image_pdf

Baca dan kenali quran – Tak kenal maka tak cinta

00 kudap petang iqra
Baca dan kenali quran – Tak kenal maka tak cinta
Ketenangan hati akan terhasil apabila hidup kita dipenuhi dengan maklumat, ilmu pengetahuan yang dapat menunjukkan halatuju kehidupan yang jelas dan pasti. Kata-kata kita juga tidak mudah merapu, akan jadi berisi dan mudah difahami. Itulah suasana syurga. Semua itu hanya didapati dengan berbekalkan pedoman dari alquran. Minuman ilmu yang lazat dan segar, tidak memanaskan dan tidak memabukkan.

Tanpa memahami dan menyerahkan diri bertawakkal dengan petunjuk quran, kita akan sentiasa berada dalam keadaan tidak tentu arah. Emosi sering tergugat, kata-kata kita mudah merapu dan tidak jelas maksudnya. Hidup jadi resah dan apa sahaja kerja buat kita akan menemui kebuntuan dan kegagalan. Ini kerana ilmu yang kita minum selain dari quran dan hadis adalah bersifat panas dan memanaskan. Kadangkala minuman ilmu itu memabukkan kita. Itulah suasana neraka.

Surah 35. Faathir

32. Kemudian Kitab itu Kami wariskan kepada orang-orang yang Kami pilih di antara hamba-hamba Kami, lalu di antara mereka ada yang menganiaya diri mereka sendiri dan di antara mereka ada yang pertengahan dan diantara mereka ada yang lebih dahulu berbuat kebaikan dengan izin Allah. Yang demikian itu adalah karunia yang amat besar.

33. syurga ‘Adn mereka masuk ke dalamnya, di dalamnya mereka diberi perhiasan dengan gelang-gelang dari emas, dan dengan mutiara, dan pakaian mereka di dalamnya adalah sutera.

34. Dan mereka berkata: “Segala puji bagi Allah yang telah menghilangkan duka cita dari kami. Sesungguhnya Tuhan kami benar-benar Maha Pengampum lagi Maha Mensyukuri.

35. Yang menempatkan kami dalam tempat yang kekal dari karunia-Nya; di dalamnya kami tiada merasa lelah dan tiada pula merasa lesu.”

Dengan ilmu dan petunjuk yang jelas, kita jadi rajin dan tidak mudah lesu dan menyerah kalah. Pakaian sutera dalam environment syurga adalah analogi sistem kehidupan yang kita pakai. Ia sangat lembut dan selesa. Pakaian yang halus dan mengikut bentuk badan. Ia sesuai untuk segenap lapisan.

Itulah sistem kehidupan Islam yang harus dipakai untuk mendapatkan keselesaan, ketenangan dan kesejahteraan. Bukan cara hidup yang kasar dan kaku lagi hodoh di mata manusia.

Perhiasan kita dari emas yang berharga hasil galian bumi dan dari mutiara yang berkilau hasil enapan air laut. Itu nilaian dan keindahan hasil dari kepatuhan kita melaksanakan petunjuk quran dengan istiqomah.

Ya.. Kita harus istiqomah dan terus melaksanakan perintah Allah dengan sabar. Mutiara yang berkilau dan berharga itu terhasil dari enapan air laut yang masin, tersimpan dan terbentuk rapi dalam karang cengkerang pada jangkamasa yang cukup lama.

Emas juga harus di gali dan diayak didulang dengan sabar dan teliti. Di kumpul sedikit demi sedikit hasil galian itu sebelum dijadikan perhiasan. Bukanlah semua yang diceritakan itu boleh terhasil dengan semalaman atau setahun dua.

Kudap petang
Rabu 3 J.Awal 1435 (5 Mac 2014)

Sekolah Alam ke 4, Bah 7 – Mutasyabihat rumput dan lalang perosak padi

sek alam 4 bah 7PEMERHATIAN SEKOLAH ALAM ke-4
Bahagian 7

MUTASYABIHAT RUMPUT & LALANG PEROSAK PADI

Semasa melalui sawah padi yang telah berusia sekitar 50 hari, anak-anak bertanya kepada kami adakah selepas di tanam padi itu ia hanya perlu tunggu hari untuk dituai sahaja. Apakah kerja petani selain dari itu.

Ustaz Shauki yang menjadi pembantu murobbi dalam bas itu, yang kebetulan juga seorang anak pesawah padi dari Utara menjawab. Pelbagai proses lagi yang perlu dikerjakan oleh pesawah selepas padi di tanam. Antaranya ialah MENCABUT LALANG dan MERUMPUT. Itulah kerja-kerja membuang apa saja tumbuhan liar yang tumbuh selain dari padi. Selepas itu harus dilakukan juga kerja meracun serangga perosak dan mencegah serangga perosak atau pemakan padi seperti burung dan sebagainya.

PERIHAL LALANG DAN RUMPUT

Lalang dan rumput ini sebenarnya tidak mengganggu padi secara langsung. Tetapi tumbuhnya mereka dicelah pokok padi akan menyebabkan air, baja dan nutrien yang dibekalkan oleh petani akan dikongsi sama untuk menyuburkan lalang-lalang ini.

Lalang ini walaupun subur namun ia tidak mendatangkan hasil. Kesuburan pokok padilah yang boleh mendatangkan hasil yang kita harapkan. Jika dibiarkan lalang dan rumput itu, kelak nanti kuantiti padi akan berkurangan dan gred padi akan jadi teruk. Banyak padi hanya tinggal kulit sahaja dan kurang isinya (padi angin).

Apabila dibuka perbincangan di dalam bas itu, anak-anak membuat rumusan bahawa padi yang dijaga tanpa gangguan dari lalang dan rerumputan akan mendatangkan hasil yang baik. Kemudian Secepat kilat anak-anak segera mengaitkan dengan pribahasa tentang padi. Itulah sifat padi yang semakin tunduk bila ia semakin padat berisi.

Selepas itu masing-masing mula mengambil peribahasa itu sebagai analogi kepada sikap manusia yang baik, iaitu dikaitkan dengan pengisian ilmu seperti santan padi itu sendiri. Jika kita ada banyak ilmu di dada ataupun banyak harta di dalam bank, sebaiknya kita ikut resmi padi, semakin tunduk. Padi yang mendongak adalah petunjuk kepada padi yang kosong kurang berisi (padi angin).

Selain dari itu, turut dikaitkan dengan peribahasa yang merujuk kepada sifat Lalang. Jangan lah kita jadi ‘seperti lalang’, gambaran sifat orang yang tiada pendirian dan meliuk lentok mengikut tiupan angin sahaja.

Peribahasa “Ku tanam padi, lalang yang tumbuh’ turut mengaitkan kepada pekerjaan yang tidak mengeluarkan hasil yang diharapkan. Sesubur mana pun lalang yang menyerupai daun padi, ia hanya mengeluarkan bunga yang berbau busuk dan tidak banyak manfaat kepada kehidupan manusia. Lebih gemuk lalang, lebih banyak ia merosakkan padi dan ubi.

Ini juga analogi kepada gambaran sifat manusia. Lebih menarik lagi jika kita kaji akibat dari keberadaan unsur lalang dalam kelompok padi. Apabila sifat lalang yang tiada pendirian ini turut berada di dalam kelompok manusia dengan sifat yang baik, ia akan mudah menyebabkan manusia baik juga menjadi rosak.

KESIMPULAN

Ulasan menarik dari anak sebulat suara mengkhabarkan bahawa, percampuran antara sikap baik dan jahat hanya akan merosakkan yang baik berbanding membaikkan yang jahat.

Allah ajar cara menangani masalah percampuran ini secara alam melalui program Pemerhatian Sekolah Alam ini. Pelajaran besar darinya ialah, jangan kita izinkan keberadaan atau Jangan bekerjasama dalam satu saf dengan golongan lalang yang tidak mendatangkan hasil dan tidak berpendirian ini. Sebaliknya bekerjasamalah dengan golongan yang bersifat padi, dada “penuh” tetapi menunduk.

Setitik najis apabila bercampur dengan sebaldi air tidak menjadikan najis itu bersih tetapi akan menjadikan air yang bersih itu jadi kotor. Buanglah sifat lalang dalam diri kita. InsyaAllah apapun yang dilakukan pasti akan membuahkan hasil yang lumayan.

“Dan orang-orang lain yang mengakui dosa-dosa mereka, mereka mencampurbaurkan pekerjaan yang baik dengan pekerjaan lain yang buruk. Mudah-mudahan Allah menerima taubat mereka. Sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi maha Penyayang”. (QS: 9. At Taubah 102).

Kehidupan harian kita sekarang terlalu banyak mencampur adukkan program dan amalan yang baik dengan yang buruk. Jam sekian keudara program dakwah di tv. Sejurus selepas itu kita papar program maksiat yang sangat menjolok mata. Pengacara TV yang mewawancara isu akhlak dan agama itu sendiri pun tidak menutup aurat. Maghrib kita ajak anak ke surau, lepas isyak kita bawa anak tengok wayang atau konsert. Wang gaji kita juga bercampur aduk dengan hasil penipuan perniagaan dan rasuah.

Seterusnya, kami tinggalkan anda untuk muhasabah diri dan sama-sama turut memikirkan pelajarannya.

DISKLAIMER

Ini hanya cetusan anak-anak sahaja. Jika anda rasa ia tiada kaitan dengan anda, atau anda tidak setuju dengan rumusan anak-anak ini sila jaga adab dalam meraikan perbezaan pendapat. Kami tidak paksa anda BACA, SHARE atau LIKE artikel ini. Namun kami tiada pilihan melainkan terpaksa keluarkan anda dari jemaah pembaca page ini.

Kami yakin ramai yang bersetuju kerana kita tidak mahu orang yang tidak tahu menjaga adab, suka mencarut dengan perkataan ala samseng macam orang sawan di ruang komen. Anda akan merosak suasana musyawarah dalam ruangan ini jika dibiarkan.

49. Al Hujuraat 11. Hai orang-orang yang beriman, janganlah sekumpulan orang laki-laki merendahkan kumpulan yang lain, boleh jadi yang ditertawakan itu lebih baik dari mereka. Dan jangan pula sekumpulan perempuan merendahkan kumpulan lainnya, boleh jadi yang direndahkan itu lebih baik. Dan janganlah suka mencela dirimu sendiri dan jangan memanggil dengan gelaran yang mengandung ejekan. Seburuk-buruk panggilan adalah yang buruk sesudah iman dan barangsiapa yang tidak bertaubat, maka mereka itulah orang-orang yang zalim.

8. Al Anfaal 37. supaya Allah memisahkan yang buruk dari yang baik dan menjadikan yang buruk itu sebagiannya di atas sebagian yang lain, lalu kesemuanya ditumpukkan-Nya, dan dimasukkan-Nya ke dalam neraka Jahannam. Mereka itulah orang-orang yang merugi.

Cetusan dari anak-anak
Ditulis oleh
WARGA PRIHATIN

Sekolah Alam ke 4, Bah.6 – Cina suka bola keranjang, Melayu suka bolasepak

sek alam 4 bah 6PEMERHATIAN SEKOLAH ALAM ke-4
Bahagian 6

CINA SUKA BOLA KERANJANG vs MELAYU SUKA BOLASEPAK

Ini mungkin perkara kecil sahaja namun ia menimbulkan persoalan dari anak-anak di dalam bas di sepanjang perjalanan Sekolah Alam ke 4 di Tanjung Karang baru-baru ini. Mereka bertanya. Soalan mereka ialah, mengapa di perkampungan dan Sekolah Cina permainan utamanya mesti bola keranjang. Inilah yang mereka perhatikan sepanjang merentasi jalan tepian bendang dari Sekinchan sehingga ke Tanjung Karang, banyak rumah-rumah Cina terpasang bulatan keranjang itu walaupun tanpa padangnya.

Mulanya kami menjawab, mungkin kerana Sekolah Cina ada ruangan yang terhad untuk mereka membina padang bola. Namun agak kurang tepat juga jawapan tidak pasti sebegitu.

Anak-anak melihat sekitar petang selepas hari mula redup, anak kampung Melayu pula dah mula berkumpul bermain bolasepak. Itu bukan permainan tradisi kita tetapi dah jadi satu kebiasaan pula dengan orang Melayu dewasa ini.

Ini bukan satu perbandingan yang konkrit namun kami mencari asal usul mengapa bola keranjang dan mengapa tidak bolasepak. Perbincangan kami turut menyingkap hidayah-hidayah dari Al-Quran yang pernah kami kaji dan juga oleh anak-anak di dalam bas tentang hadis pesanan nabi untuk ajarkan anak berenang, memanah dan berkuda.

Wak Amin, tuan rumah homestay kami… yang memang kaki menembak di kampung itu turut mengulas sunnah tersebut dengan menyatakan atas sebab itu juga homestay beliau turut dilengkapi dengan kolam renang. “Jika dahulu adanya memanah, maka pesanan nabi memanah… jika ketika itu adanya senapang, mungkin pesanan nabi ialah untuk ajar anak menembak pula”.

Atas dasar itu, maka kami terus mengambil perbandingan sisi tentang memanah untuk menjawab persoalan budaya bola keranjang Cina ini.

Dalam sunnah memanah ini anak-anak membuat sintesis mudah bahawa pesanan Nabi SAW itu mahukan kita sentiasa mengajar anak-anak generasi agar menjadi tepat dalam sasaran apapun yang kita kerjakan. Dalam sunnah berenang pula, analogi yang dirumus ialah agar anak-anak belajar bertenang dan mampu mengapungkan diri untuk mengharung lautan manusia. Kemudian dijelaskan bahawa sunnah memacu kuda adalah analogi kepada tuntutan agar kita mampu bertindak tangkas dan pantas, termasuk dalam mengurus kenderaan yang kita kenderai.

Kaitannya dengan bola keranjang ialah bicara TARGET. Anak Cina dibiasakan dengan sukan yang mempunyai target yang memerlukan tumpuan dan disiplin untuk memasukkan bola ke dalam gelung kecil dari jarak yang jauh. Permainan bolasepak juga sama, ia melibatkan sasaran tetapi agak besar juga sasaran itu.

Kami melihat itu sebagai satu perbandingan yang mampu anak-anak kupaskan. Kami tambahkan sedikit bahawa pembinaan karakter dan psikologi manusia ini terkait banyak dengan apa yang mereka jadikan permainan semasa awal umur mereka dan semasa mereka membesar.

Fokus yang jitu mampu mencapai target. Walaupun bolasepak juga permainan yang terkait dengan target, tetapi ia tidak boleh dimainkan sendirian. Agak unik dan menarik apabila kita lihat anak Cina masih boleh berlatih untuk “aim” walaupun ketika mereka berada sendirian di halaman rumah mereka pada setiap petang. Mereka tidak perlukan suasana ‘pesta’ berkumpul dan bertepuk sorak beramai-ramai yang boleh melekakan untuk bermain bola sepak.

Hari ini, kita juga mampu lihat bagaimana orang Cina lebih tepat dan fokus dengan apa yang mereka mahukan berbanding dengan orang Melayu yang sering lari fokus. Ada yang baru nak naik sedikit niaganya, dah alah dengan godaan wanita muda bergetah lantas berkahwin lagi 1, 2 dan 3 kononnya mengikut sunnah. Baru sahaja perniagaan nak laku, kereta Wira dah bertukar jadi Jaguar. Itu belum masuk trend yang memasukkan bajet kereta mewah dalam pinjaman perniagaan sebelum perniagaan itu bermula pun. Habit ini banyak kami perhati berlaku di kalangan sebahagian dari kami juga sebelum ini.

Ada buruk, ada baiknya… untuk majukan diri kita, baik kita nampakkan mana kelemahan kita dan kaji apakah pula kelebihan orang lain untuk ditauladani.

Pemerhatian oleh Anak-anak
Ditulis semula oleh
WARGA PRIHATIN

Sekolah Alam ke 5 – Gelandangan dan pengemis : SATU PILIHAN ATAU TAKDIR?

sek alam 5 gelandanganSekolah Alam ke 5 – Gelandangan dan pengemis : SATU PILIHAN ATAU TAKDIR?

Bermula kira-kira jam 10.30 malam minggu yang lepas, kami bawa anak-anak keluar untuk sesi selingan Sekolah Alam khusus. Anak-anak diminta untuk mengambil pelajaran, melihat dengan mata kepala sendiri bagaimana sedih dan pilunya kehidupan manusia-manusia gelandangan dan pengemis di sekitar bandaraya metropolitan Kuala Lumpur.

Untuk sesi kali ini kami hanya pilih anak-anak yang sudah berakal dan diiringi oleh beberapa murobbi dewasa. Sebelumnya anak-anak telah turutsama dalam kerja persiapan, membungkus makanan untuk diagihkan kepada golongan tersebut.

Untuk mengelakkan pendedahan yang ‘terlampau’ maka rondaan malam itu hanya berkisar di beberapa lokasi ‘terpilih’ sahaja. Anak-anak dapat melihat sendiri kesusahan, kesengsaraan, kelaparan dan ketidakselesaan mereka-mereka yang bergelimpangan tidur di kaki lima, di taman-taman, di pinggir sungai, di bawah jambatan mahupun di luar perkarangan masjid.

Penerangan yang diberikan oleh pihak penganjur menunjukkan gejala gelandangan dan pengemis ini begitu berleluasa di kota yang pesat membangun ini. Bilangan mereka semakin bertambah hari ke hari. Difahamkan ada sekitar 6,000 gelandangan di Kuala Lumpur sahaja. Kami difahamkan sejak 2008 pihak tertentu berusaha mengedarkan makanan dan keperluan harian. Ada pihak tertentu yang mengeluarkan peruntukan dana yang besar, ada pula yang menjadi sukarelawan tetap untuk menguruskan pengagihannya.

PEMERHATIAN ANAK-ANAK

Secara ringkasnya dirumus bahawa memang ada golongan miskin dan tertekan yang wajib dibantu. Namun kebanyakan daripada golongan ini kelihatan cukup sifat, masih bertenaga dan kelihatan seperti insan biasa yang lain. Tambah menyedihkan, segelintir mereka hidup berpasangan, bergelandangan bersama anak-anak kecil yang selayaknya tinggal di rumah yang berbumbung.

Pemerhatian unik yang dilapurkan oleh anak-anak kami ialah bahawa sebahagian dari kumpulan gelandangan ini kelihatan sangat canggih. Ada yang dilihat menyebarkan berita ketibaan bekalan makanan dengan walkie talkie kepada rakan-rakan mereka. Ramai juga yang kelihatan seperti dari golongan ‘berada’, memakai pakaian mahal, malah ada yang memakai telefon, jam dan gajet elektronik yang mahal.

Antara gelagat yang diperhatikan ialah akhlak ramai dari gelandangan ini yang tidak beradab. Tidak ada basa basi dalam menerima pemberian orang ramai. Sebahagian tidak berkata terima kasih pun. Hormat kepada pemberi jauh sekali. Apabila diwawancara ada yang mengelak dan ‘menarik muka’. Bila ditawarkan mahukah mereka diberi tempat di rumah perlindungan, cepat saja mereka menjawab ‘tidak mahu’.

Beberapa gelandangan yang kelihatan waras sempat diwawancara oleh anak-anak kami. Antara alasan bergelandangan yang mereka beri ialah kerana berkelahi dengan ibu bapa, kaum keluarga lalu melarikan diri keluar rumah untuk hidup bebas. Mereka sanggup menjadi gelandangan kerana tidak mahu terkongkong dengan peraturan ibubapa dan keluarga. Ada juga anak dara Melayu yang bertudung bersama golongan itu.

Beberapa dari anak-anak kami sempat mencuri pandang, ternampak begitu banyak jarum-jarum dadah, bahkan sempat melihat di celah lorong itu beberapa urusniaga jual beli dadah yang kebetulan berlaku di depan mata mereka.

Seorang anak kami pernah menjadi mangsa keganasan ragut oleh sekumpulan berlima dan bersenjata sewaktu berjalan kaki menuju ke Stesen Bas Klang di awal pagi seperti perasan kelibat salah satu peragut itu di situ. Lokasi jenayah tidak jauh pun dari balai polis Jalan Bandar. Orang awam hanya melihat sahaja jenayah itu berlangsung. Tersungkur-sungkur anak kami mempertahankan beg galas berisi komputer dan kamera yang dirampas secara berdepan pada pagi itu. Beliau terpaksa mengalah apabila peragut mengeluarkan pisau dan mencabar anak kami untuk ke ‘markas’ mereka jika tidak puas hati.

FURQON ANAK-ANAK

Ada juga yang komen mengatakan furqon atau pelajaran dari anak-anak yang selalu kami kongsikan itu sebenarnya adalah dari kami sendiri. Jangan bimbang, kami akan susuli ulasan anak-anak dengan klip rakaman video selepas ini.

Antara furqon anak-anak menyatakan keadaan gelandangan itu amat menyedarkan mereka betapa perlunya seseorang itu kepada tempat berteduh yang sempurna, samada milik sendiri atau disewa. Untuk hidup sempurna kita harus ada rumah yang berperaturan dan berpengatur. Itulah hakikat Bait, Ahlul Bait, Baitullah, bahkan Kaabah yang menjadi kiblat solat juga berasaskan rumah.

Melihatkan ramai gelandangan yang bertubuh sasa dan sihat-sihat belaka, maka anak-anak menampakkan tidak wajar mereka bergelandangan dan diberi makan secara percuma. Ini akan membuatkan mereka semakin malas dan menggalakkan pertambahan bilangan mereka dari hari ke hari.

Keadaan gelandangan yang tidak berumah akan membuatkan mereka terbiar dan tidak berpengatur, akibatnya mereka ini akan hidup liar dan memudaratkan masyarakat. Anak-anak bertanya mengapa tidak mereka ini di kumpulkan di satu tempat khas seperti di RPWP agar proses membantu mereka boleh dilakukan dengan lebih terpantau dan sempurna?

Terlalu ramai orang Melayu yang ‘seharusnya’ beragama Islam dalam kelompok gelandangan itu. Islam mengajar umatnya untuk rajin bekerja dan hidup berpengatur dan berperaturan dalam suasana berumahtangga (QS: 9/105). Apa yang di lihat menampakkan kegagalan semua individu gelandangan tertentu, khususnya golongan lelaki untuk lebih bertanggungjawab dan berusaha keras bagi mempastikan kesejahteraan keluarga mereka.

Anak-anak turut melahirkan rasa pelik dan sedih apabila melihat ramai golongan wanita yang fitrahnya lemah pula yang menjadi sukarelawan untuk menghulurkan bantuan makanan terhadap gelandangan yang majoritinya lelaki yang sihat dan gagah. Dunia ini sudah terbalik kata mereka. Memandangkan golongan yang bernar-benar berhak dibantu adalah amat sedikit, dan ramainya mereka yang bergelandangan itu pula adalah golongan yang seolah-olah sengaja suka bergelandangan, maka wajar mereka diasingkan dan dipilih.

Dalam banyak program bantuan kemanusiaan yang pernah dilakukan oleh RPWP mereka kata yang ini menampakkan satu kelainan. Mereka hanya dapat pelajaran dari apa yang dilihat, tetapi bantuan yang diberi hanya bersifat sementara kesannya dan seolah-olah menjadi satu pembaziran yang nyata. Ini sangat berbeza berbanding program menolong fakir miskin, anak yatim, mangsa bencana atau di rumah-rumah orang tua, di mana mereka sangat rasakan kepuasannya.

ULASAN WARGA PRIHATIN

Kami sempurnakan perjalanan Sekolah Alam yang tidak dilawati pada malam minggu itu dengan meneliti pusat-pusat gelandangan yang lebih ‘panas’ tanpa anak-anak ikut serta. Ia meliputi kawasan yang dipenuhi sarang pelacuran, golongan mak nyah dan sebagainya.

Kalau dikaji dari sudut sosiologi, masalah gelandangan dan pengemis ini mempunyai hubungan rapat dengan faktor permasalahan keluarga, dadah, peminggiran masyarakat, tahap pemikiran yang rendah, pengaruh lingkungan, dan sebagainya. Sebahagiannya mencipta perasaan rendah diri yang melampau berbanding masyarakat normal menyebabkan mereka mencipta kemurungan diri. Jika tidak dirawat, ini akan menyebabkan mereka lebih suka menyendiri dan mati akal untuk mencari jalan keluar.

Dadah telah dijadikan sebagai ubat penenang jiwa hingga berlaku ketagihan yang tidak terkawal. Daripada asalnya untuk mencari ketenangan, dadah telah merubah mereka menjadi pengganas. Ini berlaku apabila saat mereka ketagih dadah dan tiada wang untuk membeli, maka ketagihan itu menyebabkan mereka hilang pertimbangan dan sanggup melakukan apa sahaja perkara luar jangka.

Di samping itu, melacur diri juga dijadikan alasan untuk mendapatkan duit secara mudah. Bila diri sudah tua dan tiada harga lagi, hujungnya wanita ini akan hidup merempat dan mengemis untuk sesuap nasi dan kebanyakan mereka juga adalah penagih dadah tegar.

Sebenarnya, daripada input yang yang kami dapat dan hasil pemerhatian kami, golongan gelandangan dan pengemis ini adalah manusia biasa yang mampu untuk berusaha untuk mencari hasil pendapatan sendiri. Tetapi disebabkan masalah peribadi dan penglibatan mereka dengan dadah, mereka menjadi insan yang hilang harapan dan menyerahkan kesemuanya kepada takdir Allah semata-mata. Ada yang sanggup tukar agama jika tidak dibantu. Wajarkah begitu?

Alangkah bodohnya jika perkara buruk yang berlaku kepada mereka akibat dari perbuatan tangan mereka sendiri, lalu takdir Allah pula yang dipersalahkan. Telah jelas Allah nyatakan bahawa nasib sesuatu kaum itu tidak akan berubah jika mereka tidak berusaha untuk merubahnya. Secara analoginya, makanan yang sudah ada di tangan sekalipun tidak akan masuk ke dalam mulut jika kita tidak menggerakkan tangan ke arah itu.

Riwayat yang mengatakan seorang wanita pelacur masuk syurga hanya kerana memberi minum seekor anjing harus diteliti semula pentafsirannya. Adakah kemungkinan salahfaham yang boleh melemahkan kita. Pertamanya syurga yang diriwayatkan itu perkara ghaib yang Allah arahkan nabi SAW katakan hanya Allah yang tahu. Keduanya ialah sifat keprihatinan terhadap haiwan itu wajar kerana haiwan itu tiada akal untuk berusaha, ia jauh bezanya dengan manusia yang berakal, tambahan pula lelaki yang sihat dan gagah perkasa. Mereka bukan sahaja sengaja tidak mahu bekerja malah ramai yang menzalimi diri dengan menghisap dadah dan rokok..!!.

Salahnya kita di sini adalah bila kita dengan sengaja, cuba untuk membantu memberi makanan secara percuma kepada mereka secara menyeluruh. Secara tidak langsung ini telah menyebabkan mereka menjadi manja dan terlalu bergantung kepada bantuan masyarakat yang kononnya prihatin kepada masalah gelandangan dan pengemis. Sebaliknya, mereka menjadi semakin malas dan terlalu dependen kepada ikhsan orang ramai tanpa berusaha gigih. Lebih malang lagi bila ramai yang mementingkan diri, sanggup melakukan jenayah dan menganiaya orang lain.

Pihak kerajaan dan NGO seharusnya meneliti punca masalah tersebut dan mencari jalan penyelesaiannya. Hari ini berlaku pertembungan antara pihak berkuasa yang cuba menyelesaikan masalah ini melalui cara menangkap dan menghalau mereka daripada merempat di jalanan, dengan kumpulan yang ingin melaksanakan misi kemanusiaan kepada golongan ini. Ada kalanya ia sempat dipolitikkan. Akibatnya, masalah ini bukan sahaja tidak selesai malah akan menjadi semakin tenat.

Keberadaan mereka ini menjadikan kota yang cantik kelihatan sangat hodoh dan menakutkan, khasnya di waktu malam dan ditempat sunyi. Kekotoran dari pembuangan sampah merata-rata menyebabkan kebersihan kota tercemar. Jenayah ragut dan rompak juga semakin menjadi-jadi dan tidak terbendung lagi.

Kami setuju dengan pendapat anak-anak kami bahawa memberi makan kepada mereka ini secara umumnya bukanlah satu jalan penyelesaian yang baik kepada masalah ini. Mungkin lebih baik jika wang yang digunakan untuk misi makanan disalurkan untuk satu pembangunan khas yang mampu menempatkan mereka secara terpantau. Dana tersebut juga boleh dimanafaatkan untuk kegunaan pihak polis membenteras jenayah dan menangkap pengedar dadah yang menjadi punca kepada pertambahan penagih-penagih dadah hari ini.

KESIMPULAN

Dengan membenarkan gelandangan berterusan begini, walau dengan apa cara sekali pun, terutama sekali dengan menyumbang makanan percuma, gejala-gejala buruk seperti ini akan menjadi bertambah buruk, jenayah akan semakin menjadi-jadi. Hatta, nasib buruk masyarakat kita akan tetap kekal seperti ini. Janganlah kita hanya pasrah kepada nasib, sehingga kita tidak ada kemahuan untuk melakukan perubahan diri.

Kondisi sekarang memerlukan kita untuk bersatu membenteras gejala sosial, meningkatkan tahap pendidikan akhlak anak-anak, memantau pergerakan dan perilaku anak-anak kita secara maksimum melalui institusi rumahtangga. Menyeru mereka tanpa menggunapakai peraturan Allah di rumahtangga (Konsep Baitullah) akan menyebabkan segala usaha kita jadi sia-sia (QS; 8/35,36). Anak bangsa kita kini sudah semakin hilang halatuju.

Pilihan untuk menjadi gelandangan dan pengemis atau menjadi umat yang produktif adalah di tangan kita sendiri. Jika kita tidak berusaha untuk bekerja dan tidak mengkaji kesilapan diri, maka jangan pula sekali-kali salahkan kepada takdir Ilahi. ‘Reach Out’, penderma dan beberapa sukarelawan telah melakukan satu usaha murni tapi hujungnya seolah-olah sia-sia.

Kami tutup rencana ini dengan perkongsian insiden lucu ini…

Bas kami yang diletakkan di bahu jalan telah disergah oleh sepasukan anggota trafik yang marah-marah walaupun jalan lengang dan injin bas serta lampu berhenti masih hidup. Walaupun telah kami jelaskan tujuan kami untuk menunggu anak-anak mengagihkan makanan, namun mereka tetap marah marah.

Apabila pemandu kami tanyakan apa salah kami sebenarnya? Mereka kata salah kalian ialah kerana memberi makan gelandangan dan semua itu menyusahkan kerja mereka. Gelandangan ini sepatutnya di hukum tembak saja.. jerit mereka.. Ungkapan pedas itu turut didengar sebahagian anak-anak yang tidak turun dari bas. Kami tinggalkan isu ini kepada anda untuk menilai kebenarannya.

Furqon Gelandangan
WARGA PRIHATIN

Sekolah Alam ke 4, Bah 5 – Di mana anak kita? adakah mereka bebas dari gejala?

sek alam 4 bah 5Pemerhatian Sekolah Alam Sesi 4: Bahagian 5
DI MANA ANAK KITA? ADAKAH MEREKA BEBAS DARI GEJALA?

Homestay yang kami diami semasa Program Kembara Alam ke 4 ada kolam renang yang agak besar saisnya. Penduduk berdekatan sentiasa datang untuk mandi manda dengan bayaran RM3 seorang untuk mandi sepuasnya. Kasihan juga pada keluarga Wak Amin dan Wak Sur yang agak kuwalahan untuk mengendalikan pengurusan tetamu yang mandi di situ. Ada yang datang 15 orang tetapi hanya 7 orang yang bayar. Bakinya curi-curi masuk sahaja tanpa dikesan.

Apa yang ingin kami kongsikan bukanlah soal pengurusan kutipan yuran daripada orang-orang yang datang mandi. Kami ingin kongsikan pemerhatian anak-anak tentang percampuran laki-laki dan wanita semasa aktiviti mandi manda di situ.

DISIPLIN PERGAULAN DAN BATAS AURAT RPWP

Di RPWP ada lebih 100 orang penghuni yang terdiri dari rijal dan nisak, tua dan muda. Soal aurat memang sangat kami tekankan dengan serius. Aurat bagi kami juga bukan sekadar ala kadar menutup kepala dan tubuh. Kami sangat tegaskan kepada anak-anak tentang bezanya bungkus dan tutup. Kami jelaskan kepada mereka apa itu sebenarnya aurat dan mengapa Allah minta kita tutup, bukan sekadar bungkus.

Hampir semua anak anak kami yang sudah berakal akan diminta membaca alquran terjemahan per-kata (harfiah/huruf per huruf). Oleh itu, mereka tahu surah mana dan ayat mana yang menetapkan mereka untuk menutupi aurat itu. Kami SENTIASA jelaskan kepada mereka segala skop aurat sejelas-jelasnya.

Bentuk dan anggota badan ada aurat yang perlu ditutup dengan tepat mengikut spesifikasi Allah melalui spesifikasi pakaian dalam, pakaian luar dan tudung. Gaya berjalan, gaya bercakap, renungan mata dan memek muka, lontaran suara dan hilai tawa semuanya ada batas aurat yang memberi aura kepada pelbagai gejala seksual tertentu dan harus turut dijaga, bukan pakaian semata-mata.

Alhamdulillah, setelah hampir 10 tahun warga prihatin hidup bersama dalam komplek ini, kami bersyukur kerana dapat memahamkan anak-anak dengan baik. Kesemua mereka akur redha untuk sentiasa berada dalam keadaan menutup aurat walaupun semasa menonton tv di ruang tamu sendiri, kerana kami berkongsi ruang tamu dan dapur dengan semua orang. Satu-satunya tempat anak nisak kami melepaskan tudung ialah di bilik tidur dan bilik air sahaja.

Pergaulan antara rijal dan nisak sangat kami kawal. Pergaulan bebas jauh sekali. Tempat tidur, tempat riadah, tempat solat semuanya diasingkan. Setelah sekian lama budaya hidup ini diamalkan, maka kami dapati anak anak kami sangat sensitif soal batas pergaulan dan hal ehwal aurat ini.

Menarik juga apabila anak-anak ini di bawa ke luar, sekecil 6 tahun sudah boleh bertanya mengapa pakaian kakak atau mak cik itu ketat sangat, mengapa mereka tidak pakai tudung, mengapa belakang badan dan dada mereka terdedah.? Mengapa pakaian mereka tidak ikut spesifikasi sepertimana yang diajarkan RPWP kepada mereka.? Mengapa mereka bertepuk tampar dengan lelaki, malah ketawa mengilai-ngilai dan berdekah-dekah macam orang kena sawan tanpa malu dan segan di khalayak ramai atau dalam majlis?

Trend orang kita yang semakin menjadi-jadi sekarang ialah hanya tutup aurat kerana adat atau sebagai uniform sahaja. Di sekolah anak kita pakai tudung kerana peraturan sekolah atau malu dengan kawan-kawan. Keluar pagar sekolah masing-masing buka tudung. Ada yang terus masuk kereta ibu bapa yang juga tidak menutup aurat, atau terus ke bandar bersama teman lelaki dan perempuan untuk berkeliaran sesuka hati. Dalam kelas pun mereka boleh raba meraba depan rakan sekelas, bahkan boleh mengadakan hubungan seks secara terbuka. Rasa malu sudah tiada sama sekali sekalipun bertudung.

Keadaan yang sama turut berlaku apabila kita bawa keluarga pulang ke rumah orang tua sewaktu hari raya dan kenduri kendara. Kanak-kanak dan remaja Lelaki dan wanita, bahkan sebahagian dari ibu bapa juga tidak menjaga batas aurat secara kaffah. Ada di kalangan sepupu sepipit yang berboncengan motorsikal, ada yang mandi sungai dan berkelah, ada yang bersama main mercun bahkan berbual dalam gelap malam tanpa sebarang pencegahan. Hanya semata-mata memikirkan mereka itu bersaudara, tanpa kebimbangan berlakunya perkara sumbang apabila syaitan telah ikut serta dalam aktiviti itu.

Setiap kali balik dari percutian raya, ada sahaja perkongsian dari anak-anak tadika yang pulang ke desa tanpa takut dan segan menegur nenek atau makciknya yang tidak memakai tudung, bahkan ada yang hanya berkemban di laman rumah. Ramai juga yang dengan selamba sahaja menegur makcik dan sepupu mereka yang remaja kerana bertudung tapi memakai seluar ala legging yang sangat ketat dan mengiurkan, apatah lagi yang tidak memakai tudung sama sekali.

Akhirnya ramai yang tersipu-sipu malu. Ada yang kelihatan berubah pada pertemuan berikutnya. Ada juga yang terus membenci dan menyisihkan anak-anak ini kerana menyekat kebebasan mereka untuk berpakaian atau berkelaluan sesuka hati. Ada yang mengatakan kami kolot dan tidak ikut peredaran zaman serta berbagai bagai lagi reaksi. Kami serahkan kepada anda untuk menilai perkongsian ini dan melakukan tindakan apa yang perlu.

CERITA DI KOLAM MANDI HOMESTAY

Anak-anak rijal dan nisak kami gilirkan. Di siang hari untuk anak-anak rijal. Selepas jam 12 malam peluang diberi untuk anak rijal yang besar dan bapa-bapa pengiring. Anak-anak nisak dan ibu-ibu pengiring diaturkan diwaktu subuh di mana orang masih lena tidur. Kasihan juga apabila ramai anak-anak nisak kami mengambil keputusan untuk tidak ikut mandi kerana walaupun waktu subuh, namun cahaya lampu masih terang. Oleh itu hanya yang kecil kecil sahaja merasa mandi.

Ini berlainan sewaktu kembara kami di Baling. Anak sungai yang telah kami bersihkan itu benar-benar terpencil dan tiada orang yang dapat melihat. Maka dapatlah anak-anak nisak kami bersama ibu-ibu pengiring merasa berendam dalam sungai kecil itu dengan aman. Semuanya kerana perasaan ‘malu’ yang nabi SAW katakan menjadi sebahagian dari ‘teras iman’ itu. Tanpa ‘malu’, maka kita akan berperangai macam haiwan.

Perkongsian anak-anak kali ini menampakkan satu kelainan apabila sentiasa ada anak nisak di kampung itu yang mandi bersama-sama begitu ramai lelaki pelbagai bangsa yang mandi di kolam itu. Pemerhatian paling menyedihkan ialan pada petang sebelum keberangkatan pulang. Anak-anak kami memerhatikan ada seorang sahaja anak dara sunti sekitar 14 tahun yang begitu lama berada dalam kolam itu dan mandi bersama begitu ramai budak lelaki. Beberapa pengiring membantu penelitian dan jelaslah aktiviti itu tidak dipantau sama sekali.

Keadaan kolam yang bertembok tinggi, banyak dinding, pokok serta tempat tersorok di sana sini sangat mencurigakan. Anak gadis ini bukan sahaja tidak membatasi penutupan auratnya, malah dilihat seperti sudah terlalu biasa bersentuhan badan, bertepuk tampar dan hilai tawanya bersama budak-budak lelaki yang mandi di kolam itu. Bahasa mudahnya anak ini sudah agak ‘high’ dan ‘teransang’ sekali.

Anak kami mungkin hanya melihat dari segi batas aurat. Namun team R&D kami sudah membaca sesuatu yang sangat jauh dari itu. Air kolam separas leher, keriuhan hilai tawa dan bunyi kocak air juga cukup untuk mengkaburi aktiviti raba meraba, ‘usik’ mengusik dan banyak lagi yang tidak perlu kami huraikan.

Kalau dari perkenalan pertama di facebook sahaja begitu ramai anak gadis kita sudah boleh buat temu janji disimpang berdekatan, berani curi-curi keluar rumah jam 3 pagi sewaktu keluarga sedang nyenyak tidur untuk bertemu ‘kenalan baru’ akibat rangsangan seks di alam maya. Bayangkan apa yang boleh dirancang oleh anak ini dengan aktiviti dari kolam mandi ini bilamana kedua-duanya memang sudah berada di luar rumah? Mereka hanya perlu sekitar 5 minit untuk melampias nafsu. Bila sudah hamil nanti mereka buat lapuran rogol, sedangkan aktiviti itu jelas atas dasar suka sama suka.

Sebelum ini pernah kami kongsikan terlalu banyak situasi gejala sosial, berkaitan dengan rogol dan bunuh kanak-akanak, gejala buang bayi, sumbang mahram dan sebagainya. Antaranya ialah luahan hati anak-anak kami tentang “Gejala seks anak sekolah bukan lagi satu gejala tetapi sudah masuk ke tahap bencana.!!” Juga dalam artikel bertajuk “Satu nafas satu zina…”

Ingin kami ajukan pertanyaan khas kepada kes seperti di kolam renang ini. Di manakah ibu bapa anak ini? apakah yang ada di fikiran mereka sewaktu membenarkan anak gadis mereka keluar sendirian tanpa batas pergaulan dan masa untuk berpeleseran di tempat percampuran sosial seperti ini? masih tidak perasankah yang situasi gejala sosial kita sudah separah ini?

http://prihatin.net.my/2013/10/15/tid-bit-parenting-28-zina-anak-sekolah-satu-bencana/

Sedangkan dengan bapa, bapa saudara, bapa tiri, abang kandung, bahkan ustaz dan Imam Bilal juga boleh berlaku begitu banyak perbuatan sumbang yang berulang-ulang, inikan pula dengan rakan sebaya. Kami pautkan dengan link berikut ini sebagai peringatan. Diharapkan ia dapat menyedarkan para ibu bapa.

http://www.bharian.com.my/articles/Pengawalkeselamatandipenjaradandisebatkeranarogoladikkandung/Article/

Selama ini kita hanya tahu yang kes buang bayi berlaku secara sembunyi-sembunyi. Ada yang sempat kita temui dan lebih banyak yang terus dimakan ulat dan anjing tanpa bukti. Baru-baru ini kami dedahkan begitu banyaknya kes buang bayi yang sebenarnya diketahui oleh ibu bapa masing-masing. Alasan diberi hanya kerana terpaksa, untuk menutup malu.

Paling biasa adalah kerana kebanyakan pelaku lelaki yang meng’hamil’kan anak mereka tidak dikenal pasti kerana terlalu ramai. Bila ada lelaki yang mahu bertanggung jawab dikatakan pula anak mereka masih sekolah dan terlalu muda, si lelaki pula tiada kerja dan juga masih terlalu muda. Ironinya ada kes yang berulang sampai 4x dalam rumah yang sama. Jika Nabi SAW kata tidak Islam orang yang dipatuk ular 2x di lubang yang sama, maka adakah kita masih Islam dalam isu ini? baca pautan berikut sebagai bukti…

http://www.hmetro.com.my/articles/Temanianakgugurjanin/Article?BeritaUtama

KESIMPULAN

Ambillah furqon yang di kongsikan oleh anak-anak ini sebagai satu peringatan. Buatlah langkah pencegahan untuk membendung gejala sosial yang sudah sedia teruk sekarang ini. Tahankanlah hati, biarlah anak kita menangis sekarang disebabkan larangan kita, daripada kita dan mereka sama-sama menangis setelah kerosakan maruah dan diri mereka berlaku.

Sesal dahulu pendapatan, sesal kemudian tidak berguna.

PERKONGSIAN SEKOLAH ALAM
Warga Prihatin