Month: September 2013

Animasi Al-Baqarah yang sangat mencuit hati menyentap kalbu

Selari dengan Artikel kami pagi ini tentang sapi betina (Al-Baqarah) yang menindik ego sebahagian kita yang masih merasakan kita dalam keIslaman yang tulen, sedangkan sebaliknya kita sedang dalam zaman Jahilliyah. Fahamilah, jahiliyah itu penuh kemusyrikan dan Allah katakan orang musyrik itu NAJIS. Maka, zaman Jahilliyah ialah zaman KOTOR & NAJIS untuk kita dan anak-anak kita berada di dalam sistemnya. Janganlah terasa suci sedangkan kita semua hidup dalam tong najis yang sama.Inilah sikap lembu, dan ramaiiiii.. juga yang bersikap begini. Kelakar juga tengok animasi pendek ini. Ada orang (lembu) yang tidak percaya dengan lembu satu lagi yang telah mempunyai pengalaman sehingga lembu itu mati kerana cuba membuktikan kebenaran. Selepas rakan yang pertama itu mati, yang tinggal masih nak argue lagi dengan perkara yang sama.

Pelajarannya bagi kami. Rasanya cukuplah kami memberitahu pengalaman pahit dan tersangat menyedihkan yang telah kami lalui melalui 20 keluarga founders Warga Prihatin dan juga kes-kes luar yang mendapatkan rujukan kami. Tak perlulah kami nak buktikan sangat kepada mereka yang tidak mahu percaya walaupun kami hidangkan kes sebenar beserta statistik, bahkan pengesahan ayat quran & sunnah sebagai fakta.

Bukan kami buat ini semua untuk mencari nama. Kami berkongsikan cerita-cerita kami ini untuk mewujudkan satu ruang SUCI yang sebelum ini seperti tong najis sahaja. Jika kami tidak kongsikan, ada ramai lagi masih dalam kejahilan yang kekotorannya bakal terpalit juga kepada mereka yang bersih.

Kami fikir jika sekalipun kami berjaya memperbaiki akhlak anak anak kami, mereka tetap akan terpalit juga jika kami tidak bantu masyarakat untuk sama sama membina akhlak anak anak yang bakal menjadi rakan taulan dan ipar duai anak anak kami juga.

Salam sayang untuk semua Rakan Prihatin yang mahu mengambil pelajaran. Sila bersiap untuk senyum sinis…

Sila baca Artikel penuh tentang FALSAFAH JAHILLIYAH DI SEBALIK SURAL AL-BAQARAH

WARGA PRIHATIN



Falsafah Jahiliyah disebalik al-Baqarah, Surah ke2 selepas Fatihah

Hari ini kami nak bawa pembaca sekalian untuk memikirkan zaman kita ini dengan zaman Jahilliyah semasa zaman sebelum kenabian Muhammad SAW di Kota Mekah. Kami nak kongsikan pengalaman kami, apa yang kami rasai sebaik sahaja selesai meneliti rahsia disebalik turutan Nuzul Quran dan turutan penyusunan surah surah dalam Musyhaf Quran. Ada masa nanti kami kongsikan sedikit demi sedikit.

Hari ini kami nak kongsikan mengapa Surah al-Fatihah, surah ke5 dalam turutan turunnya alQuran itu diletakkan dalam surah pertama dalam susunan Musyhaf. Mengapa pula selepas Fatihah terus kita dikocak dengan al-Baqarah, Surah Lembu, Sapi betina. Sila baca siri Sains Fatihah 1-7 untuk memahami artikel ini dengan lebih jelas.

Ya, itulah dia. Selepas kami selesai meneliti segala rahsia di sebalik Fatihah, kami sedar kami telah tidak memahami dan melaksanakan setiap perintah Allah dalam kesemua 7 ayat Fatihah yang kita ulang 17x sehari itu dengan sempurna. Kerana itulah kami sedar dan redha mengapa keluarga jadi haru biru. Ternyata kami rasa kami tidak layak dipanggil manusia, samada selaku ketua keluarga atau ahlinya. Kami tidak layak mengaku hamba kerana kami tidak meletakkan Allah sebagai Raja seraja rajanya dalam urusan kehidupan. Kami tidak layak mengaku saudara seIslam kerana tidak berkongsi apa apa, jauh sekali untuk berkasih sayang dengan sempurna.

Itulah dia hakikat sapi betina yang memukul fikiran kami sebaik sahaja memahami sedalam dalamnya surah al-Fatihah. Sedarlah kami bahawa kami telah terlalu jauh jahiliahnya. Kami bandingkan kondisi keluarga lembu (al-Baqarah) yang wajib dibetulkan menjadi keluarga Imran (Ali-Imran), melalui fungsi rijal dan nisa’ (an-Nisa’) buat menghidangkan (al-Ma’idah) anak anak yang bersih suci. Begitulah seterusnya.

Dahulu kami hidup dan berumahtangga hanya untuk membela anak untuk kepentingan sendiri, bukan untuk mendidik dan berbakti. Yang penting mereka semua ada makan pakai dan tempat tinggal. Dahulu Isteri dan anak jadi sembahan dan keutamaan. Kadangkala perintah dan larangan Allah kami langgar kerana keutamaan anak dan isteri. Kami tidak ubah seperti LEMBU jantan PENYEMBAH sapi betina dan anak sapi betina.

Itulah hakikat peranan sapi betina (al-Baqoroh) yang menyerahkan diri hanya untuk ditiduri sang jantan. Yang hanya hidup untuk cari rumput, garam jilat dan beranak pinak. Akhirnya susu dan anak sendiri pun dikebas orang. Bahkan diri sendiripun akhirnya disembelih. Sijantan relaks saja, masih boleh teruskan meragut rumput melihat rakan lain, atau anak sendiri bahkan pasangan betinanya disembelih. Yang penting mesti ada cukup kuota 20 betina untuk memuaskan nafsu. Padahal cukup masa dia sendiri juga disembelih orang.

Dahulu kami sering mengharapkan Allah selesaikan semua masalah kami. Kami hanya berdoa dan berdoa atas sejadah tanpa berusaha gigih mengatasi segala masalah dan kekusutan. Setiap kali ada masalah kami anggap itu kerja Allah, itu sudah nasib. Bahkan dalam banyak musibah kami rasa itu bukan sebab kami, itu ketetapan Allah, lalu kami ulangi langkah yang sama dan terkena lagi musibah yang sama. Begitu bodohnya kami dahulu. Lebih teruk dari LEMBU.

Dahulu kami ke masjid, berpersatuan, berpolitik, berniaga dan bermacam macam lagi tanpa sedar akan tanggungjawab sebenar sebagai insan dan hamba yang Esa. Kami hanya memburu harta, tahta dan wanita. Kami tidak ubah seperti Jahiliah sebelum didatangkan rasul yang mulia.

Sekarang ingin kami kongsikan ciri ciri jahiliah yang telah kami sedari untuk sama sama kita kaji dan teliti. Berikut adalah ciri-ciri, kondisi atau fenomena Jahiliah yang telah berlaku di Tanah Arab khususnya Mekah,

  • Membunuh anak perempuan
  • Menyembah idola-idola (berhala / goddess) – manusia lebih mengagungkan berhala berbanding Allah
  • Aman tetapi sekitarnya berlaku rampok-merampok

Mari kita sorot kesemua fenomena di atas yang terjadi semasa zaman jahilliyah, adakah ia sedang berlaku ataupun tidak dalam komuniti masyarakat kita sekarang ini? izinkan kami huraikannya satu persatu mengikut hasil penelitian kami.

MEMBUNUH ANAK-ANAK PEREMPUAN

Jahiliah Firaun dahulu bunuh anak laki-laki, jahiliyahnya Abu Jahal bunuh anak perempuan. Ya itu dahulu… Hari ini, kita telah bunuh kesemua anak lelaki mahupun anak perempuan. Maknanya, jahiliyahnya kita lebih teruk dari mereka. Mereka dahulu membunuh secara muhkamat dan bersebab, kita bunuh secara muhkamat dan mutasyabihat, termasuk yang suka suka bunuh tanpa sebab atau kerana adat.

Secara mustasyabihat, anak perempuan merupakan satu analogi ketaatan dan kepatuhan kepada pengaturnya. Hari ini, kita lihat orang-orang lurus, patuh dan taat ini kita bunuh mereka. Contohnya ada Pegawai Kastam, pegawai Polis, Pengarah itu dan ini yang amanah, patuh dan taat kepada negara dibunuh karier mereka. Mereka difitnah, ini lebih teruk dari membunuh, agar tidak menjadi batu penghalang sebahagian manusia mencapai cita-cita peribadinya dengan jalan kotor. Ini berlaku meluas dalam politik, jabatan, syarikat, NGO dan sebagainya. Bahkan ada yang dibunuh jasadnya kerana tamakkan pangkat dan harta di kalangan mereka sendiri. Ada juga yang dibunuh kerana menyukarkan kerja-kerja jenayah orang lain.

BUNUH ANAK LAKI-LAKI

Anak-anak lelaki juga kita bunuh. Mereka yang lantang bersuara dalam menyatakan kebenaran kita bunuh semangat mereka. Ulamak yang tegas mengkritik ditenggelamkan. Guru guru yang tegas dipindahkan. Politikus yang lantang dipenjarakan. Begitulah seterusnya dalam keluarga dan masyarakat umumnya.

Di arena global pula kita lihat bagaimana Negara yang tidak setuju dengan USA ditindas satu persatu dan dikucar kacirkan. Pemimpin seperti Muammar Ghadaffi, Saddam Hussein (contohnya) yang lantang menyuarakan tentang polisi kuasa vito yang sering disalahgunakan oleh penyandangnya dibukakan pekung dan perkara buruk tentangnya. Betul atau tidak itu hanya Allah dan USA sahaja yang tahu. Dengan pendedahan yang boleh jadi hanya sekadar fitnah itu membuatkan kebangkitan rakyat sendiri yang membunuh pemimpin ini. Lalu digantikan pemimpin BERJIWA LELAKI itu dengan pemimpin berjiwa WANITA (yang menurut kata sahaja).

Itu tak masuk lagi, kes buang bayi lelaki atau perempuan yang boleh dikatakan sangat kritikal sekarang. Sudah sukar nak dikira pula dah statistiknya.

MENGUTAMAKAN BERHALA (IDOLS), LEBIH DARI ALLAH.

Hari ini, ceramah agama yang sangat akademik tidak laku di pasaran. Jika adapun, khalayak yang hadir biasanya terperangkap antara solat Maghrib dan Isya’ dan bukan sengaja datang untuk mendengar. Idola besarnya ialah Penceramah yang mampu menjawap dengan selingan lawak jenaka, bahkan kadangkala dengan caci maki politik, carutan yang pada mereka kononnya itu “cool”. Isi dan fakta yang bidaah pun akan ditelan bulat bulat asalkan ia disebut oleh seorang pendakwah bergelar dan famous.

Siapa yang kita sembah? Allahnya atau penceramahnya? Jika sembah Allah, mengapa kita ada favoritism siapa yang kita nak dengar BUKAN APA yang kita nak dengar. Perkara ini juga dalam kajian dan pemerhatian kami. Apapun kita pandang positif saja. Anggaplah itu sebagai kepelbagaian cara penyampaian dakwah. Itulah fatonah, itulah bil-Hikmah bagi kita.

Antara konsert Metalicca dan simposium agama, orang lebih sanggup bayar RM350 untuk konsert dan menonton dari kejauhan 200 meter, untuk menonton bagaimana “Kirk Hammet” menggoreng gitarnya. Untuk simposium Agama pula siap dapat elaun RM350 pun tak mahu hadir juga. Maka terpaksalah mewajibkan budak-budak sekolah, mahasiswa universiti, anak anak yatim dan pegawai-pegawai kerajaan untuk memenuhkan ruang secara PAKSA.

Kepimpinan politik juga berdasarkan individu yang di-IDOLAkan dan disembah bukannya pada matlamat perjuangan yang holistik. Pemimpin yang berbuat salah tetap disokong, bermati matian dipertahankan kesalahannya oleh penyokong tegar. Pemimpin yang berbuat baik tetap dikutuk oleh penyokong lawan. Siapa yang kita sembah? Manusianya atau aturan Allah?

Antara program TV kuliah Agama yang bertembung dengan Drama Bersiri dalam slot Zehra bertajuk “Sebening Air Perigi” (atau apa-apa sahaja) yang mana satu pilihan hati? Nak solat pun tunggu selingan iklan dulu padahal waktu dah nak habis. Cari sahaja rating dari AC Neilson, berapakah rating Kuliah Agama berapa rating Drama bersiri? Secara komparatif…jika drama TV dapat rating 2 Juta, Rancangan kuliah biasanya mungkin nasib-nasib dapat 50,000 penonton.

Mungkin AC Nielson kot yang salah (kita semua masih betul).

Penyembahan IDOLA tanpa kita sedar seperti HARTA, TAHTA dan WANITA. Itu juga digambarkan oleh Allah seperti Al-Lata, Al-Uzza & Al-Mannah (3 berhala utama Jahiliyah Arab yang dipanggil 3 anak Allah). Bukan orang Quraisy tak sembah Allah, bukan orang Quraisy tak beragama “Islam”. Bukankah Islam dan ka’bah itu sudah ada sejak Nabi Ibrahim a.s. lagi.? Tetapi Islam mereka boleh dipijak dan ditendang sahaja kerana mereka juga menyembah SELAIN dari Allah.

Pernah periksa siapa nama betul ABU JAHAL? Takkan ada seorang bapa yang memberikan nama anak mereka ABU JAHAL (Bapa Kejahilan). Negatif betul minda bapa yang memberi nama anak seburuk itu selain itu hanyalah gelaran yang diberikan oleh Nabi kepada HAJI AMRU BIN HISHAM. Ulangsuara…HAJI Amru bin Hisham.

Perniagaan utama Abu Jahal ketika zaman Rasulullah s.a.w. ialah menguruskan Jemaah haji dan pedagang-pedagang ke Masjid suci, Masjidil Haram yang tersergam indah dan menjadi tumpuan perdagangan. Dulu lagipun sudah begitu, sekarang anda dah lihat bagaimana Mekah pada hari ini? Semakin baik atau telah kembali ke zaman Jahilliyah bagi mereka disekitarnya?

Orang German bukan Islam hanya perlu convert Islam secara atas kertas sahaja untuk kontrak pembinaan 25 BILLION EUROS (kira-kira RM100 BILLION). Paris Hilton yang terkenal dengan video kontraversi porno porni beliau pun ada desas desus masuk Islam “atas kertas” sahaja hanya untuk memasuk rangkaian hotel Hilton Mekah yang beliau tidak pernah jejaki sebelum itu. Kontrak pembinaan telaga zamzam sebelum ini dapat ke siapa? Kontrak terowong Mina? Lembu kambing kurban dan Dam dibeli dari mana? Banyaklah kalau nak diceritakan. Dan itu kesemuanya tersalur kepada ‘mereka’ menggunakan wang ibadah Haji dan Umrah Umat Islam sedunia.

SIAPA AL-LATA, AL-UZZA & AL-MANNA.?

Inilah 3 unsur berhala yang telah memperkecilkan Allah dalam soal penyembahan dan pengabdian. Di samping menyembah Allah, Orang Jahilliyah sebelum kenabian juga menyembah ‘Al-Lata’ bagi yang mahu mengejar BINTANG & PANGKAT, ‘Al-Uzza’ bagi mereka yang mahukan KEKAYAAN HARTA, dan menyembah ‘Al-Mannah’ bagi yang mahukan WANITA.

Berbalik kepada soal pokok semula yang menjadi MASALAH KITA HARI INI apabila ramai orang HIDUP terlalu mengutamakan atau mudahnya menyembah Harta, menyembah Tahta / Kuasa dan menyembah Wanita walaupun mereka bersembahyang sehari semalam tanpa tinggal. Haji Amru Hisham aka Abu Jahal juga sembahyang tak pernah tinggal tetapi SEMBAH juga yang lain-lain.

Itulah sebenarnya. Berhala Lata, Uzza & Manna hanya simbol sahaja. Tetapi yang disimbolkan ialah HARTA, TAKHTA & WANITA. Tawaran itu jugalah yang ditolak Rasulullah s.a.w. untuk meninggalkan dakwah baginda. Sanggupkah kita mengikut sunnah itu?

Sama juga dengan artikel kami sebelum ini tentang “KAHWIN LAMBAT KERANA HANTARAN MAHAL”. Itu semua mewujudkan lelaki-lelaki yang kerja siang dan malam untuk menyembah wanita. Kasar guna perkataan “sembah” tetapi satu perbuatan yang anda buat terlalu bersungguh-sungguh itu, Mat Saleh pun panggil dengan terma “Religiously”. Contoh ayat “Please study religiously and you will be successful”.

Berapa ramai juga dari kita yang kerja siang dan malam semata-mata hanya kerana kekayaan sampai kita tak sedar anak di rumah dah mengandung dan siap lahirkan anak beberapa kali dan sempat buang tapi kita tak sedarinya. Sebagai ibu bapa boleh tak anda bayangkan bila anda tahu yang anak 14 tahun sudah 4 kali gugurkan bayi? Gadis 20 tahun sampai 6 kali gugurkan bayi? Anak gadis 16 tahun anda sudah ditiduri 285 jantan berbagai bangsa? Nauzubillah. Itulah antara kes kes yang dirujuk kepada kami.

Mereka ini sembahyang juga, tapi apakah yang mereka dapat dari sembahyang itu sekiranya masih menyembah yang lain? Masih gagal mencegah keji dan mungkar? Kita semua berpuasa tapi apakah hakikat puasa kita? Berapa cupakkan rezeki hasil puasa yang telah kita zakatkan kepada jalan Allah? biasanya boleh dianggap tiada…zakat fitrah RM7 SETAHUN tu pun kadang-kadang miss juga. Adakah lagi orang seperti dalam artikel kami “Haji Lutfi Lokman” yang mempastikan INFAK minima 10% dari pendapatan beliau berlaku samada dalam keadaan susah maupun senang? Spesis itu dah hampir pupus atas dunia. Yang tinggal melata adalah penyembah harta, takhta dan wanita.

MEKAH AMAN TAPI SEKITARNYA BERLAKU RAMPOK MERAMPOK

Di Mekah jahilliah juga tanahnya aman tetapi Allah nyatakan sendiri dalam Al-Quran, Mekah itu tanahsuci yang aman tetapi disekitarnya berlaku rampok merampok (kebejatan). Hari ini kita juga rasa Malaysia aman sehinggalah yang ditembak mati berdas-das dalam kereta itu adalah bapa, anak atau adik beradik kita sendiri. Kita hanya lihat dan biarkan saja rompakan nekad di stesyen minyak depan mata kita sampai selesai tanpa ada kesedaran menolong.

Jika kita tidak jahilliyah, kita mungkin akan merasa nikmat hidup yang aman seperti semasa kemuncak Islam di Damascus di bawah kepimpinan Abassiyah yang penjaranya besar tetapi KOSONG. Hukuman hudud, qisas dan lain-lain juga ada tetapi tiada pula yang dihukum kerana mereka berada dalam ekosistem yang BERKAT (kecukupan).

Terkait artikel kami tentang PM perlukan idea tanpa kepentingan, PM sekarang juga rasa Negara ini aman kerana beliau sendiri tidak mendapat informasi yang tepat, beliau sendiri terlalu dilindungi sehingga beliau sendiri tak boleh nak jadi pemandu teksi seperti Jens Stoltenberg (PM Norway) SECARA TAK DIRANCANG untuk beliau dapatkan info langsung dari rakyat tanpa ditapis-tapis. PM Norway turun ke lapangan rakyat yang telus kerana merasakan beliau mungkin tidak mampu mendapat maklumat telus jika hanya menunggu lapuran dari mereka di sekitar beliau sendiri.

  • Masih lagi rasa, kita bukan di zaman jahilliyah?
  • Masih lagi rasa Islam kita ini masih tulen atau telah kita sekutukan?
  • Berapa minit masa kita untuk Allah sehari, berapa jam kita lakukan untuk diri sendiri?
  • Berapa banyak yang kita niatkan secara lafaz “kerana Allah” tetapi hakikatnya kita bukan lakukan kerana Allah dengan sebenar-benarnya.

Bangkitlah dari kejahilan. Raya korban sudah dekat. Mari sama sama kita korbankan sapi betina ini… tunggu hakikat korban sapi betina di sesi akan datang (QS: 2 ayat 67-71).

Iqra dari
WARGA PRIHATIN

 



Naskah Al-Quran di Prihatin : Beginilah rupanya bila kita mengkaji Ayat-Nya.

9847_10152235775757786_1819683916_n

9837_10152235784277786_429844003_n  76105_10152235784542786_905156038_n 599723_10152235837242786_742934478_nBagi anda yang sewenang wenang menuduh Warga Prihatin menulis sebagai fantasi, sambil santai dan goyang kaki. Gambar ini mungkin boleh memberikan anda sedikit gambaran bagaimana telitinya kami mengkaji. Semua ini kami lakukan setelah masing masing puas bertalaqqi dengan orang yang ada nama dan degree. Memang benarlah kata Allah, jika ada perselisihan kembalilah kepada alQuran dan Sunnah. Surah 4 An-Nisa’ 59.

Kami mula mengkaji sekitar 25 tahun dahulu. Sebahagian kami telah bermula jauh lebih awal dari itu. Belum ada lagi istilah ‘cut and paste’ waktu itu, sepertimana pakar ‘KEYBOARD WARRIOR’ yang ‘cut and paste’ macam sekarang. Kami buat indeks sendiri kerana belum ada lagi al-Quran digital waktu itu.

Mengapa anak anak kami berfikiran kritis, boleh menulis seawal umur 7-10 tahun adalah kerana kami ajar mereka memahami dan mengkaji, bukan sekadar nak lulus periksa dan dapat degree, bukan sekadar melagukan dan menghafal buta buta sahaja. Kami tidak ajar mereka untuk dapat 20 A seperti kebanyakkan dari kita. Kami ajar mereka belajar untuk cari jalan bagaimana nak guna ilmu yang mereka pelajari, bagaimana nak menetapkan polisi diri. Kini, kami juga boleh belajar dari mereka yang sudah mampu memberi cetusan jernih tanpa penjajahan minda yang dipengaruhi buruan harta, tahta dan wanita macam kita yang sudah masing masing tua.

This is a real process of Reading: Notice, Take Note and Notify…

Tidak sekali kali berniat untuk membangga diri. Sekadar untuk berkongsi, khasnya dengan anda yang bertalu talu tanya bagaimana kami mampu didik anak anak kami sebegitu rupa. Inilah salah satu jalannya. Jadi kami paparkan agar anda ikut berbuat sama, jangan cepat melatah dan menuduh tanpa mengenali dan meneliti. Itulah adab dan akhlak berlalaqi yang tidak pernah akan kita rasai jika belajar mencari ilmu hanya dengan muka buku, tanpa kenal mengenali siapa murid siapa guru.

ISU MEMBUKUKAN ARTIKEL PRIHATIN

Penerbit buku yang tidak habis habis menawarkan royalti untuk kami bukukan, jilidkan artikel kami, berhentilah kerana kami mengkaji dan menulis bukan untuk tujuan royalti. Imej sabda Nabi s.a.w. itu kami shoot dari mukaddimah naskhah alquran yang melarang kita menulis walaupun Hadis baginda. Harap ia juga boleh membantu anda mengapa kami menolak sebarang pembukuan. Kami dapati kaedah terbaik ialah dengan berdipan dipan mesra, bertalaqqi, belajar dan mengkaji secara berdepan dan berjemaah. Setiap diri, berdamping dengan penuh minat dengan alQuran dan mengkaji secara berjemaah AKA bersahabat dengan sama rata.

KAJIAN JATUH BANGUNNYA ISLAM

Kajian kejatuhan Islam di Nusantara ini telah kami urut teliti lebih 100 tahun ke belakang. Alhamdulillah kami nampak jelas mengapa dan bagaimana Islam berjaya dihapuskan oleh musuh dari nenek moyang kita sejak lama dulu lagi di Nusantara ini.

Kami kaji juga bagaimana pembangunan Islam bermula dari Bapa manusia, Nabi Adam a.s. diteruskan oleh Nabi-nabi Idris, Nuh, Hud, Salleh dan lain lain sehingga terzahirnya Suhuf oleh Bapa Agama ini, Ibrahim a.s. Ia berkesinambungan dengan turunnya kitab-kitab Allah sehingga turunnya Al-Quran, kitab terakhir kepada baginda Rasulullah s.a.w. yang telah berjaya menyempurnakan kefahaman dan perlaksanaannya. Legasi itu diteruskan pula Siroot dan Sabilnya secara jihad oleh para sahabat dan Ahlulbait, Khulafak Ar-Rashidiin, dan penerus Tabiit Tabiin selepasnya hingga sampai ke Nusantara ini.

TUDUHAN MELULU

Anda yang menuduh kami Syiah atau Wahabi harap berhenti. Kami sudah tolak semua itu sejak dulu lagi. Itu semua sudah tidak ASLI kerana fahamannya terbit selepas baginda Rasulullah s.a.w. pergi mengadap Ilahi.

Anda yang menuduh kami sebagai PEMUDA KAHFI, gerakan MLM, Al-Zaytun atau seumpamanya juga harus hati hati. Jangan hanya kerana kami guna terjemahan alquran yang yang kebetulan sama macam mereka maka anda cop kami serupa. Jika kami telah membuat kajian 100 tahun ke belakang bermakna Pemuda Kahfi juga tidak terlepas dari kajian kami. Amalan mereka amat jauh berbeza. Kefahaman dan polisi keIslaman mereka hanya 8% persamaannya berbanding dari kami. Perhatikan beberapa ciri ciri mereka yang sangat berbeza dengan kami.

PEMUDA KAHFI mensasarkan untuk menumbangkan negara dan megambil alih pemerintahan melalui agama. Mereka menganggap orang selain mereka semuanya kafir belaka. Segalanya halal bagi mereka termasuk ibu bapa sendiri. Solat, puasa, bahkan segala yang haram adalah halal bagi mereka kerana kononnya Islam belum ada kuasa, dan kononnya hukum belum berjalan. Pendirian kami pula berbeza, jika kita ingin orang lain menerima Islam, kita sendiri harus mampu melaksanakan hukum hakam itu di dalam diri dan keluarga kita sepenuhnya sehingga kelihatan hasil murninya untuk dicontohi orang lain. Kami didik anak anak didik kami agar sangat menghormati orang tua walaupun mereka berbeza agama.

PEMUDA KAHFI bersifat sembunyi dalam GUA. Anda tidak kenal individu dan markas mereka yang sentiasa berubah setiap 3 bulan. Kerja mereka hanya merekrut ahli dan mengumpul dana orang ramai dengan meyakinkan doktrin mereka. Kami pula amat terbuka samada segi individu maupun tempat kami. Anda boleh buka web kami dan lihat sendiri, bahkan anda boleh datang sendiri. Jumlah kami 20 co-founders tidak pernah bertambah, malah berkurang sejak 8 tahun dahulu. Begitu ramai yang ingin turut serta juga tidak dapat kami terima kerana kami ingin buktikan satu MODEL yang Islam itu boleh dibangun dengan jumlah yang kecil sahaja. Sesiapa yang berminat harus berusaha dengan jemaah sendiri di tempat masing masing. Kami boleh kongsikan modulenya sahaja.

Kami harap tips tentang pemuda Kahfi ini dapat menjernihkan pemikiran anda yang tidak habis habis mencari salah dan suka menfitnah. Hentikanlah tohmahan dan fitnah melulu kerana fitnah itu lebih teruk dari membunuh. Ketahuilah, Sejak 8 tahun dulu, kami dipantau oleh Cawangan Khas PDRM peringkat tertinggi tanpa henti. Pihak ADUN, Jawatankuasa masjid, ketua Kampung, rukun Tetangga, Jabatan Agama Islam, bahkan jabatan Perdana Menteri juga turut memantau. Salah seorang penyumbang tetap kami juga seorang bekas pegawai tinggi Polis bergelar Datuk. Yang menganugerahkan TOKOH MAULIDURRASUL juga seorang pegawai tinggi Bukit Aman bergelar Datuk. Alhamdulillah kesemua mereka amat berpuashati kerana hasil usahakami katanya sangat murni.

AYUH KITA SAMA SAMA SALING BAHU MEMBAHU, KEMBALI KEPADA ALQURAN & SUNNAH, ZIKIR DAN FIKIRKAN DENGAN SERIUS. HENTIKAN PERSELISIHAN.

Hasil kajian kami mendapati, Salah satu penyebab umat berpecah, cabang dan bidaah bercambah adalah kerana terlalu banyak yang mengaku pandai secara individu dan SUKA SANGAT menulis kitab yang sering dijadikan ketetapan oleh awam, menetapkan itu ini melalui BUKU peribadi (fixed).

Tulisan kami bukan satu ketetapan dan ia akan sentiasa kami upgrade, bilamana kami dapat input terbaru dan terbaik. Nothing is fixed. Yang kekal fixed adalah alQuran & Sunnah. Itulah KITAB yang telah DITETAPKAN. Oleh itu jangan takut menegur kami, tapi sebaiknya BERADAB atau melalui inbox sebab anda juga tidak kenal siapa KAMI (bukan AKU). Kami tahu PASTI apa yang kami buat dan apa yang kami kata. Cuma mungkin kami belum pandai menyampaikannya dengan sempurna dan berkesan mengikut bahasa dan selera yang anda suka.

Semuga anda semua ikut meneliti, jangan hanya duduk mengaji. InsyaAllah anda akan merasa nikmatnya dan hujungnya nanti kita dan KELUARGA boleh duduk bersama memperbetulkan diri dan ummah ini ke arah mendekati Ilahi. Hidup sejahtera yang sebenar benarnya dalam ISLAM.

Disklaimer
WARGA PRIHATIN



POLIGAMI : SUNNAH YANG MENJADI FITNAH

poli
Salam semua khalayak pembaca. Selepas kita keluarkan artikel tentang isteri dan juga kegagalan suami menjalankan fungsinya, kini kita tiba di satu topik panas yang pastinya isteri-isteri akan tersenyum lebar. Kami pula akan bengkak kepala kena hentam oleh mereka yang berkepentingan. Tolong jangan marah kami, kerana ini satu cetusan, bukan satu ketetapan, kecuali anda boleh nampak jelas ianya adalah tulin dari hidayah dan aturan Allah.

Memang telah termaktub sebelum inipun, jika sunnah nabi yang paling popular pada wanita ialah “Suami romantik” dan untuk lelaki pula ialah sunnah ‘POLIGAMI’, kahwin 4, dijaja motivasi PAYUNG EMAS habis habisan. Bahkan Payung Emas itu sendiripun sang penjaja tak faham dengan jelas secara sains praktikalnya. Ada segelintir madu madu yang meneran juga untuk menelan dengan kelat sekali hanya kerana penyampainya sangat kelihatan ‘beragama’.

Pada hari ini, Warga Prihatin akan mengupas isu poligami ini atas desakan yang bertalu talu dari pembaca. Kami anggap isu ini sebahgian dari banyak prioriti memandangkan kami mendapat maklumbalas dari artikel sebelum ini dari isteri-isteri yang dianiaya dengan paksa untuk bekerja bagi menampung keluarga dan menanggung suami yang berpoligami. Mendengar rintihan yang diadukan pun kami rasa panas hati dan seakan tidak percaya ada lelaki sedayus itu.

NASAH MANSUH POLIGAMI

Bila kahwin 2,3 atau 4 sahaja mereka jawab IKUT SUNNAH NABI. Lihat tu, Allah perintah mulakan dari 2, bukan satu. Itulah jawapan pelepas kepada semua persoalan bagi membenarkan tuntutan nafsu sebahagian mereka. Masih ingatlagi keperluan melihat perintah Allah secara kaffah? Secara menyeluruh, secara helikopter atau birds eye view? Masih ingat NASAH dan MANSUH? Nafi dan isbat? Pro dan kontra?

Mari kita lihat, bagaimana halusnya Allah dalam menyindir manusia tentang poligami. Ini ayat yang pertama;

وَإِنْ خِفْتُمْ أَلا تُقْسِطُوا فِي الْيَتَامَى فَانْكِحُوا مَا طَابَ لَكُمْ مِنَ النِّسَاءِ مَثْنَى وَثُلاثَ وَرُبَاعَ فَإِنْ خِفْتُمْ أَلا تَعْدِلُوا فَوَاحِدَةً أَوْ مَا مَلَكَتْ أَيْمَانُكُمْ ذَلِكَ أَدْنَى أَلا تَعُولُوا

Dan jika kamu takut tidak akan dapat berlaku adil terhadap perempuan yatim maka kawinilah wanita-wanita yang kamu senangi: dua, tiga atau empat. Kemudian jika kamu takut tidak akan dapat berlaku adil, maka (kahwinilah) seorang saja, atau budak-budak yang kamu miliki. Yang demikian ITU ADALAH LEBIH DEKAT KEPADA TIDAK BERBUAT ANIAYA. [An-Nisa: 3].

Dalam ayat ini JELAS Allah nyatakan tentang keadilan jika mahu berkahwin. Jika takut tak mampu berlaku adil, bahkan akan menganiaya, maka kahwinlah seorang sahaja. Ayat ini sangat jelas dan mampu difahami secara muhkammat, secara langsung. Mudahnya, nak berpoligami itu BOLEH tetapi wajib untuk berlaku adil kepada isteri-isteri.

Soal besarnya ialah…MAMPUKAH KITA BERLAKU ADIL?

Kita lihat apa yang Allah jawab;

وَلَنْ تَسْتَطِيعُوا أَنْ تَعْدِلُوا بَيْنَ النِّسَاءِ وَلَوْ حَرَصْتُمْ فَلا تَمِيلُوا كُلَّ الْمَيْلِ فَتَذَرُوهَا كَالْمُعَلَّقَةِ وَإِنْ تُصْلِحُوا وَتَتَّقُوا فَإِنَّ اللَّهَ كَانَ غَفُورًا رَحِيمًا

Dan KAMU SEKALI-KALI TIDAK AKAN DAPAT BERLAKU ADIL di antara isteri- isteri (mu), walaupun kamu sangat ingin berbuat demikian, karena itu janganlah kamu terlalu cenderung, sehingga kamu biarkan yang lain terkatung-katung. Dan jika kamu mengadakan perbaikan dan memelihara diri, maka sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. [An-Nisa: 129]

Ya, itu dia puan-puan dan tuan-tuan, biasa kita suka ambil ayat yang pertama di atas dan jarang pula nak jengah-jengah ayat 129 ini pula. Makanya, ramai pula yang sebenarnya berpoligami tapi tak tahu syarat poligami itu sendiri. ALLAH SENDIRI CONFIRM KITA TAK AKAN SEKALI-KALI MAMPU BERLAKU ADIL dan menjadi adil pula adalah satu syarat poligami. Boleh nampak apa ayat kami seterusnya? Itulah nasah mansuh yang boleh difikir-fikirkan.

Jika anda tanya kepada suami anda soalan seperti “Bolehkah saya beli handbag Prada tu?” lalu dijawab oleh suami anda, “Boleh kalau you boleh bagi saya segenggam tanah dari planet Pluto”. Agak-agak, suami anda IZINKAN atau tidak jika jawapannya begitu?

Bila tiba isu poligami, semua kata nak ikut nabi. Mengapa pula janda berumur 40 tahun yang telah 2 kali menjanda tidak pula menjadi pilihan untuk perkahwinan pertama? Biasa yang kita lihat, umur dah 40 tahun tetapi kahwin isteri ke-dua berumur 18 tahun. Jika benar nak ikut sunnah, ikutlah sehabis baik. Itulah salah satu salahfaham mereka yang suka ambil ayat Allah yang mana sedap-sedap sahaja. Ayat Allah yang tak sedap untuk mereka disorok-sorokkan.

Ini MASALAHNYA bila penceramah sendiri PRO kepada poligami, ayat ALLAH dijadikan umpan kearah apa yang sedap sedap bagi dirinya saja. Kita harap mereka ini tidak berkata benar kerana jahil, bukan kerana sengaja. Itu saja untuk bersangka baik, semuga kita dan mereka tidak berdosa.

AKU NIKAHKAN AKU ATAU KAMI NIKAHKAN KAMU

Tidaklah ini bermakna kami mengharamkan poligami kerana nabi juga berpoligami. Tetapi ada beza banyak dari segi klaus pernikahan nabi berbanding dengan datuk-datuk VIP yang menikah artis muda jadi bini nombor 2,3 atau ke-4. Niatnya baik nak ikut sunnah, tetapi SIAPA yang kahwinkan mereka? Adakah mereka sendiri yang memilih untuk berkahwin ataupun KAMI yang memilihkannya.

ISU AKU dan KAMI dalam Al-Quran itu ringkasnya adalah gantidiri Allah itu sendiri. AKU bermaksud Allah yang ghaib yang sedang bersemayam di atas Arasy. Sebaliknya, KAMI pula adalah jemaah pentajali atau pelaksana sistem,RUBUBIAH Allah atau SUNATULLAH yang dilaksanakan dalam bentuk kelompok komuniti aka JEMAAH.

Pernikahan Nabi DINIKAHKAN oleh KAMI, Jemaah Islam ketika itu (Ahlulbait) disebabkan beberapa faktor seperti pembelaan balu-balu mujahid yang suaminya mati di sabil Allah. Isu Anak angkat dan anak kandung adalah hal kehidupan yang sangat lumrah yang Allah tegaskan hukum hakamnya. Oleh itu, ada juga kes di mana nabi s.a.w. dinikahkan dengan anak angkat baginda atas sebab untuk mengesahkan hukum. Supaya apabila Nabi sendiri tergamak menikah dengan anak angkat sendiri, maka tidaklah umat selepasnya teragak agak lagi untuk membenarkan hukum munakahat itu.

Perhatikan ayat ini.

Surah 33. Al Ahzab 37. Dan, ketika kamu berkata kepada orang yang Allah telah melimpahkan nikmat kepadanya dan kamu telah memberi nikmat kepadanya: “Tahanlah terus isterimu dan bertakwalah kepada Allah”, sedang kamu menyembunyikan di dalam hatimu apa yang Allah akan menyatakannya, dan kamu takut kepada manusia, sedang Allah-lah yang lebih berhak untuk kamu takuti. Maka tatkala Zaid telah mengakhiri keperluan terhadap istrinya, KAMI KAWINKAN KAMU dengan dia supaya tidak ada keberatan bagi orang mukmin untuk (mengawini) isteri-isteri anak-anak angkat mereka, apabila anak-anak angkat itu telah menyelesaikan keperluannya daripada isterinya. Dan adalah ketetapan Allah itu pasti terjadi.

ADAKAH NABI KAKI BETINA?

Inilah fitnah besar dikalangan anti-Islam terhadap Nabi s.a.w. yang tidak ramai pembela Islam mampu menerangkan dengan rasional. Pernikahan dengan Siti Aishah ada kisah di sebaliknya. Jika anda atau orang bukan Islam fikir nabi seorang yang ‘womanising’ atau ‘sex maniac’ kerana mengahwini seorang gadis ketika berusia 9 tahun, tolonglah fikirkan semula.

Aisyah RA merupakan satu-satunya isteri nabi yang dikahwini nabi semasa gadisnya. Itupun setelah Isteri pertama yang sudah 15 tahun lebih tua dari baginda itu wafat. Begitu hebat MARTABAT ISTERI PERTAMA. Yang lain semuanya dah tua-tua, itupun semuanya atas permintaan jemaah semata mata bertujuan MEMBELA balu dan anak-anak arwah Mujahid yang telah berjihad untuk membalas jasa.

Calun poligami kita sekarang bagaimana? Berapa ramai yang muda? Berapa ramai yang janda? Berapa ramai balu mujahid yang telah kita kahwini? Siapa yang sahkan itu isteri mujahid? Perkahwinan itu atas kehendak jemaah atau atas keinginan kita sendiri? berapa banyak isteri tua yang terbiar merana hati dan sengsara kesempitan hidup? Kita bela isteri muda atau isteri muda yang bela kita?

Kisah bagaimana nabi diminta oleh sahabat baginda Abu Bakar Assiddiq yang merayu untuk menitipkan anaknya itu dibawah jagaan baginda juga harus diteliti. Kami tertarik dengan riwayat yang menyatakan KESYUKURAN PALING BESAR ABUBAKAR ADALAH KERANA BAGINDA SUDI MENJAGA AISHAH SEBAGAI ISTERI.

Kita harus ingat, ketika pernikahan baginda dengan Aishah r.a., kesempurnaan Islam baru separuh jalan. Masih ramai yang hidup haru biru akibat kejahilan. Setiap permasalahan umat menjadi asbab kepada turunnya ayat (asbabul Nuzul). Kita semua tahu bahawa Aishah adalah isteri yang paling banyak jadi sebab turunnya wahyu. Oleh itu secara matematiknya beliau juga pencetus kepada banyak sebab pembaikan akhlak.

Jikalah Aisyah itu tiada masalah, tidaklah sampai Abu Bakar memukul muka sendiri sampai berdarah kerana tuturkata Aisyah kepada Nabi (suami) sendiri yang mengatakan baginda itu perasan saja sebagai rasul. Jika isteri kita berkata macam itu berdesing tak telinga? Mahu makan penampar rasanya betul tak? Teliti juga sikap berkeliaran Aishah r.a. yang sampai tertinggal kerana mencari kalung yang hilang tanpa pengetahuan baginda lalu menumpang kenderaan lelaki lain. Bengang Rasulullah s.a.w. bukan kepalang sampai ada riwayat sampai 40 hari baginda tidak tegur isterinya sehingga turun wahyu. Tapi inilah hikmah dan fatonahnya Nabi s.a.w. Aisyah dididik dengan sabar oleh Nabi sendiri sebagai membalas jasa sahabat baginda yang paling setia.

Kita semua tahu Nabi tiada anak bersama Aisyah dan juga semua isteri yang lain KECUALI Khadijah dan Maria Al-Qibtiyyah, seorang hamba wanita yang dikirim oleh Muqawqis dari Byzantine sebagai tanda persahabatan antara Islam dan Kristian. Adakah mereka itu mandul? Atau nabi mandul? Anda tahu sendiri jawabnya. Apakah jenis nafkah batin termahal yang nabi gilirkan kepada kesemua isteri isteri baginda? Ya itulah ilmu, pendidikan yang sangat menyenangkan hati dari seorang insan mulia. Jika itu bentuk nafkah batinnya, boleh adil tak? Sila jawab dalam hati.

Mengapa anak-anak nabi hanya datang dari 2 orang isteri baginda itu sahaja dan tidak pada isteri-isteri baginda yang lain? Adakah kerana nafsu ataupun kerana tanggungjawab dan perlindungan kepada balu-balu mujahid yang telah Allah janjikan untuk anak dan isteri mereka dijaga sekiranya mereka ini gugur. Jaminan Allah itulah yang membuatkan Jemaah Islam (KAMI) yang mentajalikan sifat Allah itu yang menikahkan Nabi kepada balu-balu mujahid Islam. Itu satu penghormatan kepada mujahid yang gugur. Kita bagaimana?

Sekarang ini, datuk-datuk dan Tan Sri Tan Sri yang kahwin bini kedua, tiga dan empat itu SIAPA YANG NIKAHKAN? Mereka minta dinikahkan ataupun KAMI yang menikahkannya?. Ternyata, mereka lakukannya atas dasar nafsu sendiri sahaja. Jika cara itu mereka berkahwin, wajarlah berderet anak-anak baru yang akan keluar dari semua isteri baru yang mereka kahwini. Nabi kahwin kerana untuk menjaga kebajikan dan bukannya seperti ada antara kita yang berpoligami kerana mahukan zuriat, kerana tertangkap BASAH BASAH dek JAIS, ataupun termengandung (nauzubillah).

Tak kurang juga Suami yang mengambil kesempatan dayusnya kepada isteri agar isterinya berkerja dan menyara Sang Suami yang malas itu. Banyak kes yang dirujuk kepada kami sangat menyedihkan. Mereka memasang “cawangan” merata tempat tetapi tanpa penjagaan. Duit kahwin pun silap-silap cilok dari isteri tua. Hasilnya, suami sebegitu seperti seekor kambing atau lembu baka jantan yang ‘disewakan’ untuk mengawan sahaja.

PAYUNG EMAS?

GIMIK POLITIK poligami yang selalu dimainkan ialah isteri yang mengizinkan suaminya berpoligami akan dapat layanan payung emas, sebagai penghulu di syurga. Betul ker? Bagi kami jangan harap nak dapat payung emas syurga di akhirat sana jika anda tidak mampu merealisasikan payung emas dalam syurga di dunia ini. Sebab janji Allah itu benar. Di dunia ini pun ada syurganya, ‘the living heaven’, itulah RUMAHKU SYURGAKU, hasil dari ketepatan, KEADILAN perlaksanaan aturan Allah yang ditunaikan didunia ini sebagai tiket ke syurga sana.

Sebenarnya apabila TELAH sama sama difahami bahawa pernikahan kedua suami itu atas kehendak Allah, yang diputuskan oleh pihak KAMI, pasti isteri tua akan redha walaupun ada sedikit rasa kecewa. Keizinan itu akan dipohon oleh pihak KAMI dengan tarbiah kefahaman dengan wahyu, bukan oleh sang suami yang curi cap ibu jari ketika isteri tidur macam kita. Keredhaan itu nanti akan dihargai pula oleh madunya. Sebagai tanda terimakasih, mereka akan sangat menghormati dan menyayangi madu tua mereka. Tidak mustahil madu muda akan sanggup melakukan semua kerja rumah dan meringankan beban isteri tua yang telah rela membahagi kasih padanya.

Sang suami pula akan bertambah kasih atas kepatuhan isteri tuanya yang telah sanggup menerima ketentuan KAMI atas kemasalahatan agama itu. Jumlah punya jumlah daripada hanya mendapat SECEBIS kasih dari seorang suami, isteri tua mendapat SELONGGOK kasih dari suami yang sama campur pula dengan LIMPAHAN KASIH dari madu madunya. Bukan itu saja, daripada dulu terbongkok bongkok mengurus rumah sendirian, kini beliau jadi PENGHULU RUMAH untuk mengatur madu madu yang menyayanginya. Beliau tetap menjadi pemegang amanah rumahtangga, termasuk kewangan dan rujukan sebarang keputusan apa saja dari madunya. Itulah falsafah disebalik PAYUNG EMAS… indah bukan?

FALSAFAH KEADILAN ISLAM

Keadilan tidak semestinya semuanya sama banyak, sama rata tetapi keadilan itu berlaku dalam banyak cara. Jika isteri tua ada 11 orang anak, berilah rumah, kereta yang cukup besar dan belanja yang cukup untuk 11 orang anak. Isteri muda yang belum ada anak memadai dengan keperluan ruang hidup dan kenderaan yang sesuai saja. Anak lelaki belikan songkok, anak nisak belikan tudung, bukan kedua duanya dibelikan songkok sebagai tanda adil.

Dalam 1 kes study kami yang paling sadis, ada suami yang sambung belajar di luar negeri dengan isteri tua berkorban jual nasi lemak. Suami enjoy di sana bersama anak seorang datuk dengan kemewahan sampai study pun gagal. Balik Malaysia nikah lagi dengan gadis seksi yang berharta, duduk rumah teres dua tingkat 5 bilik dengan kereta BMW. Isteri tua dengan 11 anak masih duduk di rumah MERPATI PKNS yang ada hanya 2 bilik meneruskan hidup dengan jual nasi lemak. Kadang makan kadang tidak, anak anak tidak sekolah. Makan minum isteri tua tidak ambil tahu. Selama 3 tahun isteri tua tidak tahupun yang suaminya ada rumah mewah tidak sampai 2km dari rumah burung merpati yang menyedihkan itu. Kerja Sang Suami ini ialah menetapkan 4 isteri dalam satu masa. Lepas satu nikah satu begitulah seterusnya.

Rasanya zaman sekarang ini, payung emas tu boleh jadi juga alat berperang dengan madu yang akan dicapai ikut sempat sekalipun dengan batang payung warna emas.

POLIGAMI KERANA LAYANAN ISTERI BERMASALAH?

Satu lagi isu besar mengapa suami berpoligami adalah disebabkan oleh layanan buruk isteri yang menganggap REMEH saja hal layanan terhadap suami ini. Maklumlah, dah bekerjayalah katakan. Gajipun dah lebih besar dari suami, lalu suamipun kahwin lagi satu barulah meraung-raung tak berlagu.

Ada juga kes yang memeranjatkan kami jenis isteri yang terlalu taksub dengan nasihat ibu bapa. Setiap kali mengandung masuk 4 bulan, langsung pacak signboard “NO ENTRY” besar-besar sampailah 6 bulan lepas bersalin. Keperluan suami lansung tak terlayan, mengigal ngigallah di bilik air Si suami malang itu hampir setahun. Manalah tidak suami pasang cawangan. Bila dah ada 2 orang isteri, pandai pula bersaing-saing untuk jadi yang terbaik.

POLIGAMI KERANA TIADA ZURIAT?

Ada suami yang berpoligami kerana masalah zuriat yang mana Nabi Ibrahim a.s. juga menggunakan cara yang sama. Baginda menikahi Siti Hajar kerana Siti Sarah lambat mendapatkan zuriat. Dalam masa yang sama, Siti Sarah adalah anak golongan bangsawan yang dinikahi oleh Nabi Ibrahim. Orang bangsawan, perangai karenah pun bangsawanlah, sehingga Nabi Ibrahim menikahi Siti Hajar yang hanya seorang hamba abdi sahaja. Siti Sarah yang sampai khabarnya dikhatankan itu terpukul dengan ketaatan Siti Hajar lalu beliau juga berubah menjadi isteri yang baik untuk Nabi Ibrahim A.S. dan berjaya melahirkan zuriat. Tak tau lah samada sebelumnya beliau tiada zuriat kerana terlalu merancang atau sering menolak ajakkan. Wallahuaklam.

Jika nak ikut sunnah Nabi Ibrahim, berkahwinlah dengan hamba abdi sahaja dan bukannya cari artis-artis atau wanita berdahi licin bertubuh mongel. Fikir nak sedap sendiri sahaja dan bukannya kerana ALLAH. Jika nak ikut sunnah Nabi Muhammad s.a.w., maka kahwinlah dengan janda-janda yang sudah tua nak menopause dan sebahagian yang memang dah pun menopause. Itupun taknak juga.

JANGAN FITNAH AGAMA INI DENGAN SALAHGUNA POLIGAMI

Jadi pada hari ini, apakah tujuan kita nak berpoligami WALAUPUN Allah dah terang-terang nyatakan KITA TAK MUNGKIN mampu berlaku adil walaupun kita mencuba dan mahukannya.

Janganlah suka suka berpoligami jika ia sekadar membuatkan manusia lain membenci agama suci ini. Nabi Muhammad dinikahkan kerana menjaga kebajikan balu dan anak-anak mujahid. Anda pula?

– Untuk sedap?
– Untuk mendabik dada dapat isteri artis muda?
– Nak bermegah?
– Nak melampias nafsu?
– Siapakah mujahid yang mahu balunya anda bela?
– Siapakah hamba abdi yang mahu anda kahwini untuk zuriat dan tarbiyah kepada isteri pertama anda?

Fikirkan semula. Jika Allah sudah firmankan 2 firman-Nya di awal artikel ini, siapakah kita untuk melanggarnya. Berpoligami jika mampu berlaku adil dan Allah sudah nyatakan kita TAK MUNGKIN MAMPU BERLAKU ADIL. Oleh itu, jalan terbaik di hujung ayat itu ialah dengan MENASIHATKAN KITA BUAT ISLAH, KOREKSI perangai isteri yang tidak kita sukai biar seteruk manapun. Habis usaha tak boleh jugak, maka minta bantuan jemaah untuk menasihati dan nikahkan kita. Kesimpulannya kami nak tanya,

– Adakah sebenarnya Allah izinkan poligami secara umum?
– Atau ia satu kemahuan nafsu bagi insan yang tidak maksum?

Ustaz-ustaz harap dapat bantu jawab soalan-soalan yang kami tinggalkan ini.

Iqra dari
WARGA PRIHATIN



PUNCA GEJALA APABILA ABAL HAKAM (BAPA) DAH HILANG HUKUM

00 abal hakam.jpg B

 

PUNCA GEJALA APABILA ABAL HAKAM (BAPA) DAH HILANG HUKUM

Suami ialah pemimpin dan Abal Hakam dalam sebuah keluarga. Bengkok lelaki, bengkok juga isterinya maka bengkok juga anak-anaknya. Ingat, Mat Saleh panggil pemimpin ini RULER. Bila terjemah dalam bahasa Melayu ia bermaksud Pemimpin dan boleh juga PEMBARIS kan? Itulah juga fungsi Abal Hakam yang membawa isteri dan anak-anak ke jalan yang lurus yang diredhai Allah.

Pada saat artikel ini kami tulis, kami lihat satu trend yang sangat menyakitkan hati. Universiti dipenuhi anak-anak perempuan. Ramai anak lelaki kita sedang mendominasikan jalanraya dengan kerjaya “Mat Rempit” mereka. Yang ada disekolah pun sedang direkrut oleh kongsi gelap sehingga Polis kena masuk Sekolah semula. Ramai sekali dilonggok di pusat-pusat pemulihan narkotik, penjara atau terhoyong hayang di kaki lima.

Sebahagian sahaja yang terselamat untuk sampai ke universiti. Itupun, jika dibandingkan dengan pencapaian pelajar perempuan, masih lagi yang lelaki keciciran. Sampaikan ketua Platun ROTU pun dipilih dari pelajar wanita. Yang jantan sikit dah mengaruk pulak, terikut ikut trend SAWAN demonstrasi dan berpolitik sana sini. Belum lagi masuk golongan JENTAYU, yang susah nak diharapkan KEJANTANANnya.

Apabila masuk ke alam pekerjaan, wanita lebih komited dengan kerja dan banyak juga yang mampu sehingga ke peringkat kepimpinan. Di manakah Lelaki yang sepatutnya menjadi Abal Hakam.? Ramainya meneruskan sikap malas dan ke arah rasuah dan penipuan dalam kerja.

Itulah fenomena yang menjadi salah satu sebab utama mengapa Si Isteri terpaksa bekerja. Kerana Si Lelaki dalam spesis PEMALAS. Sama macam Pak Belalang yang kerjanya tidur sahaja. Anaknya pula yang kena mencari nafkah. Tidak hairanlah Si Isteri lebih Berjaya dalam kerjaya berbanding Si Suami. Ini semua SYNDROME yang semakin menjadi jadi.

SUAMI ROMANTIK, BUKAN TEGAS

Ini MENJADI IDAMAN SEMUA WANITA. Katanya, Nabi juga romantik dengan isteri-isterinya. Hadis tentang Nabi memanggil Siti Aisyah dengan panggilan manja Umaira (Pipi kemerahan) sangat popular di kalangan wanita. Tetapi tidak pula popular hadis yang menunjukkan ketegasan Nabi Muhammad S.A.W. semasa Siti Aisyah ketinggalan rombongan pulang dari medan perang kerana tercicir seutas kalung. Sudahnya, Siti Aisyah RA pulang ‘menumpang kenderaan’ lelaki lain. Hanya kerana itu Nabi tak bertegur dengan Siti Aisyah, diriwayatkan sehingga lebih 3 bulan, ada yang kata 40 hari.

Tetapi Hadis Tentang KETEGASAN NABI Ini Sangatlah TIDAK POPULAR kerana ia tidak menggembirakan hati isteri-isteri yang sedang membaca artikel ini sekarang. Begitu sekali tegasnya Nabi terhadap isteri yang baginda sangat cintai. Anak nisak Nabi sendiri disuruh masuk bilik bila ada lelaki buta datang bertandang, padahal sibuta tak nampak pun anak Nabi..! Bagaimanapula suami/ayah hari ini? Boleh pula dengan yakin tanpa cemburu dan SENTIASA FIKIR POSITIF tanpa sekelumit prejudis membenarkan isteri dan anaknya ditumpangi rakan lelaki. Kononnya mereka sepejabat dan nak memudahkan urusan.

Satu lagi ayat Al-Quran yang paling menarik hati wanita ialah apabila Nabi Muhammad s.a.w. dikatakan memasak. Tetapi dalam ayat itu, Nabi MEMASAK DI DALAM BILIK TIDUR baginda. Bagaimana pula memasak di bilik tidur? Masakan apa yang nabi sedang masak? Ya baginda memasak hidangan ilmu, Al-Ma’idah. Ada penjelasannya bukan? tetapi ramai wanita suka sahaja untuk tidak dengar penjelasan, sebaliknya memegang firman Allah itu bagi membenarkan dan memaksa suami turun sama-sama ke dapur memotong bawang, mengupas telur, memanak nasi. Kalau betul nak ikut sunnah, kenapa tidak dimasak sahaja di dalam bilik tidur?

Gejolak api yang besarpun bermula dengan sepercik api sahaja. Lelaki dan perempuan ibarat petrol dan api. Bagi mengelakkan kedua-duanya saling menyambar dan membakar, hanya ada satu cara sahaja iaitu MENJAUHKANNYA. Allah sendiri pesan, Jauhi zina dan bukannya jangan berzina. ‘Hampir’ sahajapun dah Allah tegah, kalau dah sampai terlanjur tu, silalah bawa-bawa pakai kain kapan siap-siap. Suami jenis ini juga tergolong dalam pasukan lelaki DAYUS.

SUAMI HILANG FUNGSI

Prinsip orang yang memimpin biasanya dilebihkan dan ditinggikan oleh Allah. Jika khalifah Islam itu Allah tinggikan ilmu dan amalnya. Jika pemimpin keluarga pula, Allah tinggikan juga ilmu dan amalnya. Tetapi jika Si Isteri yang lebih berilmu dan beramal sementara yang lelaki lebih suka tidur dan tengok bola, wajarlah berlaku CONFLICT OF LEADERSHIP. Secara semulajadi, apabila seseorang mempunyai kelebihan akan mula wujud satu dominan. Dan dominasi itu adalah punca Queen Control. Queen control berpunca dari King yang lembik dan dayus, maaf cakap kadangkala BACUL.

Semalam kami keluarkan artikel tentang isteri bekerjaya. Ramai juga yang naik darah katanya kami berat sebelah. Mari kami beritahu terus terang. Artikel manakah dalam dunia ini yang mampu merangkum segala sudut isu? Ada yang marah-marah katanya kami sexist dan suka menyalahkan wanita sahaja dan lelaki tak pula kena usik.

KAABAH ITU KIBLAT PENENTU POLISI KELUARGA IBRAHIM

Mari kita sorot uswah nabi-nabi. Kita ni tak sempurna, dan nabi sudah tunjuk cara mereka berbuat. Kehebatan Ismail A.S disebabkan didikan oleh Siti Hajar. Kehebatan Siti Hajar datang dari pendirian keatas ilmu Nabi Ibrahim AS. Jangan pertikaikan mengapa kami ambil contoh ini. Inilah LEGASI KELUARGA yang Allah abadikan dalam Islam melalui falsafah qiblat. Semuanya telah kami terangkan dalam falsafah haji, malangnya tak ramai yang minat baca artikel ilmiah. Jika nak koreksi keluarga, lihat contoh mereka dan kiblatkanlah polisi keluarga mengikut contoh dan aturan mereka.

Inilah masalah terbesar banyak unit institusi keluarga dalam Negara kita. Umumnya dalam kalangan umat Islam sendiri. Ramai isteri kini jadi KING dan suami jadi QUEEN dalam rumahtangga. Suami mulai malas apabila isteri menjadi rajin dan berdikari.

Di Universiti tempatan sahaja, peratusan antara lelaki dan wanita sangat membimbangkan. Wanita lebih ramai dan lebih komited dalam segala hal. Wajarnya, mereka yang komited begini akan diberikan segala jenis peluang seperti company trip, kenaikan pangkat dan banyak lagi. Sudahnya, Si Suami yang malas itu akan menjadi inferior apabila isterinya berpendapatan dan berpangkat lebih tinggi darinya. Wanita jadi pemimpin ni berlawanan dengan fitrah, tapi bagi kita dah jadi lumrah. Sampai Muftipun nak lantik dari kalangan wanita.

Berapa ramai hari ini perceraian berlaku disebabkan suami gagal menyara kehidupan keluarganya. Suami tak mampu kuasai isteri dan tak mampu kuasai anak-anak. Itulah sebenarnya DAYUS.

ABAL HAKAM MEMASUKKAN BUKAN MUHRIM KE DALAM RUMAH.

Paling mudah dan paling tipikal sekali ialah apabila suami yang patutnya menjadi Abal Hakam mengizinkan pula orang gaji untuk berada dalam rumah. Itu tak termasuk lagi tukang kebun, pemandu, hatta adik beradik ipar duai sekalipun. Ini turut menyebabkan kekacauan dalam pengaturan hukum. Dah ada ramai orang dalam satu keluarga, perkara seterusnya ialah kekacauan sistem rumahtangga yang telah terlalu ramai ahlinya yang tak termaktub dalam aturan Abal Hakam pun.

Tolong jangan cabar kami jika kami katakan terlalu banyak kes abang ipar yang meniduri adik ipar, suami meniduri maid, rakan suami meniduri isteri dan lain lain suka sama suka. Sedangkan kes ayah rogol anak sendiri, abang rogol adik sendiri pun sudah berlambak. Semua itu kerana DAJAL yang melihat sebelah mata saja larangan ALLAH. Semua itu kerana sikap DAYUS Sang Abal Hakam.

HASIL ISTERI TADBIRAN SUAMI

Kami petik hartawan Khadijah r.a. yang melabur leburkan semua hartanya itu kepada suaminya dengan sukarela dan penuh keimanan. Itu kerana beliau tahu suaminya adalah seorang al-Amin yang amanah. Itu bukan untuk BMW nabi, tapi untuk urusan ALLAH.

Ada juga yang cepat melatah semalam kerana tidak setuju dengan perkara ini. Habis segala ceramah ustaz dikaitkannya. Padahal ada juga kaum ibu yang ceritakan pengalaman dan pesan ibu ayah mereka yang mengatakan nak beli jarum sebatang pun kena minta izin suami, sekalipun dengan duit gaji sendiri. Bagi kami inilah contoh isteri yang terbaik, kerana datang dari keluarga yang Abal Hakamnya sangat hebat dan berprinsip. Namun hujungnya masih kabur juga.

Perkara ini agak sedikit komplikated kerana ada ‘nasah dan mansuh’nya. Konsep Nasah dan mansuh pun ramai orang tidak tahu. Sebab itu membaca Quran dan Hadis pun akan keliru jika tak baca keseluruhannya. Iaitu melihat dalam dua perspektif, satu sudut mengesahkan, satu sudut memansuhkan. Contohnya prinsip yang MENGESAHKAN bahawa segala yang berlaku, biarpun gugurnya sehelai daun itu “Allah tahu, kehendak Allah belaka.”, Satu sudut lagi MEMANSUHKAN statement pertama, Allah kata Allah tidak akan ubah Nasib suatu kaum melainkan “kaum itu sendiri mengubahnya”.

Selepas akad nikah, isteri dan segala yang ada pada isteri adalah di bawah tadbiran penuh seorang suami. Dalam masa yang sama juga, seorang suami yang bermaruah tidak makan hasil dari isteri kecuali dengan kesedaran isteri yang menyerahkannya dengan sukarela dan kasih sayang, terutama untuk urusan JIHAD Sang Suami, bukan kegunaan peribadi.

Apapun, kuasa pentadbiran tetap ada pada suami. Jika Si Isteri berniat nak kepit sahaja pendapatan mereka, apa yang suami boleh lakukan dan ia sah di sisi undang-undang Allah ialah dengan MENARIK BALIK KEIZINAN BEKERJA kepada isterinya. Anda ambil alih semua kos rumahtangga sebagai suami yang bermaruah dan mengikut perintah ALLAH. Si isteri pula, apapun alasannya, apabila sudah dititah oleh suami untuk berhenti kerja, maka berhentilah tanpa dakwa dakwi lagi.

Kita cerita soal hukum itu dan ini, tapi ramainya suami sendiri yang suruh isteri bekerja,… ermmm sedih!

KONFLIK PENGATURAN DENGAN MERTUA

Itu juga menjadi salah satu tajuk yang utama isu perceraian. Yang betulnya, jika telah bernikah sahaja maka semua tanggungjawab beralih kepada Si Suaminya. Hormati dan sayangi MERTUA tanpa syak lagi, tetapi jangan sampai mereka pula yang mengatur dan mencatur hidup dalam rumahtangga.

Isteri itu macam kanak-kanak juga, bila suami tak setuju nanti dia akan pandang ibu bapa dia pula. Bila ibu bapa tak setuju dia pandang suami pula. Hujungnya cuma nak ambik keputusan yang mereka mahukan sahaja. Konflik ini membuatkan semua isi rumah akan keliru, yang mana satu adalah pengatur sebenarnya. Adakah neneknya? Atuknya? Atau Sang Suami / Bapa?. Suami pula akan hilang kuasa dalam rumahtangga. Akan berlakulah fenomena apabila isteri meminta izin kepada suami dan suami tidak izinkan, nanti mereka minta dari ibu bapa mereka pula. Maka syndrome campurtangan kuasa rumahtangga ini akan berpindah generasilah jawabnya.

Kita hanya baca kisah nabi yang indah indah saja. Tahu tak nabi juga hadapi masalah pada wanita? Ingat-ingat sedikit cerita tentang Abu Bakar Assiddiq yang memukul kepalanya sehingga berdarah kerana bengang Siti Aisyah r.a berbicara biadab terhadap baginda dengan memepertikaikan kononnya “Nabi (suaminya) sedang perasan yang baginda itu seorang rasul”. Itu sahaja yang mampu Abu Bakar Assiddiq lakukan dan tidak boleh langsung Abu Bakar masuk campur dalam urusan itu. Padahal beliau ingin campurtangan kerana ingin mempertahankan Nabi s.a.w., baguskan tu? Tapi tetap Nabi s.a.w. halangnya.

Hormati dan sayangilah mertua, tapi jangan izinkan mereka campuri urusan pengaturan rumahtangga anda. Sang Isteri pula janganlah suka mengadu domba. Rob anda, pendidik dan pengatur anda adalah suami anda. Syurga neraka, susah senang dan redha Allah untuk anda ada di situ.

ABAL HAKAM SENDIRI BERMASALAH

Mengajar anak ketam berjalan memanglah tak mungkin berhasil. Begitu juga hal dengan Abal Hakam / bapa yang menyuruh anaknya berbuat kebaikan tetapi mereka sendiri melupakan diri mereka sendiri. Contoh paling biasa ialah bapa yang melarang anaknya menghisap rokok tetapi diri mereka sendiripun masih berkepul-kepul saban hari. Ini perkara asas juga yang semua perlu ambil kira. Pasti ada kelebihan lain pada anda jika anak anda mampu melakukannya.

Ada juga bapa yang berselingkuh, berkaraoke, berparti liar, hobi gila-gila, berkeliaran sana sini, anak siap terserempak bapa bersama girlfriend lagi, tetapi mahukan anaknya menjadi sebaik Malaikat. Tak mungkin acuannya bulat hasilnya menjadi bersegi. Jika pembaris dah bengkok, apa sahaja yang dilukiskan dengan pembaris itu juga tidak akan lurus.

Terlalu ramai isteri tertipu dengan lenggok suami. Terlalu banyak kes suami yang selengkoh, simpan gundik, ada afair atau ada bini baru sekalipun akan berperangai sangat rajin dan romantik. Yang lazim sekali ialah bila suami memang tak kerja dan hidup atas hasil isteri. Jadi suri rumah jaga anak dan masak saja. Atau suami yang nak pinjam kredit kad isteri, ada udang sebalik batu sebenarnya. Sebab suami yang baik di sisi Allah bukan begitu.

Bagi Warga Prihatin, mereka suka suami yang tegas. Kami tercabar jika sampai suami ke dapur ambil air sendiri untuk minum kerana kelalaian kami melayan pulangnya mereka. Sang suami pula rasa tercabar jika isteri kena ambil tangga panjat siling untuk tukar mentol. Yang lain tu anda fikirlah sendiri

SOAL POLIGAMI pun banyak menyakitkan hati, ini akan kami cerita nanti. Ramai isteri tertipu dengan poligami ni. Tidak pasal-pasal Allah dan Rasul kena caci gara-gara Poligami. Padahal kita yang tak betul.

DAYUS TIDAK MENCIUM BAU SYURGA.

Berapa ramaikah lelaki dayus sedang bersenang lenang tanpa ada rasa bersalah dan berdosa?. Ada lelaki yang warak dengan solat yang tak pernah ditinggalkan tetapi membiarkan isteri dan anak mereka keluar dari rumah tanpa MENUTUP AURAT DENGAN SEMPURNA. Isteri pula menjawab, memang bidang tugasnya untuk bergaya dengan dandanan rambut yang menarik dan berkebaya ketat sampaikan Si Lembu yang meragut rumput di tepi jalan pun boleh terangsang. Suami yang ranggi jangan ceritalah.!

Berapa ramaikan lelaki dayus yang tak mampu bertegas dengan isteri mereka sendiri.? Sanggup mereka pikul dosa-dosa dari Allah semata-mata memenuhi nafsu isterinya yang mahu melaram menayangkan aurat-auratnya. Suami buat apa? Suami senyap sahaja kononnya isteri mereka BELUM SAMPAI SERU lagi…!

SERU DAH LAMA SAMPAI DALAM AL-QURAN. Cuma sengaja mereka tak mahu membaca seruan yang telah diturunkan lebih 1400 tahun lalu lagi. Inilah Abal Hakam yang dah hilang hukumnya dan itulah juga SUAMI DAYUS. Padahal MAHAR paling utama dari seorang suami ialah al-Quran itu sendiri, itulah seruannya.

Itu belum lagi masuk isu si DAYUS yang melihat saja anak gadisnya balik lewat, kadang tu tak balik lansung, siap terserampak anak daranya di GONGGONG Mat Rempit lagi. Semuanya nak harapkan isteri yang memang jika suami sudah begitu, pastinya kekentalan iman isteri pun jauh lagi lemahnya. Tau tau video lucah anak bersepah di internet. Bayi anak tersumbat di lubang tandas.

ABAL HAKAM PERLU BERHATI KERING

Abal Hakam itu satu tanggungjawab, dan sebagai Abal Hakam kita mesti berhati kering. Jika tidak, kita akan selalulah kalah dengan pujuk rayu dan berkompromi dengan kebejatan di hadapan mata di kalangan isteri dan anak-anak. Lihat bagaimana ayahanda kepada Sultan Mehmet al-Fateh melayan baginda sewaktu kecil? Bagaimana seorang ahli istana kena hidup sengsara dulu atas matalamat pendidikan dan membina jatidiri sehingga mampu memimpin tentera untuk menawan Constantinople pada umur 18 tahun. Lihat bagaimana Sulaiman a.s. yang ikut Nabi Daud a.s. perang sejak kecil sehingga mampu memimpin pada umur 9 tahun.

Nabi Ibrahim tu hati keringlah tu sampai boleh dapat anak seorang nabi. Mahu tidaknya, dahlah baginda berhati kering tinggalkan Siti Hajar bersama Ismail yang masih kecil di padang pasir, tiba-tiba kembali semula selepas Ismail A.S sudah besar hanya untuk menyembelih anaknya (peristiwa Qurban). Datang lagi suruh pula Ismail ceraikan isterinya. Tapi semua itu anak dan isteri baginda patuh saja, mengapa?

Itulah contoh dari Ayahanda utama agama kita Nabi Ibrahim. ‘No favour no fear’ jika bercakap soal hukum dan prinsip dalam melaksanakan titah Allah. Nauzubillah, banyak kan sudut yang menunjukkan kedayusan seorang suami? Tak mencium bau syurga untuk lelaki-lelaki dayus ini. Neraka dunia, ‘the living hell” pun dah jelas hasil dayus.

ABAL HAKAM TAK MENGHUKUM DAN TAK MENGHUDUD

HUDUD dalam bahasa Arab bermaksud BATAS. Seorang suami perlu mengenalkan batas- batas ‘boundaries & limitation’ kepada isteri dan anak-anak mereka.

Masalahnya suami sendiri pun tak endah langsung tentang halal haram, tentang kerja dan gaji. Tanpa batasan ini anak-anak akan terbiar dan brutal. Isteri pula boleh main cilok-cilok bertemu janji malah melakukan “projek maksiat” lagi bersama rakan pejabat, pelanggan mahupun majikan. Apa nak ditakutkan? Asalkan makan dan pakai cukup, yang lain semuanya OK sahaja. Berapa ramaikah antara kita sudahpun memperkenalkan had-had atau hudud ini dari rumahtangga lagi?

HATI-HATI DENGAN SUAMI YANG ROMANTIK.! Tambahan jika ia berlaku dengan sekali sekala atau tiba-tiba. Biasanya ada udang sebalik batu. Kajian kami mendapati, KEBANYAKAN suami yang tiba-tiba berubah menjadi penyayang mungkin memiliki affair atau ada masalah lain di luar. Samalah juga dengan perangai anak yang tetiba buang tabiat begini. Adalah salah buat dia di mana mana. Romantik mereka kepada isteri mereka itu menjadi satu ketenangan pada diri beliau sendiri, atau nak senangkan hati isteri supaya tidak ganggu projek mereka. Sayang-sayang cik abang sayang, baiknya abang tolong potong bawang, rupanya dah ada cawangan sayang baru cik abang…!

Apa yang kita mahu jarang sama dengan apa yang Allah mahukan. Allah beri apa yang kita perlukan melalui aturannya. Kita hari ini memilih untuk ambil sebahagian dan tinggalkan sebahagian hanya kerana kita ikut apa yang kita suka sahaja, bukan apa yang kita PERLU.

KESEMUA PERKATA DI ATAS PUNCA GEJALA QUEEN CONTROL

Apabila seorang wanita sudah turun menyingsing lengan dan mendapat pendapatan lebih dari suaminya, wajarnya isteri akan mula menjadi dominan dan itulah QUEEN CONTROL. Apabila queen control berlaku, nasib suami dan juga anak tergantung atas budi bicara isteri. Itu sangat dayus.

Deduksinya, cubalah kembali kepada fitrah yang LELAKI mampu menjadi suami yang berprinsip Islam dan berpendirian. Sang Isteri pula terus menerus mencari jalan mendidik anak menjadi yang terbaik. Barulah ‘output’nya nanti merupakan anak-anak yang terhebat melangkaui generasi. InsyaAllah.

Ini hanya cetusan dan perkongsian, bukan ketetapan. NAK CARI KETETAPAN, RUJUK ALQURAN. Jika anda rasa baik, sila pakai, jika tidak, anda bebas ikut cara sendiri, syurga neraka itu hasil kerjabuat kita sendiri.

Hidup ini hanya sekali. Jika boleh sekali kawin kami tak mahu kawin lagi dan lagi dan lagi selagi isteri pertama kami hidup lagi. Kami malu dengan tok kadhi dan anak isteri kami. Kami sendiri nak cuba ikut cara Allah dan Rasul sepenuh penuhnya kerana kami ingin sangat merasai nikmat yang mereka telah rasai.

Cetusan
WARGA PRIHATIN



Stigma Masyarakat – Wanita mesti bekerja untuk bantu orang tua dan senang bila jadi apa apa.

00 STIGMA WANITASebagai memenuhi janji, kami nukilkan khas tajuk ini, khusus bagi yang MENCARI saja. Hari-hari ada yang komplain artikel kami panjang. Tapi rekod menunjukkan ratusan ribu membacanya. Jauh lebih banyak dari gosip artis dan politik. Pelik bukan? Padahal LIKERS kami cuma 43,000 saja. Itu tanda anda tidak suka LIKE Warga Prihatin, anda cuma suka LIKE artikel kami saja. Padahal tanpa Warga Prihatin, tiadalah artikelnya. Ermmm.. sekali sekala sedih juga, tapi tak apalah. Yang penting mesej kebaikan sampai dan cukuplah jika ada seorang dua yang dapat HIDAYAH, ikut buat ISLAH dan turut merasa nikmat AMAL SOLEH nya.

Kenapa artikel panjang? Sebab penyakit keIslaman masyarakat kita sudah sampai peringkat masuk wad, bukan pesakit luar, wad ICU pulak tu!. Jadi kenalah makan banyak jenis ubat dan kena cukup dos. Bagi orang yang memang sudah ISTIQOMAH amalkan baca Quran, minima seayat sehari, ia sudah jadi vitamin, sudah jadi kuat. Sakitpun tidak berat dan tidak perlu makan UBAT antibiotik, campur ubat tahan sakit, ubat tahan panas, ubat tidur, vaksin, ubat batuk, selsema, ubat cirit birit, ubat muntah, ubat gatal dan sebagainya. Itu belum tolak ada yang kena bedah lagi…!

Nasihat kami, kalau rasa anda sudah SIHAT, ataupun sedar bahawa anda SAKIT tapi tak mau makan ubat secukup dos, cuma nak baca tajuk saja terus lompat ke ruang komen, baik jangan buang masa. Nabi s.a.w. ambil masa 23 tahun nak baiki masyarakat jahil. Jangan fikir baca tajuk artikel saja anda boleh mampu memperbaiki keadaan. Jauh sekali mampu memperbaiki yang lain dengan komen maki hamun dan sawan anda. Gunakan inbox kalau nak maki juga.

KONFLIK KEPATUHAN PUNCA PENCERAIAN

Stigma di atas menjadi antara punca utama perceraian yang terlalu banyak berlaku di kalangan keluarga moden. Inilah stigma besar dalam masyarakat apabila Si Ibu dan Si Bapa menggalakkan anak perempuan untuk belajar tinggi-tinggi HANYA SUPAYA boleh berdikari secara ekonomi. Sekiranya berlaku perceraian, atau kematian suami tak perlu melarat dan ada kelulusan untuk bekerja dan berdikari.

MALANG SUNGGUH NASIB PASANGAN SEKARANG. Belumpun berkahwin dah buat persediaan untuk bercerai. Ingatkah kisah Tareq Ibn Ziyad yang pernah kami ceritakan kepada anda dahulu? Seorang komandan perang dari Algeria yang membakar keseluruhan armadanya setibanya di Gibraltar (Selatan Sepanyol). Antara faktor terbesar kemenangan tentera beliau ialah kerana beliau tidak menyediakan langsung JALAN UNTUK LARI dari JIHAD.

Falsafah dari stigma ini sedikit sebanyak telah menanam sifat ego dan degil isteri kepada suami. Tanpa suami pun aku boleh hidup.

ANDA MUNGKIN MAHU NAFIKAN dengan pelbagai alasan. Itu terserahlah pada anda. Bagi kami, kajian kes study dari kalangan jemaah kami sendiri dan berbagai kes luar yang merujuk kepada kami setiap hari sangat berpadanan dengan ketetapan Allah dan sunnah Nabi s.a.w. Kami sudah ‘check mate’, tidak boleh nak lari dan beralasan lagi dalam hal ni.

KEPATUHAN KITA DENGAN ALLAH JUGA BEGITU. Jika kita ada pilihan berupa idola atau sembahan lain maka kita akan ada banyak alasan terhadap Allah. Sebab itu banyak Allah beri kata dua saja kepada kita. Mahu atau tidak? Kalau tidak mahu apa yang Allah aturkan, Allah cabar kita lagi.. Antara kalimah firman yang paling sadis ialah… “hai manusia, kemana kamu mahu lari?”, “pergilah kamu kepada kematian”, “Jika tidak dari Allah, pasti banyak silap”, “buatlah semisal ayat saja, nescaya kamu tidak mampu, jika demikian kembalilah serah diri kepada Allah”. Tidak percaya? Bacalah Quran dan cari sendiri. Kami memang sudah MENGAKU SALAH, MENGAKU KALAH pada Allah.

ISLAM itu adalah cara hidup yang sejahtera (SALAM) dan mensejahterakan (TASLIM). MUSLIM ialah hamba yang berserah diri, bertawakal saja dengan cara hidup Islam.

Dalam IFTITAH solat, minima 5 x sehari kita ulangi ikrar “ tidaklah aku mensyirikkannya, bila diseru, aku adalah orang yang awal-awal serah diri”. Doa itu adalah petikan ayat Allah bulat-bulat dari surah 6:163. Tidak ramai yang sedar bahawa kita dan nenek moyang kita tersalah membacanya sejak kecil lagi. Sepatutnya kita berikrar menjadi orang yang awal-awal (AWALUL MUSLIMIN), berebut-rebut serah diri apabila diseru Allah. Malangnya bacaan iftitah kita kini jadi MINAL MUSLIMIN seperti yang dilafazkan firaun yang serah diri kepada Allah selepas lemas (rujuk QS 10:90). Ini asas keMUSYRIKan kita, iaitu bila kita tidak serah diri menurut perintah Allah dengan segera, dan Musyrik adalah penghuni neraka.

YA, kita sudah jadi terbalik. Kita sudah ikut langkah syaitan dan firaun bahawa hanya sebahgian saja perintah Allah yang mereka ikut. Boleh beritahu kami bila bacaan itu berubah? Siapa yang mengubah sehingga dari nenek moyang kita telah membacanya begitu dan kita semua ikut saja? Serius tak perkara ini? pelik tak jika perbuatan kita juga mengikut apa yang kita baca lalu hasilnya pun jadi rongak?. Kita pilih-pilih saja seruan Allah, yang mana kita suka saja yang kita ikut? Jika resipi tidak cukup, memang wajarlah kuih kita tidak menjadi, rumahtangga kita tidak rapi.

Dari segi psikologi, apabila isteri sudah buat persediaan, tidak ada lagi rasa kebergantungan isteri terhadap suaminya. Dalam bank dah ada simpanan sampai beratus ribu, ada ijazah tinggi dengan kerjaya yang baik dan gaji yang lumayan. Sehinggakan ada yang dengan suami pun tak pandai nak bercakap baik-baik. Perselisihan remeh tentang picit ubat gigi yang seorang dari bawah dan seorang lagi picit dari tengahpun mampu menjadi sebab nak bercerai. Apa nak takut? Persediaan dah dibuat rapi.

Nak buat kek pun kena cukup resepinya. Nak bina rumah kena cukup bahan binaan dan tepat pemasangannya. Nak bina rumahtangga apatah lagi. Kalau nak ikut cara Islam, ikutlah sepenuhnya. Jangan sebahagian nak ikut cara Islam, sebahagian lagi nak ikut tabiat syaitan. Memanglah syaitan itu nak jauhkan kita dari Allah. Bukankah Allah dah pesan.

Surah 2. Al Baqarah

208. “Hai orang-orang yang beriman, masuklah kamu ke dalam Islam sepenuhnya, dan janganlah kamu turut langkah-langkah syaitan. Sesungguhnya syaitan itu musuh yang nyata bagimu.”

168. “Hai sekalian manusia, makanlah yang halal lagi baik dari apa yang terdapat di bumi, dan janganlah kamu mengikuti langkah-langkah syaitan; karena sesungguhnya syaitan itu adalah musuh yang nyata bagimu.”

169. “Sesungguhnya syaitan itu hanya menyuruh kamu berbuat jahat dan keji, dan mengatakan terhadap Allah apa yang tidak kamu ketahui.”

170. “Dan apabila dikatakan kepada mereka: “Ikutilah apa yang telah diturunkan Allah,” mereka menjawab: “bahkan kami hanya mengikuti apa yang telah kami dapati dari nenek moyang kami”, walaupun nenek moyang mereka itu tidak mengetahui suatu apapun, dan tidak mendapat petunjuk”.

DILEMA AGAMA NENEK MOYANG

Sebenarnya sebelum kita jadi begini, Agama ini telah dinyahkan rohnya lebih 100 tahun dahulu. Peranan Snouck Hurgeronje, atau Kiai haji Abdul Ghafur seorang teologis Kristian yang menyamar sebagai ulamak itu sangat berkesan. Oleh kerana ilmu dan kefahaman sudah tiada, maka orang tua kita pun dapat sisa sisa iman saja. Jadi banyak nasihat mereka tidak boleh kita ambil buta buta saja tanpa memahami falsafah agama disebaliknya.

Kita ni nampak macam Islamik sangat melalui nama, pakaian dan sedikit ritual yang berbaki di sana sini. Tapi dek kerana kehilangan ilmu Islam, kita ibarat sibuta yang tidak nampak atau sicelik yang berjalan dalam kegelapan, ya! meraba-raba. Kerana itulah perjalanan hidup keIslaman kita ibarat mati. Terlalu banyak perintah dan ketetapan Allah yang mudah-mudah pun dipijak-pijak manusia, kita tengok SEBELAH MATA saja. Sedih sangat DAJAL INI sudah ada dalam rumah pun.

Nabi Isa perlu datang untuk bawa tongkat selaku petunjuk untuk memimpin semula perjalanan kita, untuk hidupkan semula jiwa keIslaman kita. Kita perlukan BACAAN YANG JELAS (iqra > quran) “Qur’aanum mubiin” (QS 36:69), CONTOH IKUTAN YANG JELAS “Imaamim mubiin” (QS 36:12), yang mampu MENYAMPAIKAN YANG JELAS, “Balaaghul mubiin”, (QS 36:17). Itulah falsafah di sebalik turunnya IMAM MAHDI, Imam atau ikutan dari bacaan HUDAN, mampu melaksanakan dan menyampaikan SEMUANYA DENGAN JELAS. Itulah alQuran, jawapan kepada soalan siapa imam kamu dalam kubur nanti.

Inilah hakikat bacaan surah Yaasin untuk hidupkan semula hati-hati yang mati ini, untuk celikkan semula mata yang buta ini. Kita kena beri cahaya untuk terangi kegelapan orang kita seterang-terangnya. Menjelaskan hujah sejelas jelasnya. Bukan dengan syair dan lagu lagi. Bukan baca tak faham pun tak apa, cukup sekadar nak kumpul pahala yang anak anak kita pun tidak nampak apa itu PAHALA. Ya, harus `direct to the point, right on the face’. Cuba baca ayat-ayat berikut. Cari ketenangan dari sudut pelajarannya , bukan dari dendangannya.

36. Yaasiin 69. “Dan Kami tidak mengajarkan syair kepadanya dan bersyair itu tidaklah layak baginya. Sesungguhnya Al Quran itu tidak lain hanyalah satu-satunya zikir pelajaran dan kitab bacaan yang sangat jelas”.

36. Yaasiin 70. “Supaya dia memberi peringatan kepada orang-orang yang hidup dan menampakkan kebenaran terhadap orang-orang kafir”.

36. Yaasiin 17. “Dan kewajiban kami tidak lain hanyalah menyampaikan dengan jelas.”

36. Yaasiin 12. “Sesungguhnya Kami menghidupkan orang-orang mati dan Kami menuliskan apa yang telah mereka kerjakan dan kesan-kesan yang mereka tinggalkan. Dan segala sesuatu Kami kumpulkan pada Satu Imam (ikutan) yang nyata.

Surah 36. Yaasiin 6. “Agar kamu memberi peringatan kepada kaum yang bapak-bapak mereka belum pernah diberi peringatan, karena itu mereka lalai.”

Surah 6. Al An’aam 122. “Dan apakah orang yang sudah mati kemudian dia Kami hidupkan dan Kami berikan kepadanya cahaya yang terang, yang dengan cahaya itu dia dapat berjalan di tengah-tengah masyarakat manusia, serupa dengan orang yang keadaannya berada dalam gelap gulita yang sekali-kali tidak dapat keluar dari padanya? Demikianlah Kami jadikan orang yang kafir itu memandang baik apa yang telah mereka kerjakan”.

BERBALIK KEPADA STIGMA Orang tua yang tidak faham dan akan terus meminta itu ini dari anak perempuannya yang sudah berkahwin. Mereka lupa bahawa selepas akad nikah, anak gadis mereka bukan di bawah tanggungan lagi. Dosa pahala, syurga neraka, makan minum anak itu, bahkan gaji mereka semuanya berpindah kepada suami.

KOS BELAJAR? Jika kita ibu bapa yang ikhlas, kita belanjakan harta kita untuk anak belajar kerana itu kewajiban kita. Janganlah macam amal saudagar, yang harapkan balasan begitu dari anak kita. Mereka akan rasa tertekan, tersungkur sungkur macam berhutang ceti nanti. Pemberian paling murni ialah dengan kerelaan dan kesedaran anak itu sendiri. Ibu bapa susah? jangan bimbang, nanti kami hurai penyelesaiannya.

Membalas budi datang dalam banyak rupa. Ada jangka pendek, ada jangka panjang. Jika kita sebagai ibu bapa hari ini boleh mulakannya dengan tidak mengharap hasil gaji anak perempuan kita, nescaya apabila anak perempuan sudah ada anak nanti, mereka juga tidak mengharap balasan begitu.

Jangan jadikan tuntutan membalas budi secara material itu satu kewajiban turun temurun. Anggaplah anda membalas budi ibu bapa anda dengan mengusahakan pendidikan terbaik anak-anak anda pula. Hujungnya nanti bukan saja anak-anak ini yang bakal memandi, mengkafan dan solatkan jenazah atuk nenek, ibu bapa mereka. Inilah juga anak yang bakal memegang amanah sedikit harta yang kita tinggalkan untuk meneruskan legasi Islam yang telah kita tanamkan. Bahkan mereka juga InsyaAllah mampu menarik lebih ramai anak-anak lain kepada kebaikan. Tidakkah nanti kita akan sangat bahagia? Tak perlu lagi kontrakkan tahlil, urusan jenazah kepada orang lain saja.

BAGAIMANA DENGAN GAJI ANAK PEREMPUAN MEREKA? Ya, gaji mereka juga jadi hak suami, jika suami izinkan mereka bekerja. Tanggungjawab isteri ialah untuk diam di rumah. Keluarnya isteri HANYA dengan izin suami. Keizinan suami itu adalah kunci keramat dalam pemilikan entiti sebuah perkahwinan dan kekeluargaan Islam. Tidak kira wang itu dari sumber isteri mahupun suami, ia tetap dalam aturan seorang suami. Jangan melatah dulu, nanti akan kami jelaskan pula PERANAN suami bagaimana.

BAGAIMANA DAPAT BALASAN DARI ANAK PEREMPUAN YANG SUDAH BERKAHWIN?

MERTUA harus menggunakan laluan kekerabatan serta ikatan kasih sayang, simpati dan empati dari menantu dan anak sendiri. Bagi kami, jika isteri sudah solehah, sangat berakhlak, patuh dan taat walaupun terpelajar, anak-anak pula sangat terdidik tiada masalah, rumah kemas, makan pakai terjaga, pasti suami sangat bersyukur.

BAGAIMANA SUAMI HARUS MELAHIRKAN KESYUKURAN ITU? Antaranya ialah dengan lebih ikhlas bekerja keras, berjimat dan menghulurkan bantuan kepada mertua dalam pelbagai bentuk. Biarpun sedikit tapi disertai dengan kefahaman yang satu dan insyaAllah berkat. Tapi jika hubungan isteri dengan suami tidak baik, mertua pula mata duitan, maka hubungan menantu dengan mertua juga tidak baik dan mekanisma kesyukuran ini juga tidak akan berlaku. Apapun, yang paling didambakan semua orang ialah KASIH SAYANG.

SUAMI seharusnya menganggap ibu mertua sebagai ibu sendiri. Kita bukan hanya mengahwini isteri kita, bahkan harus sehidup semati dengan keluarganya. Secara syariat, memang mertua kita jadi muhrim selepas kita nikahi anak mereka. Untuk membenarkan atau menghentikan isteri bekerja, suami harus fikir masak masak. Berapa banyak fitnah yang bakal timbul. Berapa banyak pula ringgit yang akan menambah ekonomi keluarga. Congak punya congak, anda mungkin jatuh ke jurang DAYUS, isteri pula jatuh NUSYUZ.

SUAMI adalah pelindung wanita. Firman itu semua orang sudah baca. Pencarian nafkah anak isteri adalah prasyarat membina rumahtangga. Ia tanggungjawab solid seorang suami. Cerita suami pakai kad kredit isteri, bayar ansuran kereta guna duit isteri dan lain lain sudah terlalu jauh dari ciri mukmin. Katagori apa pula kalau sudah bukan mukmin?

SUAMI Janganlah gunakan kuasa veto sebagai pentadbir dan pemimpin rumahtangga untuk matlamat peribadi sahaja. Jika suami bermewahan, isteri banting tulang, anak lintang pukang memang wajar benar Si Isteri terasa dianiaya. Lagi-lagi bila makan minum, sewa rumah, bil itu ini pun ditanggung Si Isteri, tiba-tiba Si Suami dah kahwin lagi satu. Huhhh… kami pun akan lari jauh jauh tak mau campur lagi..

Kami berhenti di sini dahulu. Kami takut nanti anda maki kami sebab panjang lagi. Cerita tentang suami akan kami lengkapkan ia dalam satu artikel khas bertajuk “Abal hakam yang kehilangan hukum”. Soal sara hidup ibu bapa yang susah, juga apabila suami mati atau diceraikan secara hak (kerana kegagalan suami) juga akan kami InsyaAllah artikelkan secara komprehensif.

Kami bapa-bapa Prihatin sangat menyayangi isteri yang telah patuh. Isteri pula Alhamdulillah tidak sedetik pun berperasangka kami akan curang atau berselingkuh. Kami juga sayang ibu bapa mertua kami macam ayah ibu kandung sendiri. Kami berterima kasih kerana mereka izinkan kami hidup berkasih sayang dengan anak perempuan mereka, isteri kami. Kami didik anak kami menghormati datuk nenek mereka. Semua orang tahu anak-anak kami memang menyerlah dalam urusan jenazah. Mereka urus semua Jenazah Arwah Pak Majid, datuk angkat mereka, juga Arwah Khairi, ko-founder RPWP selaku bapa angkat mereka. Sampai orang kampung kagum dan terharu semuanya.

Kami yakin tidak akan lagi perlu mengemis tahlil dan solat jenazah kami dengan adanya mereka. Bahkan jika sampai masa meninggalnya mana-mana anda yang sedikit sebanyak telah menyumbang akan insyaAllah mereka uruskan juga, sebagai balasan kepada sokongan anda terhadap usaha pembangunan pendidikan ke atas mereka. Sebab itu kami harap jangan malu, tampillah akadkan sedekah itu biarpun seringgit, kerana anak-anak kami harus tahu siapa anda dan keluarga anda untuk mereka membalas budi.

Cetusan terbantut
WARGA PRIHATIN.

…Bersambung .
…Anda semua dah ‘LIKE’ Page Warga Prihatin belum? Tak Nak LIKE? Tak Per Lah…



Analisa Untung Rugi Ibu Bekerjaya Vs Sepenuh Masa

00 analisa untung rugi

ANALISA EKONOMI DAN UNTUNG RUGI ISTERI SEPENUH MASAArtikel “Suri Rumah – Kerjaya Besar yang dilupakan” telah mendapat view yang sangat banyak sekali. 95% bersetuju dan 5% lagi tidak setuju. Dari kalangan yang setuju, 70% meminta penjelasan tentang perlaksanaannya dari kacamata kami sendiri.

Sebelum itu, kami nak beri disclaimer awal untuk mereka yang kadangkala baca tajuk sahaja dah melatah. Kami BUKAN MEMPERLEKEHKAN SURI RUMAH BEKERJAYA tetapi kami menampakkan rasional pilihan untuk kerjaya suri rumah sepenuh masa. Juga ada yang tak baca tetapi sering pula bertanya, bagaimana dengan kerjaya seperti jururawat, bidan yang sewajarnya wanita? ITU JUGA KAMI DAH RANGKUM dalam artikel ini. Cuma perlu baca sampai habis sahaja.

Mari kami bantu anda dalam membuat sedikit kira-kira yang MUDAH dan RINGKAS supaya anda sendiri mampu membuat kira-kira dari sudut guna anda sendiri. Kesemua 20 orang co-founder Prihatin juga bersama 20 orang isteri kerana kami tidak datang menggalang misi pembangunan akhlak Warga Prihatin ini secara sendirian. Maaf, kami bukan semuanya orang senang. Ada antara kami yang suaminya bergaji hanya RM1200 sebulan dan ada yang suaminya berpendapatan sangat tinggi tetapi tetap memilih untuk jadi suri rumah sepenuhmasa.

Tahun 2014 adalah tahun Wawasan Kemerdekaan isteri-isteri kami semuanya untuk menjadi suri rumah sepenuhmasa. Hanya tinggal 3 orang sahaja lagi yang masih bekerja bagi menghabiskan kontrak dan tanggungjawab mereka kepada kerajaan. Selebihnya telahpun berlepas diri.

IBU BEKERJA ITU MEMBAZIR ATAU MEMBANTU?

79% ibu yang bekerjaya membelanjakan lebih 70% gaji untuk diri sendiri. Contohnya seperti beg tangan, kasut, pakaian baru, wangian, rambut dan macam-macam lagi. Pastinya kami sendiri tidak lupa membuat pengiraan tentang itu. Mari kami kongsikan pengiraan yang boleh dijimatkan jika isteri terpelajar beranak 3 anda tidak bekerja di luar.

1. Kereta / kenderaan kedua = RM600 sebulan
2. Penyenggaraan kereta = RM100 sebulan
3. Minyak, parking & tol kereta = RM 500 sebulan
4. Tusyen anak-anak / guru mengaji dll – RM400 sebulan
5. Pembantu rumah / pengasuh dll – RM900 sebulan
6. Beli makanan luar – RM600 sebulan.

JUMLAH RM 3100

Sekarang, jika seorang suri rumah mampu mendapat gaji sebesar RM4,000 sebulan sebenarnya beliau hanya menyumbangkan RM900 sahaja dalam ekonomi rumahtangga.

Nanti dulu, tak mungkin pergi kerja pakai baju sama hari-hari kan? Mesti nak beli baju kerja, kasut kerja, beg tangan kerja, telefon pintar, alat solek, data plan mobile internet, tudung ikut fesyen dan banyak lagi. Semua itu bila dihitungkan tak berbaloi langsung. Suri rumahpun melaram juga sekali sekala, tetapi taklah perlu sampai setiap hari baju berlainan. Asalkan bersih dan tak comot sudah cukup gembirakan suamipun.

Jengah-jengah sedikit luar tingkap pejabat, nun di tengah Kuala Lumpur ada sebuah kawasan di panggil Bukit Bintang. Isi dalamnya kebanyakan barang-barang wanita. Prada, LV, Ferragamo, Birkin, Burberry, Jimmy Choo dan banyak lagi. Semua itu adalah sasaran kad-kad kredit wanita bekerjaya tadi. Untuk golongan pertengahan pun sama sahaja, jika pergi ke Parkson dan Jusco, anda lihat bahagian lelaki cuma satu sudut sahaja tetapi bahagian wanita sahaja sampai 2 tingkat.

APAPUN TAK SEMUA YANG MACAM ITU, tetapi kami sekadar berikan contoh. Bagi yang tak begitu, sila buat perkiraan sendiri untuk lihat adakah benar-benar anda telah menyumbang kepada ekonomi keluarga atau hanya untuk diri sendiri? Anda semua mungkin tidak, tetapi berdasarkan kajian kami sendiri dari kes-kes yang merujuk kepada kami, kami tahu gambaran makro kisah ini.

Kami tak tahu anda bagaimana, tetapi ini adalah perkiraan yang kami buat di kalangan warga kami sendiri yang telah dan bakal menjadi suri rumah sepenuh masa. Bukan kecil anak juga gajinya, ada yang meninggalkan gaji sehingga RM5-6 ribu sebulan sedangkan suaminya hanya berpendapatan separuh dari itu. Itupun mereka ralat kerana sepatutnya mereka sudah lakukannya awal dahulu lagi. Sekali lagi, kami tak bercakap tentang orang lain, kami bercakap tentang apa yang telah kami lakukan dan kami dapat lihat hasil pengorbanan itu sehingga artikel semalam tentang “Berhala Anak” ditulis oleh anak kami berusia 12 tahun. Beliau bukan genius tetapi beliau hanya salah seorang dari anak-anak kami yang mendapat sentuhan ibu-ibu kandung dan ibu-ibu angkat sepenuhmasa.

Tujuan mulanya untuk membantu mengukuhkan ekonomi rumahtangga, akhirnya menjadi bebanan pula. Ini belum lagi dengan anak-anak sendiri dididik oleh bibik-bibik yang tak tentu arah dan tak tahu asal usul mereka. Ingatlah, pembinaan anak kita berlaku HANYA sekali saja. Sekali ia terabai tak boleh kita putar semula masa. Kerugian kekal “yang ini” tiada nilai dan tebusannya.

Sehebat-hebat Saidatina Khadijah r.a. yang kekayaan perniagaannya sahaja lebih separuh harta yang ada di Kota Mekah, setelah berkahwin dengan Nabi s.a.w. terus resign jadi suri rumah sahaja. Pada pandangan awam, mereka ini macam tak berkerjaya sedangkan SURI RUMAH ITU SENDIRI SATU KERJAYA YANG SANGAT BESAR DI SISI ALLAH DAN SUAMI.

Sekarang cuba hitung-hitung pada diri sendiri. Anda keluar pagi balik malam untuk hanya penambahan beberapa RM sebulan. Kononnya untuk membantu ekonomi Sang Suami. Ada suami yang bergaji sampai RM10 Ribu tetapi masih isterinya mahu bekerja kononnya RM10 Ribu itu tidak mencukupi. Percayalah, jika suami anda bergaji RM 1 Juta sekalipun jika gaya hidup anda berubah mengikut pendapatan ia tetap tidak mencukupi. Gaya hidup itu adalah AGAMA, terbaik ialah cara hidup Islam.

Antara tanggungjawab besar seorang isteri ialah redha dan menerima apa sahaja yang suami mampu. Jika pendapatan suami hanya RM1 Ribu, janganlah ubah cara hidup nak ikut kawan-kawan yang suaminya bergaji RM10 Ribu. Itu yang jadi tak cukup.

Itu juga perangai tipikal wanita sepanjang zaman. Pantang jiran sebelah beli sofa baru, kita pun nak sofa baru juga. Pantang jiran beli kereta baru dia pun nak juga. Sang Suami pula kena pacu segala macam cara agar permintaan isteri itu mampu dipenuhi. Jika tak mampu juga, nanti Si Isteri minta izin nak bekerja untuk bantu penuhi GAYA HIDUP dan bukannya keperluan.

Lagi mengharukan, jika isteri yang meminta melebihi kemampuan suaminya memberi tekanan kepada suaminya sehingga suaminya terpaksa memesong diri berkhianat dalam tempat kerja, mencuri, berasuah dan membuat kerja-kerja haram semata-mata untuk memuaskan hati isteri.

BERKAT bermakna mencukupi. Mengapa rezeki tidak berkat.? Masih ingat Ramadhan al-Mubarak? Di sini, kami didik isteri-isteri kami untuk tidak meminta-minta dan PUASAkan kehendak mereka.

PERUBAHAN GAYA HIDUP MERAWAT INFLASI

Pengurangan segala perbelanjaan tambahan untuk isteri yang berkerja tu akan mengurangkan permintaan. Ini akan MENURUNKAN HARGA PASARAN. Yang merungut nak bayar hutang kerana ada dua tiga buah kereta dah tak perlu lagi. Anak boleh naik bas sekolah atau suami naik motor atau komuter. Atau isteri di rumah pakai kereta hantar suami ke stesyen dan anak sekolah. Belanja kurang, harga turun dan hubungan keluarga makin rapat dan mesra.

BAGI MEMENUHI FARDHU KIFAYAH, tidak semua isteri boleh melepaskan kerjaya kerana negara dan umat pun perlukan mereka juga. Tapi bila ramai yang sudah berhenti, kerjaya di rumah boleh jadi ganti. Bila isteri ramai di rumah, kejiranan pun jadi meriah. Anak boleh titip dengan jiran sahaja. Tidaklah lagi taska membuak-buak sampai anak tidak terurus. Silap silap basuh dan gosok kain baju dan makan tengahari pun boleh upah pada jiran. Kos ibu yang berkerja juga jadi murah meriah. Tidak gitu?

Kami tidak menolak kerjaya-kerjaya yang memerlukan penglibatan wanita. Jika mak bidan pun beri pada lelaki, kamipun tak mahu isteri bersalin pula nanti. Jangan jumud dalam hal itu. Salah seorang jurutera senjata peperangan Sultan Mehmet Alfateh juga adalah seorang wanita.

GODAAN & FITNAH ISTERI BEKERJA

Ramai kalangan kita membaca Quran dan hadis untuk mencari alasan menolak perlaksanaannya. Kami terbalikkan prinsip itu. Semua firman Allah dan sabda Nabi s.a.w kami cari rasional perlaksanaannya. Kami anggap SEMUA AYAT dan HADIS adalah PERINTAH, bukan cerita kosong. Jika Sabda baginda bahawa tanda akhir zaman ialah ramainya wanita berkerjaya, jika Allah kata isteri harus dirumah mengurus rumahtangga, SIAPA KITA untuk menafikannya.? Bukankah kita ini hamba yang mengikut perintah?

Percampuran Lelaki dan wanita itu ada caj –ve dan +ve, ibarat minyak dan api. Jangan didekatkan langsung nanti menyambar dan terbakar. Untuk elakkan kebakaran berlaku, JAUHKANLAH api dengan bahan bakar itu tadi.

Semasa dalam ruang kerja, pasti ada pelbagai godaan. Tidak kira lelaki mahupun perempuan, anak dara ataupun bini orang semua tak terlepas dari fitnah dan gejala. Apatahlagi kerjaya yang memang mencampur gaul wanita dan lelaki, bahkan memerlukan kita gedik dan seksi. Kalau tidak tak lah kita baca penceraian artis saban hari.

Isu dalam dada akhbar, statistik dari mahkamah dan Kebajikan Masyarakat sahaja sudah cukup menjadi bukti perceraian yang banyak berlaku disebabkan oleh “AFFAIR TEMPAT KERJA”. Antara yang pernah singgah dalam pengetahuan kami apabila ada isteri (suami juga tak terkecuali) yang berfikiran dalam tempoh 8am-5pm mereka BUKAN ISTERI dan mereka bebas melakukan apa sahaja. Di rumah, baru mereka akan kembali sebagai suami atau isteri.

Walaupun anda tidak begitu, tapi banyak kes telah berlaku. Bayangkanlah isu berapi begini terjadi di sana dan sini. SUAMI pula menggatal dengan orang lain dek kerana layanan isteri dah jadi hambar di rumah lantaran kepenatan bekerja siang hari. Kadangkala balik ke rumah seperti orang bujang, semuanya hanya layan diri sendiri sahaja. Di mana syurga rumahtangga? Mana bidadarinya? Hujung-hujung, pembantu rumah yang tak ada rupa sangatpun, yang tiada pelajaran sangatpun jika menggedik lebih kurang atau terbuat konon-konon keluar bilik air bertuala tanggung habis dilayan Sang Suami yang gersangkan layanan isteri yang sah.

Itulah buah kerosakan akhlak anak-anak generasi penerus yang bakal hidup dalam kerosakan bersama anak-anak anda yang tak rosak itu. Akhirnya, anak yang tak rosak juga akan rosak. Berkubang dalam kolam lumpur yang sama, mustahil terpalit sedikitpun tidak.

Sekali lagi, tak semua begitu atau kebanyakannya baik-baik belaka. Cuma kami suka menjadi sedikit paranoid kepada sesuatu kebejatan yang fatal. Baik kami sampaikan berita terburuk untuk kita ingat berbanding kami hanya sentuh berita kurang serius dan anda sidang pembaca merasakan ianya tidaklah serius sangat. `Work for the best, Prepare for the worse’.

KEMBALI KEPADA FUNGSI ISTERI

Anda tahu bahawa ada 3 istilah isteri dalam quran? Iaitu Nisa’, Aswaja dan Amaraat. Itu ada kaitan dengan fungsi isteri. Kami tak boleh huraikan sekarang, nanti anda komplain artikel panjang sangat. Bukan semuanya minat membaca, mengkaji jauh sekali. Ramainya cuma minat gosip dan mencari alasan.

Jika suami menjadi arkitek rumahtangga, isterilah kontraktornya. Jangan komplen fitrah yang Allah telah tentukan itu. Suami menjadi pemimpin dan isteri menjadi pendidiknya dan anak adalah hasil kepimpinan yang diterjemah melalui pendidikan oleh Sang Ibu itu. Suami ialah Abal Haqam (Bapa Hukum) ibarat nakhoda yang menentukan destinasi pelayaran dan isterilah pengemudi bahtera itu.

Ibu teragung kita ialah Siti Hajar dan suami beliau ialah Nabi Ibrahim a.s.. Selepas melahirkan Ismail a.s., nabi Ibrahim a.s. meninggalkan Siti Hajar dan Ismail di tengah padang pasir dengan bekalan ILMU sahaja. Dengan ilmu itu, Siti Hajar mampu didik Ismail menjadi seorang nabi. Siti Hajar tidak pergi jauh dari Ismail AS. Secara geografi, jarak antara Bukit Safa & Bukit Marwa dan telaga zamzam semuanya dalam jarak seperlaungan tangisan seorang bayi sahaja.

Siapa berani komplen model keluarga Nabi Ibrahim yang telah Allah abadikan disebalik falsafah Baitullah ini? Sekarang ini, dalam takliq nikah pun dah ada lafaz jika ditinggalkan lebih 4 bulan kamariah, isteri boleh tebus talak RM1. Nabi Ibrahim dahulu, tinggal terus Siti Hajar selepas dijelaskan visi dan misi bagaimana dan apa nak dijadikan kepada anakanda baginda, Ismail A.S. Jika nak dikira nafkah batin, nyata sekali nafkah batin yang suami dan isteri moden fikirkan ialah menjurus kepada hubungan seks sahaja sedangkan apa yang dipraktis oleh Nabi Ibrahim ialah “ILMU”. Itulah nafkah batin Nabi Ibrahim kepada Siti Hajar.

Jika berani pertikai, silalah komplen cara Nabi Ibrahim tu.

Cuba kita bayangkan Siti Hajar seorang yang bekerjaya. Siap outstation luar Negara sampai berminggu-minggu. Mungkinkah seorang nabi mampu untuk dihasilkan? Fikirkanlah sendiri, kita mahukan anak berakhlak sebaik nabi, tetapi beralasan itu dan ini untuk menjadi suri yang mengabdi kepada suami walaupun dalam keadaan ketiadaan suami di sisi.

Terlalu banyak yang mahu kami ceritakan, dan terlalu sedikit ruang yang mampu kami coretkan di sini. Jika Allah perintahkan, pasti Allah juga beri jalan keluar. Jangan risau tentang nasib ibu tunggal, anak yatim dan sebagainya. Semua itu sudah diambil kira. InsyaAllah kami boleh kongsikannya di artikel lain atau bila kita buat bengkel parenting nanti.

Ini sahaja sudah sangat panjang dan kami harap, ia berbaloi untuk anda baca dan kongsikanlah kepada mereka yang masih lagi mencari-cari jawapan dan penyelesaian.

Nukilan
WARGA PRIHATIN

* Jangan mulakan komen anda dengan “Tidak semestinya…” Jika itu digunakan, tiada apa yang boleh ditulis kerana setiap isu bukan 100% aplicable kepada semua. Cukup untuk yang patut ambil pelajaran yang ambil pelajaran, jika anda seorang yang sudah cukup baik, tak perlu terasa kerana artikel ini mungkin bukan untuk anda.



Stigma Ulamak Jumud dan Pengikut Taksub

00 anie alja baru b

STIGMA KEJUMUDAN PENDAKWAH & TAKSUB PENGIKUT

Jumud adalah satu KEBEKUAN minda dan ilmu. Ilmu akan menjadi PEGANGAN hidup ibarat sepohon pokok dalam akidah manusia. Kedua duanya akan diturun-turunkan secara terus menerus mengikut keturunan berganti generasi.

Jika sifat ilmu itu mengalir ibarat air, maka lailatul Qadar adalah jalan penyelesaian atas sifat kebekuannya. Di malam itu, air yang kita takung selama ini akan beku tidak boleh digunakan dan dialirkan. Akhirnya apa yang Allah turunkan, iaitu berupa wahyu dari nuzul Quran menjadi pengganti yang lebih segar dan lancar. Ia akan terus mengalir menyuburkan akidah manusia tanpa putus ibarat telaga zam zam. Syaratnya kita kena solat malam yang panjang dan tidak tidur mencari turunnya LAILATULQADAR.

Analogi pokok akidah juga begitu. Jika ilmunya beku, maka pokok bicara, isi bualan, prinsip dan pendirian serta akidahnya juga rapuh dan akan mati. Masing masing macam kayu mati yang terpacak macam pokok, tapi bukan pokok yang hidup dan berakar umbi yang kukuh. Nak ditebas tak boleh, nak dibiarkan tak ada buah dan daun. Tidak mampu memproses udara kotor untuk keluarkan oksigen pun.

Nah, dari apa yang Allah turunkan semasa LailatulQadar itu, maka akan tumbuh segar pokok baru yang tegap kukuh setegap asas ilmu Allah. pokok itu akan mengeluarkan berbagai-bagai buah tanpa henti. Jika keyakinan dan kepercayaan itu datang dari unsur ilmu, pasti buahnya juga berupa percambahan ilmu. Itulah dia “buah fikiran”. Dengan ilmu dan percambahan buah fikiran itu kita akan hidup tenang, teratur dengan peraturan yang mantap. Itulah dia syurga yang di dalamnya ada banyak “buah”. Ada tidak kemungkinan pendirian pertama akan tunduk kepada pendirian kedua? Itulah yang akan berlaku nanti. Pokok golongan yang pertama tadi akan tunduk kepada Allah juga akhirnya.

Itulah falsafah disebalik lailatulQadar yang akan mengubah pemikiran dan strategi kehidupan. Ilmu yang hebat malam itu akan memansuhkan 1000 bulan atau 83.3 tahun pencarian sebelumnya. Itulah peluang perubahan seumur hidup.

 

STIGMA UMAT ISLAM

Kami terpanggil dengan siri komen dari folower yang terpapar di print skrin yang disertakan. Bukan apa, kerana komen beliau semacam sama dengan apa yang sedang kami alami. Kami tidak kenal beliau dan beliau juga tidak kenal kami. Apa yang kami tahu beliau banyak mengembara dan turut memerhati akhlak manusia. Kami pernah bercanggah pendapat dan beliau menegur dengan berhemah, kami jelaskan dengan berhemah dan semua dapat manfaat pembaikan ilmu.

Kami paling suka siapa saja yang menegur kami secara beradab di INBOX. Itu tanda anda ikhlas dan berakhlak. Teguran anda adalah pembaikan kami. Tapi kami paling sedih mereka berlagak pandai, cut and paste sana sini dan menghukum terus di wall atau ruang komen yang publik. Beradablah jika kita nak menegur tuan rumah ketika bertandang.

Stigma masyarakat yang terlalu taksub dengan kitab itu dan ini, ulamak itu dan ini telah membuatkan kita jadi jumud. Ilmu Allah yang banyak dan sangat berharga ini jadi terbantut. Kita semua jadi rugi.

Mengapa jejak langkah Rasulullah s.a.w. yang bijaksana tidak kita ikut. Ayahanda baginda bernama ABDULLAH (Hamba Allah), Ibunda baginda AMINAH (pendidik kearah al-Amin). Semua itu nama nama dalam kamus ISLAM. Baginda ada perbagai kitab dan ahli kitab pada zaman baginda. Baginda pemegang kunci Kaabah, tentunya Islam sudah bertapak ketika itu, orang sudah solat dan tawaf.  Mengapa baginda tinggalkan kesemuanya? Mengapa baginda memisah diri bertahannut di gua Hira’ sampai 3 tahun sebelum mendapat wahyu pertama?

Aduhhh… terlalu banyak hasil kajian kami yang sukar untuk di ceritakan. Apapun semua itu membuatkan perangai masyarakat, khasnya yang jumud dan taksub ini cukup memeningkan. Pantang kami keluarkan hadis atau ayat Quran, secepat kilat akan ada yang menyekat, kamu tu siapa? kamu tidak boleh petik ayat itu, itu asbab lain, kamu letak pada asbab lain… kamu kena rujuk kitab dan ulamak dan macam macam lagi. Ada pula yang siap tulis panjang-panjang dengan huruf besar dengan nada bongkak dan mengancam… RPWP, hati-hati kamu, kamu jaga jaga… kami cari kamu…! Hebat bukan?

 

APA CIRI ISLAM SEBENARNYA?

Islam itu agama ilmu, satu kefahaman yang sangat diyakini dan mampu menyatukan. Muslim seharusnya bersatu dan semakin kuat, sentiasa hidup dan berkembang biak. Amal umat Islam harus membawa Islah (PEMBAHARUAN/PEMBAIKAN) kepada diri, masyarakat dan ummah. Itulah hakikat `Amal Soleh’, telah jelas ditegaskan oleh Nabi s.a.w. “Tidak Islam tanpa berJemaah, Tidak Islam orang yang tidak Islah,  hari ini tidak lebih baik dari semalam, Tidak Islam Orang Yang memutuskan silatulrahiim, Tidak iman itu, tidak Islam ini dan berbagai bagai lagi ciri Islam.”

Nama Melaka itu terkait dengan RAJA, MALIK dan MULKIAH, lambang kekuasaan dan penyatuan Islam di Nusantara. Fatihah juga bicara RAJA. Dulu Melaka itu satu wilayah. Kini dah jadi Negeri yang paling kecil. Banyak wilayah kekuasaan Melaka telah hilang Islamnya. Filipina, Indocina, Singapura dan banyak wilayah Islam Melaka telah kembali asal. Dulu Melaka ada Raja, kini hilang rajanya.

Hakikatnya, berilmu atau jahilkah kita sekarang? Jika jahil, maka perbuatan dan carahidup kita pastilah sama dengan JAHILIAH. Bersatukah kita? Semakin baik atau semakin burukkah kita setelah ditinggalkan Rasulullah s.a.w.? kerjabuat seharian kita menjadi amal soleh atau amal salah? Kita semakin kuat atau semakin lemah? Semakin berkuasa kah?, semakin merdeka atau semakin dijajah? Anda jawablah dalam hati….

Jika jawabnya tidak, bermakna kita tidak ISLAM. Itu kayu pengukur dan batu timbangan kita tentang CIRI Islam. Ringkasnya jika sifat api itu panas, Ais itu sejuk. Tentunya bukan api dan bukan ais jika sifatnya tidak seperti itu. Islam kita sekarang bagaimana? Sesuai tak dengan ciri Islam? Anda jawablah sendiri.

 

ULAMAK FASIQ PENYEBAB PERPECAHAN

Ulamak seharusnya meletakkan kepentingan Allah itu paling tinggi, lebih tinggi dari kepetingan peribadi. Mereka harus sanggup bersatu, memutuskan apa saja secara berjemaah dan muafakat berpaksikan ilmu yang disatukan. Bukan membuat fatwa itu dan ini secara solo mengikut pendapat peribadi. Bukan itu saja, mereka malah saling merendahkan dan menfitnah antara satu sama lain. Setiap seorang ingin lebih dipandang pandai dan berpengaruh. Penyatuan suara itu atas NAMA ALLAH, tapi mereka memilih membawa EGO dan mementingkan NAMA SENDIRI.

Yang paling penting, ulamak itu harus berhabis habisan berjuang kerana Allah sebelum menyeru orang lain berbuat. Itu yang telah dicontohkan oleh Rasulullah s.a.w.. Baginda ikut pikul batu, ikut bina Masjid, ikut perang, ikut serah harta dan lain-lain.

Rasulullah s.a.w. dan isteri baginda Khadijah, Abu Bakar dan semua sahabat baginda berhabis harta dan berkorban diri untuk mengabdi demi memastikan kejayaan Misi dan Visi dakwah Rasulullah s.a.w. Makan pakai mereka yang asalnya hartawan itu dicatu pula oleh BaitulMal yang dikumpul dari dari harta mereka sendiri. Mereka tidak menawarkan diri untuk jadi pemimpin, tapi memikul amanah kepimpinan dengan penuh pengabdian dan merendah diri bila dipilih. Pakaian mereka sangat murah dan bercatu. Mereka tidak makan selagi ummat masih ada yang lapar. Bermewah jauh sekali. Anak mereka sendiri pun akan menerima hukuman yang sama jika buat salah. Ulamak kita bagaimana?

Berapa ramai ulamak yang sanggup ke tahap ini? tahukah anda jika ulamak atau orang yang tahu tentang kitab tidak mampu berbuat, Allah tidak pandang langsung mereka ini..! jangan jawab dulu sebelum anda baca Firman Allah yang kami kepilkan dihujung artikel ini.

Belajar agama mesti bertalaqi, mesti berguru dengan ulamak secara berdepan…?

Jikalah masih ada sisa ilmu terbaik dan peribadi ulamak muktabar yang semuanya benar-benar tepat melaksana sepenuh hati seperti uswah Rasusullah s.a.w. dan para sahabat mengapa Islam jadi begini? Islam itu bersatu. Jika ulamak sudah berpecah belah kita nak bertalaqi kepada ulamak yang mana?

 

PERPECAHAN UMAT DARI RIBUAN KITAB

QS 2:79 Allah melarang penulisan dan penjualan kitab.

Ini antara sebab mengapa kami tidak mahu apa saja cetusan kami dibukukan oleh penerbit biarpun kononnya dapat royalti tinggi dan boleh cepat siapkan kompleks RPWP ini. Kami lebih rela ambil inisiatif menulis dan memaparkan secara terbuka dengan percuma begini. Kami tidak merasa berdosa jika tersilap kerana ia boleh dibetulkan, tidak dijadikan ketetapan. Jika ada yang tidak faham boleh berdiskusi biarpun di alam maya. Bahkan kami terbuka untuk sebarang pembetulan, asalkan ada fakta jelas dan berhemah. Sejujurnya kami amat berterima kasih kerana teguran anda memandaikan kami. Bolehkah itu berlaku jika kami bukukan dan jual? Kaya miskin bayar dengan harga yang sama? Mahukah kami buka hati untuk pembetulan jika ia sudah dipatri matikan sebagai hak cipta? Anda tentu tahu jawapannya.

Kami lebih runsing lagi bila memikirkan hadis Rasulullah s.a.w. yang melarang pembukuan apa saja yang keluar dari lisan baginda. Hanya Skrip asal alQuran saja yang boleh dibukukan. Rasulullah s.a.w. pesan agar carilah, tuntutlah secara berdepan para sahabat, tabi’in dan kerabat baginda yang dipanggil Ahlul Bait jika inginkan ilmu. Soalnya yang mana satu pewaris AhlulBait yang masih memilikki ilmu yang hak ini?

Hari ini kita pening dengan ribuan kitab dan perawian Hadis. Berapa banyak kitab tafsir, novel agama, artikel persendirian yang dikitabkan dan dijadikan rujukan sebagai pedoman syariat dan feqah. Ironinya, Yang ini menulis, yang sana mencabar dan memansuhkan. Ada pula kitab khusus yang kerjanya mengesah dan memansuhkan. Tidakkah itu penyebab perpecahan yang nyata?

Beratus ratus kitab telah kami baca. Bahkan ada yang kami temui sendiri penulisnya namun hasil yang sangat mengecewakan.

Jika kitab jadi sandaran, tolong beritahu kami kitab apa yang paling sohih? Bagaimana anda nak tahu kitab itu sohih? Masih hidupkah penulisnya untuk kita bertalaqi? Untuk mengesahkan kebenarannya? Nyatalah, anda hidup dan mati 13 kali lagi tidak mungkin anda mampu habiskan membaca, memahami longgokkan kitab yang banyak itu. Bila pula anda nak mengatur gerak melaksanakannya dengan teratur? Bila pula anda nak lihat hasilnya di kalangan ummah? Sedangkan ummah semakin rosak hari demi hari.

 

KEMBALI KEPADA ALQURAN

AKHIRNYA kami bertawakkal untuk kembali kepada satu-satunya kitab yang Nabi s.a.w. izinkan menulisnya. Itulah Quranulkariim. Tetapi bukan sekadar membaca berlagu bertajuwid saja tanpa memahami isinya. Hari ini semua Warga Prihatin, seawal 7 tahun sudah kami belikan senaskah terjemahan, termasuk meneliti harfiah dari naskah khusus. Ke mana saja mereka pergi, bila saja ada free, mereka akan membaca dengan minat. ISNIN KHAMIS anak anak puasa, masa lapang boleh mereka guna untuk sambung membaca. Kami juga suka bersoal jawab secara terbuka dengan mereka untuk membina cetusan minda.

Subhanallah, Allah itu berdiri dengan sendirinya. Maha tinggi Allah. Kami suka kongsikan penemuan bahawa Allah menerangkan diriNya sendiri. AlQuran itu kami dapati mampu menjelaskan kitab itu sendiri.

Contohnya, kita yang dimomokkan bahawa Rasulullah s.a.w. itu Buta Huruf (al-Ummiy). Jenis buta huruf bagaimanakah bagi seorang cucu pembesar Mekah?, anak saudara penguasa mekah?, pemegang Kunci kaabah? Pengurus Peniaga hebat? Presiden Hizbul Fudul? Komanden perang Fijr? Sehingga tidak kenal alif ba taa…?

Jika kenyataan buta hurufnya baginda pada QS 62:2 itu menunjukkan SELURUH kaum itu buta huruf. Mungkinkah Abu Jahal, Abu Lahab juga buta huruf? NAH Allah jelaskan dalam QS 2:78. Yang buta huruf ialah orang yang tidak mengetahui alkitab. Bagaimana orang yang al-ummiy boleh tulis dan jual kitab, boleh berceramah sana sini memutar lidah? Lihat ayat berikutnya QS 2:79. Berapa ramai di kalangan kita yang buta huruf, tidak faham kitab, bahkan semua bacaan dalam solat sekarang?

Itu sekadar contoh bagaimana hebatnya ilmu Allah itu ditabur dalam Quran semacam hujan.. Tugas kita kumpul, takung dan alirkan. Ia juga semacam puzzle untuk kita susunkan dengan sabar dan teliti. Insyaallah seluruh isi kandung quran itu kita dapat lihat sangat jelas untuk kita mula laksanakan mengikut plot strategi yang tepat.

Nah, anda yang nak maki maki kami dengan biadab kerana kami memetik firman Allah boleh teruskan maki dan marah. Itu hak anda, dan teruslah berbuat begitu asal anda bahagia. Kami telah sangat merasakan nikmatnya berbanding anda yang macam kena `sawan’ marah kami. Kami kongsikan atas dasar kasih sayang, untuk anda fikir dan ikut berbuat dalam keluarga anda tanpa paksaan. Kami mahu anda ikut merasai keyakinan dan nikmati hasil perlaksanaannya. Anda tidak bayar sesenpun untuk artikel kami.

Jika anda bersedekah sedikit sebanyak pun ikut kemampuan dan tahap keikhlasan anda. Itu juga kerana anda mungkin nampak kebenaran dan keperluan membantu usaha kami. Itulah SIDDIQ yang dibenarkan dengan SODAQOH, kerana anda mungkin telah nampak kebenaran wahyu Allah dan kebenaran sunnah Muhammad Rasulullah s.a.w. Jadi sedekah anda juga sebagai menzahirkan hakikat SODAQALLAH dan SODAQORASULULLAH.

 

APA PULA PERANAN UMAT DALAM SITUASI RAMADH BEGINI?

Setelah berpuluh tahun mengkaji dengan serius, prinsip kami mudah saja. Rasulullah s.a.w. itu manusia biasa seperti kita dalam kehidupan harian. Itu kaedah Allah untuk meyakinkan kita bahawa kita juga boleh ikut jejak langkah dan menikmati hasil usaha jihad sebagaimana baginda telah nikmati jika kita benar-benar mahu dan bersungguh-sungguh.

Pengalaman kami menunjukkan apabila anak-anak sudah habis membaca alQuran sebelum mereka terpengaruh kepada pancaroba dunia, pemikiran mereka jadi sangat kritis. Mereka sangat teliti bila mendengar ceramah di masjid, radio, maupun di TV. Kadang kala mereka senyum saja bila mendengar ceramah yang fasik dan mengada-ada. Ini kerana meraka sudah baca terlebih dahulu dan mampu mengenal pembohongan. Kerana itu jugalah mereka ini jadi rujukan guru dan rakan di sekolah.

Tahukah anda seserius mana kami harus berusaha untuk menjawab persoalan agama dari anak-anak Milinium yang telah terlebih dahulu membaca quran ini?

Anda mungkin tidak percaya jika kami katakan untuk menjelaskan tentang LAILATULQADAR saja, 7 tahun kami pernah cuba carinya sepanjang ramadhan secara eksperimen berkumpulan. Kami tidak tidur, duduk di masjid sampai raya. Tidak sekali pun nampak ada air beku, ada pokok sujud, ada api yang tidak membakar sepertimana yang dikatakan oleh para ustaz dan tertulis di poster poster di dinding masjid. Adakah sesiapa PERNAH jumpa? Yang ada hanyalah sangkaan-sangkaan kosong yang malam ini tenang, ulamak menetapkan malam ini lailatul Qadar turun. Anda rasa anak Milinium kita akan percaya dengan penjabaran sebegini? Jika tidak, bolehkah mereka pertahankan akidah?

Akhirnya alQuran juga yang menjelaskan sejelas jelasnya bahawa Lailatulqadar itu adalah mutasyabihat. Kita harus cari `code breaking’ kepada ayat itu. Alhamdulillah berkat kajian berjemaah dan istiqomah, kami telah temui pelbagai code breaking kepada pelbagai analogi mutasyabihat dalam quran. Kini kami mampu mengaitkannya dengan banyak perkara.

Kesimpulannya – ilmu Quran ini telah Allah sempurnakan penyampaiannya. Dalam Khutbah Wida’ Rasulullah s.a.w. sabdakan bahawa baginda telah sampaikan kesemua risalahnya. Bermakna apa yang baginda tahu pastinya kita semua sudah tahu. Jika belum, pasti ada yang tidak kena di mana-mana.

Semuga cetusan ini mampu membuka minda kita. Jangan harapkan ulamak dan tok imam saja sebab di kubur nanti kita semua bakal ditanya sendirian tanpa bantuan mereka. Jangan juga amalkan merendahkan quran. Allah katakan ia mudah, kita pula menyulitkannya. Allah kata rujuk sumber lain dengan quran, kita pula minta rujuk Quran dengan kitab lain. Itu semuanya terbalik.

Artikel ini mudah difaham jika anda telah habis baca quran. Jika belum sila baca di link ini. kami pastekan di bahgian bawah sekali.

Kami sayang anda dan ingin sekali melihat kita semua mampu mengecap bahagia yang telah Islam janjikan.

Kocak minda

WARGA PRIHATIN.

 

Rujukan:

5. Al Maa’idah 68. Katakanlah: “Hai Ahli Kitab, kamu tidak dipandang beragama sedikitpun hingga kamu menegakkan ajaran-ajaran Taurat, Injil, dan Al Quran yang diturunkan kepadamu dari Tuhanmu.” Sesungguhnya apa yang diturunkan kepadamu dari Tuhanmu akan menambah kedurhakaan dan kekafiran kepada kebanyakan dari mereka; maka janganlah kamu bersedih hati terhadap orang-orang yang kafir itu.

63. Al Munaafiquun

4. Dan apabila kamu melihat mereka, tubuh-tubuh mereka menjadikan kamu kagum. Dan jika mereka berkata kamu mendengarkan perkataan mereka. Mereka adalah seakan-akan kayu yang tersandar. Mereka mengira bahwa tiap-tiap teriakan yang keras ditujukan kepada mereka. Mereka itulah musuh, maka waspadalah terhadap mereka; semoga Allah membinasakan mereka. Bagaimanakah mereka sampai dipalingkan?

5. Dan apabila dikatakan kepada mereka: Marilah, agar Rasulullah memintakan ampunan bagimu, mereka membuang muka mereka dan kamu lihat mereka berpaling sedang mereka menyombongkan diri.

6. Sama saja bagi mereka, kamu mintakan ampunan atau tidak kamu mintakan ampunan bagi mereka. Sesungguhnya Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang fasik.

 

2. Al Baqarah

78. Dan diantara mereka ada yang buta huruf, tidak mengetahui Al Kitab, kecuali dongengan bohong belaka dan mereka hanya menduga-duga.

79. Maka kecelakaan yAng besarlah bagi orang-orang yang menulis Al Kitab dengan tangan mereka sendiri, lalu dikatakannya; “Ini dari Allah”, untuk memperoleh keuntungan yang sedikit dengan perbuatan itu. Maka kecelakaan yang besarlah bagi mereka, akibat apa yang ditulis oleh tangan mereka sendiri, dan kecelakaan yang besarlah bagi mereka, akibat apa yang mereka kerjakan.

3. Ali ‘Imran 78. Sesungguhnya diantara mereka ada segolongan yang memutar-mutar lidahnya membaca Al Kitab, supaya kamu menyangka yang dibacanya itu sebagian dari Al Kitab, padahal ia bukan dari Al Kitab dan mereka mengatakan: “Ia dari sisi Allah”, padahal ia bukan dari sisi Allah. Mereka berkata dusta terhadap Allah sedang mereka mengetahui.

62. Al Jumu’ah 5. Perumpamaan orang-orang yang dipikulkan kepadanya Taurat, kemudian mereka tiada memikulnya adalah seperti keledai yang membawa kitab-kitab yang tebal. Amatlah buruknya perumpamaan kaum yang mendustakan ayat-ayat Allah itu. Dan Allah tiada memberi petunjuk kepada kaum yang zalim.

4. An Nisaa’ 59. Hai orang-orang yang beriman, taatilah Allah dan taatilah Rasul (Nya), dan ulil amri di antara kamu. Kemudian jika kamu berlainan pendapat tentang sesuatu, maka kembalikanlah ia kepada Allah (Al Quran) dan Rasul (sunnahnya), jika kamu benar-benar beriman kepada Allah dan hari kemudian. Yang demikian itu lebih utama (bagimu) dan lebih baik akibatnya.

14. Ibrahim

24. Tidakkah kamu perhatikan bagaimana Allah telah membuat perumpamaan kalimat yang baik seperti pohon yang baik, akarnya teguh dan cabangnya (menjulang) ke langit,

25. pohon itu memberikan buahnya pada setiap musim dengan seizin Tuhannya. Allah membuat perumpamaan-perumpamaan itu untuk manusia supaya mereka selalu ingat.

26. Dan perumpamaan kalimat yang buruk seperti pohon yang buruk, yang telah dicabut dengan akar-akarnya dari permukaan bumi; tidak dapat tetap sedikitpun.

27. Allah meneguhkan (iman) orang-orang yang beriman dengan ucapan yang teguh itu dalam kehidupan di dunia dan di akhirat; dan Allah menyesatkan orang-orang yang zalim dan memperbuat apa yang Dia kehendaki.

9. At Taubah 31. Mereka menjadikan orang-orang alimnya dan rahib-rahib mereka sebagai tuhan selain Allah dan Al Masih putera Maryam, padahal mereka hanya disuruh menyembah Tuhan yang Esa, tidak ada Tuhan selain Dia. Maha suci Allah dari apa yang mereka persekutukan.



Parenting Tips 20 – BERHALA ANAK

 

00 berhala finalParenting Tips 20 – BERHALA ANAK

Adakah anda sekalian mengetahui apakah yang dimaksudkan dengan berhala? Mesti anda terfikir bahawa berhala itu patung yang dibina dan diukir oleh tangan masyarakat Arab Jahilliyah lalu disembahnya. Anda semua mesti tahu cara menyembah patung tersebut bukan? Tentulah caranya dengan meng`hala’kan wajah dengan khusyuk menghadap ber’hala’.

BEGITULAH adanya. Banyak perkara yang dicipta, diukir dan diada adakan oleh manusia yang kemudiannya menjadi sembahan manusia lain sekarang ini. Ada yang berbentuk benda, seni, budaya atau cara hidup dan sebagainya.

Berhala juga dipanggil IDOL. Menyembah juga boleh dimaksudkan dengan meminati atau menyukai sesuatu samada individu, harta benda, pangkat, cara hidup dan lain-lain. Ia boleh menjadikan sembahan kita terhadap Allah jadi menurun atau berbelah bagi.

Dalam isu cara hidup, idola yang salah boleh membuat kita terpesong dari peraturan hidup dan undang-undang agama kita. Impak menyembah berhala boleh menyebabkan kelalaian daripada melakukan apa yang disuruh Allah. Akibatnya, kita akan kerap melakukan apa yang dilarang, melampaui batas dan melakukan sesuatu yang tidak fitrah di sisi Allah.

Sebagai anak, kami ingin petik fenomena yang dapat kita lihat di kalangan rakan sebaya kami sekarang. Contohnya, ramai rakan rakan kami yang taksub dengan idola mereka mengenakan pakaian dan cara hidup yang melampau. Ia jelas melanggar aturan Allah, khususnya yang perempuan. Di sekolah mereka pakai tudung kerana peraturan sekolah. Di luar? “MasyaAllah”. Bila ditegur guru atau ibu bapa, mereka mengherdik dengan bermacam cara.

Ramai juga yang sangat taksub dengan telivesyen, permainan video dan gajet-gajet yang canggih. Sebahgian lagi menyukai lagu, artis, pemain bola dan sebagainya dengan berlebih-lebihan. Bilik penuh ditampal gambar idola idola itu. Semua ini menyebabkan banyak kerja mereka tertangguh. Sebagai contoh, mereka mudah melambat atau meninggalkan terus solat fardu, tidak menyiapkan tugasan yang diberi oleh guru, emak dan sebagainya. Ini kerana `HALA’ tuju minda mereka hanya tertumpu kepada perkara tersebut.

Contoh yang paling menyedihkan lagi adalah apabila ada di kalangan rakan yang kami kira sudah berakal sampai sanggup mengherdik, merentap baju dan tudung emak sampai hampir koyak. Bahkan ada yang sanggup menumbuk dan menampar badan emak dengan kuat untuk mendapatkan gajet yang dihajati. Selain dari emak tidak mampu kerana himpitan hidup sebagai ibu tunggal, beliau juga belum layak menggunakan i-fone canggih contohnya kerana banyak gejala boleh mengalir melalui gajet itu.

Tapi kerana BERHALA itu, kita sanggup menolak perintah Allah untuk buat baik pada ibu bapa dan guru. Tabiat bertangguh dan lalai pula adalah salah satu contoh amalan syaitan. Jadi siapakah yang sedang menguasai diri kita? Syaitan ataupun Allah?

Intihanya, perlulah diingatkan kita jangan sampai taksub atau obsess yang terlampau dengan sesuatu perkara selain apa yang diperintahkan Allah. Harta, gajet yang menyeronokkan bahkan apa saja perhiasan dunia ini gunakanlah sekadar keperluan. Jangan sampai melalaikan dan menjauhkan kita dari apa yang Allah perintahkan. Ini adalah kerana semua itu akan kita tinggalkan apabila kita meninggalkan dunia yang fana ini. Harta hendaklah diletakkan di tangan bukan di hati supaya senang untuk kita melepaskannya.

Konklusinya, untuk mengelakkan diri kita daripada menyembah berhala maka letakkanlah Allah di dalam kalbu kita. Sembahyanglah, `Sembah Yang’ SATU, sembah Allah Yang Maha Esa, jangan diperbanyakkan SEMBAHAN. Jika kawan kawan baca terjemahan Quran nanti anda akan jumpa banyak cerita tentang berhala ini. termasuk menyembah individu macam Firaun, menyembah orang alim dan ahli kitab, menyembah anak & harta, dan sebagainya.

Untuk rakan-rakan semua, mari kita teliti ke dalam diri kita, sejauh mana telah ujudnya `berhala’ dalam diri kita. Berapa banyak idola dan minat kita yang telah keterlaluan sampai mengatasi minat dan kepatuhan kita terhadap ibu bapa, terhadap guru, kerja sekolah dan yang paling penting terhadap ALLAH?

Cetusan Zamzam
ANAK PRIHATIN.

P/S:
Penulis adalah Anak Asnaf Berumur 12 tahun. Telah 3x habis baca terjemahan Quran. Mumtaz Sekolah Agama, baru selesai UPSR. Cita-cita nak belajar ilmu Wahyu dan Hadis untuk bantu Prihatin Cegah Gejala Sosial.



Parenting Tips 18: Profesion IBU yang kian di lupakan

00 profesion ibuBelum lagi kita hilang sedih dengan anak yang mati di dera amah, semalam kita dikejutkan lagi dengan ulangan kes yang sama, “anak maut tersedak di taska”. Padahal kisah anak 2 tahun yang maut dilanggar kereta yang dipandu abangnya berumur 4 tahun beberapa hari lepas masih lagi terbayang diminda kita.

Kita semua ada anak. Takziah kita untuk keluarga anak-anak malang ini. Berat mata memandang, berat lagi bahu memikul. Macam-macam rasa ada dalam hati kita. Rasa nak marah, rasa menyesal, rasa nak saman, atau nak redha saja, berbagai rasa bercampur baur.

Pembaca yang dikasihi sekalian,

Kita ini beragama Islam, agama paling mahal atas mukabumi ini. Agama dan cara hidup yang mahal kerana ia paling sempurna dan telah disempurnakan perlaksanaannya dengan hasil yang selamat, sejahtera dan membahagiakan. Teori dan kaedah kehidupan ini lengkap terkandung dalam quran dan selesai diuswahkan oleh Rasulullah s.a.w.

Kita ini selalu mengaku bahawa pedoman kita adalah alQuran dan sunnah. Tapi hasil kehidupan kita selama ini tidak habis-habis menampakkan kegagalan mencapai kesejahteraan dan kebahgiaan. Adakah itu pertanda kita benar-benar telah mengikut acuan Allah dan Rasul? Quran dan sunnah? Sepenuhnya “Fissilmi kaaffah?”.

Anda jawablah sendiri. Alasan darurat lah.., belum sampai seru lah.., kita bukan nabi lah.., dan entah apa-apa alasan lagi tu hentikanlah… Seru dan sampai lebih 1400 tahun dahulu. Para sahabat & diri Nabi s.a.w. tu orang biasa. Jika baginda boleh, kita boleh juga kalau mahu.

Dalam setiap artikel kami tidak habis-habis kami nampakkan bahawa akidah anak remaja kita sudah TERLALU LEMAH. Tabiat negetif anak kecil yang tidak kita perhatikan, yang kita “biarkan” boleh membawa banyak musibah. Dari manakah segala fenomena anak yang lemah ini terjadi kalau tidak dari lemahnya IBU memainkan peranan secara PROFESIONAL sebagai seorang ibu?.

“Dan hendaklah takut kepada Allah orang-orang yang meninggalkan dibelakang mereka anak-anak yang lemah, yang mereka khawatir terhadap (kesejahteraan) mereka. Oleh sebab itu hendaklah mereka bertakwa kepada Allah dan hendaklah mereka mengucapkan perkataan yang benar”. QS : 4. An Nisaa’, 9.

Hanya TAKWIM seorang IBU, hanya keBENARan, keikhlasan kata nasihat dari seorang ibu saja yang paling murni dan berkesan terhadap pembangunan anak. Itulah hakikat “TAKWA” – iaitu bagaimana seorang ibu mengatur takwim mengasuh anak-anaknya. Itulah cara kita TAKUTkan Allah, dengan BERUSAHA melaksanakan peraturanNya.

Ya, dengan tidak meninggalkan anak-anak yang lemah…!

BAIK BURUKNYA AMAH & TASKA BERBANDING KHIDMAT IBU

Sering juga kami seru agar para ibu memandang dengan serius untuk kembali menfitrahkan diri mengambil tempat yang wajar untuk memelihara anak. Masakan terenak, paling selamat dan berkat ialah hasil masakan tangan ibu sendiri, itulah “air tangan ibu”.

Redhalah wahai para ibu sekalian bahawa martabat paling tinggi bagi kita ialah apabila kita mampu memenuhi tanggungjawab kita sebagai ibu dan isteri yang solehah. Apa itu soleh? Ia adalah apabila semua kerjabuat kita mampu membawa pembaikan dan kebaikan (islah).

Hakikatnya, Ibu adalah PUNCA, CETAK dan SUMBER UTAMA pengaturan (rob) dalam pembentukan seseorang anak. Apabila kita dapat memenuhi peranan kita sebagai rob, iaitu pendidik dan pengasuh kepada anak-anak, InsyaAllah anak-anak akan mampu melakukan perkara yang sama bila kita tua nanti.

Masih ingat rangkap doa anak untuk orang tua ini? “Kama Robbayana soghiiro”- “sepertimana mereka memelihara (rob) kami waktu kecil”.

Apabila anak terlalu bergantung kepada Amah dan Taska, maka anak akan mula membahagi kasih sayang dengan ibunya. Sewaktu ibu memisah diri dari anak untuk keluar bekerja, waktu itu terputus hubungan (silah) kita dengan anak. Sesaat kita terputus, sesaat itulah banyak unsur gejala yang datang dari selain ibu akan masuk ke dalam diri anak-anak kita. Ismail a.s. hebat kerana siti hajar tidak pergi lebih jauh dari bukit Safa & Marwa ketika mencari air. Batas jarak pemergian Hajar ialah seperlaungan tangis bayi.

Itulah juga hakikat SOLAT, yang juga dari katapokok SILAH, yang diwajibkan 5x sehari dalam pembentukan keluarga. Bila kita tidak solat, maka kita terputus hubungan dengan Allah. Bagaimana? Kerana rukun qauli dari ayat quran yang dibaca dalam solat adalah mesej Allah yang menghubungkan kita denganNya, semacam kita membaca surat (surah) cinta Allah kepada kita. Isunya ialah PERHUBUNGAN intim dengan anak.

SURI RUMAH SEPENUH MASA PALING TINGGI MARTABATNYA

Ada kaum ibu yang bekerja atas nama sendiri, kerana ingin bermewah-mewah, ingin memenuhi keinginan peribadi memiliki wang sendiri untuk bebas membeli itu dan ini. Dengan wang sendiri juga isteri mudah jadi ego, sukar untuk patuh kepada suami. Ini hakikat kebergantungan atau pilihan kedua dalam hidup berperaturan. Dengan Allah pun begitu juga. jika kita ada sembahan lain kita akan kurang membesarkan Allah.

Ada juga kaum ibu yang bekerja kerana Allah, atas dasar keperluan membantu keluarga. Ada juga yang bekerja untuk memenuhi fardu kifayah, kerana berkhidmat kepada manusia.

Ringkasnya kita harus meneliti samada kita ini bekerja kerana “need or greed”? Apapun, banyak telah kami huraikan keperluan ibu untuk bertawakal saja kepada ketetapan Allah. Kembalilah kepada fitrah surirumah sepenuh masa dalam kondisi Ramadh ini. Sikit rezeki kita buat cara sikit. Yang penting jika kita sanggup puasakan nafsu diri, sedikit akan berkat. Itulah hakikat Ramadhan alMubarak.

Apa yang diceritakan dalam artikel Saifulnang harus dibaca serentak. Beliau mengambil langkah yang sama atas prinsip yang telah diuswahkan dengan jayanya oleh pengasas RPWP sendiri. Ini turut diikuti oleh beberapa Warga Prihatin yang lain.

Dr Masjuki (mesra dipanggil Ayah) adalah aktivis masyarakat sekian lama. Dengan latarbelakang keluarga dan pengalaman meneliti hal ehwal umat sejak kecil, maka banyak pelajaran yang Ayah kutip. Ayah melihat gelagat isteri dan rakan karibnya sejak di kolej lagi. Di samping keperluan menyelamatkan anak, Ayah juga bimbang dengan gejala isteri selengkoh atau gangguan seksual ditempat kerja. Banyak firasat Ayah telah terbukti benar di mana guru perempuan rakan sekerja mak ibu yang ayah curigai ditangkap maksiat dengan guru lelaki yang juga Ayah perhatikan. Mereka ditangkap di hotel berhampiran sekolah. Itulah hakikat sekilas dipandang sudah tahu jantan betina. Itulah dia kasyaf membaca TANDA.

Jika kita ini memang jenis bahan ratahan api, kayu rapuh yang kering dan mudah terbakar. lebih baik jauhkan diri dari api. Itulah `damage control’. Lainlah jika kita jenis pokok hidup yang sentiasa basah dan kuat akarnya. Harap anda faham maksud kami.

Pengalaman 7 orang maid yang pernah bekerja di rumah Ayah pula lain cerita. Pejabat Ayah tidak sampai 1 km dari rumah. Ayah selalu ambil inisiatif balik mengejut sekali sekala memerangkap maid. Ayah selalu `check’ cara maid menjaga anak-anaknya dengan meneliti kondisi pampes contohnya. Banyak juga kes bila ibu tiada, maid muda Ayah akan mula buat-buat keluar bilik air hanya dengan tuala ‘tanggung’, tanpa coli dan seluar dalam yang anda boleh bayangkan seksinya. Yang sudah bersuami pun ada yang mengaku janda. Calang-calang suami akan menggigil nafsu dibuatnya.

Sifat perempuan memang mudah digoda dan suka menggoda. Tidak peliklah kalau banyak suami yang selalu tertinggal barang untuk “makan tambah” dengan maid dalam rumah sendiri. Isteri gersang dan pekerja wanita moden penggoda di pejabat juga tidak kurang teruknya. Itu Ayah sahkan dengan begitu ramai gadis seksi yang menggoda, menawarkan tubuh dengan terus terang semasa mereka bekerja di syarikat Ayah dulu. Jika tidak dengan tawaran lisan, Ayah boleh lihat mereka menawarkan dengan bahasa tubuh yang anda sendiri tahu, tak perlu cerita.

Jika Ayah kaki betina yang tak fikir dosa pahala, memang kenyang dengan zina di rumah, pejabat atau dimana-mana. Atas dasar itu juga, Ayah meminta isterinya Cikgu Shakirah (Mak Ibu) berhenti kerja sebaik saja ikatan kontrak biasiswanya tamat iaitu semasa anak sulungnya masuk darjah 1.

Alhamdulillah hasilnya kami semua nampak jelas. Banyak pun kisah tentang semua anak-anak dan keluarga Ayah yang telah diartikelkan.

SOLAT ITU MEMANDAIKAN, PUASA ITU MENYIHATKAN

Banyak sekali tarbiah yang seharusnya mampu mendidik kita dalam solat telah terbazir. Ini kerana ramai dari kita yang melakukan solat tidak memahaminya sepanjang hayat.

Sekali lagi kami seru agar kita ramai-ramai meminati quran. Bacalah, ambil nota, catitkan apa-apa yang menarik dengan minat seminat-minatnya. Ambil pelajaran dari mesej besar yang Allah telah utuskan kepada kita sebagai tanda cintaNya. Sebab itu Allah wajibkan kita bacanya dalam solat. Kita kata kita cinta Allah! tapi tidak sudi pun memahami surat cintaNya, wajar tak? Jika Allah berikan kita peta dalam surat itu, kita cuma baca atas sejadah dan tidak bangun pakai kasut dan berjalan ikut arah peta itu, adakah kita sampai ke tempat yang Allah nak tunjuk? Lebih sengal lagi jika kita tidak faham satu apa pun pun isi surat yang kita baca.

Soal ekonomi keluarga sudah jelas diterangkan dalam artikel Saifulnang. Yang nak kami rumuskan ialah bagaimana hakikat bahawa “puasa itu sihat”?.

Cukuplah ulasan bahawa `ritual’ puasa makan minum itu membuatkan perut kita rehat, buang toksik dan lemak badan dan sebagainya. Yang ingin kami kongsikan ialah bagaimana kesihatan AKAL boleh diraih dari PUASA NAFSU secara HAKIKAT (actual).

Bila kita sedang berpuasa, nafsu yang berpaksikan tabiat syaitan akan diikat. Untuk memenuhi nafsu kita banyak guna masa dan akal kita ke arah itu. Bila nafsu diikat, maka yang bebas adalah AKAL. Nah tiada lagi alasan bosan, sunyi duduk dirumah dan sebagainya. Masa inilah kita isi minda dengan membaca alquran sepenuh minat. Nanti kita akan jadi dekat dengan ilmu Allah. Makin lama makin minat, makin jelas dan yakin serta semakin tenang hati. Semakin hari semakin pandai dan bertambah bekalan ilmu untuk mendidik anak dan memainkan peranan isteri. Semakin baik dan terarah juga khidmat kita kepada suami.

Hasilnya, anak akan jadi semakin akrab dan mengenali kita. Anak semakin mesra dan sentiasa mengenang jasa. Tambah bila anak tahu yang kita berkorban, berhenti kerja hanya untuk menjaga mereka. Kajian kami menunjukkan anak dari surirumah sepenuh masa lebih akrab, lebih kenal dan menyayangi ibu mereka. Ini berbeza dengan anak yang banyak masa dengan maid kerana ibu banyak masa terpisah kerana bekerja. Anak tunggal pun boleh punah.

Dulu anda bersolek dan pakai cantik-cantik ke pejabat. Balik pula nak basuh dan cuci muka tak mau pakai gincu dan make-up lagi untuk suami sebab esok nak solek semula. Sekarang anda ada lebih masa untuk bersolek dan pakai seksi untuk menyambut suami pulang.

Jika anda buat dengan `all-out’, berhabis-habisan atau `kholas’ untuk memenuhi arahan Allah, atas nama Allah, insyaAllah rumahtangga akan bahagia. Itulah hakikat IKHLAS. Anak dan suami semakin sayang semuanya. InsyaAllah, suami akan terhutang budi dengan pengorbanan kita dan jadi semakin sayang sebab dia juga merasai nikmatnya. Itulah kesihatan `actual’ hasil dari HAKIKAT PUASA.

Janganlah selepas berhenti kerja jadi semakin malas pula..! Masa kerja dulu boleh bangun subuh, bila dah berhenti bangun jam 10. Dulu bersolek ke pejabat, bila berhenti dok kekal berkemban dengan bedak sejuk saja. Jenis begini, tak ada ayat lagi, kecuali nasihat untuk anda gali lubang kubur saja. Jika begini, tahulah sang suami, segalanya jadi haru biru dulu bukan sebab kerja, tapi memang kita jenis PEMALAS. Masa ni lah suami cari lain..

Sila baca bersama tips 14 – APPLIED SAINS BAGAIMANA MENELITI MUSIBAH
– Bila berlaku musibah, Allah ajar agar kita baca “Qul-Innalillahi Wainna Ilaihiroojiuun”- “Katakanlah sesungguhnya bagi Allah (yang menetapkan musibah itu) dan sesungguhnya kepada Allah kembali segala RUJUKAN (sebab musabab musibah berlaku)”.

Kami, ibu-ibu Prihatin tutup coretan ini dengan rangkap terakhir artikel Saifulnang yang sangat membuatkan kami semakin hari semakin sayang kepada anak dan suami…

“Kerja suri rumah sepenuh masa memang teruk dan wajar dihormati. Masa suami tiada, mereka BEKERJA di rumah, suami balik…. Mereka DIKERJAKAN pula. Berbahagialah.!

http://prihatin.net.my/web2/2013/09/20/repost-suri-rumah-ialah-satu-kerjaya-tertinggi-seorang-wanita/

“RAMAI ISTERI YANG BEKERJA JADI LETIH, TIDAK BERAPA NAK DIKERJAKAN OLEH SUAMI”

Kami suka dikerjakan oleh suami. Biar penat tapi puas hati. Biar hidup sederhana tapi kami bahagia. Anda pula bagaimana?

Tips oleh ibu-ibu
WARGA PRIHATIN