Category Archives: Unsung Hero

image_pdf

PERNIKAHAN 2 PASANGAN GENERASI PERTAMA ANAK-ANAK RPWP MEMECAH TRADISI

GILA-GILA : Bila Orang Gila Bertemu Orang Gila

PENINGKATAN DARJAT MAQOM FAKIR YANG TIDAK MISKIN

MENYINGKAP SERIBU RAHSIA DI SEBALIK “GURU”

Wasiat Ayah buat anak-anak RPWP

ISLAM TIDAK LAGI BOLEH DIBANGUNKAN DENGAN NANYIAN, SYAIR, KATA-KATA & TEPUK SORAK SAHAJA

Teduhan kasih RPWP – Berita Harian

MENGAPA RPWP BUKAN UNDERGROUND – DARI MANA DATANG DANA

JEMPUTAN KE FORUM KELUARGA JANNAH ANJURAN MAJLIS AGAMA ISLAM NEGERI SEMBILAN

00 bannerJEMPUTAN KE FORUM KELUARGA JANNAH ANJURAN MAJLIS AGAMA ISLAM NEGERI SEMBILAN

Salam buat semua follower Warga Prihatin.

Kami ingin memanjangkan jemputan terbuka ini kepada anda yang berkesempatan untuk hadir ke Majlis tersebut seperti yang dinyatakan dalam poster.

Apa yang bakal dibincangkan ialah perkongsian melalui pengkajian dan pengalaman apa sahaja yang terkait dengan pembentukkan keluarga ke arah BAITI JANNATI. Insyaallah kami akan membawa bersama anak-anak kami serta beberapa murobbi untuk bersilatulrahim dengan anak anak anda dan anda sendiri dalam majlis itu.

Semuga usaha murni Majlis Agama Islam Negeri Sembilan ini dapat kita ambil manafaatnya untuk matlamat membina RUMAH KU SYURGAKU.

Jumpa anda semua di sana nanti.

WARGA PRIHATIN.

Di sebalik Tabir Suasana Sambutan Ketibaan Dan Keberangkatan Pulang Tuanku DYMM SPB YDP Agong

Walaupun kesemua janji manis penganjur yang mengatasnamakan Tuanku tidak dipenuhi, Anak-anak RPWP tetap berusaha bersungguh-sungguh untuk menzahirkan yang terbaik.

Banyak pelajaran yang boleh dikongsikan disebalik tabir tragedi ini. Mengapa kami kata tragedi, kerana mengherdik anak yatim dalam apa cara sekalipun adalah pendustaan terhadap agama… Sebesar ZARAH kita mengecilkan hati mereka bakal menerima sumpahan Allah. Timbangkanlah sendiri sejauh mana dan seberat mana dosa mengherdik anak yatim, dengan cara mensia-sia dan menghina mereka seperti itu.

Koleksi video Pendidikan Rumah Pengasih Warga Prihatin. KAMI paparkan buat renungan masyarakat, khusus untuk merenung situasi Akhlak semasa, agar sama-sama dapat menzikirkan dan mencari hidayah untuk memperbaikinya.

DISKLAIMER:

SILA ELAKKAN PREJUDIS TERHADAP TUANKU KERANA KAMI YAKIN TUANKU SENDIRI TIDAK TAHU APA YANG BERLAKU.

 

DISKLAIMER:

SILA ELAKKAN PREJUDIS TERHADAP TUANKU KERANA KAMI YAKIN TUANKU SENDIRI TIDAK TAHU APA YANG BERLAKU.

Sokongan moral buat anak Prihatin

00 uda mixedAnak kami ini sedang membuat kajian tentang kesejahteraan pelanggan bagi memenuhi keperluan tahun akhir pengajian Ijazah di bidang perniagaan mereka di UITM. Besarlah harapan kami kiranya anda yang ada ilmu, ada pengalaman atau idea dalam hal tersebut memberi buah fikiran.

Jika semua itu anda tidak ada, sumbangan paling minima ialah dengan satu klik untuk LIKE page dan status mereka. Jika kita tidak dapat sumbangkan ilmu, mungkin kita yang dapat menimba ilmu dari perkongsian mereka di page itu.

Selain perkongsian ilmu, sumbangan kecil kita insyaallah akan memberikan sokongan moral kepada usaha anak-anak ini. Sepanjang pengajian, beliau telahpun berdikari dengan melakukan perniagaan sendiri untuk membiayai pengajiannya. Lebihan hasil perniagaan itu malah mampu menambah tabung pembangunan RPWP. Sejak alam persekolahan dan peringkat diploma lagi, beliau telah berkorban untuk RPWP. Setiap kali cuti beliau akan bersama-sama bapa-bapa sukarelawan berpanas dan berhujan bekerja membangun komplek RPWP.

Sebelum ini beliau telah berjaya menamatkan kursus Diploma dengan CGPA melebihi 3.5 walaupun dengan menyertai ROTU. Walaupun dihalang menyertai ROTU oleh pensyarah yang inginkan beliau cemerlang dalam pelajaran di semester pertama, namun beliau gagahkan juga lalu berjaya mendapat CGPA 3.7.

INSYAALLAH, selepas selesai pengajian di peringkat tertinggi nanti, beliau jugalah yang akan bersama-sama anak-anak dan ibu bapa para profesional yang lain untuk mengendalikan ‘Sekolah Intergerasi Islam’ yang bakal kami lancarkan tidak berapa lama lagi.

Jika tidak keberatan, silalah klik link berikut untuk memberikan sokongan moral kepada group pelajar ini. Satu LIKE dari hujung jari anda amat berharga dari segi ilmiah dan moral kepada mereka melalui spirit jemaah Islamiah.

https://www.facebook.com/RaimieFaiz

Kami dahului sokongan anda dengan ucapan berbanyak-banyak terima kasih.

WARGA PRIHATIN.

p/s:
Latarbelakang anak-anak ini boleh juga didapati dari link berikut:

http://prihatin.net.my/2013/09/07/parenting-tips-10-ajar-anak-bekerja-elak-sindrom-anak-malas/

http://prihatin.net.my/2013/08/29/pengorbanan-impian-seorang-ayah/

Rumah diperteguh falsafah

Rumah Pengasih Warga Prihatin bukan sahaja menyediakan tempat perlindungan anak-anak yatim dan orang kurang upaya (OKU), malah mementingkan perkembangan sahsiah, jati diri dan survival kehidupan kesemua penghuninya.


SEJARAH kewujudannya bermula dengan sebuah kediaman setingkat. Terletak di atas sebuah tanah persendirian seluas kira-kira dua ekar, apa yang boleh dilihat kini adalah fizikalnya yang sedang mengalami transisi.

Rumah di Sungai Ramal Baru, Kajang, Selangor ini sedang diperbesar menjadi sebuah kediaman tiga tingkat termasuk penyambungan beberapa binaan fungsi di sekelilingnya.

Biarpun kerja ubah elok masih jauh daripada sempurna, lebih-lebih lagi melihatkan timbunan kayu dan rangka keluli di halamannya yang berdebu pasir, tiada langsung ada petanda bahawa ia bakal menjadi projek yang tidak terbela.

Kalau dinilai tentang material binaannya, ia seolah-olah mencabar syarat minimum kualiti pembinaan.

Lalu terlintas di fikiran, mengapakah rumah ini begitu istimewa? Apakah pula tujuan pembinaannya?

“Rumah adalah unit asas yang menempatkan penghuni di dalamnya sekali gus menterjemah kepimpinan sebuah keluarga,” kata seorang lelaki yang duduk di kerusi roda di hadapan penulis.

Difahamkan bahawa tulang paha kirinya telah patah akibat terjatuh dari pelantar ketika sedang sibuk membuat kerja-kerja pembinaan rumah tersebut pada subuh 26 Oktober lalu.

Sesekali memperbetulkan letak duduk kakinya saat dirasakan kurang selesa, Dr. Masjuki Mohd. Musuri terus ramah berkongsi cerita.

Menurut pengasas Rumah Pengasih Warga Prihatin itu, bangunan kediamannya yang sudah ‘diwakafkan’ menjadi pusat aktiviti kumpulan tersebut begitu unik. Ini kerana kerana keseluruhan proses pembinaannya adalah hasil pengorbanan dan kerja tangan pendokong-pendokongnya sendiri.

“Kami berhempas pulas membanting tenaga membangunkannya dengan dana yang sangat terhad. Ada juga menerima tajaan ikhlas pihak tertentu, tetapi selebihnya adalah sumbangan sebahagian pendapatan daripada 20 keluarga asal Warga Prihatin,” ujarnya yang mesra menyambut sapaan isi rumah yang memanggilnya dengan gelaran ‘ayahanda’.

Tanpa bantuan kerajaan, rumah yang dijangka dapat menampung kehadiran lebih 200 orang keluarga besar Warga Prihatin ini dibangunkan secara berperingkat dengan memanfaatkan bahan terpakai dan terbuang, seperti kayu dan keluli yang diguna semula

“Sumber kewangan juga dikumpulkan daripada pengamalan konsep puasa secara hakikat. Konsep yang dimaksudkan itu adalah dengan mengoptimum perbelanjaan,” jelasnya.

PERHATIKAN pada wajah anak-anak muda ini. Siapakah idola yang mereka contohi untuk menjadi insan yang indah pekerti, tinggi pencapaian hidup, seterusnya kenal erti mencurah bakti?

Kata Masjuki, antara konsep puasa adalah dengan membelanjakan perkara yang perlu sahaja. Misalnya, warga Prihatin yang dahulunya membelanjakan sehingga RM200 sebulan untuk rokok, berjaya berfikir secara realistik untuk menyalurkan belanja itu ke dalam tabung pembinaan Rumah Pengasih.

Semua itu berkat pemahaman dan muafakat mereka dalam mendasari konsep kebajikan dan kebaktian, sebagaimana yang dianjurkan dalam pelbagai aktiviti komuniti mereka setiap minggu.

“Selain menjadi tempat berteduh dan makan minum golongan tersebut, rumah sudah pun memberi ruang memadani untuk mereka belajar tentang akhlak dan moral, ilmu dan amal, konsep keluarga Imran (surah Ali-Imran) serta banyak lagi,” ujarnya yang mengingatkan kalau rumah tanpa disertai didikan sedemikian, kesannya umpama membunuh generasi.

Tanpa disedari, setiap soalan tentang aktiviti yang dijalankan di rumah tersebut disulam falsafah yang indah dan berteraskan kemurnian Islam.

“Cuba lihat pada kualiti kayu yang dijadikan lantai aras dan dinding di tingkat dua dan tiga. Sekali pandang ia tidak sempurna bukan?” tanya Khalinan Mohd Tahar, salah seorang ketua keluarga Warga Prihatin yang bertanggungjawab dalam selok-belok pertukangan di Rumah Pengasih.

DR. MASJUKI MOHD. MUSURI

Khalinan menerangkan, setiap kayu yang lemah ada kaedah tersendiri untuk menguatkannya. Kayu yang bengkok boleh diapit supaya lurus, yang kasar boleh diketam, yang meleding boleh diragum dan diratakan, manakala yang rapuh boleh disokong dan dipasak dengan kayu lain. Akhirnya setiap kayu menjadi lebih kuat dan berguna.

“Bukankah itu juga ibaratnya sikap dan sifat manusia? Kalau seseorang itu sesat haluannya, dia perlu dirapati untuk membimbingnya ke jalan yang lurus.

“Kalau peribadinya tidak elok, seseorang boleh menasihati dan membantu menghaluskannya. Kalau dia lemah bersendirian, jemaah di sekelilingnya boleh menyokongnya dan memberi kekuatan,” kata seorang lagi ketua keluarga, Johari Ibrahim.

Kagum dengan penjelasan itu, penulis kembali meliarkan mata memandang ke sekeliling kawasan. Tatkala terlihat sebuah takungan konkrit yang berbentuk linear, seperti tab mandi yang panjang, penulis bertanya: “Bagaimana dengan kolam itu?”

Masjuki cermat berhujah: “Kolam renang itu bukan sekadar untuk anak-anak berekreasi dan berseronok semata-mata. Di sebalik latihan pernafasan dan renang, kemahiran itu sendiri sebenarnya suatu yang relevan dengan realiti kehidupan.”

 


Menurutnya, dalam anak-anak itu membesar dan mengenal dunia, mereka perlu ‘berenang’ dalam lautan manusia yang penuh cabaran.

“Setiap daripada mereka juga perlu ‘mengapungkan’ diri kewujudan mereka dilihat,” terang Masjuki yang menyifatkan orang yang gagal dalam kehidupan adalah sama seperti mangsa lemas di air.

Mengadaptasi konsep itu, antara aktiviti yang dianjurkan untuk kanak-kanak di Rumah Pengasih adalah bersangkut-paut dengan skil personaliti, seperti pengucapan awam dan komunikasi berkumpulan.

Nah! Sampai begitu sekali perincian teladan dan iktibar bagi setiap sudut fizikal Rumah Pengasih dan aktiviti yang dijalankan di dalamnya.

Itu membuatkan apa sahaja pertanyaan berikutnya menjadi lebih asyik untuk didengar dan ditelusuri. Mungkin tidak ramai yang pernah memikirkan bagaimana setiap suatu yang dipandang, dilafaz, didengar dan dilakukan itu adalah sekecil-kecil hinggalah sebesar-besar pemahaman ibadah.


Di Rumah Pengasih ini, difahamkan bahawa ibu bapa dan anak-anak sering disyorkan untuk bersama-sama dalam majlis ilmu dan aktiviti gotong-royong. Tanpa diasingkan, setiap anggota keluarga berpeluang memahami sisi peribadi masing-masing seterusnya mengukuhkan ikatan kekeluargaan.

“Masalah wanita dan para ibu, pasangan suami isteri, anak remaja, hinggalah kepada golongan fakir dan golongan kurang upaya, mereka ada tempat dan peranan masing-masing di rumah ini. Mereka memiliki antara satu sama lain untuk berkongsi masalah dan mencari penyelesaian,” kata Masjuki.

Besar harapan Masjuki serta himpunan orang kepercayaannya agar Rumah Pengasih Warga Prihatin berjaya sebagai wadah pembentuk konsep keluarga contoh.

“Falsafah kami adalah Al-Quran sebagai sumber rujukan dan makanan harian untuk menyelesaikan masalah keluarga, manakala sunah Rasul pula sebagai panduan khususnya dalam pendidikan keluarga,” ujarnya.

“Kami tidak memandang dari mana mereka datang atau siapa mereka sebelum ini. Lebih penting adalah dengan hasil asuhan di sini, mudah-mudahan mereka berubah menjadi insan yang lebih baik,” terangnya.

Apa yang dimaksudkan adalah anak-anak yang tinggi sahsiah, institusi keluarga yang murni arah tujunya, serta semangat kemuafakatan yang kukuh dan kekal. Semua itu demi menjalani kehidupan yang senantiasa diberkati dengan pesan-pesan ke arah kebaikan.

 

HASRAT jemaah Warga Prihatin terhadap fungsi dan bakti rumah ini begitu tinggi hinggakan mereka sanggup berkorban masa, tenaga dan wang untuk membangunkannya.

Sesungguhnya setiap sen yang dibelanjakan untuk pembinaan rumah Warga Prihatin ini tidak pernah sesekali diminta pulangan dalam nilai mata wang. Kepuasan matlamatnya adalah apa yang disebutkan tadi.

Barangkali di dalam rumah ini, tiada yang menyesali akan setiap kudrat yang diperah, titik keringat yang tumpah, ataupun tulang paha yang patah.

Pamplet Baru Bingkisan Kasih Dari RPWP

Assalamualaikum, Salam Sejahtera buat Rakan Prihatin dan Warga Dunia,..,

Ramai pembaca yang mengikuti perkembangan RPWP dan meminta buah tangan berupa hard copy untuk dibawa pulang dan ditunjukkan kepada rakan taulan dan saudara mara. Alhamdulillah, dalam kesibukan masa dan kesempitan keuwangan, dapat juga kami usahakan sedikit bingkisan buat memenuhi permintaan semua.

Dalam pamplet bingkisan kasih RPWP ini kami selitkan beberapa falsafah kehidupan yang menjadi pedoman dan amalan hidup setiap warga di rumah ini. secara tidak langsung ia juga merupakan pedoman parenting bagi setiap ibu bapa yang ingin mencuba untuk mengecapi apa saja nikmat hidup bermasyarakat, berjemaah dan berkeluarga yang telah alhamdulillah berjaya kami kecapi selama ini.

Bagi anda yang akan hadir ke “Majlis Rumah Terbuka” bersempena aktiviti jugalan “Garage Sale” yang dianjurkan oleh sebuah NGO dari Universiti Malaya 25 Disember nanti, bolehlah dapatkan naskah ini dalam bentuk hard copy.

Jangan pula anda jumud dengan apa yang kami kongsikan dalam pamplet ini. Ia bukanlah merupakan satu kitab atau ketetapan. Ia hanya satu cetusan, kebetulan segala falsafah dan prinsip hidup itu telah kami amalkan dan ia terbukti berkesan pada warga kami. Untuk pedoman dan ketetapan cara hidup yang lebih mantap dan meyakinkan, dapatkanlah ia langsung dari quran. Kami semua juga ekstrak dari pembacaan alquran dan pengkajian sunnah dengan teliti serta mengamalkannya dengan yakin tanpa dakwa dakwi.

InsyaAllah kami yakin anda semua juga bakal turut mengecapi kenikmatan hidup yang amat sejahtera dan mensejahterakan jika anda ikut langkah yang sama. Jika kita sudah agak terlewat, mungkin langkah boleh diatur untuk menyelamatkan anak cucu kita pula.

Selamat membaca, meneliti dan mencuba. Selain itu, anda juga boleh ambil masa melihat bingkisan yang sama dalam bentuk buku cenderahati yang pernah dikeluarkan sempena Majlis Rumah Terbuka pada tahun 2008 dahulu.

http://prihatin.net.my/2011/11/28/buku-cenderahati-rumah-prihatin/

Juga beberapa maklumat pengenalan dari pelbagai video, artikel dan keratan akhbar yang boleh anda lihat dalam group artikel ABOUT PRIHATIN seperti berikut,

http://prihatin.net.my/2013/12/18/rumah-diperteguh-falsafah-kosmo/
http://prihatin.net.my/2013/08/08/dokumentari-tentang-prihatin-oleh-seorang-pelajar-uitm/
http://prihatin.net.my/2011/11/26/hari-terbuka-rpwp-kosmo-1-jun-2010/
http://prihatin.net.my/2011/11/25/hello-world/

Bingkisan Kasih
RUMAH PENGASIH WARGA PRIHATIN

 

1 Page 0 Cover2 Page 13 Page 24 Page 35 Page 46 Page 57 Page 68 Page 79 Page 810 Page 911 Page 1012 Back CoverTAMAT

Rakaman Latihan Nasyid Untuk Persembahan Istana di hadapan DYMM YDP AGONG

00 montage_agong0_1Gambar terkini DYMM RAJA PERMAISURI AGUNG yang telah Bertudung Alhamdulillah.

Beberapa hari yang lalu RPWP didatangi oleh wakil DYMM Seri Paduka Baginda Yang Di Pertuan Agong untuk melihat kemampuan persembahan anak-anak RPWP. Istana berminat untuk memberi penghormatan kepada anak-anak RPWP membuat persembahan eksklusif dalam majlis rasmi sambutan hari keputeraan DYMM Seri paduka Baginda Raja Permaisuri Agung pada 8 Disember ini.

Ketibaan mengejut Y.Bhg Dato’ Najib dan isteri disambut dengan paluan kompang dan alunan selawat. Di dalam dewan dipersembahkan dua nasyid bertajuk “Ampuni Kami” dan “Baraqollah” secara ad-hoc. Kebetulan hari itu anak-anak padat dengan program luar. Mereka terpaksa dipecahkan kepada 3 kumpulan untuk memenuhi 3 jemputan berasingan.

Persembahan santai dan ad-hoc itu rupanya telah memikat hati beliau. Rakaman dari set hand phone beliau ditunjukkan kepada DYMM YDP Agung lalu baginda berkenan untuk mendapatkan persembahan kompang, selawat mengiringi keberangkatan masuk vvip ke dewan majlis di ballroom hotel Shangrila nanti. Untuk persembahan telah diperkenankan lagu ampuni kami dan baginda menitahkan satu lagi lagu khusus kegemaran baginda iaitu lagu ‘Tolong Kami Bantu Kami’ yang dipopularkan oleh allahyarham Tan Sri P Ramli.

Beberapa hari lepas itu pula anak-anak keletihan kerana sibuk membuat persiapan dan telah ikut serta dalam lawatan kemanusiaan ke Manong. Sambil memenuhi pelbagai undangan lain, dapatlah juga anak-anak berlatih secara intensif sehari dua sekembalinya mereka dari Manong. Khasnya mempersiapkan lagu permintaan khas dari baginda.

Dalam menjaga air muka anak-anak yatim dan asnaf, kami tidak pernah mengeksploitsi mereka untuk mengutip derma dari masyarakat. Walaupun ramai yang menawarkan agar kami sediakan tabung di restoran, masjid atau stesen minyak seperti rumah-rumah amal lain, namun kami tidak tergamak melakukannya. Jauh sekali untuk menyuruh anak-anak kami bertebaran merata tempat awam menjual tisu atau surah yasin bagi mengutip derma.

Azam kami ialah melakukan yang terbaik dengan kemampuan sendiri kerana Allah. Jika ada yang terasa ingin turut serta biarlah mereka lakukan dengan penuh kesedaran dengan menilai pengorbanan dan usaha kami serta menyumbang untuk kami meluaskan lagi skop dan skala kebajikan yang telah kami lakukan.

Sesungguhnya setelah hasil usaha kebajikan itu dapat dilihat kejayaannya, terutama apabila akhlak anak-anak didikan kami telah menyerlah di sana sini, pastinya ramai yang ingin tampil membantu dengan harapan mereka juga turut mendapat pahala. Bahkan ramai juga yang ingin menitipkan anak-anak mereka untuk turut dibina sahsiahnya di RPWP. Untuk itu kami tidak boleh menghalang sumbangan dari orang ramai yang berhasrat untuk sama-sama turut beramal sedekah melalui wadah yang telah kami sediakan.

Atas dasar itu anak-anak pada mulanya enggan menyanyikan lagu tolong kami bantu kami. “Bukankah kami tidak diajar untuk meminta-meminta, bahkan kami diajar untuk saling menolong insan lain“, ujar anak-anak kami. Namun kami terpaksa nyatakan kepada mereka, kita ini hamba rakyat yang taat dengan Rajanya. Walaupun kita tidak meminta untuk diri kita, tidak menjadi salan jika kita meminta bagi pihak lain kerana masih ramai lagi anak-anak yatim dan asnaf di luar sana yang memerlukan bantuan.

Kelmarin Y.Bhg Dato Najib datang lagi dengan seorang rakan kongsi beliau yang turut sama terlibat dengan pengurusan majlis ini untuk melihat perkembangan persiapan persembahan anak anak. Alhamdulillah beliau katakan kesemua persembahan yang ditunjukkan depan beliau ini sudah cukup baik, semuanya termasuk kompang, selawat dan nasyid. sudah macam langit dengan bumi bezanya dengan persembahan dari rumah anak yatim yang dijemput tahun tahun sebelum ini kata beliau… Subhanallah. Kami tidak berani komen kerana kami tidak pernah ikuti program mereka.

Ada beberapa perkara yang ingin kami kongsikan di sini. Pertamanya rakan Dato Najib pernah datang ke rumah ini 4 tahun dahulu atas urusan pembelian kayu. Beliau memang telah bertekad untuk membawa anak-anak rumah ini membuat persembahan di majlis DYMM Sultan Kedah atas Jemputan Yayasan Sultanah Haminah. Apabila diberitahu oleh Dato Najib untuk melihat persiapan persembahan di rumah ini beliau seakan tersungkur sujud kerana memang itu keinginan beliau sejak 4 tahun dahulu.

Keduanya kami mohon jika ada pembaca yang ada menyimpan salinan lagu asal nasyid lama ini agar dapat berikan linknya kepada kami agar kami dapat melatih anak anak dengan lagu asal. Setakat ini anak-anak menggunakan muzik yang dimainkan secara kasual dengan peralatan yang ada di rumah ini.

Sebagai buah tangan kami paparkan rakaman sewaktu latihan tersebut. Semuga dapat mengisi jiwa kita pagi ini. Mohon doakan agar anak-anak kami mampu menyentuh hati mereka untuk menjadi pemimpin yang lebih tawaduk dan prihatin, InsyaAllah.

 

Perkongsian Ilmiah Misi Kemanusiaan Memanusiakan Manusia

00 repair.jpegbPerkongsian Ilmiah Misi Kemanusiaan Memanusiakan Manusia

Alhamdulillah seharian misi kemanusiaan yang dirangka akhirnya berjaya dijalankan semampunya. Perjalan pergi balik konvoi 13 kereta/van/MPV misi ini selamat. Namun sampai entri ini dimuatkan, masih ada 3 buah kenderaan yang belum sampai rumah, tersangkut semalaman dan masih di lebuhraya akibat kerosakan kenderaan. Yang lain terpaksa bergegas meneruskan perjalanan kerana terpaksa masuk kerja semula pagi ini. Ya kebanyakkan mereka sudah hampir 48 jam berjaga.

Banyak pelajaran yang dapat dikongsikan dari program kemanusiaan ini. Apa yang ingin kami ceritakan adalah kerosakan rumah yang jauh lebih teruk dari apa yang dapat kami bayangkan. Bukan hanya rumah tengah yang hancur bumbungnya, rupanya dahan dan ranting pokok besar itu turut memusnahkan bahagian depan dan juga dapur rumah itu. Kami tidak membuat lawatan tapak sebelum datang untuk merepair sepertimana amalan lazim kontraktor lain. Segalanya hanya berdasarkan gambar yang ada sahaja. Oleh itu tentunya kapasiti kami tidak mampu menyiapkan rumah itu dalam masa sehari dengan baik sekali. Cukuplah untuk memastikan tiada air yang mencurah-curah ke dalam rumah. Tiada hembusan bayu dingin yang menyiksakan kerana terdedah akibat dinding yang musnah.

Untuk perkongsian tarbiah ini, kami petik sedikit dari seorang peserta yang tidak mahu disebutkan namanya. Bakinya kami paparkan di blog. Luahan isihati tuan rumah yang tidak kami kenal secara nyata, hanya pembaca setia blog kami di alam maya dengan nama CHENTA KASIH DAYANA. Juga sedikit ulasan seorang lagi pembaca setia Warga Prihatin yang dikenali dengan nama ABU ZAFEERAH yang berkesempatan turutserta dalam misi kemanusiaan kali ini. Sila klik link berikut jika anda sudi membaca perkongsian ini.

http://prihatin.net.my/2013/11/27/terima-kasih-allah-chenta-kasih-dayana/

http://prihatin.net.my/2013/11/25/misi-bantuan-kemanusiaan-membantu-ibu-tunggal-dan-warga-emas/ 

TUGAS BERAT UNTUK MEMANUSIAKAN MANUSIA – ANONYMOUS

Saya sangat bersyukur dapat berada dalam rombongan ini buat pertama kali. Masih terkesima dengan ketabahan Dayana menghadapi kesulitan hidup selama ini. Berhenti kerja yang selesa di bandar untuk hidup di desa menjaga 2 orang warga Emas yang sakit, tidak berupaya dan dimakan usia. Ditambah dengan penceraian rumahtangga dan dibiarkan tanpa pembelaan manusia yang dipanggil ahli keluarga dan jiran tetangga.

Kini keluarga Dayana diuji lagi. Saya terkejut melihat kerosakan rumah yang menempatkan orang yang lemah tidak berdaya. Jauh lebih teruk dari apa yang dapat dilihat dalam gambar. Tidak dapat saya bayangkan bagaimana harus menjalani hidup. Seminggu dibanjiri air hujan yang mencurah ke dalam seluruh ruang rumah.

Tilam dan tempat tidur terpaksa dibiarkan basah. Dingin hujan dan angin malam menghembus terus ke dalam rumah, akibat bumbung dan dinding yang turut musnah. Hati masih menangis pilu mengenang kesejukan anak kecil dan warga tua. Hati tidak boleh membayangkan bagaimana perasaan seorang ibu tunggal yang menjadi tempat bergantung buat kesemua mereka satu-satunya.

Dalam pada hati sebak, merintih memikirkan sikap manusia yang tak punya rasa. Manusia yang Nabi katakan tidak sempurna Islam dan imannya membiarkan yang daif tidak terbela. Tiba tiba tersentak dengan suara orang desa yang berkata “ Amboi cepatnya YB hantar orang baiki rumah… sempat siap dalam 1 hari..!’. pada masa yang sama seorang lagi terpinga-pinga bertanya “kamu semua ini datang dari mana?”.. Allah saja yang tahu perasaan di hati.

Ya… Desa itu ada ramai penduduknya. Ada masjid dan balai raya. Ada banyak kereta mewah dan juga jentera. Ada logo PAS, PKR dan UMNO juga. Ke manakah fungsi masyarakat dan aktiviti kemanusiaan mereka.? Di manakah fungsi JKKK? Imam? Rukun Tetangga? RELA? Di manakah tukang kempen pilihanraya yang selalunya beriya-iya menabur jasa menjelang PRU? Di mana Jabatan Kebajikan Masyarakat? Di mana Baitulmal dan Pusat Zakat? Kenapa keluarga daif ini sempat dibiar tersiksa?

Maaf saya tidak mampu meneruskan luahan hati. Mata saya semakin kabur dipenuhi air… nafas semakin sesak tak habis memikir. Ampuni aku ya Allah yang selama ini banyak menipu Mu. Banyak berdoa, menyeru hanya dengan kata-kata tapi tidak bangun melakukan sesuatu. 

Astaghfirullah… Ampuni daku wahai tuhan.

ANAK-ANAK KITA SEDANG DIBUNUH. TAPI KITA MASIH SERONOK MEMBANTU PEMBUNUHAN ITU.

00 orkidANAK-ANAK KITA SEDANG DIBUNUH. TAPI KITA MASIH SERONOK MEMBANTU PEMBUNUHAN ITU. 

Well again, muka anak sendiri lagi. Bukan selalupun cuma nak share sedikit tentang apa yang saya buat pada anak saya sepanjang cuti sekolah ini. Orked baru berumur 5 tahun dan saya rasa dia dah cukup besar sekarang. Dari umur 60 hari sampai ke hari ini memang dah day care di Rumah Pengasih Warga Prihatin, tapi untuk cuti sekolah kali ini, Orked secara sepenuh masa menjadi residen di Prihatin. 

Itu percutian Orked. Membesarkan anak perempuan bukan semudah hanya berkata tetapi menuntut satu keberanian. Ramai kes-kes yang dalam kajian Prihatin tentang anak derhaka, anak rosak, anak jadi bohsia, anak lari dengan negro semua itu ada sebahagiannya adalah anak ustaz dan ustazah juga (this is fact!)

Maka, orang macam saya tak terlepas diuji dan bakal diuji dengan anak sendiri. Anak saya bukannya tidak rosak, tetapi sedang dirosakkan sedikit demi sedikit dengan pelbagai input pandang, lihat dan dengarnya JIKA saya nak berbaik sangka sahaja. Dalam TV, dalam YouTube hatta dalam rancangan kartun kanak-kanak juga ada unsur “racun” 

Kerosakan yang parah berlaku semasa umur remaja adalah disebabkan kita membiarkan proses kerosakan kecil-kecilan yang kita anggap ia tidak berbahaya. Maka kita biarkannya lalu itu yang membentuk akhlak anak kita. 

Pemikiran kolot saya membawa lari anak saya dari aliran utama kepada aliran tradisional begini mungkin mendapat tentangan sesetengah pihak. Percutian Orked balik kepada nilai persahabatan bersama “pack” beliau. Saya lihat ada persahabatan di Prihatin dan saya mahu anak saya menilai tinggi persahabatan berbanding hanya sekadar kenalan facebook, candy crush atau pelbagai gejala “ringan” yang kita anggap biasa. Saya risau tengok anak yang berjumpa orang tak tahu nak bercakap sebaliknya sibuk dengan tablet dan smartphone masing-masing. 

Biarlah Orked bermain konda kondi semula, biarlah dia main polis sentry, main tengteng dan pada malam hari bersama rakan-rakan mengaji quran, tengok TV bersama. 

Saya tidak katakan yang anda tak patut bawa anak pergi disneyland, tetapi yang saya katakan ini ialah salah satu kaedah. Orked baru 5 tahun, saya tak risau dia tak lancar membaca lagi atau masih tidak mengenal matematik mudah. Saya hanya risau jika anak saya membesar dengan racun moden yang menghilangkan jatidiri sendiri sehingga anak menjadi lebih tenang berhadapan dengan sekeping gadget berbanding manusia yang ramai. Akhlak diutamakan baru yang lain akan menuruti.

Racun yang ditebar ke semua deria kita dan anak-anak kita itu tidaklah nampak kesannya hari ini. Tetapi jika tidak melihat jauh, saya khuatir saya sendiri yang akan menyesal apabila akibatnya berlaku semasa remajanya tanpa saya boleh putarkan masa kembali untuk membendung kerosakan kecil yang sedang berlaku. 

Ada banyak perkara yang menggusarkan fikiran apabila saya memerhati rapat cara orang Yahudi. Sedar atau tidak, mereka adalah bangsa minoriti dunia tetapi mereka mengawal dunia dan hidup kita hari ini. Setakat boikot McDonald tidak menjadi kudis langsung pada mereka kerana setiap inci hidup kita, sistem kita semuanya ciptaan mereka. Dari situ, saya lihat..mengapakah mereka ciptakan pelbagai jenis makanan yang anak mereka tidak makan. Mengapa mereka ciptakan gadget yang anak mereka tidak pakai, mengapa mereka ciptakan sistem yang bangsa mereka tidak guna. 

Hari ini, anak kita dibunuh tanpa kita sedar dari kecil lagi. Mati hatinya secara total hanya setelah kita nampak gejala. Api dalam sekam memang tak terlihat marak membakar, tetapi tanpa kita sedar ia membakar habis dalam senyap tanpa terlihat apinya. Hanya perlu bijak untuk menghidu asapnya dan bertindak. 

Jika orang tanya, di mana anak saya bercuti? Saya jawapnya…dia bercuti di Rumah Pengasih Warga Prihatin.

Sekali lagi, anak saya bukan baik sangat. Anak saya sedang dirosakkan juga dengan persekitaran. Apa yang saya buat ialah membendung kerosakan besar dengan membunuh kerosakan-kerosakan kecil yang biasanya terlalu kecil untuk orang bertindak. 

SAIFUL NANG
Daddy Orked

TERIMA KASIH ALLAH – Ummi Dayana

 

1471902_1480795882146114_1871533841_n2013-11-26 14.17.56TERIMA KASIH ALLAH – Ummi Dayana

Bismillah. . Assalamualaikum duhai keluarga yang dikasihi. .

20-11-2013 @ 1500H

Detik ini sudah tertulis oleh Pencipta semesta. Tiap sesuatu tak akan ada yang mampu menghalang atau mengelak melainkan dengan izinNya. Musibah ini menguji sejauh mana pengharapan aku pada Pencipta, keyakinan aku pada syahadah yang aku lafazkan. Melihat musibah ini dari sudut ego seorang manusia pasti saja aku berkata “mengapa aku? Tak cukupkah lagi dengan bebanan yang aku galas?”. Tetapi bila aku melihat musibah ini sebagai didikan Allah, teguran cintaNya, hati lantas berbisik “betapa Allah mencintaiku”.

Alhamdulillah aku dan keluarga adalah insan terpilih itu. Maka senyuman syukur terukir. Tak mengapalah ini hanya sedikit. Bohong kalau aku tidak menangis dengan musibah ini kerana aku cuma manusia. Bagaimana harus aku lakukan sendiri? Ketabahan itu bagai sukar bila melihat insan-insan yang aku kasihi menjalani kesukaran ini.

Saat musibah datang hanya doa yang diperlukan. Hanya suara yang berbisik “semuanya akan ok. Allah kan ada”. Itu ayat yang sering aku bisikkan pada diri sendiri setiap kali kesukaran aku temui. Manusia kan sering ingat Allah bila sukar menjelma. Ya Allah hinanya aku hambaMu. Ego sombong bongkaknya aku. Mengingati Mu, meminta hanya bila susah. Ambil mudah bila senang. .

Musibah mendidik aku untuk segera mencari jalan kembali. Sepenuh pengharapan aku serahkan. Allah Maha Kuasa ke atas tiap sesuatu milikNya. Dia menggerakkan hati hambaNya kanda Azlin untuk membantu sedaya mampunya. Perkhabaran musibah ini diberitahu pada keluarga besar Tunas Prihatin dan seterusnya mendapat perhatian Warga Prihatin.

07Masih teringat pesan ustaz ku “jangan berharap pada manusia kelak kamu kecewa”. Aku berharap Allah mengirimkan jiwa-jiwa yang luhur. Alhamdulillah. Kasih sayang kanda Azlin mencipta rantaian cinta yang sangat luas, sangat luhur. Satu persatu jiwa ini digerakkan Allah. Perkhabaran gembira demi perkhabaran gembira diterima. Doa yang tidak putus dari keluarga Tunas Prihatin dan Warga Prihatin membisikkan semangat dari kejauhan.

Seketika itu juga, kanda Ira menyusul. Menyatakan hasrat keluarga besar Warga Prihatin untuk membuat kunjungan. Alhamdulillah, tetapi saat mendengarkan jumlah jemaah yang bakal hadir, akal logik membuat kiraan “di manakah mahu aku tempatkan ahli keluarga ini? Selesakah mereka nanti? Dan pelbagai persoalan logik yang aku tiada jawapan”. Tapi entah mengapa hati membisikkan kata lalu dizahirkan “datanglah”… Tiada paksaan, tiada yang memaksa, tiada yang terpaksa. Semuanya digerakkan dan dibisikkan dengan rela.

Tarikh dan waktu diberikan sebagai janji yang hanya Allah tahu. Menghitung hari menanti kedatangan keluarga besar ini bukan mudah. Penuh debar. Sejujurnya demi Allah, tidak ada seorang pun yang pernah aku kenali secara peribadi. Hanya sekadar coretan di blog dan facebook sebenarnya tidak cukup untuk menilai. Tetapi kehendak Allah mengatasi segalanya. Tanpa mengenali mahupun membuat nilaian, segalanya diatur dan dirancang. .

2013-11-26 14.18.1426-11-2013 @ 1130H

Kehadiran dinanti setelah pengharapan diserahkan pada Allah agar melindungi jiwa2 yang penuh cinta ini sepanjang perjalanan mereka menyusuri denai ukhwah, merentasi sempadan jarak, memintas keterbatasan waktu demi mencari redha Allah dalam kunjungan kasih sayang.

Takdir Allah tertulis menemukan aku dengan jiwa-jiwa yang tidak aku kenali sebelum ini. Senyuman dan cinta terpancar penuh cahaya. Saat mata bertentangan, tangan bersentuhan, pipi berkucupan, salam disambut, hati merasa terisi mengusir segala rasa. Tulus suci wajah anak2 membayangkan putik yang sedang tumbuh dengan subur.

Doa memulakan segalanya. Satu persatu diperbetulkan. . Satu persatu diusahakan dan hari ini Allah mendidik aku. .

  1. Buah yang baik dan berkualiti terhasil daripada pohon yang subur. Dan pohon ini segar kerana akar yang kukuh dan sentiasa mencari yang benar
  2. Keluarga bukan hanya terwujud dengan adanya hubungan DNA.
  3. Jemaah yang teguh dikukuhkan oleh pemimpin yang telus dan pengasih
  4. Keterbatasan bukanlah pengakhiran untuk apa pun selagi kesanggupan itu ada
  5. Setiap sesuatu menjadi mudah dengan adanya jemaah yang bekerjasama dan saling mendokong satu sama lain.
  6. Perkongsian kesusahan mendidik jiwa lebih tenang dan saling berkasih sayang
  7. Meninggalkan ruang keselesaan adalah permulaan mencari diri dalam mengenal Allah dan segalnya.
  8. Berharaplah hanya pada Allah kerna Dia yang menggerakkan segala sesuatu
  9. Nikmat berkongsi kesusahan jiwa lain adalah penunduk keegoan.
  10. Tiada yang mustahil bagi jiwa yang meyakini Rukun Iman ke-6. .

03Buat semua keluarga Tunas Prihatin dan Warga Prihatin, tiada bait kata yang mampu menggambarkan cinta kalian. Tiada hadiah yang mampu menilai tulus murni jiwa kalian. Setiap penat lelah jerit perih, malah setiap titisan peluh kalian adalah hitungan janji dan saksi ketulusan kalian yang tidak minta dibalas dengan apa pun. Hanya Allah yang mampu memberikan hitungan yang terbaik. Pengalaman bersama kalian merupakan detik yang sangat manis. Bukti kekuasaan Allah menggerakkan jiwa hambaNya tanpa ada sesuatu pun menghalangi. Nikmat Allah yang mana lagi mahu didustai. Subahanallah. .

Ayah Dr. Masjuki dan bonda Shakirah terima kasih kerana memberi peluang untuk Kasih belajar tentang akar yang kukuh.

Buat kekanda dan adinda Warga Prihatin, terima kasih kerana memberi peluang mata Kasih menjadi saksi keikhlasan, penghormatan dan cinta yang menjadi pohon rendang yang subur.

Buat kesemua bilangan anakanda Rumah Pengasih WP yang hadir, terima kasih kerana membiarkan jiwa ummi dijentik dengan didikan kesamarataan yang menundukkan ego sesama kalian. Kejernihan hati yang kalian paparkan sesama kalian telah banyak mendidik ummi.

Terima kasih dan hanya Allah sebaik Pembela, Pemberi dan Penjaga. Alhamdulillah Kasih sayang kalian tersemat kukuh di jiwa. Semoga diberikan kesempatan untuk kita berkampung lagi. . Dengan rendah hati Kasih memohon kemaafan andai terkurang dalam layanan. Terlepas pandang wajah yang manis. Terlalai mengukirkan senyuman. . Maafkanlah kasih. .maafkanlah jiwa yang rapuh yang masih mencari jalan pulang. . Alhamdulillah.

2013-11-26 14.18.49
PATAH TUMBUH HILANG BERGANTI – Abu Zafeerah

Alhamdulillah tiada kata ungkapan selain puji dan syukur kepada Allah yang melapangkan kesibukan saya untuk turut serta jemaah keluarga besar ini.

Pengalaman yang dicari sudah berbuahkan ilham dan ilmu, mengenali kemampuan diri dan komitmen untuk berjemaah, hanya melalui pelaksanaan. Ilmu itu boleh dicari di mana-mana.. tetapi untuk mengamalkannya memerlukan kekuatan. Namun kekuatan individu tidak mampu untuk menggerakkan sebatang pokok yang tumbang.. kekuatan individu tidak ada daya untuk menyiapkan kerosakan yang melumpuhkan fungsi rumah dalam seharian..

Itulah kuasa jemaah yang sebulat hatinya, bertekad dalam amal jamaie dan tidak meletakkan kekuatan individu sebagai ukuran, sebaliknya dengan kekuatan jemaahlah segalanya menjadi pasti, tidak mustahil dan membenarkan azam yang kuat.

Sekecil-kecil anak yang mengutip sampah dan mencabut rumput..sehingga sebesar langkah bapak-bapak yang memanjat bumbung, bersabung nyawa melawan panas terik, itulah kualiti amal dan kesungguhan mencurahkan kasih sayang melalui kerja buat yang sehabis baik.

Sumbangan ini saja yang mampu saya sertakan dalam berjemaah, melihat dan menilai kualiti kasih sayang yang tidak mampu diukur dengan duit dan harta.

22TERIMA KASIH TUAN RUMAH

Semoga tuan rumah tenang dan kembali bahagia hati dan jiwanya dengan kedatangan berita gembira dari WP. Inilah nikmat kasih sayang melalui USWAH, yang memberi bersungguh-sungguh, melaksanakan kerja buat tanpa paksaan dengan penuh rela dan redha kerana Allah, menyampaikan kasih sayang Allah melalui tangan-tangan hambanya yang PRIHATIN. Yang menerima mengucapkan syukur, merasai kebesaran Allah dan mengambil hidayah dan bukti cinta Allah. Pengharapan pada Allah itu YAKIN, bukan angan-angan. Allah maha mendengar keluhan hamba yang jujur mencari kasih sayang-Nya.

Saya berbesar hati dapat bersama hampir seluruh Warga Prihatin menjalani misi kemanusiaan, melalui ibadah gotong royong yang pada saya, itulah kenikmatan dalam sebuah keluarga besar. Sungguh! Jika sudah bersatu hati, apa jua yang sukar dan mustahil mampu diperkemaskan dengan kerjasama dan ganding bahu untuk mempermudahkan segala kesulitan.

Untuk kakak Chenta Kasih Dayana (Ummi), kata akhir dari saya… Yang patah akan kembali tumbuh.. Tunas baru yang lebih kuat, segar dan mampu menjadi foundation yang lebih kukuh dari sebelum ini.

Yang hilang bakal berganti, Allah datangkan kemudahan selepas kesulitan.. itu janji Allah. Semoga apa yang digantikan Allah itu, lebih baik dari sebelumnya.

Alhamdulillah.

kaseh 1TUGAS BERAT UNTUK MEMANUSIAKAN MANUSIA – ANONYMOUS

Saya sangat bersyukur dapat berada dalam rombongan ini buat pertama kali. Masih terkesima dengan ketabahan Dayana menghadapi kesulitan hidup selama ini. Berhenti kerja yang selesa di bandar untuk hidup di desa menjaga 2 orang warga Emas yang sakit, tidak berupaya dan dimakan usia. Ditambah dengan penceraian rumahtangga dan dibiarkan tanpa pembelaan manusia yang dipanggil ahli keluarga dan jiran tetangga.

Kini keluarga Dayana diuji lagi. Saya terkejut melihat kerosakan rumah yang menempatkan orang yang lemah tidak berdaya. Jauh lebih teruk dari apa yang dapat dilihat dalam gambar. Tidak dapat saya bayangkan bagaimana harus menjalani hidup. Seminggu dibanjiri air hujan yang mencurah ke dalam seluruh ruang rumah.

Tilam dan tempat tidur terpaksa dibiarkan basah. Dingin hujan dan angin malam menghembus terus ke dalam rumah, akibat bumbung dan dinding yang turut musnah. Hati masih menangis pilu mengenang kesejukan anak kecil dan warga tua. Hati tidak boleh membayangkan bagaimana perasaan seorang ibu tunggal yang menjadi tempat bergantung buat kesemua mereka satu-satunya.

Dalam pada hati sebak, merintih memikirkan sikap manusia yang tak punya rasa. Manusia yang Nabi katakan tidak sempurna Islam dan imannya membiarkan yang daif tidak terbela. Tiba tiba tersentak dengan suara orang desa yang berkata “ Amboi cepatnya YB hantar orang baiki rumah… sempat siap dalam 1 hari..!’. pada masa yang sama seorang lagi terpinga-pinga bertanya “kamu semua ini datang dari mana?”.. Allah saja yang tahu perasaan di hati.

Ya… Desa itu ada ramai penduduknya. Ada masjid dan balai raya. Ada banyak kereta mewah dan juga jentera. Ada logo PAS, PKR dan UMNO juga. Ke manakah fungsi masyarakat dan aktiviti kemanusiaan mereka.? Di manakah fungsi JKKK? Imam? Rukun Tetangga? RELA? Di manakah tukang kempen pilihanraya yang selalunya beriya-iya menabur jasa menjelang PRU? Di mana Jabatan Kebajikan Masyarakat? Di mana Baitulmal dan Pusat Zakat? Kenapa keluarga daif ini sempat dibiar tersiksa sampai 1 minggu?

Maaf saya tidak mampu meneruskan luahan hati. Mata saya semakin kabur dipenuhi air… nafas semakin sesak tak habis memikir. Ampuni aku ya Allah yang selama ini banyak menipu Mu. Banyak berdoa, menyeru hanya dengan kata-kata tapi tidak bangun melakukan sesuatu. Astaghfirullah… ampuni daku.

Untuk melihat gambar-gambar dari awal hingga akhir yang telah dirakam oleh anak-anak, anda mungkin boleh klik link album ini.

https://www.facebook.com/media/set/?set=a.10152408904032786.1073741832.176792972785&type=1

 

RAHSIA DOA 1 – ANTARA FAKTA SAINTIFIK DAN METAFIZIK

00 din.jpg 2.jpeg2.jpeg2

RAHSIA DOA – ANTARA FAKTA SAINTIFIK DAN METAFIZIK

Setiap Isnin Khamis Anak-anak kami berpuasa. Semasa sahur mereka diajar berdoa. Setiap malam jumaat pula mereka mengadakan majlis tahlil, bacaan Yasin dan doa selamat. Ramai juga yang tahu akan rutin itu lalu datang menitipkan berbagai hajat dan doa.

Ada yang memohon doa kerana isteri lari, 3 hari selepas itu datang dengan senyum lebar bersama isteri yang lari. Ada yang mengadu anak lari, beberapa hari anak sudah berada bersama kami. Ada beberapa pihak yang berhajat untuk mendapatkan zuriat, sebulan dua lepas itu telah disahkan hamil. Ada yang bersedekah dengan hajat memohon dimajukan perniagaan, kemudian datang dengan senyum lebar yang anda sendiri tahu mengapa dan bermacam-macam lagi. Semuanya dengan izin Allah yang Maha Berkuasa Alhamdulillah.

Dalam kes kesakitan En Din ini juga menampakkan satu yang semacam mistik. Hari Jumaat anak kami ziarah beliau yang terlantar. Pagi sabtu kami upload berita di Facebook. Beberapa minit selepas itu ibu Siti Baya menghubungi kami (7 pagi). Pagi itu juga beliau dan suaminya En.Fuad ziarah En.Din bersama seorang tukang urut. Sebaik saja usai urutan, En.Din merasa lega dan boleh bangun. Usai urutan ke 2 pada hari Ahad En.Din sudah hadir ke RPWP berkerusi roda. Semalam (Isnin) syukur Alhamdulillah beliau sudah berjalan sendiri ke RPWP selepas urutan ke 3.

Kami ingin menarik perhatian pembaca dari beberapa kes study ini untuk kita sama-sama memperbaiki kefahaman dan amalan kita tentang doa.

DALIL NAQLI TENTANG DOA

Antara fakta tentang doa yang harus kita perhatikan antaranya adalah firman Allah bermaksud,

• Allah PERINTAH hambanya berdoa,
• Allah maha mendengar dan memakbulkan doa
• Allah tidak akan ubah nasib kaum melainkan kaum itu sendiri BERUSAHA mengubahnya
• Mintalah pertolongan dengan sabar dan solat
• HANYA kepada Allah sahaja meminta tolong dan bentuk pertolongan dari Allah adalah HIDAYAH sahaja (Fatihah).

Antara maklumat dari hadis Rasulullah s.a.w. pula ialah,

• Doa itu otak ibadah
• Selawat dan Solat itu doa
• Kekuatan mukmin ialah pada doa

DEFINISI DOA

DOA bermakna SERU. Kita menyeru dalam ertikata meminta tolong untuk kepentingan diri kita atau bagi pihak lain. Oleh itu DOA (seru) terkait rapat dengan DAKWAH (SERUAN). Penyerunya dipanggil Da’ie (pendakwah). Bacaan-bacaan dalam solat adalah sarat dengan unsur doa. Ia adalah seruan dan tarbiyah besar dalam kehidupan kita.

Dalam Surah Fatihah yang juga dipanggil IBU DOA, Allah perintahkan kita agar benar-benar menjadikan Allah itu RAJA (MALIK) di hari Dien (Agama). Allah juga perintah agar kita HANYA mengabdi kepada Allah dan meminta tolong hanya daripadaNya. Secara tidak langsung Allah jelaskan bahawa pertolongan yang Allah sediakan adalah berbentuk HIDAYAH sahaja. Apabila kita amalkan hidayah itu secara istiqomah (SIROOT AL-MUSTAQIIM), kita akan mendapat nikmatnya. Jika tidak kita akan dimurkai dan akan sesat, hidup tanpa petunjuk.

KUASA ALLAH YANG GHAIB DAN METAFIZIK DOA

Sebaik saja kita faham dan hayati Fatihah, maka surah berikutnya, Baqarah Allah perkenalkan kita isi Kitab, Allah seru kita agar jangan ragu dan yakinlah pada Yang Ghaib. Jika Hamba bertanya tentang hal ghaib, Allah maklumkan bahawa Unsur Ghaib itu adalah RAHSIA Allah. Kita wajib mempercayai kewujudannya.

Antara contoh wujudnya unsur mistik atau metafizik ialah bagaimana permainan puja roh. Dahulu pernah masyhur permainan puja Roh yang dimainkan oleh jari dari dua orang menggunakan duit syiling dengan keyboard kertas. Jika anda masih ingat lafaznya “Spirit oh spirit of XXXX if you here me please come to the YES”. Semua soalan dijawab setelah roh masuk kedalam diri pemain.

Anda mungkin pernah lihat di YouTube bagaimana Kubah masjid di Indonesia dipindahkan melalui apungan di udara tanpa kren hanya dengan zikir orang ramai sahaja. Anda juga mungkin biasa dengar pokok besar yang dipuja pernganut Hindu menjadi kebal tidak boleh ditebang atau ditolak bulldozer. Itu tidak termasuk pendedahan unsur magik dan mistik yang berbagai-bagai dari yang pakar dalam bidang ini. Bahkan Zam-zam juga membawa unsur magik.

Dalam hal kemujaraban sesetengah doa anak-anak kami juga kami tidak nampak di mana sentuhan langsung dari tangan kami melainkan berkongsi sedikit HIDAYAH, namun Alhamdulillah ternyata diizin Allah ia makbul. Kami hanya ingin menegaskan bahawa unsur mistik dan metafizik ini WUJUD sahaja, tidak untuk mengulas hak dan batilnya unsur ini sekarang.

Dalam sudut KUASA GHAIB Allah ini, pendirian kami mudah, jika busut dan pokok yang disembah Hindu setempat pun boleh wujud aura ghaibnya, inikan pula ALLAH yang dipuja hambanya serata ALAM ini. Pastinya kuasa ghaib Allah jauh LEBIH HEBAT dari mana-mana kuasa ghaib lain.

HIMPUNAN AMAL BAIK MENJADI PENGUAT DOA:
BAGAIMANA BASMALAH MENGHASILKAN RAHMAT?

Ramai orang suka bertawassul dengan orang alim bagi mendapatkan doa yang makbul. Kononnya orang alim banyak amal dan dekat dengan Allah. Jadi doa mereka tentu akan lebih didengar Allah. Kami ingin kaitkan ulasan saintifik, sudut psikologi dan sosiologi dalam hal ini.

Dalam Sains Bismillah telah diterangkan – apabila kita telah melakukan cukup amalan atas NAMA Allah, pasti kita akan dapat banyak rahmat berupa hidayah dari Allah. Pengembangan Petunjuk dan hidayah yang muncul sepanjang perlaksanaan amal yang berteraskan Basmalah itulah yang dipanggil RAHMAT. Kita akan lebih arif setelah melaksana. “You read You Know, You do, You remember”, “Talking is one thing, Doing is another”.

Sila buka Surah 55 Ar-RAHMAN (1-3) yang menjelaskan hakikat Bismillah ini. Allah mengajar kita nikmat kefahaman Al-quran (ALLAMAL QURAN), sehingga mampu membentuk peradaban MANUSIA (KHOLAQOL INSAN) dari sifat kehaiwanan yang tanpa pedoman asalnya. Akhirnya kita dapat skill, mampu melaksana / membuktikan / membainatkan keberkesanan quran itu sendiri (ALLAMAHU AL-BAYAN). Jika kita berbicara selepas melaksana, pasti BICARA kita selepas itu sangat berbeza. Itulah hakikat RAHMAT/RAHMAN.

BAGAIMANA BASMALLAH MENGHASILKAN KASIH SAYANG ARRAHIM?

JIKA kita melaksana tepat dengan maksud dan caranya (LILLAH & BILLAH), pasti baik hasilnya. Tidak ada manusia biar sejahil dan sejahat manapun ia, yang tidak sukakan kebaikan dan menghargai orang yang berbuat baik. Apatah lagi kasihnya Allah yang melihat hambaNya yang melaksana perintah itu. Itulah hakikat kasih sayang (Ar-Rahiim) dari kerjabuat yang berdasarkan BASMALAH.

Dalam kes En.Din contohnya, Apabila berita dikeluarkan tentang penderitaan insan yang banyak amal murninya seperti En.Din, maka ramai yang nampaknya bersimpati dan turut mendoakan kesejahteraan beliau. Rakan-rakan yang mendoakan majoritinya tidak mengenali beliau pun. Yang mendorong mereka menolong ialah kerja amal En.Din yang telah dibuat atas nama dan perintah Allah lalu kami ceritakan.

Sekarang mari lihat sains sosial dari perlaksanaan Basmallah En Din yang telah menghasilkan Ar-Rahiim (kasih sayang). Hasil Doa En Din yang disampaikan maklumatnya oleh Da’ie (Admin) telah membuat Pembaca merasa kasih kepada beliau. Ini menjentik hati untuk saling menolong mencarikan hidayah bagaimana untuk membantu En Din.

Inilah hakikat AR-RAHIIM, kasih sayang hasil dari perlaksanaan amal EN DIN yang 100% berdasarkan Basmalah sebelum ini. Lengkaplah perlaksanaan rangkap BISMILLAH ARRAHMAN ARROHIIM.

BAGAIMANA MENGUBAH NASIB HASIL DOA?

Allah tidak akan ubah nasib kita jika kita tidak berusaha. Hasil doa En Din telah memberikan terlalu banyak petunjuk buat mengatasi masalah beliau. Jika En Din terus mengerang dan berdoa atas sejadah sahaja, tanpa sebarang usaha sesiapa untuk segera bangkit dan membawa tukang urut yang terbaik, mungkin hari ini En Din sudah lumpuh. Secara psikologi En Din amat terharu melihat curahan doa itu lalu sertamerta bertambah semangat dalam dirinya untuk melawan sakit, itu juga sejenis usaha (fighting spirit).

Sebahagian Individu yang menitipkan doa melalui kami juga begitu. Kami kongsikan beberapa pedoman bagaimana boleh membuat isteri atau anak mereka kembali. Kami kongsikan hasil kajian bagaimana boleh segera mendapat zuriat. Kami juga seru mereka yang berniaga tips untuk berjaya. Bagaimana membetulkan akhlak anak yang derhaka dan sebagainya bersama doa kami.

Setiap pagi kami istiqomah mendoakan anak-anak kami melalui konsep seruan / dakwah semasa program ikrar mereka. Semua bahan seruan itu terpahat di otak mereka dan menjadi zikir harian untuk mereka mengikuti seruan itu. Alhamdulillah ia nampak berkesan hasilnya. Inilah hakikat DOA ITU OTAK IBADAH. Inilah hakikat DOA > HIDAYAH > USAHA > HASIL.

InsyaAllah akan kami sambung lagi Falsafah di sebalik DOA nanti.

Kocak Minda
WARGA PRIHATIN

JUTAAN TERIMA KASIH KEPADA SEMUA INSAN PRIHATIN

00 din.jpg 2JUTAAN TERIMA KASIH KEPADA SEMUA INSAN PRIHATIN

Suasana pilu dan hiba menyelubungi RPWP malam ini apabila En.Din tiba-tiba muncul. Alhamdulillah beliau yang baru selesai menerima urutan ke2 hari ini telah mampu berdiri dan berjalan perlahan-lahan.

Setinggi kesyukuran kehaderat Allah AWJ. Terima kasih yang tidak terhingga kami ucapkan kepada saudara Prihatin kita, Ibu Siti Baya dan suaminya Abang Fuad. Beliau yang menghubungi admin beberapa minit selepas berita kesakitan En.Din kami paparkan di FB telah meminta alamat dan nombor kontak En.Din. Sebelum tengahari beliau hadir bersama seorang tukang urut ke rumah En.Din di Senawang.

MasyaAllah, rupanya malam itu En.Din telah mengalami kesakitan maksima tahap tiga. Daripada rasa kebas, berubah menjadi sejuk dan malam itu seluruh kaki beliau bertukar rasa menjadi sangat panas berapi pula. Itu tanda yang beliau berada pada tahap paling kritikal menurut kata tukang urut yang mendapat ilmu mengurut di Indonesia itu. Tanpa pertolongan segera beliau mungkin berhadapan dengan Parkinson atau lumpuh katanya.

Selepas menjalani urutan ke2 petang tadi, beliau mengambil peluang datang ke Prihatin untuk melepas rindu kepada anak-anak dan keluarga besar semuanya. Hanya beberapa hari tidak dapat datang sudah tidak dapat membendung kerinduan katanya.

Beliau yang berkerusi roda sempat menjenguk bapa-bapa yang sedang berdipan-dipan berkongsi hasil kerja seharian sebelum bersurai. Suasana segera menjadi sangat memilukan apabila En.Din dengan deraian air matanya menceritakan kronologi kesakitan dirinya sehingga berita tentangnya dikeluarkan di FB. Kesakitan luar biasa itu ditambah dengan keadaan isteri beliau Cikgu Zuriaty yang juga sakit Asma dan Darah Tinggi. Melihat keadaan suaminya, kak Ti menjadi tertekan dan terpaksa mencari rawatan sendiri.

Apa yang lebih membuatkan beliau sangat terharu ialah doa-doa yang tidak putus-putus dari rakan Facebook yang kebanyakkannya belum pun pernah dikenali selama ini. Terlalu hebat dan amat menyentuh hati rupanya kasih sayang dari persaudaraan ini. Selama ini kita hanya mendoakan keselamatan orang lain yang sedang kesusahan, tanpa merasai perasaan mereka yang kita doakan. Hari ini baru dapat merasakan sendiri bagaimana perasaan kita apabila mendapat limpahan doa tulus dari orang lain.

Menurut beliau, doa yang diterima telah dirasakan seperti satu suntikan energi dan semangat yang luarbiasa kedalam dirinya untuk melawan sakit. Kehadiran rakan taulan dan panggilan dari saudara mara jauh dan dekat turut mengharukan dan menyuntik semangat katanya. Beliau juga turut menyatakan rasa terhutang budi kepada semua staf stesen Petronas beliau (termasuk yang sudah berhenti) khasnya kepada Syed Khairul Amri yang telah mengambil alih pengurusan stesen sepenuhnya ketika beliau sakit.

Sebagaimana biasa anak-anak tidak melepaskan peluang untuk bersalaman dan berpelukan. Lebih memilukan kami apabila melihat sikecil seperti anakanda Seri yang belum mengerti bagaimana sakitnya slipdisk itu terus saja melompat naik ke riba seperti biasa. Dengan senyuman yang berkerut menahan sakit, Baba Din gagahkan juga mendukung anak yang dirinduinya itu.

Demikianlah kasih seorang mujahid terhadap anak-anak angkat yang ditaja jiwa dan raganya itu. Semuga apa yang sedang kita saksikan ini boleh menjadi suatu yang amat menarik untuk kita tunjukkan kepada anak-anak kita tentang ERTI KEPRIHATINAN & PERSAUDARAAN sesama insan.

Syukur kepadaMu ya Allah kerana telah memberikan kami saudara yang begitu ramai dan amat Prihatin sekali jiwanya terhadap kami. Ia amat membahagiakan kami. Ambillah apa saja dari kami, tetapi jangan dihilangkan murni persaudaraan berteraskan agamamu yang amat bererti ini.

Alhamdulillahi Robbil Alamiin.
WARGA PRIHATIN