Category Archives: ABOUT PRIHATIN

Latest development and activities of ‘Warga Prihatin’.

image_pdf

Di sebalik Tabir Suasana Sambutan Ketibaan Dan Keberangkatan Pulang Tuanku DYMM SPB YDP Agong

Walaupun kesemua janji manis penganjur yang mengatasnamakan Tuanku tidak dipenuhi, Anak-anak RPWP tetap berusaha bersungguh-sungguh untuk menzahirkan yang terbaik.

Banyak pelajaran yang boleh dikongsikan disebalik tabir tragedi ini. Mengapa kami kata tragedi, kerana mengherdik anak yatim dalam apa cara sekalipun adalah pendustaan terhadap agama… Sebesar ZARAH kita mengecilkan hati mereka bakal menerima sumpahan Allah. Timbangkanlah sendiri sejauh mana dan seberat mana dosa mengherdik anak yatim, dengan cara mensia-sia dan menghina mereka seperti itu.

Koleksi video Pendidikan Rumah Pengasih Warga Prihatin. KAMI paparkan buat renungan masyarakat, khusus untuk merenung situasi Akhlak semasa, agar sama-sama dapat menzikirkan dan mencari hidayah untuk memperbaikinya.

DISKLAIMER:

SILA ELAKKAN PREJUDIS TERHADAP TUANKU KERANA KAMI YAKIN TUANKU SENDIRI TIDAK TAHU APA YANG BERLAKU.

 

DISKLAIMER:

SILA ELAKKAN PREJUDIS TERHADAP TUANKU KERANA KAMI YAKIN TUANKU SENDIRI TIDAK TAHU APA YANG BERLAKU.

Sokongan moral buat anak Prihatin

00 uda mixedAnak kami ini sedang membuat kajian tentang kesejahteraan pelanggan bagi memenuhi keperluan tahun akhir pengajian Ijazah di bidang perniagaan mereka di UITM. Besarlah harapan kami kiranya anda yang ada ilmu, ada pengalaman atau idea dalam hal tersebut memberi buah fikiran.

Jika semua itu anda tidak ada, sumbangan paling minima ialah dengan satu klik untuk LIKE page dan status mereka. Jika kita tidak dapat sumbangkan ilmu, mungkin kita yang dapat menimba ilmu dari perkongsian mereka di page itu.

Selain perkongsian ilmu, sumbangan kecil kita insyaallah akan memberikan sokongan moral kepada usaha anak-anak ini. Sepanjang pengajian, beliau telahpun berdikari dengan melakukan perniagaan sendiri untuk membiayai pengajiannya. Lebihan hasil perniagaan itu malah mampu menambah tabung pembangunan RPWP. Sejak alam persekolahan dan peringkat diploma lagi, beliau telah berkorban untuk RPWP. Setiap kali cuti beliau akan bersama-sama bapa-bapa sukarelawan berpanas dan berhujan bekerja membangun komplek RPWP.

Sebelum ini beliau telah berjaya menamatkan kursus Diploma dengan CGPA melebihi 3.5 walaupun dengan menyertai ROTU. Walaupun dihalang menyertai ROTU oleh pensyarah yang inginkan beliau cemerlang dalam pelajaran di semester pertama, namun beliau gagahkan juga lalu berjaya mendapat CGPA 3.7.

INSYAALLAH, selepas selesai pengajian di peringkat tertinggi nanti, beliau jugalah yang akan bersama-sama anak-anak dan ibu bapa para profesional yang lain untuk mengendalikan ‘Sekolah Intergerasi Islam’ yang bakal kami lancarkan tidak berapa lama lagi.

Jika tidak keberatan, silalah klik link berikut untuk memberikan sokongan moral kepada group pelajar ini. Satu LIKE dari hujung jari anda amat berharga dari segi ilmiah dan moral kepada mereka melalui spirit jemaah Islamiah.

https://www.facebook.com/RaimieFaiz

Kami dahului sokongan anda dengan ucapan berbanyak-banyak terima kasih.

WARGA PRIHATIN.

p/s:
Latarbelakang anak-anak ini boleh juga didapati dari link berikut:

http://prihatin.net.my/2013/09/07/parenting-tips-10-ajar-anak-bekerja-elak-sindrom-anak-malas/

http://prihatin.net.my/2013/08/29/pengorbanan-impian-seorang-ayah/

Rumah diperteguh falsafah

Rumah Pengasih Warga Prihatin bukan sahaja menyediakan tempat perlindungan anak-anak yatim dan orang kurang upaya (OKU), malah mementingkan perkembangan sahsiah, jati diri dan survival kehidupan kesemua penghuninya.


SEJARAH kewujudannya bermula dengan sebuah kediaman setingkat. Terletak di atas sebuah tanah persendirian seluas kira-kira dua ekar, apa yang boleh dilihat kini adalah fizikalnya yang sedang mengalami transisi.

Rumah di Sungai Ramal Baru, Kajang, Selangor ini sedang diperbesar menjadi sebuah kediaman tiga tingkat termasuk penyambungan beberapa binaan fungsi di sekelilingnya.

Biarpun kerja ubah elok masih jauh daripada sempurna, lebih-lebih lagi melihatkan timbunan kayu dan rangka keluli di halamannya yang berdebu pasir, tiada langsung ada petanda bahawa ia bakal menjadi projek yang tidak terbela.

Kalau dinilai tentang material binaannya, ia seolah-olah mencabar syarat minimum kualiti pembinaan.

Lalu terlintas di fikiran, mengapakah rumah ini begitu istimewa? Apakah pula tujuan pembinaannya?

“Rumah adalah unit asas yang menempatkan penghuni di dalamnya sekali gus menterjemah kepimpinan sebuah keluarga,” kata seorang lelaki yang duduk di kerusi roda di hadapan penulis.

Difahamkan bahawa tulang paha kirinya telah patah akibat terjatuh dari pelantar ketika sedang sibuk membuat kerja-kerja pembinaan rumah tersebut pada subuh 26 Oktober lalu.

Sesekali memperbetulkan letak duduk kakinya saat dirasakan kurang selesa, Dr. Masjuki Mohd. Musuri terus ramah berkongsi cerita.

Menurut pengasas Rumah Pengasih Warga Prihatin itu, bangunan kediamannya yang sudah ‘diwakafkan’ menjadi pusat aktiviti kumpulan tersebut begitu unik. Ini kerana kerana keseluruhan proses pembinaannya adalah hasil pengorbanan dan kerja tangan pendokong-pendokongnya sendiri.

“Kami berhempas pulas membanting tenaga membangunkannya dengan dana yang sangat terhad. Ada juga menerima tajaan ikhlas pihak tertentu, tetapi selebihnya adalah sumbangan sebahagian pendapatan daripada 20 keluarga asal Warga Prihatin,” ujarnya yang mesra menyambut sapaan isi rumah yang memanggilnya dengan gelaran ‘ayahanda’.

Tanpa bantuan kerajaan, rumah yang dijangka dapat menampung kehadiran lebih 200 orang keluarga besar Warga Prihatin ini dibangunkan secara berperingkat dengan memanfaatkan bahan terpakai dan terbuang, seperti kayu dan keluli yang diguna semula

“Sumber kewangan juga dikumpulkan daripada pengamalan konsep puasa secara hakikat. Konsep yang dimaksudkan itu adalah dengan mengoptimum perbelanjaan,” jelasnya.

PERHATIKAN pada wajah anak-anak muda ini. Siapakah idola yang mereka contohi untuk menjadi insan yang indah pekerti, tinggi pencapaian hidup, seterusnya kenal erti mencurah bakti?

Kata Masjuki, antara konsep puasa adalah dengan membelanjakan perkara yang perlu sahaja. Misalnya, warga Prihatin yang dahulunya membelanjakan sehingga RM200 sebulan untuk rokok, berjaya berfikir secara realistik untuk menyalurkan belanja itu ke dalam tabung pembinaan Rumah Pengasih.

Semua itu berkat pemahaman dan muafakat mereka dalam mendasari konsep kebajikan dan kebaktian, sebagaimana yang dianjurkan dalam pelbagai aktiviti komuniti mereka setiap minggu.

“Selain menjadi tempat berteduh dan makan minum golongan tersebut, rumah sudah pun memberi ruang memadani untuk mereka belajar tentang akhlak dan moral, ilmu dan amal, konsep keluarga Imran (surah Ali-Imran) serta banyak lagi,” ujarnya yang mengingatkan kalau rumah tanpa disertai didikan sedemikian, kesannya umpama membunuh generasi.

Tanpa disedari, setiap soalan tentang aktiviti yang dijalankan di rumah tersebut disulam falsafah yang indah dan berteraskan kemurnian Islam.

“Cuba lihat pada kualiti kayu yang dijadikan lantai aras dan dinding di tingkat dua dan tiga. Sekali pandang ia tidak sempurna bukan?” tanya Khalinan Mohd Tahar, salah seorang ketua keluarga Warga Prihatin yang bertanggungjawab dalam selok-belok pertukangan di Rumah Pengasih.

DR. MASJUKI MOHD. MUSURI

Khalinan menerangkan, setiap kayu yang lemah ada kaedah tersendiri untuk menguatkannya. Kayu yang bengkok boleh diapit supaya lurus, yang kasar boleh diketam, yang meleding boleh diragum dan diratakan, manakala yang rapuh boleh disokong dan dipasak dengan kayu lain. Akhirnya setiap kayu menjadi lebih kuat dan berguna.

“Bukankah itu juga ibaratnya sikap dan sifat manusia? Kalau seseorang itu sesat haluannya, dia perlu dirapati untuk membimbingnya ke jalan yang lurus.

“Kalau peribadinya tidak elok, seseorang boleh menasihati dan membantu menghaluskannya. Kalau dia lemah bersendirian, jemaah di sekelilingnya boleh menyokongnya dan memberi kekuatan,” kata seorang lagi ketua keluarga, Johari Ibrahim.

Kagum dengan penjelasan itu, penulis kembali meliarkan mata memandang ke sekeliling kawasan. Tatkala terlihat sebuah takungan konkrit yang berbentuk linear, seperti tab mandi yang panjang, penulis bertanya: “Bagaimana dengan kolam itu?”

Masjuki cermat berhujah: “Kolam renang itu bukan sekadar untuk anak-anak berekreasi dan berseronok semata-mata. Di sebalik latihan pernafasan dan renang, kemahiran itu sendiri sebenarnya suatu yang relevan dengan realiti kehidupan.”

 


Menurutnya, dalam anak-anak itu membesar dan mengenal dunia, mereka perlu ‘berenang’ dalam lautan manusia yang penuh cabaran.

“Setiap daripada mereka juga perlu ‘mengapungkan’ diri kewujudan mereka dilihat,” terang Masjuki yang menyifatkan orang yang gagal dalam kehidupan adalah sama seperti mangsa lemas di air.

Mengadaptasi konsep itu, antara aktiviti yang dianjurkan untuk kanak-kanak di Rumah Pengasih adalah bersangkut-paut dengan skil personaliti, seperti pengucapan awam dan komunikasi berkumpulan.

Nah! Sampai begitu sekali perincian teladan dan iktibar bagi setiap sudut fizikal Rumah Pengasih dan aktiviti yang dijalankan di dalamnya.

Itu membuatkan apa sahaja pertanyaan berikutnya menjadi lebih asyik untuk didengar dan ditelusuri. Mungkin tidak ramai yang pernah memikirkan bagaimana setiap suatu yang dipandang, dilafaz, didengar dan dilakukan itu adalah sekecil-kecil hinggalah sebesar-besar pemahaman ibadah.


Di Rumah Pengasih ini, difahamkan bahawa ibu bapa dan anak-anak sering disyorkan untuk bersama-sama dalam majlis ilmu dan aktiviti gotong-royong. Tanpa diasingkan, setiap anggota keluarga berpeluang memahami sisi peribadi masing-masing seterusnya mengukuhkan ikatan kekeluargaan.

“Masalah wanita dan para ibu, pasangan suami isteri, anak remaja, hinggalah kepada golongan fakir dan golongan kurang upaya, mereka ada tempat dan peranan masing-masing di rumah ini. Mereka memiliki antara satu sama lain untuk berkongsi masalah dan mencari penyelesaian,” kata Masjuki.

Besar harapan Masjuki serta himpunan orang kepercayaannya agar Rumah Pengasih Warga Prihatin berjaya sebagai wadah pembentuk konsep keluarga contoh.

“Falsafah kami adalah Al-Quran sebagai sumber rujukan dan makanan harian untuk menyelesaikan masalah keluarga, manakala sunah Rasul pula sebagai panduan khususnya dalam pendidikan keluarga,” ujarnya.

“Kami tidak memandang dari mana mereka datang atau siapa mereka sebelum ini. Lebih penting adalah dengan hasil asuhan di sini, mudah-mudahan mereka berubah menjadi insan yang lebih baik,” terangnya.

Apa yang dimaksudkan adalah anak-anak yang tinggi sahsiah, institusi keluarga yang murni arah tujunya, serta semangat kemuafakatan yang kukuh dan kekal. Semua itu demi menjalani kehidupan yang senantiasa diberkati dengan pesan-pesan ke arah kebaikan.

 

HASRAT jemaah Warga Prihatin terhadap fungsi dan bakti rumah ini begitu tinggi hinggakan mereka sanggup berkorban masa, tenaga dan wang untuk membangunkannya.

Sesungguhnya setiap sen yang dibelanjakan untuk pembinaan rumah Warga Prihatin ini tidak pernah sesekali diminta pulangan dalam nilai mata wang. Kepuasan matlamatnya adalah apa yang disebutkan tadi.

Barangkali di dalam rumah ini, tiada yang menyesali akan setiap kudrat yang diperah, titik keringat yang tumpah, ataupun tulang paha yang patah.

Pamplet Baru Bingkisan Kasih Dari RPWP

Assalamualaikum, Salam Sejahtera buat Rakan Prihatin dan Warga Dunia,..,

Ramai pembaca yang mengikuti perkembangan RPWP dan meminta buah tangan berupa hard copy untuk dibawa pulang dan ditunjukkan kepada rakan taulan dan saudara mara. Alhamdulillah, dalam kesibukan masa dan kesempitan keuwangan, dapat juga kami usahakan sedikit bingkisan buat memenuhi permintaan semua.

Dalam pamplet bingkisan kasih RPWP ini kami selitkan beberapa falsafah kehidupan yang menjadi pedoman dan amalan hidup setiap warga di rumah ini. secara tidak langsung ia juga merupakan pedoman parenting bagi setiap ibu bapa yang ingin mencuba untuk mengecapi apa saja nikmat hidup bermasyarakat, berjemaah dan berkeluarga yang telah alhamdulillah berjaya kami kecapi selama ini.

Bagi anda yang akan hadir ke “Majlis Rumah Terbuka” bersempena aktiviti jugalan “Garage Sale” yang dianjurkan oleh sebuah NGO dari Universiti Malaya 25 Disember nanti, bolehlah dapatkan naskah ini dalam bentuk hard copy.

Jangan pula anda jumud dengan apa yang kami kongsikan dalam pamplet ini. Ia bukanlah merupakan satu kitab atau ketetapan. Ia hanya satu cetusan, kebetulan segala falsafah dan prinsip hidup itu telah kami amalkan dan ia terbukti berkesan pada warga kami. Untuk pedoman dan ketetapan cara hidup yang lebih mantap dan meyakinkan, dapatkanlah ia langsung dari quran. Kami semua juga ekstrak dari pembacaan alquran dan pengkajian sunnah dengan teliti serta mengamalkannya dengan yakin tanpa dakwa dakwi.

InsyaAllah kami yakin anda semua juga bakal turut mengecapi kenikmatan hidup yang amat sejahtera dan mensejahterakan jika anda ikut langkah yang sama. Jika kita sudah agak terlewat, mungkin langkah boleh diatur untuk menyelamatkan anak cucu kita pula.

Selamat membaca, meneliti dan mencuba. Selain itu, anda juga boleh ambil masa melihat bingkisan yang sama dalam bentuk buku cenderahati yang pernah dikeluarkan sempena Majlis Rumah Terbuka pada tahun 2008 dahulu.

http://prihatin.net.my/2011/11/28/buku-cenderahati-rumah-prihatin/

Juga beberapa maklumat pengenalan dari pelbagai video, artikel dan keratan akhbar yang boleh anda lihat dalam group artikel ABOUT PRIHATIN seperti berikut,

http://prihatin.net.my/2013/12/18/rumah-diperteguh-falsafah-kosmo/
http://prihatin.net.my/2013/08/08/dokumentari-tentang-prihatin-oleh-seorang-pelajar-uitm/
http://prihatin.net.my/2011/11/26/hari-terbuka-rpwp-kosmo-1-jun-2010/
http://prihatin.net.my/2011/11/25/hello-world/

Bingkisan Kasih
RUMAH PENGASIH WARGA PRIHATIN

 

1 Page 0 Cover2 Page 13 Page 24 Page 35 Page 46 Page 57 Page 68 Page 79 Page 810 Page 911 Page 1012 Back CoverTAMAT

Kembara Kifayah Ke Jepun Kaji Selidik sistem Pendidikan oleh Saiful Nang dan Dr Intan

415Baru-baru ini kami telah ikuti isu semasa, menyahut seruan kerajaan agar sama-sama cuba menyelami permasalahan yang melanda sistem pendidikan negara. Kami singkap dan ulas banyak perkara tentang kelemahan sistem pendidikan kita itu dan berazam untuk kongsikan hasil penyelidikan kami.

Sebelum ini wakil kami Haji Saiful Nang dan Dr Intan Salwani berkampung sekitar sebulan di Eropah. Selain menggali dan meneliti melalui pembacaan, mereka juga menjelajah dunia untuk meneliti apakah sistem pendidikan terbaik untuk generasi kita. Sepanjang masa kami mengikuti perkembangan terkini mengenai perkembangan sistem pendidikan dunia.

Saat ini Dr Intan Salwani dan suaminya Saiful Nang sedang berada di Tokyo untuk lawatan komparatif sistem pendidikan Islam. Mereka tinggalkan ketiga-tiga anak yang masih kecil di tanah air dalam misi kajian ini. Lawatan ke Jepun kali ini khusus untuk mengkaji kaedah terbaik mempersiapkan projek Pembangunan Sekolah Integrasi Islam yang bakal dilaksanakan oleh Warga Prihatin.

Dalam banyak kajian kami melalui muzakarah dengan ilmuan dan melalui pembacaan, kami dapati dari beberapa espek duniawi, sistem pendidikan di Jepun lebih Islamik dari negara-negara Islam sendiri (walaupun mereka bukan Islam). Begitu juga sistem pendidikan di Finland, China, Singapore dan sebagainya. Oleh itu kami tidak batasi penyelidikan dan kajian kami dalam soal pendidikan ini. Ini sesuai dengan falsafah “belajarlah kamu walaupun dengan Cina”.

Apa yang telah tersedia dalam Islam harus disesuaikan dengan keperluan duniawi. Oleh itu kami menghantar wakil ke luar atas biaya sendiri untuk mendapatkan kepastian secara zahir, secara in-situ untuk membenarkan apa yang telah kami kaji secara remote. Kita ingin ambil kebaikan apa sahaja yang ada pada amalan kehidupan mereka, bukan untuk mengambil doktrin atau agama mereka.

Prinsip pendidikan kami ialah agar kita didik segala yang terpenting dalam hidup seorang insan sebelum umur mereka 7 tahun. Itu yang nampaknya sangat ditekankan di Jepun itu. Anda pasti sukar untuk membina sebuah bangunan dahulu kemudian baru menanam cerucuk pasak kemudian. Oleh itu kita harus dahulukan akhlak sebagai cerucuk gedung pendidikan anak anak kita.

Saiful Nang dan Dr Intan berada di Osaka atau Kyoto pada 24hb dan pulang pada 25hb jam 11 pagi dari Kansai. Selain ke Tokyo dan Osaka, mereka juga akan ke Utsunomiya. Anda yang sedang berada di Jepun mungkin boleh berkongsi pengalaman dan maklumat dengan beliau di sana, untuk menjayakan misi kita bersama. Berikut ialah tentatif mereka,

15hb – Tiba di Haneda
16hb – Jalan-jalan cari supplier / business bersama Jusri untuk projek jualan amal RPWP
17hb – Lawatan ke Waseda Elementary (Malam mungkin mereka free)
18hb – Lawatan ke Sekolah Autism di Yokohama
19hb – Lawatan ke Preschool Waseda
19hb – (petang) – Lawatan ke Kelas pengajian Utsunomiya University
20hb – Saiful nang FREE (Dr Intan ada workshop di Utsunomiya)
21hb – Lawatan anjuran Utsunomiya University (Nikko Trip)
22hb – Workshop fotografi anjuran student.
23hb – Free sehingga jam 3 petang
23hb – (malam) – Bertolak ke Osaka
24hb – Di Osaka sepanjang hari bersama hos
25hb – Ke Kansai Airport untuk penerbangan 11 pagi.

FARDHU KIFAYAH UNTUK PENDIDIKAN NASIONAL

Sebelum ini ramai yang menempelak tiada kurangnya Warga Prihatin yang kononnya ikut mengulas isu pendidikan negara dan hujungnya meninggalkan masalah dan persoalan tidak terjawab. Padahal dari masa ke semasa kami sentiasa kongsikan hasil pendidikan anak-anak kami dalam tips parenting yang bersiri namun tidak ramai yang perasan. Maknanya, kami bukan keyboard warior yang hanya pandai melalak dan menuding jari sahaja. Kami tidak kongsikan apa yang kami belum kaji dan laksanakan dengan berkesan.

Sebenarnya apa yang kami kongsikan telahpun kami lakukan kajian yang agak mendalam. Sebahagiannya telah pun kami laksanakan sendiri dalam skala kecil, dalam lingkungan anak-anak didik dan warga rumah kami. Kali ini kami serius ingin melanjutkan lagi kajian kami sehingga insyaAllah anda akan lihat terdirinya satu “Sekolah Interasi Islam” ala tahfiz, namun ia mencakupi bidang akademik yang komprehensif dan praktikal berpaksikan akhlak sebagai pasak pendidikan.

Kerana itu kami amat bersyukur apabila YAB Timbalan Perdana Menteri mengumumkan dasar pintu terbuka agar Sekolah Agama Rakyat atau Ma’had Tahfiz mengambil peluang untuk merealisasikan sistem pendidikan Islam sepanjang hayat baru baru ini.

Insyaallah akan kami kongsikan apa sahaja hasil baik dari apa yang kami bakal usahakan sepenuhnya nanti dengan pihak kerajaan atau mana-mana sahaja institusi pendidikan yang berminat untuk berkongsi pengalaman demi memajukan sistem pendidikan generasi kita. Mari jadikan ini satu tanggungjawab bersama, satu fardhu kifayah untuk kita. Buktikan kita bukan hanya insan yang hanya tahu bersungut dan menuding jari kepada pihak lain sahaja.

Masih belum terlambat bagi anda yang berada di Jepun untuk bertemu saiful Nang dan Dr Intan Salwani di sana. Beliau kelihatan amat kesukaran mendapatkan talian internet melalui telefon mereka.

Misi pendidikan
WARGA PRIHATIN

Rakaman Latihan Nasyid Untuk Persembahan Istana di hadapan DYMM YDP AGONG

00 montage_agong0_1Gambar terkini DYMM RAJA PERMAISURI AGUNG yang telah Bertudung Alhamdulillah.

Beberapa hari yang lalu RPWP didatangi oleh wakil DYMM Seri Paduka Baginda Yang Di Pertuan Agong untuk melihat kemampuan persembahan anak-anak RPWP. Istana berminat untuk memberi penghormatan kepada anak-anak RPWP membuat persembahan eksklusif dalam majlis rasmi sambutan hari keputeraan DYMM Seri paduka Baginda Raja Permaisuri Agung pada 8 Disember ini.

Ketibaan mengejut Y.Bhg Dato’ Najib dan isteri disambut dengan paluan kompang dan alunan selawat. Di dalam dewan dipersembahkan dua nasyid bertajuk “Ampuni Kami” dan “Baraqollah” secara ad-hoc. Kebetulan hari itu anak-anak padat dengan program luar. Mereka terpaksa dipecahkan kepada 3 kumpulan untuk memenuhi 3 jemputan berasingan.

Persembahan santai dan ad-hoc itu rupanya telah memikat hati beliau. Rakaman dari set hand phone beliau ditunjukkan kepada DYMM YDP Agung lalu baginda berkenan untuk mendapatkan persembahan kompang, selawat mengiringi keberangkatan masuk vvip ke dewan majlis di ballroom hotel Shangrila nanti. Untuk persembahan telah diperkenankan lagu ampuni kami dan baginda menitahkan satu lagi lagu khusus kegemaran baginda iaitu lagu ‘Tolong Kami Bantu Kami’ yang dipopularkan oleh allahyarham Tan Sri P Ramli.

Beberapa hari lepas itu pula anak-anak keletihan kerana sibuk membuat persiapan dan telah ikut serta dalam lawatan kemanusiaan ke Manong. Sambil memenuhi pelbagai undangan lain, dapatlah juga anak-anak berlatih secara intensif sehari dua sekembalinya mereka dari Manong. Khasnya mempersiapkan lagu permintaan khas dari baginda.

Dalam menjaga air muka anak-anak yatim dan asnaf, kami tidak pernah mengeksploitsi mereka untuk mengutip derma dari masyarakat. Walaupun ramai yang menawarkan agar kami sediakan tabung di restoran, masjid atau stesen minyak seperti rumah-rumah amal lain, namun kami tidak tergamak melakukannya. Jauh sekali untuk menyuruh anak-anak kami bertebaran merata tempat awam menjual tisu atau surah yasin bagi mengutip derma.

Azam kami ialah melakukan yang terbaik dengan kemampuan sendiri kerana Allah. Jika ada yang terasa ingin turut serta biarlah mereka lakukan dengan penuh kesedaran dengan menilai pengorbanan dan usaha kami serta menyumbang untuk kami meluaskan lagi skop dan skala kebajikan yang telah kami lakukan.

Sesungguhnya setelah hasil usaha kebajikan itu dapat dilihat kejayaannya, terutama apabila akhlak anak-anak didikan kami telah menyerlah di sana sini, pastinya ramai yang ingin tampil membantu dengan harapan mereka juga turut mendapat pahala. Bahkan ramai juga yang ingin menitipkan anak-anak mereka untuk turut dibina sahsiahnya di RPWP. Untuk itu kami tidak boleh menghalang sumbangan dari orang ramai yang berhasrat untuk sama-sama turut beramal sedekah melalui wadah yang telah kami sediakan.

Atas dasar itu anak-anak pada mulanya enggan menyanyikan lagu tolong kami bantu kami. “Bukankah kami tidak diajar untuk meminta-meminta, bahkan kami diajar untuk saling menolong insan lain“, ujar anak-anak kami. Namun kami terpaksa nyatakan kepada mereka, kita ini hamba rakyat yang taat dengan Rajanya. Walaupun kita tidak meminta untuk diri kita, tidak menjadi salan jika kita meminta bagi pihak lain kerana masih ramai lagi anak-anak yatim dan asnaf di luar sana yang memerlukan bantuan.

Kelmarin Y.Bhg Dato Najib datang lagi dengan seorang rakan kongsi beliau yang turut sama terlibat dengan pengurusan majlis ini untuk melihat perkembangan persiapan persembahan anak anak. Alhamdulillah beliau katakan kesemua persembahan yang ditunjukkan depan beliau ini sudah cukup baik, semuanya termasuk kompang, selawat dan nasyid. sudah macam langit dengan bumi bezanya dengan persembahan dari rumah anak yatim yang dijemput tahun tahun sebelum ini kata beliau… Subhanallah. Kami tidak berani komen kerana kami tidak pernah ikuti program mereka.

Ada beberapa perkara yang ingin kami kongsikan di sini. Pertamanya rakan Dato Najib pernah datang ke rumah ini 4 tahun dahulu atas urusan pembelian kayu. Beliau memang telah bertekad untuk membawa anak-anak rumah ini membuat persembahan di majlis DYMM Sultan Kedah atas Jemputan Yayasan Sultanah Haminah. Apabila diberitahu oleh Dato Najib untuk melihat persiapan persembahan di rumah ini beliau seakan tersungkur sujud kerana memang itu keinginan beliau sejak 4 tahun dahulu.

Keduanya kami mohon jika ada pembaca yang ada menyimpan salinan lagu asal nasyid lama ini agar dapat berikan linknya kepada kami agar kami dapat melatih anak anak dengan lagu asal. Setakat ini anak-anak menggunakan muzik yang dimainkan secara kasual dengan peralatan yang ada di rumah ini.

Sebagai buah tangan kami paparkan rakaman sewaktu latihan tersebut. Semuga dapat mengisi jiwa kita pagi ini. Mohon doakan agar anak-anak kami mampu menyentuh hati mereka untuk menjadi pemimpin yang lebih tawaduk dan prihatin, InsyaAllah.

 

Perkongsian Ilmiah Misi Kemanusiaan Memanusiakan Manusia

00 repair.jpegbPerkongsian Ilmiah Misi Kemanusiaan Memanusiakan Manusia

Alhamdulillah seharian misi kemanusiaan yang dirangka akhirnya berjaya dijalankan semampunya. Perjalan pergi balik konvoi 13 kereta/van/MPV misi ini selamat. Namun sampai entri ini dimuatkan, masih ada 3 buah kenderaan yang belum sampai rumah, tersangkut semalaman dan masih di lebuhraya akibat kerosakan kenderaan. Yang lain terpaksa bergegas meneruskan perjalanan kerana terpaksa masuk kerja semula pagi ini. Ya kebanyakkan mereka sudah hampir 48 jam berjaga.

Banyak pelajaran yang dapat dikongsikan dari program kemanusiaan ini. Apa yang ingin kami ceritakan adalah kerosakan rumah yang jauh lebih teruk dari apa yang dapat kami bayangkan. Bukan hanya rumah tengah yang hancur bumbungnya, rupanya dahan dan ranting pokok besar itu turut memusnahkan bahagian depan dan juga dapur rumah itu. Kami tidak membuat lawatan tapak sebelum datang untuk merepair sepertimana amalan lazim kontraktor lain. Segalanya hanya berdasarkan gambar yang ada sahaja. Oleh itu tentunya kapasiti kami tidak mampu menyiapkan rumah itu dalam masa sehari dengan baik sekali. Cukuplah untuk memastikan tiada air yang mencurah-curah ke dalam rumah. Tiada hembusan bayu dingin yang menyiksakan kerana terdedah akibat dinding yang musnah.

Untuk perkongsian tarbiah ini, kami petik sedikit dari seorang peserta yang tidak mahu disebutkan namanya. Bakinya kami paparkan di blog. Luahan isihati tuan rumah yang tidak kami kenal secara nyata, hanya pembaca setia blog kami di alam maya dengan nama CHENTA KASIH DAYANA. Juga sedikit ulasan seorang lagi pembaca setia Warga Prihatin yang dikenali dengan nama ABU ZAFEERAH yang berkesempatan turutserta dalam misi kemanusiaan kali ini. Sila klik link berikut jika anda sudi membaca perkongsian ini.

http://prihatin.net.my/2013/11/27/terima-kasih-allah-chenta-kasih-dayana/

http://prihatin.net.my/2013/11/25/misi-bantuan-kemanusiaan-membantu-ibu-tunggal-dan-warga-emas/ 

TUGAS BERAT UNTUK MEMANUSIAKAN MANUSIA – ANONYMOUS

Saya sangat bersyukur dapat berada dalam rombongan ini buat pertama kali. Masih terkesima dengan ketabahan Dayana menghadapi kesulitan hidup selama ini. Berhenti kerja yang selesa di bandar untuk hidup di desa menjaga 2 orang warga Emas yang sakit, tidak berupaya dan dimakan usia. Ditambah dengan penceraian rumahtangga dan dibiarkan tanpa pembelaan manusia yang dipanggil ahli keluarga dan jiran tetangga.

Kini keluarga Dayana diuji lagi. Saya terkejut melihat kerosakan rumah yang menempatkan orang yang lemah tidak berdaya. Jauh lebih teruk dari apa yang dapat dilihat dalam gambar. Tidak dapat saya bayangkan bagaimana harus menjalani hidup. Seminggu dibanjiri air hujan yang mencurah ke dalam seluruh ruang rumah.

Tilam dan tempat tidur terpaksa dibiarkan basah. Dingin hujan dan angin malam menghembus terus ke dalam rumah, akibat bumbung dan dinding yang turut musnah. Hati masih menangis pilu mengenang kesejukan anak kecil dan warga tua. Hati tidak boleh membayangkan bagaimana perasaan seorang ibu tunggal yang menjadi tempat bergantung buat kesemua mereka satu-satunya.

Dalam pada hati sebak, merintih memikirkan sikap manusia yang tak punya rasa. Manusia yang Nabi katakan tidak sempurna Islam dan imannya membiarkan yang daif tidak terbela. Tiba tiba tersentak dengan suara orang desa yang berkata “ Amboi cepatnya YB hantar orang baiki rumah… sempat siap dalam 1 hari..!’. pada masa yang sama seorang lagi terpinga-pinga bertanya “kamu semua ini datang dari mana?”.. Allah saja yang tahu perasaan di hati.

Ya… Desa itu ada ramai penduduknya. Ada masjid dan balai raya. Ada banyak kereta mewah dan juga jentera. Ada logo PAS, PKR dan UMNO juga. Ke manakah fungsi masyarakat dan aktiviti kemanusiaan mereka.? Di manakah fungsi JKKK? Imam? Rukun Tetangga? RELA? Di manakah tukang kempen pilihanraya yang selalunya beriya-iya menabur jasa menjelang PRU? Di mana Jabatan Kebajikan Masyarakat? Di mana Baitulmal dan Pusat Zakat? Kenapa keluarga daif ini sempat dibiar tersiksa?

Maaf saya tidak mampu meneruskan luahan hati. Mata saya semakin kabur dipenuhi air… nafas semakin sesak tak habis memikir. Ampuni aku ya Allah yang selama ini banyak menipu Mu. Banyak berdoa, menyeru hanya dengan kata-kata tapi tidak bangun melakukan sesuatu. 

Astaghfirullah… Ampuni daku wahai tuhan.

ANAK-ANAK KITA SEDANG DIBUNUH. TAPI KITA MASIH SERONOK MEMBANTU PEMBUNUHAN ITU.

00 orkidANAK-ANAK KITA SEDANG DIBUNUH. TAPI KITA MASIH SERONOK MEMBANTU PEMBUNUHAN ITU. 

Well again, muka anak sendiri lagi. Bukan selalupun cuma nak share sedikit tentang apa yang saya buat pada anak saya sepanjang cuti sekolah ini. Orked baru berumur 5 tahun dan saya rasa dia dah cukup besar sekarang. Dari umur 60 hari sampai ke hari ini memang dah day care di Rumah Pengasih Warga Prihatin, tapi untuk cuti sekolah kali ini, Orked secara sepenuh masa menjadi residen di Prihatin. 

Itu percutian Orked. Membesarkan anak perempuan bukan semudah hanya berkata tetapi menuntut satu keberanian. Ramai kes-kes yang dalam kajian Prihatin tentang anak derhaka, anak rosak, anak jadi bohsia, anak lari dengan negro semua itu ada sebahagiannya adalah anak ustaz dan ustazah juga (this is fact!)

Maka, orang macam saya tak terlepas diuji dan bakal diuji dengan anak sendiri. Anak saya bukannya tidak rosak, tetapi sedang dirosakkan sedikit demi sedikit dengan pelbagai input pandang, lihat dan dengarnya JIKA saya nak berbaik sangka sahaja. Dalam TV, dalam YouTube hatta dalam rancangan kartun kanak-kanak juga ada unsur “racun” 

Kerosakan yang parah berlaku semasa umur remaja adalah disebabkan kita membiarkan proses kerosakan kecil-kecilan yang kita anggap ia tidak berbahaya. Maka kita biarkannya lalu itu yang membentuk akhlak anak kita. 

Pemikiran kolot saya membawa lari anak saya dari aliran utama kepada aliran tradisional begini mungkin mendapat tentangan sesetengah pihak. Percutian Orked balik kepada nilai persahabatan bersama “pack” beliau. Saya lihat ada persahabatan di Prihatin dan saya mahu anak saya menilai tinggi persahabatan berbanding hanya sekadar kenalan facebook, candy crush atau pelbagai gejala “ringan” yang kita anggap biasa. Saya risau tengok anak yang berjumpa orang tak tahu nak bercakap sebaliknya sibuk dengan tablet dan smartphone masing-masing. 

Biarlah Orked bermain konda kondi semula, biarlah dia main polis sentry, main tengteng dan pada malam hari bersama rakan-rakan mengaji quran, tengok TV bersama. 

Saya tidak katakan yang anda tak patut bawa anak pergi disneyland, tetapi yang saya katakan ini ialah salah satu kaedah. Orked baru 5 tahun, saya tak risau dia tak lancar membaca lagi atau masih tidak mengenal matematik mudah. Saya hanya risau jika anak saya membesar dengan racun moden yang menghilangkan jatidiri sendiri sehingga anak menjadi lebih tenang berhadapan dengan sekeping gadget berbanding manusia yang ramai. Akhlak diutamakan baru yang lain akan menuruti.

Racun yang ditebar ke semua deria kita dan anak-anak kita itu tidaklah nampak kesannya hari ini. Tetapi jika tidak melihat jauh, saya khuatir saya sendiri yang akan menyesal apabila akibatnya berlaku semasa remajanya tanpa saya boleh putarkan masa kembali untuk membendung kerosakan kecil yang sedang berlaku. 

Ada banyak perkara yang menggusarkan fikiran apabila saya memerhati rapat cara orang Yahudi. Sedar atau tidak, mereka adalah bangsa minoriti dunia tetapi mereka mengawal dunia dan hidup kita hari ini. Setakat boikot McDonald tidak menjadi kudis langsung pada mereka kerana setiap inci hidup kita, sistem kita semuanya ciptaan mereka. Dari situ, saya lihat..mengapakah mereka ciptakan pelbagai jenis makanan yang anak mereka tidak makan. Mengapa mereka ciptakan gadget yang anak mereka tidak pakai, mengapa mereka ciptakan sistem yang bangsa mereka tidak guna. 

Hari ini, anak kita dibunuh tanpa kita sedar dari kecil lagi. Mati hatinya secara total hanya setelah kita nampak gejala. Api dalam sekam memang tak terlihat marak membakar, tetapi tanpa kita sedar ia membakar habis dalam senyap tanpa terlihat apinya. Hanya perlu bijak untuk menghidu asapnya dan bertindak. 

Jika orang tanya, di mana anak saya bercuti? Saya jawapnya…dia bercuti di Rumah Pengasih Warga Prihatin.

Sekali lagi, anak saya bukan baik sangat. Anak saya sedang dirosakkan juga dengan persekitaran. Apa yang saya buat ialah membendung kerosakan besar dengan membunuh kerosakan-kerosakan kecil yang biasanya terlalu kecil untuk orang bertindak. 

SAIFUL NANG
Daddy Orked

TERIMA KASIH ALLAH – Ummi Dayana

 

1471902_1480795882146114_1871533841_n2013-11-26 14.17.56TERIMA KASIH ALLAH – Ummi Dayana

Bismillah. . Assalamualaikum duhai keluarga yang dikasihi. .

20-11-2013 @ 1500H

Detik ini sudah tertulis oleh Pencipta semesta. Tiap sesuatu tak akan ada yang mampu menghalang atau mengelak melainkan dengan izinNya. Musibah ini menguji sejauh mana pengharapan aku pada Pencipta, keyakinan aku pada syahadah yang aku lafazkan. Melihat musibah ini dari sudut ego seorang manusia pasti saja aku berkata “mengapa aku? Tak cukupkah lagi dengan bebanan yang aku galas?”. Tetapi bila aku melihat musibah ini sebagai didikan Allah, teguran cintaNya, hati lantas berbisik “betapa Allah mencintaiku”.

Alhamdulillah aku dan keluarga adalah insan terpilih itu. Maka senyuman syukur terukir. Tak mengapalah ini hanya sedikit. Bohong kalau aku tidak menangis dengan musibah ini kerana aku cuma manusia. Bagaimana harus aku lakukan sendiri? Ketabahan itu bagai sukar bila melihat insan-insan yang aku kasihi menjalani kesukaran ini.

Saat musibah datang hanya doa yang diperlukan. Hanya suara yang berbisik “semuanya akan ok. Allah kan ada”. Itu ayat yang sering aku bisikkan pada diri sendiri setiap kali kesukaran aku temui. Manusia kan sering ingat Allah bila sukar menjelma. Ya Allah hinanya aku hambaMu. Ego sombong bongkaknya aku. Mengingati Mu, meminta hanya bila susah. Ambil mudah bila senang. .

Musibah mendidik aku untuk segera mencari jalan kembali. Sepenuh pengharapan aku serahkan. Allah Maha Kuasa ke atas tiap sesuatu milikNya. Dia menggerakkan hati hambaNya kanda Azlin untuk membantu sedaya mampunya. Perkhabaran musibah ini diberitahu pada keluarga besar Tunas Prihatin dan seterusnya mendapat perhatian Warga Prihatin.

07Masih teringat pesan ustaz ku “jangan berharap pada manusia kelak kamu kecewa”. Aku berharap Allah mengirimkan jiwa-jiwa yang luhur. Alhamdulillah. Kasih sayang kanda Azlin mencipta rantaian cinta yang sangat luas, sangat luhur. Satu persatu jiwa ini digerakkan Allah. Perkhabaran gembira demi perkhabaran gembira diterima. Doa yang tidak putus dari keluarga Tunas Prihatin dan Warga Prihatin membisikkan semangat dari kejauhan.

Seketika itu juga, kanda Ira menyusul. Menyatakan hasrat keluarga besar Warga Prihatin untuk membuat kunjungan. Alhamdulillah, tetapi saat mendengarkan jumlah jemaah yang bakal hadir, akal logik membuat kiraan “di manakah mahu aku tempatkan ahli keluarga ini? Selesakah mereka nanti? Dan pelbagai persoalan logik yang aku tiada jawapan”. Tapi entah mengapa hati membisikkan kata lalu dizahirkan “datanglah”… Tiada paksaan, tiada yang memaksa, tiada yang terpaksa. Semuanya digerakkan dan dibisikkan dengan rela.

Tarikh dan waktu diberikan sebagai janji yang hanya Allah tahu. Menghitung hari menanti kedatangan keluarga besar ini bukan mudah. Penuh debar. Sejujurnya demi Allah, tidak ada seorang pun yang pernah aku kenali secara peribadi. Hanya sekadar coretan di blog dan facebook sebenarnya tidak cukup untuk menilai. Tetapi kehendak Allah mengatasi segalanya. Tanpa mengenali mahupun membuat nilaian, segalanya diatur dan dirancang. .

2013-11-26 14.18.1426-11-2013 @ 1130H

Kehadiran dinanti setelah pengharapan diserahkan pada Allah agar melindungi jiwa2 yang penuh cinta ini sepanjang perjalanan mereka menyusuri denai ukhwah, merentasi sempadan jarak, memintas keterbatasan waktu demi mencari redha Allah dalam kunjungan kasih sayang.

Takdir Allah tertulis menemukan aku dengan jiwa-jiwa yang tidak aku kenali sebelum ini. Senyuman dan cinta terpancar penuh cahaya. Saat mata bertentangan, tangan bersentuhan, pipi berkucupan, salam disambut, hati merasa terisi mengusir segala rasa. Tulus suci wajah anak2 membayangkan putik yang sedang tumbuh dengan subur.

Doa memulakan segalanya. Satu persatu diperbetulkan. . Satu persatu diusahakan dan hari ini Allah mendidik aku. .

  1. Buah yang baik dan berkualiti terhasil daripada pohon yang subur. Dan pohon ini segar kerana akar yang kukuh dan sentiasa mencari yang benar
  2. Keluarga bukan hanya terwujud dengan adanya hubungan DNA.
  3. Jemaah yang teguh dikukuhkan oleh pemimpin yang telus dan pengasih
  4. Keterbatasan bukanlah pengakhiran untuk apa pun selagi kesanggupan itu ada
  5. Setiap sesuatu menjadi mudah dengan adanya jemaah yang bekerjasama dan saling mendokong satu sama lain.
  6. Perkongsian kesusahan mendidik jiwa lebih tenang dan saling berkasih sayang
  7. Meninggalkan ruang keselesaan adalah permulaan mencari diri dalam mengenal Allah dan segalnya.
  8. Berharaplah hanya pada Allah kerna Dia yang menggerakkan segala sesuatu
  9. Nikmat berkongsi kesusahan jiwa lain adalah penunduk keegoan.
  10. Tiada yang mustahil bagi jiwa yang meyakini Rukun Iman ke-6. .

03Buat semua keluarga Tunas Prihatin dan Warga Prihatin, tiada bait kata yang mampu menggambarkan cinta kalian. Tiada hadiah yang mampu menilai tulus murni jiwa kalian. Setiap penat lelah jerit perih, malah setiap titisan peluh kalian adalah hitungan janji dan saksi ketulusan kalian yang tidak minta dibalas dengan apa pun. Hanya Allah yang mampu memberikan hitungan yang terbaik. Pengalaman bersama kalian merupakan detik yang sangat manis. Bukti kekuasaan Allah menggerakkan jiwa hambaNya tanpa ada sesuatu pun menghalangi. Nikmat Allah yang mana lagi mahu didustai. Subahanallah. .

Ayah Dr. Masjuki dan bonda Shakirah terima kasih kerana memberi peluang untuk Kasih belajar tentang akar yang kukuh.

Buat kekanda dan adinda Warga Prihatin, terima kasih kerana memberi peluang mata Kasih menjadi saksi keikhlasan, penghormatan dan cinta yang menjadi pohon rendang yang subur.

Buat kesemua bilangan anakanda Rumah Pengasih WP yang hadir, terima kasih kerana membiarkan jiwa ummi dijentik dengan didikan kesamarataan yang menundukkan ego sesama kalian. Kejernihan hati yang kalian paparkan sesama kalian telah banyak mendidik ummi.

Terima kasih dan hanya Allah sebaik Pembela, Pemberi dan Penjaga. Alhamdulillah Kasih sayang kalian tersemat kukuh di jiwa. Semoga diberikan kesempatan untuk kita berkampung lagi. . Dengan rendah hati Kasih memohon kemaafan andai terkurang dalam layanan. Terlepas pandang wajah yang manis. Terlalai mengukirkan senyuman. . Maafkanlah kasih. .maafkanlah jiwa yang rapuh yang masih mencari jalan pulang. . Alhamdulillah.

2013-11-26 14.18.49
PATAH TUMBUH HILANG BERGANTI – Abu Zafeerah

Alhamdulillah tiada kata ungkapan selain puji dan syukur kepada Allah yang melapangkan kesibukan saya untuk turut serta jemaah keluarga besar ini.

Pengalaman yang dicari sudah berbuahkan ilham dan ilmu, mengenali kemampuan diri dan komitmen untuk berjemaah, hanya melalui pelaksanaan. Ilmu itu boleh dicari di mana-mana.. tetapi untuk mengamalkannya memerlukan kekuatan. Namun kekuatan individu tidak mampu untuk menggerakkan sebatang pokok yang tumbang.. kekuatan individu tidak ada daya untuk menyiapkan kerosakan yang melumpuhkan fungsi rumah dalam seharian..

Itulah kuasa jemaah yang sebulat hatinya, bertekad dalam amal jamaie dan tidak meletakkan kekuatan individu sebagai ukuran, sebaliknya dengan kekuatan jemaahlah segalanya menjadi pasti, tidak mustahil dan membenarkan azam yang kuat.

Sekecil-kecil anak yang mengutip sampah dan mencabut rumput..sehingga sebesar langkah bapak-bapak yang memanjat bumbung, bersabung nyawa melawan panas terik, itulah kualiti amal dan kesungguhan mencurahkan kasih sayang melalui kerja buat yang sehabis baik.

Sumbangan ini saja yang mampu saya sertakan dalam berjemaah, melihat dan menilai kualiti kasih sayang yang tidak mampu diukur dengan duit dan harta.

22TERIMA KASIH TUAN RUMAH

Semoga tuan rumah tenang dan kembali bahagia hati dan jiwanya dengan kedatangan berita gembira dari WP. Inilah nikmat kasih sayang melalui USWAH, yang memberi bersungguh-sungguh, melaksanakan kerja buat tanpa paksaan dengan penuh rela dan redha kerana Allah, menyampaikan kasih sayang Allah melalui tangan-tangan hambanya yang PRIHATIN. Yang menerima mengucapkan syukur, merasai kebesaran Allah dan mengambil hidayah dan bukti cinta Allah. Pengharapan pada Allah itu YAKIN, bukan angan-angan. Allah maha mendengar keluhan hamba yang jujur mencari kasih sayang-Nya.

Saya berbesar hati dapat bersama hampir seluruh Warga Prihatin menjalani misi kemanusiaan, melalui ibadah gotong royong yang pada saya, itulah kenikmatan dalam sebuah keluarga besar. Sungguh! Jika sudah bersatu hati, apa jua yang sukar dan mustahil mampu diperkemaskan dengan kerjasama dan ganding bahu untuk mempermudahkan segala kesulitan.

Untuk kakak Chenta Kasih Dayana (Ummi), kata akhir dari saya… Yang patah akan kembali tumbuh.. Tunas baru yang lebih kuat, segar dan mampu menjadi foundation yang lebih kukuh dari sebelum ini.

Yang hilang bakal berganti, Allah datangkan kemudahan selepas kesulitan.. itu janji Allah. Semoga apa yang digantikan Allah itu, lebih baik dari sebelumnya.

Alhamdulillah.

kaseh 1TUGAS BERAT UNTUK MEMANUSIAKAN MANUSIA – ANONYMOUS

Saya sangat bersyukur dapat berada dalam rombongan ini buat pertama kali. Masih terkesima dengan ketabahan Dayana menghadapi kesulitan hidup selama ini. Berhenti kerja yang selesa di bandar untuk hidup di desa menjaga 2 orang warga Emas yang sakit, tidak berupaya dan dimakan usia. Ditambah dengan penceraian rumahtangga dan dibiarkan tanpa pembelaan manusia yang dipanggil ahli keluarga dan jiran tetangga.

Kini keluarga Dayana diuji lagi. Saya terkejut melihat kerosakan rumah yang menempatkan orang yang lemah tidak berdaya. Jauh lebih teruk dari apa yang dapat dilihat dalam gambar. Tidak dapat saya bayangkan bagaimana harus menjalani hidup. Seminggu dibanjiri air hujan yang mencurah ke dalam seluruh ruang rumah.

Tilam dan tempat tidur terpaksa dibiarkan basah. Dingin hujan dan angin malam menghembus terus ke dalam rumah, akibat bumbung dan dinding yang turut musnah. Hati masih menangis pilu mengenang kesejukan anak kecil dan warga tua. Hati tidak boleh membayangkan bagaimana perasaan seorang ibu tunggal yang menjadi tempat bergantung buat kesemua mereka satu-satunya.

Dalam pada hati sebak, merintih memikirkan sikap manusia yang tak punya rasa. Manusia yang Nabi katakan tidak sempurna Islam dan imannya membiarkan yang daif tidak terbela. Tiba tiba tersentak dengan suara orang desa yang berkata “ Amboi cepatnya YB hantar orang baiki rumah… sempat siap dalam 1 hari..!’. pada masa yang sama seorang lagi terpinga-pinga bertanya “kamu semua ini datang dari mana?”.. Allah saja yang tahu perasaan di hati.

Ya… Desa itu ada ramai penduduknya. Ada masjid dan balai raya. Ada banyak kereta mewah dan juga jentera. Ada logo PAS, PKR dan UMNO juga. Ke manakah fungsi masyarakat dan aktiviti kemanusiaan mereka.? Di manakah fungsi JKKK? Imam? Rukun Tetangga? RELA? Di manakah tukang kempen pilihanraya yang selalunya beriya-iya menabur jasa menjelang PRU? Di mana Jabatan Kebajikan Masyarakat? Di mana Baitulmal dan Pusat Zakat? Kenapa keluarga daif ini sempat dibiar tersiksa sampai 1 minggu?

Maaf saya tidak mampu meneruskan luahan hati. Mata saya semakin kabur dipenuhi air… nafas semakin sesak tak habis memikir. Ampuni aku ya Allah yang selama ini banyak menipu Mu. Banyak berdoa, menyeru hanya dengan kata-kata tapi tidak bangun melakukan sesuatu. Astaghfirullah… ampuni daku.

Untuk melihat gambar-gambar dari awal hingga akhir yang telah dirakam oleh anak-anak, anda mungkin boleh klik link album ini.

https://www.facebook.com/media/set/?set=a.10152408904032786.1073741832.176792972785&type=1

 

Home Sweet Home – Rindu Pulang

00 rindu pulang
Home Sweet HomeSelamat pulang sahabat, 
selamat kembali saudara, 
selamat berbakti menyambung usaha. 

Kami nantikan buahtangan yang tidak berbungkus… 
buah tangan yang terus dan tulus… 
dari rakaman mata dan telinga… 
dari pertimbangan hati dan suara.

Alhamdulillah Tuan Haji Saiful Nang selamat tiba, sihat dan buntat…

RINDU PULANGSatu purnama berkelana
Tinggalkan kampung, tinggalkan keluarga
Tinggalkan sahabat, tinggalkan niaga
Tinggalkan mesyuarat, tinggalkan negara
Misi Haji untuk dilaksana

Rindu pada orang kampung
Saban hari bergotong royong
Menyiap sarana masih tak rampung

Melorong anak bangsa menjadi manusia
Mengorbankan diri membina syurga
Menahan perit meniti neraka
Mereka inilah warga-warga
Memartabat quran menjadi laksana
Mengambil sunnah sebagai neraca
Membuang haiwan dalam diri manusia

Rumah Pengasih Warga Prihatin kampungku
Warga didalamnya sahabatku
Dipan-dipan itu makananku
Syuro itu darah dagingku
Jemaah itulah kekuatanku
Kepada situ rindu terbesarku

Rindu pada isteri dan anak
Rindu pada mertua dan juga keluarga bapak
Biasa ditinggal tak pernah membentak
Tidak pula pernah meminta-minta
Ole-ole dari jauh tak pernah didamba
Yang paling penting pulangnya jiwa

Untuk isteriku dia juga azwaja
Kuat benar jiwa wanita
Jika rindu meruntun jiwa
Hanya whatsapp laluan tanya
Jika hujan turun di jiwa
Kudendang kisah Siti Hajar pemujuk rasa
Ditinggal Baginda Ibrahim bertahun lama
Di tengah padang pasir tandus tiada manusia
Hingga terbit zamzam membuka kota
Dari hentak kaki Ismail hingga tergoncangnya dunia
Dari hati korina yang sentiasa redha
Walaupun perlu ditinggal lama
Titah Allah dijadikan utama

Agar isteriku berhati waja
Di balik budi selembut sutera

Perjalanan pulang bermula kini
Di Kota Jeddah aku berdiri

Meninggalkan Mekkah dan Madinah
Menuju untuk pulang ke rumah
Angin hangat berpasir
Menerjah wajah yang pernah salah
Kembali ke Tanah Air melaksana islah
Walaupun nafas sudah semakin lelah
Kaki digagah terus melangkah
Membuka semula lembaran wahyu & sirah
Menyimpan azam mengatur siasah
Agar warga kembali ke sunnah
Supaya negara merujuk surah

Kota Suci yang sarat pelajaran
Hanya buka hati, buka mata dan pendengaran
Nescaya yang melintas menjadi pedoman
Dibawa pulang sebagai ganjaran

Aku rindu untuk pulang
Aku rindu kampung halaman
Aku rindu untuk pulang kembali
Setelah islah mampu dipenuhi
Juga sebelum dipulangkan-Nya nanti.

SAIFUL NANG
Jeddah Airport

* Luah terus dari hati dan ditaip cepat-cepat dan tak sempat nak edit-edit. Kalau faham sila LIKE, kalau tak faham sila LIKE (juga)

KISAH BENAR – PENGANIAYAAN ANAK KESAN PENCERAIAN & POLIGAMI

penceraian.jpeg bKISAH BENAR – PENGANIAYAAN ANAK KESAN PENCERAIAN & POLIGAMI

Seorang anak kecil berumur 7 tahun selalu menyapa dan menemani seorang bapa, sukarelawan RPWP sewaktu melakukan kerja di padang sekolah agama yang kami sewa. Di situ kami letakkan kenderaan lama untuk kami baiki dan kami jual untuk tabung pembangunan dan sara hidup RPWP. Ada kalanya anak ini bertandang di RPWP untuk bermain dengan anak-anak jagaan kami. Namun ada cerita tentang dia yang kami tidak tahu rupanya.

Petang rabu kelmarin, beliau terpaksa kami tinggalkan untuk makan siang. Petangnya beliau datang semula. Kami tanyakan dia sudah makan ke belum? Sudah pak cik jawabnya selamba. Saja-saja kami tanyakan lagi… Makan lauk apa? Lauk garam pakcik jawab beliau spontan. Tersentap kami terdiam hiba seketika. Malamnya kami masukkan berita pilu keluarga anak ini dalam syuro harian kami.

Syuro menetapkan agar wakil kami wajib segera ziarah keluarga anak ini pagi esoknya kerana pasti mereka semua sedang dalam kesusahan. Hari ini segalanya terjawab. Anak ini di bawah jagaan ibu tunggal. Diberitakan suaminya berpoligami. Kini bapa anak ini berada di penjara atas kesalahan dadah. Anak ini bersama ibunya terbiar mengurus diri. Ibunya bekerja sambilan atas ihsan sekolah agama tempat kami menyewa. Berita tentang ibu ini kami dapatkan pengesahannya dari gurubesar sekolah tersebut. Beliau diizinkan mengutip sampah dan tin minuman untuk dijual buat sara hidup keluarga. Hasil kerja beliau tidak dibayar secara tetap, atas dasar ihsan sahaja mengikut jumlah kerja.

Selepas itu kami ziarah ke rumah mereka. MasyaAllah, rumah mereka sudah lama tiada bekalan letrik. Meter sudah pun dicabut. Rumah yang disewa dengan kadar RM300 sebulan itu sudah sangat uzur. Pintu utama kesemuanya sudah reput tidak bermangga di depan dan belakang. Tingkap juga semuanya pecah dan bersulam plastik mengelak tempias hujan. Kami cuba ambil gambar dalam rumah tetapi terlalu gelap. Bila malam, anak kecil ini harus menarik seutas wayar untuk mendapatkan bekalan letrik dari rumah sewa bersebelahan untuk mendapatkan sedikit cahaya. Tiada sebarang peralatan letrik di rumah yang gelap itu.

Makanan seharian kadang ada kadang tiada. Maka benarlah apa yang diceritakan oleh anak kecil itu bahawa beliau hanya ada beras dan garam sahaja. Kami bertanya kepada ibunya bagaimana ini boleh berlaku. Beliau berkata ini semua adalah angkara dadah. Bahkan beliau sendiri pernah terlibat dengan dadah sewaktu suaminya ada. Sekarang ini pun rakan-rakan suaminya yang memecah semua pintu itu. Beras yang sedikit di dalam rumah itu pun sering di curi oleh rakan suaminya untuk mendapatkan dadah.

Kami terus maklumkan kepada ketua kampung bagi mendapatkan izin untuk rescue keluarga ini. Langkah pertama ialah menawarkan ibu ini dan semua anak-anaknya tinggalkan rumah itu dan simpan saja wang sewa untuk kebajikan anak-anaknya. Sebelum itu boleh mereka lakukan, kami tawarkan mereka agar datanglah ke rumah kami bila bila masa untuk makan dan minum. Ambillah apa saja pakaian atau bekalan makanan yang kami ada jika diperlukan.

SERUAN KAMI

Jauhilah dadah. Ketahuilah bahawa banyak sekali kisah kesengsaraan hidup insan di bumi Malaysia yang kita katakan mewah ini. Terlalu banyak gejala sosial yang sudah tidak mampu kami kutip dalam dunia yang dipenuhi dengan sumber ilmu dan alim ulamak masa ini. Tidaklah kami kelihatan begitu beriya-iya sangat untuk kongsikan semua ini melainkan setelah kami lihat sendiri buktinya. Tidaklah kami beriya-iya sangat untuk berusaha mencari jalan penyelesaian daripada segala macam masalah kehidupan ini jika kami tidak merasa serik dan hiba setelah melihat serta mengalaminya. Atas dasar kasih lalu kami kongsikan untuk renungan kita bersama.

Mohon sekali lagi perhatikan tips munakahat dan parenting yang kami kongsikan. Mohon sekali lagi bacalah terjemahan quran berulang kali. Dekatkanlah diri dengan Allah. Rendahkanlah diri kita untuk mengikuti petunjuk dan perintah Allah. Pupuklah, binalah jiwa prihatin dalam diri dan keluarga. Untuk para suami, cantaslah segera berhala yang menjauhkan diri kita dari Allah. Kajilah, laksanakanlah tanggungjawab kita terhadap keluarga sepenuh-penuhnya.

Untuk para isteri, berilah galakan kepada suami anda untuk menuntut ilmu parenting, ilmu ketuhanan, agar anda ada tempat untuk merujuk dan mengadu kasih. Taatilah perintah suami agar tidak berlaku pergolakan keluarga yang mengundang perceraian. Untuk para ibu, jadikanlah anak-anak sebagai amanah Allah. Memelihara dan mendidik mereka dengan sempurna adalah perintah Allah terhadap mereka. Fikirkanlah tentang masa depan mereka. Persiapkanlah mereka agar tidak lemah dalam meredah pancaroba dunia dan mempersiapkan diri untuk akhirat. Itulah penjamin syurga kita.

Marilah sama-sama kita buang jauh-jauh ego kita. Jauhilah perpecahan keluarga . Kasihanlah pada anak-anak yang tidak berdosa. Bertanyalah pada para guru sekolah tentang masalah semasa anak-anak, ambil tahulah keadaan sekeliling dan belajarlah membuat persiapan dan pembaikan. Terlalu banyak kes penganiayaan terhadap anak-anak akibat perceraian dan poligami ini. Baca semula kes study yang kami paparkan dalam artikel poligami yang tidak adil, bagaimana 11 anak yang terbiar tidak bersekolah. Bagaimana bapa tunggul yang bersenang-lenang dengan isteri muda, sedangkan isteri tua dan 11 anaknya berhimpitan di Rumah Rakyat PKNS, berkais mencari sesuap nasi.

Kami minta seminit masa anda, untuk melembutkan hati di pagi jumaat ini mendengar lagu ini, luahan anak yang trauma hatinya akibat penceraian ibu bapanya. InsyaAllah anda tidak rugi mendengar lagu ini. Admin terisak-isak menangis insaf setiap kali mendengar lagu ini kerana kami sentiasa berhadapan dengan masalah ini. Dengarlah sepenuh hati. Semuga anda dapat melembutkan hati yang mungkin boleh menyelamatkan perceraian atau pengabaian terhadap anak. Jika anda tidak menitiskan air mata, atau sekurang-kurangnya sebak di dada, kami yakin ada kecacatan besar dalam hati anda, atau anda mungkin bukan manusia biasa…!

Sengaja kami biarkan ia tanpa gambar dalam video. Kami mahu anda tenung saja skrin hitam dan tajuk lagu itu dan tanamkan tekad agar musibah keluarga itu tidak berlaku dalam keluarga anda.

http://prihatin.net.my/2013/11/01/sayangilah-daku-ayah-ibu-by-andrian/

Jika ibu ini dan suaminya ada jemaah yang prihatin, InsyaAllah kesengsaraan ini tidak akan berlaku. Jemaah yang berbasmallah pasti mampu menanggung saraan ibu tungal dan anak yatim di kalangan jemaahnya. Setidak-tidaknya jemaah akan menggunakan kekuatan suara, mata dan telinga untuk mengajukan sesuatu kepada Baitulmal untuk membantu. Inilah antara sebabnya nabi SAW bersabda, ‘Tidak Islam tanpa Jemaah’. Ayuh bentuklah jemaah setempat sekarang juga. Sama-sama kita bina keluarga kita, kita jaga kebajikan jemaah kita. Sila kongsikan kisah ini pada keluarga dan anak-anak kita.Bersyukurlah dengan apa yang kita ada.

Update: Sila ikuti klip video dan berita terbaru semasa program rescue keluarga ini di link berikut,

http://prihatin.net.my/2013/11/02/rescue-project-kes-anak-makan-nasi-berlauk-garam/

Pesan pesan pagi Jumaat,
WARGA PRIHATIN

Rescue Project – Kes Anak Makan Nasi Berlauk Garam

Ekoran dari pemakluman tentang anak kecil yang makan nasi hanya dengan air garam kelmarin, kami telah ziarah ke rumah beliau dan bertemuramah dengan keluarganya. Sedih melihat keadaan rumah yang usang, siling rumah banyak yang pecah, atap rumah bahagian dapur reput semuanya, lantai simen juga banyak yang sudah pecah di samping pintu dan dinding yang reput seperti yang dipaparkan semalam.

Lebih menyedihkan kami ialah bila melihat tiada stok makanan di dapur yang hanya ada dapur penunu single itu. Amat menyayat hati dan masih terkesima dengan berita anak yang makan nasi dengan air garam untuk sekian lama, walaupun berjiran dengan rumah-rumah yang agak mewah. Atas dasar itu, maka seluruh Warga Prihatin merasa sangat bersalah dan berdosa kerana selama ini tidak mengetahui penderitaan keluarga ini.

Pagi ini kami mengambil tindakan segera untuk bergotong royong bagi membersihkan kawasan rumah ibu tunggal ini. Selepas solat subuh anak-anak dan bapa pengiring berkunjung untuk melakukan gotong royong dan menyerahkan sumbangan bekalan makanan asas dan makanan segera berupa biskut dan lain-lain secukupnya.

Apabila kami dapat masuk ke dalam rumah, kami dapati beberapa maklumat yang disampaikan sebelumnya agak kurang tepat. Bukan tiada alat letrik, Cuma tidak boleh menggunakan alat letrik kerana tiada bekalan tenaga. Kami dapati ada sebuah TV yang sudah tidak menyala dan sebuah peti ais yang tidak diguna. Kami juga dapati pendawaian dalam rumah sudah siap, tapi meter belum di pasang oleh pihak TNB. Dimaklumkan rumah sewa ini juga milik seorang ibu tunggal yang tidak upaya. Oleh itu insyaallah akan kami bantu kedua-duanya isnin nanti.

penceraian.jpeg b.jpeg video

Ini adalah antara program pembinaan jiwa prihatin terhadap anak-anak. Apabila mereka tidak prihatin maka mereka akan hanya melihat kesengsaraan insan di sekeliling mereka dengan sebelah mata. Hari ini kita semua sudah tahu dan menanti-nanti makhluk yang dijadikan dengan sebelah mata tanpa kita sedar fenomena makhluk ini sudah lama hidup bersama komuniti kita… Astaghfirullah… kami beristighfar sebanyak-banyaknya. Amat takut dengan ancaman Allah yang akan menolak agama kita, yang dikira mendustakan Dien jika masih membiarkan anak yatim tidak dipimpin dan membiarkan orang miskin tidak makan.

Firman Allah dalam surah 107. Al Maa´uun

1. Tahukah kamu yang mendustakan agama?
2. Itulah orang yang menghardik anak yatim,
3. dan tidak menganjurkan memberi makan orang miskin.
4. Maka kecelakaanlah bagi orang-orang yang shalat,
5. orang-orang yang lalai dari shalatnya,
6. orang-orang yang berbuat riya
7. dan enggan (menolong dengan) barang berguna

Saksikanlah situasi keluarga ini dalam klip video ini. Kami jadikan rakaman klip video ini sebagai Koleksi video Pendidikan Rumah Pengasih Warga Prihatin. KAMI paparkan buat renungan masyarakat, khusus untuk merenung situasi Akhlak semasa, agar sama-sama dapat menzikirkan dan mencari hidayah untuk memperbaikinya.

Kes Update

WARGA PRIHATIN

ISLAM “RAHMATAN LIL-AALAMIN” – SATU RAHMAT BAGI ALAM

00 rahmatan lilalaminISLAM “RAHMATAN LIL-AALAMIN” – SATU RAHMAT BAGI ALAM

KEBANYAKAN artikel kami terasa banyak cilinya, agak pedas dan mengejutkan lena. Isu parenting turut menyentuh pencerahan kontroversi peranan isteri, suami dan anak. Isu politik kami kemukakan pandangan dengan adil, baik menyentuh parti pemerintah, pembangkang maupun raja. Jika cili itu tidak berguna, tiadalah ia dijual di pasar dengan begitu mahal sekali harganya. Cili besar yang merah menyala tidaklah begitu berharga, sekadar hiasan sahaja, tapi cili padi mencecah RM20 atau kadangkala lebih dari itu.

APA ITU RAHMAT DAN RAHMAN?

Kita semua sering membaca Bismillah dan hujungnya ada istilah Ar-Rahman. Hasil kajian kami tidak ramai yang tahu dengan pasti apa itu ciri Ar-Rahman yang MERAHMATI. Supaya kita tahu apa maksud sebenarnya apabila kita kata kembali ke Rahmatullah, mencari Rahmat Allah, Yarhamkallah dan sebagainya, ingin kami kongsikan sedikit di sini.

Besarnya erti dan peranan ar-Rahman dan Rahmat Allah ini ternukil dalam 1 surah khas bernama ar-Rahman, surah ke 55. Tetapi sepertimana bisalah, bila kita baca sepertimana ‘orang’ suruh kita baca, bukan sepertimana ALLAH suruh kita baca maka hasil bacaan itu kurang membuahkan hasil dalam kehidupan. Jadilah kita sekadar pengumpul harta yang dipanggil pahala, ibarat ibadah seorang saudagar jadinya. Bila kita tidak membaca DENGAN kehendak ALLAH maka pastinya Allah juga tidak redha dan nikmat redha tidak akan kita rasa.

Dalam surah ini Allah peringatkan, bahkan mencabar kita NIKMAT bagaimana lagi yang kita cari, yang tergamak kita dustakan? Apa nikmat itu? Kenapa begitu besar sehingga Allah ulang ayat yang sama sampai lebih 30 kali, hampir separuh dari kandungan dalam surah pendek itu. Mari kita singkap sedikit,

55. Ar Rahmaan (yang maha pemurah).
1. Yang Maha Pemurah,
2. Yang telah mengajarkan al Quran.
3. Dia menciptakan manusia.
4. Mengajarkan penjelasannya (tabayyun / bainat / bukti).

PEMURAH (AR-RAHMAN)NYA ALLAH adalah kerana pemberian ILMUnya, yang dihimpun dalam alquran dan Allah mengajarkannya kepada kita. Alquran ini diturunkan untuk memperbetulkan akhlak manusia seperti yang Nabi SAW kata. Akhlak nabi adalah alquran kata Aishah isteri baginda. Nabi adalah alquran yang bergerak kata ulamak Islam pula.

TANPA AKHLAK, yang ciri berakhlak ialah yang mengikut aturan pencipta (al-kholiq), maka kita adalah ibarat haiwan liar yang tiada gembala. Rupa manusia tapi perangai seperti haiwan, ini Allah yang kata. Anak sendiri, adik sendiri, anak saudara sendiri, anak jiran, anak kecil semua kita rogol, wanita tidak brdosa pun kita tembak di kepala, anak kecil kita tuba dengan kimia. Rakan dan saudara sendiri kita tipu, dengki, dan fitnah. Jiran kita lapar, atau tertindas kita biarkan saja. Itulah ciri HAIWAN dalam diri kita.

DI SINILAH DATANGNYA PERANAN AL-QURAN yang mengubah akhlak kehaiwanan menjadi akhlak manusia. Inilah rahmat Allah, yang apabila sifat keprihatinan dari ciri kemanusiaan itu sudah terbentuk, hasilnya sangat nikmat. Itulah hasil persaudaraan dan kasih sayang. Hidup sangat membahagiakan, saling tolong-menolong, nasihat manasihati dan saling menghormati. Ia sangat mensejahterakan. Itulah hasil utama dari sifat ar-Rahmannya ALLAH, itulah cara Allah menganugerahkan kita NIKMAT BERKASIH SAYANG (AR-RAHIIM) hasil dari rahmat ilmu alquran.

SOAL BICARA YANG MENJELASKAN BUKTI. Manusia boleh mengajar kita membaca cara tilawah dan mencipta pelbagai teori. Tapi Rahmat Allah yang paling besar ialah mengajar kita IQRA’, mengajar bagaimana mempraktik sehingga segala kebaikan dari wahyu ini terbukti jelas (terbainat) hasilnya selepas dilaksana kesemuanya.

MENGAPA TERJEMAHAN DIUBAHSUAI? dalam ayat 4 itu kebanyakan terjemahan mengatakan mengajarnya pandai berbicara, sedangkan harfiahnya berbeza? Ya, mungkin ada betulnya juga. Sekadar mencari titik persamaan dan bersangka baik walaupun kami tidak setuju terjemahan itu diubah. Apabila kita telah sungguh-sungguh menggali rahmat Allah dari hazanah ilmunya dalam alquran yang Allah ajarkan perlaksanaannya ini, bicara kita pasti akan sangat berbeza.

Tentu lain rupanya pencerahan dari pihak yang sekadar membaca, berbanding pihak yang telah mengkaji dan melaksana. Tidak percaya cuba bandingkan kesan khutbah dari orang yang BERKHUTBAH terus dari hati, menceritakan PENGALAMAN SENDIRI, berbanding dengan khatib yang MEMBACA KHUTBAH. Atau pensyarah yang mengajar dengan buku tebal, berbanding pensyarah yang mengajar dengan kemahiran sendiri.

Jika kita telah merasai hasil bainat dari perlaksanaan ayat, maka pencerahan dalam ayat seterusnya juga akan menjadi sangat praktikal dan mudah difaham, tidak lagi bersangka-sangka. Contohnya 55:5. Matahari dan bulan menurut perhitungan, 55:6. Dan bintang-bintang dan pokok-pokok bersujud, 55:7. Dan langit – Dia menaikkannya, dan meletakkan Timbangan. 55:8. Janganlah melampaui batas dalam Timbangan, 55:9. Dan timbanglah dengan adil, dan janganlah mengurangi dalam Timbangan. 55:10. Dan bumi – Dia meletakkan untuk semua makhluk, 55:11. Di dalamnya buah-buahan, dan pohon-pohon palma yang mempunyai kelopak, 55:12. Dan biji-bijian di dalam kulit, dan herba yang harum baunya. ….

55:13 Maka pemberian (nikmat) Rabb kamu yang manakah yang kamu mendustakan? Dan inilah yang kami katakan tadi, ayat ini yang Allah ulangi 31 kali dalam surah pendek ini. Begitu bersungguh-sungguhnya Allah dalam hal ini.

SERUAN KEBANGKITAN & KOREKSI DIRI

Kita semua sudah tidur cukup lama dan sewaktu kita terlena banyak yang telah teraniaya dan parah terluka. Kami di sini sekadar kongsikan apa yang kami rasa, setelah kami tersedar akan bahayanya pelbagai bencana kemasyarakatan yang telah melanda. Dengan skala kecil kami cuba ubah cara hidup ini dengan mengambil panduan terus dari quran dan sunnah. Yang mana telah terlihat jelas kebenaran melalui hasil perlaksanaan kami, maka kami kongsikan kepada semua agar lebih ramai turut merasai nikmatnya. Kesilapan silam diri, keluarga terdekat dan rakan-rakan kami serta kes-kes yang dirujuk telah dijadikan bahan asbab yang kami kaji.

Samada kita mahu setuju atau tidak itulah hakikatnya. Agama ini terkait rapat dengan pembinaan keluarga. Kerana itu segala asas doa dan kehidupan berkisar kepada keluarga. Segala petunjuk dan polisi keluarga pula menjadi asas sistem pengurusan sebuah negara. Kerana itu apa yang kami laksanakan di rumah ini diharapkan boleh dikongsikan samada untuk koreksi kepincangan pengurusan keluarga atau pengurusan negara. Kita semua manusia biasa, tidak perlu mana-mana pihak rasa terhina atau curiga.

SERUAN PENYATUAN PIHAK-PIHAK YANG BERTELAGAH

MISI KAMI ADALAH MISI PENYATUAN DAN KASIH SAYANG. Kami tidak memihak kepada mana-mana parti. Kerana itu anda lihat dalam satu artikel yang sama, kami terpaksa telus dan menasihati kedua dua belah pihak. Alhamdulillah sekarang ini tidaklah sangat kami dihentam hangit seperti dulu bilamana ada isu yang melibatkan unsur politik.

Dahulunya kalangan kami suami isteri dan anak sahaja pun sukar bersatu faham. Sesama jiran dan masyarakat apatah lagi. Kini rahmat Allah telah terbukti. Jika kami yang datang dari pelbagai latarbelakang ini boleh disatukan dengan satu faham, kami yakin kita boleh kembangkan asas penyatuan dan kasih sayang ini ke peringkat masyarakat, negara dan dunia. Kami yakin semua insan di dunia inginkan keamanan dan hidup sejahtera. Tanpa peperangan dalam keluarga, negara dan dunia.

KAMI TIDAKLAH BERSIFAT SELFISH ATAU PREJUDIS. Apa yang kami usahakan sekian lama, hanyalah berbekalkan semangat dan dana sendiri mengikut petunjuk ILAHI dan sunnah nabi. Kini kami kongsikan dengan percuma kepada semua yang ingin merasa sejahtera dengan berlapang dada. Tentunya tanpa dipaksa.

KAMI TIDAK SUKA MEMIHAK kepada mana-mana politik dan taraf agama bukan kami talam dua muka, ialah kerana kami sayangkan semua. Talam dua muka adalah bermuka-muka, kami hanya ada satu muka, iaitu memihak kepada yang hak dan menolak yang batil itu saja. Tidak kiralah yang di ulas itu pihak mana sekalipun. Yang baik kita kata baik, yang buruk kita kata buruk. Bukan untuk mencemuh, tapi untuk mengajak masing-masing sama-sama muhasabah.

PELBAGAI LAPISAN MASYARAKAT, tidak kira fahaman politik, agama maupun bangsa telah datang mengambil rahmat, berupa petunjuk yang telah terbukti praktikal (itulah sebenarnya hakikat rahmat). Mereka mahu tumpang guna teknologi alquran untuk bina keluarga mereka saja. Kami tidak paksa mereka masuk agama Islam pun, kecuali dengan keinginan mereka. Jadi tidak perlulah agama lain curiga atau rasa terancam.

InsyaAllah tidak kira pihak mana yang memerintah, bilamana diperlukan, kami juga akan dengan senang hati untuk kongsikan hazanah ilmu dan bainat ini. Oleh itu, tidak perlulah merasa curiga, tercabar atau tertekan. Jika anda masih mampu mengurus hidup dengan aman dan yakin mengikut ilmu yang anda ada sila teruskan, jangan menyempitkan dada dan memberatkan kepala untuk memaksa diri menerima perkongsian kami. Yang penting mohon bersangka baik dan jangan sekali-kali prejudis terhadap kami.

Penyemai Kasih, Pemburu Damai
WARGA PRIHATIN

Luahan Pembaca – Tahniah WP Terbaik – Abu Zaferah

az - tahniah 2Kami membawa pendekatan berjemah dalam mencari rumusan untuk setiap wasilah mengatasi masalah umat. Kami sedar kelemahan kami iaitu dari segi penulisan yang mampu difahami dengan mudah. Terkadang kami rasa bahasa kami sudah habis lembut dan mudah namun kami perhatikan masih ada yang tersentap dan menggelupur.

Sahabat kita yang berkelulusan SYARIAH dari Universiti Malaya ini kami dapati berjaya mencerap banyak artikel yang kami paparkan dengan tepat. Bagaimana kami tahu? Kerana beliau sering mengambil masa untuk menghadamkan semua artikel kami dan hanya mengkomen setelah beliau mengulang baca dan benar-benar memahaminya. Ada ketikanya beliau mengajukan soalan-soalan untuk mendapatkan pencerahan tambahan. Ini sangat sesuai dengan kaedah menuntut ilmu. Wajarlah beliau amalkan kerana itu bidang beliau.. Siyyasah Shar’iyyah.

Mereka yang serius mencari formula membina keluarga dan masyarakat sering bertanya bagaimana menggunakan formula alquran dan sunnah. Sukar untuk kami kongsikan secara tepat jika anda sendiri belum sudi membaca terjemahan alquran dalam bahasa yang anda faham. Kami sarankan agar kita ramai-ramai baca terjemahan quran sekurang-kurangnya 3 kali dengan penuh minat. Sahabat kita ini didapati telah mengikuti nasihat itu dan banyak tips parenting yang diberikan telah pun beliau sendiri amalkan.. Alhamdulillah.

Oleh kerana beliau selalu komen hanya beberapa hari selepas artikel keluar, maka ramai rakan Prihatin yang dahagakan ilmu tidak dapat menumpang kepakaran SIYYASAH SHAR’IYYAH dan penghasilan FURQON dari analisa ilmiah yang beliau lakukan. Ini bagi kami satu kerugian besar dalam kesinambungan usaha dakwah yang kami lakukan. Teknik mencerap ilmu yang beliau kongsikan ini amat menarik untuk kita orang awam. Kerana itulah kami kongsikan ulasan beliau secara khusus buat tatapan semua seperti berikut.

TAHNIAH..!

Agak lama menyepi dari ruang komentar, suka melihat dari jauh gamaknya. Tidak ada niat mahu sepikan pendapat, tapi bila ruang komen menjadi medan debat, hati berat dan rasa kurang sesuai nak datangkan komentar mungkin…

Melontar perlukan sasaran, bila sasarannya bergerak dan bergoyang. Susah juga mahu kena!

Diamkan diri sambil melihat kemeriahan dalam majlis ilmu di sini. PUASA menahan diri dari komentar memang kuat dugaannya, habis yang dinukilkan dalam nota, menjadi ilmu-ilmu yang diperam bila dibaca semula, ada baiknya juga. Mungkin Allah suruh turunkan secara chapter dan sesuai dengan kelompok semasa.

Bukan semua yang kita tulis mampu puaskan hati semua manusia, makanan yang dihidang bila terlalu banyak. Manusia menjadi juling dan nafsu makan pun boleh meraja, dipilih yang biasa dengan selera harian, yang sedap-sedap dulu, yang enak-enak belaka, nampak tak sedap dibiarkan terakhir.! Beruntunglah yang nafsunya sedikit, semua dicuba sehingga terjumpa yang tak pernah jumpa, pelik dan agak lain dari menu harian. ITUlah yang sedap dan paling terkesan pada selera.. sampai termimpi-mimpi nak lagi.. sampai mengidam jadinya!

Warga Prihatin menghidangkan makanan yang sama, resepi yang sama, perisanya pun sama.. diolah resepinya dari khazanah Quran dan Sunnah.. yang dalamnya memenuhi fitrah selera manusia. Mana mungkin kita boleh lari dari menghadap sesuatu yang memang kena pada batang tubuh dan keperluan jasad!

Itu yang SEDAPnya jadi lain dan tak jumpa di tempat lain! – walaupun isunya sama, olahan berbeza! – satu ILMU yang diberikan, dengan perspektif serta layout plan yang mencapah kepada kehidupan, membuka blueprint baru supaya manusia kembali kepada acuan Quran dan Sunnah!.. Itu yang membuatkan kami sayangkan page ni – mengidam dengan apa yang dihidangkan, menelan AIR (ilmu) nya yang tidak penah kering. Berapa ramai yang mencedok airnya, siram ke dalam akal masing-masing, menumbuhkan tunas yang berguna untuk mengubah fahaman yang kita pegang selama ini!..

ILMU DAN REALITI

WP menekankan aspek realiti semasa melalui ilmu yang dinukilkan. Asbab yang jelas kerana berlakunya porak peranda dalam hidup manusia yang mencari lampu ajaib! Manusia datang mencari solusi, bila himpunan masalah disuapkan solusi sedikit demi sedikit oleh WP, manusia tidak lagi mengharapkan keajaiban sedang al-quran datangkan keterangan dengan bukti-bukti yang jelas. Ilmu dalam Quran adalah kalam solusi yang paling mudah untuk menjentik hati manusia yang lalai…

Yang laqho! jangan diambil pusing bila hidayah belum meresap. HUDAN (hidayah) itu maksudnya berani mengambil keputusan. Kita hidup seharian dengan keputusan, memohon petunjuk dari Allah supaya Allah datangkan KEPUTUSAN yang betul. Alquran dalamnya ada HUDAN supaya kita membuat keputusan-keputusan yang selari dengan quran.

WP mendatangkan apa yang dihidangkan Quran berlandaskan HUDAN kepada mereka yang mencari hidayah. Kitalah yang menentukan keputusan sama ada baik atau tidak setiap kali usai membaca artikel di sini, memutuskan untuk membuat atau tidak, praktik atau tinggal, baca dan faham sahaja tidak menyampaikan, baca dan mengeluh saja – masalah masih sama. Faham ilmunya tapi tidak amalannya, masih belum memutuskan sesuatu, maka itulah kerugiannya!

Beranilah mengambil KEPUTUSAN selepas membaca setiap pencerahan dari WP, kebenaran memang pahit, sedang realiti semasa memang menyakitkan untuk ditelan. KITAlah yang kena putuskan di mana pendirian kita. Manusia bagaimana kita ini, di pihak mana kita selama ini. Golongan kanan atau golongan kiri.? yang menerima kitab amalannya dari tangan kanan atau tangan kiri!

Jentik-jentik dari saya yang dhoif!

Abu Zafeerah
(MUHAMAD SHAUQI HASAN)

P/S: WP terbaekk!

Kami beristighfar sebanyak-banyaknya. Segala yg baik itu adalah milik Allah dan kepada Allah juga kita kembalikan semua pujian dari sahabat kita ini. Alhamdulillah…

Luahan pembaca – KEMBALI KE RAHMATULLAH

00 kembalilah ke rahmatullahLuahan pembaca – KEMBALI KE RAHMATULLAH

Usai sudah membaca keseluruhan artikel Warga Prihatin di blog www.prihatin.net.my. Sebahagiannya terpaksa saya ulang berkali-kali untuk menghadamkannya. Selama mengkaji agama sejak darjah 1 sehingga mendapat ijazah di bidang Syariah, banyak yang telah saya lalui dan teliti. Hati terjentik untuk meneliti landasan agama di RPWP kerana banyak bunga kebenaran yang terkesan dalam pembacaan artikel pertama.

Hasil diskusi dengan rakan-rakan seangkatan, saya lihat sudah sampai masanya masyarakat ikut meneliti dan memberanikan diri untuk membuat beberapa koreksi di mana perlu. Kerana itu juga saya kongsikan ulasan peribadi dan hasil rumusan bersama rakan-rakan peminat Page Warga Prihatin yang lain.

Keberkesanaan sabil (misi) dari siroot (visi) yang sangat jelas adalah amat mengkagumkan selepas beberapa kali melihat sendiri bainat (buktinya). Kesempatan berada dalam majlis tahlil, yasin, doa selamat yang dipimpin oleh anak-anak didik, juga beberapa kali solat berjemaah dan berdiskusi bersama anak-anak, ibu dan bapa di RPWP benar-benar memberikan segala jawapan yang selama ini saya cari. Segala kebingungan dalam mencari jalan untuk memperbaiki akhlak keluarga, masyarakat dan umat serta menaiktaraf syariah agama ini seakan-akan terjawab.

Bagi yang masih kesukaran memahami pencerahan dari artikel Prihatin, bahkan mengulang-ulang komen dan rungutan yang sama, ingin saya pinjamkan furqon saya dalam sudut syariah.

KENALI ALLAH, KENALI AL-QURAN

Di bulan Ramadhan diturunkan al-Quran, yang menjadi HUDAN (petunjuk) bagi manusia dan BAINAT (bukti-keterangan yang menjelaskan petunjuk) dan FURQON (pembeza antara yang benar dengan yang salah) – QS 2:185

Al-Quran diturunkan Allah untuk 3 tujuan sebagaimana firman Allah.
1. HUDAN – petunjuk dengan nas-nas Allah
2. BAINAT – memberikan bukti-bukti nyata untuk memperkukuhkan petunjuk Allah
3. FURQON – sebagai pembeza dalam meneliti bukti tentang kebenaran petunjuk.

HUDAN ialah petunjuk (hidayah). Yang dimaksudkan dengan hidayah ialah kekuatan untuk membuat keputusan hidup kita iaitu keputusan-keputusan yang selari dengan kehendak al-Quran. Setiap hari kita melalui keputusan yang penting dalam menentukan hala tuju hidup kita. Keputusan untuk beramal, keputusan dalam berakhlak.. semua ini adalah medan-medan usaha yang menuntut kita berdoa supaya mendapatkan keputusan terbaik untuk mencari REDHO Allah (mardhotillah).

Setiap hari kita bersolat minima 5 kali sehari dengan lafaz doa memohon petunjuk Allah..memohon membuat keputusan hidup dari Allah, memohon Allah menunjukkan kepada tindakan yang tepat mengikut kemahuan Allah mengikut landasan agama dalam aktiviti harian dalam mencari TAQWA kepada Allah. Itulah taqwim (jadual) yang perlu kita penuhi sedari awal bangun pagi hingga kembali ke pembaringan. Allah telah susun jadual kita agar mengikut perintah dan landasan agamanya, dengan petunjuk Allah.

17 kali kita ulang baca dalam solat, IHDINASSIROOTOL MUSTAQIM! (1:6) sehari lima kali. Sungguh-sungguh kita pohon supaya Allah terbitkan dalam hati kita supaya KEPUTUSAN yang kita buat seawal bangun subuh itu adalah tepat, betul dan matang dalam kita mengendali tindakan-tindakan untuk menangani taqwin ibadah harian kita.

Dalam solat, tanpa jemu kita memohon petunjuk dari Allah supaya tunjukkan kami ilmu, penghayatan dan amal yang istiqamah (al-Fatihah:6). Bagaimana solat kita seorang diri, tapi kita memohon doa kami, ‘ihdinassiroot” bukan aku, “ihdissiroot”? Itu supaya doa kita menghimpun diri kita, isteri kita, suami kita, anak-anak kita, keluarga kita dan masyarakat kita supaya diberi petunjuk dari Allah. Itulah kuasa solat yang setiap hari kita pohon pada Allah supaya kita kekal dalam landasan agama-Nya jauh dari kesesatan, persimpangan, kegagalan, kelalaian dan kefaqiran ilmu untuk hidup di dunia.

Malangnya hanya sedikit dari kita yang memahami keperluan doa ini dan bersungguh-sungguh membacanya dengan hati yang tunduk pada Allah. Kalau memahami saja dah tak mahu, apa lagi kalau tinggal terus doa ni! – jauhnya kita tinggal Allah.. bagaimana nak harapkan Allah untuk bantu kita dalam waktu-waktu sukar dan susah. Kita sendiri yang menjauhi hidayah Allah. Jangan salahkan Allah bila kita dulu yang tak mensyukuri HIKMAH doa.

BAINAT – al- quran ini bukti yang memperkukuhkan lagi macam mana hendak buat keputusan untuk membuat tindakan yang tepat. Ketika Allah berikan petunjuk, andai kita masih ragu-ragu nak buat keputusan.. masih bersangka-sangka dengan andaian. Maka Allah bagi kita quran untuk menghilangkan segala keraguan, bukti jelas dengan ayat-ayat Allah.

Orang yang mempunyai kefahaman yang SOLID akan membuat keputusan yang betul. Bila ada masalah kita selalu ragu-ragu dan mengeluh. Masalah bukan untuk dikeluh, ditangisi, diratapi dan sekadar dikongs! Masalah untuk diurus dan mengurus masalah memerlukan tindakan yang berani dengan mengambil keputusan-keputusan hidup.

Allah jadikan al-quran ini sebagai mukjizat yang penuh dengan kisah-kisah nabi, mempunyai bukti-bukti yang jelas lagi benar akan perihal umat terdahulu untuk diambil iktibar dan ibrah supaya kita juga mengambil keputusan yang selari dengan kehendak agama dalam mengurus masalah, emosi, dan hati.

Nabi Musa dengan mukjizatnya membelah laut, orang yang mengikut mukjizat dia akan selamat,orang yang ikut nabi Musa melintasi laut selamat. Mereka yang ingkar dibinasakan Allah dengan ditenggelami laut.

Nabi Nuh dicabar anaknya dengan panjat ke gunung dan tempat tinggi untuk lari dari kebinasaan banjir bencana Allah. Nabi Nuh ajak anaknya ikut naik ke bahtera, tapi anaknya ingkar! Menolak mukjizat nabi Nuh sedangkan Allah kata mukjizatnya adalah bahtera, yang ingkar naik ikut ke dalam bahtera Allah binasakan kerana tidak mahu ikut mukjizat Allah.

Nabi Muhammad ni Allah bagi al-quran sebagai mukjizat yang sehingga hari ini ada depan mata, dalamnya ada perintah SOLAT tapi kita tinggalkan arahan Allah ini, maka binasalah kita kerana meninggalkan mukjizat Allah. Jadi teliti diri semula, bagaimana kita dengan Allah, hubungan kita dengan al-quran yang memandu kita kepada Allah.

Dan belanjakanlah (apa yang ada pada kamu) kerana (menegakkan) agama Allah, dan janganlah kamu sengaja mencampakkan diri kamu ke dalam bahaya kebinasaan dan baikilah (dengan sebaik-baiknya segala usaha dan) perbuatan kamu; kerana sesungguhnya Allah mengasihi orang-orang yang berusaha memperbaiki amalannya.2:195

Janganlah kita sengaja mencari kebinasaan, SOLAT itu tiang agama, bagaimana kita mahu menegakkan agama Allah kalau asas dan tiang batang tubuh sendiri pun kita dah lagho dari menghadap Allah.. jauh dari Allah?? Allah tanya kita dulu:

Adakah patut kamu menyangka bahawa kamu akan masuk syurga, padahal belum sampai kepada kamu (ujian dan cubaan) seperti yang telah berlaku kepada orang-orang yang terdahulu daripada kamu? Mereka telah ditimpa kepapaan (kemusnahan hartabenda) dan serangan penyakit, serta digoncangkan (oleh ancaman bahaya musuh), sehingga berkatalah Rasul dan orang-orang yang beriman yang ada bersamanya: Bilakah (datangnya) pertolongan Allah?” Ketahuilah sesungguhnya pertolongan Allah itu dekat (asalkan kamu bersabar dan berpegang teguh kepada agama Allah).2:214

Nak minta tolong Allah, hanya melalui solat. Kalau kita hanya mengejar dunia dan mengatakan Allah itu zalim dan langsung tidak memandang kita. Sebenarnya ego, bongkak, sombong dan benci pada Allah itulah yang menjarakkan kita dengan Allah. Lagak bodoh sombong yang merasakan kita lebih pandai dari Allah yang menjauhkan Allah hari demi hari. Sedangkan dalam sehari 5 kali Allah bagi peluang kepada kita memohon pertolongan. Kalau kita tidak seru pertolongan pada Allah, bagaimana Allah mahu memberi??

Engkaulah sahaja (Ya Allah) Yang Kami sembah dan kepada Engkaulah sahaja kami memohon pertolongan.1:5

SOLAT yang kita laksanakan, kita ratapi, kita sujud dan tunduk malu sehingga sanggup rendahkan ego, bodoh sombong dan sifat bongkak sehingga meletakkan kepala lebih rendah dari buntut kita, hanya sanya untuk mengESAkan Allah kerana hanya kepadanyalah kita SEMBAH dan selayaknya kita pohon pertolongan. Solat itulah menifestasi doa kita kepada Allah. Ritual yang menyerah diri bulat-bulat kepada Allah dari soal hidup dan mati, soal ibadah dan rezeki dan segalanya berasal dari solat.

ALLAH SOAL KITA LAGI DALAM QURAN:

Adakah kamu menyangka bahawa kamu akan masuk Syurga padahal belum lagi nyata kepada Allah (wujudnya) orang-orang yang berjihad (yang berjuang dengan bersungguh-sungguh) di antara kamu, dan (belum lagi) nyata (wujudnya) orang-orang yang sabar (tabah dan cekal hati dalam perjuangan)?

Sabarkah kita? Cukupkah sabar?.. janganlah meletakkan batasan sabar. Kita selalu cakap, sabar kita ada hadnya? Adakah betul itu hadnya? Boleh lagi kita bersabar. Sehingga tahap itu sajakah HAD sabar kita??

APA ITU SABAR?

SABAR itu “move forward and take necessary ACTION!” – pandanglah ke depan, bukan lagi mengeluh, meratap, menangis, mengadu dan bersedih TAPI mengambil tindakan! KEPUTUSAN! Membuat sesuatu yang perlu – dengan PETUNJUK Allah tadi berserta FURQON – penilaian yang matang dan hikmah lagi bijaksana!

FURQON – bila al-quran tadi dah jadi petunjuk, dengan bukti-bukti yang jelas maka furqon inilah yang menerangkan mana yang BETUL dan apa yang SALAH sehingga kita matang dalam membuat keputusan yang betul! Kita dapat bezakan yang mana yang benar dan salah.

Fahami Allah, kehendak Allah dan tujuan serta matlamat ubudiyyah kita kepada Allah. Islam ini agama ilmu, agama nyata, maka hebatnya Islam itu adalah kerana kenyataannya, bukan silap mata. Kalau kita harapkan segala masalah ini selesai dengan sekelip mata, tanpa sebarang usaha, tanpa melalui susah payah. Maka teruslah kita mengharapkan magik dalam kehidupan harian. Adanya lampu ajaib untuk mengeluarkan bantuan dari apa-apa yang menghadirkan impian menjadi kenyataan dalam satu malam!

Ibarat mencari lailatul qadar, berpuasanya tidak, bersolatnya tidak tapi bersungguh mahukan 1000 bulan yang kita sendiri tak tahu apa yang ada dalamnya! Doa itu satu kata SERU, jadi ada kaitan dgn dakwah. ALLAH seru kita supaya berdoa dengan harapan agar kita menyeru kepada Allah untuk beri hidayah kepada kita..

Kembalilah kepada IHDINASSIROOTOLMUSTAQIIM tadi. Bila sudah dapat hidayah itu, kita lakukan tugas kita mengikut arahan petunjuk itu dengan istiqomah. Baru terhasil penyelesaian secara bainat nya dan itulah yg paling nikmat. Kita dapat rasa Allah memimpin kita sampai begitu rupa. Itu cara Allah makbulkan doa, menunjukkan kasih sayangnya, membalas rasa syukur hamba-hambanya dan itulah sebab ia perlu buat di dalam solat.

Abu Zafeerah (MUHAMAD SHAUQI HASAN)

Selamat Datang Warga Pembaca Yang ke 50000 dan 50005

00 5005b.jpegcAlhamdulillah Likers Warga Prihatin berjaya melepasi Milestone yang ke 50,000. Mari kita ucapkan selamat datang, ahlan wassahlan, marhaban buat rakan kita yang terdaftar sebagai follower yang ke 50,000 dan 50,005 seperti dalam screen shot.

Semuga kehadiran kalian dapat sama-sama memeriahkan majlis ilmu di Page ini. Semua yang kami paparkan di sini adalah bebas dan halal untuk kalian kongsikan di mana sahaja, selagi ia memenuhi tuntutan dakwah dan missi pembangunan ummah kerana Allah.

Pesan kami, berdiskusilah dengan penuh berhikmah. Jika ada perbezaan pendapat tidak mengapa, kita raikan bersama-sama sebagai sumber inspirasi kita, tetapi suarakanlah perbezaan itu dengan menghormati pendapat rakan yang lain. Amalkan toleransi dengan mengelakkan argumen yang keras. Caranya mudah sahaja, jika ada rakan yang menegur kita akibat perbezaan pendapat yang agak ketara, apatahlagi jika ada yang menyatakan keterlaluan kita, balaslah dengan berbahasa sekali dua sahaja. Jangan melayan percanggahan sahabat lain dengan meleret-leret. Itu akan menampakkan kedegilan kita.

Page ini mengamalkan toleransi dan merumus ilmu secara syuro, mencari titik persefahaman yang murni. Toleransi dan Persefahaman itu nanti yang bakal menyatukan kita untuk kekal berkasih sayang. Sebaliknya, Kami tidak suka melihat budaya debat yang lumrahnya sangat berkeras, tiada titik pertemuan antara Pencadang dan Pembangkang. “Perdebatan itu melemahkan kamu”, nasihat Allah.

Semuga kami mampu istiqomah untuk berkongsi ilmu dan pengalaman kami kepada rakan penggemar page ini atas dasar kasih sayang. Semuga kalian mendapat sedikit manafaat dari Page ini InsyaAllah. Selamat datang sekali lagi…

ADMIN – WARGA PRIHATIN.

DISKLAIMER – PAGE WARGA PRIHATIN BERAT SEBELAH?

00 surat - profesion ibu.jpg DISKLAIMERDISKLAIMER – PAGE WARGA PRIHATIN BERAT SEBELAH?

Hidup kita ini tidaklah sempurna. Menyedari ketidaksempurnaan akan menjadi titik mula kepada KOREKSI (islah) kita. Nabi SAW sendiri ambil masa 23 tahun mengembalikan fitrah manusia. Sila maklum bahawa artikel kami bersifat umum dan tidak menekan sesiapa. Seringkali kami utarakan bahawa tidak dinafikan kita masih memerlukan profesyen dari kaum wanita. Guru, ustazah, jururawat dan sebagainya. Kami harap jangan jumud dalam menilai ilmu. Ada klausa DARURAH, di mana yang haram menjadi harus. Yang halal boleh jadi haram. Tapi darurah tidak selamanya.

Kami harap pembaca ambil sahaja inspirasinya, agar kita perbetulkan niat dan kelaku kita sekalipun dalam darurah dan terpaksa terus bekerja. Sekurang-kurangnya dapat gambaran apa kesan emosi pada anak-anak kita. NASIHAT KAMI… Jangan sewenang-wenang menghalalkan apa yang telah Allah nyatakan haram dengan jelas dalam kitab (itu ketetapan) jika anda tiada ilmu. Kerana anda boleh jatuh SYIRIK kerananya.

Kami agak kecewa dengan beberapa pembaca yang agak celupar mengatakan PAGE INI TERLALU MENAKAN WANITA dengan sewenang-wenangnya. Page ini TIDAK MEMERLUKAN FOLOWER YANG JUMUD DAN TERLALU DEFENSIF SEPERTI ANDA. Kami tidak teragak agak untuk BAN folower seperti ini kerana singkat akal. Page ini mengeluarkan cetusan yang adil kepada semua pihak… tidak kira kaum ibu maupun bapa. Parti A maupun B. Penyusunan semula masyarakat dan keluarga tidak akan terjadi dengan sempurna jika kita hanya menekankan sebelah pihak sahaja.

Jadi jika anda baru TERBACA satu dua artikel kami lalu TERUS ‘jump into conclusion’ sebegitu… kami pasti ANDA ADA MASALAH dalam hati. Anda seharusnya ambil segala cetusan sebagai motivasi dan ilmu. Menuntut ilmu harus berlapang dada. Jika ia tidak terkena dengan diri anda mengapa anda harus melompat? Jika terkena sekalipun mengapa tidak anda ambil ia sebagai satu cetusan untuk muhasabah diri? Berusaha untuk memperbaiki diri?

Cuba Ambil contoh beberapa pembaca yang berlapang dada… Jika anda hanya mahu melayan selera sendiri. Maka anda tidak perlu mengikuti page kami kerana tidak akan ada satu artikel yang mampu mencakupi semua perkara. Penjelasan harus mengikut chapter dan subject matters. Sila lihat beberapa senarai artikel berikut yang cuba menyedarkan pihak bapa…

http://prihatin.net.my/2013/09/26/punca-gejala-apabila-abal-hakam-bapa-dah-hilang-hukum/
http://prihatin.net.my/2013/10/23/tips-munakahat-konflik-mertua-ipar-duai/
http://prihatin.net.my/2013/10/23/tips-munakahat-suami-makan-gaji-isteri/
http://prihatin.net.my/2013/10/24/tips-munakahat-apakah-ciri-suami-kesukaan-rasulullah-s-a-w/
http://prihatin.net.my/2013/09/27/poligami-sunnah-yang-menjadi-fitnah/
http://prihatin.net.my/2013/10/16/sains-korban-1-ilmu-korban-di-sisi-allah/

Untuk Nurziana Harun : Kami bertoleransi dengan mengingatkan anda agar belajar melontar komen secara beradab. Jika tiada kesedaran, malah mencari-cari takwil maka kami tiada pilihan melainkan terpaksa BAN anda. Kami sendiri merasa kecil hati, apatahlagi perasaan penulis ini jika luahannya yang makan kicap sewaktu di rumah pengasuh pun nak anda pertikai.

Semua ibu yang ada naluri keibuan tersentuh hati, kami hairan kenapa tidak anda. Anak kecil pun boleh faham yang kicap itu di rumah pengasuh, bukan di rumah sendiri. Tidak timbul anak pensyarah makan nasi dengan kicap. Oleh itu kami rasa anda ada masalah furqon dalam hati. Tanpa keupayaan iqra dan furqon dalam hati, tiada guna anda menjadi follower kami. Kami juga khuatir anda bakal ada masalah dengan anak dan suami tanpa belajar muhasabah diri.

Sila ambil pelajaran dari ratusan komen dan Sharing Intro rakan-rakan kita yang berfikiran positif seperti berikut,

INI TUJUHJIWA :
Ibu, mak, wanita, anak-anak, asalkan perempuan, HARUS BACA SAMPAI HABIS. Luahan trauma jiwa seorang anak dan juga suami. Percontohan kata-kata yang harus diambil iktibar secar positif. Bacaan ini khas untuk mereka yang ingin berfikir sahaja, jika anda seorang yang defensif dan tidak boleh berfikir kritis, tak payah buang masa anda membaca. Cheer~~

ROZAIHAN RAZALI :
Satu kisah sbg pngajaran. xblh disamaratakan kisahnye utk semua org..but still bnyk benarnya

HARYANTI ALIAS :
Semoga dikurnia kekuatan!
Surely, i’m not perfect but will try all my best.
Mohd Faizuddin Nordin : reminder for both of us.

SYALINA AHMAD :
Really, ibu-ibu. Jika suami mampu menyara keluarga, berhentilah bekerja. Jika suami bergaji kecil yang mana mungkin kadang2 terpaksa mengikat perut, maka hiduplah secara sederhana sahaja. Tidak ke mana dan tidak bermakna jika kedua2nya bekerja semata2 untuk hidup mewah, bayar pinjaman 3 buah kereta, pinjaman rumah banglo, berjalan ke Korea dan Itali. Dan sudah ada banyak options untuk isteri bekerja dari rumah sekarang, masanya lebih fleksible…

SHIKIN AMIR :
Artikel yg sgt2.. Menarik… Menjentik hati, mencungkil perasaan… Senyummmmmm….

NURHASANAH MAZALAN :
Perkongsian ini sangat merangkum pelbagai isu yang meluas. Jiwa jadi makin termenung, rasa celaru rasa sedih dan macam-macam lagi. Pernah jugak ada sahabat buat perkiraan, kos hantar pengasuh etc last sekali sama je perbelanjaan dia isteri kerja atau tidak. Benda ni sangat subjektif, tak nak sesiapa rasa offended. Sebab kondisi berbeza. Tempat tinggal yang selari dengan kos kehidupan pun berbeza. Dan macam-macam lagi.

Just that I believe bila kita mencari barakah dengan mengelakkan fitnah, menjaga rumahtangga, memelihara isteri, mengikut saranan islam…Allah akan bagi jalan keluar dan akan bagi rezeki dari arah yang tidak disangka-sangka. Ingat lagi maksud ayat seribu dinar..?

“Barang siapa yang bertaqwa kepada ALLAH nescaya DIA akan mengadakan baginya jalan keluar. Dan memberikannya rezeki dari arah yang tidak disangka-sangka. Dan barang siapa yang bertawakal kepada ALLAH nescaya ALLAH akan mencukupkan (keperluan) nya. Sesungguhnya ALLAH melaksanakan urusan (yang dikehendakin) nya. Sesungguhnya ALLAH s.w.t telah mengadakan ketentuan bagi tiap-tiap sesuatu.”
[Surah AT-TALAQ : Ayat 2-3]

Dan terlalu banyak lagi komen-komen yang sangat berkualiti. Terimakasih kepada anda yang telah turut menasihati rakan kita untuk belajar menjaga adab. Ingatlah adab ibu akan menurun kepada anak. Sesiapa yang telah kami BAN, kemudian nanti telah sedar diri dan ingin ikut berforum di sini, sila gunakan rakan anda untuk hantar mesej kepada admin memohon maaf dan memohon untuk di lepaskan sekatan itu. Kami tiada masalah untuk mengizinkannya kerana Allah juga sangat pemaaf.

Tahniah juga kepada anda yang terbuka pintu hati untuk melakukan koreksi diri. Terimalah doa selamat dari kami agar anda berjaya dan mampu membina keluarga yang bahagia. Anak-anak kita bakal menjadi watan negara dan menentukan baik buruknya masyarakat mereka.

WARGA PRIHATIN

LARANGAN PEMBUKUAN ARTIKEL WARGA PRIHATIN

00 buku

LARANGAN PEMBUKUAN ARTIKEL WARGA PRIHATIN

Melalui siri artikel yang membahaskan tentang kontroversi isteri bekerjaya telah menimbulkan persoalan khusus seperti ‘Haram suami makan gaji isteri’? Isu ini telah dipetik oleh TV3 dalam program ‘Wanita Hari Ini’. Juga pencerahan tentang falsafah disebalik IKHLAS dari kata pokok KHOLAS dalam ‘Motivasi pagi’. Ia dikatakan sama tepat dengan isi video “Ulasan Puan Zaiton – Pegawai Khas EXCO ADUN Negeri Selangor” yang diupload 4 tahun dulu. Walhal selama ini tidak pernah ada sesiapa yang mengulas sebegitu rupa. Begitu juga halnya dengan banyak isu-isu lain.

Ramai yang bertanya adakah Prihatin ditaja atau ada link dengan media perdana, TV3 dan RTM? Ini kerana terlalu banyak artikel Prihatin yang turut dibincang di media itu sebaik saja ia disiarkan di blog prihatin. Banyak juga fakta hujah yang memang tidak pernah kita dengar sebelum ini dikatakan telah digunakan, seolah-olah mereka mencedok hujah dari artikel prihatin.

Subhanallah, sekali lagi ingin kami tegaskan yang kami tidak ditaja oleh mana-mana pihak. Jika pun ada individu dari mana-mana PARTI yang bersedekah lalu terakam gambar atau berita mereka, maka itu adalah bersifat peribadi. Kami juga tidak mencedok dari mana-mana sumber selain dari sumber alquran dan penggalian sunnah. Oleh itu kami tidak berbuat untuk siapa-siapa selain dari memenuhi perintah Allah dan Rasul. Kami kaji dan pelajari kesemuanya kerana kami sedang mencuba untuk melaksana keseluruhannya untuk islah keluarga dan anak jagaan kami sendiri.

Mana-mana hasil kajian yang kami telah rasakan yakin SIROOTnya dan berhasil pula SABIL perlaksanaan dari hasil kajian itu, maka kami kongsikan kepada umum. Kalaupun memang ada pihak lain memetik isu dan fakta hujah yang kami paparkan, itu adalah wajar kerana kami menulis memang sebagai bahan dakwah, bahan seruan untuk disebarkan seluas mungkin.

Mungkin juga isi siaran itu sekadar satu kebetulan. Kami tiada masalah untuk itu bahkan bersyukur kerana ada pihak lain yang turut fokus kepada isu yang sama dalam masyarakat kita.

ISU ROYALTI & SEKATAN HARTA INTERLEK

Ada yang mengaitkan dengan royalti cetakan atau siaran. Sekarang ini pun banyak ustaz-ustaz ternama selalu menasihati audien agar tidak membeli rakaman cetak rompak dari ceramah mereka. Mereka menyatakan bahawa Prihatin seharusnya mendapat royalti dari hasil kajian itu. Bahkan tidak mustahil setelah mereka cetak atau siarkan, ia bakal menjadi harta intelek mereka. Pembaca bimbang nanti Prihatin pula yang dikatakan mencedok dari mereka…

Insyaallah, Itu semua juga kami tidak kisah. Kami yakin ilmu hanya milik Allah dan tidak layak kita mengambil kredit samada dalam bentuk royalti atau bentuk apa jua sekalipun. Kami tidak sampai hati memaksa masyarakat membayar ilmu yang Allah kurnia itu kerana ia milik semua. Jika satu hari nanti kami dilarang menggunakan fakta cetusan kami sendiri, kami ada bukti tarikh publikasi awal kami di blog dan facebook. Bahkan syuro keluarga kami juga kami rakam. Terlalu mudah untuk membuktikan siapa cedok siapa.
Itulah hakikat Kajian & Pembangunan (R&D) yang sebenar. Kami cuba bangunkan hasil kajian kami sendiri untuk memastikan KEBENARAN & KEBERKESANANNYA. Bukan hasrat untuk kami menulis kitab atau membuat video yang bertujuan meraih royalti.

Ilmu Allah ini tidak boleh dijadikan hakmilik sendiri. Orang yang ikhlas akan menyatakan dari mana sumber hujahnya, terutama jika belum pernah dicerahkan oleh sesiapa sebelumnya. Penulis lain menamakan itu sebagai kredit. Tetapi bagi kami, itu bukan kredit kerana kami tidak mengharapkan kredit. Segala kredit milik Allah. Ia seharusnya dilakukan untuk memberi ruang bertalaqqi, agar pembaca boleh bersoal jawab jika ada kekeliruan. Itu satu dari banyak cara memelihara kesucian ilmu.

Dalam proses penjabaran ilmu ini, artikel kami hanya bersifat PERANTARAAN KALAM sahaja. Kami rasa ia lebih selamat untuk ditulis di blog kerana ia dalam bentuk ‘soft data’ yang boleh diperbaiki bila-bila masa jika ada keperluan. Ia sekadar cetusan yang mengocak minda dan menanam minat cintakan ilmu kepada semua untuk turut membaca dan mencerna.

BAHAYA MEMBUKUKAN AGAMA

Nabi telah jelas menetapkan agar tidak sewenang-wenang menulis kitab di lembaran kertas. Walaupun ramai yang mengatakan itu hadis lemah, namun kami dapat mengesan mengapa hadis ‘selemah’ itu dijadikan mukadimah naskah terjemahan alquran. Lebih meyakinkan kami apabila Allah sendiri memberi amaran yang sama dalam surah 2 Baqarah ayat 78. Kami nampak jelas impak kepada sesebuah buku yang dinamakan KITAB yang akhirnya dijadikan satu KETETAPAN oleh manusia. Itu bahaya kerana KETETAPAN hanya pada KITAB alQuran sahaja.

Sudah banyak kali kami nyatakan kami tidak berani melanggar perintah Allah dan rasul itu. Namun sampai hari ini masih ramai yang menghantar mesej bahkan diruang komen terbuka, masing-masing meminta agar kami bukukan semua cetusan artikel kami. Kami yakin amalan itu akan mematikan proses percambahan ilmu. Penjabaran penuh secara bertulis juga boleh membuatkan alquran dilupakan kerana ia akan membuatkan orang terus lompat kepada konklusi dan hilang minat mengkaji.

Jika kami langgar perintah itu maka penyakit masyarakat akan bertambah. Habit orang kita sekarang ialah malas mengkaji. Mereka hanya suka membaca (mengaji) dan menelan bulat-bulat apa yang dibaca. Allah dan Rasul sendiri minta kita guna akal dan wadah syuro untuk memikir dan meneliti segala sesuatu, sekalipun apa yang didengar dari mulut baginda. Para Imam besar kita turut memberi pesan yang sama, jangan bertaklid buta, jangan belajar HANYA dari perut buku/kertas.

Bagi kami, perlanggaran ini adalah punca jelas terjadinya terlalu banyak mazhab dan pecahan umat Islam waktu ini. Masing-masing mengambil perselisihan pendapat sebagai suatu yang negetif. Mereka menggunakannya sebagai satu ikutan yang membabi buta dengan menutup pintu rundingan dan toleransi dalam beragama. Nampak hebat sikit sahaja, terus kita lompat dan menolak yang lain buta-buta. Itulah jumud namanya.

Sebenarnya kita akan menjadi lebih hebat jika percanggahan pendapat itu kita ambil dengan cara positif. Jika kita ingin merejam syaitan, baca dulu dakyah atau regimnya. Jika kita ingin mengelak neraka, kenali sifat dan kondisi neraka itu dulu. Jika ingin menolak dakyah kristianiti contohnya, kita kena baca injil juga, kerana Kitab itu juga dari Allah asalnya. Tugas kita ialah mencari di mana espek penyelewengannya. Jangan harap kita akan mampu menolaknya jika kita sendiri masih bersangka-sangka. Ironinya kita mahu menolak Bible dengan alquran, tapi Quran dan Injil sendiri kita tidak suka baca dan kaji.

PERTIMBANGAN MENJILID MELALUI E-BOOK

Tidak dapat dinafikan artikel kami saling terkait antara satu dengan yang lain. Untuk memenuhi keperluan mereka yang ingin mengulangkaji, kami boleh terima permintaan mereka agar kami menjilid dan menyusun semula untuk memudahkan mereka membaca. InsyaAllah akan kami usahakan cadangan ini, samada kami susun chapter mengikut katagori di blog, atau dalam bentuk PDF dan e-book sahaja.

Apa yang kami harapkan untuk pembacaan khusus begini ialah, anda harus minta izin dan download ia secara berakad untuk mendapatkan keberkatannya. Berkat bermakna cukup dan bermanafaat kefahamannya. Sekurang-kurangnya kami kenal anda dan anda tahu di mana nak merujuk ketika mana ada kekeliruan di belakang hari nanti. Disitulah keberkatannya. Insyaallah jika kami sudah tiada, anak-anak kami akan mampu membantu pencerahan itu sedikit sebanyak. Tidaklah nanti pembaca teraba-raba.

POLISI BASMALAH UNTUK SEDEKAH ILMU

Ya memang ramai yang sanggup membayar harga buku dan bahan dakwah. Nabi bersabda “ASSOLAATUDDU’A”, “Solat itu Doa”. Doa bermakna seru. Bahan dan usahanya dipanggil dakwah. Penyerunya dipanggil Daie.

Allah pula berfirman “WASTA’INU BISSOBRI WASSOLAH. Minta tolonglah dengan sabar dan SOLAT”. Hakikatnya solat itu ialah satu proses TARBIAH yang sangat besar, satu kaedah PERHUBUNGAN kita dengan Allah. Ia adalah proses pemberian dan pencarian pertolongan melalui dapatan hidayah Allah. Masalah kita boleh selesai dengan melaksanakan hidayah itu.

Soalnya sekarang, di mana saja ada seruan solat, disitu Allah susul dengan seruan zakat. “AKIIMUSSSOLAH WA’ATUZZAKAH”. “Dirikan solat dan keluarkan zakat”. Di manakah falsafah di sebaliknya?

Jika anda nampak ada serba sedikit unsur kebenaran (siddiq) dari cetusan ilmu itu, jika anda rasa ia berguna dalam usaha dakwah atau penyelesaian masalah anda dan keluarga, maka pasti terdetik dihati untuk anda zahirkan nilaiannya. Untuk itu, terserah pada anda untuk membenarkan kebenaran dan keperluan ilmunya setulus hati anda dengan pemberian zakat atau sedekah (siddiq > sodaqoh).

Kita semua akur bahawa KEBENARAN dan KEBAIKAN hanya datang dari Allah. Kita selalu bayar tiket mahal untuk menonton teater atau konsert berdasarkan kehebatan artis atau kualiti persembahannya. Kita juga bayar yuran motivasi atau sedekah kepada penceramah agama yang kita hadiri mengikut kemampuan poket dan kelegaan hati kita selepas ceramah itu disampaikan.

Konsepnya sama saja. Cuma yang satu kita membenarkan (siddiq>sedekah) untuk program maksiat yang menjerumus kita ke jurang neraka. Yang satu lagi untuk membenarkan (siddiq>sedekah) program ilmu yang membawa kita kesyurga.

Terkait dengan hal itu, seruan kami biarlah sedekah IKHLAS anda nanti menjadi tanda anda benar-benar ingin membainatkan (to prove) pujian anda terhadap ungkapan SODAQOLLAH dan SODAQO-RASULULLAH, sebagaimana anda menyebutnya setiap kali usai membaca firman dan hadis. Itu pertanda anda merasa berterima kasih atas nikmat ilmu dan pedoman yang diperolehi darinya.

Mudah-mudahan sedekah anda akan melancarkan lagi pengembangan usaha R&D kami untuk kesinambungan pembangunan ummah seterusnya.

NILAIAN IKHLAS

Ikhlas bermaksud maksima (kholas) mengikut kemampuan diri dan penilaian ilmu yang anda perolehi. Founders RPWP telah melihat nikmat ilmu dan amal, lalu mereka mewakafkan SELURUH HARTA & DIRI. Ini adalah kerana mereka ingin menzahirkan nilaian kebenarannya melalui sedekah/wakaf/zakat mereka. Itu nilaian yang menunjukkan tahap kenikmatan yang mereka rasa. Ia terlalu bersifat peribadi, sangat bergantung kepada nilaian iman dan hati.

Jika dicetak dikertas, maka harganya menjadi tetap. Kaya miskin akan membayar dengan harga yang sama. Nanti akan ada orang yang tidak mampu namun sangat memerlukan ilmu tidak berpeluang merasa nikmatnya sama sekali. Itu pasti akan menyukarkan usaha menerapkan keadilan dalam sebaran ilmu Islam.

Ikhlas itu bermaksud, orang yang mampu bersedekah mengikut kemampuan. Ada orang bersedekah rm10 atau rm100 mendapat nilai ikhlas 100% kerana itu saja yang ada dalam poket dia. Tambahan pula jika mereka itu kurang noda dan dosa. Ada orang bayar rm1,000 tetapi tidak mendapat keberkatan ikhlas kerana dalam poketnya ada RM yang berjuta-juta. Apatah lagi jika mereka hidup resah gelisah kerana penuh dengan dosa dan noda. (sila baca QS: 9 At-taubah, 103)

Begitulah juga nilai syurga dan neraka. Kerosakan yang berlaku akibat dari kejahilan orang miskin mungkin bernilai RM100, tetapi kerosakan yang dapat diselamatkan dari secebis ilmu bagi orang kaya mungkin bernilai jutaan RM. Subhanallah.

Pencerahan dari
WARGA PRIHATIN.

RAHSIA DOA 1 – ANTARA FAKTA SAINTIFIK DAN METAFIZIK

00 din.jpg 2.jpeg2.jpeg2

RAHSIA DOA – ANTARA FAKTA SAINTIFIK DAN METAFIZIK

Setiap Isnin Khamis Anak-anak kami berpuasa. Semasa sahur mereka diajar berdoa. Setiap malam jumaat pula mereka mengadakan majlis tahlil, bacaan Yasin dan doa selamat. Ramai juga yang tahu akan rutin itu lalu datang menitipkan berbagai hajat dan doa.

Ada yang memohon doa kerana isteri lari, 3 hari selepas itu datang dengan senyum lebar bersama isteri yang lari. Ada yang mengadu anak lari, beberapa hari anak sudah berada bersama kami. Ada beberapa pihak yang berhajat untuk mendapatkan zuriat, sebulan dua lepas itu telah disahkan hamil. Ada yang bersedekah dengan hajat memohon dimajukan perniagaan, kemudian datang dengan senyum lebar yang anda sendiri tahu mengapa dan bermacam-macam lagi. Semuanya dengan izin Allah yang Maha Berkuasa Alhamdulillah.

Dalam kes kesakitan En Din ini juga menampakkan satu yang semacam mistik. Hari Jumaat anak kami ziarah beliau yang terlantar. Pagi sabtu kami upload berita di Facebook. Beberapa minit selepas itu ibu Siti Baya menghubungi kami (7 pagi). Pagi itu juga beliau dan suaminya En.Fuad ziarah En.Din bersama seorang tukang urut. Sebaik saja usai urutan, En.Din merasa lega dan boleh bangun. Usai urutan ke 2 pada hari Ahad En.Din sudah hadir ke RPWP berkerusi roda. Semalam (Isnin) syukur Alhamdulillah beliau sudah berjalan sendiri ke RPWP selepas urutan ke 3.

Kami ingin menarik perhatian pembaca dari beberapa kes study ini untuk kita sama-sama memperbaiki kefahaman dan amalan kita tentang doa.

DALIL NAQLI TENTANG DOA

Antara fakta tentang doa yang harus kita perhatikan antaranya adalah firman Allah bermaksud,

• Allah PERINTAH hambanya berdoa,
• Allah maha mendengar dan memakbulkan doa
• Allah tidak akan ubah nasib kaum melainkan kaum itu sendiri BERUSAHA mengubahnya
• Mintalah pertolongan dengan sabar dan solat
• HANYA kepada Allah sahaja meminta tolong dan bentuk pertolongan dari Allah adalah HIDAYAH sahaja (Fatihah).

Antara maklumat dari hadis Rasulullah s.a.w. pula ialah,

• Doa itu otak ibadah
• Selawat dan Solat itu doa
• Kekuatan mukmin ialah pada doa

DEFINISI DOA

DOA bermakna SERU. Kita menyeru dalam ertikata meminta tolong untuk kepentingan diri kita atau bagi pihak lain. Oleh itu DOA (seru) terkait rapat dengan DAKWAH (SERUAN). Penyerunya dipanggil Da’ie (pendakwah). Bacaan-bacaan dalam solat adalah sarat dengan unsur doa. Ia adalah seruan dan tarbiyah besar dalam kehidupan kita.

Dalam Surah Fatihah yang juga dipanggil IBU DOA, Allah perintahkan kita agar benar-benar menjadikan Allah itu RAJA (MALIK) di hari Dien (Agama). Allah juga perintah agar kita HANYA mengabdi kepada Allah dan meminta tolong hanya daripadaNya. Secara tidak langsung Allah jelaskan bahawa pertolongan yang Allah sediakan adalah berbentuk HIDAYAH sahaja. Apabila kita amalkan hidayah itu secara istiqomah (SIROOT AL-MUSTAQIIM), kita akan mendapat nikmatnya. Jika tidak kita akan dimurkai dan akan sesat, hidup tanpa petunjuk.

KUASA ALLAH YANG GHAIB DAN METAFIZIK DOA

Sebaik saja kita faham dan hayati Fatihah, maka surah berikutnya, Baqarah Allah perkenalkan kita isi Kitab, Allah seru kita agar jangan ragu dan yakinlah pada Yang Ghaib. Jika Hamba bertanya tentang hal ghaib, Allah maklumkan bahawa Unsur Ghaib itu adalah RAHSIA Allah. Kita wajib mempercayai kewujudannya.

Antara contoh wujudnya unsur mistik atau metafizik ialah bagaimana permainan puja roh. Dahulu pernah masyhur permainan puja Roh yang dimainkan oleh jari dari dua orang menggunakan duit syiling dengan keyboard kertas. Jika anda masih ingat lafaznya “Spirit oh spirit of XXXX if you here me please come to the YES”. Semua soalan dijawab setelah roh masuk kedalam diri pemain.

Anda mungkin pernah lihat di YouTube bagaimana Kubah masjid di Indonesia dipindahkan melalui apungan di udara tanpa kren hanya dengan zikir orang ramai sahaja. Anda juga mungkin biasa dengar pokok besar yang dipuja pernganut Hindu menjadi kebal tidak boleh ditebang atau ditolak bulldozer. Itu tidak termasuk pendedahan unsur magik dan mistik yang berbagai-bagai dari yang pakar dalam bidang ini. Bahkan Zam-zam juga membawa unsur magik.

Dalam hal kemujaraban sesetengah doa anak-anak kami juga kami tidak nampak di mana sentuhan langsung dari tangan kami melainkan berkongsi sedikit HIDAYAH, namun Alhamdulillah ternyata diizin Allah ia makbul. Kami hanya ingin menegaskan bahawa unsur mistik dan metafizik ini WUJUD sahaja, tidak untuk mengulas hak dan batilnya unsur ini sekarang.

Dalam sudut KUASA GHAIB Allah ini, pendirian kami mudah, jika busut dan pokok yang disembah Hindu setempat pun boleh wujud aura ghaibnya, inikan pula ALLAH yang dipuja hambanya serata ALAM ini. Pastinya kuasa ghaib Allah jauh LEBIH HEBAT dari mana-mana kuasa ghaib lain.

HIMPUNAN AMAL BAIK MENJADI PENGUAT DOA:
BAGAIMANA BASMALAH MENGHASILKAN RAHMAT?

Ramai orang suka bertawassul dengan orang alim bagi mendapatkan doa yang makbul. Kononnya orang alim banyak amal dan dekat dengan Allah. Jadi doa mereka tentu akan lebih didengar Allah. Kami ingin kaitkan ulasan saintifik, sudut psikologi dan sosiologi dalam hal ini.

Dalam Sains Bismillah telah diterangkan – apabila kita telah melakukan cukup amalan atas NAMA Allah, pasti kita akan dapat banyak rahmat berupa hidayah dari Allah. Pengembangan Petunjuk dan hidayah yang muncul sepanjang perlaksanaan amal yang berteraskan Basmalah itulah yang dipanggil RAHMAT. Kita akan lebih arif setelah melaksana. “You read You Know, You do, You remember”, “Talking is one thing, Doing is another”.

Sila buka Surah 55 Ar-RAHMAN (1-3) yang menjelaskan hakikat Bismillah ini. Allah mengajar kita nikmat kefahaman Al-quran (ALLAMAL QURAN), sehingga mampu membentuk peradaban MANUSIA (KHOLAQOL INSAN) dari sifat kehaiwanan yang tanpa pedoman asalnya. Akhirnya kita dapat skill, mampu melaksana / membuktikan / membainatkan keberkesanan quran itu sendiri (ALLAMAHU AL-BAYAN). Jika kita berbicara selepas melaksana, pasti BICARA kita selepas itu sangat berbeza. Itulah hakikat RAHMAT/RAHMAN.

BAGAIMANA BASMALLAH MENGHASILKAN KASIH SAYANG ARRAHIM?

JIKA kita melaksana tepat dengan maksud dan caranya (LILLAH & BILLAH), pasti baik hasilnya. Tidak ada manusia biar sejahil dan sejahat manapun ia, yang tidak sukakan kebaikan dan menghargai orang yang berbuat baik. Apatah lagi kasihnya Allah yang melihat hambaNya yang melaksana perintah itu. Itulah hakikat kasih sayang (Ar-Rahiim) dari kerjabuat yang berdasarkan BASMALAH.

Dalam kes En.Din contohnya, Apabila berita dikeluarkan tentang penderitaan insan yang banyak amal murninya seperti En.Din, maka ramai yang nampaknya bersimpati dan turut mendoakan kesejahteraan beliau. Rakan-rakan yang mendoakan majoritinya tidak mengenali beliau pun. Yang mendorong mereka menolong ialah kerja amal En.Din yang telah dibuat atas nama dan perintah Allah lalu kami ceritakan.

Sekarang mari lihat sains sosial dari perlaksanaan Basmallah En Din yang telah menghasilkan Ar-Rahiim (kasih sayang). Hasil Doa En Din yang disampaikan maklumatnya oleh Da’ie (Admin) telah membuat Pembaca merasa kasih kepada beliau. Ini menjentik hati untuk saling menolong mencarikan hidayah bagaimana untuk membantu En Din.

Inilah hakikat AR-RAHIIM, kasih sayang hasil dari perlaksanaan amal EN DIN yang 100% berdasarkan Basmalah sebelum ini. Lengkaplah perlaksanaan rangkap BISMILLAH ARRAHMAN ARROHIIM.

BAGAIMANA MENGUBAH NASIB HASIL DOA?

Allah tidak akan ubah nasib kita jika kita tidak berusaha. Hasil doa En Din telah memberikan terlalu banyak petunjuk buat mengatasi masalah beliau. Jika En Din terus mengerang dan berdoa atas sejadah sahaja, tanpa sebarang usaha sesiapa untuk segera bangkit dan membawa tukang urut yang terbaik, mungkin hari ini En Din sudah lumpuh. Secara psikologi En Din amat terharu melihat curahan doa itu lalu sertamerta bertambah semangat dalam dirinya untuk melawan sakit, itu juga sejenis usaha (fighting spirit).

Sebahagian Individu yang menitipkan doa melalui kami juga begitu. Kami kongsikan beberapa pedoman bagaimana boleh membuat isteri atau anak mereka kembali. Kami kongsikan hasil kajian bagaimana boleh segera mendapat zuriat. Kami juga seru mereka yang berniaga tips untuk berjaya. Bagaimana membetulkan akhlak anak yang derhaka dan sebagainya bersama doa kami.

Setiap pagi kami istiqomah mendoakan anak-anak kami melalui konsep seruan / dakwah semasa program ikrar mereka. Semua bahan seruan itu terpahat di otak mereka dan menjadi zikir harian untuk mereka mengikuti seruan itu. Alhamdulillah ia nampak berkesan hasilnya. Inilah hakikat DOA ITU OTAK IBADAH. Inilah hakikat DOA > HIDAYAH > USAHA > HASIL.

InsyaAllah akan kami sambung lagi Falsafah di sebalik DOA nanti.

Kocak Minda
WARGA PRIHATIN

JUTAAN TERIMA KASIH KEPADA SEMUA INSAN PRIHATIN

00 din.jpg 2JUTAAN TERIMA KASIH KEPADA SEMUA INSAN PRIHATIN

Suasana pilu dan hiba menyelubungi RPWP malam ini apabila En.Din tiba-tiba muncul. Alhamdulillah beliau yang baru selesai menerima urutan ke2 hari ini telah mampu berdiri dan berjalan perlahan-lahan.

Setinggi kesyukuran kehaderat Allah AWJ. Terima kasih yang tidak terhingga kami ucapkan kepada saudara Prihatin kita, Ibu Siti Baya dan suaminya Abang Fuad. Beliau yang menghubungi admin beberapa minit selepas berita kesakitan En.Din kami paparkan di FB telah meminta alamat dan nombor kontak En.Din. Sebelum tengahari beliau hadir bersama seorang tukang urut ke rumah En.Din di Senawang.

MasyaAllah, rupanya malam itu En.Din telah mengalami kesakitan maksima tahap tiga. Daripada rasa kebas, berubah menjadi sejuk dan malam itu seluruh kaki beliau bertukar rasa menjadi sangat panas berapi pula. Itu tanda yang beliau berada pada tahap paling kritikal menurut kata tukang urut yang mendapat ilmu mengurut di Indonesia itu. Tanpa pertolongan segera beliau mungkin berhadapan dengan Parkinson atau lumpuh katanya.

Selepas menjalani urutan ke2 petang tadi, beliau mengambil peluang datang ke Prihatin untuk melepas rindu kepada anak-anak dan keluarga besar semuanya. Hanya beberapa hari tidak dapat datang sudah tidak dapat membendung kerinduan katanya.

Beliau yang berkerusi roda sempat menjenguk bapa-bapa yang sedang berdipan-dipan berkongsi hasil kerja seharian sebelum bersurai. Suasana segera menjadi sangat memilukan apabila En.Din dengan deraian air matanya menceritakan kronologi kesakitan dirinya sehingga berita tentangnya dikeluarkan di FB. Kesakitan luar biasa itu ditambah dengan keadaan isteri beliau Cikgu Zuriaty yang juga sakit Asma dan Darah Tinggi. Melihat keadaan suaminya, kak Ti menjadi tertekan dan terpaksa mencari rawatan sendiri.

Apa yang lebih membuatkan beliau sangat terharu ialah doa-doa yang tidak putus-putus dari rakan Facebook yang kebanyakkannya belum pun pernah dikenali selama ini. Terlalu hebat dan amat menyentuh hati rupanya kasih sayang dari persaudaraan ini. Selama ini kita hanya mendoakan keselamatan orang lain yang sedang kesusahan, tanpa merasai perasaan mereka yang kita doakan. Hari ini baru dapat merasakan sendiri bagaimana perasaan kita apabila mendapat limpahan doa tulus dari orang lain.

Menurut beliau, doa yang diterima telah dirasakan seperti satu suntikan energi dan semangat yang luarbiasa kedalam dirinya untuk melawan sakit. Kehadiran rakan taulan dan panggilan dari saudara mara jauh dan dekat turut mengharukan dan menyuntik semangat katanya. Beliau juga turut menyatakan rasa terhutang budi kepada semua staf stesen Petronas beliau (termasuk yang sudah berhenti) khasnya kepada Syed Khairul Amri yang telah mengambil alih pengurusan stesen sepenuhnya ketika beliau sakit.

Sebagaimana biasa anak-anak tidak melepaskan peluang untuk bersalaman dan berpelukan. Lebih memilukan kami apabila melihat sikecil seperti anakanda Seri yang belum mengerti bagaimana sakitnya slipdisk itu terus saja melompat naik ke riba seperti biasa. Dengan senyuman yang berkerut menahan sakit, Baba Din gagahkan juga mendukung anak yang dirinduinya itu.

Demikianlah kasih seorang mujahid terhadap anak-anak angkat yang ditaja jiwa dan raganya itu. Semuga apa yang sedang kita saksikan ini boleh menjadi suatu yang amat menarik untuk kita tunjukkan kepada anak-anak kita tentang ERTI KEPRIHATINAN & PERSAUDARAAN sesama insan.

Syukur kepadaMu ya Allah kerana telah memberikan kami saudara yang begitu ramai dan amat Prihatin sekali jiwanya terhadap kami. Ia amat membahagiakan kami. Ambillah apa saja dari kami, tetapi jangan dihilangkan murni persaudaraan berteraskan agamamu yang amat bererti ini.

Alhamdulillahi Robbil Alamiin.
WARGA PRIHATIN