Category Archives: Munakahat – Siri Khas

image_pdf

Wasiat Ayah buat anak-anak RPWP

Mengekalkan Selera Honeymoon Boleh Mengelakkan Curang & Penceraian

1911239_10152633469592786_1537853981_oSELERA HONEYMOON – BOLEH MENGELAK CURANG & PENCERAIAN?

Semalam berlegar di Newsfeed berita Era Fazira disahkan bercerai. Beredar juga berita YB Nurul Izzah menuntut cerai dari suaminya (fasakh). Itu tidak termasuk berita suami kapak dan pukul isteri, cubaan suami bunuh anak isteri dan sebagainya.

Tidak sahaja gejala rumahtangga ini melanda rakyat biasa, golongan artis, pasangan tua dan muda, malah ia juga turut melibatkan pemimpin ternama.

Antara yang sedang hangat ialah berita Datuk Seri Mahmud Abu Bekir Taib dengan tuntutan penjagaan anak berjumlah RM900,000 oleh bekas isterinya. Di laman sosial masih aktif edaran berita yang seumpamanya, ada yang baru, ada yang lama. Antaranya sedang berlegar video lucah YB Nurul Izzah dengan pensyarahnya, pelbagai versi Video seks Anuar Ibrahim, Mustaffa Ali, rakaman panggilan lucah Muhamad Sabu dengan isteri rakannya, video Chua Soi Lek, dan berbagai-bagai lagi. Banyak lagi isu skandal pemimpin seperti Rahim Tambi Chik dengan gadis 15 tahun yang menyebabkan beliau meletak jawatan juga masih diulas di sana sini.

Ada juga yang mengatakan tuntutan cerai Nurul Izzah terhadap suaminya itu hanyalah satu sandiwara politik sahaja. Kononnya ia dibuat untuk menutup malu supaya tidak nampak beliau yang diceraikan, akibat dari kekeciwaan suami setelah melihat video lucah si isteri bersama pensyarahnya. Wallahuaklam!

ULASAN MENGENAI ARTIKEL ISTERI CURANG

Artikel yang memaparkan kisah benar isteri curang kelmarin mengundang pelbagai reaksi pembaca. Ramai yang menunjukkan reaksi marah terhadap isteri yang curang dalam kisah itu dan menunjukkan simpati kepada suami yang kelihatan baik dan teraniaya itu. Amat jelas juga suasana kemarahan golongan isteri yang menampakkan ketidakpuasan hati dengan fenomena ‘penceraian berlaku lebih cepat dan banyak’ apabila isteri yang didapati curang oleh suami.

Apa yang menyedihkan dapat kita baca dengan jelas dari ratusan komen itu juga adalah fenomena bahawa gejala pasangan curang ini sudah terlalu berluasa di mana-mana. Ada yang mengetahuinya dari pelbagai media termasuk video asal yang tersangat banyaknya dipaparkan merata-rata. Ada pula yang menceritakan pemerhatian di tempat kerja masing-masing. Inilah berita besar yang wajib kita ambil kira. Bagi mereka yang terlepas artikel itu sila klik link berikut.

http://prihatin.net.my/2014/02/19/isteri-curang-lebih-banyak-dan-lebih-cepat-mengundang-penceraian-berbanding-suami-curang/

KOMEN ARTIKEL OLEH KASIH NORIS

“Suami curang dan melakukan penzinaan, isteri masih boleh terima lagi… tetapi isteri yang melakukan penzinaan, suami tak boleh terima WALAUPUN suami tu sendiri acap kali melakukan zina… kenapa?”

“Para isteri lemparkan jauh-jauh maruah diri kerana masih sayangkan keluarga walaupun dapat tau kecurangan si suami.. tapi suami?… Suami digelar DAYUS sebab tak ceraikan isteri kerana berzina… tetapi isteri dapat GELARAN APA SEBAB TAK MINTA CERAI KEPADA SUAMI KERANA CURANG DAN BERZINA DENGAN BETINA LAIN!!!!!… Dalam hal ini ALLAH berikan kita peluang banyak kali untuk bertaubat, peluang itu sepatutnya diberikan, tak kiralah sama ada suami atau isteri. Pengalaman ini menyebabkan sikap BENCI dengan suami tetapi tetap diketepikan perasaan itu kerana anak-anak, bukan kerana MARUAH SEPERTI YANG PARA SUAMI AGUNG2 KAN!!!!!

Ada pembaca yang meminta kami memberikan komen tentang ulasan sahabat pembaca ini secara rasional. Ingin kami meringkaskan pendapatkami seperti berikut,

1. Komen beliau ini seolah-olah menampakkan beliau marah sangat dengan kisah suami yang menceraikan isteri yang terbukti curang itu.

Dalam kisah yang dipaparkan, suami wanita ini kelihatan seperti seorang yang baik dan berakhlak. Jadi beliau teramat keciwa dan merasa jijik untuk meneruskan hidup dengan isterinya. Suami manapun tidak akan sanggup menelan musibah seperti ini. Kami ada banyak kes yang rata-rata membenarkan fenomena ini. Inilah fitrah alam terhadap perasaan seorang suami yang jujur kerana DOSA ISTERI AKAN TERBEBAN DI BAHU SUAMI.

Jika isteri yang baik lalu suaminya curang dan berzina, isteri tidak menanggung apa-apa dosa suaminya. Ini telah Allah jelaskan tentang contoh isteri terbaik dalam quran, iaitu Asiyah, Isteri FIRAUN.

Kesilapan yang dapat kami kesan dalam kisah benar dalam artikel ini ialah sang suami kelihatan tidak cukup tegas dari hari pertama perkahwinan lagi. Beliau sangat lembut, suka berjenaka dan tidak pernah meninggi suara kepada isterinya selepas 10 tahun hidup bersama. “Sedangkan lidah lagi tergigit, inikan pula suami isteri”. Mustahil bagi pasangan suami isteri yang hidup bersama lebih 10 tahun ‘tidak pernah mengalami situasi’ yang memerlukan suami bertegas, melainkan suami adalah jenis orang yang ‘tidak kisah’.

Fitrah makanan pun harus ada cukup manis, di samping ada masin dan masam. Jika terlalu banyak ‘kemanisan’ dalam rencah kehidupan, tanpa garam dan cuka, maka jelaslah ia tidak fitrah. Akhirnya kita akan ‘kena kencing’ dengan kemanisan itu juga. Beliau seharusnya tidak membiarkan isteri yang diizinkan bekerja itu tanpa pemantauan dan nasihat yang tegas bagi menghududkan batas pergaulan. Inilah masalah SUAMI ROMANTIK yang sangat berleluasa dewasa ini. Jadilah ‘beri betis nak peha’, atau ‘kaduk naik junjung’.

2. Saranan pemberian taubat kepada isteri curang dari komen KASIH NORIS pula merujuk kepada suami isteri yang kedua-duanya berzina. Untuk kes sebegini kami setuju isteri diberi peluang kerana kedua-dua belah pihak telah terlanjur berdosa. Biasanya suami yang curang turut mengabaikan isteri yang akhirnya juga turut curang dan berzina.

Kami merujuk kepada firman Allah, “Laki-laki yang berzina tidak mengawini melainkan perempuan yang berzina, atau PEREMPUAN MUSYRIK; dan perempuan yang berzina tidak dikawini melainkan oleh laki-laki yang berzina atau LAKI-LAKI MUSYRIK, dan yang demikian itu diharamkan atas orang-orang yang beriman”. (QS: 24. An Nuur 3).

ULASAN GAMBAR – MALU SEBAHAGIAN DARI IMAN

Kami ambil kesempatan untuk mohon maaf kepada yang melenting dengan gambar hiasan yang dipaparkan. Masing-masing mengatakan kami sengaja mengaibkan pasangan itu kerana mungkin mereka telah berkahwin, mungkin mereka telah bertaubat dan sebagainya. Maaflah, tiada urusan kami untuk mengaibkan sesiapa. Kami tidak kenal pun mereka. Mereka yang mengaibkan diri sendiri. Satu dunia sudah tonton video mereka.

Ada yang mengatakan itu Klinik X-ray HKL, ada pula yang mengatakan mereka dari Klinik Larkin. Ada yang mengatakan pasangan ini telah kehilangan telefon mereka, ada yang mengatakan mereka ‘trade-in’ telefon tanpa memadamkan rakaman jimak mereka di tempat kerja. Ada yang mengatakan mereka melakukannya semasa bertunang dan kini mereka telah menjadi suami isteri. Tidak kurang yang meminta kami bertegas untuk tidak membuang gambar itu agar umat tahu seteruk mana kerosakan akhlak masyarakat kita. Terlalu ramai juga yang jujur berkata mereka telah menonton video lucah dari pasangan ini.

Ingin kami jelaskan bahawa kami MEMBUAT BEDAH SIASAT untuk mengenal pasti masalah masyarakat. Kami lakukan itu dengan sangat mendalam tanpa menyembunyikan batas aurat. Setiap kali sebelum kami paparkan, kami sudah timbangkan sehabis mungkin baik buruknya. Gambar menceritakan beribu kata-kata, harapan kami agar pembaca tahu sejauh mana kebejatan akhlak bangsa dan umat ini. Kami kaburkan wajah mereka pun sudah cukup baik. Kami harap kita semua berhenti berlunak dan menjadi munafik yang berpura-pura baik kerana itu akan menambah rosak lagi penyakit yang tersembunyi.

MALU ITU SEBAHAGIAN DARI IMAN. Kita sudah terlalu lunak membiarkan gejala ini tersembunyi hanya kerana semata-mata ingin menjaga aib individu. Pernahkah kita terfikir manusia bagaimanakah yang sanggup MEMALUKAN AGAMA dan bangsanya begitu? Yang manakah lebih penting untuk dijaga? Maruah individu ini atau maruah agama kita? Wajarkah berzina, tanpa rasa malu pula merakam persetubuhan di pejabat dan memaparkannya di internet walaupun sudah bertunang?

Biasanya hanya pasangan haram sahaja yang tidak menyempat-nyempat seperti ini. Pasangan suami isteri yang sah akan mampu menahan nafsu kerana mereka tahu tidak akan lari gunung dikejar. Sukar mempercayai adanya pasangan suami isteri yang gelojoh dan tidak tahu malu seperti ini. Untuk kita, nak bersangka baik pun ada batasnya. Jangan sampai sanggup membakar agama kerana setitik nila. “Biar mati anak, jangan mati agama”.

Hari ini anak-anak kita semua bertudung kerana desakan adat dan fesyen di sekolah maupun di majlis sahaja, bukan kerana takutkan Allah. Janganlah kita tertipu. Sebenarnya di sisi Allah, bertudung itu hanya gambaran keislaman, ia tidak semestinya menggambarkan iman seseorang. Orang beriman itu tidak akan melanggar arahan Allah. Kami juga harap agar orang bukan Islam tahu bahawa kita tidak bersekongkol mempertahankan kebatilan. Jangan sampai Islam difitnah kerana perbuatan golongan ini.

Sebagai langkah pencegahan kami ikut modul perubatan. Sedikit virus yang dihilangkan ‘virulence’nya kami suntik agar anak-anak faham akan masalah sebenar lalu mampu membina kebencian dan ketahanan diri terhadap semua gejala ini. Itu adalah antara rahsia pendidikan anak-anak kami dan kami tidak memaksa pembaca mengikutinya jika tidak mampu. Jika merasakan mesejnya penting, ambil sahaja pelajaran dari mesej itu dan abaikan sahaja gambarnya. Kami tidak pernah pun memaksa anda membaca atau share.

Ingatlah, jangan terus menerus mengambil kesempatan pada sifat pemaaf Allah kerana itu semua ada batasnya. Baca habis dahulu quran itu dan kita akan jumpa banyak ayat yang Allah tidak akan mengampunkan dosa walaupun para nabi sendiri mahu mengampunkannya. Kita sudah terlalu banyak lemak dan berlunak. Ingatlah akan perintah merejam di khalayak ramai bagi penzina yang sudah berkahwin. Anak sayidina Omar r.a. juga disebat hingga mati walaupun berzina hanya sekali. Rasulullah sendiri katakan akan memotong tangan anak sendiri jika mencuri. Siapa kita nak tutup dan membiarkan zina berleluasa?

Pegangan ‘siapa kita mahu menghukum’ sudah terlalu jauh disalah guna. Bertaubatlah segera! Kerana dengan prinsip itulah, ramai ibu bapa, suami isteri, saudara mara dan jiran tetangga hanya membisu apabila anak isteri melakukan durhaka dan perbuatan dosa. “YAASIIN, WALQUR’ANILHAKIIM”. Allah dan Rasul telah sampaikan dan wariskan alquran untuk kita menghukum dosa pahala, baik buruk, halal haram dan syurga neraka.

Kita semua tahu, Allah tidak akan mengubah nasib kaum selagi kaum itu tidak berusaha mengubahnya. Tapi mengapa kita asyik berserah kepada Allah lalu duduk diam tidak melakukan apa-apa? Jika terus bersikap begini maka jadilah kita kaum yang KAFIR, ZALIM dan FASIK. Mengapa? Kerana kita ada hukum tapi tidak mahu berhukum. (QS: Al-Ma’idah 44-47).

RAHSIA HONEYMOON – BAGAIMANA MENGEKALKANNYA

Honeymoon adalah antara kemanisan dalam perkahwinan. Ia mengaitkan hubungan intim yang disuburkan dengan memuncaknya rasa sayang dan hormat menghormati di antara pasangan baru suami isteri. Masing-masing masih ayu, cantik dan kacak bergetah lagi waktu itu, tidak nampak sangat kekurangan yang ada. Kaya miskin, darjat pangkat semua tolak tepi.

Dari komen isu curang ini juga ramai yang mengatakan bahawa antara sebab isteri dan suami curang adalah kerana kurang berkesannya hubungan intim. Pengalaman kami menunjukkan fenomena yang sama, namun itu tidaklah meliputi semua sebab musabab gejala curang ini.

Buktinya, cuba perhatikan betapa ramainya artis JELITA, isteri pemimpin dan jutawan KAYA YANG CANTIK MOLEK telah bercerai di awal usia. Mengapa ada yang bercerai seminggu selepas bernikah, bahkan ada yang talak 3. Jadi bagi anda yang mengatakan penceraian berlaku kerana asbab merudumnya kecantikan, soal kemiskinan, kurang upaya dan sebagainya, mari kita kaji semula.

Secara dasarnya, memanjangkan ‘mode honeymoon’ adalah dengan mengembalikan semula kemesraan bersama pasangan kita. Perenggan berikut ini ingin kami senaraikan beberapa tips untuk memanjangkan kemesraan dan kasih sayang bersama pasangan kita.

• Singkap semula KENANGAN SEWAKTU MUDA – Contohnya selalu-selalulah membelek semula gambar nikah, gambar sewaktu bercinta atau sewaktu bertunang dahulu. Bacalah semula surat cinta, hadiah dan kad-kad ucapan yang lama.

• Letakkan GAMBAR PASANGAN yang terpilih di peralatan peribadi kita seperti dalam wallet, wallpaper desktop komputer, smartphone, keychain dan sebagainya. Pasangan kita akan sentiasa merasa bangga dan besar hati melihat semua itu. Lakukanlah ia dengan ikhlas, jangan jadikan itu satu penyamaran hanya untuk mengaburi pasangan kita sahaja.

• Jika ada, silalah ‘ulang tayang’ KATA KUNCI CINTA antara kita dengan pasangan masing-masing sewaktu mula berkenalan dan berumahtangga dahulu. Yang itu hanya kita sahaja yang tahu. Ia boleh jadi ganti nama panggilan, rangkap pantun, nasyid atau lagu-lagu kenangan dan sebagainya.

• SUBURKAN KEMESRAAN DALAM PERHUBUNGAN dengan habit saling sapa menyapa, tanya menanya, usik mengusik dan bergurau senda. KIRIMLAH MESEJ harian atau ucapan khusus melalui whatsapp, sms, kad ucapan, email atau apa sahaja untuk menybur semula hubungan cinta.

• PIKAT MEMIKATLAH dengan pasangan kita sepertimana kita memikat mereka sewaktu mula bercinta dan berumahtangga untuk menaikkan minat HUBUNGAN INTIM. Kami setuju dengan beberapa komen pembaca yang menganjurkan agar isteri harus sentiasa berusaha tanpa jemu untuk berhias seksi bagi memikat selera suami. Bermanja-manjalah dengan suami. Jangan mudah mengalah dan putus asa bila suami tidak layan, mungkin kerana letih, runsing atau ‘kurang upaya’ buat seketika. Beri pembayang pada pasangan seperti buatkan ‘tongkat ali’, telur separuh masak dan madu dan sebagainya. Suami juga boleh fikirkan cara yang sama.

KESIMPULAN

Kami tidak mampu kongsikan semua tips memanjangkan honeymoon ini. Yang penting bagi kami ialah untuk menyedarkan akan keperluannya dalam usaha untuk mendekatkan diri kepada pasangan masing-masing dan mengelakkan penceraian. Lain padang lain belalang. Hanya kita yang tahu apa yang terbaik untuk tujuan itu. Masing-masing carilah jalan untuk berusaha mendekatkan diri kepada fitrah yang telah diciptakan Allah.

BAGI PARA ISTERI, jika waktu honeymoon dulu kita berhias untuk suami, janganlah berhenti berhias. Nampakkan kesungguhan kita memikat suami, biar MENYERLAH bila di bilik tidur, jauh lebih menyerlah dari solekan kita waktu pergi kerja. Banyakkan senyuman dan sentuhan. Ingatlah selepas akad nikah dahulu kita tunduk, kita cium tangan suami. Kekalkanlah fitrah kepatuhan ketika honeymoon itu. Jangan sekali-kali berkata AH dan menderhakai suami dalam apa cara sekalipun. Itulah cara Islam, itulah cara sejahtera membina syurga.

Dahulu kita hias lengkap hidangan dan pakaian suami, kita kemas tempat tidur dan pakai pewangi, kita jaga tubuh seksi dan berlunak suara pada suami. Kekalkanlah romantik itu, biarpun usia sudah lanjut. Jangan bimbang tubuh yang kedut mengecut kerana suami anda juga mungkin sudah lesot. Lihatlah pasangan cantik bergetah yang berpusu-pusu memohon cerai itu. Bukankah tubuh dan wajah mereka semua cantik dan tegang? Mengapa masih bercerai? Jelaslah bahawa kesungguhan dan kreativiti usaha melayan itu yang menjadikan ianya memikat pasangan kita.

BAGI PARA SUAMI, carilah rahsia keintiman isteri anda. Kita semua sudah baca luahan para isteri akan ketidakpuasan mereka atas layanan suami masing-masing. Berusahalah dengan kreatif untuk memberikan kepuasan kepada mereka. Rujuk artikel sebelum ini. Kajian menunjukkan wanita jadi sangat pemurah dan lunak SELEPAS menerima hak batinnya, tidak seperti lelaki yang lunaknya SEBELUM melakukan hubungan intim. Kenal pastilah di mana ‘kelemahan nafsu’ isteri anda, di mana nak cubit, mana nak gigit, mana nak usap, mana nak hisap! Penuhilah keperluan isteri dan berbuat baiklah. Jangan sekali-kali ‘memperkosa’ isteri secara halal. (QS: 4:19, 4:34, 65:6).

Fitrah suami itu berilmu dan patuh kepada perintah Allah dalam memimpin keluarga. Jadilah imam yang jelas (IMAMIMMUBIIN), dengan ilmu quran yang jelas (QUR’ANUMMUBIIN) dan sampaikanlan ilmu kepada pasangan dengan jelas (BALAGHULMUBIIN). Apabila suami dan isteri MEMAHAMI dengan fahaman yang satu, pastinya kurang SALAH FAHAM yang menjadi batu api neraka rumah tangga.

Jangan ikut saranan kami jika anda tidak suka, kerana Islam bukanlah agama paksa. Hanya dengan ilmu dan kefahaman yang jelas sahaja kita akan menjadi benar-benar suka sampai ke tahap terpaksa, bukan dipaksa. Selamat mencuba bagi yang ‘suka’.

Kudap munakahat
WARGA PRIHATIN

Isteri Curang Lebih Banyak Dan Lebih Cepat Mengundang Penceraian Berbanding Suami Curang

00 curangISTERI CURANG LEBIH BANYAK DAN LEBIH CEPAT MENGUNDANG PENCERAIAN BERBANDING SUAMI CURANG

KES PENCERAIAN yang disebabkan oleh kecurangan semakin menjadi-jadi. Terlalu banyak kes dalam simpanan fail rujukan kami, dari kes yang melibatkan artis, melibatkan ahli perniagaan, melibatkan para pemimpin negara bahkan juga pasangan biasa.

Kali ini ingin kami pautkan fenomena ini melalui satu kisah benar yang dikirim kepada kami ini secara lengkap untuk renungan kita bersama. Bacalah dengan hati terbuka dan teliti pelajaran yang kami kongsikan di hujungnya. Kami hilangkan ‘nama penulis’ untuk mengelak fitnah.

KISAH BENAR ISTERI CURANG – WAJIB BACA!!!

Saya bekerja sebagai seorang ketua eksekutif di sebuah syarikat swasta. Isteri saya adalah juru audit di sebuah syarikat swasta juga. Kami mempunyai seorang anak perempuan yang kini berumur 13 tahun. Dialah buah hati saya dunia dan akhirat.

KISAH ini terjadi pada dua tahun lepas. Saya perhatikan sikap isteri saya tak macam biasa. Saya dapat kesan perubahan sikapnya kerana dah lebih 10 tahun kami bersama. Mana tidaknya, kadangkala saya sembunyi-sembunyi perhatikan tingkah lakunya. Saya lihat dia semakin gemar membawa handphonenya kemana-mana walau ke bilik air. Saya cuba mintak nak lihat handphonenya tetapi berjuta alasan yang dia berikan. Saya dah terfikir macam-macam. Saya cuba selami apa yang dia alami tetapi gagal. Nampak seperti dia menyembunyikan sesuatu dan layanannya juga tidak seperti dulu.

SEBELUM INI, bila saya buat lawak, pasti dia yang akan ketawa dahulu walau pun cerita yang saya nak sampaikan belum habis lagi. KINI, setakat ketawa kecil untuk ambil hati saya saja. Soal Atas Katil pun begitu, dalam sebulan sekitar 5 kali yang saya minta cuma sekali yang saya dapat. Itu pun rasa macam beraksi dengan patung. Kalau dulu, bila saya mintak 5 kali, 8 kali pun dia sanggup walaupun dia sampai susah nak bangun pagi tapi sekarang nyata berbeza.

SUATU HARI, mungkin tuhan nak kabulkan doa saya supaya diberi petunjuk dalam menghadapi situasi ini. Isteri saya mandi dan tertinggal handphonenya dalam laci. Saya yang sedang bersiap nak pergi kerja terdengar handphonenya berbunyi tanda ada mesej diterima. Terus saya capai handphonenya dan buka peti mesejnya. Tiada nama terpapar, cuma nombor sahaja. Saya cepat-cepat catat nombor handphone yang tertera. Kemudian saya baca isi mesejnya. Kesangsian saya mula memuncak bila terbaca mesejnya yang berbunyi “Lepas kerja tunggu kat tempat biasa”. Hati saya mula bergelora dan fikiran mula bercelaru. Tapi saya tahankan dan cepat-cepat padam mesej tu dan letakkan kembali handphone tu ditempatnya. Perlahan-lahan saya keluar dari bilik dan bersarapan.

Semasa saya bersarapan isteri saya siap mandi dan kemudian dia bersarapan bersama-sama saya. Saya cuba tahankan perasaan saya ketika itu dan buat macam tidak ada apa-apa yang berlaku. Kemudian kami pergi kerja menaiki kereta masing-masing. Sebelum itu, saya bawa bersama viewcam untuk digunakan sebagai pengumpul bukti.

PETANG ITU Saya menantikan kelibat isteri saya selepas waktu kerja dengan menunggu di hadapan pejabatnya di dalam kereta yang saya pinjam dari rakan. Saya tidak gunakan kereta saya, takut isteri saya perasan. Hati saya bergelora apabila terlihat isteri saya keluar dari pejabatnya dan terus menuju ke arah kereta yang tidak saya kenali. Nampaknya kereta tersebut telahpun menunggu isteri saya sebelum saya sampai.

Saya perhatikan kereta tersebut meninggalkan perkarangan pejabat isteri saya. Dengan berhati-hati saya ekori kereta tersebut dalam jarak yang selamat. Tiba-tiba handphone saya berdering, rupanya isteri saya telefon saya. Saya pelik, adakah dia dapat menghidu perbuatan saya. Saya jawab panggilannya dan hati saya hancur apabila dia memberitahu bahawa pada hari itu dia balik lewat dan ada meeting katanya. Bila saya tanya dia berada di mana, dia kata sedang bekerja di pejabat. Sungguh pilu hati saya melihat isteri saya berbohong.

Saya kuatkan semangat ingin membongkar apa sebenarnya yang terjadi dengan isteri saya. Saya ekori hingga ke sebuah restoran yang terkenal. Saya lihat isteri saya keluar dari kereta dan menuju ke restoran berkenaan bersama seorang lelaki yang saya rasa jauh lebih muda dari isteri saya. Setelah mereka masuk, saya mencari sudut yang memudahkan untuk saya memerhatikan mereka. Hampir 3 jam saya lihat kemesraan mereka berdua. Kadangkala saya nampak lelaki itu seperti membetulkan tudung isteri saya dan mereka kadangkala ketawa kecil. Entah apa yang mereka bualkan saya pun tidak tahu. Berdosa saya pada hari itu kerana telah meninggalkan solat Asar dan Maghrib semata-mata mencari kebenaran.

Saya menunggu di dalam kereta sampai lenguh seluruh badan saya. Sekali sekala saya rakam perbuatan mereka di dalam view cam. Setelah sekian lama menanti, akhirnya mereka keluar dari restoran dan menuju ke arah kereta tadi. Saya rakam segala perbuatan mereka. Kemudian mereka bergerak menuju ke arah yang saya tidak pasti. Saya ekori lagi hinggalah saya tahu kemana tujuan mereka. Rupanya mereka kembali ke pejabat isteri saya tetapi melalui lorong belakang yang gelap dan sempit itu. Saya tidak dapat ikut kerana takut mereka sedar akibat lampu yang saya pasang.

Saya mengambil keputusan untuk berjalan menyusup ke tempat-tempat yang tersembunyi untuk merakam perbuatan mereka di dalam kereta di tempat yang gelap itu dengan meletakkan kereta saya di tempat yang sesuai. Suasana di lorong itu amat gelap. Yang kedengaran hanya deruman bunyi kereta lelaki tadi yang tidak dimatikan enjinnya. Saya cari tempat yang sesuai dan tersembunyi agar tidak disedari mereka. Saya hidupkan fungsi night vision yang mana saya dapat merakam setiap aksi mereka walaupun dalam keadaan yang amat gelap.

Bagai nak luruh jantung saya berdebar, amat terkejut bila mendapati mereka sedang berasmara. Saya lihat mulut mereka bercantum dan setelah agak lama, saya lihat lelaki itu menurunkan tempat duduk yang diduduki oleh isteri saya. Saya agak mereka pasti sedang berbaring bersama dan terpaksa berdiri lebih dekat di tempat yang selamat untuk merakam apa yang mereka lakukan.

HATI SAYA HANCUR LULUH pada ketika itu. Syaitan mula berbisik menyuruh saya menamatkan sahaja riwayat kedua-dua makhluk yang sedang berzina itu di situ juga, tetapi saya tetap bersabar dan terus merakam setiap perbuatan mereka. Saya sedar, tuhan menyebelahi saya. Kebencian saya meluap-luap. Terus saya padamkan view cam dan dengan berhati-hati saya berjalan kembali ke kereta. Selepas memulangkan kembali kereta rakan, saya pun memandu kereta saya pulang.

Dalam solat saya menangis dan berserah kepada Allah untuk menegakkan jalan bengkang bengkok yang dicipta oleh isteri saya itu. Kemudian saya pergi ke bilik anak saya. Saya lihat anak saya sedang lena tidur. Sekali lagi saya menangis melihat anak saya yang tidak berdosa itu. Pada ketika itu saya terfikir, apakah dosa saya sehingga begini hebat dugaan tuhan kepada saya.

Apabila terdengar bunyi kereta isteri saya tiba di garaj, saya keluar dari bilik anak saya dan menuju ke pintu untuk membukakan pintu supaya isteri mudah masuk ke dalam. Isteri saya terkejut melihat saya masih belum tidur. Dia cuma tersenyum dan mengatakan banyak perkara-perkara berbangkit ketika mesyuarat yang membuatkan dia pulang lewat. Dalam hati saya menyumpah sendirian, perempuan laknat!!. Berani kau menipu hidup aku dan anak aku. Tetapi saya sembunyikan perasaan itu dengan tersenyum dan saya lihat pakaian dan tudungnya semuanya rapi seolah-olah tiada apa-apa yang berlaku. Dasar perempuan jalang, tahu sahaja menyembunyikan perbuatan keji di jalan tadi.

Malam itu saya biarkan isteri saya tidur sendirian. Saya tidur menemankan anak saya didalam bilik anak saya walau pun pada malam itu, selepas isteri saya mandi, dia minta disetubuhi. Saya beri alasan saya penat, sedangkan saya tahu niatnya, untuk menyembunyikan angkara perbuatannya tadi. Manalah tahu jika ianya membuahkan hasil, sekurang-kurangnya dia dapat meyakinkan bahawa hasil itu adalah dari benih saya. Sudahlah, saya dah menjangkakan semua kemungkinan dan muslihat itu setelah melihat apa yang dia lakukan tadi.

Pada keesokkannya, saya ambil kesempatan untuk memasukkan apa yang saya rakamkan malam tadi ke dalam CD menggunakan laptop saya secara senyap. Pada sebelah petangnya saya berbincang bersama isteri saya berdua di dalam bilik. Saya bertanyakan adakah dia mahu jika saya menceraikannya jika dia sudah mempunyai lelaki yang lebih baik dari saya.

Dia menyangkal kata-kata saya dengan mengatakan saya kuat cemburu dan dia meyakinkan saya bahawa tiada insan lain dalam hidupnya melainkan saya sorang. Kemudian saya katakan kepadanya, bagaimana jika saya ada bukti yang menunjukkan bahawa dia berbohong. Pada ketika itu air muka isteri saya mula berubah. Seperti biasa, dia sengaja mengalihkan cerita. Saya yang sudah tidak dapat bersabar terus mengarahkannya mengemas pakaian dan memberitahu bahawa kami akan pulang ke rumah ibu bapanya pada hari itu juga.

Isteri saya terkejut dengan tindakan saya. Kemudian dia mula menanyakan berbagai soalan. Dari nada suaranya saya tahu, dia sedang dalam keresahan. Dia takut saya dapat menghidu perbuatannya. Saya terpaksa meninggikan suara akibat terdorong rasa marah yang teramat sangat. Tak pernah saya bersikap sebegitu selepas kawin cuma pada hari bersejarah itulah saya bertukar rupa sebentar. Kemudian saya meminta anak saya mengemas pakaiannya dan memberitahu bahawa kami akan pulang ke kampung.

Alangkah gembiranya anak saya, dapat berjumpa atuk dan neneknya yang dirindui. Tetapi hati saya menjadi sebak melihat telatah anak yang mash tidak mengerti erti hidup. Anak saya seakan mengetahui hati saya. Tiba-tiba dia berhenti melompat kegirangan dan dia terus menuju kepada saya sambil bertanya kenapa saya nampak sedih. Saya berkata saya letih tetapi anak saya kata saya tipu. Dia seboleh-boleh minta saya beritahunya kenapa perwatakan saya tidak seperti biasa.

Saya menjadi teramat sebak dan mengalirkan air mata. Seorang anak kecil menjadi terlalu prihatin dengan papanya. Saya peluk anak saya, saya cium dia. Saya beritahu dia bahawa nanti bila sampai rumah atuk dia akan tahu. Anak saya hanya mengangguk dan terus masuk ke biliknya mengemas pakaian selepas diminta oleh saya.

Dalam perjalanan kami tidak banyak berbual. Saya hanya menumpukan perhatian pada jalan raya dan hilang selera saya untuk berbual bersama isteri. Isteri saya tidak habis-habis bertanyakan kenapa saya membisu dan tidak banyak bercakap. Tetapi saya hanya diam. Cuma celoteh anak saya yang membuatkan saya kadang-kadang tertawa kecil.

Sampai di rumah mertua saya, mereka sungguh gembira melihat anak, menantu dan cucunya pulang. Terasa seperti tidak sampai hati untuk saya meluahkan apa yang terbuku di hati saya kepada mereka. Sehinggalah pada keesokkannya, selepas solat zohor saya meminta kedua-dua mertua saya dan isteri saya duduk di ruang tamu untuk membincangkan satu perkara. Isteri saya kelihatan tenang dan saya tahu, itu hanyalah luaran sahaja, sedangkan hatinya lebih berkecamuk akibat kecurangannya.

Akhirnya bapa mertua saya bertanya, apakah hajat sebenarnya saya memanggil mereka. Apakah perkara yang hendak dibincangkan. Saya seperti hendak menangis ketika saya bertanyakan kepada mereka, apakah pendapat mereka jika saya pulangkan kembali isteri saya kepada mereka. Mereka terkejut, begitu juga isteri saya. Kemudian mereka bertanya, apakah salah anak mereka sehingga saya ingin mengambil keputusan sebegitu rupa. Saya terdiam tidak terkata. Setelah berkali-kali dihujani soalan kenapa dan mengapa, akhirnya saya mengatakan bahawa isteri saya telah pun berzina dengan disaksikan oleh mata saya sendiri.

Mertua saya mengucap panjang. Mereka terus bertanyakan kepada isteri saya. Isteri saya menafikan sesungguh-sungguhnya sambil memeluk ibunya. Tidak cukup dengan itu, isteri saya terus mengatakan bahawa saya kuat cemburu dan mengatakan dia memang selalu pulang lewat malam tetapi atas urusan tugas, bukan berselengkoh orang lain. Mertua saya bertanyakan soalan bertalu-talu kepada saya dan isteri saya. Akhirnya saya pergi ke kereta, mengambil CD dan saya pasangkannya di VCD player yang terletak di ruang tamu.

Mertua saya mengucap tidak henti-henti setelah melihat apa yang ditayangkan dihadapan mata mereka. Itulah rakaman kecurangan anak mereka ‘sedang bermain’ di hadapan mata mereka. Isteri saya hanya menundukkan kepala sambil menangis teresak-esak. Kemudian isteri saya bangun mendapatkan saya dan dipeluknya kaki saya sambil meraung-raung meminta ampun dan berjanji untuk tidak mengulangi perbuatannya itu.

Anak saya dan Mak Usunya tiba-tiba keluar daripada bilik akibat terdengar raungan isteri saya. Mereka terus ke ruang tamu tanpa kami sedari dan turut melihat tayangan kecurangan isteri saya. Kemudian saya terdengar suara anak saya bertanyakan kenapa mamanya memeluk lelaki lain dan bukan papanya di dalam television itu dan kenapa mamanya biarkan lelaki itu memegang buah dadanya. Saya yang menyedari anak saya berada di ruang tamu dengan pantas menutup television. Saya lihat wajah anak saya yang kehairanan akibat terlihat tayangan tersebut dan juga setelah melihat mamanya meraung-raung dikaki saya.

Wajah adik ipar saya juga dalam keadaan terkejut. Tangannya menutup mulutnya dengan matanya yang terbeliak akibat terkejut setelah mengetahui perbuatan kakaknya itu. Terus sahaja dia menarik tangan anak saya masuk ke bilik. Kedua-dua mertua saya tidak dapat berkata walau sepatah kata pun. Seminggu selepas itu, saya dan isteri saya pergi ke mahkamah syariah dan memohon perceraian. Selepas perbicaraan dan bukti-bukti yang kukuh, saya mendapat hak penjagaan anak saya. Kemudian saya meminta bekas isteri saya supaya menikah dengan lelaki yang saya nampak pada hari itu dengan disaksikan oleh hakim dan orang-orang pejabat agama.

Selepas kejadian itu, saya tinggal bersama anak saya dan sebulan sekali bekas isteri saya datang melawat anaknya. Sehinggalah selepas beberapa bulan, saya tidak nampak lagi batang hidungnya menjengok anaknya. Dari cerita yang saya dengar dari orang-orang tempat dia bertugas, selepas bekas isteri saya berkahwin dengan lelaki tersebut, dia memakan hati kerana lelaki tersebut ada hubungan sulit dengan perempuan lain. Mungkin itulah balasan Allah kepadanya.

Pada hari raya puasa yang lalu, saya berziarah ke rumah bekas mertua saya atas desakan anak saya. Di sana saya berpeluang berjumpa dengan bekas isteri saya. Saya lihat, dirinya tidak lagi seperti dahulu. Tubuh yang dahulunya montok dan menawan kini kurus kering. Dari wajahnya saya tahu bahawa dia memang benar-benar makan hati dengan suami barunya yang diberahikan itu.

Biarlah, Allah sudah pun temukan mereka berdua. Bahagia atau tidak itu bukan kerja saya, itu kerja tuhan. Yang penting, saya kini memulakan hidup baru dengan anak kesayangan saya. Dialah harta yang tidak ternilai untuk saya di dunia dan akhirat. Saya akan pastikan anak saya melalui jalan hidup yang betul agar hidupnya tidak menyimpang daripada ajaran Allah yang sebenar.

KESIMPULAN

Semuga kisah pedih pengalaman sahabat kita ini dapat menyedarkan pasangan lain di luar sana. Ingatlah ‘lelaki yang tidak cemburu terhadap isteri dan anaknya adalah dayus dan tidak akan mencium syurga’. Iman wanita amatlah tipis dan amat mudah tergoda, khususnya apabila mereka bebas sewaktu bekerja.

WARGA PRIHATIN ada banyak kes sebegini dalam simpanan fail kami. Zina bagi yang sudah berkahwin hukumannya rejam sampai mati. Jika tidak direjam secara muhkamat, mereka tetap direjam secara mutasyabihat. Aktiviti haram memang dipromosi oleh syaitan. Ia dilakukan semata-mata kerana nafsu, tanpa ikatan dan tanggungjawab. Oleh itu, menjadi trend sekarang semua perbuatan zina itu dirakam untuk ‘kenangan’. Apabila nafsu sudah memuncak, masing-masing sudah tidak kisah untuk dirakam aksi ranjangnya. Banyak sekali kes yang pihak wanita sendiri yang merakam aksinya berkali-kali.

Seorang suami yang berprinsip tidak akan mampu menerima semula isteri yang berlaku curang. Itu adalah ego atau ‘pride’ lelaki yang Allah kurniakan secara fitrah. Pengalaman kami menunjukkan suami akan menceraikan isterinya pada kadar segera sebaik sahaja mendapat bukti. Memanglah hakikatnya seorang wanita hanya untuk seorang lelaki sahaja. Tidak mungkin 2 lelaki atau lebih boleh hidup bersama seorang wanita dalam masa yang sama.

Hasil kajian dan pengalaman kami juga menunjukkan situasi yang amat berbeza dengan sikap isteri yang masih mampu walaupun pahit untuk menerima suami yang berselingkuh dengan wanita lain. Mungkin para isteri memikirkan soal nasib anak, nasib diri yang mungkin menjanda, menjaga maruah diri serta keluarga dan sebagainya. Kebetulan pula dalam Islam ada Poligami yang sering diambil peluang oleh suami untuk berbuat sewenangnya. Kononnya boleh tambah isteri bila ‘terkantoi’. Maka meranalah si isteri.

Janganlah biarkan isteri kita BERKELIARAN, samada melalui aktiviti sosial secara zahir maupun melalui alam maya. Jika isteri kita diizinkan bekerja, pantaulah gerak geri mereka. Begitulah juga dengan para suami. Janganlah buang masa melayan isteri dan anak dara orang. Jika kita benar-benar mampu dan mahu, bernikahlah sahaja agar perhubungan itu ada berkatnya.

Pengalaman seorang dari kami amat mengejutkan sekali. Seorang artis terkenal yang sudah bersuami dipelawa di hadapannya oleh rakan lelakinya hanya dengan ayat “can I have sex with you, I have got a room here’. Beliau yang sedang makan di restoran Hotel itu bersama rakan beliau boleh dengan mudah ikut naik ke bilik. Ironinya, ia tidak berlaku di hadapan rakan kami dan rakan-rakan artis itu, bukan secara rahsia. Beliau turut menceritakan kisah zina yang berleluasa secara terang-terangan di kalangan artis dan penari budaya.

Lihatlah penceraian yang berlaku apabila suami dapat tahu isterinya bertukar gambar alat kelamin dengan artis, melakukan perbualan lucah melalui telefon, sms, facebook, Whatsapp dan sebagainya. Hari ini ramai lelaki yang mengadu isteri mengabaikan suami dan anak kerana aktiviti ini. Dari aktiviti maya itu mereka berjumpa dan akhirnya syaitan akan menggoda masing-masing melakukan zina. Ingatlah, rakaman dan berita dari kerosakan akhlak ini akan menjadi rejaman masyarakat terhadap kita hingga ke anak-cucu, bahkan ke akhir hayat.

Telah Allah tegaskan bahawa “berkeliaran itu membawa kerosakan”. Seharusnya kita mematuhi arahan Allah itu agar mampu kita hentikan segala kerosakan akhlak ini segera. Kita sudah terlalu jauh dari landasan agama kita. Kerana itulah hidup masyarakat kita ini amat ‘tidak sejahtera’.

Tips Munakahat
WARGA PRIHATIN

Lelaki pukul isteri guna kapak dicekup

2014/02/17 – 05:54:42 AM

Oleh Nor Fazlina Abdul Rahim Cetak Emel Kawan

LELAKI PUKUL ISTERI GUNA KAPAK DICEKUP

Kota Bharu: Seorang lelaki yang diburu polis hampir tiga minggu kerana memukul isteri dengan kapak serta mengunci leher mangsa dengan rantai besi, ditahan ketika bersembunyi di sebuah pondok dalam semak dekat Pasir Tumbuh, awal pagi semalam.

Suspek berusia 26 tahun terbabit, ditahan ketika bersendirian dalam pondok di Kampung Tembisu itu jam 5.30 pagi, oleh anggota Jabatan Siasatan Jenayah (JSJ) Polis Kota Bharu, hasil risikan susulan maklumat awam.

Ketua Polis Daerah Kota Bharu, Asisten Komisioner Azham Othman, berkata suspek disyaki bersembunyi dalam pondok terbabit, selepas menyerang isterinya pada 30 Januari lalu.

“Pondok kosong dalam semak terbabit, dipercayai menjadi pilihan suspek untuk bersembunyi selama ini, kerana kedudukannya jauh dari rumah penduduk yang terdekat di kampung itu.”

“Suspek kini dalam tahanan untuk siasatan lanjut sebelum didakwa mengikut Seksyen 324 Kanun Keseksaan,” katanya ketika dihubungi BH, semalam.

CEDERA DI KEPALA, LEHER

Dalam kejadian 30 Januari lalu di Kampung Temusu, suspek yang bertindak kejam itu bukan setakat memukul isterinya menggunakan kapak, malah leher mangsa dipasang dengan rantai besi dan dikunci dengan mangga seperti hamba.

Kejadian itu menyebabkan mangsa cedera di kepala dan leher. Suspek memukul isterinya berusia 21 tahun yang juga suri rumah itu, hanya disebabkan wanita terbabit tidak memberikan wang yang diminta.

Mangsa yang baru habis berpantang itu diselamatkan bapanya sebelum dibawa ke Hospital Universiti Sains Malaysia (HUSM), Kubang Kerian untuk rawatan lanjut, sebelum membuat laporan polis.

Tips Munakahat – Peranan Lelaki dalam mengelakkan penceraian

00 pdTIPS MUNAKAHAT – PERANAN LELAKI DALAM MENGELAKKAN PENCERAIAN

Sejak akhir-akhir ini kami terima banyak kes rumahtangga yang serius dan telah pun melibatkan penceraian. Sepertimana biasa ramai yang akan menuding pihak isteri kerana menjadi penyebab kepada ketidakpuasan hati suami dan retaknya rumahtangga. Hari ini ingin kami kongsikan kepada para pembaca supaya sama-sama dapat ambil iktibar dan sama-sama mencari jalan penyelesaiannya.

Statistik menunjukkan lebih 30 peratus kadar penceraian telah berlaku. Ini bermakna, setiap 10 pasangan yang mendirikan rumahtangga, lebih dari 3 pasangan akan ke mahkamah syariah semula untuk tujuan bercerai. Ada yang bercerai sejurus selepas bernikah, ada yang seminggu dua, sebulan dua, atau setahun dua selepas itu. Bahkan ada yang masih tergamak bercerai selepas mempunyai 10 orang anak. Situasi ini sesungguhnya amat membimbangkan.

Kami ada kes dilapur oleh seorang anak yang bijak. Sejak kecil mendapat A untuk semua mata pelajaran namun lari dari rumah untuk belajar di Maktab Tentera dengan biaya sendiri, namun hanya sekerat jalan dan akhirnya berhenti sekolah. Si Bapa adalah seorang gurubesar, ibu juga seorang guru. Namun sukar sekali untuk melihat satu hari di mana ibubapa mereka tidak bergaduh. Si bapa tidak puashati dengan ibu, si ibu pula jenis sentiasa meninggi suara dengan suaminya, keras kepala dan tidak boleh dinasihati.

Akibatnya si bapa sentiasa keluar rumah, menghabiskan masa main majong bersama rakan-rakan, anak-anak menjadi tempat ibu melepas geram dan merasa tertekan. Lebih malang, anak-anak perempuan pasangan ini sudah mengikuti tabiat ibunya. Akibatnya, yang sulung awal-awal lagi sudah bercerai dan menjanda hingga sekarang. Yang kedua kebetulan mempunyai suami yang lembut dan boleh didominasi olehnya. Si ayah sudah meninggal dan semua anak tidak mengindahkan ibunya yang sudah tua. Pengadu sendiri pernah bercerai dengan isteri pertama dan kini bersama isteri kedua.

PUNCA UTAMA PENCERAIAN

Sepertimana biasa, pencerian di peringkat awal biasanya disebabkan samada isteri atau suami merasa tertipu. Semua tembelang yang tersimpan semasa perkenalan dahulu hanya terzahir selepas bernikah.

Ada suami yang segera menceraikan isteri apabila mengetahui isterinya telah ditebuk tupai, pemalas, pengotor dan sebagainya. Asbab ini boleh menyababkan penceraian berlaku pada kadar sangat segera. Pihak isteri pula mula mengetahui bahawa suami kaki betina, ramai teman wanita, pemalas, tiada kerja dan pendapatan tetap, tidak bertanggungjawab, rosak akhlak, kaki dadah dan sebagainya. Cuma penceraian dari asbab ini akan sedikit memakan masa, kerana kuasa mencerai berada di tangan suami.

Dari kes-kes vateran yang kami kendalikan, didapati rata-rata sebabnya adalah kerana suami tidak puashati dengan layanan dibilik tidur oleh isteri, juga disebabkan isteri pengotor, rumah berselerak, malas memasak, boros, tidak pandai menjaga anak dan tidak kurang yang disebabkan isteri berselengkoh dengan jantan lain.

Penceraian akan segera terjadi apabila si isteri pula sama sahaja tahap ketidakpuasan hati mereka terhadap suami. Suami dilapurkan ganas, selalu memukul isteri, terlalu cemburu, tidak berkerjasama, tidak pandai melayan serta mendidik isteri dan sebagainya. Hubungan mesra dan tanya menanya tidak berlaku. Mereka duduk serumah tapi tiada silah (perhubungan) yang sangat perlu untuk memupuk kasih sayang sesama mereka.

Dari kes-kes lain juga disebabkan suami tidak tidak bekerja dan pemboros, sakit dan tidak upaya, campurtangan pihak keluarga atau pihak ketiga dalam keluarga yang tinggal serumah, seperti berselengkoh dengan ipar duai dan sebagainya.

KAEDAH MENDAMAIKAN YANG ADIL

Untuk Warga Prihatin, kami akan meneliti setiap kes yang dirujuk melalui kaedah syuro. Niat utama ialah mengelakkan penceraian. Pasangan yang berkrisis akan kami wawancara secara berasingan oleh beberapa wakil dari kalangan ibu-ibu dan bapa-bapa yang berpengalaman dan tiada kepentingan. Semuanya kami tangani secara NAHNIAH bukan ANANIAH. Kami tidak akan membiarkan mana-mana pihak menipu atau memutarbelitkan fakta. Kaedah yang kami gunakan akan amat mudah untuk mengesan kefasikannya.

Kemudian hasil soal-siasat itu akan kami bincangkan dalam syuro harian kami. Di situ sama-sama kami fikirkan, sama-sama memperhalusi semua punca krisis tersebut dan berjemaah mencari kaedah penyelesaiannya. Biasanya kami akan gunakan kekuatan dan keikhlasan jemaah, tanpa prejudis dalam mengadili kedua-dua belah pihak.

Rujukan dari alquran dan sunnah akan kami gunakan dengan tegas tanpa kompromi dalam menyelesaikan semua masalah yang berlaku. Minggu lepas sahaja kami telah berjaya menyelamatkan dua pasangan yang secara spiritnya telah bercerai, bahkan telah dilafaz oleh pihak suami berulang kali dalam keadaan beremosi. Anak-anak mereka menjadi murung dan amat tertekan sekian lama. Hari ini mereka dapat hidup mesra dan berbaik semula. Alhamdulillah, anak mereka juga telah turut kembali ceria.

PEDOMAN RUMAHTANGGA YANG DILUPAKAN

Dalam surah AnNisa’ ayat 34, alquran ada melakarkan pedoman berumahtangga dengan jelas. Suami seharusnya mampu bertegas MEMIMPIN dan MENDIDIK isteri. Suami juga bertanggungjawab memenuhi NAFKAH buat isteri. Selain nafkah batin yang melibatkan hubungan intim, pendidikan agama dan khidmat nasihat juga adalah sebahagian dari bentuk NAFKAH BATIN bagi seorang suami terhadap isterinya.

Apabila berlaku masalah isteri yang NUSYUS, langkah pertama yang Allah nasihatkan dalam ayat itu ialah dengan memberikan NASIHAT kepada isteri. Apabila nasihat tidak berkesan, maka tindakan seterusnya adalah MEMISAHKAN TEMPAT TIDUR. Jika itupun tidak berkesan barulah dibenarkan MEMUKUL ISTERI.

Namun kajian kami menunjukkan terdapat banyak kelemahan yang jelas terhadap para suami. Kami ada pandangan tersendiri dalam isu MEMUKUL ISTERI ini, bahkan ia bukan pukulan fizikal sepertimana yang kita amalkan. Ramai suami yang menggunakan ayat ini sebagai sandaran untuk memukul isteri sewenang-wenang. Sebenarnya, ini adalah langkah terakhir yang Allah sarankan, namun ramai yang menggunakan ini sebagai langkah pertama, melupakan urusan NASIHAT, dan pisah tempat tidur (BOIKOT).

SUAMI PERLU BERILMU DAN MENGALIRKANNYA:

Lelaki sepatutnya rakus menuntut ilmu agar dapat mengendali rumahtangga dengan ilmu, namun hakikatnya kini wanita yang lebih rakuskan ilmu. Dalam kes isteri nusyuz, sering para suami terus bertindak dengan beremosi. Sebenarnya, segala yang berlaku ada puncanya yang tidak diperhatikan dengan baik sejak mula. Lama kelamaan ia menjadi kebiasaan dan menunggu letupan ibarat bom jangka. Proses tanya menanya, nasihat menasihati dengan istiqomah tidak berlaku.

HABLUMINALLAH, WAHABLU MINANNAS – jagalah “PERHUBUNGAN DENGAN ALLAH DAN PERHUBUNGAN DENGAN MANUSIA”. Hubungan dengan Allah adalah dengan membaca dan memahami mesej ayat-ayat Allah dari surat-suratNya. Ia juga berlaku melalui kaedah solat yang kita laksanakan 5x sehari, di mana kita mengambil pelajaran dari ayat-ayat yang dibaca dalam solat.

Hubungan dengan manusia ialah melaksanakan pelajaran yang dibaca dalam solat untuk digunakan bagi mengatur hidup sesama manusia. Rasulullah SAW telah katakan “ASSOLATUDDU’A – SOLAT adalah DO’A / SERUAN”. Selaku imam dan ketua keluarga, lanjutan dari solat harus dikembangkan melalui proses MENYERU kepada ahli keluarga. Itulah hakikat amal yang harus dilaksanakan dengan jelas dan istiqomah. Segala perbuatan keji dan mungkar kita basmi dan sucikan menggunapakai semua prinsip dari pelajaran yang kita cerap dari solat harian kita.

Malangnya ramai pasangan yang solat 5x sehari, namun tidak mentarbiahkan disiplin dalam solat untuk diterapkan dalam kehidupan ahli keluarganya. Proses silatulrahim, tanya menanya yang menjadi sarana aliran ilmu dan kefahaman tidak berlaku di antara mereka. Kerana itu, solat mereka tidak mampu mencegah segala perbuatan keji dan mungkar dalam rumahtangga mereka.

Nabi SAW katakan “syurga itu adalah taman-taman ilmu”. Allah pula katakan yang “aliran sungai (ilmu) adalah sarana syurga”. Maka kegagalan aliran ini melalui syuro keluarga menyebabkan pembentukan rumahku syurgaku tidak berlaku. Ahli keluarga kekal hidup dalam KEJAHILAN dan mengharungi hidup dengan tabiat JAHILIAH. Mereka sentiasa dalam keadaan tegang, bercanggah pendapat dan berselisih faham kerana tidak diberikan kefahaman YANG SAMA, menggunakan FAHAMAN ALLAH YANG SATU.

Tiada rumahtangga yang tidak dilanda badai dan selisih faham. Itu semua kita tahu. Namun ramai pasangan yang mengambil jalan singkat dan ditunggangi emosi dalam menangani masalah yang melanda. “BASTOTAN FIL ‘ILMI WALJISMIDengan ilmu yang luas, badan jadi perkasa”. Jika kefahaman yang mantap berjaya disampaikan, maka tindakan masing-masing akan teratur. Jika adapun masalah, rujukan yang difahami tadi akan membuatkan masing-masing kuat dan tabah menanggungnya.

Lelaki seharusnya ada 9 akal dan 1 nafsu, wanita pula adalah sebaliknya. Namun dalam menangani masalah rumahtangga ini, kajian kami mendapati banyak kes yang menunjukkan sebaliknya. Inilah punca gejala yang sebenarnya. Hari ini ramai sekali para isteri yang suka meminta cerai. Suami pula suka melafazkan cerai, menghalau isteri tanpa hak secara beremosi dengan sewenang-wenang. Ada kes di mana isteri dipaksa keluar rumah jam 5 pagi. Ini menyalahi keadilan hukum Islam dan kami nampakkan kesilapan itu dengan rujukan wahyu.

Lelaki sepatutnya lebih bertanggungjawab terhadap anak isteri, dari segi nafkah, pendidikan dan sebagainya. Namun kami dapati ramai wanita yang terpaksa bertungkus lumus mencari nafkah, memikirkan kebajikan diri dan anak-anak. Ramai sekali para suami yang lepas tangan, anak nak sekolah, nak masuk universiti, anak masuk hospital, lockup dan penjara, anak kena rogol, anak mengandung atau lari rumah semuanya diserah kepada isteri belaka.

KESILAPAN SUAMI MENGIKUT SUNNAH TANPA BASMALLAH

Sunnah Rasulullah SAW adalah berpedomankan wahyu dan Basmallah. Malangnya ramai juga (walaupun tidak semua) suami yang menggunakan sunnah nabi secara jahiliyah. Mereka ikut yang mana mereka suka sahaja. Nabi berpoligami mereka ikut. Mereka lupa bahawa Nabi lakukannya dengan ilmu sedangkan mereka melakukannya dengan kejahilan. Nabi berakhlak, adil, namun mereka sering tidak adil dan menganiaya.

Ramai suami yang menjaja sunnah nabi, yang menggunakan harta isteri baginda Sayidatina Khadijah r.a. untuk membolehkan mereka lakukan perkara yang sama. Mereka lupa yang isteri nabi tidak serah harta pada nabi untuk kegunaan peribadi, tetapi menyerahkan untuk urusan dakwah baginda. Nabi tidak gunakan harta isteri untuk memenuhi hobi dan maksiat seperti mereka.

Budaya sesetengah pengamal poligami zaman ini pula terbalik. Kita gunakan harta isteri untuk bayar rumah, untuk beli motor besar, buat loan beli kereta dan enjoy sana sini. Kita mengumpul isteri untuk ditugaskan mengurus cawangan perniagaan ataupun mengumpul gaji-gaji mereka. Semua itu agar kita dapat enjoy, bersenang lenang dengan harta isteri. Kami ada terlalu banyak kes sebegini.

Tinjauan kami mendapati ramai sekali isteri yang bekerja atau berharta sangat inginkan suami mereka mendekatkan diri pada agama. Mereka redha jika terpaksa menanggung suami yang berjihad di jalan Allah. Contohnya ada suami yang menguruskan rumah anak yatim, tahfiz, jadi imam masjid sepenuh masa dan sebagainya. Inilah sunnah yang sebenarnya. Para isteri hanya kesal jika suami menghabiskan wang mereka untuk tujuan hobi dan maksiat.

PISAH TEMPAT TIDUR YANG TIDAK BERKESAN

Fitrah wanita memang banyak bercakap. Bicara mereka lebih beremosi jika dilayan. Kerana itu Allah sarankan suami untuk menasihati mereka secara istiqomah hanya tatkala mereka dalam keadaan tenang dan redha. Jika mereka masih Nusyuz, Allah sarankan kita boikot mereka dengan memisahkan tempat tidur. Tetapi ramai yang mengadu usaha itu tidak berkesan. Mengapa jadi begitu?

Hasil soal selidik kami mendapati pasangan sebegini rupanya telah terlalu lama mengabaikan urusan bilik tidur mereka. Duduk sebumbung namun sering tidur berasingan. Ada yang sudah lupa bila kali terakhir mereka jimak isteri mereka. Sedar tak sedar ada yang mengaku sudah 6 bulan, malah 8 bulan tidak ‘bersama’ dengan isteri. Biar apa pun alasannya, ini adalah suatu yang sangat tidak fitrah dalam hubungan suami isteri. Bukan begini yang Islam sarankan.

Fitrah wanita memang suka dibelai. Jika lelaki sering bersifat lembut dan manja SEBELUMbersama isteri’, namun wanita akan lembut SELEPASbersama suami’. Ramai suami yang sengsara menyiksa diri ‘menghukum’ isteri dengan mengabaikan urusan jimak. Sebenarnya tindakan itu membodoh dan menyisa diri sendiri kerana nafsu wanita akan menjadi semakin keras jika tidak dibelai. Kitaran Berahi atau Circlus Estrus yang berlaku pada para Isteri perlu juga diambil kira oleh para suami dan jangan pula dipandang itu satu perkara yang ringan kerana ia terkait dengan fittrah alam.. Cukuplah pusingan HAID bulanan atau NIFAS yang Allah sudah tetapkan untuk berehat mengumpul tenaga keintiman jika perlu. Janganlah kita tambah dengan apa yang kita reka sendiri. Harap anda faham maksud kami.

Jika kita berupaya, nabi sarankan agar kita jimak isteri sekitar 2-3 kali seminggu. Jika kurang mampu sekurang-kurangnya 1 kali. Itulah yang kita faham akan tugas suami di malam jumaat kononnya. Sebenarnya, jika kita laksanakan sunnah nabi dan hidayah Allah yang lurus dalam ayat tadi secara istiqomah (itulah isi fatihah ayat 6), maka nasihat dan ilmu yang mengalir tanpa putus itu sahaja sudah cukup untuk membentuk isteri mengikut acuan Allah yang mampu membahagiakan kita.

Jika ada yang terlanggar oleh isteri ke arah NUSYUZ, tindakan boikot atau pisah tempat tidur akan menjadi sangat berkesan dan meresahkan sang isteri. Tidak perlu kita bertengkar riuh rendah sehingga membuatkan anak-anak kita lari. Sepatah dua tambahan teguran selepas itu adalah satu PUKULAN yang berat bagi isteri. InsyaAllah ia bakal mampu memulihkan keadaan. Jauh sekali sampai peringkat memukul, berkungfu dan bertinju, menghempas dan membaling itu dan ini secara fizikal.

KESIMPULAN

Fahami emosi wanita dan keterkaitannya dengan pusingan haid bulanan mereka. Baiki pendekatan keintiman anda dengan isteri, kerapkan tanya menaya. Jemput isteri untuk menjadi mesra dengan salam dan senyum. Didik dan fahamkan isteri untuk memenuhi kesukaan anda, asalkan tidak melampaui batas syarak, biar dia tahu bagaimana menggamit selera dan kasih sayang anda. Membiarkan isteri lama tidak ‘disentuh’ akan membuatkan hati mereka semakin keras membatu.

Bagi pasangan vateran, bukanlah semata-mata urusan jimak yang menjadi ukuran. Interaksi kalam (silatulrahim) dan sentuhan tubuh, belaian dan dakapan tangan anda lebih bermakna kerana isteri dan suami kedua-duanya mungkin sudah semakin tidak berselera jasadnya, namun bukankah dalam syurga kita sebaya? Kekalkanlah intensiti berkasih sayang sepertimana umur di syurga, sepertimana orang muda juga.

Jika setiap hari anda saling bertanya dan bermesra, saling berkongsi ilmu dan maklumat, pasti akan kurang selisih faham. Jika setiap malam anda dakap dan peluk pasangan anda, anda kucup, gigit dan cubit dengan mesra, maka dengan sedikit boikot saja bakal membuatkan masing-masing rindu dan berusaha untuk memulihkan semula kemesraan sebelumnya.

Gunakan kaedah pisah tempat tidur atau boikot. Jangan layan bertengkar dengan isteri kerana mereka memang banyak cakap dan sukar mengawal emosi. Nanti anda juga yang semakin sakit hati. Sedikit teguran tambahan selepas boikot itu akan menjadi satu pukulan yang berat bagi isteri anda. Tidak perlu anda bersilat berkongfu dengan isteri kerana wanita bukan lawan lelaki.

Kudap munakahat
WARGA PRIHATIN

TIPS MUNAKAHAT – KONFLIK ANTARA ISTERI MALAS & SUAMI ROMANTIK

00 isteri pemalasTIPS MUNAKAHAT – KONFLIK ANTARA ISTERI MALAS & SUAMI ROMANTIK

Sejak akhir-akhir ini, ramai yang merujuk kes rumah tangga, khususnya yang berakhir dengan tahap parah dan sudah menjengah ambang perceraian. Antara kes yang kami pandang berat ialah fenomena suami ‘romantik’ yang menjadi kebanggaan isteri pada awalnya.

Ramai suami di kalangan pemimpin di pejabat dan di organisasi pimpinannya, namun di rumah terlalu ‘romantik’ sehingga terpaksa melakukan sendiri kerja rumah. Ironinya, ada di antara isteri yang terlibat tidak bekerja, bahkan tidak mempunyai anak.

Banyak juga kes perceraian yang disebabkan isteri terlajak aktif bekerja sampai sering sekali outstation meninggalkan suami dan anak-anak di rumah. Fitrah seorang wanita adalah untuk digagahi suaminya secara fitrah. Apabila suami berterusan mengambil alih tugas isteri, memasak, membasuh, menghias rumah, menjaga anak dan sebagainya, maka lama kelamaan kelembutan terbentuk padanya. Akhirnya kelembutan ini pula memakan dirinya kerana isteri sudah mula hilang selera.

Sesetengah isteri yang terlajak aktif di luar terdedah dengan pertemuan berbagai jenis lelaki bukan muhrim. Sedih juga bila terlalu banyak kes isteri menyerahkan diri kepada lelaki di luar, khasnya yang pandai bermain kata dan kelihatan lebih hebat perwatakan dari suaminya. Ini banyak berlaku samada hubungan seks dari kalangan klien atau rakan sekerja. Paling malang sekali, ada suami yang telah tahu ‘permainan’ isterinya namun masih merasakan itu perkara biasa (NAUZUBILLAH).

Kesan jangkapanjang dari masalah ini akhirnya menimpa anak-anak yang kehilangan fungsi diri. Ramai sekali wujudnya ‘jentayu’ di sana sini. Mereka bijak dan berjaya mendapatkan degree di Universiti, namun malang sekali kerana mereka kehilangan fungsi diri sebagai lelaki.

Selain itu, perselengkohan antara ipar duai, sepupu sepipit yang tinggal serumah semakin hari semakin menjadi-jadi. Ada yang berlaku secara paksa, bahkan terlalu banyaknya yang ‘sudi’ melakukan dengan suka dan rela. Mula-mula sekadar mencuba, namun akhirnya menjadi biasa.

Kini pelbagai habit buruk telah membentuk habitat. Allah tidak akan mengubah nasib sesuatu kaum, melainkan kaum itu sendiri yang berusaha mengubahnya. Kita dibekalkan dengan manual kehidupan dari yang Maha pencipta.

Mari kita renung masalah ini dan sama-sama buat koreksi.
Kudap Munakahat
WARGA PRIHATIN

Tips parenting – PANTANG ‘AH’ DAN ‘KECIL HATI’ KEPADA PENGATUR

 

00 TIPS MUNAKAHAT SUAMI ROMANTIKTips parenting – PANTANG ‘AH’ DAN ‘KECIL HATI’ KEPADA PENGATUR

Kami ingin mengenengahkan sikap isteri yang sering suka bersikap dingin, BERKECIL HATI, berpaling dan membantah suami. Fenomena ini sudah menjadi terlalu berleluasa dan menghasilkan fenomena bahtera rumah tangga yang bercelaru fungsi murobbi (pengaturan dan pendidikannya). Bahasa pasarnya dipanggil ‘queen control’. Tanpa sedar ayat Allah yang menuntut suami jadi pemimpin telah di ubah (QS 4.34). kerana tidak ikut ketetapan Islam itu, maka keluarga tidak SEJAHTERA.

Fenomena RABB (PENGATUR/PENDIDIK) yang telah allah tunjukkan dalam mengatur alam ini adalah suatu yang amat besar dan fundamental dalam kehidupan kita. Sebagai hamba Allah, kita tidak boleh BERKECIL HATI dengan RABB YANG SATU, iaitu Allah. Itu adalah prinsip hidup yang Allah ajarkan dan harus kita pegang kemas sepanjang hayat. Bila kita berkecil hati atau berkata ‘ah’ pada RABB maka itu tanda kita tidak redha dan akibatnya ialah kita tidak akan diredhai pula. Tiada pengatur yang suka atau redha sikap tidak redha orang dibawah terhadapnya.

Taati Allah, taati rasul dan ulil amri kamu” (mafhum firman Allah QS:4/59).

Redha Allah terhadap seorang isteri adalah bergantung kepada redha suaminya.

Jika dibolehkan seorang manusia menyembah manusia lain, maka akan aku perintahkan isteri menyembah suaminya”. (Sabda Nabi s.a.w.).

Demikian juga redha anak terhadap ibu bapanya. Dengan jelas dan tegas Allah nyatakan dalam quran bahawa “jangan sesekali berkata ‘ah’ kepada ibu bapa”. “Redha Allah adalah bergantung kepada redha ibu bapa kita”. (sabda Nabi s.a.w.).

Sistem pengaturan alam, yang merujuk kepada redha orang yang dipimpin terhadap WALI atau MUROBBInya ini seharusnya ditiru, duplikasi dan dijadikan prinsip hidup yang harus kita ambil berat. Di pejabat kita patuh dan redha kepada ketua jabatan kita untuk mendapat redha mereka. Di sekolah kita redha kepada guru dan guru besar kita. Di rumah kita patuh dan redha kepada ibu bapa atau suami kita. Suami pula sentiasa redha dan patuh kepada Allah, tuhannya. Barulah hidup jadi sentiasa teratur dan tenang jiwanya. Barulah suasana syurga terbentuk dan kekal nikmatnya seperti ayat berikut,

QS 89. AL FAJR (FAJAR)
26. dan tiada seorangpun yang mengikat seperti ikatan-Nya.
27. Hai jiwa yang tenang.
28. Kembalilah (IRJI’E = RUJUKLAH) kepada RABBmu dengan RIDHA lagi diridhai-Nya.
29. Maka masuklah ke dalam (GOLONGAN) hamba-hamba-Ku,
30. DEMI/DAN masuklah ke dalam syurga-Ku.

WANITA YANG LEBIH JANTAN DARI LAKINYA

Dalam rukun nikah yang pertama ialah Lelaki, kedua Wanita, seterusnya Saksi, Wali dan lafaz Ijab kabul. Tok kadi kadangkala menguji pengantin lelaki untuk menyatakan senarai rukun nikah itu. Pantas pengantin lelaki menjawab kerana sudah hafalnya dengan mudah. Namun, adakah lelaki yang dimaksudkan itu benar-benar lelaki, atau wanitanya benar-benar wanita?.

Sila Rujuk Artikel Tips Munakahat 1 – Rukun Nikah Pertama. TIPS MUNAKAHAT – JAHIL FALSAFAH RUKUN NIKAH PENYEBAB PENCERAIAN
Bukan kami maksudkan secara fizikal mereka pondan ataupun pengkid, tetapi fungsi lelaki dan wanita itu menjadi keliru. Lelakinya berlemah lembut, tidak berpendirian seperti lelaki, yang wanitanya pula terlebih keras. Acapkali, wanita melihat lelaki yang lemah lembut itu sebagai satu yang romantik dan digemari wanita-wanita. Dari wanita yang memiliki suami yang romantik, pengurusan rumahtangga atas keputusan si isteri itulah menghasilkan lelaki-lelaki dayus ibarat tunggul dalam rumahtangga.

NAFKAH BATIN DAN MUTASYABIHATNYA

Allah melalui sistemnya ingin menfitrahkan (menjadikan wajar) apa saja yang ada di langit dan dibumiNya ini. Apabila seorang lelaki yang fitrahnya KERAS tetapi menjadi lembik, si wanita pula yang fitrahnya lembut tapi menjadi keras, bagaimanakah “air” boleh dialirkan? Juga jika wanitanya lembut tetapi jika lelakinya tak keras juga tidak mampu melahirkan manusia. Apa yang tidak fitrah inilah yang telah mewujudkan kekalutan dan suasana neraka dalam keluarga.

Dalam sudut seksual SECARA BIOLOGI juga tidak Allah jadikan sia-sia. Ereksi alat kelamin seorang suami mesti keras dan alat kelamin isteri pula perlu lembut. Penyampaian SARIPATI AIR seorang lelaki kepada isterinya juga harus dibuat dengan cara “berkasih sayang”, bukannya main rentap sahaja. Jika fitrah lelaki keras dan isterinya lembut ini berlaku, barulah hubungan itu menjadi nikmat dan MAMPU MENGHASILKAN SEORANG MANUSIA dari saripati air itu sendiri.

Air itu umpama ILMU yang mengalir. Air secara prinsip dialirkan oleh seorang suami kepada isteri. Bermula dari saripati air lalu isteri kandung air itu sehingga menjadi seorang anak. Nafkah air seterusnya ditambah secara istiqomah untuk membolehkan isteri mampu menyusukan anak itu pula. Barulah lengkap aliran air dari seorang suami kepada isteri dan kepada anaknya. Itulah keluarga yang fitrah.

Sama juga dengan prinsip hidup berumahtangga. Seorang suami TAK CAKAP BANYAK kepada isterinya. Yang dikatakan SARIPATI secara analoginya ialah satu PRINSIP YANG MENDASAR. Membebel itu umpama air yang cair dan tidak sesuai untuk lelaki. Saripati air itu sedikit tetapi sangat berkualiti dan mengandungi benih-benih hidup untuk mampu menjadikan seorang manusia.

Pada hari ini, ramai lelaki yang berfizikal sasa dengan badan berulas-ulas ototnya tetapi lembik lutut dengan isteri. Apa sahaja yang isteri mahukan semua diikuti. Apa sahaja urusanpun minta isteri yang putuskan. Sampai raya nak balik mana? anak nak hantar sekolah mana? nak beli kereta apa? semua serah pada isteri bulat-bulat. Sindrom “Ikut You-lah Yang” itu menjadikan seorang suami itu LEMBIK dan tidak mampu untuk BERPRINSIP sebagai lelaki/ketua/Rabb rumahtangga.

Kajian kami dari kes kes parenting yang dirujuk ke sini menyaksikan kes-kes perceraian banyak berlaku apabila suami tertukar fungsi dengan isteri. Ramai isteri yang terpaksa membawa fungsi seorang lelaki. Dalam hal benih dan ladang, jika tanahnya sudah subur tetapi benih yang ditanam masih tidak menjadi, salahnya tentulah kepada petani itu sendiri. Oleh itu, para suami wajib membuat ISLAH.

Sistem kekeluargaan yang menjadi kiblat kita ialah keluarga Ibrahim, tapi perlaksanaan kita pula terbalik. Kami lihat ramai lelaki menjadi romantik dan memanjakan isteri berlebih-lebihan. Kononnya apa yang Nabi Ibrahim lakukan itu salah dan mereka yang betul. Nabi Ibrahim contoh seorang bapa yang terbaik dalam sejarah keluarga Islam namun beliau sendiri meninggalkan Siti Hajar di tengah padang pasir MEKAH yang kemudian dilimpahi berkah sehingga Nabi Ismail besar. Bolehkah sekarang seorang lelaki tinggalkan isterinya dari anak kecil sampai anak besar untuk tinggal bersama isteri tuanya?

Hari ini, para isteri akan anggap itu tak wajar. Si Lelaki pula sentiasa fikir bahawa nafkah batin itu lebih kepada hubungan seksual sahaja. Itu betul juga, tetapi cuba lihat hubungan seksual yang kita analogikan di atas. Nabi Ibrahim memberikan SARIPATI AIR (prinsip yang mendasar) kepada isterinya Siti Hajar sehingga pengabdian Siti Hajar yang sentiasa tunduk (sifat hamba) itu mampu melahirkan seorang nabi.

KESIMPULAN

Hari ini ramai kes penceraian adalah kerana samaada >> lelaki lembik, isteri lembik ATAU lelaki lembik tetapi isteri keras ATAU kerana lelaki keras dan isterinya juga keras. Rumahtangga yang berjaya ialah suami berprinsip (keras) dan isteri yang tunduk patuh (lembut) barulah rumahtangga mampu diatur dan teratur. Itulah yang kami praktis di RPWP dan kami sahkan hasilnya adalah terbaik.

Jangan ingat suami “sporting” atau “romantik” dengan melakukan kerja isteri, basuh baju, bahkan masak untuk isteri itu sebenarnya baik. Suami yang begitu akan akhirnya membentuk peribadi para isteri dari asalnya seorang wanita yang lembut menjadi keras. Jodoh, ajal dan maut itu di tangan pengatur. Jika anda (RABB KELUARGA) atur untuk kekal, INSYAALLAH (sesungguhnya ia kehendak Allah) kekal dan begitulah sebaliknya. Ramai juga yang kata itu sunnah, sebab Nabi s.a.w. juga memasak. Ya ker? Apakah yang nabi masak dalam bilik tidur, pernah anda fikirkan? Itulah kekeliruan yang kita alami kerana tidak memahami masakan mutasyabihat yang nabi lakukan.

Mudahnya, Selagi 5 rukun nikah masih tetap berfungsi, maka perkahwinan itu akan tetap terus kekal. Jika fungsi lelaki dan perempuan dah bertukar, persaksian tiada dan fungsi wali yang sewajarnya menghakimi dan menasihati juga tiada, tunggu sahaja… perceraian pasti berlaku. Sekalipun tidak berlaku secara lafaz, ia telahpun berlaku secara SPIRIT. Maka bercambahlah habitat suami tunggul dan ibu tunggal dalam keluarga yang masih hidup bersama lagi. Isteri pula kena cari nafkah, tukar mentol, tukar tayar kereta, panjat kelapa dan sebagainya.

Di Prihatin, jika berlaku khilaf pada suami, isteri akan suarakan secara musyawarah bersama suami. Jika tiada penyelesaian, isteri akan ajukan kepada majlis syuro bapa-bapa untuk menasihati suaminya. Waswis tentang hal suami tidak diizinkan sama sekali, sekalipun dalam syuro ibu-ibu, apa lagi dalam syuro anak-anak. Demikian martabat suami dijaga dan bagaimana keluhan para isteri dibantu di Prihatin.

Allah itu maha adil. Semua masalah itu ada jalan keluarnya melalui kaedah hidup berpedomankan quran dan sunnah selagi kita berserah diri (Muslim) dengan sistem Islam. Bila maklumat (air) itu lancar alirannya, semua kotoran boleh disucikan, minuman cukup, tubuh akan segar dan darah lancar. Jika maklumat bertakung sahaja maka banyaklah nyamuk yang membiak, bahagian tubuh akan dari kekeringan dan edaran darah akan tersekat. Jika tidak pun nyamuk akan menyuntik penyakit pada darah itu.

Paling penting ialah konsep apit mengapit, nasihat menasihati dan saksi menyaksi atas nama Allah semata-mata. Tiada double standard dan prejudis dalam jemaah Prihatin. Yang menegur dan yang ditegur semuanya berlapang dada. Apabila anak-anak melihat ibu bapa sendiri boleh menerima teguran atas kesilapan mereka, maka seluruh anak prihatin jadi mudah menerima teguran. Belum ada sejarah anak-anak kami membantah berdepan, apatah lagi melawan.

Itulah kepentingan hidup berjemaah dengan spirit uluhiyah yang sentiasa kami sarankan. Kerana itu nabi s.a.w. sabdakan ,”Tidak ISLAM tanpa BERJEMAAH, bukan JEMAAH tanpa PENGATUR (imarah/ulil amri), bukan ulil amri tanpa AKU JANJI (baiah), bukan baiah jika tidak DITAATI”.

Ingat ! hamba tiada hak untuk BERKECIL HATI, berkata ‘ah’, berpaling dan tidak redha dengan tuhannya, isteri tiada hak untuk kecil hati pada suaminya, anak pada ibu bapanya, anak murid dengan gurunya. Jika itu berlaku, maka kita telah jadi DERHAKA dan tidak akan cium bau syurga.

Kudap-kudap
WARGA PRIHATIN

NILAILAH ISLAM DARI PETUNJUK DAN PERLAKSANAANNYA, BUKAN DENGAN NAMANYA

00 pajak gadai arrahnu

NILAILAH ISLAM DARI PETUNJUK DAN PERLAKSANAANNYA, BUKAN DENGAN NAMANYA

Ingin kami kongsikan kes seorang pengadu yang merujuk tentang penindasan yang dialami akibat dari keterlanjuran memajakkan 3 utas rantai oleh isterinya. Banyak isu yang terkait dengan kes ini dan beberapa kes lain yang sepertinya untuk sama-sama kita teliti dan mengambil iktibar darinya.

KRONOLOGI KES AR-RAHNU

Hamba Allah ini yang sedang dalam kesusahan dan telah menjual perniagaannya. RM30.000 dari wang hasil jualan diserahkan kepada isterinya yang kemudiannya membeli 3 utas rantai untuk dijadikan aset. Baki RM30,000 lagi dilaburkan kepada rakan niaga yang akhirnya tertipu dan lebur semuanya sekelip mata.

Tanpa pengetahuan suami, si isteri, seorang penjawat awam telah menggadaikan emas tersebut kepada Sistem Gadaian Islam sebuah bank tempatan. Hasil gadaian dilabur pula dalam satu Skim Perlaburan Emas yang ditawarkan oleh seorang lelaki yang akhirnya lesap.

Daripada nilai asal RM29,000 emas tersebut, beliau hanya diberi pinjam RM18.800, iaitu sekitar 65% sahaja. Itu tidak termasuk kos proses dan terpaksa mengisi pelbagai borang dan memberikan nama waris yang mungkin dijadikan sebagai penjamin.

Yang memeranjatkan kami, ‘Kos Faedah’ yang digelar sebagai ‘upah simpan’ ialah RM1,300 utk 6 bulan atau RM2,600 setahun, iaitu 14% setahun.

Apabila pelaburan lesap dan beliau terpaksa membayar ‘upah simpan’ seterusnya maka beliau merasakan tidak mampu. Anak yang ramai dan masih bersekolah ditambah dengan kejatuhan perniagaan suami yang juga tertipu membuatkan beliau menyerah kalah.

SUDAH JATUH DITIMPA TANGGA

Apabila dibawa berbincang dengan pihak bank pada hujung tempoh pajakan, beliau amat terkejut kerana jika beliau tidak bayar maka emas akan dilelong. Harga semasa pula jatuh jadi lebih kurang RM21,000 sahaja.

DIBERITAHU PULA BAHAWA BANK AKAN TOLAK 20% DARI HARGA SEMASA UNTUK PROSES LELONG. SEBARANG DEFESIT LELONGAN AKAN DITUNTUT DARI BELIAU. ITU TIDAK MASUK KOS LELONGAN, GUAMAN DAN SEBAGAINYA.

Kira punya kira beliau tetap akan rugi, bahkan akan terbeban dengan defisit lelongan yang amat banyak. Jika mahu ditebus sekarang pula harus bayar juga RM1,300 dan caj tebusan bersama wang pokok RM18,800. Jumlah itu menghampiri RM21K iaitu nilai semasa emas itu.

Demi mengelakkan beban lebih berat akibat defisit hasil lelongan yang sudah pasti beliau tidak boleh bayar, dan diblacklist, akhirnya beliau tiada pilihan bahkan terpaksa menebus juga emas tersebut. Malangnya beliau tiada wang.

Semakin hari beliau semakin tertekan sedangkan kesemua anak sekolah memerlukan belanja di awal tahun. Setelah disyurokan, kami memutuskan untuk membantu menebus emas yang tiada gambaran keuntungan sama sekali itu. Ianya atas dasar melepaskan saudara asnaf kita dari cengkaman zalim RIBA atas NAMA ISLAM ini. Mudah-mudahan wang yang dilaburkan dapat dikembalikan apabila harga emas naik semula InsyaAllah. Yang penting ialah niat membebaskan sahabat kita dari penindasan yang tidak bertepi ini.

Pada hari terakhir tempoh ‘upah simpan’, kebetulan hari jumaat, beliau bawa cek kami untuk tebus emas beliau. Pihak bank kata mereka beri masa sampai isnin sambil tunggu cek clear. Bila sudah clear beliau ke bank semula lalu diminta datang semula esoknya kerana tidak sempat proses pada hari itu.

Apabila datang semula mereka minta bayar denda lewat iaitu RM7 sehari. Walhal itu kelalaian mereka. Setelah gagal bernegosiasi, akhirnya sahabat kita yang sudah amat tertekan itu minta jumpa pengurus namun pihak kaunter tidak izinkan. Beliau naik angin dan mengacah untuk lompat naik ikut kaunter jika pintu tidak dibuka untuk bertemu pengurus… MORALNYA IALAH HANYA KERANA RM7, DENDA LEWAT SEHARI YANG DISEBABKAN OLEH KELEWATAN PIHAK BANK SAMPAI BEGITU SEKALI RIGIDNYA.

ISLAM TINGGAL NAMA

Hari ini berbagai-bagai nama dan skim yang berbunyi Islamik namun hakikat perlaksanaannya tiada petunjuk yang membenarkan keIslamannya seperti mahunya Allah. Nama Islam itu sendiri membawa maksud sejahtera jika kita serah diri dan amalkan sungguh-sungguh mengikut sistemnya.

Banyak pihak telah menulis dan menyuarakan, termasuk artikel kami sebelum ini. Kini kami kongsikan terus melalui koleksi pengalaman hidup kami sendiri.

Akan datang pada manusia suatu zaman, ketika itu Islam tidak tinggal kecuali namanya, alqur’an tidak tinggal kecuali tulisannya, masjid-masjid megah namun kosong dari petunjuk, ulamanya termasuk orang paling teruk yang berada di bawah kolong langit , karena dari meraka timbul beberapa fitnah dan akan kembali (fitnah itu) padanya.” (H.R. Baihaqi Dari Ali R.A)

Itu tidak lain hanyalah nama-nama yang kamu dan bapak-bapak kamu mengadakannya; Allah tidak menurunkan suatu keteranganpun untuknya. Mereka tidak lain hanyalah mengikuti sangkaan-sangkaan, dan apa yang diingini oleh hawa nafsu mereka dan sesungguhnya telah datang PETUNJUK kepada mereka dari Tuhan mereka” – QS:53. An Najm 23

SISTEM KEWANGAN ISLAM YANG TIDAK ISLAMIK

Rasanya semua sudah tahu bahawa Islamic Finance ini hanya pada nama dan istilah Islamik yang menyokong pada urusniaga yang sebenarnya jauh lari dari konsep muamalat Islam. Dari apa yang kami sendiri alami ini, maka kami cuba membuat bacaan dan ingin kami kongsikan beberapa kepincangan dari sudut pengalaman dan pandangan qualitatif.

Memberi pinjam dari perspektif Islam perlu lebih baik demi meringankan beban si peminjam. Ada juga yang memberikan alasan seperti kalau diringankan yang meminjam pula pijak kepala. Jadi sistem perekonomian hari ini tiada lagi nilai IBADAH di dalamnya. Sekadar ingin memeras dan mengaut keuntungan semata-mata. Yang kaya bertambah kaya, yang susah akan terus merana. Kalau kita mengetahui konsep atau asas Islam itu sendiri, kita mampu membezakan sesuatu sistem itu samada ianya “ISLAM” atau pun tidak.

DI MANA TIDAK ISLAMIKNYA KES DI ATAS?

Hari ini dengan IC saja pun anda boleh dapat kad kredit yang rata-rata cajnya sekitar 1% sebulan. Faedah untuk pinjaman kereta, pinjaman peribadi, rumah juga serendah 2-4%, jarang yang melebihi 10% setahun. Ini bermakna ‘upah simpan’ (istilah menggantikan faedah riba) 14% setahun dari kes ar-Rahnu ini lebih teruk dari RIBA’ CIPTAAN DAJJAL.

Kedai Pajak Gadai Berlesen sekarang mampu meminjamkan tunai sehingga 82% daripada nilai marhun berbanding ar-Rahnu yang hanya maksima 75% (dalam kes di atas hanya 65%).

Bila anda gagal menebus, pajak gadai berlesen tidak akan menyaman anda walaupun harga emas turun kerana biasanya mereka tidak melakukan lelongan seperti bank, tetapi menjualnya secara runcit. Jika terpaksa melelong sekalipun, mereka tanggung risiko, tidak mengejar pemilik emas jika lelongan tidak mencukupi. Tidaklah jadi sudah jatuh, tertimpa tangga tercium pula tahi ayam seperti kes di atas.

Pengalaman ini menafikan ayat Allah QS 2:280 “Dan jika dalam kesukaran, maka berilah tangguh sampai dia berkelapangan. Dan menyedekahkan itu, lebih baik bagimu, jika kamu mengetahui”.

AR-RAHNU SUDAH JADI ‘PINJAMAN’ BERCAGAR EMAS. Ia sebenarnya semacam satu pinjaman biasa yang menggunakan nama pajak gadai dan dicantikkan lagi dengan istilah Islam. Bermacam-macam borang dan penyenaraian dalam Central Credit Reference Information System (CCRIS) atau CTOS. Ini akan menjadikan anda disenarai hitam dalam sistem perbankan yang menyebabkan permohonan pinjaman anda di mana-mana bank akan dinafikan. Padahal emas itu buttertrade tunai anda, bukanlah ia pinjaman tanpa cagaran. Ramai sekali yang tertipu akibat CCRIS dan CITOS ini.

PENTINGNYA MUSYAWARAH, UTAMAKAN KEPERLUAN, BUKAN KEMAHUAN

Banyak kes yang dirujuk kepada kami menunjukkan situasi parah apabila isteri bertindak tanpa pengetahuan dan izin suami. Di situlah pentingnya budaya musyawarah dalam keluarga. Dalam contoh kes di atas juga, jelas ada unsur mengejar kemahuan, bukan keperluan. Biarlah rezeki sedikit tetapi mencukupi (berkat), daripada banyak tapi tiada keberkatannya.

Dalam satu kes, ada isteri yang mengambil pinjaman Along tanpa pengetahuan suami hanya untuk membeli peralatan rumah. Kononnya ia akan dibayar menggunakan penjimatan wang dapur. Akhirnya bil air dan letrik, , ansuran rumah tidak berbayar, belanja anak sekolah juga turut terhakis kerana membayar Along. Akibatnya rumah yang ingin dihias itu juga akhirnya terlelong.

QS: 42. Asy Syuura 38 “Dan orang-orang yang mengutamakan seruan Tuhannya dan mendirikan shalat, urusan mereka dengan musyawarat antara mereka; dan mereka menafkahkan sebagian dari rezki yang Kami berikan kepada mereka”..

QS 2 Albaqoroh : 278. Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah dan tinggalkan sisa riba jika kamu orang-orang yang beriman.

QS 2 Albaqoroh : 279. Maka jika kamu tidak mengerjakan (meninggalkan sisa riba), maka ketahuilah, bahwa Allah dan Rasul-Nya akan memerangimu. Dan jika kamu bertaubat, maka bagimu pokok hartamu; kamu tidak menganiaya dan tidak dianiaya.

SENGSARA DAN PENINDASAN AKIBAT RIBA

Dari kes yang dirujuk kepada kami, juga hasil pengumpulan kes dari kalangan kaum keluarga dan pengalaman sendiri, jelas mengesahkan kesan buruk dari amalan riba ini.

Selain kes di atas, terlalu banyak kes mereka yang meminjam Along, Bank dan Ceti untuk menampung bayaran pembelian aset. Sampai aset yang dibeli bahkan aset yang sedia ada terjual semuanya, masih tidak dapat melunaskan hutang riba ini. Inilah akibat dari mengikut KEHENDAK hawa nafsu dan rasa tamak. Akhirnya semua kerugian.

Ramai juga peniaga yang tidak mahu bersabar dan berpuasa apabila dilanda kesusahan, atau terlalu ghairah untuk membesarkan perniagaan lalu melibatkan diri dengan pinjaman dan riba. Akhirnya mereka mudah terkucil. Apabila ada wang pinjaman di tangan, banyaklah pertimbangan salah dan pemborosan dilakukan. Akhirnya hidup jadi haru biru, berkerja siang malam hanya untuk menjadi hamba riba dan akhirnya perniagaan jatuh.

AMALAN RIBA JADI GAMBARAN AKHIR ZAMAN,

Akan tiba suatu zaman, tidak ada seorang juga pun kecuali ia terlibat dalam memakan harta riba. Kalau ia tidak memakan secara langsung, ia akan terkena juga debu-debunya“. – H.R. Ibnu Majah

Jelas sekali telah berakhirnya cara hidup Islam yang diajarkan nabi saw. Harta riba’ wujud di merata tempat. Itu menjadi manifestasi kejatuhan dan berakhirnya Islam. Salah seorang dari kami pernah berbincang dengan bekas mufti sebuah negeri. Beliau sendiri jelas mengatakan beliau tidak jumpa jalan keluar. Zakat terkumpul beratus juta dalam setahun namun tidak tahu kemana perginya. Kelompongan sistem ekonomi Islam ini agak sukar ditampung melainkan kita ada satu sistem yang mandiri tanpa bersekongkol dengan sistem kuffar.

Kami harap rencana ringkas ini mampu menguatkan semangat umat Islam untuk mengorak langkah. Jika kita tidak mampu mengubah sistem, jauhilah sistem itu. Berpuasalah dari mengikut kehendak nafsu.

Perkongsian Iqra’
WARGA PRIHATIN

Biar Gambar dan Firman Berbicara

00 mainkan allahBiar Gambar dan Firman Berbicara:

Akan ada yang kata kami mengaibkan mereka jika tidak dikaburkan wajah mereka… Wajah merekakah yang wajar kita jaga atau wajah dan maruah agama ini yang harus kita jaga???

Dengan berleluasanya penghinaan terhadap agama ini oleh penganutnya sendiri, sudah wajarkah kita menerima bala???

Masih wajarkah Allah menangguhkan hukuman dan bala Nya kepada kita dan anak cucu kita yang sedang mencabar Allah secara amat berani dan berleluasa??? Kami tidak mahu berbicara panjang. Silalah renungkan firman berikut ini,

Surah 6. Al An’aam 68.

Dan apabila kamu melihat orang-orang memperolok-olokkan ayat-ayat Kami, maka tinggalkanlah mereka sehingga mereka membicarakan pembicaraan yang lain. Dan jika syaitan menjadikan kamu lupa, maka janganlah kamu duduk bersama orang-orang yang zalim itu sesudah teringat.

Surah 4. An Nisaa’

17. Sesungguhnya taubat di sisi Allah hanyalah taubat bagi orang-orang yang mengerjakan kejahatan LANTARAN KEJAHILAN, yang kemudian mereka BERTAUBAT DENGAN SEGERA, maka mereka itulah yang diterima Allah taubatnya; dan Allah Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana.

18. Dan tidaklah taubat itu diterima Allah dari orang-orang yang mengerjakan kejahatan hingga apabila datang ajal kepada seseorang di antara mereka, ia mengatakan : “Sesungguhnya saya bertaubat sekarang.” Dan tidak orang-orang yang mati sedang mereka di dalam kekafiran. Bagi orang-orang itu telah Kami sediakan siksa yang pedih.

137. Sesungguhnya orang-orang yang beriman kemudian kafir, kemudian beriman, kamudian kafir lagi, kemudian bertambah kekafirannya, maka sekali-kali Allah tidak akan memberi ampunan kepada mereka, dan tidak menunjuki mereka kepada jalan yang lurus.

138. Kabarkanlah kepada orang-orang munafik bahwa mereka akan mendapat siksaan yang pedih,

140. Dan sungguh Allah telah menurunkan kekuatan kepada kamu di dalam Al Quran bahwa apabila kamu mendengar ayat-ayat Allah diingkari dan diperolok-olokkan, maka janganlah kamu duduk beserta mereka, sehingga mereka memasuki pembicaraan yang lain. Karena sesungguhnya, tentulah kamu serupa dengan mereka. Sesungguhnya Allah akan mengumpulkan semua orang-orang munafik dan orang-orang kafir di dalam Jahannam,

Rayuan kami,

Berhentilah memperolok-olokkan agama dan mencabar Allah.

Taubat hanya diterima lantaran kejahilan.

Taubat hanya diterima jika kita lakukan SEGERA sebaik sahaja kita sedar DAN menerima peringatan.

SELAMATKANLAH DIRI KITA, DAN AHLI KELUARGA KITA DARI API NERAKA. PERBANYAKKANLAH TEGURAN DAN NASIHAT MENASIHATI. INGATLAH FIRMAN ALLAH, JIKA BALA TURUN, IA TIDAK HANYA MENIMPA PENDOSA, KITA YANG BERADA BERSAMA MEREKA AKAN TURUT MENERIMA AZABNYA.

Peringatan dan nasihat dari
WARGA PRIHATIN

Murid cemerlang UPSR terima hadiah kereta

xpix_gal1.pagespeed.ic.6qEvmFOEjuMurid cemerlang UPSR terima hadiah kereta

ROSALWANI CHE SOH

15 November 2013

 

Siti Nur Fatini Zulaika di hadapan kereta Mini Cooper yang dihadiahkan bapanya.

KOTA BHARU – “Saya tak sangka ayah akan tunaikan hajat untuk menghadiahkan kereta Mini Cooper kepada saya,” kata pelajar cemerlang Ujian Pencapaian Sekolah Rendah (UPSR), Siti Nur Fatini Zulaika Zukila, 12.

Anak pembekal ayam di Kota Bharu itu yang juga murid Sekolah Kebangsaan Zainab 1, memperoleh keputusan 5A dalam semua lima mata pelajaran yang diduduki dalam peperiksaan UPSR, diumumkan semalam.

Menurutnya, hadiah itu anugerah istimewa baginya kerana sebelum ini dia pernah menyatakan minatnya terhadap kereta tersebut yang kelihatan comel dan menarik kepada bapanya, Zukila Deraman, 36, dan ibunya, Nor Aishah Mahmud, 31.

“Ayah beritahu saya, jika saya dapat keputusan cemerlang dalam UPSR, dia janji untuk hadiahkan kereta tersebut.

“Memang pada mulanya seperti tidak percaya dan tidak sangka impian untuk memiliki kereta idaman tercapai selepas memperoleh keputusan cemerlang dalam UPSR,” katanya kepada pemberita ketika ditemui di kediamannya di Taman Tanjung Chat, di sini, hari ini.

Anak sulung daripada empat beradik ini bercita-cita menjadi juruterbang dan berhasrat melanjutkan pelajaran ke tingkatan satu di Maktab Rendah Sains Mara (MRSM).

“Insya-Allah, mungkin enam tahun lagi apabila saya dapat lesen memandu, saya akan pandu sendiri kereta kesayangan saya ini.

“Ayah dan ibu banyak bagi semangat untuk saya belajar. Mungkin hadiah ini agak pelik bagi saya yang baru berusia 12 tahun tapi inilah pendorong semangat untuk saya berjaya dan berharap akan terus capai keputusan cemerlang di peringkat menengah nanti,” katanya.

 pe_01.1

Mini Cooper hadiah 5A

Oleh Mohd Nor Asri Yaacob
am@mediaprima.com.my

“Kereta Mini Cooper jenis dua pintu dalam gambar dimuat naik dalam Facebook itu bukan kereta sebenar yang akan dihadiahkan kepada anak. Suami akan bawa balik kereta lain, tetapi tetap jenama Mini Cooper mungkin empat pintu bagi kemudahan keluarga kami,” kata Nor Aishah Mahmud, 31, ibu kepada Siti Nur Fatini Zulaikha Zukila, 12, yang gambarnya memperoleh 5A dalam Ujian Pencapaian Sekolah Rendah (UPSR) sehingga menerima hadiah kereta mewah Mini Cooper S daripada ayahnya tersebar di laman sosial Facebook dan blog sejak kelmarin.

Menurut Nor Aishah, kereta mewah itu hadiah untuk kejayaan anaknya daripada suaminya Zukila Deraman, 36, yang juga peniaga ayam dan tidak bermaksud untuk mempamerkan kemewahan.

Katanya, dia tidak sangka gambar dimuat naik di Facebook itu menjadi perhatian.

Sementara itu, Siti Nur Fatini yang juga calon cemerlang UPSR dari Sekolah Kebangsaan (SK) Zainab 1, dekat sini, berkata, pada awal tahun ini dia pernah memaklumkan kepada ayahnya yang dia meminati kereta itu, tetapi ayahnya hanya berdiam.

 

image (1)

Pelajar cemerlang UPSR terima hadiah Mini Cooper

 

Siti Nur Fatini Zulaikha bersama ayahnya, Zukila Deraman dan ibu, Nor Aishah Mahmud meraikan kejayaannya mendapat 5A dalam UPSR di Sekolah Kebangsaan Zainab 1, Kota Bharu, kelmarin.

KOTA BHARU 15 Nov. – Seorang calon Ujian Pencapaian Sekolah Rendah (UPSR), Siti Nur Fatini Zulaikha Zukila tidak menyangka menerima hadiah istimewa sebuah kereta jenis Mini Cooper yang bernilai RM210,000 atas kejayaannya mencatatkan keputusan 5A dalam peperiksaan tersebut.

Lebih istimewa, hadiah itu diserahkan sendiri bapanya, Zukila Deraman, 36, pagi semalam sebaik sahaja keputusan peperiksaan tersebut diumumkan di Sekolah Kebangsaan Zainab 1 di sini.

Zukila yang juga pembekal ayam terkenal di bandar ini membuat kejutan selepas memandu sendiri kereta tersebut untuk diserahkan kepada anaknya itu di sekolah berkenaan kira-kira pukul 11 pagi.

Kisah hadiah kereta mewah tersebut menjadi topik perbualan hangat di laman sosial sejak semalam.

Sementara itu, Siti Nur Fatini yang ditemui di rumahnya di Taman Tanjung Chat dekat sini hari ini berkata, ayahnya benar-benar membuat kejutan dengan mengotakan janji menghadiahkan kereta itu kepadanya.

“Saya pernah memberitahu ayah ingin memiliki kereta tersebut kerana bentuknya yang comel pada awal tahun ini dan pada pertengahan tahun, ayah berjanji akan menghadiahkan kereta tersebut jika memperoleh 5A dan ayah benar-benar mengotakan janji itu semalam.

“Saya sedar saya tidak mungkin dapat memandu kereta ini kerana masih belum mencapai usia untuk memiliki lesan tetapi sekurang-kurangnya saya boleh mengaku kereta itu kepunyaan saya.

“Hadiah istimewa ini juga akan dijadikan perangsang sekurang-kurangnya untuk mencapai kejayaan yang lebih besar selepas ini,” katanya.

Siti Nur Fatini berkata, dia berusaha bersungguh-sungguh mendapatkan keputusan cemerlang dalam peperiksaan tersebut selepas bapanya berjanji menghadiahkan kereta idamannya.

Walau bagaimanapun, Siti Nur Fatini memberitahu, kereta tersebut kini tidak ada di rumahnya kerana masih dalam proses dokumentasi untuk pembelian.

Dalam pada itu, ketika kunjungan Utusan Malaysia ke rumahnya, ayah dan ibunya tidak berada di rumah tersebut.


Artikel Penuh: http://www.utusan.com.my/utusan/Pendidikan/20131116/pe_01/Pelajar-cemerlang-UPSR-terima-hadiah-Mini-Cooper#ixzz2kld8FjYx
© Utusan Melayu (M) Bhd

Tips Parenting – MASJID YANG INDAH DI SYURGA RUMAHTANGGA

00 baiti jannati zam zamMASJID YANG INDAH DI RUMAHTANGGA

Dirikanlah MASJID yang indah di rumahtangga anda. Adakah anda faham maksud yang saya hendak terangkan?. Adakah anda faham apa maksud MASJID. Ia berasal dari perkataan “ MA” dan “SUJUD”. Maksud “ MA” adalah TEMPAT. Jadi MASJID bermaksud tempat sujud. Tempat sujud pula semestinya ada kaitan dengan solat dan kerja.

‘’Adakah anda mahu solat dalam keadaan sengsara?. Saya tahu jawapan anda pasti tidak mahu.

Saya akan menampakkan perbezaan antara masjid yang sengsara dan masjid yang tenteram. Kalau masjid yang sengsara semestinya kita akan ragu-ragu . Mahu solat atau tidak kerana di kawasan masjid terdapat banyak anjing liar berkeliaran di sekitar masjid atau ada pencuri contohnya. Manakala masjid yang tenteram, kita boleh solat dengan yakin dan khusyuk.

Kerja di rumah pula adalah cara kita sujud. Contohnya seperti Ayah sebagai ketua keluarga dan ibu ialah pelaksana. Sebagai Abal Hakam (orang yang menetapkan hukuman), ayah mesti memberi tunjuk ajar apa yang hendak dikerjakan dan menetapkan hukuman yang setimpal kepada ahli keluarga yang melakukan kesalahan. Ibu pula sebagai pelaksana mesti melakukan apa yang disuruh oleh suami atau ayah sepenuh kemampuan selagi tidak bertentangan dengan agama ISLAM.

Di dalam rumahtangga perlu ada banyak syuro dengan baik. Kita tak semestinya selalu menghukum. Sekali sekala biarlah ada sedikit hiburan seperti beriadah, bergurau, memberi sedikit benda yang akan menghiburkan hati ahli keluarga dan sebagainya.

CETUSAN ZAM-SAM
Anak Prihatin

ULASAN ADMIN:

PENULIS adalah seorang anak rijal darjah 3. Sejak darjah 1 mereka kami izinkan mendengr perbincangan keluarga besar seminggu sekali atau dua. Dari banyak artikel cetusan anak-anak kecil, kami pilih artikel ini hari ini bagi menjawab banyak persoalan terkumpul dari pembaca tentang asas falsafah rumahtangga yang dikaitkan dengan institusi masjid. Ini sesuai dengan pepatah “mendirikan rumahtangga” adalah ibarat “mendirikan masjid”.

FALSAFAH MASJID, WALI & SUJUD

Masjid dalam kontek rumahtangga adalah tempat di mana sekumpulan manusia bertempat tinggal, menjalani kehidupan bersama-sama dalam satu jemaah. Dalam jemaah pasti ada seorang imam yang memimpin, yang juga dipanggil WALI dalam keluarga iaitu BAPA. Apabila bapa tiada, abang, bapa saudara, datuk pun boleh juga memainkan peranan sebagai wali atau imam selaku ketua keluarga.

PERHATIKAN PERANAN WALI di sisi Allah – QS: 2. Al Baqarah 257. “ALLAH adalah WALI orang-orang yang beriman, Dia mengeluarkan mereka dari KEGELAPAN kepada CAHAYA. Dan orang-orang yang ingkar, WALI-WALI (AULIYAK) mereka ialah THOGHUT, yang mengeluarkan mereka daripada CAHAYA kepada KEGELAPAN. Mereka itu adalah penghuni NERAKA; mereka KEKAL di dalamnya.” 

DARI AYAT DI ATAS, jelaslah tugas imam atau wali ialah menjadi MUROBBI. Mengeluarkan ahli keluarga daripada kegelapan kepada cahaya petunjuk. Memberikan pendidikan dan tunjuk ajar akan segala bidang kehidupan yang bertepatan dengan kehendak Allah SAHAJA. Jika SYURGA itu telah nabi SAW katakan sebagai taman-taman ilmu, maka WALI / IMAM harus menyalurkan ilmu secukupnya kepada ahli keluarga. Kemudian wali sendiri harus memastikan ilmu itu dilaksanakan dalam kehidupan harian. Perlaksanaan dan kepatuhan yang bersungguh-sungguh itulah menjadi tanda kita SUJUD sebagai HAMBA untuk menempa syurga.

Jika ilmu sebagai petunjuk kehidupan dari Allah yang bertindak sebagai SATU-SATUNYA Pelindung (WALI) itu tidak diberikan, maka ahli keluarga akan mencari rujukan dari BANYAK SUMBER (AULIYAK / WALI-WALI) lain yang membingungkan dan bersifat melampaui batas (thoghut). Antaranya dengan mencari ketenangan dari ajaran sesat, dadah, masuk kongsi gelap, membunuh diri dan sebagainya. Ini bakal menghumban mereka ke NERAKA yang kekal.

MAKMUM DALAM RUMAHTANGGA itu ialah isteri dan anak-anak. Mereka wajib dididik dengan kefahaman dan aturan hidup yang betul. Kemudian kesemua ahli keluarga berpegang kemas, MENGIKAT DIRI dengan kefahaman dan carahidup yang sama. Suami sendiri wajib terlebih dahulu menunjukkan uswah, menunjukkan kepatuhan terhadap hukum hakam Allah dengan melaksanakan semua aturan yang diajarkan kepada anak dan isteri. Janganlah suami mengikut tabiat ketam atau lembu.

ISTERI PULA HARUS MENUNJUKKAN AKHLAK MULIA dengan menzahirkan ketaatan yang murni kepada suami. Segala perintah suami harus dilaksanakan dengan senang hati, berkata manis, menunjukkan rasa penuh hormat apabila berbicara atau meminta sesuatu.

ISTERI WAJIB MEMINTA MAAF SERTA MERTA setiap kali melakukan kesalahan atau bila mendapati suami tidak redha atas sebab apa sekalipun.

APABILA BERLAKU PERSELISIHAN PENDAPAT atau mendapat teguran dari suami, isteri jangan sekali-kali menunjukkan rasa tidak puashati atau protes. Sekalipun teguran suami tidak tepat dengan apa yang berlaku, ambil saja teguran itu secara positif dengan tasdiq di hati (membenarkan) bahawa dia itu suami dan wali kita. Darinya kita dapat ilmu, pengatur, teman hidup, teman tidur dan teman sukaduka biar siapa pun dia. Bersyukurlah kerana ramai lagi orang lain yang tiada suami seperti kita.

KESABARAN ISTERI juga harus sentiasa disuburkan dalam jiwa mereka. Contohnya jika sesuatu teguran itu tidak tepat, di mana kita tidak melakukan kesalahan yang dikatakan, iktikadkan saja yang itu adalah satu ilmu. Jadikan apa yang diperkatakan suami itu sebagai satu maklumat bahawa suami kita tidak suka dan kita bertekad tidak akan melakukannya. Ini akan mempastikan rumahtangga sentiasa dalam keadaan tenang dan saling redha.

DALAM KES DI MANA TEGURAN SUAMI ITU TIDAK BENAR, contohnya anda tidak melakukan kesalahan yang ditegur, anda boleh menyatakan keadaan sebenar pada waktu lain yang lebih tenang. Ketika itulah anda boleh nyatakan memang anda tidak melakukan kesalahan itu, tapi anda tetap redha dengan teguran itu serta mengambilnya sebagai ilmu untuk tidak sekali-kali melakukannya di masa depan. Pasti suami anda akan lembut hatinya.

IBU HARUS ISTIQOMAH menunjukkan tahap redha dan patuh, sentiasa berkata manis, banyakkan senyum dengan suami. Tabiat ini akan membuatkan ibu sentiasa tenang, bermanis wajah dan lunak sentuhannya terhadap anak.

IBU HARUS BERSABAR, biarpun dalam keadaan yang tidak menyenangkan, dengan cara menahan diri dari menghempas dan mengherdik suami, terutamanya di depan anak. Yakinlah para ibu bahawa apa sahaja tabiat yang anda tunjukkan, pasti anak akan ikut tabiat itu. Jadi sediakanlah langkah syurga agar anak yang mengikut jejak ibu juga akan tergiring ke syurga.

FALSAFAH SYURGA DALAM RUMAH TANGGA

Ada banyak falsafah yang terkait dengan istilah syurga yang bakal kami jelaskan panjang lebar dalam siri sains istilah. Untuk topik ini suka kami jelaskan sedikit falsafah di sebalik syurga rumahtangga, “Baiti Jannati”. Sila perhatikan hurufbesar dalam firman Allah di surah 89. Al Fajr ini,

89:26. Dan tiada seseorang yang MENGIKAT seperti Dia mengikat.
89:27. “Wahai jiwa yang TENTERAM,
89:28. (Kembali) MERUJUKLAH kepada RabbMu, dengan REDHA, lagi diredhai!
89:29. Masuklah kamu di kalangan hamba-HAMBA-KU!
89:30. Masuklah kamu SYURGA-KU!”

PERHATIKAN ASAS UNTUK MENCIPTA SUASANA SYURGA yang terkait dengan unsur IKATAN. Sebagai hamba, kita ada ikatan (AKIDAH) daripada syahadah kita. Sebagai suami/ayah, kita harus mengikat diri dengan Allah, menggunakan aturan Allah dalam memimpin keluarga kita. Dengan ikatan itu kita akan yakin dan tenteram kerana Allah lebih tahu peraturan mana yang terbaik untuk kita.

INI SEMUA AKAN MEMBENTUK MATA RANTAI IKATAN antara suami dengan Allah, isteri dengan suami, dan anak dengan ibu. Bila semua ahli keluarga difahamkan dan sentiasa MERUJUK apa saja dengan ikatan aturan yang sama itu, maka semuanya akan REDHA, tenang dan tenteram tanpa selisih faham. KETENANGAN itu terbit kerana masing-masing saling redha meredhai, saling merujuk kepada ketetapan dan perintah yang sama dari Allah, bukan dari nafsu dan kehendak sendiri atau dari banyak sumber-sumber rujukan yang bersimpang siur dan mengelirukan.

SECARA ISTIQOMAH semuanya wajib meletakkan diri sebagai HAMBA ALLAH dengan merendahkan diri dan patuh kepada aturan Allah yang SENTIASA DIRUJUK. Ketenangan dapat dirasa kerana tiada siapa yang keras kepala untuk mengikut aturan ciptaan sendiri. Ketenangan yang terhasil dari rujukan ilmu Allah itulah sebenarnya SUASANA SYURGA RUMAHTANGGA.

APA YANG BERLAKU SEKARANG?

RAMAI AYAH SELAKU ABAL HAKAM atau wali dalam keluarga tidak memainkan peranan yang sewajarnya. Mereka sendiri tiada ilmu dalam memimpin keluarga. Segala yang Allah perintah diabaikan. Segala larangan Allah seperti arak, judi, riba, rasuah, curi, rompak, tipua, zina dan berbagai-bagai lagi tabiat haram dilanggar. Tabiat jahil atau ingkar wali seperti inilah yang bakal ditiru anak dan isteri.

YANG MENCIPTA SYURGA dan menyelamatkan keluarga itu ialah cahaya atau ILMU ALLAH. Jika wali tiada ilmu dan rujukan yang tepat, atau sengaja mengingkari aturan Allah, pasti neraka yang kita rasa. Analogi anjing telah disebut oleh anak ini adalah untuk mengaitkan dengan tabiat menjelir lidah, samada di panggil atau dihalau. Islam tidak, kafir pun tidak. Ciri-ciri kehaiwanan ini selalu diumpamakan kepada mana-mana warga yang acuh tak acuh di RPWP, sesuai dengan firman Allah dalam surah al-A’raf 7:176, 179.

ADA PULA KES ABAL HAKAM YANG PATUH KEPADA ALLAH, malangnya Ibu atau isteri pula tidak mahu patuh. Berbicara dengan suami pun sentiasa dalam keadaan tegang dan suka merusuh. Sifat keibuan tidak dipupuk lalu anak membesar dalam SENTUHAN YANG KAKU KASAR dan suasana menderhaka sang ibu terhadap bapa.

JIKA BAPA DAN IBU SUDAH MEMAPARKAN CERMINAN YANG INGKAR, sudah pasti anak yang melihat tabiat itu akan copy dan membentuk tabiat yang sama. Janganlah nanti bapa cari bomoh atau ustaz untuk meminta air penawar bagi anak yang terjebak dengan dadah, degil dan menderhaka jika bapa sendiri masih melanggar perintah Allah setiap masa. Janganlah ibu mahu tuntut janji Allah agar anak masuk syurga dengan cara mematuhi ibunya jika ibu sendiri adalah isteri yang kasar kaku dan amat derhaka.

APABILA CERMINAN TABIAT YANG BAIK DARI AWAL GAGAL DILAKSANA, maka anak akan mengambil uswah yang hina dan membentuk habitat atau karakter anak derhaka. Bagaimana menanganinya? Tunggu artikel khusus yang akan kami kongsikan kemudian INSYAALLAH.

Kudap Kudap
WARGA PRIHATIN

Tips Parenting – BAGAIMANA MENANGANI AKHLAK BURUK ANAK-ANAK

00 anak degilBAGAIMANA MENANGANI AKHLAK BURUK ANAK-ANAK

Akhlak penghuni Syurga itu perlu dibentuk sejak lahir lagi. Ini mengikut ketetapan Allah agar kita berusaha menghasilkan anak-anak yang belum pernah disentuh manusia. Inilah ciri anak yang diperlukan jika kita inginkan suasana syurga dalam rumahtangga kita. Sering juga berlaku di mana anak-anak yang telah kita asuh dengan baik di rumah, terjebak pula dengan pelbagai gejala sebaik saja mereka keluar bercampur dengan rakan sebaya.

Apabila cerminan tabiat yang baik dalam rumah dari awal gagal dilaksana oleh ibu bapa, maka anak akan mengambil uswah yang hina dan membentuk habitat atau karakter anak derhaka. Contoh akhlak yang buruk itu ialah anak yang melawan, kasar, suka menipu, pemalas, pengotor, kedekut dan sebagainya. Dalam kes seperti ini maka urusan kita akan menjadi agak rumit.

Kami akan kongsikan sedikit tips berdasarkan pengalaman kami dalam menangani masalah ini. Jangan telan bulat-bulat tips yang kami berikan. Ini sekadar cetusan sahaja kerana terlalu ramai yang bertanya. Lain padang lain belalangnya.

PROSES PEMBETUKAN TABIAT BURUK 

Anak-anak yang rosak akhlak seperti ini terbentuk dari tabiat kedua ibu bapa yang tidak baik. Terlalu biasa kita lihat sikap ibu bapa yang tidak baik namun meminta anak-anak mereka menjadi baik. Kes ketam yang mengajar anak berjalan betul sudah terlalu biasa. Ada juga kes ibu bapa sudah baik, malang anak tidak cukup kental lalu terpengaruh dengan persekitaran.

Sepanjang pengkajian kami, ramai kaum bapa yang tidak pedulikan hukum-hakam tuhan. Halal haram tidak dibataskan, tabiat mencuri, rasuah, penipuan semuanya dilakukan sewenang-wenang. Ibu bapa sendiri (datuk dan nenek si anak) diabaikan dan sering diherdik. Perintah Allah diabaikan. Undang-undang negara dan agama turut dilanggar. Itu tidak termasuk tabiat yang tidak dipandang dosa tapi sangat buruk moralnya seperti pengotor, pemalas dan sebagainya. Semuanya berlaku setiap hari di depan anak-anak yang memerhatikan.

Ramai juga ibu yang tidak taat serta bersifat bengis terhadap suami dan orang tua, tidak mengikut arahan dan melanggar larangan tuhannya. Tidak menjaga maruah diri, tatasusila sebagai wanita mukmin, pemalas, pengotor, bangun lewat dan sebagainya.

Ironinya, mereka ini inginkan anak mereka jadi baik pada masa yang sama. Akhirnya mereka sekadar mengharapkan pihak sekolah dan ustaz sekolah agama atau pondok tahfiz untuk membetulkan anak-anak mereka. Tidak kurang juga yang mengharapkan pihak polis untuk menyekat kerosakan anak-anak mereka.

Pengalaman kami menunjukkan jika ibu bapa masih tidak mahu berubah bersama-sama perubahan anak-anak, maka akhlak anak yang sudah diperbaiki tadi juga akan kembali rosak.

PROSES PEMBAIKAN MELALUI PEKEJ BERJEMAAH

Apabila kesilapan sudah berlarutan di mana sikap buruk ibu bapa telah dikopi oleh anak-anak, atau anak-anak telah terbiar lalu membentuk akhlak buruk, maka satu-satunya jalan yang ada ialah melalui konsep apitan. Ia melibatkan proses pembaikan (islah / koreksi) diri ibu bapa dan anak itu dilakukan secara serentak.

Kesemua ahli keluarga, daripada ibu, bapa dan anaknya harus disedarkan tentang apa yang tidak baik dan perlu dibaiki. Kemudian masing-masing mengakuinya dengan rela hati serta sama-sama beristighfar. Program istighfar secara berjemaah ini kami dapati sangat efektif.

Lebih mudah lagi jika keluarga ini bergabung dengan keluarga lain, membentuk jemaah yang boleh saling menjadi cermin ajaib dan sokong menyokong antara satu keluarga dengan yang lain. Jemaah ini boleh mengambil uswah yang terbaik dari mana-mana anggota dan menjadikannya satu standard untuk diikuti oleh warga jemaah yang lain.

Sekiranya ada apa-apa yang perlu diperbaiki, ia boleh disampaikan mesejnya oleh wakil jemaah, setelah melalui proses perbincangan yang murni dalam syuro. Cara ini boleh memberikan kekuatan suara dan ketepatan fakta yang dikemukakan dalam proses pembetulan itu. Setiap subjek individu akan lebih menghormati teguran dan cadangan yang bakal dikemukakan untuk membantu koreksi diri.

Anak yang telah membentuk tabiat buruk dari contoh ibu bapa perlu melihat sendiri ibu bapanya yang awalnya juga telah tersilap itu sama-sama diperbetulkan. Apabila dilihat ibu bapanya mampu menerima teguran dengan berlapang hati, maka anak itu juga akan mudah merubah diri.

Proses nasihat menasihati itu juga akan menjadi lebih berkesan jika ianya dilakukan melalui jemaah kerana level respek yang tinggi, yang tidak mampu untuk dinafikan oleh subjek. Ia amat berbeza jika kita sekadar menasihati anak sendiri yang telah rosak akhlaknya secara sendirian (private) sahaja. Begitu juga proses membetulkan ibu dan bapa di mana kami dapati hanya teguran secara berjemaah saja yang mampu menundukkan ego manusia, khasnya ibu bapa.

PEMANTAUAN BERJEMAAH

Kita memerlukan satu piawaian tentang standard akhlak dan kaedah hudud dalam keluarga yang paling murni. Selain menambah tekanan untuk berubah dari kekuatan jemaah, kita juga perlu pekej pemantauan. Setiap anggota yang memerlukan koreksi perlukan tunjuk ajar dan contoh perlakuan yang baik-baik. Dengan adanya anggota jemaah yang baik, ia dapat memberi motivasi dan dorongan kepada anggota yang lemah untuk berubah.

Motivasi jemaah juga diperlukan untuk memantau perjalanan proses secara berterusan di setiap masa dan tempat. Contohnya jika anak ke sekolah, lebih berkesan jika ada rakan anak kita yang memerhati sebarang perubahan tingkah laku atau cabaran akhlak yang mendekati mereka. Rakan anak kita juga boleh diminta memantau sebarang perlanggaran arahan atau larangan terhadap anak-anak kita di sekolah, di masjid atau di mana saja.

KONSEP PENJARA, KURUNGAN ATAU SEKATAN

Jika kaedah tarbiah kurang berkesan, maka jalan terakhir dan bersifat sementara ialah dengan menggunakan pendekatan penjara atau sekatan. Dalam kes ini anak-anak yang sudah terlalu teruk akhlaknya harus disekat dari terus bermaharajalela bagi mengurangkan kerosakan (damage control). Di samping memberi tempoh bertenang untuk menenangkan hati anak itu, ia juga boleh menjauhkan mereka dari punca gejala.

Dalam masa kurungan atau sekatan itu, proses tarbiah secara berjemaah masih diperlukan untuk menetapkan hati anak-anak itu. Proses siraman dengan lembut, disertai rasa sesal ibu bapa atas kelalaian mereka akan insyaAllah mampu memperbaiki akhlak anak secara perlahan-lahan.

KESIMPULAN :

Islam itu agama sejahtera (salam). Di sinilah dapat kita buktikan atara kebenaran secara ilmu al-bayan (bainat) bahawa hadis yang mengatakan tidak Islam tanpa JEMAAH itu adalah sangat benar. KOREKSI dan PEMBANGUNAN keluarga wajib dilakukan dalam bentuk saf QS: 61. Ash Shaff,

2. Wahai orang-orang yang beriman, kenapakah kamu mengatakan sesuatu yang tidak kamu kerjakan? 
3. Amat besar kebencian di sisi Allah bahwa kamu mengatakan apa-apa yang tidak kamu kerjakan. 
4. Sesungguhnya Allah menyukai orang yang berjuang dijalan-Nya dalam barisan yang teratur seakan-akan mereka seperti suatu bangunan yang tersusun kukuh.

Ibu bapa yang memerlukan koreksi juga tidak terlepas dari konsep apitan oleh anggota jemaah yang membawa fungsi malaikat. Anggota jemaah tertentu harus ditaklimatkan agar menjadi pendamping dan pengapit untuk melakukannya tanpa kepentingan diri.

Cuma pesan kami, janganlah lagi ibu bapa mahu meneruskan keingkaran melalui tabiat-tabiat buruk setelah sedar anak-anak pun membentuk tabiat yang sama. Ini sesuai dengan firman Allah ini,

QS: 73. Al Muzzammil 17. Maka bagaimanakah kamu akan dapat memelihara dirimu jika kamu tetap kafir kepada hari yang menjadikan anak-anak beruban.

QS: 2. Al Baqarah 44. Mengapa kamu suruh orang lain (mengerjakan) kebaktian, sedang kamu melupakan diri mu sendiri, padahal kamu membaca Al Kitab, Maka tidaklah kamu berfikir? 

Harap kami dapat memenuhi permintaan mereka yang bertanya. Tips seterusnya ialah perkongsian petua menangani anak-anak istimewa.

Kudap Kudap
WARGA PRIHATIN

KISAH BENAR – PENGANIAYAAN ANAK KESAN PENCERAIAN & POLIGAMI

penceraian.jpeg bKISAH BENAR – PENGANIAYAAN ANAK KESAN PENCERAIAN & POLIGAMI

Seorang anak kecil berumur 7 tahun selalu menyapa dan menemani seorang bapa, sukarelawan RPWP sewaktu melakukan kerja di padang sekolah agama yang kami sewa. Di situ kami letakkan kenderaan lama untuk kami baiki dan kami jual untuk tabung pembangunan dan sara hidup RPWP. Ada kalanya anak ini bertandang di RPWP untuk bermain dengan anak-anak jagaan kami. Namun ada cerita tentang dia yang kami tidak tahu rupanya.

Petang rabu kelmarin, beliau terpaksa kami tinggalkan untuk makan siang. Petangnya beliau datang semula. Kami tanyakan dia sudah makan ke belum? Sudah pak cik jawabnya selamba. Saja-saja kami tanyakan lagi… Makan lauk apa? Lauk garam pakcik jawab beliau spontan. Tersentap kami terdiam hiba seketika. Malamnya kami masukkan berita pilu keluarga anak ini dalam syuro harian kami.

Syuro menetapkan agar wakil kami wajib segera ziarah keluarga anak ini pagi esoknya kerana pasti mereka semua sedang dalam kesusahan. Hari ini segalanya terjawab. Anak ini di bawah jagaan ibu tunggal. Diberitakan suaminya berpoligami. Kini bapa anak ini berada di penjara atas kesalahan dadah. Anak ini bersama ibunya terbiar mengurus diri. Ibunya bekerja sambilan atas ihsan sekolah agama tempat kami menyewa. Berita tentang ibu ini kami dapatkan pengesahannya dari gurubesar sekolah tersebut. Beliau diizinkan mengutip sampah dan tin minuman untuk dijual buat sara hidup keluarga. Hasil kerja beliau tidak dibayar secara tetap, atas dasar ihsan sahaja mengikut jumlah kerja.

Selepas itu kami ziarah ke rumah mereka. MasyaAllah, rumah mereka sudah lama tiada bekalan letrik. Meter sudah pun dicabut. Rumah yang disewa dengan kadar RM300 sebulan itu sudah sangat uzur. Pintu utama kesemuanya sudah reput tidak bermangga di depan dan belakang. Tingkap juga semuanya pecah dan bersulam plastik mengelak tempias hujan. Kami cuba ambil gambar dalam rumah tetapi terlalu gelap. Bila malam, anak kecil ini harus menarik seutas wayar untuk mendapatkan bekalan letrik dari rumah sewa bersebelahan untuk mendapatkan sedikit cahaya. Tiada sebarang peralatan letrik di rumah yang gelap itu.

Makanan seharian kadang ada kadang tiada. Maka benarlah apa yang diceritakan oleh anak kecil itu bahawa beliau hanya ada beras dan garam sahaja. Kami bertanya kepada ibunya bagaimana ini boleh berlaku. Beliau berkata ini semua adalah angkara dadah. Bahkan beliau sendiri pernah terlibat dengan dadah sewaktu suaminya ada. Sekarang ini pun rakan-rakan suaminya yang memecah semua pintu itu. Beras yang sedikit di dalam rumah itu pun sering di curi oleh rakan suaminya untuk mendapatkan dadah.

Kami terus maklumkan kepada ketua kampung bagi mendapatkan izin untuk rescue keluarga ini. Langkah pertama ialah menawarkan ibu ini dan semua anak-anaknya tinggalkan rumah itu dan simpan saja wang sewa untuk kebajikan anak-anaknya. Sebelum itu boleh mereka lakukan, kami tawarkan mereka agar datanglah ke rumah kami bila bila masa untuk makan dan minum. Ambillah apa saja pakaian atau bekalan makanan yang kami ada jika diperlukan.

SERUAN KAMI

Jauhilah dadah. Ketahuilah bahawa banyak sekali kisah kesengsaraan hidup insan di bumi Malaysia yang kita katakan mewah ini. Terlalu banyak gejala sosial yang sudah tidak mampu kami kutip dalam dunia yang dipenuhi dengan sumber ilmu dan alim ulamak masa ini. Tidaklah kami kelihatan begitu beriya-iya sangat untuk kongsikan semua ini melainkan setelah kami lihat sendiri buktinya. Tidaklah kami beriya-iya sangat untuk berusaha mencari jalan penyelesaian daripada segala macam masalah kehidupan ini jika kami tidak merasa serik dan hiba setelah melihat serta mengalaminya. Atas dasar kasih lalu kami kongsikan untuk renungan kita bersama.

Mohon sekali lagi perhatikan tips munakahat dan parenting yang kami kongsikan. Mohon sekali lagi bacalah terjemahan quran berulang kali. Dekatkanlah diri dengan Allah. Rendahkanlah diri kita untuk mengikuti petunjuk dan perintah Allah. Pupuklah, binalah jiwa prihatin dalam diri dan keluarga. Untuk para suami, cantaslah segera berhala yang menjauhkan diri kita dari Allah. Kajilah, laksanakanlah tanggungjawab kita terhadap keluarga sepenuh-penuhnya.

Untuk para isteri, berilah galakan kepada suami anda untuk menuntut ilmu parenting, ilmu ketuhanan, agar anda ada tempat untuk merujuk dan mengadu kasih. Taatilah perintah suami agar tidak berlaku pergolakan keluarga yang mengundang perceraian. Untuk para ibu, jadikanlah anak-anak sebagai amanah Allah. Memelihara dan mendidik mereka dengan sempurna adalah perintah Allah terhadap mereka. Fikirkanlah tentang masa depan mereka. Persiapkanlah mereka agar tidak lemah dalam meredah pancaroba dunia dan mempersiapkan diri untuk akhirat. Itulah penjamin syurga kita.

Marilah sama-sama kita buang jauh-jauh ego kita. Jauhilah perpecahan keluarga . Kasihanlah pada anak-anak yang tidak berdosa. Bertanyalah pada para guru sekolah tentang masalah semasa anak-anak, ambil tahulah keadaan sekeliling dan belajarlah membuat persiapan dan pembaikan. Terlalu banyak kes penganiayaan terhadap anak-anak akibat perceraian dan poligami ini. Baca semula kes study yang kami paparkan dalam artikel poligami yang tidak adil, bagaimana 11 anak yang terbiar tidak bersekolah. Bagaimana bapa tunggul yang bersenang-lenang dengan isteri muda, sedangkan isteri tua dan 11 anaknya berhimpitan di Rumah Rakyat PKNS, berkais mencari sesuap nasi.

Kami minta seminit masa anda, untuk melembutkan hati di pagi jumaat ini mendengar lagu ini, luahan anak yang trauma hatinya akibat penceraian ibu bapanya. InsyaAllah anda tidak rugi mendengar lagu ini. Admin terisak-isak menangis insaf setiap kali mendengar lagu ini kerana kami sentiasa berhadapan dengan masalah ini. Dengarlah sepenuh hati. Semuga anda dapat melembutkan hati yang mungkin boleh menyelamatkan perceraian atau pengabaian terhadap anak. Jika anda tidak menitiskan air mata, atau sekurang-kurangnya sebak di dada, kami yakin ada kecacatan besar dalam hati anda, atau anda mungkin bukan manusia biasa…!

Sengaja kami biarkan ia tanpa gambar dalam video. Kami mahu anda tenung saja skrin hitam dan tajuk lagu itu dan tanamkan tekad agar musibah keluarga itu tidak berlaku dalam keluarga anda.

http://prihatin.net.my/2013/11/01/sayangilah-daku-ayah-ibu-by-andrian/

Jika ibu ini dan suaminya ada jemaah yang prihatin, InsyaAllah kesengsaraan ini tidak akan berlaku. Jemaah yang berbasmallah pasti mampu menanggung saraan ibu tungal dan anak yatim di kalangan jemaahnya. Setidak-tidaknya jemaah akan menggunakan kekuatan suara, mata dan telinga untuk mengajukan sesuatu kepada Baitulmal untuk membantu. Inilah antara sebabnya nabi SAW bersabda, ‘Tidak Islam tanpa Jemaah’. Ayuh bentuklah jemaah setempat sekarang juga. Sama-sama kita bina keluarga kita, kita jaga kebajikan jemaah kita. Sila kongsikan kisah ini pada keluarga dan anak-anak kita.Bersyukurlah dengan apa yang kita ada.

Update: Sila ikuti klip video dan berita terbaru semasa program rescue keluarga ini di link berikut,

http://prihatin.net.my/2013/11/02/rescue-project-kes-anak-makan-nasi-berlauk-garam/

Pesan pesan pagi Jumaat,
WARGA PRIHATIN

SAYANGILAH DAKU AYAH IBU – BY ANDRIAN

SAYANGILAH DAKU AYAH IBU

By: Andrian

Sungguh bahagia hidup ini

Ayah dan ibu di sisi ku

Dipeluk di cium Dibelai di manja

Dipuja dengan kasih sayang

 

Hari berganti berbilang tahun

Bahagia menjelma bencana

Ayah di timur ibu di barat

Perceraian membawa kehancuran

 

Oh ayah dan ibuuu

Tidakkah kau merasa rinduuuuuu….

Anakmu yang kiniii…

Hidup menderitaaa… sendiriiiiii..

Oh ayahhhhhh (Nangis)… Oh ibuuuu

Ku mengharap kasih sayangmu

Kembalilah …..

Ayah… dan ibu.. dengarkanlah

Anakmu yang ingin bersekolahhhh

Tanpa dirimu… hidup..ku hampa

Sayangi daku ayah ibu…

 

Chorus:

Oh ayah dan ibuuu

Tidakkah kau merasa rinduuuuuu

Anakmu yang kiniii hidup menderita sendiriiiiii

Oh ayahhhhhh (Nangis) oh ibuuuu

Ku mengharap kasih sayangmu

Kembalilah …..

Ayah… dan ibu dengarkanlah

Anakmu yang ingin bersekolahhhh

Tampa dirimu hidupku hampa

Sayangi daku ayah ibu… 3x

Cerai Talak Tiga Selepas 3 Jam Pernikahan

Georgetown: Harian Metro 2013/10/30

“Luluh hati saya sebaik mendengar suami menceraikan saya dengan talak tiga, hanya tiga jam selepas kami bernikah. Saya merayu dan meminta penjelasan mengapa dia menceraikan saya, tetapi hingga hari ini (semalam), dia masih terus mendiamkan diri,” kata Sasha, 21, yang hanya sempat bergelar isteri kira-kira tiga jam sebelum diceraikan suaminya, Ahad lalu.

Menurutnya, dia dan suami yang berusia 19 tahun selamat bernikah jam 2 petang Ahad lalu, di sebuah masjid di Teluk Kumbar selepas mereka mengenali hati budi masing-masing sejak dua tahun lalu.

Katanya, sebelum diijabkabulkan, hubungan mereka sudah mulai dingin, tetapi tetap meneruskan perkahwinan itu selepas keluarga kedua-dua pihak bersetuju.

“Hubungan kami mula dingin sejak dua bulan lalu, malah dia tidak pernah meluahkan hasrat untuk membatalkan perkahwinan ketika kami berbincang mengenai hal itu, tetapi saya hairan mengapa dia tiba-tiba bertindak begitu,” katanya.

cerai 3 jam
SASHA menunjukkan mas kahwin dan cincin (gambar bulat) yang diterimanya.

Sasha bekerja sebagai jurujual di sebuah pusat beli-belah bagaimanapun berkata, hasrat untuk berkahwin tetap diteruskan terutama selepas abang iparnya memainkan peranan menguruskan majlis berkenaan.

TIPS MUNAKAHAT – JAHIL FALSAFAH RUKUN NIKAH PENYEBAB PENCERAIAN

rukun nikah
TIPS MUNAKAHAT – JAHIL FALSAFAH RUKUN NIKAH PENYEBAB PENCERAIANRukun Islam biasa disebut sebagai tiang yang menongkat atau membangun agama. Tanpa memahami dan melaksanakan rukun maka robohlah agama. Begitu juga dengan rukun yang lain-lainya. Tanpa melakukan rukun haji maka batallah haji dan mabrurnya. Tanpa melaksanakan rukun negara maka hancurlah negara dan rakyatnya. Oleh itu jelaslah bahawa rukun itu harus dilaksanakan sepanjang masa untuk memelihara kedaulatan dan kesejahteraan agama dan negara.

RUKUN NIKAH JUGA BEGITU. Ia bukan sekadar untuk dihafal sewaktu majlis pernikahan sahaja. Ia adalah sesuatu yang harus difahami segala falsafah dan fungsinya. Apabila kita berhenti dari berpegang teguh dan melaksanakan fungsi dari rukun nikah itu, maka akan runtuh jugalah rumah tangga.

RUKUN 1 : LELAKI (SUAMI)

KETETAPAN FIRMAN “LELAKI MUKMIN DENGAN WANITA MUKMIN” harus kita ambil berat. Sepintas lalu untuk melaksakan tanggungjawab sebagai suami bagi keluarga Islam ia mesti terdiri dari seorang lelaki Islam yang merijal. Ingat tu..! ada bezanya lelaki biasa dengan lelaki yang bersifat rijal padahal kedua duanya bermaksud lelaki. Hanya fungsi kelelakian itu yang membezakan keduanya. Ini yang dipanggil lelaki yang TERTENTU, yang jelas keupayaan fungsi kerijalannya sepertimana yang kita hafal dalam syarat sah nikah selama ini.

Firman Allah dalam surah 4 An-Nisa’ ayat 34. Rijal (lelaki) adalah pengurus /PELINDUNG keatas perempuan, dengan sebab Allah MELEBIHKAN sebahagian mereka di atas sebahagian yang lain, dan kerana mereka MENAFKAHKAN daripada harta mereka. Maka wanita-wanita yang salih ialah yang patuh, yang menjaga apa yang rahsia daripada apa yang dipelihara Allah, dan mereka yang kamu takut akan menjadi derhaka (nusyuz), TEGURKANLAH mereka, dan asingkanlah mereka daripada tempat tidur mereka, dan pukullah mereka. Jika mereka kemudiannya mentaati kamu, maka janganlah mencari-cari jalan MENYAKITI mereka; Sesungguhnya Allah Maha Tinggi lagi Maha Besar.

Jika kita benar-benar menganggap Allah ini MahaTinggi dan MahaBesar, maka seharusnya kita perhatikan ayat tersebut dan laksanakannya tanpa besar kepala lagi. Perhatikan perkataan yang dihurufbesarkan. Rasanya tanpa kami jelaskan juga anda telah mampu memahami apa tujuan kami besarkan huruf itu. Berapa ramai lelaki yang melindungi wanita? Yang disamakan atau direndahkan tarafnya? Yang memenuhi nafkah keluarga sepenuhnya? Yang mampu mendidik dan menegur isterinya? Yang sering menyakiti isterinya? Dan banyaklah lagi…

ANTARA FUNGSI RIJAL MUSLIM DAN MUKMIN yang telah Allah nyatakan dalam quran ialah mempunyai ilmu agama yang jelas (Qur’anum Mubiin), mampu pula menyampaikan pendidikan dengan jelas (Balaaghul Mubiin) serta mampu menjadi imam atau pemimpin yang jelas dalam keluarganya (Imaamim Mubiin). Di samping itu Allah perintahkan agar lelaki membiayai wanita dari segi nafkah sebagai syarat untuk meninggikan darjat rijal dalam teraju keluarga.

Sewaktu akad nikah dikatakan tidak boleh lelaki yang sedang BERIKHRAM. Ini ada kaitan dengan kesamarataan darjat. Jika ‘pakaian’ dikatakan sebagai analogi ‘sistem’ yang dipakai dalam kehidupan berumah tangga, maka lelaki yang berikhram tidak sah bernikah katanya. Ini juga satu petunjuk yang tiada persamaan taraf, darjat dan fungsi antara lelaki dan perempuan, juga antara mempelai dengan wali dan saksi itu sendiri. Sedangkan dalam ikhram sendiri pun telah membezakan dua pakaian yang berbeza antara lelaki dan perempuan. Pakaian wanita itu berjahit dan terbatas, pakaian lelaki tidak berjahit dan bebas lepas. Tentulah perempuan ada sistem dan hudud hidupnya, dan lelaki juga ada sistem dalam peranannya.

Dalam kesinambungan perlayaran bahtera rumah tangga juga begitu. Status ini harus dikekalkan sepanjang masa melayari rumahtangga kerana ia akan runtuh jika taraf lelaki dan wanita, taraf wali dan saksi itu juga disamakan sepertimana ketika ikhram. Tidak seperti amalan kita hari ini dengan berbagai bagai hujah dan alasan yang menuntut kesamarataan taraf antara lelaki dan wanita, suami dan isteri, anak lelaki anak perempuan, juga dengan bapa mertua, dengan saksi nikah dan sebagainya.

Ada banyak lagi falsafah di sebalik rukun nikah yang pertama ini yang tidak difahami bahawasanya ia harus dipelihara dan diamalkan sepanjang masa demi menjaga keutuhan rumah tangga. Akibatnya terlalu banyak perkahwinan berakhir dengan penceraian yang amat menakutkan dan menyulitkan keadaan.

PERHATIKAN SYARAT LELAKI BUKAN MAHRAM dengan bakal isteri. Ini menunjukkan pernikahan itu bukan saja untuk menyuburkan kasih sayang, malah untuk menghalalkan percampuran hidup sampai ke tahap persetubuhan kelamin antara lelaki dan wanita. Kerana itu dijadikan syarat talaq apabila perhubungan kelamin tidak berlaku sekian lama, di mana talaq boleh jatuh dengan sendirinya.

Hari ini berapa ramai lelaki dan wanita yang tidak peduli dengan syarat ini? cuba perhatikan kes di mahkamah syariah… berapa ramai yang telah hidup di bilik bahkan rumah berasingan? tidak bertegur sapa sehingga bertahun-tahun? dan mereka masih hidup sebagai suami isteri. Adakah mereka faham hakikat mempertahankan jodoh melalui konsep takliq? Melalui falsafah rukun nikah? Dan falsafah mahram, di mana apa yang telah jadi halal diharamkan sesuka hati?

Lelaki yang menganggap isteri ibarat ibu sendiri (mahramnya) contohnya harus dihukum di sisi Allah. Lihatlah begitu hebat syarat pernikahan ini yang harus dipelihara sepanjang tempoh perkahwinan. Hari ini berapa ramai yang tahu dan memberitahu? Baik Juru nikah, wali, saksi bahkan pengantin lelaki sendiri pun jahil tentang itu. Maka jadilah amalan perkahwinan jahiliyah yang kian menambah kes cerai masa ke masa.

MENGETAHUI WALI YANG SEBENAR juga menjadi syarat sah nikah bagi lelaki. Wali adalah WAKIL Allah. Bukan sahaja wali pakai cantik-cantik, cari wang banyak-banyak buat kenduri besar-besaran dan pegang mikrofon menjadi tukang lafaz akad nikah dengan bangganya sahaja. Wali adalah pelindung kepada wanita sebelum perkahwinan itu, lalu menyerahkan kuasa perlindungan itu kepada bakal suami anaknya.

HAKIKAT WALI INI ALLAH NUKILKAN dalam surah 2. Al Baqarah 257. Allah satu-satunya Pelindung (WALI) orang-orang yang beriman; Dia mengeluarkan mereka dari kegelapan kepada cahaya. Dan orang-orang yang kafir, pelindung-pelindungnya (AULIYA’) ialah syaitan, yang mengeluarkan mereka daripada cahaya kepada kegelapan. Mereka itu adalah penghuni neraka; mereka kekal di dalamnya.

INILAH FUNGSI WALI (SATU SAJA) YANG SEBENAR, iaitu menyediakan cahaya petunjuk dari Allah untuk melindungi anak perempuan atau isterinya. Jika lelaki tidak berfungsi sebagai imam yang jelas, maka wanita akan kembali merujuk kepada BANYAK WALI (AULIYAK). Habis semua kawan, boyfriend, ipar duai, wall facebook dirujuknya. Akhirnya merujuklah mereka ke mahkamah…

Wali asal (bapa) seseorang wanita harus mampu mendidik dengan jelas tentang tanggungjawab anak gadisnya sebelum melangkah ke gerbang perkahwinan. Wali juga harus memberikah tausiah kepada calun menantu bagaimana harus menjaga anak gadisnya selepas berkahwin nanti.

KITA LIHAT PULA KONSEP PELAPIS WALI yang menjadi penyokong kepada kesejahteraan sesebuah rumahtangga. Jika sang suami gagal berperanan sebagai pelindung kepada wanita yang dinikahi, lalu rumahtanga itu bermasalah, maka wali asal wanita itu harus berperanan mendidik dan menasihati menantunya dengan semangat persahabatan dan kasih sayang. Allah sarankan bimbingan ini dilakukan sehingga berumur 40 tahun. Itulah tahap kematangan seorang insan. Praktik ini menjadikan suami rapat dengan mertua. Tapi, Itupun jika mertua itu berilmu, jika tidak suami kenalah cari pedoman dari wali hakim yang arif tentang hukum hakam.

Kerana itulah kami nasihatkan agar menantu bersahabat baik dengan bapa mertua. Rasulullah SAW dahulu ambil masa 3 tahun sebelum membawa isterinya Aishah tinggal bersama. Setiap kali ada masalah, mertua baginda (yang juga sahabat) ini turut memikirkan dan memberi nasihat. Untungnya Abu Bakar a.s. ialah kerana nabi sendiri arif tentang urusan wali kepada Aishah ini. Nabi Musa juga mengabdi diri dan bersahabat, berguru dengan mertuanya nabi Syuaib a.s. sehingga 8 tahun. Para sahabat nabi yang lain juga saling bersahabat dengan mertuanya. Semangat Persahabatan itulah saluran ilmu dan nasihat di kalangan mereka.

KITA BAGAIMANA? Me’Rijal hanya waktu akad nikah sahaja. Lepas itu kita tukar fungsi jantina. Berapa ramai bapa yang mendidik anak gadisnya sebelum berkahwin? Menyenaraikan “Do and Don’s” kepada anak mereka? Pengantin laki-laki pula satu hal… Dengan mertua ramai yang berkelahi dan berdendam. Ini kerana perkenalan dan peminangan kita bukan dilakukan dengan kerjasama murobbi anak gadis sedari awal. Kadangkala kita siap bawa lari anak gadis dari keluarganya. Setiap kali ada perselisihan pula, si isteri juga tidak merujuk terus kepada suami, sering lompat terus kepada keluarga sendiri (Pihak ketiga). Mertua juga begitu, tidak melalui suami anaknya, terus saja lompat bawa lari anak gadisnya yang sudah berkahwin..!

SYARAT-SYARAT SAH NIKAH YANG TERKAIT DENGAN FUNGSI LELAKI ini tidak dapat kami hurai dengan panjang kerana melebihi kuota artikel. Cukuplah kami cetuskan untuk anda masing-masing mendalami hakikat pernikahan melalui penerusan perlaksanaan falsafah dalam setiap rukun nikah. Antaranya, Lelaki harus menikahi wanita dengan kerelaan sendiri dan bukan paksaan. Tidak mempunyai empat orang isteri yang sah dalam satu masa. Mengetahui bahawa perempuan yang hendak dikahwini adalah sah dijadikan isteri, kenal keluarganya dan kematangannya untuk siap membawa peranan sebagai isteri dan sebagainya.

InsyaAllah akan kami sambung untuk rukun nikah yang lain.

Kudap munakahat
WARGA PRIHATIN