Category Archives: Haji – Siri Khusus

image_pdf

Sains Haji 10 – BERMALAM, KUTIP BATU & MELONTAR

00 jamrah-lama2.jpg bw

Sains Haji 10 – BERMALAM, KUTIP BATU & MELONTAR

Dalam wukuf kita telah mendapat penjelasan dengan cahaya yang terang di padang yang luas. Manusia seluruh pelusuk dunia dihimpun sebagaimana disatukan Adam dan Hawa.

Taklimat atau hujjah dalam khutbah tahunan tentang maklumat Islam sedunia itu menyedarkan kita dengan terang seterang mentari. Ia menuntut kita untuk reset semula minda melalui hujjah itu dan perbaiki (islah) polisi agama kita agar umat lebih maju mengatasi agama lain. Di situ juga dapat kita mengenalpasti apakah tindakan yang perlu mengikut acuan alQuran dan Sunnah sebagaimana diwasiatkan oleh Nabi dalam khutbah widak baginda SAW..

HASUTAN REGIM SYAITAN

Sepertimana biasa bilamana saja kita mendapat petunjuk dari Allah, syaitan juga akan mainkan peranannya untuk merasuk kita dengan pelbagai hasutan yang meragukan petunjuk itu.

Kalaupun syaitan gagal meragukan petunjuk, ia tetap akan mengganggu perjalanan kita dalam perlaksanaan yang mengikut acuan alquran dan sunnah. Itu tugas khusus syaitan kepada siapa saja yang akan melaksanakan seruan tuhannya. Oleh itu kita harus mampu merejam sebarang bisikan fahaman jahat (regim) syaitan itu dahulu apabila ingin sungguh-sungguh mengikuti jalan yang lurus.

Ini sesuai dengan firman Allah dalam surah 16. An Nahl 98. “Apabila kamu membaca Al Quran hendaklah kamu meminta perlindungan dengan (hidayah) Allah dari regim jahat syaitan (yang terkutuk)”.

Ya, waktu membaca untuk mendapatkan hidayah Allah saja pun sudah diperintah untuk bertakwuz. Kerana hidayah itu pasti akan dicabar oleh regim syaitan tanpa kita sedar.

HAKIKAT GELAP MALAM & MENGUTIP BATU

Selepas wukuf kita akan bermalam di Muzdalifah mengutip batu, kemudian bermalam di Mina untuk melontar 3 jumrah. Kenapa mesti bermalam?

Kita harus melakukan perjalanan, sengaja bermalam di Muzdalifah untuk mengutip batu-batu kecil untuk digunakan melontar Jumrah di Mina. Tujuh biji batu-batu kecil itu ialah analogi kepada penelitian secara halus menurut polisi setiap 7 ayat Fatihah yang akan kita pegang kemas dalam mengikuti SEMUA perintah Allah.

Perjalanan kita khususnya dalam kegelapan malam itu adalah analogi situasi di mana kita harus mempersiapkan semua kemungkinan hasutan dari fahaman jahat syaitan ini. Oleh itu kita disunatkan membanyakkan zikir, talbiah dan solat malam. Amalan ini adalah supaya di samping dapat menguatkan hujah dan keyakinan atau azam kita, syaitan juga tidak dapat mencelah dari senggang waktu di mana kita mungkin terlalai.

Allah adalah cahaya dan menerangi kegelapan hati kita melalui cahaya kitabnya. Berwakilkan malaikat dan rasul-rasulNya, Allah berikan panduan, penerangan dan penjelasan kepada seluruh manusia. Syaitan pula memang sukakan kegelapan atau kesamaran. Apa yang jelas dan telah diterangkan oleh Allah pasti akan syaitan usahakan untuk menjadikan kita ragu-ragu dan samar samar.

Firman Allah di surah 2. Al Baqarah 257. “Allah Pelindung (wali – satu saja) orang-orang yang beriman; Dia mengeluarkan mereka dari kegelapan (bingung) kepada cahaya (petunjuk). Dan orang-orang yang kafir, pelindung-pelindungnya (auliyak – banyak) ialah syaitan, yang mengeluarkan mereka daripada cahaya kepada kegelapan. Mereka itu adalah penghuni neraka; mereka kekal di dalamnya.

Umat berpecah kini kerana merujuk kepada terlalu banyak (auliyak) sumber sedangkan sudah ada SATU SIROOT dari Allah dan sudah dijelaskan oleh sunnah RasulNya. Kerana banyaknya rujukan yang memberi banyak fahaman itulah terhasilnya banyak SELISIH FAHAM. Inilah polisi “Iyyaka Nakbud Waiyyaka Nasta’iin”… “Ihdina al-Siroot al-Mustaqim” HANYA kepada Allah saja kita pohon hidayah yang lurus.

ANALOGI JUMRAH DAN TIGA BERHALA

Ketahuilah. Setiap hidayah dan azam kita akan pasti dicabar oleh syaitan yang menyediakan tiga sarana yang memberatkan hati dan tangan kita untuk tulus dan ikhlas melaksanakan perintah Allah. Tiga berhala itu ialah al-Latta (tahta), al-Manna (wanita) dan al-Uzza (harta). Itulah gambaran batu Jumrah, analogi kepada kedegilan dan kepala batu sikap kesyaitanan dalam diri manusia.

Ada di antara kita yang terhalang pengabdiannya kerana harta. Sebahagian lain mungkin kerana wanita, manakala ada juga yang kalah kerana pengagungan pangkat dan darjat. Itulah laba dunia yang sentiasa menjadi cabaran kepada pengabdian penuh kita kepada Allah.

Contohnya, seorang penceramah hebat, pemegang ijazah dan PhD yang dipuja puji manusia. Tiba-tiba diberi hujah yang tidak selari dengan fahaman atau ceramahnya. Sekalipun sudah nampak jelas kesilapan itu bercanggah dengan alquran dan sunnah, biasanya mereka tidak akan mengalah. Habis kitab dan rujukan manusia digali untuk mempertahankan hujjah sendiri. Biarpun dengan tahap kekuatan fakta yang tipis tetap akan digoreng semasak-masaknya untuk tujuan itu.

Ada juga penyebab perpecahan bilamana individu terkenal ini telah mengumpul banyak pengikut. Kalaupun idola tadi sudah mengalah, pengikut pula bersilat. Ironinya pengikut terkadang lebih sudu dari kuah.

Berhala besar kita juga boleh datang dari wanita. Institusi Ibrahim yang lumpuh masa ini dikenalpasti menjadi punca kegagalan rumahtangga dan negara. Jelas hukum Allah dilanggar tapi tidak mampu bertegas kerana suami yang takutkan isteri. Contohnya bila anak tidak menutup aurat, anak melakukan maksiat, bahkan isteri sendiri nusyuz juga terpaksa dibiarkan hanya kerana kehilangan kuasa dan ketegasan institusi Ibrahim (suami/bapa).

Berhala harta rasanya tidak perlu dijelaskan. Berapa ramai kita yang terhalang pengabdiannya kerana keterlaluan cintakan harta. Yang Allah larang kita langgar kerana tamakkan harta. Yang Allah perintah kita tinggalkan kerana sayangkan harta.

HAKIKAT GAYA MELONTAR

Orang jahil kita siram air. Lembut sedikit bunyinya. Itu sifat nabi bila berhadapan dengan orang yang jahil dan tidak mengetahui.

Melontar ini bukan untuk si jahil, tapi si degil dan banyak takwil, terlalu banyak alasan.

Syaitan itu bukan jahil, dia sudah tahu tapi tetap tidak mahu. Jadi ia harus direjam dengan gaya rejam tanpa kasihan. Kalau dalam pertuturan dan penulisan ia harus menampakkan ketegasan. Dari sudut negara, ia harus diperangi. Tiada tolak ansur lagi. Itu cara menangani syaitan.

Setelah tiada gangguan syaitan ini barulah kita boleh mencukur kepala dalam Nafar Awal (Rujuk Falsafah Tahlul). InsyaAllah mudah kita melakukan Tawaf dan tahlul Haji dan kembali ke tempat masing-masing untuk melaksana dikalangan keluarga dan negara.

Jelaslah sekarang bahawa apa saja rukun dan wajib haji itu tiada satupun yang terlepas dari unsur HUJJAH & ILMU. Itulah batu timbangan kita yang bakal menumpaskan KEPALA BATU atau kedegilan Syaitan dan regimnya. Itulah dia HAJI dan HUJJAH.

Cetusan iqra
WARGA PRIHATIN

Surat Pembaca – Sains Haji 7, zamzam

00 zamzam.ULASAN

KAMI amat bersyukur dengan kehadiran insan-insan berilmu yang prihatin dan berfikiran tajam dalam menambah baik cetusan dalam artikel kami. Malang sekali kehadiran mereka hanya di hujung komen yangmana ramai diantara kita sudah tidak lagi berkesempatan menjenguk semula. Oleh itu, Hanya orang yang mengulangkaji saja yang perasan dengan ulasan berkualiti itu.

Atas desakan ramai, telah kami syurokan dan Insya Allah akan kami sedut beberapa komen membina yang mampu menambah kefahaman kita kearah tajdid minda bilamana perlu. Inilah praktik hujjah secara berjemaah yang ingin kami pupuk. Kerana kami bukanlah insan mulia dan sempurna.

Segala cetusan kami hanya hadir dari celah debu dan simen sewaktu bekerja berjemaah membangun rumah ini, juga dari celah kemelut sejarah kehidupan yang telah kami analisa dalam keluarga kami sendiri. Semuga metodologi mengatasi keperitan dari kesilapan silam keluarga kami boleh dikongsikan oleh keluarga anda dimana perlu.

P/S: Teks asal ada diruang komen asal artikel ini. Kami telah edit minor ejaan, punctuation & paragraf yang TIDAK MENGUBAH MAKSUD untuk mana-mana yang perlu bagi memudahkan pembacaan.

ABU ZAFEERAH : SUCI DALAM DEBU

Subhanallah – usai menghabiskan semua bacaan pada malam ini. Bermula dari Sains Haji 1 hingga terkini berkait AIR ZAM-ZAM. Senyum dahulu kalau mahu saya simpulkan. Takutnya berkajang lagi komen saya nanti.. Sungguh! Kali ini falsafahnya menuntut saya mengulangi bacaan seberapa kerap yang boleh. Ini bukan bacaan biasa lagi – penuh dengan perincian syariat dan panduan kepatuhan pada hukum Allah..

Mahu mengambil falsafah penyucian diri saja sudah jelas HAJI mabrur diibaratkan seperti kembali lahir sebagai bayi yang bersih dari sebarang dosa. Begitu tinggi mertabat haji untuk sama-sama kita fikirkan, hadamkan. Bincangkan kenapa ia begitu penting dengan segalanya berpusat kepada keluarga Ibrahim. Allah menjemput kita ahlul albab untuk berfikir dan beruntunglah mereka yang sentisa berfikir kerana di sisi Allah pencerahan ILMU sedang berlaku.

Rasulullah sendiri ketika hidupnya menyampaikan ILMU dan syariat. Baginda tidak mengharapkan sahabat-sahabat terus memahami falsafah dan membuat analisis yang detail kerana ketika itu Baginda rasul masih ada untuk menjelaskan sejelas-jelasnya setiap keperluan asbab hukum dan arahan Allah.

Kita yang jauh dari zaman Rasulullah ini yang diharapkan baginda – semoga ummat selepas kamu lebih memahamii dari yang sebelum kamu! Alhamdulillah – kita sedang dalam pencarian ILMU dengan pentafsiran yang memerlukan penglibatan semua pihak dan kegigihan setiap dari kita memahami keperluan IMAN!

Sebagai masyarakat awwam – mulakan dengan memahami kepentingan AWWALUL MUSLIMIIN – yang membentuk ikrar kita untuk merasakan kehangatan patuhnya keluarga Ibrahim pada Allah. Lalu diletakkan martabat keluarga Ibrahim dalam TAHIYYAT kita. Ambillah peluang mengkaji solat. Saya sendiri sudah dihenjak-henjak ingin mencari ILMU berkaitan rahsia disebalik semua ini. Allah mahu kita celik, bukan sekadar TAKLID BUTA. Dari mula kenal solat sampai dah jadi bapak budak – masih dengan solat yang sama! Tidak ada penambaikan ILMU – moga kita bukan dikalangan orang-orang yang RUGI!

Melihat mukjizat ZAMZAM sebagai fungsi air dalam kehidupan – dikeluarkan untuk menghilangkan KEHAUSAN tangisan Ismail hingga memaksa berlakunya HUKUM SAIE kepada Siti Hajar – tertarik dengan analogi yang menunjukkan keperluan IBU berkejaran (SAIE) mencari ilmu (AIR). ITU sudah cukup membuat saya berfikir jauh. Sungguh peranan ibu tidak dapat lari dari kepentingannya membentuk anak.

Kalau ibu zaman sekarang JAHIL, kalau memberi puting tiruan itu pun dikira mengajar anak MENIPU… selebihnya fikirkanlah sendiri.

ZAMZAM bukan sekadar menjentik kronologi kepentingan ILMU yang mengalir dalam tubuh. Kita perlu kembali memikirkan kenapa ianya mesti dirujuk kembali kepada Ismail sehingga segala falsafah QURBAN melingkari seluruh keluarga Ibrahim.

Saya cuma mahu menjentik hidung dan kocak sedikit kepala saya. ILMU ini tidak berhenti di sini – masih jauh untuk diteroka hingga kita betul-betul faham. Sehingga yaqin dan pasti sebagaimana yaqinnya Ismail kepada ayahnya! Anak menyerahkan kepala untuk disembelih kerana perintah Allah.

Anak zaman sekarang lain sudah jadinya. Mereka sembelih betul-betul ayah dan ibu mereka. Bukan lagi bersifat majazi! Semuanya kerana perintah nafsu dan serakah! Asbab ganja, dadah dan gila joli dengan kehidupan dunia! Mahukah kita disembelih hidup-hidup oleh anak kerana mereka mahu memenuhi NAFSU dunia mereka??..

Jika kita disembelih untuk membeli kemewahan dunia pada mereka.. Memenuhi kehidupan dengan hiburan, menyembelih anak dengan akses internet tanpa had.. tanpa sebarang pemantauan ke mana hala tuju jari mereka membawa mereka.. Tau-tau ada bayi luar nikah dah disembelih anak sendiri! – maka kembalilah merujuk – SIAPA yang kita sembelih selama ini!

BERKORBAN cinta pada anak bukan menyediakan keperluan material semata-mata. Tapi berkejaranlah (SAIE) setiap hari ke majlis ilmu, ke masjid. Bersegera mencari solusi anak-anak. Berlarilah untuk mendapatkan jawapan dan penyelesaian. Berlari itu tanda USAHA.. tanda KESUNGGUHAN.. tanda ADA TUJUAN..(tak pernah kita lihat orang sekarang saja-saja nak berlari! – berjalan itu normal.).

Itulah gerak kerja kita.. usai solat fardhu subuh.. sesudah melafaz ikrar dan mengakui kiblat kita pada panduan keluarga Ibrahim.. berpagi-pagi kita berkejaran di dunia.. Kalau bermatlamatkan IBADAH – habuanya sentiasa ada. Kalau asbabnya DUNIA.. maka habuan kita pun dunia. Bagai diingatkan Allah.. siapa yang mengkehendaki DUNIA pasti Allah akan beri.. pilihlah mana yang kita mahu!

Saya cuma mahu kocak-kocak dengan ulasan seringkas mampu. Hasil kesimpulan dari artikel yang telah dikongsi.. Semoga kita mampu mengkoreksi diri, apa tuntutan Allah disebalik solat kita.

Wallahu’alam – Mohon Warga Prihatin audit butir komentar saya.. Andai ada yang salah.. betulkanlah semahunya..

Terima kasih, Tahniah WP kerana berjaya buat saya tak lena malam ni.

KOMEN : MUHAMMAD ADAM FALIQ – Umur 16 tahun

Coretan yang menarik tentang ZAM ZAM. AIR ini menjadi simbolik terpancar tentang usaha seorang anak ( Nabi Ismail ) yang tertekan dan ingin turut sama membantu meringankan ibunya ( Siti Hajar ). Kesannya, AIR tersebut bukan sahaja menjadi manfaat buat keluarga tersebut, malah Allah kekalkannya untuk manfaat seluruh manusia sehinnga ke hari ini.

Peristiwa ini benar-benar menunjukkan kepentingan ILMU ibu yang dicurahkan pada anak. Seterusnya, anak tersebut mampu menghasilkan cetusannya sendiri untuk manfaat masyarakat.

Subhanallah.. Semoga Allah membantu kita dalam usaha mencontohi model keluarga terbaik sepanjang zaman ini.

KOMEN : PACKEER MOHAMED NORZAINI

Terima Kasih kepada team Warga Prihatin yang menyampaikan ilmu tentang falsafah haji secara bersiri. Ini sesuai dengan bulan zulhijjah dan Raya Haji yang bakal kita sambut tak lama lagi.

Sebagai kesimpulan daripada artikel ini, kita renung semula diri kita dengan membandingkan keluarga kita dengan keluarga model Nabi Ibrahim, Siti Hajar dan Ismail. Jika setiap diri, setiap keluarga berazam dan bertekad untuk berhijrah ke arah membentuk keluarga seperti itu, nescaya sedikit demi sedikit kita akan menyaksikan perubahan yang besar secara menyeluruh dalam masyarakat kita nanti, Insyaa Allah.

Suntikan semangat daripada team warga prihatin ini wajar kita gunapakai semaksimumnya. Wallahua’lam.

Sains haji 9: FALSAFAH DI SEBALIK WUKUF

00 haji 9 wukuf

Sains haji 9: FALSAFAH DI SEBALIK WUKUF

WUKUF ialah kerjabuat pertama dalam haji selepas ihram, iaitu berada di bumi Arafah walau satu saat sekalipun dalam sebarang keadaan bermula dari gelincir matahari 9 Zulhijjah hingga terbit fajar 10 Zulhijjah. WAKTU yang afdhal berwuquf ialah sebahagian dari siang hari 9 Zulhijjah dan sebahagian dari malam 10 Zulhijjah. Mesti dilakukan oleh seorang ahli ibadat yang akil baligh dan waras, tidak gila, mabuk atau hilang akal sepanjang masa wukuf dan telah siap berihram dengan niat haji

Tertinggal wukuf walau apa alasannya tidak boleh ditebus dengan DAM. Sekalipun sakit, berusung dalam ambulan dengan alat bantuan hayat sekiranya tidak wukuf bermakna, tiada haji.

CAHAYA SIANG DAN KEGELAPAN MALAM DALAM WUKUF

Umrah boleh dilakukan setiap hari tetapi tidak untuk wukuf. Hanya 1 hari dalam 1 tahun sahaja. Kita harus berada dalam bahagian siang dan malam di Arafah untuk wukuf. Disunatkan semasa Wukuf membanyakkan solat berjemaah, Bertalbiah, Berdoa, Berzikir, Membaca al-Quran dan Solat sunat.

Secara berjemaah kita hubungkan kembali diri kita dengan Allah dan sunnah rasul melalui tarbiah solat bersama-sama SETAHUN SEKALI. Dalam solat kita wajib baca quran, sekurang-kurangnya 7 ayat Fatihah dan selawat. Jika nabi katakan solat di masjidilharam 100,000x fadhilatnya adalah kerana sejumlah itu yang datang berkumpul dalam perkongsian semasa haji widak baginda. Itulah perkongsian hujjah, hasil dari kerja haji sebagai ganjaran dari ritual itu.

Kemudian ramai-ramai kita berTalbiah untuk menyahut seruan Allah, meletakkan Allah sebagai MALIK (Raja) yang sebenar benarnya dan berikrar untuk tidak menduakanNya (syirik). Ramai ramai kita kemukakan Usul dan Hujah melalui konsep Doa dan Daie, saling berkongsi hidayah dan saling seru menyeru (dakwah). Banyakkan membaca quran, kita tadarus, tafakur dan tadaburkan bacaan itu bersungguh sungguh melalui hakikat zikir dan fikir.

Siang hari dalam Wukuf kita manafaatkan nikmat cahaya. Kita dedahkan dan kongsikan segala hujah dan masalah hidup ummat dengan nyata dan terbuka di padang yang sama. Kita kongsikan situasi kita sekarang dari segala sudut dari setiap pelusuk dunia. Kita rasakan sendiri kesukaran saudara kita dengan suluhan matahari cahaya Allah di siang hari. Di malamnya sama sama kita rasakan hakikat kegelapan di padang itu. Bagaimana rasanya hidup dalam kegelapan tanpa pedoman cahaya, lalu hidup kita dipenuhi jenayah dan rasukan hantu syaitan serta iblis merata rata.

WUKUF WADAH PERTEMUAN DAN PENYATUAN

Arafah diriwayatkan tempat pertemuan semula Nabi Adam dan Siti Hawa selepas ratusan tahun terpisah bila mereka diturunkan dari syurga. Haji widak nabi juga berpuncak di Arafah di mana dikumpulkan lebih 100 ribu umatnya.

Dalam wukuf, baginda mewasiatkan agar hanya Kitab Allah dan Sunnah Rasul-rasulnya SAHAJA untuk kita pegang kemas untuk tidak sesat selamanya. Bukan kitab-kitab dari pendapat ratusan ulama yang saling bercanggah kita pegang erat sedangkan quran dan sunnah kita tinggalkan. Inilah FAKTOR UTAMA yang bakal menyatukan manusia semula.

Quran itu yang harus dibaca habis dahulu untuk dijadikan kayu pengukur untuk menilai hujah hujah lain dan bukan sebaliknya. Sekarang sudah terbalik, pelbagai kitab orang alim kita baca dahulu dan quran pula yang harus merujuk kepada kitab dan hujah yang berbagai bagai itu. Ironinya bila ada percanggahan, kita tergamak menolak fakta dari firman Allah yang jelas dengan sunnah Rasulullah s.a.w. hanya kerana tidak disertakan sanad manusia. Padahal asbab dan isunya mudah sahaja pun.

Perhimpunan di Arafah adalah kemuncak haji. Kemuncak segala hujjah yang mampu menghimpunkan orang Islam yang telah DISAMARATAKAN dalam ihram. Semua jemaah “sepatutnya” berada dalam khemah yang sama walaupun tidak selesa. Bukan ada khemah orang kaya dan ada pula khemah orang miskin. Hatta, minyak wangipun tak boleh dipakai. Rasakanlah semulajadi bau badan orang lain sepertimana orang lain menahan bau badan kita semasa kita berhimpun di Arafah. Pada ketika itu, semuanya sama sahaja.

HARI INI hakikatnya jauh berbeza. Sikaya sembahyang selesa depan tingkap bilik hotel mewah berharga USD5000 sehari (lebih RM 15,000). Bahkan atas dasar inilah mereka boleh ulang haji berkali-kali, menolak kuota simiskin yang sudah bertahun-tahun mempersiapkan diri. Banyak perlanggaran wajib haji juga dibuat kerana kemampuan membayar DAM. Jika dahulu mereka duduk dikemah yang sama di Arafah, berjalan kaki atau naik unta kurus demi seruan ini, sekarang tidak lagi. Sikaya dengan kereta dan kemah mewahnya, simiskin kekal dengan kesengsaraannya.

ARAFAH GAMBARAN MAHSYAR

Arafah juga diumpamakan seperti Padang Mahsyar yang lapang, di bawah matahari yang terang serta panas. Manusia dihimpunkan di hari kiamat (bangkit). Ya, kiamat itu bermaksud HARI KEBANGKITAN (kiam) semula. Islam yang telah ditegakkan oleh Ibrahim dan Ismail a.s. pernah jatuh lalu Nabi Muhammad SAW membangkitkannya kembali. Islam kini juga telah jatuh dan kita semua wajib bangkitkannya semula.

Selepas peristiwa Futuh Mekah, Nabi melakukan Haji WIDAK. Kemuncaknya ialah perhimpunan baginda bersama orang Islam yang telah DISAMAKAN kesemuanya dengan status HAMBA ALLAH. Disitulah nabi keluarkan hujah yang MENYIMPULKAN semua ummat harus kuat berpedomankan alquran dan sunnah. Tidak kira mereka anak penguasa, orang berpangkat yang kaya maupun hamba sahya, tua maupun yang muda, lelaki maupun perempuan, orang alim atau rakyat marhaen.

HUJJAH & MAKLUMAT, PAKAIAN & SISTEM YANG SATU

Kata dasar HAJI itu sendiri terkait dengan HUJJAH. Bulan haji juga bulan Zulhijjah, bulan maklumat. Setelah Nabi masuk semula ke Mekah, banyak hujjah-hujjah telah Nabi kumpulkan yang mematah dan menundukkan golongan Jahilliiyah untuk menggunakan hanya 1 sistem iaitu sistem Allah. Jika nak diperincikan lagi, pakaian IHRAM itulah satu simbolik KESATUAN SISTEM. Semua MAKLUMAT itu disimpulkan dan disampaikan dalam KHUTBAH TERAKHIR baginda itu.

Pakaian yang Bersih dan Indah ini ialah analogi Sistem. Sebab itu Allah turunkan wahyu untuk Nabi pakai pakaian yang INDAH dan CANTIK ke masjid. Adakah isteri Nabi pemalas sehingga ditegur Allah dalam wahyunya untuk membersihkan pakaian suaminya? Itulah sistem kehidupan, analogi pakaian kusut masai dan berbagai corak yang sedang dipakai oleh si Jahiliyah. Berlaku tidak situasi itu waktu ini? Sudah cukup 73 corak pakaian ihram belum waktu ini? atau jumlahnya sudah terlalu banyak sampai tidak terhitung lagi?.

Apabila semua sudah berihram, disitulah berlaku penyatuan sistem, pentauhidan kepada Allah yang SATU dan itulah kemuncak haji di mana ummatunwahidah berlaku. Adakah umat Islam hari ini pergi dan balik Haji saban tahun pulang ke Negara asal masing-masing dalam keadaan mereka BERSATU? Mengapa masih ada lagi tindas menindas antara negara Islam dan kita sebagai jiran Negara Islam masih boleh sekadar kata “OOoo I See” tanpa tindakan?

Di Malaysia ini sendiri hampir semua yang sedang tuding menuding, fitnah menfitnah dalam perebutan jawatan politik itu sudah haji belaka. Kebanyakan ustaz dan orang alim, bahkan AJK Masjid yang saling bercanggah pendapat itu juga haji kebanyakannya. Di mana kesan ihram? Di mana hujjah dan iktibar penyatuan dari Wukuf mereka? Apakah maklumat Haji yang mereka bawa pulang dan laksanakannya?

KESIMPULAN

Cukur kepala yang dimulai dari bahagian kanan dalam Tahlul itu analogi yang kita membuang pelbagai fahaman dari otak kanan (pencemaran sunnah) dan membaharui bacaan oleh otak kiri (quran), agar kedua duanya tumbuh semula ibarat bayi yang baru lahir. Semua Hujjaz seharusnya pulang dengan kopiah putih yang sama menutupi kepala. Semua memakai serban nabi sebagai analogi kesimpulan tentang sunnah-sunnah dakwah baginda.

Nabi s.a.w. bersabda, Haji itu ialah Wukuf. Intipati wukuf ialah kemuncak hujjah dan pemakluman yang menyatukan manusia (UMMATUNWAHIDAH). Jika ratusan tahun berlalu, haji berjalan hanya seperti satu perniagaan yang mendatangkan keuntungan TRILLION ringgit kepada kerajaan Saudi dan agen agen haji serata dunia semata mata, adakah Islam kini sudah mampu bersatu?

Maka, kaji semula mengapa wukuf kita tidak mampu menyatukan manusia. Ihram sama putih, khemah lain-lain, darjat pun tak sama, yang miskin terus miskin, yang kaya terus kaya, yang tertindas terus ditindas. Mungkin ada segelintir yang tidak setuju dan mengatakan kami menongkah arus kepercayaan anda dalam ritual wukuf. TETAPI sila ambil ini satu cabaran agar kita sendiri fikir-fikirkan pelajarannya.

Tidaklah wukuf menjadi SYARAT SAH HAJI yang paling utama jika ia bukan membawa mesej paling besar dalam Islam iaitu PENYATUAN UMMAH. Haji itu sahaja satu ritual penyatuan manusia. Itu kebajikan AKTUAL yang dituntut dari RITUAL Haji.

Jangan mimpikan HAJI MABRUR jika wukuf yang dijalankan tidak mampu menyatukan hati kita, keluarga kita, masyarakat, negara dan dunia Islam amnya.

Kocak minda
WARGA PRIHATIN

Sains Haji 8 – FALSAFAH DI SEBALIK SEBALIK TAHLUL

00 tahlul
FALSAFAH DI SEBALIK SEBALIK TAHLUL

Ihram sudah, Kaabah sudah, Hajarulaswad sudah, tawaf, saie, telaga zamzam pun sudah. Kini tiba giliran kupasan code-breaking di sebalik ritual tahlul.

Tahlul ialah membebaskan diri dari segala larangan semasa ihram. Ia dilakukan dengan bercukur ataupun menggunting minima 3 helai rambut selepas melakukan saie sambil menghadap kiblat/kaabah. Mencukur pula sunat memulakannya dari bahagian kepala sebelah kanan.

Ulangkaji semula dari mula siri Sains Haji bagi yang tak faham kronologinya. Setelah itu barulah baca artikel ini. Ringkasnya, selepas sedar batu putih itu telah menjadi hitam, kita menyusur ke belakang melawan arah jam ataupun menyusur semula sejarah sehingga 7 kali bagi mengenalpasti di mana pincangnya perlaksanaan 7 ayat Al-Fatehah yang kita ulanginya 17 kali sehari di dalam solat fardhu itu. Selepas dikenalpasti dosa yang menyebabkan batu putih itu bertukar hitam, beristilamlah (flying kiss / good bye) dan teruskan mencari ilmu, pedoman baru dari 7 pusingan saie.

HASIL KAJIAN SIBUTA HURUF

Bagi mereka yang tidak sedar akan sirah nabi junjungan kita Muhammah SAW, sejarah tawaf dan saie juga telah baginda lalui secara praktik. Baginda pemegang kunci Kaabah, baginda ikut ritual tawaf, baginda yang selesaikan kemelut meletak semula batu Hajarulaswad yang jatuh ke tempatnya semula.

Namun begitu, Nabi s.a.w. juga melakukan “tawaf” yang actual semasa beliau menjadi Presiden Hisbul Fudul (NGO Mekah yang menangani masalah keruntuhan akhlak) dan mendapati dosa-dosa yang menghitamkan pertimbangan batu hajarulaswad (pertimbangan “batu jemala” ketua keluarga dan pemimpin ketika itu) lalu baginda meninggalkan Mekah untuk bertahannuts di gua Hira’. Diriwayatkan 3 tahun lamanya Nabi menenangkan fikiran mencari ilham segar di gunung yang tinggi itu. Dari pintu gua itu baginda mampu menyaksikan Kota Mekah.

Apabila Nabi berusaha keras mencari ilmu dari kebingungan menyelesaikan masalah akhlak yang tidak pernah mampu diselesaikan, maka di situlah Allah turunkan wahyu yang pertama yang berbunyi “IQRA”. Yang Nabi iqra’ ialah keadaan masyarakat jahiliyah Mekah yang polisi hidup mereka tidak lagi selari dengan kitab Taurat dan Injil yang tersedia ada. Baginda jadi tidak faham mengapa kitab ada tapi masyarakat masih jahil. Seluruh masyarakat buta huruf tentang kitab waktu itu termasuk baginda. Ini Allah jelaskan dalam surah 62 Al-Jumu’ah ayat 2 dan Al-Baqarah ayat 78.

Setelah mengkaji punca terjadinya keburukan masyarakat yang menggunakan pertimbangan yang hitam itu lalu baginda menerima wahyu. Wahyu itulah yang memahamkan Baginda apakah maksud dan kehendak Allah yang sebenar dalam kitab lama yang sudah tidak difahami dan dilaksanakan sepenuhnya itu. Lain diperintah Allah, lain pula yang dilaksanakan manusia, sebab itu masyarakat jadi haru biru ketika itu.

Antara isu besar ialah penyembahan keterlaluan terhadap Harta, Tahta dan Wanita mengalahkan sembahan terhadap Allah. Semua bayi Quraisy waktui itu dicarikan ibu susu, ibu ibu yang mewah itu berebut rebut cari maid dari hujung desa. Mengapa Rasulullah boleh sabdakan bahawa salah satu tanda akhir zaman, di mana pengaturan agama tidak lagi mampu mensejahterakan manusia ialah kerana ramainya wanita berkerjaya? Ialah kerana baginda sendiri pernah mengalaminya.

Sila rujuk artikel ‘Hakikat Buta Huruf’ dan ciri Arab Jahjiliyah yang bakal menyusul nanti.

TAHLUL – BUANG FAHAMAN LAMA

Orang tua dulu kata, kalau rambut cacak tu tanda kepala batu atau degil, kalau rambut kerinting tu kaki belit dan kalau rambut kemas, lembut dan mudah disikat itu tanda kita orang yang berdisiplin dan mengikut peraturan. Sejauh mana kebenarannya, pasti orang tua dahulu dah buat pemerhatiannya. Hasil kajian kami, analogi Rambut itu bicara penzahiran fahaman yang tumbuh dari kepala atau minda kita. Begitulah juga bulu bulu lain di seluruh badan. Ia tumbuh dari kondisi anggota tempat tumbuhnya. Kuku tangan dan kaki juga membawa analogi yang sama.

Dalam ihram, semua itu menjadi bahan kajian semasa tawaf dan saie. Bagaimana analogi kepala batu, degil, suka membelit dan menipu, fenomena kuku besi, sembunyi kuku dan berbagai bagai lagi boleh berlaku. Semua sifat itu adalah olahan dan terbitan dari aktiviti otak kanan kita yang jelas tidak selari dengan kehendak ketetapan kitab yang dihafal oleh otak kiri. Tabiat dan polisi hidup kita tidak sama dengan kehendak Allah yang berpaut kepada sistem Rob/Rububiyah, Ubudiyah dan Mulkiyah Allah yang harus kita besarkan. Semua elemen kajian itu perlu dikekalkan semasa ihram untuk setiap jemaah Haji atau Umrah mengkaji. Kerana itu semasa ihram ianya dilarang membuang atau memotongnya.

Setelah segala usaha dilakukan dan kita telah menemui jawapannya, maka sampailah masa membuat kesimpulan. Jika tahlil itu lafaznya, maka tahlul adalah kerjabuatnya. Maka diminta kita cukur semua RAMBUT atau sekurang-kurangnya 3 helai sahaja. Tiga helai itu representasi Rob/Rububiyah, Ubudiyah dan Mulkiyah yang menjadi asas tawhid Islam itu sendiri.

Di situ kita disunatkan bertakbir 3 kali menghadap kaabah. Kita besarkan Pendidikan/aturan Allah, Besarkan Ubudiah/hamba-hamba Allah dan Mulkiah/rumah/negara Allah. Bila aturan Allah itu dihadam sungguh sungguh, ia dapat melahirkan ubudiah yang berkasih sayang, hormat menghormati, tolong menolong, tiada lagi mengamalkan sifat jahiliyah, pijak memijak hanya kerana ingin mengucup haraulaswad yang sunat. Analogi Rumahtangga itu ibarat mendirikan masjid, satu tempat sujud. Dengan ujudnya ubudiah yang taat maka rumah atau negara itu akan sejahtera ibarat syurga, terzahirlah rumahku syurgaku, Baiti Jannati, terzahirlah Darussalam.

GAMBARAN AKTUAL DARI RITUAL TAHLUL NABI

BUANG FAHAMAN lama itulah tahlul. Setelah mendapat wahyu di Gua Hira lalu Nabi Muhammad membuang fahaman (cukur rambut) agar fahaman baru boleh tumbuh kemudiannya. Janganlah setelah kita mengetahui punca kebatilan melaui tawaf dan telah mendapat petunjuk bagaimana membaiki kebatilan itu, bahkan sudah Allah hadiahkan zamzam sebagai hasil saie, kita masih lagi nak ikut fahaman lama. Cukurlah fahaman itu, kalau boleh sampai licin supaya nanti yang tumbuh itu lebih murni. Membaiki adakala lebih tinggi kosnya berbanding membuat yang baru.

Itulah falsafah di sebalik tahlul. Cetusan kami ini bersandarkan kes study yang kami buat sejak lebih 8 tahun secara berjemaah di RPWP. Prinsip kami mudah sekali, apa saja ayat Allah dan sabda nabi kami anggap sebagai perintah, kami cuba fahami dan terus laksanakan sepenuh penuhnya. Semua cetusan ini terbit semasa atau selepas usai kami melaksana. Apapun, ianya tidak cukup, melainkan hanya untuk kocak minda sahaja. Kami juga menggali sejarah nabi dari Adam a.s sampai Muhammad s.a.w. dan seterusnya sehingga kini. Kami cari falsafah di sebalik sejarah dan mengambil pelajaran darinya. Tambahan fakta dari rakan-rakan yang berilmu sangat kami alu alukan.

Jikalah semua umat Islam mengerti apakah yang mereka lakukan semasa mengerjakan haji, pastinya mereka akan pulang dengan haji yang Mabrur. Semasa kami menulis artikel ini, sahabat kami sedang berada di Tanah Suci dalam proses mengerjakan haji. InsyaAllah beliau akan salurkan perkongsian beliau dalam travelog khusus tentang haji bersandarkan actual haji yang diritualkan. Yang penting, beliau terbang ke sana dengan kefahaman yang actual dan bukan sekadar ikut-ikut sahaja.

Kami di sini menantikan catatan pengembaraan beliau saban hari yang akan beliau kongsikan hanya melalui fb kami Warga Prihatin dan akan di mirror melalui administrator ke fan page beliau.

Tahlul dari
WARGA PRIHATIN

Sains Haji 7: FALSAFAH AIR ZAMZAM

00 zamzam
Sains haji 7: FALSAFAH AIR ZAMZAM

Dari hentakan kaki Ismail a.s. seorang bayi yang masih minum susu ibu tadi mampu memancarkan banyak air untuk kegunaan masyarakat seantero dunia. Ia berlaku ketika ibunya Siti Hajar berlari lari bergegas mencari air untuk minumannya agar mampu menyusukan bayinya. Ia berlaku disaat mereka hanya bergantung kepada bantuan Allah dan malaikat semata mata tanpa kehadiran sebarang manusia.

Air zamzam ini tiada di tempat lain selain di Mekah tetapi airnya sampai ke seluruh dunia dari dahulu hingga kini tidak pernah berhenti. Inilah bukti kebesaran Allah yang tidak diceritakan kisahnya dalam quran, namun DIKEKALKAN IA UNTUK DILIHAT sendiri oleh manusia yang masih sangsi dengan kekuasaan Allah yang berkuasa membalas ketaatan manusia terhadap perintahNya. Mereka bertiga adalah ‘role model’ kita.

KEJADIAN ALAM SEBAGAI BERITA BESAR – MUKJIZAT KENABIAN

Banyak lagi perkara lain yang luarbiasa bahkan seolah olah mustahil diminda manusia yang telah berlaku zaman dahulu Allah ceritakan dalam Quran. Ramai manusia tidak mahu percaya kerana masing masing tidak pernah alaminya sendiri ATAU kerana tiada kesan dan penemuan yang mampu dicapai akal mereka. Ramai juga yang tidak percaya kerana tiada manusia perawi yang mampu meriwayatkan dengan tepat kejadian yang Allah telah ceritakan itu.

Kita lebih yakinkan cerita manusia dari nukilan Allah yang mencipta. Inilah yang terjadi kini, banyak hadis yang baik secara praktiknya, yang ada pengesahan fakta dalam quran pun kita tolak kerana kegagalan perawi yang memang sedari asal telah Nabi cegah menulis perawiannya. Sebaliknya, kerana malas berfikir, kita letak satu hukum yang ayat quran harus disahkan oleh perawian manusia sedangkan ianya telah disahkan oleh Rasulullah s.a.w. Akhirnya tidak banyak rahsia quran itu kita dapati, kebanyakkannya kita biarkan sampai mati kerana tidak jumpa kebenaran perawi.

Sebenarnya semua kejadian alam itu mudah sahaja bagi Allah yang MahaTahu di mana, bila dan bagaimana ia akan terjadi. Allah tunjukkan kuasa itu sekali sekala untuk menunjukkan kekuasaannya, untuk menundukkan ego manusia. Atas dasar itu jugalah, Allah kekalkan zam zam ini untuk disaksikan manusia yang menunaikan HAJI. Allah mahukan manusia berfikir segala HUJAH disebalik agamaNya dan menambah usaha dalam mengabdi diri kepadaNya.

Banyak peristiwa besar seperti ini menjadi penumbuk rusuk kepada kesombongan manusia yang suka memperkecilkan Tuhannya. Bila terjadi saja maka mengangalah manusia, beristighfarlah mereka, bertakbirlah dan berimanlah semuanya untuk seketika. Namun kebanyakkannya tidak ada guna, sudah terlambat. Itulah yang berlaku pada Fir’aun yang lemas di belahan laut. Itu juga nasib anak dan isteri Nabi Nuh a.s. yang dilanda Tsunami terbesar dahulu serta banyak lagi contoh-contoh seperti ini yang dikisahkan dalam alQuran sendiri.

Hari ini kita sendiri telah menyaksikan fenomena kuasa alam yang luarbiasa seumpama ini. Depan mata kita ada Tsunami yang memanjat bumi, ada belahan bumi ditengah laut, ada gempa bumi, ada gunung berapi, ada ribut taufan yang luarbiasa bahkan juga ura ura perlanggaran planet dengan bumi seperti yang dinukilkan dalam quran. Hari ini semuanya telah di kaji dengan ilmu yang berkaitan akan logiknya segala kejadian itu, namun macam biasa kita tetap tidak mahu beriman dan ingin lagi menunjukkan kuasa dan ego kita selagi tidak berlaku didepan mata.

ZAMZAM – MUKJIZAT YANG KEKAL DIZAHIRKAN

ZAMZAM ini juga adalah sebahagian dari kejadian alam yang sangat luarbiasa bagi kita. Tetapi ia terlalu mudah sahaja bagi Allah yang mencipta alam ini. Tugas kita yang jahil dan lemah ini ialah menjadikan ia satu petanda (bainat) yang mendorong keimanan. Ia telah dijadikan satu lagenda dan penunjuk BUKTI kekuasaan Allah s.w.t bagi seluruh umat manusia dari dulu hingga kini. Ya, ia masih ada lagi sebagai BUKTI, boleh dilihat dan dirasa di Masjidilharam itu bagi orang yang MAHU BERIMAN. Oleh itu, berhentilah memperkecilkan ketetapan apa saja dari Allah.

Inilah dalil tentang kekuasaan Allah yang Mahatahu bila dan di mana air dari telaga zamzam itu akan terpancar. Allah tahu mengapa dan ke mana Ibrahim a.s. harus menghantar isteri kesayangan dan bayinya itu. Allah ingin menunjukkan kepada manusia akan kuasa agung Allah itu sebagai reward kepada orang orang yang bertakwa dengan perintahnya. Dalam kes ini Allah khususkan untuk institusi ibu (Siti Hajar) dan anak (Ismail a.s.) yang patuh kepada suami dan bapanya (Ibrahim a.s.) yang telah mendapat wahyu.

Semua perintah dalam urusan ini hanya Allah hidayahkan kepada institusi bapa (Ibrahim a.s.) yang cukup gigih berusaha mencari tuhannya dan menolak KESEMUA BERHALA. Legasi keluarga inilah yang di enkripkan sebagai KIBLAT dalam ritual solat dan Haji kepada manusia Islam lainnya. Inilah motivasi para isteri agar galakkan suami pergi menuntut ilmu agama. Bila suami telah berilmu patuhilah arahannya selagi ia tidak kearah mungkar. InsyaAllah rumahtangga akan bahagia dan anak anak yang soleh akan tercipta untuk menjadi watan yang menggalang kepentingan agama dan negara.

FENOMENA MUTASYABIHAT & MUHKAMAT ZAMZAM

Sementara Siti Hajar bergegas mencari air meninggalkan anak, akhirnya Si Anak yang tertekan dan kehausan itu ikut berusaha secara semulajadi dengan segala kemampuan yang ada pada dirinya. Sudahnya ia mampu menghasilkan cetusan yang LUARBIASA dan tiada batasannya. Hentakan kaki Ismail a.s. itu satu analogi kepada gerak kerja dan usaha sekuat tenaga institusi anak yang taat dan mulia. Akhirnya mereka mampu mencetuskan air / ilmu terbaik yang tidak putus-putus dari perut bumi untuk kegunaan manusia zaman berzaman.

Pada sekitar tahun 1993, Ada kisah seorang Doktor di Mekah mengeluarkan kenyataan kononnya air zamzam adalah air terkotor kerana ia terletak di bawah sebuah lembah batu yang menakung segala kekotoran sanitasi penduduk Mekah itu sendiri. Selepas itu, beliau ditulah dengan kudis buta yang biasa saja namun tidak sembuh dengan segala macam ubat-ubatan dan hanya sembuh setelah beliau menggunakan air zamzam yang beliau cela.

Ada juga dikisahkan oleh penduduk Mekah bahawa air zamzam itu surut dan tidak menyentuh paip ketika kontraktor bukan Islam yang diamanahkan untuk melakukan kerja pembaikan telaga zamzam di Masjidilharam itu memasukkannya. Air itu hanya kembali setelah tangan orang Islam yang memasukkannya sendiri. Demikian Allah yang ghaib menunjukkan kuasanya bagi menunjukkan martabat mukjizat yang dianugerahkan kepada nabi kita untuk menjaga dan meyakininya.

Baiklah, jangan lihat pada sudut muhkamat saja. Mari kita kaji sudut mutasyabihatnya bagaimana fenomena telaga zamzam itu. Apa yang Doktor itu katakan nampak macam benar dari segi muhkamatnya. Masjidilharam itu terletak di lembah terendah Kota Mekah yang terletak di atas bongkah batu-batu yang sebahagiannya ditutup pasir sahaja sebelum ini. Lihat gambar tambahan di katagori Sains Haji di Blog kami. Batu dan pasir memang tidak menyerap air hujan melainkan hanya mampu menapisnya sahaja. Segala jenis air hujan dari langit yang turun bercampur air-air yang dibuang dari rumah-rumah yang tidak diuruskan sanitasinya akan meresap ke bawah lalu berkumpul di lembah terendah mengikuti graviti.

SECARA MUTASYABIHATNYA, AIR itu adalah analogi tentang cetusan ILMU. Batu di tempat tinggi ini analogi mereka yang berkedudukan tinggi namun berkepala batu. Pasir juga sifat manusia yang kita berikanlah apa-apa ilmu sekalipun, tetapi basahnya sebentar saja dan ia akan kembali kering. Orang Melayu kata ini ibarat ‘Daun Keladi’, tak guna siram air. Namun Si KEPALA BATU dan PASIR inilah LALUAN ILMU dan penuras air sehingga air itu menjadi tulin. Analoginya, kita tidak akan benar benar yakin akan hidayah Allah sehingga kita lihat bencana yang terhasil akibat kedegilan puak puak ini.

Sepertimana biasa, kerana cetusan itu dari orang di lembah yang hina dina maka akan dikatakan ia tidak suci oleh orang ternama dan besar kepala. Jika Allah tegaskan jangan izinkan Musyrik mendekati Masjidilharam kerana mereka itu najis (Surah 9, At-Taubah, 28) maka kami percaya kisah zamzam surut kerana kehadiran Musyrik itu BENAR, bahawa kisah musibah kudis buta pada Doktor itu juga BENAR secara prinsipnya.

KESIMPULAN

Dari kedegilan dan kelalaian manusia itulah, institusi anak mampu belajar banyak ilmu yang tidak putus-putus. Tugas kita hanya untuk mendedahkan sahaja kisah kebejatan orang batu di atas atau pasir di lembah sana. Soalan soalan dari mereka menampakkan keperluan pola fikir yang membuka matahati kita. Tidak boleh lagi kita duduk senang lenang dengan mengharapkan orang lain mengurus minda. Berapa banyak pelajaran kita ambil dari kebodohan dan kedegilan orang lain pada hari ini? Jika Nampak Mat Rempit, kita pun sama merempit maka kita tergolong dalam golongan BATU tadi. Tetapi jika Nampak orang merempit kita jadikan CETUSAN untuk berpendirian tak mahu ikut melakukannya, maka itulah cetusan zamzam secara mutasyabihatnya.

Sumber air yang sebenar ialah dari langit. Tetapi Zamzam bukan jenis air yang datang secara lansung dari langit (wahyu). Ia air yang keluar dari pengumpulan dibahagian lembah bumi secara graviti. Di lembah ini jugalah merupakan bahagian bumi yang tertekan dan diinjak-injak manusia. Air dari langit itu telah melalui pelbagai batu dan pasir, yang sudah masuk ke rumah manusia atasan dan dibuang semula. Ia lalu terkumpul di lembah dan membawa berbagai mineral dari laluannya. Oleh itu air zam zam dikenali dengan air yang mengandungi kandungan mineral paling tinggi. Rasanya juga agak sedikit kemasinan atau payau tidak tawar seperti air hujan yang segar. Kerana itu orang yang meminumnya mampu membina ketahanan dan mencegah banyak penyakit rohani maupun jasmani.

Secara mutasyabihatnya, air zam zam ini adalah ilmu dari cetusan manusia / ilmu sekunder / terbitan dari olahan pengumpulan air yang asalnya berupa hujan juga. Ilmu ini terbit dari cetusan segala permasalahan manusia. Jika manusia ini diciptakan dari tanah, maka secara analoginya, kebanyakkan kaedah penyelesaian masalah manusia ini adalah dari bahagian bumi yang di lembah. Dari analisa dan usaha gigih golongan marhaen yang sudah berada di keadaan paling bawah, yang sangat tertekan dan tertindas inilah pelajaran yang penuh berperisa (mineral) akan tercetus.

Masalah yang berlaku pada orang tua PENYEMBAH 3 BERHALA UTAMA waktu ini adalah kerana kejahilan atau kedegilan. Ia berpunca samada mereka tidak dapat air atau tidak mahu memegang air. Apabila keadaan sudah mencapai tahap maksimum, tidak mustahil anak anak kecil mampu berfurqon untuk memberi cetusan penyelesaian kepada masalah orang tua. Dalam isu zam zam ini, tatkala tiada manusia untuk memberi air, tatkala sang Ibu bergegas dan berusaha mencari air, Ismail a.s. memberikan cetusan untuk meringankan beban ibu. Air inilah menjadi penghilang dahaga juga sebagai UBAT paling berkesan bagi merawat penyakit sosial dalam keluarga dan seluruh masyarakat manusia.

Bagi seorang ibu, anak yang taat dan berakhlak mulia adalah penawar derita paling utama. Itulah dia Ismail a.s., model anak yang agung, yang telah Allah rangkumkan dalam HUJJAH disebalik KIBLAT manusia yang ingin menikmati hasil hidup dengan agamaNya. Kami berbangga dan sanjung tinggi golongan ibu yang merendah diri seperti Siti Hajar, yang dari golongan abdi ini.

Cetusan yang kami kongsikan ialah hasil kajian & pengalaman sepanjang perlaksanaan kami sendiri. Bagi yang masih baru dengan siri artikel kami dan lambat nak hadam, silakan buat ulangkaji dan bersoal jawablah dengan hikmah. InsyaAllah bukansaja team admin kami, bahkan ramai rakan Likers Prihatin yang berilmu dan dah ikuti artikel kami dari awal juga boleh membantu.

Bacalah dengan tenang. InsyaAllah kita jumpa pada artikel seterusnya tentang TAHLUL. Mengapa 3 helai rambut? Mengapa kita bergunting? Mengapa kita tak boleh gunting rambut, tidak boleh bersongkok atau berkepiah semasa ihram? Dan sebagainya.

Iqra dari
WARGA PRIHATIN

Sains Haji 6: FALSAFAH DI SEBALIK SAIE

00 SAIE

Sains Haji 6: FALSAFAH DI SEBALIK SAIE

Selepas beristilam (flying kiss) bagi menyudahkan ritual tawaf, jemaah akan meninggalkan kaabah menuju ke tempat saie. Saie ini ialah ritual berlari-lari anak dari Bukit Safa ke Bukit Marwah sebanyak 7 kali. Masih tak lari dari angka 7, Tawaf 7 kali, saie juga 7 kali.

Ia dari kisah Siti Hajar yang berlari-lari anak antara Bukit Safa dan Bukit Marwah. Tetapi, apakah pelajaran dari cerita itu? Pastinya ada sesuatu yang besar yang Allah ENKRIP dalam ritual Haji dan Umrah itu.

Kedudukan dari Kaabah untuk Bukit Safa sekitar 100 meter, Marwah pula kira kira 500 meter. Jarak perjalanan Saie antara Safa dan Marwah adalah sejauh kira-kira 450 m (1,480 kaki) satu perjalanan. Jumlah 7 kali ulangan adalah kira kira 3.15 km

Baca artikel Falsafah di Sebalik ritual tawaf (Sains Haji ke-5) untuk anda mampu fahami artikel ini. Batu Hajarulaswad yang putih menjadi hitam bila perintah Allah dalam 7 ayat Al-Fatihah itu dilanggar. Kita jadi hilang pertimbangan yang betul dalam mengatur keluarga dan masyarakat. Setelah mengenalpasti masalah dan puncanya, maka seterusnya ialah mencari SUMBER AIR (Ilmu dan hidayah) untuk memperbetulkannya semula..

ANALOGI AIR DAN ILMU,

Kedua duanya bersifat mengalir, membersih, merawat dan menghidupkan jiwa. Hanya Allah yang turunkan HUJAN / AIR / ILMU. Mukjizat Nabi Muhammad s.a.w. juga mengeluarkan air pada celah jari baginda. Itu bermakna, di celah kerjatangan dan perlaksanaan agama oleh Nabi sendiri mampu menzahirkan ilmu dan formula kehidupan. Telaga Kauthar juga analogi ilmu. Telaga Hang Tuah berlima yang ulang alik menuntut ilmu ke Acheh juga analogi Ilmu. Lautan luas yang masin itu juga analogi ilmu.

BERLARI-LARI ANAK Siti Hajar untuk mencari air / ilmu untuk diberikan kepada anaknya Nabi Ismail. Itulah sifat seorang ibu yang bergegas dan bukannya jalan heret kaki dalam kemalasan. Diriwayatkan bahawa ketika peristiwa ini berlaku, Ismail a.s. masih bayi dan menghisap susu badan.

Secara biologinya, ibulah yang akan mengeluarkan susu untuk diberi kepada anak (bukan susu formula, tetapi susu ibu). Tetapi, sebelum jadi susu, ibu perlu minum air dahulu. Bapa hanya beri “saripati air” kepada ibu yang ibu kandungkan dalam Rahim (kasih sayang) sehingga menjadi seorang manusia.

Dalam soal mencari ilmu juga begitu, Ibulah yang bergegas mencari dan memperoses, merumus sendiri ilmu itu kerana anak akan mendapatkannya dari ibu pula. Demikian besarnya peranan Ibu dalam urusan pembinaan rohani dan jasmani anak.

KAITAN IBU JAHILIYAH – SUSU MUHKAMAT & MUTASYABIHAT

SIMBOL atau SYIAR yang menyentuh tentang ketaatan dan usaha gigih seorang ibu ini telah ada sejak dahulu. Tapi sewaktu kelahiran Rasulullah s.a.w., keadaan sudah kembali jahiliyah. Simbol disiplin pembentukan keluarga Islam yang dicontohkan oleh keluarga Ibrahim a.s. ini sudah hilang praktiknya. Kerana darjat dan kekayaan, trend ibu ibu Quraisy yang berlumba lumba mencari ibu susu atau maid dengan upah lumayan menjadi lumrah.

Baginda s.a.w. juga tidak terlepas dari trend ini. Namun segala yang telah baginda lalui menjadi bahan iqra’ dan furqon baginda secara alami/laduni dalam menangani isu keibuan yang membentuk peradaban manusia ini.

Hari ini, situasi kita juga begitu. Kesungguhan, ketaatan dan kesabaran Siti Hajar tidak dijadikan contoh lagi. Sedikit masalah, ibu ibu akan mencari alasan untuk menafikan fungsi keibuannya. Ibu-ibu tak kisah untuk bergegas mencari ilmu, kerana mereka sendiri rasa tidak ada keperluan untuk mencari ilmu (air). Di rumah, anak diberi minum susu formula atau susu lembu terus oleh bibik. Di taska anak dijaga pekerja taska tanpa kasih sayang seorang ibu. Jika Allah nukilkan dalam ketetapan KITAB Nya, bahawa ibu bapa kandung tidaklah sama dengan ibu bapa angkat, pasti ada yang terkait dengan isu ini.

Bicara soal susu ibu hari ini, ada orang melenting kerana mereka aktivis penyusuan ibu. Tetapi mereka hanya melihat dari sudut SUSU MUHKAMMAT sahaja. Tidak pula mereka fikir signifikan mengapa Allah jadikannya begitu dalam bentuk mutasyabihatnya. Padahal strategi pembangunan ummah yang paling besar ada di sebalik rahsia SUSU MUTASYABIHAT itu. Maka kita masih juga rugi kerana susu pembinaan jasmani dan susu pembinaan rohani itu tidak berjalan selari.

Ibu cari ilmu, rumuskannya dan berikan kepada anak ON-DEMAND. Tetapi ibu sekarang semua tahu yang mukammat sahaja, dan kami puji mereka yang mampu menyusukan anak mereka secara ekslusif sehingga 2 tahun. Anda memang ibu yang hebat. Tetapi jangan sampai berhenti di situ, teruskanlah dengan mencari ilmu dan rumuskan untuk DIBERI SENDIRI kepada anak-anak kita. Bukan main hantar ke pengasuh sahaja saja untuk beri susu muhkamat dan serah pada sekolah saja untuk susu mutasyabihat.

Saie ialah satu disiplin keibuan. Sebab itu, dalam sejarah tiada pula Nabi Ibrahim a.s. yang berlari-lari anak mencari air antara dua bukit itu kan? Di mana Nabi Ibrahim a.s.? Nabi Ibrahim a.s. kembali kepada pembentukan ummat dan keluarga baginda yang satu lagi iaitu Siti Sarah. Ditinggalkan Siti Hajar berbekalkan “nafkah batin” yang tidak putus-putus. Bagaimana pula? Sekarang ini bila bicara nafkah batin sahaja, orang dah fikir tentang hubungan kelamin. Itu memang perlu. Sebaliknya, Nabi Ibrahim a.s. telah menerapkan ilmu dan prinsip terhadap Siti Hajar sehingga Siti Hajar mampu mencari air sendiri. Lalu ditinggalkan Siti Hajar sehingga Nabi Ismail besar.

Isteri sekarang jika kena tinggal begitu, nanti suami balik mungkin ada yang dah kahwin lain atau ada jantan lain (tidak semualah). Jangan persoalkan itu jika ia tiada kene mengena dengan anda, kerana kami hanya ceritakan kisah-kisah kenabian yang telah diriwayatkan sahaja.

KESIMPULANNYA

Peristiwa Saie antara Safa dan Marwa ini adalah SIMBOL ketaatan, pengorbanan dan kesabaran seorang isteri dan ibu yang TERUNGGUL dalam mentaati suami terhebat dan melahirkan anak terhebat. Ujian paling besar bagi Isteri hebat ini boleh saja membuatkan wanita itu prejudis terhadap Allah, namun tidak pada Siti Hajar. Kesabaran mengharungi ujian berat berserta ketakwaan dan ketaatan maksimum ini telah Allah redha dengan menghadiahkan sebuah TELAGA ZAM ZAM secara alami, Allah kekalkan ia sampai kini sebagai bukti kekuasaan dan keadilan Allah.

SAIE telah Allah ABADIKAN sebagai hujjah besar dalam Haji dan Umrah bagi seluruh umat yang ingin menikmati kejayaan berumahtangga. Safa dan Marwa ini telah jadikan satu simbol SYIAR dalam Islam, dijadikan satu SYARIAT bagaimana skop disiplin seorang isteri/ibu yang harus dijadikan contoh kepada seluruh ummat. Setiap lelaki dan perempuan Islam harus merasai sendiri dan menghayati apa yang telah Siti Hajjar dan Ismail a.s.. lalui. Perjalanan hidup keluarga agung ini menjadi ROLE MODEL yang Allah abadikan perlaksanaannya dalam haji dan zikirnya dalam ritual solat (tahiyat).

Begitulah juga halnya bagaimana Allah telah menampakkan kuasanya yang luarbiasa bagi meyakinkan hambanya yang kekal taat dengan ujian ujian berat. Contohnya ketika Musa a.s. dicabar umatnya, baginda meminta Allah menampakkan dirinya lalu Allah jawab dengan menghancurkan gunung. Ketika baginda dikejar Firaun, Allah menunjukkan kuasaNya dan menghukum firaun dengan membelah laut. Begitu juga dengan banjir dan taufan besar yang menghukum keingkaran umat nabi Nuh a.s. dan banyak lagi contoh lain.

Jika tidaklah Siti Hajar bergegas mencari ilmu, tidaklah Ismail melihat kesungguhan ibunya. Dan dengan semulajadi anak akan turut berusaha dengan cara sendiri. Dalam hal ini telah berlaku sedikit hentakan pada kaki baginda, lalu terpencarlah telaga zamzam, menjadi sumber air / ilmu cetusan dari anak yang bersih berhasiat dan tidak putus-putus. Scenario itulah yang membuatkan orang bertahlul. Dari pengalaman kami, apa yang anak anak kami lihat pada usaha gigih para ibu dan bapa di RPWP telah mencetuskan banyak idea yang tidak disangka sangka hebatnya malah tidak putus putus dari mereka.

Tentang telaga zam-zam dan tahlul itu, kami akan artikelkannya secara khusus, InsyaAllah. Teruskan bersama kami dan silalah share jika anda rasa ini bermanafaat.

Aliran Air dari,
WARGA PRIHATIN

Sains Haji 5: FALSAFAH DI SEBALIK TAWAF & ISTILAM

00 haji 5
Sains Haji 5: FALSAFAH DI SEBALIK TAWAF & ISTILAM

Habis cerita tentang Hajarulaswad dalam artikel yang lalu. Sekarang sudah jelas pada anda semua bahawa ia hanya seketul batu yang tiada keramat selain ia satu indikasi kehitaman imej buruk kita selaku orang Islam yang tidak fitrah dengan ketinggian dan kesejahteraan Islamnya.

Ia juga indikasi “batu jemala” isteri yang samaada menjunjung titah suami dan Allah di atas batu jemala mereka ataupun ingin terus nak jadi kepala batu. Inilah bicara satu indikasi ibarat kertas litmus di makmal, yang menampakkan kehadiran dosa atau rahmat Islam pada umatnya di alam ini.

Setelah kita melihat batu hitam itu tercemar dengan dosa. Kita jadikan itu titik mula pencarian hujjah kita. Kita harus mulakan ritual tawaf dari garisan Hajarulaswad itu sendiri bagi mencari punca mengapa batu yang asalnya putih tadi menjadi hitam. Tawaf 7 pusingan melawan arah jam itu satu ritual yang signifikan untuk menyusur dan mengundur masa sebanyak 7 kali pusingan.

MENGAPA PERLU LAWAN JAM? KENAPA 7 KALI?

Kaji semula sejarah ke belakang dari apa yang terjadi. Kaji semula punca kebejatan keluarga dan umat ini. Apakah asas kajian itu sehingga 7 pusingan? Periksa kembali setiap 7 ayat dalam Al-Fatihah (7 yang berulang). 7 ayat itu menjadi satu ikrar harian kita sebanyak 17 kali yang WAJIB dalam setiap solat fardhu yang kita lakukan. Di manakah silapnya? Apakah suruhan yang kita tidak laksanakan? Apakah perlanggaran yang kita lakukan? Sudahkah kita fahami benar benar struktur perlaksanaan setiap ayat dalam fatihah itu? Sila rujuk semula artikel SAINS FATIHAH 1-7 di http://prihatin.net.my/category/sains-fatihah.

Hatta, dalam kejadian manusia dan pembentukan anak, nabi bersabda didiklah anak itu 100 tahun sebelum kelahiran mereka. Hakikatnya, tiada siapa yang setua 100 tahun yang masih subur untuk mengandung dan melahirkan anak. Tetapi 100 tahun sejarah terhampir itulah sebenarnya yang membentuk siapa kita pada hari ini. Sebelum ini kami telah rencanakan tentang itu (sila buat ulangkaji).

APA YANG ADA DI KAABAH YANG KITA HARUS KAJI 7 KELILING ITU

Inilah hakikat kiblat. Kaabah yang di dalamnya ada 3 tiang (sila rujuk sains Haji 3) adalah gambaran tunggak sembahan yang harus dibesarkan. Fatihah sendiri menyedarkan kita akan 3 unsur yang harus diagungkan ini sebagai pentajalian pengagungan kita kepada Allah. Pertama ialah ROB (pengatur) serta RUBUBIAH nya (aturan), kedua ialah MULKIAH(tempat) dan ketiganya UBUDIAH (pengabdi/hamba/pelaku).

Bila kita baca Fatihah, kita harus zikir dan semak sentiasa, sejauh mana kita berjaya menyempurnakan basmalah dan hamdalah kita sebagai pengagungan Rob dan Rububiah Allah. Bila kita baca MAALIKI YAUMIDDIN, kita harus check sejauh mana kita telah meletakkan Allah sebagai RAJA (malik) di MULKIAH (rumah/negara) kita. Apabila kita baca IYYAKA NAKBUD WIYYAKA NASTAIIN, kita harus check sejauhmana kita telah mengabdi kepada Allah? level 10% atau 100%? Ada tidak kemungkinan kecelaruan keluarga dan negara kita akibat kita memperkecilkan Allah, atau anak isteri kita memperkecilkan kita?

‘Habluminallah wahabluminannas”. Check juga semua perlakuan serta hasil dari kerjabuat kita dalam konteks 7 ayat fatihah yang lain. Jika kita belum dapat nikmat Islam seperti orang terdahulu, jika kita asyik saling dimurkai suami, isteri, anak, rakyat, pemimpin maka itu tanda kita sedang dimurkai Allah dan sebenarnya telah SESAT / BINGUNG. Puncanya ialah samada kita belum jumpa jalan yang tepat (SIROOT) atau tidak melaksanakan jalan itu dengan ISTIQOMAH (IHDINASSIROOTOL MUSTAKIM).

Dalam kontek keluarga, ROB ialah suami/ayah/Ibrahim, RUBUBIAH adalah aturan dan polisi keluarga, MULKIAH adalah rumah tangga itu sendiri dan UBUDIAH ialah isirumah. Di sini kita nampak jelas bahawa 3 unsur besar inilah yang menyelamatkan hidup kita di dalam keluarga berstatus syurga Darussalam, BAITI JANNATI. Ini hanya akan berlaku jika kita sanggup benar benar menjadi hamba (ABID) dan berserah diri (MUSLIM) kepada semua aturan Islam yang telah ditetapkan dengan penuh keyakinan dan bertawakkal.

Setelah 7 kali pusingan dilengkapkan lalu kita jumpai sebab musabab mengapakah batu Hajarulaswad itu bertukar menjadi hitam. Kita akan nampak kesilapan diri kita yang lari dari frame ketetapan Allah dalam 7 ayat berulang dalam FATIHAH itu sendiri. Seterusnya, apa nak dibuat?

ISTILAM

Antara tindakan Rasulullah s.a.w. sebaik saja memasukki Kaabah setelah berjaya menawan Mekah ialah membersihkan berhala di dalam Kaabah itu. Istilam ialah indikasi kita meninggalkan semua kesilapan yang telah kita kaji (flying kiss/bye bye). Ucapkan selamat tinggal kepada batu hitam itu dan TINGGALKANnya untuk bersaie pula. Untuk apa pula saie? Itu akan kami kupaskan dalam artikel berikutnya.

Hari ini kita lihat, ramai orang meratapi dinding Kaabah selepas mereka tawaf. Seolah-olah selepas mereka mengetahui punca dosa yang menghitamkan Hajarulaswad itu, mereka meratap dan menyesal TETAPI adakah itu caranya? Kami berikan contoh yang lebih local. Jika hari ini anda dapati anak lelaki anda mengambil pil khayal dan dadah-dadah berbahaya, jangan terus lempang anak itu sampai mati. Pusing semula sejarah hidup keluarga anda dan lihat sendiri dari frame al-fatihah itu apakah kewajipan seorang bapa yang telah anda nafikan? Apakah kewajipan seorang ibu yang telah dihentikan?

Antara sebabnya ialah kerana anda mungkin telah terjebak kepada gejala sembahan HARTA, TAHTA & WANITA. Contohnya anda mungkin terlampau sibuk mengejar harta untuk dibekalkan kepada anak itu. Harta itu juga untuk anda belikan apa sahaja yang anak sukai dengan percaya membabi buta. Anak minta duit beli syabu pun kita tak sedar. Bila kita sedar, ia dah terlambat. Anda juga mungkin sibuk mengejar pangkat, tidak kira suami isteri sibuk berkempen politik dan mengabaikan anak. Anda juga mungkin menyembah wanita dalam pelbagai cara. Ada yang sibuk melayan girlfriend diluar, atau berbini 4 sampai mengabaikan anak isteri terkatung-katung, tidak kurang ada yang takut bini dan berbagai lagi. Setelah anda tahu kesilapan itu, maka BERISTILAM lah. Anda dah nampak puncanya dan tinggalkanlah Kaabah untuk bersaie.

Jelas bukan? Diharap selepas ini, apabila kita mengerjakan umrah dan haji, dah tahulah kiranya apakah signifikan ritual ini.

Selepas ini perlu pula kita kenali apakah itu Saie? Apakah kaitan Saie dengan tawaf? Apakah kaitan Saie dengan ilmu? Jika ditanya oleh anak 4 tahun mengapa perlu bersaie, apakah jawapan kita?

Jika kita jawab, itu sebagai perlambangan kesungguhan Siti Hajar mencari air mungkin anak boleh senyap sekejap untuk berfikir. Nanti ditanya pula, kenapa mencari air itu sampai dijadikan ritual sepanjang zaman?

Tunggu artikel selepas ini nanti, InsyaAllah ada jawapan yang boleh kita beri.

WARGA PRIHATIN
Penggalang Sunnah & Firman.

SURAH 15. AL HIJR ;
86. Sesungguhnya Rob mu, Dia Yang Pencipta, Yang Mengetahui.
87. Dan sesungguhnya Kami telah berikan kepadamu tujuh ayat yang berulang-ulang dan Al Quran yang agung.

SURAH 17. AL ISRAA'(PERJALANAN)
17:13. Dan tiap-tiap manusia itu telah Kami tetapkan amal perbuatannya pada lehernya. Dan Kami keluarkan baginya pada hari kiamat sebuah kitab yang dijumpainya terbuka.
17:14. “Bacalah kitab kamu! Cukuplah dengan diri kamu sendiri pada hari ini sebagai penghisab terhadap dirimu.”
17:15. Sesiapa yang mendapat petunjuk, dia hanyalah mendapat petunjuk untuk dirinya sendiri, dan sesiapa sesat, dia sesat hanyalah baginya sendiri; orang yang dibebankan tidak memikul beban orang lain. Kami tidak mengazab sehingga Kami membangkitkan seorang utusan.

SURAH 22 AL-HAJJ
22:29. Kemudian hendaklah mereka menghilangkan kecuaian mereka dan hendaklah mereka menepati nazar mereka, dan bertawaf di Rumah Tua.
22:30. Demikianlah, dan sesiapa memuliakan hal-hal Allah yang suci, maka ia yang lebih baik baginya di sisi Pemeliharanya. Dan dihalalkan bagi kamu adalah binatang ternak, kecuali apa yang dibacakan kepada kamu. Dan jauhilah kekotoran berhala-berhala, dan jauhilah ucapan dusta,

Sains Haji 4: Falsafah disebalik HAJARUL ASWAD

hajarulaswad

Kami minta maaf kepada sidang pembaca sekalian, perkongsian kami tentang falsafah di sebalik ibadat haji tergendala sebentar bagi memberi laluan kepada asbab tentang isu An-Nisa (wanita) dan fungsi diri wanita itu sendiri. Kami akui, ia agak panas apabila menyentuh isu wanita berbanding penjelasan tentang poligami.

Semasa artikel ini ditulis, salah seorang dari kami akan bermusafir selama sebulan untuk menjalankan ibadat haji. InsyaAllah jika tiada aral, kami juga akan berlintas langsung melalui catatan travelog beliau.

Mari kita teruskan cerita yang tergendala di ‘Falsafah disebalik Kaabah’. Dah mula orang sedar bahawa kaabah bukan satu ‘kotak keramat’ yang menjadi sembahan dan dinding ratapan kayak Sang Yahudi yang meratap dan konfessi di dinding (wall). Sebab itu, pencipta Facebook juga orang Yahudi ini menyediakan wadah WALL secara halus. Lalu tanpa sedar hari ini kita lebih suka meratap nasib di atas “wall” facebook ciptaan mereka itu. Dalam masa yang sama kita jugalah yang menjadi aktivis untuk menentang segala carahidup Yahudi samaada baik ataupun buruk.

BATU SEBAGAI MUTASYABIHAT PERTIMBANGAN

Di satu penjuru Kaabah ada tempat Hajarulaswad. Diriwayatkan ia batu putih dari syurga yang kini HITAM kerana dosa manusia. Bilakah manusia akan bersih dari dosa sehingga batu timbangan dari syurga ini akan menjadi seputih susu semula seperti warna asalnya? Bolehkah kita putihkan semula satu kertas litmus yang telah bertukar merah dan biru dengan kehadiran asid ataupun alkali di dalam makmal kimia? Inilah analogi yang ingin kami kongsikan. Inilah kayu pengukur, inilah batu timbangan mengenalpasti PERSIMPANGAN yang menjadi pemula kepada tawaf kita.

Sayyidina Umar al-Khattab r.a. berkata “ini tidak lain hanya batu, jikalah tidak aku melihat Rasulullah s.a.w. mengucupnya, nescaya tidak akan aku sudi melakukannya”. Jika alQuran diturunkan untuk membaiki akhlak, jika Islam mengatur hidup bahagia berumahtangga, pastilah bukan ujudnya jasad batu itu yang menjadi soal pokok. Kisah disebalik batu itu yang harus kita pertimbangkan. Itulah dia batu timbangan dalam kehidupan manusia, itulah pedoman bagaimana manusia menetapkan prinsip dan polisi dalam keluarga.

Batu timbangan bernama Hajarulaswad juga begitu. Ia tidak pernah akan kembali jadi putih. Yang hitam ialah imej Islam akibat kita tersalah pertimbangan. Yang akan jadi putih ialah jika Islam mampu merahmatkan keluarga dan seluruh alam semula. Itulah satu-satunya komponen Kaabah yang masih kekal dari zaman Nabi Ibrahim AS lagi. Selain dari batu itu, semua bahagian Kaabah yang lain sudahpun di modifikasi mengikut zaman.

Hari ini berbagai-bagai pertimbangan yang mengelirukan dimomok momokkan kepada para ibu. Ada hujjah yang menganjurkan suami/isteri bergaduh seminggu sekali, ada yang menyarankan isteri mesti minta minima RM1500 sebulan elaun dari suami, sekalipun sang isteri juga bekerja dan macam macam lagi pertimbangan yang hitam. Itulah titik mula pembetulan kita… pergi haji untuk mencari hujah asalnya. Tak pasal pasal kami jadi sibuk menjawab semua kekeliruan ini di inbox kami.

NISAK PENENTU SYURGA NERAKA RUMAHTANGGA

Batu itu dinamakan HajarulAswad bersempena nama Siti Hajar sendiri. Itulah KUNCI kebahagian rumahtangga sehingga sebuah rumahtangga itu dirasakan seperti syurga. Begitu juga sebaliknya, seorang isteri juga boleh menjadikan sebuah rumahtangga sepanas neraka. Boleh bayangkan? Kalau tak boleh, mari kami berikan contoh.

Jika suami anda pulang kerja lalu melihat isterinya menyambut di muka pintu dengan muka manis tersenyum, bermata jeli, berbau wangi dan berhias rapi, pasti buat suami selalu nak cepat-cepat balik rumah. Disambut pula bersama anak-anak dan belum sempat suami duduk lagi dah dihulur air minuman pula. Anak-anak pula berperangai baik, terus menemani suami dan bermesra-mesraan. Suami yang penat pun jadi hilang penat. Jangan beralasan isteri pun bekerja, lagi nak sambut suami.! Jika boleh beralasan begitu, kenapa tidak beri alasan isteri bekerja tak boleh solat menyembah Allah?

Situasi kedua pula, suami anda pulang lalu melihat anda dengan bau hanyir ikan dan bawang, berbedak sejuk, berleter, rumah berselerak, nasi tak masak, air pun tak hidang memang wajar-wajarlah kalau suami cepat botak tertekan. Belum cukup 50 tahun dah mati kena serangan angin akhmar.. Baru jadi rasanya macam neraka kan? Semua itu pada fungsi seorang isteri bukan?

Selalu kita dengar Syurga itu dibawah tapak kaki ibu, Syurga Isteri di tapak kaki suami. Selalu juga kami katakan antara ciri syurga ialah Isteri yang bermata JELI, wajah tenang dan membahagiakan. Jika Putih Si Isteri, maka putihlah keluarganya. Hitam Si Isteri maka hitamlah keluarganya. Jika langkah ibu ke syurga, maka kesyurgalah juga anak anaknya. Namun jangan lupa kerana semua anak di neraka juga ada ibunya.

Tetapi, jangan salah anggap pula peranan suami. Peranan suami adalah penetapan hukum (Abal Haqam). Jika boleh kami mudahkan, suami bertindak sebagai Arkitek dan isteri sebagai kontraktornya. Suami sebagai ‘Rob’ (pengatur), Isteri sebagai ‘Amarat’ (pelaksana)nya. Barulah mampu membina keluarga seindah bangunan yang tersusun kukuh (As-Saff, 4).

Mudahnya, jika batu Hajarulaswad itu satu indikator DOSA. Jika putih bermakna tiada dosa, jika hitam bermaksud terlalu banyak dosa. Dan petunjuk itu mampu kita lihat pada wanita. Wajarlah isu wanita sahaja mempunyai surah khusus dalam Al-Quran (An-Nisa). Banyak lagi surah surah lain yang berkaitan dengan wanita demi menunjukkan peri pentingnya peranan wanita dalam keluarga dan masyarakat. Kami ulang, bukan ayat, tetapi SURAH, yang jadi topik khusus.

Lihat sahaja pada isteri / ibu yang kusut masai itu melambangkan keseluruhan keluarganya dalam kecelaruan dosa. Jika ibu / isterinya baik-baik sahaja itu melambangkan keseluruhan keluarga itu juga dalam keadaan terbaik.

Ibu satu jambatan perlaksanaan hukum. Sumber hukum dari bapa / suami. Sebab itu lelaki ketua keluarga dipanggil sebagai Abal Haqam (Bapa Hukum) kerana dasar dan prinsip datang dari bapa. Ibu pula jambatan perlaksanaan, titian Siroot ke syurga kepada anak-anak yang dizahirkan dalam bentuk pendidikan berkasih sayang secara istiqomah. Itulah hakikat “Sirootol Mustaqiim” dalam keluarga syurga. Maka anak akan terdidik menjadi yang terbaik.

Biar kami tanyakan, adakah dalam sejarah ibu yang jahat mampu melahirkan anak sehebat nabi? Contoh Nabi Noh sendiri, apabila isterinya kaput dari keimanan kepada Allah, anak seluruhnya mengikut. Berbanding dengan isteri terbaik yang Allah pandang, Asiah (isteri Firaun) yang mampu mendidik seorang Nabi (Nabi Musa) walaupun suaminya (Bapa hukumnya) orang yang toghut / melampau batas.

Janganlah ibu-ibu dan isteri-isteri yang membaca ini menjadi gusar dengan tanggungjawab anda. Sebaliknya perlu anda timbal semula dengan ketetapan Allah yang meletakkan syurga isteri itu sangat mudah, semudah hanya taat kepada suaminya dan mengerjakan solat, maka mereka akan masuk syurga dari mana-mana pintu yang mereka mahukan. Mengapa hangat isu wanita berkerjaya? Kerana itu salah satu pertimbangan yang harus diambil kira, itu salah satu punca kerosakan dunia. Jangan marah kami kerana itu adalah Sabda Nabi.

Itulah falsafah di sebalik Batu Hitam itu. Ia adalah falsafah pertimbangan sebelum kita mula mengatur langkah menggiring keluarga ke syurga atau neraka. Segalanya memerlukan pertimbangan dan kajian kenapa dan mengapa Islam yang asalnya putih menjadi Hitam dalam keluarga dan masyarakat kita. Dari situ pencarian Hujjah dalam ibadah haji kita bermula.

Mengucup Hajarulaswad hanyalah SUNAT. TETAPI Hari ini untuk mengerjakan yang sunat itu, ramai orang sanggup lakukan yang haram seperti memijak, memukul, menumbuk, menyiku, menolak dan meraba hingga terlalu banyak yang mati lemas dan terpijak asalkan mereka mampu mengucup Hajarulaswad itu.

Ia hanya seketul batu. Ia satu batu tanda representasi “BATU JEMALA” seorang isteri terhadap prinsip dan ketetapan suaminya. Jika isteri menerima arahan suami lalu menjunjungnya di atas batu jemalanya, maka putihlah batu timbangan itu. Jika tidak, hitamlah rupanya.

Falsafah Seterusnya, ialah di sebalik tawaf.

Seperti dalam video di artikel ‘Sains Haji 1’, Ustaz dalam video ceramah di tv3 itu utarakan perkara yang sama. Profesional muda rakannya mengejek rukun haji, beliau jawab jangan banyak tanya mengapa dan kenapa. Hari ini pula, ada anak 4 tahun bertanya mengapa kita tawaf melawan jam, kenapa keliling kaabah, kenapa perlu beristilam (flying kiss), mengapa perlu melambai dan mengapa pula 7 pusingan? Si Ayah hanya menganga saja!.

Insyaallah kami akan sajikan apa yang kami ada pada episod yang akan datang iaitu “FALSAFAH DI SEBALIK TAWAF”.

Jika anda rasa maklumat ini penting dan berguna, janganlah lupa share juga dengan orang lain.

Perkongsian Iqra dari.
WARGA PRIHATIN

Sains haji 3: Falsafah Di Sebalik Kaabah

1229897_10152208046932786_416279069_nKaabah seperti yang diketahui umum merupakan tuju arah qiblat kita dalam solat. Tidak kira di mana kita berada dalam dunia ini, qiblat orang Islam hanya satu iaitu Kaabah di Batullah Al-Haram.
SALAH FAHAM TENTANG KAABAH YANG MEROSAK AKIDAH
Sebahagian umat Islam yang mengerjakan umrah dan haji ada yang sampai menangis dan meratap sambil mengusap dinding dan bergayutan di kain Kiswah, kelambu Kaabah. Bila Kaabah dilanda banjir atau sewaktu Kiswah dibasuh, ramai yang berebut-rebut tadah air basuhan itu masuk bekas dan bawa pulang. Fesyen atau ajaran manakah yang mereka ikuti ini? itu belum dikira lagi perbuatan yang pelik-pelik terhadap air zamzam, sampai ada pula yang membuka jubah dan membasahkannya dengan air zamzam.Tabiat bersidai, mengusap-usap batu sambil meratap sudah jadi sama macam tabiat orang Yahudi yang konfes di Wall mereka. Ia sangat ditegah Nabi s.a.w. kerana ia menyerupai Tabiat Yahudi. Gambar sebegini bersepah di internet. Sampai ada anak-anak sekolah kami balik mengadu mereka di hujah oleh rakan beragama Hindu yang mengatakan apa bezanya Batu Cave, Wall Yahudi dan Kaabah, bukankah kamu semua juga menyembah batu? Subhanallah.

Ada pendapat yang naïf pula berkata di dalam itu ada Allah. Wah, bagaimanapula Allah boleh duduk di dalam Kaabah diam-diam selama ini. Bukankah Allah itu ada di mana-mana? Tak kurang pula yang mengatakan bahawa Kaabah itu satu lubang yang boleh kita tembus melihat ke langit ke tujuh. Itupun telah terbukti tiada yang pernah lihat.

Sebahgian yang berminat dengan caj elektromegnetik pula mengaitkan apa saja yang ada di Masjidilharam dengan caj itu. Mereka menelahkan Kaabah itu satu bungkah yang tinggi elektromegnetiknya kerana sentiasa di kelilingi pergerakan lawan jam oleh manusia. Kerana itu ia tidak boleh dikesan setelit. Cuba google sekarang, boleh lihat Kaabah tak? Bahkan air zam zam juga dikatakan terkait dengan caj yang sama. Tiga helai rambut yang dipotong semasa tahlul juga dikaitkan dengan caj juga, kerana ia ibarat entena yang menarik aura syaitan katanya. Ketahuilah, sangkaan dan telahan itu tidak cukup kuat untuk meyakinkan kepercayaan anak-anak milinium kita.

Kami tidak akan menjelaskan semua telahan ini secara lansung. Kami cuma ingin kongsikan rasional yang kami dapati setelah bertahun tahun meneliti. Fokus kajian kami adalah dalam perspektif Sains Psikologi, Sosiologi dan Teologi. Selebihnya kami serahkan kepada pembaca untuk membuat keputusan, yang mana lebih PRAKTIKAL dan EFEKTIF dalam usaha mencari kaedah membangun akhlak keluarga dan agama ini.

SEMBAH ALLAH ATAU SEMBAH KAABAH?

Ramai pada hari ini menyembah Kaabah dan bukan menghalakan diri pada satu qiblat. Pelbagai dongeng yang kita kutip tentang tanggapan apa itu Kaabah telah banyak mempengaruhi tabiat ummat sehingga ada orang sanggup menjilat kain kiswah, kelambu Kaabah itu sendiri. Ini bagi kami adalah sangat menyedihkan..

Perlu diingatkan bahawa ISLAM ialah AGAMA PENYATUAN.

Kita semua DISATUKAN Syahadahnya, kemudian kita menghadap SATU QIBLAT dalam solat, lalu kita berpuasa untuk merasa persamaan Si Miskin dan Si Kaya sebagai SATU keluarga. Selepas mampu rasa keperitan Si Miskin maka seterusnya akan kita keluarkan zakat untuk membantu. Itu salah satu bukti kita BERSATU. Melalui Fardhu HAJI, manusia dihimpunkan di Padang Arafah yang panas dan terbuka. Di situlah pemimpin besar, di situlah jutawan, di situlah fakir miskin dan di situ juga segala bangsa dari yang maju kepada yang paling mundur. Semuanya memakai ihram yang sama warnanya, juga tanda PENYATUAN. Itulah hakikat SATU QIBLAT.

KAABAH LAMBANG PENYATUAN, BUKAN SATU SEMBAHAN

Ada sesuatu yang besar di sebalik Kaabah yang apabila semua umat memahami DENGAN HUJAH YANG KUAT, semua akan melakukan perkara yang sama dengan tepat dan yakin. Ini yang bakal menjadikan Islam itu berjaya, hebat dan mulia. Samada anda suka maupun tidak, yakin atau tidak, ia merujuk kepada “penyatuan SATU kaedah dan aturan hidup” yang menyentuh soal pengurusan sebuah keluarga, sebuah negara dan seorang hamba mengikut SATU ACUAN ATURAN TUHANNYA.

Apabila wajah kita dihadapkan pada satu tujuan, satu matalamat dan aturan yang sama, pasti tujuan itu mampu kita laksanakan sebaik-baiknya. Pernahkah secara serius kita memikirkan tentang apa itu Kaabah dan falsafah di sebaliknya? Kami cuba juga mencari jika pernah ada para alimin berbicara tentang perkara ini sebelum ini, tetapi kami tak jumpanya lagi sampai hari ini.

Bentuk asal Kaabah yang dilakarkan bersatu dengan Hijr Ismail.
Bentuk asal Kaabah yang dilakarkan bersatu dengan Hijr Ismail.
Siti Hajar ditinggalkan bersama Ismail A.S di tengah padang pasir yang kini ialah Kota Mekah.
Siti Hajar ditinggalkan bersama Ismail A.S di tengah padang pasir yang kini ialah Kota Mekah.
Binaan baru berbentuk kuboid ini telah dibina semula semasa zaman sebelum kenabian Muhammad SAW oleh Bangsa Quraisy
Binaan baru berbentuk kuboid ini telah dibina semula semasa zaman sebelum kenabian Muhammad SAW oleh Bangsa Quraisy
Rajah rentas Kaabah yang berdiri atas 3 tiang seri.
Rajah rentas Kaabah yang berdiri atas 3 tiang seri.

 

Sebenarnya Fizikal Kaabah itu hanya satu binaan berbentuk kuboid yang memiliki satu pintu tanpa tingkap dan diselimuti dengan kelambu hitam. Binaan asalnya dari zaman Nabi Ibrahim tidaklah seperti yang kita lihat sekarang.

Di dalam Kaabah itu ada 3 tiang yang mewakili pelbagai perkara asas yang TIGA, yang tidak boleh DIPISAH-PISAHKAN – Ma badi Thalasa. Itulah sasaran 3x takbir yang antaranya ialah,

1. Tiga tauhid – Rububiyah, Mulkiyyah & Ubuddiyah,
2. Iman, Islam & Ihsan
3. Institusi rumahtangga : Bapa, Ibu dan Anak.
4. Proses Akal : Pendengaran, Penglihatan & Hati
5. Komponen Quran : Hudan, Bainat & Furqaan

Kesemua “Ma Badi Thalasa” itu yang harus kita besarkan, utamakan, laksanakan sepenuh tumpuan atas nama dan ikut aturan dan kehendak Allah. Dengan itu kita jadi kuat, hidup bersatu hati, penuh harmoni dan berkasih sayang.

Itulah juga yang bakal mampu mengalahkan 3 unsur syirik halus yang selama ini kita tidak sedar, iaitu yang menduakan Allah dengan menyembah berhala Latta, Manna & Uzza (SEMBAHAN terhadap TAHTA, WANITA & HARTA). Sembahan pilihan inilah yang merendah-rendahkan keagungan Allah. Ia menghancurkan kesatuan Umat Islam sedunia. Rumah tangga jadi haru biru, umat berpecah belah, tindas menindas kerana unsur TIGA sembahan ini.

Janganlah pula kita jadikan kotak hitam itu satu keramat yang disembah. Yang mahu disembah ialah ATURAN ALLAH itu. Cara kita menyembah ialah dengan mendaulatkan ketiga-tiga komponen tauhid yang tidak boleh dipisahkan, Mabadi Thalasa itu. Itulah dia Rububiyyah (Aturan Islam), Mulkiyah (Tempat Islam) dan Ubuddiyah (Umat Islam). Dengan perlaksanaan tauhid itu barulah kita mampu dapatkan Islam dan Ihsan yang sejati.

Adakah lagi nilai ihsan dari carahidup Islam yang masih segar sekarang ini? Anda jawablah sendiri dalam hati. Yang kami perhati, ketiga berhala tadi telah memenangi hati kita, jauh meninggalkan cinta dan sembahan kita terhadap Allah. Kita sanggup mementingkan diri dan menindas saudara kita demi sembahan itu.

KAABAH ASAS BINAAN RUMAH & RUMAHTANGGA

Kaabah itu dibina dan berasal dari legasi Nabi Ibrahim AS. Kehebatan Nabi Ibrahim ialah baginda tidak mendapat Islam itu percuma seperti kita yang dilahir dan dikandung dalam Rahim seorang ibu yang Islam. Nabi Ibrahim bersungguh-sungguh MENCARI tuhannya (Allah) melalui proses 3 komponen AKAL iaitu Pendengaran, Penglihatan & Hati. TIGA komponen ini di representasikan dengan 3 tiang Kaabah itu sendiri.

Bagi mereka yang benar-benar meneliti sejarah Nabi Ibrahim AS, pasti mereka mampu membuat kesimpulan bahawa asas pasak Agama Islam itu ialah KELUARGA & PERSAUDARAAN. Anda boleh teliti peri pentingnya pembinaan keluarga ini dalam tahiyat akhir, dalam selawat, juga dalam susunan Musyhaf Quran di mana selepas saja Fatihah, kita disedarkan tentang keluarga Lembu Betina, Keluarga Imran, Nisa’ (peranan ibu/wanita) dan al-Ma’idah (hidangan anak-anak Islam yang sempurna). Jika rata-rata baik pendidikan isi keluarga, maka baiklah rakyat sebuah negara.

Asas pasak Islam telah dipraktik dalam rumahtangga Ibrahim A.S. dengan jayanya. Pastinya rumahtangga Nabi Ibrahim telah terbentuk dengan SISTEM ALLAH / SISTEM ISLAM. Dengan sistem yang sama, Nabi Ismail A.S. terhasil sebagai anak yang paling taat sehingga sanggup berkorban demi perintah Allah, dengan restu Ibunya yang mematuhi perintah Allah dan suami. Legasi keluarga ini bersambung seterusnya sehingga Nabi Muhammad SAW mampu kembangkan dari skala keluarga menjadi skala bangsa dan seterusnya PERSAUDARAAN ISLAM sedunia.

BANGUNAN ASAL KAABAH & PEMBENTUKAN SEBUAH KELUARGA

Tahukah anda, Kaabah asalnya tidak sepatutnya berbentuk kuboid? Binaan asal Kaabah itu bercantum terus dengan Hijr Ismail yang berbentuk melengkung. Sebelum zaman kenabian Muhammad SAW, kaum Quraisy telah bertindak membina semula Kaabah itu tetapi diberitakan mereka tidak mahu menggunakan hasil dari maksiat untuk pembinaan penuh tapak Kaabah itu. Maka mereka bina sebahagian sahaja iaitu berupa kuboid kotak yang kita lihat hari ini.

Asalnya, Kaabah memiliki 2 pintu dan sebuah tingkap. Apakah binaan yang ada 2 pintu dengan sebuah tingkap jika ia bukan sebuah rumah? Buktinya, itulah tapak asal rumah Nabi Ibrahim AS. Itulah tempat tinggal yang dipilih semasa Siti Hajar ditinggalkan di tengah padang pasir sendirian bersama Ismail A.S. sementara Nabi Ibrahim A.S. dalam kepergian.

Di satu penjuru ada Hajarulaswad yang akan kami kongsikan falsafah di sebaliknya dalam siri Sains haji yang seterusnya. Selain itu, perhatikan juga tempat Sa’ie, telaga Zamzam dan rumah Nabi Ibrahim a.s. (Kaabah sekarang) yang semuanya berdekatan, seolah-olah semuanya dalam satu halaman rumah sahaja.

Itulah prototaip keluarga Islam yang pertama lalu Allah mahu seluruh umat manusia berkiblatkan SATU SISTEM PEMBENTUKAN KELUARGA ISLAM dari kalangan mereka yang BERSOLAT dan mengerjakan Haji dan Umrah. Tetapi, ramai juga hari ini yang bersolat pun tak tahu mengapa harus dihadapkan wajah mereka terus ke Kaabah? Jika mereka faham, tentu tiada orang yang sanggup jilat dinding Kaabah dan memuja serta menyembah Kaabah.

Di antara ciri-ciri perlaksanaan Islam dalam keluarga Nabi Ibrahim AS yang diabadikan rumahnya menjadi arah qiblat adalah,

  • Rumahtangga Islam ada Sistem Allah di dalamnya
  • Rumah Nabi Ibrahim adalah rumah pertama bersistemkan Islam.
  • Itulah rumah yang terdiri dari bapa yang bijaksana dan yakin dengan peraturan tuhannya, seorang ibu yang sangat patuh mengabdi diri kepada Allah melalui printah suaminya dan seorang anak yang sangat bijaksana, patuh dan menyenangkan hati manusia sekelilingnya.
  • Itulah Rumahku syurgaku – rumah yang sangat sejahtera bagi penghuninya, yang sangat bahagia laksana syurga.
  • Itulah RUMAHTANGGA YANG BERJAYA melalui aturan ALLAH. Bukan rumah yang di dalamnya ada Allah.

InsyaAllah akan kami kongsikan lebih panjang lagi kisah keluarga ini dan kaitannya dengan solat dan haji kita dalam siri akan datang.

Secebis perkongsian dari kami yang mencari asal usul dien dari sirah Nabi.
WARGA PRIHATIN

Sains Haji 2 : Falsafah di Sebalik Ihram

ihramSains Haji 2 : Falsafah di Sebalik Ihram

Rukun pertama Haji ialah Ihram berserta Niat Haji. Apa saja amalan dan ibadah Rasulullah S.A.W. meletakkan niat sebagai penentu keberkatan amalan itu. Ibadah Haji juga tidak terlepas dari niat. Mengapakah Niat Haji diletakkan berserta ritual ikhram?

ISLAM UMMATUN WAHIDAH. UMMAT YANG SATU

Islam itu agama penyatuan yang menitik beratkan kesamarataan nilai dan status umat di sisi Allah. Falsafah itu jelas dilihat dalam kesemua Rukun Islam.

Dalam SYAHADAH contohnya. Setelah kita kenal dan arif tentang Allah dan Rasul melalui sifat-sifat khusus yang sangat agung, kita akan bersyahadah. Jika dulu kita orang yang selalu menyombong diri, menyembah harta, tahta maupun wanita, dengan syahadah insyaAllah kita mampu menyembah HANYA Allah.

Dalam SOLAT pula, 5x sehari kita ulangi ikrar untuk menghadapkan tumpuan wajah, beramal dan berbakti, hidup dan mati HANYA kerana Allah sahaja. Walau kita seorang SULTAN dan hari hari disembah manusia sekalipun, tidak akan sama dengan merendahnya kita kepada Allah sewaktu solat. Kita sujud sehingga ke tahap kepala kita lebih rendah dari punggung tempat keluar najis. Ya, kita sujud minima 17x sehari. Sebijak mana pun akal kita, dahi akan menekan bumi, tempat sujud kita.

Dalam PUASA dan ZAKAT lebih jelas lagi. Kita diperintah berlapar supaya merasai kesusahan si fakir dan anak yatim. Kita diwajibkan berzakat yang FITRAH (yang sepatutnya) untuk membangun Islam agar agama ini dapat membantu mereka yang memerlukan. Hakikatnya kini si miskin terpaksa berlapar dan dahaga berpuasa sambil mengayuh beca atau bekerja di ladang. Waktu buka pun ada yang tiada makanan. Si kaya pula berpuasa dalam hawa dingin. Bahkan ramai yang berpuasa di negeri sejuk yang nyaman dan singkat masa puasanya.

DALAM HAJI, FALSAFAH KEBERSAMAAN INI JUGA TIDAK TERKECUALI.

Dari himpunan kajian umum, juga perkongsian pengalaman dari kalangan pengasas Rumah Pengasih Warga Prihatin (RPWP) yang sudah Haji atau Umrah di Kota Suci Mekah selama ini menampakkan tentang pelbagai perkara yang telahpun kami lihat melanggar prinsip ihram. Walaupun semua jemaah memakai kain ihram yang sama tetapi falsafah ihram itu sendiri mereka dilanggar secara tidak sedar. Mereka gagal memahami falsafah yang menjadikan ritual ihram itu sebagai salah satu dari Rukun Haji.

Allah tidak perintahkan sesuatu itu sia-sia. Itu termasuk juga dengan ritual “berihram” sebelum masuk ke Tanah Haram. Perlu kita ingat, pada zaman Jahilliyah dahulu pernah berlaku “pelanggaran ihram” apabila Abu Jahal atau nama sebenarnya Haji Amru bin Hisham memberikan layanan lebih istimewa bagi Jemaah haji dari golongan bangsawan dan menyisihkan pula Jemaah haji dari kalangan mereka yang tiada kedudukan.

Hari ini, kita dapat lihat, ada banyak jenis pakej-pakej haji. Ada pakej sehingga ratusan ribu RM. Khemahnya ada penghawa dingin, penerbangannya kelas perniagaan, hotelnya 5 bintang beberapa langkah sahaja jaraknya ke Masjidilharam. Bagi tetamu-tetamu dari kalangan ketua-ketua Negara telah disediakan Istana Tamu hanya bersebelahan dengan Gate King Abdul Aziz. Ramai yang bersolat hanya dari tepi tingkap Istana dan Hotel dan bukannya di Masjid Al-Haram ataupun di lapangan tawaf.

Di Mina pula, mereka ini mendapat khemah yang hampir sangat dengan tempat melontar Jumrah. Mak Datuk mudahnya mereka dalam segala kemewahan membeli kesenangan pada tempat yang memang Allah mahukan kita merasai kesusahan dan ketidakselesaan. Si tua dan simiskin berpanas di Arafah, air mineral pun panas diminum, telur mentah pun boleh masak dijemur. Si tua terbongkok-bongkok dari khemah hujung berjalan kaki berdikit-dikit dengan kesesakan manusia untuk melontar. Ada juga yang tak sampai hajat, bahkan ada yang mati kelemasan terhimpit dan dipijak. Itu berlaku hampir saban tahun tanpa syak lagi, khasnya ketika mengucup HajarulAswad.

APAKAH KAITAN ITU SEMUA DENGAN IHRAM?

Lihat lagi, Jemaah haji kelas yang tinggi dibawa dengan kenderaan mewah. Hummer, GMC, Bentley, Chrysler, Limosin dan banyak lagi menjadi kenderaan mereka sementara Si Miskin bersesak-sesak berdiri berjam-jam dalam bas lama tanpa penghawa dingin. Jika ada penghawa dingin sekalipun, ia sering sengaja dimatikan sehingga jadi `sauna’ dalam `tin sardin’ itu, barulah pemandu buka penghawa dingin TETAPI dengan meminta wang “dalal” (upah) dari setiap Jemaah.

Hotel Zamzam Tower (Royal Clock), Hilton Mekah, Intercontinental & Royal Orchid, Assafwa dan banyak lagi hotel-hotel berkelas 5 bintang memberikan layanan istimewa kepada semua Jemaah kelas atasan ini. Caj penginapan beribu RM semalam. Siap ada SPA dan perkhidmatan Butler lagi.

Sampai bila-bila, Si Kaya tak akan mampu merasa kesusahan Si Miskin dan sampai bila-bila Sang Pemimpin tidak mampu selami perasaan Si Marhaen. Kelas dan dunia mereka diasingkan sama sekali tanpa ada pertembungan persamaan. Itulah benih kapitalis yang sudah berjaya tertanam dalam hati umat Islam sendiri di akhir zaman ini.

Salah satu sebab besar Haji dijadikan salah satu rukun dalam Islam ialah ia satu ibadah penyudah yang melengkapkan Islam melalui ibadah ritual dengan gerakkerja. Antara Gerakkerja yang terbesar ialah pemakaian ihram itu sendiri yang melambangkan PERPADUAN (SOLIDARITI) dan PENYATUAN UMMAH dari seluruh pelusuk dunia. Pelbagai warna kulit, bahasa, budaya dan fahaman politik. Mereka di SAWASIAH (disamakan) dengan pakaian ihram putih itu sendiri. Tiada lagi Gucci, Prada, LV, Salvatore Ferragamo, Chanel atau apa sahaja rekaan butik pereka ternama. Bahkan seluar dalam pun tidak dibolehkan. Yang ada dan boleh dilihat HANYA kain ihram putih 2 helai tak berjahit sahaja bagi lelaki dan pakaian ibadah asas bagi wanita.

Nampak gaya, ihram kini hanya jadi satu ritual dan retorik semata-mata dalam ibadah haji kita. Falsafah pendidikan di sebalik ihram itu sendiri tidak lagi berlaku. Kami tidak pasti samada mereka tidak tahu atau sengaja buat-buat tidak tahu? Si Kaya dengan Si Kaya, Si Miskin dengan Si Miskin. Sangat jelas KETIADAAN kesamaan, penyatuan dan solidariti dalam Islam yang tergambar dalam ritual keseluruhan ibadah haji di Mekah pada setiap tahun.

APA PULA KESAN RITUAL YANG DILALAIKAN ITU PADA HARI INI?

Adakah Islam kini bersatuhati dan kuat? Jangan tipu Allah jika kita tak mampu tipu diri sendiri tentang jawapannya.

Dari apa yang berlaku di lapangan ibadah Haji, kita sudah mampu lihat BAINAT (bukti) yang nyata bahawa Islam sudah tiada solidariti dan hilang kekuatannya. Warna ihram sahaja sama putih tetapi falsafah penyatuan langsung tidak diendahkan. Si Kaya mampu “beli” syurga dan mampu bayar DAM lalu tak kisah langsung jika ada Jemaah lain selamba sahaja dimaki hamun (rafatz) oleh Si Kaya. Banyak wajib haji yang sengaja ditinggalkan, hanya kerana mereka mampu bayar DAM. Kan bagus jika mereka ini beli saja terus tiket untuk masuk ke syurga dengan kekayaan mereka?

Hari ini, Saudi sendiri membiarkan penyembelihan orang Islam di Palastine, Syria, Mesir, Libya, Afghanistan, Iraq dan lain-lain Negara tetangganya. Itulah satu tanda besar tiadanya solidariti. Jika musuh Islam menyerang Bahrain, mungkin mereka akan melenting dan membela. Kerana apa? kerana Bahrain itu Negara kecil yang mempunyai bilangan hotel lebih ramai dari rakyatnya. Banyak Hotel yang di dalamnya dipenuhi segala jenis pelacur, minuman keras yang dihalalkan kepada pelanggan tetap mereka yang berjubah dan berserban kemas sambil di tangannya memegang tasbih. Mereka itu semua dari ARAB SAUDI dan mereka percaya Allah mampu ditipu dengan “kemaksiatan di Bahrain dan bertaubat di Masjidilharam” (Nauzubillah).

MENDALAMI FALSAFAH DI SEBALIK KAIN IHRAM

Ikhram mengingatkan bahawa kita ini hanya HAMBA ALLAH dan bukannya TUAN YANG BERTUHAN atas mukabumi ini. Pemimpin yang zalim, si kaya yang bermewah dan bersenang lenang sepatutnya mampu ditundukkan dengan ritual kesemua rukun Islam termasuk ikhram Haji ini jika mereka dapat merasai kesusahan yang dialami Jemaah yang miskin secara sama rata.

Kami geleng kepala mengetahui pelbagai pakej Haji ditawarkan sehingga ratusan ribu untuk satu kepala. Adakah ibadah mereka itu akan jadi lebih mabrur berbanding Si Miskin yang menggunakan proses haji Muassasah? Ataukah mungkin haji mereka lebih bernilai dari Jemaah Somalia yang berlapar dan menginap di kaki lima? Yang berjalan kaki berbulan-bulan, memikul dagangan dan menumpang kenderaan orang untuk sampai ke Mekah?

Bukankah anda lihat, pola ini sama dengan pola Abu Jahal semasa Jahilliyah? Yang kaya dilayan baik, yang miskin pula “pandai-pandailah” nak hidup. Jika anda fahaminya, anda pasti mampu jawab siapakah Abu Jahalnya pada waktu ini.

Yang nak pergi haji selepas membaca artikel ini kami sungguh-sungguh anda dapat Haji Mabrur. Betulkanlah niat kita. Carilah redha Allah sepanjang mengerjakan ibadah haji di sana dan kembangkan ilmu bersama keluarga dan masyarakat sekembalinya nanti. Bersilatulrahimlah bersama sang fakir dan rakyat yang sedang tertindas di merata dunia. Jika tidak faham bahasa mereka, lihat dan perhatilah “body language” mereka. Habis tidak selami rakan dari negara tetangga yang sama bahasa dan budaya. Kemudian kita rumus bersama bagimana kita-kita boleh jadi begini dan cari apakah kaedah terbaik mengatasinya.

Inilah peluang keemasan yang kita ada. Islam itu agama ilmu, kaya dengan HUJJAH dan penuh strategi. Kutiplah ilmu dan hujjah sesama kita semasa BERIHRAM nanti. Barulah secara sains sosial, sains psikologi dan teologinya haji kita InsyaAllah membawa kebaikan (mabrur) kepada diri, keluarga dan ummat melalui pengumpulan HUJJAH tentang agama ini.

Dari kotak fikir
WARGA PRIHATIN

Sains Haji 1: Lambaian kaabah – Applied Sains Di Sebalik Ritual Haji Menjawab Fitnah Agama

kaabah

LAMBAIAN KAABAH : PENJELASAN SAINS DI SEBALIK RITUAL HAJI

Bulan Haji sudah tiba lagi. Penerbangan pertama jemaah haji dari Malaysia telahpun berlepas Jumaat lepas.  Mengiringi keberangkatan pertama itu TV3 ada memanggil seorang Ustaz, Pensyarah sebuah Universiti tempatan untuk merungkai pelbagai persoalan tentang Haji.

Masyaallah pembaca yang dikasihi, sungguh kami amat terkejut dengan fenomena yang diutarakan oleh ustaz tersebut, khususnya pertikaian oleh intelek Muslim dari kalangan rakan beliau sendiri yang memperlekehkan bukan saja kesemua rukun haji yang dianggap mereka mengarut, tiada penjelasan yang jelas dan membuang masa, bahkan mereka mempertikaikan ritual solat juga. Sila lihat sendiri klip video yang kami pautkan di bawah nanti dan nilai sendiri.

Kelmarin kami paparkan video yang menunjukkan 2 juta Muslim Murtad setiap tahun di Indonesia. Ada pula link video yang menunjukkan begitu ramai WAKIL rakyat kita yang berusaha gigih membuka pintu negara ini untuk dimasukki ISRAEL. Kes-kes penggunaan NAMA ALLAH oleh agama lain dan kes-kes harian seperti gejala sosial, maksiat, buang bayi, dadah, pembunuhan rompak merompak yang terlapur dan yang dirujuk kepada kami semuanya sangat ‘alarming’. Itu belum campur lagi kes rasuah, perebutan kuasa dan perpecahan umat yang tidak kita tahu akan berlarutan sampai bila.

Fenomena mempertikai amalan ritual ini sangat bersamaan dengan kes-kes yang dirujuk ibu-bapa kepada kami. Selain dari kes-kes murtad dari apa yang kita baca di akhbar dan blog, banyak sekali kes yang tidak dilapur, yang hanya kita tahu setelah menjadi parah. Ramai sekali anak-anak yang susah payah kita hantar belajar tinggi-tinggi dan kembali kepada kita dengan angkuh untuk menggunakan ‘kepandaian’ mereka mempertikaikan ritual agama mereka sendiri. Lebih membimbangkan kami, terlalu banyak kalangan pelajar sekolah menengah sudah sewenang-wenang mengatakan mereka sudah tidak nampak rasional agama ini.

Jika SYAHADAH terkait dengan penyaksian, SOLAT terkait dengan perhubungan (silah/solawat), PUASA terkait dengan keadaan Ramadh (panas/kacau bilau), penyebab kepada turunnya al-quran (nuzul quran), mendesak umat untuk menahan diri dan perbelanjaan, untuk mengeluarkan ZAKAT yang FITRAH untuk mengembalikan keadaan panas tadi kembali aman dengan perlaksanaan aturan al-quran, maka HAJI pula terkait dengan `hujjah’ yang kukuh untuk mengembalikan iman (kepercayaan) yang semakin longgar dan mengajak umat dunia kepada Islam dengan ILMU.

Ada sebahagian dari kita yang telahpun mengerjakan haji sehingga berbelas kali tetapi apabila mereka kembali ke tanahair, mereka kembali kepada asalnya. Maka, apakah Haji itu satu ritual yang kurang penting sehingga ia dijadikan RUKUN, satu fundamental dalam Islam?

Sains seharusnya kita gunakan untuk membuktikan kebenaran yang mampu meyakinkan manusia kepada agama Allah ini, bukan diguna untuk menunjuk pandai dan mengejek-ngejek agama sendiri, melebihi orang bukan Islam. Melihat fenomena yang sangat mengancam kedaulatan agama ini, maka kami membuat keputusan untuk cuba berkongsi beberapa Applied Science bagi menjelaskan rasional kepada persoalan yang membuatkan anak kita perlahan-lahan meninggalkan agama tanpa kita sedar ini.

Fenomena ini jugalah yang membuat kami sekumpulan saintis dan generasi pendidik ini sanggup berhabis-habisan mencari jalan untuk membendungnya. Kami ingin buktikan bahawa dengan hidayah dari MUKJIZAT al-quran dan meniti sunnah, Islam itu mampu difahami secara saintifik dan boleh dijelaskan secara rasional, bukan emosional dan magik-magik semata-mata. InsyaAllah anak-anak kita nanti dapat diselamatkan akidahnya.

Dengan itu, Pelbagai persoalan akan InsyaAllah kami huraikan dalam siri artikel Sains Haji yang akan kami mulakan dalam sehari dua ini sempena musim haji. Antaranya persoalan seperti berikut,

  • Apa itu kaabah dan sejarahnya?
  • Mengapa kaabah hanya ada 3 tiang di dalamnya?
  • Mengapa perlu ihram?
  • Apa itu tawaf?
  • Mengapa perlu pusing 7 kali? – ini yang disentuh dalam klip video itu.
  • Mengapa kita bertawaf mengelilingi kaabah ikut arah lawan jam?
  • mengapa perlu istilam?
  • Apa signifikan batu Hajaraswad yang dahulu putih kini sudah jadi hitam?
  • Apa itu Hijir Ismail? Pancur Emas?
  • Apa itu makom Ibrahim?
  • Mengapa perlu kita Saie?
  • Mengapa 7 perjalanan dalam saie?
  • Mengapa perlu berlari-lari anak?
  • Apa itu bukit Safa dan Marwa?
  • Mengapa perlu tahlul?
  • Mengapa potong 3 helai rambut?
  • Atau mengapa perlu cukur terus?
  • Apa itu DAM?
  • Apa itu kurban?
  • Apa itu ARAFAH?
  • Mengapa perlu kita wukuf di Arafah?
  • Mengapa perlu bermalam di Mina?
  • Mengapa perlu kutip batu di Mudzallifah?
  • Mengapa perlu melontar jumrah?
  • Mengapa ada 3 jumrah?
  • Mengapa balik haji pakai kupiah? Pakai serban?
  • dan banyak lagi ritual-ritual haji yang mungkin sebelum ini hanya dilihat sebagai ritual sahaja.

Selama ini kita tidak berusaha keras untuk memahami unsur ilmu dan tarbiah di sebalik segala amalan ritual yang telah ditetapkan untuk memelihara agama ini. al-quran yang menjadi silibus kefahaman agama ini juga kurang sekali yang memahami maksudnya sampai katam. Bacaan dalam solat juga ramai di antara anak-anak kita tidak tahu maknanya. Itu belum masuk himpuan Hadis untuk memahami sunnah, selaku pedoman melaksana agama yang tidak kita teliti, kecuali segelintir yang mempelajarinya untuk sekeping PhD. Semuanya kita wakilkan kepada alim ulamak, para ustaz dan tok imam saja sedangkan kita tahu di kubur nanti kita sendiri yang akan menjawab segala-galanya.

Haji juga tidak terlepas dari banyak ilmu dan tarbiah dari ritualnya. Ia pelengkap dan kemuncak perjalanan Islam kita menelusuri setiap rukun-rukun Islam yang lain. Hajinya kita harus pulang membawa hujah yang cukup, hingga mampu berperanan sebagai pemimpin (IMAM) untuk membantu memperkukuhkan akidah dan mensejahterakan carahidup keluarga dan masyarakat berbekalkan ilmu yang kita perolehi dari ibadah Haji ini.

Ikuti siri artikel ini dan anda akan lihat dengan jelas mengapa Haji itu jadi rukun Islam yang ke-5. Pastinya ada pelajarannya yang boleh dihuraikan jika kita membacanya dengan ilmu dibenarkan dengan akal yang bakal membina IMAN yang kukuh dan amal yang menghasilkan islah (pembaikan). InsyaAllah, kami juga akan cuba membawakan lintas langsung dari Kota Makkah & Madinah oleh salah seorang dari rakan co-founder  RPWP yang bakal mengerjakan haji tahun ini.

Sedarlah semua, lemahnya Islam pada hari ini kerana kemalasan kita untuk berfikir tentang ritual-ritual penting dalam Islam. Kami ini bukan golongan terbaik yang wajar menetapkan itu dan ini. Yang ada pada kami ialah sedikit “seni melihat” (iqra’) yang Alhamdulillah berkesinambungan dengan dapatan idea bagaimana segala ancaman terhadap agama dan masyarakat ini boleh diredakan. Kami sangat mengalu-alukan cerdik pandai, para ustaz dan alim ulamak untuk tampil memperbaiki apa yang belum cukup baik ini, bersama-sama kita mencari jalan demi agama Allah dan kesejahteraan anak cucu kita.

Teruskan follow facebook kami dan SHARE lah dengan PERCUMA  supaya lebih ramai yang akan mendapat manafaat dari “hidangan-hidangan” yang kami sediakan.

WARGA PRIHATIN