image_pdf

Parenting Tips – IbuBapa Perlu Perfect Untuk Dapat Anak Yang Perfect

00 IBU PERFEK DONEParenting Tips – IbuBapa Perlu Perfect Untuk Dapat Anak Yang Perfect

Isu yang kami utarakan ini mendapat bangkangan segolongan kaum ibu bapa atas alasan tidak mungkin golongan vateran boleh mengatasi kehebatan golongan muda. Kami ambil inisiatif untuk menjelaskan semula secara komprehensif. Isunya ialah keterkaitan ibu bapa yang perfek yang bakal menjadi ikutan dan sumber inspirasi kepada anak-anak untuk turut menjadi perfek.

Antara alasan yang diutarakan oleh sebahagian pembaca ialah perkembangan otak anak yang berusia muda itu sangat progresif, tidak mampu dibatasi dengan perkembangan otak ibu bapa yang semakin lemah. Jika kita berpegang kepada prinsip ini maka perkembangan minda anak akan terbantut. Dalam permainan game contohnya, ibu-bapa sering saja dikalahkan oleh si anak. Begitu juga dalam bidang teknologi lain kerana minda anak generasi moden ini sangat cerdas.

SKOP PERFEK

Warga Prihatin membuat kajian mendalam dibidang sahsiah dan pembangunan akhlak dengan merujuk kepada spesifikasi quran dan sunnah. AlQuran itu diturunkan untuk memperbaiki akhlak manusia dan akhlak Rasulullah SAW adalah alQuran. Oleh itu skop perfek yang kami tekankan di sini juga adalah dari segi akhlak dan sahsiah. Memang kami tidak menyangkal keperluan pembangunan minda anak cemerlang dan seharusnya digalakkan pencapaiannya ke tahap yang paling tinggi, khususnya dalam bidang teknologi.

Apa yang kami tekankan ialah soal akhlak yang terkait secara langsung dengan kemajuan duniawi. Pernah kami tuliskan artikel bertajuk kejar akhirat dunia mengikut yang terkait secara langsung dengan isu ini. Jika anda belum bacanya sila ke pautan ini.

http://prihatin.net.my/2013/10/20/parenting-tips-30-falsafah-kejar-akhirat-dunia-mengikut/

CONTOH-CONTOH PERFEK YANG BERKAITAN

Ibu itu adalah guru nombor satu dalam pendidikan anak-anak. Rumah pula adalah sekolah nombor satu mereka. Di situ mereka dilahirkan, dibuai dan disitu jugalah mereka mula belajar segala macam pelajaran tanpa huruf. Itulah permulaan pembacaan ayat kasar, pembacaan konteks sebelum mereka mampu membaca teks. Daripada banyak keperluan kaum ibu untuk perfek kami petik beberapa contoh perfek dalam soal akhlak ini.

PERFEK DALAM KERAJINAN

Untuk menjadikan anak yang rajin contohnya, ibu-bapa harus menunjukkan contoh yang terbaik, harus perfek dari segi kerajinan untuk dilihat dan diikuti uswahnya oleh si anak. Bagaimana untuk mengemas rumah, membasuh pakaian, mengemas kekotoran dalam kereta, halaman rumah dan sebagainya. Ibu bapa harus perfek dalam soal ini.

Selain daripada ibu bapa yang kreatif dan rajin, mereka juga harus mengajar dan mendidik anak-anak untuk ikut turun tangan. Didik anak itu untuk segera bangkit apabila di panggil atau disuruh. Didik mereka untuk tidak mengharapkan orang lain untuk mengurus perkara asas dalam kehidupan mereka. Jangan sampai nak air sejuk segelas pun malas nak ambil dari peti sejuk. Nak masak air, jerang nasi atau masak mee megi pun tidak pandai. Seluar dalam sendiri pun ibu bapa yang cuci.

Masalah ibu bapa moden kini ialah mereka inginkan anak yang rajin, tetapi mereka sendiri menjadi insan yang pemalas. Kain baju semua maid yang uruskan ataupun hantar ke dobi untuk gosok dan cuci sedangkan di rumah ada bekalan air dan mesin basuh pun. Isteri ada duduk bersembang, suami dahaga sang isteri hanya jerit saja pada maid untuk buatkan air. Anak-anak memerhati sepanjang masa dan lama kelamaan ini membentuk sahsiah tersendiri dalam diri anak-anak itu.

Akhirnya anak-anak juga mengharapkan maid dan secara langsung mereka jadi jahil dalam urusan asas rumah tangga dan penjagaan diri sehingga memudaratkan kehidupan masa depan mereka. Anak-anak sebegini akan menghadapi masalah survival apabila menjalani kehidupan sendiri seperti apabila masuk asrama, bermusafir, mengurus rumahtangga, menghadapi musibah atau bencana dan sebagainya.

Di samping membentuk anak jadi pemalas, ia juga menjadikan anak-anak tidak panjang akal dalam soal kehidupan. Mereka jadi tidak kreatif dan mudah putus asa kerana telah terlalu dimanja oleh sikap pemalas ibu bapa yang telah menyerap dalam diri mereka sekian lama.

Meletakkan sesuatu biarlah kena pada tempatnya. Amat malang sekali dewasa ini bilamana terlalu banyak contoh suami romantik. Isteri yang cantik dan pemalas semakin malas dibuatnya. Suami kena balik awal sebab nak siapkan minum petang dan air buat isterinya, kena basuh pakaian dan angkat kain di jemuran. Seluar dalam dan baju dalam isteri pun suami yang basuh.

Ironinya, praktis ini boleh berlarutan sehingga anak dara mereka sudah berumahtangga. Habit mertua romantik ini diperhatikan pula oleh menantu lelaki dengan rasa pelik. Akhirnya masalah itu menular. Apa yang kami dapati anak perempuan ini juga mewarisi perangai ibu bapanya. Memanjang makan dikedai atau tapau saja. Kain baju hantar ke dobi. Anak mereka serah pada nenek dan datuk. Hujungnya rumahtangga mereka pula turut hancur.

PERFEK DALAM KREATIVITI

Ibu bapa yang rajin akan turut membina kerativiti dalaman, samada dalam sahsiah, siasah maupun espek kerjatangan. Ibu bapa yang rajin akan menimba pelbagai pengalaman sepanjang melakukan kerjatangan. Mereka juga banyak berinteraksi semasa melakukan kerjatangan. Ini secara otomatik akan melahirkan generasi yang kreatif dalam segala bidang dan pandai berkomunikasi, pandai memberi dan menerima arahan.

Pendedahan penggunaan segala macam peralatan juga akan menjadi bahan pemerhatian anak-anak untuk mengembangkan kreativiti kerajinan mereka. Kreativiti ibu bapa sewaktu melakukan kerja atau menangani sebarang krisis atau masalah kehidupan juga menjadi uswah terbaik untuk mendidik mereka.

Anak-anak ini juga bakal membentuk generasi yang kreatif. Di sekolah mereka akan mudah membawa diri, mudah bergaul, ringan tulang dan menonjol. Apabila memimpin organisasi, anak ini bakal cemerlang dan mampu memimpin dengan baik. Tidaklah terjadi seperti sekarang, ramai anak-anak lulus dalam peperiksaan, berjaya mendapat ijazah dan PhD tetapi gagal dalam kepimpinan dan siasah mereka. Gejala akhlak, perbuatan sumbang dan pecah amanah dan jenayah perdagangan berleluasa.

PERFEK DALAM AKHLAK

Secara ringkas ingin kami petik beberapa contoh. Jika ibu adalah seorang yang pemarah, pemalas atau pengotor, keras kepala, sukar menerima teguran maka itu tidak perfek dalam soal akhlak.

Ibu yang tidak hormat pada pengatur iaitu suaminya, sukar memaafkan, sukar pula minta maaf, degil, tidak patuh pada suami, suka membentak, melawan suami adalah tidak perfek. Sukar untuk membentuk generasi anak-anak yang taat, pemaaf dan sebagainya dari ibu seperti ini.

Ibu yang tidak mematuhi tuhannya, tidak menutup aurat, tidak suka diam di rumah, suka berkeliaran dan gedik berpoya-poya, tidak pandai menjaga batas pergaulan dengan lelaki lain di luar adalah tidak perfek dalam sudut akhlak. Ini akan melahirkan generasi yang menghadapi masalah yang sama.

Peranan bapa juga demikian. Bapa yang tidak perfek dari segi akhlaknya bakal melahirkan generasi anak yang serupa. Bapa yang tidak pedulikan perintah dan larangan tuhannya, yang sering makan wang haram hasil curi, rasuah, penipuan akan membentuk anak yang degil terhadap perintah tuhan, perintah ibubapa dan ketuanya. Bapa yang tidak pernah solat, puasa, tidak berzakat, tidak suka bersedekah dan sebagainya akan menjadikan anak dan isteri mereka juga jadi begitu.

Bapa yang pemalas, akan menjadi ketua keluarga yang pasif, tidak kreatif. Anak-anak mereka juga bakal menjadi pemalas dan tidak kreatif. Begitu juga halnya untuk membina jiwa prihatin anak-anak. Ibu bapa harus terlebih dahulu perfek dalam sahsiah keprihatinan. Mereka harus tunjukkan keprihatinan terhadap agamanya, masyarakat dan negaranya. Bapa harus prihatin terhadap persekitaran dan mengatur ahli keluarga untuk memperbaiki keadaan, bagaimana yang berselerak, yang kotor, yang membahayakan harus diperbaiki. Barulah anak-anak mengambil uswah dan terdidik untuk turut jadi prihatin, tidak seperti lembu yang selesa sahaja duduk di rumah yang tidak berperaturan, kotor dan berterabur.

KESIMPULAN:

Sifat al-Amin Rasulullah SAW itu ditanamkan oleh Aminah ibunda baginda. Kepatuhan Ismail a.s. itu ditanamkan oleh kepatuhan ibunya Siti Hajar r.a. Kejayaan Sultan Muhammad al-Fateh itu hasil motivasi ibunya yang bersemangat tinggi menzikirkan impian Rasulullah SAW. Tidak perlulah si ibu atau bapa yang memikirkan penciptaan teknologi peperangan atau ikut berperang sehebat Al-Fateh..! Tidak perlulah ibubapa menjadi hebat bermain game atau badminton untuk perfek dan mengalahkan anaknya.

Pesan Rasulullah yang menyebut didiklah anak-anak mu 100 tahun sebelum lahirnya membawa maksud tersendiri. Ia merujuk kepada keperluan kita meneliti situasi semasa, mencari kepastian asal usul kita, mencari titik mula dan punca kejatuhan dan bagaimana membangunkan semula generasi anak-anak kita. Kita bina mereka berpandukan perbandingan situasi semasa dengan progres jatuh bangunnya generasi 100 tahun sebelumnya.

Itulah hakikat kajian pokok asal usul, atau sejarah yang mengaitkan kualiti benih dengan kualiti hasil buahnya. Jika tiada hasil dari pendidikan kita zaman berzaman, atau hasil pokok akidah generasi kita semakin menurun kualitinya, maka ibubapa harus melakukan kajian mendalam hingga ke akar umbi. Di manakah silapnya sehingga generasi kita semakin hari semakin lemah dan punah. Bagaimana mampu kita menghalang anak-anak kita dimurtadkan jika kita sendiri tiada ilmu dan pendirian, kita sendiri jahil dan lemah ikatan takwa dan akidahnya. Inilah yang dimaksudkan Baginda SAW.

Mari kita perhatikan firman Allah dalam Surah 14. Ibrahim,

24. Tidakkah kamu perhatikan bagaimana Allah telah membuat perumpamaan kalimat yang baik seperti pohon yang baik, akarnya teguh dan cabangnya ke langit,
25. pohon itu memberikan buahnya pada setiap musim dengan seizin Tuhannya. Allah membuat perumpamaan-perumpamaan itu untuk manusia supaya mereka selalu ingat.
26. Dan perumpamaan kalimat yang buruk seperti pohon yang buruk, yang telah dicabut dengan akar-akarnya dari permukaan bumi; tidak dapat tetap sedikitpun.
27. Allah meneguhkan orang-orang yang beriman dengan ucapan yang teguh itu dalam kehidupan di dunia dan di akhirat; dan Allah menyesatkan orang-orang yang zalim dan memperbuat apa yang Dia kehendaki.

Pencerahan iqra
WARGA PRIHATIN

DYMM Sultan Brunei Kawal Lalu Lintas Dalam Kemalangan

00.jpg 2Baru-baru ini Sultan Brunei membuat kejutan dengan mengumumkan perlaksanaan Hudud untuk seluruh wilayah jajahan Brunei. Kini Baginda sultan dilihat oleh awam dengan satu lagi kejutan. Kami diminta untuk mengulas apa yang dipaparkan oleh Saiful Nang dientri beliau yang telah mendapat perhatian ramai dengan hampir sejuta view, 34k Likes dan 4.3k share.

Apa yang dilapurkan oleh Saiful Nang ialah Baginda Sultan telah dilihat awam mengawal lalulintas semasa juruiring baginda mengalami kemalangan. Baginda adalah pemimpin yang tidak perlu menang pilihanraya untuk buat mockup accident mencari publisiti dan oleh itu ini dilihat sangat tulen.

Menurut sumber dari media berita Brunei, 2 juruiring baginda dirempuh oleh sebuah kereta yang dipandu oleh seorang wanita yang dipercayai memandu melebihi halaju. Sementara menantikan bantuan kecemasan bagi anggota yang cedera, baginda turun dari kereta di Raja untuk membantu sendiri urusan ‘mengawal lalulintas’ pada ketika itu.

Selain dari PM Norway yang sanggup jadi pemandu teksi untuk cungkil pendapat rakyat secara telus dan terus, Sultan Haji Hasanal Bolkiah juga sering mencemar duli tanpa warning ke tempat-tempat tertentu dalam negara baginda. Pernah acapkali karpet kuning disediakan tetapi baginda mengambil jalan lain supaya baginda nampak sendiri apakah yang disorokkan dari pandangan mata baginda.

Hari ini ADA SEBAHAGIAN pemimpin kita ada yang jijik turun tangan kecuali nak hampir pilihanraya. Dah nak election baru nampak pemimpin turun sawah, menyangkul, lawat orang kampung sakit, pergi tempat banjir, melawat hospital kelas 3, potong kelapa sawit, melawat setinggan, menyumpit dll.
Bila pemimpin turun padang pun semua dah jadi baru. Jalanraya baru, pokok yg tiada pun tiba-tiba dah ada. Saya teringat satu foto dari rakan saya di sana gambar baginda Sultan Brunei berkasut boot high cut berjalan di atas sampah di sebuah kawasan.

Ok itu sahaja… “Saya kagum dengan baginda. Sebagai salah seorang dari vendor perkhidmatan kepada baginda… saya bangga berkhidmat dgn baginda. Alhamdulillah “ ujar Saiful Nang.

ULASAN ADMIN:

Ya benar, Secara umumnya kami sependapat dengan apa yang diutarakan oleh Saiful Nang. Respond dan komen awam menunjukkan betapa rakyat kini sangat dahagakan gaya kepimpinan yang prihatin dan mesra rakyat. Kami harap golongan pemimpin negara ini dapat mengambil pelajaran dan segera membuat perubahan.

Sepanjang pengalaman kami melakukan kerja-kerja amal, gaya dan tabiat pemimpin kita masih terlalu jauh dari bercirikan keprihatinan dan ketelusan terhadap rakyat. Ini berlaku hampir kepada semua pemimpin dari semua parti dan semua peringkat. Tabiat berkhidmat hanya semata-mata untuk dilihat dan dinilai manusia, media dan pemimpin atasan mereka sudah menjadi lumrah walaupun mereka tahu itu tidak fitrah. Kesibukan pemimpin yang hanya mendekati masyarakat sewaktu pilihan raya juga banyak benarnya. Anda ada mata dan telinga untuk meneliti gelagat ini dan menilainya sendiri.

Ramai juga yang inbox kami dengan pelbagai komen dan saranan sekembalinya kami dari melaksanakan misi bantuan kemanusiaan terhadap keluarga dhaif di Manong Perak baru baru ini. Ada yang minta kami mendedahkan kepada rakyat melalui media agar diambil pelajaran oleh petugas ADUN, MP, oleh parti, pegawai kerajaan yang terlibat malah pemimpin di semua peringkat kawasan itu khasnya dan seluruh negara amnya.

Lebih menyedihkan mereka ada pencacai yang tidak dikenali tanpa segan silu lantang bersuara mengaku kami dari parti mereka. Pada hal, sampai saat ini kami sendiri tidak tahu siapa ADUN, MP, Ketua kampung, IMAM malah dari parti mana mereka itu kesemuanya, kerana yang kami pentingkan ialah misi memanusiakan manusia. Begitu juga halnya dengan beberapa kes kelalaian masyarakat yang lain, termasuk kes di mana anak miskin makan nasi berlauk garam yang kami bantu baru-baru ini.

Sejujurnya, Kami mengambil sikap neutral atas isu ini. Kami bukan ahli politik, bukan penceramah agama atau selebriti yang memerlukan populariti. Bukan juga kami ahli perniagaan yang memerlukan mileage itu dan ini. Kami terlalu sibuk dan tiada masa untuk memanjangkan perkara itu ke pihak media atau pihak-pihak lain kerana terlalu banyak tugasan sepanjang hari dalam memikul tanggungjawab ini. YANG PENTING KAMI LAKUKAN SEMUANYA KERANA ALLAH dan KERANA INGIN MENDIDIK ANAK JAGAAN KAMI UNTUK MEMBENTUK JIWA PRIHATIN.

Apapun kami ambil positif kerana apabila ada yang menulis kepada kami, itu bermakna ada yang tersedar dari lena akan tanggungjawab bersama terhadap saudara seagama atau sesama manusia. Itu sudah cukup membahagiakan kami kerana di kalangan pembaca pastinya akan membacakan kisah-kisah ini terus kepada pemimpin yang terlibat. Dengan itu mereka mungkin boleh menasihati pemimpin kita untuk membuat koreksi. Lebih baik lagi jika para pemimpin itu sendiri yang berpeluang membacanya. Sama-sama kita berdoa agar negara ini mendapat pemimpin yang adil, perihatin dan telus, dijauhi dari sebarang kejahilan dan kefasikan.

Akhirnya Kami tutup ulasan ini dengan memetik hadis baginda Rasulullah SAW “Selain Dajjal ada yang lebih aku takuti atas umatku dari Dajjal, iaitu para pemimpin yang sesat.” [HR Ahmad]

Baginda juga menyentuh bahaya apabila Pemimpin terdiri dari orang yang jahil dan fasik dengan sabdanya,

“Apabila sesuatu amanah itu di salahgunakan, maka tunggulah saat kehancuran.” Para sahabat bertanya: “Bagaimana amanah itu disalah gunakan wahai Rasulullah?” Baginda menjawab: “Iaitu apabila tugas atau tanggungjawab sebagai pemimpin itu diberikan kepada bukan ahlinya atau bukan orang yang layak (fasik), maka tunggulah saat kehancuran.

Kepada para pemimpin, ingin kami nasihatkan contohilah gaya kepimpinan Khulafa’ Ar-Rasyiidiin. Mereka tidak makan selagi rakyat tidak makan. Mereka berjalan malam dan menyamar diri mendapatkan input yang tepat tentang permasalahan rakyat. Ambillah juga pelajaran dari hukuman Allah yang mengharamkan bumi dari memakan daging najis Firaun dan Kamal At-Tarturk. Merasa takutlah dengan sumpahaan Allah. Kita dijadikan dari tanah, dan sumpah ini telah dan pasti berlaku sesuai dengan janji yang telah Allah nukilkan dalam Quran bahawa jasad kalian bakal diharamkan Allah dari penerimaan bumi jika tidak berhenti melanggar perintah dan larangan Allah dengan SENGAJA.

(Sumber foto unknown/ berita : Saiful Nang)

Ulasan ringkas
WARGA PRIHATIN.

PM lancar Proton Perdana berwajah baru sebagai kereta rasmi kerajaan

PTJ18_111213_PERDANA

perdana1 aperdana1 cperdana1 dperdana1.jpg7perdana1.jpg-lprPERDANA Menteri, Datuk Seri Najib Razak bersama Timbalan Perdana Menteri, Tan Sri Muhyiddin Yassin menerima kereta PROTON Perdana baru untuk kerajaan di lobi Bangunan Perdana Putra di sini hari ini. – Foto BERNAMA

perdana-accord-5-630x297

xpix_gal1.pagespeed.ic.jMfzmWO8aBproton-perdana-accord-1-630x349 perdana2perdana4perdana5proton-perdana-accord-3-850x632.jpgmperdana7perdana3proton perdana baro honda majlis penyerahanproton perdana baro honda majlis penyerahan4

Najib lancar Proton Perdana berwajah baru sebagai kereta rasmi kerajaan

2013/12/11

PUTRAJAYA: Perdana Menteri, Datuk Seri Najib Razak hari ini melancarkan Proton Perdana berwajah baharu sebagai kenderaan rasmi kerajaan.

Proton Perdana berwajah baharu itu menampilkan dua varian iaitu Perdana 2.0 L dan 2.4 L dengan mempertingkatkan ciri-ciri keselamatan dan keselesaan.

Dua unit edisi khas Proton Perdana berwajah baharu turut dikeluarkan untuk Najib dan timbalannya, Tan Sri Muhyiddin Yassin.

Pada majlis itu, Najib juga menerima kenderaan rasmi beliau dengan plat nombor W11N.

Turut hadir Pengerusi Eksekutif Proton Tan Sri Mohd Khamil Jamil dan menteri-menteri kabinet.

Sebanyak 200 unit pertama Proton Perdana baharu akan diserahkan kepada kerajaan setiap bulan. – BERNAMA

 

accord-exteriorModel Accord yang dikatakan serupa dengan Perdana Baru.

Tangisan Bayi Yang Dibuang Tepi Longkang

00 front page bayi tepi longkang
Bayi perempuan cukup sifat yang baru dilahirkan ditemui masih hidup dalam keadaan tidak berpakaian di Taman Lapangan Setia, Ipoh.

Harian Metro : Oleh Muhammad Apendy Issahak
apendy@mediaprima.com.my

Ipoh: “Bayi itu pasti mati jika saya dan rakan tidak menjumpainya,” kata Chong Lean Fatt, 48, yang menemui bayi baru dilahirkan dibuang dalam keadaan bogel di tepi longkang berhampiran Jalan Lapangan Perdana 19, Taman Lapangan Setia, di sini, pagi semalam.

Bayi perempuan cukup sifat dan masih bertali pusat itu dicampak di kawasan sunyi berhampiran lokasi projek pembinaan rumah kedai yang baru disiapkan.

Chong yang juga seorang kontraktor berkata, dia bersama seorang rakan serta wakil syarikat pemaju menemui bayi malang itu pada jam 11 pagi selepas terdengar tangisannya.

Menurutnya, dia datang ke kawasan itu untuk memasang jeriji besi di sebuah unit kedai dan segera memaklumkan kepada rakan.

“Saya beritahu rakan mengenai suara bayi menangis, tapi dia kata itu mungkin bunyi anjing liar atau kucing. Saya tidak puas hati dan memaklumkannya kepada wakil pemaju projek kedai itu yang datang untuk memantau kerja pengubahsuaian.

00 byi tepi longkang
Bayi perempuan cukup sifat yang baru dilahirkan ditemui masih hidup dalam keadaan tidak berpakaian di Taman Lapangan Setia, Ipoh.

Bayi baru lahir dibuang tepi longkang

Berita Harian : Oleh Shamsul Kamal Amarudin
2013/12/10

Ipoh: Tergamak seorang ibu meninggalkan bayi perempuannya yang masih bertali pusat dalam keadaan bogel di Jalan Lapangan Perdana 9, Taman Lapangan Setia, di sini, pagi semalam.

Bayi terbabit yang dipercayai baru dilahirkan ditemui pekerja binaan, Chong Lean Fatt, 48, jam 11 pagi ketika melalui jalan itu bersama dua rakan.

Lean Fatt berkata, bayi itu ditinggalkan di situ dalam keadaan tertiarap dengan badannya berada di atas jalan tar manakala mukanya di atas besi penutup longkang.

Sangka sudah mati

Mulanya kami menyangka bayi itu sudah mati kerana tidak bergerak dan senyap tetapi tidak lama kemudian terdengar tangisannya menyebabkan kami terus mencari kain bagi membalut tubuhnya itu.

Saya percaya bayi itu sudah lama menangis kerana ada mendengar suara seperti tangisan jam 10.30 pagi tetapi menyangka ia salakan anjing atau bunyi kucing.

Saya tidak sedap hati dan terus memeriksa dan mendapati ia bayi perempuan, katanya ketika ditemui.

Beliau kemudian menghubungi polis dan pergi ke Ibu Pejabat Polis Daerah (IPD) Ipoh bersama dua rakan berkenaan untuk memberi keterangan.

Timbalan Ketua Polis Daerah Ipoh, Superintendan Ahmad Tarmizi Abdul Haq, ketika mengesahkan kejadian itu berkata bayi berkenaan dihantar ke Hospital Raja Permaisuri Bainun (HRPB) untuk mendapatkan rawatan.

Bayi perempuan yang tidak dapat dipastikan keturunan dan kaumnya itu, ditemui masih bertali pusat dan cukup sifat serta dipercayai baru dilahirkan di tempat lain sebelum dibuang di belakang kawasan rumah kedai terbabit.

Tiada kecederaan pada bayi itu dan polis masih menyiasat berhubung kejadian bagi mengesan individu tidak bertanggungjawab membuang bayi berkenaan, katanya.

 

Rakaman Latihan Nasyid Untuk Persembahan Istana di hadapan DYMM YDP AGONG

00 montage_agong0_1Gambar terkini DYMM RAJA PERMAISURI AGUNG yang telah Bertudung Alhamdulillah.

Beberapa hari yang lalu RPWP didatangi oleh wakil DYMM Seri Paduka Baginda Yang Di Pertuan Agong untuk melihat kemampuan persembahan anak-anak RPWP. Istana berminat untuk memberi penghormatan kepada anak-anak RPWP membuat persembahan eksklusif dalam majlis rasmi sambutan hari keputeraan DYMM Seri paduka Baginda Raja Permaisuri Agung pada 8 Disember ini.

Ketibaan mengejut Y.Bhg Dato’ Najib dan isteri disambut dengan paluan kompang dan alunan selawat. Di dalam dewan dipersembahkan dua nasyid bertajuk “Ampuni Kami” dan “Baraqollah” secara ad-hoc. Kebetulan hari itu anak-anak padat dengan program luar. Mereka terpaksa dipecahkan kepada 3 kumpulan untuk memenuhi 3 jemputan berasingan.

Persembahan santai dan ad-hoc itu rupanya telah memikat hati beliau. Rakaman dari set hand phone beliau ditunjukkan kepada DYMM YDP Agung lalu baginda berkenan untuk mendapatkan persembahan kompang, selawat mengiringi keberangkatan masuk vvip ke dewan majlis di ballroom hotel Shangrila nanti. Untuk persembahan telah diperkenankan lagu ampuni kami dan baginda menitahkan satu lagi lagu khusus kegemaran baginda iaitu lagu ‘Tolong Kami Bantu Kami’ yang dipopularkan oleh allahyarham Tan Sri P Ramli.

Beberapa hari lepas itu pula anak-anak keletihan kerana sibuk membuat persiapan dan telah ikut serta dalam lawatan kemanusiaan ke Manong. Sambil memenuhi pelbagai undangan lain, dapatlah juga anak-anak berlatih secara intensif sehari dua sekembalinya mereka dari Manong. Khasnya mempersiapkan lagu permintaan khas dari baginda.

Dalam menjaga air muka anak-anak yatim dan asnaf, kami tidak pernah mengeksploitsi mereka untuk mengutip derma dari masyarakat. Walaupun ramai yang menawarkan agar kami sediakan tabung di restoran, masjid atau stesen minyak seperti rumah-rumah amal lain, namun kami tidak tergamak melakukannya. Jauh sekali untuk menyuruh anak-anak kami bertebaran merata tempat awam menjual tisu atau surah yasin bagi mengutip derma.

Azam kami ialah melakukan yang terbaik dengan kemampuan sendiri kerana Allah. Jika ada yang terasa ingin turut serta biarlah mereka lakukan dengan penuh kesedaran dengan menilai pengorbanan dan usaha kami serta menyumbang untuk kami meluaskan lagi skop dan skala kebajikan yang telah kami lakukan.

Sesungguhnya setelah hasil usaha kebajikan itu dapat dilihat kejayaannya, terutama apabila akhlak anak-anak didikan kami telah menyerlah di sana sini, pastinya ramai yang ingin tampil membantu dengan harapan mereka juga turut mendapat pahala. Bahkan ramai juga yang ingin menitipkan anak-anak mereka untuk turut dibina sahsiahnya di RPWP. Untuk itu kami tidak boleh menghalang sumbangan dari orang ramai yang berhasrat untuk sama-sama turut beramal sedekah melalui wadah yang telah kami sediakan.

Atas dasar itu anak-anak pada mulanya enggan menyanyikan lagu tolong kami bantu kami. “Bukankah kami tidak diajar untuk meminta-meminta, bahkan kami diajar untuk saling menolong insan lain“, ujar anak-anak kami. Namun kami terpaksa nyatakan kepada mereka, kita ini hamba rakyat yang taat dengan Rajanya. Walaupun kita tidak meminta untuk diri kita, tidak menjadi salan jika kita meminta bagi pihak lain kerana masih ramai lagi anak-anak yatim dan asnaf di luar sana yang memerlukan bantuan.

Kelmarin Y.Bhg Dato Najib datang lagi dengan seorang rakan kongsi beliau yang turut sama terlibat dengan pengurusan majlis ini untuk melihat perkembangan persiapan persembahan anak anak. Alhamdulillah beliau katakan kesemua persembahan yang ditunjukkan depan beliau ini sudah cukup baik, semuanya termasuk kompang, selawat dan nasyid. sudah macam langit dengan bumi bezanya dengan persembahan dari rumah anak yatim yang dijemput tahun tahun sebelum ini kata beliau… Subhanallah. Kami tidak berani komen kerana kami tidak pernah ikuti program mereka.

Ada beberapa perkara yang ingin kami kongsikan di sini. Pertamanya rakan Dato Najib pernah datang ke rumah ini 4 tahun dahulu atas urusan pembelian kayu. Beliau memang telah bertekad untuk membawa anak-anak rumah ini membuat persembahan di majlis DYMM Sultan Kedah atas Jemputan Yayasan Sultanah Haminah. Apabila diberitahu oleh Dato Najib untuk melihat persiapan persembahan di rumah ini beliau seakan tersungkur sujud kerana memang itu keinginan beliau sejak 4 tahun dahulu.

Keduanya kami mohon jika ada pembaca yang ada menyimpan salinan lagu asal nasyid lama ini agar dapat berikan linknya kepada kami agar kami dapat melatih anak anak dengan lagu asal. Setakat ini anak-anak menggunakan muzik yang dimainkan secara kasual dengan peralatan yang ada di rumah ini.

Sebagai buah tangan kami paparkan rakaman sewaktu latihan tersebut. Semuga dapat mengisi jiwa kita pagi ini. Mohon doakan agar anak-anak kami mampu menyentuh hati mereka untuk menjadi pemimpin yang lebih tawaduk dan prihatin, InsyaAllah.

 

Dongeng Sayap Malaikat

00 malaikat sayap.jpgB
KALAU TAK NAK BACA TU BERMAKNA IBLIS BERJAYA HALANG KAMU UNTUK BACA, KALAU RASA DIRI KAMU KERDIL SILA BACA .

– Selepas Malaikat Israfil meniup sangkakala (bentuknya seperti tanduk besar) yang memekakkan telinga, seluruh makhluk mati kecuali Izrail & beberapa malaikat yang lain. Selepas itu, Izrail pun mencabut nyawa malaikat yang tinggal dan akhirnya nyawanya sendiri.

– Selepas semua makhluk mati, Tuhan pun berfirman mafhumnya “Kepunyaan siapakah kerajaan hari ini?” Tiada siapa yang menjawab. Lalu Dia sendiri menjawab dengan keagunganNya “Kepunyaan Allah Yang Maha Esa lagi Maha Perkasa.” Ini menunjukkan kebesaran & keagunganNya sebagai Tuhan yg Maha Kuasa lagi Maha Kekal Hidup, tidak mati.

– Selepas 40 tahun, Malaikat Israfil a.s. dihidupkan, seterusnya meniup sangkakala untuk kali ke-2, lantas seluruh makhluk hidup semula di atas bumi putih, berupa padang Mahsyar (umpama padang Arafah) yang rata tidak berbukit atau bulat seperti bumi.

– Sekelian manusia hidup melalui benih anak Adam yg disebut “Ajbuz Zanbi” yang berada di hujung tulang belakang mereka. Hiduplah manusia umpama anak pokok yang kembang membesar dari biji benih.

– Semua manusia dan jin dibangkitkan dalam keadaan telanjang dan hina. Mereka tidak rasa malu kerana pada ketika itu hati mereka sangat takut dan bimbang tentang nasib & masa depan yang akan mereka hadapi kelak.

– Lalu datanglah api yang berterbangan dengan bunyi seperti guruh yang menghalau manusia, jin dan binatang ke tempat perhimpunan besar. Bergeraklah mereka menggunakan tunggangan (bagi yang banyak amal), berjalan kaki (bagi yang kurang amalan) dan berjalan dengan muka (bagi yang banyak dosa). Ketika itu, ibu akan lupakan anak, suami akan lupakan isteri, setiap manusia sibuk memikirkan nasib mereka.

– Setelah semua makhluk dikumpulkan, matahari dan bulan dihapuskan cahayanya, lalu mereka tinggal dalam kegelapan tanpa cahaya. Berlakulah huru-hara yang amat dahsyat.

– Tiba-tiba langit yang tebal pecah dengan bunyi yang dahsyat, lalu turunlah malaikat sambil bertasbih kepada Allah SWT. Seluruh makhluk terkejut melihat saiz malaikat yang besar dan suaranya yang menakutkan.

– Kemudian matahari muncul semula dengan kepanasan yang berganda. Hingga dirasakan seakan-akan matahari berada sejengkal dari atas kepala mereka. Ulama berkata jika matahari naik di bumi seperti keadaannya naik dihari Kiamat nescaya seluruh bumi terbakar, bukit-bukau hancur dan sungai menjadi kering. Lalu mereka rasai kepanasan dan bermandikan peluh sehingga peluh mereka menjadi lautan. Timbul atau tenggelam mereka bergantung pada amalan masing-masing. Keadaan mereka berlanjutan sehingga 1000 tahun.

– Terdapat satu telaga kepunyaan Nabi Muhammad SAW bernama Al-Kausar yang mengandungi air yang hanya dapat diminum oleh orang mukmin sahaja. Orang bukan mukmin akan dihalau oleh malaikat yang menjaganya. Jika diminum airnya tidak akan haus selama-lamanya. Kolam ini berbentuk segi empat tepat sebesar satu bulan perjalanan. Bau air kolam ini lebih harum dari kasturi, warnanya lebih putih dari susu dan rasanya lebih sejuk dari embun. Ia mempunyai saluran yang mengalir dari syurga.

– Semua makhluk berada bawah cahaya matahari yang terik kecuali 7 golongan yang mendapat teduhan dari Arasy. Mereka ialah:

ⅰ- Pemimpin yang adil.
ⅱ- Orang muda yang taat kepada perintah Allah.
ⅲ- Lelaki yang terikat hatinya dengan masjid.
ⅳ- Dua orang yang bertemu kerana Allah dan berpisah kerana Allah.
ⅴ- Lelaki yang diajak oleh wanita berzina, tetapi dia menolak dengan berkata “Aku takut pada Allah”.
ⅵ- Lelaki yg bersedekah dengan bersembunyi (tidak diketahui orang ramai).
ⅶ- Lelaki yang suka bersendirian mengingati Allah lalu mengalir air matanya kerana takutkan Allah.

– Oleh kerana tersangat lama menunggu di padang mahsyar, semua manusia tidak tahu berbuat apa melainkan mereka yang beriman, kemudian mereka terdengar suara “pergilah berjumpa dengan para Nabi”. Maka mereka pun pergi mencari para Nabi. Pertama sekali kumpulan manusia ini berjumpa dengan Nabi Adam tetapi usaha mereka gagal kerana Nabi Adam a.s menyatakan beliau juga ada melakukan kesalahan dengan Allah SWT. Maka kumpulan besar itu kemudiannya berjumpa Nabi Nuh a.s., Nabi Ibrahim a.s., Nabi Musa a.s., Nabi Isa a.s. (semuanya memberikan sebab seperti Nabi Adam a.s.) dan akhirnya mereka berjumpa Rasullullah SAW. Jarak masa antara satu nabi dengan yang lain adalah 1000 tahun perjalanan.

– Lalu berdoalah baginda Nabi Muhammad SAW ke hadrat Allah SWT. Lalu diperkenankan doa baginda.

– Selepas itu, terdengar bunyi pukulan gendang yang kuat hingga menakutkan hati semua makhluk kerana mereka sangka azab akan turun. Lalu terbelah langit, turunlah arasy Tuhan yang dipikul oleh 8 orang malaikat yang sangat besar (besarnya sejarak perjalanan 20 ribu tahun) sambil bertasbih dengan suara yang amat kuat sehingga ‘Arasy itu tiba dibumi.

– ‘Arasy ialah jisim nurani yang amat besar berbentuk kubah (bumbung bulat) yang mempunyai 4 batang tiang yang sentiasa dipikul oleh 4 orang malaikat yang besar dan gagah. Dalam bahasa mudah ia seumpama istana yang mempunyai seribu bilik yang menempatkan jutaan malaikat di dalamnya. Ia dilingkungi embun yang menghijab cahayanya yang sangat kuat.

– Kursi iaitu jisim nurani yang terletak di hadapan Arasy yang dipikul oleh 4 orang malaikat yang sangat besar. Saiz kursi lebih kecil dari ‘Arasy umpama cincin ditengah padang . Dalam bahasa mudah ia umpama singgahsana yang terletak dihadapan istana.

– Seluruh makhluk pun menundukkan kepala kerana takut. Lalu dimulakan timbangan amal. Ketika itu berterbanganlah kitab amalan masing-masing turun dari bawah Arasy menuju ke leher pemiliknya tanpa silap dan tergantunglah ia sehingga mereka dipanggil untuk dihisab. Kitab amalan ini telah ditulis oleh malaikat Hafazhah / Raqib & ‘Atid / Kiraman Katibin.

– Manusia beratur dalam saf mengikut Nabi dan pemimpin masing- masing. Orang kafir & munafik beratur bersama pemimpin mereka yang zalim. Setiap pengikut ada tanda mereka tersendiri untuk dibezakan.

– Umat yang pertama kali dihisab adalah umat Nabi Muhammad SAW, dan amalan yang pertama kali dihisab adalah solat. Sedangkan hukum yang pertama kali diputuskan adalah perkara pertumpahan darah.

– Apabila tiba giliran seseorang hendak dihisab amalannya, malaikat akan mencabut kitab mereka lalu diserahkan, lalu pemiliknya mengambil dengan tangan kanan bagi orang mukmin dan dengan tangan kiri jika orang bukan mukmin.

– Semua makhluk akan dihisab amalan mereka menggunakan satu Neraca Timbangan. Saiznya amat besar, mempunyai satu tiang yang mempunyai lidah dan 2 daun. Daun yang bercahaya untuk menimbang pahala dan yang gelap untuk menimbang dosa.

– Acara ini disaksikan oleh Nabi Muhammad SAW dan para imam 4 mazhab untuk menyaksikan pengikut masing-masing dihisab.

– Perkara pertama yang diminta ialah Islam. Jika dia bukan Islam, maka seluruh amalan baiknya tidak ditimbang bahkan amalan buruk tetap akan ditimbang.

– Ketika dihisab, mulut manusia akan dipateri, tangan akan berkata- kata, kaki akan menjadi saksi. Tiada dolak-dalih dan hujah tipuan. Semua akan di adili oleh Allah Ta’ala dengan Maha Bijaksana.

– Setelah amalan ditimbang, mahkamah Mahsyar dibuka kepada orang ramai untuk menuntut hak masing-masing dari makhluk yang sedang dibicara sehinggalah seluruh makhluk berpuas hati dan dibenarkannya menyeberangi titian sirat.

– Syafaat Nabi Muhammad SAW di akhirat :

ⅰ- Meringankan penderitaan makhluk di Padang Mahsyar dengan mempercepatkan hisab.
ⅱ- Memasukkan manusia ke dalam syurga tanpa hisab.
ⅲ- Mengeluarkan manusia yang mempunyai iman sebesar zarah dari neraka.

(Semua syafaat ini tertakluk kepada keizinan Allah SWT.)

Para nabi dan rasul serta golongan khawas juga diberikan izin oleh Tuhan untuk memberi syafaat kepada para pengikut mereka. Mereka ini berjumlah 70 000. Setiap seorang dari mereka akan mensyafaatkan 70 000 orang yang lain.

Setelah berjaya dihisab, manusia akan mula berjalan menuju syurga melintasi jambatan sirat. Siratul Mustaqim ialah jambatan (titian) yang terbentang dibawahnya neraka. Lebar jambatan ini adalah seperti sehelai rambut yang dibelah tujuh dan ia lebih tajam dari mata pedang. Bagi orang mukmin ia akan dilebarkan dan dimudahkan menyeberanginya.

Fudhail bin Iyadh berkata perjalanan di Sirat memakan masa 15000 tahun. 5000 tahun menaik, 5000 tahun mendatar dan 5000 tahun menurun. Ada makhluk yang melintasinya seperti kilat, seperti angin, menunggang binatang korban dan berjalan kaki. Ada yang tidak dapat melepasinya disebabkan api neraka sentiasa menarik kaki mereka, lalu mereka jatuh ke dalamnya.

Para malaikat berdiri di kanan dan kiri sirat mengawasi setiap makhluk yang lalu. Setiap 1000 orang yang meniti sirat, hanya seorang sahaja yang Berjaya melepasinya. 999 orang akan terjatuh ke dalam neraka.

Rujukan: Kitab Aqidatun Najin karangan Syeikh Zainal Abidin Muhammad Al- Fathani. Pustaka Nasional Singapura 2004.

Jika sekiranya kalian ingin mengumpul saham akhirat, sampaikanlah ilmu ini kepada sahabat² yang lain. Sepertimana sabda Rasulullah SAW: ❝ Sampaikanlah pesananku walaupun satu ayat. ❞ Sesungguhnya apabila matinya seseorang anak Adam itu, hanya 3 perkara yang akan dibawanya bersama :

① Sedekah/amal jariahnya.

② Doa anak²nya yang soleh.

③ Ilmu yang bermanfaat yang disampaikannya kepada orang lain.

BERSEDIAKAH KITA JIKA BERLAKUNYA ESOK? DGN AMALAN YANG SANGAT2 SIKIT.BAGAIMANA UNTUK KITA MENJAWAB TENTANG AMALAN2 YG TELAH DILAKUKAN?

F.I.K.I.R SEJENAK


Sains Sedekah 2 – Kaitan Sedekah Dengan Zakat Dan Infaq

00 SEDEKAH 2SAINS SEDEKAH 2 – KAITAN SEDEKAH DENGAN ZAKAT DAN INFAQ

TERLALU BANYAK KECELARUAN FATWA tentang ini. Ada yang mengatakan zakat itu adalah wajib, manakala INFAQ dan sedekah itu sunat. Zakat itu ada haul dan nisabnya, sedangkan INFAQ itu tidak. Zakat dikatakan tidak boleh diberi secara perseorangan kecuali kepada institusi yang ada mustahik tertentu yang cukup 8 asnaf sedangkan sedekah itu boleh dan berbagai-bagai lagi kecelaruan… dari dahulu hingga hari ini..!!!. Ada yang kata zakatkan dahulu, ada lebih zakat baru INFAQ dan berbagai-bagai telahan… Subhanallah, semuanya tonggang terbalik!!!

Kekaburan sirot (teori) ini telah menyusahkan sabil (praktikal) di kalangan ummat. Akhirnya usaha jihad ke arah sedekah zakat yang menjadi RUKUN ISLAM itu menjadi bercelaru. Mari kita tinggalkan dulu isi kitab dan pendapat ulamak yang saling bercanggah dan memeningkan itu. Mari dapatkan penjelasan langsung dari Allah melalui ketetapannya (al-kitab).

DALAM FALSAFAH SEDEKAH yang kami artikelkan semalam nampak jelas SEDEKAH adalah IBU SEGALA BAINAT (bukti) bahawa kita MEMBENARKAN (SIDDIQ) suruhan Allah dan rasul untuk membangun agama dan umatnya. Ia menjadi RUKUN (wajib) berupa satu pemberian atas dasar ingin MEMBENARKAN perintah sabil Allah. Sedekah boleh samada berbentuk dana atau sebarang kerja amal berupa perbuatan baik yang dipanggil amar makruf nahi mungkar (mengajak kepada kebaikan dan mencegah kemungkaran).

Secara mudahnya semua bentuk pemberian yang dinamakan dengan nama-nama yang berlainan itu adalah menjadi CABANG-CABANG SEDEKAH. Itulah sebabnya kami petik Sedekah sebagai item pertama untuk kami jelaskan dahulu.

UNTUK MEMAHAMI ARTIKEL INI, ANDA HARUS BACA DULU SIRI 1 SAINS SEDEKAH.
http://prihatin.net.my/2013/11/28/sains-sedekah-konflik-istilah-yang-menyusahkan-ibadah-ummah/

FALSAFAH ZAKAT

Zakat dalam sudut amalan SYARIAT adalah pecahan cabang ‘sedekah khusus’ yang BERBENTUK DANA (MALIAH). Sebenarnya dalam sudut istilah dan falsafah, setiap pemberian sedekah berbentuk dana adalah berfungsi sebagai zakat yang bermakna PENYUCIAN/MENYUCIKAN.

Dengan membayar zakat,

• Rezeki yang kita nafkahkan untuk keluarga kita sudah dibersihkan.
• Penyakit-penyakit hati seperti kikir, kedekut, tamak, riak dsb. boleh disucikan
• Rohani dilembutkan, jiwa jadi prihatin dan hati didekatkan kepada Allah.
• Akhlak disucikan – perbuatan keji seperti mencuri, menipu, rasuah dsb semakin dijauhkan.
• Akhlak murni ini bakal dilihat dan dicopy anak cucu untuk turut membentuk akhlak yang suci.
• Dana terkumpul menyucikan kemiskinan yang turut menurunkan kadar jenayah
• Dana terkumpul dapat membangun sarana dakwah dan sabilullah. Ini dapat membantu membangun ummah dan agama, mengharum dan menyucikan imej Islam dan nama Allah.

Mari kita lihat semula surah 9:103 yang menjelaskan kaitan sedekah (membenarkan) dengan zakat (penyucian) ini,

9:103. Ambillah daripada harta mereka itu SEDEKAH untuk membersihkan (toharoh) mereka, dan untuk menyucikan (ZAKAH) mereka dengannya, dan doakanlah (selawatkan) mereka; sesungguhnya salawat kamu adalah ketenangan bagi mereka; Dan Allah Maha Mendengar, Maha Mengetahui.

Ayat di atas menjelaskan bahawa sedekah HARTA itu adalah kaedah pembersihan dan penyucian hati kita, keluarga, bahkan terhadap harta itu sendiri. Walau bentuk apa pun harta itu, samada wang simpanan, emas perak, ternakan, hasil ladang dan sebagainya, pemberian itu akan dinilai dan dizakatkan dalam bentuk dana juga. Proses penyucian itulah dipanggil ZAKAT.

Bagaimana kami mengesahkan bahawa zakat wang dan harta itu adalah satu dari cabang sedekah? Bagaimana kami memansuhkan salah pendapat yang mengatakan zakat hanya boleh diberikan kepada 8 asnaf sedangkan sedekah boleh kepada siapa sahaja? lihat ayat berikut ini,

QS: 9/60: “SEDEKAH adalah untuk orang-orang FAKIR (1), dan orang-orang MISKIN(2), dan AMIL( orang yang mengurus/laksanakan zakat) (3), dan para MU’ALLAF di hatinya (4), dan untuk MEMERDEKAKAN budak(5), dan orang-orang yang BERHUTANG(6), dan untuk (biaya) SABIL Allah(7) dan untuk mereka yang sedang dalam JALAN SABIL yang diwajibkan Allah(8), dan Allah Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana.”

Detail Surat At-Taubah  Ayat 60
إنما     sesungguhnya hanyalah
الصدقت     sedekah itu
للفقراء     1. UNTUK orang-orang fakir
والمسكين     2. DAN orang-orang miskin
والعملين     3. DAN ‘amil/pengurus
عليها     atasnya
والمؤلفة     4. DAN para muallaf
قلوبهم     dihati mereka
وفي     5. DAN pada
الرقاب     memerdekakan budak
والغرمين     6. DAN orang-orang yang berhutang
وفي     7. DAN untuk (biaya)
سبيل     jalan
الله     Allah
وابن     8. DAN golongan orang
السبيل     Yang dalam jalan sabil
فريضة     yang ditetapkan
من     dari /oleh
الله     Allah
والله     dan Allah
عليم     Maha Mengetahui
حكيم     Maha Bijaksana

Inilah yang menjelaskan bahawa zakat harta itu adalah satu dari cabang sedekah (gerakan membenar/siddiqkan Sabilullah). Ini jelas menolak khilaf tentang teori mustahik 8 asnaf.

Masalah yang timbul adalah kerana ramai penterjemah alquran sewenang-wenang mengubah kata SEDEKAH itu kepada ZAKAT. Ini berlaku hanya kerana mereka tidak dapat memahami KETERKAITAN ANTARA SEDEKAH DENGAN ZAKAT. Mereka hanya menggunapakai kefahaman dan amalan yang telah sekian lama khilaf dalam masyarakat untuk menterjemahkan ayat itu. IRONINYA al-quran pula yang terpaksa DIUBAHSUAI untuk mengikut amalan dan fahaman silap mereka. Terlalu banyak kes-kes kecelaruan yang menyebabkan ayat quran diubaisuai seperti ini, termasuklah kes mengubah doa iftitah (6:163).

ZAKAT PENDAPATAN – INFAQ

ZAKAT adalah SEDEKAH BERBENTUK HARTA (DANA). Ia adalah satu usaha untuk menyucikan harta, diri dan imej agama. INFAQ pula adalah salah satu dari CABANG ZAKAT (HARTA). Ia khusus untuk zakat pendapatan atau dalam bahasa modennya INFAQ adalah CUKAI PENDAPATAN.

Asal mula kata Infaq adalah dari kata ANFAQA yang artinya ‘mengeluarkan harta’ untuk kepentingan sesuatu. Secara istilah keagamaan, ketetapan INFAQ bererti mengeluarkan sebagian dari PENDAPATAN/REZEKI kita untuk kepentingan yang diperintahkan Islam. Ia terkait rapat dengan NAFKAH harian dan bulanan, bergantung kepada kekerapan kita menerima rezeki. Pembayar INFAQ dipanggil MUNFIQ.

INFAQ WAJIB DIBAYAR SEBAIK SAJA REZEKI ITU KITA PEROLEHI. Sebaiknya sebelum rezeki itu kita bawa pulang untuk nafkah diri dan anak isteri kita, samada setiap kali gaji di hujung BULAN atau hujung MINGGU atau HARI. Ini supaya rezki yang kita belanjakan untuk keluarga menjadi rezki yang telah dibersihkan kerana telah disucikan dengan INFAQ.

Perhatikan QS 2. Al Baqarah:
2. Kitab ini tidak ada keraguan padanya; petunjuk bagi mereka yang bertaqwa, 
3. mereka yang beriman kepada yang ghaib, yang mendirikan solat, dan apa saja yang kami rezekikan, mereka infaqkan.

Pelajarannya – Allah perintahkan kita meyakini kitab (ketetapan) Allah dengan mengikat diri kepada takwimnya (itulah hakikat takwa), iaitu solat dan zakat. Apa jenis ZAKAT yang Allah maksudkan dengan ayat itu? Itulah dia ‘INFAQ’, iaitu agar kita infaqkan sebahgian dari apa sahaja yang Allah rezekikan kepada kita.

Firman Allah lagi: “Orang-orang yang menafkahkan (infaq), baik di waktu lapang maupun sempit, dan orang-orang yang menahan amarahnya dan mema’afkan orang. Allah menyukai orang-orang yang berbuat kebajikan.”. (QS. 3:134)

Jika Allah katakan masuklah ke dalam Islam secara kaffah (keseluruhan) QS 2:208, maka bolehkah kita abaikan ayat ini? Adakah ia sunat atau wajib? Atau Allah zalim kerana orang susah pun wajib infaq? Nanti dulu… jangan cepat melatah selagi kita tidak faham dan menghalusi bagaimana ia dilaksanakan (akan kami jelaskan lain kali).

ITULAH DALIL yang menunjukkan siapakah yang wajib mengeluarkan INFAQ dan bagaimana kami memansuhkan pendapat yang mengatakan infaq itu sunat saja! Itu firman Allah. Kami mengambil prinsip bahawa setiap yang Allah firmankan itu adalah PERINTAH, dan itu adalah WAJIB. Jelaslah baik dalam keadaan susah maupun senang, kita wajib keluarkan infaq mengikut KADAR peratusan yang ditetapkan. Cuma jumlahnya sahaja yang berbeza, orang kaya memberi dengan jumlah yang banyak dan si miskin dengan jumlah yang kecil walaupun peratusnya sama.

NASAB DAN HAUL INFAQ

INFAQ adalah salah satu pecahan Zakat, dan ia adalah satu RUKUN dalam Islam. Melaksanakannya menjadi tiang agama akan mampu membantu pembangunan Islam.

Bila masa berlaku kewajibannya? Dalam memenuhi keperluan keluarga, nafkah diperlukan bilamana ada keperluannya. Dalam sudut INFAQ terhadap Allah (nafkah fi sabilillah) pula ialah sebaik sahaja rezeki kurniaan Allah itu diperolehi (QS2:3).

Zakat ini yang dikaitkan dengan hakikat “PUASA di dunia dan berbuka di akhirat”. Sebab itu ia disenaraikan selepas rukun PUASA. Hasil puasa itu yang kita zakat/infaqkan. Oleh itu, selain dari dalil naqli dari firman dan hadis yang telah menetapkan NASAB dan HAUL Infaq, FALSAFAH JUMLAH PUASA Ramadhan juga boleh digunapakai dalam perkiraan kadar zakat pendapatan (infaq) ini,

Dalam setahun kita PUASA 30 hari. Tambah 6 hari dalam syawal jadi 36 hari. Nisbahnya menjadi 10%, sepersepuluh. 36/360 hari setahun. Ia ibarat INCOMETAX dalam bahasa moden.

Selain itu kita lihat nisbah zakat pertanian yang nabi sarankan, juga 1/10. hasil pertanian ini adalah bentuk pendapatan bagi para petani dan alquran menunjukkan bahawa ia juga dalam katagori INFAQ (zakat pendapatan). NISBAH 10% inilah yang kebanyakkan orang Arab yang beriman masih mengekalkannya di sana.

KESIMPULAN

Sebelum menjadi terlalu panjang, kami sertakan 3 firman ini untuk mengingatkan bahawa ada peraturan yang wajib kita ikut dalam pengurusan rumah kita sepertimana yang diajarkan Allah. jika kita hanya berlegar di luar sahaja, tanpa BERAMAL DI DALAM PERATURAN RUMAH itu, maka ianya akan tertolak, ibarat riuh rendah beramal sahaja tapi tiada fadhilatnya. Ingat, orang kafir juga ikut infaq ! Cuma jalannya sahaja yang tidak ikut aturan rumah Allah.

QS8. Al Anfaal 36. Sesungguhnya orang-orang yang kafir menafkahkan (INFAQ) harta mereka untuk menghalangi dari jalan Allah. Mereka akan menafkahkan harta itu, kemudian menjadi sesalan bagi mereka, dan mereka akan dikalahkan. Dan ke dalam Jahannamlah orang-orang yang kafir itu dikumpulkan,

Siapakah orang kafir itu?

QS8. Al Anfaal 35. Sembahyang mereka di SEKITAR Baitullah (peraturan rumah Allah) itu, lain tidak hanyalah siulan dan tepukan tangan. Maka rasakanlah azab disebabkan kekafiranmu itu.

QS2. Al Baqarah 195. Dan belanjakanlah (INFAQ) di jalan Allah, dan janganlah kamu menjatuhkan dirimu sendiri ke dalam kebinasaan, dan berbuat baiklah, karena sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang berbuat baik.

Orang miskin akan hidup dengan menghabiskan rezeki yang telah disucikan dengan infaq. Terkadang si miskin ini akan dibantu pula selaku asnaf kerana tidak cukup keperluan nafkah. 

Orang kaya pula tidak dapat menggunakan semua baki rezeki mereka walaupun telah diinfaqkan 10% dari pendapatannya. Kerana itu ia masih mampu menimbun harta. Dari situlah timbulnya keperluan zakat harta pula

PERKONGSIAN INI ADALAH HASIL DAPATAN KAJIAN (R&D) YANG MENDALAM DARI QURAN DAN SUNNAH YANG MENJURUS KEPADA MENCARI JALAN (SABIL) UNTUK KAMI PRAKTIK DI RPWP. APA YANG KAMI KONGSIKAN TELAH KAMI LAKSANAKAN DENGAN BAIK DAN LANCAR. IA TERBUKTI MAMPU BUKAN SAJA MERAHMATKAN DIRI SENDIRI MALAH TURUT MERAHMATKAN ALAM.

Jika anda rasa ia tidak sesuai jangan paksa diri untuk mengikutinya. Beramallah mengikut kefahaman yang mampu meyakinkan anda. Tidak perlu menfitnah dan mencarut untuk mengutuk golongan itu dan ini. LAA IQRAHA FIDDIEN.. QODTABAYYANA ARRUSHDU MINAL GHOI..

BERSAMBUNG… UTK ZAKAT HARTA, WAKAF DAN SEBAGAINYA (INSYAALLAH).

HASIL IQRA
Warga Prihatin

Minda Jumaat: Rahsia Al-Kahfi 3 – Melawan Ujian & Fitnah Al-Masih Ad-Dajjal

00 gua.3Minda Jumaat: Rahsia Al-Kahfi 3 – Melawan Ujian & Fitnah Al-Masih Ad-Dajjal

Cerita tentang Ashabulkahfi dan juga cerita tentang Dajjal sebelum ini sangat popular kepada kita sebagai cerita sebelum tidur dan juga bahan ceramah sebahagian pendakwah. Cerita dalam alquran sekiranya kita sekadar baca bukan secara kritis, kita hanya dapat kulitnya sahaja tetapi tidak isinya. 

Betulkah momokkan tentang Dajjal yang mempunyai fizik manusia bermata satu yang sangat besar? ataupun ia sebenarnya berbentuk satu kesatuan / organisasi / kuasa yang sangat besar ATAUPUN Dajjal itu ada dalam diri kita sendiri dan ia menguasai ruang terpenting manusia iaitu hati. Sila baca terus artikel ini untuk satu lapahan dalam sudut yang jarang dibincangkan oleh daie-daie yang sebahagiannya juga menjadi instrumen Dajjal. 

Sepanjang zaman bermula dari awal kebangkitan Islam, pusingan jatuh bangun agama Allah ini adalah menjadi rutin. Sezaman ia dibangkitkan, dan sezaman ia jatuh semula di atas mukabumi ini. Walaubagaimanapun, Allah awj telah menetapkan hak Nya untuk menjamin agama ini terpelihara dari terus lenyap dari mukabumi. Sewaktu terputusnya wahyu dari amalan dunia, Allah simpan ia di tempat rahsia bernama GUA. 

Jangan dicari dalam gua batu kapur di mana-mana secara TERUS tetapi ia satu konsep kerahsiaan untuk melarikan Islam dari musuh Islam sendiri. Ada yang ambil secara terjemahan langsung, maka mereka mencari tuhan dalam gua. Jika anda berada di dalam gua, anda mampu lihat dari dalam itu apa yang berlaku di luar gua. Jika anda berada di luar gua, anda tidak nampak apa yang berlaku di dalam gua. Konsep ini juga yang digunakan oleh beberapa gerakan yang telah diwartakan sesat di Malaysia tetapi maksudnya telah lari dari apa yang Allah mahukan.

Dalam siri 1 telah kami kongsikan hakikat jumaat dan keperluan memperkemaskan saf dan ukhwah dalam berjemaah. Juga telah kami kaitkan rahsia al-Kahfi yang terkait dengan Jumaat penghulu hari. Dalam ayat 1 dan 2 surah al-kahfi telah disentuh tentang situasi di mana hidayah Allah telah dibengkokkan dan perlu diluruskan semula. Kami kaitkan juga ayat 18 al-Kahfi yang menerangkan situasi di mana kejatuhan tidak akan kita sedari sehingga ke satu saat kebangkitan semula yang ditentukan Allah. Liciknya, apabila kita telah bangkit maka akan ada rasa selesa. Apabila selesa, kita akan tidur (leka dan lena) sehingga mampu musuh Islam buat kerja dan meragut kedaulatan Islam itu semasa tidur. Sedar-sedar bila bangun, semua khazanah di tangan sudah tidak laku lagi. 

Sebab itu Allah tidak pernah tidur dan kerana itu Islam mampu dipelihara. Jika Islam tiada di permukaan, Allah simpannya dalam sistem gua hanya dengan segolongan kecil sahaja memiliki khazanah itu. 

Dalam siri 2, telah kami kongsikan tentang situasi tersedarnya kita dari lena yang panjang. Terasa Islam dalam keadaan lapar dan tidak bermaya kerana sudah terlalu lama tidur dalam gua. Mahu kita beli makanan namun terpaksa menggunakan wang perak yang sudah tidak dikenal. Oleh itu kita terpaksa berhalus dan berlemah lembut menerangkan nilai wang yang telah digilap itu untuk membeli makanan yang baik. itulah prospek yang tahu menilai wang purba untuk menjadi makanan buat kita.

Sila baca dahulu siri 1 dan 2 untuk lebih memudahkan anda memahami siri 3 ini,

http://prihatin.net.my/2013/11/22/minda-jumaat-ashabul-kahfi-1/
http://prihatin.net.my/2013/11/25/minda-jumaat-sains-al-kahfi-2/

DAJJAL DAN KEJATUHAN ISLAM

Kejatuhan Islam adalah angkara Fitnah Dajjal dan syaitan yang menjadi bala tenteranya. Ini adalah ketentuan Allah untuk memberi ujian kepada keimanan manusia, samada untuk mempertahankan agamaNya atau untuk membangunkan semula.

Dari Abi Umamah Al-Bahiliy RA, beliau berkata: Baginda SAW telah bersabda: “Sesungguhnya tidak ada fitnah di muka bumi yang paling hebat selain daripada fitnah yang dibawa oleh Dajjal. Setiap Nabi yang diutus oleh Allah SWT ada mengingatkan kaumnya tentang Dajjal. Aku adalah nabi yang terakhir sedangkan kamu adalah umat yang terakhir…Seandainya dia datang sedangkan aku masih ada di tengah-tengah kamu, maka aku adalah sebagai pembela bagi setiap mukmin. Kalau dia datang sesudah kematianku, maka setiap orang menjaga dirinya. Dan sebenarnya Allah SWT akan menjaga orang-orang mukmin.

Hari ini ingin kami kongsikan beberapa situasi yang bakal mengiringi Dajjal dan syaitan untuk memusnahkan iman manusia dan menghalang kebangkitan agama. Syaitan, malaikat, para nabi dan Dajjal ini juga makhluk Allah belaka. Semua mereka diciipta untuk membawa peranan masing-masing demi menguji keimanan manusia terhadap tuhannya.

FALSAFAH AL-MASIH DAN PERTEMBUNGAN ANTARA MEREKA

AL-MASIH bererti ‘YANG DIPERCAYAI’. Kehadirannya adalah dalam bentuk analogi dan kepercayaan sebenarnya, bukan secara fizikal. Al-Masih Ad-Dajjal ialah analogi MAKHLUK BERMATA SATU, memandang perintah dan larangan Allah hanya dengan satu mata saja. Syurga dikatakan neraka dan begitulah sebaliknya. Namun si Dajjal ini jugalah yang memberitahu manusia bahawa mereka akan turun dengan pelbagai bayangan rupa. Ini agar manusia tidak menyangka bahawa mereka telah berumahtangga dengan si Dajjal sekian lama.

Begitu juga halnya dengan kisah al-Masih Isa Putera Mariam dan al-Masih Mahdi. Kesemua mereka juga kehadiran yang berbentuk analogi, bukan secara peribadi yang amat diketahui oleh si Dajjal. Namun Dajjal jugalah yang memberitahu kita bila, di mana dan bagaimana meraka ini akan hadir melawan Dajjal. Ini semua terungkai dalam al-Kahfi. Begitulah liciknya Dajjal.

Al-Kahfi itu sendiri merupakan satu analogi. Oleh itu segala tanda kemunculan Dajjal harus dibaca secara analogi atau mutasyabihat dalam membaca al-Kahfi.

DUNIA ISLAM KEMARAU SEBELUM DAJJAL MUNCUL

Analogi kemarau adalah kaitan dengan ketiadaan air sebagai analogi ilmu. Dunia Islam akan diuji dahulu oleh Allah SWT dengan kemarau panjang di mana umat akan dilanda kebuluran dan kegersangan. Ini menyebabkan umat Islam menjadi jahil dan berada dalam keadaan panas (Ramadh). Masyarakat hidup tindas menindas, berselisih faham dan bermusuhan.

Ketika inilah diperlukan kita berpuasa, solat malam yang panjang, mencari lailatul Qadar dan NuzulQuran. Dengan petunjuk kehidupan dari Allah itu kita mampu kembali menfitrahkan semula kesejahteraan hidup beragama. Hasil puasa dapat melentur jiwa untuk saling bermaafan dan bersama mengumpul dana untuk membangun semula fitrah agama (Eidulfitri).

DAJJAL MUNCUL TATAKALA MANUSIA KEBULURAN

Diriwayatkan, penyokong Dajjal akan memiliki bergunung makanan sedangkan orang-orang yang tidak percaya dengannya berada dalam kelaparan dan kebuluran. Dalam hal ini, sahabat bertanya kepada Rasulullah SAW: “Jadi apa yang dimakan oleh orang Islam pada hari itu wahai Rasulullah?” Rasulullah SAW menjawab: “Mereka akan merasa kenyang dengan bertahlil, bertakbir, bertasbih dan bertahmid. Jadi zikir-zikir itu menggantikan makanan.”

Terlalu banyak analogi hidangan berbagai rupa sajian dari barat, dari ahli-kitab dan musuh-musuh agama untuk santapan dan minuman kita yang sudah berpecah belah waktu ini. Sajian dari Allah (al-Maidah) sudah tidak laku lagi (ayat 19). Aktiviti dakwah yang menjadi analogi makan (kejahilan/kebatilan/kemungkaran) dan minum (menimba ilmu) digantikan dengan zikir tersebut secara istiqomah untuk memelihara akidah dan keimanan. Ia menjadi analogi menggilap wang perak di dalam gua.

SYAITAN BERKUMPUL BERTEBARAN MEMBANTU DAJJAL 

Ringkasan Sabda Nabi saw dalam satu hadis riwayat Nuaim bin Hammad: 

Allah SWT mengerahkan kepada Dajjal para syaitan yang ada di timur dan di barat bagi menunjukkan kesediaan mereka untuk mengikuti apa jua perintah Dajjal. Mereka pergi kepada semua manusia untuk meyakinkan bahawa Dajjal adalah tuhan mereka dengan membawa untuk mereka syurga dan neraka acuan Dajjal.

Dengan bilangan yang sangat banyak, syaitan bertebaran di mukabumi dan masuk ke rumah-rumah manusia, lebih dari 100 syaitan untuk sebuah rumah. Mereka menjelma dalam bentuk ayah, ibu, anak, saudara-saudara, hamba-hamba, guru-guru, orang alim dan sahabat-sahabat tuan rumah itu. 

Apabila tuan rumah berkata: “Sesungguhnya telah diberitakan kepada kami bahawa musuh Allah yang bernama Dajjal telah muncul.” Syaitan menjawab: “Janganlah engkau terburu-buru berkata demikian. Dajjal itu sebenarnya tuhanmu yang dapat membuat sesuatu keputusan terhadap nasibmu. Bersama dengannnya ada syurga dan neraka, ada sungai-sungai dan ada banyak makanan. Sesungguhnya tiada makanan kecuali yang datang dari sisinya, kecuali apa yang dikehendaki oleh Allah”.

Ini adalah analogi anasir syaitan tentera Dajjal yang berupa-rupa. Sementara kita menunggu makhluk khusus bernama Dajjal yang direka-reka rupanya, sebenarnya watak mereka telah berada dalam rumah kita. Fungsi rumah sebagai syurga sudah berubah jadi neraka. Masjid dan majlis ilmu yang menjadi taman dan sungai syurga pula berubah menjadi neraka pada kita. Buktinya kita seronok berjam-jam dalam pesta dan kelab hiburan tapi sangat letih dan tersiksa hanya 30 minit dalam majlis ilmu di masjid. Prospek Dakwah sebgai analogi makanan untuk Islam sudah tiada kerana minat manusia semuanya menjadi makanan syaitan belaka.

DAJJAL ADA SYURGA DAN NERAKA TERSENDIRI

Di antara fitnah Dajjal itu juga dia membawa syurga dan neraka. Neraka itu sebenarnya syurga sedangkan syurganya itu adalah neraka, yakni panas. Sesiapa di antara kamu yang disiksa dengan nerakanya, hendaklah dia meminta pertolongan kepada Allah SWT dan hendaklah dia membaca pangkal surah Al-Kahfi, maka nerakanya itu akan sejuk sebagaimana api yang membakar Nabi Ibrahim itu menjadi sejuk”.

Inilah hakikat air, analogi ilmu yang menyejukkan jiwa dan memberi kekuatan kepada manusia. Bastotanfililmi wal jismi.

DAJJAL MUNCUL DI ANTARA SYAM DAN IRAQ

“Dajjal itu akan datang nanti dari satu tempat antara Syam dan Iraq. Dan mempengaruhi manusia dengan begitu cepat sekali. Wahai hamba Allah, tetaplah kamu. Di sini akan aku terangkan kepada kamu ciri-ciri Dajjal, yang belum diterangkan oleh nabi-nabi sebelumku kepada umatnya.”

Kita sedang benar-benar melihat kecelaruan yang sukar dirungkai di wilayah itu. Anda dapat lihat bagaimana musuh Allah begitu berjaya memutarbelitkan fakta sampai kita sendiri terbelit sehingga sanggup berbunuhan sama sendiri. Anak kecil, orang tua, wanita hamil dibunuh dengan senjata dan dituba dengan kimia sesuka hati. Puluhan mayat sanggup ditolak dengan buldozer dan dibakar dengan sengaja. Berbagai ulamak timbul, melantik diri sendiri dan mengeluarkan fatwa itu dan ini. Ironinya banyak yang jauh lari dari pesanan nabi dan perintah Allah itu sendiri. 

DAJJAL MENGAKU SEBAGAI NABI

“Pada mulanya Dajjal itu mengaku dirinya sebagai nabi. Ingatlah, tidak ada lagi nabi sesudah aku. Setelah itu dia mengaku pula sebagai Tuhan. Ingatlah bahawa Tuhan yang benar tidak mungkin kamu lihat sebelum kamu mati. Dajjal itu cacat matanya sedangkan Allah SWT tidak cacat, bahkan tidak sama dengan yang baharu. Dan juga di antara dua mata Dajjal itu tertulis KAF FA RA (KAFIR), yang dapat dibaca oleh setiap mukmin yang pandai membaca atau buta huruf.”

Analogi dari hadis ini ialah tidak perlu bijak pandai untuk mengenal Dajjal, sibuta huruf pun mampu jika mahu. Yang penting gunakan kedua-dua belah mata, pendengaran dan hati, itu sahaja. Hari ini begitu ramai Dajjal yang mengaku rasul dan nabi, bahkan sudah ada yang mengaku tuhan pun. Mahu tunggu apa dan bila lagi untuk Dajjal itu mampu kita kenalpasti? 

DAJJAL MENGHIDUPKAN AYAH DAN IBU YANG TELAH MATI

“Di antara tipu daya Dajjal juga dia berkata: “Seandainya aku sanggup menghidupkan ayah atau ibumu yang sudah lama meninggal dunia itu, apakah engkau mengaku aku sebagai tuhanmu?” Orang Arab itu akan berkata: “Tentu.” Maka syaitan pun datang menyamar seperti ayah atau ibunya. Rupanya sama, sifat-sifatnya sama dan suaranya pun sama. Ibu bapanya berkata kepadanya: “Wahai anakku, ikutilah dia, sesungguhnya dialah Tuhanmu.”

Dalam isu ini, Dajjal menghidupkan sentimen ajaran nenek moyang yang sudah mati ke dalam jiwa manusia. Nostalgia amal orang tua menjadikan perubahan menjadi sangat sukar dilakukan biarpun sejelas mana bukti fitnah Dajjal itu dinampakkan. Inilah kejayaan Dajjal, menghidupkan orang yang mati dan mematikan orang yang hidup. QS 6/122, 36/6, 36/70, 2/170, 11/87. Kerana itu jugalah Allah kirim al-Masih Isa dan al-Masih Mahdi untuk melawan Si al-Masih yang satu ini.

Ini hanya beberapa contoh sebagai pembuka minda. Ada banyak lagi riwayat yang merujuk kepada ciri dan fenomena kehadiran Dajjal dalam hidup kita. Kami tidak mampu tuliskan semua kerana ini sekadar cetusan untuk membuka minda sahaja. Tanamkanlah minat untuk sama-sama mengkaji dan menggali.

Sempena jumaat ini, rapatkan diri dengan jemaah setempat untuk memperbaiki hubungan keIslaman kita. Jadikan masjid dan solat jumaat sebagai wadah gua yang penuh rahsia dalam usaha membangunkan masyarakat dan pelbagai urusan agama. Ini kerana tidak semuanya boleh kita bincang secara terbuka dalam situasi semasa agama kita yang sudah lama tidur lena.

QS: 18. Al Kahfi, 10. Tatkala para pemuda itu mencari tempat berlindung ke dalam gua, lalu mereka berdoa: “Wahai Tuhan kami, berikanlah rahmat kepada kami dari sisi-Mu dan sempurnakanlah bagi kami petunjuk yang lurus dalam urusan kami.” 

Jangan terima bulat-bulat cetusan ini. Nasihat kami agar kita ramai-ramai baca alquran yang masih lagi dalam tulisan asal itu, dengan terjemahan bahasa kita sekurang-kurangnya 3 kali. Itulah asas iqra’ yang menjadi sunnah nabi saw. InsyaAllah selepas itu mudah untuk kita mengenal kawan dan lawan, Al-Masih Isa dan Dajjal, Al-Masih Mahdi dan Regim Syaitan. Semuga kita mampu membezakan antara hak dan batil, yang mana perintah dan larangan, syurga dan neraka, dosa dan pahala dan sebagainya.

Bersambung … INSYAALLAH

CETUSAN JUMAAT
Warga Prihatin.

Membongkar Skandal Sindiket Pengutip Sedekah dan Derma

00 sedekah kesMembongkar Skandal Sindiket Pengutip Sedekah dan Derma

Terlalu ramai yang meminta kami mengulas isu pelbagai penyelewengan aktiviti kutipan wang sedekah dan derma. Sebahagiannya menjadikan derma itu satu igauan ngeri bila pemberian sampai ke tahap ratusan ribu hilang tanpa tujuan kebaktian seperti yang di war-warkan oleh tukang kutip. 

Pelbagai Sindiket pengutipan derma di jalanan semakin menjadi-jadi walaupun tangkapan terus menerus dibuat. Baru-baru ini ada seorang muallaf yang mendedahkan aktiviti seorang rakan Tionghua yang menjadi dalang mengaut wang derma menggunakan pancingan wanita dan anak kecil. 

Banyak juga kejadian individu bukan Islam yang berpindah randah dari satu masjid ke satu masjid memeluk Islam berkali-kali dalam seminggu hanya untuk mendapat wang ikhsan dari jawatankuasa masjid. 

Kes korban ghaib, iaitu mengutip wang korban tapi tidak dilaksana turut menjadi fobia kepada kita. Syarikat yang menganjur ibadah korban ini tumbuh bak cendawan selepas hujan. Banyak yang bercerita tetapi tiada siapa yang mahu tampil melapur kepada pihak berkuasa. Kononnya ini urusan ibadah, ini urusan Allah, biarlah Allah saja yang balas. Akhirnya masyarakat terus terusan terpedaya.

Baru-baru ini heboh ramai pelajar dari golongan asnaf yang memerlukan tertipu dengan sebuah syarikat bernama “Sedekah Online” yang kononnya boleh mengeluarkan zakat untuk membiayai pengajian mereka. Syarikat ini mengutip wang proses sebanyak RM50 seorang. Bila sampai masanya apa yang dijanji tidak ditepati dan bila dilawati, ternyata alamat pejabat itu adalah palsu. Seorang Asnaf Pelajar Universiti dari RPWP yang kononnya tidak mahu membebankan kewangan RPWP telah terlibat memohon tanpa pengetahuan kami dan turut menjadi mangsa.

Pendedahan isu seorang Ustaz yang mengutip ratusan ribu derma dari orang kaya untuk membina rumah banglo miliknya di Phnom Penh, Kemboja hanya merupakan satu dari banyak kes yang tidak dilapur dan didedahkan. Adakah masyarakat terlalu pemurah? Adakah penguatkuasan atau pengurusan baitulmal dan pusat zakat terlalu lemah? Atau adakah kerana kejahilan masyarakat yang terlalu parah? Di manakah silapnya sehingga banyak urusan ibadah yang terkait dengan derma atau sedekah ini menjadi terlalu berpotensi untuk dikomersialkan? Kerana pengkomersialan inikah yang menyebabkan sedekah yang seharusnya menjadi tonggak pembangunan Ummah menjadi satu laluan jenayah? 

Masyarakat benar-benar dalam dilema. Sedekah itu tuntutan Allah. Tapi ia juga menjadi laluan fitnah dan jenayah. Kami telah bawakan isu ini dalam perbincangan BERKUMPULAN. Kami libatkan sampel masyarakat dan mengambil kira pendapat ramai mengenai kesemua kes di atas. Didapati semua faktur di atas ada signifikannya. Yang paling menyedihkan ialah situasi kefahaman masyarakat yang sangat parah. Rupanya terlalu ramai yang keliru begitu banyak istilah berbeza yang selama ini kita pandang remeh. Akhirnya kita telah melanggar aturan hidup yang diperintahkan Allah tanpa kita sedar.

Untuk itu kami buat keputusan mengulas kes ini secara ilmiah dengan mengurut secara dasar apakah itu sedekah?. Apa itu zakat? Apa itu infaq? Dan insyaAllah akan meneruskan secara bersiri dengan apa itu Wakaf? Fidyah? Akikah? Kurban? Dan lain-lain yang terkait dengan sedekah. Apa yang kami kongsikan adalah hasil dapatan sewaktu kami melaksanakan projek R&D, kami kaji dan kami bangunkan tepat mengikut dapatan hasil kajian itu dan telah kami rasai syumul hasilnya bersama kelompok kecil di RPWP.

Jika anda tergolong dari kalangan yang berminat untuk mengkaji, sila ikuti di pautan ini.

http://prihatin.net.my/2013/11/28/ustaz-kutip-derma-untuk-bina-banglo-peribadi/

http://prihatin.net.my/2013/11/28/sains-sedekah-konflik-istilah-yang-menyusahkan-ibadah-ummah/

Semuga kami mampu merungkai masalah ini hingga ke akar umbi agar kita semua lebih memahami dan menyusun semula aktiviti yang terkait dengan sedekah ini.

Hasil iqra
WARGA PRIHATIN.