Category Archives: TIPS & KUDAPAN

image_pdf

Abu Rijal Berjinak dengan Tilawah Alqur’an sejak Tadika.

Rakaman Pertandingan Tilawah Alquran Abu Rijal, Anak Rumah Pengasih Warga Prihatin. Anak 5 tahun ini berjaya mengalahkan anak-anak Tadika 6 tahun di peringkat Parlimen dan berjaya mendapat tempat ke 3 di peringkat Daerah.

Maaf rakaman video terputus kerana menggunakan digital canon lama saja dan batteri pula habis. sambung semula guna handfone. Kualiti memang tidak baik. InsyaAllah bakal menjadi benih generasi Anak Permata Negara.

Parenting Tips 10 : Ajar Anak Bekerja. Elak Sindrom Anak Malas

kerja BAnak terbentuk mengikut acuan kita. Jika kita tidak didik anak bekerja mereka akan jadi MALAS dan tidak kreatif. Jika kita tidak rajin menegur sejak awal, mereka akan jadi degil. Jika kita jarang senyum pada mereka mereka akan membentuk wajah yang sentiasa masam dan macam macam lagi.

Ada orang sayang anak, mereka biarkan anak jadi raja. Anak tunjuk itu kita beli, anak tunjuk ini kita beli. Anak nak itu dapat, anak nak ini dapat. Berbeza dengan pendekatan yang kami jalankan. Walaupun kami sayang anak kami, walaupun ada yang mampu berikan apa yang anak mahukan tetapi kami bertindak untuk berundur ke belakang mengikut cara dan uswah orang-orang Jawa dahulu yang MENDIDIK anak berbanding MEMBELA (ternak) anak.

Jika kita nak TERNAK anak, kita akan pastikan mereka cukup makan, pakai juga cukup gembira BERSUKARIA. Jika bela lembu, hujungnya kita boleh sembelih dan makan tanpa ada rasa bersalah atau kasihan kepada lembu itu. Tetapi, takkan anak mahu kita lakukan sama sahaja dengan lembu? Ironinya, lembu pun boleh di didik untuk membajak sawah.

(JANGAN MARAH KAMI SEBAB SELEPAS FATIHAH, KITA ADA SURAH lEMBU).

Tulisan Arab, bahasa quran telah di`Melayu’kan melalui tulisan Jawi / Jawa. Sejarah “Wali Songo” juga membawa peranan pendidikan gaya Jawa “Totok” walaupun bukan semua 9 Wali itu dari suku Jawa. Ia datang dari jaluran Islam yang dipraktis secara istiqomah. Setelah roboh legasi Kota Melaka, Wali Songo antara sekumpulan ulama akhir sebelum kegemilangan Islam berkubur dengan pemansuhan Sistem Islam berKhalifah dan ditukar kepada sekular pada tahun 1924. Selepas itu Islam tiada kemudi dan terpisah-pisah.

Pendidikan bukan sekadar di sekolah. Amat mudah kerja ibu bapa jika semuanya dilonggok ke sekolah untuk mendidik anak mereka. Jika anak jadi rosak, tuding jari pada sekolah. Diri sendiri tak mahu muhasabah melihat kelemahan diri.

Anak-anak kami dari mula faham bahasa sahaja telah kami berikan tugas. Bayarannya hanya pujian, pendidikan dan kasih sayang sahaja. Contohnya Anakanda Jannah dan Siti Hajar yang baru berusia 3 tahun, setiap hari kita tugaskannya untuk menyusun kasut dan selipar saja. Bersesuaian dengan umur mereka. Untuk yang besar sedikit seperti Anakanda Ain Mardiyah & Damia, pada usia 7 tahun mereka dah boleh mula menolong kemasan rumah dan dapur. Anak yang sebesar Sarah Sofiah, NurHani, Fatini pula dah mula menolong memasak. Nik MohdHarrazi, Hakim, Irfan dan mereka yang berada di sekolah menengah dah mula turun tangan dalam pembinaan rumah, bengkel kereta, kerja kayu, welding dan banyak lagi.

Dengan cara itu, mereka mampu membina “Sense of Belonging” , “Sense of Engineering” dan kreativiti tangan secara semulajadi sejak awal.

Dalam gambar yang di ambil semalam ini ialah Mohd Raimie Masjuki Pencinta Damai. Beliau sedang bercuti dari pengajian di UITM. Masih mengekalkan CGPA tertinggi sehingga kini. Waktu ini beliau mengerjakan kerja-kerja mengecat kereta untuk dijual. Cuti sebelum ini, beliau dilatih secara intensif untuk mengecat kereta. Walaupun cara Jawa ni agak kasar sikit, sebagai pelajaran yang menyerikkan bagi kesilapan atas kecuaian yang berulang, tapi hasilnya nyata. Sepanjang cuti sahaja, Raimie atau mesra kami panggil Uda mampu menyiapkan kereta yang dengan hasil lebih dari RM25k sebulan (Jika dia bekerja sendirilah). Oleh kerana Uda bekerja dengan Prihatin, satu sen pun beliau tak ambil upah, HANYA kerana “sense of belonging” dalam mengutamakan pembangunan Rumah Pengasih Warga Prihatin yang membelanjakan RM35-45 Ribu sebulan.

Bukan itu saja, Uda juga mahir dalam bidang welding, konkrit bahkan cekap mengendalikan KESEMUA mesin ringan dan jentera berat yang digunakan di Prihatin. Beliau juga antara MC, DJ, pemuzik, pemain kompang, vocal utama selawat dan marhaban, multimedia, serta sound engineering terbaik yang mengurus high level PA & Video System milik Prihatin menggantikan peranan bapa-bapa. Sekali sekala ada orang sewa PA System atau panggil jadi DJ, semua bayaran diserah kepada Prihatin juga.

Bukan Uda sahaja, Mohd Abid, Muhamad Dinie, Hani, Harraz, Hakim, Irfan, Syafaat Yazid, Afiq Aisar dan ramai lagi. Semuanya tidak terjadi begitu sahaja. Mereka memerhatikan ibu dan bapa mereka bekerja sama dengan penuh semangat berkasih sayang dan mereka juga ikut bekerja.

Masalah utama ibu bapa moden sekarang, Mereka menyuruh anak mereka mengemas, mereka sendiri menyepah. Mereka suruh anak bekerja tapi mereka sendiri PEMALAS.

CUBA mulakannya dari kecil dan mereka akan membesar dengan kerajinan yang semulajadi. Boleh juga anda cuba dengan anak dara dan bujang anda, cuma mungkin liat sedikit sehingga mampu membentuk habit yang dah jadi habitat dalam diri mereka ini. Anda akan bahagia nanti anak anda jadi seperti anak di Prihatin, anak-anak jadi rungsing kalau tak diberi kerja.

Jika dahulu, kami pengasas-pengasas terpaksa lakukan kesemua kerja dan anak masih kecil memerhatikan kita sambil menolong sedikit sekali sekala di sana sini. TETAPI hari ini, jika kami nak buat majlis keramaian, kami HANYA PERLU CAKAP SAHAJA kerana selebihnya anak-anak yang uruskan. Dari PA system, dekorasi, susunan meja, memasak, persembahan, montaj video dan banyak lagi. Kami bapa-bapa pengasas yang 20 ini hanya pasang badan pakai baju cantik-cantik untuk sambut tetamu.

Bukannya kami tak mahu lakukannya…tetapi anda boleh bayangkan jika kami nak turun tangan buat kerja-kerja sahaja terus anak-anak besar datang sambar dan berkata “Ayah-ayah mandi dan pakai baju cantik-cantik, biar kami buat semua ni”. Kami hanya senyum melihat hasil yang terbentuk dari penerapan kerjatangan pada anak-anak.

Inilah juga faktor yang meyakinkan kami bahawa PRIHATIN tidak akabn berkubur setelah kami semua ‘tiada lagi’ di mukabumi ini. Mereka inilah juga yang kami harapkan untuk menemani hidup anak-anak anda, terutama yang sudah mula prihatin dengan kerjabuat Prihatin dan belum dapat kami terima masuk anak-anak untuk di didik. Allah itu Maha Adil dan menapati JANJI.

Rupanya tak susah kalau kita ada ANAK RAMAI pun jika semuanya kita biasakan dengan kerjatangan. YANG SUSAH jika dari kecil anda RAJAkan anak-anak sehingga jika anda ada anak 4 orang sahaja pun dah cukup pening kepala kerana di rumah anda ada 4 orang raja…

Itu tak termasuk kalau ISTERI PUN NAK JADI RAJA JUGA…!

Kudap-kudap
WARGA PRIHATIN

Parenting Tips : Sains Ikrar (baiah) Anak-anak

 

IKRAR (Baiah) ANAK-ANAK.

by Saiful Nang

Inilah konsep yang kami terapkan kepada anak-anak kami setiap hari. Ini dari salah satu unit keluarga Prihatin. Kami akan bawakan video baiah anak-anak kami setiap pagi secara berjemaah. InsyaAllah kami akan bawakan juga baiah isteri kepada suami dan juga baiah SAHABAT antara kami seluruh co-founder yang 20 orang ini. Penyatuan atas baiah ini bukan sekadar satu retorik tetapi bermula dari lafaz begini, kami 20 orang ini sanggup menyatu dan disatukan kerana terikat dengan baiah atas NAMA ALLAH.

Ada sains yang besar dalam baiah…dan ada kerosakan besar yang berlaku dalam sebahagian baiah / ikrar / akujanji yang kini orang senang-senang langgar. Jika lihat BAIAH RUKUN NEGARA sahaja, rasanya dah ramai yang langgar TANPA ada kesan apa-apa.

Ada masa nanti, kami terangkan lanjut bagaimana BAIAH adalah satu pendekatan yang mampu dilurut sainsnya dalam PENYATUAN MANUSIA.

Video kali ini saya memenuhi permintaan beberapa pembaca yang nak rakaman video bagaimana mendisiplinkan anak-anak. Ikrar ini telah dimulakan semenjak mereka mula pandai bercakap. Dan si Lela (yang kecil) mesti berada dalam lingkungan dengar semasa ikrar kakak-kakak mereka dibacakan.

Ikrar ini salah satu pendekatan harian yang diamalkan di Rumah Pengasih Warga Prihatin pada setiap hari. Orked & Seri tidak berikrar di Prihatin kerana ikrar di Prihatin biasanya berlaku pada jam 6.30 pagi sebelum anak-anak ke sekolah. Selepas ikrar akan berlaku TAUSIAH (pesan-pesan kepada anak-anak) dan hujung hari akan dibuat ROLL-CALL (seperti yang anda pernah lihat videonya dahulu).

IKRAR adalah satu frame halatuju kehidupan anak yang perlu dilafazkan. Sama sepertimana lafaz akad nikah juga perlu dilafaz sehingga difaham oleh orang barulah sah. Lantas, mendisiplinkan anak akan jadi lagi mudah.

Nanti saya cuba dapatkan video IKRAR anak-anak Warga Prihatin pula. Ok, itu anak-anak…nanti saya insyaAllah cuba rakam dan kongsi ikrar isteri-isteri kepada suami masing-masing pula. Setiap hari, anak saya akan berikrar kepada isteri saya (ibu mereka) dan isteri saya pula akan berikrar dengan saya.

Jika masuk Silat pun ada baiah, masuk geng kongsi gelap pun ada ikrar, nak jadi sahabat pun ada ikrar, nak jadi doktor pun ada ikrar…nak jadi ANAK YANG BAIK takkan tak ada ikrar? Betul tak?

Kalau setuju, sila share. Jika tak setuju, sila PM. Terima kasih semua.

SAIFUL NANG

Tips Parenting Prihatin 9: Tangani masalah anak “On the spot”!

salam

Setiap anak pasti akan melakukan kesilapan dan kenakalan. Anak yang besar, anak yang kecil, sama sahaja. Cuma bentuk kenakalan dan kesalahan mereka sahaja yang berbeza. Kali ini kami bawakan satu parenting tips yang mudah dan sesuai untuk menangani anak-anak kecil yang nakal.

Sebaik sahaja kita berjaya menangkap anak kita melakukan kesilapan, apa yang kita perlu buat? Tegur on the spot! Ini adalah mekanisma mendidik anak tentang “do and don’t s” dan “damage control”. Ia mengajar anak tentang “rules and regulations, boundary and limitation” sejak bayi lagi.

Mari kita lihat contoh ini.

Kita lihat anak kita yang berumur tiga tahun mencubit adiknya yang masih kecil. Apa yang perlu dibuat? Terus tegur dan hukum mereka? ataupun tunggu ayahnya balik dan kemudian laporkan kepada ayahnya untuk diambil tindakan?

Tindakan pertama akan segera menghentikan perlakuan mencubit adik itu, dan memberikan mesej kepada anak bahawa apa yang dilakukannya itu salah. Tindakan kedua akan menghimpunkan kesemua kesalahan anak yang telah dihukum pada hari itu, dan ditegur/dihukum kesemuanya pada malam hari.

Anak-anak kecil terutamanya yang belum bersekolah banyak melakukan kesilapan dan kenakalan setiap hari. Ini disebabkan oleh sifat mereka yang suka mencuba, suka mengikut-ikut apa yang mereka lihat, serta masih tidak tahu lagi mana yang betul dan mana yang salah. Ada yang mereka lakukan itu baik, dan pasti juga ada banyak yang salah. Selain itu, memang sifat anak-anak kecil ini tidak mampu untuk mengingati kesemua yang mereka lakukan untuk satu tempoh masa yang panjang. Mereka juga masih keliru dengan masa.

Oleh itu, setiap kali kita mendapati anak kita melakukan sesuatu kesalahan, maka perlulah kita menegur mereka pada ketika itu juga, ketika ditangkap melakukan kesalahan tersebut. Jika kesalahan itu besar atau berulang dan perlu dihukum, hukumlah mereka pada ketika itu juga. Rotan, ketuk ketampi, time frame, atau apa-apa hukuman yang bersesuaian. Berbanding dengan menghimpunkan kesemua kesalahan yang mereka telah lakukan dalam tempoh sehari, dan dinasihati/dihukum pada penghujung hari, kaedah ini adalah kurang berkesan berbanding tegur on the spot. Mengapa?

Pertama, daya ingatan anak-anak. Jika ditegur dan dihukum on the spot, mereka masih ingat lagi dengan jelas apa yang telah mereka lakukan. Pada waktu itu juga mereka tahu apa yang telah dibuat itu salah. Mereka mungkin telah pun lupa pada apa yang telah mereka lakukan jika tidak ditegur “on the spot”.

Kedua, terlalu banyak perkara yang telah mereka lakukan dalam satu-satu hari. Setelah ditegur/dihukum on the spot, mereka akan tahu untuk kesilapan yang mana mereka ditegur/dihukum. Sebaliknya, mereka akan keliru dan mungkin tidak tahu daripada banyak perkara yang telah mereka lakukan pada hari tu, atas kesalahan manakah mereka ditegur dan dihukum itu. Itu tidak termasuk kerusakan dan kerugian akibat kenakalan mereka yang juga bertimbun. Ingat, biasanya satu kesalahan yang kita tangkap “right handed” ada 10 lagi yang tidak kita ketahui.

Ketiga, dengan menegur on the spot, mereka akan segera menghentikan kesalahan yang telah mereka lakukan itu dan tidak mengulanginya lagi. Penting untuk menghentikannya segera berbanding dengan menghentikan sesuatu yang telah terbiasa kerana telah berulang kali dilakukan.

Hari ini ramai ibu bapa moden sudah lupa mendidik anak melalui pencegahan (hudud). Depan ibu bapa, depan tetamu anak boleh panjat atas meja, ramas kuih dan tembikai yang dihidang pada tetamu. Berlari-lari depan orang tua tanpa adab, salam orang tua tanpa tunduk, malah tarik tangan orang tua sampai nak tersungkur. Bagi kami itu sudah masalah berat. Hasilnya ramai anak muda kini SUKAR DITEGUR.

Warga Prihatin mendapati habit ini boleh mendisplinkan anak. Ia mengurangkan kerusakan dan kecederaan. Yang penting mengurangkan KEDEGILAN anak. Marilah kita sama-sama menegur anak kita ON THE SPOT setiap kali kita nampak mereka melakukan kesalahan.

Kudap kudap
IBU PRIHATIN

Tips Parenting Prihatin 8 : Stimulasi Timang Tinggi-tinggi

timang

Timang tinggi-tinggi, Sampai pucuk atap
Belum tumbuh gigi, Dah pandai baca kitab.

 

Kami tak nafikan Shaken baby Syndrome (SBS) boleh menyebabkan kematian dan ia disebabkan oleh CARA SALAH menimang anak. Untuk bayi di bawah umur 1 tahun ia memang tidak sesuai walaupun dengan teknik yang betul, tetapi apa yang kami akan kongsikan ialah pelbagai cara stimulasi fizikal untuk menunjang pembangunan otak mereka pada umur yang sesuai.

Kami mengkaji mengapa adab Jawa lebih pro kepada menimang, mendukung dan kelek anak. Bagi bayi yang berumur 1 tahun ke bawah, gunakanlah pelbagai teknik seperti menterbalikkan mereka. Kelek mereka dan kadangkala terbalikkan mereka semasa kita mendukung mereka. Sewaktu mendakap juga kita boleh gerak-gerakkan dalam keadaan berpusing pada kaki kita. Amalkan juga buai bayi dengan kaki, baringkan bayi atas kaki kita dan buai dengan sedikit hayunan kaki kita ke kiri dan kanan. Berikan kesan urutan kaki kita sepanjang tubuh mereka, dengan baringan yang agak sedikit menjunam ke bawah.

Ini terbukti secara perubatan untuk lebih mengaktifkan nerve system dan meninggikan aliran darah ke bahagian kepala dan otak mereka. Adrenalin juga meningkat dan di situlah berlaku pendedahan awal terhadap excitement. Buktinya, anak ini akan ketawa dan merasa seronok seakan akan mereka di geletek sedikit dengan manja. Jika daripada biasa lalu mereka menangis itu tandanya anda sudah keterlaluan.

Setelah melebihi 1 tahun, timanglah mereka. Timang dengan teknik yang betul. SBS boleh berlaku jika anda timang dan sambutnya dengan cara yang keras. Jika anda kurang yakin, mulakan menimang di atas air, kolam renang, sungai atau laut. Seharusnya jika anda timang dan sambut semula, serapkan halaju sambutan sehingga berhenti itu dalam keadaan melutut dan bukannya terus sambut. Lebih tinggi anda lambung, lebih berani anak anda, tidak mudah jadi kecut dan gayat.

Gambar Hiasan - Dari seorang bapa follower fb Saiful Nang yang suka menimang anaknya atas air. Ini sangat baik di samping mengelakkan bahaya ia juga boleh mengajar anak berenang.
Gambar Hiasan – Dari seorang bapa follower fb Saiful Nang yang suka menimang anaknya atas air. Ini sangat baik di samping mengelakkan bahaya ia juga boleh mengajar anak berenang.

Dalam hal ini ibu bapa juga melatih diri untuk fokus dan mempertahankan nyawa anak. Ia merapatkan hubungan antara anak dan bapa. Ingat, jangan timang dan lambung anak di tempat yang berbumbung rendah, nanti anak anda tersangkut pulak kat kipas! sebaiknya bawa anak keluar dan berinteraksi dengan timangan sambil berekreasi. Mulakan dengan lambungan yang sangat rendah dan tambah ketinggian sedikit demi sedikit sehingga anda lebih fokus dan yakin dan anak anda tidak terencat kerana terkejut.

HATI-HATI, JANGAN SERAHKAN NYAWA ANAK ANDA KEPADA ORANG LAIN YANG TIDAK PANDAI MENIMANG DENGAN CARA YANG BETUL.

Sebenarnya secara psikologi, para isteri yang memerhati timangan yang bersungguh-sungguh oleh suami terhadap bayi yang dikandung oleh mereka itu juga akan turut merasa berbangga dan besar hati. Kita tidak akan timang anak dengan sungguh-sungguh jika tidak kerana rasa kasih sayang yang sangat tinggi terhadap anak kita.

Anak-anak kami di Prihatin semuanya kami timang dan kami lakukan pelbagai stimulasi fizikal untuk mengaktifkan adrenalin, saraf dan edaran darah mereka. Hasilnya, stimulasi minda itu menjadikan anak-anak kita orang yang hebat pembangunan mindanya. Sentuhan badan (body contact) akan turut merapatkan hubungan secara biologi dan psikologi anak terhadap kita. Seterusnya, apa yang kita kata dan ajar kepada mereka mudah untuk mereka cernakan.

Ternyata itu berlaku dengan bukti yang kebanyakkan anak-anak di Prihatin yang menerima stimulasi begitu sudah mula petah bertutur seawal umur 18 bulan lagi, berbanding dengan yang tidak menerima ‘treatment’ seperti itu..

Selamat mencuba.

Kudap-kudap

WARGA PRIHATIN

Tips Parenting Prihatin 7 : Isteri Taat & Suami Berilmu Membuahkan Anak Gemilang.

ego isteri (Large)
Hari ini kita banyak melihat bagaimana anak-anak begitu sukar untuk dibentuk dan kebanyakan tidak mendengar kata-kata kita selaku ibu-bapa kepada mereka. Terhasilnya anak yang begini adakalanya memeningkan kepala kita selaku ibu bapa.

Tip pendidikan anak yang akan kami kongsikan hari ini adalah peri pentingnya seorang isteri taat kepada suaminya selagimana suaminya tidak menyuruh beliau melakukan perkara-perkara mungkar.

Dari pemerhatian kami, bilamana seseorang isteri tidak mendengar kata atau ayat mudahnya  adalah “Queen control atau Bossy terhadap suami” di dalam rumahtangga, maka tidak berlaku amalan izin, salam dan ampun. Cara tak sengaja ini akan mencipta anak-anak yang sukar untuk dibentuk.

Kesukaran menerima teguran dan mendengar kata dan arahan dicipta oleh ibu terhadap anak. Ini adalah kerana anak-anak tersebut sudah dididik secara semulajadi oleh ibunya dari dalam kandungan dan buaian lagi untuk membawa sifat memprotes atau menjadi tuan,
Oleh itu untuk ibu-ibu sekelian bilamana anda mendapati anak anda agak degil dan sukar di bentuk, anda hendaklah suluh ke dalam (check diri) anda samada anda sudah memenuhi ketaatan kepada suami anda.

Ini bertepatan dengan fiman Allah “Al rijal lu qawwamuna alanisa” “Lelaki itu adalah pemimpin pada wanita.”

Anak-anak dilahirkan bersih tapi ibu-bapalah yang mencorakkanya menjadi Yahudi, Nasrani atau Majusi. Nak dijadikan petah atau bisu, pemarah atau penyabar, banyak senyum atau banyak muncung, mudah dengar kata atau degil, berdikari atau manja, rajin atau malas dan sebagainya.

Cuba kita sorot kembali bagaimana ketaatan Siti Hajar kepada suaminya Ibrahim a.s. lalu  membuahkan hasil anak yang hebat seperti Ismail a.s.. Walaupun terpaksa mengorbankan anak kesayangan baginda, keputusan untuk patuh hanya dibuat dengan satu pertanyaan sahaja “ Adakah ini dari Allah?. Maka apabila Nabi Ibrahim a.s. jawab Ya, Ianya dari Allah dan Siti Hajar dengan sangat redha dan taat mematuhi kehendak suaminya. Dari Keturunan Siti Hajar lah lahirnya Muhammad Rasulullah SAW.

Oleh itu ibu-ibu sekalian untuk kita kemudian hari melahirkan generasi yang hebat sama-samalah kita mendekatkat diri dengan pengatur rumahtangga iaitu SUAMI kita dan berlaku taatlah kepada mereka dan mintalah redha mereka terhadap kita setiap pagi dan petang.

Apa pun hanya bapa yang berilmu, ada pengetahuan tentang wahyu dari Allah saja yang akan selamat untuk dipatuhi. Oleh itu, pujuklah suami anda untuk mencintai ilmu.

Ibu-ibu warga Prihatin sepakat untuk melahirkan generasi yang hebat melalui pendekatan ini, anda bagaimana?

Kudap-kudap sedap dari Ibu-ibu,
WARGA PRIHATIN

Syafaat & Afiq – Mahasiswa Prihatin dari Buruh Kasar Tanpa Gaji

Jika semasa matrikulasi, mereka tidak dapat memasuki sebuah matrikulasi berdua, tetapi kali ini, kedua-dua sahabat baik ini mampu mendapatkan satu kursus di sebuah universiti yang sama di Universiti Teknikal Malaysia. Alhamdulillah

SYAFAAT DAN AFIQ KINI DI UNIVERSITI

Hari ini hari sunyi kami semasa bekerja di Prihatin. Hilang sudah kelibat lincah Afiq, hilang juga kerajinan tangan Syafaat. Rindu pula kami dengan kekalutan Afiq kadangkala semasa mendapat instruction yang bertimpa-timpa. Rindu juga dengan kepantasan Syafaat semasa menerima instruction sebelum instruction itu habis tetapi action pula jadi salah.
Apapun, kami redha melepaskan mereka yang sebelum ini bergelumang debu dan konkrit basah bersama-sama kami. Mereka teruskan jihad KEBAJIKAN kepada jihad PENDIDIKAN dengan memasuki universiti untuk menyambung pengajian.

WANG ZAKAT & SADAQAH

Kemasukan anak-anak kami tahun ini ke program ijazah ada 3 orang, 2 lelaki dan 1 perempuan. Alhamdulillah setakat ini azam dan cita-cita kami dalam jihad pendidikan terhadap anak-anak termakbul sudah. Sejak 2005, kesemua anak-anak yang kekal di bawah jagaan kami sehingga SPM, berjaya masuk ke Universiti.

Syukur Alhamdulillah kerana sejak akhir-akhir ini, kami mula menerima sumbangan dari rakan facebook yang mula tampil memberikan sumbangan zakat secara langsung kepada asnaf-asnaf dalam jagaan kami. Ini berlaku hasil maklumat dari facebook yang kami mula aktifkan semula sejak  kira-kira 2 bulan yang lalu, Sejak itu ramai yang mula datang melihat sendiri apa yang mereka anggap sebagai sesuatu yang hampir mustahil boleh berlaku di zaman ini. Malah ada yang datang setakat di pintu gate sahaja, dengan alasan mahu mempastikan kisah rumah yang mereka lihat di facebook itu benar-benar ujud rumahnya, itu saja.

Di sini pula kami meneruskan berpuasa secara hakikat, jauh sekali dari bermewah-mewahan sehingga separuh sudip simen yang jatuh ke bumi, yang nilainya mungkin sekitar 10sen  pun, PASTI kami akan korek dan digunakan semula. Ini kerana kami sedar bahawa kos pembinaan kompleks yang sedang rancak dijalankan, urusan pendidikan jangka pendek dan jangka panjang, formal dan informal, kos rawatan kesihatan dan kos kehidupan harian anak-anak yang bakal ditanggung adalah terlalu besar.

Hampir kesemua anak-anak kami telah menunjuk azam untuk belajar setinggi mungkin, jika boleh minta di izinkan untuk ke tahap double degree atau PhD. Mereka pula sanggup meneruskan bakti bapa-bapa pendokong RPWP untuk meneruskan usaha setelah selesai pengajian masing-masing nanti. Maksudnya, bukanlah keinginan belajar setinggi itu untuk meraih gaji besar atau pangkat tinggi. Mereka seakan-akan sudah tidak terliur dengan pangkat dan harta lagi, kerana setiap hari mereka melihat pendokong RPWP dari golongan bijak pandai dan berpangkat bekerja berat dan kotor bersama mereka.

Di samping itu, kami wasiatkan juga kepada mereka untuk cuba mengukuhkan pembinaan akhlak dan sahsiah adik-adik di bawah mereka. Bukan itu saja, yang lebih penting lagi, kami ingatkan mereka bahawa apa yang kami lakukan kepada mereka tidak terhenti di sini kerana mereka harus mampu memberi rahmat kepada alam ini.

Mereka semua jelas dan berjanji untuk mengenalpasti anak-anak setiap penyumbang kepada sarana pendidikan mereka di RPWP dan di Universiti untuk di bimbing akhlaknya, sama-sama berkasih sayang dan membentuk jaringan perniagaan dan membentuk komuniti kehidupan terbaik sesama mereka. Khususnya setelah kami dan ibu bapa yang menyumbang di peringkat awal ini sudah meninggal dunia dan anak-anak mereka pula menjadi anak yatim.

Mereka seronok melihat sahsiah dan akhlak mereka dan adik-adik dinilai tinggi oleh pihak sekolah dan masyarakat, sehingga ramai yang tidak dapat kami terima kemasukan anak mereka untuk dididik waktu ini, namun tetap menghulurkan sumbangan ikhlas semampunya. InsyaAllah, doakan kami sihat dan mampu menambah tabungan agar pembinaan kompleks ini segera siap dan kami ada cukup sarana untuk mengizinkan lebih ramai anak-anak lain ikut serta dengan program Home Schooling dan Tahfiz agar mereka boleh mesra sebagai saudara, dengan satu identiti akhlak al-karimah dengan lebih awal.

Afiq (kiri) dan Syafaat (berbaju kuning) sering berebut tempat terhadapan di dalam syuro harian bapa-bapa pengasas Prihatin. Mereka bertahan untuk menyertai syuro itu walaupun adakalah berakhir jam 6 pagi dan mereka perlu berada di site semula kurang lebih 9 pagi.
Afiq (kiri) dan Syafaat (berbaju kuning) sering berebut tempat terhadapan di dalam syuro harian bapa-bapa pengasas Prihatin. Mereka bertahan untuk menyertai syuro itu walaupun adakala berakhir jam 6 pagi dan mereka perlu berada di site semula kurang lebih 9 pagi.

APA BIASA ANAK KITA BUAT SEMASA MUSIM CUTI SEKOLAH / SEMESTER YANG PANJANG?

Kami ada kes-kes yang merujuk penyelesaian kepada kami tentang masalah anak sudah jadi gadget addict yang boleh jadi bahaya sangat jika dibiarkan. Kebanyakan dari penelitian dan pemerhatian kami, pada usia anak kita seperti Afiq & Syafaat (19 Tahun) ini, mereka banyak menghabiskan masa degan bersosial melalui facebook, window shoopings, menghadiri gathering, melancong ke luar negara, lepak-lepas kopi di Uptown atau Bangsar. Tetapi tidak pula pada Syafaat & Afiq serta kesemua anak-anak kami yang sedang bercuti panjang.

Selepas program matrikulasi mereka selesai dengan pencapaian yang sangat membanggakan kami, mereka lantas berikrar untuk mewakafkan diri mereka selama tempoh cuti pengajian sebagai pekerja ala buruh kasar tetapi lagi teruk lagi dari itu. Di mana yang teruk? Ini kerana MEREKA SEMUA,

  • lakukannya tanpa gaji
  • bekerja sehingga 20 jam sehari
  • sukarela mengambil alih semua kerja yang berat dari kami atas faktor usia yang muda serta mereka lebih kuat dan sihat berbanding kami yang sudah tua dan sakit-sakit.
  • tiada cuti, termasuk di setiap hujung minggu dan cuti umum.
  • bukan saja buruh, malah ikut syuro bersama bagi merancang kaedah terbaik pembangunan kompleks juga turut meneliti setiap lapuran akhlak dan akademik anak-anak lain.

Sepanjang tempoh itu, Afiq & Syafaat teruskan tugas sehingga hari-hari akhir sebelum ke universiti. Keseronokan mereka bekerja sehinggakan persiapan untuk ke universiti juga mereka anak tirikan.Akhirnya, baju-baju terpakai sumbangan orang ramai juga yang menyelamatkan keadaan. Itulah semacam satu trend yang berlaku kepada KESEMUA anak-anak siswazah kami, Syukur Alhamdulillah.

Malam terakhir sebelum berangkat, kami sangat sebak apabila Afiq tawaf seluruh tapak binaan yang bakal ditinggalkan sambil merintih; “Bagaimana ayah-ayah Co-Founders yang sudah tua dan sakit-sakit ini akan membancuh dan menarik simen konkrit dengan tali dan baldi ke tingkat-tingkat  atas apabila mereka sambung belajar nanti?” Sekarang bolehkah anda bayangkan betapa sukarnya kami semua menahan tangisan di malam itu? Itulah Syafaat & Afiq. Kami berdoa agar mereka mampu menyambung usaha Warga Prihatin membimbing generasi anak-anak cucu kita nanti.

Inilah cara yang Afiq sedihkan bagaimana cofounder yang lain yang sudah semakin uzur akan lakukan kerja menaikkan konkrit dengan baldi ini ke tingkat 2 dan 3 pula. Ini baru tingkat satu sahajapun sudah separuh nyawa sehingga ada konkrit hampir nak keras dahulu sebelum dinaikkan. Akhirnya konkrit yang dah tak boleh nak tunggu kami terpaksa kami ratakan untuk tambakan lantai.
Inilah cara yang Afiq sedihkan bagaimana cofounder yang lain yang sudah semakin uzur akan lakukan kerja menaikkan konkrit dengan baldi ini ke tingkat 2 dan 3 pula. Ini baru tingkat satu sahajapun sudah separuh nyawa sehingga ada konkrit hampir nak keras dahulu sebelum dinaikkan. Akhirnya konkrit yang dah tak boleh nak tunggu kami terpaksa kami ratakan untuk tambakan lantai.

Lihatlah foto-foto di bawah ini dan cuma anda lihat perbezaannya dengan gambar yang kami ambil semasa di universiti pagi semalam. Syafaat yang asalnya berkulit cerah juga kini sudah menjadi hitam seakan-akan disalai di tengah panas matahari.

Jiwa Syafaat sangat berani mencuba pelbagai idea. Beliau diwakafkan oleh bapa dan ibunya yang juga salah seorang pengasas RPWP
Jiwa Syafaat sangat berani mencuba pelbagai idea. Beliau Pemenang Anugerah Khas “Kepimpinan & Sahsiah” Peringkat Sekolah Menengah 2 tahun berturut-turut. Diwakafkan oleh bapa dan ibunya yang juga salah seorang pengasas RPWP sejak umut 13 tahun.
Inilah Afiq, kanan sekali. Beliau membiasakan diri dengan kerja keras 20 jam sehari sepanjang hampir 4 bulan mereka bercuti sebelum melanjutkan ke program ijazah sarjana muda ni UNITEKNIKAL
Inilah Afiq, kanan sekali. Beliau membiasakan diri dengan kerja keras 20 jam sehari sepanjang hampir 4 bulan mereka bercuti sebelum melanjutkan ke program ijazah sarjana muda di UNITEKNIKAL Melaka.

Di dalam foto di atas ini, Afiq sedang mendengar dengan teliti kepada makluman yang disampaikan oleh Ayah Yazid (bapa kepada Syafaat) dan Ayah Hatta / Baharuddin (bapa kepada Afiq) semasa dalam proses menyiapkan kolam tadahan air sedalam 13 kaki di RPWP.

BAPA & ANAK

Afiq sendiri mengakui bahawa contoh paling besar sekali yang membuatkan mereka semua sepakat untuk memberikan segala-gala yang ada itu adalah dari uswah yang ditunjukkan oleh bapanya dan ibu sendiri. Ayah Hatta & Ayah Yazid memang dikenali dengan kerajinan tangan mereka. Jika ayahnya sudah sekian lama istiqomah memberikan khidmat tak berbelah bahagi kepada RPWP, InsyaAllah anak-anak akan menjadi lebih baik lagi.

Jika anda datang ke Prihatin, bumbung masuk setinggi lebih 30 kaki dipasang oleh Syafaat & Afiq sebagai welder merangkap kerja-kerja "spiderman".
Jika anda datang ke Prihatin, bumbung masuk setinggi lebih 30 kaki ini dipasang oleh Syafaat & Afiq sebagai welder merangkap kerja-kerja “spiderman”. Tinggi atau tak? Jika rasa ini rendah, sila lihat foto berikutnya,
Inilah gaya Syafaat menyiapkan kimpalan logam semasa pemasangan struktur bumbung hadapan Rumah Pengasih Warga Prihatin
Inilah gaya Syafaat menyiapkan kimpalan logam semasa pemasangan struktur bumbung hadapan Rumah Pengasih Warga Prihatin
Bercomot-comot dan berkotor-kotor begini. Afiq (kanan sekali) bersama sebahagian pengasas bersama RPWP selepas membanting tulang bulan puasa baru ini yang berakhir tanpa kami sedari selepas mendengar azan Subuh. Lalu kami teruskan berpuasa walaupun sempat jika dikira bersahur dengan air-air minuman yang ada di sekitar kawasan pembinaan.
Bercomot-comot dan berkotor-kotor begini. Afiq (kanan sekali) bersama sebahagian pengasas bersama RPWP selepas membanting tulang bulan puasa baru ini yang berakhir tanpa kami sedari selepas mendengar azan Subuh. Lalu kami teruskan berpuasa walaupun sempat jika dikira bersahur dengan air-air minuman yang ada di sekitar kawasan pembinaan.

 

Tatkala ramai mahasiswa menggunakan masa bercuti untuk bermain game komputer, melancong ke luar negara, melepak bersama kawan-kawan, Syafaat dan Afiq memilih menjadi buruh kasar pembinaan di RPWP setiap hari (hanya 2 hari cuti raya) dengan kerja sekitar 20 jam sehari.
Tatkala ramai mahasiswa menggunakan masa bercuti untuk bermain game komputer, futsal, jamming, merempit, melancong ke luar negara, melepak bersama kawan-kawan, Syafaat dan Afiq memilih menjadi buruh kasar pembinaan di RPWP setiap hari (hanya 2-3 hari cuti raya) dengan kerja sekitar 20 jam sehari.

Apapun, kami di sini mengucapkan selamat membawa diri dengan baik-baik kepada Syafaat & Afiq. Ingatlah yang kita ada “Allah” yang Maha Melihat, Maha Mendengar dan jangan sekali-kali permainkan Allah dengan mempermainkan segala titah perintah Allah yang telah kami ajarkan sewaktu berkampung dengan buruh-buruh abdi yang lain di sini..

Kami jarang jumpa anak sebesar itu sanggup melupakan impian zaman remaja mereka bersama dengan kami mendirikan sarana fizikal RPWP itu sendiri. Kami harap dengan penceritaan ini, InsyaAllah mampu membuka mata sebahagian khalayak pembaca, jauh lebih baik lagi kiranya ia mampu mendidik anak-anak lain bagi mengurangkan syndrome kemalasan, berkeliaran, bahkan meminta yang bukan-bukan biarpun tahu ianya tiada manfaat bahkan sesetengahnya sangat membebankan ibu bapa.

Sesungguhnya, jika kita berjaya mendapat hidayah, sirot yang mudah dimaksudkan sebagai RUBUBIAH atau ATURAN ALLAH, lalu kita istiqomahkan perlaksanaannya, maka akan InsyaAllah mampu menghasilkan UBUDIAH atau HAMBA ALLAH yang benar-benar mengambil Allah sebagai Raja (Malik) dan rela untuk mengabdi dan meminta pertolongan hanya dari Allah. Ubudiah seperti ini saja yang akan mampu memperlihatkan kesan sujud mereka di MULKIAH atau TEMPAT / RUMAH / PERSEKITARAN yang sejahtera berdasarkan acuan Allah. Jika Ubudiah yang tercipta dari Rububiah yang benar ini menempati Rumah maka akan mampu menjadikan RUMAHKU SYURGA KU, Jika Ubudiah ini menempati sebuah negara maka akan mampu menjadikan negara itu sebuah DARUSSALAM (Negara yang sejahtera).

Inilah 3 unsur yang menjadikan Allah sangat diagungkan seagung agungnya. Inilah hakikat 3x TAKBIR. Allahuakbar (Aturannya), Allahuakbar (Ubudiahnya) dan Allahuakbar (Mulkiahnya).

Terima kasih untuk Afiq & Syafaat atas bakti yang telah ditabur . Teruskan belajar bersungguh-sungguh dan jangan kita lupa jalan pulang ke sini.

Alhamdulillah

WARGA PRIHATIN

Tips Parenting Prihatin 6 : Bagaimana Berdoa Membina Generasi Yang Tenang & Hebat

doa anak

Doa itu otak ibadah, kemudi ibadah. Fungsi otak dan akal yang paling baik ialah ketika kita dalam keadaan tenang.

Kami perhatikan, ramai yang mampu untuk membaca doa makan sebelum makan. Tetapi ramai juga yang tidak sempat nak berdoa masuk ke tandas. Lagi-lagi kalau ada hajat tertangguh lama sampai dah melebihi “due time”. Masuk dengan kaki kiri dahulupun dah tak ingat apa, yang penting dapat masuk dan lepaskan hajat jangan sampai bertaburan.

Rasionalnya mudah. Apabila kita berdoa, kita akan berdoa dalam keadaan tenang dan cuba khusu’ (dinasihati fahamkan anak maksud doa itu sekali). Jika adapun 10 orang anak kita yang sedang kelaparan berpuasa seharian dan bila dengar azan sahaja terus nak cekur dan baham mana yang dapat. TETAPI dengan doa tadi, kegelojohan itu mampu dikurangkan dan dibendung.

Orang yang tenang adalah penghuni syurga (Nafsu Mutmainnah), terkawal tindak tanduknya, panjang akal dan tinggi ilmunya (Bastotan fil-ilmi Wal Jismi). Itulah cara pendidikan yang awal kepada anak-anak, khusus dalam soal ketenangan. Sehingga jika pada waktu makan, naik kenderaan, memulakan belajar dan apa saja yang didoakan itu mereka boleh tenang.

Semasa tempoh bertenang itu jugalah banyak strategi boleh diatur, betulkan niat dengan Basmallah, teliti jenis makanan dan asal usulnya, yang mana satu lebih bergizi, ada tidak kekotoran, lalat, lipas, rambut atau sebarang unsur haram yang tersirat seperti pengambilan hak orang lain atau dapatan dari hasil judi, curi, rasuah dan sebagainya.

Jika terkait dengan doa naik kenderaan, semasa tempoh bertenang juga mereka boleh teliti samada kenderaan selamat tayarnya, brakenya, bahan bakar cukup atau tidak, tali pinggang dah pakai atau belum, pintu dah tutup rapat ke belum dan lain-lain.

Selepas itu mereka akan melakukan apa saja dengan tenang. Apa-apa sahaja boleh menghasilkan kesan yang baik JIKA kita benar-benar mampu bertenang.

Hasil pemerhatian kami dari sampel komuniti anak-anak kami ini. Jika seorang anak yang kini berumur 15 tahun tetapi berperangai kalut dan banyak gagal dalam melakukan task yang susah adalah kerana mereka dari awalnya tidak biasa “ditenangkan” dengan doa.

Di sebalik itu pula, sebahagian anak-anak kami yang lain mampu menguruskan tekanan dengan baik dan melaksanakan tugasan dengan cemerlang kerana mereka dibiasakan dengan ritual doa itu dari kecil lagi. Tidaklah mereka tergopoh gapah nak belajar kerana esok nak masuk peperiksaan. Sebalinya mereka tenang dan apabila mereka tenang, mereka mampu SUSUN STRATEGI yang BIJAK.

Silakan mencuba

Kudap-kudap sedap

WARGA PRIHATIN

Tips Parenting Prihatin 5 : Jangan Anak Mewarisi Sikap Ayam Jantan dan Tikus.

ayam tikusFENOMENA Hari ini, ramai anak-anak kita TAKUT & KAKU bila bergaul dengan masyarakat. Mereka jadi kurang yakin nak berhadapan dengan manusia. Hasil sistem pendidikan kita jatuh ke Tangga ke 52 dalam soal ini. Baiklah, kes ini antara kes terbanyak dalam kajian kami yang menjadi punca anak-anak generasi-Y kurang mampu bergaul dengan orang lain. Mereka ini sibuk dengan PSP, Smartphone dan tablet mereka berbanding dengan berhadapan dengan orang lain. Semuanya bersifat sehala saja. Mereka suka bercakap dengan BESI & PLASTIK.

Ini juga punca mengapa dengan ilmu yang terbatas itu mereka menjadi kurang yakin berhadapan dengan manusia. Akhirnya, mereka inilah yang menjadi KEYBOARD WARRIOR yang hanya berani bercakap berdegar-degar macam dialah kepala genster Yakuza TETAPU secara online lah. Jika berhadapan, mereka inilah orang yang MENIKUS yang tak berkeyakinan.

Dedahkan anak dengan input ilmu dan bukan dengan hiburan. Ilmu ini juga yang membantu mereka ini pandai berbicara dan berkeyakinan apabila berbicara dengan orang yang lebih tua. Contohnya salah seorang anak kami Nik Mohd Harraz yang baru tingkatan 4 sudah mampu berpidato TANPA TEKS di hadapan ratusan tetamu yang hadir ke Rumah Pengasih Warga Prihatin. Beliau juga mampu “selamba” berbual dengan kenamaan seperti Perdana Menteri sendiri. Bukan beliau sahaja, anak-anak kami yang lain tidak kurang juga begitu. Mereka didedahkan dengan persekitaran ilmu yang membuat mereka mampu berfikir dan mampu menjadikan itu sebagai kekuatan untuk mereka berkata.

KESAN BAIK BUDAYA SYURO

Antara mekanismanya, mereka ini telah dari umur 7 tahun kami bawa ke dalam syuro harian kami di mana perbincangan antara 20 orang co-founder itu mereka dengari. Pada umur lebih kurang 10 tahun, kadangkala mereka meminta izin untuk bersuara. Pada ketika itu kita mampu saksikan mereka ini umpama orang yang mengumpul kekuatan dan apabila diizinkan mereka berkata-kata, yang hebatnya… mereka mampu mengumpulkan segala CARA TERBAIK penyampaian bercakap di kalangan 20 orang co-founder dewasa dan mampu juga mengumpul segala kebijaksanaan yang dikutip dari syuro harian kami.

Adakah anda libatkan anak anda dalam meeting harian keluarga antara anda dengan isteri anda? ATAUPUN anda dengan isteri anda pun jarang-jarang bermesyuarat (syuro). Ilmu itu luas, jika ilmu akademik di sekolah, kita masih selalu lihat anak-anak yang SCORE STRAIGHT A tetapi menikus bila berjumpa orang lain. Biasakan anak-anak kita dalam perbincangan harian orang dewasa, ingat tu suruh mereka dengar dulu dan bercakap kemudaian, ini yang menyebabkan kita dicubit oleh arwah bapa dan ibu kita dulu sebab menyampuk. Insyaallah anak akan mampu didewasakan dengan cepat. Cara Nabi Sulaiman a.s. belajar dengan Nabi Daud a.s. antara contoh terbaik.

Dengan cara itu, insyaAllah kami mampu lihat anak kami tidak MENIKUS bila berjumpa orang lain. Lagi baik, mereka tidak JADI AYAM JANTAN yang KOSONG mindanya tetapi untuk nampakkan kehebatan, mereka berkokok lebih (itu punca ramainya Keyboard Warrior yang perasan mereka itu saintis, doktor, pakar politik, pakar ketenteraan dll) TETAPI apabila disergah ayam jantan ini LARI LINTANG PUKANG.

PARA guru dan pensyarah mungkin akan berebut rebut membenarkan fenomena ini. Anda bagaimana?

Kudap-kudap
WARGA PRIHATIN

Tips Parenting Prihatin 4 : Didik Anak 100 Tahun Sebelum Lahir

100 tahun B
Sabda Nabi Muhammad SAW “Didiklah anak 100 tahun sebelum dilahirkan.”

Bagaimana kita nak didik anak yang akan lahir 100 tahun akan datang. Rasanya, tak ramai yang berumur panjang untuk didik anak yang lahir pada umur 120 tahun dan isterinya pula dah umur 120 tahun (jika kahwin umur 20 tahun). KAMI menyorot hadis ini dari sudut sosiologi, psikologi dan teologi secara teori dan amali.

Nabi sangat halus dalam kiasan begini. Baiklah, ini juga sebahagian dari apa yang telah kami lakukan. Malah kami didik anak-anak kami lebih dari 100 tahun itu. Secara saintifiknya, 100 tahun sejarah sebelum anak kita lahir adalah persekitaran semasa anak kita hidup. Mudahnya, jika 100 tahun lalu kita dijajah dan sistem beraja kita ditukar kepada sistem Barat. Maka seleaps 100 tahun kita sendiri hidup dalam persekitaran yang dicipta 100 tahun dahulu.

Jika mahu kita cipta anak yang hebat pada hari ini dan zaman ini, ajarkan anak-anak kita tentang SEJARAH. Mulakan dahulu dengan sejarah diri kita sendiri sampai ke atuk-atuk kita yang kita ceritakan turun temurun. Itu sahaja dah hampir 100 tahun.

Perlaksanaan kami dalam program ibu-ibu bersama anak-anak setiap minggu telah menjadikan sejarah satu benchmark di mana anak-anak kita berada pada hari ini. Mungkin pada orang yang nak ambil PMR, subjek sejarah itu satu subjek yang boring tetapi apa yang kami lakukan, sejarah diri kami, ibunya, neneknya, atuknya dan mereka yang di sekitar mereka itu kami ceritakan dan mereka suka mendengarnya. Seakan-akan mereka sedang mendengar cerita kartun di Disney Channel.

Ada pengasas kami yang tergolong dalam golongan saintis yang agak tinggi pendapatannya. Tetapi anak-anak mereka ini tidak pula menjadi bermewah kerana mereka telah biasa diceritakan tentang cerita ibu bapa mereka yang dahulunya susah. Maka, mereka cepat sedar diri untuk TIDAK MELAMPAU.

Setelah anak sudah mampu memahami sejarah yang lebih luas skopnya, barulah kita ceritakan kepada mereka tentang secarah-sejarah yang lebih luas. Contohnya, apa yang berlaku pada hari ini di Palestin adalah kesan sejarah 100 tahun lalu. Maka, untuk didik anak-anak Palestin menjadi warga yang berani, rajin belajar, rajin bekerja, pasti ibu bapa mereka dah ceritakan sejarah 100 tahun lalu lagi.

Kebangkitan Israel juga terjadi dengan proses ini. Dendam Yahudi kepada Islam diceritakan kepada anak-anak lebih dari 100 tahun ke belakang. Sebab itu mereka yang asalnya menjadi golongan yang diusir, dibunuh beramai-ramai kemudian mampu meniupkan dendam dan semangat membangun (perkara negatif) kepada keturunan mereka dengan penceritaan sejarah melangkau 100 tahun. Kini Yahudi menguasai ekonomi, teknologi, pendidikan bahkan pencatur politik yang berkuasa di dunia walaupun jumlah mereka hanya sedikit.

Akhirkata, perlu kita kenalkan anak kita kepada semua sejarah yang membentuk persekitaran yang mereka tinggal pada hari ini supaya mereka sedar diri. Namun itu tidak mungkin berlaku jika tenaga PENGAJAR utama, iaitu ibu bapa dan guru-gurunya masih belum minat untuk BELAJAR.

Tips kudap-kudap
WARGA PRIHATIN

Tips Parenting Prihatin 3 : KUCUP ANAK

KUCUP ANAK
Ini satu lagi tips yang kami amalkan dan ia terbukti sangat berkesan dalam mewujudkan hubungan yang baik antara anak dan ibu bapa mereka.

Kebetulan juga kami bapa-bapa co-founder di Prihatin ini biasa balik ke rumah agak lewat pagi setiap hari. Setiap kali kami pulang, anak-anak telahpun tidur.

Mungkin ada yang rasa mengucup anak yang sedang tidur itu satu yang tiada manafaat kerana ia bersifat sehala. Mulakan dahulu dengan kucupan kasih sayang kepada anak yang sedang tidur (jangan dilupa isteri yang banyak berjasa juga).

Jika perlu, betulkan selimut mereka. Hatta, jika mereka tidak berselimut sekalipun, cuba pakaikan mereka selimut sekadarnya. Satu hari pasti mereka tanpa sedar tahu itu berlaku pada meraka walaupun hanya pada satu malam sahaja. Lebih terkesan lagi jika mereka perasan anda mengucupnya sekali dan menganggapnya anda melakukannya setiap hari berbanding anda mengucupnya sekali sekala semasa dalam sedar.

RINGKASNYA : LEBIH BAIK ANDA KUCUP ANAK ANDA SEKALI DALAM TIDUR DAN MEREKA TERSEDAR DAN MERASAKAN ANDA LAKUKANNYA HARI-HARI DARI ANDA LAKUKANNYA 100 KALI SEMASA SEDAR TETAPI ADA 1 HARI TERTINGGAL. KERANA KUCUPAN DALAM TIDUR ITU ADALAH SATU TANDA KEIKHLASAN KASIH SAYANG TANPA HARAP BALASAN.

Kita juga boleh bisik ke telinga anak “I Love You” tanpa mengharap balasan “I Love You Too”.

Pendekatan psikologi begini mampu merapatkan anak dengan ibu bapa mereka dengan tautan ghaib (tidak nampak) yang lebih jauh perginya dan sangat indah praktisnya.

Walaupun kami pulang dalam keadaan anak telah tidur, tetapi tidak sampai 1 bulan kami lakukannya (walaupun kadangkala kita ada miss) tetapi tautan kemesraan antara anak dan bapa semakin baik. Lebih dari itu, mereka jadi MUDAH UNTUK MENDENGAR KATA.

InsyaAllah, penggunaan rotan mampu dikurangkan jika mampu kita konsisten dengan cara begini. Kami telah buktikannya, ia sangat berkesan.

Atas amalan begini jugalah kami menzahirkan sayang kepada anak yatim dan asnaf yang tidak berkeluarga (kerana ibu bapa mereka pun tidak pernah lakukan itu sewaku hayatnya).

Selamat mencuba

kudap-kudap
WARGA PRIHATIN

Siri Tips Parenting 2 : Sumber Gembira Anak ialah Kasih Sayang

tidbit-gembiraanakTIPS PARENTING PRIHATIN 2 : SUMBER GEMBIRA ANAK ADALAH KASIH SAYANG, BUKAN WANG RINGGIT. TETAPI KERANA WANG RINGGIT, ANAK KITA JADI YATIM SEBELUM MEREKA YATIM.

Lihat foto ini, mereka adalah anak-anak orang Iban di rumah panjang Nanga Kesit Sarawak. Nampak mereka masih gembira walaupun hidup jauh dari kemewahan bandar. Hari ini, ramai ibu bapa meletakkan kasih sayang kepada anak mereka sebagai keutamaan kedua dan bukannya yang pertama.

Islam menggalakkan umatnya mencari rezeki seperti mahu hidup lagi 1000 tahun, tetapi Allah jua mahukan kita membuat persediaan seperti kita akan mati esok. APakah cukup persediaan kematian kita dengan meninggalkan anak dengan saham amanah dalam ASB sampai RM100k seorang? Adakah cukup wang insuran kematian anda untuk anak anda mengharungi barang 50 atau 80 tahun lagi kehidupan tanpa anda. Dari kajian kami dari kes-kes yang dirujukkan kepada kami bolehlah kami simpulkan bahawa kebanyakan anak yang bermasalah adalah kerana kasih sayang ibu bapa yang kurang. Maka, mereka mencari kasih sayang alternatif di luar. Lumrah manusia mahu disayangi dan kita tidak mampu ubah itu. Itulah fitrahnya.

Tetapi bapa dan ibu moden memandang bahawa mereka perlu berusaha keras agar mereka mampu tinggalkan anak mereka terjamin masa hadapannya jika mereka mati nanti. Sebaliknya, terdapat beberapa kes yang merujuk kepada kami apabila anak-anak ini yang telah meningkat dewasa (terutama perempuan) menghabiskan keseluruhan peninggalan arwah ibu atau bapa mereka dalam tempoh kurang 6 bulan. Maafkan kami, ada yang tidak sampai seminggu telah habis seluruh harta yang ibu bapa mereka cari seumur hidup mereka.

Sudahnya, dah lah kasih sayang pun kurang lalu mereka cari kasih sayang dalam laluan yang dilaknat Allah. Bersekedudukan dengan teman lelaki, menagih dadah dek kerana ibu bapa tak kisah tentang keperluan kasih sayang kepada anak mereka. Sudahnya apabila mereka mati, dalam seminggu semua wang ringgit yang ditinggalkan HABIS untuk berpoya-poya dengan teman lelaki yang akhirnya meninggalkan anak yatim itu mengandung anak haram dan HIV positif. Nauzubillah.

Di Rumah Pengasih Warga Prihatin, kami melaksanakan kesamarataan antara anak pengasas, anak yatim dan juga asnaf. Kasih sayang DIDAHULUKAN maka mereka semua gembira walaupun terpaksa berpuasa kadangkalanya. Sesuai juga dengan nama kami, Rumah PENGASIH dan sesuai juga dengan Basmallah yang hujungnya “Ar-Rahim” (Maha Mengasihi).

Stay tune dengan tidbit tips parenting kami. Semuanya kami kongsikan dari pengalaman kami sendiri dan solusi dari galian sumber quran & sunnah sahaja.

Share kan jika anda setuju. Itu juga satu dakwah menyeru kebaikan kepada yang lain.

Kudap-kudap
WARGA PRIHATIN

Siri Tips Parenting 1 : Memimpin atau dipimpin

tidbit-gembalaanakMENANGANI ANAK MERAUNG DAN BERGOLEK TENGAH-TENGAH PASAR NAK PAKSA KITA BELI MAINAN MEREKA.

Anda ada masalah dengan anak yang minta mainan koleksi terbaru Ben 10, Dora, Thomas & Friends, Upin Ipin kemudian anda tidak membelikannya lalu mereka terus meraung seperti terkena sawan, memprotes dan bergolek di atas lantai kedai ATAU lebih teruk lagi di tengah-tengah pasar malam?

Anda ketika itu mesti menyirap darah rasa nak tempeleng sahaja anak tu. Lagi-lagi seluruh manusia di situ semua diam dan memerhatikan anda. Pasti malu kan?

LALU anda mengalah dengan kehendak itu dan membelikannya walaupun selepas beli itu terus poket anda rabak tak dapat nak beli barang dapur. TAK APALAH….SAYANG ANAK. Kesian mereka…

Jika itu berlaku, itu bermakna anda sedang digembala oleh anak anda. Jika tak percaya, anda pergi lagi pasar dan lalu lagi tempat mainan dan jika ada yang anak anda berkenan, pasti MODUS OPERANDI yang sama akan digunakan lagi.

Dari kajian yang kami laksanakan terhadap anak-anak kami yang bukan residen (anak-anak pengasas bersama) ternyata pada kali pertama mereka menggunakan senjata “bergolek & meraung” itu tidak kita layan…sampai besar senjata itu tidak digunakan lagi. Paling banyak 3 kali mereka lakukan, kita tak layankannya nanti mereka tak ulang lagi. Memang tahan malu sikit lah. Tak mengapa malu sekali daripada tiap-tiap kali nak mainan kita pula yang kena malu secara “istiqamah” lagi.

Jangan salahkan kemahuan anak, kita yang bertanggungjawab memimpin mereka bukan dipimpin oleh kemahuan mereka. Mereka hidup masih atas dasar cukup makan, cukup main dah gembira. Kita ada misi besar untuk membentuk akhlak mereka.

Baiklah, ini hanya tidbit…kami nak cerita panjang lagi tapi kami menahan diri untuk sembang panjang-panjang. Dah lah artikel kami semuanya berat-berat dan panjang-panjang, yang tips ni kami kekalkanlah pendek begini. Kami harap kami boleh pendekkan lagi nanti.

Jika setuju, sila SHARE. Kalau setuju tapi tak share itu tandanya anda pentingkan diri sendiri (tak baik tau…tuhan marah).

Kudap-kudap
WARGA PRIHATIN

Suratan atau Kebetulan : Kisah Orked (5 tahun) serah seluruh simpanan dan duit rayanya untuk kos perubatan asnaf.

jiwaprihatin
Sejak 2 hari lepas, seantero negara digegarkan dengan kisah viral anak kepada jurugambar terkenal Malaysia (Saiful Nang) yang bernama Orked menyumbangkan 100% tabungan dan duit raya untuk perubatan seorang asnaf. Ayahanda Orked dan bondanya yang merupakan seorang Pensyarah Kanan di UPM, Dr. Intan Salwani (Ph.D, Cambridge) sama-sama menahan hati meletakkan anakanda tercintanya di sebuah rumah anak yatim dan asnaf. Rumah itu ialah rumah kami, Rumah Pengasih Warga Prihatin.

Puluhan mesej-mesej menerjah ruang inbox kami bertanyakan tentang fundamental dan kaedah pendidikan kepada anak ini kerana apabila ditanya kepada Saiful Nang sendiri, beliau hanya menjawab “Itu semua pendidikan di Prihatin”.

ORKED BUKAN KES TERPENCIL DI PRIHATIN.

Mak ayah anakanda kami Si Orked ni bukanlah calang-calang orang. Cucu kepada mantan Ketua Pengarah Pelajaran Malaysia Y.Bhg Datuk Dr. Haji Ahamad Sipon. Neneknya pula pendidik. Atuk dan nenek sebelah bapanya adalah petani Jawa yang miskin tetapi sangat rajin lagi sangat beradab. TETAPI kelebihan itu digandakan dengan lingkungan rakan-rakannya yang sama-sama kami bentuk keprihatinannya.

Lihat dalam foto ini sahaja, sebahagian dari anak-anak kami yang merupakan rakan baik Orked. Hanya kebetulan cerita Orked dikeluarkan oleh ayahnya di facebook beliau yang sangat ramai peminat. Jika kami secara ringkas kenalkan, dari kiri sekali bernama Ain. Ain Mardiyah merupakan anak kepada seorang ustaz dan Ain diwakafkan ke rumah ini bersama-sama ibu bapanya menjadi sukarelawan yang mewakafkan harta dan dirinya sepenuh-penuhnya sebagai pekerja tanpa gaji (kebajikannya semua di bawah RPWP).

Diikuti oleh Dania (bertudung ungu), anak seorang bankers Affin Investment yang juga telah bersama pembinaan RPWP darihari pertama lagi. Bapa dan ibunya sanggup menyerahkan segala-galanya untuk pembangunan Rumah Pengasih Warga Prihatin. Hatta, selepas mereka meletak jawatan di tempat kerja mereka, kedua ibu bapa Dania mewakafkan diri melakukan tugas pembinaan dan penjagaan anak yatim dan asnaf di RPWP. Bapanya dari berkulit cerah sehingga hitam, dari kulit tangan lembut kini dah kematu dek kerja berpanas, berat, bermain dengan konkrit, batu dam bahan-bahan binaan. Jika bapanya sanggup lakukan sebegitu, anaknya pula Dania memberikan 100% yang anak kecil ini ada untuk perubatan Mak Sofiah mereka.

Di sebelah Dania pula ialah Abdah. Kisah ayah dan ibunya pernah kita jadikan satu cerita viral yang boleh anda rujuk di pautan ini http://prihatin.net.my/2013/07/13/yazid-majid-the-unsung-hero-cerita-ketaatan-isteri-anak-anaknya/

Sebab itu Abdah mampu juga memberikan segala yang ada di tabungan kepada Mak Sofiah.

Seterusnya Orked (bertudung coklat cerah) dan kami rasa anda dah baca cerita itu. Jika belum, masih boleh menyertai sekitar 350,000 orang yang telah membacanya di pautan ini http://prihatin.net.my/2013/08/21/testimonial-pendidikan-anak-dengan-konsep-sibghatullah-di-rumah-pengasih-warga-prihatin/ dan juga di fb kami.

Seterusnya Kamarina (Kak Q) yang menghidap autism, Alisya (tudung merah jambu) dan Ali Imran keseluruhannya memberikan 100% simpanan mereka. LEBIH CANTIK LAGI IALAH KEPUTUSAN UNTUK MEREKA BERIKAN 100% ITU DATANG DARI PERBINCANGAN DI KALANGAN MEREKA SENDIRI (Patutlah kami nampak selepas program takbir raya yang lepas, mereka duduk dalam bulatan untuk satu meeting pendek sekitar 5 minit). Rupanya, keputusan SYURO mereka itu adalah untuk sumbangan 100% itu.

BUKAN SATU KEBETULAN DAN TIDAK TERJADI TANPA SENGAJA.

Konsep pendidikan di Prihatin, kami menggunakan teknik USWATUNHASANAH. Jika anak-anak ini, idola terdekat mereka ialah ibu bapanya sendiri. Mereka melihat ibu bapa mereka berkorban harta, mereka juga berkorban harta tanpa disuruh. Mereka lihat ibu bapa mereka melakukan syuro setiap hari, mereka juga lakukan syuro juga. Mereka lihat ibu bapa mereka yang kaya dan miskin semuanya saling bahu membahu mengangkat batu, konkrit, kayu, besi untuk membangun sarana di Prihatin, mereka juga tanpa disuruh melakukan kerja-kerja pada kemampuan mereka. Yang jutawanpun letak anak bukan main tinggal sahaja, tetapi mereka sama-sama membangunkan rumah kami ini bersama-sama

Ramai ibu dan bapa yang berminat untuk menghantar anak mereka ke sini. Kami terima tidak kurang 30 permintaan dalam tempoh 2 hari ini sahaja. Mereka sanggup bayar walaupun dengan harga yang tinggi. Kami cuma katakan, kami masih belum bersedia. Dan kami yakin juga, ramai ibu dan bapa diluar sana juga masih kurang bersedia.

Jika benar, sanggupkah mereka bersama-sama dalam pembangunan sarana di Prihatin. Sanggupkah mereka juga ditegur seperti mana kami menegur anak mereka? sanggupkah mereka berkorban masa untuk beri komitmen pembangunan akhlak dan sahsiah anak-anak yang lain di sini?

Mungkin ia tidak semudah itu meninggalkan anak kesayangan kita pada tangan orang lain tanpa memberi komitmen (atau sekadar komitmen wang ringgit sahaja) tetapi mahukan akhlak anak terbentuk seperti akhlak sahabat dan anbiya. Kerosakan telah berlaku banyak diluar, harta sepenuh bumi pun tak mampu memperbaikinya.

KONSEP SIBGHATULLAH

Sibghah Allah ini seperti satu rendaman dalam lingkungan yang kita mahukan anak-anak kita menjadi. Malah mereka akan lakukan lebih baik lagi. Nabi Sulaiman telah mengikuti Nabi Daud A.S berperang dari usia kanak-kanak lagi. Walaupun tidak ikut berperang, Nabi Sulaiman a.s mampu untuk memerhati segala kerjabuat bapa dan tenteranya berperang. Segala silap laku dan strategi mampu baginda lihat dari sudut pemerhati. Sampai ketika baginda dewasa, ketika itu segala kehebatan dan kebijaksanaan baginda sehingga jin pun sanggup tunduk pada baginda.

Kami “rendamkan” anak kami dalam lingkungan yang kami kawal. Lingkungan ilmu setiap masa (bukan jadi ulat buku). Setiap yang terjadi akan ada syuro mereka untuk membincangkannya. Hatta, isu tadika juga mereka bincangkan dalam syuro mereka. Kami tak ajar mereka syuro, tetapi mereka mengikuti sistem abang dan kakak yang besar bersyuro, ibu-ibu bersyuro, bapa-bapa juga bersyuro.

PEPATAH ORANG PUTIH BERKATA : DON’T TEACH YOUR CHILDREN WHAT TO DO, THEY WILL NOT DO.  SHOW THEM HOW YOU DO IT AND THEY WILL COPY”

Gamaknya, orang putih lagi cekap pula konsep sibghatullah ini. Untuk jadi insan hebat, pendidikannya bermula 100 tahun sebelum kelahiran (hadis). Masakan kita mampu lawan jika kami pun baru mulakannya pada anak-anak ini seawal dalam kandungan. InsyaAllah, anak-anak ini nantilah yang bakal melahirkan zuriat-zuriat hebat yang bakal menerajui dunia.

Diharap dengan sedikit perkongsian ini mampu memberi idea kepada anda semua. Untuk kami ceritakan keseluruhan pendidikan parenting kami di sini, mungkin akan makan ribuan mukasurat 🙂

Salam prihatin
WARGA PRIHATIN

Bagaimana membuat anak kecil mampu berdakwah dengan berkesan

jannahYa Allah ampuni kami jika apa yang kami buat ini boleh menghapus amal kami. Jauhi kami dari sebiji sawi sekalipun rasa riak. Kami Sekadar ingin menanamkan minat manusia terhadap RUBUBIAH Mu Ya ROB.

Jika pahala itu hilang tidaklah kami berdukacita kerana bukan pahala yang kami cari, tapi janganlah ditarik nikmat redha dari Mu ya Allah. Kami sangat menginginkan REDHA MU, Teramat sangat menginginkannya.

DAKWAH MELALUI USWAH

Dulu kami tidak perasan sangat kesan `sampingan’ seperti ini, KAMI Cuma buat saja apa yang kami pakat-pakat bincang yang terbaik untuk menyelamatkan anak didik, anak jagaan dan anak-anak kami sendiri. Kami hanya gembira melihat hasil dari apa yang kami buat, apa yang kami didik, apa yang kami aturkan untuk anak-anak kami..

Tapi sejak akhir-akhir ini, banyak kami terima maklumat profile rakan kami di jadikan contoh kepada anggota jabatan & pekerja syarikat. Profile anak-anak kami di jadikan contoh para pelajar sekolah, malah ada yang di PINNED di fb Rasmi Universiti supaya ramai yang perasan. Banyak ibu bapa tag dan share kisah anak-anak kami untuk mendidik anak-anak mereka.

Pagi ini kami Share satu post kisah ‘Akhlak Prihatin’ seorang anak bernama Orked yang Subhanallah menerima 5,624 Likes, 2,360 share, 603 komen dan Alhamdulillah, 201,856 Views hanya selepas 19 jam (belum pun sampai sehari). Itu tidak termasuk 236 Likes, 3,290 Views, 95 share di fb Warga Prihatin ini.

Anda boleh lihat sendiri Artikel ringkas itu di portal kami bertajuk “Testimonial Pendidikan Anak dengan konsep `Sibghatullah’ di Rumah Pengasih Warga Prihatin”

http://prihatin.net.my/2013/08/21/testimonial-pendidikan-anak-dengan-konsep-sibghatullah-di-rumah-pengasih-warga-prihatin/

atau di fb melalui link berikut,

Salah seorang dari anak didik kami. Kisah Orked kini jadi tauladan kepada ramai. Anak jutawan fotografi terkenal, Saiful…

Posted by Warga Prihatin on 20hb Ogos 2013

Dicelah celah itu juga kami terjumpa gambar ini. Alhamdulillah, rupanya ini juga telah memberi banyak kesedaran tanpa di paksa paksa terhadap orang tua. Anak ini belum pandai berkata2, tapi pakaiannya mampu membuat orang berkata-kata. Adakah ini hakikat isa yang mampu berdakwah sejak kecil? Menampakkan sesuatu kepada si Buta? Mengubati hati orang yang Sakit? Menghidupkan orang yang MATI?

Subhanallah, Pernah kami lihat gambar ini satu ketika dulu namun kami tidak perasan. BERDETIK JUGA ADAKAH INI ANAK KAMI SECARA SEKALI IMBAS. Kami sensitif kerana warna bajunya serupa namun kerana POSTING gambar tidak dari kalangan Warga Prihatin dan gambar sudah di edit, kami tidak menjangka itu anak anak jagaan kami. Hari ini terlihat komen dan disebutkan nama anak dan Warga Prihatin sekali… Subhanallah 3x.

Kesimpulannya ialah, rupanya kaedah paling berkesan dalam urusan dakwah ialah USWAH. Rasulullah dahulu awalnya di baling batu sehingga berdarah dahi, patah gigi. Baginda juga sering diludah, dibaling pasir atas kepala, bahkan diperintah BUNUH oleh Abu Jahal sehingga terpaksa lari malam dan tinggalkan kampung halaman. Caci cerca tak perlulah nak diceritakan.

Namun apabila baginda berjaya menzahirkan USWAH terbaik hasil BIMBINGAN ALLAH, semua yang tidak peduli datang mencari, yang mencaci yang memusuhi datang berlutut, yang tidak mahu beriman sanggup bayar jizyah, pemerintah yang sombong turut mengguna pakai sistem Islam anjuran baginda dan lain-lain lagi.

Benarlah Firman Allah. Surah 33. Al Ahzab21.

“Sesungguhnya telah ada pada Rasulullah itu suri teladan yang baik bagimu bagi orang yang mengharap (rahmat) Allah dan hari akhirat(kiamat) dan dia banyak menyebut Allah.

Nota: Rahmat Allah adalah berupa petunjuknya. HAKIKAT Hari kiamat ialah hari BANGKIT nya Islam (KIAM). Hari AKHIRAT ialah hari berakhirnya kekejaman, kebuntuan, kejahilan, kegelapan dan kebejatan Akhlak manusia. Jika kita gagal atau tidak peduli untuk ikut meng KIAM kan Islam sewaktu hayat kita, PASTI kita akan sengsara di hari KIAMAT yang satu lagi. Begitu jugalah dengan hakikat AKHIRAT.

Surah 98 AL BAYYINAH (BUKTI),
Ayat 1. Tidaklah Orang-orang yang kafir, dari kalangan ahli Kitab dan orang-orang musyrik itu akan ikut menginfak (munfik) sebelum datang kepada mereka bukti yang nyata.

Hasil Iqra’ dari kami golongan yang asalnya jahil, buta huruf dan bingung ini ialah, manusia kini ketandusan USWATUN HASANAH ketandusan contoh untuk ditiru. Baru kami sedar rupanya itulah SATU-SATUNYA kaedah berdakwah paling berkesan. Iaitu menunjukkan kebenaran dengan sabar melalui perlaksanaan, bagi membuktikan kaedah kita itu terbaik. Tidak perlu marah dan kecewa jika ia ditolak oleh bijak pandai sebelum bukti nyata berjaya di nampakkan.

Selama ini dakwah kita banyak disalur melalui ceramah politik, tulis buku, kitab, cerpen dan artikel berjela jela, buat seminar, bengkel dan forum. Hakikatnya ramai yang berkata pun tidak mampu menunjukkan bukti, dan kita terkapai-kapai bingung semula. Yang menganjurkan wakaf tidak ikut wakaf, yang mengajak orang bersedekah masih kedekut, yang menyuruh orang berpuasa masih pakai ferarri, yang suruh berbaik dengan isteri masih menampar anak isteri, menambah isteri dan macam macam lagi.

Taqobbalallahuminna wa minkum (Semuga di makbulkan Allah dari (doa) kami dan doa kalian).

Wajalana waja’alakum minal Eidiin Wal Faaiziin. (Dan dijadikan kami dan dijadikan anda dari kalangan orang yang kembali (kepada fitrah agama) dan orang yang berjaya).

Perkongsian kesyukuran
WARGA PRIHATIN.

Testimonial Pendidikan Anak dengan konsep Sibghatullah di Rumah Pengasih Warga Prihatin

Kami petik artikel ini dari laman facebook salah seorang pengasas Rumah Pengasih Warga Prihatin sendiri. Ini adalah satu testimonial besar tentang kelainan sistem pendidikan yang kita perkenalkan dengan konsep SIMBGHATULLAH. Alhamdulillah, jika itu datang dari Allah, pasti hasilnya yang baik sahaja.

Hayati artikel di bawah ini yang dibaca secara viral oleh 250,000 pembaca hanya dalam tempoh 5 jam sahaja di Facebook beliau. Subhanallah

orked
HADIAH HARIJADI ANAKKU

Anak pertama saya bernama Orked. Lahir pada 20 Ogos 2008. Permata hidup saya dan isteri. Masih teringat panggilan telefon dari isteri mengatakan Orked jatuh dari walker dan dikejarkan ke hospital dan menerima 5 jahitan di dahi cukup buat jantung terasa nak gugur. Anak ini mahu kami jadikan istimewa sekali.

Sudah 5 tahun berlalu, saat kelahiran Orked. Dalam hati saya telah saya fikirkan biarlah anak ini membesar menjadi pembela dan serikandi agama, nusa & bangsa. Semenjak umur 2 bulan, Orked diletakkan di bawah penjagaan ibu-ibu, bapa-bapa dan adik beradik asnaf dan yatim di RUmah Pengasih Warga Prihatin setiap hari dan hanya pulang ke rumah pada malam hari sahaja. Saya menerima tentangan dari beberapa orang rapat saya mempersoalkan mengapa saya korbankan kehidupan anak itu di tempat anak yatim dan asnaf yang serba kekurangan itu?

Saya tetap berpegang, untuk anak ini belajar menjadi yang istimewa. Jika pembentukannya sama seperti orang lain, masakan ia mampu jadi pembela luarbiasa kelak. Tiada Barbie Doll, Hello Kitty, Dora, Barney dan apa-apa lagi ikon kanak-kanak yang menjadi aksesori permainan Orked. Hanya mainan terpakai sahaja yang ada.

Zaman kanak-kanak Orked dan rakannya seperti telah berakhir dengan cepat. Orked kata dia nak jadi “Kakak Besar”. Dalam roll call dan juga ikrar harian, Orked sering memberitahu yang ia mahu cepat-cepat besar dan menjadi seorang yang hebat pada masa akan datang. Orked kadangkala nak jadi seorang Doktor, kadangkala nak jadi seorang Pensyarah seperti ibunya dan adakala nak jadi seorang usahawan seperti bapanya. Tetapi apapun cita-citanya, apabila ditanya apa yang mahu dibuat dengan kerja-kerja itu, Orked menjawab Orked mahu TOLONG ORANG SUSAH.

JIWA SUKARELAWAN

Terus terang, ia bukan perkara mudah untuk saya sendiri mendapatkan sedikit jiwa sukarelawan yang sanggup bersusah payah untuk orang lain ini. Ia terbentuk dari ibu dan juga ayah saya. Saya akui juga tidak mudah untuk saya didik isteri saya untuk mendapatkan jiwa sukarelawan seperti sekarang. Ia berlaku peringkat demi peringkat. Rupanya, anak saya mendapatkannya dengan mudah semenjak dari kecil lagi melalui lingkungannya di Prihatin.

Hadiah Harijadi ke-5 ini, Orked hanya minta diizinkannya untuk menyerahkan kesemua duit raya dan tabungannya itu kepada Mak Sofiah Wali (salah seorang ibu asnaf di Prihatin) bagi menampung kos pembedahan lutut beliau.

Sebagai bapa, saya tersentuh dengan izin yang diminta itu. Apa lagi yang saya mahukan dari seorang anak? saya ada harta yang cukup, saya mampu berikan anak saya kemewahan tetapi jiwa murni atas niat membantu orang lain sehingga berhabis-habisan itu satu perkara yang paling indah dalam hidup saya.

Saya mampu bawa Orked ke Disneyland setiap tahun, saya mampu bawa Orked melancong ke luar negara, saya mampu bawa Orked membeli belah pakaian berjenama, saya mampu belikan koleksi Mattel Barbie Doll, saya mampu bawa Orked ke Kidzania setiap minggu, saya mampu bawa Orked makan makanan terbaik di Kuala Lumpur tetapi jiwa luhur begitu tak mungkin saya dapati pada diri anak kecil itu jika saya berikan kesemua yang saya sebutkan itu.

Orked hanya mengikuti rombongan berziarah Warga Emas di Melaka, Perak dan Selangor sementara rakan yang semampu bapanya sedang bercuti di Disneyland. Orked pakai pakaian dari kotak-kotak yang disumbangkan oleh orang ke Prihatin sebagai pakaian yang disukai (jika dibelikan yang elok dan baru, dia jadi malu kerana tak sama dengan rakan lain), Orked makan nasi kawah beras hancur bersama anak-anak yatim dan asnaf yang daif ketika rakan semampunya sedang menikmati makanan di McDonald’s dan A&W. Memang sebagai bapa saya kena tahan hati dengan semua itu.

Orked berkawan dengan orang-orang kurang bernasib baik dan saya bersyukur, itulah sumber keprihatinan Orked. Lingkungan Orked bukan kemewahan harta, permainan, baju berjenama tetapi kasih sayang dan ilmu.

Sebesar 5 tahun juga, Orked sudah kenal nilai wang ringgit. Tetapi saya bersyukur kerana Orked lebih menilai kemanusiaan berbanding nilai ringgit itu untuk dirinya. Orked saya didik menabung dari umur 3 tahun dan saya berikan Orked inspirasi untuk dia kumpulkan wang bagi membeli sesuatu yang dia mahukan. Orked mahukan sekeping puzzle besar 1000 potongan yang berharga lebih RM100. Saya mampu belikannya tetapi saya mahukan Orked merasakan sendiri itu adalah hasil simpanannya sendiri.

Benar, saya mampu mendidik anak saya menabung dan berjimat, tetapi saya lebih bersyukur kerana pelajaran yang terbesar bukan hanya sikap menabung itu. Saya terlupa ajarkan Orked sesuatu yang lebih berharga sehingga ia terjadi sendiri di hadapan mata saya. Selepas izin diberi, Orked dan sekumpulan kawan sebayanya di Prihatin membawa wang tabungan masing-masing dan membuat penyerahan kepada Mak Sofiah yang akan menjalani pembedahan keduanya minggu hadapan.

Ketika itu saya sedar, dan saya senyum dan tidak salahlah saya meletakkan anak saya membesar di Rumah itu. Sebuah rumah yang kelihatan kekurangan sarananya tetapi kaya dengan kasih sayang. Antara impian peribadi dan kasih sayang, mereka pilih kasih sayang. Saya mahu Orked begini. Jikalah Orked memilih untuk kemahuan peribadi berbanding kasih sayang, saya rasa hampir pasti saya dan isteri akan mengakhiri hayat di rumah jagaan orang-orang tua. Tetapi jika Orked meletakkan kasih sayang melebihi kepentingan peribadi, saya dan isteri mampu tarik nafas lega.

Air mata mengalir melihat proses kedewasaan anakku yang baru berusia 5 tahun pada hari ini. Hanya satu hadiah harijadi yang diminta sebelum harijadinya. Bukannya permainan mahal, bukannya kek bertingkat, bukan juga trip ke Disneyland tetapi HANYA keizinan untuk memberikan keseluruhan tabungannya kepada orang yang lebih memerlukan. Walaupun tindakan itu terpaksa mengorbankan impiannya sendiri.

Saya hanya mampu ajar Orked menabung, tetapi di Prihatin, Orked belajar tentang nilai kasih sayang dan kemanusiaan.

Kita kadangkala lupa, dunia jadi huru hara apabila “Kasih sayang” menjadi lebih murah berbanding “agenda peribadi”.

SAIFUL NANG
Daddy Orked.

Video Orked Akad Tabungannya kepada Mak Sofiah
Posting Tentang Mak Sofiah Wali 1
Posting siapa Sofiah Wali 2

Tertib Beraya Terbaik Masyarakat Jawa

WALL JAWA Mari kita sambung artikel tentang adab Orang Jawa semasa beraya yang kami ceritakan dalam artikel lepas bertajuk BUDAYA ISLAMIK JAWA BERAYA. Kami rasa banyak kebaikkan kita kongsikan amalan ini, khusus bagi mereka yang bakal hidup bersama dengan masyarakat dan keluarga Jawa. Samada atas alasan perkahwinan atau sosiologi  berjiran. Atau sekurang-kurangnya untuk menanam budaya terbaik ke dalam generasi Muslim keseluruhannya di masa depan.

Adab sangat dititikberatkan dalam amalan beraya secara tradisi masyarakat Jawa. Pada hariraya pertama dan minggu pertama, Biasanya yang muda akan menziarahi semua sanak saudara yang lebih tua, bermula daripada anak ziarah ibu bapa & datuk nenek, adik beradik, pakcik dan makcik dan seterusnya sepupu yang lebih tua.

Anggota keluarga mengambil giliran memohon maaf kepada yang lebih tua.
Gambar Hiasan : Anggota keluarga mengambil giliran memohon maaf kepada yang lebih tua.

Beberapa hari sebelum raya pula, sesama adik beradik, bagi keluarga yang besar atau bersama jiran penduduk kampung biasanya bergotong-royong secara bergilir untuk mengacau dodol di rumah beberapa orang tua terpilih sebagai host. Bagi mereka yang berhajat untuk mendapatkan bekalan lebih, mereka akan turut menyumbang bahan mentah tambahan. Semua kerja termasuk mencari kayu api, memarut kelapa dan memerah santan dikerjakan bersama. Setelah dodol masak (biasanya sekitar 8 jam mengacau), setiap orang yang turutserta akan dibekalkan dengan dodol yang telah siap sebagai buah tangan, sehingga raya cukuplah bekalan dodol yang terkumpul untuk keperluan keluarga kecil itu secara kolektif dari aktiviti gotong royong tadi.

Amalan bergotong royong mengacau dodol & memantai memasak juadah hari raya seperti lemang, ketupat dan lauk pauk.
Amalan bergotong royong mengacau dodol & memantai memasak juadah hari raya seperti lemang, ketupat dan lauk pauk.

Di petang terakhir Ramadhan, mereka akan memantai, bergotong royong menyediakan juadah raya seperti ketupat, lemang dan lauk pauk sesama keluarga yang ada. Biasanya mereka tidak tidur di sepanjang malam raya. Sebelum ke masjid di awal pagi raya, wakil keluarga yang lebih muda akan menghantar juadah raya berupa lemang, ketupat, rendang, lodeh dan lain-lain kepada orang-orang tua yang dihormati di kampung itu. Tradisi ini di panggil `MEMUNJUNG’.

Hampir kesemua jenis juadah pagi raya yang dimasak oleh keluarga muda akan di agihkan kle rumah warga tua, tanpa mengira pertalian darah dan keluarga sebagai tanda hormat dan ikatan kasih sayang.
Hampir kesemua jenis juadah pagi raya yang dimasak oleh keluarga muda akan di agihkan kle rumah warga tua, tanpa mengira pertalian darah dan keluarga sebagai tanda hormat dan ikatan kasih sayang.

Usai solat sunat Aidilfitri, keluarga akan berkumpul dan mengambil giliran saling bermaaf-maafan. Ia dimulai dari isteri kepada suami, anak-anak kepada ibu bapa masing-masing. Kemudian beralih sesi bermaafan antara anak yang paling tua kepada ibu bapa, cucu-cucu yang paling tua diikuti dengan yang lebih muda kepada datuk nenek. Seterusnya di ikuti sesama adik beradik, dimulai dari yang muda kepada yang lebih tua.

Berikut adalah beberapa adab bersalam dan situasi ketika memohon maaf,

  1. Yang muda memohon maaf kepada yang tua terlebih dahulu secara bergilir. Yang terakhir bermaafan ialah yang paling tua.

    3955890310_e53d999119
    Gambar Hiasan : Maaf bermaafan di hari raya cara Orang Jawa
  2. Adab mesti berpakaian sopan, termasuk bertudung dan bersongkok.P8300324
  3. Posisi duduk bertemu lutut atau lebih rendah dari yang tua dan membongkok merendah diri. Samada muka bertemu telinga untuk memudahkan pendengaran atau tunduk hingga muka merendah di bawah paras bahu sambil KEDUA BELAH TANGAN bergenggam salam dengan erat.61256_580867311954819_2036935864_n
  4. Dimulakan dengan lafaz selawat, ucapan hari raya dan diikuti permohonan maaf untuk diri sendiri, juga mewakilkan diri untuk memohon maaf bagi pihak isteri & anak-anak, sekalipun mereka juga ada di situ ketika itu. Ini menampakkan yang mereka bertanggungjawab terhadap perbuatan anak isteri mereka.rayalepas3.jpgb
  5. Bagi yang memohon maaf (yang muda) merapatkan muka ke telinga sambil berdakapan atau merapatkan muka ke sisi pinggang yang tua sambil meluahkan kata-kata dengan sangat lembut, sayu dan syahdu, seakan akan berbisik.DSC_1848
  6. Bagi yang mendengar (yang tua) akan mendengar dengan khusyuk, sekali sekala berbalas kata, seolah-olah mereka sedang berbincang panjang.raya20097
  7. Biasanya sesi itu agak panjang, bagi peringkat veteran, ia boleh sepanjang 15 minit dan diiringi dengan esak dan tangis penuh keinsafan dalam ikatan kasih sayang.100_2406

ANTARA LAFAZ SEWAKTU MEMOHON MAAF

  • Auzubillahi minasyaitoonirrojiim
  • Bismillahirrohmaanirrohiim
  • Allahumma solli Ala Sayyidina Muhammad, waala Aali Muhammad,
  • Kama sollaita ala Ibroohiim wa’ala Ali Ibrohim
  • Astaghfirullah al-aziim 3x
  • Allazi la ilaaha illa huwalhayyulqoyyum wa’atuubu ilaik
  • Allahuakbar3x Walillahilhamdh
  • Assalamualaikum bapak
  • Saya sekeluarga ucapkan Selamat hari raya Aidilfitri
  • Taqobbal minna wa minkum
  • Wajaalna wajaalakum Minal Eidin Walfaaiziin
  • Sempena hari baik bulan baik ini, Saya bagi pihak diri selaku orang muda yang lemah dan lalai ingin memohon ampun dan maaf sebanyak banyaknya, dari hujung rambut sampai hujung kaki, awal ke akhir, dari dulu hingga kini. Mohon di ampun segala dosa, zahir dan batin, samada yang kecil atau yang besar, yang nyata atau yang tersembunyi, (ada kalanya mereka menyatakan beberapa kesilapan yang mereka sedari telah dilakukan secara spesifik satu demi satu).
  • sedikit lafaz dalam bahasa Jawa ialah “KELUPATANE KULO, PIRANG-PIRANG LUPUT, NJALOK DHI NGAPURO, LAHIR BATIN, AWAL AKHIR, YO SAK ANAK BOJO KULO SEKABEHANE, NJALOK DHI NGAPURO”
  • Saya juga Mohon di halalkan dunia akhirat akan segala harta anak adam yang terambil, termakan dan terminum, samada secara sedar maupun tidak.
  • Saya mewakili isteri dan anak anak saya, juga mohon di ampun segala kesalahan mereka, juga minta dihalalkan dunia akhirat segala yang terambil termakan dan terminum.

USAI SESI LAFAZ MAAF DARI YANG MUDA, YANG TUA PULA AMBIL GILIRAN.

  • Mengulangi pembuka kata seperti di atas, iaitu berupa selawat, istighfar dan lain-lain.
  • menyatakan rasa kesyukuran kerana diingati, diziarahi dan merasa dihormati.
  • Menyelitkan beberapa nasihat berguna kepada yang muda
  • Menutup sesi itu dengan doa selamat dan doa hari raya
  • Sebelum berhenti mereka akan berpelukan, berkucupan penuh kesyahduan dan biasanya diiringi dengan isak dan tangis.

Sebagai perbandingan kami nyatakan juga pantang larang dalam tradisi budaya beraya masyarakat Jawa yang kini sedang berleluasa. Antara contohnya,

  1. Permohonan maaf adalah satu luahan berbentuk sesalan dan kesyahduan, tidak wajar kita luahkan sambil tersenyum atau ketawa tersengeh-sengeh. Orang Jawa tidak suka gelagat yang tidak serius ketika bersalaman memohon maaf, mudahnya sambil tersengih gedik dan mengada-ngada.

    photo-134
    Gambar Hiasan : Contoh yang kurang disukai oleh orang-orang tua Jawa apabila pernyataan maaf itu tidak dilakukan secara serius
  2. Tidak merendahkan diri. Contohnya muka kita lebih tinggi dari orang tua yang sedang kita pohonkan maaf darinya. Apatahlagi budaya berdiri, keberatan untuk tunduk, bersalaman dengan cara menarik tangan orang tua ke muka kita  – lihat gambar hiasan.

    maaf-maafan
    Gambar Hiasan : Bersalaman sambil berdiri dan menarik tangan orang tua ke atas dan bukan kita membongkok untuk tunduk itu bukan sahaja buruk pada masyarakat Jawa tetapi juga buruk untuk masyarakat Melayu.
  3. Pantang bagi Mana-mana ahli keluarga yang bersembunyi, tidak keluar bersalaman dan bertegur mesra mengalukan saudara mara yang hadir dan tidak keluar memohon maaf dan meraikan kepulangan sanak saudara yang datang beraya. – Inilah budaya yang sangat serius kami perhatikan saat ini.

    Salaman
    Gambar hiasan
  4. Pantang bagi tetamu meminta juadah yang bukan-bukan atau duit raya (kini sebahgian besar Masyarakat Jawa pun sudah terikut-ikut). Ada klip video lagu nasyid tradisi Baraan yang sering dinyanyikan oleh Warga Prihatin ketika bertandang. Akan kami uploadkan Insyaallah. Antara liriknya ialah “..Kepada Tuan rumah Jangan bersusah payah, bukannya kami mengharap juadah, tali silatulrahim kita sambungkan, sunnah-sunnah nabi kita laksanakan…”

    5004025701_26ee2b0de5_b
    Gambar Hiasan : Pantang bagi tetamu (dayoh) minta duit raya ataupun makanan. Tetapi, pantang juga untuk tuan rumah membenarkan tetamu pulang tanpa menjamah.

Kami berjaya mengumpul beberapa klip rakaman video lama VHS yang sudah kami digitalkan dari beberapa co-founder dari suku Jawa. Insyaallah akan kami edit dan paparkan agar kita dapat meneliti dan mengambil sedikit pelajaran untuk memperbaiki atau membentuk peradaban terbaik generasi kita di masa depan.

Hasil Iqra’ dan Perkongsian

WARGA PRIHATIN

*baca juga artikel BUDAYA JAWA BERAYA

Video Doa & Akad Anak RPWP waktu serah Duit Raya untuk Pembedahan Mak Sofiah


Tidak di sangka rupanya sewaktu anak-anak memerhatikan 10 pendokong RPWP mengakadkan sedekah INFAK, 10% dari pendapatan bulanan mereka untuk membangun RPWP di setiap hujung bulan, anak-anak ini telah menanam azam untuk melakukan sendiri akad itu apabila ada peluang. Oleh kerana itu Orked menangis-nangis minta di ajar lafaz akad dan telah berjaya membacakan sendiri akad beliau semasa menyerahkan duit rayanya sebagai DERMA perubahan Mak Sofiah.

Bukan jumlah RM yang harus kita nilai, namun benih sifat KEPRIHATINAN & KEIKHLASAN yang tertanam di jiwa mereka yang bagi kami TERSANGAT MAHAL. Kami tidak ajarkan mereka tetapi mereka belajar dari pemerhatian mereka saban hari. MasyaAllah.

Alhamdulillah.