Category Archives: Solat – Siri Khas

image_pdf

WIRID TERAWIH PART 2 – HAKIKAT ‘AMAL’ RAMADHAN.

DIARI semalam. 6.00 pm kami menghadiri Majlis berbuka Puasa dan Harakah Ramadhan di MMU. Lepas terawih menyambung kerja membuka cetak konkrit dan sambung kerja memasang lantai. Sebahagiannya melayan tetamu yang datang ziarah dan ingin tahu tentang RPWP.

Sementara itu, Ibu-ibu dan anak nisa’ dewasa meneruskan program tadarus seperti biasa.

Tepat 12.50 a.m bersiap untuk sesi dipan-dipan (sembang santai harian) sebelum pulang, tiba-tiba dapat pula panggilan ada 2 lori simen , kapasiti 10 meter padu untuk di curah. Terpaksa tangguhkan sesi dipan-dipan untuk uruskan konkrit. Alhamdulillah 3.35 a.m. PESTA konkrit selesai semuanya.

Sesi dipan-dipan kami teruskan juga kerana itulah hidangan dan minuman harian kami yang paling lazat, itu TONGKAT ALI kami. Selepas berSAHUR masing masing pulang.

Kita sudah terlalu banyak bercakap, banyak berseminar, banyak workshop, forum, ceramah, kertas kerja, thesis, journal, minit mesyuarat bla bla bla. Jika kita susun KERTAS itu semuanya, boleh panjat sampai ke BULAN tak perlu buat ROKET.

Surah 9. At Taubah, 105. Dan Katakanlah: “Bekerjalah kamu, maka Allah dan Rasul-Nya serta orang-orang mukmin akan melihat pekerjaanmu itu, dan kamu akan dikembalikan kepada (Allah) Yang Mengetahui akan yang ghaib dan yang nyata, lalu diberitakan-Nya kepada kamu apa yang telah kamu kerjakan.”

Surah 39. Az Zumar

39. Katakanlah: “Hai kaumku, bekerjalah sesuai dengan keadaanmu, sesungguhnya aku akan bekerja (juga), maka kelak kamu akan mengetahui,

40. “siapa yang akan mendapat siksa yang menghinakannya dan lagi ditimpa oleh azab yang kekal.”

Tidakkah kita GEMENTAR dengan KENYATAAN Allah dalam Surah 61. Ash Shaff ini,

1. “Telah bertasbih kepada Allah apa saja yang ada di langit dan apa saja yang ada di bumi; dan Dia-lah Yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.”

NAMA & AGAMA ALLAH ini telah dicemari dan dikutuk manusia atasan dan bawahan akibat dari perbuatan kita selaku HAMBA Allah sendiri. Antara sebab Islam dan Allah di benci ialah kerana kita CAKAP TAK SERUPA BIKIN. Kita memperkatakan tentang SEGALA KEBAIKAN ALLAH & ISLAM tetapi hakikatnya kita tidak berada pada FITRAH ISLAM itu. Kita tidak fitrah lansung. Islam sepatutnya di atas, kita di bawah, Islam bersatu padu, kita bercerai berai bla bla bla…

Jadi, BERDASARKAN ayat di atas, tugas kita sekarang ialah untuk SAMA SAMA MEMBERSIHKAN SEMULA imej Islam yang membawa NAMA Allah ini. MenTASBIHkan ‘NAMA’ Allah. Sila ulang-ulang baca ayat ringkas itu dan renung dalam-dalam.

2. “Wahai orang-orang yang beriman, kenapakah kamu mengatakan sesuatu yang tidak kamu kerjakan?”
3. “Amat besar kebencian di sisi Allah bahwa kamu mengatakan apa-apa yang tidak kamu kerjakan.”

KITA MENGUKUR AMAL dengan berapa banyak jumlah sebutan bibir kita membaca, melafaz, mentilawah. Bukan berapa banyak otak kita iqrak, zikir, fikir dan melaksanakan APA YANG KITA KATA dalam zikir qauli (bibir) tadi. Amat berbeza dengan apa yang telah Nabi dan para sahabat uswahkan.

Perbuatan inilah yang membuatkan kita, yang kononnya mengaku hamba Allah, kononnya bakal menempati syurga khas untuk ummat Muhammad, telah DIBENCI dengan SEBESAR-BESAR KEBENCIAN oleh Allah sendiri. Inilah hakikat KEHINAAN kita di mata dunia sekarang ini.

4. “Sesungguhnya Allah menCINTAI orang yang berJUANG dijalan-Nya dalam barisan yang teratur seakan-akan mereka seperti suatu bangunan yang tersusun kokoh.”

Bagaimana harus kita elakkan KEBENCIAN ALLAH terhadap kita itu? Bagaimana untuk meraih CINTA SEJATI Allah itu? Susunlah saf, biarpun sedikit. Bersatulah dengan spirit keIslaman, fitrahkanlah ISLAM dengan SALING RAHMAT MERAHMATI & BERKASIH SAYANG.

ALHAMDULILLAH.

Hasil wirid, hasil Dipan-dipan
WARGA PRIHATIN.

WIRID TERAWIH PART 1 – BERAMAL UNTUK PAHALA ATAU REDHA ALLAH?

Salam Ramadhan semua. Kita bertemu lagi tetapi kali ini lebih kepada mewiridkan perkongsian-perkongsian SAINS PUASA yang 8 bahagian keseluruhannya sebelum ini. Bagi yang belum membacanya, bolehlah lurut dari bahagian pertama lagi. Barulah boleh tahu mengapa Ibadat Puasa ini diwajibkan bagi memperkasakan Orang Islam itu sendiri.

Dari Surah An Nisa’ ,122.

Orang-orang yang beriman dan mengerjakan amalan saleh, kelak akan Kami masukkan ke dalam surga yang mengalir sungai-sungai di dalamnya (sebagai balasan amal SOLEH mereka), mereka KEKAL di dalamnya selama-lamanya. Allah telah membuat suatu janji yang benar. Dan siapakah yang lebih benar perkataannya dari pada Allah ?

Note : Amal Soleh = AMALAN, tabiat, kerjabuat, yang sentiasa MENGHASILKAN PERUBAHAN KEBAIKAN, bukan sentiasa kekal di takuk lama atau semakin hari semakin teruk (Soleh itu sendiri datang dari kata ISLAH = Perubahan). Dengan AMAL SOLEH, KITA JADI semakin berilmu, semakin FAHAM, semakin tunduk, kasih dan takutkan Allah. itulah HAKIKAT SYURGA. dipenuhi ilmu yang mengalir, tidak beku, tidak jumud, tidak menakung tempat pembiakan jentik-jentik dan nyamuk pembawa ‘demam’ masyarakat ini.

Menurut An-Nisa,123 pula – (Pahala & Balasan amal) itu bukanlah menurut angan-anganmu yang kosong dan tidak (pula) menurut angan-angan Ahli Kitab. Barangsiapa yang mengerjakan kejahatan, niscaya akan diberi pembalasan dengan kejahatan itu dan ia tidak mendapat pelindung dan tiada penolong baginya selain dari Allah.

Baru-baru ini kami dengar ceramah seorang ustaz dalam Ceramah Ramadhan di sebuah IPT tempatan. Kata beliau, orang yang bijak akan membuat amal jariah yang banyak pada bulan Ramadhan kerana PAHALA mereka digandakan banyak. Jika hari biasa mereka bersedekah RM10 kita dapat pahala RM10 tapi pada bulan puasa kita beri RM10 kita dapat pahala RM1000 kata ustaz itu.

Waktu iftar, salah seorang dari kami disapa oleh seorang Muallaf dengan soalan begini…

“Allah Maha adil, tetapi kalau bulan-bulan lain anak-anak yatim tak makan kah? bulan-bulan lain tak digalakkan ibadah kah? Nanti orang buat tak tahu sahaja selama 11 bulan dan nak cover semua dalam 1 bulan puasa. Macammana Allah boleh adil?”

Soalan itu, dari seorang muallaf (harap beliau bukan dari jenis yang `masuk Islam’ kerana nak kahwin semata-mata). Kami jawab,

“Masuknya manusia ke dalam syurga dan neraka, BUKANLAH KERANA PAHALA ATAU AMAL, TAPI KERANA REDHA, KASIH SAYANG DAN SIFAT PEMURAH ALLAH SEMATA-MATA”

Antara salahfaham dan stigma masyarakat ialah adakala mereka hanya menjadikan bulan Ramadhan sebagai bulan beramal sedangkan bulan lain TIDAK berbuat apa-apa. Mereka memandang dari sudut itu dan bukannya pada bulan Ramadhan mereka perlu GANDAKAN amal melebihi biasa.

Sebagai pengendali Rumah Pengasih Warga Prihatin (Penempatan Asnaf, Anak Yatim, Pembangunan Akhlak Karimah & Pusat Kajian Sains Kemanusiaan) kami menyaksikan sendiri tumpuan kepada golongan asnaf & yatim ini mendadak pada bulan puasa. Ada rumah-rumah yang dah penuh program jemputan sepanjang bulan sedangkan hari-hari lain mereka hidup seperti tiada yang hirau. Kefasikan dalam menitiskan airmata semasa mengusap rambut anak-anak ini seperti satu tradisi yang meriah pada bulan Ramadhan. Kemudian, 95% mereka tidak anda lihat lagi sehingga sekurang-kurangnya Ramadhan yang satu lagi.

Lalu kami berikan satu approach yang lebih logikal dari segi penjelasannya dengan mengatakan kepada beliau, jika kita seorang anak yang menolong ibu bapa kita…janganlah kita menolong kerana ibu bapa berikan kita upah. Nanti kelak, bila upah tiada, kita akan berhenti menolong mereka sedangkan itu adalah tanggungjawab kita untuk berkhidmat kepada kedua ibu bapa kita (bukan satu kerja “kontrak” berbayar). Analogi yang sama, cuba padankan dengan GANJARAN PAHALA yang Allah janjikan lalu kita mula melakukan sesuatu kerana PAHALA dan bukan kerana ALLAH (lillah) semata-mata.

Berbakti kepada ibu bapa kerana mereka ibu bapa,
Atau berbakti kepada ibu bapa KERANA upah?

Mudahnya, buat kerana Allah akan dapat Pahala.
Buat kerana Pahala tak tentu dapat rahmat & redha Allah….!

Untuk anda wiridkan, zikirkan, fikirkan, agar kebaikan yang dilakukan tidak hanya berhenti pada bulan Ramadhan. Ber’amallah sebagai seorang HAMBA yang merasakan wajib melakukan titah perintah TUANnya, sebagai anak yang merasakan tanggungjawab terhadap IBU BAPA nya.

.. BUKAN SEBAGAI AMALAN SEORANG SAUDAGAR YANG HANYA MENGHARAPKAN LABA PAHALA SEMATA-MATA…

Hasil Iqra’, WIRID terawih
WARGA PRIHATIN