Rahsia al-Kahfi 15 – Falsafah Takdir, Qada’ dan Qadar

image_pdf
kahfi 15RAHSIA KAHFI 15 – FALSAFAH TAKDIR, QADA’ & QADAR

Bicara al-kahfi adalah satu bicara tentang pertapaan yang terlindung. Kerana itu, ia sering dikaitkan dengan suatu yang rahsia dan menjadi tanda tanya. Tanda tanya itulah yang membuatkan manusia bingung dan kehilangan arah. Semua ini berlaku setelah kegemilangan agama dilalaikan dan rebah semula, sehingga menjadi sukar difahami oleh umat seterusnya.

Inilah fenomena yang membuka ruang kepada peraih cukai, pengaut untung dan laba dunia, juga pihak pihak yang berhasad dengki terhadap agama menyuntik dakyahnya. Ironinya, fitnah ini akan dilakukan oleh orang yang tahu dan berilmu. Mereka sedar akan perbuatan keji mereka, namun kerana tamakkan laba atau demi menebalnya hasad dengki mereka terhadap agama, maka mereka tutup sebelah mata untuk melakukannya juga. Makhluk bermata satu secara prinsipnya (al-Masih) inilah yang dipanggil Dajjal.

Fitnah inilah yang membuka ruang kepada kekafiran dan keingkaran. Ada yang ingkar kerana kejahilan dan kelalaian, ditambah pula dengan fitnah dan hasutan pihak-pihak yang berkepentingan. Lebih banyak lagi yang ingkar kerana kedegilan, khususnya oleh orang yang tahu dan berilmu.

PERSELISIHAN TENTANG KUANTITATIF

Antara banyak perkara dan fakta yang menyebabkan kita sering berbalah adalah tentang angka, nama orang, nama tempat, kadar dan jumlah. Ia lebih merumitkan lagi apabila melibatkan fakta tentang kisah purbakala yang mana kesemua yang berhujjah tidak ada bersama ketika kisah yang diceritakan atau dihujjah itu berlaku. Fakta yang digunakan hanya berdasarkan proses sampai menyampai berita yang penuh dengan sangka-sangka dari satu penyampai kepada yang lain.

Ada banyak unsur kuantitatif (kadar) yang menjadi perbalahan umat telah Allah nukilkan dalam alquran. Contohnya tentang kedudukan timur atau barat dalam surah al-Baqoroh (tidak di timur dan tidak di barat). Juga telah Allah sentuh soal batas waktu siang dan malam dalam surah al-Muzammil. Allah katakan hanya Allah yang tahu batas waktu itu.

Apa yang ingin ditekankan di situ adalah fakta kualitatif. Bicara timur atau barat itu menuntut kita meyakini bahawa Islam itu untuk semua manusia dan boleh dibangkitkan oleh siapa sahaja dan di mana sekalipun. Itu yang wajib setiap dari kita sedari, fahami, yakini dan usahakannya.

Soal batas waktu siang dan malam juga merupakan mesej mutasyabihat berbentuk kualitatif. Secara geologinya, lain tempat mempunyai batas waktu malam dan siang yang berbeza, namun masih dapat kita ukur untuk mengetahui bila bermulanya malam dan siang itu. Yang Allah katakan hanya Allah yang tahu batas waktu ini ialah tentang perubahan ‘kondisi’ siang dan malam, terang dan gelapnya kefahaman dan perlaksanaan amalan agama ini. Itu yang pasti berlaku secara kualitatif dan perlu kita ketahui dan yakini. Inilah ketatapan kualitatif atau qadha’ Allah yang pasti berlaku dan telah ditaqdirkan.

Dalam surah alkahfi ini juga telah Allah jawab perbalahan tentang kadar atau jumlah itu dan Allah larang kita mendebatkannya secara kuantitatif. Antaranya ialah tentang berapa hari Ashabul Kahfi berada di Gua? Berapa bilangan mereka bersama anjing mereka? Dan sebagainya. Yang Allah mahu kita yakini ialah qadha’ atau kewajipan berlakunya pusingan jatuh bangun, dan tidur jaganya kefahaman dan perlaksanaan agama ini melalui fenomena ashabul kahfi secara kualitatif.

Sebelum tamatnya riwayat kegemilangan agama yang pernah ditegakkan oleh orang terdahulu, pasti berlaku gejala memekakkan telinga serta membutakan mata dan hati kebanyakan dari pewaris agama itu setelah perginya golongan pendakwah yang telah berjaya menegakkannya sebelum itu.

Golongan ini disifatkan sebagai anjing yang Allah analogikan sebagai orang yang hanya menjelirkan lidah sahaja. Disuruh melaksanakan dia enggan dengan menjelir lidah, disuruh keluar juga dia enggan dengan menjelirkan lidah. Inilah analogi kepada sifat anjing yang hina, yang banyak diamalkan oleh manusia.

QS: 7. Al A’raaf 176. Dan kalau Kami menghendaki, sesungguhnya Kami tinggikannya dengan ayat-ayat itu, tetapi dia cenderung kepada dunia dan menurutkan hawa nafsunya yang rendah, maka perumpamaannya seperti anjing jika kamu menghalaunya dijulurkannya lidahnya dan jika kamu membiarkannya dia mengulurkan lidahnya. Demikian itulah perumpamaan orang-orang yang mendustakan ayat-ayat Kami. Maka ceritakanlah kisah-kisah itu agar mereka berfikir.

Manusia yang bersifat anjing yang hina ini boleh ditingkatkan darjat mereka dengan ilmu Allah. Namun mereka juga enggan. Dalam majlis ilmu contohnya, ramai manusia yang disuruh keluar dewan dia menjelirkan lidah tanda enggan, disuruh tekun belajar juga mereka menjelir lidah.

Padahal anjing itu juga mampu dilatih untuk cekap memburu atau menjaga rumah, untuk memberi manfaat kepada pemiliknya. Namun dalam kisah ashabulkahfi ini ia tidak memberi manfaat kepada agama, maka anjing yang dimaksudkan adalah milik kerajaan yang kafir seperti dalam kisah itu. Kerana itu ia amat menakutkan ashabul kahfi.

Inilah perkara yang harus kita fahami dan yakini secara kualitatifnya. Secara kuantitatif seperti berapa ekor anjing?, baka apa? Sais sebesar mana? dan lain-lain itu tidak disuruh kita fikirkan dan perselisihkan kerana tiada keperluannya.

Surah 18. Al Kahfi

11. Maka Kami tutup telinga mereka beberapa tahun dalam gua itu

12. Kemudian Kami bangunkan mereka, agar Kami mengetahui manakah di antara kedua golongan itu yang lebih tepat dalam menghitung berapa lama mereka tinggal

16. Dan apabila kamu meninggalkan mereka dan apa yang mereka sembah selain Allah, maka carilah tempat berlindung ke dalam gua itu, niscaya Tuhanmu akan melimpahkan sebagian rahmat-Nya kepadamu dan menyediakan sesuatu yang berguna bagimu dalam urusan kamu

19. Dan demikianlah Kami bangunkan mereka agar mereka saling bertanya di antara mereka sendiri. Berkatalah salah seorang di antara mereka: Sudah berapa lamakah kamu berada” Mereka menjawab: “Kita berada sehari atau setengah hari.” Berkata: “Tuhan kamu lebih mengetahui berapa lamanya kamu berada. Maka suruhlah salah seorang di antara kamu untuk pergi ke kota dengan membawa wang perakmu ini, dan hendaklah dia lihat manakah makanan yang lebih baik, maka hendaklah ia membawa makanan itu untukmu, dan hendaklah ia berlaku lemah-lembut dan janganlah sekali-kali menceritakan halmu kepada seorangpun.

22. Nanti mengatakan “ada tiga orang, yang keempat adalah anjingnya”, dan mengatakan: “adalah lima orang yang keenam adalah anjing nya”, sebagai terkaan terhadap barang yang gaib; dan mengatakan: “tujuh orang, yang ke delapan adalah anjingnya.” Katakanlah: “Tuhanku lebih mengetahui jumlah mereka; tidak ada orang yang mengetahui mereka kecuali sedikit.” Karena itu janganlah kamu bertengkar tentang hal mereka, kecuali pertengkaran lahir saja dan jangan kamu menanyakan tentang mereka kepada seorangpun di antara mereka.

23. Dan jangan sekali-kali kamu mengatakan tentang sesuatu: “Sesungguhnya aku akan mengerjakan ini besok pagi,

24. kecuali “Insya Allah” Dan ingatlah kepada Tuhanmu jika kamu lupa dan katakanlah: “Mudah-mudahan Tuhanku akan memberiku petunjuk kepada yang lebih dekat kebenarannya dari pada ini.”

25. Dan mereka tinggal dalam gua mereka tiga ratus tahun dan ditambah sembilan tahun.

26. Katakanlah: “Allah lebih mengetahui berapa lamanya mereka tinggal; kepunyaan-Nya-lah semua yang tersembunyi di langit dan di bumi. Alangkah terang penglihatan-Nya dan alangkah tajam pendengaran-Nya; tak ada seorang pelindungpun bagi mereka selain dari pada-Nya; dan Dia tidak mengambil seorangpun menjadi sekutu-Nya dalam menetapkan keputusan.”

27. Dan bacakanlah apa yang diwahyukan kepadamu, yaitu kitab Tuhanmu. Tidak ada yang dapat merobah kalimat-kalimat-Nya. Dan kamu tidak akan dapat menemukan tempat berlindung selain dari padaNya.

28. Dan bersabarlah kamu bersama-sama dengan orang-orang yang menyeru Tuhannya di pagi dan senja hari dengan mengharap keridhaan-Nya; dan janganlah kedua matamu berpaling dari mereka mengharapkan perhiasan dunia ini; dan janganlah kamu mengikuti orang yang hatinya telah Kami lalaikan dari mengingati Kami, serta menuruti hawa nafsunya dan adalah keadaannya itu melewati batas.

KESIMPULAN

Secara kualitatif wajib diketahui dan diyakini bahawa setiap kebangkitan bakal menemui kejatuhan. Itu fenomena malam dan siang, terang dan gelap secara hariannya. Tatkala kita sedar bahawa agama kita sudah dimusnahkan al Masih Dajjal, maka pastinya kegemilangan itu telah tertidur melebihi separuh dari jangkamasa kegemilangan itu.

Secara kuantitatifnya, jika zaman Isa a.s. dengan Baginda Muhammad SAW itu sekitar 600 tahun, maka pastinya ia telah tertidur lebih 300 tahun. Kerana itulah Islam, agama orang tua kita Ibrahim a.s. yang telah ditegakkan oleh Isa a.s. itu sudah tidak diketahui oleh Nabi SAW serta kaum jahiliyah ketika itu. Itulah yang diceritakan secara kuantitatif dalam surah al-Kahfi ini.

Secara komparatifnya, kejatuhan yang berulang di zaman kita (akhir zaman) yang berjarak lebih 1400 tahun dari kegemilangan Rasulullah SAW ini, pastinya telah ketiduran melebihi 700 tahun. Kerana itulah semakin hari amalan dan kefahaman Islam yang sangat hebat dahulunya, kini semakin luput. Jika manualnya luput, setakwa mana pun kita bakal luput atau batal juga hasil amalnya. Kerana itulah Islam kini sangat tertindas dan tidak menyerlah seperti dahulu.

Dengan keyakinan itulah maka kita akan bersemangat mengikut strategi al-Kahfi untuk bersatu hati menggali semula segala rahsia kitab terakhir yang paling terkini ini untuk sama-sama berganding bahu membangunkannya semula. Tidak ada apa yang harus kita tunggu kerana Allah tidak akan turunkan kitab lain.

Kita semua tahu para nabi itu tidak boleh dilukis. Allah sendiri nukilkan dalam quran bahawa Muhammad itu bukanlah bapa kepada seorang laki-laki. Yang handsome dan indah ialah perlaksanaan agama yang mencantikkan akhlak para nabi dan rasul Allah itu sendiri, bukan dari rupa wajah, tinggi rendah jasadnya. Itu adalah kualitatif bukan kuantitatif.

Begitu juga tentang syaitan, iblis dan musuh kepada agama yang lain. Kenalilah semua al-Masih (Isa, Mahdi dan Dajjal) itu secara kualitatif kerana kita sudah lama tertipu dengan momokan ciri kuantitatif, mengukur besar mana?, tinggi mana? Turun di mana? tentang mereka.

Dalam kita bersangka sangka itu, Dajjal sudah lama berjaya masuk ke rumah-rumah kita. Suami butakan sebelah mata membiarkan isteri berpakaian telanjang keluar bekerja dan bersosial. Bapa tutup sebelah mata seperti Dajjal membiarkan anak tidak kenal agama, anak gadis mengikuti jejak ibunya keluar berpakaian telanjang dan di’rempit’ sang buaya. Bapa dan suami tutup sebelah mata memberi makan keluarga dengan hasil mahsul yang keji dan hina, juga menutup sebelah mata dari mencari ilmu buat mendidik anak isteri seperti perintah yang Esa.

Minda Jumaat Rahsia alKahfi
Warga Prihatin

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Pengesahan Pengguna *