Category Archives: Solat – Siri Khas

image_pdf

SAINS SOLAT #10 – BACAAN SURAH PILIHAN SELEPAS FATIHAH

 

00 solat 10

SAINS SOLAT #10 – BACAAN SURAH PILIHAN SELEPAS FATIHAH

Minggu lepas kita sudah bincangkan hikmah rukun qauli iaitu penetapan bacaan surah Al-Fatihah. Ia merupakan surah pembukaan, sinopsis dan ibu kepada segala maksud dari segenap isi Al-Quran. Itulah visi dari keseluruhan alQuran yang juga dijadikan kerangka dakwah atau doa kita dalam solat.

Selepas membaca surah Al-Fatihah, dituntut pula kita membaca ayat-ayat Al-Quran yang lain.

Jika kita kaji keseluruhan ayat-ayat Al-Quran, kita dapati ada bermacam-macam tema, perintah, intonasi, konotasi dan sebagainya. Asbab atau isu yang menyebabkan ayat-ayatnya diturunkan juga berbagai-bagai. Namun harus diketahui bahawa semua ayat-ayat tersebut berlegar dalam kerangka surah Al-Fatihah, iaitu menyentuh soal RUBUBIYAH, UBUDIYAH dan MULKIYAH (RUM).

SIROT & SABIL

Surah Al-Fatihah adalah himpunan visi (SIROT) atau matlamat yang TERSIRAT dari ibadah solat kita. Ayat-ayat yang lain pula membicarakan tentang misi atau pendekatan perlaksanaan (SABIL) yang harus kita JIHAD’kan ke arah PENZAHIRAN kepada visi Fatihah itu.

Dalam konteks aktualnya, ada kepelbagaian pendekatan, langkah atau strategi yang boleh disimpulkan sebagai MISI / SABIL yang perlu kita laksanakan sebagai JIHAD. Tetapi, tujuan atau wawasan dari kesemua SABIL yang kita JIHAD’kan itu menuju kepada kerangka VISI (SIROT) yang sama. Walaupun terjemahan untuk kedua-duanya adalah sama iaitu JALAN, tetapi apabila diperhalusi, ia membawa maksud yang berlainan.

Tujuan utama atau visi solat kita ialah untuk menegakkan dien dan mencegah perbuatan keji dan mungkar dalam sesebuah jemaah atau ummah yang bergerak secara NAHNIAH sebagai KAMI. Itu yang terangkum dalam Fatihah.

Secara ringkas, Visi Fatihah bermula dari meletakkan BASMALAH yang tepat dalam apa sahaja yang kita lakukan. Kemudian kita kembalikan apa sahaja kredit yang kita dapat kepada Allah yang ‘memberikan petunjuk berupa methodologi atau aturan terbaik dalam kerjabuat kita’. Kita juga solat untuk menegakkan dien sehingga ia mampu jadi raja yang menguasai tindak tanduk kita, sehingga hanya kepada Allah kita mengabdi dan meminta pertolongan berupa petunjuk melalui solat dengan sabar dan istiqomah. Tujuan utama ialah untuk merasai nikmat beragama, tidak tersesat sehingga dimurkai Allah dan manusia.

Untuk mencapai visi Fatihah itu, kita perlukan ayat-ayat Al-Quran dari surah lain sebagai strategi dan methodologi dengan lebih spesifik. Ini boleh difahami jika setiap daripada kita MENTADARUS dan MENTAFAKUR ayat-ayat alquran itu sehingga benar-benar faham dan tahu bagaimana untuk MENTADABBUR dan MENTABAYYUN kesemuanya.

Itulah ilmu pentadbiran dan strategi kejuruteraan dalam pembangunan teologi ummah yang akan mampu mengubah situasi dan mampu ISLAH dari yang buruk kepada baik apabila ianya dilaksanakan dengan tepat dan kaffah. Itulah hakikat sebenar merujuk kepada solat yang menghasilkan amal yang SOLEH, iaitu amal yang membawa ISLAH (pembaharuan atau pembaikan).

Tidak Islam jika kita tidak ISLAH. Membazir masa jika amal kita tidak SOLEH. Tidak Islam jika hari ini tidak lebih baik dari semalam, apatahlagi jika semakin buruk. Penghayatan kepada semua seruan Allah melalui ayat-ayat alquran dalam solat itulah yang akan membantu kita mencapai matlamat amal SOLEH itu.

Itulah wasiat Rasulullah SAW. Itu juga sumpahan Allah dalam Surah 103. Al ´Ashr (1-3):

“Demi masa. Sesungguhnya manusia itu benar-benar dalam kerugian, kecuali orang-orang yang beriman dan beramal SOLEH, dan saling berwasiat (nasihat menasihati) dengan kebenaran dan nasihat menasihati dengan kesabaran”.

ISTIQOMAH TERHADAP TAQWIM MENUJU TAQWA

6236 Ayat-ayat alQuran menjadi perintah sokongan (RUBUBIYAH) untuk mencapai visi Fatihah melalui TAQWIM solat yang perlu kita istiqomahkan. Itulah hakikat TAQWIM yang telah Allah programkan untuk mencipta hamba (UBUDIYAH) yang BERTAQWA dan terpuji.

Setiap perintah (Rububiyah) mesti ada pelaksananya (Ubudiyyah). Itulah HAMBA yang menjalankan setiap suruhan dan menjauhi larangan yang telah ditetapkan. Tidak kiralah samada ia sebagai Imam atau makmum, pemimpin atau yang dipimpin, semuanya harus memainkan peranan masing-masing (QS 4/59).

Allah amanahkan kepada Imam atau ulil amri yang berilmu agar bijaksana mengatur manusia menggunakan rububiyah Allah yang adil dan tepat, bukan mengikut akal dan nafsu sendiri. Ini akan membuatkan anak buah masing-masing mudah patuh, lalu menghasilkan satu lingkungan yang aman, damai dan sejahtera. Itulah hakikat sebuah Mulkiyah (tempat) yang indah laksana syurga; rumahku syurgaku atau Darussalam (negara yang sejahtera).

Bagi mengaitkannya dengan Fatihah, cuba kita lihat saranan Allah dalam 3 surah terakhir, Surah 112, 113, 114, (al-Ikhlas, al-Falaq dan An-Nas). Agak panjang jika ingin dirungkai semuanya. Secara ringkas dapat kita lihat di situ bahawa kerangka Fatihah ditunjukkan melalui perlaksanaan.

Surah al-Ikhlas menuntut kita menjadi MUKHLIS, iaitu berhabis (KHOLAS) melalui pengabdian dan perlaksaan kita sebagai tanda IKHLAS. Kita seharusnya merujuk dan bertawakal hanya kepada Allah satu-satunya, tidak dengan yang lain. Tidak perlu SEBUT ikhlas kerana tiada kalimah ikhlas pun dalam surah al-Ikhlas itu.

Surah al-Falaq mengajar kita agar jangan terpengaruh dengan hasutan puak-puak yang berhasad dengki dan mahu memesongkan kita.

Pasangan petunjuk yang paling tepat dengan visi Fatihah ialah dalam surah An-Nas. Di situ Allah lakarkan konsep takwuz, agar kita berlindung HANYA dengan ‘Rabb (PENGATUR) manusia’ (ROBBUL’ALAMIN) melalui rububiyah (ATURAN) agamaNya yang menjadi ‘Raja yang menguasai Manusia’ (MAALIKIYAUMIDDIN) dan ‘Sembahan Manusia’ (IYYAKANA’BUD). Itulah proses untuk menzahirkan kedaulatan RUBUBIYAH, UBUDIYAH dan MULKIYAH Allah dibumi. Itu juga Allah nyatakan dalam surah 4/59, dan 2/208.

Hari ini kita lihat bagaimana pelaksanaan bacaan di dalam solat hanya menjadi bacaan bibir semata-mata. Imam di depan membaca segala perintah Allah, malangnya berapa kerat makmum di belakang yang faham apa yang dibacakan? Begitu juga dengan khutbah jumaat. Berapa ramai Jemaah yang mengambil peluang untuk tidur semasa khatib membaca khutbah?

Ironinya, sang Khatib itu sendiri juga ada yang tidak berilmu. Mereka bukan BERKHUTBAH, tetapi MEMBACA teks khutbah. Tiada penghayatan dari penyampaian khutbah. Ramai yang hanya syok sendiri membaca khutbah sedangkan jemaah ramai yang tidur. Ada juga imam yang tidak faham ayat-ayat quran yang dibaca dan diaminkan oleh makmum. Mana mungkin akan ada roh dan penghayatan dalam solat sebegitu. Mana mungkin matlamat Fatihah boleh tercapai.

Allah larang kita berbuat dan menyampaikan sesuatu TANPA ILMU. Itu perbuatan fasik dan keji yang membuatkan kita berkata sesuatu tanpa memahaminya. Kita akan dibenci Allah kerana tidak melaksanakan apa yang kita sebut dalam solat itu. Sebenarnya inilah situasi kita sekarang. Sibuk melakukan rukun fe’li tanpa memahami untuk apa seperti bertepuk tangan sahaja. Berjela-jela membaca surah seperti siulan buruk kakak tua tanpa memahami makna dan maksudnya. Kita sebenarnya terang-terang mengingkari (kafir) perintah Allah kerana beramal tanpa ilmu. Ibadah kita hanya ikut-ikutan dan dipenuhi sangka-sangka.

QS: 17. Al Israa’ 36. “Dan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan ditanya.”

QS: 10. Yunus 36. “Dan kebanyakan mereka tidak mengikuti kecuali persangkaan saja. Sesungguhnya persangkaan itu tidak sedikitpun berguna untuk mencapai kebenaran. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang mereka kerjakan”.

QS: 61. Ash Shaff 1-3: “Telah mensucikan (diri) bagi Allah apa saja yang ada di langit dan apa saja yang ada di bumi; dan Dia-lah Yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana. Wahai orang-orang yang beriman, kenapakah kamu mengatakan sesuatu yang tidak kamu kerjakan? Amat besar kebencian di sisi Allah bahwa kamu mengatakan apa-apa yang tidak kamu kerjakan”.

Nama Allah dan Islam telah banyak tercemar oleh hambaNya yang tidak menggunapakai aturan hidup yang Allah tetapkan. Umat dan agama Islam yang seharusnya dipandang tinggi telah dihina dan dicaci oleh kelakuan kita sendiri. Kita jadi pemalas, ganas, berpecah belah, lemah dan tindas menindas. Pemimpin dan rakyat, ibubapa atau anak sama sahaja, membelakangkan Allah. Tak sama apa yang diucap dengan apa yang dibuat. Padahal bukan itu imej sebenar Islam.

DENGAN BASMALAH, demi/untuk Allah, kita wajib sucikan diri dari menggunapakai regime syaitan, atau mengikut nafsu dan akal cetek kita. Itu yang akan membersihkan NAMA ALLAH dan ISLAM yang telah dikotori oleh perbuatan sumbang hambaNya.

QS: 8. Al Anfaal 35. “Solat mereka di sekitar Baitullah itu, lain tidak hanyalah siulan dan tepukan tangan. Maka rasakanlah azab disebabkan kekafiranmu itu”.(Baitullah adalah Rumah Allah, yang aman sejahtera kerana mengamalkan RUBUBIYAH allah di ‘DALAM’nya. Tanpa rububiyah itu bermakna kita berada di LUAR Baitullah).

QS: 4. An Nisaa’ 43. “Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu solat, sedang kamu dalam keadaan mabuk, sehingga kamu mengerti apa yang kamu ucapkan,..”

Ya, pastinya Allah merasa terhina jika hambanya ‘asyik’ membebel tanpa tahu apa yang diperkatakan padaNya macam orang mabuk. Kerana itu, harus kita takwimkan keluarga kita untuk mula istiqomah belajar memahami setiap ayat yang kita baca. Kesemua ayat al-quran harus di daulatkan sebagai perintah yang mesti difahami dan dilaksanakan. Samada kita golongan atasan (langit) atau bawahan (bumi), rakyat mahupun pemimpin, imam atau makmum, murobbi atau anak jagaan, maka tabiat buruk beramal tanpa faham itu harus disucikan. Itu kehendak Allah, AL-KHOLIQ. Mengingkarinya bermakna kita tidak BERAKHLAK

Bagi RPWP, disamping anak-anak diminta membaca alquran termasuk terjemahan ‘cover to cover’, kami juga jadikan isu harian sebagai asbab untuk menjelaskannya. Kami gunakan bahasa yang mudah untuk menyampaikan mesej Al-quran supaya ia bukan semata-mata bacaan tapi satu proses pembentukan akhlak. QS: 95. At Tiin 4. “Sesungguhnya Kami telah menciptakan insan pada/dalam sebaik-baik taqwim”.

KESIMPULAN

Al-quran yang dibaca berulang kali dan sering dikaitkan dengan asbab kehidupan harian akan melekat dan mampu mendisiplinkan jiwa. Kita juga boleh mengunci kefahaman itu apabila sentiasa melaksana perintah Allah itu untuk memperbaiki diri (ISLAH). Hasil kerja yang menjadikan kita lebih baik (islah) itulah matlamat AMAL SOLEH kita.

Benarlah kata-kata Allah dan Rasullullah SAW. Apa guna kita solat jika kita tidak faham dengan jelas satu apa pun mesej yang Allah sampaikan. Padahal solat itu seharusnya menjadi satu ritual yang menjadikan kita seorang hamba yang berprinsip terhadap Tuhannya. Sebenarnya kita berdiri di dalam solat (QIAM) untuk menunjukkan PENDIRIAN kita sebagai seorang HAMBA yang siap siaga untuk melaksanakan setiap perintah Allah dari ayat yang kita atau imam baca.

Jika matlamat VISI dalam al-Fatihah tidak difahami dan dilaksanakan sebagai MISI menggunakan petunjuk dari ayat-ayat lain dalam alQuran, maka solat kita akan kekal sekadar bacaan yang menjadi ritual semata-mata. Sampai bila-bila pun kita akan kebingungan dan berada di takuk lama, tiada ISLAH dan AMAL tidak SOLEH.

Agak sukar juga memahami cetusan ini jika kita belum biasa mentafakur, mentadabbur dan mentabayyunkannya. Bacalah berulangkali dan carilah juga rujukan melalui hadis dan alquran. Jika masih tidak faham juga, sila abaikan sahaja perkongsian yang amat berat ini. Semuga bermanfaat.

WARGA PRIHATIN

 

RAHSIA SOLAT #9: RAHSIA AL-FATIHAH

10945488_10153552879552786_4244050757287554018_n
Solat adalah amalan wajib bagi setiap individu muslim dan mukmin. Matlamatnya ialah mengajak kepada kebaikan (makruf) dan mencegah perbuatan keji dan mungkar. Untuk mencapai matlamat itu, kita perlu tahu apa ciri-ciri atau perincian yang berkaitan dengannya.
Surah Al-Fatihah adalah satu satunya surah yang wajib dibacakan sebagai rukun qauli di setiap solat. Secara general, kerangka besar surah al-Fatihah menerangkan perincian kepada matlamat solat dalam bentuk reflektif: Allah memberitahu kita bukan secara terus, tetapi dengan memberi kita perincian yang paling baik untuk kita membangun agama dan melayakkan diri kita sebagai HAMBANYA yang diredhai. Dengan itu maka kita akan fahami bahawa apa sahaja yang berlawanan dengan ciri-ciri kebaikan yang dijelaskan dalam al-Fatihah itu adalah “perbuatan keji dan mungkar yang harus dicegah”.
Inilah kerangka disiplin yang diperlukan untuk membentuk akhlak terbaik sebagai makhluk dan hamba yang Muslim. Tanpa memahami maksud yang mendalam dari Fatihah, maka solat kita akan jadi sia-sia kerana tidak mampu mengaplikasikan disiplin yang tersirat dari mesej yang tersurat dalam surah itu.
MESEJ BESAR DALAM FATIHAH
1. Surah ini dimulai dengan BASMALAH yang menunjukkan kepada kita betapa pentingnya setiap perbuatan dimulai dengan nama Allah; untuk Allah, kerana Allah dan dengan cara yang Allah tunjukkan. Hadith pun ada menjelaskan bahawa setiap pekerjaan baik sekalipun, jika tidak dimulai atau diniatkan atas nama Allah (dengan basmalah), maka ianya adalah tertolak.

 

ALLAH tegaskan dalam al-Quran bahawa ‘DIA hanya ciptakan jin dan manusia untuk mengabdikan kepadaNYA’. Wajarlah bagi kita kita selaku hamba abdi Allah ini melakukan apa sahaja atas NAMA Allah, untuk dan kerana Allah semata-mata. Jika selain dari itu, maka itulah perbuatan yang keji dan mungkar yang harus dicegah secara pekej melalui hakikat di sebalik ibadah solat.

Asas Basmalah ini sudah ditunjukkan dari wahyu pertama lagi (surah 96 al-Alaq). Itulah dia permulaan al-Qur’an yang mengajak kita iqra’ dengan nama ROB kita iaitu Allah. Itulah ASAS BISMILLAH. Mengapa Allah sebut BISMIROB dan tidak terus disebut BISMILLAH? Kerana ada tuntutan iqra’, kajian yang melibatkan PENGATUR (Rabb) dan segala ATURAN (Rububiyah) Nya.

Ini menjelaskan lebih lanjut bahawa asas bismillah itu terkait rapat dengan segala macam ATURAN atau RUBUBIYAH Allah selaku pengatur (RABB) kita. Himpunan Rububiyah yang semuanya terkandung dalam al-quran itulah yang sarat dengan RAHMAT Allah yang bersifat AR-RAHMAN . Itulah maksud sebenar AR-RAHMAN, sifat Allah yang dijelaskan lagi dalam surah AR-RAHMAN ayat 1-4.

Dengan berbuat atas nama Allah, menggunakan semua aturan (rububiyah) yang diberikan olehNya maka kita akan menikmati kasih sayang (RAHIM) dan redha Allah sebagai matlamat utama ibadah kita. Itulah AR-RAHIIM, yang juga sifat utama bagi Allah. Jika basmalah itu kita lakukannya secara berjemaah, maka pasti juga kasih sayang sesama kita juga akan terbit. Itulah fitrah hubungan sesama Muslim.

Demikian hebatnya hikmah basmalah. Berbuat atas NAMA Allah dengan menggunakan segala RAHMAT iaitu berupa petunjuk dan aturannya. Hasilnya ialah kita redha dan cinta kepada Allah dan Allah juga redha dan cinta kepada kita. Budaya redha meredhai dan berkasih sayang itu juga akan terbit di kalangan jemaah sesama kita. Itulah hakikat syurga (Surah 89 Fajr: ayat 27-30).

2. Kemudian kita susuli dengan BERTAHMID kepada Allah yang MENGATUR (Rabb) kita dengan RUBUBIYAH (aturan) NYA di alam ini. Secara reflektif, ia adalah satu penafian agar jangan sampai kita ambil kredit untuk setiap hasil baik dari amalan kita itu. Segalanya harus dipulangkan kepada Allah, PENGATUR kita. Ini kerana kita telah melakukannya kerana Dia, untuk Dia, atas nama Dia dan dengan kaedah atau MANUAL yang dirahmatkan atas kita.

Maka kita dapat faham di sini bahawa sebarang kerja yang mengharapkan pujian ke atas diri kita adalah satu perbuatan keji dan PERLU DICEGAH. Kita tidak boleh mengambil kredit kerana kita ini hanyalah hamba yang melakukannya atas perintah TUAN kita. Tanpa perintah dari Allah kita tidak akan melakukannya. Tanpa petunjuk (RUBUBIYAH) Allah yang menjadi MANUAL yang paling tepat dan berkesan untuk menjayakan amal kita, pastinya kerjabuat kita tidak akan berjaya.

3. Seterusnya kita terus meninggikan Allah, sesuai dengan pujian dalam bertahmid tadi dengan mengisytiharkan sifatNYA yang MAHA PEMURAH (Ar-Rahman) dan MAHA PENYAYANG (Ar-Rahiim). Kita buktikan ikrar itu dengan cara istiqomah mematuhi segala rububiyah (aturan) yang dihadiahkan kepada kita melalui sifat AR-RAHMAN itu untuk terus menikmati kasih sayang Allah melalui sifat AR-RAHIMNYA.

4. Jadikan Allah sebenar-benar MALIK (Raja) dalam diri kita yang dijunjung segala titah perintahnya sepanjang masa dan hari, bukan pada hari-hari tertentu sahaja. Pengisytiharaan perhambaan ini penting untuk sentiasa mengingatkan kita tentang kedudukan kita, siapa kita berbanding Allah.

5. Buktikan yang Allah itu sebenar-benar RAJA yang berkuasa atas kita, sehingga HANYA kepada Allah sahaja kita MENGABDI dan MEMINTA PERTOLONGAN. Di sini juga dinampakkan tentang konsep berjemaah (NAHNIAH), di mana penggunaan dhomir (kata ganti nama) KAMI digunakan. Islam takkan tertegak secara individu.

Di dalam Al-Quran juga dinampakkan orang yang bersifat keakuan (ANANIAH) ini adalah togho seperti Firaun. Jemaah itu penting kerana di situlah berlakunya saling tolong menolong, pesan memesan dan tegur menegur. Hanya Allah sahaja yang selayaknya TUNGGAL. Jika kita selaku HAMBA hendak berlagak KEAKUAN, kelak kita akan jadi ‘the next firaun’.

6. PERTOLONGAN yang kita pinta dari Allah adalah berupa PETUNJUK kepada JALAN (siroot) yang seharusnya kita amalkan dengan ISTIQOMAH. Ini adalah doa kita kepada pengatur kita, iaitu agar ditunjukkan matlamat / jalan yang lurus menuju kepadaNYA. Itulah matlamat yang harus diistiqomahkan dalam keadaan lurus dan itulah yang paling kita perlukan, iaitu agar hidup kita sentiasa dipandu dengan rujukan yang betul. “Inna ila robbikar ruj’a”.

7. Itulah jalan (SIROT) yang apabila kita amalkan dengan ISTIQOMAH akan menghasilkan kebaikan dan kesejahteraan hidup yang sangat NIKMAT. Iaitu semakin hari kita semakin dilimpahi rahmat berupa petunjuk yang semakin luas, jelas dan pasti, juga menikmati kasih sayang Allah dan sesama manusia apabila kita istiqomah mengamalkannya. Tanpanya kita akan dimurkai, semakin jauh dari petunjuk dan semakin lupa kepada aturan Allah. Akhirnya kita akan kebingungan dan tersesat jalan.

Ayat terakhir al-Fatihah ini adalah ayat furqan, membezakan antara yang baik dengan yang buruk. Dinampakkan perbandingan contoh orang yang hidupnya dalam nikmat kerana istiqomah mengikuti jalan yang lurus, berbanding golongan yang sesat dan dimurkai. Allah dengan sifat ArRahman dan ArRahim memerintahkan agar kita sentiasa ikuti rububiyah yang memberikan hasil baik, dan hindari yang keji.

KESIMPULAN

Berdasarkan huraian di atas, dinampakkan betapa signifikannya surah ini untuk dipanggil penghulu kitab (ibu kitab), kerana ia menampakkan kerangka besar matlamat hidup kita. Itulah jalan yang sepatutnya dilalui, dengan perinciannya ada di dalan surah-surah lain yang akan dibaca selepas Fatihah itu.

Manusia ini secara tabi’enya bersifat lupa. Kita sering lupa hakikat yang kita ini hanyalah HAMBA. Surah al-Fatihah ini adalah kerangka dasar pembentukan jiwa seorang HAMBA terhadap Allah selaku Pencipta dan Pengatur hidup kita. Kerana itu juga ia menjadi ibu doa atau pokok segala seruan Allah kepada kita.

Diperintahkan kita membaca berulang-ulang, minima 17 kali sehari dengan penuh kefahaman dan penghayatan, juga mengamalkan segala prinsip di sebalik ayat-ayatnya dalam kehidupan kita sepanjang hari di dalam dan di luar solat.

Dengan memahami dan mengamalkan prinsip di sebalik surah ini, kita semua akan bersatu-hati dan satu faham atas nama Allah yang SATU. Kita juga akan mampu menikmati hidup yang teratur di mana ahli jemaah masing-masing mematuhi aturan yang telah ditetapkan. Hasilnya ialah nikmat hidup yang sejahtera laksana syurga, saling berkasih sayang sesama keluarga, masyarakat, negara mahupun dunia.

Dengan memahami prinsip Fatihah, tidak akan ada lagi yang akan beramal atas nama peribadi, atau atas nama selain Allah. Setiap individu akan mengikut kefahaman dan aturan yang sama. Itu akan menggurangkan gejala selisih faham, adu-domba, pecah belah dan ingin menunjuk-nunjuk kerana kita semua sama-sama beramal atas satu nama, iaitu nama Allah.

Inilah yang kami terapkan kepada anak-anak agar solat mereka mampu menundukkan diri sebagai hamba Allah yang sejati dan setiap hari meletakkan hanya Allah sebagai raja yang menguasai diri mereka. Dengan ini, apa sahaja titah perintah Allah dari ayat yang akan dibacakan selepas Fatihah itu akan InsyaAllah mudah mereka patuhi sebagai manual kehidupan yang perlu di istiqomahkan.

Kembangkanlah cetusan ini dari sumber lain untuk memantapkan kesan solat kepada anak-anak kita. Bacalah berulang kali jika kurang memahaminya pada bacaan pertama. Namun jika anda tidak mampu mencerna, abaikan sahaja.

Boleh juga rujuk Rahsia Fatihah siri 1-7 dari web kami www.prihatin.net.my

Alhamdulillah,
WARGA PRIHATIN

RUJUKAN:

RAHSIA SOLAT #8 : BEZA TAYAMMUM & WUDUK

10945488_10153552879552786_4244050757287554018_n

Solat ialah doa, seru dan dakwah ke arah mengajak manusia, termasuk mengajak diri sendiri dalam mencegah perbuatan keji dan mungkar. Sebelum mengajak manusia, kita harus telah menyucikan anggota sendiri dari segala perbuatan keji dan mungkar itu. Secara ritual penyucian ini samada dilakukan melalui wuduk atau tayammum. Dalam wuduk kita sucikan diri kita dengan air yang dianalogikan sebagai ilmu dan tausiah.

TAYAMMUM pula ialah satu ritual penyucian yang boleh menggantikan air dalam keadaan air mutlak tidak ada atau anggota tubuh uzur tidak boleh terkena air. Ia hanya melibatkan 2 anggota asas iaitu muka dan tangan.

AIR adalah analogi yang membawa erti “ILMU dan MAKLUMAT”. Ilmu yang baik akan mengalir dari atas turun ke bawah, terus mengalir sehingga ke laut. Sepanjang aliran itu ia akan memberi rahmat kepada semua yang berada dalam laluannya, juga siapa sahaja yang memilih untuk berada dalam laluan ilmu itu. Sebab itu dalam syurga digambarkan ada sungai yang mengalir di bawahnya. Syurga juga dikaitkan dengan taman atau majlis aliran ilmu.

ILMU juga ada yang bertakung dan tidak mengalir seperti air kolam dan lopak yang ditakung. Lebih lama ia ditakung, ia semakin masam, kurang baik untuk diminum atau mencuci. Apatah lagi jika ia ditakung di bekas logam dan berjemur. Air bertakung ini mungkin baik untuk ternak ikan atau tempat membiak nyamuk.

Dalam keadaan ada ilmu yang boleh dialirkan, maka kita sucikan kerja kotor pada anggota wuduk kita dengan air. Kita sucikan tapak tangan, kemudian semua anggota di wajah kita seperti mata, mulut, hidung, dan. Kemudian sucikan lengan, ubun-ubun (minda), telinga dan langkah kaki kita.

Penyucian melalui aliran ilmu atau nasihat ini biasanya “bermajlis” di majlis ilmu. Kemudian, barulah dakwah atau seruan untuk mencegah keji dan mungkar melalui konsep solat itu boleh dilakukan. Barulah kesan solat secara ACTUAL iaitu mencegah perbuatan keji dan mungkar boleh diterima kerana anggota-anggota orang yang solat, yang biasanya terlibat dengan perbuatan keji itu telah disucikan oleh aliran air atau ilmu itu.

BAGAIMANA PULA KEADAANNYA BILA TIADA ALIRAN AIR KETIKA BANJIR?
ADAKAH SOLAT, DAKWAH MENCEGAH KEJI & MUNGKAR TIDAK WAJIB?

Solat tetap wajib dalam keadaan apa sekalipun. Kita juga tetap perlu sucikan diri terlebih dahulu untuk bersolat yang bertujuan untuk mencegah keji dan mungkar.

Di dalam misi bantuan kemanusiaan pasca banjir minggu lalu contohnya, kami melihat dengan mata dan hati akan banyak kemungkaran yang berlaku. Jika kami ceritakan semuanya ia pasti menjadi bahan untuk netizen menghentam kami.

Kami dapati banyak benarnya maklumat kemungkaran yang telah dikongsikan kepada kami oleh saudara mara yang prihatin di sana sewaktu banjir. Kekalutan saat banjir turut diambil peluang oleh mereka yang tidak bertanggung jawab untuk menangguk di air keruh. Banyak kejadian samun dan curi, termasuk mengumpul bantuan banjir untuk kepentingan diri tanpa hak. Ramai juga yang menyebar berita palsu dan mengada-adakan cerita. Perbuatan itu amat keji sekali.

Waktu banjir ramai gadis mundar-mandir ke hulu ke hilir berpeleseran di air tanpa menutup aurat dengan sempurna. Setengahnya malah ambil peluang mandi manda di khalayak ramai. Baju mereka yang tipis dan basah, dengan sebahagiannya menyingsing kain sampai ke pangkal peha amat menggoda nafsu lelaki. Jangan kata anak muda, atuk-atuk pun kembali berselera menjamu mata. Percampuran bebas di air bersama lelaki perempuan di khalayak ramai juga menyedihkan.

Tujuh hari berada di sana, memang dapat kami saksikan sendiri betapa banyak aurat tidak dijaga walaupun dalam keadaan aman. Anak-anak gadis berkeliaran ke hulu ke hilir tanpa tujuan. Ada yang dengan sengaja menyingsing kain hingga ke peha untuk mengelak lumpur yang hanya beberapa inci tebalnya ketika melalui kumpulan sukarelawan lelaki. Sebahagiannya malah mengenakan pakaian ketat dan amat seksi, juga bersolek dan berhias seperti jahiliyah. Ironinya semua itu berlaku di kampung, depan mata ibubapa mereka sendiri.

Kami sendiri tidak pasti samada mereka adalah anak jati yang menetap di kampung itu? atau yang menetap di luar dan balik kampung sewaktu banjir. Dari penceritaan jujur beberapa penduduk setempat, dikatakan mereka adalah anak jati yang menetap di kampung itu. Mereka sendiri mengakui amat malu dengan gejala sosial di desa mereka, dalam sebuah negeri yang mendapat jolokan SERAMBI MEKAH. Panjang kami bincangkan hal gejala itu dengan mereka.

Kecurian dan penipuan juga berlaku secara terang-terangan di hadapan mata. Ada bekalan bantuan milik warga emas yang tidak berdaya juga dicuri di malam hari. Ini menuntut warga emas yang kehilangan rumah terpaksa berjaga di gelap malam dan hujan di bawah kemah sementara itu. Media malah ada melapurkan kes sukarelawan yang masuk rumah dan menyamun mangsa banjir. MasyaAllah.

Sewaktu kami membaiki sistem elektrik di Masjid Besar Kuala Krai sehari sebelum solat jumaat, pembekal alat elektrik tempatan yang membekal alat ganti mengatakan RPWP adalah kumpulan pertama yang tampil untuk membantu membaikpulih elektrik masjid itu. Kedai beliau sendiri tenggelam dan belum sempat mengemasnya lagi. Puas beliau mengajak rakan-rakan untuk memulihkan fungsi elektrikal dan PA system masjid, namun tiada yang sudi walaupun berkelapangan.

Sama juga dengan sifat malas serta tunggu dan lihat sebahagian kaum lelaki di sana. Banyak jalan jadi sehala kerana sebelah lagi ditutupi rumah atau ranting kayu, termasuk yang sudah diracik. Bukan mahu mengalihkan ranting dan dahan itu, malah menambah dengan longgokan sampah di ‘tengah’ jalan pula. Padahal siang hari ramai sekali yang bersantai atas longgokan baju di ‘wakaf’.

Situasi ini turut disahkan oleh ramai sukarelawan yang berkampung di sana. Ada yang kata beberapa penghuni lelaki di rumah yang dibantu tidak membantu barang sedikitpun. Mereka malah mengarah-ngarahkan sukarelawan untuk mengangkat dan mencuci itu ini. Lebih sedih lagi melihat ramainya warga lelaki yang menagih dadah dan terhoyong hayang tidak bermaya.

Malu mahu kami katakan semuanya. Cukuplah anda membenarkannya di dalam hati apabila anda berkesempatan melihat atau mendengarnya sendiri dari sumber yang boleh dipercayai. Semua itu adalah perbuatan keji dan mungkar yang perlu dicegah, samada melalui pendekatan kalam atau alam, menggunakan kaedah air dan bibir atau guna pendekatan tanah dan uswah.

TAYAMMUM MENGGANTIKAN WUDUK – PASCA BANJIR

Dalam situasi banjir itu tidak sesuai dan tidak sempat diadakan majlis ilmu. Tiada masa nak berteleku di masjid lama-lama berwirid dan bertazkirah. Maka alternatif penyucian diri ialah melalui TAYAMMUM. Anak-anak tidak banyak kami tausiahkan secara teori di sana. Kami ajak mereka bermain debu dan lumpur dengan anggota wajah dan tangan sampai ke pangkal lengan untuk menyucikan diri dan hati lalu mengajak yang lain dengan pendekatan ‘bekerja’.

Itulah alternatif dakwah melalui KERJA yang nabi sendiri lakukan. Adakalanya mengajak dengan kata-kata tiada yang mahu ikut. Maka kaedah terbaik ketika itu ialah kita bangkit melaksana agar yang lain membuka mata dan ikut bertindak. Kaedah bekerja itu juga lebih mudah memecahkan keegoan manusia.

Semasa pembinaan parit (Khandak), nabi SAW sendiri bermain dengan debu dan berkotor dalam menggali parit. Bukannya sekadar duduk membilang buah zikir dan berceramah. Tidak juga sekadar bersolawat dan berzikir memuji-muja dengan mulut dan mengharapkan parit Khandak itu tergali sendiri. Nabi juga ikut pikul batu dan batang tamar ketika membina Masjid Quba’. Bahkan baginda juga mara di barisan hadapan dalam perang Badar dan pernah bangkit menyembelih kambing sewaktu sahabat lambat mematuhi arahan baginda.

Debu dalam TAYAMMUM di tapak projek itu adalah satu bukti kesungguhan kita MEMBANGUNKAN sesuatu dengan sepenuh upaya deria mata, hidung, mulut, telinga di wajah kita lalu kita bangunkannya dengan sekuat daya tangan kita. Langkah kaki sudah tidak penting lagi kerana derapan kaki di sini adalah dengan central command dari kepala misi atau ulilamri. Masing-masing tidak lagi berkeliaran tetapi berbaris-baris dalam saf, bersedia untuk diatur dengan 1 command. Ketika ini, tiada ilmu dan nasihat disampaikan dengan mulut lagi.

Semasa kami berlumpur mengalihkan rumah yang terdampar di tengah jalan serta menghalang laluan utama, ramai lelaki tempatan sekadar memerhatikan tanpa membantu. Ulil amri mereka gagal mengatur jemaah untuk digerakkan membantu apa yang perlu. Banyak bahagian jalan yang tertutup oleh rumah hanyut, pokok tumbang dan sampah banjir terbiar berminggu-minggu.

Ya.. Kami gagal mengajak mereka ke turun tangan selepas 3 kali menyeru bilamana kami kekurangan tenaga. Namun kami yakin anak-anak kami dan mereka yang tercegat juga dapat pelajaran, mampu berfurqon akan keperluan menyucikan anggota mereka tatkala melihat aktiviti ‘tayammum’ dengan selut pada tangan dan wajah-wajah sukarelawan kami.

Buktinya, setelah kerja berakhir, sambil berkenalan mereka tanyakan adakah kami dibayar untuk melakukan tugasan itu? Kami jawab tidak. Malah rombongan kami datang sejauh lebih 600km dengan belanja sendiri. Semuanya kerana Allah. Di situlah tayammum tadi membawa kesan dakwah berkonsepkan SOLAT yang mampu menyeru penduduk setempat untuk menginsafi diri.

Ada yang menangis kesal kerana awalnya menyangka kami adalah instrumen sebuah misionari yang menjalankan tugasan bergaji. Selepas itu kami lihat sebahagian mereka mula mengumpul tenaga penduduk untuk bangkit dari tempat perehatan mereka untuk berjuang dan berusaha. Tidak lagi sekadar duduk melepak menanti bantuan semata-mata (lihat bukti di video buang pokok di jalan).

Ibu-ibu RPWP bersama anak-anak nisak kami juga turun bersama-sama ke tempat-tempat bencana untuk menghulur bantuan namun masih tetap menutup aurat dengan sempurna walaupun dengan Gumboot berlumpur. Kami perasan juga perubahan pada hari-hari berikutnya apabila anak-anak gadis dan kaum ibu di situ mula memerhatikan akan hal aurat itu.

KESIMPULAN

Alhamdulillah ada yang sebelum itu berpeluk tubuh menghadapi ketentuan bencana telah bangkit dan berusaha selepas bersilah dengan kami seusai kerja. Yang tadinya berpecah-belah tanpa pengatur yang mampu memimpin dan menyatukan penduduk sudah mampu bangkit mengatur sumber daya manusia. Yang mundar-mandir mendedah aurat sudah tidak kelihatan lagi, bahkan ada yang mula belajar menutup kepala dengan tuala mandi.

Bukankah itu satu kesan dakwah dari tayammum dan solat melalui kerjabuat yang mampu menyeru penduduk dalam mencegah keji dan mungkar?

Itulah hebatnya kuasa penyucian menggunakan konsep debu dan lumpur, bahan asas kejadian manusia. Jangan kata sekadar hadas kecil atau junub, najis mughalazah pun boleh disertu dengan adanya air lumpur. Contohnya manusia yang berperangai suka menyondol macam khinzir (Surah 5/60), yang togho (sombong) dan tidak boleh dinasihati dengan mulut pun insyaAllah boleh ‘berubah’ dengan pengaruh kerja buat berlumpur ini.

Itulah perlunya kita meneliti hakikat dan rahsia di sebalik ritual agama kita. Jika kita sekadar menjadi Islam hanya dengan ritual tanpa actual, maka kita sama dengan agama-agama dalam hutan Amazon yang berhabis-habisan menjalankan ritual tetapi tidak faham mengapa mereka lakukan semua itu.

Istilah penyucian ini amat luas :- penyucian jiwa, spiritual, pemikiran, fokus, dan lain-lain. Dengan bekerja, pemahaman sesuatu ilmu itu berlaku secara praktikal terus, bukan hanya melalui teori. Boleh jadi penyucian lebih berkesan dengan berkerja. Dengan mengalami sendiri, kita akan jadi lebih memahami, peka dan cakna terhadap sesuatu, berbanding sekadar menadah telinga di kuliah ilmu.

Mengenali sikap keji dan mungkar anak-anak, membentuk semula sahsiah mereka juga banyak dilakukan secara analogi TAYAMMUM di RPWP dan AIP. Kita mahu bentuk generasi yang dapat membezakan antara orang yang sekadar ‘sembang kencang’ dengan orang yang benar-benar komited. Kerjabuat itulah neraca yang sebenarnya.

Kefahaman tentang analogi TAYAMMUM ini akan menjadikan kita umat yang mampu bertimbangtara untuk menimbang pada waktu bila kita perlu berwuduk dan berdakwah dengan kata-kata, pada waktu bila pula perlu bertayammum dan berdakwah melalui kerja. Sesungguhnya Allah Maha Bijaksana dalam mendidik manusia melalui pendidikan yang sangat halus ini.

Alhamdulillah.
WARGA PRIHATIN

Rahsia Solat 3 : KAITAN SOLAT DENGAN MAKAN MINUM DAN BERSUGI

Rahsia Solat 2 : DISIPLIN DARI FALSAFAH AZAN DAN IQOMAT

ISU AZAN – ANTARA RATIONAL & EMOSIONAL, RITUAL & AKTUAL

Sains Kahfi 6 – KEMBALIKAN FUNGSI MASJID DALAM KHARIAH DAN RUMAHTANGGA

00 gua 6.jpeg smallSains Kahfi 6 – KEMBALIKAN FUNGSI MASJID DALAM KHARIAH DAN RUMAHTANGGA

Antara rukun fe’li yang paling penting dalam solat ialah sujud, iaitu tanda penyerahan dan pengabdian seorang hamba. Tempat atau rumah tempat sujud ini dipanggil masjid. Itulah hakikat kepatuhan perlaksanaan segala ketetapan yang telah ditetapkan dalam al-kitab (quran). Itulah dia IBADAH, yang datang dari kata pokok ABDI, perlaksanaan yang menggambarkan PENGABDIAN seorang HAMBA tanpa dakwa dakwi.

PERANAN MASJID atau rumah peribadatan ini sangat besar bagi pembangunan peradaban umat Islam. Ceramah seorang ustaz di TV al-Hijrah baru-baru ini menjelaskan bahawa peranan MASJID di zaman Rasulullah SAW adalah ibarat sebuah universiti. Maknanya masjid adalah tempat pengembangan dan penyebaran ilmu dan maklumat yang sangat meluas.

Sesuai dengan maksud itu, harus kita renung dan tadabbur semula hadis yang menyatakan “Solat itu Doa”. Bahkan dalam surah at-Taubah ayat 103, semua naskah terjemahan menterjemahkan kalimah “WASOLLI ALAIHIM” itu sebagai “MENDOALAH” bukan “SOLATLAH ATAS MEREKA”. Sangat bertepatan dengan makna DOA itu sebagai seru, DAKWAH itu menyeru, DA’IE itu pendakwah/penyeru. Marilah kita realisasikan hakikat solat itu doa sebagai wadah aqimuddin yang membangun ummah di setiap jumaat.

Dalam proses pendidikan atau tarbiah ummat di masjid ini, apa yang penting ialah peranan murobbi (rabb) yang berilmu untuk mendakwahkan dan menyampaikan ilmu. Itulah proses menghubungkan (mensilah) ilmu Allah dan wasiat rasul kepada ummat. Proses inilah yang menjamin ketahanan dan pertambahan progres pembangunan ummat yang telah sekian lama hibernasi Islamnya ini.

APA SITUASI MASJID KITA HARI INI?

Jangan malu untuk mengakui bahawa masjid kita sudah tidak begitu bermanfaat dalam proses mempertahankan akidah dan menggembeling usaha pembangunan ummat. Beberapa kerat dari kalangan kita berulang alik untuk solat lima waktu dengan sekadar melakunkan ritual rukun fe’li dan qauli solat yang sama setiap hari di masjid. Semuanya di ulang tanpa penghayatan apa yang dilakunkan dan apa yang dibaca. Majoriti musollin tidak tahupun apa yang mereka baca. Inilah yang Allah katakan dalam surah annisa’ 43 “..jangan kamu solat dalam keadaan mabuk sehingga kamu tahu apa yang kamu kata..”

Di hari jumaat pula, kita hanya hadir untuk berkumpul setiap minggu mencari tiang masjid menyandarkan tubuh untuk lena, bukan khusyuk mendengar khutbah. Yang tidak dapat tiang akan menundukkan kepala dan badan sehingga tersungkur sujud sambil duduk menghirup air liur yang meleleh ke kaki akibat khusyuknya lena. Kita sedar untuk terpinga-pinga bangkit solat pun kerana dikejut orang sebelah.

Imam yang membacakan surah dalam solat juga ramai yang tidak tahu apa yang dia baca. Pilihan imam bagi kita ialah yang pandai menghafal dan melagukan bacaan sahaja. Khatib yang membacakan khutbah juga jauh berbeza. Mereka membacakan khutbah, bukan berkhutbah. Maksudnya, mereka hanya mengikut sahaja apa yang ditulis oleh Majlis agama atau sesetengah masjid mengikut teks dari ketua parti mereka. Seharusnya mereka mentausiahkan juga hal ehwal semasa masyarakat setempat dalam khariah mereka, yang telah mereka syurokan bersama majlis syuro di khariah itu.

Selebihnya masjid hanya menjadi tempat kita mencari pahala, meletakkan pisang di tangga untuk sajian orang ramai. Ummat pula berebut datang awal untuk mengambil peluang. Ada yang awal awal lagi sudah ambil beberapa sisir pisang untuk dipunggah dan diletakkan dalam raga motor buat sajian keluarga di rumah.

Sekali sekala kita himpun manusia mendengar ceramah Maulidurrasul, Awal Muharram, Israk Mikraj, sembahyang raya, menikahkan pasangan, bersunat dan sebagainya. Jelaslah peranan masjid yang sebegitu besar dan penting untuk mendidik dan menyedarkan manusia sudah lama berakhir. Inilah salah satu dari tanda berakhirnya zaman kegemilangan Islam. Berikut telah nabi SAW sabdakan,

Akan datang pada manusia suatu zaman, ketika itu Islam tidak tinggal kecuali namanya, alqur’an tidak tinggal kecuali tulisan (resam) nya, masjid-masjid indah/megah namun kosong dari petunjuk, ulamanya termasuk orang paling jelek yang berada dibawah kolong langit , karena dari meraka timbul beberapa fitnah dan akan kembali semula (fitnah itu) padanya (H.R. Baihaqi Dari Ali R.A)

Surah 9. At Taubah

107. Dan ada orang-orang yang mendirikan masjid untuk menimbulkan kemudharatan, untuk kekafiran dan untuk memecah belah antara orang-orang mukmin serta menunggu kedatangan orang-orang yang telah memerangi Allah dan Rasul-Nya sejak dahulu. Mereka Sesungguhnya bersumpah: “Kami tidak menghendaki selain kebaikan.” Dan Allah menjadi saksi bahwa sesungguhnya mereka itu adalah pendusta.

108. Janganlah kamu berdiri/sembahyang dalam mesjid itu selama-lamanya. Sesungguh- nya mesjid yang didirikan atas dasar taqwa, sejak hari pertama adalah lebih patut kamu sholat di dalamnya. Di dalamnya mesjid itu ada orang-orang yang ingin membersihkan diri. Dan sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang bersih.

MASJID RUMAH TANGGA

Rumahtangga ibarat sebuah masjid juga. Kerana itu pasangan yang berkahwin kita katakan bakal mendirikan masjid. Namun situasinya kini sama sahaja. Rumah dan rumahtangga sudah tidak lagi disusun untuk memupuk fungsi sujud dengan tersusun. Ia tidak lagi menggambarkan sebuah masjid, yang terdapat taman raudhah tempat warga berdipan-dipan dan mimbar tempat murobbi atau imam mentaklimkan warganya.

Dalam ayat 21 al-Kahfi dijelaskan bahawa murobbi (rabb) dalam keluarga atau masyarakat harus tahu hal ehwal dan setiap urusan ahlinya. Namun ini tidak lagi berlaku dalam keluarga moden kita. Seorang suami sudah tidak tahu apa urusan isterinya, terutama isteri yang bekerja. Apatahlagi yang lebih tinggi pangkat dari suaminya. Hari ini seorang bapa juga kurang tahu atau tidak ambil tahu urusan anak-anaknya. Anak-anak juga tidak lagi sudi untuk berkongsi urusan mereka dengan ibu bapa mereka.

Jika Murobbi sudah tidak berilmu, tentu dia tidak lagi mampu memimpin atau mengimami ahli keluarganya. Ahli yang tidak dipandu oleh imam yang mantap selaku bapa hukum (ABAL HAKAM) pasti akan menjadi haru biru dan tidak tentu hala tuju. Maka masing-masing akan hidup mengikut kemahuan sendiri lalu banyaklah berlaku perselisihan dan perbalahan, sepertimana ayat al-Kahfi 21 itu. Ini pasti akan mewujudkan situasi neraka, menafikan hakikat rumahku syurga ku.

Ahli yang tidak terdidik tidak akan tahu bagaimana dan apa yang harus diruku’ dan sujudkan, apa yang harus di taati dan patuhi. Anak dan isteri akan hidup dengan haluan sendiri, tidak patuh dan sujud pada arahan ayah atau suami. Inilah hakikat keluarga yang tonggang terbalik, keluarga 69.

Doa anak-anak untuk arwah bapa/ibu mereka akan berbunyi .. “KAMA ROBBAYANA SOGHIIRO” (sebagaimana mereka menjaga/mendidik/mengatur kami waktu kecil). Jika sebagai MUROBBI (pengatur/rabb) anak-anak itu kita tidak gali ilmu untuk mentarbiah/mentaklimkan/mendidik/mengatur anak anak kita, maka akan adakah anak yang tahu mendoakan kita kelak? Ayuh fikirkan.

RUMAHKU SYURGAKU

Suasana syurga adalah bilamana ahli-ahlinya hidup damai, tenang jiwanya kerana setiap diri ada rujukan dan peraturan, masing-masing patuh dan mengikutinya dengan ridha. Jelaslah bahawa syurga itu terbentuk apabila ada seorang murobbi (rabb) yang mampu mendidik dan mengatur jemaah ahlinya dengan rujukan yang mantap. Segalanya terpapar jelas dalam ayat berikut,

Al-Fajr Ayat 27
يأيتها Wahai
النفس Jiwa /diri
المطمئنة Yang tenang
Al-Fajr Ayat 28
ارجعي Merujuklah (kembali)
إلى Kepada
ربك Rabb mu
راضية (Dengan) keridhoan
مرضية Di ridhai

Al-Fajr Ayat 29
فادخلي Maka masuklah
في Dalam
عبدي Hamba-Ku (jemaah)

Al-Fajr Ayat 30
وادخلي Dan/demi masuklah
جنتي Surga-Ku

SERUAN KHAS JUMAAT INI

Mari kembalikan semula fungsi masjid dalam khariah kita agar benar-benar menjadi tempat sujud, agar benar-benar menjadi tempat solat, tempat menyeru seruan agama yang membangun DIEN (aqimuddin).

Pastikan imam, murobbi, daie masyarakat dan keluarga kita tahu akan urusan setiap ahlinya. Dalam khutbah jumaat pula, jika sekalipun ada mesej dari atas, ibarat hujan dari langit yang harus dibacakan, janganlah sampai mengabaikan tanggungjawab untuk mentausiahkan urusan perigi, maklumat dari bumi bawahan untuk dikongsikan melalui mimbar. Tausiahkanlah perkembangan isu serta masalah setempat juga.

Para imam/wali untuk masjid rumahtangga juga tidak kurang penting peranannya. Keluarlah mencari ilmu parenting Islam yang sebenar agar dapat mengimami keluarga dengan jelas. Dengan ilmu yang hak itu sahaja ahli keluarga boleh diatur dengan yakin dan sempurna.

“Benar sungguh-sungguh pada diri Rasulullah itu ada suri teladan yang baik”. Setiap para bapa dalam masjid rumahtangga dan imam dalam masjid khariah hendaklah menunjukkan uswah yang baik dalam melaksanakan segala isi tausiah dan tarbiah mereka. Janganlah pula jadi ketam yang menyuruh anaknya berjalan dengan betul.

Minda Jumaat
WARGA PRIHATIN

LARANGAN PEMBUKUAN ARTIKEL WARGA PRIHATIN

00 buku

LARANGAN PEMBUKUAN ARTIKEL WARGA PRIHATIN

Melalui siri artikel yang membahaskan tentang kontroversi isteri bekerjaya telah menimbulkan persoalan khusus seperti ‘Haram suami makan gaji isteri’? Isu ini telah dipetik oleh TV3 dalam program ‘Wanita Hari Ini’. Juga pencerahan tentang falsafah disebalik IKHLAS dari kata pokok KHOLAS dalam ‘Motivasi pagi’. Ia dikatakan sama tepat dengan isi video “Ulasan Puan Zaiton – Pegawai Khas EXCO ADUN Negeri Selangor” yang diupload 4 tahun dulu. Walhal selama ini tidak pernah ada sesiapa yang mengulas sebegitu rupa. Begitu juga halnya dengan banyak isu-isu lain.

Ramai yang bertanya adakah Prihatin ditaja atau ada link dengan media perdana, TV3 dan RTM? Ini kerana terlalu banyak artikel Prihatin yang turut dibincang di media itu sebaik saja ia disiarkan di blog prihatin. Banyak juga fakta hujah yang memang tidak pernah kita dengar sebelum ini dikatakan telah digunakan, seolah-olah mereka mencedok hujah dari artikel prihatin.

Subhanallah, sekali lagi ingin kami tegaskan yang kami tidak ditaja oleh mana-mana pihak. Jika pun ada individu dari mana-mana PARTI yang bersedekah lalu terakam gambar atau berita mereka, maka itu adalah bersifat peribadi. Kami juga tidak mencedok dari mana-mana sumber selain dari sumber alquran dan penggalian sunnah. Oleh itu kami tidak berbuat untuk siapa-siapa selain dari memenuhi perintah Allah dan Rasul. Kami kaji dan pelajari kesemuanya kerana kami sedang mencuba untuk melaksana keseluruhannya untuk islah keluarga dan anak jagaan kami sendiri.

Mana-mana hasil kajian yang kami telah rasakan yakin SIROOTnya dan berhasil pula SABIL perlaksanaan dari hasil kajian itu, maka kami kongsikan kepada umum. Kalaupun memang ada pihak lain memetik isu dan fakta hujah yang kami paparkan, itu adalah wajar kerana kami menulis memang sebagai bahan dakwah, bahan seruan untuk disebarkan seluas mungkin.

Mungkin juga isi siaran itu sekadar satu kebetulan. Kami tiada masalah untuk itu bahkan bersyukur kerana ada pihak lain yang turut fokus kepada isu yang sama dalam masyarakat kita.

ISU ROYALTI & SEKATAN HARTA INTERLEK

Ada yang mengaitkan dengan royalti cetakan atau siaran. Sekarang ini pun banyak ustaz-ustaz ternama selalu menasihati audien agar tidak membeli rakaman cetak rompak dari ceramah mereka. Mereka menyatakan bahawa Prihatin seharusnya mendapat royalti dari hasil kajian itu. Bahkan tidak mustahil setelah mereka cetak atau siarkan, ia bakal menjadi harta intelek mereka. Pembaca bimbang nanti Prihatin pula yang dikatakan mencedok dari mereka…

Insyaallah, Itu semua juga kami tidak kisah. Kami yakin ilmu hanya milik Allah dan tidak layak kita mengambil kredit samada dalam bentuk royalti atau bentuk apa jua sekalipun. Kami tidak sampai hati memaksa masyarakat membayar ilmu yang Allah kurnia itu kerana ia milik semua. Jika satu hari nanti kami dilarang menggunakan fakta cetusan kami sendiri, kami ada bukti tarikh publikasi awal kami di blog dan facebook. Bahkan syuro keluarga kami juga kami rakam. Terlalu mudah untuk membuktikan siapa cedok siapa.
Itulah hakikat Kajian & Pembangunan (R&D) yang sebenar. Kami cuba bangunkan hasil kajian kami sendiri untuk memastikan KEBENARAN & KEBERKESANANNYA. Bukan hasrat untuk kami menulis kitab atau membuat video yang bertujuan meraih royalti.

Ilmu Allah ini tidak boleh dijadikan hakmilik sendiri. Orang yang ikhlas akan menyatakan dari mana sumber hujahnya, terutama jika belum pernah dicerahkan oleh sesiapa sebelumnya. Penulis lain menamakan itu sebagai kredit. Tetapi bagi kami, itu bukan kredit kerana kami tidak mengharapkan kredit. Segala kredit milik Allah. Ia seharusnya dilakukan untuk memberi ruang bertalaqqi, agar pembaca boleh bersoal jawab jika ada kekeliruan. Itu satu dari banyak cara memelihara kesucian ilmu.

Dalam proses penjabaran ilmu ini, artikel kami hanya bersifat PERANTARAAN KALAM sahaja. Kami rasa ia lebih selamat untuk ditulis di blog kerana ia dalam bentuk ‘soft data’ yang boleh diperbaiki bila-bila masa jika ada keperluan. Ia sekadar cetusan yang mengocak minda dan menanam minat cintakan ilmu kepada semua untuk turut membaca dan mencerna.

BAHAYA MEMBUKUKAN AGAMA

Nabi telah jelas menetapkan agar tidak sewenang-wenang menulis kitab di lembaran kertas. Walaupun ramai yang mengatakan itu hadis lemah, namun kami dapat mengesan mengapa hadis ‘selemah’ itu dijadikan mukadimah naskah terjemahan alquran. Lebih meyakinkan kami apabila Allah sendiri memberi amaran yang sama dalam surah 2 Baqarah ayat 78. Kami nampak jelas impak kepada sesebuah buku yang dinamakan KITAB yang akhirnya dijadikan satu KETETAPAN oleh manusia. Itu bahaya kerana KETETAPAN hanya pada KITAB alQuran sahaja.

Sudah banyak kali kami nyatakan kami tidak berani melanggar perintah Allah dan rasul itu. Namun sampai hari ini masih ramai yang menghantar mesej bahkan diruang komen terbuka, masing-masing meminta agar kami bukukan semua cetusan artikel kami. Kami yakin amalan itu akan mematikan proses percambahan ilmu. Penjabaran penuh secara bertulis juga boleh membuatkan alquran dilupakan kerana ia akan membuatkan orang terus lompat kepada konklusi dan hilang minat mengkaji.

Jika kami langgar perintah itu maka penyakit masyarakat akan bertambah. Habit orang kita sekarang ialah malas mengkaji. Mereka hanya suka membaca (mengaji) dan menelan bulat-bulat apa yang dibaca. Allah dan Rasul sendiri minta kita guna akal dan wadah syuro untuk memikir dan meneliti segala sesuatu, sekalipun apa yang didengar dari mulut baginda. Para Imam besar kita turut memberi pesan yang sama, jangan bertaklid buta, jangan belajar HANYA dari perut buku/kertas.

Bagi kami, perlanggaran ini adalah punca jelas terjadinya terlalu banyak mazhab dan pecahan umat Islam waktu ini. Masing-masing mengambil perselisihan pendapat sebagai suatu yang negetif. Mereka menggunakannya sebagai satu ikutan yang membabi buta dengan menutup pintu rundingan dan toleransi dalam beragama. Nampak hebat sikit sahaja, terus kita lompat dan menolak yang lain buta-buta. Itulah jumud namanya.

Sebenarnya kita akan menjadi lebih hebat jika percanggahan pendapat itu kita ambil dengan cara positif. Jika kita ingin merejam syaitan, baca dulu dakyah atau regimnya. Jika kita ingin mengelak neraka, kenali sifat dan kondisi neraka itu dulu. Jika ingin menolak dakyah kristianiti contohnya, kita kena baca injil juga, kerana Kitab itu juga dari Allah asalnya. Tugas kita ialah mencari di mana espek penyelewengannya. Jangan harap kita akan mampu menolaknya jika kita sendiri masih bersangka-sangka. Ironinya kita mahu menolak Bible dengan alquran, tapi Quran dan Injil sendiri kita tidak suka baca dan kaji.

PERTIMBANGAN MENJILID MELALUI E-BOOK

Tidak dapat dinafikan artikel kami saling terkait antara satu dengan yang lain. Untuk memenuhi keperluan mereka yang ingin mengulangkaji, kami boleh terima permintaan mereka agar kami menjilid dan menyusun semula untuk memudahkan mereka membaca. InsyaAllah akan kami usahakan cadangan ini, samada kami susun chapter mengikut katagori di blog, atau dalam bentuk PDF dan e-book sahaja.

Apa yang kami harapkan untuk pembacaan khusus begini ialah, anda harus minta izin dan download ia secara berakad untuk mendapatkan keberkatannya. Berkat bermakna cukup dan bermanafaat kefahamannya. Sekurang-kurangnya kami kenal anda dan anda tahu di mana nak merujuk ketika mana ada kekeliruan di belakang hari nanti. Disitulah keberkatannya. Insyaallah jika kami sudah tiada, anak-anak kami akan mampu membantu pencerahan itu sedikit sebanyak. Tidaklah nanti pembaca teraba-raba.

POLISI BASMALAH UNTUK SEDEKAH ILMU

Ya memang ramai yang sanggup membayar harga buku dan bahan dakwah. Nabi bersabda “ASSOLAATUDDU’A”, “Solat itu Doa”. Doa bermakna seru. Bahan dan usahanya dipanggil dakwah. Penyerunya dipanggil Daie.

Allah pula berfirman “WASTA’INU BISSOBRI WASSOLAH. Minta tolonglah dengan sabar dan SOLAT”. Hakikatnya solat itu ialah satu proses TARBIAH yang sangat besar, satu kaedah PERHUBUNGAN kita dengan Allah. Ia adalah proses pemberian dan pencarian pertolongan melalui dapatan hidayah Allah. Masalah kita boleh selesai dengan melaksanakan hidayah itu.

Soalnya sekarang, di mana saja ada seruan solat, disitu Allah susul dengan seruan zakat. “AKIIMUSSSOLAH WA’ATUZZAKAH”. “Dirikan solat dan keluarkan zakat”. Di manakah falsafah di sebaliknya?

Jika anda nampak ada serba sedikit unsur kebenaran (siddiq) dari cetusan ilmu itu, jika anda rasa ia berguna dalam usaha dakwah atau penyelesaian masalah anda dan keluarga, maka pasti terdetik dihati untuk anda zahirkan nilaiannya. Untuk itu, terserah pada anda untuk membenarkan kebenaran dan keperluan ilmunya setulus hati anda dengan pemberian zakat atau sedekah (siddiq > sodaqoh).

Kita semua akur bahawa KEBENARAN dan KEBAIKAN hanya datang dari Allah. Kita selalu bayar tiket mahal untuk menonton teater atau konsert berdasarkan kehebatan artis atau kualiti persembahannya. Kita juga bayar yuran motivasi atau sedekah kepada penceramah agama yang kita hadiri mengikut kemampuan poket dan kelegaan hati kita selepas ceramah itu disampaikan.

Konsepnya sama saja. Cuma yang satu kita membenarkan (siddiq>sedekah) untuk program maksiat yang menjerumus kita ke jurang neraka. Yang satu lagi untuk membenarkan (siddiq>sedekah) program ilmu yang membawa kita kesyurga.

Terkait dengan hal itu, seruan kami biarlah sedekah IKHLAS anda nanti menjadi tanda anda benar-benar ingin membainatkan (to prove) pujian anda terhadap ungkapan SODAQOLLAH dan SODAQO-RASULULLAH, sebagaimana anda menyebutnya setiap kali usai membaca firman dan hadis. Itu pertanda anda merasa berterima kasih atas nikmat ilmu dan pedoman yang diperolehi darinya.

Mudah-mudahan sedekah anda akan melancarkan lagi pengembangan usaha R&D kami untuk kesinambungan pembangunan ummah seterusnya.

NILAIAN IKHLAS

Ikhlas bermaksud maksima (kholas) mengikut kemampuan diri dan penilaian ilmu yang anda perolehi. Founders RPWP telah melihat nikmat ilmu dan amal, lalu mereka mewakafkan SELURUH HARTA & DIRI. Ini adalah kerana mereka ingin menzahirkan nilaian kebenarannya melalui sedekah/wakaf/zakat mereka. Itu nilaian yang menunjukkan tahap kenikmatan yang mereka rasa. Ia terlalu bersifat peribadi, sangat bergantung kepada nilaian iman dan hati.

Jika dicetak dikertas, maka harganya menjadi tetap. Kaya miskin akan membayar dengan harga yang sama. Nanti akan ada orang yang tidak mampu namun sangat memerlukan ilmu tidak berpeluang merasa nikmatnya sama sekali. Itu pasti akan menyukarkan usaha menerapkan keadilan dalam sebaran ilmu Islam.

Ikhlas itu bermaksud, orang yang mampu bersedekah mengikut kemampuan. Ada orang bersedekah rm10 atau rm100 mendapat nilai ikhlas 100% kerana itu saja yang ada dalam poket dia. Tambahan pula jika mereka itu kurang noda dan dosa. Ada orang bayar rm1,000 tetapi tidak mendapat keberkatan ikhlas kerana dalam poketnya ada RM yang berjuta-juta. Apatah lagi jika mereka hidup resah gelisah kerana penuh dengan dosa dan noda. (sila baca QS: 9 At-taubah, 103)

Begitulah juga nilai syurga dan neraka. Kerosakan yang berlaku akibat dari kejahilan orang miskin mungkin bernilai RM100, tetapi kerosakan yang dapat diselamatkan dari secebis ilmu bagi orang kaya mungkin bernilai jutaan RM. Subhanallah.

Pencerahan dari
WARGA PRIHATIN.

Wirid 3 : Solidariti & Uniti


Sepanjang pemerhatian kami terhadap Orang Melayu di luar negara, bilangan mereka tidak ramai tetapi yang baiknya ialah mereka menyatu tanpa mengira fahaman politik mereka. Ini semua berlaku kerana bilangan mereka yang kecil dan mereka rasa bersatu akan membuatkan mereka semua menjadi kuat. Ada KEPERLUAN untuk menyatu KITA MEMANG MAMPU BERSATU. Ini terzahir bagaimana komuniti Melayu yang sangat bersatu di Cheetam Hill, Manchester, juga di Dublin, Southampton dan tak kurang juga di Newcastle yang sangat bersatu walaupun warna mereka ada yang “hijau” ada juga yang “merah”.

Begitu juga dengan Orang Cina yang datang sahaja ke Malaysia terus bernaung di bawah “Kongsi” seperti dahulu yang terkenal seperti Kapitan Yap Ah Loy, Gee Hin & Hai San. Sekarang pun masih banyak kongsi-kongsi mereka dalam bentuk persatuan yang betul-betul bersatu.

Lain halnya dengan persatuan Melayu yang lebih banyak dari persatuan Cina tetapi kadangkala ia tidak bersandar langsung pada matlamat asal yang sangat baik. Yang ahli ASYIK nak cuba jadi Presiden supaya nanti ada kapasiti untuk jadi calon pilihanraya ataupun mendapat gelaran “Datuk”. Kemudian, sunyilah persatuan sehingga AGM yang satu lagi. Banyak meeting dan banyak politik tetapi kerja tak berjalan, misi tidak tercapai seperti dah jadi sebati dengan persatuan Melayu yang beragama Islam. Kalau tak puas hati tak dapat kuasa atau pendapat ditolak…BUKA LAGI PERSATUAN BARU. Nama sahaja PERSATUAN baru tetapi persatuan itu memecahkan persatuan lama kepada dua. Kelak ada juga orang yang keluar dari persatuan baru itu lalu membentuk persatuan baru dan baru dan baru dan baru. Hilang terus solidariti kita dan tak perlu nak salahkan orang lain.

Bagi kaum Cina, bukanlah kerana mereka kuat, tetapi Cina MASIH BERSATU walaupun sudah sampai ke peringkat mereka sangat kuat dari segi ekonomi, akademik, teknologi dan sebagainya. Sedikit yang menyatu lebih baik dari RAMAI yang berpecah-pecah. Apa lagi jika Orang Cina sangat bersatu dan mereka juga kuat sementara orang Melayu masih ada golongan yang berpecah. Ada yang PAS, ada PKR, ada juga UMNO. Sedangkan Orang Cina, jika dah “Kongsi” sepakat PRU kali ini kita sokong MCA, maka solid juga sokongan mereka kepada MCA. Jika PRU kali ini “Kongsi” telah sepakat memilih DAP maka solid juga perubahan mereka terhadap DAP. Itu tak masuk lagi cerita antara kongsi dengan kongsi bertemu dan BERPAKAT. Itulah yang jadi ‘Tsunami Cina’ walaupun anda perhatikan calon pilihanraya mereka tidak berceramah sangat pun seperti calon Melayu.

Orang Melayu masih lagi berfirkah-firkah (berpecah). Semua pijak memijak, kutuk mengutuk, saling menfitnah nak jatuhkan ‘seseorang’ supaya mereka boleh NAIK. Bukankah baik jika bersatu dan bersepakat. Kita ini, sudahlah ekonomi lemah kemudian taknak bersatu pula tu. Sampai bila Islam mampu dihormati jika penggalangnya semua masuk kategori ‘loser’. Loser disebabkan berpecah dan tidak solid.

Banyak lagi kes yang lain kalau nak dipetik jadi contoh.

Orang Yahudi contohnya, bukannya kuat sangat, sedikit saja bilangan mereka, itupun baki-baki yang tidak Adolf Hitler bunuh semasa Holocaust dahulu. TETAPI mereka sangat bersatu, sedangkan Palestin masih lagi nak berpecah dengan Fatahnya dan juga Hamasnya.

Di Mesir, mudah sahaja Barat nak takluk negara yang tersenarai antara yang mempunyai kekuatan ketenteraan terbaik dunia. Mereka kucar kacirkan kesatuan ummatnya, lalu mereka memasukkan campurtangan mereka dan melantik pemimpin kesukaan mereka yang mampu ikut telunjuk.

Sejarah Perang Badar juga orang Musyrikin kalah kerana ada 1000 lebih tentera tetapi tidak bersatu berbanding solidnya 313 orang tentera Rasulallah Muhammad SAW. Takkan lah kita masih tak Nampak kepentingan menyatu tanpa mengira ideologi politik.

Ayuh ketepikan segala perselisihan. Orang Melayu patut bersatu atas nama Islam. Bagi yang kata parti A itu sesat dan lebih kafir dari orang agama lain tu perlu ingat-ingatkan juga, shahadah mereka masih laku dan mereka masih patut dibantu keIslamannya. Bagi yang kata Parti B ni kolot dan tidak sesuai pendekatan Islam untuk negara demokrasi, negara moden, bawa-bawalah berunding untuk dilihat dari sudut manakah penyatuan boleh dipateri kukuh. Yang Parti C memperjuangkan keadilan atas seorang ikon individu, belajarlah memafkan kerana semua musuh-musuh politik kamu masih belum “syirik” lagi. Mereka berhak dapat pengampunan jika pun benar mereka bersalah.

Jika anda ikhlas ingin berjuang, tebaslah keinginan untuk jadi pemimpin, agar pendapat, nasihat anda kepada sesiapa saja yang anda lihat buruk kepimpinannya dapat diterima pakai. Bersyukurlah kerana ada insan lain yang sanggup menggalas amanah berat memimpin. Gesaan TURUN.. TURUN.. JATUH JATUH.. LETAK JAWATAN.. TUMBANG TUMBANG… akan semakin menambah ketegangan sesama kita.

Sebaliknya, siapa yang dinaikkan menjadi pemimpin pula, wajibkanlah diri mengikuti nasihat dan pandangan yang ikhlas. Jangan jadikan kepemimpinan satu veto individu, sebaliknya pimpinlah melalui praktik syuro bainahum (meeting dan secara kolektif, bukan semata-mata melaksanakan keputusan peribadi). Cantas juga rasa fanatik menyalahkan orang lain dan kembali melihat ke dalam diri sendiri apakah yang boleh kita lakukan untuk menyelamatkan Islam yang semakin parah kini.

Besatulah agar kita mampu berdiri dan dihormati. Kita MEMANG HEBAT cuma kita tidak bersatu dan tidak solid penyatuannya. Tolak hijau, tolak merah, tolak biru, tolak hitam – mari kita ambil yang putih sahaja.

Suasana Rmaadhan memang panas (sesuai dengan istilah nya “Ramadh = Panas”). Panas itu perlu di siram dengan air (sifat WAHYU itu mengalir seperti air) yang pasti turun dan mengalir bagi kita yang benar-benar berpuasa, berterawih dan berwirid (secara ritual & actualnya) dan aliran wahyu itu dari Al-Quran yang dikaji (iqra) akan menggantikan air-air beku (idea dan ilmu yang buntu) pada malam yang lebih baik dari 1000 bulan atau dipanggil Lailatulqadar. Pokok Bicara kita akan tunduk kepada Pokok Bicara Allah. Bermakna, apa sahaja isu pokok (yang utama) semuanya akan tunduk kepada isu pokok yang utama dari Allah. Dalam konteks ini, pokok bicara Allah mentitahkan penyatuan. Siapa kita nak kata Allah itu salah atau berdalih-dalih lagi tanpa dalil dan nas? Semoga Ramadhan kali ini menjadi nuzul Quran (turun hidayah) dalam cara mengutamakan perpaduan dan mengetepikan perpecahan dan perselisihan. Dengan adanya wahyu (air ) dari Allah yang lama kita biarkan tidak berguna, kita gunakannya dan nescaya tiada satu sentiment amarahpun yang mampu membahang dan membakar kita JIKA kita meletakkan Allah di hadapan.

Alangkah indahnya jika kita dapat pakaian (sistem) persaudaraan yang baru, yang indah bersama Islam di pagi raya ini, saling bermaafan sebagai SEBUAH KELUARGA yang sangat bersaudara dan berkasih sayang. Tolak sistem MERAH, tolak sistem HIJAU, tolak sistem BIRU TUA tetapi hanya berpaksi dengan sistem Allah sahaja sebagai PAKAIAN harian kita. Hiduplah kita bukan berpakaian sistem berbalah tetapi berpakaian sistem yang bersatu dan menguatkan.

Nak merasa cerdik, buanglah rasa pandai yang memandai-mandai. Gunapakailah ILMU ALLAH yang telah dihadiahkan kepada kita (Quran). Nak merasa kekuatan dan keperkasaan Allah? Buang rasa hebat, buang keAKUan, kerana AKU itu milik mutlak Allah, ayuh bersatu sebagai KAMI, cipta saf yang mengumpulkan HAMBA HAMBA (UBUDIAH) ALLAH yang merendah diri sebagai ‘KAMI’. Nescaya Islam akan kuat dan dunia akan turut menikmati RAHMAT keperkasaan Islam itu. INSYAALLAH.

Hanya 1 jalan untuk menjadikan dunia aman tanpa peperangan iaitu menjadikan diri kita orang Islam yang mengikut Islam yang sebenar. Bukan Islam sandar menyandar kepada individu yang masih tidak kita ketahui statusnya ahli neraka ataupun syurga TETAPI Islam yang hakikatnya bersandar pada Allah & Rasulnya.

Hasil wirid terawih
WARGA PRIHATIN

Bersambung….

RUJUKAN (terlalu banyak, kami petik beberapa saja):
Firman Allah dalam surah

42. Asy Syuura 13. “Dia telah mensyari’atkan bagi kamu tentang agama …Tegakkanlah agama dan janganlah kamu berpecah belah tentangnya. Amat berat bagi orang-orang musyrik agama yang kamu seru mereka kepadanya. Allah menarik kepada agama itu orang yang dikehendaki-Nya dan memberi petunjuk kepada orang yang kembali (kepada-Nya)”

>>> Boleh tak kita terima bahawa orang yang menolak penyatuan itu akan jatuh Musyrik berdasarkan ayat ini?

3. Ali ‘Imran 103. “Dan berpegang teguhlah kamu semuanya kepada tali Allah, dan janganlah kamu bercerai berai, dan ingatlah akan nikmat Allah kepadamu ketika dahulu kamu bermusuh-musuhan, maka Allah mempersatukan hatimu, lalu menjadilah kamu karena nikmat Allah, orang-orang yang bersaudara; dan kamu telah berada di tepi jurang neraka, lalu Allah menyelamatkan kamu dari padanya. Demikianlah Allah menerangkan ayat-ayat-Nya kepadamu, agar kamu mendapat petunjuk”.

>>> sudahkah kita merasa benar benar NIKMAT PERSAUDARAAN itu, jika masih lagi bermusuhan, saling menfitnah dan jatuh menjatuh? janganlah kita tipu diri kita sendiri.

Kami petik juga beberapa Hadis Rasulullah s.a.w.

“..Bersatu adalah rahmat, bercerai berai adalah azab“. (Riwayat Baihaqi)

“..Apabila dua orang muslim berkelahi menggunakan pedang masing-masing, maka si pembunuh dan yang terbunuh kedua-duanya masuk neraka” – Dari Abu Bakrah r.a. (Riwayat Muslim)

Dalam hadith yang lain disebut, “tidak dikalangan kami (bukan umat Nabi) orang yang mengangkat senjata sesama Islam“.

>>> Tariklah nafas, tenangkanlah hati, rehatkan minda (itu hakikat Terawih = rehat), fikir dan sama-sama zikirkan berulang kali.

Salam Nuzul Qur’an buat semua Warga Dunia Yang Prihatin.