Category Archives: Alquran – Berkaitan

image_pdf

MEMAHAMI AKHLAK HAIWAN UNTUK MENDIDIK MANUSIA

00 anjing ceaser milanMEMAHAMI AKHLAK HAIWAN UNTUK MENDIDIK MANUSIA

Menonton program Psikologi Anjing “Dog Whisperer” oleh Cesar Millan di National Geografi, kita seharusnya terasa malu dan hina untuk mengaku diri sebagai ‘manusia’. Kita yang beragama Islam ini telah dibekalkan dengan pedoman hidup oleh Allah Yang Maha Pencipta dan Maha Bijaksana. Segala manual kehidupan itu adalah peraturan paling baik untuk kita menikmati hidup sejahtera bersama-sama. Kita semua sekadar menumpang hidup sementara sahaja di bumi tuhan ini.

Cesar Millan boleh membuatkan pelbagai breed anjing yang berlainan, bahkan mampu mendidik kucing beliau untuk hidup bersama anjing tersebut. Beliau sendiri boleh hidup bersama lebih 40 ekor anjing yang berlainan spesis dengannya, dengan begitu teratur dan berakhlak sekali. Semua haiwan peliharaan beliau patuh dan akur dengan kehendak pencipta (al-kholiq). Mematuhi AL-KHOLIQ itulah falsafah disebalik AKHLAQ.

CUBA BANDINGKAN DENGAN PERIBADI DAN CARA HIDUP KITA?

Allah minta kita cari persamaan, Allah beri SATU kefahaman yang menyamakan kita untuk hidup bersatu. Malang sekali kita manusia yang ada akal, boleh melihat, mendengar, membaca dan berfikir semakin hari semakin hilang akal. Semakin hari kita semakin rakus mencipta fahaman sendiri dan semakin jauh meninggalkan faham Allah. Semakin hari kita semakin memecah belah bukan semakin bersatu. Fahaman yang semakin banyak ini telah mencetus SALAH FAHAM yang banyak.

Kita lihat hari ini umat Islam di Malaysia dan seluruh dunia sedang menunjukkan akhlak yang lebih teruk dari binatang yang dianggap najis itu. Kita semakin berpecah-belah, bercakaran dan berbunuhan sesama sendiri. Harimau yang ganas pun tahu menyayangi baby kera yang telah ditumpaskan sebagai mangsanya (merujuk video). Kita manusia menuba kimia pada anak kita lebih zalim dari singa.

Di dalam keluarga kecil pun kita tidak mampu menyatu. Bapa dan suami hanyut dengan haluan hidup dan hobinya yang tersendiri. Menjadi bapa dan suami hanya di atas katil, ibarat lembu jantan yang disewa untuk mengawan sahaja. Zina sudah tidak dirasakan berdosa dari anak kecil sampai datuk yang tua. Sudah tidak kira anak sendiri, anak tiri atau saudara mara.

Ibu dan isteri terbiar meraba-raba mengurus keluarga tanpa haluan dan bimbingan yang tegas dari suami dan bapa. Atas kelemahan jiwa laki, ramai isteri terpaksa bekerja menyara keluarga. Tidak kurang isteri yang menyerah tubuh semasa bekerja, bahkan ramai yang menjual diri dengan izin suaminya… MasyaAllah… kehidupan dunia apakah ini? Jangan sangsi berita ini kerana kami ada banyak bukti.

Akibatnya anak-anak terpaksa diletak merata-rata, akhirnya berselerak mengikut arus kemodenan dunia. Bila besar saja, anak-anak didorong dengan kerakusan cita-cita keluarga. Tersungkur-sungkur si anak ikut mengejar cita-cita dunia yang ditanam oleh ibu bapa dan nenek moyang mereka. Pendidikan agama sudah jatuh bukan lagi nombor dua, tapi entah nombor ke berapa.!

Islamnya kebanyakkan kita hanya di keyboard komputer, atau atas kertas di sini sana. Selebihnya Hanya pada had dan hari tertentu sahaja. Islam kita hanya ketika bersunat, menikah dan bila sakit atau mati saja. Quran hanya dibaca setelah mati atau bila ada upacara dan bencana, ataupun bila anak nak periksa, hanya untuk diraih tangkal azimatnya sahaja. Walhal quran itu adalah panduan hidup, rahmat paling besar hadiah dari Pencipta kita. Sewajarnya dibaca ia ketika hidup, agar boleh digunakan panduannya untuk hidup selamat dan sejahtera.

Benarlah firman Allah. Jika Ayat-ayatnya sudah tidak mampu difahami dan diikuti, memang benarlah akan jadi begini. Kita telah mati dan mematikan fungsi diri sebelum kita dimatikan. Terlalu banyak firman Allah yang merujuk kepada haiwan. Alquran ini diturunkan untuk memperbaiki akhlak, itu sabda baginda saw. Pastinya akhlak haiwan ini yang harus kita iqra dan baca untuk diambil pelajarannya.

JANGANLAH KITA IKUT AKHLAK ANJING yang Allah tidak suka. Menjelir lidah sahaja kerjanya, di ajak tidak datang, dihalau tidak mahu pergi. Diajak melaksana sebagai muslim tidak mahu, disuruh mengaku sahaja kafir juga tidak mahu.

JANGANLAH KITA JADI KERA yang berkelakuan sumbang. Datang ke kampung hanya untuk cari pisang. Hadir kepada Islam bila ada habuan dan keperluan saja. Jauhilah perangai kera yang suka mengejek-ngejek dan mencela. Wajah dan perangai huduh tapi tidak mahu pakai bunga, analogi sistem kehidupan yang lebih baik untuk dirinya. Lebih malang lagi bunga pemberian itu juga direnyuknya.

JANGAN JADI SEPERTI BABI yang degil dan najis sampai ke dalam diri. Yang banyak beranak tapi tidak ada budi pekerti. Yang suka tempat kotor dan makan tahi sendiri, yang suka menyondol batas untuk memakan ubi. Sedangkan batas itu satu tanda dan larangan, agar babi tidak menceroboh perkara larangan dan yang bukan haknya.

JANGANLAH JADI MACAM KELDAI yang suka memikul kitab yang banyak, tapi tidak memikul perintah yang ada dalam kitab yang dibaca. Yang Allah perintahkan ialah kefahaman dan perlaksanaan dari isi kitab itu. Bukan bacaan dan hafazan hurufnya!

JANGANLAH JADI LEMBU JANTAN yang hanya mampu mengawan dengan 20 betina. Yang hanya tahu mengumpul betina dan makan minum sahaja. Yang tidak peduli apa jadi pada rakan jiran dan saudara mara serta keluarganya. Rakan jiran, anak isteri disembelih pun dia masih buat tak tahu sahaja, masih terus rakus makan dan minum juga.

JANGANLAH JADI SEPERTI ULAR yang suka membelit. Jangan jadi BUAYA DARAT yang memakan mangsa bersama baju, kasut dan topinya. Jangan jadi macam BIAWAK yang lidah bercabang.

JANGAN JADI MACAM NYAMUK yang hanya suka buat bising, yang mengambil peluang membiak dari air yang bertakung. Yang menyebarkan fitnah dan virus yang membunuh.

JANGAN JADI MACAM LALAT yang sangat suka makan dan bertelur atas benda kotor dan busuk serta amat sukar ditangkap.

SEMUA PERUMPAMAAN DI ATAS TERDAPAT DALAM QURAN. Bahkan ada terlalu banyak ayat dan surah yang menggunakan nama haiwan dan ternakan. Beberapa potong ayat ini mungkin boleh menyedarkan kita.

QS al-Maidah 5:60. Katakanlah, “Apakah aku memberitahu kamu, tentang yang lebih buruk daripada itu? Pembalasan di sisi Allah, orang yang Allah telah melaknat dan murka padanya, dan dia menjadikan antara mereka kera dan babi, dan penyembah-penyembah Thagut – mereka itu lebih buruk tempatnya, dan lebih tersesat daripada jalan yang betul.”

QS Al Jumu’ah 62:5. Perumpamaan orang-orang yang dipikulkan kepadanya Taurat, kemudian mereka tiada memikulnya adalah seperti keledai yang membawa kitab-kitab yang tebal. Amatlah buruknya perumpamaan kaum yang mendustakan ayat-ayat Allah itu. Dan Allah tiada memberi petunjuk kepada kaum yang zalim.

QS Al A’raaf 7:179. Dan sesungguhnya Kami jadikan untuk kebanyakan dari jin dan manusia, mereka mempunyai hati, tetapi tidak dipergunakannya untuk memahami (tafaquh) dan mereka mempunyai mata tidak dipergunakannya untuk melihat, dan mereka mempunyai telinga tidak dipergunakannya untuk mendengar. Mereka itu sebagai binatang ternak, bahkan mereka lebih sesat lagi. Mereka itulah orang-orang yang lalai.

Banyak lagi contoh-contoh haiwan yang Allah ceritakan dalam quran yang memberi pelajaran akhlak baik dan akhlak buruk untuk pedoman hidup kita. Antaranya ialah baik buruknya LEBAH, LABAH, SEMUT, KUTU, BELALANG, KATAK, dan banyak lagi.  Semuga cetusan ini ada kebaikan sebagai renungan buat kita semua…
WARGA PRIHATIN

Minda Jumaat – Sains Ashabul Kahfi 1

00 gua.editedKami mengambil peluang sempena jumaat ini untuk menjawab pertanyaan mengapa setiap menjelang jumaat ramai yang suka update status mengajak rakan taulan membaca surah al-Kahfi. Dalam artikel ilmiah ini ingin kami kaitkan hubungan Jumaat sebagai penghulu hari, dan surah al-Kahfi yang dimusyhafkan ditengah-tengah alquran itu.

FALSAFAH JUMAAT

Hari jumaat adalah penghulu segala hari. Sebutan hari Ahad, Isnin, Selasa, Rabu dan Khamis itu adalah representasi bilangan dari 1 sampai 5 dalam bahasa Arab. Namun hari Jumaat tidak melambangkan angka 6. Ia disebut Jumaat yang membawa maksud JEMAAH.Ini memperkukuhkan seruan Nabi saw dalam hadis baginda yang menyeru umatnya hidup dalam jemaah jika mahu selamat dan terus hidup dalam kesejahteraan Islam. Seruan baginda yang bermaksud “Tiada Islam tanpa Jemaah itu amat berat sekali kesannya”. Surah al-Jumaah, Syura, As-Saf semuanya menggambarkan keperluan berjemaah.Dalam seruan solat jumaat, Allah perintahkan kita tinggalkan jual beli. Datang berhimpun di masjid tempat ia bermustautin untuk mendengar taklimat mingguan. Itulah haji kecil yang berlaku setempat. Di situ, pada hari itu setiap warga rijal harus update maklumat tentang agama, masyarakat dan negaranya. Setahun sekali maklumat ini dihujjahkan ke peringkat dunia dalam musim Haji. Itu strategi JUMAAH.

SURAH AL-KAHFI (GUA)

Gua adalah terkenal sebagai tempat persembunyian. Ia menjadi tempat di mana hazanah purba tersimpan, tempat manusia berkahwat, tempat nabi saw bertahnuth, tempat pertapaan dan sebagainya.Sinopsis surah ini menggambarkan situasi di mana terdapat kisah pemuda gua (ASHABUL KAHFI) yang tertidur selama 300+9 tahun. Apabila mereka sedar wang mereka sudah menjadi wang purba dan tidak laku lagi. Surah ini juga menampakkan bagaimana Allah menyedarkan hambanya dari lamunan yang sangat panjang.

Kalau dahulu quran ini melebihi nilai emas sepenuh bumi, namun hari ini ia tiada nilai di mata kita, melainkan seperti wang lama saja (QS 18/19). Di dalam ayat ini terdapat kalimah WAL-YATALLATTOF (dan hendaklah ia berlemah lembut/berhalus). Kalimah ini biasanya diwarnakan dengan warna merah. Itulah inti alqur’an dari segi kedudukan kalimahnya di tengah-tengah musyhaf al-quran.

Sabda Nabi saw “Barang siapa memelihara 10 ayat yang awal dalam surah al-Kahfi maka dia akan terselamat dari Dajjal” – HR MUSLIM.

Secara kasarnya, fungsi Dajjal ialah untuk memesongkan/membengkokkan hidayah dan petunjuk Allah yang sangat lurus dan mudah, sehingga umat tidak kenal lagi akan hazanah ilmu tersebut. Islam jadi susah difaham dan diikuti, umat sukar disatukan setelah didajalkan.

Jadi jika kita memelihara kefahaman alquran, terus menerus berprinsip dengan pelajaran dari surah ini serta melaksanakan perintah Allah, pasti kita akan terselamat dari fitnah dan hasutan Dajjal. Perhatikan ayat berikut,

QS 18. Al Kahfi
1. Segala puji bagi Allah yang telah menurunkan kepada hamba-Nya Al Kitab dan Dia tidak mengadakan KEBENGKOKAN dalamnya;
2. Sebagai BIMBINGAN yang lurus, untuk MEMPERINGATKAN siksaan yang sangat pedih dari sisi Allah dan memberi BERITA GEMBIRA kepada orang-orang yang beriman, yang MENGERJAKAN amal saleh, bahwa mereka akan mendapat pembalasan yang baik,

FALSAFAH JUMAAT DAN KAITANNYA DENGAN AL-KAHFI

Memelihara (hafiz) ayat 1-10 yang dimaksudkan nabi saw bukanlah dalam bentuk bacaan bibir semata-mata. Ia bermaksud agar kita sentiasa menjaga prinsip hidup kita agar jangan sampai terlena. Segala perintah Allah wajib kita perhalusi dan sebarkan ia kepada setiap warga. Apabila kita leka, maka Dajjal akan membuatkan kita terlena oleh dunia dan apabila kita sedar kita sudah jauh dari landasan, dari jalan yang lurus.

Ilmu agama ini harus dipelihara ketulinan dan keberkesanannya secara berjemaah. Pada malamnya kita harus membaca surah Yaasin yang membawa gerakan meneliti situasi ilmu dan kedaulatan agama secara beramai-ramai. Fokus utama ialah melihat penyakit masyarakat yang disebabkan kejahilan atau pemesongan agama yang mematikan jiwa. Inilah fungsi surah Yaasin yang diguna Isa untuk menghidupkan semula manusia.

QS 36. Yaasiin :
6. Agar kamu memberi peringatan kepada kaum yang bapak-bapak mereka belum pernah diberi peringatan, karena itu mereka lalai.
69. Dan Kami tidak mengajarkan syair kepadanya dan tidaklah layak (bersyair) baginya. Al Quran itu tidak lain hanyalah zikir dan iqra’ yang sangat jelas.
70. supaya dia memberi peringatan kepada orang-orang yang hidup dan supaya dibenarkan/betulkan perkataan ke atas orang-orang yang ingkar.

Alquran itu perawat hati. Hari ini ramai umat yang sakit dan mati hatinya. Maka bacaan Yaasin malam jumaat itu harus mampu menyembuhkan hati mereka. Rumusan dari bacaan Yaasin itulah yang seharusnya dibawa sebagai Khutbah kepada jemaah dalam solat jumaat. Solatlah kamu sebagaimana kamu lihat aku solat sabda baginda. Inilah kaedah solat baginda yang sangat strategik dalam membangun ummah namun sudah tidak kita ketahui lagi.

Tidak mudah untuk kami kongsikan dengan jelas apa yang dimaksudkan kerana kita telah terlena begitu lama. Hari ini kita sangka kita sudah cukup Islam, tetapi jika kita check semula terlalu banyak spesifikasi Muslim sudah tiada pada kita. Jasad dan raga kita nampak Islam, bibir dan hati kita mengaku Islam dan beriman, tetapi Roh Iman dan amal Keislaman yang sebenar sudah lama tiada dalam kehidupan kita.

Allah perintah jangan ikut sesuatu tanpa ilmu (QS 17/36) majoriti kita beramal tanpa ilmu. Allah kata jangan suka ikut-ikut kebanyakan manusia (QS 10/36) bahkan itulah tabiat kita. Amal ibadat kita ikut-ikut, malah trend dan budaya Kuffar juga kita kaut semuanya. Allah larang kita solat tanpa tahu apa yang kita lafaz dalam solat macam orang mabuk (QS 4/43), namun 99% kita solat tidak tahu makna apa yang kita baca.

Jangan salahkan sesiapa dengan apa yang berlaku kerana memang itu pusingan alam. Dajjal itu sudah ada sejak zaman Adam lagi. Mereka adalah bala tentera Syaitan dan Iblis. Jarak masa Muhammad saw dengan Isa a.s. itu hanya 600 tahun, dan Dajjal telah mampu hapuskan semua isi dakwahnya. Kita sudah berapa ribu tahun dari zaman Nabi saw?

QS 18. Al Kahfi 18. Dan kamu mengira mereka itu bangun, padahal mereka tidur, Dan kami balik-balikkan mereka ke kanan dan ke kiri, sedang anjing mereka mengunjurkan kedua lengannya di muka pintu gua. Dan jika kamu menyaksikan mereka tentulah kamu akan berpaling dari mereka dengan melarikan diri dan tentulah kamu akan dipenuhi oleh ketakutan terhadap mereka.

Semasa kita terjaga dari tidur di tempurung gua, anjing Dajjal (munafik) yang kita takuti sedang tercongok di pintu gua. Apa yang dibimbangi nabi saw itu ada asasnya, dengan halusnya penelitian dan iqra’ baginda. Ini kerana lahirnya baginda adalah di saat umat telah jahil semula. Semua ibu-ibu Quraisy telah membudayakan MAID, NURSERI dan IBU SUSUAN. Masyarakat jahiliah itu sangat mengejar harta dan pangkat. Petunjuk dan aturan hidup hasil dakwah Musa dan Isa a.s. sudah tidak diketahui dan diperduli perlaksanaannya.

Jelaslah benar apa yang baginda kata tentang tanda akhir zaman, tanda kefahaman dan perlaksanaan sistem Islam telah berakhir itu benar belaka. Pengakhiran itu dinamakan Akhirat dunia, akhirat zaman. Tugas kita ialah untuk berusaha mencari ilmu, berkerja keras untuk berganding bahu, untuk berjemaah membangunkan semula (kiam). Semuga kebangkitan (kiamat) itu segera berlaku. Jika sudah jatuh dan masih tidak mahu bangkit, maka kita akan ke dalam tanah lah jawabnya.

KESIMPULAN:

Sebenarnya kita sangka kita hidup dan membangun dalam Islam, namun hakikatnya kita hanya tidur lena dan dibalik-balikkan ke kiri dan kekanan sahaja. Kedudukan kita masih di situ dan sedang tidur lena. Hari ini kita sedang digula-gulakan dengan agenda Dajjal. Kita juga sudah BERADA DI TAHAP MAKSIMA KEJATUHAN INI DAN TIDAK MUNGKIN AKAN JATUH LEBIH RENDAH LAGI KECUALI TERTANAM MENGUBUR DIRI KE DALAM BUMI.

Jangan tipu diri yang kita sangat yakin yang kita sedang berada di jalan yang lurus. Jangan terlalu yakin yang kita telah cukup ilmu dan bekalan hidayah untuk melaksanakan amanah agama. Jangan terlalu yakin yang anak cucu kita bakal bertahan dengan apa yang kita tinggalkan.

Jangan lagi membesar diri untuk menolak tawaran ilahi. Sudah cukup banyak projek yang menggunakan kejahilan kita dan jelas telah gagal kesemuanya sekali. Jika ilmu kita cukup tepat dan berkualiti, jika bijak pandai kita memainkan fungsi, pasti kita tidak jadi begini.

TIDAK ISLAM jika kita tiada islah, iaitu menjadi semakin baik. itu sabda Nabi saw. itulah hakikat AMAL SOLEH. Apatahlagi jika jadi semakin teruk hari demi hari macam apa yang kita sedang alami ini. Semuga cetusan ini memberi sedikit gambaran bacaan al-kahfi yang bagaimanakah yang Nabi saw ingin kita baca di setiap jumaat ini, sehingga ia menjamin keselamatan hingga jumaat yang lagi satu.

Kahfi adalah bicara yang tersembunyi, bicara rahsia agama ini dan bicara kupasan secara berjemaah. Anda kena guna akal dengan serius untuk mencerna. Jika tidak, baca komek saja jawabnya agar kita boleh meneruskan kartun Islam yang melata.

Berkali-kali Allah perintah agar kita guna akal untuk memahami Alquran. AFALA YAKQILUUN.. AFALA YAKQILUUN.. Allah kata. Malang sekali kita yang mabuk ni kata jangan guna akal membaca quran. Pedas sedikit, namun kami harap ia boleh membangkitkan kita yang sedang lena. InsyaAllah bersambung lagi jumaat depan dengan al-Kahfi ke2.

Cetusan Jumaat
WARGA PRIHATIN

CATATAN JUMRAH SEORANG FIRAUN

IMG_2172CATATAN JUMRAH SEORANG FIRAUN

Salam semua pembaca. Mungkin masih ada yang ingat saya masih lagi di Mekah menghabiskan baki musim haji yang tinggal. Alhamdulillah, saya telah kembali ke bumi Malaysia ini pada Sabtu yang lepas, 9 November 2013. Perjalanan agak baik sekali dan kepulangan telahpun dinanti-nantikan oleh keluarga dan sahabat-sahabat di kompleks Rumah Pengasih Warga Prihatin (RPWP).

Bagi yang mengikuti travelog haji yang saya kongsikan kepada umum. Saya fikir anda pasti tertanya-tanya mengapa tiba-tiba coretan itu terhenti sehari selepas hari wukuf ataupun pada masa umat Islam di Malaysia merayakan Aidiladha. Sebahagian dari anda juga mungkin masih berteka teki mengapa catatan itu tidak diteruskan lagi dan sekadar digantikan dengan foto-foto berkapsyen ringkas. Lapangkan dada anda, mari saya ceritakannya supaya tidak jadi persangkaan yang bukan-bukan pula.

Pelajaran paling besar dalam ibadah haji yang saya lakukan selama sebulan di Tanah Haram akan saya ceritakan dalam perenggan-perenggan seterusnya.

Saya bermula melangkah ke bumi Saudi dengan perasaan bercampur baur. Menyaksikan pelbagai kebejatan yang terang-terangan di hadapan mata sambil mengurut dada memujuk diri “Ahhh.. Itu hanya ujian Allah”. Apabila sudah berulangkali ia berlaku, saya mula merasakan saya ini sama sahaja dengan Ramli, Ajis dan Sudin yang bertapa atas kubur askar Jepun yang mati dibunuh seraya berkata semuanya “Cobaan”.

Justeru, ia membuatkan saya memerhati dalam sudut yang lain. Mungkin selama ini cerita tentang Mekah dan Madinah lebih berbentuk hiperbolik (diganda-gandakan cerita baiknya) tetapi saya mula sedikit demi sedikit merungkai segala jenis kebejatan yang wajarnya BUKAN ISLAM tetapi dilakukan oleh ORANG ISLAM DI TANAH SUCI ISLAM. Saya amat yakin ada akhlak yang perlu diperbetulkan agar tidak berterusan menjadi fitnah kepada Agama dan Mulkiah Allah itu.

Pelacuran di Perkampungan, budaya pembaziran makanan, bermewah dan bermegah, mengherdik orang tua, serta amalan rasuah sudah menjadi sistem hidup yang tercela di sana. Bayangkanlah sehingga sogokan untuk pengkebumian jenazah di perkuburan Ma’ala juga berlaku secara terbuka. Seolah-olah saya menyaksikan wayang gambar yang menayangkan segala-gala itu dan masih mengurut dada seraya berkata “COBAAN”.

Saya bukan orang yang sabar. Dalam travelog dan catatan bergambar yang saya post melalui instagram juga di facebook rata-rata mempersoalkan tentang kebejatan yang tidak pernah diceritakan sebelum ini oleh mana-mana duyufurrahman (tetamu Allah) yang dating saban tahun.

Lantas, saya menjadi lupa dan terlalai yang sangat banyak. Mata yang ada, jari yang dimiliki keseluruhannya memfokus kepada mengkaji tentang orang lain tetapi melupakan diri sendiri. Gambar-gambar haji yang cantik telah menghimpun puja dan puji pembaca Page Saiful Nang yang semakin bertambah hari demi hari.

Malang sekali semua itu semakin melalaikan saya sehinggakan sehari sebelum wukuf di Arafah, saya sendiri sudah tidak tahan lagi dengan reaksi balas difensif segelintir mereka yang terus menerus menghentam perbuatan saya yang menceritakan sisi buruk masyarakat Mekah dan proses-proses haji. Lantaran dari itu, saya membuat posting panas seorang DIKTATOR yang memberi amaran segala percanggahan pendapat akan terus disekat (Ban) dari facebook saya.

00 disklaimer


MENGENALI FIRAUN SEPERTI MENGENALI DIRI SENDIRI.

Lantaran dari “Amaran Diktator” itu, saya kehilangan tulang belakang saya. Sahabat berdipan-dipan (halaqah) di RPWP sebulat suara mencabut silaturrahim mereka dengan saya kerana sikap togho (melampaui batas / sikap Firaun). Saya terbiar sendirian di tengah jutaan manusia tanpa sahabat yang telah 8 tahun berhalaqah melaksanakan hidup bervisi Surah dan bermisi Sunnah.

TIDAK ISLAM JIKA TIDAK BERJEMAAH.

Pada hari itu, saya dipisahkan dari Jemaah kerana tanpa sedar, saya menzahirkan Firaun dalam diri saya sendiri dengan satu proklamasi melalui “Amaran Diktator” itu. Sahabat dari RPWP hanya mengeluarkan 1 disclaimer yang menyatakan penentangan terhadap dasar tertutup yang saya umumkan itu lalu mereka terus senyap. Fungsi administrator serta akses-akses tertentu telah dinyahfungsikan semuanya.

 

Benar-benar pada malam hari Tasyrik yang pertama, hanya tinggal saya dengan Firaun yang saya bela dalam diri saya sendiri. Dalam hati manusia ada 1 rongga sahaja, jika kita masukkan Allah maka tiada tempat untuk taghut (pelampau) dan jika kita masukkan taghut maka tiadalah Allah di hati kita.

Seperti satu kejadian yang telah disengajakan terjadi, walaupun ia pastinya datang dari Allah sendiri. Selepas itu, saya masih tidak berhenti memerhati, hanya ianya saya rakam dalam catitan peribadi tanpa diceritakan pada orang lain lagi.

Pada ketika itu…

Apabila ditinggal BERSENDIRIAN…

Baru rasa janggal menjadi Islam TANPA JEMAAHNYA.

Barulah tercabut segala EGO saya…

Barulah rasa Allah itu BESAR dan MAHA BERKUASA.

Ini kerana sebelum itu, KEPALA SAYA YANG LEBIH DIBESARKAN sehingga menjadi satu proklamasi Firaun pula. Apakah bezanya bila Firaun berkata “AKULAH TUHAN” berbanding saya yang mengatakan “SAYA DIKTATOR DAN SEGALA TEGURAN AKAN DI BAN”. Beza pada teks tetapi konteksnya sama. NAUZUBILLAH.

Di Tanah Haram itu, Allah keluarkan sikap Firaun itu dari lubuk hati yang sebelum ini saya pun tidak perasan ianya ada. Mungkin jika ada hanya dalam keadaan “terdetik” tetapi tidak sampai ditasdik hati dan ditakrir dengan pena mahupun lisan. Ya.. Allah keluarkan kekotoran itu, Allah tinggalkan saya sendirian di dalam lautan manusia di tempat suci bernama MINA untuk melihat ke dalam diri dan bukan ke luar lagi.

Allah pasti merencana sesuatu yang besar. Sikap togho yang tersimpan dikeluarkan menjadi satu lembaga hitam bernama Firaun dalam susuk wajah Saiful Nang. Mengapa sekarang? Mengapa di Mina? Mengapa pada haji ini?

Hanya saya dan Allah yang tahu. Ketika itu, baru dapat rasakan diri ini perlukan Allah. Jika tidak, selamba sahaja kata diri ini diktator. Semasa jumrah berlaku, saya keluarkan Firaun itu dan saya lontarkannya sekuat hati dan jiwa. Saya lontarkan Firaun itu di Jumrah dan saya campakkan semua benih-benih kepala batu yang menjadikan saya insan melampau.

Tidak cukup sekali, saya ulanginya pada hari kedua dan seterusnya. Lontarnya keluar dan tiba-tiba saya jadi jelas tentang ritual jumrah itu. Nabi Ibrahim juga melontar syaitan-syaitan itu dari merasuk dirinya untuk lari dari pengorbanan kepada Allah. Seraya itu, saya tersentak yang saya lontar itu ialah syaitan dalam diri saya sendiri. Ya, saya kenalinya dan saya keluarkan syaitan itu lalu saya lontarkannya sekuat hati.

Pada lontaran terakhir, saya rasa benar-benar lega kerana saya tidak hanya melontar batu-batu secara ritual ke dalam jumrah itu sebaliknya saya mengeluarkan syaitan dalam diri untuk saya lontarkannya secara mutasyabihat.

Benarlah, Allah tidak jadikan yang ritual jika tiada yang aktual. Ia juga menjawab persoalan saya selama ini, mengapakah sebahagian mereka yang saya kenali telahpun mengerjakan haji beberapa kali tetapi masih pulang dengan perangai syaitan yang berganda pula jadinya.

Dari satu sudut lain, saya bersyukur sikap buruk yang terbenam jauh di dalam hati itu dikeluarkan dan dizahirkan di Tanah Haram dan menjadi asbab kepada sahabat halaqah saya di Prihatin untuk menolak kebatilan itu secara total lantas menjadikan saya keseorangan untuk memikirkan dan melihat keburukan dalam diri.

3 hari saya dibiarkan tanpa sepatah silah ataupun secarik mesej di dalam whatsapp kami. Selesai 3 hari, mereka kembali bersilaturrahim dan ketika itu rupanya, mereka memberikan saya sanction (tempoh bertenang) untuk melihat ke dalam diri. Rupanya sudah lama saya memerhati ke luar tetapi lupa melihat diri sendiri. Tempoh 3 hari itu berilhamkan pemisahan tempat tidur selama 3 hari bagi isteri yang nusyuz. Secara konteks, ia boleh digunakan dan ia telahpun digunakan.

Berdasarkan Surah 2. Al Baqarah 196, saya telah dibacakan perlanggaran yang telah saya lakukan lalu saya diwajibkan BERPUASA TIGA HARI dalam masa haji dan TUJUH HARI setelah pulang. SUBHANALLAH. Terus terang selama ini saya membaca ayat itu tanpa sebarang rasional kefahaman disebaliknya. Hari ini saya sendiri menjadi asbab untuk menjelaskan apa rahsia di sebalik ayat itu. Terlalu panjang untuk saya hurai di sini tapi anda cubalah bacanya sendiri. Saya yakin anda juga akan bersyukur jika mampu memahami ayat itu.

Itulah pelajaran terbesar yang saya lihat mampu untuk saya ceritakan. Janganlah salah sangka dengan artikel ini. Artikel ini tidak bermaksud saya tidak boleh selepas ini menceritakan kebenaran yang berlaku di bumi Mekah. Itu satu kebenaran dan kebenaran perlukan penyampaian walaupun ianya pahit.

Saya sedar ada golongan “haters” yang memang mencari asbab untuk menghentam. Silakan terus menghentam jika mahu kerana kebenaran tidak perlukan sokongan majoriti. Jika 1 dari 73 golongan sahaja yang sampai kepada Allah, pastinya ia bukan majoriti.

Jangan pula fikir kata-kata kesat tak berasas yang dilontar  ke dalam ruang komen fb saya tidak akan di remove dan di ban penulisnya jika ia terang-terang menyerang dan bukan berhujjah.

ZAM-ZAM DAN HAJI MABRUR

Sekembali dari Tanah Haram, saya berazam agar haji yang saya lakukan itu adalah haji mabrur. Tetapi bukan sekadar mengharap-harap tanpa kepastian. Pulangnya orang dari Mekah membawa ole-ole AIR ZAMZAM bukannya berbagai cenderahati dari kedai-kedai di sana.

AIR ZAMZAM itu adalah analogi ilmu dari cetusan sepanjang zaman. Datang ke Mekah bawalah ilmu dari pemerhatian, pertemuan, perbicaraan dengan umat dari seluruh dunia lalu kita rumuskannya supaya air zamzam itu mampu dikongsikan ke seluruh Malaysia tanpa mengurangkan apa yang ada di tangan. Jika difikir secara muhkammat (tersurat) ia pasti tidak logik, tetapi kita membacanya secara konteks dalam bacaan mutasyabihat (tersirat).

Bagi yang tak faham mengapa analogi air itu adalah ILMU kerana ILMU sama seperti air. Ia KEPERLUAN HIDUP manusia dan ia boleh kita rasai tetapi tidak boleh kita takungnya sendiri selain kita alirkannya. Hatta kolam juga ada aliran masuk bila hujan, jika terlebih akan melimpah juga. Pada waktu panas ia mengalir pula melalui wap air untuk disejat ke awan. Adakah itu adalah sifat-sifat ILMU?

Maka, bagi saya cara untuk mendapatkan MABRUR / KEBAIKAN dari haji itu ialah berkongsikan furqan hasil dari pengamatan bainat bersandar hudan dari pengalaman haji itu sendiri. Itulah analogi ZAMZAM (ILMU) yang dibawa pulang dan mampu memberikan kebaikan pada kebanyakan manusia yang MAHU.

InsyaAllah, saya akan terus sambungkan cerita ini supaya menjadi iktibar kepada yang lain. Saya tidak malu membukakan pekung saya pada orang lain. Kebaikan diri kadangkala saya kongsikan agar ada yang terbuka hati untuk mencontohi (bukan untuk riak). TETAPI tidak adil pula jika keburukan saya tidak dikongsikan jika ia boleh menjadi panduan bagi orang lain untuk tidak mengulangi keburukan yang sama.

Apapun, itu terpulang kepada cara anda memandang. Jika anda lihat ia satu pelajaran maka pelajaranlah jadinya. Jika anda lihat ini satu cerita negatif maka negatif jugalah yang anda dapat.

Alhamdulillah, saya tidak berani nak jamin syaitan yang direjam itu tidak meninggalkan benih dan telurnya di dalam hati saya. Tetapi jika syaitan itu menetas lagi, saya tahu sahabat saya di Warga Prihatin adalah sahabat yang tidak pernah menipu saya. Jika mereka mahu kenang kebaikan saya, pasti mereka menjaga hati saya dengan berlunak kata, tetapi saya bersyukur kerana mereka ini sejujur cermin di hadapan saya yang tidak pernah berbohong. Jika buruk, mereka tetap katakannya buruk.

Sesungguhnya hal ini membuka mata dan hati saya betapa besarnya ALLAH itu di mata mereka. Memang mereka tidak menafikan sumbangan saya pada rumah itu, namun mereka tidak gentar kehilangan saya jika ternyata saya lebih mengutamakan laba dunia, puji puja manusia sehingga menafikan perintah dan larangan Allah yang Maha Kuasa. Semuanya mereka nyatakan tanpa ada kompromi dan tanpa ada ketakutan.

Kerana ketakutan paling besar bagi mereka hanya pada ALLAH.
Bukan kepada “diktator” seperti Saiful Nang.

Inilah yang membuatkan saya amat sayang kesemua mereka dan merasakan saya tidak boleh hidup tanpa mereka, sekalipun jika saya kaya raya, biarpun ratusan ribu orang memuji dan memuja…

Hari ini kita terlampau sibuk menuding dan melabel orang lain yang Firaun. Kita juga sibuk mencari sejarah Firaun pada zaman Nabi Musa dahulu, rupanya Firaun itu barangkali hanya berada sangat hampir dalam diri kita sendiri, sangat hampir malah memiliki istana di dalam kalbu diri.

SAIFUL NANG
Warga Prihatin

Falsafah Hijrah – Antara sambutan ritual dan perjuangan aktual

00 Maal HijrahTerima kasih kepada yang menghantar perutusan dan meminta ulasan kami tentang Maal Hijrah tahun ini. Selari dengan arus perdana ini, maka sambutlah Salam Maal Hijrah dari keluarga besar Warga Prihatin khusus untuk semua pembaca page kami di seluruh dunia yang kami sayangi.

HAKIKAT SAMBUTAN RITUAL DAN PERJUANGAN AKTUAL 

Sebelum kita pergi jauh, ingin kami kongsikan bahawa ritual sambutan ini tiada bezanya jika kita hanya menyambutnya dengan ritual semata-mata. Menyambutnya tanpa ilmu. Itu nanti akan meletakkan kita di takuk asal tanpa sebarang impak positif dari sambutan itu. Yang berpuasa hanya akan dapat lapar dan dahaga sahaja. Yang bercuti hanya dapat keseronokan melancung sahaja, merugikan majikan atau pendapatan kerana tutup kedai cuti berniaga.

Sambutan Maal Hijrah dan Awal Muharam adalah satu imbasan kepada kemerdekaan agama. Kepentingan Agama ini menjadi sesuatu yang perlu dijaga seperti sebuah negara bangsa juga. Ia merdeka sezaman dan kembali dijajah semula. Jika kita hanya menyambut Maal Hijrah tanpa sebarang usaha mempertahankan apa yang ada atau berusaha dengan gigih membangun apa yang belum dibina atau yang sudah tiada, maka samalah juga keadaannya.

LOGO MAAL HIJRAH

Melihat logo-logo Maal Hijrah, yang tersebar luas dapatlah kami rumuskan yang kita sudah tidak tahu (jahil) apa yang sedang kita lakukan dari sekecil kecil perkara sampai sebesar-besar isu dalam urusan agama. Jadi sebelum kita merangka yang bukan-bukan maka kami ingin membuat teguran serius kepada perkara asas, iaitu wajah logo ini. Jika ada di kalangan mereka yang ada kaitan dengan pencipta dan pengguna logo ini, sampaikanlah teguran dengan berhemah dan penuh kasih sayang.

Logo adalah ibarat panji dan simbol keseluruhan sebuah perjuangan. Bermacam-macam logo boleh kita lihat dalam kehidupan kita. Ada logo PBB, ada logo OIC, ada logo Negara Malaysia, ada Salib dan bermacam-macam lagi. Hari ini kita sedang diserang akidahnya melalui perkara-perkara kecil yang melalaikan namun kelalaian itu telah sangat berjaya menjauhkan diri kita dengan Allah. Bagi yang mengkaji dan sensitif untuk meneliti dan mengelakkan dari perkara lagho yang mencelakakan itu syukur Alhamduillah. Bagi yang tidak memikirkan dan terus mengikut arus perdana seluruh dunia itu, ucaplah MasyaAllah.. Astaghfirullah.

SARANG LELABAH dalam logo PBB telah kita ambil secara rasmi untuk dijadikan logo Maal Hijrah. Bagi kami, sebelum kita pergi jauh menyenaraikan yang lain-lain, yang mana kami tidak akan mampu menyatakannya dalam artikel pendek ini, baik kita teliti dahulu logo yang dapat dilihat di kulit sambutan ini. Yang ini kenalah kita hijrahkan dahulu. Jika logo pun sudah kita gunakan gambar dari objek yang terlarang atau yang tidak diredhai Allah, maka pasti itu menggambarkan keseluruhan agenda sambutan ini. Sila baca bersama artikel terkait dengan falsafah sarang Laba-laba ini.

http://prihatin.net.my/2013/08/26/jihad-dengan-al-quran-bahagian-4-jihad-ilmu-lebih-utama-dari-bertumpah-darah/

ISLAM BERLOGOKAN RUMAH. Baitullah, masjid, kaabah dan rumah tangga Ibrahim a.s. adalah berkonsepkan rumah. Itu logo penyatuan umat Islam, satu tempat di mana umat berkumpul menyatu untuk sama-sama sujud mengabdi, untuk sama-sama patuh kepada ketua dan pengatur. Rumah yang paling lama, Baitul Atiq adalah Kaabah itulah kiblat yang menyatukan kita. Dalam isu logo ini kami lihat kita telah terbawa-bawa dengan sembahan logo PBB yang menggunakan sarang lelabah. Ini bukan kelalaian sehari dua, ini telah ditanam dan diterima dalam sistem hidup kita berpuluh tahun. Musuh Islam sedang pecah perut mentertawakan kebodohan kita.

Kami dengan rendah diri memohon ampun dari anda semua dan beristighfar sebanyak-banyaknya sebelum mengemukakan dalil dari firman berikut. Sila perhatikan perkataan yang dihurufbesarkan.

Surah 29. Al ‘Ankabuut 41. “PERUMPAMAAN orang-orang yang mengambil PELINDUNG-PELINDUNG selain Allah adalah seperti LABA-LABA yang membuat RUMAH. Dan SESUNGGUHNYA rumah yang PALING LEMAH adalah rumah laba-laba kalau mereka MENGETAHUI”. 

RINGKASNYA PERUMPAMAAN dari apa yang sedang kita lihat ini boleh disimpulkan gambarannya bahawa kita sedang mengambil PELINDUNG SELAIN ALLAH tanpa kita sedar. Kita juga dalam keadaan tidak mengetahui (JAHIL) akan rahsia agama ini, sehingga agenda agama kita sendiri mengambil perumpamaan yang Allah tidak redha di kulitnya. Jika orang putih kata jangan nilai buku dari kulitnya, kami rasa kita sudah boleh mula nilai semula. Buku yang lucah, pasti kulitnya lucah, quran yang mahal dan tebal, yang mana kita perlu sentiasa baca dan simpan lama, kulitnya mesti cantik, tebal dan tahan. Logo Maal Hijrah pun begitu juga signifikannya.

HIJRAH SATU PERJUANGAN ZAMAN, BUKAN SAMBUTAN TAHUNAN 

Kami harap anda dapat fahami dengan jelas mesej yang ingin kami sampaikan. Serangan akidah oleh musuh Islam telah menjadi sangat mudah untuk menembusi jiwa umat, khususnya generasi muda dan golongan berpelajaran serta hidup cara moden. Ini kerana tanah hati ini telah digembur bajak dan dibaja untuk menerima kerosakan ini terlalu lama. Jiwa yang kondusif untuk menerima seruan Allah telah diubah foundationnya sekian lama dengan begitu berjaya. Tanpa mengubah tapak di hati ini, benih agama tidak akan tumbuh dan seruan hijrah akan menjadi suatu yang retorik lagi dan lagi.

KETETAPAN SUSUNAN 12 BULAN DALAM SETAHUN, 5 waktu solat, 5 rukun Islam, 6 rukun Iman semuanya itu adalah ketetapan Allah. Ia ada kaitan dengan fasa penciptaan tamadun agama dan fasa kejatuhannya yang berlaku berulang kali sejak zaman Adam a.s. sampai kini. Ia berlaku ibarat pusingan siang dan malam setiap hari dan pergantian tahun silih berganti berulang-ulang kali. Kerana itu ketahuilah, Hijrah bukan acara tahunan, ia adalah acara sezaman. Kajilah di zaman apa kita semua sedang berada, supaya hijrah kita lebih bermakna.

GAMBARAN PUSINGAN ZAMAN ini telah Allah kaitkan berkali-kali dalam penceritaan fasa 6 masa dalam kejadian langit dan bumi, fasa membina dan menyusun semula golongan yang memimpin dan dipimpin. Oleh itu, kajilah sirah perjuangan itu dalam 12 bulan hijrah yang telah Allah tetapkan. Kajilah apa itu Muharram, apa itu Saffar, Rabiulawal, Rabiulakhir, apa itu 4 bulan haram Jemadilawal, Jemadilakhir, Rejab dan Syaaban, apa itu Ramadhan, apa itu Syawal dan Zulkaedah, serta akhirnya apa itu Zulhijjah. Kaitkanlah semua peristiwa yang berlaku dalam bulan itu kerana ianya bukan berlaku pada tahun yang sama sewaktu dakwah Nabi SAW. Ia berlaku sepanjang 23 tahun perjuangan baginda dan itu adalah gambaran fasa pembangunan agama kita.

QURAN ITU ILMU YANG HIDUP. Segala kisah yang diceritakan ada pelajaran untuk kita kaji dan guna dalam meneliti jatuh bangunnya agama pada situasi semasa. Dari situ kita cari kaedah bagaimana membangunkannya semula. Jika kita membaca sejarah dalam quran itu hanya meletakkannya pada zaman nabi semata-mata tanpa mengambil pelajaran dari kisah itu untuk menyusun strategi kita, maka itu tanda quran itu sudah anda kebumikan.

JIKALAH ANDA TAHU apa yang kami telah sedari hasil R&D kami, pasti anda tidak akan lena tidur dan tidak lalu makan kerana takutkan ancaman Allah. Pasti anda akan berpuasa sepanjang tahun selagi kerosakan akidah ini belum berjaya diperbaiki. Pasti anda akan serahkan segala harta dan diri untuk membantu perjuangan HIJRAH yang sebenarnya. Jauh sekali keinginan menipu seringgit dua untuk kepentingan diri. Untuk memakan rasuah dan mengkhianati hukum Allah tentulah jauh sekali. Perhatikan perkataan yang dihuruf-besarkan dalam firman ini,

Surah 9. At Taubah 20. “Orang-orang yang BERIMAN dan BERHIJRAH serta BERJIHAD di JALAN ALLAH dengan HARTA dan DIRI mereka, adalah lebih TINGGI DERAJATNYA di sisi Allah; dan itulah orang-orang yang mendapat KEMENANGAN”. 

KESIMPULAN – Selama ini banyak perkara yang dipandang kecil di mata kita, walhal terlalu besar isunya di sisi Allah tanpa kita perasan pun. Itu tanda kita sendiri sedang LALAI DAN JAHIL. Oleh itu, janganlah kita menuding jari dan mengutuk sahabat kita yang telah membuat kesilapan. Berilah peringatan dengan bisikan sayang dan semangat persaudaraan, tidak kiralah anda rakan maupun lawan. Kami pasti mereka juga telah berusaha sebaik mungkin untuk mengangkat martabat agama.

Hakikatnya sekarang, ilmu agama ini telah diangkat ke langit semula ratusan tahun lamanya, jadi marilah kosongkan diri untuk menggalinya dan isikan ke dada kita semula. Marilah bersatu dan buangkan jauh-jauh ego diri kita. Maki hamun dan kutukan bukan cara dakwah Islamiah. Ingatlah, kesilapan dari orang yang jahil itu tidak dikira berdosa. Yang berdosa ialah meneruskan kesilapan setelah diberikan peringatannya.

Doa Maal Hijrah
WARGA PRIHATIN

Sains Istilah – Perbezaan Dhoif dan Dhooif

DHOIFDewasa ini ramai yang mudah menyerah kalah dan merasa lemah apabila berada di bawah, tertindas dan tertekan. Secara psikologinya, ini akan menambah kekalahan dan tekanan yang memberikan kesan sangat negetif dari sudut fizikalnya pula. Kami ingin kongsikan sedikit motivasi berupa petunjuk hasil kajian dan pembangunan dari sumber alQuran dan Sunnah dengan memetik hadis Nabi SAW seperti berikut sebagai pembuka kata,

“Sesiapa di kalangan kamu yang melihat kemungkaran maka hendaklah dia mencegah dengan tangannya. Sekiranya dia tidak mampu hendaklah dia menegah dengan lidahnya, sekiranya dia tidak mampu maka dengan hatinya, dan itulah selemah-lemah (dho’if) iman – Hadis sahih riwayat Muslim

DI MANA LETAKNYA KELEMAHAN (DHO’IF) KITA

KELEMAHAN UTAMA KITA IALAH PERPECAHAN UMMAT. Islam itu agama ilmu. Ilmu yang difahami oleh setiap orang inilah yang akan menyatukan mereka. Fasa jahiliyah ialah fasa di mana manusia berbuat apa saja tanpa ilmu, tanpa hidayah yang tepat dari Allah yang Maha Pencipta dan Maha Bijaksana. Masing-masing hanya mencuba-cuba, meraba-raba untuk merencana dan merekacipta. Kononnya menunjuk kepandaian untuk memberi kebaikan kepada manusia. Akhirnya terbit terlalu banyak fahaman yang menyebabkan banyak selisih faham. Itulah punca perpecahan (SALAH FAHAM).

Seterusnya kejahilan itu akan menyebabkan terlalu banyak kegagalan dan kemusnahan dalam aspek kehidupan. Apa yang dibelanjakan untuk membina sesuatu yang tidak strategik akan jadi membazir. Perasaan dan pegangan umat menjadi tidak keruan. Keluarga dan masyarakat berpecah belah. Akhlak generasi jadi musnah dan berbagai-bagai lagi kesan kehancuran akibat dari kejahilan. Perhatikan hurufbesar dari firman berikut,

QS 2. Al Baqarah 213. Manusia itu adalah umat yang SATU. Maka Allah MENGUTUS para nabi, sebagai pemberi peringatan, dan Allah menurunkan bersama mereka KITAB YANG BENAR, untuk memberi keputusan di antara manusia tentang perkara yang mereka PERSELISIHKAN. Tidaklah berselisih tentang Kitab itu melainkan orang yang telah didatangkan kepada mereka Kitab, yaitu setelah datang kepada mereka keterangan-KETERANGAN YANG NYATA, karena DENGKI antara mereka sendiri. Maka Allah memberi petunjuk orang-orang yang beriman kepada KEBENARAN tentang hal yang mereka perselisihkan itu dengan kehendak-Nya. Dan Allah selalu memberi petunjuk orang yang dikehendaki-Nya kepada jalan yang lurus. 

Kemuncak dari perpecahan itu ialah peperangan dalam berbagai bentuk. Perang psikologi, perang mulut yang dipenuhi dengan umpat keji dan fitnah. Wang habis dibazir untuk mencetak poster dan banner, menghimpun manusia untuk ceramah perdana dan pementasan yang isinya sekadar pelbagai kemungkaran hiburan, kutukan dan fitnah belaka. Terlalu sedikit pengisian Basmallahnya. Sebab itulah terlalu tipis hasil rahmat dan rahimnya. Lebih teruk lagi akhirnya berlaku peperangan jiwa yang banyak mengorbankan dana, harta benda dan nyawa.

BAGAIMANA NABI SAW MEMBINA KEKUATAN DARI KEDHO’IFAN ITU?

DALAM ALQURAN ADA BANYAK AYAT yang menjelaskan dua maksud yang berbeza tentang DHO’IF. Yang satu harakat bermaksud LEMAH/HINA. DHOO’IF yang dua harakat bermaksud BERGANDA/PERKASA. Untuk menjadi lemah memang mudah sahaja harakah (gerakkerja) nya, untuk membina kekuatan kita perlu lebihkan gerakusaha (harakah) dengan hidayahnya. Firman Allah, QS 2. Al Baqarah ,

245. SIAPAKAH yang mau memberi pinjaman kepada Allah, pinjaman yang baik, maka Allah akan meperlipat gandakan pembayaran kepadanya dengan lipat ganda (DHOO’IF) yang banyak. Dan Allah menyempitkan dan melapangkan dan kepada-Nya-lah kamu dikembalikan.

261. Perumpamaan orang-orang yang menafkahkan hartanya di jalan Allah adalah serupa dengan sebutir benih yang menumbuhkan tujuh bulir, pada tiap-tiap bulir seratus biji. Allah melipat gandakan (DHOO’IF) bagi siapa yang Dia kehendaki. Dan Allah Maha Luas lagi Maha Mengetahui. 

IMAN ITU BERADA DI HATI, yang diikrar di bibir dan dibukti dengan gerak kerja. Kekuatan/kelemahan sebenar juga bermula di hati. Hendak seribu daya tak nak seribu dalih. Biarpun kita ada dana, kuasa dan suara, JIKA HATI KITA LEMAH maka kuasa dan bibir TIDAK AKAN ADA UPAYANYA. Hati yang lemah pula akan terus lemah jika kita menyendiri melayan rasahati. Akhirnya akan membuatkan kita semakin sengsara dan bunuh diri. Kerana itulah kita harus menyatukan hati-hati yang keciwa ini, membina DOA yang tidak tertolak dengan menggerak dakwah untuk menyeru hidayah Allah dan sokongan manusia.

Nabi SAW telah menunjukkan uswah terbaik, itullah sunnah baginda untuk tauladan kita. Baginda satukan hati-hati yang telah sedar untuk bersungguh-sungguh menolak kemungkaran ini dengan pendidikan. Dalam Solat, kita baca Fatihah 17 kali sehari. Di dalamnya ada seruan agar kita hanya mengabdi dan meminta tolong pada Allah sahaja – QS1:5. Pertolongan yang Allah tawarkan ialah berupa hidayah tentang jalan yang harus kita istiqomahkan, itulah jalan yang lurus (IHDINA AL-SIROOTH AL-MUSTAQIIM) – QS1:6. Allah juga perintahkan kita meminta tolong dengan sabar dan solat dalam Surah al-Baqarah ini, cuba teliti perkataan yang berhurufbesar.

42. Dan janganlah kamu CAMPUR ADUKKAN yang hak dengan yang bathil dan janganlah kamu SEMBUNYIKAN YANG HAK itu, sedang kamu mengetahui. 

43. Dan dirikanlah SHALAT, tunaikanlah ZAKAT dan ruku’lah beserta orang-orang yang RUKU’. 

44. Mengapa kamu SURUH ORANG LAIN kebaktian, sedang kamu MELUPAKAN DIRI mu sendiri, padahal kamu membaca Al Kitab? Maka tidaklah kamu berpikir? 

45. Jadikanlah SABAR dan SHALAT sebagai PENOLONGMU. Dan sesungguhnya yang demikian itu sungguh berat, kecuali bagi orang-orang yang KHUSYU’, 

Yang ingin kami kongsikan di sini ialah FORMULA MEMBINA KEKUATAN dari hati yang dhoif/lemah. Gunakan hati itu sepenuh-penuhnya untuk mengenal pasti hak dan batil dengan sebenar-benarnya sebelum kita atur gerakan amar makruf nahi mungkar. Mulakan dalam diri sendiri untuk menolak kebatilan yang telah kita kenalpasti dari kitab itu. Seterusnya, kongsikan kefahaman dan ajakan islah itu dengan insan lain dalam jemaah solat kita, yang juga inginkan kebaikan yang sama. Ajak mereka sama-sama memikir dan mencari jalan dengan penuh fokus dan khusyuk, sama-sama ruku’ mentaati dan sujud melaksanakan perintah Allah itu.

InsyaAllah, lidi yang lemah (Dho’if) itu jika di himpun gandaan (Doo’if) nya dan disatukan, akan mampu menyapu sampah sarap yang ingin dihapuskan dan membina kekuatan untuk masyarakat yang lemah ini. Atas dasar inilah seruan Warga Prihatin masih kekal sejak hari pertama, iaitu seruan untuk BERSATU. Kuatnya Islam itu dengan penyatuan, UMMATUN WAHIDAH. Namun untuk menyatukan umat, kita harus TERLEBIH DAHULU menjadi umat yang TERBAIK, mengajak yang makruf dan mencegah yang mungkar sepenuh hati kita. Bukan seperti ketam yang mengajar anak berjalan lurus. Perhatikan firman berikut,

QS 3. Ali ‘Imran 110. Kamu adalah umat yang TERBAIK yang dilahirkan untuk manusia, MENYERU kepada yang MA’RUF, dan mencegah dari yang MUNKAR, dan beriman kepada Allah. Sekiranya AHLI KITAB BERIMAN, tentulah itu lebih baik bagi mereka, di antara mereka ada yang beriman, dan KEBANYAKAN MEREKA ADALAH ORANG-ORANG YANG FASIK. 

KONFLIK SARANG LABA-LABA LOGO MAAL HIJRAH

Sebelum berhenti, ingin kami jawab ARGUMEN tentang fakta sarang lelabah dalam Logo Maal Hijrah yang kami cetuskan di artikel semalam. Beberapa pembaca mengambil kira jasa lelabah yang mengaburi pintu gua lalu menyelamatkan persembunyian Nabi SAW di dalamnya. Jika demikian, maka penggunaan logo itu hanyalah atas dasar penyamaran. Apakah perlunya kita memasukan mesej penyamaran dalam logo Maal Hijrah? Kita sekarang dalam gua, bersembunyi atau berdakwah secara terbuka?

Apakah dan siapakah yang perlu kita kelirukan dengan logo berkonsepkan penyamaran itu? Atau akhirnya anak cucu kita sendiri yang akan terkeliru. Allah telah jelaskan dalam firman yang kami petik dalam artikel semalam akan kelemahan rumah (sarang) lelabah. Bahkan ada riwayat yang mengatakan lelabah itu juga yang menggigit kaki Abu Bakar di dalam gua sehingga menitis air mata sakitnya. Hari ini apa yang Allah tidak suka telah berjaya di propagandakan dengan jayanya oleh musuh agama. Sedari kecil kita dibiasakan dengan Spiderman, Scorpion dan sebagainya. Walhal itu semua ada rahsia di sebalik rahsia, bukan saja-saja.

Penyamaran itu adalah falsafah kefasikan, bertujuan mengelirukan. Di mata kasar ia nampak seperti satu jaringan atau network. Namun dari segi fungsinya, ia adalah satu perangkap. Hanya SEEKOR MAKHLUK laba-laba ditengah perangkap sarang itu sebagai pemangsa. Semua mangsa yang terperangkap di situ akan disedut habis isinya, biarpun rupa jasad luarannya masih sama. Di peringkat dunia jelas PBB menjadi pemakai logo itu. Di Malaysia pelbagai kongsi gelap juga menggunakan logo yang sama. Selebihnya anda fikirlah sendiri. Fungsi penyamaran lebih signifikan atau fungsi penyatuan dalam bait (rumah) yang lebih utama.?

Semuga dapat membuka minda kita bersama. Jika anda masih belum mampu mencerna, lupakan saja dan jangan paksa minda anda menerima kerana tiada paksaan dalam agama.

Pedoman Hijrah
WARGA PRIHATIN

Sains Istilah 2 – KONFLIK ANTARA ISTILAH FAKIR & MISKIN

00 FAKIR MISKIN

Sains Istilah 2 – KONFLIK ANTARA ISTILAH FAKIR & MISKIN

Isu FAKIR dan MISKIN ini tersangat penting dalam Islam. Masyarakat umum melihatnya seakan-akan sama, walhal ia diletakkan dengan jelas sebagai dua kategori yang berbeza. Setiap satu mewakili golongan asnaf yang tersendiri. Modul pendidikan kita juga telah mengakui perbezaan dua istilah ini lalu memberikan penjelasan kepada para pelajar mengikut definisi berikut.

FAKIR – keperluan asasnya dalam harian kurang daripada separuh pendapatan dan mereka ini bukan dari golongan yang meminta-minta. Mudahnya mereka ini kais pagi makan petang, kais petang makan malam

MISKIN – pendapatan mereka ini lebih daripada separuh daripada keperluan asasnya. Mereka ini golongan yang meminta dan sentiasa mencari sumber pendapatan untuk memenuhi keperluan mereka. pendapatannya kais pagi makan pagi, kais petang makan petang.

Ada berbagai bagai lagi versi pemahaman yang lebih mudah tentang istilah ini. Di antaranya
FAKIR – mereka yang tidak mempunyai harta dan pekerjaan sekadar mencukupi keperluan seharian. MISKIN – mereka yang mempunyai harta dan pekerjaan, namun tidak mencukupi keperluan seharian

PENJELASAN AL-QURAN TENTANG FAKIR & MISKIN

PENJELASAN ISTILAH MISKIN dalam silibus pendidikan selama ini tidak jauh berbeza dari apa yang kami dapatkan dari sudut sirot dan sabilnya. Iaitu mereka yang hidup susah sehingga tiada kecukupan untuk biaya makan minum dan keperluan asas seharian. Kerana itu dalam menjalankan kewajiban beragama Allah perintahkan kita memberi mereka bantuan makan minum. Ini boleh memupuk semangat kasih sayang persaudaraan dalam Islam. Tanpa bantuan itu mereka mungkin merasa terdesak dan melakukan jenayah. Islam akan hilang sejahteranya.

PENJELASAN ISTILAH FAKIR yang kini menjadi stigma masyarakat . Ia agak kabur dan memerlukan pencerahan agar pengagihan sedekah untuk asnaf ini mampu mencapai matalamat pembangunan Islam melalui rukun ke4 ini.

Ingin kami kongsikan penjelasan tentang isu fakir ini berpandukan firman Allah di surah 2, Al-Baqarah, 273.

“Bagi orang-orang FAKIR yang terikat/tertahan di jalan Allah, tidaklah mereka boleh berusaha di bumi; akan menyangka orang yang jahil bahawa mereka ini ORANG KAYA kerana sikap mereka yang menjaga diri (tidak meminta-minta), kamu mengenali mereka dengan ciri-ciri/tanda mereka; mereka TIDAK MEMINTA kepada manusia SECARA PAKSA, dan apa-apa yang kamu infaqkan dari hartamu, maka sesungguhnya Allah maha mengetahuinya”.

Dalam ayat ini Allah jelaskan bahawa FAKIR adalah golongan yang mewakafkan diri sebagai mujahid yang berjihad sepenuh masa untuk jalan Allah. Jalan di sini disebut sebagai SABIL. Ini bermakna fakir adalah golongan yang MELAKSANAKAN pembangunan agama Allah. Mereka ini sebenarnya bukan orang miskin asalnya, tetapi golongan yang menyerahkan segala harta mereka untuk dikumpul sebagai modal terkumpul bagi tujuan pembangunan Islam. Diri mereka juga diwakafkan sepenuh masa sehingga apa sahaja yang mereka lakukan adalah di atas keperluan program amar makruf nahi mungkar. Tenaga kerja mereka adalah untuk jihad di sabil Allah semata-mata. Hasil kerja mereka juga untuk tabung Baitulmal semata-mata, tidak lagi ada tujuan penghasilan peribadi.

Makan pakai dan sara hidup mereka ini dicatu sekadar cukup keperluan sahaja dari dana yang telah terkumpul ini. Oleh itu, mereka tidak akan sekali-kali mengajukan sesuatu permohonan untuk diri mereka lagi. Jika pun ada ajuan, itu bukan untuk makan minum mereka. Ia adalah untuk membantu usaha pembangunan fi-sabilillah yang mereka rangka. Kerana itulah jika adapun mereka meminta, mereka tidak akan meminta dengan paksa. Jika cukup belanja mereka bangunkan, jika tidak cukup belanja mereka akan buat dengan apa yang ada sahaja.

Membantu golongan ini akan mempercepatkan pembangunan Islam. Umat yang mengenali peribadi mereka dan hasil baik dari usaha mereka ini akan menjadi suka untuk menginfaq kerana pemberi (Munfiq) juga akan turut menikmati hasilnya. Ini kerana golongan FAKIR ini berbuat untuk mengatasi permasalahan dan merancakkan usaha pembangunan ummah, bukan untuk kepentingan peribadi mereka. Namun jika tidak dibantu, mereka ini tidak akan sampai peringkat mencuri atau merompak untuk mencapai hajat mereka.

KESIMPULANNYA

SEDEKAH INFAQ UNTUK ORANG MISKIN adalah untuk MAKAN MINUM dan sara hidup diri mereka. Ini jelas dinyatakan dalam surah 69. Al Haaqqah,34 dan surah 107 Al-Ma’un,3 yang bermaksud “memberi makan orang miskin (TO’AAMIM MISKIN)”. Ini adalah tuntutan agama yang mana jika tidak dilaksana akan dikatakan mendustakan agama (menolak perintah agama). Ia bertujuan menzahirkan semangat persaudaraan, keprihatinan sesama saudara dan mewujudkan kehidupan yang harmoni serta berkasih sayang, jauh dari unsur jenayah dan hasad dengki.

SEDEKAH INFAQ KEPADA FAKIR (memerlukan) pula bukan untuk keperluan diri mereka. Infaq kita adalah untuk program PEMBANGUNAN DAN PENGEMBANGAN AGAMA. Mereka mungkin mengajukan harakah sedekah untuk membina prasarana, membeli peralatan, bahan binaan dan sebagainya. Lebih banyak kita infaq, lebih pesat hasil pembangunannya. Untuk mereka sendiri sudah ada peruntukan sarahidup yang mencukupi.

Ikuti sambungannya yang akan turut menjelaskan golongan yang berhak menerima sedekah seperti Yatim, dan baki 8 asnaf seperti Amil, Muallaf, Ibnu Sabil dan sebagainya.

Perkongsian santai
WARGA PRIHATIN

Sains Istilah 1: ILMU NAMA / ISTILAH ADALAH KELEBIHAN NABI ADAM

00 sains nama 1
Sains Istilah 1: ILMU NAMA / ISTILAH ADALAH KELEBIHAN NABI ADAM

Antara masalah kejahilan yang paling besar melanda manusia hari ini ialah mengenal nama atau istilah dalam agama. ALLAH ada nama, binatang ada nama, manusia dan semua urusan hidup kita pun begitu juga. Contohnya, Polis itu nama, Bomba itu nama, Hospital juga nama, Mahathir itu nama, Nik Aziz, Anwar Ibrahim, Lim Kit Siang, Karpal Singh semuanya nama. Setiap nama itu ada ideologi dan matalamat hidup dan perjuangan yang mereka bawa.

Kerana itu ALLAH perintah kita baca dan iqra’ berdasarkan NAMA ALLAH – (BISMILLAH/BISMIROB).

Dalam meniti sistem Islam pun begitu juga. SIROOT, SABIL, THORIQ itu istilah. Syiar, syariat dan syair juga istilah. Arif, Takrif, Marifat, Taaruf semuanya istilah. Syurga, neraka adalah nama, dosa pahala juga nama. Dipan-dipan dan talaqqi itu istilah, sibghatullah, wasilah, wusto, marjan, rohik, khamar semuanya istilah. AKU dan KAMI adalah gantinama. Syaitan, malaikat itu nama, Adam juga nama. Muhammad s.a.w. itu nama, Ahmad dan Syaibatul Hamdi juga nama, Mahdi, Dajjal, Isa pun nama dan banyak lagi nama dan istilah dalam agama. Setiap nama ada cerita dan falsafah agama di sebaliknya yang harus kita tahu dan mengenalinya melalui nama.

Jika kita tidak kenal syurga neraka kita akan tersalah masuk pintunya. Tidak kenal syaitan kita tidak mampu merejamnya. Tidak kenal istilah sedekah, zakat, infaq, akikah, korban, fidyah, kifarah kita tidak akan mahu mengeluarkannya. Jika kita tidak faham istilah siapa fakir, siapa miskin, siapa yatim dan kesemua 8 asnaf, nanti tidak sampai matalamat zakat kita. Jika kita tidak kenal ikhlas, akan hilang muhlisnya, tidak kenal islah akan hilang amal solehnya.

Bila kita tidak kenal ALLAH kita tidak akan mencintainya, silap haribulan terbatal pula syahadahnya. Tak kenal Muhammad juga sama, tak mungkin mampu berselawat dengannya, tak mungkin kuat syahadah dan akidah kita.

PENGALAMAN KAMI

Setelah lebih 3 bulan kami kongsikan cetusan hasil kajian kami maka kami temui satu lagi fenomena. Terlalu ramai rupanya rakan kita yang tidak kenal terminologi alQuran yang bagi kami biasa biasa saja. Banyak istilah dan nama nama yang kami gunakan asing bagi mereka. Ini satu tanda yang ramai kita yang belum sungguh sungguh baca terjemahan alquran, surat cinta yang Esa untuk kita semua. Ramai yang inbox kami meminta menjelaskan nama dan istilah yang kami guna.

Ada juga anak anak ustaz dan pensyarah agama yang terkesima bila mendengar istilah istilah alquran yang bermain dibibir anak kecil kami yang anak mereka belum pernah dengar. Akhirnya mereka jadi macam ayam dengan itik. Anak anak kami sekecil 3-4 tahun mampu mengungkap istilah rijal, nisak, salam, izin, syuro, ikrar, takrir, alim, taklim, sujud, masjid, takwim, takwa, kholas, ikhlas, islah, soleh, istighfar dan banyak lagi kerana mereka telah memahaminya melalui praktik harian disebalik istilah itu, bukan sekadar lafaznya saja.

Hasil kajian kami, Alquran telah menjadi susah bagi sesetengah dari kita kerana sekatan kefahaman kita tentang banyak istilah juga. Kerana itu kita serah saja pada bijak pandai. Akhirnya sesama kita semakin menjurang bezanya. Yang pandai semakin memandai mandai, yang jahil semakin taksub dan dikelirukan dengan pelbagai sogokkan yang mengelirukan. Sabda Nabi SAW – Segala amal baik yang tidak didasari/awali dengan Bismillah(Dengan Nama Allah) maka ianya akan tertolak. Begitu besar peranan nama.

MENGENAL NAMA MENGANGKAT MARTABAT MANUSIA (ADAM)

Biar kami mulakan dengan nama NABI ADAM itu sendiri. Nabi adalah golongan hamba ALLAH yang menerima berita besar untuk kaumnya yang di panggil AN-NABA’. Proses perlantikan kenabian itu dipanggil NUBUWAH. Golongan Nabi dipanggil ANBIYA’ secara jamaknya.

ADAM pula ialah manusia pertama yang dikatakan berasal dari Syurga, hidup bersama isterinya HAWA. Dikeluarkan dari syurga, diturunkan ke bumi kerana perlanggaran larangan ALLAH memakan buah Khuldi atas ajakan Hawa. Ada pelajaran besar di situ di mana ADAM diberitakan terkeliru tentang larangan itu akibat dari kejahilan baginda tentang Khuldi. Kelalaian baginda yang mengikuti ajakan isterinya HAWA juga menjadi penyebab baginda berdosa dan terkeluar dari syurga.

Pendidikan awal Nabi Adam a.s. oleh ALLAH ialah mengenal nama. Martabat Adam selaku manusia yang dijadikan dari tanah telah diangkat sehingga mampu menundukkan para Malaikat kepadanya. Ciri MALAIKAT pula ialah dijadikan daripada cahaya. Apa yang ditunjukkan oleh cahaya maka itulah yang mereka kata. Malaikat tidak pandai mengada-ngada, mereka reka, dan malaikat berbuat hanya mengikut apa yang disuruh sahaja.

Ciri manusia yang paling besar nilai anugerah untuknya ialah akal. Manusia diberikan pendengaran, pengelihatan dan hati. Ini bermakna manusia lebih luas dari segi fungsi sebagai khalifah ALLAH di muka bumi. Walau bagaimanapun, manusia ada ciri negetif yang tersendiri. Manusia sering lalai, penuh dengan berbagai-bagai sifat lemah dan selalu terbelenggu dengan nafsu sendiri. Kerananya, manusia juga boleh mereka-reka cerita, boleh memalsukan berita dan sebagainya. Semua itu berlaku apabila manusia terlupa atau memang tidak kenal tuhan dan aturan tuhannya.

KESIMPULANNYA

Jika kita nak baiki kereta, kita mesti mengenal nama dan rupa komponennya. Jika kita mahu menanam benih, kita harus tahu jenis benih, keperluan tanah dan pengurusan pokoknya. Urusan agama pun begitu juga. Tanpa mengenal nama dan istilah, kita tidak akan dapat membangun agama dalam diri dan masyarakat kita dengan sempurna.

InsyaALLAH, secara santai, ingin kami kongsikan sebanyak mungkin istilah dan nama yang telah kami jumpa, kami kaji dan kami laksana mengikut kehendak di sebalik nama dan istilah itu. Harapan kami agar cetusan kami dalam siri baru ini nanti mampu membuat lebih ramai umat yang berminat untuk sama-sama membaca alquran dengan kefahaman yang tepat, melalui kefahaman nama itu.

Jika anda tidak bersetuju dengan penjelasan untuk nama dan istilah yang kami kemukakan, jangan sempitkan dada. Anda boleh terus menggunakan kefahaman anda yang lama kerana tiada paksaan dalam agama.

Hasil iqra
WARGA PRIHATIN

WAKAF QURAN TERJEMAHAN PER-KATA.

00 wakaf aqWAKAF QURAN TERJEMAHAN PER-KATA.

Setelah mengkaji 8 naskah terjemahan Alquran, kajian kami mendapati kesemua terjemahannya tidak sama dan banyak kekeliruan. Ini menyusahkan pemahaman sebenar untuk mencari maksud yang tepat untuk melaksanakan perintahNya. Akhirnya kami membuat keputusan untuk menggunakan alquran Per-Kata yang memberikan terjemahan secara harfiah untuk kegunaan anak-anak dan ibu bapa pengajar.

Saiful Nang melapurkan situasi yang menarik tentang wakaf quran dari Tanah Suci Mekah dan menyarankan Warga Prihatin membuat tawaran seperti berikut:

Semasa bersama dalam pasukan mengendalikan jemaah haji di Mekah dan Madinah, saya lihat orang Malaysia sangat baik sekali dengan niat murni membeli dan mewakafkan Al-Quran di Masjidilharam dan Masjid Nabawi. Niat mereka supaya ramai yang akan membaca dan mereka menerima pahala dari pembacaan orang ramai. Dari sudut lain pula, saya diberitahu oleh seorang mutawwif bahawa Masjidil Nabawi dan MasjidilHaram telah tiada tempat menyimpan Al-Quran lagi. Lalu salah seorang mutawwif itu membawa saya ke satu tempat di mana pada waktu tertentu, mereka akan datang dan mengedarkan quran wakaf itu kepada jemaah haji yang ada di sekitar itu dan bukan dimasukkan ke dalam Masjid.

Hajat hati pewakaf tak kesampaian jika mereka mengetahuinya.

PANGGILAN WAKAF UNTUK BAKAL-BAKAL HUFFAZ DAN DAIE.

Saya baru dapat informasi bahawa 200 TERJEMAHAN QURAN PER KATA SEPERTI DALAM GAMBAR DI ATAS adalah sangat diperlukan oleh Anak-anak Rumah Pengasih Warga Prihatin. Terjemahan ini digunakan untuk beberapa tujuan iaitu pengenalan asbab turun ayat, pengenalan bahasa Arab Quran secara harfiyah dan mendapatkan terjemahan per kata supaya terjemahan itu membawa maksud yang lebih tepat. RPWP tidak mahu anak-anak hanya menghafaz tetapi tidak mengetahui apa maksud hafazan mereka itu.

Maka, bagi yang mahu mewakafkan Terjemahan Quran ini, bolehlah beli sendiri mengikut gambar di atas ATAU memberikan biaya sekitar RM100 senaskah. Jika anda ingin membeli untuk kegunaan sendiri juga boleh. Mungkin lebih banyak kita beli lebih baik diskaun kita dapat dan lebih banyak penjimatan untuk tambahan naskah atau kegunaan kebajikan yang lain.

Ini satu pelaburan jangkapanjang anda. Kitab-kitab Al-Quran dan terjemahan di RPWP memang biasanya digunakan secara “frequent” dan bukan tersimpan dalam gerobok sampai berabuk. Boleh jadi, RM100 yang anda wakafkan itu menjadikan seorang anak menjadi hufaz. Apapun nilai wakaf tidak ditetapkan. Biarpun dengan kemampuan rm10, jika itu sahaja kemampuan yang ada, fadhilat ganjarannya tetap sama di sisi Allah. Jumlah sumbangan akan dikumpul dan pembelian seolah-olah dilakukan secara berjemaah. Jika kami dapat banyak diskaun, maka lebih banyak naskah akan dibeli untuk kegunaan Pusat Tahfiz dan Projek Home Schooling yang bakal menyusul.

Sebarkan kepada rakan anda yang lain berita baik ini. Untuk memberikan sumbangan, sila hubungi SEKARANG. Detail akaun untuk sedekah wakaf ini ada di menu alamat blog kami www.prihatin.net.my – disitu juga terdapat alamat penuh dan peta bagi yang ingin hadir.

1. MBB (UNTUK ON-LINE ATAU CEK – sebab kemudahan MBB2U)

NAMA AKAUN : PRIHATIN SERVICES
BANK : MBB, KAJANG BRANCH
ACC NUMBER : 5620 2160 7398

2. Jika anda hanya ada CIMB sebagai pilihan, kami berikan No. akaun Sukarelawan kami,

No. AKAUN : 14670007074521
NAMA : JOHARI IBRAHIM

SELEPAS ITU KAMI HARAP ANDA TELEFON ATAU SMS NOMBOR BERIKUT. Ini adalah untuk memaklum dan mengakadkan penyerahan agar serahan berakad itu mampu mereka kenali sumbernya dan ia juga untuk tujuan “Audit Akaun” pada hujung tahun.

Puan Werda (Mak Long) – 013-5858789
Cikgu Shakirah (Mak Ibu) – 013-3377411
Puan Irawanti – 013-5858460
Dr Masjuki (Ayah) – 013-5858700

ALAMAT: 8558 Jln Pegawai, Sg Ramal Baru, Kajang.

Anda boleh juga datang sendiri untuk akad dan serah (dana atau naskah) kepada kami ATAU melalui telefon juga email prihatin@live.com . Mari kita ikut sunnah dengan mengakadkan pemberian agar kami boleh mendoakan anda semasa akad itu, sesuai dengan firman Allah dalam surah At-Taubah ayat 103,

”Ambillah dari sebagian harta mereka sebagai sedekah, dengan zakat itu kamu membersihkan dan mensucikan mereka, dan mendoalah untuk mereka. Sesungguhnya doa kamu itu (menjadi) ketenteraman bagi mereka. Dan Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui”.

Oleh itu janganlah pemberian dan sedekah itu dibuat secara diam-diam kerana kami juga perlu merekodkannya untuk mengelakkan fitnah. Seruan untuk kebaikan kepada semua. Sila sebarkan (selagi anda masih boleh membaca post ini, bermakna wakaf ini masih terbuka).

Alhamdulillah

SAIFUL NANG
Makkah Al-Mukarramah

p/s saya tambah sikit bonus. Saya akan doakan semua pewakaf agar dimurahkan rezeki dikurniakan kesihatan yang baik untuk mereka sepanjang hayat dan doa ini insyaAllah akan dibacakan di depan kaabah Baitullah. InsyaAllah.

ISLAM “RAHMATAN LIL-AALAMIN” – SATU RAHMAT BAGI ALAM

00 rahmatan lilalaminISLAM “RAHMATAN LIL-AALAMIN” – SATU RAHMAT BAGI ALAM

KEBANYAKAN artikel kami terasa banyak cilinya, agak pedas dan mengejutkan lena. Isu parenting turut menyentuh pencerahan kontroversi peranan isteri, suami dan anak. Isu politik kami kemukakan pandangan dengan adil, baik menyentuh parti pemerintah, pembangkang maupun raja. Jika cili itu tidak berguna, tiadalah ia dijual di pasar dengan begitu mahal sekali harganya. Cili besar yang merah menyala tidaklah begitu berharga, sekadar hiasan sahaja, tapi cili padi mencecah RM20 atau kadangkala lebih dari itu.

APA ITU RAHMAT DAN RAHMAN?

Kita semua sering membaca Bismillah dan hujungnya ada istilah Ar-Rahman. Hasil kajian kami tidak ramai yang tahu dengan pasti apa itu ciri Ar-Rahman yang MERAHMATI. Supaya kita tahu apa maksud sebenarnya apabila kita kata kembali ke Rahmatullah, mencari Rahmat Allah, Yarhamkallah dan sebagainya, ingin kami kongsikan sedikit di sini.

Besarnya erti dan peranan ar-Rahman dan Rahmat Allah ini ternukil dalam 1 surah khas bernama ar-Rahman, surah ke 55. Tetapi sepertimana bisalah, bila kita baca sepertimana ‘orang’ suruh kita baca, bukan sepertimana ALLAH suruh kita baca maka hasil bacaan itu kurang membuahkan hasil dalam kehidupan. Jadilah kita sekadar pengumpul harta yang dipanggil pahala, ibarat ibadah seorang saudagar jadinya. Bila kita tidak membaca DENGAN kehendak ALLAH maka pastinya Allah juga tidak redha dan nikmat redha tidak akan kita rasa.

Dalam surah ini Allah peringatkan, bahkan mencabar kita NIKMAT bagaimana lagi yang kita cari, yang tergamak kita dustakan? Apa nikmat itu? Kenapa begitu besar sehingga Allah ulang ayat yang sama sampai lebih 30 kali, hampir separuh dari kandungan dalam surah pendek itu. Mari kita singkap sedikit,

55. Ar Rahmaan (yang maha pemurah).
1. Yang Maha Pemurah,
2. Yang telah mengajarkan al Quran.
3. Dia menciptakan manusia.
4. Mengajarkan penjelasannya (tabayyun / bainat / bukti).

PEMURAH (AR-RAHMAN)NYA ALLAH adalah kerana pemberian ILMUnya, yang dihimpun dalam alquran dan Allah mengajarkannya kepada kita. Alquran ini diturunkan untuk memperbetulkan akhlak manusia seperti yang Nabi SAW kata. Akhlak nabi adalah alquran kata Aishah isteri baginda. Nabi adalah alquran yang bergerak kata ulamak Islam pula.

TANPA AKHLAK, yang ciri berakhlak ialah yang mengikut aturan pencipta (al-kholiq), maka kita adalah ibarat haiwan liar yang tiada gembala. Rupa manusia tapi perangai seperti haiwan, ini Allah yang kata. Anak sendiri, adik sendiri, anak saudara sendiri, anak jiran, anak kecil semua kita rogol, wanita tidak brdosa pun kita tembak di kepala, anak kecil kita tuba dengan kimia. Rakan dan saudara sendiri kita tipu, dengki, dan fitnah. Jiran kita lapar, atau tertindas kita biarkan saja. Itulah ciri HAIWAN dalam diri kita.

DI SINILAH DATANGNYA PERANAN AL-QURAN yang mengubah akhlak kehaiwanan menjadi akhlak manusia. Inilah rahmat Allah, yang apabila sifat keprihatinan dari ciri kemanusiaan itu sudah terbentuk, hasilnya sangat nikmat. Itulah hasil persaudaraan dan kasih sayang. Hidup sangat membahagiakan, saling tolong-menolong, nasihat manasihati dan saling menghormati. Ia sangat mensejahterakan. Itulah hasil utama dari sifat ar-Rahmannya ALLAH, itulah cara Allah menganugerahkan kita NIKMAT BERKASIH SAYANG (AR-RAHIIM) hasil dari rahmat ilmu alquran.

SOAL BICARA YANG MENJELASKAN BUKTI. Manusia boleh mengajar kita membaca cara tilawah dan mencipta pelbagai teori. Tapi Rahmat Allah yang paling besar ialah mengajar kita IQRA’, mengajar bagaimana mempraktik sehingga segala kebaikan dari wahyu ini terbukti jelas (terbainat) hasilnya selepas dilaksana kesemuanya.

MENGAPA TERJEMAHAN DIUBAHSUAI? dalam ayat 4 itu kebanyakan terjemahan mengatakan mengajarnya pandai berbicara, sedangkan harfiahnya berbeza? Ya, mungkin ada betulnya juga. Sekadar mencari titik persamaan dan bersangka baik walaupun kami tidak setuju terjemahan itu diubah. Apabila kita telah sungguh-sungguh menggali rahmat Allah dari hazanah ilmunya dalam alquran yang Allah ajarkan perlaksanaannya ini, bicara kita pasti akan sangat berbeza.

Tentu lain rupanya pencerahan dari pihak yang sekadar membaca, berbanding pihak yang telah mengkaji dan melaksana. Tidak percaya cuba bandingkan kesan khutbah dari orang yang BERKHUTBAH terus dari hati, menceritakan PENGALAMAN SENDIRI, berbanding dengan khatib yang MEMBACA KHUTBAH. Atau pensyarah yang mengajar dengan buku tebal, berbanding pensyarah yang mengajar dengan kemahiran sendiri.

Jika kita telah merasai hasil bainat dari perlaksanaan ayat, maka pencerahan dalam ayat seterusnya juga akan menjadi sangat praktikal dan mudah difaham, tidak lagi bersangka-sangka. Contohnya 55:5. Matahari dan bulan menurut perhitungan, 55:6. Dan bintang-bintang dan pokok-pokok bersujud, 55:7. Dan langit – Dia menaikkannya, dan meletakkan Timbangan. 55:8. Janganlah melampaui batas dalam Timbangan, 55:9. Dan timbanglah dengan adil, dan janganlah mengurangi dalam Timbangan. 55:10. Dan bumi – Dia meletakkan untuk semua makhluk, 55:11. Di dalamnya buah-buahan, dan pohon-pohon palma yang mempunyai kelopak, 55:12. Dan biji-bijian di dalam kulit, dan herba yang harum baunya. ….

55:13 Maka pemberian (nikmat) Rabb kamu yang manakah yang kamu mendustakan? Dan inilah yang kami katakan tadi, ayat ini yang Allah ulangi 31 kali dalam surah pendek ini. Begitu bersungguh-sungguhnya Allah dalam hal ini.

SERUAN KEBANGKITAN & KOREKSI DIRI

Kita semua sudah tidur cukup lama dan sewaktu kita terlena banyak yang telah teraniaya dan parah terluka. Kami di sini sekadar kongsikan apa yang kami rasa, setelah kami tersedar akan bahayanya pelbagai bencana kemasyarakatan yang telah melanda. Dengan skala kecil kami cuba ubah cara hidup ini dengan mengambil panduan terus dari quran dan sunnah. Yang mana telah terlihat jelas kebenaran melalui hasil perlaksanaan kami, maka kami kongsikan kepada semua agar lebih ramai turut merasai nikmatnya. Kesilapan silam diri, keluarga terdekat dan rakan-rakan kami serta kes-kes yang dirujuk telah dijadikan bahan asbab yang kami kaji.

Samada kita mahu setuju atau tidak itulah hakikatnya. Agama ini terkait rapat dengan pembinaan keluarga. Kerana itu segala asas doa dan kehidupan berkisar kepada keluarga. Segala petunjuk dan polisi keluarga pula menjadi asas sistem pengurusan sebuah negara. Kerana itu apa yang kami laksanakan di rumah ini diharapkan boleh dikongsikan samada untuk koreksi kepincangan pengurusan keluarga atau pengurusan negara. Kita semua manusia biasa, tidak perlu mana-mana pihak rasa terhina atau curiga.

SERUAN PENYATUAN PIHAK-PIHAK YANG BERTELAGAH

MISI KAMI ADALAH MISI PENYATUAN DAN KASIH SAYANG. Kami tidak memihak kepada mana-mana parti. Kerana itu anda lihat dalam satu artikel yang sama, kami terpaksa telus dan menasihati kedua dua belah pihak. Alhamdulillah sekarang ini tidaklah sangat kami dihentam hangit seperti dulu bilamana ada isu yang melibatkan unsur politik.

Dahulunya kalangan kami suami isteri dan anak sahaja pun sukar bersatu faham. Sesama jiran dan masyarakat apatah lagi. Kini rahmat Allah telah terbukti. Jika kami yang datang dari pelbagai latarbelakang ini boleh disatukan dengan satu faham, kami yakin kita boleh kembangkan asas penyatuan dan kasih sayang ini ke peringkat masyarakat, negara dan dunia. Kami yakin semua insan di dunia inginkan keamanan dan hidup sejahtera. Tanpa peperangan dalam keluarga, negara dan dunia.

KAMI TIDAKLAH BERSIFAT SELFISH ATAU PREJUDIS. Apa yang kami usahakan sekian lama, hanyalah berbekalkan semangat dan dana sendiri mengikut petunjuk ILAHI dan sunnah nabi. Kini kami kongsikan dengan percuma kepada semua yang ingin merasa sejahtera dengan berlapang dada. Tentunya tanpa dipaksa.

KAMI TIDAK SUKA MEMIHAK kepada mana-mana politik dan taraf agama bukan kami talam dua muka, ialah kerana kami sayangkan semua. Talam dua muka adalah bermuka-muka, kami hanya ada satu muka, iaitu memihak kepada yang hak dan menolak yang batil itu saja. Tidak kiralah yang di ulas itu pihak mana sekalipun. Yang baik kita kata baik, yang buruk kita kata buruk. Bukan untuk mencemuh, tapi untuk mengajak masing-masing sama-sama muhasabah.

PELBAGAI LAPISAN MASYARAKAT, tidak kira fahaman politik, agama maupun bangsa telah datang mengambil rahmat, berupa petunjuk yang telah terbukti praktikal (itulah sebenarnya hakikat rahmat). Mereka mahu tumpang guna teknologi alquran untuk bina keluarga mereka saja. Kami tidak paksa mereka masuk agama Islam pun, kecuali dengan keinginan mereka. Jadi tidak perlulah agama lain curiga atau rasa terancam.

InsyaAllah tidak kira pihak mana yang memerintah, bilamana diperlukan, kami juga akan dengan senang hati untuk kongsikan hazanah ilmu dan bainat ini. Oleh itu, tidak perlulah merasa curiga, tercabar atau tertekan. Jika anda masih mampu mengurus hidup dengan aman dan yakin mengikut ilmu yang anda ada sila teruskan, jangan menyempitkan dada dan memberatkan kepala untuk memaksa diri menerima perkongsian kami. Yang penting mohon bersangka baik dan jangan sekali-kali prejudis terhadap kami.

Penyemai Kasih, Pemburu Damai
WARGA PRIHATIN

HUDUD – TAHNIAH KEPADA SULTAN & RAKYAT BRUNEI

00 hudud prihatin

HUDUD – TAHNIAH KEPADA SULTAN & RAKYAT BRUNEI

Terima kasih kepada yang meminta ulasan kami mengenai pengumuman perlaksanaan undang-undang Hudud di negara Brunei DS semalam. Setinggi-tinggi tahniah kepada Sultan Brunei khususnya dan seluruh rakyat Brunei amnya. Mari kita raikan pengumuman itu dengan takbir, tahmid dan talbiah dengan penuh tawaduk.

Di samping itu harus kita bertafakur sejenak, merenung ke dalam diri sedalam-dalamnya, sama-sama bermuhasabah diri, sejauh mana kita yakin dan membuat persiapan melaksanakan hukum hakam itu dalam diri kita dan keluarga sendiri.

Untuk mengulas isu ini, kami rasa kami tidak layak. Hanya Allah yang layak menilai. Jika kita ingin menilai, nilailah ia berdasarkan batu timbangan Allah yang ada dalam tangan kita, iaitu alquran. Jadi kali ini, kami hanya petik ulasan berdasarkan wahyu Allah sahaja.

HUDUD PERTANDA ISLAM SUDAH SIAP TERHIDANG (AL-MA’IDAH)

Alquran diturunkan untuk memperbaiki akhlak manusia. Akhlak tidak boleh lari dari kaitannya dengan hukum hakam. Apabila seluruh isi kandung alquran itu telah selesai diteliti, maka hujungnya pasti ada yang harus kita hidangkan kepada manusia. Itulah asas Hudud yang menjadi pedoman ATURAN hidup beragama yang syumul. Itulah nama surah di mana Allah kata Islam telah sempurna dan diredhai. Itulah surah yang Allah katakan jangan lagi takut kepada manusia. Itulah surah Hidangan, surah 5, al-Ma’idah namanya.

Hudud itu boleh bermula dengan pendidikan sebagai langkah pencegahan secara dalaman atau berbentuk Kisas. Kisas adalah perlaksanaan hukuman kepada individu yang masih degil untuk terus melakukan jenayah selepas ditarbiah. Kisas menjadi sebahagian dari Hudud (pencegahan) melalui ‘Damage Control Mechanism’. Tanpanya seorang manusia akan berterusan merosak dan memudaratkan manusia lain.

Islam itu agama ilmu, agama hujah yang kukuh dan sangat berkualiti. Manusia akan beriman hanya setelah memahami ilmu dan hujah agama ini. Manusia yang jahil adalah golongan yang tidak meyakininya. Golongan ini tidak beriman (tidak yakin) walaupun mereka mengatakan mereka itu beriman. Lalu kekallah mereka hidup dengan kejahilan mereka selaku masyarakat JAHILIYAH.

BICARA HUDUD DALAM SURAH 5-AL MAA’IDAH (HIDANGAN)

1. Hai orang-orang yang beriman, PENUHILAH AQAD-AQAD itu…

2. Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu MELANGGAR SYI’AR-SYI’AR Allah…

3. … Dan MENGUNDI nasib dengan anak panah adalah kefasikan. Pada hari ini orang-orang kafir telah putus asa untuk agamamu, sebab itu janganlah kamu takut kepada mereka dan takutlah kepada-Ku. Pada hari ini TELAH KU SEMPURNAKAN untuk kamu agamamu, dan telah Ku-cukupkan kepadamu nikmat-Ku, dan telah Ku-ridhai Islam itu jadi agama bagimu. Maka barang siapa terpaksa karena kelaparan tanpa sengaja berbuat dosa, sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.

PETIKAN dari ayat di atas menekankan agar kita melaksanakan kewajiban sebagai khalifah, dengan batas kuasa yang telah Allah berikan di bumi ini. Tiada alasan lagi kerana ilmu dan pedoman tentang agama ini telah Allah sempurnakan untuk kita penuhi akad dan melaksana syiar agamanya.

Berikut pula sila perhatikan bagaimana Allah menetapkan bahawa jika kita tidak menetapkan mengikut hukum Allah kita adalah KAFIR. Orang yang ingkar dari menggunakan hukum Allah akan terus menerus sengsara dan menganiaya diri dan masyarakat yang dipimpinnya. Mereka ini mudah kita faham sebagai orang yang ZALIM. Ada ilmu, ada hukum yang komprehensif dan efektif tapi tidak mahu guna.

Ironinya, golongan ini juga yang mengaku Islam dan beriman. Inilah keIslaman dan keimanan yang palsu. Ini FASIK namanya. Allah katakan si KAFIR, ZALIM & FASIK ini adalah penghuni kerak neraka. Rujuk surah 4-An-Nisa’: 144,145

44. Sesungguhnya Kami telah menurunkan Kitab Taurat di dalamnya (ada) petunjuk dan cahaya, yang dengan Kitab itu diputuskan perkara orang-orang Yahudi oleh nabi-nabi yang menyerah diri kepada Allah, oleh orang-orang alim mereka dan pendeta-pendeta mereka, disebabkan mereka diperintahkan memelihara kitab-kitab Allah dan mereka menjadi saksi terhadapnya. Karena itu JANGANLAH KAMU TAKUT KEPADA MANUSIA, takutlah kepada-Ku. Dan janganlah kamu menukar ayat-ayat-Ku dengan harga yang sedikit. Barangsiapa yang tidak memutuskan menurut apa yang diturunkan Allah, maka mereka itu adalah orang-orang yang KAFIR.

45. Dan Kami telah tetapkan terhadap mereka di dalamnya bahwasanya jiwa dengan jiwa, mata dengan mata, hidung dengan hidung, telinga dengan telinga, gigi dengan gigi, dan luka luka ada kisasnya. Barangsiapa yang melepaskannya, maka melepaskan hak itu penebus dosa baginya. Barangsiapa tidak memutuskan perkara menurut apa yang diturunkan Allah, maka mereka itu adalah orang-orang yang ZALIM.

46. Dan Kami iringkan jejak mereka dengan Isa putera Maryam, membenarkan Kitab yang sebelumnya, yaitu: Taurat. Dan Kami telah memberikan kepadanya Kitab Injil sedang didalamnya petunjuk dan cahaya, dan membenarkan kitab yang sebelumnya, yaitu Kitab Taurat. Dan menjadi petunjuk serta pengajaran untuk orang-orang yang bertakwa.

47. Dan hendaklah orang-orang pengikut Injil, memutuskan perkara menurut apa yang diturunkan Allah didalamnya. Barangsiapa tidak memutuskan perkara menurut apa yang diturunkan Allah, maka mereka itu adalah orang-orang yang FASIK.

SISTEM PENGUASA BERAJA DAN HUDUD

Islam adalah agama beraja. Jika kita teliti isi FATIHAH jelas Allah sebut soal MALIK. Sila rujuk Sains Fatihah 4. Dalam Talbiah Haji juga menekankan soal RAJA yang kita janji tidak akan mensyirikkannya.

Kerajaan Allah di Langit itu harus ada wakilnya, pentajalian sistem pemerintahan Allah berupa RAJA/SULTAN di bumi. Cuma ciri RAJA itu yang harus kita teliti. Itulah Raja yang berpegang pada sistem dan kuasa DIEN hari-hari, bukan ada had dan hari. Brunei mudah melaksanakannya kerana mereka masih kekal dengan sistem Raja. Bukan seperti Malaysia yang masih pakai Demokrasi.

Kita harap kerajaan Brunei mampu melaksakannya dengan adil. Tempoh yang diberi selama 6 bulan itu diharap boleh diperkukuhkan dengan pengisian kefahaman terhadap rakyat dan penguasa yang bakal melaksanakannya. InsyaAllah orang bukan Islam juga akan turut suka kerana mereka juga ingin sejahtera.

KELAMAHAN SISTEM UNDI DAN DEMOKRASI

Biasanya sedikit jumlah orang yang berilmu, yang bakal memikul amanah untuk memimpin. Mereka yang berilmu dan tulus inilah yang seharusnya membentuk jemaah untuk menetapkan sesuatu termasuk memilih pemimpin. Apa jadi jika murid memilih guru? Rakyat biasa yang ramai tetapi jahil diberi amanah memilih pemimpin? Bolehkah kita dapat pemimpin yang baik? Gembala pimpin lembu atau lembu pimpin gembala jadinya?

Kerap kami katakan bahawa Sistem Demokrasi dan UNDI tidak akan mampu menegakkan Islam. Itu juga turut disentuh dalam ayat di atas, mengundi dengan anak panah (QS 5:3) itu bukan sekadar macam budak-budak main o-som, atau tikam nombor ekor. Ia ada kaitan dengan strategi membentuk kerajaan. Ia ada kaitan dengan kesan perjudian, memecah belah, melalaikan, mengagung-agungkan calun (al-Latta) dan sebagainya (baca juga QS 5:90,91).

Bukan mudah untuk menjelaskan isu ini dalam bentuk artikel. Apapun kami tutup ulasan ini dengan Firman Allah, Surah 2. Al Baqarah (surah Lembu Betina),

2. Kitab ini tidak ada keraguan padanya; petunjuk bagi mereka yang bertaqwa,

3. mereka yang beriman kepada yang ghaib, yang mendirikan shalat, dan menafkahkan sebahagian rezki yang Kami anugerahkan kepada mereka.

4. dan mereka yang beriman kepada Kitab yang telah diturunkan kepadamu dan Kitab-kitab yang telah diturunkan sebelummu, serta mereka yakin akan adanya akhirat.

5. Mereka itulah yang tetap mendapat petunjuk dari Tuhan mereka, dan merekalah orang-orang yang beruntung.

Yang tersebut di atas adalah golongan yang menerima petunjuk dan meyakininya melalui iktikad hati dan perbuatan.

Ayat berikut ini pula golongan yang mendapat petunjuk yang sama, mengaku beriman dan percaya akhirat, tetapi tidak mahu membuktikan melalui perlaksanaan. Inilah bukti mereka menipu, memperolok dan memperbodohkan Allah. Inilah hakikat kafir yang sebenarnya, sudah dapat ilmu, mengaku Islam tapi enggan melaksana.

6. Sesungguhnya orang-orang kafir, sama saja bagi mereka, kamu beri peringatan atau tidak kamu beri peringatan, mereka tidak juga akan beriman.

7. Allah telah mengunci-mati hati dan pendengaran mereka, dan penglihatan mereka ditutup. Dan bagi mereka siksa yang amat berat.

8. Di antara manusia ada yang mengatakan: “KAMI BERIMAN KEPADA ALLAH DAN HARI KEMUDIAN,” PADA HAL MEREKA ITU SESUNGGUHNYA BUKAN ORANG-ORANG YANG BERIMAN (inilah dia kafir yang sebenarnya).

9. Mereka hendak menipu Allah dan orang-orang yang beriman, padahal mereka hanya menipu dirinya sendiri sedang mereka tidak sadar.

10. Dalam hati mereka ada penyakit, lalu ditambah Allah penyakitnya; dan bagi mereka siksa yang pedih, disebabkan mereka berdusta.

11. Dan bila dikatakan kepada mereka:”Janganlah kamu membuat kerusakan di muka bumi”. Mereka menjawab: “Sesungguhnya kami orang-orang yang mengadakan perbaikan.”

12. Ingatlah, sesungguhnya mereka itulah orang-orang yang membuat kerusakan, tetapi mereka tidak sadar.

13. Apabila dikatakan kepada mereka: “Berimanlah kamu sebagaimana orang-orang lain telah beriman.” Mereka menjawab: “Akan berimankah kami sebagaimana orang-orang yang bodoh itu telah beriman?” Ingatlah, sesungguhnya merekalah orang-orang yang bodoh; tetapi mereka tidak tahu.

14. Dan bila mereka berjumpa dengan orang-orang yang beriman, mereka mengatakan: “Kami telah beriman”. Dan bila mereka kembali kepada syaitan-syaitan mereka, mereka mengatakan: “Sesungguhnya kami sependirian dengan kamu, kami hanyalah berolok-olok.”
15. Allah akan olok-olokan mereka dan membiarkan mereka terombang-ambing dalam kesesatan mereka.

16. Mereka itulah orang yang membeli kesesatan dengan petunjuk, maka tidaklah beruntung perniagaan mereka dan tidaklah mereka mendapat petunjuk.

Kami akhiri dengan penegasan bahawa kafir, zalim dan fasik adalah mereka yang pernah dan sedang mengaku beriman. Itu sangat jelas. Hasil kajian kami menunjukkan ramai juga orang bukan Islam yang baik yakin dan suka Hudud dilaksana. Ini kerana mereka tidak minat melakukan jenayah dan mahu hidup aman tanpa jenayah. Ironinya ramai Muslim yang menentang kerana mereka belum faham dengan jelas atau memang mereka sendiri masih cenderung melakukan jenayah.

Kegagalan melaksana Hudud di Malaysia kerana ia banyak dikaitkan dengan unsur POLITIK. Disinilah perlunya peranan RAJA. Malangnya orang Islam sendiri pun sudah ramai yang tidak suka Raja. Jika ada yang tidak kena dengan Raja, tugas kita ialah menasihati mereka, bukan membuang institusi Raja.

Silalah tarik nafas dan bermuhasabah diri. Marilah doakan agar pemimpin Malaysia akan mendapat hidayah yang sama. INSYAALLAH.

HASIL IQRA’

Warga Prihatin

LARANGAN PEMBUKUAN ARTIKEL WARGA PRIHATIN

00 buku

LARANGAN PEMBUKUAN ARTIKEL WARGA PRIHATIN

Melalui siri artikel yang membahaskan tentang kontroversi isteri bekerjaya telah menimbulkan persoalan khusus seperti ‘Haram suami makan gaji isteri’? Isu ini telah dipetik oleh TV3 dalam program ‘Wanita Hari Ini’. Juga pencerahan tentang falsafah disebalik IKHLAS dari kata pokok KHOLAS dalam ‘Motivasi pagi’. Ia dikatakan sama tepat dengan isi video “Ulasan Puan Zaiton – Pegawai Khas EXCO ADUN Negeri Selangor” yang diupload 4 tahun dulu. Walhal selama ini tidak pernah ada sesiapa yang mengulas sebegitu rupa. Begitu juga halnya dengan banyak isu-isu lain.

Ramai yang bertanya adakah Prihatin ditaja atau ada link dengan media perdana, TV3 dan RTM? Ini kerana terlalu banyak artikel Prihatin yang turut dibincang di media itu sebaik saja ia disiarkan di blog prihatin. Banyak juga fakta hujah yang memang tidak pernah kita dengar sebelum ini dikatakan telah digunakan, seolah-olah mereka mencedok hujah dari artikel prihatin.

Subhanallah, sekali lagi ingin kami tegaskan yang kami tidak ditaja oleh mana-mana pihak. Jika pun ada individu dari mana-mana PARTI yang bersedekah lalu terakam gambar atau berita mereka, maka itu adalah bersifat peribadi. Kami juga tidak mencedok dari mana-mana sumber selain dari sumber alquran dan penggalian sunnah. Oleh itu kami tidak berbuat untuk siapa-siapa selain dari memenuhi perintah Allah dan Rasul. Kami kaji dan pelajari kesemuanya kerana kami sedang mencuba untuk melaksana keseluruhannya untuk islah keluarga dan anak jagaan kami sendiri.

Mana-mana hasil kajian yang kami telah rasakan yakin SIROOTnya dan berhasil pula SABIL perlaksanaan dari hasil kajian itu, maka kami kongsikan kepada umum. Kalaupun memang ada pihak lain memetik isu dan fakta hujah yang kami paparkan, itu adalah wajar kerana kami menulis memang sebagai bahan dakwah, bahan seruan untuk disebarkan seluas mungkin.

Mungkin juga isi siaran itu sekadar satu kebetulan. Kami tiada masalah untuk itu bahkan bersyukur kerana ada pihak lain yang turut fokus kepada isu yang sama dalam masyarakat kita.

ISU ROYALTI & SEKATAN HARTA INTERLEK

Ada yang mengaitkan dengan royalti cetakan atau siaran. Sekarang ini pun banyak ustaz-ustaz ternama selalu menasihati audien agar tidak membeli rakaman cetak rompak dari ceramah mereka. Mereka menyatakan bahawa Prihatin seharusnya mendapat royalti dari hasil kajian itu. Bahkan tidak mustahil setelah mereka cetak atau siarkan, ia bakal menjadi harta intelek mereka. Pembaca bimbang nanti Prihatin pula yang dikatakan mencedok dari mereka…

Insyaallah, Itu semua juga kami tidak kisah. Kami yakin ilmu hanya milik Allah dan tidak layak kita mengambil kredit samada dalam bentuk royalti atau bentuk apa jua sekalipun. Kami tidak sampai hati memaksa masyarakat membayar ilmu yang Allah kurnia itu kerana ia milik semua. Jika satu hari nanti kami dilarang menggunakan fakta cetusan kami sendiri, kami ada bukti tarikh publikasi awal kami di blog dan facebook. Bahkan syuro keluarga kami juga kami rakam. Terlalu mudah untuk membuktikan siapa cedok siapa.
Itulah hakikat Kajian & Pembangunan (R&D) yang sebenar. Kami cuba bangunkan hasil kajian kami sendiri untuk memastikan KEBENARAN & KEBERKESANANNYA. Bukan hasrat untuk kami menulis kitab atau membuat video yang bertujuan meraih royalti.

Ilmu Allah ini tidak boleh dijadikan hakmilik sendiri. Orang yang ikhlas akan menyatakan dari mana sumber hujahnya, terutama jika belum pernah dicerahkan oleh sesiapa sebelumnya. Penulis lain menamakan itu sebagai kredit. Tetapi bagi kami, itu bukan kredit kerana kami tidak mengharapkan kredit. Segala kredit milik Allah. Ia seharusnya dilakukan untuk memberi ruang bertalaqqi, agar pembaca boleh bersoal jawab jika ada kekeliruan. Itu satu dari banyak cara memelihara kesucian ilmu.

Dalam proses penjabaran ilmu ini, artikel kami hanya bersifat PERANTARAAN KALAM sahaja. Kami rasa ia lebih selamat untuk ditulis di blog kerana ia dalam bentuk ‘soft data’ yang boleh diperbaiki bila-bila masa jika ada keperluan. Ia sekadar cetusan yang mengocak minda dan menanam minat cintakan ilmu kepada semua untuk turut membaca dan mencerna.

BAHAYA MEMBUKUKAN AGAMA

Nabi telah jelas menetapkan agar tidak sewenang-wenang menulis kitab di lembaran kertas. Walaupun ramai yang mengatakan itu hadis lemah, namun kami dapat mengesan mengapa hadis ‘selemah’ itu dijadikan mukadimah naskah terjemahan alquran. Lebih meyakinkan kami apabila Allah sendiri memberi amaran yang sama dalam surah 2 Baqarah ayat 78. Kami nampak jelas impak kepada sesebuah buku yang dinamakan KITAB yang akhirnya dijadikan satu KETETAPAN oleh manusia. Itu bahaya kerana KETETAPAN hanya pada KITAB alQuran sahaja.

Sudah banyak kali kami nyatakan kami tidak berani melanggar perintah Allah dan rasul itu. Namun sampai hari ini masih ramai yang menghantar mesej bahkan diruang komen terbuka, masing-masing meminta agar kami bukukan semua cetusan artikel kami. Kami yakin amalan itu akan mematikan proses percambahan ilmu. Penjabaran penuh secara bertulis juga boleh membuatkan alquran dilupakan kerana ia akan membuatkan orang terus lompat kepada konklusi dan hilang minat mengkaji.

Jika kami langgar perintah itu maka penyakit masyarakat akan bertambah. Habit orang kita sekarang ialah malas mengkaji. Mereka hanya suka membaca (mengaji) dan menelan bulat-bulat apa yang dibaca. Allah dan Rasul sendiri minta kita guna akal dan wadah syuro untuk memikir dan meneliti segala sesuatu, sekalipun apa yang didengar dari mulut baginda. Para Imam besar kita turut memberi pesan yang sama, jangan bertaklid buta, jangan belajar HANYA dari perut buku/kertas.

Bagi kami, perlanggaran ini adalah punca jelas terjadinya terlalu banyak mazhab dan pecahan umat Islam waktu ini. Masing-masing mengambil perselisihan pendapat sebagai suatu yang negetif. Mereka menggunakannya sebagai satu ikutan yang membabi buta dengan menutup pintu rundingan dan toleransi dalam beragama. Nampak hebat sikit sahaja, terus kita lompat dan menolak yang lain buta-buta. Itulah jumud namanya.

Sebenarnya kita akan menjadi lebih hebat jika percanggahan pendapat itu kita ambil dengan cara positif. Jika kita ingin merejam syaitan, baca dulu dakyah atau regimnya. Jika kita ingin mengelak neraka, kenali sifat dan kondisi neraka itu dulu. Jika ingin menolak dakyah kristianiti contohnya, kita kena baca injil juga, kerana Kitab itu juga dari Allah asalnya. Tugas kita ialah mencari di mana espek penyelewengannya. Jangan harap kita akan mampu menolaknya jika kita sendiri masih bersangka-sangka. Ironinya kita mahu menolak Bible dengan alquran, tapi Quran dan Injil sendiri kita tidak suka baca dan kaji.

PERTIMBANGAN MENJILID MELALUI E-BOOK

Tidak dapat dinafikan artikel kami saling terkait antara satu dengan yang lain. Untuk memenuhi keperluan mereka yang ingin mengulangkaji, kami boleh terima permintaan mereka agar kami menjilid dan menyusun semula untuk memudahkan mereka membaca. InsyaAllah akan kami usahakan cadangan ini, samada kami susun chapter mengikut katagori di blog, atau dalam bentuk PDF dan e-book sahaja.

Apa yang kami harapkan untuk pembacaan khusus begini ialah, anda harus minta izin dan download ia secara berakad untuk mendapatkan keberkatannya. Berkat bermakna cukup dan bermanafaat kefahamannya. Sekurang-kurangnya kami kenal anda dan anda tahu di mana nak merujuk ketika mana ada kekeliruan di belakang hari nanti. Disitulah keberkatannya. Insyaallah jika kami sudah tiada, anak-anak kami akan mampu membantu pencerahan itu sedikit sebanyak. Tidaklah nanti pembaca teraba-raba.

POLISI BASMALAH UNTUK SEDEKAH ILMU

Ya memang ramai yang sanggup membayar harga buku dan bahan dakwah. Nabi bersabda “ASSOLAATUDDU’A”, “Solat itu Doa”. Doa bermakna seru. Bahan dan usahanya dipanggil dakwah. Penyerunya dipanggil Daie.

Allah pula berfirman “WASTA’INU BISSOBRI WASSOLAH. Minta tolonglah dengan sabar dan SOLAT”. Hakikatnya solat itu ialah satu proses TARBIAH yang sangat besar, satu kaedah PERHUBUNGAN kita dengan Allah. Ia adalah proses pemberian dan pencarian pertolongan melalui dapatan hidayah Allah. Masalah kita boleh selesai dengan melaksanakan hidayah itu.

Soalnya sekarang, di mana saja ada seruan solat, disitu Allah susul dengan seruan zakat. “AKIIMUSSSOLAH WA’ATUZZAKAH”. “Dirikan solat dan keluarkan zakat”. Di manakah falsafah di sebaliknya?

Jika anda nampak ada serba sedikit unsur kebenaran (siddiq) dari cetusan ilmu itu, jika anda rasa ia berguna dalam usaha dakwah atau penyelesaian masalah anda dan keluarga, maka pasti terdetik dihati untuk anda zahirkan nilaiannya. Untuk itu, terserah pada anda untuk membenarkan kebenaran dan keperluan ilmunya setulus hati anda dengan pemberian zakat atau sedekah (siddiq > sodaqoh).

Kita semua akur bahawa KEBENARAN dan KEBAIKAN hanya datang dari Allah. Kita selalu bayar tiket mahal untuk menonton teater atau konsert berdasarkan kehebatan artis atau kualiti persembahannya. Kita juga bayar yuran motivasi atau sedekah kepada penceramah agama yang kita hadiri mengikut kemampuan poket dan kelegaan hati kita selepas ceramah itu disampaikan.

Konsepnya sama saja. Cuma yang satu kita membenarkan (siddiq>sedekah) untuk program maksiat yang menjerumus kita ke jurang neraka. Yang satu lagi untuk membenarkan (siddiq>sedekah) program ilmu yang membawa kita kesyurga.

Terkait dengan hal itu, seruan kami biarlah sedekah IKHLAS anda nanti menjadi tanda anda benar-benar ingin membainatkan (to prove) pujian anda terhadap ungkapan SODAQOLLAH dan SODAQO-RASULULLAH, sebagaimana anda menyebutnya setiap kali usai membaca firman dan hadis. Itu pertanda anda merasa berterima kasih atas nikmat ilmu dan pedoman yang diperolehi darinya.

Mudah-mudahan sedekah anda akan melancarkan lagi pengembangan usaha R&D kami untuk kesinambungan pembangunan ummah seterusnya.

NILAIAN IKHLAS

Ikhlas bermaksud maksima (kholas) mengikut kemampuan diri dan penilaian ilmu yang anda perolehi. Founders RPWP telah melihat nikmat ilmu dan amal, lalu mereka mewakafkan SELURUH HARTA & DIRI. Ini adalah kerana mereka ingin menzahirkan nilaian kebenarannya melalui sedekah/wakaf/zakat mereka. Itu nilaian yang menunjukkan tahap kenikmatan yang mereka rasa. Ia terlalu bersifat peribadi, sangat bergantung kepada nilaian iman dan hati.

Jika dicetak dikertas, maka harganya menjadi tetap. Kaya miskin akan membayar dengan harga yang sama. Nanti akan ada orang yang tidak mampu namun sangat memerlukan ilmu tidak berpeluang merasa nikmatnya sama sekali. Itu pasti akan menyukarkan usaha menerapkan keadilan dalam sebaran ilmu Islam.

Ikhlas itu bermaksud, orang yang mampu bersedekah mengikut kemampuan. Ada orang bersedekah rm10 atau rm100 mendapat nilai ikhlas 100% kerana itu saja yang ada dalam poket dia. Tambahan pula jika mereka itu kurang noda dan dosa. Ada orang bayar rm1,000 tetapi tidak mendapat keberkatan ikhlas kerana dalam poketnya ada RM yang berjuta-juta. Apatah lagi jika mereka hidup resah gelisah kerana penuh dengan dosa dan noda. (sila baca QS: 9 At-taubah, 103)

Begitulah juga nilai syurga dan neraka. Kerosakan yang berlaku akibat dari kejahilan orang miskin mungkin bernilai RM100, tetapi kerosakan yang dapat diselamatkan dari secebis ilmu bagi orang kaya mungkin bernilai jutaan RM. Subhanallah.

Pencerahan dari
WARGA PRIHATIN.

KONTROVERSI KALIMAH ALLAH

00 kalimah allah 2

KONTROVERSI KALIMAH ALLAHJika isu ini mahu dihurai lengkap, ia akan menjadi buku. Masalah berat orang kita ialah malas membaca. Rela hidup meraba-raba dan ambil mudah semua perkara. Oleh itu kami akan cuba seringkas mungkin.

INI ADALAH CETUSAN PERKONGSIAN BERSAMA. Sebelum kami menunaikan hajat mereka yang meminta ulasan kami mengenai isu ini, mohon kosongkan dahulu minda dari sebarang pencemaran fahaman terhadap ulasan ini dari sentimen politik dan kebangsaan (assobiyah). Pesan junjungan nabi s.a.w. Asobiyah itu tidak Islam kerana Islam adalah agama untuk seluruh umat manusia, bukan untuk sesuatu kaum sahaja.

Ulasan ini tercetus secara langsung dari pendirian kami, dari amalan kami, bukan cedokan dari mana-mana badan politik, maupun ulamak yang saling bercanggah pendapat sampai kini. Jika sama dari mana-mana punca mungkin itulah hidayah kebenaran dari Allah, hadiah untuk kita secara tidak sengaja.

APA ITU KALIMAH ALLAH?

Jika isu panas bertajuk kalimah, maka penting kita fahami kalimah ALLAH ini. Dalam bahasa mudah ALLAH datang dari kata pokok ‘ILAH’ (sembahan). Apabila ditambah dengan prakata ‘AL-‘ ia menjadi satu yang khusus. Lalu gandingan prakata itu menjadi kalimah ALLAH (AL-ILAH), satu-satunya sembahan, atau satu sembahan yang khusus. Contoh lain, Kitab ada banyak, al-Kitab itu khusus dari Allah. Alim ada ramai, Al-Alim itu khusus sifat Allah.

Kalimah Allah adalah kalimah agung yang menjadi asas syahadah. Kalimah inilah yang Allah minta kita saksikan makrifahnya sampai kita sanggup bersumpah setia dengan syahadah kita. Rujuk sains Fatihah dan Parenting Tips 14 tentang AL-ILAH.

Tiada maknanya mulut menyebut Allah ribuan kali sehari, jika kelaku kita tidak menampakkan Allah sebagai Al-Makbud (tempat kita mengabdi) sama sekali. Sepanjang hari kita mengabdi diri selain dari Allah secara hakiki. Perintah Allah kita perlekeh sesuka hati.

BAGAIMANA MENJAGA KALIMAH ALLAH?

Apapun isunya, kalimah ALLAH per-se’ ini tidak akan memberi apa-apa makna jika kita tidak menanamkan ia ke dada kita sehingga ia tumbuh kukuh dan menghasilkan buah fikiran yang muai dalam diri kita. Allah nukilkan tentang kalimah ini dalam surah 14 Ibrahim, ayat 24,25 (sila baca juga surah 29 al-Ankabut,49)

24. Tidakkah kamu perhatikan bagaimana Allah telah membuat perumpamaan KALIMAH yang baik seperti pohon yang baik, akarnya teguh dan cabangnya (menjulang) ke langit,
25. pohon itu memberikan buahnya pada setiap musim dengan seizin Tuhannya. Allah membuat perumpamaan-perumpamaan itu untuk manusia supaya mereka selalu ingat.

Allah itu satu-satunya sembahan. Harus diketahui bagaimana cara menyembah dan mengabdi Allah (Ubudiah yang menyembah Al-Makbud).

Ungkapan ‘Awaludin makrifatullah’ – awal dien itu mengenal (arif) tentang Allah. Apa sebenarnya yang harus kita kenal selain dari sifat-sifat Allah dari 99 namanya? yang selama ini hanya kita hafal sahaja?

Pada pandangan kami, untuk menjaga dan memelihara kalimah ALLAH (AL-ILAH – satu-satunya sembahan) ini, kita harus sentiasa menyembahnya.

Untuk menyembah ALLAH (Al-makbud) pula, kita harus menjadi ABDINYA (Ubudaiah) yang patuh kepada ARAHAN (Rububiah)Nya. Oleh itu wajiblah kita kenali betul-betul SEGALA PERATURANNYA terlebih dahulu. Peraturan hidup itulah yang dipanggil Dien (cara hidup). Itulah keseluruhan kesimpulan MAKRIFATULLAH (arif tentang Allah).

Jika disiplin atau cara hidup itu sudah kita amalkan hari-hari, ia akan menjadi pendinding hati yang selalu mengingatkan kita tentang sembahan terhadap ALLAH itu. Mana ada ruang anasir lain nak menyelit dalam hati kita lagi.?

SEJARAH PENCARIAN ALLAH

Dahulu kalimah ini telah tertanam kukuh oleh Ibrahim a.s. Bersusah payah baginda mencari hakikat ketuhanan satu-satunya ini (ALLAH) sehingga hidayah Uluhiyah itu mampu memenggal berhala. Itulah Suhuf Ibrahim, asas agama kita.

Legasi Uluhiyah itu diperkukuhkan semula oleh keturunan Ibrahim daripada Musa, Isa dan Muhammad s.a.w. secara jatuh dan bangun semula. Sepertimana biasalah, bila tidak dijaga, apa yang sudah ditanam dan tumbuh subur pun akan mati dan reput semula. Itulah pusingan siang dan malam dalam legasi agama. Sezaman ia terang benderang, akhir zaman ia gelap semula dan begitulah seterusnya. Mari lihat ayat seterusnya surah Ibrahim ini,

26. Dan perumpamaan kalimat yang buruk seperti pohon yang buruk, yang telah dicabut dengan akar-akarnya dari permukaan bumi; tidak dapat tetap sedikitpun.
27. Allah meneguhkan orang-orang yang beriman dengan ucapan yang teguh itu dalam kehidupan di dunia dan di akhirat; dan Allah menyesatkan orang-orang yang zalim dan memperbuat apa yang Dia kehendaki.

Kita berada dalam musim haji, musim hujjah bukan? Mari lihat kembali bagaimana Allah perintahkan kita ulangkaji hujjah ketuhanan oleh Ibrahim dan seluruh keluarganya. Itulah sasaran solat kita, KAMA SOLLAITA ALA IBROHIIM. Legasi keluarga baginda menjadi ikutan langkah umrah dan haji kita. Aturan dalam RUMAH atau POLISI RUMAHTANGGA baginda telah menjadi kiblat kita. PENGORBANAN keluarga mereka juga jadi ikutan ibadah KORBAN kita.

Sila ulangkaji siri artikel sains haji kami keseluruhannya (1-10).

PENGGUNAAN KALIMAH ALLAH OLEH GOLONGAN KRISTIAN?

Dalam konflik Fir’aun dengan Musa a.s. dahulu, Kalimah ALLAH telah ada dan dijelaskan oleh nabi Allah Ibrahim kepada manusia. Firaun ketika itu juga menyebut Allah. Doa Abu Jahal yang memusuhi Nabi s.a.w. juga menyebut Allah. Mengapa? Kerana mereka itu juga bertuhankan Allah, Cuma mereka ada sembahan lain selain Allah. Sila rujuk Artikel Jihad Besar Dengan Al-Quran.

Mereka yang menentang agama Allah ini asalnya telah beragama dengan agama ini, telah mengenal dan menyebut ALLAH, tetapi tanpa ilmu makrifahNya. Mereka jahil namun tidak mahu menerima wahyu dan ingin meneruskan kejahilan mereka. Samalah dengan kebanyakkan kita yang bersyahadah dengan syahadah kosong, menzikirkan kalimah ALLAH dengan zikir yang kosong. Zikir kalimah Allah kita kini sekadar sebutan sahaja. Tanpa usaha Tafakur, Tadabur dan Tabayyun yang sebenar-benarnya.

Soalnya sekarang ialah isu ini telah dijadikan bahan politik. Semua jadi bercelaru kerana ia bukan lagi menjadi perjuangan akademik keagamaan, bukan lagi berteraskan ketuhanan pun. Kerana puak yang kononnya sangat memperjuangkan kalimah itu sedang memijak-mijak tuan punya NAMA melalui tindak tanduk harian mereka. Jauh sangat sekali dari membesarkan Allah dalam polisi hidup diri sendiri, keluarga dan kepimpinan mereka.

Yang sedang menyokong penggunaan kalimah itu juga bukan atas nama dan maksud Lillah Billah. Ada udang sebalik batu. Mereka ini tidak perduli apa akan berlaku. Yang penting mereka dapat sokongan politik. Soal akidah dan kehancuran anak cucu belakang cerita. Yang penting mereka dapat tahta dan kuasa.

AL-LATTA, AL-MANNA, AL-UZZA (Tahta, wanita, harta) inilah BERHALA yang sedang mereka diperjuangkan melalui NAMA ALLAH. Alangkah hinanya perjuangan mereka. Segala amal baik akan tertolak jika tidak berdasarkan BISMILLAH, dengan/atas NAMA ALLAH. Apa saja pandangan baik kalian atas isu ini, lihat niatnya dahulu. Atas nama ALLAH kah pendapat atau perjuangan itu, atau atas nama KUASA, PARTI, DIRI, BANGSA atau apa saja.?

Lihatlah polisi BASMALAH ini >>> Sedangkan kita yang kononnya beriman sahaja pun ALLAH LARANG menyampai tanpa ilmu, sebelum kita sendiri telah jelas mengamalkan apa yang kita sampaikan. Inikan pula membiarkan mereka yang jelas tidak beriman, mempermain-mainkan bacaan firman depan mereka di pentas umum, hanya atas paksi politik yang sama.

Alangkah jijiknya pendirian dan kesaksian itu. KITA RELA MELIHAT MARTABAT FIRMAN DIPERMAINKAN DEPAN MATA. Berilah alasan apa sahaja, Allah tahu kita sedang berdusta, melainkan atas desakan politik semata-mata. Tunggu sajalah bencana yang sedang tersedia. Orang seperti ini ALLAH kata sama sahaja mereka dengan rakan mereka itu. Sila baca sendiri surah 4 An-Nisa’ ayat 137-140. Inilah MUNAFIK BERSERBAN.

Sebelum ia menjadi berkajang panjangnya, ada baiknya kami hentikan di sini dengan kesimpulan sahaja, bahawa kalimah ini hanya mampu dipertahankan secara alami dengan,

1. Kefahaman Makrifatullah yang hidup, ibarat pokok yang kuat akarnya mencengkam tanah (hati).
2. Menerapkan disiplin dalam amalan kehidupan Islam sebenar (bukan sekadar iklan penerapan nilai-nilai Islam dan ucapan politik yang entah apa-apa biji butir dan perlaksanaannya).

Apa yang sedang diperjuangkan sekarang hanyalah satu damage kontrol atau rawatan simptomatik sahaja. Rawat sini timbul di sana. Tampal sini bisul di sana, kerana sistem imuniti akidah kita sudah tiada. Darah akidah kita sudah dipenuhi kuman noda.

Tentu tidak masuk akal juga jika mereka yang dahulunya tidak menggunakan NAMA ALLAH tiba-tiba meminta penggunaannya sekarang. Jika anda pergi ke mana–mana negara lain mereka boleh guna nama Lord, God tanpa masalah. Mengapa tidak guna Nama Allah di negara lain? Itu hanya cara mereka menghimpit akidah generasi kita yang mereka tahu ada sengat di sebalik nama ALLAH, itu sahaja.

Hari ini orang pijak alQuran kita berdemonstrasi. Tinggalkan kerja, tinggal anak isteri. Anak Melayu masuk kristian, nak tukar IC kita naik mahkamah dan berdemonstrasi. Orang lukis karikatur nabi kita mengamuk. Orang nak guna Nama Allah pun begitu juga. Mereka tambah suka dan gembira melihat berbilion dana kita lebur kerana tinggalkan kerja dan berbelanja buat poster dan berdemonstrasi. Sehari dua mereka mulakan lagi. MACAM BUDAK-BUDAK kita dibuatnya.

Agama itu bicara hati, kefahaman yang menjadi pegangan hati dan keyakinan untuk melaksanakannya. Nak menjunjung Nabi s.a.w adalah dengan memelihara sunnahnya dalam kehidupan kita. Agama bukan duduk di MAHKAMAH. Mengekalkan status Islam dalam IC hanya bersifat luaran. Itu satu hakikat kefasikan dalam akidah. Itulah yang menjadi bahan perjuangan kita tidak sudah-sudah.

Kita semua juga lupa kalimah Allah itu sebahagian dari isi alquran. Allah jelaskan alquran itu bukan dalam bentuk tulisan. Ia berbentuk kefahaman dan terjaga di dalam dada. Jika tasdiq hati kita alquran minded, lafaz bibir dan kerjabuat kita juga akan terpuji, menjadi alquran yang hidup dan terpelihara. Itulah sebahagian dari hakikat Muhammad.

Bagi kami, lebih baik kita bertarung dengan fakta. Anak-anak kami semua kami galakkan baca al-Kitab (bible Melayu). Allah sendiri jelaskan yang isi kandung kitab mereka tidak sampai pun 1/10 dari kitab kita yang amat sempurna. Bawalah Hollywater, bacakanlah dakyah sebanyak mana, kami yakin insyaAllah anak kami akan KEKAL BERIMAN. Silap-silap mereka yang akan ikut kita, kerana mereka juga ingin mencari syurga.

AMATLAH RUGI mereka yang masuk kristian setelah mengetahui ISLAM yang sebenar, kerana semua isi kitab itu ada dalam alquran. Banyak kandungan alquran tiada dalam kitab mereka. Mengapa ? kerana alquran adalah LATEST VERSION kepada kitab agama langit. Tidak mungkin anda kembali kepada WINDOW 95 yang hanya 8% keupayaan berbanding WINDOW VISTA. Masalah kita ialah, ada Window Vista, tapi tak pernah guna. Komputer berselimut takut kena habuk. Alquran ada tapi duduk dalam gerobok.

Kami serah pada anda untuk menilai yang mana satu kaca dan permata, mana lebih baik pokok yang hidup berbuah lebat? atau pokok plastik yang sama rupa tapi tidak ada buah atau hasil panennya.?

Cetusan bersama dari,
TUNAS PRIHATIN

Sains Korban 2 – FALSAFAH BASMALLAH SYARAT SAH KORBAN

KORBAN 2

Sains Korban 2 – FALSAFAH BASMALLAH SYARAT SAH KORBAN

Perintah Allah dalam setiap penyembelihan ialah membacakan Bismillah, DENGAN NAMA ALLAH. Sila rujuk semula Artikel Sains Fatihah-1 yang menjelaskan falsafah yang agak mendalam disebalik BISMILLAH ini.

BASMALLAH terkait rapat dengan proses iqra’. Dalam artikel Ummiy (tidak kenal kitab) baru-baru ini ramai yang mendebatkan soal makna MAA dalam rangkap hadis “MAA ANA BI QORI”. Adakah MAA itu membawa maksud APA atau TIDAK?

Kami jelaskan jika kita maksudkan TIDAK, ia adalah satu kata penentu yang tidak lagi perlu bersandar kepada perkara lain. Tapi jika kita guna maksud APA maka disitulah terkaitannya dengan BI QORI… DENGAN APA? Lalu Allah jawab dengan ayat pertama. “IQRA’LAH DENGAN NAMA PENGATUR/ROB YANG MENJADIKAN”.

 

 

PENTINGNYA MENGKAJI ASAL USUL BISMILLAH

Dalam TURUTAN Nuzul Quran, Surah 96, al-Alaq yang menuntut iqra’ itu adalah wahyu pertama turun. Bacalah sekali lalu surah pendek ini untuk lebih faham. Dalam surah ini jelas Allah beritahu yang ramai manusia sudah tidak tahu apa-apa lagi kerana tidak iqra. Bila berlaku proses iqra’ Allah beritahu tidak ramai manusia yang akan mahu dengar hasil iqra’ kerana mereka merasa mereka lebih cukup dan lebih pandai. Allah gelar mereka ini pelampau yang sombong (togho).

Selepas iqra’ itu turun pula Surah kedua 68, al-Qolam (tulisan). Surah ini bermula dengan huruf potong NUUN. Ya, Memang NUUN JAUH sekali rupa TULISAN dari hasil Iqra’ yang dilihat agak gila bila dibaca oleh golongan thoghut yang melampaui batas dan merasakan diri serba cukup ini. Tulisan ini hanya boleh terhasil dari golongan pelaksana yang berakhlak yang agung. Bukan kaki ceramah dan penulis buku yang banyak bercakap dan menulis tanpa gerak kerja melaksana apa yang dikata atau ditulis seperti firman di Surah 2 al-Baqarah ayat 78, 79.

Sambil berbuat, nabi teruskan iqra’ dan menulis hasil iqra’ sebagai ketetapan dari Allah yang harus dikitabkan untuk panduan umat. Penjelasan dari ayat telah nabi sampaikan secara langsung dan nabi perintahkan ia disampaikan dengan aliran majlis ilmu secara berdipan-dipan seperti di pangkin Raudhah baginda atau melalui mimbar khutbah sahaja.

Nabi larang keras sesiapa menulis penjelasan dari mulut baginda kerana itu akan menjauhkan kita dari sumber asal iaitu wahyu Allah itu sendiri. Nabi sudah tahu itu bakal jadi punca kekalutan dakwah kerana sifat asal manusia memang sukakan jalan pintas, shortcut sahaja. Habit ini akan membuatkan manusia malas belajar dan ukhwah Islamiyah melalui sistem talaqqi akan jadi pudar. Kekuatan ilmu akan jadi kabur. Ketaatan dari Ikatan BAIAH perguruan terhakis dan keberkatan ilmu akan hilang.

Seterusnya yang ke 3 – iaitu surah 73 al-Muzammil (isu berselimut/tidur). Lepas itu diikuti dengan yang ke 4 iaitu surah 74 al-Mudatsir (berkemul/termenung).

Ringkasnya, semua wahyu Allah itu adalah untuk segera dilaksana oleh tangan dan kaki kita. Ilmu bukan hanya untuk pengisi dada sahaja. Jangan lagi terus tidur lena seperti sediakala. Jangan termenung terlalu lama baru mahu bangkit melaksana. Allah tidak akan terus memberikan hidayah wahyuNya selagi kita tidak bangkit melaksana sungguh-sungguh apa yang sudah diberi.

Akhirnya turun wahyu terbesar sebagai sinopsis atau pembuka cerita tentang alquran secara keseluruhannya. Itulah dia FATIHAH, wahyu ke5 turun dan diletakkan sebagai Surah-1 dalam Musyhaf al-quran itu sendiri. Inilah surah di mana Allah turunkan kesemua 7 ayat serentak dan BISMILLAH adalah menjadi ayat pertama. Dalam setiap surah yang dimusyhafkan, Bismillah lalu menjadi pembuka kata, kecuali dalam surah At-Taubah (ini satu artikel lain).

Ayat BISMILLAH inilah yang menjawab soalan MA’ANA ‘BI’ QORI?, “Dengan Apa Aku Membaca?” atau “Apa Aku Dengannya Membaca?” itulah penjelasan lanjut kepada BISMIROB dalam wahyu pertama tadi. Itulah dia penegasan agar kita membaca/mengkaji DENGAN NAMA Allah, dengan hidayah/faham Allah. Menarik juga asbabulnuzul BISMILLAH ini bukan?

Itu perintah Allah dalam iqra’ dan Fatihah (yang membuka minda alquran ke dada manusia). Begitu jugalah pasangan arahannya, ini didapati dari sinopsis surah terakhir Surah 114, An-Nas, iaitu agar kita tidak lagi ikut fahaman atau hujah berupa bisikan jahat manusia/jin/syaitan.

 

KAITAN BISMILLAH DENGAN IQRA’, BAGAIMANA TERJADINYA SESUATU

“IQRA’ BISMI ROBBIKA AL-LAZI KHOLAQ”. “Kajilah DENGAN NAMA Pengatur/ Pendidik/ Rob/ Murobbi yang Menjadikan”.

Hari ini ada terlalu banyak berlaku atau TERJADI perkara yang buruk dalam kehidupan kita. Untuk mencari amal SOLEH, kita harus mencari ruang ISLAH (pembaharuan). Oleh itu kita harus meneliti asal usul KEJADIAN buruk yang perlu diperbaiki dengan proses agama. Itulah proses iqra, mengkaji dengan panduan hidayah wahyu dan tauladan sunnah.

Jika para nabi telah berjaya JADI baik, maka bacalah, kajilah, iqra’lah aturan (RUBUBIYAH) siapa yang TELAH mereka guna dan MENJADIKAN mereka baik?

KEMUDIAN kita iqra’ pula situasi kita. Mengapa kita jadi BURUK dan tonggang langgang? Mengapa hidup kita JADI sangat berkasta? Mengapa jenayah dan kemaksiatan TERJADI tidak henti-henti? Mengapa ramai anak lelaki kita JADI lemah? Mengapa anak nisak kita JADI musnah? Mengapa usaha mendidik dan menyatukan ummah MENJADI terlalu payah?

Sila kaji semula,dengan aturan (RUBUBIAH) siapakah yang kita, selaku ROB/MUROBBI mendidik dan mengatur sehingga semua ini TERJADI dengan berleluasa?

Inilah yang diminta Allah, melalui Jibrail a.s. untuk Nabi s.a.w. iqra’ dan mengkaji ASAS PENGATURAN yang menjadikan SETIAP KEADAAN. Habis kurang 3 kali ulang iqra’.

Adakah Abu Jahal yang mengurus jemaah Haji waktu itu mengurus dan mengatur jemaah mengikut RUBUBIAH Allah? mengapa masih berlaku rampok merampok disekitar Baitullah? Adakah pengatur (ROB/MUROBBI) keluarga yang menggalakkan ibu-ibu Quraisy ambil maid, ambil ibu susuan itu selari dengan restu Allah? adakah segala perpecahan diselesaikan dengan NAMA dan kefahaman dari Allah oleh al-Amin yang amanah? atau mereka hanya ikut rasa dan sangka-sangka manusia sahaja?

BISMILLAH – PISAU PALING TAJAM DALAM IBADAH KORBAN

Inilah yang paling asas sebelum kita susur lebih jauh dalam falsafah korban ini. Bila kefahaman ini telah diperolehi dengan usaha iqra’, segalanya akan dapat dilakukan dengan LILLAH (untuk Allah) dan BILLAH (dengan cara/aturan Allah). Hasilnya barulah RAHMATAN LIL ALAMIIN yang sebenar-benarnya.

BERHALA, sembahan atau idola selain dari ALLAH dan RASUL harus kita korbankan dengan asas hujjah Basmallah. Ingatlah! Surah apa selepas Fatihah? Ya, itulah dia surah LEMBU. Bapa harus berkorban. Ibu harus berkorban. Anak harus berkorban untuk menjadi sarana yang membentuk SYURGA RUMAHTANGGA, rumahku syurga ku.

Hari ini ramai orang berkorban tidak atas dasar Basmallah, tidak atas nama Allah. Ada yang berkorban atas nama sendiri, tanpa kefahaman yang jelas mengapa kita berkorban. Ada yang kerana mahu naik lembu ke syurga. Bagaimana 7 orang akan naik seekor lembu di syurga? Nanti ada yang fikir jika begitu, aku ada banyak duit baik aku korbankan BMW saja…!

Ada pula yang suka menunjuk-nunjuk. Ramai yang berkorban berpuluh ekor atas nama company, parti atau persatuan. Adakah ruang syurga untuk parti dan company nanti? Amalan itu baik sekali, tetapi jika tidak meletakkan asas Basmallah sedari mula, maka ianya akan tertolak. Semuga kita faham sekarang, Bismillah itu satu DASAR / ASAS dan polisi besar dalam amalan kita, itulah polisi Fatihah – bukan sekadar lafaz bibir saja.

Dalam Hadis Rasulullah saw bersabda, “Setiap pekerjaan yang baik, jika tidak diawali padanya dengan “Bismillah” maka akan terputus/tertolak”.

Allah perintah tegas sebelum membaca al-quran (termasuk Bismillah) harus kita BERTAKWUZ dahulu. Korbankan dahulu semua sembahan. Rejam dahulu fahaman selain dari Allah, khususnya fahaman syaitan yang menghasut dan meragukan. Letakkan nama Allah dengan mengutamakan Rububiah, Ubudiah dan Mulkiahnya di tempat tertinggi dalam apa saja amal ibadah kita.

Bersambung …

IQRA’ KORBAN
Warga Prihatin

Surat Pembaca – Orientalis Berjaya – Abu Zafeerah

00 aq. BUTA HURUF ULASAN

KAMI amat bersyukur dengan kehadiran insan-insan berilmu yang prihatin dan berfikiran tajam dalam menambah baik cetusan dalam artikel kami. Malang sekali kehadiran mereka hanya di hujung komen yangmana ramai diantara kita sudah tidak lagi berkesempatan menjenguk semula. Oleh itu, Hanya orang yang mengulangkaji saja yang perasan dengan ulasan berkualiti itu.

Atas desakan ramai, telah kami syurokan dan Insya Allah akan kami sedut beberapa komen membina yang mampu menambah kefahaman kita kearah tajdid minda bilamana perlu. Inilah praktik hujjah secara berjemaah yang ingin kami pupuk. Kerana kami bukanlah insan mulia dan sempurna.

Segala cetusan kami hanya hadir dari celah debu dan simen sewaktu bekerja berjemaah membangun rumah ini, juga dari celah kemelut sejarah kehidupan yang telah kami analisa dalam keluarga kami sendiri. Semuga metodologi mengatasi keperitan dari kesilapan silam keluarga kami boleh dikongsikan oleh keluarga anda dimana perlu.

P/S: Teks asal ada diruang komen asal artikel ini. Kami telah edit minor ejaan, punctuation & paragraf yang TIDAK MENGUBAH MAKSUD untuk mana-mana yang perlu bagi memudahkan pembacaan.

KOMEN ABU ZAFEERAH : BERJAYANYA ORIENTALIS

Alhamdulillah.. Setelah memeram artikel ini dan mengambil masa menghadam dan memahami komentar-komentar panas dan penuh hikmah, saya cuba mencari konklusi untuk mencari ‘worldview’ atas isu ini..

Ternyata siri-siri artikel yang disumbangkan sebelum-sebelum ini belum cukup untuk memberi pencerahan global tentang kecantikan ilmu. Sedar atau tidak dengan sendirinya masyarakat kita juga hanya BERTILAWAH sepanjang membaca berkajang-kajang artikel yang telah Warga Prihatin cetuskan di sini.. Kaitan demi kaitan – (chapter by chapter) yang diusahakan bertujuan untuk memudahkan kita memahami setiap artikel yang dikeluarkan wp dan bakal dikeluarkan kemudian hari.

Kerana itu gesaan baca berulang kali itu penting sebagaimana pentingnya kita mengkhatam al-quran. Malangnya bila kaitan ini cuba dihurai.. Kita selalu membangkang dan mencari khilaf dari melihat isu pokok. Perkara furuq sering menjadi perbalahan dikalangan kita.

SUSAHNYA MENGAKUI HEBATNYA NABI

Kita begitu bangga dengan ilmu-ilmu kita sehingga sukar merobek ilmu baru, menjamah idea baru, memandang sudut positif dari perspektif lain..

Kontranya di sini – kita sedang memuji kehebatan nabi – mengeluarkan baginda dari stigma mengatakan baginda seorang yang lemah tanpa kehebatan membaca. Hebatnya kita diracuni orientalis untuk kekal dalam tempurung katak!. Rasanya hujjah-hujjah telah diberi dengan baik, dibentang firman membenarkan firman yang lain. Dalil naqli mana mampu kita sanggah dengan membawa dalil aqli. Itu pun susah untuk kita sanjung nabi sebagai seorang yang hebat.

Lihat saja bagaimana orientalis memasukkan nabi di dalam buku 100 manusia terhebat di dunia. Langsung seluruh kita bangun mendabik dada mengakui baginda antara manusia yang terhebat..! Disenarai masuk antara 100 manusia yang yang telah berjaya di muka bumi ini. Sedangkan itulah mainan orientalis meracun kita dengan ilmu yang licik. Masih ingat komen saya tentang jahiliyyah moden – kecerdikan kita melawan kepandaian mereka!?

Sepatutnya baginda tak disenarikan dalam buku itu. Mana mungkin baginda boleh di samakan dengan 99 orang lagi? Sedangkan baginda adalah kekasih Allah. Langsung tiada tempat untuk orang lain berada disisi baginda. Menjadi orang pertama dibangunkan di akhirat nanti. Mana mungkin ada kafir yang disebut akan bangun bersama baginda!. Itulah hakikat buku yang telah membuatkan ketetapan. Lalu ketetapan menjadi pedoman, langsung tak boleh dicabar!

KEMBALILAH PADA AL-QURAN

Kita sedang membincangkan soal kenabian dengan pelbagai hujah-hujah berhikmah. Dicerna sahabat-sahabat lain memberi bukti nabi sangat istimewa dengan sifat-sifat kenabian. Pelbagai bukti yang membantu menjernihkan suku kata buta huruf yang sangat menyakitkan.

Sesetengah orang nak terima bahawa nabi itu tidak buta huruf. Kita memang masih buta untuk melihat ilmu Allah sedang berkembang dan cuba membawa cetusan definisi baru kepada ilmu sirah. Sememangnya benarlah tahalul itu! Sesetangah dari kita masih belum mampu membuang pemikiran lama, untuk menumbuhkan tunas rambut yang baru berupa ilmu dan pucuk pemikiran yang lebih tajam!

Apa guna kita memahami cetusan sains haji sehingga khatam tapi bila kita belum mampu menerima pencerahan yang lebih tinggi. Ilmu itu menyuluh hati kita. Jangan ilmu itu memalingkan cahaya hidayah lalu terus meninggalkan kita dalam samar-samar, terus dengan andaian orientalis. Lapangkanlah dada untuk menerima ilmu.

Sumber yang Warga Prihatin bawakan terus dari quran. Jadilah Abu Bakar yang membenarkan (mensiddiq) dengan hujjah – bukan terus jadi Abu Jahal yang terus menyergah sehingga putus saudara!

Kita semua pencinta ilmu yang rasanya semuanya belajar tinggi lebih hebat dari saya. Bacalah berulang kali, ambillah al-quran. Beleklah bersama surah al-falaq bersama terjemahan ketika membaca artikel ni. Cuma selami perasaan nabi menerima dakapan jibril dengan lontaran iqra! Bacalah dan fahamilah ayat-ayat Allah dengan quran di tangan tu. Semoga kita beroleh hidayah Allah ketika membaca cetusan ini dan kembali merujuk quran.

Buanglah ego untuk menerima idea yang bersifat ilmu dan pemecah kejahilan kita itu. Tak susah pun, hanya perlu berlapang dada…

Saya cuma memberi pendapat. Sesungguhnya saya berbangga Rasulullah itu kekasih Allah yang hebat lagi bijaksana, yang tidak tahu membaca al-kitab! Tapi baginda berjaya menyatukan ummat membentuk kesatuan dan negara lalu membebaskan kota mekah merebahkan berhala dengan permulaan wahyu pertama – iqra’.

Itulah kefahaman mudah yang saya simpulkan dari terjemahan al-quran dan artikel ini.

Tahniah Warga Prihatin! – Pencerahan yang berjaya meruntuhkan tembok buta huruf saya dalam membaca al-kitab al-quran (kena batang hidung sendiri).

>>> NOTA <<<

Hasil kajian menunjukkan bagaimana halus dan liciknya strategi menjatuhkan Islam diNusantara ini lebih 100 tahun dahulu oleh Ulamak Palsu Kiai Haji Abdul Ghafur (Snouck Hurgeronje). Berkapal kapal Belanda angkut orang alim ke Mekah mempromosi ritual haji, tinggalkan ladang dan negeri. 6 bulan ditinggalkan, akidah desa diruntuhkan.

Hari ini dicanai elektromegnatik superpower dibungkah kaabah oleh saintis mereka agar umat Islam terangguk-angguk menambah gila dengan fenomena magiknya. Sampaikan rumah nabi dan sahabat diroboh semua, Hotel dan terowong dibina-bina, kerana Mekah itu sudah jadi pusat pelancungan mewah tajaan mereka. Bukan itu saja, binatang korban juga saham mereka.

Surah 8. Al Anfaal
35. Sembahyang mereka di sekitar Baitullah itu, lain tidak hanyalah siulan dan tepukan tangan. Maka rasakanlah azab disebabkan kekafiranmu itu.
36. Sesungguhnya orang-orang yang kafir menafkahkan harta mereka untuk menghalangi dari jalan Allah. Mereka akan menafkahkan harta itu, kemudian menjadi sesalan bagi mereka, dan mereka akan dikalahkan. Dan ke dalam Jahannamlah orang-orang yang kafir itu dikumpulkan,

Apapun, Alhamdulillah.. ada juga akhirnya yang membaca artikel UMMIY kami ini berserta terjemahan quran dan mencari penjelasan lanjut. Insan-insan begini tidak terus lompat dan menerjah dengan penuh keegoan. Mereka mengakui benarlah kata artikel ini, selama ini mereka tidak iqra DENGAN view Allah dan Rasul, mereka hanya iqra DENGAN timbunan kitab-kitab YANG SALING BERCANGGAH yang ada dalam simpanan mereka.

Inilah sebenarnya pokok segala masalah kita umat akhir zaman ini. Kita sudah tidak bersama DENGAN Allah. Kita sudah tidak bercakap, berhujjah dan berbuat untuk Allah lagi selain untuk menjaga ego diri kita, sijil kita dan orang orang yang kita PUJA. Kita sudah tidak LILLAH dan BILLAH lagi dalam meneliti ilmu dan mengukuhkan akidah kita.

Ada pula yang sedar dan bertanya. Dalam surah iqra sudah Allah sebut solat. Apakah nabi solat sedangkan itu wahyu pertama dan fatihah belum diturunkan lagi? Alhamdulillah sekurang-kurangnya artikel kami telah membuatkan anda membaca dan ikut mengkaji. Itulah hakikat iqra yang sebenar-benarnya.

Ya itulah kehebatan ilmu dan zikir, kehebatan tadarus yang disertai dengan tafakur dan tadabur. Semua Nabi selepas Ibrahim telah solat… KAMA SOLLAITAALA IBROHIM. Abu jahal penguasa Mekah dan Abu Lahab juga solat. Kesemua mereka itu dari keluarga Islam KETURUNAN yang sama dengan Nabi. FIRAUN juga solat, bezanya mereka tidak beriman dengan Tuhan Musa melainkan setelah hampir dicabut nyawanya.

Kita semua juga sekarang ini sedang solat. Tapi solat kita tidak ubah seperti solatnya jahiliyah yang menentang Rasulullah SAW dahulu. Mujurlah mereka faham dengan bahasa solat mereka. Kita ini lebih teruk dari itu. 98% dari kita tidak faham sama sekali apa yang kita baca dalam solat kita. Walhal telah Allah larang dari ikut-ikut berbuat sesuatu tanpa ilmu, tanpa kefahaman, tanpa iqra. Allah larang keras kita solat selagi kita tidak faham apa yang kita kata dalam solat macam orang mabuk.

Allah benci hambanya yang bercakap merapu, tidak tahu apa yang dikata. Kerana Allah tahu mereka tidak akan mampu melaksana apa yang mereka kata. Allah juga benci orang yang berkata tapi tidak melaksana. Kerana itu Allah larang kita berbuat tanpa ilmu.

Itulah cara bagaimana kita memperkecilkan Allah melalui perbuatan, sedangkan bibir kita sentiasa melafaz kalimah membesarkan Allah. Tidak ubah seperti orang mabuk yang tidak sedar diri dan tidak tahu apa yang kita lafazkan dihadapan pencipta kita sendiri.

Kita sebenarnya sedang menghina Allah dari ritual harian kita. Berhentilah menipu diri sendiri yang kita semua sebenarnya masih sangat sangsi dan tidak pasti dengan keberkesanan ilmu agama kita sendiri. Sebab itulah keluarga, masyarakat dan negara-negara Islam kita semua jadi haru biru begini.

Kami turunkan sedikit firman untuk penyejuk hati…

2. Al Baqarah 8. Di antara manusia ada yang mengatakan: “Kami beriman kepada Allah dan Hari kemudian,” pada hal mereka itu sesungguhnya bukan orang-orang yang beriman.

17. Al Israa’ 36. Dan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan ditanya.

10. Yunus 36. Dan kebanyakan mereka tidak mengikuti kecuali persangkaan saja. Sesungguhnya persangkaan itu tidak sedikitpun berguna untuk mencapai kebenaran. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang mereka kerjakan.

36. Yaasiin 6. Agar kamu memberi peringatan kepada kaum yang bapak-bapak mereka belum pernah diberi peringatan, karena itu mereka lalai.

69. Al Haaqqah 41. Dan Al Quran itu bukanlah perkataan seorang penyair. Sedikit sekali kamu beriman kepadanya.

69. Al Haaqqah 42. Dan bukan pula perkataan tukang tenung. Sedikit sekali kamu mengambil pelajaran daripadanya.

BUTA HURUF DI SISI ALLAH

00 aq. BUTA HURUF

SIAPA BUTA HURUF DI SISI ALLAH

Nabi s.a.w. itu seorang Al-Ummiy (buta huruf) betul ker? Habis tu bagaimana Baginda membaca? Ini satu lagi isu menarik yang selalu kami utarakan namun ramai yang tidak perasan. Setelah kami halusi dengan teliti maka satu lagi fenomena salah tentang ciri kenabian yang diajarkan kepada kita sejak kecil kami temui.

Ya betul Rasulullah s.a.w. al Ummiy. Kekeliruan kita ialah APA ITU AL-UMMIY?

Kekeliruan yang mengatakan nabi itu orang miskin papa, orang buta huruf yang tidak pandai membaca dan menulis jauh bercanggah dari ciri dan sifat sifat kenabian dan kerasulan. Semua kita tahu bahawa Siddiq (benar), Amanah (jujur), Tabligh (menyampai) dan Fatonah (bijaksana) itu adalah sifat sifat rasul Allah.

Meneliti dakyah kristianiti yang merasuk anak anak kita antaranya ialah mereka merasa rendah diri bila di ejek nabi mereka orang bodoh dan buta huruf. Secara tidak lansung agama yang dibawa juga diperlekehkan. Walhal hakikat sebenarnya tidak begitu. Dengan fenomena ini, tidakkah kita rugi kredit dari segi kehebatan rasul dan agama kita sendiri?

SIAPA KELUARGA BESAR NABI?

Nabi dari keluarga ternama, bukan keluarga miskin seperti yang diajar di sekolah rendah pada anak anak kita. Menurut riwayat serangan Kaabah oleh tentera Abrahah, Abdul Muttalib nenda baginda adalah Penguasa Mekah ketika itu. Diriwayatkan bahawa tentera Abrahah terkejut kerana yang beliau tuntut dari Abrahah hanyalah ratusan unta yang dirampas. Beliau memilih untuk membiarkan saja serangan ke atas Kaabah kerana Allah yang memelihara dan akan mempertahankannya. Kaya dan berpengaruh tak nenda baginda?

Abu Lahab yang kaya raya itu ialah Bapa Saudara nabi. Abu Jahal penguasa Mekah yang memusuhi nabi juga adalah Bapa Saudara Sepupu baginda sendiri. Abu Talib yang mempertahankan nabi dengan kuasa dan pengaruh yang ada pada dirinya hingga beliau wafat juga bapa saudara baginda. Kesemua mereka yang kaya dan berpengaruh itu telah turut meraikan kelahiran Nabi sepertimana yang diriwayatkan dalam Barzanji.

Soalnya, Tidak mungkinkah mereka yang kaya raya dan berkuasa ini sponsor anak saudara yatim mereka itu? Tiadakah ada bahagian kekayaan nenda nabi yang turun kepada ibunya atau kepada cucunya, terutama setelah jadi yatim kematian bapa?

HAKIKAT BUTA HURUF ZAMAN JAHILIYAH

Fitrah Allah telah menetapkan bahawa para anbiyak lapis pertama datang dari golongan bangsawan dari segi kuasa atau harta, namun buta huruf tentang agamaNya. Kita lihat fenomena zaman ini, memang lazimnya orang atasan akan lupakan agama, namun anak anak mereka semua di hantar ke sekolah antarabangsa. Mana mungkin boleh tidak kenal alif, ba, ta. Mudahnya, Para nabi melalui saat jahiliyah sepanjang hidup bersama keluarganya dan Allah jadikan itu sarana untuk mereka membuka mata dan hati membetulkan kaumnya.

Bukan itu saja, malah utusan pemberi peringatan hanya akan diutus bilamana situasi sudah sangat parah di mana bukan hanya nabi, malah SELURUH KAUM, rakyat dan pemimpin sudah menjadi jahil dan buta huruf, seperti firman Allah ini.

“Dia-lah yang mengutus kepada KAUM yang BUTA HURUF seorang Rasul di antara mereka, yang membacakan ayat-ayat-Nya kepada mereka, mensucikan mereka dan mengajarkan mereka Kitab dan Hikmah. Dan sesungguhnya mereka sebelumnya benar-benar dalam kesesatan yang nyata”: Surah 62. Al Jumu’ah, 2.

Sepertimana yang kami nyatakan tadi, dalam firman berikut, Allah jelaskan situasi apakah hakikat buta huruf itu. Itulah situasi di mana seluruh kaum sudah dalam keadaan AGAK-AGAK saja dalam SOAL AGAMA mereka.

“Dan diantara mereka ada yang BUTA HURUF, tidak mengetahui Al Kitab, kecuali dongengan bohong belaka dan mereka hanya menduga-duga”: Surah 2. Al Baqarah 78.

Waktu inilah ramai orang suka mengambil kesempatan untuk menulis kitab dan menjualnya. Semakin hari manusia semakin jauh dari kitab Allah kerana ia sudah tidak difahami aplikasinya sama sekali. Semua ayat Allah harus di check dengan kitab manusia, akan dikaitkan pula dengan asbab nabi, sehingga banyak yang dikatakan tidak sesuai untuk digunapakai waktu ini. Pilihan yang ada ialah kitab-kitab tulisan manusia. Baca fakta ini di ayat berikutnya : Surah 2. Al Baqarah 79.

JAHILIYAHNYA KELUARGA RASUL

Rasulullah s.a.w. lahir ketika masyarakat Arab dalam kondisi jahiliyah walaupun Islam sudah ada sejak Ibrahim a.s. lagi. Lihatlah bagaimana nenda baginda mementingkan harta berbanding mempertahankan Mulkiyah Allah itu sendiri apabila diserang tentera bergajah. Di tahun gajah itulah nabi lahir. Itulah sejarah pilu yang membuka matahati baginda, hasil polisi pemimpin dari kalangan keluarganya sendiri.

Perbandingan standard kehidupan Orang Arab Quraisy di Mekah sewaktu kelahiran nabi dengan keluarga Halimah ibu susuan baginda ibarat orang Putrajaya berbanding orang Hulu. Setiap bayi yang lahir di Mekah dicarikan ibu susu dan amah dari hulu. Atas memenuhi standard itu jugalah nabi melalui pengalaman hidupnya selama lebih 4 tahun di desa. Jika bahasa anak putrajaya guna singkatan SMS atau bahasa rempit yang kita tidak faham, di desa itu baginda dilatih untuk petah berbicara dengan bahasa pidato.

Mungkinkah baginda buta huruf macam yang dimomokkan ceritanya kepada kita? Mari kita teliti beberapa personaliti golongan anbiyak lapis pertama.

Adam a.s. itu dari golongan atasan, hidup bersama malaikat di syurga. Apabila turun ke bumi baginda tersedar dan mendapat ilmu khas tentang nama nama asas oleh Allah. dengan ilmu itu Adam diperintah mengajarkan para malaikat. Di sisi Syaitan Baginda adalah buta huruf kerana syaitan ketuanya di syurga sana lebih pandai dari baginda.

Ibrahim a.s. dari keluarga pembuat berhala yang ada kuasa, pengaruh dan ternama. Kehidupan bersama keluarga ini membuka mata hati Ibrahim a.s. tentang hak dan batil. Lalu baginda berusaha mencari tuhannya sepenuh daya. Di mata mereka Ibrahim itu buta huruf, tidak layak bercerita soal agama kerana bapanya pun pencipta berhala.

Musa a.s. itu anak angkat Firaun yang hidup di Istana. Apa yang dilihat dalam istana itu menjadi aspirasi baginda untuk mencari yang hak dan menolak kebatilan. Begitu juga kisah Syuib yang diancam kaumnya, terselamat hanya kerana pengaruh keluarganya. Banyak lagi contoh lain dan ini sekadar contoh saja. Perhatikan ayat ayat berikut,

“Maka berkatalah pemimpin-pemimpin yang kafir dari kaumnya: ‘Kami tidak melihat kamu (Noh), melainkan seorang manusia biasa seperti kami, dan kami tidak melihat orang-orang yang mengikuti kamu, melainkan orang-orang yang hina dina di antara kami yang lekas percaya saja, dan kami tidak melihat kamu memiliki sesuatu kelebihan apapun atas kami, bahkan kami yakin bahwa kamu adalah orang-orang yang dusta.’”: Surah 11. Huud; 27.

“Mereka berkata: ‘Hai Syu’aib, kami tidak banyak mengerti tentang apa yang kamu katakan itu dan sesungguhnya kami benar-benar melihat kamu seorang yang lemah (agamanya) di antara kami; kalau tidaklah karena KELUARGAMU tentulah kami telah merajam kamu, sedang kamupun bukanlah seorang yang berwibawa di sisi kami.’” : Surah 11. Huud 91.

Hina dinanya para nabi di mata manusia kerana apabila para nabi yang bukan dari latarbelakang agama ini mula bercakap soal agama. Di situlah timbulnya isu buta huruf, anak orang kaya atau kenamaan yang jahil tapi nak bercakap soal agama.

Kita ambil contoh anak YAB Perdana Menteri atau Putera Raja yang selama ini hidup bermewah mewah lalu nak bercakap soal agama. Pada masa yang sama bersepah isu sosial diri dan keluarga mereka dipaparkan di internet. Apa manusia akan kata? Kamu ini alif baa taa pun tak habis tapi nak cakap soal agama betul tak? Apakah benar mereka ini buta huruf? Hari ini ramai YB, MP bukan Islam berkempen dengan membaca quran dan buat fatwa… mahukah kita terima? Adakah mereka ini buta huruf?

SIAPA NABI SEBELUM JADI RASUL?

Dengan sifat amanah dan gelaran al-Amin, Nabi diberi amanah untuk memegang kunci kaabah oleh Abu Jahal sebelum baginda letak jawatan dan meninggalkan kota Mekah dan bertahanuth di gua hira’ mencari kebenaran. Jika ciri kepimpinan dan kebijaksanaan itu tidak ada pada nabi, mungkinkah baginda diberi amanah itu?

Baginda juga telah ikut Abu Thalib berniaga keluar negeri seusia 12 tahun ke Yathrib, Syam dan Yaman. Seusia 15 tahun baginda telah jadi komanden perang Fijr. Seusia 25 tahun sudah dilantik menjadi presiden NGO bernama Hizbulfudul. Berbagai bagai kehebatan dan ketokohan yang diperhatikan umum sehingga Baginda dilantik sebagai pengurus perniagaan, bahkan kemudiannya di pinang menjadi suami wanita kaya, Khadijah r.a.

Dengan kehebatan peribadi dan keturunan baginda itu, masih ada ruangkah bagi nabi untuk jadi insan yang tidak kenal huruf? Jikapun pada awalnya tidak kenal huruf, tidakkah dengan kecerdasan baginda mudah saja untuk baginda kenal huruf pada usia 40 tahun? Cuba perhati keliling kita… Boleh kita bayangkan bagaimana dungunya individu yang benar-benar tidak kenal huruf? Mungkinkah Abu Jahal dan sekalian kaum juga tidak kenal alif ba ta?

KESIMPULAN

Nabi buta huruf kerana tidak tahu menjabarkan kitab. Kerana itu mustahil baginda mampu menulis dan mengolah kitab. Jadi, doktrin dakwah baginda adalah tulin dari hasil iqra’ yang bijak akan kondisi KAUM. Iqra’ (kaji) banyak guna fungsi otak kanan, tilawah (mengaji) banyak guna otak kiri. Wahyu hadir hasil iqra’ (surah 96 al-Alaq) yang kemudiannya dicatatkan (surah 68, al-Qalam) menjadi bahan tilawah untuk dikongsikan dengan kaumnya. Inilah beza IQRA’ berbanding Tilawah. Kedua-duanya bermaksud BACA? Iqra itu KAJI KONDISI dan tilawah itu MENGAJI TULISAN.

Hasil iqra dari tawaf dan saie kita seharusnya boleh mencukur cetusan otak kanan yang selama ini bersifat sangka-sangka. Lepas itu lakukan pembaikan bacaan tilawah otak kiri selepas tahlul. Semuga tumbuh rambut (Hujjah) baru dari KEPALA kita selepas haji nanti. BETULKAN minda anak anak kita agar mereka boleh berbangga bahawa rasul kita adalah insan cerdas pintar dari keluarga ternama, bukan buta huruf dan papa kedana sepertimana yang kita sangka.

Hasil iqra’
WARGA PRIHATIN.

P/S: Soalan yang sama dari beberapa pembaca kami paste di sini untuk pembaca yang terkemudian.

NAJIB AZMI :

Assalamualaikum, saya tidak pasti sama ada saya tersalah faham penulisan pihak warga prihatin, tetapi adakah tuan menyatakan bahawa hakikatnya Rasulullah SAW tidak buta huruf. Kalau begitu, bagaimana dengan riwayat yang menyatakan bahawa Rasulullah SAW berkata “maa ana bi qari” berkali-kali (aku tidak boleh membaca) apabila Jibril AS bertemunya di gua hira’ dan berkata kepadanya “iqra” (bacalah) serta semasa perjanjian hudaibiah yang mana Rasulullah SAW meminta Ali bin Abi Talib RA untuk menunjukkannya perkataan ‘Rasulullah’ dalam kertas perjanjian tersebut kepadanya supaya Rasulullah SAW sendiri boleh memotongnya (Ali RA enggan memotongnya) atas permintaan negotiator pihak quraisy?

WARGA PRIHATIN :

Terima kasih Najib Azmi Satu usul yang baik.

Kami akan cuba kupas satu persatu mengikut perenggan insyaallah. Kalau ada fakta tambahan bolehlah di usul semula. Sebelum itu, bolehkah anda terima fakta yang dihurai dari firman dan sirah nabi di artikel di atas?

Ma (apa atau apa yang) ana (aku) bi (dengannya) qori (membaca). Itu bukan bermaksud “aku tak boleh baca”. Seperti dalam firman Allah di artikel, bahawa kitab waktu itu sudah tidak difahami IQRA’nya atau penjabaran / penjelasannya oleh seluruh kaum, termasuklah baginda. Itu bukan tilawah. Yang kita faham buta huruf (ummiy) itu tilawah.

Riwayat yang baginda suruh Ali r.a. ubah tulisan ada takwilnya. Pertama itu riwayat manusia. Iqra’ kami pula ialah tiada sultan atau perdana menteri yang tulis surat sendiri melainkan PA atau S/U mereka yang buat. Dalam banyak hal baginda lebih hebat dari ummat namun kita terlepas pandang, contohnya baginda minta tahanan yang menghafal, sahabat yang menulis wahyu, baginda kata tauhid Abu Bakar yang lebih tinggi… walhal baginda lebih hebat lagi. Bukan baginda tidak boleh menghafal, tidak boleh menulis, tidak kuat tauhidnya.

Selaku komanden perang, Dalam perang Badar baginda berada di barisan paling hadapan dan sahabat di belakang, Baginda atur barisan pun dengan muncung pedang ke perut sahabat. Dalam khutbah Wida’ baginda berpidato di hadapan 100,000 jemaah, pidato baginda sampai timbul urat leher. Namun kita difahamkan baginda itu orang yang lemah lembut, tidak gagah berani dan tegas. Ini sekadar beberapa contoh. Apa pun jangan ambil ini secara bulat bulat. Buatlah kajian sendiri dan teruskan dengan furqon anda. Kami hanya beri cetusan sahaja.

Falsafah Jahiliyah disebalik al-Baqarah, Surah ke2 selepas Fatihah

Hari ini kami nak bawa pembaca sekalian untuk memikirkan zaman kita ini dengan zaman Jahilliyah semasa zaman sebelum kenabian Muhammad SAW di Kota Mekah. Kami nak kongsikan pengalaman kami, apa yang kami rasai sebaik sahaja selesai meneliti rahsia disebalik turutan Nuzul Quran dan turutan penyusunan surah surah dalam Musyhaf Quran. Ada masa nanti kami kongsikan sedikit demi sedikit.

Hari ini kami nak kongsikan mengapa Surah al-Fatihah, surah ke5 dalam turutan turunnya alQuran itu diletakkan dalam surah pertama dalam susunan Musyhaf. Mengapa pula selepas Fatihah terus kita dikocak dengan al-Baqarah, Surah Lembu, Sapi betina. Sila baca siri Sains Fatihah 1-7 untuk memahami artikel ini dengan lebih jelas.

Ya, itulah dia. Selepas kami selesai meneliti segala rahsia di sebalik Fatihah, kami sedar kami telah tidak memahami dan melaksanakan setiap perintah Allah dalam kesemua 7 ayat Fatihah yang kita ulang 17x sehari itu dengan sempurna. Kerana itulah kami sedar dan redha mengapa keluarga jadi haru biru. Ternyata kami rasa kami tidak layak dipanggil manusia, samada selaku ketua keluarga atau ahlinya. Kami tidak layak mengaku hamba kerana kami tidak meletakkan Allah sebagai Raja seraja rajanya dalam urusan kehidupan. Kami tidak layak mengaku saudara seIslam kerana tidak berkongsi apa apa, jauh sekali untuk berkasih sayang dengan sempurna.

Itulah dia hakikat sapi betina yang memukul fikiran kami sebaik sahaja memahami sedalam dalamnya surah al-Fatihah. Sedarlah kami bahawa kami telah terlalu jauh jahiliahnya. Kami bandingkan kondisi keluarga lembu (al-Baqarah) yang wajib dibetulkan menjadi keluarga Imran (Ali-Imran), melalui fungsi rijal dan nisa’ (an-Nisa’) buat menghidangkan (al-Ma’idah) anak anak yang bersih suci. Begitulah seterusnya.

Dahulu kami hidup dan berumahtangga hanya untuk membela anak untuk kepentingan sendiri, bukan untuk mendidik dan berbakti. Yang penting mereka semua ada makan pakai dan tempat tinggal. Dahulu Isteri dan anak jadi sembahan dan keutamaan. Kadangkala perintah dan larangan Allah kami langgar kerana keutamaan anak dan isteri. Kami tidak ubah seperti LEMBU jantan PENYEMBAH sapi betina dan anak sapi betina.

Itulah hakikat peranan sapi betina (al-Baqoroh) yang menyerahkan diri hanya untuk ditiduri sang jantan. Yang hanya hidup untuk cari rumput, garam jilat dan beranak pinak. Akhirnya susu dan anak sendiri pun dikebas orang. Bahkan diri sendiripun akhirnya disembelih. Sijantan relaks saja, masih boleh teruskan meragut rumput melihat rakan lain, atau anak sendiri bahkan pasangan betinanya disembelih. Yang penting mesti ada cukup kuota 20 betina untuk memuaskan nafsu. Padahal cukup masa dia sendiri juga disembelih orang.

Dahulu kami sering mengharapkan Allah selesaikan semua masalah kami. Kami hanya berdoa dan berdoa atas sejadah tanpa berusaha gigih mengatasi segala masalah dan kekusutan. Setiap kali ada masalah kami anggap itu kerja Allah, itu sudah nasib. Bahkan dalam banyak musibah kami rasa itu bukan sebab kami, itu ketetapan Allah, lalu kami ulangi langkah yang sama dan terkena lagi musibah yang sama. Begitu bodohnya kami dahulu. Lebih teruk dari LEMBU.

Dahulu kami ke masjid, berpersatuan, berpolitik, berniaga dan bermacam macam lagi tanpa sedar akan tanggungjawab sebenar sebagai insan dan hamba yang Esa. Kami hanya memburu harta, tahta dan wanita. Kami tidak ubah seperti Jahiliah sebelum didatangkan rasul yang mulia.

Sekarang ingin kami kongsikan ciri ciri jahiliah yang telah kami sedari untuk sama sama kita kaji dan teliti. Berikut adalah ciri-ciri, kondisi atau fenomena Jahiliah yang telah berlaku di Tanah Arab khususnya Mekah,

  • Membunuh anak perempuan
  • Menyembah idola-idola (berhala / goddess) – manusia lebih mengagungkan berhala berbanding Allah
  • Aman tetapi sekitarnya berlaku rampok-merampok

Mari kita sorot kesemua fenomena di atas yang terjadi semasa zaman jahilliyah, adakah ia sedang berlaku ataupun tidak dalam komuniti masyarakat kita sekarang ini? izinkan kami huraikannya satu persatu mengikut hasil penelitian kami.

MEMBUNUH ANAK-ANAK PEREMPUAN

Jahiliah Firaun dahulu bunuh anak laki-laki, jahiliyahnya Abu Jahal bunuh anak perempuan. Ya itu dahulu… Hari ini, kita telah bunuh kesemua anak lelaki mahupun anak perempuan. Maknanya, jahiliyahnya kita lebih teruk dari mereka. Mereka dahulu membunuh secara muhkamat dan bersebab, kita bunuh secara muhkamat dan mutasyabihat, termasuk yang suka suka bunuh tanpa sebab atau kerana adat.

Secara mustasyabihat, anak perempuan merupakan satu analogi ketaatan dan kepatuhan kepada pengaturnya. Hari ini, kita lihat orang-orang lurus, patuh dan taat ini kita bunuh mereka. Contohnya ada Pegawai Kastam, pegawai Polis, Pengarah itu dan ini yang amanah, patuh dan taat kepada negara dibunuh karier mereka. Mereka difitnah, ini lebih teruk dari membunuh, agar tidak menjadi batu penghalang sebahagian manusia mencapai cita-cita peribadinya dengan jalan kotor. Ini berlaku meluas dalam politik, jabatan, syarikat, NGO dan sebagainya. Bahkan ada yang dibunuh jasadnya kerana tamakkan pangkat dan harta di kalangan mereka sendiri. Ada juga yang dibunuh kerana menyukarkan kerja-kerja jenayah orang lain.

BUNUH ANAK LAKI-LAKI

Anak-anak lelaki juga kita bunuh. Mereka yang lantang bersuara dalam menyatakan kebenaran kita bunuh semangat mereka. Ulamak yang tegas mengkritik ditenggelamkan. Guru guru yang tegas dipindahkan. Politikus yang lantang dipenjarakan. Begitulah seterusnya dalam keluarga dan masyarakat umumnya.

Di arena global pula kita lihat bagaimana Negara yang tidak setuju dengan USA ditindas satu persatu dan dikucar kacirkan. Pemimpin seperti Muammar Ghadaffi, Saddam Hussein (contohnya) yang lantang menyuarakan tentang polisi kuasa vito yang sering disalahgunakan oleh penyandangnya dibukakan pekung dan perkara buruk tentangnya. Betul atau tidak itu hanya Allah dan USA sahaja yang tahu. Dengan pendedahan yang boleh jadi hanya sekadar fitnah itu membuatkan kebangkitan rakyat sendiri yang membunuh pemimpin ini. Lalu digantikan pemimpin BERJIWA LELAKI itu dengan pemimpin berjiwa WANITA (yang menurut kata sahaja).

Itu tak masuk lagi, kes buang bayi lelaki atau perempuan yang boleh dikatakan sangat kritikal sekarang. Sudah sukar nak dikira pula dah statistiknya.

MENGUTAMAKAN BERHALA (IDOLS), LEBIH DARI ALLAH.

Hari ini, ceramah agama yang sangat akademik tidak laku di pasaran. Jika adapun, khalayak yang hadir biasanya terperangkap antara solat Maghrib dan Isya’ dan bukan sengaja datang untuk mendengar. Idola besarnya ialah Penceramah yang mampu menjawap dengan selingan lawak jenaka, bahkan kadangkala dengan caci maki politik, carutan yang pada mereka kononnya itu “cool”. Isi dan fakta yang bidaah pun akan ditelan bulat bulat asalkan ia disebut oleh seorang pendakwah bergelar dan famous.

Siapa yang kita sembah? Allahnya atau penceramahnya? Jika sembah Allah, mengapa kita ada favoritism siapa yang kita nak dengar BUKAN APA yang kita nak dengar. Perkara ini juga dalam kajian dan pemerhatian kami. Apapun kita pandang positif saja. Anggaplah itu sebagai kepelbagaian cara penyampaian dakwah. Itulah fatonah, itulah bil-Hikmah bagi kita.

Antara konsert Metalicca dan simposium agama, orang lebih sanggup bayar RM350 untuk konsert dan menonton dari kejauhan 200 meter, untuk menonton bagaimana “Kirk Hammet” menggoreng gitarnya. Untuk simposium Agama pula siap dapat elaun RM350 pun tak mahu hadir juga. Maka terpaksalah mewajibkan budak-budak sekolah, mahasiswa universiti, anak anak yatim dan pegawai-pegawai kerajaan untuk memenuhkan ruang secara PAKSA.

Kepimpinan politik juga berdasarkan individu yang di-IDOLAkan dan disembah bukannya pada matlamat perjuangan yang holistik. Pemimpin yang berbuat salah tetap disokong, bermati matian dipertahankan kesalahannya oleh penyokong tegar. Pemimpin yang berbuat baik tetap dikutuk oleh penyokong lawan. Siapa yang kita sembah? Manusianya atau aturan Allah?

Antara program TV kuliah Agama yang bertembung dengan Drama Bersiri dalam slot Zehra bertajuk “Sebening Air Perigi” (atau apa-apa sahaja) yang mana satu pilihan hati? Nak solat pun tunggu selingan iklan dulu padahal waktu dah nak habis. Cari sahaja rating dari AC Neilson, berapakah rating Kuliah Agama berapa rating Drama bersiri? Secara komparatif…jika drama TV dapat rating 2 Juta, Rancangan kuliah biasanya mungkin nasib-nasib dapat 50,000 penonton.

Mungkin AC Nielson kot yang salah (kita semua masih betul).

Penyembahan IDOLA tanpa kita sedar seperti HARTA, TAHTA dan WANITA. Itu juga digambarkan oleh Allah seperti Al-Lata, Al-Uzza & Al-Mannah (3 berhala utama Jahiliyah Arab yang dipanggil 3 anak Allah). Bukan orang Quraisy tak sembah Allah, bukan orang Quraisy tak beragama “Islam”. Bukankah Islam dan ka’bah itu sudah ada sejak Nabi Ibrahim a.s. lagi.? Tetapi Islam mereka boleh dipijak dan ditendang sahaja kerana mereka juga menyembah SELAIN dari Allah.

Pernah periksa siapa nama betul ABU JAHAL? Takkan ada seorang bapa yang memberikan nama anak mereka ABU JAHAL (Bapa Kejahilan). Negatif betul minda bapa yang memberi nama anak seburuk itu selain itu hanyalah gelaran yang diberikan oleh Nabi kepada HAJI AMRU BIN HISHAM. Ulangsuara…HAJI Amru bin Hisham.

Perniagaan utama Abu Jahal ketika zaman Rasulullah s.a.w. ialah menguruskan Jemaah haji dan pedagang-pedagang ke Masjid suci, Masjidil Haram yang tersergam indah dan menjadi tumpuan perdagangan. Dulu lagipun sudah begitu, sekarang anda dah lihat bagaimana Mekah pada hari ini? Semakin baik atau telah kembali ke zaman Jahilliyah bagi mereka disekitarnya?

Orang German bukan Islam hanya perlu convert Islam secara atas kertas sahaja untuk kontrak pembinaan 25 BILLION EUROS (kira-kira RM100 BILLION). Paris Hilton yang terkenal dengan video kontraversi porno porni beliau pun ada desas desus masuk Islam “atas kertas” sahaja hanya untuk memasuk rangkaian hotel Hilton Mekah yang beliau tidak pernah jejaki sebelum itu. Kontrak pembinaan telaga zamzam sebelum ini dapat ke siapa? Kontrak terowong Mina? Lembu kambing kurban dan Dam dibeli dari mana? Banyaklah kalau nak diceritakan. Dan itu kesemuanya tersalur kepada ‘mereka’ menggunakan wang ibadah Haji dan Umrah Umat Islam sedunia.

SIAPA AL-LATA, AL-UZZA & AL-MANNA.?

Inilah 3 unsur berhala yang telah memperkecilkan Allah dalam soal penyembahan dan pengabdian. Di samping menyembah Allah, Orang Jahilliyah sebelum kenabian juga menyembah ‘Al-Lata’ bagi yang mahu mengejar BINTANG & PANGKAT, ‘Al-Uzza’ bagi mereka yang mahukan KEKAYAAN HARTA, dan menyembah ‘Al-Mannah’ bagi yang mahukan WANITA.

Berbalik kepada soal pokok semula yang menjadi MASALAH KITA HARI INI apabila ramai orang HIDUP terlalu mengutamakan atau mudahnya menyembah Harta, menyembah Tahta / Kuasa dan menyembah Wanita walaupun mereka bersembahyang sehari semalam tanpa tinggal. Haji Amru Hisham aka Abu Jahal juga sembahyang tak pernah tinggal tetapi SEMBAH juga yang lain-lain.

Itulah sebenarnya. Berhala Lata, Uzza & Manna hanya simbol sahaja. Tetapi yang disimbolkan ialah HARTA, TAKHTA & WANITA. Tawaran itu jugalah yang ditolak Rasulullah s.a.w. untuk meninggalkan dakwah baginda. Sanggupkah kita mengikut sunnah itu?

Sama juga dengan artikel kami sebelum ini tentang “KAHWIN LAMBAT KERANA HANTARAN MAHAL”. Itu semua mewujudkan lelaki-lelaki yang kerja siang dan malam untuk menyembah wanita. Kasar guna perkataan “sembah” tetapi satu perbuatan yang anda buat terlalu bersungguh-sungguh itu, Mat Saleh pun panggil dengan terma “Religiously”. Contoh ayat “Please study religiously and you will be successful”.

Berapa ramai juga dari kita yang kerja siang dan malam semata-mata hanya kerana kekayaan sampai kita tak sedar anak di rumah dah mengandung dan siap lahirkan anak beberapa kali dan sempat buang tapi kita tak sedarinya. Sebagai ibu bapa boleh tak anda bayangkan bila anda tahu yang anak 14 tahun sudah 4 kali gugurkan bayi? Gadis 20 tahun sampai 6 kali gugurkan bayi? Anak gadis 16 tahun anda sudah ditiduri 285 jantan berbagai bangsa? Nauzubillah. Itulah antara kes kes yang dirujuk kepada kami.

Mereka ini sembahyang juga, tapi apakah yang mereka dapat dari sembahyang itu sekiranya masih menyembah yang lain? Masih gagal mencegah keji dan mungkar? Kita semua berpuasa tapi apakah hakikat puasa kita? Berapa cupakkan rezeki hasil puasa yang telah kita zakatkan kepada jalan Allah? biasanya boleh dianggap tiada…zakat fitrah RM7 SETAHUN tu pun kadang-kadang miss juga. Adakah lagi orang seperti dalam artikel kami “Haji Lutfi Lokman” yang mempastikan INFAK minima 10% dari pendapatan beliau berlaku samada dalam keadaan susah maupun senang? Spesis itu dah hampir pupus atas dunia. Yang tinggal melata adalah penyembah harta, takhta dan wanita.

MEKAH AMAN TAPI SEKITARNYA BERLAKU RAMPOK MERAMPOK

Di Mekah jahilliah juga tanahnya aman tetapi Allah nyatakan sendiri dalam Al-Quran, Mekah itu tanahsuci yang aman tetapi disekitarnya berlaku rampok merampok (kebejatan). Hari ini kita juga rasa Malaysia aman sehinggalah yang ditembak mati berdas-das dalam kereta itu adalah bapa, anak atau adik beradik kita sendiri. Kita hanya lihat dan biarkan saja rompakan nekad di stesyen minyak depan mata kita sampai selesai tanpa ada kesedaran menolong.

Jika kita tidak jahilliyah, kita mungkin akan merasa nikmat hidup yang aman seperti semasa kemuncak Islam di Damascus di bawah kepimpinan Abassiyah yang penjaranya besar tetapi KOSONG. Hukuman hudud, qisas dan lain-lain juga ada tetapi tiada pula yang dihukum kerana mereka berada dalam ekosistem yang BERKAT (kecukupan).

Terkait artikel kami tentang PM perlukan idea tanpa kepentingan, PM sekarang juga rasa Negara ini aman kerana beliau sendiri tidak mendapat informasi yang tepat, beliau sendiri terlalu dilindungi sehingga beliau sendiri tak boleh nak jadi pemandu teksi seperti Jens Stoltenberg (PM Norway) SECARA TAK DIRANCANG untuk beliau dapatkan info langsung dari rakyat tanpa ditapis-tapis. PM Norway turun ke lapangan rakyat yang telus kerana merasakan beliau mungkin tidak mampu mendapat maklumat telus jika hanya menunggu lapuran dari mereka di sekitar beliau sendiri.

  • Masih lagi rasa, kita bukan di zaman jahilliyah?
  • Masih lagi rasa Islam kita ini masih tulen atau telah kita sekutukan?
  • Berapa minit masa kita untuk Allah sehari, berapa jam kita lakukan untuk diri sendiri?
  • Berapa banyak yang kita niatkan secara lafaz “kerana Allah” tetapi hakikatnya kita bukan lakukan kerana Allah dengan sebenar-benarnya.

Bangkitlah dari kejahilan. Raya korban sudah dekat. Mari sama sama kita korbankan sapi betina ini… tunggu hakikat korban sapi betina di sesi akan datang (QS: 2 ayat 67-71).

Iqra dari
WARGA PRIHATIN

 

Naskah Al-Quran di Prihatin : Beginilah rupanya bila kita mengkaji Ayat-Nya.

9847_10152235775757786_1819683916_n

9837_10152235784277786_429844003_n  76105_10152235784542786_905156038_n 599723_10152235837242786_742934478_nBagi anda yang sewenang wenang menuduh Warga Prihatin menulis sebagai fantasi, sambil santai dan goyang kaki. Gambar ini mungkin boleh memberikan anda sedikit gambaran bagaimana telitinya kami mengkaji. Semua ini kami lakukan setelah masing masing puas bertalaqqi dengan orang yang ada nama dan degree. Memang benarlah kata Allah, jika ada perselisihan kembalilah kepada alQuran dan Sunnah. Surah 4 An-Nisa’ 59.

Kami mula mengkaji sekitar 25 tahun dahulu. Sebahagian kami telah bermula jauh lebih awal dari itu. Belum ada lagi istilah ‘cut and paste’ waktu itu, sepertimana pakar ‘KEYBOARD WARRIOR’ yang ‘cut and paste’ macam sekarang. Kami buat indeks sendiri kerana belum ada lagi al-Quran digital waktu itu.

Mengapa anak anak kami berfikiran kritis, boleh menulis seawal umur 7-10 tahun adalah kerana kami ajar mereka memahami dan mengkaji, bukan sekadar nak lulus periksa dan dapat degree, bukan sekadar melagukan dan menghafal buta buta sahaja. Kami tidak ajar mereka untuk dapat 20 A seperti kebanyakkan dari kita. Kami ajar mereka belajar untuk cari jalan bagaimana nak guna ilmu yang mereka pelajari, bagaimana nak menetapkan polisi diri. Kini, kami juga boleh belajar dari mereka yang sudah mampu memberi cetusan jernih tanpa penjajahan minda yang dipengaruhi buruan harta, tahta dan wanita macam kita yang sudah masing masing tua.

This is a real process of Reading: Notice, Take Note and Notify…

Tidak sekali kali berniat untuk membangga diri. Sekadar untuk berkongsi, khasnya dengan anda yang bertalu talu tanya bagaimana kami mampu didik anak anak kami sebegitu rupa. Inilah salah satu jalannya. Jadi kami paparkan agar anda ikut berbuat sama, jangan cepat melatah dan menuduh tanpa mengenali dan meneliti. Itulah adab dan akhlak berlalaqi yang tidak pernah akan kita rasai jika belajar mencari ilmu hanya dengan muka buku, tanpa kenal mengenali siapa murid siapa guru.

ISU MEMBUKUKAN ARTIKEL PRIHATIN

Penerbit buku yang tidak habis habis menawarkan royalti untuk kami bukukan, jilidkan artikel kami, berhentilah kerana kami mengkaji dan menulis bukan untuk tujuan royalti. Imej sabda Nabi s.a.w. itu kami shoot dari mukaddimah naskhah alquran yang melarang kita menulis walaupun Hadis baginda. Harap ia juga boleh membantu anda mengapa kami menolak sebarang pembukuan. Kami dapati kaedah terbaik ialah dengan berdipan dipan mesra, bertalaqqi, belajar dan mengkaji secara berdepan dan berjemaah. Setiap diri, berdamping dengan penuh minat dengan alQuran dan mengkaji secara berjemaah AKA bersahabat dengan sama rata.

KAJIAN JATUH BANGUNNYA ISLAM

Kajian kejatuhan Islam di Nusantara ini telah kami urut teliti lebih 100 tahun ke belakang. Alhamdulillah kami nampak jelas mengapa dan bagaimana Islam berjaya dihapuskan oleh musuh dari nenek moyang kita sejak lama dulu lagi di Nusantara ini.

Kami kaji juga bagaimana pembangunan Islam bermula dari Bapa manusia, Nabi Adam a.s. diteruskan oleh Nabi-nabi Idris, Nuh, Hud, Salleh dan lain lain sehingga terzahirnya Suhuf oleh Bapa Agama ini, Ibrahim a.s. Ia berkesinambungan dengan turunnya kitab-kitab Allah sehingga turunnya Al-Quran, kitab terakhir kepada baginda Rasulullah s.a.w. yang telah berjaya menyempurnakan kefahaman dan perlaksanaannya. Legasi itu diteruskan pula Siroot dan Sabilnya secara jihad oleh para sahabat dan Ahlulbait, Khulafak Ar-Rashidiin, dan penerus Tabiit Tabiin selepasnya hingga sampai ke Nusantara ini.

TUDUHAN MELULU

Anda yang menuduh kami Syiah atau Wahabi harap berhenti. Kami sudah tolak semua itu sejak dulu lagi. Itu semua sudah tidak ASLI kerana fahamannya terbit selepas baginda Rasulullah s.a.w. pergi mengadap Ilahi.

Anda yang menuduh kami sebagai PEMUDA KAHFI, gerakan MLM, Al-Zaytun atau seumpamanya juga harus hati hati. Jangan hanya kerana kami guna terjemahan alquran yang yang kebetulan sama macam mereka maka anda cop kami serupa. Jika kami telah membuat kajian 100 tahun ke belakang bermakna Pemuda Kahfi juga tidak terlepas dari kajian kami. Amalan mereka amat jauh berbeza. Kefahaman dan polisi keIslaman mereka hanya 8% persamaannya berbanding dari kami. Perhatikan beberapa ciri ciri mereka yang sangat berbeza dengan kami.

PEMUDA KAHFI mensasarkan untuk menumbangkan negara dan megambil alih pemerintahan melalui agama. Mereka menganggap orang selain mereka semuanya kafir belaka. Segalanya halal bagi mereka termasuk ibu bapa sendiri. Solat, puasa, bahkan segala yang haram adalah halal bagi mereka kerana kononnya Islam belum ada kuasa, dan kononnya hukum belum berjalan. Pendirian kami pula berbeza, jika kita ingin orang lain menerima Islam, kita sendiri harus mampu melaksanakan hukum hakam itu di dalam diri dan keluarga kita sepenuhnya sehingga kelihatan hasil murninya untuk dicontohi orang lain. Kami didik anak anak didik kami agar sangat menghormati orang tua walaupun mereka berbeza agama.

PEMUDA KAHFI bersifat sembunyi dalam GUA. Anda tidak kenal individu dan markas mereka yang sentiasa berubah setiap 3 bulan. Kerja mereka hanya merekrut ahli dan mengumpul dana orang ramai dengan meyakinkan doktrin mereka. Kami pula amat terbuka samada segi individu maupun tempat kami. Anda boleh buka web kami dan lihat sendiri, bahkan anda boleh datang sendiri. Jumlah kami 20 co-founders tidak pernah bertambah, malah berkurang sejak 8 tahun dahulu. Begitu ramai yang ingin turut serta juga tidak dapat kami terima kerana kami ingin buktikan satu MODEL yang Islam itu boleh dibangun dengan jumlah yang kecil sahaja. Sesiapa yang berminat harus berusaha dengan jemaah sendiri di tempat masing masing. Kami boleh kongsikan modulenya sahaja.

Kami harap tips tentang pemuda Kahfi ini dapat menjernihkan pemikiran anda yang tidak habis habis mencari salah dan suka menfitnah. Hentikanlah tohmahan dan fitnah melulu kerana fitnah itu lebih teruk dari membunuh. Ketahuilah, Sejak 8 tahun dulu, kami dipantau oleh Cawangan Khas PDRM peringkat tertinggi tanpa henti. Pihak ADUN, Jawatankuasa masjid, ketua Kampung, rukun Tetangga, Jabatan Agama Islam, bahkan jabatan Perdana Menteri juga turut memantau. Salah seorang penyumbang tetap kami juga seorang bekas pegawai tinggi Polis bergelar Datuk. Yang menganugerahkan TOKOH MAULIDURRASUL juga seorang pegawai tinggi Bukit Aman bergelar Datuk. Alhamdulillah kesemua mereka amat berpuashati kerana hasil usahakami katanya sangat murni.

AYUH KITA SAMA SAMA SALING BAHU MEMBAHU, KEMBALI KEPADA ALQURAN & SUNNAH, ZIKIR DAN FIKIRKAN DENGAN SERIUS. HENTIKAN PERSELISIHAN.

Hasil kajian kami mendapati, Salah satu penyebab umat berpecah, cabang dan bidaah bercambah adalah kerana terlalu banyak yang mengaku pandai secara individu dan SUKA SANGAT menulis kitab yang sering dijadikan ketetapan oleh awam, menetapkan itu ini melalui BUKU peribadi (fixed).

Tulisan kami bukan satu ketetapan dan ia akan sentiasa kami upgrade, bilamana kami dapat input terbaru dan terbaik. Nothing is fixed. Yang kekal fixed adalah alQuran & Sunnah. Itulah KITAB yang telah DITETAPKAN. Oleh itu jangan takut menegur kami, tapi sebaiknya BERADAB atau melalui inbox sebab anda juga tidak kenal siapa KAMI (bukan AKU). Kami tahu PASTI apa yang kami buat dan apa yang kami kata. Cuma mungkin kami belum pandai menyampaikannya dengan sempurna dan berkesan mengikut bahasa dan selera yang anda suka.

Semuga anda semua ikut meneliti, jangan hanya duduk mengaji. InsyaAllah anda akan merasa nikmatnya dan hujungnya nanti kita dan KELUARGA boleh duduk bersama memperbetulkan diri dan ummah ini ke arah mendekati Ilahi. Hidup sejahtera yang sebenar benarnya dalam ISLAM.

Disklaimer
WARGA PRIHATIN

Parenting Tid Bit 19 : Malaikat Bukan Satu Misteri Agama

MALAIKAT 2Parenting Tid Bit 19 : Malaikat Bukan Satu Misteri Agama. Adaptasikannya Dalam Konsep Pendidikan Akhlak

Sejak kecil kita diajarkan bahawa setiap manusia yang lahir di dunia ini ada malaikat yang sentiasa mengawasi dan mencatit amalan baik dan buruk mereka. Pada masa yang sama juga kita semua tahu bahawa Allah itu Maha Melihat, Maha Mendengar dan Allah tidak lupa, yang dulu sekarang dan akan datang. Mengapa Allah masih perlukan Malaikat? Perlu catit dan melapur pula tu? Ini lah mekanisma PENGATURAN alam.

“Alhamdulillahi Robbil Alamiin”- “Segala puji bagi Allah Pengatur alam”. Kita membaca Fatihah setiap hari yang menuntut kita memuji Allah dengan keberkesanan pengaturan Allah ke atas alam ini. Namun Kami juga yakin bahawa tidak ramai yang menyedari yang sesungguhnya Allah, zat yang mengatur sekalian alam ini sedang mengajarkan kepada kita bagaimana kita harus berbuat untuk menjadi seorang pengatur di atas dunia ciptaanNya. Dalam isu ini bagaimana fungsi malaikat itu harus diterjemahkan dalam sistem kehidupan keluarga Islam.

Coretan ini adalah melalui kisah dan pengalaman kami didalam mendidik diri dan adik-adik agar mungkin menjadi sumber inspirasi bagi yang merasakan kehausan ILMU RUMAH TANGGA. Melalui “konsep malaikat”, anak-anak di RPWP diajarkan unuk saling memerhati, menjaga, dan menasihati antara satu sama lain terutama sekali ketika mereka berada di luar kawasan seperti di sekolah, di padang riadah, di masjid, di majlis jemputan dan sebagainya.

Melalui konsep ini, setiap anak akan menjaga tingkah laku mereka kerana mereka tahu bahawa selain memerhatikan sahabat yang lain, mereka juga diperhatikan. Penjaga kami juga menggunakan seluruh sumber lain yang ada dengan mendapatkan maklum balas mengenai tingkahlaku mereka melalui guru-guru mereka, cctv dan sebagainya. Bahkan penjaga kami sendiri yang memberikan rotan kepada guru untuk menghukum sekiranya kami melakukan kesalahan.

Hasil sehari pemerhatian anak-anak kemudiannya harus dilengkapi dengan proses maklum balas dimana hasil salah laku mesti ditegur atau dihukum sewajarnya. Perbuatan yang baik pula mesti dinampakkan dan diberi ganjaran atau pujian agar menjadi suntikan semangat kepada pelaku dan jadi contoh kepada yang lain.

Ketika proses maklum balas dari peranan kemalaikatan ini, setiap anak dengan sendirinya akan mengakui kesalahan masing-masing kerana andai mereka tidak mengaku, pasti akan ada teman-teman mereka yang akan melaporkan kesalahan mereka. Secara tidak langsung, ia mengajar anak-anak Prihatin untuk bersikap lebih telus.

Kitab amalan anak-anak akan di tutup di hujung waktu Asar, sebelum Maghrib. Hasil sesi maklum balas yang dilaksanakan dalam syuro harian anak-anak malam hari itu kemudiannya akan dilapur dan dibincang dalam syuro bapa tengah malamnya. Hasil rumusan dari syuro bapa akan menjadi sumber inspirasi ibu-ibu untuk disampaikan dalam ikrar pagi anak-anak itu pada keesokannya. Proses ini diamalkan setiap hari di Rumah Pengasih Warga untuk memastikan akhlak penghuni didalamnya sentiasa berada didalam keadaan yang baik dan terkawal. Maka, seluruh fungsi kekeluargaan berjalan setiap hari tanpa cuti.

Bukan sahaja anak, para bapa dan ibu di sini juga tidak lari dari konsep “peranan malaikat” ini. Hanya dengan mengamalkan konsep ini, kami sendiri sedang merasakan nikmatnya hidup berkeluarga walaupun diantara kami kebanyakannya tidak memiliki pertalian darah sama sekali. Rasa kasih dan sayang yang lahir dalam hidup berkeluarga tidak akan datang dengan bergolek dengan sendiri tetapi melalui pelbagai proses antaranya seperti saling memerhati, menegur, dan beristighfar (mengakui kesalahan sendiri).

MAT SALEH DAH TAHU DAH BENDA NI, MEREKA MUNGKIN LEBIH ADVANCE “ISLAM”NYA SEBAB ITU MEREKA KELUARKAN IDIOM “YOU HATE A GOOD FRIEND FOR TELLING YOU THE TRUTH BUT YOU LOVE BAD FRIENDS WHO TELL YOU LIES”.

00 malaikatNikmat yang kami rasai di sini dan bapa-bapa juga ibu-ibu kami rasai ialah satu suasana ketelusan tanpa prejudis. Jika buruk dikatakan buruk, jika baik dikatakan baik. Pahit, panas telinga, panas hati itu dah biasa tetapi konsep BERUBAT memang ubat yang baik itu semua pahit-pahit (lagi-lagi ubat tradisional) dan yang manis-manis tu semua bawa kencing manis sahaja.

Begitulah Allah mengajarkan kita tentang sistem kawalan dalam keluarga. Berapa ramaikah anak-anak zaman sekarang menyimpan rahsia? Ada tak peranan malaikat yang jaga tepi kain mereka? Berapa ramai pula adik beradik lain yang subahat? yang saling lindung melindungi atas kerjabuat negatif? Si Kak Ngah pergi dating boyfriend dan ponteng sekolah, Si Kak Long tolong coverkan. Kerana Kak Long punya giliran nanti, Kak Ngah pula yang tolong coverkan. Lagi teruk, sampai boleh buat projek bawah tangga, Si kakak cover adik, Si adik cover kakak (Nauzubillah). Maaf, kami bercakap dari fakta kes-kes yang merujuk kepada institusi kami bukannya cakap kosong.

Perlulah diingat, Malaikat tidak makan (nasi dan rasuah). Malaikat itu dijadikan daripada cahaya, berilmu, bukan dari api macam syaitan dan batu api. Jadi, Malaikat menjalankan tugasnya dengan kefahaman, TANPA KEPENTINGAN, tanpa prejudis, sucihati dan tidak mengapi-apikan berita. Amalan KITA sekarang pula LAIN SEKALI. Tiada isu jika adik beradik melindungi kesalahan adik beradik yang lain dari pengetahuan pengatur mereka (kecuali mereka juga terjebak sama dan terpaksa melindungi untuk dilindungi). Jika ada lapuran pula atas dasar dengki dan irihati..!

Inilah konsep dan prinsip dalam kehidupan yang saling bergantung dengan fungsi kemalaikatan dalam keluarga dan masyarakat yang banyak Allah nyatakan dalam Quran namun kita tidak dapat `menyedut’ sistem itu untuk dilaksana agar teratur keluarga kita.

Sila baca bersama Parenting Tips 17 dan Siri Sains Fatihah 1-7.

Hasil Cetusan ZamZam ke-2
ANAK PRIHATIN

Harakah Kren – Rahsia WASILAH Membesarkan Allah

Terserlah wajah ceria barisan co-founder Prihatin selepas kren Kobelco yang diidamkan telah berjaya dimiliki. Walaupun tidak banyak, kami tetap bersyukur dan mengucapkan jutaan terima kasih kepada beberapa penyumbang yang menitipkan kepada kami dana mereka untuk bersama-sama dalam pembangun Rumah Pengasih Warga Prihatin. Walaubagaimanapun, ia masih terlalu jauh dari mencukupkan RM60,000 harga pembelian kren ini. Tambahan pula kami terpaksa keluar belanja tambahan untuk baikpulih sistem hindraulik, brake, starter dan lain-lain untuk melancarkan penggunaannya.

Walaupun Harakah Kren yang kami umumkan temphari di http://prihatin.net.my/2013/09/01/hero-kami-dah-sakit-sakit-dah-perlu-beli-kren/ mendapat reaksi yang tidak berapa menggalakkan, tetapi kami tetap meneruskan niat kami memandangkan kesihatan beberapa co-founder kami yang semakin uzur. Johari Ibrahim, Khairudin Md Nor, Khalinan Tahar dan Rosli Ludin adalah antara yang sudah agak parah sakitnya. Semua mereka telah menggalang pembinaan rumah ini melebihi kemampuan fizikal mereka sebelum ini. Hasilnya ialah rumah yang telah separuh disiapkan itu dan juga penyakit yang semakin menjadi-jadi.

Untuk tidak lagi kehilangan tenaga kerja yang semakin hari semakin sedikit dek kerana faktor usia dan kesihatan, maka kami gagahkan juga pembelian jentera itu yang telah kami gunakan. Alhamdulillah terbukti kecepatannya dan penjimatan tenaga dari tulang empat kerat.

Kami terpaksa menggunakan “Dana Tabungan Kesihatan dan Dana Pendidikan” yang kami ada. Walaupun ia bukan secara langsung tetapi tanpa jentera ini, kami akan menyaksikan satu persatu hero-hero kami ini tumbang dengan kesakitan yang kemudiannya akan menelan belanja lagi banyak lagi untuk kos rawatan. Pusing ikut manapun, tetap kami lihat keperluan untuk kren ini sangat tinggi. Insyaallah dana pendidikan dan kesihatan yang digunapakai itu akan dapat diganti bahkan ditambah lagi satu masa nanti.

Kami bukan membelinya untuk mempercepatkan pembangunan bagi menampung lebih ramai anak-anak anda dididik di sini. InsyaAllah, dengan adanya kren ini, kami mampu mempercepatkan proses pembinaan yang semakin rancak ini. Bila sarana rumah ini sudah memadai, Insyaallah anda yang telah beratur untuk menitipkan anak anda ke sini boleh mula senyum.

Terima kasih sekali lagi bagi mereka yang telah mengambil peluang untuk turutsama dalam “Harakah kren” ini. Sesungguhnya, di sebalik setiap pembinaan dalam rumah kami ini, ada nama-nama anda sedang dipahatkan. Kami menyeru anda supaya maklumkan kepada kami apa saja yang anda sumbangkan kerana biar sumbangan seringgit sekalipun, ada hak anda yang wajib kami dan anak anak kami tunaikan… iaitu DOA.

Ada dua video yang disiapkan oleh anak-anak kami untuk update status dan falsafah di sebalik Allahuakbar dari Harakah Kren ini. Antara isinya ialah bagaimana kita berkorban untuk menyatakan dan menzahirkan apa yang tersirat di hati dalam usaha kita MEMBESARKAN ALLAH.

Kami yakin jika video ini disimpan dan hanya disiarkan 100 tahun dari sekarang, ia bukan saja akan jadi sangat viral, malah pemilik video itu mungkin akan jadi BILIONARE, hanya mengutip royaltinya sahaja. Begitulah kesan intipati video ini yang kami dapat bayangkan. Samalah seperti apa yang berlaku zaman Rasulullah s.a.w. dahulu. “Orang-orang terkemudian yang tidak bersama dengan aku akan lebih meyakini aku lebih dari kamu yang berjuang bersama-sama dengan ku”, demikian maksud sabda baginda.

Kami sedang upload video yang satu lagi, walau pun pendek tetapi saisnya amat besar kerana ia dalam bentuk HD. Sekurang-kurangnya pihak sekolah dan Universiti, malah pakar motivasi yang sering menggunapakai video kami boleh turut menggunakannya tanpa perlu meminta fail asal dari kami. Jika anda terjumpa video itu tersiar sebelum kami isikan teks yang berkaitan dengannya nanti, bukalah semula untuk melihat teks artikelnya.

Bagi yang meminta untuk kami pastekan Caption Text / Subtitle video itu, Insyaallah akan kami usahakan. Untuk video kedua nanti InsyaAllah mudah kami lakukan. Video pertama yang dihiasi dengan Nasyid “Pemuda Islam” ini tidak boleh “cut n paste”, jadi kami kena taip semula. Apapun, ada baiknya anda tonton dua kali, pertama untuk gambarnya, ke dua untuk mesejnya.

Kerana ia adalah satu pekej untuk MEMBESARKAN ALLAH.

Alhamdulillah

HARAKAH KREN – Video yang bakal dicari para ibu bapa 100 tahun nanti.

HARAKAH KREN – Video yang bakal dicari para ibu bapa 100 tahun nanti.

Tatkala kita santai di cuti panjang hujung minggu dan HARI MALAYSIA. Tatkala 1500 artis menghibur 50 ribu watan negara di Sabah sana, anak-anak Prihatin pulang dari Universiti memanfaatkan waktu bekerja bersama kami. Dari seusia 10 tahun sampai yang si tua yang sakit sakit berpesta kerja, menyiapkan sarana buat menambah warga anak didik yang ramai dalam senarai menunggu.

Ia bukan sangat kerana jentera kren itu, tapi ada suatu tentang nasib agama dan bangsa yang jauh lebih utama ingin kami aspirasikan melalui video ini. Kami cuba kongsikan rahsia mengapa kami sanggup wakafkan “keseluruhan” harta yang ada. Mengapa kami memilih meminggirkan ketuanan dunia dan menjadi Hamba Marhaen dan menjadi sukarelawan percuma sahaja. Mengapa kami begitu beriya-iya. Mengapa anak-anak didik kami ikut serta, tanpa banyak cerita dan meminta-minta.

Naluri kesedaran kali ini adalah dengan memetik ASBAB gejala Buang Bayi yang telah terlalu berleluasa. Dimulakan dengan paparan akhbar bertajuk, “ANAK HARAM BERCAMBAH” di ikuti slide “Statistik buang bayi”. Jika Bukit jalil boleh memuatkan 100 ribu manusia, maka jumlah bayi terbuang perlu beberapa Stadium yang sama saisnya.

Pakai headphone kerana `sound effect’nya agak menyeramkan bulu roma juga. Tidak pasti samada ia boleh bertahan lama kerana mungkin ada sekatan pada muzik yang kami guna. Tutup mata jika anda tak tergamak melihat imej bayi dikelar, bayi pecah kepala dan sebagainya. Buka mata semula untuk melihat buangan bayi yang sudah sangat biasa. Bayi dihurung semut dan kerengga, atau merengkok dibakul sampah bersama sayur sisa, yang reput dilongkang dan sebagainya.

Berikut ini adalah sub title video yang mungkin sukar anda baca kerana asyik dengan panorama aerial view dengan `helicopter’ ikhsan dari Unit Video “CandidSyndrome” yang sangat mempersona.

< Mula>

Cukuplah, cukuplah, cukuplah…
Kami tak sanggup… Nak Tengok Lagi…!!!
Bolehkah gejala ini berhenti sendiri?

Bolehkah kita sekadar berdakwah
Hanya dengan pena dan lidah?

Berpuluh tahun kita memerhati…!
Berpuluh tahun kita mengkaji..!
Akhlak anak muda semakin menjadi-jadi …!
Yang tua, pemegang amanah asyik berkelahi…!

Kalau Tidak Sekarang, Bila lagi… ?
Kalau Bukan KITA Siapa lagi…?

Akidah anak-anak kita dah terlalu lemah …!
Wang & Harta sudah jadi pemusnah…!

Jika akhlak anak tidak kita perbaiki…
Harta dan anak akan makan diri sendiri…

Demi anak generasi kami berkhidmat…
Sekian lama berkerja guna tulang 4 kerat…
Tak kira malam siang selagi sihat…!

Tapi kami tak boleh lagi berdikit-dikit…
Yang dulu sihat sudah ramai sakit…!

Yang dulu bersama ada yang dah meninggal…
Takut rumah belum siap kami pula dijemput Ajal …!

Dana yang sedikit harus dibahagi-bagi…
Tenaga yang sedikit juga harus dikaji…
Oleh itu Mesin & jentera berat harus di beli…
Demi Nasib Agama & kesejahteraan anak generasi …
Kami rela korban seluruh harta & diri…!

Tiada kejayaan tanpa perngorbanan warga…
Yang dah rosak itu rakan2 anak kita juga…
Jika tidak dibaiki, anak cucu kita turut terima gejala…!

Yang masih selera bermewah bermegah… Sila habiskan..!
Yang asyik berkelahi…, Boleh teruskan…!
Yang Menyembah pangkat & kuasa … sila Puaskan..!

Yang masih memperkecilkan Allah, boleh ikut suka..!
Hidup ini sebentar saja, rugi jika tak sempat berpoya…!

Persetan dengan marhaen yang hidup derita…
Persetan dengan jenayah yang berleluasa…
Persetan dengan bayi yang dibuang merata…
Itu masalah mereka, kita peduli apa…!

Persetan dengan Murka Allah & segala macam bala…
Syurga neraka belakang cerita, itu urus nanti di sana…

Ini saja cara yang ada untuk merawat hati…
Ini cara kami merendah diri, membesarkan ILAHI …
Kami tak sanggup lagi melihat kehancuran pertiwi…!

Jika ditakdirkan gugur atau cedera juga kami rela…
Yang ingin sangat menitipkan anak sabarlah seketika…
Beri kami masa mempersiapkan sarana…!

Jika anak-anak anda tidak sempat kami bina…
Telah kami wasiatkan anak kami untuk membantu mereka…
Bagi membalas jasa anda yang menyumbang DANA…
Biarpun tak ramai & jauh dari sempurna…

Biarpun seringgit, akadkanlah dengan nyata…
Kerana infak yang ikhlas berhak menerima doa…
Tanpa mengenali penderma sukar untuk kami mencatatnya..

Semuga Usaha Kita Mampu Membina…
SYURGA & REDHA YANG MAHA ESA…

RAKAMAN Video dari Udara Ikhsan dari Candidsyndrome
Kalau anda nak tengok rupa bumbung bangunan anda, carilah mereka.

Warga Prihatin