Category Archives: Jihad – Siri Khas

image_pdf

SATU PELAJARAN BESAR TENTANG PERANG

Paparan Rencana Khas TV3 tentang pengorbanan angkatan tentera di Lahad Datu sepanjang Ramadhan ini menjentik hati admin untuk mengajak saudara sekalian berfikir sejenak.

Mesir : Islam Ikhwanulmuslimin Vs Islam Tentera
Perang Iran & Iraq : Islam Iran Vs Islam Iraq
Perang Teluk : Islam Kuwait Vs Islam Iraq
Syria : Islam Sunni Vs Islam Syiah
Palestin : Islam Hamas Vs Islam Fatah
Aghanistan : Islam Kurdis Vs Islam Taliban
Perang Lahad Datu : Islam Sulu Vs Islam Malaysia

Apapun peperangan yang berlaku…SETIAP KALI PERANG BERLAKU ADA CAMPURTANGAN BARAT MASUK. Kita bernasib baik juga kerana belum sempat perang berlarutan…

TETAPI…Perang antara parti politik masih panas dan semakin panas lagi.

Itukan satu penjajahan?
Itukan satu permainan kanak-kanak yang letakkan 2 ranting kayu di tanah dan berkata “Ini kepala bapak engkau, ini kepala bapak aku”…pergaduhan berlaku apabila salah seorang mula pijak kepala bapak yang satu lagi.

Orang tengah senyum lihat wayang free. Orang tengah seronok ambil harta dan khazanah bumi yang berperang. Tuan tanah sibuk berperang tak sedar mereka sedang dirompak.

TIADA PERANG LEBIH BESAR SELEPAS BADAR, KECUALI PERANG NAFSU.

JIKA NAFSU DITUNDUKKAN, TIADA LAGI PERANG BADAR.

ISLAM = AMAN SEJAHTERA, JIKA PERANG TERUS TERUSAN BEGINI, DI MANA ISLAMNYA? (membenarkan komen Maslinda Rusyd– Liker WP)

Fikirkanlah

WARGA PRIHATIN

FORMULA PERPADUAN DARI SUDUT SAINS AL-QURAN

Ada pelbagai kaedah yang Allah telah ajarkan untuk menuju ke arah perpaduan. Allah Maha Adil apabila Allah mahukan kita bersatu, pasti Allah berikan kaedahnya kepada kita semua. Adakah dengan harta sepenuh bumi yang dilabur ditabur dan lebur dalam pelbagai bentuk dan istilah akan membantu proses penyatuan.? Jawapannya telah dinyatakan dalam Al-Quran:

“Dan (Allah) menyatukan hati-hati mereka. Andai kamu belanjakan SEMUA HARTA SEPENUH BUMI, niscaya kamu tak akan dapat menyatukan hati-hati mereka. Akan tetapi Allah-lah yang menyatukan mereka, sesungguhnya Dia Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.” (QS. Al Anfaal: 63).

Siapakah yang menyatukan hati manusia berdasarkan ayat itu? Tiada lain HANYA ALLAH dan bukannya HARTA SEPENUH BUMI. Prototaipnya telah kami jalaninya dan buktikan bagaimana Rumah Pengasih Warga Prihatin yang ditunjangi oleh pengasas-pengasasnya yang terdiri dari golongan saintis, professional dan sebahagiannya adalah asnaf tidak langsung menggunakan HARTA untuk disatukan hatinya. Hatta, penulisan artikel ini juga adalah idea berkelompok 20 orang pengasas RPWP bukannya dari lidah karangan seorang pengarang sahaja. Itu juga satu penyatuan.

Bagaimana seorang saintis yang mampu mendapat lebih RM20k sebulan, usahawan bergelar jutawan, pensyarah kanan dari lepasan Ph.D dari Universiti Cambridge (Universiti terbaik dunia), kontraktor, guru-guru, pemandu lori, juruelektrik, pengurus di syarikan MNC (Multinational Company), jurutera lepasan Pennsylvania University, pelayan hospitaliti (Al-Fatihah buat Allayarham Khairi), doktor dan ramai lagi ini MAMPU DISATUKAN dalam tempoh 8 tahun ini. Ya, ia bukan kerja mudah dan penyatuan tidak berlaku dalam 1 penggal seorang pemimpin memimpin sebuah Negara. Tetapi jika mulanya didasari kapital wang ringgit, pastinya ia tidak membawa kepada kejayaan (Al-Anfaal, 63).

Kami berkongsi atas hasil penyatuan prototaip komuniti yang kami ada. 20 orang pengasas ini kami satukan dahulu dengan cara meletakkan kepentingan individu di tepi dahulu. Maka ia mudah untuk disatukan kemudiannya dengan jalan Al-Quran & Sunnah yang kami kaji dalam sudut sainsnya. Kami bukannya ustaz-ustaz dan alimin tetapi kami adalah saintis yang berpegang kepada wahyu dan fakta yang bukan bersandar pada sandaran magik. TETAPI LOGIK. Islam boleh diterima dengan indah oelh bukan Islam jika disandarkan pada platform sains dan bukan sesuatu yang tak tercapai dek akal.

Berbalik kepada formula penyatuan tadi, bolehlah kami ringkaskan ia berlaku melalui langkah-langkah berikut;
1. Meletakkan ke tepi kepentingan dan fahaman peribadi
2. Disatukan hati-hati mereka dengan 1 FAHAMAN
3. Fahaman yang satu itu ialah fahaman Allah melalui Al-Quran
4. Fahaman itu diperjelaskan dengan cara praktis RasulAllah melalui SUNNAH-nya.
5. Bekerja bersama-sama atas 1 kefahaman dan SATU PRAKTIK itu
6. Dalam bekerja itu kami menyatu kerana dalam kerja pasti ada masalah dan penyelesaian masalah itu ada dalam 1SUMBER iaitu 1Kitab dan 1Sunnah
7. Barulah jadi 1Malaysia
8. Barulah jadi 1Islam, 1Dunia akan sejahtera (as-Salam).

Walaubagaimanapun, itu hanya peringkat prototaip. Mungkin sukar digambarkan bagaimanakah penyatuan RPWP selain anda sendiri datang pada waktu malam selepas jam 9.30pm setiap hari dan anda akan lihat seluruh golongan yang disebutkan di atas tidak mengira saintis, doktor, jutawan, taukey ataupun tidak bersama-sama asnaf, pemandu lori dan lain-lain itu sama-sama berganding tenaga bahu membahu bekerja untuk membina sarana fizikal Rumah Pengasih Warga Prihatin dengan tangan kami sendiri.

Bukan tidak mahu upah kontraktor, mulanya kerana nak di upah pun kami tak berduit sangat tetapi bila mampu guna khidmat kontraktor, kami pula jadi ralat kerana dah mula sayang dengan kerja.
Kerja itulah sarana penyatuan kami di sini (step no.6 di atas). Walaupun ia kelihatan seperti bermain “pondok-pondok” tetapi ia menyatukan pelbagai falsafah penyatuan. Kami juga tidak menghalang orang luar yang bukan pengasas untuk menyumbang tenaga bersama dan ada juga yang memberikan khidmat kontraktor mereka untuk pembinaan di RPWP ini untuk sebahagian cluster pembinaan.

Penyatuan itu sangat indah sehinggakan sesama warga sudah jadi 1 warna. Dahulunya masing-masing datang dengan pelbagai warna dan belang tetapi dengan konsep yang kami praktik dari surah Al-Alaq kami mampu menjadikan semuanya SEWARNA. Seperti beberapa jenis tanahliat berlainan warna tetapi disiram air dan digumpal dan kisarnya sehingga semuanya menyatu menjadi 1 warna, 1 faham, 1 keluarga, 1 tujuan. Ia memang bukan mudah tetapi ia akan terus jadi mustahil jika kita tidak sudi menelek semula lembaran kitab usang Al-Quran yang hanya dibuka pada bulan Ramadhan atau pada malam Jumaat sahaja.

METHOD TANAH KERING HITAM (AQ)

“Dan (ingatlah), ketika Tuhanmu berfirman kepada para malaikat: “Sesungguhnya Aku akan menciptakan seorang manusia dari tanah liat kering (yang berasal) dari lumpur hitam yang diberi bentuk.” (Al-Hijr :28)

Kita lihat di sini satu lagi kaedah yang Allah tunjukkan TANPA MENGGUNAKAN HARTA untuk penyatuan manusia. Apakah itu lumpur hitam yang boleh diberi bentuk? Cuba kita bayangkan simen / konkrit basah yang berwarna hitam. Ada beberapa pecahan “premis” dalam ayat ini untuk kita berfikir dari sudut sainsnya.

1. Manusia dicipta dari bahan yang hina, hodoh tetapi MAMPU dibentuk
2. Manusia hanya mampu dibentuk bila semuanya merasa diri mereka hina dan sama rata
3. Hinanya manusia bila mereka merasa diri mereka seperti lumpur hitam kering yang hancur berpecah pecah dan dipijak-pijak (telah tertindas)
4. Penyatuan dan pembentukan manusia dari tanah kering itu adalah dengan kehadiran unsur AIR (Analogi kepada Wahyu – rujuk artikel-artikel kami sebelum ini). Air itu dari Allah yang diturunkan oleh Allah dan ditabur di tempat-tempat yang Allah mahukan macam hujan.

Nampakkan? Dari premis-premis mantik yang kami berikan di atas itu jelas menunjukkan manusia tidak mampu menyatu jika masih mahu merasa HEBAT, masing-masing tidak mahu mengambil AIR (Wahyu dari Al-Quran). Bayangkan simen, ibarat debu hitam bila basah dicampur dengan air dan kelihatan seperti lumpur hitam yang boleh menyatukan pelbagai bahan binaan yang sombong enggan menerima air seperti ;

1. Batu (Kepala-kepala batu yang degil)
2. Besi (Mereka yang kental, berjiwa besi dan angkuh)
3. Pasir (Mereka yang poros dan tak kisah apapun air yang disiram hanya mampu melaluinya tapi tak mampu diserap dan simpan).

3 unsur di atas itu adalah unsur masyarakat di dunia ini. Untuk menyatukan mereka perlukan LUMPUR HITAM yang telah dicampur air menjadi simen pekat hitam yang boleh menyatukan kesemua unsur di atas menjadi 1 bentuk. Nah, sekarang kita lihat ia tidak memerlukan wang billion ringgit untuk segala aktiviti yang menarik jutaan orang tetapi bila tiba waktu mengundi mereka tetapi berpecah-pecah undiannya juga, bila balik ke sekolah, kampus, tempat kerja masing-masing mereka tetap memisah semula.

SIAPAKAH LUMPUR HITAM ITU?

Lumpur hitam itu adalah tanah kering hitam yang dicampur dengan air. Ia adalah sekumpulan manusia yang asalnya hina dina dan dipijak-pijak. Mereka menyatu untuk menyatu. Mereka menyatu dengan AIR (firman & sabda) lalu mereka ini menyatu dan bergumpal menjadi satu lumpur hitam yang mampu mengikat batu, besi dan pasir menjadi “KLCC”. Apa sekalipun, TANPA AIR semua 3 unsur masyarakat (Batu, Besi dan Pasir) tidak mampu disatukan dengan tanah hitam kering itu sendiri. Tanah hitam berair inilah mereka yang tidak berkepentingan tetapi mereka mampu bersatu dan menyatukan yang lain. Untuk sekala kecil, tnah hitam ini sendiri boleh dibentuk, namun untuk sais lebih besar dan melebar, ia perlu mengadun kekuatan dengan menyatukan unsur keras lain seperti di atas tadi.

JANGAN CARI konsultan luar yang dibayar jutaan ringgit
JANGAN CARI pihak kiri untuk megusul penyatuan dengan pihak kanan
JANGAN CARI pihak kanan untuk mengusul penyatuan dengan pihak kiri

Carilah mereka yang hina tetapi mampu menyatu dengan wahyu ini kerana mereka akan menggunakan wahyu juga untuk menyatukan semua manusia. Itu juga salah satu punca mengapa RPWP mampu menyatukan diri kami dengan mereka berbangsa Cina dan beragama Buddha dengan kami di sini seperti satu persaudaraan yang telah terjalin seribu tahun lalu.

Kami hanya pacal hina terbuang dipinggir desa.
Kami hanya pacal hina yang sedang merasai nikmatnya bersatu
Kami hanya pacal hina yang menyatu dengan wahyu
Kerana kami tinggalkan semua fahaman kami
Dan berfahaman hanya dengan fahaman wahyu
Seperti yang telah nabi tunjukki dalam sirah dan sunnah baginda.

Kami memilih perpaduan.

Hasil iqra
WARGA PRIHATIN

Islam dan Demokrasi: Pilih Islam atau Demokrasi?

Bahan rujukan kiriman pembaca:

Thursday, September 18, 2008

Islam dan Demokrasi: Pilih Islam atau Demokrasi?

http://aidc-editor.blogspot.com/2008/09/islam-dan-demokrasi-pilih-islam-atau.html

Islam dan Demokrasi : Pilih Islam atau Demokrasi ?

Berikut merupakan petikan pidato Syaikh Asy-Syahid Abu Mus’ab Al Al-Zarqawi tentang sikap Mujahidin Iraq terhadap pemerintah Demoraksi Iraq. Pidato ini dipetik daripada buku “Agama Demokrasi”, di bawah tajuk “Demokrasi Alat Penjajahan”, terbitan Kafayeh Cipta Media.

Sesungguhnya segala puji hanya milik Allah, kami memujiNya dan memohon pertolongan dan ampunan kepadaNYA. Kami berlindung kepada Allah dari kejahatan jiwa kami dan keburukan amal perbuatan kami. Barang siapa diberi petunjuk oleh Allah maka tiada seorang pun mampu menyesatkannya. Dan bang siapa disesatkan Allah maka tiada seorang pun mampu memberinya petunjuk.

Aku bersaksi bahawa tiada ilaah yang hak disembah selain Allah, satu-satunya dan tidak ada sekutu bagiNya. Dan aku bersaksi bahawa Muhamad adalah hamba sekaligus utusan-NYA.

Ibnul Qayyim Rahiimahullaah berkata di dalam bukunya ” Madaarijus Saalikiin”, “Apabila musuh Islam dari kalangan orang kafir menyerang salah satu negeri Islam, maka menyerangnya atas takdir Allah. Maka bagimana bisa dibenarkan kaum muslimin hanya pasrah kepada takdir, serta tidak mahu melawannya dengan takdir yang lain, iaitu berjihad di jalan Allah, yang bermakna mereka telah melakukan penolakkan takdir dengan takdir yang lain ?”

Jihad juga merupakan salah satu pintu penyaringan untuk mengetahui siapa orang beriman yang benar-benar bertauhid dan siapa orang munafik yang pura-pura beriman, yang kebiasaannya suka mendabik dada yang tidak diberikan kepadanya dan suka dipuji dengan perbuatan yang tidak dilakukannya.

Dan orang yang tidak memiliki pengalaman dalam mengalami pahit getirnya merintis jihad dalam membela agama ini, dia tidak berhak menempatkan dirinya untuk mendapat tempat dalam kepimpinan dan ketokohan, walau sebanyak mana pun ilmu yang dia miliki dan sepandai mana pun dia beretorika. Kalau dia tetap mencalonkan dirinya, bererti dia termasuk orang yang merasa angkuh dengan sesuatu yang tidak diberikan kepadanya, tak ubah dirinya itu seperti pemakai dua baju palsu.

Betapa umat Islam sekarang ini sangat memerlukan neraca, kerana ramai orang-orang yang berpura-pura, munafik dan manipulasi.

Hari ini umat Islam disibukkan dengan “pembohongan besar” Amerika yang bernama “Demokrasi”.

Sesungguhnya Amerika telah mempermainkan fikiran kebanyakan bangsa di dunia dengan propanganda bohong ” kehidupan moden yang demokratik”. Amerika memberitahu seolah-olah kebahagiaan dan kemamkmuran sangat bergantung kepada demokrasi.

Dengan dalih pendemokrasian itu, kemudian mereka menghalalkan perang ke atas Iraq dan Afghanistan, kerana mereka mendakwa dirinya sebagai pelindung utama demokrasi di dunia.

Atas tujuan ini, Amerika telah mewujudkan pemerintahan Iyadh Allawi bertujuan untuk menampakkan kepada masyarakat Iraq bahawa Amerika benar-benar serius dalam keinginan mewujudkan negara Iraq yang merdeka dan demokrasi.

Dengan itu, membolehkan mereka menjalankan misi-misinya secara berleluasa di Timur Tengah iaitu mewujukan negara Israel raya dan menggali sumber kekayaan Iraq (minyak).

Propaganda “Demokrasi” menyatakan bahawa rakyat menjadi acuan utama. Di tangan merekalah keputusan dan ketetapan semua permasalahan. Jadi pada hakikatnya sistem demokrasi ingin menyatakan;

“Tidak ada yang boleh menolak dan mengganggu-gugat keputusan rakyat, di tangan merekalah ketentuan hukum dan kepada mereka pula urusan rakyat akan dikembalikan.

Slogan ini, “dari rakyat untuk rakyat“, merupakan inti dari fahaman demokrasi. Inilah sebenarnya “agama’ demokrasi yang diagung-agungkannya.

Ringkasnya perinsip-perinsip ajaran “demokrasi” mereka adalah seperti berikut :

1. Rakyat adalah rujukan utama kekuasaan, terutama kekuasaan dalam pembuatan undang-undang.

Hal ini terlaksana dengan mengangkat wakil-wakil rakyat dalam majlis parlimen untuk melaksanakan tugas membuat dan meminda undang-undang. Dengan kata lain, pembuat aturan yang dipatuhi dalam sistem demokrasi adalah manusia, bukan Allah.

Ini bererti “tuhan” yang diibadahkannya dalam hal menentukan peraturan hidup (undang-undang) adalah rakyat, makhluk dan manusia..bukannya Allah.

Ini jelas sekali kemusyrikan, kekafiran dan kesesatan kerana ia bertentangan dengan perinsip-perinsip utama agama dan tauhid serta mempunyai niat tersirat untuk menyamaratakan peranan manusia yang lemah ini dengan Allah.

Semoga Allah merahmati Sayyid Qutb, ketika beliau berkata, ” Sesungguhnya, manusia yang berada dalam sistem pemerintahan buatan manusia itu, mengangkat satu sama lain sebagai tuhan selain Allah. Orang yang berada dalam posisi tertinggi dalam sistem demokrasi, sama dengan orang yang terendah dalam sistem diktator”

Sayyid Qutb menambah, ” Sesungguhnya yang memiliki hak yang menentukan halal-haram hanyalah Allah sahaja. Tidak ada seorang pun dari manusia yang berhak menyandang hak itu, baik persorangan atau pemangku jabatan tertentu, kecuali kententuan yang berdasarkan kepada keterangan dari Allah dan bersesuaian dengan syariatNya.

2. Sistem demokrasi dibangun atas perinsip kebebasan beragama

Semua orang yang hidup di bawah naungan demokrasi, dibenarkan menyakini apa sahaja agama yang diminatinya. Dibenarkan memindah dari agama ke agama lain, tanpa halangan. Walaupun pindah agama dari agama Allah sekalipun,menuju kepada keyakinan athies pun tetap dibenarkan.

Ini amat jelas kebatilan dan kerosakannya, kerana ia bertentangan dengan nash-nash syari’. Dalam Islam, hukum Muslim yang pindah agama (murtad) adalah dibunuh sebagaimana yang disebut dalam hadists yang diriwayatkan oleh Bukhari dan lain-lain.

Prang yang murtad tidaklah perlu diberi jaminan keamanan atau perjanjian bersyarat atau hak hidup bersama dengan muslim lain. Dalam agama Allah, orang yang murtad hanya diberi dua pilihan : Istitaabah (diminta bertaubat, kembali kepada agama Islam) atau dipenggal dengan pedang (dihukum mati).

3. Demokrasi berdiri atas perinsip kebebasan bersuara dalam apa bentuk sekalipun, meskipun penghinaan terhadap nilai-nilai agama

Kerana dalam kamus demokrasi, tidak ada istilah perkara-perkara suci yang tidak boleh disentuh atau diungkap dengan kata-kata yang tidak baik.

Allah berfirman : “Allah tidak menyukai perkataan buruk (yang diucapkan) secara terus terang, kecuali oleh orang yang dizalimi“. (QS. An Nisa’ : 148)

4. Demokrasi dibangun di atas perinsip pemisahan antara agama dan negara.

Firman Allah, ” Dan mereka mengatakan, Kami beriman pada sebahagian dan kufur pada sebahagian yang lain. Dan mereka ingin mengambil jalan tengah, di antara semua itu. Mereka itulah orang-orang kafir yang sesungguhnya, dan Kami sediakan bagi orang-orang kafir itu siksa yang menghinakan (QS : An Nisa’ : 150-151)

5. Demokrasi dibangun di atas perinsip kebebasan mendirikan organisasi apa-apa bentuk keyakinan, dasar pemikiran dan landasan moral yang dianuti oleh organisasi itu.

Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah Rahiimahullaah berkata, ” Setiap kelompok yang menolak untuk tunduk kepada syariat Islam yang jelas dan mutawaatir maka wajib diperangi sampai agama itu seluruhnya menjadi milik Allah, ini berdasarkan kesepakatan para ulama

Yang menghairankan, walaupun fakta banyak menunjukkan betapa buruknya hasil sistem demokrasi, namun sebahagian mereka ingin memperjuangkan sistem demokrasi. Mereka menjadikan demokrasi sebagai anutan untuk mencapai tujuan-tujuan agama tanpa mempedulikan sah menurut syariat dan agama Allah atu tidak.

Lantas, bagaimana kalian rela wahai kaum muslim Iraq, dihukum oleh kaum Salib dan boneka-bonekanya di dalam urusan kehormatan, darah dan kemanusiaan kalian, dengan aturan selain aturan Allah dan agama selain agamanya yang lurus ?

Padahal, kalian adalah anak cucu sahabat Sa’ad bi Abi Waqas, Al Mustsanna, Khalid Al Walid dan Qa’qa’ yang telah menyuburkan tanah ini dengan darah mereka.

Relakah kalian dengan kehinaan dan kerendahan, sementara ‘kaum pelacur’ daru Rum (barat), kaum Salib, para pengidap kelainan seks mempermainkan kehormatan wanita-wanita kaum Muslimin ?

Ya Allah, bukankah telah kusampaikan…? Ya Allah, saksikanlah
Ya Allah, bukankah telah kusampaikan…? Ya Allah, saksikanlah