Month: August 2013

Tips Parenting Prihatin 5 : Jangan Anak Mewarisi Sikap Ayam Jantan dan Tikus.

ayam tikusFENOMENA Hari ini, ramai anak-anak kita TAKUT & KAKU bila bergaul dengan masyarakat. Mereka jadi kurang yakin nak berhadapan dengan manusia. Hasil sistem pendidikan kita jatuh ke Tangga ke 52 dalam soal ini. Baiklah, kes ini antara kes terbanyak dalam kajian kami yang menjadi punca anak-anak generasi-Y kurang mampu bergaul dengan orang lain. Mereka ini sibuk dengan PSP, Smartphone dan tablet mereka berbanding dengan berhadapan dengan orang lain. Semuanya bersifat sehala saja. Mereka suka bercakap dengan BESI & PLASTIK.

Ini juga punca mengapa dengan ilmu yang terbatas itu mereka menjadi kurang yakin berhadapan dengan manusia. Akhirnya, mereka inilah yang menjadi KEYBOARD WARRIOR yang hanya berani bercakap berdegar-degar macam dialah kepala genster Yakuza TETAPU secara online lah. Jika berhadapan, mereka inilah orang yang MENIKUS yang tak berkeyakinan.

Dedahkan anak dengan input ilmu dan bukan dengan hiburan. Ilmu ini juga yang membantu mereka ini pandai berbicara dan berkeyakinan apabila berbicara dengan orang yang lebih tua. Contohnya salah seorang anak kami Nik Mohd Harraz yang baru tingkatan 4 sudah mampu berpidato TANPA TEKS di hadapan ratusan tetamu yang hadir ke Rumah Pengasih Warga Prihatin. Beliau juga mampu “selamba” berbual dengan kenamaan seperti Perdana Menteri sendiri. Bukan beliau sahaja, anak-anak kami yang lain tidak kurang juga begitu. Mereka didedahkan dengan persekitaran ilmu yang membuat mereka mampu berfikir dan mampu menjadikan itu sebagai kekuatan untuk mereka berkata.

KESAN BAIK BUDAYA SYURO

Antara mekanismanya, mereka ini telah dari umur 7 tahun kami bawa ke dalam syuro harian kami di mana perbincangan antara 20 orang co-founder itu mereka dengari. Pada umur lebih kurang 10 tahun, kadangkala mereka meminta izin untuk bersuara. Pada ketika itu kita mampu saksikan mereka ini umpama orang yang mengumpul kekuatan dan apabila diizinkan mereka berkata-kata, yang hebatnya… mereka mampu mengumpulkan segala CARA TERBAIK penyampaian bercakap di kalangan 20 orang co-founder dewasa dan mampu juga mengumpul segala kebijaksanaan yang dikutip dari syuro harian kami.

Adakah anda libatkan anak anda dalam meeting harian keluarga antara anda dengan isteri anda? ATAUPUN anda dengan isteri anda pun jarang-jarang bermesyuarat (syuro). Ilmu itu luas, jika ilmu akademik di sekolah, kita masih selalu lihat anak-anak yang SCORE STRAIGHT A tetapi menikus bila berjumpa orang lain. Biasakan anak-anak kita dalam perbincangan harian orang dewasa, ingat tu suruh mereka dengar dulu dan bercakap kemudaian, ini yang menyebabkan kita dicubit oleh arwah bapa dan ibu kita dulu sebab menyampuk. Insyaallah anak akan mampu didewasakan dengan cepat. Cara Nabi Sulaiman a.s. belajar dengan Nabi Daud a.s. antara contoh terbaik.

Dengan cara itu, insyaAllah kami mampu lihat anak kami tidak MENIKUS bila berjumpa orang lain. Lagi baik, mereka tidak JADI AYAM JANTAN yang KOSONG mindanya tetapi untuk nampakkan kehebatan, mereka berkokok lebih (itu punca ramainya Keyboard Warrior yang perasan mereka itu saintis, doktor, pakar politik, pakar ketenteraan dll) TETAPI apabila disergah ayam jantan ini LARI LINTANG PUKANG.

PARA guru dan pensyarah mungkin akan berebut rebut membenarkan fenomena ini. Anda bagaimana?

Kudap-kudap
WARGA PRIHATIN



Ucapan Selamat & Doa Merdeka

merdeka
Ada yang gembira di ambang ulang tahun merdeka. Ada yang terlompat-lompat, terjerit-jerit melaungkan count down sambutan merdeka. Tidak kurang juga segelintir yang bimbang dengan ambang sambutan merdeka. Menghitung usia yang semakin tua, banyak soalan tuhan yang bakal ditanya, yang belum tahu nak jawab apa.

Mari sama-sama kita berdoa, kita saling menyeru dan ingat mengingati, sepenuh kemampuan kita semuga merdeka kali ini…

• Tidak terlalu bebas percampuran perempuan dengan bukan muhrimnya
• Tidak terlalu ramai anak gadis yang hilang kesuciannya
• Tidak terlalu ramai penzina yang bakal membuang bayinya
• Tidak terlalu banyak pembaziran wang yang tidak kena pada tempatnya
• Tidak terlalu banyak anak muda yang menjadi arwah di jalan raya
• Tidak terlalu banyak isteri yang menambah dosa suaminya
• Tidak terlalu banyak anak perempuan yang menambah dosa ibu bapanya
• Tidak terlalu banyak dosa penganjur pesta yang bakal ditanya.

Ingatlah pembaca semua, kita hanya merdeka dikertas, tapi masih terlalu jauh dari merdeka di hati.

Sekadar ingatan ringkas dari kami yang jahil dan masing-masing masih merangkak-rangkak memperbaiki diri.

Selamat menyambut Ulangtahun Hari Kemerdekaan. Kami sayang anda dan juga keluarga anda semuanya.

Ucapan & doa dari
WARGA PRIHATIN.



Tips Parenting Prihatin 4 : Didik Anak 100 Tahun Sebelum Lahir

100 tahun B
Sabda Nabi Muhammad SAW “Didiklah anak 100 tahun sebelum dilahirkan.”

Bagaimana kita nak didik anak yang akan lahir 100 tahun akan datang. Rasanya, tak ramai yang berumur panjang untuk didik anak yang lahir pada umur 120 tahun dan isterinya pula dah umur 120 tahun (jika kahwin umur 20 tahun). KAMI menyorot hadis ini dari sudut sosiologi, psikologi dan teologi secara teori dan amali.

Nabi sangat halus dalam kiasan begini. Baiklah, ini juga sebahagian dari apa yang telah kami lakukan. Malah kami didik anak-anak kami lebih dari 100 tahun itu. Secara saintifiknya, 100 tahun sejarah sebelum anak kita lahir adalah persekitaran semasa anak kita hidup. Mudahnya, jika 100 tahun lalu kita dijajah dan sistem beraja kita ditukar kepada sistem Barat. Maka seleaps 100 tahun kita sendiri hidup dalam persekitaran yang dicipta 100 tahun dahulu.

Jika mahu kita cipta anak yang hebat pada hari ini dan zaman ini, ajarkan anak-anak kita tentang SEJARAH. Mulakan dahulu dengan sejarah diri kita sendiri sampai ke atuk-atuk kita yang kita ceritakan turun temurun. Itu sahaja dah hampir 100 tahun.

Perlaksanaan kami dalam program ibu-ibu bersama anak-anak setiap minggu telah menjadikan sejarah satu benchmark di mana anak-anak kita berada pada hari ini. Mungkin pada orang yang nak ambil PMR, subjek sejarah itu satu subjek yang boring tetapi apa yang kami lakukan, sejarah diri kami, ibunya, neneknya, atuknya dan mereka yang di sekitar mereka itu kami ceritakan dan mereka suka mendengarnya. Seakan-akan mereka sedang mendengar cerita kartun di Disney Channel.

Ada pengasas kami yang tergolong dalam golongan saintis yang agak tinggi pendapatannya. Tetapi anak-anak mereka ini tidak pula menjadi bermewah kerana mereka telah biasa diceritakan tentang cerita ibu bapa mereka yang dahulunya susah. Maka, mereka cepat sedar diri untuk TIDAK MELAMPAU.

Setelah anak sudah mampu memahami sejarah yang lebih luas skopnya, barulah kita ceritakan kepada mereka tentang secarah-sejarah yang lebih luas. Contohnya, apa yang berlaku pada hari ini di Palestin adalah kesan sejarah 100 tahun lalu. Maka, untuk didik anak-anak Palestin menjadi warga yang berani, rajin belajar, rajin bekerja, pasti ibu bapa mereka dah ceritakan sejarah 100 tahun lalu lagi.

Kebangkitan Israel juga terjadi dengan proses ini. Dendam Yahudi kepada Islam diceritakan kepada anak-anak lebih dari 100 tahun ke belakang. Sebab itu mereka yang asalnya menjadi golongan yang diusir, dibunuh beramai-ramai kemudian mampu meniupkan dendam dan semangat membangun (perkara negatif) kepada keturunan mereka dengan penceritaan sejarah melangkau 100 tahun. Kini Yahudi menguasai ekonomi, teknologi, pendidikan bahkan pencatur politik yang berkuasa di dunia walaupun jumlah mereka hanya sedikit.

Akhirkata, perlu kita kenalkan anak kita kepada semua sejarah yang membentuk persekitaran yang mereka tinggal pada hari ini supaya mereka sedar diri. Namun itu tidak mungkin berlaku jika tenaga PENGAJAR utama, iaitu ibu bapa dan guru-gurunya masih belum minat untuk BELAJAR.

Tips kudap-kudap
WARGA PRIHATIN



Pembedahan Ke2 Mak Sofiah Wali Berjaya

00 PEMBEDAHAN SOFIAH
Kepada semua yang telah mendahului “pusat zakat” dalam urusan membiayai kos pembedahan Mak Sofiah Wali (seorang asnaf penjaga anak-anak Prihatin), kami ingin ucapkan jutaan terima kasih kerana Mak Sofiah selamat menjalani pembedahan lututnya pada hari Isnin baru-baru ini di PPUM. Maaf kerana kami tak update lebih awal kerana baru sehari dua ini nampak Mak Sofiah dalam keadaan stabil. Tak sampai rasa hati pula nak update selepas pembedahan terus menerus sedangkan Mak Sofiah masih dalam keadaan kesakitan yang teruk.

Ramai penderma yang prihatin tidak mengira jumlah yang anda berikan. Apapun, pembedahan Kak Sofiah kali ini adalah pembiayaan “zakat-zakat yang dizakatkan terus” kepada keperluan asnaf ini.

BERITA BAIK juga, Doktor Pakar yang menguruskan kes Mak Sofiah adalah dalam senarai 3 pakar ortopedik terbaik Malaysia dan pegawai-pegawai perubatan (dikhabarkan) kebanyakannya telah membaca CERITA SOFIAH WALI dalam posting kami sebelum ini. Mereka terkesan dengan cerita seorang asnaf yang menyerahkan keseluruhan diri dan keluarganya untuk komitmen tanpa gaji di sebuah rumah kebajikan selama lebih dari 6 tahun. Mereka berusaha atas beberapa kapasiti dalam tangan mereka untuk pembedahan kedua diusahakan pada tahun ini juga berbanding tahun hadapan.

Alhamdulillah syukur.

WARGA PRIHATIN



Tips Parenting Prihatin 3 : KUCUP ANAK

KUCUP ANAK
Ini satu lagi tips yang kami amalkan dan ia terbukti sangat berkesan dalam mewujudkan hubungan yang baik antara anak dan ibu bapa mereka.

Kebetulan juga kami bapa-bapa co-founder di Prihatin ini biasa balik ke rumah agak lewat pagi setiap hari. Setiap kali kami pulang, anak-anak telahpun tidur.

Mungkin ada yang rasa mengucup anak yang sedang tidur itu satu yang tiada manafaat kerana ia bersifat sehala. Mulakan dahulu dengan kucupan kasih sayang kepada anak yang sedang tidur (jangan dilupa isteri yang banyak berjasa juga).

Jika perlu, betulkan selimut mereka. Hatta, jika mereka tidak berselimut sekalipun, cuba pakaikan mereka selimut sekadarnya. Satu hari pasti mereka tanpa sedar tahu itu berlaku pada meraka walaupun hanya pada satu malam sahaja. Lebih terkesan lagi jika mereka perasan anda mengucupnya sekali dan menganggapnya anda melakukannya setiap hari berbanding anda mengucupnya sekali sekala semasa dalam sedar.

RINGKASNYA : LEBIH BAIK ANDA KUCUP ANAK ANDA SEKALI DALAM TIDUR DAN MEREKA TERSEDAR DAN MERASAKAN ANDA LAKUKANNYA HARI-HARI DARI ANDA LAKUKANNYA 100 KALI SEMASA SEDAR TETAPI ADA 1 HARI TERTINGGAL. KERANA KUCUPAN DALAM TIDUR ITU ADALAH SATU TANDA KEIKHLASAN KASIH SAYANG TANPA HARAP BALASAN.

Kita juga boleh bisik ke telinga anak “I Love You” tanpa mengharap balasan “I Love You Too”.

Pendekatan psikologi begini mampu merapatkan anak dengan ibu bapa mereka dengan tautan ghaib (tidak nampak) yang lebih jauh perginya dan sangat indah praktisnya.

Walaupun kami pulang dalam keadaan anak telah tidur, tetapi tidak sampai 1 bulan kami lakukannya (walaupun kadangkala kita ada miss) tetapi tautan kemesraan antara anak dan bapa semakin baik. Lebih dari itu, mereka jadi MUDAH UNTUK MENDENGAR KATA.

InsyaAllah, penggunaan rotan mampu dikurangkan jika mampu kita konsisten dengan cara begini. Kami telah buktikannya, ia sangat berkesan.

Atas amalan begini jugalah kami menzahirkan sayang kepada anak yatim dan asnaf yang tidak berkeluarga (kerana ibu bapa mereka pun tidak pernah lakukan itu sewaku hayatnya).

Selamat mencuba

kudap-kudap
WARGA PRIHATIN



Dr. Haji Masjuki : Pengorbanan dan Impian Seorang AYAH

IMG_0204Minggu lepas kami membuat lawatan tapak di Pinggiran Putrajaya untuk melihat satu pelan pembangunan hartanah. Lawatan diketuai oleh Dr. Masjuki sendiri bersama dua orang rakankongsi pelaburan hartanah seluas 1.7 ekar ini.

Ada cerita yang buatkan kami menitiskan airmata semasa bersama-sama di sana. Sepanjang  perjalanan Dr. Masjuki mengambil peluang bercerita kisah di sebalik tanah ini. Sepanjang penceritaan, kami mula terasa sesuatu di halkum kami yang teramat sebak, bergetar menahan sedu. Rupanya ada sesuatu yang besar di sebalik hartanah itu yang mungkin kami boleh kongsikan ceritanya di sini.

Antara rakan-rakan kongsi tanah 1.6 ekar di Pinggiran Putrajaya.

Antara rakan-rakan kongsi tanah 1.7 ekar di Pinggiran Putrajaya.

Dr. Hj Masjuki seperti yang anda tahu merupakan seorang bekas usahawan yang terdidik dari segala macam kesusahan sejak kecil lagi. Memandangkan beliau merupakan pencetus awal idea Rumah Pengasih Warga Prihatin, dan kebetulan juga beliau adalah yang tertua di kalangan kami, maka kami mesra memanggil beliau sebagai “AYAH”.

Bagi yang belum kenal, akan kami ceritakanlah sedikit latarbelakang beliau.

ZAMAN KANAK-KANAK AYAH SEHINGGA DEWASA

Beliau telah melalui segala kesusahan hidup dalam belantara di hujung desa terpencil di kampung Paya Besar, Segamat Johor sebagai anak peneroka hutan. Tiada sebarang kemudahan asas seperti jalan, elektrik dan bekalan air. Ayah berjalan kaki melebihi 20 km sehari untuk ke Sekolah Rendah, sendirian meredah jalan balak di celah belukar, 12 bukit dan paya, merentasi 2 estet dan 2 desa.

Semasa sekolah menengah, Ayah juga berbasikal sejauh 45 km sehari, 25 km ulang alik ke sekolah menengah di bandar, dan 20 km lagi untuk ke sekolah agama di Kampung Melayu Raya. Beberapa malam dalam seminggu, Ayah berbasikal 20 km ulang-alik di gelap malam untuk menuntut ilmu persilatan di sebuah estate.

Atas segala kesusahan itulah ayah berjaya mencipta kejayaannya. Beliau antara graduan cemerlang di UPM dalam bidang Doktor Perubatan Veterinar (DVM). Seterusnya beliau mencipta kejayaan sehingga menjadi seorang yang berjaya di pelbagai bidang perniagaan, termasuk dengan cawangan di luar negeri. Antara bidang perniagaannya termasuklah pembuatan dan impot ekspot barangan kulit, perabut, pakaian, barangan saintifik, jentera, haiwan ternakan dan banyak lagi.

Ayah acapkali keluar di dada akhbar, majalah, corong radio dan kaca TV sebagai usahawan Melayu cemerlang sebelum ini. Ayah berjaya keluar dari kepompong kemiskinan. Pernah memiliki kereta mewah, motosikal berkuasa tinggi, rumah banglo, tanah dan wang simpanan.

Di sebalik semua itu, Ayah sering menangis sejak muda lagi melihat keruntuhan akhlak anak bangsa. Hatinya pedih mendengar tangisan anak-anak miskin dan yatim yang kelaparan, tangisan orang tua yang terbuang di rumah orang tua-tua, tangisan bayi yang dibuang ibunya, tangisan sang dara yang diragut kesuciannya, nasib lelaki pewaris bangsa yang terlonggok akibat dadah, tangisan marhaen sedunia yang tertindas oleh pemimpinnya, bencana peperangan, penindasan mangsa jenayah dan segala macam kerosakan yang berlaku di depan mata.

Ini membuatkan ayah sedar bahawa kesenangan yang beliau kejar itu tidak menjadikan semua itu menjadi lebih baik. Akhirnya Ayah labur dan leburkan kesemua yang beliau miliki untuk membangunkan Rumah Pengasih Warga Prihatin (RPWP). Benar, Ayah laburkan KESELURUHANNYA untuk mendirikan satu Pusat Penyelidikan dan Pembangunan Akhlak serta Peradaban Ummah.

Anak yatim dan asnaf, juga keluarga rakan pendokong menjadi sampel komuniti yang mahu dijadikan generasi gemilang melalui kaedah yang terpahat dalam Al-Quran & Sunnah, secara teori dan praktikal. Itulah Dr Haji Masjuki Mohd Musuri, AYAH di RPWP yang kami maksudkan.

 

IMPIAN AYAH

Impian Ayah adalah untuk mengembalikan Islam dalam kegemilangannya melalui perlaksanaan dan bukan sekadar ceramah-ceramah saja. Ayah sendiri pernah bercerita tentang penceramah yang berceramah berapi-api, bahkan ada yang dengan jujuran airmata menyeru kesedaran wakaf tetapi diri sendiri bukan saja bakhil, sebaliknya bersifat tamak dan bermewah-mewah sehingga ramai yang dikesan melakukan pecah amanah..

Berbalik kepada tanah Pinggiran Putrajaya, Ayah telah ikat perut untuk mendapatkan tanah sebesar 1.7 ekar itu bersama 4 rakan kongsinya. Ia merupakan satu pasak awal mercutanda impian Ayah dahulu. Seperti orang lain, Ayah mengidamkan untuk menjadikan tapak itu sebuah istana kasih bersama isterinya Cikgu Shakirah Abdullah dan 7 orang anak-anaknya di hujung usia. Semasa pembelian tanah itu, keadaan ekonomi bukanlah baik sangat. Ayah tidak terlepas dengan situasi itu, malah pernah kerugian berjuta Ringgit apabila dikhianati oleh rakan kongsi yang pernah beliau selamatkan dari bankrupsi.

Pada zaman itu, Ayah sudah mula aktif dalam NGO terbesar di Malaysia. Dari situ, Ayah melihat segala jenis gejala di hadapan mata dan bukan lagi satu drama televisyen Barat. Melihat segala kebejatan berlaku di hadapan mata, Ayah menjadi semakin tawar hati untuk mendirikan projek istana impannya di Pinggiran Putrajaya. Selera untuk bermewah terus menjadi malap. Isteri beliau Cikgu Shakirah (kami panggil “Mak Ibu”) pula rela mengorbankan kerjaya perguruannya untuk memberikan tumpuan kepada pendidikan akhlak anak-anak.

 

SUSUR GALUR PENCARIAN AYAH

Ayah banyak mengembara ke seluruh dunia. Beliau suka berguru dengan berbagai-bagai guru dan dikenali sebagai seorang yang sangat istiqomah, taat dan disenangi oleh kesemua gurunya. Semasa proses pembinaan di sini berlangsung, kami juga pernah terjumpa diari lama Ayah yang mencatitkan beberapa waktu-waktu solat yang tertinggal untuk digantikan (qadha’). Semuanya berjaya diqadha’ sebelum mengerjakan Haji. Selain Ayah, belum pernah kami terjumpa sesiapa yang mencatat solat yang tertinggal dalam diari mereka.

Ibadah puasa juga begitu, tidak pernah ayah tinggalkan semenjak darjah satu. Menceritakan pengalamannya, ayah pernah terlepas sahur 3 hari berturut-turut semasa bertugas di luar kota (outstation) sendirian. Ketika bekerja sebagai buruh kasar disetiap cuti sekolah & cuti universiti bagi menampung kos pengajian pun ayah tidak tinggalkan puasa. Ayah selalu didik anak-anaknya agar memperuntukan sedekah yang cukup setiap kali masuk masjid, setiap kali terjumpa peminta sedekah, khasnya dari orang buta atau derma untuk pembinaan masjid.

Kami yang menulis ini mengakui amat sukar mencari Muslim yang sebegini komitmennya terhadap agama, khususnya terhadap ibadah solat, zakat & puasa.

 

PENCARIAN `ISLAM’ YANG HILANG DI MEKAH

Tahun 1995, Ayah berangkat ke Mekah untuk kali pertamanya pada usia 33 tahun. Sepanjang masa berada di Mekah & Madinah, Ayah ambil peluang untuk menziarahi semua tempat-tempat bersejarah . Tidak lupa juga untuk berguru dengan orang-orang alim Mekah termasuk beberapa keluarga melayu yang bermustautin di sana selaku keluarga angkatnya.

Ironinya, Ayah bingung melihat suasana rampok-merampok di sekitar Kaabah sehingga ramai yang ditoreh baju dan begnya. Ramai yang mati terpijak hanya untuk mengucup Hajarul Aswad. Ramai wanita yang dilarikan ke padang pasir oleh pemandu teksi, juga yang diperkosa dan dibunuh di penginapan ketika tidak ke masjid disebabkan uzur. Ramai jemaah lelaki & wanita bukan muhrim tinggal sebilik, khususnya jemaah Indonesia dan berbagai-bagai lagi tabiat ummah yang membingungkan.

Gelagat pemandu teksi dan bas yang meminta rasuah, juga kebodohan pengurusan Imigresen yang membuli jemaah haji turut diperhati. Berbagai-bagai tabiat manusia sewaktu beribadah turut diteliti. Ada wanita kulit hitam solat di kaki lima hotel tidak pakai baju. Ada yang solat sambil bercakap. Ada yang bawa batu dan letak di tempat sujud, bahkan ada yang tergamak duduk atas kitab suci alQur’an di Masjidilharam. Kesemuanya menambah kebingungan Ayah dalam mencari Islam yang sebenarnya.

Setahun selepas Haji, Ayah dijemput rakan niaganya, seorang SHEIKH pemilik hotel di Mekah sebagai tetamu khas untuk mengerjakan umrah selepas selesai urusan melakukan promosi dan jualan produk keluarannya bersama EXPO anjuran MATRADE di Dubai. Alhamdulillah 1 kontena barangannya terjual semua. Kali ini ayah bawa kakaknya, seorang Guru Besar Sekolah Agama. Sekali lagi beliau meneruskan kaji selidik tentang Islam di Mekah dengan lebih tenang.

 

PENCARIAN `ISLAM’ DI INDONESIA

Ayah pernah ada beberapa cawangan di Surabaya, Bandung, Jakarta, Dumai dan Medan. Sambil berniaga, Ayah mengambil peluang mengkaji kondisi dan tabiat manusia yang dinamakan Islam. Negara yang lebih 90% penduduknya Islam, kerajaannya pun Islam, tetapi lebih 90% ekonominya dikuasai oleh golongan bukan Islam.

Gejala judi, arak, perampokan, pusat hiburan, pelacuran, rumah urut terlalu banyak dan berlesen. Yang paling menyedihkan ialah zina & pelacuran di kalangan gadis bawah umur bertebaran secara amat terbuka yang berleluasa. Ulamak ramai tetapi semacam tidak mampu berbuat apa-apa. Gejala penipuan sangat parah. Ayah sendiri pernah kecurian tunai sejumlah Rp40 juta oleh jurupandu yang Ayah bayar dengan sekelip mata. Bila Ayah buat lapuran polis, Ayah pula yang di lokap sehari.

Inilah Indonesia, Negara yang majoritinya ISLAM. Baiklah, kami pendekkan sedikit untuk yang belum melihat lagi tentang Ayah, boleh tonton video ini “Asian of The Year” terbitan ChannelNews Asia, Mediacorp Singapura.

Di Indonesia juga Ayah banyak berguru dengan beberapa ulamak di sana. Ayah pernah turut mencari penulis kitab Agama yang beliau sanjungi. Kitab itulah yang digunakan oleh salah seorang guru Ayah di Malaysia.

Berjumpa dan berbincang dengan penulis kitab itu bersama anaknya membuatkan Ayah bertambah kecewa. Dari mula hadir sehingga Ayah pulang, Sheikh itu tidak habis-habis bercerita tentang royalti buku yang sangat sedikit, juga tentang kerugian mereka akibat cetak rompak. Semuanya kembali berkisar tentang laba dunia. Sekelumit pun tidak mereka cerita tentang laluan memperbaiki akhlak ummat.

 

PENCARIAN ISLAM MELALUI NGO

Pencarian Ayah tidak berhenti di situ. Dalam kesibukan berniaga, Ayah menjadi AJK PEYATIM, Persatuan Anak Yatim Daerah Segamat dan menjadi wakil negeri Johor sebagai Ahli Majlis Mesyuarat Tertinggi Pusat diketuai YM Dato’ Dr Tengku Mahmud Mansur.

Banyak NGO yang telah Ayah sertai. Ayah pernah menjadi Ketua Cawangan Belia 4B, PEMADAM, Badan Amal & Kebajikan Islam (BAKI), PEKIDA, AJK Masjid dan sebagainya.

Sepanjang 10 tahun di Terengganu, Ayah berkhidmat dengan pelbagai lapisan masyarakat, khususnya di kawasan luar bandar seluruh Terengganu, Kelantan dan Pahang. Ayah gilirkan solat jumaat di Masjid Raja di Chendering & Masjid Haji Hadi di Marang untuk bersikap adil dengan rakan-rakan dari kedua belah parti politik yang berbalah itu.

Dengan latarbelakang persilatan, kualiti siasah dan keyakinan diri, Ayah sering mengetuai gerakan pencegahan maksiat maupun gerakan pembelaan terhadap golongan yang teraniaya, sejak di Sekolah Rendah & Universiti lagi. Ayah juga mudah berkawan dengan siapa saja termasuk pemimpin politik & peniaga pelbagai bangsa.

Melihat gambar-gambar lama kami tahu Ayah rapat dengan hampir kesemua ahli politik tidak mengira parti. Namun tiada satupun projek perniagaan beliau yang bergantung dengan mana-mana rakan pemimpin ini. Ayah berkawan kerana Allah, atas tugasan NGO & kepentingan ummat. Pelbagai orang alim dari pelbagai jurusan agama telah beliau gauli, tetapi tidak langsung menunjukkan jalan pasti pembaikan ummat yang semakin parah ini.

Lebih 30 tahun pencarian Ayah untuk mencari kaedah Islam yang strategik dan holistik bagi memperbaiki kebejatan akhlak masyarakat, namun masih lagi beliau gagal menemuinya. Dipendekkan cerita, akhirnya Ayah diberikan kepercayaan oleh Presiden sebuah NGO Islam, dengan restu YAB Perdana Menteri, Tun Abdullah Hj Ahmad Badawi ketika itu untuk mengepalai Projek Khas R&D. Matalamatnya bagi memperbaiki kebejatan akhlak & perpecahan umat.

Tugasan itu berupa satu perintah semata-mata tanpa dibekal dengan sarana dan dana yang wajar untuk tugasan R&D yang berat itu. Segala modal Ayah kena usaha sendiri. Ayah pernah diberi pangkat dan gelar sebagai Abang Long dan kemudiannya dilantik menjadi AYAHANDA oleh Allayarham Paduka Ayahanda Ustaz Hamzah, seorang bekas kadhi. Tidak langsung gelaran itu melalaikan Ayah dalam mencari jawapan kepada masalah kebejatan ummat.

Ayah juga acapkali mengelak untuk dicalonkan jawatan dan gelaran dalam politik atau NGO samada di Segamat mahupun di Selangor. Matlamat beliau hanyalah untuk benar-benar menemui kaedah yang mampu membaiki Islam yang semakin parah. Kami lihat itulah rupanya perjalanan mencari Allah. Ia satu perjalanan yang panjang dengan pengorbanan yang sangat tinggi.

Segala harta hasil usaha syarikat Ayah juga tidak sampai banyak kepada diri & keluarga beliau sendiri, melainkan diguna sekadar mencukupi keperluan sahaja. Selebihnya Ayah belanjakan untuk pembangunan sahsiah ummat secara agresif dalam kesemua NGO tersebut. Malangnya, harta kekayaan yang beliau laburkan di situ tidak mendatangkan apa-apa kesan. Kerosakan semakin teruk dan meruncing. Jika kami mahu ceritakan tentang perjalanan Ayah, kami rasa ia memakan ribuan mukasurat. Kami terpaksa ringkaskannya setakat ini.

PEMBINAAN SAMPEL KOMUNITI PRIHATIN

Akhirnya Ayah seperti menjumpai satu kebijaksanaan yang lama tertimbus hanya di sebalik lembaran usang kitab-kitab lama. Ayah nampak pedoman dari lembaran sirah Rasulullah SAW yang cuba memperbaiki akhlak ummat melalui Hizbul Fudul (NGO zaman Jahilliyah). Ayah nampak pelajaran dari perjuangan Nabi melalui kaedah pertempuran (seperti perang Fijar), juga melalui khidmat tulus sebagai pemegang kunci Masjidilharam dan Kaabah,  dan usaha baginda mendamaikan perselisihan puak yang bertelagah namun akhirnya tiada hasil yang bertahan lama.

Setelah menjadi Rasul, barulah Nabi Muhammad SAW mampu memperbaiki akhlak manusia melalui satu sampel komuniti kecil yang dipanggil AhlulBait. Ia bukan kerja sehari dua, 13 tahun kerasulan hanya berjaya memperbaiki akhlak dan menghijrahkan sekitar 100 orang sahaja. Bagusnya, ia membuka mata dan menarik minat beratus-ratus yang lain di luar Mekah, yang akhirnya membentuk Ansar (Penolong) di Madinah.

Alhamdulillah, Ayah melihat itu satu mekanisma besar untuk dicontohi. Memang sukar untuk bersihkan kekotoran yang sudah berleluasa menjadi budaya dengan jumlah yang besar. Tetapi mudah untuk membersihkan “sedikit jumlah” yang kotor dahulu. Mereka ini nanti akan menjadi uswah dan mampu melahirkan anak-anak yang bersih akhlaknya dari hari pertama lagi untuk membantu proses pembaikan kepada yang lain.

Penemuan kaedah itu “BAGAIKAN SATU LAILATULQADAR” bagi Ayah, Tanpa menoleh ke belakang lagi, Ayah wakafkan keseluruhan harta terkumpul dan sisa tenaga yang ada untuk tujuan itu. Benar para pembaca yang dirahmati Allah, kerosakan dan keruntuhan yang berlaku juga bermodalkan harta, apatah lagi kos pembaikannya.

Banyak kos telah kita labur untuk menganjur berbagai pesta maksiat, membeli arak, dadah, judi, pelacur, mengumpan wanita, bil hotel dan sebagainya. Jika tidak kerana kos pembaikan itu sangat tinggi, tidaklah Abu Bakar Assiddiq, Saidatina Khadijah, Umar Al-Khattab, Usman Al-Affan r.a. semuanya menjadi FAKIR kerana harta mereka diserahkan SELURUHNYA untuk pendanaan misi besar Nabi dalam usaha memperbaiki akhlak!

Nabi Muhammad SAW adalah Nabi akhir zaman. Tiada lagi nabi selepas itu. Tetapi ajaran dan langkah sunnah Nabi tetap kekal hidup sebagai panduan kita sepanjang zaman. Ayah tahu, itu tak mungkin berlaku dengan tangan beliau sendiri bersendirian, lalu masuk ke satu fasa lain apabila contoh tauladan Ayah dilihat oleh orang lain.

 

HANYA TAULADAN MAMPU MENUNDUKKAN BIJAK PANDAI

Ayah sudah bosan dalam NGO yang tidak habis-habis dengan mesyuarat serta perebutan pangkat dan harta. Ayah kecewa dengan badan-badan politik yang pemain di dalamnya berlakon baik tetapi rakus menfitnah & sanggup membeli kuasa untuk kepentingan diri dan kerabatnya. Ayah benci dengan orang yang hanya berkata tetapi tidak mahu melaksanakan apa yang dikata.

Perasaan benci itu selari dengan apa yang Allah firmankan di dalam Surah As-Saff, Ayat 2-3. “Wahai orang-orang yang beriman, kenapakah kamu mengatakan sesuatu yang tidak kamu kerjakan? Amat besar kebencian di sisi Allah bahwa kamu mengatakan apa-apa yang tidak kamu kerjakan.”

Tiada ceramah, tiada kata-kata manis, tiada pujuk rayu, tidak pula janji-janji ditabur untuk mempengaruhi ramai cerdik pandai lain dalam masyarakat buat menyokong cetusan idea Ayah untuk menubuhkan RPWP. Apa yang Ayah lakukan untuk mempengaruhi yang lain ialah dengan memberikan CONTOH tauladan.

Jika Ayah mahukan orang lain patuhi perintah Allah dan Nabi dengan 10% INFAK pendapatan bulanan contohnya, Ayah akan pastikan yang Ayah telah berikan 100% dari hasil kerjanya. Apa saja tunai dan aset Ayah yang terkumpul sebelum ini sudah diwakafkan semuanya. Kini, puluhan ribu Ringgit sebulan hasil jualan dan upah mengecat kenderaan yang Ayah kerjakan dengan tangan sendiri masuk ke Tabung Pembangunan Prihatin semuanya.

Ini kerana sepertimana beberapa Asnaf yang lain, Ayah bekerja tanpa gaji. Yang dahulu, Yang sekarang dan Yang akan datang, semuanya telah diwakafkan.” Ya, hanya tauladan yang mampu mempengaruhi 19 lagi pengasas-pengasas yang lain dari kalangan bijakpandai. Ada yang ahli perniagaan berprofil tinggi, ada yang pensyarah Universiti, ada ustaz, ada ahli akademik lepasan PhD Unviersiti Cambridge, ada CEO, ada kontraktor, ada cikgu, ada jurutera kanan syarikat Jepun, ada banker, ada pengusaha stesyen minyak dan sebagainya.

Yang baiknya, Ayah tidak memilih bulu. Beliau juga tidak melupakan golongan bawahan untuk berada dalam team pengasas. Ada juga pemandu lori & teksi, ada tukang masak, kakitangan kedai kek, ada buruh kasar bahkan juga bekas penagih dadah.

Inilah rakan-rakan Dr. Masjuki yang sama-sama menggalang pembangunan akhlak dan sarana RPWP. Ada yang dahulu muda sudah menjadi tua, yang dahulu sihat dah mula sakit tetapi menyerah kalah tidak sekali-kali.

Inilah rakan-rakan Dr. Masjuki yang sama-sama menggalang pembangunan akhlak dan sarana RPWP. Ada yang dahulu muda sudah menjadi tua, yang dahulu sihat dah mula sakit tetapi menyerah kalah tidak sekali-kali.

Semua itu beliau satukan dengan satu matlamat, untuk visi pembangunan akhlak manusia serta peradaban Islam, agar golongan atas dan bawah ini mampu hidup bersaudara.  Yang kaya tidak perlu mendabik dada kerana di sisi mereka ada Dr Masjuki yang pernah kaya, cuma telah mewakafkan semua kekayaannya.

Cerdik pandai & ahli agama tidak perlu berbangga, kerana Ayah juga dari kalangan mereka. Si buruh kasar dan fakir miskin juga tidak perlu merasa hina, kerana Ayah yang dulunya hartawan juga kini berstatus fakir seperti mereka, makan & bertempat tinggal di rumah yang sama dengan mereka, bahkan setiap hari ikut kerja berat bersama mereka.

Percaya atau pun tidak, semua kerja paling bahaya seperti di puncak paling tinggi, penggunaan jentera berat dan apa sahaja yang tidak lagi mampu dilakukan oleh kami, termasuk yang memerlukan kreativiti dan kepakaran tinggi, Ayah akan ambil risiko melakukannya sendiri. Ini selari dengan keberanian Rasulullah SAW yang menjadi susuk tubuh pertama, yang mara di barisan paling hadapan semasa mengepalai Perang BADAR. Jadi…, Ada apa lagi nak diperkatakan tentang status?

Inilah Dr. Masjuki, seorang hartawan yang memilih memfakirkan diri untuk membela Islam secara praktis. Bukan sekadar membina kolam simpanan air hujan, kolam kumbahan najis juga beliau masih sudi turun tangan walaupun dalam keadaan mampu berdiri dengan hanya 1 kaki (1 kaki lagi lemah disebabkan sambungan tulang femur yang kurang sempurna)

Inilah Dr. Masjuki, seorang hartawan yang memilih memfakirkan diri untuk membela Islam secara praktis. Bukan sekadar membina kolam simpanan air hujan, kolam kumbahan najis juga beliau masih sudi turun tangan walaupun dalam keadaan mampu berdiri dengan hanya 1 kaki (1 kaki lagi lemah disebabkan sambungan besi tulang femur yang kurang sempurna)

PIC_1041

Gambar-gambar X-Ray Tulang femur yang hancur dan tulang tangan ayah yang patah semasa jatuh dari bumbung rumah sewaktu memasang atap pada tahun 2008. Beliau kini menggunakan tulang sokongan besi dan bersetatus OKU kekal.

PIC_1046

Gambar-gambar X-Ray Tulang femur yang hancur dan tulang tangan ayah yang patah semasa jatuh dari bumbung rumah sewaktu memasang atap pada tahun 2008. Beliau kini menggunakan tulang sokongan besi dan bersetatus OKU kekal.

PIC_1044

Gambar-gambar X-Ray Tulang femur yang hancur dan tulang tangan ayah yang patah semasa jatuh dari bumbung rumah sewaktu memasang atap pada tahun 2008. Beliau kini menggunakan tulang sokongan besi dan bersetatus OKU kekal.

 

PERANAN BANGSAWAN UNTUK PROJEK BERSEPADU MEMPERBAIKI AKHLAK

Jika ada yang fikir sahabat-sahabat rasulallah dahulu miskin, mungkin mereka perlu buat bacaan semula. Harta Saidatina Khadijah yang diuruskan oleh Nabi Muhammad sendiri dikhabarkan MENGUASAI hampir separuh EKONOMI Kota Mekah. Dicampur dengan kekayaan Abu Bakar As-Siddiq, Usman Ibn Affan, Umar Al-Khattab, Abdurrahman Auf dan lain-lain.

Semuanya habis dikumpulkan untuk satu proses HIJRAH besar yang dilalui oleh Nabi. Jika tidak begitu, tidaklah Allah berfirman ;

“Orang-orang yang berIMAN dan berHIJRAH serta berJIHAD pada jalan Allah dengan HARTA & DIRI adalah lebih besar dan tinggi darjatnya di sisi Allah. Dan merekalah orang-orang yang Berjaya – At-Taubah,20

“Apakah kamu sangka kamu akan masuk syurga, sedang belum nyata di sisi Allah orang orang yang berJIHAD di jalannya, dan belum nyata di sisi Allah orang orang yang sabar.” – Ali-Imran 142

“Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang mukmin diri dan harta mereka dengan memberikan surga untuk mereka>> Dan siapakah yang lebih menepati janjinya daripada Allah? Maka bergembiralah dengan jual beli yang telah kamu lakukan itu, dan itulah kemenangan yang besar.” – At Taubah, 111.

Sekarang kita lihat, sarana HIJRAH itu ialah HARTA & DIRI. Adakah kita masih selesa dengan mengumpul harta yang kita ada tetapi tidak berhabis untuk mendapatkan KEMENANGAN & SYURGA yang Allah janjikan dalam firman di atas itu?

Jika Ayah sanggup berkorban sebegitu rupa untuk masa depan generasi anak-anak kita, Adakah kita rasa tanpa pengorbanan harta dan diri itu kita mampu membentuk anak-anak yang terbentuk akhlaknya? Atau kita hanya menadah tangan di atas sejadah dan mengharapkan keajaiban dari Allah sepanjang masa?. Susah untuk kami katakan.

Rasanya pasti masih ramai yang lebih sayangkan harta peribadi mereka tanpa memikirkan kepentingan generasi mendatang yang akhirnya akan menjadi lingkungan komuniti tempat kehidupan anak-anak mereka juga. Begitu juga halnya dengan semua pengasas-pengasas RPWP yang diketuai oleh Ayah sendiri. Visi pembangunan akhlak ini satu proses yang panjang yang juga memerlukan komitmen HARTA dan DIRI.

Mungkin ada yang kata, cukuplah jika sudah ada beberapa hartawan, kerana mereka sahaja sudah mampu berikan sumber kewangan yang baik kepada Prihatin. Ya ia mungkin cukup jika Prihatin hanya berbuat untuk sekelompok warga sahaja. Namun skala Islam itu besar, iaitu untuk merahmatkan seluruh alam. Kerana itu pada zaman nabi dahulu, KESEMUA sahabat-sahabat bangsawan yang dipanggil ahlulbait berkorban keseluruhan harta mereka dalam merialisasikan visi Rasulullah SAW kerana ceramah-ceramah sahaja tidak cukup untuk membangkitkan Islam.

 

ROBOH ISTANA IMPIAN BERGANTI SYURGA

Kawasan 1.6 ekar yang bakal dibangunkan dan dikorbankan Dr. Masjuki untuk digunakan bagi membangunkan 40% baki pembinaan kompleks di Kajang ini dengan khidmat kontraktor professional

Kawasan 1.7 ekar yang bakal dibangunkan dan dikorbankan Dr. Masjuki untuk digunakan bagi membangunkan baki pembinaan kompleks RPWP dengan khidmat kontraktor.

Foto di atas diambil semasa lawatan ke tapak tanah yang telah diwakafkan oleh Ayah sejak 2005 untuk dicairkan. Lot-lot banglo itu akan dibangunkan oleh pemaju yang meletakkan harga jualan RM1 juta seunit dan memberi margin 50% kepada pemilik. Ayah ada 2 lot, oleh itu nilai wakaf kepada RPWP akan menjadi RM 1 Juta untuk di cairkan.

RM1 Juta itu sedikit pun tidak sampai kepada anak-anak kandung Ayah dan tidak pula Ayah simpan walaupun seringgit. Ayah laburkan lagi kesemuanya untuk mempercepatkan progress pembangunan fasa kedua RPWP di tapak seluas ¼ ekar di belakang kompleks sedia ada.

Kami insaf dengan ketulusan yang sepenuhnya oleh Ayah. Malu bagi kami yang menulis artikel ini kerana masih ada berbidang-bidang lagi hartanah, masih ada lagi amanah saham dalam simpanan masa hadapan, masih ada lagi harta-harta yang bernilai.

Apabila kami tanyakan kepada Ayah…“Bagaimanakah masa hadapan anak-anak Ayah nanti?” Selamba Ayah menjawab, “Masa hadapan tidak akan ada untuk anak kita jika hari ini kita masih terus memikirkan tentang diri & anak sendiri sahaja dan gagal untuk berkorban untuk membangun potensi masyarakat mereka. Allah ada `cara’ tersendiri untuk melindungi anak-anak yang bakal Ayah tinggalkan”.

Roboh sudah impian untuk membina istana bersama isteri & anak tercinta. Ayah lebih memikirkan tentang ummah yang semakin lemah & ada perkara yang lebih besar untuk dibuat. Ayah tidak sedikit pun kelihatan terkilan. Dalam hati kami berkata “Alangkah tabahnya lelaki ini”. Kami yang mengikuti Ayah dalam rombongan ini terkesan dengan berhabisnya Ayah dalam urusan pembangunan ummah. Diam-diam, kami cuba mencontohi tauladan itu.

TAULADAN AYAH DITIRU ANAK-ANAK

Tiada pendidikan lebih berkesan dalam membentuk akhlak selain dari tauladan. Anak anak Ayah semuanya berpuasa nafsu dari meminta yang macam-macam. Mereka malu dengan Ayah mereka sendiri yang pernah kaya dan mereka dapat saksikan kekayaan ayahnya (Dr. Masjuki) tetapi ayahnya sendiri berpuasa nafsu dan memberikan lebih kepada orang lain yang memerlukan.

Gambar terkini keluarga Ayah. Berdiri dari kiri Dinie, Abid, Raimie, Ikhwan, Abu Rijal. Duduk, Ayah, Mak Ibu, Afiah, Nurhani.

Gambar terkini keluarga Ayah. Berdiri dari kiri Dinie, Abid, Raimie, Ikhwan, Abu Rijal. Duduk, Ayah, Mak Ibu, Afiah, Nurhani.

Kesemua anak-anak Ayah makan makanan yang sama, tinggal di rumah yang sama dan memakai pakaian `terpakai’ pemberian orang ramai, sama seperti anak yatim dan asnaf lain. Setiap cuti panjang mereka bekerja membantu pembinaan rumah dan membimbing anak-anak lain dalam kem cuti sekolah, tanpa bersungut meminta upah walau sedikit. Berjalan pun hanya ketika raya atau ada trip bersama rombongan anak-anak RPWP.

Anak sulong Ayah, Dinie Masjuki kini sedang menghabiskan Pengajian Ijazah Sarjana Muda dalam bidang Artificial Intelligent di UiTM dan menjalankan perniagaan dengan syarikat OMG Creative Sdn Bhd. Semua pendapatan Dinie sejak mula bekerja di Candid Syndrome yang bermula dengan elaun RM400 sebulan, hingga menjadi Jurugambar Profesional dengan pendapatan setinggi RM7 ribu sebulan, dan kini segala keuntungan dan elaun pengarah syarikat, beliau serahkan 100% kepada RPWP. Tiada makan tengahari di restoran kecuali selesa dengan bekal makanan dari rumah.

Muhammad Dinie, anak sulong Dr. Masjuki sanggup menangguhkan pengajian selama 1 tahun selepas SPM untuk beliau bekerja sehingga menjadi seorang jurugambar antarabangsa dan wang itu beliau berikan sepenuhnya kepada Prihatin.

Muhammad Dinie, anak sulong Dr. Masjuki sanggup menangguhkan pengajian selama 1 tahun selepas SPM untuk beliau bekerja sehingga menjadi seorang jurugambar antarabangsa dan wang itu beliau berikan sepenuhnya kepada Prihatin.

Anak kedua, Raimie Masjuki kini dalam pengajian Ijazah di Fakulti Pengurusan Perniagaan dalam bidang Insuran di UiTM. Tidak pernah meminta wang belanja dari mula sehingga kini. Raimie menjalankan perniagaan kecil-kecilan bagi menampung belanja peribadi. Beliau yang kini mahir dalam bidang mengecat, PA system, event management dan construction hasil didikan RPWP pernah menjana pendapatan sehingga RM35,000 sebulan tanpa meminta walau seringgit jika tidak diberi.

Pernah diberi peruntukan RM1K untuk kemasukan Universiti dan membeli cermin mata yang sesuai berharga RM350, beliau hanya beli yang berharga RM140 saja, bakinya diserahkan semula kepada bendahari sehingga ditegur Ayah kerana jenis itu akan merosakkan mata.

Raimie yang mesra di panggil Uda, berjaya mendapat CGPA 3.5 di peringkat diploma, walaupun aktif dalam ROTU.

Raimie yang mesra di panggil Uda, berjaya mendapat CGPA 3.5 di peringkat diploma, walaupun aktif dalam ROTU.

Tauladan itu diikuti oleh Abid Masjuki (Ijazah Bioteknologi, Universiti Malaya) yang pernah mengejutkan wartawan utusan kerana menyerahkan kesemua hadiah Johan Khat Nusantara berjumlah RM2,000 & RM1,500 Naib Juara Agro Race kepada RPWP.

Sekecil Nurhani yang menjadi pemenang Anugerah Emas, pelajar terbaik UPSR turut menyerahkan hadiah RM350 & basikal pemberian PIBG kepada RPWP.

Ikhwan (Matrikulasi Jengka) dan Abu Rijal Masjuki bahkan Norafiah Masjuki, OKU Down Syndrome juga seakan-akan semuanya menuruti contoh tanpa perlu dididik dengan paksaan. Kesedaran itu diturunkan secara tauladan. Pelik juga kerana kesemuanya berjaya dalam akademik, penuh jatidiri dan sangat berakhlak.

Anak bongsu Dr. Masjuki ini (Abu Rijal) pun sudah mula menyerahkan segala apa yang diperolehi dari sebarang pemberian orang luar kepadanya secara peribadi kepada Prihatin. Katanya beliau mahu jadi seperti AYAHNYA.

Anak bongsu Dr. Masjuki ini (Abu Rijal) pun sudah mula menyerahkan segala apa yang diperolehi dari sebarang pemberian orang luar kepadanya secara peribadi kepada Prihatin. Katanya beliau mahu jadi seperti AYAHNYA.

Hari ini kita bingung mendidik anak dengan tuisyen, televisyen, ipad dan segala saluran pembelajaran sedangkan kita sendiri masih terus menerus menutup mata kepada keburukan yang kita sendiri kompromi untuk lakukan. Percayalah, jika ibunya pakai tudung dan baju ketat, anaknya nanti berbogel terus depan webcam. Jika ibunya baik, anak akan menjadi lebih baik lagi. Dalam dua-dua arah positif mahupun negatif, kesan kepada anak adalah digandakan.

Kesemua anak-anak ayah rajin melakukan kerja berat di RPWP tanpa disuruh. Gambar hiasan Raimie & Abid.

Kesemua anak-anak ayah rajin melakukan kerja berat di RPWP tanpa disuruh. Gambar hiasan Raimie & Abid.

 

TANAH PINGGIRAN PUTRAJAYA & RPWP

Hartanah  bernilai RM 1 JUTA itu mahu Ayah wakafkan untuk mempercepat pembangunan sarana di RPWP ini sendiri. Impian Istana dunia itu dirobohkan tetapi Ayah mendapat syurga, ketenangan hati di dunia dan InsyaAllah di akhirat nanti.

Sudah 8 tahun kami bergelumang dengan simen, kayu, pasir, batu dan besi untuk menyiapkannya tanpa khidmat kontraktor dan jentera. Maklumlah, kami mulakannya berbekalkan azam sahaja. Sekarang ini, kami terpaksa belanja antara RM35-45 ribu sebulan. Wakaf tunai dari Ayah sendiri bertahan tidaklah lama seperti bukit yang dikorek hari-hari lama-lama jadi rata. Rumah yang kami ada kini agak uzur buatannya. Ini kerana kami tiada banyak sumber kewangan dan orang pula tidak mengenali kami untuk memberi.

Sejak 2005, kami beli 95% bahan terpakai, dan kami guna kepakaran dan tangan sendiri untuk membangunkan rumah di atas tapak setengah ekar ini. Besi sependek 4-6 inci kami sambung, kaki bangku dan meja sekolah, plywood cetak konkrit dan kayu palet yang terbuang kami leraikan dan guna semula. (Anda boleh lihat jika anda datang ziarah ke RPWP). Persis seperti awal pembangunan Masjid Quba’ yang hanya menggunakan batang & pelepah tamar, batu dan seadanya saja.

Rumah banglo setingkat Dr. Masjuki dah rupa begini hasil tangan-tangan kami sendiri. Pada peringkat awal, tiada lagi jentera. Gergaji, memaku semuanya secara manual.

Rumah banglo setingkat Dr. Masjuki dah rupa begini hasil tangan-tangan kami sendiri. Pada peringkat awal, tiada lagi jentera. Gergaji, memaku semuanya secara manual.

Pada fasa kedua pula, kami telah mula guna jentera dan mesin. Itulah hasil penjimatan dan pengembangan Infak bulanan kami yang sedikit itu. Sekali sekala ada juga kami terima sumbangan dari tetamu yang terkesan dengan usaha kami, khususnya dibulan Ramadhan. Ada juga yang mensedekahkan lebihan bahan binaan seperti kayu, besi dan lain-lain.

Ayah sentiasa meyakinkan kami yang konsep PUASA secara hakikat dan ZAKAT yang FITRAH akan mampu membangunkan sesuatu yang hebat. Kami menahan diri dari meminta-minta. Kami hidup dengan survival beberapa perniagaan kecil kami di sini. Jika tidak, gamaknya kami hanya makan pada bulan Ramadhan sahajalah, sebab bulan lain orang tak bersedaqah dan kami terpaksa rebus kayu-kayu binaan pulalah jawabnya.

KESIHATAN & ILMU MENJADI MAHKOTA MUJAHID

Apalah nilai RM1 juta hari ini? kata Ayah. Di samping ilmu untuk pembentukan akhlak di RPWP, Ayah juga melihat kepentingan akademik bersijil. Sebolehnya Ayah mahu anak-anak RPWP ke IPT kesemuanya, sekalipun hingga double degree atau PhD.

Pengalaman dari kematian Khairi, pembedahan ibu Sofiah, kesukaran kewangan anak-anak kami yang ke IPT banyak mengajar kami. Kerana itu jugalah selain dari dana pembinaan & sarana asas, Ayah mahu ada tabungan yang cukup untuk Dana Kesihatan & Dana Pendidikan Anak. Kami harus meneruskan puasa, berjimat, menambah zakat dan berusaha dengan tangan kami sendiri untuk menambah tabungan.

Saudara Khairuddin Mohd Nor, salah seorang pengasas kami dahulunya sihat, kini terpaksa dibedah kerana masalah tulang belakang disebabkan slipdisc. Ayah sendiri dari orang normal sudah menjadi OKU kerana tulang femur yang berganti besi, patah semasa jatuh di ketinggian hampir 20 kaki sewaktu memasang bumbung rumah.

Rosli Ludin, suami Sofiah Wali yang diberhentikan kerja kerana masalah tulang belakang dahulu, kini semakin serius sakitnya. Khairi baru meninggal dunia, beberapa co-founder lain pula sudah ‘meninggal’kan kami kerana tidak sanggup meneruskan pengorbanan.

Alhamdulillah, dengan membesarnya anak-anak yang dibina, Kami yang asalnya 20 orang dan ditolak dengan yang telah ‘meninggal’ juga badan-badan yang sakit ini masih istiqomah meneruskan pembinaan rumah kami, walaupun agak sedikit perlahan. wirid1ITULAH SEBABNYA Ayah mahu cairkan hartanah bernilai RM1 juta yang beliau wakafkan itu supaya kami mampu untuk menyiapkan pembinaan yang berbaki dengan lebih cepat. Sudah 8 tahun kami membina berdikit-dikit, jika kontraktor dengan dana yang cukup pasti sudah 12 menara seperti KLCC kita siapkan dalam tempoh itu.

Sekitar 10 orang anak-anak kami yang sedang belajar dalam berbagai bidang di Universiti pula sudah mula menunjukkan minat mendalam untuk meneruskan pengkajian dalam bentuk akademik. Selepas tamat degree pertama nanti, ramai yang bercita-cita untuk melanjutkan pengajian sehingga ke peringkat ijazah doktor falsafah secara khusus dalam Pengajian Hadis, Usuluddin dan Ilmu Wahyu di universiti terbaik seperti di Yarmouk Jordan dan Al-Azhar.

Itulah juga yang Ayah sisihkan dananya dan dibangunkan melalui hasil wakaf dan perniagaan yang kami ada sekarang. Untuk memahamkan dan mula merangkak mengatur usaha bukan mudah. Hati yang sudah lama kotor berdaki, amal yang sedikit bercampur dosa ini memerlukan masa dan pelbagai usaha teliti yang istiqomah untuk dibersihkan.

Oleh itu, cita-cita Ayah untuk melihat perubahan peradaban umat ini bersama rakan-rakan mungkin tidak mampu dicapai kerana didahului ajal. Atas sebab itu Ayah sering menangis ketika membilang penghujung usianya.

Pilihan yang ada ialah mempersiapkan sarana untuk membentuk akhlak berserta kecemerlangan akademik anak-anak asnaf dan yang dititipkan oleh masyarakat untuk dibangunkan. Pendidikan memerlukan bukan saja kepakaran, malah modal yang besar dan masa yang panjang.

Semakin ramai ibu bapa yang memohon menitipkan anak-anak mereka untuk di didik di RPWP. Alhamdulillah itu satu kepercayaan masyarakat hasil pemerhatian awal keberkesanan sistem pendidikan di RPWP. Namun ia menjadi beban amanah yang harus di pikul bersama atas nama Allah.

Ayah merasa sangat bersalah dan sedih bila kami terpaksa menolak permintaan mereka. Jika pembinaan rumah ini lambat, Ayah khuatir Ayah akan terlebih dahulu `meninggal’kan kami sebelum sempat melihat kejayaan usaha yang telah Ayah mulakan.

Kerana itulah Ayah sanggup leburkan segala yang ada untuk mempercepatkan pembinaan, agar usaha selepasnya boleh ditumpukan kepada program pendidikan anak-anak secara intensif. Kami rasa, jika kami teruskan cerita ini ia bakal menjadi sebuah autobiografi dan bukan lagi sebuah artikel.

Ayah seorang yang sangat tidak suka akan pujian. Kerana Jika ada pujian, Ayah ajar kami untuk memulangkannya kepada Allah. Ramai juga tamu yang hadir memuja muji beliau sehingga beliau lebih selesa mengasing diri dari bertemu tetamu kerana janggal dipuji atas apa yang telah beliau korbankan selama ini.

Ayah juga tidak suka kami bercerita tentang pahala, kerana itu mengajar kita jadi terlalu berkira dengan ‘upah’ dari amal kita. Jikalah ada apa yang dikatakan pahala itu Ayah kata wakafkan juga semuanya. Bukan sombong, tapi kerana “YANG KITA CARI IALAH REDHA ALLAH, BUKANNYA PAHALA”, kata Ayah.

Jika kisah ini mampu menjadi tauladan kepada anda, sila panjang-panjangkannya. Dalam dunia moden sekarang, terlalu ramai orang sangat suka bercakap tapi kerjabuat tidak seberapa, sukar pula mencari orang yang banyak berbuat tetapi kurang bercakap.

Sejujurnya, Kami yang menulis ini juga berasa malu kerana masih banyak bercakap, tapi baru belajar berbuat.

Diriwayatkan oleh

WARGA PRIHATIN



Siri Tips Parenting 2 : Sumber Gembira Anak ialah Kasih Sayang

tidbit-gembiraanakTIPS PARENTING PRIHATIN 2 : SUMBER GEMBIRA ANAK ADALAH KASIH SAYANG, BUKAN WANG RINGGIT. TETAPI KERANA WANG RINGGIT, ANAK KITA JADI YATIM SEBELUM MEREKA YATIM.

Lihat foto ini, mereka adalah anak-anak orang Iban di rumah panjang Nanga Kesit Sarawak. Nampak mereka masih gembira walaupun hidup jauh dari kemewahan bandar. Hari ini, ramai ibu bapa meletakkan kasih sayang kepada anak mereka sebagai keutamaan kedua dan bukannya yang pertama.

Islam menggalakkan umatnya mencari rezeki seperti mahu hidup lagi 1000 tahun, tetapi Allah jua mahukan kita membuat persediaan seperti kita akan mati esok. APakah cukup persediaan kematian kita dengan meninggalkan anak dengan saham amanah dalam ASB sampai RM100k seorang? Adakah cukup wang insuran kematian anda untuk anak anda mengharungi barang 50 atau 80 tahun lagi kehidupan tanpa anda. Dari kajian kami dari kes-kes yang dirujukkan kepada kami bolehlah kami simpulkan bahawa kebanyakan anak yang bermasalah adalah kerana kasih sayang ibu bapa yang kurang. Maka, mereka mencari kasih sayang alternatif di luar. Lumrah manusia mahu disayangi dan kita tidak mampu ubah itu. Itulah fitrahnya.

Tetapi bapa dan ibu moden memandang bahawa mereka perlu berusaha keras agar mereka mampu tinggalkan anak mereka terjamin masa hadapannya jika mereka mati nanti. Sebaliknya, terdapat beberapa kes yang merujuk kepada kami apabila anak-anak ini yang telah meningkat dewasa (terutama perempuan) menghabiskan keseluruhan peninggalan arwah ibu atau bapa mereka dalam tempoh kurang 6 bulan. Maafkan kami, ada yang tidak sampai seminggu telah habis seluruh harta yang ibu bapa mereka cari seumur hidup mereka.

Sudahnya, dah lah kasih sayang pun kurang lalu mereka cari kasih sayang dalam laluan yang dilaknat Allah. Bersekedudukan dengan teman lelaki, menagih dadah dek kerana ibu bapa tak kisah tentang keperluan kasih sayang kepada anak mereka. Sudahnya apabila mereka mati, dalam seminggu semua wang ringgit yang ditinggalkan HABIS untuk berpoya-poya dengan teman lelaki yang akhirnya meninggalkan anak yatim itu mengandung anak haram dan HIV positif. Nauzubillah.

Di Rumah Pengasih Warga Prihatin, kami melaksanakan kesamarataan antara anak pengasas, anak yatim dan juga asnaf. Kasih sayang DIDAHULUKAN maka mereka semua gembira walaupun terpaksa berpuasa kadangkalanya. Sesuai juga dengan nama kami, Rumah PENGASIH dan sesuai juga dengan Basmallah yang hujungnya “Ar-Rahim” (Maha Mengasihi).

Stay tune dengan tidbit tips parenting kami. Semuanya kami kongsikan dari pengalaman kami sendiri dan solusi dari galian sumber quran & sunnah sahaja.

Share kan jika anda setuju. Itu juga satu dakwah menyeru kebaikan kepada yang lain.

Kudap-kudap
WARGA PRIHATIN



Siri Tips Parenting 1 : Memimpin atau dipimpin

tidbit-gembalaanakMENANGANI ANAK MERAUNG DAN BERGOLEK TENGAH-TENGAH PASAR NAK PAKSA KITA BELI MAINAN MEREKA.

Anda ada masalah dengan anak yang minta mainan koleksi terbaru Ben 10, Dora, Thomas & Friends, Upin Ipin kemudian anda tidak membelikannya lalu mereka terus meraung seperti terkena sawan, memprotes dan bergolek di atas lantai kedai ATAU lebih teruk lagi di tengah-tengah pasar malam?

Anda ketika itu mesti menyirap darah rasa nak tempeleng sahaja anak tu. Lagi-lagi seluruh manusia di situ semua diam dan memerhatikan anda. Pasti malu kan?

LALU anda mengalah dengan kehendak itu dan membelikannya walaupun selepas beli itu terus poket anda rabak tak dapat nak beli barang dapur. TAK APALAH….SAYANG ANAK. Kesian mereka…

Jika itu berlaku, itu bermakna anda sedang digembala oleh anak anda. Jika tak percaya, anda pergi lagi pasar dan lalu lagi tempat mainan dan jika ada yang anak anda berkenan, pasti MODUS OPERANDI yang sama akan digunakan lagi.

Dari kajian yang kami laksanakan terhadap anak-anak kami yang bukan residen (anak-anak pengasas bersama) ternyata pada kali pertama mereka menggunakan senjata “bergolek & meraung” itu tidak kita layan…sampai besar senjata itu tidak digunakan lagi. Paling banyak 3 kali mereka lakukan, kita tak layankannya nanti mereka tak ulang lagi. Memang tahan malu sikit lah. Tak mengapa malu sekali daripada tiap-tiap kali nak mainan kita pula yang kena malu secara “istiqamah” lagi.

Jangan salahkan kemahuan anak, kita yang bertanggungjawab memimpin mereka bukan dipimpin oleh kemahuan mereka. Mereka hidup masih atas dasar cukup makan, cukup main dah gembira. Kita ada misi besar untuk membentuk akhlak mereka.

Baiklah, ini hanya tidbit…kami nak cerita panjang lagi tapi kami menahan diri untuk sembang panjang-panjang. Dah lah artikel kami semuanya berat-berat dan panjang-panjang, yang tips ni kami kekalkanlah pendek begini. Kami harap kami boleh pendekkan lagi nanti.

Jika setuju, sila SHARE. Kalau setuju tapi tak share itu tandanya anda pentingkan diri sendiri (tak baik tau…tuhan marah).

Kudap-kudap
WARGA PRIHATIN



Jihad dengan Al-Quran Bahagian 4 : JIHAD ILMU LEBIH UTAMA DARI BERTUMPAH DARAH

00 JIHAD AQ4C

Jika JIHAD itu bermaksud satu USAHA yang bersungguh-sungguh, ia harus pula berlandaskan pada JALAN ALLAH. Itulah dia “jihad fi sabilillah”. SABIL pula adalah satu JALAN yang meletakkan sudut perlaksanaan atau gerak kerja.

Sebelum kita mampu sabil, kita harus mencari hidayah bagaimana sabil itu harus dilaksanakan. Hidayah itu memerlukan jalan juga, itulah metodologi atau teori yang dipanggil SIROT (sila rujuk Fatihah 6). Pastikan kita benar-benar telah faham dan yakin dengan sirot yang diberikan untuk membantu SABIL YANG BERJAYA sehingga sanggup menolak apa saja godaan nafsu untuk ikut JIHAD di jalan Allah secara perlaksanaan (sabil). Inilah faktor yang akan memenangkan Jihad “fi sabilillah” dan darjat ummat kita.

Apa yang berlaku sekarang adalah sebaliknya. Kita membiarkan rakyat, anak kecil dan wanita diratah musuh kerana kurang persiapan siasah SIROT dalam SABIL. Kita dikalahkan dengan pelbagai penghinaan.

Jangan sampai ini terjadi di seluruh Dunia Islam. Nyawa tiada harga, penentangan berdepan dengan perisai mereka besi yang kebal tetapi perisai kita kanak-kanak dan wanita yang sepatutnya dilindungi.

Jangan sampai ini terjadi di seluruh Dunia Islam. Nyawa tiada harga, penentangan berdepan dengan perisai mereka besi yang kebal tetapi perisai kita kanak-kanak dan wanita yang sepatutnya dilindungi.

Surah 9. At Taubah 20. “Orang-orang yang beriman (dengan kefahaman) dan berhijrah serta berjihad di jalan Allah dengan harta dan diri mereka, adalah lebih tinggi derajatnya di sisi Allah; dan itulah orang-orang yang mendapat kemenangan.”

Iman tidak datang dengan sangka-sangka, ia terbit dengan kefahaman yang mendalam. Kefahaman ilmu yang tepat dan amat diyakini itu yang akan membantu Jihad yang berkesan, yang membuat kita mampu berserah dan bertawakal dengan kaedah Allah, mampu memerangi nafsu takut mati dan tamak dunia. Itulah kunci kemenangan.

Ilmu SIROT itu hanya ada dalam alQuran. Sebab itulah Allah katakan jihad yang besar melawan kafir ialah dengan kefahaman alQuran, bukan dengan memegang naskah menjadi tangkal hikmat, atau membacanya sebagai mentera tanpa memahami maksudnya dan mengharapkan hasil yang magik. Nabi pun luka, bapa saudara nabi pun dikelar.

Hadis Abi Zarr RA yang ertinya: “Tiada manfaat membaca Al-Quran itu tanpa ilmu.”

Rasulullah s.a.w bersabda, maksudnya: “Siapa yang keluar untuk menuntut ilmu maka ia telah berjuang fisabilillah hingga ia kembali”.

Dalam banyak hal Allah nyatakan jangan kita buat suatu apapun dengan ikut-ikut, tanpa ilmu. Hasilnya amat buruk dan kita tidak akan mampu bertanggungjawab setelah kehancuran berlaku.

Surah 17. Al Israa’ 36. “Dan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan diminta pertanggungan jawabnya.”

Abu Hurairah radhiyAllahu ‘anhu berkata:
“Sungguh mengetahui satu bab dari sesuatu ilmu itu sama ada berkenaan perintah atau pun larangan, ia adalah lebih aku sukai berbanding dengan 70 kali pertempuran di medan jihad.” (al-Ilmu, Ibnul Qayyim)

 

TIUPAN BERITA PALSU, GOSIP YANG MENAIKKAN SENTIMEN AMARAH

Antara penyebab kekalahan perang ialah kerana kekacauan dari berita yang disebar tanpa ilmu dan menyebabkan keadaan kacau bilau.

Dari Hudzaifah r.a : Rasulullah saw bersabda, “Tidak dapat masuk syurga, orang-orang yang menyiar-nyiarkan berita untuk mengacau (merusuh).”

Habit ini lebih dikuasai nafsu berbanding akal. Ia menyebabkan banyak kekeliruan, suasana kacau bilau dan haru-biru yang menghilangkan fokus dan penyebab kekalahan dan kemusnahan. Namun hakikatnya inilah habit kita sekarang.

Imam Ibnul Qayim berkata:“Jihad dengan hujjah (dalil) dan keterangan (penjabaran yang jelas) adalah didahulukan atas jihad dengan pedang dan tombak.” ( Syarah Qashidah Nuuniyyah)

Pokoknya ialah banyak sekali yang perlu dipersiapkan sebelum melangkah untuk menjadikan seseorang benar-benar siap sedia menuju medan perang. Berapa banyak hadis yang menyatakan kekeliruan apabila para sahabat memberi khabar SYAHID terhadap si fulan, si anu yang gugur di medan perang dan Rasulullah SAW hanya menjelaskan TIDAK! Bahkan mereka itu adalah ahli neraka. Jadi ingat-ingatlah, jangan terlalu ghairah dengan pertempuran fizikal a.k.a perang ini jika kita tidak faham benar-benar mengenainya.

BAGAIMANAKAH PERANG RASULULLAH ITU?

Islam itu agama ilmu. Jadi pengisian ilmu yang mampu membuatkan manusia yakin dan beriman dengan kefahaman adalah lebih utama. Dengan berpaksikan ilmu dan iman itu, umat akan mampu menolak hasutan nafsu syaitan, sanggup berkorban harta dan nyawa bahkan tidak mudah terpesong dengan segala macam propaganda. Dengan korban harta yang cukup, kita mampu membeli peralatan, dengan semangat dan ketaatan yang jitu akan memberi tenaga pasukan yang padu & mantap, biarpun sedikit jumlahnya. Dengan ilmu juga kita memilikki siasah yang PALING TEPAT dan mampu memenangkan perang.

Surah 8, Al Anfaal

60. Dan siapkanlah untuk menghadapi mereka kekuatan apa saja yang kamu sanggupi dan dari kuda-kuda yang ditambat untuk, kamu menggentarkan musuh Allah dan musuhmu dan orang orang selain mereka yang kamu tidak mengetahuinya; sedang Allah mengetahuinya. Apa saja yang kamu nafkahkan pada jalan Allah niscaya akan dibalasi dengan cukup kepadamu dan kamu tidak akan dianiaya (dirugikan).

65. Hai Nabi, kobarkanlah semangat para mukmin untuk berperang. Jika ada 20  orang yang sabar diantaramu, niscaya mereka akan dapat mengalahkan 200 orang musuh. Dan jika ada 100 orang yang sabar diantaramu, niscaya mereka akan dapat mengalahkan 1000 dari pada orang kafir, disebabkan orang-orang kafir itu kaum yang tidak mengerti (jahil).

Dalam kes Arab Spring dan Palastine ini adakah kita ada persiapan kenderaan, senjata yang menggentarkan musuh seperti anjuran Allah di atas? Berapa banyak orang Arab bersatu, menafkahkan apa saja yang mereka ada untuk membantu persiapan? Jika kita laksanakan saranan Allah dengan tepat, ia akan memenangkan kita. Ini cara Allah menolong kita. Jika tidak, pasti kita akan rugi dan teraniaya.

Ini kelengkapan mereka yang kita lihat sejujurnya juga kita gentar.

Ini kelengkapan mereka yang kita lihat sejujurnya juga kita gentar.

Ini kelengkapan orang Islam yang hanya jadi bahan ketawa mereka. Masakan roket ini mampu tenggelamkan sebuah kapal pengangkut? Masalah Orang Islam masih mengharapkan MAGIK sedangkan Nabi sendiri cedera dalam peperangan

Ini kelengkapan orang Islam yang hanya jadi bahan ketawa mereka. Masakan roket ini mampu tenggelamkan sebuah kapal pengangkut? Masalah Orang Islam masih mengharapkan MAGIK sedangkan Nabi sendiri cedera dalam peperangan

Selagi kefahaman belum diajarkan dengan haul yang mencukupi, beralahlah dahulu. Cari kekuatan dalam segala aspek. Jangan merusuh, memprovokasi dan memerangi jika tidak diperangi. Kita ditembak kerana merusuh dan berhimpun, kerana provokasi dan enggan bersurai. Tidak cukup dewasa, habis anak kecil dan wanita kita ajak sama.

Teliti Sejarah Rasulullah SAW. Selama 13 tahun Baginda diejek, dibaling batu, ditabur pasir di kepala, diludah bahkan dihukum bunuh oleh kafir Mekah. Baginda bersabar dan istiqomah mengajar sahabat, sambil mencari kekuatan. Dalam perang Badar juga baginda banyak bertoleransi, walaupun Kafir Mekah yang beriya-iya sangat datang untuk menyerang, namun baginda tetap melarang sahabat membunuh Bani Hasyim, juga toleransi terhadap tawanan perang seperti yang kami telah nyatakan (di Jihad Bahagian 3). Sudah ke tahap itukah penelitian dan persiapan kita untuk perang?

Apabila seorang pemimpin menaiki takhta tetapi lupa persediaan peperangannya jauh lagi dari kecukupan melawan musuh tetapi berani mengumumkan polisi berperang, maka bila masanya tiba musuh gunakan segala instrumen mereka, satu lagi percubaan gagal.

Apabila seorang pemimpin menaiki takhta tetapi lupa persediaan peperangannya jauh lagi dari kecukupan melawan musuh tetapi berani mengumumkan polisi berperang, maka bila masanya tiba musuh gunakan segala instrumen mereka, satu lagi percubaan gagal.

Kesimpulannya, Rasulullah banyak memenangi perang kerana persiapan yang mantap zahir dan batin, fizikal dan spiritual. Bukan guna batu, belantan untuk menghadapi kereta kebal, Barracuda dan M16, mengorbankan beribu-ribu anak kecil dan perkosaan wanita. Fikir-fikirkanlah.

BAGAIMANA JIHAD PERANG MAMPU DI ELAKKAN? TAATI PEMERINTAH, JANGAN MENGGUGAT

Kebanyakkan perang adalah sewaktu Islam mula bertapak di Madinah, namun ia masih belum jelas dan diterima umum. Setelah Islam jelas kebenarannya dan diterima umum, baginda lebih banyak mengutus surat saja untuk menawan sebuah kerajaan. Menariknya, baginda tidak sibuk untuk menggantikan pemimpin negara yang baginda pinang dengan tawaran sistem Allah itu. Ini kerana baginda berbuat untuk Allah, tiada kepentingan diri.

Habit kita zaman ini pula ialah bukan untuk memperbaiki kesilapan saja, tapi sibuk untuk menjatuhkan kepimpinan sebuah negara. Sejauhmanakah keikhlasan kita jika dakwah kita itu diselitkan dengan cita-cita untuk menaiki tahta? Kerana itu banyak sekali kes kerajaan bermusuh dengan rakyat yang dikobar untuk merusuh, bukan diajar untuk taat dan mencari idea, membentuk budaya syuro yang membina untuk membaiki keadaan.

ISLAM AGAMA ILMU, BUKAN PAKSA – DIGERUNI & DIHORMATI

Secara logiknya, jika kita semua masih berpegang pada Islam yang hak, hasilnya pasti indah seindah apa yang telah ditunjukkan oleh baginda Rasulullah SAW. Pasti Kita masih bersatu padu, pasti kita ada 1KHALIFAH yang mengatur Islam sedunia, pasti kita berkasih sayang dan bantu membantu, kita bijaksana dan tinggi teknologinya, kita digeruni dan dijadikan tempat merujuk. Bukan seperti apa yang kita lihat sekarang ini, kita jahil, terhina, miskin, rendah akhlak, rakus dan macam-macam lagi. Kitab sendiri pun kita tidak pernah cuba memahami, semua kita harap orang lain tentukan, bahkan bacaan dalam solat pun kita tidak fahami. Akhirnya anak-anak MURTAD sana sini.

Surah 2. Al Baqarah 256. Allah menjelaskan “Tidak ada paksaan untuk agama; sesungguhnya telah jelas jalan yang benar daripada jalan yang sesat. Karena itu barangsiapa yang ingkar kepada Thaghut dan beriman kepada Allah, maka sesungguhnya ia telah berpegang kepada buhul tali yang amat kuat yang tidak akan putus. Dan Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.”

Jadi tugas kita sekarang ialah, elakkan pembaziran harta dan nyawa. Atur program JIHAD ILMU untuk mengembalikan semula kegemilangan Islam di seluruh dunia. Jangan terlalu gopoh, mulakanlah dengan diri, keluarga dan negara kita sendiri. Aturkan penyatuan, bertolak ansur, berkasih sayang, tolong menolong.

PBB SISTEM LELABAH, SISTEM KUFFAR – LEMAH

Penyatuan ini nanti dengan sendiri menggerunkan Non Muslim, samada dari sudut suara undi (termasuk di PBB, PRU), ketenteraan, ekonomi dan sebagainya. Bukan sahaja gerun, malah mereka akan turut berminat untuk menggunakan sistem Islam walaupun terpaksa membayar jizyah (cukai). Yakinlah penjelasan melalui perlaksanaan dan kemurnian Islam itu juga yang akan mampu membuat mereka berminat untuk menjadi saudara kita. Perlukah PEPERANGAN SENJATA?

Walaupun PBB kekal begitu sejak 1920, namun France boleh juga dimasukkan sebagai anggota tetap. Jadi jika kita bersatu, tidak mustahil kita boleh memohon satu suara VETO di PBB. Jika tidak pun abaikan saja PBB yang berlogokan labah-labah itu. Ia bersifat lemah dan untuk memerangkap mangsa, buat mengenyangkan 1 pihak saja. Itu sistem kuffar, bukan dari Rububiah Allah.

29. Al ‘Ankabuut 41. Perumpamaan orang-orang yang mengambil pelindung-pelindung selain Allah adalah seperti laba-laba yang membuat rumah. Dan sesungguhnya rumah yang paling lemah adalah rumah laba-laba kalau mereka mengetahui.

00 jihad 4 labah.jpgb

Di sinilah negara Islam yang kononya sedang bernaung sedang disedut isinya oleh sang labah-labah laknatullah PBB. Sehingga semua negara Islam hanya tinggal rupa saja, isi telah disedut. Fikir-fikirkanlah.

 
1KHILAFAH SISTEM LEBAH, SISTEM ALLAH – GAGAH.

Mari kita kemaskini OIC menjadi sistem 1KHALIFAH sedunia yang tidak hanya tengok saja. Terapkan sistem LEBAH, sistem kerjasama yang bersifat jemaah, untuk satu tujuan iaitu mengeluarkan MADU yang mampu merawat penyakit seperti saranan Allah dalam Surah 16. An Nahl ,

68. Dan Tuhanmu mewahyukan kepada lebah: “Buatlah sarang-sarang di bukit-bukit, di pohon-pohon kayu, dan di tempat-tempat yang dibikin manusia”,

69. “kemudian makanlah dari tiap-tiap buah-buahan dan tempuhlah jalan Tuhanmu yang telah dimudahkan. Dari perut lebah itu ke luar minuman yang bermacam-macam warnanya, di dalamnya terdapat obat yang menyembuhkan bagi manusia. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda (ayat kasar) bagi orang-orang yang memikirkan.”

Cantik Allah ajarkan sistem dengan panduan alam yang tak pernah lari fitrah. Kesatuan di dalam satu mulkiah dan 1 pengaturan dan lebah-lebah itu menjadi ubudiah yang akhirnya memberikan hasil madu yang mampu mengubati penyakit-penyakit manusia. Terutama sekali penyakit hati. Jika tiada penyakit hati, insyaAllah tiadalah peperangan.

Cantik Allah ajarkan sistem dengan panduan alam yang tak pernah lari fitrah. Kesatuan di dalam satu mulkiah dan 1 pengaturan dan lebah-lebah itu menjadi ubudiah yang akhirnya memberikan hasil madu yang mampu mengubati penyakit-penyakit manusia. Terutama sekali penyakit hati. Jika tiada penyakit hati, insyaAllah tiadalah peperangan.

Insyaallah, sistem 1Khalifah negara bersekutu Islam cukup kuat untuk mengatur politik dan ekonomi SELURUH NEGARA ISLAM SEDUNIA. Kita Cuma perlu perangi nafsu tamak haloba kita, kita cantas berhala yang kita puja selama ini (harta, tahta dan wanita), kita hidupkan 1 matawang (Dinar Emas contohnya), kita beri tekanan ekonomi kepada musuh Islam termasuk bekalan minyak, kurangkan import dan lain-lain. Lebah sendiri tidak mengutip madu dan makan sendiri, mereka bawa ke sarang dahulu.

Tidakkah anda fikir mereka akan mengalah? Perlu perangkah jika mereka nampak kita bersatu dan kuat? Perlukan kita merusuh untuk menukar kerajaan sehingga kerajaan sendiri menuba genocide, sampai ribuan anak kecil tercungap-cungap bergelimpangan mati tidak terbela? Adakah kemampuan seorang presiden untuk zalim jika ada 1 KHALIFAH yang berkuasa dan memerhati ke atas pemerintahannya atas nama ALLAH?

ANDA MASIH FIKIR ALLAH TIDAK BEKALKAN KITA DENGAN SISTEM TERBAIK UNTUK MENGATUR ALAM? TELITI SEMULA FATIHAH ANDA.

Soalnya, bagaimana kita mampu menunjuk ajar Pak Arab, jika kita sendiri yang asalnya majoriti pun berpecah menjadi minoriti? (Rujuk Artikel Formula Penyatuan MALAYSIA mengikut Piagam Madinah) Masing masing masih kuat nafsu serakah, menyembah pangkat dan harta, mendokong amarah yang tidak sudah sudah. Kita sendiri meniup api kemarahan yang mengajak umat merusuh?

Hasil iqra’
WARGA PRIHATIN.



Jihad Dengan Al-Quran bahagian 3 : JIHAD NAFSU & ILMU LEBIH BESAR DARI PERANG

 

00 JIHAD AQ3Dalam banyak sudut pandang, mungkin anda dapati pendapat kami agak sedikit berbeza, atau agak asing atau jarang didengar. Dulu pernah kami merasa kecewa dengan situasi itu, namun kini kami merasa agak lega kerana sesungguhnya situasi ini telah dinyatakan baginda Rasulullah SAW,

Dari Abu Hurairah r.a : Rasulullah saw bersabda, “Islam pada mulanya asing dan akan kembali asing seperti semula. Maka berbahagialah kiranya kita yang terasing.”

Satu hal yang kami sedar ialah, setiap isikandungan alQuran mahupun hadis kami cuba kaji dengan teliti akan sudut perlaksanaannya. Kami kaji hasil baik sekiranya manusia mampu melaksanakan perintah di sebalik saranan Firman maupun Hadis itu. Kemudian kami laksanakan satu persatu sehingga kami lihat sendiri hasilnya. Ini berbeza dengan kaedah penelitian melalui pembacaan dan teori semata-mata tanpa melaksanakan secara lansung dan istiqomah. Lebih teruk lagi perbincangan melalui ilmu-ilmu copy paste dari blog sana dan sini tanpa dianalisa sumbernya. Tahap kefahaman dan keyakinan dapatan hasil bacaan tulisan (tilawah), dengan bacaan perlaksanaan (iqra’) juga jauh berbeza.

DEFINISI JIHAD

Masih ada Islam yang terlampau kaya tetapi kekayaan itu berdiri di atas mayat-mayat saudaranya. Pesawat Peribadi Superjumbo Airbus A380 dengan kemasan EMAS dengan semua barisan pilot wanita. Semua pekerja di istana juga wanita-wanita dengan potongan supermodel. Adakah sudah berlaku jihad nafsu?

Masih ada Islam yang terlampau kaya tetapi kekayaan itu berdiri di atas mayat-mayat saudaranya yang tidak diendahkan. Pesawat Peribadi Superjumbo Airbus A380 dengan kemasan EMAS dengan semua barisan pilot wanita. Semua pekerja di istana juga wanita-wanita dengan potongan supermodel. Adakah sudah berlaku jihad nafsu bagi individu ini? Tidak lupa…ada ramai individu seumpama ini. Mereka kaya tetapi tidak langsung menjadikan Islam lebih kaya.

Perkataa “Jihad” itu sendiri berasal dari bahasa Arab, yang bererti “usaha keras” atau “sungguh sungguh”.  Umum lebih lazim meletakkan JIHAD sebagai perang dan memerangi dengan berlakunya pertumpahan darah.

Walaupun dalam literatur Islam, jihad membawa pengertian yang berbagai rupa, namun intinya, jihad yang dituntut adalah satu usaha keras yang dilakukan setiap individu dalam mencapai hasil usaha yang dianjurkan sesuai dengan perintah Allah dan Rasul. Ia dipanggil JIHAD FI SABILILLAH (Jihad pada jalan Allah).

Antaranya adalah usaha bersungguh-sungguh untuk,

  1. Menuntut ilmu (jihad ilmu),
  2. Mengawal dan memerangi nafsu yang negatif (jihad nafsu),
  3. Mempertahankan diri dari serangan musuh dalam peperangan (jihad perang),
  4. Mengembangkan ilmu dan mengajak manusia kepada Allah (jihad dakwah)
  5. Membangun ekonomi diri & keluarga (jihad ekonomi)
  6. Dan berbagai-bagai lagi.

Pengertian jihad secara khusus banyak dijelaskan dalam banyak hadis Nabi Saw. Baginda, pernah menjelaskan jihad secara khusus kepada sahabatnya setelah pulang dari perang Badar. Di dalam sejarah Islam, perang Badar dikategorikan sebagai perang yang begitu sengit antara umat Islam dan kelompok kuffar Mekah saat itu. Namun dalam hadisnya, Rasulullah SAW bersabda,

“Kita baru saja kembali dari AL-JIHÂD AL-ASGHAR (jihad kecil) menuju AL-JIHÂD AL-AKBAR (jihad yang lebih besar)”. Ketika ditanya sahabat, “Apa itu jihad yang lebih besar, ya Rasulullah?” Nabi Saw. menjawab, “Yaitu jihad MELAWAN NAFSU yang ada dalam diri kita sendiri.”

Hadis ini memiliki pengaruh yang sangat besar bagi umat Islam walaupun ia kurang diminati oleh sebilangan ilmuan dan tidak muncul dalam kumpulan hadis-hadis mutawatir. Begitu juga dengan beberapa hadis lain yang memberi kesan besar namun ia kurang dibincangkan seperti “Tuntutlah ilmu walaupun dengan Cina”.

Dari penelitian kami, antara sebab mengapa hadis-hadis sebegini kurang mendapat perhatian adalah kerana ia sukar dikaitkan perlaksanaannya, kecuali jika kita dapat menganalisa dengan tepat applied science darinya. Kerana itu ia digelar sebagi hadis yang terputus atau tergantung. Adalah terlalu rugi jika strategi besar dari hadis yang Rasulullah bekalkan itu tidak dapat kita ambil manfaatnya.

Bagaimana akan kita laksanakan hadis yang menyuruh kita belajar dengan Cina, sedangkan bangsa itu terlalu asing bagi kita. Ada pula yang harus berhempas pulas mencari rasional siapa lebih Islam, atau terlebih dahulu Islam sehingga saran hadis sebegitu nak diguna pakai. Namun kami suka melihat dari sudut kehebatan dan kasyafnya ilmu Rasulullah. Kita lihat kehebatan kaum Cina dari sudut ketaatan rakyat terhadap rajanya, semangat wajanya yang mampu membina tembok besar negeri china, teknologi pelayaran, jatidiri dan kesatuan mereka yang kini bertebaran di seluruh dunia sehinga ke mana saja kita pergi, bakal kita jumpa restoran cina, persatuan cina, kongsi cina, china town dan banyak lagi.

JIHAD MEMERANGI NAFSU LEBIH BESAR DARI BADAR?

Hadis inilah yang ingin kami kupaskan dalam artikel ini biarpun ia kurang di minati oleh kebanyakan ilmuan. Ingin kami kongsikan pendapat kami, menurut penelitian sains teologi, sosiologi dan psikologinya sehingga kita dapat sahkan kebenaran bahawa memerangi nafsu adalah lebih besar dari Badar.

 

Pada Nabi Muhammad s.a.w Perang Badar itu hanya jihad kecil kerana keutamaan kepada jihad yang besar ialah dengan jihad nafsu.

Pada Nabi Muhammad s.a.w Perang Badar itu hanya jihad kecil kerana keutamaan kepada jihad yang besar ialah dengan jihad nafsu.

Al-Quran diturunkan untuk membina dan memperbaiki akhlak manusia jahilliah. Akhlak Rasulullah adalah al-quran, itu kita semua tahu. Oleh itu, Rasulullah tidak akan memperkatakan sesuatu sekiranya tidak mendapat petunjuk Allah. Mari kita lihat bagaimana tanpa berjaya mengawal nafsu, kita tidak akan berjaya dalam peperangan.

Hal ini ditegaskan oleh Allah dalam Al-Qur’an

Surat An-Najmi: “ Dan, tidaklah dia (Muhammad) itu berbicara dengan hawa nafsu, tetapi apa yang dikatakannya adalah berdasarkan pada wahyu yang diwahyukan kepadanya”

Pasti ada sebab mengapa Rasulullah mengeluarkan kenyataan perang nafsu ini selepas Badar. Tugas kita ialah mencari rasional dan jalan untuk mematuhinya bukan menolaknya mentah-mentah, hanya kerana kotak fikiran kita masih gagal menemukan praktikalitinya. Dalam peperangan BADAR ini sendiri banyak contoh melawan nafsu yang dapat kita kutip sebagai KUNCI kemenangan.

  1. Semua tentera mukmin seharusnya telah berjaya memerangi nafsu, menolak cinta dunia yang berlebihan dan tidak takut mati, sebelum layak ikut serta, hakikatnya masih ada yang berpatah balik hanya dengan sedikit hasutan dari golongan munafik. Fenomena ini menjadi lebih teruk semasa perang Uhud.
  2. Dalam medan perang kepentingan jemaah dan misi memenangi peperangan lebih diutamakan. Rasulullah sendiri selaku komanden perang Badar boleh menetapkan apa sahaja, namun baginda merendah diri, secara jujur mengakui tempat berhenti yang baginda buat awalnya hanya dari pemikiran baginda, bukan dari wahyu. Baginda lalu mengubah tempat berkubu ke tempat lain berkaitan sumber air yang tepat dari siasah perang mengikut saranan Habab ibn Mundzir r.a.. Begitu juga saranan Sa’ad ibn Muadz  r.a. untuk menyiapkan kemah & kenderaan buat persiapan baginda lolos kiranya kalah untuk menjaga kepentingan umat dan agama.
  3. Baginda melihat beberapa pertikaian atas dasar nafsu selepas baginda mewasiatkan agar sahabat tidak membunuh beberapa Musuh dari Bani Hasyim seperti Abu Bukhtari ibn Hisyam, Abbas ibn Abdul Muthalib dll. Tanpa kawalan nafsu, kita tidak akan mampu patuh arahan. Tanpa ketaatan tiada kemenangan dalam perang. Jadi mana lebih besar? Perangi nafsu dulu atau perang itu sendiri?
  4. Isu Tawanan perang yang bercanggah juga menunjukkan banyak tuntutan nafsu seperti ada yang saran untuk kutip wang tebusan, ada yang saran bunuh saja. Baginda mengambil pendekatan yang jauh mementingkan kepentingan agama Allah. Bahkan baginda menangis sepanjang malam bersama Abu Bakar r.a. setelah keputusan tuntutan wang tebusan telah dibuat dan baginda ditegur oleh Allah melalui firman yang tidak melayakkan baginda menerima tebusan tawanan perang sebelum Islam disempurnakan. Itu halusnya Basmallah dalam perang.
  5. Banyak lagi contoh-contoh yang sering kita dengar seperti jangan bunuh musuh yang sudah lemah, terutama warga emas, wanita, kanak-kanak, bahkan jangan bunuh mereka kerana nafsu (contoh membunuh musuh yang rebah, hanya rasa marah kerana kita diludah). Adakah ini berlaku dalam peperangan kita?

Menangnya pasukan baginda kerana strategi yang tepat, termasuk yang diputuskan secara berjemaah tanpa kepentingan peribadi. Juga kerana ketaatan yang jitu sehingga ia menggerunkan musuh. Baginda perhatikan masih banyak gangguan nafsu dalam perang Badar, itu yang harus di perbaiki dulu.

Perang Uhud mengorbankan Saidina Hamzah angkara tentera-tentera Islam yang masih belum mengalahkan nafsu sendiri. Tergoda dengan harta dan wanita yang melambai-lambai, mereka terbunuh dan Nabi sendiri tidak semudah-mudah itu menyatakan siapa syahid dan siapa yang hanya mati dalam kesesatan. Hatta, mati kerana kecuaian sendiri juga bukan satu syahid apatahlagi sengaja menempah lenyekan kereta kebal.

Perang Uhud mengorbankan Saidina Hamzah angkara tentera-tentera Islam yang masih belum mengalahkan nafsu sendiri. Tergoda dengan harta dan wanita yang melambai-lambai, mereka terbunuh dan Nabi sendiri tidak semudah-mudah itu menyatakan siapa syahid dan siapa yang hanya mati dalam kesesatan. Hatta, mati kerana kecuaian sendiri juga bukan satu syahid apatahlagi sengaja menempah lenyekan kereta kebal.

Sebagai pengesahan kepada kebenaran praktis dari hadis ini Allah tunjukkan telah berlaku sewaktu perang Uhud. Tentera Islam yang awalnya telah menang tewas semula kerana gagal memerangi nafsu. Sebahagiannya ingkar perintah dengan meninggalkan bukit, mengejar harta rampasan dan wanita musuh yang mula melambai-lambai dan menyinsingkan kain untuk menggoda. Melihat keadaan itu musuh nampak kelemahan tentera Islam dan menyerang semula. Akibatnya bapa saudara baginda sendiri terkorban untuk mempertahankan pasukannya yang diserang angkara nafsu itu tadi.

Untuk memperbaiki kelemahan ini dan agar peperangan mencapai kemenangan, maka baginda meletakkan jihad melawan nafsu dan jihad ilmu harus di utamakan. Ilmu yang benar dari Allah dan ditaati sepenuhnya, berjuang secara bertawakkal, berwakilkan strategi dan sahsiah basmallah yang Allah bekalkan itulah yang akan menolong kita untuk menang. Itulah cara Allah menolong kita.

Surah 3. Ali ‘Imran 160. Jika Allah menolong kamu, maka tak adalah orang yang dapat mengalahkan kamu; jika Allah membiarkan kamu, maka siapakah gerangan yang dapat menolong kamu (selain) dari Allah sesudah itu? Karena itu hendaklah kepada Allah saja orang-orang mukmin bertawakkal.

Adakah ini yang kita panggil jihad? Bagaimanakah kisahnya Nabi semasa Islam itu lemah, Nabi biarkan sahaja mereka yang menghina itu berlalu dan baginda memerangi nafsu amarah baginda sendiri dari melakukan sesuatu. Hari ini, Islam pantang diusik sedikit terus nak lancar jihad DARAH tanpa memikirkan yang kita tiada upaya yang menggentarkan musuh (Baca artikel ini untuk lihat hadis tentang artileri menggentarkan musuh).

Adakah ini yang kita panggil jihad? Bagaimanakah kisahnya Nabi semasa Islam itu lemah, Nabi biarkan sahaja mereka yang menghina itu berlalu dan baginda memerangi nafsu amarah baginda sendiri dari melakukan sesuatu. Hari ini, Islam pantang diusik sedikit terus nak lancar jihad DARAH tanpa memikirkan yang kita tiada upaya yang menggentarkan musuh (Baca artikel ini untuk lihat hadis tentang artileri menggentarkan musuh).

bersambung…

Hasil Iqra
WARGA PRIHATIN

Mengawal dan memerangi nafsu yang negatif (jihad nafsu),

/li