Month: November 2013

BUDAK LELAKI 11 TAHUN ROGOL KANAK-KANAK 6 TAHUN – KES PEROGOL PALING MUDA DI MALAYSIA

00 ROGOL

BUDAK LELAKI 11 TAHUN ROGOL KANAK-KANAK PEREMPUAN 6 TAHUN DI MELAKA – POLIS SIASAT KES KEMUNGKINAN SEBAGAI PEROGOL PALING MUDA DI NEGARA INI.

MELAKA: Seorang kanak-kanak lelaki berusia 11 tahun telah didakwa merogol seorang kanak-kanak perempuan berusia enam tahun di rumah pengasuh kanak-kanak itu.

Insiden itu dilaporkan berlaku pada 7 November lalu dan laporan perubatan yang baru sahaja dikeluarkan menunjukkan selaput dara kanak-kanak itu koyak.

Polis kini menyiasat kes yang boleh menjadi sebagai perogol yang paling muda di negara ini.

Kedua-dua kanak-kanak itu berada di rumah pengasuh pada kira-kira pukul 2 petang apabila seorang jiran, yang hanya mahu dikenali sebagai Shima, 43, menyedari bahawa rumah di Alor Gajah itu senyap tidak seperti biasa.

Pengasuh itu pergi ke kedai runcit berhampiran, maka jiran tersebut memasuki rumah melalui pintu belakang dan pergi untuk menyiasat.

“Secara tiba-tiba kanak-kanak perempuan berkenaan keluar dari bilik dengan tergesa-gesa dengan ketika itu tidak berpakaian sepenuhnya. Dia menangis dan kelihatan terkejut”, kata Shima.

Selepas menenangkan kanak-kanak perempuan itu di bawah, jiran telah memeriksa rumah tersebut dan budak lelaki itu, yang merupakan anak tiri kepada pengasuh kanak-kanak terbabit, bersembunyi di sebalik pintu bilik yang lain.

Dia hanya memakai seluar, kata Shima. Dia memberitahu saya bahawa dia sedang bersiap untuk menghadiri kelas agama. Mengesyaki sesuatu yang tidak kena, jiran yang kemudian menelefon ibu gadis itu, 35 tahun, dan menceritakan kejadian itu.

Apabila ibu meminta anaknya menceritakan apa yang terjadi, dia menjawab bahawa budak itu telah baring di atasnya dan kemudian dia merasakan sakit yang amat sangat pada kemaluannya.

Ibu kanak-kanak perempuan itu kemudiannya membuat laporan polis pada hari yang sama. Polis kini sedang menyiasat kes itu di bawah Seksyen 376 Kanun Keseksaan kerana merogol.

Kanak-kanak perempuan itu, merupakan anak kedua daripada tiga adik-beradik, telah dihantar ke rumah pengasuh kerana dia merupakan seorang anak kecil berbanding adik-beradik yang lebih tua dan lebih muda daripadanya. Dua kanak-kanak lain sedang tidur pada waktu tengah hari ketika kejadian itu berlaku.

Pengerusi Malacca Action Group for Parents in Education (Magpie), Mak Chee Hin percaya budak itu mungkin boleh bertindak sedemikian berdasarkan apa yang telah dilihat dalam filem lucah, mungkin di Internet.

Adalah sukar untuk mempercayai bahawa seseorang yang berusia 11 tahun boleh pergi sampai ke tahap itu, katanya.

Terdapat beberapa kes kanak-kanak meniru perbuatan buruk yang mereka telah melihat di laman web tertentu, katanya.

Mak meminta supaya penapis web dan menyekat perisian diharuskan untuk mengelakkan kanak-kanak daripada mengakses laman web yang tidak sesuai seperti lucah atau lain-lain.

Atau kita harus menetapkan umur minimum untuk melayari laman web, katanya.

Read more at: http://www.astroawani.com/berita-malaysia/budak-lelaki-11-tahun-rogol-budak-perempuan-6-tahun-26187?cp

 



Ustaz Kutip Derma Untuk Bina Banglo Peribadi

Derma bina banglo ustaz

BANGLO mewah dimiliki seorang ustaz di sebuah kampung terpencil Kampung Cham, Kemboja.
MASJID lebih RM500,000 yang bakal dibina oleh ustaz terbabit.

Phnom Penh:

Dia menjaja konon dirinya seorang ustaz yang hidup miskin dan diamanahkan menjaga sebuah banglo dua tingkat di sebuah perkampungan miskin dan terpencil di sini, sejak beberapa tahun lalu.

Namun rahsia lelaki yang pernah dan masih menjaja sumbangan di Malaysia terbongkar, apabila banglo dilengkapi pelbagai kemudahan bernilai lebih ratusan ribu itu, didakwa miliknya.

Banglo terletak di tengah-tengah ratusan rumah penduduk Islam daif di Kampung Cham, itu dikatakan digunakan sebagai pusat operasi menagih sumbangan warga Malaysia kononnya bagi membina sekolah agama dan masjid baru di kampung itu.

Ustaz lingkungan 40-an itu dikatakan sering menjaja dirinya mengetuai sebuah pertubuhan bukan kerajaan berlandaskan Islam di negara itu yang dianggotai tidak sampai lima ahli, bagi menagih sumbangan terutamanya daripada warga Malaysia yang sering menjalankan kerja amal di negara itu.

Agak mengejutkan apabila banglo ustaz terbabit dilengkapi bekalan air bersih selain janakuasa bagi menyalurkan bekalan elektrik walaupun penduduk hanya menagih bekalan air hujan untuk keperluan harian, selain menjadikan kegiatan bertani dan menangkap ikan di sungai Mekong sebagai sumber pendapatan.

myMetro 29 Okt 2013

Wanita sumbang RM100,000 hanya dapat foto masjid

Kuala Lumpur: Seorang jurutera pembinaan syarikat swasta yang ingin dikenali sebagai Azizan, meluahkan rasa bimbang berikutan ibu mentuanya juga sudah melabur kira-kira RM100,000 kepada seorang ‘ustaz’ yang kononnya juga diamanahkan untuk mengutip derma bagi membina masjid di Kemboja.

“Selama tiga tahun menderma untuk masjid yang dikatakan ingin dibina itu, ibu mentua hanya pernah mendapat sekeping gambar masjid yang masih dalam pembinaan, itupun selepas diminta berulang kali.

“Saya jadi bimbang apabila terdapat ustaz yang sanggup menyeleweng derma yang diberikan orang Islam yang betul-betul mahu melihat masjid dibina di kawasan yang miskin,” katanya.

Menurutnya, dia tidak pernah berjumpa dengan ustaz yang menerima wang derma daripada ibu mentuanya berikutan sibuk bekerja dan duduk jauh daripada ibu mentua.

“Saya tinggal di Kuala Lumpur dan mentua di Johor. Jadi, saya dan isteri hanya menolong ibu mentua ketika ingin memasukkan wang ke akaun ustaz berkenaan.

“Jika benar terdapat projek membina masjid seperti yang dikatakan, sekurang-kurangnya hantarlah gambar atau bukti lain yang boleh membuatkan kami percaya,” katanya.

Katanya, dia turut memberi sumbangan untuk ibadah korban baru-baru ini kepada ustaz berkenaan di negara itu, namun tiada sebarang gambar dihantar kepadanya yang menunjukkan ibadah itu dijalankan sehingga menimbulkan perasaan curiga terhadap aktiviti ustaz itu.

myMetro 1 Nov 2013

Tunggu masa nak cekup

Kuala Lumpur: Kedutaan Malaysia di Kemboja sudah mengenal pasti seorang ustaz di negara itu yang dikaitkan dengan pengutipan sumbangan dari rakyat Malaysia sebelum didakwa menggunakan wang itu untuk membina banglo ratusan ribu ringgit di perkampungan miskin dan terpencil di negara berkenaan.

Difahamkan, ustaz terbabit berada dalam pemantauan pihak berkuasa di Kemboja dan dijangka ditahan dalam tempoh terdekat untuk siasatan.

Menteri Penasihat Kedutaan Malaysia di Kemboja Raja Saifful Ridzuan berkata, pihaknya memang mengenali ustaz itu yang sebelum ini pernah membawa rombongan warga Malaysia ke kedutaan kononnya mengenali individu tertentu di kedutaan berkenaan.

Beliau berkata, pihaknya sudah memantau senario ‘tidak enak’ itu, malah sudah dihentikan selain tidak mahu ustaz itu bertindak sebagai ‘orang tengah’ seterusnya menjadikan ia sumber untuk mendapatkan wang daripada warga Malaysia yang mahu ke kedutaan.

“Malah, berdasarkan laporan Harian Metro sejak beberapa hari lalu, kami sudah mengenal pasti ustaz yang dimaksudkan dan dipercayai memang gemar menggunakan nama pegawai agensi agama di Malaysia untuk tujuan berkaitan.

myMetro 1 Nov 2013 On October 29, 2013



Sains Sedekah – Konflik Istilah Yang Menyusahkan Ibadah Ummah

00 sedekah 1

SAINS SEDEKAH – KONFLIK ISTILAH YANG MENYUSAHKAN IBADAH UMMAH

Setelah sekian lama kita hidup dengan cara Islam, namun sampai hari ini penjelasan tentang asas pengurusan sedekah dan maliah ini masih bercelaru. Boleh dibilang berapa ramai yang benar-benar tahu dan mampu memberitahu dengan jelas. Jika sirotnya tidak jelas pasti sabilnya kabur dan jihadnya akan berterabur. Maka perlaksanaan rukun yang seharusnya menjadi tiang agama itu menjadi hilang fungsi pembangunan ummahnya.

Ada ilmuan yang mengatakan zakat itu wajib, infak dan sedekah itu sunat saja. Ada yang kata semua sedekah, zakat, wakaf itu adalah dibawah katagori infak dan banyak lagi telahan yang berbagai rupa. Begitulah jadinya jika kita hanya mengkaji teori tanpa bersungguh-sungguh melaksana. Apatahlagi jika kita hanya mencari-cari berita hanya untuk tujuan berceramah atau untuk tulis buku, atau nak lulus periksa dan dapat sijil sahaja. Pastilah kita akan tenggelam punca.

Apabila berlaku banyak kekeliruan dan percanggahan pendapat di kalangan ulamak, maka Allah perintahkan kita agar kembali merujuk kepada sumber asalnya, iaitu alquran dari Allah dan sunnah dari Rasulullah SAW (Surah 4 AN-NISA’/59).

Artikel ini telah kami simpan lama. Ia ditulis bagi menjawab pertanyaan beberapa pembaca dipage tertutup. Namun semakin hari semakin ramai yang bertanya soalan yang sama lalu hari ini kami hidangkan untuk bacaan umum bagi menjelaskan secara istilah dan FUNGSI sedekah serta keterkaitan antara satu dengan yang lainnya.

DEFINISI SEDEKAH – KAITANNYA DENGAN SIDDIQ

Salah satu sifat wajib bagi Rasul ialah SIDDIQ (benar) secara SIROOT / prinsipnya. Prinsip ini yang perlu di TASDIQ (dibenarkan prinsip/pendiriannya) dalam hati kita, kemudian harus kita ikrar di bibir dan amalkan sebagai bukti. Itulah asas kepada mekanisma keimanan.

Sedekah datang dari kata pokok SADAQA, yang juga bermaksud MEMBENARKAN. Inilah SABIL dari amanah allah dan rasul yang harus dijihadkan, iaitu amal harian yang membuktikan kita mengikuti sunnah Nabi saw. Iaitu membenarkan dengan amal sedekah sebagai bukti iman yang tadinya telah kita tasdiq di hati dan kita ikrar di lisan 5 kali sehari sekurang-kurangnya.

SEDEKAH – KAITAN DENGAN SODAQOLLAH, SODAQORASULULLAH

Apa yang nak dibenarkan oleh Nabi dan ummat baginda? Itulah berita besar AN-NABA’ tentang kebenaran yang sampai kepada baginda. Berita besar inilah yang menjadi asas NUBUWAH, faktur perlantikan bagi seorang NABI. Itulah dia risalah allah, berupa segala aturan dan perintah Allah yang harus disebar dan dilaksanakan bersama-sama melalui fungsi rasul/utusan. Setiap turun wahyu baginda akan membenarkannya. Jika membenarkan wahyu dengan lafaz, ia berbunyi SODAQOLLAH.

Mengapa Sahabat pertama NABI, Sayidina Abu Bakar dipanggil AS-SIDDIQ?. Ialah kerana beliau adalah sahabat yang sangat membenarkan seruan nabi. Apa sahaja titah nabi beliau adalah orang pertama yang akan membenarkannya. Jika dengan lafaz ia berbunyi, SODAQO RASULULLAH.

Ya, Abu Bakar a.s. bukan sahaja membenarkan seruan nabi dengan sedekah terbesar, malah beliau adalah sahabat yang mengiyakan apa saja perintah dan titah baginda tanpa soal.

FALSAFAH SEDEKAH – BUKTI KITA MEMBENARKAN DAKWAH

Jika nabi membenarkan (siddiq) Allah dengan lafaz sodaqollah, ia tidak berhenti di situ. Lafaz bibir itu tidak langsung dapat memenuhi tuntutan membenarkan Allah. Nabi berusaha memenuhi semua tuntutan amar makruf nahi mungkar dari setiap firman Allah itu. Jika Allah perintah Nabi katakan, maka baginda akan katakan, jika Allah perintah berperang baginda perangi. Allah suruh hijrah minda maupun hijrah tempat, baginda juga lakukan semuanya. Itu cara baginda membenarkan (siddiq) Allah. Itu perlaksanaan sodaqollah, semua itu nabi labelkan sebagai sedekah. Ia bukan sekadar lafaz di bibir.

LA ISLAM ILLA BIL JEMAAH. “Tiada Islam tanpa berjemaah”. Kemudian kita lihat bagaimana jemaah nabi pula ikut membenarkan (tasdiq/sadaqah) apa yang nabi lakukan. Sahabat awal dari kelompok Awalul Muslimin yang bersama baginda, yang terkait dengan isu ini ialah Abu Bakar AS-SIDDIQ dan diikuti oleh yang lain-lain sebagai tunas jemaah bginda.

SEDEKAH SEBAGAI ASAS AKHLAK

Wahyu diturunkan Allah adalah untuk memperbetulkan akhlak manusia. Hamba yang berakhlaq sepatutnya mengikut aturan pencipta (al-kholiq). Ketika wahyu turun masyarakat yang dulunya telah menerima wahyu telah kembali jahil dan tidak melaksanakan perintah penciptanya. Nama dan agama Allah yang suci sudah dicemari dengan berbagai bagai nama dan cara hidup (agama) dengan sembahan berbagai berhala. Itulah titik mula segala usaha untuk mencari punca dan kaedah membersihkan segala berhala. Itulah matalamat dakwah baginda. Rujuk surah 10/10. Inilah tuntutan penyucian nama dan imej Allah yang diusahakan baginda. Sebagai pewaris agama, kita juga perlu ikut membenarkan usaha baginda.

Setiap Firman Allah dan titah nabi menuntut perlaksanaan kerja amal, perlu tempat serta modal, bukan cukup sekadar membaca dan menghafal. Untuk melaksana perintah membangun ummah beragama itu memerlukan pengorbanan harta dan diri. Itulah dia hakikat sedekah, membenarkan dengan harta dan diri. Walaupun itu perintah Allah, tapi allah kata kebaikannya untuk kita juga, untuk golongan yang ikut melaksana.

Selain daripada membenarkan semua titah nabi melalui perlaksanaan dirinya, Abu Bakar adalah sahabat yang paling banyak bersedekah, mengorbankan hartanya. Begitu juga dengan isteri nabi sayidatina Khadijah yang membenarkan dakwah nabi dengan mematuhi perintahnya serta mengorbankan seluruh hartanya.

Itulah nilaian perlaksanaan sodaqollah dan sodaqorasulullah. Itu hakikat sedekah.

JENIS PERLAKUAN SEDEKAH & DALILNYA

Sedekah adalah perkara asas yang bukan saja mencakupi unsur maliah (harta benda atau wang). Semua PERBUATAN yang kita buat kerana membenarkan (mensiddiq) perintah Allah dan rasul secara umumnya adalah sedekah. DOA terhadap orang lain, termasuk mendoakan orang yang bersedekah juga dikira sedekah (baca 9:103 di bawah)

SEGALA PERBUATAN yang memberi manfaat kepada orang lain termasuk perkongsian ilmu bahkan sekuntum senyuman atau bicara manis dan gurauan beradab yang menyukakan insan lain juga boleh dikatagorikan sebagai sedekah. Menolong orang tua atau buta menyeberang, membuang halangan di jalan, membina rumah orang susah, berbuat baik kepada anak kecil juga sedekah.

Jika kita sudah berkahwin, Allah perintah kita menyukakan hati isteri. Contohnya jika kita perasan sudah lama tidak meniduri isteri dan lihat dia terlalu memerlukan belaian, maka meniduri isteri juga satu sedekah. Begitulah juga halnya layanan isteri terhadap suami dan anak yang dituntut Allah, contohnya sajian ikhlas segelas air, sekuntum senyuman manis isteri untuk suami juga sedekah. Sedekah akan membersihkan hati dan menyuburkan kasih sayang sesama kita. Itu adalah tuntutan agama, HABLUMINALLAH, WAHABLU MINANNAS (hubungan kita dengan Allah dan hubungan kita dengan manusia).

JIKA KITA BERSEDEKAH HARTA pula, ia akan menenangkan jiwa. Membersihkan hati dari segala penyakitnya. Sedekah itu akan membuang rasa tamak, kedekut dan riak. Sebaliknya ia akan menyubur rasa kasih, prihatin dan pemurah. Proses itu dinamakan zakat (penyucian). InsyaAllah selepas itu secara psikologi kita tidak lagi berminat untuk mencuri, menipu, makan rasuah dan sebagainya. Jiwa jadi tenang, hati jadi lapang. Orang akan suka dan sayang kepada kita. Lalu ramailah saudara kita dan melimpah ruah kasih sayang untuk kita. Ini bakal menampakkan keindahan agama dan menaikkan imej Allah dari kerjabuat kita.

Secara umumnya proses penyucian (zakah) melalui bukti sedekah ini diperlukan bagi orang yang merasa berdosa dan ingin bertaubat untuk menyucikan hati dan menguatkan imannya. Sedekah adalah tanda kita membenarkan (tasdiq) keperluan melaksana perintah Allah untuk bertaubat dari dosa lalu. Antaranya ialah tuntutan bersedekah harta dan diri, berhijrah, meninggalkan perbuatan lama, diganti dengan usaha keras membangun apa yang telah dirosakkan, kesan dari kejahilan kita dahulu.

Perhatikan Firman Allah dalam surah 9. At Taubah ini.

9:20. orang-orang yang beriman dan berhijrah serta berjihad di jalan Allah dengan harta, benda dan diri mereka, adalah lebih tinggi derajatnya di sisi Allah; dan itulah orang-orang yang mendapat kemenangan. 

9:102. Dan yang lain mengakui kesalahan-kesalahan mereka; mereka telah mencampur-adukkan amalan yang baik dengan yang buruk. Mudah-mudahan Allah akan menerima taubat mereka; sesungguhnya Allah Pengampun, Pengasih.

9:103. Ambillah daripada harta mereka SEDEKAH untuk membersihkan mereka, dan untuk menyucikan (ZAKAH) mereka dengannya, dan doakanlah (SELAWATKAN) mereka; sesungguhnya SALAWAT kamu adalah ketenangan bagi mereka; Dan Allah Maha Mendengar, Maha Mengetahui.

9:104. Adakah mereka mengetahui bahawa Allah maha menerima (memakbulkan) taubat daripada hamba-hamba-Nya, dan Dia mengambil SEDEKAH, dan bahawa Allah, Dia Yang Menerima Taubat, Yang Maha Pengasih?

9:105. Katakanlah, “Beramal/bekerjalah, dan Allah pasti akan melihat amalan kamu, dan rasul-Nya, dan orang-orang mukmin, dan kamu akan dikembalikan kepada-Nya, yang tahu yang ghaib dan yang nyata, dan Dia memberitahu kamu apa yang kamu telah kerjakan.”

PENOLAKAN IMAN & AMAL TANPA DIBUKTI DENGAN SEDEKAH

Apa jadi jika kita hanya ingin bertaubat dengan bibir sahaja dan tidak mahu melaksanakan hakikat sedekah dengan harta dan diri sebagai tanda kita membenarkan hakikat taubat dengan sebenar benarnya? Allah maha bijaksana. Allah tahu bahawa kita sebenarnya sedang berdusta dan menipu Nya… Lihat ayat berikut…

9:106. Dan yang lain ditangguhkan hingga perintah Allah, sama ada Dia mengazab mereka, atau menerima taubat mereka; Allah Mengetahui, Bijaksana.

Ada banyak hadis nabi tentang tuntutan dan katagori sedekah ini. Untuk kali ini cukuplah kami petik yang ini.

Hadits riwayat Imam Muslim dari Abu Dzar, “Rasullullah menyatakan bahwa jika tidak mampu bersedekah dengan harta maka membaca tasbih, membaca takbir, tahmid, tahlil, berhubungan suami-istri, dan melakukan kegiatan amar ma’ruf nahi munkar adalah sedekah.”

Bersambung…



Perkongsian Ilmiah Misi Kemanusiaan Memanusiakan Manusia

00 repair.jpegbPerkongsian Ilmiah Misi Kemanusiaan Memanusiakan Manusia

Alhamdulillah seharian misi kemanusiaan yang dirangka akhirnya berjaya dijalankan semampunya. Perjalan pergi balik konvoi 13 kereta/van/MPV misi ini selamat. Namun sampai entri ini dimuatkan, masih ada 3 buah kenderaan yang belum sampai rumah, tersangkut semalaman dan masih di lebuhraya akibat kerosakan kenderaan. Yang lain terpaksa bergegas meneruskan perjalanan kerana terpaksa masuk kerja semula pagi ini. Ya kebanyakkan mereka sudah hampir 48 jam berjaga.

Banyak pelajaran yang dapat dikongsikan dari program kemanusiaan ini. Apa yang ingin kami ceritakan adalah kerosakan rumah yang jauh lebih teruk dari apa yang dapat kami bayangkan. Bukan hanya rumah tengah yang hancur bumbungnya, rupanya dahan dan ranting pokok besar itu turut memusnahkan bahagian depan dan juga dapur rumah itu. Kami tidak membuat lawatan tapak sebelum datang untuk merepair sepertimana amalan lazim kontraktor lain. Segalanya hanya berdasarkan gambar yang ada sahaja. Oleh itu tentunya kapasiti kami tidak mampu menyiapkan rumah itu dalam masa sehari dengan baik sekali. Cukuplah untuk memastikan tiada air yang mencurah-curah ke dalam rumah. Tiada hembusan bayu dingin yang menyiksakan kerana terdedah akibat dinding yang musnah.

Untuk perkongsian tarbiah ini, kami petik sedikit dari seorang peserta yang tidak mahu disebutkan namanya. Bakinya kami paparkan di blog. Luahan isihati tuan rumah yang tidak kami kenal secara nyata, hanya pembaca setia blog kami di alam maya dengan nama CHENTA KASIH DAYANA. Juga sedikit ulasan seorang lagi pembaca setia Warga Prihatin yang dikenali dengan nama ABU ZAFEERAH yang berkesempatan turutserta dalam misi kemanusiaan kali ini. Sila klik link berikut jika anda sudi membaca perkongsian ini.

http://prihatin.net.my/web2/2013/11/27/terima-kasih-allah-chenta-kasih-dayana/

http://prihatin.net.my/web2/2013/11/25/misi-bantuan-kemanusiaan-membantu-ibu-tunggal-dan-warga-emas/ 

TUGAS BERAT UNTUK MEMANUSIAKAN MANUSIA – ANONYMOUS

Saya sangat bersyukur dapat berada dalam rombongan ini buat pertama kali. Masih terkesima dengan ketabahan Dayana menghadapi kesulitan hidup selama ini. Berhenti kerja yang selesa di bandar untuk hidup di desa menjaga 2 orang warga Emas yang sakit, tidak berupaya dan dimakan usia. Ditambah dengan penceraian rumahtangga dan dibiarkan tanpa pembelaan manusia yang dipanggil ahli keluarga dan jiran tetangga.

Kini keluarga Dayana diuji lagi. Saya terkejut melihat kerosakan rumah yang menempatkan orang yang lemah tidak berdaya. Jauh lebih teruk dari apa yang dapat dilihat dalam gambar. Tidak dapat saya bayangkan bagaimana harus menjalani hidup. Seminggu dibanjiri air hujan yang mencurah ke dalam seluruh ruang rumah.

Tilam dan tempat tidur terpaksa dibiarkan basah. Dingin hujan dan angin malam menghembus terus ke dalam rumah, akibat bumbung dan dinding yang turut musnah. Hati masih menangis pilu mengenang kesejukan anak kecil dan warga tua. Hati tidak boleh membayangkan bagaimana perasaan seorang ibu tunggal yang menjadi tempat bergantung buat kesemua mereka satu-satunya.

Dalam pada hati sebak, merintih memikirkan sikap manusia yang tak punya rasa. Manusia yang Nabi katakan tidak sempurna Islam dan imannya membiarkan yang daif tidak terbela. Tiba tiba tersentak dengan suara orang desa yang berkata “ Amboi cepatnya YB hantar orang baiki rumah… sempat siap dalam 1 hari..!’. pada masa yang sama seorang lagi terpinga-pinga bertanya “kamu semua ini datang dari mana?”.. Allah saja yang tahu perasaan di hati.

Ya… Desa itu ada ramai penduduknya. Ada masjid dan balai raya. Ada banyak kereta mewah dan juga jentera. Ada logo PAS, PKR dan UMNO juga. Ke manakah fungsi masyarakat dan aktiviti kemanusiaan mereka.? Di manakah fungsi JKKK? Imam? Rukun Tetangga? RELA? Di manakah tukang kempen pilihanraya yang selalunya beriya-iya menabur jasa menjelang PRU? Di mana Jabatan Kebajikan Masyarakat? Di mana Baitulmal dan Pusat Zakat? Kenapa keluarga daif ini sempat dibiar tersiksa?

Maaf saya tidak mampu meneruskan luahan hati. Mata saya semakin kabur dipenuhi air… nafas semakin sesak tak habis memikir. Ampuni aku ya Allah yang selama ini banyak menipu Mu. Banyak berdoa, menyeru hanya dengan kata-kata tapi tidak bangun melakukan sesuatu. 

Astaghfirullah… Ampuni daku wahai tuhan.



ANAK-ANAK KITA SEDANG DIBUNUH. TAPI KITA MASIH SERONOK MEMBANTU PEMBUNUHAN ITU.

00 orkidANAK-ANAK KITA SEDANG DIBUNUH. TAPI KITA MASIH SERONOK MEMBANTU PEMBUNUHAN ITU. 

Well again, muka anak sendiri lagi. Bukan selalupun cuma nak share sedikit tentang apa yang saya buat pada anak saya sepanjang cuti sekolah ini. Orked baru berumur 5 tahun dan saya rasa dia dah cukup besar sekarang. Dari umur 60 hari sampai ke hari ini memang dah day care di Rumah Pengasih Warga Prihatin, tapi untuk cuti sekolah kali ini, Orked secara sepenuh masa menjadi residen di Prihatin. 

Itu percutian Orked. Membesarkan anak perempuan bukan semudah hanya berkata tetapi menuntut satu keberanian. Ramai kes-kes yang dalam kajian Prihatin tentang anak derhaka, anak rosak, anak jadi bohsia, anak lari dengan negro semua itu ada sebahagiannya adalah anak ustaz dan ustazah juga (this is fact!)

Maka, orang macam saya tak terlepas diuji dan bakal diuji dengan anak sendiri. Anak saya bukannya tidak rosak, tetapi sedang dirosakkan sedikit demi sedikit dengan pelbagai input pandang, lihat dan dengarnya JIKA saya nak berbaik sangka sahaja. Dalam TV, dalam YouTube hatta dalam rancangan kartun kanak-kanak juga ada unsur “racun” 

Kerosakan yang parah berlaku semasa umur remaja adalah disebabkan kita membiarkan proses kerosakan kecil-kecilan yang kita anggap ia tidak berbahaya. Maka kita biarkannya lalu itu yang membentuk akhlak anak kita. 

Pemikiran kolot saya membawa lari anak saya dari aliran utama kepada aliran tradisional begini mungkin mendapat tentangan sesetengah pihak. Percutian Orked balik kepada nilai persahabatan bersama “pack” beliau. Saya lihat ada persahabatan di Prihatin dan saya mahu anak saya menilai tinggi persahabatan berbanding hanya sekadar kenalan facebook, candy crush atau pelbagai gejala “ringan” yang kita anggap biasa. Saya risau tengok anak yang berjumpa orang tak tahu nak bercakap sebaliknya sibuk dengan tablet dan smartphone masing-masing. 

Biarlah Orked bermain konda kondi semula, biarlah dia main polis sentry, main tengteng dan pada malam hari bersama rakan-rakan mengaji quran, tengok TV bersama. 

Saya tidak katakan yang anda tak patut bawa anak pergi disneyland, tetapi yang saya katakan ini ialah salah satu kaedah. Orked baru 5 tahun, saya tak risau dia tak lancar membaca lagi atau masih tidak mengenal matematik mudah. Saya hanya risau jika anak saya membesar dengan racun moden yang menghilangkan jatidiri sendiri sehingga anak menjadi lebih tenang berhadapan dengan sekeping gadget berbanding manusia yang ramai. Akhlak diutamakan baru yang lain akan menuruti.

Racun yang ditebar ke semua deria kita dan anak-anak kita itu tidaklah nampak kesannya hari ini. Tetapi jika tidak melihat jauh, saya khuatir saya sendiri yang akan menyesal apabila akibatnya berlaku semasa remajanya tanpa saya boleh putarkan masa kembali untuk membendung kerosakan kecil yang sedang berlaku. 

Ada banyak perkara yang menggusarkan fikiran apabila saya memerhati rapat cara orang Yahudi. Sedar atau tidak, mereka adalah bangsa minoriti dunia tetapi mereka mengawal dunia dan hidup kita hari ini. Setakat boikot McDonald tidak menjadi kudis langsung pada mereka kerana setiap inci hidup kita, sistem kita semuanya ciptaan mereka. Dari situ, saya lihat..mengapakah mereka ciptakan pelbagai jenis makanan yang anak mereka tidak makan. Mengapa mereka ciptakan gadget yang anak mereka tidak pakai, mengapa mereka ciptakan sistem yang bangsa mereka tidak guna. 

Hari ini, anak kita dibunuh tanpa kita sedar dari kecil lagi. Mati hatinya secara total hanya setelah kita nampak gejala. Api dalam sekam memang tak terlihat marak membakar, tetapi tanpa kita sedar ia membakar habis dalam senyap tanpa terlihat apinya. Hanya perlu bijak untuk menghidu asapnya dan bertindak. 

Jika orang tanya, di mana anak saya bercuti? Saya jawapnya…dia bercuti di Rumah Pengasih Warga Prihatin.

Sekali lagi, anak saya bukan baik sangat. Anak saya sedang dirosakkan juga dengan persekitaran. Apa yang saya buat ialah membendung kerosakan besar dengan membunuh kerosakan-kerosakan kecil yang biasanya terlalu kecil untuk orang bertindak. 

SAIFUL NANG
Daddy Orked



TERIMA KASIH ALLAH – Ummi Dayana

 

1471902_1480795882146114_1871533841_n2013-11-26 14.17.56TERIMA KASIH ALLAH – Ummi Dayana

Bismillah. . Assalamualaikum duhai keluarga yang dikasihi. .

20-11-2013 @ 1500H

Detik ini sudah tertulis oleh Pencipta semesta. Tiap sesuatu tak akan ada yang mampu menghalang atau mengelak melainkan dengan izinNya. Musibah ini menguji sejauh mana pengharapan aku pada Pencipta, keyakinan aku pada syahadah yang aku lafazkan. Melihat musibah ini dari sudut ego seorang manusia pasti saja aku berkata “mengapa aku? Tak cukupkah lagi dengan bebanan yang aku galas?”. Tetapi bila aku melihat musibah ini sebagai didikan Allah, teguran cintaNya, hati lantas berbisik “betapa Allah mencintaiku”.

Alhamdulillah aku dan keluarga adalah insan terpilih itu. Maka senyuman syukur terukir. Tak mengapalah ini hanya sedikit. Bohong kalau aku tidak menangis dengan musibah ini kerana aku cuma manusia. Bagaimana harus aku lakukan sendiri? Ketabahan itu bagai sukar bila melihat insan-insan yang aku kasihi menjalani kesukaran ini.

Saat musibah datang hanya doa yang diperlukan. Hanya suara yang berbisik “semuanya akan ok. Allah kan ada”. Itu ayat yang sering aku bisikkan pada diri sendiri setiap kali kesukaran aku temui. Manusia kan sering ingat Allah bila sukar menjelma. Ya Allah hinanya aku hambaMu. Ego sombong bongkaknya aku. Mengingati Mu, meminta hanya bila susah. Ambil mudah bila senang. .

Musibah mendidik aku untuk segera mencari jalan kembali. Sepenuh pengharapan aku serahkan. Allah Maha Kuasa ke atas tiap sesuatu milikNya. Dia menggerakkan hati hambaNya kanda Azlin untuk membantu sedaya mampunya. Perkhabaran musibah ini diberitahu pada keluarga besar Tunas Prihatin dan seterusnya mendapat perhatian Warga Prihatin.

07Masih teringat pesan ustaz ku “jangan berharap pada manusia kelak kamu kecewa”. Aku berharap Allah mengirimkan jiwa-jiwa yang luhur. Alhamdulillah. Kasih sayang kanda Azlin mencipta rantaian cinta yang sangat luas, sangat luhur. Satu persatu jiwa ini digerakkan Allah. Perkhabaran gembira demi perkhabaran gembira diterima. Doa yang tidak putus dari keluarga Tunas Prihatin dan Warga Prihatin membisikkan semangat dari kejauhan.

Seketika itu juga, kanda Ira menyusul. Menyatakan hasrat keluarga besar Warga Prihatin untuk membuat kunjungan. Alhamdulillah, tetapi saat mendengarkan jumlah jemaah yang bakal hadir, akal logik membuat kiraan “di manakah mahu aku tempatkan ahli keluarga ini? Selesakah mereka nanti? Dan pelbagai persoalan logik yang aku tiada jawapan”. Tapi entah mengapa hati membisikkan kata lalu dizahirkan “datanglah”… Tiada paksaan, tiada yang memaksa, tiada yang terpaksa. Semuanya digerakkan dan dibisikkan dengan rela.

Tarikh dan waktu diberikan sebagai janji yang hanya Allah tahu. Menghitung hari menanti kedatangan keluarga besar ini bukan mudah. Penuh debar. Sejujurnya demi Allah, tidak ada seorang pun yang pernah aku kenali secara peribadi. Hanya sekadar coretan di blog dan facebook sebenarnya tidak cukup untuk menilai. Tetapi kehendak Allah mengatasi segalanya. Tanpa mengenali mahupun membuat nilaian, segalanya diatur dan dirancang. .

2013-11-26 14.18.1426-11-2013 @ 1130H

Kehadiran dinanti setelah pengharapan diserahkan pada Allah agar melindungi jiwa2 yang penuh cinta ini sepanjang perjalanan mereka menyusuri denai ukhwah, merentasi sempadan jarak, memintas keterbatasan waktu demi mencari redha Allah dalam kunjungan kasih sayang.

Takdir Allah tertulis menemukan aku dengan jiwa-jiwa yang tidak aku kenali sebelum ini. Senyuman dan cinta terpancar penuh cahaya. Saat mata bertentangan, tangan bersentuhan, pipi berkucupan, salam disambut, hati merasa terisi mengusir segala rasa. Tulus suci wajah anak2 membayangkan putik yang sedang tumbuh dengan subur.

Doa memulakan segalanya. Satu persatu diperbetulkan. . Satu persatu diusahakan dan hari ini Allah mendidik aku. .

  1. Buah yang baik dan berkualiti terhasil daripada pohon yang subur. Dan pohon ini segar kerana akar yang kukuh dan sentiasa mencari yang benar
  2. Keluarga bukan hanya terwujud dengan adanya hubungan DNA.
  3. Jemaah yang teguh dikukuhkan oleh pemimpin yang telus dan pengasih
  4. Keterbatasan bukanlah pengakhiran untuk apa pun selagi kesanggupan itu ada
  5. Setiap sesuatu menjadi mudah dengan adanya jemaah yang bekerjasama dan saling mendokong satu sama lain.
  6. Perkongsian kesusahan mendidik jiwa lebih tenang dan saling berkasih sayang
  7. Meninggalkan ruang keselesaan adalah permulaan mencari diri dalam mengenal Allah dan segalnya.
  8. Berharaplah hanya pada Allah kerna Dia yang menggerakkan segala sesuatu
  9. Nikmat berkongsi kesusahan jiwa lain adalah penunduk keegoan.
  10. Tiada yang mustahil bagi jiwa yang meyakini Rukun Iman ke-6. .

03Buat semua keluarga Tunas Prihatin dan Warga Prihatin, tiada bait kata yang mampu menggambarkan cinta kalian. Tiada hadiah yang mampu menilai tulus murni jiwa kalian. Setiap penat lelah jerit perih, malah setiap titisan peluh kalian adalah hitungan janji dan saksi ketulusan kalian yang tidak minta dibalas dengan apa pun. Hanya Allah yang mampu memberikan hitungan yang terbaik. Pengalaman bersama kalian merupakan detik yang sangat manis. Bukti kekuasaan Allah menggerakkan jiwa hambaNya tanpa ada sesuatu pun menghalangi. Nikmat Allah yang mana lagi mahu didustai. Subahanallah. .

Ayah Dr. Masjuki dan bonda Shakirah terima kasih kerana memberi peluang untuk Kasih belajar tentang akar yang kukuh.

Buat kekanda dan adinda Warga Prihatin, terima kasih kerana memberi peluang mata Kasih menjadi saksi keikhlasan, penghormatan dan cinta yang menjadi pohon rendang yang subur.

Buat kesemua bilangan anakanda Rumah Pengasih WP yang hadir, terima kasih kerana membiarkan jiwa ummi dijentik dengan didikan kesamarataan yang menundukkan ego sesama kalian. Kejernihan hati yang kalian paparkan sesama kalian telah banyak mendidik ummi.

Terima kasih dan hanya Allah sebaik Pembela, Pemberi dan Penjaga. Alhamdulillah Kasih sayang kalian tersemat kukuh di jiwa. Semoga diberikan kesempatan untuk kita berkampung lagi. . Dengan rendah hati Kasih memohon kemaafan andai terkurang dalam layanan. Terlepas pandang wajah yang manis. Terlalai mengukirkan senyuman. . Maafkanlah kasih. .maafkanlah jiwa yang rapuh yang masih mencari jalan pulang. . Alhamdulillah.

2013-11-26 14.18.49
PATAH TUMBUH HILANG BERGANTI – Abu Zafeerah

Alhamdulillah tiada kata ungkapan selain puji dan syukur kepada Allah yang melapangkan kesibukan saya untuk turut serta jemaah keluarga besar ini.

Pengalaman yang dicari sudah berbuahkan ilham dan ilmu, mengenali kemampuan diri dan komitmen untuk berjemaah, hanya melalui pelaksanaan. Ilmu itu boleh dicari di mana-mana.. tetapi untuk mengamalkannya memerlukan kekuatan. Namun kekuatan individu tidak mampu untuk menggerakkan sebatang pokok yang tumbang.. kekuatan individu tidak ada daya untuk menyiapkan kerosakan yang melumpuhkan fungsi rumah dalam seharian..

Itulah kuasa jemaah yang sebulat hatinya, bertekad dalam amal jamaie dan tidak meletakkan kekuatan individu sebagai ukuran, sebaliknya dengan kekuatan jemaahlah segalanya menjadi pasti, tidak mustahil dan membenarkan azam yang kuat.

Sekecil-kecil anak yang mengutip sampah dan mencabut rumput..sehingga sebesar langkah bapak-bapak yang memanjat bumbung, bersabung nyawa melawan panas terik, itulah kualiti amal dan kesungguhan mencurahkan kasih sayang melalui kerja buat yang sehabis baik.

Sumbangan ini saja yang mampu saya sertakan dalam berjemaah, melihat dan menilai kualiti kasih sayang yang tidak mampu diukur dengan duit dan harta.

22TERIMA KASIH TUAN RUMAH

Semoga tuan rumah tenang dan kembali bahagia hati dan jiwanya dengan kedatangan berita gembira dari WP. Inilah nikmat kasih sayang melalui USWAH, yang memberi bersungguh-sungguh, melaksanakan kerja buat tanpa paksaan dengan penuh rela dan redha kerana Allah, menyampaikan kasih sayang Allah melalui tangan-tangan hambanya yang PRIHATIN. Yang menerima mengucapkan syukur, merasai kebesaran Allah dan mengambil hidayah dan bukti cinta Allah. Pengharapan pada Allah itu YAKIN, bukan angan-angan. Allah maha mendengar keluhan hamba yang jujur mencari kasih sayang-Nya.

Saya berbesar hati dapat bersama hampir seluruh Warga Prihatin menjalani misi kemanusiaan, melalui ibadah gotong royong yang pada saya, itulah kenikmatan dalam sebuah keluarga besar. Sungguh! Jika sudah bersatu hati, apa jua yang sukar dan mustahil mampu diperkemaskan dengan kerjasama dan ganding bahu untuk mempermudahkan segala kesulitan.

Untuk kakak Chenta Kasih Dayana (Ummi), kata akhir dari saya… Yang patah akan kembali tumbuh.. Tunas baru yang lebih kuat, segar dan mampu menjadi foundation yang lebih kukuh dari sebelum ini.

Yang hilang bakal berganti, Allah datangkan kemudahan selepas kesulitan.. itu janji Allah. Semoga apa yang digantikan Allah itu, lebih baik dari sebelumnya.

Alhamdulillah.

kaseh 1TUGAS BERAT UNTUK MEMANUSIAKAN MANUSIA – ANONYMOUS

Saya sangat bersyukur dapat berada dalam rombongan ini buat pertama kali. Masih terkesima dengan ketabahan Dayana menghadapi kesulitan hidup selama ini. Berhenti kerja yang selesa di bandar untuk hidup di desa menjaga 2 orang warga Emas yang sakit, tidak berupaya dan dimakan usia. Ditambah dengan penceraian rumahtangga dan dibiarkan tanpa pembelaan manusia yang dipanggil ahli keluarga dan jiran tetangga.

Kini keluarga Dayana diuji lagi. Saya terkejut melihat kerosakan rumah yang menempatkan orang yang lemah tidak berdaya. Jauh lebih teruk dari apa yang dapat dilihat dalam gambar. Tidak dapat saya bayangkan bagaimana harus menjalani hidup. Seminggu dibanjiri air hujan yang mencurah ke dalam seluruh ruang rumah.

Tilam dan tempat tidur terpaksa dibiarkan basah. Dingin hujan dan angin malam menghembus terus ke dalam rumah, akibat bumbung dan dinding yang turut musnah. Hati masih menangis pilu mengenang kesejukan anak kecil dan warga tua. Hati tidak boleh membayangkan bagaimana perasaan seorang ibu tunggal yang menjadi tempat bergantung buat kesemua mereka satu-satunya.

Dalam pada hati sebak, merintih memikirkan sikap manusia yang tak punya rasa. Manusia yang Nabi katakan tidak sempurna Islam dan imannya membiarkan yang daif tidak terbela. Tiba tiba tersentak dengan suara orang desa yang berkata “ Amboi cepatnya YB hantar orang baiki rumah… sempat siap dalam 1 hari..!’. pada masa yang sama seorang lagi terpinga-pinga bertanya “kamu semua ini datang dari mana?”.. Allah saja yang tahu perasaan di hati.

Ya… Desa itu ada ramai penduduknya. Ada masjid dan balai raya. Ada banyak kereta mewah dan juga jentera. Ada logo PAS, PKR dan UMNO juga. Ke manakah fungsi masyarakat dan aktiviti kemanusiaan mereka.? Di manakah fungsi JKKK? Imam? Rukun Tetangga? RELA? Di manakah tukang kempen pilihanraya yang selalunya beriya-iya menabur jasa menjelang PRU? Di mana Jabatan Kebajikan Masyarakat? Di mana Baitulmal dan Pusat Zakat? Kenapa keluarga daif ini sempat dibiar tersiksa sampai 1 minggu?

Maaf saya tidak mampu meneruskan luahan hati. Mata saya semakin kabur dipenuhi air… nafas semakin sesak tak habis memikir. Ampuni aku ya Allah yang selama ini banyak menipu Mu. Banyak berdoa, menyeru hanya dengan kata-kata tapi tidak bangun melakukan sesuatu. Astaghfirullah… ampuni daku.

Untuk melihat gambar-gambar dari awal hingga akhir yang telah dirakam oleh anak-anak, anda mungkin boleh klik link album ini.

https://www.facebook.com/media/set/?set=a.10152408904032786.1073741832.176792972785&type=1

 



Misi Bantuan Kemanusiaan Membantu Ibu Tunggal dan Warga Emas

00 kaseh 1LAWATAN KASIH KE RUMAH CHENTA KASIH DAYANA

Assalamualaikum sahabat Prihatin yang Prihatin. Kami ingin maklumkan mengenai kejadian rumah seorang rakan FB kita, Chenta Kasih Dayana yang dihempap pokok durian sehingga menyebabkan kerosakan pada rumah beliau. Beliau adalah ibu tunggal yang sangat berjiwa prihatin, berhenti kerja hanya untuk menjaga anak-anak dan nenek yang terlantar sakit tua.

Bumbung di bahagian tempat tidur beliau rosak teruk. Kejadian berlaku hanya beberapa saat selepas beliau dan anak-anak beralih dari tempat tidur. Kita bersyukur Allah selamatkan beliau dan anak-anak. Tiada lelaki dewasa tinggal dirumah itu untuk membantu beliau.

Bahagian yang rosak tidak boleh dikemas kerana bumbung patah dan masih tergantung bertindih batang pokok yang besar dan berat. Warga Prihatin akan membawa peralatan yang termampu untuk mempercepatkan kerja pembaikan semampunya. Sekurang-kurangnya kita dapat bantu naikkan semula bumbung agar rumah beliau tidak dibanjiri air setiap kali hujan lebat turun.

Kami suka mempelawa rakan FB yang berkelapangan dan berkeinginan untuk bersama kami dalam misi bantuan ini. Bagi yang ingin berkonvoi bersama, kami akan bertolak dari Kajang sekitar jam 5 pagi. Bagi yang mahu terus ke rumah beliau mungkin kita boleh bertemu sekitar jam 10 pagi di sana. Bawalah peralatan pertukangan sendiri seadanya. Yang paling penting kita dapat bersuai kenal, memupuk jiwa prihatin dan berkasih sayang sesama insan di sana.

Kepada sesiapa yang sudi menghulurkan bantuan seikhlasnya, bolehlah berbuat demikian melalui akaun beliau, Haroul Masdayana, Maybank 162759062626. Atau boleh juga melalui akaun Warga prihatin (ada di menu alamat www.prihatin.net.my), atau datang terus ke rumah beliau seperti di alamat tertera (sila lihat poster).

Semoga sumbangan dari jemaah sekelian dapat meringankan beban beliau. Disamping itu, jalinan ukhwah di alam maya ini dapat kita realisasikan secara nyata. Inilah masanya kita buktikan, ber’facebooknya kita bukan sekadar suka-suka dan membuang masa. Semoga kedatangan kita ke sana, menambah erat tali persaudaraan dan sekaligus menyuburkan lagi ‘Jiwa Prihatin’ sesama kita.

Rijal akan membaiki rumah dan mengemas kawasan. Ibu-ibu akan gotong royong memasak juadah. Anak-anak rijal dan nisak yang besar juga akan ikut bekerja mengikut kesesuaian. Yang kecil kita atur program keluarga yang sesuai untuk mereka. Sebarang pertanyaan bolehlah diajukan didalam FB ini ataupun WA / SMS di talian 013-5858460 (Ibu Irawanty) atau 013-5858789 (Mak Long Werda).

Tarikh : Selasa, 26hb November 2013 (sehari sahaja)
Masa bertolak : 5.00 pagi (dari RPWP)

“Yang Jauh Kita Dekatkan, Sudah Dekat Kita Eratkan Kasih Sayang”.

Semuga Misi Mendidik Anak Memanusiakan Manusia ini mendapat redha Allah. INSYAALLAH

Warga Prihatin.



PENDIDIKAN SATU PERLUMBAAN ZAMAN BATU.

00 jenayah 2PENDIDIKAN SATU PERLUMBAAN ZAMAN BATU.

Kami dipanggil untuk memberikan pendapat kami tentang perlaksanaan SPPBS (Sistem Penilaian Berasaskan Sekolah) oleh admin kumpulan pembantah perlaksanaan SPPBS. Lalu kami membuat sedikit semakan dan kajian mendalam tentang SPPBS dan mengapa sebahagian yang tidak bersetuju dan ada sebahagian pula yang bersetuju.

Pada mula kami mendengar pengumuman perlaksanaan SPPBS, kami merasa gembira kerana sistem pendidikan kita mula menghampiri sistem Talaqqi yang diamalkan dalam konsep pendidikan Islam zaman nabi dahulu. Sistem itu mampu menghasilkan cendakiawan Islam yang pintar dalam segala bidang. Barangkali, islah kali ini dengan pengenalan SPPBS akan membuka lembaran baru dalam sistem pendidikan di Malaysia. Tetapi, ia masih terlalu awal untuk kami nyatakan ia baik ataupun buruk. Kadangkala, satu idea itu baik hanya pada peringkat idea tetapi pada peringkat perlaksanaannya, ia jadi lain pula nanti.

Apa yang merungsingkan kami ialah, walaupun perlumbaan pelajar di peringkat pusat mula berkurangan tetapi perlumbaan sekolah bagi menjadi sekolah terbaik pula akan menjadi lebih sengit dari biasa. Dengan SPPBS ini, perlumbaan ini mungkin akan mengundang lebih banyak kegilaan lagi antara kakitangan pendidik pula.

JENAYAH PENDIDIKAN ALAF BARU

Di Rumah pengasih Warga Prihatin kami ajar anak-anak kami agar jangan menipu. Apapun pencapaian mereka dalam peperiksaan biarlah itu pencapaian yang sebenarnya. Kami redha dengan apa saja asalkan ia benar menggambarkan pencapaian dan kemampuan sebenar. Itu memudahkan usaha kami membaiki mana yang kurang. Kami sering tegaskan itu semasa mereka memberitahu kisah rakan-rakan meniru menggunakan talian internet melalui smartfone dalam peperiksaan dan dibiarkan oleh guru. Banyak kes jenayah pendidikan termasuk mengupah guru untuk menyiapkan tugasan murid dan mendapat markah tinggi. Anak sikaya ini juga yang akan menerima habuan hadiah lumayan oleh sekolah dan ibubapa.

Berita soalan bocor di musim peperiksaan seperti yang disiarkan di media semalam sudah menjadi sangat lumrah. Ia berlaku saban tahun di negara ini. Walaupun ia bingar seketika di media dan parlimen, namun akhirnya senyap begitu saja dan itu kekal menjadi paksi penilaian kepada anak-anak kita. Dari sumber yang dipercayai, ada cikgu-cikgu yang terpaksa memberikan markah yang lebih kepada murid yang lemah dalam pelajaran hanya kerana mahu mengekalkan prestasi guru besar sekolah itu.

Kami tidak pelik dengan kes soalan bocor kerana sebelum ini, sering anak-anak kami lapurkan bahawa mereka dipanggil secara tertutup untuk cikgu berikan JAWAPAN BOCOR (bukan lagi soalan bocor) sejurus sebelum masuk ke dewan peperiksaan. Kami terkejut dengan tindakan sekolah itu. Apabila artikel menyentuh isu pendidikan kami utarakan, ramailah yang komen rupanya ia telahpun menjadi satu perkara biasa. Ramai pelajar dan guru turut mendedahkan aktiviti yang sama di sekolah masing-masing asalkan sekolah mereka mampu mendapat ranking yang baik dan pastinya ada ganjaran besar untuk pendidik-pendidiknya. MasyaAllah… sistem pendidikan jenis apakah ini?

Kekecewaan itu tidak habis di situ. Kami juga mengetahui dari sumber kami dan juga dari apa yang telah dipaparkan di dalam suratkhabar tentang kes murid lemah yang dikurung agar tidak ikut mengambil peperiksaan. Ini semua satu perlumbaan gila yang akhirnya menganiaya generasi kita. Yang jadi kurang prestasi itu pun tidak lain hasil dari perlumbaan gila itu juga. Apa sebenarnya yang kita cari?

Di samping kelemahan kaedah pendidikan oleh para ibubapa dan beberapa faktur lain, anak yang kurang baik pencapaian itu juga datang dari budaya perlumbaan. Anak-anak yang pandai lebih cenderung memajukan diri sendiri dan bukannya membantu yang lain. Untuk apa dibantu jika itu hanya menyebabkan mereka kehilangan masa untuk berusaha dan berkemungkinan pula yang dibantu itu kelak mampu memintas tempat mereka dalam perlumbaan pendidikan itu.

SISTEM PENDIDIKAN TIDAK KOPERATIF

Nabi SAW bersabda, “Assobiyah itu tidak Islam”. Tapi budaya negetif dalam sistem pendidikan sekarang telah mengamalkan sikap ini, mementingkan kelompok sendiri. Setiap sekolah mempunyai rahsia yang tidak dikongsikan kepada sekolah-sekolah lain. Dikhuatiri sekolah lain akan mengatasi ‘ranking’ mereka pula nanti. Sekalipun ada program post-moterm di semua peringkat dan berlaku perkongsian tetapi ia tidak secara telus. Masih ada rahsia yang BAIK mahupun yang BURUK yang masih disimpan sebagai wacana rahsia sekolah terbabit agar kekal menjadi sekolah terbaik mengatasi yang lain.

Secara kes, kami memerhatikan bagaimana perlaksanaan sistem pendidikan koperatif berlaku di Finland berbanding Malaysia. Walaupun kami mengesan sistem di Finland masih banyak yang tidak Islamik, namun itu lebih Islamik dari perlaksanaan dalam Negara Islam sendiri buat masa ini. Tidak ada murid yang dibiarkan tercicir dan semua akan dibangunkan bersama-sama.

Perlumbaan akademik yang kita amalkan ini hanya merugikan semua. Anak didik yang dihasilkan hanyalah menjadi robot yang tiada perasaan. Bagi yang baik pencapaiannya pula, mereka hanya menjadi seperti sebuah robot mesin penghafal dan pemburu pingat sahaja. Ingatlah bahawa kejayaan Sultan Muhamad Al-Fateh itu adalah atas dasar pembangunan koperatif yang berjemaah, bukan kaedah kompetetif yang mementingkan kejayaan individu. Putera raja yang kaya dikeluarkan dari istana untuk membangun bersama yang miskin atas semangat kerjasama bersaudara.

PEMBENTUKAN GENERASI PENGHAFAZ DAN BUKAN PENGAMAL

Maaf jika kami katakan kenyataan pahit ini. Dari kes-kes yang dalam kajian kami di kalangan pelajar Malaysia di dalam dan luar Negara, tidak dinafikan pelajar Malaysia mampu untuk jadi yang terbaik dari segi pencapaian akademik. Malangnya apabila masuk ke lapangan kerja, mereka ini menjadi orang yang tidak mampu berfikir dan bukan menjadi pelaksana yang baik.

Fenomena ini amat jelas sekali kerana rumah kami tidak putus-putus dihadiri oleh pelajar universiti. Anak kami yang berumur 16 tahun pun pandai menilai lemahnya tahap sahsiah dan akhlak kakak/abang yang hampir menamatkan degree. Pernah pelajar degree dalam program CSR yang ikut kami mengambil sedekah perabut ditegur keras tuan rumah, seorang CEO kerana masalah akhlak. Katanya jika beliau yang interview pengambilan, jangan harap beliau nak ambil dia bekerja. Kami terpaksa katakan itu bukan anak kami, itu adalah pelajar Universiti yang sedang berprogram bersama kami.

Apabila sekolah dan juga anak murid sentiasa berlumba menjadi yang terbaik hanya dalam akademik, adakah lagi masa untuk aktiviti pendidikan yang bersifat holistik?. Rata-rata mereka akan menjadikan penghafalan sebagai satu jalan singkat untuk berjaya. Tak mampu menghafal mereka akan meniru. Mereka yang banyak bilangan A akan dipuja. Tempat ke 3-5 teratas akan mendapat hadiah dari sekolah. Kononnya sebagai satu galakan tetapi sebenarnya itu hanya merosakkan semangat koperatif anak-anak.

Ini hanya mendidik anak-anak kita menjadi orang yang menghafal tanpa berfikiran kritis untuk apakah pelajaran yang mereka hafal itu. Ukhwah sesama rakan sebaya juga tidak mungkin menjadi akrab atas dasar bantu membantu dalam pelajaran. Kami tidak menolak terus tentang keakraban itu, tetapi sistem yang kami lakukan tanpa peperiksaan kepada anak-anak kami menunjukkan mereka mampu menjadi lebih hormat menghormati.

Ada perkara yang Si A tidak faham dan akan dibantu oleh Si B atau C dan lain-lain. Begitu juga sebaliknya bila Si B tidak faham pelajaran juga akan dibantu oleh yang lain kerana setiap anak ada kelebihan dan kekurangan. Hasilnya, keakraban yang terjalin menjadikan mereka sebaik saudara sedarah sedaging. Jalinan kehidupan dengan sifat berkasih sayang, saling bantu menbantu ini yang ingin kami pupuk sebagai wadah kehidupan yang sejahtera dan amat membahagiakan mereka. Inilah jaminan keselamatan buat mereka khasnya apabila kami semua sudah tiada kelak.

PERIHAL ‘SPPBS’

Berbalik kepada Sistem Penilaian Berasaskan Sekolah ini pada pandangan kami akan memberikan lebih kerja kepada warga pendidik. Pastinya kita lihat corak bantahan yang timbul dari pemerhatian kami datangnya dari kalangan warga pendidik itu sendiri.

Kami tidak kisah nama apakah program itu, tetapi kami hanya mampu menunjukkan beza antara sistem pendidikan yang holistik dengan penekanan melebihi akademik semata-mata kepada satu sistem pendidikan yang seimbang. SPPBS ini kami lihat ada sedikit anjakan ke arah mewujudkan pelajar yang bukan menghafal dan baik dalam peperiksaan tetapi gagal dalam kehidupan.

Penekanan yang terlampau ke arah peperiksaan membuatkan anak-anak kita menjadi seperti seorang gladiator yang terpaksa membunuh lawan yang lain bagi menempah gelaran gladiator yang satu. Sedangkan kita mahu mereka ini bersatu dan bekerjasama lalu mencipta gemilang secara kolektif dan bukan individual.

Paling merungsingkan, itulah punca mengapa masyarakat kita hari ini lebih bersifat KEAKUAN (ananiah) dan sudah hancur KESATUAN (nahniah)NYA. Tidak lagi seperti zaman nenek moyang kita dahulu yang mengenali jiran-jiran seperti adik beradik sendiri. Buat rumah, pindah rumah, gali perigi, kenduri kendara bahkan kacau dodol menjelang raya juga dilakukan bersama-sama.

Hari ini, kita terpaksa hidup sendiri-sendiri tanpa nikmat eratnya kemasyarakatan itu lagi. Jiran kelaparan, makan nasi lauk garam pun kita di rumah banglo sekitarnya tidak peduli, jiran sakit, bahkan dirompak dibunuh juga kita buat tak tahu. Sesama adik beradik, saudara sepupu juga kita bertanding, bukan berganding. Kita sanggup membiarkan anak saudara kita terus rosak akhlak asalkan nampak anak kita lebih baik dari anak-anak saudara kita. Ironinya jika kita mahu menegur pun akan lain jadinya. Kita sanggup berhutang menanggung dosa riba, makan rasuah dan pecah amanah demi memenangi pertandingan itu dan anak-anak kita yang memerhati akan meneruskannya juga.

Itulah salah satu natijah besar sistem pendidikan yang bersifat satu perlumbaan yang memberikan inspirasi megahnya kemenangan itu dengan hadiah-hadiah yang lumayan sedangkan mereka kehilangan “kemanusiaan” dalam diri mereka dalam perlumbaan yang mereka menangi itu.

SOLUSI & JALAN KELUAR KEMELUT PENDIDIKAN

Kami melihat dari satu pandangan positif mengatakan bahawa apa yang ada dalam sistem pendidikan di Malaysia pada hari ini sudah baik tetapi kurang menyeluruh. Dengan itu, dalam rangka Projek Sekolah Wakaf Prihatin yang bakal kami usahakan tidak lama lagi, kami masih mengekalkan pendekatan akademik seperti sekolah-sekolah lain tetapi dalam masa yang sama memberikan tambahan ruang pembangunan yang seimbang untuk pembangunan akhlak.

Akhlak itu sendiri satu skop yang besar. Dalam akhlak itu ada disiplin, kemahuan, dayajuang, jatidiri, kreativiti dan banyak lagi daya yang sukar diukur menggunakan peperiksaan yang berpaksikan hafalan teks. Penilaian mereka kami ukur melalui konteks, penilaian gerakkerja dan tindakan harian di lapangan.

Pedagogi pengajaran tidak terhad kepada dalam kelas sahaja. Ia lebih bersifat koperatif. Abang dan kakak akan mengajar adik-adiknya sambil dipantau oleh guru-guru berkelayakan tinggi (sehingga tahap Doktor Falsafah dari Universiti Terbaik Dunia). Pendedahan akademik akan dilipatgandakan melalui perlaksanaan projek inisiatif yang mampu membuatkan anak-anak mudah faham (bukan menghafal) dan mampu dipraktis bila keadaan bersesuaian. Anak-anak akan didedahkan dengan pelbagai ujikaji dan penyelidikan yang mereka jalankan sendiri.

Itu semua mampu memberikan anak-anak keseimbangan pemikiran apabila otak kiri dan otak kanan kedua-duanya digunakan dengan baik. Ilmu yang ada akan terus digunakan dan diingati sampai bila-bila. Peperiksaan bukan satu isu besar kerana anak-anak tidak belajar untuk peperiksaan.

Pendidikan adalah bidang yang besar dan unik dalam kehidupan manusia. Apa yang telah kami laksanakan selama ini hanya pendidikan tidak rasmi yang bersulam dengan sistem persekolahan arus perdana. Walaupun ada kesan baik yang nyata namun ia belum boleh dikatakan sempurna kerana ada dua sistem berlaku dalam satu masa.

Seperti biasa, sukar untuk kami mengulas sesuatu yang belum pernah kami laksanakan hasil kajiannya secara eksklusif dan komprehensif. Izinkan kami lakukan R&D melalui projek sekolah ini dengan anak-anak kami sendiri. Insyaallah apa saja hasil baik dari projek sekolah yang bakal kami laksanakan nanti mampu kami kongsikan modulnya kepada kementerian jika diminta.

Jika kita masih juga keliru, ingatlah apa tujuan kita belajar. Jika hanya untuk mendapatkan sebanyak A yang boleh, ia sangat mudah untuk berlaku. Yang kita mahukan ialah pendidikan yang mampu memanusiakan manusia. Itulah yang bakal menjamin syurga dunia dan syurga di akhirat sana untuk kita dan anak-anak kita.. INSYAALLAH.

Cetusan minda
WARGA PRIHATIN



LUPUS KERETA 12 TAHUN MEMBAWA DERITA DARI GEMBIRA – DARI SUDUT PANDANG WARGA PRIHATIN.

00 lupus raw

LUPUS KERETA 12 TAHUN MEMBAWA DERITA DARI GEMBIRA – DARI SUDUT PANDANG WARGA PRIHATIN.

ALHAMDULILLAH .. kita panjatkan setinggi-tinggi kesyukuran atas pembatalan cadangan perintah lupus terhadap kenderaan berumur 12 tahun ke atas oleh pihak kerajaan. Sekurang-kurangnya rakyat yang dhaif tidak tersiksa menanggung beban kewangan dan dosa riba yang berterusan. Ia digantikan dengan pemeriksaan kawalselia pada tahun ke 12 untuk menentukan samaada kereta itu masih selamat atau sudah tidak selamat lagi. Kami masih khuatir tentang itu juga dan kami juga harap ia dapat dilakukan secara telus dan memberi kelebihan kepada pengguna kereta melebihi 12 tahun.

Kekecewaan dari janji agar minyak tidak naik selepas pilihan raya masih belum reda. Harga gula yang baru naik dan pengumuman perlaksanaan GST juga masih berdarah lukanya. Janganlah ditambah lagi beban rakyat dengan arahan melupus kereta pula. Kami marhaen yang kais pagi makan pagi dan ingin membersihkan diri dari dosa riba ini tiada pilihan, terpaksa menggunakan kereta lama untuk keperluan keluarga. Negara kita kaya, tetapi masih ada ramai marhaen yang masih belum mampu untuk hidup pada perlaksanaan polisi seperti sebuah Negara maju.

Kerana kekangan kewangan, kami jaga kereta lama kami. Yang rosak kami baiki. Biar terpaksa berulang alik ke PUSPAKOM berkali-kali, namun kami tetap sabar dan memujuk hati. Biarlah si kaya asyik tukar kereta dan menambah harta, kami redha dengan rumah sewa dan kereta lama. Semata-mata kerana kami tidak mahu menambah hutang dan menanggung dosa riba.

Kemalangan yang diwar-warkan kerana kereta lama itu tidak selamat dan merbahaya harus dikaji semula. Kemalangan maut biasanya melibatkan kelajuan yang tinggi. Kelajuan terlampau biasanya hanya berlaku pada kereta baru dan mahal. Kemalangan yang berlaku pada kereta lama kurang membunuh. Ini kerana kelajuan terbatas. Kami harap pelupusan itu dicadangkan bukan atas dasar memberi laluan kepada pihak tertentu membuat lebih banyak keuntungan dalam penjualan kereta baru, atau mengayakan peniaga besi buruk yang tidak mengira halal haram sejak dahulu.

Pemandu dan pemilik kereta lama juga sering saja mengalah terutama bila berhadapan dengan kereta orang kaya yang mahal. Lihatlah di lebuhraya bagaimana kereta lama dihalau ketepi oleh panahan lampu kereta baru yang sangat laju. Si Miskin mengalah kerana sedar yang diri miskin dan tidak ada wang untuk membaikpulih jika bergesel dengan kereta baru, jauh sekali dari mampu membayar saman trafik dek kerana kelajuan.

Apapun, terima kasih sekali lagi kita ucapkan kepada kerajaan kerana sudi mendengar rintihan rakyat miskin yang kais pagi makan pagi. Mereka hanya mampu memilikki kereta lama yang sudah tidak dipandang oleh orang kaya yang mampu dan penuh berselera dengan model-model baru. Lihatlah gambar hiasan yang memaparkan umur dan jenis kereta yang harus dilupus. Masih cantik dan kukuh bukan? Cuma model lama itu adalah bekas-bekas tinggalan orang kaya. Berilah peluang Si Miskin merasa. Jika tidak kami terpaksa turun naik bas dan keretapi lah jawabnya.

BANTULAH RAKYAT MISKIN MENGELAK RIBA

Apabila kami paparkan artikel yang mengingatkan pembaca tentang wasiat terakhir nabi SAW mengenai bahaya dan dosa riba, ramai yang merintih. Rata-rata menyatakan kita semua bakal mati dalam ribaan riba. Kita semua bakal mati dalam keadaan melanggar larangan Allah. Tidak kurang yang hilang kelayakan wali nikah kerana riba. Ironinya, majoriti merintih kerana dosa riba dari kos pengajian dan pinjaman perkahwinan, perkara wajib yang melibatkan riba, namun tiada pilihan bagi mereka.

HUTANG PTPTN

Antara keluhan yang sangat banyak ialah mengenai hutang PTPTN. Diringkaskan cerita, kami sedih mengenang pelajar yang tidak berupaya terpaksa menanggung hutang riba tanpa rela. Sebahagiannya tidak mampu bayar kerana gagal mendapat kerja. Itu tidak termasuk anak fakir miskin yang terpaksa segera menanggung orang tua dan adik beradiknya lalu mereka disenaraihitamkan sehingga mungkin yang diishtihar bengkrap dan putus peluang untuk berikhtihar.

Menuntut ilmu itu wajib untuk setiap individu. Ia satu jihad. Orang yang sedang musafir dan menuntut ilmu itu adalah ibnu sabil yang menjadi asnaf. Oleh itu, kami berdoa dan merayu agar kerajaan menimbangkan untuk kembali menyediakan biasiswa. Jika tidak mampu sekalipun, jadikanlah pinjaman PTPTN itu sebagai pinjaman bebas faedah / riba, agar anak-anak kita dapat menamatkan pengajian dengan tenang dan redha.

Memang menjadi kewajipan ibu-bapa untuk membiayai pengajian anak-anak. Namun nasib kita tidak sama. Ada yang mampu ada yang tidak. Jadi kami harap sekali agar kerajaan menimbangkan dengan serius untuk membiayai kos pengajian percuma khususnya kepada golongan asnaf. Kami rasa fungsi Baitulmal juga boleh diperkemas.

KOS PERKAHWINAN

Antara sebab berleluasanya gejala sosial, zina, rogol dan buang bayi adalah kerana mahal dan sulitnya urusan perkahwinan. Selari dengan seruan ini kami berdoa agar pihak kerajaan khususnya melalui jabatan agama dan pembangunan keluarga dapat memperuntukan dana untuk membantu golongan muda yang ingin mendirikan rumahtangga.

Respon pembaca menunjukkan ramai sekali dari kalangan mereka yang masih menanggung hutang perkahwinan dari bank yang melibatkan riba walaupun sudah beranak dua. Malah ada yang kelihatan tertekan, tidak lalu makan sampai tubuh kurus kering, semasa datang bercerita sambil menitiskan air mata. Tidak kurang kes perceraian kerana perbalahan membayar balik pinjaman perkahwinan.

Dosa riba lebih berat dari dosa zina. Demikian wasiat Baginda SAW. Malangnya anak-anak muda yang berkahwin untuk mengelakkan zina berada dalam dilema. Melibatkan dosa lebih besar untuk mengelak zina. Rata-rata terpaksa berhutang dan melibatkan diri dengan riba untuk urusan itu.

Kami juga ingin mengambil peluang ini untuk menyeru para ibu bapa untuk kembali membesarkan Allah. Jadikanlah urusan perkahwinan anak-anak kita atas dasar Basmallah. Janganlah lagi terlalu memberatkan pasangan dengan segala macam karenah dunia. Ingatlah wasiat Nabi. Perkahwinan yang paling baik adalah yang paling rendah maharnya.

Kita seharusnya sedih melihat nafsu ibu bapa yang suka membebankan anak mereka. Pertunangan yang tidak seharusnya diwar-warkan menjadi sama besar dengan majlis perkahwinan dengan belanja yang terlalu bermegah-megah. Ada pula yang bertunang sehari sebelum majlis kenduri pernikahan, hanya semata-mata kerana menjaga adat. Inilah akibat dari wali yang kurang kefahaman dalam urusan keluarga pada sudut agama.

RUMAH BEBAS RIBA

Ramai di kalangan kita yang hidup dengan penuh keterpaksaan dalam isu rumah. Namun terlalu ramai juga yang ghairah untuk bermewah-mewah. Sudah ada sebuah rumah, mahu tambah lagi dan lagi untuk mengumpul harta yang kononnya satu pelaburan. Itu penyebab utama kenaikan harga rumah yang lalu menyebabkan orang yang kemampuannya “paras hidung” terus lemas dalam ketidakmampuan memiliki hartanah untuk mereka sendiri. Sudahlah yang membeli itu buat riba, lalu yang membeli dari pemilik pertama juga membuat riba. Segalanya kerana kemudahan pinjaman yang menambah riba, menaikkan permintaan dan menyebabkan rumah naik harga.

Lebih menyedihkan lagi adalah tabiat gelojoh dan bermegah-megah sebahagian dari kita, khususnya pasangan muda yang berpelajaran tinggi namun rendah kefahaman agama. Ekonomi keluarga belum kukuh, rumah yang sedia ada pun masih berhutang namun tergamak ambil loan baru untuk renovasi yang berganda-ganda kosnya dari harga asal rumah itu sendiri. Itu tidak masuk berbagai-bagai peralatan canggih isi rumah yang juga dibeli atas dasar pinjaman dan riba. Mereka hidup dalam keadaan tertekan, tiada keberkatan dan akhirnya kesemuanya tergadai.

Sepanjang perjalanan melalui jalan desa, kita dapat lihat terlalu banyak rumah lama yang terbiar reput. Kebun menjadi belukar. Pohon kelapa dan pinang, rambutan dan durian tidak terbela. Lebih malang lagi, sesetengah rumah lama itu ada penghuninya, warga emas yang turut terbiar merana sendirian. Banyak juga kes rumah terbakar dan warga emas rentung bersama rumahnya.

Alangkah baiknya kita fikir-fikir semula untuk kembali hidup dengan cara lama. Kita buru keberkatan hidup melalui cara desa. Kita pakat-pakat keluarkan peluh bercucuk tanam, menternak dan memelihara ikan, agar dapat kita beri makan keluarga dari hasil bumi yang bebas kimia. Kita baiki rumah lama tanpa libatkan riba, sambil membahagiakan orang tua yang telah lama berkorban untuk kita. Kita didik keluarga kita hidup bermasyarakat yang saling berkasih sayang, tolong menolong bersama jiran tetangga. Ya… kita kini sudah terlalu jauh dari tanah, asal usul kita. mungkin kerana itu banyak asas kemanusiaan sudah dilupa. Pernahkah sebahagian kita fikirkan sudah berapa lama kaki kita tidak jejak tanah?

KESIMPULAN

Semuga cetusan ini mampu menyedarkan kita. Tidak begitu susah untuk Nabi mengajak umat meninggalkan arak dan zina, mengajak solat dan berpuasa. Namun memperbaiki sistem perekonomian bebas riba ini terlalu sulit dan panjang prosesnya. Ia hanya berjaya di hujung usia dalam usaha dakwah baginda. Kerana itu kita juga harus sabar, tenang dan bersungguh-sungguh memujuk jiwa agar ikut berusaha mengikuti sunnah baginda.

Kepada ibu bapa, ketua keluarga dan pemimpin amnya. Ingatlah akan tanggung jawab kita semua. MENUNTUT ILMU ITU WAJIB BAGI ANAK-ANAK KITA. Memberi pendidikan kepada anak dan rakyat itu menjadi tanggungan kita selaku ibubapa dan pemimpin yang memegang amanah negara. Janganlah paksa anak-anak yang tidak berupaya menanggung dosa riba sedangkan pengajian mereka adalah tanggungan kita.

Perkahwinan itu menjadi kaedah agama untuk mengelakkan zina. Mengahwinkan anak sebaik saja mencapai usia akil baligh mereka adalah menjadi kewajipan kita para ibu bapa. Janganlah terlalu menyembah pangkat dan harta. Janganlah terlalu mengejar nama dan puji puja manusia sehingga kita sanggup menanggung dosa dan menganiaya anak cucu kita, hanya mahu bermegah mengatur perkahwinan mereka.

Kepada pasangan keluarga muda, janganlah diturut kehendak nafsu yang menggoda. Belajarlah hidup bersederhana. Situasi kehidupan sekarang panas dan meruncing sekali. Itulah ramadhan namanya. Belajarlah berpuasa kerana kecukupan itu adalah keberkatan yang hanya datang dengan kaedah puasa. Dapatkan keberkatan, kecukupan mengharung hidup di akhir zaman yang panas ini dengan berpuasa. Fahamilah falsafah RAMADHAN AL-MUBARRAKH.

Selaku pemimpin negara dan ibu bapa, kita harus menyediakan apa yang perlu untuk anak-anak sebagai menjalankan kewajipan kita. Janganlah sampai kita membebani anak-anak kita dengn hutang untuk mebalas jasa kita. Jika ada kemampuan mereka biarlah mereka hadiahkan mengikut kesedaran dan kemampuan mereka buka kerana kita memaksa.

QS 52. Ath Thuur 40 dan Surah 68. Al Qalam 46. Apakah kamu meminta upah kepada mereka, lalu mereka diberati dengan hutang?

CETUSAN MINDA



Minda Jumaat – Sains Al-Kahfi 2

00 gua. 2Minda Jumaat – Sains Al-Kahfi 2

Minggu lepas telah kami kongsikan serba sedikit tentang falsafah Jumaat dan keterkaitannya dengan surah al-Kahfi yang Rasulullah SAW minta kita bacanya pada hari JUMAAT. Kami juga telah kongsikan serba sedikit pelajaran dari ayat 1-2 dan ayat 18 yang menampakkan situasi semasa kita. Sila baca dahulu siri 1 dari link berikut jika anda belum membacanya. http://prihatin.net.my/web2/2013/11/22/minda-jumaat-ashabul-kahfi-1/

Dalam ayat 18 telah kami kongsikan ketatapan Allah bahawa kondisi Islam akan berada dalam bentuk pusingan kejatuhan dan pembangunan semula seperti malam dan siang. Kondisi ini berlaku atas fitrah Allah yang menetapkannya begitu tanpa kita sendiri sedar bagaimana dan bila ianya berlaku. Apabila kita sedar, kita telah ratusan tahun ketinggalan sehingga kefahaman dan perilaku kita telah jauh lari dari Islam yang sebenarnya.

Minggu lepas telah kami kaitkan “WALYATALLATTOF” (“Dan hendaklah kamu berhalus/hati-hati”) yang biasanya berwarna merah dan letaknya di tengah-tengah Musyhaf alquran. Hari ini kami ingin kongsikan secara khusus ayat ke 19 dari surah Al Kahfi ini.

“Dan/DEMI demikianlah Kami bangunkan mereka agar mereka saling bertanya di antara mereka. Berkatalah seorang yang berkata: Sudah berapa lamakah kamu berdiam?.” Mereka menjawab: “Kita berdiam sehari atau setengah hari.” Mereka berkata: “Rabb kamu lebih mengetahui berapa lamanya kamu berdiam. Maka suruhlah salah seorang di antara kamu dengan membawa Wang perakmu ini pergi ke Madinah (kota), maka hendaklah dia perhatikan/cari manakah makanan yang lebih baik/suci, maka hendaklah ia membawa makanan itu untukmu sebagai rezeki dari sebahagiannya, dan hendaklah ia berhalus/ hati-hati /lemah-lembut dan janganlah sekali-kali menberitahu halmu kepada seorangpun.

HAKIKAT LENA – FITRAH PUSINGAN JATUH BANGUNNYA AGAMA

Sebagai janji Allah untuk memastikan agamaNya sentiasa terpelihara, kita yang lena dalam kegelapan gua dunia ini tetap akan terjaga semula. Itu menjadi sumpah dan janji Allah yang dizahirkan dalam kata sumpah “WAW QASAM” di awal ayat ini. Kebangkitan ini berlaku dengan sendiri atas kuasa dan gerak dari Allah jua.

Harus kita teliti juga scenario tidur dan bangun dari ayat ini. Apabila saja kita terjaga dari lena yang panjang, pastinya kita akan terpinga-pinga. Pertama yang kita biasa tanyakan ialah berapa lama kita terlena. Dalam ayat ini dijelaskan hanya Rabb sahaja yang tahu berapa lama Islam telah terlena, telah sangat statik, tidak bergerak atau pesat berkembang. Jawapan sebenar hanya akan diketahui setelah mereka iqra’ semula atas nama Allah. Kaji semula bila bermulanya pemansuhan sistem Allah dimuka bumi dengan mengurut semula faktur sejarah yang panjang.

ANALOGI MAKAN DALAM URUSAN DAKWAH

Menjadi kebiasaan juga untuk kita LAMA TERLENA terus terasa lapar dan ingin mencari makanan sebaik saja kita terjaga. Makan minum inilah yang memberi TENAGA kepada kita.
Selama ini kita tidak melihat keperluan untuk makan kerana kita sedang lena.

Agama Allah ini hidup dan berkembang dengan aktiviti dakwah. Dalam program dakwah ada yang dimakan dan ada yang memakan, ada yang minum dan memberi minum. Kerana itulah aktiviti makan dan minum di masjid ini menjadi arahan Allah dalam quran. Ia sebanarnya satu analogi kepada program dakwah.

Sabda baginda “ASSOLATUDU’A” (“Solat itu adalah DOA / SERU”). Itulah hakikat dakwah yang Nabi SAW terapkan melalui aktiviti SOLAT yang diwajibkan Allah.

Firman Allah SWT: “Sesungguhnya Allah dan para malaikat-Nya selawat (silah) kepada Nabi. Wahai orang-orang yang beriman berselawat (silah)lah kamu kepadanya dan Islamlah kamu, Islamkanlah (Islam yang sebenar-benarnya).” (Surah 33 Al-Ahzab: 56).

Wahyu dan petunjuk Allah telah pun disampaikan melalui malaikat kepada Nabi SAW. Umat pula harus berusaha mendapatkannya daripada baginda. Ini adalah asas selawat yang menjadi jamak kepada kata pokok solat. Inilah matarantai perpindahan ilmu, iaitu kaedah bagaimana ilmu dihubungkan dari Allah melalui malaikat kepada Rasul dan kepada umatnya. Asas perhubungan ini dipanggil SILAH yang dikembangkan menjadi SOLAT dan SOLAWAT.

Solat yang membawa misi tarbiah dan pengembangan ilmu inilah yang akan meningkatkan darjat dan mencegah perbuatan keji dan mungkar. “ASSOLATUL MIKRAAJUL MUKMINIIN” yang bermaksud “Solat itu adalah peningkatan darjat (Mikraj) bagi orang Mukmin”. Inilah hakikat makanan rohani bagi orang Islam yang telah lama tidak diamalkan dengan berkesan.

ANALOGI MAKANAN

Apa yang nak dimakan dengan dakwah ini ialah kejahilan dan kemungkaran yang ingin dihapuskan (dimakan). Semasa jahiliyah, di mana progress dan kefahaman agama sudah lama terdiam, ramai umat telah kembali jahil. Kejahilan itu telah menimbulkan terlalu banyak kecelaruan dan kemungkaran dalam kehidupan.

Peringkat awal proses kebangkitan selepas umat terjaga dari lena, akan ada yang mampu menerima bahawa benarlah agama ini telah lama tertidur dan perlu dibangunkan. Jadi mereka yang benar-benar ingin kembali memartabatkan agama inilah yang ingin menimba ilmu yang asal dan ingin menghentikan segala amalan kemungkaran yang telah berleluasa. Inilah calun yang dinamakan makanan yang baik, iaitu orang yang benar-benar mahu dimakan kejahilan dan kemungkarannya.

FALSAFAH WANG PERAK & PENDUDUK KOTA

Wang adalah sesuatu yang berharga untuk membeli makanan. Ia juga merupakan analogi nilai ilmu dan tarikan agama. Dalam alQuran Allah sebutkan nilai ilmuNya jauh lebih mahal dari emas sepenuh bumi. Dengan ilmu yang mahal ini, manusia berminat untuk menyatu, hidup teratur dan sangat berkasih sayang. Ini yang akan membeli hati-hati umat manusia untuk tertarik dan memeluk Islam.

Oleh kerana terlalu lama agama ini terlena, maka hazanah ilmu YANG MAHAL ini hanya tersimpan di gua-gua belantara oleh orang lama yang sudah tidak berupaya sahaja. Penjelasan dari kefahaman dan praktikal dari ilmu agama sudah tiada progresnya. Apabila kita sedar dan cuba memahamkan manusia dengan ilmu yang asal itu, ramai sudah tidak lagi mengenalinya.

Orang awam, khasnya warga kota sibuk dengan urusan dunia penuh pancaroba. Mereka lebih suka sajian dari ceramah pelbagai individu tertentu yang menjadi idola masing-masing dari sumber internet, majalah, blog dan media. Tiada lagi budaya talaqqi penuh hormat, budaya dipan-dipan, sapa menyapa, tanya menanya dan perguruan agama cara lama yang penuh semangat kasih sayang.

Pembacaan berupa iqra ilmu dari alquran yang diturunkan dari Allah sendiri sudah kurang diminati. Kita selesa membaca quran tanpa usaha memahami makna dan maksudnya. Bahkan kita bacanya dalam solat tanpa memahaminya walaupun itu sudah jelas Allah larang. Lazim kita membaca teks tanpa konteks pembacaannya.

Oleh itu, ayat ini menuntut kita menggilap hazanah ilmu purba. Inilah analogi wang perak sebagai petunjuk yang paling tua (petua) yang sudah tidak laku lagi. Inilah ilmu yang telah memberikan kejayaan kepada dakwah Nabi SAW dahulu. Setelah digilap semula, Allah minta kita tunjukkan kepada orang yang ikhlas dan meminati hazanah lama ini. Itulah orang yang ikhlas mencari Ilahi dan ingin berserah diri. Inilah analogi “makanan yang baik dan suci”.

BAWA MAKANAN SUCI DAN MAKAN DI MASJID

Agama ini terlalu unik dan sangat banyak rahsianya. Tidak semua boleh disampaikan melalui tulisan atau media elektronik. Kerana itu penyampaian secara bertalaqqi, secara personal atau kumpulan kecil yang terkawal jumlahnya menjadi laluan yang tertutup. Dengan jumlah yang kecil ini ilmu dan kefahaman agama boleh diulas secara dekat dan mendalam untuk memantau kefahaman dan perlaksanaannya.

Peranan Masjid adalah terlalu besar dalam proses pengaliran ilmu. Di sinilah jemaah setempat dikumpulkan dan ditarbiah setiap minggu. Kerana itu orang yang musafir diharuskan untuk tidak ikut solat jumaat. Banyak rahsia agama yang fundamental, samada menyentuh isu setempat, nasional maupun global yang harus disampaikan dalam kelompok jemaah yang terkawal di dalam khutbah jumaat itu. Pekej 40 orang untuk satu wali atau wakil dalam khutbah jumaat dikatakan lumrah untuk mendapatkan keberkesanan tarbiah semasa khutbah.

Mudahnya khutbah jumaat itu seharusnya disampaikan secara tertutup. Itulah rahsia dari perintah dalam ayat 19 al-Kahfi ini, iaitu jangan kamu siarkan hal agama mu kepada sesiapapun di luar. Kaedah inilah yang akan membuat semua rijal sayang dan rindukan masjid, kerana hanya di situ mereka dapat maklumat terkini secara terus dari pucuk pimpinan agama kepada rakyat jelata. Hari ini seluruh dunia dapat mengetahui rahsia Islam kerana semua khutbah dari mimbar disiarkan secara langsung. Itu tidak termasuk media, internet, video, penulisan dan ceramah yang disampaikan secara individu dan tidak terkawal. Kekeliruan tidak dapat dijawab secara berdepan dengan kaedah itu.

Semuga sedikit sebanyak perkongsian berat ini dapat membuka minda dan menyedarkan kita akan situasi agama kita sekarang ini. Jika berat, ikutlah sunnah iqra’ Nabi iaitu dengan ulangan 3 kali. Pentingnya kita memperkemaskan jemaah dalam khariah masjid masing-masing melalui mekanisma solat jumaat ini dan mengajak umat yang benar-benar inginkan ilmu dan petunjuk agama untuk hadir menimba ilmu dari perkongsian khutbah jumaat.

Ini hanya cetusan minda. Sekadar menanam minat untuk kita sama-sama mengkaji dan membuat penyucian sendiri. InsyaAllah bersambung dengan siri berikutnya jumaat depan.

WARGA PRIHATIN