Category: Alquran – Siri ALKAHFI

KEMBALINYA ZAMAN JAHILIYAH, PAKAIAN SISTEM ISLAM KEMBALI PUDAR.



Matahari tegak atas kaabah

//

[fb-e url=”https://www.facebook.com/photo.php?v=765904186783067″]


Rahsia kahfi 17 – Membina semula fungsi masjid (bahagian 2)

00 GUA 17RAHSIA KAHFI 17 – MEMBINA SEMULA FUNGSI MASJID: BAH 2

Mem’baca’ rahsia al-Kahfi ada kaitannya dengan peranan masjid dan jatuh bangunnya agama. Jika kita hanya baca secara tilawah teks sahaja tanpa menzikir, mentafakkur, mentadabur dan mentabayunkan bacaan itu secara konteks jatuh bangunnya agama, maka BACAAN AL-KAHFI itu tetap tidak mampu menolak fitnah Dajjal.

Dalam bahagian 1 minggu lepas (al-Kahfi 16) telah kami huraikan falsafah asas di sebalik masjid, sujud, solat, fungsi aliran ilmu di masjid, falsafah syurga di masjid, fungsi raudah, dan fungsi mimbar. Telah dikongsikan juga situasi semasa sebagai tanda akhir zaman bila masjid dan alquran telah hilang fungsinya.

Kini masjid yang begitu besar fungsinya telah disalah guna. Ia hanya menjadi tempat adu domba, tempat musafir berhenti mandi, berak dan tidur, tempat kaki maksiat melampias nafsu, tempat penjenayah mencari ruang mencuri dan sebagainya. Apabila Masjid sudah tidak terjaga maka umat akan kembali jahil dan pencerobohan masjid kembali berleluasa kerana kita sukar mengenal ahli ibadat dan musyrik yang merosak agama.

Al-Kahfi menyedarkan kita tentang akhir zaman, kejatuhan dan bagaimana membangunkannya semula. Antara punca kejatuhan agama adalah kerana hilangnya kefahaman yang mendalam tentang falsafah BASMALLAH, ibu segala niat dan matlamat agama. Kerana itu Surah 9, At-Taubah, antara surah yang penting untuk memperlihatkan langkah pembangunan semula itu tidak di awali dengan BASMALLAH. Maknanya, jangan impikan pembaikan selagi kita tidak menyedari kesilapan dan bertaubat denganNya. Perhatikan ayat-ayat dari at-Taubah berikut.

107. Dan ada orang-orang yang mendirikan masjid untuk menimbulkan kemudaratan, untuk kekafiran dan untuk memecah belah antara orang-orang mukmin serta menunggu kedatangan golongan yang telah memerangi Allah dan Rasul-Nya sejak dahulu (Dajjal). Mereka Sesungguhnya bersumpah: “Kami tidak menghendaki selain kebaikan.” Dan Allah menjadi saksi bahwa sesungguhnya mereka itu adalah pendusta.

108. Janganlah kamu bertakwim dalam masjid itu selama-lamanya. Sesungguhnya mesjid yang didirikan atas dasar taqwa, sejak hari pertama adalah lebih patut kamu solat di dalamnya. Di dalamnya masjid itu ada orang-orang yang ingin membersihkan diri. Dan sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang bersih.

109. Maka apakah orang-orang yang mendirikan masjidnya di atas dasar taqwa kepada Allah dan keridhaanNya itu yang baik, ataukah orang-orang yang mendirikan bangunannya di tepi jurang yang runtuh, lalu bangunannya itu jatuh bersama-sama dengan dia ke dalam neraka Jahannam. Dan Allah tidak memberikan petunjuk kepada orang- orang yang zalim.

110. Bangunan-bangunan yang mereka dirikan itu senantiasa menjadi pangkal keraguan dalam hati mereka, kecuali bila hati mereka itu telah hancur. Dan Allah Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana.

111. Sesungguhnya Allah membeli dari orang-orang mukmin diri mereka dan harta mereka dengan/bahwasanya untuk mereka surga, mereka berperang pada jalan Allah maka/lalu mereka membunuh dan mereka dibunuh, janji atasnya itu benar dalam Taurat dan Injil dan Al Quran, dan siapakah lebih menepati dengan janjinya dari Allah, maka bergembiralah kamu dengan jual belimu yang telah kamu jual belikan dengannya dan demikian itu ialah keuntungan besar.

112. Mereka itu adalah orang-orang yang bertaubat, yang beribadat, yang memuji, yang melawat, yang ruku’, yang sujud, yang menyuruh berbuat ma’ruf dan mencegah berbuat munkar dan yang memelihara hukum-hukum Allah. Dan gembirakanlah orang-orang mukmin itu.

Kali ini ingin kami huraikan bagaimana harus kita berperanan untuk mempastikan masjid terpelihara dari sebarang pencerobohan. Itu isu utama yang menjadi asbab tercetusnya artikel ini. InsyaAllah akan kami huraikan panjang lebar tentang fungsi masjid, termasuk fungsi dakwah dan pendidikan, fungsi pertahanan, dan fungsi perekonomian dalam siri berikutnya.

FALSAFAH AYAT KURSI – ALLAH TAK TIDUR & KAITANNYA DENGAN IKTIKAF

Antara pelajaran di sebalik disiplin pengaturan alam oleh Allah terkait dengan tidur. Demikian Allah menampakkan betapa teliti dan rapinya pengaturan alam ini. Fenomena tidak mengantuk dan tidak tidur, terus menerus kekal mengurus dan ambil tahu akan segala-gala yang berkaitan dengan apa yang diatur ini Allah gambarkan dalam ayat kursi. Kerana itu, kita sebagai hamba harus berjamaah sebagai KAMI, berusaha untuk mengikut jejak langkah itu. Barulah ayat Kursi itu benar-benar JADI PENDINDING.

Bagaimana pentajalian yang Allah tidak tidur itu mahu kita laksanakan jika masjid yang menjadi rumah Allah boleh ada batas ‘operating hour’nya? Jika nak dibanding dengan gereja dan kuil hindu dan budha, mungkin kita jauh tertinggal. Di dalam rumah ibadat agama lain ada penjaga setiap masa, maka ia sentiasa diimarahkan.

Mengapa perkara sama tidak terjadi di masjid? Sekiranya iktiqaf itu boleh dilakukan secara actual dan ritual, maka segala masalah komuniti masjid itu mampu dirungkai dalam Jemaah.

Ada juga beberapa masjid yang aktif dengan pelbagai kegiatan, namun konsep iktikaf dalam masjid itu berlaku tidak di sepanjang waktu. Yang aktif juga hanya sekadar menjadikan masjid sebagai lokasi aktiviti SEKALI SEKALA, bukannya mengimarahkannya sehingga ia mampu berfungsi membina peradaban insan sepanjang masa.

Hari ini, selain dari waktu solat, banyak surau dan masjid yang kebanyakannya tidak berjiran itu dikunci. Fungsi sebenar yang lainnya tertutup sehingga waktu solat yang satu lagi. Perkara ini sudah menjadi satu masalah besar kepada pengurus aset masjid yang terpaksa membuat pertimbangan antara keselamatan harta benda dan juga menjadikan masjid itu laluan ibadat bagi mereka yang mahu beriktikaf.

Jika Islam sudah LENA TIDUR, jika masjid sudah jadi ‘GUA’, maka kita kena ‘BANGUNKAN’ fungsi masjid itu semula. Itulah antara kejayaan Dajjal dalam usaha menjatuhkan agama Allah ini. Itulah mesej dari surah Al-Kahfi yang harus kita baca setiap jumaat untuk menyelamatkan dan membangun umat ke jumaat yang satu lagi.

IKTIKAF YANG SALAH

Secara literal, iktikaf ini ialah ‘menetapkan’ diri dalam masjid. Amalan iktikaf seharusnya boleh menjaga dan memelihara kesucian dan pembangunan ummah di masjid. Yang kotor dibersihkan, yang hadir diraikan, yang jahil diajarkan oleh mereka yang melakukan iktikaf.

Hari ini sekiranya berhentinya kita di masjid melepasi waktu solat pastinya kita akan disuruh keluar oleh tok siak yang sudah bersedia dengan kunci, rantai dan manga untuk mengunci ruang masjid. Ada nasib, surau-surau dan masjid-masjid ada yang memiliki beranda, maka itulah tempat jika nak iktiqaf sekalipun.

Dalam kembara ‘Sekolah Alam’ di mana saja, kami sering membawa anak-anak untuk beriktikaf di masjid, khasnya surau yang berasaskan wakaf. Seringkali kami bertembung dengan kumpulan jemaah yang ‘berkampung’ berminggu-minggu di masjid untuk menjalankan usaha dakwah. Mereka berjemaah dan berusrah sesama mereka setiap waktu solat. Bakinya untuk tidur dan berjalan mengajak penduduk sekitar.

Ironinya, masjid tempat mereka berkampung menjadi kotor dengan kehadiran mereka. Sisa dan bungkus makanan bersepah merata-rata. Pasir dan tahi cicak banyak atas kapet masjid tidak disapu. Sesawang di siling, rumput di laman masjid, dan sampah yang menyumbat longkang tak perlu diceritakanlah. Bil air dan api yang melambung selepas mereka pergi terpaksa ditanggung pula oleh penduduk setempat.

Anak-anak kami yang ikut bergotong-royong di masjid itu saling bertanya, kenapa pakcik-pakcik dan abang-abang di atas tu tak ikut kita bersihkan masjid ni sama-sama? Kenapa mereka tidur saja? Waktu solat tadi panjang pulak ceramah mereka? Soalan ini kami tinggalkan kepada anda untuk menjawabnya.

IKTIKAF YANG BETUL – KAITAN DENGAN FALSAFAH TAWAF & TAHIYATULMASJID

Jika iktikaf itu bermaksud ‘menetap’, maka bagaimanakah konsep iktiqaf yang sebenarnya berlaku semasa fasa Nabawi dahulu? Sila perhatikan gambarajah lakaran masjid Nabawi yang kami lampirkan. Lihat bagaimana binaan asal masjid Nabawi mengandungi beberapa komponen iaitu satu ruangan tertutup bertembok, satu ruangan berbumbung untuk berhalaqah (Raudhah) dan di sekitarnya ialah rumah Nabi SAW, isteri-isteri baginda dan sahabat-sahabat ahlulbait (ahli rumah Allah itu).

Gambar hiasan dan nota berkaitan masjid Nabawi ini kami petik dari Page Al Faedah (kita beri kredit untuk mereka).

a. Mihrab RasuluLlah SAW
b. Kediaman Aisha b. Abu Bakr RA
c. Kediaman Hafsa b. Umar’s RA
d. Kediaman Zainab b. Jahsh’s RA(tanpa visual)
e. Kediaman Zainab b. Kuzayma’s RA (tanpa visual)
f. Kediaman Fatima’s RA (tanpa visual)
g. Baab-Uthman b. Affan RA
h. Ruang Ahlus-Suffa
i. Kediaman Juwayriya’s RA (tanpa visual)
j. Kediaman Rumla’s RA (tanpa visual)
k. Kediaman Saffiya’s RA (tanpa visual)
l. Baab-ul-Rahma
m. Kediaman Abu Bakr’s RA
n. Kediaman Sa’d b. Abi Waqaas RA residence (tanpa visual)
o. Kediaman al-Abbas b. Abdul Muttalib RA (Paman RasuluLlah SAW)
p. Kediaman Jafar b. Abi Sadiq

Dan telah berkata akan Imam Malik bin Anas:
لأن يصليها أخري هذه أمه إلا ما أصلها أولها

Tidak sekali-kali boleh dipulihkan akan ummat akhir (zaman) ini melainkan kembali kepada baikpulih ummah yang terdahulu (iaitu para Sohabah RA).” [ash-Shifaa of Qaadee ‘Iyyaadh, (2/676)]

Gabungan keseluruhan struktur masjid itu membentuk satu komuniti. Masjid selaku RUMAH ALLAH ini benar-benar dihuni oleh begitu ramai keluarga sebagai penjaga. Mereka menetap di situ dalam merealisasikan falsafah IKTIKAF (MENETAP). Mereka bukan sekadar solat tahiyatulmasjid dan tunduk berzikir dengan bibir sahaja. Mereka jadi tukang kebun, mereka jadi jaga, mereka jadi pusat rujukan dan pendakwah yang menyambut semua tetamu masjid yang hadir.

Berapa banyak masjid kita yang ada rumah penjaga di dalam kawasannya? Jika ada, apa mereka buat? Adakah mereka aktif bertugas dalam masjid atau hanya berfungsi pada waktu solat sahaja? Rumah di sebelah masjid tapi masjid berkunci? Jika tidakpun, hazanah masjid tetap dicuri walaupun ada rumah penjaga disebelahnya. Inilah kegagalan fungsi masjid sebagai mini replika BAITULLAH (rumah Allah) yang kita kiblatkan wajahnya, tapi kita lupakan fungsi diri kita terhadapnya.

Mengapakah di dalam Masjidilharam tiada solat tahiyatulmasjid?

Masjid merupakan pusat komuniti pelbagai fungsi. Jika kita sebut ia sebagai satu komuniti, ia bermakna satu sistem yang lengkap. Ada pentadbiran sosial, pengurusan ekonomi, pendidikan, kejiranan, keselamatan, pembangunan komuniti, baitulmal, kebajikan dan banyak lagi.
Pernah kami ceritakan tentang masjid yang hilang fungsi pada hari ini, tetapi ramai yang defensif dan memberikan contoh masjid-masjid yang aktif. Ukurannya mudah, adakah ia mampu membangunkan komuniti secara mendasar ataupun hanya sekadar luaran (superficial).

Kita harus kaji kaitan mengapa solat tahiyatulmasjid di Masjidilharam digantikan dengan ritual tawaf. Tawaf ini satu kerjabuat yang terkait dengan “checking” apa yang ‘tidak kena’. Masjid kotorkah? Bocorkah? Ada kesan kecuriankah? Ada ajaran sesatkah? Pusingan lawan jam itu pula satu simbolik untuk kita melurut semula sehingga 7 pusingan ke belakang, sampai jumpa punca mengapa Batu putih susu Hajarulaswad itu bertukar menjadi hitam…

Begitu juga konsep beriktikaf di masjid komuniti tempat kita sendiri. Sepatutnya kita membuat tawaf (checking) apa yang telah terjadi dalam komuniti kita dan mencari jawapan mengapa dahulu akhlak manusia baik, tapi sekarang sudah jadi rosak dan kotor sekali? Ini satu konsep yang ritualnya ialah solat tahiyatulmasjid dan kaitannya dengan tawaf dan iktikaf itu sendiri.

KESIMPULAN

Apakah makna semua ritual IKTIKAF, TAWAF, TAHIYATALMASJID itu tanpa perlaksanaan disiplin yang actual? kita kata Allah besar, tapi kita perkecilkan Allah melalui amalan kita. Kita kata Allah suci bersih, tapi kita biarkan rumah Allah kotor, kita kata Allah tak tidur, tapi kita sendiri mendengkur sahaja. Kita kata Allah pengatur yang bijaksana, namun kita biarkan anak generasi tidak teratur dan jahil belaka.

Dalam susunan NUZULQURAN, Allah lakarkan melalui susunan 1. IQRA’ 2. ALQALAM 3.MUZAMMIL (tidur), 4.MUDATSIR(berkemul) barulah 5.FATIHAH (bersama BISMILLAH). Susunan surah-surah itu menampakkan gambaran frame asas tentang pembangunan dan pemeliharaan agama. Tanpa memahami dan melaksanakannya, maka kita akan kekal hidup seperti jahiliyah ibarat LEMBU BETINA.

Sekarang ini kita hanya menjaga masjid secara defensif. Ingatlah, ‘The best defence is offence’. Untuk menjaga keselamatan masjid, kita harus ‘hidupkan’ DAN ‘bangunkan’ fungsinya. Kita harus sediakan beberapa rumah petugas yang sentiasa hadir di masjid sepanjang masa. Jika tidak, kita tiada pilihan, harus adakan jemaah yang sanggup melakukannya secara bergilir 24 jam.

Tawaflah tanpa henti keliling masjid dan komuniti kita sendiri, sepertimana tidak hentinya manusia tawaf di Baitullah. Itu analogi kiblat dan ikutan kita. Perhatikan sekurang-kurangnya sekitar 40 buah rumah di kejiranan, apakah masalah di masjid dan kejiranan yang perlukan tindakan qariah.

Kemudian bawa semua input itu dalam majlis syuro di malam jumaat semasa membaca yasin, bersama mencari jalan untuk sama bantu membantu, bahu membahu menyelesaikan segala jenis masalah. Ambil ruang di salah satu khutbah untuk menyalurkan maklumat qariah, bukan risalah pusat yang kurang keterkaitannya dengan masalah setempat di kedua dua khutbah itu. Jika ini dilakukan, bukan sahaja harta masjid yang selamat, qariah di kejiranan juga turut selamat dan sejahtera.

Kembangkan fungsi masjid bukan sekadar menyelesaikan masalah, malah boleh menjadikan ia satu ruang integrasi komuniti sehingga sebuah komuniti dalam satu qariah masjid itu mampu hidup harmoni berjiran, bersahabat taulan. Tidaklah sampai jiran sebelah menyebelahpun nak berperang, sampai masing-masing terpaksa pasang tembok pemisah yang tinggi.

Kudap Jumaat, Rahsia al-Kahfi.
Bangunkan Masjid. (BERSAMBUNG KE BAH 3).
WARGA PRIHATIN



Rahsia Kahfi 16 – keperluan membina semula fungsi Masjid (Bahagian 1)

00 GUA 16RAHSIA KAHFI 16 – KEPERLUAN MEMBINA SEMULA FUNGSI MASJID BAH 1

QS: 48. Al Fath 29. “Muhammad itu adalah utusan Allah dan orang-orang yang bersama dengan dia adalah keras terhadap orang-orang yang ingkar, tetapi berkasih sayang sesama mereka. Kamu lihat mereka bersama ruku’ dan sujud mencari karunia Allah dan keridhaan-Nya, tanda-tanda mereka nampak pada wajah mereka dari bekas sujud. Demikianlah sifat-sifat mereka dalam Taurat dan sifat-sifat mereka dalam Injil, iaitu seperti tanaman yang mengeluarkan tunasnya maka tunas itu menjadikan tanaman itu kuat lalu menjadi besarlah dia dan tegak lurus di atas pokoknya; tanaman itu menyenangkan hati penanam-penanamnya karena Allah hendak menjengkelkan hati orang-orang yang ingkar. Allah menjanjikan kepada orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal yang soleh di antara mereka ampunan dan pahala yang besar.

Masjid adalah tempat sujud, dan ia dari kata pokok sujud. Sujud pula terkait rapat dengan pengabdian dan solat. Solat adalah saluran perhubungan kita kepada Allah. Apa yang terkandung di dalam amalan solat itu ialah bahan tarbiah, saluran petunjuk dari Allah untuk kita, hambaNya. “WASTAINU BISSOBRI WASSOLAH (mintalah pertolongan dengan sabar dan solat)”. Pemberian petunjuk itulah cara Allah menolong kita.

Melaksanakan apa sahaja petunjuk dari Allah, dari bacaan Fatihah dan ayat quran dalam ritual solat itu menjadi tanda bahawa kita sujud kepada Allah secara aktual. Hasil sujud dari solat itulah yang memberikan kesan pembangunan. Kerana itulah solat itu dikatakan sebagai ‘tiang agama’, iaitu tunggak ibadah besar yang mampu menggalang dan membangun agama secara ritual dan aktualnya.

Sebaliknya, jika kita hanya baca sahaja tetapi tidak melaksana sepertimana yang Allah perintahkan dalam surah yang kita baca dengan sepenuhnya, itu tanda kita tidak sujud. Kerana itulah solat kita tidak menjadi penolong dalam kehidupan kita. Sebab itu juga Allah perintahkan agar kita memahami apa yang kita baca dalam solat, jangan seperti orang mabuk yang tidak mengerti apa yang kita ucapkan.

An Nisaa’ 43. “Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu solat, sedang kamu dalam keadaan mabuk, sehingga kamu mengerti apa yang kamu ucapkan,..”

Ilmu itu sangat penting dalam Islam. Dengan ilmu dan kefahaman yang mendalam, seorang hamba akan menjadi yakin dan beriman, sentiasa tenang dan sejahtera tanpa keresahan dan gundah gulana. Semua gerak kerja kita akan menjadi teratur dan mudah berjaya. Kita tidak mudah panik dan terjerumus ke lembah durjana dan celaka. Itulah hakikat syurga, yang telah nabi katakan sebagai ‘taman-taman ilmu’.

Demikian juga telah banyak sekali Allah jelaskan bahawa dalam syurga itu tiada perkataan yang sia-sia, ada sungai yang mengalir di bawahnya dan para penghuni syurga pula saling tanya menanya. Semua kalimah dan bicara syurga itu ada unsur ilmiah dan bermanafaat. Ilmu tidak putus-putus mengalir. Hubungan baik dan habit tanya menanya sesama penghuni membuatkan aliran ilmu sentiasa mengalir ibarat sungai. Pepatah Melayu mengatakan ‘malu bertanya sesat jalan”. Ini juga sesuai dengan sabda nabi SAW bahawa kunci ilmu itu adalah bertanya.

Kerana itu jugalah Allah larang kita melakukan apa sahaja dengan ikut-ikut, tanpa ilmu. Malangnya kita semua ambil mudah dan masih terus menerus membiarkan diri dalam keadaan yang jahil dan tidak tahu apa yang kita lakukan saban hari. Kita rasa Islam sudah tegak dan akan terus tegak tanpa kita berusaha mencari dan menggali ilmunya. Tanpa ilmu itu kegemilangan peradaban Islam tidak akan dapat dipertahankan.

Kefahaman ilmu agama itulah yang melayakkan kita mewarisi agama ini dari para nabi dan rasul dengan bijaksana dan sempurna. Ilmu itulah yang menambah keyakinan atau iman terhadap agama dan mampu menghasilkan kesejahteraan apabila kita mampu melaksanakannya dengan sempurna.

QS: 17 Al Israa’ 36. “Dan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan dipersoalkan nantinya.”

QS: 10. Yunus 36. “Dan kebanyakan mereka tidak mengikuti kecuali persangkaan saja. Sesungguhnya persangkaan itu tidak sedikitpun berguna untuk mencapai kebenaran. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang mereka kerjakan.”

Apa yang dihuraikan di atas menunjukkan dengan jelas fungsi Masjid sebagai pusat pendidikan, pusat penyampaian maklumat dan dakwah kepada masyarakat Islam. Inilah keperluan paling utama dalam pembangunan dan pertahanan komuniti Islam itu.

Apabila ini gagal dilaksanakan secara aktual, maka agama dan masyarakatnya tidak akan terjaga. Umat akan kembali jahil sejahil-jahilnya. Akhirnya kegemilangan masyarakat dan agama Islam akan runtuh dan perlu dibangunkan semula.

Sabda Rasulullah SAW.

Akan datang pada manusia suatu zaman, ketika itu Islam tidak tinggal kecuali namanya, alqur’an tidak tinggal kecuali tulisan/resamnya, masjid-masjid megah namun kosong dari petunjuk, ulamanya termasuk orang paling jelek, yang berada di bawah kolong langit , karena dari meraka timbul beberapa fitnah dan akan kembali (fitnah itu) padanya

– (H.R. Baihaqi Dari Ali R.A)

Dari siri yang lepas banyak kami kongsikan bahawa antara rahsia besar al-Kahfi adalah petunjuk kepada pemisahan dua zaman kegemilangan Islam. Setelah kejatuhan hasil dari fitnah Dajjal itu dikenalpasti, maka surah itu juga memberikan pedoman bagaimana untuk membangunkannya semula.

Hadis tanda akhir zaman ini memberi hidayah kepada kita bagaimana untuk ‘mengenal tanda’ dan ‘mengesan’ samada kegemilangan Islam hasil usaha dakwah Rasulullah SAW dan para sahabat itu masih kekal atau sudah berakhir. Mari kita teliti satu persatu..

Benarkah Islam hanya tinggal NAMA? Benarkah Quran hanya tinggal tulisan yang tidak kita fahami dan hayati? Adakah kini kita hanya baca quran tanpa kefahaman, hanya sebagai adat resam ketika ramadhan, malam jumaat atau bila ada orang mati sahaja? atau hanya di majlis tertentu seperti majlis tilawah, maulidurrasul, awal muharam, nisfu syaaban dll sahaja?

Benarkah kita memilikki banyak masjid yang besar dan megah tetapi tidak berfungsi sewajarnya? tiada aliran ilmu di masjid kita semantapnya? Kita hanya ke masjid untuk bersolat atau bermajlis sekali sekala sahaja?

Ada tidak pelbagai golongan orang alim atau jemaah orang alim (ulama’) yang berbagai-bagai aliran kefahaman mereka? Ada tidak berlaku fitnah dan kecelaruan dari pelbagai orang alim ini yang akhirnya fitnah itu kembali kepada mereka sendiri? Benarkan ulamak kita kini hanya bercakap mengikut apa yang diperintahkan oleh golongan atasan (golongan langit) mereka sahaja dan melupakan hal ehwal qariah mereka?

Nah, inilah yang harus kita teliti saat ini. Kesemua ini memerlukan satu penstrukturan semula fungsi masjid dan pemahaman alquran yang tepat kepada semua ahli qariah untuk memperbetulkan halatuju hidup kita dalam beragama. Bila masjid hilang fungsi sebenar, itulah tanda jatuhnya peradaban Islam yang sebenar. Yang tinggal hanya masjidnya tetapi hilang fungsi dan isinya.

APA JADI MASJID KITA SEKARANG?

Selain daripada bermajlis sekali sekala, kita sudah sampai ke peringkat di mana Masjid hanya digunakan untuk tempat berhenti makan, buang air, mandi dan tidur si musafir sahaja.

Masjid juga telah menjadi tempat sasaran penagih dadah untuk hadir mencuri. Kecurian bukan sahaja ketika masjid kosong, malah telah ke tahap sewaktu jemaah sedang solat berjemaah. Jika dahulu mereka hanya hadir untuk mencuri kasut sahaja. Kini mereka berani mencuri beg tangan dan segala barang berharga yang diletak di sisi ketika jemaah sedang solat. Anda mungkin pernah melihat rakaman cctv yang beredar menunjukkan bagaimana aksi yang amat menyedihkan ini.

Baru-baru ini masyarakat dikejutkan pula dengan isu panas apabila ada orang menceroboh masjid sehingga mencampakkan kitab Quran ke lubang tandas lalu mencetus kemarahan yang melampau kepada ramai orang.

Bukan sekadar itu, kita juga tidak habis-habis disajikan dengan berita masjid dan surau yang sudah biasa dijadikan tapak selesa Si Jantan dan Si Betina melampias nafsu dengan zina. Bukan sekali dua, tetapi acapkali juga perkara ini berlaku dan disedari oleh Tok Siak yang datang awal ke masjid. Lebih malang lagi apabila ada berita dari kalangan kakitangan masjid sendiri yang melakukannya.

Inilah fitnah Dajjal hasil dari pemodenan dan kemajuan pembangunan yang harus kita bayar. Kesejahteraan hasil dari akhlak al-karimah insan beragama sudah kita gantikan dengan fitnah itu. Inilah yang wajib kita fahami dari surah al-Kahfi yang cuba kami kongsikan. Kerana itulah dalam surah ini diperintahkan kita mendirikan masjid di sisi gua itu.

“ sesiapa yang menghafaz (menjaga) 10 ayat permulaan surah Al-Kahf maka terhindar daripada dajjal” dan “sesiapa yang membaca 10 ayat akhir daripada surah al Al-Kahf maka terhindarlah ia daripada fitnah dajjal.” – HR Imam Ahmad daripada Abi Darda’ ra.

Penting sekali kita tahu bagaimana menjaga dan memelihara 10 ayat pertama itu. Iaitu dengan memahami dan mempastikan ancaman yang terkandung dari ayat itu tidak berlaku pada kita (sila rujuk siri yang lepas).

“Sesiapa membaca Surah Al-Kahfi pada hari Jumaat, maka bersinarlah cahaya daripada bawah kakinya hingga ke langit, untuknya di hari kiamat dan diampunkannya antara dua Jumaat.” – HR Ibnu Katsir Daripada Umar

Bahagian seterusnya ialah bagaimana cara untuk penstrukturan semula fungsi masjid ini.

Kudap Jumaat
Warga prihatin



Rahsia al-Kahfi 15 – Falsafah Takdir, Qada’ dan Qadar

kahfi 15RAHSIA KAHFI 15 – FALSAFAH TAKDIR, QADA’ & QADAR

Bicara al-kahfi adalah satu bicara tentang pertapaan yang terlindung. Kerana itu, ia sering dikaitkan dengan suatu yang rahsia dan menjadi tanda tanya. Tanda tanya itulah yang membuatkan manusia bingung dan kehilangan arah. Semua ini berlaku setelah kegemilangan agama dilalaikan dan rebah semula, sehingga menjadi sukar difahami oleh umat seterusnya.

Inilah fenomena yang membuka ruang kepada peraih cukai, pengaut untung dan laba dunia, juga pihak pihak yang berhasad dengki terhadap agama menyuntik dakyahnya. Ironinya, fitnah ini akan dilakukan oleh orang yang tahu dan berilmu. Mereka sedar akan perbuatan keji mereka, namun kerana tamakkan laba atau demi menebalnya hasad dengki mereka terhadap agama, maka mereka tutup sebelah mata untuk melakukannya juga. Makhluk bermata satu secara prinsipnya (al-Masih) inilah yang dipanggil Dajjal.

Fitnah inilah yang membuka ruang kepada kekafiran dan keingkaran. Ada yang ingkar kerana kejahilan dan kelalaian, ditambah pula dengan fitnah dan hasutan pihak-pihak yang berkepentingan. Lebih banyak lagi yang ingkar kerana kedegilan, khususnya oleh orang yang tahu dan berilmu.

PERSELISIHAN TENTANG KUANTITATIF

Antara banyak perkara dan fakta yang menyebabkan kita sering berbalah adalah tentang angka, nama orang, nama tempat, kadar dan jumlah. Ia lebih merumitkan lagi apabila melibatkan fakta tentang kisah purbakala yang mana kesemua yang berhujjah tidak ada bersama ketika kisah yang diceritakan atau dihujjah itu berlaku. Fakta yang digunakan hanya berdasarkan proses sampai menyampai berita yang penuh dengan sangka-sangka dari satu penyampai kepada yang lain.

Ada banyak unsur kuantitatif (kadar) yang menjadi perbalahan umat telah Allah nukilkan dalam alquran. Contohnya tentang kedudukan timur atau barat dalam surah al-Baqoroh (tidak di timur dan tidak di barat). Juga telah Allah sentuh soal batas waktu siang dan malam dalam surah al-Muzammil. Allah katakan hanya Allah yang tahu batas waktu itu.

Apa yang ingin ditekankan di situ adalah fakta kualitatif. Bicara timur atau barat itu menuntut kita meyakini bahawa Islam itu untuk semua manusia dan boleh dibangkitkan oleh siapa sahaja dan di mana sekalipun. Itu yang wajib setiap dari kita sedari, fahami, yakini dan usahakannya.

Soal batas waktu siang dan malam juga merupakan mesej mutasyabihat berbentuk kualitatif. Secara geologinya, lain tempat mempunyai batas waktu malam dan siang yang berbeza, namun masih dapat kita ukur untuk mengetahui bila bermulanya malam dan siang itu. Yang Allah katakan hanya Allah yang tahu batas waktu ini ialah tentang perubahan ‘kondisi’ siang dan malam, terang dan gelapnya kefahaman dan perlaksanaan amalan agama ini. Itu yang pasti berlaku secara kualitatif dan perlu kita ketahui dan yakini. Inilah ketatapan kualitatif atau qadha’ Allah yang pasti berlaku dan telah ditaqdirkan.

Dalam surah alkahfi ini juga telah Allah jawab perbalahan tentang kadar atau jumlah itu dan Allah larang kita mendebatkannya secara kuantitatif. Antaranya ialah tentang berapa hari Ashabul Kahfi berada di Gua? Berapa bilangan mereka bersama anjing mereka? Dan sebagainya. Yang Allah mahu kita yakini ialah qadha’ atau kewajipan berlakunya pusingan jatuh bangun, dan tidur jaganya kefahaman dan perlaksanaan agama ini melalui fenomena ashabul kahfi secara kualitatif.

Sebelum tamatnya riwayat kegemilangan agama yang pernah ditegakkan oleh orang terdahulu, pasti berlaku gejala memekakkan telinga serta membutakan mata dan hati kebanyakan dari pewaris agama itu setelah perginya golongan pendakwah yang telah berjaya menegakkannya sebelum itu.

Golongan ini disifatkan sebagai anjing yang Allah analogikan sebagai orang yang hanya menjelirkan lidah sahaja. Disuruh melaksanakan dia enggan dengan menjelir lidah, disuruh keluar juga dia enggan dengan menjelirkan lidah. Inilah analogi kepada sifat anjing yang hina, yang banyak diamalkan oleh manusia.

QS: 7. Al A’raaf 176. Dan kalau Kami menghendaki, sesungguhnya Kami tinggikannya dengan ayat-ayat itu, tetapi dia cenderung kepada dunia dan menurutkan hawa nafsunya yang rendah, maka perumpamaannya seperti anjing jika kamu menghalaunya dijulurkannya lidahnya dan jika kamu membiarkannya dia mengulurkan lidahnya. Demikian itulah perumpamaan orang-orang yang mendustakan ayat-ayat Kami. Maka ceritakanlah kisah-kisah itu agar mereka berfikir.

Manusia yang bersifat anjing yang hina ini boleh ditingkatkan darjat mereka dengan ilmu Allah. Namun mereka juga enggan. Dalam majlis ilmu contohnya, ramai manusia yang disuruh keluar dewan dia menjelirkan lidah tanda enggan, disuruh tekun belajar juga mereka menjelir lidah.

Padahal anjing itu juga mampu dilatih untuk cekap memburu atau menjaga rumah, untuk memberi manfaat kepada pemiliknya. Namun dalam kisah ashabulkahfi ini ia tidak memberi manfaat kepada agama, maka anjing yang dimaksudkan adalah milik kerajaan yang kafir seperti dalam kisah itu. Kerana itu ia amat menakutkan ashabul kahfi.

Inilah perkara yang harus kita fahami dan yakini secara kualitatifnya. Secara kuantitatif seperti berapa ekor anjing?, baka apa? Sais sebesar mana? dan lain-lain itu tidak disuruh kita fikirkan dan perselisihkan kerana tiada keperluannya.

Surah 18. Al Kahfi

11. Maka Kami tutup telinga mereka beberapa tahun dalam gua itu

12. Kemudian Kami bangunkan mereka, agar Kami mengetahui manakah di antara kedua golongan itu yang lebih tepat dalam menghitung berapa lama mereka tinggal

16. Dan apabila kamu meninggalkan mereka dan apa yang mereka sembah selain Allah, maka carilah tempat berlindung ke dalam gua itu, niscaya Tuhanmu akan melimpahkan sebagian rahmat-Nya kepadamu dan menyediakan sesuatu yang berguna bagimu dalam urusan kamu

19. Dan demikianlah Kami bangunkan mereka agar mereka saling bertanya di antara mereka sendiri. Berkatalah salah seorang di antara mereka: Sudah berapa lamakah kamu berada” Mereka menjawab: “Kita berada sehari atau setengah hari.” Berkata: “Tuhan kamu lebih mengetahui berapa lamanya kamu berada. Maka suruhlah salah seorang di antara kamu untuk pergi ke kota dengan membawa wang perakmu ini, dan hendaklah dia lihat manakah makanan yang lebih baik, maka hendaklah ia membawa makanan itu untukmu, dan hendaklah ia berlaku lemah-lembut dan janganlah sekali-kali menceritakan halmu kepada seorangpun.

22. Nanti mengatakan “ada tiga orang, yang keempat adalah anjingnya”, dan mengatakan: “adalah lima orang yang keenam adalah anjing nya”, sebagai terkaan terhadap barang yang gaib; dan mengatakan: “tujuh orang, yang ke delapan adalah anjingnya.” Katakanlah: “Tuhanku lebih mengetahui jumlah mereka; tidak ada orang yang mengetahui mereka kecuali sedikit.” Karena itu janganlah kamu bertengkar tentang hal mereka, kecuali pertengkaran lahir saja dan jangan kamu menanyakan tentang mereka kepada seorangpun di antara mereka.

23. Dan jangan sekali-kali kamu mengatakan tentang sesuatu: “Sesungguhnya aku akan mengerjakan ini besok pagi,

24. kecuali “Insya Allah” Dan ingatlah kepada Tuhanmu jika kamu lupa dan katakanlah: “Mudah-mudahan Tuhanku akan memberiku petunjuk kepada yang lebih dekat kebenarannya dari pada ini.”

25. Dan mereka tinggal dalam gua mereka tiga ratus tahun dan ditambah sembilan tahun.

26. Katakanlah: “Allah lebih mengetahui berapa lamanya mereka tinggal; kepunyaan-Nya-lah semua yang tersembunyi di langit dan di bumi. Alangkah terang penglihatan-Nya dan alangkah tajam pendengaran-Nya; tak ada seorang pelindungpun bagi mereka selain dari pada-Nya; dan Dia tidak mengambil seorangpun menjadi sekutu-Nya dalam menetapkan keputusan.”

27. Dan bacakanlah apa yang diwahyukan kepadamu, yaitu kitab Tuhanmu. Tidak ada yang dapat merobah kalimat-kalimat-Nya. Dan kamu tidak akan dapat menemukan tempat berlindung selain dari padaNya.

28. Dan bersabarlah kamu bersama-sama dengan orang-orang yang menyeru Tuhannya di pagi dan senja hari dengan mengharap keridhaan-Nya; dan janganlah kedua matamu berpaling dari mereka mengharapkan perhiasan dunia ini; dan janganlah kamu mengikuti orang yang hatinya telah Kami lalaikan dari mengingati Kami, serta menuruti hawa nafsunya dan adalah keadaannya itu melewati batas.

KESIMPULAN

Secara kualitatif wajib diketahui dan diyakini bahawa setiap kebangkitan bakal menemui kejatuhan. Itu fenomena malam dan siang, terang dan gelap secara hariannya. Tatkala kita sedar bahawa agama kita sudah dimusnahkan al Masih Dajjal, maka pastinya kegemilangan itu telah tertidur melebihi separuh dari jangkamasa kegemilangan itu.

Secara kuantitatifnya, jika zaman Isa a.s. dengan Baginda Muhammad SAW itu sekitar 600 tahun, maka pastinya ia telah tertidur lebih 300 tahun. Kerana itulah Islam, agama orang tua kita Ibrahim a.s. yang telah ditegakkan oleh Isa a.s. itu sudah tidak diketahui oleh Nabi SAW serta kaum jahiliyah ketika itu. Itulah yang diceritakan secara kuantitatif dalam surah al-Kahfi ini.

Secara komparatifnya, kejatuhan yang berulang di zaman kita (akhir zaman) yang berjarak lebih 1400 tahun dari kegemilangan Rasulullah SAW ini, pastinya telah ketiduran melebihi 700 tahun. Kerana itulah semakin hari amalan dan kefahaman Islam yang sangat hebat dahulunya, kini semakin luput. Jika manualnya luput, setakwa mana pun kita bakal luput atau batal juga hasil amalnya. Kerana itulah Islam kini sangat tertindas dan tidak menyerlah seperti dahulu.

Dengan keyakinan itulah maka kita akan bersemangat mengikut strategi al-Kahfi untuk bersatu hati menggali semula segala rahsia kitab terakhir yang paling terkini ini untuk sama-sama berganding bahu membangunkannya semula. Tidak ada apa yang harus kita tunggu kerana Allah tidak akan turunkan kitab lain.

Kita semua tahu para nabi itu tidak boleh dilukis. Allah sendiri nukilkan dalam quran bahawa Muhammad itu bukanlah bapa kepada seorang laki-laki. Yang handsome dan indah ialah perlaksanaan agama yang mencantikkan akhlak para nabi dan rasul Allah itu sendiri, bukan dari rupa wajah, tinggi rendah jasadnya. Itu adalah kualitatif bukan kuantitatif.

Begitu juga tentang syaitan, iblis dan musuh kepada agama yang lain. Kenalilah semua al-Masih (Isa, Mahdi dan Dajjal) itu secara kualitatif kerana kita sudah lama tertipu dengan momokan ciri kuantitatif, mengukur besar mana?, tinggi mana? Turun di mana? tentang mereka.

Dalam kita bersangka sangka itu, Dajjal sudah lama berjaya masuk ke rumah-rumah kita. Suami butakan sebelah mata membiarkan isteri berpakaian telanjang keluar bekerja dan bersosial. Bapa tutup sebelah mata seperti Dajjal membiarkan anak tidak kenal agama, anak gadis mengikuti jejak ibunya keluar berpakaian telanjang dan di’rempit’ sang buaya. Bapa dan suami tutup sebelah mata memberi makan keluarga dengan hasil mahsul yang keji dan hina, juga menutup sebelah mata dari mencari ilmu buat mendidik anak isteri seperti perintah yang Esa.

Minda Jumaat Rahsia alKahfi
Warga Prihatin



RAHSIA AL-KAHFI 14 – Cantas Sedikit Untuk Membangun Yang Banyak

kahfi 14RAHSIA AL-KAHFI 14 – Cantas Sedikit Untuk Membangun Yang Banyak

Perkongsian rahsia al-kahfi kali ini merujuk kepada fenomena merelakan sedikit pengorbanan dari apa yang kita ada untuk memberi laluan kepada pengembangan yang lebih luas dan lancar. Fenomena ini tidak dapat dielakkan dalam usaha membangun dan menyelamatkan sesebuah organisasi, bangsa maupun agama. Kerana itu ada pepatah yang mengatakan “Biar mati anak, jangan mati adat”.

Apabila kemungkaran sudah berleluasa, apabila ilmu sudah jadi caca merba, dan bermacam-macam gejala akhir zaman ini telah melanda, maka kita perlu kembali meneliti dan menggunapakai hanya yang baik-baik sahaja. Antara analogi lain yang mewajibkan fenomena ini ialah, jika kita tidak sanggup menolak “nila yang setitik, nescaya akan rosaklah susu sebelanga”. Jika kita tidak sanggup menolak “seekor kerbau yang berlumpur, maka bakal terpalit lumpurlah seluruh desa”.

Begitu juga dalam hal pokok. Kita perlu korbankan pokok dan melakukan proses tanam semula apabila pokok sudah mula reput, ataupun apabila taman sudah mula menjadi belukar. Jangan lagi kita buang masa menyimpan pokok yang sudah rosak, tidak produktif setelah menunggu sekian lama. Kita perlu redha dan sabar dalam menangani masalah ini melalui proses tanam semula.

Sila perhatikan ayat-ayat berikut dari surah 18. Al Kahfi ini,

65. Lalu mereka bertemu dengan seorang hamba di antara hamba-hamba Kami, yang telah Kami berikan kepadanya rahmat dari sisi Kami, dan yang telah Kami ajarkan kepadanya ilmu dari sisi Kami.

66. Berkata Musa (kepada Khidhr): “Bolehkah aku mengikutimu supaya kamu mengajarkan kepadaku ilmu yang benar di antara ilmu-ilmu yang telah diajarkan kepadamu?”

67. Dia menjawab: “Sesungguhnya kamu sekali-kali tidak akan sanggup sabar bersama aku.

68. Dan bagaimana kamu dapat sabar atas sesuatu, yang kamu belum mempunyai pengetahuan yang cukup tentang hal itu?”

69. Musa berkata: “InsyaAllah kamu akan mendapati aku sebagai orang yang sabar, dan aku tidak akan menentangmu dalam sesuatu urusanpun.”

70. Dia berkata: “Jika kamu mengikutiku, maka janganlah kamu menanyakan kepadaku tentang sesuatu apapun, sampai aku sendiri menerangkannya kepadamu.”

71. Maka berjalanlah keduanya, hingga tatkala keduanya menaiki perahu lalu Khidhr membocorkannya. Musa berkata: “Mengapa kamu melubangi perahu itu akibatnya kamu menenggelamkan penumpangnya?” Sesungguhnya kamu telah berbuat sesuatu KESALAHAN YANG BESAR.

72. Dia (Khidhr) berkata: “Bukankah aku telah berkata: “Sesungguhnya kamu sekali-kali tidak akan sabar bersama dengan aku.”

73. Musa berkata: “Janganlah kamu menghukum aku karena kelupaanku dan janganlah kamu membebani aku dengan sesuatu kesulitan dalam urusanku.”

74. Maka berjalanlah keduanya; hingga tatkala keduanya berjumpa dengan seorang anak, maka Khidhr membunuhnya. Musa berkata: “Mengapa kamu membunuh jiwa yang bersih, bukan karena dia membunuh orang lain? Sesungguhnya kamu telah melakukan SUATU YANG MUNGKAR.”

75. Khidhr berkata: “Bukankah sudah kukatakan kepadamu, bahwa sesungguhnya kamu tidak akan dapat sabar bersamaku?”

76. Musa berkata: “Jika aku bertanya kepadamu tentang sesuatu sesudah ini, maka janganlah kamu memperbolehkan aku menyertaimu, sesungguhnya kamu sudah cukup memberikan uzur padaku.”

77. Maka keduanya berjalan; hingga tatkala keduanya sampai kepada penduduk suatu negeri, mereka minta dijamu kepada penduduk negeri itu, tetapi penduduk negeri itu TIDAK MAU MENJAMU mereka, kemudian keduanya mendapatkan dalam negeri itu dinding rumah yang hampir roboh, maka Khidhr menegakkan dinding itu. Musa berkata: “Jikalau kamu mau, niscaya kamu MENGAMBIL UPAH untuk itu.”

78. Khidhr berkata: “Inilah perpisahan antara aku dengan kamu; kelak akan kuberitahukan kepadamu tujuan perbuatan-perbuatan yang kamu tidak dapat sabar terhadapnya.

79. Adapun bahtera itu adalah kepunyaan orang-orang miskin yang bekerja di laut, dan aku bertujuan merusakkan bahtera itu, karena di hadapan mereka ada seorang raja yang merampas tiap-tiap bahtera.

80. Dan adapun anak muda itu, maka kedua (orang tua)nya adalah orang-orang mukmin, dan kami khawatir bahwa dia akan mendorong kedua orang tuanya itu kepada kesesatan dan kekafiran.

81. Dan kami menghendaki, supaya Tuhan mereka mengganti bagi mereka dengan anak lain yang lebih baik kesuciannya dari anaknya itu dan lebih dalam kasih sayangnya.

82. Adapun dinding rumah adalah kepunyaan dua orang anak yatim di kota itu, dan di bawahnya ada harta benda simpanan bagi mereka berdua, sedang ayahnya adalah seorang yang saleh, maka Tuhanmu menghendaki agar supaya mereka sampai kepada kedewasaannya dan mengeluarkan simpanannya itu, sebagai rahmat dari Tuhanmu; dan bukanlah aku melakukannya itu menurut kemauanku sendiri. Demikian itu adalah tujuan perbuatan-perbuatan yang kamu tidak dapat sabar terhadapnya.”

MERENDAH DIRI DAN SABAR UNTUK MENADAH ILMU

Dalam ayat 65 di atas, ingin kami tegaskan semula keperluan kita untuk mengorbankan sedikit ego kita dengan merendahkan diri sebagai hamba jika ingin menerima ilmunya. Ilmu yang asli ialah melalui proses pemerhatian aturan alam ciptaan Allah ini melalui pendengaran, pengelihatan dan hati. Inilah yang dikatakan ilmu laduni. Ia berbentuk furqon ALAM, yang belum di KALAM kan lagi. Ia berbentuk IQRA’, bukan dalam bentuk TILAWAH lagi.

Inilah proses pemberian dan penerimaan ilmu (talaqqi) secara langsung dan semulajadi sebagaimana Nabi Adam a.s., Ibrahim a.s., Musa a.s, Khidr a.s. dan lain-lainnya (QS: 2.37). Kesemua para nabi telah melalui proses memerhatikan gerak alam untuk berfurqon mencari kebenaran dari tuhannya. Ia satu proses penelitian serta pengamatan yang amat panjang dan berulang-ulang sehingga mampu dijadikan satu hukum, formula, dan ketetapan (dikitab/bukukan) (QS: 3.1-4).

Kerana itu ia memerlukan tahap kesabaran yang amat tinggi. Lebih tinggi tahap kesabaran, lebih tinggi tahap dapatan ilmunya. Sila rujuk Siri KAHFI 8 dan 9

http://prihatin.net.my/web2/2014/01/10/minda-jumaat-rahsia-al-kahfi-8/
http://prihatin.net.my/web2/2014/01/17/minda-jumaat-rahsia-al-kahfi-9/

Sila rujuk juga terjemahan ayat 1-7 surah 96, al-Alaq, surah pertama yang bermula dengan kata iqra’ itu. Dalam surah ini Allah mahu mengajar manusia yang sudah tidak tahu apa-apa lagi (ALLAMAL INSANA MA LAM YA’LAM). Malangnya ramai manusia merasa diri mereka serba cukup dan tidak lagi perlu merujuk kepada kitabullah. Inilah sikap thogho yang menjadi penghalang kepada proses pengaliran ilmu. Akhirnya kita kekal menjadi golongan jahiliyah dan merugi selama-lamanya.

Dalam ayat 65 ini juga digambarkan bahawa ilmu itu diturunkan kepada golongan yang terlebih dahulu merendah diri dan mengabdi kepada Allah tanpa banyak soal. Kerana itu, secara otomatik, kita yang masih jahil ini digambarkan sebagai golongan yang pernah thogho. Satu-satunya sumber yang ada ialah daripada golongan hamba-hamba, yang sedang dipandang hina dina, tiada pangkat dan harta (QS: 11.27).

Dalam ayat-ayat di atas dapat kita lihat bagaimana Nabi Musa a.s. telah jadikan contoh untuk tabiat menuntut ilmu yang tidak baik ini, iaitu memandang rendah dan menegur tindak tanduk gurunya. Atas sebab itu jugalah kita akan mudah memperlekeh ilmu yang didapati secara laduni oleh penyampai ilmu dalam katagori ini. Di situlah mudahnya berlaku gejala durhaka dan sikap biadap terhadap penyampai ilmu, tambahan pula jika pencarian melalui alam maya dan tidak bersemuka. Ini telah menjadi sunnah sejak dahulu kala lagi untuk kita ambil pelajaran.

KORBANKAN SEDIKIT AGAR YANG LAIN SELAMAT DAN BOLEH MEMBANGUN

Terlalu panjang untuk dihuraikan satu persatu dari ayat-ayat yang kami petik di atas. Untuk siri ini kami hanya ingin menarik perhatian anda akan keperluan pengorbanan dalam usaha untuk membangun semula suatu yang hak dan telah luput dari kita ini. Jelaslah tindakan siyassah seperti yang dilakukan oleh nabi Khaidr a.s. itu akan dilihat sebagai zalim dan kafir bagi orang awam yang tidak berilmu.

Kisah kezaliman membocorkan perahu dalam Ayat 71 adalah kerana mengelakkan pertembungan dengan kezaliman yang lebih besar, yang bakal menyebabkan mereka kerugian semuanya. Kezaliman membunuh anak yang dipandang tidak terkait dengan ‘qisas membunuh’ dalam ayat 74 itu pula untuk mengelakkan anak itu menjadikan kedua orang tuanya kafir dan sesat.

Adapun kisah membina dinding rumah tanpa mengambil upah itu juga merupakan satu pengorbanan dalam bentuk amal. Mereka rugi sedikit tanpa mendapat upah, tetapi dapat menyelamatkan harta anak yatim yang lebih berharga. Khidr a.s. melakukannya dengan ilmu, bukan dengan kehendak dan kepentingan diri sendiri. Hari ini kita semua tidak akan sanggup melakukan sesuatu apa jika tiada pulangan secara langsung kepada diri kita sendiri. Kita terlalu berkepentingan diri.

KESIMPULAN

Rendahkanlah diri dan banyakan bersabar jika ingin mendapatkan ilmu. Hentikan segera tabiat suka menghukum dan mengkafirkan murobbi sebelum diperjelaskan isi pelajaran dari mereka secara berdepan. Ingatlah, tabiat ini akan menjadikan kita insan durhaka dan akan kerugian selamanya.

Sebaliknya jangan pula terlalu sayang untuk menafikan hak diri, untuk menghukum, bahkan mematikan golongan yang jelas akan merosakkan masa depan agama dan bangsa. Hari ini nak dedahkan maklumat penjenayah pun kita takut. Masing-masing bersilat konon nak jaga aib, nak jaga maruah penjenayah dan sebagainya. Kita tidak pernah fikir siapa yang nak jaga aib agama, bangsa dan negara yang telah dirosakkan oleh golongan ini di mata dunia.

Untuk membangun peradaban agama bangsa, kita harus sanggup berkorban harta. Samada kita berikan apa yang kita ada, atau kita tidak ambil upah yang seharusnya boleh kita ambil bila ada keperluan untuk membangun sesuatu yang hak dan benar untuk kepentingan umum.

Di RPWP sendiri contohnya, kami buat saja apa yang perintahkan Allah dalam quran dan hadis, contohnya dalam urusan infaq, zakat, korban, aqiqah dan sebagainya. Sementara itu, semua sukarelawan dan pengasas yang melakukan kerja pembangunan maupun pengurusan harian juga melakukannya tanpa mengambil upah dan komisyen untuk diri maupun keluarga sendiri. Segala hasil mahsul dikumpulkan untuk kegunaan pembangunan RPWP. Masing-masing hanya cukup mengambil sekadar keperluan diri sahaja.

Alhamdulillah berkat kesabaran dan pengorbanan itu, Allah tunjukkan juga hasil baik darinya. Semuga dapat kita sama-sama kembangkan pedoman ini dalam kelompok organisasi, keluarga dan negara kita, bagi yang sudi. Selamat mencuba.

Kudap jumaat – Rahsia al-Kahfi
WARGA PRIHATIN



RAHSIA AL-KAHFI 13 – Hakikat Bumi Gersang Dan Diratakan

1796798_10152635123152786_1091816708_o

RAHSIA AL-KAHFI 13 – Hakikat Bumi Gersang Dan Diratakan

Secara fizikalnya Allah ciptakan bumi ini dengan segala perhiasan yang indah di atasnya. Allah ciptakan bukit dan gunung, juga tanah lembah yang subur. Allah turunkan juga hujan dari langit dan mengalirkan air melalui sungai-sungai dari bukit menuju ke laut. Semua itu Allah ciptakan untuk dinikmati manusia

Secara mutasyabihatnya Allah khabarkan penciptaan manusia dari tanah liat yang kering gersang lagi hitam warnanya, juga Allah ciptakan manusia dari saripati air. Kemudian Allah tiupkan roh dan Allah ajarkan kepada manusia itu segala nama-nama. Segala perhiasan dan hasil mahsul yang ada di bumi ini Allah izinkan manusia menikmatinya dengan rasa bersyukur. Jangan cuba muhkamatkan rahsia mutasyabihat ini kerana sampai bila-bilapun kita tidak akan mampu meyakinkan generasi kita.

SITUASI SEMASA

Dalam siri yang lalu telah dapat kita fahami bahawa Al-Kahfi merujuk kepada fenomena terbelahnya dua zaman, di mana berakhirnya satu kegemilangan dan keperluan untuk merangka usaha membangunkan semula kegemilangan agama. Tatkala kita disedarkan dengan situasi ini, kitab yang Lurus telah berjaya dipesongkan (bengkokkan) oleh fitnah Dajjal (Siri 10). Pokok iman yang seharusnya mencetus gaya hidup yang sejahtera sebagai perhiasan dunia sudah hilang semuanya.

Dalam siri 11, telah kami kongsikan fenomena fahaman NENEK MOYANG dalam urusan agama. Kefahaman Agama yang tidak terjaga ini telah menjadi semakin pudar dan sukar difahami penjelasannya. Amalan-amalan agama kita sudah tidak mampu memberi kesan ISLAH yang nyata. Kualiti umat menjadi semakin mundur akhlaknya walaupun kelihatan masih beragama. Itulah fenomena fahaman yang telah pikun, atau digelar fahaman nenek moyang yang diukur dengan kegagalan AMAL SOLEH (hasil islah yang murni) dari amalan dalam urusan agama kita.

Dalam Siri 12 dinyatakan bahawa kesedaran terhadap situasi dan fenomena kejatuhan ini benar-benar menjadi berita sedih dan amat sukar diterima oleh kebanyakan manusia. Mana tidaknya, kita merasakan yang selama ini kita telah beragama dengan perlaksanaan yang sebenarnya, rupanya agama kita sudah tidak bernyawa, tiada lagi rohnya dalam jiwa kita. Segala amal perbuatan kita dalam urusan agama tidak membuahkan amal soleh, tidak membuahkan hasil yang mensejahterakan keluarga dan umat manusia melainkan sekadar sangka-sangka sahaja.

Islam yang seharusnya menjadi perhiasan dunia melalui kesejahteraan kehidupan hasil dari perlaksanaan carahidup dengan agama Allah ini sudah tidak menjadi realiti lagi. Agama yang suci dan murni, agama yang mensejahterakan ini telah dicemari oleh penganutnya sendiri dengan tabiat yang aneh sekali. Agama yang telah menyatukan manusia dahulunya kini tidak lagi. Agama yang memandaikan manusia, memperbaiki akhlak manusia kini jauh dari realiti.

UMAT BERCELARU – SUMBER AIR LAUT TERLALU MASIN

Fitrah ilmu yang segar seharusnya datang ibarat hujan dari langit yang membasahi bumi, mengalir ke sungai menuju ke lautan bersama air yang terkumpul dari rembesan celah batu batan di puncak gunung. Di samping untuk kegunaan minuman dan sumber makanan berupa hasil sungai seperti ikan, aliran sungai ini jugalah yang mengalirkan kotoran, mengairi tanaman, malah menjadi laluan jalan serta pengangkutan manusia.

Di tanah lembah, air hujan turut bertakung. Bagi mereka yang tinggal jauh dari sungai, di situlah mereka menggali perigi bagi mendapatkan bekalan air untuk kegunaan kehidupan harian mereka khususnya waktu kemarau. Lebih dalam digali, lebih banyak dan bersih airnya. Dari air telaga itu mereka minum, mencuci dan mengairi tanaman.

Hari ini, di mana saja sungai yang melalui penempatan manusia, dapat kita lihat kerosakan segi struktur dan pencemaran dari pelbagai jenis kekotoran yang merosak kualiti air dan alirannya. Segala sisa buangan yang mencemarkan sungai sudah sukar dikawal lagi. Ikan-ikan banyak yang mati. Malah manusia sendiripun sudah tidak sudi menggunakan air sungai yang melalui belakang rumah mereka untuk mandi manda, apatah lagi untuk minum seperti dahulunya.

Kita lihat fenomena kini di mana manusia yang di belakang rumahnya ada sungai dari air segar yang turun dari bukit pun membawa keluarga ke pantai laut masin atau kolam renang berklorin untuk mandi manda. Air yang segar telah dicemari bungkusan dan sisa makanan sejak dari atas gunung lagi semasa manusia berekreasi. Sepanjang sungai ditambah lagi dengan buangan dari limpahan takungan najis dan industri.

Air yang seharusnya jernih dari gunung menjadi keruh akibat kekotoran sisa buangan atau lumpur akibat dari bumi yang ditarah manusia. Hujan sedikit sahaja semuanya akan menjadi keruh akibat kehilangan tumbuhan tutup bumi seperti asalnya. Di dalam rumah kita guna air paip untuk memasak, mandi dan mencuci. Kita semakin jauh dari sumber asli yang telah kita rosakkannya sendiri. Sila klik link berikut untuk maklumat tambahan.

http://prihatin.net.my/web2/2014/02/08/fenomena-kerosakan-alam-dan-keperluan-memulihkannya/

UMAT BERCELARU – POKOK AKIDAH SUDAH BERUBAH

Pohon-pohon adalah salah satu dari perhiasan bumi yang Allah ciptakan untuk kita. Ada yang tumbuh sendiri dengan berterabur secara semula jadi dan ada yang ditanam oleh manusia dengan sangat teratur. Dari kisah nabi-nabi terdahulu dapat kita perhatikan keterkaitan dari kisah tanah dan pokok ini. InsyaAllah akan kami kongsikan di rencana lain kaitan itu semuanya, siapa yang menanam pokok Tin dan di mana mulkiah tanaman itu. Begitu juga pohon Zaitun dan kurma.

Secara mutasyabihat dapat difahami bahawa setiap nabi yang membawa kalimah Allah berupa kitab akan terkait dengan tanaman. Ia mengaitkan peranan penanam (ubudiah), benih yang ditanam (rububiah) dan tapak atau tanah tempat di mana pokok ditanam (mulkiah). Kalimah dan isi kitab itu ibarat benih, yang bakal ditanam ke dada/hati manusia selaku tanahnya. Allah lakarkan fenomena ini dalam surah 14/24-27.

Antara punca umat Islam bercelaru dan hilang pegangan di setiap hujung zaman sesuatu kebangkitannya adalah kerana tumbangnya pokok akidah yang telah ditanam oleh penanam terdahulu. Itu semua berlaku secara semula jadi apabila pohon akidah itu telah terlalu tua dan tidak terjaga oleh pewaris zaman dengan ilmunya.

Tumbuhan yang dahulunya ditanam dengan rapi dengan benih yang baik di ladang secara terurus dan tersusun sudah terbiar lalu mereput tercabut dengan akar-akarnya. Fitrah tanaman yang seharus menjadi pelindung dan tempat berteduh umat agama ini seharusnya tegap menjulang, rendang dan sentiasa berbuah sudah tiada lagi. Terlalu banyak klon baru dan benih hutan yang ditanam. Ada yang agak malas sekadar membeli pokok plastik yang sama rupanya sebagai hiasan sahaja.

Pokok inilah tempat umat berpaut. Inilah analogi asal usul din yang kuat di mana manusia bersyahadah dan berbai’ah di bawahnya (QS: 48/10&18). Demikianlah analogi agama berdasarkan pembacaan alam yang cuba Allah tunjukkan kepada manusia melalui fenomena surah al-kahfi yang menggambarkan pembelahan dua zaman ini. Untuk kita yang kebetulan berada di zaman ini harus sedar dan berusaha menanam semula menggunakan benih yang baik agar hasil yang sama dapat dinikmati dengan pasti.

UMAT BERCELARU – BUKIT BUKAU BERBATU API DAN LEMBAH KEGERSANGAN

Inilah kata kunci atau code breaking kepada falsafah pembangunan semula yang amat perlu kita sama-sama usahakan. Kerosakan peradaban umat ini sudah sangat meruncing dan sukar dibaiki dengan cara lamayang telah melepasi tarikh luputnya. Ia hanya boleh dipulihkan dengan menanam semula minda manusia dengan benih asal. Itulah manual dari kitab yang dibekalkan oleh pencipta kita. Untuk ini silalah rujuk kepada artikel Pembelajaran Alam yang kami kongsikan baru-baru ini.

http://prihatin.net.my/web2/2014/02/19/tafakur-alam-dari-lagu-berita-kepada-kawan/
http://prihatin.net.my/web2/2014/02/19/tanah-air-manusia-hasil-iqra-pembelajaran-alam/

Untuk membangun semula umat ini kita harus pilih bahan mentah dan komponen kejadiannya. Itulah “tanah liat yang kering gersang dan hitam warnanya” sebagai asas kejadian kita. Batu yang keras berapi dan pasir yang poros tidak boleh dimasukkan sama. Mengapa? Kerana tanah yang kering sahaja mampu menyerap air, iaitu mutasyabihat bagi ilmu / wahyu. Tanah yang basah tidak akan mampu menyerap air. Samalah ibarat gelas yang penuh yang tidak mampu menadah air.

Secara analoginya, jika kita sudah merasa pandai berilmu yang kita dapati dari lautan manusia , maka ilmu Allah yang asal ini tidak ada selera kita men’tadabbur’kannya. Tanah liat yang kering dan merekah berpecah belah ini memerlukan air untuk dilembutkan dan dibentuk. Demikianlah manusia yang sedang berpecah belah dan tidak boleh disatukan kerana ketiadaan ilmu yang bersifat air, yang mampu melembutkan dan berfungsi sebagai bahan pengikat (bonding agent) ini.

Mengapa harus tanah liat yang berwarna hitam?

Ini adalah gambaran manusia yang layak dibentuk akhlaknya oleh ilmu Allah ini harus merasakan mereka huduh dan hina dina (QS:11/27). Jika kita negetif, Allah datangkan unsur positif agar kita bercahaya. Jika kita merasa kering dan keras Allah basahkan serta lembutkan dengan air. Jika kita rapuh dan tidak melekat antara satu sama lain, maka air itu juga akan melekatkan kita sesama sendiri dengan kasih sayangNya.

Itu semua gambaran sifat kehitaman kita yang ingin Allah putihkan dengan ilmunya. Syaratnya kita harus berpuasa dari menggunapakai ilmu batil dari air masin yang kita kutip dari lautan manusia sekian lama. Makanlah habis-habis kejahilan dan keingkaran kita yang hitam itu, minumlah secukupnya ilmu wahyu yang jernih segar dari Allah itu sehingga jelas nampak benang putih dari benang hitam sewaktu bersahur (QS:2/187).

MERATAKAN TANAH UNTUK PEMBANGUNAN SEMULA JIWA MANUSIA

Tanah yang sudah diratakan ini kemudian dibentuk semula mengikut fungsi dan peranannya. Ada yang diperkukuhkan menjadi batu yang merekah merembeskan air di bukit dan gunung yang dingin untuk mengairi yang di bawah bukit secara saksama. Tidak seperti sekarang, di mana batu gunung menjadi batu api dan gunung berapi yang membakar dan memusnahkan. Jika ada air pun akan ditakung sana sini untuk memberi keutamaan kepada pihak-pihak tertentu sahaja.

Demikian jugalah kaedah perlantikan pemimpin, yang dipilih dari golongan yang merendah diri dan telah dibentuk semula oleh wahyu, agar benar-benar menjadikan ‘pemimpin itu hamba rakyat’. Rasulullah SAW dan semua para Nabi terdahulu, termasuk Sultan Mahmet Al-Fateh semuanya adalah dari golongan bangsawan yang dibentuk semula dari peringkat bawah.

Seterusnya, tanah yang di bawah pula memainkan peranan menjadi tanah yang subur, mampu menakung air menjadi perigi, dan menghidupkan tanaman dan manusia. Demikianlah golongan bawahan yang tidak musnahkan oleh golongan atasan, atau dipijak-pijak ibarat dibakar oleh lahan gunung berapi. Tanah lembah ini seharusnya mendapat air dari bukit secara saksama, dan hasil mahsul darinya dikirim ke golongan atasan kerana mereka semuanya dari asal usul yang sama.

Demikianlah serba sedikit yang dapat kami kongsikan tentang fenomena pembangunan semula akidah dan peradaban manusia beragama selepas berakhirnya kegemilangan dari hasil usaha umat sebelumnya. Anda mungkin perlu membaca habis terjemahan quran dan memahaminya beberapa kali sebelum mampu memahami coretan kami ini.

Bersabarlah jika masih belum mampu memahaminya kerana pertolongan berupa hidayah dari Allah itu hanya boleh kita dapati dengan ‘sabar’ sahaja. WASTA’INU BISSOBRI WASSOLAH. Itu juga rahsia besar al-Kahfi yang telah kami kongsikan dalam Siri ke 8.

Minda Jumaat
WARGA PRIHATIN



RAHSIA AL-KAHFI 12 – BERITA SEDIH YANG SUKAR DIPERCAYA

00 KAHFI 12RAHSIA AL-KAHFI 12 – BERITA SEDIH YANG SUKAR DIPERCAYA

Dalam siri yang lalu telah dapat kita fahami banyak fakta dari penjelasan rahsia al-Kahfi yang merujuk kepada berita yang menyedarkan kita akan kelalaian menjaga agama oleh orang-orang terdahulu. Akibatnya nilai agama ini jatuh dan penjelasannya tidak lagi mampu membeli iman dan membina akidah manusia.

Dahulunya, telah Allah berikan al-Kitab yang menjadi bahan rujukan utama dalam urusniaga kita dengan Allah. Kitab itu sangat berharga dan laku untuk membeli iman dan syurga, yang Allah nilaikan lebih mahal dari emas sepenuh bumi. Kini kefahaman kita sudah menjadi pudar lalu kitab itu hilang nilai hidayahnya. Ia menjadi ibarat wang perak yang layak dijadikan perhiasan adat sahaja. Ini dijelaskan dalam ayat 19, yang terletak di tengah-tengah musyhaf alquran yang kita baca.

Al-Kahfi juga merujuk kepada fenomena terbelahnya dua zaman, di mana berakhirnya satu kegemilangan dan keperluan untuk merangka usaha membangunkan semula kegemilangan agama. Dalam siri 11, telah kami kongsikan fenomena fahaman NENEK MOYANG dalam urusan agama. Kefahaman Agama yang tidak terjaga ini telah menjadi semakin pudar dan sukar difahami penjelasannya. Amalan-amalan agama kita sudah tidak mampu memberi kesan ISLAH yang nyata. Kualiti umat menjadi semakin mundur akhlaknya walaupun kelihatan masih beragama. Itulah yang menjadi ukuran AMAL SOLEH dalam urusan agama kita.

Saat ini, alim ulamak sudah kembali kabur tentang penjelasan ayat muhkamat dan mutasyabihat. Akibatnya mesej penting yang terselit dalam ayat-ayat mutasyabihat itu telah dijelaskan secara muhkamat sahaja. Segala kisah yang berbentuk Israeliat dan mutasyabihat hanya dijelaskan untuk menggambarkan kebesaran dan kekuasaan Allah semata-mata. Walhal di sebalik ayat mutasyabihat itu terselit hidayah yang boleh kita ulang secara strategik untuk mengatur semula program pembangunan agama.

Fenomena ini juga telah disentuh dalam siri sebelumnya tentang wujudnya kaum Yakjuj dan Makjuj, yang masing-masing sudah tidak mengetahui bicara mereka. Juga telah disentuh tentang fenomena keperluan pembinaan tembok kukuh untuk memisahkan pendirian dan halatuju hidup kita dengan mereka yang sudah kembali jahil sejahil-jahilnya dan enggan bersama membangun agama.

BERITA SEDIH TENTANG KEJATUHAN AGAMA

Orang-orang yang cintakan Allah, rasul dan agamaNya pasti akan bersedih apabila tersedar hakikat bahawa dakwah yang telah diperjuangkan oleh Rasulullah SAW dan para sahabat baginda dengan susah payah dahulu, telah tercemar kesuciannya.

Islam yang susah payah nabi tegakkan dahulu itu pernah menjadi perhiasan dunia melalui kefahaman, keimanan dan amal harian yang membina dengan cara hidupnya. Dahulu, Umat Islam sangat berilmu, sangat memahami hal ehwal agamanya. Umat dahulu telah berakhlak mulia, sopan santun, sangat amanah, pemurah, berkasih sayang dan sangat prihatin. Ilmuan Islam sangat kreatif dan unggul di mata dunia.

Hari ini Islam tidak lagi menjadi perhiasan dunia. Ilmu Islam gagal memberikan kefahaman dan praktik yang murni, yang mampu mewujudkan suasana syurga yang sejahtera di rumah dan dalam sebuah negara. Umat Islam menjadi sangt ganas, berpecah belah, suka berperang, merusuh, tipu menipu, rampok merampok dan tidak berakhlak lagi.

Hari ini, Pemimpin Islam tidak lagi menunjukkan ciri keprihatinan mengikut acuan Islam, bukan lagi dipegang amanahnya oleh insan yang berjiwa rakyat dan prihatin. Perlantikan pemimpin tidak lagi dibuat oleh pihak atasan, melalui majlis syuro oleh pihak penguasa yang berdaulat dan tidak berkepentingan, tetapi dilantik melalui kaedah undi. Calun para pemimpin masing-masing berebut-rebut menawarkan diri, bahkan sanggup bermusuh dan melakukan perebutan kuasa. Ini semuanya sudah tidak Islamik lagi.

BAGAIMANA RUKUN ISLAM MENJADI TIANG, PENEGAK AGAMA

Daripada apa yang dikongsikan di atas, kita dapati pada hari ini Islam tidak lagi menjadi agama yang indah dan mampu mencipta bahagia dan kesejahteraan kepada penganutnya. Sedangkan orang yang membunuh diri kerana terlalu sakit akibat cedera dalam perang sahaja pun nabi larang, bakal hilang syahidnya, inikan pula yang terang-terang mengebom diri atas nama agama. Akibatnya Islam telah menjadi agama yang ditakuti, ibarat hantu yang menyeramkan, sehingga wujud fenomena Islamofobia.

Surah Al-Kahfi, ayat 7:
إِنَّا جَعَلْنَا مَا عَلَى الْأَرْضِ زِينَةً لَّهَا لِنَبْلُوَهُمْ أَيُّهُمْ أَحْسَنُ عَمَلًا

Sesungguhnya Kami telah menjadikan apa yang di bumi sebagai PERHIASAN baginya, agar Kami menguji mereka siapakah di antara mereka yang terbaik PERBUATANNYA.

Orang yang meneliti dengan mendalam situasi ini akan menyedari hakikat di atas dengan jelas. Kita akan nampak bagaimana amalan beragama kita saat ini secara umumnya tidak lagi termasuk dalam katagori AMAL SOLEH, amal yang menghasilkan ISLAH pembaharuan dan pembaikan kepada kehidupan kita.

Ukuran ‘AMAL’ pada kita adalah dalam bentuk ‘LAFAZ DAN KATA-KATA’ yang TIDAK DILAKSANA. Amal kita tidak memberi kesan nyata kerana kata-kata itu tidak diterjemahkan dalam bentuk ‘PERBUATAN’ atau ‘GERAK KERJA’. Kita lupa mengkaji apakah AKTUAL perlaksanaan di sebalik LAFAZ zikir-zikir dan bacaan quran kita, juga rahsia di sebalik RITUAL dari rukun bacaan dan rukun perbuatan dalam solat kita, juga AKTUAL dari RITUAL ibadah puasa, haji, syahadah dan zakat kita.

Hamba yang takutkan Allah dan rasulnya, yang sayangkan agamanya akan merasa sangat sedih dan menggeletar ketakutan apabila menyedari bahawa apa yang selama ini menjadi tabiat amalan kita itu sebenarnya satu kebencian yang sangat besar pada Allah.

Surah 61. Ash Saff,
2. Wahai orang-orang yang beriman, kenapakah kamu mengatakan sesuatu yang tidak kamu kerjakan?
3. Amat besar kebencian di sisi Allah bahwa kamu mengatakan apa-apa yang tidak kamu kerjakan.

Allah katakan bahawa “solat itu mencegah perbuatan keji dan mungkar”( QS:29/45). Tetapi hari ini banyak sekali golongan yang solat namun melakukan perbuatan keji sewenang-wenangnya. Ramai yang solat tidak lagi kerana Allah, bahkan ramai yang hanya untuk menunjuk-nunjuk sahaja. Allah katakan “Jangan berbuat sesuatu tanpa ilmu” (QS:17/36), “Jangan kamu solat sehingga kamu tahu apa yang kamu perkatakan..” (QS:4/43) namun rata-rata dari kita masih tidak tahu makna apa yang kita baca dalam solat kita. Kita beramal seperti orang mabuk yang tidak tahu apa yang dikata dan dilakukan.

Banyak sudah kita lihat berita di media sosial di mana pak haji atau jemaah yang solat jumaat beratur di kedai 4 digit untuk membeli nombor ekor dengan berpakaian solat. Apabila sujud di masjid maka berterabur tiket nombor ekor jatuh bersama resit pajak gadai dari poket mereka. Ya mereka juga solat.

Banyak juga kes yang dirujuk kepada kami menggambarkan situasi yang lebih menyedihkan. Contohnya, apabila kawan tiba di halaman rumah untuk mengajak suami atau anak lelaki ke kelab malam, di mana arak, pil goyang, gadis GRO, girl friend dan segala sarana maksiat sedang menunggu, sang lelaki masih mampu jerit sampai didengar jiran meminta rakan menunggu sebab nak solat dulu.

Selain itu, banyak sekali kes dilapurkan di mana datok, bapa, ustaz, guru penolong kanan, pak imam, bilal, jawatan kuasa masjid, atau orang tua yang telah bergelar pak haji sekalipun melakukan jenayah pecah amanah, maksiat, zina dan sebagainya. Mereka itu semuanya solat, namun solat mereka tidak mampu mencegah kemungkaran dalam diri sendiri, apatah lagi untuk mencegah pihak lain?

TINDAKBALAS ALAM

Jika tadi berlaku tindakbalas di mana kita merasa sedih dengan berita kejatuhan ini, maka secara semula jadi orang yang merasa sedih itu menjadi golongan yang akan bangkit semangatnya untuk mengkaji dan meneliti, mencari jalan bagaimana untuk membangun agama semula.

Jika ilmu untuk menegakkan agama ini telah Allah berikan dalam kitab, juga telah Allah bimbing Rasulullah SAW menegakkannya dengan sempurna, pastinya ilmu ini masih boleh didapati di mana-mana. Allah tidak zalim untuk membiarkan hambaNya melakukan usaha untuk agamaNya tanpa dibekalkan dengan pertolongan petunjukNya.

Golongan yang merasa sedih ini juga yang merasa takut untuk menghadapi akibat yang amat perit dari apa yang dikaji dan diteliti jika usaha membangunkan agama tidak dilaksana. Seolah-olah siksa Allah itu dapat diperlihatkan di depan mata dengan jelas sekali di dunia ini lagi, apatah lagi di akhirat yang kekal abadi nanti.

Golongan ini jugalah yang akan merasa gementar dengan tanggung jawab untuk mengajak saudara mara bangkit berusaha keras untuk membangunkan semula agama yang telah dibinasakan oleh al-Dajjal durjana. Inilah golongan yang berakal dan ikhlas terhadap agamanya. Mereka membaca petunjuk, ayat halus yang berbentuk KALAM dalam kitab tuhannya dan membandingkan kesemuanya dengan ayat kasar yang berbentuk bainat / bukti ALAM dengan penuh hati-hati.

Ada pula golongan yang bertindak balas dalam bentuk sebaliknya.

Mereka ini Allah katakan tidak mahu berusaha untuk MEMBACA BUKTI ALAM yang Allah kemukakan melalui ayat halus dalam bentuk KALAM kitabnya. Mereka ini tidak boleh menerima hakikat berlakunya pusingan atau pergantian siang yang terang nyata, dengan malam yang gelap gelita (QS:3/191, 192).

Mereka juga tidak dapat menerima hakikat pusingan zaman di mana ada keperluan PUASA, zaman panas (ramadh), dimana umat bercelaru, hidup lintang pukang, saling bertelagah dan huru hara. Kemudian diturunkan alquran, malam LAILATULQADAR, manusia mendapat petunjuk dan di bulan Syawal bermaafan semula. Seterusnya, manusia meneruskan puasa, melalui Zulkaedah dan Zulhijjah untuk mendapat semula kaedah menyatupadukan manusia sebagai hujah besar tentang agama dalam ritual haji.

Harus juga diingat bahawa semua nabi terdahulu telah banyak kali menemui kebenaran, sesuai dengan tahap yang Allah izinkan di zaman mereka. Namun selepas beberapa ratus tahun, semuanya sirna dan kembali menjadi fahaman lama yang meluntur. Allah bahasakan situasi ini sebagai fahaman nenek moyang yang PIKUN atau NYANYUK.

Yang terdekat dengan kita ialah baginda Rasulullah SAW. Ayahanda baginda sudah bernama ABDULLAH, bermakna “Hamba Allah”. Amru bin Hisyam, nama asal Abu Jahal itu sendiri membayangkan maksud urusan/perintah/pemerintah. Begitu juga dengan nama-nama bercirikan Islam seperti Sayidina Abu Bakar, Umar, Othman, Ali, Abu Tholib dan sebagainya. Mengapa Nabi SAW terpaksa susun semula keIslaman mereka?

Begitu juga halnya dengan Nabi Ibrahim a.s., Ismail a.s. yang telah Islam sejak dahulu. Musa a.s. majukan Islam melalui Taurat, namun kembali jatuh semula menjadi agama nenek moyang bani Israel ketika itu. Isa a.s. tegakkan Islam melalui Injil, juga jadi begitu. Kaabah sudah ada sebagai pertanda Islam sudah tersedia, namun akhirnya jatuh semula dimusnahkan Dajjal lalu nabi terpaksa hidupkan semula.

Untuk pedoman generasi kita pula, sebelum nabi SAW wafat, baginda turut berwasiat akan situasi yang sama yang bakal berlaku. Baginda katakan Syaitan dan Dajjal ini sudah ada sejak nabi Adam a.s. lagi. Mereka akan terus menguji kita sampai bila-bila. Nabi telah jelaskan tanda-tanda situasi di mana agama Ibrahim a.s., agama Islam warisan baginda kepada kita ini akan jatuh semula. Pesan baginda ialah agar kita bangkitkan semula dengan sarana ilmu yang diwariskan secara berjemaah bersama-sama.

Atas dasar ilmu yakin, ainul yakin dan haqqul yakin, maka pihak pertama akan merasa sedih jika apa yang mereka nampakkan kepada golongan kedua ini tidak diterima, sedangkan mereka itu adalah dari kalangan saudara mara mereka juga. Sepertimana kisah berulang yang berlaku pada para nabi dan rasul terdahulu, semua mereka bahkan bakal dikatakan gila dan dimusuhi pula.

KESIMPULAN

Berusahalah untuk mengembalikan keindahan cara hidup Islam yang Allah jadikan sebagai perhiasan dunia. Jadikanlah Islam dan umatnya sebagai utusan, sebagai pemerintah / khalifah atau wakil (wali) Allah yang memberi rahmat kepada manusia di muka bumi dan alam ini (QS:21/107).

Janganlah kita terlalu kecewa dan berhenti berusaha jika berita yang kita terima dan sampaikan kepada rakan taulan ini ditolak oleh mereka yang tidak percaya. Jika kita kecewa dan berhenti berusaha, maka kita juga akan turut binasa seperti mereka yang tidak percaya, tidak beriman dengan apa yang Allah ancamkan ini. Lebih malang lagi bila nikmat ilmu dan furqon yang Allah kurniakan ini akan ditarik balik dari kita, bahkan kita bakal dilaknat dan disumpah Allah kerana tidak melaksanakan hidayah dariNya.

KUDAP JUMAAT – RAHSIA AL-KAHFI
Warga Prihatin



RAHSIA KAHFI 11 – PERANAN DAJJAL DAN AGAMA NENEK MOYANG

00 KAHFI 11RAHSIA KAHFI 11 – PERANAN DAJJAL DAN AGAMA NENEK MOYANG

Dalam musim cuti panjang di mana ramai di antara kita sibuk dengan program cuti Tahun Baru Cina bersama keluarga, kami terpaksa teruskan juga dengan perkongsian mesej ringkas rahsia al-Kahfi Jumaat ini kerana ramai yang menantinya dengan setia.

Dalam sesi-sesi yang lepas telah dinampakkan kedudukan surah al-kahfi yang berada di tengah-tengah musyhaf al-quran. Dalam Rahsia al-Kahfi ke 4 telah telah dikongsikan bahawa mesej surah al-kahfi juga menampakkan belahan atau pemisahan dua zaman, iaitu zaman berakhirnya satu kegemilangan (Akhirat) dan bermulanya sesi kebangkitan semula (Qiamat).

FITNAH AL-DAJJAL YANG BERJAYA MENGHAPUS KEBENARAN AGAMA

Dajjal dikaitkan dengan makhluk yang BERMATA SATU. Ia adalah tentera syaitan yang menghasut kita agar memandang suruhan agama ini hanya dengan sebelah mata. Ia telah dikenalpasti sejak dahulu lagi dalam misi menjatuhkan agama. Dalam terlalu banyak hadis yang menuntut kita membaca dan menjaga surah al-kahfi dan mempelajarinya secara berjemaah di setiap Jumaat, semuanya jelas menampakkan keterkaitan mesej al-Kahfi dengan ancaman al-Dajjal yang diutus semata-mata untuk merosak agama.

Jika kebetulan ketika membaca al-Kahfi kita berada dalam zaman kebangkitan, maka mesej dari surah ini akan mampu membantu kita mempertahankan kesucian dan kedaulatan agama dari fitnah yang Dajjal cuba tanamkan untuk merosak agama ini.

Jika kebetulan ketika membacanya kita sedang berada di saat terbahaginya dua zaman, maka kita akan mampu mengenal pasti dengan tepat apa yang telah dirosakkan oleh al-Dajjal. Walaupun wang perak yang disebut dalam ayat 19 itu sudah tidak laku dan dikenal lagi oleh mereka yang tidak memahami rahsia al-Kahfi, namun Allah akan ajar kita untuk mengenal dan menilainya.

Pada masa yang sama, kita juga bakal dapat mencari semula cahaya, itulah Nur Allah dan Nur Muhammad yang sudah hilang sirna sahingga kita kembali kegelapan dan meraba-raba. Dengan cahaya itu kita dapat merangka strategi untuk membangunkan semula agama yang telah dirosakkan oleh al-Masih al-Dajjal ini. Pelajaran dari kisah-kisah yang diceritakan mengenai pemuda kahfi, mengenai kisah Musa a.s. dan Nabi Khidhr, Zulqarnain dengan temboknya dan kisah kaum Yakjud, Makjud yang sudah tidak mengerti apa yang mereka kata, serta kisah yang lain-lain itu amat berguna sekali untuk kita merangka strategi.

FENOMENA AGAMA NENEK MOYANG

Dalam quran terlalu banyak diceritakan tentang fenomena ini. Ia dikaitkan dengan fenomena PIKUN atau NYANYUK nya agama yang kita anuti. Ini sesuai dengan apa yang telah terjadi pada kefahaman agama terhadap bangsa di luar gua oleh Pemuda Kahfi. Mereka sudah tidak mengenal saudara, tidak mengenal wang perak yang menjadi analogi nilaian kitab yang dahulunya mampu membeli iman manusia.

Minggu lepas telah kami kongsikan ayat 1, menyentuh fenomena kitab yang sudah dibengkokkan oleh kita hasil fitnah dan hasutan al-Dajjal. Dalam ayat ke 2 kami kongsikan hakikat meluruskan semula al-kitab yang sudah dibengkokkan. Allah sebutkan urusan menegak luruskan semula kitab itu menggunakan kata pokok Qowam dan Qiyam. Itulah fenomena meluruskan semula mesej agama, iaitu dengan menegakkannya semula melalui falsafah qowwam, qiyam, istiqomah dan mustaqim.

Ayat 1. Segala puji bagi Allah yang telah menurunkan kepada hamba-Nya Al Kitab dan Dia tidak mengadakan kebengkokan di dalamnya;

Ayat 2. sebagai bimbingan yang lurus, untuk memperingatkan siksaan yang sangat pedih dari sisi Allah dan memberi berita gembira kepada orang-orang yang beriman, yang mengerjakan amal saleh, bahwa mereka akan mendapat pembalasan yang baik,

Ayat 3. mereka kekal di dalamnya untuk selama-lamanya.

Jika kita sungguh-sungguh mempelajari ilmu yang sangat strategik dari surah ini, bersungguh pula kita menegakkan urusannya, maka kita akan dapat memperbaiki keadaan kita yang telah amat sengsara. Itulah amal soleh, menikmati hasil islah (koreksi/pembaikan) yang berkesan dan memberikan hasil yang kekal. Jika sebaliknya, maka kita akan kekal juga dalam kesengsaraan dan kemuduran, hari demi hari.

Antara fenomena agama nenek moyang ini ialah terlalu banyaknya fahaman dalam urusan agama yang memecahbelahkan umat. Sedangkan Allah perintahkan kita semuanya mengikut agama yang satu, membentuk umat yang satu, ummatun wahidah. Allah sahaja yang wajib di sembah dan diutamakan. Allah perintahkan kita agar mengikut hanya Islam, agama yang lurus, yang dicetuskan oleh bapak agama ini, Ibrahim a.s.

Namun kita boleh lihat dewasa ini, bukan sahaja begitu banyak pecahan-pecahan fahaman agama, malah banyak pula sembahan yang tercipta. Manusia tidak lagi mengerjakan sesuatu hanya untuk Allah semata-mata, tetapi melakukannya untuk kepentingan diri sendiri, untuk anak isteri, untuk meraih pangkat, harta dan wanita. Ramai juga di kalangan kita sudah menyembah personaliti manusia melalui perbuatan dan turut bicara tanpa kita menyedarinya. Inilah antara perbuatan keji yang sudah amat berleluasa.

Ayat 4. Dan untuk memperingatkan kepada orang-orang yang berkata: “Allah mengambil seorang anak.”

Ayat 5. Mereka sekali-kali tidak mempunyai pengetahuan tentang hal itu, begitu pula nenek moyang mereka. Alangkah buruk/kejinya kata-kata yang keluar dari mulut mereka; mereka tidak mengatakan sesuatu kecuali dusta.

FENOMENA AL-MASIH DAN PEMESONGAN NENEK MOYANG OLEH AL-DAJJAL

Fenomena al-Masih Isa sebagai anak Allah hanyalah satu kejadian yang dikisahkan untuk kita mengambil pelajarannya. Walaupun penganut Nasrani masih mengakuinya dengan jelas, namun kita jangan lupa bahawa kita umat Islam juga tidak terlepas daripada gejala mengambil anak-anak Allah melalui kerjabuat kita, walaupun bibir tidak mengatakannya seperti orang Nasrani.

QS: 9. At Taubah, 31. “Mereka menjadikan orang-orang alimnya dan rahib-rahib mereka sebagai tuhan selain Allah danAl Masih putera Maryam, padahal mereka hanya disuruh menyembah Tuhan yang Esa, tidak ada Tuhan selain Dia. Maha suci Allah dari apa yang mereka persekutukan.

Jika dalam ayat 31 surah At-Taubah tadi Allah katakan kita telah “menyembah Allah DAN sesuatu yang lain selain dia”. Ini bermakna kita masih menyembah Allah, cuma kita JUGA menyembah selain Dia. Kita juga menyembah berhala Latta, Huzza DAN Manna (harta, tahta dan wanita) secara praktik harian. Otak dan fikiran, hati dan wajah kita tidak habis-habis memikirkan tiga berhala itu walaupun mulut kita melafazkan ikrar yang berbeza dalam iftitah solat harian yang kita amalkan.

Perhatikan juga cara kita memuja Nabi hari ini. Bagaimana rambut nabi diusung, dimandi, dipuja ke sana sini. Sedangkan Allah katakan nabi itu bukan untuk dipuja rupa paras dan batang tubuhnya. Yang Allah dan rasulullah SAW minta ialah agar kita meneruskan sunnahnya, mengembangkan ajarannya. Itulah Nur Muhammad, Nur Allah, cahaya yang seharusnya menyuluhi kegelapan hidup kita masa ini.

Selain itu lihatlah bagaimana kita menyembah begitu banyak peribadi, dari kalangan orang alim, para pemimpin (imam), parti, bangsa dan sebagainya. Itu belum tolak pelbagai kerja syirik yang nyata, yang menampakkan Islam sudah berubah wajahnya. Kubur alim ulamak dipuja. Air jampi, kurma jampi, tangkal, zikir boleh diiklankan oleh para ustaz dengan sewenang-wenang. Isu penyelewengan pekej umrah dan haji, zakat dan kurban ghaib oleh ustaz-ustaz menjadi-jadi. Isu tentang sihir diwar-warkan untuk melakukan khidmat rawatannya. Ya, agama ini sudah dikomersialkan. Wajarlah Allah cemburu.

KESIMPULAN

Jika fitnah al-Masih al-Dajjal ialah berupa fahaman jahat, maka al-Masih al-Mahdi itu bakal diutus untuk membawa hudan (petunjuk yang benar) untuk melawan regim syaitan itu. Itulah qur’anil Hakim. Alquran yang penuh hukum, yang penuh hikmah kebijaksanaan, yang menjadi hakim kita. Kemudian al-Masih Isa a.s. pula diturunkan untuk menghidupkan semula orang yang mati hatinya, walaupun tubuhnya hidup mundar mandir. Bacalah semula falsafah di sebalik AL-MASIH dalam siri-siri yang lalu.

Apabila disebut al-Masih, maka janganlah cari tubuhnya yang kini digambarkan dengan begitu banyak dongengan paras rupa. Gambaran-gambaran yang diceramahkan dan ditulis dengan hebat inilah yang kononnya menakutkan manusia.

Akhirnya kita semua asyik menanti-nanti kehadiran susuk tubuh itu, sedangkan tanpa kita sedar regim syaitan itu sudah lama sebati masuk dan meresap ke dalam diri. Itu amat jelas sekali sehingga generasi kita sudah tidak lagi kenal agama sendiri. Itulah hakikat kehalusan syaitan dan iblis yang meresap tanpa jisim ke dalam diri kita. Hembusan asap dan angin yang dianalogikan dengan kaburan mata dan berita ke dada kita itulah yang menjadi soal pokoknya.

QS: 5. Al Maa’idah 104. “Apabila dikatakan kepada mereka: “Marilah mengikuti apa yang diturunkan Allah dan mengikuti Rasul.” Mereka menjawab: “Cukuplah untuk kami apa yang kami dapati bapak-bapak kami mengerjakannya.” Dan apakah mereka itu akan mengikuti nenek moyang mereka walaupun nenek moyang mereka itu tidak mengetahui apa-apa dan tidak mendapat petunjuk?”

QS: 36. Yaasiin 6. “Agar kamu memberi peringatan kepada kaum yang bapak-bapak mereka belum pernah diberi peringatan, karena itu mereka lalai.”

Bacalah semula surah Yasin di malam jumaat bersama terjemahannya. Iqra’lah, kaji dengan teliti agar kita mampu menghayatinya. Penghayatan itulah yang bakal menghidupkan semula jiwa yang sudah lama lena. Pukulkan semula tongkat Musa a.s. ke lautan manusia, biarpun ia akan terbelah dua. Pukullah semula ilmu dari tongkat Isa a.s. agar yang mati hidup semula, agar hati-hati yang sakit sembuh semula. Dapatkanlah semula kekuatan Tongkat Ali r.a., berkhutbahlah menggunakan ilmunya agar Islam mampu bangkit dan kuat semula.

Kudap Jumaat
WARGA PRIHATIN



Rahsia Kahfi 10 – Kitab Yang Sudah Jadi Bengkok

00 Gua 10 kitab bengkokSegala manual kehidupan yang membawa kepada kesejahteraan telah Allah tetapkan dalam kitab yang lurus dan diberikan kepada kita melalui rasul-rasul terdahulu. Setiap kitab diturunkan, para rasul akan berkerja keras mendakwahkannya, mengajak umat memahami, meyakini dan melaksanakannya.

Sebagaimana biasa apabila ia melibatkan tabiat manusia yang bersifat pelupa, maka lama kelamaan, apa saja kefahaman yang telah dijelaskan dan ditunjukkan contoh perlaksanaannya itu akan terpesong DAN dilupakan semula. Segala khilaf dan perselisihan kefahaman itu kemudiannya diterjemahkan pula menjadi pecahan-pecahan umat. Ia menjadikan umat berfirqah-firqah dan saling berselisih faham dan bermusuhan. Itulah kejayaan syaitan dan Al-Masih Dajjal sejak dahulu.

Untuk mengetahui samada kefahaman kita masih betul, masih lurus atau sebaliknya mudah saja. Apabila kefahaman tentang kitab yang satu itu menjadi bersimpang siur, maka percanggahan pendapat yang banyak akan berlaku, samada sesama ilmuan agama, maupun percanggahan fakta tentang ayat-ayat dalam kitab itu sendiri. Percanggahan yang tidak dapat dijelaskan itulah yang menjadi pertanda bahawa ilmu yang hak sudah dicabut dari kita. Kerana itu, para ilmuan akan mula menggunakan pelbagai sangkaan masing-masing yang tidak benar dan penuh kehilafan dalam menjelaskannya.

QS: 4. An Nisaa’ 82. “Maka apakah mereka tidak memperhatikan Al Quran? Kalau kiranya Al Quran itu bukan dari sisi Allah, tentulah mereka mendapat KHILAF/PERCANGGAHAN yang banyak di dalamnya.”

Inilah yang dimaksudkan dengan KEBENGKOKAN yang telah dilakukan oleh manusia terhadap kitab-kitab Allah. Percanggahan perkara asas dalam MEMAHAMI dan MELAKSANAKAN ayat-ayat Allah inilah yang dikatakan bengkok, bukan sifat asal ayat atau kitab itu sendiri yang bengkok.

BAGAIMANA KITAB JADI BENGKOK?

Secara umumnya kebengkokkan boleh terjadi dari KEFAHAMAN. Ini berlaku apabila umat sudah berada terlalu jauh dari sumber asal kitab itu DAN dirasuk pula oleh syaitan dan Dajjal. Kitab-kitab terdahulu iaitu Taurat dan Injil yang telah dijelaskan kefahaman dan perlaksanaannya telah hilang semula penghayatannya di bumi. Saat itu dipanggil akhir zaman bagi umat yang berkaitan. Lalu Allah utuskan rasul selepasnya untuk membangkitkan/qiamkan semula agamanya.

Sekarang ini giliran alquran pula. Kita tidak perlu bersikap defensif untuk menafikan yang kita kini sedang dalam keadaan jahil ditahap maksima dalam urusan agama. Segala kefahaman yang telah dijelaskan oleh Rasulullah SAW dahulu telah tidak kita fahami lagi. Segalanya sudah berakhir.

Dalam banyak isu, kita semua sudah kembali meraba-raba dan bersangka-sangka tentang maksud sebenar banyak dari ayat-ayatnya Allah, bahkan kupasan tentang hadis-hadis nabi sekalipun. Masing-masing meletakkan buah pelepas HANYA ALLAH YANG TAHU. Sedangkan Allah sendiri telah katakan bahawa agama dan kitab ini telah disempurnakan dan nabi telah istihar bahawa segala risalah atau doktrin itu telah disampaikan kepada sekalian manusia.

Banyak ayat-ayat, terutama dari ‘huruf potong’ yang tidak mampu disampaikan maksudnya melainkan dengan ungkapan HANYA ALLAH YANG TAHU. Bagaimana mungkin Allah melakukan sesuatu yang sia-sia. Allah seolah-olah bergurau dengan menulis SURAT UNTUK KEKASIHNYA tanpa menjabarkan apa maksudnya. Dan sifat wajib bagi rasul itu ialah membenarkan, memikul amanah dan menyampaikan dengan bijaksana. Menjadi MUSTAHIL bagi nabi untuk gagal memahami sebarang isi kandung kitab itu, apatah lagi untuk mengkhianati amanah untuk tidak menjelaskannya kepada umat.

Apabila kefahaman yang jelas dan meyakinkan lalu telah menjadi bengkok itu dilaksanakan, maka pastilah kegemilangan dan kesejahteraan hasil dari perlaksanaan yang tepat itu juga turut BERAKHIR. Banyak sekali tanda-tanda yang dihadiskan oleh baginda tentang AKHIR ZAMAN ini.

CONTOH KEBENGKOKAN PADA KEFAHAMAN

Dari segi kefahaman, kita dapat lihat dalam bahasa melayu sendiri terlalu banyak percanggahan dalam banyak terjemahan alquran. Terjemahan sudah tidak jadi terjemahan lagi. Ia telah diadun menjadi tafsir sehingga skrip asal ayat Allah telah berubah. Anda boleh lihat sendiri maksud asal ayat itu hilang begitu sahaja. Secara tidak langsung kita seolah-olah telah merubah ayat-ayat Allah melalui terjemahan itu, walaupun skrip arab yang asal masih tidak berubah. Kerana itulah kami arahkan anak-anak kembali mengkaji menggunakan naskah terjemahan PER-KATA.

QS 6. Al An’aam 115. “Telah sempurnalah kalimat Tuhanmu sebagai kalimat yang benar dan adil. Tidak ada yang dapat MERUBAH kalimat-kalimat-Nya dan Dia lah yang Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui”.

Dari lebih 10 terbitan quran terjemah yang kami kaji, terlalu banyak kami temui terjemahan YANG JAUH MENYIMPANG DARI SKRIP ASAL. Perhatikan beberapa contoh dari terlalu banyak pengolahan terjemahan yang berlaku. Perubahan makna itu jelas membawa maksud yang berbeza.

QS 42, Ash-Shura Ayat 52

 “ وكذلك dan demikianlah

أوحينا Kami WAHYUKAN

إليك kepadamu

روحا WAHYU”.

Fokus kami ialah pada kalimah روحا (RUHAN) yang diterjemahkan sebagai WAHYU. Sehingga ayat itu berbunyi, “Dan demikianlah kami WAHYUKAN kepada kamu WAHYU…” sedangkan terjemahan sebenarnya ialah ROH.

QS 73. Al Muzzammil 2

“قم bangunlah

اليل malam hari

إلا kecuali

قليلا sedikit

Terlalu banyak versi terjemahan yang berbeza untuk ayat ini. Antaranya :“BANGUNLAH UNTUK SEMBAHYANG (TAHAJUD) DI MALAM HARI, KECUALI SEDIKIT DARIPADANYA”. Tiada perkataan SOLAT apatahlagi TAHAJJUD dalam skrip asal. Padahal sepanjang surah itu hanya menekankan keperluan bangun malam untuk membaca alquran dengan tartil. Ini kerana bacaan di waktu malam lebih tenang . Dan lagi di kondisi jahiliyah ini, Allah katakan yang manusia amat sibuk di siang hari mencari harta dan bermacam-macam urusan dunia.

Lagipun ini hanya surah ke 3 dalam susunan turunnya (nuzul) quran. Waktu ini Fatihah belum turun lagi. Solat bagaimanakah itu? Terlalu panjang untuk dijelaskan namun apa yang ingin kami ketengahkan hanyalah sekadar CONTOH KEBENGKOKAN yang banyak berlaku dalam terjemahan alquran. Akhirnya kefahaman yang salah itu memberi hidayah perlaksanan yang salah dan kurang berkesan.

Yang paling banyak kebengkokan samada pentafsiran hadis maupun wahyu ialah apabila melibatkan pencerahan ayat-ayat MUTASYABIHAT yang cuba dijelaskan secara MUHKAMAT. Kami dapati setiap ayat quran itu terselit perintah yang menuntut kita memahami kehendak Allah untuk bangkit melaksanakannya. Apabila ayat-ayat mutasyabihat dijelaskan secara muhkamat, maka ia hanya mampu menampakkan Allah maha kuasa untuk melakukan sesuatu yang mustahil bagi manusia. Ia sekadar jadi satu bentuk KENYATAAN sahaja, tidak sekali-kali dapat disedut strategi dan hidayah untuk kita bangkit melaksana.

KEBENGKOKAN PADA PERLAKSANAAN

Ini tidak perlu kami huraikan kerana ia amat jelas dapat kita lihat dalam kehidupan kita. Banyak perintah Allah yang tersurat dan mudah difahami pun kita langgar sesuka hati sahaja. Dosa besar yang dilarang Allah seperti arak, judi, zina, buang bayi, membunuh, mencuri dan sebagainya sudah seperti biasa tanpa merasa berdosa lagi bagi kita. Bila tertangkap, kita juga bengkokkan penghakiman dan hukuman qisasnya.

Allah minta jangan berbuat suatu apapun tanpa ilmu (QS:17/36), tapi kita semua selamba sahaja melaksana ibadah tanpa ada keinginan untuk mencari kefahamannya dahulu. Paling jelas ialah terlalu ramai yang mengaku mengikut alquran dan sunnah, namun sampai akhir hayat, quran pun ramai di kalangan kita tidak pernah baca terjemahannya.

Allah perintah kita laksanakan apa yang kita kata, namun kita banyak berkata tanpa melakukannya. Kita kata Allah besar, tapi perlakuan kita sentiasa sahaja memperkecilkan Allah. Yang Allah suruh kita abaikan, yang Allah larang kita langgar sahaja tanpa sedikitpun merasa berdosa.

Allah suruh kita pakai tudung sehingga menutupi dada, kita selamba saja berkeliaran di pasar secara ‘free hair’. Ada yang pakai tudung tapi bukan sahaja tidak menutupi dada, malah ada yang bertudung tapi macam selendang, sambil memakai t-shirt singkat nampak pusat, bahkan cukup ketat dengan lengan pendek dan belahan dada low-cut yang mendedahkan pangkal buah dada. Semata-mata mahu tayangkan kalung dan buah dada yang besar menghairahkan.

Masih besarkah Allah? Masih luruskan kitab Allah dalam perlaksanaan harian kita?

Allah perintah lelaki menjadi pemimpin wanita. Allah minta wanita jaga anak dan urus rumahtangga. Sekarang ini terlalu ramai yang selesa dengan fenomena sebaliknya, isteri keluar bekerja dan suami duduk rumah jaga anak dan memasak. Segala keputusan ikut kata isteri sahaja. Ramai suami tidak perduli soal nafkah dan pendidikan anak-anak. Allah suruh jaga adab wanita agar tunduk ketika berbicara, jaga hentakan kaki ketika berjalan, jauhi perhiasan jahiliyah dan banyak lagi. Semuanya kita langgar.

Bagi ahli politik, ahli perniagaan dan pegawai tinggi wanita jauh lebih sedih lagi. Wanita bebas keluar rumah, malah berhari-hari ‘out station’ untuk berkempen, buat marketing dan sebagainya. Di luar isteri makan minum, bersosial, bersenda gurau, bahkan bertepuk tampar dengan bukan muhrim sewenang-wenangnya. Akhirnya selera terhadap suami di rumah menurun, atau selera suami terhadap isteri juga menurun. Maka banyaklah kes tuntutan cerai berlonggok di mahkamah syariah. Anak-anak terbiar dan jadi liar.

KESIMPULAN

Kami tidak boleh teruskan kerana ia akan jadi terlalu panjang dan hilang selera membacanya. Cukuplah dengan seruan agar kita fahami betul-betul ayat 1- 2 Surah al-Kahfi ini. Janganlah lafaz di bibir memuji Allah, namun hakikatnya kita tidak mensyukuri pemberian kitabNya. Sewenang-wenang kita bengkokan kefahaman dan perlaksanaannya dalam kehidupan seharian.

Surah An-Naml, 73:
وَإِنَّ رَبَّكَ لَذُو فَضْلٍ عَلَى النَّاسِ وَلَٰكِنَّ أَكْثَرَهُمْ لَا يَشْكُرُونَ
Dan sesungguhnya Tuhanmu benar-benar mempunyai “KURNIA YANG BESAR” kepada manusia, tetapi kebanyakan mereka tidak mensyukuri.

Surah 6, Al-An’am Ayat 161:
قل Katakanlah,

إنني sesungguhnya aku

هديني telah memimpin aku

ربي Tuhanku

إلى kepada

صرط jalan

مستقيم yang lurus/tegak

دينا agama

قيما BENAR/LURUS/TEGAK

ملة agama/Milah

إبرهيم Ibrahim

حنيفا YANG LURUS

وما dan tidaklah

كان adalah dia

من dari/termasuk

المشركين ORANG-ORANG YANG MUSYRIK.

Perhatikan perkataan قيما yang diterjemahkan sebagai BENAR/LURUS/TEGAK dalam ayat ini. Ia dari kata dasar قوم yang boleh juga membawa maksud tegak/berdiri/lurus. Dalam bahasa perlaksanaan, ia boleh dikembangkan kepada ISTIQOMAH dan MUSTAQIM. Itu cara kita meluruskannya dalam kehidupan kita.

MERASA GEMENTARLAH dengan status MUSYRIK yang dikaitkan dengan isu MEMBENGKOKKAN KITAB ALLAH ini. sebelum terlambat, marilah kita baca kitab amalan kita, kita kaji habis-habis dan carilah di ayat mana telah kita bengkokkan kefahamannya, ataupun perlaksanaannya. Atau mungkinkah kita tidak peduli sama sekali untuk membaca dan memahaminya. Tidak kita peduli tentang lurus bengkoknya surat-surat cinta Allah itu sama sekali. Kita selesa seperti sifat Sapi Betina, al-an’am dan sebagainya.

QS: 17. Al Israa’, 14. “Bacalah kitabmu, cukuplah dirimu sendiri pada waktu ini sebagai penghisab terhadapmu.”

QS: 8. Al Anfaal, 2. “Sesungguhnya orang-orang yang beriman ialah mereka yang bila disebut nama Allah GEMETARLAH hati mereka, dan apabila dibacakan ayat-ayatNya bertambahlah iman mereka, dan hanya kepada Tuhanlah mereka bertawakkal.

Mari sama-sama kita luruskan apa yang telah bengkok. Kita perbaiki amal kita agar ia mampu membawa ISLAH/perubahan, agar kita mampu mencapai maqom amal SOLEH, amal yang membawa perubahan melalui kefahaman dan komitmen yang tegak lurus dari kitabullah.

Minda Jumaat – Rahsia Al-Kahfi
WARGA PRIHATIN