Tips Munakahat – Peranan Lelaki dalam mengelakkan penceraian

image_pdf

00 pdTIPS MUNAKAHAT – PERANAN LELAKI DALAM MENGELAKKAN PENCERAIAN

Sejak akhir-akhir ini kami terima banyak kes rumahtangga yang serius dan telah pun melibatkan penceraian. Sepertimana biasa ramai yang akan menuding pihak isteri kerana menjadi penyebab kepada ketidakpuasan hati suami dan retaknya rumahtangga. Hari ini ingin kami kongsikan kepada para pembaca supaya sama-sama dapat ambil iktibar dan sama-sama mencari jalan penyelesaiannya.

Statistik menunjukkan lebih 30 peratus kadar penceraian telah berlaku. Ini bermakna, setiap 10 pasangan yang mendirikan rumahtangga, lebih dari 3 pasangan akan ke mahkamah syariah semula untuk tujuan bercerai. Ada yang bercerai sejurus selepas bernikah, ada yang seminggu dua, sebulan dua, atau setahun dua selepas itu. Bahkan ada yang masih tergamak bercerai selepas mempunyai 10 orang anak. Situasi ini sesungguhnya amat membimbangkan.

Kami ada kes dilapur oleh seorang anak yang bijak. Sejak kecil mendapat A untuk semua mata pelajaran namun lari dari rumah untuk belajar di Maktab Tentera dengan biaya sendiri, namun hanya sekerat jalan dan akhirnya berhenti sekolah. Si Bapa adalah seorang gurubesar, ibu juga seorang guru. Namun sukar sekali untuk melihat satu hari di mana ibubapa mereka tidak bergaduh. Si bapa tidak puashati dengan ibu, si ibu pula jenis sentiasa meninggi suara dengan suaminya, keras kepala dan tidak boleh dinasihati.

Akibatnya si bapa sentiasa keluar rumah, menghabiskan masa main majong bersama rakan-rakan, anak-anak menjadi tempat ibu melepas geram dan merasa tertekan. Lebih malang, anak-anak perempuan pasangan ini sudah mengikuti tabiat ibunya. Akibatnya, yang sulung awal-awal lagi sudah bercerai dan menjanda hingga sekarang. Yang kedua kebetulan mempunyai suami yang lembut dan boleh didominasi olehnya. Si ayah sudah meninggal dan semua anak tidak mengindahkan ibunya yang sudah tua. Pengadu sendiri pernah bercerai dengan isteri pertama dan kini bersama isteri kedua.

PUNCA UTAMA PENCERAIAN

Sepertimana biasa, pencerian di peringkat awal biasanya disebabkan samada isteri atau suami merasa tertipu. Semua tembelang yang tersimpan semasa perkenalan dahulu hanya terzahir selepas bernikah.

Ada suami yang segera menceraikan isteri apabila mengetahui isterinya telah ditebuk tupai, pemalas, pengotor dan sebagainya. Asbab ini boleh menyababkan penceraian berlaku pada kadar sangat segera. Pihak isteri pula mula mengetahui bahawa suami kaki betina, ramai teman wanita, pemalas, tiada kerja dan pendapatan tetap, tidak bertanggungjawab, rosak akhlak, kaki dadah dan sebagainya. Cuma penceraian dari asbab ini akan sedikit memakan masa, kerana kuasa mencerai berada di tangan suami.

Dari kes-kes vateran yang kami kendalikan, didapati rata-rata sebabnya adalah kerana suami tidak puashati dengan layanan dibilik tidur oleh isteri, juga disebabkan isteri pengotor, rumah berselerak, malas memasak, boros, tidak pandai menjaga anak dan tidak kurang yang disebabkan isteri berselengkoh dengan jantan lain.

Penceraian akan segera terjadi apabila si isteri pula sama sahaja tahap ketidakpuasan hati mereka terhadap suami. Suami dilapurkan ganas, selalu memukul isteri, terlalu cemburu, tidak berkerjasama, tidak pandai melayan serta mendidik isteri dan sebagainya. Hubungan mesra dan tanya menanya tidak berlaku. Mereka duduk serumah tapi tiada silah (perhubungan) yang sangat perlu untuk memupuk kasih sayang sesama mereka.

Dari kes-kes lain juga disebabkan suami tidak tidak bekerja dan pemboros, sakit dan tidak upaya, campurtangan pihak keluarga atau pihak ketiga dalam keluarga yang tinggal serumah, seperti berselengkoh dengan ipar duai dan sebagainya.

KAEDAH MENDAMAIKAN YANG ADIL

Untuk Warga Prihatin, kami akan meneliti setiap kes yang dirujuk melalui kaedah syuro. Niat utama ialah mengelakkan penceraian. Pasangan yang berkrisis akan kami wawancara secara berasingan oleh beberapa wakil dari kalangan ibu-ibu dan bapa-bapa yang berpengalaman dan tiada kepentingan. Semuanya kami tangani secara NAHNIAH bukan ANANIAH. Kami tidak akan membiarkan mana-mana pihak menipu atau memutarbelitkan fakta. Kaedah yang kami gunakan akan amat mudah untuk mengesan kefasikannya.

Kemudian hasil soal-siasat itu akan kami bincangkan dalam syuro harian kami. Di situ sama-sama kami fikirkan, sama-sama memperhalusi semua punca krisis tersebut dan berjemaah mencari kaedah penyelesaiannya. Biasanya kami akan gunakan kekuatan dan keikhlasan jemaah, tanpa prejudis dalam mengadili kedua-dua belah pihak.

Rujukan dari alquran dan sunnah akan kami gunakan dengan tegas tanpa kompromi dalam menyelesaikan semua masalah yang berlaku. Minggu lepas sahaja kami telah berjaya menyelamatkan dua pasangan yang secara spiritnya telah bercerai, bahkan telah dilafaz oleh pihak suami berulang kali dalam keadaan beremosi. Anak-anak mereka menjadi murung dan amat tertekan sekian lama. Hari ini mereka dapat hidup mesra dan berbaik semula. Alhamdulillah, anak mereka juga telah turut kembali ceria.

PEDOMAN RUMAHTANGGA YANG DILUPAKAN

Dalam surah AnNisa’ ayat 34, alquran ada melakarkan pedoman berumahtangga dengan jelas. Suami seharusnya mampu bertegas MEMIMPIN dan MENDIDIK isteri. Suami juga bertanggungjawab memenuhi NAFKAH buat isteri. Selain nafkah batin yang melibatkan hubungan intim, pendidikan agama dan khidmat nasihat juga adalah sebahagian dari bentuk NAFKAH BATIN bagi seorang suami terhadap isterinya.

Apabila berlaku masalah isteri yang NUSYUS, langkah pertama yang Allah nasihatkan dalam ayat itu ialah dengan memberikan NASIHAT kepada isteri. Apabila nasihat tidak berkesan, maka tindakan seterusnya adalah MEMISAHKAN TEMPAT TIDUR. Jika itupun tidak berkesan barulah dibenarkan MEMUKUL ISTERI.

Namun kajian kami menunjukkan terdapat banyak kelemahan yang jelas terhadap para suami. Kami ada pandangan tersendiri dalam isu MEMUKUL ISTERI ini, bahkan ia bukan pukulan fizikal sepertimana yang kita amalkan. Ramai suami yang menggunakan ayat ini sebagai sandaran untuk memukul isteri sewenang-wenang. Sebenarnya, ini adalah langkah terakhir yang Allah sarankan, namun ramai yang menggunakan ini sebagai langkah pertama, melupakan urusan NASIHAT, dan pisah tempat tidur (BOIKOT).

SUAMI PERLU BERILMU DAN MENGALIRKANNYA:

Lelaki sepatutnya rakus menuntut ilmu agar dapat mengendali rumahtangga dengan ilmu, namun hakikatnya kini wanita yang lebih rakuskan ilmu. Dalam kes isteri nusyuz, sering para suami terus bertindak dengan beremosi. Sebenarnya, segala yang berlaku ada puncanya yang tidak diperhatikan dengan baik sejak mula. Lama kelamaan ia menjadi kebiasaan dan menunggu letupan ibarat bom jangka. Proses tanya menanya, nasihat menasihati dengan istiqomah tidak berlaku.

HABLUMINALLAH, WAHABLU MINANNAS – jagalah “PERHUBUNGAN DENGAN ALLAH DAN PERHUBUNGAN DENGAN MANUSIA”. Hubungan dengan Allah adalah dengan membaca dan memahami mesej ayat-ayat Allah dari surat-suratNya. Ia juga berlaku melalui kaedah solat yang kita laksanakan 5x sehari, di mana kita mengambil pelajaran dari ayat-ayat yang dibaca dalam solat.

Hubungan dengan manusia ialah melaksanakan pelajaran yang dibaca dalam solat untuk digunakan bagi mengatur hidup sesama manusia. Rasulullah SAW telah katakan “ASSOLATUDDU’A – SOLAT adalah DO’A / SERUAN”. Selaku imam dan ketua keluarga, lanjutan dari solat harus dikembangkan melalui proses MENYERU kepada ahli keluarga. Itulah hakikat amal yang harus dilaksanakan dengan jelas dan istiqomah. Segala perbuatan keji dan mungkar kita basmi dan sucikan menggunapakai semua prinsip dari pelajaran yang kita cerap dari solat harian kita.

Malangnya ramai pasangan yang solat 5x sehari, namun tidak mentarbiahkan disiplin dalam solat untuk diterapkan dalam kehidupan ahli keluarganya. Proses silatulrahim, tanya menanya yang menjadi sarana aliran ilmu dan kefahaman tidak berlaku di antara mereka. Kerana itu, solat mereka tidak mampu mencegah segala perbuatan keji dan mungkar dalam rumahtangga mereka.

Nabi SAW katakan “syurga itu adalah taman-taman ilmu”. Allah pula katakan yang “aliran sungai (ilmu) adalah sarana syurga”. Maka kegagalan aliran ini melalui syuro keluarga menyebabkan pembentukan rumahku syurgaku tidak berlaku. Ahli keluarga kekal hidup dalam KEJAHILAN dan mengharungi hidup dengan tabiat JAHILIAH. Mereka sentiasa dalam keadaan tegang, bercanggah pendapat dan berselisih faham kerana tidak diberikan kefahaman YANG SAMA, menggunakan FAHAMAN ALLAH YANG SATU.

Tiada rumahtangga yang tidak dilanda badai dan selisih faham. Itu semua kita tahu. Namun ramai pasangan yang mengambil jalan singkat dan ditunggangi emosi dalam menangani masalah yang melanda. “BASTOTAN FIL ‘ILMI WALJISMIDengan ilmu yang luas, badan jadi perkasa”. Jika kefahaman yang mantap berjaya disampaikan, maka tindakan masing-masing akan teratur. Jika adapun masalah, rujukan yang difahami tadi akan membuatkan masing-masing kuat dan tabah menanggungnya.

Lelaki seharusnya ada 9 akal dan 1 nafsu, wanita pula adalah sebaliknya. Namun dalam menangani masalah rumahtangga ini, kajian kami mendapati banyak kes yang menunjukkan sebaliknya. Inilah punca gejala yang sebenarnya. Hari ini ramai sekali para isteri yang suka meminta cerai. Suami pula suka melafazkan cerai, menghalau isteri tanpa hak secara beremosi dengan sewenang-wenang. Ada kes di mana isteri dipaksa keluar rumah jam 5 pagi. Ini menyalahi keadilan hukum Islam dan kami nampakkan kesilapan itu dengan rujukan wahyu.

Lelaki sepatutnya lebih bertanggungjawab terhadap anak isteri, dari segi nafkah, pendidikan dan sebagainya. Namun kami dapati ramai wanita yang terpaksa bertungkus lumus mencari nafkah, memikirkan kebajikan diri dan anak-anak. Ramai sekali para suami yang lepas tangan, anak nak sekolah, nak masuk universiti, anak masuk hospital, lockup dan penjara, anak kena rogol, anak mengandung atau lari rumah semuanya diserah kepada isteri belaka.

KESILAPAN SUAMI MENGIKUT SUNNAH TANPA BASMALLAH

Sunnah Rasulullah SAW adalah berpedomankan wahyu dan Basmallah. Malangnya ramai juga (walaupun tidak semua) suami yang menggunakan sunnah nabi secara jahiliyah. Mereka ikut yang mana mereka suka sahaja. Nabi berpoligami mereka ikut. Mereka lupa bahawa Nabi lakukannya dengan ilmu sedangkan mereka melakukannya dengan kejahilan. Nabi berakhlak, adil, namun mereka sering tidak adil dan menganiaya.

Ramai suami yang menjaja sunnah nabi, yang menggunakan harta isteri baginda Sayidatina Khadijah r.a. untuk membolehkan mereka lakukan perkara yang sama. Mereka lupa yang isteri nabi tidak serah harta pada nabi untuk kegunaan peribadi, tetapi menyerahkan untuk urusan dakwah baginda. Nabi tidak gunakan harta isteri untuk memenuhi hobi dan maksiat seperti mereka.

Budaya sesetengah pengamal poligami zaman ini pula terbalik. Kita gunakan harta isteri untuk bayar rumah, untuk beli motor besar, buat loan beli kereta dan enjoy sana sini. Kita mengumpul isteri untuk ditugaskan mengurus cawangan perniagaan ataupun mengumpul gaji-gaji mereka. Semua itu agar kita dapat enjoy, bersenang lenang dengan harta isteri. Kami ada terlalu banyak kes sebegini.

Tinjauan kami mendapati ramai sekali isteri yang bekerja atau berharta sangat inginkan suami mereka mendekatkan diri pada agama. Mereka redha jika terpaksa menanggung suami yang berjihad di jalan Allah. Contohnya ada suami yang menguruskan rumah anak yatim, tahfiz, jadi imam masjid sepenuh masa dan sebagainya. Inilah sunnah yang sebenarnya. Para isteri hanya kesal jika suami menghabiskan wang mereka untuk tujuan hobi dan maksiat.

PISAH TEMPAT TIDUR YANG TIDAK BERKESAN

Fitrah wanita memang banyak bercakap. Bicara mereka lebih beremosi jika dilayan. Kerana itu Allah sarankan suami untuk menasihati mereka secara istiqomah hanya tatkala mereka dalam keadaan tenang dan redha. Jika mereka masih Nusyuz, Allah sarankan kita boikot mereka dengan memisahkan tempat tidur. Tetapi ramai yang mengadu usaha itu tidak berkesan. Mengapa jadi begitu?

Hasil soal selidik kami mendapati pasangan sebegini rupanya telah terlalu lama mengabaikan urusan bilik tidur mereka. Duduk sebumbung namun sering tidur berasingan. Ada yang sudah lupa bila kali terakhir mereka jimak isteri mereka. Sedar tak sedar ada yang mengaku sudah 6 bulan, malah 8 bulan tidak ‘bersama’ dengan isteri. Biar apa pun alasannya, ini adalah suatu yang sangat tidak fitrah dalam hubungan suami isteri. Bukan begini yang Islam sarankan.

Fitrah wanita memang suka dibelai. Jika lelaki sering bersifat lembut dan manja SEBELUMbersama isteri’, namun wanita akan lembut SELEPASbersama suami’. Ramai suami yang sengsara menyiksa diri ‘menghukum’ isteri dengan mengabaikan urusan jimak. Sebenarnya tindakan itu membodoh dan menyisa diri sendiri kerana nafsu wanita akan menjadi semakin keras jika tidak dibelai. Kitaran Berahi atau Circlus Estrus yang berlaku pada para Isteri perlu juga diambil kira oleh para suami dan jangan pula dipandang itu satu perkara yang ringan kerana ia terkait dengan fittrah alam.. Cukuplah pusingan HAID bulanan atau NIFAS yang Allah sudah tetapkan untuk berehat mengumpul tenaga keintiman jika perlu. Janganlah kita tambah dengan apa yang kita reka sendiri. Harap anda faham maksud kami.

Jika kita berupaya, nabi sarankan agar kita jimak isteri sekitar 2-3 kali seminggu. Jika kurang mampu sekurang-kurangnya 1 kali. Itulah yang kita faham akan tugas suami di malam jumaat kononnya. Sebenarnya, jika kita laksanakan sunnah nabi dan hidayah Allah yang lurus dalam ayat tadi secara istiqomah (itulah isi fatihah ayat 6), maka nasihat dan ilmu yang mengalir tanpa putus itu sahaja sudah cukup untuk membentuk isteri mengikut acuan Allah yang mampu membahagiakan kita.

Jika ada yang terlanggar oleh isteri ke arah NUSYUZ, tindakan boikot atau pisah tempat tidur akan menjadi sangat berkesan dan meresahkan sang isteri. Tidak perlu kita bertengkar riuh rendah sehingga membuatkan anak-anak kita lari. Sepatah dua tambahan teguran selepas itu adalah satu PUKULAN yang berat bagi isteri. InsyaAllah ia bakal mampu memulihkan keadaan. Jauh sekali sampai peringkat memukul, berkungfu dan bertinju, menghempas dan membaling itu dan ini secara fizikal.

KESIMPULAN

Fahami emosi wanita dan keterkaitannya dengan pusingan haid bulanan mereka. Baiki pendekatan keintiman anda dengan isteri, kerapkan tanya menaya. Jemput isteri untuk menjadi mesra dengan salam dan senyum. Didik dan fahamkan isteri untuk memenuhi kesukaan anda, asalkan tidak melampaui batas syarak, biar dia tahu bagaimana menggamit selera dan kasih sayang anda. Membiarkan isteri lama tidak ‘disentuh’ akan membuatkan hati mereka semakin keras membatu.

Bagi pasangan vateran, bukanlah semata-mata urusan jimak yang menjadi ukuran. Interaksi kalam (silatulrahim) dan sentuhan tubuh, belaian dan dakapan tangan anda lebih bermakna kerana isteri dan suami kedua-duanya mungkin sudah semakin tidak berselera jasadnya, namun bukankah dalam syurga kita sebaya? Kekalkanlah intensiti berkasih sayang sepertimana umur di syurga, sepertimana orang muda juga.

Jika setiap hari anda saling bertanya dan bermesra, saling berkongsi ilmu dan maklumat, pasti akan kurang selisih faham. Jika setiap malam anda dakap dan peluk pasangan anda, anda kucup, gigit dan cubit dengan mesra, maka dengan sedikit boikot saja bakal membuatkan masing-masing rindu dan berusaha untuk memulihkan semula kemesraan sebelumnya.

Gunakan kaedah pisah tempat tidur atau boikot. Jangan layan bertengkar dengan isteri kerana mereka memang banyak cakap dan sukar mengawal emosi. Nanti anda juga yang semakin sakit hati. Sedikit teguran tambahan selepas boikot itu akan menjadi satu pukulan yang berat bagi isteri anda. Tidak perlu anda bersilat berkongfu dengan isteri kerana wanita bukan lawan lelaki.

Kudap munakahat
WARGA PRIHATIN

2 Comments

  1. Azlan

    Boleh ke saya ingin mendapatkan nasihat untuk masalah rumahtangga saya?

    Reply
    1. ADMIN (Post author)

      Insyaallah…

      Sila hantar di inbox FB Warga Prihatin..

      Reply

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Pengesahan Pengguna *