ANAK-ANAK KITA SEDANG DIBUNUH. TAPI KITA MASIH SERONOK MEMBANTU PEMBUNUHAN ITU.

image_pdf

00 orkidANAK-ANAK KITA SEDANG DIBUNUH. TAPI KITA MASIH SERONOK MEMBANTU PEMBUNUHAN ITU. 

Well again, muka anak sendiri lagi. Bukan selalupun cuma nak share sedikit tentang apa yang saya buat pada anak saya sepanjang cuti sekolah ini. Orked baru berumur 5 tahun dan saya rasa dia dah cukup besar sekarang. Dari umur 60 hari sampai ke hari ini memang dah day care di Rumah Pengasih Warga Prihatin, tapi untuk cuti sekolah kali ini, Orked secara sepenuh masa menjadi residen di Prihatin. 

Itu percutian Orked. Membesarkan anak perempuan bukan semudah hanya berkata tetapi menuntut satu keberanian. Ramai kes-kes yang dalam kajian Prihatin tentang anak derhaka, anak rosak, anak jadi bohsia, anak lari dengan negro semua itu ada sebahagiannya adalah anak ustaz dan ustazah juga (this is fact!)

Maka, orang macam saya tak terlepas diuji dan bakal diuji dengan anak sendiri. Anak saya bukannya tidak rosak, tetapi sedang dirosakkan sedikit demi sedikit dengan pelbagai input pandang, lihat dan dengarnya JIKA saya nak berbaik sangka sahaja. Dalam TV, dalam YouTube hatta dalam rancangan kartun kanak-kanak juga ada unsur “racun” 

Kerosakan yang parah berlaku semasa umur remaja adalah disebabkan kita membiarkan proses kerosakan kecil-kecilan yang kita anggap ia tidak berbahaya. Maka kita biarkannya lalu itu yang membentuk akhlak anak kita. 

Pemikiran kolot saya membawa lari anak saya dari aliran utama kepada aliran tradisional begini mungkin mendapat tentangan sesetengah pihak. Percutian Orked balik kepada nilai persahabatan bersama “pack” beliau. Saya lihat ada persahabatan di Prihatin dan saya mahu anak saya menilai tinggi persahabatan berbanding hanya sekadar kenalan facebook, candy crush atau pelbagai gejala “ringan” yang kita anggap biasa. Saya risau tengok anak yang berjumpa orang tak tahu nak bercakap sebaliknya sibuk dengan tablet dan smartphone masing-masing. 

Biarlah Orked bermain konda kondi semula, biarlah dia main polis sentry, main tengteng dan pada malam hari bersama rakan-rakan mengaji quran, tengok TV bersama. 

Saya tidak katakan yang anda tak patut bawa anak pergi disneyland, tetapi yang saya katakan ini ialah salah satu kaedah. Orked baru 5 tahun, saya tak risau dia tak lancar membaca lagi atau masih tidak mengenal matematik mudah. Saya hanya risau jika anak saya membesar dengan racun moden yang menghilangkan jatidiri sendiri sehingga anak menjadi lebih tenang berhadapan dengan sekeping gadget berbanding manusia yang ramai. Akhlak diutamakan baru yang lain akan menuruti.

Racun yang ditebar ke semua deria kita dan anak-anak kita itu tidaklah nampak kesannya hari ini. Tetapi jika tidak melihat jauh, saya khuatir saya sendiri yang akan menyesal apabila akibatnya berlaku semasa remajanya tanpa saya boleh putarkan masa kembali untuk membendung kerosakan kecil yang sedang berlaku. 

Ada banyak perkara yang menggusarkan fikiran apabila saya memerhati rapat cara orang Yahudi. Sedar atau tidak, mereka adalah bangsa minoriti dunia tetapi mereka mengawal dunia dan hidup kita hari ini. Setakat boikot McDonald tidak menjadi kudis langsung pada mereka kerana setiap inci hidup kita, sistem kita semuanya ciptaan mereka. Dari situ, saya lihat..mengapakah mereka ciptakan pelbagai jenis makanan yang anak mereka tidak makan. Mengapa mereka ciptakan gadget yang anak mereka tidak pakai, mengapa mereka ciptakan sistem yang bangsa mereka tidak guna. 

Hari ini, anak kita dibunuh tanpa kita sedar dari kecil lagi. Mati hatinya secara total hanya setelah kita nampak gejala. Api dalam sekam memang tak terlihat marak membakar, tetapi tanpa kita sedar ia membakar habis dalam senyap tanpa terlihat apinya. Hanya perlu bijak untuk menghidu asapnya dan bertindak. 

Jika orang tanya, di mana anak saya bercuti? Saya jawapnya…dia bercuti di Rumah Pengasih Warga Prihatin.

Sekali lagi, anak saya bukan baik sangat. Anak saya sedang dirosakkan juga dengan persekitaran. Apa yang saya buat ialah membendung kerosakan besar dengan membunuh kerosakan-kerosakan kecil yang biasanya terlalu kecil untuk orang bertindak. 

SAIFUL NANG
Daddy Orked

1 Comment

  1. Nurul fatihah

    Terharu saya membacanya. Saya masih memikirkan bagaimana harus saya besarkan anak nanti.

    Reply

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Pengesahan Pengguna *