Category Archives: Haji – Artikel Berkaitan

image_pdf

KEPILUAN TAWAF WIDA’ YANG MEMBERI ‘TANDA’

tawaf wida'

Berikut adalah kata-kata pesan dari Saiful Nang kepada jemaah RARECATION UMRAH 25 yang akan meninggalkan Mekah menuju ke Madinah kelmarin. Ada banyak pelajaran yang menyentuh hati dari perkongsian ini untuk sama-sama kita teliti dan hayatinya.

*************************

[1:12 PM, 12/15/2016] Siful Nang:

Selamat menjalankan tawaf wida’ semua…

Inilah tawaf yang paling sedih dan sangat cepat berlalu. Dan kita perlu tinggalkan Mekah selepas itu dan kembali dengan segala pelajaran yang kita kutip. Pada pusingan ke 7 dan semasa istilam itulah antara masa hati terasa sayu. Jika ada rasa itu… insyaAllah memang Allah itu lebih dekat di hati kita dari urat nadi kita.

Kepada semua yang lain…perjalanan ini bukanlah satu kembara pelancongan biasa. Kembara umrah ialah kembara mencari Allah dalam diri kita sendiri. Alhamdulillah sehingga semalam dah ramai yang meluahkan rasa hati mereka bahawa ini ialah satu perjalanan yang lain dari biasa. Lain kerana perjalanan ini dilimpahi berkah. Perjalanan ini diniat atas memberi laluan kepada asnaf dan yatim utk turut sama bersama kita.

Tatkala agensi umrah membuat keuntungan puluhan ribu RM utk setiap keberangkatan, anda semua redha membayar sesuatu yang sama tetapi membenarkan keuntungan yang kami ambil terus ditukarkan menjadi peluang kepada golongan yang memerlukan untuk merasai pengalaman umrah ini.

Tiada perjalanan yang sempurna kecuali ia disempurnakan di dalam hati. Tinggal di tempat berhawa dingin juga jika hati sedang panas, kedinginan itu tak dirasa selain dari panas dalam hati. Berdiri di tengah panas dengan hati redha, kepanasan itu hanya sekadar membakar kulit tetapi tidak hati. Kita mencipta 5 bintang dalam hati.

Tiada perjalanan yang sempurna. Seperti sekeping puzzle yang hanya  sempurna apabila kita pasangkannya bersama. Barulah ia menjadi sempurna gambarnya. Bila kita bersama…barulah datang kesempurnaan. Walaupun bilik hanya berkipas, tetapi terasa dingin seperti dalam syurga.

Kami tidak sempurna, tetapi tuan-tuan yang menyempurnakan trip yang tidak sempurna ini menjadi sempurna dalam hati mereka yang redha.

Saya pernah pergi umrah dengan pakej sederhana. Saya juga pergi mengerjakan haji sebagai petugas dari pakej termahal sehingga yang termurah bersama muassasah. Saya sendiri lihat bagaimana pakej muassasah yang setiap hari beratur mengambil nasi bungukus…kehidupan mereka dan pengalaman haji mereka lebih mewah dalam kasih sayang dan persahabatan berbanding VVIP yang tinggal di hotel Intercon dengan bilik mengadap Kaabah. Saya belajar satu perkara…yang boleh diceritakan di dalam foto…bahawa syurga itu wujud dalam kalbu mukmin yang redha. Neraka itu datang dari kerungsingan dan keluh kesah.

Kita manusia tak mungkin sempurna, tetapi bila bersama-sama…kita boleh jadi jemaah yang sempurna.
Lihat foto-foto jemaah haji muassasah ini…mereka gembira dalam kekurangan yang ada. Kerana mereka bersyukur dan mengatakan….bahawa mereka tidak mungkin datang ke baitullah jika tiada jemputan.

d922e545-1394-4bc5-806d-c9e31b02892c 48ed4df9-204c-4b30-8787-8edccfce6906 045afe62-e10a-4803-8bae-a3b117a45c35 jemaah Muassasah

Bila saya jumpa Si Kaya di pakej mahal…ada yang berkata “Saya boleh pergi umrah setiap tahun yang saya mahu” ketika beliau memarahi petugas haji kami kerana kelewatan beg tiba di kamarnya. Itulah tahun ke-7 dia mengerjakan haji dengan menggunakan quota khusus dari menteri.
3089a9c1-cd2f-4542-ade3-046d508fa93c
Pada tahun berikutnya dia diserang angin ahmar…dan semenjak 2013 beliau tidak lagi mampu pergi mengunjungi Baitullah. Benarlah bahawa Allah memilih siapa yang dijemputnya bukan kerana wang ringgit

Saban hari saya di sana, saya memikirkan....betapa mereka ini lebih bertuah kerana hari-hari berada di baitullah. Namun saya sendiri yang mampu kewangan tidak sebertuah mereka ini.
Saban hari saya di sana, saya memikirkan….betapa mereka ini lebih bertuah kerana hari-hari berada di baitullah. Namun saya sendiri yang mampu kewangan tidak sebertuah mereka ini.

 

Saya memang orang yang angkuh...saya memang orang yang diva...saya memang orang yang sentiasa nak cari salah orang...saya memang orang yang sentiasa cari kesempurnaan dan menyalahkan orang lain jika ada kekurangan....
Saya memang orang yang angkuh…saya memang orang yang diva…saya memang orang yang sentiasa nak cari salah orang…saya memang orang yang sentiasa cari kesempurnaan dan menyalahkan orang lain jika ada kekurangan….

 

Bila hati redha...tempat ini lebih mewah dari Hotel 5 bintang. Pada ketika saya sendiri pernah merasa mengapa pakej saya semasa umrah dulu kurang itu dan kurang ini...saya tidak terus melihat kepada mereka di pakej lain...tetapi saya tersujud bersyukur bila melalui tempat ini...
Bila hati redha…tempat ini lebih mewah dari Hotel 5 bintang. Pada ketika saya sendiri pernah merasa mengapa pakej saya semasa umrah dulu kurang itu dan kurang ini…saya tidak terus melihat kepada mereka di pakej lain…tetapi saya tersujud bersyukur bila melalui tempat ini…

namun…Allah beri saya pelajaran besar. Haji dan umrah saya membawa saya melihat kepada golongan orang yang kurang bernasib baik. Dan saya terus insaf bahawa rupanya…saya terlalu melihat ke atas…dan kurang jalan merunduk ke bumi melihat apa yand di bawah. Saya terlampau jalan mendongak…sehingga saya tersadung tersungkur dan melihat bagaimana orang di bawah.

Ketika saya komplen makanan di Hotel Mubarak Madinah tidak sedap dan saya belanja di luar hotel untuk makanan yang lebih enak....dan setiba saya di Mekah saya terus jadi orang yang berterima kasih kerana melihat ada jemaah yang terpaksa makan dari sisa makanan orang lain
Ketika saya komplen makanan di Hotel Mubarak Madinah tidak sedap dan saya belanja di luar hotel untuk makanan yang lebih enak….dan setiba saya di Mekah saya terus jadi orang yang berterima kasih kerana melihat ada jemaah yang terpaksa makan dari sisa makanan orang lain.

Saya cuba cari kesempurnaan di dalam pakej yang mahal…rupanya kesempurnaan itu ada di dalam pakej yang murah sahaja. Saya cuba cari gelak tawa yang ikhlas dalam kalangan jemaah VIP tetapi saya jumpainya pada jemaah muasasah. Saya cuba cari persahabatan dari kalangan berada tapi saya jumpainya di kalangan mereka yang miskin.

Semua itu milik Allah. Dan saya tidak punya apa-apa.

Pengalaman mengerjakan umrah dan Haji mengajar saya semua itu. Dari situ saya berazam untuk memulakan langkah bagi memastikan lebih ramai anak-anak yatim dan asnaf boleh saya bawa ke sini bersama RPWP. Supaya Baitulllah ini mendidik kita untuk mula melihat ke dalam diri…bukan melihat orang lain.

Dari azam itu, saya pulang dengan menjual foto2 semasa di Mekah dan Madinah. Namun gagal juga menghantar seorangpun anak-anak yatim dan asnaf. Akhirnya…Allah tunjukkan jalan ini untuk menjadi lorong kepada anak-anak yatim dan asnaf untuk pergi bersama. Di sini nanti mereka belajar….dari alam…bila mereka buka mata mereka untuk melihat ke dalam diri dengan melihat ke bawah lebih berbanding mendongak ke langit.

Saya faham ada banyak kekurangan kami dalam mengendalikan pakej kali ini. Kami juga bersyukur kerana ramai yang meluahkan kesyukuran mereka kepada trip ini yang telah memberikan pendidikan rohani kepada mereka. Jika mahu dibanding mana lebih mewah, mana lebih makan, mana lebih selesa…ia adalah perlumbaan yang tiada kesudahan. Jika mahu diukur…sejauh mana kita berubah selepas kita mengunjungi rumah Allah…

InsyaAllah kita akan berubah menjadi insan lebih baik sekembalinya kita ke tanahair nanti.

Saya minta maaf atas segala kekurangan yang berlaku. Sampaikan salam saya kepada Rasulullah S.A.W

 

***************************

T.kasih SN… sebak pulak membacanya..

SETIAP GERAK DARI AMAL ANGGOTA KITA.. KATA KATA KITA.. GERAK HATI KITA.. bakal dicatat dan dikira.. yg baik mahupun yg buruk.. biar sebesar zarah sekalipun. Amal diukur dari niat.

HAJI MABRUR SANG PENJUAL SEPATU

00 sesak

HAJI MABRUR SANG PENJUAL SEPATU

By Eep Khunaefi

 

Banyak orang yang naik haji tapi tidak mabrur. Namun, ada orang yang belum naik haji, tapi sudah mendapatkan pahala haji mabrur, seperti yang dialami oleh sang penjual sepatu ini.

Kisah ini diambil dari buku “Warisan Para Awliya” karya Farid al-Din Attar. Edisi Inggrisnya berjudul “Muslim Saints and Mystics: Episodes from the Tadhkirat al-Auliya (Memorial of the Saints).” Sebut saja namanya Abdullah bin al-Mubarak. Karena orang kaya, ia termasuk orang yang selalu menunaikan ibadah haji dan jihad di jalan Allah. Tahun ini naik haji dan tahun berikutnya berangkat berjihad. Demikianlah secara selang-seling selalu dilakukannya betapapun sibuk menderanya.

Maka tibalah tahun saatnya Abdullah bin al-Mubarak berangkat haji. Setelah bekerja keras Abdullah bin Mubarak berhasil mengumpulkan bekal tak kurang 500 dinar uang emas. Dari kediamannya di Hijaz beliau pun berangkat menuju Makkah al-Mukarramah. Pada suatu waktu, setelah menyelesaikan ritual ibadah haji, dia tertidur dan bermimpi melihat dua malaikat yang turun dari langit.

“Berapa banyak yang datang tahun ini?” tanya malaikat kepada malaikat lainnya.

“600.000,” jawab malaikat lainnya.

“Berapa banyak mereka yang ibadah hajinya diterima?”

“Tidak satupun”

Percakapan ini membuat Abdullah bin al-Mubarak gemetar. “Apa?” Abdullah tersentak kaget dalam mimpinya dan ia pun menangis. “Semua orang-orang ini telah datang dari belahan bumi yang jauh, dengan kesulitan yang besar dan keletihan di sepanjang perjalanan, berkelana menyusuri padang pasir yang luas, dan semua usaha mereka menjadi sia-sia?” ujarnya.

“Ada seorang tukang sepatu di Damaskus yang dipanggil Ali bin Muwaffaq. “Dia tidak datang menunaikan ibadah haji, tetapi ibadah hajinya diterima dan seluruh dosanya telah diampuni,” ujar malaikat pertama.

Ketika Abdullah Ibnu Mubarak mendengar percakapannya itu, maka terbangunlah ia dari tidurnya dan langsung berangkat menuju Damaskus untuk mencari orang yang bernama Ali bin Muwaffaq itu. Dia telusuri seluruh penjuru kota sampai tempat tinggal Muwaffaq berhasil beliau temukan. Dan ketika diketuk pintunya, keluarlah seorang lelaki dan segera ia bertanya tentang namanya.

“Assalamu ‘alaikum warahmatullahi wabarakatuh!” Sapa Ibnu Mubarak sambil mengetuk pintu. “Siapakah namamu dan pekerjaan apa yang kamu lakukan?” Tanya Ibnu al-Mubarak kepada lelaki yang ditemuinya.

“Aku Ali bin Muwaffaq, penjual sepatu. Siapakah Anda?”

Kepada lelaki itu Ibnu al-Mubarak menerangkan jadi dirinya dan maksud kedatangannya. Setelah tahu siapa yang datang serta maksud dan tujuannya tiba-tiba Muwaffaq menangis dan jatuh pingsan.

Ketika sadar, Ibnu Mubarak memohon agar Muwaffaq berkenan untuk menceritakan semua yang dia alami terkait dengan hajinya. Ali bin Muwaffaq pun kemudian bercerita:

“Selama 40 tahun aku telah rindu untuk melakukan perjalanan haji ini. Aku telah menyisihkan 350 dirham dari hasil berdagang sepatu. Tahun ini aku memutuskan untuk pergi ke Mekkah, sejak istriku mengandung. Suatu hari istriku mencium aroma makanan yang sedang dimasak oleh tetangga sebelah, dan memohon kepadaku agar ia bisa mencicipinya sedikit. Aku pergi menuju tetangga sebelah, mengetuk pintunya kemudian menjelaskan situasinya. Tetanggaku mendadak menagis.

“Sudah tiga hari ini anakku tidak makan apa-apa,” katanya. “Hari ini aku melihat keledai mati tergeletak dan memotongnya kemudian memasaknya untuk mereka. Ini bukan makanan yang halal bagimu.” Hatiku serasa terbakar ketika aku mendengar ceritanya. Aku mengambil 350 dirhamku dan memberikan kepadanya. “Belanjakan ini untuk anakmu,” kataku. “Inilah perjalanan hajiku.”

“Malaikat berbicara dengan nyata di dalam mimpiku dan Penguasa kerajaan surga adalah benar dalam keputusan-Nya,” ujar Abdullah berusaha membenarkan mimpinya.

Demikian kisah nyata yang terjadi pada seorang penjual sepatu beberapa ratus tahun yang lalu, yang dikisahkan melalui mulut Abdullah bin al-Mubarak. Meski tak pernah berhaji, tetapi ia telah mendapatkan pahala seperti haji mabrur karena keikhlasannya berbagi kepada tetangga, yang sebenarnya uang itu dipergunakan untuk ongkos hajinya ke Mekkah tahun itu. Subhanallah!

Abdullah bin al-Mubarak sendiri bukanlah orang sembarangan. Nama aslinya adalah Abu Abdurrahman Abdullah bin al-Mubarak al-Hanzhali al Marwazi, lahir pada tahun 118 H/736 M. Ia adalah seorang ahli Hadits yang terkemuka dan seorang petapa termasyhur. Ia sangat ahli di dalam berbagai cabang ilmu pengetahuan, antara lain di dalam bidang gramatika dan kesusastraan. Ia adalah seorang saudagar kaya yang banyak memberi bantuan kepada orang-orang miskin. Ia meninggal dunia di kota Hit yang terletak di tepi sungai Euphrat pada tahun 181 H/797 M.

Meski begitu, kenapa malaikat yang diimpikannya tidak memasukkannya ke dalam golongan orang yang berhaji Mabrur. Padahal, dia adalah seorang yang kaya dan dermawan. Dia juga seorang yang berilmu. Tapi, bagaimana bisa ia tidak mendapatkan pahala haji mabrur, seperti yang diimpikannya.

Inilah rahasia terbesar dari ibadah haji. Orang kaya dan berilmu tidak menjamin hajinya akan mabrur. Sebaliknya, orang yang miskin dan kadang disepelekan orang, namun bisa mendapatkan gelar haji mabrur. Ternyata, yang membedakan keduanya adalah hati, yaitu keikhlasan untuk berangkat ibadah haji dan proses yang dilaluinya sebelum berangkat ke sana.

Bagi Ali bin Muwaffaq, uang 350 dirham tidaklah sedikit dan itu diperolehnya dalam rentang waktu 40 tahun. Bayangkan saja, itu bukanlah waktu yang singkat. Namun, ketika uang itu sudah terkumpul dan hendak pergi ke tanah suci, justru ia sedekahkan kepada orang lain yang lebih membutuhkan. Subhanallah!

Adakah orang seperti dia sekarang ini? Hampir jarang ditemukan, kalau malah dibilang tidak ada. Yang ada, orang kaya justru ingin selalu pergi haji setiap tahun, tapi tetangga sebelah kanan dan kiri pada kelaparan. Karena itu, langkah yang paling bijak adalah antara ibadah sosial (horizontal) dan ibadah spiritual (vertikal) harus seimbang.

Syaikh Yusuf Al-Qaradhawi menegaskan bahwa ibadah haji adalah bagian ibadah unik dan berbeda, karena merupakan ibadah fisik dan harta sekaligus. Shalat dan shaum adalah dua ibadah fisik. Sedangkan zakat merupakan ibadah harta. Ibadah haji menggabungkan dua hal tersebut. Karena manusia yang berangkat ibadah haji pasti mencurahkan kekuatan fisiknya dan mempersiapkan hartanya, karena orang yang menunaikan ibadah haji pada dasarnya sedang melaksanakan ibadah safar dan rihlah yang pasti membutuhkan biaya-biaya.

Ya, ibadah haji memiliki keistimewaan sendiri karena ia menggabungkan antara ibadah fisik dan harta sekaligus. Karena itu, tidak semua orang bisa berangkat ke tanah suci. Sebab itulah, Allah hanya membebankan sekali seumur hidup untuk bisa naik haji, itu pun hanya bagi orang yang mampu saja.

Dalam satu hadits diriwayatkan bahwa Rasulullah SAW berpidato dengan menyatakan: “Hai manusia! Allah telah mewajibkan haji atasmu, maka tunaikanlah“. Seorang sahabat bertanya: “Apakah setiap tahun ya Rasulullah?” Nabi diam, hingga orang itu mengajukan pertanyaannya tiga kali. Kemudian Nabi bersabda: “Andaikan saya katakan “ya”, maka akan menjadi wajib, sedang kamu tak akan sanggup memenuhinya” (HR. Bukhari dan Muslim).

Meskipun kewajiban haji hanya sekali seumur hidup, namun menunaikannya harus dilakukan sesegera mungkin apabila kemampuan sudah dimiliki.

Satu hal yang penting, bahwa naik haji janganlah dijadikan sebagai “ajang gengsi”. Sebab, seperti kisah di atas, banyak orang yang naik haji, tapi tak satu pun yang mendapatkan pahala haji mabrur. Karena itu, sebelum berangkat ke sana, bersihkan hati kita dan tekadkan niat berhaji hanya untuk mencari ridha Allah SWT. !!!

Perintah Allah dan Wasiat salafush shålih untuk meninggalkan debat

00 perlantikan pemimpinhttp://prihatin.net.my/blog/2014/01/28/budaya-debat-menghapuskan-cara-hidup-islam/

Mutakhir ini budaya debat sudah menjadi kelaziman yang memualkan dan menyakitkan hati. Masing-masing cabar-mencabar untuk menunjukkan kepandaian dan memperlekehkan pihak lain. Padahal telah Allah jelaskan bahawa budaya debat akan melemahkan kita. Berikut adalah beberapa di antara FirmanNya,

QS: 2. Al Baqarah 139. Katakanlah: “Apakah kamu memperdebatkan dengan kami tentang Allah, padahal Dia adalah Tuhan kami dan Tuhan kamu; bagi kami amalan kami, dan bagi kamu amalan kamu dan hanya kepada-Nya kami mengikhlaskan hati“,

 

QS: 2. Al Baqarah 176. “Yang demikian itu adalah karena Allah telah menurunkan Al Kitab dengan membawa kebenaran; dan sesungguhnya orang-orang yang berselisih tentang Al Kitab itu, benar-benar dalam penyimpangan yang jauh”.

 

QS: 2 Al-Baqarah: 204-205 Dan di antara manusia ada orang yang ucapannya tentang kehidupan dunia menarik hatimu, dan dipersaksikannya kepada Allah isi hatinya, padahal ia adalah penantang yang paling keras. Dan apabila ia berpaling (darimu), ia berjalan di bumi untuk mengadakan kerusakan padanya, dan merusak tanaman-tanaman dan binatang ternak, dan Allah tidak menyukai kebinasaan,”

 

QS: 3. Ali ‘Imran 20. “Kemudian jika mereka mendebat kamu maka katakanlah: “Aku menyerahkan diriku kepada Allah dan orang-orang yang mengikutiku.” Dan katakanlah kepada orang-orang yang telah diberi Al Kitab dan kepada orang-orang yang ummi, “Apakah kamu masuk Islam.” Jika mereka masuk Islam, sesungguhnya mereka telah mendapat petunjuk, dan jika mereka berpaling, maka kewajiban kamu hanyalah menyampaikan. Dan Allah Maha Melihat akan hamba-hamba-Nya”.

 

QS: 4. An Nisaa’ 107. Dan janganlah kamu mendebat orang-orang yang mengkhianati dirinya. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang selalu berkhianat lagi bergelimang dosa,

 

QS: 4. An Nisaa’109. Beginilah kamu, kamu sekalian adalah orang-orang yang berdebat untuk mereka dalam kehidupan dunia ini. Maka siapakah yang akan mendebat Allah untuk mereka pada hari kiamat? Atau siapakah yang menjadi pelindung mereka ?

 

QS: 7. Al A’raaf 71. Ia berkata: “Sungguh sudah pasti kamu akan ditimpa azab dan kemarahan dari Tuhanmu.” Apakah kamu sekalian hendak berbantah dengan aku tentang nama-nama  yang kamu beserta nenek moyangmu menamakannya, padahal Allah sekali-kali tidak menurunkan hujjah untuk itu? Maka tunggulah sesungguhnya aku juga termasuk orang yamg menunggu bersama kamu.”

 

QS: 8. Al Anfaal 46. “Dan taatlah kepada Allah dan Rasul-Nya dan janganlah kamu berbantah-bantahan, yang menyebabkan kamu menjadi gentar dan hilang kekuatanmu dan bersabarlah. Sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang sabar“.

 

QS: 11. Huud 76. “Hai Ibrahim, tinggalkanlah soal jawab ini, sesungguhnya telah datang ketetapan Tuhanmu, dan sesungguhnya mereka itu akan didatangi azab yang tidak dapat ditolak”.

 

QS: 16. An Nahl 125. “Serulah kepada jalan Tuhan-mu dengan hikmah dan pelajaran yang baik dan bantahlah mereka dengan cara yang baik. Sesungguhnya Tuhanmu Dialah yang lebih mengetahui tentang siapa yang tersesat dari jalan-Nya dan Dialah yang lebih mengetahui orang-orang yang mendapat petunjuk“.

 

QS: 18. Al Kahfi 22. “… Katakanlah: “Tuhanku lebih mengetahui jumlah mereka; tidak ada orang yang mengetahui kecuali sedikit.” Karena itu janganlah kamu  bertengkar tentang hal mereka, kecuali pertengkaran lahir saja dan jangan kamu menanyakan tentang mereka  kepada seorangpun di antara mereka.”

 

QS: 18. Al Kahfi 54. “Dan sesungguhnya Kami telah mengulang-ulangi bagi manusia dalam Al Quran ini bermacam-macam perumpamaan. Dan manusia adalah makhluk yang paling banyak membantah.”

 

QS: 19 Maryam: 97 Maka sesungguhnya, telah kami mudahkan Al-Qur’an itu dengan bahasamu, agar kamu dapat memberi kabar gembira dengan Al-Qur’an itu kepada orang-orang yang bertakwa, dan agar kamu memberi peringatan dengannya kepada kaum yang membangkang,”

 

QS: 22. Al Hajj 8. “Dan di antara manusia ada orang-orang yang membantah tentang Allah tanpa ilmu pengetahuan, tanpa petunjuk dan tanpa kitab (wahyu) yang bercahaya”

 

QS: 29. Al ‘Ankabuut 46. Dan janganlah kamu berdebat dengan Ahli Kitab, melainkan dengan cara yang paling baik, kecuali dengan orang-orang zalim di antara mereka, dan katakanlah: “Kami telah beriman kepada yang diturunkan kepada kami dan yang diturunkan kepadamu; Tuhan kami dan Tuhanmu adalah satu; dan kami hanya kepada-Nya berserah diri.”

 

QS: 40. Al Mu’min 4. Tidak ada yang memperdebatkan tentang ayat-ayat Allah, kecuali orang-orang yang kafir. Karena itu janganlah pulang balik mereka dengan bebas dari suatu kota ke kota yang lain memperdayakan kamu.”

 

QS: 43 Az-Zukhruf : 58 Mereka tidak memberikan perumpamaan itu kepadamu melainkan dengan maksud membantah saja, sebenarnya mereka adalah kaum yang suka bertengkar,”

 

Rasulullah SAW pula telah mewasiatkan larangan berdebat ini dalam banyak sekali hadis sohih dan wasiat yang sama banyak dinukilkan oleh para ulama’ muktabar sebelum ini.

1. Nabi Muhammad shållallåhu ‘alayhi wa sallam

Aku akan menjamin sebuah rumah di dasar surga bagi orang yang meninggalkan debat meskipun dia berada dalam pihak yang benar.

Dan aku menjamin sebuah rumah di tengah surga bagi orang yang meninggalkan dusta meskipun dalam keadaan bercanda. Dan aku akan menjamin sebuah rumah di bagian teratas surga bagi orang yang membaguskan akhlaknya.”

(HR. Abu Dawud dalam Kitab al-Adab, hadits no 4167. Dihasankan oleh al-Albani dalam as-Shahihah [273] as-Syamilah)

2. Nabi Sulaiman ‘alaihissalam

Nabi Sulaiman ‘alaihissalam berkata kepada putranya:

“Tinggalkanlah mira’ (jidal, mendebat karena ragu-ragu dan menentang) itu, karena manfaatnya sedikit. Dan ia membangkitkan permusuhan di antara orang-orang yang bersaudara.”

[Ad-Darimi: 309, al Baihaqi, Syu’abul Iman: 1897]

3. Ibnu Abbas radhiyallahu ‘anhumaa

“Cukuplah engkau sebagai orang zalim bila engkau selalu mendebat. Dan cukuplah dosamu jika kamu selalu menentang, dan cukuplah dosamu bila kamu selalu berbicara dengan selain zikir kepada Allah.”

[al-Fakihi dalam Akhbar Makkah]

4. Abud Darda radhiyallahu ‘anhu

“Engkau tidak menjadi alim sehingga engkau belajar, dan engkau tidak disebut mengerti ilmu sampai engkau mengamalkannya. Cukuplah dosamu bila kamu selalu mendebat, dan cukuplah dosamu bila kamu selalu menentang. Cukuplah dustamu bila kamu selalu berbicara bukan dalam dzikir tentang Allah.”

[Darimi: 299]

5. Muslim Ibn Yasar rahimahullah

“Jauhilah perdebatan, karena ia adalah saat bodohnya seorang alim, di dalamnya setan menginginkan ketergelincirannya.”

[Ibnu Baththah, al-Ibanah al-Kubra; Darimi: 404]

6. Hasan Bashri rahimahullah

Ada orang datang kepada Hasan Bashri rahimahullah lalu berkata,

“Wahai Abu Sa’id kemarilah, agar aku bisa mendebatmu dalam agama!”

Maka Hasan Bashri rahimahullah berkata:

“Adapun aku maka aku telah memahami agamaku, jika engkau telah menyesatkan (menyia-nyiakan) agamamu maka carilah.”

[Ibnu Baththah, al-Ibanah al-Kubra: 588]

7. Umar ibn Abdul Aziz rahimahullah

“Barangsiapa menjadikan agamanya sebagai sasaran untuk perdebatan maka ia akan banyak berpindah-pindah (agama).”

[Ibnu Baththah, al-Ibanah al-Kubra: 565]

8. Abdul Karim al-Jazari rahimahulah

“Seorang yang wira’i tidak akan pernah mendebat sama sekali.”

[Ibnu Baththah, al-Ibanah al-Kubra: 636; Baihaqi dalam Syu’ab: 8249]

(1-Wira’i artinya orang yang sangat menjaga diri dari hal-hal yang syubhat dan membatasi diri dari yang mubah)

9. Ja’far ibn Muhammad rahimahullah

“Jauhilah oleh kalian pertengkaran dalam agama, karena ia menyibukkan (mengacaukan) hati dan mewariskan kemunafikan.”

[Baihaqi dalam Syu’ab: 8249]

10. Mu’awwiyah ibn Qurrah rahimahullah

“Dulu dikatakan: pertikaian dalam agama itu melebur amal.”

[Ibnu Baththah, al-Ibanah al-Kubra: 562]

11. al Auza’i rahimahullah

“Jika Allah menghendaki keburukan pada suatu kaum maka Allah menetapkan jidal pada diri mereka dan menghalangi mereka dari amal.”

[Siyar al-A’lam 16/104; Tadzkiratul Huffazh: 3/924; Tarikh Dimsyq: 35/202]

12. Imran al-Qashir rahimahullah

“Jauhi oleh kalian perdebatan dan permusuhan, jauhi oleh kalian orang-orang yang mengatakan: Bagaimana menurutmu, bagaimana pendapatmu.”

[Ibnu Baththah, al-Ibanah al-Kubra: 639]

13. Muhammad ibn Ali ibn Husain rahimahullah

“Pertikaian (perdebatan) itu menghapuskan agama dan menumbuhkan permusuhan di hati orang-orang.”

[al-Adab al-Syar’iyyah: 1/23]

14. Abdullah ibn Hasan ibn Husain rahimahullah

Dikatakan kepada Abdullah ibn al Hasan ibn al Husain rahimahullah,

“Apa pendapatmu tentang perdebatan (mira’)?”

Dia menjawab:

“Merusak persahabatan yang lama dan mengurai ikatan yang kuat. Minimal ia akan menjadi sarana untuk menang-menangan itu adalah sebab pemutus talit silaturrahim yang paling kuat.”

[Tarikh Dimasyq: 27-380]

15. Bilal ibn Sa’d rahimahullah (kedudukannya di Syam sama dengan Hasan Bashri di Bashrah)

“Jika kamu melihat seseorang terus-terusan menentang dan mendebat maka sempurnalah kerugiannya.”

[al-Adab al-Syar’iyyah: 1/23]

16. Wahab ibnu Munabbih rahimahullah

“Tinggalkanlah jidal dari perkaramu, karena ia tidak akan dapat mengalahkan salah satu dari dua orang: seseorang yang lebih alim darimu, bagaimana engkau memusuhi dan mendebat orang yang lebih alim darimu? Dan seseorang yang engkau lebih alim daripadanya, bagaimana engkau memusuhi orang yang engkau lebih alim daripadanya dan ia tidak mentaatimu? Maka tinggalkanlah itu.”

[Tahdzibul Kamal: 31/148; Siyarul A’lam: 4/549; Tarikh Dimasyq: 63/388]

17. Malik ibnu Anas rahimahullah

Ma’n rahimahullah berkata:

“Pada suatu hari Imam Malik ibn Anas berangkat ke masjid sambil berpegangan pada tangan saya, lalu beliau dikejar oleh seseorang yang dipanggil dengan Abu al-Juwairah yang dituduh memiliki Aqidah Murji’ah.”

Dia berkata:

‘Wahai Abu Abdillah dengarkanlah dariku sesuatu yang ingin saya kabarkan kepada anda, saya ingin mendebat anda dan memberi tahu anda tentang pendapatku.’

Imam Malik berkata,

‘Hati-hati, jangan sampai aku bersaksi atasmu.’

Dia berkata,

‘Demi Allah, saya tidak menginginkan kecuali kebenaran. Dengarlah, jika memang benar maka ucapkan.’

Imam Malik bertanya,

‘Jika engkau mengalahkan aku?’

Dia menjawab,

‘Maka ikutlah aku!’

Imam Malik bertanya lagi,

‘Kalau aku mengalahkanmu?’

Dia menjawab,

‘Aku mengikutimu?’

Imam Malik bertanya,

‘Jika datang orang ketiga lalu kita ajak bicara dan kita dikalahkannya?’

Dia berkata,

‘Ya kita ikuti dia.’

Imam Malik rahimahullah berkata:

“Hai Abdullah, Allah azza wa jalla telah mengutus Muhammad dengan satu agama, aku lihat engkau banyak berpindah-pindah (agama), padahal Umar ibnu Abdil Aziz telah berkata, “Barangsiapa menjadikan agamanya sebagai sasaran untuk perdebatan maka dia akan banyak berpindah-pindah”.”

Imam Malik rahimahullah berkata:

”Jidal dalam agama itu bukan apa-apa pun (tidak ada nilainya sama sekali).”

Imam Malik rahimahullah berkata:

“Percekcokan dan perdebatan dalam ilmu itu menghilangkan cahaya ilmu dari hari seorang hamba.”

Imam Malik rahimahullah berkata:

“Sesungguhnya jidal itu mengeraskan hati dan menimbulkan kebencian.”

Imam Malik rahimahullah pernah ditanya tentang seseorang yang memiliki ilmu sunnah, apakah ia boleh berdebat membela sunnah? Dia menjawab,

”Tidak, tetapi cukup memberitahukan tentang sunnah.”

(Tartibul Madarik wa Taqribul Masalik, Qadhi Iyadh: 1/51; Siyarul A’lam: 8/106; al-Ajjurri dalam al-Syari’ah, hal.62-65)

18. Muhammad ibn Idris as-Syafi’I rahimahullah

“Percekcokan dalam agama itu mengeraskan hati dan menanamkan kedengkian yang sangat.”

[Thobaqat Syafiiyyah 1/7, Siyar, 10/28]

19. Ahmad bin Hambal rahimahullah

Imam Ahmad rahimahullah pernah ditanya oleh seseorang,

“Saya ada di sebuah majlis lalu disebutlah di dalamnya sunnah yang tidak diketahui kecuali oleh saya, apakah saya mengatakan?”

Dia menjawab:

“Beritakanlah sunnah itu, dan janganlah mendebat karenanya!”

Orang itu mengulangi pertanyaannya, maka Imam Ahmad rahimahullah berkata:

“Aku tidak melihatmu kecuali seorang yang mendebat.”

[al-Adab as-Syar’iyyah: 1/358, dalam bab menyebar sunnah dengan ucapan dan perbuatan tanpa perdebatan dan kekerasan; al-Bashirah fid-Da’wah Ilallah: 57]

20. Shafwan ibn Muhammad al-Mazini rahimahullah

Saat Shafwan rahimahullah melihat para pemuda berdebat di Masjid Jami’ maka ia mengibaskan tangannya sambil berkata:

“Kalian adalah jarab, kalian adalah jarab.”

[Ibnu Battah: 597]

(Jarab = Sejenis penyakit kulit)

Dahulu dikatakan:

“Janganlah engkau mendebat orang yang santun dan orang yang bodoh; orang yang santun mengalahkanmu, sedang orang yang bodoh menyakitimu.”

[Al-Adab al-Syar’iyyah: 1/23]

Sumber: alqiyamah


Wasiat asy-Syaikh Muhammad bin Abdul Wahhab bin Ali al-Yamani al-Wushobi al-AbdaliWahai Penuntut ilmu, jika kamu membuka pintu debat bersama temanmu maka sungguh kamu telah membuka pintu penyakit fitnah buat dirimu. Apabila seseorang penuntut ilmu tidak menjauhkan diri darinya tentu akan mendapatkan marabahaya.

Rasulullah shållallåhu ‘alayhi wa sallam bersabda :

ما ضل قوم بعد هدى كا نوا عليه إلاأوتواالجدال : ثم قرأ : ماضربوه لك إلاجد لا بل هم قوم خصمون – رواه الترمذي عن أبي أمامة الباهلي –

 

ِArtinya : “Tidaklah sesat suatu kaum setelah mereka mendapatkan petunjuk kecuali Allah berikan kepada mereka ilmu debat. Kemudian beliau membaca : mereka tidak memberikan perumpamaan itu kepadamu melainkan dengan maksud membantah saja, sebenarnya mereka adalah kaum yang suka bertengkar.”

(HR Tirmidzi dari Abu Umamah al Bahily)

Saya masih teringat seorang teman ketika awal belajar di Madinah, mungkin kurang lebih dua puluh empat atau dua puluh lima tahun yang silam, dia terkenal banyak berdebat. Terkadang dia mulai berdebat dari setelah Isya’ sampai akhir malam. Ternyata pada akhirnya dia mendapatkan kegagalan, tidak menjaga waktu, tidak beristighfar, bertasbih, bertahlil, bangun malam, dan tidak melaksanakan bimbingan Rasulullah shållallåhu ‘alayhi wa sallam.

Rasulullah shållallåhu ‘alayhi wa sallam bukanlah pendebat. Tatkala Rasulullah shållallåhu ‘alayhi wa sallam pergi kerumah Fatimah dan Ali ketika beliau ingin membangunkan keduanya untuk sholat malam, beliau mengetuk pintu dan berkata :

”Tidaklah kalian bangun untuk melaksanakan sholat?”

‘Ali mengatakan :

”Sesungguhnya jiwa kami di Tangan Allah, Dia membangunkan sesuai kehendak-Nya.”

Lalu Baginda SAW balik sambil memukul pahanya dan berkata :

وَكَانَ الإنْسَانُ أَكْثَرَ شَيْءٍ جَدَلا

” Dan manusia adalah makhluk yang paling banyak mendebat/membantah.”

(QS Al Kahfi :54 )

Rasulullah tidak mendebat Ali dan beliau menganggap bahwa apa yang dijawab Ali termasuk dari jidal (debat) dengan berdalilkan firman Allah :

وَكَانَ الإنْسَانُ أَكْثَرَ شَيْءٍ جَدَلا

” Dan manusia adalah makhluk yang paling banyak mendebat/membantah.”

(QS Al Kahfi :54 )

Wahai penuntut ilmu jauhilah dari perdebatan, karena hal yang demikian itu menyebabkan kemurkaan dan kebencian di dalam hati. Katakan kepada temanmu apa yang kamu ketahui, kalau temanmu mengatakan tidak, kembalikanlah permasalahannya kepada Syaikhmu, dan sekali lagi menjauhlah kamu dari perdebatan, Rasulullah bersabda :

إذااختلفتم قي القران فقوموا – متفق عليه

“Apabila kalian berselisih di dalam Al Qur’an maka tinggalkan tempat tempat itu.”

(Muttafaqun Alaihi)

Apabila terjadi disuatu majlis perdebatan, satu menyatakan demikian yang lain menyatakan demikian, maka dengarkan sabda Rasulullah diatas dan janganlah kalian duduk ditempat itu dan jangan mencoba untuk membuka perdebatan. Berhati-hatilah kamu dari debat dan peliharalah waktumu, insya Allah kamu akan saling mencintai dan saling menyayangi.

[Disalin oleh Abu Aufa dari buku عشرون النصيحة الطالب العلم و الد ا عي إلى الله yang sudah diterjemahkan kedalam bahasa Melayu dengan judul ” 20 Mutiara Indah bagi penuntut Ilmu dan Da’i Ilallah“]

Maksud perkataan ‘ulama diatas

Syaikhul Islam berkata, “Jadi, yang dimaksud larangan para salaf dalam berdebat adalah yang dilakukan oleh

– orang yang tidak memenuhi syarat untuk melakukan perdebatan (kurang ilmu dan lain-lain)

– atau perdebatan yang tidak mendatangkan kemaslahatan yang pasti;

– berdebat dengan orang yang tidak menginginkan kebenaran,

– serta berdebat untuk saling unjuk kebolehan dan saling mengalahkan yang berujung dengan ujub (bangga diri) dan kesombongan.

“Ya Allah jauhkanlah kami dari jidal, dan anugerahkan pada kami istiqomah. Janganlah Engkau simpangkan hati kami setelah engkau memberi hidayah pada kami. Aamiin.”


25 Amazing Photos from Hajj 1953

25 Amazing Photos from Hajj 1953

October 5, 2014Catch a glimpse of how it was like to perform Hajj in 1953. Though this was only just over 60 years ago, a lot has changed mainly due to the increase in the number of pilgrims going to perform Hajj.arriving by ferry at jeddah port

Many pilgrims would travel to Makkah via a ferry or a ship, in those days commercial air travel was still in its early stages and it was not as widely available as it is today.

arriving by plane to hajj

For those who could afford it, they would embark on their journey on board small planes from nearby countries.

bus for hajjis

Like today, coaches and buses would be used to transport pilgrims from place to place.

only moslems

Muslims are only allowed to enter the places to perform Hajj.

makkah

Homes and hotels can be seen outside of the sacred mosque’s perimeter. Much of these historical buildings have had to be demolished to make way for the mosque’s expansion.

Makkah street

A busy street in Makkah. An Ottoman style minaret can be seen.

masjid haram entrance

One of the entrances to the Masjid Al Haram.

haram

Worshippers outside the Mosque’s entrance.

masjid haram

The Ka’ba and the Mataf area. There was no other floors back them.

kaba mataf

A close up view of the Ka’ba.

kaba door

Worshippers also were able to enter the Ka’ba.

tawaf

Performing Tawaf was easier as it was not as crowded as it is today.

market

Markets and stalls near the Masjid Al Haram

market 2

shisha

female pilgrim pallenquin

Horse and carriage were used as a means of transport.

choosing animal

Pilgrims were able to choose the animals they wanted for Udhiyyah/Qurbani.

animals

Pilgrims would keep their livestock with them during their Hajj.

donkey

Donkeys were used to transport carcasses of sacrificial animals.

cooking at mina

In Mina, food would be cooked using fire and stove.

pilgrims pray

Pilgrims pray near their camels.

arafah

Tents can be seen pitched in Arafah next to mount Arafah.

jamarah

The Jamarat used to be small pillars which would be stoned symbolising stoning of the devil.

shaving hair

A pilgrim has his hair shaved.

coke

Pilgrims keep themselves cool by drinking ice cold fizzy drinks.

Photos courtesy of the National Geographic Magazine

BERKORBAN DEMI AMANAH ALLAH – TV Al-Hijrah 24-9-2014

HADIS TANDA AKHIR ZAMAN

al-quran

 

HIMPUNAN HADIS TANDA KIAMAT & AKHIR ZAMAN

Mari muhasabah jika masih ada dari lebih 40 hadis dibawah ini yang belum berlaku lagi saat ini. Jika sudah sempurna semuanya maka itu tandanya kegemilangan Islam sudah luput dari kita. Carilah kepastian, jangan kita bersangka-sangka dan berangan-angan lagi dalam soal iman dan Islam.

Tidak guna lagi kita membangga diri dengan keislaman kita yang berdasarkan sangka-sangka, kerana semua itu sudah luput dari kita. Kita perlu bersihkan tanah dari segala pohon reput dan buah fikiran yang tidak berguna, yang pernah tumbuh dalam dada kita dan kita harus cari semula benih yang terbaik dan lakukan penanaman semula. QS;14/24-27.

 

1. BANYAK PERSELISIHAN– GIGITLAH SUNNAH DENGAN GERAHAM

Daripada Abi Nijih ‘Irbadh bin Sariyah r.a. berkata, “Telah menasihati kami oleh Rasulullah saw. akan satu nasihat yang menggetarkan hati kami dan menitiskan air mata kami ketika mendengarnya, lalu kami berkata, Ya Rasulullah! Seolah-olah ini adalah nasihat yang terakhir sekali maka berilah pesanan kepada kami.” Lalu baginda pun bersabda,

“Aku berwasiat akan kamu supaya sentiasa bertakwa kepada Allah dan mendengar serta taat sekalipun yang memimpin kamu itu hanya seorang hamba. Sesungguhnya sesiapa yang panjang umurnya daripada kamu pasti ia akan melihat perselisihan yang banyak. Maka hendaklah kamu berpegang teguh dengan sunnahku dan sunnah para khulafa Ar Rasyidin Al Mahdiyin (mendapat hidayah) dan gigitlah sunah-sunah itu dengan gigi geraham dan jauhilah perkara-perkara yang baru yang diada-adakan, kerana sesungguhnya tiap-tiap bid’ah itu adalah sesat.” – H.R. Abu Daud dan Tirmizi

2. UMAT MUSNAH BILA KEJAHATAN TERLALU BANYAK

Daripada Ummul Mu’minin, Zainab binti Jahsy (isteri Rasulullah saw.) berkata,

” (Pada suatu hari) Rasulullah saw. masuk ke dalam rumahnya dengan keadaan cernas sambil bersabda, LA ILAHA ILLALLAH, celaka bagi bangsa Arab dari kejahatan (malapetaka) yang sudah hampir menimpa mereka. Pada hari ini telah terbuka dari dinding Ya’juj dan Ma’juj seperti ini”, dan Baginda menemukan ujung jari dan ujung jari yang sebe!ahnya (jari telunjuk) yang dengan itu mengisyararkan seperti bulatan. Saya (Zainab binti Jahsy) lalu bertanya: “Ya Rasulullah! Apakah kami akan binasa sedangkan di kalangan kami masih ada orang¬orang yang soleh?” Lalu Nabi saw. bersabda “Ya, jikalau kejahatan sudah terlalu banyak”. – H.R. Bukhari Muslim

3. UMAT ISLAM RAMAI TAPI TIDAK DIGERUNI – TERTINDAS, DIRATAH DUNIA

Daripada Tsauban r.a. Beliau berkata, Rasulullah SAW bersabda “Hampir tiba suatu zaman di mana bangsa-bangsa dari seluruh dunia akan datang mengerumuni kamu bagaikan orang-orang yang kelaparan mengerumuni bekas hidangan mereka” Maka salah seorang sahabat bertanya “Apakah kerana kami sedikit pada hari itu?” Nabi SAW menjawab “Bahkan kamu pada hari itu terlalu ramai, tetapi kamu umpama buih pada masa banjir, dan Allah akan mencabut rasa gentar terhadap kamu daripada hati musuh-musuh kamu, dan Allah akan melemparkan ke dalam hati kamu penyakit ‘wahan’. Seorang sahabat bertanya “Apakah ‘wahan’ itu, wahai Rasulullah?” Rasulullah menjawab “Cinta dunia dan takut mati” (HR Abu Daud)

4. ULAMAK MATI, ILMU AGAMA HILANG, FATWA DIKELUARKAN OLEH SI JAHIL

Daripada Abdullah bin Amr bin ‘Ash r.a. berkata: Aku mendengar Rasulullah saw. bersabda,

“Bahawasanya Allah swt. tidak mencabut (menghilangkan) akan ilmu itu dengan sekaligus dari (dada) manusia. Tetapi Allah swt. menghilangkan ilmu itu dengan mematikan alim ulama. Maka apabila sudah ditiadakan alim ulama, orang ramai akan memilih orang-orang yang jahil sebagai pemimpin mereka. Maka apabila pemimpin yang jahil itu ditanya, mereka akan berfatwa tanpa ilmu pengetahuan. Mereka sesat dan menyesatkan orang lain.” – H.R. Muslim

5. BUDAYA BARAT TAJAAN YAHUDI & NASRANI JADI IKUTAN UMAT ISLAM

Daripada Abu Sa’id Al-Khudri ra. berkata, Bahawasanya Rasulullah saw. bersabda,

“Kamu akan mengikuti jejak langkah umat-umat sebelum kamu, sejengkal demi sejengkal, sehasta demi sehasta, sehingga jikalau mereka masuk ke lubang biawak pun kamu akan mengikuti mereka.” Sahabat bertanya, “Ya Rasulullah! Apakah Yahudi dan Nashrani yang kau maksudkan?” Nabi saw. menjawab, “Siapa lagi kalau bukan mereka”. (H.R. Muslim)

6. GOLONGAN ANTI HADITH

Daripada Miqdam bin Ma’dikariba r.a. Beliau berkata, bahawasanya Rasulullah SAW bersabda

“Hampir tiba suatu zaman di mana seorang lelaki yang sedang duduk bersandar di atas kursi/katil kemegahannya, lalu disampaikan kepadanya sebuah hadis dari hadisku lalu dia berkata,

“Pegangan kami dan kamu hanyalah kitab Allah sahaja. Apa yang dihalalkan oleh Al-Quran kami halalkan. Dan apa yang ia haramkan kami haramkan” (Kemudian Nabi SAW melanjutkan sabdanya) “Padahal apa yang diharamkan Rasulullah SAW itu samalah hukumnya dengan apa yang diharamkan Allah SWT” (HR Abu Daud dan Ibnu Majah)

7. GOLONGAN YANG SENTIASA MENANG

Daripada Mughirah bin Syu’ bah r.a. berkata: Rasulullah saw. bersabda, “Sentiasa di kalangan kamu ada golongan yang berjaya (dalam perjuangan mereka), sehingga sampailah suatu saat yang dikehendaki oleh Allah swt. Mereka sentiasa berjaya”.- (H.R. Bukhari)

8. BERULANGNYA PENYAKIT UMAT TERDAHULU YANG MEMUSNAHKAN

Daripada Abu Hurairah r.a. Katanya, aku mendengar Rasulullah SAW bersabda “Umatku akan ditimpa penyakit -penyakit yang pernah menimpa umat-umat terdahulu” Sahabat bertanya “Apakah penyakit-penyakit umat-umat terdahulu itu?” Nabi SAW menjawab “Penyakit-penyakit itu adalah, 1.Terlalu seronok/sombong, 2.Terlalu mewah, 3.Mengumpulkan harta sebanyak mungkin, 4.Tipu menipu dalam merebut harta benda dunia, 5.Saling memarahi, 6.Dengki-mendengki/saling menghasut sehingga menjadi zalim menzalimi” (HR Hakim)

9. ISLAM KEMBALI DAGANG & TERASING

Daripada Abu Hurairah r.a. berkata: Bersabda Rasulullah saw, “Islam mula tersebar dalam keadaan dagang (asing). Dan ia akan kembali asing pula. Maka beruntunglah orang­ orang yang asing”.- H.R. Muslim

HADIS PENUHNYA,

“Sesungguhnya dien (agama) itu awalnya terasing (ghoriban), dan dia akan kembali terasing. Maka beruntunglah orang yang mengembalikan apa yang terasing itu, apa sahaja yang telah dirosak manusia selepas ketiadaan aku, dari sunnahku”

10. KEMEWAHAN RUMAH, BANYAK PERSALINAN & HIDANGAN MEMUSNAHKAN

Daripada Ali bin Abi Thalib r.a “Bahawasanya kami sedang duduk bersama Rasulullah SAW di dalam masjid. Tiba-tiba datang Mus’ab bin Umair r.a. Dan tidak ada di badannya kecuali hanya selembar selendang yang bertampal dengan kulit. Tatkala Rasulullah SAW melihat kepadanya. Baginda menangis dan menitiskan air mata kerana mengenangkan kemewahan Mus’ab ketika berada di Mekah dahulu, dan kerana memandang nasib Mus’ab sekarang (ketika berada di Madinah sebagai seorang Muhajirin yang meninggalkan segala harta benda dan kekayaan di Mekah). Kemudian Nabi Muhammad SAW bersabda,

“Bagaimanakah keadaan kamu pada suatu hari nanti, (kamu mewah) pergi pada waktu pagi dengan satu pakaian, dan pergi pada waktu petang dengan pakaian yang lain pula. Dan apabila diberikan satu hidangan, diletakkan pula satu hidangan yang lain. Dan kamu menutupi (menghiasi langsir) rumah kamu sebagaimana kamu memasang kelambu Kaabah?”

Maka jawab sahabat, “Wahai Rasulullah, tentunya keadaan kami pada waktu itu lebih baik daripada keadaan kami pada hari ini. Kami akan hanya memberikan perhatian sepenuhnya kepada masalah ibadat sahaja dan tidak bersusah payah lagi untuk mencari rezeki” Lalu Nabi SAW bersabda “TIDAK! Keadaan kamu hari ini (ketika sempit) adalah lebih baik daripada keadaan kamu pada hari itu” (HR Tirmizi)

11. UMAT ISLAM MEMUSNAHKAN ORANG ORANG YAHUDI

Daripada Abu Hurairah r.a. bahawasanya Rasulullah saw. bersabda,

“Tidaklah akan berlaku qiamat, sehingga kaum Muslimin memerangi kaum Yahudi sehingga kaum Yahudi itu bersembunyi di sebalik batu dan pohon kayu, lalu batu dan pohon kayu itu berkata, “Hai orang Islam, inilah orang Yahudi ada dibelakang saya. Kemarilah!.. Dan bunuhlah ia!”, kecuali pohon gharqad (semacam pohon yang berduri), kerana sesungguhnya pohon itu adalah dari pohon Yahudi (oleh sebab itulah ia melindunginya)”. (H.R. Bukhari Muslim)

12. HILANG SIFAT AMANAH & KEIMANAN PADA PEKERJA DAN PENIAGA

Daripada Huzaifah bin AI-Yaman r.a. katanya, “Rasulullah saw. pernah memberitahu kami dua buah hadis (mengenai dua kejadian yang akan berlaku). Yang pertama sudah saya lihat sedang yang kedua saya menanti-nantikannya.

Rasulullah saw. memberitahu bahawasanya amanat itu turun ke dalam lubuk hati orang-orang yang tertentu. Kemudian turunlah al­Quran. Maka orang-orang itu lalu mengetahuinya melalui panduan al-Quran dan mengetahuinya melalui panduan as-Sunnah.

Selanjutnya Rasulullah saw. menceritakan kepada kami tentang hilangnya amanah, Ialu beliau bersabda, “Seseorang itu tidur sekali tidur, lalu diambillah amanah itu dari dalam hatinya, kemudian tertinggallah bekasnya seperti bekas yang ringan sahaja. Kemudian ia tertidur pula, lalu diambillah amanah itu dari dalam hatinya, maka tinggallah bekasnya seperti lepuh di tangan (mengelembung di tangan dari bekas bekerja berat seperti menggunakan kapak atau cangkul). Jadi seperti bara api yang kau gillingkan dengan kaki mu, kemudian mengelembunglah ia dan engkau melihat ia meninggi, padahal tidak ada apa-apa”. Ketika Rasulullah saw. menceritakan hadis ini beliau mengambil sebiji batu kecil (batu kerikil) Ialu menggilingkannya dengan kakinya.

“Kemudian berpagi-pagi (jadiIah) orang ramai berjual beli, maka hampir sahaja tiada ada seorang juga pun yang suka menunaikan amanah, sampai dikatakan orang bahawasanya di kalangan Bani Fulan (di kampung yang tertentu) itu ada seorang yang sangat baik memegang amanah, sangat terpercaya dan orang ramai mengatakan, “Alangkah tekunnya dalam bekerja, alangkah indahnya pekerjaannya, alangkah pula cerdik otaknya. Padahal di dalam hatinya sudah tiada lagi keimanan sekali pun hanya seberat timbangan biji sawi.”

“Maka sesungguhnya telah sampai masanya saya pun tidak memperdulikan manakah di antara kamu semua yang saya hendak bermubaya’ah (berjual beli). Jikalau ia seorang Islam, maka agamanyalah yang akan mengembalikan kepada ku (maksudnya agamanyalah yang dapat menahannya dari khianat). Dan jikalau ia seorang Nasrani atau Yahudi, maka pihak yang bertugaslah yang akan menggembalikannya kepada ku (maksudnya jika dia seorang Nasrani atau Yahudi maka orang yang memegang kekuasaan / pemerintahlah yang dapat menbantu aku untuk mendapatkan semua hak-hak ku daripadanya.) Ada pun pada hari ini maka saya tidak pernah berjual beli dengan kamu semua kecuali dengan Fulan dan Fulan (orang-orang tertentu sahaja)”. (H.R. Bukhari Muslim)

VERSI RINGKAS HADIS

Daripada Huzaifah bin Al-Yaman r.a. Katanya, …”Kemudian jadilah orang ramai berjual beli, maka hampir sahaja tiada seorang pun yang suka menunaikan amanah, sehingga dikatakan orang bahawasanya di kalangan Bani Fulan (di kampung yang tertentu) itu ada seorang yang sangat baik memegang amanah, sangat terpercaya dan orang ramai mengatakan “Alangkah tekunnya dia dalam bekerja, alangkah indahnya pekerjaannya, alangkah cerdik otaknya. Padahal di dalam hatinya sudah tiada lagi keimanan sekali pun hanya seberat timbangan biji sawi.” (HR Bukhari & Muslim)

13. ORANG BAIK BERKURANG, ORANG JAHAT BERTAMBAH, ANAK MENJADI MUSUH

Dari Aisyah r.a. Dia berkata “Aku mendengar Rasulullah SAW bersabda “Tidak akan terjadi hari kiamat sehingga seorang anak menjadi sebab kemarahan (bagi ibu bapanya), hujan akan menjadi panas, akan bertambah banyak orang yang tercela dan akan berkurang orang yang baik, anak-anak menjadi berani melawan orang tua, dan orang yang jahat berani melawan orang-orang baik” (HR Thabrani)

14. KUFUR & BINASA KERANA MENGIKUTI KEHENDAK ORANG LAIN

Daripada Abu Hurairah r.a. berkata, Rasulullah saw. bersabda,

” Akan datang suatu masa di mana orang yang beriman tidak akan dapat menyelamatkan imannya, kecuali bila ia lari membawanya dari suatu puncak bukit ke puncak bukit yang lain dan dari suatu lubang kepada lubang yang lain. Maka apabila zaman itu telah terjadi, segala pendapatannya tidak diperolehi kecuali dengan perkara yang membabitkan kemurkaan Allah swt.

Maka apabila ini telah terjadi, kebinasaan seseorang adalah berpunca dari menepati kehendak isteri dan anak-anaknya. Kalau ia tidak mempunyai isteri dan anak, maka kebinasaannya adalah berpunca dari menepati kehendak kedua orang tuanya. Dan jikalau orang tuanya sudah tiada lagi, maka kebinasaannya adalah berpunca dari menepati kehendak kaum keluarganya atau dari menepati kehendak jirannya”.

Sahabat bertanya, “Wahai Rasulullah saw., apakah maksud perkataan engkau itu ?” Nabi saw. menjawab, “Mereka akan mencela dan mengaibkannya dengan kesempitan hidupnya. Maka dari kerana itu ia terpaksa melayan kehendak mereka dengan menceburkan dirinya dijurang-jurang kebinasaan yang akan menghancurkan dirinya”.(H.R. Baihaqi)

15. TIDAK CIUM BAU SYURGA PENGUASA YANG GANAS & WANITA GEDIK

Daripada Abu Hurairah r.a. berkata: Rasulullah saw. bersabda,

“Ada dua golongan yang akan menjadi penghuni Neraka yang belum lagi aku melihat mereka. Pertama, golongan (penguasa) yang mempunyai cambuk/cemeti bagaikan ekor Iembu yang digunakan untuk memukul orang.

Kedua, perempuan yang berpakaian tetapi bertelanjang, berlenggang­ lenggok waktu berjalan, menghayun-hayunkan bahu. Kepala mereka (sanggul) bagaikan bonggol unta yang senget. Kedua-dua golongan ini tidak akan masuk syurga dan tidak akan dapat mencium bau wanginya. Sesungguhnya haruman syurga itu akan terhidu dari perjalanan yang sangat jauh daripadanya”.(H.R. Muslim)

16. ORANG TAK PEDULIKAN HALAL HARAM SUMBER HARTANYA

Daripada Abu Hurairah r.a. berkata, bersabda Rasulullah saw,

“Akan datang suatu zaman seseorang tidak memperdulikan dari mana ia mendapatkan harta, apakah dari sumber yang halal atau pun haram”.(H.R. Muslim)

17. SEMUA MAKANAN & HARTA MELIBATKAN RIBA’

Daripada Abu Hurairah r.a. berkata, Rasulullah saw. bersabda, “Akan tiba suatu zaman, tidak ada seorang juga pun kecuali ia terlibat dalam memakan/memiliki harta riba. Kalau ia tidak memakan secara langsung, ia akan terkena juga debu-debunya”. (H.R. Ibnu Majah)

18. KERA & BABI – PERANAN ARTIS & MUZIK, KHAMAR DIUBAH NAMA

Daripada Abu Malik Al-Asy’ari r.a. bahawasanya ia mendengar Rasulullah saw. bersabda,

“Sesungguhnya akan ada sebahagian dari umatku yang meminum khamar dan mereka menamakannya dengan nama yang lain. Sambil diiringi dengan alunan muzik dan suara biduanita (artis). Allah SWT akan menenggelamkan mereka ke dalam bumi dan Allah SWT akan mengubah mereka menjadi kera atau babi” (HR Ibnu Majah)

19. ILMU KURANG, JAHIL LEBIH, ZINA BANYAK, 1 RIJAL URUS 50 NISA’.

Dari Anas r.a. Beliau berkata “Aku akan menceritakan kepada kamu sebuah Hadis yang tidak ada orang lain yang akan menceritakannya setelah aku. Aku mendengar Rasulullah SAW bersabda “Di antara tanda kiamat ialah sedikit ilmu, banyak kejahilan, banyak perzinaan, banyak kaum perempuan dan sedikit kaum lelaki, sehingga nanti seorang lelaki akan mengurus lima puluh orang perempuan” (HR Bukhari Muslim)

20. HAMBA MELAHIRKAN TUAN, SIMISKIN SIBUK MEMBINA BANGUNAN

Daripada Umar bin al-Khattab r.a. (dalam sebuah hadis yang panjang), “…kemudian Jibrail bertanya kepada Rasulullah SAW ” Maka khabarkan kepadaku tentang hari kiamat?” Lalu Nabi SAW menjawab, “Orang yang ditanya tidak lebih mengetahui daripada orang yang bertanya” Maka Jibrail berkata “Kalau begitu cuba khabarkan kepadaku tanda-tandanya” maka Nabi SAW menjawab,

“Bahawa hamba akan melahirkan tuannya dan engkau melihat orang berjalan tanpa kasut dan orang yang bertelanjang lagi miskin yang hanya menggembala kambing itu berlumba-lumba untuk membuat binaan” (Riwayat Muslim)

21. AHLI IBADAT YANG JAHIL DAN ULAMA YANG FASIQ

Daripada Anas r.a. berkata, bersabda Rasulullah saw., “Akan ada di akhir zaman ahli ibadat yang jahil dan ulama yang fasiq”.(H.R. Ibnu Ady)

22. MEMEGANG AGAMA SEPERTI MEMEGANG BARA API

Daripada Anas r.a. bekata, Rasulullah saw. bersabda, “Akan datang kepada umat ku suatu zaman di mana orang yang berpegang kepada agamanya laksana menggenggam bara api”. – (H.R. Tarmizi)

23. GOLONGAN RUWAIBIDHAH CUBA MENEGUR PENDUSTA DAN PENGKHIANAT

Daripada Abu Hurairah r.a. Beliau berkata, Rasulullah SAW bersabda

“Akan datang kepada manusia tahun-tahun yang penuh dengan tipuan (ada meriwayatkan tandus/kemarau). Pada waktu itu si pendusta dikatakan benar dan orang yang benar dikatakan berdusta. Pengkhianat akan disuruh memegang amanah dan orang yang amanah dikatakan pengkhianat. Dan yang berpeluang berbicara (cuba membetulkan) hanyalah golongan “Ruwaibidhah”. Sahabat bertanya “Apakah RUWAIBIDHAH itu wahai Rasulullah?” Nabi SAW menjawab “Orang yang kerdil hina, dan tidak mengetahui bagaimana hendak mengurus orang yang ramai” (HR Ibnu Majah)

24. AL-HAJR – PEPERANGAN DEMI PEPERANGAN

Daripada Abu Hurairah r.a, katanya Rasulullah SAW bersabda “Hari kiamat tidak akan terjadi sehingga harta benda melimpah ruah dan timbul banyak fitnah dan sering terjadi “al-Harj”. Sahabat bertanya “Apakah AL-HARJ itu wahai Rasulullah?” Nabi SAW menjawab “Peperangan, peperangan, peperangan” Beliau ucapkannya tiga kali. (HR Ibnu Majah)

25. MASA AKAN MENJADI SINGKAT

Daripada Anas bin Malik r.a. berkata: Rasulullah saw. bersabda; “Tidak akan terjadi qiamat sehingga masa menjadi singkat maka setahun dirasakan seperti sebulan dan sebulan dirasakan seperti seminggu dan seminggu dirasakan seperti sehari dan sehari dirasakan seperti satu jam dan satu jam dirasakan seperti satu petikan/jilatan api”. (H.R.Termizi)

26. MUNCULNYA GALIAN YANG DIURUS OLEH ORANG JAHAT

Daripada Ibnu Omar r.a. Beliau berkata “Pada suatu masa dibawa ke hadapan Rasulullah SAW sepotong emas. Dan emas itu adalah emas zakat yang pertama sekali dikutip. Emas itu telah dibawa oleh Bani Sulaim dari lombong (galian) mereka. Maka sahabat berkata “Wahai Rasulullah! Emas ini adalah hasil galian kita” Lalu Nabi SAW menjawab “Nanti kamu akan dapati banyak galian-galian, dan yang akan menguruskannya adalah orang-orang yang jahat ” (HR Baihaqi)

27. TANAH ARAB YANG TANDUS MENJADI LEMBAH YANG SUBUR

Daripada Abu Hurairah r.a. berkata: Bersabda Rasulullah saw.; “Tidak akan terjadi qiamat sehinggalah Tanah Arab (yang tandus itu) menjadi lembah yang subur dan dialiri sungai-sungai”. (H.R.Muslim)

28. PAGI BERIMAN PETANG KAFIR, JUAL AGAMA DENGAN HARTA DUNIA

Daripada Abu Hurairah r.a, bahawasanya Rasulullah SAW bersabda “Bersegeralah kamu beramal sebelum menemui fitnah (ujian berat) seumpama malam yang sangat gelap. Seseorang yang masih beriman pada waktu pagi, kemudian pada waktu petang dia sudah menjadi kafir, atau seseorang yang masih beriman pada waktu petang, kemudian pada keesokan harinya dia sudah menjadi kafir. Dia telah menjual agamanya dengan sedikit harta benda dunia” (HR Muslim)

29. KELEBIHAN IBADAT DISAAT-SAAT HURU HARA

Daripada Ma’qil bin Yasar ra. berkata Rasulullah bersabda:” Beribadat di saat-saat huru hara (dunia kacau bilau) adalah seperti berhijrah kepadaku”. (H.R.Muslim)

30. PERANG DI SUNGAI FURAT (IRAQ) KERANA MEREBUT KEKAYAAN

Daripada Abu Hurairah r.a, bahawasanya Rasulullah SAW bersabda “Tidak terjadi hari kiamat sehingga Sungai Furat (Sungai Euphrates, Iraq) menjadi surut airnya sehingga kelihatan sebuah gunung dari emas. Banyak orang yang terbunuh kerana merebutnya. Maka terbunuhlah sembilan puluh sembilan daripada seratus orang yang berperang. Dan masing-masing yang terlibat berkata “Mudah-mudahan akulah orang yang selamat itu”

Di dalam riwayat lain disebutkan “Sudah dekat suatu masa di mana Sungai Furat akan menjadi surut airnya lalu kelihatan perbendaharaan dari emas, maka siapa sahaja yang hadir di situ janganlah dia mengambil sesuatu pun dari harta tersebut” (HR Bukhari Muslim)
[Ada pihak yang menyatakan bahawa perkataan emas di dalam Hadis ini sebenarnya petroleum]

31. TIADA IMAM UNTUK SEMBAHYANG BERJEMAAH

Daripada Salamah binti al-Hurr r.a. Beliau berkata, aku mendengar Rasulullah SAW bersabda “Akan datang suatu zaman, pada waktu itu orang banyak berdiri tegak beberapa lama, kerana mereka tidak mendapatkan orang yang dapat mengimami mereka solat” (HR Ibnu Majah)

32. ULAMA YANG FASIH & FASIQ TIDAK DIPEDULIKAN

Daripada Sahl bin Saad as-Sa ‘idi r.a. Beliau berkata, Rasulullah SAW bersabda “Ya Allah! Janganlah Engkau menemukan aku dan mudah-mudahan kamu juga tidak bertemu dengan suatu zaman di mana para ULAMA sudah tidak diikuti lagi, dan orang yang PENYANTUN sudah tidak dihiraukan lagi. Hati mereka seperti hati orang Ajam (FASIQ), lidah mereka seperti lidah orang Arab (FASIH)” (HR Ahmad)

33. ISLAM TINGGAL NAMA, ULAMAKNYA JAHAT, MASJID INDAH TAPI HAMBAR

Daripada Ali bin Abi Thalib r.a. berkata: Telah bersabda Rasulullah saw.;

“Akan datang suatu masa di mana tidak tinggal lagi daripada Islam ini kecuali hanya namanya, dan tidak tinggal daripada Al-Quran itu kecuali hanya tulisan/adat resamnya. Masjid-masjid mereka tersergam indah, tetapi ia kosong daripada hidayah/petunjuk. Ulama mereka adalah sejahat-jahat makhluk yang ada di bawah kolong (naungan) langit. Dari mereka berpunca fitnah, dan kepada mereka fitnah ini akan kembali”.(H.R al-Baihaqi)

34. ISLAM MACAM PAKAIAN LUSUH, AL QURAN & ILMU DIHILANGKAN

Daripada Huzaifah bin al-Yaman r.a. berkata: Rasulullah s.a.w bersabda;

“Islam akan luntur seperti lusuhnya corak pakaian, sehingga orang sudah tidak mengerti apa yang dimaksudkan dengan PUASA, dan apa yang dimaksudkan dengan SOLAT dan apa yang dimaksudkan dengan SUSUK (ibadat) dan apa yang dimaksudkan dengan SEDEKAH. Dan al-Quran akan dihilangkan kesemuanya pada suatu malam sahaja, maka tidak tinggal dipermukaan bumi daripadanya walau pun hanya satu ayat.

Maka yang tinggal hanya beberapa kelompok daripada manusia, di antaranya orang-orang tua, laki-laki dan perempuan. Mereka hanya mampu berkata, “Kami sempat menemui nenek moyang kami memperkatakan kalimat “La ilaha illallah”, lalu kami pun mengatakannya juga”.

Maka berkata Shilah (perawi hadis daripada Huzaifah), “Apa yang dapat dibuat oleh La ilaha illallah terhadap mereka, sedangkan mereka sudah tidak memahami apa yang dimaksudkan dengan sembahyang, puasa, nusuk, dan sedekah”? Maka Huzaifah memalingkan muka daripadanya. Kemudian Shilah mengulangi pertanyaan itu tiga kali. Maka Huzaifah memalingkan mukanya pada setiap kali pertanyaan Shilah itu. Kemudian Shilah bertanya lagi sehingga akhirnya Huzaifah menjawab, “Kalimat itu dapat menyelamatkan mereka daripada api neraka” (HUZAIFAH memperkatakan jawapan yang bertentangan dengan SHILAH itu tiga kali).

VERSI RINGKAS

“Islam akan lenyap seperti hilangnya corak pada pakaian, sehingga orang tidak mengerti apakah yang dimaksudkan dengan puasa, apakah yang dimaksudkan dengan solat, apakah yang dimaksudkan dengan nusuk (ibadah), dan apakah yang dimaksudkan dengan sedekah. Al-Quran akan hilang semuanya pada suatu malam sahaja, maka tidak ada yang tertinggal di permukaan bumi ini darinya walaupun hanya satu ayat. Sesungguhnya yang ada hanya beberapa kelompok manusia, di antaranya orang tua, lelaki dan perempuan. Mereka hanya dapat berkata, Kami sempat menemui nenek moyang kami mengucapkan kalimat LAILAHAILLALLAH, lalu kami pun mengucapkannya juga” (HR Ibnu Majah)

35. LIMA BELAS FENOMENA AKHIR ZAMAN YANG MENYEBABKAN BALA

Hadis yang diriwayatkan oleh imam Tirmizi daripada Sayyidina Ali Maksudnya : ” Apabila umatku telah membuat 15 perkara maka BALA pasti akan turun kepada mereka. Lalu ditanya tentang apakah itu wahai Rasulullah? Jawab baginda :

[1] Apabila hasil kekayaan negara hanya beredar di kalangan golongan tertentu sahaja
[2] Apabila amanah dijadikan suatu sumber dalam mengaut keuntungan
[3] Zakat dijadikan hutang (bertangguh atau mengelak)
[4] Suami menurut sahaja kehendak isteri
[5] Anak derhaka terhadap ibunya
[6] Anak terlalu mementingkan kawannya
[7] Anak menjauhkan diri daripada bapanya
[8] Suara sudah ditinggikan dalam masjid
[9] Yang menjadi pemimpin di kalangan mereka ialah orang yang paling hina dari kalangan mereka
[10] Seseorang itu dipandang tinggi kerana ditakuti kejahatannya
[11] Arak sudah diminum secara terang-terangan di merata tempat
[12] Kain sutera banyak dipakai (oleh kaum lelaki)
[13] Para artis disanjung tinggi
[14] Muzik (hiburan) banyak dimainkan
[15] Generasi akhir umat ini melaknat/menyalahkan generasi pertama (para sahabat)

36. LIMA MAKSIAT YANG DISEGERAKAN BALASANNYA

H.R Ibnu Majah, Daripada Ibnu Omar r.a. berkata: Berhadap/dipan Rasulullah saw. kepada kami kemudian beliau bersabda; “Wahai kaum Muhajirin, lima perkara kalau kamu telah dibalakan dengannya (telah mengerjakannya), maka tiada kebaikan lagi bagi kamu. Dan aku berlindung dengan Allah swt., semoga kamu tidak menemui masa itu. Perkara itu ialah:

1)    Tiada terzahir perzinaan pada suatu kaum sehingga mereka berani berterus terang melakukannya, kecuali mereka akan ditimpa penyakit Tha’un yang cepat merebak di kalangan mereka, dan mereka akan ditimpa penyakit-penyakit yang belum pernah menimpa umat-umat yang telah lalu.

2)    Dan tiada mereka mengurangkan sukatan dan timbangan, kecuali mereka akan dibalakan dengan kemarau dan susah mencari rezeki dan kezaliman daripada kalangan pepimpin mereka.

3)    Dan tiada menahan mereka akan zakat harta benda kecuali ditahan untuk mereka air hujan dari langit. Jikalau tiada ada binatang tentu mereka tidak akan diberi hujan oleh Allah swt.

4)    Dan tiada mereka mungkir akan janji Allah dan Rasulnya kecuali Allah akan menguasakan ke atas mereka musuh mereka, maka musuh itu merampas sebahagian daripada apa yang ada di tangan mereka.

5)    Dan apabila pemimpin-pemimpin mereka tidak melaksanakan hukum Allah yang terkandung dalam al-Quran dan tidak mahu menjadikannya sebagai pilihan, maka Allah akan menjadikan peperangan di kalangan mereka sendiri “.

37. TERJADI KEHANCURAN BILA AMANAH DISIA SIAKAN

Daripada Abu Hurairah r.a. berkata: “Pada suatu masa ketika Nabi saw. sedang berada dalam suatu majlis dan sedang bercakap-cakap dengan orang yang hadir, tiba-tiba datang seorang A’rabi (Arab Badwi) dan terus bertanya kepada Rasulullah saw., “Bilakah akan terjadi hari qiamat?”. Maka Nabi saw. tetap meneruskan percakapannya. Maka sebahagian yang hadir berkata, “Baginda mendengar apa yang ditanyakan, tetapi soalan itu tidak disukainya”. Sementara yang lain pula berkata, “Bahkan beliau tidak mendengar pertanyaan itu”. Sehingga apabila Nabi saw. selesai dari percakapannya beliau bersabda, “Di mana orang yang bertanya tentang hari qiamat tadi ?” Lalu Arab Badwi itu menyahut, “Ya! Saya hai Rasulullah”. Maka Nabi saw. bersabda,

“Apabila amanah telah disia-siakan maka tunggulah hari qiamat”. Arab Badwi ini bertanya pula, “Apa yang dimaksudkan dengan mensia-siakan amanah itu”? Nabi saw. menjawab, “Apabila urusan diserahkan kepada yang bukan ahlinya maka tunggulah kedatangan hari qiamat”. (H.R Bukhari)

38. BERMEGAH-MEGAH DENGAN MASJID

Dari Anas bin Malik r.a. Bahawasanya Rasulullah SAW bersabda “Tidak terjadi hari Kiamat sehingga umatku bermegah-megah dengan bangunan masjid” (HR Abu Daud)

 

39. FITNAH AKIBAT BERLAKUN ZUHUD, MENGGADAIKAN AGAMA KERANA DUNIA

Daripada Abu Hurairah r.a. Beliau berkata, Rasulullah SAW bersabda

“Akan keluar pada akhir zaman orang-orang yang mencari keuntungan dunia dengan menjual agama. Mereka berpakaian di hadapan orang lain dengan pakaian yang dibuat daripada kulit kambing (berpura-pura zuhud) untuk mendapat simpati orang ramai, dan perkataan mereka lebih manis daripada gula. Padahal hati mereka adalah hati serigala. Allah SWT berfirman kepada mereka “Apakah kamu tertipu dengan kelembutanKu? Ataukah kamu terlalu berani berbohong kepadaKu? Demi kebesaranKu, Aku bersumpah akan menurunkan suatu fitnah yang akan terjadi di kalangan mereka sendiri, sehingga orang yang alim (cendekiawan) pun akan menjadi bingung” (HR Tirmizi)

40. UMAT BERPECAH 73, YANG SELAMAT IALAH ASWJ

Daripada ‘Auf bin Malik r.a. Beliau berkata, Rasulullah SAW bersabda

“Umat Yahudi telah berpecah-belah menjadi 71 golongan, maka hanya 1 golongan sahaja yang masuk syurga dan yang 70 akan masuk neraka. Umat Nasrani telah berpecah belah menjadi 72 golongan, maka 71 golongan masuk neraka dan hanya 1 golongan sahaja yang masuk syurga. Demi Tuhan yang diriku di dalam kekuasaanNya, umatku akan berpecah belah menjadi 73 golongan, hanya satu golongan sahaja yang masuk syurga dan 72 akan masuk neraka. Sahabat bertanya “Golongan mana yang selamat?” Nabi SAW menjawab “Mereka adalah berjemaah (Ahlus Sunnah Wal Jamaah)” (HR Ibnu Majah)

41. LAHIRNYA MUHAMAD KE 2 ATAU IMAM MAHADI

Daripada Abdullah bin Mas’ud r.a. berkata: Rasulullah saw. bersabda: “Dunia tidak akan hilang (qiamat) sehinggalah bangsa Arab akan dikuasai oleh seorang lelaki daripada keluarga ku yang namanya sama dengan namaku”. – H.R Termizi

42. SEPULUH TANDA-TANDA KIAMAT YANG BESAR

Daripada Huzaifah bin Asid Al-Ghifari ra. berkata: “Datang kepada kami Rasulullah saw. dan kami pada waktu itu sedang berbincang-bincang. Lalu beliau bersabda: “Apa yang kamu perbincangkan?”. Kami menjawab: “Kami sedang berbincang tentang hari qiamat”. Lalu Nabi saw. bersabda:

“Tidak akan terjadi hari qiamat sehingga kamu melihat sebelumnya sepuluh macam tanda-tandanya”. Kemudian beliau menyebutkannya: “Asap, Dajjal, binatang, terbit matahari dari tempat tenggelamnya (barat), turunnya Isa bin Maryam a.s., Ya’juj dan Ma’juj, tiga kali gempa bumi, sekali di timur, sekali di barat dan yang ketiga di Semenanjung Arab, yang akhir sekali adalah api yang keluar dari arah negeri Yaman yang akan menghalau manusia kepada Padang Mahsyar mereka”. (H.R Muslimi)

43. ORANG YANG ROSAK MENGATAKAN ORANG LAIN ROSAK
Daripada Abu Hurairah r.a. Bahawasanya Rasulullah SAW bersabda “Jika ada seseorang berkata, ramai orang telah rosak, maka orang yang berkata itu sendiri yang paling rosak di antara mereka” (HR Muslim)

 

– TAMAT –

40 Hadith tentang Peristiwa Akhir Zaman ini dipetik dari buku yang telah di susun oleh Abu Ali Al Banjari An Nadwi (Ahmad Fahmi Zamzam) untuk renungan kita bersama. Isi kandung himpunan hadis ini di sedut dari http://www14.brinkster.com. Insya’allah dengan berkat keinsafan kita, dapat kita mengambil iktibar dengan kejadian masa kini, mudah-mudahan ia membawa petunjuk kepada orang-orang yang bertakwa.

Warga Prihatin

Minda Jumaat – Rahsia Kahfi 7

00 GUA 7MINDA JUMAAT – RAHSIA KAHFI 7Dajjal telah sangat berjaya melaksanakan misi mengaburi agama apabila rata-rata umat sudah tenggelam punca. Begitulah yang telah berlaku apabila Adam a.s. yang diketuai oleh Syaitan di Syurga dahulunya sudah tidak lagi kenal nama-nama. Akhirnya KHULDI, buah syurga yang terlarang telah dimakan baginda. Semuanya disebabkan kekeliruan dari segi nama dan hakikat buah yang sebenarnya.

Adam tersilap lalu dikeluarkan dari syurga dan diturunkan ke dunia nyata untuk memahami semula segala yang sudah tidak dikenali selama ini. Langkah pertama di dunia untuk Adam ialah belajar dan diajarkan Allah tentang nama-nama. Proses pemberian dan penerimaan ilmu itu dipanggil TALAQQI (QS 2:37)

Begitulah juga keadaan kita yang telah dihadiahkan Rasulullah saw dengan hazanah syurga berupa ilmu yang terang dan nyata sebelumnya, namun kini jahil semula. Banyak maklumat dan pedoman agama yang hanya kita mampu baca pada teks, namun kita jahil dari segi konteksnya. Pelbagai istilah yang bermain di bibir setiap hari sebenarnya tidak kita ketahui secara tepat dalam konteks kehidupan seharian.

Hari ini ingin kami kongsikan dapatan kajiselidik kami tentang beberapa istilah yang terdapat dalam surah kahfi.

MENGENALI FALSAFAH TALAQQI, LADUNI DAN MURSYID

Sering kita dimomokkan dengan istilah pencarian ilmu yang dipanggil LADUNI. Kemudian kita disaran agar belajar dengan guru MURSYID. Malangnya ramai yang tidak mengetahui dengan jelas apakah konteks sebenar dari istilah-istilah itu.

Ilmu LADUNI ialah ilmu yang dikatakan didapati melalui kaedah semula jadi. Ia didapati dalam bentuk pemerhatian yang panjang dan berulang-ulang oleh mereka yang merendah diri dan fokus terhadap tabiat alam dan manusia. Ia diperolehi secara praktikal atau pembacaan (iqra’/kajian) ayat kasar secara objektif dan konteks, bukan dalam bentuk penceritaan atau tulisan berhuruf (teks).

ILMU juga boleh didapati dan diturunkan melalui proses TALAQQI (pemberian/penerimaan). Inilah juga kaedah pembelajaran orang dulu-dulu di mana para guru adalah insan yang banyak meneliti tabiat alam maya dan manusia. Itulah guru yang mampu menjelaskan kepada muridnya dengan jelas lalu ia dipanggil guru MURSYID, yang mampu menunjuk/menjelaskan dengan jelas.

Inilah hakikat penjelasan tentang kefahaman segala persoalan ilmiah dalam kehidupan yang tidak boleh dicabar oleh orang yang hanya sekadar membaca teks sahaja tanpa meneliti konteks.

Pepatah inggeris mengatakan “you read you know, you do you remember”. Contoh adalah perbezaan yang sangat ketara apabila kita mendapat penjelasan dari orang yang membaca ‘TULISAN LEMBU’ dalam quran, berbanding dengan orang yang setiap hari ‘MENGGEMBALA LEMBU’ di lapangan. Kefahaman tentang lembu itu didapati melalui proses secara LADUNI oleh GURU MURSYID.

MEMAHAMI HAKIKAT HAMBA, TABIAT DAN ASBAB

Hari ini terlalu banyak bahan bacaan, terlalu ramai bijak pandai yang fasih berceramah dan berhujjah dengan lidah dan mata pena. Malangnya kebanyakan ilmuan bergerak sendiri tanpa rumusan secara berjemaah, bahkan tanpa keluar meneliti alam buat mengesahkan kebenaran maklumat dari teks yang dibaca dan dijadikan bahan ceramah. Akibatnya banyak percanggahan isi ceramah atau buku berbanding tabiat alam dalam konteks yang sebenar.

Sementara itu tidak ramai ilmuan yang berbuat seperti guru mursyid zaman dahulu di mana mereka sendiri memperhambakan diri kepada alam dengan ikut meneliti serta mengalami asbab dan tabiat alam. Oleh itu, dalam keadaan umat sudah kembali jahil ini, kita tiada pilihan melainkan harus rajin kembali mencari bukti kebenaran melalui proses penelitian alam dan pembacaan ayat kasar.

Bermula dari ayat 60 dalam surah al-Kahfi, ingin kami petik kisah pengalaman pembelajaran dari Nabi Musa a.s. dalam konteks LADUNI dan guru MURSYID.

Pertamanya ingin kami ajak pembaca meneliti kisah bagaimana Musa a.s. berkelana, berjalan bersama pengikutnya sehingga bertemunya dua lautan, bagaimana baginda mengalami kehilangan ikan sewaktu berehat. Kemudian dikisahkan pula bagaimana baginda bertemu dan belajar dari hamba yang diriwayatkan bernama Hidhir. Itu tidak termasuk penerimaan ilmu melalui pengalaman bekerja dengan bapa mertuanya Syuaib a.s., bertalaqqi secara langsung dengan Allah, belajar dari kepetahan Harun a.s. dan sebagainya.

Dalam ayat seterusnya dikisahkan pula bagaimana Zulkarnain berjalan meneliti ASBAB dalam membantu umat menangani ancaman Yakjuj dan Makjuj, meneliti matahari yang terbenam di lautan berlumpur hitam dan berjalan lagi sehingga bertemu tempat matahari terbit. Falsafah di sebalik misal ini akan kami kongsikan di siri lain insyaAllah.

65. Lalu mereka bertemu dengan seorang HAMBA di antara HAMBA-HAMBA Kami, yang telah Kami berikan kepadanya RAHMAT (ilmu) dari sisi Kami (LADUNI), dan yang telah Kami ajarkan kepadanya ilmu dari sisi Kami

66. Musa berkata kepadanya (Khidhr): “Bolehkah aku mengikutimu supaya kamu mengajarkan kepadaku ilmu yang benar (RASHID) di antara ilmu-ilmu yang telah diajarkan kepadamu?”

67. Dia menjawab: “Sesungguhnya kamu sekali-kali tidak akan sanggup SABAR bersama aku.

78. Khidhr berkata: “INILAH PERPISAHAN antara aku dengan kamu; kelak akan kuberitahukan kepadamu tujuan perbuatan-perbuatan yang kamu TIDAK DAPAT SABAR terhadapnya.

84. Sesungguhnya Kami telah memberi kekuasaan kepadanya di bumi, dan Kami telah memberikan kepadanya ASBAB segala sesuatu,

85. maka diapun menempuh suatu ASBAB/SEBAB (ayat yang berulang-ulang dalam kisah Zulkarnain).

Dari ayat 65 dan 66 sila perhatikan juga harfiahnya di gambar hiasan. Apa yang ingin kami kongsikan ialah kata kunci LADUNI, HAMBA, MURSYID, ASBAB, SABAR dan IKUTI / BERJALAN / TABIAT.

KESIMPULAN


Untuk mendapat ilmu dan kefahaman yang tepat, kita harus banyak merendah dan MEMPERHAMBAKAN DIRI kepada Allah melalui perlaksanaan. Kita harus banyak berjalan dan meniti asbab musabbab, agar dapat menghayati KONTEKS SEBENAR tentang tabiat alam dan manusia. Proses ini mampu menjelaskan dan mengesahkan kefahaman apa saja yang kita baca dari teks.
Segala kekalutan hidup yang kita alami sekarang adalah hasil kerjabuat kita sendiri. SEMUANYA akibat kejahilan kita yang teterlaluan. Cara Allah menolong kita hanyalah dengan membuang kejahilan itu. Itulah ilmu, itulah hidayah yang kita pohon HANYA dari Allah sebagai penolong kita. Kita baca pengakuan itu 17 kali sehari dalam Fatihah semasa solat. Kerana itu juga Allah perintahkan kita agar sentiasa sabar dan khusyuk untuk mendapatkan hidayah itu. Namun itu amat sukar kita lakukan.

“Jadikanlah sabar dan shalat sebagai penolongmu. Dan sesungguhnya yang demikian itu sungguh berat, kecuali bagi orang-orang yang khusyu’”- QS 2:45

Jelaslah untuk mendapatkan semua ilmu dan petunjuk yang bakal menolong kita dari kekalutan hidup ini kita harus SABAR. Tanpa kesabaran itu kita akan gagal dalam pencarian ilmu. Tanpa ilmu dan petunjuk yang tepat maka segala permasalahan hidup kita selama ini akan tidak tertolong dek kerana kejahilan kita yang berpanjangan.

Inilah serba sedikit disiplin yang ingin kami kongsikan dalam pencarian ilmu yang telah sekian lama hilang dari pegangan umat Islam ketika ini. Semuga kita semua mampu menghayati dan sama-sama ikut mencuba, menghambakan diri dengan rendah hati untuk meneliti.

Ambillah pelajaran dari proses pembelajaran yang dilalui oleh Nabi Musa a.s.. Haidir yang dikatakan Guru Mursyid itu adalah dari GOLONGAN HAMBA yang mendapat ilmu secara LADUNI, secara semulajadi langsung dari Allah, melalui perlaksanaan dan penelitian alam. Guru terbaik ini BERSIFAT HAMBA, tiada nama, pangkat dan harta namun amat fokus dan penuh siyyasah yang strategik, bukan seperti ciri guru-guru hebat yang selama ini kita sangka.

Ilmu itu bersifat seperti air YANG PERLU DITADAH dan yang mengalir mengikut graviti. Ia tidak akan mengalir dari bawah ke atas. Oleh itu kita harus belajar merendah diri dalam menuntut ilmu. Sediakan bekas yang bersih dan kosong untuk menadah ilmu yang bersih.

Selagi kita masih merasakan kita sudah berilmu, berpenyakit hati, keras kepala, suka membantah dan tidak sabar, maka segala rahmat ilmu dari Allah akan terhenti dant terputus. Kekallah kita menjadi golongan yang rugi dan sengsara dengan pelbagai salah laku yang membinasakan. Amal harian kita bakal dipenuhi dengan angan-angan kosong dan fatamorgana selamanya.

Koncakan Minda pagi Jumaat
WARGA PRIHATIN

CATATAN JUMRAH SEORANG FIRAUN

IMG_2172CATATAN JUMRAH SEORANG FIRAUN

Salam semua pembaca. Mungkin masih ada yang ingat saya masih lagi di Mekah menghabiskan baki musim haji yang tinggal. Alhamdulillah, saya telah kembali ke bumi Malaysia ini pada Sabtu yang lepas, 9 November 2013. Perjalanan agak baik sekali dan kepulangan telahpun dinanti-nantikan oleh keluarga dan sahabat-sahabat di kompleks Rumah Pengasih Warga Prihatin (RPWP).

Bagi yang mengikuti travelog haji yang saya kongsikan kepada umum. Saya fikir anda pasti tertanya-tanya mengapa tiba-tiba coretan itu terhenti sehari selepas hari wukuf ataupun pada masa umat Islam di Malaysia merayakan Aidiladha. Sebahagian dari anda juga mungkin masih berteka teki mengapa catatan itu tidak diteruskan lagi dan sekadar digantikan dengan foto-foto berkapsyen ringkas. Lapangkan dada anda, mari saya ceritakannya supaya tidak jadi persangkaan yang bukan-bukan pula.

Pelajaran paling besar dalam ibadah haji yang saya lakukan selama sebulan di Tanah Haram akan saya ceritakan dalam perenggan-perenggan seterusnya.

Saya bermula melangkah ke bumi Saudi dengan perasaan bercampur baur. Menyaksikan pelbagai kebejatan yang terang-terangan di hadapan mata sambil mengurut dada memujuk diri “Ahhh.. Itu hanya ujian Allah”. Apabila sudah berulangkali ia berlaku, saya mula merasakan saya ini sama sahaja dengan Ramli, Ajis dan Sudin yang bertapa atas kubur askar Jepun yang mati dibunuh seraya berkata semuanya “Cobaan”.

Justeru, ia membuatkan saya memerhati dalam sudut yang lain. Mungkin selama ini cerita tentang Mekah dan Madinah lebih berbentuk hiperbolik (diganda-gandakan cerita baiknya) tetapi saya mula sedikit demi sedikit merungkai segala jenis kebejatan yang wajarnya BUKAN ISLAM tetapi dilakukan oleh ORANG ISLAM DI TANAH SUCI ISLAM. Saya amat yakin ada akhlak yang perlu diperbetulkan agar tidak berterusan menjadi fitnah kepada Agama dan Mulkiah Allah itu.

Pelacuran di Perkampungan, budaya pembaziran makanan, bermewah dan bermegah, mengherdik orang tua, serta amalan rasuah sudah menjadi sistem hidup yang tercela di sana. Bayangkanlah sehingga sogokan untuk pengkebumian jenazah di perkuburan Ma’ala juga berlaku secara terbuka. Seolah-olah saya menyaksikan wayang gambar yang menayangkan segala-gala itu dan masih mengurut dada seraya berkata “COBAAN”.

Saya bukan orang yang sabar. Dalam travelog dan catatan bergambar yang saya post melalui instagram juga di facebook rata-rata mempersoalkan tentang kebejatan yang tidak pernah diceritakan sebelum ini oleh mana-mana duyufurrahman (tetamu Allah) yang dating saban tahun.

Lantas, saya menjadi lupa dan terlalai yang sangat banyak. Mata yang ada, jari yang dimiliki keseluruhannya memfokus kepada mengkaji tentang orang lain tetapi melupakan diri sendiri. Gambar-gambar haji yang cantik telah menghimpun puja dan puji pembaca Page Saiful Nang yang semakin bertambah hari demi hari.

Malang sekali semua itu semakin melalaikan saya sehinggakan sehari sebelum wukuf di Arafah, saya sendiri sudah tidak tahan lagi dengan reaksi balas difensif segelintir mereka yang terus menerus menghentam perbuatan saya yang menceritakan sisi buruk masyarakat Mekah dan proses-proses haji. Lantaran dari itu, saya membuat posting panas seorang DIKTATOR yang memberi amaran segala percanggahan pendapat akan terus disekat (Ban) dari facebook saya.

00 disklaimer


MENGENALI FIRAUN SEPERTI MENGENALI DIRI SENDIRI.

Lantaran dari “Amaran Diktator” itu, saya kehilangan tulang belakang saya. Sahabat berdipan-dipan (halaqah) di RPWP sebulat suara mencabut silaturrahim mereka dengan saya kerana sikap togho (melampaui batas / sikap Firaun). Saya terbiar sendirian di tengah jutaan manusia tanpa sahabat yang telah 8 tahun berhalaqah melaksanakan hidup bervisi Surah dan bermisi Sunnah.

TIDAK ISLAM JIKA TIDAK BERJEMAAH.

Pada hari itu, saya dipisahkan dari Jemaah kerana tanpa sedar, saya menzahirkan Firaun dalam diri saya sendiri dengan satu proklamasi melalui “Amaran Diktator” itu. Sahabat dari RPWP hanya mengeluarkan 1 disclaimer yang menyatakan penentangan terhadap dasar tertutup yang saya umumkan itu lalu mereka terus senyap. Fungsi administrator serta akses-akses tertentu telah dinyahfungsikan semuanya.

 

Benar-benar pada malam hari Tasyrik yang pertama, hanya tinggal saya dengan Firaun yang saya bela dalam diri saya sendiri. Dalam hati manusia ada 1 rongga sahaja, jika kita masukkan Allah maka tiada tempat untuk taghut (pelampau) dan jika kita masukkan taghut maka tiadalah Allah di hati kita.

Seperti satu kejadian yang telah disengajakan terjadi, walaupun ia pastinya datang dari Allah sendiri. Selepas itu, saya masih tidak berhenti memerhati, hanya ianya saya rakam dalam catitan peribadi tanpa diceritakan pada orang lain lagi.

Pada ketika itu…

Apabila ditinggal BERSENDIRIAN…

Baru rasa janggal menjadi Islam TANPA JEMAAHNYA.

Barulah tercabut segala EGO saya…

Barulah rasa Allah itu BESAR dan MAHA BERKUASA.

Ini kerana sebelum itu, KEPALA SAYA YANG LEBIH DIBESARKAN sehingga menjadi satu proklamasi Firaun pula. Apakah bezanya bila Firaun berkata “AKULAH TUHAN” berbanding saya yang mengatakan “SAYA DIKTATOR DAN SEGALA TEGURAN AKAN DI BAN”. Beza pada teks tetapi konteksnya sama. NAUZUBILLAH.

Di Tanah Haram itu, Allah keluarkan sikap Firaun itu dari lubuk hati yang sebelum ini saya pun tidak perasan ianya ada. Mungkin jika ada hanya dalam keadaan “terdetik” tetapi tidak sampai ditasdik hati dan ditakrir dengan pena mahupun lisan. Ya.. Allah keluarkan kekotoran itu, Allah tinggalkan saya sendirian di dalam lautan manusia di tempat suci bernama MINA untuk melihat ke dalam diri dan bukan ke luar lagi.

Allah pasti merencana sesuatu yang besar. Sikap togho yang tersimpan dikeluarkan menjadi satu lembaga hitam bernama Firaun dalam susuk wajah Saiful Nang. Mengapa sekarang? Mengapa di Mina? Mengapa pada haji ini?

Hanya saya dan Allah yang tahu. Ketika itu, baru dapat rasakan diri ini perlukan Allah. Jika tidak, selamba sahaja kata diri ini diktator. Semasa jumrah berlaku, saya keluarkan Firaun itu dan saya lontarkannya sekuat hati dan jiwa. Saya lontarkan Firaun itu di Jumrah dan saya campakkan semua benih-benih kepala batu yang menjadikan saya insan melampau.

Tidak cukup sekali, saya ulanginya pada hari kedua dan seterusnya. Lontarnya keluar dan tiba-tiba saya jadi jelas tentang ritual jumrah itu. Nabi Ibrahim juga melontar syaitan-syaitan itu dari merasuk dirinya untuk lari dari pengorbanan kepada Allah. Seraya itu, saya tersentak yang saya lontar itu ialah syaitan dalam diri saya sendiri. Ya, saya kenalinya dan saya keluarkan syaitan itu lalu saya lontarkannya sekuat hati.

Pada lontaran terakhir, saya rasa benar-benar lega kerana saya tidak hanya melontar batu-batu secara ritual ke dalam jumrah itu sebaliknya saya mengeluarkan syaitan dalam diri untuk saya lontarkannya secara mutasyabihat.

Benarlah, Allah tidak jadikan yang ritual jika tiada yang aktual. Ia juga menjawab persoalan saya selama ini, mengapakah sebahagian mereka yang saya kenali telahpun mengerjakan haji beberapa kali tetapi masih pulang dengan perangai syaitan yang berganda pula jadinya.

Dari satu sudut lain, saya bersyukur sikap buruk yang terbenam jauh di dalam hati itu dikeluarkan dan dizahirkan di Tanah Haram dan menjadi asbab kepada sahabat halaqah saya di Prihatin untuk menolak kebatilan itu secara total lantas menjadikan saya keseorangan untuk memikirkan dan melihat keburukan dalam diri.

3 hari saya dibiarkan tanpa sepatah silah ataupun secarik mesej di dalam whatsapp kami. Selesai 3 hari, mereka kembali bersilaturrahim dan ketika itu rupanya, mereka memberikan saya sanction (tempoh bertenang) untuk melihat ke dalam diri. Rupanya sudah lama saya memerhati ke luar tetapi lupa melihat diri sendiri. Tempoh 3 hari itu berilhamkan pemisahan tempat tidur selama 3 hari bagi isteri yang nusyuz. Secara konteks, ia boleh digunakan dan ia telahpun digunakan.

Berdasarkan Surah 2. Al Baqarah 196, saya telah dibacakan perlanggaran yang telah saya lakukan lalu saya diwajibkan BERPUASA TIGA HARI dalam masa haji dan TUJUH HARI setelah pulang. SUBHANALLAH. Terus terang selama ini saya membaca ayat itu tanpa sebarang rasional kefahaman disebaliknya. Hari ini saya sendiri menjadi asbab untuk menjelaskan apa rahsia di sebalik ayat itu. Terlalu panjang untuk saya hurai di sini tapi anda cubalah bacanya sendiri. Saya yakin anda juga akan bersyukur jika mampu memahami ayat itu.

Itulah pelajaran terbesar yang saya lihat mampu untuk saya ceritakan. Janganlah salah sangka dengan artikel ini. Artikel ini tidak bermaksud saya tidak boleh selepas ini menceritakan kebenaran yang berlaku di bumi Mekah. Itu satu kebenaran dan kebenaran perlukan penyampaian walaupun ianya pahit.

Saya sedar ada golongan “haters” yang memang mencari asbab untuk menghentam. Silakan terus menghentam jika mahu kerana kebenaran tidak perlukan sokongan majoriti. Jika 1 dari 73 golongan sahaja yang sampai kepada Allah, pastinya ia bukan majoriti.

Jangan pula fikir kata-kata kesat tak berasas yang dilontar  ke dalam ruang komen fb saya tidak akan di remove dan di ban penulisnya jika ia terang-terang menyerang dan bukan berhujjah.

ZAM-ZAM DAN HAJI MABRUR

Sekembali dari Tanah Haram, saya berazam agar haji yang saya lakukan itu adalah haji mabrur. Tetapi bukan sekadar mengharap-harap tanpa kepastian. Pulangnya orang dari Mekah membawa ole-ole AIR ZAMZAM bukannya berbagai cenderahati dari kedai-kedai di sana.

AIR ZAMZAM itu adalah analogi ilmu dari cetusan sepanjang zaman. Datang ke Mekah bawalah ilmu dari pemerhatian, pertemuan, perbicaraan dengan umat dari seluruh dunia lalu kita rumuskannya supaya air zamzam itu mampu dikongsikan ke seluruh Malaysia tanpa mengurangkan apa yang ada di tangan. Jika difikir secara muhkammat (tersurat) ia pasti tidak logik, tetapi kita membacanya secara konteks dalam bacaan mutasyabihat (tersirat).

Bagi yang tak faham mengapa analogi air itu adalah ILMU kerana ILMU sama seperti air. Ia KEPERLUAN HIDUP manusia dan ia boleh kita rasai tetapi tidak boleh kita takungnya sendiri selain kita alirkannya. Hatta kolam juga ada aliran masuk bila hujan, jika terlebih akan melimpah juga. Pada waktu panas ia mengalir pula melalui wap air untuk disejat ke awan. Adakah itu adalah sifat-sifat ILMU?

Maka, bagi saya cara untuk mendapatkan MABRUR / KEBAIKAN dari haji itu ialah berkongsikan furqan hasil dari pengamatan bainat bersandar hudan dari pengalaman haji itu sendiri. Itulah analogi ZAMZAM (ILMU) yang dibawa pulang dan mampu memberikan kebaikan pada kebanyakan manusia yang MAHU.

InsyaAllah, saya akan terus sambungkan cerita ini supaya menjadi iktibar kepada yang lain. Saya tidak malu membukakan pekung saya pada orang lain. Kebaikan diri kadangkala saya kongsikan agar ada yang terbuka hati untuk mencontohi (bukan untuk riak). TETAPI tidak adil pula jika keburukan saya tidak dikongsikan jika ia boleh menjadi panduan bagi orang lain untuk tidak mengulangi keburukan yang sama.

Apapun, itu terpulang kepada cara anda memandang. Jika anda lihat ia satu pelajaran maka pelajaranlah jadinya. Jika anda lihat ini satu cerita negatif maka negatif jugalah yang anda dapat.

Alhamdulillah, saya tidak berani nak jamin syaitan yang direjam itu tidak meninggalkan benih dan telurnya di dalam hati saya. Tetapi jika syaitan itu menetas lagi, saya tahu sahabat saya di Warga Prihatin adalah sahabat yang tidak pernah menipu saya. Jika mereka mahu kenang kebaikan saya, pasti mereka menjaga hati saya dengan berlunak kata, tetapi saya bersyukur kerana mereka ini sejujur cermin di hadapan saya yang tidak pernah berbohong. Jika buruk, mereka tetap katakannya buruk.

Sesungguhnya hal ini membuka mata dan hati saya betapa besarnya ALLAH itu di mata mereka. Memang mereka tidak menafikan sumbangan saya pada rumah itu, namun mereka tidak gentar kehilangan saya jika ternyata saya lebih mengutamakan laba dunia, puji puja manusia sehingga menafikan perintah dan larangan Allah yang Maha Kuasa. Semuanya mereka nyatakan tanpa ada kompromi dan tanpa ada ketakutan.

Kerana ketakutan paling besar bagi mereka hanya pada ALLAH.
Bukan kepada “diktator” seperti Saiful Nang.

Inilah yang membuatkan saya amat sayang kesemua mereka dan merasakan saya tidak boleh hidup tanpa mereka, sekalipun jika saya kaya raya, biarpun ratusan ribu orang memuji dan memuja…

Hari ini kita terlampau sibuk menuding dan melabel orang lain yang Firaun. Kita juga sibuk mencari sejarah Firaun pada zaman Nabi Musa dahulu, rupanya Firaun itu barangkali hanya berada sangat hampir dalam diri kita sendiri, sangat hampir malah memiliki istana di dalam kalbu diri.

SAIFUL NANG
Warga Prihatin

Christian Snouck Hurgronje – Wikipedia

Christian Snouck Hurgronje

Kami ingin mengajak para pembaca membandingkan cerita mengenai makhluk ini, membandingkan hasil kajian kami dengan apa yang ada di buku teks murid-murid tingkatan 4 dan apa yang dipaparkan oleh Wikipedia.
From Wikipedia, the free encyclopedia
Christiaan Snouck Hurgronje.jpg

Dutch scholar Snouck Hurgronje.
Born February 8, 1857
Oosterhout, Netherlands
Died June 26, 1936
Leiden, Netherlands
Occupation Professor, author, spy, colonial advisor.
Nationality Dutch

Christiaan Snouck Hurgronje (8 February 1857 – 26 June 1936) was a Dutch scholar of Oriental cultures and languages and Advisor on Native Affairs to the colonial government of the Netherlands East Indies (now Indonesia).

Born in Oosterhout in 1857, he became a theology student at Leiden University in 1874. He received his doctorate at Leiden in 1880 with his dissertation ‘Het Mekkaansche Feest’ (“The Festivities of Mecca”). He became a professor at the Leiden School for Colonial Civil Servants in 1881.

Snouck, who was fluent in Arabic, through mediation with the Ottoman governor in Jeddah, was examined by a delegation of scholars from Mecca in 1884 and upon successfully completing the examination was allowed to commence a pilgrimage to the Holy Muslim city of Mecca in 1885. He was one of the first Western scholars of Oriental cultures to do so.

A pioneering traveler, he was a rare Western presence in Mecca, but embraced the culture and religion of his hosts with passion, converting to Islam.

In 1889 he became professor of Malay at Leiden University and official advisor to the Dutch government on colonial affairs. He wrote more than 1,400 papers on the situation in Atjeh and the position of Islam in the Dutch East Indies, as well as on the colonial civil service and nationalism.

As the adviser of J. B. van Heutsz, he took an active role in the final part (1898–1905) of the Aceh War (1873–1913). He used his knowledge of Islamic culture to devise strategies which significantly helped crush the resistance of the Aceh inhabitants and impose Dutch colonial rule on them, ending a 40 year war with varying casualty estimates of between 50,000 and 100,000 inhabitants dead and about a million wounded.

His success in the Aceh War earned him influence in shaping colonial administration policy throughout the rest of the Dutch East Indies, however deeming his advise insufficiently implemented he returned to the Netherlands in 1906. Back in the Netherlands Snouck continued a successful academic career.

 

 

Background

When the colony of the Dutch East Indies (now: Indonesia) was founded in 1800, the dominant monotheistic religion of most of the indigenous peoples of the Indies Archipelago was Islam. Due to strong religious syncretism this form of Islam mixed with elements from older religious beliefs. Arab merchants and Indigenous haji pilgrims returning from Mecca, increasingly advocated a more orthodox interpretation of Islam. This led to the rise of the strict ‘santri’ variant of Islam. The nominal Muslims were called “abangan’.[1]

Most Christian churches adhered to the guidelines set by the colonial government. The Protestant and Catholic mission showed due diligence in following government strategy, but nevertheless enjoyed considerable autonomy. Moreover Dutch colonialism was never grounded in religious zealotry. However during the 19th century Christian missionaries became increasingly active, regularly leading to clashes or frictions, between Christianity and Islam and between the different Christian denominations.[1]

The relationship between the government and Islam was uncomfortable. The Dutch colonial power used the principle of separation of church and state and wanted to remain neutral in religious matters. Nonetheless equally important was the desire to maintain peace and order and Islam was an early source of inspiration to revolt against the colonial administration. Social and political motives intertwined with religious desires repeatedly exploded into riots and wars like the Padri War (1821–1837) and Aceh War (1873–1904) in Sumatra.[1]

 

Life in the Dutch East Indies

As of 1871, the colonial Governor-General relied on an ‘advisor for indigenous affairs’ to manage these tensions. Due to his expertise in Arabic and Islam, Dr. Snouck Hurgronje served in this capacity between 1889 and 1905. His overall advice was to intervene as little as possible in religious affairs and allow optimal freedom of religion. Only manifestations of political Islam were to be countered. Although his advise was implemented and guided colonial policy for years to come, the emergence of Sarekat Islam in 1912 gave rise to the first East Indies political party based on Islamic principles.[1]

Aspiring to reform Dutch colonial policies, Snouck moved to the Dutch East Indies in 1889. Snouck was originally appointed as researcher of Islamic education in Buitenzorg and professor of Arabic in Batavia in 1890. Although at first he was not allowed to visit Aceh on Sumatra, he rejected offers to return to Europe from the University of Leiden and Cambridge University. In 1890 he married the daughter of an indigenous nobleman in Ciamis, West Java. Due to the controversy this caused in the Netherlands, Snouck called the marriage a “scientific opportunity” to study and analyse Islamic wedding ceremoniwa. Four children were born from this marriage.

Between 1891 to 1892, Snouck—who was by now fluent in Acehnese, Malay and Javanese—finally traveled to Aceh which was devastated by the prolonged Aceh War. Under the name “Haji Abdul Ghaffar”, he built a relationship of trust with religious elements of the region’s population. In his Report on the religious-political situation in Aceh, Snouck strongly opposed the use of military terror tactics against the Acehnese and instead advocated well-organized systematic espionage and winning the support of aristocratic elites. He however did identify certain radical Muslim scholars (Ulama) that would only succumb to show of force.[2]

In 1898 Snouck became Colonel Van Heutsz‘s closest advisor in “pacifying” Aceh and his advice was instrumental in reversing Dutch fortune in ending the protracted Aceh War. The relationship between Heutsz and Snouck deteriorated when Heutsz proved unwilling to implement Snouck’s ideal for an ethical and enlightened administration. In 1903, Snouck married another indigenous woman with whom he had a son in 1905. Disappointed with colonial policies, he returned to the Netherlands the next year to continue a successful academic career.[3]

 

Final years

Back in the Netherlands Snouck accepted several professorships at Leiden University, including Arabic language, Acehnese language and Islamic education. He continued to produce numerous elaborate academic studies and became the international authority on all matters relating to the Arab world and Muslim religion. His expert advice on urgent issues was often sought after by other European countries and much of his work was already being translated into a.o. German, French and English. In 1925 he was even offered a professorship at the prestigious National Egyptian University in Cairo, the prime university of the Middle East. In 1927 he stepped down as Rector magnificus and professor, but stayed active as adviser up to his death in Leiden in 1936.[4]

During and after his academic tenure Snouck remained a progressive colonial adviser and critic. His reformist vision to solve the challenges of a lasting relationship between the Netherlands and the Indies was based on the principle of association. To achieve this future association and end the existing dualist governance of the Dutch East Indies, he advocated increased autonomy through western education of the indigenous governing elite. In 1923 he called for: “Vigorous reform of the constitution of the Dutch East Indies” where “one has to break with the concept of moral and intellectual inferiority of the natives” and allow them “free and representative democratic bodies and optimal autonomy”. Conservative elements in the Netherlands reacted by financing an alternative school for Colonial Civil Servants in Utrecht. [4]

 

Sources

The main data on Snouck Hurgonje’s studies and colonial policy relating to Islam are available in the archives of the ‘Ministry of Colonies’ managed by the ‘National Archives’ in The Hague. The archive includes all decisions by the governors-general, all Minister of Colonies mail reports, and all government laws and regulations. Additionally data is available in the Indonesian National Archives in Jakarta and at the ‘Royal Institute of Southeast Asian and Caribbean Studies’ (KITLV) in Leiden and the Leiden University Library.[1]

The Leiden University Fund (nl:Leids Universiteits Fonds), dedicated to university reform is located at the ‘Snouck Hurgronjehuis’, Snouck’s home donated to the University.

 

Gallery

The Christiaan Snouck Hurgronje Home inherited by Leiden University.
The Christiaan Snouck Hurgronje Home inherited by Leiden University.

The Christiaan Snouck Hurgronje Home inherited by Leiden University.

Muslim pilgrims from Palembang, Sumatra on their way to Mecca. Photographed by Snouck Hurgronje at the Dutch Consulate in Jeddah, 1884
Muslim pilgrims from Palembang, Sumatra on their way to Mecca. Photographed by Snouck Hurgronje at the Dutch Consulate in Jeddah, 1884

Muslim pilgrims from Palembang, Sumatra on their way to Mecca. Photographed by Snouck Hurgronje at the Dutch Consulate in Jeddah, 1884.

Muslim pilgrims from Ambon, Kai and Banda island, Maluku Islands on their way to Mecca. Photographed by Snouck Hurgronje at the Dutch Consulate in Jeddah, 1884.
Muslim pilgrims from Ambon, Kai and Banda island, Maluku Islands on their way to Mecca. Photographed by Snouck Hurgronje at the Dutch Consulate in Jeddah, 1884.

Muslim pilgrims from Ambon, Kai and Banda island, Maluku Islands on their way to Mecca. Photographed by Snouck Hurgronje at the Dutch Consulate in Jeddah, 1884.

Muslim pilgrims from Mandailing, Sumatra on their way to Mecca. Photographed by Snouck Hurgronje at the Dutch Consulate in Jeddah, 1884.
Muslim pilgrims from Mandailing, Sumatra on their way to Mecca. Photographed by Snouck Hurgronje at the Dutch Consulate in Jeddah, 1884.

Muslim pilgrims from Mandailing, Sumatra on their way to Mecca. Photographed by Snouck Hurgronje at the Dutch Consulate in Jeddah, 1884.

 

Pilgrims from Aceh on their way to Mecca. Picture taken by Snouck Hurgronje in the Dutch Consulate in Jeddah, 1884.
Pilgrims from Aceh on their way to Mecca. Picture taken by Snouck Hurgronje in the Dutch Consulate in Jeddah, 1884.

Pilgrims from Aceh on their way to Mecca. Picture taken by Snouck Hurgronje in the Dutch Consulate in Jeddah, 1884.

 

Mosque in the Dutch East Indies, 1900.
Mosque in the Dutch East Indies, 1900.

Mosque in the Dutch East Indies, 1900.

Works

  • Mekka. Haag: Nijhoff. 1889.. v.2

 

References

Notes and citations

  1. ^ Jump up to: a b c d e Knaap, G.J. “Godsdienstpolitiek in Nederlands-Indië, in het bijzonder ten aanzien van de Islam, 1816–1942” Ongoing academic research project (ING, Institute for Dutch History, 2010) Online: [1]
  2. Jump up ^ Van Koningsveld, P.S. Snouck Hurgronje alias Abdoel Ghaffar: enige historisch-kritische kanttekeningen, (Leiden, 1982)
  3. Jump up ^ Van Koningsveld, P.S. Snouck Hurgronje’s “Izhaar oel-Islam”: een veronachtzaamd aspect van de koloniale geschiedenis, (Leiden, 1982)
  4. ^ Jump up to: a b Drewes, G.W.J.“Snouck Hurgronje, Christiaan (1857–1936)”, in “Biografisch Woordenboek van Nederland.” by Gabriels, A.J.C.M. (Publisher: ING, Institute for Dutch History, The Hague, 2008) Online: [2]

 

Bibliography

  • Ibrahim, Alfian. “Aceh and the Perang Sabil.” Indonesian Heritage: Early Modern History. Vol. 3, ed. Anthony Reid, Sian Jay and T. Durairajoo. Singapore: Editions Didier Millet, 2001. 132-133
  • Reid, Anthony (2005). An Indonesian Frontier: Acehnese & Other Histories of Sumatra. Singapore: Singapore University Press. ISBN 9971-69-298-8.
  • Vickers, Adrian (2005). A History of Modern Indonesia. New York: Cambridge University Press. pp. 10–13. ISBN 0-521-54262-6.

 

External links

 

KONTROVERSI KALIMAH ALLAH

00 kalimah allah 2

KONTROVERSI KALIMAH ALLAHJika isu ini mahu dihurai lengkap, ia akan menjadi buku. Masalah berat orang kita ialah malas membaca. Rela hidup meraba-raba dan ambil mudah semua perkara. Oleh itu kami akan cuba seringkas mungkin.

INI ADALAH CETUSAN PERKONGSIAN BERSAMA. Sebelum kami menunaikan hajat mereka yang meminta ulasan kami mengenai isu ini, mohon kosongkan dahulu minda dari sebarang pencemaran fahaman terhadap ulasan ini dari sentimen politik dan kebangsaan (assobiyah). Pesan junjungan nabi s.a.w. Asobiyah itu tidak Islam kerana Islam adalah agama untuk seluruh umat manusia, bukan untuk sesuatu kaum sahaja.

Ulasan ini tercetus secara langsung dari pendirian kami, dari amalan kami, bukan cedokan dari mana-mana badan politik, maupun ulamak yang saling bercanggah pendapat sampai kini. Jika sama dari mana-mana punca mungkin itulah hidayah kebenaran dari Allah, hadiah untuk kita secara tidak sengaja.

APA ITU KALIMAH ALLAH?

Jika isu panas bertajuk kalimah, maka penting kita fahami kalimah ALLAH ini. Dalam bahasa mudah ALLAH datang dari kata pokok ‘ILAH’ (sembahan). Apabila ditambah dengan prakata ‘AL-‘ ia menjadi satu yang khusus. Lalu gandingan prakata itu menjadi kalimah ALLAH (AL-ILAH), satu-satunya sembahan, atau satu sembahan yang khusus. Contoh lain, Kitab ada banyak, al-Kitab itu khusus dari Allah. Alim ada ramai, Al-Alim itu khusus sifat Allah.

Kalimah Allah adalah kalimah agung yang menjadi asas syahadah. Kalimah inilah yang Allah minta kita saksikan makrifahnya sampai kita sanggup bersumpah setia dengan syahadah kita. Rujuk sains Fatihah dan Parenting Tips 14 tentang AL-ILAH.

Tiada maknanya mulut menyebut Allah ribuan kali sehari, jika kelaku kita tidak menampakkan Allah sebagai Al-Makbud (tempat kita mengabdi) sama sekali. Sepanjang hari kita mengabdi diri selain dari Allah secara hakiki. Perintah Allah kita perlekeh sesuka hati.

BAGAIMANA MENJAGA KALIMAH ALLAH?

Apapun isunya, kalimah ALLAH per-se’ ini tidak akan memberi apa-apa makna jika kita tidak menanamkan ia ke dada kita sehingga ia tumbuh kukuh dan menghasilkan buah fikiran yang muai dalam diri kita. Allah nukilkan tentang kalimah ini dalam surah 14 Ibrahim, ayat 24,25 (sila baca juga surah 29 al-Ankabut,49)

24. Tidakkah kamu perhatikan bagaimana Allah telah membuat perumpamaan KALIMAH yang baik seperti pohon yang baik, akarnya teguh dan cabangnya (menjulang) ke langit,
25. pohon itu memberikan buahnya pada setiap musim dengan seizin Tuhannya. Allah membuat perumpamaan-perumpamaan itu untuk manusia supaya mereka selalu ingat.

Allah itu satu-satunya sembahan. Harus diketahui bagaimana cara menyembah dan mengabdi Allah (Ubudiah yang menyembah Al-Makbud).

Ungkapan ‘Awaludin makrifatullah’ – awal dien itu mengenal (arif) tentang Allah. Apa sebenarnya yang harus kita kenal selain dari sifat-sifat Allah dari 99 namanya? yang selama ini hanya kita hafal sahaja?

Pada pandangan kami, untuk menjaga dan memelihara kalimah ALLAH (AL-ILAH – satu-satunya sembahan) ini, kita harus sentiasa menyembahnya.

Untuk menyembah ALLAH (Al-makbud) pula, kita harus menjadi ABDINYA (Ubudaiah) yang patuh kepada ARAHAN (Rububiah)Nya. Oleh itu wajiblah kita kenali betul-betul SEGALA PERATURANNYA terlebih dahulu. Peraturan hidup itulah yang dipanggil Dien (cara hidup). Itulah keseluruhan kesimpulan MAKRIFATULLAH (arif tentang Allah).

Jika disiplin atau cara hidup itu sudah kita amalkan hari-hari, ia akan menjadi pendinding hati yang selalu mengingatkan kita tentang sembahan terhadap ALLAH itu. Mana ada ruang anasir lain nak menyelit dalam hati kita lagi.?

SEJARAH PENCARIAN ALLAH

Dahulu kalimah ini telah tertanam kukuh oleh Ibrahim a.s. Bersusah payah baginda mencari hakikat ketuhanan satu-satunya ini (ALLAH) sehingga hidayah Uluhiyah itu mampu memenggal berhala. Itulah Suhuf Ibrahim, asas agama kita.

Legasi Uluhiyah itu diperkukuhkan semula oleh keturunan Ibrahim daripada Musa, Isa dan Muhammad s.a.w. secara jatuh dan bangun semula. Sepertimana biasalah, bila tidak dijaga, apa yang sudah ditanam dan tumbuh subur pun akan mati dan reput semula. Itulah pusingan siang dan malam dalam legasi agama. Sezaman ia terang benderang, akhir zaman ia gelap semula dan begitulah seterusnya. Mari lihat ayat seterusnya surah Ibrahim ini,

26. Dan perumpamaan kalimat yang buruk seperti pohon yang buruk, yang telah dicabut dengan akar-akarnya dari permukaan bumi; tidak dapat tetap sedikitpun.
27. Allah meneguhkan orang-orang yang beriman dengan ucapan yang teguh itu dalam kehidupan di dunia dan di akhirat; dan Allah menyesatkan orang-orang yang zalim dan memperbuat apa yang Dia kehendaki.

Kita berada dalam musim haji, musim hujjah bukan? Mari lihat kembali bagaimana Allah perintahkan kita ulangkaji hujjah ketuhanan oleh Ibrahim dan seluruh keluarganya. Itulah sasaran solat kita, KAMA SOLLAITA ALA IBROHIIM. Legasi keluarga baginda menjadi ikutan langkah umrah dan haji kita. Aturan dalam RUMAH atau POLISI RUMAHTANGGA baginda telah menjadi kiblat kita. PENGORBANAN keluarga mereka juga jadi ikutan ibadah KORBAN kita.

Sila ulangkaji siri artikel sains haji kami keseluruhannya (1-10).

PENGGUNAAN KALIMAH ALLAH OLEH GOLONGAN KRISTIAN?

Dalam konflik Fir’aun dengan Musa a.s. dahulu, Kalimah ALLAH telah ada dan dijelaskan oleh nabi Allah Ibrahim kepada manusia. Firaun ketika itu juga menyebut Allah. Doa Abu Jahal yang memusuhi Nabi s.a.w. juga menyebut Allah. Mengapa? Kerana mereka itu juga bertuhankan Allah, Cuma mereka ada sembahan lain selain Allah. Sila rujuk Artikel Jihad Besar Dengan Al-Quran.

Mereka yang menentang agama Allah ini asalnya telah beragama dengan agama ini, telah mengenal dan menyebut ALLAH, tetapi tanpa ilmu makrifahNya. Mereka jahil namun tidak mahu menerima wahyu dan ingin meneruskan kejahilan mereka. Samalah dengan kebanyakkan kita yang bersyahadah dengan syahadah kosong, menzikirkan kalimah ALLAH dengan zikir yang kosong. Zikir kalimah Allah kita kini sekadar sebutan sahaja. Tanpa usaha Tafakur, Tadabur dan Tabayyun yang sebenar-benarnya.

Soalnya sekarang ialah isu ini telah dijadikan bahan politik. Semua jadi bercelaru kerana ia bukan lagi menjadi perjuangan akademik keagamaan, bukan lagi berteraskan ketuhanan pun. Kerana puak yang kononnya sangat memperjuangkan kalimah itu sedang memijak-mijak tuan punya NAMA melalui tindak tanduk harian mereka. Jauh sangat sekali dari membesarkan Allah dalam polisi hidup diri sendiri, keluarga dan kepimpinan mereka.

Yang sedang menyokong penggunaan kalimah itu juga bukan atas nama dan maksud Lillah Billah. Ada udang sebalik batu. Mereka ini tidak perduli apa akan berlaku. Yang penting mereka dapat sokongan politik. Soal akidah dan kehancuran anak cucu belakang cerita. Yang penting mereka dapat tahta dan kuasa.

AL-LATTA, AL-MANNA, AL-UZZA (Tahta, wanita, harta) inilah BERHALA yang sedang mereka diperjuangkan melalui NAMA ALLAH. Alangkah hinanya perjuangan mereka. Segala amal baik akan tertolak jika tidak berdasarkan BISMILLAH, dengan/atas NAMA ALLAH. Apa saja pandangan baik kalian atas isu ini, lihat niatnya dahulu. Atas nama ALLAH kah pendapat atau perjuangan itu, atau atas nama KUASA, PARTI, DIRI, BANGSA atau apa saja.?

Lihatlah polisi BASMALAH ini >>> Sedangkan kita yang kononnya beriman sahaja pun ALLAH LARANG menyampai tanpa ilmu, sebelum kita sendiri telah jelas mengamalkan apa yang kita sampaikan. Inikan pula membiarkan mereka yang jelas tidak beriman, mempermain-mainkan bacaan firman depan mereka di pentas umum, hanya atas paksi politik yang sama.

Alangkah jijiknya pendirian dan kesaksian itu. KITA RELA MELIHAT MARTABAT FIRMAN DIPERMAINKAN DEPAN MATA. Berilah alasan apa sahaja, Allah tahu kita sedang berdusta, melainkan atas desakan politik semata-mata. Tunggu sajalah bencana yang sedang tersedia. Orang seperti ini ALLAH kata sama sahaja mereka dengan rakan mereka itu. Sila baca sendiri surah 4 An-Nisa’ ayat 137-140. Inilah MUNAFIK BERSERBAN.

Sebelum ia menjadi berkajang panjangnya, ada baiknya kami hentikan di sini dengan kesimpulan sahaja, bahawa kalimah ini hanya mampu dipertahankan secara alami dengan,

1. Kefahaman Makrifatullah yang hidup, ibarat pokok yang kuat akarnya mencengkam tanah (hati).
2. Menerapkan disiplin dalam amalan kehidupan Islam sebenar (bukan sekadar iklan penerapan nilai-nilai Islam dan ucapan politik yang entah apa-apa biji butir dan perlaksanaannya).

Apa yang sedang diperjuangkan sekarang hanyalah satu damage kontrol atau rawatan simptomatik sahaja. Rawat sini timbul di sana. Tampal sini bisul di sana, kerana sistem imuniti akidah kita sudah tiada. Darah akidah kita sudah dipenuhi kuman noda.

Tentu tidak masuk akal juga jika mereka yang dahulunya tidak menggunakan NAMA ALLAH tiba-tiba meminta penggunaannya sekarang. Jika anda pergi ke mana–mana negara lain mereka boleh guna nama Lord, God tanpa masalah. Mengapa tidak guna Nama Allah di negara lain? Itu hanya cara mereka menghimpit akidah generasi kita yang mereka tahu ada sengat di sebalik nama ALLAH, itu sahaja.

Hari ini orang pijak alQuran kita berdemonstrasi. Tinggalkan kerja, tinggal anak isteri. Anak Melayu masuk kristian, nak tukar IC kita naik mahkamah dan berdemonstrasi. Orang lukis karikatur nabi kita mengamuk. Orang nak guna Nama Allah pun begitu juga. Mereka tambah suka dan gembira melihat berbilion dana kita lebur kerana tinggalkan kerja dan berbelanja buat poster dan berdemonstrasi. Sehari dua mereka mulakan lagi. MACAM BUDAK-BUDAK kita dibuatnya.

Agama itu bicara hati, kefahaman yang menjadi pegangan hati dan keyakinan untuk melaksanakannya. Nak menjunjung Nabi s.a.w adalah dengan memelihara sunnahnya dalam kehidupan kita. Agama bukan duduk di MAHKAMAH. Mengekalkan status Islam dalam IC hanya bersifat luaran. Itu satu hakikat kefasikan dalam akidah. Itulah yang menjadi bahan perjuangan kita tidak sudah-sudah.

Kita semua juga lupa kalimah Allah itu sebahagian dari isi alquran. Allah jelaskan alquran itu bukan dalam bentuk tulisan. Ia berbentuk kefahaman dan terjaga di dalam dada. Jika tasdiq hati kita alquran minded, lafaz bibir dan kerjabuat kita juga akan terpuji, menjadi alquran yang hidup dan terpelihara. Itulah sebahagian dari hakikat Muhammad.

Bagi kami, lebih baik kita bertarung dengan fakta. Anak-anak kami semua kami galakkan baca al-Kitab (bible Melayu). Allah sendiri jelaskan yang isi kandung kitab mereka tidak sampai pun 1/10 dari kitab kita yang amat sempurna. Bawalah Hollywater, bacakanlah dakyah sebanyak mana, kami yakin insyaAllah anak kami akan KEKAL BERIMAN. Silap-silap mereka yang akan ikut kita, kerana mereka juga ingin mencari syurga.

AMATLAH RUGI mereka yang masuk kristian setelah mengetahui ISLAM yang sebenar, kerana semua isi kitab itu ada dalam alquran. Banyak kandungan alquran tiada dalam kitab mereka. Mengapa ? kerana alquran adalah LATEST VERSION kepada kitab agama langit. Tidak mungkin anda kembali kepada WINDOW 95 yang hanya 8% keupayaan berbanding WINDOW VISTA. Masalah kita ialah, ada Window Vista, tapi tak pernah guna. Komputer berselimut takut kena habuk. Alquran ada tapi duduk dalam gerobok.

Kami serah pada anda untuk menilai yang mana satu kaca dan permata, mana lebih baik pokok yang hidup berbuah lebat? atau pokok plastik yang sama rupa tapi tidak ada buah atau hasil panennya.?

Cetusan bersama dari,
TUNAS PRIHATIN

Sains Korban 2 – FALSAFAH BASMALLAH SYARAT SAH KORBAN

KORBAN 2

Sains Korban 2 – FALSAFAH BASMALLAH SYARAT SAH KORBAN

Perintah Allah dalam setiap penyembelihan ialah membacakan Bismillah, DENGAN NAMA ALLAH. Sila rujuk semula Artikel Sains Fatihah-1 yang menjelaskan falsafah yang agak mendalam disebalik BISMILLAH ini.

BASMALLAH terkait rapat dengan proses iqra’. Dalam artikel Ummiy (tidak kenal kitab) baru-baru ini ramai yang mendebatkan soal makna MAA dalam rangkap hadis “MAA ANA BI QORI”. Adakah MAA itu membawa maksud APA atau TIDAK?

Kami jelaskan jika kita maksudkan TIDAK, ia adalah satu kata penentu yang tidak lagi perlu bersandar kepada perkara lain. Tapi jika kita guna maksud APA maka disitulah terkaitannya dengan BI QORI… DENGAN APA? Lalu Allah jawab dengan ayat pertama. “IQRA’LAH DENGAN NAMA PENGATUR/ROB YANG MENJADIKAN”.

 

 

PENTINGNYA MENGKAJI ASAL USUL BISMILLAH

Dalam TURUTAN Nuzul Quran, Surah 96, al-Alaq yang menuntut iqra’ itu adalah wahyu pertama turun. Bacalah sekali lalu surah pendek ini untuk lebih faham. Dalam surah ini jelas Allah beritahu yang ramai manusia sudah tidak tahu apa-apa lagi kerana tidak iqra. Bila berlaku proses iqra’ Allah beritahu tidak ramai manusia yang akan mahu dengar hasil iqra’ kerana mereka merasa mereka lebih cukup dan lebih pandai. Allah gelar mereka ini pelampau yang sombong (togho).

Selepas iqra’ itu turun pula Surah kedua 68, al-Qolam (tulisan). Surah ini bermula dengan huruf potong NUUN. Ya, Memang NUUN JAUH sekali rupa TULISAN dari hasil Iqra’ yang dilihat agak gila bila dibaca oleh golongan thoghut yang melampaui batas dan merasakan diri serba cukup ini. Tulisan ini hanya boleh terhasil dari golongan pelaksana yang berakhlak yang agung. Bukan kaki ceramah dan penulis buku yang banyak bercakap dan menulis tanpa gerak kerja melaksana apa yang dikata atau ditulis seperti firman di Surah 2 al-Baqarah ayat 78, 79.

Sambil berbuat, nabi teruskan iqra’ dan menulis hasil iqra’ sebagai ketetapan dari Allah yang harus dikitabkan untuk panduan umat. Penjelasan dari ayat telah nabi sampaikan secara langsung dan nabi perintahkan ia disampaikan dengan aliran majlis ilmu secara berdipan-dipan seperti di pangkin Raudhah baginda atau melalui mimbar khutbah sahaja.

Nabi larang keras sesiapa menulis penjelasan dari mulut baginda kerana itu akan menjauhkan kita dari sumber asal iaitu wahyu Allah itu sendiri. Nabi sudah tahu itu bakal jadi punca kekalutan dakwah kerana sifat asal manusia memang sukakan jalan pintas, shortcut sahaja. Habit ini akan membuatkan manusia malas belajar dan ukhwah Islamiyah melalui sistem talaqqi akan jadi pudar. Kekuatan ilmu akan jadi kabur. Ketaatan dari Ikatan BAIAH perguruan terhakis dan keberkatan ilmu akan hilang.

Seterusnya yang ke 3 – iaitu surah 73 al-Muzammil (isu berselimut/tidur). Lepas itu diikuti dengan yang ke 4 iaitu surah 74 al-Mudatsir (berkemul/termenung).

Ringkasnya, semua wahyu Allah itu adalah untuk segera dilaksana oleh tangan dan kaki kita. Ilmu bukan hanya untuk pengisi dada sahaja. Jangan lagi terus tidur lena seperti sediakala. Jangan termenung terlalu lama baru mahu bangkit melaksana. Allah tidak akan terus memberikan hidayah wahyuNya selagi kita tidak bangkit melaksana sungguh-sungguh apa yang sudah diberi.

Akhirnya turun wahyu terbesar sebagai sinopsis atau pembuka cerita tentang alquran secara keseluruhannya. Itulah dia FATIHAH, wahyu ke5 turun dan diletakkan sebagai Surah-1 dalam Musyhaf al-quran itu sendiri. Inilah surah di mana Allah turunkan kesemua 7 ayat serentak dan BISMILLAH adalah menjadi ayat pertama. Dalam setiap surah yang dimusyhafkan, Bismillah lalu menjadi pembuka kata, kecuali dalam surah At-Taubah (ini satu artikel lain).

Ayat BISMILLAH inilah yang menjawab soalan MA’ANA ‘BI’ QORI?, “Dengan Apa Aku Membaca?” atau “Apa Aku Dengannya Membaca?” itulah penjelasan lanjut kepada BISMIROB dalam wahyu pertama tadi. Itulah dia penegasan agar kita membaca/mengkaji DENGAN NAMA Allah, dengan hidayah/faham Allah. Menarik juga asbabulnuzul BISMILLAH ini bukan?

Itu perintah Allah dalam iqra’ dan Fatihah (yang membuka minda alquran ke dada manusia). Begitu jugalah pasangan arahannya, ini didapati dari sinopsis surah terakhir Surah 114, An-Nas, iaitu agar kita tidak lagi ikut fahaman atau hujah berupa bisikan jahat manusia/jin/syaitan.

 

KAITAN BISMILLAH DENGAN IQRA’, BAGAIMANA TERJADINYA SESUATU

“IQRA’ BISMI ROBBIKA AL-LAZI KHOLAQ”. “Kajilah DENGAN NAMA Pengatur/ Pendidik/ Rob/ Murobbi yang Menjadikan”.

Hari ini ada terlalu banyak berlaku atau TERJADI perkara yang buruk dalam kehidupan kita. Untuk mencari amal SOLEH, kita harus mencari ruang ISLAH (pembaharuan). Oleh itu kita harus meneliti asal usul KEJADIAN buruk yang perlu diperbaiki dengan proses agama. Itulah proses iqra, mengkaji dengan panduan hidayah wahyu dan tauladan sunnah.

Jika para nabi telah berjaya JADI baik, maka bacalah, kajilah, iqra’lah aturan (RUBUBIYAH) siapa yang TELAH mereka guna dan MENJADIKAN mereka baik?

KEMUDIAN kita iqra’ pula situasi kita. Mengapa kita jadi BURUK dan tonggang langgang? Mengapa hidup kita JADI sangat berkasta? Mengapa jenayah dan kemaksiatan TERJADI tidak henti-henti? Mengapa ramai anak lelaki kita JADI lemah? Mengapa anak nisak kita JADI musnah? Mengapa usaha mendidik dan menyatukan ummah MENJADI terlalu payah?

Sila kaji semula,dengan aturan (RUBUBIAH) siapakah yang kita, selaku ROB/MUROBBI mendidik dan mengatur sehingga semua ini TERJADI dengan berleluasa?

Inilah yang diminta Allah, melalui Jibrail a.s. untuk Nabi s.a.w. iqra’ dan mengkaji ASAS PENGATURAN yang menjadikan SETIAP KEADAAN. Habis kurang 3 kali ulang iqra’.

Adakah Abu Jahal yang mengurus jemaah Haji waktu itu mengurus dan mengatur jemaah mengikut RUBUBIAH Allah? mengapa masih berlaku rampok merampok disekitar Baitullah? Adakah pengatur (ROB/MUROBBI) keluarga yang menggalakkan ibu-ibu Quraisy ambil maid, ambil ibu susuan itu selari dengan restu Allah? adakah segala perpecahan diselesaikan dengan NAMA dan kefahaman dari Allah oleh al-Amin yang amanah? atau mereka hanya ikut rasa dan sangka-sangka manusia sahaja?

BISMILLAH – PISAU PALING TAJAM DALAM IBADAH KORBAN

Inilah yang paling asas sebelum kita susur lebih jauh dalam falsafah korban ini. Bila kefahaman ini telah diperolehi dengan usaha iqra’, segalanya akan dapat dilakukan dengan LILLAH (untuk Allah) dan BILLAH (dengan cara/aturan Allah). Hasilnya barulah RAHMATAN LIL ALAMIIN yang sebenar-benarnya.

BERHALA, sembahan atau idola selain dari ALLAH dan RASUL harus kita korbankan dengan asas hujjah Basmallah. Ingatlah! Surah apa selepas Fatihah? Ya, itulah dia surah LEMBU. Bapa harus berkorban. Ibu harus berkorban. Anak harus berkorban untuk menjadi sarana yang membentuk SYURGA RUMAHTANGGA, rumahku syurga ku.

Hari ini ramai orang berkorban tidak atas dasar Basmallah, tidak atas nama Allah. Ada yang berkorban atas nama sendiri, tanpa kefahaman yang jelas mengapa kita berkorban. Ada yang kerana mahu naik lembu ke syurga. Bagaimana 7 orang akan naik seekor lembu di syurga? Nanti ada yang fikir jika begitu, aku ada banyak duit baik aku korbankan BMW saja…!

Ada pula yang suka menunjuk-nunjuk. Ramai yang berkorban berpuluh ekor atas nama company, parti atau persatuan. Adakah ruang syurga untuk parti dan company nanti? Amalan itu baik sekali, tetapi jika tidak meletakkan asas Basmallah sedari mula, maka ianya akan tertolak. Semuga kita faham sekarang, Bismillah itu satu DASAR / ASAS dan polisi besar dalam amalan kita, itulah polisi Fatihah – bukan sekadar lafaz bibir saja.

Dalam Hadis Rasulullah saw bersabda, “Setiap pekerjaan yang baik, jika tidak diawali padanya dengan “Bismillah” maka akan terputus/tertolak”.

Allah perintah tegas sebelum membaca al-quran (termasuk Bismillah) harus kita BERTAKWUZ dahulu. Korbankan dahulu semua sembahan. Rejam dahulu fahaman selain dari Allah, khususnya fahaman syaitan yang menghasut dan meragukan. Letakkan nama Allah dengan mengutamakan Rububiah, Ubudiah dan Mulkiahnya di tempat tertinggi dalam apa saja amal ibadah kita.

Bersambung …

IQRA’ KORBAN
Warga Prihatin

Sains Korban 1 : ILMU KORBAN DI SISI ALLAH

KORBAN 1

Sains Korban 1 : ILMU KORBAN DISISI ALLAHIslam itu agama ilmu. Segala amalan harus bersandarkan ilmu. Itu perintah Allah yang sangat tegas, telah dinukilkan dalam ketetapan kitabNya. Allah juga melarang keras kita melakukan apa saja dalam agama ini secara ikut ikut, tanpa kefahaman yang jelas .

17. Al Israa’ (Perjalanan) 36. “Dan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan DITANYA”.

10. Yunus 36. “Dan kebanyakan mereka tidak mengikuti kecuali persangkaan saja. Sesungguhnya persangkaan itu tidak sedikitpun berguna untuk mencapai kebenaran. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang mereka kerjakan.”

Ibadah Korban juga tidak terlepas dari terkait dengan hujah. Apa yang selalu dijelaskan, korban ialah satu penafian hak diri untuk kepentingan dan kebajikan pada pihak lain. Meneliti hakikat pengorbanan, malah hakikat haji, hujjah, kiblat, solat dan semua soal asas agama ini tidak membolehkan kita lari dari merujuk kepada Orang tua kita IBRAHIM AS.

PENGORBANAN AWAL IBRAHIM A.S.

DI AWAL PENCARIAN TUHAN, Ibrahim a.s. mengorbankan masa dan tenaga, akal dan kebijaksanaan yang baginda ada untuk mencari kebenaran tentang tuhannya. Sepertimana nabi-nabi lain, baginda berkerja keras berusaha mencari tuhannya. Tidak melalui tulisan dan sebarang bahan bertulis untuk dibaca.

Semua ILMU itu didapatinya melalui kerjakeras dan penelitian alam. Matahari, bulan, bintang yang dilihat akan dimasukkan dalam kajian baginda sehinggalah baginda mengenali pencipta yang sebenarnya.

PENGORBANAN BERHALA BAPANYA menjadi urusan selanjutnya. Setelah tajam lidah dan hujahnya, baginda sembelih, penggal dan cantas segala berhala. Ironinya berhala itu semua bikinan bapa kandung baginda sendiri. Hari ini susah bagi seorang anak yang sanggup dan mampu mencantas berhala bapanya. Kenapa Ibrahim berjaya? Ialah kerana baginda telah mendapat ilmu itu.

Ini menjadi tips kepada generasi anak agar berusaha mencari ilmu jika ingin memperbaiki akhlak ayah dan ibu.

Amat menarik apabila baginda tinggalkan HANYA SATU BERHALA sahaja, berserta kapak tajam itu dan itulah BERHALA PALING BESAR. Kapak yang memenggal kepala berhala lain diletakkan pada tangan berhala yang paling besar itu. Apabila ditanya kaumnya, siapa yang penggal berhala semuanya?, berhala besar itulah ampunya kerja, jawab baginda.

Menarik sekali kehebatan Ibrahim a.s.. Apa sebenarnya pelajaran dari analogi penggal berhala, kapak tajam dan berhala paling besar ini?

Hari ini segala hujah yang lemah dari cetusan sekalian manusia telah menjadi ikutan dan sembahan atau idola kita semua. Sesetengah pencetus fahaman yang berbagai-bagai ini sudahpun mati. Berbagai-bagai fahaman mereka yang diterbitkan ini telah membuat umat zaman ini huru-hara, terlalu banyak selisih faham dan bersengketa. Anak-anak murid mereka pula sudah semakin mengambil kuasa dan akhirnya semua tenggelam punca.

MENCANTAS FAHAMAN SALAH CETUSAN MANUSIA harus juga kita lakukan dalam situasi ini. Tetapi jangan kita cantas dengan kuasa atau tangan kita secara hakiki. Cantaslah dengan hujah paling tajam yang telah Allah kirimkan dan kekalkan hazanah ilmunya dalam kitab yang dijamin suci dan masih asli lagi. Itulah hakikat BASMALLAH yang menjadi pisau paling tajam dalam setiap penyembelihan.

Di akhir usaha nanti kita akan dapati semua berhala, semua idola yang ada akan tercantas semuanya. Siapa yang mencantas? Ya Allahlah yang mencantas semua itu melalui ilmu dan kebijaksanaanNya. Kita hanya hamba yang tolong memperkatakan atau melontarnya sahaja.

Itulah hujjah dari kerja haji, itulah hidayah dari temu tilik garis mula, iaitu penemuan titik hitam di garis Hararulaswad dan muhasabah melalui kerja tawaf. Itulah hidayah hasil bergegas (saie) mencari air dan bertahlul. Itulah kesimpulan SEMBAHAN paling besar yang memalingkan kita dari segala berhala lain.

Akhirnya kesimpulan yang ditemui, Suhuf Ibrahim itu menjadi pedoman, asas agama buat kita. Baginda yang berusaha, kita yang merasa nikmatnya. Itulah pengorbanan awal Ibrahim a.s. untuk kita. Dalam tahiyyat solat, kisah baginda masih kita sebut baca tarbiahnya untuk mengenang dan mengambil ibrah dari kerjabuat baginda. Dalam haji dan umrah, rumah dan rumahtangga baginda menjadi kiblat dan rujukan kita.

KORBAN AWAL IBRAHIM A.S. TERHADAP KELUARGA BAGINDA

Apa yang dilakukan oleh baginda Ibrahim a.s. terhadap anaknya Ismail a.s. adalah satu analogi pengorbanan yang melangkaui batas pertimbangan akal manusia. Itu satu ukuran terhadap ketinggian tahap kepercayaan insan terhadap tuhannya.

Sejak Ismail bayi, Ibrahim sudah diperintahkan untuk menghantarnya ke padang pasir bersama ibunya Hajar. Allah maha tahu bahawa di situ bakal terbit satu sumber air yang akan dikekalkan hingga kiamat. ALLAH cuma perlu kita menjadi wakil yang menzahirkan kepada manusia kehebatan kuasa Allah dan agamanya.

Hajar mungkin tidak tahu ketentuan itu, apatah lagi bayinya Ismail. Tapi Allah maha tahu dan Ibrahim juga pastinya Allah beritahu, samada hidayah yang baginda dapati melalui ilmu alam atau mimpi. Cuma baginda pastinya diajarkan dengan bijaksana bagaimana menguji tahap keyakinan dan kepatuhan keluarganya.

Hajar amat memahami akhlak suaminya. Tahap keyakinan beliau terhadap Ibrahim terlalu kuat kerana tahu suaminya itu ada ilmu, sangat faham dan meyakini tuhannya. Kerana itu beliau hanya perlu tanya adakah ini perintah Allah? atau kehendak peribadinya? Beliau akan ikut saja bila dikatakan ini perintah Allah.

Ini satu tips untuk kita para isteri dan anak terhadap suami dan bapa yang telah berilmu dan bertawakal dengan ilmu Allah.

Apa yang perlu bagi Ibrahim hanya menahan hati. Dalam ertikata lain kena berhati kering terhadap isteri dan anaknya. Itulah hakikat pengorbanan paling besar bagi seorang bapa/suami.

TIPS UNTUK PARA SUAMI DAN BAPA SEKARANG – sudahkah kita memahami ilmu Allah setinggi Ibrahim? Sudahkah kita ambil inisiatif sehebat Ibrahim ke arah penggalian kefahaman itu sehingga mampu patuh kepada perintah Allah dengan tahap keyakinan yang begitu.? Sejauhmana kita sendiri mampu memenggal berhala dalam diri kita? Dalam keluarga kita?

Anak dan isteri akan membaca Ibrahim untuk mengukur tahap kefahaman dan keyakinannya. Setiap hari mereka memerhati dan mengukur semua itu melalui tutur bicara dan tindak tanduk kita. Mereka akan menimbang samada selamatkah mereka mengikuti perintah kita. Benar atau salahkah, tepat atau bercanggahkah perintah kita itu berbanding perintah Allah?

Jika kita hanya membaca untuk tahu, tidak banyak persoalan akan timbul. Kita akan mampu menerima dan menelan apa sahaja yang selama ini menjadi stigma. Tapi bila kita mengkaji untuk melaksana, segala stigma itu akan terpecah sendiri.

Terlalu banyak tentang falsafah menarik disebalik korban yang akan kita temui. Antaranya hakikat lembu menjadi kenderaan syurga, pisau tajam, tali pengikat, Basmalah, hakikat korban sapi jantan, sapi betina, unta berdiri, hakikat takwa dalam korban, bulu yang kita kira, sedangkan darah dan daging pun Allah tidak terima.

InsyaAllah akan kami kongsikan dengan cetusan korban ini satu persatu selagi mampu.

HASIL IQRA
Warga Prihatin

Doa Selamat Buat Teman

00 doa haji sn

Malam ini anak-anak Warga Prihatin akan mengadakan majlis tahlil dan doa selamat khas buat mengiringi keberangkatan Saiful Nang, Pendokong RPWP ke tanah suci esok pagi. Kita pohonkan doa agar beliau sentiasa mendapat perlindungan Allah, sihat sentiasa, dipermudahkan segala urusan ibadah hajinya di sana, selamat juga sepanjang perjalanan pergi dan pulang untuk menyambung hidup beramal bakti bersama kita.

Doa selamat juga dipohon untuk rakan Prihatin, Saudari Iza Namida, yang hanya kami kenali di alam Maya, namun kehangatan ukhwah persaudaraan sudah meresap terlalu jauh ke sanubari. Beliau adalah insan pertama yang menghulur derma bakti sebaik saja tahu keperluan dana pembedahan Ibu Sofiah, Asnaf Fakir, OKU yang sekian lama mengabdi diri sebagai pengasuh dan tukang masak untuk anak anak di teratak ini.

Iza Namida dijadualkan bakal melahirkan anak sehari dua lagi sewaktu AidilAdha ini. Beliau menghadapi masalah oversized baby. Beliau inginkan kelahiran normal bukan melalui surgery. Kami pohon doa kepada Allah agar memberikan kemudahan dan hidayah yang tepat kepada para Doktor yang bakal membantu kelahiran bayi Iza Namida nanti. Yang paling penting mari kita sama sama pohonkan doa agar beliau selamat bersama bayi yang bakal lahir.

Saiful Nang telah berhabis harta dan meneruskan puasa untuk mendanai RPWP bersama co-founders yang lain. Iza Namida juga sangat pemurah dan banyak bersedekah, bukan saja kepada rumah ini bahkan kepada pihak lain juga. Sebagai amil dan penerima, kami tidak ada apa yang mampu diberikan untuk membalas jasa mereka kecuali memanjatkan doa sebanyak banyaknya. Itulah janji Allah untuk penderma seperti mereka, untuk kita yang menyaksikan amal mereka sama sama mendoakannya.

Surah 9. At Taubah 103. “Ambillah zakat dari sebagian harta mereka, dengan zakat itu kamu membersihkan dan mensucikan mereka dan mendoalah untuk mereka. Sesungguhnya doa kamu itu (menjadi) ketenteraman jiwa bagi mereka. Dan Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui”.

Ketahuilah wahai Iza Namida dan Saiful Nang, bahawa AURA doa kami semua sedang mengiringi kalian. Jadikanlah aura ini satu kekuatan yang luar biasa untuk menghadapi cabaran apa saja. Ketahuilah juga kami semua telah menyaksikan amal penyucian melalui sedekah kalian, kami semua doakan segala dosa kalian diampuni KESEMUANYA oleh Allah yang Maha Kuasa. Jadikanlah oleh kalian doa dan penyaksian kami ini sebagai satu pendorong yang kuat untuk tidak mengulangi sebarang dosa lalu agar ia menjadi taubat yang sebenar benarnya. Jadikan doa ini juga untuk menambah amal yang sedia ada.

Biarpun doa anak yatim, fakir miskin dan orang orang yang tertindas itu mudah diterima, namun doa insan suci, insan berilmu dan doa ikhlas rakan Prihatin diluar sana juga tidak ada kurangnya. Ulangan doa 40 orang dalam jemaah dikatakan mencipta satu janji. Walaupun Warga Prihatin saja sudah ada 3x ganda, namun lebih ramai mengaminkannya lebih kuat haul dan kekuatan doa bagi mereka.

Mari sama sama kita aminkan dengan klik LIKE sebanyak mungkin buat menambah suntikan semangat kepada mereka. Lebih ramai mengaminkannya lebih kuat Aura doanya.

Al-Faatihah….. AMIIN.

WARGA PRIHATIN.