Category Archives: Sekolah Alam

image_pdf

Saiful Nang di program Nine11 Bernama News Channel (BNC)

TIPS PARENTING: KONFLIK BERTANYA & MENYAMPUK DALAM PENDIDIKAN ANAK-ANAK

TIPS PARENTING: KONFLIK BERTANYA & MENYAMPUK DALAM PENDIDIKAN ANAK-ANAK

PARENTING TIPS #10 : AJAR ANAK BEKERJA

SELAMAT HARI RAYA DARI PROJEK PELANGI AS-SALAM

 

SELAMAT HARI RAYA DARI PROJEK PELANGI AS-SALAM

SELAMAT HARI RAYA DARI PROJEK PELANGI AS-SALAMTahniah buat seluruh warga Klinik As-Salam 24 Jam Bandar Baru Bangi yang telah bersama PROJEK PELANGI. Semuga video ini mampu membuka mata dan hati lebih ramai umat Islam di akhir zaman ini. Rasulullah SAW bersabda:‏إن الله تعالى جواد يحب الجود ويحب معالي الأخلاق ويكره سفسافها“Sesungguhnya Allah Ta’ala itu Maha Memberi, Ia mencintai kedermawanan serta akhlak yang mulia, Ia membenci akhlak yang buruk.” (HR. Al Baihaqi, di shahihkan Al Albani dalam Shahihul Jami’, 1744)Sabda Baginda lagi,إنَّما الدنيا لأربعة نفر: عبد رزقه الله مالاً وعلماً فهو يتقي فيه ربه ويصل فيه رحمه، ويعلم لله فيه حقاً فهذا بأفضل المنازل“Dunia itu untuk 4 jenis hamba: Yang pertama, hamba yang diberikan rizqi oleh Allah serta kepahaman terhadap ilmu agama. Ia bertaqwa kepada Allah dalam menggunakan hartanya dan ia gunakan untuk menyambung silaturahim. Dan ia menyadari terdapat hak Allah pada hartanya. Maka inilah kedudukan hamba yang paling baik.” (HR. Tirmidzi, no.2325, ia berkata: “Hasan shahih”)Semuga amal yang sedikit ini mendapat redha Allah lagi diberkati.Selamat Hari Raya Aidilfitri,Maaf Zahir dan Batin Ucapan tulus dari,WARGA PRIHATIN

Posted by Warga Prihatin on 21hb Jun 2017

SELAMAT HARI RAYA DARI PROJEK PELANGI AS-SALAM

Tahniah buat seluruh warga Klinik As-Salam 24 Jam Bandar Baru Bangi yang telah bersama PROJEK PELANGI. Semuga video ini mampu membuka mata dan hati lebih ramai umat Iswlam di akhir zaman ini.

Rasulullah SAW bersabda:

‏إن الله تعالى جواد يحب الجود ويحب معالي الأخلاق ويكره سفسافها

“Sesungguhnya Allah Ta’ala itu Maha Memberi, Ia mencintai kedermawanan serta akhlak yang mulia, Ia membenci akhlak yang buruk.” (HR. Al Baihaqi, di shahihkan Al Albani dalam Shahihul Jami’, 1744)

Sabda Baginda lagi,

إنَّما الدنيا لأربعة نفر: عبد رزقه الله مالاً وعلماً فهو يتقي فيه ربه ويصل فيه رحمه، ويعلم لله فيه حقاً فهذا بأفضل المنازل

“Dunia itu untuk 4 jenis hamba: Yang pertama, hamba yang diberikan rizqi oleh Allah serta kepahaman terhadap ilmu agama. Ia bertaqwa kepada Allah dalam menggunakan hartanya dan ia gunakan untuk menyambung silaturahim. Dan ia menyadari terdapat hak Allah pada hartanya. Maka inilah kedudukan hamba yang paling baik.” (HR. Tirmidzi, no.2325, ia berkata: “Hasan shahih”)

Semuga amal yang sedikit ini mendapat redha Allah lagi diberkati.

Selamat Hari Raya Aidilfitri,
Maaf Zahir dan Batin

Ucapan tulus dari,
WARGA PRIHATIN

Kanak-Kanak Memerlukan Microb, Bukan Antibiotik

Kanak-Kanak Memerlukan Microb, Bukan Antibiotik


Oleh pada 17 Jun 2017 kategori

 

kanak kanak bermain

Sebagai ibu bapa, adalah penting untuk memastikan persekitaran anak-anak kita terutamanya bagi anak yang masih kecil agar sentiasa bersih. Namun begitu, tahukah anda bahawa persekitaran yang ‘terlampau bersih’ sebenarnya tidak elok untuk sistem imunisasi kanak-kanak?

Benar.

Ibu bapa di barat terutamanya, gemar menggunakan sabun antibakteria, hand sanitizer dan seangkatan dengannya untuk yang bukan sahaja membunuh bakteria tetapi juga microb yang penting untuk membentuk sistem imunisasi kanak-kanak.

air pancut

Tanpa microb ini kanak-kanak tidak berupa meningkatkan sistem imunisasi badan mereka, seterusnya mendedahkan mereka kepada penyakit-penyakit kronik seperti asma. Perkara ini diakui oleh Marie-Clairie Arrieta, seorang pakar mikrobiologis dan salah seorang penulis buku Let Them Eat Dirt: Saving Our Children from an Oversanitized World.

Kajian di lab selama beberapa tahun juga menunjukkan bahawa microb sangat diperlukan pada peringkat awal pertumbuhan manusia (iaitu pada zaman kanak-kanak) untuk membentuk sistem imunisasi yang kuat. Pada peringkat awal kehidupan, badan kita tidak mempunyai sistem imunisasi yang kuat. Microb yang ada pada tubuh badan kita akan menghasilkan sejenis molekul yang akan berinteraksi dengan immune cell yang ada pada badan, seterusnya ‘melatih’ sel tersebut untuk menangkis ancaman daripada sel yang dihasilkan oleh microb tersebut.

Fakta in disokong juga oleh bukti epidemologikal mengapa kanak-kanak yang tinggal di ladang atau kawasan luar bandar kurang mendapat penyakit kronik seperti asma berbanding kanak-kanak yang tinggal di bandar. Ini berbeza dengan kehidupan kanak-kanak di bandar.

pantai 268

Kajian yang dilakukan juga mendapati peningkatan jumlah penghidap penyakit kronik seperti asma, obesiti dan alergik adalah selari dengan gaya hidup manusia kini yang ‘terlalu’ mementingkan kebersihan sehingga menghalang pendedahan anak-anak kepada microb yang penting untuk membina imunisasi badan mereka pada peringkat awal.

Jadi bagi ibu bapa, sekiranya anak-anak anda gemar bermain di luar, biarkan! Selain penting untuk melatih sensori dan motor pergerakan anak-anak, ianya juga penting untuk meningkatkan sistem imunisasi mereka.

Kredit: The Star

ANTARA DUA DARJAT – KISAH ANAK MAKAN LAUK GARAM

KOLEKSI “KENANGAN SEDONDON” AIDILFITRI 2015 – ALBUM 4

KOLEKSI “KENANGAN SEDONDON” AIDILFITRI 2015 – ALBUM 4

>>> NOTA / PENGUMUMAN <<<

KAMI HENTIKAN POS GAMBAR YANG KAMI TERIMA DARI INBOX DI RUANGAN KOMEN ARTIKEL SEDONDON. SEBALIKNYA KAMI HIMPUNKAN DI ALBUM KHAS “KENANGAN SEDONDON AIDILFITRI 2015” INI.

INBOX JUGA TERLALU PENUH. AGAK LAMBAT UNTUK KAMI DOWNLOAD DAN PINDAHKAN IA KE ALBUM. JADI SILA UPLOAD SAJA DI RUANG KOMEN ARTIKEL SEDONDON YANG DISHARE OLEH SAIFUL NANG. JIKA TIDAK LEPAS BARU KIRIM DI INBOX WARGA PRIHATIN. INI UNTUK MENGURANGKAN BEBAN DI INBOX MALAH LEBIH CEPAT UNTUK ADMIN KUTIP DARI SANA.

UNTUK MENGURANGKAN BEBAN GAMBAR YANG TERLALU BANYAK DALAM SATU-SATU ALBUM, MAKA KAMI AKAN TERUS BUKA ALBUM BARU SELAGI MASIH ADA KIRIMAN KOLEKSI KENANGAN SEDONDON INI HINGGA HUJUNG SYAWAL.

MERIAH DAN SERONOK SEKALI MENATAP GAMBAR-GAMBAR KENANGAN SEDONDON YANG KALIAN KIRIMKAN. TIDAK DAPAT ZIARAH, DAPAT TATAP GAMBAR PUN SUDAH CUKUP MENYENANGKAN HATI. BUAT MASA INI KAMI TIDAK MASUKKAN GAMBAR KIRIMAN YANG TIADA “AURA SEDONDON” WALAU SEDIKITPUN KERANA ITU SUDAH LARI DARI TEMA ALBUM INI.

BEBERAPA GAMBAR TERBAIK AKAN KAMI POSISIKAN DI TEMPAT TERATAS DALAM SETIAP ALBUM UNTUK TATAPAN UMUM… MUNGKIN ADA IDEA UNTUK PERANCANGAN SEDONDON TAHUN DEPAN PULAK 😀

>>> SILA CARI GAMBAR ANDA DAN ISIKAN SENDIRI KAPSYEN (ULASAN) YANG PERLU UNTUK DIKONGSI DENGAN PEMBACA LAIN. TIDAK PERLU MINTA IZIN UNTUK TAG DAN SHARE DENGAN YANG LAIN. INI ALBUM KITA BERSAMA <<<

* * *
Banyak sekali gambar sedondon dengan kombinasi warna yang menarik. Sayangnya BANYAK yang tidak cukup kemas dan sempurna (KAFFAH) walaupun kombinasi warna sudah cukup baik.

Selain sedikit sebanyak warna dan design baju tidak sama, antara kekurangan lainnya ialah jenis dan patern songkok, samping dan tudung tidak sama. Ada yang tidak pakai songkok dan samping pun. Alangkah ruginya…

Tapi tidak mengapa…. kita tunggu lagi koleksi kiriman gambar sedondon dari pembaca yang masih bertali arus….

Lepas ni boleh kita sama sama sarankan yang mana paling cantik dan layak jadi pemenang… (dah jadi pertandingan lah pula…)

Tahniah kepada yang telah berjaya menyatukan ahli keluarga dan menzahirkan kesatuan itu melalui musawwimin pakaian raya.

“SELAMAT HARI RAYA, AIDILFITRI”

WARGA PRIHATIN

KOLEKSI “KENANGAN SEDONDON” AIDILFITRI 2015 – ALBUM 3

KOLEKSI “KENANGAN SEDONDON” AIDILFITRI 2015 – ALBUM 3

>>> NOTA / PENGUMUMAN <<<

KAMI HENTIKAN POS GAMBAR YANG KAMI TERIMA DARI INBOX DI RUANGAN KOMEN ARTIKEL SEDONDON. SEBALIKNYA KAMI HIMPUNKAN DI ALBUM KHAS “KENANGAN SEDONDON AIDILFITRI 2015” INI.

INBOX JUGA TERLALU PENUH. AGAK LAMBAT UNTUK KAMI DOWNLOAD DAN PINDAHKAN IA KE ALBUM. JADI SILA UPLOAD SAJA DI RUANG KOMEN ARTIKEL SEDONDON YANG DISHARE OLEH SAIFUL NANG. JIKA TIDAK LEPAS BARU KIRIM DI INBOX WARGA PRIHATIN. INI UNTUK MENGURANGKAN BEBAN DI INBOX MALAH LEBIH CEPAT UNTUK ADMIN KUTIP DARI SANA.

UNTUK MENGURANGKAN BEBAN GAMBAR YANG TERLALU BANYAK, KAMI AKAN TERUS BUKA ALBUM BARU SELAGI MASIH ADA KIRIMAN KOLEKSI KENANGAN SEDONDON INI HINGGA HUJUNG SYAWAL.

MERIAH DAN SERONOK SEKALI MENATAP GAMBAR-GAMBAR KENANGAN SEDONDON YANG KALIAN KIRIMKAN. TIDAK DAPAT ZIARAH, DAPAT TATAP GAMBAR PUN SUDAH CUKUP MENYENANGKAN HATI. BUAT MASA INI KAMI TIDAK MASUKKAN GAMBAR KIRIMAN YANG TIADA “AURA SEDONDON” WALAU SEDIKITPUN KERANA ITU SUDAH LARI DARI TEMA ALBUM INI.

BEBERAPA GAMBAR TERBAIK AKAN KAMI POSISIKAN DI TEMPAT TERATAS DALAM SETIAP ALBUM UNTUK TATAPAN UMUM… MUNGKIN ADA IDEA UNTUK PERANCANGAN SEDONDON TAHUN DEPAN PULAK 😀

>>> SILA CARI GAMBAR ANDA DAN ISIKAN SENDIRI KAPSYEN (ULASAN) YANG PERLU UNTUK DIKONGSI DENGAN PEMBACA LAIN. TIDAK PERLU MINTA IZIN UNTUK TAG DAN SHARE DENGAN YANG LAIN. INI ALBUM KITA BERSAMA <<<

* * *
Banyak sekali gambar sedondon dengan kombinasi warna yang menarik. Sayangnya BANYAK yang tidak cukup kemas dan sempurna (KAFFAH) walaupun kombinasi warna sudah cukup baik.

Selain sedikit sebanyak warna dan design baju tidak sama, antara kekurangan lainnya ialah jenis dan patern songkok, samping dan tudung tidak sama. Ada yang tidak pakai songkok dan samping pun. Alangkah ruginya…

Tapi tidak mengapa…. kita tunggu lagi koleksi kiriman gambar sedondon dari pembaca yang masih bertali arus….

Lepas ni boleh kita sama sama sarankan yang mana paling cantik dan layak jadi pemenang… (dah jadi pertandingan lah pula…)

Tahniah kepada yang telah berjaya menyatukan ahli keluarga dan menzahirkan kesatuan itu melalui musawwimin pakaian raya.

“SELAMAT HARI RAYA, AIDILFITRI”

WARGA PRIHATIN

 

KOLEKSI “KENANGAN SEDONDON” AIDILFITRI 2015 – ALBUM 2

KOLEKSI “KENANGAN SEDONDON” AIDILFITRI 2015 – ALBUM 2

>>> NOTA / PENGUMUMAN <<<

KAMI HENTIKAN POS GAMBAR YANG KAMI TERIMA DARI INBOX DI RUANGAN KOMEN ARTIKEL SEDONDON. SEBALIKNYA KAMI HIMPUNKAN DI ALBUM KHAS “KENANGAN SEDONDON AIDILFITRI 2015” INI.

INBOX JUGA TERLALU PENUH. AGAK LAMBAT UNTUK KAMI DOWNLOAD DAN PINDAHKAN IA KE ALBUM. JADI SILA UPLOAD SAJA DI RUANG KOMEN ARTIKEL SEDONDON YANG DISHARE OLEH SAIFUL NANG. JIKA TIDAK LEPAS BARU KIRIM DI INBOX WARGA PRIHATIN. INI UNTUK MENGURANGKAN BEBAN DI INBOX MALAH LEBIH CEPAT UNTUK ADMIN KUTIP DARI SANA.

UNTUK MENGURANGKAN BEBAN GAMBAR YANG TERLALU BANYAK DALAM SATU-SATU ALBUM, MAKA KAMI AKAN TERUS BUKA ALBUM BARU SELAGI MASIH ADA KIRIMAN KOLEKSI KENANGAN SEDONDON INI HINGGA HUJUNG SYAWAL.

MERIAH DAN SERONOK SEKALI MENATAP GAMBAR-GAMBAR KENANGAN SEDONDON YANG KALIAN KIRIMKAN. TIDAK DAPAT ZIARAH, DAPAT TATAP GAMBAR PUN SUDAH CUKUP MENYENANGKAN HATI. BUAT MASA INI KAMI TIDAK MASUKKAN GAMBAR KIRIMAN YANG TIADA “AURA SEDONDON” WALAU SEDIKITPUN KERANA ITU SUDAH LARI DARI TEMA ALBUM INI.

BEBERAPA GAMBAR TERBAIK AKAN KAMI POSISIKAN DI TEMPAT TERATAS DALAM SETIAP ALBUM UNTUK TATAPAN UMUM… MUNGKIN ADA IDEA UNTUK PERANCANGAN SEDONDON TAHUN DEPAN PULAK 😀

>>> SILA CARI GAMBAR ANDA DAN ISIKAN SENDIRI KAPSYEN (ULASAN) YANG PERLU UNTUK DIKONGSI DENGAN PEMBACA LAIN. TIDAK PERLU MINTA IZIN UNTUK TAG DAN SHARE DENGAN YANG LAIN. INI ALBUM KITA BERSAMA <<<

* * *
Banyak sekali gambar sedondon dengan kombinasi warna yang menarik. Sayangnya BANYAK yang tidak cukup kemas dan sempurna (KAFFAH) walaupun kombinasi warna sudah cukup baik.

Selain sedikit sebanyak warna dan design baju tidak sama, antara kekurangan lainnya ialah jenis dan patern songkok, samping dan tudung tidak sama. Ada yang tidak pakai songkok dan samping pun. Alangkah ruginya…

Tapi tidak mengapa…. kita tunggu lagi koleksi kiriman gambar sedondon dari pembaca yang masih bertali arus….

Lepas ni boleh kita sama sama sarankan yang mana paling cantik dan layak jadi pemenang… (dah jadi pertandingan lah pula…)

Tahniah kepada yang telah berjaya menyatukan ahli keluarga dan menzahirkan kesatuan itu melalui musawwimin pakaian raya.

“SELAMAT HARI RAYA, AIDILFITRI”

WARGA PRIHATIN

 

KOLEKSI “KENANGAN SEDONDON” AIDILFITRI 2015 – ALBUM #1

KOLEKSI “KENANGAN SEDONDON” AIDILFITRI 2015 – ALBUM #1

>>> NOTA / PENGUMUMAN <<<

KAMI HENTIKAN POS GAMBAR YANG KAMI TERIMA DARI INBOX DI RUANGAN KOMEN ARTIKEL SEDONDON. SEBALIKNYA KAMI HIMPUNKAN DI ALBUM KHAS “KENANGAN SEDONDON AIDILFITRI 2015” INI.

INBOX JUGA TERLALU PENUH. AGAK LAMBAT UNTUK KAMI DOWNLOAD DAN PINDAHKAN IA KE ALBUM. JADI SILA UPLOAD SAJA DI RUANG KOMEN ARTIKEL SEDONDON YANG DISHARE OLEH SAIFUL NANG. JIKA TIDAK LEPAS BARU KIRIM DI INBOX WARGA PRIHATIN. INI UNTUK MENGURANGKAN BEBAN DI INBOX MALAH LEBIH CEPAT UNTUK ADMIN KUTIP DARI SANA.

UNTUK MENGURANGKAN BEBAN GAMBAR YANG TERLALU BANYAK DALAM SATU-SATU ALBUM, MAKA KAMI AKAN TERUS BUKA ALBUM BARU SELAGI MASIH ADA KIRIMAN KOLEKSI KENANGAN SEDONDON INI HINGGA HUJUNG SYAWAL.

MERIAH DAN SERONOK SEKALI MENATAP GAMBAR-GAMBAR KENANGAN SEDONDON YANG KALIAN KIRIMKAN. TIDAK DAPAT ZIARAH, DAPAT TATAP GAMBAR PUN SUDAH CUKUP MENYENANGKAN HATI. BUAT MASA INI KAMI TIDAK MASUKKAN GAMBAR KIRIMAN YANG TIADA “AURA SEDONDON” WALAU SEDIKITPUN KERANA ITU SUDAH LARI DARI TEMA ALBUM INI.

BEBERAPA GAMBAR TERBAIK AKAN KAMI POSISIKAN DI TEMPAT TERATAS DALAM SETIAP ALBUM UNTUK TATAPAN UMUM… MUNGKIN ADA IDEA UNTUK PERANCANGAN SEDONDON TAHUN DEPAN PULAK 😀

>>> SILA CARI GAMBAR ANDA DAN ISIKAN SENDIRI KAPSYEN (ULASAN) YANG PERLU UNTUK DIKONGSI DENGAN PEMBACA LAIN. TIDAK PERLU MINTA IZIN UNTUK TAG DAN SHARE DENGAN YANG LAIN. INI ALBUM KITA BERSAMA <<<

* * *
Banyak sekali gambar sedondon dengan kombinasi warna yang menarik. Sayangnya BANYAK yang tidak cukup kemas dan sempurna (KAFFAH) walaupun kombinasi warna sudah cukup baik.

Selain sedikit sebanyak warna dan design baju tidak sama, antara kekurangan lainnya ialah jenis dan patern songkok, samping dan tudung tidak sama. Ada yang tidak pakai songkok dan samping pun. Alangkah ruginya…

Tapi tidak mengapa…. kita tunggu lagi koleksi kiriman gambar sedondon dari pembaca yang masih bertali arus….

Lepas ni boleh kita sama sama sarankan yang mana paling cantik dan layak jadi pemenang… (dah jadi pertandingan lah pula…)

Tahniah kepada yang telah berjaya menyatukan ahli keluarga dan menzahirkan kesatuan itu melalui musawwimin pakaian raya.

“SELAMAT HARI RAYA, AIDILFITRI”

WARGA PRIHATIN

 

ALBUM KHAS DI AMBANG SYAWAL – MOBILE UPLOAD

Kami kongsikan suasana di ambang Syawal tahun ini buat tatapan mereka yang tidak berkesempatan merasai suasana ‘memantai’ di RPWP.

Saban tahun inilah tradisi yang kami semua lalui. 20 orang pengasas RPWP menyambut hari raya dengan memantai di RPWP dahulu sedangkan semuanya mempunyai kampung halaman masing-masing.

Salam hormat dengan penuh kasih sayang kepada ibu bapa dan saudara mara kami yang telah menghalalkan dengan redho untuk kami menyambutnya dahulu bersama anak-anak yatim dan asnaf yang sebahagiannya tiada waris mahupun kampung halaman untuk dituju. Tiada riba untuk bermanja dan tiada dakapan hangat keluarga.

Sejak 10 tahun dahulu kami mulakan tradisi ini pada hari sebelum raya. Kami berbuka puasa sama-sama pada hari akhir berpuasa diikuti dengan takbir raya juga ditutup dengan tausiah hari raya sebelum masing-masing yang berpeluang memulakan perjalanan pulang ke kampung.

Semua ini dibuat atas dasar kekeluargaan. Sebak juga hati melihat anak-anak yang tidak pernah berhari raya dengan kemeriahan hidup dalam keluarga besar ini.

Oleh itu, kami yang bergilir untuk pulang ke kampung halaman masing-masing akan membawa pulang sebahagian anak-anak yatim ke kampung halaman kami warga pengasas RPWP yang 20 ini.

Ketupat, lemang, kuah kacang, rendang semua itu menjadi menu masakan utama. Persahabatan yang terbina kami adun dalam penyediaan makanan itu secara gotong-royong.

Dahulu mungkin kita biasa dengan acara memantai ini di kalangan ahli keluarga. Namun sekarang, semakin lama semakin banyak penjual lemang di tepi lebuhraya yang menjadi petanda juadah ini kini bukan lagi menjadi aktiviti penghubung kasih antara adik beradik, sahabat handai mahupun warga desa dan kampung. Lebih menyedihkan, di kampung-kampung tradisional juga telah banyak yang sekadar membeli dan bukan memasaknya sendiri.

Koleksi foto ini ialah gambaran kemeriahan memantai sempena hari raya aidilfitri tahun ini. Melihatnya sahaja boleh buat hati kami menjadi rindu akan riuh rendah ini. Yang baru menjadi yatim sahaja pun sudah terlupa kesunyian hidup tiada berbapa kerana di sini, mereka punyai bapa-bapa dan ibu-ibu pengganti kasih dan meriahnya juga tidak kurang gamatnya.

Sedikit klip video ada kami muatkan di video takbir yang kami post kelmarin.

https://www.facebook.com/wargaprihatin/videos/vb.176792972785/10154040762442786/?type=2&theater

https://www.facebook.com/wargaprihatin/videos/vb.176792972785/10154039710472786/?type=2&theater

Salam lebaran
WARGA PRIHATIN

 

DOKUMENTARI KHAS RPWP – TAMAN SYURGA METROPOLITAN (TV9)

DOKUMENTARI KHAS RPWP – TAMAN SYURGA METROPOLITAN (TV9)

Kami muatnaik dokumentari khas ini untuk tontonan pembaca yang tidak berkesempatan menonton siaran TV9 petang tadi.

Terima kasih kepada TV9, khususnya saudara Fedtri Yahya atas kreativiti dan usaha mengutip kisah di sebalik kehidupan RPWP, juga Akademi Insan Prihatin (AIP) dan rangkaian Wakaf Enterprise yang sempat beliau tinjau untuk dimuatkan penceritaannya dalam dokumentari ini.

Ramai juga personaliti murobbi dan anak-anak yang sempat mereka wawancara secara sepontan. Kini dapatlah anda lihat sarana dan mengenali beberapa individu di sebalik tabir Sarcasteek (jenama Sarc), bengkel jahitan, bengkel percetakan t-shirt, galeri foto, SNAP, CS, Akademi Insan Prihatin (AIP) dan sebagainya.

Kita panjatkan syukur kepada Allah yang Maha Pemurah, Pemilik segala rahmat yang kita nikmati. Segala yang baik adalah dari petunjuk Allah. Yang buruk itu dari kelemahan dan kelalaian kami sendiri.

Alhamdulillah.
WARGA PRIHATIN

 

RESTU

RESTU

Ramadhan adalah bulan panas yang sarat dengan pelbagai isu hangat yang memanaskan jiwa. Kita benar-benar memerlukan air untuk jadi penawar dan penyejuk jiwa.

Buat penyejuk hati di bulan ramadhan ini, maka kami hadiahkan sebuah lagi nasyid nostalgia yang sudah tidak kedengaran untuk sama-sama kita hayati bait-bait nasihat di dalamnya.

Antara sunnah besar baginda Rasulullah SAW yang WAJIB kita amalkan ialah habit beristighfar, mengakui khilaf diri, segera memohon ampun dan kemaafan. Mesej ini turut disampaikan dalam nasyid lama yang kami muat-naik sebelum ini.

https://www.facebook.com/wargaprihatin/videos/10153972114762786/?video_source=pages_finch_main_video

Inilah antara masalah paling besar pada masyarakat kita hari ini. Tidak mahu bermuhasabah diri dan sukar memohon ampun. Akhirnya kita terus terusan berada dalam noda dan dosa yang mengundang kemurkaan Allah dan manusia.

Ironinya, sikap sukar memohon ampun ini juga dilengkapi dengan sifat SUKAR MEMAAFKAN pihak lain. Maka jadilah kita golongan yang berpenyakit hati, sentiasa dalam keadaan menyumpah seranah pihak lain. Padahal pada masa yang sama kita juga dirumpah seranah oleh Allah dan manusia kerana tidak mahu memohon ampun dan meminta maaf.

Ini adalah antara nasyid lama yang menjadi lagu rasmi anak-anak RPWP. Ia amat menyejukkan hati dan mampu mendidik jiwa.

Semuga bermanafaat.

Selamat berbuka,
WARGA PRIHATIN

 

AMPUNI KAMI

AMPUNI KAMI

Ramadhan adalah bulan panas yang sarat dengan pelbagai isu hangat yang memanaskan jiwa. Kita benar-benar memerlukan air untuk jadi penawar dan penyejuk jiwa.

Buat penyejuk hati di bulan ramadhan ini, maka kami hadiahkan sebuah lagi nasyid nostalgia yang sudah tidak kedengaran untuk sama-sama kita hayati bait-bait nasihat di dalamnya.

Antara sunnah besar baginda Rasulullah SAW yang WAJIB kita amalkan ialah habit beristighfar, mengakui khilaf diri, segera memohon ampun dan kemaafan. Mesej ini turut disampaikan dalam nasyid lama yang akan kami muat-naik selepas ini.

Inilah antara masalah paling besar pada masyarakat kita hari ini. Tidak mahu bermuhasabah diri dan sukar memohon ampun. Akhirnya kita terus terusan berada dalam noda dan dosa yang mengundang kemurkaan Allah dan manusia.

Ironinya, sikap sukar memohon ampun ini juga dilengkapi dengan sifat SUKAR MEMAAFKAN pihak lain. Maka jadilah kita golongan yang berpenyakit hati, sentiasa dalam keadaan menyumpah seranah pihak lain. Padahal pada masa yang sama kita juga dirumpah seranah oleh Allah dan manusia kerana tidak mahu memohon ampun dan meminta maaf.

Ini adalah antara nasyid lama yang menjadi lagu rasmi anak-anak RPWP. Ia amat menyejukkan hati dan mampu mendidik jiwa.

Semuga bermanafaat.

Selamat berbuka,
WARGA PRIHATIN

 

BELI TANAH PERSENDIRIAN BINA RUMAH MANGSA BANJIR

KOTA BAHARU, 16 Jun (Bernama) — Kerajaan Persekutuan sedang mengenal pasti beberapa tanah milik individu di Kelantan untuk dibeli dan dijadikan tapak pembinaan rumah kekal mangsa banjir di negeri ini.

Pengerusi Jawatankuasa Bersama Banjir Negeri Kelantan Datuk Seri Mustapa Mohamed berkata setakat ini pihaknya telah mengenal pasti tanah milik individu seluas 2.4 hektar di Pria, Manjor (2.8 hektar), Kemubu (3.6 hektar) dan Dabong (3.6 hektar), yang kesemuanya dalam jajahan Kuala Krai.

“Kita minta bantuan kerajaan Negeri dari segi ubah syarat tanah dan proses dokumentasi lain yang berkaitan dengan pembelian tanah berkenaan supaya rumah kekal untuk mengsa banjir dapat dibina segera,” katanya kepada pemberita di sini, Selasa.

Mustapa yang juga Menteri Perdagangan Antarabangsa dan Industri berkata Kerajan Persekutuan memutuskan untuk membeli tanah milik individu kerana tanah yang disediakan oleh kerajaan negeri tidak mencukupi atau tidak sesuai bagi pembinaan rumah untuk mangsa banjir.

Katanya sejumlah 1,827 rumah musnah akibat banjir di Kelantan pada Disember tahun lepas.

Bagi tapak rumah seluas 12 hektar yang telah disediakan oleh kerajaan negeri seperti di Telekong, Kuala Krai, beliau berkata Kerajaan Persekutuan akan menyediakan kos bagi pembinaan rumah kekal serta infrastruktur lain seperti jalan raya, bekalan air dan elektrik.

* * * * * * *

TERIMA KASIH TOK PA DAN KERAJAAN PERSEKUTUAN.

WALAUPUN ISU PEMBELIAN TANAH PERSENDIRIAN INI SUDAH DIWAR-WARKAN SEKIAN LAMA DAN IA MASIH DIULANGI LAGI DENGAN KATA-KATA “AKAN DAN BERCADANG”, KAMI BERHARAP AGAR KALI INI IANYA DAPAT BENAR-BENAR DISEGERAKAN.

LETAKLAH DIRI KITA DI TEMPAT MANGSA BANJIR YANG MASIH BERGELANDANGAN DAN KESENGSARAAN. USAHAKANLAH DENGAN SEGERA SEHINGGA BENAR-BENAR DAPAT MEREKA RASAKAN SEGERA HASIL USAHA KITA ITU. BARULAH NANTI DAPAT KITA RASAKAN NILAI KEIKHLASAN DARI AMAL BAKTI KITA UNTUK MEREKA

JUMLAH 17 UNIT YANG BARU SIAP SELEPAS 6 BULAN BANJIR BERLALU JELAS MENAMPAKKAN PENGURUSAN BANTUAN KITA YANG TERLALU LAMBAT DAN TERHEGEH-HEGEH. BERIBU-RIBU LAGI MANGSA BANJIR YANG MASIH MENUNGGU BANTUAN ITU. KELEWATAN INI TIDAK SEHARUSNYA BERLAKU DI MALAYSIA YANG KATANYA MENUJU NEGARA MAJU.

TIDAK PERLULAH DIRIKAN RUMAH YANG TERLALU CANGGIH. CUKUPLAH DENGAN RUMAH SEPARUH BATU DAN SEPARUH KAYU AGAR CEPAT SERTA MURAH PEMBINAANNYA DAN LEBIH RAMAI DAPAT SEGERA MEMILIKINYA. MANFAATKAN SUMBER KAYU DARI PEMBALAKAN YANG TELAH TURUT MENYEBABKAN BANJIR LUMPUR ITU.

KAMI DOAKAN TOK PA DAN KERAJAAN NEGERI BERJAYA MENYEMPURNAKANNYA DENGAN KADAR SEGERA. AMBIL PELAJARAN DARI APA YANG DIRANCANG OLEH DAP DAN USWAH MEREKA DALAM “BERSEGERA”. BIARLAH ORANG KATA KITA MENIRU TIDAK APA.

TERAKHIR KAMI BERDOA AGAR DIBUANG JAUH-JAUH SEGALA SENGKETA. KEMBALIKANLAH ROYALTI MINYAK KEPADA RAKYAT KELANTAN AGAR MEREKA TIDAK LAGI PERLU MENGAGIH-AGIHKAN TANAH SESUKA HATI UNTUK DIGONDOLKAN MELALUI PEMBALAKAN DAN MEMBUKA LADANG.

AMBILLAH PELAJARAN DARI PENGALAMAN LALU. JADIKAN KRISIS LAMA SEBAGAI PELAJARAN YANG MEMANDAIKAN DAN MENGUATKAN KESATUAN KITA.

WARGA PRIHATIN

 

MISI SILATURRAHIM & PENGAGIHAN SEDEKAH RAMADHAN

2 hari terakhir sebelum pulang, kami ziarahi seramai mungkin mangsa banjir di Dabong, lata Rek, Manik Urai dan Pahi yang mana tidak sempat kami bantu baikpulih rumah-rumah mereka.

Team ziarah pertama hanya dianggotai oleh sekumpulan 4 buah MPV untuk memudahkan perjalanan menyusur jalan yang sempit.

Dalam perjalanan pulang, kami bawa pula anak-anak bersama seluruh warga konvoi melalui jalan utama yang boleh dilalui bas dan lori bagi meninjau perkembangan semasa sebelum meninggalkan Kelantan pulang ke Kajang.

Apabila keadaan mengizinkan, kami izinkan anak-anak singgah dan bertemu mangsa yang telah kami ziarahi sehari sebelumnya untuk bermesra dengan mangsa banjir, khususnya dari kalangan warga emas dan anak yatim. Di mana ada kesempatan kami minta anak-anak berselawat dan membacakan doa untuk mereka.

Tujuan utama silatulrahim ini ialah untuk menyuntik semangat mereka melalui pertalian persaudaraan. Doa yang dibacakan oleh anak-anak jelas menyentuh hati dan mampu menyuntik semangat buat mereka.

Sebagai tanda hati, kami juga agihkan bantuan barangan yang kami bawa serta sumbangan tunai yang terkumpul antara RM500 ke RM1,000 bagi setiap keluarga yang masih duduk di rumah sementara atau kemah kerana rumah sendiri masih belum dibaiki lagi.

Tambahan antara RM300-500 lagi kami agihkan khas bagi yang sedang sakit atau memerlukan biaya tambahan untuk membeli atap, khususnya di Lata Rek.

KEJUJURAN MANGSA BANJIR YANG LUAR BIASA

Memang banyak rungutan dari NGO, juga dari pemimpin dan penduduk setempat yang mengatakan sikap tamak dan mementingkan diri sendiri setengah mangsa banjir. Ramai juga kalangan bukan mangsa banjir yang menyamar dan mengambil kesempatan mengaut laba dari sumbangan orang ramai sehingga timbul pergaduhan di kalangan mangsa banjir dengan ‘mereka’ yang tidak berakhlak dan menangguk di air keruh ini.

Namun apa yang kami perhatikan kelmarin amat menyentuh hati. Ada mangsa yang pernah kami ziarahi sebelum ini tidak mahu menerima sumbangan tambahan. Ada yang malah dengan sengaja mencari kami yang berhenti di Sekolah setelah mendapat maklumat, semata-mata untuk menghulurkan sedekah pula. “Doa anak-anak sebelum ini sentiasa terngiang-ngiang di telinga dan rezeki beliau murah selepas itu”, katanya.

Seorang ibu tiba-tiba meluahkan rasa syukur kerana doanya termakbul untuk bertembung dengan rombongan RPWP selepas bertembung buat kali pertama sewaktu misi bantuan banjir Januari lalu. Beliau menyimpan hajat untuk bersedekah jika bertemu lagi dan kebetulan ia berlaku kali ini ketika rombongan berhenti solat di Masjid Gua Musang.

Amat terharu sekali apabila kami dapati warga emas yang kami serahkan wang buat membeli atap petang sebelumnya telah pun memesan atap tatkala kami lawati lagi keesokannya.

Benarlah mereka dalam keadaan terdesak. Tinggal di pondok kecil yang mereka panggil ‘gok ayam’ atas bukit bersama isteri kerana tidak mampu membeli atap rumah asal mereka yang dihanyutkan air.

Kami tambahkan sumbangan tunai untuk membeli atap kerana amat tersentuh sekali apabila ditanya kenapa sudah 6 bulan Pok Su masih tak balik rumah lagi? dia tunjukkan bumbung rumah yang sudah lesap lalu berkata tak mampu nak beli atap.

Bila ditanya tidak ada ke wakil kampung atau pihak berwajib yang menawarkan bantuan? beliau kata mungkin ada tapi belum sampai giliran untuk dia lagi agaknya…

Beliau tidak tahu yang kami akan datang semula keesokannya kerana itu tiada dalam perancangan kami. Tetapi dua buah rumah yang kami berikan dana tambahan untuk membeli zing telah memesannya sepantas itu. Itulah tanda mereka sebenarnya amat memerlukan dana, bukan lagi selimut, dapur dan beras… “Subhanallah”.

Melihat begitu ramainya jumlah yang masih hidup dalam sengsara, kami berazam untuk menziarahi mereka lagi sebelum syawal nanti untuk menyambung silaturahim dan menghulurkan sedikit sebanyak lagi bantuan harakah ramadhan ini.

Sama-sama kita berdoa agar mereka tabah dan mampu mengatasi segala kesukaran hidup ATAS UJIAN ini.

WARGA PRIHATIN

 

 

HARAKAH RAMADHAN PASCA BANJIR – KERJA PEMBINAAN & PEMBERSIHAN

Sedikit gambar suasana kerja-kerja pembinaan dan pembersihan yang sempat terakam.

Anak-anak dan murobbi dibahagikan kepada beberapa kumpulan mengikut kesesuaian kerja.

Anak-anak nisak dan ibu-ibu murobbiah ditugaskan menyediakan juadah buat alas perut anak-anak rijal dan para murobbi yang bekerja. Mereka juga diminta mengawal anak-anak sekolah rendah dan tadika yang belum sesuai untuk ikut bekerja di terik matahari itu. Suhu kemuncak adalah amat panas, mencecah 45 darjah celcius.

Yang ada kekuatan tenaga dan kepakaran dikhususkan untuk kerja-kerja pembinaan. Keutamaan diberikan untuk rumah anak yatim, warga emas, OKU dan fakir miskin yang sangat memerlukan.

Beberapa kumpulan lagi ditugaskan untuk melakukan baki-baki kerja-kerja pembersihan rumah-rumah warga emas, masjid, surau, Madrasah, Taski / Pasti dan juga kubur. Ini sesuai dengan kehadiran ramadhan di mana penduduk perlu melakukan aktiviti solat terawih, bertadarus dan sebagainya.

Selain dari memenuhi permintaan atau cadangan kerja dari Abang Arif (Mantan YB Dabung) dan beberapa ketua kampung, Imam, bilal dan penghulu yang membantu beliau, kami juga mengatur gerakan mencari mangsa-mangsa yang ‘masih tertinggal’ dan memerlukan bantuan segera.

Sebahagian ibu-ibu dan anak-anak nisak ditugaskan untuk bersilatulrahim dengan mangsa banjir bagi mencari mereka yang benar-benar memerlukan bantuan segera. Ini perlu kerana bilangan tenaga, barang bantuan, sedekah tunai yang mampu diagihkan agak terhad. Lagipun keberadaan kami di sana juga hanya 4 hari sahaja (setelah ditambah sehari – cadangan asalnya hanya 3 hari).

Alhamdulillah dengan izin Allah, dapatlah kami sumbangkan sedikit kepakaran dan tenaga sepanjang berada di sana untuk meringankan kesengsaraan beberapa mangsa yang masih terkapai-kapai. Bakinya banyak yang telah dan sedang dibantu oleh kerajaan dan begitu banyak NGO lain yang amat prihatin, Alhamdulillah.

Mangsa yang ada tenaga LELAKI dan tidak sempat dibantu dengan tenaga, juga tidak kami lupakan. Sedikit sebanyak dana harakah ramadhan yang sempat dikumpulkan kami agih-agihkan untuk membantu mereka membeli bahan binaan mengikut keperluan rumah mereka.

Semuga Allah redha dan merestui sedikit amal yang tidak seberapa ini dan semuga saudara-saudara kita mangsa banjir di sana dapat merasakan bahawa masih ada yang ingat dan prihatin pada kesusahan mereka.

Sama-sama kita doakan agar mereka kekal tabah dan redha dengan semua dugaan yang telah dan sedang mereka hadapi. Semuga Allah lembutkan hati-hati manusia, baik rakyat mahupun pemimpin, agar terus membantu dan mencuba sedaya upaya untuk tidak mengkarenah apa sahaja ‘punca bala’ hasil dari perbuatan tangan tangan manusia.

WARGA PRIHATIN.

Warga Prihatin's photo.
Warga Prihatin's photo.
Warga Prihatin's photo.
Warga Prihatin's photo.

ALHAMDULILLAH SELAMAT SAMPAI DABONG.

Berkat kesabaran dan semangat yang tinggi semua rintangan berjaya di atasi dan kini sebahagian kenderaan konvoi Harakah Ramadhan Misi Bantuan Pasca Banjir ke 2 selamat berlabuh di Dabong.

Kenderaan berat kami seperti bas, lori dan loader serta pengiringnya masih belum sampai disebabkan mereka terpaksa melalui laluan Kuala Krai kerana tidak dibenarkan melalui jambatan sementara. Hanya pickup yang bermasalah awal tadi sahaja tertinggal di belakang tidak jauh dari Dabong kerana masih ‘semput-semput’.

Alhamdulillah kali ini ketibaan kami disambut mesra oleh YB Tuan Haji Arif, ADUN Dabong. Difahamkan anak-anak juga ditawarkan untuk menginap di Pusat Khidmat Komuniti ADUN Dabong oleh YB Tuan haji Arif. Alhamdulillah syukur.

Selepas ini akan bermula misi ziarahi serta bersilaturrahim dengan mangsa banjir sambil mengenalpasti mangsa-mangsa yang perlu diutamakan bantuan untuknya.

WARGA PRIHATIN

Warga Prihatin's photo.
Warga Prihatin's photo.
Warga Prihatin's photo.
Warga Prihatin's photo.

SEMANGAT SETIAKAWAN DALAM KEMBARA ALAM.

Kebersamaan dan tolak ansur adalah disiplin utama dalam hidup berjemaah. Sepanjang perjalanan selepas Subuh tadi, kami juga diuji dengan dua lagi aral pada kenderaan konvoi.

Sebuah dari pickup yang kami gunakan mengalami masalah kipas dan terpaksa berhenti untuk dibaik pulih. Yang menariknya ia juga berlaku di Bukit Tujuh, betul-betul di lokasi yang sama dengan kerosakan bas kami semasa perjalanan Misi Bantuan Pasca Banjir yang pertama dahulu.

Sebuah lagi bas kami juga perlu berhenti dibaiki pedal minyaknya yang bermasalah. Sementara itu, ketua rombongan mengarahkan ahli konvoi yang lain meneruskan perjalanan dan menunggu di Hentian Gua Musang sementara yang rosak dibaiki.

Alhamdulillah berkat kegigihan dan pengalaman yang ada, kesemua kerosakan itu berjaya dipulihkan dan kini konvoi sedang menuju ke Dabong.

Seluruh warga sedar bahawa semua kenderaan yang kami gunakan adalah kenderaan lama yang kami baik pulih semula. Oleh itu, sedikit kerosakan di sini sana adalah dalam jangkaan kami dan tiada siapa yang mengeluh.

Kerana itu jugalah kami selalu berangkat bersama dengan segala kelengkapan peralatan bengkel baikpulih kenderaan. Ini juga menjadi topik pembelajaran kemahiran alam buat anak-anak kami.

Sementara kenderaan yang ditinggalkan sampai, yang lain ambil peluang untuk melakukan senaman di dataran perhentian Gua Musang. Melihat gambar mereka di Group Telegram, anak-anak tadika yang tinggal di RPWP tidak mahu ketinggalan untuk memaparkan gambar senaman mereka juga buat tatapan warga kembara.

Selepas itu mereka meneruskan sesi pembelajaran bersama murobbi / murobbiah. Turut rancak berkongsi pengalaman ialah Ayah Rakib, seorang Penyelam Berlesen Antarabangsa dari Singapura yang bersama dalam misi kali ini.

Sementara itu, kami juga difahamkan yang ADUN Dabong (yang kami tidak kenal) sedang menunggu ketibaan kami untuk turut membantu melancarkan misi bantuan ini.

Semuga Allah memberkati dan terus mempermudahkan urusan ini… InsyaAllah.

WARGA PRIHATIN.

Warga Prihatin's photo.
Warga Prihatin's photo.
Warga Prihatin's photo.
Warga Prihatin's photo.

TERUSKAN KEMBARA USAI SOLAT SUBUH DI PERHENTIAN BENTA

Konvoi Harakah Ramadhan dalam misi bantuan pasca banjir Kelantan berhenti rehat dan solat subuh di Perhentian Rehat Benta.

Sebelum itu sedikit lagi aral pada sebuah salah sebuah dari bas kami namun dapat diselesaikan oleh team mekanik kira-kira 30 minit kemudian. Terdapat kebocoran pada sistem ‘pam angin’ yang memacu kuasa angin untuk break, clutch, pintu dan sebagainya.

Kini konvoi sedang meredah hening pagi, melalui Kuala Lipis, menuju Gua Musang dan seterusnya ke Dabong.

Anak-anak tidak melepaskan peluang meneliti segala unsur alam yang mereka lihat. Sepasang sukarelawan dari Singapura yang turut sama dalam kembara kali ini turut berkongsi ilmu. Beliau yang pakar menyelam bertaraf antarabangsa banyak berkongsi pengalaman dan ilmunya.

Semuga perjalanan ini terus lancar dan anak-anak dapat mengutip sebanyak mungkin pelajaran di sepanjang perjalanan itu. Berikut adalah sandaran BASMALAH kami, sesuai dengan kehendak Allah untuk anak-anak ini…

QS16. An Nahl 36. Dan sungguhnya Kami telah mengutus rasul pada tiap-tiap umat “Sembahlah Allah dan jauhilah Thaghut itu”, maka di antara umat itu ada orang-orang yang diberi petunjuk oleh Allah dan ada pula di antaranya orang-orang yang telah pasti kesesatan baginya. Maka berjalanlah kamu dimuka bumi dan perhatikanlah bagaimana kesudahan orang-orang yang mendustakan .

QS 6. Al An’aam 11. Katakanlah: “Berjalanlah di muka bumi, kemudian perhatikanlah bagaimana kesudahan orang-orang yang mendustakan itu.”

QS: 27. An Naml 69. Katakanlah: “Berjalanlah kamu di bumi, lalu perhatikanlah bagaimana akibat orang-orang yang berdosa.

QS: 67. Al Mulk 15. Dialah Yang menjadikan bumi itu mudah bagi kamu, maka berjalanlah di segala penjurunya dan makanlah sebahagian dari rezki-Nya. Dan hanya kepada-Nya-lah kamu dibangkitkan.

QS: 29. Al ‘Ankabuut 20. Katakanlah: “Berjalanlah di bumi, maka perhatikanlah bagaimana Allah menciptakan dari permulaannya, kemudian Allah menjadikannya sekali lagi. Sesungguhnya Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu.

QS 34, Saba’ 18. Dan Kami jadikan antara mereka dan antara negeri-negeri yang Kami limpahkan berkat kepadanya, beberapa negeri yang berdekatan dan Kami tetapkan antara negeri-negeri itu perjalanan. Berjalanlah kamu di kota-kota itu pada malam hari dan siang hari dengan dengan aman.

Alhamdulillah.
WARGA PRIHATIN

P/S:

KAMI BERSYUKUR JIKA ADA PEMILIK HARDWARE ATAU PEMBEKAL BAHAN BINAAN, KHASNYA KAYU DAN PLYWOOD YANG SUDI MENYUMBANG ATAU MEMBEKAL DENGAN HARGA WAKAF UNTUK TUJUAN KEBAJIKAN INI.

KAMI JUGA BUKA KEPADA SESIAPA YANG ADA MAKLUMAT KHUSUS TENTANG KESUKARAN IBU TUNGGAL, ANAK-ANAK YATIM, WARGA EMAS DAN OKU YANG BENAR-BENAR MEMERLUKAN UNTUK KAMI PERTIMBANGKAN DAN BERIKAN KEUTAMAAN DALAM MISI BANTUAN KALI INI. KHASNYA KELUARGA YANG TINGGAL TERPENCIL DAN TIADA TENAGA LELAKI DALAM RUMAH ITU.

Warga Prihatin's photo.
Warga Prihatin's photo.
Warga Prihatin's photo.
Warga Prihatin's photo.