Mengekalkan Selera Honeymoon Boleh Mengelakkan Curang & Penceraian

image_pdf

1911239_10152633469592786_1537853981_oSELERA HONEYMOON – BOLEH MENGELAK CURANG & PENCERAIAN?

Semalam berlegar di Newsfeed berita Era Fazira disahkan bercerai. Beredar juga berita YB Nurul Izzah menuntut cerai dari suaminya (fasakh). Itu tidak termasuk berita suami kapak dan pukul isteri, cubaan suami bunuh anak isteri dan sebagainya.

Tidak sahaja gejala rumahtangga ini melanda rakyat biasa, golongan artis, pasangan tua dan muda, malah ia juga turut melibatkan pemimpin ternama.

Antara yang sedang hangat ialah berita Datuk Seri Mahmud Abu Bekir Taib dengan tuntutan penjagaan anak berjumlah RM900,000 oleh bekas isterinya. Di laman sosial masih aktif edaran berita yang seumpamanya, ada yang baru, ada yang lama. Antaranya sedang berlegar video lucah YB Nurul Izzah dengan pensyarahnya, pelbagai versi Video seks Anuar Ibrahim, Mustaffa Ali, rakaman panggilan lucah Muhamad Sabu dengan isteri rakannya, video Chua Soi Lek, dan berbagai-bagai lagi. Banyak lagi isu skandal pemimpin seperti Rahim Tambi Chik dengan gadis 15 tahun yang menyebabkan beliau meletak jawatan juga masih diulas di sana sini.

Ada juga yang mengatakan tuntutan cerai Nurul Izzah terhadap suaminya itu hanyalah satu sandiwara politik sahaja. Kononnya ia dibuat untuk menutup malu supaya tidak nampak beliau yang diceraikan, akibat dari kekeciwaan suami setelah melihat video lucah si isteri bersama pensyarahnya. Wallahuaklam!

ULASAN MENGENAI ARTIKEL ISTERI CURANG

Artikel yang memaparkan kisah benar isteri curang kelmarin mengundang pelbagai reaksi pembaca. Ramai yang menunjukkan reaksi marah terhadap isteri yang curang dalam kisah itu dan menunjukkan simpati kepada suami yang kelihatan baik dan teraniaya itu. Amat jelas juga suasana kemarahan golongan isteri yang menampakkan ketidakpuasan hati dengan fenomena ‘penceraian berlaku lebih cepat dan banyak’ apabila isteri yang didapati curang oleh suami.

Apa yang menyedihkan dapat kita baca dengan jelas dari ratusan komen itu juga adalah fenomena bahawa gejala pasangan curang ini sudah terlalu berluasa di mana-mana. Ada yang mengetahuinya dari pelbagai media termasuk video asal yang tersangat banyaknya dipaparkan merata-rata. Ada pula yang menceritakan pemerhatian di tempat kerja masing-masing. Inilah berita besar yang wajib kita ambil kira. Bagi mereka yang terlepas artikel itu sila klik link berikut.

http://prihatin.net.my/2014/02/19/isteri-curang-lebih-banyak-dan-lebih-cepat-mengundang-penceraian-berbanding-suami-curang/

KOMEN ARTIKEL OLEH KASIH NORIS

“Suami curang dan melakukan penzinaan, isteri masih boleh terima lagi… tetapi isteri yang melakukan penzinaan, suami tak boleh terima WALAUPUN suami tu sendiri acap kali melakukan zina… kenapa?”

“Para isteri lemparkan jauh-jauh maruah diri kerana masih sayangkan keluarga walaupun dapat tau kecurangan si suami.. tapi suami?… Suami digelar DAYUS sebab tak ceraikan isteri kerana berzina… tetapi isteri dapat GELARAN APA SEBAB TAK MINTA CERAI KEPADA SUAMI KERANA CURANG DAN BERZINA DENGAN BETINA LAIN!!!!!… Dalam hal ini ALLAH berikan kita peluang banyak kali untuk bertaubat, peluang itu sepatutnya diberikan, tak kiralah sama ada suami atau isteri. Pengalaman ini menyebabkan sikap BENCI dengan suami tetapi tetap diketepikan perasaan itu kerana anak-anak, bukan kerana MARUAH SEPERTI YANG PARA SUAMI AGUNG2 KAN!!!!!

Ada pembaca yang meminta kami memberikan komen tentang ulasan sahabat pembaca ini secara rasional. Ingin kami meringkaskan pendapatkami seperti berikut,

1. Komen beliau ini seolah-olah menampakkan beliau marah sangat dengan kisah suami yang menceraikan isteri yang terbukti curang itu.

Dalam kisah yang dipaparkan, suami wanita ini kelihatan seperti seorang yang baik dan berakhlak. Jadi beliau teramat keciwa dan merasa jijik untuk meneruskan hidup dengan isterinya. Suami manapun tidak akan sanggup menelan musibah seperti ini. Kami ada banyak kes yang rata-rata membenarkan fenomena ini. Inilah fitrah alam terhadap perasaan seorang suami yang jujur kerana DOSA ISTERI AKAN TERBEBAN DI BAHU SUAMI.

Jika isteri yang baik lalu suaminya curang dan berzina, isteri tidak menanggung apa-apa dosa suaminya. Ini telah Allah jelaskan tentang contoh isteri terbaik dalam quran, iaitu Asiyah, Isteri FIRAUN.

Kesilapan yang dapat kami kesan dalam kisah benar dalam artikel ini ialah sang suami kelihatan tidak cukup tegas dari hari pertama perkahwinan lagi. Beliau sangat lembut, suka berjenaka dan tidak pernah meninggi suara kepada isterinya selepas 10 tahun hidup bersama. “Sedangkan lidah lagi tergigit, inikan pula suami isteri”. Mustahil bagi pasangan suami isteri yang hidup bersama lebih 10 tahun ‘tidak pernah mengalami situasi’ yang memerlukan suami bertegas, melainkan suami adalah jenis orang yang ‘tidak kisah’.

Fitrah makanan pun harus ada cukup manis, di samping ada masin dan masam. Jika terlalu banyak ‘kemanisan’ dalam rencah kehidupan, tanpa garam dan cuka, maka jelaslah ia tidak fitrah. Akhirnya kita akan ‘kena kencing’ dengan kemanisan itu juga. Beliau seharusnya tidak membiarkan isteri yang diizinkan bekerja itu tanpa pemantauan dan nasihat yang tegas bagi menghududkan batas pergaulan. Inilah masalah SUAMI ROMANTIK yang sangat berleluasa dewasa ini. Jadilah ‘beri betis nak peha’, atau ‘kaduk naik junjung’.

2. Saranan pemberian taubat kepada isteri curang dari komen KASIH NORIS pula merujuk kepada suami isteri yang kedua-duanya berzina. Untuk kes sebegini kami setuju isteri diberi peluang kerana kedua-dua belah pihak telah terlanjur berdosa. Biasanya suami yang curang turut mengabaikan isteri yang akhirnya juga turut curang dan berzina.

Kami merujuk kepada firman Allah, “Laki-laki yang berzina tidak mengawini melainkan perempuan yang berzina, atau PEREMPUAN MUSYRIK; dan perempuan yang berzina tidak dikawini melainkan oleh laki-laki yang berzina atau LAKI-LAKI MUSYRIK, dan yang demikian itu diharamkan atas orang-orang yang beriman”. (QS: 24. An Nuur 3).

ULASAN GAMBAR – MALU SEBAHAGIAN DARI IMAN

Kami ambil kesempatan untuk mohon maaf kepada yang melenting dengan gambar hiasan yang dipaparkan. Masing-masing mengatakan kami sengaja mengaibkan pasangan itu kerana mungkin mereka telah berkahwin, mungkin mereka telah bertaubat dan sebagainya. Maaflah, tiada urusan kami untuk mengaibkan sesiapa. Kami tidak kenal pun mereka. Mereka yang mengaibkan diri sendiri. Satu dunia sudah tonton video mereka.

Ada yang mengatakan itu Klinik X-ray HKL, ada pula yang mengatakan mereka dari Klinik Larkin. Ada yang mengatakan pasangan ini telah kehilangan telefon mereka, ada yang mengatakan mereka ‘trade-in’ telefon tanpa memadamkan rakaman jimak mereka di tempat kerja. Ada yang mengatakan mereka melakukannya semasa bertunang dan kini mereka telah menjadi suami isteri. Tidak kurang yang meminta kami bertegas untuk tidak membuang gambar itu agar umat tahu seteruk mana kerosakan akhlak masyarakat kita. Terlalu ramai juga yang jujur berkata mereka telah menonton video lucah dari pasangan ini.

Ingin kami jelaskan bahawa kami MEMBUAT BEDAH SIASAT untuk mengenal pasti masalah masyarakat. Kami lakukan itu dengan sangat mendalam tanpa menyembunyikan batas aurat. Setiap kali sebelum kami paparkan, kami sudah timbangkan sehabis mungkin baik buruknya. Gambar menceritakan beribu kata-kata, harapan kami agar pembaca tahu sejauh mana kebejatan akhlak bangsa dan umat ini. Kami kaburkan wajah mereka pun sudah cukup baik. Kami harap kita semua berhenti berlunak dan menjadi munafik yang berpura-pura baik kerana itu akan menambah rosak lagi penyakit yang tersembunyi.

MALU ITU SEBAHAGIAN DARI IMAN. Kita sudah terlalu lunak membiarkan gejala ini tersembunyi hanya kerana semata-mata ingin menjaga aib individu. Pernahkah kita terfikir manusia bagaimanakah yang sanggup MEMALUKAN AGAMA dan bangsanya begitu? Yang manakah lebih penting untuk dijaga? Maruah individu ini atau maruah agama kita? Wajarkah berzina, tanpa rasa malu pula merakam persetubuhan di pejabat dan memaparkannya di internet walaupun sudah bertunang?

Biasanya hanya pasangan haram sahaja yang tidak menyempat-nyempat seperti ini. Pasangan suami isteri yang sah akan mampu menahan nafsu kerana mereka tahu tidak akan lari gunung dikejar. Sukar mempercayai adanya pasangan suami isteri yang gelojoh dan tidak tahu malu seperti ini. Untuk kita, nak bersangka baik pun ada batasnya. Jangan sampai sanggup membakar agama kerana setitik nila. “Biar mati anak, jangan mati agama”.

Hari ini anak-anak kita semua bertudung kerana desakan adat dan fesyen di sekolah maupun di majlis sahaja, bukan kerana takutkan Allah. Janganlah kita tertipu. Sebenarnya di sisi Allah, bertudung itu hanya gambaran keislaman, ia tidak semestinya menggambarkan iman seseorang. Orang beriman itu tidak akan melanggar arahan Allah. Kami juga harap agar orang bukan Islam tahu bahawa kita tidak bersekongkol mempertahankan kebatilan. Jangan sampai Islam difitnah kerana perbuatan golongan ini.

Sebagai langkah pencegahan kami ikut modul perubatan. Sedikit virus yang dihilangkan ‘virulence’nya kami suntik agar anak-anak faham akan masalah sebenar lalu mampu membina kebencian dan ketahanan diri terhadap semua gejala ini. Itu adalah antara rahsia pendidikan anak-anak kami dan kami tidak memaksa pembaca mengikutinya jika tidak mampu. Jika merasakan mesejnya penting, ambil sahaja pelajaran dari mesej itu dan abaikan sahaja gambarnya. Kami tidak pernah pun memaksa anda membaca atau share.

Ingatlah, jangan terus menerus mengambil kesempatan pada sifat pemaaf Allah kerana itu semua ada batasnya. Baca habis dahulu quran itu dan kita akan jumpa banyak ayat yang Allah tidak akan mengampunkan dosa walaupun para nabi sendiri mahu mengampunkannya. Kita sudah terlalu banyak lemak dan berlunak. Ingatlah akan perintah merejam di khalayak ramai bagi penzina yang sudah berkahwin. Anak sayidina Omar r.a. juga disebat hingga mati walaupun berzina hanya sekali. Rasulullah sendiri katakan akan memotong tangan anak sendiri jika mencuri. Siapa kita nak tutup dan membiarkan zina berleluasa?

Pegangan ‘siapa kita mahu menghukum’ sudah terlalu jauh disalah guna. Bertaubatlah segera! Kerana dengan prinsip itulah, ramai ibu bapa, suami isteri, saudara mara dan jiran tetangga hanya membisu apabila anak isteri melakukan durhaka dan perbuatan dosa. “YAASIIN, WALQUR’ANILHAKIIM”. Allah dan Rasul telah sampaikan dan wariskan alquran untuk kita menghukum dosa pahala, baik buruk, halal haram dan syurga neraka.

Kita semua tahu, Allah tidak akan mengubah nasib kaum selagi kaum itu tidak berusaha mengubahnya. Tapi mengapa kita asyik berserah kepada Allah lalu duduk diam tidak melakukan apa-apa? Jika terus bersikap begini maka jadilah kita kaum yang KAFIR, ZALIM dan FASIK. Mengapa? Kerana kita ada hukum tapi tidak mahu berhukum. (QS: Al-Ma’idah 44-47).

RAHSIA HONEYMOON – BAGAIMANA MENGEKALKANNYA

Honeymoon adalah antara kemanisan dalam perkahwinan. Ia mengaitkan hubungan intim yang disuburkan dengan memuncaknya rasa sayang dan hormat menghormati di antara pasangan baru suami isteri. Masing-masing masih ayu, cantik dan kacak bergetah lagi waktu itu, tidak nampak sangat kekurangan yang ada. Kaya miskin, darjat pangkat semua tolak tepi.

Dari komen isu curang ini juga ramai yang mengatakan bahawa antara sebab isteri dan suami curang adalah kerana kurang berkesannya hubungan intim. Pengalaman kami menunjukkan fenomena yang sama, namun itu tidaklah meliputi semua sebab musabab gejala curang ini.

Buktinya, cuba perhatikan betapa ramainya artis JELITA, isteri pemimpin dan jutawan KAYA YANG CANTIK MOLEK telah bercerai di awal usia. Mengapa ada yang bercerai seminggu selepas bernikah, bahkan ada yang talak 3. Jadi bagi anda yang mengatakan penceraian berlaku kerana asbab merudumnya kecantikan, soal kemiskinan, kurang upaya dan sebagainya, mari kita kaji semula.

Secara dasarnya, memanjangkan ‘mode honeymoon’ adalah dengan mengembalikan semula kemesraan bersama pasangan kita. Perenggan berikut ini ingin kami senaraikan beberapa tips untuk memanjangkan kemesraan dan kasih sayang bersama pasangan kita.

• Singkap semula KENANGAN SEWAKTU MUDA – Contohnya selalu-selalulah membelek semula gambar nikah, gambar sewaktu bercinta atau sewaktu bertunang dahulu. Bacalah semula surat cinta, hadiah dan kad-kad ucapan yang lama.

• Letakkan GAMBAR PASANGAN yang terpilih di peralatan peribadi kita seperti dalam wallet, wallpaper desktop komputer, smartphone, keychain dan sebagainya. Pasangan kita akan sentiasa merasa bangga dan besar hati melihat semua itu. Lakukanlah ia dengan ikhlas, jangan jadikan itu satu penyamaran hanya untuk mengaburi pasangan kita sahaja.

• Jika ada, silalah ‘ulang tayang’ KATA KUNCI CINTA antara kita dengan pasangan masing-masing sewaktu mula berkenalan dan berumahtangga dahulu. Yang itu hanya kita sahaja yang tahu. Ia boleh jadi ganti nama panggilan, rangkap pantun, nasyid atau lagu-lagu kenangan dan sebagainya.

• SUBURKAN KEMESRAAN DALAM PERHUBUNGAN dengan habit saling sapa menyapa, tanya menanya, usik mengusik dan bergurau senda. KIRIMLAH MESEJ harian atau ucapan khusus melalui whatsapp, sms, kad ucapan, email atau apa sahaja untuk menybur semula hubungan cinta.

• PIKAT MEMIKATLAH dengan pasangan kita sepertimana kita memikat mereka sewaktu mula bercinta dan berumahtangga untuk menaikkan minat HUBUNGAN INTIM. Kami setuju dengan beberapa komen pembaca yang menganjurkan agar isteri harus sentiasa berusaha tanpa jemu untuk berhias seksi bagi memikat selera suami. Bermanja-manjalah dengan suami. Jangan mudah mengalah dan putus asa bila suami tidak layan, mungkin kerana letih, runsing atau ‘kurang upaya’ buat seketika. Beri pembayang pada pasangan seperti buatkan ‘tongkat ali’, telur separuh masak dan madu dan sebagainya. Suami juga boleh fikirkan cara yang sama.

KESIMPULAN

Kami tidak mampu kongsikan semua tips memanjangkan honeymoon ini. Yang penting bagi kami ialah untuk menyedarkan akan keperluannya dalam usaha untuk mendekatkan diri kepada pasangan masing-masing dan mengelakkan penceraian. Lain padang lain belalang. Hanya kita yang tahu apa yang terbaik untuk tujuan itu. Masing-masing carilah jalan untuk berusaha mendekatkan diri kepada fitrah yang telah diciptakan Allah.

BAGI PARA ISTERI, jika waktu honeymoon dulu kita berhias untuk suami, janganlah berhenti berhias. Nampakkan kesungguhan kita memikat suami, biar MENYERLAH bila di bilik tidur, jauh lebih menyerlah dari solekan kita waktu pergi kerja. Banyakkan senyuman dan sentuhan. Ingatlah selepas akad nikah dahulu kita tunduk, kita cium tangan suami. Kekalkanlah fitrah kepatuhan ketika honeymoon itu. Jangan sekali-kali berkata AH dan menderhakai suami dalam apa cara sekalipun. Itulah cara Islam, itulah cara sejahtera membina syurga.

Dahulu kita hias lengkap hidangan dan pakaian suami, kita kemas tempat tidur dan pakai pewangi, kita jaga tubuh seksi dan berlunak suara pada suami. Kekalkanlah romantik itu, biarpun usia sudah lanjut. Jangan bimbang tubuh yang kedut mengecut kerana suami anda juga mungkin sudah lesot. Lihatlah pasangan cantik bergetah yang berpusu-pusu memohon cerai itu. Bukankah tubuh dan wajah mereka semua cantik dan tegang? Mengapa masih bercerai? Jelaslah bahawa kesungguhan dan kreativiti usaha melayan itu yang menjadikan ianya memikat pasangan kita.

BAGI PARA SUAMI, carilah rahsia keintiman isteri anda. Kita semua sudah baca luahan para isteri akan ketidakpuasan mereka atas layanan suami masing-masing. Berusahalah dengan kreatif untuk memberikan kepuasan kepada mereka. Rujuk artikel sebelum ini. Kajian menunjukkan wanita jadi sangat pemurah dan lunak SELEPAS menerima hak batinnya, tidak seperti lelaki yang lunaknya SEBELUM melakukan hubungan intim. Kenal pastilah di mana ‘kelemahan nafsu’ isteri anda, di mana nak cubit, mana nak gigit, mana nak usap, mana nak hisap! Penuhilah keperluan isteri dan berbuat baiklah. Jangan sekali-kali ‘memperkosa’ isteri secara halal. (QS: 4:19, 4:34, 65:6).

Fitrah suami itu berilmu dan patuh kepada perintah Allah dalam memimpin keluarga. Jadilah imam yang jelas (IMAMIMMUBIIN), dengan ilmu quran yang jelas (QUR’ANUMMUBIIN) dan sampaikanlan ilmu kepada pasangan dengan jelas (BALAGHULMUBIIN). Apabila suami dan isteri MEMAHAMI dengan fahaman yang satu, pastinya kurang SALAH FAHAM yang menjadi batu api neraka rumah tangga.

Jangan ikut saranan kami jika anda tidak suka, kerana Islam bukanlah agama paksa. Hanya dengan ilmu dan kefahaman yang jelas sahaja kita akan menjadi benar-benar suka sampai ke tahap terpaksa, bukan dipaksa. Selamat mencuba bagi yang ‘suka’.

Kudap munakahat
WARGA PRIHATIN

1 Comment

  1. Alfa

    mohon share tuan… tq 🙂

    Reply

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Pengesahan Pengguna *