Category Archives: Akademi Insan Prihatin – AIP

image_pdf

KETUPAT LONTONG SAJIAN JUADAH PAGI DAPUR RAYA RPWP

KETUPAT LONTONG – JUADAH PAGI INI DI DAPUR RAYA PRIHATIN.Satu lagi juadah pagi yang dinanti-nanti. Dengan lodeh dan…

Posted by Warga Prihatin on Rabu, 25 Julai 2018

KAUNTER ASNAF PROJEK PELANGI FOOD AID

KAUNTER ASNAF BANTUAN MAKANAN DI DAPUR RAYA PRIHATIN.Demi mencipta generasi anak-anak yang insaf dan prihatin, RPWP…

Posted by Warga Prihatin on Khamis, 26 Julai 2018

ULASAN BEKAS PELAJAR PERANTIS SNAP

 

Selain dari latihan profesional dalam bidang penggambaran, SNAP turut menitikberatkan pembentukan sahsiah dan akhlak…

Posted by Warga Prihatin on Ahad, 29 Julai 2018

AMANAT & MOTIVASI KHUSUS PENGETUA RPWP BUAT PELAJAR PERANTIS SNAP


.
Dengan latar belakang pelajar yang berbagai rupa dan warna, maka Ayahanda Dr Hj Masjuki lontarkan amanat dan motivasinya dengan pelbagai gaya. Harus tonton seluruh rakaman ini untuk dapat keseluruhan mesej penting yang disampaikannya.
.
Video ini bukan sahaja mampu membantu para ibubapa dan pelajar Perantis SNAP, malah buat sekalian ibubapa yang mungkin memerlukan motivasi untuk anak-anak kita.
.
Selain dari latihan profesional dalam bidang penggambaran, Program Perantis SNAP turut menitikberatkan pembentukan siyasah, sahsiah dan akhlak kepada para pelajarnya. Pengajian yang biasanya dijalankan selama 3-4 tahun hanya mengambil masa 3 bulan sahaja di Saiful Nang Academy.
.
Pengambilan seterusnya ialah pada 3 SEPT 2018 akan datang. (Terhad 30 orang sahaja).
.
Sila Whatsapp +6011 232 84 212, atau klik link berikut untuk pendaftaran atau keterangan lebih lanjut,

https://www.facebook.com/snapclub/posts/1840319289340693
.
Alhamdulillah,
WARGA PRIHATIN

AMANAT & MOTIVASI KHUSUS PERANTIS SNAP

AMANAT & MOTIVASI KHUSUS PENGETUA RPWP BUAT PELAJAR PERANTIS SNAP .Dengan latar belakang pelajar yang berbagai rupa dan warna, maka Ayahanda Dr Hj Masjuki lontarkan amanat dan motivasinya dengan pelbagai gaya. Harus tonton seluruh rakaman ini untuk dapat keseluruhan mesej penting yang disampaikannya..Video ini bukan sahaja mampu membantu para ibubapa dan pelajar Perantis SNAP, malah buat sekalian ibubapa yang mungkin memerlukan motivasi untuk anak-anak kita..Selain dari latihan profesional dalam bidang penggambaran, Program Perantis SNAP turut menitikberatkan pembentukan siyasah, sahsiah dan akhlak kepada para pelajarnya. Pengajian yang biasanya dijalankan selama 3-4 tahun hanya mengambil masa 3 bulan sahaja di Saiful Nang Academy..Pengambilan seterusnya ialah pada 3 SEPT 2018 akan datang. (Terhad 30 orang sahaja)..Sila Whatsapp +6011 232 84 212, atau klik link berikut untuk pendaftaran atau keterangan lebih lanjut,https://www.facebook.com/snapclub/posts/1840319289340693.Alhamdulillah,WARGA PRIHATIN

Posted by Warga Prihatin on Rabu, 18 Julai 2018

Umrah atau Haji dahulu

.
Pastinya peluang menjadi tetamu Allah ke Tanah Haram menjadi impian buat setiap ummat Islam. Ikuti perkongsian menarik bersama Ustaz Shauqi Hasan merungkai persoalan-persoalan berkenaan Ibadah Umrah dan Haji. Jom tambah ilmu

Umrah atau Haji dahulu?.Pastinya peluang menjadi tetamu Allah ke Tanah Haram menjadi impian buat setiap ummat Islam….

Posted by Warga Prihatin on Khamis, 2 Ogos 2018

KEBOSANAN ANAK-ANAK JADI PUNCA KREATIVITI

Tidak ramai yang sedar fenomena di mana 'kebosanan' anak-anak juga adalah suatu yang berguna sebagai peransang imaginasi…

Posted by Warga Prihatin on Jumaat, 3 Ogos 2018

Tidak ramai yang sedar fenomena di mana ‘kebosanan’ anak-anak juga adalah suatu yang berguna sebagai peransang imaginasi dan inisiatif mereka untuk ‘mencipta’ sesuatu.
.
Jika kita lorongkan kreativiti itu di jalan yang baik, maka baiklah hasilnya. Jika kita biarkan, mungkin mereka akan melakukan sesuatu yang tidak kita duga pula.
.
Warga Rpwp

SEKOLAH ALAM YANG AMAT MENYERONOKKAN

SEKOLAH ALAM YANG AMAT MENYERONOKKAN

SEKOLAH ALAM YANG AMAT MENYERONOKKAN.29 Julai lalu pasangan ini jemput anak-anak tadika untuk berekspedisi Sekolah Alam di dusunnya.https://www.facebook.com/akademiprihatin/videos/1877972028963933/.Khamis lalu mereka jemput pula anak-anak besar dengan program yang sedikit berbeza. Kali ini mereka minta anak-anak 'bersihkan' semua buah yang telah ranum dan berguguran di dusunnya. Mereka minta juga anak-anak cantas dahan pokok rambutan itu agar tumbuh dahan dan daun yang baharu..Alhamdulillah. Lihatlah sendiri bagaimana seronoknya anak-anak yang turut serta dalam Sekolah Alam khas ini..Terima kasih kepada Uncle Anuar dan Auntie Noraini. Sesungguhnya Allah sahaja sebaik-baik pembalas budi…Warga Rpwp .

Posted by Warga Prihatin on Jumaat, 3 Ogos 2018

 

SEKOLAH ALAM YANG AMAT MENYERONOKKAN
.
29 Julai lalu pasangan ini jemput anak-anak tadika untuk berekspedisi Sekolah Alam di dusunnya.

https://www.facebook.com/akademiprihatin/videos/1877972028963933/
.
Khamis lalu mereka jemput pula anak-anak besar dengan program yang sedikit berbeza. Kali ini mereka minta anak-anak ‘bersihkan’ semua buah yang telah ranum dan berguguran di dusunnya. Mereka minta juga anak-anak cantas dahan pokok rambutan itu agar tumbuh dahan dan daun yang baharu.
.
Alhamdulillah. Lihatlah sendiri bagaimana seronoknya anak-anak yang turut serta dalam Sekolah Alam khas ini.
.
Terima kasih kepada Uncle Anuar dan Auntie Noraini. Sesungguhnya Allah sahaja sebaik-baik pembalas budi.
.
.
Warga Rpwp

EKSPLORASI DUSUN DURIAN – SEKOLAH ALAM

EKSPLORASI DUSUN DURIAN – SEKOLAH ALAM. Hujung minggu yg lepas iaitu pada 29 Julai 2018, anak-anak pra sekolah Akademi Insan Prihatin (AIP) telah diberikan peluang untuk menjalani aktiviti eksplorasi ke dusun durian kepunyaan En Anuar dan Puan Noraini, atau lebih mesra di panggil Uncle dan Auntie.Dusun kepunyaan Uncle dan Auntie ini terletak di Kampung Lubuk Kelubi, Batu 19, Hulu Langat, Selangor. Perjalanan yg mengambil masa lebih kurang 45 minit dari tempat penginapan Rumah Pengasih Warga Prihatin (RPWP) di Sungai Ramal, Kajang.Semua anak yg terlibat dalam eksplorasi ke dusun durian ini amat teruja dan gembira kerana ini adalah pengalaman pertama buat mereka.Ketibaan Bas coaster yang membawa 20 orang anak-anak tadika berserta 3 orang murobbiah dan seorang murobbinya ini disambut mesra oleh Uncle, Auntie serta sanak saudara mereka. Anak-anak dijamu dengan pelbagai juadah makanan yang telah disediakan termasuk buah durian yang sudah siap dikopek.Pertama kali menjejakkan kaki ke kawasan dusun yg lebih kurang 5 ekar keluasan keseluruhannya, membuatkan hati kami semua terpegun sebentar. Permandangannya yang sangat cantik, bersih dan nyaman. Di kiri kanananya terdapat pokok-pokok buluh serta daun keladi besar bagi mengindahkan dekorasi hiasannya membuatkannya lebih cantik dan menarik. Selain pokok durian, terdapat juga pokok buah-buahan lain seperti rambutan, manggis, duku langsat, cempedak dan lain-lain.Di hujung kawasan dusun tersebut, terdapat beberapa ekor rusa yg dibela di kandangnya. Selain itu, ada juga binatang ternakkan lain seperti ayam, angsa, ternakan ikan talapia merah, ikan keli, udang dan lain-lain lagi.Anak-anak juga teruja melihat rumah lebah kelulut atau nama saintifiknya Meliponini. Teruja melihat rumah serta sarang yang dibina sendiri oleh komuniti lebah ini. Jangka hayatnya 40 hari dan kemudiannya lebah-lebah tersebut akan mati. Namun hasil madu yang ditinggalkan amat bermanfaat buat manusia. Difahamkan lebah kelulut juga tidak bersengat atau menyengat orang. Eksplorasi diteruskan dengan melihat dengan lebih dekat lagi pokok durian yg ditanam di dalam kawasan tersebut. Ada durian kampung, durian kacukan dan durian lain juga. Kami diingatkan agar tidak berjalan di bawah pokok durian kerana dikuatiri durian akan luruh dan takut terkena kepala.Menikmati buah durian yang enak dan lazat. Mengenali pokok durian yang bagaimana rupa bentuknya, melihat perkembangan buah tersebut membesar di pokok dari putik hingga luruh ke tanah, membuatkan anak-anak ini memahami dengan lebih jelas lagi proses kitaran itu berlaku. Antara pengalaman menarik yang lain ialah memberi makan ikan-ikan di kolam ternakkan serta dapat mendengar ayam dan angsa berbunyi, mengetahui perbezaan antara ayam jantan dan betina serta bermacam-macam lagi.Eksplorasi diteruskan dan anak-anak dikenalkan dengan pokok Asam Gelugur ataupun Asam Keping. Nama siantifiknya ialah Garcinia Atroviridis. Anak-anak diberi peluang untuk merasai sendiri rasa pucuk daun pokok asam gelugur tesebut. Rasanya lemak masam dan ianya amat bagus untuk dibuat ulam. Manakala, buahnya pula, apabila masak, akan dihiris, dijemur, dikeringkan dan akhirnya boleh digunakan dalam pelbagai masakkan. Inilah yang dikatakan sekolah alam, di mana anak-anak dapat melihat sendiri kaitan kehidupan mereka dengan alam sekitar. Mereka alaminya sendiri dan rasai nikmat tersebut di depan mata mereka.Ini membuatkan anak-anak berminat untuk mengeksplorasi dengan lebih jauh lagi. Seronok kerana ianya berlaku di luar bilik darjah. Pembelajaran di luar kelas inilah yang dapat mendekatkan anak-anak ini dengan kitaran alam semula jadi dengan diri mereka secara alami.Sesi refleksi, kesan dan pesan di dalam bas semasa perjalanan pulang, dilakukan untuk kami semua membuat islah serta penambahbaikan pada masa yang akan datang. Amat berterima kasih kpd Uncle dan Auntie kerana memberi peluang kepada anak-anak tadika ini merasai eksplorasi ke dusun durian pada kali ini. Satu pengalaman manis yang tidak boleh dilupakan dan pastinya jika diberi peluang untuk datang kembali, banyak lagi aktiviti yg boleh dilakukan. Semoga Uncle dan Auntie dipanjangkan umur, diberikan kesihatan tubuh badan yang baik, dimurahkan rezeki, serta bahagia dunia akhirat. Semoga hubungan silaturrohim, kekeluargaan yang terjalin baik sejak Uncle dan Auntie mengikuti trip "Rarecation ke Switzerland 39" ini akan terus kekal sampai ke akhir hayat. Insya-Allah. Sampai ketemu lagi, Alhamdulillah.-Murobbiah Tadika-

Posted by Akademi Insan Prihatin on Khamis, 2 Ogos 2018

EKSPLORASI DUSUN DURIAN – SEKOLAH ALAM.

Hujung minggu yg lepas iaitu pada 29 Julai 2018, anak-anak pra sekolah Akademi Insan Prihatin (AIP) telah diberikan peluang untuk menjalani aktiviti eksplorasi ke dusun durian kepunyaan En Anuar dan Puan Noraini, atau lebih mesra di panggil Uncle dan Auntie.

Dusun kepunyaan Uncle dan Auntie ini terletak di Kampung Lubuk Kelubi, Batu 19, Hulu Langat, Selangor. Perjalanan yg mengambil masa lebih kurang 45 minit dari tempat penginapan Rumah Pengasih Warga Prihatin (RPWP) di Sungai Ramal, Kajang.

Semua anak yg terlibat dalam eksplorasi ke dusun durian ini amat teruja dan gembira kerana ini adalah pengalaman pertama buat mereka.

Ketibaan Bas coaster yang membawa 20 orang anak-anak tadika berserta 3 orang murobbiah dan seorang murobbinya ini disambut mesra oleh Uncle, Auntie serta sanak saudara mereka.

Anak-anak dijamu dengan pelbagai juadah makanan yang telah disediakan termasuk buah durian yang sudah siap dikopek.

Pertama kali menjejakkan kaki ke kawasan dusun yg lebih kurang 5 ekar keluasan keseluruhannya, membuatkan hati kami semua terpegun sebentar. Permandangannya yang sangat cantik, bersih dan nyaman. Di kiri kanananya terdapat pokok-pokok buluh serta daun keladi besar bagi mengindahkan dekorasi hiasannya membuatkannya lebih cantik dan menarik.

Selain pokok durian, terdapat juga pokok buah-buahan lain seperti rambutan, manggis, duku langsat, cempedak dan lain-lain.

Di hujung kawasan dusun tersebut, terdapat beberapa ekor rusa yg dibela di kandangnya. Selain itu, ada juga binatang ternakkan lain seperti ayam, angsa, ternakan ikan talapia merah, ikan keli, udang dan lain-lain lagi.

Anak-anak juga teruja melihat rumah lebah kelulut atau nama saintifiknya Meliponini. Teruja melihat rumah serta sarang yang dibina sendiri oleh komuniti lebah ini. Jangka hayatnya 40 hari dan kemudiannya lebah-lebah tersebut akan mati. Namun hasil madu yang ditinggalkan amat bermanfaat buat manusia. Difahamkan lebah kelulut juga tidak bersengat atau menyengat orang.

Eksplorasi diteruskan dengan melihat dengan lebih dekat lagi pokok durian yg ditanam di dalam kawasan tersebut. Ada durian kampung, durian kacukan dan durian lain juga. Kami diingatkan agar tidak berjalan di bawah pokok durian kerana dikuatiri durian akan luruh dan takut terkena kepala.

Menikmati buah durian yang enak dan lazat. Mengenali pokok durian yang bagaimana rupa bentuknya, melihat perkembangan buah tersebut membesar di pokok dari putik hingga luruh ke tanah, membuatkan anak-anak ini memahami dengan lebih jelas lagi proses kitaran itu berlaku.

Antara pengalaman menarik yang lain ialah memberi makan ikan-ikan di kolam ternakkan serta dapat mendengar ayam dan angsa berbunyi, mengetahui perbezaan antara ayam jantan dan betina serta bermacam-macam lagi.

Eksplorasi diteruskan dan anak-anak dikenalkan dengan pokok Asam Gelugur ataupun Asam Keping. Nama siantifiknya ialah Garcinia Atroviridis.

Anak-anak diberi peluang untuk merasai sendiri rasa pucuk daun pokok asam gelugur tesebut. Rasanya lemak masam dan ianya amat bagus untuk dibuat ulam. Manakala, buahnya pula, apabila masak, akan dihiris, dijemur, dikeringkan dan akhirnya boleh digunakan dalam pelbagai masakkan.

Inilah yang dikatakan sekolah alam, di mana anak-anak dapat melihat sendiri kaitan kehidupan mereka dengan alam sekitar. Mereka alaminya sendiri dan rasai nikmat tersebut di depan mata mereka.

Ini membuatkan anak-anak berminat untuk mengeksplorasi dengan lebih jauh lagi. Seronok kerana ianya berlaku di luar bilik darjah.

Pembelajaran di luar kelas inilah yang dapat mendekatkan anak-anak ini dengan kitaran alam semula jadi dengan diri mereka secara alami.

Sesi refleksi, kesan dan pesan di dalam bas semasa perjalanan pulang, dilakukan untuk kami semua membuat islah serta penambahbaikan pada masa yang akan datang.

Amat berterima kasih kpd Uncle dan Auntie kerana memberi peluang kepada anak-anak tadika ini merasai eksplorasi ke dusun durian pada kali ini. Satu pengalaman manis yang tidak boleh dilupakan dan pastinya jika diberi peluang untuk datang kembali, banyak lagi aktiviti yg boleh dilakukan.

Semoga Uncle dan Auntie dipanjangkan umur, diberikan kesihatan tubuh badan yang baik, dimurahkan rezeki, serta bahagia dunia akhirat.

Semoga hubungan silaturrohim, kekeluargaan yang terjalin baik sejak Uncle dan Auntie mengikuti trip “Rarecation ke Switzerland 39” ini akan terus kekal sampai ke akhir hayat. Insya-Allah.

Sampai ketemu lagi, Alhamdulillah.

-Murobbiah Tadika-

HANI CALON MEDIC DARI DAPUR RAYA PRIHATIN

HANI – 'CALON MEDIC' DARI DAPUR RAYA PRIHATIN.Kisah Anakanda Nurhani yang tular tahun lepas bersambung lagi. Kisah…

Posted by Warga Prihatin on Sabtu, 4 Ogos 2018

UNIKNYA SISTEM PENDIDIKAN AIP

Ada pembaca yang forwardkan screenshot ini dan ucapkan tahniah kepada RPWP. .Terima kasih kepada Nur Jannah Keman dan…

Posted by Warga Prihatin on Jumaat, 3 Ogos 2018

CARA MENANGANI ANAK ‘LEMBAM’

CARA MENANGANI ANAK LEMBAM

CARA MENANGANI ANAK 'LEMBAM'.Setiap insan dilahirkan dengan keistimewaan yang tersendiri, termasuklah anak-anak yang digelar lembam, disleksia, hyperaktif dan sebagainya ini..Sebenarnya tiada istilah anak lembam. Yang ada hanyalah khilaf penjaga dalam proses pembinaan siyasah dan sahsiyah mereka sahaja. Akibatnya, mereka merasa kurang berupaya dan dipenuhi rasa rendah diri. Apa tidaknya, dari kecil mereka hanya berkomunikasi dengan 'besi'. .Ada anak lembam yang terus menerus senyap dan tidak mahu berkata-kata. Apabila diselidik, rupanya itu situasi mereka ketika bersama keluarga. Dari pagi hingga ke pagi asyik leka bermain game saja. Mahu bercakap pun tiada siapa yang mahu melayaninya. Jauh sekali untuk mengajar mereka ilmu itu dan ini..Setibanya di RPWP, biasanya kami akan ambil tempoh bertenang dan memerhati baik buruk, kelebihan dan kelemahan anak-anak ini. Kami campurkan dengan pack yang sesuai dengan mereka dan perhatikan cara mereka menyesuaikan diri..Ada yang berubah secepat kilat. Sebaik saja bercampur, mereka terus boleh menyesuaikan diri. Mereka ikut sahaja peraturan dan aktiviti yang dilakukan oleh anak-anak lama. Mereka ikut bersama dalam syuro anak-anak, dalam solat, kuliah dan bekerja..Bersyukur kami ada anak-anak yang ramai dan datang dari berbagai latarbelakang dan bermacam warna. Yang ada kelebihan menjadi pembimbing kepada yang kekurangan..Namun begitu tidak semua perubahan anak-anak ini boleh berlaku secara semulajadi. Jika anak-anak lembam ini tidak menunjukkan perubahan dalam tempoh selewat-lewatnya satu bulan, maka kami akan mula aturkan takwim atau task khusus untuknya..Tujuan utama ialah untuk mereka merasa diri mereka juga ada 'harga'nya. Kami beri mereka tugasan yang paling mudah mengikut kemampuan diri sambil diperhati oleh para murobbi..Kelebihan anak-anak lembam ialah mereka tidak pandai bercakap bohong. Ibubapa yang memiliki anak lembam mungkin boleh sahkan perkara ini. Oleh itu kami jadikan sifat tulus itu untuk mengangkat fungsi diri anak-anak seperti ini..Masalah utama penjaga ialah tidak dapat mengesan masalah atau salah laku anak-anak mereka sejak mula. Sekalipun ratusan cctv di RPWP boleh membantu, namun fungsi pengawas yang bercirikan malaikat (tiada kepentingan diri) masih diperlukan untuk mengapit anak-anak ini..Anak dalam video ini contohnya telah kami amanahkan untuk mengapit adik-adik tadika yang jauh lebih muda darinya. Dia diminta memerhati dan melaporkan segala salah laku mereka. .Alhamdulillah, akhirnya malah dia sendiri ambil inisiatif untuk mengajar matematik, membaca dan menulis kepada adik-adik tadikanya. Jika abang-abang besar sibuk kerja di luar, dia sendiri ajak adik-adik solat dan mengimaminya. Ternyata dia tidaklah 'selembam' mana seperti yang kita sangka. .Alhamdulillah daripada anak yang terbiar, tidak mahu bercakap dan suka mengasingkan diri, kini dia merasa lebih berkeyakinan dan mula menunjukkan keterampilan..Kebanyakan anak-anak lain mampu menyesuaikan diri dalam masa satu atau dua hari. Anak ini pula mengambil masa hampir sebulan. Namun hasilnya tetap sama jika kita sabar dan tahu menangani segala kelemahan dan mengenalpasti kelebihan dirinya. .Awal-awal dahulu dia terlalu rindukan gajet dan video game lamanya. Asyik merengek sahaja mahu balik, namun sekarang tidak lagi. Jika dahulu beliau 'berat mulut', hari ini beliau antara anak yang paling banyak bercakap dalam syuro anak-anak..P/S: Jangan terkejut dengan bahasa yang dia guna. Di RPWP, anak kecil yang tidak menyahut atau tidak datang dekat apabila dipanggil pun sudah dikira 'kurang ajar' oleh 'pengawas' ini. Semoga perkongsian ini bermanfaat,WARGA PRIHATINWith – Warga Rpwp

Posted by Warga Prihatin on Rabu, 25 Julai 2018

 

CARA MENANGANI ANAK ‘LEMBAM’
.
Setiap insan dilahirkan dengan keistimewaan yang tersendiri, termasuklah anak-anak yang digelar lembam, disleksia, hyperaktif dan sebagainya ini.
.
Sebenarnya tiada istilah anak lembam. Yang ada hanyalah khilaf penjaga dalam proses pembinaan siyasah dan sahsiyah mereka sahaja. Akibatnya, mereka merasa kurang berupaya dan dipenuhi rasa rendah diri. Apa tidaknya, dari kecil mereka hanya berkomunikasi dengan ‘besi’.
.
Ada anak lembam yang terus menerus senyap dan tidak mahu berkata-kata. Apabila diselidik, rupanya itu situasi mereka ketika bersama keluarga. Dari pagi hingga ke pagi asyik leka bermain game saja. Mahu bercakap pun tiada siapa yang mahu melayaninya. Jauh sekali untuk mengajar mereka ilmu itu dan ini.
.
Setibanya di RPWP, biasanya kami akan ambil tempoh bertenang dan memerhati baik buruk, kelebihan dan kelemahan anak-anak ini. Kami campurkan dengan pack yang sesuai dengan mereka dan perhatikan cara mereka menyesuaikan diri.
.
Ada yang berubah secepat kilat. Sebaik saja bercampur, mereka terus boleh menyesuaikan diri. Mereka ikut sahaja peraturan dan aktiviti yang dilakukan oleh anak-anak lama. Mereka ikut bersama dalam syuro anak-anak, dalam solat, kuliah dan bekerja.
.
Bersyukur kami ada anak-anak yang ramai dan datang dari berbagai latarbelakang dan bermacam warna. Yang ada kelebihan menjadi pembimbing kepada yang kekurangan.
.
Namun begitu tidak semua perubahan anak-anak ini boleh berlaku secara semulajadi. Jika anak-anak lembam ini tidak menunjukkan perubahan dalam tempoh selewat-lewatnya satu bulan, maka kami akan mula aturkan takwim atau task khusus untuknya.
.
Tujuan utama ialah untuk mereka merasa diri mereka juga ada ‘harga’nya. Kami beri mereka tugasan yang paling mudah mengikut kemampuan diri sambil diperhati oleh para murobbi.
.
Kelebihan anak-anak lembam ialah mereka tidak pandai bercakap bohong. Ibubapa yang memiliki anak lembam mungkin boleh sahkan perkara ini. Oleh itu kami jadikan sifat tulus itu untuk mengangkat fungsi diri anak-anak seperti ini.
.
Masalah utama penjaga ialah tidak dapat mengesan masalah atau salah laku anak-anak mereka sejak mula. Sekalipun ratusan cctv di RPWP boleh membantu, namun fungsi pengawas yang bercirikan malaikat (tiada kepentingan diri) masih diperlukan untuk mengapit anak-anak ini.
.
Anak dalam video ini contohnya telah kami amanahkan untuk mengapit adik-adik tadika yang jauh lebih muda darinya. Dia diminta memerhati dan melaporkan segala salah laku mereka.
.
Alhamdulillah, akhirnya malah dia sendiri ambil inisiatif untuk mengajar matematik, membaca dan menulis kepada adik-adik tadikanya. Jika abang-abang besar sibuk kerja di luar, dia sendiri ajak adik-adik solat dan mengimaminya. Ternyata dia tidaklah ‘selembam’ mana seperti yang kita sangka.
.
Alhamdulillah daripada anak yang terbiar, tidak mahu bercakap dan suka mengasingkan diri, kini dia merasa lebih berkeyakinan dan mula menunjukkan keterampilan.
.
Kebanyakan anak-anak lain mampu menyesuaikan diri dalam masa satu atau dua hari. Anak ini pula mengambil masa hampir sebulan. Namun hasilnya tetap sama jika kita sabar dan tahu menangani segala kelemahan dan mengenalpasti kelebihan dirinya.
.
Awal-awal dahulu dia terlalu rindukan gajet dan video game lamanya. Asyik merengek sahaja mahu balik, namun sekarang tidak lagi. Jika dahulu beliau ‘berat mulut’, hari ini beliau antara anak yang paling banyak bercakap dalam syuro anak-anak.
.
P/S: Jangan terkejut dengan bahasa yang dia guna. Di RPWP, anak kecil yang tidak menyahut atau tidak datang dekat apabila dipanggil pun sudah dikira ‘kurang ajar’ oleh ‘pengawas’ ini.

Semoga perkongsian ini bermanfaat,

WARGA PRIHATIN

LIVE – Pengasas AIP di BNC TV

 

SIARAN LANGSUNG PENGASAS AKADEMI INSAN PRIHATIN (AIP) DI BERNAMA NEWS CHANNEL TV.

TIPS KEHAMILAN: KESAN EMOSI IBU TERHADAP KECACATAN BAYI – PART 3

TIPS KEHAMILAN: KESAN EMOSI IBU TERHADAP KECACATAN BAYI – PART 3

 

Saiful Nang di program Nine11 Bernama News Channel (BNC)

TIPS PARENTING: KONFLIK BERTANYA & MENYAMPUK DALAM PENDIDIKAN ANAK-ANAK

TIPS PARENTING: KONFLIK BERTANYA & MENYAMPUK DALAM PENDIDIKAN ANAK-ANAK