image_pdf

TIPS KESELAMATAN ANAK GADIS UNTUK IBU BAPA

Anak dirogol – ‘Kenapa buat anak saya begini?’
Innalillahi wainna ilaihi rojiun.
Berita tragis begini amat memilukan. Demikian juga terlalu banyak berita yang serupa sebelum ini. Tragedi anak hilang dan hanya mayat ditemui seperti kes Nurin Jazlin dan lainnya, juga yang melibatkan 3 orang anak hilang dan ditemui mayatnya di tali air di Kedah sebelum ini masih segar dalam ingatan kita. Banyak lagi kes anak hilang dan langsung gagal dijumpai.

Malanglah jika kita sebagai ibubapa tidak mengambil pelajaran. Allah perintahkan ibubapa agar tidak membiarkan anak dalam keadaan lemah. Allah seru agar jangan berkeliaran. Nabi SAW seru ibubapa agar cemburu dengan keselamatan anak-anak. Tanpa cemburu, kita dipanggil dayus. akibat kita dayus ialah ‘neraka’, sengsara dan dukacita di dunia dan akhirat.

Kami ingin merujuk khusus kepada sikap ibubapa yang ‘mengizinkan’ anak gadis sunti keluar malam biar apapun alasannya. Ada yang malah ‘menyuruh’ anak bersendirian atau ditemani adik yang juga lemah untuk keluar membeli itu dan ini.

Takziah kepada semua mangsa dan keluarga tragedi sebegini. Seruan ikhlas kepada ibubapa lain agar ambillah pelajaran dan jangan diulangi. Dalam gelap semua boleh jadi. Dengan klorofom, sesaat itu juga anak kita sudah tidak sedarkan diri. Itu belum lagi dengan kerelaan anak kita sendiri.

Nasihat tulus untuk anak-anak gadis yang suka berkeliaran dan baru mahu berjinak-jinak dengan ‘pasangan’.

Ketahuilah, lelaki sekarang tidak akan fikir panjang. Mereka akan ragut apa yang ‘anda ada’ apabila ada peluang. Ya mereka tidak perduli. Janganlah sesekali ‘menyerah diri’ sebelum dinikahi. Sekali anda ‘kehilangan’, anda bakal merana seumur hidup.

Kepada anak-anak lelaki yang sudah ‘terlanjur’, bertaubatlah. Dosa berzina terlalu berat. Hukumannya hampir membawa ‘mati’, seperti kita tidak layak hidup kerananya.
Sementara itu beringatlah. Anda juga ada adik kakak. Bakal ada anak dan isteri. Apa perasaan anda jika mereka diperlakukan begitu oleh orang lain?
Ulasan berasbab
WARGA PRIHATIN
* * *
 
  • Kes jenayah

RANTAU PANJANG – “Mengapa buat anak saya begini,” kata seorang ibu tunggal di sini, selepas anak perempuannya ditemui dalam keadaan keletihan di tandas Stadium Mini Pasir Mas, jam 9 malam semalam.

Ibu tunggal yang hanya mahu dikenali sebagai Has, 33, berkata, anak perempuannya yang berusia 14 tahun didapati hilang selepas keluar jam 9 malam Rabu lalu, untuk ke kedai fotostat yang terletak kurang 10 meter dari rumah.

Has yang bekerja membuat kuih-muih berkata, dia berusaha mencari anak sulung dari tiga beradik itu, di sekitar kampung serta meminta bantuan daripada jiran dan saudara.

“Alhamdulillah, dia berjaya ditemui namun berada dalam keadaan keletihan kerana didapati tidak makan sejak hampir tiga hari lalu.

“Dia masih terkejut dan trauma dengan keadaan yang menimpa. Sepatah saya tanya, sepatah dia jawab,” katanya.

Menurutnya, dia memohon pihak berkuasa mengambil tindakan tegas terhadap pihak yang melakukan jenayah terhadap anaknya itu.

Sementara itu, Ketua Polis Pasir Mas, Asisten Komisioner Haliludin Rahim berkata, seorang remaja lelaki berusia 19 tahun ditahan bagi membantu siasatan berhubung kehilangan seorang pelajar berkenaan.

Beliau berkata, pihaknya menerima laporan kehilangan anak daripada ibu mangsa pada jam 12 tengah hari Khamis lalu, kemudian sekali lagi membuat laporan polis mendakwa anaknya dirogol pada jam 4.49 pagi sehari kemudian.

“Pemeriksaan ujian air kencing pada remaja lelaki berkenaan didapati negatif dadah dan kami masih menunggu keputusan pemeriksaan kesihatan pelajar perempuan berkenaan,” katanya lagi.

Kanak-kanak maut dirempuh MPV

Maut dirempuh MPV

sitinor@hmetro.com.my

Kota Bharu: Seorang kanak-kanak lelaki berusia 10 tahun maut selepas dirempuh sebuah MPV dan diseret sejauh 50 meter dalam kejadian di Kampung Tapang, di sini, 3.00 petang tadi.

Kejadian berlaku ketika Muhammad Farhan Nazim melintas jalan dari rumahnya.

Bagaimanapun, dia yang menunggang basikal dirempuh MPV jenis Nissan Grand Livina sebelum diseret sejauh 50 meter ke bahu jalan sebelah kiri.

Pemandu MPV itu turut melanggar gerai burger di bahu jalan, sebelum melarikan diri.

Mangsa meninggal dunia di tempat kejadian akibat parah di kepala dan badan.

Sementara itu, Ketua Polis Daerah Kota Bharu Asisten Komisioner Rohaimi Mat Isa berkata, mayat mangsa dibawa ke Hospital Universiti Sains Malaysia (HUSM) Kubang Kerian untuk dibedah siasat sebelum diserahkan kepada keluarganya untuk urusan pengebumian.

“Kes disiasat mengikut Seksyen 41 (1) Akta Pengangkutan Jalan 1987,” katanya.

Artikel ini disiarkan pada : Jumaat, 6 Februari 2015 @ 8:18 PM

Mayat budak lelaki berusia 10 tahun yang maut dirempuh MPV dipayungkan rakannya.

Innalillahiwainna ilaihiroojiun.
Semuga ibubapa lebih peka dan memerhati gerak geri anak-anak. Selalu-selalulah nasihatkan mereka agar lebih berhati-hati dan tidak berkeliaran.

SAINS SOLAT #10 – BACAAN SURAH PILIHAN SELEPAS FATIHAH

 

00 solat 10

SAINS SOLAT #10 – BACAAN SURAH PILIHAN SELEPAS FATIHAH

Minggu lepas kita sudah bincangkan hikmah rukun qauli iaitu penetapan bacaan surah Al-Fatihah. Ia merupakan surah pembukaan, sinopsis dan ibu kepada segala maksud dari segenap isi Al-Quran. Itulah visi dari keseluruhan alQuran yang juga dijadikan kerangka dakwah atau doa kita dalam solat.

Selepas membaca surah Al-Fatihah, dituntut pula kita membaca ayat-ayat Al-Quran yang lain.

Jika kita kaji keseluruhan ayat-ayat Al-Quran, kita dapati ada bermacam-macam tema, perintah, intonasi, konotasi dan sebagainya. Asbab atau isu yang menyebabkan ayat-ayatnya diturunkan juga berbagai-bagai. Namun harus diketahui bahawa semua ayat-ayat tersebut berlegar dalam kerangka surah Al-Fatihah, iaitu menyentuh soal RUBUBIYAH, UBUDIYAH dan MULKIYAH (RUM).

SIROT & SABIL

Surah Al-Fatihah adalah himpunan visi (SIROT) atau matlamat yang TERSIRAT dari ibadah solat kita. Ayat-ayat yang lain pula membicarakan tentang misi atau pendekatan perlaksanaan (SABIL) yang harus kita JIHAD’kan ke arah PENZAHIRAN kepada visi Fatihah itu.

Dalam konteks aktualnya, ada kepelbagaian pendekatan, langkah atau strategi yang boleh disimpulkan sebagai MISI / SABIL yang perlu kita laksanakan sebagai JIHAD. Tetapi, tujuan atau wawasan dari kesemua SABIL yang kita JIHAD’kan itu menuju kepada kerangka VISI (SIROT) yang sama. Walaupun terjemahan untuk kedua-duanya adalah sama iaitu JALAN, tetapi apabila diperhalusi, ia membawa maksud yang berlainan.

Tujuan utama atau visi solat kita ialah untuk menegakkan dien dan mencegah perbuatan keji dan mungkar dalam sesebuah jemaah atau ummah yang bergerak secara NAHNIAH sebagai KAMI. Itu yang terangkum dalam Fatihah.

Secara ringkas, Visi Fatihah bermula dari meletakkan BASMALAH yang tepat dalam apa sahaja yang kita lakukan. Kemudian kita kembalikan apa sahaja kredit yang kita dapat kepada Allah yang ‘memberikan petunjuk berupa methodologi atau aturan terbaik dalam kerjabuat kita’. Kita juga solat untuk menegakkan dien sehingga ia mampu jadi raja yang menguasai tindak tanduk kita, sehingga hanya kepada Allah kita mengabdi dan meminta pertolongan berupa petunjuk melalui solat dengan sabar dan istiqomah. Tujuan utama ialah untuk merasai nikmat beragama, tidak tersesat sehingga dimurkai Allah dan manusia.

Untuk mencapai visi Fatihah itu, kita perlukan ayat-ayat Al-Quran dari surah lain sebagai strategi dan methodologi dengan lebih spesifik. Ini boleh difahami jika setiap daripada kita MENTADARUS dan MENTAFAKUR ayat-ayat alquran itu sehingga benar-benar faham dan tahu bagaimana untuk MENTADABBUR dan MENTABAYYUN kesemuanya.

Itulah ilmu pentadbiran dan strategi kejuruteraan dalam pembangunan teologi ummah yang akan mampu mengubah situasi dan mampu ISLAH dari yang buruk kepada baik apabila ianya dilaksanakan dengan tepat dan kaffah. Itulah hakikat sebenar merujuk kepada solat yang menghasilkan amal yang SOLEH, iaitu amal yang membawa ISLAH (pembaharuan atau pembaikan).

Tidak Islam jika kita tidak ISLAH. Membazir masa jika amal kita tidak SOLEH. Tidak Islam jika hari ini tidak lebih baik dari semalam, apatahlagi jika semakin buruk. Penghayatan kepada semua seruan Allah melalui ayat-ayat alquran dalam solat itulah yang akan membantu kita mencapai matlamat amal SOLEH itu.

Itulah wasiat Rasulullah SAW. Itu juga sumpahan Allah dalam Surah 103. Al ´Ashr (1-3):

“Demi masa. Sesungguhnya manusia itu benar-benar dalam kerugian, kecuali orang-orang yang beriman dan beramal SOLEH, dan saling berwasiat (nasihat menasihati) dengan kebenaran dan nasihat menasihati dengan kesabaran”.

ISTIQOMAH TERHADAP TAQWIM MENUJU TAQWA

6236 Ayat-ayat alQuran menjadi perintah sokongan (RUBUBIYAH) untuk mencapai visi Fatihah melalui TAQWIM solat yang perlu kita istiqomahkan. Itulah hakikat TAQWIM yang telah Allah programkan untuk mencipta hamba (UBUDIYAH) yang BERTAQWA dan terpuji.

Setiap perintah (Rububiyah) mesti ada pelaksananya (Ubudiyyah). Itulah HAMBA yang menjalankan setiap suruhan dan menjauhi larangan yang telah ditetapkan. Tidak kiralah samada ia sebagai Imam atau makmum, pemimpin atau yang dipimpin, semuanya harus memainkan peranan masing-masing (QS 4/59).

Allah amanahkan kepada Imam atau ulil amri yang berilmu agar bijaksana mengatur manusia menggunakan rububiyah Allah yang adil dan tepat, bukan mengikut akal dan nafsu sendiri. Ini akan membuatkan anak buah masing-masing mudah patuh, lalu menghasilkan satu lingkungan yang aman, damai dan sejahtera. Itulah hakikat sebuah Mulkiyah (tempat) yang indah laksana syurga; rumahku syurgaku atau Darussalam (negara yang sejahtera).

Bagi mengaitkannya dengan Fatihah, cuba kita lihat saranan Allah dalam 3 surah terakhir, Surah 112, 113, 114, (al-Ikhlas, al-Falaq dan An-Nas). Agak panjang jika ingin dirungkai semuanya. Secara ringkas dapat kita lihat di situ bahawa kerangka Fatihah ditunjukkan melalui perlaksanaan.

Surah al-Ikhlas menuntut kita menjadi MUKHLIS, iaitu berhabis (KHOLAS) melalui pengabdian dan perlaksaan kita sebagai tanda IKHLAS. Kita seharusnya merujuk dan bertawakal hanya kepada Allah satu-satunya, tidak dengan yang lain. Tidak perlu SEBUT ikhlas kerana tiada kalimah ikhlas pun dalam surah al-Ikhlas itu.

Surah al-Falaq mengajar kita agar jangan terpengaruh dengan hasutan puak-puak yang berhasad dengki dan mahu memesongkan kita.

Pasangan petunjuk yang paling tepat dengan visi Fatihah ialah dalam surah An-Nas. Di situ Allah lakarkan konsep takwuz, agar kita berlindung HANYA dengan ‘Rabb (PENGATUR) manusia’ (ROBBUL’ALAMIN) melalui rububiyah (ATURAN) agamaNya yang menjadi ‘Raja yang menguasai Manusia’ (MAALIKIYAUMIDDIN) dan ‘Sembahan Manusia’ (IYYAKANA’BUD). Itulah proses untuk menzahirkan kedaulatan RUBUBIYAH, UBUDIYAH dan MULKIYAH Allah dibumi. Itu juga Allah nyatakan dalam surah 4/59, dan 2/208.

Hari ini kita lihat bagaimana pelaksanaan bacaan di dalam solat hanya menjadi bacaan bibir semata-mata. Imam di depan membaca segala perintah Allah, malangnya berapa kerat makmum di belakang yang faham apa yang dibacakan? Begitu juga dengan khutbah jumaat. Berapa ramai Jemaah yang mengambil peluang untuk tidur semasa khatib membaca khutbah?

Ironinya, sang Khatib itu sendiri juga ada yang tidak berilmu. Mereka bukan BERKHUTBAH, tetapi MEMBACA teks khutbah. Tiada penghayatan dari penyampaian khutbah. Ramai yang hanya syok sendiri membaca khutbah sedangkan jemaah ramai yang tidur. Ada juga imam yang tidak faham ayat-ayat quran yang dibaca dan diaminkan oleh makmum. Mana mungkin akan ada roh dan penghayatan dalam solat sebegitu. Mana mungkin matlamat Fatihah boleh tercapai.

Allah larang kita berbuat dan menyampaikan sesuatu TANPA ILMU. Itu perbuatan fasik dan keji yang membuatkan kita berkata sesuatu tanpa memahaminya. Kita akan dibenci Allah kerana tidak melaksanakan apa yang kita sebut dalam solat itu. Sebenarnya inilah situasi kita sekarang. Sibuk melakukan rukun fe’li tanpa memahami untuk apa seperti bertepuk tangan sahaja. Berjela-jela membaca surah seperti siulan buruk kakak tua tanpa memahami makna dan maksudnya. Kita sebenarnya terang-terang mengingkari (kafir) perintah Allah kerana beramal tanpa ilmu. Ibadah kita hanya ikut-ikutan dan dipenuhi sangka-sangka.

QS: 17. Al Israa’ 36. “Dan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan ditanya.”

QS: 10. Yunus 36. “Dan kebanyakan mereka tidak mengikuti kecuali persangkaan saja. Sesungguhnya persangkaan itu tidak sedikitpun berguna untuk mencapai kebenaran. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang mereka kerjakan”.

QS: 61. Ash Shaff 1-3: “Telah mensucikan (diri) bagi Allah apa saja yang ada di langit dan apa saja yang ada di bumi; dan Dia-lah Yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana. Wahai orang-orang yang beriman, kenapakah kamu mengatakan sesuatu yang tidak kamu kerjakan? Amat besar kebencian di sisi Allah bahwa kamu mengatakan apa-apa yang tidak kamu kerjakan”.

Nama Allah dan Islam telah banyak tercemar oleh hambaNya yang tidak menggunapakai aturan hidup yang Allah tetapkan. Umat dan agama Islam yang seharusnya dipandang tinggi telah dihina dan dicaci oleh kelakuan kita sendiri. Kita jadi pemalas, ganas, berpecah belah, lemah dan tindas menindas. Pemimpin dan rakyat, ibubapa atau anak sama sahaja, membelakangkan Allah. Tak sama apa yang diucap dengan apa yang dibuat. Padahal bukan itu imej sebenar Islam.

DENGAN BASMALAH, demi/untuk Allah, kita wajib sucikan diri dari menggunapakai regime syaitan, atau mengikut nafsu dan akal cetek kita. Itu yang akan membersihkan NAMA ALLAH dan ISLAM yang telah dikotori oleh perbuatan sumbang hambaNya.

QS: 8. Al Anfaal 35. “Solat mereka di sekitar Baitullah itu, lain tidak hanyalah siulan dan tepukan tangan. Maka rasakanlah azab disebabkan kekafiranmu itu”.(Baitullah adalah Rumah Allah, yang aman sejahtera kerana mengamalkan RUBUBIYAH allah di ‘DALAM’nya. Tanpa rububiyah itu bermakna kita berada di LUAR Baitullah).

QS: 4. An Nisaa’ 43. “Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu solat, sedang kamu dalam keadaan mabuk, sehingga kamu mengerti apa yang kamu ucapkan,..”

Ya, pastinya Allah merasa terhina jika hambanya ‘asyik’ membebel tanpa tahu apa yang diperkatakan padaNya macam orang mabuk. Kerana itu, harus kita takwimkan keluarga kita untuk mula istiqomah belajar memahami setiap ayat yang kita baca. Kesemua ayat al-quran harus di daulatkan sebagai perintah yang mesti difahami dan dilaksanakan. Samada kita golongan atasan (langit) atau bawahan (bumi), rakyat mahupun pemimpin, imam atau makmum, murobbi atau anak jagaan, maka tabiat buruk beramal tanpa faham itu harus disucikan. Itu kehendak Allah, AL-KHOLIQ. Mengingkarinya bermakna kita tidak BERAKHLAK

Bagi RPWP, disamping anak-anak diminta membaca alquran termasuk terjemahan ‘cover to cover’, kami juga jadikan isu harian sebagai asbab untuk menjelaskannya. Kami gunakan bahasa yang mudah untuk menyampaikan mesej Al-quran supaya ia bukan semata-mata bacaan tapi satu proses pembentukan akhlak. QS: 95. At Tiin 4. “Sesungguhnya Kami telah menciptakan insan pada/dalam sebaik-baik taqwim”.

KESIMPULAN

Al-quran yang dibaca berulang kali dan sering dikaitkan dengan asbab kehidupan harian akan melekat dan mampu mendisiplinkan jiwa. Kita juga boleh mengunci kefahaman itu apabila sentiasa melaksana perintah Allah itu untuk memperbaiki diri (ISLAH). Hasil kerja yang menjadikan kita lebih baik (islah) itulah matlamat AMAL SOLEH kita.

Benarlah kata-kata Allah dan Rasullullah SAW. Apa guna kita solat jika kita tidak faham dengan jelas satu apa pun mesej yang Allah sampaikan. Padahal solat itu seharusnya menjadi satu ritual yang menjadikan kita seorang hamba yang berprinsip terhadap Tuhannya. Sebenarnya kita berdiri di dalam solat (QIAM) untuk menunjukkan PENDIRIAN kita sebagai seorang HAMBA yang siap siaga untuk melaksanakan setiap perintah Allah dari ayat yang kita atau imam baca.

Jika matlamat VISI dalam al-Fatihah tidak difahami dan dilaksanakan sebagai MISI menggunakan petunjuk dari ayat-ayat lain dalam alQuran, maka solat kita akan kekal sekadar bacaan yang menjadi ritual semata-mata. Sampai bila-bila pun kita akan kebingungan dan berada di takuk lama, tiada ISLAH dan AMAL tidak SOLEH.

Agak sukar juga memahami cetusan ini jika kita belum biasa mentafakur, mentadabbur dan mentabayyunkannya. Bacalah berulangkali dan carilah juga rujukan melalui hadis dan alquran. Jika masih tidak faham juga, sila abaikan sahaja perkongsian yang amat berat ini. Semuga bermanfaat.

WARGA PRIHATIN

 

Merasa bersalah, PM Korea Selatan mengundurkan diri

27 April 2014  −  14:43

Merasa bersalah, PM Korsel mengundurkan diri

Perdana Menteri Korea Selatan Chung Hong-won Reuters

Sindonews.com

Perdana Menteri (PM) Korea Selatan, Chung Hong-Won, mengajukan pengunduran diri pada 27/4/2014 lalu. Pengunduran ini didasari atas rasa berasalah terhadap insiden tenggelamnya kapal feri Sewol pada pertengahan minggu lalu.

“Saya ingin menuturkan permintaan maaf saya kerana tidak mampu mencegah kecelakaan ini terjadi dan tidak mampu untuk benar-benar menanggapi pasca kecelakaan tersebut terjadi,” ungkap Hong-won, di Channel News Asia.

“Saya percaya, sebagai Perdana Menteri, tentu harus mengambil tanggung jawab atas insiden yang memilukan tersebut dan saya memutuskan untuk mengundurkan diri,” Hong-won menambah.

“Saya sangat berharap warga Korea Selatan dan keluarga korban feri Sewol akan memaafkan dan mengerti posisi saya karena tidak dapat memenuhi kewajiban saya sampai akhir. Saya mohon sekali lagi untuk terus menggalang dukungan (untuk operasi pencarian),” lanjutnya.

Hingga kemarin, jumlah korban yang berhasil ditemukan dan dievakuasi dari kapal tersebut berjumlah 187 orang. Yang menyedihkan, sebanyak 48 mayat remaja perempuan ditemukan di kabin kapal setelah penyelam menjelajahi isi kapal.

Para korban yang ramai adalah dari kalangan pelajar SMA Danwon yang ikut melakukan perjalanan wisata ke pulau Jeju dengan kapal nahas itu.

 

PELAJARAN BESAR

Amat terkesan dengan tanggungjawab dan tingginya tahap kesedaran pemimpin ini.  Alangkah baiknya jika pemimpin kita juga bertanggungjawab dan berlapang dada untuk meminta maaf begini.

Promosikan budaya memohon maaf, beristighfar, bertaubat dan saling memaafkan. InsyaAllah dengan berlapang dada, hidup kita akan kembali damai, tenang dan harmoni.

by RUMAH PENGASIH WARGA PRIHATIN

Presiden Korea Selatan Minta Maaf

SouthKorea_2337618b

Presiden Korea Selatan Minta Maaf
Seoul | Thu, 05 Feb 2015

PRESIDEN Korea Selatan Lee Myung-Bak meminta maaf kepada rakyatnya terkait kes korupsi mengejutkan yang melibatkan kakak kandung presiden dan para pembantu terdekatnya.

“Saya menundukkan kepala saya dan meminta maaf karena membuat masyarakat prihatin akibat insiden ini,‘ kata Lee dalam pidato singkat yang disiarkan televisyen khidmat, Selasa (24/7).

“Saya sedih sekali… sangat disesalkan hal-hal seperti ini terjadi di kalangan orang-orang yang begitu dekat dengan saya.‘

Lee menambahkan bahwa ia bertanggung jawab dalam kes ini dan siap menerima konsekuensinya. “Saya tidak mau menyalahkan orang lain. Ini adalah kesalahan saya juga. Saya siap jika harus menanggung akibatnya.”

Insiden tersebut mencoreng citra Lee di tahun terakhir dari lima tahun masa jawatannya, meskipun pemimpin konservatif itu tidak terlibat secara pribadi di dalamnya. Tetapi, para penganalisa mengatakan kes korupsi ini pun tidak akan berimpak besar pada partii Lee, Parti Nasional Raya.

“Kes ini tidak akan memiliki kesan signifikan pada pilihanraya umum, karena parti telah menjauhkan diri dari presiden, seolah-olah mereka tidak terkait satu sama lain sama sekali,‘ kata Profesor Lee Junhan di Universitas Incheon kepada pejabat berita AFP.

Selain itu, Lee secara konstitusional tidak diperbolehkan untuk mara bagi tempoh perlantikan kedua pada pemilihan presiden yang akan diadakan Disember mendatang.

Kakak kandung Lee, Lee Sang-Deuk ditangkap dan ditahan awal bulan ini dengan tuduhan korupsi. Hakim menuduh mantan anggota parlimen berusia 76 tahun itu menerima 600 juta won (US$ 525.000) dari pengarah dua bank tabungan yang bermasalah antara tahun 2007 dan 2011, untuk menghindari audit dan hukuman. Para nasabah bank yang marah melemparkan telur ke arah Lee Sang Deuk ketika ia tiba di pengadilan Isnin lalu.

Beberapa pembantu terdekat presiden, termasuk seorang mantan pejabat tinggi komunikasi Choi Lihat-Jung, mantan wakil menteri kebudayaan Shin Jae-Min dan mantan wakil menteri ekonomi pengetahuan Park Young-Joon, juga telah ditangkap atas tuduhan korupsi.

Lee Sang Deuk diyakini memberikan kontribusi besar untuk kemenangan saudaranya pada pemilu 2007. Tetapi pengkritik mengatakan ia telah terlalu jauh ikut campur dalam urusan negara begitu saudaranya berkuasa.

Korupsi yang melibatkan keluarga terdekat juga menimpa tiga presiden sebelum Lee – Roh Moo-Hyun, Kim Dae-Jung dan Kim Young-Sam. Pada Mei 2009, Roh membunuh diri dengan terjun dari tebing setelah dia diperiksa sebagai tertuduh dalam kes korupsi bernilai jutaan dolar. Roh meminta maaf atas keterlibatan keluarganya tapi tidak pernah mengakui dirinya bersalah.

Sementara Lee telah beberapa kali menyampaikan permintaan maaf kepada umum selama menjadi presiden. “Dia selangkah lebih maju karena permintaan maaf perlu untuk kebaikan parti, dirinya sendiri, dan rakyat,‘ kata Profesor Lee.

“Namun, ia akan memerlukan permintaan maaf lebih besar jika penyelidikan (terhadap saudaranya) membuktikan bahwa tuduhan korupsi itu benar. Akan lebih baik jika ia mendesak bahwa penyelidikan dilakukan secara telus, selain meminta maaf kepada rakyat,‘ tambah Lee.

(Reuters/AFP/Cininta)

MESEJ BESAR:

Alangkah baiknya jika pemimpin kita juga bertanggungjawab dan berlapang dada untuk meminta maaf begini.

Promosikan budaya memohon maaf dan beristighfar

by RUMAH PENGASIH WARGA PRIHATIN

MALAYSIA NEGARA ‘KAMI’ BUKAN ‘KAMU’

 

MALAYSIA NEGARA ‘KAMI’ BUKAN ‘KAMU’


Dari dahulu sampai kini
Jauh sudah kita menjelajah bumi
Jauh kita belajar dan memerhati
Pelbagai peradaban dan mencari pekerti 

Hujan emas di negeri orang
Hujan batu di negeri sendiri
Yang cantik molek milik orang
Walaupun hodoh itulah saudara sendiri

Akuilah, Malaysia ini negara kita
Kembalikanlah semangat mencari merdeka
Tak kira Melayu India mahupun Cina
Tak kira bangsa, budaya dan agama.

Itulah semangat nenek moyang terdahulu
Itulah penyatuan yang tidak mengenal bulu
Itulah perjuangan dengan matlamat yang satu
Itulah pengorbanan mereka untuk anak cucu…

Islam bukanlah agama penjajah
Islam bukanlah agama rasuah
Islam bukanlah agama yang murah
Islam agama terbaik dan menjadi uswah

Malaysia bertuah ini negara kita
Tempat kita sama-sama berusaha
Dari yang buruk menuju seruan Yang Esa
Dari porak peranda menjadi sejahtera

Ini negara tumpah darah kita…

Jika buruk, cantikkanlah
Jangan hanya sekadar berkata..

Jika kotor bersihkanlah
Bukan sekadar tutup hidung saja..

Jika rosak, baikilah
Bukan hanya cekak pinggang dan meminta minta,

Jika kurang lengkapkanlah
Buka sekadar mengharap jasa..

Ini tempat kita…
Ini tempat anak-cucu kita
Ini tempat akhlak ditempa
Ini tempat tokoh dicipta..

Carilah jalan membantu pemimpin kita
Biar siapapun dan apa parti politik mereka 
Rapatkan saf dan satukanlah tenaga
Hentikanlah fitnah dan adu domba..

Tangan mereka mungkin sudah penuh..
Kadang terlepas pandang 
Bukannya kerana mereka pengotor.

Tangan mereka mungkin penuh…
Terkadang yang buruk tak sempat dibaiki
Bukan kerana mereka suka keburukan.

Fikiran mereka mungkin kusut…
Banyak masalah dan diasak kemelut
Kerana itu kadangkala mereka juga kalut.

Mana yang silap kita betulkan
Mana yang salah kita maafkan
Mana yang terlupa kita ingatkan
Mana yang jahil kita ajarkan..

Mana yang bongkak kita tinggalkan saja..

Itulah Pemimpin yang tidak amanah dan gila kuasa
Itulah Pemimpin yang hanya tahu mengumpul harta
Itulah Pemimpin yang tidak perdulikan nasihat rakyatnya
Itulah Pemimpin yang membiarkan marhaen sengsara…

Wahai pemimpin sedarlah kalian semua…

Hidup ini tidaklah lama… 
Esok lusa ke liang lahad juga kita
Semua perbuatan bakal ditanya
Adakalanya bukan di kubur, tetapi di dunia…

Banyakkanlah muhasabah, kurangkanlah propaganda
Banyakkanlah beristighfar kepada yang Maha Esa
Apabila terlantik, sebelah kaki sudah di neraka..
Rasuah dan pecah amanah perbuatan paling hina.

Tiada manusia yang tiada khilaf…
Hentikanlah budaya menuding jari..
Gantikan dengan budaya meminta maaf..
Jika mahu dihormati dan disayangi..

InsyaAllah sekalian rakyat akan terbela
InsyaAllah negara akan aman sejahtera 
InsyaAllah kemurnian Islam akan ketara
InsyaAllah Malaysia akan unggul di mata dunia

Yang sejahtera dan mensejahterakan itulah ISLAM
Itulah kehendak al-Kholiq untuk sekalian isi alam
ITULAH SYURGA DUNIA DAN DARUSSALAM

Itulah impian kita semua…
Untuk Malaysia negara tercinta

WARGA PRIHATIN

Lagi budak maut terjatuh

asmah_rusman@hmetro.com.my
Ampang: Seorang kanak-kanak lelaki berusia lima tahun maut terjatuh dari tingkat lapan kediamannya di Taman Nirwana Kampung Pandan, 8 pagi tadi.

Ketua Polis Daerah Ampang, Asisten Komisioner Khairuldin Saad berkata, mangsa tinggal bersama ibu bapa, dua adik beradiknya dan seorang pembantu rumah warga Indonesia.

Menurutnya, ketika kejadian ibu bapa mangsa bersama kakak dan abangnya tiada di rumah kerana ke tempat kerja dan sekolah.

“Pembantu rumah terbabit meninggalkan kediaman itu untuk membeli telur di kedai sebelum kejadian.

“Bagaimanapun, sebaik pulang dia mendapati orang ramai berkumpul dan melihat mangsa parah terbaring atas jalan,” katanya.

Khairuldin berkata, siasatan awal dipercayai mangsa tersedar dari tidur dan memanjat basikal yang terletak di balkoni tingkat lapan sebelum terjatuh.

Kes disiasat mengikut Seksyen 31 (1) (a) Akta Kanak-kanak dan pembantu rumah kini sedang disoal siasat.

Artikel ini disiarkan pada : Jumaat, 30 January 2015 @ 5:06 PM

LOKASI kanak-kanak terjatuh (dalam bulatan).

LOKASI kanak-kanak terjatuh (dalam bulatan).

Haram Buat Binaan Batu Kekal Di Kubur – Mufti Pahang

SINAR HARIAN
Abdul Rahman (depan, kiri) ketika melawat Tanah Perkuburan Islam Sungai Puteri sambil diiringi pemimpin setempat untuk melihat proses menanda arah kiblat tanah perkuburan tersebut. Abdul Rahman (depan, kiri) ketika melawat Tanah Perkuburan Islam Sungai Puteri sambil diiringi pemimpin setempat untuk melihat proses menanda arah kiblat tanah perkuburan tersebut.

ROMPIN – “Hukum membina binaan kekal di tanah perkuburan, hukumnya haram,” tegas Mufti Pahang, Datuk Seri Dr Abdul Rahman Osman ketika diminta mengulas mengenai tindakan sebahagian masyarakat Islam kini yang gemar membuat binaan konkrit kekal pada pusara ahli keluarga mereka.

Beliau berkata, tanah perkuburan adalah tanah wakaf dan ia tidak boleh menjadi hak milik.

“Sekarang ni, ramai waris kepada pusara-pusara Islam buat binaan kekal seperti memasang konkrit yang siap dipasang batu marmar, kadang-kala siap dipasang pagar… itu tidak boleh.

Jika berlaku sedemikian, itu bermakna hak bahagian orang lain telah kita ambil. Sedangkan, tanah kubur adalah tanah wakaf. Maka, haram hukumnya di dalam Islam.

“Tetapi, jika waris hendak buat binaan kekal sedemikian ia boleh dilakukan, dengan syarat jenazah berkenaan dikebumikan di tanah milik sendiri.

Tetapi, jenazah umat Islam lebih baik dikebumikan di tanah perkuburan iaitu di tempat yang ramai,” jelasnya ketika ditemui di majlis meletakkan papan tanda petunjuk arah kiblat di Tanah Perkuburan Islam Sungai Puteri, di sini yang turut dihadiri Adun Tioman, Datuk Mohd Johari Hussain dan Kadi Daerah Rompin, Adnan Mamat.

Menyentuh mengenai keadaan beberapa pusara di tanah perkuburan tersebut yang dilihat turut dibina binaan kekal oleh pihak waris, Abdul Rahman berkata, pusara-pusara lama sedemikian tidak perlu dipecahkan untuk diganti semula dengan yang baharu.

“Pusara-pusara lama di sini yang telah dibuat binaan kekal tidak mengapa… cuma kini kita akan fokus pada kubur-kubur baharu supaya pihak waris tidak membuat binaan kekal. Waris kepada pusara lama di sini mungkin tidak tahu mengenai hal ini sebelum ini. Sehubungan itu, ia tidak mengapa…” jelasnya. – Sinar Harian Online

Dalam kitab al-majmu’, an-Nawawi Rahimahullah dengan jelas mengatakan:
قال أصحابنا رحمهم الله : ولا فرق فى البناء بين أن يبنى قبة أو بيتا أو غيرهما ، ثم ينظر فإن كانت مقبرة مسبلة حرم عليه ذلك ، قال أصحابنا ويهدم هذا البناء بلا خلاف… وإن كان القبر فى ملكه جاز بناء ما شاء مع الكراهة ولا يهدم عليه
Ertinya: Sahabat-sahabat kami Rahimahumullah berkata: “Tidak ada beza dalam membina binaan itu di antara membina kubah atau rumah atau selain keduanya. Kemudian hendaklah diperhatikan, jika tanah perkuburan itu adalah perkuburan musabbalah (tanah perkuburan orang awam) adalah haram ke atasnya berbuat sedemikian: Sahabat-sahabat kami berkata (lagi): “Dan hendaklah dirobohkan binaan tersebut tanpa ada pertikaian (para sahabat-sahabat kami)…(Tetapi) jika sekiranya tanah perkuburan itu miliknya sendiri (maka) adalah harus dia membina apa-apa binaan dengan dihukumkan makruh dan tidak dirobohkan (binaan itu).” (Al-Majmu’: 5/260)

‘Tak nak balik! Tak nak jumpa mak!’

'Tak nak balik! Tak nak jumpa mak!'
Shahida enggan mengikut anggota MBMB ketika ditemui di Taman Bunga Merdeka jam 3.20 pagi semalam.

MELIHATKAN seorang remaja yang cuba mengeraskan diri ketika ditarik anggota penguatkuasa, membuatkan saya sedar betapa beruntungnya mempunyai keluarga yang ‘peduli’.

Menyaksikan dia menangis dan menjerit-jerit kerana tidak mahu ‘diangkut’ oleh Jabatan Kebajikan Masyarakat (JKM) buat saya bersyukurnya kerana tidak mengikut nafsu amarah dan fikiran dangkal untuk melarikan diri dari rumah sepertinya setiap kali merajuk dengan keluarga ketika masih di bangku sekolah rendah.

Tangan genggam gam

Jeritannya memecahkan kesunyian dinihari di kawasan Taman Bunga Merdeka, memancing perhatian bukan sahaja anggota penguatkuasa yang menyertai operasi malah orang awam berada di kawasan berhampiran Pusat Beli Belah  Dataran Pahlawan dan Menara Taming Sari di Banda Hilir pada jam 3.20 pagi.

Remaja dikenali sebagai Shahida (bukan nama sebenar), berusia 17 tahun itu pada mulanya tenang menjawab setiap soalan diajukan anggota penguatkuasa JKM diketuai Noor Hayati Zaman, sambil tangan menggenggam sebungkus plastik kecil dipercayai mengandungi gam.

Namun dia mula menangis dan menjerit enggan mengikut penguatkuasa sebelum diserahkan kepada keluarga apabila diberitahu remaja di bawah umur dilindungi Akta Kanak-kanak dan perlu diselamatkan daripada bergelandangan. Keadaan itu membuatkan kepala saya ligat berfikir, apa sebenarnya masalah yang menghantui dirinya.

“Tak nak balik! Tak nak jumpa mak!”

Itu antara ayat yang diulang, disulam tangisan sepanjang berjalan dan ‘diheret’ ke lori Majlis Bandaraya Melaka Bersejarah (MBMB) bersama tujuh lagi gelandangan termasuk tiga remaja bawah umur dan seorang wanita kurang upaya (OKU) berusia 38 tahun yang mengaku sebagai kakak angkat Shahida.

Sebagai pemerhati, saya mengharap dia dan keluarga menemui penyelesaian yang baik apa jua pun masalah pun dihadapi.

Berkongsi selimut, bertilam rumput

Operasi bersepadu MBMB turut disertai penguatkuasa Imigresen, Pejabat Kesihatan Melaka Tengah, Agensi Anti Dadah Kebangsaan (AADK) dan Jabatan Agama Islam Melaka (JAIM) itu kemudian ke Padang Dataran Pahlawan sebelum menemui pasangan sebuah kolej di negeri ini yang tidur berkongsi selimut.

Suasana sepi di kawasan lapang bertukar riuh ketika pemeriksaan terhadap pengunjung di situ bagaimanapun langsung tidak mengganggu lena kedua-dua remaja berusia 19 tahun berkenaan.

Malah walau bertilamkan rumput dan berbumbung langit, pasangan yang nyenyak berselubung hanya menyedari kehadiran penguatkuasa di kawasan padang itu selepas dikejutkan seorang pegawai MBMB.

Rasa kasihan menyelubungi diri apabila gadis yang berasal dari negeri di sebelah utara itu mendakwa datang ke Melaka untuk menguruskan penangguhan pengajian berikutan masalah keluarga serta terpaksa ‘squatting’ di asrama beberapa hari sebelum rakan-rakan tidak lagi membenarkan dia menumpang di asrama dikhuatiri diketahui pihak kolej.

Disebabkan tidak punya cukup wang dia terpaksa tidur di padang berkenaan sementara menunggu jam 9 pagi untuk pulang ke kampung menaiki bas dari Melaka Sentral.

Apabila melihat tindakan teman lelaki yang lagaknya seperti hero membawa sehelai sahaja selimut untuk bekalan tidur mereka memercikkan rasa geram di hati. Tindakan mereka juga pasti boleh membangkitkan rasa marah sesiapa sahaja apabila tidur bersama-sama sedangkan tiada ikatan sah antara kedua-duanya.

Namun tindakan bersahaja dengan hujah pembelaan yang boleh dianggap sebagai ‘after thought’ antaranya tidak melakukan apa-apa mampu mencuit hati setiap kami. Teman wanitanya bagaimanapun diselamatkan JKM yang berjanji akan menghantarnya ke terminal bas sebelum jam 9 pagi.

Operasi yang disertai  60 anggota selama hampir lima jam bermula 12 tengah malam itu turut menahan empat pasangan termasuk pasangan dari institut pengajian tinggi (IPT) di Alor Gajah, di tiga hotel bajet di sekitar Banda Hilir, yang disyaki berkhalwat.

Pelajar wanita berusia 19 tahun dan teman lelakinya yang berusia 21 tahun kemudian diserahkan kepada JAIM untuk tindakan lanjut.

ARTIKEL BERKAITAN

Rumah Asnaf & Anak Yatim | Pusat Penyelidikan dan Pembangunan Akhlak | Kajian Pembangunan Tamadun Islam Moden