Category Archives: SURAT PEMBACA

image_pdf

Mood Rebuplik Festivel No 1 Paling Biadap Di ASIA – Saiful Nang

Mood Rebuplik Festivel No 1 Paling Biadap Di Malaysia – Saiful Nang

 
MOOD REPUBLIK FESTIVAL NO.1 PALING BIADAB DI MALAYSIA!
 
Tahun ini sekali lagi penganjur festival yang menggelarkan mereka yang terbaik dalam pasaran melakukan lagi sekali strategi baling duit mereka. Sebelum itu, cerita ini panjang lagi…dan baling duit ini hanya triggering factor sahaja. Sekali lagi, netizen meradang mengatakan itu tidak patut.
 
Sudah tahun ke 14 saya meniaga, saya belum pernah lagi terdesak menjalankan strategi pemasaran yang pada saya menghinakan diri dan juga yang lain.
 
Anjing lapar kalau minta makan kemudian kita baling makanan pada anjing tu pun dia pandai marah dan gigit kita. Ini pula orang. Nak bagi, kan elok beradab bukan nak bagi habis semua dilempar.
 
Apa yang saya nak tulis di sini, pada hujung tahun lalu saya dah suarakan hasrat nak menegur face to face, namun CEO hanya menghantar bodyguard sahaja. Ditulis secara tertutup namun tiada kesan dan masih berterusan. Hari ini, saya fikir, elok masyarakat juga tahu apa yang saya tak berjaya nak sampaikan kepada CEO MR secara tertutup.
 
Saya komen isu baling duit dahulu. Kalau orang jawa dia pantang betul rezeki dibaling-baling, dipijak-pijak walaupun kadang-kadang orang Jawa juga yang baling ambo-ambo masa ada wedding. Budaya ni kena berhentikan. Hari ini budaya main berebut ambo-ambo dari kecil lagi, nanti besar nak masuk lorong tol orang potong queue kerana semua berebut-rebut taknak bagi orang lain masuk, kita pula marah. SEdangkan kita dah ajar mereka untuk jadi manusia perebut dari kecil lagi. Nanti makcik-makcik yang suami kena rebut dengan anak dara dan janda muda tak puas hati juga.
 
Sama juga isu baling duit, pada saya ia “kuwalat” orang Jawa kata. Dalam bahasa Melayu dipanggil “Biadab”. Trick marketing sahaja semua tu. Kalau dikatakan 50,000 duit turun dari langit, tak ada siapapun audit dan kira betulkah yang dibaling itu betul jumlahnya. Makcik-makcik, anak-anak gadis, berasak bergesel dengan bujangan dan suami-suami orang hingga terselak tudung, terselak kain, terlucut bra semua gara-gara nak tangkap wang kertas yang jatuh.
 
Pertama, tukang rebut tu sila lihat harga diri sendiri ada di mana hari itu? Kerana ada golongan macam kamulah, CEO dan juaknya tiap-tiap tahun buat trick sama. Yang baling tu dah tentulah moralnya rendah. Dan memang mereka suka nak diviralkan cerita itupun dan itu juga salah satu teknik marketing. Saya ni menulis artikel inipun untuk “membantu” marketing mereka juga.
 
MOOD REPUBLIK tahun ini kami tidak sertai lagi. Sebagai peniaga tidak, pelawat juga tidak. Cuma kebetulan minggu sudah terpaksa memenuhi undangan berbuka puasa bersama Majlis Profesor Negara dan menjengah jugalah kawan-kawan yang baru nak mencuba MR ini. Rakan-rakan lama yang berniaga bersama tahun sebelumnya, sudah tak banyak nampak dalam senarai. Jenama-jenama besar juga sudah tidak kelihatan kecuali satu dua sahaja yang tinggal.
 
Keangkuhan CEO-nya punca kami tarik diri. Mereka terkenal dengan buat expo macam konsert. Didie Alias akan dibayar untuk menceceh sepanjang festival dan artis-artis ditabur dengan booth-booth percuma asalkan nak masuk. Jenama besar yang telah withdraw dipujuk kembali untuk masuk dengan tawaran percuma pelbagai juga, akhirnya yang membayar kos premium setiap booth ialah usahawan-usahawan baru nak up. Mendengar cerita-cerita power dalam preview usahawan MR, memang siapapun tak teruja. Baru dilambung pakej khusus untuk 50 orang, tak sampai 30 saat habis sold-out seperti piranha memakan ayam. Sekejap sahaja dah tinggal tulang. Rupanya, sebahagian besar yang dilihat berlari ke pentas merebut adalah orang yang tak dikenali dalam industri. Last-last baru tahu, itu semua telah diarahkan untuk berebut konon-konon macam laku sangat.
 
Berbalik kenapa kami withdraw, mudah sahaja. Kami membuat cadangan kepada CEO memandangkan event ini HAVOC dengan penggunaan Didie Alias dan havoc maker yang lain, disarankan supaya menggunakan lebih banyak speaker kecil yang di letak merata berbanding hanya beberapa speaker besar yang diletakkan di setiap penjuru. Jika diletak serata speaker kecil tetapi banyak, orang tak lah rasa bingit dan bunyinya pun sedap. Tapi bila dia letak di penjuru tepi dan nak bagi orang tengah dewan rasa kuat, orang depan speaker yang jadi azab sampai 3 hari kena jerit nak bercakap dengan customer. Sampaikan abg aji punya salesgirl yan ayu bertudung labuh dah macam singa mengaum bercakap dengan pelanggan.
 
Namun, cadangan itu ditolak mentah-mentah. Kami nak jumpa CEO, dihantarnya bodyguard pula. Akhirnya, persatuan sementara BOOTH DEPAN SPEAKER bersetuju untuk unplugged speaker itu setelah rayuan menurunkan volume gagal, lalu dihantarkan kepada kami penyangak MOOD REPUBLIK yang bahasanya
 

“BAYAR GANTI RUGI KAMI, ATAU KEMAS BARANG SEKARANG DAN BERAMBUS”.

 
Lalu kami jawab 

“Bayar dahulu gantirugi booth depan speaker yang tak ada sales dan semua orang lalu sini tutup telinga”. 

Lalu dengan machonya bodyguard itu berkata

 “Jangan sampai CEO turun”

 
(macam ada aku takut)
 
Tapi sampai habis event, CEO tak berani lalu depan booth depan speaker. Kesian dia, ajak jumpa tak mahu tapi hantar bodyguard pulak.
 
Di situ saya nampak, MR ialah sebuah Festival PROPA LEBIH. Kepada usahawan sekalian, anda kena cari group whatsap usahawan MR dan di situ anda tahu cerita sebenar, berapa ramai yang jualannya sampai 7 digit seperti yang digembar gemburkan oleh CEO dan COO. Nama yang digambarkan jualan sampai juta-juta itupun, jualannya nak melepasi 5 digit kena struggle.
 
CEO bajet tuhan juga ialah orang yang berani menengking pengunjung menggunakan pembesar suara dan didengari seluruh dewan makian hamunan sentap tak bertamadun. Kau siapa?
Usahawan kecil yang baru nak up, rasanya elok sewa booth di Kompleks PKNS sewa RM800 selama 10 hari dari sewa sampai RM6000 satu booth di MR. Honestly, tak berbaloi. Ok, untuk company saya, memang kita tak ada masalah dalam jualan. Dia letak kita depan speaker, kita pasang speaker sendiri lawan. Tapi nanti ada gangster dia datang “Speaker sendiri tidak dibenarkan”.
Percayalah usahawan semua, MR hanya indah khabar dari rupa sahaja. Kalau jenis peniaga pasar malam, memang sangat sesuai masuk MR kerana crowd yg datang kebanyakan expect buy 1 free 8 kind of customers. Dah diskaun dari RM sejuta jadi RM80 boleh minta lagi kurang jadi 80 sen.
 
Semasa menghadiri buka puasa di PWTC beberapa hari lepas, sempat menjengah dan benar-benar terasa tahun ini, MR Rayafest mereka sangat hambar dan traffic boleh saya katakan menyusut hampir 50% (tapi CEO pasti akan kata, traffic 5 juta orang kan). Pergi sendiri, lihat sendiri.
 
Saya pernah mesej kepada guru kepada kedua-dua anak muda CEO dan COO ini semasa mereka menjalankan preview usahawan 2 tahun yang lalu. Saya mesej beliau
 
“Anak murid you, dasyat…I am proud with what you have taught them bro”.
 
Tetapi hingga hari ini, saya masih tidak sampai hati nak menulis kepada sifu mereka itu “Your anak murid is superior egoistic, arrogant and snobbish and need to overhaul their attitude”. But I know, that sifu is reading this article.
 
Sehingga hari ini, tiada satu permohonan maaf dari mereka apabila peniaga MR lebih 80% komplen tahun lalu kerana traffic yang mereka bawa masuk ialah traffic pasar malam dan usahawan yang mereka bawa masuk ialah jenama premium. Akhirnya yang dijawab ialah dengan 1 surat panjang lebar “DARI CEO” yang jika saya boleh ringkaskan bunyinya ialah…
 
“Jangan komplen tak buat untung kalau orang lain kebanyakannya buat untung, gunakan strategi marketing masing-masing…MR dah bawa traffic, dan bergantung kepada koranglah pandai-pandai nak hidup”.
 
Dalam dewan itu juga, surat itu banyak dibuang peniaga atas lantai menjadi tempat pijak orang yang lalu lalang. Tahun lepas, semasa MR Rayafest di PWTC, Bangi Sentral pada hujung minggu agak lengang dari biasa. Tetapi pada tahun ini, semasa MR berjalan, Bangi Sentral sesak luarbiasa.
 
MENGAPA?
 
Peniaga-peniaga Bangi Sentral yang terkenal dengan butik-butik premium KEBANYAKANNYA SUDAH TIDAK LAGI MENYERTAI MR. Kepada usahawan yang baru nak up, atau usahawan yang beli pukal jubah dari Vietnam main harga timbang kati lepas tu nak jual dengan harga RM100 dapat 3 helai, silakan ke MR. Untuk premium, datang sahaja ke butik jenama itu sendiri.
 
MR sudah hilang taring apabila peniaga dan pengunjung adalah orang yang tidak match. Peniaga premium tetapi crowd pasar malam akhirnya crowd balik cuma beli makanan sahaja, dan peniaga tak boleh nak berjual. Tapi semua ini tidak ada masalah jika CEO dan COO-nya tidak angkuh dan boleh dibawa berbincang.
 
Apakah jenis manusia yang kita mohon baik-baik nak berbincang dihantarkan kepada kita bodyguard dan gangster?
Kepada peniaga yang terasa MR booth ni hebat sangat, jangan terpedaya sangat dengan marketing. Kalau tahun lepas, viral bila ada peniaga kononnya datang nak bayar booth masa hari event tapi penganjur kata sudah penuh dan peniaga yang kecewa siap baling duit lagi. Viral lah kemudian video itu sedangkan mesej besarnya ialah nak bagitahu
 
“Wehhh…MR punya booth gila babi hot, ramai orang melepas…ko lambat, ko melepas”.
 
Sedangkan, itu semua hanya lakonan yang kurang menjadi. Sama macam King Coco berebut tempat dengan ntah mamat mana di sebuah restoran. Nak diiklankan restoran tu, tapi buatlah kes berebut tu.
 
Kepada pengunjung yang terasa kena tahan depan pintu masuk, nak patah balik tak boleh. Nak ke depan, security kata “Kami tutup sekejap dan akan buka sebentar lagi, sila tunggu” sampailah orang berkumpul ramai dari pintu masuk dewan hingga ke jambatan dari main building PWTC ke seberang sungai…. BARULAH CEO BUKA PINTU DAN ORANG MENYERBU seolah-olah macam setiap masa orang havoc menyerbu, membeli belah macam petik daun teh. Itu semua dirakam dan semua itu ada tricknya.
 
Janganlah rasa hebat sangat MR ini sampai orang berebut. Bagi jenama-jenama besar, MR tidak lain hanyalah tempat untuk FLUSH OLD STOCK dan bukan tempat buat duit sangat pun. Dari stock memenuhi store dan menyemak tunggu dimakan lipas, baik flush stock di MR.
 
Bermula dari baling duit, marketing menipu dengan lakonan, penggunaan “army” (orang yg dibayar utk berebut) semasa penjualan booth, menangani pandangan pelanggan dengan cara gangster, CEO yang arrogant, tahan orang dipintu sampai ramai macam empangan nak pecah sampai orang tua-tua pun ada sampai nak pengsan-pengsan kena hold traffic semata-mata nak bagi nampak MR POWER RAMAI ORANG DATANG! dan banyak lagi membuatkan MR BERJAYA MENJADI FESTIVAL PALING BIADAB NOMBOR 1 ASIA.
 
Saya tak mahu doakan MR lingkup, tapi saya mahu doakan anak muda ini lebih berhemah dan menghormati orang lain. Saya menulis apa yang anda baca hari ini pada hujung tahun lalu secara tertutup, tetapi hingga ke hari ini tiada lagi perubahan dan keangkuhan bertambah dan mereka tidak pernah meminta maaf walaupun saya edarkan surat itu secara tertutup setelah percubaan berjumpa CEO hanya berakhir dengan berjumpa bodyguard sahaja. Tak payahlah nanti nasihatkan saya lagi, kenapa tak jumpa sahaja cakap face to face (dah, tak berjaya) ataupun kenapa tak tulis secara tertutup (sudah). Dan ini memang jalan terakhir.
 
Hari ini, saya seorang usahawan yang tak ada propa-propa lebih. Saya percaya dengan Words of Mouth is still the best marketing on earth. Setelah 14 tahun berniaga dengan lebih kurang 15 jenis perniagaan dengan berpuluh salesman nak jual gelaran datukship dan mungkin haters yang agak ramai…saya masih lagi tidak memerlukan bodyguard dan bebas berjalan ke mana-mana sahaja tanpa perlu rasa takut.
 
Kita mahu CEO ini berubah, kita bukan mahu anak muda ini lingkup. Tapi CEO ini perlu tahu, keangkuhan itu bukan karakter yang membuatkan mereka boleh kekal lama menjadi “NOMBOR 1” (seperti yang mereka katakan). Saya bukan artis yg dapat booth free, dan mungkin sebab itu CEO susah nak entertain org macam saya nak berunding. Kerana dia ingat, atau mungkin sangka….apa sahaja saiful nang boleh buat? Kan?
 
Sekian
 
SAIFUL NANG
Bekas Usahawan MR
 
*Seruan kepada usahawan MR dan pengunjung yang lain. Dipersilakan menambah point di bahagian komen.

KISAH ORANG MENANG

KISAH ORANG MENANG

Kami tambah lagi coretan travelog Saiful Nang petang ini. Banyak kisah suka duka beliau menempuh ranjau duri dalam kerjayanya. Kekerabatan beliau dengan kami sebelum sama-sama menubuhkan RPWP banyak menyimpan rahsia.

Semasa perniagaannya menempa nama, baliau banyak menabur jasa yang kurang dilihat manusia kecuali yang rapat dan kenal hatibudinya. Beliau sangat mengambil berat dalam membantu ibubapa dan adik beradiknya, bahkan sesiapa sahaja tanpa banyak berkira-kira. Beliau juga banyak kongsikan ilmu dan pengalaman dengan rakan taulan dan para pekerjanya.

Ketika namanya memuncak, beliau ambil ramai pekerja dengan membayar gaji dan elaun yang tinggi belaka. Ada yang bawa pulang sehingga RM11,000 sebulan dari kerjaya itu. Malangnya kemewahan itu tidak banyak membantu menjadikan mereka bersatu dan maju.

Kesukaran SN di zaman susah, sebelum berjaya menempa nama tidak begitu dirasa oleh para pekerja dan anak didiknya. Yang mereka buru hanyalah pendapatan yang tinggi untuk diri sendiri.

Akhirnya ramai yang sudah terlatih dan tahu selok belok perniagaan di bidang itu berpakat meninggalkan beliau dan keluar membawa diri. Bukan setakat menjadi pesaing, malah mengatur gerak untuk ‘membunuh’ karear gurunya yang telah banyak berbudi.

Waktu itu hanya jemaah ini yang ada di sisi untuk meminjamkan bahu. Ayahanda Pengetua kami, Dr Masjuki selaku orang paling rapat dengan beliau terpaksa menyuntik semangat. Beliau yang juga bekas ahli perniagaan bertaraf antarabangsa mula berkongsi cerita suka duka. Cabaran yang SN hadapi itu tidaklah sebesar mana berbanding apa yang pernah beliau rasa.

Dr Masjuki mula kongsikan semua pengalaman beliau berkaitan kes anak-anak didik yang menderhaka. Beliau sebut juga banyak nama lain yang mengalami ujian serupa. Salah satu kata hikmat beliau yang terkesan di jiwa ialah…,

“Jangan takut dilihat huduh akibat dicaci dan dicerca oleh orang yang menderhaka. Mereka itulah orang yang hodoh sebenarnya, yang mahu kelihatan cantik hanya dengan membuat orang lain nampak buruk… Itu adalah ‘kekotoran’ yang sengaja dicipta untuk kita oleh orang yang kurang upaya dan ia hanya bersifat sementara. Ambil masa dan cari jalan untuk menyucikan kotoran itu agar wajah kita nampak seperti sediakala”.

Antara nasihat kami ialah agar SN fokus kepada mendidik anak bangsa dan elakkan dari bersaing di lapangan yang sama dengan anak didiknya. Kerana itulah “Saiful Nang Akademy of Photography – SNAP” ditubuhkan. Kini beliau sendiri menjadi Pengetua “Akademi Insan Prihatin” yang insyaAllah akan menyediakan pendidikan sehingga ke taraf Universiti.

Alhamdulillah, bukan sahaja semangat SN naik semula, malah ia lebih kental daripada sebelumnya. Pekerja yang hanya mementingkan gaji dan bayaran tinggi ternyata tidak ke mana.

Ternyata SN semakin maju sementara ada di kalangan mereka yang menderhaka dan mencerca itu masih juga begitu. Ada yang bayaran bulanan kereta dan rumah pun tidak berbayar. Ada yang terlelong dan berpindah randah. Kini ada yang merempat kerana rumah tangga pun musnah. Hidup kesempitan hingga tidak mampu pun untuk sewa rumah

Takdir Allah, anak didik beliau yang nampak berjaya ialah yang tidak ikut tabiat golongan syaitan yang mencerca dan mengkhianati gurunya. Keberkatan ilmu itu dapat dilihat pada mereka. Hingga saat ini pun ada yang masih lagi menghormati gurunya.

Inilah sebahagian kecil tambahan rahsia kemenangan SN yang sempat kami kongsi sebagai pelajaran. InsyaAllah lain kali kami tambah lagi.

WARGA PRIHATIN

* * * * *
SAIFUL NANG – BIR HAKEIM, PARIS

Saya di sini lagi hari ini setelah 10 tahun 2 bulan dari kali pertama saya jejakkan kaki di Paris sekitar 10kg yang lalu. Ohh..inilah gambaran saya ketika itu. Nampak mantap dan handsome bergambar hebat di Kota Paris tapi meneguk air pili dan hanya makan fries di atas crossing ferry dari Dover ke Calais berharga 1 pound utk sepanjang hari.

Inilah sejarah yang orang tak minat nak tanya. Orang suka dengar cerita kejayaan saja. Foto ini foto sebelum saya ke Palace De La Concorde di Automobile Club FIA untuk perkahwinan French pertama saya.

Sebelum saya ke sini 10 tahun lalu, saya diejek kerana berangan untuk jadi jurugambar perkahwinan antarabangsa. Dari pandang ke bawah, elok terus pandang ke depan.

Pulang dari coverage ini, saya berjumpa dengan isteri saya buat kali pertama di Cambridge. Pulang dari perkahwinan ini juga, saya diupah untuk kali pertama oleh Sultan Brunei dan mula mendapat perhatian banyak perkahwinan-perkahwinan VVIP kerana belum ada ketika itu dalam pasaran Malaysia seorang jurugambar perkahwinan Melayu diupah sehingga ke Paris di sebuah kelab mewah antara paling prestij di Kota Paris.

Semuanya berubah kerana kita percaya. Kerana kita tidak tunduk pada ejekan loser-loser yang kemudiannya diam-diam mengikuti langkah menjadi jurugambar perkahwinan juga.

Jangan biarkan orang lain tentukan kekalahan kita sebaliknya usahakanlah kemenangan kita. Saya bersara dari fotografi perkahwinan 3 tahun lalu semasa pakej saya RM10,000 per event atau RM30,000 sehari. Dan saya bersara sebagai ORANG MENANG!

SAIFUL NANG, Paris

Warga Prihatin's photo.

BUANG YANG KERUH, AMBIL YANG JERNIH

BUANG YANG KERUH, AMBIL YANG JERNIH

Alhamdulillah segala kekeliruan yang berlaku antara LZS dan Puan Wati, Ibu OKU yang menjadi viral sejak akhir-akhir ini telah terungkai.

Kami ambil keputusan untuk bersama-sama LZS, PPZ dan Baitulmal WP dan beberapa pihak lain menziarahi beliau setelah menerima terlalu banyak maklum balas dari pihak-pihak lain yang telah membuat siasatan sendiri. Beberapa daripadanya mengakui telah membantu beliau sejak sekian lama.

Bagi mereka yang ternanti-nanti hasil pertemuan itu, maka ingin kami kongsikan secara ringkas sahaja agar tidak menimbulkan fitnah, membuka aib dan boleh mengeruhkan suasana. Itu juga atas nasihat dari LZS,

1. Kami ucap tahniah kepada team pegawai dari LZS, PPZ dan Baitulmal Wilayah Persekutuan atas ketinggian kualiti siyasah dan budibicara mereka semasa pertemuan tadi.

2. Kami puas hati dan sekali lagi mengucapkan syabas dan bersyukur kerana LZS dan Baitulmal WP telah menjalankan tanggungjawabnya dalam membantu Puan Wati selama ini.

3. Segala bantuan yang Puan Wati perlukan telah lebih dari cukup. Bukan sahaja hasil bantuan yang banyak dari LZS, tetapi juga dari terlalu ramai individu, korporat, NGO, termasuklah dari sebuah rumah asnaf seperti kami yang wakilnya turut bersama dalam pertemuan tadi.

4. Apa yang dilapurkan oleh Puan Wati kepada pihak akhbar dan TV, juga sebaran TEKS SMS beliau disahkan tidak tepat, tidak lengkap malah ada yang mengelirukan. Ini agak menyedihkan kerana itu adalah sumber berita langsung dari dirinya yang kita ambil kira dalam membuat keputusan untuk membantu.

5. Tawaran untuk mengajak beliau tinggal di RPWP juga dirasakan tidak perlu lagi kerana kami dapati pangsapuri beliau ada lift dan rumah beliau juga jauh lebih selesa dari sarana yang kami ada.

6. Kami ingin menyeru sekali lagi seperti yang pernah kami seru sebelum ini agar kita tidak mengutuk dan mencaci institusi zakat yang menjadi sarana maliah dalam sistem agama kita ini.

7. Kami sendiri turut terpanggil untuk memohon maaf sekiranya ada bahagian dari artikel kami telah disalah tafsir dalam usaha untuk membantu asnaf ini. Sepertimana yang kami katakan sebelum ini, kami tidak sedikitpun berniat, malah melarang masyarakat dari merendah-rendah peranan Lembaga Zakat.

8. Kami juga bersyukur kerana pihak LZS sangat terbuka dan sudi menerima teguran atau kritik membina yang bersifat akademik, dan tidak sekali-kali kerana sesuatu di luar dan keluar dari kepentingan agama Allah.

9. Kami sendiri berazam untuk bekerjasama dan bahu membahu dengan institusi zakat selaku mata dan telinga masyarakat di media sosial ini. Yang baik kita katakan baik dan kita puji. Yang buruk akan kita katakan buruk dan sama-sama kita nasihati. Ini sesuai dengan perintah Allah agar kita BERKERJASAMA/TOLONG MENOLONG DALAM MEMBUAT KEBAJIKAN

10. Page Warga Prihatin dan Saiful Nang (yang sememangnya agak sarcastic) adalah dua entiti yang berbeza walaupun beliau adalah salah seorang dari pengasas kami. Oleh itu, jika ada kapsyen yang dibaca dari page beliau ketika kongsikan artikel kami yang kurang enak, kami pohonkan ampun juga bagi pihak beliau yang kini sedang berada di luar negara. Bagi kami, mulut beliau memang pedas, tetapi hatinya sangat baik.

KESIMPULAN

Terlalu banyak kes permohonan bantuan yang didapati tidak telus dan meragukan. Sebahagiannya malah didapati 100% palsu dan merupakan scam berprofail tinggi.

Selepas ini kami akan lebih berhati hati, demi menjaga amanah para ‘pemberi’ dan demi memastikan setiap titik peluh dan susah payah kami berkerja dan berniaga mengumpul dana anak yatim dan asnaf di bawah tanggungan kami ini tidak disalah guna.

Golongan asnaf dan fakir, anak-anak yatim kami terpaksa berpuasa dan menahan diri agar kami mampu berbakti. Tetapi sedih juga apabila ada orang yang ditolong rupanya jauh lebih mewah dan boros dari kita.

Kami sendiri tidak beli baju raya… hanya pakai baju lama, baju ‘kotak’, pakaian terpakai pemberian orang ramai dan uniform RPWP yang di’recycle’ sahaja. Tetapi ada ‘peminta sedekah’ yang menerima puluhan ribu sumbangan duit raya. Skandal yang dipaparkan di TV dan media, juga apa yang kita lihat dijalanan antara buktinya.

Lebih kecewa lagi apabila tahu ada ‘penaja’ di sebalik cerita yang turut mengaut untung dari perit jerih orang lain dengan jalan mudah (bukan merujuk kepada kes Puan Wati).

Inilah antara pengalaman yang kami alami sendiri. Maklumlah… dunia akhir zaman, manusia tidak lagi peduli dari mana rezeki mereka diperolehi.

Kepada yang sudah terlanjur memberi terus kepada akaun Puan Wati kami pohon halalkanlah. Yang menitipkan melalui kami dan ingin kami mengembalikannya semula silalah hubungi kami.

Jika tidak, sila ubah niat/akad pemberian itu samada untuk dimasukkan ke tabung anak yatim dan asnaf RPWP, atau untuk projek pembangunan Kota Ilmu Akademi Insan (KIAI) PRIHATIN di Lenggeng.

Marthotillah,
WARGA PRIHATIN

Warga Prihatin's photo.

Artikel terbaru Tun: Tidak wajar minta tolong Dr Mahathir

10941521_936532106379841_6247882561117050659_n.jpgb
Artikel terbaru Tun: Tidak wajar minta tolong Dr Mahathir.

1. Saya tidak tawar untuk menolong sesiapa untuk mengatasi apa-apa masalah.

2. Dalam blog saya, saya tidak menuduh Dato Seri Najib melakukan apa-apa jenayah. Itu boleh ditentukan jika polis dapat membuat siasatan. Yang saya pohon ialah jawapan kepada soalan-soalan yang disuarakan oleh ramai rakyat.

3. Saya akui dimasa saya juga ada kehilangan wang negara. Tetapi rakyat dan dunia tahu bagaimana wang ini hilang. Kerugian yang dialami oleh Perwaja diketahui. Demikian juga dengan salah urus Bank Bumiputra oleh pengurusannya. Maminco rugi kerana London Metal Exchange memutuskan bahawa bijih timah yang dijual mengikut perjanjian jual beli yang sah tidak perlu ditunaikan dengan membekal logam berkenaan kepada pembeli. Ini diputuskan untuk menyelamat penjual yang tidak ada timah. Malaysia sebagai pembeli mengalami kerugian.

4. Saya ingin penerangan berkenaan bagaimana Konsortium Perkapalan dan Forex merugikan Kerajaan dan bagaimana saya terlibat dalam perkara ini.

5. Yang nyata ialah negara tahu dimana pergi wang yang dilabur semasa saya. Dalam perniagaan adakala untung, adakala rugi. Yang tidak boleh diterima ialah duit itu hilang tanpa diketahui kemana.

6. Hari ini nilai Ringgit jatuh sebanyak 70 sen. Tiap satu Ringgit jatuhnya matawang kita, negara, Kerajaan dan rakyat kerugian berbillion. Kejatuhan sebanyak 70 sen pun merugikan berbillion Ringgit juga.

7. Tetapi apabila Ringgit diselamatkan dari penyangak matawang, berbillion Ringgit duit Kerajaan diselamatkan. Dan ramai peniaga yang muflis dan hampir muflis terselamat pada tahun 1998. Lupakan sahajalah peristiwa ini kerana ia berlaku dizaman saya.

8. Tetapi dalam kes 1MDB, tidak ada jawapan yang munasabah berkenaan 42 billion Ringgit yang dihutang. Kenapa bayar lebih 10% komisyen kepada Goldman Sachs hanya kerana menjual bond atau membuat pinjaman bagi Kerajaan. Kenapa faedah 5.9% dikenakan, satu faedah yang amat tinggi.

9. Disoal juga peranaan Jho Low. Siapa dianya yang diberi kepercayaan mengendali wang 1MDB berbillion-billion ringgit milik syarikat Kerajaan. Tidak ada persamaan antara Jho Low dengan Daim yang saya lantik sebagai Menteri.

10. Dimana datangnya ratusan million Ringgit untuk membeli bangunan-bangunan dan melabur dalam filem “The Wolf of Wall Street” oleh Riza Aziz, anak tiri Dato Seri Najib.

11. Saya bukan tuduh Dato Seri Najib. Saya bertanya beberapa soalan kerana hutang berbillion ini akan ditanggung akhirnya oleh rakyat. Jawapan tidak juga diberi oleh mereka yang mengecam saya selain daripada berkata saya punyai kepentingan atau saya juga buat kerja yang sama.

12. Apabila saya letak jawatan satu usaha dibuat untuk mendapat bukti saya lesapkan duit Kerajaan. Kalau hendak buat siasatan lagi, saya tidak ada halangan.

Dahulu sokong, kenapa tidak sekarang?

13. Pembaca portal “Free Malaysia Today”, Izack Chin bertanya kenapa saya dahulu sokong Dato Seri Najib supaya mengganti Tun Abdullah. Pada masa itu Najib ternampak bersih. Sekarang ada syak wasangka dikalangan orang ramai yang tidak terjawab..

14. Sudah lapan tahun berlalu kenapa bangkit perkara ini? Ini bukan masalah lapan tahun dahulu. Yang saya soal ialah berkenaan masalah hari ini – masalah nyawa dua orang anggota polis yang dihukum bunuh. Amatlah tidak adil jika mereka dibunuh sedangkan mereka sebagai pegawai rendah polis hanya mengikut perintah.

15. Saya hanya tanya berkenaan siapa yang mengeluar perintah kepada Sirul dan rakannya.

Temasek and 1MDB

16. Salleh Said Kruak compares Low Taek Jho and my critic of him with the criticism against me regarding Ananda Krishan’s involvement in Petronas and the appointment of my friend Daim Zainuddin as Finance Minister. I really do not see any similarity.

17. Ananda Krishnan bought the race course in Jalan Ampang. He could develop this prime land by himself. But he decided to sell one half share of the 100 acres land to Petronas and developed it together. Later he sold his tower to Petronas. What is wrong with that? Petronas made tons of money from the project.

18. There is no similarity at all between Temasek of Singapore and 1MDB. Temasek did not lose money but money borrowed by 1MDB has disappeared.

19. 1MDB is not excess fund belonging to the Government. 1MDB borrowed all its billions. Borrowed money cannot be regarded as wealth. So far the only asset owned by 1MDB are the pieces of land bought from the Government at a price very much below market price. They have been highly revalued. But until they are sold, they cannot be used to pay the 42 billion the 1MDB borrowed. They cannot even pay the interest.

20. As for the comment that it is unfair for me to ask Najib to step down as he was elected through democratic process, I would like to remind Datuk Jamal (Md Yunos) that Tun Abdullah was also elected but Najib was partly instrumental in asking him to step down.

21. With regard to my political agenda, what is wrong with that? A Prime Minister must be seen to be clean and able to explain and answer questions and to be good for the country. Najib cannot even answer and has not answered any question, beyond exercising elegant silence or saying the allegations are not true.

22. There is also an attempt to divert attention from my question by saying that I am siding with the opposition, even that I have become leader of the opposition.

23. If saying something that is similar to the opposition makes me aligned with the opposition, then Najib must be more with the opposition than me because he agreed with the opposition to abolish the ISA, the prevention of crime law and ignore the NEP. He also wanted to abolish the Sedition Act as demanded by the opposition. If UMNO did not object the Sedition Act would have been abolished. So is Najib a member of the opposition?

24. I am still an UMNO member. My disagreement is with the leader, not with the party. I criticised the leader, not the party. It is simply because I want to see the party win. It will not win if Najib is the leader.

25. I had great hopes when Najib took over from Abdullah.

26. But he did even worse than Abdullah, losing more badly in Selangor where he was the Head of UMNO. Thre are so many scandals surrounding him now. His popularity is now even lower than when he led the BN in 2013. In a number of constituencies the margins won by Barisan Nasional (BN) are very narrow.

27. Sabah and Sarawak, are now no longer safe, no longer BN’s fixed deposits.

28. Is it too absurd to predict defeat for the BN in 2018.

29. As for my sons, if I had wanted them to succeed in politics I could have done so when I was Prime Minister. If they succeed it will be by their own effort. If the people don’t like them they will not get this support.

Sumber: http://chedet.cc/?p=1632

Malam paling sukar dalam hidup PM Najib – Lim Sian See

wakeUp malaysia pon pinjam gambar SN.. gambar membawa maksud tersirat tu

'Malam ini akan menjadi malam yang paling sukar dalam hidup PM Najib.

Tan Sri Jamaluddin Jarjis merupakan rakan karib dan orang yang paling dipercayai beliau.

Beliau juga telah kehilangan seorang pembantu,‘Chief of Staff’ di Pejabat Perdana Menteri, Ketua Setiausaha Sulit Dato 'Azlin Alias.

Kedua-dua mereka dalam perjalanan pulang dari Pekan di mana PM Najib telah mengadakan majlis perkahwinan anak perempuannya untuk kawasan parlimen beliau dan satu peristiwa yang gembira telah bertukar menjadi kesedihan yang teramat.

Lima hari yang lalu, PM Najib juga kehilangan Setiausaha Sulitnya, Datuk Mohd Poad Jelani, yang meninggal dunia akibat kanser lymphoma pada usia 50.

Kesedihan yang dialami PM Najib sekarang amat sukar untuk dibayangi.

PM Najib telah membawa kita melalui perjalanan transformasi yang beliau mulakan.

Beliau memulakannya dalam keadaan masa yang paling teruk. Menjadi Menteri Kewangan dan Perdana Menteri ketika permulaan kegawatan ekonomi - kemelesetan global yang paling teruk sejak kemelesetan ekonomi dunia pada 1930-an.

Pada suku ke-3(Q3) tahun 2008 apabila beliau mengambil alih sebagai Menteri Kewangan, pelaburan langsung asing (FDI) Malaysia jatuh lebih daripada 90% dan kita mempunyai pertumbuhan KDNK negatif 3.8% (-3.8%). Dengan gabungan pembaharuan struktur dan dengan meminjam 13% daripada KDNK, beliau berjaya menyelamatkan Malaysia daripada kesan buruk kemelesetan dan kita pulih pada suku ke-2(Q2) 2009 sementara banyak negara lain berterusan mengalami kemelesetan selama bertahun-tahun.

Beliau telah merombak semula sebahagian kecil daripada DEB untuk pemerolehan kerajaan untuk memperkenalkan lebih banyak persaingan dan harga yang lebih rendah, mengecualikan 30% keperluan Bumiputera untuk penyenaraian IPO supaya menggalakkan lebih banyak penyenaraian dan membentuk PEMANDU yang mempunyai sistem KPI ketat yang menyebabkan kementerian dan para menteri tidak suka kerana prestasi mereka terpaksa diukur.

Sistem pemberian langsung yang kontroversi, BR1M, juga telah diperkenalkan dan alat dasar ini yang digunakan oleh banyak negara di dunia kini diwujudkan di Malaysia untuk beralih daripada subsidi menyeluruh (blanket subsidies) kepada bantuan secara langsung untuk kumpulan yang paling memerlukan dan satu cara untuk merapatkan ketidaksamaan pendapatan dengan secara langsung memindahkan lebih banyak bahagian kepada golongan berpendapatan rendah di Malaysia.

Beliau juga membuat keputusan yang amat sukar dengan menghapuskan subsidi bahan api dan melaksanakan GST di samping mengurangkan cukai pendapatan dan korporat - langkah yang tidak dapat dielakkan, sangat perlu dan sepatutnya dilakukan lebih awal tetapi amat tidak popular dari sudut politik.

PM Najib kadang-kadang seperti tersandung dan seolah-olah tersesat jalan dan luntur semangat selepas PRU13 tetapi walaupun sifat kepimpinan mula menjadi kurang kelihatan, beliau meneruskan transformasi ekonomi.

Dan sekarang, buat masa ini, PM Najib akan sangat berdukacita.
Tetapi selepas ini, saya berharap beliau menjana kekuatannya dari tiga tragedi ini.

Perjalanan transformasi belum berakhir dan Malaysia masih belum menjadi sebuah negara berpendapatan tinggi, kita masih belum merapatkan jurang pendapatan dan masa depan kita perlu dijamin.
Hargai mereka yang mati dan warisan ayahmu dan lengkapkan perjalanan ini untuk Malaysia.

Musuh-musuh anda terlalu banyak - dari luar dan dari dalam. Sudah tiba masanya untuk menghadapi orang-orang yang menghalang perjalanan transformasi anda.

Hadapi mereka secara berdepan. Menjadi lebih ketara, lebih tegas.
Jadi kejam jika anda perlu kerana mereka menghalang anda.
Hari-hari menjadi 'quiet mister nice guy' sudah berakhir. Musuh-musuh anda tidak akan memberi simpati kepada kamu jadi tidak ada keperluan berbuat baik dengan mereka.

Kelilingi diri anda dengan orang-orang yang ikhlas, bersemangat dan pintar dan buang orang-orang yang tidak boleh melakukan kerja atau mempunyai niat yang meragukan.

Anda mempunyai tugas untuk dilakukan. Anda mempunyai barisan pemimpin untuk ditunjukkan dan anda mesti menunjukkan kepimpinan.

Negara memerlukan anda untuk menjadi kuat dan anda mesti sangat kuat dan dilihat sangat kuat untuk semua rakyat Malaysia.
Lukiskan kekuatan dan inspirasi dari tragedi dan kesengsaraan.

Tolong teruskan kerja anda dan lakukan apa yang adil, saksama dan tepat untuk Malaysia.

Oleh Lim Sian See,
https://www.facebook.com/lim.siansee/posts/1652214578330663'

Malam ini akan menjadi malam yang paling sukar dalam hidup PM Najib.

Tan Sri Jamaluddin Jarjis merupakan rakan karib dan orang yang paling dipercayai beliau.

Beliau juga telah kehilangan seorang pembantu,‘Chief of Staff’ di Pejabat Perdana Menteri, Ketua Setiausaha Sulit Dato ‘Azlin Alias.

Kedua-dua mereka dalam perjalanan pulang dari Pekan di mana PM Najib telah mengadakan majlis perkahwinan anak perempuannya untuk kawasan parlimen beliau dan satu peristiwa yang gembira telah bertukar menjadi kesedihan yang teramat.

Lima hari yang lalu, PM Najib juga kehilangan Setiausaha Sulitnya, Datuk Mohd Poad Jelani, yang meninggal dunia akibat kanser lymphoma pada usia 50.

Kesedihan yang dialami PM Najib sekarang amat sukar untuk dibayangi.

PM Najib telah membawa kita melalui perjalanan transformasi yang beliau mulakan.

Beliau memulakannya dalam keadaan masa yang paling teruk. Menjadi Menteri Kewangan dan Perdana Menteri ketika permulaan kegawatan ekonomi – kemelesetan global yang paling teruk sejak kemelesetan ekonomi dunia pada 1930-an.

Pada suku ke-3(Q3) tahun 2008 apabila beliau mengambil alih sebagai Menteri Kewangan, pelaburan langsung asing (FDI) Malaysia jatuh lebih daripada 90% dan kita mempunyai pertumbuhan KDNK negatif 3.8% (-3.8%). Dengan gabungan pembaharuan struktur dan dengan meminjam 13% daripada KDNK, beliau berjaya menyelamatkan Malaysia daripada kesan buruk kemelesetan dan kita pulih pada suku ke-2(Q2) 2009 sementara banyak negara lain berterusan mengalami kemelesetan selama bertahun-tahun.

Beliau telah merombak semula sebahagian kecil daripada DEB untuk pemerolehan kerajaan untuk memperkenalkan lebih banyak persaingan dan harga yang lebih rendah, mengecualikan 30% keperluan Bumiputera untuk penyenaraian IPO supaya menggalakkan lebih banyak penyenaraian dan membentuk PEMANDU yang mempunyai sistem KPI ketat yang menyebabkan kementerian dan para menteri tidak suka kerana prestasi mereka terpaksa diukur.

Sistem pemberian langsung yang kontroversi, BR1M, juga telah diperkenalkan dan alat dasar ini yang digunakan oleh banyak negara di dunia kini diwujudkan di Malaysia untuk beralih daripada subsidi menyeluruh (blanket subsidies) kepada bantuan secara langsung untuk kumpulan yang paling memerlukan dan satu cara untuk merapatkan ketidaksamaan pendapatan dengan secara langsung memindahkan lebih banyak bahagian kepada golongan berpendapatan rendah di Malaysia.

Beliau juga membuat keputusan yang amat sukar dengan menghapuskan subsidi bahan api dan melaksanakan GST di samping mengurangkan cukai pendapatan dan korporat – langkah yang tidak dapat dielakkan, sangat perlu dan sepatutnya dilakukan lebih awal tetapi amat tidak popular dari sudut politik.

PM Najib kadang-kadang seperti tersandung dan seolah-olah tersesat jalan dan luntur semangat selepas PRU13 tetapi walaupun sifat kepimpinan mula menjadi kurang kelihatan, beliau meneruskan transformasi ekonomi.

Dan sekarang, buat masa ini, PM Najib akan sangat berdukacita.
Tetapi selepas ini, saya berharap beliau menjana kekuatannya dari tiga tragedi ini.

Perjalanan transformasi belum berakhir dan Malaysia masih belum menjadi sebuah negara berpendapatan tinggi, kita masih belum merapatkan jurang pendapatan dan masa depan kita perlu dijamin.
Hargai mereka yang mati dan warisan ayahmu dan lengkapkan perjalanan ini untuk Malaysia.

Musuh-musuh anda terlalu banyak – dari luar dan dari dalam. Sudah tiba masanya untuk menghadapi orang-orang yang menghalang perjalanan transformasi anda.

Hadapi mereka secara berdepan. Menjadi lebih ketara, lebih tegas.
Jadi kejam jika anda perlu kerana mereka menghalang anda.
Hari-hari menjadi ‘quiet mister nice guy’ sudah berakhir. Musuh-musuh anda tidak akan memberi simpati kepada kamu jadi tidak ada keperluan berbuat baik dengan mereka.

Kelilingi diri anda dengan orang-orang yang ikhlas, bersemangat dan pintar dan buang orang-orang yang tidak boleh melakukan kerja atau mempunyai niat yang meragukan.

Anda mempunyai tugas untuk dilakukan. Anda mempunyai barisan pemimpin untuk ditunjukkan dan anda mesti menunjukkan kepimpinan.

Negara memerlukan anda untuk menjadi kuat dan anda mesti sangat kuat dan dilihat sangat kuat untuk semua rakyat Malaysia.
Lukiskan kekuatan dan inspirasi dari tragedi dan kesengsaraan.

Tolong teruskan kerja anda dan lakukan apa yang adil, saksama dan tepat untuk Malaysia.

Oleh Lim Sian See,
https://www.facebook.com/lim.siansee/posts/1652214578330663

Nota terakhir JJ dalam WhatsApp

Jamaludin bercerita tentang kehidupan puitis bersama rakan-rakan grup

KUALA LUMPUR 5 April – Ahli Parlimen Rompin, Allahyarham Tan Sri Dr. Jamaludin Jarjis meninggalkan bingkisan nota terakhir tentang kehidupan yang puitis melalui satu WhatsApp kumpulan rakan-rakan golf beliau beberapa hari lalu.

Rakan beliau, Datuk Ahmad Nordin Abu Bakar, 55, berkata, bingkisan nota dalam bahasa Inggeris itu bertajuk And Then, It Is Winter (Dan Kemudian, Ini Musim Sejuk)

Berikut merupakan petikan daripada bingkisan nota Allahyarham Jamaludin;

“Tetapi, inilah dia…pusingan hidup saya sudah lengkap dan hal itu tiba dengan mengejutkan…Bagaimana saya boleh berada sehingga ke tahap hari ini dengan pantas? Di mana perginya tahun-tahun dalam kehidupan saya berlalu dan di mana perginya zaman remaja saya?

“Masa bergerak terlalu pantas dan tidak disedari tahun berlalu. Kelihatan seperti baru semalam saya menjadi orang muda, baru sahaja kahwin dan memulakan kehidupan baharu sebagai pasangan.”

Tambah Ahmad Nordin, nota WhatsApp Allahyarham Jamaludin dengan 16 perenggan itu diakhiri dengan tulisan bermaksud;

“Hari ini merupakan hari tertua untuk kamu dan juga masih muda untuk kamu, jadi nikmatinya.”

Ahmad Nordin berkata, beliau merupakan rakan lama kepada Allahyarham Jamaludin dan merupakan rakan baik untuk permainan golf.

Malah, jelasnya, Allahyarham Jamaludin dan rakan-rakan juga baharu sahaja menjayakan perlawanan golf amal di Glenmarie, Shah Alam untuk menyiapkan Rumah Anak-Anak Yatim Bukit Ibam, Rompin, Pahang.

Beliau dan rakan-rakan juga mengetahui bahawa Allahyarham Jamaludin sangat menyukai masakan ikan patin dan masakan kampung.

Sistem Fitnah

Published on Aug 20, 2013

Secara tidak sedar media massa memainkan peranan penting dalam mempengaruhi pemikiran. Industri hiburan khususnya Filem di Malaysia telah jatuh kepada satu sistem yang menyesatkan dan melalaikan masyarakat. Please share.

Further Readings / Referrences :
Dr Albert Bandura – Bobo Doll Experiment, Vicarious Reinforcement and Imitative Learning.

 

Dongeng Sayap Malaikat

00 malaikat sayap.jpgB
KALAU TAK NAK BACA TU BERMAKNA IBLIS BERJAYA HALANG KAMU UNTUK BACA, KALAU RASA DIRI KAMU KERDIL SILA BACA .

– Selepas Malaikat Israfil meniup sangkakala (bentuknya seperti tanduk besar) yang memekakkan telinga, seluruh makhluk mati kecuali Izrail & beberapa malaikat yang lain. Selepas itu, Izrail pun mencabut nyawa malaikat yang tinggal dan akhirnya nyawanya sendiri.

– Selepas semua makhluk mati, Tuhan pun berfirman mafhumnya “Kepunyaan siapakah kerajaan hari ini?” Tiada siapa yang menjawab. Lalu Dia sendiri menjawab dengan keagunganNya “Kepunyaan Allah Yang Maha Esa lagi Maha Perkasa.” Ini menunjukkan kebesaran & keagunganNya sebagai Tuhan yg Maha Kuasa lagi Maha Kekal Hidup, tidak mati.

– Selepas 40 tahun, Malaikat Israfil a.s. dihidupkan, seterusnya meniup sangkakala untuk kali ke-2, lantas seluruh makhluk hidup semula di atas bumi putih, berupa padang Mahsyar (umpama padang Arafah) yang rata tidak berbukit atau bulat seperti bumi.

– Sekelian manusia hidup melalui benih anak Adam yg disebut “Ajbuz Zanbi” yang berada di hujung tulang belakang mereka. Hiduplah manusia umpama anak pokok yang kembang membesar dari biji benih.

– Semua manusia dan jin dibangkitkan dalam keadaan telanjang dan hina. Mereka tidak rasa malu kerana pada ketika itu hati mereka sangat takut dan bimbang tentang nasib & masa depan yang akan mereka hadapi kelak.

– Lalu datanglah api yang berterbangan dengan bunyi seperti guruh yang menghalau manusia, jin dan binatang ke tempat perhimpunan besar. Bergeraklah mereka menggunakan tunggangan (bagi yang banyak amal), berjalan kaki (bagi yang kurang amalan) dan berjalan dengan muka (bagi yang banyak dosa). Ketika itu, ibu akan lupakan anak, suami akan lupakan isteri, setiap manusia sibuk memikirkan nasib mereka.

– Setelah semua makhluk dikumpulkan, matahari dan bulan dihapuskan cahayanya, lalu mereka tinggal dalam kegelapan tanpa cahaya. Berlakulah huru-hara yang amat dahsyat.

– Tiba-tiba langit yang tebal pecah dengan bunyi yang dahsyat, lalu turunlah malaikat sambil bertasbih kepada Allah SWT. Seluruh makhluk terkejut melihat saiz malaikat yang besar dan suaranya yang menakutkan.

– Kemudian matahari muncul semula dengan kepanasan yang berganda. Hingga dirasakan seakan-akan matahari berada sejengkal dari atas kepala mereka. Ulama berkata jika matahari naik di bumi seperti keadaannya naik dihari Kiamat nescaya seluruh bumi terbakar, bukit-bukau hancur dan sungai menjadi kering. Lalu mereka rasai kepanasan dan bermandikan peluh sehingga peluh mereka menjadi lautan. Timbul atau tenggelam mereka bergantung pada amalan masing-masing. Keadaan mereka berlanjutan sehingga 1000 tahun.

– Terdapat satu telaga kepunyaan Nabi Muhammad SAW bernama Al-Kausar yang mengandungi air yang hanya dapat diminum oleh orang mukmin sahaja. Orang bukan mukmin akan dihalau oleh malaikat yang menjaganya. Jika diminum airnya tidak akan haus selama-lamanya. Kolam ini berbentuk segi empat tepat sebesar satu bulan perjalanan. Bau air kolam ini lebih harum dari kasturi, warnanya lebih putih dari susu dan rasanya lebih sejuk dari embun. Ia mempunyai saluran yang mengalir dari syurga.

– Semua makhluk berada bawah cahaya matahari yang terik kecuali 7 golongan yang mendapat teduhan dari Arasy. Mereka ialah:

ⅰ- Pemimpin yang adil.
ⅱ- Orang muda yang taat kepada perintah Allah.
ⅲ- Lelaki yang terikat hatinya dengan masjid.
ⅳ- Dua orang yang bertemu kerana Allah dan berpisah kerana Allah.
ⅴ- Lelaki yang diajak oleh wanita berzina, tetapi dia menolak dengan berkata “Aku takut pada Allah”.
ⅵ- Lelaki yg bersedekah dengan bersembunyi (tidak diketahui orang ramai).
ⅶ- Lelaki yang suka bersendirian mengingati Allah lalu mengalir air matanya kerana takutkan Allah.

– Oleh kerana tersangat lama menunggu di padang mahsyar, semua manusia tidak tahu berbuat apa melainkan mereka yang beriman, kemudian mereka terdengar suara “pergilah berjumpa dengan para Nabi”. Maka mereka pun pergi mencari para Nabi. Pertama sekali kumpulan manusia ini berjumpa dengan Nabi Adam tetapi usaha mereka gagal kerana Nabi Adam a.s menyatakan beliau juga ada melakukan kesalahan dengan Allah SWT. Maka kumpulan besar itu kemudiannya berjumpa Nabi Nuh a.s., Nabi Ibrahim a.s., Nabi Musa a.s., Nabi Isa a.s. (semuanya memberikan sebab seperti Nabi Adam a.s.) dan akhirnya mereka berjumpa Rasullullah SAW. Jarak masa antara satu nabi dengan yang lain adalah 1000 tahun perjalanan.

– Lalu berdoalah baginda Nabi Muhammad SAW ke hadrat Allah SWT. Lalu diperkenankan doa baginda.

– Selepas itu, terdengar bunyi pukulan gendang yang kuat hingga menakutkan hati semua makhluk kerana mereka sangka azab akan turun. Lalu terbelah langit, turunlah arasy Tuhan yang dipikul oleh 8 orang malaikat yang sangat besar (besarnya sejarak perjalanan 20 ribu tahun) sambil bertasbih dengan suara yang amat kuat sehingga ‘Arasy itu tiba dibumi.

– ‘Arasy ialah jisim nurani yang amat besar berbentuk kubah (bumbung bulat) yang mempunyai 4 batang tiang yang sentiasa dipikul oleh 4 orang malaikat yang besar dan gagah. Dalam bahasa mudah ia seumpama istana yang mempunyai seribu bilik yang menempatkan jutaan malaikat di dalamnya. Ia dilingkungi embun yang menghijab cahayanya yang sangat kuat.

– Kursi iaitu jisim nurani yang terletak di hadapan Arasy yang dipikul oleh 4 orang malaikat yang sangat besar. Saiz kursi lebih kecil dari ‘Arasy umpama cincin ditengah padang . Dalam bahasa mudah ia umpama singgahsana yang terletak dihadapan istana.

– Seluruh makhluk pun menundukkan kepala kerana takut. Lalu dimulakan timbangan amal. Ketika itu berterbanganlah kitab amalan masing-masing turun dari bawah Arasy menuju ke leher pemiliknya tanpa silap dan tergantunglah ia sehingga mereka dipanggil untuk dihisab. Kitab amalan ini telah ditulis oleh malaikat Hafazhah / Raqib & ‘Atid / Kiraman Katibin.

– Manusia beratur dalam saf mengikut Nabi dan pemimpin masing- masing. Orang kafir & munafik beratur bersama pemimpin mereka yang zalim. Setiap pengikut ada tanda mereka tersendiri untuk dibezakan.

– Umat yang pertama kali dihisab adalah umat Nabi Muhammad SAW, dan amalan yang pertama kali dihisab adalah solat. Sedangkan hukum yang pertama kali diputuskan adalah perkara pertumpahan darah.

– Apabila tiba giliran seseorang hendak dihisab amalannya, malaikat akan mencabut kitab mereka lalu diserahkan, lalu pemiliknya mengambil dengan tangan kanan bagi orang mukmin dan dengan tangan kiri jika orang bukan mukmin.

– Semua makhluk akan dihisab amalan mereka menggunakan satu Neraca Timbangan. Saiznya amat besar, mempunyai satu tiang yang mempunyai lidah dan 2 daun. Daun yang bercahaya untuk menimbang pahala dan yang gelap untuk menimbang dosa.

– Acara ini disaksikan oleh Nabi Muhammad SAW dan para imam 4 mazhab untuk menyaksikan pengikut masing-masing dihisab.

– Perkara pertama yang diminta ialah Islam. Jika dia bukan Islam, maka seluruh amalan baiknya tidak ditimbang bahkan amalan buruk tetap akan ditimbang.

– Ketika dihisab, mulut manusia akan dipateri, tangan akan berkata- kata, kaki akan menjadi saksi. Tiada dolak-dalih dan hujah tipuan. Semua akan di adili oleh Allah Ta’ala dengan Maha Bijaksana.

– Setelah amalan ditimbang, mahkamah Mahsyar dibuka kepada orang ramai untuk menuntut hak masing-masing dari makhluk yang sedang dibicara sehinggalah seluruh makhluk berpuas hati dan dibenarkannya menyeberangi titian sirat.

– Syafaat Nabi Muhammad SAW di akhirat :

ⅰ- Meringankan penderitaan makhluk di Padang Mahsyar dengan mempercepatkan hisab.
ⅱ- Memasukkan manusia ke dalam syurga tanpa hisab.
ⅲ- Mengeluarkan manusia yang mempunyai iman sebesar zarah dari neraka.

(Semua syafaat ini tertakluk kepada keizinan Allah SWT.)

Para nabi dan rasul serta golongan khawas juga diberikan izin oleh Tuhan untuk memberi syafaat kepada para pengikut mereka. Mereka ini berjumlah 70 000. Setiap seorang dari mereka akan mensyafaatkan 70 000 orang yang lain.

Setelah berjaya dihisab, manusia akan mula berjalan menuju syurga melintasi jambatan sirat. Siratul Mustaqim ialah jambatan (titian) yang terbentang dibawahnya neraka. Lebar jambatan ini adalah seperti sehelai rambut yang dibelah tujuh dan ia lebih tajam dari mata pedang. Bagi orang mukmin ia akan dilebarkan dan dimudahkan menyeberanginya.

Fudhail bin Iyadh berkata perjalanan di Sirat memakan masa 15000 tahun. 5000 tahun menaik, 5000 tahun mendatar dan 5000 tahun menurun. Ada makhluk yang melintasinya seperti kilat, seperti angin, menunggang binatang korban dan berjalan kaki. Ada yang tidak dapat melepasinya disebabkan api neraka sentiasa menarik kaki mereka, lalu mereka jatuh ke dalamnya.

Para malaikat berdiri di kanan dan kiri sirat mengawasi setiap makhluk yang lalu. Setiap 1000 orang yang meniti sirat, hanya seorang sahaja yang Berjaya melepasinya. 999 orang akan terjatuh ke dalam neraka.

Rujukan: Kitab Aqidatun Najin karangan Syeikh Zainal Abidin Muhammad Al- Fathani. Pustaka Nasional Singapura 2004.

Jika sekiranya kalian ingin mengumpul saham akhirat, sampaikanlah ilmu ini kepada sahabat² yang lain. Sepertimana sabda Rasulullah SAW: ❝ Sampaikanlah pesananku walaupun satu ayat. ❞ Sesungguhnya apabila matinya seseorang anak Adam itu, hanya 3 perkara yang akan dibawanya bersama :

① Sedekah/amal jariahnya.

② Doa anak²nya yang soleh.

③ Ilmu yang bermanfaat yang disampaikannya kepada orang lain.

BERSEDIAKAH KITA JIKA BERLAKUNYA ESOK? DGN AMALAN YANG SANGAT2 SIKIT.BAGAIMANA UNTUK KITA MENJAWAB TENTANG AMALAN2 YG TELAH DILAKUKAN?

F.I.K.I.R SEJENAK


Membongkar Skandal Sindiket Pengutip Sedekah dan Derma

00 sedekah kesMembongkar Skandal Sindiket Pengutip Sedekah dan Derma

Terlalu ramai yang meminta kami mengulas isu pelbagai penyelewengan aktiviti kutipan wang sedekah dan derma. Sebahagiannya menjadikan derma itu satu igauan ngeri bila pemberian sampai ke tahap ratusan ribu hilang tanpa tujuan kebaktian seperti yang di war-warkan oleh tukang kutip. 

Pelbagai Sindiket pengutipan derma di jalanan semakin menjadi-jadi walaupun tangkapan terus menerus dibuat. Baru-baru ini ada seorang muallaf yang mendedahkan aktiviti seorang rakan Tionghua yang menjadi dalang mengaut wang derma menggunakan pancingan wanita dan anak kecil. 

Banyak juga kejadian individu bukan Islam yang berpindah randah dari satu masjid ke satu masjid memeluk Islam berkali-kali dalam seminggu hanya untuk mendapat wang ikhsan dari jawatankuasa masjid. 

Kes korban ghaib, iaitu mengutip wang korban tapi tidak dilaksana turut menjadi fobia kepada kita. Syarikat yang menganjur ibadah korban ini tumbuh bak cendawan selepas hujan. Banyak yang bercerita tetapi tiada siapa yang mahu tampil melapur kepada pihak berkuasa. Kononnya ini urusan ibadah, ini urusan Allah, biarlah Allah saja yang balas. Akhirnya masyarakat terus terusan terpedaya.

Baru-baru ini heboh ramai pelajar dari golongan asnaf yang memerlukan tertipu dengan sebuah syarikat bernama “Sedekah Online” yang kononnya boleh mengeluarkan zakat untuk membiayai pengajian mereka. Syarikat ini mengutip wang proses sebanyak RM50 seorang. Bila sampai masanya apa yang dijanji tidak ditepati dan bila dilawati, ternyata alamat pejabat itu adalah palsu. Seorang Asnaf Pelajar Universiti dari RPWP yang kononnya tidak mahu membebankan kewangan RPWP telah terlibat memohon tanpa pengetahuan kami dan turut menjadi mangsa.

Pendedahan isu seorang Ustaz yang mengutip ratusan ribu derma dari orang kaya untuk membina rumah banglo miliknya di Phnom Penh, Kemboja hanya merupakan satu dari banyak kes yang tidak dilapur dan didedahkan. Adakah masyarakat terlalu pemurah? Adakah penguatkuasan atau pengurusan baitulmal dan pusat zakat terlalu lemah? Atau adakah kerana kejahilan masyarakat yang terlalu parah? Di manakah silapnya sehingga banyak urusan ibadah yang terkait dengan derma atau sedekah ini menjadi terlalu berpotensi untuk dikomersialkan? Kerana pengkomersialan inikah yang menyebabkan sedekah yang seharusnya menjadi tonggak pembangunan Ummah menjadi satu laluan jenayah? 

Masyarakat benar-benar dalam dilema. Sedekah itu tuntutan Allah. Tapi ia juga menjadi laluan fitnah dan jenayah. Kami telah bawakan isu ini dalam perbincangan BERKUMPULAN. Kami libatkan sampel masyarakat dan mengambil kira pendapat ramai mengenai kesemua kes di atas. Didapati semua faktur di atas ada signifikannya. Yang paling menyedihkan ialah situasi kefahaman masyarakat yang sangat parah. Rupanya terlalu ramai yang keliru begitu banyak istilah berbeza yang selama ini kita pandang remeh. Akhirnya kita telah melanggar aturan hidup yang diperintahkan Allah tanpa kita sedar.

Untuk itu kami buat keputusan mengulas kes ini secara ilmiah dengan mengurut secara dasar apakah itu sedekah?. Apa itu zakat? Apa itu infaq? Dan insyaAllah akan meneruskan secara bersiri dengan apa itu Wakaf? Fidyah? Akikah? Kurban? Dan lain-lain yang terkait dengan sedekah. Apa yang kami kongsikan adalah hasil dapatan sewaktu kami melaksanakan projek R&D, kami kaji dan kami bangunkan tepat mengikut dapatan hasil kajian itu dan telah kami rasai syumul hasilnya bersama kelompok kecil di RPWP.

Jika anda tergolong dari kalangan yang berminat untuk mengkaji, sila ikuti di pautan ini.

http://prihatin.net.my/2013/11/28/ustaz-kutip-derma-untuk-bina-banglo-peribadi/

http://prihatin.net.my/2013/11/28/sains-sedekah-konflik-istilah-yang-menyusahkan-ibadah-ummah/

Semuga kami mampu merungkai masalah ini hingga ke akar umbi agar kita semua lebih memahami dan menyusun semula aktiviti yang terkait dengan sedekah ini.

Hasil iqra
WARGA PRIHATIN.

Luahan Pembaca – Tahniah WP Terbaik – Abu Zaferah

az - tahniah 2Kami membawa pendekatan berjemah dalam mencari rumusan untuk setiap wasilah mengatasi masalah umat. Kami sedar kelemahan kami iaitu dari segi penulisan yang mampu difahami dengan mudah. Terkadang kami rasa bahasa kami sudah habis lembut dan mudah namun kami perhatikan masih ada yang tersentap dan menggelupur.

Sahabat kita yang berkelulusan SYARIAH dari Universiti Malaya ini kami dapati berjaya mencerap banyak artikel yang kami paparkan dengan tepat. Bagaimana kami tahu? Kerana beliau sering mengambil masa untuk menghadamkan semua artikel kami dan hanya mengkomen setelah beliau mengulang baca dan benar-benar memahaminya. Ada ketikanya beliau mengajukan soalan-soalan untuk mendapatkan pencerahan tambahan. Ini sangat sesuai dengan kaedah menuntut ilmu. Wajarlah beliau amalkan kerana itu bidang beliau.. Siyyasah Shar’iyyah.

Mereka yang serius mencari formula membina keluarga dan masyarakat sering bertanya bagaimana menggunakan formula alquran dan sunnah. Sukar untuk kami kongsikan secara tepat jika anda sendiri belum sudi membaca terjemahan alquran dalam bahasa yang anda faham. Kami sarankan agar kita ramai-ramai baca terjemahan quran sekurang-kurangnya 3 kali dengan penuh minat. Sahabat kita ini didapati telah mengikuti nasihat itu dan banyak tips parenting yang diberikan telah pun beliau sendiri amalkan.. Alhamdulillah.

Oleh kerana beliau selalu komen hanya beberapa hari selepas artikel keluar, maka ramai rakan Prihatin yang dahagakan ilmu tidak dapat menumpang kepakaran SIYYASAH SHAR’IYYAH dan penghasilan FURQON dari analisa ilmiah yang beliau lakukan. Ini bagi kami satu kerugian besar dalam kesinambungan usaha dakwah yang kami lakukan. Teknik mencerap ilmu yang beliau kongsikan ini amat menarik untuk kita orang awam. Kerana itulah kami kongsikan ulasan beliau secara khusus buat tatapan semua seperti berikut.

TAHNIAH..!

Agak lama menyepi dari ruang komentar, suka melihat dari jauh gamaknya. Tidak ada niat mahu sepikan pendapat, tapi bila ruang komen menjadi medan debat, hati berat dan rasa kurang sesuai nak datangkan komentar mungkin…

Melontar perlukan sasaran, bila sasarannya bergerak dan bergoyang. Susah juga mahu kena!

Diamkan diri sambil melihat kemeriahan dalam majlis ilmu di sini. PUASA menahan diri dari komentar memang kuat dugaannya, habis yang dinukilkan dalam nota, menjadi ilmu-ilmu yang diperam bila dibaca semula, ada baiknya juga. Mungkin Allah suruh turunkan secara chapter dan sesuai dengan kelompok semasa.

Bukan semua yang kita tulis mampu puaskan hati semua manusia, makanan yang dihidang bila terlalu banyak. Manusia menjadi juling dan nafsu makan pun boleh meraja, dipilih yang biasa dengan selera harian, yang sedap-sedap dulu, yang enak-enak belaka, nampak tak sedap dibiarkan terakhir.! Beruntunglah yang nafsunya sedikit, semua dicuba sehingga terjumpa yang tak pernah jumpa, pelik dan agak lain dari menu harian. ITUlah yang sedap dan paling terkesan pada selera.. sampai termimpi-mimpi nak lagi.. sampai mengidam jadinya!

Warga Prihatin menghidangkan makanan yang sama, resepi yang sama, perisanya pun sama.. diolah resepinya dari khazanah Quran dan Sunnah.. yang dalamnya memenuhi fitrah selera manusia. Mana mungkin kita boleh lari dari menghadap sesuatu yang memang kena pada batang tubuh dan keperluan jasad!

Itu yang SEDAPnya jadi lain dan tak jumpa di tempat lain! – walaupun isunya sama, olahan berbeza! – satu ILMU yang diberikan, dengan perspektif serta layout plan yang mencapah kepada kehidupan, membuka blueprint baru supaya manusia kembali kepada acuan Quran dan Sunnah!.. Itu yang membuatkan kami sayangkan page ni – mengidam dengan apa yang dihidangkan, menelan AIR (ilmu) nya yang tidak penah kering. Berapa ramai yang mencedok airnya, siram ke dalam akal masing-masing, menumbuhkan tunas yang berguna untuk mengubah fahaman yang kita pegang selama ini!..

ILMU DAN REALITI

WP menekankan aspek realiti semasa melalui ilmu yang dinukilkan. Asbab yang jelas kerana berlakunya porak peranda dalam hidup manusia yang mencari lampu ajaib! Manusia datang mencari solusi, bila himpunan masalah disuapkan solusi sedikit demi sedikit oleh WP, manusia tidak lagi mengharapkan keajaiban sedang al-quran datangkan keterangan dengan bukti-bukti yang jelas. Ilmu dalam Quran adalah kalam solusi yang paling mudah untuk menjentik hati manusia yang lalai…

Yang laqho! jangan diambil pusing bila hidayah belum meresap. HUDAN (hidayah) itu maksudnya berani mengambil keputusan. Kita hidup seharian dengan keputusan, memohon petunjuk dari Allah supaya Allah datangkan KEPUTUSAN yang betul. Alquran dalamnya ada HUDAN supaya kita membuat keputusan-keputusan yang selari dengan quran.

WP mendatangkan apa yang dihidangkan Quran berlandaskan HUDAN kepada mereka yang mencari hidayah. Kitalah yang menentukan keputusan sama ada baik atau tidak setiap kali usai membaca artikel di sini, memutuskan untuk membuat atau tidak, praktik atau tinggal, baca dan faham sahaja tidak menyampaikan, baca dan mengeluh saja – masalah masih sama. Faham ilmunya tapi tidak amalannya, masih belum memutuskan sesuatu, maka itulah kerugiannya!

Beranilah mengambil KEPUTUSAN selepas membaca setiap pencerahan dari WP, kebenaran memang pahit, sedang realiti semasa memang menyakitkan untuk ditelan. KITAlah yang kena putuskan di mana pendirian kita. Manusia bagaimana kita ini, di pihak mana kita selama ini. Golongan kanan atau golongan kiri.? yang menerima kitab amalannya dari tangan kanan atau tangan kiri!

Jentik-jentik dari saya yang dhoif!

Abu Zafeerah
(MUHAMAD SHAUQI HASAN)

P/S: WP terbaekk!

Kami beristighfar sebanyak-banyaknya. Segala yg baik itu adalah milik Allah dan kepada Allah juga kita kembalikan semua pujian dari sahabat kita ini. Alhamdulillah…

Luahan pembaca – KEMBALI KE RAHMATULLAH

00 kembalilah ke rahmatullahLuahan pembaca – KEMBALI KE RAHMATULLAH

Usai sudah membaca keseluruhan artikel Warga Prihatin di blog www.prihatin.net.my. Sebahagiannya terpaksa saya ulang berkali-kali untuk menghadamkannya. Selama mengkaji agama sejak darjah 1 sehingga mendapat ijazah di bidang Syariah, banyak yang telah saya lalui dan teliti. Hati terjentik untuk meneliti landasan agama di RPWP kerana banyak bunga kebenaran yang terkesan dalam pembacaan artikel pertama.

Hasil diskusi dengan rakan-rakan seangkatan, saya lihat sudah sampai masanya masyarakat ikut meneliti dan memberanikan diri untuk membuat beberapa koreksi di mana perlu. Kerana itu juga saya kongsikan ulasan peribadi dan hasil rumusan bersama rakan-rakan peminat Page Warga Prihatin yang lain.

Keberkesanaan sabil (misi) dari siroot (visi) yang sangat jelas adalah amat mengkagumkan selepas beberapa kali melihat sendiri bainat (buktinya). Kesempatan berada dalam majlis tahlil, yasin, doa selamat yang dipimpin oleh anak-anak didik, juga beberapa kali solat berjemaah dan berdiskusi bersama anak-anak, ibu dan bapa di RPWP benar-benar memberikan segala jawapan yang selama ini saya cari. Segala kebingungan dalam mencari jalan untuk memperbaiki akhlak keluarga, masyarakat dan umat serta menaiktaraf syariah agama ini seakan-akan terjawab.

Bagi yang masih kesukaran memahami pencerahan dari artikel Prihatin, bahkan mengulang-ulang komen dan rungutan yang sama, ingin saya pinjamkan furqon saya dalam sudut syariah.

KENALI ALLAH, KENALI AL-QURAN

Di bulan Ramadhan diturunkan al-Quran, yang menjadi HUDAN (petunjuk) bagi manusia dan BAINAT (bukti-keterangan yang menjelaskan petunjuk) dan FURQON (pembeza antara yang benar dengan yang salah) – QS 2:185

Al-Quran diturunkan Allah untuk 3 tujuan sebagaimana firman Allah.
1. HUDAN – petunjuk dengan nas-nas Allah
2. BAINAT – memberikan bukti-bukti nyata untuk memperkukuhkan petunjuk Allah
3. FURQON – sebagai pembeza dalam meneliti bukti tentang kebenaran petunjuk.

HUDAN ialah petunjuk (hidayah). Yang dimaksudkan dengan hidayah ialah kekuatan untuk membuat keputusan hidup kita iaitu keputusan-keputusan yang selari dengan kehendak al-Quran. Setiap hari kita melalui keputusan yang penting dalam menentukan hala tuju hidup kita. Keputusan untuk beramal, keputusan dalam berakhlak.. semua ini adalah medan-medan usaha yang menuntut kita berdoa supaya mendapatkan keputusan terbaik untuk mencari REDHO Allah (mardhotillah).

Setiap hari kita bersolat minima 5 kali sehari dengan lafaz doa memohon petunjuk Allah..memohon membuat keputusan hidup dari Allah, memohon Allah menunjukkan kepada tindakan yang tepat mengikut kemahuan Allah mengikut landasan agama dalam aktiviti harian dalam mencari TAQWA kepada Allah. Itulah taqwim (jadual) yang perlu kita penuhi sedari awal bangun pagi hingga kembali ke pembaringan. Allah telah susun jadual kita agar mengikut perintah dan landasan agamanya, dengan petunjuk Allah.

17 kali kita ulang baca dalam solat, IHDINASSIROOTOL MUSTAQIM! (1:6) sehari lima kali. Sungguh-sungguh kita pohon supaya Allah terbitkan dalam hati kita supaya KEPUTUSAN yang kita buat seawal bangun subuh itu adalah tepat, betul dan matang dalam kita mengendali tindakan-tindakan untuk menangani taqwin ibadah harian kita.

Dalam solat, tanpa jemu kita memohon petunjuk dari Allah supaya tunjukkan kami ilmu, penghayatan dan amal yang istiqamah (al-Fatihah:6). Bagaimana solat kita seorang diri, tapi kita memohon doa kami, ‘ihdinassiroot” bukan aku, “ihdissiroot”? Itu supaya doa kita menghimpun diri kita, isteri kita, suami kita, anak-anak kita, keluarga kita dan masyarakat kita supaya diberi petunjuk dari Allah. Itulah kuasa solat yang setiap hari kita pohon pada Allah supaya kita kekal dalam landasan agama-Nya jauh dari kesesatan, persimpangan, kegagalan, kelalaian dan kefaqiran ilmu untuk hidup di dunia.

Malangnya hanya sedikit dari kita yang memahami keperluan doa ini dan bersungguh-sungguh membacanya dengan hati yang tunduk pada Allah. Kalau memahami saja dah tak mahu, apa lagi kalau tinggal terus doa ni! – jauhnya kita tinggal Allah.. bagaimana nak harapkan Allah untuk bantu kita dalam waktu-waktu sukar dan susah. Kita sendiri yang menjauhi hidayah Allah. Jangan salahkan Allah bila kita dulu yang tak mensyukuri HIKMAH doa.

BAINAT – al- quran ini bukti yang memperkukuhkan lagi macam mana hendak buat keputusan untuk membuat tindakan yang tepat. Ketika Allah berikan petunjuk, andai kita masih ragu-ragu nak buat keputusan.. masih bersangka-sangka dengan andaian. Maka Allah bagi kita quran untuk menghilangkan segala keraguan, bukti jelas dengan ayat-ayat Allah.

Orang yang mempunyai kefahaman yang SOLID akan membuat keputusan yang betul. Bila ada masalah kita selalu ragu-ragu dan mengeluh. Masalah bukan untuk dikeluh, ditangisi, diratapi dan sekadar dikongs! Masalah untuk diurus dan mengurus masalah memerlukan tindakan yang berani dengan mengambil keputusan-keputusan hidup.

Allah jadikan al-quran ini sebagai mukjizat yang penuh dengan kisah-kisah nabi, mempunyai bukti-bukti yang jelas lagi benar akan perihal umat terdahulu untuk diambil iktibar dan ibrah supaya kita juga mengambil keputusan yang selari dengan kehendak agama dalam mengurus masalah, emosi, dan hati.

Nabi Musa dengan mukjizatnya membelah laut, orang yang mengikut mukjizat dia akan selamat,orang yang ikut nabi Musa melintasi laut selamat. Mereka yang ingkar dibinasakan Allah dengan ditenggelami laut.

Nabi Nuh dicabar anaknya dengan panjat ke gunung dan tempat tinggi untuk lari dari kebinasaan banjir bencana Allah. Nabi Nuh ajak anaknya ikut naik ke bahtera, tapi anaknya ingkar! Menolak mukjizat nabi Nuh sedangkan Allah kata mukjizatnya adalah bahtera, yang ingkar naik ikut ke dalam bahtera Allah binasakan kerana tidak mahu ikut mukjizat Allah.

Nabi Muhammad ni Allah bagi al-quran sebagai mukjizat yang sehingga hari ini ada depan mata, dalamnya ada perintah SOLAT tapi kita tinggalkan arahan Allah ini, maka binasalah kita kerana meninggalkan mukjizat Allah. Jadi teliti diri semula, bagaimana kita dengan Allah, hubungan kita dengan al-quran yang memandu kita kepada Allah.

Dan belanjakanlah (apa yang ada pada kamu) kerana (menegakkan) agama Allah, dan janganlah kamu sengaja mencampakkan diri kamu ke dalam bahaya kebinasaan dan baikilah (dengan sebaik-baiknya segala usaha dan) perbuatan kamu; kerana sesungguhnya Allah mengasihi orang-orang yang berusaha memperbaiki amalannya.2:195

Janganlah kita sengaja mencari kebinasaan, SOLAT itu tiang agama, bagaimana kita mahu menegakkan agama Allah kalau asas dan tiang batang tubuh sendiri pun kita dah lagho dari menghadap Allah.. jauh dari Allah?? Allah tanya kita dulu:

Adakah patut kamu menyangka bahawa kamu akan masuk syurga, padahal belum sampai kepada kamu (ujian dan cubaan) seperti yang telah berlaku kepada orang-orang yang terdahulu daripada kamu? Mereka telah ditimpa kepapaan (kemusnahan hartabenda) dan serangan penyakit, serta digoncangkan (oleh ancaman bahaya musuh), sehingga berkatalah Rasul dan orang-orang yang beriman yang ada bersamanya: Bilakah (datangnya) pertolongan Allah?” Ketahuilah sesungguhnya pertolongan Allah itu dekat (asalkan kamu bersabar dan berpegang teguh kepada agama Allah).2:214

Nak minta tolong Allah, hanya melalui solat. Kalau kita hanya mengejar dunia dan mengatakan Allah itu zalim dan langsung tidak memandang kita. Sebenarnya ego, bongkak, sombong dan benci pada Allah itulah yang menjarakkan kita dengan Allah. Lagak bodoh sombong yang merasakan kita lebih pandai dari Allah yang menjauhkan Allah hari demi hari. Sedangkan dalam sehari 5 kali Allah bagi peluang kepada kita memohon pertolongan. Kalau kita tidak seru pertolongan pada Allah, bagaimana Allah mahu memberi??

Engkaulah sahaja (Ya Allah) Yang Kami sembah dan kepada Engkaulah sahaja kami memohon pertolongan.1:5

SOLAT yang kita laksanakan, kita ratapi, kita sujud dan tunduk malu sehingga sanggup rendahkan ego, bodoh sombong dan sifat bongkak sehingga meletakkan kepala lebih rendah dari buntut kita, hanya sanya untuk mengESAkan Allah kerana hanya kepadanyalah kita SEMBAH dan selayaknya kita pohon pertolongan. Solat itulah menifestasi doa kita kepada Allah. Ritual yang menyerah diri bulat-bulat kepada Allah dari soal hidup dan mati, soal ibadah dan rezeki dan segalanya berasal dari solat.

ALLAH SOAL KITA LAGI DALAM QURAN:

Adakah kamu menyangka bahawa kamu akan masuk Syurga padahal belum lagi nyata kepada Allah (wujudnya) orang-orang yang berjihad (yang berjuang dengan bersungguh-sungguh) di antara kamu, dan (belum lagi) nyata (wujudnya) orang-orang yang sabar (tabah dan cekal hati dalam perjuangan)?

Sabarkah kita? Cukupkah sabar?.. janganlah meletakkan batasan sabar. Kita selalu cakap, sabar kita ada hadnya? Adakah betul itu hadnya? Boleh lagi kita bersabar. Sehingga tahap itu sajakah HAD sabar kita??

APA ITU SABAR?

SABAR itu “move forward and take necessary ACTION!” – pandanglah ke depan, bukan lagi mengeluh, meratap, menangis, mengadu dan bersedih TAPI mengambil tindakan! KEPUTUSAN! Membuat sesuatu yang perlu – dengan PETUNJUK Allah tadi berserta FURQON – penilaian yang matang dan hikmah lagi bijaksana!

FURQON – bila al-quran tadi dah jadi petunjuk, dengan bukti-bukti yang jelas maka furqon inilah yang menerangkan mana yang BETUL dan apa yang SALAH sehingga kita matang dalam membuat keputusan yang betul! Kita dapat bezakan yang mana yang benar dan salah.

Fahami Allah, kehendak Allah dan tujuan serta matlamat ubudiyyah kita kepada Allah. Islam ini agama ilmu, agama nyata, maka hebatnya Islam itu adalah kerana kenyataannya, bukan silap mata. Kalau kita harapkan segala masalah ini selesai dengan sekelip mata, tanpa sebarang usaha, tanpa melalui susah payah. Maka teruslah kita mengharapkan magik dalam kehidupan harian. Adanya lampu ajaib untuk mengeluarkan bantuan dari apa-apa yang menghadirkan impian menjadi kenyataan dalam satu malam!

Ibarat mencari lailatul qadar, berpuasanya tidak, bersolatnya tidak tapi bersungguh mahukan 1000 bulan yang kita sendiri tak tahu apa yang ada dalamnya! Doa itu satu kata SERU, jadi ada kaitan dgn dakwah. ALLAH seru kita supaya berdoa dengan harapan agar kita menyeru kepada Allah untuk beri hidayah kepada kita..

Kembalilah kepada IHDINASSIROOTOLMUSTAQIIM tadi. Bila sudah dapat hidayah itu, kita lakukan tugas kita mengikut arahan petunjuk itu dengan istiqomah. Baru terhasil penyelesaian secara bainat nya dan itulah yg paling nikmat. Kita dapat rasa Allah memimpin kita sampai begitu rupa. Itu cara Allah makbulkan doa, menunjukkan kasih sayangnya, membalas rasa syukur hamba-hambanya dan itulah sebab ia perlu buat di dalam solat.

Abu Zafeerah (MUHAMAD SHAUQI HASAN)

DISKLAIMER – PAGE WARGA PRIHATIN BERAT SEBELAH?

00 surat - profesion ibu.jpg DISKLAIMERDISKLAIMER – PAGE WARGA PRIHATIN BERAT SEBELAH?

Hidup kita ini tidaklah sempurna. Menyedari ketidaksempurnaan akan menjadi titik mula kepada KOREKSI (islah) kita. Nabi SAW sendiri ambil masa 23 tahun mengembalikan fitrah manusia. Sila maklum bahawa artikel kami bersifat umum dan tidak menekan sesiapa. Seringkali kami utarakan bahawa tidak dinafikan kita masih memerlukan profesyen dari kaum wanita. Guru, ustazah, jururawat dan sebagainya. Kami harap jangan jumud dalam menilai ilmu. Ada klausa DARURAH, di mana yang haram menjadi harus. Yang halal boleh jadi haram. Tapi darurah tidak selamanya.

Kami harap pembaca ambil sahaja inspirasinya, agar kita perbetulkan niat dan kelaku kita sekalipun dalam darurah dan terpaksa terus bekerja. Sekurang-kurangnya dapat gambaran apa kesan emosi pada anak-anak kita. NASIHAT KAMI… Jangan sewenang-wenang menghalalkan apa yang telah Allah nyatakan haram dengan jelas dalam kitab (itu ketetapan) jika anda tiada ilmu. Kerana anda boleh jatuh SYIRIK kerananya.

Kami agak kecewa dengan beberapa pembaca yang agak celupar mengatakan PAGE INI TERLALU MENAKAN WANITA dengan sewenang-wenangnya. Page ini TIDAK MEMERLUKAN FOLOWER YANG JUMUD DAN TERLALU DEFENSIF SEPERTI ANDA. Kami tidak teragak agak untuk BAN folower seperti ini kerana singkat akal. Page ini mengeluarkan cetusan yang adil kepada semua pihak… tidak kira kaum ibu maupun bapa. Parti A maupun B. Penyusunan semula masyarakat dan keluarga tidak akan terjadi dengan sempurna jika kita hanya menekankan sebelah pihak sahaja.

Jadi jika anda baru TERBACA satu dua artikel kami lalu TERUS ‘jump into conclusion’ sebegitu… kami pasti ANDA ADA MASALAH dalam hati. Anda seharusnya ambil segala cetusan sebagai motivasi dan ilmu. Menuntut ilmu harus berlapang dada. Jika ia tidak terkena dengan diri anda mengapa anda harus melompat? Jika terkena sekalipun mengapa tidak anda ambil ia sebagai satu cetusan untuk muhasabah diri? Berusaha untuk memperbaiki diri?

Cuba Ambil contoh beberapa pembaca yang berlapang dada… Jika anda hanya mahu melayan selera sendiri. Maka anda tidak perlu mengikuti page kami kerana tidak akan ada satu artikel yang mampu mencakupi semua perkara. Penjelasan harus mengikut chapter dan subject matters. Sila lihat beberapa senarai artikel berikut yang cuba menyedarkan pihak bapa…

http://prihatin.net.my/2013/09/26/punca-gejala-apabila-abal-hakam-bapa-dah-hilang-hukum/
http://prihatin.net.my/2013/10/23/tips-munakahat-konflik-mertua-ipar-duai/
http://prihatin.net.my/2013/10/23/tips-munakahat-suami-makan-gaji-isteri/
http://prihatin.net.my/2013/10/24/tips-munakahat-apakah-ciri-suami-kesukaan-rasulullah-s-a-w/
http://prihatin.net.my/2013/09/27/poligami-sunnah-yang-menjadi-fitnah/
http://prihatin.net.my/2013/10/16/sains-korban-1-ilmu-korban-di-sisi-allah/

Untuk Nurziana Harun : Kami bertoleransi dengan mengingatkan anda agar belajar melontar komen secara beradab. Jika tiada kesedaran, malah mencari-cari takwil maka kami tiada pilihan melainkan terpaksa BAN anda. Kami sendiri merasa kecil hati, apatahlagi perasaan penulis ini jika luahannya yang makan kicap sewaktu di rumah pengasuh pun nak anda pertikai.

Semua ibu yang ada naluri keibuan tersentuh hati, kami hairan kenapa tidak anda. Anak kecil pun boleh faham yang kicap itu di rumah pengasuh, bukan di rumah sendiri. Tidak timbul anak pensyarah makan nasi dengan kicap. Oleh itu kami rasa anda ada masalah furqon dalam hati. Tanpa keupayaan iqra dan furqon dalam hati, tiada guna anda menjadi follower kami. Kami juga khuatir anda bakal ada masalah dengan anak dan suami tanpa belajar muhasabah diri.

Sila ambil pelajaran dari ratusan komen dan Sharing Intro rakan-rakan kita yang berfikiran positif seperti berikut,

INI TUJUHJIWA :
Ibu, mak, wanita, anak-anak, asalkan perempuan, HARUS BACA SAMPAI HABIS. Luahan trauma jiwa seorang anak dan juga suami. Percontohan kata-kata yang harus diambil iktibar secar positif. Bacaan ini khas untuk mereka yang ingin berfikir sahaja, jika anda seorang yang defensif dan tidak boleh berfikir kritis, tak payah buang masa anda membaca. Cheer~~

ROZAIHAN RAZALI :
Satu kisah sbg pngajaran. xblh disamaratakan kisahnye utk semua org..but still bnyk benarnya

HARYANTI ALIAS :
Semoga dikurnia kekuatan!
Surely, i’m not perfect but will try all my best.
Mohd Faizuddin Nordin : reminder for both of us.

SYALINA AHMAD :
Really, ibu-ibu. Jika suami mampu menyara keluarga, berhentilah bekerja. Jika suami bergaji kecil yang mana mungkin kadang2 terpaksa mengikat perut, maka hiduplah secara sederhana sahaja. Tidak ke mana dan tidak bermakna jika kedua2nya bekerja semata2 untuk hidup mewah, bayar pinjaman 3 buah kereta, pinjaman rumah banglo, berjalan ke Korea dan Itali. Dan sudah ada banyak options untuk isteri bekerja dari rumah sekarang, masanya lebih fleksible…

SHIKIN AMIR :
Artikel yg sgt2.. Menarik… Menjentik hati, mencungkil perasaan… Senyummmmmm….

NURHASANAH MAZALAN :
Perkongsian ini sangat merangkum pelbagai isu yang meluas. Jiwa jadi makin termenung, rasa celaru rasa sedih dan macam-macam lagi. Pernah jugak ada sahabat buat perkiraan, kos hantar pengasuh etc last sekali sama je perbelanjaan dia isteri kerja atau tidak. Benda ni sangat subjektif, tak nak sesiapa rasa offended. Sebab kondisi berbeza. Tempat tinggal yang selari dengan kos kehidupan pun berbeza. Dan macam-macam lagi.

Just that I believe bila kita mencari barakah dengan mengelakkan fitnah, menjaga rumahtangga, memelihara isteri, mengikut saranan islam…Allah akan bagi jalan keluar dan akan bagi rezeki dari arah yang tidak disangka-sangka. Ingat lagi maksud ayat seribu dinar..?

“Barang siapa yang bertaqwa kepada ALLAH nescaya DIA akan mengadakan baginya jalan keluar. Dan memberikannya rezeki dari arah yang tidak disangka-sangka. Dan barang siapa yang bertawakal kepada ALLAH nescaya ALLAH akan mencukupkan (keperluan) nya. Sesungguhnya ALLAH melaksanakan urusan (yang dikehendakin) nya. Sesungguhnya ALLAH s.w.t telah mengadakan ketentuan bagi tiap-tiap sesuatu.”
[Surah AT-TALAQ : Ayat 2-3]

Dan terlalu banyak lagi komen-komen yang sangat berkualiti. Terimakasih kepada anda yang telah turut menasihati rakan kita untuk belajar menjaga adab. Ingatlah adab ibu akan menurun kepada anak. Sesiapa yang telah kami BAN, kemudian nanti telah sedar diri dan ingin ikut berforum di sini, sila gunakan rakan anda untuk hantar mesej kepada admin memohon maaf dan memohon untuk di lepaskan sekatan itu. Kami tiada masalah untuk mengizinkannya kerana Allah juga sangat pemaaf.

Tahniah juga kepada anda yang terbuka pintu hati untuk melakukan koreksi diri. Terimalah doa selamat dari kami agar anda berjaya dan mampu membina keluarga yang bahagia. Anak-anak kita bakal menjadi watan negara dan menentukan baik buruknya masyarakat mereka.

WARGA PRIHATIN

Luahan Pembaca – Trauma Isteri Keluar Bekerja

00 surat - profesion ibu.2Rata-rata perempuan bekerja menyatakan, keluar bekerja sebab NAK TOLONG SUAMI… Tapi tahukah mereka apakah pertolongan sebenar untuk suami?

Biar kita berbalik kepada agama dan lihat siapa yang berani menafikannya. Sila jawab dengan yakin di hadapan Allah di padang mahsyar nanti. Dalam Islam , wanita diharuskan keluar bekerja hanya jika:

a) Bapa sudah tiada atau bapa tidak mampu menanggungnya (disebabkan sakit) – bagi yang belum berkahwin.
b) Suami sudah tiada atau suami tidak mampu menanggungnya (disebabkan sakit) – bagi yang sudah berkahwin.

Syarat-syarat wanita yang berkaitan tadi untuk keluar bekerja pula adalah, WAJIB menutup aurat (no baju ketat, no free hair, no kain pendek, no whatever yang Allah haramkan). Keluarnya wanita tidak harus bermekap-mekap, atau menunjukkan perhiasan diri, atau bertabarruj, atau berwangi-wangian. Mereka wajib menjaga batas lelaki perempuan. Bukan sekadar tidak bersentuhan atau bercumbuan lalu itu sudah dikira menjaga batas…!

Menjaga batas dalam erti kata sebenar, tidak bercakap dengan kaum bukan mahram tanpa perkara penting selain kerja yang wajib ditunaikan. Ramai yang saya lihat apabila keluar bekerja, batasan pergaulan bukan sahaja telah dilangkaui ketika berada di office, tetapi batas tidak terjaga apabila adanya program-program khas, samada yang di office mahupun di luar e.g. pertandingan koir, menari, pertandingan bowling antara jabatan, hari keluarga, kursus dan seminar yang dibuat di mana-mana tempat peranginan, hotel dan sebagainya. Terlalu banyak perkara lagho yang dibuat, yang sama sekali jauh dari perintah Allah, bahkan dekat sekali dengan kemurkaan Allah.

Adakah wanita-wanita yang ingin TOLONG SUAMI tadi membantu suami mereka menjauhi api neraka dengan menjaga batas-batas tersebut? kalau ada, BAGUS. Tapi kalau tidak, sila renungkan kembali. Menjaga dan mendidik anak adalah wajib bagi seorang isteri dan ibu. Jika kita keluar bekerja dengan meletakkan sepenuh harapan kepada pembantu, babysitter, cikgu taska, dan sebagainya untuk mendidik anak, maka di hadapan Allah nanti pasti berat soalan mengenai tanggungjawab yang bakal kita jawab.

TOLONG SUAMI dengan ikut bekerja itu tidak wajib, tetapi tolong mereka di rumah dengan menjaga segala isi rumah dan zuriatnya itu wajib. Maka adakah kita pentingkan yang bukan wajib dari yang wajib? Sedangkan yang wajib keluar bekerja mencari nafkah hanya suami. Jika dia tidak mampu menanggung sara hidup yang tinggi, masih ada cara untuk teruskan hidup tanpa mati kebuluran. Tidak salah kita hidup dengan makan nasi semata-mata kerana Nabi SAW dahulu hanya makan kurma sebiji yang dikongsi dengan isterinya. Yang penting bahagia.

Selagi suami masih boleh memberi isteri dan anak-anak sesuap nasi dan menyediakan tempat tinggal untuk perlindungan dan mudah beribadah, maka wanita tidak seharusnya keluar bekerja. Islam tidak ajar kita untuk lengkapkan hidup dengan “keperluan asas zaman moden” seperti kereta, tv, handphone, etc. Islam mengajar kita untuk lengkapkan diri menuju kematian/akhirat dan salah satunya adalah berbakti kepada suami dan anak-anak dengan menjaga diri dan rumahtangga.

Kalau kita suruh pembantu jaga anak, maka anak-anak akan dicorak dengan didikan pembantu. Lebih sedih lagi jika pembantu tidak sempat untuk tolong mendidik anak-anak kerana sibuk dengan kerja rumah yang sepatutnya kita lakukan… Pahala kita jadi kurang kerana pembantu curi pahala kita. Semua pahala kita beri pada orang.

Uuuuuuhhhhhh… orang Malaysia… Perempuan Malaysia paling ramai keluar bekerja berbanding wanita-wanita di luar negara. Perempuan Malaysia ditempat ketiga paling ramai curang pada suami di dunia… di mana silapnya? dah bersedia nak jawab soalan depan Allah nanti?

Rozie Em

ULASAN ADMIN:

Kami melihat Rozie sebagai seorang pembaca yang ikhlas dan amanah. Kami lihat beliau lontarkan ulasan dengan sungguh-sungguh. Tiada dari kalangan warga Admin yang jadi friend beliau. Jadi kami tidak ada sebarang maklumat tentang diri beliau kerana profile beliau di set sangat private. Kami paparkan ulasan beliau kerana komen asal beliau agak sukar dibaca kerana menggunakan trengkas dan tanpa paragraf. Jadi kami ambil inisiatif untuk membetulkan semua trengkas dan typesetting yang memudahkan pembacaan.

Alquran diturunkan berdasarkan asbab. Manusia menjadi amat tertarik kerana aturan Allah dalam quran itu diturunkan untuk membantu menyelesaikan asbab atau permasalahan manusia. Luahan Rozie ini harus dibaca bersama dengan luahan pertama, ‘Trauma Hati Seorang Anak dan Suami’. Tentu lain rasanya membaca luahan insan hasil bacaan novel dengan insan yang menulis luahan atas dasar rasa. Kami dapat lihat betapa ikhlas dan bersungguhnya beliau untuk mencegah apa yang beliau rasa waktu kecil daripada berulang di kalangan kita. Terima kasih Rozie.

DALAM ISU ISTERI BEKERJA UNTUK MEMBANTU SUAMI yang beliau utarakan, kami lihat begitu kuat keinginan beliau untuk menjelaskan rasionalnya. Bagi kami jika kita ingin menyusun semula masyarakat, kita boleh lakukannya secara berkala. Contohnya dalam skala kecil, RPWP telah melaksanakannya sehingga bagi kami tidak bakal timbul masalah ibu tunggal dan anak yatim terbiar sekiranya suami meninggal. Sekalipun jika ibu bapa uzur, fakir, ibu tunggal atau adik-adik suami atau isteri menjadi yatim dan suami tidak mampu membantu, RPWP siap sedia menghulurkan bantuan atau penempatan.

Inilah keberkatan perlaksanaan konsep BAITULMAL (Rumah Amal/harta/maliah) pada skala kecil secara berjemaah. Masjid dan Kaabah itu dipanggil Baitullah (Rumah Allah). Kami telah jumpa rasionalnya dan telah merasa nikmat daripada perlaksanaan sistem baitulmal itu. Sebab itulah kami selalu menyarankan agar pembaca membentuk jemaah di kalangan sendiri untuk menduplikasi perlaksanaan itu. Kita satukan hati-hati kita, bersatu faham sesama jemaah, keluarkan sedikit tabungan untuk jaminan masa depan jemaah kita sendiri. Kebaikannya bukan urusan Maliah (pendanaan) sahaja, malah jemaah kita boleh saling berkongsi ilmu, saling bahu membahu dalam segala urusan termasuk mendidik dan memantau akhlak serta akademik anak dan sebagainya bersama-sama.

ISU CURANG juga sangat mengerikan. Kami ada statistik yang sangat mengerikan untuk membenarkan lontaran Rozie ini. Beliau sangat berbatas untuk berikan contoh situasi sebegitu, sekadar isteri tidak pandai menjaga aurat, bertepuk tampar, bergelak ketawa berdekah-dekah depan bukan muhrim sampai lupa diri batas dirinya selaku wanita. Selepas waktu kerja harian, ada pula yang terpaksa ikut program sosial – bowling, dancing, poco-poco, badminton, bahkan outstation tinggalkan suami dan anak untuk seminar dan kursus.

Malah ada isteri yang memang kerja rutinnya buat sale yang memang setiap minggu ke outstation pun. Sebahagian mereka, khasnya bidang sitiausaha dan sales kena buat apointment malam di hotel dan restoren berjumpa client. Kami mengumpul kes keterlanjuran total yang cukup banyak dan membolehkan sang pelaku direjam mati. Sehingga ada anak yang dikandung bukan benih dari suami.

Jangan kita terlalu selesa kerana kita rasa kita tidak berniat untuk melakukannya. Allah pesan jangan buka ruang untuk ianya berlaku. Berapa banyak kes maut seperti rogol, ragut, bunuh yang terjadi secara paksa? Masih ingat jurutera yang dirogol dan dibunuh dalam bas? Akauntan yang dibunuh di parkir kereta? Yang maut diseret dan ditetak peragut? Sanggupkah kita menerima hakikat Pegawai bank yang ditembak sampai pecah kepala? Melihat gambarnya sahaja sudah nak pitam rasanya… Astghfirullah.

WAHAI PARA SUAMI… Masihkah ada hati untuk berkata tidak apa? Atau ahhh.. Itu bukan isteri atau keluarga kita? Marilah ambil semula peranan kita… berilah peluang anak membesar dengan bahagia, beri peluang isteri memenuhi tuntutan tuhannya. Mari kita mulakan puasa secara aktual, ambil sempena Ritual Barakahnya Ramadhan (situasi Ramadh/panas) … biarlah rezeki sedikit asalkan berkat kerana sama-sama kita berPUASA.

WARGA PRIHATIN

Luahan Pembaca – Kisah Benar – Taruma Hati Seorang Anak dan Suami

00 surat - profesion ibuBaru habis meeting. Mereka tengah kalut makan sekarang. Saya pulak rasa tidak sabar hendak baca apa yang para ibu dan isteri komen tentang artikel ini. Harap- harap masih berkat gaji saya walaupun curi buka facebook sekarang.

Nak kasi tahu kepada para ibu dan isteri yang kami sanjungi dan kasihi. Dulu masa saya kecil, ibu saya seorang wanita bekerjaya. Pagi-pagi lagi saya sudah dihantar ke rumah pengasuh. Pengasuh itu ada 3 orang anak lelaki lebih kurang sebaya. Jadi mereka boleh dikira teman saya bermain. Apa yang saya masih sedih apabila mengenangkan kisah silam ini adalah saya cemburu tengok anak-anak pengasuh saya mesra dengan ibu mereka. Saya hanya menumpang kasih.

Ibu saya selalu balik lewat (sebenarnya tidaklah lewat sangat, tetapi pada saya sangat lewat sebab kadang-kadang saya rasa nak peluk ibu saya tetapi ibu tiada disisi). Hari-hari jiran saya bagi makan nasi dengan kicap sahaja. Ibu saya bukan tahu pun. Kadang-kadang saya bergaduh dengan anak-anaknya sebab rebutkan mainan. Kena tumbuk, kena sepak… tetapi ibu tiada untuk pujuk bila saya menangis. Hanya jiran tersebut yang datang sapu-sapu tempat saya sakit dan leraikan pergaduhan…..

Hari-hari saya tunggu ibu dekat pintu. Bila ibu balik Allah sahaja yang tahu bagaimana perasaan budak kecik macam saya masa itu. Hendak luahkan perasaan tidak pandai lagi. Bila saya sudah mula bersekolah, ibu tinggalkan saya dengan pembantu rumah Indonesia . Saya selalu dimaki bila mintak itu ini. Kadang-kadang saya akan maki balik sebab tension dicubitnya. Kakak-kakak dan abang saya di asrama. Jadi mereka mungkin tidak setension saya. Bila saya hendak minta tunjuk ajar dengan kerja sekolah yang bertimbun-timbun, bibik saya kata “enggak tahu, buat sendiri!”.

Mak saya seorang pensyarah. Seorang yang terpelajar. Tetapi malangnya saya hanya dapat menimba ilmu dengan mak saya pada waktu malam ketika mak saya istirehat selepas solat Isyak. Saya rasa sunyi. Sampai saya sudah besar pun saya masih terasa bagaimana perasaannya.

Alhamdulillah walaupun orang kata mak tidak cukup didik, tetapi saya dapat sambung belajar sampai ke luar negara. Seorang lagi kakak dan juga abang saya dapat melanjutkan pelajaran ke IPTA. Kakak dan abang yang lain semuanya masih mencari hala tuju hidup. Betullah tu.., kalau ibu bekerjaya tidak semestinya anak-anak tidak boleh jadi bijak dan tidak dapat masuk universiti.

Persoalannya, setinggi manakah nilai ilmu tersebut sekiranya tidak disertakan dengan kasih sayang, SQ & EQ yang sepatutnya diterapkan oleh ibu kita sendiri dalam perkembangan rohaniah, mental dan emosi anak- anak sejak kecil? Oleh sebab itulah ramai golongan berpendidikan di zaman ini, tetapi spiritualnya kosong. Tidak macam zaman kegemilangan Islam dahulu yang para ilmuannya terdiri daripada para ulama’.

Ok lah .sudah cerita panjang lebar. Pendekkan cerita, bila saya kawin, saya tidak benarkan isteri saya keluar bekerja kerana saya tidak mahu anak-anak saya mengalami konflik dalaman seperti saya masa kecil. Saya tidak sanggup isteri saya jadi bahan fitnah kerana apabila keluar sahaja dari rumah, maka berduyun-duyunlah syaitan melekat pada si wanita kerana itulah dikatakan wanita itu adalah aurat. Ini bukan saya kata, ini Islam yang kata. Saya juga tidak mahu isteri saya melakukan dosa hanya kerana mahu tolong saya cari nafkah sebab diakhirat nanti, soalan untuknya adakah dia menjaga kehormatan diri, suami dan rumahtangga? Adakah dia telah mendidik anak-anak dengan sempurna?

Isteri saya telah dihina dan difitnah oleh beberapa golongan manusia yang berada di sekeliling kami kerana menjadi surirumah berijazah yang hanya menghabiskan duit kerajaan menghantar belajar sampai ke luar negara. Pesan saya pada si isteri dan juga wanita-wanita yang menjaga diri di rumah, Allah telah menjanjikan syurga hanya untuk golongan yang istimewa. Golongan yang istimewa sudah semestinya hanya sedikit dan terpilih sahaja.

Golongan yang bekerjaya terlalu ramai sehingga ianya menjadi normal. Yang menjadi surirumah itu terlalu sedikit sehingga ianya menjadi janggal (rare). Beruntunglah menjadi golongan yang sedikit kerana telah ditetapkan oleh Allah. Yang mengikuti kehendak Allah di akhir zaman itu hanyalah sedikit. Yang mendapat redha Allah dan naungannya di sana nanti hanyalah sedikit. Bergembiralah menjadi golongan yang sedikit dan berpegang pada hak Allah, hak suami, dan hak anak anak. Maka jangan risau dengan kata orang, yang penting ikut apa kata Allah.

Orang dahulu kata, seorang ibu boleh menjaga 10 orang anak, anak tidak boleh menjaga seorang ibu. Saya rasa sudah boleh tukar, babysitter boleh jaga 50 orang anak, maka nanti sudah tua, anak-anak patut jaga babysitter mereka. Oleh itu, jangan ditangisi anak-anak menghantar kita ke rumah penjagaan orang tua kerana sibuk bekerja jika kita dahulunya menghantar anak-anak yang sepatutnya kita jaga ke rumah penjagaan kanak-kanak juga kerana sibuk bekerja.

Jangan diharapkan anak-anak menunaikan hak kita jika kita dahulunya terlupa menjaga hak anak-anak. Oh terlupa, saya ingin menegur beberapa istilah terkini oleh wanita-wanita di luar sana…. tiada istilah surirumah bekerjaya kerana istilah surirumah itu sangat istimewa dan hanya untuk golongan yang berada bekerja fulltime di rumah. Kalau bekerja dari rumah, masih boleh diterima tetapi yang bekerja sehingga pukul 5 di luar, kemudian balik rumah menjadi isteri pula, itu bukan surirumah bekerjaya. Walaupun kerja anda tidak dinafikan ‘memenatkan’ dan memerlukan ‘kesabaran’, tetapi surirumah tetap pekerjaan paling istimewa untuk wanita-wanita istimewa yang dimuliakan oleh suami dan anaknya.

Bagi istilah ‘fully breastfeed’ juga, hanyalah untuk ‘breastfeeding’ yang melibatkan si ibu dan anak yang mana si anak menyedut terus daripada si ibu sehingga mengeluarkan sejenis bahan kimia yang dipanggil dopamine atau bahasa pasarnya hormon kasih sayang yang mengikat kasih sayang si ibu dan anak sehinggakan ibu tidak sanggup berpisah dengan anak dan si anak juga begitu.

Dopamine ini dijadikan Allah, istimewa untuk kaum ibu yang benar-benar menyusukan anak sehingga 2 tahun, dan saya yakin dengan keluarnya hormon ini secara terus ke mulut anak, maka si ibu sendiri tidak akan sanggup memberi anak mereka susu yang telah “dibekukan” dan “dipanaskan” semula kemudian disuapkan pula oleh orang lain kepada anak dan menamakannya ‘fully breastfeed’ dan ‘I`m a proud breastfeeding mom..’!

Maaf jangan ada yang sentap kerana ini hanyalah luahan hati kaum adam yang sayangkan kaum hawa yang pernah disebutkan oleh Rasullullah SAW, kaum yang paling banyak menghuni neraka dan menarik orang disekelilingnya ke dalam lembah neraka juga…

wallahua`lam.
Rozie

KOMEN ADMIN

Kami melihat Rozie sebagai seorang pembaca yang ikhlas dan amanah. Melihat facebook waktu makan selepas kerja juga beliau rasa sudah berdosa. Kami lihat beliau ceritakan kisah hidup beliau ini dengan sungguh-sungguh. Tiada dari kalangan warga admin yang jadi friend beliau. Jadi kami tidak ada sebarang maklumat tentang diri beliau kerana profile beliau di set sangat private.

Kami paparkan ulasan beliau kerana komen asal beliau agak sukar dibaca kerana menggunakan trengkas dan tanpa paragraf. Jadi kami ambil inisiatif untuk membetulkan semua trengkas dan typesetting yang memudahkan pembacaan. Ada satu lagi kisah dari komen beliau yang juga akan kami paparkan selepas ini.

Jika isu wanita berkerjaya banyak direspon oleh kaum wanita, maka ini adalah luahan seorang lelaki yang mengaitkan trauma jiwa dari naluri seorang anak dan suami. Kami amat terkesan dengan luahan ini kerana ia terkait terlalu banyak dengan kes-kes yang dirujuk kepada kami. Kami yakin ulasan pembaca ini dapat difahami dan dihayati oleh para suami dan isteri sekalian. Kes keterlanjuran dan fitnah perlakuan nusyuz pada isteri yang berkerjaya sepertimana yang beliau perhatikan ditempat kerja sangat bertepatan dengan hasil kajian kami.

InsyaAllah isu susu ibu ini akan kami artikelkan dengan lengkap dari sudut pandang biologi dan psikologinya sedikit masa lagi. Ulasan Rozie menggambarkan betapa mulianya wanita bergelar isteri dan ibu di sisi kami. Kami yakin samada kita dari kalangan anak, ibu maupun bapa, pasti tersentuh dan ingin sekali mengambil iktibar dari apa yang dikisahkan. Semuga ada kebaikan dari perkongsian ini.

WARGA PRIHATIN.

TIPS MUNAKAHAT – KONFLIK MERTUA & IPAR DUAI

00 mertua.jpegB

TIPS MUNAKAHAT – KONFLIK MERTUA & IPAR DUAI

Artikel kali ini sekadar menjawab soalan-soalan yang berkisar dengan kegagalan suami mengatur keluarga sehingga timbul pelbagai konflik keluarga. Biar kami ulas mengikut kes yang diutarakan. Kami tidak kenal anda dan hanya mengulas mengikut pandangan dari hasil kajian kami sahaja, tidak berminat untuk tahu atau campur sebarang gosip atau politik dalam keluarga anda.

TANGGUNGJAWAB SUAMI PADA MERTUA

Kami rasa harus dijelaskan dahulu polisi diri suami dalam hal ini. Sebelum menikahi seorang wanita kita harus tahu bahawa wali kepada isteri kita itu adalah wakil Allah yang telah menyerahkan tanggungjawab mereka terhadap anak gadis kepada kita. Hubungan kita dengan mereka terikat dengan hukum. Sebaik saja kita menikahi isteri kita, maka ibu mertua menjadi mahram kita, tidak batal pun wuduk kita dengan ibu mertua. Bahkan selepas selepas kita ceraikan isteri kita juga mereka masih tetap ibu mertua kita.

Orang dahulu mengenali atau memikat keluarga calun isteri terlebih dulu sebelum meminang. Sebahagiannya tidak kenal pun calun isteri mereka. Kita sekarang masing-masing cari jodoh sendiri. Jika kita ingin mengikut sunnah nabi, maka kita harus mengambil pendekatan orang tua dahulu, iaitu bersahabat mesra dengan mertua. Dengan rasa hormat dan kasih sayang semua urusan jadi senang.

Sila perhatikan bagaimana Musa a.s. mengambil hati bapa mertuanya Syuaib. Baginda mengabdi dengan bakal mertuanya selama 10 tahun sebelum menikahi isterinya. Rasulullah dengan mertuanya Abu Bakar a.s. juga saling bersahabat. Begitu juga sunnah Khulafa’ Ar-Rasyidin.

KONFLIK SARAHIDUP:
ISTERI KIRIM BELANJA KEPADA KELUARGA?

PENDIRIAN KAMI, adalah harus bagi seorang isteri yang bekerja untuk mengirim belanja bagi menolong keluarga sendiri jika diperlukan. Syaratnya ia harus dilakukan dengan izin suami, bukan secara bersembunyi. Amalan kami dalam hal ini ialah biarpun wang itu dari isteri, adalah lebih bijak dan murni jika ia disampaikan kepada ibubapa oleh suami kita. Pasti ia lebih merapatkan lagi hubungan suami dengan ibu bapa kita.

Kebiasaan konflik yang berlaku ialah isteri melakukannya secara bersembunyi kerana hubungan suami tidak bagitu murni dengan keluarga mertua. Dalam hal ini, kaedah SYURO antara suami isteri adalah arahan ALLAH untuk mencari punca masalah dan menyelesaikannya. JANGAN SUKA MERUJUK KE MAHKAMAH kecuali anda memang hendak bercerai.

SUAMI SARA KELUARGA INDUK – MEMBIARKAN ISTERI YANG BEKERJA MENYARA KELUARGA

Kes ini merujuk kepada suami yang bertindak membantu adik-adik dan keluarga besarnya. Dikatakan ketahap mengeluarkan modal berniaga untuk adik-adiknya. Akhirnya isteri terpaksa menanggung seluruh nafkah keluarga. lebih teruk lagi habis wang sendiri, minta pula wang isteri untuk menanggung adik-adiknya. Ini telah membuatkan isteri makan hati dan memendam rasa. Masalahnya anak-anak sendiri sudah besar dan memerhatikan kepincangan itu lalu timbul rasa kurang senang si anak pada keluarga suami.

Pendirian kami dalam hal ini ialah sebagai suami, kita harus memikul tanggung jawab penuh terhadap nafkah keluarga kita sendiri. Itu jihad kita. Jika ada lebihan, pastinya baik untuk kita membantu keluarga kita sendiri. Tapi perhatikan juga desakan hidup keluarga isteri. Biarlah adil dan berpada-pada. Kalau sampai adik nak berniaga pun kita kena bantu juga, sedangkan keluarga sendiri isteri yang tanggung, itu teramat aneh dan tidak fitrah sama sekali. Tambahan sampai minta wang isteri untuk bantu adik beradik sendiri, itu amat keterlaluan DAYUSNYA. Lainlah jika memang isteri sangat suka dengan adik beradiknya dan ingin menghulur bantukan atas dasar sayang dan rela.

BAGAIMANA NASIB IBU ISTERI ATAU SUAMI YANG PERLUKAN BANTUAN:

JIKA kita mampu memang amat baik membantu mereka bagi mengenang jasa. Itu juga mendidik anak-anak kita agar ikut melakukannya bila kita sudah tua. Tetapi jika keluarga kita sendiri belum kecukupan, kita harus mengutamakan keluarga sendiri. Selebihnya sulam cara hidup dengan amalan jimat cermat dan jadikan itu motivasi untuk kita mencari pendapatan tambahan untuk memberi rahmat kepada semua. Itu paling murni.

Jika ibu sendiri atau mertua kita adalah ibu tunggal dan memerlukan sara hidup, rasanya tidaklah banyak mana kos yang harus kita tanggung. Lebih baik jika kita boleh ajak mereka tinggal bersama agar dapat kita jaga mereka di hujung usia. Dengan itu anak kita juga dapat ikut belajar dari kita bagaimana mengenang jasa dan menghargai orang tua. Tidaklah nanti mereka tenggelam punca bagaimana merawat kita bila kita sendiri sudah tua.

Jika memang kita benar-benar tidak mampu, dan ibu bapa kita dalam katagori fakir, Islam ada cara tersendiri melalui Baitulmal untuk menangani masalah itu. Mohonlah dengan telus.

KONFLIK TINGGAL DI RUMAH MERTUA

Ini adalah antara masalah besar yang banyak dirujuk kepada kami. Ada juga yang memutar fakta bahawa kita tidak harus membawa mertua tinggal serumah. Bukan itu yang kami maksudkan. Kami sendiri menggalakkan, suka sangat jika mertua kami sudi tinggal di rumah kami. Akan kami didik anak-anak agar menghormati dan melayani mereka selagi ada usia. Lihat kes berikut,

DALAM kes yang ringan, ada isteri yang mengadu serba salah dan bingung dengan sikap suami yang membawa mereka dan anak-anak tinggal bersama keluarga suami. Alasannya untuk menjimatkan belanja. Ibu mertua pula jenis cerewet dan bengis. Susun atur rumah jangan sentuh. Suaminya pula sangat dimanjakan dengan belanja dan sangat pemalas dalam urusan kerja dan joli melayan bermacam-macam hobi. Lebih teruk lagi jika suaminya anak tunggal. Segala urusan nafkah isteri yang tanggung.

Akibatnya Kreativiti isteri akan terhakis dalam hal ini. Emosi tertekan dan akhirnya retak membawa belah. Anak-anak jadi keliru, nak dengar cakap ayah atau nenek dan atuk mereka? Akhirnya berlaku konflik kepatuhan dan ini sangat menyukarkan anak-anak. Jika memang ibu bapa sudah tua dan memerlukan pengorbanan kita tinggal bersama untuk menjaga mereka, itu lain cerita.

DALAM KES BERAT, ada beberapa pasang keluarga mendiami rumah yang sama. Bukan sahaja isteri jadi serba salah, malah orang tua dan adik beradik suami yang masih bujang juga menjadi bengang. Rumah sebuah menjadi kediaman banyak kelamin dan menimbulkan banyak fitnah di kalangan ipar duai.

Sesetengah orang tua suka rumahnya dipenuhi anak cucu. Ada juga sebahagiannya yang ingin tenang dan menyendiri, menumpukan ibadah dihujung usia. Hendak mengusir anak tidak sampai hati. Jadi kita harus RETI BAHASA dalam hal ini.

ULASAN KAMI dalam hal ini agak pedas. Suami yang begini memang jelas kedayusannya. Orang tua kata “biar banyak rumah, jangan banyak serumah”. “Jauh bau bunga, dekat bau tahi”. Rumahtangga kita adalah aurat dan rahsia kita. Ia ibarat MEMBINA MASJID, wadah kita selaku IMAM mendidik kepatuhan isteri dan anak-anak kepada kita. Itu hakikat sujud dalam masjid rumahtangga.

Jika kita duduk bercampur aduk begitu… Bagaimana kita nak bina masjid dalam rumah tangga kita sendiri? bila kita nak didik isteri dan anak-anak kita untuk sama-sama membina rumahku syurga ku (baiti jannati) mengikut acuan kita sendiri? siapakah abal hakam yang harus dipatuhi anak-anak dalam keluarga di rumah sebegitu?

Berapa banyak kes sumbang mahram telah berlaku? Bapa mertua rogol menantu.! Sepupu meniduri sepupu..! Bapa saudara merogol anak sedara..! Abang ipar meniduri adik ipar sampai sedawa..! Semua itu berlaku dalam rumah sendiri. Tiada pencegah maksiat akan membantu. Ini semuanya akibat dari percampuran ipar-duai yang tidak mengikut hukum Allah. Jika mana-mana ketua keluarga (abal hakam) membenarkan ia berlaku, itu sudah jelas mereka tidak faham hukum-hakam. Batas hukum dalam kehidupan harian selepas itu tentu sekali lebih teruk lagi.

Kami amat sedih bila dirujuk dengan kes sumbang mahram yang sudah lebih teruk dari haiwan ini. Anak perempuan kita yang belum tahu apa-apa, seusia 5 tahun sudah diperkosa beramai-ramai bertahun-tahun oleh saudara-mara sendiri. Semuanya kerana kelemahan Abal Hakam pengatur keluarga. Dapat anda lihat neraka dunia hasil dari kedayusan seorang lelaki? Sudah boleh yakini sabda nabi bahawa “lelaki dayus tidak akan cium bau syurga”? Inilah salah satu contohnya.

Kami tidak boleh menjawab terlalu panjang kerana lebih banyak menulis lebih panas telinga kita semua. Sila jenguk juga artikel Jahiliyah Moden (gambar lembu) gambaran hidup kita sekarang. Semuga kami dapat memenuhi keperluan yang bertanya dan semuga dapat menyedarkan kita yang masih alpa dan leka.

TIPS MUNAKAHAT
Warga Prihatin.

LARANGAN PEMBUKUAN ARTIKEL WARGA PRIHATIN

00 buku

LARANGAN PEMBUKUAN ARTIKEL WARGA PRIHATIN

Melalui siri artikel yang membahaskan tentang kontroversi isteri bekerjaya telah menimbulkan persoalan khusus seperti ‘Haram suami makan gaji isteri’? Isu ini telah dipetik oleh TV3 dalam program ‘Wanita Hari Ini’. Juga pencerahan tentang falsafah disebalik IKHLAS dari kata pokok KHOLAS dalam ‘Motivasi pagi’. Ia dikatakan sama tepat dengan isi video “Ulasan Puan Zaiton – Pegawai Khas EXCO ADUN Negeri Selangor” yang diupload 4 tahun dulu. Walhal selama ini tidak pernah ada sesiapa yang mengulas sebegitu rupa. Begitu juga halnya dengan banyak isu-isu lain.

Ramai yang bertanya adakah Prihatin ditaja atau ada link dengan media perdana, TV3 dan RTM? Ini kerana terlalu banyak artikel Prihatin yang turut dibincang di media itu sebaik saja ia disiarkan di blog prihatin. Banyak juga fakta hujah yang memang tidak pernah kita dengar sebelum ini dikatakan telah digunakan, seolah-olah mereka mencedok hujah dari artikel prihatin.

Subhanallah, sekali lagi ingin kami tegaskan yang kami tidak ditaja oleh mana-mana pihak. Jika pun ada individu dari mana-mana PARTI yang bersedekah lalu terakam gambar atau berita mereka, maka itu adalah bersifat peribadi. Kami juga tidak mencedok dari mana-mana sumber selain dari sumber alquran dan penggalian sunnah. Oleh itu kami tidak berbuat untuk siapa-siapa selain dari memenuhi perintah Allah dan Rasul. Kami kaji dan pelajari kesemuanya kerana kami sedang mencuba untuk melaksana keseluruhannya untuk islah keluarga dan anak jagaan kami sendiri.

Mana-mana hasil kajian yang kami telah rasakan yakin SIROOTnya dan berhasil pula SABIL perlaksanaan dari hasil kajian itu, maka kami kongsikan kepada umum. Kalaupun memang ada pihak lain memetik isu dan fakta hujah yang kami paparkan, itu adalah wajar kerana kami menulis memang sebagai bahan dakwah, bahan seruan untuk disebarkan seluas mungkin.

Mungkin juga isi siaran itu sekadar satu kebetulan. Kami tiada masalah untuk itu bahkan bersyukur kerana ada pihak lain yang turut fokus kepada isu yang sama dalam masyarakat kita.

ISU ROYALTI & SEKATAN HARTA INTERLEK

Ada yang mengaitkan dengan royalti cetakan atau siaran. Sekarang ini pun banyak ustaz-ustaz ternama selalu menasihati audien agar tidak membeli rakaman cetak rompak dari ceramah mereka. Mereka menyatakan bahawa Prihatin seharusnya mendapat royalti dari hasil kajian itu. Bahkan tidak mustahil setelah mereka cetak atau siarkan, ia bakal menjadi harta intelek mereka. Pembaca bimbang nanti Prihatin pula yang dikatakan mencedok dari mereka…

Insyaallah, Itu semua juga kami tidak kisah. Kami yakin ilmu hanya milik Allah dan tidak layak kita mengambil kredit samada dalam bentuk royalti atau bentuk apa jua sekalipun. Kami tidak sampai hati memaksa masyarakat membayar ilmu yang Allah kurnia itu kerana ia milik semua. Jika satu hari nanti kami dilarang menggunakan fakta cetusan kami sendiri, kami ada bukti tarikh publikasi awal kami di blog dan facebook. Bahkan syuro keluarga kami juga kami rakam. Terlalu mudah untuk membuktikan siapa cedok siapa.
Itulah hakikat Kajian & Pembangunan (R&D) yang sebenar. Kami cuba bangunkan hasil kajian kami sendiri untuk memastikan KEBENARAN & KEBERKESANANNYA. Bukan hasrat untuk kami menulis kitab atau membuat video yang bertujuan meraih royalti.

Ilmu Allah ini tidak boleh dijadikan hakmilik sendiri. Orang yang ikhlas akan menyatakan dari mana sumber hujahnya, terutama jika belum pernah dicerahkan oleh sesiapa sebelumnya. Penulis lain menamakan itu sebagai kredit. Tetapi bagi kami, itu bukan kredit kerana kami tidak mengharapkan kredit. Segala kredit milik Allah. Ia seharusnya dilakukan untuk memberi ruang bertalaqqi, agar pembaca boleh bersoal jawab jika ada kekeliruan. Itu satu dari banyak cara memelihara kesucian ilmu.

Dalam proses penjabaran ilmu ini, artikel kami hanya bersifat PERANTARAAN KALAM sahaja. Kami rasa ia lebih selamat untuk ditulis di blog kerana ia dalam bentuk ‘soft data’ yang boleh diperbaiki bila-bila masa jika ada keperluan. Ia sekadar cetusan yang mengocak minda dan menanam minat cintakan ilmu kepada semua untuk turut membaca dan mencerna.

BAHAYA MEMBUKUKAN AGAMA

Nabi telah jelas menetapkan agar tidak sewenang-wenang menulis kitab di lembaran kertas. Walaupun ramai yang mengatakan itu hadis lemah, namun kami dapat mengesan mengapa hadis ‘selemah’ itu dijadikan mukadimah naskah terjemahan alquran. Lebih meyakinkan kami apabila Allah sendiri memberi amaran yang sama dalam surah 2 Baqarah ayat 78. Kami nampak jelas impak kepada sesebuah buku yang dinamakan KITAB yang akhirnya dijadikan satu KETETAPAN oleh manusia. Itu bahaya kerana KETETAPAN hanya pada KITAB alQuran sahaja.

Sudah banyak kali kami nyatakan kami tidak berani melanggar perintah Allah dan rasul itu. Namun sampai hari ini masih ramai yang menghantar mesej bahkan diruang komen terbuka, masing-masing meminta agar kami bukukan semua cetusan artikel kami. Kami yakin amalan itu akan mematikan proses percambahan ilmu. Penjabaran penuh secara bertulis juga boleh membuatkan alquran dilupakan kerana ia akan membuatkan orang terus lompat kepada konklusi dan hilang minat mengkaji.

Jika kami langgar perintah itu maka penyakit masyarakat akan bertambah. Habit orang kita sekarang ialah malas mengkaji. Mereka hanya suka membaca (mengaji) dan menelan bulat-bulat apa yang dibaca. Allah dan Rasul sendiri minta kita guna akal dan wadah syuro untuk memikir dan meneliti segala sesuatu, sekalipun apa yang didengar dari mulut baginda. Para Imam besar kita turut memberi pesan yang sama, jangan bertaklid buta, jangan belajar HANYA dari perut buku/kertas.

Bagi kami, perlanggaran ini adalah punca jelas terjadinya terlalu banyak mazhab dan pecahan umat Islam waktu ini. Masing-masing mengambil perselisihan pendapat sebagai suatu yang negetif. Mereka menggunakannya sebagai satu ikutan yang membabi buta dengan menutup pintu rundingan dan toleransi dalam beragama. Nampak hebat sikit sahaja, terus kita lompat dan menolak yang lain buta-buta. Itulah jumud namanya.

Sebenarnya kita akan menjadi lebih hebat jika percanggahan pendapat itu kita ambil dengan cara positif. Jika kita ingin merejam syaitan, baca dulu dakyah atau regimnya. Jika kita ingin mengelak neraka, kenali sifat dan kondisi neraka itu dulu. Jika ingin menolak dakyah kristianiti contohnya, kita kena baca injil juga, kerana Kitab itu juga dari Allah asalnya. Tugas kita ialah mencari di mana espek penyelewengannya. Jangan harap kita akan mampu menolaknya jika kita sendiri masih bersangka-sangka. Ironinya kita mahu menolak Bible dengan alquran, tapi Quran dan Injil sendiri kita tidak suka baca dan kaji.

PERTIMBANGAN MENJILID MELALUI E-BOOK

Tidak dapat dinafikan artikel kami saling terkait antara satu dengan yang lain. Untuk memenuhi keperluan mereka yang ingin mengulangkaji, kami boleh terima permintaan mereka agar kami menjilid dan menyusun semula untuk memudahkan mereka membaca. InsyaAllah akan kami usahakan cadangan ini, samada kami susun chapter mengikut katagori di blog, atau dalam bentuk PDF dan e-book sahaja.

Apa yang kami harapkan untuk pembacaan khusus begini ialah, anda harus minta izin dan download ia secara berakad untuk mendapatkan keberkatannya. Berkat bermakna cukup dan bermanafaat kefahamannya. Sekurang-kurangnya kami kenal anda dan anda tahu di mana nak merujuk ketika mana ada kekeliruan di belakang hari nanti. Disitulah keberkatannya. Insyaallah jika kami sudah tiada, anak-anak kami akan mampu membantu pencerahan itu sedikit sebanyak. Tidaklah nanti pembaca teraba-raba.

POLISI BASMALAH UNTUK SEDEKAH ILMU

Ya memang ramai yang sanggup membayar harga buku dan bahan dakwah. Nabi bersabda “ASSOLAATUDDU’A”, “Solat itu Doa”. Doa bermakna seru. Bahan dan usahanya dipanggil dakwah. Penyerunya dipanggil Daie.

Allah pula berfirman “WASTA’INU BISSOBRI WASSOLAH. Minta tolonglah dengan sabar dan SOLAT”. Hakikatnya solat itu ialah satu proses TARBIAH yang sangat besar, satu kaedah PERHUBUNGAN kita dengan Allah. Ia adalah proses pemberian dan pencarian pertolongan melalui dapatan hidayah Allah. Masalah kita boleh selesai dengan melaksanakan hidayah itu.

Soalnya sekarang, di mana saja ada seruan solat, disitu Allah susul dengan seruan zakat. “AKIIMUSSSOLAH WA’ATUZZAKAH”. “Dirikan solat dan keluarkan zakat”. Di manakah falsafah di sebaliknya?

Jika anda nampak ada serba sedikit unsur kebenaran (siddiq) dari cetusan ilmu itu, jika anda rasa ia berguna dalam usaha dakwah atau penyelesaian masalah anda dan keluarga, maka pasti terdetik dihati untuk anda zahirkan nilaiannya. Untuk itu, terserah pada anda untuk membenarkan kebenaran dan keperluan ilmunya setulus hati anda dengan pemberian zakat atau sedekah (siddiq > sodaqoh).

Kita semua akur bahawa KEBENARAN dan KEBAIKAN hanya datang dari Allah. Kita selalu bayar tiket mahal untuk menonton teater atau konsert berdasarkan kehebatan artis atau kualiti persembahannya. Kita juga bayar yuran motivasi atau sedekah kepada penceramah agama yang kita hadiri mengikut kemampuan poket dan kelegaan hati kita selepas ceramah itu disampaikan.

Konsepnya sama saja. Cuma yang satu kita membenarkan (siddiq>sedekah) untuk program maksiat yang menjerumus kita ke jurang neraka. Yang satu lagi untuk membenarkan (siddiq>sedekah) program ilmu yang membawa kita kesyurga.

Terkait dengan hal itu, seruan kami biarlah sedekah IKHLAS anda nanti menjadi tanda anda benar-benar ingin membainatkan (to prove) pujian anda terhadap ungkapan SODAQOLLAH dan SODAQO-RASULULLAH, sebagaimana anda menyebutnya setiap kali usai membaca firman dan hadis. Itu pertanda anda merasa berterima kasih atas nikmat ilmu dan pedoman yang diperolehi darinya.

Mudah-mudahan sedekah anda akan melancarkan lagi pengembangan usaha R&D kami untuk kesinambungan pembangunan ummah seterusnya.

NILAIAN IKHLAS

Ikhlas bermaksud maksima (kholas) mengikut kemampuan diri dan penilaian ilmu yang anda perolehi. Founders RPWP telah melihat nikmat ilmu dan amal, lalu mereka mewakafkan SELURUH HARTA & DIRI. Ini adalah kerana mereka ingin menzahirkan nilaian kebenarannya melalui sedekah/wakaf/zakat mereka. Itu nilaian yang menunjukkan tahap kenikmatan yang mereka rasa. Ia terlalu bersifat peribadi, sangat bergantung kepada nilaian iman dan hati.

Jika dicetak dikertas, maka harganya menjadi tetap. Kaya miskin akan membayar dengan harga yang sama. Nanti akan ada orang yang tidak mampu namun sangat memerlukan ilmu tidak berpeluang merasa nikmatnya sama sekali. Itu pasti akan menyukarkan usaha menerapkan keadilan dalam sebaran ilmu Islam.

Ikhlas itu bermaksud, orang yang mampu bersedekah mengikut kemampuan. Ada orang bersedekah rm10 atau rm100 mendapat nilai ikhlas 100% kerana itu saja yang ada dalam poket dia. Tambahan pula jika mereka itu kurang noda dan dosa. Ada orang bayar rm1,000 tetapi tidak mendapat keberkatan ikhlas kerana dalam poketnya ada RM yang berjuta-juta. Apatah lagi jika mereka hidup resah gelisah kerana penuh dengan dosa dan noda. (sila baca QS: 9 At-taubah, 103)

Begitulah juga nilai syurga dan neraka. Kerosakan yang berlaku akibat dari kejahilan orang miskin mungkin bernilai RM100, tetapi kerosakan yang dapat diselamatkan dari secebis ilmu bagi orang kaya mungkin bernilai jutaan RM. Subhanallah.

Pencerahan dari
WARGA PRIHATIN.

Ziarah Tarbiah 2 – Abu Zafeerah (Shauqi)

00 abu zafeerah sup

Alhamdulillah. Hajat untuk mengimarahkan suasana kekeluargaan dengan rakan FB sempena raya korban ini tercapai juga akhirnya.

Ibu Siti Baya antara yang paling awal, datang bersama suami dan anak anak yang disayangi, siap tolong menyembelih dan memasak lagi… ALHAMDULILLAH.. Merasa juga anak-anak RPWP merasa masakan AIR TANGAN IBU SITI BAYA.

Kemudian diikuti oleh rombongan Cikgu Badriah Ramli serta keluarga masing-masing… Rombongan guru Sekolah Presint 14 ini bertembung pula dengan Rombongan YDP PIBG Sekolah Presint 14 tanpa dirancang. Turut bertandang, khariah masjid Bukit Mahkota, Masjid Mat Saman, Country Height juga beberapa penduduk setempat yang ramai dan tidak sempat kami senaraikan semua. Mungkin Admin lain boleh update nama-nama yang tidak sempat disenaraikan di ruang komen nanti.

Beryukur juga kami kepada Allah hari ini sekali lagi Warga Prihatin dapat lagi bersilatulrahim dan bermuzakarah dengan lebih dekat dan santai dengan Abu Zafeerah. Kali ini beliau hadir bersama keluarganya. Berbunga-bunga hati kami melihat anak-anak beliau bermesra dengan kakak-kakaknya di RPWP. Hajat untuk melihat Zafeerah bermesra dengan kakak orked juga terlaksana.

Ikuti catatan ZIARAH TARBIAH 2 hasil dari lawatan yang ini. Semuga kita sama sama mendapat hidayah darinya. Salam EidulAdha dari kami di RPWP buat rakan FB semua.

 

ZIARAH TARBIYYAH 2

 

Alhamdulillah..tetamu sudah pulang semuanya.. jadual agak padat sepetang ke malam hari..bermula dengan ziarah tarbiyyah #2 ke RPWP dari jam 3.00 ptg hingga 7.00 malam

Bezanya lawatan kali ni disertai isteri dan anak-anak sekeluarga..meriahnya sambutan yang diterima..itulah mahabbah yang terpancar dari hati seluruh warga RPWP yang kami sayangi..sungguh!..berputiknya cinta ini atas nama Allah..bertemu kerana-Nya..berpisah kerana amanah-Nya..

ziarah ke sana bukan sekadar pergi makan dan pulang dengan perut yang kenyang..sebaliknya pergi dengan harapan akan pulang dengan dada yang penuh dengan bekalan..maka nasihat saya..andai dipilih Allah untuk sampai ke sana..perkemaskanlah dada untuk terima segala tarbiyyah yang ada..kosongkan minda seketika..biar hati yang berbicara..kerana di sana hati yang jadi raja sehari..tadah saja dulu ilmu..balik nanti biar akal yang fikir dari mana nak mula berubah kepada lebih baik!

alhamdulillah..hajat mahu buat kejutan..tak dapat kami buat kerana belum parking kereta..dah ada yang sedar keberadaan kami di luar premis …seperti biasa..sebelum parking kereta, tawaf dulu untuk memberikan ‘worldview’ pada isteri..apa yang RPWP milki di sekitar premisnya (macam pergi ziarah & umrah dah ni)

keperluannya..supaya isteri lebih memahami..apa yang sedang RPWP sedang usahakan..perlunya memahami apa yang ada..apa yang tiada dan kehadiran kita di sana..untuk menolong diri sendiri dengan apa yang kita tiada – ILMU…kalau dengan segala sarana begini..pagar sentiasa terbuka 24 jam..dgn serba kurang dan sederhana – mereka masih mampu membentuk anak-anak soleh dan cerah hati tunduk pada al-quran dan menghidupkan sunnah…soal semula di mana kita tinggal?..serba mewah dan lengkap – kenapa anak masih menoleh dari melihat agama!… (kenal dulu luarannya..kemudian bersedia untuk kutip apa yang di dalamnya!)

alhamdulillah – sempena eid mubarak ini..Allah temukan kami sekeluarga..suka si kakak Zafeerah..bermain dengan kakak-kakaknya yang baru..dapat juga bertemula kakak Orkednya, moga ukhuwwah si anak kecil ini..mampu membina gerombolan angkatan al-fateh di masa depan..inilah generasi yang bakal membentuk dunia Islam selepas kita..kepada merekalah kita bakal serah kunci akhirat kita..maka zuriat inilah yang perlu diberi perhatian..pelengkapkan dengan sarana ilmu dan tarbiyyah..supaya mereka bersatu mengutip bekalan tinggalan kita..

kita ibubapa berjuang hidup di dunia ni..meredah segala aktiviti dunia dengan sanggup meredah traffik jam..terpacak paling awal di pejabat..paling lewat punch out..menjadi hamba pekerjaan..malah sami’na wa ato’na kita juga pada majikan..semua itu semata-mata mahu membesarkan anak-anak dan memastikan cukup didikan dengan pengiktirafan sijil tertinggi..tapi di mana tahap IMAN mereka ketika bersama kita?..kepada Allah..kecintaan pada Rasulullah..dan rindu mereka pada syurga Allah..????

sungguh! kalaulah kita semua tahu betapa dahsyatnya realiti semasa..sedar akan masa depan agama..kepincangan akhlak dan sosio budaya yang semakin melingkupkan anak-anak kita..pasti kita sanggup tinggalkan semua kesusahan kita hari ini DEMI mahu anak-anak besar di depan mata..dan menjadi penjamin syurga kita!

moga isteri saya mendapat petunjuk dan tarbiyyah yang dia inginkan..saya memperoleh makrifat yang saya dambakan..dan anak saya memiliki tali dan ikatan yang selamanya disimpul kemas dengan anak-anak RPWP untuk menjadi angkatan ilmuwan dan pencetus fikrah agama di masa depan..

terima kasih daun keladi saya ucapkan kepada seluruh warga prihatin yang sangat kami sayangi dan kasihi..tiada galang ganti dan balasan yang boleh kami sediakan kecuali titipan doa dan harapan..semoga semakin utuh dan kukuhnya ‘foundation’ yang dibina..

moga bertemu lagi di masa akan datang..in shaa Allah..dengan kemesraan dan jalinan ukhuwwah yang akan sentiasa bertambah!

p/s: tak sempat ambil gambar sepanjang peristiwa kehadiran kami sekeluarga..gambar hiasan – sup tulang yang dijamu RPWP

SELAMAT MENYAMBUT EIDUL ADHA SELAMA 3 HARI NI! dari kami sekeluarga

Surat Pembaca – Orientalis Berjaya – Abu Zafeerah

00 aq. BUTA HURUF ULASAN

KAMI amat bersyukur dengan kehadiran insan-insan berilmu yang prihatin dan berfikiran tajam dalam menambah baik cetusan dalam artikel kami. Malang sekali kehadiran mereka hanya di hujung komen yangmana ramai diantara kita sudah tidak lagi berkesempatan menjenguk semula. Oleh itu, Hanya orang yang mengulangkaji saja yang perasan dengan ulasan berkualiti itu.

Atas desakan ramai, telah kami syurokan dan Insya Allah akan kami sedut beberapa komen membina yang mampu menambah kefahaman kita kearah tajdid minda bilamana perlu. Inilah praktik hujjah secara berjemaah yang ingin kami pupuk. Kerana kami bukanlah insan mulia dan sempurna.

Segala cetusan kami hanya hadir dari celah debu dan simen sewaktu bekerja berjemaah membangun rumah ini, juga dari celah kemelut sejarah kehidupan yang telah kami analisa dalam keluarga kami sendiri. Semuga metodologi mengatasi keperitan dari kesilapan silam keluarga kami boleh dikongsikan oleh keluarga anda dimana perlu.

P/S: Teks asal ada diruang komen asal artikel ini. Kami telah edit minor ejaan, punctuation & paragraf yang TIDAK MENGUBAH MAKSUD untuk mana-mana yang perlu bagi memudahkan pembacaan.

KOMEN ABU ZAFEERAH : BERJAYANYA ORIENTALIS

Alhamdulillah.. Setelah memeram artikel ini dan mengambil masa menghadam dan memahami komentar-komentar panas dan penuh hikmah, saya cuba mencari konklusi untuk mencari ‘worldview’ atas isu ini..

Ternyata siri-siri artikel yang disumbangkan sebelum-sebelum ini belum cukup untuk memberi pencerahan global tentang kecantikan ilmu. Sedar atau tidak dengan sendirinya masyarakat kita juga hanya BERTILAWAH sepanjang membaca berkajang-kajang artikel yang telah Warga Prihatin cetuskan di sini.. Kaitan demi kaitan – (chapter by chapter) yang diusahakan bertujuan untuk memudahkan kita memahami setiap artikel yang dikeluarkan wp dan bakal dikeluarkan kemudian hari.

Kerana itu gesaan baca berulang kali itu penting sebagaimana pentingnya kita mengkhatam al-quran. Malangnya bila kaitan ini cuba dihurai.. Kita selalu membangkang dan mencari khilaf dari melihat isu pokok. Perkara furuq sering menjadi perbalahan dikalangan kita.

SUSAHNYA MENGAKUI HEBATNYA NABI

Kita begitu bangga dengan ilmu-ilmu kita sehingga sukar merobek ilmu baru, menjamah idea baru, memandang sudut positif dari perspektif lain..

Kontranya di sini – kita sedang memuji kehebatan nabi – mengeluarkan baginda dari stigma mengatakan baginda seorang yang lemah tanpa kehebatan membaca. Hebatnya kita diracuni orientalis untuk kekal dalam tempurung katak!. Rasanya hujjah-hujjah telah diberi dengan baik, dibentang firman membenarkan firman yang lain. Dalil naqli mana mampu kita sanggah dengan membawa dalil aqli. Itu pun susah untuk kita sanjung nabi sebagai seorang yang hebat.

Lihat saja bagaimana orientalis memasukkan nabi di dalam buku 100 manusia terhebat di dunia. Langsung seluruh kita bangun mendabik dada mengakui baginda antara manusia yang terhebat..! Disenarai masuk antara 100 manusia yang yang telah berjaya di muka bumi ini. Sedangkan itulah mainan orientalis meracun kita dengan ilmu yang licik. Masih ingat komen saya tentang jahiliyyah moden – kecerdikan kita melawan kepandaian mereka!?

Sepatutnya baginda tak disenarikan dalam buku itu. Mana mungkin baginda boleh di samakan dengan 99 orang lagi? Sedangkan baginda adalah kekasih Allah. Langsung tiada tempat untuk orang lain berada disisi baginda. Menjadi orang pertama dibangunkan di akhirat nanti. Mana mungkin ada kafir yang disebut akan bangun bersama baginda!. Itulah hakikat buku yang telah membuatkan ketetapan. Lalu ketetapan menjadi pedoman, langsung tak boleh dicabar!

KEMBALILAH PADA AL-QURAN

Kita sedang membincangkan soal kenabian dengan pelbagai hujah-hujah berhikmah. Dicerna sahabat-sahabat lain memberi bukti nabi sangat istimewa dengan sifat-sifat kenabian. Pelbagai bukti yang membantu menjernihkan suku kata buta huruf yang sangat menyakitkan.

Sesetengah orang nak terima bahawa nabi itu tidak buta huruf. Kita memang masih buta untuk melihat ilmu Allah sedang berkembang dan cuba membawa cetusan definisi baru kepada ilmu sirah. Sememangnya benarlah tahalul itu! Sesetangah dari kita masih belum mampu membuang pemikiran lama, untuk menumbuhkan tunas rambut yang baru berupa ilmu dan pucuk pemikiran yang lebih tajam!

Apa guna kita memahami cetusan sains haji sehingga khatam tapi bila kita belum mampu menerima pencerahan yang lebih tinggi. Ilmu itu menyuluh hati kita. Jangan ilmu itu memalingkan cahaya hidayah lalu terus meninggalkan kita dalam samar-samar, terus dengan andaian orientalis. Lapangkanlah dada untuk menerima ilmu.

Sumber yang Warga Prihatin bawakan terus dari quran. Jadilah Abu Bakar yang membenarkan (mensiddiq) dengan hujjah – bukan terus jadi Abu Jahal yang terus menyergah sehingga putus saudara!

Kita semua pencinta ilmu yang rasanya semuanya belajar tinggi lebih hebat dari saya. Bacalah berulang kali, ambillah al-quran. Beleklah bersama surah al-falaq bersama terjemahan ketika membaca artikel ni. Cuma selami perasaan nabi menerima dakapan jibril dengan lontaran iqra! Bacalah dan fahamilah ayat-ayat Allah dengan quran di tangan tu. Semoga kita beroleh hidayah Allah ketika membaca cetusan ini dan kembali merujuk quran.

Buanglah ego untuk menerima idea yang bersifat ilmu dan pemecah kejahilan kita itu. Tak susah pun, hanya perlu berlapang dada…

Saya cuma memberi pendapat. Sesungguhnya saya berbangga Rasulullah itu kekasih Allah yang hebat lagi bijaksana, yang tidak tahu membaca al-kitab! Tapi baginda berjaya menyatukan ummat membentuk kesatuan dan negara lalu membebaskan kota mekah merebahkan berhala dengan permulaan wahyu pertama – iqra’.

Itulah kefahaman mudah yang saya simpulkan dari terjemahan al-quran dan artikel ini.

Tahniah Warga Prihatin! – Pencerahan yang berjaya meruntuhkan tembok buta huruf saya dalam membaca al-kitab al-quran (kena batang hidung sendiri).

>>> NOTA <<<

Hasil kajian menunjukkan bagaimana halus dan liciknya strategi menjatuhkan Islam diNusantara ini lebih 100 tahun dahulu oleh Ulamak Palsu Kiai Haji Abdul Ghafur (Snouck Hurgeronje). Berkapal kapal Belanda angkut orang alim ke Mekah mempromosi ritual haji, tinggalkan ladang dan negeri. 6 bulan ditinggalkan, akidah desa diruntuhkan.

Hari ini dicanai elektromegnatik superpower dibungkah kaabah oleh saintis mereka agar umat Islam terangguk-angguk menambah gila dengan fenomena magiknya. Sampaikan rumah nabi dan sahabat diroboh semua, Hotel dan terowong dibina-bina, kerana Mekah itu sudah jadi pusat pelancungan mewah tajaan mereka. Bukan itu saja, binatang korban juga saham mereka.

Surah 8. Al Anfaal
35. Sembahyang mereka di sekitar Baitullah itu, lain tidak hanyalah siulan dan tepukan tangan. Maka rasakanlah azab disebabkan kekafiranmu itu.
36. Sesungguhnya orang-orang yang kafir menafkahkan harta mereka untuk menghalangi dari jalan Allah. Mereka akan menafkahkan harta itu, kemudian menjadi sesalan bagi mereka, dan mereka akan dikalahkan. Dan ke dalam Jahannamlah orang-orang yang kafir itu dikumpulkan,

Apapun, Alhamdulillah.. ada juga akhirnya yang membaca artikel UMMIY kami ini berserta terjemahan quran dan mencari penjelasan lanjut. Insan-insan begini tidak terus lompat dan menerjah dengan penuh keegoan. Mereka mengakui benarlah kata artikel ini, selama ini mereka tidak iqra DENGAN view Allah dan Rasul, mereka hanya iqra DENGAN timbunan kitab-kitab YANG SALING BERCANGGAH yang ada dalam simpanan mereka.

Inilah sebenarnya pokok segala masalah kita umat akhir zaman ini. Kita sudah tidak bersama DENGAN Allah. Kita sudah tidak bercakap, berhujjah dan berbuat untuk Allah lagi selain untuk menjaga ego diri kita, sijil kita dan orang orang yang kita PUJA. Kita sudah tidak LILLAH dan BILLAH lagi dalam meneliti ilmu dan mengukuhkan akidah kita.

Ada pula yang sedar dan bertanya. Dalam surah iqra sudah Allah sebut solat. Apakah nabi solat sedangkan itu wahyu pertama dan fatihah belum diturunkan lagi? Alhamdulillah sekurang-kurangnya artikel kami telah membuatkan anda membaca dan ikut mengkaji. Itulah hakikat iqra yang sebenar-benarnya.

Ya itulah kehebatan ilmu dan zikir, kehebatan tadarus yang disertai dengan tafakur dan tadabur. Semua Nabi selepas Ibrahim telah solat… KAMA SOLLAITAALA IBROHIM. Abu jahal penguasa Mekah dan Abu Lahab juga solat. Kesemua mereka itu dari keluarga Islam KETURUNAN yang sama dengan Nabi. FIRAUN juga solat, bezanya mereka tidak beriman dengan Tuhan Musa melainkan setelah hampir dicabut nyawanya.

Kita semua juga sekarang ini sedang solat. Tapi solat kita tidak ubah seperti solatnya jahiliyah yang menentang Rasulullah SAW dahulu. Mujurlah mereka faham dengan bahasa solat mereka. Kita ini lebih teruk dari itu. 98% dari kita tidak faham sama sekali apa yang kita baca dalam solat kita. Walhal telah Allah larang dari ikut-ikut berbuat sesuatu tanpa ilmu, tanpa kefahaman, tanpa iqra. Allah larang keras kita solat selagi kita tidak faham apa yang kita kata dalam solat macam orang mabuk.

Allah benci hambanya yang bercakap merapu, tidak tahu apa yang dikata. Kerana Allah tahu mereka tidak akan mampu melaksana apa yang mereka kata. Allah juga benci orang yang berkata tapi tidak melaksana. Kerana itu Allah larang kita berbuat tanpa ilmu.

Itulah cara bagaimana kita memperkecilkan Allah melalui perbuatan, sedangkan bibir kita sentiasa melafaz kalimah membesarkan Allah. Tidak ubah seperti orang mabuk yang tidak sedar diri dan tidak tahu apa yang kita lafazkan dihadapan pencipta kita sendiri.

Kita sebenarnya sedang menghina Allah dari ritual harian kita. Berhentilah menipu diri sendiri yang kita semua sebenarnya masih sangat sangsi dan tidak pasti dengan keberkesanan ilmu agama kita sendiri. Sebab itulah keluarga, masyarakat dan negara-negara Islam kita semua jadi haru biru begini.

Kami turunkan sedikit firman untuk penyejuk hati…

2. Al Baqarah 8. Di antara manusia ada yang mengatakan: “Kami beriman kepada Allah dan Hari kemudian,” pada hal mereka itu sesungguhnya bukan orang-orang yang beriman.

17. Al Israa’ 36. Dan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan ditanya.

10. Yunus 36. Dan kebanyakan mereka tidak mengikuti kecuali persangkaan saja. Sesungguhnya persangkaan itu tidak sedikitpun berguna untuk mencapai kebenaran. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang mereka kerjakan.

36. Yaasiin 6. Agar kamu memberi peringatan kepada kaum yang bapak-bapak mereka belum pernah diberi peringatan, karena itu mereka lalai.

69. Al Haaqqah 41. Dan Al Quran itu bukanlah perkataan seorang penyair. Sedikit sekali kamu beriman kepadanya.

69. Al Haaqqah 42. Dan bukan pula perkataan tukang tenung. Sedikit sekali kamu mengambil pelajaran daripadanya.

Surat Pembaca – Sains Haji 7, zamzam

00 zamzam.ULASAN

KAMI amat bersyukur dengan kehadiran insan-insan berilmu yang prihatin dan berfikiran tajam dalam menambah baik cetusan dalam artikel kami. Malang sekali kehadiran mereka hanya di hujung komen yangmana ramai diantara kita sudah tidak lagi berkesempatan menjenguk semula. Oleh itu, Hanya orang yang mengulangkaji saja yang perasan dengan ulasan berkualiti itu.

Atas desakan ramai, telah kami syurokan dan Insya Allah akan kami sedut beberapa komen membina yang mampu menambah kefahaman kita kearah tajdid minda bilamana perlu. Inilah praktik hujjah secara berjemaah yang ingin kami pupuk. Kerana kami bukanlah insan mulia dan sempurna.

Segala cetusan kami hanya hadir dari celah debu dan simen sewaktu bekerja berjemaah membangun rumah ini, juga dari celah kemelut sejarah kehidupan yang telah kami analisa dalam keluarga kami sendiri. Semuga metodologi mengatasi keperitan dari kesilapan silam keluarga kami boleh dikongsikan oleh keluarga anda dimana perlu.

P/S: Teks asal ada diruang komen asal artikel ini. Kami telah edit minor ejaan, punctuation & paragraf yang TIDAK MENGUBAH MAKSUD untuk mana-mana yang perlu bagi memudahkan pembacaan.

ABU ZAFEERAH : SUCI DALAM DEBU

Subhanallah – usai menghabiskan semua bacaan pada malam ini. Bermula dari Sains Haji 1 hingga terkini berkait AIR ZAM-ZAM. Senyum dahulu kalau mahu saya simpulkan. Takutnya berkajang lagi komen saya nanti.. Sungguh! Kali ini falsafahnya menuntut saya mengulangi bacaan seberapa kerap yang boleh. Ini bukan bacaan biasa lagi – penuh dengan perincian syariat dan panduan kepatuhan pada hukum Allah..

Mahu mengambil falsafah penyucian diri saja sudah jelas HAJI mabrur diibaratkan seperti kembali lahir sebagai bayi yang bersih dari sebarang dosa. Begitu tinggi mertabat haji untuk sama-sama kita fikirkan, hadamkan. Bincangkan kenapa ia begitu penting dengan segalanya berpusat kepada keluarga Ibrahim. Allah menjemput kita ahlul albab untuk berfikir dan beruntunglah mereka yang sentisa berfikir kerana di sisi Allah pencerahan ILMU sedang berlaku.

Rasulullah sendiri ketika hidupnya menyampaikan ILMU dan syariat. Baginda tidak mengharapkan sahabat-sahabat terus memahami falsafah dan membuat analisis yang detail kerana ketika itu Baginda rasul masih ada untuk menjelaskan sejelas-jelasnya setiap keperluan asbab hukum dan arahan Allah.

Kita yang jauh dari zaman Rasulullah ini yang diharapkan baginda – semoga ummat selepas kamu lebih memahamii dari yang sebelum kamu! Alhamdulillah – kita sedang dalam pencarian ILMU dengan pentafsiran yang memerlukan penglibatan semua pihak dan kegigihan setiap dari kita memahami keperluan IMAN!

Sebagai masyarakat awwam – mulakan dengan memahami kepentingan AWWALUL MUSLIMIIN – yang membentuk ikrar kita untuk merasakan kehangatan patuhnya keluarga Ibrahim pada Allah. Lalu diletakkan martabat keluarga Ibrahim dalam TAHIYYAT kita. Ambillah peluang mengkaji solat. Saya sendiri sudah dihenjak-henjak ingin mencari ILMU berkaitan rahsia disebalik semua ini. Allah mahu kita celik, bukan sekadar TAKLID BUTA. Dari mula kenal solat sampai dah jadi bapak budak – masih dengan solat yang sama! Tidak ada penambaikan ILMU – moga kita bukan dikalangan orang-orang yang RUGI!

Melihat mukjizat ZAMZAM sebagai fungsi air dalam kehidupan – dikeluarkan untuk menghilangkan KEHAUSAN tangisan Ismail hingga memaksa berlakunya HUKUM SAIE kepada Siti Hajar – tertarik dengan analogi yang menunjukkan keperluan IBU berkejaran (SAIE) mencari ilmu (AIR). ITU sudah cukup membuat saya berfikir jauh. Sungguh peranan ibu tidak dapat lari dari kepentingannya membentuk anak.

Kalau ibu zaman sekarang JAHIL, kalau memberi puting tiruan itu pun dikira mengajar anak MENIPU… selebihnya fikirkanlah sendiri.

ZAMZAM bukan sekadar menjentik kronologi kepentingan ILMU yang mengalir dalam tubuh. Kita perlu kembali memikirkan kenapa ianya mesti dirujuk kembali kepada Ismail sehingga segala falsafah QURBAN melingkari seluruh keluarga Ibrahim.

Saya cuma mahu menjentik hidung dan kocak sedikit kepala saya. ILMU ini tidak berhenti di sini – masih jauh untuk diteroka hingga kita betul-betul faham. Sehingga yaqin dan pasti sebagaimana yaqinnya Ismail kepada ayahnya! Anak menyerahkan kepala untuk disembelih kerana perintah Allah.

Anak zaman sekarang lain sudah jadinya. Mereka sembelih betul-betul ayah dan ibu mereka. Bukan lagi bersifat majazi! Semuanya kerana perintah nafsu dan serakah! Asbab ganja, dadah dan gila joli dengan kehidupan dunia! Mahukah kita disembelih hidup-hidup oleh anak kerana mereka mahu memenuhi NAFSU dunia mereka??..

Jika kita disembelih untuk membeli kemewahan dunia pada mereka.. Memenuhi kehidupan dengan hiburan, menyembelih anak dengan akses internet tanpa had.. tanpa sebarang pemantauan ke mana hala tuju jari mereka membawa mereka.. Tau-tau ada bayi luar nikah dah disembelih anak sendiri! – maka kembalilah merujuk – SIAPA yang kita sembelih selama ini!

BERKORBAN cinta pada anak bukan menyediakan keperluan material semata-mata. Tapi berkejaranlah (SAIE) setiap hari ke majlis ilmu, ke masjid. Bersegera mencari solusi anak-anak. Berlarilah untuk mendapatkan jawapan dan penyelesaian. Berlari itu tanda USAHA.. tanda KESUNGGUHAN.. tanda ADA TUJUAN..(tak pernah kita lihat orang sekarang saja-saja nak berlari! – berjalan itu normal.).

Itulah gerak kerja kita.. usai solat fardhu subuh.. sesudah melafaz ikrar dan mengakui kiblat kita pada panduan keluarga Ibrahim.. berpagi-pagi kita berkejaran di dunia.. Kalau bermatlamatkan IBADAH – habuanya sentiasa ada. Kalau asbabnya DUNIA.. maka habuan kita pun dunia. Bagai diingatkan Allah.. siapa yang mengkehendaki DUNIA pasti Allah akan beri.. pilihlah mana yang kita mahu!

Saya cuma mahu kocak-kocak dengan ulasan seringkas mampu. Hasil kesimpulan dari artikel yang telah dikongsi.. Semoga kita mampu mengkoreksi diri, apa tuntutan Allah disebalik solat kita.

Wallahu’alam – Mohon Warga Prihatin audit butir komentar saya.. Andai ada yang salah.. betulkanlah semahunya..

Terima kasih, Tahniah WP kerana berjaya buat saya tak lena malam ni.

KOMEN : MUHAMMAD ADAM FALIQ – Umur 16 tahun

Coretan yang menarik tentang ZAM ZAM. AIR ini menjadi simbolik terpancar tentang usaha seorang anak ( Nabi Ismail ) yang tertekan dan ingin turut sama membantu meringankan ibunya ( Siti Hajar ). Kesannya, AIR tersebut bukan sahaja menjadi manfaat buat keluarga tersebut, malah Allah kekalkannya untuk manfaat seluruh manusia sehinnga ke hari ini.

Peristiwa ini benar-benar menunjukkan kepentingan ILMU ibu yang dicurahkan pada anak. Seterusnya, anak tersebut mampu menghasilkan cetusannya sendiri untuk manfaat masyarakat.

Subhanallah.. Semoga Allah membantu kita dalam usaha mencontohi model keluarga terbaik sepanjang zaman ini.

KOMEN : PACKEER MOHAMED NORZAINI

Terima Kasih kepada team Warga Prihatin yang menyampaikan ilmu tentang falsafah haji secara bersiri. Ini sesuai dengan bulan zulhijjah dan Raya Haji yang bakal kita sambut tak lama lagi.

Sebagai kesimpulan daripada artikel ini, kita renung semula diri kita dengan membandingkan keluarga kita dengan keluarga model Nabi Ibrahim, Siti Hajar dan Ismail. Jika setiap diri, setiap keluarga berazam dan bertekad untuk berhijrah ke arah membentuk keluarga seperti itu, nescaya sedikit demi sedikit kita akan menyaksikan perubahan yang besar secara menyeluruh dalam masyarakat kita nanti, Insyaa Allah.

Suntikan semangat daripada team warga prihatin ini wajar kita gunapakai semaksimumnya. Wallahua’lam.

Rumah Asnaf & Anak Yatim | Pusat Penyelidikan dan Pembangunan Akhlak | Kajian Pembangunan Tamadun Islam Moden