Category Archives: Munakahat – Siri Khas

image_pdf

DISKLAIMER – PAGE WARGA PRIHATIN BERAT SEBELAH?

00 surat - profesion ibu.jpg DISKLAIMERDISKLAIMER – PAGE WARGA PRIHATIN BERAT SEBELAH?

Hidup kita ini tidaklah sempurna. Menyedari ketidaksempurnaan akan menjadi titik mula kepada KOREKSI (islah) kita. Nabi SAW sendiri ambil masa 23 tahun mengembalikan fitrah manusia. Sila maklum bahawa artikel kami bersifat umum dan tidak menekan sesiapa. Seringkali kami utarakan bahawa tidak dinafikan kita masih memerlukan profesyen dari kaum wanita. Guru, ustazah, jururawat dan sebagainya. Kami harap jangan jumud dalam menilai ilmu. Ada klausa DARURAH, di mana yang haram menjadi harus. Yang halal boleh jadi haram. Tapi darurah tidak selamanya.

Kami harap pembaca ambil sahaja inspirasinya, agar kita perbetulkan niat dan kelaku kita sekalipun dalam darurah dan terpaksa terus bekerja. Sekurang-kurangnya dapat gambaran apa kesan emosi pada anak-anak kita. NASIHAT KAMI… Jangan sewenang-wenang menghalalkan apa yang telah Allah nyatakan haram dengan jelas dalam kitab (itu ketetapan) jika anda tiada ilmu. Kerana anda boleh jatuh SYIRIK kerananya.

Kami agak kecewa dengan beberapa pembaca yang agak celupar mengatakan PAGE INI TERLALU MENAKAN WANITA dengan sewenang-wenangnya. Page ini TIDAK MEMERLUKAN FOLOWER YANG JUMUD DAN TERLALU DEFENSIF SEPERTI ANDA. Kami tidak teragak agak untuk BAN folower seperti ini kerana singkat akal. Page ini mengeluarkan cetusan yang adil kepada semua pihak… tidak kira kaum ibu maupun bapa. Parti A maupun B. Penyusunan semula masyarakat dan keluarga tidak akan terjadi dengan sempurna jika kita hanya menekankan sebelah pihak sahaja.

Jadi jika anda baru TERBACA satu dua artikel kami lalu TERUS ‘jump into conclusion’ sebegitu… kami pasti ANDA ADA MASALAH dalam hati. Anda seharusnya ambil segala cetusan sebagai motivasi dan ilmu. Menuntut ilmu harus berlapang dada. Jika ia tidak terkena dengan diri anda mengapa anda harus melompat? Jika terkena sekalipun mengapa tidak anda ambil ia sebagai satu cetusan untuk muhasabah diri? Berusaha untuk memperbaiki diri?

Cuba Ambil contoh beberapa pembaca yang berlapang dada… Jika anda hanya mahu melayan selera sendiri. Maka anda tidak perlu mengikuti page kami kerana tidak akan ada satu artikel yang mampu mencakupi semua perkara. Penjelasan harus mengikut chapter dan subject matters. Sila lihat beberapa senarai artikel berikut yang cuba menyedarkan pihak bapa…

http://prihatin.net.my/2013/09/26/punca-gejala-apabila-abal-hakam-bapa-dah-hilang-hukum/
http://prihatin.net.my/2013/10/23/tips-munakahat-konflik-mertua-ipar-duai/
http://prihatin.net.my/2013/10/23/tips-munakahat-suami-makan-gaji-isteri/
http://prihatin.net.my/2013/10/24/tips-munakahat-apakah-ciri-suami-kesukaan-rasulullah-s-a-w/
http://prihatin.net.my/2013/09/27/poligami-sunnah-yang-menjadi-fitnah/
http://prihatin.net.my/2013/10/16/sains-korban-1-ilmu-korban-di-sisi-allah/

Untuk Nurziana Harun : Kami bertoleransi dengan mengingatkan anda agar belajar melontar komen secara beradab. Jika tiada kesedaran, malah mencari-cari takwil maka kami tiada pilihan melainkan terpaksa BAN anda. Kami sendiri merasa kecil hati, apatahlagi perasaan penulis ini jika luahannya yang makan kicap sewaktu di rumah pengasuh pun nak anda pertikai.

Semua ibu yang ada naluri keibuan tersentuh hati, kami hairan kenapa tidak anda. Anak kecil pun boleh faham yang kicap itu di rumah pengasuh, bukan di rumah sendiri. Tidak timbul anak pensyarah makan nasi dengan kicap. Oleh itu kami rasa anda ada masalah furqon dalam hati. Tanpa keupayaan iqra dan furqon dalam hati, tiada guna anda menjadi follower kami. Kami juga khuatir anda bakal ada masalah dengan anak dan suami tanpa belajar muhasabah diri.

Sila ambil pelajaran dari ratusan komen dan Sharing Intro rakan-rakan kita yang berfikiran positif seperti berikut,

INI TUJUHJIWA :
Ibu, mak, wanita, anak-anak, asalkan perempuan, HARUS BACA SAMPAI HABIS. Luahan trauma jiwa seorang anak dan juga suami. Percontohan kata-kata yang harus diambil iktibar secar positif. Bacaan ini khas untuk mereka yang ingin berfikir sahaja, jika anda seorang yang defensif dan tidak boleh berfikir kritis, tak payah buang masa anda membaca. Cheer~~

ROZAIHAN RAZALI :
Satu kisah sbg pngajaran. xblh disamaratakan kisahnye utk semua org..but still bnyk benarnya

HARYANTI ALIAS :
Semoga dikurnia kekuatan!
Surely, i’m not perfect but will try all my best.
Mohd Faizuddin Nordin : reminder for both of us.

SYALINA AHMAD :
Really, ibu-ibu. Jika suami mampu menyara keluarga, berhentilah bekerja. Jika suami bergaji kecil yang mana mungkin kadang2 terpaksa mengikat perut, maka hiduplah secara sederhana sahaja. Tidak ke mana dan tidak bermakna jika kedua2nya bekerja semata2 untuk hidup mewah, bayar pinjaman 3 buah kereta, pinjaman rumah banglo, berjalan ke Korea dan Itali. Dan sudah ada banyak options untuk isteri bekerja dari rumah sekarang, masanya lebih fleksible…

SHIKIN AMIR :
Artikel yg sgt2.. Menarik… Menjentik hati, mencungkil perasaan… Senyummmmmm….

NURHASANAH MAZALAN :
Perkongsian ini sangat merangkum pelbagai isu yang meluas. Jiwa jadi makin termenung, rasa celaru rasa sedih dan macam-macam lagi. Pernah jugak ada sahabat buat perkiraan, kos hantar pengasuh etc last sekali sama je perbelanjaan dia isteri kerja atau tidak. Benda ni sangat subjektif, tak nak sesiapa rasa offended. Sebab kondisi berbeza. Tempat tinggal yang selari dengan kos kehidupan pun berbeza. Dan macam-macam lagi.

Just that I believe bila kita mencari barakah dengan mengelakkan fitnah, menjaga rumahtangga, memelihara isteri, mengikut saranan islam…Allah akan bagi jalan keluar dan akan bagi rezeki dari arah yang tidak disangka-sangka. Ingat lagi maksud ayat seribu dinar..?

“Barang siapa yang bertaqwa kepada ALLAH nescaya DIA akan mengadakan baginya jalan keluar. Dan memberikannya rezeki dari arah yang tidak disangka-sangka. Dan barang siapa yang bertawakal kepada ALLAH nescaya ALLAH akan mencukupkan (keperluan) nya. Sesungguhnya ALLAH melaksanakan urusan (yang dikehendakin) nya. Sesungguhnya ALLAH s.w.t telah mengadakan ketentuan bagi tiap-tiap sesuatu.”
[Surah AT-TALAQ : Ayat 2-3]

Dan terlalu banyak lagi komen-komen yang sangat berkualiti. Terimakasih kepada anda yang telah turut menasihati rakan kita untuk belajar menjaga adab. Ingatlah adab ibu akan menurun kepada anak. Sesiapa yang telah kami BAN, kemudian nanti telah sedar diri dan ingin ikut berforum di sini, sila gunakan rakan anda untuk hantar mesej kepada admin memohon maaf dan memohon untuk di lepaskan sekatan itu. Kami tiada masalah untuk mengizinkannya kerana Allah juga sangat pemaaf.

Tahniah juga kepada anda yang terbuka pintu hati untuk melakukan koreksi diri. Terimalah doa selamat dari kami agar anda berjaya dan mampu membina keluarga yang bahagia. Anak-anak kita bakal menjadi watan negara dan menentukan baik buruknya masyarakat mereka.

WARGA PRIHATIN

Luahan Pembaca – Trauma Isteri Keluar Bekerja

00 surat - profesion ibu.2Rata-rata perempuan bekerja menyatakan, keluar bekerja sebab NAK TOLONG SUAMI… Tapi tahukah mereka apakah pertolongan sebenar untuk suami?

Biar kita berbalik kepada agama dan lihat siapa yang berani menafikannya. Sila jawab dengan yakin di hadapan Allah di padang mahsyar nanti. Dalam Islam , wanita diharuskan keluar bekerja hanya jika:

a) Bapa sudah tiada atau bapa tidak mampu menanggungnya (disebabkan sakit) – bagi yang belum berkahwin.
b) Suami sudah tiada atau suami tidak mampu menanggungnya (disebabkan sakit) – bagi yang sudah berkahwin.

Syarat-syarat wanita yang berkaitan tadi untuk keluar bekerja pula adalah, WAJIB menutup aurat (no baju ketat, no free hair, no kain pendek, no whatever yang Allah haramkan). Keluarnya wanita tidak harus bermekap-mekap, atau menunjukkan perhiasan diri, atau bertabarruj, atau berwangi-wangian. Mereka wajib menjaga batas lelaki perempuan. Bukan sekadar tidak bersentuhan atau bercumbuan lalu itu sudah dikira menjaga batas…!

Menjaga batas dalam erti kata sebenar, tidak bercakap dengan kaum bukan mahram tanpa perkara penting selain kerja yang wajib ditunaikan. Ramai yang saya lihat apabila keluar bekerja, batasan pergaulan bukan sahaja telah dilangkaui ketika berada di office, tetapi batas tidak terjaga apabila adanya program-program khas, samada yang di office mahupun di luar e.g. pertandingan koir, menari, pertandingan bowling antara jabatan, hari keluarga, kursus dan seminar yang dibuat di mana-mana tempat peranginan, hotel dan sebagainya. Terlalu banyak perkara lagho yang dibuat, yang sama sekali jauh dari perintah Allah, bahkan dekat sekali dengan kemurkaan Allah.

Adakah wanita-wanita yang ingin TOLONG SUAMI tadi membantu suami mereka menjauhi api neraka dengan menjaga batas-batas tersebut? kalau ada, BAGUS. Tapi kalau tidak, sila renungkan kembali. Menjaga dan mendidik anak adalah wajib bagi seorang isteri dan ibu. Jika kita keluar bekerja dengan meletakkan sepenuh harapan kepada pembantu, babysitter, cikgu taska, dan sebagainya untuk mendidik anak, maka di hadapan Allah nanti pasti berat soalan mengenai tanggungjawab yang bakal kita jawab.

TOLONG SUAMI dengan ikut bekerja itu tidak wajib, tetapi tolong mereka di rumah dengan menjaga segala isi rumah dan zuriatnya itu wajib. Maka adakah kita pentingkan yang bukan wajib dari yang wajib? Sedangkan yang wajib keluar bekerja mencari nafkah hanya suami. Jika dia tidak mampu menanggung sara hidup yang tinggi, masih ada cara untuk teruskan hidup tanpa mati kebuluran. Tidak salah kita hidup dengan makan nasi semata-mata kerana Nabi SAW dahulu hanya makan kurma sebiji yang dikongsi dengan isterinya. Yang penting bahagia.

Selagi suami masih boleh memberi isteri dan anak-anak sesuap nasi dan menyediakan tempat tinggal untuk perlindungan dan mudah beribadah, maka wanita tidak seharusnya keluar bekerja. Islam tidak ajar kita untuk lengkapkan hidup dengan “keperluan asas zaman moden” seperti kereta, tv, handphone, etc. Islam mengajar kita untuk lengkapkan diri menuju kematian/akhirat dan salah satunya adalah berbakti kepada suami dan anak-anak dengan menjaga diri dan rumahtangga.

Kalau kita suruh pembantu jaga anak, maka anak-anak akan dicorak dengan didikan pembantu. Lebih sedih lagi jika pembantu tidak sempat untuk tolong mendidik anak-anak kerana sibuk dengan kerja rumah yang sepatutnya kita lakukan… Pahala kita jadi kurang kerana pembantu curi pahala kita. Semua pahala kita beri pada orang.

Uuuuuuhhhhhh… orang Malaysia… Perempuan Malaysia paling ramai keluar bekerja berbanding wanita-wanita di luar negara. Perempuan Malaysia ditempat ketiga paling ramai curang pada suami di dunia… di mana silapnya? dah bersedia nak jawab soalan depan Allah nanti?

Rozie Em

ULASAN ADMIN:

Kami melihat Rozie sebagai seorang pembaca yang ikhlas dan amanah. Kami lihat beliau lontarkan ulasan dengan sungguh-sungguh. Tiada dari kalangan warga Admin yang jadi friend beliau. Jadi kami tidak ada sebarang maklumat tentang diri beliau kerana profile beliau di set sangat private. Kami paparkan ulasan beliau kerana komen asal beliau agak sukar dibaca kerana menggunakan trengkas dan tanpa paragraf. Jadi kami ambil inisiatif untuk membetulkan semua trengkas dan typesetting yang memudahkan pembacaan.

Alquran diturunkan berdasarkan asbab. Manusia menjadi amat tertarik kerana aturan Allah dalam quran itu diturunkan untuk membantu menyelesaikan asbab atau permasalahan manusia. Luahan Rozie ini harus dibaca bersama dengan luahan pertama, ‘Trauma Hati Seorang Anak dan Suami’. Tentu lain rasanya membaca luahan insan hasil bacaan novel dengan insan yang menulis luahan atas dasar rasa. Kami dapat lihat betapa ikhlas dan bersungguhnya beliau untuk mencegah apa yang beliau rasa waktu kecil daripada berulang di kalangan kita. Terima kasih Rozie.

DALAM ISU ISTERI BEKERJA UNTUK MEMBANTU SUAMI yang beliau utarakan, kami lihat begitu kuat keinginan beliau untuk menjelaskan rasionalnya. Bagi kami jika kita ingin menyusun semula masyarakat, kita boleh lakukannya secara berkala. Contohnya dalam skala kecil, RPWP telah melaksanakannya sehingga bagi kami tidak bakal timbul masalah ibu tunggal dan anak yatim terbiar sekiranya suami meninggal. Sekalipun jika ibu bapa uzur, fakir, ibu tunggal atau adik-adik suami atau isteri menjadi yatim dan suami tidak mampu membantu, RPWP siap sedia menghulurkan bantuan atau penempatan.

Inilah keberkatan perlaksanaan konsep BAITULMAL (Rumah Amal/harta/maliah) pada skala kecil secara berjemaah. Masjid dan Kaabah itu dipanggil Baitullah (Rumah Allah). Kami telah jumpa rasionalnya dan telah merasa nikmat daripada perlaksanaan sistem baitulmal itu. Sebab itulah kami selalu menyarankan agar pembaca membentuk jemaah di kalangan sendiri untuk menduplikasi perlaksanaan itu. Kita satukan hati-hati kita, bersatu faham sesama jemaah, keluarkan sedikit tabungan untuk jaminan masa depan jemaah kita sendiri. Kebaikannya bukan urusan Maliah (pendanaan) sahaja, malah jemaah kita boleh saling berkongsi ilmu, saling bahu membahu dalam segala urusan termasuk mendidik dan memantau akhlak serta akademik anak dan sebagainya bersama-sama.

ISU CURANG juga sangat mengerikan. Kami ada statistik yang sangat mengerikan untuk membenarkan lontaran Rozie ini. Beliau sangat berbatas untuk berikan contoh situasi sebegitu, sekadar isteri tidak pandai menjaga aurat, bertepuk tampar, bergelak ketawa berdekah-dekah depan bukan muhrim sampai lupa diri batas dirinya selaku wanita. Selepas waktu kerja harian, ada pula yang terpaksa ikut program sosial – bowling, dancing, poco-poco, badminton, bahkan outstation tinggalkan suami dan anak untuk seminar dan kursus.

Malah ada isteri yang memang kerja rutinnya buat sale yang memang setiap minggu ke outstation pun. Sebahagian mereka, khasnya bidang sitiausaha dan sales kena buat apointment malam di hotel dan restoren berjumpa client. Kami mengumpul kes keterlanjuran total yang cukup banyak dan membolehkan sang pelaku direjam mati. Sehingga ada anak yang dikandung bukan benih dari suami.

Jangan kita terlalu selesa kerana kita rasa kita tidak berniat untuk melakukannya. Allah pesan jangan buka ruang untuk ianya berlaku. Berapa banyak kes maut seperti rogol, ragut, bunuh yang terjadi secara paksa? Masih ingat jurutera yang dirogol dan dibunuh dalam bas? Akauntan yang dibunuh di parkir kereta? Yang maut diseret dan ditetak peragut? Sanggupkah kita menerima hakikat Pegawai bank yang ditembak sampai pecah kepala? Melihat gambarnya sahaja sudah nak pitam rasanya… Astghfirullah.

WAHAI PARA SUAMI… Masihkah ada hati untuk berkata tidak apa? Atau ahhh.. Itu bukan isteri atau keluarga kita? Marilah ambil semula peranan kita… berilah peluang anak membesar dengan bahagia, beri peluang isteri memenuhi tuntutan tuhannya. Mari kita mulakan puasa secara aktual, ambil sempena Ritual Barakahnya Ramadhan (situasi Ramadh/panas) … biarlah rezeki sedikit asalkan berkat kerana sama-sama kita berPUASA.

WARGA PRIHATIN

Luahan Pembaca – Kisah Benar – Taruma Hati Seorang Anak dan Suami

00 surat - profesion ibuBaru habis meeting. Mereka tengah kalut makan sekarang. Saya pulak rasa tidak sabar hendak baca apa yang para ibu dan isteri komen tentang artikel ini. Harap- harap masih berkat gaji saya walaupun curi buka facebook sekarang.

Nak kasi tahu kepada para ibu dan isteri yang kami sanjungi dan kasihi. Dulu masa saya kecil, ibu saya seorang wanita bekerjaya. Pagi-pagi lagi saya sudah dihantar ke rumah pengasuh. Pengasuh itu ada 3 orang anak lelaki lebih kurang sebaya. Jadi mereka boleh dikira teman saya bermain. Apa yang saya masih sedih apabila mengenangkan kisah silam ini adalah saya cemburu tengok anak-anak pengasuh saya mesra dengan ibu mereka. Saya hanya menumpang kasih.

Ibu saya selalu balik lewat (sebenarnya tidaklah lewat sangat, tetapi pada saya sangat lewat sebab kadang-kadang saya rasa nak peluk ibu saya tetapi ibu tiada disisi). Hari-hari jiran saya bagi makan nasi dengan kicap sahaja. Ibu saya bukan tahu pun. Kadang-kadang saya bergaduh dengan anak-anaknya sebab rebutkan mainan. Kena tumbuk, kena sepak… tetapi ibu tiada untuk pujuk bila saya menangis. Hanya jiran tersebut yang datang sapu-sapu tempat saya sakit dan leraikan pergaduhan…..

Hari-hari saya tunggu ibu dekat pintu. Bila ibu balik Allah sahaja yang tahu bagaimana perasaan budak kecik macam saya masa itu. Hendak luahkan perasaan tidak pandai lagi. Bila saya sudah mula bersekolah, ibu tinggalkan saya dengan pembantu rumah Indonesia . Saya selalu dimaki bila mintak itu ini. Kadang-kadang saya akan maki balik sebab tension dicubitnya. Kakak-kakak dan abang saya di asrama. Jadi mereka mungkin tidak setension saya. Bila saya hendak minta tunjuk ajar dengan kerja sekolah yang bertimbun-timbun, bibik saya kata “enggak tahu, buat sendiri!”.

Mak saya seorang pensyarah. Seorang yang terpelajar. Tetapi malangnya saya hanya dapat menimba ilmu dengan mak saya pada waktu malam ketika mak saya istirehat selepas solat Isyak. Saya rasa sunyi. Sampai saya sudah besar pun saya masih terasa bagaimana perasaannya.

Alhamdulillah walaupun orang kata mak tidak cukup didik, tetapi saya dapat sambung belajar sampai ke luar negara. Seorang lagi kakak dan juga abang saya dapat melanjutkan pelajaran ke IPTA. Kakak dan abang yang lain semuanya masih mencari hala tuju hidup. Betullah tu.., kalau ibu bekerjaya tidak semestinya anak-anak tidak boleh jadi bijak dan tidak dapat masuk universiti.

Persoalannya, setinggi manakah nilai ilmu tersebut sekiranya tidak disertakan dengan kasih sayang, SQ & EQ yang sepatutnya diterapkan oleh ibu kita sendiri dalam perkembangan rohaniah, mental dan emosi anak- anak sejak kecil? Oleh sebab itulah ramai golongan berpendidikan di zaman ini, tetapi spiritualnya kosong. Tidak macam zaman kegemilangan Islam dahulu yang para ilmuannya terdiri daripada para ulama’.

Ok lah .sudah cerita panjang lebar. Pendekkan cerita, bila saya kawin, saya tidak benarkan isteri saya keluar bekerja kerana saya tidak mahu anak-anak saya mengalami konflik dalaman seperti saya masa kecil. Saya tidak sanggup isteri saya jadi bahan fitnah kerana apabila keluar sahaja dari rumah, maka berduyun-duyunlah syaitan melekat pada si wanita kerana itulah dikatakan wanita itu adalah aurat. Ini bukan saya kata, ini Islam yang kata. Saya juga tidak mahu isteri saya melakukan dosa hanya kerana mahu tolong saya cari nafkah sebab diakhirat nanti, soalan untuknya adakah dia menjaga kehormatan diri, suami dan rumahtangga? Adakah dia telah mendidik anak-anak dengan sempurna?

Isteri saya telah dihina dan difitnah oleh beberapa golongan manusia yang berada di sekeliling kami kerana menjadi surirumah berijazah yang hanya menghabiskan duit kerajaan menghantar belajar sampai ke luar negara. Pesan saya pada si isteri dan juga wanita-wanita yang menjaga diri di rumah, Allah telah menjanjikan syurga hanya untuk golongan yang istimewa. Golongan yang istimewa sudah semestinya hanya sedikit dan terpilih sahaja.

Golongan yang bekerjaya terlalu ramai sehingga ianya menjadi normal. Yang menjadi surirumah itu terlalu sedikit sehingga ianya menjadi janggal (rare). Beruntunglah menjadi golongan yang sedikit kerana telah ditetapkan oleh Allah. Yang mengikuti kehendak Allah di akhir zaman itu hanyalah sedikit. Yang mendapat redha Allah dan naungannya di sana nanti hanyalah sedikit. Bergembiralah menjadi golongan yang sedikit dan berpegang pada hak Allah, hak suami, dan hak anak anak. Maka jangan risau dengan kata orang, yang penting ikut apa kata Allah.

Orang dahulu kata, seorang ibu boleh menjaga 10 orang anak, anak tidak boleh menjaga seorang ibu. Saya rasa sudah boleh tukar, babysitter boleh jaga 50 orang anak, maka nanti sudah tua, anak-anak patut jaga babysitter mereka. Oleh itu, jangan ditangisi anak-anak menghantar kita ke rumah penjagaan orang tua kerana sibuk bekerja jika kita dahulunya menghantar anak-anak yang sepatutnya kita jaga ke rumah penjagaan kanak-kanak juga kerana sibuk bekerja.

Jangan diharapkan anak-anak menunaikan hak kita jika kita dahulunya terlupa menjaga hak anak-anak. Oh terlupa, saya ingin menegur beberapa istilah terkini oleh wanita-wanita di luar sana…. tiada istilah surirumah bekerjaya kerana istilah surirumah itu sangat istimewa dan hanya untuk golongan yang berada bekerja fulltime di rumah. Kalau bekerja dari rumah, masih boleh diterima tetapi yang bekerja sehingga pukul 5 di luar, kemudian balik rumah menjadi isteri pula, itu bukan surirumah bekerjaya. Walaupun kerja anda tidak dinafikan ‘memenatkan’ dan memerlukan ‘kesabaran’, tetapi surirumah tetap pekerjaan paling istimewa untuk wanita-wanita istimewa yang dimuliakan oleh suami dan anaknya.

Bagi istilah ‘fully breastfeed’ juga, hanyalah untuk ‘breastfeeding’ yang melibatkan si ibu dan anak yang mana si anak menyedut terus daripada si ibu sehingga mengeluarkan sejenis bahan kimia yang dipanggil dopamine atau bahasa pasarnya hormon kasih sayang yang mengikat kasih sayang si ibu dan anak sehinggakan ibu tidak sanggup berpisah dengan anak dan si anak juga begitu.

Dopamine ini dijadikan Allah, istimewa untuk kaum ibu yang benar-benar menyusukan anak sehingga 2 tahun, dan saya yakin dengan keluarnya hormon ini secara terus ke mulut anak, maka si ibu sendiri tidak akan sanggup memberi anak mereka susu yang telah “dibekukan” dan “dipanaskan” semula kemudian disuapkan pula oleh orang lain kepada anak dan menamakannya ‘fully breastfeed’ dan ‘I`m a proud breastfeeding mom..’!

Maaf jangan ada yang sentap kerana ini hanyalah luahan hati kaum adam yang sayangkan kaum hawa yang pernah disebutkan oleh Rasullullah SAW, kaum yang paling banyak menghuni neraka dan menarik orang disekelilingnya ke dalam lembah neraka juga…

wallahua`lam.
Rozie

KOMEN ADMIN

Kami melihat Rozie sebagai seorang pembaca yang ikhlas dan amanah. Melihat facebook waktu makan selepas kerja juga beliau rasa sudah berdosa. Kami lihat beliau ceritakan kisah hidup beliau ini dengan sungguh-sungguh. Tiada dari kalangan warga admin yang jadi friend beliau. Jadi kami tidak ada sebarang maklumat tentang diri beliau kerana profile beliau di set sangat private.

Kami paparkan ulasan beliau kerana komen asal beliau agak sukar dibaca kerana menggunakan trengkas dan tanpa paragraf. Jadi kami ambil inisiatif untuk membetulkan semua trengkas dan typesetting yang memudahkan pembacaan. Ada satu lagi kisah dari komen beliau yang juga akan kami paparkan selepas ini.

Jika isu wanita berkerjaya banyak direspon oleh kaum wanita, maka ini adalah luahan seorang lelaki yang mengaitkan trauma jiwa dari naluri seorang anak dan suami. Kami amat terkesan dengan luahan ini kerana ia terkait terlalu banyak dengan kes-kes yang dirujuk kepada kami. Kami yakin ulasan pembaca ini dapat difahami dan dihayati oleh para suami dan isteri sekalian. Kes keterlanjuran dan fitnah perlakuan nusyuz pada isteri yang berkerjaya sepertimana yang beliau perhatikan ditempat kerja sangat bertepatan dengan hasil kajian kami.

InsyaAllah isu susu ibu ini akan kami artikelkan dengan lengkap dari sudut pandang biologi dan psikologinya sedikit masa lagi. Ulasan Rozie menggambarkan betapa mulianya wanita bergelar isteri dan ibu di sisi kami. Kami yakin samada kita dari kalangan anak, ibu maupun bapa, pasti tersentuh dan ingin sekali mengambil iktibar dari apa yang dikisahkan. Semuga ada kebaikan dari perkongsian ini.

WARGA PRIHATIN.

Tips Munakahat – Apakah Ciri Suami Kesukaan Rasulullah s.a.w.?

00 isteri sujudTips Munakahat – Apakah Ciri Suami Kesukaan Rasulullah s.a.w.?

Permintaan Artikel parenting tips kami dianggap minuman lazat dari syurga. Walaupun kami rasakan ROHIK itu belum cukup masak peramannya, namun penghuni neraka keluarga merasakan ia sudah cukup lazat dan mampu menghilang dahaga. Artikel yang asalnya menjurus kepada pemulihan porak perandanya institusi keluarga sedia ada telah didesak untuk membantu pasangan baru. Malah ada yang minta kami buat kursus perkahwinan.. Subhanallah… sabar saja lahhh.!

WANITA TERTEKAN

Dalam siri artikel kami yang menyentuh soal parenting, khususnya yang menyentuh soal wanita bekerjaya, banyak merasakan yang wanita tertekan. Masing-masing menyuarakan yang artikel itu tidak adil dan mereka merasa teraniaya. Ramai yang seolah-olah menjerit kononnya ingin berhenti kerja tapi tiada upaya kerana kerjaya mereka menjadi tulang belakang nafkah keluarga. Tak pasal pasal kami pula yang kalian maki..! itulah nasib kami.

Amat kasihan kami melihat rintihan para isteri dari ribuan respond yang kami terima dari kupasan isu dalam artikel tersebut. Ramai yang nampak kebenaran cadangan yang diutarakan namun tidak mampu berbuat apa-apa. Tidak mengapalah para isteri sekalian, jika anda dalam keadaan TERPAKSA, itu adalah darurat namanya. Banyak perkara yang haram menjadi harus dalam situasi darurah. Begitulah juga sebaliknya bagi yang halal.

Warga Prihatin ini bukan penulis atau KLINIK RUMAHTANGGA yang bersifat individu. Kami menulis secara berjemah, mengemukakan hasil kajian yang mendasar dan telah kami sendiri laksanakan hasil kajiannya.

Kami tulis atas dasar kasih agar anda tidak sengsara seperti apa yang kami rasa sebelumnya. Kami gunakan subjek keluarga kami sendiri, bercampur dengan rujukan-rujukan yang hadir kepada kami. Kami dedahkan semuanya untuk membantu anda membuat islah dalam keluarga, bukan untuk mencari publisiti atau royalti. Jika kami sedang mengupas permasalahan golongan isteri, tugas kami adalah menelanjangkan segala kepincangan yang kami temui. Begitu juga halnya bila kami mengupas isu suami.

HAKIKAT MASJID & SUJUD DALAM RUMAHTANGGA

Selama ini kita dengar ungkapan bahawa mendirikan rumahtangga adalah ibarat MENDIRIKAN MASJID. Malangnya tidak ramai yang mengkaji apakah kaitan MASJID dengan RUMAHTANGGA.

Masjid adalah satu gabungan prakata MA-SUJUD (tempat-sujud). Sebelum mendirikan rumahtangga harus kita sama-sama berusaha menyenaraikan apakah pengisian yang wajib diadakan bagi melengkapi institusi masjid dalam rumah tangga kita.

Hadis dalam gambar di atas seolah-olah meminta seorang isteri itu sujud kepada suami. Itulah tempat sujud secara umumnya. Cara sujud bagi seorang isteri sebagai syarat menempati syurga ialah mengerjakan rukun Islam yang biasa dan mematuhi perintah suaminya – itu sahaja hakikat sujud dan syarat masuk syurga bagi isteri.

Soalnya layakkah dipatuhi jika sang suami masih tidak sedar diri? Masih leka dan sibuk menyembah berhala?

SEJARAH KEHADIRAN SEORANG LELAKI DI BUMI

Inilah soal pokok yang paling berat sekali. Hasil penelitian kami, dunia ini sedang dilanda bencana kepimpinan keluarga yang paling besar. Dunia sedang dibuai leka di mana ketiadaan cukup lelaki yang ada fungsi halkum dan suara untuk menjadi sarana sujud bagi kaum wanita. Lelaki sekarang sangat rendah kelelakiannya di sisi Allah.

Jika Islam telah tegak sebelumnya, namun Rasulullah s.a.w. itu dilahirkan dalam masyarakat yang telah jahil semula. Baginda memerhati pusingan zaman, sejak zaman Adam sampai zaman baginda. Kerana itulah baginda mampu dengan yakin menyatakan jahiliyah itu akan BANGKIT semula. Dari mana baginda dapat menelek dan meneka? Ia dari kajian pusingan sunnah zaman berzaman.

Kajilah dengan mendalam apa yang terkandung dalam kitab Hadis Akhir Zaman. Anda akan lihat bagaimana kegemilangan Islam yang telah Rasulullah s.a.w. tegakkan dahulu juga telah jadi begitu. Ia mengulangi pusingan kejatuhan yang sangat jelas dan nyata sekali. Kita semua sudah kembali berada dalam syurga kayangan, ibarat Adam dan Hawa di langit sana dulunya. Syurga hayalan yang sedang dikuasai oleh malaikat bernama syaitan yang nyata.

Dalam syurga itu, Adam tiada suara dan pendirian yang tegas. Adam hanya mengikut sahaja kehendak isterinya Hawa. Segala buah yang ada di syurga kayangan itu Hawa nak ajak Adam rasa. Larangan Allah sedikitpun Adam tidak ambil kira. Apabila telah tercekik dengan buah khuldi barulah Adam bersuara dan sedar semula.

Kesedaran dan ketegasan halkum Adam itulah yang menyedarkan Adam dari hayalan di syurga yang sebenarnya neraka syaitan. Setelah tercekik dan mampu bersuara itulah Adam terdampar di Bumi. Malangnya di bumi Adam hanya sendiri. Amat sunyi dan pilu sekali, tidak mampu berbuat apa-apa tanpa kehadiran isteri. Lalu Allah hadirkan kepadanya isteri kesayangannya Hawa di Arafah sana. Dikatakan selepas 200 tahun lamanya. Itulah titik pertemuan atas dasar ilmu, Arafah yang terkait dengan arif dan hujjah.

Siapa Adam? Ya dia adalah lelaki yang pernah menjadi ketua keluarga yang mengikut telunjuk isterinya di syurga kayangan dahulunya. Adam disedarkan untuk bersuara setelah tertelan buah khuldi dari pohon syurga hayalan lalu Allah minta mulakan kehidupan semula di dunia. Allah letakkan Adam di alam nyata dan Allah ajarkan Adam semula segala nama-nama. Inilah analogi re-instalasi.

Wahai kaum Adam. Sedarlah diri. Segala bencana keluarga dan dunia ini hasil dari kebodohan atau kelalaian kita sendiri. Ini semua telah membuatkan institusi keluarga duduk di bawah telunjuk dan kuasa isteri. Itu tidak fitrah sama sekali. Mari kembali kepada fitrah Allah bahawa lelaki itu pemimpin keluarga dan bukan sebaliknya. Mari sedar dari lamunan dan kembali mempelajari ilmu agama untuk memimpin keluarga. Lihatlah di ruang komen yang nyata, semua kesedaran datang dari golongan wanita. Di mana Adam?

Kami rasa ini baru intro sahaja tapi sudah cukup panjang untuk satu penulisan bertaraf tips. Jadi kami terpaksa berhenti di sini. Ciri suami yang dijanji terpaksa kami tulis dalam siri berikutnya kerana setiap artikel kami akan ada yang komplain – terlalu PANJANG!.

Bersambung dalam siri yang bakal mengupas falsafah RUKUN NIKAH…

Kudap Munakahat
Warga Prihatin

PUNCA GEJALA APABILA ABAL HAKAM (BAPA) DAH HILANG HUKUM

00 abal hakam.jpg B

 

PUNCA GEJALA APABILA ABAL HAKAM (BAPA) DAH HILANG HUKUM

Suami ialah pemimpin dan Abal Hakam dalam sebuah keluarga. Bengkok lelaki, bengkok juga isterinya maka bengkok juga anak-anaknya. Ingat, Mat Saleh panggil pemimpin ini RULER. Bila terjemah dalam bahasa Melayu ia bermaksud Pemimpin dan boleh juga PEMBARIS kan? Itulah juga fungsi Abal Hakam yang membawa isteri dan anak-anak ke jalan yang lurus yang diredhai Allah.

Pada saat artikel ini kami tulis, kami lihat satu trend yang sangat menyakitkan hati. Universiti dipenuhi anak-anak perempuan. Ramai anak lelaki kita sedang mendominasikan jalanraya dengan kerjaya “Mat Rempit” mereka. Yang ada disekolah pun sedang direkrut oleh kongsi gelap sehingga Polis kena masuk Sekolah semula. Ramai sekali dilonggok di pusat-pusat pemulihan narkotik, penjara atau terhoyong hayang di kaki lima.

Sebahagian sahaja yang terselamat untuk sampai ke universiti. Itupun, jika dibandingkan dengan pencapaian pelajar perempuan, masih lagi yang lelaki keciciran. Sampaikan ketua Platun ROTU pun dipilih dari pelajar wanita. Yang jantan sikit dah mengaruk pulak, terikut ikut trend SAWAN demonstrasi dan berpolitik sana sini. Belum lagi masuk golongan JENTAYU, yang susah nak diharapkan KEJANTANANnya.

Apabila masuk ke alam pekerjaan, wanita lebih komited dengan kerja dan banyak juga yang mampu sehingga ke peringkat kepimpinan. Di manakah Lelaki yang sepatutnya menjadi Abal Hakam.? Ramainya meneruskan sikap malas dan ke arah rasuah dan penipuan dalam kerja.

Itulah fenomena yang menjadi salah satu sebab utama mengapa Si Isteri terpaksa bekerja. Kerana Si Lelaki dalam spesis PEMALAS. Sama macam Pak Belalang yang kerjanya tidur sahaja. Anaknya pula yang kena mencari nafkah. Tidak hairanlah Si Isteri lebih Berjaya dalam kerjaya berbanding Si Suami. Ini semua SYNDROME yang semakin menjadi jadi.

SUAMI ROMANTIK, BUKAN TEGAS

Ini MENJADI IDAMAN SEMUA WANITA. Katanya, Nabi juga romantik dengan isteri-isterinya. Hadis tentang Nabi memanggil Siti Aisyah dengan panggilan manja Umaira (Pipi kemerahan) sangat popular di kalangan wanita. Tetapi tidak pula popular hadis yang menunjukkan ketegasan Nabi Muhammad S.A.W. semasa Siti Aisyah ketinggalan rombongan pulang dari medan perang kerana tercicir seutas kalung. Sudahnya, Siti Aisyah RA pulang ‘menumpang kenderaan’ lelaki lain. Hanya kerana itu Nabi tak bertegur dengan Siti Aisyah, diriwayatkan sehingga lebih 3 bulan, ada yang kata 40 hari.

Tetapi Hadis Tentang KETEGASAN NABI Ini Sangatlah TIDAK POPULAR kerana ia tidak menggembirakan hati isteri-isteri yang sedang membaca artikel ini sekarang. Begitu sekali tegasnya Nabi terhadap isteri yang baginda sangat cintai. Anak nisak Nabi sendiri disuruh masuk bilik bila ada lelaki buta datang bertandang, padahal sibuta tak nampak pun anak Nabi..! Bagaimanapula suami/ayah hari ini? Boleh pula dengan yakin tanpa cemburu dan SENTIASA FIKIR POSITIF tanpa sekelumit prejudis membenarkan isteri dan anaknya ditumpangi rakan lelaki. Kononnya mereka sepejabat dan nak memudahkan urusan.

Satu lagi ayat Al-Quran yang paling menarik hati wanita ialah apabila Nabi Muhammad s.a.w. dikatakan memasak. Tetapi dalam ayat itu, Nabi MEMASAK DI DALAM BILIK TIDUR baginda. Bagaimana pula memasak di bilik tidur? Masakan apa yang nabi sedang masak? Ya baginda memasak hidangan ilmu, Al-Ma’idah. Ada penjelasannya bukan? tetapi ramai wanita suka sahaja untuk tidak dengar penjelasan, sebaliknya memegang firman Allah itu bagi membenarkan dan memaksa suami turun sama-sama ke dapur memotong bawang, mengupas telur, memanak nasi. Kalau betul nak ikut sunnah, kenapa tidak dimasak sahaja di dalam bilik tidur?

Gejolak api yang besarpun bermula dengan sepercik api sahaja. Lelaki dan perempuan ibarat petrol dan api. Bagi mengelakkan kedua-duanya saling menyambar dan membakar, hanya ada satu cara sahaja iaitu MENJAUHKANNYA. Allah sendiri pesan, Jauhi zina dan bukannya jangan berzina. ‘Hampir’ sahajapun dah Allah tegah, kalau dah sampai terlanjur tu, silalah bawa-bawa pakai kain kapan siap-siap. Suami jenis ini juga tergolong dalam pasukan lelaki DAYUS.

SUAMI HILANG FUNGSI

Prinsip orang yang memimpin biasanya dilebihkan dan ditinggikan oleh Allah. Jika khalifah Islam itu Allah tinggikan ilmu dan amalnya. Jika pemimpin keluarga pula, Allah tinggikan juga ilmu dan amalnya. Tetapi jika Si Isteri yang lebih berilmu dan beramal sementara yang lelaki lebih suka tidur dan tengok bola, wajarlah berlaku CONFLICT OF LEADERSHIP. Secara semulajadi, apabila seseorang mempunyai kelebihan akan mula wujud satu dominan. Dan dominasi itu adalah punca Queen Control. Queen control berpunca dari King yang lembik dan dayus, maaf cakap kadangkala BACUL.

Semalam kami keluarkan artikel tentang isteri bekerjaya. Ramai juga yang naik darah katanya kami berat sebelah. Mari kami beritahu terus terang. Artikel manakah dalam dunia ini yang mampu merangkum segala sudut isu? Ada yang marah-marah katanya kami sexist dan suka menyalahkan wanita sahaja dan lelaki tak pula kena usik.

KAABAH ITU KIBLAT PENENTU POLISI KELUARGA IBRAHIM

Mari kita sorot uswah nabi-nabi. Kita ni tak sempurna, dan nabi sudah tunjuk cara mereka berbuat. Kehebatan Ismail A.S disebabkan didikan oleh Siti Hajar. Kehebatan Siti Hajar datang dari pendirian keatas ilmu Nabi Ibrahim AS. Jangan pertikaikan mengapa kami ambil contoh ini. Inilah LEGASI KELUARGA yang Allah abadikan dalam Islam melalui falsafah qiblat. Semuanya telah kami terangkan dalam falsafah haji, malangnya tak ramai yang minat baca artikel ilmiah. Jika nak koreksi keluarga, lihat contoh mereka dan kiblatkanlah polisi keluarga mengikut contoh dan aturan mereka.

Inilah masalah terbesar banyak unit institusi keluarga dalam Negara kita. Umumnya dalam kalangan umat Islam sendiri. Ramai isteri kini jadi KING dan suami jadi QUEEN dalam rumahtangga. Suami mulai malas apabila isteri menjadi rajin dan berdikari.

Di Universiti tempatan sahaja, peratusan antara lelaki dan wanita sangat membimbangkan. Wanita lebih ramai dan lebih komited dalam segala hal. Wajarnya, mereka yang komited begini akan diberikan segala jenis peluang seperti company trip, kenaikan pangkat dan banyak lagi. Sudahnya, Si Suami yang malas itu akan menjadi inferior apabila isterinya berpendapatan dan berpangkat lebih tinggi darinya. Wanita jadi pemimpin ni berlawanan dengan fitrah, tapi bagi kita dah jadi lumrah. Sampai Muftipun nak lantik dari kalangan wanita.

Berapa ramai hari ini perceraian berlaku disebabkan suami gagal menyara kehidupan keluarganya. Suami tak mampu kuasai isteri dan tak mampu kuasai anak-anak. Itulah sebenarnya DAYUS.

ABAL HAKAM MEMASUKKAN BUKAN MUHRIM KE DALAM RUMAH.

Paling mudah dan paling tipikal sekali ialah apabila suami yang patutnya menjadi Abal Hakam mengizinkan pula orang gaji untuk berada dalam rumah. Itu tak termasuk lagi tukang kebun, pemandu, hatta adik beradik ipar duai sekalipun. Ini turut menyebabkan kekacauan dalam pengaturan hukum. Dah ada ramai orang dalam satu keluarga, perkara seterusnya ialah kekacauan sistem rumahtangga yang telah terlalu ramai ahlinya yang tak termaktub dalam aturan Abal Hakam pun.

Tolong jangan cabar kami jika kami katakan terlalu banyak kes abang ipar yang meniduri adik ipar, suami meniduri maid, rakan suami meniduri isteri dan lain lain suka sama suka. Sedangkan kes ayah rogol anak sendiri, abang rogol adik sendiri pun sudah berlambak. Semua itu kerana DAJAL yang melihat sebelah mata saja larangan ALLAH. Semua itu kerana sikap DAYUS Sang Abal Hakam.

HASIL ISTERI TADBIRAN SUAMI

Kami petik hartawan Khadijah r.a. yang melabur leburkan semua hartanya itu kepada suaminya dengan sukarela dan penuh keimanan. Itu kerana beliau tahu suaminya adalah seorang al-Amin yang amanah. Itu bukan untuk BMW nabi, tapi untuk urusan ALLAH.

Ada juga yang cepat melatah semalam kerana tidak setuju dengan perkara ini. Habis segala ceramah ustaz dikaitkannya. Padahal ada juga kaum ibu yang ceritakan pengalaman dan pesan ibu ayah mereka yang mengatakan nak beli jarum sebatang pun kena minta izin suami, sekalipun dengan duit gaji sendiri. Bagi kami inilah contoh isteri yang terbaik, kerana datang dari keluarga yang Abal Hakamnya sangat hebat dan berprinsip. Namun hujungnya masih kabur juga.

Perkara ini agak sedikit komplikated kerana ada ‘nasah dan mansuh’nya. Konsep Nasah dan mansuh pun ramai orang tidak tahu. Sebab itu membaca Quran dan Hadis pun akan keliru jika tak baca keseluruhannya. Iaitu melihat dalam dua perspektif, satu sudut mengesahkan, satu sudut memansuhkan. Contohnya prinsip yang MENGESAHKAN bahawa segala yang berlaku, biarpun gugurnya sehelai daun itu “Allah tahu, kehendak Allah belaka.”, Satu sudut lagi MEMANSUHKAN statement pertama, Allah kata Allah tidak akan ubah Nasib suatu kaum melainkan “kaum itu sendiri mengubahnya”.

Selepas akad nikah, isteri dan segala yang ada pada isteri adalah di bawah tadbiran penuh seorang suami. Dalam masa yang sama juga, seorang suami yang bermaruah tidak makan hasil dari isteri kecuali dengan kesedaran isteri yang menyerahkannya dengan sukarela dan kasih sayang, terutama untuk urusan JIHAD Sang Suami, bukan kegunaan peribadi.

Apapun, kuasa pentadbiran tetap ada pada suami. Jika Si Isteri berniat nak kepit sahaja pendapatan mereka, apa yang suami boleh lakukan dan ia sah di sisi undang-undang Allah ialah dengan MENARIK BALIK KEIZINAN BEKERJA kepada isterinya. Anda ambil alih semua kos rumahtangga sebagai suami yang bermaruah dan mengikut perintah ALLAH. Si isteri pula, apapun alasannya, apabila sudah dititah oleh suami untuk berhenti kerja, maka berhentilah tanpa dakwa dakwi lagi.

Kita cerita soal hukum itu dan ini, tapi ramainya suami sendiri yang suruh isteri bekerja,… ermmm sedih!

KONFLIK PENGATURAN DENGAN MERTUA

Itu juga menjadi salah satu tajuk yang utama isu perceraian. Yang betulnya, jika telah bernikah sahaja maka semua tanggungjawab beralih kepada Si Suaminya. Hormati dan sayangi MERTUA tanpa syak lagi, tetapi jangan sampai mereka pula yang mengatur dan mencatur hidup dalam rumahtangga.

Isteri itu macam kanak-kanak juga, bila suami tak setuju nanti dia akan pandang ibu bapa dia pula. Bila ibu bapa tak setuju dia pandang suami pula. Hujungnya cuma nak ambik keputusan yang mereka mahukan sahaja. Konflik ini membuatkan semua isi rumah akan keliru, yang mana satu adalah pengatur sebenarnya. Adakah neneknya? Atuknya? Atau Sang Suami / Bapa?. Suami pula akan hilang kuasa dalam rumahtangga. Akan berlakulah fenomena apabila isteri meminta izin kepada suami dan suami tidak izinkan, nanti mereka minta dari ibu bapa mereka pula. Maka syndrome campurtangan kuasa rumahtangga ini akan berpindah generasilah jawabnya.

Kita hanya baca kisah nabi yang indah indah saja. Tahu tak nabi juga hadapi masalah pada wanita? Ingat-ingat sedikit cerita tentang Abu Bakar Assiddiq yang memukul kepalanya sehingga berdarah kerana bengang Siti Aisyah r.a berbicara biadab terhadap baginda dengan memepertikaikan kononnya “Nabi (suaminya) sedang perasan yang baginda itu seorang rasul”. Itu sahaja yang mampu Abu Bakar Assiddiq lakukan dan tidak boleh langsung Abu Bakar masuk campur dalam urusan itu. Padahal beliau ingin campurtangan kerana ingin mempertahankan Nabi s.a.w., baguskan tu? Tapi tetap Nabi s.a.w. halangnya.

Hormati dan sayangilah mertua, tapi jangan izinkan mereka campuri urusan pengaturan rumahtangga anda. Sang Isteri pula janganlah suka mengadu domba. Rob anda, pendidik dan pengatur anda adalah suami anda. Syurga neraka, susah senang dan redha Allah untuk anda ada di situ.

ABAL HAKAM SENDIRI BERMASALAH

Mengajar anak ketam berjalan memanglah tak mungkin berhasil. Begitu juga hal dengan Abal Hakam / bapa yang menyuruh anaknya berbuat kebaikan tetapi mereka sendiri melupakan diri mereka sendiri. Contoh paling biasa ialah bapa yang melarang anaknya menghisap rokok tetapi diri mereka sendiripun masih berkepul-kepul saban hari. Ini perkara asas juga yang semua perlu ambil kira. Pasti ada kelebihan lain pada anda jika anak anda mampu melakukannya.

Ada juga bapa yang berselingkuh, berkaraoke, berparti liar, hobi gila-gila, berkeliaran sana sini, anak siap terserempak bapa bersama girlfriend lagi, tetapi mahukan anaknya menjadi sebaik Malaikat. Tak mungkin acuannya bulat hasilnya menjadi bersegi. Jika pembaris dah bengkok, apa sahaja yang dilukiskan dengan pembaris itu juga tidak akan lurus.

Terlalu ramai isteri tertipu dengan lenggok suami. Terlalu banyak kes suami yang selengkoh, simpan gundik, ada afair atau ada bini baru sekalipun akan berperangai sangat rajin dan romantik. Yang lazim sekali ialah bila suami memang tak kerja dan hidup atas hasil isteri. Jadi suri rumah jaga anak dan masak saja. Atau suami yang nak pinjam kredit kad isteri, ada udang sebalik batu sebenarnya. Sebab suami yang baik di sisi Allah bukan begitu.

Bagi Warga Prihatin, mereka suka suami yang tegas. Kami tercabar jika sampai suami ke dapur ambil air sendiri untuk minum kerana kelalaian kami melayan pulangnya mereka. Sang suami pula rasa tercabar jika isteri kena ambil tangga panjat siling untuk tukar mentol. Yang lain tu anda fikirlah sendiri

SOAL POLIGAMI pun banyak menyakitkan hati, ini akan kami cerita nanti. Ramai isteri tertipu dengan poligami ni. Tidak pasal-pasal Allah dan Rasul kena caci gara-gara Poligami. Padahal kita yang tak betul.

DAYUS TIDAK MENCIUM BAU SYURGA.

Berapa ramaikah lelaki dayus sedang bersenang lenang tanpa ada rasa bersalah dan berdosa?. Ada lelaki yang warak dengan solat yang tak pernah ditinggalkan tetapi membiarkan isteri dan anak mereka keluar dari rumah tanpa MENUTUP AURAT DENGAN SEMPURNA. Isteri pula menjawab, memang bidang tugasnya untuk bergaya dengan dandanan rambut yang menarik dan berkebaya ketat sampaikan Si Lembu yang meragut rumput di tepi jalan pun boleh terangsang. Suami yang ranggi jangan ceritalah.!

Berapa ramaikan lelaki dayus yang tak mampu bertegas dengan isteri mereka sendiri.? Sanggup mereka pikul dosa-dosa dari Allah semata-mata memenuhi nafsu isterinya yang mahu melaram menayangkan aurat-auratnya. Suami buat apa? Suami senyap sahaja kononnya isteri mereka BELUM SAMPAI SERU lagi…!

SERU DAH LAMA SAMPAI DALAM AL-QURAN. Cuma sengaja mereka tak mahu membaca seruan yang telah diturunkan lebih 1400 tahun lalu lagi. Inilah Abal Hakam yang dah hilang hukumnya dan itulah juga SUAMI DAYUS. Padahal MAHAR paling utama dari seorang suami ialah al-Quran itu sendiri, itulah seruannya.

Itu belum lagi masuk isu si DAYUS yang melihat saja anak gadisnya balik lewat, kadang tu tak balik lansung, siap terserampak anak daranya di GONGGONG Mat Rempit lagi. Semuanya nak harapkan isteri yang memang jika suami sudah begitu, pastinya kekentalan iman isteri pun jauh lagi lemahnya. Tau tau video lucah anak bersepah di internet. Bayi anak tersumbat di lubang tandas.

ABAL HAKAM PERLU BERHATI KERING

Abal Hakam itu satu tanggungjawab, dan sebagai Abal Hakam kita mesti berhati kering. Jika tidak, kita akan selalulah kalah dengan pujuk rayu dan berkompromi dengan kebejatan di hadapan mata di kalangan isteri dan anak-anak. Lihat bagaimana ayahanda kepada Sultan Mehmet al-Fateh melayan baginda sewaktu kecil? Bagaimana seorang ahli istana kena hidup sengsara dulu atas matalamat pendidikan dan membina jatidiri sehingga mampu memimpin tentera untuk menawan Constantinople pada umur 18 tahun. Lihat bagaimana Sulaiman a.s. yang ikut Nabi Daud a.s. perang sejak kecil sehingga mampu memimpin pada umur 9 tahun.

Nabi Ibrahim tu hati keringlah tu sampai boleh dapat anak seorang nabi. Mahu tidaknya, dahlah baginda berhati kering tinggalkan Siti Hajar bersama Ismail yang masih kecil di padang pasir, tiba-tiba kembali semula selepas Ismail A.S sudah besar hanya untuk menyembelih anaknya (peristiwa Qurban). Datang lagi suruh pula Ismail ceraikan isterinya. Tapi semua itu anak dan isteri baginda patuh saja, mengapa?

Itulah contoh dari Ayahanda utama agama kita Nabi Ibrahim. ‘No favour no fear’ jika bercakap soal hukum dan prinsip dalam melaksanakan titah Allah. Nauzubillah, banyak kan sudut yang menunjukkan kedayusan seorang suami? Tak mencium bau syurga untuk lelaki-lelaki dayus ini. Neraka dunia, ‘the living hell” pun dah jelas hasil dayus.

ABAL HAKAM TAK MENGHUKUM DAN TAK MENGHUDUD

HUDUD dalam bahasa Arab bermaksud BATAS. Seorang suami perlu mengenalkan batas- batas ‘boundaries & limitation’ kepada isteri dan anak-anak mereka.

Masalahnya suami sendiri pun tak endah langsung tentang halal haram, tentang kerja dan gaji. Tanpa batasan ini anak-anak akan terbiar dan brutal. Isteri pula boleh main cilok-cilok bertemu janji malah melakukan “projek maksiat” lagi bersama rakan pejabat, pelanggan mahupun majikan. Apa nak ditakutkan? Asalkan makan dan pakai cukup, yang lain semuanya OK sahaja. Berapa ramaikah antara kita sudahpun memperkenalkan had-had atau hudud ini dari rumahtangga lagi?

HATI-HATI DENGAN SUAMI YANG ROMANTIK.! Tambahan jika ia berlaku dengan sekali sekala atau tiba-tiba. Biasanya ada udang sebalik batu. Kajian kami mendapati, KEBANYAKAN suami yang tiba-tiba berubah menjadi penyayang mungkin memiliki affair atau ada masalah lain di luar. Samalah juga dengan perangai anak yang tetiba buang tabiat begini. Adalah salah buat dia di mana mana. Romantik mereka kepada isteri mereka itu menjadi satu ketenangan pada diri beliau sendiri, atau nak senangkan hati isteri supaya tidak ganggu projek mereka. Sayang-sayang cik abang sayang, baiknya abang tolong potong bawang, rupanya dah ada cawangan sayang baru cik abang…!

Apa yang kita mahu jarang sama dengan apa yang Allah mahukan. Allah beri apa yang kita perlukan melalui aturannya. Kita hari ini memilih untuk ambil sebahagian dan tinggalkan sebahagian hanya kerana kita ikut apa yang kita suka sahaja, bukan apa yang kita PERLU.

KESEMUA PERKATA DI ATAS PUNCA GEJALA QUEEN CONTROL

Apabila seorang wanita sudah turun menyingsing lengan dan mendapat pendapatan lebih dari suaminya, wajarnya isteri akan mula menjadi dominan dan itulah QUEEN CONTROL. Apabila queen control berlaku, nasib suami dan juga anak tergantung atas budi bicara isteri. Itu sangat dayus.

Deduksinya, cubalah kembali kepada fitrah yang LELAKI mampu menjadi suami yang berprinsip Islam dan berpendirian. Sang Isteri pula terus menerus mencari jalan mendidik anak menjadi yang terbaik. Barulah ‘output’nya nanti merupakan anak-anak yang terhebat melangkaui generasi. InsyaAllah.

Ini hanya cetusan dan perkongsian, bukan ketetapan. NAK CARI KETETAPAN, RUJUK ALQURAN. Jika anda rasa baik, sila pakai, jika tidak, anda bebas ikut cara sendiri, syurga neraka itu hasil kerjabuat kita sendiri.

Hidup ini hanya sekali. Jika boleh sekali kawin kami tak mahu kawin lagi dan lagi dan lagi selagi isteri pertama kami hidup lagi. Kami malu dengan tok kadhi dan anak isteri kami. Kami sendiri nak cuba ikut cara Allah dan Rasul sepenuh penuhnya kerana kami ingin sangat merasai nikmat yang mereka telah rasai.

Cetusan
WARGA PRIHATIN

Parenting Tips 12 : Cemburu Anak

CEMBURU
TIPS PARENTING PRIHATIN 12 : CEMBURU

Cemburu tanda kita sayang atau “caring”. Cemburu yang ada asas, bukan yang membabi buta akan dapat menyelamatkan banyak keadaan daripada menjadi ‘out of control’.

Bila disebut tentang CEMBURU, Lazimnya masyarakat kita terbayanglah kisah isteri cemburukan suami yang pakai wangian dan bersiap sekacak mungkin ketempat kerja. Pakwe yang cuba hubungi makwe malam-malam, telefon bimbit ‘busy’ sentiasa.

Kurang sekali kita bincangkan sikap cemburu seorang ibu kepada anaknya. Jika adapun, segelintirnya seperti yang sering kita tonton dikaca televisyen dalam slot akasia, slot samarinda iaitu kisah ibu yang cemburukan menantu. Itu pun sebab bimbang menantu mengambil alih peranannya dan kasih sayang anaknya beralih arah.

Pernahkah kita terdetik untuk mencemburui anak kita yang baru seusia 10 tahun? Yang baru nak menjengah alam remaja?. Dunia sekarang, anak seusia 6 tahun pun sudah pandai dan memandai. Tak perlu tunggu usia mereka menjangkau 13 tahun. Kes-kes yang dirujuk kepada kami menunjukkan anak darjah 1 sudah banyak yang melihat sendiri video lucah, malah melihat abang dan kakak melakukan hubungan seks…!!!

DUNIA TANPA SEMPADAN? BINA SATU UNTUK ANAK KITA

Dunia tanpa sempadan kini membuatkan kita sebagai ibu bapa terpaksa membina sempadan-sempadan dan halangan-halangan. Inilah konsep HUDUD dalam rumah. Kadang-kadang kita pula yang terpaksa keluar sempadan untuk berada dihadapan anak kita.

Sifat cemburu inilah yang membuatkan kita melangkah kehadapan lebih daripada anak. Dunia zaman moden dan IT ini membuatkan bukan setakat selangkah malah berpuluh-puluh langkah lagi kita kena berada jauh 100 TAHUN di hadapan. Ini bukan pepatah bapak kencing berdiri, anak kencing berlari tau… “Ini pepatah anak dapat diploma, ibu bapa kena ambil Ijazah”!. Tidak boleh dibiarkan “Anak digital ibubapa analog”. Mesti cemburu pada anak.

Bayangkanlah, anak sekarang masuk sahaja sekolah menengah sudah diberikan telefon bimbit dan komputer riba yang canggih, yang ada camera, yang ada laman sesawang. Tup..tup.. anak kita yang tadinya berada di dalam bilik di Taman ABC sudahpun boleh berada di Negeri XYZ.! Maaf cakap, sudahpun beraksi seksa seksi. Sikap tidak `cemburu’, `biarkanlah’ dan ‘tidak apa’, mengizinkan anak kita diratah di dalam jagaan sendiri. Kononnya mereka sedang mentelaah, nak exam dah.. “ memangpun! mereka sedang mentelaah, tapi dimentelaah dek jantan liar’. Habis setiap inci tubuh mereka sudahpun dikaji melalui webcam!”. ini hanya satu contoh, banyak lagi contoh jika nak dicoretkan.

JANGAN JAGA TEPI KAIN MEREKA?

Memangpun kita sebagai ibu bapa wajib lagi fardu sentiasa menyibuk dan sentiasa menjaga tepi kain anak-anak kita. Kalau kita tidak tolong jaga, nanti DISELAK pula. Anak-anak LAHIR TAK TAHU APA-APA (JAHIL). Allah suruh jaga tepi kain mereka sampai umur 40 tahun. Tapi macamana kita nak jaga jika kain sebahgian kita sendiri selalu terselak?

Dan Allah mengeluarkan kamu dari perut ibumu dalam keadaan tidak mengetahui sesuatupun, dan Dia memberi kamu pendengaran, penglihatan dan hati, agar kamu bersyukur.” QS: 16. An Nahl 78.

Jahil memang cenderung ke haluan kiri, haluan neraka. Mereka mudah diperdaya dan mudah memperdaya. Itu belum lagi sukarnya kita nak menjaga pakaian, tingkah laku, aktiviti, pergaulan mereka di depan mata. Pokoknya jika kita sayangkan mereka kita sentiasalah cemburukan apa yang mereka lakukan. Sentiasalah tanamkan dalam hati “apakah yang sedang anak aku buat?, apa yang ada dalam beg sekolah mereka?, apa yang mereka baca?, apa yang mereka tulis?, apa yang mereka bincangkan? dan banyak lagi.

Janganlah bimbang dikatakan kolot. Dengan anak pun nak cemburu?. Bila kita cemburu, itu tanda kita sayang dan bimbang akan kehilangan seseorang yang kita sayangi. Cemburu, bila diletakkan pada tempatnya dapat mendorong seseorang itu untuk menghargai dan melindungi hubungan dan insan yang disayangi itu. Cemburu memberi manfaat kerana ia dapat membuka mata kita terhadap sesuatu yang masih berada di dalam tanggungjawab kita supaya ia tidak akan hilang dari kita sebelum waktunya.

Bila hilang rasa cemburu mulalah timbul sikap ketidakpedulian pada anak dan keluarga. Mulalah membiarkan segala perilaku dan penampilan serta aktiviti mereka tanpa kawalan. Semua berdalih konon saling mempercayai meskipun realitinya bakal mengundang fitnah dan indikasi negatif serta membuka peluang penodaan, kepincangan dan kemaksiatan.

Pasangan yang saling cemburu sanggup menghabiskan wang ringgit, mengupah risik untuk mengetahui tentang pasangannya, malah ada yang sampai ke tahap membunuh secara batil. Cemburu atas dasar kebenaran dan tanggungjawab merupakan dasar perjuangan “amar ma’ruf nahi munkar”. Apabila tidak terbit sikap cemburu dalam hati seseorang yang beriman, maka sudah pasti tidak akan ada dorongan untuk memperjuangkan amar ma’ruf nahi munkar padanya, yang dimulai dari sekecil-kecil perkara untuk diri dan keluarga.

Terlalu banyak firman dan hadis yang merujuk soal kaitan kepimpinan ibu bapa dan cemburu ini. Ringkasnya, “lelaki itu pemimpin keluarga”. Selaku pemimpin kita bakal ditanya tentang orang yang kita pimpin. Lelaki yang tidak cemburu terhadap ahli keluarganya dikatakan LELAKI DAYUS.

Si DAYUS haram mencium bau syurga, samada di dunia maupun di akhirat. Neraka di dunia ini menjadi tiket untuk neraka yang satu lagi! Bagaimana? lelaki dayus akan berakhir dengan longgokan laporan polis di tangan kerana isteri berselengkoh, anak gadis di bawa lari teman lelaki, nak tukar agama atau tak mau balik lagi. Tidakpun habis duit mereka bayar denda dan kos mahkamah, anak ditangkap mengedar dadah atau pecah rumah, merogol dan memukul. Semua berpunca kerana tidak cemburu untuk mencegah lebih awal.

Ada hadis yang berbunyi: “Orang-orang mukmin itu pencemburu dan Allah lebih pencemburu.” (HR. Muslim).

Lihat!.. Allah juga sangat cemburu kepada kita. Jangankan berzina, mendekat diri kepada zina saja Allah sudah larang. Jangan kata ingkar, berkawan dengan syaitan pun sudah Allah tegah. Mengapa? Itu kerana ALLAH SAYANG KITA.

Masalah kita adalah “kita tidak tahu kita bermasalah”. “Kita tidak mampu menjuhi syaitan kerana kita sendiri tidak kenal syaitan”. Jadi sila baca bersama artikel “mengenal tanda” dan lain-lain Parenting Tips sebelum ini.

Kudap Kudap
dari Ibu-ibu
WARGA PRIHATIN

http://prihatin.net.my/2013/08/12/mengenali-tanda-mencegah-gejala/.