Category Archives: Syahadah

image_pdf

Mengapa Kita Menganut Islam

00 sunnah lebahMENGAPA KITA MENGANUT ISLAM?
Berita skandal Awang Hitam dalam buletin utama malam tadi amat menyedihkan. Selamba saja wanita Melayu diserbu, tinggal bersama pemuda-pemuda Negro dalam sebuah rumah. Tidak serik-serik gadis kita jadi mangsa penipuan internet, menjadi keldai dadah, menyerah duit untuk membeli cinta bahkan menghalalkan tubuh untuk diratah Negro beramai-ramai. Hebat sekali sembahan nafsu seks wanita kita. Anak sendiri sanggup dibiar diperkosa, bahkan dibunuh oleh ‘teman lelaki Awang hitam’ mereka. Cerita seorang wanita melayu duduk serumah dengan ramai bujang sudah tidak lalu kita nak singkap.Terjentik dalam dipan-dipan kami persoalan ini, apabila kita yang mewarisi agama Islam ini seakan hilang taring keIslamannya. Kami perhatikan segala kerosakan dan gejala umat Islam yang mengaku Islam dan berpakaian macam Islam tetapi kebejatan tetap berlaku di depan mata. Setiap pagi, ada saja berita buang bayi disajikan, gejala zina dan kes rogol yang rela mahupun paksa. Pelacuran di kalangan ahli keluarga, malah meruntuhkan nilai Islam sehingga dipijak tanpa harga pada seorang yang namanya berBIN dan BINTI. Hanya itulah pengenalan yang menjadi petunjuk KEISLAMAN kita hari ini. Islam hanya di atas kad pengenalan!

KEMBALI KEPADA QURAN DAN SUNNAH

Kami dihujani pelbagai persoalan untuk mencari jalan keluar. Ramai meminta petunjuk sinar harapan yang ada pada kami. Tiada kaedah dan jawapan mudah melainkan merujuk kembali kepada Al-Quran dan Sunnah. Hanya di dalam Al-quran sahaja yang menyediakan jawapan dan tanda aras samada masih Islamkah kita pada hari ini? Apakah nilai Islam pada kita? Adakah Iman dalam jiwa kita lagi? Al-quranlah satu-satunya yang JUJUR memberikan jawapan, tidak bias dan kekal asli untuk menjadi pembeda antara yang haq dan batil.

Sebelum kita menuding jari pada orang lain, perhatikan sendiri diri kita. Kita sering bergaduh dan berkelahi dalam persoalan ranting tetapi memandang remeh dalam persoalan asas yakni akar dan pokok. Persoalan yang paling besar yang perlu kita jawab, apakah kita berpegang teguh kepada asas rujukan sebenar kita yakni al-Quran dan as-Sunnah? Ramai yang mengangguk tahu tentang itu, namun berapa ramai yang sedar akan kepentingan 2 perkara itu. Al-quran masih disimpan dalam almari, tidak disentuh malah dipandang sebelah mata. Berbeza benar dengan selera menghadap televisyen sampai terbeliak dua biji mata.

Untuk percaya atau tidak, sila kaji selidik ummat Islam hari ini. Antara 100 orang di dalam satu fokus group, berapa ramai yang tahu kandungan ayat al-Quran? Berapa ramai yang celik dengan susunan ayat al-Quran? Ayat al-Quran terbahagi kepada berapa golongan? Persoalan-persoalan ini cukup untuk memberi kita satu jawapan. Silapnya ummat Islam hari ini ialah MENGABAIKAN AL-QURAN! 30 buah buku untuk menjawab soalan peperiksaan mampu dihabiskan dalam satu semester, tapi nak menghabiskan 1 kitab al-quran terjemahan boleh jadi seumur hidup! Itupun terlalu ramai juga yang sampai mati tidak habis pun membaca terjemahan quran untuk memahaminya.

Secara terbuka kami minta pembaca mulakan dengan membaca terjemahan alquran dahulu apabila mereka banyak bertanya apa saja formula kehidupan. Kemudian baru kami mudah menjelaskan susurgalur jalan keluar penyelesai masalah mereka. Ironinya, ramai yang kembali mengadu, tidak sampai 3 hari mereka mula istiqomah membaca al-quran terjemahan, mereka sudah di cop sesat. Lebih menyedihkan lagi, ibu bapa sendiri yang tidak tahu hujung pangkal turut merasakan kebimbangan itu sebaik saja perasan mereka mengisi ruang masa dengan khusyuk membaca quran. Padahal mereka hanya berusaha mencari cahaya bagaimana nak membina diri serta keluarga ikut sunnah dan aturan Allah.

MENGAPA TELAHAN SESAT INI TERJADI? Pastinya kerana habit kita sudah sangat berlainan dengan mereka yang mengatakan kita sesat. Mereka sudah terbiasa hidup tanpa al-Quran. Tentunya yang tidak membaca petunjuk itulah yang sesat bukan? Jadi bila anak mereka mula baca Quran, itu dilihat sesat kerana ia jadi pelik dan luar biasa bagi mereka. Cuma bagi kami sesat begini adalah kesesatan yang bagus, kerana yang mengatakan kita sesat adalah orang yang tersesat. Mana mungkin orang yang berjalan membaca petunjuk dikatakan sesat oleh orang yang sedang meraba-raba? (QS 68:1-13)

Untuk merealisasikan ikrar kita yang kononnya mahu ikut al-Quran dan sunnah, pastinya kita harus fahami dahulu, baru nampak kesungguhannya. Bagaimana nak ikut quran dan sunnah, mahu jadi ahli sunnah dan berjemaah jika sunnah besar nabi yakni membaca dan mengikut petunjuk quran itu kita tidak ikut?

Paling menyedihkan ialah, bila ditanya kepada pengadu yang ingin tahu rahsia kesejahteraan keluarga kami ini, siapa yang suruh mereka baca quran, lalu dijawab Prihatin. Serta merta mereka kata Prihatin itu sesat. Padahal kami cuma minta dia beli dan baca saja. Kami belum kenal pun dia dan beliau tidak pernah datang jumpa kami pun. Dari mana datangnya keputusan itu? Inilah masalah kita, memutuskan tanpa ilmu.

Surah 55, Ar-Rahman adalah surah yang menjelaskan bagaimana pemurahnya Allah, mengajarkan kita al-quran. Berulang-ulang kali Allah peringatkan kepada kita akan nikmat Allah yang mana lagi harus kita dustakan? Pastinya nikmat paling besar kita dustakan ialah al-Quran itu sendiri.

Berjalanlah kita di atas muka bumi dan perhatikanlah sekeliling kita hari ini. Apakah hasil yang kita lalui akibat dari tindakan kita mendustakan ayat-ayat Allah? Berapa banyak jenayah yang berlaku dalam masyarakat? Kerosakan akhlak anak-anak berlaku di merata-rata tempat. Masjid sendiri sudah tidak disucikan, tanpa segan boleh jadi tempat mencuri, menghisap dadah, jadi sarang melepas nafsu serakah. Di situ jugalah anak hasil zina dibuang. Sesungguhnya manusia itu memang sudah seperti binatang, bahkan lebih teruk dari itu! (QS: 7/179)

JADILAH SEPERTI LEBAH, JAUHI LABA-LABAH

Al-Quran dijadikan sebagai petujuk kepada umat manusia tentang kebenaran dan kebatilan. Ia juga terkandung bukti supaya dapat kita membezakan baik dan buruknya. Kita diciptakan oleh Allah untuk mengikut petunjuk yang diberikan dalam Al-Quran. Jika kita tidak membaca Al-Quran bagaimana hendak mengetahui petunjuk dan bukti yang diberi? Bagaimana pula kita hendak membezakan yang haq dan batil?

Dah jumpa dimana letaknya naskah terjemahan Al-Quran anda saat ini? Atau anda belum beli lagi? Belum install lagi dalam komputer dan smartfone anda? Memory dah penuh dengan lagu?

Tuhan tidak menciptakan manusia dengan sia-sia. Ada fungsi dan tugas kita sebagai hamba. Jika kita masih bermegah di atas dunia, nyatalah kita masih belum mengaku diri sebagai hamba. Tugas hamba adalah patuh kepada tuannya. Jika tidak patuh maka murkalah tuan punya hamba.

Fungsi kita di dunia ini sudah terbalik. Kita lupa siapa Allah sebagai PENGATUR. Kita terjerat, menjadi mangsa sistem hidup dan ekonomi aturan YAHUDI. Itulah cara labah-labah. Ia meletakkan sarangnya seluruh dunia. Kitalah mangsanya yang terperangkap tanpa mampu berbuat apa-apa. Rupa kita masih sama, tapi dalaman kita sudah rompong disedut mereka.

Kita hanya membuta tuli mengikut aturan mereka, HAMBA kepada sistem mereka. Kita bekerja dan hidup 24 jam dengan agenda pembodohan manusia untuk sujud patuh pada HARTA, WANITA dan PANGKAT DUNIA. Kita langsung menjauhi niai Islam yang sebenar. Hilang agama, hilang JEMAAH, malah pohon tauhid kita langsung ditebas, diracun akarnya supaya kita hilang arah mencari diri kenapa dan bagaimana kita harus jadi MUSLIM!

APA CIRI LEBAH?

Lebah, hanyalah serangga. Besar manalah sangat saiz seekor lebah, jika hendak dibandingkan dengan kita manusia, yang Allah telah lantik untuk menjadi khalifah di muka bumi ini. Hebatnya serangga kecil ini kerana cara hidup berjemaah. JEMAAH LEBAH ini taat pada POHON DAN RUMAH yang SATU. Di situlah tempat bergantungnya SARANG mereka yang SATU. POHON yang terpilih itu pula pohon yang baik; akarnya teguh, cabangnya melangit. Dahan yang dipilih pula jauh dari gangguan. Pokok itulah sistem tauhid Allah yang punya maruah yang tinggi, berdiri dengan sendirinya dan memberi manfaat, merahmati alam semesta.

Allah sendiri menceritakan perihal lebah dalam Al-Quran (Surah 16; An-Nahl). Adakah Allah menceritakan perihal lebah untuk suka-suka, sekadar untuk kita menghayati keindahan seekor lebah? Sekadar mahu khabarkan yang Allah berkuasa mencipta lebah? Sesungguhnya tidaklah Allah jadikan sesuatu dan menceritakannya dengan sia-sia. Setiap yang diceritakan di dalam Al-Quran ada pengajaran, ada manfaat bagi mereka yang sudi mendengar, melihat dan berfikir.

Al-Baqarah :2, “Kitab (Al-Quran) ini tidak ada keraguan padanya; PETUNJUK bagi mereka yang bertaqwa”.
Al-Baqarah :5 “Merekalah yang mendapat petunjuk dari Tuhannya, dan mereka itulah orang-orang yang beruntung”.

Maha Bijaksana Allah, dijadikan seekor lebah sebagai perumpamaan. Tidak Allah jadikan sesuatu yang ghaib, yang tidak terjangkau oleh akal pemikiran kita sebagai petunjuk, panduan dan pengajaran bagi kita. Segala yang Allah jadikan petunjuk itu wujud dan ada di sekeliling kita. Beruntunglah mereka-mereka yang mencari dan mendapat petunjuk dari Allah.

Carilah yang baik-baik seperti lebah untuk merahmatkan alam, memilih nektus yang terbaik. Lebah sedut madu dari pelbagai bunga, dikumpul jadi makanan dan ubat terbaik untuk manusia. Bunga tidak layu, bahkan lebah membantu pendebungaan. Tidak seperti habit laba-laba yang memangsa bersendirian. Tidak banyak bergerak, hanya dengan memerangkap mangsa saja. Mangsa yang terperangkap akan disedut isinya, meninggalkan rupa saja.

KAITAN LEBAH DENGAN UMMAT MANUSIA

Dajjal itu berupa-rupa. “Jika datangnya selepas aku tiada, maka setiap diri harus jaga diri masing-masing” nabi kata. Jika Dajjal merosak fahaman, maka lawannya ialan Nur Muhammad, cahaya ilmu dari Nur Allah. Hari ini rasanya sudah lebih 73 ajaran sesat diseluruh dunia. Ironinya, Dajal-Dajjal yang nak menyesatkan kita juga pakai quran. Orang yang kurang berfikir akan bertanya, bagaimana hendak pilih 1 YANG HAK DARI 73? Ramai juga yang takut tersalah pilih? Janganlah bila takut, terus langsung kita tidak memilih dan berusaha.

Gunakanlah akal untuk berfikir. Allah telah memudahkan Al-Quran sebagai pelajaran. Allah tanya berulang kali dan ditanya lagi, maka adakah sesiapa yang mahu mengambil peringatan? (54 Al-Qamar: ayat 17,22,32,40). Tentu Allah tahu kita tidak mahu ambil pelajaran kerana itu Allah ulang pertanyaan itu berkali kali.

Jika kita masih terkapai-kapai dengan soalan-soalan berkaitan ketuhanan, maka hendaklah kita MENCARI seperti jemaah lebah. Tuhan kurniakan akal untuk kita fikir dan fizikal badan untuk digerakkan dalam usaha MENCARI kebenaran. Ikut proses lebah dalam mencari makanan yang terbaik untuk dibawa pulang ke sarang dengan memilih nektus yang terbaik. Kata kunci disini adalah CARI, PILIH YANG TERBAIK DAN KONGSIKAN.

Setelah dikumpulkan maka terhasillah satu sarang yang penuh dengan nectar terbaik dari ladang. Begitu juga kehidupan manusia di dalam proses mencari tadi, kita perlu berjemaah yang membawa kepada kesatuan dan bukannya perpecahan. Masing-masing mencari dan bawa kepada jemaah untuk disucikan, dirumus dan laksanakan bersama bagi mendapat kemanisan ilmunya. Itulah sunnah iqra’ dan aqimuddin secara berjemaah. Barulah ia dapat menyembuhkan pelbagai penyakit akhlak di kalangan masyarakat yang kini asyik bersengketa.

Di dalam surah An-Nahl Allah perintahkan kita untuk memerhati tingkah-laku lebah sebagai zikir atau nasihat kepada kita. Di dalam sarangnya ada struktur organisasi yg tersusun dan teratur, ada satu pemimpin dan ada pekerja-pekerjanya yang memainkan peranan masing-masing. Sebahagian lagi ditugaskan untuk mencari madu di luar. Perumpamaan yang Allah hadirkan kepada kita di dalam al-Quran bukanlah untuk dijadikan permainan ataupun senda gurau. Ia memiliki fungsi yg saling terkait untuk satu sama lain.

Seperti mana dalam firman Allah dalam surah Al-Imran 3:191 bahawa “… tidaklah Allah jadikan sesuatu itu dengan sia-sia..”. Maka hendaklah kita bertafakkur dan bertadabbur dengan ayat-ayat Allah ini.

PERANAN UMMAT ISLAM

Cuba kita kaitkan gerak-kerja lebah dan sistem organisasinya dengan ummat Islam hari ini. Apakah kita memainkan peranan kita sebagai seorang insan yg bergelar muslim yakni berserah diri menunaikan tanggungjawab kita dalam menyeru manusia kepada Allah? Lihat sahaja kehidupan ummat dan dunia Islam hari ini. Bagaimana keadaannya? Kita yakin bahawa kita bukan di tampuk yang atas, bahkan kita telah lama tenggelam sedalam-dalamnya.

Apabila kita melihat saudara seagama kita ditindas apakah reaksi kita? Apakah kita memainkan peranan seperti lebah? Bila sarangnya di serang, sekumpulan lebah akan menyerang kembali. Kita? Bukan kata saudara seIslam, nasib keluarga sendiri pun belum tentu terbela lagi.

Lihat contoh menentukan awal puasa. Kita adalah ummat yang satu, anak bulan yang satu. Kita berpuasa dengan melihat anak bulan yang sama. Itulah satu perintah global yang Allah tunjukkan kepada kita bahawa di mana pun seorang muslim itu berada , petunjuknya hanya satu. Allah mendatangkan al-quran sebagai mukjizat untuk ummat Muhammad. Maka gunakanlah ia sebaik mungkin sebagai syafaat di dunia lagi, bukan sahaja di dalam kubur. Bacalah ia sebagai panduan ketika hidup, bukan DIBACAKAN sewaktu mati nanti !

Nabi Muhammad sentiasa mengenangkan ummatnya yang hidup jauh dari zaman baginda. Bagaimana kita yang masih hidup sihat dan waras ini mengingati dan membalas jasa perjuangan baginda? Apakah sumbangan kita pada agama dalam menghidupkan Islam hatta di dalam rumah sendiri? Di dalam batang tubuh sendiri??

Kesatuan kita amat rapuh kerana berjayanya agenda Yahudi memecah dan perintah jiwa kita yang telah mengikut saja dengan rela dan redha. Kita tidur lena tanpa pakaian agama – bogel tanpa ilmu dan panduan. Masih belum cukup malukah kita bila aurat agama dilondehkan dengan segala penyakit jiwa yang membenihkan jenayah dalam agama. Belum lagi dikupaskan isu-isu fanatisme dan membawa agama sebagai habuan dunia, meraih kekayaan dan menjual ayat-ayat Allah dengan harga yang murah untuk kesenangan peribadi.

Inilah antara punca-punca Islam itu dipandang sepi dari satu harakah memerintah dunia dengan ADIL dan memandu manusia kepada rahmat seluruh alam. LEBAH yang sepatutnya bersatu sudah kematian RATU. Itulah situasinya sejak sistem Khalifah Islam sedunia yang ditetapkan Allah itu dimansuhkan pada 1924. Hidup kita seperti bangkai yang menagih nyawa – itulah yang Yahudi jenamakan kita! Sewenang-wenang mereka katakan dengan angkuh yang kita Muslim ini sudah macam BANGKAI semata-mata.

Kocak fikir
WARGA PRIHATIN

KONSPIRASI TERBESAR EKONOMI DUNIA YANG MENGHANCURKAN SOSIAL DAN KEMANUSIAAN.

00 ribaKONSPIRASI TERBESAR EKONOMI DUNIA YANG MENGHANCURKAN SOSIAL DAN KEMANUSIAAN.

Hari ini kita mampu untuk beli sebuah rumah RM500,000 hanya dengan pinjaman. Kita ukur kemampuan kita bergaji RM5000 sebulan dengan pembayaran bulanan. Lalu kita nampak kita mampu menanggung hutang itu. Lalu kita bayarlah rumah itu untuk tempoh 40 tahun. Setelah 40 tahun, jumlah bayaran yang anda langsaikan ialah RM1,500,000. RM1 Juta ialah faedah yang diambil oleh bank itu sendiri.

Anda rasa itu biasa saja bukan? 

Tahukah anda, jika tiada riba di dalam dunia ini, rumah yang anda beli itu mungkin hanya bernilai RM30,000 SAHAJA. Nanti dulu, gaji anda pula mungkin mampu sampai RM10,000 (pada nilai bukan pada kertasnya).

Kali ini, kami akan mengupas topic “bosan” ini yang jarang orang nak hiraukan sangat. Ramai orang tak tahu pun, riba itu disebut sebagai dosa ke-empat terbesar selepas menyengutukan Allah, sihir dan membunuh. Berzina dengan ibu sendiri juga dosanya tak sebesar dosa riba.

Hari ini, Jabatan Agama Islam menangkap penzina dan dihadapkan ke mahkamah dan dijatuhkan hukuman TETAPI mengapa riba yang menjadi dosa ke-empat terbesar dalam Islam tidak pula ditangkap. Malah, ia dibiarkan berleluasa di semua peringkat.

Mungkin ada yang mengatakan yang kita sudah tidak riba lagi, dan kita menggunakan SISTEM EKONOMI ISLAM dan sistem perbankkan Islam. Mahulah kami simpulkan, dari pengertian riba yang sebenarnya, bahawa sistem perbankkan Islam juga hanya menukar nama dan memperkenalkan akad tanpa perubahan actual dalam kekejaman kewangan. Hari ini kita pasti akan keliru dengan sistem perbankkan Islam yang menawarkan pinjaman perumahan RM500,000 dan bayar semula RM1,500,000 berbanding konvensional yang sedikit terbuka dengan spekulasi pasaran yang secara purata mungkin lebih rendah dan kadang-kadang (atau jarang-jarang) lebih tinggi dari Islamik.

Sebab itu, perbankkan Islam kini menjadi agenda ekonomi dunia. Kerana ia lebih menguntungkan dari sistem konvensional. Seperti ayam yang disembelih dengan BETUL TEKNIKNYA oleh Ah Seng dan juga ayam yang disembelih oleh Pak Karim yang baca Bismillah. Itu sahaja bezanya. Secara teknikal ia sama cuma secara kulit ia kelihatan Islamik. Malah kadangkala cara sembelihan dan pengurusan karkas Ah Seng mungkin jauh lebih bersih dan sihat pun.

Sebelum ada yang bersilat melatah dan mengeluarkan komen-komen yang buruk tanpa membaca habis artikel ini, mari kami tunjukkan mekanisma bagaimana riba ini menghancurkan manusia.

RIBA IALAH AGENDA PENGHAMBAAN MODEN

Hari ini, seorang bayi yang dilahirkan telah tertulis hutang piutangnya. Seorang lelaki dewasa yang dikatakan MERDEKA telahpun berhadapan dengan hutang pelajaran, kad kredit dan hutang kenderaan motor. Berapa ramaikah yang masih bebas dari riba? Adakah lagi? Jika mahu ditanggap oleh Jabatan Agama Islam kerana melakukan riba, pastinya tak cukup penjara nak disumbatkan pesalah-pesalahnya.

PENJELASAN SECARA TEKNIKAL

Hari ini, kita berbelanja bukan mengikut kemampuan saku tetapi kita berbelanja mengikut kemampuan kita mampu bayar sebelum kita MATI. Natijahnya, seorang lelaki biasa akan mula komited dengan hutang-hutang mereka seperti hutang kereta (9 tahun atau selama-lamanya kerana sentiasa akan beli kereta baru), hutang rumah pula (40 tahun / sampai mati), hutang kahwin (5-10 tahun), Hutang belajar (5-15 tahun) dan hutang kad kredit.

Semua ini membuatkan KITA MENJADI ORANG TERJAJAH dan bukannya orang merdeka. Kita tak mungkin mampu untuk berlepas diri dari segala kekangan hutang itu sehingga kita terpaksa bekerja SELAMA-LAMANYA untuk membayar hutang yang kita mulakan pada usia kita 20-an.

Lihat sini dengan tenang. Jika tanpa riba, kita bergaji RM3,000 dan kita mampu berkereta bernilai RM10,000 sahaja. Pengeluar kereta juga akan mengeluarkan kereta pada pasaran mampu dengan kadaran RM10,000 sebuah kereta. Maka kita akan menabung ATAU BERKONGSI wang untuk sampai RM10,000 dan pergi ke kedai untuk beli, bayar dan bawa pulang dengan senang hati.

Insuran pun memadai dengan THIRD PARTY sahaja. INSURANCE FIRST PARTY tidak jadi wajib melainkan atas kesedaran pemilik untuk insurankan kereta mereka. Apabila insuran tidak wajib, maka ia satu pilihan yang mampu kita pilih dan insuran juga akan jadi rendah premiumnya kerana kita ada pilihan. Tidak seperti sekarang, insuran FIRST PARTY jadi wajib maka berapa sahaja mereka nilaikan… kita wajib bayar tanpa banyak soal. Itu juga cabang riba, satu perniagaan secara paksa, menindas dan mengambil untung berlebihan.

Pada kes itu, kita akan berbelanja mengikut kemampuan saku. TETAPI apabila riba diperkenalkan, maka kita yang bergaji RM3,000 MAMPU MEMBAYAR KEMBALI PINJAMAN SEHINGGA RM50,000. Maka penjual kereta juga bertindak mengikut situasi pasaran yang orang sudah mampu memiliki kereta bernilai RM50,000. Maka harga kereta juga akan jadi sebanyak itu.

Itu tidak termasuk perlaksanaan riba dalam semua lapisan. Sebutir skrew di sebuah kereta yang sepatutnya bernilai RM10,000 itu juga dikilangkan oleh sebuah kilang yang MEMINJAM BANK untuk modal pengeluaran mereka. Lalu, kos riba itu ditanggung secara efek domino dalam keseluruhan rangkaian bekalan. Pengilang enjin pula akan beli skrew dan nut dari kilang itu secara hutang. Dan hutang itu juga ada kos nya. Walaupun tidak dinyatakan dalam bentuk peratusan, logiknya jika bekalan kita BELI TUNAI pasti dapat diskaun lagi. Sebenarnya ia bukan diskaun tetapi itulah harga sebenar. Jika debeli secara hutang atau ‘consignment’ ia akan jadi tinggi sedikit harganya. Itu juga berlaku riba.

Tak termasuk lagi kes kilang enjin itu yang terpaksa meminjam bank juga untuk mengilang engin. Kalau nak dalami lagi, cuba gali sampai ke lombong besi yang menggali besi untuk dibuat skrew tadi. Riba berlaku dalam segala lapisan dan kosnya akan terus dibawa ke hadapan.

jelas sekali riba berlarutan dalam semua rangkaian bekalan. Maka, kereta yang sepatutnya berharga RM10,000 dengan kos pembuatan RM7,000 akan meningkat kos pembuatannya menjadi RM30,000 dan dijual pula pada harga katalah RM50,000 mengikut KADAR KEMAMPUAN PASARAN MEMBUAT PINJAMAN, bukan berdasarkan kos pembuatan sebenar.

Kerana tiada pilihan, kerana riba sudah menjadi SISTEM EKONOMI, maka kita terpaksa memakan riba itu juga. Sedangkan, Allah sudah katakana bahawa pemberi dan penerima riba kedua-duanya sama sahaja.

PESANAN LARANGAN RIBA ADALAH PESANAN TERAKHIR NABI

Dalam khutbah wida, Nabi telah menyatakan larangan riba secara spesifik. Tidak pula ada larangan dosa-dosa lain seperti makan babi, minum arak atau yang lain-lain lagi. Tetapi RIBA itu nabi sebut secara spesifik. Jika ia tidak penting, pasti Nabi juga tidak menyatakannya pada khutbah baginda di Arafah semasa Haji Wida baginda.

Nabi tahu, riba ialah senjata pemusnah SENYAP. Ia telahpun diamalkan oleh orang Yahudi sendiri dalam proses urusniaga jahilliyah sedangkan ia adalah larangan Allah yang dinyatakan dalam semua kitab-kitab Allah dari Taurat sampai kepada Al-Quran. Hatta, pengharaman riba berlaku dalam Agama Kristian pada Era Medieval tetapi mengapa kini kita sudah tidak merasakan riba itu tidak berdosa sepertimana zina?

Jika kita katakana kita tiada pilihan? Nanti bakal ada yang katakan, mereka yang berzina juga tiada pilihan kerana perkahwinan menjadi semakin sulit? Dosa riba lebih besar dari zina. Perkahwinan pula untuk mengelakkan zina, tapi berapa ramai pula yang terpaksa ambil loan dengan riba untuk berkahwin?

MEKANISMA KEMUSNAHAN SENYAP

Hari ini, kita yang kononnya merdeka dan menikahkan anak gadis kita sendiri sebagai walinya telah hilang KEMERDEKAAN yang menjadi salah satu syarat sah seorang wali. Bagaimanakah kita ini? Kita belum merdeka dari hutang. Kita sentiasa rasa kita tak boleh nak mati hari ini kerana kita masih ada hutang yang tidak mahu kita wariskan kepada anak-anak dan isteri kita nanti. Maka kita sudah jadi manusia yang tidak sedia untuk dipanggil Allah. Langsung, kita menjadi manusia yang tidak rindukan Allah. Hari-hari kita akan bangkit untuk bekerja dari pagi sampai ke malam JUGA UNTUK BAYAR HUTANG. Kita kata kita CINTA ALLAH tetapi sehari kita hanya beri Allah 25 minit sahaja (5 minit untuk setiap waktu). Mungkin ada yang rajin sikit, mereka berikan 1 jam sehari untuk Allah. Sedangkan baki masa itu digunakan untuk mengejar wang ringgit untuk membayar hutang kepada TUAN kita.

Bukankah itu sama seperti seorang hamba? Berapa ramai antara anda yang belumpun gaji masuk ke akaun tetapi telah ada bahagian orang lain dari pendapatan itu. Hutang rumah, hutang kereta, hutang kahwin, hutang ceti, hutang kad kredit, hutang belajar dan macam-macam lagi.

Adakah masa untuk anda bangunkan ummah?
Bilakah masa untuk anda perkasakan Islam?
Adakah lagi baki masa untuk anda melaksanakan sunnah?

Ataupun anda hanya panggil bersolat di masjid dan surau sehari semalam sebagai wacana pembangunan umat? Bilakah solat berjemaah anda itu mampu untuk menjadi satu disiplin actual gerak kerja yang memajukan Islam atau hanya sekadar ritual tanpa perlaksanaan? Mengapa pula masjid kini berkunci pada bukan waktu solat? Mengapa masjid Nabi dan masjid komuniti sekitar Madinah dahulu bukan sekadar tempat solat? Di masjid sekarang ini, mengapa hanya cantik tetapi sekadar menjadi lapangan solat? Di mana perekonomian? Di mana baitulmal? Di mana fungsi social? Di mana fungsi pembinaan umat? Di mana fungsi pembangunan keluarga? Di mana segala fungsi masjid yang dahulu ada dalam masjid nabi tetapi hari ini masjid hanya jadi pusat solat. Jika tidak dikunci malam hari akan jadi pusat zina bagi mereka yang nak cari port selamat melampias nafsu.

Semua berada dalam hutang dengan kadar kemampuan PALSU. Mereka tak seluk saku untuk lihat kemampuan tetapi menjengah PUSAT RIBA berapakah mereka layak untuk berhutang.

Golongan BERHUTANG adalah salah satu dari golongan ASNAF menurut Al-Quran dan layak menerima zakat. Jika dikira begitu, hari ini kita kebanyakannya di Malaysia ini adalah golongan ASNAF. Jika apa yang terjadi pada kita hari ini adalah yang haq, maka kita akan menzalimi baitulmal yang terpaksa memberikan kita bantuan zakatnya? Siapa pula nak membayar zakat jika semuanya adalah PENGHUTANG?

Ataupun, pada zaman Nabi dahulu tiada orang berhutang. Jika adapun yang berhutang itu adalah golongan yang sangat terdesak dan mereka berhutang kerana mereka lapar dan keputusan makanan mungkin. Inilah orang yang layak menerima pembelaan baitulmal dan tergolong dalam 8 kategori asnaf.

HALUSNYA KONSPIRASI MEREKA

Selagi Islam belum pupus, selagi itulah musuh Islam akan terus menghancurkan Islam. Tidakkah kita belajar bagaimana Skim Ekonomi Ponzi yang dilaksanakan oleh USA telah menumbangkan gergasi ekonomi ini? Krisis Ekonomi Sub-Prima yang disebabkan juga oleh hutang-hutang dan riba-riba yang dilaksanakan secara sistemik.

Kita pula, nak ikut model kejatuhan itu. Household Debt (Hutang Isirumah) di Malaysia adalah antara yang tertinggi di dunia. Seterusnya, anda tahu apa akan berlaku pada kita nanti.

SOLUSI MELAWAN RIBA

Kami dalam satu komuniti kecil ini telah 90% bebas dari riba. Kami bangunkan model baitulmal kami sendiri dalam komuniti kecil ini. Dan laksanakan wakaf sebagai satu perkongsian pintar yang pewakaf tidak kehilangan haq tetapi bertambah kaya dari segi akses kepada perbendaharaan baitulmal kami. Kami berharap, baitulmal yang ada kini mampu memberikan satu reformasi besar dalam perekonomian.

Hari ini, baitulmal hanya menjadi tempat orang miskin meminta bantuan zakat. Mengapakah itu sahaja fungsinya? Mengapakah tidak seperti yang berlaku pada zaman nabi dahulu yang mana fungsi baitulmal ialah seperti rangkuman fungsi-fungsi berikut (dalam dunia moden)

1. Bank Negara
2. Pemungut Jizyah (cukai)
3. Pusat Zakat dan Infaq
4. Pusat Wakaf
5. Amanah Wasiat
6. National Treasure / Perbendaharaan
7. Kementerian Kewangan
8. Kementerian Pembangunan Usahawan
9. Kementerian Industri dan Perdagangan Antarabangsa
10. Insuran
11. Kementerian Perdagangan Dalam Negeri Dan Hal Ehwal Pengguna
13. Kebajikan Masyarakat
14. Pusat perangkaan ekonomi
15. BANYAAAAAAAKKKKKKK LAGI FUNGSI YANG KINI DITIADAKAN.

Sebab itu, apabila BAITULMAL yang dahulu menjadi satu nukleus kemajuan perekonomian Islam kini tercantas fungsinya menjadi sangat minor dan tidak mampu mengubah apa-apa dan tak mampu membendung riba yang kini menjadi darah daging kita.

Kami telah lakukannya selama 8 tahun. Kami akan bebas dari riba 100% dalam 1-2 tahun lagi. Itupun dari hutang-hutang lama pengasas-pengasas kami yang dilakukan sebelum kami memulakann baitulmal kami sendiri.

Kami tidaklah sekaya baitulmal diluar yang boleh secara terang-terangan mempromosikan pembayaran zakat di saluran mereka. Kami hanya menerima zakat dari kalangan pengasas-pengasas kami yang 20 orang ini dan juga beberapa individu-individu lain yang sanggup menyumbang tanpa kami janjikan dengan pengecualian cukai pendapatan.

Walaupun tidak kaya dari pembayar zakat, kami telahpun menyemai sedikit itu dalam perniagaan dan pendidikan anak-anak kami sehingga perkembangan perniagaan kami mampu untuk seiring dengan keperluan pendidikan anak-anak kami. Dan anak-anak kami yang telah keluar dari Universiti pula mampu kembali dan memajukan lagi perniagaan-perniagaan kami di sini.

MEMANG ADA CARA DAN JALAN KELUAR. Tetapi hari ini,

Berapa ramaikah yang mahu menjengah Al-Quran apabila mereka menghadapi masalah?
Jika ada, berapa ramai pula yang fahami ayatnya?
Berapa ramai pula yang laksanakan penyelesaian yang Allah berikan dalam Al-Quran itu?
Atau kita hanya sekadar mengeluh TANPA ADA USAHA MELAKUKAN ISLAH

Kita jadi seperti anjing yang menyalak-nyalak hingar kerana ada paku di tempat tidurnya TETAPI tidak pula mahu berganjak dari tempat tidur berpaku itu.

Fikirkan semula…
Benarkah kita sudah merdeka?

WARGA PRIHATIN

CATATAN JUMRAH SEORANG FIRAUN

IMG_2172CATATAN JUMRAH SEORANG FIRAUN

Salam semua pembaca. Mungkin masih ada yang ingat saya masih lagi di Mekah menghabiskan baki musim haji yang tinggal. Alhamdulillah, saya telah kembali ke bumi Malaysia ini pada Sabtu yang lepas, 9 November 2013. Perjalanan agak baik sekali dan kepulangan telahpun dinanti-nantikan oleh keluarga dan sahabat-sahabat di kompleks Rumah Pengasih Warga Prihatin (RPWP).

Bagi yang mengikuti travelog haji yang saya kongsikan kepada umum. Saya fikir anda pasti tertanya-tanya mengapa tiba-tiba coretan itu terhenti sehari selepas hari wukuf ataupun pada masa umat Islam di Malaysia merayakan Aidiladha. Sebahagian dari anda juga mungkin masih berteka teki mengapa catatan itu tidak diteruskan lagi dan sekadar digantikan dengan foto-foto berkapsyen ringkas. Lapangkan dada anda, mari saya ceritakannya supaya tidak jadi persangkaan yang bukan-bukan pula.

Pelajaran paling besar dalam ibadah haji yang saya lakukan selama sebulan di Tanah Haram akan saya ceritakan dalam perenggan-perenggan seterusnya.

Saya bermula melangkah ke bumi Saudi dengan perasaan bercampur baur. Menyaksikan pelbagai kebejatan yang terang-terangan di hadapan mata sambil mengurut dada memujuk diri “Ahhh.. Itu hanya ujian Allah”. Apabila sudah berulangkali ia berlaku, saya mula merasakan saya ini sama sahaja dengan Ramli, Ajis dan Sudin yang bertapa atas kubur askar Jepun yang mati dibunuh seraya berkata semuanya “Cobaan”.

Justeru, ia membuatkan saya memerhati dalam sudut yang lain. Mungkin selama ini cerita tentang Mekah dan Madinah lebih berbentuk hiperbolik (diganda-gandakan cerita baiknya) tetapi saya mula sedikit demi sedikit merungkai segala jenis kebejatan yang wajarnya BUKAN ISLAM tetapi dilakukan oleh ORANG ISLAM DI TANAH SUCI ISLAM. Saya amat yakin ada akhlak yang perlu diperbetulkan agar tidak berterusan menjadi fitnah kepada Agama dan Mulkiah Allah itu.

Pelacuran di Perkampungan, budaya pembaziran makanan, bermewah dan bermegah, mengherdik orang tua, serta amalan rasuah sudah menjadi sistem hidup yang tercela di sana. Bayangkanlah sehingga sogokan untuk pengkebumian jenazah di perkuburan Ma’ala juga berlaku secara terbuka. Seolah-olah saya menyaksikan wayang gambar yang menayangkan segala-gala itu dan masih mengurut dada seraya berkata “COBAAN”.

Saya bukan orang yang sabar. Dalam travelog dan catatan bergambar yang saya post melalui instagram juga di facebook rata-rata mempersoalkan tentang kebejatan yang tidak pernah diceritakan sebelum ini oleh mana-mana duyufurrahman (tetamu Allah) yang dating saban tahun.

Lantas, saya menjadi lupa dan terlalai yang sangat banyak. Mata yang ada, jari yang dimiliki keseluruhannya memfokus kepada mengkaji tentang orang lain tetapi melupakan diri sendiri. Gambar-gambar haji yang cantik telah menghimpun puja dan puji pembaca Page Saiful Nang yang semakin bertambah hari demi hari.

Malang sekali semua itu semakin melalaikan saya sehinggakan sehari sebelum wukuf di Arafah, saya sendiri sudah tidak tahan lagi dengan reaksi balas difensif segelintir mereka yang terus menerus menghentam perbuatan saya yang menceritakan sisi buruk masyarakat Mekah dan proses-proses haji. Lantaran dari itu, saya membuat posting panas seorang DIKTATOR yang memberi amaran segala percanggahan pendapat akan terus disekat (Ban) dari facebook saya.

00 disklaimer


MENGENALI FIRAUN SEPERTI MENGENALI DIRI SENDIRI.

Lantaran dari “Amaran Diktator” itu, saya kehilangan tulang belakang saya. Sahabat berdipan-dipan (halaqah) di RPWP sebulat suara mencabut silaturrahim mereka dengan saya kerana sikap togho (melampaui batas / sikap Firaun). Saya terbiar sendirian di tengah jutaan manusia tanpa sahabat yang telah 8 tahun berhalaqah melaksanakan hidup bervisi Surah dan bermisi Sunnah.

TIDAK ISLAM JIKA TIDAK BERJEMAAH.

Pada hari itu, saya dipisahkan dari Jemaah kerana tanpa sedar, saya menzahirkan Firaun dalam diri saya sendiri dengan satu proklamasi melalui “Amaran Diktator” itu. Sahabat dari RPWP hanya mengeluarkan 1 disclaimer yang menyatakan penentangan terhadap dasar tertutup yang saya umumkan itu lalu mereka terus senyap. Fungsi administrator serta akses-akses tertentu telah dinyahfungsikan semuanya.

 

Benar-benar pada malam hari Tasyrik yang pertama, hanya tinggal saya dengan Firaun yang saya bela dalam diri saya sendiri. Dalam hati manusia ada 1 rongga sahaja, jika kita masukkan Allah maka tiada tempat untuk taghut (pelampau) dan jika kita masukkan taghut maka tiadalah Allah di hati kita.

Seperti satu kejadian yang telah disengajakan terjadi, walaupun ia pastinya datang dari Allah sendiri. Selepas itu, saya masih tidak berhenti memerhati, hanya ianya saya rakam dalam catitan peribadi tanpa diceritakan pada orang lain lagi.

Pada ketika itu…

Apabila ditinggal BERSENDIRIAN…

Baru rasa janggal menjadi Islam TANPA JEMAAHNYA.

Barulah tercabut segala EGO saya…

Barulah rasa Allah itu BESAR dan MAHA BERKUASA.

Ini kerana sebelum itu, KEPALA SAYA YANG LEBIH DIBESARKAN sehingga menjadi satu proklamasi Firaun pula. Apakah bezanya bila Firaun berkata “AKULAH TUHAN” berbanding saya yang mengatakan “SAYA DIKTATOR DAN SEGALA TEGURAN AKAN DI BAN”. Beza pada teks tetapi konteksnya sama. NAUZUBILLAH.

Di Tanah Haram itu, Allah keluarkan sikap Firaun itu dari lubuk hati yang sebelum ini saya pun tidak perasan ianya ada. Mungkin jika ada hanya dalam keadaan “terdetik” tetapi tidak sampai ditasdik hati dan ditakrir dengan pena mahupun lisan. Ya.. Allah keluarkan kekotoran itu, Allah tinggalkan saya sendirian di dalam lautan manusia di tempat suci bernama MINA untuk melihat ke dalam diri dan bukan ke luar lagi.

Allah pasti merencana sesuatu yang besar. Sikap togho yang tersimpan dikeluarkan menjadi satu lembaga hitam bernama Firaun dalam susuk wajah Saiful Nang. Mengapa sekarang? Mengapa di Mina? Mengapa pada haji ini?

Hanya saya dan Allah yang tahu. Ketika itu, baru dapat rasakan diri ini perlukan Allah. Jika tidak, selamba sahaja kata diri ini diktator. Semasa jumrah berlaku, saya keluarkan Firaun itu dan saya lontarkannya sekuat hati dan jiwa. Saya lontarkan Firaun itu di Jumrah dan saya campakkan semua benih-benih kepala batu yang menjadikan saya insan melampau.

Tidak cukup sekali, saya ulanginya pada hari kedua dan seterusnya. Lontarnya keluar dan tiba-tiba saya jadi jelas tentang ritual jumrah itu. Nabi Ibrahim juga melontar syaitan-syaitan itu dari merasuk dirinya untuk lari dari pengorbanan kepada Allah. Seraya itu, saya tersentak yang saya lontar itu ialah syaitan dalam diri saya sendiri. Ya, saya kenalinya dan saya keluarkan syaitan itu lalu saya lontarkannya sekuat hati.

Pada lontaran terakhir, saya rasa benar-benar lega kerana saya tidak hanya melontar batu-batu secara ritual ke dalam jumrah itu sebaliknya saya mengeluarkan syaitan dalam diri untuk saya lontarkannya secara mutasyabihat.

Benarlah, Allah tidak jadikan yang ritual jika tiada yang aktual. Ia juga menjawab persoalan saya selama ini, mengapakah sebahagian mereka yang saya kenali telahpun mengerjakan haji beberapa kali tetapi masih pulang dengan perangai syaitan yang berganda pula jadinya.

Dari satu sudut lain, saya bersyukur sikap buruk yang terbenam jauh di dalam hati itu dikeluarkan dan dizahirkan di Tanah Haram dan menjadi asbab kepada sahabat halaqah saya di Prihatin untuk menolak kebatilan itu secara total lantas menjadikan saya keseorangan untuk memikirkan dan melihat keburukan dalam diri.

3 hari saya dibiarkan tanpa sepatah silah ataupun secarik mesej di dalam whatsapp kami. Selesai 3 hari, mereka kembali bersilaturrahim dan ketika itu rupanya, mereka memberikan saya sanction (tempoh bertenang) untuk melihat ke dalam diri. Rupanya sudah lama saya memerhati ke luar tetapi lupa melihat diri sendiri. Tempoh 3 hari itu berilhamkan pemisahan tempat tidur selama 3 hari bagi isteri yang nusyuz. Secara konteks, ia boleh digunakan dan ia telahpun digunakan.

Berdasarkan Surah 2. Al Baqarah 196, saya telah dibacakan perlanggaran yang telah saya lakukan lalu saya diwajibkan BERPUASA TIGA HARI dalam masa haji dan TUJUH HARI setelah pulang. SUBHANALLAH. Terus terang selama ini saya membaca ayat itu tanpa sebarang rasional kefahaman disebaliknya. Hari ini saya sendiri menjadi asbab untuk menjelaskan apa rahsia di sebalik ayat itu. Terlalu panjang untuk saya hurai di sini tapi anda cubalah bacanya sendiri. Saya yakin anda juga akan bersyukur jika mampu memahami ayat itu.

Itulah pelajaran terbesar yang saya lihat mampu untuk saya ceritakan. Janganlah salah sangka dengan artikel ini. Artikel ini tidak bermaksud saya tidak boleh selepas ini menceritakan kebenaran yang berlaku di bumi Mekah. Itu satu kebenaran dan kebenaran perlukan penyampaian walaupun ianya pahit.

Saya sedar ada golongan “haters” yang memang mencari asbab untuk menghentam. Silakan terus menghentam jika mahu kerana kebenaran tidak perlukan sokongan majoriti. Jika 1 dari 73 golongan sahaja yang sampai kepada Allah, pastinya ia bukan majoriti.

Jangan pula fikir kata-kata kesat tak berasas yang dilontar  ke dalam ruang komen fb saya tidak akan di remove dan di ban penulisnya jika ia terang-terang menyerang dan bukan berhujjah.

ZAM-ZAM DAN HAJI MABRUR

Sekembali dari Tanah Haram, saya berazam agar haji yang saya lakukan itu adalah haji mabrur. Tetapi bukan sekadar mengharap-harap tanpa kepastian. Pulangnya orang dari Mekah membawa ole-ole AIR ZAMZAM bukannya berbagai cenderahati dari kedai-kedai di sana.

AIR ZAMZAM itu adalah analogi ilmu dari cetusan sepanjang zaman. Datang ke Mekah bawalah ilmu dari pemerhatian, pertemuan, perbicaraan dengan umat dari seluruh dunia lalu kita rumuskannya supaya air zamzam itu mampu dikongsikan ke seluruh Malaysia tanpa mengurangkan apa yang ada di tangan. Jika difikir secara muhkammat (tersurat) ia pasti tidak logik, tetapi kita membacanya secara konteks dalam bacaan mutasyabihat (tersirat).

Bagi yang tak faham mengapa analogi air itu adalah ILMU kerana ILMU sama seperti air. Ia KEPERLUAN HIDUP manusia dan ia boleh kita rasai tetapi tidak boleh kita takungnya sendiri selain kita alirkannya. Hatta kolam juga ada aliran masuk bila hujan, jika terlebih akan melimpah juga. Pada waktu panas ia mengalir pula melalui wap air untuk disejat ke awan. Adakah itu adalah sifat-sifat ILMU?

Maka, bagi saya cara untuk mendapatkan MABRUR / KEBAIKAN dari haji itu ialah berkongsikan furqan hasil dari pengamatan bainat bersandar hudan dari pengalaman haji itu sendiri. Itulah analogi ZAMZAM (ILMU) yang dibawa pulang dan mampu memberikan kebaikan pada kebanyakan manusia yang MAHU.

InsyaAllah, saya akan terus sambungkan cerita ini supaya menjadi iktibar kepada yang lain. Saya tidak malu membukakan pekung saya pada orang lain. Kebaikan diri kadangkala saya kongsikan agar ada yang terbuka hati untuk mencontohi (bukan untuk riak). TETAPI tidak adil pula jika keburukan saya tidak dikongsikan jika ia boleh menjadi panduan bagi orang lain untuk tidak mengulangi keburukan yang sama.

Apapun, itu terpulang kepada cara anda memandang. Jika anda lihat ia satu pelajaran maka pelajaranlah jadinya. Jika anda lihat ini satu cerita negatif maka negatif jugalah yang anda dapat.

Alhamdulillah, saya tidak berani nak jamin syaitan yang direjam itu tidak meninggalkan benih dan telurnya di dalam hati saya. Tetapi jika syaitan itu menetas lagi, saya tahu sahabat saya di Warga Prihatin adalah sahabat yang tidak pernah menipu saya. Jika mereka mahu kenang kebaikan saya, pasti mereka menjaga hati saya dengan berlunak kata, tetapi saya bersyukur kerana mereka ini sejujur cermin di hadapan saya yang tidak pernah berbohong. Jika buruk, mereka tetap katakannya buruk.

Sesungguhnya hal ini membuka mata dan hati saya betapa besarnya ALLAH itu di mata mereka. Memang mereka tidak menafikan sumbangan saya pada rumah itu, namun mereka tidak gentar kehilangan saya jika ternyata saya lebih mengutamakan laba dunia, puji puja manusia sehingga menafikan perintah dan larangan Allah yang Maha Kuasa. Semuanya mereka nyatakan tanpa ada kompromi dan tanpa ada ketakutan.

Kerana ketakutan paling besar bagi mereka hanya pada ALLAH.
Bukan kepada “diktator” seperti Saiful Nang.

Inilah yang membuatkan saya amat sayang kesemua mereka dan merasakan saya tidak boleh hidup tanpa mereka, sekalipun jika saya kaya raya, biarpun ratusan ribu orang memuji dan memuja…

Hari ini kita terlampau sibuk menuding dan melabel orang lain yang Firaun. Kita juga sibuk mencari sejarah Firaun pada zaman Nabi Musa dahulu, rupanya Firaun itu barangkali hanya berada sangat hampir dalam diri kita sendiri, sangat hampir malah memiliki istana di dalam kalbu diri.

SAIFUL NANG
Warga Prihatin

Arkitek dan Jurutera Teologi Yang merangka kejatuhan Islam Nusantara – Ulamak Palsu Snouck Hurgronje

Arkitek & Jurutera Teologi Yang merangka kejatuhan Islam Nusantara – Ulamak Palsu Kiai haji Abdul Ghafur Kajian oleh Unit R&D Warga Prihatin

Dalam usaha mempertahankan kehebatan dan keagungan Islam, kita tidak boleh lari dari mengkaji asal usul DIEN atau USULUDDIN, termasuk bagaimana dan dari mana punca hadir dan jatuhnya Islam di bumi Nusantara ini. Segala yang berlaku memberikan impak yang tersendiri terhadap pola fikir dan akidah umat Islam di rantau ini.

Memandangkan Islam adalah satu-satunya agama yang memiliki keistimewaan tersendiri, adalah mengecewakan sekali sekiranya ia menghasilkan sahsiah umat yang tidak setanding dengan kehebatan agamanya dari pelbagai sudut sepertimana zaman kegemilangan Islam sebelumnya.

Menyedari hakikat itu, Unit Penyelidikan dan Pembangunan RPWP telah melakukan kajian dan menemui satu daripada pelbagai punca yang telah menyebabkan kelemahan Umat Islam dari sudut penguasaan ilmiah dan kekuatan akidah yang berteraskan ilmu.

Hasil kajian sejarah telah jelas menunjukkan bahawa salah satu dari punca kejatuhan empayar Islam dari segi wilayah kekuasaan, penguasaan ekonomi dan akidah Islamiah umat itu sendiri ialah dengan hadirnya seorang insan yang amat kuat pegangan Kristianitinya. Cita-citanya begitu tinggi untuk melihat kejatuhan Islam di Nusantara ini. Beliau adalah Snouck Hurgeronje yang dikenali dengan panggilan Islamnya sebagai Kiyai Haji Abdul Ghafur.

Semuga perkongsian ini akan dapat memberikan gambaran jelas tentang punca kelemahan dan kejatuhan Islam di Nusantara. Ia amat membantu kita dalam usaha membangkitkannya semula dengan cara meneliti strategi musuh Islam melalui fakta sejarah yang terkait dengan punca kejatuhannya.

Bayangkan sebesar peranan musuh agama ini hanya dimuatkan sebaris sahaja kisahnya dalam silibus pendidikan anak-anak kita. Itupun tidak langsung diceritakan kisah sebenar berkaitan dengan peranan jahat beliau yang sebenarnya. Ia benar-benar DISUKAT oleh ‘mereka’ agar kita ‘tenggelam punca’ dan tidak tahu kisah sebenarnya. Inilah hakikat ‘HIS-STORY‘ yang telah menjadikan sistem pendidikan kita dibuli.

Dutch scholar Snouck Hurgronje
Dutch scholar Snouck Hurgronje

Snouck Hurgronje – Lahir : 1857 | Mati : 1936

MENGIMBAS SEJARAH SNOUCK HURGRONJE DI NUSANTARA

Dr. Christian Snouck Hurgronje adalah nama yang cukup sinonim dengan kontroversi sejarah di Nusantara. Beliau merupakan seorang orientalis yang tersohor di dunia dengan hasil kajian yang cukup mendalam dan menyeluruh mengenai masyarakat Islam di rantau ini, terutama masyarakat Acheh pada awal kurun ke-20. Penghasilan buku bertajuk �Aceh� (De Atjehers) telah mengangkat beliau sebagai pakar kebudayaan orang Melayu, khususnya Melayu Aceh.

Bagi masyarakat Barat, beliau adalah seorang yang amat disanjungi dan dihormati terutama oleh kerajaan Belanda kerana sumbangannya dalam pengajian teologi dan oriental. Hakikatnya terhadap masyarakat Islam, beliau adalah musuh dalam selimut kerana sanggup mengucap dua kalimah syahadah dan memeluk Islam, bahkan menikahi ramai wanita Melayu semata-mata untuk mengaburi niat jahatnya dalam membantu kerajaan Belanda menguasai bumi dan melumpuhkan kekuatan akidah umat Islam di Acheh.

Dilahirkan pada 1857 di Tholen, Oosterbout, Belanda. Dr. Christian Snouck Hurgronje dibesarkan di dalam keluarga yang amat patuh kepada ajaran Kristian Protestan. Sejak dari kecil lagi beliau telah belajar dalam bidang teologi atau pengajian agama. Beliau kemudian melanjutkan pelajaran ke Universiti Leiden yang terkenal sebagai Pusat Kajian Orientalis dalam subjek Ilmu teologi dan sastera Arab.

Pada 1875 Snouck Hurgronje tamat pengajian dengan predikat cum laude. Beliau menghasilkan buku “Het Mekaansche Feest” (Perayaan di Mekah) untuk tesis pengajiannya.

 

SNOUCK KE MEKAH

Setelah Islam bertapak di Nusantara, ramai ulamak, khususnya dari Acheh bertali arus bertalaqqi, belajar dengan para ilmuan di Tanah Suci Mekah dan kembali menyampaikan ilmu kepada umat Islam Acheh. Hang Tuah berlima juga adalah antara yang turut menimba ilmu di Acheh dan mengembangkannya di bumi Melaka.

Berlakun sebagai seorang cukup komited dan obses dengan Islam, Snouck Hurgronje pergi ke Hijjaz (Arab Saudi) pada 1884 untuk mendalami Islam dan bahasa Arab. Di sana beliau telah berguru dengan ramai guru-guru yang terkenal. Disebabkan keramahan dan daya inteletualnya yang tinggi, beliau berjaya memikat dan mendekati ramai alim ulamak di sana dengan mudah tanpa sebarang sekatan dan prejudis. Dia memeluk Islam dan menukar namanya kepada Abdul Ghaffur agar mudah dirinya diterima oleh masyarakat Arab, khususnya golongan ulamak di Mekah yang diharapkan dapat membimbingnya.

Muslim pilgrims from Ambon, Kai and Banda island, Maluku Islands on their way to Mecca. Photographed by Snouck Hurgronje at the Dutch Consulate in Jeddah, 1884.
Jemaah Haji dari Ambon, Kai, Pulau Banda, dan Kepulauan Maluku yang singgah di Konsolat Belanda di Jeddah dalam perjalanan ke Mekah – Foto oleh Snouck Hurgronje 1884.

Sewaktu di Mekah Snouck terus mengorak langkah untuk mendalami budaya dan adat resam Melayu. Beliau bergaul dengan orang-orang Melayu dari Nusantara yang ramai bermustautin samada untuk bekerja, beribadat atau menuntut ilmu di sana, terutamanya dari Hindia Belanda (Indonesia) yang sedang menunaikan haji. Sewaktu bergaul, Snouck sering memerhatikan mereka, kalau-kalau mereka punya hubungan khusus dengan umat Islam dari negara yang lain untuk meluaskan kajian dan penelitiannya.

Kebetulan pada waktu itu Jamaluddin Al-afghani dan Muhammad Abduh sedang rancak menyebarkan fahaman �Pan-Islam� yang menyeru umat Islam membebaskan diri dari belenggu penjajahan.

Selain itu beliau juga merupakan orang Barat yang pertama berjaya merakamkan foto-foto di sekitar Mekah, sambil mengumpulkan hasil pengamatan melalui pergaulannya dengan umat Islam di Arab Saudi. Pemerhatian ini dibukukan oleh Snouck dalam beberapa bukunya. Antara lain ialah “Makkah a Hundred Years Ago” (Mekah Seratus Tahun Lampau) yang menghimpunkan foto-foto tentang Mekah abad ke-19 dan sosok jemaah haji terutamanya dari Nusantara.

 

Pilgrims from Aceh on their way to Mecca. Picture taken by Snouck Hurgronje in the Dutch Consulate in Jeddah, 1884.
Jemaah Haji dari Acheh yang singgah di Konsolat Belanda di Jeddah dalam perjalanan ke Mekah – Foto oleh Snouck Hurgronje 1884.

 

PERTEMUAN SNOUCK DENGAN ULAMAK MELAYU

Dalam pada masa yang sama, Snouck telah bertemu dengan Habib Abdurrachman Az-Zahir, seorang keturunan Arab yang pernah menjadi pembesar kerajaan Acheh namun kemudiannya menjadi tali barut Belanda. Atas bantuan Zahir dan Konsulat Belanda di Jeddah JA Kruyt, Snouck mula mempelajari politik kolonial dan rancangan untuk menakluk Acheh.

Habib Abdurrachman Az-Zahir kecewa kerana gagal menarik perhatian Gabernor Belanda di Batavia dengan laporannya tentang kerajaan Acheh. Akhirnya semua laporan penelitian dan hasil kajian beliau itu diserahkannya pada Snouck yang saat itu menjadi dekan di Universiti Leiden.

Snouck seperti mendapat durian runtuh waktu itu dengan menerima hasil kajian Habib Abdurrachman Az-Zahir. Beliau telah mempersembahkan laporan itu kepada Pejabat Menteri Daerah Jajahan Belanda. Bukan itu saja, beliau malah menawarkan diri kepada kerajaan Belanda untuk menjadi representatif Belanda untuk mengkaji masyarakat Acheh secara terus ‘dari dalam’ dan berusaha menasihati kerajaan Belanda untuk melemahkan penentangan rakyat Acheh terhadap Belanda.

 

SNOUCK KE NUSANTARA

Pada 1889 Snouck Hurgronje memulakan misinya ke Nusantara. Disebabkan pemerintah Hindia Belanda tidak membenarkannya menyeludup masuk ke Acheh, beliau mencari jalan dan pengaruh dengan mengelilingi pulau Jawa bersama kenalan beliau di Mekah iaitu Haji Hasan Mustapa, seorang ulamak Sunda dari Bandung yang telah menjadi Penghulu Besar Acheh. Beliau menggunakan pengaruh Haji Hasan Mustapa untuk bertemu dengan para kiai tekenal di samping membuat kajian mengenai masyarakat Islam Jawa.

Mosque in the Dutch East Indies, 1900.
Mosque in the Dutch East Indies, 1900.

Catatan Dr. Snouck Hurgronje setebal 1337 halaman tentang perjalanannya selama dua tahun itu diikhtisaskan oleh Dr. ph. van Ronkel dalam “Aanteekeningen over Islam en folklore in west-en Midden Java” (Bijdragen KITLV No.101, 1942).

Setelah sekian lama mencari ruang dan pengaruh, Snouck akhirnya berjaya memasukki Acheh. Kedatangan beliau disambut mesra oleh seluruh para ulama Acheh. Sebagai seorang yang berpengetahuan luas dalam agam Islam Snouck Hurgronje menjadi tempat rujukan kepada masyarakat Islam Acheh tanpa sebarang syak wasangka. Kefasihannya berbahasa Arab dan sanggup pula masuk Islam menjadikan masyarakat Acheh lebih menerimanya dengan hati yang terbuka.

 

STRATEGI KOLONIAL DENGAN MENIKAHI WANITA MELAYU

Untuk memperkukuhkan lagi kedudukannya di Acheh, Snouck Hurgronje sanggup mengahwini beberapa wanita melayu di Indonesia. Tujuannya agar beliau dapat lebih mendalami budaya Melayu dan mudah diterima bergaul di kalangan ulamak dan pembesar negeri.

Isteri pertama beliau bernama Sangkana, meninggal tahun 1896 ketika melahirkan anak ke-5 dari Snouck Hurgronje. Empat anak beliau dipelihara oleh Lasmitakusuma, isteri bupati Ciamis, Jawa Barat.

Salah seorang anak beliau yang bernama Salmah Emah sering menulis surat kepada bapanya di Belanda tetapi Snouck jarang membalasnya. Beberapa surat jawaban Snouck ada disimpan oleh anak perempuan Salmah Emah (cucu Snouck) bernama T. Subrata yang masih hidup hingga kini di Bandung.

Isteri kedua Snouck ialah Siti Sadiyah, anak perempuan Raden Haji Muhammad Adrai, dinikahi pada 1890 di Ciamis, Jawa Barat, Indonesia. Anak Snouck bersama Sadiyah yang bernama Yusuf pernah tinggal di jalan Kramat Sentiong, Jakarta, lalu kemudiannya menjadi polis di Surabaya.

Dr Van Der Meulen bercerita bahwa beliau mempunyai seorang staf di Palembang yang bercerita bahwa saudara laki-laki tirinya yang menjadi polis di Surabaya adalah anak Snouck Hurgronje. Ternyata yang bekerja dengan Dr Van Der Meulen di Palembang itu adalah Ibrahim, anak keempat Snouck dari Sangkana. Dan yang menjadi polis di Surabaya adalah Raden Yusuf, anak dari Siti Sadiyah.

Ketika hendak pulang ke Belanda, anak-anak Snouck sempat dibawa berjalan ke mesium Gambir (sekarang Musium Gajah), lalu Snouck berkata:

Wahai anak, papa akan kembali ke negeri Belanda untuk selamanya. Keperluan kamu akan Papa kirim dari Belanda dan kamu semua akan Papa sediakan insuran nyawa. Bila besar nanti, janganlah lagi gunakan nama ‘famili Hurgronje’ karena mungkin kesannya sangat tidak bagus untuk kamu.

Snouck sedar, akhir zaman nanti namanya akan dikenali sangat buruk sekali di Nusantara ini, sebagai seorang tokoh nifaq (MUNAFIQ) yang menjadi musuh Islam paling terkenal dan amat dibenci. Tahulah kita kenapa dia berpesan seperti itu kepada anaknya. Sejak itu anak-anak Snouck tidak pernah lagi melihat sang ayah si munafik laknatullah itu sampai akhir hayatnya.

Ketika kembali ke Belanda, Snouck membujang selama 4 tahun sebelum menikah lagi pada 1910 dengan Maria Otter, seorang gadis Roman Katolik di Belanda. Dari Maria ini, tahun 1912, Snouck mendapat 1 orang anak perempuan bernama Christien.

Ia menikah secara Katolik dan dimakamkan di Leiden tahun 1936 secara Katolik juga. Hal ini membuktikan ia seorang agnostik dan munafik sejati.

Bagi Snouck tidak menjadi soal apakah menjalani prosesi Protestan, Katolik atau Islam karena ia menganggap agama ini hanya sebagai produk budaya manusia. Inilah pembuktian kemunafikan Snouck yang telah membuli agama ini di Nusantara dengan jayanya.

 

KONSPIRASI MENJATUHKAN ISLAM NUSANTARA DENGAN FATWA SONGSANG

Hampir setiap malam SNOUCK mencatatkan setiap butir perbualannya dengan para ulama Acheh. Beliau mengakaji sedalam-dalamnya mengenai struktur masyarakat Acheh. Dari hasil kajiannya, Snouck telah menyarankan kerajaan Belanda agar memanjakan dan menggula-gulakan golongan ulama. Tujuannya ialah untuk menghapuskan ulama-ulama yang bersikap agresif terhadap Belanda dan terlalu berpegang teguh dengan akidah Islamnya.

Beliau juga berjaya membuat umat Islam melebih-lebihkan amalan ritual dan memisahkan siyasah kehidupan seharian daripada sains sebenar agama Islam itu sendiri. Beliau telah menerapkan satu fahaman Islam Masjid, di mana hal-ehwal agama hanya akan berkisar pada sudut ‘ritual agama’ di masjid-masjid sahaja.

Snouck menyarankan agar kerajaan Belanda mempermudahkan dan menaja urusan haji di Indonesia untuk menyakinkan ulama bahawa kerajaan Belanda sedang membantu mereka dalam hal-ehwal keagamaan. Matalamat sebenar Snouck ialah agar Umat Islam leka dengan ibadah ritual itu. Masing-masing akan membuang masa berbulan-bulan berlayar dan meninggalkan segala urusan agama, politik, sosial dan ekonomi bahkan membelanjakan wang simpanan dan harta peribadi masing-masing untuk urusan itu.

Setelah mendapat kepercayaan dari masyarakat tempatan, beliau mula mengambil kesempatan untuk mengeluarkan fatwa-fatwa palsu yang memberi manfaat kepada kepentingan Belanda. Fatwa-fatwa Snouck banyak berasaskan politik `Devide et Impera’ (politik adu domba atau politik pecah belah).

Dalam setiap khutbahnya kepada masyarakat, beliau berusaha memisahkan agama dari politik dan ekonomi. Beliau mengalakkan rakyat menumpukan soal ibadah ritual semata-mata untuk mengejar pahala dan kehidupan akhirat. Ini sesuai dengan konspirasi Vatican. Pada masa yang sama mereka sendiri mengambil alquran sebagai sains untuk kepentingan visi dan misi 3G mereka (Gold, Gospel & Glory) dan menterbalikkan strategi alquran untuk memusnahkan kehidupan orang Islam pula.

Snouck Hurgronje memang petah berbahasa Arab dan luas ilmu agama Islam serta budaya dan adat resam Melayunya hasil kajian yang gigih sekian lama. Oleh itu dengan mudah beliau telah berjaya memperdaya masyarakat Islam dengan mencampur aduk amalan-amalam syirik dan bidaah dalam ibadah. Ayat-ayat Al-Quran dipesongkan maksudnya sebagai hujjah untuk membuat fatwa-fatwa yang menyesatkan. Ini mendorong masyarakat mudah mempercayai dan mengamalkan ritual-ritual bidaah yang jauh menyimpang dari ajaran Islam sebenar.

 

FATWA TANAM TERUNG UNTUK MASUK SYURGA

Di antara fatwa-fatwa yang pernah diketengahkan oleh Snouk melalui dakyahnya ialah menyarankan kepada masyarakat Islam bahawa barang siapa menanam pokok terung, nescaya mereka akan masuk syurga.

Dalam meneliti butir-butir fatwa terung yang songsang ini, kami dapat banyak pengesahan dari warga tua yang berasal dari Indonesia, termasuk dari warga tua di daerah Bandung yang sempat kami temubual. Sangat menyedihkan apabila dikatakan ramai di kalangan mereka yang mengesahkan bahawa memang pernah dengar, bahkan pernah melaksanakan amalan dari fatwa songsang ini. Mereka sendiri terkejut dan beristighfar bila kami dedahkan siapa Kiai Haji Abdul Ghafur (Snouck) ini.

Melihat sosok warak dan berilmunya Snouck, masyarakat Islam seluruh Acheh dan Jawa telah menerima pakai fatwa tersebut tanpa usul periksa. Maka berebut-rebutlah umat Islam ketika itu menanam terung di lahan tanah masing-masing. Akibatnya pusat buangan sampah menerima longgokkan sayur terung yang tidak terhingga banyaknya, terutama di daerah Bandung kerana tiada siapa ingin memakan terung yang begitu banyak. Memang tujuan asal terung itu ditanam adalah untuk mendapat pahala, bukan untuk dijual atau di makan hasil panennya. Ya, sejauh itu berjayanya Snouck dengan fatwa sesatnya.

Melihatkan penerimaan bulat-bulat segala fatwa yang telah dikeluarkan oleh Snouck oleh masyarakat Islam ketika itu tanpa usul periksa, maka tahulah Snouck bahawa umat Islam telah jahil dan jumud secukupnya. Kekuatan Islam yang sebelum itu dijadikan asas menentang Belanda telah berjaya dihapuskan sama sekali.

Snouck Hurgronje meneruskan asakan doktrinnya dengan menasihati Belanda agar membina sekolah-sekolah sekular bagi menggantikan peranan pesantren atau sekolah pondok. Pada pendapat beliau, sistem pendidikan ala pesantren adalah pusat melahirkan pejuang-pejuang melawan penjajahan Belanda. Padahal universiti terkemuka seperti Havard sendiri menggunakan sistem pendidikan ala pesantren itu.

Bukan hanya setakat itu sahaja. Pelajar-pelajar yang berasal dari keturunan Diraja dan Pembesar Kesultanan Nusantara turut dihantar melanjutkan pelajaran ke Belanda. Tujuannya supaya apabila mereka balik, bakal-bakal pemimpin tempatan ini akan berkiblatkan Barat untuk meneruskan legasi penjajahan mereka. Strategi yang sama juga dilakukan oleh penjajah Inggeris di Malaysia.

Pada 1906, Snouck Hurgronje kembali ke Belanda setelah akidah umat Islam Acheh berjaya ditakluki sepenuhnya. Beliau terus dilantik menjadi Profesor di Universiti Leiden. Banyak penulisannya yang terkenal tersimpan di Universiti itu. Beliau telah menerima penghargaan khas dari kerajaan Belanda atas sumbangannya membantu kerajaan Oren menumpaskan tentangan rakyat Aceh dengan berkesan.

Acheh adalah serambi Mekah, atau Madinah Nusantara yang menjadi nadi pengembangan Islam di Nusantara.  Hang Tuah berlima juga sering berulang alik ke Acheh untuk menuntut ilmu agama buat memperkasakan akidah dan siyyasah Islamiah untuk raja dan rakyat di Melaka. Malangnya fakta sejarah mengatakan Hang Tuah hanya belajar silat agar jadi perkasa untuk menyedapkan cerita. Apabila Acheh lemah Islamnya, maka lemahlah kerajaan Melaka, Indonesia dan kuasa wilayah Islam di Nusantara.

Setelah Aceh, Snouck pun memberikan petunjuk kepada Belanda bagaimana cara tebaik menguasai beberapa bahgian Jawa, iaitu dengan memanjakan golongan ulamak. Hampir setiap pegawai Belanda yang akan dihantar ke Hindia Timur (Indonesia) akan mengikuti kelas di Universiti Leiden untuk mengetahui asas agama Islam dan struktur masyarakat Melayu. Sehingga beliau meninggal dunia pada 26 Juni 1936, dia tetap menjadi penasihat utama Kerajaan Belanda untuk segala urusan penaklukan minda pribumi di Nusantara.

Demikianlah sosok Snouck Hurgronje yang dianggap sosok kontroversial bagi kaum muslimin Indonesia, terutama kaum di Aceh.

 

KESUKARAN USAHA MENGEMBALIKAN AKIDAH UMAT PASCA SNOUCK

Segala pemesongan akidah melalui fatwa songsang snouck ini adalah berita yang tidak disedari dan tidak diketengahkan oleh umat Islam atas banyak sebab. Pertamanya kerana menutupi aib dan kesilapan begitu banyak ulamak yang telah berjaya dilalaikan. Keduanya kerana telah terlalu sukar untuk membetulkan keadaan yang terlalu jauh dan berleluasa pemesongannya.

 

Kuasa penjajah yang zalim juga turut mengancam sesiapa saja yang cuba mengubah keadaan. Golongan yang sedar akan bencana akidah ini akhirnya berkumpul untuk melancarkan usaha mengembalikan akidah secara rahsia. Mereka hanya keluar di permukaan masyarakat secara zahir setelah Snouck kembali ke Belanda. Antara yang dikenali ialah Jemaah atau parti yang memakai nama Serikat Islam, muncul pada tahun 1912.

Banyak lagi pejuang akidah yang bergerak secara sembunyi-sembuyi berusaha mendapatkan semula ilmu yang hak di Mekah dan mengembangkannya dengan penuh kesukaran dan pelbagai pancaroba. Antara mereka ialah Kiai Haji Samanhudi, K.H. Omar Said Chokro Aminoto, Sekarmaji Marjan Karto Suwiriyo, Semeon, Sukarno, Bung Hamka dan lain-lain. Sebahagian mereka mampu meredah pancaroba untuk meneruskan usaha dakwah mengembalikan maruah agama. Sebahagian lain hanyut dengan habuan dunia lalu terpesong semula. Sebahagiannya bukan sekadar hanyut jauh, malah sanggup membunuh rakan sepengajian mereka.

InsyaAllah akan kami cuba huraikan fakta lengkap sejarah kejatuhan Islam yang telah kami urut 100 tahun ke belakang selepas ini agar sama-sama kita sedarkan diri dan berusaha keras untuk mengembalikan akidah anak generasi.

 

KESIMPULAN

Menjadi lumrah bahawa semakin jauh jarak masa, semakin banyak sesuatu pendidikan atau pegangan agama itu dilalaikan dan dilupa. Penaklukan agama yang berasaskan konsep 3G (Glory, Gold and Gospel) adalah  bermotifkan kemenangan penaklukan wilayah atau kuasa, penaklukan harta dan penaklukan minda / akidah manusia. Ini merupakan pekej penaklukan yang harus sentiasa diingat kronologi dan sejarahnya oleh setiap dari kita. Semuga kita mampu mengesan di mana silap orang tua kita dan mampu mencari jalan untuk bangkit semula.

Penelitian kesan sejarah penaklukan akidah Islamiah oleh golongan bangsawan seperti Snouck Hurgeronje ini telah memberikan satu kesedaran peri pentingnya meneliti asas kukuh berlandaskan alQuran dan Sunnah. Scenario penaklukan ini pernah berlaku sebelum kenabian baginda Rasulullah SAW.  Pengetahuan ini penting untuk memperbetulkan amalan seharian generasi kita dalam urusan agama. Misi Vatican yang ingin melihat Umat Islam menyembah berhala ‘tanpa ada objek berhalanya’, bahkan murtad tanpa memakai salib sebagai tanda kita telah menganuti agama mereka nampaknya telah sangat berjaya.

Seluruh umat Islam harus ingat bahawa seorang mubaligh Kristian seperti Snouck sanggup melakukan apa sahaja. Puluhan tahun dia korbankan diri untuk mempelajari ilmu agama dan budaya kita. Sanggup berlakun memeluk Islam, berkahwin dengan wanita Islam, bahkan menggembeling segala tenaga dan usianya untuk berusaha merosakkan akidah umat Islam di Nusantara.

Sebagai balasan, setiap umat Islam seharusnya kembali sedar dari segala lamunan yang telah terhasil dari doktrin palsu hasil usaha si Ulamak Palsu ini. Kita harus sedar bahawa kelalaian ini telah berlaku sejak sekian lama ke atas nenek moyang kita. Ia telah pun menjadi sebati dalam setiap diri umat ini. Tiada siapa menyedari sejauh mana kita telah menyimpang dari akidah asal yang telah di tanamkan oleh pendakwah terdahulu.

Dahulunya nenek moyang kita tidak beragama. Melihat hebatnya amalan ritual dan kebudayaan Hindu lalu mereka memeluk agama itu. Selepas itu nenek moyang kita terpikat pula dengan ketinggian Islam yang telah berjaya menghalau Hinduism dari hidup mereka. Adalah tidak mustahil bahawa nenek moyang kita juga boleh dipesongkan dengan begitu mudah oleh dakyah dan doktrin palsu seperti yang berjaya diterapkan oleh Snouck Hurgeronje ini.

Janganlah tipu diri sendiri bahawa kita sudah tidak lagi mempunyai daya IKATAN, AKIDAH dan KEPERCAYAAN terhadap agama yang cukup kuat lagi dalam urusan hidup sehari-hari. Generasi kita tidak lagi merujuk kepada kejituan ilmu dengan tepat dan yakin dari al-quran dan hadith / sunnah nabi. Walhal, 2 unsur itulah yang telah diwariskan Nabi SAW sebagai rujukan utama untuk setiap perkara oleh sekalian umat Islam terdahulu yang terkenal dengan kehebatan mereka di seluruh dunia.

 

>>>BERSAMBUNG

Sains Istilah 2 – KONFLIK ANTARA ISTILAH FAKIR & MISKIN

00 FAKIR MISKIN

Sains Istilah 2 – KONFLIK ANTARA ISTILAH FAKIR & MISKIN

Isu FAKIR dan MISKIN ini tersangat penting dalam Islam. Masyarakat umum melihatnya seakan-akan sama, walhal ia diletakkan dengan jelas sebagai dua kategori yang berbeza. Setiap satu mewakili golongan asnaf yang tersendiri. Modul pendidikan kita juga telah mengakui perbezaan dua istilah ini lalu memberikan penjelasan kepada para pelajar mengikut definisi berikut.

FAKIR – keperluan asasnya dalam harian kurang daripada separuh pendapatan dan mereka ini bukan dari golongan yang meminta-minta. Mudahnya mereka ini kais pagi makan petang, kais petang makan malam

MISKIN – pendapatan mereka ini lebih daripada separuh daripada keperluan asasnya. Mereka ini golongan yang meminta dan sentiasa mencari sumber pendapatan untuk memenuhi keperluan mereka. pendapatannya kais pagi makan pagi, kais petang makan petang.

Ada berbagai bagai lagi versi pemahaman yang lebih mudah tentang istilah ini. Di antaranya
FAKIR – mereka yang tidak mempunyai harta dan pekerjaan sekadar mencukupi keperluan seharian. MISKIN – mereka yang mempunyai harta dan pekerjaan, namun tidak mencukupi keperluan seharian

PENJELASAN AL-QURAN TENTANG FAKIR & MISKIN

PENJELASAN ISTILAH MISKIN dalam silibus pendidikan selama ini tidak jauh berbeza dari apa yang kami dapatkan dari sudut sirot dan sabilnya. Iaitu mereka yang hidup susah sehingga tiada kecukupan untuk biaya makan minum dan keperluan asas seharian. Kerana itu dalam menjalankan kewajiban beragama Allah perintahkan kita memberi mereka bantuan makan minum. Ini boleh memupuk semangat kasih sayang persaudaraan dalam Islam. Tanpa bantuan itu mereka mungkin merasa terdesak dan melakukan jenayah. Islam akan hilang sejahteranya.

PENJELASAN ISTILAH FAKIR yang kini menjadi stigma masyarakat . Ia agak kabur dan memerlukan pencerahan agar pengagihan sedekah untuk asnaf ini mampu mencapai matalamat pembangunan Islam melalui rukun ke4 ini.

Ingin kami kongsikan penjelasan tentang isu fakir ini berpandukan firman Allah di surah 2, Al-Baqarah, 273.

“Bagi orang-orang FAKIR yang terikat/tertahan di jalan Allah, tidaklah mereka boleh berusaha di bumi; akan menyangka orang yang jahil bahawa mereka ini ORANG KAYA kerana sikap mereka yang menjaga diri (tidak meminta-minta), kamu mengenali mereka dengan ciri-ciri/tanda mereka; mereka TIDAK MEMINTA kepada manusia SECARA PAKSA, dan apa-apa yang kamu infaqkan dari hartamu, maka sesungguhnya Allah maha mengetahuinya”.

Dalam ayat ini Allah jelaskan bahawa FAKIR adalah golongan yang mewakafkan diri sebagai mujahid yang berjihad sepenuh masa untuk jalan Allah. Jalan di sini disebut sebagai SABIL. Ini bermakna fakir adalah golongan yang MELAKSANAKAN pembangunan agama Allah. Mereka ini sebenarnya bukan orang miskin asalnya, tetapi golongan yang menyerahkan segala harta mereka untuk dikumpul sebagai modal terkumpul bagi tujuan pembangunan Islam. Diri mereka juga diwakafkan sepenuh masa sehingga apa sahaja yang mereka lakukan adalah di atas keperluan program amar makruf nahi mungkar. Tenaga kerja mereka adalah untuk jihad di sabil Allah semata-mata. Hasil kerja mereka juga untuk tabung Baitulmal semata-mata, tidak lagi ada tujuan penghasilan peribadi.

Makan pakai dan sara hidup mereka ini dicatu sekadar cukup keperluan sahaja dari dana yang telah terkumpul ini. Oleh itu, mereka tidak akan sekali-kali mengajukan sesuatu permohonan untuk diri mereka lagi. Jika pun ada ajuan, itu bukan untuk makan minum mereka. Ia adalah untuk membantu usaha pembangunan fi-sabilillah yang mereka rangka. Kerana itulah jika adapun mereka meminta, mereka tidak akan meminta dengan paksa. Jika cukup belanja mereka bangunkan, jika tidak cukup belanja mereka akan buat dengan apa yang ada sahaja.

Membantu golongan ini akan mempercepatkan pembangunan Islam. Umat yang mengenali peribadi mereka dan hasil baik dari usaha mereka ini akan menjadi suka untuk menginfaq kerana pemberi (Munfiq) juga akan turut menikmati hasilnya. Ini kerana golongan FAKIR ini berbuat untuk mengatasi permasalahan dan merancakkan usaha pembangunan ummah, bukan untuk kepentingan peribadi mereka. Namun jika tidak dibantu, mereka ini tidak akan sampai peringkat mencuri atau merompak untuk mencapai hajat mereka.

KESIMPULANNYA

SEDEKAH INFAQ UNTUK ORANG MISKIN adalah untuk MAKAN MINUM dan sara hidup diri mereka. Ini jelas dinyatakan dalam surah 69. Al Haaqqah,34 dan surah 107 Al-Ma’un,3 yang bermaksud “memberi makan orang miskin (TO’AAMIM MISKIN)”. Ini adalah tuntutan agama yang mana jika tidak dilaksana akan dikatakan mendustakan agama (menolak perintah agama). Ia bertujuan menzahirkan semangat persaudaraan, keprihatinan sesama saudara dan mewujudkan kehidupan yang harmoni serta berkasih sayang, jauh dari unsur jenayah dan hasad dengki.

SEDEKAH INFAQ KEPADA FAKIR (memerlukan) pula bukan untuk keperluan diri mereka. Infaq kita adalah untuk program PEMBANGUNAN DAN PENGEMBANGAN AGAMA. Mereka mungkin mengajukan harakah sedekah untuk membina prasarana, membeli peralatan, bahan binaan dan sebagainya. Lebih banyak kita infaq, lebih pesat hasil pembangunannya. Untuk mereka sendiri sudah ada peruntukan sarahidup yang mencukupi.

Ikuti sambungannya yang akan turut menjelaskan golongan yang berhak menerima sedekah seperti Yatim, dan baki 8 asnaf seperti Amil, Muallaf, Ibnu Sabil dan sebagainya.

Perkongsian santai
WARGA PRIHATIN

WAKAF QURAN TERJEMAHAN PER-KATA.

00 wakaf aqWAKAF QURAN TERJEMAHAN PER-KATA.

Setelah mengkaji 8 naskah terjemahan Alquran, kajian kami mendapati kesemua terjemahannya tidak sama dan banyak kekeliruan. Ini menyusahkan pemahaman sebenar untuk mencari maksud yang tepat untuk melaksanakan perintahNya. Akhirnya kami membuat keputusan untuk menggunakan alquran Per-Kata yang memberikan terjemahan secara harfiah untuk kegunaan anak-anak dan ibu bapa pengajar.

Saiful Nang melapurkan situasi yang menarik tentang wakaf quran dari Tanah Suci Mekah dan menyarankan Warga Prihatin membuat tawaran seperti berikut:

Semasa bersama dalam pasukan mengendalikan jemaah haji di Mekah dan Madinah, saya lihat orang Malaysia sangat baik sekali dengan niat murni membeli dan mewakafkan Al-Quran di Masjidilharam dan Masjid Nabawi. Niat mereka supaya ramai yang akan membaca dan mereka menerima pahala dari pembacaan orang ramai. Dari sudut lain pula, saya diberitahu oleh seorang mutawwif bahawa Masjidil Nabawi dan MasjidilHaram telah tiada tempat menyimpan Al-Quran lagi. Lalu salah seorang mutawwif itu membawa saya ke satu tempat di mana pada waktu tertentu, mereka akan datang dan mengedarkan quran wakaf itu kepada jemaah haji yang ada di sekitar itu dan bukan dimasukkan ke dalam Masjid.

Hajat hati pewakaf tak kesampaian jika mereka mengetahuinya.

PANGGILAN WAKAF UNTUK BAKAL-BAKAL HUFFAZ DAN DAIE.

Saya baru dapat informasi bahawa 200 TERJEMAHAN QURAN PER KATA SEPERTI DALAM GAMBAR DI ATAS adalah sangat diperlukan oleh Anak-anak Rumah Pengasih Warga Prihatin. Terjemahan ini digunakan untuk beberapa tujuan iaitu pengenalan asbab turun ayat, pengenalan bahasa Arab Quran secara harfiyah dan mendapatkan terjemahan per kata supaya terjemahan itu membawa maksud yang lebih tepat. RPWP tidak mahu anak-anak hanya menghafaz tetapi tidak mengetahui apa maksud hafazan mereka itu.

Maka, bagi yang mahu mewakafkan Terjemahan Quran ini, bolehlah beli sendiri mengikut gambar di atas ATAU memberikan biaya sekitar RM100 senaskah. Jika anda ingin membeli untuk kegunaan sendiri juga boleh. Mungkin lebih banyak kita beli lebih baik diskaun kita dapat dan lebih banyak penjimatan untuk tambahan naskah atau kegunaan kebajikan yang lain.

Ini satu pelaburan jangkapanjang anda. Kitab-kitab Al-Quran dan terjemahan di RPWP memang biasanya digunakan secara “frequent” dan bukan tersimpan dalam gerobok sampai berabuk. Boleh jadi, RM100 yang anda wakafkan itu menjadikan seorang anak menjadi hufaz. Apapun nilai wakaf tidak ditetapkan. Biarpun dengan kemampuan rm10, jika itu sahaja kemampuan yang ada, fadhilat ganjarannya tetap sama di sisi Allah. Jumlah sumbangan akan dikumpul dan pembelian seolah-olah dilakukan secara berjemaah. Jika kami dapat banyak diskaun, maka lebih banyak naskah akan dibeli untuk kegunaan Pusat Tahfiz dan Projek Home Schooling yang bakal menyusul.

Sebarkan kepada rakan anda yang lain berita baik ini. Untuk memberikan sumbangan, sila hubungi SEKARANG. Detail akaun untuk sedekah wakaf ini ada di menu alamat blog kami www.prihatin.net.my – disitu juga terdapat alamat penuh dan peta bagi yang ingin hadir.

1. MBB (UNTUK ON-LINE ATAU CEK – sebab kemudahan MBB2U)

NAMA AKAUN : PRIHATIN SERVICES
BANK : MBB, KAJANG BRANCH
ACC NUMBER : 5620 2160 7398

2. Jika anda hanya ada CIMB sebagai pilihan, kami berikan No. akaun Sukarelawan kami,

No. AKAUN : 14670007074521
NAMA : JOHARI IBRAHIM

SELEPAS ITU KAMI HARAP ANDA TELEFON ATAU SMS NOMBOR BERIKUT. Ini adalah untuk memaklum dan mengakadkan penyerahan agar serahan berakad itu mampu mereka kenali sumbernya dan ia juga untuk tujuan “Audit Akaun” pada hujung tahun.

Puan Werda (Mak Long) – 013-5858789
Cikgu Shakirah (Mak Ibu) – 013-3377411
Puan Irawanti – 013-5858460
Dr Masjuki (Ayah) – 013-5858700

ALAMAT: 8558 Jln Pegawai, Sg Ramal Baru, Kajang.

Anda boleh juga datang sendiri untuk akad dan serah (dana atau naskah) kepada kami ATAU melalui telefon juga email prihatin@live.com . Mari kita ikut sunnah dengan mengakadkan pemberian agar kami boleh mendoakan anda semasa akad itu, sesuai dengan firman Allah dalam surah At-Taubah ayat 103,

”Ambillah dari sebagian harta mereka sebagai sedekah, dengan zakat itu kamu membersihkan dan mensucikan mereka, dan mendoalah untuk mereka. Sesungguhnya doa kamu itu (menjadi) ketenteraman bagi mereka. Dan Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui”.

Oleh itu janganlah pemberian dan sedekah itu dibuat secara diam-diam kerana kami juga perlu merekodkannya untuk mengelakkan fitnah. Seruan untuk kebaikan kepada semua. Sila sebarkan (selagi anda masih boleh membaca post ini, bermakna wakaf ini masih terbuka).

Alhamdulillah

SAIFUL NANG
Makkah Al-Mukarramah

p/s saya tambah sikit bonus. Saya akan doakan semua pewakaf agar dimurahkan rezeki dikurniakan kesihatan yang baik untuk mereka sepanjang hayat dan doa ini insyaAllah akan dibacakan di depan kaabah Baitullah. InsyaAllah.

KISAH BENAR – PENGANIAYAAN ANAK KESAN PENCERAIAN & POLIGAMI

penceraian.jpeg bKISAH BENAR – PENGANIAYAAN ANAK KESAN PENCERAIAN & POLIGAMI

Seorang anak kecil berumur 7 tahun selalu menyapa dan menemani seorang bapa, sukarelawan RPWP sewaktu melakukan kerja di padang sekolah agama yang kami sewa. Di situ kami letakkan kenderaan lama untuk kami baiki dan kami jual untuk tabung pembangunan dan sara hidup RPWP. Ada kalanya anak ini bertandang di RPWP untuk bermain dengan anak-anak jagaan kami. Namun ada cerita tentang dia yang kami tidak tahu rupanya.

Petang rabu kelmarin, beliau terpaksa kami tinggalkan untuk makan siang. Petangnya beliau datang semula. Kami tanyakan dia sudah makan ke belum? Sudah pak cik jawabnya selamba. Saja-saja kami tanyakan lagi… Makan lauk apa? Lauk garam pakcik jawab beliau spontan. Tersentap kami terdiam hiba seketika. Malamnya kami masukkan berita pilu keluarga anak ini dalam syuro harian kami.

Syuro menetapkan agar wakil kami wajib segera ziarah keluarga anak ini pagi esoknya kerana pasti mereka semua sedang dalam kesusahan. Hari ini segalanya terjawab. Anak ini di bawah jagaan ibu tunggal. Diberitakan suaminya berpoligami. Kini bapa anak ini berada di penjara atas kesalahan dadah. Anak ini bersama ibunya terbiar mengurus diri. Ibunya bekerja sambilan atas ihsan sekolah agama tempat kami menyewa. Berita tentang ibu ini kami dapatkan pengesahannya dari gurubesar sekolah tersebut. Beliau diizinkan mengutip sampah dan tin minuman untuk dijual buat sara hidup keluarga. Hasil kerja beliau tidak dibayar secara tetap, atas dasar ihsan sahaja mengikut jumlah kerja.

Selepas itu kami ziarah ke rumah mereka. MasyaAllah, rumah mereka sudah lama tiada bekalan letrik. Meter sudah pun dicabut. Rumah yang disewa dengan kadar RM300 sebulan itu sudah sangat uzur. Pintu utama kesemuanya sudah reput tidak bermangga di depan dan belakang. Tingkap juga semuanya pecah dan bersulam plastik mengelak tempias hujan. Kami cuba ambil gambar dalam rumah tetapi terlalu gelap. Bila malam, anak kecil ini harus menarik seutas wayar untuk mendapatkan bekalan letrik dari rumah sewa bersebelahan untuk mendapatkan sedikit cahaya. Tiada sebarang peralatan letrik di rumah yang gelap itu.

Makanan seharian kadang ada kadang tiada. Maka benarlah apa yang diceritakan oleh anak kecil itu bahawa beliau hanya ada beras dan garam sahaja. Kami bertanya kepada ibunya bagaimana ini boleh berlaku. Beliau berkata ini semua adalah angkara dadah. Bahkan beliau sendiri pernah terlibat dengan dadah sewaktu suaminya ada. Sekarang ini pun rakan-rakan suaminya yang memecah semua pintu itu. Beras yang sedikit di dalam rumah itu pun sering di curi oleh rakan suaminya untuk mendapatkan dadah.

Kami terus maklumkan kepada ketua kampung bagi mendapatkan izin untuk rescue keluarga ini. Langkah pertama ialah menawarkan ibu ini dan semua anak-anaknya tinggalkan rumah itu dan simpan saja wang sewa untuk kebajikan anak-anaknya. Sebelum itu boleh mereka lakukan, kami tawarkan mereka agar datanglah ke rumah kami bila bila masa untuk makan dan minum. Ambillah apa saja pakaian atau bekalan makanan yang kami ada jika diperlukan.

SERUAN KAMI

Jauhilah dadah. Ketahuilah bahawa banyak sekali kisah kesengsaraan hidup insan di bumi Malaysia yang kita katakan mewah ini. Terlalu banyak gejala sosial yang sudah tidak mampu kami kutip dalam dunia yang dipenuhi dengan sumber ilmu dan alim ulamak masa ini. Tidaklah kami kelihatan begitu beriya-iya sangat untuk kongsikan semua ini melainkan setelah kami lihat sendiri buktinya. Tidaklah kami beriya-iya sangat untuk berusaha mencari jalan penyelesaian daripada segala macam masalah kehidupan ini jika kami tidak merasa serik dan hiba setelah melihat serta mengalaminya. Atas dasar kasih lalu kami kongsikan untuk renungan kita bersama.

Mohon sekali lagi perhatikan tips munakahat dan parenting yang kami kongsikan. Mohon sekali lagi bacalah terjemahan quran berulang kali. Dekatkanlah diri dengan Allah. Rendahkanlah diri kita untuk mengikuti petunjuk dan perintah Allah. Pupuklah, binalah jiwa prihatin dalam diri dan keluarga. Untuk para suami, cantaslah segera berhala yang menjauhkan diri kita dari Allah. Kajilah, laksanakanlah tanggungjawab kita terhadap keluarga sepenuh-penuhnya.

Untuk para isteri, berilah galakan kepada suami anda untuk menuntut ilmu parenting, ilmu ketuhanan, agar anda ada tempat untuk merujuk dan mengadu kasih. Taatilah perintah suami agar tidak berlaku pergolakan keluarga yang mengundang perceraian. Untuk para ibu, jadikanlah anak-anak sebagai amanah Allah. Memelihara dan mendidik mereka dengan sempurna adalah perintah Allah terhadap mereka. Fikirkanlah tentang masa depan mereka. Persiapkanlah mereka agar tidak lemah dalam meredah pancaroba dunia dan mempersiapkan diri untuk akhirat. Itulah penjamin syurga kita.

Marilah sama-sama kita buang jauh-jauh ego kita. Jauhilah perpecahan keluarga . Kasihanlah pada anak-anak yang tidak berdosa. Bertanyalah pada para guru sekolah tentang masalah semasa anak-anak, ambil tahulah keadaan sekeliling dan belajarlah membuat persiapan dan pembaikan. Terlalu banyak kes penganiayaan terhadap anak-anak akibat perceraian dan poligami ini. Baca semula kes study yang kami paparkan dalam artikel poligami yang tidak adil, bagaimana 11 anak yang terbiar tidak bersekolah. Bagaimana bapa tunggul yang bersenang-lenang dengan isteri muda, sedangkan isteri tua dan 11 anaknya berhimpitan di Rumah Rakyat PKNS, berkais mencari sesuap nasi.

Kami minta seminit masa anda, untuk melembutkan hati di pagi jumaat ini mendengar lagu ini, luahan anak yang trauma hatinya akibat penceraian ibu bapanya. InsyaAllah anda tidak rugi mendengar lagu ini. Admin terisak-isak menangis insaf setiap kali mendengar lagu ini kerana kami sentiasa berhadapan dengan masalah ini. Dengarlah sepenuh hati. Semuga anda dapat melembutkan hati yang mungkin boleh menyelamatkan perceraian atau pengabaian terhadap anak. Jika anda tidak menitiskan air mata, atau sekurang-kurangnya sebak di dada, kami yakin ada kecacatan besar dalam hati anda, atau anda mungkin bukan manusia biasa…!

Sengaja kami biarkan ia tanpa gambar dalam video. Kami mahu anda tenung saja skrin hitam dan tajuk lagu itu dan tanamkan tekad agar musibah keluarga itu tidak berlaku dalam keluarga anda.

http://prihatin.net.my/2013/11/01/sayangilah-daku-ayah-ibu-by-andrian/

Jika ibu ini dan suaminya ada jemaah yang prihatin, InsyaAllah kesengsaraan ini tidak akan berlaku. Jemaah yang berbasmallah pasti mampu menanggung saraan ibu tungal dan anak yatim di kalangan jemaahnya. Setidak-tidaknya jemaah akan menggunakan kekuatan suara, mata dan telinga untuk mengajukan sesuatu kepada Baitulmal untuk membantu. Inilah antara sebabnya nabi SAW bersabda, ‘Tidak Islam tanpa Jemaah’. Ayuh bentuklah jemaah setempat sekarang juga. Sama-sama kita bina keluarga kita, kita jaga kebajikan jemaah kita. Sila kongsikan kisah ini pada keluarga dan anak-anak kita.Bersyukurlah dengan apa yang kita ada.

Update: Sila ikuti klip video dan berita terbaru semasa program rescue keluarga ini di link berikut,

http://prihatin.net.my/2013/11/02/rescue-project-kes-anak-makan-nasi-berlauk-garam/

Pesan pesan pagi Jumaat,
WARGA PRIHATIN

KONTROVERSI KALIMAH ALLAH

00 kalimah allah 2

KONTROVERSI KALIMAH ALLAHJika isu ini mahu dihurai lengkap, ia akan menjadi buku. Masalah berat orang kita ialah malas membaca. Rela hidup meraba-raba dan ambil mudah semua perkara. Oleh itu kami akan cuba seringkas mungkin.

INI ADALAH CETUSAN PERKONGSIAN BERSAMA. Sebelum kami menunaikan hajat mereka yang meminta ulasan kami mengenai isu ini, mohon kosongkan dahulu minda dari sebarang pencemaran fahaman terhadap ulasan ini dari sentimen politik dan kebangsaan (assobiyah). Pesan junjungan nabi s.a.w. Asobiyah itu tidak Islam kerana Islam adalah agama untuk seluruh umat manusia, bukan untuk sesuatu kaum sahaja.

Ulasan ini tercetus secara langsung dari pendirian kami, dari amalan kami, bukan cedokan dari mana-mana badan politik, maupun ulamak yang saling bercanggah pendapat sampai kini. Jika sama dari mana-mana punca mungkin itulah hidayah kebenaran dari Allah, hadiah untuk kita secara tidak sengaja.

APA ITU KALIMAH ALLAH?

Jika isu panas bertajuk kalimah, maka penting kita fahami kalimah ALLAH ini. Dalam bahasa mudah ALLAH datang dari kata pokok ‘ILAH’ (sembahan). Apabila ditambah dengan prakata ‘AL-‘ ia menjadi satu yang khusus. Lalu gandingan prakata itu menjadi kalimah ALLAH (AL-ILAH), satu-satunya sembahan, atau satu sembahan yang khusus. Contoh lain, Kitab ada banyak, al-Kitab itu khusus dari Allah. Alim ada ramai, Al-Alim itu khusus sifat Allah.

Kalimah Allah adalah kalimah agung yang menjadi asas syahadah. Kalimah inilah yang Allah minta kita saksikan makrifahnya sampai kita sanggup bersumpah setia dengan syahadah kita. Rujuk sains Fatihah dan Parenting Tips 14 tentang AL-ILAH.

Tiada maknanya mulut menyebut Allah ribuan kali sehari, jika kelaku kita tidak menampakkan Allah sebagai Al-Makbud (tempat kita mengabdi) sama sekali. Sepanjang hari kita mengabdi diri selain dari Allah secara hakiki. Perintah Allah kita perlekeh sesuka hati.

BAGAIMANA MENJAGA KALIMAH ALLAH?

Apapun isunya, kalimah ALLAH per-se’ ini tidak akan memberi apa-apa makna jika kita tidak menanamkan ia ke dada kita sehingga ia tumbuh kukuh dan menghasilkan buah fikiran yang muai dalam diri kita. Allah nukilkan tentang kalimah ini dalam surah 14 Ibrahim, ayat 24,25 (sila baca juga surah 29 al-Ankabut,49)

24. Tidakkah kamu perhatikan bagaimana Allah telah membuat perumpamaan KALIMAH yang baik seperti pohon yang baik, akarnya teguh dan cabangnya (menjulang) ke langit,
25. pohon itu memberikan buahnya pada setiap musim dengan seizin Tuhannya. Allah membuat perumpamaan-perumpamaan itu untuk manusia supaya mereka selalu ingat.

Allah itu satu-satunya sembahan. Harus diketahui bagaimana cara menyembah dan mengabdi Allah (Ubudiah yang menyembah Al-Makbud).

Ungkapan ‘Awaludin makrifatullah’ – awal dien itu mengenal (arif) tentang Allah. Apa sebenarnya yang harus kita kenal selain dari sifat-sifat Allah dari 99 namanya? yang selama ini hanya kita hafal sahaja?

Pada pandangan kami, untuk menjaga dan memelihara kalimah ALLAH (AL-ILAH – satu-satunya sembahan) ini, kita harus sentiasa menyembahnya.

Untuk menyembah ALLAH (Al-makbud) pula, kita harus menjadi ABDINYA (Ubudaiah) yang patuh kepada ARAHAN (Rububiah)Nya. Oleh itu wajiblah kita kenali betul-betul SEGALA PERATURANNYA terlebih dahulu. Peraturan hidup itulah yang dipanggil Dien (cara hidup). Itulah keseluruhan kesimpulan MAKRIFATULLAH (arif tentang Allah).

Jika disiplin atau cara hidup itu sudah kita amalkan hari-hari, ia akan menjadi pendinding hati yang selalu mengingatkan kita tentang sembahan terhadap ALLAH itu. Mana ada ruang anasir lain nak menyelit dalam hati kita lagi.?

SEJARAH PENCARIAN ALLAH

Dahulu kalimah ini telah tertanam kukuh oleh Ibrahim a.s. Bersusah payah baginda mencari hakikat ketuhanan satu-satunya ini (ALLAH) sehingga hidayah Uluhiyah itu mampu memenggal berhala. Itulah Suhuf Ibrahim, asas agama kita.

Legasi Uluhiyah itu diperkukuhkan semula oleh keturunan Ibrahim daripada Musa, Isa dan Muhammad s.a.w. secara jatuh dan bangun semula. Sepertimana biasalah, bila tidak dijaga, apa yang sudah ditanam dan tumbuh subur pun akan mati dan reput semula. Itulah pusingan siang dan malam dalam legasi agama. Sezaman ia terang benderang, akhir zaman ia gelap semula dan begitulah seterusnya. Mari lihat ayat seterusnya surah Ibrahim ini,

26. Dan perumpamaan kalimat yang buruk seperti pohon yang buruk, yang telah dicabut dengan akar-akarnya dari permukaan bumi; tidak dapat tetap sedikitpun.
27. Allah meneguhkan orang-orang yang beriman dengan ucapan yang teguh itu dalam kehidupan di dunia dan di akhirat; dan Allah menyesatkan orang-orang yang zalim dan memperbuat apa yang Dia kehendaki.

Kita berada dalam musim haji, musim hujjah bukan? Mari lihat kembali bagaimana Allah perintahkan kita ulangkaji hujjah ketuhanan oleh Ibrahim dan seluruh keluarganya. Itulah sasaran solat kita, KAMA SOLLAITA ALA IBROHIIM. Legasi keluarga baginda menjadi ikutan langkah umrah dan haji kita. Aturan dalam RUMAH atau POLISI RUMAHTANGGA baginda telah menjadi kiblat kita. PENGORBANAN keluarga mereka juga jadi ikutan ibadah KORBAN kita.

Sila ulangkaji siri artikel sains haji kami keseluruhannya (1-10).

PENGGUNAAN KALIMAH ALLAH OLEH GOLONGAN KRISTIAN?

Dalam konflik Fir’aun dengan Musa a.s. dahulu, Kalimah ALLAH telah ada dan dijelaskan oleh nabi Allah Ibrahim kepada manusia. Firaun ketika itu juga menyebut Allah. Doa Abu Jahal yang memusuhi Nabi s.a.w. juga menyebut Allah. Mengapa? Kerana mereka itu juga bertuhankan Allah, Cuma mereka ada sembahan lain selain Allah. Sila rujuk Artikel Jihad Besar Dengan Al-Quran.

Mereka yang menentang agama Allah ini asalnya telah beragama dengan agama ini, telah mengenal dan menyebut ALLAH, tetapi tanpa ilmu makrifahNya. Mereka jahil namun tidak mahu menerima wahyu dan ingin meneruskan kejahilan mereka. Samalah dengan kebanyakkan kita yang bersyahadah dengan syahadah kosong, menzikirkan kalimah ALLAH dengan zikir yang kosong. Zikir kalimah Allah kita kini sekadar sebutan sahaja. Tanpa usaha Tafakur, Tadabur dan Tabayyun yang sebenar-benarnya.

Soalnya sekarang ialah isu ini telah dijadikan bahan politik. Semua jadi bercelaru kerana ia bukan lagi menjadi perjuangan akademik keagamaan, bukan lagi berteraskan ketuhanan pun. Kerana puak yang kononnya sangat memperjuangkan kalimah itu sedang memijak-mijak tuan punya NAMA melalui tindak tanduk harian mereka. Jauh sangat sekali dari membesarkan Allah dalam polisi hidup diri sendiri, keluarga dan kepimpinan mereka.

Yang sedang menyokong penggunaan kalimah itu juga bukan atas nama dan maksud Lillah Billah. Ada udang sebalik batu. Mereka ini tidak perduli apa akan berlaku. Yang penting mereka dapat sokongan politik. Soal akidah dan kehancuran anak cucu belakang cerita. Yang penting mereka dapat tahta dan kuasa.

AL-LATTA, AL-MANNA, AL-UZZA (Tahta, wanita, harta) inilah BERHALA yang sedang mereka diperjuangkan melalui NAMA ALLAH. Alangkah hinanya perjuangan mereka. Segala amal baik akan tertolak jika tidak berdasarkan BISMILLAH, dengan/atas NAMA ALLAH. Apa saja pandangan baik kalian atas isu ini, lihat niatnya dahulu. Atas nama ALLAH kah pendapat atau perjuangan itu, atau atas nama KUASA, PARTI, DIRI, BANGSA atau apa saja.?

Lihatlah polisi BASMALAH ini >>> Sedangkan kita yang kononnya beriman sahaja pun ALLAH LARANG menyampai tanpa ilmu, sebelum kita sendiri telah jelas mengamalkan apa yang kita sampaikan. Inikan pula membiarkan mereka yang jelas tidak beriman, mempermain-mainkan bacaan firman depan mereka di pentas umum, hanya atas paksi politik yang sama.

Alangkah jijiknya pendirian dan kesaksian itu. KITA RELA MELIHAT MARTABAT FIRMAN DIPERMAINKAN DEPAN MATA. Berilah alasan apa sahaja, Allah tahu kita sedang berdusta, melainkan atas desakan politik semata-mata. Tunggu sajalah bencana yang sedang tersedia. Orang seperti ini ALLAH kata sama sahaja mereka dengan rakan mereka itu. Sila baca sendiri surah 4 An-Nisa’ ayat 137-140. Inilah MUNAFIK BERSERBAN.

Sebelum ia menjadi berkajang panjangnya, ada baiknya kami hentikan di sini dengan kesimpulan sahaja, bahawa kalimah ini hanya mampu dipertahankan secara alami dengan,

1. Kefahaman Makrifatullah yang hidup, ibarat pokok yang kuat akarnya mencengkam tanah (hati).
2. Menerapkan disiplin dalam amalan kehidupan Islam sebenar (bukan sekadar iklan penerapan nilai-nilai Islam dan ucapan politik yang entah apa-apa biji butir dan perlaksanaannya).

Apa yang sedang diperjuangkan sekarang hanyalah satu damage kontrol atau rawatan simptomatik sahaja. Rawat sini timbul di sana. Tampal sini bisul di sana, kerana sistem imuniti akidah kita sudah tiada. Darah akidah kita sudah dipenuhi kuman noda.

Tentu tidak masuk akal juga jika mereka yang dahulunya tidak menggunakan NAMA ALLAH tiba-tiba meminta penggunaannya sekarang. Jika anda pergi ke mana–mana negara lain mereka boleh guna nama Lord, God tanpa masalah. Mengapa tidak guna Nama Allah di negara lain? Itu hanya cara mereka menghimpit akidah generasi kita yang mereka tahu ada sengat di sebalik nama ALLAH, itu sahaja.

Hari ini orang pijak alQuran kita berdemonstrasi. Tinggalkan kerja, tinggal anak isteri. Anak Melayu masuk kristian, nak tukar IC kita naik mahkamah dan berdemonstrasi. Orang lukis karikatur nabi kita mengamuk. Orang nak guna Nama Allah pun begitu juga. Mereka tambah suka dan gembira melihat berbilion dana kita lebur kerana tinggalkan kerja dan berbelanja buat poster dan berdemonstrasi. Sehari dua mereka mulakan lagi. MACAM BUDAK-BUDAK kita dibuatnya.

Agama itu bicara hati, kefahaman yang menjadi pegangan hati dan keyakinan untuk melaksanakannya. Nak menjunjung Nabi s.a.w adalah dengan memelihara sunnahnya dalam kehidupan kita. Agama bukan duduk di MAHKAMAH. Mengekalkan status Islam dalam IC hanya bersifat luaran. Itu satu hakikat kefasikan dalam akidah. Itulah yang menjadi bahan perjuangan kita tidak sudah-sudah.

Kita semua juga lupa kalimah Allah itu sebahagian dari isi alquran. Allah jelaskan alquran itu bukan dalam bentuk tulisan. Ia berbentuk kefahaman dan terjaga di dalam dada. Jika tasdiq hati kita alquran minded, lafaz bibir dan kerjabuat kita juga akan terpuji, menjadi alquran yang hidup dan terpelihara. Itulah sebahagian dari hakikat Muhammad.

Bagi kami, lebih baik kita bertarung dengan fakta. Anak-anak kami semua kami galakkan baca al-Kitab (bible Melayu). Allah sendiri jelaskan yang isi kandung kitab mereka tidak sampai pun 1/10 dari kitab kita yang amat sempurna. Bawalah Hollywater, bacakanlah dakyah sebanyak mana, kami yakin insyaAllah anak kami akan KEKAL BERIMAN. Silap-silap mereka yang akan ikut kita, kerana mereka juga ingin mencari syurga.

AMATLAH RUGI mereka yang masuk kristian setelah mengetahui ISLAM yang sebenar, kerana semua isi kitab itu ada dalam alquran. Banyak kandungan alquran tiada dalam kitab mereka. Mengapa ? kerana alquran adalah LATEST VERSION kepada kitab agama langit. Tidak mungkin anda kembali kepada WINDOW 95 yang hanya 8% keupayaan berbanding WINDOW VISTA. Masalah kita ialah, ada Window Vista, tapi tak pernah guna. Komputer berselimut takut kena habuk. Alquran ada tapi duduk dalam gerobok.

Kami serah pada anda untuk menilai yang mana satu kaca dan permata, mana lebih baik pokok yang hidup berbuah lebat? atau pokok plastik yang sama rupa tapi tidak ada buah atau hasil panennya.?

Cetusan bersama dari,
TUNAS PRIHATIN

Bagaimana Mengenal Allah?

00 makrifatullah
“Awaluddin Makrifatullah” Agama itu hanya bermula apabila kita mampu MENGENAL ALLAH. Kerana Dialah Sumber, Dialah Pemilik & Tuan AGAMA INI.

Makrifat adalah PENGENALAN, dari kata pokok ARIF (Lebih dari sekadar tahu). Untuik MENGENALI Allah, harus rajin meneliti tanda-tanda pengenalan (ID) Allah yang banyak Allah Nukilkan dalam AlQur’an. Proses ini yang agak unik dan panjang.

Titik awal ialah dengan meneliti kehebatan semua sifat Allah di sebalik Nama-nama Nya (Ismullah) kerana pada setiap Nama-nama itu ada Identiti (Makrifat) Allah. Kemudian baru kita mampu berBasmallah untuk memperbetulkan NIAT dan SIROT (jalan beramal). Barulah berkesan segala amal, membawa Islah, pembaikan untuk mendapat status amal soleh.

Semua itu dibuka dalam FATIHAH dan jawapannya tersimpan dalam al-Qur’an. Mari sekalian kita menanam MINAT untuk mengenal Allah, meneliti SIROT yang terbaik untuk kita amalkan secara ISTIQOMAH (SIROTOLMUSTAQIM). Bersama kita cipta generasi ALQUR’AN MINDED, agar hidup lebih TERATUR apabila masing-masing tahu ATURAN.

Doa pagi ini untuk semua rakan fb tersayang.

SAINS DI SEBALIK SYAHADAH

syahadah

Pendapat yang diminta mengenai persoalan SYAHADAH yang dipaparkan dalam Video yang dikirimkan kepada kami menyebabkan kami mengambil inisiatif membincang sesama kami dan menulis. Rakaman dokumentari TV dari tanah seberang itu mengisahkan tentang seseorang yang katanya dirasuk Jin Islam telah mempersoalkan syahadah umat Islam masa kini. Bahkan kata “Jin” itu kebanyakkan manusia kini dilihat Allah lebih teruk dari Haiwan (Nauzubillah).

Secara hakikatnya, apa yang kami lihat itulah kenyataan sebenar apa yang sedang berlaku sekarang. Tugas kita bukan untuk mempertikaikan dari mana kenyataan itu, tetapi dengan sungguh-sungguh menggunakan akal dan ilmu, muhasabah diri, keluarga, masyarakat, negara dan dunia secara menyeluruh. Samada ingin membenarkan atau menidakkannya. Masalah dalam video itu ialah ia menampakkan satu masalah, tetapi tidak memberi jalan penyelesaian.

BAGAIMANA MENCAPAI TAHAP SYAHADAH YANG BERKESAN?

Isu yang ingin kami ulas di sini ialah applied science tentang syahadah itu sendiri. Apakah yang sebenarnya telah kita saksikan tentang Ketuhanan Allah dan juga Kerasulan baginda Muhammad SAW, sehingga ia menjadi PENENTU samada kita Islam atau tidak, ahli syurga atau neraka.? Bukankah Syahadah merupakan Ibu segala IKRAR bahkan ia adalah PENGAKUAN SUMPAH kita terhadap Allah dan Rasul? Adakah cukup sekadar satu lafaz yang tidak berpaksikan kepada satu proses yang besar sehingga kita layak atau mampu mengucapkannya?

Syahadah membawa maksud menyaksikan, naik saksi dan seumpamanya. Kata pokoknya ialah saksi, nampak, lihat. Oleh kerana Islam adalah agama ilmu, agama faham, agama iman (yakin) lagi meyakinkan, bukan agama ikut-ikut, maka tentulah paksi kepada syahadah adalah ilmu & kefahaman yang jelas.

APA YANG HARUS KITA SAKSIKAN TENTANG ALLAH?

Sebelum kita mengaku kita telah menyaksikan segala sesuatu tentang ketuhanan, mari kita semak diri kita sejauh mana kita kenal Allah sehingga kita mampu bersumpah dengan lafaz SYAHADAH kita.

Allah itu ghaib, tidak sekali-kali kita akan boleh berkata-kata secara lansung denganNya. (Rujuk Artikel Fatihah di www.prihatin.net.my ). Allah banyak memperkenalkan diri melalui nama-nama dan kehebatanNya dalam al-Quran. Oleh itu, Untuk mengenal Allah, kita harus kenal kitabnya. Kita harus mengenali Allah bertujuan untuk menTAUHIDkan Nya, untuk mengakui kebesaran dan keRAJAan Nya, dan mengakui kita sebenar-benar HAMBA untuk Nya. Jika kita tidak mampu melihat & merasai sehebat mana RAJA kita itu, kita akan nanti memperlekehkan Nya, tidak akan mampu berfungsi sebagai HAMBA.

Setelah kenal kebesaran dan kehebatan Allah, kita juga harus mempelajari bagaimana untuk menjadi HAMBANYA.

Caranya ialah dengan meneliti segala peraturan (RUBUBIAH)Nya. Setelah kita tahu segala Rububiah Allah, kita akan nampak jalan untuk menjadi Hamba Abdi Nya yang sejati (UBUDIAH). Daripada kesungguhan berprinsip dan mengikut peraturan hidup seharian sebuah komuniti Ubudiah itu, akan ujud satu tempat atau alam persekitaran (MULKIAH) yang nyaman, aman, sejahtera (SALAM) dan penuh berkasih sayang, tolong menolong dan hormat menghormati antara satu sama lain. Itulah hasil amal harian kita bersama ahli khariah atau keluarga kita. Itulah juga JANJI ALLAH untuk mereka yang benar-benar bersyahadah padanya.

Itulah hakikat SYURGA di alam ini. Jika kita gagal membina syurga di dunia, maka pastilah kita akan gagal menempah tiket syurga di akhirat yang satu lagi. Tidak kira samada anda ingin namakan syurga itu sebagai RUMAH (rumahku syurga ku), atau negara (Darussalam). Bernilaikah syahadah kita jika kita tidak pernah teringin untuk mencari jalan mengenali Allah? tidak peduli untuk meneliti, memahami dan mematuhi segala titah dan perintahNya? Bolehkah kita menikmati kesejahteraan sebagai Muslim?

Kesimpulannya, marilah kita usaha bersungguh-sungguh secara saintifik, secara idologi, teologi, psikologi dan sosiologi belajar mencari identiti Allah dan segala titah perintah Allah dari kitabnya, sampai kita betul2 faham, tahu, nampak dan arif tentang makrifat Allah. Sampailah kita benar-benar MENYAKSIKAN (SYAHID) segalanya tentang sistem Allah.

BAGAIMANA KESAKSIAN TENTANG MUHAMMAD RASULULLAH?

Al-qur’an itu adalah petunjuk. Bagi kita yang telah menerima Musyhaf Al-Quran, Ia hanya berupa ayat halus dan tulisan di atas kertas atau digital. Untuk menyaksikan kebesaran Allah, segalanya diceritakan dalam kitab itu. Namun kita perlukan satu lagi petunjuk untuk MEMBUKTIKAN kesahihan dan kebenaran al-Qur’an itu. Itulah peranan Rasululullah.

Untuk menjadi UBUDIAH, hamba Allah yang sejati, juga untuk mencipta keluarga paling bahagia sehingga kita dapat status RUMAHKU SYURGA KU, kita perlukan contoh, ikon yang telah benar-benar memahami dan mampu melaksanakan segala perintah Allah dengan paling tepat, sehingga dapat jelas kita lihat segala bukti ketepatannya. Itulah fungsi Rasul. Itulah syahadah kita terhadap Rasul.

Untuk mengetahui kehebatan pesuruh Allah, lihatlah peribadi dan ketaatan Rasulullah SAW. Jika kita tidak berpeluang hidup bersamanya, bacalah hadis dan kenali sebanyak mungkin sunnah-sunnah nya. Belajar lah dari mereka yang arif dan mursyid. Kayu pengukur untuk menilai mereka ialah yang telah mampu membuktikan kesahihan ilmu dan iman mereka dengan perlaksanaan dan hasilnya. Itulah USWAH terbaik. Bukan hanya dengan ceramahnya saja. Lihat juga orang-orang di bawah didikan dan pengaturan mereka, lihat persekitaran dan tempat tinggal mereka. Jika ahli jemaah & tempat persekitaran mereka menampakkan ciri syurga yang anda ingini, itulah orang yang harus anda ikuti. Jika tidak, berjalanlah lagi di mukabumi ini untuk terus mencari dan mencari sehingga anda benar-benar NAMPAK dan mampu MENYAKSIKAN kehebatan MUHAMMAD Rasululullah pula.

KALIMAH SYAHADAH & TAUHID MENJAMIN SYURGA?

Ya kami yakin sekali…!

Syaratnya, kita telah benar benar mempelajari, faham dan nampak kebesaran Allah sehingga kita merasa sangat kerdil dan lemah, sangat memerlukan ALLAH untuk berpaut. Selagi kita tidak mampu meletakkan tahap ketuhanan (ULUHIAH) Allah ditahap tertinggi, maka tiada nilai syahadah, tiada kasih Allah dan tiada jaminan syurga bagi kita.

Setelah mengakui kebesaran Allah dan kelemahan kita, maka Kita akan benar-benar berusaha meneliti & menyaksikan segala peraturan Allah (RUBUBIAH). Semuanya bertujuan untuk dipatuhi dan menikmati hasil baik (syurga) dari peraturan itu.

Bukti kita yakin akan kebenaran dan keberkesanan peraturan (RUBUBIAH) Allah, maka kita akan berusaha mencari contoh-contoh pelaksana (UBUDIAH) yang telah mampu membina suasana syurga di tempat mereka (MULKIAH) hasil mengikuti peraturan kehidupan itu. Itulah baginda Muhammad SAW dan kesemua yang mewarisi ilmu, kefahaman dan cara hidup baginda. Barulah syahadah kita lengkap. Bukan sekadar lafaz sebelum nak mati, boleh masuk syurga. Jika seorang GRO yang bergelumang dosa sampai saat kematiannya tiba-tiba bersyahadah, adakah ia akan masuk syurga sedangkan seluruh hidupnya tiada syahadah yang boleh disaksikan. Pakaiannya sahaja contoh ringkas ia bukan mengikut rububiah Allah. Belum check yang lain lagi.

Untuk matlamat dunia, lihatlah perbandingan yang paling bawah. Untuk tujuan akhirat, ambillah contoh perbandingan yang tertinggi supaya kita selamat dan terjamin akan syurga yang hakiki. Hentikanlah bersangka-sangka dan ikut-ikut. Cari, gali dan tetapkan pendirian sendiri, berpaksikan fundamental RUBUBIAH, UBUDIAH & MULKIAH Allah.

Terlalu banyak boleh diceritakan mengenai SYAHADAH ini. kami hanya mampu mengupas dari sudut praktikalnya sahaja, bagaimana mencapai kepada tahap syahadah yang terbaik, agar syahadah kita menjamin syurga DUNIA & AKHIRAT.

Perhatikan sedikit petikan firman-firman Allah yang kami sertakan jika anda ada masa.

Jika anda masih belum dapat tangkap lagi maksud penjelasan di atas, abaikan saja, kerana kami sekadar berkongsi apa yang kami alami dan rasai. Mungkin kami masih belum mampu menjelaskan apa yang sedang kami RASAI & FAHAMI dengan tepat. Itu kelemahan yang kami akui. Harap cetusan ini menjadi motivasi kepada anda untuk turut cuba mencari & menggali, kemudian kami alu-alukan penambahbaikan dari pengalaman anda pula (yang bernas saja, bukan copy paste sana sini yang menambah pening kepala).

Semuga cetusan ini mampu membuat kita berminat untuk meneliti sains gunaan al-Qur’an KESELURUHANNYA.

Silalah LIKE, TAG, SHARE sebagai sumbangan amal anda mengajak manusia mendekatkan diri kepada ALLAH. Boleh juga anda download foto berkapsyen ini dan letak di header fb / blog anda untuk mudah memberi peluang fikir & zikir kepada yang lain.

Selamat Hari Raya EidulFitri, Maaf zahir batin.

Hasil IQRA’
WARGA PRIHATIN

Perhatikan ayat-ayat berikut dari Surah,

2. Al Baqarah 42. Dan janganlah kamu campur adukkan yang hak dengan yang bathil dan janganlah kamu sembunyikan yang hak itu, sedang kamu mengetahui.

3. Ali ‘Imran 142. Apakah kamu mengira bahwa kamu akan masuk surga, padahal belum nyata bagi Allah orang-orang yang berjihad diantaramu dan belum nyata orang-orang yang sabar.

2. Al Baqarah 214. Apakah kamu mengira bahwa kamu akan masuk syurga, padahal belum datang kepadamu sebagaimana halnya orang-orang terdahulu sebelum kamu? Mereka ditimpa oleh malapetaka dan kesengsaraan, serta digoncangkan sehingga berkatalah Rasul dan orang-orang yang beriman bersamanya: “Bilakah datangnya pertolongan Allah?” Ingatlah, sesungguhnya pertolongan Allah itu amat dekat.

6. Al An’aam 126. Dan inilah jalan Tuhanmu yang lurus. Sesungguhnya Kami telah menjelaskan ayat-ayat kepada orang-orang yang mengambil pelajaran.

6. Al An’aam 127. Bagi mereka darussalam (syurga) pada sisi Tuhannya dan Dialah Pelindung mereka disebabkan amal-amal saleh yang selalu mereka kerjakan.

29. Al ‘Ankabuut 49. Sebenarnya, Al Quran itu adalah ayat-ayat yang nyata di dalam dada orang-orang yang diberi ilmu. Dan tidak ada yang mengingkari ayat-ayat Kami kecuali orang-orang yang zalim.

20. Thaahaa 2. Kami tidak menurunkan Al Quran ini kepadamu agar kamu menjadi susah

Amanah Ramadhan & Puasa Dr. Haji Masjuki, Pengasas RPWP

Kelmarin anak-anak Warga Prihatin dijemput ke sebuah majlis Amal Ramadhan MMU di Cyberjaya. Sebuah bas dan sebuah van dihantar untuk menjemput anak-anak kami.

Keunikan yang ingin kami kongsikan dalam majlis ini ialah,

1. Kesungguhan pihak MMU menjemput kami dengan menghantar wakil di kalangan pegawai tinggi Universiti bertujuan meninjau keadaan rumah dan menjemput secara peribadi.

2. Kesungguhan penyambut tetamu majlis yang menyambut ketibaan dan atur gerak para jemputan, khasnya pihak RPWP di majlis itu.

3. Pengisian majlis yang sangat bermakna. Hadirin disaji dengan majlis ilmu, tazkirah Ramadhan oleh Ustaz Zaharum Ridzuan (UKM).

4. Kehadiran dan layanan mesra rakyat oleh para pegawai HEP dan Y. Bhg Professor Dato’ Dr. Muhammad Rasat bin Muhammad,Presiden MMU sendiri.

5. Tempat yang ‘humble’ di masjid kampus dan juadah yang sangat sederhana berupa nasi impit, lodeh dan rendang sahaja namun amat enak masakannya. Kata orang jika sajian dirasakan enak, itu tanda keikhlasan ‘penjamu’ yang sangat tinggi.

6. Jumlah sedekah yang ‘amat tinggi’ nilainya pada penilaian RPWP (walaupun mungkin tidak pada penilaian sesetengah pihak, kerana RPWP sudah biasa dengan situasi PUASA dan berjimat cermat).

7. Hubungan silah yang menjalin kasih sayang secara hakiki (silatulrahiim). Sehingga pulangnya kami dihantar semula oleh 3 orang pegawai MMU dari bahagian Hal Ehwal Pelajar, menyambung tinjauan mereka Rumah kami sehingga jam 12 malam.

Biasanya Pengasas RPWP, Dr. Haji Masjuki (Mesra dipanggil “Ayah”) tidak turut serta dalam majlis-majlis sebegini disebabkan kekangan kerja pembangunan di RPWP yang beliau sendiri terpaksa tangani. Walaubagaimanapun, dengan undangan yang sangat berprotokol (beradab), Ayah mencuba sedaya upaya untuk turut hadir juga walaupun terpaksa bergegas pulang selepas habis jamuan serta berterawih bersama co-founder yang lain yang tidak turut serta atas urusan kerja.

Sewaktu melafazkan akad dan membacakan doa sedekah (tradisi Nabi kami teruskan dengan mengakad dan mendoakan semua penyumbang), hadirin kelihatan sebak, bahkan ada yang menitiskan airmata menghayati isikandungan doa yang dibacakan secara spontan itu. Semuga Allah memperkenankan segala doa beliau untuk MMU pada malam itu.

Ucapan setinggi-tinggi tahniah kepada pihak penganjur dan jemaah petugas majlis di MMU itu dari kami semua. Semuga Allah meredhai dan memberkati segala amal baik mereka.

Sewaktu berdipan-dipan selepas bekerja, pengasas RPWP sering mewasiatkan agar semua co-founder meneruskan hakikat PUASA walaupun sudah ada pihak-pihak yang menderma, khasnya di bulan Ramadhan ini. CO-FOUNDERS yang menginfakkan 10% daripada pendapatan bulanan mereka diminta meneruskan amalan itu. Yang mewakafkan diri sebagai sukarelawan sepenuh masa, walaupun tanpa gaji, namun digesa bukan saja meneruskan amalan berjimat cermat, bahkan meneruskan usaha mengembangkan wang sedekah itu melalui perniagaan yang diusahakan oleh RPWP, agar berpanjangan faedah sedekah itu dan lebih ramai insan dapat merasai keberkatannya.

“Jangan amalkan rezki harimau” ujar beliau. Tanggungjawab menanggung kesejahteraan anak-anak ini masih panjang. Sebaiknya kami harus mampu menabung sehingga minima 7 tahun kemarau. Tambahan pula belanja pembangunan rumah yang sedang rancak dijalankan sekarang memerlukan belanja yang sangat besar dan berterusan.

Kami di RPWP ini sangat kenal tabiat makan Ayah (Dr Hj Masjuki), selaku Pengasas dan Pengetua RPWP. Beliau hanya makan setelah merasa lapar, dan berhenti sebelum kenyang. Selalu juga kami lihat beliau makan hanya SEKALI sahaja sehari.

Setiap hari beliau makan makanan yang sama dengan juadah anak-anak RPWP . Sepinggan (1 tupperware) makan berdua bersama isteri kesayangan beliau Cikgu Shakirah (mesra dipanggil Mak Ibu) sambil beliau meneruskan kerja-kerja ringan, di workstation beliau. Tidak keterlaluan jika kami katakan yang biasanya Mak Ibu akan MENYUAPKAN makanan kepada Ayah sendiri. Begitulah gambaran mesranya pasangan suami isteri ini. Ini kerana beliau ingin memanfaatkan setiap saat sisa umur beliau untuk kerja kerja kebajikan di RPWP ini dan tidak mahu sesaatpun terbazir.

Soal makan minum anak-anak adalah sentiasa menjadi keutamaan beliau. Sesekali bila kami dapat sedekah makanan, buah-buahan atau ketika ibu-ibu TERKURANG masak, beliau akan tanyakan samada anak-anak dan sahabat co-founder keseluruhannya yang bekerja sudah makan atau belum. Jika belum beliau akan mengutamakan mereka terlebih dahulu.

Bersama gambar ini kami perlihatkan makanan sahur dan buka puasa Ayah. Tupperware itu sudah sekian lama menjadi bekas makanan beliau suami isteri. Tidak ada pinggan porselin mahal dari Italy, tiada juga pinggan kaca yang mewah walaupun anak-anak kami merasai kemewahan Ramadhan bila dijamu berbuka puasa di majlis-majlis di hotel dan sebagainya. itulah juga rupa makanan ‘simple’ beliau sejak 8 tahun kami hidup bersama beliau. Amat terkesan dalam hati kami semua dengan sifat wasato (besederhana) beliau yang asalnya merupakan seorang hartawan dengan perniagaan bernilai jutaan ringgit tetapi pada tahun 2005 telah mewakafkan segala harta yang beliau ada termasuk rumahnya dan dirinya sendiri serta menjalankannya menjadi RPWP sekarang. Subhanallah.

Bila difikir-fikir semula, macam mustahil bagi seorang hartawan yang berada dipuncak kemewahan mahu melabur leburkan kesemua harta kesayangan yang dicari bermati-matian itu dan kembali berlumpur, berselut, bersimen konkrit, bersakit mata membuat kimpalan, bersakit pinggang mengangkat yang berat dan banyak lagi.

Puasa pada hari ini kami kira belum pun sempat terasa betul-betul lapar dah berbuka. Itu kerana sahur sahaja sudah makan dengan sangat banyak. Nikmat puasa itu hadir apabila kita betul-betul merasai KELAPARAN itu. NIKMAT bersedaqah juga apabila kita MEMBERI SEHINGGA TERASA pemberian itu dan kita redhainya. Jika sekadar mengambil baki syilling dalam saku, mungkin sukar untuk memahami perasaan nikmat ini. Sebab itu, beliau bertindak untuk memberikan keseluruhannya kepada RPWP dan nikmat yang beliau rasakan, mungkin sukar untuk diungkap oleh sesiapapun.

Ada pelajaran besar yang ingin kami kongsikan melalui kisah ini. Semoga anda mampu menilai sendiri pelajaran yang terselit dari kisah ini sebagai ISLAH PUASA anda. Semuga kita mampu memahami dan merasai nikmat AMAL SOLEH dalam puasa kita.

Perkongsian oleh
WARGA PRIHATIN
25 Julai 2013

WIRID TERAWIH PART 2 – HAKIKAT ‘AMAL’ RAMADHAN.

DIARI semalam. 6.00 pm kami menghadiri Majlis berbuka Puasa dan Harakah Ramadhan di MMU. Lepas terawih menyambung kerja membuka cetak konkrit dan sambung kerja memasang lantai. Sebahagiannya melayan tetamu yang datang ziarah dan ingin tahu tentang RPWP.

Sementara itu, Ibu-ibu dan anak nisa’ dewasa meneruskan program tadarus seperti biasa.

Tepat 12.50 a.m bersiap untuk sesi dipan-dipan (sembang santai harian) sebelum pulang, tiba-tiba dapat pula panggilan ada 2 lori simen , kapasiti 10 meter padu untuk di curah. Terpaksa tangguhkan sesi dipan-dipan untuk uruskan konkrit. Alhamdulillah 3.35 a.m. PESTA konkrit selesai semuanya.

Sesi dipan-dipan kami teruskan juga kerana itulah hidangan dan minuman harian kami yang paling lazat, itu TONGKAT ALI kami. Selepas berSAHUR masing masing pulang.

Kita sudah terlalu banyak bercakap, banyak berseminar, banyak workshop, forum, ceramah, kertas kerja, thesis, journal, minit mesyuarat bla bla bla. Jika kita susun KERTAS itu semuanya, boleh panjat sampai ke BULAN tak perlu buat ROKET.

Surah 9. At Taubah, 105. Dan Katakanlah: “Bekerjalah kamu, maka Allah dan Rasul-Nya serta orang-orang mukmin akan melihat pekerjaanmu itu, dan kamu akan dikembalikan kepada (Allah) Yang Mengetahui akan yang ghaib dan yang nyata, lalu diberitakan-Nya kepada kamu apa yang telah kamu kerjakan.”

Surah 39. Az Zumar

39. Katakanlah: “Hai kaumku, bekerjalah sesuai dengan keadaanmu, sesungguhnya aku akan bekerja (juga), maka kelak kamu akan mengetahui,

40. “siapa yang akan mendapat siksa yang menghinakannya dan lagi ditimpa oleh azab yang kekal.”

Tidakkah kita GEMENTAR dengan KENYATAAN Allah dalam Surah 61. Ash Shaff ini,

1. “Telah bertasbih kepada Allah apa saja yang ada di langit dan apa saja yang ada di bumi; dan Dia-lah Yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.”

NAMA & AGAMA ALLAH ini telah dicemari dan dikutuk manusia atasan dan bawahan akibat dari perbuatan kita selaku HAMBA Allah sendiri. Antara sebab Islam dan Allah di benci ialah kerana kita CAKAP TAK SERUPA BIKIN. Kita memperkatakan tentang SEGALA KEBAIKAN ALLAH & ISLAM tetapi hakikatnya kita tidak berada pada FITRAH ISLAM itu. Kita tidak fitrah lansung. Islam sepatutnya di atas, kita di bawah, Islam bersatu padu, kita bercerai berai bla bla bla…

Jadi, BERDASARKAN ayat di atas, tugas kita sekarang ialah untuk SAMA SAMA MEMBERSIHKAN SEMULA imej Islam yang membawa NAMA Allah ini. MenTASBIHkan ‘NAMA’ Allah. Sila ulang-ulang baca ayat ringkas itu dan renung dalam-dalam.

2. “Wahai orang-orang yang beriman, kenapakah kamu mengatakan sesuatu yang tidak kamu kerjakan?”
3. “Amat besar kebencian di sisi Allah bahwa kamu mengatakan apa-apa yang tidak kamu kerjakan.”

KITA MENGUKUR AMAL dengan berapa banyak jumlah sebutan bibir kita membaca, melafaz, mentilawah. Bukan berapa banyak otak kita iqrak, zikir, fikir dan melaksanakan APA YANG KITA KATA dalam zikir qauli (bibir) tadi. Amat berbeza dengan apa yang telah Nabi dan para sahabat uswahkan.

Perbuatan inilah yang membuatkan kita, yang kononnya mengaku hamba Allah, kononnya bakal menempati syurga khas untuk ummat Muhammad, telah DIBENCI dengan SEBESAR-BESAR KEBENCIAN oleh Allah sendiri. Inilah hakikat KEHINAAN kita di mata dunia sekarang ini.

4. “Sesungguhnya Allah menCINTAI orang yang berJUANG dijalan-Nya dalam barisan yang teratur seakan-akan mereka seperti suatu bangunan yang tersusun kokoh.”

Bagaimana harus kita elakkan KEBENCIAN ALLAH terhadap kita itu? Bagaimana untuk meraih CINTA SEJATI Allah itu? Susunlah saf, biarpun sedikit. Bersatulah dengan spirit keIslaman, fitrahkanlah ISLAM dengan SALING RAHMAT MERAHMATI & BERKASIH SAYANG.

ALHAMDULILLAH.

Hasil wirid, hasil Dipan-dipan
WARGA PRIHATIN.

MR. FONG & KELUARGA : HARTAWAN & DERMAWAN TIDAK MENGENAL BEZA AGAMA DAN KAUM.

Sebelum YAB Datuk Seri Najib Tun Razak menjadi Perdana Menteri pada tahun 2008, kami di Prihatin telahpun dari penubuhannya pada tahun 2005 meletakkan perpaduan dan integrasi kaum sebagai salah satu resipi keharmonian keluarga besar kami di sini. Jika kami menyokong inspirasi 1Malaysia saranan YAB Perdana Menteri, bukanlah itu bermakna kami penyokong tegar dan fanatik satu-satu pihak, itu adalah kerana inspirasi itu adalah sangat ISLAMIK dan kami ingin melihat Islam dilaksanakan secara makro ataupun mikro nya..

Mr. Fong ialah salah seorang dari ramai dermawan dari kalangan mereka yang berbangsa Tionghua yang telahpun menjadi sebahagian dari keluarga besar kami. Beliau tidak menjadikan Prihatin hanya sebagai tempat menderma, tetapi telah mengangkat kesemua sekali keluarga besar kami menjadi ‘keluarga angkat’ kepada keluarga besar beliau sendiri. Dalam foto di atas, Mr Fong ialah lelaki yang di sebelah kiri sekali dan di sebelah kanan foto, lelaki warga emas itu mesra kami panggil Kongkong (Atuk) sahaja.

Kami percaya, 1Malaysia tidak hanya meletakkan 3 jenis tanah liat berlainan warna di dalam 1 baldi sebaliknya menjadikan 3 warna tanah liat itu ter’adun menjadi SATU sehingga mampu ditempa menjadi tembikar yang cantik dan sangat kuat. Menurut Saiful Nang, salah seorang warga kami yang sering memberi ceramah motivasi beliau di banyak universiti tempatan, beliau mengenalpasti sebahagian besar pelajar hanya mampu duduk se’dewan atau se’kelas tetapi masih belum mampu untuk memecah kelompok. Yang Cina duduk dan berkawan dengan Cina, Melayu berkawan dengan Melayu, India berkawan dengan India. Tetapi tidak bagi Mr. Fong, sakit pening kami juga diberi perhatian beliau dan begitu juga kami yang sangat risau dengan keadaan kesihatan kongkong yang semakin lanjut usia.

Setiap kali sebelum Mr Fong menyambut Tahun Baru Cina di kampungnya, 1 majlis akan diadakan di kilang beliau di Puchong khas untuk Rumah Pengasih Warga Prihatin. Keprihatinan beliau juga sangat tinggi dengan penyediaan katering Islam yang menyediakan makanan halal untuk majlis itu. Begitu juga setiap kali hari raya aidlilfitri, beliau akan melawat Prihatin dan agak biasa setiap kali balik dari sembahyang sunat hari raya, kami pasti akan lihat mereka sekeluarga dahulu. Dan beliau akan datang bersama juadah halal seperti SATAY atau Kentucky dan buah-buahan secukupnya sebagai sajian kepada anak-anak.

Sebagaimana lazim menjelang aidilfitri, pagi semalam beliau datang lagi untuk menyerahkan wang Kera’ian aidilfitri beliau berjumlah RM2000. ALHAMDULILLAH.

Seperkara lagi, semua kayu kayan yang digunakan oleh pembangunan Rumah kami juga adalah ehsan beliau dari papan pallet yang biasanya beliau jual semula tetapi diberikan kepada kami secara percuma. Bukannya sekali tetapi sudah lebih kurang 5 tahun kami menggunakan kayu yang beliau berikan. Bukan itu saja, beliau turut menawarkan kami menggunakan 2 buah lori baru 3Tan beliau, siap dengan bahan bakar yang telah di isi penuh di setiap hujung minggu (sewaktu kami belum mampu memilikki lori sebelum ini). Tidak dikira lagi sumbangan kewangan beliau yang sangat konsisten kepada kami.

Biasa juga beliau dan anak-anak beliau membuat lawatan mengejut sekadar bertanya khabar. Sekian lama beliau berhasrat untuk menitipkan anak-anak beliau untuk bersama-sama tinggal di Prihatin. Apakan daya, rumah kami masih belum sempurna lagi untuk menggantikan rumah mewah kepunyaan beliau.

Mr. Fong ialah seorang pengusaha kilang cermin, Hen Glass di Puchong. Beliau berasal dari keluarga yang sangat susah dan bekerja tidak kira siang ataupun malam sehingga mampu mengumpulkan dana bagi membuka sebuah kilang kaca.

Kesusahan beliau, sebagai warga desa di Pagoh, Muar ketika mudanya itu tidak dirasai lagi oleh anak-anak beliau yang kini sebahagiannya berada di universiti. Itulah antara 1 sebab mengapa hartawan ini mahu menitipkan anaknya ke Prihatin. Beliau mampu lihat bagaimana terdidiknya akhlak anak-anak di Prihatin sehingga beliau sendiri berkenan untuk mengundur ke belakang untuk opsyen pendidikan akhlak kepada anak beliau berbanding penekanan terhadap akademik semata-mata. “Banyak pelajaran yang saya dan anak-anak perlu ambil dari perlaksanaan ‘Rumah’ ini”, ujar beliau selalu.

Tidak ada jurang pemisah antara Mr. Fong sekeluarga dengan kami di Rumah Pengasih Warga Prihatin. Marilah kita sama-sama mewujudkan semangat perpaduan dengan menolak perbezaan dan mera’ikan persamaan.

Ada juga beberapa Individu lain yang serupa yang Insyaallah akan kami ceritakan satu hari nanti. Mr Foo contohnya adalah seorang yang konsisten memasukkan dana sumbangan pembangunan RPWP berjumlah RM500 setiap awal bulan.

Oleh itu, apa yang kami suarakan terkadang dipandang negetif oleh sesetengah pembaca MELAYU yang mengatakan kami tidak sayang ‘bangsa melayu’ dan sebagainya. Islam itu sejahtera, lagi mensejahterakan (Islam, Taslim). Ia bukan milik satu-satu bangsa, ia adalah HADIAH Allah untuk seluruh ummat manusia. Kami takut jika ada rusuhan kaum, akan ada insan-insan PRIHATIN sebegini turut kita ‘SEMBELIH & KELAR’ tanpa usul periksa. Jika itu berlaku, Baikkah kita pada hakikatnya ? Subhanallah, mahasuci Allah daripada mengajarkan kezaliman kepada HAMBA hambanya.

Rumah Pengasih Warga Prihatin menjadikan Islam tinggalan RasulAllah berpaksi Kitab Allah & Sunnah Rasulnya. Maka berdasarkan itu juga, Islam menggalakkan semangat toleransi dan saling hormat menghormati antara MANUSIA (walaupun berlainan kepercayaan).

Assobiyyah tidak lansung ada dalam kamus perlaksanaan kami. Dalam bahasa mudahnya, Kami tidak partisan maupun perkauman. Tidak kiralah assobiyyah (taksub) atas dasar kaum, agama, maupun pecahan assabiyyah ‘dalam kelompok sebangsa’ samada berasaskan fahaman kepartian, agama, status sosial dan sebagainya. Ini memang telah disebutkan oleh Allah Ta’ala dalam al-Quran dan disabdakan oleh baginda Rasulullah s.a.w dalam banyak hadis baginda:

“wahai orang-orang yang beriman, hendaklah kamu sentiasa menjadi orang yang menegakkan keadilan kerana Allah, lagi ‘menerangkan kebenaran’ (itu tugas kita). Jangan sekali kali kebencian kamu terhadap sesuatu kaum itu mendorong kamu untuk tidak melakukan keadilan. Kamu hendaklah berlaku adil (kepada sesiapa jua) kerana sikap adil itu lebih hampir kepada taqwa…”[QS al-Maidah,8]

“…sesiapa yang berperang di bawah panji ‘kebutaan’, marah kerana asabiyyah, menyeru orang lain agar bersikap asabiyyah, atau membantu golongan asabiyyah, lalu terbunuh, maka kematiannya adalah jahiliyah…”-[hadis riwayat Muslim, no1477]

“bukanlah dari kalangan kami sesiapa yang menyeru kepada asobiyyah, dan bukanlah dari kalangan kami mereka yang berperang atas assobiyah, dan bukanlah dari kalangan kami mereka yang mati dalam keadaan assobiyah”-[hadis riwayat Abu Daud].

Kepada ummat MELAYU yang masih bersikap assobiyyah, ISTIGHFARLAH, kembalilah kepada ajaran Al-Qur’an dan sunnah, khususnya dalam soal assobiyyah ini. Kepada sahabat kami berbangsa Cina atau India, jangan segan dan jangan malu untuk bersama kami dan berkerabat. Sekali kamu suka, 10 kali kami gembira.

Kami tidak ‘sekali-kali’ akan memperkatakan apa yang tidak kami iqra’ (kaji), kami laksanakan dan kami rasai sendiri ‘kebenaran dan kenikmatannya’. Ada terlalu banyak testimoni, namun kami terlalu sibuk untuk memaparkan kesemuanya. Sila ambil masa dan teliti sendiri sebahagian gambar kenangan dari link berikut.

https://www.facebook.com/media/set/?set=a.10151997177632786.1073741826.176792972785&type=3

https://www.facebook.com/media/set/?set=a.10150836724072786.517757.176792972785&type=3

Tidak akan ada ‘sebarang’ ilmu, kefahaman dan hidayah yang akan kita terima jika tiada sedikit pun usaha ke arah itu. Iqra’lah, kajilah, perhatilah, ambillah pelajaran sebanyak mungkin, biarpun dari sekeping ‘gambar’ yang kita lihat. Apatah lagi dari pelbagai kelaku manusia, haiwan dan kejadian alam di depan ‘mata’ kita sendiri. Semuanya itu bakal Allah tanya di kubur nanti.

Salam Perpaduan, Salam 1Malaysia. Selamat berPUASA.

Apresiasi oleh
WARGA PRIHATIN

P/S : Menjawab beberapa komen dari artikel di atas: Jika anda telah mengikuti semua komen, tidak perlulah baca,

• Untuk mereka yang masih berperasangka, kami tiada urusniaga suatu apa pun dengan Mr Fong. Kebetulan salah seorang sukarelawan kami nampak ada papan panjang yg sedang kami perlukan di kilang beliau, lalu bertanya utk membelinya dgn harga murah. Tidak disangka beliau begitu pemurah utk memberinya percuma, sejak itu hingga sekarang.

• Seperkara lagi, memang benar, beliau sangat mempercayai kami, hingga ada konflik besar antara sukarelawan kami dengan pak guard beliau, yang tidak yakin beliau sanggup beri kunci spare lori dan gate kilangnya utk kami masuk pd malam hari dan hujung minggu ketika kilang tutup, tiada pekerja. setelah diakui oleh Mr Fong sendiri, Alhamdulillah akhirnya Guard pun bekerjasama.

• Beliau dan partners juga sangat bermurah hati, sering membelikan air minuman, dan kadang2 makanan ketika melihat ada sukarelawan kami berpanas melakukan kerja meleraikan papan palet dan memuat ke atas lori. Amat sukar dipercayai, tetapi itulah kenyataan.

• Anak – anak Mr Fong akrab dengan anak-anak Warga Prihatin. Berjumpalah mereka di mana sahaja walaupun dikhalayak ramai, mereka akan berpelukan. Kasih Sayang tidak mengenal batas rupa. Yang hendak menampakkan Islam itu indah dan penuh dengan kasih – sayang adalah umat Islam itu sendiri.

• Mr Fong inginkan kesedaran pada anak – anaknya supaya menghargai kehidupan.

• Sedikit tentang isteri Mr Fong. Mrs Fong ini adalah anak kelahiran Sungai Pelek. Membesar bersama dan meraikan Syawal bersama rakan – rakan dan guru – gurunya yang beragama Islam. Seringkali berbasikal ke Bukit Bangkung menziarahi rakan – rakan Melayunya. Kalau kerepek di Bukit Bangkung itulah kegemaran beliau. Kebetulan kampung beliau dekat pula dengan cawangan kami di Sg Pelek.

• Beliau memang sangat merendah diri. Tidak pernah mahu di puji. Itu sememangnya ‘sifat pemberi’ yang Allah dan Rasul galakkan. Namun Warga Prihatin melaksanakan ‘sifat penerima’. Tugas kita menampakkan kebaikan orang agar jadi tauladan, bahan dakwah melalui uswah kepada orang lain.

Konflik Fatwa

Kami Baru lepas menonton Fikrah Ramadan – TV3

Untuk memperkayakan Hidayah, membanyakkan iqra’, penelitian dari sumber pendengaran, pengelihatan dan hati ini, Admin nak ajak pembaca berkongsi minda secara terbuka dan interlektual. Bahan yang bincangkan dalam program itu ialah mengajak manusia membaca al-Qur’an dalam bulan Ramadhan. Isunya ialah

A. Al-Qur’an dikatakan tidak boleh di bawa masuk ke tandas dalam ‘BENTUK APA SEKALIPUN’, termasuk paparan di handphone, tablet dsb nya. Jika sdg membaca pun kena matikan dulu sewaktu berada di tandas. Apatah lagi dalam bentuk cetakan atau nota tulisan.

Persoalan untuk dibincangkan,

1. Firman Allah al-qur’an itu letaknya di DADA orang yang berilmu, tidak di lembaran kertas (Surah 6 ayat 7 dan 91).

Q.S. 29. Al ‘Ankabuut 49. “Sebenarnya, Al Quran itu adalah ayat-ayat yang nyata di dalam DADA orang-orang yang diberi ilmu. Dan tidak ada yang mengingkari ayat-ayat Kami kecuali orang-orang yang zalim”.
2. Apakah implikasi fatwa sebegini terhadap potensi kembangan ilmu ummat Islam. Sumber hidayah Allah kita kena tutup dan dikatakan dalam tandas itu tempat banyak syaitan. Jadinya kita jauhkan diri dari Allah dan dekatkan diri dari syaitan.

Boleh tak kemungkinan jadi begitu?
B. Orang yang hafiz al-Qur’an tidak akan reput mayatnya di makan bumi.

Persoalan untuk dibincangkan ialah,

1. Di dalam al-Qur’an Allah jelaskan contoh mayat manusia yang tidak reput ialah ‘Fir’aun.
2. Fenomena padri Kristian juga sami Budha di Siam yang juga dibanggakan kerana jasadnya tidak reput. Sebandingkah mereka yang HAFIZ , ulamak dll dengan Fir’aun, padri dan Sami-sami ini?

Q.S. 10. Yunus 92. “Maka pada hari ini Kami selamatkan badan (jasad) mu supaya kamu dapat menjadi pelajaran bagi orang-orang yang datang sesudahmu dan sesungguhnya kebanyakan dari manusia lengah dari tanda-tanda kekuasaan Kami.

“Janganlah menjadikan kuburanku sebagai tempat pemujaan berhala. Allah melaknat suatu kaum yang menjadikan kuburan-kuburan para nabi sebagai masjid-masjid.” (HR. Bukhari dan Abu Ya’la)

DAN BANYAK LAGI LARANGAN PEMUJAAN TERHADAP MAYAT DAN KUBURAN INI.

Sila panjangkan untuk sama sama kita teliti melalui ruang komen, secara ilmiah dan berhemah. Banyakkan guna iqra’ (kajian) bukan dengan tilawah (bacaan tekstual) semata-mata. SELAMAT BERDISKUSI.

WARGA PRIHATIN

8 Tahun Berlalu

8 TAHUN DAHULU kami hanya sekadar IDEA. Masih peringkat air liur tapi belum jadi barang. Ketika itu seorang doktor veterinar yang terkenal dengan perniagaannya, Dr. Hj Masjuki Hj Mohd Musuri melepaskan segala kekayaan yang beliau ada untuk idea penubuhan sebuah SAMPEL KOMUNITI yang meletakkan pembangunan sahsiah dan insaniah sebagai keutamaan.

Sebuah banglo, 2 buah unit rumah teres berkembar atas sebidang tanah suku ekar, 2 lot tapak banglo di pinggir Putrajaya, beberapa buah kereta, lori, van, segala stok barangan/peralatan dari 2 minimarket, sebuah restoran, juga beberapa buah motorsikal termasuk sebuah ‘superbike’ kesayangan beliau serta keseluruhan simpanan tunai di bank habis dilabur leburkan untuk pencetusan idea “gila” itu.

Lebih besar dari semua itu ialah beliau sendiri mewakafkan diri di RPWP sehingga ke hari ini sebagai sukarelawan sepenuh masa, menjadi buruh binaan dan Pengetua tanpa gaji.

Sebatang tulang peha (femur) beliau kini berganti besi akibat hancur semasa jatuh dari sigai di tapak rumah semasa memasang bumbung foyer RPWP. Beliau menerima sahaja keadaan sebagai OKU kekal tanpa sama sekali memikirkan untuk berundur.

Isteri beliau, Cikgu Shakirah juga turut mewakafkan diri sebagai penjaga dan pendidik sepenuh masa, mengorbankan privasi hidup dalam rumah sendiri. Beliau meredhai rumah dan keseluruhan kawasan itu menjadi RUMAH PENGASIH WARGA PRIHATIN yang berstatus umum. Tiada lagi privasi yang sering didamba oleh seorang isteri.

Mereka semua duduk bersama di rumah yang sama, naik kenderaan yang sama, makan makanan yang sama dengan anak-anak asnaf dan yatim. Tatkala berlaku kekurangan makanan dan pakaian, anak-anak malah didahulukan.

Pengasas Rumah Pengasih Warga Prihatin ini tidak berkempen untuk menarik 19 orang lain menyertainya. Beliau hanya memberi uswah yang tak akan mampu menarik sesiapa jika sekadar digambarkan dengan kata-kata. “No talk can convince, but the DO will”.

Maka kesemua co-founder yang lain juga lambat laun turut mewakafkan apa yang mereka ada secara berdikit-dikit hinggalah keseluruhannya.

PERINGKAT AWAL RPWP 2005

Orang ingat kami gila kerana sebuah banglo dan 2 teres berkembar setingkat kami satukan dan naikkan strukturnya menjadi 3-4 tingkat. Siang malam kami bergotong royong demi menyediakan keselesaan anak-anak asnaf & yatim kami.

Ada juga orang tuduh kami membuat ajaran sesat kerana kurang percayanya mereka dengan komitmen yang luarbiasa kesemua pengasas-pengasas bersama RPWP yang bekerja tanpa gaji malah melaburkan gaji yang ada utk RPWP. Hanya bermodalkan Darah, keringat dan airmata (yang kadangkala bergenang dek fitnah yang dilontarkan sebegitu).

Tiada kontraktor yang sanggup melakukan kerja binaan yang menggunakan sepenuhnya bahan terbuang, menyambung besi-besi lusuh dari sependek 4-6 inci, kayu-kayu dari buangan bangku sekolah, juga kayu palet kilang kaca yang disumbangkan oleh seorang Taukeh Cina, plywood bekas konkrit, bata serta pavement terbuang dan sebagainya.

Kerja harus dilakukan dengan hati-hati kerana bangunan terus digunakan menempatkan anak-anak walaupun bumbungnya dibuka, Lebih dari itu tiada kontraktor yang sanggup kerja tanpa bayaran.

Masih teringat lagi sindiran seorang ustaz sebuah Sekolah Agama. Beliau mengatakan kami gila apabila dikhabarkan bangku yang mereka buang mahu kami gunakan untuk membina RUMAH.

Tetapi ALLAH MAHA MENGETAHUI….

Alhamdulillah, semuanya telah berlalu. Harta yang diwakafkan oleh para pengasas tidak berkurang. Kini kami sudah berjaya membeli suku ekar lagi lot tanah bersebelahan tapak yang ada sekarang.

Dahulu tidak pernah orang peduli, tapi kini RPWP telah berjaya mendapat peduli dari pelbagai pihak sehingga dari ChannelNews Asia dari Singapura yang melayakkan WARGA PRIHATIN dalam program ASEAN OF THE YEAR dan beberapa orang jurnalis dalam negara dan luar negara sehingga sejauh Stockholm yang hadir untuk mendokumenkan kerja “gila” kami 20 orang ini.

Bukan sekadar kami 20 orang sahaja, tetapi dicampur dengan isteri, juga anak-anak kami yang digaulkan menjadi 1.

Perhatian juga telah diberikan sehingga ke peringkat pemimpin wakil rakyat dari ADUN Bangi dan EXCO Kebajikan dari parti PAS dan juga perhatian diberi sehingga ke peringkat Perdana Menteri Malaysia tanpa kita berpartisan. Jiwa-jiwa PRIHATIN 1Malaysia dari pelbagai bangsa, agama, peringkat umur dan status sosial sudah ramai yang peduli dan turut menghayati kerja buat ini sejak 2007 lagi. Alhamdulillah.

Darah kita bukankah sama merah walaupun fahaman politik kita ada berbeza? walaupun kaum kita berbeza? walaupun agama kita berbeza? Mengapa harus di diskriminasikan?

KONSEP GAULAN TANAH, TEMBIKAR & PENYATUAN

Dahulu, sebelum visi 1Malaysia diwar-warkan, kami percaya integriti kaum dan perpaduan masyarakat tidak berlaku dengan hanya meletakkan mereka di satu bekas yang sama, ibarat 3 jenis tanah liat kering yang kotor dan MUDAH HANCUR BERDEBU apabila diinjak-injak manusia. Akan masih nampak kelainan warna DAN RUPA antara satu dengan yang lain.

Untuk menyatu, kami renjis dengan air dahulu untuk melembutkannya. kami GAUL & GUMPALKAN (Surah Al-Alaq) menjadi SATU WARNA & SATU JENIS.

Kemudian kami BENTUK ia menjadi bentuk-bentuk yang kami mahukan. Selepas terbentuk dalam penyatuan itu, PEMBAKARAN AKAN MEMBUAT KAMI LEBIH KUAT DAN LEBIH KERAS sekeras tembikar sehingga boleh dijadikan penebat haba di badan kapal angkasa NASA yang berulang-alik. Lebih diBAKAR (diuji),  ia jadi LEBIH MENYATU…LEBIH KUAT LAGI.

Itulah fahaman kami dalam konsep 1Malaysia, jauh sebelum motto 1Malaysia dilancarkan oleh YAB Perdana Menteri semasa beliau mengambil alih Putrajaya. Jika ada masa nanti, kami akan ceritakan lebih terperinci tentang PENYATUAN KONSEP TEMBIKAR ini kepada semua. Mana tahu, YAB PM sudi untuk juga terinspirasi dengan kaedah alam ini, kita juga yang untung jadi rakyat Malaysia yang KUAT.

8 Tahun bukan waktu yang singkat. Gaulan yang berputar itu mampu mengeluar asingkan batu batu (kepala batu) dari golongan tanah liat yang boleh dicanai.

Bukan jumlah yang kami cari, tetapi dengan tulang 4 kerat keseluruhan co-founder & founder yang SOLID dan tidak berbelah bahagi yang menjadikan RPWP bertahan sehingga ke hari ini,  WALAUPUN tanpa menyebarkan tabung derma, membuat surat rayuan sumbangan atau apa-apa jenis permintaan kepada awam ataupun kenamaan tertentu.

Kami angkat dan galang sendiri dengan tulang 4 kerat, dengan berikat perut, dengan menahan tidur, dengan darah yang mengalir, dengan keringat yang tumpah. Tetapi kami puas, kerana matlamat kami tercapai…

GUMPALAN itulah yang telah menghasilkan “Tembikar” yang solid yang semakin kuat bila dibakar.

Begitu juga gumpalan isteri-isteri kami dan anak-anak kami yang menjadi penyokong kepayahan dan perjuangan kami membela mereka, BERSAMA anak-anak asnaf & yatim sekaliannya.

Gumpalan ini juga….telah menjadikan keseluruhan orang di bawah  naungan RPWP…

BERSATU DENGAN TEGUH. ATAS DASAR PERSAHABATAN & PERSAUDARAAN. BUKAN KERANA LABA DINAR DAN HARTA, PANGKAT ATAU NAMA.

Alhamdulillah… BERKAT ISTIQOMAH, Allah telah berikan kami nikmat terbesar yang pernah kami dambakan selama ini. Nikmat yang telah dirasai Rasulullah SAW dan para sahabat sehingga sanggup berkorban harta dan diri bahkan meninggalkan kampung halaman demi NIKMAT itu.

iaitu…

PERPADUAN. PERSAUDARAAN, KASIH SAYANG… ALHAMDULILLAHIROBBILAALAMIN.

Artikel oleh
WARGA PRIHATIN

Nurhani Membentuk Jiwa Prihatin

nurhaniAnakanda Nurhani Masjuki terpaksa mengorbankan privacy beliau, selaku anak pengasas dan pengetua RPWP.

Beliau terpaksa berkongsi ayah kandung bersama anak-anak asnaf yang lain, juga sama-sama makan minum, belajar, bersekolah bersama mereka tanpa sedikitpun double standard. Beliau juga turut sabar membantu ibu menjaga kakaknya seorang OKU DownSyndrome.

Seperti anak-anak yang lain, Nurhani tidak terlepas dari ikut berpuasa sunat isnin khamis. Di sekolah Nurhani sibuk dengan tugasan pengawas dan ko-kurikulum. Pelbagai program pendidikan yang padat di RPWP juga tidak menggugat beliau.

Nurhani tetap unggul di bidang akademik. Beliau telah memenangi ANUGERAH EMAS (Tahap tertinggi peringkat sekolah beliau), juga turut memenangi anugerah Markah tertinggi beberapa subjek di Sekolah Kebangsaan dan sekolah agama.

Bukan itu saja, Lebih Istimewa lagi apabila beliau mengikuti jejak ayah dan abang-abangnya. Beliau telah menyerahkan hadiah KEJAYAAN ANUGERAH EMAS berjumlah RM300 serta hadiah basikal baru yang dikurniakan oleh pihak PIBG itu kepada RPWP untuk digunakan oleh anak-anak asnaf yang lelaki.

Beliau bercita-cita untuk menjadi seorang Doktor perubatan, pengkhususan bidang sakit puan bila tiba waktunya nanti. SYABAS anakanda Nurhani. Doa kami tetap mengiringi mu.

Pelajaran :
Mengurangi kelebihan dan kemewahan hidup, MENGGALAKKAN anak bergaul dengan para asnaf dan anak yatim walaupun dalam serba kekurangan sambil memerhatikan kerukunan hidup jemaah ibu bapa pendokong berjaya memberi kesedaran dan motivasi tertinggi untuk pembinaan akhlak dan sahsiah anak-anak.

ALHAMDULILLAH.

Hasil pemerhatian

WARGA PRIHATIN