Category Archives: Sedekah – Rahsia Korban

image_pdf

KAUNTER ASNAF PROJEK PELANGI FOOD AID

KAUNTER ASNAF BANTUAN MAKANAN DI DAPUR RAYA PRIHATIN.Demi mencipta generasi anak-anak yang insaf dan prihatin, RPWP…

Posted by Warga Prihatin on Khamis, 26 Julai 2018

LIVE – Pengasas AIP di BNC TV

 

SIARAN LANGSUNG PENGASAS AKADEMI INSAN PRIHATIN (AIP) DI BERNAMA NEWS CHANNEL TV.

Saiful Nang di program Nine11 Bernama News Channel (BNC)

PARENTING TIPS #10 : AJAR ANAK BEKERJA

Anda mahu jadi golongan yang mana?

 

DALAM BISNES ADA 3 GOLONGAN ORANG YANG MENGEJAR KEJAYAAN
.
GOLONGAN PERTAMA adalah mereka yang mencuba dengan sedaya upaya untuk mengubah nasib mereka dengan perniagaan untuk membina harta sebanyak mungkin.
.
GOLONGAN KEDUA adalah golongan pertama yang konsisten dan mampu melakar kejayaan lalu mengumpul banyak harta. Ini dipanggil orang kaya. Golongan ini selalu masuk Forbes dan menang award macam-macam
.
GOLONGAN KETIGA adalah orang kaya yang harta banyak tidak lagi memuaskan hati mereka lalu mereka berusaha untuk leverage atau berkongsi kekayaan itu dengan orang lain dan mereka tidak kisah langsung untuk hidup dalam sekadar kecukupan sahaja walaupun tidak mewah. Orang ini biasanya, berlumba-lumbalah harta untuk meluru ke kantungnya namun dia tetap salurkannya kepada yang lain. INILAH GOLONGAN ORANG BERJAYA!
.
Dalam dunia, kita selalu nampak kolam dan tasik akan kering. Tapi kita jarang lihat sungai menjadi kering. Kenapa? Sungai tidak MENGUMPUL air tetapi MENGALIRKAN air. Dari aliran itu, ramai di hiliran boleh menangkap ikan, berperahu, mengairi tanaman, minum, mandi, memasak dan lain-lain. BERKONGSILAH.

KISAH JUTAWAN YANG MENFAKIRKAN DIRI

JUTAWAN INI SERAHKAN SELURUH KEKAYAANNYA UNTUK BUKA RUMAH KEBAJIKAN YANG TIDAK MEMINTA DERMA. SELEPAS 11 TAHUN ANAK-ANAK YATIM JAGAANNYA MENJUMPAI KERATAN AKHBAR INI DAN….

 

ANTARA DUA DARJAT – KISAH ANAK MAKAN LAUK GARAM

AIR MATA ENGAGEMENT DALAM MISI BANTUAN KEMANUSIAAN PASCA BANJIR – LATA REK

Suasana RPWP di sekitar Hari Hari Raya Korban hari ke-2

Suasana RPWP di sekitar Hari Hari Raya Korban hari ke-2

RAHSIA DERITA DI SEBALIK MAJLIS TAHLIL, YAASIN & DOA SELAMAT

GILA-GILA : Bila Orang Gila Bertemu Orang Gila

Rumah diperteguh falsafah

Rumah Pengasih Warga Prihatin bukan sahaja menyediakan tempat perlindungan anak-anak yatim dan orang kurang upaya (OKU), malah mementingkan perkembangan sahsiah, jati diri dan survival kehidupan kesemua penghuninya.


SEJARAH kewujudannya bermula dengan sebuah kediaman setingkat. Terletak di atas sebuah tanah persendirian seluas kira-kira dua ekar, apa yang boleh dilihat kini adalah fizikalnya yang sedang mengalami transisi.

Rumah di Sungai Ramal Baru, Kajang, Selangor ini sedang diperbesar menjadi sebuah kediaman tiga tingkat termasuk penyambungan beberapa binaan fungsi di sekelilingnya.

Biarpun kerja ubah elok masih jauh daripada sempurna, lebih-lebih lagi melihatkan timbunan kayu dan rangka keluli di halamannya yang berdebu pasir, tiada langsung ada petanda bahawa ia bakal menjadi projek yang tidak terbela.

Kalau dinilai tentang material binaannya, ia seolah-olah mencabar syarat minimum kualiti pembinaan.

Lalu terlintas di fikiran, mengapakah rumah ini begitu istimewa? Apakah pula tujuan pembinaannya?

“Rumah adalah unit asas yang menempatkan penghuni di dalamnya sekali gus menterjemah kepimpinan sebuah keluarga,” kata seorang lelaki yang duduk di kerusi roda di hadapan penulis.

Difahamkan bahawa tulang paha kirinya telah patah akibat terjatuh dari pelantar ketika sedang sibuk membuat kerja-kerja pembinaan rumah tersebut pada subuh 26 Oktober lalu.

Sesekali memperbetulkan letak duduk kakinya saat dirasakan kurang selesa, Dr. Masjuki Mohd. Musuri terus ramah berkongsi cerita.

Menurut pengasas Rumah Pengasih Warga Prihatin itu, bangunan kediamannya yang sudah ‘diwakafkan’ menjadi pusat aktiviti kumpulan tersebut begitu unik. Ini kerana kerana keseluruhan proses pembinaannya adalah hasil pengorbanan dan kerja tangan pendokong-pendokongnya sendiri.

“Kami berhempas pulas membanting tenaga membangunkannya dengan dana yang sangat terhad. Ada juga menerima tajaan ikhlas pihak tertentu, tetapi selebihnya adalah sumbangan sebahagian pendapatan daripada 20 keluarga asal Warga Prihatin,” ujarnya yang mesra menyambut sapaan isi rumah yang memanggilnya dengan gelaran ‘ayahanda’.

Tanpa bantuan kerajaan, rumah yang dijangka dapat menampung kehadiran lebih 200 orang keluarga besar Warga Prihatin ini dibangunkan secara berperingkat dengan memanfaatkan bahan terpakai dan terbuang, seperti kayu dan keluli yang diguna semula

“Sumber kewangan juga dikumpulkan daripada pengamalan konsep puasa secara hakikat. Konsep yang dimaksudkan itu adalah dengan mengoptimum perbelanjaan,” jelasnya.

PERHATIKAN pada wajah anak-anak muda ini. Siapakah idola yang mereka contohi untuk menjadi insan yang indah pekerti, tinggi pencapaian hidup, seterusnya kenal erti mencurah bakti?

Kata Masjuki, antara konsep puasa adalah dengan membelanjakan perkara yang perlu sahaja. Misalnya, warga Prihatin yang dahulunya membelanjakan sehingga RM200 sebulan untuk rokok, berjaya berfikir secara realistik untuk menyalurkan belanja itu ke dalam tabung pembinaan Rumah Pengasih.

Semua itu berkat pemahaman dan muafakat mereka dalam mendasari konsep kebajikan dan kebaktian, sebagaimana yang dianjurkan dalam pelbagai aktiviti komuniti mereka setiap minggu.

“Selain menjadi tempat berteduh dan makan minum golongan tersebut, rumah sudah pun memberi ruang memadani untuk mereka belajar tentang akhlak dan moral, ilmu dan amal, konsep keluarga Imran (surah Ali-Imran) serta banyak lagi,” ujarnya yang mengingatkan kalau rumah tanpa disertai didikan sedemikian, kesannya umpama membunuh generasi.

Tanpa disedari, setiap soalan tentang aktiviti yang dijalankan di rumah tersebut disulam falsafah yang indah dan berteraskan kemurnian Islam.

“Cuba lihat pada kualiti kayu yang dijadikan lantai aras dan dinding di tingkat dua dan tiga. Sekali pandang ia tidak sempurna bukan?” tanya Khalinan Mohd Tahar, salah seorang ketua keluarga Warga Prihatin yang bertanggungjawab dalam selok-belok pertukangan di Rumah Pengasih.

DR. MASJUKI MOHD. MUSURI

Khalinan menerangkan, setiap kayu yang lemah ada kaedah tersendiri untuk menguatkannya. Kayu yang bengkok boleh diapit supaya lurus, yang kasar boleh diketam, yang meleding boleh diragum dan diratakan, manakala yang rapuh boleh disokong dan dipasak dengan kayu lain. Akhirnya setiap kayu menjadi lebih kuat dan berguna.

“Bukankah itu juga ibaratnya sikap dan sifat manusia? Kalau seseorang itu sesat haluannya, dia perlu dirapati untuk membimbingnya ke jalan yang lurus.

“Kalau peribadinya tidak elok, seseorang boleh menasihati dan membantu menghaluskannya. Kalau dia lemah bersendirian, jemaah di sekelilingnya boleh menyokongnya dan memberi kekuatan,” kata seorang lagi ketua keluarga, Johari Ibrahim.

Kagum dengan penjelasan itu, penulis kembali meliarkan mata memandang ke sekeliling kawasan. Tatkala terlihat sebuah takungan konkrit yang berbentuk linear, seperti tab mandi yang panjang, penulis bertanya: “Bagaimana dengan kolam itu?”

Masjuki cermat berhujah: “Kolam renang itu bukan sekadar untuk anak-anak berekreasi dan berseronok semata-mata. Di sebalik latihan pernafasan dan renang, kemahiran itu sendiri sebenarnya suatu yang relevan dengan realiti kehidupan.”

 


Menurutnya, dalam anak-anak itu membesar dan mengenal dunia, mereka perlu ‘berenang’ dalam lautan manusia yang penuh cabaran.

“Setiap daripada mereka juga perlu ‘mengapungkan’ diri kewujudan mereka dilihat,” terang Masjuki yang menyifatkan orang yang gagal dalam kehidupan adalah sama seperti mangsa lemas di air.

Mengadaptasi konsep itu, antara aktiviti yang dianjurkan untuk kanak-kanak di Rumah Pengasih adalah bersangkut-paut dengan skil personaliti, seperti pengucapan awam dan komunikasi berkumpulan.

Nah! Sampai begitu sekali perincian teladan dan iktibar bagi setiap sudut fizikal Rumah Pengasih dan aktiviti yang dijalankan di dalamnya.

Itu membuatkan apa sahaja pertanyaan berikutnya menjadi lebih asyik untuk didengar dan ditelusuri. Mungkin tidak ramai yang pernah memikirkan bagaimana setiap suatu yang dipandang, dilafaz, didengar dan dilakukan itu adalah sekecil-kecil hinggalah sebesar-besar pemahaman ibadah.


Di Rumah Pengasih ini, difahamkan bahawa ibu bapa dan anak-anak sering disyorkan untuk bersama-sama dalam majlis ilmu dan aktiviti gotong-royong. Tanpa diasingkan, setiap anggota keluarga berpeluang memahami sisi peribadi masing-masing seterusnya mengukuhkan ikatan kekeluargaan.

“Masalah wanita dan para ibu, pasangan suami isteri, anak remaja, hinggalah kepada golongan fakir dan golongan kurang upaya, mereka ada tempat dan peranan masing-masing di rumah ini. Mereka memiliki antara satu sama lain untuk berkongsi masalah dan mencari penyelesaian,” kata Masjuki.

Besar harapan Masjuki serta himpunan orang kepercayaannya agar Rumah Pengasih Warga Prihatin berjaya sebagai wadah pembentuk konsep keluarga contoh.

“Falsafah kami adalah Al-Quran sebagai sumber rujukan dan makanan harian untuk menyelesaikan masalah keluarga, manakala sunah Rasul pula sebagai panduan khususnya dalam pendidikan keluarga,” ujarnya.

“Kami tidak memandang dari mana mereka datang atau siapa mereka sebelum ini. Lebih penting adalah dengan hasil asuhan di sini, mudah-mudahan mereka berubah menjadi insan yang lebih baik,” terangnya.

Apa yang dimaksudkan adalah anak-anak yang tinggi sahsiah, institusi keluarga yang murni arah tujunya, serta semangat kemuafakatan yang kukuh dan kekal. Semua itu demi menjalani kehidupan yang senantiasa diberkati dengan pesan-pesan ke arah kebaikan.

 

HASRAT jemaah Warga Prihatin terhadap fungsi dan bakti rumah ini begitu tinggi hinggakan mereka sanggup berkorban masa, tenaga dan wang untuk membangunkannya.

Sesungguhnya setiap sen yang dibelanjakan untuk pembinaan rumah Warga Prihatin ini tidak pernah sesekali diminta pulangan dalam nilai mata wang. Kepuasan matlamatnya adalah apa yang disebutkan tadi.

Barangkali di dalam rumah ini, tiada yang menyesali akan setiap kudrat yang diperah, titik keringat yang tumpah, ataupun tulang paha yang patah.

CATATAN JUMRAH SEORANG FIRAUN

IMG_2172CATATAN JUMRAH SEORANG FIRAUN

Salam semua pembaca. Mungkin masih ada yang ingat saya masih lagi di Mekah menghabiskan baki musim haji yang tinggal. Alhamdulillah, saya telah kembali ke bumi Malaysia ini pada Sabtu yang lepas, 9 November 2013. Perjalanan agak baik sekali dan kepulangan telahpun dinanti-nantikan oleh keluarga dan sahabat-sahabat di kompleks Rumah Pengasih Warga Prihatin (RPWP).

Bagi yang mengikuti travelog haji yang saya kongsikan kepada umum. Saya fikir anda pasti tertanya-tanya mengapa tiba-tiba coretan itu terhenti sehari selepas hari wukuf ataupun pada masa umat Islam di Malaysia merayakan Aidiladha. Sebahagian dari anda juga mungkin masih berteka teki mengapa catatan itu tidak diteruskan lagi dan sekadar digantikan dengan foto-foto berkapsyen ringkas. Lapangkan dada anda, mari saya ceritakannya supaya tidak jadi persangkaan yang bukan-bukan pula.

Pelajaran paling besar dalam ibadah haji yang saya lakukan selama sebulan di Tanah Haram akan saya ceritakan dalam perenggan-perenggan seterusnya.

Saya bermula melangkah ke bumi Saudi dengan perasaan bercampur baur. Menyaksikan pelbagai kebejatan yang terang-terangan di hadapan mata sambil mengurut dada memujuk diri “Ahhh.. Itu hanya ujian Allah”. Apabila sudah berulangkali ia berlaku, saya mula merasakan saya ini sama sahaja dengan Ramli, Ajis dan Sudin yang bertapa atas kubur askar Jepun yang mati dibunuh seraya berkata semuanya “Cobaan”.

Justeru, ia membuatkan saya memerhati dalam sudut yang lain. Mungkin selama ini cerita tentang Mekah dan Madinah lebih berbentuk hiperbolik (diganda-gandakan cerita baiknya) tetapi saya mula sedikit demi sedikit merungkai segala jenis kebejatan yang wajarnya BUKAN ISLAM tetapi dilakukan oleh ORANG ISLAM DI TANAH SUCI ISLAM. Saya amat yakin ada akhlak yang perlu diperbetulkan agar tidak berterusan menjadi fitnah kepada Agama dan Mulkiah Allah itu.

Pelacuran di Perkampungan, budaya pembaziran makanan, bermewah dan bermegah, mengherdik orang tua, serta amalan rasuah sudah menjadi sistem hidup yang tercela di sana. Bayangkanlah sehingga sogokan untuk pengkebumian jenazah di perkuburan Ma’ala juga berlaku secara terbuka. Seolah-olah saya menyaksikan wayang gambar yang menayangkan segala-gala itu dan masih mengurut dada seraya berkata “COBAAN”.

Saya bukan orang yang sabar. Dalam travelog dan catatan bergambar yang saya post melalui instagram juga di facebook rata-rata mempersoalkan tentang kebejatan yang tidak pernah diceritakan sebelum ini oleh mana-mana duyufurrahman (tetamu Allah) yang dating saban tahun.

Lantas, saya menjadi lupa dan terlalai yang sangat banyak. Mata yang ada, jari yang dimiliki keseluruhannya memfokus kepada mengkaji tentang orang lain tetapi melupakan diri sendiri. Gambar-gambar haji yang cantik telah menghimpun puja dan puji pembaca Page Saiful Nang yang semakin bertambah hari demi hari.

Malang sekali semua itu semakin melalaikan saya sehinggakan sehari sebelum wukuf di Arafah, saya sendiri sudah tidak tahan lagi dengan reaksi balas difensif segelintir mereka yang terus menerus menghentam perbuatan saya yang menceritakan sisi buruk masyarakat Mekah dan proses-proses haji. Lantaran dari itu, saya membuat posting panas seorang DIKTATOR yang memberi amaran segala percanggahan pendapat akan terus disekat (Ban) dari facebook saya.

00 disklaimer


MENGENALI FIRAUN SEPERTI MENGENALI DIRI SENDIRI.

Lantaran dari “Amaran Diktator” itu, saya kehilangan tulang belakang saya. Sahabat berdipan-dipan (halaqah) di RPWP sebulat suara mencabut silaturrahim mereka dengan saya kerana sikap togho (melampaui batas / sikap Firaun). Saya terbiar sendirian di tengah jutaan manusia tanpa sahabat yang telah 8 tahun berhalaqah melaksanakan hidup bervisi Surah dan bermisi Sunnah.

TIDAK ISLAM JIKA TIDAK BERJEMAAH.

Pada hari itu, saya dipisahkan dari Jemaah kerana tanpa sedar, saya menzahirkan Firaun dalam diri saya sendiri dengan satu proklamasi melalui “Amaran Diktator” itu. Sahabat dari RPWP hanya mengeluarkan 1 disclaimer yang menyatakan penentangan terhadap dasar tertutup yang saya umumkan itu lalu mereka terus senyap. Fungsi administrator serta akses-akses tertentu telah dinyahfungsikan semuanya.

 

Benar-benar pada malam hari Tasyrik yang pertama, hanya tinggal saya dengan Firaun yang saya bela dalam diri saya sendiri. Dalam hati manusia ada 1 rongga sahaja, jika kita masukkan Allah maka tiada tempat untuk taghut (pelampau) dan jika kita masukkan taghut maka tiadalah Allah di hati kita.

Seperti satu kejadian yang telah disengajakan terjadi, walaupun ia pastinya datang dari Allah sendiri. Selepas itu, saya masih tidak berhenti memerhati, hanya ianya saya rakam dalam catitan peribadi tanpa diceritakan pada orang lain lagi.

Pada ketika itu…

Apabila ditinggal BERSENDIRIAN…

Baru rasa janggal menjadi Islam TANPA JEMAAHNYA.

Barulah tercabut segala EGO saya…

Barulah rasa Allah itu BESAR dan MAHA BERKUASA.

Ini kerana sebelum itu, KEPALA SAYA YANG LEBIH DIBESARKAN sehingga menjadi satu proklamasi Firaun pula. Apakah bezanya bila Firaun berkata “AKULAH TUHAN” berbanding saya yang mengatakan “SAYA DIKTATOR DAN SEGALA TEGURAN AKAN DI BAN”. Beza pada teks tetapi konteksnya sama. NAUZUBILLAH.

Di Tanah Haram itu, Allah keluarkan sikap Firaun itu dari lubuk hati yang sebelum ini saya pun tidak perasan ianya ada. Mungkin jika ada hanya dalam keadaan “terdetik” tetapi tidak sampai ditasdik hati dan ditakrir dengan pena mahupun lisan. Ya.. Allah keluarkan kekotoran itu, Allah tinggalkan saya sendirian di dalam lautan manusia di tempat suci bernama MINA untuk melihat ke dalam diri dan bukan ke luar lagi.

Allah pasti merencana sesuatu yang besar. Sikap togho yang tersimpan dikeluarkan menjadi satu lembaga hitam bernama Firaun dalam susuk wajah Saiful Nang. Mengapa sekarang? Mengapa di Mina? Mengapa pada haji ini?

Hanya saya dan Allah yang tahu. Ketika itu, baru dapat rasakan diri ini perlukan Allah. Jika tidak, selamba sahaja kata diri ini diktator. Semasa jumrah berlaku, saya keluarkan Firaun itu dan saya lontarkannya sekuat hati dan jiwa. Saya lontarkan Firaun itu di Jumrah dan saya campakkan semua benih-benih kepala batu yang menjadikan saya insan melampau.

Tidak cukup sekali, saya ulanginya pada hari kedua dan seterusnya. Lontarnya keluar dan tiba-tiba saya jadi jelas tentang ritual jumrah itu. Nabi Ibrahim juga melontar syaitan-syaitan itu dari merasuk dirinya untuk lari dari pengorbanan kepada Allah. Seraya itu, saya tersentak yang saya lontar itu ialah syaitan dalam diri saya sendiri. Ya, saya kenalinya dan saya keluarkan syaitan itu lalu saya lontarkannya sekuat hati.

Pada lontaran terakhir, saya rasa benar-benar lega kerana saya tidak hanya melontar batu-batu secara ritual ke dalam jumrah itu sebaliknya saya mengeluarkan syaitan dalam diri untuk saya lontarkannya secara mutasyabihat.

Benarlah, Allah tidak jadikan yang ritual jika tiada yang aktual. Ia juga menjawab persoalan saya selama ini, mengapakah sebahagian mereka yang saya kenali telahpun mengerjakan haji beberapa kali tetapi masih pulang dengan perangai syaitan yang berganda pula jadinya.

Dari satu sudut lain, saya bersyukur sikap buruk yang terbenam jauh di dalam hati itu dikeluarkan dan dizahirkan di Tanah Haram dan menjadi asbab kepada sahabat halaqah saya di Prihatin untuk menolak kebatilan itu secara total lantas menjadikan saya keseorangan untuk memikirkan dan melihat keburukan dalam diri.

3 hari saya dibiarkan tanpa sepatah silah ataupun secarik mesej di dalam whatsapp kami. Selesai 3 hari, mereka kembali bersilaturrahim dan ketika itu rupanya, mereka memberikan saya sanction (tempoh bertenang) untuk melihat ke dalam diri. Rupanya sudah lama saya memerhati ke luar tetapi lupa melihat diri sendiri. Tempoh 3 hari itu berilhamkan pemisahan tempat tidur selama 3 hari bagi isteri yang nusyuz. Secara konteks, ia boleh digunakan dan ia telahpun digunakan.

Berdasarkan Surah 2. Al Baqarah 196, saya telah dibacakan perlanggaran yang telah saya lakukan lalu saya diwajibkan BERPUASA TIGA HARI dalam masa haji dan TUJUH HARI setelah pulang. SUBHANALLAH. Terus terang selama ini saya membaca ayat itu tanpa sebarang rasional kefahaman disebaliknya. Hari ini saya sendiri menjadi asbab untuk menjelaskan apa rahsia di sebalik ayat itu. Terlalu panjang untuk saya hurai di sini tapi anda cubalah bacanya sendiri. Saya yakin anda juga akan bersyukur jika mampu memahami ayat itu.

Itulah pelajaran terbesar yang saya lihat mampu untuk saya ceritakan. Janganlah salah sangka dengan artikel ini. Artikel ini tidak bermaksud saya tidak boleh selepas ini menceritakan kebenaran yang berlaku di bumi Mekah. Itu satu kebenaran dan kebenaran perlukan penyampaian walaupun ianya pahit.

Saya sedar ada golongan “haters” yang memang mencari asbab untuk menghentam. Silakan terus menghentam jika mahu kerana kebenaran tidak perlukan sokongan majoriti. Jika 1 dari 73 golongan sahaja yang sampai kepada Allah, pastinya ia bukan majoriti.

Jangan pula fikir kata-kata kesat tak berasas yang dilontar  ke dalam ruang komen fb saya tidak akan di remove dan di ban penulisnya jika ia terang-terang menyerang dan bukan berhujjah.

ZAM-ZAM DAN HAJI MABRUR

Sekembali dari Tanah Haram, saya berazam agar haji yang saya lakukan itu adalah haji mabrur. Tetapi bukan sekadar mengharap-harap tanpa kepastian. Pulangnya orang dari Mekah membawa ole-ole AIR ZAMZAM bukannya berbagai cenderahati dari kedai-kedai di sana.

AIR ZAMZAM itu adalah analogi ilmu dari cetusan sepanjang zaman. Datang ke Mekah bawalah ilmu dari pemerhatian, pertemuan, perbicaraan dengan umat dari seluruh dunia lalu kita rumuskannya supaya air zamzam itu mampu dikongsikan ke seluruh Malaysia tanpa mengurangkan apa yang ada di tangan. Jika difikir secara muhkammat (tersurat) ia pasti tidak logik, tetapi kita membacanya secara konteks dalam bacaan mutasyabihat (tersirat).

Bagi yang tak faham mengapa analogi air itu adalah ILMU kerana ILMU sama seperti air. Ia KEPERLUAN HIDUP manusia dan ia boleh kita rasai tetapi tidak boleh kita takungnya sendiri selain kita alirkannya. Hatta kolam juga ada aliran masuk bila hujan, jika terlebih akan melimpah juga. Pada waktu panas ia mengalir pula melalui wap air untuk disejat ke awan. Adakah itu adalah sifat-sifat ILMU?

Maka, bagi saya cara untuk mendapatkan MABRUR / KEBAIKAN dari haji itu ialah berkongsikan furqan hasil dari pengamatan bainat bersandar hudan dari pengalaman haji itu sendiri. Itulah analogi ZAMZAM (ILMU) yang dibawa pulang dan mampu memberikan kebaikan pada kebanyakan manusia yang MAHU.

InsyaAllah, saya akan terus sambungkan cerita ini supaya menjadi iktibar kepada yang lain. Saya tidak malu membukakan pekung saya pada orang lain. Kebaikan diri kadangkala saya kongsikan agar ada yang terbuka hati untuk mencontohi (bukan untuk riak). TETAPI tidak adil pula jika keburukan saya tidak dikongsikan jika ia boleh menjadi panduan bagi orang lain untuk tidak mengulangi keburukan yang sama.

Apapun, itu terpulang kepada cara anda memandang. Jika anda lihat ia satu pelajaran maka pelajaranlah jadinya. Jika anda lihat ini satu cerita negatif maka negatif jugalah yang anda dapat.

Alhamdulillah, saya tidak berani nak jamin syaitan yang direjam itu tidak meninggalkan benih dan telurnya di dalam hati saya. Tetapi jika syaitan itu menetas lagi, saya tahu sahabat saya di Warga Prihatin adalah sahabat yang tidak pernah menipu saya. Jika mereka mahu kenang kebaikan saya, pasti mereka menjaga hati saya dengan berlunak kata, tetapi saya bersyukur kerana mereka ini sejujur cermin di hadapan saya yang tidak pernah berbohong. Jika buruk, mereka tetap katakannya buruk.

Sesungguhnya hal ini membuka mata dan hati saya betapa besarnya ALLAH itu di mata mereka. Memang mereka tidak menafikan sumbangan saya pada rumah itu, namun mereka tidak gentar kehilangan saya jika ternyata saya lebih mengutamakan laba dunia, puji puja manusia sehingga menafikan perintah dan larangan Allah yang Maha Kuasa. Semuanya mereka nyatakan tanpa ada kompromi dan tanpa ada ketakutan.

Kerana ketakutan paling besar bagi mereka hanya pada ALLAH.
Bukan kepada “diktator” seperti Saiful Nang.

Inilah yang membuatkan saya amat sayang kesemua mereka dan merasakan saya tidak boleh hidup tanpa mereka, sekalipun jika saya kaya raya, biarpun ratusan ribu orang memuji dan memuja…

Hari ini kita terlampau sibuk menuding dan melabel orang lain yang Firaun. Kita juga sibuk mencari sejarah Firaun pada zaman Nabi Musa dahulu, rupanya Firaun itu barangkali hanya berada sangat hampir dalam diri kita sendiri, sangat hampir malah memiliki istana di dalam kalbu diri.

SAIFUL NANG
Warga Prihatin

Sains Korban 2 – FALSAFAH BASMALLAH SYARAT SAH KORBAN

KORBAN 2

Sains Korban 2 – FALSAFAH BASMALLAH SYARAT SAH KORBAN

Perintah Allah dalam setiap penyembelihan ialah membacakan Bismillah, DENGAN NAMA ALLAH. Sila rujuk semula Artikel Sains Fatihah-1 yang menjelaskan falsafah yang agak mendalam disebalik BISMILLAH ini.

BASMALLAH terkait rapat dengan proses iqra’. Dalam artikel Ummiy (tidak kenal kitab) baru-baru ini ramai yang mendebatkan soal makna MAA dalam rangkap hadis “MAA ANA BI QORI”. Adakah MAA itu membawa maksud APA atau TIDAK?

Kami jelaskan jika kita maksudkan TIDAK, ia adalah satu kata penentu yang tidak lagi perlu bersandar kepada perkara lain. Tapi jika kita guna maksud APA maka disitulah terkaitannya dengan BI QORI… DENGAN APA? Lalu Allah jawab dengan ayat pertama. “IQRA’LAH DENGAN NAMA PENGATUR/ROB YANG MENJADIKAN”.

 

 

PENTINGNYA MENGKAJI ASAL USUL BISMILLAH

Dalam TURUTAN Nuzul Quran, Surah 96, al-Alaq yang menuntut iqra’ itu adalah wahyu pertama turun. Bacalah sekali lalu surah pendek ini untuk lebih faham. Dalam surah ini jelas Allah beritahu yang ramai manusia sudah tidak tahu apa-apa lagi kerana tidak iqra. Bila berlaku proses iqra’ Allah beritahu tidak ramai manusia yang akan mahu dengar hasil iqra’ kerana mereka merasa mereka lebih cukup dan lebih pandai. Allah gelar mereka ini pelampau yang sombong (togho).

Selepas iqra’ itu turun pula Surah kedua 68, al-Qolam (tulisan). Surah ini bermula dengan huruf potong NUUN. Ya, Memang NUUN JAUH sekali rupa TULISAN dari hasil Iqra’ yang dilihat agak gila bila dibaca oleh golongan thoghut yang melampaui batas dan merasakan diri serba cukup ini. Tulisan ini hanya boleh terhasil dari golongan pelaksana yang berakhlak yang agung. Bukan kaki ceramah dan penulis buku yang banyak bercakap dan menulis tanpa gerak kerja melaksana apa yang dikata atau ditulis seperti firman di Surah 2 al-Baqarah ayat 78, 79.

Sambil berbuat, nabi teruskan iqra’ dan menulis hasil iqra’ sebagai ketetapan dari Allah yang harus dikitabkan untuk panduan umat. Penjelasan dari ayat telah nabi sampaikan secara langsung dan nabi perintahkan ia disampaikan dengan aliran majlis ilmu secara berdipan-dipan seperti di pangkin Raudhah baginda atau melalui mimbar khutbah sahaja.

Nabi larang keras sesiapa menulis penjelasan dari mulut baginda kerana itu akan menjauhkan kita dari sumber asal iaitu wahyu Allah itu sendiri. Nabi sudah tahu itu bakal jadi punca kekalutan dakwah kerana sifat asal manusia memang sukakan jalan pintas, shortcut sahaja. Habit ini akan membuatkan manusia malas belajar dan ukhwah Islamiyah melalui sistem talaqqi akan jadi pudar. Kekuatan ilmu akan jadi kabur. Ketaatan dari Ikatan BAIAH perguruan terhakis dan keberkatan ilmu akan hilang.

Seterusnya yang ke 3 – iaitu surah 73 al-Muzammil (isu berselimut/tidur). Lepas itu diikuti dengan yang ke 4 iaitu surah 74 al-Mudatsir (berkemul/termenung).

Ringkasnya, semua wahyu Allah itu adalah untuk segera dilaksana oleh tangan dan kaki kita. Ilmu bukan hanya untuk pengisi dada sahaja. Jangan lagi terus tidur lena seperti sediakala. Jangan termenung terlalu lama baru mahu bangkit melaksana. Allah tidak akan terus memberikan hidayah wahyuNya selagi kita tidak bangkit melaksana sungguh-sungguh apa yang sudah diberi.

Akhirnya turun wahyu terbesar sebagai sinopsis atau pembuka cerita tentang alquran secara keseluruhannya. Itulah dia FATIHAH, wahyu ke5 turun dan diletakkan sebagai Surah-1 dalam Musyhaf al-quran itu sendiri. Inilah surah di mana Allah turunkan kesemua 7 ayat serentak dan BISMILLAH adalah menjadi ayat pertama. Dalam setiap surah yang dimusyhafkan, Bismillah lalu menjadi pembuka kata, kecuali dalam surah At-Taubah (ini satu artikel lain).

Ayat BISMILLAH inilah yang menjawab soalan MA’ANA ‘BI’ QORI?, “Dengan Apa Aku Membaca?” atau “Apa Aku Dengannya Membaca?” itulah penjelasan lanjut kepada BISMIROB dalam wahyu pertama tadi. Itulah dia penegasan agar kita membaca/mengkaji DENGAN NAMA Allah, dengan hidayah/faham Allah. Menarik juga asbabulnuzul BISMILLAH ini bukan?

Itu perintah Allah dalam iqra’ dan Fatihah (yang membuka minda alquran ke dada manusia). Begitu jugalah pasangan arahannya, ini didapati dari sinopsis surah terakhir Surah 114, An-Nas, iaitu agar kita tidak lagi ikut fahaman atau hujah berupa bisikan jahat manusia/jin/syaitan.

 

KAITAN BISMILLAH DENGAN IQRA’, BAGAIMANA TERJADINYA SESUATU

“IQRA’ BISMI ROBBIKA AL-LAZI KHOLAQ”. “Kajilah DENGAN NAMA Pengatur/ Pendidik/ Rob/ Murobbi yang Menjadikan”.

Hari ini ada terlalu banyak berlaku atau TERJADI perkara yang buruk dalam kehidupan kita. Untuk mencari amal SOLEH, kita harus mencari ruang ISLAH (pembaharuan). Oleh itu kita harus meneliti asal usul KEJADIAN buruk yang perlu diperbaiki dengan proses agama. Itulah proses iqra, mengkaji dengan panduan hidayah wahyu dan tauladan sunnah.

Jika para nabi telah berjaya JADI baik, maka bacalah, kajilah, iqra’lah aturan (RUBUBIYAH) siapa yang TELAH mereka guna dan MENJADIKAN mereka baik?

KEMUDIAN kita iqra’ pula situasi kita. Mengapa kita jadi BURUK dan tonggang langgang? Mengapa hidup kita JADI sangat berkasta? Mengapa jenayah dan kemaksiatan TERJADI tidak henti-henti? Mengapa ramai anak lelaki kita JADI lemah? Mengapa anak nisak kita JADI musnah? Mengapa usaha mendidik dan menyatukan ummah MENJADI terlalu payah?

Sila kaji semula,dengan aturan (RUBUBIAH) siapakah yang kita, selaku ROB/MUROBBI mendidik dan mengatur sehingga semua ini TERJADI dengan berleluasa?

Inilah yang diminta Allah, melalui Jibrail a.s. untuk Nabi s.a.w. iqra’ dan mengkaji ASAS PENGATURAN yang menjadikan SETIAP KEADAAN. Habis kurang 3 kali ulang iqra’.

Adakah Abu Jahal yang mengurus jemaah Haji waktu itu mengurus dan mengatur jemaah mengikut RUBUBIAH Allah? mengapa masih berlaku rampok merampok disekitar Baitullah? Adakah pengatur (ROB/MUROBBI) keluarga yang menggalakkan ibu-ibu Quraisy ambil maid, ambil ibu susuan itu selari dengan restu Allah? adakah segala perpecahan diselesaikan dengan NAMA dan kefahaman dari Allah oleh al-Amin yang amanah? atau mereka hanya ikut rasa dan sangka-sangka manusia sahaja?

BISMILLAH – PISAU PALING TAJAM DALAM IBADAH KORBAN

Inilah yang paling asas sebelum kita susur lebih jauh dalam falsafah korban ini. Bila kefahaman ini telah diperolehi dengan usaha iqra’, segalanya akan dapat dilakukan dengan LILLAH (untuk Allah) dan BILLAH (dengan cara/aturan Allah). Hasilnya barulah RAHMATAN LIL ALAMIIN yang sebenar-benarnya.

BERHALA, sembahan atau idola selain dari ALLAH dan RASUL harus kita korbankan dengan asas hujjah Basmallah. Ingatlah! Surah apa selepas Fatihah? Ya, itulah dia surah LEMBU. Bapa harus berkorban. Ibu harus berkorban. Anak harus berkorban untuk menjadi sarana yang membentuk SYURGA RUMAHTANGGA, rumahku syurga ku.

Hari ini ramai orang berkorban tidak atas dasar Basmallah, tidak atas nama Allah. Ada yang berkorban atas nama sendiri, tanpa kefahaman yang jelas mengapa kita berkorban. Ada yang kerana mahu naik lembu ke syurga. Bagaimana 7 orang akan naik seekor lembu di syurga? Nanti ada yang fikir jika begitu, aku ada banyak duit baik aku korbankan BMW saja…!

Ada pula yang suka menunjuk-nunjuk. Ramai yang berkorban berpuluh ekor atas nama company, parti atau persatuan. Adakah ruang syurga untuk parti dan company nanti? Amalan itu baik sekali, tetapi jika tidak meletakkan asas Basmallah sedari mula, maka ianya akan tertolak. Semuga kita faham sekarang, Bismillah itu satu DASAR / ASAS dan polisi besar dalam amalan kita, itulah polisi Fatihah – bukan sekadar lafaz bibir saja.

Dalam Hadis Rasulullah saw bersabda, “Setiap pekerjaan yang baik, jika tidak diawali padanya dengan “Bismillah” maka akan terputus/tertolak”.

Allah perintah tegas sebelum membaca al-quran (termasuk Bismillah) harus kita BERTAKWUZ dahulu. Korbankan dahulu semua sembahan. Rejam dahulu fahaman selain dari Allah, khususnya fahaman syaitan yang menghasut dan meragukan. Letakkan nama Allah dengan mengutamakan Rububiah, Ubudiah dan Mulkiahnya di tempat tertinggi dalam apa saja amal ibadah kita.

Bersambung …

IQRA’ KORBAN
Warga Prihatin

Sains Korban 1 : ILMU KORBAN DI SISI ALLAH

KORBAN 1

Sains Korban 1 : ILMU KORBAN DISISI ALLAHIslam itu agama ilmu. Segala amalan harus bersandarkan ilmu. Itu perintah Allah yang sangat tegas, telah dinukilkan dalam ketetapan kitabNya. Allah juga melarang keras kita melakukan apa saja dalam agama ini secara ikut ikut, tanpa kefahaman yang jelas .

17. Al Israa’ (Perjalanan) 36. “Dan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan DITANYA”.

10. Yunus 36. “Dan kebanyakan mereka tidak mengikuti kecuali persangkaan saja. Sesungguhnya persangkaan itu tidak sedikitpun berguna untuk mencapai kebenaran. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang mereka kerjakan.”

Ibadah Korban juga tidak terlepas dari terkait dengan hujah. Apa yang selalu dijelaskan, korban ialah satu penafian hak diri untuk kepentingan dan kebajikan pada pihak lain. Meneliti hakikat pengorbanan, malah hakikat haji, hujjah, kiblat, solat dan semua soal asas agama ini tidak membolehkan kita lari dari merujuk kepada Orang tua kita IBRAHIM AS.

PENGORBANAN AWAL IBRAHIM A.S.

DI AWAL PENCARIAN TUHAN, Ibrahim a.s. mengorbankan masa dan tenaga, akal dan kebijaksanaan yang baginda ada untuk mencari kebenaran tentang tuhannya. Sepertimana nabi-nabi lain, baginda berkerja keras berusaha mencari tuhannya. Tidak melalui tulisan dan sebarang bahan bertulis untuk dibaca.

Semua ILMU itu didapatinya melalui kerjakeras dan penelitian alam. Matahari, bulan, bintang yang dilihat akan dimasukkan dalam kajian baginda sehinggalah baginda mengenali pencipta yang sebenarnya.

PENGORBANAN BERHALA BAPANYA menjadi urusan selanjutnya. Setelah tajam lidah dan hujahnya, baginda sembelih, penggal dan cantas segala berhala. Ironinya berhala itu semua bikinan bapa kandung baginda sendiri. Hari ini susah bagi seorang anak yang sanggup dan mampu mencantas berhala bapanya. Kenapa Ibrahim berjaya? Ialah kerana baginda telah mendapat ilmu itu.

Ini menjadi tips kepada generasi anak agar berusaha mencari ilmu jika ingin memperbaiki akhlak ayah dan ibu.

Amat menarik apabila baginda tinggalkan HANYA SATU BERHALA sahaja, berserta kapak tajam itu dan itulah BERHALA PALING BESAR. Kapak yang memenggal kepala berhala lain diletakkan pada tangan berhala yang paling besar itu. Apabila ditanya kaumnya, siapa yang penggal berhala semuanya?, berhala besar itulah ampunya kerja, jawab baginda.

Menarik sekali kehebatan Ibrahim a.s.. Apa sebenarnya pelajaran dari analogi penggal berhala, kapak tajam dan berhala paling besar ini?

Hari ini segala hujah yang lemah dari cetusan sekalian manusia telah menjadi ikutan dan sembahan atau idola kita semua. Sesetengah pencetus fahaman yang berbagai-bagai ini sudahpun mati. Berbagai-bagai fahaman mereka yang diterbitkan ini telah membuat umat zaman ini huru-hara, terlalu banyak selisih faham dan bersengketa. Anak-anak murid mereka pula sudah semakin mengambil kuasa dan akhirnya semua tenggelam punca.

MENCANTAS FAHAMAN SALAH CETUSAN MANUSIA harus juga kita lakukan dalam situasi ini. Tetapi jangan kita cantas dengan kuasa atau tangan kita secara hakiki. Cantaslah dengan hujah paling tajam yang telah Allah kirimkan dan kekalkan hazanah ilmunya dalam kitab yang dijamin suci dan masih asli lagi. Itulah hakikat BASMALLAH yang menjadi pisau paling tajam dalam setiap penyembelihan.

Di akhir usaha nanti kita akan dapati semua berhala, semua idola yang ada akan tercantas semuanya. Siapa yang mencantas? Ya Allahlah yang mencantas semua itu melalui ilmu dan kebijaksanaanNya. Kita hanya hamba yang tolong memperkatakan atau melontarnya sahaja.

Itulah hujjah dari kerja haji, itulah hidayah dari temu tilik garis mula, iaitu penemuan titik hitam di garis Hararulaswad dan muhasabah melalui kerja tawaf. Itulah hidayah hasil bergegas (saie) mencari air dan bertahlul. Itulah kesimpulan SEMBAHAN paling besar yang memalingkan kita dari segala berhala lain.

Akhirnya kesimpulan yang ditemui, Suhuf Ibrahim itu menjadi pedoman, asas agama buat kita. Baginda yang berusaha, kita yang merasa nikmatnya. Itulah pengorbanan awal Ibrahim a.s. untuk kita. Dalam tahiyyat solat, kisah baginda masih kita sebut baca tarbiahnya untuk mengenang dan mengambil ibrah dari kerjabuat baginda. Dalam haji dan umrah, rumah dan rumahtangga baginda menjadi kiblat dan rujukan kita.

KORBAN AWAL IBRAHIM A.S. TERHADAP KELUARGA BAGINDA

Apa yang dilakukan oleh baginda Ibrahim a.s. terhadap anaknya Ismail a.s. adalah satu analogi pengorbanan yang melangkaui batas pertimbangan akal manusia. Itu satu ukuran terhadap ketinggian tahap kepercayaan insan terhadap tuhannya.

Sejak Ismail bayi, Ibrahim sudah diperintahkan untuk menghantarnya ke padang pasir bersama ibunya Hajar. Allah maha tahu bahawa di situ bakal terbit satu sumber air yang akan dikekalkan hingga kiamat. ALLAH cuma perlu kita menjadi wakil yang menzahirkan kepada manusia kehebatan kuasa Allah dan agamanya.

Hajar mungkin tidak tahu ketentuan itu, apatah lagi bayinya Ismail. Tapi Allah maha tahu dan Ibrahim juga pastinya Allah beritahu, samada hidayah yang baginda dapati melalui ilmu alam atau mimpi. Cuma baginda pastinya diajarkan dengan bijaksana bagaimana menguji tahap keyakinan dan kepatuhan keluarganya.

Hajar amat memahami akhlak suaminya. Tahap keyakinan beliau terhadap Ibrahim terlalu kuat kerana tahu suaminya itu ada ilmu, sangat faham dan meyakini tuhannya. Kerana itu beliau hanya perlu tanya adakah ini perintah Allah? atau kehendak peribadinya? Beliau akan ikut saja bila dikatakan ini perintah Allah.

Ini satu tips untuk kita para isteri dan anak terhadap suami dan bapa yang telah berilmu dan bertawakal dengan ilmu Allah.

Apa yang perlu bagi Ibrahim hanya menahan hati. Dalam ertikata lain kena berhati kering terhadap isteri dan anaknya. Itulah hakikat pengorbanan paling besar bagi seorang bapa/suami.

TIPS UNTUK PARA SUAMI DAN BAPA SEKARANG – sudahkah kita memahami ilmu Allah setinggi Ibrahim? Sudahkah kita ambil inisiatif sehebat Ibrahim ke arah penggalian kefahaman itu sehingga mampu patuh kepada perintah Allah dengan tahap keyakinan yang begitu.? Sejauhmana kita sendiri mampu memenggal berhala dalam diri kita? Dalam keluarga kita?

Anak dan isteri akan membaca Ibrahim untuk mengukur tahap kefahaman dan keyakinannya. Setiap hari mereka memerhati dan mengukur semua itu melalui tutur bicara dan tindak tanduk kita. Mereka akan menimbang samada selamatkah mereka mengikuti perintah kita. Benar atau salahkah, tepat atau bercanggahkah perintah kita itu berbanding perintah Allah?

Jika kita hanya membaca untuk tahu, tidak banyak persoalan akan timbul. Kita akan mampu menerima dan menelan apa sahaja yang selama ini menjadi stigma. Tapi bila kita mengkaji untuk melaksana, segala stigma itu akan terpecah sendiri.

Terlalu banyak tentang falsafah menarik disebalik korban yang akan kita temui. Antaranya hakikat lembu menjadi kenderaan syurga, pisau tajam, tali pengikat, Basmalah, hakikat korban sapi jantan, sapi betina, unta berdiri, hakikat takwa dalam korban, bulu yang kita kira, sedangkan darah dan daging pun Allah tidak terima.

InsyaAllah akan kami kongsikan dengan cetusan korban ini satu persatu selagi mampu.

HASIL IQRA
Warga Prihatin

Dr. Haji Masjuki : Pengorbanan dan Impian Seorang AYAH

IMG_0204Minggu lepas kami membuat lawatan tapak di Pinggiran Putrajaya untuk melihat satu pelan pembangunan hartanah. Lawatan diketuai oleh Dr. Masjuki sendiri bersama dua orang rakankongsi pelaburan hartanah seluas 1.7 ekar ini.

Ada cerita yang buatkan kami menitiskan airmata semasa bersama-sama di sana. Sepanjang  perjalanan Dr. Masjuki mengambil peluang bercerita kisah di sebalik tanah ini. Sepanjang penceritaan, kami mula terasa sesuatu di halkum kami yang teramat sebak, bergetar menahan sedu. Rupanya ada sesuatu yang besar di sebalik hartanah itu yang mungkin kami boleh kongsikan ceritanya di sini.

Antara rakan-rakan kongsi tanah 1.6 ekar di Pinggiran Putrajaya.
Antara rakan-rakan kongsi tanah 1.7 ekar di Pinggiran Putrajaya.

Dr. Hj Masjuki seperti yang anda tahu merupakan seorang bekas usahawan yang terdidik dari segala macam kesusahan sejak kecil lagi. Memandangkan beliau merupakan pencetus awal idea Rumah Pengasih Warga Prihatin, dan kebetulan juga beliau adalah yang tertua di kalangan kami, maka kami mesra memanggil beliau sebagai “AYAH”.

Bagi yang belum kenal, akan kami ceritakanlah sedikit latarbelakang beliau.

ZAMAN KANAK-KANAK AYAH SEHINGGA DEWASA

Kisah Kesusahan Hidup Pengasas RPWP Jadi Iktibar Untuk Anak-anak Prihatin - Sila klik gambar untuk membaca artikel berkaitan.
Kisah Kesusahan Hidup Pengasas RPWP Jadi Iktibar Untuk Anak-anak Prihatin – Sila klik untuk membaca artikel berkaitan.

Beliau telah melalui segala kesusahan hidup dalam belantara di hujung desa terpencil di kampung Paya Besar, Segamat Johor sebagai anak peneroka hutan. Tiada sebarang kemudahan asas seperti jalan, elektrik dan bekalan air. Ayah berjalan kaki melebihi 20 km sehari untuk ke Sekolah Rendah, sendirian meredah jalan balak di celah belukar, 12 bukit dan paya, merentasi 2 estet dan 2 desa.

Semasa sekolah menengah, Ayah juga berbasikal sejauh 45 km sehari, 25 km ulang alik ke sekolah menengah di bandar, dan 20 km lagi untuk ke sekolah agama di Kampung Melayu Raya. Beberapa malam dalam seminggu, Ayah berbasikal 20 km ulang-alik di gelap malam untuk menuntut ilmu persilatan di sebuah estate.

Atas segala kesusahan itulah ayah berjaya mencipta kejayaannya. Beliau antara graduan cemerlang di UPM dalam bidang Doktor Perubatan Veterinar (DVM). Seterusnya beliau mencipta kejayaan sehingga menjadi seorang yang berjaya di pelbagai bidang perniagaan, termasuk dengan cawangan di luar negeri. Antara bidang perniagaannya termasuklah pembuatan dan impot ekspot barangan kulit, perabut, pakaian, barangan saintifik, jentera, haiwan ternakan dan banyak lagi.

Ayah acapkali keluar di dada akhbar, majalah, corong radio dan kaca TV sebagai usahawan Melayu cemerlang sebelum ini. Ayah berjaya keluar dari kepompong kemiskinan. Pernah memiliki kereta mewah, motosikal berkuasa tinggi, rumah banglo, tanah dan wang simpanan.

Di sebalik semua itu, Ayah sering menangis sejak muda lagi melihat keruntuhan akhlak anak bangsa. Hatinya pedih mendengar tangisan anak-anak miskin dan yatim yang kelaparan, tangisan orang tua yang terbuang di rumah orang tua-tua, tangisan bayi yang dibuang ibunya, tangisan sang dara yang diragut kesuciannya, nasib lelaki pewaris bangsa yang terlonggok akibat dadah, tangisan marhaen sedunia yang tertindas oleh pemimpinnya, bencana peperangan, penindasan mangsa jenayah dan segala macam kerosakan yang berlaku di depan mata.

Ini membuatkan ayah sedar bahawa kesenangan yang beliau kejar itu tidak menjadikan semua itu menjadi lebih baik. Akhirnya Ayah labur dan leburkan kesemua yang beliau miliki untuk membangunkan Rumah Pengasih Warga Prihatin (RPWP). Benar, Ayah laburkan KESELURUHANNYA untuk mendirikan satu Pusat Penyelidikan dan Pembangunan Akhlak serta Peradaban Ummah.

Anak yatim dan asnaf, juga keluarga rakan pendokong menjadi sampel komuniti yang mahu dijadikan generasi gemilang melalui kaedah yang terpahat dalam Al-Quran & Sunnah, secara teori dan praktikal. Itulah Dr Haji Masjuki Mohd Musuri, AYAH di RPWP yang kami maksudkan.

 

IMPIAN AYAH

Impian Ayah adalah untuk mengembalikan Islam dalam kegemilangannya melalui perlaksanaan dan bukan sekadar ceramah-ceramah saja. Ayah sendiri pernah bercerita tentang penceramah yang berceramah berapi-api, bahkan ada yang dengan jujuran airmata menyeru kesedaran wakaf tetapi diri sendiri bukan saja bakhil, sebaliknya bersifat tamak dan bermewah-mewah sehingga ramai yang dikesan melakukan pecah amanah..

Berbalik kepada tanah Pinggiran Putrajaya, Ayah telah ikat perut untuk mendapatkan tanah sebesar 1.7 ekar itu bersama 4 rakan kongsinya. Ia merupakan satu pasak awal mercutanda impian Ayah dahulu. Seperti orang lain, Ayah mengidamkan untuk menjadikan tapak itu sebuah istana kasih bersama isterinya Cikgu Shakirah Abdullah dan 7 orang anak-anaknya di hujung usia. Semasa pembelian tanah itu, keadaan ekonomi bukanlah baik sangat. Ayah tidak terlepas dengan situasi itu, malah pernah kerugian berjuta Ringgit apabila dikhianati oleh rakan kongsi yang pernah beliau selamatkan dari bankrupsi.

Pada zaman itu, Ayah sudah mula aktif dalam NGO terbesar di Malaysia. Dari situ, Ayah melihat segala jenis gejala di hadapan mata dan bukan lagi satu drama televisyen Barat. Melihat segala kebejatan berlaku di hadapan mata, Ayah menjadi semakin tawar hati untuk mendirikan projek istana impannya di Pinggiran Putrajaya. Selera untuk bermewah terus menjadi malap. Isteri beliau Cikgu Shakirah (kami panggil “Mak Ibu”) pula rela mengorbankan kerjaya perguruannya untuk memberikan tumpuan kepada pendidikan akhlak anak-anak.

 

SUSUR GALUR PENCARIAN AYAH

Ayah banyak mengembara ke seluruh dunia. Beliau suka berguru dengan berbagai-bagai guru dan dikenali sebagai seorang yang sangat istiqomah, taat dan disenangi oleh kesemua gurunya. Semasa proses pembinaan di sini berlangsung, kami juga pernah terjumpa diari lama Ayah yang mencatitkan beberapa waktu-waktu solat yang tertinggal untuk digantikan (qadha’). Semuanya berjaya diqadha’ sebelum mengerjakan Haji. Selain Ayah, belum pernah kami terjumpa sesiapa yang mencatat solat yang tertinggal dalam diari mereka.

Ibadah puasa juga begitu, tidak pernah ayah tinggalkan semenjak darjah satu. Menceritakan pengalamannya, ayah pernah terlepas sahur 3 hari berturut-turut semasa bertugas di luar kota (outstation) sendirian. Ketika bekerja sebagai buruh kasar disetiap cuti sekolah & cuti universiti bagi menampung kos pengajian pun ayah tidak tinggalkan puasa. Ayah selalu didik anak-anaknya agar memperuntukan sedekah yang cukup setiap kali masuk masjid, setiap kali terjumpa peminta sedekah, khasnya dari orang buta atau derma untuk pembinaan masjid.

Kami yang menulis ini mengakui amat sukar mencari Muslim yang sebegini komitmennya terhadap agama, khususnya terhadap ibadah solat, zakat & puasa.

 

PENCARIAN `ISLAM’ YANG HILANG DI MEKAH

Tahun 1995, Ayah berangkat ke Mekah untuk kali pertamanya pada usia 33 tahun. Sepanjang masa berada di Mekah & Madinah, Ayah ambil peluang untuk menziarahi semua tempat-tempat bersejarah . Tidak lupa juga untuk berguru dengan orang-orang alim Mekah termasuk beberapa keluarga melayu yang bermustautin di sana selaku keluarga angkatnya.

Ironinya, Ayah bingung melihat suasana rampok-merampok di sekitar Kaabah sehingga ramai yang ditoreh baju dan begnya. Ramai yang mati terpijak hanya untuk mengucup Hajarul Aswad. Ramai wanita yang dilarikan ke padang pasir oleh pemandu teksi, juga yang diperkosa dan dibunuh di penginapan ketika tidak ke masjid disebabkan uzur. Ramai jemaah lelaki & wanita bukan muhrim tinggal sebilik, khususnya jemaah Indonesia dan berbagai-bagai lagi tabiat ummah yang membingungkan.

Gelagat pemandu teksi dan bas yang meminta rasuah, juga kebodohan pengurusan Imigresen yang membuli jemaah haji turut diperhati. Berbagai-bagai tabiat manusia sewaktu beribadah turut diteliti. Ada wanita kulit hitam solat di kaki lima hotel tidak pakai baju. Ada yang solat sambil bercakap. Ada yang bawa batu dan letak di tempat sujud, bahkan ada yang tergamak duduk atas kitab suci alQur’an di Masjidilharam. Kesemuanya menambah kebingungan Ayah dalam mencari Islam yang sebenarnya.

Setahun selepas Haji, Ayah dijemput rakan niaganya, seorang SHEIKH pemilik hotel di Mekah sebagai tetamu khas untuk mengerjakan umrah selepas selesai urusan melakukan promosi dan jualan produk keluarannya bersama EXPO anjuran MATRADE di Dubai. Alhamdulillah 1 kontena barangannya terjual semua. Kali ini ayah bawa kakaknya, seorang Guru Besar Sekolah Agama. Sekali lagi beliau meneruskan kaji selidik tentang Islam di Mekah dengan lebih tenang.

 

PENCARIAN `ISLAM’ DI INDONESIA

Ayah pernah ada beberapa cawangan di Surabaya, Bandung, Jakarta, Dumai dan Medan. Sambil berniaga, Ayah mengambil peluang mengkaji kondisi dan tabiat manusia yang dinamakan Islam. Negara yang lebih 90% penduduknya Islam, kerajaannya pun Islam, tetapi lebih 90% ekonominya dikuasai oleh golongan bukan Islam.

Gejala judi, arak, perampokan, pusat hiburan, pelacuran, rumah urut terlalu banyak dan berlesen. Yang paling menyedihkan ialah zina & pelacuran di kalangan gadis bawah umur bertebaran secara amat terbuka yang berleluasa. Ulamak ramai tetapi semacam tidak mampu berbuat apa-apa. Gejala penipuan sangat parah. Ayah sendiri pernah kecurian tunai sejumlah Rp40 juta oleh jurupandu yang Ayah bayar dengan sekelip mata. Bila Ayah buat lapuran polis, Ayah pula yang di lokap sehari.

Inilah Indonesia, Negara yang majoritinya ISLAM. Baiklah, kami pendekkan sedikit untuk yang belum melihat lagi tentang Ayah, boleh tonton video ini “Asian of The Year” terbitan ChannelNews Asia, Mediacorp Singapura.

Di Indonesia juga Ayah banyak berguru dengan beberapa ulamak di sana. Ayah pernah turut mencari penulis kitab Agama yang beliau sanjungi. Kitab itulah yang digunakan oleh salah seorang guru Ayah di Malaysia.

Berjumpa dan berbincang dengan penulis kitab itu bersama anaknya membuatkan Ayah bertambah kecewa. Dari mula hadir sehingga Ayah pulang, Sheikh itu tidak habis-habis bercerita tentang royalti buku yang sangat sedikit, juga tentang kerugian mereka akibat cetak rompak. Semuanya kembali berkisar tentang laba dunia. Sekelumit pun tidak mereka cerita tentang laluan memperbaiki akhlak ummat.

 

PENCARIAN ISLAM MELALUI NGO

Pencarian Ayah tidak berhenti di situ. Dalam kesibukan berniaga, Ayah menjadi AJK PEYATIM, Persatuan Anak Yatim Daerah Segamat dan menjadi wakil negeri Johor sebagai Ahli Majlis Mesyuarat Tertinggi Pusat diketuai YM Dato’ Dr Tengku Mahmud Mansur.

Banyak NGO yang telah Ayah sertai. Ayah pernah menjadi Ketua Cawangan Belia 4B, PEMADAM, Badan Amal & Kebajikan Islam (BAKI), PEKIDA, AJK Masjid dan sebagainya.

Sepanjang 10 tahun di Terengganu, Ayah berkhidmat dengan pelbagai lapisan masyarakat, khususnya di kawasan luar bandar seluruh Terengganu, Kelantan dan Pahang. Ayah gilirkan solat jumaat di Masjid Raja di Chendering & Masjid Haji Hadi di Marang untuk bersikap adil dengan rakan-rakan dari kedua belah parti politik yang berbalah itu.

Dengan latarbelakang persilatan, kualiti siasah dan keyakinan diri, Ayah sering mengetuai gerakan pencegahan maksiat maupun gerakan pembelaan terhadap golongan yang teraniaya, sejak di Sekolah Rendah & Universiti lagi. Ayah juga mudah berkawan dengan siapa saja termasuk pemimpin politik & peniaga pelbagai bangsa.

Melihat gambar-gambar lama kami tahu Ayah rapat dengan hampir kesemua ahli politik tidak mengira parti. Namun tiada satupun projek perniagaan beliau yang bergantung dengan mana-mana rakan pemimpin ini. Ayah berkawan kerana Allah, atas tugasan NGO & kepentingan ummat. Pelbagai orang alim dari pelbagai jurusan agama telah beliau gauli, tetapi tidak langsung menunjukkan jalan pasti pembaikan ummat yang semakin parah ini.

Lebih 30 tahun pencarian Ayah untuk mencari kaedah Islam yang strategik dan holistik bagi memperbaiki kebejatan akhlak masyarakat, namun masih lagi beliau gagal menemuinya. Dipendekkan cerita, akhirnya Ayah diberikan kepercayaan oleh Presiden sebuah NGO Islam, dengan restu YAB Perdana Menteri, Tun Abdullah Hj Ahmad Badawi ketika itu untuk mengepalai Projek Khas R&D. Matalamatnya bagi memperbaiki kebejatan akhlak & perpecahan umat.

Tugasan itu berupa satu perintah semata-mata tanpa dibekal dengan sarana dan dana yang wajar untuk tugasan R&D yang berat itu. Segala modal Ayah kena usaha sendiri. Ayah pernah diberi pangkat dan gelar sebagai Abang Long dan kemudiannya dilantik menjadi AYAHANDA oleh Allayarham Paduka Ayahanda Ustaz Hamzah, seorang bekas kadhi. Tidak langsung gelaran itu melalaikan Ayah dalam mencari jawapan kepada masalah kebejatan ummat.

Ayah juga acapkali mengelak untuk dicalonkan jawatan dan gelaran dalam politik atau NGO samada di Segamat mahupun di Selangor. Matlamat beliau hanyalah untuk benar-benar menemui kaedah yang mampu membaiki Islam yang semakin parah. Kami lihat itulah rupanya perjalanan mencari Allah. Ia satu perjalanan yang panjang dengan pengorbanan yang sangat tinggi.

Segala harta hasil usaha syarikat Ayah juga tidak sampai banyak kepada diri & keluarga beliau sendiri, melainkan diguna sekadar mencukupi keperluan sahaja. Selebihnya Ayah belanjakan untuk pembangunan sahsiah ummat secara agresif dalam kesemua NGO tersebut. Malangnya, harta kekayaan yang beliau laburkan di situ tidak mendatangkan apa-apa kesan. Kerosakan semakin teruk dan meruncing. Jika kami mahu ceritakan tentang perjalanan Ayah, kami rasa ia memakan ribuan mukasurat. Kami terpaksa ringkaskannya setakat ini.

PEMBINAAN SAMPEL KOMUNITI PRIHATIN

Akhirnya Ayah seperti menjumpai satu kebijaksanaan yang lama tertimbus hanya di sebalik lembaran usang kitab-kitab lama. Ayah nampak pedoman dari lembaran sirah Rasulullah SAW yang cuba memperbaiki akhlak ummat melalui Hizbul Fudul (NGO zaman Jahilliyah). Ayah nampak pelajaran dari perjuangan Nabi melalui kaedah pertempuran (seperti perang Fijar), juga melalui khidmat tulus sebagai pemegang kunci Masjidilharam dan Kaabah,  dan usaha baginda mendamaikan perselisihan puak yang bertelagah namun akhirnya tiada hasil yang bertahan lama.

Setelah menjadi Rasul, barulah Nabi Muhammad SAW mampu memperbaiki akhlak manusia melalui satu sampel komuniti kecil yang dipanggil AhlulBait. Ia bukan kerja sehari dua, 13 tahun kerasulan hanya berjaya memperbaiki akhlak dan menghijrahkan sekitar 100 orang sahaja. Bagusnya, ia membuka mata dan menarik minat beratus-ratus yang lain di luar Mekah, yang akhirnya membentuk Ansar (Penolong) di Madinah.

Alhamdulillah, Ayah melihat itu satu mekanisma besar untuk dicontohi. Memang sukar untuk bersihkan kekotoran yang sudah berleluasa menjadi budaya dengan jumlah yang besar. Tetapi mudah untuk membersihkan “sedikit jumlah” yang kotor dahulu. Mereka ini nanti akan menjadi uswah dan mampu melahirkan anak-anak yang bersih akhlaknya dari hari pertama lagi untuk membantu proses pembaikan kepada yang lain.

Penemuan kaedah itu “BAGAIKAN SATU LAILATULQADAR” bagi Ayah, Tanpa menoleh ke belakang lagi, Ayah wakafkan keseluruhan harta terkumpul dan sisa tenaga yang ada untuk tujuan itu. Benar para pembaca yang dirahmati Allah, kerosakan dan keruntuhan yang berlaku juga bermodalkan harta, apatah lagi kos pembaikannya.

Banyak kos telah kita labur untuk menganjur berbagai pesta maksiat, membeli arak, dadah, judi, pelacur, mengumpan wanita, bil hotel dan sebagainya. Jika tidak kerana kos pembaikan itu sangat tinggi, tidaklah Abu Bakar Assiddiq, Saidatina Khadijah, Umar Al-Khattab, Usman Al-Affan r.a. semuanya menjadi FAKIR kerana harta mereka diserahkan SELURUHNYA untuk pendanaan misi besar Nabi dalam usaha memperbaiki akhlak!

Nabi Muhammad SAW adalah Nabi akhir zaman. Tiada lagi nabi selepas itu. Tetapi ajaran dan langkah sunnah Nabi tetap kekal hidup sebagai panduan kita sepanjang zaman. Ayah tahu, itu tak mungkin berlaku dengan tangan beliau sendiri bersendirian, lalu masuk ke satu fasa lain apabila contoh tauladan Ayah dilihat oleh orang lain.

 

HANYA TAULADAN MAMPU MENUNDUKKAN BIJAK PANDAI

Ayah sudah bosan dalam NGO yang tidak habis-habis dengan mesyuarat serta perebutan pangkat dan harta. Ayah kecewa dengan badan-badan politik yang pemain di dalamnya berlakon baik tetapi rakus menfitnah & sanggup membeli kuasa untuk kepentingan diri dan kerabatnya. Ayah benci dengan orang yang hanya berkata tetapi tidak mahu melaksanakan apa yang dikata.

Perasaan benci itu selari dengan apa yang Allah firmankan di dalam Surah As-Saff, Ayat 2-3. “Wahai orang-orang yang beriman, kenapakah kamu mengatakan sesuatu yang tidak kamu kerjakan? Amat besar kebencian di sisi Allah bahwa kamu mengatakan apa-apa yang tidak kamu kerjakan.”

Tiada ceramah, tiada kata-kata manis, tiada pujuk rayu, tidak pula janji-janji ditabur untuk mempengaruhi ramai cerdik pandai lain dalam masyarakat buat menyokong cetusan idea Ayah untuk menubuhkan RPWP. Apa yang Ayah lakukan untuk mempengaruhi yang lain ialah dengan memberikan CONTOH tauladan.

Jika Ayah mahukan orang lain patuhi perintah Allah dan Nabi dengan 10% INFAK pendapatan bulanan contohnya, Ayah akan pastikan yang Ayah telah berikan 100% dari hasil kerjanya. Apa saja tunai dan aset Ayah yang terkumpul sebelum ini sudah diwakafkan semuanya. Kini, puluhan ribu Ringgit sebulan hasil jualan dan upah mengecat kenderaan yang Ayah kerjakan dengan tangan sendiri masuk ke Tabung Pembangunan Prihatin semuanya.

Ini kerana sepertimana beberapa Asnaf yang lain, Ayah bekerja tanpa gaji. Yang dahulu, Yang sekarang dan Yang akan datang, semuanya telah diwakafkan.” Ya, hanya tauladan yang mampu mempengaruhi 19 lagi pengasas-pengasas yang lain dari kalangan bijakpandai. Ada yang ahli perniagaan berprofil tinggi, ada yang pensyarah Universiti, ada ustaz, ada ahli akademik lepasan PhD Unviersiti Cambridge, ada CEO, ada kontraktor, ada cikgu, ada jurutera kanan syarikat Jepun, ada banker, ada pengusaha stesyen minyak dan sebagainya.

Yang baiknya, Ayah tidak memilih bulu. Beliau juga tidak melupakan golongan bawahan untuk berada dalam team pengasas. Ada juga pemandu lori & teksi, ada tukang masak, kakitangan kedai kek, ada buruh kasar bahkan juga bekas penagih dadah.

Inilah rakan-rakan Dr. Masjuki yang sama-sama menggalang pembangunan akhlak dan sarana RPWP. Ada yang dahulu muda sudah menjadi tua, yang dahulu sihat dah mula sakit tetapi menyerah kalah tidak sekali-kali.
Inilah rakan-rakan Dr. Masjuki yang sama-sama menggalang pembangunan akhlak dan sarana RPWP. Ada yang dahulu muda sudah menjadi tua, yang dahulu sihat dah mula sakit tetapi menyerah kalah tidak sekali-kali.

Semua itu beliau satukan dengan satu matlamat, untuk visi pembangunan akhlak manusia serta peradaban Islam, agar golongan atas dan bawah ini mampu hidup bersaudara.  Yang kaya tidak perlu mendabik dada kerana di sisi mereka ada Dr Masjuki yang pernah kaya, cuma telah mewakafkan semua kekayaannya.

Cerdik pandai & ahli agama tidak perlu berbangga, kerana Ayah juga dari kalangan mereka. Si buruh kasar dan fakir miskin juga tidak perlu merasa hina, kerana Ayah yang dulunya hartawan juga kini berstatus fakir seperti mereka, makan & bertempat tinggal di rumah yang sama dengan mereka, bahkan setiap hari ikut kerja berat bersama mereka.

Percaya atau pun tidak, semua kerja paling bahaya seperti di puncak paling tinggi, penggunaan jentera berat dan apa sahaja yang tidak lagi mampu dilakukan oleh kami, termasuk yang memerlukan kreativiti dan kepakaran tinggi, Ayah akan ambil risiko melakukannya sendiri. Ini selari dengan keberanian Rasulullah SAW yang menjadi susuk tubuh pertama, yang mara di barisan paling hadapan semasa mengepalai Perang BADAR. Jadi…, Ada apa lagi nak diperkatakan tentang status?

Inilah Dr. Masjuki, seorang hartawan yang memilih memfakirkan diri untuk membela Islam secara praktis. Bukan sekadar membina kolam simpanan air hujan, kolam kumbahan najis juga beliau masih sudi turun tangan walaupun dalam keadaan mampu berdiri dengan hanya 1 kaki (1 kaki lagi lemah disebabkan sambungan tulang femur yang kurang sempurna)
Inilah Dr. Masjuki, seorang hartawan yang memilih memfakirkan diri untuk membela Islam secara praktis. Bukan sekadar membina kolam simpanan air hujan, kolam kumbahan najis juga beliau masih sudi turun tangan walaupun dalam keadaan mampu berdiri dengan hanya 1 kaki (1 kaki lagi lemah disebabkan sambungan besi tulang femur yang kurang sempurna)
PIC_1041
Gambar-gambar X-Ray Tulang femur yang hancur dan tulang tangan ayah yang patah semasa jatuh dari bumbung rumah sewaktu memasang atap pada tahun 2008. Beliau kini menggunakan tulang sokongan besi dan bersetatus OKU kekal.
PIC_1046
Gambar-gambar X-Ray Tulang femur yang hancur dan tulang tangan ayah yang patah semasa jatuh dari bumbung rumah sewaktu memasang atap pada tahun 2008. Beliau kini menggunakan tulang sokongan besi dan bersetatus OKU kekal.
PIC_1044
Gambar-gambar X-Ray Tulang femur yang hancur dan tulang tangan ayah yang patah semasa jatuh dari bumbung rumah sewaktu memasang atap pada tahun 2008. Beliau kini menggunakan tulang sokongan besi dan bersetatus OKU kekal.

 

PERANAN BANGSAWAN UNTUK PROJEK BERSEPADU MEMPERBAIKI AKHLAK

Jika ada yang fikir sahabat-sahabat rasulallah dahulu miskin, mungkin mereka perlu buat bacaan semula. Harta Saidatina Khadijah yang diuruskan oleh Nabi Muhammad sendiri dikhabarkan MENGUASAI hampir separuh EKONOMI Kota Mekah. Dicampur dengan kekayaan Abu Bakar As-Siddiq, Usman Ibn Affan, Umar Al-Khattab, Abdurrahman Auf dan lain-lain.

Semuanya habis dikumpulkan untuk satu proses HIJRAH besar yang dilalui oleh Nabi. Jika tidak begitu, tidaklah Allah berfirman ;

“Orang-orang yang berIMAN dan berHIJRAH serta berJIHAD pada jalan Allah dengan HARTA & DIRI adalah lebih besar dan tinggi darjatnya di sisi Allah. Dan merekalah orang-orang yang Berjaya – At-Taubah,20

“Apakah kamu sangka kamu akan masuk syurga, sedang belum nyata di sisi Allah orang orang yang berJIHAD di jalannya, dan belum nyata di sisi Allah orang orang yang sabar.” – Ali-Imran 142

“Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang mukmin diri dan harta mereka dengan memberikan surga untuk mereka>> Dan siapakah yang lebih menepati janjinya daripada Allah? Maka bergembiralah dengan jual beli yang telah kamu lakukan itu, dan itulah kemenangan yang besar.” – At Taubah, 111.

Sekarang kita lihat, sarana HIJRAH itu ialah HARTA & DIRI. Adakah kita masih selesa dengan mengumpul harta yang kita ada tetapi tidak berhabis untuk mendapatkan KEMENANGAN & SYURGA yang Allah janjikan dalam firman di atas itu?

Jika Ayah sanggup berkorban sebegitu rupa untuk masa depan generasi anak-anak kita, Adakah kita rasa tanpa pengorbanan harta dan diri itu kita mampu membentuk anak-anak yang terbentuk akhlaknya? Atau kita hanya menadah tangan di atas sejadah dan mengharapkan keajaiban dari Allah sepanjang masa?. Susah untuk kami katakan.

Rasanya pasti masih ramai yang lebih sayangkan harta peribadi mereka tanpa memikirkan kepentingan generasi mendatang yang akhirnya akan menjadi lingkungan komuniti tempat kehidupan anak-anak mereka juga. Begitu juga halnya dengan semua pengasas-pengasas RPWP yang diketuai oleh Ayah sendiri. Visi pembangunan akhlak ini satu proses yang panjang yang juga memerlukan komitmen HARTA dan DIRI.

Mungkin ada yang kata, cukuplah jika sudah ada beberapa hartawan, kerana mereka sahaja sudah mampu berikan sumber kewangan yang baik kepada Prihatin. Ya ia mungkin cukup jika Prihatin hanya berbuat untuk sekelompok warga sahaja. Namun skala Islam itu besar, iaitu untuk merahmatkan seluruh alam. Kerana itu pada zaman nabi dahulu, KESEMUA sahabat-sahabat bangsawan yang dipanggil ahlulbait berkorban keseluruhan harta mereka dalam merialisasikan visi Rasulullah SAW kerana ceramah-ceramah sahaja tidak cukup untuk membangkitkan Islam.

 

ROBOH ISTANA IMPIAN BERGANTI SYURGA

Kawasan 1.6 ekar yang bakal dibangunkan dan dikorbankan Dr. Masjuki untuk digunakan bagi membangunkan 40% baki pembinaan kompleks di Kajang ini dengan khidmat kontraktor professional
Kawasan 1.7 ekar yang bakal dibangunkan dan dikorbankan Dr. Masjuki untuk digunakan bagi membangunkan baki pembinaan kompleks RPWP dengan khidmat kontraktor.

Foto di atas diambil semasa lawatan ke tapak tanah yang telah diwakafkan oleh Ayah sejak 2005 untuk dicairkan. Lot-lot banglo itu akan dibangunkan oleh pemaju yang meletakkan harga jualan RM1 juta seunit dan memberi margin 50% kepada pemilik. Ayah ada 2 lot, oleh itu nilai wakaf kepada RPWP akan menjadi RM 1 Juta untuk di cairkan.

RM1 Juta itu sedikit pun tidak sampai kepada anak-anak kandung Ayah dan tidak pula Ayah simpan walaupun seringgit. Ayah laburkan lagi kesemuanya untuk mempercepatkan progress pembangunan fasa kedua RPWP di tapak seluas ¼ ekar di belakang kompleks sedia ada.

Kami insaf dengan ketulusan yang sepenuhnya oleh Ayah. Malu bagi kami yang menulis artikel ini kerana masih ada berbidang-bidang lagi hartanah, masih ada lagi amanah saham dalam simpanan masa hadapan, masih ada lagi harta-harta yang bernilai.

Apabila kami tanyakan kepada Ayah…“Bagaimanakah masa hadapan anak-anak Ayah nanti?” Selamba Ayah menjawab, “Masa hadapan tidak akan ada untuk anak kita jika hari ini kita masih terus memikirkan tentang diri & anak sendiri sahaja dan gagal untuk berkorban untuk membangun potensi masyarakat mereka. Allah ada `cara’ tersendiri untuk melindungi anak-anak yang bakal Ayah tinggalkan”.

Roboh sudah impian untuk membina istana bersama isteri & anak tercinta. Ayah lebih memikirkan tentang ummah yang semakin lemah & ada perkara yang lebih besar untuk dibuat. Ayah tidak sedikit pun kelihatan terkilan. Dalam hati kami berkata “Alangkah tabahnya lelaki ini”. Kami yang mengikuti Ayah dalam rombongan ini terkesan dengan berhabisnya Ayah dalam urusan pembangunan ummah. Diam-diam, kami cuba mencontohi tauladan itu.

TAULADAN AYAH DITIRU ANAK-ANAK

Tiada pendidikan lebih berkesan dalam membentuk akhlak selain dari tauladan. Anak anak Ayah semuanya berpuasa nafsu dari meminta yang macam-macam. Mereka malu dengan Ayah mereka sendiri yang pernah kaya dan mereka dapat saksikan kekayaan ayahnya (Dr. Masjuki) tetapi ayahnya sendiri berpuasa nafsu dan memberikan lebih kepada orang lain yang memerlukan.

Gambar terkini keluarga Ayah. Berdiri dari kiri Dinie, Abid, Raimie, Ikhwan, Abu Rijal. Duduk, Ayah, Mak Ibu, Afiah, Nurhani.
Gambar terkini keluarga Ayah. Berdiri dari kiri Dinie, Abid, Raimie, Ikhwan, Abu Rijal. Duduk, Ayah, Mak Ibu, Afiah, Nurhani.

Kesemua anak-anak Ayah makan makanan yang sama, tinggal di rumah yang sama dan memakai pakaian `terpakai’ pemberian orang ramai, sama seperti anak yatim dan asnaf lain. Setiap cuti panjang mereka bekerja membantu pembinaan rumah dan membimbing anak-anak lain dalam kem cuti sekolah, tanpa bersungut meminta upah walau sedikit. Berjalan pun hanya ketika raya atau ada trip bersama rombongan anak-anak RPWP.

Anak sulong Ayah, Dinie Masjuki kini sedang menghabiskan Pengajian Ijazah Sarjana Muda dalam bidang Artificial Intelligent di UiTM dan menjalankan perniagaan dengan syarikat OMG Creative Sdn Bhd. Semua pendapatan Dinie sejak mula bekerja di Candid Syndrome yang bermula dengan elaun RM400 sebulan, hingga menjadi Jurugambar Profesional dengan pendapatan setinggi RM7 ribu sebulan, dan kini segala keuntungan dan elaun pengarah syarikat, beliau serahkan 100% kepada RPWP. Tiada makan tengahari di restoran kecuali selesa dengan bekal makanan dari rumah.

Muhammad Dinie, anak sulong Dr. Masjuki sanggup menangguhkan pengajian selama 1 tahun selepas SPM untuk beliau bekerja sehingga menjadi seorang jurugambar antarabangsa dan wang itu beliau berikan sepenuhnya kepada Prihatin.
Muhammad Dinie, anak sulong Dr. Masjuki sanggup menangguhkan pengajian selama 1 tahun selepas SPM untuk beliau bekerja sehingga menjadi seorang jurugambar antarabangsa dan wang itu beliau berikan sepenuhnya kepada Prihatin.

Anak kedua, Raimie Masjuki kini dalam pengajian Ijazah di Fakulti Pengurusan Perniagaan dalam bidang Insuran di UiTM. Tidak pernah meminta wang belanja dari mula sehingga kini. Raimie menjalankan perniagaan kecil-kecilan bagi menampung belanja peribadi. Beliau yang kini mahir dalam bidang mengecat, PA system, event management dan construction hasil didikan RPWP pernah menjana pendapatan sehingga RM35,000 sebulan tanpa meminta walau seringgit jika tidak diberi.

Pernah diberi peruntukan RM1K untuk kemasukan Universiti dan membeli cermin mata yang sesuai berharga RM350, beliau hanya beli yang berharga RM140 saja, bakinya diserahkan semula kepada bendahari sehingga ditegur Ayah kerana jenis itu akan merosakkan mata.

Raimie yang mesra di panggil Uda, berjaya mendapat CGPA 3.5 di peringkat diploma, walaupun aktif dalam ROTU.
Raimie yang mesra di panggil Uda, berjaya mendapat CGPA 3.5 di peringkat diploma, walaupun aktif dalam ROTU.

Tauladan itu diikuti oleh Abid Masjuki (Ijazah Bioteknologi, Universiti Malaya) yang pernah mengejutkan wartawan utusan kerana menyerahkan kesemua hadiah Johan Khat Nusantara berjumlah RM2,000 & RM1,500 Naib Juara Agro Race kepada RPWP.

Muhamad Abid dan kumpulannya, anak-anak RPWP menyerahkan hadiah kemenangan Agro Race, tunai RM1,500 untuk pembangunan RPWP.
Muhamad Abid dan kumpulannya, anak-anak RPWP menyerahkan hadiah kemenangan Agro Race, tunai RM1,500 untuk pembangunan RPWP. Gambar kecil ialah Hadiah RM2000 selaku Johan Khat Peringkat Nusantara – Sila Klik jika anda ingin membaca artikel khas ini

Sekecil Nurhani yang menjadi pemenang Anugerah Emas, pelajar terbaik UPSR turut menyerahkan hadiah RM350 & basikal pemberian PIBG kepada RPWP.

Nurhani di hari anugerah kecemerlangan sekolah Rendah Leftenen Adnan - Klik untuk membaca kisah ringkas beliau.
Nurhani di hari anugerah kecemerlangan sekolah Rendah Leftenen Adnan – Klik untuk membaca kisah ringkas beliau.

Ikhwan (Matrikulasi Jengka) dan Abu Rijal Masjuki bahkan Norafiah Masjuki, OKU Down Syndrome juga seakan-akan semuanya menuruti contoh tanpa perlu dididik dengan paksaan. Kesedaran itu diturunkan secara tauladan. Pelik juga kerana kesemuanya berjaya dalam akademik, penuh jatidiri dan sangat berakhlak.

Anak bongsu Dr. Masjuki ini (Abu Rijal) pun sudah mula menyerahkan segala apa yang diperolehi dari sebarang pemberian orang luar kepadanya secara peribadi kepada Prihatin. Katanya beliau mahu jadi seperti AYAHNYA.
Anak bongsu Dr. Masjuki ini (Abu Rijal) pun sudah mula menyerahkan segala apa yang diperolehi dari sebarang pemberian orang luar kepadanya secara peribadi kepada Prihatin. Katanya beliau mahu jadi seperti AYAHNYA.

Hari ini kita bingung mendidik anak dengan tuisyen, televisyen, ipad dan segala saluran pembelajaran sedangkan kita sendiri masih terus menerus menutup mata kepada keburukan yang kita sendiri kompromi untuk lakukan. Percayalah, jika ibunya pakai tudung dan baju ketat, anaknya nanti berbogel terus depan webcam. Jika ibunya baik, anak akan menjadi lebih baik lagi. Dalam dua-dua arah positif mahupun negatif, kesan kepada anak adalah digandakan.

Kesemua anak-anak ayah rajin melakukan kerja berat di RPWP tanpa disuruh. Gambar hiasan Raimie & Abid.
Kesemua anak-anak ayah rajin melakukan kerja berat di RPWP tanpa disuruh. Gambar hiasan Raimie & Abid.

 

TANAH PINGGIRAN PUTRAJAYA & RPWP

Hartanah  bernilai RM 1 JUTA itu mahu Ayah wakafkan untuk mempercepat pembangunan sarana di RPWP ini sendiri. Impian Istana dunia itu dirobohkan tetapi Ayah mendapat syurga, ketenangan hati di dunia dan InsyaAllah di akhirat nanti.

Sudah 8 tahun kami bergelumang dengan simen, kayu, pasir, batu dan besi untuk menyiapkannya tanpa khidmat kontraktor dan jentera. Maklumlah, kami mulakannya berbekalkan azam sahaja. Sekarang ini, kami terpaksa belanja antara RM35-45 ribu sebulan. Wakaf tunai dari Ayah sendiri bertahan tidaklah lama seperti bukit yang dikorek hari-hari lama-lama jadi rata. Rumah yang kami ada kini agak uzur buatannya. Ini kerana kami tiada banyak sumber kewangan dan orang pula tidak mengenali kami untuk memberi.

Sejak 2005, kami beli 95% bahan terpakai, dan kami guna kepakaran dan tangan sendiri untuk membangunkan rumah di atas tapak setengah ekar ini. Besi sependek 4-6 inci kami sambung, kaki bangku dan meja sekolah, plywood cetak konkrit dan kayu palet yang terbuang kami leraikan dan guna semula. (Anda boleh lihat jika anda datang ziarah ke RPWP). Persis seperti awal pembangunan Masjid Quba’ yang hanya menggunakan batang & pelepah tamar, batu dan seadanya saja.

Rumah banglo setingkat Dr. Masjuki dah rupa begini hasil tangan-tangan kami sendiri. Pada peringkat awal, tiada lagi jentera. Gergaji, memaku semuanya secara manual.
Rumah banglo setingkat Dr. Masjuki dah rupa begini hasil tangan-tangan kami sendiri. Pada peringkat awal, tiada lagi jentera. Gergaji, memaku semuanya secara manual.

Pada fasa kedua pula, kami telah mula guna jentera dan mesin. Itulah hasil penjimatan dan pengembangan Infak bulanan kami yang sedikit itu. Sekali sekala ada juga kami terima sumbangan dari tetamu yang terkesan dengan usaha kami, khususnya dibulan Ramadhan. Ada juga yang mensedekahkan lebihan bahan binaan seperti kayu, besi dan lain-lain.

Ayah sentiasa meyakinkan kami yang konsep PUASA secara hakikat dan ZAKAT yang FITRAH akan mampu membangunkan sesuatu yang hebat. Kami menahan diri dari meminta-minta. Kami hidup dengan survival beberapa perniagaan kecil kami di sini. Jika tidak, gamaknya kami hanya makan pada bulan Ramadhan sahajalah, sebab bulan lain orang tak bersedaqah dan kami terpaksa rebus kayu-kayu binaan pulalah jawabnya.

KESIHATAN & ILMU MENJADI MAHKOTA MUJAHID

Apalah nilai RM1 juta hari ini? kata Ayah. Di samping ilmu untuk pembentukan akhlak di RPWP, Ayah juga melihat kepentingan akademik bersijil. Sebolehnya Ayah mahu anak-anak RPWP ke IPT kesemuanya, sekalipun hingga double degree atau PhD.

Pengalaman dari kematian Khairi, pembedahan ibu Sofiah, kesukaran kewangan anak-anak kami yang ke IPT banyak mengajar kami. Kerana itu jugalah selain dari dana pembinaan & sarana asas, Ayah mahu ada tabungan yang cukup untuk Dana Kesihatan & Dana Pendidikan Anak. Kami harus meneruskan puasa, berjimat, menambah zakat dan berusaha dengan tangan kami sendiri untuk menambah tabungan.

Saudara Khairuddin Mohd Nor, salah seorang pengasas kami dahulunya sihat, kini terpaksa dibedah kerana masalah tulang belakang disebabkan slipdisc. Ayah sendiri dari orang normal sudah menjadi OKU kerana tulang femur yang berganti besi, patah semasa jatuh di ketinggian hampir 20 kaki sewaktu memasang bumbung rumah.

Rosli Ludin, suami Sofiah Wali yang diberhentikan kerja kerana masalah tulang belakang dahulu, kini semakin serius sakitnya. Khairi baru meninggal dunia, beberapa co-founder lain pula sudah ‘meninggal’kan kami kerana tidak sanggup meneruskan pengorbanan.

Alhamdulillah, dengan membesarnya anak-anak yang dibina, Kami yang asalnya 20 orang dan ditolak dengan yang telah ‘meninggal’ juga badan-badan yang sakit ini masih istiqomah meneruskan pembinaan rumah kami, walaupun agak sedikit perlahan. wirid1ITULAH SEBABNYA Ayah mahu cairkan hartanah bernilai RM1 juta yang beliau wakafkan itu supaya kami mampu untuk menyiapkan pembinaan yang berbaki dengan lebih cepat. Sudah 8 tahun kami membina berdikit-dikit, jika kontraktor dengan dana yang cukup pasti sudah 12 menara seperti KLCC kita siapkan dalam tempoh itu.

Sekitar 10 orang anak-anak kami yang sedang belajar dalam berbagai bidang di Universiti pula sudah mula menunjukkan minat mendalam untuk meneruskan pengkajian dalam bentuk akademik. Selepas tamat degree pertama nanti, ramai yang bercita-cita untuk melanjutkan pengajian sehingga ke peringkat ijazah doktor falsafah secara khusus dalam Pengajian Hadis, Usuluddin dan Ilmu Wahyu di universiti terbaik seperti di Yarmouk Jordan dan Al-Azhar.

Itulah juga yang Ayah sisihkan dananya dan dibangunkan melalui hasil wakaf dan perniagaan yang kami ada sekarang. Untuk memahamkan dan mula merangkak mengatur usaha bukan mudah. Hati yang sudah lama kotor berdaki, amal yang sedikit bercampur dosa ini memerlukan masa dan pelbagai usaha teliti yang istiqomah untuk dibersihkan.

Oleh itu, cita-cita Ayah untuk melihat perubahan peradaban umat ini bersama rakan-rakan mungkin tidak mampu dicapai kerana didahului ajal. Atas sebab itu Ayah sering menangis ketika membilang penghujung usianya.

Pilihan yang ada ialah mempersiapkan sarana untuk membentuk akhlak berserta kecemerlangan akademik anak-anak asnaf dan yang dititipkan oleh masyarakat untuk dibangunkan. Pendidikan memerlukan bukan saja kepakaran, malah modal yang besar dan masa yang panjang.

Semakin ramai ibu bapa yang memohon menitipkan anak-anak mereka untuk di didik di RPWP. Alhamdulillah itu satu kepercayaan masyarakat hasil pemerhatian awal keberkesanan sistem pendidikan di RPWP. Namun ia menjadi beban amanah yang harus di pikul bersama atas nama Allah.

Ayah merasa sangat bersalah dan sedih bila kami terpaksa menolak permintaan mereka. Jika pembinaan rumah ini lambat, Ayah khuatir Ayah akan terlebih dahulu `meninggal’kan kami sebelum sempat melihat kejayaan usaha yang telah Ayah mulakan.

Kerana itulah Ayah sanggup leburkan segala yang ada untuk mempercepatkan pembinaan, agar usaha selepasnya boleh ditumpukan kepada program pendidikan anak-anak secara intensif. Kami rasa, jika kami teruskan cerita ini ia bakal menjadi sebuah autobiografi dan bukan lagi sebuah artikel.

Ayah seorang yang sangat tidak suka akan pujian. Kerana Jika ada pujian, Ayah ajar kami untuk memulangkannya kepada Allah. Ramai juga tamu yang hadir memuja muji beliau sehingga beliau lebih selesa mengasing diri dari bertemu tetamu kerana janggal dipuji atas apa yang telah beliau korbankan selama ini.

Ayah juga tidak suka kami bercerita tentang pahala, kerana itu mengajar kita jadi terlalu berkira dengan ‘upah’ dari amal kita. Jikalah ada apa yang dikatakan pahala itu Ayah kata wakafkan juga semuanya. Bukan sombong, tapi kerana “YANG KITA CARI IALAH REDHA ALLAH, BUKANNYA PAHALA”, kata Ayah.

Jika kisah ini mampu menjadi tauladan kepada anda, sila panjang-panjangkannya. Dalam dunia moden sekarang, terlalu ramai orang sangat suka bercakap tapi kerjabuat tidak seberapa, sukar pula mencari orang yang banyak berbuat tetapi kurang bercakap.

Sejujurnya, Kami yang menulis ini juga berasa malu kerana masih banyak bercakap, tapi baru belajar berbuat.

Diriwayatkan oleh

WARGA PRIHATIN

8 Tahun Berlalu

8 TAHUN DAHULU kami hanya sekadar IDEA. Masih peringkat air liur tapi belum jadi barang. Ketika itu seorang doktor veterinar yang terkenal dengan perniagaannya, Dr. Hj Masjuki Hj Mohd Musuri melepaskan segala kekayaan yang beliau ada untuk idea penubuhan sebuah SAMPEL KOMUNITI yang meletakkan pembangunan sahsiah dan insaniah sebagai keutamaan.

Sebuah banglo, 2 buah unit rumah teres berkembar atas sebidang tanah suku ekar, 2 lot tapak banglo di pinggir Putrajaya, beberapa buah kereta, lori, van, segala stok barangan/peralatan dari 2 minimarket, sebuah restoran, juga beberapa buah motorsikal termasuk sebuah ‘superbike’ kesayangan beliau serta keseluruhan simpanan tunai di bank habis dilabur leburkan untuk pencetusan idea “gila” itu.

Lebih besar dari semua itu ialah beliau sendiri mewakafkan diri di RPWP sehingga ke hari ini sebagai sukarelawan sepenuh masa, menjadi buruh binaan dan Pengetua tanpa gaji.

Sebatang tulang peha (femur) beliau kini berganti besi akibat hancur semasa jatuh dari sigai di tapak rumah semasa memasang bumbung foyer RPWP. Beliau menerima sahaja keadaan sebagai OKU kekal tanpa sama sekali memikirkan untuk berundur.

Isteri beliau, Cikgu Shakirah juga turut mewakafkan diri sebagai penjaga dan pendidik sepenuh masa, mengorbankan privasi hidup dalam rumah sendiri. Beliau meredhai rumah dan keseluruhan kawasan itu menjadi RUMAH PENGASIH WARGA PRIHATIN yang berstatus umum. Tiada lagi privasi yang sering didamba oleh seorang isteri.

Mereka semua duduk bersama di rumah yang sama, naik kenderaan yang sama, makan makanan yang sama dengan anak-anak asnaf dan yatim. Tatkala berlaku kekurangan makanan dan pakaian, anak-anak malah didahulukan.

Pengasas Rumah Pengasih Warga Prihatin ini tidak berkempen untuk menarik 19 orang lain menyertainya. Beliau hanya memberi uswah yang tak akan mampu menarik sesiapa jika sekadar digambarkan dengan kata-kata. “No talk can convince, but the DO will”.

Maka kesemua co-founder yang lain juga lambat laun turut mewakafkan apa yang mereka ada secara berdikit-dikit hinggalah keseluruhannya.

PERINGKAT AWAL RPWP 2005

Orang ingat kami gila kerana sebuah banglo dan 2 teres berkembar setingkat kami satukan dan naikkan strukturnya menjadi 3-4 tingkat. Siang malam kami bergotong royong demi menyediakan keselesaan anak-anak asnaf & yatim kami.

Ada juga orang tuduh kami membuat ajaran sesat kerana kurang percayanya mereka dengan komitmen yang luarbiasa kesemua pengasas-pengasas bersama RPWP yang bekerja tanpa gaji malah melaburkan gaji yang ada utk RPWP. Hanya bermodalkan Darah, keringat dan airmata (yang kadangkala bergenang dek fitnah yang dilontarkan sebegitu).

Tiada kontraktor yang sanggup melakukan kerja binaan yang menggunakan sepenuhnya bahan terbuang, menyambung besi-besi lusuh dari sependek 4-6 inci, kayu-kayu dari buangan bangku sekolah, juga kayu palet kilang kaca yang disumbangkan oleh seorang Taukeh Cina, plywood bekas konkrit, bata serta pavement terbuang dan sebagainya.

Kerja harus dilakukan dengan hati-hati kerana bangunan terus digunakan menempatkan anak-anak walaupun bumbungnya dibuka, Lebih dari itu tiada kontraktor yang sanggup kerja tanpa bayaran.

Masih teringat lagi sindiran seorang ustaz sebuah Sekolah Agama. Beliau mengatakan kami gila apabila dikhabarkan bangku yang mereka buang mahu kami gunakan untuk membina RUMAH.

Tetapi ALLAH MAHA MENGETAHUI….

Alhamdulillah, semuanya telah berlalu. Harta yang diwakafkan oleh para pengasas tidak berkurang. Kini kami sudah berjaya membeli suku ekar lagi lot tanah bersebelahan tapak yang ada sekarang.

Dahulu tidak pernah orang peduli, tapi kini RPWP telah berjaya mendapat peduli dari pelbagai pihak sehingga dari ChannelNews Asia dari Singapura yang melayakkan WARGA PRIHATIN dalam program ASEAN OF THE YEAR dan beberapa orang jurnalis dalam negara dan luar negara sehingga sejauh Stockholm yang hadir untuk mendokumenkan kerja “gila” kami 20 orang ini.

Bukan sekadar kami 20 orang sahaja, tetapi dicampur dengan isteri, juga anak-anak kami yang digaulkan menjadi 1.

Perhatian juga telah diberikan sehingga ke peringkat pemimpin wakil rakyat dari ADUN Bangi dan EXCO Kebajikan dari parti PAS dan juga perhatian diberi sehingga ke peringkat Perdana Menteri Malaysia tanpa kita berpartisan. Jiwa-jiwa PRIHATIN 1Malaysia dari pelbagai bangsa, agama, peringkat umur dan status sosial sudah ramai yang peduli dan turut menghayati kerja buat ini sejak 2007 lagi. Alhamdulillah.

Darah kita bukankah sama merah walaupun fahaman politik kita ada berbeza? walaupun kaum kita berbeza? walaupun agama kita berbeza? Mengapa harus di diskriminasikan?

KONSEP GAULAN TANAH, TEMBIKAR & PENYATUAN

Dahulu, sebelum visi 1Malaysia diwar-warkan, kami percaya integriti kaum dan perpaduan masyarakat tidak berlaku dengan hanya meletakkan mereka di satu bekas yang sama, ibarat 3 jenis tanah liat kering yang kotor dan MUDAH HANCUR BERDEBU apabila diinjak-injak manusia. Akan masih nampak kelainan warna DAN RUPA antara satu dengan yang lain.

Untuk menyatu, kami renjis dengan air dahulu untuk melembutkannya. kami GAUL & GUMPALKAN (Surah Al-Alaq) menjadi SATU WARNA & SATU JENIS.

Kemudian kami BENTUK ia menjadi bentuk-bentuk yang kami mahukan. Selepas terbentuk dalam penyatuan itu, PEMBAKARAN AKAN MEMBUAT KAMI LEBIH KUAT DAN LEBIH KERAS sekeras tembikar sehingga boleh dijadikan penebat haba di badan kapal angkasa NASA yang berulang-alik. Lebih diBAKAR (diuji),  ia jadi LEBIH MENYATU…LEBIH KUAT LAGI.

Itulah fahaman kami dalam konsep 1Malaysia, jauh sebelum motto 1Malaysia dilancarkan oleh YAB Perdana Menteri semasa beliau mengambil alih Putrajaya. Jika ada masa nanti, kami akan ceritakan lebih terperinci tentang PENYATUAN KONSEP TEMBIKAR ini kepada semua. Mana tahu, YAB PM sudi untuk juga terinspirasi dengan kaedah alam ini, kita juga yang untung jadi rakyat Malaysia yang KUAT.

8 Tahun bukan waktu yang singkat. Gaulan yang berputar itu mampu mengeluar asingkan batu batu (kepala batu) dari golongan tanah liat yang boleh dicanai.

Bukan jumlah yang kami cari, tetapi dengan tulang 4 kerat keseluruhan co-founder & founder yang SOLID dan tidak berbelah bahagi yang menjadikan RPWP bertahan sehingga ke hari ini,  WALAUPUN tanpa menyebarkan tabung derma, membuat surat rayuan sumbangan atau apa-apa jenis permintaan kepada awam ataupun kenamaan tertentu.

Kami angkat dan galang sendiri dengan tulang 4 kerat, dengan berikat perut, dengan menahan tidur, dengan darah yang mengalir, dengan keringat yang tumpah. Tetapi kami puas, kerana matlamat kami tercapai…

GUMPALAN itulah yang telah menghasilkan “Tembikar” yang solid yang semakin kuat bila dibakar.

Begitu juga gumpalan isteri-isteri kami dan anak-anak kami yang menjadi penyokong kepayahan dan perjuangan kami membela mereka, BERSAMA anak-anak asnaf & yatim sekaliannya.

Gumpalan ini juga….telah menjadikan keseluruhan orang di bawah  naungan RPWP…

BERSATU DENGAN TEGUH. ATAS DASAR PERSAHABATAN & PERSAUDARAAN. BUKAN KERANA LABA DINAR DAN HARTA, PANGKAT ATAU NAMA.

Alhamdulillah… BERKAT ISTIQOMAH, Allah telah berikan kami nikmat terbesar yang pernah kami dambakan selama ini. Nikmat yang telah dirasai Rasulullah SAW dan para sahabat sehingga sanggup berkorban harta dan diri bahkan meninggalkan kampung halaman demi NIKMAT itu.

iaitu…

PERPADUAN. PERSAUDARAAN, KASIH SAYANG… ALHAMDULILLAHIROBBILAALAMIN.

Artikel oleh
WARGA PRIHATIN