Category Archives: Alquran – Siri FATIHAH

image_pdf

SAINS SOLAT #10 – BACAAN SURAH PILIHAN SELEPAS FATIHAH

 

00 solat 10

SAINS SOLAT #10 – BACAAN SURAH PILIHAN SELEPAS FATIHAH

Minggu lepas kita sudah bincangkan hikmah rukun qauli iaitu penetapan bacaan surah Al-Fatihah. Ia merupakan surah pembukaan, sinopsis dan ibu kepada segala maksud dari segenap isi Al-Quran. Itulah visi dari keseluruhan alQuran yang juga dijadikan kerangka dakwah atau doa kita dalam solat.

Selepas membaca surah Al-Fatihah, dituntut pula kita membaca ayat-ayat Al-Quran yang lain.

Jika kita kaji keseluruhan ayat-ayat Al-Quran, kita dapati ada bermacam-macam tema, perintah, intonasi, konotasi dan sebagainya. Asbab atau isu yang menyebabkan ayat-ayatnya diturunkan juga berbagai-bagai. Namun harus diketahui bahawa semua ayat-ayat tersebut berlegar dalam kerangka surah Al-Fatihah, iaitu menyentuh soal RUBUBIYAH, UBUDIYAH dan MULKIYAH (RUM).

SIROT & SABIL

Surah Al-Fatihah adalah himpunan visi (SIROT) atau matlamat yang TERSIRAT dari ibadah solat kita. Ayat-ayat yang lain pula membicarakan tentang misi atau pendekatan perlaksanaan (SABIL) yang harus kita JIHAD’kan ke arah PENZAHIRAN kepada visi Fatihah itu.

Dalam konteks aktualnya, ada kepelbagaian pendekatan, langkah atau strategi yang boleh disimpulkan sebagai MISI / SABIL yang perlu kita laksanakan sebagai JIHAD. Tetapi, tujuan atau wawasan dari kesemua SABIL yang kita JIHAD’kan itu menuju kepada kerangka VISI (SIROT) yang sama. Walaupun terjemahan untuk kedua-duanya adalah sama iaitu JALAN, tetapi apabila diperhalusi, ia membawa maksud yang berlainan.

Tujuan utama atau visi solat kita ialah untuk menegakkan dien dan mencegah perbuatan keji dan mungkar dalam sesebuah jemaah atau ummah yang bergerak secara NAHNIAH sebagai KAMI. Itu yang terangkum dalam Fatihah.

Secara ringkas, Visi Fatihah bermula dari meletakkan BASMALAH yang tepat dalam apa sahaja yang kita lakukan. Kemudian kita kembalikan apa sahaja kredit yang kita dapat kepada Allah yang ‘memberikan petunjuk berupa methodologi atau aturan terbaik dalam kerjabuat kita’. Kita juga solat untuk menegakkan dien sehingga ia mampu jadi raja yang menguasai tindak tanduk kita, sehingga hanya kepada Allah kita mengabdi dan meminta pertolongan berupa petunjuk melalui solat dengan sabar dan istiqomah. Tujuan utama ialah untuk merasai nikmat beragama, tidak tersesat sehingga dimurkai Allah dan manusia.

Untuk mencapai visi Fatihah itu, kita perlukan ayat-ayat Al-Quran dari surah lain sebagai strategi dan methodologi dengan lebih spesifik. Ini boleh difahami jika setiap daripada kita MENTADARUS dan MENTAFAKUR ayat-ayat alquran itu sehingga benar-benar faham dan tahu bagaimana untuk MENTADABBUR dan MENTABAYYUN kesemuanya.

Itulah ilmu pentadbiran dan strategi kejuruteraan dalam pembangunan teologi ummah yang akan mampu mengubah situasi dan mampu ISLAH dari yang buruk kepada baik apabila ianya dilaksanakan dengan tepat dan kaffah. Itulah hakikat sebenar merujuk kepada solat yang menghasilkan amal yang SOLEH, iaitu amal yang membawa ISLAH (pembaharuan atau pembaikan).

Tidak Islam jika kita tidak ISLAH. Membazir masa jika amal kita tidak SOLEH. Tidak Islam jika hari ini tidak lebih baik dari semalam, apatahlagi jika semakin buruk. Penghayatan kepada semua seruan Allah melalui ayat-ayat alquran dalam solat itulah yang akan membantu kita mencapai matlamat amal SOLEH itu.

Itulah wasiat Rasulullah SAW. Itu juga sumpahan Allah dalam Surah 103. Al ´Ashr (1-3):

“Demi masa. Sesungguhnya manusia itu benar-benar dalam kerugian, kecuali orang-orang yang beriman dan beramal SOLEH, dan saling berwasiat (nasihat menasihati) dengan kebenaran dan nasihat menasihati dengan kesabaran”.

ISTIQOMAH TERHADAP TAQWIM MENUJU TAQWA

6236 Ayat-ayat alQuran menjadi perintah sokongan (RUBUBIYAH) untuk mencapai visi Fatihah melalui TAQWIM solat yang perlu kita istiqomahkan. Itulah hakikat TAQWIM yang telah Allah programkan untuk mencipta hamba (UBUDIYAH) yang BERTAQWA dan terpuji.

Setiap perintah (Rububiyah) mesti ada pelaksananya (Ubudiyyah). Itulah HAMBA yang menjalankan setiap suruhan dan menjauhi larangan yang telah ditetapkan. Tidak kiralah samada ia sebagai Imam atau makmum, pemimpin atau yang dipimpin, semuanya harus memainkan peranan masing-masing (QS 4/59).

Allah amanahkan kepada Imam atau ulil amri yang berilmu agar bijaksana mengatur manusia menggunakan rububiyah Allah yang adil dan tepat, bukan mengikut akal dan nafsu sendiri. Ini akan membuatkan anak buah masing-masing mudah patuh, lalu menghasilkan satu lingkungan yang aman, damai dan sejahtera. Itulah hakikat sebuah Mulkiyah (tempat) yang indah laksana syurga; rumahku syurgaku atau Darussalam (negara yang sejahtera).

Bagi mengaitkannya dengan Fatihah, cuba kita lihat saranan Allah dalam 3 surah terakhir, Surah 112, 113, 114, (al-Ikhlas, al-Falaq dan An-Nas). Agak panjang jika ingin dirungkai semuanya. Secara ringkas dapat kita lihat di situ bahawa kerangka Fatihah ditunjukkan melalui perlaksanaan.

Surah al-Ikhlas menuntut kita menjadi MUKHLIS, iaitu berhabis (KHOLAS) melalui pengabdian dan perlaksaan kita sebagai tanda IKHLAS. Kita seharusnya merujuk dan bertawakal hanya kepada Allah satu-satunya, tidak dengan yang lain. Tidak perlu SEBUT ikhlas kerana tiada kalimah ikhlas pun dalam surah al-Ikhlas itu.

Surah al-Falaq mengajar kita agar jangan terpengaruh dengan hasutan puak-puak yang berhasad dengki dan mahu memesongkan kita.

Pasangan petunjuk yang paling tepat dengan visi Fatihah ialah dalam surah An-Nas. Di situ Allah lakarkan konsep takwuz, agar kita berlindung HANYA dengan ‘Rabb (PENGATUR) manusia’ (ROBBUL’ALAMIN) melalui rububiyah (ATURAN) agamaNya yang menjadi ‘Raja yang menguasai Manusia’ (MAALIKIYAUMIDDIN) dan ‘Sembahan Manusia’ (IYYAKANA’BUD). Itulah proses untuk menzahirkan kedaulatan RUBUBIYAH, UBUDIYAH dan MULKIYAH Allah dibumi. Itu juga Allah nyatakan dalam surah 4/59, dan 2/208.

Hari ini kita lihat bagaimana pelaksanaan bacaan di dalam solat hanya menjadi bacaan bibir semata-mata. Imam di depan membaca segala perintah Allah, malangnya berapa kerat makmum di belakang yang faham apa yang dibacakan? Begitu juga dengan khutbah jumaat. Berapa ramai Jemaah yang mengambil peluang untuk tidur semasa khatib membaca khutbah?

Ironinya, sang Khatib itu sendiri juga ada yang tidak berilmu. Mereka bukan BERKHUTBAH, tetapi MEMBACA teks khutbah. Tiada penghayatan dari penyampaian khutbah. Ramai yang hanya syok sendiri membaca khutbah sedangkan jemaah ramai yang tidur. Ada juga imam yang tidak faham ayat-ayat quran yang dibaca dan diaminkan oleh makmum. Mana mungkin akan ada roh dan penghayatan dalam solat sebegitu. Mana mungkin matlamat Fatihah boleh tercapai.

Allah larang kita berbuat dan menyampaikan sesuatu TANPA ILMU. Itu perbuatan fasik dan keji yang membuatkan kita berkata sesuatu tanpa memahaminya. Kita akan dibenci Allah kerana tidak melaksanakan apa yang kita sebut dalam solat itu. Sebenarnya inilah situasi kita sekarang. Sibuk melakukan rukun fe’li tanpa memahami untuk apa seperti bertepuk tangan sahaja. Berjela-jela membaca surah seperti siulan buruk kakak tua tanpa memahami makna dan maksudnya. Kita sebenarnya terang-terang mengingkari (kafir) perintah Allah kerana beramal tanpa ilmu. Ibadah kita hanya ikut-ikutan dan dipenuhi sangka-sangka.

QS: 17. Al Israa’ 36. “Dan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan ditanya.”

QS: 10. Yunus 36. “Dan kebanyakan mereka tidak mengikuti kecuali persangkaan saja. Sesungguhnya persangkaan itu tidak sedikitpun berguna untuk mencapai kebenaran. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang mereka kerjakan”.

QS: 61. Ash Shaff 1-3: “Telah mensucikan (diri) bagi Allah apa saja yang ada di langit dan apa saja yang ada di bumi; dan Dia-lah Yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana. Wahai orang-orang yang beriman, kenapakah kamu mengatakan sesuatu yang tidak kamu kerjakan? Amat besar kebencian di sisi Allah bahwa kamu mengatakan apa-apa yang tidak kamu kerjakan”.

Nama Allah dan Islam telah banyak tercemar oleh hambaNya yang tidak menggunapakai aturan hidup yang Allah tetapkan. Umat dan agama Islam yang seharusnya dipandang tinggi telah dihina dan dicaci oleh kelakuan kita sendiri. Kita jadi pemalas, ganas, berpecah belah, lemah dan tindas menindas. Pemimpin dan rakyat, ibubapa atau anak sama sahaja, membelakangkan Allah. Tak sama apa yang diucap dengan apa yang dibuat. Padahal bukan itu imej sebenar Islam.

DENGAN BASMALAH, demi/untuk Allah, kita wajib sucikan diri dari menggunapakai regime syaitan, atau mengikut nafsu dan akal cetek kita. Itu yang akan membersihkan NAMA ALLAH dan ISLAM yang telah dikotori oleh perbuatan sumbang hambaNya.

QS: 8. Al Anfaal 35. “Solat mereka di sekitar Baitullah itu, lain tidak hanyalah siulan dan tepukan tangan. Maka rasakanlah azab disebabkan kekafiranmu itu”.(Baitullah adalah Rumah Allah, yang aman sejahtera kerana mengamalkan RUBUBIYAH allah di ‘DALAM’nya. Tanpa rububiyah itu bermakna kita berada di LUAR Baitullah).

QS: 4. An Nisaa’ 43. “Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu solat, sedang kamu dalam keadaan mabuk, sehingga kamu mengerti apa yang kamu ucapkan,..”

Ya, pastinya Allah merasa terhina jika hambanya ‘asyik’ membebel tanpa tahu apa yang diperkatakan padaNya macam orang mabuk. Kerana itu, harus kita takwimkan keluarga kita untuk mula istiqomah belajar memahami setiap ayat yang kita baca. Kesemua ayat al-quran harus di daulatkan sebagai perintah yang mesti difahami dan dilaksanakan. Samada kita golongan atasan (langit) atau bawahan (bumi), rakyat mahupun pemimpin, imam atau makmum, murobbi atau anak jagaan, maka tabiat buruk beramal tanpa faham itu harus disucikan. Itu kehendak Allah, AL-KHOLIQ. Mengingkarinya bermakna kita tidak BERAKHLAK

Bagi RPWP, disamping anak-anak diminta membaca alquran termasuk terjemahan ‘cover to cover’, kami juga jadikan isu harian sebagai asbab untuk menjelaskannya. Kami gunakan bahasa yang mudah untuk menyampaikan mesej Al-quran supaya ia bukan semata-mata bacaan tapi satu proses pembentukan akhlak. QS: 95. At Tiin 4. “Sesungguhnya Kami telah menciptakan insan pada/dalam sebaik-baik taqwim”.

KESIMPULAN

Al-quran yang dibaca berulang kali dan sering dikaitkan dengan asbab kehidupan harian akan melekat dan mampu mendisiplinkan jiwa. Kita juga boleh mengunci kefahaman itu apabila sentiasa melaksana perintah Allah itu untuk memperbaiki diri (ISLAH). Hasil kerja yang menjadikan kita lebih baik (islah) itulah matlamat AMAL SOLEH kita.

Benarlah kata-kata Allah dan Rasullullah SAW. Apa guna kita solat jika kita tidak faham dengan jelas satu apa pun mesej yang Allah sampaikan. Padahal solat itu seharusnya menjadi satu ritual yang menjadikan kita seorang hamba yang berprinsip terhadap Tuhannya. Sebenarnya kita berdiri di dalam solat (QIAM) untuk menunjukkan PENDIRIAN kita sebagai seorang HAMBA yang siap siaga untuk melaksanakan setiap perintah Allah dari ayat yang kita atau imam baca.

Jika matlamat VISI dalam al-Fatihah tidak difahami dan dilaksanakan sebagai MISI menggunakan petunjuk dari ayat-ayat lain dalam alQuran, maka solat kita akan kekal sekadar bacaan yang menjadi ritual semata-mata. Sampai bila-bila pun kita akan kebingungan dan berada di takuk lama, tiada ISLAH dan AMAL tidak SOLEH.

Agak sukar juga memahami cetusan ini jika kita belum biasa mentafakur, mentadabbur dan mentabayyunkannya. Bacalah berulangkali dan carilah juga rujukan melalui hadis dan alquran. Jika masih tidak faham juga, sila abaikan sahaja perkongsian yang amat berat ini. Semuga bermanfaat.

WARGA PRIHATIN

 

FENOMENA PENGGANTIAN GENERASI RAJA MEMBAWA ISLAH KEPADA NEGARA

Sains Fatihah Ayat 7

FATIHAH 7

Sains Fatihah Ayat 7:

SIROT AL-LAZINA ANAMTA ALAIHIM
Jalan, praktis yang telah engkau beri nikmat kepada mereka (pengamalnya)

GHOIRIL MAGHDHUUBI ALAIHIM
Bukan (jalan yang ) dimurkai atas mereka

WALAD DHOOLLIIN
Dan bukan (jalan yang) sesat.

Dalam ayat terakhir yang memberikan 3 rangkap secara berturut ini, ada kaitan dengan sikap dan tabiat kita terhadap setiap hidayah berupa kaedah menjalani kehidupan yang telah Allah beri. Itulah hidayah tentang SIROOT yang harus kita istiqomahkan (IHDINAS SIROOTOL MUSTAQIIM). Di Titian siroot itulah kita meniti kehidupan. Selagi kita masih berada di titian itu, maka Insyaallah kita akan berjaya masuk ke syurga. Bila mana kita tergelincir, berhenti mengamalkan atau tidak istiqomah, maka kita akan tergelincir dan jatuh semula ke jurang neraka.

Secara praktisnya ingin kami ambil beberapa misal bagi memudahkan kefahaman. Ingin kami kaitkan secara khusus kalimah-kalimah; hidayah, siroot, istiqomah, nikmat, maghdhub (murka) dan sesat.

Sirot menuju syurga ini terlalu halus, dikatakan ibarat rambut yang dibelah tujuh. Tidak ramai diantara kita yang nampak. Kerana itu juga ramai yang mudah tergelincir atau tidak minat untuk melaksanakannya dengan istiqomah. Contohnya amalan hidup memberi salam, meminta izin, bersyukur, berterima kasih sesama kita dan sebagainya. Ramai menganggap ia terlalu remeh.

FATIHAH 7 & AMALAN HIDUP SALING MEMBERI SALAM

Salam adalah satu daripada banyak wasilah atau laluan untuk berkomunikasi. Salam juga merupakan sarana doa sesama ahli. Semua faham bahawa silah yang ikhlas, yang beradab dan disertai dengan senyuman manis itu akan merapatkan hubungan (silah), menambah kasih sayang (rahiim). Itulah SILATULRAHIIM. Lebih baik lagi jika diiringi dengan dakapan dan kucupan sayang (kecuali secara haram).

Salam adalah satu sapaan yang wajib dijawab. Salam juga boleh mensucikan dosa-dosa kecil sesama manusia. Tapi bagaimana? Seorang isteri yang memberi salam sebelum masuk bilik, atau tatkala bertemu suami contohnya akan terpaksa dijawab oleh sang suami. Jika 5 minit tadi berlaku kecil hati yang mampu menjauhkan hubungan kita, bahkan boleh membuatkan kita tidak bertegur sapa, maka salam itu akan menyucikannya.

Jika sehari 17x bertembung maka silah itu akan berulang 17x juga. Begitulah juga kesan jika ia di amalkan oleh anak terhadap ibu bapa, terhadap guru, pekerja terhadap majikan, terhadap sesama rakan, sejiran dan sebagainya. Kasih sayang hasil aturan salam itu membahagiakan. Ia satu nikmat bukan?

Ya dengan nikmat itu kita tidak saling memarahi, bahkan perhubungan yang indah yang disusuli dengan pelbagai bicara ilmiah itu akan menambah ilmu dan pengalaman sesama kita. Lebih rapat kita dengan pasangan, dengan ahli, dengan pengatur hidup kita secara islamik akan semakin menambah perkongsian ilmu dan kenikmatan hidup.

TETAPI jika kita tinggalkan amalan itu seketika (tidak istiqomah), orang lain akan mula bersangka-sangka dan tercetus fitnah. Contohnya jika biasanya kita memberi salam hari ini tidak. Biasanya kita jawab salam kali ini tidak. Anda rasa suami anda tahu atau tidak yang anda sedang marah, sedang bermasalah? Atau lebih parah lagi berlaku marah atau tidak jika salam yang diberi oleh suami anda tidak berjawab?

Jika ini berlaku, adakah hubungan baik anda dan suami akan kekal terjalin? Jadi semakin rapat? Atau semakin renggang? Jika hubungan jadi renggang bolehkah berkongsi berita dan ilmu lagi? Nah inilah akibatnya apabila pasangan saling murka kerana tiba-tiba meninggalkan amalan ritual salam, senyum, dakap, kucup atau ciuman yang selama ini telah dirasai nikmat kebahgiaannya tetapi tidak diistiqomahkan dalam kehidupan.

Jika kerenggangan ini berlarutan bertahun tahun, tiada tegur menegur, tiada perkongsian ilmu dan nasihat menasihati sesama sendiri, maka adakah kemungkinan berlaku lagi penyatuan? Mungkin atau tidak situasi yang membingungkan dan menyesatkan (dhol) akan ujud? Kami rasa anda tahu jawabnya.

Itulah hakikat Salam dan kesan akibatnya dalam konteks Fatihah yang perlu dizikirkan, dibaca secara iqra’ dan perlaksanaannya 17x sehari.

FATIHAH 7 & PRAKTIK MEMINTA IZIN

Sama saja dengan salam. Izin juga terkait dengan doa. Jika kita saling meminta izin, ia akan merapatkan perhubungan kasih sayang sesama kita. Itu jalan hidup (siroot), amalan harian yang Allah anjurkan. Walaupun ke atas perkara biasa seperti pergi kerja, sekolah, makan dll. Sesungguhnya para malaikat yang terang-terang diperintahkan melakukan tugas juga meminta izin dari Allah untuk setiap kali melakukannya. Terlalu banyak firman tentang itu. Segalanya dengan izin Allah. “Bi’iznirobbihim min kulli amr”

Contoh setiap kali nak pergi sekolah, nak ke kelas tambahan dll, anak meminta izin dari ibu bapa. Ibu bapa tahu ke mana anak pergi. Lepas izin, ibu bapa memain peranan sebagai pendakwah (Da’ie) yang memberi seruan (doa) kepada anak. Jangan melencong, tumpu pada pelajaran, jangan balik lewat, maklumkan bila dah sampai, hati-hati memandu atau ketika melintas jalan jika berjalan kaki dan apa saja nasihat.

Bayangkan naluri seorang anak apabila menerima doa begitu secara istiqomah dari ibu bapa. Itu belum masuk kucupan, dakapan mesra ayah ibu sebelum berangkat. Nikmat dan membahagiakan bukan?

Bayangkan pula jika sesekali anak tidak minta izin, lari dari apa yang telah diizinkan, ibu bapa pasti terkejut, panik, murka. Juga jika ibu bapa tidak peduli untuk beri nasihat, untuk dakap dan kucup anak seperti biasanya. Pasti anak akan kecewa dan marah. Lama kelamaan masing-masing akan menjauhkan diri, berkecil hati dan mungkin terpesong mengikut kawan, ikut aktiviti yang merosak akhlak. Akhirnya ia akan semakin jauh tersesat kerana kebingungan dengan amalan baik yang tidak kita istioqomahkan.

KESIMPULANNYA

Setiap hidayah tentang cara hidup harian yang Allah telah hidayahkan, yang Rasulullah SAW telah uswahkan harus kita pelajari secara halus dan amalkannya dengan istiqomah. Yakinlah jika kita istiqomah, kita akan dapat rasakan nikmatnya dalam menjalani hidup berkeluarga, bermasyarakat dan bernegara secara Islamik dan sangat mensejahterakan.

Apabila kita tinggalkan, kita akan kelihatan janggal, pelik dan akan menimbulkan fitnah. Akhirnya kita akan dimurkai oleh anggota keluarga atau pengatur hidup atau ketua kita. Isteri akan dimurkai suami. Anak dimurkai ibu bapa. Pekerja akan dimurkai majikan dan sebagainya.

Hasil iqra
WARGA PRIHATIN

Sains Fatihah 6: Applied science di sebalik ayat 6 Surah Al-Fatihah

fatihah6
IHDINA (Tunjuki kami)
SIROT (Jalan / Ad-dien / kaedah / cara perlaksanaan)
AL-MUSTAQIM (yang harus kami istiqamah / amalkan hari hari).

Setelah kita mengakui sepenuh hati bahawa Allah adalah Raja kita (ayat 4), kita akan sanggup mengabdi & meminta tolong hanya pada-Nya SAHAJA (ayat 5). Sekarang masanya untuk kita tahu apa pertolongan sebenar yang Allah peruntukkan buat kita.

Kata kunci yang harus di tekankan ialah

 

  • HIDAYAH (itulah bentuk pertolongan Allah)
  • KAMI (Satu gerak bersama / berjamaah mencari hidayah, bukan “aku”  atau bersendirian)
  • SIROT (jalan, kaedah / aturan  /cara perlaksanaan yang Allah ajarkan). Kita harus juga meneliti perkataan seperti SABIL & THORIQ yang juga merujuk kepada maksud JALAN. Sirot membawa maksud yang lebih dalam berbanding hanya satu jalan lurus. Intepretasi jalan lurus itu ialah kaedah atau aturan yang BENAR yang Allah hidayahkan.
  • MUSTAQIM (harus kita berusaha melaksanakan hidayah itu dengan lurus, jangan diubah sana sini. Perlaksanaan juga menyeluruh secara istiqomah setiap hari dan bukan hanya sekali sekala sahaja. Bukan juga main pilih-pilih nak ikut yang disuka sahaja. Lakukannya dengan sabar tanpa jemu, bukan selepas dapat hidayah kita kekal duduk meratap atas sejadah tanpa tindakan).

    MELETAKKAN FATIHAH DENGAN TEPAT

    Dalam meneliti sudut praktis dari fatihah itu, kami dapati sedikit perbezaan dari terjemahan ayat ini jika dibandingkan dari kesemua terjemahan Al-Quran yang terdapat di pasaran yang menterjemahkan sebagai “Tunjuki kami jalan yang lurus”. Apa pun ia saling terkait. Terus menerus melakukan SELURUH Hidayah-Nya secara ISTIQAMAH itu bermakna lurus. Jika kita buat sekali sekala, atau pilih-pilih sahaja, itu bermakna tidak lurus.

    Perenggan seterusnya amat kritikal untuk difahami. Baca perlahan-lahan, ayat demi ayat untuk memahaminya. Dalam masa yang sama, kami cuba memudahkannya.

    Pertamanya kami lihat dari sudut terjemahan lansung, secara harfiah bahawa kata pokok perkataan Mustaqim ialah ISTIQOMAH. Keduanya, akan ada kesukaran meletakkan praktis sains (Applied Sains) jika Mustaqim itu diterjemahkan sebagai lurus, yang bersifat terlalu umum. Semuga pencerahan ini dapat memberikan sedikit hidayah pada anda juga.

APA BENTUK PERTOLONGAN ALLAH & CARA MENDAPATKANNYA?

Hubungan Allah dengan manusia HANYALAH melalui wahyu dan hidayah sahaja. Samada hidayah itu datang dalam bentuk bacaan ayat halus (bentuk tulisan atau tilawah) atau dalam bentuk ayat kasar (melalui proses IQRA’ / mengkaji kejadian alam yang kita lihat atau alami). Yang penting kita harus berkerja keras untuk meneliti dan memikirkannya. Petunjuk itulah yang akan kita ikut dengan sempurna & istiqamah, dengan sabar untuk mendapatkan nikmat hasilnya. Itulah bentuk pertolongan yang Allah janjikan.

Roh ketuhanan, roh Uluhiah akan meresap setelah kita mampu meneliti, memahami dan merasai keberkesanan wahyu Allah dengan terang seterang matahari di atas kepala. Kemudian kita akan benar-benar mampu meyakini kebenaran & keberkesanan wahyu sehingga kita mampu mengajak orang lain untuk ikut merasainya.
UMAT KINI KEBINGUNGAN

Ada banyak cara hidup Islam `terbitan baru’ yang dianjurkan oleh berbagai-bagai ilmuan atau IMAM Islam sejak kita ditinggalkan Rasulullah SAW dahulu hingga kini. Inilah yang sangat baginda takuti. Banyak mahzab, fahaman, ikutan & ajaran yang dinamakan dengan berbagai-bagai nama. Ratusan ribu kitab terhidang, ribuan ulamak dan alimin datang dan pergi, namun kami memikirkan mengapa Islam tidak menjadi semakin baik seperti fitrahnya (sewajarnya) bahkan menjadi semakin lemah, berpecah & sangat mudah di RATAH?

Salah satu dari sebabnya ialah kerana terlalu banyak pendapat dan masing-masing banyak menunjukkan percanggahan. Antara percanggahan yang jelas ialah tentang pentafsiran Al-Quran itu sendiri yang telah dicampur aduk dengan kepentingan peribadi, kaum, perniagaan atau politik. Ayat asal Al-Quran tidak diubah sebagaimana kitab lain tetapi maksudnya diubahkan mengikut intepretasi peribadi tanpa merujuk kepada praktis sainsnya.

Lebih sedih lagi apabila kita dapati ramai kelompok atau individu yang sebenarnya jahil tetapi dengan lantang menulis dan berceramah, mengeluarkan fatwa dan ketetapan yang menambah kebingungan umat. Jika kita benar-benar gunakan mata kasar dan mata hati meneliti melalui sains psikologi, sosiologi dan teologi, kita boleh kenal mereka dan tidak mudah terpedaya dengan ceramah atau tulisan mereka.

Perhatikan Surah 2. Al Baqarah

2:78. Dan antara mereka itu ummiy, tidak mengetahui al-Kitab, melainkan hanya dengan khayalan, dan sangkaan semata-mata.

2:79. Maka kecelakaanlah bagi orang-orang yang menulis al-Kitab dengan tangan-tangan mereka, kemudian mereka berkata, “Ini daripada Allah,” supaya mereka menjualnya untuk harga yang sedikit; kecelakaanlah bagi mereka kerana apa yang tangan-tangan mereka tulis, dan kecelakaanlah bagi mereka kerana usaha-usaha mereka.

Nota :
Apa itu Ummiy? bagaimana Ummiy boleh menulis kitab? Ayat itu sedang menjelaskan apa dan siapa ummiy, yang masyhur difahami sebagai orang yang buta huruf. Bagaimanakah buta huruf mampu menulis kitab? Mereka ini sebenarnya pandai membaca dan menulis cuma mereka buta tentang bacaan Al-Quran itu sendiri namun ghairah nak “menulis dan menjual” ayat-ayat Allah untuk keuntungan duniawi yang sedikit.

Dari situasi di atas, akhirnya umat jadi gelap semula dan kegelapan itu menyebabkan kita kurang yakin dengan kitab Allah itu sendiri, melainkan sekadar bacaan-bacaan rasmi atau mengikut persangkaan penulis sahaja. Kita tidak lagi mampu dengan sebenar-benarnya merujuk kepada Al-Quran yang asal dalam setiap urusan harian kita (hari-hari, bukan pada bulan puasa atau malam Jumaat sahaja).

Lebih menyedihkan, kurang sekali di kalangan kita yang serius berusaha untuk memahami maknanya. Sedangkan memahami makna itupun belum tentu kita mampu memahami MAKSUD ALLAH dengan tepat, inikan pula membaca tanpa tahu maknanya seperti anak melayu menyanyikan lagu Hindustan lalu menangislah dia sedu sedan. Adakah tangisan itu kerana penghayatan maksud yang bersandarkan kesedaran, keimanan atau kerana nada sayu yang dibuai perasaan?

Dari situlah punca umat semakin hari semakin hilang keyakinan terhadap Al-Quran melainkan sekadar tasdiq dengan sangka-sangka saja.

Perhatikan Surah 42. Asy Syuura ini pula,

42:51. Tiadalah bagi seseorang manusia, bahawa Allah berkata-kata kepadanya, melainkan dengan wahyu, atau dari belakang tabir, atau Dia mengutus seorang rasul, dan dia mewahyukan apa sahaja yang Dia kehendaki dengan izin-Nya; sesungguhnya Dia Maha Tinggi, Maha Bijaksana.

42:52. Begitulah Kami mewahyukan kepada kamu ROH (Nota: ini juga banyak yang disalah terjemahkan) daripada perintah Kami. (sebelumnya) Kamu tidak mengetahui apakah al-Kitab itu, dan tidak juga iman; tetapi Kami jadikan (Al-Quran itu) satu cahaya, yang dengannya Kami memberi petunjuk kepada siapa yang Kami mengkehendaki daripada HAMBA-HAMBA Kami. Dan kamu, sesungguhnya benar-benar memberi petunjuk pada jalan yang harus diistiqamahkan (BIASA DITERJEMAH SEBAGAI LURUS),

42:53. (itulah dia) Jalan (SIROT) Allah, yang kepunyaan-Nya segala yang di langit, dan segala yang di bumi. Ingatlah, kepada Allah kembali segala urusan (AMAR).

Kata rujuk yang ingin kami tekankan dari wahyu di atas ialah,

  • Laluan kita kepada Allah ialah melalui wahyu sahaja. Hidayah itulah bentuk pertolongan Allah kepada kita.
  • SIROT bermaksud aturan, kaedah, jalan untuk melaksanakan SEMUA urusan (AMAR) harian kita (42:53 – lihat harfiah asal yang merujuk JALAN & URUSAN)
  • Wahyu yang difahami dengan terang itu yang akan meniupkan ROH ketuhanan (Uluhiah), menerbitkan rasa yakin, keimanan yang kukuh dan mampu membuat kita bersungguh-sungguh melaksanakan kesemuanya secara istiqomah.
  • Untuk terpilih menerima pencerahan TITAH PERINTAH, wahyu Allah yang bakal meniupkan roh dan keimanan itu, kita harus sanggup MENGABDIKAN diri se abdi-abdinya, menganggap Allah itu RAJA seraja-rajanya.
  • Kesemua urusan kita baik ketika berada di atas (langit) atau di bawah (bumi), didepan maupun belakang pengetahuan manusia harus mampu kita sandarkan sepenuhnya kepada aturan wahyu dengan istiqomah, bukan pilih-pilih dan sekali-sekala sehingga kita berjaya mendapat nikmat hasil istiqomah itu,
  • Tidak mungkin kita mampu mendidik, mengajak anak isteri dan masyarakat kita selagi kita sendiri masih TERAGAK-AGAK, meraba-raba dan tercari-cari, bersangka-sangka dan ikut-ikut.

Ingin kami tekankan isu besar yang mengagalkan umat Islam ialah tidak cukup yakin untuk sanggup meletakkan Allah setinggi-tingginya dalam setiap urusan harian. Banyak kaedah dari AKAL & NAFSU SENDIRI lebih diutamakan, sekalipun kita tahu ia tidak selari dengan apa yang telah Allah tetapkan. Kerana itu kita tidak mendapat hidayah yang tepat, kerana hidayah itu hanya mampu didapati dengan keinginan dan kehendak yang MAKSIMA untuk merujuk segala urusan harian dengan kaedah yang Allah tunjukkan. Ada juga segelintir yang mungkin telah memahami jalan (SIROT) Allah, namun tidak mampu, atau mahu melaksanakannya dengan menyeluruh & istiqomah.

UNTUK KEMBALI FITRAH, LAKSANAKANLAH SEGALA HIDAYAH TENTANG JALAN HIDUP (SIROT) DARI ALLAH ITU DENGAN MENYELURUH, DENGAN ISTIQAMAH, BUKANNYA SATU PILIHAN, BUKAN SEKALI-SEKALA. KERANA JIKA DEMIKIAN, IA AKAN MENJADI JALAN BUNTU DAN BENGKOK.

Coretan yang sedikit ini tidak sekali-kali akan mampu menjelaskan Fatihah ayat 6 ini sehingga anda faham dan meneliti benar-benar mengapa Allah perintahkan kita mengulanginya sehingga 17x sehari. Terlalu penting dan terlalu besar untuk kita masing2 ikut meneliti dan merasai kepentingannya. Maka, mungkin anda perlu juga membaca dan memikirkan huraian Siri Artikel Sains Fatihah di blog kami www.prihatin.net.my sebanyak 17 kali juga sehari.

Jika anda masih belum dapat tangkap lagi maksud penjelasan di atas, abaikan saja, kerana kami sekadar berkongsi apa yang kami alami dan rasai. Mungkin kami masih belum mampu menjelaskan apa yang sedang kami RASAI & FAHAMI dengan tepat. Itu kelemahan yang kami akui. Harap cetusan ini menjadi motivasi kepada anda untuk turut cuba mencari & menggali, kemudian kami alu-alukan penambahbaikan dari pengalaman anda pula (yang bernas saja, bukan copy paste sana sini yang menambah pening kepala).

INSYAALLAH akan kita sambung perkongsian iqra’ dengan ayat lain dalam FATIHAH agar benar-benar minda kita TERBUKA (FATEH) dan berminat untuk meneliti sains gunaan al-Qur’an KESELURUHANNYA.

Silalah LIKE, TAG, SHARE sebagai sumbangan amal anda mengajak manusia mendekatkan diri kepada ALLAH. Boleh juga anda download foto berkapsyen ini dan letak di header fb / blog anda untuk mudah memberi peluang fikir & zikir kepada yang lain.

Selamat Hari Raya EidulFitri, Maaf zahir batin.

Hasil IQRA’
WARGA PRIHATIN

Sains Fatihah #5 : Iyyaka nakbud waiyyaka nasta’in

5

Applied Science di sebalik “IYYAKA NAKBUD WAIYYAKA NASTA’IN”
(Hanya pada Mu kami mengabdi & hanya padaMu kami mohon pertolongan)

Prinsip diri dan praktik harian hidup kita hasil perlaksanaan yang tepat akan perintah Allah dalam ayat 1 hingga ayat 4 akan mampu membawa iktikad yang tertinggi untuk meletakkan Allah di tempat tertinggi dalam kalbu kita (ibarat Raja, Malik). Secara langsung kita akan merasai yang Allah menguasai hidup kita dalam dalam setiap urusan kehidupan harian (Ad-Dien) pagi dan petang. Sila rujuk Fatihah 1-4 di www.prihatin.net.my (kami rungkaikan Al-Fatihah ayat demi ayat untuk kita kenali mengapa Al-Fatihah itu seperti sebuah Al-Quran).

BAGAIMANA MENGABDI ?

Setelah itu secara automatik, kita akan merasakan diri kita amat kerdil di sisi Allah dan sanggup melakukan apa saja titah perintahnya. Itulah tahap pengabdian yang diperintahkan oleh Allah dari kita.

Setelah kita benar benar meletakkan diri sebagai pengabdi (Abid, Ubudiah) Allah, maka itu akan melayakkan diri kita untuk minta tolong apa saja HANYA dariNya. Meminta tolong HANYA dari Allah juga adalah sebahagian dari BUKTI yang kita benar-benar MENTAUHIDKAN ALLAH, mengakui kebesaran & kehebatanNya. Maksudnya, pengabdian kita akan terbatal, jika masih tergamak meminta tolong SELAIN dari Allah.

Sebenarnya, apabila maqam pengabdian tertinggi berjaya kita capai, kita sendiri sudah tidak ada selera untuk memohon selain daripada Nya. Kita akan merasakan petunjuk Allah itu PALING HEBAT & MENYELURUH. Segala permasalahan kita akan kita rujuk kepada Allah dengan penuh yakin dan rendah diri.

Al-Quran itu sendiri secara keseluruhannya ialah rangkaian pertolongan-pertolongan Allah yang telah diturunkan kepada Nabi untuk menangani segala (kami ulangi…SEGALA-GALA) permasalahan di atas muka bumi ini. Tetapi hari ini, kita jarang sudi nak membaca kitab ini. Kita lebih suka minta tolong dari konsultan yang dibayar berjuta untuk mengajarkan kita sesuatu yang mereka juga secara tidak langsung telah cedoknya dalam Al-Quran. Bagaimanakah kita nak jadi pengabdi yang baik jika pertolongan Allah yang sudah dikitabkan hanya kita baca pada bulan puasa atau pada malam Jumaat surah yang sama sahaja.

APA BENTUK PERTOLONGAN YANG ALLAH SEDIAKAN & BAGAIMANA?

Hakikat yang harus kita sedar ialah bahawa pertolongan yang akan Allah berikan HANYALAH berupa HIDAYAH & PETUNJUK (akan dijelaskan di fatihah 6). Jadi isi doa & permohonan yang kita harapkan dari Allah juga berupa petunjuk sahaja. Bekerja dan berusahalah dengan mengikuti petunjuk dan hidayah yang Allah berikan dengan tepat dan kita akan mendapat hasil nyata darinya. Bukanlah sekadar doa-doa dan mengharapkan keajaiban berlaku. Jika ditembak dengan M16 di kepala masih tetap bocor juga kepala tu walaupun kita baca Al-Fatihah banyak kali. Allah berikan hidayah dan petunjuk, tugas kita untuk LAKUKANNYA.

Di dalam alqur’an, Allah sarankan agar kita meminta tolong hanya dalam solat dan doa. Bahkan solat itu juga adalah satu kaedah doa,

Surah 2. Al Baqarah 153. “Hai orang-orang yang beriman, kamu mohonlah pertolongan dengan kesabaran dan solat; sesungguhnya Allah berserta orang-orang yang sabar”.

Kelak akan kami kongsikan sedikit hasil kajian dan praktik kami sekarang, iaitu bagaimana solat itu mampu menjadi sarana meminta tolong. Agak terlalu panjang namun waktu ini kami hanya meminta anda merenung & memahamkan hakikat kesemua 13 rukun dalam solat yang setiap satunya mengandungi unsur pendidikan & petunjuk tersendiri dalam aturan hidup harian yang sangat mensejahterakan bagi seorang Islam. Pertolongan paling besar selain dari unsur biologi, ialah sudut Psikologi & Sosiologi, kesan hidayah dalam keberkesanan pembangunan diri, keluarga, masyarakat & negara.

KAITAN PINTU & ISI RUMAH – IBU & ISIKANDUNG KITAB.

Perhatikan dari firman di atas di mana Allah telah membuka jalan (fateh) untuk kita meminta tolong dariNya dalam Fatihah (surah pembuka), namun kaedah meminta tolong secara detail itu ada disediakan dalam Al-Qur’an. Inilah yang dikatakan Fatihah itu PEMBUKA pintu (surah pembuka) dan IBU KITAB, kerana segala isikandung yang ada dalam quran itu akan terkait secara lansung dengan al-Fatihah. Seperti membaca bahagian “Kandungan” dalam setiap buku, cerita lanjut, kenalah buka dan telaahlah kitab itu. Kitab yang tidaklah setebal Novel cinta “Budak Setan Trilogi” karangan Ahadiat Akashah yang mampu anda baca berterusan dan khatam dalam 1 hari.

(Nantikan bagaimana dapat kita kaitkan sains praktik dalam solat (yang mana Fatihah menjadi BACAAN WAJIB), yang terkait dengan kaedah meminta tolong & doa ini).

Contoh

  1. Jika kita menghadapi masalah hidup, katakanlah isteri kita nusyuz atau anak kita derhaka, maka kita pohon petunjuk dari Allah bagaimana harus kita selesaikan masalah itu. Setelah mendapat petunjuk, kita ikutlah petunjuk itu dengan tepat dan hasilnya masalah itu akan terlerai.
  2. Jika kita ingin mengusahakan sesuatu, contohnya ingin mendapat anak yang soleh dan membahagiakan. Kita pohon petunjuk bagaimana kejayaan harus kita capai, contohnya bagaimana harus kita menyiapkan diri agar mampu mendidik anak yang bakal lahir dengan sempurna. Kelak Allah akan kurniakan petunjuk bagaimana kita harus usahakan hajat kita itu dan InsyaAllah jika kita ikut petunjuk itu dengan tepat kejayaan akan kita capai.
  3. Kami beri contoh lebih tepat dari pengalaman membangun RPWP. Contohnya ketika kami mencari hidayah terbaik bagaimana membangun Warga Prihatin sebagai anak-anak permata negara, persoalan seperti berapakah sais jemaah co-founder & pekerja yang sesuai untuk memulakan projek ini, lalu kami dapati jawapannya dalam alQur’an (jawabnya 20 orang – surah 8 ayat 65).

Begitulah kesemua persoalan kami yang lain di tunjukkan oleh Allah melalui penelitian alQuran sebagai tanda Allah menolong kami mencari jalan keluar dari sebarang kebuntuan. INI TELAH MEMBUATKAN KAMI MENJADI TERLALU MINAT & SAYANGKAN ALQURAN? ANDA BAGAIMANA?

Raya kita sebulan bukan? jadi masih ada peluang untuk KEMBALI FITRAH dengan sungguh-sungguh meletakkan Allah benar-benar sebagai RAJA yang MERAJAI jiwa kita SETIAP HARI dalam amalan hidup BERAGAMA dengan agama Allah ini. Penuhilah titah perintah Allah, RAJA kita itu, banyakkan mohon ampun dan merendah diri sebagai HAMBA, ABID, UBUDIAH Allah serendah rendahnya.

SETELAH itu Allah beri tawaran, bahkan perintahkan kita untuk meminta pertolongan iaitu berupa hidayah, petunjuk, rujukan HANYA DARINYA sahaja, janganlah kita menyombong diri dengan meraba raba mencari hidayah dari wall facebook, dari bomoh, dari buku buku barat dan sebagainya. Itulah fitrah HAMBA terhadap RAJANYA, PENCIPTA & PENGATURNYA. Sebab Allah pasti murka & kecewa jika tawaran sebesar itu tidak kita hargai dengan meninta tolong darinya, apatahlagi menduakanNya dengan meminta rujukan dari selain Dia.

Jika anda masih belum dapat tangkap lagi maksud penjelasan di atas, abaikan saja, kerana kami sekadar berkongsi apa yang kami alami dan rasai setelah mendapat hidayah itu. Mungkin kami masih belum mampu menjelaskan apa yang sedang kami RASAI & FAHAMI dengan tepat. Itu kelemahan yang kami akui dan kami alu-alukan tokok tambah dari pengalaman anda pula (yang bernas saja, bukan copy paste sana sini yang menambah pening kepala).

INSYAALLAH akan kita sambung perkongsian iqra’ dengan ayat lain dalam FATIHAH agar benar-benar minda kita TERBUKA (FATEH) dan berminat untuk meneliti sains gunaan al-Qur’an KESELURUHANNYA.

Silalah LIKE, TAG, SHARE sebagai sumbangan amal anda mengajak manusia mendekatkan diri kepada ALLAH. Boleh juga anda download foto berkapsyen ini dan letak di header fb / blog anda untuk mudah memberi peluang fikir & zikir kepada yang lain.

Selamat Hari Raya EidulFitri, Maaf zahir batin.

Hasil IQRA’
WARGA PRIHATIN

Sains Fatihah #4

Bismillahirohmaanirrohiim.

Maalikiyaumiddin – Applied Science di sebalik Fatihah ayat ke 4. Secara lansung ayat itu bermakna MERAJAI HARI AD-DIIN (AGAMA), hanya 3 saja kata kuncinya.

Apa pentingnya 3 kata kunci dalam ayat ke 4 Surah al-Fatihah yang Allah perintahkan kita membacanya 17x sehari ini? apa kaitannya dengan praktik kehidupan harian kita. Itulah perspektif & matlamat perkongsian kami, hasil perlaksanaan kerja amal yang menerbitkan satu perasaan dan sensitiviti terhadap setiap wahyu Allah. Itulah dia Applied science di sebalik setiap wahyu.

Secara logiknya, jika kita telah mampu meletakkan kerjabuat kita semata-mata atas nama Allah, mencakupi NIAT asal maksud atau tujuan kita beramal, juga kesempurnaan kaedah atau methodologi amalan kita mengikut kehendak dan petunjuk yang telah Allah ajarkan, pastilah kita mendapat hasil yang Allah janjikan. Rujuk Fatihah #1

Kemudian kita bersyukur kepada Allah, dengan cara memuji Allah bukan memuji diri sendiri yang menjadikan kita dilihat riak dan itu menghapuskan segala amal yang ada. Pujian kepada Allah itu kita sempurnakan lagi dengan memuji SISTEM atau aturan kehidupan yang telah Allah hidayahkan kepada kita sehingga berjaya menikmati hasil baik dari segala amal yang telah mengikut hidayah itu.

Tasdiq hati yang memuji Allah dengan kesempurnaan sistem aturan hidup (ad-dien) itu dibuktikan pula dengan istiqomah melaksanakan kesemua aturan hidup yang telah Allah hidayahkan kepada kita itu dengan sepenuh2nya. Fatihah #2. Hasilnya ialah bertambah-tambah ulangan dapatan rahmat dari sifat ar-Rahman ar-Rohiim Allah. Fatihah#3 .

 

FATIHAH AYAT 4:

Ulangan kesemua itu secara istiqomah akan membuatkan kita jadi sangat berterima kasih, bersyukur dan mengakui kehebatan Allah. Tanpa kita sedar kita akan menjadi terlalu sensitif dan ingin mencuba kesemua aturan hidup harian yang dipanggil ad-dien atau cara hidup itu satu demi satu. Kita akan menganggap semua aturan hidup yang Allah tunjukkan dalam alQur’an itu suatu titah yang wajib kita laksanakan semuanya. Kita akan gementar apabila membaca atau mendapat tahu tentang aturan hidup yang Allah perintahkan, sepertimana kita gementar mendengar titah raja di istana gamaknya.

Rasa Gementar itu adalah satu nikmat yang akan membuatkan kita menjadi taat dan patuh kepada suruhan Allah biar apa saja bentuknya, kerana kita benar-benar dapat merasakan Allah menjadi raja dalam urusan agama dalam diri kita setiap hari sepanjang hidup kita. Seterusnya kita akan sentiasa merendah diri dan merasa bersalah, berdosa dan sentiasa dalam keadaan beristighfar, “Ampun Tuhanku, Titah Perintah Tuhanku Patik Junjung Atas Batu Jemala Patik”, begitulah jadinya.

Seterusnya prinsip dan sikap itu menjadi darah daging yang membuatkan kita terlalu respek dan takutkan Allah sehingga kemurkaan Allah, biar sedikit akan menjadi igauan yang sangat membimbangkan kita, sangat kita takuti dan kesali. Cubalah sendiri, anda juga akan merasa begitu (jika mau).

Contohnya,

  • Jika Allah mahu kita bersatu dan menyatukan ummat, bermati-matian kita akan usahakan, kita akan menangis jika gagal melakukan sesuatu untuk itu kerana takut Allah murka.
  • Jika Allah minta kita menutup aurat – sungguh2 kita cari spesifikasi pakaian seperti apa yang harus kita pakai, contohnya tudung mesti menutupi dada, pakaian mesti tidak menampakkan susuk tubuh dll, SETIAP HARI bermati-matian akan kita cuba mematuhinya, sebelum beli pakaian, atau sebelum keluar dengan pakaian itu berkali kali kita akan lihat cermin untuk memastikan spesifikasi pakaian kita tepat mengikut kehendak Allah. Ini kerana kita telah merasa ALLAH itu RAJA terhadap kehidupan kita. Tidak lagi bulan puasa kita pakai baju kurung labuh, bulan syawal kita pakai kain belah, kebaya tipis sendat atau terus kembali kepada mini skirt semula.
  • Jika Allah minta kita infak 10% dari pendapatan kita, tanpa soal kita akan pantas memperuntukkannya sebelum kita berbelanja untuk diri kita sendiri, semata-mata kerana takutkan murka Allah.

Itulah atitude dan prinsip hidup yang seharusnya kita persiapkan di dunia ini sebagai persiapan menghadapi balasan kuasa kerajaan Allah yang bakal kita temui di alam akhirat nanti.

Raya kita sebulan bukan? jadi masih ada peluang untuk KEMBALI FITRAH dengan sungguh-sungguh meletakkan Allah benar-benar sebagai RAJA yang MERAJAI jiwa kita SETIAP HARI dalam amalan hidup BERAGAMA dengan agama Allah ini. Penuhilah titah perintah Allah, raja kita itu, banyakkan mohon ampun dan merendah diri, jangan sekali-kali kita pula yang meninggi diri dan merendahkan Allah dalam urusan agama. Itulah fitrah HAMBA terhadap RAJANYA.

Jika anda masih belum dapat tangkap lagi maksud penjelasan di atas, abaikan saja, kerana kami sekadar berkongsi apa yang kami alami dan rasai setelah mendapat hidayah itu. Mungkin kami masih belum mampu menjelaskan apa yang sedang kami RASAI & FAHAMI dengan tepat. Itu kelemahan yang kami akui dan kami alu-alukan tokok tambah dari pengalaman anda pula (yang bernas saja, bukan copy paste sana sini yang menambah pening kepala).

INSYAALLAH akan kita sambung perkongsian iqra’ dengan ayat lain dalam FATIHAH agar benar-benar minda kita TERBUKA (FATEH) dan berminat untuk meneliti sains gunaan al-Qur’an KESELURUHANNYA.

Silalah LIKE, TAG, SHARE sebagai sumbangan amal anda mengajak manusia mendekatkan diri kepada ALLAH. Boleh juga anda download foto berkapsyen ini dan letak di header fb / blog anda untuk mudah memberi peluang fikir & zikir kepada yang lain.

Selamat Hari Raya EidulFitri, Maaf zahir batin.

Hasil IQRA’
WARGA PRIHATIN

Sains Fatihah #3

“Ar-Rohmannir-rohiim” – Pengaliran Rahmat & Kasih Sayang
Fatihah adalah frame sistem kehidupan harian kita. Jika kita mampu memahami & menghayati praktik sains dari frame Fatehah itu, maka kita akan menjadi insan & ummat yang terjamin kesejahteraannya, selama lamanya.

Turutan ayat-ayat dalam Fatihah yang mengandungi frame perlaksanaan amalan harian kita adalah amat terkait antara satu dengan yang lain secara jelas. Ia tidak terputus-putus sebagaimana 4 wahyu sebelumnya. Kaedah ia diturunkan ialah bila 7 ayat dalam surah ini diturunkan secara sekali gus.

Apabila kita telah meletakkan semua kerja amal kita atas nama Allah, kita pastikan tepat tujuan amal kita dengan mahunya Allah, tepat pula kaedahnya dengan tatacara kerja amal yang Allah tunjukkan dalam alQur’an & Sunnah Nabi, maka pasti akan membuahkan hasil yang Allah janjikan iaitu rahmat dan kasih sayang – rujuk artikel sains Fatihah 1.

APA KAITAN “AR-RAHMAN ARRAHIIM” DI AYAT 1 & AYAT 3?

“Ar-Rahman Ar-Rahiim” Pada ayat 1 (Bismillah) adalah hasil dari kejayaan kita meletakkan amalan benar-benar atas NAMA ALLAH. Di ayat 3 adalah pengembangan dan kesinambungan penghasilan itu. Kiranya kita mampu kekal meletakkan kerja amal kita atas nama Allah (BASMALLAH) & mampu kekal memuji Allah (BERHAMDALLAH) dengan tepat.

Jika kita tidak berhamdalah dengan sempurna, dengan mengekalkan prinspip BASMALLAH melalui NIAT AMAL kita atas nama Allah semata-mata. Lalu dengan meneruskan KAEDAH AMALAN kita menurut apa yang Allah ajarkan, maka hasil amal berupa kurnia rahmat & kasih Allah dalam ayat 1 tidak akan berlaku di ayat 3. Ia akan terputus tanpa kesinambungan.

Inilah maksud sebenar bagaimana berlakunya pembatalan amal baik yang tidak berdasarkan BASMALLAH seperti hadis yang dibacakan dalam Artikel Fatihah 1 yang kami kongsikan sebelum ini (jika tertinggal, sila lungsuri www.prihatin.net.my) .

1. KAITAN DENGAN BISMILLAH PADA NIAT & TUJUAN BERAMAL

Setelah kita merasai hasil AMAL yang berbasmallah, kita sering mengambil kredit dari perolehan itu untuk bermegah diri dan riak. Tabiat riak ini sendiri di larang Allah, ia terkeluar dari pekej prinsip basmallah. Jika ini berlaku, ia akan membatalkan BASMALLAH, di mana ASAS NIAT atau tujuan amalan yang asalmula nya bertujuan membesarkan Allah, mensucikan nama Allah, mematuhi perintah Allah & mencari redha Allah tadi sudah berubah menjadi bertujuan membesarkan diri sendiri pula.

Akibatnya segala kurnia Allah dari kejayaan basmallah tadi akan terhenti di situ, tiada lagi lanjutan hasil Rahmat & Rahim secara istiqomah.

Secara sains psikologi & sosiologinya, manusia pun akan merasa bosan dan meluat terhadap orang yang lari dari basmallah, iaitu yang riak – sombong, suka meninggi & menyebut-nyebut kebaikan diri. Perasaan hormat & kasih sayang segera gugur berubah benci.

Contohnya, jika seseorang memberi kepada penerima kemudian pemberian itu disebut-sebut dan diungkit-ungkit, maka perasaan hormat dan kasih sayang akan hilang. Itu semua disebabkan mereka berbuat bukan atas niat untuk Allah (basmallah) dan bukan untuk selain dari pujian kepada Allah (Hamdallah). Yang mereka mahukan ialah keuntungan peribadi sahaja. Dalam kes ini, mereka tak akan dapat “Arrahman & Arrohim” (Alfatihah, 3)

Hakikatnya ialah, kita bersedekah atas perintah Allah. Kualiti dan kadar serta asnaf sasaran sedekah kita Allah yang tetapkan. Tujuan sedekah kita, Allah juga yang ajarkan iaitu untuk mendapat redhaNya. Ia adalah untuk kita merasakan insaf, sedar diri akan nikmat yang Allah kurnia, meringankan beban & menggembirakan penerima serta melahirkan benih kasih sayang antara golongan pemberi juga penerima. Dengan kasih sayang itu pemberi merasai ketenangan, tidak merasa berdosa telah mengabaikan tanggungjawab insaniah, tidak takut didendam & dimusuhi oleh golongan orang susah dan lain-lain lagi. Hidup pemberi akan jadi tenang untuk terus bekerja mengumpul harta sebagai bekalan ibadah seterusnya tanpa banyak gangguan.

Hasilnya ialah sebuah masyarakat yang akan hidup saling menyayang & suasana hidup bersaudara yang hakiki. Tiada perang, tiada pembunuhan, tiada hasad dengki, tiadalah adu domba.

Tanpa tunjuk ajar Allah, semua rahmat dalam kehidupan sebuah masyarakat itu tidak pernah akan terhasil. Jadi pastinya segala pujian dan kredit itu adalah untuk Allah belaka.

Kesimpulan :

Mengambil pujian utk diri sendiri ini akan membatal atau menghentikan hasil baik dari satu amal yang tadinya telah tepat basmalah dan hasilnya. Rahmat & kasih sayang yang telah terhasil dari amal itu akan terhenti dan tidak dirasai lagi.

Sama juga kisahnya pada penerima. Seorang pemberi yang telah bersungguh-sungguh menganjurkan pemberian dengan ikhlas, memberi dengan jumlah dan kualiti yang wajar dengan kemampuannya, akan hilang respek dan rasa kasih terhadap si penerima yang tidak berterima kasih, berlebih lebihan meminta itu dan ini bahkan sombong & tidak berkasih sayang dengan pemberi. Ini juga keluar dari frame basmallah. Amal akan terbatal dan tiada ulangan rahmat dan rahiim lagi.

2. KAITAN DENGAN BISMILLAH PADA KAEDAH BERAMAL

Pada sudut lain, kita mungkin mampu melihat, memahami dan mengakui bahawa sistem hidup yang Allah ajarkan itu TERBAIK, bahkan pernah menikmati hasilnya seperti yang dijelaskan tadi. Namun masih lagi kita ENGGAN untuk menunjukkan terima kasih dan menghargai sistem terbaik itu dengan penuh tekad melaksanakan keseluruhannya dalam hidup kita.

Mengakui bahawa kaedah Allah adalah yang terbaik, paling berkesan, pastinya hasil baik dari amal kita yang tadinya pernah kita kenalpasti akan hilang jika kita cuba cuba untuk mengubah kaedah dan sistem amal itu dengan yang lain. Ini menggambarkan yang kita tidak bersyukur kepada Allah (berhamdalah) dengan pemberian hidayah tentang kaedah kerja amal yang tepat itu. Merubah-rubah cara amalan dan tidak berhamdalah juga terkeluar dari sistem Allah dari BASMALLAH. Oleh itu amal baik itu akan tertolak di mana amal kita akan tidak membuahkan hasil yang diharapkan kerana sistem dan metodologinya kita ubah.

Jika kami dapat ringkaskan kesemuanya untuk mudah anda memahami dan menghadami dalam rohani anda, mungkin ia boleh digariskan begini.

Bismillah – Halatuju kerjabuat kita hanya UNTUK Allah jika mahukan pemurah & penyayangnya Allah itu.

Alhamdulillah – Jika halatuju kita seperti di atas (Basmallah) pasti ramai orang akan memuji muja kita. KEMBALIKANNYA kepada Allah bukan untuk diri sendiri.

Arrahman Arrahim – Jika bismillah dan Alhamdulillah itu mampu dilakukan berturut-turut, yang seterusnya ialah HASIL dalam bentuk nikmat rahmat Allah dan hidup secara berkasih sayang.

Contohnya,

• Jika Allah tetapkan kaedah infak berjumlah 10% dari perolehan bulanan kita, lalu kita ubah menjadi rm10 setahun secara pukulrata saja, tidak kira golongan papa maupun yang kaya. Pasti matalamat zakat dan infak itu tidak akan tercapai.

• Jika Allah tetapkan LELAKI pengurus WANITA sebagai amalan hidup pasangan dalam rumahtangga jika ingin jaminan sejahtera, lalu kita tukar kaedah itu dengan yang sebaliknya, pasti hasilnya akan terbalik juga.

SEMOGA anda dapat rasakan nikmat hidup berprinsip dengan prinsip Fatihah, ummul quran ini & mampu istiqomah. Insya Allah kami akan cuba kongsikan hasil rumus kami tentang sains sosiologi dan psikologi dari Fatihah ini untuk ayat berikutnya selepas ini.

(Nantikan kupasan Al-Fatihah yang selanjutnya dalam FB ini atau di laman web kami)

Selamat Hari Raya EidulFitri, Maaf zahir batin.

Hasil IQRA’
WARGA PRIHATIN

Sains Fatihah #2

Applied Science di sebalik ALHAMDULILLAHIROBBIL’ALAMIIN.

Fatihah membawa maksud PEMBUKAAN. Ia adalah wahyu yang ke-5 turun selepas al-Alaq (Iqra’ / Segumpal darah), al-Qalam (pena), al-Muzammil (berselimut), al-Mudatsir (berkemul). Kesemua 7 ayat, termasuk BISMILLAH diturunkan SERENTAK tidak terputus-putus seperti kebanyakan surah yang lain.

Ia juga di panggil Ummul kitab (IBU kitab) sehingga menjadi bacaan WAJIB dalam setiap solat. Atas dasar itu ia diletakkan di SURAH 1 dalam Musyhaf AlQuran, Gagal memahami aplikasi Fatihah dalam minda kita bermakna kekallah kita dalam keadaan minda tertutup (tidak fateh, tidak tersingkap), sukar jugalah kita memahami ayat-ayat lain dalam al-Qur’an itu.

Jika Al-Quran itu ibarat sebuah rumah, Al_fatihah itulah pintunya. Membaca Al-Fatihah dan MEMAHAMINYA seperti membaca abstrak dalam setiap tesis penyelidikan atau seperti membaca “table-of-content” untuk sebuah buku.

Salah satu cara kita membesarkan, mengagungkan ALLAH ialah dengan BERHAMDALLAH memuji ALLAH, khususnya melalui bacaan ayat ke2 dalam FATIHAH ini.

Dalam BASMALLAH telah di kupas agar kita MELETAKKAN segala kerjabuat kita ATAS NAMA ALLAH. Ia mencakupi maksud & TUJUAN kerjabuat itu, melalui KAEDAH melakukannya, iaitu mengikut sistem yang ALLAH ajarkan dalam al-Qur’an dan mengikut contoh sunnah para nabi. Kami dah huraikan secara mendalam dalam artikel kami sebelum ini tentang BISMILLAH, sila rujuk di pautan ini bagi yang belum membacanya lagi.

http://prihatin.net.my/2013/08/13/sains-di-sebalik-bismillah/

Kami cadangkan, bacalah mengikut tertibnya. Baca dahulu Sains di sebalik Bismillah kemudian kembali ke artikel ini untuk mudah memahaminya.

Jika TEPAT kita meletakkan ASAS atau DASAR pada kerja amal kita atas NAMA ALLAH, pasti kita mendapat limpahan rahmat dari ALLAH, itulah petunjuk, hidayah yang terbaik sehingga mampu membuatkan kita benar-benar merasa sayang pada Allah & hambanya di alam ini, pasti kita sanggup sujud bersyukur untuk BERHAMDALLAH, BERSYUKUR dengan nikmat itu.

Namun dapatan dari hasil kajian kami menunjukkan sebaliknya. Kita kurang meletakkan prinsip hidup kita sesuai dengan apa yang kita LAFAZKAN hari-hari.

Contohnya kita melafazkan BASMALLAH, tapi banyak kerjabuat kita masih tidak atas NAMA ALLAH lagi. Kita belum sebenar-benarnya melakukan sesuatu kerana Allah (LILLAH), dengan kaedah yang Allah ajarkan (BILLAH) sehingga kita mampu meraih maqam atau tahap BASMALLAH itu sepenuhnya.

Rasa kasih sayang yang benar-benar telah dapat kita rasakan dari BASMALLAH yang tepat itu nantilah yang akan membuatkan kita mampu BERHAMDALAH dengan TEPAT juga. Caranya ialah, kita tidak sekadar melafaz ALHAMDULILLAH, tetapi benar2 mentasdiq dalam hati serta mengatur praktik amal, bahawa benar sesungguhnya kaedah pengaturan Allah yang diajarkan kepada kita di alam ini terhebat, wajib dipuji, wajib di HARGAI.

Jika mengikut susunan, apabila kita melakukan segala amal dengan dasar “basmallah” (semuanya untuk Allah, semuanya atas kemahuan Allah, kaedah Allah) pasti kita akan dilihat mulia oleh sebahagian manusia dan mereka akan memberikan puji dan sanjung kepada individu yang berbasmallah secara actual tadi. Ayat seterusnya, Allah ajarkan sekiranya dengan basmallh itu kita dipuji puja, kembalikanlah ia kepada Allah. Kembalikan pujian itu kepada Allah kerana kita langsung tak layak menerima pujian itu. Jika kita ambilnya atas dasar “personal” perkara seterusnya yang terjadi ialah RIAK (Nauzubillah)

Bagaimana MENGHARGAI kaedah pengaturan hidup TERMAHAL yang ALLAH kurniakan kepada kita di alam ini?

Sekarang pasti anda mudah menjawabnya, iaitu dengan cara MEMPRAKTIKKAN SISTEM ITU sepenuh-penuhnya. Bukan sekadar lafaz bibir yang mengatakan “Segala puji bagi Allah Pengatur sekalian Alam” saja, tapi kita sendiri sebagai isi alam INGKAR dari mengikuti susunatur kehidupan yang telah Allah anjurkan. MUDAH BUKAN?

Jika anda bersetuju, bermulalah sekarang untuk SEBENAR-BENARNYA meletakkan ALLAH setinggi mungkin dalam pertimbangan NIAT & MUAMALAT di setiap kerja buat anda. Cubalah teliti kaedah paling tepat dari Qur’an & sunnah yang terkait dengan kerjabuat anda, kelak anda akan sangat PUAS HATI dan khusyuk BERHAMDALLAH.

Jika anda masih belum dapat tangkap lagi maksud penjelasan di atas, abaikan saja, mungkin kami masih belum mampu menjelaskan apa yang kami rasa dengan tepat. Itu kelemahan yang kami akui dan kami alu alukan tokok tambah dari anda semua (yang bernas saja, bukan sekadar copy paste sana sini menambah pening kepala).

Raya kita sebulan bukan?,

Jadi masih ada peluang untuk kita KEMBALI FITRAH dengan membetulkan cara kita BERHAMDALAH – MEMUJI, BERSYUKUR atau berterima kasih kepada ALLAH.

Jika kita ingin puji & berterima kasih kepada ibu bapa yang banyak pengalaman, yang sayangkan kita maka IKUTILAH NASIHAT mereka, jika kita nak puji keenakkan nasi lemak yang ibu kita masak dan bekalkan dalam perjalanan, MAKANLAH nasi lemak itu, jangan biarkan ia dalam bungkusan hingga basi. Pujian bibir anda ADALAH PALSU, FASIQ selagi anda belum benar-benar menikmati keenakan nasi lemak ibu anda itu. Dan lebih berat lagi, pujian fasik itu meletakkan anda dalam katagori MUNAFIK. Nauzubillah.

BEGITU JUGA DENGAN AL-FATIHAH, SIA SIA PUJIAN & HAMDALAH KITA JIKA UNSUR PETUNJUK KURNIAAN ALLAH YANG KITA PUJI ITU TIDAK SUDI KITA GUNAKAN DENGAN SEPENUH HATI. BIBIR YANG MEMUJI DENGAN CARA ITU AKAN SANGAT DIBENCI OLEH ALLAH, KERANA ALLAH MERASAKAN YANG KITA SEBENARNYA SEDANG MERENDAH-RENDAHKAN PEMBERIANNYA MELALUI PRAKTIK, BIARPUN BIBIR MEMUJI.

Perhatikan Surah 61 As-saf, ayat 2-4. salah satu yang ALLAH SANGAT BENCI ialah bila kita menyebut penyatuan saf, tapi praktik kita adalah sebaliknya. Allah murka bila merasa kehendakNya diperkecil-kecilkan.

Kami undur diri dulu. INSYAALLAH akan kita sambung perkongsian iqra’ dengan ayat lain dalam FATIHAH agar benar-benar minda kita TERBUKA (FATEH) dan berminat untuk meneliti sains gunaan al-Qur’an KESELURUHANNYA.

Silalah LIKE, TAG, SHARE sebagai sumbangan amal anda mengajak manusia mendekatkan diri kepada ALLAH. Boleh juga anda download foto berkapsyen ini di HEADER fb anda untuk mudah memberi peluang fikir & zikir kepada yang lain.

Selamat Hari Raya EidulFitri, Maaf zahir batin.

Hasil IQRA’
WARGA PRIHATIN

Sains Fatihah #1

Sains di sebalik BISMILLAH
Banyak artikel kami panjang-panjang belaka. KALI ini kami tidak mahu cerita panjang agar minda anda dapat direhatkan sedikit. Namun cetusan ringkas ini adalah PENENTU kepada keberkesanan segala amalan kita.

Bismillahirrohmanirrohiim adalah ayat pertama dalam surah 1, AL-FATIHAH (surah pembukaan) yang diwajibkan kita ulang 17x sehari dalam solat wajib harian. Ia kemudiannya menjadi awalan di setiap surah berikutnya kecuali Surah AT-TAUBAH. Begitu pentingnya Bismillah ini, sehingga selagi kita TIDAK BERTAUBAT, tidak layak kita membacanya.

Yang menariknya, ada Ustaz Segera yang kini jadi penceramah dalam TV Astro boleh katakan “Allah Terlupa” turunkan Bismillah itu dalam Surah At-Taubah hanya kerana Allah kelam kabut semasa perang (SUBHANALLAH bagaimana Allah boleh jadi kelam kabut dan bagaimana Allah boleh jadi pelupa? MasyaAllah)

Seruan kami kali ini ialah agar kita letakkan segala amalan kita dengan niat, dengan maksud, dengan dasar yang betul, berasaskan NAMA ALLAH.

APA ADA PADA NAMA?

Apabila kita kata kita buat atas sesuatu nama, ia terkait dengan SASARAN amal kita, juga TERKAIT dengan susunatur, Matlamat dan kaedah perlaksanaan amal kita.

Contohnya, jika kita buat dengan NAMA HOSPITAL, kita harus ikut CARA HOSPITAL, sasaran amal kita, untuk apa kita menuju ke situ. Jika kita buat atas NAMA BOMBA, juga begitu. Jika anda sakit, jangan cari doktor dan ubat di BOMBA. Jika berlaku kebakaran, jangan ke Hospital minta tolong nurse padamkan api. Itu contoh dalam kaedah perlaksanaan atau CARA perlaksanaan. Dalam NAMA itu ada CARA, ada KAEDAH, ada MATLAMAT.

Begitu jugalah bila kita beramal. Jangan letakkan kerja amal kita atas nama, atas maksud, dengan cara, selain dari apa yang telah ALLAH tetapkan, tunjukkan dan yang Allah harapkan. Buatlah dengan cara Allah, yang telah diuswahkan oleh para RasulAllah. Jangan kita buat ikut suka dengan cara kita, buatlah dengan tujuan yang telah Allah tetapkan, bukan yang kita sendiri tentukan (bila kita buat atas nama DIRI kita sendiri, atau apa saja nama yang kita sendiri cipta).

Itulah seharusnya menjadi asas NIAT, itulah DASAR AMAL kita sebelum kita memulakan sesuatu kerja amal. Itulah FITRAH kita sebagai HAMBA, yang seharusnya berbuat HANYA atas NAMA ALLAH yang menguasai kita.

Rasulullah SAW bersabda:

كلُّ أَمْرٍ ذِي باَلٍ لاَ يُبْدَأ فِيهِ بِبِسْمِ اللهِ فَهُوَ أَبْتَر

Bermaksud:

“Setiap perkara baik yang tidak diAWALI dengan Bismillah (dengan nama Allah) maka ia adalah terputus (tidak diterima).” – Hadis riwayat Abu Daud, Ibnu Majah & al-Nasaie daripada Abu Hurairah r.a.

“Tertolak segala amalan yang tidak diawali BISMILLAH”

Bagaimanakah dengan orang bisu yang tak mampu melafaz?
Bagaimanakah dengan manusia yang terlupa baca bismillah semasa memasukkan RM1 Juta simpanan seumur hidupnya ke dalam tabung masjid?

INSYAALLAH akan kita sambung dengan ayat lain dalam FATIHAH agar benar-benar minda kita terbuka dan berminat untuk meneliti sains gunaan al-Qur’an itu.

Raya kita sebulan, jadi masih ada peluang untuk KEMBALI FITRAH dengan membetulkan niat kita dalam setiap amalan hidup harian kita, dalam menyambut tetamu, dalam mensajikan juadah, menghulurkan duit raya, hamper raya, menganjur majlis rumah terbuka, mensedekahkan pakaian terpakai (bukan terbuang) dll.

Agak berat ungkapan ini tapi cubalah anda fikir2kan berulangkali.

Contohnya, berdasarkan BASMALLAH, atas NAMA ALLAH, kita disaran mensedekahkan apa yang kita paling sayang, dilarang MENSEDEKAH sesuatu contohnya PAKAIAN yang reput, koyak rabak, kotor berlendir, yang kita sendiri jijik, tapi kita buat juga.!

Amalan itu tidak sesuai dengan NAMA ALLAH yang maha tinggi (Al-Baqarah, 267, Ali-Imran 92), TENTUNYA ALLAH TIDAK REDO, TIDAK SUKA, TIDAK KASIH kerana itu bukan CARA yang Allah anjurkan atas NAMANYA.

Adakah kerja amal begitu atas NAMA ALLAH, dengan CARA & TUJUAN yang Allah suruh? atau atas NAMA KITA, cara & tujuan kita yang sangat tersendiri? Kerana nak kosongkan almari untuk masuk baju baru, bukan kerana nak tolong dan menggembirakan orang susah contohnya..! Nah..!, Mana mungkin kita akan dapat rahmat, nikmat hidayah & kasih sayang sesama manusia JIKA ALLAH SENDIRI MEMBENCI.?

Contoh ke2, kita baca BISMILLAH sebelum makan. Tapi dapatan makanan kita bukan ATAS NAMA ALLAH yang menganjurkan “makanan yang halal lagi baik”. Kita tidak peduli samada wang yang kita guna membeli makanan itu hasil judi, rasuah, curi dll.

Jika kita faham benar2 maksud Basmallah, faham benar-benar unsur RAHMAT kurniaan Allah, bahkan dapat merasai kehebatan RAHMATnya (iaitulah Rahmat ilmu, rahmat kefahaman, rahmat petunjuk & hidayah berupa buah2 fikiran tentang cara hidup (SIROOT) terbaik, yang tepat & selamat, yang lurus & harus di’ISTIQOMAH’kan – “SIROOTOLMUSTAQIIM”), nescaya kita tidak akan tergamak menolak satu apapun dari apa yang telah Allah kurniakan kepada kita itu untuk dipraktikkan, sampai tahap “FISSILMI KAAFFAH” (Islam sepenuhnya).

Dengan rahmat berupa hidayah yang tepat yang kita amalkan itu, kita akan dilihat MENYENANGKAN MATA & HATI manusia lain, zuhud, sederhana (wasotiyah), sentiasa redo & senyum, dan bermanfaat kepada alam & insan lain. Itu akan membuatkan kita disayangi (RAHIIM) oleh Allah & manusia lain. Memang fitrah manusia suka & sayang melihat orang yang baik, bertakwa, berakhlak, berbakti sekalipun dia sendiri mungkin masih ingkar.. setuju tak?.
Selamat Hari Raya EidulFitri, Maaf zahir batin.

Hasil IQRA’
WARGA PRIHATIN