TERIMA KASIH ALLAH – Ummi Dayana

image_pdf

 

1471902_1480795882146114_1871533841_n2013-11-26 14.17.56TERIMA KASIH ALLAH – Ummi Dayana

Bismillah. . Assalamualaikum duhai keluarga yang dikasihi. .

20-11-2013 @ 1500H

Detik ini sudah tertulis oleh Pencipta semesta. Tiap sesuatu tak akan ada yang mampu menghalang atau mengelak melainkan dengan izinNya. Musibah ini menguji sejauh mana pengharapan aku pada Pencipta, keyakinan aku pada syahadah yang aku lafazkan. Melihat musibah ini dari sudut ego seorang manusia pasti saja aku berkata “mengapa aku? Tak cukupkah lagi dengan bebanan yang aku galas?”. Tetapi bila aku melihat musibah ini sebagai didikan Allah, teguran cintaNya, hati lantas berbisik “betapa Allah mencintaiku”.

Alhamdulillah aku dan keluarga adalah insan terpilih itu. Maka senyuman syukur terukir. Tak mengapalah ini hanya sedikit. Bohong kalau aku tidak menangis dengan musibah ini kerana aku cuma manusia. Bagaimana harus aku lakukan sendiri? Ketabahan itu bagai sukar bila melihat insan-insan yang aku kasihi menjalani kesukaran ini.

Saat musibah datang hanya doa yang diperlukan. Hanya suara yang berbisik “semuanya akan ok. Allah kan ada”. Itu ayat yang sering aku bisikkan pada diri sendiri setiap kali kesukaran aku temui. Manusia kan sering ingat Allah bila sukar menjelma. Ya Allah hinanya aku hambaMu. Ego sombong bongkaknya aku. Mengingati Mu, meminta hanya bila susah. Ambil mudah bila senang. .

Musibah mendidik aku untuk segera mencari jalan kembali. Sepenuh pengharapan aku serahkan. Allah Maha Kuasa ke atas tiap sesuatu milikNya. Dia menggerakkan hati hambaNya kanda Azlin untuk membantu sedaya mampunya. Perkhabaran musibah ini diberitahu pada keluarga besar Tunas Prihatin dan seterusnya mendapat perhatian Warga Prihatin.

07Masih teringat pesan ustaz ku “jangan berharap pada manusia kelak kamu kecewa”. Aku berharap Allah mengirimkan jiwa-jiwa yang luhur. Alhamdulillah. Kasih sayang kanda Azlin mencipta rantaian cinta yang sangat luas, sangat luhur. Satu persatu jiwa ini digerakkan Allah. Perkhabaran gembira demi perkhabaran gembira diterima. Doa yang tidak putus dari keluarga Tunas Prihatin dan Warga Prihatin membisikkan semangat dari kejauhan.

Seketika itu juga, kanda Ira menyusul. Menyatakan hasrat keluarga besar Warga Prihatin untuk membuat kunjungan. Alhamdulillah, tetapi saat mendengarkan jumlah jemaah yang bakal hadir, akal logik membuat kiraan “di manakah mahu aku tempatkan ahli keluarga ini? Selesakah mereka nanti? Dan pelbagai persoalan logik yang aku tiada jawapan”. Tapi entah mengapa hati membisikkan kata lalu dizahirkan “datanglah”… Tiada paksaan, tiada yang memaksa, tiada yang terpaksa. Semuanya digerakkan dan dibisikkan dengan rela.

Tarikh dan waktu diberikan sebagai janji yang hanya Allah tahu. Menghitung hari menanti kedatangan keluarga besar ini bukan mudah. Penuh debar. Sejujurnya demi Allah, tidak ada seorang pun yang pernah aku kenali secara peribadi. Hanya sekadar coretan di blog dan facebook sebenarnya tidak cukup untuk menilai. Tetapi kehendak Allah mengatasi segalanya. Tanpa mengenali mahupun membuat nilaian, segalanya diatur dan dirancang. .

2013-11-26 14.18.1426-11-2013 @ 1130H

Kehadiran dinanti setelah pengharapan diserahkan pada Allah agar melindungi jiwa2 yang penuh cinta ini sepanjang perjalanan mereka menyusuri denai ukhwah, merentasi sempadan jarak, memintas keterbatasan waktu demi mencari redha Allah dalam kunjungan kasih sayang.

Takdir Allah tertulis menemukan aku dengan jiwa-jiwa yang tidak aku kenali sebelum ini. Senyuman dan cinta terpancar penuh cahaya. Saat mata bertentangan, tangan bersentuhan, pipi berkucupan, salam disambut, hati merasa terisi mengusir segala rasa. Tulus suci wajah anak2 membayangkan putik yang sedang tumbuh dengan subur.

Doa memulakan segalanya. Satu persatu diperbetulkan. . Satu persatu diusahakan dan hari ini Allah mendidik aku. .

  1. Buah yang baik dan berkualiti terhasil daripada pohon yang subur. Dan pohon ini segar kerana akar yang kukuh dan sentiasa mencari yang benar
  2. Keluarga bukan hanya terwujud dengan adanya hubungan DNA.
  3. Jemaah yang teguh dikukuhkan oleh pemimpin yang telus dan pengasih
  4. Keterbatasan bukanlah pengakhiran untuk apa pun selagi kesanggupan itu ada
  5. Setiap sesuatu menjadi mudah dengan adanya jemaah yang bekerjasama dan saling mendokong satu sama lain.
  6. Perkongsian kesusahan mendidik jiwa lebih tenang dan saling berkasih sayang
  7. Meninggalkan ruang keselesaan adalah permulaan mencari diri dalam mengenal Allah dan segalnya.
  8. Berharaplah hanya pada Allah kerna Dia yang menggerakkan segala sesuatu
  9. Nikmat berkongsi kesusahan jiwa lain adalah penunduk keegoan.
  10. Tiada yang mustahil bagi jiwa yang meyakini Rukun Iman ke-6. .

03Buat semua keluarga Tunas Prihatin dan Warga Prihatin, tiada bait kata yang mampu menggambarkan cinta kalian. Tiada hadiah yang mampu menilai tulus murni jiwa kalian. Setiap penat lelah jerit perih, malah setiap titisan peluh kalian adalah hitungan janji dan saksi ketulusan kalian yang tidak minta dibalas dengan apa pun. Hanya Allah yang mampu memberikan hitungan yang terbaik. Pengalaman bersama kalian merupakan detik yang sangat manis. Bukti kekuasaan Allah menggerakkan jiwa hambaNya tanpa ada sesuatu pun menghalangi. Nikmat Allah yang mana lagi mahu didustai. Subahanallah. .

Ayah Dr. Masjuki dan bonda Shakirah terima kasih kerana memberi peluang untuk Kasih belajar tentang akar yang kukuh.

Buat kekanda dan adinda Warga Prihatin, terima kasih kerana memberi peluang mata Kasih menjadi saksi keikhlasan, penghormatan dan cinta yang menjadi pohon rendang yang subur.

Buat kesemua bilangan anakanda Rumah Pengasih WP yang hadir, terima kasih kerana membiarkan jiwa ummi dijentik dengan didikan kesamarataan yang menundukkan ego sesama kalian. Kejernihan hati yang kalian paparkan sesama kalian telah banyak mendidik ummi.

Terima kasih dan hanya Allah sebaik Pembela, Pemberi dan Penjaga. Alhamdulillah Kasih sayang kalian tersemat kukuh di jiwa. Semoga diberikan kesempatan untuk kita berkampung lagi. . Dengan rendah hati Kasih memohon kemaafan andai terkurang dalam layanan. Terlepas pandang wajah yang manis. Terlalai mengukirkan senyuman. . Maafkanlah kasih. .maafkanlah jiwa yang rapuh yang masih mencari jalan pulang. . Alhamdulillah.

2013-11-26 14.18.49
PATAH TUMBUH HILANG BERGANTI – Abu Zafeerah

Alhamdulillah tiada kata ungkapan selain puji dan syukur kepada Allah yang melapangkan kesibukan saya untuk turut serta jemaah keluarga besar ini.

Pengalaman yang dicari sudah berbuahkan ilham dan ilmu, mengenali kemampuan diri dan komitmen untuk berjemaah, hanya melalui pelaksanaan. Ilmu itu boleh dicari di mana-mana.. tetapi untuk mengamalkannya memerlukan kekuatan. Namun kekuatan individu tidak mampu untuk menggerakkan sebatang pokok yang tumbang.. kekuatan individu tidak ada daya untuk menyiapkan kerosakan yang melumpuhkan fungsi rumah dalam seharian..

Itulah kuasa jemaah yang sebulat hatinya, bertekad dalam amal jamaie dan tidak meletakkan kekuatan individu sebagai ukuran, sebaliknya dengan kekuatan jemaahlah segalanya menjadi pasti, tidak mustahil dan membenarkan azam yang kuat.

Sekecil-kecil anak yang mengutip sampah dan mencabut rumput..sehingga sebesar langkah bapak-bapak yang memanjat bumbung, bersabung nyawa melawan panas terik, itulah kualiti amal dan kesungguhan mencurahkan kasih sayang melalui kerja buat yang sehabis baik.

Sumbangan ini saja yang mampu saya sertakan dalam berjemaah, melihat dan menilai kualiti kasih sayang yang tidak mampu diukur dengan duit dan harta.

22TERIMA KASIH TUAN RUMAH

Semoga tuan rumah tenang dan kembali bahagia hati dan jiwanya dengan kedatangan berita gembira dari WP. Inilah nikmat kasih sayang melalui USWAH, yang memberi bersungguh-sungguh, melaksanakan kerja buat tanpa paksaan dengan penuh rela dan redha kerana Allah, menyampaikan kasih sayang Allah melalui tangan-tangan hambanya yang PRIHATIN. Yang menerima mengucapkan syukur, merasai kebesaran Allah dan mengambil hidayah dan bukti cinta Allah. Pengharapan pada Allah itu YAKIN, bukan angan-angan. Allah maha mendengar keluhan hamba yang jujur mencari kasih sayang-Nya.

Saya berbesar hati dapat bersama hampir seluruh Warga Prihatin menjalani misi kemanusiaan, melalui ibadah gotong royong yang pada saya, itulah kenikmatan dalam sebuah keluarga besar. Sungguh! Jika sudah bersatu hati, apa jua yang sukar dan mustahil mampu diperkemaskan dengan kerjasama dan ganding bahu untuk mempermudahkan segala kesulitan.

Untuk kakak Chenta Kasih Dayana (Ummi), kata akhir dari saya… Yang patah akan kembali tumbuh.. Tunas baru yang lebih kuat, segar dan mampu menjadi foundation yang lebih kukuh dari sebelum ini.

Yang hilang bakal berganti, Allah datangkan kemudahan selepas kesulitan.. itu janji Allah. Semoga apa yang digantikan Allah itu, lebih baik dari sebelumnya.

Alhamdulillah.

kaseh 1TUGAS BERAT UNTUK MEMANUSIAKAN MANUSIA – ANONYMOUS

Saya sangat bersyukur dapat berada dalam rombongan ini buat pertama kali. Masih terkesima dengan ketabahan Dayana menghadapi kesulitan hidup selama ini. Berhenti kerja yang selesa di bandar untuk hidup di desa menjaga 2 orang warga Emas yang sakit, tidak berupaya dan dimakan usia. Ditambah dengan penceraian rumahtangga dan dibiarkan tanpa pembelaan manusia yang dipanggil ahli keluarga dan jiran tetangga.

Kini keluarga Dayana diuji lagi. Saya terkejut melihat kerosakan rumah yang menempatkan orang yang lemah tidak berdaya. Jauh lebih teruk dari apa yang dapat dilihat dalam gambar. Tidak dapat saya bayangkan bagaimana harus menjalani hidup. Seminggu dibanjiri air hujan yang mencurah ke dalam seluruh ruang rumah.

Tilam dan tempat tidur terpaksa dibiarkan basah. Dingin hujan dan angin malam menghembus terus ke dalam rumah, akibat bumbung dan dinding yang turut musnah. Hati masih menangis pilu mengenang kesejukan anak kecil dan warga tua. Hati tidak boleh membayangkan bagaimana perasaan seorang ibu tunggal yang menjadi tempat bergantung buat kesemua mereka satu-satunya.

Dalam pada hati sebak, merintih memikirkan sikap manusia yang tak punya rasa. Manusia yang Nabi katakan tidak sempurna Islam dan imannya membiarkan yang daif tidak terbela. Tiba tiba tersentak dengan suara orang desa yang berkata “ Amboi cepatnya YB hantar orang baiki rumah… sempat siap dalam 1 hari..!’. pada masa yang sama seorang lagi terpinga-pinga bertanya “kamu semua ini datang dari mana?”.. Allah saja yang tahu perasaan di hati.

Ya… Desa itu ada ramai penduduknya. Ada masjid dan balai raya. Ada banyak kereta mewah dan juga jentera. Ada logo PAS, PKR dan UMNO juga. Ke manakah fungsi masyarakat dan aktiviti kemanusiaan mereka.? Di manakah fungsi JKKK? Imam? Rukun Tetangga? RELA? Di manakah tukang kempen pilihanraya yang selalunya beriya-iya menabur jasa menjelang PRU? Di mana Jabatan Kebajikan Masyarakat? Di mana Baitulmal dan Pusat Zakat? Kenapa keluarga daif ini sempat dibiar tersiksa sampai 1 minggu?

Maaf saya tidak mampu meneruskan luahan hati. Mata saya semakin kabur dipenuhi air… nafas semakin sesak tak habis memikir. Ampuni aku ya Allah yang selama ini banyak menipu Mu. Banyak berdoa, menyeru hanya dengan kata-kata tapi tidak bangun melakukan sesuatu. Astaghfirullah… ampuni daku.

Untuk melihat gambar-gambar dari awal hingga akhir yang telah dirakam oleh anak-anak, anda mungkin boleh klik link album ini.

https://www.facebook.com/media/set/?set=a.10152408904032786.1073741832.176792972785&type=1

 

1 Comment

  1. Noor Aswana Mustapha

    Terima kasih Allah.. sepertimana janjimu. Alhamdulillah..

    Reply

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Pengesahan Pengguna *