RAHSIA AL-KAHFI 14 – Cantas Sedikit Untuk Membangun Yang Banyak

image_pdf

kahfi 14RAHSIA AL-KAHFI 14 – Cantas Sedikit Untuk Membangun Yang Banyak

Perkongsian rahsia al-kahfi kali ini merujuk kepada fenomena merelakan sedikit pengorbanan dari apa yang kita ada untuk memberi laluan kepada pengembangan yang lebih luas dan lancar. Fenomena ini tidak dapat dielakkan dalam usaha membangun dan menyelamatkan sesebuah organisasi, bangsa maupun agama. Kerana itu ada pepatah yang mengatakan “Biar mati anak, jangan mati adat”.

Apabila kemungkaran sudah berleluasa, apabila ilmu sudah jadi caca merba, dan bermacam-macam gejala akhir zaman ini telah melanda, maka kita perlu kembali meneliti dan menggunapakai hanya yang baik-baik sahaja. Antara analogi lain yang mewajibkan fenomena ini ialah, jika kita tidak sanggup menolak “nila yang setitik, nescaya akan rosaklah susu sebelanga”. Jika kita tidak sanggup menolak “seekor kerbau yang berlumpur, maka bakal terpalit lumpurlah seluruh desa”.

Begitu juga dalam hal pokok. Kita perlu korbankan pokok dan melakukan proses tanam semula apabila pokok sudah mula reput, ataupun apabila taman sudah mula menjadi belukar. Jangan lagi kita buang masa menyimpan pokok yang sudah rosak, tidak produktif setelah menunggu sekian lama. Kita perlu redha dan sabar dalam menangani masalah ini melalui proses tanam semula.

Sila perhatikan ayat-ayat berikut dari surah 18. Al Kahfi ini,

65. Lalu mereka bertemu dengan seorang hamba di antara hamba-hamba Kami, yang telah Kami berikan kepadanya rahmat dari sisi Kami, dan yang telah Kami ajarkan kepadanya ilmu dari sisi Kami.

66. Berkata Musa (kepada Khidhr): “Bolehkah aku mengikutimu supaya kamu mengajarkan kepadaku ilmu yang benar di antara ilmu-ilmu yang telah diajarkan kepadamu?”

67. Dia menjawab: “Sesungguhnya kamu sekali-kali tidak akan sanggup sabar bersama aku.

68. Dan bagaimana kamu dapat sabar atas sesuatu, yang kamu belum mempunyai pengetahuan yang cukup tentang hal itu?”

69. Musa berkata: “InsyaAllah kamu akan mendapati aku sebagai orang yang sabar, dan aku tidak akan menentangmu dalam sesuatu urusanpun.”

70. Dia berkata: “Jika kamu mengikutiku, maka janganlah kamu menanyakan kepadaku tentang sesuatu apapun, sampai aku sendiri menerangkannya kepadamu.”

71. Maka berjalanlah keduanya, hingga tatkala keduanya menaiki perahu lalu Khidhr membocorkannya. Musa berkata: “Mengapa kamu melubangi perahu itu akibatnya kamu menenggelamkan penumpangnya?” Sesungguhnya kamu telah berbuat sesuatu KESALAHAN YANG BESAR.

72. Dia (Khidhr) berkata: “Bukankah aku telah berkata: “Sesungguhnya kamu sekali-kali tidak akan sabar bersama dengan aku.”

73. Musa berkata: “Janganlah kamu menghukum aku karena kelupaanku dan janganlah kamu membebani aku dengan sesuatu kesulitan dalam urusanku.”

74. Maka berjalanlah keduanya; hingga tatkala keduanya berjumpa dengan seorang anak, maka Khidhr membunuhnya. Musa berkata: “Mengapa kamu membunuh jiwa yang bersih, bukan karena dia membunuh orang lain? Sesungguhnya kamu telah melakukan SUATU YANG MUNGKAR.”

75. Khidhr berkata: “Bukankah sudah kukatakan kepadamu, bahwa sesungguhnya kamu tidak akan dapat sabar bersamaku?”

76. Musa berkata: “Jika aku bertanya kepadamu tentang sesuatu sesudah ini, maka janganlah kamu memperbolehkan aku menyertaimu, sesungguhnya kamu sudah cukup memberikan uzur padaku.”

77. Maka keduanya berjalan; hingga tatkala keduanya sampai kepada penduduk suatu negeri, mereka minta dijamu kepada penduduk negeri itu, tetapi penduduk negeri itu TIDAK MAU MENJAMU mereka, kemudian keduanya mendapatkan dalam negeri itu dinding rumah yang hampir roboh, maka Khidhr menegakkan dinding itu. Musa berkata: “Jikalau kamu mau, niscaya kamu MENGAMBIL UPAH untuk itu.”

78. Khidhr berkata: “Inilah perpisahan antara aku dengan kamu; kelak akan kuberitahukan kepadamu tujuan perbuatan-perbuatan yang kamu tidak dapat sabar terhadapnya.

79. Adapun bahtera itu adalah kepunyaan orang-orang miskin yang bekerja di laut, dan aku bertujuan merusakkan bahtera itu, karena di hadapan mereka ada seorang raja yang merampas tiap-tiap bahtera.

80. Dan adapun anak muda itu, maka kedua (orang tua)nya adalah orang-orang mukmin, dan kami khawatir bahwa dia akan mendorong kedua orang tuanya itu kepada kesesatan dan kekafiran.

81. Dan kami menghendaki, supaya Tuhan mereka mengganti bagi mereka dengan anak lain yang lebih baik kesuciannya dari anaknya itu dan lebih dalam kasih sayangnya.

82. Adapun dinding rumah adalah kepunyaan dua orang anak yatim di kota itu, dan di bawahnya ada harta benda simpanan bagi mereka berdua, sedang ayahnya adalah seorang yang saleh, maka Tuhanmu menghendaki agar supaya mereka sampai kepada kedewasaannya dan mengeluarkan simpanannya itu, sebagai rahmat dari Tuhanmu; dan bukanlah aku melakukannya itu menurut kemauanku sendiri. Demikian itu adalah tujuan perbuatan-perbuatan yang kamu tidak dapat sabar terhadapnya.”

MERENDAH DIRI DAN SABAR UNTUK MENADAH ILMU

Dalam ayat 65 di atas, ingin kami tegaskan semula keperluan kita untuk mengorbankan sedikit ego kita dengan merendahkan diri sebagai hamba jika ingin menerima ilmunya. Ilmu yang asli ialah melalui proses pemerhatian aturan alam ciptaan Allah ini melalui pendengaran, pengelihatan dan hati. Inilah yang dikatakan ilmu laduni. Ia berbentuk furqon ALAM, yang belum di KALAM kan lagi. Ia berbentuk IQRA’, bukan dalam bentuk TILAWAH lagi.

Inilah proses pemberian dan penerimaan ilmu (talaqqi) secara langsung dan semulajadi sebagaimana Nabi Adam a.s., Ibrahim a.s., Musa a.s, Khidr a.s. dan lain-lainnya (QS: 2.37). Kesemua para nabi telah melalui proses memerhatikan gerak alam untuk berfurqon mencari kebenaran dari tuhannya. Ia satu proses penelitian serta pengamatan yang amat panjang dan berulang-ulang sehingga mampu dijadikan satu hukum, formula, dan ketetapan (dikitab/bukukan) (QS: 3.1-4).

Kerana itu ia memerlukan tahap kesabaran yang amat tinggi. Lebih tinggi tahap kesabaran, lebih tinggi tahap dapatan ilmunya. Sila rujuk Siri KAHFI 8 dan 9

http://prihatin.net.my/2014/01/10/minda-jumaat-rahsia-al-kahfi-8/
http://prihatin.net.my/2014/01/17/minda-jumaat-rahsia-al-kahfi-9/

Sila rujuk juga terjemahan ayat 1-7 surah 96, al-Alaq, surah pertama yang bermula dengan kata iqra’ itu. Dalam surah ini Allah mahu mengajar manusia yang sudah tidak tahu apa-apa lagi (ALLAMAL INSANA MA LAM YA’LAM). Malangnya ramai manusia merasa diri mereka serba cukup dan tidak lagi perlu merujuk kepada kitabullah. Inilah sikap thogho yang menjadi penghalang kepada proses pengaliran ilmu. Akhirnya kita kekal menjadi golongan jahiliyah dan merugi selama-lamanya.

Dalam ayat 65 ini juga digambarkan bahawa ilmu itu diturunkan kepada golongan yang terlebih dahulu merendah diri dan mengabdi kepada Allah tanpa banyak soal. Kerana itu, secara otomatik, kita yang masih jahil ini digambarkan sebagai golongan yang pernah thogho. Satu-satunya sumber yang ada ialah daripada golongan hamba-hamba, yang sedang dipandang hina dina, tiada pangkat dan harta (QS: 11.27).

Dalam ayat-ayat di atas dapat kita lihat bagaimana Nabi Musa a.s. telah jadikan contoh untuk tabiat menuntut ilmu yang tidak baik ini, iaitu memandang rendah dan menegur tindak tanduk gurunya. Atas sebab itu jugalah kita akan mudah memperlekeh ilmu yang didapati secara laduni oleh penyampai ilmu dalam katagori ini. Di situlah mudahnya berlaku gejala durhaka dan sikap biadap terhadap penyampai ilmu, tambahan pula jika pencarian melalui alam maya dan tidak bersemuka. Ini telah menjadi sunnah sejak dahulu kala lagi untuk kita ambil pelajaran.

KORBANKAN SEDIKIT AGAR YANG LAIN SELAMAT DAN BOLEH MEMBANGUN

Terlalu panjang untuk dihuraikan satu persatu dari ayat-ayat yang kami petik di atas. Untuk siri ini kami hanya ingin menarik perhatian anda akan keperluan pengorbanan dalam usaha untuk membangun semula suatu yang hak dan telah luput dari kita ini. Jelaslah tindakan siyassah seperti yang dilakukan oleh nabi Khaidr a.s. itu akan dilihat sebagai zalim dan kafir bagi orang awam yang tidak berilmu.

Kisah kezaliman membocorkan perahu dalam Ayat 71 adalah kerana mengelakkan pertembungan dengan kezaliman yang lebih besar, yang bakal menyebabkan mereka kerugian semuanya. Kezaliman membunuh anak yang dipandang tidak terkait dengan ‘qisas membunuh’ dalam ayat 74 itu pula untuk mengelakkan anak itu menjadikan kedua orang tuanya kafir dan sesat.

Adapun kisah membina dinding rumah tanpa mengambil upah itu juga merupakan satu pengorbanan dalam bentuk amal. Mereka rugi sedikit tanpa mendapat upah, tetapi dapat menyelamatkan harta anak yatim yang lebih berharga. Khidr a.s. melakukannya dengan ilmu, bukan dengan kehendak dan kepentingan diri sendiri. Hari ini kita semua tidak akan sanggup melakukan sesuatu apa jika tiada pulangan secara langsung kepada diri kita sendiri. Kita terlalu berkepentingan diri.

KESIMPULAN

Rendahkanlah diri dan banyakan bersabar jika ingin mendapatkan ilmu. Hentikan segera tabiat suka menghukum dan mengkafirkan murobbi sebelum diperjelaskan isi pelajaran dari mereka secara berdepan. Ingatlah, tabiat ini akan menjadikan kita insan durhaka dan akan kerugian selamanya.

Sebaliknya jangan pula terlalu sayang untuk menafikan hak diri, untuk menghukum, bahkan mematikan golongan yang jelas akan merosakkan masa depan agama dan bangsa. Hari ini nak dedahkan maklumat penjenayah pun kita takut. Masing-masing bersilat konon nak jaga aib, nak jaga maruah penjenayah dan sebagainya. Kita tidak pernah fikir siapa yang nak jaga aib agama, bangsa dan negara yang telah dirosakkan oleh golongan ini di mata dunia.

Untuk membangun peradaban agama bangsa, kita harus sanggup berkorban harta. Samada kita berikan apa yang kita ada, atau kita tidak ambil upah yang seharusnya boleh kita ambil bila ada keperluan untuk membangun sesuatu yang hak dan benar untuk kepentingan umum.

Di RPWP sendiri contohnya, kami buat saja apa yang perintahkan Allah dalam quran dan hadis, contohnya dalam urusan infaq, zakat, korban, aqiqah dan sebagainya. Sementara itu, semua sukarelawan dan pengasas yang melakukan kerja pembangunan maupun pengurusan harian juga melakukannya tanpa mengambil upah dan komisyen untuk diri maupun keluarga sendiri. Segala hasil mahsul dikumpulkan untuk kegunaan pembangunan RPWP. Masing-masing hanya cukup mengambil sekadar keperluan diri sahaja.

Alhamdulillah berkat kesabaran dan pengorbanan itu, Allah tunjukkan juga hasil baik darinya. Semuga dapat kita sama-sama kembangkan pedoman ini dalam kelompok organisasi, keluarga dan negara kita, bagi yang sudi. Selamat mencuba.

Kudap jumaat – Rahsia al-Kahfi
WARGA PRIHATIN

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Pengesahan Pengguna *