SAINS DOA 2 – SEBAB APA DOA KITA SERING TERTOLAK

image_pdf

00 doa2

SAINS DOA 2 – SEBAB APA DOA KITA SERING TERTOLAK

Dalam siri Sains Doa-1 telah kami huraikan definisi doa dan beberapa rahsia saintifik dan metafizik mengenainya. Dalam artikel itu telah dijelaskan hakikat doa dalam bentuk zahir dan batin (ghaib)nya. Juga telah dihuraikan kaitan doa dengan rayuan, permohonan, seru, seruan/dakwah dan sebagainya. Kali ini ingin kami kongsikan beberapa rahsia bagaimana doa sering tertolak. Jika anda terlepas pandang, mungkin boleh buka semula melalui link berikut,

http://prihatin.net.my/2013/10/23/rahsia-doa1-antara-fakta-saintifik-dan-metafizik/

SURUHAN DAN LARANGAN DALAM BERDOA
BAGAIMANA DOA AKAN TERTOLAK

Dalam ayat berikut ini, Allah katakan bahawa Allah amat dekat dengan hambanya. Malah Allah menuntut agar kita berdoa dan Allah telah secara terbuka berjanji untuk mengabulkan doa.

وَإِذَا سَأَلَكَ عِبَادِي عَنِّي فَإِنِّي قَرِيبٌ أُجِيبُ دَعْوَةَ الدَّاعِ إِذَا دَعَانِ فَلْيَسْتَجِيبُوا لِي وَلْيُؤْمِنُوا بِي لَعَلَّهُمْ يَرْشُدُونَ “

Dan apabila hamba-hambaKu bertanya kepadamu tentang Aku, maka bahwasanya Aku adalah dekat. Aku mengabulkan permohonan orang yang berdoa apabila ia memohon kepadaKu, maka hendaklah mereka itu memenuhi segala perintahKu dan hendaklah mereka beriman kepadaKu, agar mereka selalu berada dalam kebenaran yang jelas.” (QS. al-Baqarah:186)

Namun dalam ayat di atas Allah mensyaratkan agar kita memenuhi dahulu perintah Allah sebelum berdoa. Allah perintah kita yakin, beriman dengan sepenuhnya dan sentiasa memastikan kita berada dalam keadaan yang benar dan jelas kebenarannya (RASYID – YARSYUDUN).

Untuk doa diterima, kita pula harus mendekatkan diri kepada Allah. Solat itu adalah DO’A / SERU (ASSOLATUDDU’A). Selalulah solat / silah untuk berhubung dan mendekatkan diri dengan Allah. Perhubungan/SILAH itu yang menerbitkan keakraban dan kasih sayang Allah kepada kita dan menyuburkan cinta kita kepada Allah. Itu di panggil SILATULRAHIM, perhubungan yang menerbitkan kasih sayang. Jika sebaliknya, maka pastilah janji Allah untuk memakbulkan doa kita itu tidak akan berlaku.

Begitu juga jika kita berdoa dalam keadaan kita mengingkari perintah dan ayat-ayat Allah, maknanya kita berdoa dalam keadaan dimurkai. Allah minta kita berbuat dengan ilmu dan kefahaman (seperti ayat di atas, juga QS: 17/36), kita pula berbuat dalam keadaan jahil dan sangka-sangka. Allah suruh kita merendah diri, kita pula menyombong dengan sarananNya.

Sebagai Contoh di alam nyata, jika kita ingin memohon sesuatu dari suami atau ketua pejabat atau dari ibu bapa kita, tetapi kita sentiasa dalam keadaan tidak patuh dengan arahan suami / ketua / ulilamri / murobbi kita, pastilah peluang untuk permohonan kita diterima menjadi amat tipis.

Seterusnya, doa juga akan tertolak jika kita mengajukannya dengan rasa ragu-ragu. Keyakinan adalah satu kekuatan dalam menentukan kejayaan sesuatu perkara. Orang kata kepercayaan / iman itu bakal menghasilkan sesuatu yang luar biasa – ‘believe is miracle’. Iman kita pula bergantung kuat kepada tahap kefahaman kita sendiri. Terkait dengan ayat di atas, jika kita berdoa dalam keadaan kegelapan tanpa ilmu yang terang (rashid), ia akan membuatkan kita kurang yakin. Ini juga boleh melemahkan doa kita.

Firman berikut ini juga menampakkan jalan untuk berdoa. Perhatikan arahan Allah melalui perkataan yang berbunyi “DO’ALAH/SERULAH ALLAH”. Ini melibatkan seruan, rayuan, permohonan kita secara langsung kepada KEKUASAAN ZAT ALLAH YANG GHAIB, yang wajib kita yakini kuasanya. Hal ini juga telah kami sentuh dalam Siri 1.

قُلِ ادْعُوا اللَّهَ أَوِ ادْعُوا الرَّحْمَنَ أَيًّا مَا تَدْعُوا فَلَهُ الْأَسْمَاءُ الْحُسْنَى وَلَا تَجْهَرْ بِصَلَاتِكَ وَلَا تُخَافِتْ بِهَا وَابْتَغِ بَيْنَ ذَلِكَ سَبِيلًا

Katakanlah: “Serulah Allah atau serulah ar-Rahman dengan nama yang mana saja kamu seru, Dia mempunyai al-Asma’ al-Husna (nama-nama yang terbaik) dan janganlah kamu mengeraskan suaramu dalam shalatmu dan janganlah pula merendahkannya dan carilah jalan tengah di antara kedua itu.” (QS. al-Isra`:110)

PILIHAN KEDUA ialah melalui pencarian petunjuk dan hidayah yang boleh membantu usaha kita ke arah penyelesaian atau termakbulnya doa kita. Ini adalah kerana kesusahan, bencana dan kegagalan yang sering kita alami dalam hidup adalah kerana kita kekurangan ilmu yang tepat tentang TORIQ, SIROT & SABIL dalam kita menguruskan sesuatu. Allah katakan bahawa Allah tidak akan mengubah nasib kita, tanpa kita berusaha mengubahnya. Jadi apa yang Allah beri adalah hidayah dan kita harus bangkit berusaha dengan menggunakan petunjuk itu.

Hal ini Allah nampakkan atas nama ar-Rahman yang terangkum dalam surah 55 yang dipanggil Ar-Rahman. Surah ini menjelaskan nikmat paling besar, iaitu nikmat ilmu alquran yang mampu mengubah ciri kehaiwanan dan sifat ingkar syaitan dalam diri kita untuk menjadi manusia yang menghambakan diri kepada Allah. Ini telah kami kongsikan dalam artikel berikut,

http://prihatin.net.my/2013/10/31/islam-rahmatan-lil-aalamin-satu-rahmat-bagi-alam/

Selain itu Allah tawarkan juga agar kita mengambil pelajaran dan hidayah di sebalik 99 nama-nama Allah yang terpuji, yang mampu memberikan kekuatan khusus dalam urusan doa kita. Penghayatan ke atas sifat-sifat terpuji bagi Allah itu mampu kita sandarkan secara zahir dalam mencari jalan kita berusaha mencapai apa saja yang kita hajatkan.

Contohnya jika Allah itu Maha Bijaksana, maka kita harus merendah diri mengaku jahil untuk meminjam kebijaksanaan Allah melalui ilmunya, iaitu alquran dan sunnah itu sendiri. Jika kita yakin Allah itu Maha Mendengar, Maha Melihat, Maha Berkuasa, Maha Perkasa, dan sebagainya, maka kita boleh dengan yakin berdoa dengan sepenuh harapan bahawa Allah mendengar permohonan kita dan cukup berkuasa untuk memakbulkannya.

Berikut ini kami perturunkan beberapa pra-syarat dalam berdoa. Paling utama ialah kita harus benar-benar MUKMIN, yakin dan merendah diri. Bukan terpekik terlolong dan menyombong diri sewaktu berdoa kerana saat paling mustajab untuk berdoa ialah sewaktu sujud. Sujud ialah keadaan di mana kita benar-benar merendah diri, kepala kita menyembah bumi, lebih rendah dari punggung dan lubang dubur kita.

QS: 23. AL MU’MINUUN

57. Sesungguhnya orang-orang yang berhati-hati karena takut akan Tuhan mereka,
58. Dan orang-orang yang beriman dengan ayat-ayat Tuhan mereka,
59. Dan orang-orang yang tidak mempersekutukan dengan Tuhan mereka,
60. Dan orang-orang yang memberikan apa yang telah mereka berikan, dengan hati yang takut, sesungguhnya mereka akan kembali kepada Tuhan mereka,
61. mereka itu bersegera untuk mendapat kebaikan-kebaikan, dan merekalah orang-orang yang segera memperolehnya.
62. Kami tiada membebani seseorang melainkan menurut kesanggupannya, dan pada sisi Kami ada suatu kitab yang membicarakan kebenaran, dan mereka tidak dianiaya.
63. Tetapi hati orang-orang kafir itu dalam kesesatan dari ini, dan mereka banyak mengerjakan perbuatan-perbuatan selain daripada itu, mereka tetap mengerjakannya.
64. Hingga apabila Kami timpakan azab, kepada orang-orang yang hidup mewah di antara mereka, dengan serta merta mereka memekik minta tolong.
66. Sesungguhnya ayat-ayatKu selalu dibacakan kepada kamu sekalian, maka kamu selalu berpaling ke belakang,
65. Janganlah kamu memekik minta tolong pada hari ini. Sesungguhnya kamu tiada akan mendapat pertolongan dari Kami.
67. dengan menyombongkan diri terhadap Al Quran itu dan mengucapkan perkataan-perkataan keji terhadapnya di waktu kamu bercakap-cakap di malam hari.

KESIMPULAN
SELAIN FIRMAN yang mengatakan Allah tidak akan mengubah nasib sesuatu kaum melainkan kaum itu sendiri mengubahnya, Dalam sebuah hadits, Nabi SAW turut menjelaskan bahwa qada’ yang telah Allah tentukan BOLEH berubah dengan doa seseorang. Insyaallah akan kami huraikan hadits ini dalam topik khusus kemudian nanti.

قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَا يَرُدُّ الْقَضَاءَ
إِلَّا الدُّعَاءُ وَلَا يَزِيدُ فِي الْعُمْرِ إِلَّا الْبِرُّ (الترمذي)

Bersabda Rasulullah SAW: “Tidak ada yang dapat menolak ketentuan(QADA’) Allah selain do’a. Dan Tidak ada yang dapat menambah umur seseorang selain (perbuatan) baik.” (HR Tirmidzi 2065)

Oleh itu, janganlah kita berputus asa dan menjadi lemah apa bila nasib kita masih belum berubah. Jika kasih sayang dan kebahagiaan tidak pernah kita kecapi secukupnya, ada anak-anak tidak kekal kesejahteraannya, ada suami kurang kebahagiaannya, ada ibu bapa kurang kasih sayang mereka, ada ketua tidak kita disukainya, maka tariklah nafas, belajarlah muhasabah diri. Bacalah dan muhasabah semula kitab amalan kita untuk mencari di mana yang tidak kena.

InsyaAllah akan kami cuba sambung perkongsian berkaitan doa dalam siri akan datang. Antaranya adalah pengkhususan

• Bagaimana cara Allah makbulkan doa
o Secara Zahir
o Secara Batin/ghaib
• Fenomena Tawassul
• Sains Doa secara BERJEMAAH
• Kaitan Istighfar dan doa
• Tugas kita selepas berdoa
• Bagaimana QADA’ berubah dengan Doa
• Kaitan Sedekah dan doa
• Kaitan istiqomah dan doa
• Dan sebagainya…

Perkongsian Sains Doa
WARGA PRIHATIN

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Pengesahan Pengguna *