PELAJARAN BESAR DARI PENGALAMAN HIDUP SUFIAH TIPS PARENTING – BAGAIMANA PERKIRAAN MATAMATIK ALLAH

image_pdf

Sufiah Yusof (duduk, dua dari kiri) bersama ahli keluarganya.Sufiah Yusof (duduk, dua dari kiri) bersama ahli keluarganya.

KUALA LUMPUR 8 Feb. – Selepas 10 tahun menyepi, Sufiah Yusof, 31, yang dahulu merupakan kanak-kanak pintar Matematik dan memasuki Universiti Oxford pada usia 13 tahun tetapi menggemparkan dunia apabila menjadi pekerja seks, muncul dalam rancangan Nona terbitan TV3 bagi berkongsi pengalaman hidupnya.

Sufiah yang tidak memaklumkan tempat tinggalnya kini, turut berkongsi kisah hitam yang ditempuhi pada 2008 apabila terpaksa menjadi pekerja seks di flat murah yang didiaminya di Salford, Manchester untuk menyara kehidupan selama beberapa tahun.

Mengakui tertekan kerana di­buru wartawan pada masa itu, dia memberitahu dapat menanganinya dengan baik.

“Memang betul, saya terlibat dengan industri seks selepas gagal dalam perkahwinan dengan pelajar undang-undang, Jonathan Marshal pada 2004. Mereka (wartawan) cuba memberi dadah dan menyuruh saya menanggalkan pakaian supaya dapat me­rakamkan secara rahsia aksi saya di atas katil.

“Walaupun anda tidak bersetuju dengan pekerjaan saya tetapi cara itu adalah tidak adil sama sekali. Malah, ketika saya menjadi buruan media, ia adalah satu keadaan yang tidak masuk akal dan setiap hari saya me­nerima pelbagai e-mel berbentuk ugutan.

“Ia sengaja diperbesarkan dan ini agak menakutkan saya yang masih remaja ketika itu,” katanya dalam rakaman temuramah rancangan berkenaan.

Dalam pada itu, ketika di­tanya mengenai keluarganya, Sufiah menjelaskan, mereka jarang berhubung dan hubungan mula renggang sewaktu usianya mencecah 15 tahun akibat tiada inspirasi dan nilai persaudaraan yang sama.

“Saya selesa dengan cara hidup sekarang dan tinggal dengan rakan-rakan. Semakin dewasa, saya lebih memahami dan semua orang tidak mempunyai nilai dan aspirasi yang sama.

“Setiap orang bebas membuat pilihan selain mampu menangani setiap permasalahan dengan pilihan yang dibuat. Saya tidak bermaksud masyarakat setuju dengan apa yang saya lakukan kerana mereka bebas menjalani kehidupan yang dimahukan,” katanya.

Sufiah memberitahu, dia bersetuju temuramah itu disiarkan kerana sudah lama tidak bercakap dengan media dan mahu laporan lebih baik berkenaannya dikongsi bersama masyarakat.

“Saya faham ketika itu ramai yang mengambil berat dan memberi sokongan walaupun tidak mengenali saya.

“Ketika menjadi buruan pada 2008, saya tahu terdapat rakyat Malaysia yang prihatin dan amat menghargainya,” katanya.

GAMBAR : Sufiah Yusof (duduk, dua dari kiri) bersama ahli keluarganya
SUMBER: http://www.utusan.com.my/berita/komuniti/sufiah-kongsi-pengalaman-hidup
SITI ROHAIZAH ZAINAL  |  09 Februari 2015

*  *  *  PELAJARAN BESAR: *  *  *

Sejak mula lagi isu Sufiah ini telah kami ambil sebagai pelajaran besar bagi anak-anak RPWP dalam menangani masalah bencana sosial. Dalam video ceramah ini dapat dilihat sedutan tayangan ketika Sofiah baru memulakan kerjayanya sebagai ‘pekerja seks’.

Kami jadikan tindakan Sufiah itu sebagai ancaman kepada anak-anak. Mengapa Sufiah jadi begitu? Apa silap ibubapa Sufiah? Apa yang buat beliau angkuh untuk melakukan dosa itu dengan sengaja? Berapa lama sufiah akan LAKU di pasaran? Siapa akan ambil Sufiah jadi isteri? Berapa lama boleh kekal? dan macam-macam lagi. Ini semua ada elemen perkiraan atau matamatik Allah.

Kami katakan kepada mereka bahawa kecerdasan dalam bidang akademik tanpa disulam dengan kecerdasan sahsiah dan akhlak akan menghancurkan hidup mereka.

Di AIP & RPWP, Kami menekankan akhlak dan aqidah terlebih dahulu. Apabila anak-anak telah faham dengan yakin tentang fungsi diri sebagai hamba Allah di bumi ini, maka apa sahaja misi hidup yang lain akan mudah mereka selesaikan atas dasar basmalah.

Sufiah mungkin cerdas dalam kiraan metamatik di dunia akademik, namun terbukti beliau lemah dalam perkiraan metamatik akhirat. Contohnya; Matamatik didunia mengatakan 100-1=99. Namun matamatik akhirat mengatakan 100-1=0.

Allah suruh kita patuhi SEMUA PERINTAH dan menjauhi SEMUA LARANGAN Nya secara KAFFAH (TOTAL) selagimana hayat dikandung badan. Bukan ikut sebahagian dan langgar sebahagian.

QS:2. Al Baqarah 208. Hai orang-orang yang beriman, masuklah kamu ke dalam Islam keseluruhannya, dan janganlah kamu turut langkah-langkah syaitan. Sesungguhnya syaitan itu musuh yang nyata bagimu.

Walaupun seumur hidup kita patuh dan baik, akan tertolak kebaikan itu HANYA dengan 1 keingkaran yang nyata terhadap perintah Allah. Itulah yang terjadi pada syaitan sewaktu diperintahkan untuk sujud kepada Adam.

Jika kita hidup dalam Iman dan Islam, barulah berpeluang untuk mati dalam Iman dan Islam. Untuk hidup dalam Islam pula, kita harus KEKAL BERTAQWA dengan MENJAGA TAQWIM atau program keIslaman yang telah Allah tetapkan.

QS:3. Ali ‘Imran 102. “Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah sebenar-benar takwa kepada-Nya; dan janganlah sekali-kali kamu mati melainkan dalam keadaan Serahdiri (Muslim).”

Demikian juga halnya dengan dosa setinggi gunung, jika kita sempat bertaubat dengan sungguh-sungguh, dengan taubat Nasuha dan cukup syarat taubatnya lalu diterima Allah, maka seluruh dosa itu juga akan terampun.

QS: 4. An Nisaa’

17. Sesungguhnya taubat di sisi Allah hanyalah taubat bagi orang-orang yang mengerjakan kejahatan lantaran kejahilan, yang kemudian mereka bertaubat dengan segera, maka mereka itulah yang diterima Allah taubatnya; dan Allah Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana.

18. Dan tidaklah taubat itu diterima Allah dari orang-orang yang mengerjakan kejahatan (yang) hingga apabila datang ajal kepada seseorang di antara mereka, (barulah) ia mengatakan : “Sesungguhnya saya bertaubat sekarang.” Dan tidak (pula diterima taubat) orang-orang yang mati sedang mereka di dalam kekafiran. Bagi orang-orang itu telah Kami sediakan siksa yang pedih.

Ini semuanya adalah contoh-contoh bagaimana perkiraan akhirat itu amat penting dalam pendidikan sahsiah anak-anak. Ini juga yang membuatkan anak-anak kasyaf dan mampu mencongak kesan dan akibat hasil dari satu-satu tindakan mereka.

MOTIVASI & KESIMPULAN

Jangan kita hancurkan kebaikan yang ada pada diri dengan cuba-cuba melakukan dosa yang nyata.

Jangan kita lengahkan taubat dengan meneruskan perbuatan dosa ketika peluang masih ada. Peluang itu tidak semestinya terbuka sentiasa. Taubat ketika ajal sudah tiba akan ditolak Allah dan kita akan rubi selama-lamanya.

Ambil pelajaran dari kesilapan ibubapa Sufiah. Kesilapan ibubapa tetap akan mempengaruhi atau membuka jalan untuk anak-anak melakukan dosa. Oleh itu sebagai ibubapa, jagalah jauhilah perbuatan keji. Jagalah akhlak. Bertaubatlah dan ajaklah anak-anak bertaubat sama.

by Warga Prihatin

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Pengesahan Pengguna *