image_pdf

Sains Istilah – Perbezaan Dhoif dan Dhooif

DHOIFDewasa ini ramai yang mudah menyerah kalah dan merasa lemah apabila berada di bawah, tertindas dan tertekan. Secara psikologinya, ini akan menambah kekalahan dan tekanan yang memberikan kesan sangat negetif dari sudut fizikalnya pula. Kami ingin kongsikan sedikit motivasi berupa petunjuk hasil kajian dan pembangunan dari sumber alQuran dan Sunnah dengan memetik hadis Nabi SAW seperti berikut sebagai pembuka kata,

“Sesiapa di kalangan kamu yang melihat kemungkaran maka hendaklah dia mencegah dengan tangannya. Sekiranya dia tidak mampu hendaklah dia menegah dengan lidahnya, sekiranya dia tidak mampu maka dengan hatinya, dan itulah selemah-lemah (dho’if) iman – Hadis sahih riwayat Muslim

DI MANA LETAKNYA KELEMAHAN (DHO’IF) KITA

KELEMAHAN UTAMA KITA IALAH PERPECAHAN UMMAT. Islam itu agama ilmu. Ilmu yang difahami oleh setiap orang inilah yang akan menyatukan mereka. Fasa jahiliyah ialah fasa di mana manusia berbuat apa saja tanpa ilmu, tanpa hidayah yang tepat dari Allah yang Maha Pencipta dan Maha Bijaksana. Masing-masing hanya mencuba-cuba, meraba-raba untuk merencana dan merekacipta. Kononnya menunjuk kepandaian untuk memberi kebaikan kepada manusia. Akhirnya terbit terlalu banyak fahaman yang menyebabkan banyak selisih faham. Itulah punca perpecahan (SALAH FAHAM).

Seterusnya kejahilan itu akan menyebabkan terlalu banyak kegagalan dan kemusnahan dalam aspek kehidupan. Apa yang dibelanjakan untuk membina sesuatu yang tidak strategik akan jadi membazir. Perasaan dan pegangan umat menjadi tidak keruan. Keluarga dan masyarakat berpecah belah. Akhlak generasi jadi musnah dan berbagai-bagai lagi kesan kehancuran akibat dari kejahilan. Perhatikan hurufbesar dari firman berikut,

QS 2. Al Baqarah 213. Manusia itu adalah umat yang SATU. Maka Allah MENGUTUS para nabi, sebagai pemberi peringatan, dan Allah menurunkan bersama mereka KITAB YANG BENAR, untuk memberi keputusan di antara manusia tentang perkara yang mereka PERSELISIHKAN. Tidaklah berselisih tentang Kitab itu melainkan orang yang telah didatangkan kepada mereka Kitab, yaitu setelah datang kepada mereka keterangan-KETERANGAN YANG NYATA, karena DENGKI antara mereka sendiri. Maka Allah memberi petunjuk orang-orang yang beriman kepada KEBENARAN tentang hal yang mereka perselisihkan itu dengan kehendak-Nya. Dan Allah selalu memberi petunjuk orang yang dikehendaki-Nya kepada jalan yang lurus. 

Kemuncak dari perpecahan itu ialah peperangan dalam berbagai bentuk. Perang psikologi, perang mulut yang dipenuhi dengan umpat keji dan fitnah. Wang habis dibazir untuk mencetak poster dan banner, menghimpun manusia untuk ceramah perdana dan pementasan yang isinya sekadar pelbagai kemungkaran hiburan, kutukan dan fitnah belaka. Terlalu sedikit pengisian Basmallahnya. Sebab itulah terlalu tipis hasil rahmat dan rahimnya. Lebih teruk lagi akhirnya berlaku peperangan jiwa yang banyak mengorbankan dana, harta benda dan nyawa.

BAGAIMANA NABI SAW MEMBINA KEKUATAN DARI KEDHO’IFAN ITU?

DALAM ALQURAN ADA BANYAK AYAT yang menjelaskan dua maksud yang berbeza tentang DHO’IF. Yang satu harakat bermaksud LEMAH/HINA. DHOO’IF yang dua harakat bermaksud BERGANDA/PERKASA. Untuk menjadi lemah memang mudah sahaja harakah (gerakkerja) nya, untuk membina kekuatan kita perlu lebihkan gerakusaha (harakah) dengan hidayahnya. Firman Allah, QS 2. Al Baqarah ,

245. SIAPAKAH yang mau memberi pinjaman kepada Allah, pinjaman yang baik, maka Allah akan meperlipat gandakan pembayaran kepadanya dengan lipat ganda (DHOO’IF) yang banyak. Dan Allah menyempitkan dan melapangkan dan kepada-Nya-lah kamu dikembalikan.

261. Perumpamaan orang-orang yang menafkahkan hartanya di jalan Allah adalah serupa dengan sebutir benih yang menumbuhkan tujuh bulir, pada tiap-tiap bulir seratus biji. Allah melipat gandakan (DHOO’IF) bagi siapa yang Dia kehendaki. Dan Allah Maha Luas lagi Maha Mengetahui. 

IMAN ITU BERADA DI HATI, yang diikrar di bibir dan dibukti dengan gerak kerja. Kekuatan/kelemahan sebenar juga bermula di hati. Hendak seribu daya tak nak seribu dalih. Biarpun kita ada dana, kuasa dan suara, JIKA HATI KITA LEMAH maka kuasa dan bibir TIDAK AKAN ADA UPAYANYA. Hati yang lemah pula akan terus lemah jika kita menyendiri melayan rasahati. Akhirnya akan membuatkan kita semakin sengsara dan bunuh diri. Kerana itulah kita harus menyatukan hati-hati yang keciwa ini, membina DOA yang tidak tertolak dengan menggerak dakwah untuk menyeru hidayah Allah dan sokongan manusia.

Nabi SAW telah menunjukkan uswah terbaik, itullah sunnah baginda untuk tauladan kita. Baginda satukan hati-hati yang telah sedar untuk bersungguh-sungguh menolak kemungkaran ini dengan pendidikan. Dalam Solat, kita baca Fatihah 17 kali sehari. Di dalamnya ada seruan agar kita hanya mengabdi dan meminta tolong pada Allah sahaja – QS1:5. Pertolongan yang Allah tawarkan ialah berupa hidayah tentang jalan yang harus kita istiqomahkan, itulah jalan yang lurus (IHDINA AL-SIROOTH AL-MUSTAQIIM) – QS1:6. Allah juga perintahkan kita meminta tolong dengan sabar dan solat dalam Surah al-Baqarah ini, cuba teliti perkataan yang berhurufbesar.

42. Dan janganlah kamu CAMPUR ADUKKAN yang hak dengan yang bathil dan janganlah kamu SEMBUNYIKAN YANG HAK itu, sedang kamu mengetahui. 

43. Dan dirikanlah SHALAT, tunaikanlah ZAKAT dan ruku’lah beserta orang-orang yang RUKU’. 

44. Mengapa kamu SURUH ORANG LAIN kebaktian, sedang kamu MELUPAKAN DIRI mu sendiri, padahal kamu membaca Al Kitab? Maka tidaklah kamu berpikir? 

45. Jadikanlah SABAR dan SHALAT sebagai PENOLONGMU. Dan sesungguhnya yang demikian itu sungguh berat, kecuali bagi orang-orang yang KHUSYU’, 

Yang ingin kami kongsikan di sini ialah FORMULA MEMBINA KEKUATAN dari hati yang dhoif/lemah. Gunakan hati itu sepenuh-penuhnya untuk mengenal pasti hak dan batil dengan sebenar-benarnya sebelum kita atur gerakan amar makruf nahi mungkar. Mulakan dalam diri sendiri untuk menolak kebatilan yang telah kita kenalpasti dari kitab itu. Seterusnya, kongsikan kefahaman dan ajakan islah itu dengan insan lain dalam jemaah solat kita, yang juga inginkan kebaikan yang sama. Ajak mereka sama-sama memikir dan mencari jalan dengan penuh fokus dan khusyuk, sama-sama ruku’ mentaati dan sujud melaksanakan perintah Allah itu.

InsyaAllah, lidi yang lemah (Dho’if) itu jika di himpun gandaan (Doo’if) nya dan disatukan, akan mampu menyapu sampah sarap yang ingin dihapuskan dan membina kekuatan untuk masyarakat yang lemah ini. Atas dasar inilah seruan Warga Prihatin masih kekal sejak hari pertama, iaitu seruan untuk BERSATU. Kuatnya Islam itu dengan penyatuan, UMMATUN WAHIDAH. Namun untuk menyatukan umat, kita harus TERLEBIH DAHULU menjadi umat yang TERBAIK, mengajak yang makruf dan mencegah yang mungkar sepenuh hati kita. Bukan seperti ketam yang mengajar anak berjalan lurus. Perhatikan firman berikut,

QS 3. Ali ‘Imran 110. Kamu adalah umat yang TERBAIK yang dilahirkan untuk manusia, MENYERU kepada yang MA’RUF, dan mencegah dari yang MUNKAR, dan beriman kepada Allah. Sekiranya AHLI KITAB BERIMAN, tentulah itu lebih baik bagi mereka, di antara mereka ada yang beriman, dan KEBANYAKAN MEREKA ADALAH ORANG-ORANG YANG FASIK. 

KONFLIK SARANG LABA-LABA LOGO MAAL HIJRAH

Sebelum berhenti, ingin kami jawab ARGUMEN tentang fakta sarang lelabah dalam Logo Maal Hijrah yang kami cetuskan di artikel semalam. Beberapa pembaca mengambil kira jasa lelabah yang mengaburi pintu gua lalu menyelamatkan persembunyian Nabi SAW di dalamnya. Jika demikian, maka penggunaan logo itu hanyalah atas dasar penyamaran. Apakah perlunya kita memasukan mesej penyamaran dalam logo Maal Hijrah? Kita sekarang dalam gua, bersembunyi atau berdakwah secara terbuka?

Apakah dan siapakah yang perlu kita kelirukan dengan logo berkonsepkan penyamaran itu? Atau akhirnya anak cucu kita sendiri yang akan terkeliru. Allah telah jelaskan dalam firman yang kami petik dalam artikel semalam akan kelemahan rumah (sarang) lelabah. Bahkan ada riwayat yang mengatakan lelabah itu juga yang menggigit kaki Abu Bakar di dalam gua sehingga menitis air mata sakitnya. Hari ini apa yang Allah tidak suka telah berjaya di propagandakan dengan jayanya oleh musuh agama. Sedari kecil kita dibiasakan dengan Spiderman, Scorpion dan sebagainya. Walhal itu semua ada rahsia di sebalik rahsia, bukan saja-saja.

Penyamaran itu adalah falsafah kefasikan, bertujuan mengelirukan. Di mata kasar ia nampak seperti satu jaringan atau network. Namun dari segi fungsinya, ia adalah satu perangkap. Hanya SEEKOR MAKHLUK laba-laba ditengah perangkap sarang itu sebagai pemangsa. Semua mangsa yang terperangkap di situ akan disedut habis isinya, biarpun rupa jasad luarannya masih sama. Di peringkat dunia jelas PBB menjadi pemakai logo itu. Di Malaysia pelbagai kongsi gelap juga menggunakan logo yang sama. Selebihnya anda fikirlah sendiri. Fungsi penyamaran lebih signifikan atau fungsi penyatuan dalam bait (rumah) yang lebih utama.?

Semuga dapat membuka minda kita bersama. Jika anda masih belum mampu mencerna, lupakan saja dan jangan paksa minda anda menerima kerana tiada paksaan dalam agama.

Pedoman Hijrah
WARGA PRIHATIN

Tips Parenting – MASJID YANG INDAH DI SYURGA RUMAHTANGGA

00 baiti jannati zam zamMASJID YANG INDAH DI RUMAHTANGGA

Dirikanlah MASJID yang indah di rumahtangga anda. Adakah anda faham maksud yang saya hendak terangkan?. Adakah anda faham apa maksud MASJID. Ia berasal dari perkataan “ MA” dan “SUJUD”. Maksud “ MA” adalah TEMPAT. Jadi MASJID bermaksud tempat sujud. Tempat sujud pula semestinya ada kaitan dengan solat dan kerja.

‘’Adakah anda mahu solat dalam keadaan sengsara?. Saya tahu jawapan anda pasti tidak mahu.

Saya akan menampakkan perbezaan antara masjid yang sengsara dan masjid yang tenteram. Kalau masjid yang sengsara semestinya kita akan ragu-ragu . Mahu solat atau tidak kerana di kawasan masjid terdapat banyak anjing liar berkeliaran di sekitar masjid atau ada pencuri contohnya. Manakala masjid yang tenteram, kita boleh solat dengan yakin dan khusyuk.

Kerja di rumah pula adalah cara kita sujud. Contohnya seperti Ayah sebagai ketua keluarga dan ibu ialah pelaksana. Sebagai Abal Hakam (orang yang menetapkan hukuman), ayah mesti memberi tunjuk ajar apa yang hendak dikerjakan dan menetapkan hukuman yang setimpal kepada ahli keluarga yang melakukan kesalahan. Ibu pula sebagai pelaksana mesti melakukan apa yang disuruh oleh suami atau ayah sepenuh kemampuan selagi tidak bertentangan dengan agama ISLAM.

Di dalam rumahtangga perlu ada banyak syuro dengan baik. Kita tak semestinya selalu menghukum. Sekali sekala biarlah ada sedikit hiburan seperti beriadah, bergurau, memberi sedikit benda yang akan menghiburkan hati ahli keluarga dan sebagainya.

CETUSAN ZAM-SAM
Anak Prihatin

ULASAN ADMIN:

PENULIS adalah seorang anak rijal darjah 3. Sejak darjah 1 mereka kami izinkan mendengr perbincangan keluarga besar seminggu sekali atau dua. Dari banyak artikel cetusan anak-anak kecil, kami pilih artikel ini hari ini bagi menjawab banyak persoalan terkumpul dari pembaca tentang asas falsafah rumahtangga yang dikaitkan dengan institusi masjid. Ini sesuai dengan pepatah “mendirikan rumahtangga” adalah ibarat “mendirikan masjid”.

FALSAFAH MASJID, WALI & SUJUD

Masjid dalam kontek rumahtangga adalah tempat di mana sekumpulan manusia bertempat tinggal, menjalani kehidupan bersama-sama dalam satu jemaah. Dalam jemaah pasti ada seorang imam yang memimpin, yang juga dipanggil WALI dalam keluarga iaitu BAPA. Apabila bapa tiada, abang, bapa saudara, datuk pun boleh juga memainkan peranan sebagai wali atau imam selaku ketua keluarga.

PERHATIKAN PERANAN WALI di sisi Allah – QS: 2. Al Baqarah 257. “ALLAH adalah WALI orang-orang yang beriman, Dia mengeluarkan mereka dari KEGELAPAN kepada CAHAYA. Dan orang-orang yang ingkar, WALI-WALI (AULIYAK) mereka ialah THOGHUT, yang mengeluarkan mereka daripada CAHAYA kepada KEGELAPAN. Mereka itu adalah penghuni NERAKA; mereka KEKAL di dalamnya.” 

DARI AYAT DI ATAS, jelaslah tugas imam atau wali ialah menjadi MUROBBI. Mengeluarkan ahli keluarga daripada kegelapan kepada cahaya petunjuk. Memberikan pendidikan dan tunjuk ajar akan segala bidang kehidupan yang bertepatan dengan kehendak Allah SAHAJA. Jika SYURGA itu telah nabi SAW katakan sebagai taman-taman ilmu, maka WALI / IMAM harus menyalurkan ilmu secukupnya kepada ahli keluarga. Kemudian wali sendiri harus memastikan ilmu itu dilaksanakan dalam kehidupan harian. Perlaksanaan dan kepatuhan yang bersungguh-sungguh itulah menjadi tanda kita SUJUD sebagai HAMBA untuk menempa syurga.

Jika ilmu sebagai petunjuk kehidupan dari Allah yang bertindak sebagai SATU-SATUNYA Pelindung (WALI) itu tidak diberikan, maka ahli keluarga akan mencari rujukan dari BANYAK SUMBER (AULIYAK / WALI-WALI) lain yang membingungkan dan bersifat melampaui batas (thoghut). Antaranya dengan mencari ketenangan dari ajaran sesat, dadah, masuk kongsi gelap, membunuh diri dan sebagainya. Ini bakal menghumban mereka ke NERAKA yang kekal.

MAKMUM DALAM RUMAHTANGGA itu ialah isteri dan anak-anak. Mereka wajib dididik dengan kefahaman dan aturan hidup yang betul. Kemudian kesemua ahli keluarga berpegang kemas, MENGIKAT DIRI dengan kefahaman dan carahidup yang sama. Suami sendiri wajib terlebih dahulu menunjukkan uswah, menunjukkan kepatuhan terhadap hukum hakam Allah dengan melaksanakan semua aturan yang diajarkan kepada anak dan isteri. Janganlah suami mengikut tabiat ketam atau lembu.

ISTERI PULA HARUS MENUNJUKKAN AKHLAK MULIA dengan menzahirkan ketaatan yang murni kepada suami. Segala perintah suami harus dilaksanakan dengan senang hati, berkata manis, menunjukkan rasa penuh hormat apabila berbicara atau meminta sesuatu.

ISTERI WAJIB MEMINTA MAAF SERTA MERTA setiap kali melakukan kesalahan atau bila mendapati suami tidak redha atas sebab apa sekalipun.

APABILA BERLAKU PERSELISIHAN PENDAPAT atau mendapat teguran dari suami, isteri jangan sekali-kali menunjukkan rasa tidak puashati atau protes. Sekalipun teguran suami tidak tepat dengan apa yang berlaku, ambil saja teguran itu secara positif dengan tasdiq di hati (membenarkan) bahawa dia itu suami dan wali kita. Darinya kita dapat ilmu, pengatur, teman hidup, teman tidur dan teman sukaduka biar siapa pun dia. Bersyukurlah kerana ramai lagi orang lain yang tiada suami seperti kita.

KESABARAN ISTERI juga harus sentiasa disuburkan dalam jiwa mereka. Contohnya jika sesuatu teguran itu tidak tepat, di mana kita tidak melakukan kesalahan yang dikatakan, iktikadkan saja yang itu adalah satu ilmu. Jadikan apa yang diperkatakan suami itu sebagai satu maklumat bahawa suami kita tidak suka dan kita bertekad tidak akan melakukannya. Ini akan mempastikan rumahtangga sentiasa dalam keadaan tenang dan saling redha.

DALAM KES DI MANA TEGURAN SUAMI ITU TIDAK BENAR, contohnya anda tidak melakukan kesalahan yang ditegur, anda boleh menyatakan keadaan sebenar pada waktu lain yang lebih tenang. Ketika itulah anda boleh nyatakan memang anda tidak melakukan kesalahan itu, tapi anda tetap redha dengan teguran itu serta mengambilnya sebagai ilmu untuk tidak sekali-kali melakukannya di masa depan. Pasti suami anda akan lembut hatinya.

IBU HARUS ISTIQOMAH menunjukkan tahap redha dan patuh, sentiasa berkata manis, banyakkan senyum dengan suami. Tabiat ini akan membuatkan ibu sentiasa tenang, bermanis wajah dan lunak sentuhannya terhadap anak.

IBU HARUS BERSABAR, biarpun dalam keadaan yang tidak menyenangkan, dengan cara menahan diri dari menghempas dan mengherdik suami, terutamanya di depan anak. Yakinlah para ibu bahawa apa sahaja tabiat yang anda tunjukkan, pasti anak akan ikut tabiat itu. Jadi sediakanlah langkah syurga agar anak yang mengikut jejak ibu juga akan tergiring ke syurga.

FALSAFAH SYURGA DALAM RUMAH TANGGA

Ada banyak falsafah yang terkait dengan istilah syurga yang bakal kami jelaskan panjang lebar dalam siri sains istilah. Untuk topik ini suka kami jelaskan sedikit falsafah di sebalik syurga rumahtangga, “Baiti Jannati”. Sila perhatikan hurufbesar dalam firman Allah di surah 89. Al Fajr ini,

89:26. Dan tiada seseorang yang MENGIKAT seperti Dia mengikat.
89:27. “Wahai jiwa yang TENTERAM,
89:28. (Kembali) MERUJUKLAH kepada RabbMu, dengan REDHA, lagi diredhai!
89:29. Masuklah kamu di kalangan hamba-HAMBA-KU!
89:30. Masuklah kamu SYURGA-KU!”

PERHATIKAN ASAS UNTUK MENCIPTA SUASANA SYURGA yang terkait dengan unsur IKATAN. Sebagai hamba, kita ada ikatan (AKIDAH) daripada syahadah kita. Sebagai suami/ayah, kita harus mengikat diri dengan Allah, menggunakan aturan Allah dalam memimpin keluarga kita. Dengan ikatan itu kita akan yakin dan tenteram kerana Allah lebih tahu peraturan mana yang terbaik untuk kita.

INI SEMUA AKAN MEMBENTUK MATA RANTAI IKATAN antara suami dengan Allah, isteri dengan suami, dan anak dengan ibu. Bila semua ahli keluarga difahamkan dan sentiasa MERUJUK apa saja dengan ikatan aturan yang sama itu, maka semuanya akan REDHA, tenang dan tenteram tanpa selisih faham. KETENANGAN itu terbit kerana masing-masing saling redha meredhai, saling merujuk kepada ketetapan dan perintah yang sama dari Allah, bukan dari nafsu dan kehendak sendiri atau dari banyak sumber-sumber rujukan yang bersimpang siur dan mengelirukan.

SECARA ISTIQOMAH semuanya wajib meletakkan diri sebagai HAMBA ALLAH dengan merendahkan diri dan patuh kepada aturan Allah yang SENTIASA DIRUJUK. Ketenangan dapat dirasa kerana tiada siapa yang keras kepala untuk mengikut aturan ciptaan sendiri. Ketenangan yang terhasil dari rujukan ilmu Allah itulah sebenarnya SUASANA SYURGA RUMAHTANGGA.

APA YANG BERLAKU SEKARANG?

RAMAI AYAH SELAKU ABAL HAKAM atau wali dalam keluarga tidak memainkan peranan yang sewajarnya. Mereka sendiri tiada ilmu dalam memimpin keluarga. Segala yang Allah perintah diabaikan. Segala larangan Allah seperti arak, judi, riba, rasuah, curi, rompak, tipua, zina dan berbagai-bagai lagi tabiat haram dilanggar. Tabiat jahil atau ingkar wali seperti inilah yang bakal ditiru anak dan isteri.

YANG MENCIPTA SYURGA dan menyelamatkan keluarga itu ialah cahaya atau ILMU ALLAH. Jika wali tiada ilmu dan rujukan yang tepat, atau sengaja mengingkari aturan Allah, pasti neraka yang kita rasa. Analogi anjing telah disebut oleh anak ini adalah untuk mengaitkan dengan tabiat menjelir lidah, samada di panggil atau dihalau. Islam tidak, kafir pun tidak. Ciri-ciri kehaiwanan ini selalu diumpamakan kepada mana-mana warga yang acuh tak acuh di RPWP, sesuai dengan firman Allah dalam surah al-A’raf 7:176, 179.

ADA PULA KES ABAL HAKAM YANG PATUH KEPADA ALLAH, malangnya Ibu atau isteri pula tidak mahu patuh. Berbicara dengan suami pun sentiasa dalam keadaan tegang dan suka merusuh. Sifat keibuan tidak dipupuk lalu anak membesar dalam SENTUHAN YANG KAKU KASAR dan suasana menderhaka sang ibu terhadap bapa.

JIKA BAPA DAN IBU SUDAH MEMAPARKAN CERMINAN YANG INGKAR, sudah pasti anak yang melihat tabiat itu akan copy dan membentuk tabiat yang sama. Janganlah nanti bapa cari bomoh atau ustaz untuk meminta air penawar bagi anak yang terjebak dengan dadah, degil dan menderhaka jika bapa sendiri masih melanggar perintah Allah setiap masa. Janganlah ibu mahu tuntut janji Allah agar anak masuk syurga dengan cara mematuhi ibunya jika ibu sendiri adalah isteri yang kasar kaku dan amat derhaka.

APABILA CERMINAN TABIAT YANG BAIK DARI AWAL GAGAL DILAKSANA, maka anak akan mengambil uswah yang hina dan membentuk habitat atau karakter anak derhaka. Bagaimana menanganinya? Tunggu artikel khusus yang akan kami kongsikan kemudian INSYAALLAH.

Kudap Kudap
WARGA PRIHATIN

Home Sweet Home – Rindu Pulang

00 rindu pulang
Home Sweet HomeSelamat pulang sahabat, 
selamat kembali saudara, 
selamat berbakti menyambung usaha. 

Kami nantikan buahtangan yang tidak berbungkus… 
buah tangan yang terus dan tulus… 
dari rakaman mata dan telinga… 
dari pertimbangan hati dan suara.

Alhamdulillah Tuan Haji Saiful Nang selamat tiba, sihat dan buntat…

RINDU PULANGSatu purnama berkelana
Tinggalkan kampung, tinggalkan keluarga
Tinggalkan sahabat, tinggalkan niaga
Tinggalkan mesyuarat, tinggalkan negara
Misi Haji untuk dilaksana

Rindu pada orang kampung
Saban hari bergotong royong
Menyiap sarana masih tak rampung

Melorong anak bangsa menjadi manusia
Mengorbankan diri membina syurga
Menahan perit meniti neraka
Mereka inilah warga-warga
Memartabat quran menjadi laksana
Mengambil sunnah sebagai neraca
Membuang haiwan dalam diri manusia

Rumah Pengasih Warga Prihatin kampungku
Warga didalamnya sahabatku
Dipan-dipan itu makananku
Syuro itu darah dagingku
Jemaah itulah kekuatanku
Kepada situ rindu terbesarku

Rindu pada isteri dan anak
Rindu pada mertua dan juga keluarga bapak
Biasa ditinggal tak pernah membentak
Tidak pula pernah meminta-minta
Ole-ole dari jauh tak pernah didamba
Yang paling penting pulangnya jiwa

Untuk isteriku dia juga azwaja
Kuat benar jiwa wanita
Jika rindu meruntun jiwa
Hanya whatsapp laluan tanya
Jika hujan turun di jiwa
Kudendang kisah Siti Hajar pemujuk rasa
Ditinggal Baginda Ibrahim bertahun lama
Di tengah padang pasir tandus tiada manusia
Hingga terbit zamzam membuka kota
Dari hentak kaki Ismail hingga tergoncangnya dunia
Dari hati korina yang sentiasa redha
Walaupun perlu ditinggal lama
Titah Allah dijadikan utama

Agar isteriku berhati waja
Di balik budi selembut sutera

Perjalanan pulang bermula kini
Di Kota Jeddah aku berdiri

Meninggalkan Mekkah dan Madinah
Menuju untuk pulang ke rumah
Angin hangat berpasir
Menerjah wajah yang pernah salah
Kembali ke Tanah Air melaksana islah
Walaupun nafas sudah semakin lelah
Kaki digagah terus melangkah
Membuka semula lembaran wahyu & sirah
Menyimpan azam mengatur siasah
Agar warga kembali ke sunnah
Supaya negara merujuk surah

Kota Suci yang sarat pelajaran
Hanya buka hati, buka mata dan pendengaran
Nescaya yang melintas menjadi pedoman
Dibawa pulang sebagai ganjaran

Aku rindu untuk pulang
Aku rindu kampung halaman
Aku rindu untuk pulang kembali
Setelah islah mampu dipenuhi
Juga sebelum dipulangkan-Nya nanti.

SAIFUL NANG
Jeddah Airport

* Luah terus dari hati dan ditaip cepat-cepat dan tak sempat nak edit-edit. Kalau faham sila LIKE, kalau tak faham sila LIKE (juga)

Tips Parenting – BAGAIMANA MENANGANI AKHLAK BURUK ANAK-ANAK

00 anak degilBAGAIMANA MENANGANI AKHLAK BURUK ANAK-ANAK

Akhlak penghuni Syurga itu perlu dibentuk sejak lahir lagi. Ini mengikut ketetapan Allah agar kita berusaha menghasilkan anak-anak yang belum pernah disentuh manusia. Inilah ciri anak yang diperlukan jika kita inginkan suasana syurga dalam rumahtangga kita. Sering juga berlaku di mana anak-anak yang telah kita asuh dengan baik di rumah, terjebak pula dengan pelbagai gejala sebaik saja mereka keluar bercampur dengan rakan sebaya.

Apabila cerminan tabiat yang baik dalam rumah dari awal gagal dilaksana oleh ibu bapa, maka anak akan mengambil uswah yang hina dan membentuk habitat atau karakter anak derhaka. Contoh akhlak yang buruk itu ialah anak yang melawan, kasar, suka menipu, pemalas, pengotor, kedekut dan sebagainya. Dalam kes seperti ini maka urusan kita akan menjadi agak rumit.

Kami akan kongsikan sedikit tips berdasarkan pengalaman kami dalam menangani masalah ini. Jangan telan bulat-bulat tips yang kami berikan. Ini sekadar cetusan sahaja kerana terlalu ramai yang bertanya. Lain padang lain belalangnya.

PROSES PEMBETUKAN TABIAT BURUK 

Anak-anak yang rosak akhlak seperti ini terbentuk dari tabiat kedua ibu bapa yang tidak baik. Terlalu biasa kita lihat sikap ibu bapa yang tidak baik namun meminta anak-anak mereka menjadi baik. Kes ketam yang mengajar anak berjalan betul sudah terlalu biasa. Ada juga kes ibu bapa sudah baik, malang anak tidak cukup kental lalu terpengaruh dengan persekitaran.

Sepanjang pengkajian kami, ramai kaum bapa yang tidak pedulikan hukum-hakam tuhan. Halal haram tidak dibataskan, tabiat mencuri, rasuah, penipuan semuanya dilakukan sewenang-wenang. Ibu bapa sendiri (datuk dan nenek si anak) diabaikan dan sering diherdik. Perintah Allah diabaikan. Undang-undang negara dan agama turut dilanggar. Itu tidak termasuk tabiat yang tidak dipandang dosa tapi sangat buruk moralnya seperti pengotor, pemalas dan sebagainya. Semuanya berlaku setiap hari di depan anak-anak yang memerhatikan.

Ramai juga ibu yang tidak taat serta bersifat bengis terhadap suami dan orang tua, tidak mengikut arahan dan melanggar larangan tuhannya. Tidak menjaga maruah diri, tatasusila sebagai wanita mukmin, pemalas, pengotor, bangun lewat dan sebagainya.

Ironinya, mereka ini inginkan anak mereka jadi baik pada masa yang sama. Akhirnya mereka sekadar mengharapkan pihak sekolah dan ustaz sekolah agama atau pondok tahfiz untuk membetulkan anak-anak mereka. Tidak kurang juga yang mengharapkan pihak polis untuk menyekat kerosakan anak-anak mereka.

Pengalaman kami menunjukkan jika ibu bapa masih tidak mahu berubah bersama-sama perubahan anak-anak, maka akhlak anak yang sudah diperbaiki tadi juga akan kembali rosak.

PROSES PEMBAIKAN MELALUI PEKEJ BERJEMAAH

Apabila kesilapan sudah berlarutan di mana sikap buruk ibu bapa telah dikopi oleh anak-anak, atau anak-anak telah terbiar lalu membentuk akhlak buruk, maka satu-satunya jalan yang ada ialah melalui konsep apitan. Ia melibatkan proses pembaikan (islah / koreksi) diri ibu bapa dan anak itu dilakukan secara serentak.

Kesemua ahli keluarga, daripada ibu, bapa dan anaknya harus disedarkan tentang apa yang tidak baik dan perlu dibaiki. Kemudian masing-masing mengakuinya dengan rela hati serta sama-sama beristighfar. Program istighfar secara berjemaah ini kami dapati sangat efektif.

Lebih mudah lagi jika keluarga ini bergabung dengan keluarga lain, membentuk jemaah yang boleh saling menjadi cermin ajaib dan sokong menyokong antara satu keluarga dengan yang lain. Jemaah ini boleh mengambil uswah yang terbaik dari mana-mana anggota dan menjadikannya satu standard untuk diikuti oleh warga jemaah yang lain.

Sekiranya ada apa-apa yang perlu diperbaiki, ia boleh disampaikan mesejnya oleh wakil jemaah, setelah melalui proses perbincangan yang murni dalam syuro. Cara ini boleh memberikan kekuatan suara dan ketepatan fakta yang dikemukakan dalam proses pembetulan itu. Setiap subjek individu akan lebih menghormati teguran dan cadangan yang bakal dikemukakan untuk membantu koreksi diri.

Anak yang telah membentuk tabiat buruk dari contoh ibu bapa perlu melihat sendiri ibu bapanya yang awalnya juga telah tersilap itu sama-sama diperbetulkan. Apabila dilihat ibu bapanya mampu menerima teguran dengan berlapang hati, maka anak itu juga akan mudah merubah diri.

Proses nasihat menasihati itu juga akan menjadi lebih berkesan jika ianya dilakukan melalui jemaah kerana level respek yang tinggi, yang tidak mampu untuk dinafikan oleh subjek. Ia amat berbeza jika kita sekadar menasihati anak sendiri yang telah rosak akhlaknya secara sendirian (private) sahaja. Begitu juga proses membetulkan ibu dan bapa di mana kami dapati hanya teguran secara berjemaah saja yang mampu menundukkan ego manusia, khasnya ibu bapa.

PEMANTAUAN BERJEMAAH

Kita memerlukan satu piawaian tentang standard akhlak dan kaedah hudud dalam keluarga yang paling murni. Selain menambah tekanan untuk berubah dari kekuatan jemaah, kita juga perlu pekej pemantauan. Setiap anggota yang memerlukan koreksi perlukan tunjuk ajar dan contoh perlakuan yang baik-baik. Dengan adanya anggota jemaah yang baik, ia dapat memberi motivasi dan dorongan kepada anggota yang lemah untuk berubah.

Motivasi jemaah juga diperlukan untuk memantau perjalanan proses secara berterusan di setiap masa dan tempat. Contohnya jika anak ke sekolah, lebih berkesan jika ada rakan anak kita yang memerhati sebarang perubahan tingkah laku atau cabaran akhlak yang mendekati mereka. Rakan anak kita juga boleh diminta memantau sebarang perlanggaran arahan atau larangan terhadap anak-anak kita di sekolah, di masjid atau di mana saja.

KONSEP PENJARA, KURUNGAN ATAU SEKATAN

Jika kaedah tarbiah kurang berkesan, maka jalan terakhir dan bersifat sementara ialah dengan menggunakan pendekatan penjara atau sekatan. Dalam kes ini anak-anak yang sudah terlalu teruk akhlaknya harus disekat dari terus bermaharajalela bagi mengurangkan kerosakan (damage control). Di samping memberi tempoh bertenang untuk menenangkan hati anak itu, ia juga boleh menjauhkan mereka dari punca gejala.

Dalam masa kurungan atau sekatan itu, proses tarbiah secara berjemaah masih diperlukan untuk menetapkan hati anak-anak itu. Proses siraman dengan lembut, disertai rasa sesal ibu bapa atas kelalaian mereka akan insyaAllah mampu memperbaiki akhlak anak secara perlahan-lahan.

KESIMPULAN :

Islam itu agama sejahtera (salam). Di sinilah dapat kita buktikan atara kebenaran secara ilmu al-bayan (bainat) bahawa hadis yang mengatakan tidak Islam tanpa JEMAAH itu adalah sangat benar. KOREKSI dan PEMBANGUNAN keluarga wajib dilakukan dalam bentuk saf QS: 61. Ash Shaff,

2. Wahai orang-orang yang beriman, kenapakah kamu mengatakan sesuatu yang tidak kamu kerjakan? 
3. Amat besar kebencian di sisi Allah bahwa kamu mengatakan apa-apa yang tidak kamu kerjakan. 
4. Sesungguhnya Allah menyukai orang yang berjuang dijalan-Nya dalam barisan yang teratur seakan-akan mereka seperti suatu bangunan yang tersusun kukuh.

Ibu bapa yang memerlukan koreksi juga tidak terlepas dari konsep apitan oleh anggota jemaah yang membawa fungsi malaikat. Anggota jemaah tertentu harus ditaklimatkan agar menjadi pendamping dan pengapit untuk melakukannya tanpa kepentingan diri.

Cuma pesan kami, janganlah lagi ibu bapa mahu meneruskan keingkaran melalui tabiat-tabiat buruk setelah sedar anak-anak pun membentuk tabiat yang sama. Ini sesuai dengan firman Allah ini,

QS: 73. Al Muzzammil 17. Maka bagaimanakah kamu akan dapat memelihara dirimu jika kamu tetap kafir kepada hari yang menjadikan anak-anak beruban.

QS: 2. Al Baqarah 44. Mengapa kamu suruh orang lain (mengerjakan) kebaktian, sedang kamu melupakan diri mu sendiri, padahal kamu membaca Al Kitab, Maka tidaklah kamu berfikir? 

Harap kami dapat memenuhi permintaan mereka yang bertanya. Tips seterusnya ialah perkongsian petua menangani anak-anak istimewa.

Kudap Kudap
WARGA PRIHATIN

Ketua Penolong Pengarah Penguatkuasa Jabatan Agama Islam Pahang (JAIP) ditembak mati

00 maip.jpeg kompleteAda tiga berita kematian yang dihebahkan di media semalam. Mereka adalah Allahyarham Pengasas TV Hijrah, pelawak/pelakun Ahmad Busu dan Ketua Penolong Pengarah Penguatkuasa JAIP. Innalillahi wainna ilaihi roojiun. Mari kita sedekahkan al-Fatihah kepada ketiga-tiganya.

Media banyak mengulas tentang kematian Allahyarham Ahmad Busu. Kami pula lebih terpanggil untuk mengulas kematian Ketua Penolong Pengarah Penguatkuasa Jabatan Agama Islam Pahang (JAIP), Ahmad Rafli Abdul Malek, 49 tahun.

Beliau dikatakan seorang pegawai yang tegas dan jujur dalam menjalankan tugas penguatkuasa. Ramai yang mengatakan pembunuhan beliau terkait rapat dengan tugas penguatkuasaan, kerana sebelum pembunuhan itu, beliau dikatakan mengetuai satu penggempuran markas Syiah di Karatong, Pahang. Sudah menjadi trend sekarang, penjawat awam yang jujur dan tegas menjadi sasaran penjenayah.

SERUAN UNTUK BERTENANG

Selaku orang awam, mari kita serahkan kepada kebijaksanaan pihak PDRM untuk menjalankan siasatan rapi. Sememangnya PDRM dikenali antara pasukan yang cekap dalam urusan penyiasatan menjejak penjenayah. Kami ambil kesempatan ini mengucapkan SETINGGI-TINGGI TAHNIAH atas kejayaan pihak PDRM kerana berjaya menjejaki pembunuh kejam ke atas pegawai Ambank baru-baru ini.

Jika benarlah pembunuhan ini terkait dengan unsur keganasan pengikut Syiah, maka jelaslah bahawa kes ini telah menampakkan trauma jiwa yang dahsyat terkait dengan fanatik agama yang berasaskan dendam. Ini adalah kesan dari penerimaan ilmu agama yang bertunjangkan emosi oleh hati yang tidak terpimpin oleh akal. Bukankah agama itu tiada paksaan?

Oleh itu, kami menyeru agar kita semua bertenang dan bermuhasabah diri dalam hal ini. Kita bakal bertanggungjawab dengan apa sahaja kesan akibat dari kegagalan kita mengawal emosi.

PERANG SAUDARA 

Selari dengan kes ini, kami ingin mengambil peluang untuk menjawab begitu banyak soalan pembaca yang memohon ulasan dan pendirian jujur dari Warga Prihatin sendiri tentang Syiah. Kami berdiam diri selama ini atas dasar tidak mahu mengeruhkan keadaan dan menyulitkan pihak berkuasa dalam menjalankan tugas mereka menangani gejala agama ini.

Bagi kami, Syiah dan Sunni adalah dua puak yang terbit selepas kewafatan baginda. Amat malang sekali kerana ia telah melibatkan insan-insan berjasa yang amat dikasihi oleh baginda Rasulullah saw.

Perselisihan antara dua puak ini telah cukup mengakibatkan begitu ramai korban jiwa, tidak begitu lama selepas kewafatan baginda saw. Dalam perang Jamal saja beberapa riwayat mengatakan kematian yang berbagai iaitu antara 10 ke 20 ribu jiwa. Dalam perang Siffin pula riwayat mengatakan antara 70 – 100 ribu korban jiwa.

Semua peperangan saudara yang berlaku ini berasaskan dendam dan perebutan kuasa ke atas agama dan ia berterusan sehingga hari ini. Sudah terlalu banyak pembunuhan terus menerus berlaku dalam siri perang saudara akibat konflik Sunni Syiah di Timur Tengah yang terlalu panjang untuk disenaraikan dari dulu hingga kini. Ini telah banyak membuka ruang kepada pihak munafik untuk masuk campur sehingga meletakkan ummat dalam sengsara, dipenuhi beban hutang dan penjajahan yang berpanjangan.

ASAS PUNCA PERSELISIHAN SUNNI DAN SYIAH

Sehingga hari ini ulamak masih berselisih pendapat tentang siapa benar siapa salah. Puak Syiah dikatakan memetik ketegasan kepimpinan Ali dalam Pemerintahan dan beberapa tindakan beliau yang dikatakan telah tidak disenangi beberapa pihak. Setelah dilantik menjadi khalifah, Ali telah menyampaikan pidato politik yang secara umum menggambarkan garis besar dari visi politiknya seperti berikut,

1. Sumber hukum dan dasar keputusan politik adalah kitab suci al-Quran. Ini dibimbing oleh Sunnah Nabi saw,
2. Mewujudkan nilai-nilai kebaikan ideal al-Quran dan menolak segala keburukan dalam masyarakat.
3. Tulus ikhlas dalam memimpin dan mengutamakan integrasi kaum muslimin.
4. Melindungi kehormatan jiwa dan harta benda rakyat dari segala gangguan kezaliman lidah dan tangan.
5. Membangun kehidupan masyarakat yang bertanggungjawab terhadap bangsa dan Negara dengan landasan ketaatan kepada Allah swt.

Ali juga dikatakan sebagai orang yang suka berterus terang, tegas bertindak, tidak sukakan perpecahan (minyak dan air), dan tidak takut celaan siapapun dalam menjalankan kebenaran. Antara tindakan Ali setelah dibaiah yang kononnya tidak disenangi ialah,

1. Memecat ketua daerah lantikan Usman dan menggantinya dengan yang baru.
2. Mengambil kembali tanah-tanah dan hibah yang diberikan Usman kepada famili dan kaum kerabatnya tanpa jalan yang sah,

Alasan Thalhah, Zubair dan ‘Aisyah menentang Ali dikatakan hanya semata-mata karena menuntut ditangkapnya pembunuh Usman. Namun ada yang meriwayatkan sebenarnya mereka memiliki alasan lain. Sebahgian sejarawan mengemukakan bahwa penentangan Aisyah terhadap Ali disebabkan oleh sentimen pribadi.

Syalabi, Ahmad dalam tulisannya, Sejarah Kebudayaan Islam, 2007 menyatakan, antara ketegangan ini disebabkan oleh pendirian Ali yang memberatkan Aisyah dalam peristiwa hadis al-Ifki (Kisah Tuduhan Palsu). Ketika diminta pendapat oleh Nabi saw tentang kejadian itu, Ali mengatakan; “Wahai Rasulullah, tidaklah Allah akan menyusahkanmu sedang wanita selain dia masih banyak. Dan tanyakanlah kepada Barirah mungkin ia dapat memberi keterangan yang jujur kepadamu”.

Jawapan Ali ini dikatakan telah melukai perasaan Aisyah. Ia menunjukkan seolah-olah Ali menyetujui isu yang sedang beredar bahwa Aisyah telah meyeleweng dari Rasulullah saw. Paling tidak Ali dilihat sebagai tidak menunjukkan pembelaannya terhadap Aisyah disaat posisinya benar-benar tertekan dengan fitnah itu. Antara beberapa isu besar yang juga turut diperkatakan ialah,

a) Nabi dikatakan pernah berwasiat bahawa selepas kewafatan baginda, Ali seharusnya menjadi Khalifah. Malangnya diriwayatkan bahawa Ali tidak mengumumkan wasiat itu dengan jelas kerana menghormati sahabat nabi yang lebih tua lalu wasiat itu tidak diketahui oleh para sahabat yang lain. Antara rasional saranan perlantikan itu adalah kerana,

1. Ali paling hampir dengan Nabi dan mendapat pendidikan langsung dari baginda sejak kecil dan diriwayatkan sebagai anak kecil yang pertama menyatakan keimanan kepada Rasulullah (9-13 tahun berbeza riwayat).
2. Ali ada pertalian darah, sepupu yang dijadikan anak angkat dan seterusnya menjadi menantu kesayangan Nabi. Ini sesuai dengan firman Allah – “orang yang mempunyai kekerabatan lebih diutamakan”.
3. Ali terlatih menjadi berani dalam perperangan dan perjuangan, jujur dan banyak pengetahuan agama hasil didikan dalam keluarga Nabi. Banyak menumpaskan musuh dan meriwayatkan hadis Nabi saw.
4. Ali masih muda dan ada masa yang cukup untuk memimpin dan membangun ummah. Penukaran pemimpin yang terlalu kerap akan menyebabkan ketidaksetabilan kepimpinan dan membantut pembangunan.

b) Dendam Aishah terhadap Ali kerana tidak berbaiah kepada ayahnya Abu Bakar selepas perlantikan khalifahnya – Sewaktu Ali sibuk mengurus jenazah Rasulullah saw, Abu Bakar a.s. telah dilantik sebagai khalifah tanpa kehadiran Ali. Ini dikatakan telah menimbulkan konflik yang berlarutan sehingga 6 bulan selepas itu baru Ali berbaiah dengan Abu Bakar. Tidak diketahui atas sebab apa Ali tidak ikut serta dalam majlis perlantikan itu. Adakah beliau tidak dipanggil? Atau beliau keberatan untuk memaklumkan tentang wasiat nabi agar beliau dilantik sebagai khalifah pertama.
c) Aishah mahu anak saudaranya, Abdullah bin Zubair menjadi Khalifah.
d) Aisyah tidak suka pada Khadijah dan Fatimah (politik keluarga).
e) Nabi hanya mengizinkan pintu rumah Ali saja yang boleh mengarah dan langsung terhubung menuju masjid, sedangkan pintu sahabat lainnya tidak dibolehkan.
f) Nabi Saw pernah menugaskan Abu bakar untuk melakukan sesuatu namun gagal, kemudian Ali mengambil alih tugas itu dan berjaya.

KESIMPULAN 

Berbagai aduan kami terima, perpecahan keluarga dan ketegangan jiwa akibat dari pelbagai fahaman agama. Kami juga amat bimbang dengan ungkapan ekstrim yang sudah menjadi lumrah keluar dari pemimpin tertentu sekarang ini. Antaranya seperti, darah UMNO halal, darah Sunni halal, darah Polis halal dan berbagai-bagai lagi. Sedikit tidak puashati saja terus main tembak dan bunuh.

Ingatlah semua. Harapan Islam kini hanya di bahu kita watan Nusantara. Di sini dakwah Islamiah ini telah terhenti dan tertidur. Sudah tentu disini jugalah tempat kebangkitannya semula. Islam itu agama ilmu dan kefahaman. Hanya kefahaman yang SATU sahaja yang mampu menyatukan kita semula. Kenanglah tangisan Nabi saw yang sangat bimbang akan perpecahan ini. Kenanglah pengorbanan semua sahabat yang telah menjayakan dakwah yang diwariskan kepada kita ini. Susah payah baginda berdakwah dan berjuang dengan pelbagai ujian, keIslaman sahabat telah dibunuh oleh golongan sendiri dengan sekelip mata saja. Hargailah jiwa, hentikanlah keganasan dan pembunuhan.

Kami mengajak pembaca mengambil jalan tengah. Ada baiknya kita ambil saja pendapat yang mengatakan peperangan antara Ali dan Aishah yang telah terjadi itu adalah angkara golongan munafik dan Khawarij yang bertujuan jahat, bukan atas keinginan Ali maupun Aisyah. Pewaris-pewaris MUNAFIK ini telah berjaya meniup api perang saudara hingga kini tanpa kita sedar.

Aisyah sendiri dikatakan hanya menunggangi unta dan tidak ikut dalam peperangan, juga tidak memerintah untuk melakukan peperangan. Ali pula telah memaafkan mereka yang sebelum ini menghunus pedang untuk memeranginya. Aisyah yang tewas telah dikirim kembali ke Madinah dengan dikawal oleh sepasukan wanita bersenjata lengkap penuh hormat. Ali juga berusaha memujuk Thalhah dan Zubair agar membatalkan niat untuk berperang. Beliau mengajak puak yang bertelagah agar mengingatkan hari-hari manis saat bersama Rasulullah S.A.W dan berperang melawan pasukan kafir. Abu Bakar, Umar dan Osman adalah sahabat yang dihormati dan dikasihi oleh Ali. Mengapa kerana ingin mempertahankan Ali sehingga ada yang sanggup mencela sahabat Nabi yang turut dihormati oleh Ali sendiri?

QS: 2. Al Baqarah 141. Itu adalah umat yang telah lalu; baginya apa yang diusahakannya dan bagimu apa yang kamu usahakan; dan kamu tidak akan diminta pertanggungan jawab tentang apa yang telah mereka kerjakan.

Ingatlah bahawa kedua-dua HALUAN ini hanya terbit selepas wafatnya Nabi saw. Hari ini masing-masing sudah lari dari fakta sebenar. Berbagai fatwa dan doktrin agama dicipta untuk memuaskan nafsu dan menyesatkan manusia. Ibu bapa dan Jabatan agama wajib segera mengganda usaha mengisi kekosongan ilmu di jiwa generasi kita. Berbagai-bagai ajaran sesat mudah diterima kerana kejahilan kita. Hanya ilmu yang dapat menyelamatkan kita. Tangkapan demi tangkapan tidak akan mampu membenteng ancaman terhadap agama.

Marilah kembali kepada Islam yang asal, tinggalan Rasulullah saw. Kami yakin jika Saidina Ali dan Rasulullah saw masih hidup, baginda sendiri akan menghalang perang saudara dan pembunuhan yang berlarutan ini. Apabila perselisihan pendapat ini telah berlarutan, mari kita kembali kepada perintah Allah dalam surah 4 Nisa’:59 agar kita semua kembali kepada Allah dan rasul, kembali semula kepada alquran dan sunnah.

QS: 53. An Najm 23. Itu tidak lain hanyalah nama-nama yang kamu dan bapak-bapak kamu mengadakannya; Allah tidak menurunkan suatu keteranganpun untuk nya. Mereka tidak lain hanyalah mengikuti sangkaan-sangkaan, dan apa yang diingini oleh hawa nafsu mereka dan sesungguhnya telah datang petunjuk kepada mereka dari Tuhan mereka.

Seruan ikhlas
WARGA PRIHATIN

Kematian Ketua PenguatKuasa Jaip bermotif bunuh

bunuh maipKematian Ketua PenguatKuasa Jaip bermotif bunuh

10 November 2013 – sinar harian

KUANTAN – Polis mengesahkan kematian Ketua Penguat Kuasa Jabatan Agama Islam Pahang (Jaip) Mohd Raffli Ab Malik, yang ditembak di rumahnya tengah hari tadi, bermotifkan bunuh.

Ketua Jabatan Siasatan Jenayah Pahang,  Senior Asisten Komisioner Zakaria Ahmad berkata, semasa kejadian pada 1.55 tengah hari itu, mangsa yang berumur 49 tahun sedang berehat bersama isteri dan seorang anaknya di ruang tamu.

Beliau berkata sebelum itu, seorang lelaki berusia dalam lingkungan 50an yang berjubah hitam dan berkopiah putih, yang tiba di rumah Mohd Raffli dengan sebuah kereta Proton Wira Aeroback berwarna putih, telah memanggil mangsa keluar dari rumahnya.

“Semasa keluar dari rumahnya, seorang lagi suspek berumur dalam lingkungan 30an meluru dari tempat duduk belakang kereta dan melepaskan tiga das tembakan ke arahnya,” kata beliau kepada pemberita di rumah mangsa di Indera Mahkota di sini, hari ini.

Zakaria berkata dua daripada tiga das tembakan itu mengenai dada Mohd Raffli manakala satu lagi tembakan tersasar menyebabkan mangsa mati di tempat kejadian.

“Polis percaya suspek yang menaiki kereta itu telah berlegar-legar di kawasan rumah mangsa berdasarkan faktor suspek hanya mengambil masa seminit untuk membunuh mangsa,” katanya.

Zakaria berkata, polis menyiasat kes itu dari pelbagai sudut termasuk motif lain. – Bernama

 

Ketua Penolong Pengarah Penguatkuasa JAIP maut ditembak depan rumah

2013/11/10 – Metro

Kuantan: Ketua Penolong Pengarah Penguatkuasa Jabatan Agama Islam Pahang (JAIP), Ahmad Rafli Abdul Malek, 47, maut ditembak tiga lelaki di hadapan rumahnya di Indera Mahkota 2, di sini, kira-kira jam 2.30 petang tadi.

Timbalan Ketua Polis Daerah, Superintendan Abdul Aziz Ahmad, berkata mangsa dipercayai ditembak tiga das dari jarak dekat oleh sekumpulan lelaki yang datang menaiki kereta Wira Aeroback.

Mangsa mati di tempat kejadian dan seorang daripada penjenayah dikatakan memakai jubah hitam.

 

Ustaz JAIP Mati Ditembak

Oleh Raja Norain Hidayah Raja Abdul Aziz

Ketua Jabatan Siasatan Jenayah negeri Senior Asisten Komisioner Zakaria Ahmad berkata, sebelum kejadian mangsa yang berusia 49 tahun sedang berehat di dalam rumah bersama isteri dan anaknya.

“Siasatan awal mendapati sebuah kereta Proton Wira Aeroback berwarna putih berhenti di hadapan rumahnya sebelum seorang lelaki yang memakai jubah berwarna hitam serta berkopiah putih berusia dalam lingkungan 50-an keluar dan memanggilnya.

“Sebaik mangsa menghampiri suspek, seorang lagi suspek berusia 30-an yang berada di bahagian tempat duduk belakang keluar lalu melepaskan tiga das tembakan dan terus melarikan diri,” katanya ketika ditemui di tempat kejadian, di sini.

Menurutnya, dua das tembakan yang dilepaskan mengenai bahagian dada kanan mangsa menyebabkannya mati di tempat kejadian.

Zakaria berkata pihaknya percaya kejadian itu mempunyai motif kerana ia berlaku dalam masa yang singkat iaitu kurang dari satu minit.

“Suspek dipercayai berlegar-legar di kawasan perumahan mangsa beberapa kali sebelum bertindak berhenti di hadapan rumah mangsa.

“Bagaimanapun kita masih lagi menyiasat motif kejadian sama ada ia berkaitan dengan tugas mangsa sebagai ketua penguatkuasa,” katanya.

Siasatan dilakukan di bawak Seksyen 302 Kanun Keseksaan kerana membunuh.

KEKANGAN SISTEM PENDIDIKAN MERUGIKAN NEGARA

00 mati spmKEKANGAN SISTEM PENDIDIKAN MERUGIKAN NEGARA

Terima kasih kepada yang meminta ulasan kami tentang kematian pelajar di dewan peperiksaan SPM yang telah menggemparkan ramai pihak semalam. Beliau adalah pelajar terbaik dalam kelas dan menjadi harapan sekolah serta keluarga untuk mendapat 10A. Berita pelajar yang membunuh diri selepas gagal mendapat keputusan yang dihajatkan sebelum ini juga telah menarik perhatian ramai. Walhal keputusan beliau masih baik. Sejauh itu tragisnya stigma DEMAND masyarakat terhadap keputusan cemerlang.

Hari ini rakyat telah mulai sedar bahawa sistem pendidikan negara banyak memberikan kekangan kepada pembangunan minda dan sahsiah anak-anak. Kedudukan perbandingan kecerdasan pelajar mengikut sumber PISA 2009+ menunjukkan negara kita berada di tangga ke 52-57, Indonesia di tangga ke 61-67, kedua-duanya Islam belaka. Singapore pula 2-5, dan Shanghai, China di tangga pertama. Dahulu kita tahu China gah dengan armada mereka, ketaatan rakyat mereka dengan raja dan patriotisma rakyatnya. Hari ini kita lihat taburan China Town dan masyarakat Cina yang menguasai perniagaan dan bidang kerajinan seluruh dunia. Di tanah besar mereka sekat internet mereka. Wajarlah Nabi nasihatkan kita belajar dengan China, dan kita pula berhentilah mengatakan hadis itu lemah hanya kerana kita tidak nampak rasionalnya.

Atas dasar itu ramai ibu bapa yang memilih untuk mencari alternatif pendidikan kepada anak-anak mereka. Ada yang bertindak nekad untuk mendidik sendiri anak mereka di rumah sejak sekolah rendah. Tidak kurang juga yang menitipkan anak di sekolah agama rakyat, mahad tahfiz atau International School untuk meneruskan pembelajaran.

Kami ingin memetik isi teks perbualan seorang pemuda Islam dengan Bishop berserta ulasannya yang dikirim kepada kami oleh seorang yang tidak dikenali tentang hal ini. Sangat menarik apabila propaganda Vatican nampaknya telah sangat berjaya mendominasi sistem pendidikan seluruh dunia. Mereka berjaya mengongkong anak-anak kita agar tidak mampu berfungsi menzahirkan potensi mereka pada usia muda.

Sistem pendidikan dirangka begitu rupa agar anak-anak kita dipersulit dengan pelbagai subjek pendidikan yang membebankan mereka. Hakikat bahawa apa yang di ajar itu kurang sekali digunakan di alam nyata telah mereka akui dengan bangga bagi menampakkan kebodohan kita. Bishop turut menyatakan Jubah Universiti itu adalah pakaian mereka, dan itu menjadi impian anak-anak seluruh dunia. Mereka melihat fenomena itu dengan penuh bangga bahawa budaya dan propaganda mereka telah lama berjaya sehingga kita sendiri minta anak kita berlumba-lumba mendapatkannya.

Subjek sejarah yang paling penting dalam penelitian jatuh bangunnya sebuah ketamadunan bangsa dan agama adalah menjadi tumpuan mereka. Buktinya hari ini subjek itu tidak banyak membina semangat patriotisma anak-anak kita. Subjek dirangka begitu rupa sehingga ia terputus-putus kesinambungannya dan anak kita hanya diajar untuk terbeban mengadap periksa saja. Selesai periksa, masing-masing berbangga dengan sijil dan meneruskan pemburuan seterusnya.

Begitu juga subjek-subjek seperti matematik tambahan dan sebagainya yang sangat membebankan minda, walhal tidak banyak aplikasinya dalam kehidupan mereka. Subjek agama juga jadi tumpuan mereka. Bishop dengan angkuh menampakkan kebodohan kita yang sengaja ditanam dengan habit menghafal dan berhayal. Mereka akui telah sengaja menawan institusi agama seperti masjid dan universiti untuk membesarkan soal ritual agar kita lalai dan menjadi tidak produktif.

Masyaallah, kami dapati kenyataan Bishop itu ada kaitan rapat dengan apa yang kami kaji. Plot 3G mereka dalam penaklukan negara, harta dan agama kita amat rapi sekali. Peperangan demi peperangan itu sengaja diatur sebegitu rupa. Ia disengajakan dengan sedikit olahan politik untuk menjahanamkan manusia. Bakinya untuk mencipta trauma minda, menjadikan negara jadi papa kedana, membelanjakan harta negara dengan banyaknya untuk pertahanan negara dan memaksa kita berhutang dengan mereka.

Dalam konteks penaklukan mereka di Nusantara ini sangat jelas bermisikan agama juga. Walaupun perdagangan rempah menjadi asas kehadiran mereka, namun mereka juga datang bersama senjata. Akhirnya wilayah kekuasaan Melaka jatuh ke tangan mereka.

BUKAN UNTUK MEMPERKECILKAN PENGORBANAN NENEK MOYANG KITA, namun kita juga harus simpati kepada nasib agama dan bangsa dengan penipuan yang berlaku ke atas nenek moyang kita. Sampai hari ini kita menyanjung kejayaan yang fasik. Kita wajib meneliti asal usul kita dan plot penjajahan mereka. Jika tidak, sedikit kuasa dan keistimewaan yang ada bakal terhapus semuanya, kelak akan terhapuslah juga Melayu dan Islam dari mukabumi Nusantara sepenuhnya. Kita harus menyahut seruan Hang Tuah, bangkit menebus penipuan mereka agar TIDAK MELAYU HILANG DI DUNIA.

Kemerdekaan Indonesia dan Malaysia selepas penjajahan harus diteliti semula. Harus ketahui bukti yang penjajahan sebenarnya masih bermaharajalela. Carilah asas yang kukuh untuk melupakan ego diri, puak dan kuasa yang ada pada kita untuk kembali bersatu. Sedarlah semua, betapa luasnya Wilayah kekuasaan Melaka sebelum ini, dari Maluku ke Madagaskar.

NAMA MELAKA ITU SENDIRI terkait dengan KUASA RAJA (MALIK)-QS:1/4. Pokok Melaka itu asas akidah kita (QS:14/24,25 & QS:48/18). Hang Tuah berlima itu duplikasi persahabatan pejuang agama sepertimana Rasulullah berlima juga. Malang sekali hari ini, Melaka sudah hilang Fatihahnya, yang dahulunya Beraja dan sangat luas Wilayahnya telah menjadi sebuah negeri paling kecil dan tidak berRaja lagi. Itu gambaran jelas kehancuran kekuasaan kita.

SEMUA WILAYAH ISLAM MELAKA TELAH BERTUKAR NAMA DAN AGAMANYA. Thailand, Filipina, Singapore, Malaysia, Indonesia, Myanmar, Vietnam, Cambodia dan Laos itu bukanlah nama asalnya. Kesemua negara yang telah Islam asalnya itu hari ini telah terhapus agamanya. Siam menukar nama kerana ia bebas dari penjajahan agama, kerana itu di panggil Thai (bebas) Land (tanah). Musuh Islam tidak minat menawannya kerana ia satu-satunya negara yang belum ISLAM lagi di Nusantara. Bahkan kebodohan kita telah menyebabkan wilayah selatan Thai yang telah Islam turut tergadai ke tangan mereka.

BISHOP INGINKAN ANAK KITA MURTAD TANPA SEDAR. Mereka lebih suka anak kita menyembah mereka tanpa kehadiran jasad mereka. Kerana itu mereka tinggalkan legasi perang salib itu kepada wakil-wakil mereka dari kalangan kita juga. Mereka masukkan roh mereka ke dalam sistem pemerintahan, pendidikan, budaya dan agama kita sendiri. Hari ini mereka angkuh mengakuinya. Mereka angkuh mencabar kita untuk mengembalikan maruah agama kita mengalahkan mereka, kerana mereka yakin kita sudah hilang punca dan tidak mungkin mampu memulihkan keadaan semula.

KEMBALI MENYENTUH SOAL PENDIDIKAN

Ingin kami seru agar kita sama-sama bantu pihak kerajaan untuk merangka semula mengikut acuan kita. Berhentilah mengagungkan konsultan barat yang juga mengambil quran sebagai acuan mereka. Bishop lebih fasih dengan hujah quran berbanding kita. Kemudian kita bayar jutaan dolar untuk mendapatkan khidmat mereka. Walhal memang itulah impian mereka. Tanpa dibayarpun memang mereka mahu menyusup ke dalam sistem pendidikan kita.

Kegemilangan Islam telah memperlihatkan kecemerlangan anak-anak di usia sangat muda. Jika kita terus menggunakan sistem Barat, maka anak kita akan kehilangan potensi dan khidmat yang sangat berharga untuk pembangunan negara bangsa. Kami turunkan contoh berikut untuk kita teliti.

• Usamah bin Zaid, 17 tahun – sahabat yang dipercayai oleh Rasulullah SAW untuk memimpin pasukan dalam peperangan melawan Romawi.
• Abdullah bin Abbas 14 tahun – turutsama dalam perundingan bersama sahabat bagi memutuskan perkara-perkara besar.
• Muhammad bin Al-Qasim 17 tahun – memimpin pasukan dalam penaklukan Hindia
• Umar bin Abdul Aziz 25 tahun – menjadi Gubenur Madinah
• Abdul Rahman Ad Dakhil 25 tahun – berjaya mendirikan daulah Bani Umayyah di Andalusia, padahal beliau tinggal sebatangkara selepas seluruh keluarganya dibunuh Bani Abbasia.
• Muaz bin Amr Al-jamuh 14 tahun dan Muawwiz bin Afra 13 tahun – membantu membunuh Abu Jahal secara berdepan diperang Badar. Muaz putus tangan dan Muawwiz gugur syahid.
• Nabi Sulaiman – Telah ikut mencatur peperangan sejak umur 9 tahun. Mewarisi kerajaan Ayahandanya Nabi Daud AS ketika 12 tahun.
• Muhammad Al-Fatih 18 tahun – berjaya menawan Constantinople bersama rakan sebayanya.
• Nabi Muhammad SAW sendiri – Di usia 12 tahun telah menampakkan kehebatan berniaga ke luar negeri bersama bapa saudara baginda. Di usia 15 tahun baginda menjadi Komanden Perang Fijr. Di usia 25 tahun baginda telah menjadi Presiden NGO Hilfulfudul.

SISTEM PENDIDIKAN BARAT SENGAJA DIRANGKA begitu rupa untuk meranapkan semangat berjemaah anak-anak kita. Yang pandai dipisah dari yang lemah. Semangat Kopetetif dipupuk, amalan saling membantu (Koperatif) dimatikan. Akhirnya kita menjarakkan jurang dan ini akan berlarutan sebagai asas pengkastaan atau assobiyah di kalangan mereka sampai ke tua. Kajian kami menunjukkan 1 tahun sistem pembelajaran Islam boleh mengelakkan pembaziran masa dan potensi pembelajaran ciptan barat sekitar 4-6 tahun (Insyaallah akan dihurai dalam artikel lain). Sebab itu pejuang dulu matang lebih awal.

Sistem pendidikan rasmi tidak memungkinkan anak-anak menjadi kreatif dan berperanan secara realistik untuk menyumbang kepada negara akibat kekangan masa. Paling awal mereka boleh keluar berkhidmat ialah di usia 21 tahun. Usia perkahwinan juga terlewat. Bagaimana kejayaan remaja seperti di atas boleh dicapai jika sistem pendidikan ini diteruskan. Seharusnya kita guna modul pendidikan Islam dengan rangka 7 yang berulang. Mengapa harus terikut-ikut dengan 1 pelajar 1 sukan? Berapa banyak kerosakan akhlak berlaku dalam sukan? Hinakah agama jika kita kalah sukan? Bayangkan anak dara yang buah dadanya dan punggungnya sudah cukup besar pakai ‘seluar dalam’ berlari 100 meter, lompat kijang, lompat tinggi di padang..! Pakai bikini berenang di kolam dan menari di pentas?

Subhanallah, di mana amanah ilmuan dan pelaksana agama? Tidak takutkah ancaman Allah? mengapa tidak masukkan disiplin agama dalam pendidikan negara? Di mana letaknya perintah menutup aurat? Kecil benar Allah itu di hati kita! Sudah lupakah kita analogi perang salib? larian obor, tiup lilin kek hari jadi? iaitu membawa lari dan memadam cahaya Islam, potong dan makan, pecah dan perintah?

Ironinya, mereka lalaikan dan robotkan anak-anak kita, dan pada masa yang sama mereka pacu kejayaan anak-anak mereka di usia muda. Billgates yang tinggalkan sekolah pun boleh jadi kaya. Kita pula berbangga anak kita jadi pelajar terbaik di dalam dan luar negara. Yang kurang cemerlang kita pinggirkan dan kita hina. Mereka senyum sinis melihat anak kita pecah kepala untuk cemerlang dalam periksa. Akhirnya otak anak kita jadi letih dengan silibus yang memenatkan otak dan menyudahkan hidup menjadi robot manusia gelandangan yang tidak berakhlak. Kami yakin anda pernah baca kisah anak cemerlang yang hujung hidupnya menjadi?? Nauzubillah.

Sekali lagi, kami hargai semua yang telah berusaha bersungguh-sungguh membangun sistem pendidikan negara. Malangnya lain menteri lain polisi. Anak-anak jadi mangsa. Semuga artikel ini mampu membuka minda untuk kita sama-sama kembali kepada asas agama kita yang penuh dengan rahsia yang sudah kita persia-siakan. Sabda Nabi SAW “Agama itu nasihat”. Sila baca bersama berita penuh,

http://prihatin.net.my/2013/11/07/meninggal-ketika-duduki-spm/
http://prihatin.net.my/2013/09/11/doa-wakil-wakil-nasrani-yahudi-rakyat-malaysia-berdoa-agar-israel-masuk-malaysia/

Hasil Iqra’
WARGA PRIHATIN

Pemesongan Fakta Sejarah Dalam Teks Sekolah – Seruan Kajian Semula

00 tktn 4 (2)

Pemesongan Fakta Sejarah Dalam Teks Sekolah – Seruan Kajian Semula

Apabila kami layangkan sedikit fakta sejarah dalam ulasan tentang sistem pendidikan negara semalam ramai yang mencerca yang mengatakan kami hantam keromo saja. Walhal kami nyatakan hasil kajian yang mendalam, telah kami kenalpasti Batu Hitam (Hajarulaswad) Nusantara. Kami tawaf dan kaji semula CUKUP 7 pusingan, mengurut sejarah kejatuhan Islam 100 tahun ke belakang.

Hari ini biar kami kemukakan sedikit bukti hasil kajian kami, mengapa agama, diri dan masyarakat kita jadi begini. Harap jangan ada yang pengsan atau bunuh diri. Peristiwa kematian pelajar di dewan peperiksaan adalah asbab sahaja. Sekurang-kurangnya arwah mendapat pahala kerana kematian yang sudah memang dalam katagori jihad kerana dalam pencarian ilmu itu menyebabkan kita semua tersedar dari lena.

Wahyu Allah juga turun atas dasar asbab. Oleh itu bersyukurlah kerana dengan asbab itu dan permintaan pembaca maka kami terpanggil kongsikan sedikit fakta yang agak memeranjatkan semua. Berhentilah mengatakan kami menjadikannya batu loncatan atau entah apa-apa telahan gila yang sangat hina. Kami ulas kelmarin atas desakan pembaca juga. Kami bukan peniaga yang menjual buku, atau ahli politik yang mencari political mileage.

Sila hadapi fakta ini dengan tenang dan beristighfar banyak-banyak. Tiada siapa boleh menuduh dan mempersalahkan siapa kerana itu semua kerja tuhan belaka. Kejayaan Islam hasil perit jerih Rasulullah SAW, para sahabat dan pejuang lama. Kejayaan mereka hasil usaha mereka, bukan usaha kita untuk mendabik dada membangga-banggakannya.

Kejatuhan Islam yang memang direncana sebegitu rupa atas kelemahan ilmu dan akidah nenek moyang kita yang telah diambil peluang sepenuh-penuhnya oleh musuh agama. Bukan urusan kita untuk menyalahkan sesiapa. Tugas kita sekarang ialah untuk sama-sama tarik nafas, penuhkan azam dan iltizam untuk mengorak langkah yang lebih rapi untuk membangun semula jatidiri dan semangat anak bangsa watan negara dengan ilmu. Sudah bukan masanya lagi kita duduk mendabik dada mengatakan kita Islam, kita ada kuasa, kita kaya kerana musuh Islam sedang pecah perut mentertawakan kita.

Firman Allah dalam surah 2. Al Baqarah 141. “Itu adalah umat yang telah lalu, bagi mereka apa yang diusahakannya dan bagimu apa yang kamu usahakan, dan kamu tidak akan diminta pertanggungan jawab tentang apa yang telah mereka kerjakan”.

Perhatikan fakta sejarah yang banyak terdapat di internet dengan apa yang kami paparkan di link berikut.

http://prihatin.net.my/2013/11/09/arkitek-jurutera-teologi-yang-merangka-kejatuhan-islam-nusantara-ulamak-palsu-snouck-hurgronje/

http://prihatin.net.my/2013/11/09/christiaan-snouck-hurgronje-wikipedia/

http://prihatin.net.my/2013/09/11/doa-wakil-wakil-nasrani-yahudi-rakyat-malaysia-berdoa-agar-israel-masuk-malaysia/

Kami pernah paparkan hasil kajian ini sekitar tahun 2003 di web lama kami yang sudah terhapus. Kajian bertahun lamanya dan rumusan dibuat sekitar tahun 1998 dahulu. Banyak juga yang sempat dipetik oleh blogger lain dengan kredit (waktu itu atas nama Unit R&D Pertubuhan Kebajikan Dan Dakwah Islamiah Malaysia). Kajian rasmi untuk isu Kiai Palsu ini bermula ketika Window 95 lagi. Tiada lagi kemudahan google seperti hari ini. Banyak fakta yang harus dicari dari buku dan dengan bertalaqqi.

Anda bayangkan peranan seorang manusia yang begitu besar dalam usaha menjatuhkan agama kita, hanya disebut sekali sahaja dalam buku teks tingkatan 4 anak-anak kita. Perhatikan imej di indeks dan paragraf yang kami sertakan. Snouck hanya disebut sebagai orang yang mengesahkan Islam Nusantara datang dari India, itu saja peranan beliau yang diajarkan kepada anak-anak kita.

Begitu jugalah hal hilangnya fakta sejarah Hang Tuah, kaitannya dengan Acheh dan Wilayah Melaka yang telah mereka racik-racik dan berterabur semua penceritaannya. Akhirnya fakta sejarah itu hanya dipaksa anak kita membaca dan menghafalnya untuk lulus periksa sahaja, tanpa pengaliran roh yang seharusnya membangkit semangat patriotisma mereka. Memaksa anak kita lulus sejarah tidak akan memberi sebarang makna jika roh dari kefahaman sejarah itu tidak ada.

Semuga fakta ini mampu menyedarkan pembaca. Kami dengan rendah diri mengajak semua umat Malaysia bersatu demi agama, anak bangsa dan tanah air tercinta. Tidak kiralah kita di parti mana, atau tidak berparti sekalipun.

Kami yakin semua kita inginkan sejahtera, untuk diri dan anak cucu kita. Yang paling penting, kita semua inginkan redha Allah agar ada sedikit peluang untuk kita di syurga sana. Dengan akhlak yang baik dan teguran yang berhemah, kami yakin pihak kerajaan mampu dan mahu memperbaiki apa yang dilihat perlu diperbaiki. Jauh sekali untuk menghina atau merendah-rendahkan sesiapa. Kita hargai usaha kesemua pegawai dan orang besar negara yang selama ini telah mencuba, malangnya mereka masih tenggelam punca. Menjadi tugas kita untuk memanjangkan hidayah yang berguna untuk membantu mereka.

Oleh itu, janganlah kaitkan fakta ini dengan kemelut politik dalam negara. Kami tidak sekali-kali memihak kepada sesiapa. Usaha kami dengan titik peluh dan modal kami sendiri, hanya untuk mendapat keredhaan Ilahi, juga untuk menyelamatkan anak cucu kami. Namun usaha ini tidak akan bermakna jika masyarakat Islam seluruhnya tidak turut diperbaiki, kerana anak cucu kami juga harus berada dalam masyarakat yang sama. Kerana itulah kami kongsikan segala hasil penemuan kami untuk renungan dan tindakan kita semua, tidak kira siapa.

Ingatlah, kita sudah tidak boleh jatuh lebih teruk dari ini kerana kejatuhan kita sudah di tahap maksima. Pilihan yang ada adalah untuk bangkit semula secara bersepadu, bersatu dan bersama-sama. Jika tidak maka terkuburlah segala yang kita ada.

Perkongsian ikhlas
WARGA PRIHATIN.

Arkitek dan Jurutera Teologi Yang merangka kejatuhan Islam Nusantara – Ulamak Palsu Snouck Hurgronje

Arkitek & Jurutera Teologi Yang merangka kejatuhan Islam Nusantara – Ulamak Palsu Kiai haji Abdul Ghafur Kajian oleh Unit R&D Warga Prihatin

Dalam usaha mempertahankan kehebatan dan keagungan Islam, kita tidak boleh lari dari mengkaji asal usul DIEN atau USULUDDIN, termasuk bagaimana dan dari mana punca hadir dan jatuhnya Islam di bumi Nusantara ini. Segala yang berlaku memberikan impak yang tersendiri terhadap pola fikir dan akidah umat Islam di rantau ini.

Memandangkan Islam adalah satu-satunya agama yang memiliki keistimewaan tersendiri, adalah mengecewakan sekali sekiranya ia menghasilkan sahsiah umat yang tidak setanding dengan kehebatan agamanya dari pelbagai sudut sepertimana zaman kegemilangan Islam sebelumnya.

Menyedari hakikat itu, Unit Penyelidikan dan Pembangunan RPWP telah melakukan kajian dan menemui satu daripada pelbagai punca yang telah menyebabkan kelemahan Umat Islam dari sudut penguasaan ilmiah dan kekuatan akidah yang berteraskan ilmu.

Hasil kajian sejarah telah jelas menunjukkan bahawa salah satu dari punca kejatuhan empayar Islam dari segi wilayah kekuasaan, penguasaan ekonomi dan akidah Islamiah umat itu sendiri ialah dengan hadirnya seorang insan yang amat kuat pegangan Kristianitinya. Cita-citanya begitu tinggi untuk melihat kejatuhan Islam di Nusantara ini. Beliau adalah Snouck Hurgeronje yang dikenali dengan panggilan Islamnya sebagai Kiyai Haji Abdul Ghafur.

Semuga perkongsian ini akan dapat memberikan gambaran jelas tentang punca kelemahan dan kejatuhan Islam di Nusantara. Ia amat membantu kita dalam usaha membangkitkannya semula dengan cara meneliti strategi musuh Islam melalui fakta sejarah yang terkait dengan punca kejatuhannya.

Bayangkan sebesar peranan musuh agama ini hanya dimuatkan sebaris sahaja kisahnya dalam silibus pendidikan anak-anak kita. Itupun tidak langsung diceritakan kisah sebenar berkaitan dengan peranan jahat beliau yang sebenarnya. Ia benar-benar DISUKAT oleh ‘mereka’ agar kita ‘tenggelam punca’ dan tidak tahu kisah sebenarnya. Inilah hakikat ‘HIS-STORY‘ yang telah menjadikan sistem pendidikan kita dibuli.

Dutch scholar Snouck Hurgronje
Dutch scholar Snouck Hurgronje

Snouck Hurgronje – Lahir : 1857 | Mati : 1936

MENGIMBAS SEJARAH SNOUCK HURGRONJE DI NUSANTARA

Dr. Christian Snouck Hurgronje adalah nama yang cukup sinonim dengan kontroversi sejarah di Nusantara. Beliau merupakan seorang orientalis yang tersohor di dunia dengan hasil kajian yang cukup mendalam dan menyeluruh mengenai masyarakat Islam di rantau ini, terutama masyarakat Acheh pada awal kurun ke-20. Penghasilan buku bertajuk �Aceh� (De Atjehers) telah mengangkat beliau sebagai pakar kebudayaan orang Melayu, khususnya Melayu Aceh.

Bagi masyarakat Barat, beliau adalah seorang yang amat disanjungi dan dihormati terutama oleh kerajaan Belanda kerana sumbangannya dalam pengajian teologi dan oriental. Hakikatnya terhadap masyarakat Islam, beliau adalah musuh dalam selimut kerana sanggup mengucap dua kalimah syahadah dan memeluk Islam, bahkan menikahi ramai wanita Melayu semata-mata untuk mengaburi niat jahatnya dalam membantu kerajaan Belanda menguasai bumi dan melumpuhkan kekuatan akidah umat Islam di Acheh.

Dilahirkan pada 1857 di Tholen, Oosterbout, Belanda. Dr. Christian Snouck Hurgronje dibesarkan di dalam keluarga yang amat patuh kepada ajaran Kristian Protestan. Sejak dari kecil lagi beliau telah belajar dalam bidang teologi atau pengajian agama. Beliau kemudian melanjutkan pelajaran ke Universiti Leiden yang terkenal sebagai Pusat Kajian Orientalis dalam subjek Ilmu teologi dan sastera Arab.

Pada 1875 Snouck Hurgronje tamat pengajian dengan predikat cum laude. Beliau menghasilkan buku “Het Mekaansche Feest” (Perayaan di Mekah) untuk tesis pengajiannya.

 

SNOUCK KE MEKAH

Setelah Islam bertapak di Nusantara, ramai ulamak, khususnya dari Acheh bertali arus bertalaqqi, belajar dengan para ilmuan di Tanah Suci Mekah dan kembali menyampaikan ilmu kepada umat Islam Acheh. Hang Tuah berlima juga adalah antara yang turut menimba ilmu di Acheh dan mengembangkannya di bumi Melaka.

Berlakun sebagai seorang cukup komited dan obses dengan Islam, Snouck Hurgronje pergi ke Hijjaz (Arab Saudi) pada 1884 untuk mendalami Islam dan bahasa Arab. Di sana beliau telah berguru dengan ramai guru-guru yang terkenal. Disebabkan keramahan dan daya inteletualnya yang tinggi, beliau berjaya memikat dan mendekati ramai alim ulamak di sana dengan mudah tanpa sebarang sekatan dan prejudis. Dia memeluk Islam dan menukar namanya kepada Abdul Ghaffur agar mudah dirinya diterima oleh masyarakat Arab, khususnya golongan ulamak di Mekah yang diharapkan dapat membimbingnya.

Muslim pilgrims from Ambon, Kai and Banda island, Maluku Islands on their way to Mecca. Photographed by Snouck Hurgronje at the Dutch Consulate in Jeddah, 1884.
Jemaah Haji dari Ambon, Kai, Pulau Banda, dan Kepulauan Maluku yang singgah di Konsolat Belanda di Jeddah dalam perjalanan ke Mekah – Foto oleh Snouck Hurgronje 1884.

Sewaktu di Mekah Snouck terus mengorak langkah untuk mendalami budaya dan adat resam Melayu. Beliau bergaul dengan orang-orang Melayu dari Nusantara yang ramai bermustautin samada untuk bekerja, beribadat atau menuntut ilmu di sana, terutamanya dari Hindia Belanda (Indonesia) yang sedang menunaikan haji. Sewaktu bergaul, Snouck sering memerhatikan mereka, kalau-kalau mereka punya hubungan khusus dengan umat Islam dari negara yang lain untuk meluaskan kajian dan penelitiannya.

Kebetulan pada waktu itu Jamaluddin Al-afghani dan Muhammad Abduh sedang rancak menyebarkan fahaman �Pan-Islam� yang menyeru umat Islam membebaskan diri dari belenggu penjajahan.

Selain itu beliau juga merupakan orang Barat yang pertama berjaya merakamkan foto-foto di sekitar Mekah, sambil mengumpulkan hasil pengamatan melalui pergaulannya dengan umat Islam di Arab Saudi. Pemerhatian ini dibukukan oleh Snouck dalam beberapa bukunya. Antara lain ialah “Makkah a Hundred Years Ago” (Mekah Seratus Tahun Lampau) yang menghimpunkan foto-foto tentang Mekah abad ke-19 dan sosok jemaah haji terutamanya dari Nusantara.

 

Pilgrims from Aceh on their way to Mecca. Picture taken by Snouck Hurgronje in the Dutch Consulate in Jeddah, 1884.
Jemaah Haji dari Acheh yang singgah di Konsolat Belanda di Jeddah dalam perjalanan ke Mekah – Foto oleh Snouck Hurgronje 1884.

 

PERTEMUAN SNOUCK DENGAN ULAMAK MELAYU

Dalam pada masa yang sama, Snouck telah bertemu dengan Habib Abdurrachman Az-Zahir, seorang keturunan Arab yang pernah menjadi pembesar kerajaan Acheh namun kemudiannya menjadi tali barut Belanda. Atas bantuan Zahir dan Konsulat Belanda di Jeddah JA Kruyt, Snouck mula mempelajari politik kolonial dan rancangan untuk menakluk Acheh.

Habib Abdurrachman Az-Zahir kecewa kerana gagal menarik perhatian Gabernor Belanda di Batavia dengan laporannya tentang kerajaan Acheh. Akhirnya semua laporan penelitian dan hasil kajian beliau itu diserahkannya pada Snouck yang saat itu menjadi dekan di Universiti Leiden.

Snouck seperti mendapat durian runtuh waktu itu dengan menerima hasil kajian Habib Abdurrachman Az-Zahir. Beliau telah mempersembahkan laporan itu kepada Pejabat Menteri Daerah Jajahan Belanda. Bukan itu saja, beliau malah menawarkan diri kepada kerajaan Belanda untuk menjadi representatif Belanda untuk mengkaji masyarakat Acheh secara terus ‘dari dalam’ dan berusaha menasihati kerajaan Belanda untuk melemahkan penentangan rakyat Acheh terhadap Belanda.

 

SNOUCK KE NUSANTARA

Pada 1889 Snouck Hurgronje memulakan misinya ke Nusantara. Disebabkan pemerintah Hindia Belanda tidak membenarkannya menyeludup masuk ke Acheh, beliau mencari jalan dan pengaruh dengan mengelilingi pulau Jawa bersama kenalan beliau di Mekah iaitu Haji Hasan Mustapa, seorang ulamak Sunda dari Bandung yang telah menjadi Penghulu Besar Acheh. Beliau menggunakan pengaruh Haji Hasan Mustapa untuk bertemu dengan para kiai tekenal di samping membuat kajian mengenai masyarakat Islam Jawa.

Mosque in the Dutch East Indies, 1900.
Mosque in the Dutch East Indies, 1900.

Catatan Dr. Snouck Hurgronje setebal 1337 halaman tentang perjalanannya selama dua tahun itu diikhtisaskan oleh Dr. ph. van Ronkel dalam “Aanteekeningen over Islam en folklore in west-en Midden Java” (Bijdragen KITLV No.101, 1942).

Setelah sekian lama mencari ruang dan pengaruh, Snouck akhirnya berjaya memasukki Acheh. Kedatangan beliau disambut mesra oleh seluruh para ulama Acheh. Sebagai seorang yang berpengetahuan luas dalam agam Islam Snouck Hurgronje menjadi tempat rujukan kepada masyarakat Islam Acheh tanpa sebarang syak wasangka. Kefasihannya berbahasa Arab dan sanggup pula masuk Islam menjadikan masyarakat Acheh lebih menerimanya dengan hati yang terbuka.

 

STRATEGI KOLONIAL DENGAN MENIKAHI WANITA MELAYU

Untuk memperkukuhkan lagi kedudukannya di Acheh, Snouck Hurgronje sanggup mengahwini beberapa wanita melayu di Indonesia. Tujuannya agar beliau dapat lebih mendalami budaya Melayu dan mudah diterima bergaul di kalangan ulamak dan pembesar negeri.

Isteri pertama beliau bernama Sangkana, meninggal tahun 1896 ketika melahirkan anak ke-5 dari Snouck Hurgronje. Empat anak beliau dipelihara oleh Lasmitakusuma, isteri bupati Ciamis, Jawa Barat.

Salah seorang anak beliau yang bernama Salmah Emah sering menulis surat kepada bapanya di Belanda tetapi Snouck jarang membalasnya. Beberapa surat jawaban Snouck ada disimpan oleh anak perempuan Salmah Emah (cucu Snouck) bernama T. Subrata yang masih hidup hingga kini di Bandung.

Isteri kedua Snouck ialah Siti Sadiyah, anak perempuan Raden Haji Muhammad Adrai, dinikahi pada 1890 di Ciamis, Jawa Barat, Indonesia. Anak Snouck bersama Sadiyah yang bernama Yusuf pernah tinggal di jalan Kramat Sentiong, Jakarta, lalu kemudiannya menjadi polis di Surabaya.

Dr Van Der Meulen bercerita bahwa beliau mempunyai seorang staf di Palembang yang bercerita bahwa saudara laki-laki tirinya yang menjadi polis di Surabaya adalah anak Snouck Hurgronje. Ternyata yang bekerja dengan Dr Van Der Meulen di Palembang itu adalah Ibrahim, anak keempat Snouck dari Sangkana. Dan yang menjadi polis di Surabaya adalah Raden Yusuf, anak dari Siti Sadiyah.

Ketika hendak pulang ke Belanda, anak-anak Snouck sempat dibawa berjalan ke mesium Gambir (sekarang Musium Gajah), lalu Snouck berkata:

Wahai anak, papa akan kembali ke negeri Belanda untuk selamanya. Keperluan kamu akan Papa kirim dari Belanda dan kamu semua akan Papa sediakan insuran nyawa. Bila besar nanti, janganlah lagi gunakan nama ‘famili Hurgronje’ karena mungkin kesannya sangat tidak bagus untuk kamu.

Snouck sedar, akhir zaman nanti namanya akan dikenali sangat buruk sekali di Nusantara ini, sebagai seorang tokoh nifaq (MUNAFIQ) yang menjadi musuh Islam paling terkenal dan amat dibenci. Tahulah kita kenapa dia berpesan seperti itu kepada anaknya. Sejak itu anak-anak Snouck tidak pernah lagi melihat sang ayah si munafik laknatullah itu sampai akhir hayatnya.

Ketika kembali ke Belanda, Snouck membujang selama 4 tahun sebelum menikah lagi pada 1910 dengan Maria Otter, seorang gadis Roman Katolik di Belanda. Dari Maria ini, tahun 1912, Snouck mendapat 1 orang anak perempuan bernama Christien.

Ia menikah secara Katolik dan dimakamkan di Leiden tahun 1936 secara Katolik juga. Hal ini membuktikan ia seorang agnostik dan munafik sejati.

Bagi Snouck tidak menjadi soal apakah menjalani prosesi Protestan, Katolik atau Islam karena ia menganggap agama ini hanya sebagai produk budaya manusia. Inilah pembuktian kemunafikan Snouck yang telah membuli agama ini di Nusantara dengan jayanya.

 

KONSPIRASI MENJATUHKAN ISLAM NUSANTARA DENGAN FATWA SONGSANG

Hampir setiap malam SNOUCK mencatatkan setiap butir perbualannya dengan para ulama Acheh. Beliau mengakaji sedalam-dalamnya mengenai struktur masyarakat Acheh. Dari hasil kajiannya, Snouck telah menyarankan kerajaan Belanda agar memanjakan dan menggula-gulakan golongan ulama. Tujuannya ialah untuk menghapuskan ulama-ulama yang bersikap agresif terhadap Belanda dan terlalu berpegang teguh dengan akidah Islamnya.

Beliau juga berjaya membuat umat Islam melebih-lebihkan amalan ritual dan memisahkan siyasah kehidupan seharian daripada sains sebenar agama Islam itu sendiri. Beliau telah menerapkan satu fahaman Islam Masjid, di mana hal-ehwal agama hanya akan berkisar pada sudut ‘ritual agama’ di masjid-masjid sahaja.

Snouck menyarankan agar kerajaan Belanda mempermudahkan dan menaja urusan haji di Indonesia untuk menyakinkan ulama bahawa kerajaan Belanda sedang membantu mereka dalam hal-ehwal keagamaan. Matalamat sebenar Snouck ialah agar Umat Islam leka dengan ibadah ritual itu. Masing-masing akan membuang masa berbulan-bulan berlayar dan meninggalkan segala urusan agama, politik, sosial dan ekonomi bahkan membelanjakan wang simpanan dan harta peribadi masing-masing untuk urusan itu.

Setelah mendapat kepercayaan dari masyarakat tempatan, beliau mula mengambil kesempatan untuk mengeluarkan fatwa-fatwa palsu yang memberi manfaat kepada kepentingan Belanda. Fatwa-fatwa Snouck banyak berasaskan politik `Devide et Impera’ (politik adu domba atau politik pecah belah).

Dalam setiap khutbahnya kepada masyarakat, beliau berusaha memisahkan agama dari politik dan ekonomi. Beliau mengalakkan rakyat menumpukan soal ibadah ritual semata-mata untuk mengejar pahala dan kehidupan akhirat. Ini sesuai dengan konspirasi Vatican. Pada masa yang sama mereka sendiri mengambil alquran sebagai sains untuk kepentingan visi dan misi 3G mereka (Gold, Gospel & Glory) dan menterbalikkan strategi alquran untuk memusnahkan kehidupan orang Islam pula.

Snouck Hurgronje memang petah berbahasa Arab dan luas ilmu agama Islam serta budaya dan adat resam Melayunya hasil kajian yang gigih sekian lama. Oleh itu dengan mudah beliau telah berjaya memperdaya masyarakat Islam dengan mencampur aduk amalan-amalam syirik dan bidaah dalam ibadah. Ayat-ayat Al-Quran dipesongkan maksudnya sebagai hujjah untuk membuat fatwa-fatwa yang menyesatkan. Ini mendorong masyarakat mudah mempercayai dan mengamalkan ritual-ritual bidaah yang jauh menyimpang dari ajaran Islam sebenar.

 

FATWA TANAM TERUNG UNTUK MASUK SYURGA

Di antara fatwa-fatwa yang pernah diketengahkan oleh Snouk melalui dakyahnya ialah menyarankan kepada masyarakat Islam bahawa barang siapa menanam pokok terung, nescaya mereka akan masuk syurga.

Dalam meneliti butir-butir fatwa terung yang songsang ini, kami dapat banyak pengesahan dari warga tua yang berasal dari Indonesia, termasuk dari warga tua di daerah Bandung yang sempat kami temubual. Sangat menyedihkan apabila dikatakan ramai di kalangan mereka yang mengesahkan bahawa memang pernah dengar, bahkan pernah melaksanakan amalan dari fatwa songsang ini. Mereka sendiri terkejut dan beristighfar bila kami dedahkan siapa Kiai Haji Abdul Ghafur (Snouck) ini.

Melihat sosok warak dan berilmunya Snouck, masyarakat Islam seluruh Acheh dan Jawa telah menerima pakai fatwa tersebut tanpa usul periksa. Maka berebut-rebutlah umat Islam ketika itu menanam terung di lahan tanah masing-masing. Akibatnya pusat buangan sampah menerima longgokkan sayur terung yang tidak terhingga banyaknya, terutama di daerah Bandung kerana tiada siapa ingin memakan terung yang begitu banyak. Memang tujuan asal terung itu ditanam adalah untuk mendapat pahala, bukan untuk dijual atau di makan hasil panennya. Ya, sejauh itu berjayanya Snouck dengan fatwa sesatnya.

Melihatkan penerimaan bulat-bulat segala fatwa yang telah dikeluarkan oleh Snouck oleh masyarakat Islam ketika itu tanpa usul periksa, maka tahulah Snouck bahawa umat Islam telah jahil dan jumud secukupnya. Kekuatan Islam yang sebelum itu dijadikan asas menentang Belanda telah berjaya dihapuskan sama sekali.

Snouck Hurgronje meneruskan asakan doktrinnya dengan menasihati Belanda agar membina sekolah-sekolah sekular bagi menggantikan peranan pesantren atau sekolah pondok. Pada pendapat beliau, sistem pendidikan ala pesantren adalah pusat melahirkan pejuang-pejuang melawan penjajahan Belanda. Padahal universiti terkemuka seperti Havard sendiri menggunakan sistem pendidikan ala pesantren itu.

Bukan hanya setakat itu sahaja. Pelajar-pelajar yang berasal dari keturunan Diraja dan Pembesar Kesultanan Nusantara turut dihantar melanjutkan pelajaran ke Belanda. Tujuannya supaya apabila mereka balik, bakal-bakal pemimpin tempatan ini akan berkiblatkan Barat untuk meneruskan legasi penjajahan mereka. Strategi yang sama juga dilakukan oleh penjajah Inggeris di Malaysia.

Pada 1906, Snouck Hurgronje kembali ke Belanda setelah akidah umat Islam Acheh berjaya ditakluki sepenuhnya. Beliau terus dilantik menjadi Profesor di Universiti Leiden. Banyak penulisannya yang terkenal tersimpan di Universiti itu. Beliau telah menerima penghargaan khas dari kerajaan Belanda atas sumbangannya membantu kerajaan Oren menumpaskan tentangan rakyat Aceh dengan berkesan.

Acheh adalah serambi Mekah, atau Madinah Nusantara yang menjadi nadi pengembangan Islam di Nusantara.  Hang Tuah berlima juga sering berulang alik ke Acheh untuk menuntut ilmu agama buat memperkasakan akidah dan siyyasah Islamiah untuk raja dan rakyat di Melaka. Malangnya fakta sejarah mengatakan Hang Tuah hanya belajar silat agar jadi perkasa untuk menyedapkan cerita. Apabila Acheh lemah Islamnya, maka lemahlah kerajaan Melaka, Indonesia dan kuasa wilayah Islam di Nusantara.

Setelah Aceh, Snouck pun memberikan petunjuk kepada Belanda bagaimana cara tebaik menguasai beberapa bahgian Jawa, iaitu dengan memanjakan golongan ulamak. Hampir setiap pegawai Belanda yang akan dihantar ke Hindia Timur (Indonesia) akan mengikuti kelas di Universiti Leiden untuk mengetahui asas agama Islam dan struktur masyarakat Melayu. Sehingga beliau meninggal dunia pada 26 Juni 1936, dia tetap menjadi penasihat utama Kerajaan Belanda untuk segala urusan penaklukan minda pribumi di Nusantara.

Demikianlah sosok Snouck Hurgronje yang dianggap sosok kontroversial bagi kaum muslimin Indonesia, terutama kaum di Aceh.

 

KESUKARAN USAHA MENGEMBALIKAN AKIDAH UMAT PASCA SNOUCK

Segala pemesongan akidah melalui fatwa songsang snouck ini adalah berita yang tidak disedari dan tidak diketengahkan oleh umat Islam atas banyak sebab. Pertamanya kerana menutupi aib dan kesilapan begitu banyak ulamak yang telah berjaya dilalaikan. Keduanya kerana telah terlalu sukar untuk membetulkan keadaan yang terlalu jauh dan berleluasa pemesongannya.

 

Kuasa penjajah yang zalim juga turut mengancam sesiapa saja yang cuba mengubah keadaan. Golongan yang sedar akan bencana akidah ini akhirnya berkumpul untuk melancarkan usaha mengembalikan akidah secara rahsia. Mereka hanya keluar di permukaan masyarakat secara zahir setelah Snouck kembali ke Belanda. Antara yang dikenali ialah Jemaah atau parti yang memakai nama Serikat Islam, muncul pada tahun 1912.

Banyak lagi pejuang akidah yang bergerak secara sembunyi-sembuyi berusaha mendapatkan semula ilmu yang hak di Mekah dan mengembangkannya dengan penuh kesukaran dan pelbagai pancaroba. Antara mereka ialah Kiai Haji Samanhudi, K.H. Omar Said Chokro Aminoto, Sekarmaji Marjan Karto Suwiriyo, Semeon, Sukarno, Bung Hamka dan lain-lain. Sebahagian mereka mampu meredah pancaroba untuk meneruskan usaha dakwah mengembalikan maruah agama. Sebahagian lain hanyut dengan habuan dunia lalu terpesong semula. Sebahagiannya bukan sekadar hanyut jauh, malah sanggup membunuh rakan sepengajian mereka.

InsyaAllah akan kami cuba huraikan fakta lengkap sejarah kejatuhan Islam yang telah kami urut 100 tahun ke belakang selepas ini agar sama-sama kita sedarkan diri dan berusaha keras untuk mengembalikan akidah anak generasi.

 

KESIMPULAN

Menjadi lumrah bahawa semakin jauh jarak masa, semakin banyak sesuatu pendidikan atau pegangan agama itu dilalaikan dan dilupa. Penaklukan agama yang berasaskan konsep 3G (Glory, Gold and Gospel) adalah  bermotifkan kemenangan penaklukan wilayah atau kuasa, penaklukan harta dan penaklukan minda / akidah manusia. Ini merupakan pekej penaklukan yang harus sentiasa diingat kronologi dan sejarahnya oleh setiap dari kita. Semuga kita mampu mengesan di mana silap orang tua kita dan mampu mencari jalan untuk bangkit semula.

Penelitian kesan sejarah penaklukan akidah Islamiah oleh golongan bangsawan seperti Snouck Hurgeronje ini telah memberikan satu kesedaran peri pentingnya meneliti asas kukuh berlandaskan alQuran dan Sunnah. Scenario penaklukan ini pernah berlaku sebelum kenabian baginda Rasulullah SAW.  Pengetahuan ini penting untuk memperbetulkan amalan seharian generasi kita dalam urusan agama. Misi Vatican yang ingin melihat Umat Islam menyembah berhala ‘tanpa ada objek berhalanya’, bahkan murtad tanpa memakai salib sebagai tanda kita telah menganuti agama mereka nampaknya telah sangat berjaya.

Seluruh umat Islam harus ingat bahawa seorang mubaligh Kristian seperti Snouck sanggup melakukan apa sahaja. Puluhan tahun dia korbankan diri untuk mempelajari ilmu agama dan budaya kita. Sanggup berlakun memeluk Islam, berkahwin dengan wanita Islam, bahkan menggembeling segala tenaga dan usianya untuk berusaha merosakkan akidah umat Islam di Nusantara.

Sebagai balasan, setiap umat Islam seharusnya kembali sedar dari segala lamunan yang telah terhasil dari doktrin palsu hasil usaha si Ulamak Palsu ini. Kita harus sedar bahawa kelalaian ini telah berlaku sejak sekian lama ke atas nenek moyang kita. Ia telah pun menjadi sebati dalam setiap diri umat ini. Tiada siapa menyedari sejauh mana kita telah menyimpang dari akidah asal yang telah di tanamkan oleh pendakwah terdahulu.

Dahulunya nenek moyang kita tidak beragama. Melihat hebatnya amalan ritual dan kebudayaan Hindu lalu mereka memeluk agama itu. Selepas itu nenek moyang kita terpikat pula dengan ketinggian Islam yang telah berjaya menghalau Hinduism dari hidup mereka. Adalah tidak mustahil bahawa nenek moyang kita juga boleh dipesongkan dengan begitu mudah oleh dakyah dan doktrin palsu seperti yang berjaya diterapkan oleh Snouck Hurgeronje ini.

Janganlah tipu diri sendiri bahawa kita sudah tidak lagi mempunyai daya IKATAN, AKIDAH dan KEPERCAYAAN terhadap agama yang cukup kuat lagi dalam urusan hidup sehari-hari. Generasi kita tidak lagi merujuk kepada kejituan ilmu dengan tepat dan yakin dari al-quran dan hadith / sunnah nabi. Walhal, 2 unsur itulah yang telah diwariskan Nabi SAW sebagai rujukan utama untuk setiap perkara oleh sekalian umat Islam terdahulu yang terkenal dengan kehebatan mereka di seluruh dunia.

 

>>>BERSAMBUNG

Christian Snouck Hurgronje – Wikipedia

Christian Snouck Hurgronje

Kami ingin mengajak para pembaca membandingkan cerita mengenai makhluk ini, membandingkan hasil kajian kami dengan apa yang ada di buku teks murid-murid tingkatan 4 dan apa yang dipaparkan oleh Wikipedia.
From Wikipedia, the free encyclopedia
Christiaan Snouck Hurgronje.jpg

Dutch scholar Snouck Hurgronje.
Born February 8, 1857
Oosterhout, Netherlands
Died June 26, 1936
Leiden, Netherlands
Occupation Professor, author, spy, colonial advisor.
Nationality Dutch

Christiaan Snouck Hurgronje (8 February 1857 – 26 June 1936) was a Dutch scholar of Oriental cultures and languages and Advisor on Native Affairs to the colonial government of the Netherlands East Indies (now Indonesia).

Born in Oosterhout in 1857, he became a theology student at Leiden University in 1874. He received his doctorate at Leiden in 1880 with his dissertation ‘Het Mekkaansche Feest’ (“The Festivities of Mecca”). He became a professor at the Leiden School for Colonial Civil Servants in 1881.

Snouck, who was fluent in Arabic, through mediation with the Ottoman governor in Jeddah, was examined by a delegation of scholars from Mecca in 1884 and upon successfully completing the examination was allowed to commence a pilgrimage to the Holy Muslim city of Mecca in 1885. He was one of the first Western scholars of Oriental cultures to do so.

A pioneering traveler, he was a rare Western presence in Mecca, but embraced the culture and religion of his hosts with passion, converting to Islam.

In 1889 he became professor of Malay at Leiden University and official advisor to the Dutch government on colonial affairs. He wrote more than 1,400 papers on the situation in Atjeh and the position of Islam in the Dutch East Indies, as well as on the colonial civil service and nationalism.

As the adviser of J. B. van Heutsz, he took an active role in the final part (1898–1905) of the Aceh War (1873–1913). He used his knowledge of Islamic culture to devise strategies which significantly helped crush the resistance of the Aceh inhabitants and impose Dutch colonial rule on them, ending a 40 year war with varying casualty estimates of between 50,000 and 100,000 inhabitants dead and about a million wounded.

His success in the Aceh War earned him influence in shaping colonial administration policy throughout the rest of the Dutch East Indies, however deeming his advise insufficiently implemented he returned to the Netherlands in 1906. Back in the Netherlands Snouck continued a successful academic career.

 

 

Background

When the colony of the Dutch East Indies (now: Indonesia) was founded in 1800, the dominant monotheistic religion of most of the indigenous peoples of the Indies Archipelago was Islam. Due to strong religious syncretism this form of Islam mixed with elements from older religious beliefs. Arab merchants and Indigenous haji pilgrims returning from Mecca, increasingly advocated a more orthodox interpretation of Islam. This led to the rise of the strict ‘santri’ variant of Islam. The nominal Muslims were called “abangan’.[1]

Most Christian churches adhered to the guidelines set by the colonial government. The Protestant and Catholic mission showed due diligence in following government strategy, but nevertheless enjoyed considerable autonomy. Moreover Dutch colonialism was never grounded in religious zealotry. However during the 19th century Christian missionaries became increasingly active, regularly leading to clashes or frictions, between Christianity and Islam and between the different Christian denominations.[1]

The relationship between the government and Islam was uncomfortable. The Dutch colonial power used the principle of separation of church and state and wanted to remain neutral in religious matters. Nonetheless equally important was the desire to maintain peace and order and Islam was an early source of inspiration to revolt against the colonial administration. Social and political motives intertwined with religious desires repeatedly exploded into riots and wars like the Padri War (1821–1837) and Aceh War (1873–1904) in Sumatra.[1]

 

Life in the Dutch East Indies

As of 1871, the colonial Governor-General relied on an ‘advisor for indigenous affairs’ to manage these tensions. Due to his expertise in Arabic and Islam, Dr. Snouck Hurgronje served in this capacity between 1889 and 1905. His overall advice was to intervene as little as possible in religious affairs and allow optimal freedom of religion. Only manifestations of political Islam were to be countered. Although his advise was implemented and guided colonial policy for years to come, the emergence of Sarekat Islam in 1912 gave rise to the first East Indies political party based on Islamic principles.[1]

Aspiring to reform Dutch colonial policies, Snouck moved to the Dutch East Indies in 1889. Snouck was originally appointed as researcher of Islamic education in Buitenzorg and professor of Arabic in Batavia in 1890. Although at first he was not allowed to visit Aceh on Sumatra, he rejected offers to return to Europe from the University of Leiden and Cambridge University. In 1890 he married the daughter of an indigenous nobleman in Ciamis, West Java. Due to the controversy this caused in the Netherlands, Snouck called the marriage a “scientific opportunity” to study and analyse Islamic wedding ceremoniwa. Four children were born from this marriage.

Between 1891 to 1892, Snouck—who was by now fluent in Acehnese, Malay and Javanese—finally traveled to Aceh which was devastated by the prolonged Aceh War. Under the name “Haji Abdul Ghaffar”, he built a relationship of trust with religious elements of the region’s population. In his Report on the religious-political situation in Aceh, Snouck strongly opposed the use of military terror tactics against the Acehnese and instead advocated well-organized systematic espionage and winning the support of aristocratic elites. He however did identify certain radical Muslim scholars (Ulama) that would only succumb to show of force.[2]

In 1898 Snouck became Colonel Van Heutsz‘s closest advisor in “pacifying” Aceh and his advice was instrumental in reversing Dutch fortune in ending the protracted Aceh War. The relationship between Heutsz and Snouck deteriorated when Heutsz proved unwilling to implement Snouck’s ideal for an ethical and enlightened administration. In 1903, Snouck married another indigenous woman with whom he had a son in 1905. Disappointed with colonial policies, he returned to the Netherlands the next year to continue a successful academic career.[3]

 

Final years

Back in the Netherlands Snouck accepted several professorships at Leiden University, including Arabic language, Acehnese language and Islamic education. He continued to produce numerous elaborate academic studies and became the international authority on all matters relating to the Arab world and Muslim religion. His expert advice on urgent issues was often sought after by other European countries and much of his work was already being translated into a.o. German, French and English. In 1925 he was even offered a professorship at the prestigious National Egyptian University in Cairo, the prime university of the Middle East. In 1927 he stepped down as Rector magnificus and professor, but stayed active as adviser up to his death in Leiden in 1936.[4]

During and after his academic tenure Snouck remained a progressive colonial adviser and critic. His reformist vision to solve the challenges of a lasting relationship between the Netherlands and the Indies was based on the principle of association. To achieve this future association and end the existing dualist governance of the Dutch East Indies, he advocated increased autonomy through western education of the indigenous governing elite. In 1923 he called for: “Vigorous reform of the constitution of the Dutch East Indies” where “one has to break with the concept of moral and intellectual inferiority of the natives” and allow them “free and representative democratic bodies and optimal autonomy”. Conservative elements in the Netherlands reacted by financing an alternative school for Colonial Civil Servants in Utrecht. [4]

 

Sources

The main data on Snouck Hurgonje’s studies and colonial policy relating to Islam are available in the archives of the ‘Ministry of Colonies’ managed by the ‘National Archives’ in The Hague. The archive includes all decisions by the governors-general, all Minister of Colonies mail reports, and all government laws and regulations. Additionally data is available in the Indonesian National Archives in Jakarta and at the ‘Royal Institute of Southeast Asian and Caribbean Studies’ (KITLV) in Leiden and the Leiden University Library.[1]

The Leiden University Fund (nl:Leids Universiteits Fonds), dedicated to university reform is located at the ‘Snouck Hurgronjehuis’, Snouck’s home donated to the University.

 

Gallery

The Christiaan Snouck Hurgronje Home inherited by Leiden University.
The Christiaan Snouck Hurgronje Home inherited by Leiden University.

The Christiaan Snouck Hurgronje Home inherited by Leiden University.

Muslim pilgrims from Palembang, Sumatra on their way to Mecca. Photographed by Snouck Hurgronje at the Dutch Consulate in Jeddah, 1884
Muslim pilgrims from Palembang, Sumatra on their way to Mecca. Photographed by Snouck Hurgronje at the Dutch Consulate in Jeddah, 1884

Muslim pilgrims from Palembang, Sumatra on their way to Mecca. Photographed by Snouck Hurgronje at the Dutch Consulate in Jeddah, 1884.

Muslim pilgrims from Ambon, Kai and Banda island, Maluku Islands on their way to Mecca. Photographed by Snouck Hurgronje at the Dutch Consulate in Jeddah, 1884.
Muslim pilgrims from Ambon, Kai and Banda island, Maluku Islands on their way to Mecca. Photographed by Snouck Hurgronje at the Dutch Consulate in Jeddah, 1884.

Muslim pilgrims from Ambon, Kai and Banda island, Maluku Islands on their way to Mecca. Photographed by Snouck Hurgronje at the Dutch Consulate in Jeddah, 1884.

Muslim pilgrims from Mandailing, Sumatra on their way to Mecca. Photographed by Snouck Hurgronje at the Dutch Consulate in Jeddah, 1884.
Muslim pilgrims from Mandailing, Sumatra on their way to Mecca. Photographed by Snouck Hurgronje at the Dutch Consulate in Jeddah, 1884.

Muslim pilgrims from Mandailing, Sumatra on their way to Mecca. Photographed by Snouck Hurgronje at the Dutch Consulate in Jeddah, 1884.

 

Pilgrims from Aceh on their way to Mecca. Picture taken by Snouck Hurgronje in the Dutch Consulate in Jeddah, 1884.
Pilgrims from Aceh on their way to Mecca. Picture taken by Snouck Hurgronje in the Dutch Consulate in Jeddah, 1884.

Pilgrims from Aceh on their way to Mecca. Picture taken by Snouck Hurgronje in the Dutch Consulate in Jeddah, 1884.

 

Mosque in the Dutch East Indies, 1900.
Mosque in the Dutch East Indies, 1900.

Mosque in the Dutch East Indies, 1900.

Works

  • Mekka. Haag: Nijhoff. 1889.. v.2

 

References

Notes and citations

  1. ^ Jump up to: a b c d e Knaap, G.J. “Godsdienstpolitiek in Nederlands-Indië, in het bijzonder ten aanzien van de Islam, 1816–1942” Ongoing academic research project (ING, Institute for Dutch History, 2010) Online: [1]
  2. Jump up ^ Van Koningsveld, P.S. Snouck Hurgronje alias Abdoel Ghaffar: enige historisch-kritische kanttekeningen, (Leiden, 1982)
  3. Jump up ^ Van Koningsveld, P.S. Snouck Hurgronje’s “Izhaar oel-Islam”: een veronachtzaamd aspect van de koloniale geschiedenis, (Leiden, 1982)
  4. ^ Jump up to: a b Drewes, G.W.J.“Snouck Hurgronje, Christiaan (1857–1936)”, in “Biografisch Woordenboek van Nederland.” by Gabriels, A.J.C.M. (Publisher: ING, Institute for Dutch History, The Hague, 2008) Online: [2]

 

Bibliography

  • Ibrahim, Alfian. “Aceh and the Perang Sabil.” Indonesian Heritage: Early Modern History. Vol. 3, ed. Anthony Reid, Sian Jay and T. Durairajoo. Singapore: Editions Didier Millet, 2001. 132-133
  • Reid, Anthony (2005). An Indonesian Frontier: Acehnese & Other Histories of Sumatra. Singapore: Singapore University Press. ISBN 9971-69-298-8.
  • Vickers, Adrian (2005). A History of Modern Indonesia. New York: Cambridge University Press. pp. 10–13. ISBN 0-521-54262-6.

 

External links

 

Meninggal ketika duduki SPM

Meninggal ketika duduki SPM

Oleh Rokaid Chik | bhnews@bh.com.my
2013/11/07

Sempat jawab satu perenggan

Pasir Puteh: “Allahyarham pernah mengadu sakit dada, belakang dan sesak nafas, namun saya tidak mengesyaki sebarang penyakit kronik kerana selepas menerima rawatan di hospital minggu lalu, keadaannya pulih.

“Malah, Allahyarham Nur Syazwani, kelihatan ceria pagi semalam, sebelum ke sekolah untuk menduduki kertas pertama Sijil Pelajaran Malaysia (SPM) dan sempat mencium tangan saya dan ibunya, Wan Noriah Wan Deris,” kata ayah Nur Syazwani, Ariffin Deraman.

Ariffin, 48, berkata, beliau menerima panggilan telefon daripada pengawas peperiksaan pada jam 8.45 pagi memaklumkan Nur Syazwani pengsan dan terus bergegas ke Sekolah Menengah Ugama (SMU) Maahad Saniah.

Rebah tiba-tiba

Dalam kejadian jam 8.25 pagi semalam, arwah Nur Syazwani yang baru saja mula menjawab soalan Bahasa Melayu 1, tiba-tiba rebah ke lantai dari tempat duduknya menyebabkan keadaan dewan peperiksaan itu gempar seketika.

Allahyarham kemudian dikejarkan ke di Hospital Tengku Anis (HTA) bagi mendapatkan rawatan kecemasan dan dipercayai meninggal dunia kira-kira jam 9 pagi ketika dalam perjalanan.

Ariffin, seorang guru di Sekolah Menengah Kebangsaan (SMK) Tok Janggut berkata, malam kelmarin, Allahyarham tidur agak lewat kerana sibuk mengulang kaji pelajaran dan tidak ada sesuatu yang ganjil pada dirinya.

“Kami sekeluarga reda dengan kejadian yang menimpa dan akan terasa kehilangan anak keempat daripada enam beradik itu yang bercita-cita hendak menjadi pensyarah. Allahyarham adalah antara pelajar harapan sekolah berkenaan untuk memperoleh 10A dalam SPM nanti,” katanya ketika ditemui di HTA, di sini, semalam.

Mudir sekolah berkenaan, Rusdi Ariffin, berkata kejadian berlaku sebaik 25 minit peperiksaan berjalan.

Kelihatan sihat

“Allahyarham dipercayai baru menjawab satu perenggan sebelum jatuh dari tempat duduknya. Bagaimanapun selepas kejadian itu, peperiksaan berjalan seperti biasa,” katanya.

Rakan arwah, Nur Izwani Mohd Razali berkata, beliau terkejut dengan kejadian menimpa rakan karibnya kerana ketika berjumpa petang kelmarin, Allahyarham kelihatan sihat.

Nik Nadhirah Nik Mohd Zain pula berkata, beliau duduk agak jauh dari arwah dalam dewan peperiksaan.

“Saya terkejut apabila keadaan tiba-tiba gempar apabila mendapati Allahyarham jatuh di atas lantai dan diangkat pegawai peperiksaan,” katanya.

Sementara itu, Ketua Polis Daerah Pasir Puteh, Deputi Superintendan, Mohd Kamal Zainal, berkata pihaknya menerima laporan berhubung kejadian itu daripada Arifin pada jam 11.15 pagi.

“Punca kematian mangsa belum diketahui kerana masih menunggu laporan bedah siasat daripada pihak hospital dan kes berkenaan diklasifikasikan sebagai mati mengejut,” katanya.

Sains Istilah 2 – KONFLIK ANTARA ISTILAH FAKIR & MISKIN

00 FAKIR MISKIN

Sains Istilah 2 – KONFLIK ANTARA ISTILAH FAKIR & MISKIN

Isu FAKIR dan MISKIN ini tersangat penting dalam Islam. Masyarakat umum melihatnya seakan-akan sama, walhal ia diletakkan dengan jelas sebagai dua kategori yang berbeza. Setiap satu mewakili golongan asnaf yang tersendiri. Modul pendidikan kita juga telah mengakui perbezaan dua istilah ini lalu memberikan penjelasan kepada para pelajar mengikut definisi berikut.

FAKIR – keperluan asasnya dalam harian kurang daripada separuh pendapatan dan mereka ini bukan dari golongan yang meminta-minta. Mudahnya mereka ini kais pagi makan petang, kais petang makan malam

MISKIN – pendapatan mereka ini lebih daripada separuh daripada keperluan asasnya. Mereka ini golongan yang meminta dan sentiasa mencari sumber pendapatan untuk memenuhi keperluan mereka. pendapatannya kais pagi makan pagi, kais petang makan petang.

Ada berbagai bagai lagi versi pemahaman yang lebih mudah tentang istilah ini. Di antaranya
FAKIR – mereka yang tidak mempunyai harta dan pekerjaan sekadar mencukupi keperluan seharian. MISKIN – mereka yang mempunyai harta dan pekerjaan, namun tidak mencukupi keperluan seharian

PENJELASAN AL-QURAN TENTANG FAKIR & MISKIN

PENJELASAN ISTILAH MISKIN dalam silibus pendidikan selama ini tidak jauh berbeza dari apa yang kami dapatkan dari sudut sirot dan sabilnya. Iaitu mereka yang hidup susah sehingga tiada kecukupan untuk biaya makan minum dan keperluan asas seharian. Kerana itu dalam menjalankan kewajiban beragama Allah perintahkan kita memberi mereka bantuan makan minum. Ini boleh memupuk semangat kasih sayang persaudaraan dalam Islam. Tanpa bantuan itu mereka mungkin merasa terdesak dan melakukan jenayah. Islam akan hilang sejahteranya.

PENJELASAN ISTILAH FAKIR yang kini menjadi stigma masyarakat . Ia agak kabur dan memerlukan pencerahan agar pengagihan sedekah untuk asnaf ini mampu mencapai matalamat pembangunan Islam melalui rukun ke4 ini.

Ingin kami kongsikan penjelasan tentang isu fakir ini berpandukan firman Allah di surah 2, Al-Baqarah, 273.

“Bagi orang-orang FAKIR yang terikat/tertahan di jalan Allah, tidaklah mereka boleh berusaha di bumi; akan menyangka orang yang jahil bahawa mereka ini ORANG KAYA kerana sikap mereka yang menjaga diri (tidak meminta-minta), kamu mengenali mereka dengan ciri-ciri/tanda mereka; mereka TIDAK MEMINTA kepada manusia SECARA PAKSA, dan apa-apa yang kamu infaqkan dari hartamu, maka sesungguhnya Allah maha mengetahuinya”.

Dalam ayat ini Allah jelaskan bahawa FAKIR adalah golongan yang mewakafkan diri sebagai mujahid yang berjihad sepenuh masa untuk jalan Allah. Jalan di sini disebut sebagai SABIL. Ini bermakna fakir adalah golongan yang MELAKSANAKAN pembangunan agama Allah. Mereka ini sebenarnya bukan orang miskin asalnya, tetapi golongan yang menyerahkan segala harta mereka untuk dikumpul sebagai modal terkumpul bagi tujuan pembangunan Islam. Diri mereka juga diwakafkan sepenuh masa sehingga apa sahaja yang mereka lakukan adalah di atas keperluan program amar makruf nahi mungkar. Tenaga kerja mereka adalah untuk jihad di sabil Allah semata-mata. Hasil kerja mereka juga untuk tabung Baitulmal semata-mata, tidak lagi ada tujuan penghasilan peribadi.

Makan pakai dan sara hidup mereka ini dicatu sekadar cukup keperluan sahaja dari dana yang telah terkumpul ini. Oleh itu, mereka tidak akan sekali-kali mengajukan sesuatu permohonan untuk diri mereka lagi. Jika pun ada ajuan, itu bukan untuk makan minum mereka. Ia adalah untuk membantu usaha pembangunan fi-sabilillah yang mereka rangka. Kerana itulah jika adapun mereka meminta, mereka tidak akan meminta dengan paksa. Jika cukup belanja mereka bangunkan, jika tidak cukup belanja mereka akan buat dengan apa yang ada sahaja.

Membantu golongan ini akan mempercepatkan pembangunan Islam. Umat yang mengenali peribadi mereka dan hasil baik dari usaha mereka ini akan menjadi suka untuk menginfaq kerana pemberi (Munfiq) juga akan turut menikmati hasilnya. Ini kerana golongan FAKIR ini berbuat untuk mengatasi permasalahan dan merancakkan usaha pembangunan ummah, bukan untuk kepentingan peribadi mereka. Namun jika tidak dibantu, mereka ini tidak akan sampai peringkat mencuri atau merompak untuk mencapai hajat mereka.

KESIMPULANNYA

SEDEKAH INFAQ UNTUK ORANG MISKIN adalah untuk MAKAN MINUM dan sara hidup diri mereka. Ini jelas dinyatakan dalam surah 69. Al Haaqqah,34 dan surah 107 Al-Ma’un,3 yang bermaksud “memberi makan orang miskin (TO’AAMIM MISKIN)”. Ini adalah tuntutan agama yang mana jika tidak dilaksana akan dikatakan mendustakan agama (menolak perintah agama). Ia bertujuan menzahirkan semangat persaudaraan, keprihatinan sesama saudara dan mewujudkan kehidupan yang harmoni serta berkasih sayang, jauh dari unsur jenayah dan hasad dengki.

SEDEKAH INFAQ KEPADA FAKIR (memerlukan) pula bukan untuk keperluan diri mereka. Infaq kita adalah untuk program PEMBANGUNAN DAN PENGEMBANGAN AGAMA. Mereka mungkin mengajukan harakah sedekah untuk membina prasarana, membeli peralatan, bahan binaan dan sebagainya. Lebih banyak kita infaq, lebih pesat hasil pembangunannya. Untuk mereka sendiri sudah ada peruntukan sarahidup yang mencukupi.

Ikuti sambungannya yang akan turut menjelaskan golongan yang berhak menerima sedekah seperti Yatim, dan baki 8 asnaf seperti Amil, Muallaf, Ibnu Sabil dan sebagainya.

Perkongsian santai
WARGA PRIHATIN

Sains Istilah 1: ILMU NAMA / ISTILAH ADALAH KELEBIHAN NABI ADAM

00 sains nama 1
Sains Istilah 1: ILMU NAMA / ISTILAH ADALAH KELEBIHAN NABI ADAM

Antara masalah kejahilan yang paling besar melanda manusia hari ini ialah mengenal nama atau istilah dalam agama. ALLAH ada nama, binatang ada nama, manusia dan semua urusan hidup kita pun begitu juga. Contohnya, Polis itu nama, Bomba itu nama, Hospital juga nama, Mahathir itu nama, Nik Aziz, Anwar Ibrahim, Lim Kit Siang, Karpal Singh semuanya nama. Setiap nama itu ada ideologi dan matalamat hidup dan perjuangan yang mereka bawa.

Kerana itu ALLAH perintah kita baca dan iqra’ berdasarkan NAMA ALLAH – (BISMILLAH/BISMIROB).

Dalam meniti sistem Islam pun begitu juga. SIROOT, SABIL, THORIQ itu istilah. Syiar, syariat dan syair juga istilah. Arif, Takrif, Marifat, Taaruf semuanya istilah. Syurga, neraka adalah nama, dosa pahala juga nama. Dipan-dipan dan talaqqi itu istilah, sibghatullah, wasilah, wusto, marjan, rohik, khamar semuanya istilah. AKU dan KAMI adalah gantinama. Syaitan, malaikat itu nama, Adam juga nama. Muhammad s.a.w. itu nama, Ahmad dan Syaibatul Hamdi juga nama, Mahdi, Dajjal, Isa pun nama dan banyak lagi nama dan istilah dalam agama. Setiap nama ada cerita dan falsafah agama di sebaliknya yang harus kita tahu dan mengenalinya melalui nama.

Jika kita tidak kenal syurga neraka kita akan tersalah masuk pintunya. Tidak kenal syaitan kita tidak mampu merejamnya. Tidak kenal istilah sedekah, zakat, infaq, akikah, korban, fidyah, kifarah kita tidak akan mahu mengeluarkannya. Jika kita tidak faham istilah siapa fakir, siapa miskin, siapa yatim dan kesemua 8 asnaf, nanti tidak sampai matalamat zakat kita. Jika kita tidak kenal ikhlas, akan hilang muhlisnya, tidak kenal islah akan hilang amal solehnya.

Bila kita tidak kenal ALLAH kita tidak akan mencintainya, silap haribulan terbatal pula syahadahnya. Tak kenal Muhammad juga sama, tak mungkin mampu berselawat dengannya, tak mungkin kuat syahadah dan akidah kita.

PENGALAMAN KAMI

Setelah lebih 3 bulan kami kongsikan cetusan hasil kajian kami maka kami temui satu lagi fenomena. Terlalu ramai rupanya rakan kita yang tidak kenal terminologi alQuran yang bagi kami biasa biasa saja. Banyak istilah dan nama nama yang kami gunakan asing bagi mereka. Ini satu tanda yang ramai kita yang belum sungguh sungguh baca terjemahan alquran, surat cinta yang Esa untuk kita semua. Ramai yang inbox kami meminta menjelaskan nama dan istilah yang kami guna.

Ada juga anak anak ustaz dan pensyarah agama yang terkesima bila mendengar istilah istilah alquran yang bermain dibibir anak kecil kami yang anak mereka belum pernah dengar. Akhirnya mereka jadi macam ayam dengan itik. Anak anak kami sekecil 3-4 tahun mampu mengungkap istilah rijal, nisak, salam, izin, syuro, ikrar, takrir, alim, taklim, sujud, masjid, takwim, takwa, kholas, ikhlas, islah, soleh, istighfar dan banyak lagi kerana mereka telah memahaminya melalui praktik harian disebalik istilah itu, bukan sekadar lafaznya saja.

Hasil kajian kami, Alquran telah menjadi susah bagi sesetengah dari kita kerana sekatan kefahaman kita tentang banyak istilah juga. Kerana itu kita serah saja pada bijak pandai. Akhirnya sesama kita semakin menjurang bezanya. Yang pandai semakin memandai mandai, yang jahil semakin taksub dan dikelirukan dengan pelbagai sogokkan yang mengelirukan. Sabda Nabi SAW – Segala amal baik yang tidak didasari/awali dengan Bismillah(Dengan Nama Allah) maka ianya akan tertolak. Begitu besar peranan nama.

MENGENAL NAMA MENGANGKAT MARTABAT MANUSIA (ADAM)

Biar kami mulakan dengan nama NABI ADAM itu sendiri. Nabi adalah golongan hamba ALLAH yang menerima berita besar untuk kaumnya yang di panggil AN-NABA’. Proses perlantikan kenabian itu dipanggil NUBUWAH. Golongan Nabi dipanggil ANBIYA’ secara jamaknya.

ADAM pula ialah manusia pertama yang dikatakan berasal dari Syurga, hidup bersama isterinya HAWA. Dikeluarkan dari syurga, diturunkan ke bumi kerana perlanggaran larangan ALLAH memakan buah Khuldi atas ajakan Hawa. Ada pelajaran besar di situ di mana ADAM diberitakan terkeliru tentang larangan itu akibat dari kejahilan baginda tentang Khuldi. Kelalaian baginda yang mengikuti ajakan isterinya HAWA juga menjadi penyebab baginda berdosa dan terkeluar dari syurga.

Pendidikan awal Nabi Adam a.s. oleh ALLAH ialah mengenal nama. Martabat Adam selaku manusia yang dijadikan dari tanah telah diangkat sehingga mampu menundukkan para Malaikat kepadanya. Ciri MALAIKAT pula ialah dijadikan daripada cahaya. Apa yang ditunjukkan oleh cahaya maka itulah yang mereka kata. Malaikat tidak pandai mengada-ngada, mereka reka, dan malaikat berbuat hanya mengikut apa yang disuruh sahaja.

Ciri manusia yang paling besar nilai anugerah untuknya ialah akal. Manusia diberikan pendengaran, pengelihatan dan hati. Ini bermakna manusia lebih luas dari segi fungsi sebagai khalifah ALLAH di muka bumi. Walau bagaimanapun, manusia ada ciri negetif yang tersendiri. Manusia sering lalai, penuh dengan berbagai-bagai sifat lemah dan selalu terbelenggu dengan nafsu sendiri. Kerananya, manusia juga boleh mereka-reka cerita, boleh memalsukan berita dan sebagainya. Semua itu berlaku apabila manusia terlupa atau memang tidak kenal tuhan dan aturan tuhannya.

KESIMPULANNYA

Jika kita nak baiki kereta, kita mesti mengenal nama dan rupa komponennya. Jika kita mahu menanam benih, kita harus tahu jenis benih, keperluan tanah dan pengurusan pokoknya. Urusan agama pun begitu juga. Tanpa mengenal nama dan istilah, kita tidak akan dapat membangun agama dalam diri dan masyarakat kita dengan sempurna.

InsyaALLAH, secara santai, ingin kami kongsikan sebanyak mungkin istilah dan nama yang telah kami jumpa, kami kaji dan kami laksana mengikut kehendak di sebalik nama dan istilah itu. Harapan kami agar cetusan kami dalam siri baru ini nanti mampu membuat lebih ramai umat yang berminat untuk sama-sama membaca alquran dengan kefahaman yang tepat, melalui kefahaman nama itu.

Jika anda tidak bersetuju dengan penjelasan untuk nama dan istilah yang kami kemukakan, jangan sempitkan dada. Anda boleh terus menggunakan kefahaman anda yang lama kerana tiada paksaan dalam agama.

Hasil iqra
WARGA PRIHATIN

WAKAF QURAN TERJEMAHAN PER-KATA.

00 wakaf aqWAKAF QURAN TERJEMAHAN PER-KATA.

Setelah mengkaji 8 naskah terjemahan Alquran, kajian kami mendapati kesemua terjemahannya tidak sama dan banyak kekeliruan. Ini menyusahkan pemahaman sebenar untuk mencari maksud yang tepat untuk melaksanakan perintahNya. Akhirnya kami membuat keputusan untuk menggunakan alquran Per-Kata yang memberikan terjemahan secara harfiah untuk kegunaan anak-anak dan ibu bapa pengajar.

Saiful Nang melapurkan situasi yang menarik tentang wakaf quran dari Tanah Suci Mekah dan menyarankan Warga Prihatin membuat tawaran seperti berikut:

Semasa bersama dalam pasukan mengendalikan jemaah haji di Mekah dan Madinah, saya lihat orang Malaysia sangat baik sekali dengan niat murni membeli dan mewakafkan Al-Quran di Masjidilharam dan Masjid Nabawi. Niat mereka supaya ramai yang akan membaca dan mereka menerima pahala dari pembacaan orang ramai. Dari sudut lain pula, saya diberitahu oleh seorang mutawwif bahawa Masjidil Nabawi dan MasjidilHaram telah tiada tempat menyimpan Al-Quran lagi. Lalu salah seorang mutawwif itu membawa saya ke satu tempat di mana pada waktu tertentu, mereka akan datang dan mengedarkan quran wakaf itu kepada jemaah haji yang ada di sekitar itu dan bukan dimasukkan ke dalam Masjid.

Hajat hati pewakaf tak kesampaian jika mereka mengetahuinya.

PANGGILAN WAKAF UNTUK BAKAL-BAKAL HUFFAZ DAN DAIE.

Saya baru dapat informasi bahawa 200 TERJEMAHAN QURAN PER KATA SEPERTI DALAM GAMBAR DI ATAS adalah sangat diperlukan oleh Anak-anak Rumah Pengasih Warga Prihatin. Terjemahan ini digunakan untuk beberapa tujuan iaitu pengenalan asbab turun ayat, pengenalan bahasa Arab Quran secara harfiyah dan mendapatkan terjemahan per kata supaya terjemahan itu membawa maksud yang lebih tepat. RPWP tidak mahu anak-anak hanya menghafaz tetapi tidak mengetahui apa maksud hafazan mereka itu.

Maka, bagi yang mahu mewakafkan Terjemahan Quran ini, bolehlah beli sendiri mengikut gambar di atas ATAU memberikan biaya sekitar RM100 senaskah. Jika anda ingin membeli untuk kegunaan sendiri juga boleh. Mungkin lebih banyak kita beli lebih baik diskaun kita dapat dan lebih banyak penjimatan untuk tambahan naskah atau kegunaan kebajikan yang lain.

Ini satu pelaburan jangkapanjang anda. Kitab-kitab Al-Quran dan terjemahan di RPWP memang biasanya digunakan secara “frequent” dan bukan tersimpan dalam gerobok sampai berabuk. Boleh jadi, RM100 yang anda wakafkan itu menjadikan seorang anak menjadi hufaz. Apapun nilai wakaf tidak ditetapkan. Biarpun dengan kemampuan rm10, jika itu sahaja kemampuan yang ada, fadhilat ganjarannya tetap sama di sisi Allah. Jumlah sumbangan akan dikumpul dan pembelian seolah-olah dilakukan secara berjemaah. Jika kami dapat banyak diskaun, maka lebih banyak naskah akan dibeli untuk kegunaan Pusat Tahfiz dan Projek Home Schooling yang bakal menyusul.

Sebarkan kepada rakan anda yang lain berita baik ini. Untuk memberikan sumbangan, sila hubungi SEKARANG. Detail akaun untuk sedekah wakaf ini ada di menu alamat blog kami www.prihatin.net.my – disitu juga terdapat alamat penuh dan peta bagi yang ingin hadir.

1. MBB (UNTUK ON-LINE ATAU CEK – sebab kemudahan MBB2U)

NAMA AKAUN : PRIHATIN SERVICES
BANK : MBB, KAJANG BRANCH
ACC NUMBER : 5620 2160 7398

2. Jika anda hanya ada CIMB sebagai pilihan, kami berikan No. akaun Sukarelawan kami,

No. AKAUN : 14670007074521
NAMA : JOHARI IBRAHIM

SELEPAS ITU KAMI HARAP ANDA TELEFON ATAU SMS NOMBOR BERIKUT. Ini adalah untuk memaklum dan mengakadkan penyerahan agar serahan berakad itu mampu mereka kenali sumbernya dan ia juga untuk tujuan “Audit Akaun” pada hujung tahun.

Puan Werda (Mak Long) – 013-5858789
Cikgu Shakirah (Mak Ibu) – 013-3377411
Puan Irawanti – 013-5858460
Dr Masjuki (Ayah) – 013-5858700

ALAMAT: 8558 Jln Pegawai, Sg Ramal Baru, Kajang.

Anda boleh juga datang sendiri untuk akad dan serah (dana atau naskah) kepada kami ATAU melalui telefon juga email prihatin@live.com . Mari kita ikut sunnah dengan mengakadkan pemberian agar kami boleh mendoakan anda semasa akad itu, sesuai dengan firman Allah dalam surah At-Taubah ayat 103,

”Ambillah dari sebagian harta mereka sebagai sedekah, dengan zakat itu kamu membersihkan dan mensucikan mereka, dan mendoalah untuk mereka. Sesungguhnya doa kamu itu (menjadi) ketenteraman bagi mereka. Dan Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui”.

Oleh itu janganlah pemberian dan sedekah itu dibuat secara diam-diam kerana kami juga perlu merekodkannya untuk mengelakkan fitnah. Seruan untuk kebaikan kepada semua. Sila sebarkan (selagi anda masih boleh membaca post ini, bermakna wakaf ini masih terbuka).

Alhamdulillah

SAIFUL NANG
Makkah Al-Mukarramah

p/s saya tambah sikit bonus. Saya akan doakan semua pewakaf agar dimurahkan rezeki dikurniakan kesihatan yang baik untuk mereka sepanjang hayat dan doa ini insyaAllah akan dibacakan di depan kaabah Baitullah. InsyaAllah.

KISAH BENAR – PENGANIAYAAN ANAK KESAN PENCERAIAN & POLIGAMI

penceraian.jpeg bKISAH BENAR – PENGANIAYAAN ANAK KESAN PENCERAIAN & POLIGAMI

Seorang anak kecil berumur 7 tahun selalu menyapa dan menemani seorang bapa, sukarelawan RPWP sewaktu melakukan kerja di padang sekolah agama yang kami sewa. Di situ kami letakkan kenderaan lama untuk kami baiki dan kami jual untuk tabung pembangunan dan sara hidup RPWP. Ada kalanya anak ini bertandang di RPWP untuk bermain dengan anak-anak jagaan kami. Namun ada cerita tentang dia yang kami tidak tahu rupanya.

Petang rabu kelmarin, beliau terpaksa kami tinggalkan untuk makan siang. Petangnya beliau datang semula. Kami tanyakan dia sudah makan ke belum? Sudah pak cik jawabnya selamba. Saja-saja kami tanyakan lagi… Makan lauk apa? Lauk garam pakcik jawab beliau spontan. Tersentap kami terdiam hiba seketika. Malamnya kami masukkan berita pilu keluarga anak ini dalam syuro harian kami.

Syuro menetapkan agar wakil kami wajib segera ziarah keluarga anak ini pagi esoknya kerana pasti mereka semua sedang dalam kesusahan. Hari ini segalanya terjawab. Anak ini di bawah jagaan ibu tunggal. Diberitakan suaminya berpoligami. Kini bapa anak ini berada di penjara atas kesalahan dadah. Anak ini bersama ibunya terbiar mengurus diri. Ibunya bekerja sambilan atas ihsan sekolah agama tempat kami menyewa. Berita tentang ibu ini kami dapatkan pengesahannya dari gurubesar sekolah tersebut. Beliau diizinkan mengutip sampah dan tin minuman untuk dijual buat sara hidup keluarga. Hasil kerja beliau tidak dibayar secara tetap, atas dasar ihsan sahaja mengikut jumlah kerja.

Selepas itu kami ziarah ke rumah mereka. MasyaAllah, rumah mereka sudah lama tiada bekalan letrik. Meter sudah pun dicabut. Rumah yang disewa dengan kadar RM300 sebulan itu sudah sangat uzur. Pintu utama kesemuanya sudah reput tidak bermangga di depan dan belakang. Tingkap juga semuanya pecah dan bersulam plastik mengelak tempias hujan. Kami cuba ambil gambar dalam rumah tetapi terlalu gelap. Bila malam, anak kecil ini harus menarik seutas wayar untuk mendapatkan bekalan letrik dari rumah sewa bersebelahan untuk mendapatkan sedikit cahaya. Tiada sebarang peralatan letrik di rumah yang gelap itu.

Makanan seharian kadang ada kadang tiada. Maka benarlah apa yang diceritakan oleh anak kecil itu bahawa beliau hanya ada beras dan garam sahaja. Kami bertanya kepada ibunya bagaimana ini boleh berlaku. Beliau berkata ini semua adalah angkara dadah. Bahkan beliau sendiri pernah terlibat dengan dadah sewaktu suaminya ada. Sekarang ini pun rakan-rakan suaminya yang memecah semua pintu itu. Beras yang sedikit di dalam rumah itu pun sering di curi oleh rakan suaminya untuk mendapatkan dadah.

Kami terus maklumkan kepada ketua kampung bagi mendapatkan izin untuk rescue keluarga ini. Langkah pertama ialah menawarkan ibu ini dan semua anak-anaknya tinggalkan rumah itu dan simpan saja wang sewa untuk kebajikan anak-anaknya. Sebelum itu boleh mereka lakukan, kami tawarkan mereka agar datanglah ke rumah kami bila bila masa untuk makan dan minum. Ambillah apa saja pakaian atau bekalan makanan yang kami ada jika diperlukan.

SERUAN KAMI

Jauhilah dadah. Ketahuilah bahawa banyak sekali kisah kesengsaraan hidup insan di bumi Malaysia yang kita katakan mewah ini. Terlalu banyak gejala sosial yang sudah tidak mampu kami kutip dalam dunia yang dipenuhi dengan sumber ilmu dan alim ulamak masa ini. Tidaklah kami kelihatan begitu beriya-iya sangat untuk kongsikan semua ini melainkan setelah kami lihat sendiri buktinya. Tidaklah kami beriya-iya sangat untuk berusaha mencari jalan penyelesaian daripada segala macam masalah kehidupan ini jika kami tidak merasa serik dan hiba setelah melihat serta mengalaminya. Atas dasar kasih lalu kami kongsikan untuk renungan kita bersama.

Mohon sekali lagi perhatikan tips munakahat dan parenting yang kami kongsikan. Mohon sekali lagi bacalah terjemahan quran berulang kali. Dekatkanlah diri dengan Allah. Rendahkanlah diri kita untuk mengikuti petunjuk dan perintah Allah. Pupuklah, binalah jiwa prihatin dalam diri dan keluarga. Untuk para suami, cantaslah segera berhala yang menjauhkan diri kita dari Allah. Kajilah, laksanakanlah tanggungjawab kita terhadap keluarga sepenuh-penuhnya.

Untuk para isteri, berilah galakan kepada suami anda untuk menuntut ilmu parenting, ilmu ketuhanan, agar anda ada tempat untuk merujuk dan mengadu kasih. Taatilah perintah suami agar tidak berlaku pergolakan keluarga yang mengundang perceraian. Untuk para ibu, jadikanlah anak-anak sebagai amanah Allah. Memelihara dan mendidik mereka dengan sempurna adalah perintah Allah terhadap mereka. Fikirkanlah tentang masa depan mereka. Persiapkanlah mereka agar tidak lemah dalam meredah pancaroba dunia dan mempersiapkan diri untuk akhirat. Itulah penjamin syurga kita.

Marilah sama-sama kita buang jauh-jauh ego kita. Jauhilah perpecahan keluarga . Kasihanlah pada anak-anak yang tidak berdosa. Bertanyalah pada para guru sekolah tentang masalah semasa anak-anak, ambil tahulah keadaan sekeliling dan belajarlah membuat persiapan dan pembaikan. Terlalu banyak kes penganiayaan terhadap anak-anak akibat perceraian dan poligami ini. Baca semula kes study yang kami paparkan dalam artikel poligami yang tidak adil, bagaimana 11 anak yang terbiar tidak bersekolah. Bagaimana bapa tunggul yang bersenang-lenang dengan isteri muda, sedangkan isteri tua dan 11 anaknya berhimpitan di Rumah Rakyat PKNS, berkais mencari sesuap nasi.

Kami minta seminit masa anda, untuk melembutkan hati di pagi jumaat ini mendengar lagu ini, luahan anak yang trauma hatinya akibat penceraian ibu bapanya. InsyaAllah anda tidak rugi mendengar lagu ini. Admin terisak-isak menangis insaf setiap kali mendengar lagu ini kerana kami sentiasa berhadapan dengan masalah ini. Dengarlah sepenuh hati. Semuga anda dapat melembutkan hati yang mungkin boleh menyelamatkan perceraian atau pengabaian terhadap anak. Jika anda tidak menitiskan air mata, atau sekurang-kurangnya sebak di dada, kami yakin ada kecacatan besar dalam hati anda, atau anda mungkin bukan manusia biasa…!

Sengaja kami biarkan ia tanpa gambar dalam video. Kami mahu anda tenung saja skrin hitam dan tajuk lagu itu dan tanamkan tekad agar musibah keluarga itu tidak berlaku dalam keluarga anda.

http://prihatin.net.my/2013/11/01/sayangilah-daku-ayah-ibu-by-andrian/

Jika ibu ini dan suaminya ada jemaah yang prihatin, InsyaAllah kesengsaraan ini tidak akan berlaku. Jemaah yang berbasmallah pasti mampu menanggung saraan ibu tungal dan anak yatim di kalangan jemaahnya. Setidak-tidaknya jemaah akan menggunakan kekuatan suara, mata dan telinga untuk mengajukan sesuatu kepada Baitulmal untuk membantu. Inilah antara sebabnya nabi SAW bersabda, ‘Tidak Islam tanpa Jemaah’. Ayuh bentuklah jemaah setempat sekarang juga. Sama-sama kita bina keluarga kita, kita jaga kebajikan jemaah kita. Sila kongsikan kisah ini pada keluarga dan anak-anak kita.Bersyukurlah dengan apa yang kita ada.

Update: Sila ikuti klip video dan berita terbaru semasa program rescue keluarga ini di link berikut,

http://prihatin.net.my/2013/11/02/rescue-project-kes-anak-makan-nasi-berlauk-garam/

Pesan pesan pagi Jumaat,
WARGA PRIHATIN

Rescue Project – Kes Anak Makan Nasi Berlauk Garam

Ekoran dari pemakluman tentang anak kecil yang makan nasi hanya dengan air garam kelmarin, kami telah ziarah ke rumah beliau dan bertemuramah dengan keluarganya. Sedih melihat keadaan rumah yang usang, siling rumah banyak yang pecah, atap rumah bahagian dapur reput semuanya, lantai simen juga banyak yang sudah pecah di samping pintu dan dinding yang reput seperti yang dipaparkan semalam.

Lebih menyedihkan kami ialah bila melihat tiada stok makanan di dapur yang hanya ada dapur penunu single itu. Amat menyayat hati dan masih terkesima dengan berita anak yang makan nasi dengan air garam untuk sekian lama, walaupun berjiran dengan rumah-rumah yang agak mewah. Atas dasar itu, maka seluruh Warga Prihatin merasa sangat bersalah dan berdosa kerana selama ini tidak mengetahui penderitaan keluarga ini.

Pagi ini kami mengambil tindakan segera untuk bergotong royong bagi membersihkan kawasan rumah ibu tunggal ini. Selepas solat subuh anak-anak dan bapa pengiring berkunjung untuk melakukan gotong royong dan menyerahkan sumbangan bekalan makanan asas dan makanan segera berupa biskut dan lain-lain secukupnya.

Apabila kami dapat masuk ke dalam rumah, kami dapati beberapa maklumat yang disampaikan sebelumnya agak kurang tepat. Bukan tiada alat letrik, Cuma tidak boleh menggunakan alat letrik kerana tiada bekalan tenaga. Kami dapati ada sebuah TV yang sudah tidak menyala dan sebuah peti ais yang tidak diguna. Kami juga dapati pendawaian dalam rumah sudah siap, tapi meter belum di pasang oleh pihak TNB. Dimaklumkan rumah sewa ini juga milik seorang ibu tunggal yang tidak upaya. Oleh itu insyaallah akan kami bantu kedua-duanya isnin nanti.

penceraian.jpeg b.jpeg video

Ini adalah antara program pembinaan jiwa prihatin terhadap anak-anak. Apabila mereka tidak prihatin maka mereka akan hanya melihat kesengsaraan insan di sekeliling mereka dengan sebelah mata. Hari ini kita semua sudah tahu dan menanti-nanti makhluk yang dijadikan dengan sebelah mata tanpa kita sedar fenomena makhluk ini sudah lama hidup bersama komuniti kita… Astaghfirullah… kami beristighfar sebanyak-banyaknya. Amat takut dengan ancaman Allah yang akan menolak agama kita, yang dikira mendustakan Dien jika masih membiarkan anak yatim tidak dipimpin dan membiarkan orang miskin tidak makan.

Firman Allah dalam surah 107. Al Maa´uun

1. Tahukah kamu yang mendustakan agama?
2. Itulah orang yang menghardik anak yatim,
3. dan tidak menganjurkan memberi makan orang miskin.
4. Maka kecelakaanlah bagi orang-orang yang shalat,
5. orang-orang yang lalai dari shalatnya,
6. orang-orang yang berbuat riya
7. dan enggan (menolong dengan) barang berguna

Saksikanlah situasi keluarga ini dalam klip video ini. Kami jadikan rakaman klip video ini sebagai Koleksi video Pendidikan Rumah Pengasih Warga Prihatin. KAMI paparkan buat renungan masyarakat, khusus untuk merenung situasi Akhlak semasa, agar sama-sama dapat menzikirkan dan mencari hidayah untuk memperbaikinya.

Kes Update

WARGA PRIHATIN

SAYANGILAH DAKU AYAH IBU – BY ANDRIAN

SAYANGILAH DAKU AYAH IBU

By: Andrian

Sungguh bahagia hidup ini

Ayah dan ibu di sisi ku

Dipeluk di cium Dibelai di manja

Dipuja dengan kasih sayang

 

Hari berganti berbilang tahun

Bahagia menjelma bencana

Ayah di timur ibu di barat

Perceraian membawa kehancuran

 

Oh ayah dan ibuuu

Tidakkah kau merasa rinduuuuuu….

Anakmu yang kiniii…

Hidup menderitaaa… sendiriiiiii..

Oh ayahhhhhh (Nangis)… Oh ibuuuu

Ku mengharap kasih sayangmu

Kembalilah …..

Ayah… dan ibu.. dengarkanlah

Anakmu yang ingin bersekolahhhh

Tanpa dirimu… hidup..ku hampa

Sayangi daku ayah ibu…

 

Chorus:

Oh ayah dan ibuuu

Tidakkah kau merasa rinduuuuuu

Anakmu yang kiniii hidup menderita sendiriiiiii

Oh ayahhhhhh (Nangis) oh ibuuuu

Ku mengharap kasih sayangmu

Kembalilah …..

Ayah… dan ibu dengarkanlah

Anakmu yang ingin bersekolahhhh

Tampa dirimu hidupku hampa

Sayangi daku ayah ibu… 3x