Category Archives: Sosial & Politik

image_pdf

TAHNIAH ATAS BANTUAN DARI LZS

Di samping kita ucapkan tahniah atas bantuan dari LZS ini, ingin juga kami kongsikan pengharapan kepada asnaf yang masih belum terbela. Tampillah memohon dengan ikhlas, sabar dan ceria.

Mungkin untuk pembiayaan yang besar memerlukan sedikit masa. Tetapi kami difahamkan ada peruntukan sertamerta buat memenuhi keperluan segera seperti makanan dan sebagainya.

Yang penting kita pohon dengan tulus dan redha. Jangan sampai terpesong niat kita sehingga pegawai yang menolong pula teraniaya…. maksudnya, jika maklumat yang kita berikan didapati palsu, maka akhirnya pegawai yang meluluskan permohonan kita pula akan menerima tempelaknya.

Yang baik kita katakan baik dan kita puji…
Yang buruk kita katakan buruk dan kita nasihati…

Alhamdulillah,
WARGA PRIHATIN

Lembaga Zakat Selangor's photo.

CORETAN IKHLAS DARI STOCKHOLM

Kami tidak perasan coretan travelog Saiful Nang yang kini sedang dalam rangka kerja di Eropah ini sehingga ianya jadi viral dan keluar di Astro Awani. Apabila kami baca catatan ringkas ini memang banyak benarnya sebagai pelajaran buat rakyat dan pemimpin kita.

Jika anda sudah baca, boleh terus lompat ke sambungan ulasan kami di hujung artikel ini. Jika belum silalah baca dahulu agar mampu memahami sambungan ulasan kami nanti….

* * *
Orang kat Sweden ni pun bising juga pasal tax. Income tax dia sampai 45%. Dapat gaji separuh gomen ambik. Dah lah macam tu… GST sampai 24% !! Kalau di Malaysia, yang 6% pun dah rusuhan. Income tax 20% pun ramai cilok. TAPI SWEDISH TETAP TAK GADUH SANGAT bayar tax.

KENAPA?

Kerana education terbaik dunia dia dari kecil sampai universiti semua FREE. Public transport mereka bagus dan murah, barang makan murah, highway free, jalanraya cantik, insuran kesihatan tak perlu kerana healthcare dia lagi baik dari private hospital kita. Tidaklah sampai datang hari ini utk temujanji dengan pakar, 15 bulan nanti baru jumpa.

Pencuri di sini tak ramai kerana yang jobless pun dapat gaji berdasarkan 70-80% gaji terakhir mereka. Tak ada sebab orang nak pecah rumah orang lain.

Lagi yang mereka tak marah sangat, menteri-menteri dan PM dia orang biasa sahaja. Tak kaya mana pun macam PM Uganda yang banyak jet.

Petang ni ke Paris…. Siapa nak ngopi sila PM.

Lupa satu lagi. Ni gambar saya dengan kawan saya tengah highway ada accident. Tengok lane kosong ni kenapa tak ada orang menyelit potong queue? Kerana accident ni jauh di depan. Kami berhenti dalam 15 minit dalam 1 barisan supaya bila accident tu buka 1 lorong sahajapun, traffic dah surai.

Kita pula, buka 1 lorong bahagian kosong ni mesti penuh sampai ke tempat accident. Lepas tu masa nak masuk 1 lorong, semua tak nak bagi jalan. Kanan kata kiri potong queue, kiri kata kanan potong queue. Last-last benda yang boleh settle 10 minit pun, 2 jam tak selesai lagi. Buatlah highway 50 lorong pun… Yang penting ialah sikap yang perlu disekolahkan.

Bukan kata mereka bagus semua. Tapi bukankah jika nak dijadikan contoh, kita kenang yang baik sahaja dan yang buruk kita diam-diam dan balik nanti kita jadikan sempadan. Apapun, syukurlah Uganda masih aman. Nama saya Saiful Nang… saya sayang Uganda.

SAIFUL NANG
Stockholm

KESIMPULAN

Bohonglah jika kami katakan kami suka dengan cukai setinggi 45% nilai pendapatan dan 20% GST. Tetapi melihat kepada efisiensi pengurusan kewangan kerajaan mereka, terasa ada wajarnya juga.

Dalam beberapa trip sebelum ini, Saiful Nang telah kongsikan juga tingginya disiplin dan tanggungjawab sosial anggota polis dan badan penguatkuasa mereka. Kepentingan rakyat sangat diutamakan. Gaji polis mereka tinggi tetapi rasuah tiada. Hukuman rasuah juga terlalu berat. Keselamatan kejiranan terjamin.

Saman trafik tidak dicaj secara tetap, tetapi mengikut kadar pendapatan pesalah. Ada yang setinggi 30% dari slip gaji. Lebih kaya dan berpangkat, hukumannya semakin berat. Kerana itu masing-masing takut untuk lakukan kesalahan. Ini menghasilkan pemandu yang berdisiplin seperti di Singapore.

Tidak seperti di sini bilamana kompaun trafik sama saja nilainya. Bahkan yang miskin sering teraniaya sedangkan si kaya dan berpangkat pula sering terlepas dari membayar denda kerana mereka ada kuasa. Ada yang mengumpul sehingga ratusan saman yang dilakukan oleh diri sendiri, anak isteri dan saudara mara untuk dihapus kira. Penguatkuasa pun sering serbasalah.

Yang lebih sadis ialah amalan rasuah yang parah. Baik pegawai tinggi mahupun yang rendah. Kerana itu hasil kutipan cukai jadi tiris dan tidak berkah. Jika perbelanjaan negara tidak berhemah, bagaimana prasarana boleh ditambah?

Itulah antara punca rakyat kita tolak GST walaupun hanya 6%. Semua golongan terkena bebanannya, termasuk asnaf yang miskin dan yatim piatu. Sedangkan mereka ini adalah golongan susah yang harus dibantu.

Tidak seperti amalan di sana yang mana prasarana jalan, pengangkutan awam, kesihatan, pelajaran dan keselamatan amat baik dan percuma. Orang sihat yang tiada kerja pun dibayar mengikut nilai gaji terakhirnya. Apatahlagi yang miskin macam kita.

Sekarang ini GST dikenakan juga biarpun rakyat tidak rela.

Harapan kami agar dana kutipan tidak disia-sia. Rancanglah perbelanjaan agar semua perkhidmatan rakyat dapat diperbaiki. Jauhilah rasuah dan ketirisan wang negara ini.

Kami mewakili rakyat marhaen yang tidak mampu ke hospital swasta merayu agar ditambah jumlah doktor dan prasarana perubatan, khususnya doktor sakit puan dan perbidanan.

Ketahuilah bahawa ‘darurat maruah’ telah menyebabkan kaum ibu merana sejak sekian lama. Mereka terpaksa menebalkan muka melahirkan bayi dengan bantuan doktor lelaki. Bukankah Islam itu agama rasmi kita?

Semuga rintihan kami didengari…

WARGA PRIHATIN

Warga Prihatin's photo.

LAWATAN SILATURRAHIM KE RUMAH IBU WATI OKU BERSAMA LZS

Seperti yang dinyatakan, kami ambil keputusan untuk menziarahi keluarga ini yang kisahnya dipenuhi kontroversi untuk mendapatkan penjelasan lebih telus.

Semuga usaha ini dapat menjernihkan keadaan.

Nantikan lapuran selanjutnya.

WARGA PRIHATIN

 

RM2.6 BILION DIDAKWA DALAM AKAUN NAJIB DARI DANA PENDERMA, BUKAN 1MDB – SPRM

RM2.6 BILION DIDAKWA DALAM AKAUN NAJIB DARI DANA PENDERMA, BUKAN 1MDB – SPRM
Astro Awani | Ogos 03, 2015

Sangat mengejutkan. Tidak sampai sejam sudah lebih 9,000 likes, 7,000 komen, lebih 6,000 share untuk artikel berita ini.

Ramai yang musykil dengan istilah ‘derma’ tu… Dalam Islam derma dikaitkan dengan SEDEKAH. Ini membawa maksud bukti MEMBENAR atau MEN’SIDDIQ’KAN suatu keperluan 8 asnaf atau untuk membenarkan usaha ibadah atau jihad fisabilillah (QS:9/60)

Mungkin perlu dijelaskan lebih lanjut dengan istilah dan tujuan ‘derma’ itu. Jika tidak, maka inilah jadinya… YAB Perdana Menteri hangit kena sindir dan dicerca dengan kenyataan yang tergantung ini.

WARGA PRIHATIN

* * * * * * * * * *

KUALA LUMPUR: Suruhanjaya Pencegahan Rasuah Malaysia (SPRM) hari ini memaklumkan dana RM2.6 bilion yang didakwa dimasukkan ke dalam akaun peribadi milik Perdana Menteri Datuk Seri Najib Tun Razak adalah dana sumbangan penderma dan bukannya disalurkan oleh syarikat pelaburan yang ditubuhkan Kementerian Kewangan, 1Malaysia Development Bhd (1MDB).

Dalam satu kenyataan media yang dikeluarkan, SPRM turut memaklumkan penemuan berkenaan diperolehi susulan siasatan badan itu ke atas syarikat SRC International.

Laporan hasil siasatan berkenaan dana itu juga sudah dirujuk dan dimaklumkan kepada Peguam Negara.

SPRM turut memaklumkan akan terus menyiasat SRC International termasuk yang melibatkan dana berjumlah RM4 bilion.

Menurut kenyataan itu lagi, melalui penubuhan Pasukan Petugas Khas wujud pelbagai siasatan yang diadakan secara serentak ke atas beberapa organisasi berkaitan.

SPRM sendiri memberi tumpuan siasatan ke atas SRC International dan dana RM2.6 bilion ke dalam akaun Perdana Menteri yang juga Menteri Kewangan, Datuk Seri Najib Tun Razak.

Manakala Polis Diraja Malaysia (PDRM) pula menjalankan siasatan berkaitan dengan 1Malaysia Development Berhad (1MDB), sementara Bank Negara Malaysia (BNM) pula menjalankan siasatan berkaitan dengan kaedah dan tatacara kewangan.

Warga Prihatin's photo.

KEBAKARAN di DAERAH HULU LANGAT

Innalillahiwainnailaihi rojiun…

Semuga mereka tabah menghadapi musibah ini. Tahniah kepada LZS melalui Pengurus Kawasan Kajang yang pantas membantu. Jangan kita lihat jumlah RM500… itu sekadar sumbangan awal. Insyaallah bantuan lain bakal menyusul.

Yang baik kita puji…
Yang buruk kita nasihati… QS:103

Yang baik itu dari hidayah Allah,
Yang buruk itu kerana diri kita yang salah.

WARGA PRIHATIN

'Satu kebakaran telah berlaku jam 1:45 petang tadi di Daerah Hulu Langat. Ia melibatkan sebuah rumah di persimpangan Sungai Michu, Hulu Langat.

Bantuan awal sebanyak RM500 diberikan kepada mangsa kebakaran. Bantuan lain akan menyusul kemudian. Semoga keluarga yang terlibat tabah menghadapi ujian ini. 

Laporan daripada Pengurus Daerah Kajang, Ustaz Salehuddin.'      'Satu kebakaran telah berlaku jam 1:45 petang tadi di Daerah Hulu Langat. Ia melibatkan sebuah rumah di persimpangan Sungai Michu, Hulu Langat.

Bantuan awal sebanyak RM500 diberikan kepada mangsa kebakaran. Bantuan lain akan menyusul kemudian. Semoga keluarga yang terlibat tabah menghadapi ujian ini. 

Laporan daripada Pengurus Daerah Kajang, Ustaz Salehuddin.'
'Satu kebakaran telah berlaku jam 1:45 petang tadi di Daerah Hulu Langat. Ia melibatkan sebuah rumah di persimpangan Sungai Michu, Hulu Langat.

Bantuan awal sebanyak RM500 diberikan kepada mangsa kebakaran. Bantuan lain akan menyusul kemudian. Semoga keluarga yang terlibat tabah menghadapi ujian ini. 

Laporan daripada Pengurus Daerah Kajang, Ustaz Salehuddin.'   'Satu kebakaran telah berlaku jam 1:45 petang tadi di Daerah Hulu Langat. Ia melibatkan sebuah rumah di persimpangan Sungai Michu, Hulu Langat.

Bantuan awal sebanyak RM500 diberikan kepada mangsa kebakaran. Bantuan lain akan menyusul kemudian. Semoga keluarga yang terlibat tabah menghadapi ujian ini. 

Laporan daripada Pengurus Daerah Kajang, Ustaz Salehuddin.'

Satu kebakaran telah berlaku jam 1:45 petang tadi di Daerah Hulu Langat. Ia melibatkan sebuah rumah di persimpangan Sungai Michu, Hulu Langat.

Bantuan awal sebanyak RM500 diberikan kepada mangsa kebakaran. Bantuan lain akan menyusul kemudian. Semoga keluarga yang terlibat tabah menghadapi ujian ini.

Laporan daripada Pengurus Daerah Kajang, Ustaz Salehuddin.

BUANG YANG KERUH, AMBIL YANG JERNIH

BUANG YANG KERUH, AMBIL YANG JERNIH

Alhamdulillah segala kekeliruan yang berlaku antara LZS dan Puan Wati, Ibu OKU yang menjadi viral sejak akhir-akhir ini telah terungkai.

Kami ambil keputusan untuk bersama-sama LZS, PPZ dan Baitulmal WP dan beberapa pihak lain menziarahi beliau setelah menerima terlalu banyak maklum balas dari pihak-pihak lain yang telah membuat siasatan sendiri. Beberapa daripadanya mengakui telah membantu beliau sejak sekian lama.

Bagi mereka yang ternanti-nanti hasil pertemuan itu, maka ingin kami kongsikan secara ringkas sahaja agar tidak menimbulkan fitnah, membuka aib dan boleh mengeruhkan suasana. Itu juga atas nasihat dari LZS,

1. Kami ucap tahniah kepada team pegawai dari LZS, PPZ dan Baitulmal Wilayah Persekutuan atas ketinggian kualiti siyasah dan budibicara mereka semasa pertemuan tadi.

2. Kami puas hati dan sekali lagi mengucapkan syabas dan bersyukur kerana LZS dan Baitulmal WP telah menjalankan tanggungjawabnya dalam membantu Puan Wati selama ini.

3. Segala bantuan yang Puan Wati perlukan telah lebih dari cukup. Bukan sahaja hasil bantuan yang banyak dari LZS, tetapi juga dari terlalu ramai individu, korporat, NGO, termasuklah dari sebuah rumah asnaf seperti kami yang wakilnya turut bersama dalam pertemuan tadi.

4. Apa yang dilapurkan oleh Puan Wati kepada pihak akhbar dan TV, juga sebaran TEKS SMS beliau disahkan tidak tepat, tidak lengkap malah ada yang mengelirukan. Ini agak menyedihkan kerana itu adalah sumber berita langsung dari dirinya yang kita ambil kira dalam membuat keputusan untuk membantu.

5. Tawaran untuk mengajak beliau tinggal di RPWP juga dirasakan tidak perlu lagi kerana kami dapati pangsapuri beliau ada lift dan rumah beliau juga jauh lebih selesa dari sarana yang kami ada.

6. Kami ingin menyeru sekali lagi seperti yang pernah kami seru sebelum ini agar kita tidak mengutuk dan mencaci institusi zakat yang menjadi sarana maliah dalam sistem agama kita ini.

7. Kami sendiri turut terpanggil untuk memohon maaf sekiranya ada bahagian dari artikel kami telah disalah tafsir dalam usaha untuk membantu asnaf ini. Sepertimana yang kami katakan sebelum ini, kami tidak sedikitpun berniat, malah melarang masyarakat dari merendah-rendah peranan Lembaga Zakat.

8. Kami juga bersyukur kerana pihak LZS sangat terbuka dan sudi menerima teguran atau kritik membina yang bersifat akademik, dan tidak sekali-kali kerana sesuatu di luar dan keluar dari kepentingan agama Allah.

9. Kami sendiri berazam untuk bekerjasama dan bahu membahu dengan institusi zakat selaku mata dan telinga masyarakat di media sosial ini. Yang baik kita katakan baik dan kita puji. Yang buruk akan kita katakan buruk dan sama-sama kita nasihati. Ini sesuai dengan perintah Allah agar kita BERKERJASAMA/TOLONG MENOLONG DALAM MEMBUAT KEBAJIKAN

10. Page Warga Prihatin dan Saiful Nang (yang sememangnya agak sarcastic) adalah dua entiti yang berbeza walaupun beliau adalah salah seorang dari pengasas kami. Oleh itu, jika ada kapsyen yang dibaca dari page beliau ketika kongsikan artikel kami yang kurang enak, kami pohonkan ampun juga bagi pihak beliau yang kini sedang berada di luar negara. Bagi kami, mulut beliau memang pedas, tetapi hatinya sangat baik.

KESIMPULAN

Terlalu banyak kes permohonan bantuan yang didapati tidak telus dan meragukan. Sebahagiannya malah didapati 100% palsu dan merupakan scam berprofail tinggi.

Selepas ini kami akan lebih berhati hati, demi menjaga amanah para ‘pemberi’ dan demi memastikan setiap titik peluh dan susah payah kami berkerja dan berniaga mengumpul dana anak yatim dan asnaf di bawah tanggungan kami ini tidak disalah guna.

Golongan asnaf dan fakir, anak-anak yatim kami terpaksa berpuasa dan menahan diri agar kami mampu berbakti. Tetapi sedih juga apabila ada orang yang ditolong rupanya jauh lebih mewah dan boros dari kita.

Kami sendiri tidak beli baju raya… hanya pakai baju lama, baju ‘kotak’, pakaian terpakai pemberian orang ramai dan uniform RPWP yang di’recycle’ sahaja. Tetapi ada ‘peminta sedekah’ yang menerima puluhan ribu sumbangan duit raya. Skandal yang dipaparkan di TV dan media, juga apa yang kita lihat dijalanan antara buktinya.

Lebih kecewa lagi apabila tahu ada ‘penaja’ di sebalik cerita yang turut mengaut untung dari perit jerih orang lain dengan jalan mudah (bukan merujuk kepada kes Puan Wati).

Inilah antara pengalaman yang kami alami sendiri. Maklumlah… dunia akhir zaman, manusia tidak lagi peduli dari mana rezeki mereka diperolehi.

Kepada yang sudah terlanjur memberi terus kepada akaun Puan Wati kami pohon halalkanlah. Yang menitipkan melalui kami dan ingin kami mengembalikannya semula silalah hubungi kami.

Jika tidak, sila ubah niat/akad pemberian itu samada untuk dimasukkan ke tabung anak yatim dan asnaf RPWP, atau untuk projek pembangunan Kota Ilmu Akademi Insan (KIAI) PRIHATIN di Lenggeng.

Marthotillah,
WARGA PRIHATIN

Warga Prihatin's photo.

LUAHAN YANG MELAMPAU

LUAHAN YANG TERLAMPAU

Sekian lama memerhatikan rentak reaksi rakyat yang menghambur caci cerca dengan berbagai gaya bahasa yang sukar untuk diterima di page YAB Perdana Menteri.

Kadang-kadang terasa pelik juga mengapa admin page PM membiarkan sahaja semua kutukan itu tanpa berusaha menyaring dan memadamkannya.

Apa yang terjadi sejak 28 Julai amat mengejutkan sekali. Tidak menyangka reaksi pembaca di Facebook YAB Perdana Menteri selepas pengumuman rombakan kabinet jadi sedahsyat itu.

Sukar dibayangkan kutukan sebegitu boleh berlaku terhadap laman sosial seorang individu yang bergelar YANG AMAT BERHORMAT. Situasi itu turut dilapurkan secara meluas di media.

Ada kalanya jumlah komen itu mencecah sekitar 40,000. Ternyata jumlah itu masih sukar dikurangkan walaupun kami yakin admin page berusaha memadamkannya. Hingga saat artikel ini ditulis pun jumlah yang tertera masih sekitar 24,000.

Tidak dapat dibayangkan apakah persepsi Perdana Menteri UK yang sedang melawat Malaysia terhadap negara kita. Beliau pastinya turut melayari page Perdana Menteri kerana turut di ‘TAG’ oleh PM dalam satu mesej khas yang mengaitkan lawatannya.

Yang nyata ada unsur kebejatan akhlak yang amat berat dalam scenario ini.

Pertamanya fenomena di mana rakyat tidak lagi mampu berakhlak dalam menyuarakan ketidakpuasan hati. Dari media sosial, poster, ceramah bahkan sanggup berdemonstrasi untuk meluahkan isi hati dan rasa benci.

Keduanya fenomena di mana Para Pemimpin kita sudah hilang pertimbangan dan sensitiviti. Rintihan dan suara hati rakyat yang semakin membenci seperti tidak diendahkan sama sekali.

Terlalu tabah dan kebal sekali perasaan mereka ini. Sebagai rakyat kami tidak TERGAMAK mencaci seteruk ini dan terasa malu membiarkan anak cucu melihat dan memerhati.

Jika kami jadi pemimpin juga pasti kami akan segera angkat kaki. Tidak sanggup untuk terus memimpin rakyat yang keterlaluan membenci seperti ini. Apalah guna kuasa dan harta jika rakyat dan orang yang dipimpin bukan sahaja tidak hormat pada kita, malah terus-terusan mencaci dan menghina.

KITA SALUTE. SESUNGGUHNYA PEMIMPIN KITA MEMANG TERLALU “TABAH DAN CEKAL” SEKALI.

Warga Prihatin

https://www.youtube.com/watch…

Warga Prihatin's photo.

AHMAD MASLAN SANGKAL MUHYIDDIN, TIADA WANG MASUK AKAUN NAJIB

AHMAD MASLAN SANGKAL MUHYIDDIN, TIADA WANG MASUK AKAUN NAJIB

Tan Sri Muhyiddin Yassin mendedahkan dalam sebuah video bahawa wang jutaan ringgit disalurkan ke akaun peribadi Perdana Menteri Datuk Seri Najib Razak.

Video berkenaan dirakamkan ketika beberapa pengunjung, termasuk Menteri Besar Kedah Datuk Mukhriz Mahathir menziarahi Muhyiddin di kediamannya di Bukit Damansara, Kuala Lumpur, malam semalam.

Walau bagaimana pun semalam Datuk Ahmad Maslan menafikan dakwaan Tan Sri Muhyiddin Yassin bahawa Perdana Menteri Datuk Seri Najib Tun Abdul Razak mengakui dana berjumlah RM2.67 billion dimasukkan ke dalam akaun bank peribadinya.

Beliau yang baru dilantik sebagai Timbalan Menteri Perdagangan Antarabangsa dan Industri (MITI) berkata, dakwaan bekas Timbalan Perdana Menteri itu tidak benar.

“Tidak betul. Tidak ada pengaliran (wang ke akaun Perdana Menteri) dan sebagainya. Sebenarnya Presiden parti telah berikan taklimat kepada kami Ahli Majlis Tertinggi tentang perkara itu.

“Beliau tidak pernah menggunakan wang 1MDB masuk ke dalam akaunnya,” katanya kepada pemberita selepas Majlis Jamuan Makan Malam Perdana dan Mesyuarat Agung Tahunan Persatuan Pengilang dan Industri Perkhidmatan Bumiputera di Menara Matrade pada malam Rabu.

Beliau diminta mengulas mengenai dakwaan Muhyiddin dalam sebuah video yang mendakwa Najib mengakui RM2.67 billion dimasukkan ke dalam akaunnya.

Dalam masa sama, Ahmad Maslan menyindir Muhyiddin kerana mengatakan Barisan Nasional (BN) akan kalah jika pilihan raya diadakan dalam waktu terdekat.

“Kalau orang tanya saya jika esok pilihan raya boleh atau tidak Barisan Nasional menang, saya menjawab esok tidak lagi pilihan raya..itu jawapan saya.

“Esok persiapan untuk pilihan raya. Kalau ada pimpinan mengatakan, jika esok pilihan raya Barisan Nasional akan kalah, saya berpandangan berbeza. Esok tidak ada pilihan raya. Pilihan Raya mungkin 2018.

“Oleh itu persiapan perlu dibuat dengan pemantapan parti dan jika kita bersatu pembangkang berpecah belah..yang bersatu akan menang, yang berpecah belah akan kalah. Oleh kerana itu jangan kita berpecah belah,” katanya.

Muhyiddin baru-baru ini ketika berucap merasmikan Mesyuarat Perwakilan UMNO Bahagian Cheras berkata, BN akan tewas sekiranya Pilihan Raya Umum ke-14 (PRU14) diadakan dalam masa terdekat ini.

“Saya nak bercakap benar, memang kalau ikut perkiraan saya, kalau esok pilihan raya, kita tidak mungkin boleh menang, kerana sudah ada kajian yang dibuat oleh banyak pihak,” kata Muhyiddin.

********************************
SUMBER: KINI-TV, FMT

 

VIDEO PENAHANAN IBU TIRI SUSPEK DERA – BERITA TERKINI TV1

VIDEO PENAHANAN IBU TIRI SUSPEK DERA – BERITA TERKINI TV1

Ini rupa ibu tiri yang mendera Nur Zuliana hingga cacat. Lihat betapa angkuh gaya jalannya… sama dengan gaya bahasa di FB nya… tidak peliklah beliau tergamak mendera sampai begitu rupa.

Kita tunggu sandiwara dan alasan apa yang bakal diberikan kepada pihak polis semasa soal siasat sepanjang reman 4 hari ini.

(Wajarnya Polis “reman penjara” sahaja mereka ini maksima 60 hari untuk kes berat seperti ini).

Tindakan suami wanita ini yang membawa lari isterinya selepas kes terbongkar adalah amat mencurigakan. Mungkinkah si bapa sendiri yang melakukan penderaan yang amat trajis terhadap anak ini?

Apapun kita tunggu perkembangan selanjutnya. Semuga anak ini mendapat pengadilan yang sewajarnya.

WARGA PRIHATIN

BELI TANAH PERSENDIRIAN BINA RUMAH MANGSA BANJIR

KOTA BAHARU, 16 Jun (Bernama) — Kerajaan Persekutuan sedang mengenal pasti beberapa tanah milik individu di Kelantan untuk dibeli dan dijadikan tapak pembinaan rumah kekal mangsa banjir di negeri ini.

Pengerusi Jawatankuasa Bersama Banjir Negeri Kelantan Datuk Seri Mustapa Mohamed berkata setakat ini pihaknya telah mengenal pasti tanah milik individu seluas 2.4 hektar di Pria, Manjor (2.8 hektar), Kemubu (3.6 hektar) dan Dabong (3.6 hektar), yang kesemuanya dalam jajahan Kuala Krai.

“Kita minta bantuan kerajaan Negeri dari segi ubah syarat tanah dan proses dokumentasi lain yang berkaitan dengan pembelian tanah berkenaan supaya rumah kekal untuk mengsa banjir dapat dibina segera,” katanya kepada pemberita di sini, Selasa.

Mustapa yang juga Menteri Perdagangan Antarabangsa dan Industri berkata Kerajan Persekutuan memutuskan untuk membeli tanah milik individu kerana tanah yang disediakan oleh kerajaan negeri tidak mencukupi atau tidak sesuai bagi pembinaan rumah untuk mangsa banjir.

Katanya sejumlah 1,827 rumah musnah akibat banjir di Kelantan pada Disember tahun lepas.

Bagi tapak rumah seluas 12 hektar yang telah disediakan oleh kerajaan negeri seperti di Telekong, Kuala Krai, beliau berkata Kerajaan Persekutuan akan menyediakan kos bagi pembinaan rumah kekal serta infrastruktur lain seperti jalan raya, bekalan air dan elektrik.

* * * * * * *

TERIMA KASIH TOK PA DAN KERAJAAN PERSEKUTUAN.

WALAUPUN ISU PEMBELIAN TANAH PERSENDIRIAN INI SUDAH DIWAR-WARKAN SEKIAN LAMA DAN IA MASIH DIULANGI LAGI DENGAN KATA-KATA “AKAN DAN BERCADANG”, KAMI BERHARAP AGAR KALI INI IANYA DAPAT BENAR-BENAR DISEGERAKAN.

LETAKLAH DIRI KITA DI TEMPAT MANGSA BANJIR YANG MASIH BERGELANDANGAN DAN KESENGSARAAN. USAHAKANLAH DENGAN SEGERA SEHINGGA BENAR-BENAR DAPAT MEREKA RASAKAN SEGERA HASIL USAHA KITA ITU. BARULAH NANTI DAPAT KITA RASAKAN NILAI KEIKHLASAN DARI AMAL BAKTI KITA UNTUK MEREKA

JUMLAH 17 UNIT YANG BARU SIAP SELEPAS 6 BULAN BANJIR BERLALU JELAS MENAMPAKKAN PENGURUSAN BANTUAN KITA YANG TERLALU LAMBAT DAN TERHEGEH-HEGEH. BERIBU-RIBU LAGI MANGSA BANJIR YANG MASIH MENUNGGU BANTUAN ITU. KELEWATAN INI TIDAK SEHARUSNYA BERLAKU DI MALAYSIA YANG KATANYA MENUJU NEGARA MAJU.

TIDAK PERLULAH DIRIKAN RUMAH YANG TERLALU CANGGIH. CUKUPLAH DENGAN RUMAH SEPARUH BATU DAN SEPARUH KAYU AGAR CEPAT SERTA MURAH PEMBINAANNYA DAN LEBIH RAMAI DAPAT SEGERA MEMILIKINYA. MANFAATKAN SUMBER KAYU DARI PEMBALAKAN YANG TELAH TURUT MENYEBABKAN BANJIR LUMPUR ITU.

KAMI DOAKAN TOK PA DAN KERAJAAN NEGERI BERJAYA MENYEMPURNAKANNYA DENGAN KADAR SEGERA. AMBIL PELAJARAN DARI APA YANG DIRANCANG OLEH DAP DAN USWAH MEREKA DALAM “BERSEGERA”. BIARLAH ORANG KATA KITA MENIRU TIDAK APA.

TERAKHIR KAMI BERDOA AGAR DIBUANG JAUH-JAUH SEGALA SENGKETA. KEMBALIKANLAH ROYALTI MINYAK KEPADA RAKYAT KELANTAN AGAR MEREKA TIDAK LAGI PERLU MENGAGIH-AGIHKAN TANAH SESUKA HATI UNTUK DIGONDOLKAN MELALUI PEMBALAKAN DAN MEMBUKA LADANG.

AMBILLAH PELAJARAN DARI PENGALAMAN LALU. JADIKAN KRISIS LAMA SEBAGAI PELAJARAN YANG MEMANDAIKAN DAN MENGUATKAN KESATUAN KITA.

WARGA PRIHATIN

 

MATI JAHILIYAH DAN HILANG DAULAH ISLAMIYAH APABILA TERHENTI BAIAH

MATI JAHILIYAH DAN HILANG DAULAH ISLAMIYAH APABILA TERHENTI BAIAH

Kompilasi video ini menyajikan kita dengan banyak maklumat yang amat berguna serta jarang sekali ada yang sudi menyampaikannya secara telus dan terbuka.

Antara yang menarik ialah isu kemerdekaan palsu, konspirasi Dajjal melalui riba’ dan wang kertas, isu Al-Masih Mahdi dan kebangkitan Khilafah.

Klip yang menunjuikkan perbezaan dua tabiat pemimpin di hujung video ini juga perlu kita renung… apa sebenarnya yang sedang terjadi dengan kepimpinan dunia Islam kini.

Apapun, kami amat tertarik dan ingin mengulas lanjut bab BAIAH yang dikaitkan oleh Sheikh Imran dengan STATUS KEISLAMAN ummat hari ini.

KEWAJIBAN BERBAI’AH YANG DILUPAKAN

Baiah ternukil jelas dalam banyak ayat alquran dan ia jelas diamalkan oleh Rasulullah SAW. Oleh itu sudah pasti ia menjadi satu kewajiban untuk setiap muslim dan mukmin melakukannya.

Malang sekali sunnah besar ini sudah mula diabaikan sejak hari pertama kewafatan baginda SAW lagi.

Dari sudut bahasa, baiah bermaksud termeterainya akad atau ikatan ‘jual beli’ dari satu perniagaan (tijarah). Ia melibatkan unsur tawaran dari satu pihak dan perakuan penerimaan dari pihak lain. Selain dari akad jual beli yang telah menjadi amalan harian, ada banyak lagi situasi sunnah yang melibatkan baiah.

Bermula daripada baiah umum yang menjadi ‘tanda’ penerimaan seseorang terhadap Islam atau ‘titik mula’ syahadah atau keislaman setiap umat, sampailah kepada baiah khusus ketika menghadapi tugas khas seperti peperangan dan sebagainya.

Tidak ramai yang sedar bahawa Allah tidak akan redha kepada kita selagi tidak berbaiah dengan seorang pemimpin (ulil amri) sebuah jemaah berbasmalah yang mana kita berlindung di bawahnya, kemudian mentaatinya pula pada setiap masa.

Dalam banyak hadis, Rasulullah SAW malah mengatakan bahawa kita tidak dikira sebagai Islam, malah matinya dikira sebagai JAHILIYAH jika tidak dalam keadaan berbaiah.

“Tidak ada Islam kecuali dengan BERJAMA’AH, tiada berjama’ah tanpa AMIR, tiada amir tanpa BAI’AT, dan tiada bai’at tanpa KETAATAN.” (HR Imam Ahmad).

“Barangsiapa yang mentaatiku bererti ia telah mentaati Allah s.w.t. Barangsiapa yang menderhakaiku bererti ia telah menderhakai Allah s.w.t. Barangsiapa yang mentaati amirku bererti ia taat kepadaku dan barangsiapa yang menderhakai amir-amirku bererti ia derhaka terhadapku”. (HR Abu Hurairah)

“Dengarlah dan taatlah sekalipun yang dilantik untuk menjadi ketuamu itu seorang hamba Habsyi (yang hitam).” (HR Bukhari dari Anas bin Malik)

“Sesiapa yang melihat sesuatu yang dibencinya pada amirnya, maka hendaklah ia bersabar kerana sesungguhnya tidak seorang pun yang memisahkan diri dari jama’ah walaupun sekadar sejengkal kecuali ia mati dalam keadaan jahiliyah.” (HR Ibnu ‘Abbas)

Dalam satu riwayat disebutkan bahawa Rasulullah s.a.w bersabda:
“Sesiapa yang memisahkan dirinya dari ikatan jama’ah sekadar sejengkal sesungguhnya ia telah menanggalkan ikatan Islam dari tengkuknya.”

“Dengar dan taat adalah wajib atas setiap orang muslim dalam perkara yang ia suka atau benci selama ia tidak disuruh berbuat maksiat. Apabila ia disuruh berbuat maksiat maka tidak wajib lagi ia mendengar dan mentaati.” (HR Bukhari dari Abdullah bin Umar)

“Kami telah memberi baiah kepada Rasulullah saw untuk dengar dan taat dalam keadaan kami susah , kami senang , kami cergas , kami lemah dan kami tidak mempertikai urusan/arahan yang diberikan kepada ahlinya juga kami berkata dengan saksama bahawa di mana sahaja kami berada , demi agama Allah kami tidak takut celaan orang-orang yang mencela”. (HR An Nasaei Dari Ubadah bin Shomit)

FIRMAN ALLAH ,

“Wahai orang-orang yang beriman, TAATILAH Allah dan taatilah Rasulullah dan “Ulil-Amri” dari kalangan kamu. Kemudian jika kamu berselisih dalam sesuatu perkara, maka hendaklah kamu mengembalikannya kepada Allah (Al-Quran) dan RasulNya (Sunnah) jika kamu benar beriman kepada Allah dan hari akhirat. Yang demikian adalah lebih baik dan lebih elok pula kesudahannya.” (QS: Al-Nisa’ 4: ayat 59)

“Bahwasanya orang-orang yang BERBAIAH kepada kamu sesungguhnya mereka telah BERBAIAH kepada Allah. TANGAN Allah di atas TANGAN MEREKA. Maka barangsiapa yang melanggar janjinya niscaya akibat perlanggaran itu akan menimpa dirinya sendiri dan barangsiapa menepati janjinya kepada Allah maka Allah akan memberinya ganjaran yang besar”. (QS: 48. Al Fath, Ayat 10)

“Sesungguhnya Allah TELAH REDHA terhadap orang-orang mukmin ketika mereka BERBAIAH kepadamu di bawah pohon, maka Allah mengetahui apa yang ada dalam hati mereka lalu menurunkan ketenangan atas mereka dan memberi balasan kepada mereka dengan kemenangan yang dekat”. (QS: 48. Al Fath, Ayat 18)

Perhatikan bagaimana Allah HANYA REDHA kepada kita setelah berjanji setia untuk menjadi KAKITANGAN Allah yang taat dan sanggup melakukan tugas yang diperintahkan sebagai HAMBA dan KHALIFAH dimuka bumi ini.

KESIMPULAN

Terlalu jauh kita sudah ditinggalkan Rasulullah SAW. Rasakanlah kerinduan dan kecintaan kita dengan mengkaji sirah dan sunnah baginda untuk benar-benar kita teliti dan ikuti jejak langkah itu.

Ingat-ingatilah wasiat baginda dalam khutbah terakhir sebelum wafatnya. Hanya satu sahaja jaminan agar kita tidak SESAT atau BINGUNG selama-lamanya, iaitu KITABULLAH dan SUNNAH RASULNYA.

Allah swt melalui rasulnya telah menawarkan untuk membeli ketaatan dan keimanan kita, dan Allah akan membayarnya dengan syurga.

Sanggupkah kita berbaiah, masing-masing bergerak membawa misi dakwah dan jihad fi-sabilillah ini secara berjemaah? Sanggupkah kita berbaiah, mengikat janji setia dengan ulil-amri dan istiqomah pula mematuhinya?

QS: 9. At Taubah,
11. Jika mereka bertaubat, mendirikan sholat dan menunaikan zakat, maka itu adalah saudara-saudaramu seagama. Dan Kami menjelaskan ayat-ayat itu bagi kaum yang mengetahui.

20. orang-orang yang beriman dan berhijrah serta berjihad di jalan Allah dengan harta, benda dan diri mereka, adalah lebih tinggi derajatnya di sisi Allah; dan itulah orang-orang yang mendapat kemenangan.

111. Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang mukmin diri dan harta mereka dengan memberikan surga untuk mereka. Mereka berperang pada jalan Allah; lalu mereka membunuh atau terbunuh. (Itu) janji yang benar dari Allah di dalam Taurat, Injil dan Al Quran. Dan siapa yang menepati janjinya daripada Allah, maka bergembiralah dengan jual beli yang telah kamu lakukan itu, dan itulah kemenangan yang besar.

Bersediakah kita untuk mati dalam keadaan Jahiliyah? Hidup dan mati dalam keadaan tidak diredhai Allah tanpa berbaiah?

Berapa ramai pemimpin (ulil amri) yang telah menyelewengkan baiah pengikutnya? Berapa ramai pula yang pernah berbaiah namun mengkhianati baiah mereka?

Sama-samalah kita jawab dalam hati…

WARGA PRIHATIN

PERANGKAP WANG KERTAS, HUTANG DAN RIBA’ DALAM KEJATUHAN MESIR & OTHMANIYAH

PERANGKAP WANG KERTAS, HUTANG DAN RIBA’ DALAM KEJATUHAN MESIR & OTHMANIYAH

Artikel ringkas kiriman pembaca mengenai isu di atas ini kami persetujui melalui pengkajian tentang punca kejatuhan sebuah negara dan kesejahteraan umat manusia.

Animasi dalam video ini kami rasa mudah untuk memahamkan kita tentang konspirasi Dajjal melalui agennya Rothschild (Freemason) dalam usaha merosakkan sistem matawang dan jual beli Islam yang halal lagi adil.

Perhatikan juga bagaimana sistem matawang kertas dan riba’ yang telah diwujudkan ini menjerat masyarakat dunia dalam usaha menawan negara-negara mereka.

Kerajaan Islam Khilafah Othmaniah selaku kuasa besar Islam terakhir adalah antara sasaran utama Dajjal.

Begitu juga Mesir yang terkenal dengan Fatwa Al-Azharnya, yang dirujuk hampir satu billion umat Islam sedunia menjadi pegangan pemikir politik yang pro-Islam atau Islam Sekular. Dajjal tahu akan hal ini dan agennya (Rothschild) sentiasa berusaha dengan konspirasinya bertujuan menjajah seluruh umat Islam.

Ketika 99 peratus bank di seluruh Eropah dikuasai oleh ahli-ahli keluarga Rothschild, Khalifah Islam dari kerajaan Turki Othmaniyah membuat kesilapan besar dengan melakukan pinjaman wang dari bank-bank Eropah.

Pinjaman dibuat Turki atas alasan pembangunan negara dan menampung kos ketenteraan. Tidak kurang juga besarnya sumbangan pengaruh wanita yang telah turut menjerat pemimpin Turki sehingga terpaksa berhutang.

Kejatuhan Mesir pula berlaku pada era 1860-an, ketika ia di bawah pemerintahan Ismail Pasha yang sangat inginkan negaranya maju seperti negara-negara Eropah lain. Keinginan beliau yang juga berpendidikan Eropah ini diambil kesempatan oleh Rothschild melalui agen-agennya di Mesir.

Projek pembinaan Terusan Suez oleh Dinasti Ali Pasha yang dijalankan oleh jurutera Perancis, Ferdinand de Lesseps menjadi punca kesulitan. Kos projek ini telah meningkat berjuta-juga Pound setiap tahun akibat peperangan yang sengaja ditaja oleh Dajjal.

Akhirnya kerajaan Mesir terpaksa berulang-ulang menambah hutangnya hampir setiap tahun bermula pada 1862, 1864, 1866, 1867, 1868, dan 1870. Pada 11 Jun 1873, kerajaan Mesir telah membuat pinjaman paling besar sepanjang pemerintahannya iaitu 32 juta pound dengan kadar bunga tahunan yang paling tinggi, iaitu 20 peratus setahun.

“Orang-orang yang makan riba’ tidak dapat berdiri melainkan seperti berdirinya orang yang kerasukan syaitan lantaran penyakit gila..” (QS:2/275)

Agen Rothchild di Mesir, Herman Oppenheim adalah antara yang membantu mendapatkan pinjaman kewangan daripada Bank Eropah. Daripada sekadar untuk biaya pembinaan Terusan Suez sampailah kepada pinjaman peribadi.

Semua pinjaman itu sengaja diLULUSKAN dengan mudah. Jumlah tunai yang diserahkan pula tidak penuh kerana telah ditolak bunga awal-awal lagi. Awalnya hanya hasil mahsul negara dari tiga kawasan dagangan di Mesir dijadikan cagaran. Apabila pendapatan negara tidak mencukupi untuk membayar hutang, maka terpaksa dicagar juga tanah-tanah bernilai tinggi.

Atas perancangan Rothschild, Mesir bankrup hanya 2 tahun dari pinjaman terakhir, iaitu setelah kerajaan British berjaya menguasai saham harta terbesar Mesir iaitu Terusan Suez. Ismail sendiri telah ditemui mati lemas secara misteri di Sungai Nil dan dipercayai angkara orang-orang Rothschild.

Atas perancangan Rothschild juga, pada tahun yang sama iaitu pada Oktober 1875, kerajaan khalifah Otmaniyah di Turki telah diisytiharkan bankrap kerana gagal membayar hutang bank Rothschild. (Nantikan kronologi lengkap pada tajuk khusus kejatuhan Mesir & Othmaniyah angkara hutang/riba’).

Kedua-dua kisah ini telah menyebabkan rakyat melarat cukup lama kerana terpaksa dibebani cukai yang naik melambung-lambung untuk membayar hutang negara.

WANG KERTAS DAN PENUBUHAN “FEDERAL RESERVE DEPARTMENT” (FRD)

Selepas runtuhnya Kerajaan Khalifah Uthmaniah di Turki Pada tahun 1924, Yahudi telah menukar Sistem Kewangan Dunia menggunakan Wang Kertas. Mulanya, wang kertas itu bersandarkan emas. Akhirnya Yahudi mansuhkan sistem kewangan berasaskan emas dan perak itu dari muka bumi ini buat selama-lamanya.

Lantaran itu, sejarah wang kertas diwarnai pelbagai misteri, tipu muslihat dan pembelitan yang dahsyat.

Mesyuarat misteri di Pulau Jekyll membawa kepada penubuhan ‘The Federal Reserve Department (FRD)’ pada tahun 1913. Keahliannya adalah milik syarikat persendirian. Kongress Amerika terpaksa meluluskannya secara paksa dan curi-curi.

Jabatan Ini kemudiannya mentadbir segala urusan kewangan Negara Amerika Syarikat, termasuklah mencetak wang kertas Dollar Amerika. Mereka menentukan dasar perjalanan sesebuah bank. Kini FRD digunakan oleh industri perbankan di seluruh dunia termasuk Malaysia.

Berikutan penubuhan FRD, banyak peristiwa besar berlaku sehingga membolehkan British menguasai Bandar Jerusalem pada tahun 1919. Dunia telah berubah dengan mendadak. Kemuncaknya ialah kejatuhan Kerajaan Khalifah Uthmaniah di Turki.

Peristiwa demi peristiwa terus mengejutkan dunia. Antaranya Perang Dunia Pertama dan krisis ekonomi dunia besar-besaran pada tahun 1929. Pada 1944, muncul pula perjanjian ‘Bretton Woods’ yang melibatkan 44 buah Negara dunia yang bersetuju untuk menyandarkan mata wang kertas masing-masing kepada Dolar Amerika dengan jaminan US35 = 1 auns EMAS.

Negara-Negara dunia tidak lagi menyandarkan mata wang kertas kepada rizab emas masing-masing seperti sebelum ini. Setahun selepas itu, Dolar Amerika mendapat ‘daulat’nya, dan ‘International Monetory Fund’ (IMF) pun ditubuhkan.

Pada tahun 1948, Negara haram Israel mendapat pengiktirafan sebagai sebuah negara berdaulat di tengah-tengah benua Arab dan di dalam negara Palestin yang sah.

Pada tahun 1971, Amerika Syarikat pimpinan Richard Nixon yang hampir bankrup oleh perang Vietnam bertindak memutuskan ikatan antara dolar Amerika dan emas. Sejak itu dolar tidak lagi bersandarkan kepada emas. Nilai dolar hanya ditentukan oleh kuasa permintaan dan penawaran pasaran tukaran wang asing.

Kesannya, semua matawang dunia telah berubah menjadi matawang FIAT, iaitu matawang yang bernilai SIFAR. Bayangkan betapa liciknya percaturan ini.

KESIMPULAN

Dunia mulai sedar mengenai rahsia wang kertas yang tiada nilai itu. Nilai yang dicetak di atas wang kertas kini hanya ditentukan oleh kerajaan yang mengeluarkannya. Ini bermakna nilainya tergantung kepada permintaan dan manipulasi pihak yang mengeluarkannya.

Wang kertas hanyalah ‘janji untuk membayar’. Sebagai contoh, pada wang kertas Ringgit Malaysia yang kita gunakan sekarang, tercetak ayat, “Wang Kertas Ini Sah Diperlakukan Dengan Nilai..” Dalam erti kata lain, wang kertas hanya ‘sekeping kertas’ yang tidak bernilai apa-apa.

– Masih ingat lagikah bilamana ‘duit jepun’ menjadi tidak laku walau pun jumlahnya berguni di dalam simpanan kita dahulu? Apakah tidak mustahil keadaan semacam itu akan berlaku lagi?

– Apakah kita masih mahu menafikan bahawa nilai wang kertas semakin susut saban tahun? Sedarlah bahawa nilai RM 1 pada hari ini tentu tidak akan sama nilainya pada 5 tahun akan datang…

SABDA RASULULLAH S.A.W:

“Akan datang satu zaman di mana tiada apa yang tinggal dan boleh digunakan oleh umat manusia, maka simpanlah Dinar (emas) dan Dirham (perak).” (Musnad Imam Ahmad ibn Hanbal).

“Allah s.w.t telah melaknatkan orang yang makan riba’, orang yang berwakil padanya, dan jurutulisnya, dan saksi-saksinya, dan mereka berkata mereka itu sama sahaja. “ (HR Muslim)

FIRMAN ALLAH S.W.T :

QS: 2 Al Baqarah 275: “Allah telah menghalalkan jual beli dan mengharamkan riba’… Dan sesiapa yang mengulanginya maka mereka itulah ahli neraka, mereka KEKAL di dalamnya…” (Sila baca sendiri seluruh ayat)

QS: 3 Ali Imran 130: “Wahai orang-orang yang beriman janganlah kamu makan riba’ yang berganda-ganda dan takutlah kamu kepada Allah s.w.t, mudah-mudahan kamu mendapat kemenangan.”

QS: 40. Al Mu’min 21. “Dan apakah mereka tidak mengadakan perjalanan di muka bumi, lalu memperhatikan betapa kesudahan orang-orang yang sebelum mereka. Mereka itu adalah lebih hebat kekuatannya daripada mereka dan bekas-bekas mereka di muka bumi, maka Allah mengazab mereka disebabkan dosa-dosa mereka. Dan mereka tidak mempunyai seorang pelindung dari azab Allah.”

Sesungguhnya pada kisah-kisah mereka itu terdapat pelajaran bagi orang yang berakal dan mahu mengambil pelajaran.

Bedah sejarah,
WARGA PRIHATIN

P/S: Ulasan artikel dari Neil Armsteen

Pelajar genius Malaysia di London dipenjara lima tahun miliki bahan lucah kanak-kanak

Pelajar genius Malaysia di London dipenjara lima tahun miliki bahan lucah kanak-kanak

Pihak Polis Metropolitan berjaya mengesan Nur Fitri selepas menemui sebuah akaun internet miliknya yang telah membuat muat turun beribu-ribu video dan imej lucah kanak-kanak. – Foto Facebook
KUALA LUMPUR: Pelajar Malaysia pintar Matematik, Nur Fitri Azmeer Nordin, 23 dijatuhi hukuman penjara lima tahun atas kesalahan memiliki lebih daripada 30,000 imej dan video lucah kanak-kanak oleh Mahkamah Southwark Crown, London pada Khamis.Menurut laporan portal United Kingdom International Business Times, Nur Fitri telah disabit dengan 17 kesalahan memiliki, membuat dan menyebarkan gambar-gambar lucah kanak-kanakNur Fitri mengaku melakukan kesalahan tersebut sehingga tarikh November 2014 di mahkamah yang sama.Nur Fitri yang ditahan di kediamannya di Queensborough Terrace, West London mula belajar di Imperial College sejak  tahun lalu.

Pihak Polis Metropolitan berjaya mengesan Nur Fitri selepas menemui satu akaun internet miliknya yang telah memuat turun beribu-ribu video dan imej lucah kanak-kanak.

Polis telah bertindak menggeledah rumahnya pada November 2014 dan menemui komputer riba milik Nur Fitri yang masih terbuka bersebelahan sebuah patung kanak-kanak.

Ketika ditahan, polis mendapati Nur Fitri yang juga pemegang biasiswa Matematik memiliki 601 buah video dan imej lucah Kategori A iaitu kategori penyalahgunaan yang melibatkan aktiviti seksual kanak-kanak, serta beratus-ratus bahan lucah kategori B dan C.

Secara keseluruhan, polis telah menemui lebih daripada 30,000 imej tidak senonoh dan video penderaan seksual kanak-kanak selepas memeriksa peralatan elektronik miliknya.

“Nur Fitri terlibat dalam aktiviti memiliki dan berkongsi beberapa imej yang ‘sangat ekstrim’ yang pernah kami lihat dalam jenayah bahan lucah kanak-kanak.

“Hukuman penjara yang dijatuhi mahkamah sememangnya sukar dielak memandangkan jumlah imej dan kandungan yang dimiliki Nur Fitri berada pada tahap membimbangkan,” kata salah seorang Pegawai Unit Jenayah Berat Metropolitan, Sara Keane.

Nur Fitri yang berasal dari Malim Nawar, Perak merupakan bekas pelajar Sekolah Menengah Sains Teluk Intan.

Selepas tamat Sijil Pelajaran Malaysia (SPM) pada tahun 2009, Nur Fitri meneruskan pelajarannya di salah sebuah kolej persediaan antarabangsa di Malaysia sebelum ditawarkan biasiswa Majlis Amanah Rakyat (MARA) untuk melanjutkan pelajaran di Imperial College di  London dalam jurusan Matematik.

Pada tahun 2011, Nur Fitri pernah bertanding dalam Kejuaraan Olimpik Matematik di Amsterdam.

Turur dilaporkan portal tersebut, Nur Fitri akan dihantar pulang ke Malaysia sebaik sahaja dibebaskan dari hukuman penjara.

11150689_10152777847205965_2187898035201404785_n

Untuk perkembangan terkini di jari anda, muat turun aplikasi Astro Awani di App Store atau Google Playstore.

Tag: Nur Fitri Azmeer Nordin, bahan lucah, kanak-kanak, Mahkmah Southwark Crown

KARTOSUWIRYO PAHLAWAN INDONESIA YANG TERFITNAH

SMK 4
FOTO:HUKUMAN TEMBAK ‘BERKAWAN’ YANG DISIFATKAN SEBAGAI ‘KEJAM’

KARTOSUWIRYO PAHLAWAN INDONESIA YANG TERFITNAH

‎”Sejarawan Istana” adalah sejarawan yang dikuburkan kisah sebenarnya oleh rekayasa sang penguasa terhadap sejarah. Pada mulanya mereka hanya mereka cerita seketika bertujuan untuk mengekalkan kuasanya. Lama kelamaah ia menjadi satu bahan kekal yang menipu dunia. Kebanyakan masyarakat turun temurun menjadi korban informasi sejarah sejarawan istana ini.

Di antara manipulasi sejarah di Indonesia adalah misteri sejarah Imam dan Komanden Tentera Islam Indonesia (TII), Sekarmaji Marijan Kartosuwiryo (SMK). Beliau bersama Soekarno dan Semaon adalah rakan seperguruan dengan Kiai Haji Omar Said Cokroaminoto (KHOSC) yang telah membentuk lakaran sejarah kemerdekaan yang tersendiri melalui 3 haluan berbeza.
Cokroaminoto_1

FOTO : KIYAI HAJI OMAR SAID COKROAMINOTO

SMK SOKARNO
Soekarno (Komanden Tentera Nasional Indonesia, TNI) yang selama ini dijulang dan dipuja puji sebagai pejuang kemerdekaan Indonesia sebenarnya adalah tidak lebih sebagai badut penjajah sahaja. Pembongkaran sejarah mendapati beliau adalah opportunis yang sanggup menggadai maruah bangsa demi mendapatkan kuasa dari mana-mana penjajah, baik Jepun mahupun Belanda.

Semeon pula berjuang menggunakan wadah Parti Komunis Indonesia. Hanya SMK yang kekal memikul amanah guru mereka KHOSC meneruskan misi perjuangan Islam.

Sejarah pembunuhan TNI pimpinan Soekarno terhadap Musso (penerus PKI tajaan Semaun) juga SMK yang kesemuanya adalah rakan sepengajian beliau juga boleh didapati dari sumber Wikipedia yang telah kami permudahkan bahasanya di link ini.

Sejarah perjuangannya meneruskan perjuangan Islam di Indonesia serta kronologi pembunuhannya oleh Soekarno yang juga rakan seperguruan ada kesaksian yang tersendiri. Pemesongan fakta dan penceritaan pemerintah telah membuatkan pandangan masyarakat Indonesia tentang Kartosuwiryo umumnya buruk.

Sebelum kisah sebenar itu hilang sepenuhnya, wajarlah kesaksian ini dibaca!!

SATU DEMI SATU PEMBONGKARAN SEJARAH BERLAKU

Pembongkaran sejarah menarik ini telah terlalu banyak berlaku, khususnya oleh para pengikut SMK yang meneruskan perjuangan menegakkan Islam menggunakan wadah perjuangan NEGARA ISLAM INDONESIA (N11). Teknologi multimedia dan dunia tanpa sempadan ini telah memungkinkan segala yang selama ini menjadi rahasia terdedah dengan berleluasa. Selama ini kebanyakannya diceritakan secara senyap dan berselindung kerana pendedahan terbuka bakal menerima padah oleh pemerintah.

Sejak kebelakangan ini, fakta-fakta sejarah ini telah pun menarik perhatian pihak pemerintah dan para pengkaji sejarah dari kalangan pegawai pemerintah, agamawan, pelajar dan juga pensyarah universiti Indonesia. Segala fakta yang dikutip dari cerita di kalangan keluarga kerabat TII yang berkisar di pondok dan pesantren, hinggalah ke peringkat pengesahan fakta di muzium dan buku-buku sejarah yang asli.

Cerita dalam artikel ini pula dipetik khusus dari sebuah seminar bertajuk “Hari-hari terakhir Kartosoewirjo” di TIM, Jalan Cikini Raya, Jakarta Pusat, Rabu (05/09/2012).

Di kala itu, pengamat sejarah bernama Dr Muhammad Iskandar, mengatakan Tentera Darul Islam (DI) , atau juga dipanggil Tentera Islam Indonesia (TII) pimpinan Imam Kartosoewiryo didakwa tidak berakhlak dan berperilaku kurang Islami. Mulai dari perilaku arogan kepada masyarakat hinggalah membuat air kencing di sembarang tempat dijadikan fitnah umum.

Menurut Muhammad Iskandar, tentera Kartosoewirjo dinilai bertindak sangat kejam. “Saya sebagai salah satu penduduk desa saat itu melihat mereka berlaku arogan bahkan sampai ada kiai-kiai yang sering didera dan mereka buang air (besar) di sungai,” jelas pakar sejarah dari Universiti Indonesia ini.

PEMBONGKARAN FAKTA SEJARAH OLEH BEKAS ANGGOTA TII/DI

Pendapat Dr Muhammad Iskandar dalam seminar ini telah dibantah keras oleh seorang peserta seminar bernama Yayan yang sengaja datang jauh dari Tasik Malaya, Jawa Barat. Beliau menghadiri seminar ini karena dia adalah seorang bekas anggota DI/TII. Secara langsung beliau bahkan mengakui bahwa keluarga besarnya juga adalah keturunan DI/TII. Kerana itu beliau tahu persis apa yang sebenarnya berlaku.

Dalam bantahannya, Yayan katakan bahawa perilaku tentera SMK (TII/DI)yang disebut oleh Iskandar sesungguhnya adalah sebahagian dari muslihat operasi inteligen TNI pimpinan Soekarno.

Harus diingat bahawa daripada 3 anak murid Kiai Haji Omar Said Cokroaminoto, hanya SMK yang meneruskan perjuangan Islam ajaran gurunya itu dengan penuh berhemah. Tidak mungkin keganasan terhadap penduduk dan segala perbuatan tidak berakhlak yang didakwa itu dilakukan oleh TII.

Ketika itu DI/TII berpecah menjadi dua di tanah Jawa; DI/TII Kartosoewirjo dan DI/TII dari operasi inteligen Suparjo. Perilaku yang dikatakan bahwa tentera DI/TII tidak berakhlak sebenarnya bukanlah Tentera Islam pimpinan Imam Kartosoewirjo. Semua itu adalah perilaku para penyusup agen Suparjo yang mengaku-ngaku anggota DI/TII untuk menimbulkan fitnah.

Menurut Yayan, Suparjo lah yang mencipta helah dengan menyusupkan ramai anggota Parti Komunis Indonesia (PKI) ke dalam DI/TII secara muslihat. Dari situlah timbulnya imej penghalalan segala cara yang telah mencemarkan nama baik DI/TII pimpinan SMK.

Menurut Yayan, TNI pimpinan Sukarno secara sengaja mengirimkan Danrem Suparjo untuk memecah belah dan memporak perandakan imej TII/DI pimpinan kartosuwiryo. Suparjo adalah orang TNI yang merupakan kader PKI yang kononnya ingin bekerjasama dengan DI/TII demi Islam. Beliau juga terlibat dalam pemberontakan PKI di Indonesia, jelas Yayan.

Semua itu sengaja dilakukan semata-mata untuk membangun imej buruk mengenai TII Kartosoewirjo. Yayan juga memaparkan fakta ini secara terbuka di depan peserta seminar itu.

PENGESAHAN PEMBONGKARAN FAKTA SEJARAH OLEH ANGGOTA INTELIGEN NEGARA

Penceritaan dusta terhadap Kartosoewirjo itu turut dibenarkan oleh Wibisono, seorang yang telah bekerja selama 32 tahun dengan Badan Inteligen Negara (BIN). Menurut Wibisono, sosok SMK adalah seorang pahlawan Islam tulin Indonesia. Kepentingan SMK mendirikan Negara Islam Indonesia (NII) adalah aset besar dari sejarah Indonesia yang dilenyapkan.

Menurut Wibisono, kala itu negara Indonesia sedang lemah. Indonesia barat, tengah dan timur sedang saling carut marut. Padahal kondisi Belanda saat itu sedang terdesak untuk menjaga beberapa kekuatan teritorial di beberapa titik vital di Indonesia.

Perjanjian LINGGARJATI, menurut Wibisono membuat baki daerah Indonesia hanya tinggal Jawa, Madura dan Sumatera. Sedangkan Perjanjian RENVILLE pula telah membuat teritorial Indonesia di pulau Jawa hanya tinggal sebatas Jogjakarta sahaja.

Untuk menjaga sisa teritorial Indonesia, maka pemerintah Indonesia berfikir untuk mengirim Lukas Kustario bagi menjaga daerah utara. Sedangkan daerah selatan justru dimandatkan kepada  Kartosoewirjo (SMK) oleh pemerintah.

Karenanya, Wibisono merasakan cukup aneh apabila tiba-tiba Kartosoewiryo yang banyak jasa itu distigmakan seorang yang kurang baik oleh sejarah.

“Hati-hati dalam menjelaskan sejarah, seperti Kahar Muzakar, Daud Beureuh hinggalah kepada Kartosoewirjo. Mereka itu aslinya adalah pejuang (kemerdekaan) semua”, jelas Wibisono di depan forum seminar secara terbuka.

Bagi Yayan dan Wibisono, penceritaan buruk yang direka terhadap Kartosoewiryo adalah fitnah sejarah yang harus diluruskan.

PENGESAHAN FAKTA OLEH ANAK BONGSU SMK

Sarjono Kartosoewirjo, anak terbungsu Kartosoewirjo juga menguatkan fakta pelurusan itu. Di peluncuran buku ‘Hari Terakhir Kartosoewirjo’ di Taman Ismail Marzuki (5/9/2012), beliau turut menceritakan empat permintaan terakhir ayahnya dari Ketua Mahkamah Darurat Perang sebelum dibunuh. Tiga darinya ditolak Presiden Soekarno.

Pertama: SMK ingin bertemu dengan perwira-perwira TII terdekat (DITOLAK).

Kedua : SMK minta eksekusinya disaksikan oleh perwakilan keluarga (DITOLAK dengan alasan bertentangan dengan budaya).

Ketiga : SMK yang telah memproklamasikan berdirinya Negara Islam Indonesia (NII) ini meminta jasadnya dikembalikan kepada keluarga untuk dimakamkan di pemakaman keluarga (juga DITOLAK).

Keempat : ingin bertemu ahli keluarganya sebelum dibunuh (ini sahaja yang diterima).

923003_20120907015033

923003_20120907015306

kartosuwiryo

Menurut Sarjonio yang berusia 5 tahun ketika eksekusi ayahnya dilakukan, seharusnya orang-orang TNI jangan menyebarkan fitnah melalui sejarah sebelah pihak. Sejarah juga harus mengizinkan pihak keluarga Kartosoewirjo dan semua keturunan DI/TII untuk turut menjelaskan sudut pandang mereka. Apatahlagi mereka adalah sebahagian dari pelaku sejarah tersebut. Mereka tidak akan menulis dalam kepalsuan.*

 

PENGESAHAN BERGAMBAR

Seorang peserta seminar bernama Fadli yang juga pengajar Ilmu Budaya UI adalah seorang pemberi 81 keping gambar-gambar eksekusi SMK. Ini benar-benar dapat membantu pengesahan fakta yang selama ini tersembunyi dan dipalsukan.

SMK dihukum bunuh di Pulau Ubi, sekitar 3 Kilometer di utara Pulau Onrust. “Di Pulau Ubi, oleh SEKUMPULAN 9 orang regu tembak dan diakhiri oleh KOMANDEN regu tembak itu sendiri.

Berita yang dikatakan fitnah tentang pembunuhan kejam dalam hukuman tembak itu dibuktikan oleh gambar-gambar ini. Imam SMK yang kurus kering kerana sakit tenat ketika ditangkap dan terpaksa dirawat selama 2 bulan dalam tahanan itu ditembak dengan 9 peluru hidup. Padahal sebutir peluru sudah cukup untuk menamatkan hayat beliau.

eksekusi-kartosoewirjo-bukti-sang-imam-bukan-nabi

61120905_Peluncuran-dan-Diskusi-Buku-Hari-Terakhir-Kartosoewirjo

SMK 3

120509_karto8

kartosoewiryo-38

DEMIKIAN SEPAK TERAJANG, BEGITU KOTOR DAN ZALIMNYA DUNIA POLITIK

BERHATI-HATILAH KITA.

_____________________

 

SUMBER:

 

 

PENJELASAN LENGKAP PRO-KONTRA BERHUBUNG HUKUM ZIKIR MENARI

Ditulis oleh Admin PMWP pada 19 April 2015. diterbitkan di dalam Bayan Linnas

Mukadimah

Isu ini hangat diperkatakan oleh semua pihak. Sebagaimana yang dijelaskan dalam Facebook kami, kami mahu membincangkannya secara khusus seperti yang telah dijanjikan. Bersama dengan isu ini, banyak tajuk berkaitan yang lain dan kami tidaklah membincangkannya kecuali tajuk ini sahaja supaya ia lebih terfokus dan sampai kepada sasaran. Justeru, Bayan Linnas pada kali ini kami namakan dengan Penjelasan Berhubung Hukum Zikir Menari.

Maka, kami kemukakan di sini pelbagai pandangan dan hujahan berdasarkan nas atau fatwa yang dikemukakan. Semoga pencerahan ini memberi kefahaman yang baik kepada kita. Amin.

Definisi Zikir

Pelbagai maksud dan definisi dapat diberikan kepada pengertian zikir. Dari segi bahasa zikir bermaksud mengingati. Semantara dari segi istilah pula zikir merupakan mengingati Allah s.w.t. bilamana dan di mana sahaja berada dengan cara-cara yang dibolehkan oleh syarak seperti menerusi ucapan perbuatan atau dengan hati.

Selain itu, zikir juga dapat diertikan sebagai sebahagian daripada rangkaian iman yang diperintahkan agar kita melakukannya setiap saat. Mengingati Allah mendorongkan seseorang melakukan suruhan-Nya dan meninggalkan laranganNya. Mengingati Allah adalah usaha yang berkesan untuk mempertingkatkan keimanan dan ketakwaan kepada Allah

Zikir terbahagi kepada dua samada qalbi (dalam hati) atau lisani (iaitu pada lafaz lidah). Imam Nawawi rahimahullah menjelaskan, zikir yang terbaik adalah yang dilakukan bersama; hati dan lisan. Di antara zikir dengan hati dan zikir dengan lisan, zikir dengan hati adalah lebih baik.

Zikir orang-orang soleh adalah dengan tasbih, tahmid, takbir dan tahlil sementara zikir orang yang berpaling daripada Allah iaitu dengan nyanyian yang melalaikan, ghibah (mengumpat orang lain), namimah (mengadu domba), dan kekejian. Seorang penyair menggambar golongan ini dengan menyatakan:
Definisi Menari

Definisi menari dalam Kamus Dewan menari bermaksud melakukan tari (gerakan badan serta tangan dan kaki berirama) mengikut rentak muzik manakala berdansa bermaksud menari cara Barat. Ini bermakna menari lebih luas konsepnya dan contoh-contoh ayat boleh dilihat dalam kamus, buku, majalah dan artikel yang berkaitan.

Hukum Gerakan Dalam Zikir

Sebelum dibincangkan tajuk utama iaitu zikir dalam keadaan menari, suka dinyatakan bahawa zikir dalam keadaan bergerak adalah perkara yang dibolehkan kerana ia menyebabkan badan menjadi lebih bersemangat untuk melaksanakan ibadat zikir. Mereka berdalilkan kepada nas al-Qur’an dan hadith antaranya:

Firman Allah SWT

الَّذِينَ يَذْكُرُونَ اللَّهَ قِيَامًا وَقُعُودًا وَعَلَى جُنُوبِهِمْ

Maksudnya: “…(Iaitu) orang-orang yang menyebut dan mengingati Allah semasa mereka berdiri dan duduk dan semasa mereka berbaring mengiring…”

(Surah Ali Imran: 191)

Al-Maraghi berkata: “Sepanjang menjalani kehidupan, mereka tidak pernah lupa kepada Allah SWT malahan mereka sering mengingati Allah SWT dengan hati yang terang dan menyedari sepenuhnya bahawa Allah SWT sentiasa mengawasi dirinya.”

Adapun dari segi hadith Ummu al-Mukminin Aisyah R.Anha pernah melaporkan bahawa Rasulullah SAW berzikrullah (berzikir kepada Allah) dalam semua keadaan. Sedang berjalan, menaiki kenderaan, di atas kenderaan, berbaring, duduk dan bermacam lagi pernah dilaksanakan oleh Rasulullah SAW.

 

HUKUM ZIKIR DALAM KEADAAN MENARI

Setelah melihat kepada isu yang begitu hangat ini, kami mendapati terdapat dua pandangan dengan masing-masing berhujah. Secara ringkasnya seperti berikut.

Pertama: HARAM

Antaranya firman Allah SWT:

Antara hujah golongan ini adalah Rasulullah SAW tidak melakukannya begitu juga secara umumnya para Sahabat tidak melakukannya kecuali sebahagian kecil sahaja di kalangan mereka.

اللَّـهُ نَزَّلَ أَحْسَنَ الْحَدِيثِ كِتَابًا مُّتَشَابِهًا مَّثَانِيَ تَقْشَعِرُّ مِنْهُ جُلُودُ الَّذِينَ يَخْشَوْنَ رَبَّهُمْ ثُمَّ تَلِينُ جُلُودُهُمْ وَقُلُوبُهُمْ إِلَىٰ ذِكْرِ اللَّـهِ

Maksudnya: “Allah telah menurunkan sebaik-baik perkataan iaitu Kitab Suci Al-Quran yang bersamaan isi kandungannya antara satu dengan yang lain (tentang benarnya dan indahnya), yang berulang-ulang (keterangannya, dengan berbagai cara); yang (oleh kerana mendengarnya atau membacanya) kulit badan orang-orang yang takut kepada Tuhan mereka menjadi seram; kemudian kulit badan mereka menjadi lembut serta tenang tenteram hati mereka menerima ajaran dan rahmat Allah…”l

(Surah al-Zumar: 23)

Ayat ini juga membantah tarian-tarian atas nama ibadah kerana ia telah menjelaskan keadaan orang Mukmin saat mendengar zikir yang disyariatkan. Keadaan orang Mukmin yang mengenal Allah SWT, yang takut kepada hukuman-Nya, ketika mendengarkan firman-Nya, janji dan ancaman-Nya, hati mereka melunak, air mata bertitisan, bergementar kulit, tampak khusyuk dan penuh ketenangan. Bukannya dalam keadaan tarian yang seperti tidak sedarkan diri.

Seterusnya mereka bersandarkan kepada ijma’ ulama’ yang melarang serta menganggap perbuatan tarian seperti itu adalah bid’ah yang ditegah. Antara tokoh yang tegas dengan pendapat ini adalah:

  • Imam Abu Bakar al-Turtusi
  • Imam Taqiyuddin al-Subki
  • Imam Ibn Hajar al-Haitami
  • Imam al-Qurtubi
  • Imam Ibn Kathir
  • Syeikh Ibrahim bin Muhammad al-Hanafi dan lain-lain lagi.

Antara kaedah yang masyhur digunakan ialah:

الأَصْلُ فِي الْعِبَادَاتِ الْحَظَرُ أَوِ التَّوَقُّفُ

Maksudnya: “Asal pada ibadat adalah haram atau tawaqquf”

Maksud tawaqquf adalah terhenti kepada dalil. Jika terdapat dalil hukumnya dibolehkan. Sebaliknya jika tiada dalil, hukumnya adalah haram. Kaedah ini telah digunakan oleh ramai tokoh ulama’ antaranya :

  • al-Hafiz Ibn Hajar al-Asqalani dalam Fath al-Bari
  • Imam al-Zurqani dalam mensyarahkan kitab al-Muwatta’
  • Imam Ibn Muflih dalam al-Adab al-Syar’iyyah
  • Imam al-Syaukani dalam Nail al-Authar dan ramai lagi.

Antara tokoh ulama’ terdahulu yang memfatwakan ketidakharusan berzikir dalam keadaan menari ialah:

  • Imam Ibn Qudamah al-Maqdisi ketika ditanya dalam isu ini beliau menyatakan:

“Sesungguhnya pelaku perbuatan ini bersalah, kehormatan dirinya jatuh. Orang-orang yang mengamalkan perbuatan ini secara berterusan kesaksiannya ditolak disisi syara’, perkataannya tidak diterima, rentetan daripada ini, tidak diterima periwayatannya dalam hadis Rasulullah SAW, tidak diterima juga kesaksiannya dalam melihat anak bulan Ramadhan, dan tidak diterima berita-berita agama yang dibawa.

Manakala keyakinan bahawa dirinya cinta pada Allah, sesungguhnya kecintaan dan ketaatan tersebut mungkin terjadi selain dari amalan ini, dan mungkin dia mempunyai hubungan dan amalan yang baik dengan Allah selain daripada situasi yang disebutkan ini. Sedangkan amalan ini merupakan satu maksiat dan permainan senda gurau, yang dikeji oleh Allah dan Rasul-Nya, dibenci pula oleh ahli ilmu dan mereka menamakan berbuatan ini sebagai bid’ah dan melarang dari berlakunya.

Tidak boleh bertaqarrub dengan Allah dengan melakukan maksiat kepada-Nya, tidak boleh juga ketaatan kepada Allah terjadi dengan melakukan larangan-Nya. Barangsiapa yang menjadikan wasilah kepada Allah dengan maksiat dia patut dipulau dan dijauhkan, dan barangsiapa menjadikan permainan dan persendaan sebagai agama, mereka adalah seperti orang yang berusaha menyebarkan kerosakan diatas muka bumi, dan orang-orang yang ingin sampai kepada Allah bukan dengan cara Rasulullah SAW dan sunnahnya, maka dia sangat jauh untuk mencapai apa yang diidamkannya”.

(Sebahagian fatwa yang mengutuk penggunaan seruling, tarian dan pendengaran muzik oleh Imam Ibnu Qudamah. Rujuk http://majles.alukah.net/t36981/)

  • Sultan al-Ulama’ Izzuddin Abd al-Salam melalui kitabnya Qawa’id al-Ahkam fi Masalih al-Anam 2/349-350 antara lain menyebut:

” …Manakala tarian dan tepukan : ianya adalah keringanan (akal) dan kebodohan menyerupai gerakan perempuan, tidak ada yang melakukan demikian itu kecuali orang yang cacat akalnya, atau berpura-pura lagi pembohong. Bagaimana dia boleh menari mengikuti dengan irama nyanyian daripada orang yang telah hilang jiwanya, dan telah tiada hatinya! Sedangkan Rasulullah SAW telah pun bersabda : (Sebaik-baik kurun adalah kurunku, kemudian kurun yang selepasnya, kemudian yang selepasnya). 

Tidak pernah seorang pun yang boleh diikuti amalan mereka melakukan sebarang perbuatan demikian, sesungguhnya demikian itu hanyalah penguasaan syaitan ke atas suatu kaum yang menyangka lenggokan mereka ketika mendengar (nyanyian yang dianggap zikir) adalah bentuk pergantungan dengan Allah Azza wa Jalla.

Sesungguhnya mereka telah tertipu dengan apa yang mereka kata, dan menipu dalam apa yang mereka dakwa. Mereka mendakwa bahawa mereka mendapat dua kelazatan ketika mendengar apa yang didendangkan, Pertama. kelazatan ma’rifah dan keadaan bergantung pada Allah. Kedua, kelazatan suara, lenggokan nada, kata-kata yang tersusun yang membawa kepada kelazatan nafsu yang bukan dari agama dan tiada kaitan dengannya.

Tatkala makin besar dua kelazatan ini yang mereka rasa, mereka tersilap dan menyangka bahawa terkumpulnya kelazatan itu berlaku dengan ilmu ma’rifat dan keadaan. Akan tetapi tidak begitu, bahkan yang sering berlaku hanyalah kelazatan nafsu semata yang tiada kaitan dengan agama. 

Sebahagian ulama mengharamkan tepukan tangan, kerana hadis Rasulullah SAW (Sesungguhnya tepukan hanya untuk perempuan) dan Rasulullah melaknat perempuan yang menyerupai lelaki, begitu juga lelaki yang menyerupai perempuan. Barangsiapa yang merasai kehebatan Allah, dan menyedari kebesarannya, tidak dapat dibayangkan akan timbul dari dirinya tarian dan tepukan, dan tidak timbul tarian dan tepukan kecuali dari orang yang dungu lagi jahil, TETAPI tidak akan berlaku pada yang berakal dan mulia.

Bukti kejahilan pelaku kedua perbuatan ini ialah bahawasanya syari’at tidak mengajarkannya tidak dari Al-Quran, juga tidak dari Al-Sunnah, juga tidak dilakukan walau seorang dari nabi-nabi, dan tidak diendahkan oleh pengikut-pengikut para nabi, bahkan ianya hanya dilakukan oleh golongan jahil lagi bodoh yang terkeliru hakikat sesuatu dengan nafsu mereka. 

Sesungguhnya Allah telah berfirman: (“…Dan kami telah turunkan padamu sebuah kitab yang menerangkan segala perkara…). Ulama salaf terdahulu telah pergi, begitu juga dengan golongan terhormat dari golongan khalaf kemudian, tiada sebarang perkara yang mengelirukan mereka. Barangsiapa yang melakukan yang demikian, dan yakin bahawa itu merupakan suatu tujuan dirinya, demikian itu bukanlah suatu yang mendekatkan dirinya pada tuhannya, dan sekiranya dia meyakini bahawa demikian itu tidak dilakukan kecuali ingin bertaqarrub dengan Allah, sangat kejinya apa yang telah dilakukan, kerana dia menyangka perbuatan ini sebahagian dari ketaatan, sedangkan ianya hanya suatu bentuk kebodohan”

Kedua: HARUS

Mereka berhujahkan kepada umum ayat dan beberapa dalil daripada hadith antaranya firman Allah SWT:

الَّذِينَ يَذْكُرُونَ اللَّهَ قِيَامًا وَقُعُودًا وَعَلَى جُنُوبِهِمْ

Maksudnya: “…(Iaitu) orang-orang yang menyebut dan mengingati Allah semasa mereka berdiri dan duduk dan semasa mereka berbaring mengiring…”

(Surah Ali Imran: 191)

Imam al-Alusi dalam Ruh al-Ma’ani menyatakan bahawa sebagaimana yang diceritakan daripada Ibn Umar RA dan Urwah bin al-Zubair RA serta jamaah daripada sahabat RA, mereka telah keluar untuk menyambut hari raya di musolla dan berzikir kepada Allah. Tatkala dibacakan ayat di atas, mereka bangun berzikir dalam keadaan berdiri sebagai tabarruk muwaffiqh ayat tersebut.

Firman Allah SWT:

فَإِذَا قَضَيْتُمُ الصَّلَاةَ فَاذْكُرُوا اللَّهَ قِيَامًا وَقُعُودًا وَعَلَى جُنُوبِكُمْ

Maksudnya: “Kemudian apabila kamu telah selesai mengerjakan sembahyang, maka hendaklah kamu menyebut dan mengingati Allah semasa kamu berdiri atau duduk, dan semasa kamu berbaring.”

(Surah Al-Nisa’: 103)

Imam al-Qurtubi dalam al-Jami’ al-Ahkam menyebut: Dalam ayat di atas, Allah menyatakan anak Adam melakukan urusan mereka dalam tiga keadaan. Ianya seolah-olah membataskan mengikuti masa.

Antara hadith yang digunakan oleh golongan yang mengharuskan adalah

Daripada Aisyah RA berkata:

جَاءَ حَبَشٌ يَزْفِنُونَ فِي يَوْمِ عِيدٍ فِي الْمَسْجِدِ، فَدَعَانِي النَّبِيُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، فَوَضَعْتُ رَأْسِي عَلَى مَنْكِبِهِ، فَجَعَلْتُ أَنْظُرُ إِلَى لَعِبِهِمْ، حَتَّى كُنْتُ أَنَا الَّتِي أَنْصَرِفُ عَنِ النَّظَرِ إِلَيْهِمْ

Maksudnya: “Telah datang orang Habsyah menari pada hari raya di masjid. Lalu Nabi SAW memanggilku dan aku meletakkan kepalaku di atas bahu Baginda. Aku menonton tarian mereka sehingga aku mengalihkan pandanganku daripada mereka.”

Riwayat Muslim (892)

 

Daripada Saidina Ali RA berkata:

زرت النبي صلى الله عليه وسلم مع جعفر وزيد بن حارثة ، فقال النبي صلى الله عليه وسلم لزيد : ( أنت مولاي ) فبدأ زيد يحجل ويقفز على رجل واحدة حول النبي صلى الله عليه وسلم ، ثم قال لجعفر : ( أما أنت فتشبهني في خَلقي وخُلقي ) فحجل جعفر كذلك ، ثم قال لي : ( أنت مني وأنا منك ) فحجل خلف جعفر

Maksudnya: “Aku telah menziarahi Nabi SAW bersama Ja’far dan Zaid bin Harithah. Maka bersabda Nabi SAW kepada Zaid: ‘Awak adalah bekas hambaku.” Zaid kemudiannya merasa amat suka dan menggerakkan badan kerana kegirangan atas sebelah kaki di hadapan Nabi SAW. Kemudian Nabi berkata kepada Ja’afar: ‘Awak pula sama sepertiku dari segi rupa bentuk dan akhlak.’ Maka Ja’far menggerakkan badan kerana kegirangan kemudian Rasulullah SAW berkata kepadaku pula: ‘Awak daripadaku dan aku daripadamu.’. Lantas Saidina Ali menggerakkan badan kerana kegirangan di belakang Ja’far.”  (HR Ahmad (2/213)

Al-Allamah al-Kattani menafsirkan perkataan (حجل) dengan menari dalam keadaan tertentu. Sama seperti pendapat Ibn Hajar al-Asqalani.

Selain itu, diriwayatkan oleh Abu Naim, daripada al-Fudhail bin ‘Iyadh RH berkata:

كان أصحاب رسول الله صلى الله عليه وسلم إذا ذكروا الله تعالى تمايلوا يمينا وشـمالا كما يتـمايل الشـجر في يوم الريح العاصف إلى إمام ثم إلى وراء.

Maksudnya: “Bahawa sahabat Rasulullah SAW ketika berzikir bergoyang-goyang ke kanan dan ke kiri seperti mana pokok bergoyang ditiup angin kencang ke hadapan kemudian ke belakang.” (al-Tartib al-Idariyah, Abd al-Hayy al-Kattani, 2/134)

Adapun pendapat ulama’ yang mengharuskannya pula antaranya ialah

  • Al-Allamah Ahmad Zaini Dahlan tatkala disebut hadith dan nas berkenaan dengan Ja’far, mengambil hukum bahawa Rasulullah tidak mengingkari perbuatannya dan atas dasar inilah ia dijadikan sumber hujah bagi golongan sufi menari ketika merasai keseronokan dalam majlis zikir.
  • Syeikh ‘Attiyyah Saqar dalam kitabnya yang terkenal Fatawa min Ahsanil Kalam menyebut:

وقد قال المحققون ان الكذر كأية عبادة لا يقبل الا اذا كان خالصا لوجه الله لا رياء فيه ولا سمعة

“Sungguh telah berkata oleh segala ulama’ Muhaqqiq akan bahawasa zikir itu seperti ayat ibadat, tak diterima melainkan apabila ia ialah bersih semata – mata kerana Zat Allah, tiada jenis riak padanya dan tiada sum’ah”.

وكذلك اذا صحب الذكر أصوات صاخبة أو حركات خاصة تذهب الخشوع كان عبادة ظاهرية جوفاء خالية من الروح ومثل ذلك اذا كانت المجالس تؤذي الغير كالمرضى المحتاجين الى الراحة أو المشتغلين بمذاكرة علم أو عبادة أخرى اهـــ

“Demikian itu juga apabila bersama zikir ini suara-suara yang bingit atau gerakan-gerakan yang tertentu yang menghilangkan akan khusyuk nescaya adalah ia ialah ibadat zahir serta sunyi daripada ruh ibadat, dan seumpama demikian itu ialah apabila majlis-majlis ini ialah menyakiti orang lain seperti orang-orang sakit yang mmerlukan rehat atau orang-orang yang sibuk dgn muzakarah ilmu atau ibadat yg lain”.

  • Syeikh Mutawalli al-Sya’rawi menyatakan di dalam Majalah al-Tasawwuf al-Islami:

إذا لم تجد فيه نصاً فالأمر على الإباحة لأن النهى على التحريم افعل ولا تفعل فهو على مطلق الإباحة وإذا كان التمايل صناعيا كان نفاقا وإذا كان التمايل طبيعيا كان وجداً لا سيطرة للإنسان عليه والذكر راحة نفسية وعلى كل حال فالذاكرون وإن تمايلوا فهم خير من الذين يتمايلون فى حانات الرقص

“Apabila tak dijumpai satu nas pun pada masalah ini maka perkara ini adalah harus kerana larangan atas mengharamkan itu ialah sighah if’al dan la taf’al, maka ia semata – mata harus, dan apabila condong badan (bergerak) badan dibuat-buat nescaya adalah ia nifaq dan apabila condong tubuh itu dengan semulajadi, maka ia adalah rasa batin, tidak boleh dibuat-buat perasaan tersebut, dan zikir itu ialah kerehatan diri dan pada setiap kelakuan. Maka orang yang berzikir itu sekalipun bergerak badan mereka itu, lebih baik daripada mereka yang bergerak yakni bergerak – gerak mereka dalam tarian di kedai arak”.

TARJIH

Selepas meneliti beberapa hujah dari dua aliran yang mengharamkan dan yang membenarkannya, kami berpendapat:

  1. Pengharaman zikir dalam keadaan menari adalah lebih kuat kerana kaedah yang digunakan amat jelas.
  2. Hadith yang digunakan untuk mengharuskan zikir dalam keadaan menari lebih bersifat menggambarkan berita gembira yang diperolehi daripada Rasulullah SAW, bukannya mereka berzikir semasa itu. Ini adalah dua keadaan yang berbeza.
  3. Begitu juga perlakuan itu adalah hanya beberapa orang sahabat sahaja, bukan keseluruhan dan ia tidak ada kena mengena dengan zikir.
  4. Seterusnya mereka menggunakan perkataan tamayul yang memberi maksud menggoyangkan atau melenggokkan sedikit badan. Ia bukanlah seperti menari.
  5. Kami juga berpendapat, maksud gerakan yang diharuskan itu hanya gerakan yang kecil atau sedikit seperti kepala dihayun ke hadapan dan ke belakang atau ke kiri dan ke kanan sepertimana yang dilakukan oleh seseorang ketika asyik berzikir. Maka, ini tidak menjadi masalah dan dibolehkan.
  6. Hujah yang mengharuskan itu telah dijawab oleh ramai ulama seperti nas-nas yang dikemukakan lebih bersifat umum dan bukan dimaksudkan secara khusus berdasarkan wajah istidlal yang digunakan.
  7. Begitu juga kedudukan hadith seperti hadith Saidina Ali. Terdapat padanya dua illah.
  • Hani’ bin Hani’ dianggap jahalah dari segi halnya tau keadaannya.
  • Tadlis Ibn Ishaq al-Sabi’i.

Justeru hadith ini dianggap lemah oleh kebanyakan ulama’ hadith.

Fatwa Sultan al-Ulama’ Izzuddin Abd al-Salam dan Ibn Qudamah al-Maqdisi begitu kukuh untuk menjadi penguat dan sandaran pengharaman zikir dalam keadaan menari.

 

Kenyataan JAKIM

Jabatan Kemajuan Islam Malaysia (Jakim) menegaskan supaya orang Islam tidak meniru amalan berzikir ke atas Nabi Muhammad SAW sambil menari kerana perbuatan itu disifatkan sebagai ajaran yang menyeleweng.

Ketua Pengarah Jakim, Datuk Othman Mustapha berkata, pihaknya telah mengeluarkan larangan tersebut dalam laman web e-fatwa menerusi keputusan Muzakarah Jawatankuasa Fatwa Majlis Kebangsaan Bagi Hal Ehwal Agama Islam Kali Ke-48 pada 3 April 2000.

“Beberapa tahun lalu budaya berzikir sambil menari ini tersebar di Malaysia dan ketika itu Jakim telah pun mengeluarkan larangan kepada umat Islam supaya tidak terpengaruh atau mengikut cara tersebut.

“Bagaimanapun kejadian yang sama berlaku lagi, justeru Jakim menegaskan sekali lagi bahawa budaya berzikir sambil menari itu merupakan ajaran yang menyeleweng dan bertentangan dengan budaya ma­syarakat Islam di negara ini,” katanya.

 

Kenyataan Mufti Wilayah Persekutuan

Dalam isu seperti ini, amatlah perlu kita memahami hakikat tasawwuf sebenar dan juga tareqat supaya apa yang kita amalkan benar-benar mengikut yang diredhai Allah SWT.

Syeikh Dahlan al-Qadiri dalam kitabnya Siraj al-Talibin telah menyebut bahawa hukum belajar tasawwuf adalah wajib aini bagi setiap mukallaf. Ini kerana sebagaimana wajib mengislahkan yang zahir, begitu juga wajib mengislahkan yang batin. Benarlah kata Imam Malik

Siapa yang bertasawwuf tanpa faqih dia mungkin membawa kafir zindiq.

Siapa yang mempelajajari feqah tanpa tasawwuf, dia boleh membawa fasiq.

Siapa yang menghimpunkan kedua-duanya nescaya dia yang sebenarnya tahqiq.

Tatkala kita ingin mendekatkan diri kepada Allah samada melalui ilmu atau penghayatan amalan maka hendaklah ia benar-benar mengikut apa yang disyariatkan oleh Allah.

Syeikh Abdul Qadir al-Jailani pernah berkata dan mewasiatkan kepada anaknya: “Terbanglah kamu ketika kamu menuju kepada Allah dengan dua sayap iaitu Kitabullah dan Sunnah Rasul.” Hal ini amat penting kerana sehebat mana manusia sekalipun, jika rujukannya bukan lagi Kitabullah dan Sunnah Rasul maka mudahlah terbelit dengan godaan syaitan.

Justeru, amat wajar kita melakukan sesuatu benar-benar dengan kefahaman dan sebaliknya tanpa ilmu, seseorang itu mudah terpedaya dan tergelincir daripada hakikat Islam yang sebenar. Bacalah kitab-kitab tasawwuf seperti Minhaj al-Abidin oleh Imam al-Ghazali, Mukhtasar Minhaj al-Qasidin oleh Ibn Qudamah al-Maqdisi dan lain-lain ulama sufi yang muktabar.

Sekali lagi kami tegaskan hukum zikir dalam bentuk tarian tidak dibolehkan sama sekali.  Walaubagaimanapun, jika bentuk goyangan sebahagian kepala atau badan dalam keadaan sedar, waras, tidak dibuat-buat, disamping menjaga adab tatasusila dan tidak berlebihan, maka adalah diharuskan.

Kami menjawab persoalan berkaitan tasawwuf ini begitu banyak melalui buku kami, A – Z Tentang Tasawwuf dan juga kitab Ahasin al-Kalim Syarah al-Hikam. Semoga dengan sedikit pencerahan ini menjadikan kita benar-benar memahami akan hakikat Islam yang sebenar untuk kita amali yang akhirnya menuju kepada Allah SWT mengikut yang diredhai-Nya. Semoga kita semua menjadi hamba-hamba-Nya yang bernaung di bawah kehidupan Islam yang sebenar dan merasai kemanisan dalam hati ketika beramal. Amin.

PENUTUP

Alhamdulillah, selesailah sudah Bayan Linnas Siri ke-17 berkenaan dengan hukum zikir dalam keadaan menari. Dengan menekuni kedua-dua pendapat dan hujah, alangkah baik kita melandasi bahtera kehidupan kita terutamanya pengamalan ibadat ‘ala basirah dan mengikut hadyun nabawi kerana sudah barang tentu mendapat keselamatan di dunia dan akhirat. Pada saat yang sama juga hendaklah kita melazimi dan membanyakkan zikir sebagaimana galakan Islam itu sendiri melalui nas al-Qur’an dan hadith supaya kita berzikir dengan sebanyak-banyaknya.

Syariat Islam tidak menyebut secara jelas dan terang tentang kebolehan tarian ketika berzikir, baik dalam al-Qur’ann mahupun Hadith. Hal itu juga belum pernah dilakukan oleh mana-mana Rasul dan Nabi pun dan begitu juga mereka yang mengikut jejak langkah Rasulullah di kalangan sahabat. Atas asas inilah alangkah baiknya kita berpada dengan berzikir bersungguh-sungguh sepertimana yang dilakukan di kalangan khalayak masyarakat kita ketika ini dengan menjaga adab dan tatasusilanya.

Tarian zikir yang dilakukan oleh sebahagian manusia penuh dengan keadaan yang kurang baik. Sementelahan lagi, ia membawa kepada tasyabbuh (penyerupaan) kepada penganut agama lain atau wanita dan kanak-kanak yang kecil begitu juga mencampur adukkan antara maksiat dan ibadat. Lebih dibimbangi lagi, sudah ada unsur muzik yang dimasukkan sama yang banyak melalaikan hati ketika berzikir.

Akhir kalam, saya berdoa kepada Allah mudah-mudahan Allah menunjukkan kita kepada jalan keredhaan-Nya dan selamat daripada sebarang maksiat. Amin.

Akhukum Fillah,

DATUK DR. ZULKIFLI MOHAMAD  AL-BAKRI

Muft Wilayah Persekutuan.

19 April 2015 bersamaan 29 Jamadil Akhir 1436H

Kartosuwiryo Pahlawan Indonesia

Kartosuwiryo Pahlawan Indonesia

‎”Sejarawan istana” adalah sejarawan yang mengkampanyeukan suara dan rekayasa penguasa terhadap sejarah. Banyak orang menjadi korban informasi sejarah sejarawan istana ini. Diantaranya adalah misteri sejarah Kartosuwiryo. Pandangan masyarakat Indonesia ttg Kartosuwiryo umumnya buruk. Kesaksian ini perlu dibaca!!

_________________________

Kartosuwiryo Dinilai Pahlawan Indonesia yang Telah Digembosi Sejarah

 

Hidayatullah.com–Kejadian menarik ternjadi saat diskusi “Hari-hari terakhir Kartosoewirjo” di TIM, Jalan Cikini Raya, Jakarta Pusat, Rabu (05/09/2012). Kala itu, pengamat sejarah Dr Muhammad Iskandar, mengatakan bila tentara DI/TII Kartosoewirjo diklaim tidak berakhlak dan berperilaku kurang Islami. Menurut Muhammad Iskandar banyak perilaku tentara Kartosoewirjo yang jauh dari akhlak Islam. Mulai dari berperilaku arogan kepada masyarakat hingga membuat air kencing disembarang tempat.

Menurut Muhammad Iskandar, tentara Kartosoewirjo dinilai bertindak sangat kejam. “Saya sebagai salah satu penduduk desa saat itu melihat mereka berlaku arogan bahkan sampai ada kiai-kiai yang sering ditodong dan buang air (besar) di sungai,” jelas pakar sejarah dari Universitas Indonesia ini.

Namun pendapat Dr Muhammad Iskandar ini langsung dibantah seorang peserta seminar bernama Yayan. Yayan yang sengaja datang jauh dari Tasikmalaya Jawa Barat menghadiri acara seminar ini karena ia adalah seorang anggota DI/TII. Secara gamblang ia bahkan mengakui bahwa keluarga besarnya adalah keturunan DI/TII.

Dalam bantahannya, Yayan bercerita bahwa perilaku tentara Kartosoewirjo yang disebut Iskandar sesungguhnya bagian dari operasi inteligen.

Menurut Yayan, Suparjo-lah yang menyusupkan banyak orang PKI kedalam tubuh DI/TII. Sejak dari situlah terbangun image penghalalan segala cara. DI/TII pecah menjadi dua di tanah Jawa. DI/TII Kartosoewirjo dan DI/TII dari operasi inteligen Suparjo. Perilaku yang dikatakan bahwa tentara DI/TII tidak berakhlak sebenarnya bukanlah tentara Kartosoewirjo. Semua itu adalah perilaku para penyusup agen Suparjo yang mengaku-ngaku anggota DI/TII.

Menurut Yaya, TNI secara sengaja mengirimkan Danrem Suparjo. Suparjo sendiri orang TNI yang merupakan kader PKI, ia juga terlibat dalam pemberontakan PKI di Indonesia, jelas Yayan.

“Semua itu dilakukan untuk membangun citra buruk mengenai Kartosoewirjo,” tambah Yayan yang sebelumnya juga memaparkan fakta ini di depan peserta seminar.

Penggembosan terhadap Kartosoewirjo itu sendiri dibenarkan oleh Wibisono. Wibisono adalah seorang yang telah bekerja selama 32 tahun pada Badan Inteligen Negara (BIN). Menurut Wibisono, sosok Kartosoewirjo adalah seorang pahlawan Indonesia. Kepentingan Kartosoewirjo mendirikan Negara Islam Indonesia (NII) adalah aset dari sejarah Indonesia.

Menurut Wibisono, kala itu negara Indonesia sedang lemah. Indonesia barat, tengah dan timur sedang carut marut. Padahal kondisi Belanda saat itu sedang terdesak. Untuk menjaga beberapa kekuatan teritorial dibeberapa titik vital di Indonesia.

Perjanjian Linggarjati, menurut Wibisono membuat daerah Indonesia hanya tersisa Jawa, Madura dan Sumatera. Sedangkan Perjanjian Renville telah membuat teritorial Indonesia di pulau Jawa hanya sebatas Jogyakarta. Untuk menjaga sisa teritorial Indonesia, maka pemerintah Indonesia berpikir untuk mengirim Lukas Kustario untuk menjaga daerah utara. Sedangkan daerah selatan justru dimandatkan ke Kartosoewirjo oleh pemerintah.

Karenanya, cukup aneh bagi Wibisono, tiba-tiba Kartosoewirjo yang banyak jasa distigmakan seorang yang kurang baik oleh sejarah.

“Hati-hati dalam menjelaskan sejarah, seperti Kahar Muzakar, Daud Beureuh hingga Kartosoewirjo semua itu aslinya pejuang (kemerdekaan) semua,” jelas Wibisono di depan forum seminar secara gamblang terbuka.

Bagi Yayan dan Wibisono, pencitraan buruk yang dibangun terhadap Kartosoewirjo adalah fitnah sejarah yang harus diluruskan.

Sarjono Kartosoewirjo, anak terbungsu Kartosoewirjo juga menguatkan pendapat-pendapat tersebut. Menurutnya, seharusnya orang-orang TNI jangan menyebarkan sejarah sepihak. Sejarah juga harus mengizinkan pihak keluarga Kartosoewirjo dan keturunan DI/TII untuk menjelaskan sudut pandang mereka. Terlebih mereka adalah bagian dari pelaku sejarah tersebut. Mereka tidak menulis dalam kepalsuan apalagi dari sebuah tulisan contekan,ujarnya.*

_____________________

Foto-foto Terakhir Kartosuwiryo yang Baru diungkap oleh Fadhli Zon

Oemar Said Tjokroaminoto, Soekarno, Semeon dan SMK

Oemar Said Tjokroaminoto

R.H. Oemar Said Cokroaminoto
Cokroaminoto 1.jpg

Hadji Oemar Said Tjokroaminoto
(sumber: foto-foto.com)
Lahir 16 Agustus 1882
Ponorogo, Jawa Timur
Meninggal 17 Desember 1934 (umur 52)
Yogyakarta, Indonesia
Pekerjaan Guru Sukarno
Agama Islam
Pasangan Suharsikin
Anak Siti Oetari
Harsono Tjokroaminoto
Kerabat Sukarno (murid dan mantan menantu)
R.M. Tjokroamiseno (ayah)
Warok R.M. Adipati Tjokronegoro (kakek)
Sekarmadji Maridjan Kartosoewirjo (murid)
Musso (murid)
Maia Estianty (cucu jauh)

 

Raden Hadji Oemar Said Tjokroaminoto (lahir di Tegalsari, Ponorogo, Jawa Timur, 16 Agustus 1882 – meninggal di Yogyakarta, Indonesia, 17 Desember 1934 pada umur 52 tahun) bernama lengkap Raden Hadji Oemar Said Tjokroaminoto, pahlawan nasional sekarang lebih dikenal dengan nama H.O.S Cokroaminoto, merupakan seorang pemimpin salah satu organisasi  yaitu Sarekat Islam (SI). Ia kemudian meninggal pada umur 52 tahun yaitu tanggal 17 Desember 1934 di Yogyakarta.[1][2][3]

Kehidupan pribadi

Tjokroaminoto adalah anak kedua dari 12 bersaudara dari ayah bernama R.M. Tjokroamiseno, salah seorang pejabat pemerintahan pada saat itu. Kakeknya, R.M. Adipati Tjokronegoro, pernah juga menjabat sebagai Bupati Ponorogo.

Pada bulan Mei 1912, HOS Tjokroaminoto mendirikan organisasi Sarekat Islam yang sebelumnya dikenal Serikat Dagang Islam dan beliau terpilih menjadi ketua.

De Ongekroonde van Java atau “Raja Jawa Tanpa Mahkota” bernama Tjokroaminoto adalah salah satu pelopor pergerakan di Indonesia dan sebagai guru para pemimpin-pemimpin besar di Indonesia. Berangkat dari pemikiran beliaulah yang melahirkan berbagai macam ideologi bangsa Indonesia pada saat itu. Rumah beliau sempat dijadikan rumah sewa tempat para pemimpin besar Indonesia menimbah ilmu daripadanya, yaitu Semaoen, Alimin, Muso, Soekarno, dan Kartosuwiryo. Bahkan Tan Malaka juga pernah berguru padanya.

Ia adalah orang yang pertama kali menolak untuk tunduk pada Belanda. Setelah ia meninggal, lahirlah warna-warni pergerakan Indonesia yang dibangun oleh murid-muridnya. Kaum sosialis/komunis dianut oleh Semaoen, Muso, dan Alimin.  Soekarno membangun fahaman nasionalis, dan Kartosuwiryo meneruskan perjuangan berdasarkan Islam merangkap sebagai sekretaris pribadi.

Malangnya, ketiga-tiga murid HOSC itu saling berselisih menurut paham masing-masing. Pengaruh kekuatan politik pada saat itu memungkinkan para pemimpin yang asalnya sekawan itu saling bermusuhan hingga terjadi Pemberontakan Madiun 1948 oleh Partai Komunis Indonesia pimpinan Muso kerana memproklamasikan “Republik Soviet Indonesia”. Dengan terpaksa presiden Soekarno mengirimkan pasukan elite TNI iaitu Divisi Siliwangi lalu mengakibatkan Muso selaku “abang sapaan” Soekarno itu tertembak mati 31 Oktober.

Kemudian pertembungan terhadap Soekarno dikatakan berlanjutan melalui pemberontakan oleh Tentera Negara Islam Indonesia(TNII) yang dipimpin oleh teman seperguruannya dengan HOSC, iaitu Sekarmaji Maridjan Kartosuwiryo. Ada riwayat yang mengatakan pemberontakan TNII itu sengaja dianjurkan secara palsu oleh Soekarno. Ahirnya Soekarno menjatuhkan hukuman mati kepada Kartosuwiryo, kawan seperguruannya sendiri pada 12 September 1962.

 

Salah satu trilogi darinya yang termasyhur adalah Setinggi-tinggi ilmu, semurni-murni tauhid, sepintar-pintar siasat. Ini menggambarkan suasana perjuangan Indonesia pada masanya yang memerlukan tiga kemampuan pada seorang pejuang kemerdekaan. Dari berbagai muridnya yang paling ia sukai adalah Soekarno hingga ia menikahkan Soekarno dengan anaknya yakni Siti Oetari, istri pertama Soekarno. Pesannya kepada Para murid-muridnya ialah “Jika kalian ingin menjadi Pemimpin besar, menulislah seperti wartawan dan bicaralah seperti orator“. Perkataan ini membius murid-muridnya hingga membuat Soekarno setiap malam berteriak belajar pidato hingga membuat kawannya, Muso, Alimin, Kartosuwiryo, Darsono, dan yang lainnya terbangung dan tertawa menyaksikannya.

Tjokro meninggal di Yogyakarta, Indonesia, 17 Desember 1934 pada umur 52 tahun. Ia dimakamkan di TMP Pekuncen, Yogyakarta, setelah jatuh sakit sehabis mengikuti Kongres SI di Banjarmasin.

 

SUMBER: Dari Wikipedia bahasa Indonesia, blog INSPIRASI dan lain-lain