Wawancara Menarik MHI dengan Kapten Norudin Abdul Majid – WAJIB TONTON

image_pdf

Wawancara Menarik MHI dengan Kapten Norudin Abdul Majid – WAJIB TONTON

Sepertimana sewaktu menghadapi tragedi Tsunami di Jepun, setiap malam kami bincangkan bersama perkembangan terkini, menilai pelbagai rumusan dan momokan teori mengenai tragedi misteri MH370.

Kami juga ada rujukan hidup yang sangat komprehensif tentang kebergantungan kita kepada Allah dan kebesaran kalimah Allahuakbar dari seorang pesara juruterbang pejuang. Untuk menguji minda, kami cuba pautkan dengan klip pendek tentang teriakan kalimah itu oleh krew pesawat Adam Air Flight 574 yang nahas tahun 2007. Malang sekali ramai yang bukan sahaja tidak sedar, malah ‘mengejek’ animasi video yang dipadankan dengan rakaman suara dari kotak hitam pesawat itu.

http://youtu.be/oLrDCK8GVzI

Dapatan kami sama tepat dengan pencerahan oleh Kapten Norudin ini. Sebelum ini TV3 ada menemuramah seorang lagi pesara Juruterbang yang memberikan kesimpulan yang seakan-akan sama, namun dengan lontaran yang agak ‘reserved’, tidak terus terang seperti ini.

Ulasan yang bercirikan tauhid dari ketiga-tiga juruterbang ini sangat membahagiakan kami. Kapten Norudin dengan berani mengatakan, perlaksanaan perintah Allah telah dengan angkuh didustakan oleh manusia yang merasakan telah cukup hebat dengan ilmunya. Kami perhatikan scenario alam maya ini, yang angkuh itu kebanyakannya hanya tahu sedikit, yang sudah ‘masak’ ilmunya mendiam diri dan semakin tuntuk. Itulah ‘resmi padi’ pada sifat manusia.

Alhamdulillah janji Allah itu benar. Kami yang mengkaji tentang rahsia al-Kahfi amat yakin bahawa Allah tidak tinggalkan kita dari sumber cahayaNya yang asal dan benar. Allah yang telah menurunkan ketetapan dalam kitab itu, dan Allah juga yang memeliharanya melalui rijalul ghaib, para penjaga agama. Mereka sekadar ‘tidur’ dari bertutur kata dan tindak tanduk mereka. Mereka tidak termakan kebatilan yang dibuat manusia atas dasar sunatullah, sunnah alam, kerana situasi tidak membenarkan.

Tragedi MH370 ini telah sedikit sebanyak membuka mata manusia yang selama ini bukan sekadar menutup ‘sebelah mata seperti Dajjal’ malah sudah sampai tahap menutup kedua-dua belah mata terhadap petunjuk dan arahan Allah. Kita sering lihat perintah Allah dinafikan mentah-mentah.

ANTARA YANG MENARIK DARI ULASAN KAPTEN NORUDIN INI IALAH,

• Umat Islam khususnya di Malaysia sudah kehilangan halatuju. Sudah sekian lama ungkapan “Allah sebagai pencipta dan pemilik peraturan” hanya di bibir, tidak ada di hati kita.
• Manusia di seluruh dunia (termasuk kita) terlalu bongkak dengan ilmu dan teknologi yang mereka ada.
• Apabila teknologi berakhir, di situ Kuderat Allah bermula.
• Jika kita sudah keterlaluan merasa pandai, akan sampai masanya Allah ‘perbodohkan’ kita. Kita lihat sekarang manusia seluruh dunia sedang merasa bodoh dan buntu. Di sinilah baru kita berselera untuk mencari Allah.
• Kita seharusnya yakin dan berani menjadi KETUA / koodinator misi ‘find & rescue’, bukan melantik pakar luar.

Tumpuan kita kini ialah untuk mengumpul aura perhambaan, seru seluruh manusia, tidak kira fahaman dan kelompok untuk merendahkan diri kepada Allah. Kita seru agar seluruh manusia zahirkan, buktikan penyerahan itu dengan tulus ikhlas, dengan hati yang murni dan jujur agar terasa hingga ke ‘langit’ bahang aura penyerahan dan pengharapan itu.

Kita selalu ajukan kempen tutup lampu, kempen naik basikal dan tinggalkan jentera bermotor, kempen cegah denggi dan sebagainya. Alangkah baiknya jika kerajaan ‘meminjam’ ketulusan manusia untuk ajukan kempen ‘bertudung labuh’, kempen berhenti maksiat; minum arak, zina, judi, rasuah dan fitnah dengan azam yang mendalam.

Sungguh-sungguh bertudung labuh (bukan selendang dan baju ketat) bagi wanita dan perhimpunan solat hajat bagi lelaki itu bagi menzahirkan aura penyerahan kita sebagai hamba yang sedang memohon pertolongan daripada Allah.

Jika untuk meraikan Taipusam kita sanggup sarung pakaian dan kalung mereka, untuk tahun baru kita sanggup sama-sama gaul mee mereka, untuk mengadap Raja kita sanggup pakai dan ikut protokolnya, semua itu demi untuk menzahirkan rasa ‘hormat’ kita pada mereka, kenapa tidak boleh kita lakukan itu untuk memenuhi protokol Allah?

Oklah, ada masa nanti Insya Allah kami rencanakan apa berita besar yang kami terima dari seorang pesara Juruterbang tentang kehebatan Kalimah ‘Allahuakbar’ dalam arena penerbangan. Bagi yang meminta ulasan tentang isu bomoh, black hole, bermuda triangle dan sebagainya juga harap bersabar. Tidak semua cetusan dan analogi boleh dipaparkan buat masa ini demi menjaga ‘hati-hati’ orang-orang yang terlibat. Kadangkala terpaksa melukakan ‘hati Allah’ demi menjaga ‘hati manusia’.

Buat masa ini kita fokus saja untuk berdoa dengan penyerahan sepenuh-penuhnya bagi mengharapkan pertolongan Allah agar misteri MH370 segera terjawab.

#PRAY4MH370 #PrayForMh370 #MH370 #DoaUntukMH370 #doakanMH370

http://youtu.be/Yln3PsHilPU
Maaf kami terpaksa kecilkan sais video untuk mempercepatkan proses muat naik. Suara wawancara lebih penting dari visual.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Pengesahan Pengguna *