Tips Parenting – MASJID YANG INDAH DI SYURGA RUMAHTANGGA

image_pdf

00 baiti jannati zam zamMASJID YANG INDAH DI RUMAHTANGGA

Dirikanlah MASJID yang indah di rumahtangga anda. Adakah anda faham maksud yang saya hendak terangkan?. Adakah anda faham apa maksud MASJID. Ia berasal dari perkataan “ MA” dan “SUJUD”. Maksud “ MA” adalah TEMPAT. Jadi MASJID bermaksud tempat sujud. Tempat sujud pula semestinya ada kaitan dengan solat dan kerja.

‘’Adakah anda mahu solat dalam keadaan sengsara?. Saya tahu jawapan anda pasti tidak mahu.

Saya akan menampakkan perbezaan antara masjid yang sengsara dan masjid yang tenteram. Kalau masjid yang sengsara semestinya kita akan ragu-ragu . Mahu solat atau tidak kerana di kawasan masjid terdapat banyak anjing liar berkeliaran di sekitar masjid atau ada pencuri contohnya. Manakala masjid yang tenteram, kita boleh solat dengan yakin dan khusyuk.

Kerja di rumah pula adalah cara kita sujud. Contohnya seperti Ayah sebagai ketua keluarga dan ibu ialah pelaksana. Sebagai Abal Hakam (orang yang menetapkan hukuman), ayah mesti memberi tunjuk ajar apa yang hendak dikerjakan dan menetapkan hukuman yang setimpal kepada ahli keluarga yang melakukan kesalahan. Ibu pula sebagai pelaksana mesti melakukan apa yang disuruh oleh suami atau ayah sepenuh kemampuan selagi tidak bertentangan dengan agama ISLAM.

Di dalam rumahtangga perlu ada banyak syuro dengan baik. Kita tak semestinya selalu menghukum. Sekali sekala biarlah ada sedikit hiburan seperti beriadah, bergurau, memberi sedikit benda yang akan menghiburkan hati ahli keluarga dan sebagainya.

CETUSAN ZAM-SAM
Anak Prihatin

ULASAN ADMIN:

PENULIS adalah seorang anak rijal darjah 3. Sejak darjah 1 mereka kami izinkan mendengr perbincangan keluarga besar seminggu sekali atau dua. Dari banyak artikel cetusan anak-anak kecil, kami pilih artikel ini hari ini bagi menjawab banyak persoalan terkumpul dari pembaca tentang asas falsafah rumahtangga yang dikaitkan dengan institusi masjid. Ini sesuai dengan pepatah “mendirikan rumahtangga” adalah ibarat “mendirikan masjid”.

FALSAFAH MASJID, WALI & SUJUD

Masjid dalam kontek rumahtangga adalah tempat di mana sekumpulan manusia bertempat tinggal, menjalani kehidupan bersama-sama dalam satu jemaah. Dalam jemaah pasti ada seorang imam yang memimpin, yang juga dipanggil WALI dalam keluarga iaitu BAPA. Apabila bapa tiada, abang, bapa saudara, datuk pun boleh juga memainkan peranan sebagai wali atau imam selaku ketua keluarga.

PERHATIKAN PERANAN WALI di sisi Allah – QS: 2. Al Baqarah 257. “ALLAH adalah WALI orang-orang yang beriman, Dia mengeluarkan mereka dari KEGELAPAN kepada CAHAYA. Dan orang-orang yang ingkar, WALI-WALI (AULIYAK) mereka ialah THOGHUT, yang mengeluarkan mereka daripada CAHAYA kepada KEGELAPAN. Mereka itu adalah penghuni NERAKA; mereka KEKAL di dalamnya.” 

DARI AYAT DI ATAS, jelaslah tugas imam atau wali ialah menjadi MUROBBI. Mengeluarkan ahli keluarga daripada kegelapan kepada cahaya petunjuk. Memberikan pendidikan dan tunjuk ajar akan segala bidang kehidupan yang bertepatan dengan kehendak Allah SAHAJA. Jika SYURGA itu telah nabi SAW katakan sebagai taman-taman ilmu, maka WALI / IMAM harus menyalurkan ilmu secukupnya kepada ahli keluarga. Kemudian wali sendiri harus memastikan ilmu itu dilaksanakan dalam kehidupan harian. Perlaksanaan dan kepatuhan yang bersungguh-sungguh itulah menjadi tanda kita SUJUD sebagai HAMBA untuk menempa syurga.

Jika ilmu sebagai petunjuk kehidupan dari Allah yang bertindak sebagai SATU-SATUNYA Pelindung (WALI) itu tidak diberikan, maka ahli keluarga akan mencari rujukan dari BANYAK SUMBER (AULIYAK / WALI-WALI) lain yang membingungkan dan bersifat melampaui batas (thoghut). Antaranya dengan mencari ketenangan dari ajaran sesat, dadah, masuk kongsi gelap, membunuh diri dan sebagainya. Ini bakal menghumban mereka ke NERAKA yang kekal.

MAKMUM DALAM RUMAHTANGGA itu ialah isteri dan anak-anak. Mereka wajib dididik dengan kefahaman dan aturan hidup yang betul. Kemudian kesemua ahli keluarga berpegang kemas, MENGIKAT DIRI dengan kefahaman dan carahidup yang sama. Suami sendiri wajib terlebih dahulu menunjukkan uswah, menunjukkan kepatuhan terhadap hukum hakam Allah dengan melaksanakan semua aturan yang diajarkan kepada anak dan isteri. Janganlah suami mengikut tabiat ketam atau lembu.

ISTERI PULA HARUS MENUNJUKKAN AKHLAK MULIA dengan menzahirkan ketaatan yang murni kepada suami. Segala perintah suami harus dilaksanakan dengan senang hati, berkata manis, menunjukkan rasa penuh hormat apabila berbicara atau meminta sesuatu.

ISTERI WAJIB MEMINTA MAAF SERTA MERTA setiap kali melakukan kesalahan atau bila mendapati suami tidak redha atas sebab apa sekalipun.

APABILA BERLAKU PERSELISIHAN PENDAPAT atau mendapat teguran dari suami, isteri jangan sekali-kali menunjukkan rasa tidak puashati atau protes. Sekalipun teguran suami tidak tepat dengan apa yang berlaku, ambil saja teguran itu secara positif dengan tasdiq di hati (membenarkan) bahawa dia itu suami dan wali kita. Darinya kita dapat ilmu, pengatur, teman hidup, teman tidur dan teman sukaduka biar siapa pun dia. Bersyukurlah kerana ramai lagi orang lain yang tiada suami seperti kita.

KESABARAN ISTERI juga harus sentiasa disuburkan dalam jiwa mereka. Contohnya jika sesuatu teguran itu tidak tepat, di mana kita tidak melakukan kesalahan yang dikatakan, iktikadkan saja yang itu adalah satu ilmu. Jadikan apa yang diperkatakan suami itu sebagai satu maklumat bahawa suami kita tidak suka dan kita bertekad tidak akan melakukannya. Ini akan mempastikan rumahtangga sentiasa dalam keadaan tenang dan saling redha.

DALAM KES DI MANA TEGURAN SUAMI ITU TIDAK BENAR, contohnya anda tidak melakukan kesalahan yang ditegur, anda boleh menyatakan keadaan sebenar pada waktu lain yang lebih tenang. Ketika itulah anda boleh nyatakan memang anda tidak melakukan kesalahan itu, tapi anda tetap redha dengan teguran itu serta mengambilnya sebagai ilmu untuk tidak sekali-kali melakukannya di masa depan. Pasti suami anda akan lembut hatinya.

IBU HARUS ISTIQOMAH menunjukkan tahap redha dan patuh, sentiasa berkata manis, banyakkan senyum dengan suami. Tabiat ini akan membuatkan ibu sentiasa tenang, bermanis wajah dan lunak sentuhannya terhadap anak.

IBU HARUS BERSABAR, biarpun dalam keadaan yang tidak menyenangkan, dengan cara menahan diri dari menghempas dan mengherdik suami, terutamanya di depan anak. Yakinlah para ibu bahawa apa sahaja tabiat yang anda tunjukkan, pasti anak akan ikut tabiat itu. Jadi sediakanlah langkah syurga agar anak yang mengikut jejak ibu juga akan tergiring ke syurga.

FALSAFAH SYURGA DALAM RUMAH TANGGA

Ada banyak falsafah yang terkait dengan istilah syurga yang bakal kami jelaskan panjang lebar dalam siri sains istilah. Untuk topik ini suka kami jelaskan sedikit falsafah di sebalik syurga rumahtangga, “Baiti Jannati”. Sila perhatikan hurufbesar dalam firman Allah di surah 89. Al Fajr ini,

89:26. Dan tiada seseorang yang MENGIKAT seperti Dia mengikat.
89:27. “Wahai jiwa yang TENTERAM,
89:28. (Kembali) MERUJUKLAH kepada RabbMu, dengan REDHA, lagi diredhai!
89:29. Masuklah kamu di kalangan hamba-HAMBA-KU!
89:30. Masuklah kamu SYURGA-KU!”

PERHATIKAN ASAS UNTUK MENCIPTA SUASANA SYURGA yang terkait dengan unsur IKATAN. Sebagai hamba, kita ada ikatan (AKIDAH) daripada syahadah kita. Sebagai suami/ayah, kita harus mengikat diri dengan Allah, menggunakan aturan Allah dalam memimpin keluarga kita. Dengan ikatan itu kita akan yakin dan tenteram kerana Allah lebih tahu peraturan mana yang terbaik untuk kita.

INI SEMUA AKAN MEMBENTUK MATA RANTAI IKATAN antara suami dengan Allah, isteri dengan suami, dan anak dengan ibu. Bila semua ahli keluarga difahamkan dan sentiasa MERUJUK apa saja dengan ikatan aturan yang sama itu, maka semuanya akan REDHA, tenang dan tenteram tanpa selisih faham. KETENANGAN itu terbit kerana masing-masing saling redha meredhai, saling merujuk kepada ketetapan dan perintah yang sama dari Allah, bukan dari nafsu dan kehendak sendiri atau dari banyak sumber-sumber rujukan yang bersimpang siur dan mengelirukan.

SECARA ISTIQOMAH semuanya wajib meletakkan diri sebagai HAMBA ALLAH dengan merendahkan diri dan patuh kepada aturan Allah yang SENTIASA DIRUJUK. Ketenangan dapat dirasa kerana tiada siapa yang keras kepala untuk mengikut aturan ciptaan sendiri. Ketenangan yang terhasil dari rujukan ilmu Allah itulah sebenarnya SUASANA SYURGA RUMAHTANGGA.

APA YANG BERLAKU SEKARANG?

RAMAI AYAH SELAKU ABAL HAKAM atau wali dalam keluarga tidak memainkan peranan yang sewajarnya. Mereka sendiri tiada ilmu dalam memimpin keluarga. Segala yang Allah perintah diabaikan. Segala larangan Allah seperti arak, judi, riba, rasuah, curi, rompak, tipua, zina dan berbagai-bagai lagi tabiat haram dilanggar. Tabiat jahil atau ingkar wali seperti inilah yang bakal ditiru anak dan isteri.

YANG MENCIPTA SYURGA dan menyelamatkan keluarga itu ialah cahaya atau ILMU ALLAH. Jika wali tiada ilmu dan rujukan yang tepat, atau sengaja mengingkari aturan Allah, pasti neraka yang kita rasa. Analogi anjing telah disebut oleh anak ini adalah untuk mengaitkan dengan tabiat menjelir lidah, samada di panggil atau dihalau. Islam tidak, kafir pun tidak. Ciri-ciri kehaiwanan ini selalu diumpamakan kepada mana-mana warga yang acuh tak acuh di RPWP, sesuai dengan firman Allah dalam surah al-A’raf 7:176, 179.

ADA PULA KES ABAL HAKAM YANG PATUH KEPADA ALLAH, malangnya Ibu atau isteri pula tidak mahu patuh. Berbicara dengan suami pun sentiasa dalam keadaan tegang dan suka merusuh. Sifat keibuan tidak dipupuk lalu anak membesar dalam SENTUHAN YANG KAKU KASAR dan suasana menderhaka sang ibu terhadap bapa.

JIKA BAPA DAN IBU SUDAH MEMAPARKAN CERMINAN YANG INGKAR, sudah pasti anak yang melihat tabiat itu akan copy dan membentuk tabiat yang sama. Janganlah nanti bapa cari bomoh atau ustaz untuk meminta air penawar bagi anak yang terjebak dengan dadah, degil dan menderhaka jika bapa sendiri masih melanggar perintah Allah setiap masa. Janganlah ibu mahu tuntut janji Allah agar anak masuk syurga dengan cara mematuhi ibunya jika ibu sendiri adalah isteri yang kasar kaku dan amat derhaka.

APABILA CERMINAN TABIAT YANG BAIK DARI AWAL GAGAL DILAKSANA, maka anak akan mengambil uswah yang hina dan membentuk habitat atau karakter anak derhaka. Bagaimana menanganinya? Tunggu artikel khusus yang akan kami kongsikan kemudian INSYAALLAH.

Kudap Kudap
WARGA PRIHATIN

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Pengesahan Pengguna *