Category Archives: Sedekah – Siri Khusus

image_pdf

Sains Sedekah – Konflik Istilah Yang Menyusahkan Ibadah Ummah

00 sedekah 1

SAINS SEDEKAH – KONFLIK ISTILAH YANG MENYUSAHKAN IBADAH UMMAH

Setelah sekian lama kita hidup dengan cara Islam, namun sampai hari ini penjelasan tentang asas pengurusan sedekah dan maliah ini masih bercelaru. Boleh dibilang berapa ramai yang benar-benar tahu dan mampu memberitahu dengan jelas. Jika sirotnya tidak jelas pasti sabilnya kabur dan jihadnya akan berterabur. Maka perlaksanaan rukun yang seharusnya menjadi tiang agama itu menjadi hilang fungsi pembangunan ummahnya.

Ada ilmuan yang mengatakan zakat itu wajib, infak dan sedekah itu sunat saja. Ada yang kata semua sedekah, zakat, wakaf itu adalah dibawah katagori infak dan banyak lagi telahan yang berbagai rupa. Begitulah jadinya jika kita hanya mengkaji teori tanpa bersungguh-sungguh melaksana. Apatahlagi jika kita hanya mencari-cari berita hanya untuk tujuan berceramah atau untuk tulis buku, atau nak lulus periksa dan dapat sijil sahaja. Pastilah kita akan tenggelam punca.

Apabila berlaku banyak kekeliruan dan percanggahan pendapat di kalangan ulamak, maka Allah perintahkan kita agar kembali merujuk kepada sumber asalnya, iaitu alquran dari Allah dan sunnah dari Rasulullah SAW (Surah 4 AN-NISA’/59).

Artikel ini telah kami simpan lama. Ia ditulis bagi menjawab pertanyaan beberapa pembaca dipage tertutup. Namun semakin hari semakin ramai yang bertanya soalan yang sama lalu hari ini kami hidangkan untuk bacaan umum bagi menjelaskan secara istilah dan FUNGSI sedekah serta keterkaitan antara satu dengan yang lainnya.

DEFINISI SEDEKAH – KAITANNYA DENGAN SIDDIQ

Salah satu sifat wajib bagi Rasul ialah SIDDIQ (benar) secara SIROOT / prinsipnya. Prinsip ini yang perlu di TASDIQ (dibenarkan prinsip/pendiriannya) dalam hati kita, kemudian harus kita ikrar di bibir dan amalkan sebagai bukti. Itulah asas kepada mekanisma keimanan.

Sedekah datang dari kata pokok SADAQA, yang juga bermaksud MEMBENARKAN. Inilah SABIL dari amanah allah dan rasul yang harus dijihadkan, iaitu amal harian yang membuktikan kita mengikuti sunnah Nabi saw. Iaitu membenarkan dengan amal sedekah sebagai bukti iman yang tadinya telah kita tasdiq di hati dan kita ikrar di lisan 5 kali sehari sekurang-kurangnya.

SEDEKAH – KAITAN DENGAN SODAQOLLAH, SODAQORASULULLAH

Apa yang nak dibenarkan oleh Nabi dan ummat baginda? Itulah berita besar AN-NABA’ tentang kebenaran yang sampai kepada baginda. Berita besar inilah yang menjadi asas NUBUWAH, faktur perlantikan bagi seorang NABI. Itulah dia risalah allah, berupa segala aturan dan perintah Allah yang harus disebar dan dilaksanakan bersama-sama melalui fungsi rasul/utusan. Setiap turun wahyu baginda akan membenarkannya. Jika membenarkan wahyu dengan lafaz, ia berbunyi SODAQOLLAH.

Mengapa Sahabat pertama NABI, Sayidina Abu Bakar dipanggil AS-SIDDIQ?. Ialah kerana beliau adalah sahabat yang sangat membenarkan seruan nabi. Apa sahaja titah nabi beliau adalah orang pertama yang akan membenarkannya. Jika dengan lafaz ia berbunyi, SODAQO RASULULLAH.

Ya, Abu Bakar a.s. bukan sahaja membenarkan seruan nabi dengan sedekah terbesar, malah beliau adalah sahabat yang mengiyakan apa saja perintah dan titah baginda tanpa soal.

FALSAFAH SEDEKAH – BUKTI KITA MEMBENARKAN DAKWAH

Jika nabi membenarkan (siddiq) Allah dengan lafaz sodaqollah, ia tidak berhenti di situ. Lafaz bibir itu tidak langsung dapat memenuhi tuntutan membenarkan Allah. Nabi berusaha memenuhi semua tuntutan amar makruf nahi mungkar dari setiap firman Allah itu. Jika Allah perintah Nabi katakan, maka baginda akan katakan, jika Allah perintah berperang baginda perangi. Allah suruh hijrah minda maupun hijrah tempat, baginda juga lakukan semuanya. Itu cara baginda membenarkan (siddiq) Allah. Itu perlaksanaan sodaqollah, semua itu nabi labelkan sebagai sedekah. Ia bukan sekadar lafaz di bibir.

LA ISLAM ILLA BIL JEMAAH. “Tiada Islam tanpa berjemaah”. Kemudian kita lihat bagaimana jemaah nabi pula ikut membenarkan (tasdiq/sadaqah) apa yang nabi lakukan. Sahabat awal dari kelompok Awalul Muslimin yang bersama baginda, yang terkait dengan isu ini ialah Abu Bakar AS-SIDDIQ dan diikuti oleh yang lain-lain sebagai tunas jemaah bginda.

SEDEKAH SEBAGAI ASAS AKHLAK

Wahyu diturunkan Allah adalah untuk memperbetulkan akhlak manusia. Hamba yang berakhlaq sepatutnya mengikut aturan pencipta (al-kholiq). Ketika wahyu turun masyarakat yang dulunya telah menerima wahyu telah kembali jahil dan tidak melaksanakan perintah penciptanya. Nama dan agama Allah yang suci sudah dicemari dengan berbagai bagai nama dan cara hidup (agama) dengan sembahan berbagai berhala. Itulah titik mula segala usaha untuk mencari punca dan kaedah membersihkan segala berhala. Itulah matalamat dakwah baginda. Rujuk surah 10/10. Inilah tuntutan penyucian nama dan imej Allah yang diusahakan baginda. Sebagai pewaris agama, kita juga perlu ikut membenarkan usaha baginda.

Setiap Firman Allah dan titah nabi menuntut perlaksanaan kerja amal, perlu tempat serta modal, bukan cukup sekadar membaca dan menghafal. Untuk melaksana perintah membangun ummah beragama itu memerlukan pengorbanan harta dan diri. Itulah dia hakikat sedekah, membenarkan dengan harta dan diri. Walaupun itu perintah Allah, tapi allah kata kebaikannya untuk kita juga, untuk golongan yang ikut melaksana.

Selain daripada membenarkan semua titah nabi melalui perlaksanaan dirinya, Abu Bakar adalah sahabat yang paling banyak bersedekah, mengorbankan hartanya. Begitu juga dengan isteri nabi sayidatina Khadijah yang membenarkan dakwah nabi dengan mematuhi perintahnya serta mengorbankan seluruh hartanya.

Itulah nilaian perlaksanaan sodaqollah dan sodaqorasulullah. Itu hakikat sedekah.

JENIS PERLAKUAN SEDEKAH & DALILNYA

Sedekah adalah perkara asas yang bukan saja mencakupi unsur maliah (harta benda atau wang). Semua PERBUATAN yang kita buat kerana membenarkan (mensiddiq) perintah Allah dan rasul secara umumnya adalah sedekah. DOA terhadap orang lain, termasuk mendoakan orang yang bersedekah juga dikira sedekah (baca 9:103 di bawah)

SEGALA PERBUATAN yang memberi manfaat kepada orang lain termasuk perkongsian ilmu bahkan sekuntum senyuman atau bicara manis dan gurauan beradab yang menyukakan insan lain juga boleh dikatagorikan sebagai sedekah. Menolong orang tua atau buta menyeberang, membuang halangan di jalan, membina rumah orang susah, berbuat baik kepada anak kecil juga sedekah.

Jika kita sudah berkahwin, Allah perintah kita menyukakan hati isteri. Contohnya jika kita perasan sudah lama tidak meniduri isteri dan lihat dia terlalu memerlukan belaian, maka meniduri isteri juga satu sedekah. Begitulah juga halnya layanan isteri terhadap suami dan anak yang dituntut Allah, contohnya sajian ikhlas segelas air, sekuntum senyuman manis isteri untuk suami juga sedekah. Sedekah akan membersihkan hati dan menyuburkan kasih sayang sesama kita. Itu adalah tuntutan agama, HABLUMINALLAH, WAHABLU MINANNAS (hubungan kita dengan Allah dan hubungan kita dengan manusia).

JIKA KITA BERSEDEKAH HARTA pula, ia akan menenangkan jiwa. Membersihkan hati dari segala penyakitnya. Sedekah itu akan membuang rasa tamak, kedekut dan riak. Sebaliknya ia akan menyubur rasa kasih, prihatin dan pemurah. Proses itu dinamakan zakat (penyucian). InsyaAllah selepas itu secara psikologi kita tidak lagi berminat untuk mencuri, menipu, makan rasuah dan sebagainya. Jiwa jadi tenang, hati jadi lapang. Orang akan suka dan sayang kepada kita. Lalu ramailah saudara kita dan melimpah ruah kasih sayang untuk kita. Ini bakal menampakkan keindahan agama dan menaikkan imej Allah dari kerjabuat kita.

Secara umumnya proses penyucian (zakah) melalui bukti sedekah ini diperlukan bagi orang yang merasa berdosa dan ingin bertaubat untuk menyucikan hati dan menguatkan imannya. Sedekah adalah tanda kita membenarkan (tasdiq) keperluan melaksana perintah Allah untuk bertaubat dari dosa lalu. Antaranya ialah tuntutan bersedekah harta dan diri, berhijrah, meninggalkan perbuatan lama, diganti dengan usaha keras membangun apa yang telah dirosakkan, kesan dari kejahilan kita dahulu.

Perhatikan Firman Allah dalam surah 9. At Taubah ini.

9:20. orang-orang yang beriman dan berhijrah serta berjihad di jalan Allah dengan harta, benda dan diri mereka, adalah lebih tinggi derajatnya di sisi Allah; dan itulah orang-orang yang mendapat kemenangan. 

9:102. Dan yang lain mengakui kesalahan-kesalahan mereka; mereka telah mencampur-adukkan amalan yang baik dengan yang buruk. Mudah-mudahan Allah akan menerima taubat mereka; sesungguhnya Allah Pengampun, Pengasih.

9:103. Ambillah daripada harta mereka SEDEKAH untuk membersihkan mereka, dan untuk menyucikan (ZAKAH) mereka dengannya, dan doakanlah (SELAWATKAN) mereka; sesungguhnya SALAWAT kamu adalah ketenangan bagi mereka; Dan Allah Maha Mendengar, Maha Mengetahui.

9:104. Adakah mereka mengetahui bahawa Allah maha menerima (memakbulkan) taubat daripada hamba-hamba-Nya, dan Dia mengambil SEDEKAH, dan bahawa Allah, Dia Yang Menerima Taubat, Yang Maha Pengasih?

9:105. Katakanlah, “Beramal/bekerjalah, dan Allah pasti akan melihat amalan kamu, dan rasul-Nya, dan orang-orang mukmin, dan kamu akan dikembalikan kepada-Nya, yang tahu yang ghaib dan yang nyata, dan Dia memberitahu kamu apa yang kamu telah kerjakan.”

PENOLAKAN IMAN & AMAL TANPA DIBUKTI DENGAN SEDEKAH

Apa jadi jika kita hanya ingin bertaubat dengan bibir sahaja dan tidak mahu melaksanakan hakikat sedekah dengan harta dan diri sebagai tanda kita membenarkan hakikat taubat dengan sebenar benarnya? Allah maha bijaksana. Allah tahu bahawa kita sebenarnya sedang berdusta dan menipu Nya… Lihat ayat berikut…

9:106. Dan yang lain ditangguhkan hingga perintah Allah, sama ada Dia mengazab mereka, atau menerima taubat mereka; Allah Mengetahui, Bijaksana.

Ada banyak hadis nabi tentang tuntutan dan katagori sedekah ini. Untuk kali ini cukuplah kami petik yang ini.

Hadits riwayat Imam Muslim dari Abu Dzar, “Rasullullah menyatakan bahwa jika tidak mampu bersedekah dengan harta maka membaca tasbih, membaca takbir, tahmid, tahlil, berhubungan suami-istri, dan melakukan kegiatan amar ma’ruf nahi munkar adalah sedekah.”

Bersambung…

Perkongsian Ilmiah Misi Kemanusiaan Memanusiakan Manusia

00 repair.jpegbPerkongsian Ilmiah Misi Kemanusiaan Memanusiakan Manusia

Alhamdulillah seharian misi kemanusiaan yang dirangka akhirnya berjaya dijalankan semampunya. Perjalan pergi balik konvoi 13 kereta/van/MPV misi ini selamat. Namun sampai entri ini dimuatkan, masih ada 3 buah kenderaan yang belum sampai rumah, tersangkut semalaman dan masih di lebuhraya akibat kerosakan kenderaan. Yang lain terpaksa bergegas meneruskan perjalanan kerana terpaksa masuk kerja semula pagi ini. Ya kebanyakkan mereka sudah hampir 48 jam berjaga.

Banyak pelajaran yang dapat dikongsikan dari program kemanusiaan ini. Apa yang ingin kami ceritakan adalah kerosakan rumah yang jauh lebih teruk dari apa yang dapat kami bayangkan. Bukan hanya rumah tengah yang hancur bumbungnya, rupanya dahan dan ranting pokok besar itu turut memusnahkan bahagian depan dan juga dapur rumah itu. Kami tidak membuat lawatan tapak sebelum datang untuk merepair sepertimana amalan lazim kontraktor lain. Segalanya hanya berdasarkan gambar yang ada sahaja. Oleh itu tentunya kapasiti kami tidak mampu menyiapkan rumah itu dalam masa sehari dengan baik sekali. Cukuplah untuk memastikan tiada air yang mencurah-curah ke dalam rumah. Tiada hembusan bayu dingin yang menyiksakan kerana terdedah akibat dinding yang musnah.

Untuk perkongsian tarbiah ini, kami petik sedikit dari seorang peserta yang tidak mahu disebutkan namanya. Bakinya kami paparkan di blog. Luahan isihati tuan rumah yang tidak kami kenal secara nyata, hanya pembaca setia blog kami di alam maya dengan nama CHENTA KASIH DAYANA. Juga sedikit ulasan seorang lagi pembaca setia Warga Prihatin yang dikenali dengan nama ABU ZAFEERAH yang berkesempatan turutserta dalam misi kemanusiaan kali ini. Sila klik link berikut jika anda sudi membaca perkongsian ini.

http://prihatin.net.my/2013/11/27/terima-kasih-allah-chenta-kasih-dayana/

http://prihatin.net.my/2013/11/25/misi-bantuan-kemanusiaan-membantu-ibu-tunggal-dan-warga-emas/ 

TUGAS BERAT UNTUK MEMANUSIAKAN MANUSIA – ANONYMOUS

Saya sangat bersyukur dapat berada dalam rombongan ini buat pertama kali. Masih terkesima dengan ketabahan Dayana menghadapi kesulitan hidup selama ini. Berhenti kerja yang selesa di bandar untuk hidup di desa menjaga 2 orang warga Emas yang sakit, tidak berupaya dan dimakan usia. Ditambah dengan penceraian rumahtangga dan dibiarkan tanpa pembelaan manusia yang dipanggil ahli keluarga dan jiran tetangga.

Kini keluarga Dayana diuji lagi. Saya terkejut melihat kerosakan rumah yang menempatkan orang yang lemah tidak berdaya. Jauh lebih teruk dari apa yang dapat dilihat dalam gambar. Tidak dapat saya bayangkan bagaimana harus menjalani hidup. Seminggu dibanjiri air hujan yang mencurah ke dalam seluruh ruang rumah.

Tilam dan tempat tidur terpaksa dibiarkan basah. Dingin hujan dan angin malam menghembus terus ke dalam rumah, akibat bumbung dan dinding yang turut musnah. Hati masih menangis pilu mengenang kesejukan anak kecil dan warga tua. Hati tidak boleh membayangkan bagaimana perasaan seorang ibu tunggal yang menjadi tempat bergantung buat kesemua mereka satu-satunya.

Dalam pada hati sebak, merintih memikirkan sikap manusia yang tak punya rasa. Manusia yang Nabi katakan tidak sempurna Islam dan imannya membiarkan yang daif tidak terbela. Tiba tiba tersentak dengan suara orang desa yang berkata “ Amboi cepatnya YB hantar orang baiki rumah… sempat siap dalam 1 hari..!’. pada masa yang sama seorang lagi terpinga-pinga bertanya “kamu semua ini datang dari mana?”.. Allah saja yang tahu perasaan di hati.

Ya… Desa itu ada ramai penduduknya. Ada masjid dan balai raya. Ada banyak kereta mewah dan juga jentera. Ada logo PAS, PKR dan UMNO juga. Ke manakah fungsi masyarakat dan aktiviti kemanusiaan mereka.? Di manakah fungsi JKKK? Imam? Rukun Tetangga? RELA? Di manakah tukang kempen pilihanraya yang selalunya beriya-iya menabur jasa menjelang PRU? Di mana Jabatan Kebajikan Masyarakat? Di mana Baitulmal dan Pusat Zakat? Kenapa keluarga daif ini sempat dibiar tersiksa?

Maaf saya tidak mampu meneruskan luahan hati. Mata saya semakin kabur dipenuhi air… nafas semakin sesak tak habis memikir. Ampuni aku ya Allah yang selama ini banyak menipu Mu. Banyak berdoa, menyeru hanya dengan kata-kata tapi tidak bangun melakukan sesuatu. 

Astaghfirullah… Ampuni daku wahai tuhan.

8 Tahun Berlalu

8 TAHUN DAHULU kami hanya sekadar IDEA. Masih peringkat air liur tapi belum jadi barang. Ketika itu seorang doktor veterinar yang terkenal dengan perniagaannya, Dr. Hj Masjuki Hj Mohd Musuri melepaskan segala kekayaan yang beliau ada untuk idea penubuhan sebuah SAMPEL KOMUNITI yang meletakkan pembangunan sahsiah dan insaniah sebagai keutamaan.

Sebuah banglo, 2 buah unit rumah teres berkembar atas sebidang tanah suku ekar, 2 lot tapak banglo di pinggir Putrajaya, beberapa buah kereta, lori, van, segala stok barangan/peralatan dari 2 minimarket, sebuah restoran, juga beberapa buah motorsikal termasuk sebuah ‘superbike’ kesayangan beliau serta keseluruhan simpanan tunai di bank habis dilabur leburkan untuk pencetusan idea “gila” itu.

Lebih besar dari semua itu ialah beliau sendiri mewakafkan diri di RPWP sehingga ke hari ini sebagai sukarelawan sepenuh masa, menjadi buruh binaan dan Pengetua tanpa gaji.

Sebatang tulang peha (femur) beliau kini berganti besi akibat hancur semasa jatuh dari sigai di tapak rumah semasa memasang bumbung foyer RPWP. Beliau menerima sahaja keadaan sebagai OKU kekal tanpa sama sekali memikirkan untuk berundur.

Isteri beliau, Cikgu Shakirah juga turut mewakafkan diri sebagai penjaga dan pendidik sepenuh masa, mengorbankan privasi hidup dalam rumah sendiri. Beliau meredhai rumah dan keseluruhan kawasan itu menjadi RUMAH PENGASIH WARGA PRIHATIN yang berstatus umum. Tiada lagi privasi yang sering didamba oleh seorang isteri.

Mereka semua duduk bersama di rumah yang sama, naik kenderaan yang sama, makan makanan yang sama dengan anak-anak asnaf dan yatim. Tatkala berlaku kekurangan makanan dan pakaian, anak-anak malah didahulukan.

Pengasas Rumah Pengasih Warga Prihatin ini tidak berkempen untuk menarik 19 orang lain menyertainya. Beliau hanya memberi uswah yang tak akan mampu menarik sesiapa jika sekadar digambarkan dengan kata-kata. “No talk can convince, but the DO will”.

Maka kesemua co-founder yang lain juga lambat laun turut mewakafkan apa yang mereka ada secara berdikit-dikit hinggalah keseluruhannya.

PERINGKAT AWAL RPWP 2005

Orang ingat kami gila kerana sebuah banglo dan 2 teres berkembar setingkat kami satukan dan naikkan strukturnya menjadi 3-4 tingkat. Siang malam kami bergotong royong demi menyediakan keselesaan anak-anak asnaf & yatim kami.

Ada juga orang tuduh kami membuat ajaran sesat kerana kurang percayanya mereka dengan komitmen yang luarbiasa kesemua pengasas-pengasas bersama RPWP yang bekerja tanpa gaji malah melaburkan gaji yang ada utk RPWP. Hanya bermodalkan Darah, keringat dan airmata (yang kadangkala bergenang dek fitnah yang dilontarkan sebegitu).

Tiada kontraktor yang sanggup melakukan kerja binaan yang menggunakan sepenuhnya bahan terbuang, menyambung besi-besi lusuh dari sependek 4-6 inci, kayu-kayu dari buangan bangku sekolah, juga kayu palet kilang kaca yang disumbangkan oleh seorang Taukeh Cina, plywood bekas konkrit, bata serta pavement terbuang dan sebagainya.

Kerja harus dilakukan dengan hati-hati kerana bangunan terus digunakan menempatkan anak-anak walaupun bumbungnya dibuka, Lebih dari itu tiada kontraktor yang sanggup kerja tanpa bayaran.

Masih teringat lagi sindiran seorang ustaz sebuah Sekolah Agama. Beliau mengatakan kami gila apabila dikhabarkan bangku yang mereka buang mahu kami gunakan untuk membina RUMAH.

Tetapi ALLAH MAHA MENGETAHUI….

Alhamdulillah, semuanya telah berlalu. Harta yang diwakafkan oleh para pengasas tidak berkurang. Kini kami sudah berjaya membeli suku ekar lagi lot tanah bersebelahan tapak yang ada sekarang.

Dahulu tidak pernah orang peduli, tapi kini RPWP telah berjaya mendapat peduli dari pelbagai pihak sehingga dari ChannelNews Asia dari Singapura yang melayakkan WARGA PRIHATIN dalam program ASEAN OF THE YEAR dan beberapa orang jurnalis dalam negara dan luar negara sehingga sejauh Stockholm yang hadir untuk mendokumenkan kerja “gila” kami 20 orang ini.

Bukan sekadar kami 20 orang sahaja, tetapi dicampur dengan isteri, juga anak-anak kami yang digaulkan menjadi 1.

Perhatian juga telah diberikan sehingga ke peringkat pemimpin wakil rakyat dari ADUN Bangi dan EXCO Kebajikan dari parti PAS dan juga perhatian diberi sehingga ke peringkat Perdana Menteri Malaysia tanpa kita berpartisan. Jiwa-jiwa PRIHATIN 1Malaysia dari pelbagai bangsa, agama, peringkat umur dan status sosial sudah ramai yang peduli dan turut menghayati kerja buat ini sejak 2007 lagi. Alhamdulillah.

Darah kita bukankah sama merah walaupun fahaman politik kita ada berbeza? walaupun kaum kita berbeza? walaupun agama kita berbeza? Mengapa harus di diskriminasikan?

KONSEP GAULAN TANAH, TEMBIKAR & PENYATUAN

Dahulu, sebelum visi 1Malaysia diwar-warkan, kami percaya integriti kaum dan perpaduan masyarakat tidak berlaku dengan hanya meletakkan mereka di satu bekas yang sama, ibarat 3 jenis tanah liat kering yang kotor dan MUDAH HANCUR BERDEBU apabila diinjak-injak manusia. Akan masih nampak kelainan warna DAN RUPA antara satu dengan yang lain.

Untuk menyatu, kami renjis dengan air dahulu untuk melembutkannya. kami GAUL & GUMPALKAN (Surah Al-Alaq) menjadi SATU WARNA & SATU JENIS.

Kemudian kami BENTUK ia menjadi bentuk-bentuk yang kami mahukan. Selepas terbentuk dalam penyatuan itu, PEMBAKARAN AKAN MEMBUAT KAMI LEBIH KUAT DAN LEBIH KERAS sekeras tembikar sehingga boleh dijadikan penebat haba di badan kapal angkasa NASA yang berulang-alik. Lebih diBAKAR (diuji),  ia jadi LEBIH MENYATU…LEBIH KUAT LAGI.

Itulah fahaman kami dalam konsep 1Malaysia, jauh sebelum motto 1Malaysia dilancarkan oleh YAB Perdana Menteri semasa beliau mengambil alih Putrajaya. Jika ada masa nanti, kami akan ceritakan lebih terperinci tentang PENYATUAN KONSEP TEMBIKAR ini kepada semua. Mana tahu, YAB PM sudi untuk juga terinspirasi dengan kaedah alam ini, kita juga yang untung jadi rakyat Malaysia yang KUAT.

8 Tahun bukan waktu yang singkat. Gaulan yang berputar itu mampu mengeluar asingkan batu batu (kepala batu) dari golongan tanah liat yang boleh dicanai.

Bukan jumlah yang kami cari, tetapi dengan tulang 4 kerat keseluruhan co-founder & founder yang SOLID dan tidak berbelah bahagi yang menjadikan RPWP bertahan sehingga ke hari ini,  WALAUPUN tanpa menyebarkan tabung derma, membuat surat rayuan sumbangan atau apa-apa jenis permintaan kepada awam ataupun kenamaan tertentu.

Kami angkat dan galang sendiri dengan tulang 4 kerat, dengan berikat perut, dengan menahan tidur, dengan darah yang mengalir, dengan keringat yang tumpah. Tetapi kami puas, kerana matlamat kami tercapai…

GUMPALAN itulah yang telah menghasilkan “Tembikar” yang solid yang semakin kuat bila dibakar.

Begitu juga gumpalan isteri-isteri kami dan anak-anak kami yang menjadi penyokong kepayahan dan perjuangan kami membela mereka, BERSAMA anak-anak asnaf & yatim sekaliannya.

Gumpalan ini juga….telah menjadikan keseluruhan orang di bawah  naungan RPWP…

BERSATU DENGAN TEGUH. ATAS DASAR PERSAHABATAN & PERSAUDARAAN. BUKAN KERANA LABA DINAR DAN HARTA, PANGKAT ATAU NAMA.

Alhamdulillah… BERKAT ISTIQOMAH, Allah telah berikan kami nikmat terbesar yang pernah kami dambakan selama ini. Nikmat yang telah dirasai Rasulullah SAW dan para sahabat sehingga sanggup berkorban harta dan diri bahkan meninggalkan kampung halaman demi NIKMAT itu.

iaitu…

PERPADUAN. PERSAUDARAAN, KASIH SAYANG… ALHAMDULILLAHIROBBILAALAMIN.

Artikel oleh
WARGA PRIHATIN

Wakaf : Salah Konsep & Salah Tanggap Masyarakat

Pertama dan seawalnya ingin kami menyusun 10 jari dari 20 orang pendukung-pendukung Rumah Pengasih Warga Prihatin kerana kurangnya kemaskini dalam laman facebook ini. Ini disebabkan desakan alam yang menghambat kami semua bagi mempersiapkan kompleks RPWP yang kini masih dalam 65% penyiapan. Segalanya bermula dengan drastik semenjak Julai 2010 lagi. Kesemua pendukung tidak kira yang memandu teksi, bekerja kerani mahupun taukey-taukey perniagaan semuanya turun tangan setiap malam dan hari bagi membancuh konkrit, menganyam papan menjadi kompleks Prihatin yang bakal dibesarkan bagi memuatkan warga Prihatin sedia ada.

Apapun, kami masih manusia yang hanya mampu merancang sahaja. Dengan pendedahan tentang aktiviti kami di Channel NewsAsia, Singapura dan beberapa media massa tempatan menyebabkan permintaan untuk ditempatkan dalam keluarga besar kami terlalu meningkat. Kata mereka, konsep kekeluargaan dan kasih sayang yang membawa mereka ke RPWP. Maka, belum pun kompleks yang kami mahu siapkan itu habis dibina, kini kami terpaksa memikirkan bagaimana untuk mendapatkan tanah lot bersebelahan kami untuk dijadikan tapak bagi membesarkan operasi RPWP.

Tulang 20 kerat dah habis kami perah. Dah habis keringat, darah mereka juga kami perah dengan kerelaan dan pengorbanan mereka kini kami pula sibuk dalam menjalankan perniagaan automobil terpakai bagi mendapatkan dana bagi pembelian tanah suku ekar bersebelahan yang bernilai RM180,000.

Takdir dah disuratkan, kami terus menjalankan hidup dengan segala cabaran yang ada. Syarikat proksi kami Colours of Asia Sdn Bhd (pemilik jenama CandidSyndrome, Saiful Nang Photography, CS Film dan SNAP), Petronas Lavender Height dan 3Cubes Concept pun dalam keadaan gawat ekonomi telahpun semampunya berhabis-habisan dalam mewakaf dan juga memodalkan perniagaan automobil terpakai kami. Jika dilihat konsep perniagaan kami juga pun, namanya sahaja perniagaan automobil tetapi tidaklah kami menjadi pengimport kereta mewah. Malah konsep sama mengambil kereta-kereta terpakai dan juga kereta yang sudah tidak digunakan lagi lalu dengan sedikit kepakaran dari beberapa orang warga kami memulihara kereta-kereta ini dan dapat pula dijual dengan waranti kepada pembeli dengan harga lebih rendah dari harga pasaran.

Itulah antara mengapa kami terlalu sibuk dan menjadikan laman ini sunyi. Terkait dengan tajuk, kami ingin mengetengahkan satu perkara tentang konsep wakaf juga. Semasa kami memulakan perniagaan automobil kecil-kecilan ini, peranan wakaf sangat besar. Dengan untung jualan sebuah kereta hanya sekitar RM500-2000 sahaja tanpa mengambil apa-apa upah dan dananya terus dimasukkan dalam dana wakaf untuk pembelian tanah suku ekar bersebelahan RPWP tiada siapa yang mahu memberikan pinjaman kecuali dari kalangan warga prihatin yang mewakafkan kereta persendirian mereka untuk dijual sebagai modal.

Soal wakaf adalah satu perkara besar. Ramai orang fikir, bila kita wakafkan harta kita, kita akan menjadi miskin dan hilang layak untuk menggunakan barang wakaf itu. Tetapi sebenarnya tidak. Mari kita lihat rasional bagaimana RasulAllah mampu menggunakan kuda yang terbaik sebagai kenderaan baginda, begitu juga sahabat-sahabat baginda. Pada ketika itu, kuda-kuda itu tarafnya sehebat kereta-kereta mewah zaman sekarang. Tetapi wafatnya baginda dan sahabat-sahabat semuanya tidak meninggalkan apa harta kepada sesiapa pun. Kerana memang tiada harta yang dinamakan atas nama individu tetapi dinamakan atas nama Islam dan perjuangan baginda. Sama jadinya dengan RPWP apabila wakaf itu semua dinamakan atas RPWP tetapi pewakaf masih boleh menggunakannya malah, bila semua 20 orang warga melaksanakan wakaf (contohnya kereta), seorang yang mewakafkan 1 kereta lalu mendapat 20 buah kereta yang lain. Pelbagai jenis, pelbagai status dan nama. Contoh yang lebih mudah, jika seorang abid mewakafkan sebidang tanah kubur, matinya nanti boleh juga dikuburkan di tanah wakaf itu juga.

Nyata kita menjadi orang Islam tidak patut jumud. Hanya sekadar ke mana harta-harta yang kita usahakan itu hendak kita namakan. Saidina Abu Bakar mewakafkan segala hartanya dan masih lagi hidupnya dalam kekayaan di bawah naungan Islam.

Dengan konsep ini jugalah, kami masih berhempas pulas kerana sebahagian kami tidak mampu mewakafkan harta lalu kami mewakafkan diri, darah dan keringat kami untuk ditumpahkan mentadbir wakaf-wakaf warga-warga kami dan juga warga masyarakat yang lain. Dengan konsep ini juga lah, insyaAllah dengan perlahan-lahan, cukuplah RM180,000 yang sedang kami usahakan ini bagi membeli tanah suku ekar bersebelahan RPWP bagi tujuan pembesaran operasi RPWP. Dan dengan wakaf ini juga, kami akan teruskan membina dan membangun lagi tanah yang bakal kami perolehi insyaALlah dengan usaha dan keringat kami, dan juga pembeli-pembeli kereta kami serta penderma-penderma yang budiman.

Bayangkan sekiranya tiada lagi individualistik, semua orang merasa gembila bila berkongsi (wakaf), pastinya hidup kita dan dunia kita tak akan bersengketa dan berperang-perangan.

Alhamdulillah

 

WARGA PRIHATIN