Kembara Kifayah Ke Jepun Kaji Selidik sistem Pendidikan oleh Saiful Nang dan Dr Intan

image_pdf

415Baru-baru ini kami telah ikuti isu semasa, menyahut seruan kerajaan agar sama-sama cuba menyelami permasalahan yang melanda sistem pendidikan negara. Kami singkap dan ulas banyak perkara tentang kelemahan sistem pendidikan kita itu dan berazam untuk kongsikan hasil penyelidikan kami.

Sebelum ini wakil kami Haji Saiful Nang dan Dr Intan Salwani berkampung sekitar sebulan di Eropah. Selain menggali dan meneliti melalui pembacaan, mereka juga menjelajah dunia untuk meneliti apakah sistem pendidikan terbaik untuk generasi kita. Sepanjang masa kami mengikuti perkembangan terkini mengenai perkembangan sistem pendidikan dunia.

Saat ini Dr Intan Salwani dan suaminya Saiful Nang sedang berada di Tokyo untuk lawatan komparatif sistem pendidikan Islam. Mereka tinggalkan ketiga-tiga anak yang masih kecil di tanah air dalam misi kajian ini. Lawatan ke Jepun kali ini khusus untuk mengkaji kaedah terbaik mempersiapkan projek Pembangunan Sekolah Integrasi Islam yang bakal dilaksanakan oleh Warga Prihatin.

Dalam banyak kajian kami melalui muzakarah dengan ilmuan dan melalui pembacaan, kami dapati dari beberapa espek duniawi, sistem pendidikan di Jepun lebih Islamik dari negara-negara Islam sendiri (walaupun mereka bukan Islam). Begitu juga sistem pendidikan di Finland, China, Singapore dan sebagainya. Oleh itu kami tidak batasi penyelidikan dan kajian kami dalam soal pendidikan ini. Ini sesuai dengan falsafah “belajarlah kamu walaupun dengan Cina”.

Apa yang telah tersedia dalam Islam harus disesuaikan dengan keperluan duniawi. Oleh itu kami menghantar wakil ke luar atas biaya sendiri untuk mendapatkan kepastian secara zahir, secara in-situ untuk membenarkan apa yang telah kami kaji secara remote. Kita ingin ambil kebaikan apa sahaja yang ada pada amalan kehidupan mereka, bukan untuk mengambil doktrin atau agama mereka.

Prinsip pendidikan kami ialah agar kita didik segala yang terpenting dalam hidup seorang insan sebelum umur mereka 7 tahun. Itu yang nampaknya sangat ditekankan di Jepun itu. Anda pasti sukar untuk membina sebuah bangunan dahulu kemudian baru menanam cerucuk pasak kemudian. Oleh itu kita harus dahulukan akhlak sebagai cerucuk gedung pendidikan anak anak kita.

Saiful Nang dan Dr Intan berada di Osaka atau Kyoto pada 24hb dan pulang pada 25hb jam 11 pagi dari Kansai. Selain ke Tokyo dan Osaka, mereka juga akan ke Utsunomiya. Anda yang sedang berada di Jepun mungkin boleh berkongsi pengalaman dan maklumat dengan beliau di sana, untuk menjayakan misi kita bersama. Berikut ialah tentatif mereka,

15hb – Tiba di Haneda
16hb – Jalan-jalan cari supplier / business bersama Jusri untuk projek jualan amal RPWP
17hb – Lawatan ke Waseda Elementary (Malam mungkin mereka free)
18hb – Lawatan ke Sekolah Autism di Yokohama
19hb – Lawatan ke Preschool Waseda
19hb – (petang) – Lawatan ke Kelas pengajian Utsunomiya University
20hb – Saiful nang FREE (Dr Intan ada workshop di Utsunomiya)
21hb – Lawatan anjuran Utsunomiya University (Nikko Trip)
22hb – Workshop fotografi anjuran student.
23hb – Free sehingga jam 3 petang
23hb – (malam) – Bertolak ke Osaka
24hb – Di Osaka sepanjang hari bersama hos
25hb – Ke Kansai Airport untuk penerbangan 11 pagi.

FARDHU KIFAYAH UNTUK PENDIDIKAN NASIONAL

Sebelum ini ramai yang menempelak tiada kurangnya Warga Prihatin yang kononnya ikut mengulas isu pendidikan negara dan hujungnya meninggalkan masalah dan persoalan tidak terjawab. Padahal dari masa ke semasa kami sentiasa kongsikan hasil pendidikan anak-anak kami dalam tips parenting yang bersiri namun tidak ramai yang perasan. Maknanya, kami bukan keyboard warior yang hanya pandai melalak dan menuding jari sahaja. Kami tidak kongsikan apa yang kami belum kaji dan laksanakan dengan berkesan.

Sebenarnya apa yang kami kongsikan telahpun kami lakukan kajian yang agak mendalam. Sebahagiannya telah pun kami laksanakan sendiri dalam skala kecil, dalam lingkungan anak-anak didik dan warga rumah kami. Kali ini kami serius ingin melanjutkan lagi kajian kami sehingga insyaAllah anda akan lihat terdirinya satu “Sekolah Interasi Islam” ala tahfiz, namun ia mencakupi bidang akademik yang komprehensif dan praktikal berpaksikan akhlak sebagai pasak pendidikan.

Kerana itu kami amat bersyukur apabila YAB Timbalan Perdana Menteri mengumumkan dasar pintu terbuka agar Sekolah Agama Rakyat atau Ma’had Tahfiz mengambil peluang untuk merealisasikan sistem pendidikan Islam sepanjang hayat baru baru ini.

Insyaallah akan kami kongsikan apa sahaja hasil baik dari apa yang kami bakal usahakan sepenuhnya nanti dengan pihak kerajaan atau mana-mana sahaja institusi pendidikan yang berminat untuk berkongsi pengalaman demi memajukan sistem pendidikan generasi kita. Mari jadikan ini satu tanggungjawab bersama, satu fardhu kifayah untuk kita. Buktikan kita bukan hanya insan yang hanya tahu bersungut dan menuding jari kepada pihak lain sahaja.

Masih belum terlambat bagi anda yang berada di Jepun untuk bertemu saiful Nang dan Dr Intan Salwani di sana. Beliau kelihatan amat kesukaran mendapatkan talian internet melalui telefon mereka.

Misi pendidikan
WARGA PRIHATIN

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Pengesahan Pengguna *