KARTOSUWIRYO PAHLAWAN INDONESIA YANG TERFITNAH

image_pdf

SMK 4
FOTO:HUKUMAN TEMBAK ‘BERKAWAN’ YANG DISIFATKAN SEBAGAI ‘KEJAM’

KARTOSUWIRYO PAHLAWAN INDONESIA YANG TERFITNAH

‎”Sejarawan Istana” adalah sejarawan yang dikuburkan kisah sebenarnya oleh rekayasa sang penguasa terhadap sejarah. Pada mulanya mereka hanya mereka cerita seketika bertujuan untuk mengekalkan kuasanya. Lama kelamaah ia menjadi satu bahan kekal yang menipu dunia. Kebanyakan masyarakat turun temurun menjadi korban informasi sejarah sejarawan istana ini.

Di antara manipulasi sejarah di Indonesia adalah misteri sejarah Imam dan Komanden Tentera Islam Indonesia (TII), Sekarmaji Marijan Kartosuwiryo (SMK). Beliau bersama Soekarno dan Semaon adalah rakan seperguruan dengan Kiai Haji Omar Said Cokroaminoto (KHOSC) yang telah membentuk lakaran sejarah kemerdekaan yang tersendiri melalui 3 haluan berbeza.
Cokroaminoto_1

FOTO : KIYAI HAJI OMAR SAID COKROAMINOTO

SMK SOKARNO
Soekarno (Komanden Tentera Nasional Indonesia, TNI) yang selama ini dijulang dan dipuja puji sebagai pejuang kemerdekaan Indonesia sebenarnya adalah tidak lebih sebagai badut penjajah sahaja. Pembongkaran sejarah mendapati beliau adalah opportunis yang sanggup menggadai maruah bangsa demi mendapatkan kuasa dari mana-mana penjajah, baik Jepun mahupun Belanda.

Semeon pula berjuang menggunakan wadah Parti Komunis Indonesia. Hanya SMK yang kekal memikul amanah guru mereka KHOSC meneruskan misi perjuangan Islam.

Sejarah pembunuhan TNI pimpinan Soekarno terhadap Musso (penerus PKI tajaan Semaun) juga SMK yang kesemuanya adalah rakan sepengajian beliau juga boleh didapati dari sumber Wikipedia yang telah kami permudahkan bahasanya di link ini.

Sejarah perjuangannya meneruskan perjuangan Islam di Indonesia serta kronologi pembunuhannya oleh Soekarno yang juga rakan seperguruan ada kesaksian yang tersendiri. Pemesongan fakta dan penceritaan pemerintah telah membuatkan pandangan masyarakat Indonesia tentang Kartosuwiryo umumnya buruk.

Sebelum kisah sebenar itu hilang sepenuhnya, wajarlah kesaksian ini dibaca!!

SATU DEMI SATU PEMBONGKARAN SEJARAH BERLAKU

Pembongkaran sejarah menarik ini telah terlalu banyak berlaku, khususnya oleh para pengikut SMK yang meneruskan perjuangan menegakkan Islam menggunakan wadah perjuangan NEGARA ISLAM INDONESIA (N11). Teknologi multimedia dan dunia tanpa sempadan ini telah memungkinkan segala yang selama ini menjadi rahasia terdedah dengan berleluasa. Selama ini kebanyakannya diceritakan secara senyap dan berselindung kerana pendedahan terbuka bakal menerima padah oleh pemerintah.

Sejak kebelakangan ini, fakta-fakta sejarah ini telah pun menarik perhatian pihak pemerintah dan para pengkaji sejarah dari kalangan pegawai pemerintah, agamawan, pelajar dan juga pensyarah universiti Indonesia. Segala fakta yang dikutip dari cerita di kalangan keluarga kerabat TII yang berkisar di pondok dan pesantren, hinggalah ke peringkat pengesahan fakta di muzium dan buku-buku sejarah yang asli.

Cerita dalam artikel ini pula dipetik khusus dari sebuah seminar bertajuk “Hari-hari terakhir Kartosoewirjo” di TIM, Jalan Cikini Raya, Jakarta Pusat, Rabu (05/09/2012).

Di kala itu, pengamat sejarah bernama Dr Muhammad Iskandar, mengatakan Tentera Darul Islam (DI) , atau juga dipanggil Tentera Islam Indonesia (TII) pimpinan Imam Kartosoewiryo didakwa tidak berakhlak dan berperilaku kurang Islami. Mulai dari perilaku arogan kepada masyarakat hinggalah membuat air kencing di sembarang tempat dijadikan fitnah umum.

Menurut Muhammad Iskandar, tentera Kartosoewirjo dinilai bertindak sangat kejam. “Saya sebagai salah satu penduduk desa saat itu melihat mereka berlaku arogan bahkan sampai ada kiai-kiai yang sering didera dan mereka buang air (besar) di sungai,” jelas pakar sejarah dari Universiti Indonesia ini.

PEMBONGKARAN FAKTA SEJARAH OLEH BEKAS ANGGOTA TII/DI

Pendapat Dr Muhammad Iskandar dalam seminar ini telah dibantah keras oleh seorang peserta seminar bernama Yayan yang sengaja datang jauh dari Tasik Malaya, Jawa Barat. Beliau menghadiri seminar ini karena dia adalah seorang bekas anggota DI/TII. Secara langsung beliau bahkan mengakui bahwa keluarga besarnya juga adalah keturunan DI/TII. Kerana itu beliau tahu persis apa yang sebenarnya berlaku.

Dalam bantahannya, Yayan katakan bahawa perilaku tentera SMK (TII/DI)yang disebut oleh Iskandar sesungguhnya adalah sebahagian dari muslihat operasi inteligen TNI pimpinan Soekarno.

Harus diingat bahawa daripada 3 anak murid Kiai Haji Omar Said Cokroaminoto, hanya SMK yang meneruskan perjuangan Islam ajaran gurunya itu dengan penuh berhemah. Tidak mungkin keganasan terhadap penduduk dan segala perbuatan tidak berakhlak yang didakwa itu dilakukan oleh TII.

Ketika itu DI/TII berpecah menjadi dua di tanah Jawa; DI/TII Kartosoewirjo dan DI/TII dari operasi inteligen Suparjo. Perilaku yang dikatakan bahwa tentera DI/TII tidak berakhlak sebenarnya bukanlah Tentera Islam pimpinan Imam Kartosoewirjo. Semua itu adalah perilaku para penyusup agen Suparjo yang mengaku-ngaku anggota DI/TII untuk menimbulkan fitnah.

Menurut Yayan, Suparjo lah yang mencipta helah dengan menyusupkan ramai anggota Parti Komunis Indonesia (PKI) ke dalam DI/TII secara muslihat. Dari situlah timbulnya imej penghalalan segala cara yang telah mencemarkan nama baik DI/TII pimpinan SMK.

Menurut Yayan, TNI pimpinan Sukarno secara sengaja mengirimkan Danrem Suparjo untuk memecah belah dan memporak perandakan imej TII/DI pimpinan kartosuwiryo. Suparjo adalah orang TNI yang merupakan kader PKI yang kononnya ingin bekerjasama dengan DI/TII demi Islam. Beliau juga terlibat dalam pemberontakan PKI di Indonesia, jelas Yayan.

Semua itu sengaja dilakukan semata-mata untuk membangun imej buruk mengenai TII Kartosoewirjo. Yayan juga memaparkan fakta ini secara terbuka di depan peserta seminar itu.

PENGESAHAN PEMBONGKARAN FAKTA SEJARAH OLEH ANGGOTA INTELIGEN NEGARA

Penceritaan dusta terhadap Kartosoewirjo itu turut dibenarkan oleh Wibisono, seorang yang telah bekerja selama 32 tahun dengan Badan Inteligen Negara (BIN). Menurut Wibisono, sosok SMK adalah seorang pahlawan Islam tulin Indonesia. Kepentingan SMK mendirikan Negara Islam Indonesia (NII) adalah aset besar dari sejarah Indonesia yang dilenyapkan.

Menurut Wibisono, kala itu negara Indonesia sedang lemah. Indonesia barat, tengah dan timur sedang saling carut marut. Padahal kondisi Belanda saat itu sedang terdesak untuk menjaga beberapa kekuatan teritorial di beberapa titik vital di Indonesia.

Perjanjian LINGGARJATI, menurut Wibisono membuat baki daerah Indonesia hanya tinggal Jawa, Madura dan Sumatera. Sedangkan Perjanjian RENVILLE pula telah membuat teritorial Indonesia di pulau Jawa hanya tinggal sebatas Jogjakarta sahaja.

Untuk menjaga sisa teritorial Indonesia, maka pemerintah Indonesia berfikir untuk mengirim Lukas Kustario bagi menjaga daerah utara. Sedangkan daerah selatan justru dimandatkan kepada  Kartosoewirjo (SMK) oleh pemerintah.

Karenanya, Wibisono merasakan cukup aneh apabila tiba-tiba Kartosoewiryo yang banyak jasa itu distigmakan seorang yang kurang baik oleh sejarah.

“Hati-hati dalam menjelaskan sejarah, seperti Kahar Muzakar, Daud Beureuh hinggalah kepada Kartosoewirjo. Mereka itu aslinya adalah pejuang (kemerdekaan) semua”, jelas Wibisono di depan forum seminar secara terbuka.

Bagi Yayan dan Wibisono, penceritaan buruk yang direka terhadap Kartosoewiryo adalah fitnah sejarah yang harus diluruskan.

PENGESAHAN FAKTA OLEH ANAK BONGSU SMK

Sarjono Kartosoewirjo, anak terbungsu Kartosoewirjo juga menguatkan fakta pelurusan itu. Di peluncuran buku ‘Hari Terakhir Kartosoewirjo’ di Taman Ismail Marzuki (5/9/2012), beliau turut menceritakan empat permintaan terakhir ayahnya dari Ketua Mahkamah Darurat Perang sebelum dibunuh. Tiga darinya ditolak Presiden Soekarno.

Pertama: SMK ingin bertemu dengan perwira-perwira TII terdekat (DITOLAK).

Kedua : SMK minta eksekusinya disaksikan oleh perwakilan keluarga (DITOLAK dengan alasan bertentangan dengan budaya).

Ketiga : SMK yang telah memproklamasikan berdirinya Negara Islam Indonesia (NII) ini meminta jasadnya dikembalikan kepada keluarga untuk dimakamkan di pemakaman keluarga (juga DITOLAK).

Keempat : ingin bertemu ahli keluarganya sebelum dibunuh (ini sahaja yang diterima).

923003_20120907015033

923003_20120907015306

kartosuwiryo

Menurut Sarjonio yang berusia 5 tahun ketika eksekusi ayahnya dilakukan, seharusnya orang-orang TNI jangan menyebarkan fitnah melalui sejarah sebelah pihak. Sejarah juga harus mengizinkan pihak keluarga Kartosoewirjo dan semua keturunan DI/TII untuk turut menjelaskan sudut pandang mereka. Apatahlagi mereka adalah sebahagian dari pelaku sejarah tersebut. Mereka tidak akan menulis dalam kepalsuan.*

 

PENGESAHAN BERGAMBAR

Seorang peserta seminar bernama Fadli yang juga pengajar Ilmu Budaya UI adalah seorang pemberi 81 keping gambar-gambar eksekusi SMK. Ini benar-benar dapat membantu pengesahan fakta yang selama ini tersembunyi dan dipalsukan.

SMK dihukum bunuh di Pulau Ubi, sekitar 3 Kilometer di utara Pulau Onrust. “Di Pulau Ubi, oleh SEKUMPULAN 9 orang regu tembak dan diakhiri oleh KOMANDEN regu tembak itu sendiri.

Berita yang dikatakan fitnah tentang pembunuhan kejam dalam hukuman tembak itu dibuktikan oleh gambar-gambar ini. Imam SMK yang kurus kering kerana sakit tenat ketika ditangkap dan terpaksa dirawat selama 2 bulan dalam tahanan itu ditembak dengan 9 peluru hidup. Padahal sebutir peluru sudah cukup untuk menamatkan hayat beliau.

eksekusi-kartosoewirjo-bukti-sang-imam-bukan-nabi

61120905_Peluncuran-dan-Diskusi-Buku-Hari-Terakhir-Kartosoewirjo

SMK 3

120509_karto8

kartosoewiryo-38

DEMIKIAN SEPAK TERAJANG, BEGITU KOTOR DAN ZALIMNYA DUNIA POLITIK

BERHATI-HATILAH KITA.

_____________________

 

SUMBER:

 

 

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Pengesahan Pengguna *