Category Archives: Jihad – Siri Khas

image_pdf

PARENTING TIDBIT – MEMPROSES ISLAM DAN IMAN ANAK-ANAK

00 islam dan imanPARENTING TIDBIT – MEMPROSES ISLAM DAN IMAN ANAK-ANAK

Ramai ibu bapa yang mengajukan persoalan kepada kami mengenai perangai anak-anak yang telah dididik dengan baik di rumah sejak kecil namun berubah menjadi liar apabila besar. Selain inbox, ada yang meluahkan masalah ini secara terbuka di ruangan komen dari artikel parenting kami. Ramai yang bertanya apa KAEDAH yang kami guna untuk memastikan masalah itu tidak berlaku.

Dalam isu ini ingin kami ajak pembaca merenung ayat yang kami paparkan di gambar hiasan. Kebanyakan quran menterjemahkan begini,

Orang-orang Arab Badui itu berkata: “KAMI TELAH BERIMAN.” Katakanlah: “KAMU BELUM BERIMAN, tapi katakanlah ‘KAMI TELAH TUNDUK’, karena iman itu belum masuk ke dalam hatimu; dan jika kamu taat kepada Allah dan Rasul-Nya, Dia tidak akan mengurangi sedikitpun pahala amalanmu; sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” – QS 49. Al Hujuraat 14.

Isu yang ingin kami ketengahkan di sini ialah jika kita ingin merasakan iman itu meresap ke dalam jiwa, kita harus sanggup tunduk kepada CARA HIDUP ISLAM, walaupun ada kalanya kita tidak suka.

PROSES KEISLAMAN DAN KEIMANAN

ISLAM ialah sebuah agama (cara hidup). Ia hanya berlaku dalam pengaruh jemaah (the power of the pack) melalui proses nasihat atau ingat-mengingati. Sabda Nabi SAW “Tidak ISLAM tanpa jemaah”dan “Dien adalah nasihat”. IMAN pula ialah pegangan kukuh yang menggambarkan tahap keyakinan seseorang.

Untuk mencapai tahap keIslaman seseorang dalam sesebuah jemaah, ia memerlukan satu USWAH yang jelas untuk dicontohi. Ia juga memerlukan peranan seorang PENGATUR yang berilmu, beramal serta tegas mengatur jemaahnya. Jemaah itu bermula dari sekecil-kecil unit keluarga, masyarakat dalam qariah, tempat kerja, NGO maupun sebuah negara.

PengIslaman harus dilakukan dengan sabar dan khusyuk. Ia harus melalui proses pendidikan, peringatan dan pemantauan dengan bersungguh-sungguh serta ISTIQOMAH. Setiap individu yang ingin diislamkan harus sanggup merendah diri untuk TUNDUK MEMATUHI segala cara hidup yang diarahkan.

Meletakkan seseorang dalam suasana dan cara hidup ISLAM tidak semestinya membuatkan seseorang itu beriman. Untuk mengimani ISLAM, proses PENDIDIKAN menjadi suatu kemestian. Kefahaman yang mendalam, ditambah dengan bukti kesejahteraan dari perlaksanaan cara hidup ISLAM yang sedang diamalkan itulah yang akan menjadikan seorang itu yakin dan mampu berpegang teguh dengannya.

SOLAT ADALAH TIANG AGAMA

Apa yang kami lakukan, kami tegakkan tiang itu seusia 7 tahun. Kami perintahkan anak-anak RITUALNYA dan secara istiqomah diajarkan pula AKTUAL dari setiap rukun dalam solat. Kami ajarkan anak-anak maksud bacaan yang dibaca dan gerak laku dalam solat. Contohnya: mengapa harus wudu’ ? Apa itu dan mengapa harus takbir? Iftitah? berdiri tegak dalam qiam? Mengapa wajib baca fatihah? Mengapa harus ruku’ dan patuh? Mengapa perlu sujud dan mengabdi? dan sebagainya.

RITUAL solat itu adalah sarana tarbiah untuk pembentukan keISLAMan. Pendedahan AKTUAL melalui proses tarbiah dan tazkiyah dalam ritual solat itu yang membuatkan anak-anak FAHAM DAN MEYAKININYA. Inilah yang akan membuatkan mereka merasakan IMAN ITU INDAH DAN NIKMAT.

QS: 5. Al Maa’idah

55. Sesungguhnya penolong kamu hanyalah Allah, Rasul-Nya, dan orang-orang yang beriman, yang mendirikan SOLAT dan menunaikan zakat, seraya mereka TUNDUK.

56. Dan barangsiapa mengambil Allah, Rasul-Nya dan orang-orang yang beriman menjadi penolongnya, maka sesungguhnya dia pengikut Allah, ITULAH YANG PASTI MENANG.

TUNDUK KEPADA ISLAM DAHULU UNTUK MEMBINA IMAN

Untuk menerapkan cara hidup Islam, anak-anak perlu ditundukkan dengan bijaksana bermula dari buaian lagi. Asas akhlak, disiplin dan kepatuhan diterapkan sewaktu pra-sekolah lagi. Dengan kepatuhan itu, anak-anak akan berpeluang mengikuti cara hidup ISLAM yang kita sediakan dan BERTABI’AT dengannya.

59. Al Hasyr 21. Kalau sekiranya Kami turunkan Al-Quran ini kepada sebuah gunung, pasti kamu akan melihatnya TUNDUK terpecah belah disebabkan ketakutannya kepada Allah. Dan perumpamaan-perumpamaan itu Kami buat untuk manusia supaya mereka berfikir.

Jauh lebih penting ialah bagaimana kita sendiri harus mendidik diri untuk terlebih dahulu sanggup TUNDUK kepada sistem ISLAM yang ingin kita terapkan kepada anak-anak. Dengan itu anak-anak akan mencontohi kepatuhan kita. Jangan harap anak-anak akan dapat diislamkan jika ibu bapa masih hidup dengan cara kufur ingkar. Bapa tidak patuh kepada datuk/nenek, juga mengingkari hukum hakam dan suruhan ISLAM, Ibu pula sentiasa menunjukkan amalan nusyuz dan derhaka terhadap suami.

Pengalaman kami menunjukkan ramai ibu bapa yang datang merujuk, mencari kaedah penyelesaian masalah keluarga dan anak-anak, namun sukar menerima saranan quran dan sunnah yang telah kami amalkan. Ramai yang tidak mahu tunduk walaupun terang-terangan mengakui telah melihat perbezaan hasil didikan anak-anak dan semangat kekeluargaan Warga Prihatin depan mata mereka. Masih juga berdegil, tidak mahu mengubah cara hidup lama walaupun mengakui sedang mengharungi sengsara.

QS 40. Al Mu’min 66. Katakanlah: “Sesungguhnya aku dilarang menyembah sembahan yang kamu SEMBAH SELAIN ALLAH setelah datang kepadaku KETERANGAN dari Tuhanku; dan aku diperintahkan supaya TUNDUK PATUH kepada Rabb semesta alam.

CARA HIDUP YANG MENGUTAMAKAN EGO DIRI, SIFAT KEAKUAN, SEMBAHAN PANGKAT DAN DARJAT, HARTA DAN ANAK-ANAK SANGAT TEBAL, WALAUPUN JELAS BERSALAHAN DENGAN KEHENDAK ALLAH.

QS 49. Al Hujuraat
1. Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu MENDAHULUI Allah dan Rasulnya dan bertakwalah kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Mendengar lagi Maha MENGETAHUI.

2. Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu MENINGGIKAN SUARAMU melebihi suara Nabi, dan janganlah kamu berkata kepadanya dengan suara yang keras, sebagaimana kerasnya suara sebagian kamu terhadap sebagian yang lain, supaya tidak HAPUS AMALANMU, sedangkan kamu tidak menyadari.

3. Sesungguhnya orang yang merendahkan suaranya di sisi Rasulullah mereka itulah orang-orang yang telah diuji hati mereka oleh Allah untuk bertakwa. Bagi mereka ampunan dan pahala yang besar.

ALLAH UTUSKAN RASUL MEMBAWA ILMUNYA UNTUK KITA. RASUL SUDAH WARISKAN KEPADA GOLONGAN YANG BERILMU (ULAMAK). JIKA KITA JAHIL, KITA AKAN TERSESAT DAN BINGUNG. HIDUP JADI HURU HARA. KITA PERLUKAN PETUNJUK DAN BERTAWAKKAL / BERWAKILKAN PETUNJUK ITU UNTUK MEMPERBAIKI KEADAAN. MALANGNYA ADA DI ANTARA KITA YANG SELALU MELANGKAH DAHULU SEBELUM ILMU DI SAMPAIKAN. ADA PULA YANG MENINGGI DIRI DAN MENUNJUK PANDAI. SIFAT EGO KITA MENGATASI KEHEBATAN ILMU ALLAH DAN USWAH RASULULLAH.

7. Dan ketahuilah olehmu bahwa di kalanganmu ada Rasulullah. Kalau ia menuruti KEMAHUANMU dalam beberapa urusan, benar-benar kamu mendapat kesusahan, tetapi Allah menjadikan kamu ‘cinta’ kepada keimanan dan menjadikan KEIMANAN ITU INDAH di dalam hatimu serta menjadikan kamu BENCI KEPADA KEKAFIRAN, KEFASIKAN, DAN KEDURHAKAAN. Mereka itulah orang-orang yang mengikuti jalan yang lurus,

INILAH YANG HARUS KITA PASTIKAN TERJADI PADA ANAK KITA. ADAKALANYA PENGALAMAN YANG BERULANG-ULANG KAMI KONGSIKAN DENGAN JELAS. KAMI SANGAT MEYAKINI DAN TELAH MERASAI NIKMAT DARINYA. KERANA ITU KAMI SARAN JANGAN DIINGKARI KERANA APA YANG DILARANG ITU BAKAL MENYUSAHKAN JIKA DILANGGAR. NAMUN SEBAHAGIAN TETAP TIDAK PERCAYA DAN TERUS MENGIKUTI KEMAHUAN SENDIRI (TIDAK BERIMAN).

QS 42. Asy Syuura

45. Dan kamu akan melihat mereka dihadapkan ke neraka dalam keadaan tunduk karena (merasa) hina, mereka melihat dengan pandangan yang lesu. Dan orang-orang yang beriman berkata: “Sesungguhnya orang-orang yang merugi ialah orang-orang yang KEHILANGAN DIRI MEREKA SENDIRI DAN KELUARGA MEREKA pada hari kiamat. Ingatlah, sesungguhnya ORANG YANG ZALIM ITU BERADA DALAM AZAB YANG KEKAL.

48. Jika mereka berpaling maka Kami tidak mengutus kamu sebagai PENGAWAS BAGI MEREKA. Kewajibanmu tidak lain hanyalah MENYAMPAIKAN RISALAH. Sesungguhnya apabila Kami merasakan kepada manusia sesuatu rahmat dari Kami dia bergembira ria karena rahmat itu. Dan jika mereka ditimpa kesusahan, itu disebabkan PERBUATAN TANGAN MEREKA SENDIRI karena sesungguhnya manusia itu AMAT INGKAR.

KAMI KASIHAN MELIHAT KELESUAN DAN KESENGSARAAN YANG DIALAMI. ANAK JADI DERHAKA, LARI RUMAH, TERJEBAK DADAH, JENAYAH, DIRATAH JANTAN, HAMIL, BUANG BAYI, SUAMI LARI, ISTERI LARI, NUSYUZ, BAHKAN CURANG, WANG HABIS DAN SEBAGAINYA. NAMUN KAMI HANYA MAMPU MENUNJUKKAN CARA, TIDAK DAPAT BERBUAT APA-APA SELAGI DIRI SENDIRI TIDAK MAHU MEMBUAT ISLAH. ITU ALLAH GELAR MENZALIMI DIRI, JAHIL YANG TIDAK MAHU DIAJAR.

QS 49. Al Hujuraat

15. Sesungguhnya orang-orang yang beriman itu hanyalah orang-orang yang percaya (beriman) kepada Allah dan Rasul-Nya, kemudian mereka TIDAK RAGU-RAGU dan mereka berjihad dengan harta dan jiwa mereka pada jalan Allah. Mereka itulah orang-orang yang benar.

16. Katakanlah: “Apakah kamu akan memberitahukan kepada Allah tentang agama (CARA HIDUP) mu, padahal Allah mengetahui apa yang di langit dan apa yang di bumi dan Allah Maha Mengetahui segala sesuatu?”

17. Mereka merasa telah memberi nikmat kepadamu dengan keISLAMan mereka. Katakanlah: “Janganlah kamu merasa telah memberi nikmat kepadaku dengan keISLAManmu, sebenarnya Allah, Dialah yang melimpahkan nikmat kepadamu dengan menunjuki kamu kepada keimanan jika kamu adalah orang-orang yang benar.”

18. Sesungguhnya Allah mengetahui apa yang ghaib di langit dan bumi. Dan Allah Maha Melihat apa yang kamu kerjakan.

Keyakinan total, tanpa ragu-ragu adalah satu nikmat yang besar dan indah. Ia adalah seruan terpenting selepas kita faham Fatihah. Itulah ayat awal dalam surah al-Baqoroh (lembu betina). “ZAALIKAL KITAB. LAA ROIBAFI. HUDAN LIL MUTTAQIN. ALLAZINAYUKMINUNA BIL GHOIB” QS 2 AYAT 2-3.

Menyentuh perkara yang tidak dinampakkan (ghaib), kadangkala dengan melihat tanda, kami seakan sudah boleh baca apa yang sedang dan bakal berlaku walaupun tidak diceritakan. Seni makrifat ini kami dapati melalui testimoni dari berbagai-bagai subjek, yang berlaku berulang-ulang.

Ada juga klien yang cerdik pandai, moden dan berpangkat lalu sukar menerima cara ISLAM yang kami sarankan kerana dilihat agak kolot, bahkan meminta kami mengikuti cara hidup yang mereka rasa betul. Biasanya kami malas berdebat apabila disanggah. Namun jauh disudut hati merasa kasihan dengan kesengsaraan yang bakal dan sedang di alami, khasnya bagi mereka yang anak-anak masih kecil lagi.

KESIMPULANNYA

Siapkanlah diri untuk untuk patuh mengikuti cara hidup ISLAM dengan penuh khusyuk dan sabar dalam usaha untuk mempelajari dan meyakininya. Didik anak agar TUNDUK PATUH kepada arahan dan aturan hidup ISLAM sejak kecil melalui amalan SOLAT. Gunakan ritual solat untuk mentarbiah dan tazkiyah ahli keluarga kita, sehingga mereka mampu memahami solat secara aktual dan meyakininya dengan keimanan yang sebenar melalui kefahaman ilmu itu.

Harus cari jalan dan kepakaran untuk mengenalpasti tahap kefahaman dan keyakinan anak selepas mereka tunduk semasa dibentuk melalui cara hidup ISLAM. Tunduk dan ikut cara hidup ISLAM belum tentu mereka telah faham dan yakin. Jangan cepat selesa dengan cara hidup yang mereka ikuti depan mata kita sehingga mereka benar-benar dapat kita pastikan kefahaman dan keyakinannya.

Antara tanda yang dapat diperhatikan ialah melalui cara pertuturan mereka, tidan tanduk dan bahasa tubuh mereka. Memakai tudung, solat lima waktu dan lain-lain ritual rukun ISLAM belum boleh memastikan mereka beriman. Jika anak isteri masih tergamak berkata ‘ah’ kepada kita, masih tidak membalas sms, menyahut panggilan dengan segera, membantah suruhan dan sebagainya, itu tanda mereka belum beriman dan merasai indah dan nikmatnya iman.

Kudap Parenting
WARGA PRIHATIN

Perkongsian Ilmiah Misi Kemanusiaan Memanusiakan Manusia

00 repair.jpegbPerkongsian Ilmiah Misi Kemanusiaan Memanusiakan Manusia

Alhamdulillah seharian misi kemanusiaan yang dirangka akhirnya berjaya dijalankan semampunya. Perjalan pergi balik konvoi 13 kereta/van/MPV misi ini selamat. Namun sampai entri ini dimuatkan, masih ada 3 buah kenderaan yang belum sampai rumah, tersangkut semalaman dan masih di lebuhraya akibat kerosakan kenderaan. Yang lain terpaksa bergegas meneruskan perjalanan kerana terpaksa masuk kerja semula pagi ini. Ya kebanyakkan mereka sudah hampir 48 jam berjaga.

Banyak pelajaran yang dapat dikongsikan dari program kemanusiaan ini. Apa yang ingin kami ceritakan adalah kerosakan rumah yang jauh lebih teruk dari apa yang dapat kami bayangkan. Bukan hanya rumah tengah yang hancur bumbungnya, rupanya dahan dan ranting pokok besar itu turut memusnahkan bahagian depan dan juga dapur rumah itu. Kami tidak membuat lawatan tapak sebelum datang untuk merepair sepertimana amalan lazim kontraktor lain. Segalanya hanya berdasarkan gambar yang ada sahaja. Oleh itu tentunya kapasiti kami tidak mampu menyiapkan rumah itu dalam masa sehari dengan baik sekali. Cukuplah untuk memastikan tiada air yang mencurah-curah ke dalam rumah. Tiada hembusan bayu dingin yang menyiksakan kerana terdedah akibat dinding yang musnah.

Untuk perkongsian tarbiah ini, kami petik sedikit dari seorang peserta yang tidak mahu disebutkan namanya. Bakinya kami paparkan di blog. Luahan isihati tuan rumah yang tidak kami kenal secara nyata, hanya pembaca setia blog kami di alam maya dengan nama CHENTA KASIH DAYANA. Juga sedikit ulasan seorang lagi pembaca setia Warga Prihatin yang dikenali dengan nama ABU ZAFEERAH yang berkesempatan turutserta dalam misi kemanusiaan kali ini. Sila klik link berikut jika anda sudi membaca perkongsian ini.

http://prihatin.net.my/2013/11/27/terima-kasih-allah-chenta-kasih-dayana/

http://prihatin.net.my/2013/11/25/misi-bantuan-kemanusiaan-membantu-ibu-tunggal-dan-warga-emas/ 

TUGAS BERAT UNTUK MEMANUSIAKAN MANUSIA – ANONYMOUS

Saya sangat bersyukur dapat berada dalam rombongan ini buat pertama kali. Masih terkesima dengan ketabahan Dayana menghadapi kesulitan hidup selama ini. Berhenti kerja yang selesa di bandar untuk hidup di desa menjaga 2 orang warga Emas yang sakit, tidak berupaya dan dimakan usia. Ditambah dengan penceraian rumahtangga dan dibiarkan tanpa pembelaan manusia yang dipanggil ahli keluarga dan jiran tetangga.

Kini keluarga Dayana diuji lagi. Saya terkejut melihat kerosakan rumah yang menempatkan orang yang lemah tidak berdaya. Jauh lebih teruk dari apa yang dapat dilihat dalam gambar. Tidak dapat saya bayangkan bagaimana harus menjalani hidup. Seminggu dibanjiri air hujan yang mencurah ke dalam seluruh ruang rumah.

Tilam dan tempat tidur terpaksa dibiarkan basah. Dingin hujan dan angin malam menghembus terus ke dalam rumah, akibat bumbung dan dinding yang turut musnah. Hati masih menangis pilu mengenang kesejukan anak kecil dan warga tua. Hati tidak boleh membayangkan bagaimana perasaan seorang ibu tunggal yang menjadi tempat bergantung buat kesemua mereka satu-satunya.

Dalam pada hati sebak, merintih memikirkan sikap manusia yang tak punya rasa. Manusia yang Nabi katakan tidak sempurna Islam dan imannya membiarkan yang daif tidak terbela. Tiba tiba tersentak dengan suara orang desa yang berkata “ Amboi cepatnya YB hantar orang baiki rumah… sempat siap dalam 1 hari..!’. pada masa yang sama seorang lagi terpinga-pinga bertanya “kamu semua ini datang dari mana?”.. Allah saja yang tahu perasaan di hati.

Ya… Desa itu ada ramai penduduknya. Ada masjid dan balai raya. Ada banyak kereta mewah dan juga jentera. Ada logo PAS, PKR dan UMNO juga. Ke manakah fungsi masyarakat dan aktiviti kemanusiaan mereka.? Di manakah fungsi JKKK? Imam? Rukun Tetangga? RELA? Di manakah tukang kempen pilihanraya yang selalunya beriya-iya menabur jasa menjelang PRU? Di mana Jabatan Kebajikan Masyarakat? Di mana Baitulmal dan Pusat Zakat? Kenapa keluarga daif ini sempat dibiar tersiksa?

Maaf saya tidak mampu meneruskan luahan hati. Mata saya semakin kabur dipenuhi air… nafas semakin sesak tak habis memikir. Ampuni aku ya Allah yang selama ini banyak menipu Mu. Banyak berdoa, menyeru hanya dengan kata-kata tapi tidak bangun melakukan sesuatu. 

Astaghfirullah… Ampuni daku wahai tuhan.

LUPUS KERETA 12 TAHUN MEMBAWA DERITA DARI GEMBIRA – DARI SUDUT PANDANG WARGA PRIHATIN.

00 lupus raw

LUPUS KERETA 12 TAHUN MEMBAWA DERITA DARI GEMBIRA – DARI SUDUT PANDANG WARGA PRIHATIN.

ALHAMDULILLAH .. kita panjatkan setinggi-tinggi kesyukuran atas pembatalan cadangan perintah lupus terhadap kenderaan berumur 12 tahun ke atas oleh pihak kerajaan. Sekurang-kurangnya rakyat yang dhaif tidak tersiksa menanggung beban kewangan dan dosa riba yang berterusan. Ia digantikan dengan pemeriksaan kawalselia pada tahun ke 12 untuk menentukan samaada kereta itu masih selamat atau sudah tidak selamat lagi. Kami masih khuatir tentang itu juga dan kami juga harap ia dapat dilakukan secara telus dan memberi kelebihan kepada pengguna kereta melebihi 12 tahun.

Kekecewaan dari janji agar minyak tidak naik selepas pilihan raya masih belum reda. Harga gula yang baru naik dan pengumuman perlaksanaan GST juga masih berdarah lukanya. Janganlah ditambah lagi beban rakyat dengan arahan melupus kereta pula. Kami marhaen yang kais pagi makan pagi dan ingin membersihkan diri dari dosa riba ini tiada pilihan, terpaksa menggunakan kereta lama untuk keperluan keluarga. Negara kita kaya, tetapi masih ada ramai marhaen yang masih belum mampu untuk hidup pada perlaksanaan polisi seperti sebuah Negara maju.

Kerana kekangan kewangan, kami jaga kereta lama kami. Yang rosak kami baiki. Biar terpaksa berulang alik ke PUSPAKOM berkali-kali, namun kami tetap sabar dan memujuk hati. Biarlah si kaya asyik tukar kereta dan menambah harta, kami redha dengan rumah sewa dan kereta lama. Semata-mata kerana kami tidak mahu menambah hutang dan menanggung dosa riba.

Kemalangan yang diwar-warkan kerana kereta lama itu tidak selamat dan merbahaya harus dikaji semula. Kemalangan maut biasanya melibatkan kelajuan yang tinggi. Kelajuan terlampau biasanya hanya berlaku pada kereta baru dan mahal. Kemalangan yang berlaku pada kereta lama kurang membunuh. Ini kerana kelajuan terbatas. Kami harap pelupusan itu dicadangkan bukan atas dasar memberi laluan kepada pihak tertentu membuat lebih banyak keuntungan dalam penjualan kereta baru, atau mengayakan peniaga besi buruk yang tidak mengira halal haram sejak dahulu.

Pemandu dan pemilik kereta lama juga sering saja mengalah terutama bila berhadapan dengan kereta orang kaya yang mahal. Lihatlah di lebuhraya bagaimana kereta lama dihalau ketepi oleh panahan lampu kereta baru yang sangat laju. Si Miskin mengalah kerana sedar yang diri miskin dan tidak ada wang untuk membaikpulih jika bergesel dengan kereta baru, jauh sekali dari mampu membayar saman trafik dek kerana kelajuan.

Apapun, terima kasih sekali lagi kita ucapkan kepada kerajaan kerana sudi mendengar rintihan rakyat miskin yang kais pagi makan pagi. Mereka hanya mampu memilikki kereta lama yang sudah tidak dipandang oleh orang kaya yang mampu dan penuh berselera dengan model-model baru. Lihatlah gambar hiasan yang memaparkan umur dan jenis kereta yang harus dilupus. Masih cantik dan kukuh bukan? Cuma model lama itu adalah bekas-bekas tinggalan orang kaya. Berilah peluang Si Miskin merasa. Jika tidak kami terpaksa turun naik bas dan keretapi lah jawabnya.

BANTULAH RAKYAT MISKIN MENGELAK RIBA

Apabila kami paparkan artikel yang mengingatkan pembaca tentang wasiat terakhir nabi SAW mengenai bahaya dan dosa riba, ramai yang merintih. Rata-rata menyatakan kita semua bakal mati dalam ribaan riba. Kita semua bakal mati dalam keadaan melanggar larangan Allah. Tidak kurang yang hilang kelayakan wali nikah kerana riba. Ironinya, majoriti merintih kerana dosa riba dari kos pengajian dan pinjaman perkahwinan, perkara wajib yang melibatkan riba, namun tiada pilihan bagi mereka.

HUTANG PTPTN

Antara keluhan yang sangat banyak ialah mengenai hutang PTPTN. Diringkaskan cerita, kami sedih mengenang pelajar yang tidak berupaya terpaksa menanggung hutang riba tanpa rela. Sebahagiannya tidak mampu bayar kerana gagal mendapat kerja. Itu tidak termasuk anak fakir miskin yang terpaksa segera menanggung orang tua dan adik beradiknya lalu mereka disenaraihitamkan sehingga mungkin yang diishtihar bengkrap dan putus peluang untuk berikhtihar.

Menuntut ilmu itu wajib untuk setiap individu. Ia satu jihad. Orang yang sedang musafir dan menuntut ilmu itu adalah ibnu sabil yang menjadi asnaf. Oleh itu, kami berdoa dan merayu agar kerajaan menimbangkan untuk kembali menyediakan biasiswa. Jika tidak mampu sekalipun, jadikanlah pinjaman PTPTN itu sebagai pinjaman bebas faedah / riba, agar anak-anak kita dapat menamatkan pengajian dengan tenang dan redha.

Memang menjadi kewajipan ibu-bapa untuk membiayai pengajian anak-anak. Namun nasib kita tidak sama. Ada yang mampu ada yang tidak. Jadi kami harap sekali agar kerajaan menimbangkan dengan serius untuk membiayai kos pengajian percuma khususnya kepada golongan asnaf. Kami rasa fungsi Baitulmal juga boleh diperkemas.

KOS PERKAHWINAN

Antara sebab berleluasanya gejala sosial, zina, rogol dan buang bayi adalah kerana mahal dan sulitnya urusan perkahwinan. Selari dengan seruan ini kami berdoa agar pihak kerajaan khususnya melalui jabatan agama dan pembangunan keluarga dapat memperuntukan dana untuk membantu golongan muda yang ingin mendirikan rumahtangga.

Respon pembaca menunjukkan ramai sekali dari kalangan mereka yang masih menanggung hutang perkahwinan dari bank yang melibatkan riba walaupun sudah beranak dua. Malah ada yang kelihatan tertekan, tidak lalu makan sampai tubuh kurus kering, semasa datang bercerita sambil menitiskan air mata. Tidak kurang kes perceraian kerana perbalahan membayar balik pinjaman perkahwinan.

Dosa riba lebih berat dari dosa zina. Demikian wasiat Baginda SAW. Malangnya anak-anak muda yang berkahwin untuk mengelakkan zina berada dalam dilema. Melibatkan dosa lebih besar untuk mengelak zina. Rata-rata terpaksa berhutang dan melibatkan diri dengan riba untuk urusan itu.

Kami juga ingin mengambil peluang ini untuk menyeru para ibu bapa untuk kembali membesarkan Allah. Jadikanlah urusan perkahwinan anak-anak kita atas dasar Basmallah. Janganlah lagi terlalu memberatkan pasangan dengan segala macam karenah dunia. Ingatlah wasiat Nabi. Perkahwinan yang paling baik adalah yang paling rendah maharnya.

Kita seharusnya sedih melihat nafsu ibu bapa yang suka membebankan anak mereka. Pertunangan yang tidak seharusnya diwar-warkan menjadi sama besar dengan majlis perkahwinan dengan belanja yang terlalu bermegah-megah. Ada pula yang bertunang sehari sebelum majlis kenduri pernikahan, hanya semata-mata kerana menjaga adat. Inilah akibat dari wali yang kurang kefahaman dalam urusan keluarga pada sudut agama.

RUMAH BEBAS RIBA

Ramai di kalangan kita yang hidup dengan penuh keterpaksaan dalam isu rumah. Namun terlalu ramai juga yang ghairah untuk bermewah-mewah. Sudah ada sebuah rumah, mahu tambah lagi dan lagi untuk mengumpul harta yang kononnya satu pelaburan. Itu penyebab utama kenaikan harga rumah yang lalu menyebabkan orang yang kemampuannya “paras hidung” terus lemas dalam ketidakmampuan memiliki hartanah untuk mereka sendiri. Sudahlah yang membeli itu buat riba, lalu yang membeli dari pemilik pertama juga membuat riba. Segalanya kerana kemudahan pinjaman yang menambah riba, menaikkan permintaan dan menyebabkan rumah naik harga.

Lebih menyedihkan lagi adalah tabiat gelojoh dan bermegah-megah sebahagian dari kita, khususnya pasangan muda yang berpelajaran tinggi namun rendah kefahaman agama. Ekonomi keluarga belum kukuh, rumah yang sedia ada pun masih berhutang namun tergamak ambil loan baru untuk renovasi yang berganda-ganda kosnya dari harga asal rumah itu sendiri. Itu tidak masuk berbagai-bagai peralatan canggih isi rumah yang juga dibeli atas dasar pinjaman dan riba. Mereka hidup dalam keadaan tertekan, tiada keberkatan dan akhirnya kesemuanya tergadai.

Sepanjang perjalanan melalui jalan desa, kita dapat lihat terlalu banyak rumah lama yang terbiar reput. Kebun menjadi belukar. Pohon kelapa dan pinang, rambutan dan durian tidak terbela. Lebih malang lagi, sesetengah rumah lama itu ada penghuninya, warga emas yang turut terbiar merana sendirian. Banyak juga kes rumah terbakar dan warga emas rentung bersama rumahnya.

Alangkah baiknya kita fikir-fikir semula untuk kembali hidup dengan cara lama. Kita buru keberkatan hidup melalui cara desa. Kita pakat-pakat keluarkan peluh bercucuk tanam, menternak dan memelihara ikan, agar dapat kita beri makan keluarga dari hasil bumi yang bebas kimia. Kita baiki rumah lama tanpa libatkan riba, sambil membahagiakan orang tua yang telah lama berkorban untuk kita. Kita didik keluarga kita hidup bermasyarakat yang saling berkasih sayang, tolong menolong bersama jiran tetangga. Ya… kita kini sudah terlalu jauh dari tanah, asal usul kita. mungkin kerana itu banyak asas kemanusiaan sudah dilupa. Pernahkah sebahagian kita fikirkan sudah berapa lama kaki kita tidak jejak tanah?

KESIMPULAN

Semuga cetusan ini mampu menyedarkan kita. Tidak begitu susah untuk Nabi mengajak umat meninggalkan arak dan zina, mengajak solat dan berpuasa. Namun memperbaiki sistem perekonomian bebas riba ini terlalu sulit dan panjang prosesnya. Ia hanya berjaya di hujung usia dalam usaha dakwah baginda. Kerana itu kita juga harus sabar, tenang dan bersungguh-sungguh memujuk jiwa agar ikut berusaha mengikuti sunnah baginda.

Kepada ibu bapa, ketua keluarga dan pemimpin amnya. Ingatlah akan tanggung jawab kita semua. MENUNTUT ILMU ITU WAJIB BAGI ANAK-ANAK KITA. Memberi pendidikan kepada anak dan rakyat itu menjadi tanggungan kita selaku ibubapa dan pemimpin yang memegang amanah negara. Janganlah paksa anak-anak yang tidak berupaya menanggung dosa riba sedangkan pengajian mereka adalah tanggungan kita.

Perkahwinan itu menjadi kaedah agama untuk mengelakkan zina. Mengahwinkan anak sebaik saja mencapai usia akil baligh mereka adalah menjadi kewajipan kita para ibu bapa. Janganlah terlalu menyembah pangkat dan harta. Janganlah terlalu mengejar nama dan puji puja manusia sehingga kita sanggup menanggung dosa dan menganiaya anak cucu kita, hanya mahu bermegah mengatur perkahwinan mereka.

Kepada pasangan keluarga muda, janganlah diturut kehendak nafsu yang menggoda. Belajarlah hidup bersederhana. Situasi kehidupan sekarang panas dan meruncing sekali. Itulah ramadhan namanya. Belajarlah berpuasa kerana kecukupan itu adalah keberkatan yang hanya datang dengan kaedah puasa. Dapatkan keberkatan, kecukupan mengharung hidup di akhir zaman yang panas ini dengan berpuasa. Fahamilah falsafah RAMADHAN AL-MUBARRAKH.

Selaku pemimpin negara dan ibu bapa, kita harus menyediakan apa yang perlu untuk anak-anak sebagai menjalankan kewajipan kita. Janganlah sampai kita membebani anak-anak kita dengn hutang untuk mebalas jasa kita. Jika ada kemampuan mereka biarlah mereka hadiahkan mengikut kesedaran dan kemampuan mereka buka kerana kita memaksa.

QS 52. Ath Thuur 40 dan Surah 68. Al Qalam 46. Apakah kamu meminta upah kepada mereka, lalu mereka diberati dengan hutang?

CETUSAN MINDA

KONSPIRASI TERBESAR EKONOMI DUNIA YANG MENGHANCURKAN SOSIAL DAN KEMANUSIAAN.

00 ribaKONSPIRASI TERBESAR EKONOMI DUNIA YANG MENGHANCURKAN SOSIAL DAN KEMANUSIAAN.

Hari ini kita mampu untuk beli sebuah rumah RM500,000 hanya dengan pinjaman. Kita ukur kemampuan kita bergaji RM5000 sebulan dengan pembayaran bulanan. Lalu kita nampak kita mampu menanggung hutang itu. Lalu kita bayarlah rumah itu untuk tempoh 40 tahun. Setelah 40 tahun, jumlah bayaran yang anda langsaikan ialah RM1,500,000. RM1 Juta ialah faedah yang diambil oleh bank itu sendiri.

Anda rasa itu biasa saja bukan? 

Tahukah anda, jika tiada riba di dalam dunia ini, rumah yang anda beli itu mungkin hanya bernilai RM30,000 SAHAJA. Nanti dulu, gaji anda pula mungkin mampu sampai RM10,000 (pada nilai bukan pada kertasnya).

Kali ini, kami akan mengupas topic “bosan” ini yang jarang orang nak hiraukan sangat. Ramai orang tak tahu pun, riba itu disebut sebagai dosa ke-empat terbesar selepas menyengutukan Allah, sihir dan membunuh. Berzina dengan ibu sendiri juga dosanya tak sebesar dosa riba.

Hari ini, Jabatan Agama Islam menangkap penzina dan dihadapkan ke mahkamah dan dijatuhkan hukuman TETAPI mengapa riba yang menjadi dosa ke-empat terbesar dalam Islam tidak pula ditangkap. Malah, ia dibiarkan berleluasa di semua peringkat.

Mungkin ada yang mengatakan yang kita sudah tidak riba lagi, dan kita menggunakan SISTEM EKONOMI ISLAM dan sistem perbankkan Islam. Mahulah kami simpulkan, dari pengertian riba yang sebenarnya, bahawa sistem perbankkan Islam juga hanya menukar nama dan memperkenalkan akad tanpa perubahan actual dalam kekejaman kewangan. Hari ini kita pasti akan keliru dengan sistem perbankkan Islam yang menawarkan pinjaman perumahan RM500,000 dan bayar semula RM1,500,000 berbanding konvensional yang sedikit terbuka dengan spekulasi pasaran yang secara purata mungkin lebih rendah dan kadang-kadang (atau jarang-jarang) lebih tinggi dari Islamik.

Sebab itu, perbankkan Islam kini menjadi agenda ekonomi dunia. Kerana ia lebih menguntungkan dari sistem konvensional. Seperti ayam yang disembelih dengan BETUL TEKNIKNYA oleh Ah Seng dan juga ayam yang disembelih oleh Pak Karim yang baca Bismillah. Itu sahaja bezanya. Secara teknikal ia sama cuma secara kulit ia kelihatan Islamik. Malah kadangkala cara sembelihan dan pengurusan karkas Ah Seng mungkin jauh lebih bersih dan sihat pun.

Sebelum ada yang bersilat melatah dan mengeluarkan komen-komen yang buruk tanpa membaca habis artikel ini, mari kami tunjukkan mekanisma bagaimana riba ini menghancurkan manusia.

RIBA IALAH AGENDA PENGHAMBAAN MODEN

Hari ini, seorang bayi yang dilahirkan telah tertulis hutang piutangnya. Seorang lelaki dewasa yang dikatakan MERDEKA telahpun berhadapan dengan hutang pelajaran, kad kredit dan hutang kenderaan motor. Berapa ramaikah yang masih bebas dari riba? Adakah lagi? Jika mahu ditanggap oleh Jabatan Agama Islam kerana melakukan riba, pastinya tak cukup penjara nak disumbatkan pesalah-pesalahnya.

PENJELASAN SECARA TEKNIKAL

Hari ini, kita berbelanja bukan mengikut kemampuan saku tetapi kita berbelanja mengikut kemampuan kita mampu bayar sebelum kita MATI. Natijahnya, seorang lelaki biasa akan mula komited dengan hutang-hutang mereka seperti hutang kereta (9 tahun atau selama-lamanya kerana sentiasa akan beli kereta baru), hutang rumah pula (40 tahun / sampai mati), hutang kahwin (5-10 tahun), Hutang belajar (5-15 tahun) dan hutang kad kredit.

Semua ini membuatkan KITA MENJADI ORANG TERJAJAH dan bukannya orang merdeka. Kita tak mungkin mampu untuk berlepas diri dari segala kekangan hutang itu sehingga kita terpaksa bekerja SELAMA-LAMANYA untuk membayar hutang yang kita mulakan pada usia kita 20-an.

Lihat sini dengan tenang. Jika tanpa riba, kita bergaji RM3,000 dan kita mampu berkereta bernilai RM10,000 sahaja. Pengeluar kereta juga akan mengeluarkan kereta pada pasaran mampu dengan kadaran RM10,000 sebuah kereta. Maka kita akan menabung ATAU BERKONGSI wang untuk sampai RM10,000 dan pergi ke kedai untuk beli, bayar dan bawa pulang dengan senang hati.

Insuran pun memadai dengan THIRD PARTY sahaja. INSURANCE FIRST PARTY tidak jadi wajib melainkan atas kesedaran pemilik untuk insurankan kereta mereka. Apabila insuran tidak wajib, maka ia satu pilihan yang mampu kita pilih dan insuran juga akan jadi rendah premiumnya kerana kita ada pilihan. Tidak seperti sekarang, insuran FIRST PARTY jadi wajib maka berapa sahaja mereka nilaikan… kita wajib bayar tanpa banyak soal. Itu juga cabang riba, satu perniagaan secara paksa, menindas dan mengambil untung berlebihan.

Pada kes itu, kita akan berbelanja mengikut kemampuan saku. TETAPI apabila riba diperkenalkan, maka kita yang bergaji RM3,000 MAMPU MEMBAYAR KEMBALI PINJAMAN SEHINGGA RM50,000. Maka penjual kereta juga bertindak mengikut situasi pasaran yang orang sudah mampu memiliki kereta bernilai RM50,000. Maka harga kereta juga akan jadi sebanyak itu.

Itu tidak termasuk perlaksanaan riba dalam semua lapisan. Sebutir skrew di sebuah kereta yang sepatutnya bernilai RM10,000 itu juga dikilangkan oleh sebuah kilang yang MEMINJAM BANK untuk modal pengeluaran mereka. Lalu, kos riba itu ditanggung secara efek domino dalam keseluruhan rangkaian bekalan. Pengilang enjin pula akan beli skrew dan nut dari kilang itu secara hutang. Dan hutang itu juga ada kos nya. Walaupun tidak dinyatakan dalam bentuk peratusan, logiknya jika bekalan kita BELI TUNAI pasti dapat diskaun lagi. Sebenarnya ia bukan diskaun tetapi itulah harga sebenar. Jika debeli secara hutang atau ‘consignment’ ia akan jadi tinggi sedikit harganya. Itu juga berlaku riba.

Tak termasuk lagi kes kilang enjin itu yang terpaksa meminjam bank juga untuk mengilang engin. Kalau nak dalami lagi, cuba gali sampai ke lombong besi yang menggali besi untuk dibuat skrew tadi. Riba berlaku dalam segala lapisan dan kosnya akan terus dibawa ke hadapan.

jelas sekali riba berlarutan dalam semua rangkaian bekalan. Maka, kereta yang sepatutnya berharga RM10,000 dengan kos pembuatan RM7,000 akan meningkat kos pembuatannya menjadi RM30,000 dan dijual pula pada harga katalah RM50,000 mengikut KADAR KEMAMPUAN PASARAN MEMBUAT PINJAMAN, bukan berdasarkan kos pembuatan sebenar.

Kerana tiada pilihan, kerana riba sudah menjadi SISTEM EKONOMI, maka kita terpaksa memakan riba itu juga. Sedangkan, Allah sudah katakana bahawa pemberi dan penerima riba kedua-duanya sama sahaja.

PESANAN LARANGAN RIBA ADALAH PESANAN TERAKHIR NABI

Dalam khutbah wida, Nabi telah menyatakan larangan riba secara spesifik. Tidak pula ada larangan dosa-dosa lain seperti makan babi, minum arak atau yang lain-lain lagi. Tetapi RIBA itu nabi sebut secara spesifik. Jika ia tidak penting, pasti Nabi juga tidak menyatakannya pada khutbah baginda di Arafah semasa Haji Wida baginda.

Nabi tahu, riba ialah senjata pemusnah SENYAP. Ia telahpun diamalkan oleh orang Yahudi sendiri dalam proses urusniaga jahilliyah sedangkan ia adalah larangan Allah yang dinyatakan dalam semua kitab-kitab Allah dari Taurat sampai kepada Al-Quran. Hatta, pengharaman riba berlaku dalam Agama Kristian pada Era Medieval tetapi mengapa kini kita sudah tidak merasakan riba itu tidak berdosa sepertimana zina?

Jika kita katakana kita tiada pilihan? Nanti bakal ada yang katakan, mereka yang berzina juga tiada pilihan kerana perkahwinan menjadi semakin sulit? Dosa riba lebih besar dari zina. Perkahwinan pula untuk mengelakkan zina, tapi berapa ramai pula yang terpaksa ambil loan dengan riba untuk berkahwin?

MEKANISMA KEMUSNAHAN SENYAP

Hari ini, kita yang kononnya merdeka dan menikahkan anak gadis kita sendiri sebagai walinya telah hilang KEMERDEKAAN yang menjadi salah satu syarat sah seorang wali. Bagaimanakah kita ini? Kita belum merdeka dari hutang. Kita sentiasa rasa kita tak boleh nak mati hari ini kerana kita masih ada hutang yang tidak mahu kita wariskan kepada anak-anak dan isteri kita nanti. Maka kita sudah jadi manusia yang tidak sedia untuk dipanggil Allah. Langsung, kita menjadi manusia yang tidak rindukan Allah. Hari-hari kita akan bangkit untuk bekerja dari pagi sampai ke malam JUGA UNTUK BAYAR HUTANG. Kita kata kita CINTA ALLAH tetapi sehari kita hanya beri Allah 25 minit sahaja (5 minit untuk setiap waktu). Mungkin ada yang rajin sikit, mereka berikan 1 jam sehari untuk Allah. Sedangkan baki masa itu digunakan untuk mengejar wang ringgit untuk membayar hutang kepada TUAN kita.

Bukankah itu sama seperti seorang hamba? Berapa ramai antara anda yang belumpun gaji masuk ke akaun tetapi telah ada bahagian orang lain dari pendapatan itu. Hutang rumah, hutang kereta, hutang kahwin, hutang ceti, hutang kad kredit, hutang belajar dan macam-macam lagi.

Adakah masa untuk anda bangunkan ummah?
Bilakah masa untuk anda perkasakan Islam?
Adakah lagi baki masa untuk anda melaksanakan sunnah?

Ataupun anda hanya panggil bersolat di masjid dan surau sehari semalam sebagai wacana pembangunan umat? Bilakah solat berjemaah anda itu mampu untuk menjadi satu disiplin actual gerak kerja yang memajukan Islam atau hanya sekadar ritual tanpa perlaksanaan? Mengapa pula masjid kini berkunci pada bukan waktu solat? Mengapa masjid Nabi dan masjid komuniti sekitar Madinah dahulu bukan sekadar tempat solat? Di masjid sekarang ini, mengapa hanya cantik tetapi sekadar menjadi lapangan solat? Di mana perekonomian? Di mana baitulmal? Di mana fungsi social? Di mana fungsi pembinaan umat? Di mana fungsi pembangunan keluarga? Di mana segala fungsi masjid yang dahulu ada dalam masjid nabi tetapi hari ini masjid hanya jadi pusat solat. Jika tidak dikunci malam hari akan jadi pusat zina bagi mereka yang nak cari port selamat melampias nafsu.

Semua berada dalam hutang dengan kadar kemampuan PALSU. Mereka tak seluk saku untuk lihat kemampuan tetapi menjengah PUSAT RIBA berapakah mereka layak untuk berhutang.

Golongan BERHUTANG adalah salah satu dari golongan ASNAF menurut Al-Quran dan layak menerima zakat. Jika dikira begitu, hari ini kita kebanyakannya di Malaysia ini adalah golongan ASNAF. Jika apa yang terjadi pada kita hari ini adalah yang haq, maka kita akan menzalimi baitulmal yang terpaksa memberikan kita bantuan zakatnya? Siapa pula nak membayar zakat jika semuanya adalah PENGHUTANG?

Ataupun, pada zaman Nabi dahulu tiada orang berhutang. Jika adapun yang berhutang itu adalah golongan yang sangat terdesak dan mereka berhutang kerana mereka lapar dan keputusan makanan mungkin. Inilah orang yang layak menerima pembelaan baitulmal dan tergolong dalam 8 kategori asnaf.

HALUSNYA KONSPIRASI MEREKA

Selagi Islam belum pupus, selagi itulah musuh Islam akan terus menghancurkan Islam. Tidakkah kita belajar bagaimana Skim Ekonomi Ponzi yang dilaksanakan oleh USA telah menumbangkan gergasi ekonomi ini? Krisis Ekonomi Sub-Prima yang disebabkan juga oleh hutang-hutang dan riba-riba yang dilaksanakan secara sistemik.

Kita pula, nak ikut model kejatuhan itu. Household Debt (Hutang Isirumah) di Malaysia adalah antara yang tertinggi di dunia. Seterusnya, anda tahu apa akan berlaku pada kita nanti.

SOLUSI MELAWAN RIBA

Kami dalam satu komuniti kecil ini telah 90% bebas dari riba. Kami bangunkan model baitulmal kami sendiri dalam komuniti kecil ini. Dan laksanakan wakaf sebagai satu perkongsian pintar yang pewakaf tidak kehilangan haq tetapi bertambah kaya dari segi akses kepada perbendaharaan baitulmal kami. Kami berharap, baitulmal yang ada kini mampu memberikan satu reformasi besar dalam perekonomian.

Hari ini, baitulmal hanya menjadi tempat orang miskin meminta bantuan zakat. Mengapakah itu sahaja fungsinya? Mengapakah tidak seperti yang berlaku pada zaman nabi dahulu yang mana fungsi baitulmal ialah seperti rangkuman fungsi-fungsi berikut (dalam dunia moden)

1. Bank Negara
2. Pemungut Jizyah (cukai)
3. Pusat Zakat dan Infaq
4. Pusat Wakaf
5. Amanah Wasiat
6. National Treasure / Perbendaharaan
7. Kementerian Kewangan
8. Kementerian Pembangunan Usahawan
9. Kementerian Industri dan Perdagangan Antarabangsa
10. Insuran
11. Kementerian Perdagangan Dalam Negeri Dan Hal Ehwal Pengguna
13. Kebajikan Masyarakat
14. Pusat perangkaan ekonomi
15. BANYAAAAAAAKKKKKKK LAGI FUNGSI YANG KINI DITIADAKAN.

Sebab itu, apabila BAITULMAL yang dahulu menjadi satu nukleus kemajuan perekonomian Islam kini tercantas fungsinya menjadi sangat minor dan tidak mampu mengubah apa-apa dan tak mampu membendung riba yang kini menjadi darah daging kita.

Kami telah lakukannya selama 8 tahun. Kami akan bebas dari riba 100% dalam 1-2 tahun lagi. Itupun dari hutang-hutang lama pengasas-pengasas kami yang dilakukan sebelum kami memulakann baitulmal kami sendiri.

Kami tidaklah sekaya baitulmal diluar yang boleh secara terang-terangan mempromosikan pembayaran zakat di saluran mereka. Kami hanya menerima zakat dari kalangan pengasas-pengasas kami yang 20 orang ini dan juga beberapa individu-individu lain yang sanggup menyumbang tanpa kami janjikan dengan pengecualian cukai pendapatan.

Walaupun tidak kaya dari pembayar zakat, kami telahpun menyemai sedikit itu dalam perniagaan dan pendidikan anak-anak kami sehingga perkembangan perniagaan kami mampu untuk seiring dengan keperluan pendidikan anak-anak kami. Dan anak-anak kami yang telah keluar dari Universiti pula mampu kembali dan memajukan lagi perniagaan-perniagaan kami di sini.

MEMANG ADA CARA DAN JALAN KELUAR. Tetapi hari ini,

Berapa ramaikah yang mahu menjengah Al-Quran apabila mereka menghadapi masalah?
Jika ada, berapa ramai pula yang fahami ayatnya?
Berapa ramai pula yang laksanakan penyelesaian yang Allah berikan dalam Al-Quran itu?
Atau kita hanya sekadar mengeluh TANPA ADA USAHA MELAKUKAN ISLAH

Kita jadi seperti anjing yang menyalak-nyalak hingar kerana ada paku di tempat tidurnya TETAPI tidak pula mahu berganjak dari tempat tidur berpaku itu.

Fikirkan semula…
Benarkah kita sudah merdeka?

WARGA PRIHATIN

Murid cemerlang UPSR terima hadiah kereta

xpix_gal1.pagespeed.ic.6qEvmFOEjuMurid cemerlang UPSR terima hadiah kereta

ROSALWANI CHE SOH

15 November 2013

 

Siti Nur Fatini Zulaika di hadapan kereta Mini Cooper yang dihadiahkan bapanya.

KOTA BHARU – “Saya tak sangka ayah akan tunaikan hajat untuk menghadiahkan kereta Mini Cooper kepada saya,” kata pelajar cemerlang Ujian Pencapaian Sekolah Rendah (UPSR), Siti Nur Fatini Zulaika Zukila, 12.

Anak pembekal ayam di Kota Bharu itu yang juga murid Sekolah Kebangsaan Zainab 1, memperoleh keputusan 5A dalam semua lima mata pelajaran yang diduduki dalam peperiksaan UPSR, diumumkan semalam.

Menurutnya, hadiah itu anugerah istimewa baginya kerana sebelum ini dia pernah menyatakan minatnya terhadap kereta tersebut yang kelihatan comel dan menarik kepada bapanya, Zukila Deraman, 36, dan ibunya, Nor Aishah Mahmud, 31.

“Ayah beritahu saya, jika saya dapat keputusan cemerlang dalam UPSR, dia janji untuk hadiahkan kereta tersebut.

“Memang pada mulanya seperti tidak percaya dan tidak sangka impian untuk memiliki kereta idaman tercapai selepas memperoleh keputusan cemerlang dalam UPSR,” katanya kepada pemberita ketika ditemui di kediamannya di Taman Tanjung Chat, di sini, hari ini.

Anak sulung daripada empat beradik ini bercita-cita menjadi juruterbang dan berhasrat melanjutkan pelajaran ke tingkatan satu di Maktab Rendah Sains Mara (MRSM).

“Insya-Allah, mungkin enam tahun lagi apabila saya dapat lesen memandu, saya akan pandu sendiri kereta kesayangan saya ini.

“Ayah dan ibu banyak bagi semangat untuk saya belajar. Mungkin hadiah ini agak pelik bagi saya yang baru berusia 12 tahun tapi inilah pendorong semangat untuk saya berjaya dan berharap akan terus capai keputusan cemerlang di peringkat menengah nanti,” katanya.

 pe_01.1

Mini Cooper hadiah 5A

Oleh Mohd Nor Asri Yaacob
am@mediaprima.com.my

“Kereta Mini Cooper jenis dua pintu dalam gambar dimuat naik dalam Facebook itu bukan kereta sebenar yang akan dihadiahkan kepada anak. Suami akan bawa balik kereta lain, tetapi tetap jenama Mini Cooper mungkin empat pintu bagi kemudahan keluarga kami,” kata Nor Aishah Mahmud, 31, ibu kepada Siti Nur Fatini Zulaikha Zukila, 12, yang gambarnya memperoleh 5A dalam Ujian Pencapaian Sekolah Rendah (UPSR) sehingga menerima hadiah kereta mewah Mini Cooper S daripada ayahnya tersebar di laman sosial Facebook dan blog sejak kelmarin.

Menurut Nor Aishah, kereta mewah itu hadiah untuk kejayaan anaknya daripada suaminya Zukila Deraman, 36, yang juga peniaga ayam dan tidak bermaksud untuk mempamerkan kemewahan.

Katanya, dia tidak sangka gambar dimuat naik di Facebook itu menjadi perhatian.

Sementara itu, Siti Nur Fatini yang juga calon cemerlang UPSR dari Sekolah Kebangsaan (SK) Zainab 1, dekat sini, berkata, pada awal tahun ini dia pernah memaklumkan kepada ayahnya yang dia meminati kereta itu, tetapi ayahnya hanya berdiam.

 

image (1)

Pelajar cemerlang UPSR terima hadiah Mini Cooper

 

Siti Nur Fatini Zulaikha bersama ayahnya, Zukila Deraman dan ibu, Nor Aishah Mahmud meraikan kejayaannya mendapat 5A dalam UPSR di Sekolah Kebangsaan Zainab 1, Kota Bharu, kelmarin.

KOTA BHARU 15 Nov. – Seorang calon Ujian Pencapaian Sekolah Rendah (UPSR), Siti Nur Fatini Zulaikha Zukila tidak menyangka menerima hadiah istimewa sebuah kereta jenis Mini Cooper yang bernilai RM210,000 atas kejayaannya mencatatkan keputusan 5A dalam peperiksaan tersebut.

Lebih istimewa, hadiah itu diserahkan sendiri bapanya, Zukila Deraman, 36, pagi semalam sebaik sahaja keputusan peperiksaan tersebut diumumkan di Sekolah Kebangsaan Zainab 1 di sini.

Zukila yang juga pembekal ayam terkenal di bandar ini membuat kejutan selepas memandu sendiri kereta tersebut untuk diserahkan kepada anaknya itu di sekolah berkenaan kira-kira pukul 11 pagi.

Kisah hadiah kereta mewah tersebut menjadi topik perbualan hangat di laman sosial sejak semalam.

Sementara itu, Siti Nur Fatini yang ditemui di rumahnya di Taman Tanjung Chat dekat sini hari ini berkata, ayahnya benar-benar membuat kejutan dengan mengotakan janji menghadiahkan kereta itu kepadanya.

“Saya pernah memberitahu ayah ingin memiliki kereta tersebut kerana bentuknya yang comel pada awal tahun ini dan pada pertengahan tahun, ayah berjanji akan menghadiahkan kereta tersebut jika memperoleh 5A dan ayah benar-benar mengotakan janji itu semalam.

“Saya sedar saya tidak mungkin dapat memandu kereta ini kerana masih belum mencapai usia untuk memiliki lesan tetapi sekurang-kurangnya saya boleh mengaku kereta itu kepunyaan saya.

“Hadiah istimewa ini juga akan dijadikan perangsang sekurang-kurangnya untuk mencapai kejayaan yang lebih besar selepas ini,” katanya.

Siti Nur Fatini berkata, dia berusaha bersungguh-sungguh mendapatkan keputusan cemerlang dalam peperiksaan tersebut selepas bapanya berjanji menghadiahkan kereta idamannya.

Walau bagaimanapun, Siti Nur Fatini memberitahu, kereta tersebut kini tidak ada di rumahnya kerana masih dalam proses dokumentasi untuk pembelian.

Dalam pada itu, ketika kunjungan Utusan Malaysia ke rumahnya, ayah dan ibunya tidak berada di rumah tersebut.


Artikel Penuh: http://www.utusan.com.my/utusan/Pendidikan/20131116/pe_01/Pelajar-cemerlang-UPSR-terima-hadiah-Mini-Cooper#ixzz2kld8FjYx
© Utusan Melayu (M) Bhd

Falsafah Hijrah – Antara sambutan ritual dan perjuangan aktual

00 Maal HijrahTerima kasih kepada yang menghantar perutusan dan meminta ulasan kami tentang Maal Hijrah tahun ini. Selari dengan arus perdana ini, maka sambutlah Salam Maal Hijrah dari keluarga besar Warga Prihatin khusus untuk semua pembaca page kami di seluruh dunia yang kami sayangi.

HAKIKAT SAMBUTAN RITUAL DAN PERJUANGAN AKTUAL 

Sebelum kita pergi jauh, ingin kami kongsikan bahawa ritual sambutan ini tiada bezanya jika kita hanya menyambutnya dengan ritual semata-mata. Menyambutnya tanpa ilmu. Itu nanti akan meletakkan kita di takuk asal tanpa sebarang impak positif dari sambutan itu. Yang berpuasa hanya akan dapat lapar dan dahaga sahaja. Yang bercuti hanya dapat keseronokan melancung sahaja, merugikan majikan atau pendapatan kerana tutup kedai cuti berniaga.

Sambutan Maal Hijrah dan Awal Muharam adalah satu imbasan kepada kemerdekaan agama. Kepentingan Agama ini menjadi sesuatu yang perlu dijaga seperti sebuah negara bangsa juga. Ia merdeka sezaman dan kembali dijajah semula. Jika kita hanya menyambut Maal Hijrah tanpa sebarang usaha mempertahankan apa yang ada atau berusaha dengan gigih membangun apa yang belum dibina atau yang sudah tiada, maka samalah juga keadaannya.

LOGO MAAL HIJRAH

Melihat logo-logo Maal Hijrah, yang tersebar luas dapatlah kami rumuskan yang kita sudah tidak tahu (jahil) apa yang sedang kita lakukan dari sekecil kecil perkara sampai sebesar-besar isu dalam urusan agama. Jadi sebelum kita merangka yang bukan-bukan maka kami ingin membuat teguran serius kepada perkara asas, iaitu wajah logo ini. Jika ada di kalangan mereka yang ada kaitan dengan pencipta dan pengguna logo ini, sampaikanlah teguran dengan berhemah dan penuh kasih sayang.

Logo adalah ibarat panji dan simbol keseluruhan sebuah perjuangan. Bermacam-macam logo boleh kita lihat dalam kehidupan kita. Ada logo PBB, ada logo OIC, ada logo Negara Malaysia, ada Salib dan bermacam-macam lagi. Hari ini kita sedang diserang akidahnya melalui perkara-perkara kecil yang melalaikan namun kelalaian itu telah sangat berjaya menjauhkan diri kita dengan Allah. Bagi yang mengkaji dan sensitif untuk meneliti dan mengelakkan dari perkara lagho yang mencelakakan itu syukur Alhamduillah. Bagi yang tidak memikirkan dan terus mengikut arus perdana seluruh dunia itu, ucaplah MasyaAllah.. Astaghfirullah.

SARANG LELABAH dalam logo PBB telah kita ambil secara rasmi untuk dijadikan logo Maal Hijrah. Bagi kami, sebelum kita pergi jauh menyenaraikan yang lain-lain, yang mana kami tidak akan mampu menyatakannya dalam artikel pendek ini, baik kita teliti dahulu logo yang dapat dilihat di kulit sambutan ini. Yang ini kenalah kita hijrahkan dahulu. Jika logo pun sudah kita gunakan gambar dari objek yang terlarang atau yang tidak diredhai Allah, maka pasti itu menggambarkan keseluruhan agenda sambutan ini. Sila baca bersama artikel terkait dengan falsafah sarang Laba-laba ini.

http://prihatin.net.my/2013/08/26/jihad-dengan-al-quran-bahagian-4-jihad-ilmu-lebih-utama-dari-bertumpah-darah/

ISLAM BERLOGOKAN RUMAH. Baitullah, masjid, kaabah dan rumah tangga Ibrahim a.s. adalah berkonsepkan rumah. Itu logo penyatuan umat Islam, satu tempat di mana umat berkumpul menyatu untuk sama-sama sujud mengabdi, untuk sama-sama patuh kepada ketua dan pengatur. Rumah yang paling lama, Baitul Atiq adalah Kaabah itulah kiblat yang menyatukan kita. Dalam isu logo ini kami lihat kita telah terbawa-bawa dengan sembahan logo PBB yang menggunakan sarang lelabah. Ini bukan kelalaian sehari dua, ini telah ditanam dan diterima dalam sistem hidup kita berpuluh tahun. Musuh Islam sedang pecah perut mentertawakan kebodohan kita.

Kami dengan rendah diri memohon ampun dari anda semua dan beristighfar sebanyak-banyaknya sebelum mengemukakan dalil dari firman berikut. Sila perhatikan perkataan yang dihurufbesarkan.

Surah 29. Al ‘Ankabuut 41. “PERUMPAMAAN orang-orang yang mengambil PELINDUNG-PELINDUNG selain Allah adalah seperti LABA-LABA yang membuat RUMAH. Dan SESUNGGUHNYA rumah yang PALING LEMAH adalah rumah laba-laba kalau mereka MENGETAHUI”. 

RINGKASNYA PERUMPAMAAN dari apa yang sedang kita lihat ini boleh disimpulkan gambarannya bahawa kita sedang mengambil PELINDUNG SELAIN ALLAH tanpa kita sedar. Kita juga dalam keadaan tidak mengetahui (JAHIL) akan rahsia agama ini, sehingga agenda agama kita sendiri mengambil perumpamaan yang Allah tidak redha di kulitnya. Jika orang putih kata jangan nilai buku dari kulitnya, kami rasa kita sudah boleh mula nilai semula. Buku yang lucah, pasti kulitnya lucah, quran yang mahal dan tebal, yang mana kita perlu sentiasa baca dan simpan lama, kulitnya mesti cantik, tebal dan tahan. Logo Maal Hijrah pun begitu juga signifikannya.

HIJRAH SATU PERJUANGAN ZAMAN, BUKAN SAMBUTAN TAHUNAN 

Kami harap anda dapat fahami dengan jelas mesej yang ingin kami sampaikan. Serangan akidah oleh musuh Islam telah menjadi sangat mudah untuk menembusi jiwa umat, khususnya generasi muda dan golongan berpelajaran serta hidup cara moden. Ini kerana tanah hati ini telah digembur bajak dan dibaja untuk menerima kerosakan ini terlalu lama. Jiwa yang kondusif untuk menerima seruan Allah telah diubah foundationnya sekian lama dengan begitu berjaya. Tanpa mengubah tapak di hati ini, benih agama tidak akan tumbuh dan seruan hijrah akan menjadi suatu yang retorik lagi dan lagi.

KETETAPAN SUSUNAN 12 BULAN DALAM SETAHUN, 5 waktu solat, 5 rukun Islam, 6 rukun Iman semuanya itu adalah ketetapan Allah. Ia ada kaitan dengan fasa penciptaan tamadun agama dan fasa kejatuhannya yang berlaku berulang kali sejak zaman Adam a.s. sampai kini. Ia berlaku ibarat pusingan siang dan malam setiap hari dan pergantian tahun silih berganti berulang-ulang kali. Kerana itu ketahuilah, Hijrah bukan acara tahunan, ia adalah acara sezaman. Kajilah di zaman apa kita semua sedang berada, supaya hijrah kita lebih bermakna.

GAMBARAN PUSINGAN ZAMAN ini telah Allah kaitkan berkali-kali dalam penceritaan fasa 6 masa dalam kejadian langit dan bumi, fasa membina dan menyusun semula golongan yang memimpin dan dipimpin. Oleh itu, kajilah sirah perjuangan itu dalam 12 bulan hijrah yang telah Allah tetapkan. Kajilah apa itu Muharram, apa itu Saffar, Rabiulawal, Rabiulakhir, apa itu 4 bulan haram Jemadilawal, Jemadilakhir, Rejab dan Syaaban, apa itu Ramadhan, apa itu Syawal dan Zulkaedah, serta akhirnya apa itu Zulhijjah. Kaitkanlah semua peristiwa yang berlaku dalam bulan itu kerana ianya bukan berlaku pada tahun yang sama sewaktu dakwah Nabi SAW. Ia berlaku sepanjang 23 tahun perjuangan baginda dan itu adalah gambaran fasa pembangunan agama kita.

QURAN ITU ILMU YANG HIDUP. Segala kisah yang diceritakan ada pelajaran untuk kita kaji dan guna dalam meneliti jatuh bangunnya agama pada situasi semasa. Dari situ kita cari kaedah bagaimana membangunkannya semula. Jika kita membaca sejarah dalam quran itu hanya meletakkannya pada zaman nabi semata-mata tanpa mengambil pelajaran dari kisah itu untuk menyusun strategi kita, maka itu tanda quran itu sudah anda kebumikan.

JIKALAH ANDA TAHU apa yang kami telah sedari hasil R&D kami, pasti anda tidak akan lena tidur dan tidak lalu makan kerana takutkan ancaman Allah. Pasti anda akan berpuasa sepanjang tahun selagi kerosakan akidah ini belum berjaya diperbaiki. Pasti anda akan serahkan segala harta dan diri untuk membantu perjuangan HIJRAH yang sebenarnya. Jauh sekali keinginan menipu seringgit dua untuk kepentingan diri. Untuk memakan rasuah dan mengkhianati hukum Allah tentulah jauh sekali. Perhatikan perkataan yang dihuruf-besarkan dalam firman ini,

Surah 9. At Taubah 20. “Orang-orang yang BERIMAN dan BERHIJRAH serta BERJIHAD di JALAN ALLAH dengan HARTA dan DIRI mereka, adalah lebih TINGGI DERAJATNYA di sisi Allah; dan itulah orang-orang yang mendapat KEMENANGAN”. 

KESIMPULAN – Selama ini banyak perkara yang dipandang kecil di mata kita, walhal terlalu besar isunya di sisi Allah tanpa kita perasan pun. Itu tanda kita sendiri sedang LALAI DAN JAHIL. Oleh itu, janganlah kita menuding jari dan mengutuk sahabat kita yang telah membuat kesilapan. Berilah peringatan dengan bisikan sayang dan semangat persaudaraan, tidak kiralah anda rakan maupun lawan. Kami pasti mereka juga telah berusaha sebaik mungkin untuk mengangkat martabat agama.

Hakikatnya sekarang, ilmu agama ini telah diangkat ke langit semula ratusan tahun lamanya, jadi marilah kosongkan diri untuk menggalinya dan isikan ke dada kita semula. Marilah bersatu dan buangkan jauh-jauh ego diri kita. Maki hamun dan kutukan bukan cara dakwah Islamiah. Ingatlah, kesilapan dari orang yang jahil itu tidak dikira berdosa. Yang berdosa ialah meneruskan kesilapan setelah diberikan peringatannya.

Doa Maal Hijrah
WARGA PRIHATIN

Sains Istilah – Perbezaan Dhoif dan Dhooif

DHOIFDewasa ini ramai yang mudah menyerah kalah dan merasa lemah apabila berada di bawah, tertindas dan tertekan. Secara psikologinya, ini akan menambah kekalahan dan tekanan yang memberikan kesan sangat negetif dari sudut fizikalnya pula. Kami ingin kongsikan sedikit motivasi berupa petunjuk hasil kajian dan pembangunan dari sumber alQuran dan Sunnah dengan memetik hadis Nabi SAW seperti berikut sebagai pembuka kata,

“Sesiapa di kalangan kamu yang melihat kemungkaran maka hendaklah dia mencegah dengan tangannya. Sekiranya dia tidak mampu hendaklah dia menegah dengan lidahnya, sekiranya dia tidak mampu maka dengan hatinya, dan itulah selemah-lemah (dho’if) iman – Hadis sahih riwayat Muslim

DI MANA LETAKNYA KELEMAHAN (DHO’IF) KITA

KELEMAHAN UTAMA KITA IALAH PERPECAHAN UMMAT. Islam itu agama ilmu. Ilmu yang difahami oleh setiap orang inilah yang akan menyatukan mereka. Fasa jahiliyah ialah fasa di mana manusia berbuat apa saja tanpa ilmu, tanpa hidayah yang tepat dari Allah yang Maha Pencipta dan Maha Bijaksana. Masing-masing hanya mencuba-cuba, meraba-raba untuk merencana dan merekacipta. Kononnya menunjuk kepandaian untuk memberi kebaikan kepada manusia. Akhirnya terbit terlalu banyak fahaman yang menyebabkan banyak selisih faham. Itulah punca perpecahan (SALAH FAHAM).

Seterusnya kejahilan itu akan menyebabkan terlalu banyak kegagalan dan kemusnahan dalam aspek kehidupan. Apa yang dibelanjakan untuk membina sesuatu yang tidak strategik akan jadi membazir. Perasaan dan pegangan umat menjadi tidak keruan. Keluarga dan masyarakat berpecah belah. Akhlak generasi jadi musnah dan berbagai-bagai lagi kesan kehancuran akibat dari kejahilan. Perhatikan hurufbesar dari firman berikut,

QS 2. Al Baqarah 213. Manusia itu adalah umat yang SATU. Maka Allah MENGUTUS para nabi, sebagai pemberi peringatan, dan Allah menurunkan bersama mereka KITAB YANG BENAR, untuk memberi keputusan di antara manusia tentang perkara yang mereka PERSELISIHKAN. Tidaklah berselisih tentang Kitab itu melainkan orang yang telah didatangkan kepada mereka Kitab, yaitu setelah datang kepada mereka keterangan-KETERANGAN YANG NYATA, karena DENGKI antara mereka sendiri. Maka Allah memberi petunjuk orang-orang yang beriman kepada KEBENARAN tentang hal yang mereka perselisihkan itu dengan kehendak-Nya. Dan Allah selalu memberi petunjuk orang yang dikehendaki-Nya kepada jalan yang lurus. 

Kemuncak dari perpecahan itu ialah peperangan dalam berbagai bentuk. Perang psikologi, perang mulut yang dipenuhi dengan umpat keji dan fitnah. Wang habis dibazir untuk mencetak poster dan banner, menghimpun manusia untuk ceramah perdana dan pementasan yang isinya sekadar pelbagai kemungkaran hiburan, kutukan dan fitnah belaka. Terlalu sedikit pengisian Basmallahnya. Sebab itulah terlalu tipis hasil rahmat dan rahimnya. Lebih teruk lagi akhirnya berlaku peperangan jiwa yang banyak mengorbankan dana, harta benda dan nyawa.

BAGAIMANA NABI SAW MEMBINA KEKUATAN DARI KEDHO’IFAN ITU?

DALAM ALQURAN ADA BANYAK AYAT yang menjelaskan dua maksud yang berbeza tentang DHO’IF. Yang satu harakat bermaksud LEMAH/HINA. DHOO’IF yang dua harakat bermaksud BERGANDA/PERKASA. Untuk menjadi lemah memang mudah sahaja harakah (gerakkerja) nya, untuk membina kekuatan kita perlu lebihkan gerakusaha (harakah) dengan hidayahnya. Firman Allah, QS 2. Al Baqarah ,

245. SIAPAKAH yang mau memberi pinjaman kepada Allah, pinjaman yang baik, maka Allah akan meperlipat gandakan pembayaran kepadanya dengan lipat ganda (DHOO’IF) yang banyak. Dan Allah menyempitkan dan melapangkan dan kepada-Nya-lah kamu dikembalikan.

261. Perumpamaan orang-orang yang menafkahkan hartanya di jalan Allah adalah serupa dengan sebutir benih yang menumbuhkan tujuh bulir, pada tiap-tiap bulir seratus biji. Allah melipat gandakan (DHOO’IF) bagi siapa yang Dia kehendaki. Dan Allah Maha Luas lagi Maha Mengetahui. 

IMAN ITU BERADA DI HATI, yang diikrar di bibir dan dibukti dengan gerak kerja. Kekuatan/kelemahan sebenar juga bermula di hati. Hendak seribu daya tak nak seribu dalih. Biarpun kita ada dana, kuasa dan suara, JIKA HATI KITA LEMAH maka kuasa dan bibir TIDAK AKAN ADA UPAYANYA. Hati yang lemah pula akan terus lemah jika kita menyendiri melayan rasahati. Akhirnya akan membuatkan kita semakin sengsara dan bunuh diri. Kerana itulah kita harus menyatukan hati-hati yang keciwa ini, membina DOA yang tidak tertolak dengan menggerak dakwah untuk menyeru hidayah Allah dan sokongan manusia.

Nabi SAW telah menunjukkan uswah terbaik, itullah sunnah baginda untuk tauladan kita. Baginda satukan hati-hati yang telah sedar untuk bersungguh-sungguh menolak kemungkaran ini dengan pendidikan. Dalam Solat, kita baca Fatihah 17 kali sehari. Di dalamnya ada seruan agar kita hanya mengabdi dan meminta tolong pada Allah sahaja – QS1:5. Pertolongan yang Allah tawarkan ialah berupa hidayah tentang jalan yang harus kita istiqomahkan, itulah jalan yang lurus (IHDINA AL-SIROOTH AL-MUSTAQIIM) – QS1:6. Allah juga perintahkan kita meminta tolong dengan sabar dan solat dalam Surah al-Baqarah ini, cuba teliti perkataan yang berhurufbesar.

42. Dan janganlah kamu CAMPUR ADUKKAN yang hak dengan yang bathil dan janganlah kamu SEMBUNYIKAN YANG HAK itu, sedang kamu mengetahui. 

43. Dan dirikanlah SHALAT, tunaikanlah ZAKAT dan ruku’lah beserta orang-orang yang RUKU’. 

44. Mengapa kamu SURUH ORANG LAIN kebaktian, sedang kamu MELUPAKAN DIRI mu sendiri, padahal kamu membaca Al Kitab? Maka tidaklah kamu berpikir? 

45. Jadikanlah SABAR dan SHALAT sebagai PENOLONGMU. Dan sesungguhnya yang demikian itu sungguh berat, kecuali bagi orang-orang yang KHUSYU’, 

Yang ingin kami kongsikan di sini ialah FORMULA MEMBINA KEKUATAN dari hati yang dhoif/lemah. Gunakan hati itu sepenuh-penuhnya untuk mengenal pasti hak dan batil dengan sebenar-benarnya sebelum kita atur gerakan amar makruf nahi mungkar. Mulakan dalam diri sendiri untuk menolak kebatilan yang telah kita kenalpasti dari kitab itu. Seterusnya, kongsikan kefahaman dan ajakan islah itu dengan insan lain dalam jemaah solat kita, yang juga inginkan kebaikan yang sama. Ajak mereka sama-sama memikir dan mencari jalan dengan penuh fokus dan khusyuk, sama-sama ruku’ mentaati dan sujud melaksanakan perintah Allah itu.

InsyaAllah, lidi yang lemah (Dho’if) itu jika di himpun gandaan (Doo’if) nya dan disatukan, akan mampu menyapu sampah sarap yang ingin dihapuskan dan membina kekuatan untuk masyarakat yang lemah ini. Atas dasar inilah seruan Warga Prihatin masih kekal sejak hari pertama, iaitu seruan untuk BERSATU. Kuatnya Islam itu dengan penyatuan, UMMATUN WAHIDAH. Namun untuk menyatukan umat, kita harus TERLEBIH DAHULU menjadi umat yang TERBAIK, mengajak yang makruf dan mencegah yang mungkar sepenuh hati kita. Bukan seperti ketam yang mengajar anak berjalan lurus. Perhatikan firman berikut,

QS 3. Ali ‘Imran 110. Kamu adalah umat yang TERBAIK yang dilahirkan untuk manusia, MENYERU kepada yang MA’RUF, dan mencegah dari yang MUNKAR, dan beriman kepada Allah. Sekiranya AHLI KITAB BERIMAN, tentulah itu lebih baik bagi mereka, di antara mereka ada yang beriman, dan KEBANYAKAN MEREKA ADALAH ORANG-ORANG YANG FASIK. 

KONFLIK SARANG LABA-LABA LOGO MAAL HIJRAH

Sebelum berhenti, ingin kami jawab ARGUMEN tentang fakta sarang lelabah dalam Logo Maal Hijrah yang kami cetuskan di artikel semalam. Beberapa pembaca mengambil kira jasa lelabah yang mengaburi pintu gua lalu menyelamatkan persembunyian Nabi SAW di dalamnya. Jika demikian, maka penggunaan logo itu hanyalah atas dasar penyamaran. Apakah perlunya kita memasukan mesej penyamaran dalam logo Maal Hijrah? Kita sekarang dalam gua, bersembunyi atau berdakwah secara terbuka?

Apakah dan siapakah yang perlu kita kelirukan dengan logo berkonsepkan penyamaran itu? Atau akhirnya anak cucu kita sendiri yang akan terkeliru. Allah telah jelaskan dalam firman yang kami petik dalam artikel semalam akan kelemahan rumah (sarang) lelabah. Bahkan ada riwayat yang mengatakan lelabah itu juga yang menggigit kaki Abu Bakar di dalam gua sehingga menitis air mata sakitnya. Hari ini apa yang Allah tidak suka telah berjaya di propagandakan dengan jayanya oleh musuh agama. Sedari kecil kita dibiasakan dengan Spiderman, Scorpion dan sebagainya. Walhal itu semua ada rahsia di sebalik rahsia, bukan saja-saja.

Penyamaran itu adalah falsafah kefasikan, bertujuan mengelirukan. Di mata kasar ia nampak seperti satu jaringan atau network. Namun dari segi fungsinya, ia adalah satu perangkap. Hanya SEEKOR MAKHLUK laba-laba ditengah perangkap sarang itu sebagai pemangsa. Semua mangsa yang terperangkap di situ akan disedut habis isinya, biarpun rupa jasad luarannya masih sama. Di peringkat dunia jelas PBB menjadi pemakai logo itu. Di Malaysia pelbagai kongsi gelap juga menggunakan logo yang sama. Selebihnya anda fikirlah sendiri. Fungsi penyamaran lebih signifikan atau fungsi penyatuan dalam bait (rumah) yang lebih utama.?

Semuga dapat membuka minda kita bersama. Jika anda masih belum mampu mencerna, lupakan saja dan jangan paksa minda anda menerima kerana tiada paksaan dalam agama.

Pedoman Hijrah
WARGA PRIHATIN

Arkitek dan Jurutera Teologi Yang merangka kejatuhan Islam Nusantara – Ulamak Palsu Snouck Hurgronje

Arkitek & Jurutera Teologi Yang merangka kejatuhan Islam Nusantara – Ulamak Palsu Kiai haji Abdul Ghafur Kajian oleh Unit R&D Warga Prihatin

Dalam usaha mempertahankan kehebatan dan keagungan Islam, kita tidak boleh lari dari mengkaji asal usul DIEN atau USULUDDIN, termasuk bagaimana dan dari mana punca hadir dan jatuhnya Islam di bumi Nusantara ini. Segala yang berlaku memberikan impak yang tersendiri terhadap pola fikir dan akidah umat Islam di rantau ini.

Memandangkan Islam adalah satu-satunya agama yang memiliki keistimewaan tersendiri, adalah mengecewakan sekali sekiranya ia menghasilkan sahsiah umat yang tidak setanding dengan kehebatan agamanya dari pelbagai sudut sepertimana zaman kegemilangan Islam sebelumnya.

Menyedari hakikat itu, Unit Penyelidikan dan Pembangunan RPWP telah melakukan kajian dan menemui satu daripada pelbagai punca yang telah menyebabkan kelemahan Umat Islam dari sudut penguasaan ilmiah dan kekuatan akidah yang berteraskan ilmu.

Hasil kajian sejarah telah jelas menunjukkan bahawa salah satu dari punca kejatuhan empayar Islam dari segi wilayah kekuasaan, penguasaan ekonomi dan akidah Islamiah umat itu sendiri ialah dengan hadirnya seorang insan yang amat kuat pegangan Kristianitinya. Cita-citanya begitu tinggi untuk melihat kejatuhan Islam di Nusantara ini. Beliau adalah Snouck Hurgeronje yang dikenali dengan panggilan Islamnya sebagai Kiyai Haji Abdul Ghafur.

Semuga perkongsian ini akan dapat memberikan gambaran jelas tentang punca kelemahan dan kejatuhan Islam di Nusantara. Ia amat membantu kita dalam usaha membangkitkannya semula dengan cara meneliti strategi musuh Islam melalui fakta sejarah yang terkait dengan punca kejatuhannya.

Bayangkan sebesar peranan musuh agama ini hanya dimuatkan sebaris sahaja kisahnya dalam silibus pendidikan anak-anak kita. Itupun tidak langsung diceritakan kisah sebenar berkaitan dengan peranan jahat beliau yang sebenarnya. Ia benar-benar DISUKAT oleh ‘mereka’ agar kita ‘tenggelam punca’ dan tidak tahu kisah sebenarnya. Inilah hakikat ‘HIS-STORY‘ yang telah menjadikan sistem pendidikan kita dibuli.

Dutch scholar Snouck Hurgronje
Dutch scholar Snouck Hurgronje

Snouck Hurgronje – Lahir : 1857 | Mati : 1936

MENGIMBAS SEJARAH SNOUCK HURGRONJE DI NUSANTARA

Dr. Christian Snouck Hurgronje adalah nama yang cukup sinonim dengan kontroversi sejarah di Nusantara. Beliau merupakan seorang orientalis yang tersohor di dunia dengan hasil kajian yang cukup mendalam dan menyeluruh mengenai masyarakat Islam di rantau ini, terutama masyarakat Acheh pada awal kurun ke-20. Penghasilan buku bertajuk �Aceh� (De Atjehers) telah mengangkat beliau sebagai pakar kebudayaan orang Melayu, khususnya Melayu Aceh.

Bagi masyarakat Barat, beliau adalah seorang yang amat disanjungi dan dihormati terutama oleh kerajaan Belanda kerana sumbangannya dalam pengajian teologi dan oriental. Hakikatnya terhadap masyarakat Islam, beliau adalah musuh dalam selimut kerana sanggup mengucap dua kalimah syahadah dan memeluk Islam, bahkan menikahi ramai wanita Melayu semata-mata untuk mengaburi niat jahatnya dalam membantu kerajaan Belanda menguasai bumi dan melumpuhkan kekuatan akidah umat Islam di Acheh.

Dilahirkan pada 1857 di Tholen, Oosterbout, Belanda. Dr. Christian Snouck Hurgronje dibesarkan di dalam keluarga yang amat patuh kepada ajaran Kristian Protestan. Sejak dari kecil lagi beliau telah belajar dalam bidang teologi atau pengajian agama. Beliau kemudian melanjutkan pelajaran ke Universiti Leiden yang terkenal sebagai Pusat Kajian Orientalis dalam subjek Ilmu teologi dan sastera Arab.

Pada 1875 Snouck Hurgronje tamat pengajian dengan predikat cum laude. Beliau menghasilkan buku “Het Mekaansche Feest” (Perayaan di Mekah) untuk tesis pengajiannya.

 

SNOUCK KE MEKAH

Setelah Islam bertapak di Nusantara, ramai ulamak, khususnya dari Acheh bertali arus bertalaqqi, belajar dengan para ilmuan di Tanah Suci Mekah dan kembali menyampaikan ilmu kepada umat Islam Acheh. Hang Tuah berlima juga adalah antara yang turut menimba ilmu di Acheh dan mengembangkannya di bumi Melaka.

Berlakun sebagai seorang cukup komited dan obses dengan Islam, Snouck Hurgronje pergi ke Hijjaz (Arab Saudi) pada 1884 untuk mendalami Islam dan bahasa Arab. Di sana beliau telah berguru dengan ramai guru-guru yang terkenal. Disebabkan keramahan dan daya inteletualnya yang tinggi, beliau berjaya memikat dan mendekati ramai alim ulamak di sana dengan mudah tanpa sebarang sekatan dan prejudis. Dia memeluk Islam dan menukar namanya kepada Abdul Ghaffur agar mudah dirinya diterima oleh masyarakat Arab, khususnya golongan ulamak di Mekah yang diharapkan dapat membimbingnya.

Muslim pilgrims from Ambon, Kai and Banda island, Maluku Islands on their way to Mecca. Photographed by Snouck Hurgronje at the Dutch Consulate in Jeddah, 1884.
Jemaah Haji dari Ambon, Kai, Pulau Banda, dan Kepulauan Maluku yang singgah di Konsolat Belanda di Jeddah dalam perjalanan ke Mekah – Foto oleh Snouck Hurgronje 1884.

Sewaktu di Mekah Snouck terus mengorak langkah untuk mendalami budaya dan adat resam Melayu. Beliau bergaul dengan orang-orang Melayu dari Nusantara yang ramai bermustautin samada untuk bekerja, beribadat atau menuntut ilmu di sana, terutamanya dari Hindia Belanda (Indonesia) yang sedang menunaikan haji. Sewaktu bergaul, Snouck sering memerhatikan mereka, kalau-kalau mereka punya hubungan khusus dengan umat Islam dari negara yang lain untuk meluaskan kajian dan penelitiannya.

Kebetulan pada waktu itu Jamaluddin Al-afghani dan Muhammad Abduh sedang rancak menyebarkan fahaman �Pan-Islam� yang menyeru umat Islam membebaskan diri dari belenggu penjajahan.

Selain itu beliau juga merupakan orang Barat yang pertama berjaya merakamkan foto-foto di sekitar Mekah, sambil mengumpulkan hasil pengamatan melalui pergaulannya dengan umat Islam di Arab Saudi. Pemerhatian ini dibukukan oleh Snouck dalam beberapa bukunya. Antara lain ialah “Makkah a Hundred Years Ago” (Mekah Seratus Tahun Lampau) yang menghimpunkan foto-foto tentang Mekah abad ke-19 dan sosok jemaah haji terutamanya dari Nusantara.

 

Pilgrims from Aceh on their way to Mecca. Picture taken by Snouck Hurgronje in the Dutch Consulate in Jeddah, 1884.
Jemaah Haji dari Acheh yang singgah di Konsolat Belanda di Jeddah dalam perjalanan ke Mekah – Foto oleh Snouck Hurgronje 1884.

 

PERTEMUAN SNOUCK DENGAN ULAMAK MELAYU

Dalam pada masa yang sama, Snouck telah bertemu dengan Habib Abdurrachman Az-Zahir, seorang keturunan Arab yang pernah menjadi pembesar kerajaan Acheh namun kemudiannya menjadi tali barut Belanda. Atas bantuan Zahir dan Konsulat Belanda di Jeddah JA Kruyt, Snouck mula mempelajari politik kolonial dan rancangan untuk menakluk Acheh.

Habib Abdurrachman Az-Zahir kecewa kerana gagal menarik perhatian Gabernor Belanda di Batavia dengan laporannya tentang kerajaan Acheh. Akhirnya semua laporan penelitian dan hasil kajian beliau itu diserahkannya pada Snouck yang saat itu menjadi dekan di Universiti Leiden.

Snouck seperti mendapat durian runtuh waktu itu dengan menerima hasil kajian Habib Abdurrachman Az-Zahir. Beliau telah mempersembahkan laporan itu kepada Pejabat Menteri Daerah Jajahan Belanda. Bukan itu saja, beliau malah menawarkan diri kepada kerajaan Belanda untuk menjadi representatif Belanda untuk mengkaji masyarakat Acheh secara terus ‘dari dalam’ dan berusaha menasihati kerajaan Belanda untuk melemahkan penentangan rakyat Acheh terhadap Belanda.

 

SNOUCK KE NUSANTARA

Pada 1889 Snouck Hurgronje memulakan misinya ke Nusantara. Disebabkan pemerintah Hindia Belanda tidak membenarkannya menyeludup masuk ke Acheh, beliau mencari jalan dan pengaruh dengan mengelilingi pulau Jawa bersama kenalan beliau di Mekah iaitu Haji Hasan Mustapa, seorang ulamak Sunda dari Bandung yang telah menjadi Penghulu Besar Acheh. Beliau menggunakan pengaruh Haji Hasan Mustapa untuk bertemu dengan para kiai tekenal di samping membuat kajian mengenai masyarakat Islam Jawa.

Mosque in the Dutch East Indies, 1900.
Mosque in the Dutch East Indies, 1900.

Catatan Dr. Snouck Hurgronje setebal 1337 halaman tentang perjalanannya selama dua tahun itu diikhtisaskan oleh Dr. ph. van Ronkel dalam “Aanteekeningen over Islam en folklore in west-en Midden Java” (Bijdragen KITLV No.101, 1942).

Setelah sekian lama mencari ruang dan pengaruh, Snouck akhirnya berjaya memasukki Acheh. Kedatangan beliau disambut mesra oleh seluruh para ulama Acheh. Sebagai seorang yang berpengetahuan luas dalam agam Islam Snouck Hurgronje menjadi tempat rujukan kepada masyarakat Islam Acheh tanpa sebarang syak wasangka. Kefasihannya berbahasa Arab dan sanggup pula masuk Islam menjadikan masyarakat Acheh lebih menerimanya dengan hati yang terbuka.

 

STRATEGI KOLONIAL DENGAN MENIKAHI WANITA MELAYU

Untuk memperkukuhkan lagi kedudukannya di Acheh, Snouck Hurgronje sanggup mengahwini beberapa wanita melayu di Indonesia. Tujuannya agar beliau dapat lebih mendalami budaya Melayu dan mudah diterima bergaul di kalangan ulamak dan pembesar negeri.

Isteri pertama beliau bernama Sangkana, meninggal tahun 1896 ketika melahirkan anak ke-5 dari Snouck Hurgronje. Empat anak beliau dipelihara oleh Lasmitakusuma, isteri bupati Ciamis, Jawa Barat.

Salah seorang anak beliau yang bernama Salmah Emah sering menulis surat kepada bapanya di Belanda tetapi Snouck jarang membalasnya. Beberapa surat jawaban Snouck ada disimpan oleh anak perempuan Salmah Emah (cucu Snouck) bernama T. Subrata yang masih hidup hingga kini di Bandung.

Isteri kedua Snouck ialah Siti Sadiyah, anak perempuan Raden Haji Muhammad Adrai, dinikahi pada 1890 di Ciamis, Jawa Barat, Indonesia. Anak Snouck bersama Sadiyah yang bernama Yusuf pernah tinggal di jalan Kramat Sentiong, Jakarta, lalu kemudiannya menjadi polis di Surabaya.

Dr Van Der Meulen bercerita bahwa beliau mempunyai seorang staf di Palembang yang bercerita bahwa saudara laki-laki tirinya yang menjadi polis di Surabaya adalah anak Snouck Hurgronje. Ternyata yang bekerja dengan Dr Van Der Meulen di Palembang itu adalah Ibrahim, anak keempat Snouck dari Sangkana. Dan yang menjadi polis di Surabaya adalah Raden Yusuf, anak dari Siti Sadiyah.

Ketika hendak pulang ke Belanda, anak-anak Snouck sempat dibawa berjalan ke mesium Gambir (sekarang Musium Gajah), lalu Snouck berkata:

Wahai anak, papa akan kembali ke negeri Belanda untuk selamanya. Keperluan kamu akan Papa kirim dari Belanda dan kamu semua akan Papa sediakan insuran nyawa. Bila besar nanti, janganlah lagi gunakan nama ‘famili Hurgronje’ karena mungkin kesannya sangat tidak bagus untuk kamu.

Snouck sedar, akhir zaman nanti namanya akan dikenali sangat buruk sekali di Nusantara ini, sebagai seorang tokoh nifaq (MUNAFIQ) yang menjadi musuh Islam paling terkenal dan amat dibenci. Tahulah kita kenapa dia berpesan seperti itu kepada anaknya. Sejak itu anak-anak Snouck tidak pernah lagi melihat sang ayah si munafik laknatullah itu sampai akhir hayatnya.

Ketika kembali ke Belanda, Snouck membujang selama 4 tahun sebelum menikah lagi pada 1910 dengan Maria Otter, seorang gadis Roman Katolik di Belanda. Dari Maria ini, tahun 1912, Snouck mendapat 1 orang anak perempuan bernama Christien.

Ia menikah secara Katolik dan dimakamkan di Leiden tahun 1936 secara Katolik juga. Hal ini membuktikan ia seorang agnostik dan munafik sejati.

Bagi Snouck tidak menjadi soal apakah menjalani prosesi Protestan, Katolik atau Islam karena ia menganggap agama ini hanya sebagai produk budaya manusia. Inilah pembuktian kemunafikan Snouck yang telah membuli agama ini di Nusantara dengan jayanya.

 

KONSPIRASI MENJATUHKAN ISLAM NUSANTARA DENGAN FATWA SONGSANG

Hampir setiap malam SNOUCK mencatatkan setiap butir perbualannya dengan para ulama Acheh. Beliau mengakaji sedalam-dalamnya mengenai struktur masyarakat Acheh. Dari hasil kajiannya, Snouck telah menyarankan kerajaan Belanda agar memanjakan dan menggula-gulakan golongan ulama. Tujuannya ialah untuk menghapuskan ulama-ulama yang bersikap agresif terhadap Belanda dan terlalu berpegang teguh dengan akidah Islamnya.

Beliau juga berjaya membuat umat Islam melebih-lebihkan amalan ritual dan memisahkan siyasah kehidupan seharian daripada sains sebenar agama Islam itu sendiri. Beliau telah menerapkan satu fahaman Islam Masjid, di mana hal-ehwal agama hanya akan berkisar pada sudut ‘ritual agama’ di masjid-masjid sahaja.

Snouck menyarankan agar kerajaan Belanda mempermudahkan dan menaja urusan haji di Indonesia untuk menyakinkan ulama bahawa kerajaan Belanda sedang membantu mereka dalam hal-ehwal keagamaan. Matalamat sebenar Snouck ialah agar Umat Islam leka dengan ibadah ritual itu. Masing-masing akan membuang masa berbulan-bulan berlayar dan meninggalkan segala urusan agama, politik, sosial dan ekonomi bahkan membelanjakan wang simpanan dan harta peribadi masing-masing untuk urusan itu.

Setelah mendapat kepercayaan dari masyarakat tempatan, beliau mula mengambil kesempatan untuk mengeluarkan fatwa-fatwa palsu yang memberi manfaat kepada kepentingan Belanda. Fatwa-fatwa Snouck banyak berasaskan politik `Devide et Impera’ (politik adu domba atau politik pecah belah).

Dalam setiap khutbahnya kepada masyarakat, beliau berusaha memisahkan agama dari politik dan ekonomi. Beliau mengalakkan rakyat menumpukan soal ibadah ritual semata-mata untuk mengejar pahala dan kehidupan akhirat. Ini sesuai dengan konspirasi Vatican. Pada masa yang sama mereka sendiri mengambil alquran sebagai sains untuk kepentingan visi dan misi 3G mereka (Gold, Gospel & Glory) dan menterbalikkan strategi alquran untuk memusnahkan kehidupan orang Islam pula.

Snouck Hurgronje memang petah berbahasa Arab dan luas ilmu agama Islam serta budaya dan adat resam Melayunya hasil kajian yang gigih sekian lama. Oleh itu dengan mudah beliau telah berjaya memperdaya masyarakat Islam dengan mencampur aduk amalan-amalam syirik dan bidaah dalam ibadah. Ayat-ayat Al-Quran dipesongkan maksudnya sebagai hujjah untuk membuat fatwa-fatwa yang menyesatkan. Ini mendorong masyarakat mudah mempercayai dan mengamalkan ritual-ritual bidaah yang jauh menyimpang dari ajaran Islam sebenar.

 

FATWA TANAM TERUNG UNTUK MASUK SYURGA

Di antara fatwa-fatwa yang pernah diketengahkan oleh Snouk melalui dakyahnya ialah menyarankan kepada masyarakat Islam bahawa barang siapa menanam pokok terung, nescaya mereka akan masuk syurga.

Dalam meneliti butir-butir fatwa terung yang songsang ini, kami dapat banyak pengesahan dari warga tua yang berasal dari Indonesia, termasuk dari warga tua di daerah Bandung yang sempat kami temubual. Sangat menyedihkan apabila dikatakan ramai di kalangan mereka yang mengesahkan bahawa memang pernah dengar, bahkan pernah melaksanakan amalan dari fatwa songsang ini. Mereka sendiri terkejut dan beristighfar bila kami dedahkan siapa Kiai Haji Abdul Ghafur (Snouck) ini.

Melihat sosok warak dan berilmunya Snouck, masyarakat Islam seluruh Acheh dan Jawa telah menerima pakai fatwa tersebut tanpa usul periksa. Maka berebut-rebutlah umat Islam ketika itu menanam terung di lahan tanah masing-masing. Akibatnya pusat buangan sampah menerima longgokkan sayur terung yang tidak terhingga banyaknya, terutama di daerah Bandung kerana tiada siapa ingin memakan terung yang begitu banyak. Memang tujuan asal terung itu ditanam adalah untuk mendapat pahala, bukan untuk dijual atau di makan hasil panennya. Ya, sejauh itu berjayanya Snouck dengan fatwa sesatnya.

Melihatkan penerimaan bulat-bulat segala fatwa yang telah dikeluarkan oleh Snouck oleh masyarakat Islam ketika itu tanpa usul periksa, maka tahulah Snouck bahawa umat Islam telah jahil dan jumud secukupnya. Kekuatan Islam yang sebelum itu dijadikan asas menentang Belanda telah berjaya dihapuskan sama sekali.

Snouck Hurgronje meneruskan asakan doktrinnya dengan menasihati Belanda agar membina sekolah-sekolah sekular bagi menggantikan peranan pesantren atau sekolah pondok. Pada pendapat beliau, sistem pendidikan ala pesantren adalah pusat melahirkan pejuang-pejuang melawan penjajahan Belanda. Padahal universiti terkemuka seperti Havard sendiri menggunakan sistem pendidikan ala pesantren itu.

Bukan hanya setakat itu sahaja. Pelajar-pelajar yang berasal dari keturunan Diraja dan Pembesar Kesultanan Nusantara turut dihantar melanjutkan pelajaran ke Belanda. Tujuannya supaya apabila mereka balik, bakal-bakal pemimpin tempatan ini akan berkiblatkan Barat untuk meneruskan legasi penjajahan mereka. Strategi yang sama juga dilakukan oleh penjajah Inggeris di Malaysia.

Pada 1906, Snouck Hurgronje kembali ke Belanda setelah akidah umat Islam Acheh berjaya ditakluki sepenuhnya. Beliau terus dilantik menjadi Profesor di Universiti Leiden. Banyak penulisannya yang terkenal tersimpan di Universiti itu. Beliau telah menerima penghargaan khas dari kerajaan Belanda atas sumbangannya membantu kerajaan Oren menumpaskan tentangan rakyat Aceh dengan berkesan.

Acheh adalah serambi Mekah, atau Madinah Nusantara yang menjadi nadi pengembangan Islam di Nusantara.  Hang Tuah berlima juga sering berulang alik ke Acheh untuk menuntut ilmu agama buat memperkasakan akidah dan siyyasah Islamiah untuk raja dan rakyat di Melaka. Malangnya fakta sejarah mengatakan Hang Tuah hanya belajar silat agar jadi perkasa untuk menyedapkan cerita. Apabila Acheh lemah Islamnya, maka lemahlah kerajaan Melaka, Indonesia dan kuasa wilayah Islam di Nusantara.

Setelah Aceh, Snouck pun memberikan petunjuk kepada Belanda bagaimana cara tebaik menguasai beberapa bahgian Jawa, iaitu dengan memanjakan golongan ulamak. Hampir setiap pegawai Belanda yang akan dihantar ke Hindia Timur (Indonesia) akan mengikuti kelas di Universiti Leiden untuk mengetahui asas agama Islam dan struktur masyarakat Melayu. Sehingga beliau meninggal dunia pada 26 Juni 1936, dia tetap menjadi penasihat utama Kerajaan Belanda untuk segala urusan penaklukan minda pribumi di Nusantara.

Demikianlah sosok Snouck Hurgronje yang dianggap sosok kontroversial bagi kaum muslimin Indonesia, terutama kaum di Aceh.

 

KESUKARAN USAHA MENGEMBALIKAN AKIDAH UMAT PASCA SNOUCK

Segala pemesongan akidah melalui fatwa songsang snouck ini adalah berita yang tidak disedari dan tidak diketengahkan oleh umat Islam atas banyak sebab. Pertamanya kerana menutupi aib dan kesilapan begitu banyak ulamak yang telah berjaya dilalaikan. Keduanya kerana telah terlalu sukar untuk membetulkan keadaan yang terlalu jauh dan berleluasa pemesongannya.

 

Kuasa penjajah yang zalim juga turut mengancam sesiapa saja yang cuba mengubah keadaan. Golongan yang sedar akan bencana akidah ini akhirnya berkumpul untuk melancarkan usaha mengembalikan akidah secara rahsia. Mereka hanya keluar di permukaan masyarakat secara zahir setelah Snouck kembali ke Belanda. Antara yang dikenali ialah Jemaah atau parti yang memakai nama Serikat Islam, muncul pada tahun 1912.

Banyak lagi pejuang akidah yang bergerak secara sembunyi-sembuyi berusaha mendapatkan semula ilmu yang hak di Mekah dan mengembangkannya dengan penuh kesukaran dan pelbagai pancaroba. Antara mereka ialah Kiai Haji Samanhudi, K.H. Omar Said Chokro Aminoto, Sekarmaji Marjan Karto Suwiriyo, Semeon, Sukarno, Bung Hamka dan lain-lain. Sebahagian mereka mampu meredah pancaroba untuk meneruskan usaha dakwah mengembalikan maruah agama. Sebahagian lain hanyut dengan habuan dunia lalu terpesong semula. Sebahagiannya bukan sekadar hanyut jauh, malah sanggup membunuh rakan sepengajian mereka.

InsyaAllah akan kami cuba huraikan fakta lengkap sejarah kejatuhan Islam yang telah kami urut 100 tahun ke belakang selepas ini agar sama-sama kita sedarkan diri dan berusaha keras untuk mengembalikan akidah anak generasi.

 

KESIMPULAN

Menjadi lumrah bahawa semakin jauh jarak masa, semakin banyak sesuatu pendidikan atau pegangan agama itu dilalaikan dan dilupa. Penaklukan agama yang berasaskan konsep 3G (Glory, Gold and Gospel) adalah  bermotifkan kemenangan penaklukan wilayah atau kuasa, penaklukan harta dan penaklukan minda / akidah manusia. Ini merupakan pekej penaklukan yang harus sentiasa diingat kronologi dan sejarahnya oleh setiap dari kita. Semuga kita mampu mengesan di mana silap orang tua kita dan mampu mencari jalan untuk bangkit semula.

Penelitian kesan sejarah penaklukan akidah Islamiah oleh golongan bangsawan seperti Snouck Hurgeronje ini telah memberikan satu kesedaran peri pentingnya meneliti asas kukuh berlandaskan alQuran dan Sunnah. Scenario penaklukan ini pernah berlaku sebelum kenabian baginda Rasulullah SAW.  Pengetahuan ini penting untuk memperbetulkan amalan seharian generasi kita dalam urusan agama. Misi Vatican yang ingin melihat Umat Islam menyembah berhala ‘tanpa ada objek berhalanya’, bahkan murtad tanpa memakai salib sebagai tanda kita telah menganuti agama mereka nampaknya telah sangat berjaya.

Seluruh umat Islam harus ingat bahawa seorang mubaligh Kristian seperti Snouck sanggup melakukan apa sahaja. Puluhan tahun dia korbankan diri untuk mempelajari ilmu agama dan budaya kita. Sanggup berlakun memeluk Islam, berkahwin dengan wanita Islam, bahkan menggembeling segala tenaga dan usianya untuk berusaha merosakkan akidah umat Islam di Nusantara.

Sebagai balasan, setiap umat Islam seharusnya kembali sedar dari segala lamunan yang telah terhasil dari doktrin palsu hasil usaha si Ulamak Palsu ini. Kita harus sedar bahawa kelalaian ini telah berlaku sejak sekian lama ke atas nenek moyang kita. Ia telah pun menjadi sebati dalam setiap diri umat ini. Tiada siapa menyedari sejauh mana kita telah menyimpang dari akidah asal yang telah di tanamkan oleh pendakwah terdahulu.

Dahulunya nenek moyang kita tidak beragama. Melihat hebatnya amalan ritual dan kebudayaan Hindu lalu mereka memeluk agama itu. Selepas itu nenek moyang kita terpikat pula dengan ketinggian Islam yang telah berjaya menghalau Hinduism dari hidup mereka. Adalah tidak mustahil bahawa nenek moyang kita juga boleh dipesongkan dengan begitu mudah oleh dakyah dan doktrin palsu seperti yang berjaya diterapkan oleh Snouck Hurgeronje ini.

Janganlah tipu diri sendiri bahawa kita sudah tidak lagi mempunyai daya IKATAN, AKIDAH dan KEPERCAYAAN terhadap agama yang cukup kuat lagi dalam urusan hidup sehari-hari. Generasi kita tidak lagi merujuk kepada kejituan ilmu dengan tepat dan yakin dari al-quran dan hadith / sunnah nabi. Walhal, 2 unsur itulah yang telah diwariskan Nabi SAW sebagai rujukan utama untuk setiap perkara oleh sekalian umat Islam terdahulu yang terkenal dengan kehebatan mereka di seluruh dunia.

 

>>>BERSAMBUNG

WAKAF QURAN TERJEMAHAN PER-KATA.

00 wakaf aqWAKAF QURAN TERJEMAHAN PER-KATA.

Setelah mengkaji 8 naskah terjemahan Alquran, kajian kami mendapati kesemua terjemahannya tidak sama dan banyak kekeliruan. Ini menyusahkan pemahaman sebenar untuk mencari maksud yang tepat untuk melaksanakan perintahNya. Akhirnya kami membuat keputusan untuk menggunakan alquran Per-Kata yang memberikan terjemahan secara harfiah untuk kegunaan anak-anak dan ibu bapa pengajar.

Saiful Nang melapurkan situasi yang menarik tentang wakaf quran dari Tanah Suci Mekah dan menyarankan Warga Prihatin membuat tawaran seperti berikut:

Semasa bersama dalam pasukan mengendalikan jemaah haji di Mekah dan Madinah, saya lihat orang Malaysia sangat baik sekali dengan niat murni membeli dan mewakafkan Al-Quran di Masjidilharam dan Masjid Nabawi. Niat mereka supaya ramai yang akan membaca dan mereka menerima pahala dari pembacaan orang ramai. Dari sudut lain pula, saya diberitahu oleh seorang mutawwif bahawa Masjidil Nabawi dan MasjidilHaram telah tiada tempat menyimpan Al-Quran lagi. Lalu salah seorang mutawwif itu membawa saya ke satu tempat di mana pada waktu tertentu, mereka akan datang dan mengedarkan quran wakaf itu kepada jemaah haji yang ada di sekitar itu dan bukan dimasukkan ke dalam Masjid.

Hajat hati pewakaf tak kesampaian jika mereka mengetahuinya.

PANGGILAN WAKAF UNTUK BAKAL-BAKAL HUFFAZ DAN DAIE.

Saya baru dapat informasi bahawa 200 TERJEMAHAN QURAN PER KATA SEPERTI DALAM GAMBAR DI ATAS adalah sangat diperlukan oleh Anak-anak Rumah Pengasih Warga Prihatin. Terjemahan ini digunakan untuk beberapa tujuan iaitu pengenalan asbab turun ayat, pengenalan bahasa Arab Quran secara harfiyah dan mendapatkan terjemahan per kata supaya terjemahan itu membawa maksud yang lebih tepat. RPWP tidak mahu anak-anak hanya menghafaz tetapi tidak mengetahui apa maksud hafazan mereka itu.

Maka, bagi yang mahu mewakafkan Terjemahan Quran ini, bolehlah beli sendiri mengikut gambar di atas ATAU memberikan biaya sekitar RM100 senaskah. Jika anda ingin membeli untuk kegunaan sendiri juga boleh. Mungkin lebih banyak kita beli lebih baik diskaun kita dapat dan lebih banyak penjimatan untuk tambahan naskah atau kegunaan kebajikan yang lain.

Ini satu pelaburan jangkapanjang anda. Kitab-kitab Al-Quran dan terjemahan di RPWP memang biasanya digunakan secara “frequent” dan bukan tersimpan dalam gerobok sampai berabuk. Boleh jadi, RM100 yang anda wakafkan itu menjadikan seorang anak menjadi hufaz. Apapun nilai wakaf tidak ditetapkan. Biarpun dengan kemampuan rm10, jika itu sahaja kemampuan yang ada, fadhilat ganjarannya tetap sama di sisi Allah. Jumlah sumbangan akan dikumpul dan pembelian seolah-olah dilakukan secara berjemaah. Jika kami dapat banyak diskaun, maka lebih banyak naskah akan dibeli untuk kegunaan Pusat Tahfiz dan Projek Home Schooling yang bakal menyusul.

Sebarkan kepada rakan anda yang lain berita baik ini. Untuk memberikan sumbangan, sila hubungi SEKARANG. Detail akaun untuk sedekah wakaf ini ada di menu alamat blog kami www.prihatin.net.my – disitu juga terdapat alamat penuh dan peta bagi yang ingin hadir.

1. MBB (UNTUK ON-LINE ATAU CEK – sebab kemudahan MBB2U)

NAMA AKAUN : PRIHATIN SERVICES
BANK : MBB, KAJANG BRANCH
ACC NUMBER : 5620 2160 7398

2. Jika anda hanya ada CIMB sebagai pilihan, kami berikan No. akaun Sukarelawan kami,

No. AKAUN : 14670007074521
NAMA : JOHARI IBRAHIM

SELEPAS ITU KAMI HARAP ANDA TELEFON ATAU SMS NOMBOR BERIKUT. Ini adalah untuk memaklum dan mengakadkan penyerahan agar serahan berakad itu mampu mereka kenali sumbernya dan ia juga untuk tujuan “Audit Akaun” pada hujung tahun.

Puan Werda (Mak Long) – 013-5858789
Cikgu Shakirah (Mak Ibu) – 013-3377411
Puan Irawanti – 013-5858460
Dr Masjuki (Ayah) – 013-5858700

ALAMAT: 8558 Jln Pegawai, Sg Ramal Baru, Kajang.

Anda boleh juga datang sendiri untuk akad dan serah (dana atau naskah) kepada kami ATAU melalui telefon juga email prihatin@live.com . Mari kita ikut sunnah dengan mengakadkan pemberian agar kami boleh mendoakan anda semasa akad itu, sesuai dengan firman Allah dalam surah At-Taubah ayat 103,

”Ambillah dari sebagian harta mereka sebagai sedekah, dengan zakat itu kamu membersihkan dan mensucikan mereka, dan mendoalah untuk mereka. Sesungguhnya doa kamu itu (menjadi) ketenteraman bagi mereka. Dan Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui”.

Oleh itu janganlah pemberian dan sedekah itu dibuat secara diam-diam kerana kami juga perlu merekodkannya untuk mengelakkan fitnah. Seruan untuk kebaikan kepada semua. Sila sebarkan (selagi anda masih boleh membaca post ini, bermakna wakaf ini masih terbuka).

Alhamdulillah

SAIFUL NANG
Makkah Al-Mukarramah

p/s saya tambah sikit bonus. Saya akan doakan semua pewakaf agar dimurahkan rezeki dikurniakan kesihatan yang baik untuk mereka sepanjang hayat dan doa ini insyaAllah akan dibacakan di depan kaabah Baitullah. InsyaAllah.

KISAH BENAR – PENGANIAYAAN ANAK KESAN PENCERAIAN & POLIGAMI

penceraian.jpeg bKISAH BENAR – PENGANIAYAAN ANAK KESAN PENCERAIAN & POLIGAMI

Seorang anak kecil berumur 7 tahun selalu menyapa dan menemani seorang bapa, sukarelawan RPWP sewaktu melakukan kerja di padang sekolah agama yang kami sewa. Di situ kami letakkan kenderaan lama untuk kami baiki dan kami jual untuk tabung pembangunan dan sara hidup RPWP. Ada kalanya anak ini bertandang di RPWP untuk bermain dengan anak-anak jagaan kami. Namun ada cerita tentang dia yang kami tidak tahu rupanya.

Petang rabu kelmarin, beliau terpaksa kami tinggalkan untuk makan siang. Petangnya beliau datang semula. Kami tanyakan dia sudah makan ke belum? Sudah pak cik jawabnya selamba. Saja-saja kami tanyakan lagi… Makan lauk apa? Lauk garam pakcik jawab beliau spontan. Tersentap kami terdiam hiba seketika. Malamnya kami masukkan berita pilu keluarga anak ini dalam syuro harian kami.

Syuro menetapkan agar wakil kami wajib segera ziarah keluarga anak ini pagi esoknya kerana pasti mereka semua sedang dalam kesusahan. Hari ini segalanya terjawab. Anak ini di bawah jagaan ibu tunggal. Diberitakan suaminya berpoligami. Kini bapa anak ini berada di penjara atas kesalahan dadah. Anak ini bersama ibunya terbiar mengurus diri. Ibunya bekerja sambilan atas ihsan sekolah agama tempat kami menyewa. Berita tentang ibu ini kami dapatkan pengesahannya dari gurubesar sekolah tersebut. Beliau diizinkan mengutip sampah dan tin minuman untuk dijual buat sara hidup keluarga. Hasil kerja beliau tidak dibayar secara tetap, atas dasar ihsan sahaja mengikut jumlah kerja.

Selepas itu kami ziarah ke rumah mereka. MasyaAllah, rumah mereka sudah lama tiada bekalan letrik. Meter sudah pun dicabut. Rumah yang disewa dengan kadar RM300 sebulan itu sudah sangat uzur. Pintu utama kesemuanya sudah reput tidak bermangga di depan dan belakang. Tingkap juga semuanya pecah dan bersulam plastik mengelak tempias hujan. Kami cuba ambil gambar dalam rumah tetapi terlalu gelap. Bila malam, anak kecil ini harus menarik seutas wayar untuk mendapatkan bekalan letrik dari rumah sewa bersebelahan untuk mendapatkan sedikit cahaya. Tiada sebarang peralatan letrik di rumah yang gelap itu.

Makanan seharian kadang ada kadang tiada. Maka benarlah apa yang diceritakan oleh anak kecil itu bahawa beliau hanya ada beras dan garam sahaja. Kami bertanya kepada ibunya bagaimana ini boleh berlaku. Beliau berkata ini semua adalah angkara dadah. Bahkan beliau sendiri pernah terlibat dengan dadah sewaktu suaminya ada. Sekarang ini pun rakan-rakan suaminya yang memecah semua pintu itu. Beras yang sedikit di dalam rumah itu pun sering di curi oleh rakan suaminya untuk mendapatkan dadah.

Kami terus maklumkan kepada ketua kampung bagi mendapatkan izin untuk rescue keluarga ini. Langkah pertama ialah menawarkan ibu ini dan semua anak-anaknya tinggalkan rumah itu dan simpan saja wang sewa untuk kebajikan anak-anaknya. Sebelum itu boleh mereka lakukan, kami tawarkan mereka agar datanglah ke rumah kami bila bila masa untuk makan dan minum. Ambillah apa saja pakaian atau bekalan makanan yang kami ada jika diperlukan.

SERUAN KAMI

Jauhilah dadah. Ketahuilah bahawa banyak sekali kisah kesengsaraan hidup insan di bumi Malaysia yang kita katakan mewah ini. Terlalu banyak gejala sosial yang sudah tidak mampu kami kutip dalam dunia yang dipenuhi dengan sumber ilmu dan alim ulamak masa ini. Tidaklah kami kelihatan begitu beriya-iya sangat untuk kongsikan semua ini melainkan setelah kami lihat sendiri buktinya. Tidaklah kami beriya-iya sangat untuk berusaha mencari jalan penyelesaian daripada segala macam masalah kehidupan ini jika kami tidak merasa serik dan hiba setelah melihat serta mengalaminya. Atas dasar kasih lalu kami kongsikan untuk renungan kita bersama.

Mohon sekali lagi perhatikan tips munakahat dan parenting yang kami kongsikan. Mohon sekali lagi bacalah terjemahan quran berulang kali. Dekatkanlah diri dengan Allah. Rendahkanlah diri kita untuk mengikuti petunjuk dan perintah Allah. Pupuklah, binalah jiwa prihatin dalam diri dan keluarga. Untuk para suami, cantaslah segera berhala yang menjauhkan diri kita dari Allah. Kajilah, laksanakanlah tanggungjawab kita terhadap keluarga sepenuh-penuhnya.

Untuk para isteri, berilah galakan kepada suami anda untuk menuntut ilmu parenting, ilmu ketuhanan, agar anda ada tempat untuk merujuk dan mengadu kasih. Taatilah perintah suami agar tidak berlaku pergolakan keluarga yang mengundang perceraian. Untuk para ibu, jadikanlah anak-anak sebagai amanah Allah. Memelihara dan mendidik mereka dengan sempurna adalah perintah Allah terhadap mereka. Fikirkanlah tentang masa depan mereka. Persiapkanlah mereka agar tidak lemah dalam meredah pancaroba dunia dan mempersiapkan diri untuk akhirat. Itulah penjamin syurga kita.

Marilah sama-sama kita buang jauh-jauh ego kita. Jauhilah perpecahan keluarga . Kasihanlah pada anak-anak yang tidak berdosa. Bertanyalah pada para guru sekolah tentang masalah semasa anak-anak, ambil tahulah keadaan sekeliling dan belajarlah membuat persiapan dan pembaikan. Terlalu banyak kes penganiayaan terhadap anak-anak akibat perceraian dan poligami ini. Baca semula kes study yang kami paparkan dalam artikel poligami yang tidak adil, bagaimana 11 anak yang terbiar tidak bersekolah. Bagaimana bapa tunggul yang bersenang-lenang dengan isteri muda, sedangkan isteri tua dan 11 anaknya berhimpitan di Rumah Rakyat PKNS, berkais mencari sesuap nasi.

Kami minta seminit masa anda, untuk melembutkan hati di pagi jumaat ini mendengar lagu ini, luahan anak yang trauma hatinya akibat penceraian ibu bapanya. InsyaAllah anda tidak rugi mendengar lagu ini. Admin terisak-isak menangis insaf setiap kali mendengar lagu ini kerana kami sentiasa berhadapan dengan masalah ini. Dengarlah sepenuh hati. Semuga anda dapat melembutkan hati yang mungkin boleh menyelamatkan perceraian atau pengabaian terhadap anak. Jika anda tidak menitiskan air mata, atau sekurang-kurangnya sebak di dada, kami yakin ada kecacatan besar dalam hati anda, atau anda mungkin bukan manusia biasa…!

Sengaja kami biarkan ia tanpa gambar dalam video. Kami mahu anda tenung saja skrin hitam dan tajuk lagu itu dan tanamkan tekad agar musibah keluarga itu tidak berlaku dalam keluarga anda.

http://prihatin.net.my/2013/11/01/sayangilah-daku-ayah-ibu-by-andrian/

Jika ibu ini dan suaminya ada jemaah yang prihatin, InsyaAllah kesengsaraan ini tidak akan berlaku. Jemaah yang berbasmallah pasti mampu menanggung saraan ibu tungal dan anak yatim di kalangan jemaahnya. Setidak-tidaknya jemaah akan menggunakan kekuatan suara, mata dan telinga untuk mengajukan sesuatu kepada Baitulmal untuk membantu. Inilah antara sebabnya nabi SAW bersabda, ‘Tidak Islam tanpa Jemaah’. Ayuh bentuklah jemaah setempat sekarang juga. Sama-sama kita bina keluarga kita, kita jaga kebajikan jemaah kita. Sila kongsikan kisah ini pada keluarga dan anak-anak kita.Bersyukurlah dengan apa yang kita ada.

Update: Sila ikuti klip video dan berita terbaru semasa program rescue keluarga ini di link berikut,

http://prihatin.net.my/2013/11/02/rescue-project-kes-anak-makan-nasi-berlauk-garam/

Pesan pesan pagi Jumaat,
WARGA PRIHATIN

Rescue Project – Kes Anak Makan Nasi Berlauk Garam

Ekoran dari pemakluman tentang anak kecil yang makan nasi hanya dengan air garam kelmarin, kami telah ziarah ke rumah beliau dan bertemuramah dengan keluarganya. Sedih melihat keadaan rumah yang usang, siling rumah banyak yang pecah, atap rumah bahagian dapur reput semuanya, lantai simen juga banyak yang sudah pecah di samping pintu dan dinding yang reput seperti yang dipaparkan semalam.

Lebih menyedihkan kami ialah bila melihat tiada stok makanan di dapur yang hanya ada dapur penunu single itu. Amat menyayat hati dan masih terkesima dengan berita anak yang makan nasi dengan air garam untuk sekian lama, walaupun berjiran dengan rumah-rumah yang agak mewah. Atas dasar itu, maka seluruh Warga Prihatin merasa sangat bersalah dan berdosa kerana selama ini tidak mengetahui penderitaan keluarga ini.

Pagi ini kami mengambil tindakan segera untuk bergotong royong bagi membersihkan kawasan rumah ibu tunggal ini. Selepas solat subuh anak-anak dan bapa pengiring berkunjung untuk melakukan gotong royong dan menyerahkan sumbangan bekalan makanan asas dan makanan segera berupa biskut dan lain-lain secukupnya.

Apabila kami dapat masuk ke dalam rumah, kami dapati beberapa maklumat yang disampaikan sebelumnya agak kurang tepat. Bukan tiada alat letrik, Cuma tidak boleh menggunakan alat letrik kerana tiada bekalan tenaga. Kami dapati ada sebuah TV yang sudah tidak menyala dan sebuah peti ais yang tidak diguna. Kami juga dapati pendawaian dalam rumah sudah siap, tapi meter belum di pasang oleh pihak TNB. Dimaklumkan rumah sewa ini juga milik seorang ibu tunggal yang tidak upaya. Oleh itu insyaallah akan kami bantu kedua-duanya isnin nanti.

penceraian.jpeg b.jpeg video

Ini adalah antara program pembinaan jiwa prihatin terhadap anak-anak. Apabila mereka tidak prihatin maka mereka akan hanya melihat kesengsaraan insan di sekeliling mereka dengan sebelah mata. Hari ini kita semua sudah tahu dan menanti-nanti makhluk yang dijadikan dengan sebelah mata tanpa kita sedar fenomena makhluk ini sudah lama hidup bersama komuniti kita… Astaghfirullah… kami beristighfar sebanyak-banyaknya. Amat takut dengan ancaman Allah yang akan menolak agama kita, yang dikira mendustakan Dien jika masih membiarkan anak yatim tidak dipimpin dan membiarkan orang miskin tidak makan.

Firman Allah dalam surah 107. Al Maa´uun

1. Tahukah kamu yang mendustakan agama?
2. Itulah orang yang menghardik anak yatim,
3. dan tidak menganjurkan memberi makan orang miskin.
4. Maka kecelakaanlah bagi orang-orang yang shalat,
5. orang-orang yang lalai dari shalatnya,
6. orang-orang yang berbuat riya
7. dan enggan (menolong dengan) barang berguna

Saksikanlah situasi keluarga ini dalam klip video ini. Kami jadikan rakaman klip video ini sebagai Koleksi video Pendidikan Rumah Pengasih Warga Prihatin. KAMI paparkan buat renungan masyarakat, khusus untuk merenung situasi Akhlak semasa, agar sama-sama dapat menzikirkan dan mencari hidayah untuk memperbaikinya.

Kes Update

WARGA PRIHATIN

ISLAM “RAHMATAN LIL-AALAMIN” – SATU RAHMAT BAGI ALAM

00 rahmatan lilalaminISLAM “RAHMATAN LIL-AALAMIN” – SATU RAHMAT BAGI ALAM

KEBANYAKAN artikel kami terasa banyak cilinya, agak pedas dan mengejutkan lena. Isu parenting turut menyentuh pencerahan kontroversi peranan isteri, suami dan anak. Isu politik kami kemukakan pandangan dengan adil, baik menyentuh parti pemerintah, pembangkang maupun raja. Jika cili itu tidak berguna, tiadalah ia dijual di pasar dengan begitu mahal sekali harganya. Cili besar yang merah menyala tidaklah begitu berharga, sekadar hiasan sahaja, tapi cili padi mencecah RM20 atau kadangkala lebih dari itu.

APA ITU RAHMAT DAN RAHMAN?

Kita semua sering membaca Bismillah dan hujungnya ada istilah Ar-Rahman. Hasil kajian kami tidak ramai yang tahu dengan pasti apa itu ciri Ar-Rahman yang MERAHMATI. Supaya kita tahu apa maksud sebenarnya apabila kita kata kembali ke Rahmatullah, mencari Rahmat Allah, Yarhamkallah dan sebagainya, ingin kami kongsikan sedikit di sini.

Besarnya erti dan peranan ar-Rahman dan Rahmat Allah ini ternukil dalam 1 surah khas bernama ar-Rahman, surah ke 55. Tetapi sepertimana bisalah, bila kita baca sepertimana ‘orang’ suruh kita baca, bukan sepertimana ALLAH suruh kita baca maka hasil bacaan itu kurang membuahkan hasil dalam kehidupan. Jadilah kita sekadar pengumpul harta yang dipanggil pahala, ibarat ibadah seorang saudagar jadinya. Bila kita tidak membaca DENGAN kehendak ALLAH maka pastinya Allah juga tidak redha dan nikmat redha tidak akan kita rasa.

Dalam surah ini Allah peringatkan, bahkan mencabar kita NIKMAT bagaimana lagi yang kita cari, yang tergamak kita dustakan? Apa nikmat itu? Kenapa begitu besar sehingga Allah ulang ayat yang sama sampai lebih 30 kali, hampir separuh dari kandungan dalam surah pendek itu. Mari kita singkap sedikit,

55. Ar Rahmaan (yang maha pemurah).
1. Yang Maha Pemurah,
2. Yang telah mengajarkan al Quran.
3. Dia menciptakan manusia.
4. Mengajarkan penjelasannya (tabayyun / bainat / bukti).

PEMURAH (AR-RAHMAN)NYA ALLAH adalah kerana pemberian ILMUnya, yang dihimpun dalam alquran dan Allah mengajarkannya kepada kita. Alquran ini diturunkan untuk memperbetulkan akhlak manusia seperti yang Nabi SAW kata. Akhlak nabi adalah alquran kata Aishah isteri baginda. Nabi adalah alquran yang bergerak kata ulamak Islam pula.

TANPA AKHLAK, yang ciri berakhlak ialah yang mengikut aturan pencipta (al-kholiq), maka kita adalah ibarat haiwan liar yang tiada gembala. Rupa manusia tapi perangai seperti haiwan, ini Allah yang kata. Anak sendiri, adik sendiri, anak saudara sendiri, anak jiran, anak kecil semua kita rogol, wanita tidak brdosa pun kita tembak di kepala, anak kecil kita tuba dengan kimia. Rakan dan saudara sendiri kita tipu, dengki, dan fitnah. Jiran kita lapar, atau tertindas kita biarkan saja. Itulah ciri HAIWAN dalam diri kita.

DI SINILAH DATANGNYA PERANAN AL-QURAN yang mengubah akhlak kehaiwanan menjadi akhlak manusia. Inilah rahmat Allah, yang apabila sifat keprihatinan dari ciri kemanusiaan itu sudah terbentuk, hasilnya sangat nikmat. Itulah hasil persaudaraan dan kasih sayang. Hidup sangat membahagiakan, saling tolong-menolong, nasihat manasihati dan saling menghormati. Ia sangat mensejahterakan. Itulah hasil utama dari sifat ar-Rahmannya ALLAH, itulah cara Allah menganugerahkan kita NIKMAT BERKASIH SAYANG (AR-RAHIIM) hasil dari rahmat ilmu alquran.

SOAL BICARA YANG MENJELASKAN BUKTI. Manusia boleh mengajar kita membaca cara tilawah dan mencipta pelbagai teori. Tapi Rahmat Allah yang paling besar ialah mengajar kita IQRA’, mengajar bagaimana mempraktik sehingga segala kebaikan dari wahyu ini terbukti jelas (terbainat) hasilnya selepas dilaksana kesemuanya.

MENGAPA TERJEMAHAN DIUBAHSUAI? dalam ayat 4 itu kebanyakan terjemahan mengatakan mengajarnya pandai berbicara, sedangkan harfiahnya berbeza? Ya, mungkin ada betulnya juga. Sekadar mencari titik persamaan dan bersangka baik walaupun kami tidak setuju terjemahan itu diubah. Apabila kita telah sungguh-sungguh menggali rahmat Allah dari hazanah ilmunya dalam alquran yang Allah ajarkan perlaksanaannya ini, bicara kita pasti akan sangat berbeza.

Tentu lain rupanya pencerahan dari pihak yang sekadar membaca, berbanding pihak yang telah mengkaji dan melaksana. Tidak percaya cuba bandingkan kesan khutbah dari orang yang BERKHUTBAH terus dari hati, menceritakan PENGALAMAN SENDIRI, berbanding dengan khatib yang MEMBACA KHUTBAH. Atau pensyarah yang mengajar dengan buku tebal, berbanding pensyarah yang mengajar dengan kemahiran sendiri.

Jika kita telah merasai hasil bainat dari perlaksanaan ayat, maka pencerahan dalam ayat seterusnya juga akan menjadi sangat praktikal dan mudah difaham, tidak lagi bersangka-sangka. Contohnya 55:5. Matahari dan bulan menurut perhitungan, 55:6. Dan bintang-bintang dan pokok-pokok bersujud, 55:7. Dan langit – Dia menaikkannya, dan meletakkan Timbangan. 55:8. Janganlah melampaui batas dalam Timbangan, 55:9. Dan timbanglah dengan adil, dan janganlah mengurangi dalam Timbangan. 55:10. Dan bumi – Dia meletakkan untuk semua makhluk, 55:11. Di dalamnya buah-buahan, dan pohon-pohon palma yang mempunyai kelopak, 55:12. Dan biji-bijian di dalam kulit, dan herba yang harum baunya. ….

55:13 Maka pemberian (nikmat) Rabb kamu yang manakah yang kamu mendustakan? Dan inilah yang kami katakan tadi, ayat ini yang Allah ulangi 31 kali dalam surah pendek ini. Begitu bersungguh-sungguhnya Allah dalam hal ini.

SERUAN KEBANGKITAN & KOREKSI DIRI

Kita semua sudah tidur cukup lama dan sewaktu kita terlena banyak yang telah teraniaya dan parah terluka. Kami di sini sekadar kongsikan apa yang kami rasa, setelah kami tersedar akan bahayanya pelbagai bencana kemasyarakatan yang telah melanda. Dengan skala kecil kami cuba ubah cara hidup ini dengan mengambil panduan terus dari quran dan sunnah. Yang mana telah terlihat jelas kebenaran melalui hasil perlaksanaan kami, maka kami kongsikan kepada semua agar lebih ramai turut merasai nikmatnya. Kesilapan silam diri, keluarga terdekat dan rakan-rakan kami serta kes-kes yang dirujuk telah dijadikan bahan asbab yang kami kaji.

Samada kita mahu setuju atau tidak itulah hakikatnya. Agama ini terkait rapat dengan pembinaan keluarga. Kerana itu segala asas doa dan kehidupan berkisar kepada keluarga. Segala petunjuk dan polisi keluarga pula menjadi asas sistem pengurusan sebuah negara. Kerana itu apa yang kami laksanakan di rumah ini diharapkan boleh dikongsikan samada untuk koreksi kepincangan pengurusan keluarga atau pengurusan negara. Kita semua manusia biasa, tidak perlu mana-mana pihak rasa terhina atau curiga.

SERUAN PENYATUAN PIHAK-PIHAK YANG BERTELAGAH

MISI KAMI ADALAH MISI PENYATUAN DAN KASIH SAYANG. Kami tidak memihak kepada mana-mana parti. Kerana itu anda lihat dalam satu artikel yang sama, kami terpaksa telus dan menasihati kedua dua belah pihak. Alhamdulillah sekarang ini tidaklah sangat kami dihentam hangit seperti dulu bilamana ada isu yang melibatkan unsur politik.

Dahulunya kalangan kami suami isteri dan anak sahaja pun sukar bersatu faham. Sesama jiran dan masyarakat apatah lagi. Kini rahmat Allah telah terbukti. Jika kami yang datang dari pelbagai latarbelakang ini boleh disatukan dengan satu faham, kami yakin kita boleh kembangkan asas penyatuan dan kasih sayang ini ke peringkat masyarakat, negara dan dunia. Kami yakin semua insan di dunia inginkan keamanan dan hidup sejahtera. Tanpa peperangan dalam keluarga, negara dan dunia.

KAMI TIDAKLAH BERSIFAT SELFISH ATAU PREJUDIS. Apa yang kami usahakan sekian lama, hanyalah berbekalkan semangat dan dana sendiri mengikut petunjuk ILAHI dan sunnah nabi. Kini kami kongsikan dengan percuma kepada semua yang ingin merasa sejahtera dengan berlapang dada. Tentunya tanpa dipaksa.

KAMI TIDAK SUKA MEMIHAK kepada mana-mana politik dan taraf agama bukan kami talam dua muka, ialah kerana kami sayangkan semua. Talam dua muka adalah bermuka-muka, kami hanya ada satu muka, iaitu memihak kepada yang hak dan menolak yang batil itu saja. Tidak kiralah yang di ulas itu pihak mana sekalipun. Yang baik kita kata baik, yang buruk kita kata buruk. Bukan untuk mencemuh, tapi untuk mengajak masing-masing sama-sama muhasabah.

PELBAGAI LAPISAN MASYARAKAT, tidak kira fahaman politik, agama maupun bangsa telah datang mengambil rahmat, berupa petunjuk yang telah terbukti praktikal (itulah sebenarnya hakikat rahmat). Mereka mahu tumpang guna teknologi alquran untuk bina keluarga mereka saja. Kami tidak paksa mereka masuk agama Islam pun, kecuali dengan keinginan mereka. Jadi tidak perlulah agama lain curiga atau rasa terancam.

InsyaAllah tidak kira pihak mana yang memerintah, bilamana diperlukan, kami juga akan dengan senang hati untuk kongsikan hazanah ilmu dan bainat ini. Oleh itu, tidak perlulah merasa curiga, tercabar atau tertekan. Jika anda masih mampu mengurus hidup dengan aman dan yakin mengikut ilmu yang anda ada sila teruskan, jangan menyempitkan dada dan memberatkan kepala untuk memaksa diri menerima perkongsian kami. Yang penting mohon bersangka baik dan jangan sekali-kali prejudis terhadap kami.

Penyemai Kasih, Pemburu Damai
WARGA PRIHATIN

LARANGAN PEMBUKUAN ARTIKEL WARGA PRIHATIN

00 buku

LARANGAN PEMBUKUAN ARTIKEL WARGA PRIHATIN

Melalui siri artikel yang membahaskan tentang kontroversi isteri bekerjaya telah menimbulkan persoalan khusus seperti ‘Haram suami makan gaji isteri’? Isu ini telah dipetik oleh TV3 dalam program ‘Wanita Hari Ini’. Juga pencerahan tentang falsafah disebalik IKHLAS dari kata pokok KHOLAS dalam ‘Motivasi pagi’. Ia dikatakan sama tepat dengan isi video “Ulasan Puan Zaiton – Pegawai Khas EXCO ADUN Negeri Selangor” yang diupload 4 tahun dulu. Walhal selama ini tidak pernah ada sesiapa yang mengulas sebegitu rupa. Begitu juga halnya dengan banyak isu-isu lain.

Ramai yang bertanya adakah Prihatin ditaja atau ada link dengan media perdana, TV3 dan RTM? Ini kerana terlalu banyak artikel Prihatin yang turut dibincang di media itu sebaik saja ia disiarkan di blog prihatin. Banyak juga fakta hujah yang memang tidak pernah kita dengar sebelum ini dikatakan telah digunakan, seolah-olah mereka mencedok hujah dari artikel prihatin.

Subhanallah, sekali lagi ingin kami tegaskan yang kami tidak ditaja oleh mana-mana pihak. Jika pun ada individu dari mana-mana PARTI yang bersedekah lalu terakam gambar atau berita mereka, maka itu adalah bersifat peribadi. Kami juga tidak mencedok dari mana-mana sumber selain dari sumber alquran dan penggalian sunnah. Oleh itu kami tidak berbuat untuk siapa-siapa selain dari memenuhi perintah Allah dan Rasul. Kami kaji dan pelajari kesemuanya kerana kami sedang mencuba untuk melaksana keseluruhannya untuk islah keluarga dan anak jagaan kami sendiri.

Mana-mana hasil kajian yang kami telah rasakan yakin SIROOTnya dan berhasil pula SABIL perlaksanaan dari hasil kajian itu, maka kami kongsikan kepada umum. Kalaupun memang ada pihak lain memetik isu dan fakta hujah yang kami paparkan, itu adalah wajar kerana kami menulis memang sebagai bahan dakwah, bahan seruan untuk disebarkan seluas mungkin.

Mungkin juga isi siaran itu sekadar satu kebetulan. Kami tiada masalah untuk itu bahkan bersyukur kerana ada pihak lain yang turut fokus kepada isu yang sama dalam masyarakat kita.

ISU ROYALTI & SEKATAN HARTA INTERLEK

Ada yang mengaitkan dengan royalti cetakan atau siaran. Sekarang ini pun banyak ustaz-ustaz ternama selalu menasihati audien agar tidak membeli rakaman cetak rompak dari ceramah mereka. Mereka menyatakan bahawa Prihatin seharusnya mendapat royalti dari hasil kajian itu. Bahkan tidak mustahil setelah mereka cetak atau siarkan, ia bakal menjadi harta intelek mereka. Pembaca bimbang nanti Prihatin pula yang dikatakan mencedok dari mereka…

Insyaallah, Itu semua juga kami tidak kisah. Kami yakin ilmu hanya milik Allah dan tidak layak kita mengambil kredit samada dalam bentuk royalti atau bentuk apa jua sekalipun. Kami tidak sampai hati memaksa masyarakat membayar ilmu yang Allah kurnia itu kerana ia milik semua. Jika satu hari nanti kami dilarang menggunakan fakta cetusan kami sendiri, kami ada bukti tarikh publikasi awal kami di blog dan facebook. Bahkan syuro keluarga kami juga kami rakam. Terlalu mudah untuk membuktikan siapa cedok siapa.
Itulah hakikat Kajian & Pembangunan (R&D) yang sebenar. Kami cuba bangunkan hasil kajian kami sendiri untuk memastikan KEBENARAN & KEBERKESANANNYA. Bukan hasrat untuk kami menulis kitab atau membuat video yang bertujuan meraih royalti.

Ilmu Allah ini tidak boleh dijadikan hakmilik sendiri. Orang yang ikhlas akan menyatakan dari mana sumber hujahnya, terutama jika belum pernah dicerahkan oleh sesiapa sebelumnya. Penulis lain menamakan itu sebagai kredit. Tetapi bagi kami, itu bukan kredit kerana kami tidak mengharapkan kredit. Segala kredit milik Allah. Ia seharusnya dilakukan untuk memberi ruang bertalaqqi, agar pembaca boleh bersoal jawab jika ada kekeliruan. Itu satu dari banyak cara memelihara kesucian ilmu.

Dalam proses penjabaran ilmu ini, artikel kami hanya bersifat PERANTARAAN KALAM sahaja. Kami rasa ia lebih selamat untuk ditulis di blog kerana ia dalam bentuk ‘soft data’ yang boleh diperbaiki bila-bila masa jika ada keperluan. Ia sekadar cetusan yang mengocak minda dan menanam minat cintakan ilmu kepada semua untuk turut membaca dan mencerna.

BAHAYA MEMBUKUKAN AGAMA

Nabi telah jelas menetapkan agar tidak sewenang-wenang menulis kitab di lembaran kertas. Walaupun ramai yang mengatakan itu hadis lemah, namun kami dapat mengesan mengapa hadis ‘selemah’ itu dijadikan mukadimah naskah terjemahan alquran. Lebih meyakinkan kami apabila Allah sendiri memberi amaran yang sama dalam surah 2 Baqarah ayat 78. Kami nampak jelas impak kepada sesebuah buku yang dinamakan KITAB yang akhirnya dijadikan satu KETETAPAN oleh manusia. Itu bahaya kerana KETETAPAN hanya pada KITAB alQuran sahaja.

Sudah banyak kali kami nyatakan kami tidak berani melanggar perintah Allah dan rasul itu. Namun sampai hari ini masih ramai yang menghantar mesej bahkan diruang komen terbuka, masing-masing meminta agar kami bukukan semua cetusan artikel kami. Kami yakin amalan itu akan mematikan proses percambahan ilmu. Penjabaran penuh secara bertulis juga boleh membuatkan alquran dilupakan kerana ia akan membuatkan orang terus lompat kepada konklusi dan hilang minat mengkaji.

Jika kami langgar perintah itu maka penyakit masyarakat akan bertambah. Habit orang kita sekarang ialah malas mengkaji. Mereka hanya suka membaca (mengaji) dan menelan bulat-bulat apa yang dibaca. Allah dan Rasul sendiri minta kita guna akal dan wadah syuro untuk memikir dan meneliti segala sesuatu, sekalipun apa yang didengar dari mulut baginda. Para Imam besar kita turut memberi pesan yang sama, jangan bertaklid buta, jangan belajar HANYA dari perut buku/kertas.

Bagi kami, perlanggaran ini adalah punca jelas terjadinya terlalu banyak mazhab dan pecahan umat Islam waktu ini. Masing-masing mengambil perselisihan pendapat sebagai suatu yang negetif. Mereka menggunakannya sebagai satu ikutan yang membabi buta dengan menutup pintu rundingan dan toleransi dalam beragama. Nampak hebat sikit sahaja, terus kita lompat dan menolak yang lain buta-buta. Itulah jumud namanya.

Sebenarnya kita akan menjadi lebih hebat jika percanggahan pendapat itu kita ambil dengan cara positif. Jika kita ingin merejam syaitan, baca dulu dakyah atau regimnya. Jika kita ingin mengelak neraka, kenali sifat dan kondisi neraka itu dulu. Jika ingin menolak dakyah kristianiti contohnya, kita kena baca injil juga, kerana Kitab itu juga dari Allah asalnya. Tugas kita ialah mencari di mana espek penyelewengannya. Jangan harap kita akan mampu menolaknya jika kita sendiri masih bersangka-sangka. Ironinya kita mahu menolak Bible dengan alquran, tapi Quran dan Injil sendiri kita tidak suka baca dan kaji.

PERTIMBANGAN MENJILID MELALUI E-BOOK

Tidak dapat dinafikan artikel kami saling terkait antara satu dengan yang lain. Untuk memenuhi keperluan mereka yang ingin mengulangkaji, kami boleh terima permintaan mereka agar kami menjilid dan menyusun semula untuk memudahkan mereka membaca. InsyaAllah akan kami usahakan cadangan ini, samada kami susun chapter mengikut katagori di blog, atau dalam bentuk PDF dan e-book sahaja.

Apa yang kami harapkan untuk pembacaan khusus begini ialah, anda harus minta izin dan download ia secara berakad untuk mendapatkan keberkatannya. Berkat bermakna cukup dan bermanafaat kefahamannya. Sekurang-kurangnya kami kenal anda dan anda tahu di mana nak merujuk ketika mana ada kekeliruan di belakang hari nanti. Disitulah keberkatannya. Insyaallah jika kami sudah tiada, anak-anak kami akan mampu membantu pencerahan itu sedikit sebanyak. Tidaklah nanti pembaca teraba-raba.

POLISI BASMALAH UNTUK SEDEKAH ILMU

Ya memang ramai yang sanggup membayar harga buku dan bahan dakwah. Nabi bersabda “ASSOLAATUDDU’A”, “Solat itu Doa”. Doa bermakna seru. Bahan dan usahanya dipanggil dakwah. Penyerunya dipanggil Daie.

Allah pula berfirman “WASTA’INU BISSOBRI WASSOLAH. Minta tolonglah dengan sabar dan SOLAT”. Hakikatnya solat itu ialah satu proses TARBIAH yang sangat besar, satu kaedah PERHUBUNGAN kita dengan Allah. Ia adalah proses pemberian dan pencarian pertolongan melalui dapatan hidayah Allah. Masalah kita boleh selesai dengan melaksanakan hidayah itu.

Soalnya sekarang, di mana saja ada seruan solat, disitu Allah susul dengan seruan zakat. “AKIIMUSSSOLAH WA’ATUZZAKAH”. “Dirikan solat dan keluarkan zakat”. Di manakah falsafah di sebaliknya?

Jika anda nampak ada serba sedikit unsur kebenaran (siddiq) dari cetusan ilmu itu, jika anda rasa ia berguna dalam usaha dakwah atau penyelesaian masalah anda dan keluarga, maka pasti terdetik dihati untuk anda zahirkan nilaiannya. Untuk itu, terserah pada anda untuk membenarkan kebenaran dan keperluan ilmunya setulus hati anda dengan pemberian zakat atau sedekah (siddiq > sodaqoh).

Kita semua akur bahawa KEBENARAN dan KEBAIKAN hanya datang dari Allah. Kita selalu bayar tiket mahal untuk menonton teater atau konsert berdasarkan kehebatan artis atau kualiti persembahannya. Kita juga bayar yuran motivasi atau sedekah kepada penceramah agama yang kita hadiri mengikut kemampuan poket dan kelegaan hati kita selepas ceramah itu disampaikan.

Konsepnya sama saja. Cuma yang satu kita membenarkan (siddiq>sedekah) untuk program maksiat yang menjerumus kita ke jurang neraka. Yang satu lagi untuk membenarkan (siddiq>sedekah) program ilmu yang membawa kita kesyurga.

Terkait dengan hal itu, seruan kami biarlah sedekah IKHLAS anda nanti menjadi tanda anda benar-benar ingin membainatkan (to prove) pujian anda terhadap ungkapan SODAQOLLAH dan SODAQO-RASULULLAH, sebagaimana anda menyebutnya setiap kali usai membaca firman dan hadis. Itu pertanda anda merasa berterima kasih atas nikmat ilmu dan pedoman yang diperolehi darinya.

Mudah-mudahan sedekah anda akan melancarkan lagi pengembangan usaha R&D kami untuk kesinambungan pembangunan ummah seterusnya.

NILAIAN IKHLAS

Ikhlas bermaksud maksima (kholas) mengikut kemampuan diri dan penilaian ilmu yang anda perolehi. Founders RPWP telah melihat nikmat ilmu dan amal, lalu mereka mewakafkan SELURUH HARTA & DIRI. Ini adalah kerana mereka ingin menzahirkan nilaian kebenarannya melalui sedekah/wakaf/zakat mereka. Itu nilaian yang menunjukkan tahap kenikmatan yang mereka rasa. Ia terlalu bersifat peribadi, sangat bergantung kepada nilaian iman dan hati.

Jika dicetak dikertas, maka harganya menjadi tetap. Kaya miskin akan membayar dengan harga yang sama. Nanti akan ada orang yang tidak mampu namun sangat memerlukan ilmu tidak berpeluang merasa nikmatnya sama sekali. Itu pasti akan menyukarkan usaha menerapkan keadilan dalam sebaran ilmu Islam.

Ikhlas itu bermaksud, orang yang mampu bersedekah mengikut kemampuan. Ada orang bersedekah rm10 atau rm100 mendapat nilai ikhlas 100% kerana itu saja yang ada dalam poket dia. Tambahan pula jika mereka itu kurang noda dan dosa. Ada orang bayar rm1,000 tetapi tidak mendapat keberkatan ikhlas kerana dalam poketnya ada RM yang berjuta-juta. Apatah lagi jika mereka hidup resah gelisah kerana penuh dengan dosa dan noda. (sila baca QS: 9 At-taubah, 103)

Begitulah juga nilai syurga dan neraka. Kerosakan yang berlaku akibat dari kejahilan orang miskin mungkin bernilai RM100, tetapi kerosakan yang dapat diselamatkan dari secebis ilmu bagi orang kaya mungkin bernilai jutaan RM. Subhanallah.

Pencerahan dari
WARGA PRIHATIN.

KONTROVERSI KALIMAH ALLAH

00 kalimah allah 2

KONTROVERSI KALIMAH ALLAHJika isu ini mahu dihurai lengkap, ia akan menjadi buku. Masalah berat orang kita ialah malas membaca. Rela hidup meraba-raba dan ambil mudah semua perkara. Oleh itu kami akan cuba seringkas mungkin.

INI ADALAH CETUSAN PERKONGSIAN BERSAMA. Sebelum kami menunaikan hajat mereka yang meminta ulasan kami mengenai isu ini, mohon kosongkan dahulu minda dari sebarang pencemaran fahaman terhadap ulasan ini dari sentimen politik dan kebangsaan (assobiyah). Pesan junjungan nabi s.a.w. Asobiyah itu tidak Islam kerana Islam adalah agama untuk seluruh umat manusia, bukan untuk sesuatu kaum sahaja.

Ulasan ini tercetus secara langsung dari pendirian kami, dari amalan kami, bukan cedokan dari mana-mana badan politik, maupun ulamak yang saling bercanggah pendapat sampai kini. Jika sama dari mana-mana punca mungkin itulah hidayah kebenaran dari Allah, hadiah untuk kita secara tidak sengaja.

APA ITU KALIMAH ALLAH?

Jika isu panas bertajuk kalimah, maka penting kita fahami kalimah ALLAH ini. Dalam bahasa mudah ALLAH datang dari kata pokok ‘ILAH’ (sembahan). Apabila ditambah dengan prakata ‘AL-‘ ia menjadi satu yang khusus. Lalu gandingan prakata itu menjadi kalimah ALLAH (AL-ILAH), satu-satunya sembahan, atau satu sembahan yang khusus. Contoh lain, Kitab ada banyak, al-Kitab itu khusus dari Allah. Alim ada ramai, Al-Alim itu khusus sifat Allah.

Kalimah Allah adalah kalimah agung yang menjadi asas syahadah. Kalimah inilah yang Allah minta kita saksikan makrifahnya sampai kita sanggup bersumpah setia dengan syahadah kita. Rujuk sains Fatihah dan Parenting Tips 14 tentang AL-ILAH.

Tiada maknanya mulut menyebut Allah ribuan kali sehari, jika kelaku kita tidak menampakkan Allah sebagai Al-Makbud (tempat kita mengabdi) sama sekali. Sepanjang hari kita mengabdi diri selain dari Allah secara hakiki. Perintah Allah kita perlekeh sesuka hati.

BAGAIMANA MENJAGA KALIMAH ALLAH?

Apapun isunya, kalimah ALLAH per-se’ ini tidak akan memberi apa-apa makna jika kita tidak menanamkan ia ke dada kita sehingga ia tumbuh kukuh dan menghasilkan buah fikiran yang muai dalam diri kita. Allah nukilkan tentang kalimah ini dalam surah 14 Ibrahim, ayat 24,25 (sila baca juga surah 29 al-Ankabut,49)

24. Tidakkah kamu perhatikan bagaimana Allah telah membuat perumpamaan KALIMAH yang baik seperti pohon yang baik, akarnya teguh dan cabangnya (menjulang) ke langit,
25. pohon itu memberikan buahnya pada setiap musim dengan seizin Tuhannya. Allah membuat perumpamaan-perumpamaan itu untuk manusia supaya mereka selalu ingat.

Allah itu satu-satunya sembahan. Harus diketahui bagaimana cara menyembah dan mengabdi Allah (Ubudiah yang menyembah Al-Makbud).

Ungkapan ‘Awaludin makrifatullah’ – awal dien itu mengenal (arif) tentang Allah. Apa sebenarnya yang harus kita kenal selain dari sifat-sifat Allah dari 99 namanya? yang selama ini hanya kita hafal sahaja?

Pada pandangan kami, untuk menjaga dan memelihara kalimah ALLAH (AL-ILAH – satu-satunya sembahan) ini, kita harus sentiasa menyembahnya.

Untuk menyembah ALLAH (Al-makbud) pula, kita harus menjadi ABDINYA (Ubudaiah) yang patuh kepada ARAHAN (Rububiah)Nya. Oleh itu wajiblah kita kenali betul-betul SEGALA PERATURANNYA terlebih dahulu. Peraturan hidup itulah yang dipanggil Dien (cara hidup). Itulah keseluruhan kesimpulan MAKRIFATULLAH (arif tentang Allah).

Jika disiplin atau cara hidup itu sudah kita amalkan hari-hari, ia akan menjadi pendinding hati yang selalu mengingatkan kita tentang sembahan terhadap ALLAH itu. Mana ada ruang anasir lain nak menyelit dalam hati kita lagi.?

SEJARAH PENCARIAN ALLAH

Dahulu kalimah ini telah tertanam kukuh oleh Ibrahim a.s. Bersusah payah baginda mencari hakikat ketuhanan satu-satunya ini (ALLAH) sehingga hidayah Uluhiyah itu mampu memenggal berhala. Itulah Suhuf Ibrahim, asas agama kita.

Legasi Uluhiyah itu diperkukuhkan semula oleh keturunan Ibrahim daripada Musa, Isa dan Muhammad s.a.w. secara jatuh dan bangun semula. Sepertimana biasalah, bila tidak dijaga, apa yang sudah ditanam dan tumbuh subur pun akan mati dan reput semula. Itulah pusingan siang dan malam dalam legasi agama. Sezaman ia terang benderang, akhir zaman ia gelap semula dan begitulah seterusnya. Mari lihat ayat seterusnya surah Ibrahim ini,

26. Dan perumpamaan kalimat yang buruk seperti pohon yang buruk, yang telah dicabut dengan akar-akarnya dari permukaan bumi; tidak dapat tetap sedikitpun.
27. Allah meneguhkan orang-orang yang beriman dengan ucapan yang teguh itu dalam kehidupan di dunia dan di akhirat; dan Allah menyesatkan orang-orang yang zalim dan memperbuat apa yang Dia kehendaki.

Kita berada dalam musim haji, musim hujjah bukan? Mari lihat kembali bagaimana Allah perintahkan kita ulangkaji hujjah ketuhanan oleh Ibrahim dan seluruh keluarganya. Itulah sasaran solat kita, KAMA SOLLAITA ALA IBROHIIM. Legasi keluarga baginda menjadi ikutan langkah umrah dan haji kita. Aturan dalam RUMAH atau POLISI RUMAHTANGGA baginda telah menjadi kiblat kita. PENGORBANAN keluarga mereka juga jadi ikutan ibadah KORBAN kita.

Sila ulangkaji siri artikel sains haji kami keseluruhannya (1-10).

PENGGUNAAN KALIMAH ALLAH OLEH GOLONGAN KRISTIAN?

Dalam konflik Fir’aun dengan Musa a.s. dahulu, Kalimah ALLAH telah ada dan dijelaskan oleh nabi Allah Ibrahim kepada manusia. Firaun ketika itu juga menyebut Allah. Doa Abu Jahal yang memusuhi Nabi s.a.w. juga menyebut Allah. Mengapa? Kerana mereka itu juga bertuhankan Allah, Cuma mereka ada sembahan lain selain Allah. Sila rujuk Artikel Jihad Besar Dengan Al-Quran.

Mereka yang menentang agama Allah ini asalnya telah beragama dengan agama ini, telah mengenal dan menyebut ALLAH, tetapi tanpa ilmu makrifahNya. Mereka jahil namun tidak mahu menerima wahyu dan ingin meneruskan kejahilan mereka. Samalah dengan kebanyakkan kita yang bersyahadah dengan syahadah kosong, menzikirkan kalimah ALLAH dengan zikir yang kosong. Zikir kalimah Allah kita kini sekadar sebutan sahaja. Tanpa usaha Tafakur, Tadabur dan Tabayyun yang sebenar-benarnya.

Soalnya sekarang ialah isu ini telah dijadikan bahan politik. Semua jadi bercelaru kerana ia bukan lagi menjadi perjuangan akademik keagamaan, bukan lagi berteraskan ketuhanan pun. Kerana puak yang kononnya sangat memperjuangkan kalimah itu sedang memijak-mijak tuan punya NAMA melalui tindak tanduk harian mereka. Jauh sangat sekali dari membesarkan Allah dalam polisi hidup diri sendiri, keluarga dan kepimpinan mereka.

Yang sedang menyokong penggunaan kalimah itu juga bukan atas nama dan maksud Lillah Billah. Ada udang sebalik batu. Mereka ini tidak perduli apa akan berlaku. Yang penting mereka dapat sokongan politik. Soal akidah dan kehancuran anak cucu belakang cerita. Yang penting mereka dapat tahta dan kuasa.

AL-LATTA, AL-MANNA, AL-UZZA (Tahta, wanita, harta) inilah BERHALA yang sedang mereka diperjuangkan melalui NAMA ALLAH. Alangkah hinanya perjuangan mereka. Segala amal baik akan tertolak jika tidak berdasarkan BISMILLAH, dengan/atas NAMA ALLAH. Apa saja pandangan baik kalian atas isu ini, lihat niatnya dahulu. Atas nama ALLAH kah pendapat atau perjuangan itu, atau atas nama KUASA, PARTI, DIRI, BANGSA atau apa saja.?

Lihatlah polisi BASMALAH ini >>> Sedangkan kita yang kononnya beriman sahaja pun ALLAH LARANG menyampai tanpa ilmu, sebelum kita sendiri telah jelas mengamalkan apa yang kita sampaikan. Inikan pula membiarkan mereka yang jelas tidak beriman, mempermain-mainkan bacaan firman depan mereka di pentas umum, hanya atas paksi politik yang sama.

Alangkah jijiknya pendirian dan kesaksian itu. KITA RELA MELIHAT MARTABAT FIRMAN DIPERMAINKAN DEPAN MATA. Berilah alasan apa sahaja, Allah tahu kita sedang berdusta, melainkan atas desakan politik semata-mata. Tunggu sajalah bencana yang sedang tersedia. Orang seperti ini ALLAH kata sama sahaja mereka dengan rakan mereka itu. Sila baca sendiri surah 4 An-Nisa’ ayat 137-140. Inilah MUNAFIK BERSERBAN.

Sebelum ia menjadi berkajang panjangnya, ada baiknya kami hentikan di sini dengan kesimpulan sahaja, bahawa kalimah ini hanya mampu dipertahankan secara alami dengan,

1. Kefahaman Makrifatullah yang hidup, ibarat pokok yang kuat akarnya mencengkam tanah (hati).
2. Menerapkan disiplin dalam amalan kehidupan Islam sebenar (bukan sekadar iklan penerapan nilai-nilai Islam dan ucapan politik yang entah apa-apa biji butir dan perlaksanaannya).

Apa yang sedang diperjuangkan sekarang hanyalah satu damage kontrol atau rawatan simptomatik sahaja. Rawat sini timbul di sana. Tampal sini bisul di sana, kerana sistem imuniti akidah kita sudah tiada. Darah akidah kita sudah dipenuhi kuman noda.

Tentu tidak masuk akal juga jika mereka yang dahulunya tidak menggunakan NAMA ALLAH tiba-tiba meminta penggunaannya sekarang. Jika anda pergi ke mana–mana negara lain mereka boleh guna nama Lord, God tanpa masalah. Mengapa tidak guna Nama Allah di negara lain? Itu hanya cara mereka menghimpit akidah generasi kita yang mereka tahu ada sengat di sebalik nama ALLAH, itu sahaja.

Hari ini orang pijak alQuran kita berdemonstrasi. Tinggalkan kerja, tinggal anak isteri. Anak Melayu masuk kristian, nak tukar IC kita naik mahkamah dan berdemonstrasi. Orang lukis karikatur nabi kita mengamuk. Orang nak guna Nama Allah pun begitu juga. Mereka tambah suka dan gembira melihat berbilion dana kita lebur kerana tinggalkan kerja dan berbelanja buat poster dan berdemonstrasi. Sehari dua mereka mulakan lagi. MACAM BUDAK-BUDAK kita dibuatnya.

Agama itu bicara hati, kefahaman yang menjadi pegangan hati dan keyakinan untuk melaksanakannya. Nak menjunjung Nabi s.a.w adalah dengan memelihara sunnahnya dalam kehidupan kita. Agama bukan duduk di MAHKAMAH. Mengekalkan status Islam dalam IC hanya bersifat luaran. Itu satu hakikat kefasikan dalam akidah. Itulah yang menjadi bahan perjuangan kita tidak sudah-sudah.

Kita semua juga lupa kalimah Allah itu sebahagian dari isi alquran. Allah jelaskan alquran itu bukan dalam bentuk tulisan. Ia berbentuk kefahaman dan terjaga di dalam dada. Jika tasdiq hati kita alquran minded, lafaz bibir dan kerjabuat kita juga akan terpuji, menjadi alquran yang hidup dan terpelihara. Itulah sebahagian dari hakikat Muhammad.

Bagi kami, lebih baik kita bertarung dengan fakta. Anak-anak kami semua kami galakkan baca al-Kitab (bible Melayu). Allah sendiri jelaskan yang isi kandung kitab mereka tidak sampai pun 1/10 dari kitab kita yang amat sempurna. Bawalah Hollywater, bacakanlah dakyah sebanyak mana, kami yakin insyaAllah anak kami akan KEKAL BERIMAN. Silap-silap mereka yang akan ikut kita, kerana mereka juga ingin mencari syurga.

AMATLAH RUGI mereka yang masuk kristian setelah mengetahui ISLAM yang sebenar, kerana semua isi kitab itu ada dalam alquran. Banyak kandungan alquran tiada dalam kitab mereka. Mengapa ? kerana alquran adalah LATEST VERSION kepada kitab agama langit. Tidak mungkin anda kembali kepada WINDOW 95 yang hanya 8% keupayaan berbanding WINDOW VISTA. Masalah kita ialah, ada Window Vista, tapi tak pernah guna. Komputer berselimut takut kena habuk. Alquran ada tapi duduk dalam gerobok.

Kami serah pada anda untuk menilai yang mana satu kaca dan permata, mana lebih baik pokok yang hidup berbuah lebat? atau pokok plastik yang sama rupa tapi tidak ada buah atau hasil panennya.?

Cetusan bersama dari,
TUNAS PRIHATIN

Parenting Tips 30 : FALSAFAH KEJAR AKHIRAT DUNIA MENGIKUT?

00 akhirat dunia

Parenting Tips 30 : FALSAFAH KEJAR AKHIRAT DUNIA MENGIKUT?

Ramai sudah tahu ungkapan ini, tapi ramai juga yang tidak pasti dan berteka teki. Akhirnya polisi kehidupan yang besar dan mahal ini tidak ada erti sama sekali. Hanya semata-mata kita tidak memahami apakah logika atau sains guna disebalik ungkapan ini. Lalu kita tetap mengejar dunia meninggalkan akhirat. Akhirnya dunia juga kaput.

Kita semua sering menyeru agar sama sama kembali hidup berpandukan alquran dan sunnah. Itulah sarana akhirat, tapi ia terlalu umum dan kabur. Bagaimana harus kita mendekatkan diri kepada Allah melalui alquran dan sunnah?

Alquran itu diturunkan untuk memperbaiki akhlak manusia. Sunnah itu adalah susurgalur kaedah dan amalan perlaksanaannya. Nabi s.a.w. bersabda “Aku diutus untuk memperbaiki akhlak manusia”. “Akhlak nabi sendiri ialah alquran” kata Aishah isteri Baginda. Inilah dia laluan menuju AKHIRAT.

APA BEZA KITA DENGAN HAIWAN YANG DISEMBELIH DIDUNIA?

DUNIA itu jambatan akhirat. Jika Islam itu bermakna sejahtera, maka kita harus mampu mengecapi kesejahteraan itu di DUNIA hasil dari kepatuhan kita mengikuti sistem kehidupan agama ini. Barulah nanti kita yakin akan sejahtera di Alam Barzah sana.

Kita ini semuanya adalah satu spesis haiwan yang bernama manusia. Yang membezakan kita dengan haiwan hanyalah fungsi akal terhadap perintah agama. Tanpa pedoman dan pimpinan carahidup beragama, akan kekallah kita dengan ciri kehaiwanannya. Bapa akan rogol anak sendiri, yang besar akan tindih yang kecil, suami akan biarkan isteri bersosial dengan sebarang lelaki, tiada beza barang yang halal atau yang dicuri dan sebagainya.

Lahirnya kita semuanya jahil sepertimana haiwan juga. Kejahilan yang berterusan akan membuatkan kita terus menerus berperangai macam haiwan. Akhirnya segala bencana akhlak menimpa keluarga dan masyarakat kita, jahiliyah moden ini. Jika kita berkelana dalam kejahilan akan menyesatkan halatuju kita. Mengetuai keluarga dan negara dalam kejahilan akan menganiaya orang di bawah pimpinan kita.

APA ITU HAKIKAT AKHIRAT?

Bagaimana kita boleh mengejar akhirat jika akhirat itu sendiri kita tidak kenal? Kata pokok persoalan ini ialah AKHIR atau PENYUDAH. Itulah hari yang kita cari dan kejar. Hari perhitungan, hari pertimbangan, hari pembalasan dari hasil mengikuti aturan Allah..

AKHIRAT adalah hari di mana segala gejala kejahilan dan kerosakan akhlak masyarakat ini akan berakhir. Bagaimana ia boleh di akhiri? Itulah soalan yang berlegar di minda kita. Jawapannya ialah dengan meneliti dan mengikuti seluruh panduan yang telah Allah beri. Itulah panduan alquran dari Allah dan sunnah yang telah dilaksanakan nabi. Itulah ikutan yang dijamin nabi dalam khutbah terakhirnya di Arafah agar kita tidak sesat selama-lamanya.

PERANAN AKHLAK – SARANA AKHIRAT YANG MEMBANGUN DUNIA

AKHLAK adalah misi besar agama yang akan membezakan haiwan dengan manusia. Memperbaiki AKHLAK adalah tuntutan Allah untuk mengejar akhirat. Nabi junjungan kita telah menunjukkan contoh akhlak yang agung (KHOLQIN AZIIM) dalam misi meng-AKHIRI JAHILIYAH zaman baginda.

AKHLAK datang dari kata asas KHOLIQ (pencipta). Orang yang berakhlak adalah yang patuh kepada penciptanya. Ini kerana selaku Pencipta, baik apa saja ciptaannya pasti akan membekalkan aturan (RUBUBIYAH) atau manual untuk ciptaannya.

Dalam ayat pertama “IQRA’ BISMI ROBBIKA ALLAZI KHOLAQ”, Allah minta kita kaji dan fahamkan atas nama (..ism, ismu) Allah, apakah ATURAN (Rububiah) PENGATUR (Rabb) yang diperlukan untuk memperbaiki atau MENJADIKAN (kholaq) manusia.

Kerana itu, Kami ajar anak anak kami agar mengikut akhlak nabi semampu mungkin. Apabila akhlak sudah terbentuk, ia akan dengan sendirinya membentuk hasil yang baik di DUNIA ini.

Contoh amalan harian dalam soal patuh kepada pencipta (berakhlak) ialah kepatuhan kepada guru di sekolah. Anak kami sangat sayang guru dan pensyarah mereka, kerana di sekolah, merekalah pencipta dan pengatur anak-anak ini. Hasil DUNIA ialah mereka dapat kasih sayang dan perhatian, mereka dapat bimbingan dalam akademik.

Di rumah mereka sayang dan patuh kepada ibu bapa selaku pencipta dan pengatur hidup mereka. Yang kecil diajar mematuhi ketua mereka (abang atau kakak yang besar) yang membimbing mereka seharian. Hasil DUNIA ialah mereka saling disayangi, hidup teratur dan akademik berjaya (jika arahan ibu bapa untuk belajar dipatuhi) dengan akhlak itu. Tentunya ia bukan kerja sehari.

AKHLAK IKHLAS DAN HASILNYA DI DUNIA

IKHLAS adalah satu lagi contoh AKHLAK yang baik. Ia dari kata pokok KHOLAS atau berhabis-habisan dalam semua gerak kerja. Ia adalah satu tuntutan besar dari pencipta sebagai sarana mengejar akhirat. IKHLAS bukan dari kata bibir. Ia diukur melalui cara kerja kita. Sebab itu dalam surah IKHLAS tidak pun disebut perkataan IKHLAS. Ia diukur dari tumpuan kerja/amal, berbuat sepenuh hati untuk Allah yang SATU/ESA dengan mematuhi aturanNya tanpa berbelah bagi.

Bagaimana dunia akan mengikut dengan polisi IKHLAS?

Jika niat kerjabuat kerana Allah (Lillah), dengan Aturan/Rububiah Allah (Billah) biarlah dengan sempurna. Itulah IKHLAS. Melakukan kerja untuk kepentingan diri tanda tidak IKHLAS. Tidak mengikuti aturan yang diberikan sepenuhnya juga tidak IKHLAS. Tidak menghabiskan kerja yang diberi atau melakukannya dengan tidak bersungguh-sungguh juga tidak IKHLAS.

APABILA DISIPLIN ikhlas ini telah menjadi amalan, sudah pasti anak akan menjadi orang yang hebat dalam pelajaran dan kerjayanya. Itulah habuan DUNIA dari kejaran akhirat.

AKHLAK BERSUNGGUH-SUNGGUH & TIDAK MUDAH PUTUS ASA

Allah sangat bersungguh-sungguh dan tidak main-main dalam mendidik dan mengatur kita. Banyak sekali ayat yang sama Allah ulang berpuluh kali untuk menyedarkan kita.

Sebelum melakukan kerja, kami minta mereka berusaha tanpa jemu mencari ilmu dahulu. Supaya kerjabuat mereka tidak berteka-teki dan sangka-sangka.

Kami ajar anak-anak BERSUNGGUH dan jangan cepat putus asa dalam pencarian ilmu akhirat sebagai satu cabang AKHLAK, kehendak pencipta. Kami minta semua warga mengulang baca serta kaji alquran dan memahaminya. Kami minta mereka nyatakan kefahaman mereka dan cuba melaksana. Sekali salah atau gagal tidak mengapa, ulang lagi dan lagi. Yang penting jangan sekali-kali tinggalkan alquran dan sunnah yang telah diajarkan Nabi.

ALQURAN MINDED Itu antara akhlak besar yang ingin kami tanamkan. Alhamdulillah 6236 ayat alquran itu sudah mampu disusun puzzlenya untuk melakar GAMBARAN bagaimana MENCIPTA manusia, secara individu maupun kelompok masyarakatnya.

Terlalu banyak contoh-contoh mencipta kejayaan DUNIA melalui kaedah AKHIRAT yang Allah telah nukilkan dalam quran. Contoh-contoh lain bagaimana AKHLAK (sarana AKHIRAT) yang kita utamakan akan membantu pencapaian akademik (DUNIA) ialah,

• Dengar baik-baik dan perhati dengan tenang sewaktu belajar,
• Jangan banyak takwil (mengganggu) SEMASA pelajaran disampaikan.
• Tulis / notakan sendiri apa yang dipelajari sebagai perantaraan kefahaman.
• Taat perintah ibu bapa, orang tua, guru – itu memudahkan pembelajaran
• Belajar berjemaah, saling belajar dan mengajar.
• Belajar yang mudah dahulu,
• Selesaikan satu persatu dengan sungguh-sungguh,
• Spirit awalul (sentiasa menjadi golongan yang awal)
• Bersegera memenuhi perintah (penjelasan iftitah)
• Dan banyak lagi. Ada banyak ayat yang menetapkan akhlak itu.

KESIMPULANNYA – Biarpun kami tidak mendesak anak-anak ini mengejar degree, atau dapat 20A seperti kebanyakan ibubapa lain, yang jelas mereka juga menyerlah akademiknya di sekolah. Kesemua angkatan pertama anak-anak RPWP sedang belajar di Universiti. Ada yang mendapat CGPA 3.7 walaupun menyertai ROTU. Ramai yang dapat 5A UPSR, Mumtaz Sekolah Agama, Pemenang Anugerah EMAS – Anugerah Akademik dan Sahsiah Tertinggi peringkat sekolah dan sebagainya.

Falsafahnya mudah sahaja, apabila AKHIRAT berlaku, KIAMAT (KEBANGKITAN) pasti bersama. Kami hanya fokus pada AKHLAK selaku sarana akhirat. Ahlak yang baik itu akan menghasilkan komitmen pembelajaran yang baik. Hasilnya akan membuatkan anak kita bukan saja berjaya untuk diri sendiri, bahkan mampu berbakti kepada insan lain di dunia. Inilah misi RAHMATAN LIL ALAMIN.

Itu jugalah yang membuat hidup mereka di DUNIA ini bahagia laksana syurga. Itulah TIKET syurga mereka di AKHIRAT YANG KEKAL ABADI nanti InsyaAllah.

KUDAP KUDAP
Warga Prihatin

Falsafah Jahiliyah disebalik al-Baqarah, Surah ke2 selepas Fatihah

Hari ini kami nak bawa pembaca sekalian untuk memikirkan zaman kita ini dengan zaman Jahilliyah semasa zaman sebelum kenabian Muhammad SAW di Kota Mekah. Kami nak kongsikan pengalaman kami, apa yang kami rasai sebaik sahaja selesai meneliti rahsia disebalik turutan Nuzul Quran dan turutan penyusunan surah surah dalam Musyhaf Quran. Ada masa nanti kami kongsikan sedikit demi sedikit.

Hari ini kami nak kongsikan mengapa Surah al-Fatihah, surah ke5 dalam turutan turunnya alQuran itu diletakkan dalam surah pertama dalam susunan Musyhaf. Mengapa pula selepas Fatihah terus kita dikocak dengan al-Baqarah, Surah Lembu, Sapi betina. Sila baca siri Sains Fatihah 1-7 untuk memahami artikel ini dengan lebih jelas.

Ya, itulah dia. Selepas kami selesai meneliti segala rahsia di sebalik Fatihah, kami sedar kami telah tidak memahami dan melaksanakan setiap perintah Allah dalam kesemua 7 ayat Fatihah yang kita ulang 17x sehari itu dengan sempurna. Kerana itulah kami sedar dan redha mengapa keluarga jadi haru biru. Ternyata kami rasa kami tidak layak dipanggil manusia, samada selaku ketua keluarga atau ahlinya. Kami tidak layak mengaku hamba kerana kami tidak meletakkan Allah sebagai Raja seraja rajanya dalam urusan kehidupan. Kami tidak layak mengaku saudara seIslam kerana tidak berkongsi apa apa, jauh sekali untuk berkasih sayang dengan sempurna.

Itulah dia hakikat sapi betina yang memukul fikiran kami sebaik sahaja memahami sedalam dalamnya surah al-Fatihah. Sedarlah kami bahawa kami telah terlalu jauh jahiliahnya. Kami bandingkan kondisi keluarga lembu (al-Baqarah) yang wajib dibetulkan menjadi keluarga Imran (Ali-Imran), melalui fungsi rijal dan nisa’ (an-Nisa’) buat menghidangkan (al-Ma’idah) anak anak yang bersih suci. Begitulah seterusnya.

Dahulu kami hidup dan berumahtangga hanya untuk membela anak untuk kepentingan sendiri, bukan untuk mendidik dan berbakti. Yang penting mereka semua ada makan pakai dan tempat tinggal. Dahulu Isteri dan anak jadi sembahan dan keutamaan. Kadangkala perintah dan larangan Allah kami langgar kerana keutamaan anak dan isteri. Kami tidak ubah seperti LEMBU jantan PENYEMBAH sapi betina dan anak sapi betina.

Itulah hakikat peranan sapi betina (al-Baqoroh) yang menyerahkan diri hanya untuk ditiduri sang jantan. Yang hanya hidup untuk cari rumput, garam jilat dan beranak pinak. Akhirnya susu dan anak sendiri pun dikebas orang. Bahkan diri sendiripun akhirnya disembelih. Sijantan relaks saja, masih boleh teruskan meragut rumput melihat rakan lain, atau anak sendiri bahkan pasangan betinanya disembelih. Yang penting mesti ada cukup kuota 20 betina untuk memuaskan nafsu. Padahal cukup masa dia sendiri juga disembelih orang.

Dahulu kami sering mengharapkan Allah selesaikan semua masalah kami. Kami hanya berdoa dan berdoa atas sejadah tanpa berusaha gigih mengatasi segala masalah dan kekusutan. Setiap kali ada masalah kami anggap itu kerja Allah, itu sudah nasib. Bahkan dalam banyak musibah kami rasa itu bukan sebab kami, itu ketetapan Allah, lalu kami ulangi langkah yang sama dan terkena lagi musibah yang sama. Begitu bodohnya kami dahulu. Lebih teruk dari LEMBU.

Dahulu kami ke masjid, berpersatuan, berpolitik, berniaga dan bermacam macam lagi tanpa sedar akan tanggungjawab sebenar sebagai insan dan hamba yang Esa. Kami hanya memburu harta, tahta dan wanita. Kami tidak ubah seperti Jahiliah sebelum didatangkan rasul yang mulia.

Sekarang ingin kami kongsikan ciri ciri jahiliah yang telah kami sedari untuk sama sama kita kaji dan teliti. Berikut adalah ciri-ciri, kondisi atau fenomena Jahiliah yang telah berlaku di Tanah Arab khususnya Mekah,

  • Membunuh anak perempuan
  • Menyembah idola-idola (berhala / goddess) – manusia lebih mengagungkan berhala berbanding Allah
  • Aman tetapi sekitarnya berlaku rampok-merampok

Mari kita sorot kesemua fenomena di atas yang terjadi semasa zaman jahilliyah, adakah ia sedang berlaku ataupun tidak dalam komuniti masyarakat kita sekarang ini? izinkan kami huraikannya satu persatu mengikut hasil penelitian kami.

MEMBUNUH ANAK-ANAK PEREMPUAN

Jahiliah Firaun dahulu bunuh anak laki-laki, jahiliyahnya Abu Jahal bunuh anak perempuan. Ya itu dahulu… Hari ini, kita telah bunuh kesemua anak lelaki mahupun anak perempuan. Maknanya, jahiliyahnya kita lebih teruk dari mereka. Mereka dahulu membunuh secara muhkamat dan bersebab, kita bunuh secara muhkamat dan mutasyabihat, termasuk yang suka suka bunuh tanpa sebab atau kerana adat.

Secara mustasyabihat, anak perempuan merupakan satu analogi ketaatan dan kepatuhan kepada pengaturnya. Hari ini, kita lihat orang-orang lurus, patuh dan taat ini kita bunuh mereka. Contohnya ada Pegawai Kastam, pegawai Polis, Pengarah itu dan ini yang amanah, patuh dan taat kepada negara dibunuh karier mereka. Mereka difitnah, ini lebih teruk dari membunuh, agar tidak menjadi batu penghalang sebahagian manusia mencapai cita-cita peribadinya dengan jalan kotor. Ini berlaku meluas dalam politik, jabatan, syarikat, NGO dan sebagainya. Bahkan ada yang dibunuh jasadnya kerana tamakkan pangkat dan harta di kalangan mereka sendiri. Ada juga yang dibunuh kerana menyukarkan kerja-kerja jenayah orang lain.

BUNUH ANAK LAKI-LAKI

Anak-anak lelaki juga kita bunuh. Mereka yang lantang bersuara dalam menyatakan kebenaran kita bunuh semangat mereka. Ulamak yang tegas mengkritik ditenggelamkan. Guru guru yang tegas dipindahkan. Politikus yang lantang dipenjarakan. Begitulah seterusnya dalam keluarga dan masyarakat umumnya.

Di arena global pula kita lihat bagaimana Negara yang tidak setuju dengan USA ditindas satu persatu dan dikucar kacirkan. Pemimpin seperti Muammar Ghadaffi, Saddam Hussein (contohnya) yang lantang menyuarakan tentang polisi kuasa vito yang sering disalahgunakan oleh penyandangnya dibukakan pekung dan perkara buruk tentangnya. Betul atau tidak itu hanya Allah dan USA sahaja yang tahu. Dengan pendedahan yang boleh jadi hanya sekadar fitnah itu membuatkan kebangkitan rakyat sendiri yang membunuh pemimpin ini. Lalu digantikan pemimpin BERJIWA LELAKI itu dengan pemimpin berjiwa WANITA (yang menurut kata sahaja).

Itu tak masuk lagi, kes buang bayi lelaki atau perempuan yang boleh dikatakan sangat kritikal sekarang. Sudah sukar nak dikira pula dah statistiknya.

MENGUTAMAKAN BERHALA (IDOLS), LEBIH DARI ALLAH.

Hari ini, ceramah agama yang sangat akademik tidak laku di pasaran. Jika adapun, khalayak yang hadir biasanya terperangkap antara solat Maghrib dan Isya’ dan bukan sengaja datang untuk mendengar. Idola besarnya ialah Penceramah yang mampu menjawap dengan selingan lawak jenaka, bahkan kadangkala dengan caci maki politik, carutan yang pada mereka kononnya itu “cool”. Isi dan fakta yang bidaah pun akan ditelan bulat bulat asalkan ia disebut oleh seorang pendakwah bergelar dan famous.

Siapa yang kita sembah? Allahnya atau penceramahnya? Jika sembah Allah, mengapa kita ada favoritism siapa yang kita nak dengar BUKAN APA yang kita nak dengar. Perkara ini juga dalam kajian dan pemerhatian kami. Apapun kita pandang positif saja. Anggaplah itu sebagai kepelbagaian cara penyampaian dakwah. Itulah fatonah, itulah bil-Hikmah bagi kita.

Antara konsert Metalicca dan simposium agama, orang lebih sanggup bayar RM350 untuk konsert dan menonton dari kejauhan 200 meter, untuk menonton bagaimana “Kirk Hammet” menggoreng gitarnya. Untuk simposium Agama pula siap dapat elaun RM350 pun tak mahu hadir juga. Maka terpaksalah mewajibkan budak-budak sekolah, mahasiswa universiti, anak anak yatim dan pegawai-pegawai kerajaan untuk memenuhkan ruang secara PAKSA.

Kepimpinan politik juga berdasarkan individu yang di-IDOLAkan dan disembah bukannya pada matlamat perjuangan yang holistik. Pemimpin yang berbuat salah tetap disokong, bermati matian dipertahankan kesalahannya oleh penyokong tegar. Pemimpin yang berbuat baik tetap dikutuk oleh penyokong lawan. Siapa yang kita sembah? Manusianya atau aturan Allah?

Antara program TV kuliah Agama yang bertembung dengan Drama Bersiri dalam slot Zehra bertajuk “Sebening Air Perigi” (atau apa-apa sahaja) yang mana satu pilihan hati? Nak solat pun tunggu selingan iklan dulu padahal waktu dah nak habis. Cari sahaja rating dari AC Neilson, berapakah rating Kuliah Agama berapa rating Drama bersiri? Secara komparatif…jika drama TV dapat rating 2 Juta, Rancangan kuliah biasanya mungkin nasib-nasib dapat 50,000 penonton.

Mungkin AC Nielson kot yang salah (kita semua masih betul).

Penyembahan IDOLA tanpa kita sedar seperti HARTA, TAHTA dan WANITA. Itu juga digambarkan oleh Allah seperti Al-Lata, Al-Uzza & Al-Mannah (3 berhala utama Jahiliyah Arab yang dipanggil 3 anak Allah). Bukan orang Quraisy tak sembah Allah, bukan orang Quraisy tak beragama “Islam”. Bukankah Islam dan ka’bah itu sudah ada sejak Nabi Ibrahim a.s. lagi.? Tetapi Islam mereka boleh dipijak dan ditendang sahaja kerana mereka juga menyembah SELAIN dari Allah.

Pernah periksa siapa nama betul ABU JAHAL? Takkan ada seorang bapa yang memberikan nama anak mereka ABU JAHAL (Bapa Kejahilan). Negatif betul minda bapa yang memberi nama anak seburuk itu selain itu hanyalah gelaran yang diberikan oleh Nabi kepada HAJI AMRU BIN HISHAM. Ulangsuara…HAJI Amru bin Hisham.

Perniagaan utama Abu Jahal ketika zaman Rasulullah s.a.w. ialah menguruskan Jemaah haji dan pedagang-pedagang ke Masjid suci, Masjidil Haram yang tersergam indah dan menjadi tumpuan perdagangan. Dulu lagipun sudah begitu, sekarang anda dah lihat bagaimana Mekah pada hari ini? Semakin baik atau telah kembali ke zaman Jahilliyah bagi mereka disekitarnya?

Orang German bukan Islam hanya perlu convert Islam secara atas kertas sahaja untuk kontrak pembinaan 25 BILLION EUROS (kira-kira RM100 BILLION). Paris Hilton yang terkenal dengan video kontraversi porno porni beliau pun ada desas desus masuk Islam “atas kertas” sahaja hanya untuk memasuk rangkaian hotel Hilton Mekah yang beliau tidak pernah jejaki sebelum itu. Kontrak pembinaan telaga zamzam sebelum ini dapat ke siapa? Kontrak terowong Mina? Lembu kambing kurban dan Dam dibeli dari mana? Banyaklah kalau nak diceritakan. Dan itu kesemuanya tersalur kepada ‘mereka’ menggunakan wang ibadah Haji dan Umrah Umat Islam sedunia.

SIAPA AL-LATA, AL-UZZA & AL-MANNA.?

Inilah 3 unsur berhala yang telah memperkecilkan Allah dalam soal penyembahan dan pengabdian. Di samping menyembah Allah, Orang Jahilliyah sebelum kenabian juga menyembah ‘Al-Lata’ bagi yang mahu mengejar BINTANG & PANGKAT, ‘Al-Uzza’ bagi mereka yang mahukan KEKAYAAN HARTA, dan menyembah ‘Al-Mannah’ bagi yang mahukan WANITA.

Berbalik kepada soal pokok semula yang menjadi MASALAH KITA HARI INI apabila ramai orang HIDUP terlalu mengutamakan atau mudahnya menyembah Harta, menyembah Tahta / Kuasa dan menyembah Wanita walaupun mereka bersembahyang sehari semalam tanpa tinggal. Haji Amru Hisham aka Abu Jahal juga sembahyang tak pernah tinggal tetapi SEMBAH juga yang lain-lain.

Itulah sebenarnya. Berhala Lata, Uzza & Manna hanya simbol sahaja. Tetapi yang disimbolkan ialah HARTA, TAKHTA & WANITA. Tawaran itu jugalah yang ditolak Rasulullah s.a.w. untuk meninggalkan dakwah baginda. Sanggupkah kita mengikut sunnah itu?

Sama juga dengan artikel kami sebelum ini tentang “KAHWIN LAMBAT KERANA HANTARAN MAHAL”. Itu semua mewujudkan lelaki-lelaki yang kerja siang dan malam untuk menyembah wanita. Kasar guna perkataan “sembah” tetapi satu perbuatan yang anda buat terlalu bersungguh-sungguh itu, Mat Saleh pun panggil dengan terma “Religiously”. Contoh ayat “Please study religiously and you will be successful”.

Berapa ramai juga dari kita yang kerja siang dan malam semata-mata hanya kerana kekayaan sampai kita tak sedar anak di rumah dah mengandung dan siap lahirkan anak beberapa kali dan sempat buang tapi kita tak sedarinya. Sebagai ibu bapa boleh tak anda bayangkan bila anda tahu yang anak 14 tahun sudah 4 kali gugurkan bayi? Gadis 20 tahun sampai 6 kali gugurkan bayi? Anak gadis 16 tahun anda sudah ditiduri 285 jantan berbagai bangsa? Nauzubillah. Itulah antara kes kes yang dirujuk kepada kami.

Mereka ini sembahyang juga, tapi apakah yang mereka dapat dari sembahyang itu sekiranya masih menyembah yang lain? Masih gagal mencegah keji dan mungkar? Kita semua berpuasa tapi apakah hakikat puasa kita? Berapa cupakkan rezeki hasil puasa yang telah kita zakatkan kepada jalan Allah? biasanya boleh dianggap tiada…zakat fitrah RM7 SETAHUN tu pun kadang-kadang miss juga. Adakah lagi orang seperti dalam artikel kami “Haji Lutfi Lokman” yang mempastikan INFAK minima 10% dari pendapatan beliau berlaku samada dalam keadaan susah maupun senang? Spesis itu dah hampir pupus atas dunia. Yang tinggal melata adalah penyembah harta, takhta dan wanita.

MEKAH AMAN TAPI SEKITARNYA BERLAKU RAMPOK MERAMPOK

Di Mekah jahilliah juga tanahnya aman tetapi Allah nyatakan sendiri dalam Al-Quran, Mekah itu tanahsuci yang aman tetapi disekitarnya berlaku rampok merampok (kebejatan). Hari ini kita juga rasa Malaysia aman sehinggalah yang ditembak mati berdas-das dalam kereta itu adalah bapa, anak atau adik beradik kita sendiri. Kita hanya lihat dan biarkan saja rompakan nekad di stesyen minyak depan mata kita sampai selesai tanpa ada kesedaran menolong.

Jika kita tidak jahilliyah, kita mungkin akan merasa nikmat hidup yang aman seperti semasa kemuncak Islam di Damascus di bawah kepimpinan Abassiyah yang penjaranya besar tetapi KOSONG. Hukuman hudud, qisas dan lain-lain juga ada tetapi tiada pula yang dihukum kerana mereka berada dalam ekosistem yang BERKAT (kecukupan).

Terkait artikel kami tentang PM perlukan idea tanpa kepentingan, PM sekarang juga rasa Negara ini aman kerana beliau sendiri tidak mendapat informasi yang tepat, beliau sendiri terlalu dilindungi sehingga beliau sendiri tak boleh nak jadi pemandu teksi seperti Jens Stoltenberg (PM Norway) SECARA TAK DIRANCANG untuk beliau dapatkan info langsung dari rakyat tanpa ditapis-tapis. PM Norway turun ke lapangan rakyat yang telus kerana merasakan beliau mungkin tidak mampu mendapat maklumat telus jika hanya menunggu lapuran dari mereka di sekitar beliau sendiri.

  • Masih lagi rasa, kita bukan di zaman jahilliyah?
  • Masih lagi rasa Islam kita ini masih tulen atau telah kita sekutukan?
  • Berapa minit masa kita untuk Allah sehari, berapa jam kita lakukan untuk diri sendiri?
  • Berapa banyak yang kita niatkan secara lafaz “kerana Allah” tetapi hakikatnya kita bukan lakukan kerana Allah dengan sebenar-benarnya.

Bangkitlah dari kejahilan. Raya korban sudah dekat. Mari sama sama kita korbankan sapi betina ini… tunggu hakikat korban sapi betina di sesi akan datang (QS: 2 ayat 67-71).

Iqra dari
WARGA PRIHATIN

 

Jihad dengan Al-Quran Bahagian 4 : JIHAD ILMU LEBIH UTAMA DARI BERTUMPAH DARAH

00 JIHAD AQ4C

Jika JIHAD itu bermaksud satu USAHA yang bersungguh-sungguh, ia harus pula berlandaskan pada JALAN ALLAH. Itulah dia “jihad fi sabilillah”. SABIL pula adalah satu JALAN yang meletakkan sudut perlaksanaan atau gerak kerja.

Sebelum kita mampu sabil, kita harus mencari hidayah bagaimana sabil itu harus dilaksanakan. Hidayah itu memerlukan jalan juga, itulah metodologi atau teori yang dipanggil SIROT (sila rujuk Fatihah 6). Pastikan kita benar-benar telah faham dan yakin dengan sirot yang diberikan untuk membantu SABIL YANG BERJAYA sehingga sanggup menolak apa saja godaan nafsu untuk ikut JIHAD di jalan Allah secara perlaksanaan (sabil). Inilah faktor yang akan memenangkan Jihad “fi sabilillah” dan darjat ummat kita.

Apa yang berlaku sekarang adalah sebaliknya. Kita membiarkan rakyat, anak kecil dan wanita diratah musuh kerana kurang persiapan siasah SIROT dalam SABIL. Kita dikalahkan dengan pelbagai penghinaan.

Jangan sampai ini terjadi di seluruh Dunia Islam. Nyawa tiada harga, penentangan berdepan dengan perisai mereka besi yang kebal tetapi perisai kita kanak-kanak dan wanita yang sepatutnya dilindungi.
Jangan sampai ini terjadi di seluruh Dunia Islam. Nyawa tiada harga, penentangan berdepan dengan perisai mereka besi yang kebal tetapi perisai kita kanak-kanak dan wanita yang sepatutnya dilindungi.

Surah 9. At Taubah 20. “Orang-orang yang beriman (dengan kefahaman) dan berhijrah serta berjihad di jalan Allah dengan harta dan diri mereka, adalah lebih tinggi derajatnya di sisi Allah; dan itulah orang-orang yang mendapat kemenangan.”

Iman tidak datang dengan sangka-sangka, ia terbit dengan kefahaman yang mendalam. Kefahaman ilmu yang tepat dan amat diyakini itu yang akan membantu Jihad yang berkesan, yang membuat kita mampu berserah dan bertawakal dengan kaedah Allah, mampu memerangi nafsu takut mati dan tamak dunia. Itulah kunci kemenangan.

Ilmu SIROT itu hanya ada dalam alQuran. Sebab itulah Allah katakan jihad yang besar melawan kafir ialah dengan kefahaman alQuran, bukan dengan memegang naskah menjadi tangkal hikmat, atau membacanya sebagai mentera tanpa memahami maksudnya dan mengharapkan hasil yang magik. Nabi pun luka, bapa saudara nabi pun dikelar.

Hadis Abi Zarr RA yang ertinya: “Tiada manfaat membaca Al-Quran itu tanpa ilmu.”

Rasulullah s.a.w bersabda, maksudnya: “Siapa yang keluar untuk menuntut ilmu maka ia telah berjuang fisabilillah hingga ia kembali”.

Dalam banyak hal Allah nyatakan jangan kita buat suatu apapun dengan ikut-ikut, tanpa ilmu. Hasilnya amat buruk dan kita tidak akan mampu bertanggungjawab setelah kehancuran berlaku.

Surah 17. Al Israa’ 36. “Dan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan diminta pertanggungan jawabnya.”

Abu Hurairah radhiyAllahu ‘anhu berkata:
“Sungguh mengetahui satu bab dari sesuatu ilmu itu sama ada berkenaan perintah atau pun larangan, ia adalah lebih aku sukai berbanding dengan 70 kali pertempuran di medan jihad.” (al-Ilmu, Ibnul Qayyim)

 

TIUPAN BERITA PALSU, GOSIP YANG MENAIKKAN SENTIMEN AMARAH

Antara penyebab kekalahan perang ialah kerana kekacauan dari berita yang disebar tanpa ilmu dan menyebabkan keadaan kacau bilau.

Dari Hudzaifah r.a : Rasulullah saw bersabda, “Tidak dapat masuk syurga, orang-orang yang menyiar-nyiarkan berita untuk mengacau (merusuh).”

Habit ini lebih dikuasai nafsu berbanding akal. Ia menyebabkan banyak kekeliruan, suasana kacau bilau dan haru-biru yang menghilangkan fokus dan penyebab kekalahan dan kemusnahan. Namun hakikatnya inilah habit kita sekarang.

Imam Ibnul Qayim berkata:“Jihad dengan hujjah (dalil) dan keterangan (penjabaran yang jelas) adalah didahulukan atas jihad dengan pedang dan tombak.” ( Syarah Qashidah Nuuniyyah)

Pokoknya ialah banyak sekali yang perlu dipersiapkan sebelum melangkah untuk menjadikan seseorang benar-benar siap sedia menuju medan perang. Berapa banyak hadis yang menyatakan kekeliruan apabila para sahabat memberi khabar SYAHID terhadap si fulan, si anu yang gugur di medan perang dan Rasulullah SAW hanya menjelaskan TIDAK! Bahkan mereka itu adalah ahli neraka. Jadi ingat-ingatlah, jangan terlalu ghairah dengan pertempuran fizikal a.k.a perang ini jika kita tidak faham benar-benar mengenainya.

BAGAIMANAKAH PERANG RASULULLAH ITU?

Islam itu agama ilmu. Jadi pengisian ilmu yang mampu membuatkan manusia yakin dan beriman dengan kefahaman adalah lebih utama. Dengan berpaksikan ilmu dan iman itu, umat akan mampu menolak hasutan nafsu syaitan, sanggup berkorban harta dan nyawa bahkan tidak mudah terpesong dengan segala macam propaganda. Dengan korban harta yang cukup, kita mampu membeli peralatan, dengan semangat dan ketaatan yang jitu akan memberi tenaga pasukan yang padu & mantap, biarpun sedikit jumlahnya. Dengan ilmu juga kita memilikki siasah yang PALING TEPAT dan mampu memenangkan perang.

Surah 8, Al Anfaal

60. Dan siapkanlah untuk menghadapi mereka kekuatan apa saja yang kamu sanggupi dan dari kuda-kuda yang ditambat untuk, kamu menggentarkan musuh Allah dan musuhmu dan orang orang selain mereka yang kamu tidak mengetahuinya; sedang Allah mengetahuinya. Apa saja yang kamu nafkahkan pada jalan Allah niscaya akan dibalasi dengan cukup kepadamu dan kamu tidak akan dianiaya (dirugikan).

65. Hai Nabi, kobarkanlah semangat para mukmin untuk berperang. Jika ada 20  orang yang sabar diantaramu, niscaya mereka akan dapat mengalahkan 200 orang musuh. Dan jika ada 100 orang yang sabar diantaramu, niscaya mereka akan dapat mengalahkan 1000 dari pada orang kafir, disebabkan orang-orang kafir itu kaum yang tidak mengerti (jahil).

Dalam kes Arab Spring dan Palastine ini adakah kita ada persiapan kenderaan, senjata yang menggentarkan musuh seperti anjuran Allah di atas? Berapa banyak orang Arab bersatu, menafkahkan apa saja yang mereka ada untuk membantu persiapan? Jika kita laksanakan saranan Allah dengan tepat, ia akan memenangkan kita. Ini cara Allah menolong kita. Jika tidak, pasti kita akan rugi dan teraniaya.

Ini kelengkapan mereka yang kita lihat sejujurnya juga kita gentar.
Ini kelengkapan mereka yang kita lihat sejujurnya juga kita gentar.
Ini kelengkapan orang Islam yang hanya jadi bahan ketawa mereka. Masakan roket ini mampu tenggelamkan sebuah kapal pengangkut? Masalah Orang Islam masih mengharapkan MAGIK sedangkan Nabi sendiri cedera dalam peperangan
Ini kelengkapan orang Islam yang hanya jadi bahan ketawa mereka. Masakan roket ini mampu tenggelamkan sebuah kapal pengangkut? Masalah Orang Islam masih mengharapkan MAGIK sedangkan Nabi sendiri cedera dalam peperangan

Selagi kefahaman belum diajarkan dengan haul yang mencukupi, beralahlah dahulu. Cari kekuatan dalam segala aspek. Jangan merusuh, memprovokasi dan memerangi jika tidak diperangi. Kita ditembak kerana merusuh dan berhimpun, kerana provokasi dan enggan bersurai. Tidak cukup dewasa, habis anak kecil dan wanita kita ajak sama.

Teliti Sejarah Rasulullah SAW. Selama 13 tahun Baginda diejek, dibaling batu, ditabur pasir di kepala, diludah bahkan dihukum bunuh oleh kafir Mekah. Baginda bersabar dan istiqomah mengajar sahabat, sambil mencari kekuatan. Dalam perang Badar juga baginda banyak bertoleransi, walaupun Kafir Mekah yang beriya-iya sangat datang untuk menyerang, namun baginda tetap melarang sahabat membunuh Bani Hasyim, juga toleransi terhadap tawanan perang seperti yang kami telah nyatakan (di Jihad Bahagian 3). Sudah ke tahap itukah penelitian dan persiapan kita untuk perang?

Apabila seorang pemimpin menaiki takhta tetapi lupa persediaan peperangannya jauh lagi dari kecukupan melawan musuh tetapi berani mengumumkan polisi berperang, maka bila masanya tiba musuh gunakan segala instrumen mereka, satu lagi percubaan gagal.
Apabila seorang pemimpin menaiki takhta tetapi lupa persediaan peperangannya jauh lagi dari kecukupan melawan musuh tetapi berani mengumumkan polisi berperang, maka bila masanya tiba musuh gunakan segala instrumen mereka, satu lagi percubaan gagal.

Kesimpulannya, Rasulullah banyak memenangi perang kerana persiapan yang mantap zahir dan batin, fizikal dan spiritual. Bukan guna batu, belantan untuk menghadapi kereta kebal, Barracuda dan M16, mengorbankan beribu-ribu anak kecil dan perkosaan wanita. Fikir-fikirkanlah.

BAGAIMANA JIHAD PERANG MAMPU DI ELAKKAN? TAATI PEMERINTAH, JANGAN MENGGUGAT

Kebanyakkan perang adalah sewaktu Islam mula bertapak di Madinah, namun ia masih belum jelas dan diterima umum. Setelah Islam jelas kebenarannya dan diterima umum, baginda lebih banyak mengutus surat saja untuk menawan sebuah kerajaan. Menariknya, baginda tidak sibuk untuk menggantikan pemimpin negara yang baginda pinang dengan tawaran sistem Allah itu. Ini kerana baginda berbuat untuk Allah, tiada kepentingan diri.

Habit kita zaman ini pula ialah bukan untuk memperbaiki kesilapan saja, tapi sibuk untuk menjatuhkan kepimpinan sebuah negara. Sejauhmanakah keikhlasan kita jika dakwah kita itu diselitkan dengan cita-cita untuk menaiki tahta? Kerana itu banyak sekali kes kerajaan bermusuh dengan rakyat yang dikobar untuk merusuh, bukan diajar untuk taat dan mencari idea, membentuk budaya syuro yang membina untuk membaiki keadaan.

ISLAM AGAMA ILMU, BUKAN PAKSA – DIGERUNI & DIHORMATI

Secara logiknya, jika kita semua masih berpegang pada Islam yang hak, hasilnya pasti indah seindah apa yang telah ditunjukkan oleh baginda Rasulullah SAW. Pasti Kita masih bersatu padu, pasti kita ada 1KHALIFAH yang mengatur Islam sedunia, pasti kita berkasih sayang dan bantu membantu, kita bijaksana dan tinggi teknologinya, kita digeruni dan dijadikan tempat merujuk. Bukan seperti apa yang kita lihat sekarang ini, kita jahil, terhina, miskin, rendah akhlak, rakus dan macam-macam lagi. Kitab sendiri pun kita tidak pernah cuba memahami, semua kita harap orang lain tentukan, bahkan bacaan dalam solat pun kita tidak fahami. Akhirnya anak-anak MURTAD sana sini.

Surah 2. Al Baqarah 256. Allah menjelaskan “Tidak ada paksaan untuk agama; sesungguhnya telah jelas jalan yang benar daripada jalan yang sesat. Karena itu barangsiapa yang ingkar kepada Thaghut dan beriman kepada Allah, maka sesungguhnya ia telah berpegang kepada buhul tali yang amat kuat yang tidak akan putus. Dan Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.”

Jadi tugas kita sekarang ialah, elakkan pembaziran harta dan nyawa. Atur program JIHAD ILMU untuk mengembalikan semula kegemilangan Islam di seluruh dunia. Jangan terlalu gopoh, mulakanlah dengan diri, keluarga dan negara kita sendiri. Aturkan penyatuan, bertolak ansur, berkasih sayang, tolong menolong.

PBB SISTEM LELABAH, SISTEM KUFFAR – LEMAH

Penyatuan ini nanti dengan sendiri menggerunkan Non Muslim, samada dari sudut suara undi (termasuk di PBB, PRU), ketenteraan, ekonomi dan sebagainya. Bukan sahaja gerun, malah mereka akan turut berminat untuk menggunakan sistem Islam walaupun terpaksa membayar jizyah (cukai). Yakinlah penjelasan melalui perlaksanaan dan kemurnian Islam itu juga yang akan mampu membuat mereka berminat untuk menjadi saudara kita. Perlukah PEPERANGAN SENJATA?

Walaupun PBB kekal begitu sejak 1920, namun France boleh juga dimasukkan sebagai anggota tetap. Jadi jika kita bersatu, tidak mustahil kita boleh memohon satu suara VETO di PBB. Jika tidak pun abaikan saja PBB yang berlogokan labah-labah itu. Ia bersifat lemah dan untuk memerangkap mangsa, buat mengenyangkan 1 pihak saja. Itu sistem kuffar, bukan dari Rububiah Allah.

29. Al ‘Ankabuut 41. Perumpamaan orang-orang yang mengambil pelindung-pelindung selain Allah adalah seperti laba-laba yang membuat rumah. Dan sesungguhnya rumah yang paling lemah adalah rumah laba-laba kalau mereka mengetahui.

00 jihad 4 labah.jpgb

Di sinilah negara Islam yang kononya sedang bernaung sedang disedut isinya oleh sang labah-labah laknatullah PBB. Sehingga semua negara Islam hanya tinggal rupa saja, isi telah disedut. Fikir-fikirkanlah.

 
1KHILAFAH SISTEM LEBAH, SISTEM ALLAH – GAGAH.

Mari kita kemaskini OIC menjadi sistem 1KHALIFAH sedunia yang tidak hanya tengok saja. Terapkan sistem LEBAH, sistem kerjasama yang bersifat jemaah, untuk satu tujuan iaitu mengeluarkan MADU yang mampu merawat penyakit seperti saranan Allah dalam Surah 16. An Nahl ,

68. Dan Tuhanmu mewahyukan kepada lebah: “Buatlah sarang-sarang di bukit-bukit, di pohon-pohon kayu, dan di tempat-tempat yang dibikin manusia”,

69. “kemudian makanlah dari tiap-tiap buah-buahan dan tempuhlah jalan Tuhanmu yang telah dimudahkan. Dari perut lebah itu ke luar minuman yang bermacam-macam warnanya, di dalamnya terdapat obat yang menyembuhkan bagi manusia. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda (ayat kasar) bagi orang-orang yang memikirkan.”

Cantik Allah ajarkan sistem dengan panduan alam yang tak pernah lari fitrah. Kesatuan di dalam satu mulkiah dan 1 pengaturan dan lebah-lebah itu menjadi ubudiah yang akhirnya memberikan hasil madu yang mampu mengubati penyakit-penyakit manusia. Terutama sekali penyakit hati. Jika tiada penyakit hati, insyaAllah tiadalah peperangan.
Cantik Allah ajarkan sistem dengan panduan alam yang tak pernah lari fitrah. Kesatuan di dalam satu mulkiah dan 1 pengaturan dan lebah-lebah itu menjadi ubudiah yang akhirnya memberikan hasil madu yang mampu mengubati penyakit-penyakit manusia. Terutama sekali penyakit hati. Jika tiada penyakit hati, insyaAllah tiadalah peperangan.

Insyaallah, sistem 1Khalifah negara bersekutu Islam cukup kuat untuk mengatur politik dan ekonomi SELURUH NEGARA ISLAM SEDUNIA. Kita Cuma perlu perangi nafsu tamak haloba kita, kita cantas berhala yang kita puja selama ini (harta, tahta dan wanita), kita hidupkan 1 matawang (Dinar Emas contohnya), kita beri tekanan ekonomi kepada musuh Islam termasuk bekalan minyak, kurangkan import dan lain-lain. Lebah sendiri tidak mengutip madu dan makan sendiri, mereka bawa ke sarang dahulu.

Tidakkah anda fikir mereka akan mengalah? Perlu perangkah jika mereka nampak kita bersatu dan kuat? Perlukan kita merusuh untuk menukar kerajaan sehingga kerajaan sendiri menuba genocide, sampai ribuan anak kecil tercungap-cungap bergelimpangan mati tidak terbela? Adakah kemampuan seorang presiden untuk zalim jika ada 1 KHALIFAH yang berkuasa dan memerhati ke atas pemerintahannya atas nama ALLAH?

ANDA MASIH FIKIR ALLAH TIDAK BEKALKAN KITA DENGAN SISTEM TERBAIK UNTUK MENGATUR ALAM? TELITI SEMULA FATIHAH ANDA.

Soalnya, bagaimana kita mampu menunjuk ajar Pak Arab, jika kita sendiri yang asalnya majoriti pun berpecah menjadi minoriti? (Rujuk Artikel Formula Penyatuan MALAYSIA mengikut Piagam Madinah) Masing masing masih kuat nafsu serakah, menyembah pangkat dan harta, mendokong amarah yang tidak sudah sudah. Kita sendiri meniup api kemarahan yang mengajak umat merusuh?

Hasil iqra’
WARGA PRIHATIN.

Jihad Dengan Al-Quran bahagian 3 : JIHAD NAFSU & ILMU LEBIH BESAR DARI PERANG

 

00 JIHAD AQ3Dalam banyak sudut pandang, mungkin anda dapati pendapat kami agak sedikit berbeza, atau agak asing atau jarang didengar. Dulu pernah kami merasa kecewa dengan situasi itu, namun kini kami merasa agak lega kerana sesungguhnya situasi ini telah dinyatakan baginda Rasulullah SAW,

Dari Abu Hurairah r.a : Rasulullah saw bersabda, “Islam pada mulanya asing dan akan kembali asing seperti semula. Maka berbahagialah kiranya kita yang terasing.”

Satu hal yang kami sedar ialah, setiap isikandungan alQuran mahupun hadis kami cuba kaji dengan teliti akan sudut perlaksanaannya. Kami kaji hasil baik sekiranya manusia mampu melaksanakan perintah di sebalik saranan Firman maupun Hadis itu. Kemudian kami laksanakan satu persatu sehingga kami lihat sendiri hasilnya. Ini berbeza dengan kaedah penelitian melalui pembacaan dan teori semata-mata tanpa melaksanakan secara lansung dan istiqomah. Lebih teruk lagi perbincangan melalui ilmu-ilmu copy paste dari blog sana dan sini tanpa dianalisa sumbernya. Tahap kefahaman dan keyakinan dapatan hasil bacaan tulisan (tilawah), dengan bacaan perlaksanaan (iqra’) juga jauh berbeza.

DEFINISI JIHAD

Masih ada Islam yang terlampau kaya tetapi kekayaan itu berdiri di atas mayat-mayat saudaranya. Pesawat Peribadi Superjumbo Airbus A380 dengan kemasan EMAS dengan semua barisan pilot wanita. Semua pekerja di istana juga wanita-wanita dengan potongan supermodel. Adakah sudah berlaku jihad nafsu?
Masih ada Islam yang terlampau kaya tetapi kekayaan itu berdiri di atas mayat-mayat saudaranya yang tidak diendahkan. Pesawat Peribadi Superjumbo Airbus A380 dengan kemasan EMAS dengan semua barisan pilot wanita. Semua pekerja di istana juga wanita-wanita dengan potongan supermodel. Adakah sudah berlaku jihad nafsu bagi individu ini? Tidak lupa…ada ramai individu seumpama ini. Mereka kaya tetapi tidak langsung menjadikan Islam lebih kaya.

Perkataa “Jihad” itu sendiri berasal dari bahasa Arab, yang bererti “usaha keras” atau “sungguh sungguh”.  Umum lebih lazim meletakkan JIHAD sebagai perang dan memerangi dengan berlakunya pertumpahan darah.

Walaupun dalam literatur Islam, jihad membawa pengertian yang berbagai rupa, namun intinya, jihad yang dituntut adalah satu usaha keras yang dilakukan setiap individu dalam mencapai hasil usaha yang dianjurkan sesuai dengan perintah Allah dan Rasul. Ia dipanggil JIHAD FI SABILILLAH (Jihad pada jalan Allah).

Antaranya adalah usaha bersungguh-sungguh untuk,

  1. Menuntut ilmu (jihad ilmu),
  2. Mengawal dan memerangi nafsu yang negatif (jihad nafsu),
  3. Mempertahankan diri dari serangan musuh dalam peperangan (jihad perang),
  4. Mengembangkan ilmu dan mengajak manusia kepada Allah (jihad dakwah)
  5. Membangun ekonomi diri & keluarga (jihad ekonomi)
  6. Dan berbagai-bagai lagi.

Pengertian jihad secara khusus banyak dijelaskan dalam banyak hadis Nabi Saw. Baginda, pernah menjelaskan jihad secara khusus kepada sahabatnya setelah pulang dari perang Badar. Di dalam sejarah Islam, perang Badar dikategorikan sebagai perang yang begitu sengit antara umat Islam dan kelompok kuffar Mekah saat itu. Namun dalam hadisnya, Rasulullah SAW bersabda,

“Kita baru saja kembali dari AL-JIHÂD AL-ASGHAR (jihad kecil) menuju AL-JIHÂD AL-AKBAR (jihad yang lebih besar)”. Ketika ditanya sahabat, “Apa itu jihad yang lebih besar, ya Rasulullah?” Nabi Saw. menjawab, “Yaitu jihad MELAWAN NAFSU yang ada dalam diri kita sendiri.”

Hadis ini memiliki pengaruh yang sangat besar bagi umat Islam walaupun ia kurang diminati oleh sebilangan ilmuan dan tidak muncul dalam kumpulan hadis-hadis mutawatir. Begitu juga dengan beberapa hadis lain yang memberi kesan besar namun ia kurang dibincangkan seperti “Tuntutlah ilmu walaupun dengan Cina”.

Dari penelitian kami, antara sebab mengapa hadis-hadis sebegini kurang mendapat perhatian adalah kerana ia sukar dikaitkan perlaksanaannya, kecuali jika kita dapat menganalisa dengan tepat applied science darinya. Kerana itu ia digelar sebagi hadis yang terputus atau tergantung. Adalah terlalu rugi jika strategi besar dari hadis yang Rasulullah bekalkan itu tidak dapat kita ambil manfaatnya.

Bagaimana akan kita laksanakan hadis yang menyuruh kita belajar dengan Cina, sedangkan bangsa itu terlalu asing bagi kita. Ada pula yang harus berhempas pulas mencari rasional siapa lebih Islam, atau terlebih dahulu Islam sehingga saran hadis sebegitu nak diguna pakai. Namun kami suka melihat dari sudut kehebatan dan kasyafnya ilmu Rasulullah. Kita lihat kehebatan kaum Cina dari sudut ketaatan rakyat terhadap rajanya, semangat wajanya yang mampu membina tembok besar negeri china, teknologi pelayaran, jatidiri dan kesatuan mereka yang kini bertebaran di seluruh dunia sehinga ke mana saja kita pergi, bakal kita jumpa restoran cina, persatuan cina, kongsi cina, china town dan banyak lagi.

JIHAD MEMERANGI NAFSU LEBIH BESAR DARI BADAR?

Hadis inilah yang ingin kami kupaskan dalam artikel ini biarpun ia kurang di minati oleh kebanyakan ilmuan. Ingin kami kongsikan pendapat kami, menurut penelitian sains teologi, sosiologi dan psikologinya sehingga kita dapat sahkan kebenaran bahawa memerangi nafsu adalah lebih besar dari Badar.

 

Pada Nabi Muhammad s.a.w Perang Badar itu hanya jihad kecil kerana keutamaan kepada jihad yang besar ialah dengan jihad nafsu.
Pada Nabi Muhammad s.a.w Perang Badar itu hanya jihad kecil kerana keutamaan kepada jihad yang besar ialah dengan jihad nafsu.

Al-Quran diturunkan untuk membina dan memperbaiki akhlak manusia jahilliah. Akhlak Rasulullah adalah al-quran, itu kita semua tahu. Oleh itu, Rasulullah tidak akan memperkatakan sesuatu sekiranya tidak mendapat petunjuk Allah. Mari kita lihat bagaimana tanpa berjaya mengawal nafsu, kita tidak akan berjaya dalam peperangan.

Hal ini ditegaskan oleh Allah dalam Al-Qur’an

Surat An-Najmi: “ Dan, tidaklah dia (Muhammad) itu berbicara dengan hawa nafsu, tetapi apa yang dikatakannya adalah berdasarkan pada wahyu yang diwahyukan kepadanya”

Pasti ada sebab mengapa Rasulullah mengeluarkan kenyataan perang nafsu ini selepas Badar. Tugas kita ialah mencari rasional dan jalan untuk mematuhinya bukan menolaknya mentah-mentah, hanya kerana kotak fikiran kita masih gagal menemukan praktikalitinya. Dalam peperangan BADAR ini sendiri banyak contoh melawan nafsu yang dapat kita kutip sebagai KUNCI kemenangan.

  1. Semua tentera mukmin seharusnya telah berjaya memerangi nafsu, menolak cinta dunia yang berlebihan dan tidak takut mati, sebelum layak ikut serta, hakikatnya masih ada yang berpatah balik hanya dengan sedikit hasutan dari golongan munafik. Fenomena ini menjadi lebih teruk semasa perang Uhud.
  2. Dalam medan perang kepentingan jemaah dan misi memenangi peperangan lebih diutamakan. Rasulullah sendiri selaku komanden perang Badar boleh menetapkan apa sahaja, namun baginda merendah diri, secara jujur mengakui tempat berhenti yang baginda buat awalnya hanya dari pemikiran baginda, bukan dari wahyu. Baginda lalu mengubah tempat berkubu ke tempat lain berkaitan sumber air yang tepat dari siasah perang mengikut saranan Habab ibn Mundzir r.a.. Begitu juga saranan Sa’ad ibn Muadz  r.a. untuk menyiapkan kemah & kenderaan buat persiapan baginda lolos kiranya kalah untuk menjaga kepentingan umat dan agama.
  3. Baginda melihat beberapa pertikaian atas dasar nafsu selepas baginda mewasiatkan agar sahabat tidak membunuh beberapa Musuh dari Bani Hasyim seperti Abu Bukhtari ibn Hisyam, Abbas ibn Abdul Muthalib dll. Tanpa kawalan nafsu, kita tidak akan mampu patuh arahan. Tanpa ketaatan tiada kemenangan dalam perang. Jadi mana lebih besar? Perangi nafsu dulu atau perang itu sendiri?
  4. Isu Tawanan perang yang bercanggah juga menunjukkan banyak tuntutan nafsu seperti ada yang saran untuk kutip wang tebusan, ada yang saran bunuh saja. Baginda mengambil pendekatan yang jauh mementingkan kepentingan agama Allah. Bahkan baginda menangis sepanjang malam bersama Abu Bakar r.a. setelah keputusan tuntutan wang tebusan telah dibuat dan baginda ditegur oleh Allah melalui firman yang tidak melayakkan baginda menerima tebusan tawanan perang sebelum Islam disempurnakan. Itu halusnya Basmallah dalam perang.
  5. Banyak lagi contoh-contoh yang sering kita dengar seperti jangan bunuh musuh yang sudah lemah, terutama warga emas, wanita, kanak-kanak, bahkan jangan bunuh mereka kerana nafsu (contoh membunuh musuh yang rebah, hanya rasa marah kerana kita diludah). Adakah ini berlaku dalam peperangan kita?

Menangnya pasukan baginda kerana strategi yang tepat, termasuk yang diputuskan secara berjemaah tanpa kepentingan peribadi. Juga kerana ketaatan yang jitu sehingga ia menggerunkan musuh. Baginda perhatikan masih banyak gangguan nafsu dalam perang Badar, itu yang harus di perbaiki dulu.

Perang Uhud mengorbankan Saidina Hamzah angkara tentera-tentera Islam yang masih belum mengalahkan nafsu sendiri. Tergoda dengan harta dan wanita yang melambai-lambai, mereka terbunuh dan Nabi sendiri tidak semudah-mudah itu menyatakan siapa syahid dan siapa yang hanya mati dalam kesesatan. Hatta, mati kerana kecuaian sendiri juga bukan satu syahid apatahlagi sengaja menempah lenyekan kereta kebal.
Perang Uhud mengorbankan Saidina Hamzah angkara tentera-tentera Islam yang masih belum mengalahkan nafsu sendiri. Tergoda dengan harta dan wanita yang melambai-lambai, mereka terbunuh dan Nabi sendiri tidak semudah-mudah itu menyatakan siapa syahid dan siapa yang hanya mati dalam kesesatan. Hatta, mati kerana kecuaian sendiri juga bukan satu syahid apatahlagi sengaja menempah lenyekan kereta kebal.

Sebagai pengesahan kepada kebenaran praktis dari hadis ini Allah tunjukkan telah berlaku sewaktu perang Uhud. Tentera Islam yang awalnya telah menang tewas semula kerana gagal memerangi nafsu. Sebahagiannya ingkar perintah dengan meninggalkan bukit, mengejar harta rampasan dan wanita musuh yang mula melambai-lambai dan menyinsingkan kain untuk menggoda. Melihat keadaan itu musuh nampak kelemahan tentera Islam dan menyerang semula. Akibatnya bapa saudara baginda sendiri terkorban untuk mempertahankan pasukannya yang diserang angkara nafsu itu tadi.

Untuk memperbaiki kelemahan ini dan agar peperangan mencapai kemenangan, maka baginda meletakkan jihad melawan nafsu dan jihad ilmu harus di utamakan. Ilmu yang benar dari Allah dan ditaati sepenuhnya, berjuang secara bertawakkal, berwakilkan strategi dan sahsiah basmallah yang Allah bekalkan itulah yang akan menolong kita untuk menang. Itulah cara Allah menolong kita.

Surah 3. Ali ‘Imran 160. Jika Allah menolong kamu, maka tak adalah orang yang dapat mengalahkan kamu; jika Allah membiarkan kamu, maka siapakah gerangan yang dapat menolong kamu (selain) dari Allah sesudah itu? Karena itu hendaklah kepada Allah saja orang-orang mukmin bertawakkal.

Adakah ini yang kita panggil jihad? Bagaimanakah kisahnya Nabi semasa Islam itu lemah, Nabi biarkan sahaja mereka yang menghina itu berlalu dan baginda memerangi nafsu amarah baginda sendiri dari melakukan sesuatu. Hari ini, Islam pantang diusik sedikit terus nak lancar jihad DARAH tanpa memikirkan yang kita tiada upaya yang menggentarkan musuh (Baca artikel ini untuk lihat hadis tentang artileri menggentarkan musuh).
Adakah ini yang kita panggil jihad? Bagaimanakah kisahnya Nabi semasa Islam itu lemah, Nabi biarkan sahaja mereka yang menghina itu berlalu dan baginda memerangi nafsu amarah baginda sendiri dari melakukan sesuatu. Hari ini, Islam pantang diusik sedikit terus nak lancar jihad DARAH tanpa memikirkan yang kita tiada upaya yang menggentarkan musuh (Baca artikel ini untuk lihat hadis tentang artileri menggentarkan musuh).

bersambung…

Hasil Iqra
WARGA PRIHATIN

Mengawal dan memerangi nafsu yang negatif (jihad nafsu),

/li

Jihad dengan Al-Quran – Bahagian 2

921208_10152148895332786_840798945_o

SIAPA TENTERA BERGAJAH?

Serangan ke atas Mekah pada tahun kelahiran Nabi Muhammad SAW datangnya dari sebuah kuasa besar di Selatan Jazirah Arab dan serangan itu adalah untuk tujuan melencongkan Orang Islam supaya tidak mengerjakan haji di Mekah lagi sebaliknya ke Sana’a Yemen. Abrahah mahukan orang berkumpul di sebuah Gereja besar tersergam indah yang dibina oleh Abrahah bernama Al-Qullays. Ini semua terjadi atas faktor komersil dan bukannya perluasan agama. Gajah itu sendiri melambangkan satu instumen besar dengan serangan yang besar.

Pada zaman moden ini, USA adalah tentera bergajahnya dan mereka berminat dengan Mekah atas dasar komersil juga. Rancangan itu direstui oleh penaja utama mereka iaitu Yahudi kerana Yahudi memang mahukan kemusnahan Islam. Hasil komersil setelah ditawannya Tanah Arab itu nanti adalah bahagian USA seperti minyaknya. Jika tidak kerana itu, YAHUDI & NASRANI TAK MUNGKIN AKAN MENYATU.

Yahudi & Nasrani terkenal dengan bangsa yang bermusuh tetapi mereka juga dikenali sebagai bangsa yang mampu bersatu untuk tujuan menghancurkan Islam. Jika anda pernah baca terjemahan keseluruhan AlQuran, pasti anda mampu membenarkan cerita ini. Jika belum, jangan tunggu lagi, supaya layak kita mengaku untuk ikut alQuran dan Sunnah.

holocaust01
Orang Yahudi hanya 13 Juta di dunia kini. 6 Juta sahaja telah dibunuh dalah Holocaust. 13 Juta ialah populasi Melayu di Malaysia. Tetapi 13 Juta Yahudi menguasai lebih 80% ekonomi dunia.
SCHWAB 118427
Mereka golongan tertindas tak bernegara. Mereka mula kembali membaca strategi kitab taurat dan jangan terkejut, mereka juga membaca kita quran sebagai sumber strategi untuk memusnahkan Islam.
holocaust.jpg_595
Holocaust membuatkan bangsa Yahudi menjadi pendendam dan menjadikan ilmu Allah (dari Taurat) sehabis-habisnya untuk bangkit. Taurat adalah kitab lama dan Quran adalah versi terkini. Segala dalam taurat ada dalam Quran. Malangnya, kita tak gunapun Quran. Walaupun taurat tak selengkap QUran, mereka gunakan sehabis baik dan mereka jadi yang terbaik. Bayangkan Islam menggunakan Quran secara strategik, pasti akan jadi lebih baik dari mereka.

Ia tidaklah jauh sangat jika mahu dihitung dalam bentuk masa. Dari Yahudi menjadi bangsa loser sehingga boleh disembelih dengan ramai oleh Adolf Hitler, mereka mengambil masa untuk pembinaan satu generasi hebat melebihi 70 tahun. Jika seorang anak dara sunti hidup ketika itu, sekarang beliau sudah berumur lebih 80 tahun. Pemimpin berganti, visi mereka tidak pernah berubah. Mereka berjaya kerana berpegang kuat dengan ilmu dari kitab suci yang telah dibawa lari dari kita.

Sudahkah kita hitung siapakah pemilik tanah di sekitar Masjidilharam? Mudahkah jika kemasukan tentera Abrahah kali kedua ini terus sampai ke semua hartanah milik-milik mereka di sana? Yang tertinggi itu (Zamzam Clock Tower) juga adalah bangunan milik mereka. Sudah kah kita kaji pendekatan Israel yang membeli tanah-tanah Palastine dahulu sebelum mereka bertapak dan merebut negara itu melalui pemilikan hartanah? Muslim selalu lupa diri, malas berfikir, malas berusaha, mudah tertipu dengan wang yang sedikit untuk satu kerugian yang lebih besar dan kekal. Cerita soal penawanan Arab, jangan kita lupa kaitkan Singapura dan Pulau Pinang juga. RM65 juta setahun untuk bajet pembinaan masjid itu terlalu murah untuk kita lena dan TUTUP MULUT melupakan pelan penaklukan yang halus. Belanda juga mengeluarkan jutaan wang dana untuk pembinaan masjid di Indonesia agar orang Indonesia lupa ada hak mereka yang sedang dicuri oleh Belanda.

Mengapakah tidak diserang dahulu Saudi dengan kemampuan yang mereka ada? Mereka tidak bodoh untuk menakluk Tanah Suci Orang Islam sebegitu tanpa perancangan strategik. Jika mereka serang sekarang ini, pastilah seluruh dunia Islam akan bangkit melancarkan jihad yang mereka geruni. Tetapi mereka BUNUH anak-anak lelaki pembela yang memiliki senjata di tangan. Kesemuanya telah digantikan dengan pemimpin lantikan mereka sendiri. Selebihnya, anda lihat mereka disibukkan pula dengan peperangan saudara sahaja. Di Syria mereka dilagakan dengan pemesongan Agama Islam menjadi Syiah sepertimana Snouck Hurgrunge memesongkan umat Islam Nusantara dengan pemisahan sains dari Agama. Sehingga akhirnya beliau mengeluarkan fatwa sesat “tanam terung dapat masuk syurga” pun orang percaya kerana perwatakan beliau yang warak juga kerana lidah beliau yang fasih berbahasa Arab.

Peperangan di Syria adalah dari pergeseran Agama Islam yang dipesongkan dan berjaya dilagakan atas dasar agama. Siapakah yang memesongkan Islam Syiah itu?
Peperangan di Syria adalah dari pergeseran Agama Islam yang dipesongkan dan berjaya dilagakan atas dasar agama. Siapakah yang memesongkan Islam Syiah itu?

Tak lupa juga, dalam banyak-banyak Negara di Arab, ada lagi yang mereka tidak sentuh seperti UAE dan juga Bahrain. Pada mereka, Negara-negara ini tak perlu dilakukan apa-apa kerana mereka sendiri sudahpun hidup dengan carahidup Barat. Bayangkan jambatan menghubungkan Saudi ke Bahrain sahaja akan sesak teruk pada setiap hujung minggu kerana pesta seks haram setiap hujung minggu. Negara sekecil Bahrain itu memiliki hotel yang terlalu banyak serta pelacuran pula sangat berleluasa. Apa lagi yang USA dan Yahudi mahu risaukan. Tak perlu dilemahkan mereka kerana mereka telahpun lemah dan REPUT akidahnya. Pernahkah anda kaji apa berlaku di GRACE HOTEL yang dimonopoli orang ARAB di Bangkok Thailand? Bagaimana kemewahan yang Allah kurniakan digunakan, sehingga dengan jubah dan tasbih satu lelaki Arab ghairah mengusung & meniduri 6 wanita kupu-kupu malam?

Di Dubai dan Bahrain, pelacur boleh dilanggani dari yang paling murah sehinga yang termahal dibawakan anak-anak dara yang masih muda dari Uzbekistan, Russia, Kazakhstan mengikut permintaan nafsu Arab-arab ini.
Di Dubai dan Bahrain, pelacur boleh dilanggani dari yang paling murah sehinga yang termahal dibawakan anak-anak dara yang masih muda dari Uzbekistan, Russia, Kazakhstan mengikut permintaan nafsu Arab-arab ini.

Video ini sahaja menunjukkan Prince Waleed Talal yang membelanjakan SEJUTA DOLLAR untuk meraikan harijadi bersama seorang wanita karbaret. Ini terjadi di Saudi sendiri dan Prince Waleed tidak keseorangan kerana kerabat lain juga sama sahaja. Dari tinjauan kami sendiri, di sekitar Mekah sahaja ada banyak private house yang dikecualikan dari penguatkuasaan pencegahan maksiat dan ia milik pembesar dan bangsawan Saudi sendiri.

Itulah strategi tentera bergajah yang bakal berulang sejarahnya tidak lama lagi. Tatkala orang Islam tetap sibuk bertengkar sesama sendiri, sibuk mengejar wanita, pangkat & harta, sehingga tidak sedar rumah ayah kita yang berjiran dibakar dan dirompak oleh orang yang melaga-lagakan kita ini.

RAMPASAN MASJID SUCI

Selepas Masjidil Aqsa yang telah jatuh ke tangan Yahudi, Masjidilharam bakal menyusul pula. Segala perancangan mereka sangat teliti. Media semua dimiliki oleh mereka dan kita pula sering percaya dengan media tajaan mereka. Tidak kira apapun namanya, media adalah di bawah cengkaman mereka. Hatta, facebook juga begitu. Artikel ini contohnya, mungkin tidak akan bertahan lama sebelum mereka memahaminya dan kemudian akan hilanglah semula artikel ini dari semua jaringan internet. Namun jika ini berlaku, pergi saja ke www.prihatin.net.my

Apapun halnya, mereka bakal menghadapi benteng terakhir kita iaitu burung Ababil yang diutus oleh Allah membawakan batu-batu dari tanah liat terbakar yang bakal mereka timpakan ke atas mereka.

MEKANISMA BURUNG ABABIL

ababilBurung Ababil datang berkumpulan dan bicara tentang burung ini terkait dengan pembawa berita. Burung terkait dengan penyampai berita kerana kemampuan burung yang mempunyai deria seakan GPS yang mampu kenal asal usul mereka walaupun sejauhmana mereka terbang. Mereka tetap tahu mencari jalan pulang dengan tepat.

Keupayaan pembacaan Al-Quran dan Sunnah secara tepat adalah ciri burung Ababil. Walaupun mereka telah menelusuri ribuan jenis kitab-kitab terbitan selepas Al-Quran dan Sunnah, tetap mereka tidak hilang rujukan asal mereka tentang Al-Quran. Kitab-kitab terbitan semuapun mengambil ilmu dari sumber asalnya alQuran dan Sunnah. Ia satu golongan dan bukannya individu, mereka datang sekawan dan bukan berseorangan.

Itu fundamental pertama burung Ababil. Burung yang terbang sambil melihat dari langit secara “birds eye view”, atau “helicopter view”, burung yang tahu asal usul mereka ini juga mampu menjadi UTUSAN membawa mesej. Burung tidak pandai mengolah mesej, mereka pandai untuk sampai ke tempat yang disuruh oleh tuannya tanpa sesat. Itulah fundamental kedua burung Ababil. Adakah lagi pada waktu ini media seumpama burung yang menyatakan berita tanpa ada modifikasi? Tanpa ada perencah? Tanpa ada tambahan sensasi? Nampak gayanya sudah tiada.

Bakal anda lihat segolongan itu adalah golongan yang bercakap hanya atas dasar Quran dan Sunnah. Walaupun tidak mereka quote ayat berapa di surah apa tetapi anda lihat tutur bicara & tulisan mereka semuanya ada menyatakan ayat-ayat dalam Al-Quran melalui bahasa kaum. Mereka ini tidak memetik suatu apa dari ribuan kitab-kitab “terbitan” untuk menguatkan hujjah mereka. Itulah ciri burung Ababil.

BATU DARI TANAH LIAT YANG TERBAKAR

Ini adalah bicara batu timbangan yang hilang sehingga manusia kini semuanya hilang pertimbangan. Yang banyaknya ialah KEPALA BATU.  Mana tidaknya, jika media tajaan mereka mengatakan Saddam jahat, semua akan percaya. Kami juga percaya Saddam, Gadafi, DS Anwar, DS najib, TGNA, malah Tun Mahathir bukan orang baik, mereka hanyalah insan biasa yang tidak maksum dan boleh diperbaiki, tetapi tidaklah sejahat yang diceritakan oleh pihak-pihak yang sedang bermusuhan.

Hakikatnya kini, kita sentiasa sahaja hilang pertimbangan kerana kita sendiri menjadi dajjal apabila kita menyokong seorang individu yang kelihatan baik pada pandangan rupa dan kata-kata. Sedarkah kita dajjal itu bermata satu?. Mereka sebenarnya ada dua mata tetapi menutup sebelah mata untuk hanya melihat berita dari satu sisi sahaja. Habis semua mereka hukum tanpa mengetahui berita dari sisi yang satu lagi. Berapa ramaikah kita telah membaca fungsi dajjal itu? Dajjal datang membawa keburukan tetapi terlihat itu satu kebaikan. Kerana itu jugalah ada pemimpin yang sanggup menggunakan Islam sebagai topeng bagi membenarkan salahlaku mereka. Apapun, Hanya Jauhari yang kenal Manikam.

Pada hari ini, kita tak akan percaya seorang lelaki warak yang bertasbih sentiasa dan bersolat di masjid setiap waktu, juga sangat baik dengan tetangga mereka akan melakukan pembunuhan kejam, malah melalukan zina. Namun fenomena itu sudah boleh kita tolak dengan terlapurnya banyak kejadian seumpamanya. Jika di Malaysia ini, anda lihat berapa ramai di kalangan mereka yang beraksi di Golok, bahkan di Grace Hotel Bangkok kerana ia tiada di surat khabar dan TV (Kami boleh berkata kerana kami mengkaji & ada bukti). Malangnya, jikapun ada bukti, mahkamah dah pun jatuh hukuman, tetapi mahkamah juga akan diserang kerana penyokong mereka yakin kewarakan mereka itu jaminan mereka tidak melakukan kerosakan.

Batu timbangan itulah yang Allah jatuh dan timpakan tentera bergajah ini nanti.

Jangan fikirkan yang magik-magik saja, sebaliknya fikirkan ini secara konseptual yang logik lagi strategik. Bagaimana batu kecil yang mampu dibawa paruh burung mampu membunuh gajah yang besar? Sebenarnya, Tatkala mereka mendekati kaabah untuk diruntuhkan penguasaan Islam di situ, mereka akan berjumpa dengan sekumpulan utusan-utusan yang membawakan mereka batu timbangan dari tanah liat yang terbakar itu sendiri.

Barulah mereka yang mahu menyerang itu lengkap timbangan neraka dan syurga mereka (furqan). Sebelum ini mereka rasakan perjuangan mereka itu betul dan itulah syurga pada pandangan mereka. Tetapi burung Ababil ini yang datang membawa satu lagi batu timbangan untuk melengkapkan furqan (pertimbangan) mereka dan membuat mereka MAMPU BERFIKIR dengan rasional. Batu-batu itu mengetuk minda kepala mereka sehingga tertanam rasional hak dan batil dalam diri mereka ini. Tidak kurang juga perlunya batu ini untuk pertimbangan si dajjal berupa penyokong tegar yang membabi buta. Berapa ramai tentera bersekutu Barat yang berpaling tadah, malah memeluk Islam sewaktu perang di Afghanistan?

Tiada siapa yang sanggup berjuang bermati-matian sekiranya mereka tidak rasa perjuangan mereka itu adalah perjuangan yang HAK. Mereka juga macam kita, relah bertumpah darah jika yang diperjuangkan itu adalah haq pada keprcayaan rasioanal kita. Tawanan perang Rasulullah SAW juga mengubah haluan menjadi pemeluk dan pendokong Islam setelah mereka “sedar diri”. Maka Allah utuskan segolongan burung Ababil yang membawa batu timbangan, buah fikiran yang tepat sehingga mereka nampak sebenarnya mereka dalam golongan yang batil lalu mengatur langkah sewajarnya.

Tetapi, perkara itu tidak terjadi semalaman. Ia terjadi sepertimana mekanisma ULAT MEMAKAN DAUN. Slow and steady.

BAGAIMANA ULAT MAKAN DAUN?

Ini juga satu kaedah yang Allah berikan kepada orang Islam. Tetapi kita sahaja yang tak sudi membaca dan memikirkannya. Ulat makan daun akan memakan daun itu dari tepi-tepi. Ulatnya pun kita tak Nampak, kerana kebijaksanaan penyamaran ulat juga kadang kadang memaparkan warna yang sama dengan daun yang nak dimusnahkan itu sendiri. Yang kita Nampak ialah kesannya sahaja.

Ulat memakan daun perlahan-lahan dari bahagian tepi-tepi dan bukan terus kepada tulang daun.
Ulat memakan daun perlahan-lahan dari bahagian tepi-tepi dan bukan terus kepada tulang daun.
catalpa worms on the leaf
Ulat daun biasanya berwarna seperti daun. Tidak disedari tetapi kita nampak kesannya pada daun itu sendiri.

BUKAN KAH INI SATU STRATEGI BESAR?

Jika Saudi, tempat bertapaknya ka’bah itu ibarat tulang daun negara-negara Islam, Barat tidak terus MAKAN Saudi ! Mereka sudah hampir selesai makan tepi-tepinya. Sekarang anda lihat siapa yang sedang guna strategi alQuran yang tiap tahun kita pertandingkan Tilawahnya namun kita tinggalkan Iqra’nya itu?

Fikir sejenak, Siapa yang bunuh siapa sekarang ini? siapa tentera yang sedang membunuh itu? Siapa tanah liat yang terbakar? Kita dijadikan dari apa?

Kesan batu yang terkena tentera Abrahah itu membunuh FAHAMAN toghut mereka itu dengan perlahan-lahan. Mereka mula sedar dengan adanya timbangan dari tanah yang terbakar itu barulah mereka sedar mereka itu pembawa neraka di atas dunia. Sebelum ini mereka membunuh dan menakluk Negara Islam konon pada mereka itulah yang hak dan itulah yang jihad. Kita perlu ingat, asas mereka juga adalah kitab dari Allah (samada al-Quran, Injil & Taurat). Akhirnya mereka akan akui bahawa Quran itu ialah kemaskini terkini ilmu dari Allah yang lebih baik dari kitab-kitab mereka.

Perlahan-lahan tentera Abrahah mati kefahaman toghutnya. Ya, ia perlahan-lahan secara evolusi dan bukan revolusi. Revolusi yang menumpahkan darah. Evolusi pula satu proses ULAT MAKAN DAUN. Jika kita gopoh dan jahil, tidak mahu menggunakan sistem yang Allah berikan, kita akan dilihat membabi buta dan ibarat kera yang dapat bunga (QS 5:60).

Sebab itu Allah berfirman “Berjihadlah dengan Al-Quran dengan jihad yang besar”. Bukannya bawa quran dan bertempik melaungkan takbir kemudian dengan itu mereka merempuh kereta kebal dan M16, berkumpul bersama anak isteri di kem-kem untuk dituba dengan genocide, untuk anak gadis serta isteri diratah dan diperkosa. Nabi juga cedera dalam peperangan dan ia bukan satu yang magik. Tambahan lagi zaman Nabi dulu QURAN TIDAK DALAM BENTUK BUKU YANG NABI BOLEH PEGANG semasa bertempur dengan puak kuffar. Jihad Islam adalah dengan ILMU AL-QURAN itu sendiri yang kita laksanakan dalam bentuk saintifik & strategik dan BUKANNYA magik. Barulah musuh Islam akan tunduk kepada kebenaran Al-Quran.

Dari sunnah yang pasti berulang ini, lancaran jihad kita adalah mengenalkan batu timbangan kepada mereka dengan ILMU AL-QURAN. Barulah mampu merealisasikan Firman Allah & sabda Nabi yang mengatakan “Tiada lagi perang selepas tahun ini”.

Tetapi kita masih SUKA BERPERANG, berdemonstrasi, seolah-olah ia satu PESTA gamaknya..!

KELAHIRAN RASUL

Selepas fasa mereka dijinakkan dengan Al-Quran, apabila batu timbangan mereka dilengkapkan untuk mendapatkan furqan Allah, maka mereka mula mengenali siapakah Rasul mereka. Di situlah sabda dan praktis sunnah Rasul mula menjadi rujukan mereka sebagai strategi hidup dalam dunia yang penuh keamanan. Itulah satu proses kenabian yang akan menyelamatkan Islam dari pengaruh luar yang jahat dan ganas. Rasul juga membawa fungsi burung Ababil yang membawa batu timbangan ini.

malangnya….

Mereka yang berada di Mekah ketika itu masih perlu diperbaiki. Masyarakat Islam sendiri juga dalam keadaan Jahilliyah. Sebab itu semasa kenabian, tidak pula Yemen, Parsi, Rome menyerang dakwah Nabi. Sebaliknya yang menentang ialah ORANG ISLAM sendiri, bahkan dari kalangan keluarga sendiri yang sembahan-nya bukan sahaja Allah, tetapi mereka juga sembah selain dari Allah (berhala HARTA, TAHTA & WANITA).

Jika anda kata zaman jahilliyah tiada Islam lagi, anda silap. “Ikutilah agama orang tua mu Ibrahim, dia telah Islam sejak dahulu lagi” (Firman). Haji dan solat telah menjadi satu aktiviti di sekitar kaabah dari semasa serangan Abrahah lagi (sebelum kelahiran Nabi) sedangkan Haji dan Solat itu adalah 2 rukun Islam.

RUKUN APA?

Ya, Rukun Islam. Dan Islam telah wujud sejak Ibrahim a.s. lagi, cuma Islam terlalu berpecah dan berbalah. Perlu juga kefahaman ini diutus burung Ababil, mengetuk kepala mereka dengan batu timbangan dari tanah liat yang terbakar, yang sudah dibentuk dan dikeraskan. Baru mereka Nampak rupanya syurga & neraka itu tidak jauh, hanya di kalangan keluarga, masyarakat & negara mereka sendiri.

Fikirkanlah, isteri kita sadang nusyuz, anak sedang menunjukkan kebiadaban. Anak gadis kita digonggong Mat Rempit, dikenduri dan video di upload ke Youtube. Bayi cucu hasil persetubuhan haram anak kita sedang bertaburan digonggong anjing di tong sampah & semak sungai. Rumah kita dirompak bersenjata di siang hari. Pembunuhan, tembak menembak di sana sini. Anak bujang kita sedang merempit, mengganas, melepak, berhibur, sedang terhoyong hayang dibunuh dadah. Isteri kita sedang berselingkuh dengan rakan pejabat atau sibuk berceramah politik sana sini, siang malam. Tidak kurang juga yang sibuk dengan direct selling itu dan ini hingga larut malam. Anak dirumah yang kita bekalkan dengan internet, gedjet yang canggih sedang melayan pelbagai bahan lucah dan melucah dengan webcam dalam bilik. Kita sendiri sibuk bertanding dan melayan taksub menyokong calon yang bertanding, sibuk bermusuhan & menfitnah sesama sendiri menanam kebencian….

Itu semua satu gambaran neraka yang sebelum ini mungkin orang tidak Nampak dan hanya berkata “Biarlahhhh….biarlahhh…biarlahh…”

Nukilan fikir
WARGA PRIHATIN

BERSAMBUNG…

Rujukan:

Surah 105 GAJAH

105:1. Tidakkah kamu perhatikan bagaimana Tuhan (Rob, Pemelihara) kamu telah lakukan terhadap Tentera berGajah (besar)?

105:2. Tidakkah Dia membuatkan muslihat mereka satu yang membingungkan?

105:3. Dan Dia mengutus kepada mereka burung-burung berbondong-bondong,

105:4. Dengan membalingkan kepada mereka batu-batu daripada tanah liat yang dibakar,

105:5. Dan Dia membuatkan mereka seperti daun yang dimakan (ulat).

Jihad Dengan Al-Quran – Bahagian 1

622416_10152148695597786_1159170899_o

SUNNAH PASTI BERULANG – KRONIKEL TENTERA BERGAJAH MENYERANG KAABAH DAN SERANGAN BURUNG ABABIL

Rujukan artikel kami adalah hasil inisiatif penelitian isikandung al-Quran, fakta sunnah dan sejarah, penelitian semua berita rasmi dan tidak rasmi termasuk posting di fb serta hasil rumusan perbincangan khusus wakil kami dengan beberapa Profesor dari Mesir dan Syria yang sedang belajar di UPM & baru pulang bertugas dari Negaranya.

Kami minta maaf kepada semua pembaca, seperti yang dipaparkan dalam video-video yang kami kongsikan di laman fb kami menyebabkan kami sangat emosional. Ketika kami mencium anak-anak kami, kami terbayang anak-anak kecil tidak berdosa tercungap-cungap nazak dan menghabiskan nyawa, akibat sesak nafas tersumbat oleh lendir (mucus) hasil tindakan kimia yang dituba atas mereka. Semuanya hasil tindakan orang tua yang tidak terarah. Tiba masa untuk kita bangkit dengan ILMU dan bukan dengan hunusan senjata yang tak mungkin mampu kita patahkan bedilan roket pintar musuh-musuh Allah ini, tanpa izinNya.

Tangisan mengalir semasa kami syuro kan isikandungan pemerhatian kami yang ternyata ia sangat tepat dari tahun ke tahun semenjak 20 tahun yang lalu lagi. Cuba rujuk semula, konsep KEK HARI JADI yang kami rencanakan dalam blog kami sebelum ini. Itulah konsep mereka meratah ketamadunan kita yang dikira telahpun jatuh pada tahun 1924 di tangan Mustafa Kamal Attartuk di bumi Arab. Di Nusantara pula peranan dimainkan oleh Snouck Hurgeronje dengan jayanya. Rujuk artikel yang terkait dengan perpaduan, penyatuan dll.

Snouck menyamar menjadi Islam dengan gelaran Sheikh Abdul Ghafur. Beliau mengambil hati orang Islam di Acheh dengan warak dan kelancaran dalam bahasa Arab. Jelas sejarah menunjukkan manusia kurang periksa kebenaran dari quran dan sunnah sebaliknya hanya mempercayai kewarakan orang lain.
Snouck menyamar menjadi Islam dengan gelaran Sheikh Abdul Ghafur. Beliau mengambil hati orang Islam di Acheh dengan warak dan kelancaran dalam bahasa Arab. Jelas sejarah menunjukkan manusia kurang periksa kebenaran dari quran dan sunnah sebaliknya hanya mempercayai kewarakan orang lain.
ataturk3
Mustafa Kamal Attartuk mengusir Khalifah Islam terakhir setelah keseluruhan wilayah Islam sudah tidak mempedulikan lagi COMMAND dari khalifah dan masing-masing membawa diri sendiri mentadbir wilayah Islam menjadi negara.

Kami mahu ajak anda semua berfikir sejenak dalam kronikel yang kronik dalam pemusnahan Islam dalam peta dunia. Lebih sadis lagi, mereka jadikan kita sendiri yang meratah sesama sendiri. Kami cuba untuk jadikan artikel ini sependek yang boleh tetapi cukup haul untuk memahamkan anda tentang senario yang sepatutnya menggoncangkan anda dari tempat tidur empuk anda sendiri. Masakan kita boleh tidur lena sedang saudara kita sedang disembelih. Anak kecil sahabat kita sedang bertarung dengan genocide.

Allah dah nyatakan dalam firman-firman yang sunnah itu satu pola kehidupan yang akan berulang jika premis-premis kejadian sunnah itu berulang secara konsisten. Sebab itu Rasulallah SAW mensabdakan 2 wasiat utama iaitu Quran & Sunnah untuk dijadikan rujukan supaya kita tidak bingung, tidak sesat malah mampu menerajui dunia.

Mari kita sorot sejarah dalam konsep serangan tentera Abrahah dan beberapa pola sejarah penting dalam Islam yang selama ini sebahagian kita membacanya dalam bacaan novel. Seolah-olah sirah sejarah kenabian itu adalah satu cerita ringan untuk menidurkan anak-anak kita. Walhal sesungguhnya pada cerita itu diselitkan banyak pelajaran, mampu memberi kita banyak strategi membangun dan mempertahankan kedaulatan Ummah.

Di antara terlalu banyak penelitian tentang jihad dengan al-Qur’an, buat masa ini kami ingin sampaikan dulu kupasan fenomena 7 perkara berikut;

1. Fenomena Fir’aun Bunuh Anak Lelaki / JANTAN
2. Anak Lelaki Bani Israel yang dihanyutkan
3. Kuasa Besar / Tentera Abrahahm, Bergajah
4. Rampasan Masjid Suci Islam bakal berulang
5. Lahirnya Nabi di Tahun gajah
6. Burung Ababil dan Batu dari Neraka
7. Konsep Ulat Makan Daun

Mari kita lurut semua point di atas itu satu persatu di bawah ini…

BUNUH ANAK LELAKI / JANTAN

Pernah kami coret dalam siri artikel kami siapa itu anak lelaki. Anak lelaki adalah satu penzahiran sifat yang lasak, tegas, bijak dan kuat. Ia boleh juga disifati oleh seorang individu sehinggalah sebuah Negara yang membawa ciri-ciri RIJAL (Lelaki).

Firaun membunuh anak-anak lelaki kerana pada takwil mimpinya ada anak lelaki dari Bani Israel yang akan menggulingkannya. Ketakutan itu menyebabkan Firaun bertitah untuk dibunuh semua anak-anak lelaki dari golongan Bani Israel. Perkara ini diterjemah oleh Yahudi dan Nasrani dalam konspirasi mereka menghapuskan Islam secara besar-besaran. Pelan kemusnahan ini bukan satu cerita pelan semalam tetapi pelan yang dikayuh lebih 100 tahun dahulu.

Fikirkanlah, kita ini masih lagi nak menjaga kepentingan survival politik kita untuk 1 penggal 5 tahun. Kita sanggup menggadai agama, bangsa & negara, menfitnah, bahkan menjahanamkan apa yang ada bagi mendapatkan mandat penggal berikutnya. Mereka pula (Yahudi & Nasrani) tetap dengan visi besar mereka walaupun bertukar-tukar kepimpinan.

Penghapusan NEGARA-NEGARA LELAKI / JANTAN adalah strategi utama. Mereka berjaya dalam fasa pertama penjajahan Barat ke Negara wilayah Islam. Habis disempadan semula Nusantara yang dahulunya di bawah Kesultanan Melaka. Hingga roboh sudah Kota Melaka yang dahulunya besar, menghampar wilayah kekuasaan dari Maluku ke Madagascar, kini menjadi serpihan-serpihan kecil Negara yang tidak bersatu. Itulah empayar terkuat yang terakhir dalam kekhalifahan Uthmaniah.

Lebih berjaya lagi ialah, Melaka yang namanya saja melambangkan RAJA, dahulunya berasaskan pemerintahan berRaja, kini bukan saja tidak lagi ada RAJA, malah dari wilayah yang besar menjadi negeri yang paling kecil. Pelik bukan? Kerja siapa kah itu? Adakah generasi muda, anak-anak sekolah rendah tahu tentang itu?

Mengapa Negara Arab tidak pula mereka takluki sangat sebelum ini?

Kerana mereka tidak perlu bergegas kerana dengan berjayanya mereka memecahbelahkan fungsi gobenor Islam untuk tidak silah / melapor kepada Khalifah Islam, maka mereka secara automatik menjadi wilayah lain. Chain-of-command telah terputus dan jazirah Arab yang dahulunya dipimpin oleh khalifah terpecah sehingga mewujudkan Negara-negara moden yang kita kenali hari ini. Tanpa kerja keras menakluki pun mereka tahu perpecahan Wilayah Arab itu akan membuatkan negara itu REPUT dengan sendirinya dan MUSTAHIL UNTUK BERSATU.

Benar sungguhlah mereka telah berpecah. Jika tidak, pasti anda tidak lihat mengapa Saudi masih tidur lena atas segunung emasnya sedangkan saudara berjiran mereka sentiasa digodak keamananya. Jiran mereka menjerit kesakitan bertarung nyawa, disembelih, anak kecil di “tuba” tercungap-cungap menghadapi maut yang teramat dahsyat, tetapi mereka “Ooohhh I see (OIC)” sahaja dan teruskan kerakusan mereka menggadai Masjidilharam dan sekitarnya kepada Kapitalis Barat.

Anda lihat sahaja visual Mekah pada hari ini, berapakah hartanah yang dimiliki oleh Orang Islam? Sampaikan rumah asal kelahiran Rasulullah pun mereka hapuskan. Berapa pula hartanah yang dimiliki oleh Orang Islam Celup (tukar nama jadi Islam atau masuk Islam atas kertas bagi formality keizinan berniaga di Mekah). Menara Jam tertinggi di dunia menjadi kebanggaan dibina oleh kapitalis German dengan nilai RM110 BILLION dengan cara pajakan 25 tahun SAHAJA. Selepas itu, katanya akan diserahkan kepada King Abdul Aziz. Mari kita lihat, adakah kita memiliki Masjidilharam dalam 25 tahun dari sekarang ???

mecca-future 3468393736_8d48180a45 view-from-makkah-clock-tower

Baca cerita ini baik-baik

Pembunuhan Anak Lelaki bermula dengan Negara yang mempunyai polisi penentangan yang kuat. Mereka lakukannya sendiri. Yahudi yang mengendalikan USA membunuh legasi Saddam Hussein dan ditanam dari berita-berita yang mereka sajikan bahawa Saddam itu seorang yang jahat dan sangat zalim. Mungkin anda juga tahu Saddam Hussein itu seorang yang sangat melampau bukan?

house-of-saddam-1024
Saddam Hussein juga manusia biasa dan banyak kelemahannya. Tetapi yang membuatkan beliau terlalu dipandang buruk ialah media. Kajian kami ke atas pelajar-pelajar dari Iraq di beberapa buah Universiti mendapati 9 dari 10 pelajar mengidolakan Saddam Hussein kerana mereka tahu cerita tentang Saddam yang tidak diceritakan media antarabangsa.

Kini mahu kita tanyakan….siapa yang beritahu anda Saddam itu zalim? CNN? Aljazera? BBC? Reuters? Facebook? Twitter? Yang semuanya itu instrumen milik mereka juga

Musnahlah Iraq yang sebelum itu dilagakan dengan Iran. Iran pula kini menjadi kuasa yang diaturkan oleh USA juga. Lantas kedua-dua Negara kuat ini menjadi lemah. Perkelahian sebelum itu yang diatur antara Iraq dan Kuwait juga melemahkan Kuwait. Semuanya dibuat secara HANDS-ON oleh USA sendiri.

Ada satu lagi, Libya juga bersifat lelaki. Muammar Gaddaffi sangat lantang menyuarakan pertikaian tentang kuasa vito PBB yang sangat berat sebelah. Beliau juga dihapuskan dan Libya dipimpin oleh pemimpin yang diaturkan oleh mereka sendiri. Cerita pasal suara vito di PBB ini, jika Arab semuanya bersatu saja mereka akan ada Vito sendiri.

Muammar Ghaddafi bukanlah orang yang sempurna, tetapi beliau merupakan seorang yang lantang dalam penafian kuasa vito yang sering menindas negara-negara Islam.
Muammar Ghaddafi bukanlah orang yang sempurna, tetapi beliau merupakan seorang yang lantang dalam penafian kuasa vito yang sering menindas negara-negara Islam.

Kini mahu kita tanyakan….siapa yang beritahu anda Muammar Ghaddafi itu zalim? CNN? ALjazera? BBC? Reuters? Facebook? Twitter? Yang semuanya itu instrumen milik mereka juga

Inilah yang mereka bunuh anak-anak lelaki yang boleh menggugat program mereka seterusnya. Nusantara Islam masih tidak tahu apa yang terjadi sebenarnya di sana dan masih terus menerus mempercayai segala khabar dari instrumen media mereka sendiri (termasuk facebook). Kita juga masih terus ditiup sentimen yang membakar kita dengan sentimen JIHAD. Kita kononnya berjihad mempertahankan pihak yang BENAR (sedangkan siapa benar dan siapa salah 100% ditentukan oleh MEDIA mereka sendiri). Boleh jadi ada kita menghantar mata dan telinga kita di sana sebagai wakil media, tetapi kebanyakannya masih lagi ditangguk dari sumber yang telah mereka sediakan.

Mereka bijak bukan? Sebenarnya mereka tidak bijak..hanya kita yang masih JAHIL..!

Kini sudah habis anak lelaki yang mampu membela telah mereka lemahkan. Mereka lepaskan pula Si Tikus Berapi untuk membakar yang lain. Tikus yang telah mereka bakar lari lintang pukang ke seluruh tempat untuk membakar tempat laluan tikus berapi itu. Tikus itulah mereka namakan “Osama Laden” dan lorong tikusnya ialah Al-Qaeda. Mungkin ramai tak perasan, anda hanya kenal Osama ini dalam rakaman video mereka sendiri dan tidak pula kita lihat siapakah sebenarnya Osama ini. Meragukan juga setelah buruan bertahun-tahun dan apabila telah mampu membunuhnya, tidak pula diraikan dengan foto-foto mayat Osama itu sendiri?

Natijah dari itu, habis semua laluan-laluan tikus Al-Qaeda dan mana-mana sahaja negara yang dikatakan melindungi Osama akan digeledah dan dikacaubilaukan. Mudah kerja mereka kerana negara-negara lain hanya lihat dan kata “OOoo I See”.

Silap mata bukan? itu bukan silap mata mereka, tapi kerana BIJI mata dan mata HATI kita yang masih SILAP dan terus mahu membuta.

Membunuh anak lelaki mereka gunakan teknik hands-on. Sekarang masuk fasa MEREKA TIDAK BUNUH dengan tangan mereka. Selepas mereka kucar-kacirkan keseluruhan Tanah Arab, mereka gunakan sentimen untuk tembungkan kita sesama sendiri. Mereka tak perlu risau hari ini, Mesir berbunuh sesama sendiri malah Syria juga begitu. Negara-negara berjiran pula semuanya sedang PANAS menanti terbakar sahaja KECUALI Saudi yang masih lena dalam air-con yang sejuk.

Kita di Nusantara tidak terkecuali. Di Malaysia saja, Arab Spring berjaya meniup sentiman PANAS HATI yang meluap-luap. Ada yang berbincang kosong berkesudahan dengan tumbuk menumbuk, dalam fb tak perlu ceritalah, semua itu hanya kerana tidak sependapat. Malah ramai yang kononya bersemangat JIHAD yang extreme mula menghalalkan darah sesama kita di sini, hanya kerana tidak sependapat. Sadis bukan? Sudahnya, kita juga bunuh membunuh dan kematian-kematian itu tidak menjadikan Islam lebih kuat langsungpun.

Sila baca sampai habis termasuk part seterusnya dalam artikel bersiri ini untuk anda tahu teori konspirasi ini menurut perspektif Al-Quran dan Sunnah.

 

ANAK LELAKI YANG DIHANYUTKAN

Anak lelaki, yang dilahirkan untuk menjadi JANTAN yang dihanyutkan ke sungai sahaja yang mampu terus hidup dan kemudian menumpaskan Firaun. Anak lelaki ini pula bukan sekadar menumpaskan Firaun malah SANGAT RAPAT dengan Firaun sebagai anak angkatnya sendiri. Inilah cara yang Allah ajarkan melalui sirah nabi-nabi terdahulu.

Jangan tunjukkan kelantangan dan kelelakian membabi buta, pasti Firaun akan membunuh mereka ini. Sebaliknya, hanyutkanlah ke Sungai (satu tali arus air yang tidak putus-putus). Seperti sebelum ini kami kupaskan, air itulah analogi “Wahyu” yang tidak putus-putus. Kita telahpun punyai wahyu-wahyu itu dalam kitab yang tidak putus-putus kebijaksanaannya. Yang menjadi masalah ialah kita terputus-putus mengkajinya, Quran pula hanya buka pada bulan puasa, malam jumaat atau ada orang sakit nak mati, itu sahaja. itupun kita hanya baca surah yang sama tanpa memahami apa yang kita baca.

Telitilah dan KAJI (iqra) bukan sekadar baca-baca (tilawah) sahaja. Saban tahun kita ini asyik menang Pertandingan Musabbaqah Al-Quran tapi bab mengkaji Al-Quran secara strategik, kita gagal teruk. Bukan gagal dengan Negara Islam yang lain, tetapi kita gagal bacaan Quran kita dengan Yahudi dan Nasrani yang terlebih dahulu menggunakan kebijaksanaan Quran itu untuk memusnahkan kita.

Bangkitlah dari tidur yang panjang. Islam sudah jatuh dan perlukan kita untuk bangkitkannya dengan JIHAD YANG BESAR (dengan Al-Quran bukan dengan cara pegang Quran bertempur dengan kereta kebal. Tetapi kebijaksanaannya).

Itulah siasah Islam. Bangkit kita bukan dengan pertumpahan darah ataupun penyembelihan. Jihad kita dengan Al-Quran dan bukannya merempuh pasukan bersenjata dengan laungan takbir semata-mata tanpa siasah yang pintar bekal dari Allah. Beradalah dalam aliran sungai (wahyu) yang akan menghasilkan banyak hasil baik sehingga dengan ilmu itu kita dihanyutkan ke dalam Istana Firaun dan disayangi Firaun sebagai anaknya yang pintar.

Jika bukan siasah dari Allah, siasah siapa lagi yang mahu kita ikuti. Nabi-nabi telah lakukannya dan ia berhasil. Yang diperlukan ialah akal untuk adaptasikan metodologi Quran itu dalam membangkitkan semula Islam yang dah tumbang.

hasil Iqra
WARGA PRIHATIN

bersambung….

Perhatikan Surah 25. Al Furqaan (pembeda) agar kita mampu membezakan yang baik dari yang buruk.

51. Dan andaikata Kami menghendaki benar-benarlah Kami utus pada tiap-tiap negeri seorang yang memberi peringatan.

Note: jika Rasulullah dahulu telah lakukan, kami juga hanya cuba mengikut sunnah rasul itu, sekadar memberi peringatan.

52. Maka janganlah kamu mengikuti orang-orang kafir, dan berjihadlah terhadap mereka dengan Al Quran dengan jihad yang besar.