Category: Unsung Hero

KAUNTER ASNAF PROJEK PELANGI FOOD AID



HANI CALON MEDIC DARI DAPUR RAYA PRIHATIN



UNIKNYA SISTEM PENDIDIKAN AIP



CARA MENANGANI ANAK ‘LEMBAM’

 

CARA MENANGANI ANAK ‘LEMBAM’
.
Setiap insan dilahirkan dengan keistimewaan yang tersendiri, termasuklah anak-anak yang digelar lembam, disleksia, hyperaktif dan sebagainya ini.
.
Sebenarnya tiada istilah anak lembam. Yang ada hanyalah khilaf penjaga dalam proses pembinaan siyasah dan sahsiyah mereka sahaja. Akibatnya, mereka merasa kurang berupaya dan dipenuhi rasa rendah diri. Apa tidaknya, dari kecil mereka hanya berkomunikasi dengan ‘besi’.
.
Ada anak lembam yang terus menerus senyap dan tidak mahu berkata-kata. Apabila diselidik, rupanya itu situasi mereka ketika bersama keluarga. Dari pagi hingga ke pagi asyik leka bermain game saja. Mahu bercakap pun tiada siapa yang mahu melayaninya. Jauh sekali untuk mengajar mereka ilmu itu dan ini.
.
Setibanya di RPWP, biasanya kami akan ambil tempoh bertenang dan memerhati baik buruk, kelebihan dan kelemahan anak-anak ini. Kami campurkan dengan pack yang sesuai dengan mereka dan perhatikan cara mereka menyesuaikan diri.
.
Ada yang berubah secepat kilat. Sebaik saja bercampur, mereka terus boleh menyesuaikan diri. Mereka ikut sahaja peraturan dan aktiviti yang dilakukan oleh anak-anak lama. Mereka ikut bersama dalam syuro anak-anak, dalam solat, kuliah dan bekerja.
.
Bersyukur kami ada anak-anak yang ramai dan datang dari berbagai latarbelakang dan bermacam warna. Yang ada kelebihan menjadi pembimbing kepada yang kekurangan.
.
Namun begitu tidak semua perubahan anak-anak ini boleh berlaku secara semulajadi. Jika anak-anak lembam ini tidak menunjukkan perubahan dalam tempoh selewat-lewatnya satu bulan, maka kami akan mula aturkan takwim atau task khusus untuknya.
.
Tujuan utama ialah untuk mereka merasa diri mereka juga ada ‘harga’nya. Kami beri mereka tugasan yang paling mudah mengikut kemampuan diri sambil diperhati oleh para murobbi.
.
Kelebihan anak-anak lembam ialah mereka tidak pandai bercakap bohong. Ibubapa yang memiliki anak lembam mungkin boleh sahkan perkara ini. Oleh itu kami jadikan sifat tulus itu untuk mengangkat fungsi diri anak-anak seperti ini.
.
Masalah utama penjaga ialah tidak dapat mengesan masalah atau salah laku anak-anak mereka sejak mula. Sekalipun ratusan cctv di RPWP boleh membantu, namun fungsi pengawas yang bercirikan malaikat (tiada kepentingan diri) masih diperlukan untuk mengapit anak-anak ini.
.
Anak dalam video ini contohnya telah kami amanahkan untuk mengapit adik-adik tadika yang jauh lebih muda darinya. Dia diminta memerhati dan melaporkan segala salah laku mereka.
.
Alhamdulillah, akhirnya malah dia sendiri ambil inisiatif untuk mengajar matematik, membaca dan menulis kepada adik-adik tadikanya. Jika abang-abang besar sibuk kerja di luar, dia sendiri ajak adik-adik solat dan mengimaminya. Ternyata dia tidaklah ‘selembam’ mana seperti yang kita sangka.
.
Alhamdulillah daripada anak yang terbiar, tidak mahu bercakap dan suka mengasingkan diri, kini dia merasa lebih berkeyakinan dan mula menunjukkan keterampilan.
.
Kebanyakan anak-anak lain mampu menyesuaikan diri dalam masa satu atau dua hari. Anak ini pula mengambil masa hampir sebulan. Namun hasilnya tetap sama jika kita sabar dan tahu menangani segala kelemahan dan mengenalpasti kelebihan dirinya.
.
Awal-awal dahulu dia terlalu rindukan gajet dan video game lamanya. Asyik merengek sahaja mahu balik, namun sekarang tidak lagi. Jika dahulu beliau ‘berat mulut’, hari ini beliau antara anak yang paling banyak bercakap dalam syuro anak-anak.
.
P/S: Jangan terkejut dengan bahasa yang dia guna. Di RPWP, anak kecil yang tidak menyahut atau tidak datang dekat apabila dipanggil pun sudah dikira ‘kurang ajar’ oleh ‘pengawas’ ini.

Semoga perkongsian ini bermanfaat,

WARGA PRIHATIN



LIVE – Pengasas AIP di BNC TV

 

SIARAN LANGSUNG PENGASAS AKADEMI INSAN PRIHATIN (AIP) DI BERNAMA NEWS CHANNEL TV.

[fb-e url=” https://www.facebook.com/akademiprihatin/videos/1642977592463379/”]



Saiful Nang di program Nine11 Bernama News Channel (BNC)

[fb-e url=”https://www.facebook.com/wargaprihatin/videos/10156913319437786/”]



PARENTING TIPS #10 : AJAR ANAK BEKERJA

[fb-e url=”https://www.facebook.com/wargaprihatin/photos/a.201867952785.170933.176792972785/10156907358972786/?type=3/”]



APA YANG TIDAK KENA DENGAN USTAZ AUNI? APA HUBUNGANNYA DENGAN RPWP?

[fb-e url=”https://www.facebook.com/wargaprihatin/posts/10156898962027786/”]



SELAMAT HARI RAYA DARI PROJEK PELANGI AS-SALAM

 

SELAMAT HARI RAYA DARI PROJEK PELANGI AS-SALAM

Tahniah buat seluruh warga Klinik As-Salam 24 Jam Bandar Baru Bangi yang telah bersama PROJEK PELANGI. Semuga video ini mampu membuka mata dan hati lebih ramai umat Iswlam di akhir zaman ini.

Rasulullah SAW bersabda:

‏إن الله تعالى جواد يحب الجود ويحب معالي الأخلاق ويكره سفسافها

“Sesungguhnya Allah Ta’ala itu Maha Memberi, Ia mencintai kedermawanan serta akhlak yang mulia, Ia membenci akhlak yang buruk.” (HR. Al Baihaqi, di shahihkan Al Albani dalam Shahihul Jami’, 1744)

Sabda Baginda lagi,

إنَّما الدنيا لأربعة نفر: عبد رزقه الله مالاً وعلماً فهو يتقي فيه ربه ويصل فيه رحمه، ويعلم لله فيه حقاً فهذا بأفضل المنازل

“Dunia itu untuk 4 jenis hamba: Yang pertama, hamba yang diberikan rizqi oleh Allah serta kepahaman terhadap ilmu agama. Ia bertaqwa kepada Allah dalam menggunakan hartanya dan ia gunakan untuk menyambung silaturahim. Dan ia menyadari terdapat hak Allah pada hartanya. Maka inilah kedudukan hamba yang paling baik.” (HR. Tirmidzi, no.2325, ia berkata: “Hasan shahih”)

Semuga amal yang sedikit ini mendapat redha Allah lagi diberkati.

Selamat Hari Raya Aidilfitri,
Maaf Zahir dan Batin

Ucapan tulus dari,
WARGA PRIHATIN



NURHANI KETUAI BANTUAN BAJU RAYA PROJEK PELANGI

Anak-anak Rumah Pengasih Warga Prihatin menggembling tenaga menyiapkan baju raya untuk anak-anak yang senasib dengan mereka.

Tahun 2016, mereka berjaya menyiapkan 750 pasang baju raya untuk diagihkan kepada yang memerlukan. Satu usaha yang murni dalam membantu golongan anak yatim dan kurang berkemampuan.

TETAMU :

1) NURHANI MASJUKI , PROJEK KOORDINATOR 

2) IZZAH MAISARAH SAPAWI