Category Archives: UNCATEGORIZSED

image_pdf

TIDBITS RAYA : DIDIK AKHLAK SANGAT SUSAH TAPI ADA CARA MUDAH

TIDBITS RAYA : DIDIK AKHLAK SANGAT SUSAH TAPI ADA CARA MUDAH

HAFIZ SEUMUR 5 TAHUN – IBU BAPA WAJIB TONTON SAMPAI HABIS..

KEKELIRUAN TENTANG AURAT DAN HIJAB, JILBAB, KHUMUR, NIQAB DAN SIKAP.

00 jilbab.jpgmm.jpg cover

SEKOLAH ALAM 8 – BAH 2 : Syahid – Kematian yang disaksikan

Majlis Maulidur Rasul bersama Para Ulamak dan Pelajar Pondok

KEKANGAN SISTEM PENDIDIKAN MERUGIKAN NEGARA

00 mati spmKEKANGAN SISTEM PENDIDIKAN MERUGIKAN NEGARA

Terima kasih kepada yang meminta ulasan kami tentang kematian pelajar di dewan peperiksaan SPM yang telah menggemparkan ramai pihak semalam. Beliau adalah pelajar terbaik dalam kelas dan menjadi harapan sekolah serta keluarga untuk mendapat 10A. Berita pelajar yang membunuh diri selepas gagal mendapat keputusan yang dihajatkan sebelum ini juga telah menarik perhatian ramai. Walhal keputusan beliau masih baik. Sejauh itu tragisnya stigma DEMAND masyarakat terhadap keputusan cemerlang.

Hari ini rakyat telah mulai sedar bahawa sistem pendidikan negara banyak memberikan kekangan kepada pembangunan minda dan sahsiah anak-anak. Kedudukan perbandingan kecerdasan pelajar mengikut sumber PISA 2009+ menunjukkan negara kita berada di tangga ke 52-57, Indonesia di tangga ke 61-67, kedua-duanya Islam belaka. Singapore pula 2-5, dan Shanghai, China di tangga pertama. Dahulu kita tahu China gah dengan armada mereka, ketaatan rakyat mereka dengan raja dan patriotisma rakyatnya. Hari ini kita lihat taburan China Town dan masyarakat Cina yang menguasai perniagaan dan bidang kerajinan seluruh dunia. Di tanah besar mereka sekat internet mereka. Wajarlah Nabi nasihatkan kita belajar dengan China, dan kita pula berhentilah mengatakan hadis itu lemah hanya kerana kita tidak nampak rasionalnya.

Atas dasar itu ramai ibu bapa yang memilih untuk mencari alternatif pendidikan kepada anak-anak mereka. Ada yang bertindak nekad untuk mendidik sendiri anak mereka di rumah sejak sekolah rendah. Tidak kurang juga yang menitipkan anak di sekolah agama rakyat, mahad tahfiz atau International School untuk meneruskan pembelajaran.

Kami ingin memetik isi teks perbualan seorang pemuda Islam dengan Bishop berserta ulasannya yang dikirim kepada kami oleh seorang yang tidak dikenali tentang hal ini. Sangat menarik apabila propaganda Vatican nampaknya telah sangat berjaya mendominasi sistem pendidikan seluruh dunia. Mereka berjaya mengongkong anak-anak kita agar tidak mampu berfungsi menzahirkan potensi mereka pada usia muda.

Sistem pendidikan dirangka begitu rupa agar anak-anak kita dipersulit dengan pelbagai subjek pendidikan yang membebankan mereka. Hakikat bahawa apa yang di ajar itu kurang sekali digunakan di alam nyata telah mereka akui dengan bangga bagi menampakkan kebodohan kita. Bishop turut menyatakan Jubah Universiti itu adalah pakaian mereka, dan itu menjadi impian anak-anak seluruh dunia. Mereka melihat fenomena itu dengan penuh bangga bahawa budaya dan propaganda mereka telah lama berjaya sehingga kita sendiri minta anak kita berlumba-lumba mendapatkannya.

Subjek sejarah yang paling penting dalam penelitian jatuh bangunnya sebuah ketamadunan bangsa dan agama adalah menjadi tumpuan mereka. Buktinya hari ini subjek itu tidak banyak membina semangat patriotisma anak-anak kita. Subjek dirangka begitu rupa sehingga ia terputus-putus kesinambungannya dan anak kita hanya diajar untuk terbeban mengadap periksa saja. Selesai periksa, masing-masing berbangga dengan sijil dan meneruskan pemburuan seterusnya.

Begitu juga subjek-subjek seperti matematik tambahan dan sebagainya yang sangat membebankan minda, walhal tidak banyak aplikasinya dalam kehidupan mereka. Subjek agama juga jadi tumpuan mereka. Bishop dengan angkuh menampakkan kebodohan kita yang sengaja ditanam dengan habit menghafal dan berhayal. Mereka akui telah sengaja menawan institusi agama seperti masjid dan universiti untuk membesarkan soal ritual agar kita lalai dan menjadi tidak produktif.

Masyaallah, kami dapati kenyataan Bishop itu ada kaitan rapat dengan apa yang kami kaji. Plot 3G mereka dalam penaklukan negara, harta dan agama kita amat rapi sekali. Peperangan demi peperangan itu sengaja diatur sebegitu rupa. Ia disengajakan dengan sedikit olahan politik untuk menjahanamkan manusia. Bakinya untuk mencipta trauma minda, menjadikan negara jadi papa kedana, membelanjakan harta negara dengan banyaknya untuk pertahanan negara dan memaksa kita berhutang dengan mereka.

Dalam konteks penaklukan mereka di Nusantara ini sangat jelas bermisikan agama juga. Walaupun perdagangan rempah menjadi asas kehadiran mereka, namun mereka juga datang bersama senjata. Akhirnya wilayah kekuasaan Melaka jatuh ke tangan mereka.

BUKAN UNTUK MEMPERKECILKAN PENGORBANAN NENEK MOYANG KITA, namun kita juga harus simpati kepada nasib agama dan bangsa dengan penipuan yang berlaku ke atas nenek moyang kita. Sampai hari ini kita menyanjung kejayaan yang fasik. Kita wajib meneliti asal usul kita dan plot penjajahan mereka. Jika tidak, sedikit kuasa dan keistimewaan yang ada bakal terhapus semuanya, kelak akan terhapuslah juga Melayu dan Islam dari mukabumi Nusantara sepenuhnya. Kita harus menyahut seruan Hang Tuah, bangkit menebus penipuan mereka agar TIDAK MELAYU HILANG DI DUNIA.

Kemerdekaan Indonesia dan Malaysia selepas penjajahan harus diteliti semula. Harus ketahui bukti yang penjajahan sebenarnya masih bermaharajalela. Carilah asas yang kukuh untuk melupakan ego diri, puak dan kuasa yang ada pada kita untuk kembali bersatu. Sedarlah semua, betapa luasnya Wilayah kekuasaan Melaka sebelum ini, dari Maluku ke Madagaskar.

NAMA MELAKA ITU SENDIRI terkait dengan KUASA RAJA (MALIK)-QS:1/4. Pokok Melaka itu asas akidah kita (QS:14/24,25 & QS:48/18). Hang Tuah berlima itu duplikasi persahabatan pejuang agama sepertimana Rasulullah berlima juga. Malang sekali hari ini, Melaka sudah hilang Fatihahnya, yang dahulunya Beraja dan sangat luas Wilayahnya telah menjadi sebuah negeri paling kecil dan tidak berRaja lagi. Itu gambaran jelas kehancuran kekuasaan kita.

SEMUA WILAYAH ISLAM MELAKA TELAH BERTUKAR NAMA DAN AGAMANYA. Thailand, Filipina, Singapore, Malaysia, Indonesia, Myanmar, Vietnam, Cambodia dan Laos itu bukanlah nama asalnya. Kesemua negara yang telah Islam asalnya itu hari ini telah terhapus agamanya. Siam menukar nama kerana ia bebas dari penjajahan agama, kerana itu di panggil Thai (bebas) Land (tanah). Musuh Islam tidak minat menawannya kerana ia satu-satunya negara yang belum ISLAM lagi di Nusantara. Bahkan kebodohan kita telah menyebabkan wilayah selatan Thai yang telah Islam turut tergadai ke tangan mereka.

BISHOP INGINKAN ANAK KITA MURTAD TANPA SEDAR. Mereka lebih suka anak kita menyembah mereka tanpa kehadiran jasad mereka. Kerana itu mereka tinggalkan legasi perang salib itu kepada wakil-wakil mereka dari kalangan kita juga. Mereka masukkan roh mereka ke dalam sistem pemerintahan, pendidikan, budaya dan agama kita sendiri. Hari ini mereka angkuh mengakuinya. Mereka angkuh mencabar kita untuk mengembalikan maruah agama kita mengalahkan mereka, kerana mereka yakin kita sudah hilang punca dan tidak mungkin mampu memulihkan keadaan semula.

KEMBALI MENYENTUH SOAL PENDIDIKAN

Ingin kami seru agar kita sama-sama bantu pihak kerajaan untuk merangka semula mengikut acuan kita. Berhentilah mengagungkan konsultan barat yang juga mengambil quran sebagai acuan mereka. Bishop lebih fasih dengan hujah quran berbanding kita. Kemudian kita bayar jutaan dolar untuk mendapatkan khidmat mereka. Walhal memang itulah impian mereka. Tanpa dibayarpun memang mereka mahu menyusup ke dalam sistem pendidikan kita.

Kegemilangan Islam telah memperlihatkan kecemerlangan anak-anak di usia sangat muda. Jika kita terus menggunakan sistem Barat, maka anak kita akan kehilangan potensi dan khidmat yang sangat berharga untuk pembangunan negara bangsa. Kami turunkan contoh berikut untuk kita teliti.

• Usamah bin Zaid, 17 tahun – sahabat yang dipercayai oleh Rasulullah SAW untuk memimpin pasukan dalam peperangan melawan Romawi.
• Abdullah bin Abbas 14 tahun – turutsama dalam perundingan bersama sahabat bagi memutuskan perkara-perkara besar.
• Muhammad bin Al-Qasim 17 tahun – memimpin pasukan dalam penaklukan Hindia
• Umar bin Abdul Aziz 25 tahun – menjadi Gubenur Madinah
• Abdul Rahman Ad Dakhil 25 tahun – berjaya mendirikan daulah Bani Umayyah di Andalusia, padahal beliau tinggal sebatangkara selepas seluruh keluarganya dibunuh Bani Abbasia.
• Muaz bin Amr Al-jamuh 14 tahun dan Muawwiz bin Afra 13 tahun – membantu membunuh Abu Jahal secara berdepan diperang Badar. Muaz putus tangan dan Muawwiz gugur syahid.
• Nabi Sulaiman – Telah ikut mencatur peperangan sejak umur 9 tahun. Mewarisi kerajaan Ayahandanya Nabi Daud AS ketika 12 tahun.
• Muhammad Al-Fatih 18 tahun – berjaya menawan Constantinople bersama rakan sebayanya.
• Nabi Muhammad SAW sendiri – Di usia 12 tahun telah menampakkan kehebatan berniaga ke luar negeri bersama bapa saudara baginda. Di usia 15 tahun baginda menjadi Komanden Perang Fijr. Di usia 25 tahun baginda telah menjadi Presiden NGO Hilfulfudul.

SISTEM PENDIDIKAN BARAT SENGAJA DIRANGKA begitu rupa untuk meranapkan semangat berjemaah anak-anak kita. Yang pandai dipisah dari yang lemah. Semangat Kopetetif dipupuk, amalan saling membantu (Koperatif) dimatikan. Akhirnya kita menjarakkan jurang dan ini akan berlarutan sebagai asas pengkastaan atau assobiyah di kalangan mereka sampai ke tua. Kajian kami menunjukkan 1 tahun sistem pembelajaran Islam boleh mengelakkan pembaziran masa dan potensi pembelajaran ciptan barat sekitar 4-6 tahun (Insyaallah akan dihurai dalam artikel lain). Sebab itu pejuang dulu matang lebih awal.

Sistem pendidikan rasmi tidak memungkinkan anak-anak menjadi kreatif dan berperanan secara realistik untuk menyumbang kepada negara akibat kekangan masa. Paling awal mereka boleh keluar berkhidmat ialah di usia 21 tahun. Usia perkahwinan juga terlewat. Bagaimana kejayaan remaja seperti di atas boleh dicapai jika sistem pendidikan ini diteruskan. Seharusnya kita guna modul pendidikan Islam dengan rangka 7 yang berulang. Mengapa harus terikut-ikut dengan 1 pelajar 1 sukan? Berapa banyak kerosakan akhlak berlaku dalam sukan? Hinakah agama jika kita kalah sukan? Bayangkan anak dara yang buah dadanya dan punggungnya sudah cukup besar pakai ‘seluar dalam’ berlari 100 meter, lompat kijang, lompat tinggi di padang..! Pakai bikini berenang di kolam dan menari di pentas?

Subhanallah, di mana amanah ilmuan dan pelaksana agama? Tidak takutkah ancaman Allah? mengapa tidak masukkan disiplin agama dalam pendidikan negara? Di mana letaknya perintah menutup aurat? Kecil benar Allah itu di hati kita! Sudah lupakah kita analogi perang salib? larian obor, tiup lilin kek hari jadi? iaitu membawa lari dan memadam cahaya Islam, potong dan makan, pecah dan perintah?

Ironinya, mereka lalaikan dan robotkan anak-anak kita, dan pada masa yang sama mereka pacu kejayaan anak-anak mereka di usia muda. Billgates yang tinggalkan sekolah pun boleh jadi kaya. Kita pula berbangga anak kita jadi pelajar terbaik di dalam dan luar negara. Yang kurang cemerlang kita pinggirkan dan kita hina. Mereka senyum sinis melihat anak kita pecah kepala untuk cemerlang dalam periksa. Akhirnya otak anak kita jadi letih dengan silibus yang memenatkan otak dan menyudahkan hidup menjadi robot manusia gelandangan yang tidak berakhlak. Kami yakin anda pernah baca kisah anak cemerlang yang hujung hidupnya menjadi?? Nauzubillah.

Sekali lagi, kami hargai semua yang telah berusaha bersungguh-sungguh membangun sistem pendidikan negara. Malangnya lain menteri lain polisi. Anak-anak jadi mangsa. Semuga artikel ini mampu membuka minda untuk kita sama-sama kembali kepada asas agama kita yang penuh dengan rahsia yang sudah kita persia-siakan. Sabda Nabi SAW “Agama itu nasihat”. Sila baca bersama berita penuh,

http://prihatin.net.my/2013/11/07/meninggal-ketika-duduki-spm/
http://prihatin.net.my/2013/09/11/doa-wakil-wakil-nasrani-yahudi-rakyat-malaysia-berdoa-agar-israel-masuk-malaysia/

Hasil Iqra’
WARGA PRIHATIN

Pelajar tingkatan 1 asrama penuh parah dibelasah 10 senior

Ahmad Hasbullah kini dirawat di Hospital Jempol, lebam di badan selain dikhuatiri mengalami pendarahan dalaman selepas dipukul, disepak, ditendang dan ditampar oleh pelajar senior.

Bandar Seri Jempol, 10 Oktober, 2013: Seorang pelajar Tingkatan Satu sebuah sekolah berasrama penuh dekat sini, cedera parah selepas dipukul, disepak, ditendang dan ditampar 10 pelajar senior sekolah sama, Ahad lalu

 

Ahmad Hasbullah Mohd Yusoff, 13, yang diserang selepas didakwa mencuri dompet mereka kini dimasukkan ke hospital di sini dan dikhuatiri mengalami pendarahan dalaman.

 

Dalam kejadian kira-kira jam 5 petang itu, pelajar senior terbabit turut menyimbah air longkang ke muka mangsa hingga muntah.

 

Ibu mangsa, Suraya Harun, 43, berkata anaknya sedang bersiap untuk mandi apabila didatangi dua pelajar senior dan menuduhnya mencuri dompet mereka.

 

“Apabila dia enggan mengaku bersalah, mereka mengheret anak saya ke sebuah bilik yang dipenuhi pelajar Tingkatan Lima lain.

 

Enggan mengaku

 

“Anak saya kemudian dipaksa mengaku mencuri dompet dan apabila enggan mengikut kehendak mereka, dia dipukul, ditendang dan ditampar bertubi-tubi,” katanya.

Suraya berkata, serangan terhadap anaknya berlanjutan kira-kira 30 minit dan hanya dihentikan apabila pengawal keselamatan sekolah itu mengarahkan pelajar Tingkatan Lima terbabit bersurai.

 

Beliau berkata, pihak sekolah kemudian menghubungi suaminya dan meminta menghantar Ahmad Hasbullah ke Hospital Jempol.

 

“Kejadian itu menyebabkan anak saya kini trauma. Dia enggan bercakap dan berubah menjadi pendiam,” katanya yang turut bimbang apabila doktor memberitahu anaknya mungkin mengalami pendarahan dalaman kerana tidak dapat makan dengan normal dan kerap muntah.

 

“Saya mendapat tahu bahawa ini bukan kali pertama dia dibuli, tetapi sebelum ini menganggap perbuatan berkenaan sebagai perkara biasa di asrama,” katanya yang membuat laporan kejadian itu di Ibu Pejabat Polis Daerah (IPD) Jempol pada hari sama.

 

Sementara itu, Timbalan Ketua Polis Daerah Jempol, Deputi Superintendan Tukiman Seriman mengesahkan kejadian itu yang disiasat mengikut Seksyen 323 Kanun Keseksaan.

 

“Polis mengambil keterangan 10 pelajar Tingkatan Lima dan setakat ini, lima daripada mereka mengaku memukul mangsa,” katanya.

sumber:http://www.bharian.com.my/bharian/articles/Dibelasah10pelajarsenior/Article/

 
 

EN DIN – UNSUNG HERO YANG TERLANTAR

00 EN DIN TERLANTARKumpulan pertama anak-anak RPWP bergegas ke Senawang menziarahi Bapa Angkat mereka yang terbaring kesakitan sebaik saja menerima berita sedih itu. Suasana pilu menyelubungi bungalo mujahid yang amat disayangi ini sebaik saja anak-anak tiba. Beliau ini telah berkorban harta dan diri bertahun-tahun lamanya namun kini terlantar akibat kesakitan. Perkarangan rumah dipenuhi rumput dan lalang, pokok-pokok bunga layu dan seakan-akan terbiar.

EN. KHAIRUDDIN MD. NOR

Sebelum RPWP ditubuh dan dibangun secara berdikit-dikit melalui kerja gotong-royong pada tahun 2005 dahulu, beberapa co-founders telah berhabis-habisan dalam segala segi. Mereka berhabis harta dan berkorban diri, melabur masa dan tenaga untuk pembinaan RPWP.

Mesra dipanggil Baba Din atau Cik Din, adalah seorang dari mereka. Beliau adalah pengusaha stesen minyak Petronas di atas bukit Lavenda Height, Senawang, Seremban. Keuntungan perniagaan beliau disalurkan untuk memenuhi kekurangan apa saja yang dihadapi oleh RPWP, samada untuk membeli tanah, bahan binaan atau mencukupkan perbelanjaan bulanan bilamana saja ada keperluan.

Isteri beliau Cikgu Zuriaty (Mama Ti) pula mengalami penyakit LELAH dan darah tinggi yang agak serius. Namun begitu  beliau dan anak-anak beliau kesemuanya turut mewakafkan diri secara sepenuh masa sebagai tenaga pengajar anak-anak dengan sukarela sejak awalnya. Setiap malam mereka datang untuk melakukan tugasan masing-masing. Setiap hujung minggu atau cuti umum, hanya di RPWP lah tempat mereka menghabiskan tenaga.

Cik Din - Sedang bekerja di belakang gambar Yazid
Cik Din – Sedang bekerja di belakang gambar Yazid

Cik Din yang memang telah mengidap sakit tulang sejak 2005 belakang telah beberapa kali terlantar di wad hospital akibat kesakitan itu. Tahun lalu beliau terlantar dan telah menjalani satu pembedahan di HUSM Kubang Krian setelah dirujuk oleh Hospital Seremban.

Sepanjang 8 tahun bersama, beliau turut melakukan kerja berat sebagai buruh kasar walaupun tidak diminta kerana tidak sampai hati melihat rakan lain bekerja. Sepertimana co-founders yang lain, beliau tidak mengira kedudukan sebagai usahawan, berlumpur, berpanas melakukan kerja berat secara sukarela demi menjayakan projek membangun anak bangsa. Sewaktu pembelian kren baru-baru ini, beliau adalah antara penyumbang utama yang mencukupkan pembayarannya.

TETAPI sejak bulan lepas beliau sukar bergerak dan sering keluar masuk wad. Kes beliau dirujuk ke HUKM namun tiada kesan positif. Sebelum Aidil-Adha lalu beliau menjalani rawatan tradisional di Kelantan namun masih tiada perubahan.Sewaktu malam raya beliau solat atas kerusi kerana tidak mampu duduk bersila lagi (lihat gambar)

00 4PAGI TADI beliau diberitakan tidak mampu bangun kerana terlalu sakit sehingga mengalir air mata. Kaki menjadi kebas dan hanya terbaring kerana masalah slip disk yang sangat kritikal. Kini beliau sudah hampir hilang upaya dan terlantar di rumah tidak mampu bangun. Makan minum dan urusan kada’ hajat juga atas kerusi.

Menurut doktor, hanya kurang 20% lagi untuk saraf tunjangnya terhimpit penuh dan melumpuhkan beliau secara kekal. Pada masa yang sama, khidmat bakti beliau masih ditagih anak-anak Prihatin. Perniagaan Stesyen Petronas beliau juga sangat diperlukan untuk menampung kos bulanan dan pembangunan RPWP.

JIKA ADA DIANTARA ANDA SENDIRI ATAU KENALAN ANDA SEORANG DOKTOR YANG MAMPU UNTUK MEMPERCEPATKAN RAWATAN BELIAU ATAU MUNGKIN ANDA BOLEH TAG ATAU SHARE KEPADA MEREKA, MUNGKIN BABA DIN BOLEH DISELAMATKAN.

Allahyarham Khairi baru saja pergi menghadap Ilahi meninggalkan kami. Ramai tenaga kerja ko-founder yang lain sudah menghidap berbagai penyakit yang serius disana sini. Kami rasa tidak sanggup kehilangan mereka buat masa ini, kerana terlalu banyak kerja dan tugas yang perlu kami laksanakan sendiri untuk membela nasib anak-anak asnaf, anak yatim dan membangun watan pertiwi…

00 1Gambar gambar ini diambil oleh kumpulan pertama anak-anak yang datang menziarahi Baba Din mereka. Masing-masing menyaksikan sendiri bagaimana setiap malam dan hujung minggu Baba Din dan Mama Ti datang berbakti di RPWP sahingga mengabaikan rumah sendiri. Kawasan bungalo beliau dipenuhi rumput dan lalang. Lalu mereka ambil inisiatif membersihkan kawasan sebelum pulang.

Alhamdulillah kami bersyukur atas sikap keprihatinan yang mereka warisi.

00 200 5Pemakluman dari
WARGA PRIHATIN.

Tips Parenting Prihatin 7 : Isteri Taat & Suami Berilmu Membuahkan Anak Gemilang.

ego isteri (Large)
Hari ini kita banyak melihat bagaimana anak-anak begitu sukar untuk dibentuk dan kebanyakan tidak mendengar kata-kata kita selaku ibu-bapa kepada mereka. Terhasilnya anak yang begini adakalanya memeningkan kepala kita selaku ibu bapa.

Tip pendidikan anak yang akan kami kongsikan hari ini adalah peri pentingnya seorang isteri taat kepada suaminya selagimana suaminya tidak menyuruh beliau melakukan perkara-perkara mungkar.

Dari pemerhatian kami, bilamana seseorang isteri tidak mendengar kata atau ayat mudahnya  adalah “Queen control atau Bossy terhadap suami” di dalam rumahtangga, maka tidak berlaku amalan izin, salam dan ampun. Cara tak sengaja ini akan mencipta anak-anak yang sukar untuk dibentuk.

Kesukaran menerima teguran dan mendengar kata dan arahan dicipta oleh ibu terhadap anak. Ini adalah kerana anak-anak tersebut sudah dididik secara semulajadi oleh ibunya dari dalam kandungan dan buaian lagi untuk membawa sifat memprotes atau menjadi tuan,
Oleh itu untuk ibu-ibu sekelian bilamana anda mendapati anak anda agak degil dan sukar di bentuk, anda hendaklah suluh ke dalam (check diri) anda samada anda sudah memenuhi ketaatan kepada suami anda.

Ini bertepatan dengan fiman Allah “Al rijal lu qawwamuna alanisa” “Lelaki itu adalah pemimpin pada wanita.”

Anak-anak dilahirkan bersih tapi ibu-bapalah yang mencorakkanya menjadi Yahudi, Nasrani atau Majusi. Nak dijadikan petah atau bisu, pemarah atau penyabar, banyak senyum atau banyak muncung, mudah dengar kata atau degil, berdikari atau manja, rajin atau malas dan sebagainya.

Cuba kita sorot kembali bagaimana ketaatan Siti Hajar kepada suaminya Ibrahim a.s. lalu  membuahkan hasil anak yang hebat seperti Ismail a.s.. Walaupun terpaksa mengorbankan anak kesayangan baginda, keputusan untuk patuh hanya dibuat dengan satu pertanyaan sahaja “ Adakah ini dari Allah?. Maka apabila Nabi Ibrahim a.s. jawab Ya, Ianya dari Allah dan Siti Hajar dengan sangat redha dan taat mematuhi kehendak suaminya. Dari Keturunan Siti Hajar lah lahirnya Muhammad Rasulullah SAW.

Oleh itu ibu-ibu sekalian untuk kita kemudian hari melahirkan generasi yang hebat sama-samalah kita mendekatkat diri dengan pengatur rumahtangga iaitu SUAMI kita dan berlaku taatlah kepada mereka dan mintalah redha mereka terhadap kita setiap pagi dan petang.

Apa pun hanya bapa yang berilmu, ada pengetahuan tentang wahyu dari Allah saja yang akan selamat untuk dipatuhi. Oleh itu, pujuklah suami anda untuk mencintai ilmu.

Ibu-ibu warga Prihatin sepakat untuk melahirkan generasi yang hebat melalui pendekatan ini, anda bagaimana?

Kudap-kudap sedap dari Ibu-ibu,
WARGA PRIHATIN

Puisi Minyak Naik – Rintihan Rakyat Marhaen, DR MAZA

Kesusahan bagi mereka sudah biasa. Tetapi tidak bagi kita. Akan sampai saat nanti, kasih Allah bertukar benci. jika kita terus buat tak reti. Bila tiba ketika sudah, doa mereka bertukar sumpah.yang kita nikmati akan dimusnah, bila kasih Allah bertukar marah. Kerana kita buat tak kisah.
Kesusahan bagi mereka sudah biasa. Tetapi tidak bagi kita. Akan sampai saat nanti, kasih Allah bertukar benci, jika kita terus buat tak reti. Bila tiba ketikanya sudah, doa mereka bertukar sumpah. yang kita nikmati akan dimusnah, bila kasih Allah bertukar marah. Kerana kita semua buat tak kisah… Semuanya alpa dan terus bermewah.

Bagi yang minat dan mampu memahami puisi, mungkin apa yang diluahkan oleh Dr MAZA ini boleh dikongsikan mesej yang tersirat. Sebarkan seluas mungkin untuk menyedarkan golongan angkasa di istana kayangan, yang masih lagi alpa dilamun kemewahan. Semuga usaha kita mampu menjentik hati mereka untuk sejenak menunduk melihat sengsara rakyat marhaen di bawah. Bukan sekadar ritual pilihanraya, malah tuntutan keprihatinan aktual sepanjang masa.

Bukan kerana kita BN atau PR atau tidak berparti sekalipun. Ini adalah naluri kehidupan. Kami terlalu sebak membaca puisi ini kerana ia amat terkait dengan usaha kami di RPWP. Ya, puisi ini amat terkait dengan golongan yang kami dampingi setiap hari. Hasrat untuk membela golongan yang kurang bernasib baik inilah yang membuatkan kami berhempas pulas setiap hari, menyiapkan sarana kompleks RPWP.

Johari Ibrahim (Anak-anak panggil sebagai Ayah Jo) semasa kerja-kerja konkrit. Sekiranya lori konkrit datang, tidak kira jam berapa kami bersedia untuk keluar dan menyudahkannya. Jika nak beli konkrit yang menghantar ikut masanya, mahallah bayarannya. Jika kita ambil konkrit lebihan dari tapak pembinaan, masa mereka sampai pula yang tak menentu.
Demi memenuhi tuntutan pertiwi, Bukan untuk kepentingan peribadi, Bukan juga untuk anak sendiri. Sama-sama bergotong royong saja membina kompleks RPWP – Sila klik untuk membaca.

Alhamdulillah kami bersyukur, kerana dengan ini jugalah kami dapat merasai sentuhan puisi ini kerana kami lakukan dengan tangan-tangan dan poket rapuh kami sendiri. Jika segalanya datang bergolek dengan mudah, keperihatinan sebenar mungkin kurang dapat kami rasai.

Tidaklah kami lakukan usaha ini kerana anak-anak jagaan kami semata-mata, malah kami prihatin dengan nasib dan kesengsaraan yang di alami oleh umat sedunia, tidak kira bangsa dan agama, tidak kira dari mana. Islam itu agama syumul dan pemurah, Islam mampu merahmatkan alam secara fitrah.

Alhamdulillah, Itu jugalah yang membuatkan Non Muslim turut mengiktiraf dan ikut prihatin. Belum lagi kami berani paparkan pelbagai apresiasi dari mereka, yang masing-masing meminta agar dirahsia. Tetapi setakad ini ia cukup membuatkan kami bahagia, kami gembira kerana ALLAH mula dipuji, bukan saja oleh kita, malah oleh orang yang kita lihat selama ini menghina. Ya, secara semulajadinya Islam itu tinggi dan mulia.

Kami Gembira melihat orang Bukan Islam pun dah turut suka. Ini menjadi motivasi untuk kami teruskan berpuasa, menambah kekuatan menggandakan usaha.
Kami Gembira melihat orang Bukan Islam pun dah turut suka. Ini menjadi motivasi untuk kami teruskan berpuasa, menambah kekuatan menggandakan usaha.

InsyaAllah, jika Islam itu difahami dan dilaksana dengan sebenar-benarnya, bukan sekadar ceramah ceramah saja, itulah ‘offensive method’ yang sangat berkesan. Sesungguhnya ‘the best deffence is offense’. Kita tidak perlu ‘usik’ mereka yang membenci, menarik mereka yang lari, cuma perlu kita tunjukkan kebenaran dan kebaikan agama ini.

Lebih 4 tahun Mr Fong menyumbang Kayu, juga menghantar belanja makan di setiap Hari Raya. Klik Jika anda ingin baca artikel beliau di sini.
Lebih 4 tahun Mr Fong menyumbang Kayu, juga menghantar belanja makan di setiap Hari Raya. Klik Jika anda ingin baca artikel beliau di sini.

Agama itu terletak di hati, tidak akan mampu, malah tidak perlu kita berhempas pulas mencegah murtad dengan instrumen akta, penjara dalam rumah, sekat di mahkamah, sekat di pejabat pendaftaran dan lain-lain. Jika anak-anak kita benar-benar faham apa itu Islam dan segala kebaikkannya, bukan saja mereka tidak akan meninggalkan agama, malah akan turut membangun dan menggalangnya.

Mengenali Tanda gejala
Mengenali Tanda gejala sosial anak-anak kita. Kami amat sedih dan bimbang. Mereka juga hidup bersama anak anak kita. Jika kita gagal merubah mereka bermakna anak kita juga akan terdedah dengan gejala yang sama.

Kongsikanlah kepada yang lain agar kita sama-sama dapat merawat hati dan jiwa yang telah lama kering kontang dari hidayah sebenar. Sekali lagi, puisi ini bukan untuk kenaikan harga minyak tahun ini, namun ia terkait dan secara umum ingin kami ajak masyarakat melembutkan hati melaluinya.

Kita bebas untuk berlainan pendapat. Tolong jangan marah dan membenci kami maupun DrMAZA jika isi mesej ini dan puisi ini tidak bersesuaian dengan jiwa dan pendirian anda. Apa yang kami rasakan baik belum tentu baik pada anda.

>>>>>>>>>>PUISI BERMULA<<<<<<<<<<<

Malulah kita pada si kecil. Hakikat jauhari yang mengenal Manikam, hanya si miskin yang tahu erti kesusahan, hanya si fakir yang tahu erti kesedaran. Hanya Marhaen yang ingin menghulur bantuan.
Malulah kita pada si kecil. Hakikat Jauhari yang mengenal Manikam, hanya si miskin yang tahu erti kesusahan, hanya si fakir yang tahu erti kesedaran. Hanya Marhaen yang ingin menghulur bantuan. Sedang si Kaya sibuk mengejar pangkat menghimpun harta.
Kalian rampas subsidi kami, entah ke mana dibawa lari…
Kalian beritahu, wang mesti dicatu, kita sedang menuju maju…
Kalian kata: jika tidak, semua menderita, habis harta negara…
Kalian berbahasa: bukan barang naik harga, cuma subsidi turun sahaja…

 

Kami ini orang desa, mungkin tidak pandai kira berjuta-juta…

Kami orang kecil kota, mungkin tiada sedemikian harta…
Jika kalian tipu sebegitu, biasanya kami diam selalu…
Tapi dapatkah kami dibohongi, tentang suapan saban hari?…
Apalah yang dapat diberitahu anak ke sekolah?
Poket papa semakin parah? Wang semakin lelah?
Jika semalam berlauk, hari ini cuma berkuah,
Kerana kerajaan kita sedang susah? Maka subsidi kita terpaksa diserah…

 

Jika semalam kau makan sepinggan, hari ini Cuma saparuh,

Kerana barang makin angkuh, wang papa makin rapuh…
Apa yang dapat dibisik pada anak yang berkopiah ke madrasah?
Makananmu sayang, sebahagiannya sudah hilang…
Jika mereka bertanya siapa yang bawa lari?
Kepada siapa patut kami tuding jari?
Janganlah nanti mereka membenci pertiwi…
Akibat pencuri harta bumi rakyat marhaen ini..
Atau kami jadi insan curang…
Kami beritahu; cuma subsidi sahaja yang kurang?
Tiada apa yang hilang, nanti akan datang wang melayang…

 

Dengar sini wahai yang tidak memijak bumi!

Pernahkah kalian mengintipi kehidupan kami…
Pernahkah kalian ngerti makna derita dan susah hati…
Kami yang semput bagai melukut di kota kedekut…
Kami yang bekerja hingga senja di desa yang makin terseksa…
Kami bertarung nyawa dan masa, menghitung setiap belanja…
Pernahkah kau merasa? Rumah bocor yang lanjut usia…
Baju dan kasut anak yang koyak ?
Tinggal dalam rumah yang berasak-asak…?
Siang kami sebak, malam kami sesak…
Sedangkan kalian manusia angkasa…
Istana permata kalian bina, kereta berjuta semua kalian rasa…
Elaun kalian merata-rata, dari isteri sehingga seluruh keluarga…
Hidangan kalian istimewa, konon meraya kemakmuran negara…

 

Tapi kami masih di sini… Di teratak usang ini…

Dengan lauk semalam.. Dengan hidangan yang tidak bertalam…
Dengan rumah yang suram… Dengan wang yang hampir padam…
Tiada istana lawa…Tiada kereta berharga…
Tiada layanan diraja… Tiada baju bergaya…
Tiada kediaman menteri… tiada hidangan VIP …
Tiada persen di sana-sini… Tiada bahagian untuk anak dan bini…

 

Tiba-tiba kalian kata: Kamilah beban negara…
Aduhai celaka bahasa yang kalian guna…
Kalian yang belasah, Kami yang bersalah…
Kalian buat untung, Hutang kami tanggung…
Kalian mewah melimpah, Kami susah parah…
Kalian hilangkan wang, Poket kami yang terbang…
Kalian bina istana, Rumah kami jadi mangsa…
Kalian makan isi, Kami dijadikan abdi…
Lantas, kalian rampas lagi subsidi…
Ke mana wang itu pergi nanti?

 

Jika kalian berhati suci, Wajib mengganti buat kami…

Jika tidak pun buat gula yang konon merbahaya..,
Mengapa tidak beras diturun harga?
Jika tidak untuk minyak kereta…
Mengapa tambang tidak potong sahaja…
Tapi entah berapa kali janji…
Konon: Nanti kami ganti, kami ganti, kami ganti…
Hari demi hari, ceritanya pun tidak berbunyi lagi…
Kami terus termanggu di sini…
Kalian juga yang nikmati… Kami hanya menggigit jari…
Kembalikanlah kepada kami harta negara…

Jangan hanya kalian sahaja yang merasa…
Dr MAZA , July 2010….

 

kemana_pergi_subsidi_kami1

Minyak Naik & Naik Minyak

1243484_10152174057797786_1114428270_oTidak ada siapa pun yang suka harga minyak, bahkan apa barang pun naik harga kecuali pihak pengeluar yang berkepentingan ekonomi saja. Itu masalah yang harus kita hadapi suka maupun terpaksa. Berita kenaikan harga petrol semalam telah membuatkan semua meluahkan perasaan di WALL facebook. Nampaknya itu saja jalan melepas geram, marah dan kecewa.

Ramai juga yang terlupa mengadu dan merujuk kepada Allah untuk mencari ketenangan menghadapi musibah ini. “Qul-Innalillahi Wainna Ilaihiroojiuun”, “Katakanlah sesungguhnya bagi Allah dan sesungguhnya kepada Allah kembali segala RUJUKAN”. Setiap yang berlaku pasti ada rujukan yang harus kita cari, agar kita boleh kembalikan diri kita kembali redha dan tenang.

Sepertimana biasa, kami bincangkan bersama-sama dengan santai semasa berdipan-dipan dan merumuskan seperti ini. Di samping kami sendiri perlu tenangkan hati, kami pasti ada ramai rakan-rakan yang akan hantar mesej bertanya pendapat. Ternyata tekaan kami benar. Terima kasih kerana sudi bertanya kepada kami yang jahil dan hina dina ini.

Apa sebenarnya yang menyebabkan rakyat marhaen marah sangat? adakah sebenar-benarnya kerana minyak naik sangat? Atau ada perkara lain? Mari kita lihat poin-poin yang meledak perasaan rakyat.

MARAH SEBAB SEMUA BERATUR TAPI TIDAK DAPAT MINYAK.

Macam-macam ragam tunjuk perasaan keluar di internet. Sampaikan ada stesen minyak yang dimusnahkan. Haruskah sampai merusuh tanpa usul periksa begitu? Inilah masalahnya bila tiada ketelusan dari satu pihak dan kurang ilmu, kurang iqra’ dari satu pihak lagi yang menyebabkan keadaan tegang. Ketenangan itu gambaran syurga, ketegangan gambaran neraka. Maka ramailah yang terbakar dalam neraka dunia ini dengan fenomina minyak naik dan dibalas dengan naik minyak.

Salah seorang co-founder RPWP memang seorang pengusaha stesen Petronas. Memang bekalan telah disekat dan disukat, tidak seperti biasanya. Jadi apalah nasib stesen petrol yang dirusuh itu?

Kesilapan pihak penguasa pula ialah sudahlah nak naikkan harga, sekat pula bekalan. Apa lah salahnya jika dilebihkan bekalan, sekurang-kurangnya rakyat marhaen yang tidak fikir panjang ini boleh sejuk sikit hati.

KEPERLUAN BERATUR DAPATKAN MINYAK SAAT AKHIR

Kita lihat begitu ramai motosikal dan kereta yang beratur untuk mengisi full tank. Berapakah nilai full tank bagi sebuah motosikal? Berapakah penjimatan dari kenaikan harga RM0.20 seliter itu bagi tangki sebuah motosikal atau kancil? Berapa lamakah bertahan tangki yang penuh itu?

Nah, apakah yang sedang kita lihat dari fenomena ini sebenarnya?

1. Kita kurang bijak dalam urusan perkiraan untung rugi. Jika kita berjaya topup 5 litre, bermakna kita hanya jimat RM1. Untuk 20 litre kita jimat RM4 saja. Apa yang boleh kita dapat dengan RM1 hari ini? berbaloikah merusuh, tambahan tanpa usul periksa begitu? Jika kebetulan memang benar minyak habis, dan memang itulah sebenarnya berlaku, tidak kah kita telah menganiaya pengusaha yang tidak berdosa? Jika tertangkap pula kita akan ditahan di lokap, yang belajar tak dapat belajar, yang kerja tak dapat kerja… berbaloikah?
2. Ini juga mungkin sedang menunjukkan betapa rakyat sedang berada dalam situasi yang sangat terhimpit ekonominya.

MARAH SEBAB KERAJAAN TIDAK BERTERUS TERANG & MUNGKIR JANJI

Apabila kita sudah berjanji, ia akan di ikat sebagai satu akad yang perlu dipenuhi.

“Wahai orang-orang yang beriman penuhilah setiap akad-akad itu.” (QS. Al-Maidah: 1)

Rasulullah saw. bersabda:
“Janganlah kamu menyongsong rombongan orang-orang berkendaraan; janganlah kamu menjual dengan harga menyaingi harga jual orang lain; janganlah kamu membohongkan harga barang; janganlah orang kota menjualkan kepunyaan orang desa;” (Dari Abu Hurairah r.a.)

“Kecurangan apa yang lebih besar dibandingkan ketika engkau berbicara dengan saudaramu, ia mungkin berfikir bahwa engkau mengatakan kebenaran sedang engkau menipunya dengan mengatakan kebohongan”. (H.R. Bukhari)

Ada nota kecil di bawah foto hiasan di atas yang menayangkan janji pilihanraya yang tidak ditepati. Berbagai-bagai keratan akhbar dikeluarkan semula. Dimanakah silapnya?

Inilah sebenarnya yang berlaku. Bagi kami, apa yang berlaku adalah kerana kita tidak cukup berBasmallah dalam apa saja tindak tanduk kita. YAB DS PM sama juga dengan DSAI suka-suka menetapkan sesuatu yang belum pasti. Yang satu menetapkan harga Minyak PASTI turun, yang satu lagi menetapkan PASTI TIDAK NAIK selepas pilihanraya. Kami sudah masak dengan janji-janji seperti ini, jika DSAI naik, perkara yang sama juga berkemungkinan akan berlaku. Kami berkerabat dan memerhatikan tingkah ahli politik sedemikian CUKUP LAMA, dengan kedua dua belah pihak.

Rasulullah sendiri tidak berani menetapkan harga pasaran, biarpun baginda berkuasa.

“Wahai Rasulullah, tentukanlah harga-harga untuk kita.” Jawab Nabi: “Sesungguhnya Allahlah yang menentukan harga, Maha Penggenggam, Maha Pembentang, Maha Pemberi rizki…” (Sunan Abu Dawud)

Dalam hadis lain Rasulullah SAW bersabda,
“Hanya Allahlah yang menaikkan dan menurunkan harga-harga” (Ibnu al-Qayyim, al-Thuruq al-Hakiimah).

Sistem Allah (bagi orang yang nak berbuat atas Nama Allah lah, jika buat atas nama sendiri kami no komen), sistem Basmallah menetapkan agar tiada sesiapa boleh dan berhak menetapkan harga pasaran untuk masa depan. Biar Allah melalui fenomena alami yang menetapkannya, iaitu melalui proses “supply and demand”. Ya mungkin praktik forward purchase, subsidi dan sebagainya membolehkan kita menetapkannya ke suatu tahap, namun ia harus beralaskan INSYAALLAH, jangan kita terlalu yakin. Itu yang kita selalu lupa.

Apa tidaknya hanya Allah yang tahu apa akan terjadi dengan situasi bekalan dan permintaan. Jika kita tetapkan harga minyak, tiba tiba berlaku peperangan yang kita tidak jangka dan bekalan kurang sedangkan permintaan bertambah untuk menggerakkan jentera yang memusnahkan manusia. Jika kita tetapkan harga ubat, tiba tiba datang wabak atau ledakkan senjata kimia yang menyebabkan permintaan bertambah, lebih teruk lagi jika kilang pembuat juga turut musnah. Kedua dua faktor penetap harga terjejas. Apa kuasa yang kita ada? Apa perlu kita buat?

Apabila kita sedar kita tersilap langkah, kita kena bayar kifarah. Kita kena merendah diri dan memohon hidayah, memohon ampun dari semua pihak yang terlibat. “Habluminallah wa habluminannas.” Mohon ampun dari Allah dan dari manusia yang teraniaya dengan kesilapan kita. Bukan main silap mata, nafi menafi. Bukan sekat bekalan sampai ke saat akhir sehingga rakyat mengamuk kerana minyak habis setelah beratur 2 jam.

BAGAIMANA NAK SEJUKKAN HATI?

Nah ini sebenarnya perkara yang paling penting.

a) Kos tambahan dan cara mengatasinya:

Ramai yang mencadangkan kurangkan perjalanan bermotor, banyakkan naik basikal, naik lembu, naik keldai, buat pangkin atas motor sampai boleh naik 10 orang, car pooling dll. Semua itu sekadar lawak yang semakin menyakitkian hati rakyat. Mari kita kira kos sebenar.

Kenaikan harga 1 liter = 20sen, setiap 5 Liter = RM1, jika penuh tangki 25 liter = RM5

Jika kita isi minyak penuh tangki 2x seminggu (bagi yang kuat berkenderaan), bermakna 8x sebulan kita isi full tank.

Ia jadi RM40 BELANJA TAMBAHAN sebulan. Atau RM480 setahun. Jika kita hanya bermotosikal yang hanya 5 liter muatan tangki pula (kira motor besar jugalah), kos tambahan kita hanya RM1. Anda boleh kira sendiri berapa kos tambahan setahun.

Hari ini kita marah kerajaan yang sudah beri kita BRIM RM500. Masih ada baki RM20. Dengarnya kerajaan nak tambah jadi RM1,000 lepas ni, bersyukurlah, Alhamdulillah. Jangan marah sampai tak mau pergi ambil duit BRIM. Itu hak anda. Itu duit Rakyat.

Kepada pihak-pihak berkenaan tebuslah kesilapan ini dengan sedekah,

“Sesungguhnya para pedagang akan dibangkitkan di hari kiamat dalam keadaan durhaka, kecuali orang yang bertakwa kepada Allah, berbuat kebajikan dan bersedekah.” (HR. Tirmizi, Ibnu Majah)

“Wahai para pedagang, sesungguhnya dalam jual beli terdapat kelalaian dan sumpah, maka bersihkanlah dengan sedekah.” (Dari Qais bin Abi Gharzah, HR. Tirmizi, Abu Daud, Nasai, Ibnu Majah)

Mari kita permudahkan urusan ini samada pihak rakyat yang menuntut atau pihak kerajaan yang memberi, agar aman dan tenang kita meneruskan kehidupan. Ingatlah bahawa ketegangan, emosional akan merosak akal dan iman,

“Semoga Allah merahmati seseorang yang mudah apabila menjual, membeli dan jika menuntut haknya.” (HR. Bukhari)

b) Jelaskan Impak Ekonomi Terhadap Rakyat Bawahan

Fenomena silap mata dan harapkan magik untuk mengatasi masalah juga merupakan satu masalah besar. Bukanlah rakyat Malaysia ini bebal sangat, Cuma kerajaan kurang sangat bersungguh-sungguh menjelaskan sesuatu sebelum bertindak. Sudah begitu, main silap mata pulak, semalam kata tak naik, hari ini naik. Sudah la tu sekat bekalan pulak…!

Yang banyak guna kenderaan berkuasa tinggi dan banyak pula berjalan adalah orang yang berduit. Yang tidak dapat BRIM (sepatutnya lah).

Rakyat miskin naik basikal atau motosikal saja. Insyaallah jika BRIM di naikkan mereka tidak banyak guna petrol sangat, jadi ringanlah sikit. Jika masih tak cukup juga barulah kita kurangkan perjalanan kita. Itu yang paling penting bagaimana kita belajar adjust cara hidup.

c) Belajar jadi pemaaf dan cari jalan untuk sampaikan mesej dengan baik

Kami juga dari golongan yang terlalu banyak guna bahan bakar kerana mengurus anak-anak asnaf dan yatim yang ramai. Ada 15 buah kenderaan berjalan setiap hari. Tapi kemarahan tidak membahagiakan, ia memakan hati dan membuatkan emosi mengawal akal. Kami tidak mahu jadi orang yang kurang akal dek tekanan emosi.

Dari RUJUKAN (Rooji’un) kepada aturan alam yang ditetapkan Allah seperti di atas, juga dari firman dan hadis, kami terima yang ALLAH menetapkan aturan alam, termasuklah kenaikan harga ini. Kami harap ada pihak kerajaan yang membaca mesej ini dan memberi peluang penangguhan sekurang-kurangnya sampai hujung tahun ini seperti yang dijanjikan sebelum pilihanraya. Jika tidak, bukan saja manusia yang benci, Allah lebih benci lagi. Dan jika Allah sudah benci, kemanakah lagi kita ingin mengadu? Atau kita memang tidak lagi pedulikan ALLAH?

Surah 61. Ash Shaff

2: Wahai orang-orang yang beriman, kenapakah kamu mengatakan sesuatu yang tidak kamu kerjakan?
3. Amat besar kebencian di sisi Allah bahwa kamu mengatakan apa-apa yang tidak kamu kerjakan.

Jika tidak mampu, berterus terang dan memohon maaflah kepada rakyat. Tambahlah segera BRIM, kerana kasihan si miskin, Abang beca, warga emas yang suka maupun terpaksa akan turut menanggung akibat kerana kenaikan harga barang lain. Jangan lupa juga kawal dengan perkiraan yang tepat kenaikan harga barangan lain yang sebenarnya duduk di tangan peniaga yang biasanya suka suka saja naikkan harga. Yang naik itu harga petrol barang pula di angkut dengan lori diesel.

Terlalu banyak jika nak ditulis semuanya, kami rasa cukuplah setakat ini sekadar tidak menghampakan mereka yang meminta pendapat. Kami tidak harapkan BRIM untuk cover kenaikan harga minyak. Kami Cuma belajar kurangkan perjalanan yang tidak berfaedah dan cari jalan untuk terus berpuasa. Para Nabi terdahulu pun telah dididik, siap untuk berpuasa akibat tiada bekalan (bukan sekadar naik harga) selama 7 tahun.

Mohon jangan pedulikan cetusan kami jika anda rasa tertekan dan sanggup naik minyak dengan cetusan ini. Kami tidak mahu kerana cetusan ini kasih sayang kita terjejas. Kami sangat sayangkan anda dan keluarga anda semua.

Cetusan tenang dari
WARGA PRIHATIN

Syafaat & Afiq – Mahasiswa Prihatin dari Buruh Kasar Tanpa Gaji

Jika semasa matrikulasi, mereka tidak dapat memasuki sebuah matrikulasi berdua, tetapi kali ini, kedua-dua sahabat baik ini mampu mendapatkan satu kursus di sebuah universiti yang sama di Universiti Teknikal Malaysia. Alhamdulillah

SYAFAAT DAN AFIQ KINI DI UNIVERSITI

Hari ini hari sunyi kami semasa bekerja di Prihatin. Hilang sudah kelibat lincah Afiq, hilang juga kerajinan tangan Syafaat. Rindu pula kami dengan kekalutan Afiq kadangkala semasa mendapat instruction yang bertimpa-timpa. Rindu juga dengan kepantasan Syafaat semasa menerima instruction sebelum instruction itu habis tetapi action pula jadi salah.
Apapun, kami redha melepaskan mereka yang sebelum ini bergelumang debu dan konkrit basah bersama-sama kami. Mereka teruskan jihad KEBAJIKAN kepada jihad PENDIDIKAN dengan memasuki universiti untuk menyambung pengajian.

WANG ZAKAT & SADAQAH

Kemasukan anak-anak kami tahun ini ke program ijazah ada 3 orang, 2 lelaki dan 1 perempuan. Alhamdulillah setakat ini azam dan cita-cita kami dalam jihad pendidikan terhadap anak-anak termakbul sudah. Sejak 2005, kesemua anak-anak yang kekal di bawah jagaan kami sehingga SPM, berjaya masuk ke Universiti.

Syukur Alhamdulillah kerana sejak akhir-akhir ini, kami mula menerima sumbangan dari rakan facebook yang mula tampil memberikan sumbangan zakat secara langsung kepada asnaf-asnaf dalam jagaan kami. Ini berlaku hasil maklumat dari facebook yang kami mula aktifkan semula sejak  kira-kira 2 bulan yang lalu, Sejak itu ramai yang mula datang melihat sendiri apa yang mereka anggap sebagai sesuatu yang hampir mustahil boleh berlaku di zaman ini. Malah ada yang datang setakat di pintu gate sahaja, dengan alasan mahu mempastikan kisah rumah yang mereka lihat di facebook itu benar-benar ujud rumahnya, itu saja.

Di sini pula kami meneruskan berpuasa secara hakikat, jauh sekali dari bermewah-mewahan sehingga separuh sudip simen yang jatuh ke bumi, yang nilainya mungkin sekitar 10sen  pun, PASTI kami akan korek dan digunakan semula. Ini kerana kami sedar bahawa kos pembinaan kompleks yang sedang rancak dijalankan, urusan pendidikan jangka pendek dan jangka panjang, formal dan informal, kos rawatan kesihatan dan kos kehidupan harian anak-anak yang bakal ditanggung adalah terlalu besar.

Hampir kesemua anak-anak kami telah menunjuk azam untuk belajar setinggi mungkin, jika boleh minta di izinkan untuk ke tahap double degree atau PhD. Mereka pula sanggup meneruskan bakti bapa-bapa pendokong RPWP untuk meneruskan usaha setelah selesai pengajian masing-masing nanti. Maksudnya, bukanlah keinginan belajar setinggi itu untuk meraih gaji besar atau pangkat tinggi. Mereka seakan-akan sudah tidak terliur dengan pangkat dan harta lagi, kerana setiap hari mereka melihat pendokong RPWP dari golongan bijak pandai dan berpangkat bekerja berat dan kotor bersama mereka.

Di samping itu, kami wasiatkan juga kepada mereka untuk cuba mengukuhkan pembinaan akhlak dan sahsiah adik-adik di bawah mereka. Bukan itu saja, yang lebih penting lagi, kami ingatkan mereka bahawa apa yang kami lakukan kepada mereka tidak terhenti di sini kerana mereka harus mampu memberi rahmat kepada alam ini.

Mereka semua jelas dan berjanji untuk mengenalpasti anak-anak setiap penyumbang kepada sarana pendidikan mereka di RPWP dan di Universiti untuk di bimbing akhlaknya, sama-sama berkasih sayang dan membentuk jaringan perniagaan dan membentuk komuniti kehidupan terbaik sesama mereka. Khususnya setelah kami dan ibu bapa yang menyumbang di peringkat awal ini sudah meninggal dunia dan anak-anak mereka pula menjadi anak yatim.

Mereka seronok melihat sahsiah dan akhlak mereka dan adik-adik dinilai tinggi oleh pihak sekolah dan masyarakat, sehingga ramai yang tidak dapat kami terima kemasukan anak mereka untuk dididik waktu ini, namun tetap menghulurkan sumbangan ikhlas semampunya. InsyaAllah, doakan kami sihat dan mampu menambah tabungan agar pembinaan kompleks ini segera siap dan kami ada cukup sarana untuk mengizinkan lebih ramai anak-anak lain ikut serta dengan program Home Schooling dan Tahfiz agar mereka boleh mesra sebagai saudara, dengan satu identiti akhlak al-karimah dengan lebih awal.

Afiq (kiri) dan Syafaat (berbaju kuning) sering berebut tempat terhadapan di dalam syuro harian bapa-bapa pengasas Prihatin. Mereka bertahan untuk menyertai syuro itu walaupun adakalah berakhir jam 6 pagi dan mereka perlu berada di site semula kurang lebih 9 pagi.
Afiq (kiri) dan Syafaat (berbaju kuning) sering berebut tempat terhadapan di dalam syuro harian bapa-bapa pengasas Prihatin. Mereka bertahan untuk menyertai syuro itu walaupun adakala berakhir jam 6 pagi dan mereka perlu berada di site semula kurang lebih 9 pagi.

APA BIASA ANAK KITA BUAT SEMASA MUSIM CUTI SEKOLAH / SEMESTER YANG PANJANG?

Kami ada kes-kes yang merujuk penyelesaian kepada kami tentang masalah anak sudah jadi gadget addict yang boleh jadi bahaya sangat jika dibiarkan. Kebanyakan dari penelitian dan pemerhatian kami, pada usia anak kita seperti Afiq & Syafaat (19 Tahun) ini, mereka banyak menghabiskan masa degan bersosial melalui facebook, window shoopings, menghadiri gathering, melancong ke luar negara, lepak-lepas kopi di Uptown atau Bangsar. Tetapi tidak pula pada Syafaat & Afiq serta kesemua anak-anak kami yang sedang bercuti panjang.

Selepas program matrikulasi mereka selesai dengan pencapaian yang sangat membanggakan kami, mereka lantas berikrar untuk mewakafkan diri mereka selama tempoh cuti pengajian sebagai pekerja ala buruh kasar tetapi lagi teruk lagi dari itu. Di mana yang teruk? Ini kerana MEREKA SEMUA,

  • lakukannya tanpa gaji
  • bekerja sehingga 20 jam sehari
  • sukarela mengambil alih semua kerja yang berat dari kami atas faktor usia yang muda serta mereka lebih kuat dan sihat berbanding kami yang sudah tua dan sakit-sakit.
  • tiada cuti, termasuk di setiap hujung minggu dan cuti umum.
  • bukan saja buruh, malah ikut syuro bersama bagi merancang kaedah terbaik pembangunan kompleks juga turut meneliti setiap lapuran akhlak dan akademik anak-anak lain.

Sepanjang tempoh itu, Afiq & Syafaat teruskan tugas sehingga hari-hari akhir sebelum ke universiti. Keseronokan mereka bekerja sehinggakan persiapan untuk ke universiti juga mereka anak tirikan.Akhirnya, baju-baju terpakai sumbangan orang ramai juga yang menyelamatkan keadaan. Itulah semacam satu trend yang berlaku kepada KESEMUA anak-anak siswazah kami, Syukur Alhamdulillah.

Malam terakhir sebelum berangkat, kami sangat sebak apabila Afiq tawaf seluruh tapak binaan yang bakal ditinggalkan sambil merintih; “Bagaimana ayah-ayah Co-Founders yang sudah tua dan sakit-sakit ini akan membancuh dan menarik simen konkrit dengan tali dan baldi ke tingkat-tingkat  atas apabila mereka sambung belajar nanti?” Sekarang bolehkah anda bayangkan betapa sukarnya kami semua menahan tangisan di malam itu? Itulah Syafaat & Afiq. Kami berdoa agar mereka mampu menyambung usaha Warga Prihatin membimbing generasi anak-anak cucu kita nanti.

Inilah cara yang Afiq sedihkan bagaimana cofounder yang lain yang sudah semakin uzur akan lakukan kerja menaikkan konkrit dengan baldi ini ke tingkat 2 dan 3 pula. Ini baru tingkat satu sahajapun sudah separuh nyawa sehingga ada konkrit hampir nak keras dahulu sebelum dinaikkan. Akhirnya konkrit yang dah tak boleh nak tunggu kami terpaksa kami ratakan untuk tambakan lantai.
Inilah cara yang Afiq sedihkan bagaimana cofounder yang lain yang sudah semakin uzur akan lakukan kerja menaikkan konkrit dengan baldi ini ke tingkat 2 dan 3 pula. Ini baru tingkat satu sahajapun sudah separuh nyawa sehingga ada konkrit hampir nak keras dahulu sebelum dinaikkan. Akhirnya konkrit yang dah tak boleh nak tunggu kami terpaksa kami ratakan untuk tambakan lantai.

Lihatlah foto-foto di bawah ini dan cuma anda lihat perbezaannya dengan gambar yang kami ambil semasa di universiti pagi semalam. Syafaat yang asalnya berkulit cerah juga kini sudah menjadi hitam seakan-akan disalai di tengah panas matahari.

Jiwa Syafaat sangat berani mencuba pelbagai idea. Beliau diwakafkan oleh bapa dan ibunya yang juga salah seorang pengasas RPWP
Jiwa Syafaat sangat berani mencuba pelbagai idea. Beliau Pemenang Anugerah Khas “Kepimpinan & Sahsiah” Peringkat Sekolah Menengah 2 tahun berturut-turut. Diwakafkan oleh bapa dan ibunya yang juga salah seorang pengasas RPWP sejak umut 13 tahun.
Inilah Afiq, kanan sekali. Beliau membiasakan diri dengan kerja keras 20 jam sehari sepanjang hampir 4 bulan mereka bercuti sebelum melanjutkan ke program ijazah sarjana muda ni UNITEKNIKAL
Inilah Afiq, kanan sekali. Beliau membiasakan diri dengan kerja keras 20 jam sehari sepanjang hampir 4 bulan mereka bercuti sebelum melanjutkan ke program ijazah sarjana muda di UNITEKNIKAL Melaka.

Di dalam foto di atas ini, Afiq sedang mendengar dengan teliti kepada makluman yang disampaikan oleh Ayah Yazid (bapa kepada Syafaat) dan Ayah Hatta / Baharuddin (bapa kepada Afiq) semasa dalam proses menyiapkan kolam tadahan air sedalam 13 kaki di RPWP.

BAPA & ANAK

Afiq sendiri mengakui bahawa contoh paling besar sekali yang membuatkan mereka semua sepakat untuk memberikan segala-gala yang ada itu adalah dari uswah yang ditunjukkan oleh bapanya dan ibu sendiri. Ayah Hatta & Ayah Yazid memang dikenali dengan kerajinan tangan mereka. Jika ayahnya sudah sekian lama istiqomah memberikan khidmat tak berbelah bahagi kepada RPWP, InsyaAllah anak-anak akan menjadi lebih baik lagi.

Jika anda datang ke Prihatin, bumbung masuk setinggi lebih 30 kaki dipasang oleh Syafaat & Afiq sebagai welder merangkap kerja-kerja "spiderman".
Jika anda datang ke Prihatin, bumbung masuk setinggi lebih 30 kaki ini dipasang oleh Syafaat & Afiq sebagai welder merangkap kerja-kerja “spiderman”. Tinggi atau tak? Jika rasa ini rendah, sila lihat foto berikutnya,
Inilah gaya Syafaat menyiapkan kimpalan logam semasa pemasangan struktur bumbung hadapan Rumah Pengasih Warga Prihatin
Inilah gaya Syafaat menyiapkan kimpalan logam semasa pemasangan struktur bumbung hadapan Rumah Pengasih Warga Prihatin
Bercomot-comot dan berkotor-kotor begini. Afiq (kanan sekali) bersama sebahagian pengasas bersama RPWP selepas membanting tulang bulan puasa baru ini yang berakhir tanpa kami sedari selepas mendengar azan Subuh. Lalu kami teruskan berpuasa walaupun sempat jika dikira bersahur dengan air-air minuman yang ada di sekitar kawasan pembinaan.
Bercomot-comot dan berkotor-kotor begini. Afiq (kanan sekali) bersama sebahagian pengasas bersama RPWP selepas membanting tulang bulan puasa baru ini yang berakhir tanpa kami sedari selepas mendengar azan Subuh. Lalu kami teruskan berpuasa walaupun sempat jika dikira bersahur dengan air-air minuman yang ada di sekitar kawasan pembinaan.

 

Tatkala ramai mahasiswa menggunakan masa bercuti untuk bermain game komputer, melancong ke luar negara, melepak bersama kawan-kawan, Syafaat dan Afiq memilih menjadi buruh kasar pembinaan di RPWP setiap hari (hanya 2 hari cuti raya) dengan kerja sekitar 20 jam sehari.
Tatkala ramai mahasiswa menggunakan masa bercuti untuk bermain game komputer, futsal, jamming, merempit, melancong ke luar negara, melepak bersama kawan-kawan, Syafaat dan Afiq memilih menjadi buruh kasar pembinaan di RPWP setiap hari (hanya 2-3 hari cuti raya) dengan kerja sekitar 20 jam sehari.

Apapun, kami di sini mengucapkan selamat membawa diri dengan baik-baik kepada Syafaat & Afiq. Ingatlah yang kita ada “Allah” yang Maha Melihat, Maha Mendengar dan jangan sekali-kali permainkan Allah dengan mempermainkan segala titah perintah Allah yang telah kami ajarkan sewaktu berkampung dengan buruh-buruh abdi yang lain di sini..

Kami jarang jumpa anak sebesar itu sanggup melupakan impian zaman remaja mereka bersama dengan kami mendirikan sarana fizikal RPWP itu sendiri. Kami harap dengan penceritaan ini, InsyaAllah mampu membuka mata sebahagian khalayak pembaca, jauh lebih baik lagi kiranya ia mampu mendidik anak-anak lain bagi mengurangkan syndrome kemalasan, berkeliaran, bahkan meminta yang bukan-bukan biarpun tahu ianya tiada manfaat bahkan sesetengahnya sangat membebankan ibu bapa.

Sesungguhnya, jika kita berjaya mendapat hidayah, sirot yang mudah dimaksudkan sebagai RUBUBIAH atau ATURAN ALLAH, lalu kita istiqomahkan perlaksanaannya, maka akan InsyaAllah mampu menghasilkan UBUDIAH atau HAMBA ALLAH yang benar-benar mengambil Allah sebagai Raja (Malik) dan rela untuk mengabdi dan meminta pertolongan hanya dari Allah. Ubudiah seperti ini saja yang akan mampu memperlihatkan kesan sujud mereka di MULKIAH atau TEMPAT / RUMAH / PERSEKITARAN yang sejahtera berdasarkan acuan Allah. Jika Ubudiah yang tercipta dari Rububiah yang benar ini menempati Rumah maka akan mampu menjadikan RUMAHKU SYURGA KU, Jika Ubudiah ini menempati sebuah negara maka akan mampu menjadikan negara itu sebuah DARUSSALAM (Negara yang sejahtera).

Inilah 3 unsur yang menjadikan Allah sangat diagungkan seagung agungnya. Inilah hakikat 3x TAKBIR. Allahuakbar (Aturannya), Allahuakbar (Ubudiahnya) dan Allahuakbar (Mulkiahnya).

Terima kasih untuk Afiq & Syafaat atas bakti yang telah ditabur . Teruskan belajar bersungguh-sungguh dan jangan kita lupa jalan pulang ke sini.

Alhamdulillah

WARGA PRIHATIN

Jangan Pisahkan Islam Dari CahayaNya, Jangan Berpecah Untuk Diratah

 

1148923_10152133671302786_1470050432_n

Sebelum ini kami kongsikan kepada anda foto kek yang berlilin, dan ketepatan umur melalui kiraan Tahun Masehi berbanding Hijriah sempena harijadi pengasas Rumah Pengasih Warga Prihatin (RPWP). Hari ini kami ingin menarik perhatian anda mengenai kaitan cahaya lilin yang kita tiup, kek yang kita belah dan makan itu dengan sinar petunjuk yang ada pada umat, kesatuan umat yang diracik-racik dan diratah Barat. Ini adalah analisa Mutasyabihat.

Kekuatan Islam tak pernah boleh tumpas selagi kita bersatu. Sebab itulah, penyatuan itu adalah PERINTAH Allah secara terus, secara muhkammat disebut dalam Al-Quran itu sendiri.  Selagi Islam berpegang teguh kepada Al-Quran & Sunnah, tiada kuasa lain yang mampu menjadi lebih baik dari Islam untuk mengalahkannya.

Pengembangan syiar Islam ini pernah menaklui ¾ dunia, bahkan Constantinople juga mampu dirobohkan. Soalnya sekarang, Islam bukan lagi menjadi yang terbaik dan terkuat, malah berada ditahap terendah dan dipijak-pijak oleh manusia sejagat. Maka, adakah kita rasa kita SEBENAR-BENARNYA masih bertaut dengan Qur’an & Sunnah?

KITA pernah mendapat pencerahan tatacara hidup berkeluarga dan bernegara secerah MATAHARI. Rasululullah SAW telah menampakkannya dari fajar hingga zuhur, di mana matahari tepat di atas kepala kita. Islam bukan lagi bayangan ketika Rasulullah tinggalkan kita. Manusia jelas akan Islam dan telah berbondong-bondong memeluk Islam, menyatu ibarat SEBUNGKAH KEK hasil usaha & dakwah Nabi.

Setelah itu, fundamental Islam dilalaikan, gambaran Islam kembali menjadi bayang-bayang yang semakin meninggalkan asal usul. Selepas Asar, bayang Islam itu melebihi ukuran Islam yang asal, matahari yang menerangi alam itu akhirnya TENGGELAM sama sekali. Kita kembali bergelap dan hanya berbekalkan LILIN sahaja. Itulah putaran alam, itulah pusingan siang dan malam yang harus kita sedari dan fikir fikirkan.

Rujuk surat 3. Ali ‘Imran

190. Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi, dan silih bergantinya malam dan siang terdapat tanda-tanda bagi orang-orang yang berakal,

191. (yaitu) orang-orang yang menzikir (menganalisa tentang) Allah sambil berdiri atau duduk atau dalam berbaring dan mereka memikirkan tentang penciptaan langit dan bumi: “Ya Tuhan kami, tiadalah Engkau menciptakan ini dengan sia-sia, Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami dari siksa neraka.

HABIT, RITUAL MEMBENTUK HABITAT.

Dalam meneliti kehalusan dakyah MUSUH Islam, kami meneliti banyak habit kecil kecil yang sangat dibimbangi Nabi sebelum wafatnya. Antaranya ialah habit yang sangat terkait dengan teologi, iaitu habit melarikan OBOR, meniup LILIN, membelah dan memakan KEK, bahkan habit mengadu pada WALL (ia habit Yahudi yang kini sedang kita amalkan di WALL fb, bahkan di dinding kaabah sekalipun).

Dalam kegelapan, tanpa matahari, kita mengumpul sekadar cahaya lilin, hari demi hari, tahun demi tahun mengikut umur kita untuk menyinari hidup. Bayangkan sebuah kek yang besar yang dipasang lilinnya. Mengapa perlu ditiup lilin itu mengikut bilangan umur kita? Lalu selepas ditiup lilin itu kita potongnya kecil-kecil menjadi pecahan-pecahan yang mudah untuk kita makan.

Begitulah Islam pasca Perang Salib yang ditarbiahkan oleh mereka dengan cara ritual harijadi yang kita ikuti pada hari ini tanpa mengetahui apakah actualnya. Main ikut sahaja, orang lain buat kita pun nak buat. Sebab itu Barat senang sahaja merosakkan kita kerana kita ini PAK TURUT. Apa yang Mat Saleh buat semua kita pandang baik sahaja. Begitulah juga banyak hasil kajian kami menunjukkan ummat Islam kini banyak sekali melakukan apa saja, sekalipun dalam SEMUA ritual agama secara IKUT IKUT juga, tanpa memahami sedikitpun makna bacaan dalam solat, apatah lagi hakitat actual di sebalik ritual itu.

Bayangkan, jika seluruh Negara Islam bersatu, kita akan jadi ekonomi terkuat dunia. Sejauh mana hebatnya Barat?, kapal terbang mereka pun tak boleh terbang kalau minyak yang ada di bumi Islam tidak dijual kepada mereka. Desak mereka, sekat mereka agar mereka rasa dunia ini bukan mereka punya. Jika Blok Eropah boleh menafikan sistem kewangan & matawang Barat, mengapa Dinar Emas nampak malap? Semuanya terkait dengan tiadanya penyatuan. Sistem ekonomi Islam dan sistem matawang Islam bersandar emas merupakan sistem paling dinamik dan mapan. Tidak seperti sistem ponzi dalam penentuan nilali Dollar mereka. Bila tiada duit sahaja, isu bon. Tak ada duit sahaja isukan bon.

Tetapi semua itu takkan menjadikan mereka terjejas atau menjadi calar atau luka pada mereka kerana Islam yang ada berpuluh-puluh Negara ini tidak bersatu. Pernah kita gambarkan pada bulan puasa yang lepas, sekiranya isu Palestin ditangani dengan semua Negara-negara Arab yang lain, tak perlu peluru berpandu, tak perlu jet pejuang canggih, tak perlukan kapal pengangkut tetapi cukup dengan kita ludah ramai-ramaipun habis banjir seluruh Israel. Soalnya, kita ini BERPECAH. Hari ini kami nampakkan, tidak perlu ludahpun, kita atur ekonomi & satukan suara di PBB sudah boleh menghentikan kebiadaban mereka.

Perpecahan kita kini telah menular ke akar umbi. Keluarga yang berpecah menyebabkan perpecahan di peringkat kampung, daerah, mukim, negeri, Negara dan antarabangsa. Akidah & ideologi Islam itu sendiri pun ada banyak firkahnya. Zaman Nabi dahulu hanya ada 1Islam tanpa mahzab tetapi mengapa kini boleh timbul mahzab. Itu masih tidak mengapa kerana mahzab-mahzab ini menghormati satu sama lain. TETAPI kini ada yang mengagungkan IMAM mahzab lebih dari Rasulallah itu sendiri, BAHKAN KE TAHAP MENGUBAH MUHAMMAD KEPADA NAMA IMAM/NABI PALSU MEREKA DALAM SYAHADAH. Mereka terlalu serius membincangkan isu ranting dan daun sedangkan masalah utamanya ialah pada AKAR itu sendiri.

Semakin berumur, semakin hidup kita diterangi lebih banyak wahyu, sunnah & sejarah yang mematangkan kita. Dunia ini umpama berjalan dalam gelap dan ilmu yang kita ada menerangi kita. PISAHKAN CAHAYA dari kek yang mahu dipotong itu seperti memisahkan ILMU ASAS KETAMADUNAN iaitu Al-Quran (teori) & Sunnah (praktis) dalam perlaksanaan kita hari-hari. Snouck Hurgronje sendiri menggunakan kaedah ini UNTUK MEMUSNAHKAN ISLAM DI NUSANTARA hujung abad ke18 dahulu, memisahkan SAINS dengan AGAMA. Siapa yang nak kerja pergilah ke tempat kerja, Masjid hanya untuk ibadat ritual sahaja, agama hanya untuk Tok2 Imam, kadhi, Mufti sahaja. Diasak ideologi itu sehingga beliau sendiri menjadi Mufti Sultan Acheh, sehingga Rakyat Bandung sanggup tanam terung untuk masuk syurga bukan untuk di makan. Maka ISLAM MENJADI LEMAH TANPA CAHAYA ITU, INI MEMUDAHKAN MEREKA MEMECAHKAN SAF KITA DI NUSANTARA. Itulah ritual memotong kek.

Selepas dipotong, dipecah belahkan, mudahlah kita diratah satu persatu. Lihat apa yang terjadi di Arab dengan fenomena Arab Spring itu terjadi dan mula dimasuki kekuasaan Barat apabila berlaku perpecahan. Mereka pecahkan saf dalam Negara supaya mereka mudah meratah Negara itu. Antara Negara dengan Negara lain juga sama, turut dipecah-pecahkan supaya mudah untuk ditakluki. Jika hari ini ada orang menawan Malaysia, adakah Indonesia, Brunei akan membantu mempertahankan kedaulatan kita? Kami yakin itu tak berlaku walaupun mereka dengan kita ini serumpun, sama-sama Islam.

Melihat pesta mandi darah, pesta pengeboman di negara-negara Arab & Palestine kami sangat pilu. Lebih membimbangkan ialah dalam melihat keadaan itu terbitnya tiupan semangat JIHAD sanggup mati yang meluap luap. Lontaran2 komen seperti 13 May pasti terjadi, darah UMNO halal, Darah Polis Halal, Darah Sunni Halal dan lain-lain menampakkan gejala pemikiran dangkal itu sudah berada di sini. Nanti akan dibalas dengan ungkapan yang sama pula untuk benar benar terjadinya TUMPAH DARAH. Budaya berdemonstrasi yang sedikit sebanyak telah menumpahkan darah dan korban harta benda juga telah sangat menjadi-jadi. Kedua belah pihak sedang mengorbankan perpaduan Islam, membazirkan banyak masa dan duit untuk mencapai maksud masing masing. Mereka semua adalah adik beradik dan saudara mara kita juga, kami sayang KESEMUANYA.

APA YANG KAMI NAMPAKKAN IALAH ADA CARA MENGATASI PENINDASAN DENGAN CARA ISLAM, CARA STRATEGI ALQUR’AN & SUNNAH DENGAN PENYATUAN & MUAFAKAT, DENGAN ILMU & AKIDAH, IKATAN AKAD. JANGAN IKUT NAFSU TANPA ILMU KERANA ANAK KECIL, WANITA MENGANDUNG, WARGA EMAS BAHKAN HAIWAN & HARTA BENDA YANG TIDAK BERDOSA AKAN TURUT JADI MANGSA. STRATEGI PECAH DAN PERINTAH, STRATEGI WALL, LARIKAN OBOR DLL BOLEH KITA TERBALIKKAN PENGGUNAANNYA UNTUK KEBAIKAN ISLAM. YANG PENTING KITA ‘TAHU’ CARANYA.

Bersatulah supaya tidak mudah dipecah-pecahkan kesatuan kita. Merujuklah kepada CAHAYA yang lebih terang dari lilin-lilin yang mudah ditiup iaitu terus kepada cahaya matahari. Cahaya yang datang dari Allah terus menerus yang menerangkan seluruh alam.

ISLAM ITU KUAT HANYA BILA BERSATU & DISATUKAN (ummatun wahidah). Mari kita satukan Islam di Malaysia dahulu kerana hanya dengan menyatu kita mampu kuat dalam Negara dan seterusnya kita satu-satukan semua kuasa-kuasa Islam SEDUNIA yang sedang buntu sekarang ini menjadi kuasa RAHMATAN LIL ALAMIN.

Iqra’ oleh

WARGA PRIHATIN

Bila Kita Terasa Besar, Allah Akan Diperkecil

 


Kita lebih suka bergosip, berpolitik dan mempolitikkan isu berbanding berusaha menenangkan diri, mengenepikan emosi mencari jalan dan kaedah terbaik ke arah penyelesaian sesuatu isu. Dalam usaha membuktikan cara hidup, methodologi penyelesaian setiap permasalahan umat yang telah Allah tunjuk & hidayahkan melalui kitabnya adalah yang terbaik, paling berkesan, setiap hari kami memerhatikan fenomena ini.

Kami katakan gejala sosial, kejadian jenayah, gejala perpecahan dan permusuhan umat berpunca dari kurang faham dan kurang komitednya kita terhadap perlaksanaan aturan Allah dengan tepat. Lalu kami kongsikan serba sedikit bagaimana kami WARGA PRIHATIN boleh bersatu menggalas tugas berat ini sekian lama, kami huraikan serba sedikit perlaksanaan wahyu Allah satu demi satu.

Kami katakan gejala sosial berpunca dari rumah, dari kelemahan ibu bapa, khususnya peranan LELAKI samada ayah, suami atau abang memainkan peranan sebagai pengurus keluarga. Kami katakan perpecahan umat kerana kita banyak mengikut pendapat ramai, sistem kita menjadikan pemimpin harus ikut naluri pengundi kerana sistem undi ciptaan manusia itu yang kita jadikan kaedah perlantikan. Pemimpin seharusnya MEMBENTUK pengikut, mendidik dan membimbing pengikut. Lembu ikut gembala, bukan gembala ikut lembu. Barulah pemimpin itu dihormati.

Habit kita ialah memuja pemimpin, bukan menghormatinya. Sama macam kita puja bomoh, busut kerana dapat nombor ekor. Semata mata kerana kita boleh dapat apa yang kita mahu dari pemimpin itu. Bila apa yang kita hajatkan tidak dapat, kita kutuk pula pemimpin lebih dari binatang. Apa yang Allah mahukan ialah kita taat pemimpin, jika ada kesilapan kita cari rujukan dari kitab dan sunnah rasul, kita RUJUK kepada Allah dan rasul, itu akan membuatkan pemimpin yang tersilap mudah diperbaiki, kerana pembaikan itu bukan atas interest kita, tapi interest Allah dan Rasul.

Anda lihat bukti bergambar, bagaimana kita respond terhadap sesuatu isu. Ramai yang berebut-rebut komen dan menghentam, menuding sana sini, sehingga mengeluarkan kata kata kesat yang tak sanggup nak dengar berulang kali. Isu yang diutarakan tidak dibincangkan, muat masuk pula isu isu lain untuk membesarkan perbalahan dan jurang pemisah.

Sebaliknya, Tidak ramai yang berminat meneliti wahyu bila kami kongsikan apa yang kami dapat, apa yang kami rasai, bagaimana kami tanggapi setiap bait petunjuk dari wahyu Allah. Kami sungguh2 kongsikan dengan sabar agar kita sama sama dapat nikmat, sama sama membuat islah (pembaikan), agar setiap amal kita mampu membawa perubahan (menjadi amal soleh). Hasil yang baik hanya didapati bila kita berjaya memahami dan mengikut dengan tepat cara hidup yang Allah tunjukkan (itulah Rububiah Allah).

Jihad itu satu usaha yang bermati matian ke arah mencari redha Allah. Kaedah berjihad  itu SEMUANYA ada dalam alQur’an, kerana itu jika kita tidak mampu memahami apa MAHU nya Allah dalam urusan berjihad ini kita tidak akan ke mana, semakin hari keadaan semakin teruk dan meruncing. Kerana itu Allah perintahkan kita agar berjihad dengan alQuran agar kita jadi kebal dan kuat. Bukan untuk jadi kebal jasadnya, tapi kebal iman (kepercayaan, keyakinan) nya, kuat minda & semangatnya.

Perhatikan Surah 25. Al Furqaan (pembeda),

51. Dan andaikata Kami menghendaki benar-benarlah Kami utus pada tiap-tiap negeri seorang yang memberi peringatan.

Note: jika Rasulullah dahulu telah lakukan, kami juga hanya cuba mengikut sunnah rasul itu, sekadar memberi peringatan.

52. Maka janganlah kamu mengikuti orang-orang kafir, dan berjihadlah terhadap mereka dengan Al Quran dengan jihad yang besar.

Note : kafir adalah ingkar dari peringatan yang diberikan, sekalipun setelah jelas ianya dari kehendak Allah, melalui kitab sucinya, namun tetap ingkar juga.

53. Dan Dialah yang membiarkan dua laut yang mengalir; yang ini tawar lagi segar dan yang lain masin lagi pahit; dan Dia jadikan antara keduanya dinding dan batas yang menghalangi.

Note : Sungguh peringatan ini akan mencipta dua lautan manusia, yang juga dicipta dari air itu. Iaitu perpecahan dua golongan yang berada di lautan yang segar (mutasyabihat/code breaking AIR ialah HIDAYAH), dan satu lagi di lautan yang masin kelat (hidayah syaitan). Benar2 kami lihat ada dinding pemisah yang hebat.

54. Dan Dia yang menciptakan makhluk daripada air, dan membuatnya sekeluarga melalui darah dan perkahwinan; Pemelihara (Tuhan) kamu maha Berkuasa.

Nota : Daripada air di mana kita berada itu kita terbentuk. Kamu adalah siapa kawan kawan kamu, kamu adalah siapa ibu bapa kamu, kamu adalah siapa pemimpin kamu, kamu adalah apa yang kamu baca, apa yang kamu dengar. Semua itu adalah aliran maklumat, hidayah berterusan yang akan membentuk akhlak & peradaban kita, yang membezakan insan berbanding haiwan. Perhatikan surah alBaqoroh (lembu betina), surah al-An’am (haiwan ternak), Buka surah 5, alMa’idah ayat 60, surah 7, al-a’raf 176, 179 dll.

55. Dan mereka sembah, selain daripada Allah, apa yang tidak memanfaatkan mereka, dan tidak juga memudaratkan mereka; dan orang yang ingkar (tidak yakin) adalah penyokong menentang Pemelihara (Tuhan) nya.

Nota : Itulah hakikatnya, idola (sembahan, pengagungan) kita sudah jauh tersasar. Parti, pemimpin yang kita jadikan idola, harta, pangkat, populariti & puja puji yang kita kejar, biarpun kita sering lihat parti sering di tubuh dan tutup, pemimpin silih berganti, lompat sana sini. Jikapun kekal tetap akan mati, Allah jua yang kekal. Jika kita kekal begini, kitalah penganjur penentangan kepada Allah.

Ini adalah dari surah Furqon, kami doakan semuga anda boleh membezakan yang baik dari yang buruk. Semuga pencerahan ini boleh memecahkan hati kita yang sekeras batu untuk tunduk patuh kepada kemahuan Allah, tolak tepilah seketika kemahuan kita.

Surah 10. Yunus 36. “Dan kebanyakan mereka tidak mengikuti kecuali persangkaan saja. Sesungguhnya persangkaan itu tidak sedikitpun berguna untuk mencapai kebenaran. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang mereka kerjakan”.

Janganlah jadi ikut-ikut, berperananlah sebagai khalifah agar sama sama kita boleh memikul amanah Allah berdasarkan perintahnya. Allah tahu samada kita benar benar telah memenuhi kehendaknya atau kita masih selfish, berbuat sekadar memenuhi citarasa sendiri dan mengikut pola fikir kita yang jumud dan ikut ikut.

Doa selamat untuk semua, untuk diri, keluarga dan negara tersayang.

Hasil perkongsian
WARGA PRIHATIN

www.prihatin.net.my

SATU PELAJARAN BESAR TENTANG PERANG

Paparan Rencana Khas TV3 tentang pengorbanan angkatan tentera di Lahad Datu sepanjang Ramadhan ini menjentik hati admin untuk mengajak saudara sekalian berfikir sejenak.

Mesir : Islam Ikhwanulmuslimin Vs Islam Tentera
Perang Iran & Iraq : Islam Iran Vs Islam Iraq
Perang Teluk : Islam Kuwait Vs Islam Iraq
Syria : Islam Sunni Vs Islam Syiah
Palestin : Islam Hamas Vs Islam Fatah
Aghanistan : Islam Kurdis Vs Islam Taliban
Perang Lahad Datu : Islam Sulu Vs Islam Malaysia

Apapun peperangan yang berlaku…SETIAP KALI PERANG BERLAKU ADA CAMPURTANGAN BARAT MASUK. Kita bernasib baik juga kerana belum sempat perang berlarutan…

TETAPI…Perang antara parti politik masih panas dan semakin panas lagi.

Itukan satu penjajahan?
Itukan satu permainan kanak-kanak yang letakkan 2 ranting kayu di tanah dan berkata “Ini kepala bapak engkau, ini kepala bapak aku”…pergaduhan berlaku apabila salah seorang mula pijak kepala bapak yang satu lagi.

Orang tengah senyum lihat wayang free. Orang tengah seronok ambil harta dan khazanah bumi yang berperang. Tuan tanah sibuk berperang tak sedar mereka sedang dirompak.

TIADA PERANG LEBIH BESAR SELEPAS BADAR, KECUALI PERANG NAFSU.

JIKA NAFSU DITUNDUKKAN, TIADA LAGI PERANG BADAR.

ISLAM = AMAN SEJAHTERA, JIKA PERANG TERUS TERUSAN BEGINI, DI MANA ISLAMNYA? (membenarkan komen Maslinda Rusyd– Liker WP)

Fikirkanlah

WARGA PRIHATIN

Tragedi Ngeri Balik Kampung


Mendengar berita pagi tadi dan beberapa hari kebelakangan ini amat menakutkan. Baru saja beberapa hari musim cuti ini bermula, sudah begitu banyak kemalangan maut terjadi.

“Innalillahi wainnailaihi rooji’uun – Sesungguhnya bagi Allah dan sesungguhnya Kepadanya segala nya menjadi rujukan”.

Mari kita iqra’ kembali, kita cari rujukannya berdasarkan sistem Allah, Basmallah, mengapa ini terjadi, atau bagaimana Allah menetapkan ianya terjadi.

PERANAN MASYARAKAT & PENGUATKUASA TANPA KEPENTINGAN:

Setiap kali pulang raya, dapat kami lihat betapa kenderaan besar, khasnya bas ekspress sangat bermaharajalela di jalanraya. Ada bas 2 tingkat yang pecut kekal 140km/jam, sentiasa di lorong paling kanan. Berapa banyak pemandu wanita, warga emas yang dihimpit sesuka hati, khasnya perjalanan malam hari.

Banyak rakaman video dan gambar yang sangat jelas dibuat. Pernah juga Warga kami kirim secara rasmi hampir 100 keping gambar sebagai bukti kepada pihak berkuasa, namun email ber ‘cc’ kepada pelbagai agensi penguatkuasa, satu pun tak berbalas.

RUJUKAN SISTEM PENGATURAN ALAM ALLAH DI SINI ialah, apabila Allah turunkan satu aturan atau perintah, akan dikirim malaikat yang tidak berkepentingan untuk mengekori kita. Mencatat & Melapur kerjabuat kita untuk diHAKIMI kemudian hari.

Jika kita masing-masing tidak ambil peduli, maka sistem kehidupan kita tidak Islamik kerana tidak menjalankan tugas ingat mengingati, mencatat, merakam & melapur sebagai usaha untuk turut membantu pihak berkuasa yang tidak akan sekali2 mampu mengekori semua bas dan lori-lori yang banyak itu.

Tapi apabila tanpa kepentingan kita kirim maklumat dan tidak di layan, maka ada yang perlu diperbaiki pada efisiensi penguatkuasa di situ.

KONSEP DOA SEBELUM MEMULAKAN PERJALANAN:

“Doa itu otak ibadah”. Ia mententeramkan jiwa dan tumpuan hati. Apabila kita mulakan perjalanan dengan doa, secara psikologinya kita akan menjadi tenang dan merasa siap sedia untuk memandu. Apabila rakan seperjalanan mengaminkan doa, maka ia seharusnya faham apa tujuan doa itu dan bersiap untuk saling ingat mengingati pemandu.

Sebaik-baik doa ialah BASMALLAH. Kita tekadkan perjalanan kita atas nama Allah, ingin mengikut tabiat yang Allah suka, bukan ikut tabiat yang syaitan suka. Kita inginkan rahmat dan kasih sayang dari Allah dan manusia di sepanjang perjalanan kita.

Sepanjang perjalanan, jika kita tersasar atau lalai dalam pemanduan, kita akan kembali kepada frame pemikiran awal tadi. Rakan, keluarga yang ada bersama juga turut sering ingat mengingati, menzikirkan keselamatan sepanjang perjalanan itu.

Secara mudahnya, itulah hakikat doa, seru, seruan, dakwah, secara `amalan perlaksanaan’ sains sosial dan sains psikologinya.

PERANCANGAN SEBELUM MEMANDU:

FIRMAN Allah
59:18. Wahai orang-orang yang beriman, takutilah Allah. Hendaklah tiap-tiap diri merenung apa yang ia ingin dahulukan untuk esok. Dan takutilah Allah; sesungguhnya Allah menyedari apa yang kamu buat.
59:19. Janganlah menjadi seperti orang-orang yang melupakan Allah, lalu Dia menjadikan mereka melupakan diri mereka; mereka itu, merekalah orang-orang fasiq.

Rujukan ayat di atas juga terkait. Banyak punca kemalangan dikatakan kerana tidak merancang perjalanan. Tidak membuat persediaan yang cukup, keadaan angin, bunga tayar, brake dan sebagainya. Ramai juga yang terlibat kerana tabiat lupa diri, apabila tidak merancang, terkejar-kejar, jadi tidak aman dan macam orang gila, mabuk (lupa diri), marah-marah dll.

KETENANGAN SEMASA MEMANDU:

Bagaimana mahu memandu dalam suasana SYURGA, mengelakkan ketegangan NERAKA sepanjang perjalanan.

Firman Allah,
89:27. Wahai jiwa yang tenang (tenteram, damai),
89:28. Rujuklah kembali kepada Tuhan (Rob) kamu, dengan redo, agar kamu diredoi
89:29. Maka Masuklah kamu di kalangan ABID ku (yang tunduk merendah diri)
89:30. Dan (selepas itu) Masukilah kamu syurga Ku!”

Ciri Syurga yang Allah lakarkan dalam al-qur’an adalah satu tempat yang aman, sejahtera, air (hidayah) sentiasa mengalir, saling tanya menanya, tidak ada perkataan yang sia-sia, isteri yang bermata jeli (bukan mata jegey, juling), anak anak yang suci bersih, banyak air minuman (buah fikir) yang mengasyikkan tapi tidak memabukkan (rohik).

Nah gunakan pendekatan syurga itu, elakkan ketegangan. Banyakkan senyum. Merendah diri dan banyak mengalah. Berilah laluan kepada yang memerlukan. Jika sesak, bawa berbincang sesama sendiri, cipta suasana syurga dalam perjalanan itu. Lambailah tangan, ukirlah senyuman sebagai tanda persaudaraan & terima kasih kepada pemandu lain. Bukankah kita semua bersaudara,? semua baru lepas puasa dan nak sama-sama kembali fitrah berhari raya? Berkasih sayang ibarat bayi yang baru lahir, ibarat saudara yang selesai bermaaf maafan.?

Cukuplah setakat ini dulu. Semuga coretan ini dapat membantu. Jika anda akan memulai perjalanan sekarang, bayangkan dan zikir zikirkanlah pesanan ikhlas ini. Janganlah sampai ada berita dari kita yang tidak dapat bertemu lagi selepas raya nanti, hanya kerana kelalaian memandu dan mengawal nafsu.

KAMI SAYANG ANDA SEMUA. SEMUGA ALLAH SELAMATKAN ANDA MELALUI HIDAYAHNYA, DAN ANDA IKUTI PULA HIDAYAH ALLAH ITU DENGAN ISTIQOMAH (IHDINASSIROOTOL MUSTAQIIM). SEMUGA KELUARGA ANDA MENDAPAT NIKMAT PERJALANAN YANG MENYENANGKAN DAN SELAMAT INI.

TIPS: Allah tidak akan mengubah nasib kita, yang Allah beri hanyalah cara hidup, hidayah yang menunjukkan hidup selamat. Keselamatan ujud bila kita ISTIQOMAHKAN hidayah itu.

Demikian hidangan kuih raya buat perkongsian kefahaman konsep DOA & SERUAN, HIDAYAH & ISTIQOMAH, NIKMAT SYURGA & NERAKA DUNIA ini, buat menemani perjalanan anda. Doa khusus untuk anda yang pernah bersedekah dalam apa jua bentuk di RPWP. Anda beri anak-anak kami makanan jasmani, kami kembalikan dengan sajian rohani. Semuga Allah merestui.

Jika ada kebaikan, Alhamdulillah, sama-sama puji Allah kerana itu bukan milik KAMI, itu HIDAYAH dan milik ALLAH semuanya, silalah SHARE & sebarkan. Jika tidak baik, sila abaikan saja. Itu adalah atas kelemahan dan kejahilan kami sendiri.

Selamat mengakhiri situasi panas, Ramadh di bulan Ramadhan yang bakal pergi meninggalkan kita tidak berapa hari lagi. Berlalunya Ramadhan, bermakna kita akan berubah topik dan kenikmatan menzikirkan fadhilat Ramadhan, Nuzul Quran, lailatul Qadar, sedekah, anak yatim, fadhilat terawih dll akan tidak kedengaran lagi.

Subhanallah, akan tenggelam ‘sementara’ nikmat ilmu, nikmat pristiwa dan asbab turunnya AlQur’an tanpa RAMADHAN. Sedihnya…

Selamat Hari Raya Aidil Fitri. Ma’af Zahir Batin

Doa selamat dari
WARGA PRIHATIN

– mari sama-sama kita AMIIN kan.

BUKA PUASA BERSAMA PMO & SATU PERSAKSIAN PENTERJEMAHAN POLA FIKIR MELANGKAU ZAMAN

Salam untuk semua. Semalam, kami sempat bersama-sama warga Pejabat Perdana Menteri (PMO) untuk majlis kecil tetapi sangat intim di atas sebuah Cruise Tasik Putrajaya. Awalnya, kami tidak tahu yang kami akan diraikan di atas cruise yang kami anggap terlalu mewah. 28 orang dari Warga Prihatin dan anak-anak pergi ke majlis ini dan ternyata, 77 lagi warga kami terpaksa tinggal di rumah kerana ketiadaan tempat. Layanan secara intim dari PMO dan krew Cruise Tasik benar-benar sesuatu yang mereka cemburui dan hanya merasa melihat video-video dan foto-foto yang kami rakamkan. Ia sebuah majlis berbuka puasa tetapi pada kami apabila ditanya kepada anak-anak kami apakah pelajaran terbesar mereka, hanya Ali-Imran yang sedang menyeringai dalam foto ini yang mengatakan makanan “best”. Selain dari itu, rata-rata memberikan perkongsian tentang ketakjuban mereka melihat keindahan Putrajaya itu sendiri.

Apabila ditanya lanjut, beberapa orang anak-anak memberi penerangan yang lebih mendalam tentang penyaksian mereka terhadap kebijaksanaan seorang pemimpin bernama Tun Dr. Mahathir Muhammad bersama pemikir-pemikir yang beliau dampingi. Anak asnaf kami, Nik Muhammad Harraz, 16 tahun menyatakan bahawa Tun Dr. Mahahtir merupakan seorang pemimpin masa depan pada zaman itu. Projek Putrajaya merupakan satu projek yang mendapat tentangan hebat sejak ideanya dikemukakan oleh Tun pada lewat 1980-an. Perbelanjaan sekitar RM22 Billion untuk pembinaan Putrajaya bukanlah satu pembaziran apabila dikaji semula dengan penjimatan melalui effisensi pentadbiran kerajaan yang berpusat dan sistematik.

Walaupun pernah menjadi kontraversi, Tun Dr, Mahathir masih terus menjalankan projek itu kerana tidak semua orang mampu berfikir ke hadapan seperti mana beliau berfikir. Jika diturutkan kata orang lain dan jika diturutkan juga kata di “parlimen” pasti projek Putrajaya itu tidak jadi kenyataan. Tun kemudian mengarahkan Petronas untuk menubuhkan Perbadan Putrajaya dan menggunakan dana dari Petronas bagi pembangunan sebuah Bandaraya Pintar dari sebuah estet kelapa sawit di darat dan juga di dalam tasik itu sendiri.

Betul juga, kadangkala pemimpin perlu bertindak sebagai pemimpin walaupun pilihan dan tindakan mereka tidak populis. Kehebatan Islam juga tidak terzahir dengan MAJORITI tetapi KUALITI MINORITI. Kita lihat sendiri bagaimana Nabi Muhammad hanya bersama 100 orang ahlulbait yang berhijrah ke Madinah mampu membawa Islam ke seluruh dunia kini.

Pemikiran yang hebat jarang mampu orang lain fahami sehingga mereka sendiri telah melihat bukti-bukti yang nyata depan mata mereka. Kontraversi projek Putrajaya akhirnya DIAM BEGITU SAHAJA apabila projek itu telah terbukti mengangkat Malaysia dalam banyak aspek.

ISLAM ITU KASYAF (PANDANG JAUH KE HADAPAN) BUKAN TERLEKAT DI TAMPUK MASA YANG SAMA

Kami dapat satu pelajaran bahawa sesuatu yang baik tidak dilihat oleh kebanyakan orang. Hanya mampu dilihat oleh orang yang benar-benar mampu melihat masa hadapan tanpa perlu berada di situ. Dalam istilah Arab, ia dipanggil “Kasyaf” tetapi biasanya istilah itu digunakan kononnya kepada para alimin, ulama dan wali-wali Allah sahaja.

Itulah ISLAM yang sepatutnya perlu menjadikan umatnya seorang yang kasyaf atau berpandangan jauh. Tahukah anda, RasulAllah juga pernah meramalkan bahawa akan ada Seorang Raja terhebat yang memimpin balatentera yang hebat akan menawan Constantinople dan ia terjadi selepas 800 tahun ramalan RasulAllah itu.

Kami bukannya partisan dan tidak juga kerana kami dijemput berbuka puasa bersama PMO kami diberikan satu task untuk memuji mereka tetapi kami hanya mengatakan apa yang baik apabila ia memang baik. Projek yang dulu dikatakan oleh pembangkang sebagai projek gajah putih akhirnya kini memberikan rahmat kehidupan kepada negara dan menjadi kebanggaan rakyatnya. Yang dulu membangkang dan ada yang kata nak lelong Putrajaya KINI ADALAH MEREKA YANG melancarkan azam dan laungan “Untuk ke Putrajaya”.

Sepanjang 1 jam lebih dalam cruise mengelilingi tasik Putrajaya, kami kurang beria sangat dalam hal-hal makan. Sebaliknya, kami lebih teruja memerhatikan setiap inci perancangan yang telah dibuat sehingga menjadikan Putrajaya sebuah tempat yang indah.

Tertarik juga kami mendengar cerita dari seorang jurutera apabila mereka mengatakan bahawa lakaran Tun Dr. Mahathir tentang jambatan Seri Wawasan itu tidak mungkin dibuat. Lalu, Tun Mahathir memandang jurutera-jurutera itu dan bercakap…

“Siapa kata tak boleh? Saya tengok di Swtizerland depa buat boleh pun…”

Itulah salah satu peristiwa yang kami juga ambil pelajarannya. Seorang pemimpin perlu ada keseimbangan dalam seni kreativiti dan sense of engineering bagi membolehkan peninggalannya hidup lebih lama berbanding jangkahayat beliau sendiri. Kami belajar untuk tidak memberi alasan sebaliknya berusaha untuk men`JADI’kannya. Sesuai juga dengan slogan Tun yang popular itu “MALAYSIA BOLEH!!”

Jika kita bawa semangat itu, kita juga mampu melaungkan “ISLAM BOLEH!!”.

Ia bermula dari dalam diri kita sendiri.

Terima kasih Warga PMO, RTM, Utusan Malaysia juga krew Cruise Tasik yang menjadikan pengalaman ini satu pengalaman yang sangat berharga untuk kami. Memang tak dinafikan kami tak dapat bendung keterujaan kami semasa berada di atas sana dan memang nampak sangat dengan jelasnya kami seperti manusia yang baru keluar dari hutan

Terima kasih tak terhingga kepada Y.Bhg Dato’ Mohd. Po’ad Jelani atas segala bentuk pelajaran yang telah diberikan kepada kami.

Alhamdulillah

Catitan Kesyukuran oleh,
WARGA PRIHATIN

Mengutuk Polis? Hargailah Pengorbanan Mereka


Update 1.00 pm 30/7/2013 selepas menilai komen-komen hingga saat ini, kami terpanggil untuk menjelaskan tujuan sebenar artikel semalam.

Kepada pihak-pihak yang berterusan menghentam, mencaci, mencarut bahkan ada yg hantar mesej kotor tentang artikel ini teruskanlah jika itu membuatkan anda puas hati.

Ingatlah, kami bukan peniaga yang membekal apa-apa kepada PDRM, kalaupun sesekali kami ada kemampuan nak beli van lusuh mereka, kami masuk tender sama seperti anda juga, kami juga bukan penjenayah yang melanggar undang-undang dan memerlukan PERLINDUNGAN istimewa PDRM, kami juga bayar saman bila buat salah, barang-barang kami juga kecurian dan belum ada yang PDRM berjaya dapatkan semula. Ramai juga ahli kami kena ragut, kena rompak, bahkan tiada juga di kalangan kami dari anggota PDRM.

Kami hanyalah sebuah NGO berdaftar kerdil yang ahlinya tidak sampai 100 orang pun. Matalamat hidup dan perjuangan pertubuhan kami hanyalah atas dasar kebajikan dan serius ingin memupuk KEPRIHATINAN anak watan negara ini.

Kata-kata anda, gaya komen anda melambangkan AKHLAK masyarakat kita. INGATLAH.. Jika kita seorang ayah/ibu sekarang, maka akhlak generasi akan datang PASTI akan jadi lebih teruk lagi. Kalau emak bekas ANAK ABU, anak akan jadi BOHSIA. Bapa BORIK anak RINTIK, Guru KENCING berdiri, Murid Kencing BERLARI. Siap sedialah untuk masyarakat yang lebih HANCUR dari sekarang.

Artikel di atas bukan atas dasar politik. Bukan kami kata tiada anggota PDRM yang tidak baik. Kami sendiri banyak mengalami, tapi zalimlah jika kita NAFIKAN kebaikan majoriti yang lain.

Panjang ceritanya, tapi Alhamdulillah, berkat semangat persahabatan dan persaudaraan kami jumpa jalan keluarnya. Ketahuilah bahawa ATASAN PDRM semampu mungkin ingin mencari jalan utk menjadikan PDRM TERBAIK, berhemah, amanah dan berdedikasi. Jika anda serius dan ikhlas dengan tohmahan anda, atur langkah, muzakarahkan sebagai rakan, sebagai saudara, PASTI lebih murni dan MUDAH mengurus usaha PEMBAIKAN. Mereka juga manusia biasa, ada rasa marah, ada rasa sayang, ada rasa benci, ada rasa suka. Mari kita adun perasaan masing2 agar ada titik pertemuan.

PDRM adalah matarantai institusi Raja. Parti mana pun yg memerintah, PDRM, ATM TETAP YANG SAMA. Mengapa harus teraniaya hanya kerana pergolakan politik ini. RPWP bukan ‘bias’ dalam isu cuti. ATM, BOMBA, NURSE DLL juga ramai yg tidak dpt cuti, namun mereka tidak menerima KUTUKAN, lebih sedih lagi, ANCAMAN NYAWA apabila berdepan dengan index jenayah yang biasanya naik ketika kita semua bercuti, cubalah fahami itu.

Subhanallah. Alangkah baiknya jika masyarakat Malaysia mampu jadikan PDRM sebagai ‘malaikat kerajaan’ yang dinantikan kehadirannya ke rumah kita, tanpa urusan jenayah. Masyarakat pula suka bertandang bersembang menemani guard atau penyambut tamu yang kesunyian di balai-balai polis di awal pagi atau tengah malam. Baik lagi jika boleh bawa jagung/ubi rebus dan kopi minum sama-sama. Saling update dan berkongsi maklumat keselamatan dan index jenayah. Kenali keluarga mereka, saling tegur menegur anak-anak PDRM macam anak sendiri di mana perlu ketika ibu bapa mereka keluar bertugas.

Sebaliknya, PDRM pula akan sayangkan masyarakat. Sanggup bersusah payah menolong kenderaan yg rosak di jalan, tolong belikan petrol yang habis di jalan, bergotong royong bersama masyarakat di rumah anak yatim, fakir miskin, surau dan masjid. Dengan ukhwah itu index jenayah akan turun dan PDRM ada lebih masa utk masyarakat.

Indah bukan? Adakah ini mustahil? Anda mungkin perlu berkelana ke negara luar dan lihat bagaimana Polis negara-negara Eropah dll berhubungan dengan masyarakat. Kerajaan mereka bayar gaji Polis sangat tinggi sehingga mereka tidak perlukan rasuah sama sekali. Namun lihat disiplin masyarakat mereka. Lihat berapa nilai saman mereka? Mereka tidak ikut tiket saman, mereka ikut jumlah gaji pesalah trafik. Kerana itu, orang kaya pun takut buat salah.

Tidak seperti kita, pesara, petani miskin pun bayar sama nilai dengan saman jutawan bergelar, Dato’, Tan Sri dll. Dah lah tu, jutawan ber’gelar’ buat kesalahan punyalah banyak sebab nak kejar masa, bila masa bayar minta hapus kira pulak tu..! Jadi janganlah kita hanya menyalahkan sebelah pihak saja. Terlalu banyak kepincangan yang harus kita perbetulkan agar segalanya lebih murni dan adil. Tapi yakinlah, akan sampai juga KEADILAN itu jika kita KESEMUANYA BENAR-BENAR PRIHATIN, bukan sekadar mencarut di fb, cermah politik dan blog saja.

Ingatlah, PDRM menjalankan amanah Raja berperlembagaan. Bukan milik mana mana parti politik. Sedikit sebanyak pengaruh politik ke atas PDRM memang ada. Jika pemerintah bertukar, pengaruh itu juga akan turut berlaku. Tetapi jika peralihan pemerintah di buat atas dasar dan oleh pihak yang emosional, lemparan carut mencarut terhadap PDRM ini akan berterusan juga akhirnya. Wal hasil balik asal. Sentiasalah kita berada dalam keadaan yang tidak rasional.

Apapun kami Warga Prihatin berterima kasih kepada SEMUA yang telah turut luangkan masa meng’komen’, termasuk yang memberi komen PEDAS terhadap seruan kami. Cuma kami harap semua anggota PDRM tabah dan tidak goyah dengan segelintir anggota masyarakat yang bersikap negetif ini. Kita ambil positif. Berusahalah saling menasihati sesama anggota, selain bekerjasama dengan pihak atasan dan kerajaan dalam apa juga usaha yang digembeling untuik memperbaiki KEUNGGULAN perkhidmatan dan imej PDRM.

Segala kebaikan dari seruan kami adalah dari KESEDARAN mendalam yang terhasil dari hidayah Allah, pujilah Allah.

Segala apa yang buruk adalah dari kelemahan pentafsiran dan penyampaian kami sendiri. Untuk itu kami dengan rendah diri memohon maaf. Kami turut merasa bersalah kerana artikel kami seolah-olah telah membuka ruang untuk anda mengutuk PDRM. Namun kami mengajak pihak PDRM memandang positif, kerana analisa keseluruhan ialah – MAJORITI MASYARAKAT MASIH PRIHATIN terhadap PDRM. Alhamdulillah.

Mari kita sama sama buat apa yang PATUT / WAJAR / FITRAH pada diri masing-masing, kembali FITRAH kan diri & MASYARAKAT kita di Hari Raya Fitrah ini. Murnikan hubungan, saling bermaaf maafan dan berkasih sayang.

Seruan dari,
RUMAH PENGASIH WARGA PRIHATIN.
Kajang.