image_pdf

BUDAK LELAKI 11 TAHUN ROGOL KANAK-KANAK 6 TAHUN – KES PEROGOL PALING MUDA DI MALAYSIA

00 ROGOL

BUDAK LELAKI 11 TAHUN ROGOL KANAK-KANAK PEREMPUAN 6 TAHUN DI MELAKA – POLIS SIASAT KES KEMUNGKINAN SEBAGAI PEROGOL PALING MUDA DI NEGARA INI.

MELAKA: Seorang kanak-kanak lelaki berusia 11 tahun telah didakwa merogol seorang kanak-kanak perempuan berusia enam tahun di rumah pengasuh kanak-kanak itu.

Insiden itu dilaporkan berlaku pada 7 November lalu dan laporan perubatan yang baru sahaja dikeluarkan menunjukkan selaput dara kanak-kanak itu koyak.

Polis kini menyiasat kes yang boleh menjadi sebagai perogol yang paling muda di negara ini.

Kedua-dua kanak-kanak itu berada di rumah pengasuh pada kira-kira pukul 2 petang apabila seorang jiran, yang hanya mahu dikenali sebagai Shima, 43, menyedari bahawa rumah di Alor Gajah itu senyap tidak seperti biasa.

Pengasuh itu pergi ke kedai runcit berhampiran, maka jiran tersebut memasuki rumah melalui pintu belakang dan pergi untuk menyiasat.

“Secara tiba-tiba kanak-kanak perempuan berkenaan keluar dari bilik dengan tergesa-gesa dengan ketika itu tidak berpakaian sepenuhnya. Dia menangis dan kelihatan terkejut”, kata Shima.

Selepas menenangkan kanak-kanak perempuan itu di bawah, jiran telah memeriksa rumah tersebut dan budak lelaki itu, yang merupakan anak tiri kepada pengasuh kanak-kanak terbabit, bersembunyi di sebalik pintu bilik yang lain.

Dia hanya memakai seluar, kata Shima. Dia memberitahu saya bahawa dia sedang bersiap untuk menghadiri kelas agama. Mengesyaki sesuatu yang tidak kena, jiran yang kemudian menelefon ibu gadis itu, 35 tahun, dan menceritakan kejadian itu.

Apabila ibu meminta anaknya menceritakan apa yang terjadi, dia menjawab bahawa budak itu telah baring di atasnya dan kemudian dia merasakan sakit yang amat sangat pada kemaluannya.

Ibu kanak-kanak perempuan itu kemudiannya membuat laporan polis pada hari yang sama. Polis kini sedang menyiasat kes itu di bawah Seksyen 376 Kanun Keseksaan kerana merogol.

Kanak-kanak perempuan itu, merupakan anak kedua daripada tiga adik-beradik, telah dihantar ke rumah pengasuh kerana dia merupakan seorang anak kecil berbanding adik-beradik yang lebih tua dan lebih muda daripadanya. Dua kanak-kanak lain sedang tidur pada waktu tengah hari ketika kejadian itu berlaku.

Pengerusi Malacca Action Group for Parents in Education (Magpie), Mak Chee Hin percaya budak itu mungkin boleh bertindak sedemikian berdasarkan apa yang telah dilihat dalam filem lucah, mungkin di Internet.

Adalah sukar untuk mempercayai bahawa seseorang yang berusia 11 tahun boleh pergi sampai ke tahap itu, katanya.

Terdapat beberapa kes kanak-kanak meniru perbuatan buruk yang mereka telah melihat di laman web tertentu, katanya.

Mak meminta supaya penapis web dan menyekat perisian diharuskan untuk mengelakkan kanak-kanak daripada mengakses laman web yang tidak sesuai seperti lucah atau lain-lain.

Atau kita harus menetapkan umur minimum untuk melayari laman web, katanya.

Read more at: http://www.astroawani.com/berita-malaysia/budak-lelaki-11-tahun-rogol-budak-perempuan-6-tahun-26187?cp

 

Ustaz Kutip Derma Untuk Bina Banglo Peribadi

Derma bina banglo ustaz

BANGLO mewah dimiliki seorang ustaz di sebuah kampung terpencil Kampung Cham, Kemboja.
MASJID lebih RM500,000 yang bakal dibina oleh ustaz terbabit.

Phnom Penh:

Dia menjaja konon dirinya seorang ustaz yang hidup miskin dan diamanahkan menjaga sebuah banglo dua tingkat di sebuah perkampungan miskin dan terpencil di sini, sejak beberapa tahun lalu.

Namun rahsia lelaki yang pernah dan masih menjaja sumbangan di Malaysia terbongkar, apabila banglo dilengkapi pelbagai kemudahan bernilai lebih ratusan ribu itu, didakwa miliknya.

Banglo terletak di tengah-tengah ratusan rumah penduduk Islam daif di Kampung Cham, itu dikatakan digunakan sebagai pusat operasi menagih sumbangan warga Malaysia kononnya bagi membina sekolah agama dan masjid baru di kampung itu.

Ustaz lingkungan 40-an itu dikatakan sering menjaja dirinya mengetuai sebuah pertubuhan bukan kerajaan berlandaskan Islam di negara itu yang dianggotai tidak sampai lima ahli, bagi menagih sumbangan terutamanya daripada warga Malaysia yang sering menjalankan kerja amal di negara itu.

Agak mengejutkan apabila banglo ustaz terbabit dilengkapi bekalan air bersih selain janakuasa bagi menyalurkan bekalan elektrik walaupun penduduk hanya menagih bekalan air hujan untuk keperluan harian, selain menjadikan kegiatan bertani dan menangkap ikan di sungai Mekong sebagai sumber pendapatan.

myMetro 29 Okt 2013

Wanita sumbang RM100,000 hanya dapat foto masjid

Kuala Lumpur: Seorang jurutera pembinaan syarikat swasta yang ingin dikenali sebagai Azizan, meluahkan rasa bimbang berikutan ibu mentuanya juga sudah melabur kira-kira RM100,000 kepada seorang ‘ustaz’ yang kononnya juga diamanahkan untuk mengutip derma bagi membina masjid di Kemboja.

“Selama tiga tahun menderma untuk masjid yang dikatakan ingin dibina itu, ibu mentua hanya pernah mendapat sekeping gambar masjid yang masih dalam pembinaan, itupun selepas diminta berulang kali.

“Saya jadi bimbang apabila terdapat ustaz yang sanggup menyeleweng derma yang diberikan orang Islam yang betul-betul mahu melihat masjid dibina di kawasan yang miskin,” katanya.

Menurutnya, dia tidak pernah berjumpa dengan ustaz yang menerima wang derma daripada ibu mentuanya berikutan sibuk bekerja dan duduk jauh daripada ibu mentua.

“Saya tinggal di Kuala Lumpur dan mentua di Johor. Jadi, saya dan isteri hanya menolong ibu mentua ketika ingin memasukkan wang ke akaun ustaz berkenaan.

“Jika benar terdapat projek membina masjid seperti yang dikatakan, sekurang-kurangnya hantarlah gambar atau bukti lain yang boleh membuatkan kami percaya,” katanya.

Katanya, dia turut memberi sumbangan untuk ibadah korban baru-baru ini kepada ustaz berkenaan di negara itu, namun tiada sebarang gambar dihantar kepadanya yang menunjukkan ibadah itu dijalankan sehingga menimbulkan perasaan curiga terhadap aktiviti ustaz itu.

myMetro 1 Nov 2013

Tunggu masa nak cekup

Kuala Lumpur: Kedutaan Malaysia di Kemboja sudah mengenal pasti seorang ustaz di negara itu yang dikaitkan dengan pengutipan sumbangan dari rakyat Malaysia sebelum didakwa menggunakan wang itu untuk membina banglo ratusan ribu ringgit di perkampungan miskin dan terpencil di negara berkenaan.

Difahamkan, ustaz terbabit berada dalam pemantauan pihak berkuasa di Kemboja dan dijangka ditahan dalam tempoh terdekat untuk siasatan.

Menteri Penasihat Kedutaan Malaysia di Kemboja Raja Saifful Ridzuan berkata, pihaknya memang mengenali ustaz itu yang sebelum ini pernah membawa rombongan warga Malaysia ke kedutaan kononnya mengenali individu tertentu di kedutaan berkenaan.

Beliau berkata, pihaknya sudah memantau senario ‘tidak enak’ itu, malah sudah dihentikan selain tidak mahu ustaz itu bertindak sebagai ‘orang tengah’ seterusnya menjadikan ia sumber untuk mendapatkan wang daripada warga Malaysia yang mahu ke kedutaan.

“Malah, berdasarkan laporan Harian Metro sejak beberapa hari lalu, kami sudah mengenal pasti ustaz yang dimaksudkan dan dipercayai memang gemar menggunakan nama pegawai agensi agama di Malaysia untuk tujuan berkaitan.

myMetro 1 Nov 2013 On October 29, 2013

Sains Sedekah – Konflik Istilah Yang Menyusahkan Ibadah Ummah

00 sedekah 1

SAINS SEDEKAH – KONFLIK ISTILAH YANG MENYUSAHKAN IBADAH UMMAH

Setelah sekian lama kita hidup dengan cara Islam, namun sampai hari ini penjelasan tentang asas pengurusan sedekah dan maliah ini masih bercelaru. Boleh dibilang berapa ramai yang benar-benar tahu dan mampu memberitahu dengan jelas. Jika sirotnya tidak jelas pasti sabilnya kabur dan jihadnya akan berterabur. Maka perlaksanaan rukun yang seharusnya menjadi tiang agama itu menjadi hilang fungsi pembangunan ummahnya.

Ada ilmuan yang mengatakan zakat itu wajib, infak dan sedekah itu sunat saja. Ada yang kata semua sedekah, zakat, wakaf itu adalah dibawah katagori infak dan banyak lagi telahan yang berbagai rupa. Begitulah jadinya jika kita hanya mengkaji teori tanpa bersungguh-sungguh melaksana. Apatahlagi jika kita hanya mencari-cari berita hanya untuk tujuan berceramah atau untuk tulis buku, atau nak lulus periksa dan dapat sijil sahaja. Pastilah kita akan tenggelam punca.

Apabila berlaku banyak kekeliruan dan percanggahan pendapat di kalangan ulamak, maka Allah perintahkan kita agar kembali merujuk kepada sumber asalnya, iaitu alquran dari Allah dan sunnah dari Rasulullah SAW (Surah 4 AN-NISA’/59).

Artikel ini telah kami simpan lama. Ia ditulis bagi menjawab pertanyaan beberapa pembaca dipage tertutup. Namun semakin hari semakin ramai yang bertanya soalan yang sama lalu hari ini kami hidangkan untuk bacaan umum bagi menjelaskan secara istilah dan FUNGSI sedekah serta keterkaitan antara satu dengan yang lainnya.

DEFINISI SEDEKAH – KAITANNYA DENGAN SIDDIQ

Salah satu sifat wajib bagi Rasul ialah SIDDIQ (benar) secara SIROOT / prinsipnya. Prinsip ini yang perlu di TASDIQ (dibenarkan prinsip/pendiriannya) dalam hati kita, kemudian harus kita ikrar di bibir dan amalkan sebagai bukti. Itulah asas kepada mekanisma keimanan.

Sedekah datang dari kata pokok SADAQA, yang juga bermaksud MEMBENARKAN. Inilah SABIL dari amanah allah dan rasul yang harus dijihadkan, iaitu amal harian yang membuktikan kita mengikuti sunnah Nabi saw. Iaitu membenarkan dengan amal sedekah sebagai bukti iman yang tadinya telah kita tasdiq di hati dan kita ikrar di lisan 5 kali sehari sekurang-kurangnya.

SEDEKAH – KAITAN DENGAN SODAQOLLAH, SODAQORASULULLAH

Apa yang nak dibenarkan oleh Nabi dan ummat baginda? Itulah berita besar AN-NABA’ tentang kebenaran yang sampai kepada baginda. Berita besar inilah yang menjadi asas NUBUWAH, faktur perlantikan bagi seorang NABI. Itulah dia risalah allah, berupa segala aturan dan perintah Allah yang harus disebar dan dilaksanakan bersama-sama melalui fungsi rasul/utusan. Setiap turun wahyu baginda akan membenarkannya. Jika membenarkan wahyu dengan lafaz, ia berbunyi SODAQOLLAH.

Mengapa Sahabat pertama NABI, Sayidina Abu Bakar dipanggil AS-SIDDIQ?. Ialah kerana beliau adalah sahabat yang sangat membenarkan seruan nabi. Apa sahaja titah nabi beliau adalah orang pertama yang akan membenarkannya. Jika dengan lafaz ia berbunyi, SODAQO RASULULLAH.

Ya, Abu Bakar a.s. bukan sahaja membenarkan seruan nabi dengan sedekah terbesar, malah beliau adalah sahabat yang mengiyakan apa saja perintah dan titah baginda tanpa soal.

FALSAFAH SEDEKAH – BUKTI KITA MEMBENARKAN DAKWAH

Jika nabi membenarkan (siddiq) Allah dengan lafaz sodaqollah, ia tidak berhenti di situ. Lafaz bibir itu tidak langsung dapat memenuhi tuntutan membenarkan Allah. Nabi berusaha memenuhi semua tuntutan amar makruf nahi mungkar dari setiap firman Allah itu. Jika Allah perintah Nabi katakan, maka baginda akan katakan, jika Allah perintah berperang baginda perangi. Allah suruh hijrah minda maupun hijrah tempat, baginda juga lakukan semuanya. Itu cara baginda membenarkan (siddiq) Allah. Itu perlaksanaan sodaqollah, semua itu nabi labelkan sebagai sedekah. Ia bukan sekadar lafaz di bibir.

LA ISLAM ILLA BIL JEMAAH. “Tiada Islam tanpa berjemaah”. Kemudian kita lihat bagaimana jemaah nabi pula ikut membenarkan (tasdiq/sadaqah) apa yang nabi lakukan. Sahabat awal dari kelompok Awalul Muslimin yang bersama baginda, yang terkait dengan isu ini ialah Abu Bakar AS-SIDDIQ dan diikuti oleh yang lain-lain sebagai tunas jemaah bginda.

SEDEKAH SEBAGAI ASAS AKHLAK

Wahyu diturunkan Allah adalah untuk memperbetulkan akhlak manusia. Hamba yang berakhlaq sepatutnya mengikut aturan pencipta (al-kholiq). Ketika wahyu turun masyarakat yang dulunya telah menerima wahyu telah kembali jahil dan tidak melaksanakan perintah penciptanya. Nama dan agama Allah yang suci sudah dicemari dengan berbagai bagai nama dan cara hidup (agama) dengan sembahan berbagai berhala. Itulah titik mula segala usaha untuk mencari punca dan kaedah membersihkan segala berhala. Itulah matalamat dakwah baginda. Rujuk surah 10/10. Inilah tuntutan penyucian nama dan imej Allah yang diusahakan baginda. Sebagai pewaris agama, kita juga perlu ikut membenarkan usaha baginda.

Setiap Firman Allah dan titah nabi menuntut perlaksanaan kerja amal, perlu tempat serta modal, bukan cukup sekadar membaca dan menghafal. Untuk melaksana perintah membangun ummah beragama itu memerlukan pengorbanan harta dan diri. Itulah dia hakikat sedekah, membenarkan dengan harta dan diri. Walaupun itu perintah Allah, tapi allah kata kebaikannya untuk kita juga, untuk golongan yang ikut melaksana.

Selain daripada membenarkan semua titah nabi melalui perlaksanaan dirinya, Abu Bakar adalah sahabat yang paling banyak bersedekah, mengorbankan hartanya. Begitu juga dengan isteri nabi sayidatina Khadijah yang membenarkan dakwah nabi dengan mematuhi perintahnya serta mengorbankan seluruh hartanya.

Itulah nilaian perlaksanaan sodaqollah dan sodaqorasulullah. Itu hakikat sedekah.

JENIS PERLAKUAN SEDEKAH & DALILNYA

Sedekah adalah perkara asas yang bukan saja mencakupi unsur maliah (harta benda atau wang). Semua PERBUATAN yang kita buat kerana membenarkan (mensiddiq) perintah Allah dan rasul secara umumnya adalah sedekah. DOA terhadap orang lain, termasuk mendoakan orang yang bersedekah juga dikira sedekah (baca 9:103 di bawah)

SEGALA PERBUATAN yang memberi manfaat kepada orang lain termasuk perkongsian ilmu bahkan sekuntum senyuman atau bicara manis dan gurauan beradab yang menyukakan insan lain juga boleh dikatagorikan sebagai sedekah. Menolong orang tua atau buta menyeberang, membuang halangan di jalan, membina rumah orang susah, berbuat baik kepada anak kecil juga sedekah.

Jika kita sudah berkahwin, Allah perintah kita menyukakan hati isteri. Contohnya jika kita perasan sudah lama tidak meniduri isteri dan lihat dia terlalu memerlukan belaian, maka meniduri isteri juga satu sedekah. Begitulah juga halnya layanan isteri terhadap suami dan anak yang dituntut Allah, contohnya sajian ikhlas segelas air, sekuntum senyuman manis isteri untuk suami juga sedekah. Sedekah akan membersihkan hati dan menyuburkan kasih sayang sesama kita. Itu adalah tuntutan agama, HABLUMINALLAH, WAHABLU MINANNAS (hubungan kita dengan Allah dan hubungan kita dengan manusia).

JIKA KITA BERSEDEKAH HARTA pula, ia akan menenangkan jiwa. Membersihkan hati dari segala penyakitnya. Sedekah itu akan membuang rasa tamak, kedekut dan riak. Sebaliknya ia akan menyubur rasa kasih, prihatin dan pemurah. Proses itu dinamakan zakat (penyucian). InsyaAllah selepas itu secara psikologi kita tidak lagi berminat untuk mencuri, menipu, makan rasuah dan sebagainya. Jiwa jadi tenang, hati jadi lapang. Orang akan suka dan sayang kepada kita. Lalu ramailah saudara kita dan melimpah ruah kasih sayang untuk kita. Ini bakal menampakkan keindahan agama dan menaikkan imej Allah dari kerjabuat kita.

Secara umumnya proses penyucian (zakah) melalui bukti sedekah ini diperlukan bagi orang yang merasa berdosa dan ingin bertaubat untuk menyucikan hati dan menguatkan imannya. Sedekah adalah tanda kita membenarkan (tasdiq) keperluan melaksana perintah Allah untuk bertaubat dari dosa lalu. Antaranya ialah tuntutan bersedekah harta dan diri, berhijrah, meninggalkan perbuatan lama, diganti dengan usaha keras membangun apa yang telah dirosakkan, kesan dari kejahilan kita dahulu.

Perhatikan Firman Allah dalam surah 9. At Taubah ini.

9:20. orang-orang yang beriman dan berhijrah serta berjihad di jalan Allah dengan harta, benda dan diri mereka, adalah lebih tinggi derajatnya di sisi Allah; dan itulah orang-orang yang mendapat kemenangan. 

9:102. Dan yang lain mengakui kesalahan-kesalahan mereka; mereka telah mencampur-adukkan amalan yang baik dengan yang buruk. Mudah-mudahan Allah akan menerima taubat mereka; sesungguhnya Allah Pengampun, Pengasih.

9:103. Ambillah daripada harta mereka SEDEKAH untuk membersihkan mereka, dan untuk menyucikan (ZAKAH) mereka dengannya, dan doakanlah (SELAWATKAN) mereka; sesungguhnya SALAWAT kamu adalah ketenangan bagi mereka; Dan Allah Maha Mendengar, Maha Mengetahui.

9:104. Adakah mereka mengetahui bahawa Allah maha menerima (memakbulkan) taubat daripada hamba-hamba-Nya, dan Dia mengambil SEDEKAH, dan bahawa Allah, Dia Yang Menerima Taubat, Yang Maha Pengasih?

9:105. Katakanlah, “Beramal/bekerjalah, dan Allah pasti akan melihat amalan kamu, dan rasul-Nya, dan orang-orang mukmin, dan kamu akan dikembalikan kepada-Nya, yang tahu yang ghaib dan yang nyata, dan Dia memberitahu kamu apa yang kamu telah kerjakan.”

PENOLAKAN IMAN & AMAL TANPA DIBUKTI DENGAN SEDEKAH

Apa jadi jika kita hanya ingin bertaubat dengan bibir sahaja dan tidak mahu melaksanakan hakikat sedekah dengan harta dan diri sebagai tanda kita membenarkan hakikat taubat dengan sebenar benarnya? Allah maha bijaksana. Allah tahu bahawa kita sebenarnya sedang berdusta dan menipu Nya… Lihat ayat berikut…

9:106. Dan yang lain ditangguhkan hingga perintah Allah, sama ada Dia mengazab mereka, atau menerima taubat mereka; Allah Mengetahui, Bijaksana.

Ada banyak hadis nabi tentang tuntutan dan katagori sedekah ini. Untuk kali ini cukuplah kami petik yang ini.

Hadits riwayat Imam Muslim dari Abu Dzar, “Rasullullah menyatakan bahwa jika tidak mampu bersedekah dengan harta maka membaca tasbih, membaca takbir, tahmid, tahlil, berhubungan suami-istri, dan melakukan kegiatan amar ma’ruf nahi munkar adalah sedekah.”

Bersambung…

Perkongsian Ilmiah Misi Kemanusiaan Memanusiakan Manusia

00 repair.jpegbPerkongsian Ilmiah Misi Kemanusiaan Memanusiakan Manusia

Alhamdulillah seharian misi kemanusiaan yang dirangka akhirnya berjaya dijalankan semampunya. Perjalan pergi balik konvoi 13 kereta/van/MPV misi ini selamat. Namun sampai entri ini dimuatkan, masih ada 3 buah kenderaan yang belum sampai rumah, tersangkut semalaman dan masih di lebuhraya akibat kerosakan kenderaan. Yang lain terpaksa bergegas meneruskan perjalanan kerana terpaksa masuk kerja semula pagi ini. Ya kebanyakkan mereka sudah hampir 48 jam berjaga.

Banyak pelajaran yang dapat dikongsikan dari program kemanusiaan ini. Apa yang ingin kami ceritakan adalah kerosakan rumah yang jauh lebih teruk dari apa yang dapat kami bayangkan. Bukan hanya rumah tengah yang hancur bumbungnya, rupanya dahan dan ranting pokok besar itu turut memusnahkan bahagian depan dan juga dapur rumah itu. Kami tidak membuat lawatan tapak sebelum datang untuk merepair sepertimana amalan lazim kontraktor lain. Segalanya hanya berdasarkan gambar yang ada sahaja. Oleh itu tentunya kapasiti kami tidak mampu menyiapkan rumah itu dalam masa sehari dengan baik sekali. Cukuplah untuk memastikan tiada air yang mencurah-curah ke dalam rumah. Tiada hembusan bayu dingin yang menyiksakan kerana terdedah akibat dinding yang musnah.

Untuk perkongsian tarbiah ini, kami petik sedikit dari seorang peserta yang tidak mahu disebutkan namanya. Bakinya kami paparkan di blog. Luahan isihati tuan rumah yang tidak kami kenal secara nyata, hanya pembaca setia blog kami di alam maya dengan nama CHENTA KASIH DAYANA. Juga sedikit ulasan seorang lagi pembaca setia Warga Prihatin yang dikenali dengan nama ABU ZAFEERAH yang berkesempatan turutserta dalam misi kemanusiaan kali ini. Sila klik link berikut jika anda sudi membaca perkongsian ini.

http://prihatin.net.my/2013/11/27/terima-kasih-allah-chenta-kasih-dayana/

http://prihatin.net.my/2013/11/25/misi-bantuan-kemanusiaan-membantu-ibu-tunggal-dan-warga-emas/ 

TUGAS BERAT UNTUK MEMANUSIAKAN MANUSIA – ANONYMOUS

Saya sangat bersyukur dapat berada dalam rombongan ini buat pertama kali. Masih terkesima dengan ketabahan Dayana menghadapi kesulitan hidup selama ini. Berhenti kerja yang selesa di bandar untuk hidup di desa menjaga 2 orang warga Emas yang sakit, tidak berupaya dan dimakan usia. Ditambah dengan penceraian rumahtangga dan dibiarkan tanpa pembelaan manusia yang dipanggil ahli keluarga dan jiran tetangga.

Kini keluarga Dayana diuji lagi. Saya terkejut melihat kerosakan rumah yang menempatkan orang yang lemah tidak berdaya. Jauh lebih teruk dari apa yang dapat dilihat dalam gambar. Tidak dapat saya bayangkan bagaimana harus menjalani hidup. Seminggu dibanjiri air hujan yang mencurah ke dalam seluruh ruang rumah.

Tilam dan tempat tidur terpaksa dibiarkan basah. Dingin hujan dan angin malam menghembus terus ke dalam rumah, akibat bumbung dan dinding yang turut musnah. Hati masih menangis pilu mengenang kesejukan anak kecil dan warga tua. Hati tidak boleh membayangkan bagaimana perasaan seorang ibu tunggal yang menjadi tempat bergantung buat kesemua mereka satu-satunya.

Dalam pada hati sebak, merintih memikirkan sikap manusia yang tak punya rasa. Manusia yang Nabi katakan tidak sempurna Islam dan imannya membiarkan yang daif tidak terbela. Tiba tiba tersentak dengan suara orang desa yang berkata “ Amboi cepatnya YB hantar orang baiki rumah… sempat siap dalam 1 hari..!’. pada masa yang sama seorang lagi terpinga-pinga bertanya “kamu semua ini datang dari mana?”.. Allah saja yang tahu perasaan di hati.

Ya… Desa itu ada ramai penduduknya. Ada masjid dan balai raya. Ada banyak kereta mewah dan juga jentera. Ada logo PAS, PKR dan UMNO juga. Ke manakah fungsi masyarakat dan aktiviti kemanusiaan mereka.? Di manakah fungsi JKKK? Imam? Rukun Tetangga? RELA? Di manakah tukang kempen pilihanraya yang selalunya beriya-iya menabur jasa menjelang PRU? Di mana Jabatan Kebajikan Masyarakat? Di mana Baitulmal dan Pusat Zakat? Kenapa keluarga daif ini sempat dibiar tersiksa?

Maaf saya tidak mampu meneruskan luahan hati. Mata saya semakin kabur dipenuhi air… nafas semakin sesak tak habis memikir. Ampuni aku ya Allah yang selama ini banyak menipu Mu. Banyak berdoa, menyeru hanya dengan kata-kata tapi tidak bangun melakukan sesuatu. 

Astaghfirullah… Ampuni daku wahai tuhan.

ANAK-ANAK KITA SEDANG DIBUNUH. TAPI KITA MASIH SERONOK MEMBANTU PEMBUNUHAN ITU.

00 orkidANAK-ANAK KITA SEDANG DIBUNUH. TAPI KITA MASIH SERONOK MEMBANTU PEMBUNUHAN ITU. 

Well again, muka anak sendiri lagi. Bukan selalupun cuma nak share sedikit tentang apa yang saya buat pada anak saya sepanjang cuti sekolah ini. Orked baru berumur 5 tahun dan saya rasa dia dah cukup besar sekarang. Dari umur 60 hari sampai ke hari ini memang dah day care di Rumah Pengasih Warga Prihatin, tapi untuk cuti sekolah kali ini, Orked secara sepenuh masa menjadi residen di Prihatin. 

Itu percutian Orked. Membesarkan anak perempuan bukan semudah hanya berkata tetapi menuntut satu keberanian. Ramai kes-kes yang dalam kajian Prihatin tentang anak derhaka, anak rosak, anak jadi bohsia, anak lari dengan negro semua itu ada sebahagiannya adalah anak ustaz dan ustazah juga (this is fact!)

Maka, orang macam saya tak terlepas diuji dan bakal diuji dengan anak sendiri. Anak saya bukannya tidak rosak, tetapi sedang dirosakkan sedikit demi sedikit dengan pelbagai input pandang, lihat dan dengarnya JIKA saya nak berbaik sangka sahaja. Dalam TV, dalam YouTube hatta dalam rancangan kartun kanak-kanak juga ada unsur “racun” 

Kerosakan yang parah berlaku semasa umur remaja adalah disebabkan kita membiarkan proses kerosakan kecil-kecilan yang kita anggap ia tidak berbahaya. Maka kita biarkannya lalu itu yang membentuk akhlak anak kita. 

Pemikiran kolot saya membawa lari anak saya dari aliran utama kepada aliran tradisional begini mungkin mendapat tentangan sesetengah pihak. Percutian Orked balik kepada nilai persahabatan bersama “pack” beliau. Saya lihat ada persahabatan di Prihatin dan saya mahu anak saya menilai tinggi persahabatan berbanding hanya sekadar kenalan facebook, candy crush atau pelbagai gejala “ringan” yang kita anggap biasa. Saya risau tengok anak yang berjumpa orang tak tahu nak bercakap sebaliknya sibuk dengan tablet dan smartphone masing-masing. 

Biarlah Orked bermain konda kondi semula, biarlah dia main polis sentry, main tengteng dan pada malam hari bersama rakan-rakan mengaji quran, tengok TV bersama. 

Saya tidak katakan yang anda tak patut bawa anak pergi disneyland, tetapi yang saya katakan ini ialah salah satu kaedah. Orked baru 5 tahun, saya tak risau dia tak lancar membaca lagi atau masih tidak mengenal matematik mudah. Saya hanya risau jika anak saya membesar dengan racun moden yang menghilangkan jatidiri sendiri sehingga anak menjadi lebih tenang berhadapan dengan sekeping gadget berbanding manusia yang ramai. Akhlak diutamakan baru yang lain akan menuruti.

Racun yang ditebar ke semua deria kita dan anak-anak kita itu tidaklah nampak kesannya hari ini. Tetapi jika tidak melihat jauh, saya khuatir saya sendiri yang akan menyesal apabila akibatnya berlaku semasa remajanya tanpa saya boleh putarkan masa kembali untuk membendung kerosakan kecil yang sedang berlaku. 

Ada banyak perkara yang menggusarkan fikiran apabila saya memerhati rapat cara orang Yahudi. Sedar atau tidak, mereka adalah bangsa minoriti dunia tetapi mereka mengawal dunia dan hidup kita hari ini. Setakat boikot McDonald tidak menjadi kudis langsung pada mereka kerana setiap inci hidup kita, sistem kita semuanya ciptaan mereka. Dari situ, saya lihat..mengapakah mereka ciptakan pelbagai jenis makanan yang anak mereka tidak makan. Mengapa mereka ciptakan gadget yang anak mereka tidak pakai, mengapa mereka ciptakan sistem yang bangsa mereka tidak guna. 

Hari ini, anak kita dibunuh tanpa kita sedar dari kecil lagi. Mati hatinya secara total hanya setelah kita nampak gejala. Api dalam sekam memang tak terlihat marak membakar, tetapi tanpa kita sedar ia membakar habis dalam senyap tanpa terlihat apinya. Hanya perlu bijak untuk menghidu asapnya dan bertindak. 

Jika orang tanya, di mana anak saya bercuti? Saya jawapnya…dia bercuti di Rumah Pengasih Warga Prihatin.

Sekali lagi, anak saya bukan baik sangat. Anak saya sedang dirosakkan juga dengan persekitaran. Apa yang saya buat ialah membendung kerosakan besar dengan membunuh kerosakan-kerosakan kecil yang biasanya terlalu kecil untuk orang bertindak. 

SAIFUL NANG
Daddy Orked

TERIMA KASIH ALLAH – Ummi Dayana

 

1471902_1480795882146114_1871533841_n2013-11-26 14.17.56TERIMA KASIH ALLAH – Ummi Dayana

Bismillah. . Assalamualaikum duhai keluarga yang dikasihi. .

20-11-2013 @ 1500H

Detik ini sudah tertulis oleh Pencipta semesta. Tiap sesuatu tak akan ada yang mampu menghalang atau mengelak melainkan dengan izinNya. Musibah ini menguji sejauh mana pengharapan aku pada Pencipta, keyakinan aku pada syahadah yang aku lafazkan. Melihat musibah ini dari sudut ego seorang manusia pasti saja aku berkata “mengapa aku? Tak cukupkah lagi dengan bebanan yang aku galas?”. Tetapi bila aku melihat musibah ini sebagai didikan Allah, teguran cintaNya, hati lantas berbisik “betapa Allah mencintaiku”.

Alhamdulillah aku dan keluarga adalah insan terpilih itu. Maka senyuman syukur terukir. Tak mengapalah ini hanya sedikit. Bohong kalau aku tidak menangis dengan musibah ini kerana aku cuma manusia. Bagaimana harus aku lakukan sendiri? Ketabahan itu bagai sukar bila melihat insan-insan yang aku kasihi menjalani kesukaran ini.

Saat musibah datang hanya doa yang diperlukan. Hanya suara yang berbisik “semuanya akan ok. Allah kan ada”. Itu ayat yang sering aku bisikkan pada diri sendiri setiap kali kesukaran aku temui. Manusia kan sering ingat Allah bila sukar menjelma. Ya Allah hinanya aku hambaMu. Ego sombong bongkaknya aku. Mengingati Mu, meminta hanya bila susah. Ambil mudah bila senang. .

Musibah mendidik aku untuk segera mencari jalan kembali. Sepenuh pengharapan aku serahkan. Allah Maha Kuasa ke atas tiap sesuatu milikNya. Dia menggerakkan hati hambaNya kanda Azlin untuk membantu sedaya mampunya. Perkhabaran musibah ini diberitahu pada keluarga besar Tunas Prihatin dan seterusnya mendapat perhatian Warga Prihatin.

07Masih teringat pesan ustaz ku “jangan berharap pada manusia kelak kamu kecewa”. Aku berharap Allah mengirimkan jiwa-jiwa yang luhur. Alhamdulillah. Kasih sayang kanda Azlin mencipta rantaian cinta yang sangat luas, sangat luhur. Satu persatu jiwa ini digerakkan Allah. Perkhabaran gembira demi perkhabaran gembira diterima. Doa yang tidak putus dari keluarga Tunas Prihatin dan Warga Prihatin membisikkan semangat dari kejauhan.

Seketika itu juga, kanda Ira menyusul. Menyatakan hasrat keluarga besar Warga Prihatin untuk membuat kunjungan. Alhamdulillah, tetapi saat mendengarkan jumlah jemaah yang bakal hadir, akal logik membuat kiraan “di manakah mahu aku tempatkan ahli keluarga ini? Selesakah mereka nanti? Dan pelbagai persoalan logik yang aku tiada jawapan”. Tapi entah mengapa hati membisikkan kata lalu dizahirkan “datanglah”… Tiada paksaan, tiada yang memaksa, tiada yang terpaksa. Semuanya digerakkan dan dibisikkan dengan rela.

Tarikh dan waktu diberikan sebagai janji yang hanya Allah tahu. Menghitung hari menanti kedatangan keluarga besar ini bukan mudah. Penuh debar. Sejujurnya demi Allah, tidak ada seorang pun yang pernah aku kenali secara peribadi. Hanya sekadar coretan di blog dan facebook sebenarnya tidak cukup untuk menilai. Tetapi kehendak Allah mengatasi segalanya. Tanpa mengenali mahupun membuat nilaian, segalanya diatur dan dirancang. .

2013-11-26 14.18.1426-11-2013 @ 1130H

Kehadiran dinanti setelah pengharapan diserahkan pada Allah agar melindungi jiwa2 yang penuh cinta ini sepanjang perjalanan mereka menyusuri denai ukhwah, merentasi sempadan jarak, memintas keterbatasan waktu demi mencari redha Allah dalam kunjungan kasih sayang.

Takdir Allah tertulis menemukan aku dengan jiwa-jiwa yang tidak aku kenali sebelum ini. Senyuman dan cinta terpancar penuh cahaya. Saat mata bertentangan, tangan bersentuhan, pipi berkucupan, salam disambut, hati merasa terisi mengusir segala rasa. Tulus suci wajah anak2 membayangkan putik yang sedang tumbuh dengan subur.

Doa memulakan segalanya. Satu persatu diperbetulkan. . Satu persatu diusahakan dan hari ini Allah mendidik aku. .

  1. Buah yang baik dan berkualiti terhasil daripada pohon yang subur. Dan pohon ini segar kerana akar yang kukuh dan sentiasa mencari yang benar
  2. Keluarga bukan hanya terwujud dengan adanya hubungan DNA.
  3. Jemaah yang teguh dikukuhkan oleh pemimpin yang telus dan pengasih
  4. Keterbatasan bukanlah pengakhiran untuk apa pun selagi kesanggupan itu ada
  5. Setiap sesuatu menjadi mudah dengan adanya jemaah yang bekerjasama dan saling mendokong satu sama lain.
  6. Perkongsian kesusahan mendidik jiwa lebih tenang dan saling berkasih sayang
  7. Meninggalkan ruang keselesaan adalah permulaan mencari diri dalam mengenal Allah dan segalnya.
  8. Berharaplah hanya pada Allah kerna Dia yang menggerakkan segala sesuatu
  9. Nikmat berkongsi kesusahan jiwa lain adalah penunduk keegoan.
  10. Tiada yang mustahil bagi jiwa yang meyakini Rukun Iman ke-6. .

03Buat semua keluarga Tunas Prihatin dan Warga Prihatin, tiada bait kata yang mampu menggambarkan cinta kalian. Tiada hadiah yang mampu menilai tulus murni jiwa kalian. Setiap penat lelah jerit perih, malah setiap titisan peluh kalian adalah hitungan janji dan saksi ketulusan kalian yang tidak minta dibalas dengan apa pun. Hanya Allah yang mampu memberikan hitungan yang terbaik. Pengalaman bersama kalian merupakan detik yang sangat manis. Bukti kekuasaan Allah menggerakkan jiwa hambaNya tanpa ada sesuatu pun menghalangi. Nikmat Allah yang mana lagi mahu didustai. Subahanallah. .

Ayah Dr. Masjuki dan bonda Shakirah terima kasih kerana memberi peluang untuk Kasih belajar tentang akar yang kukuh.

Buat kekanda dan adinda Warga Prihatin, terima kasih kerana memberi peluang mata Kasih menjadi saksi keikhlasan, penghormatan dan cinta yang menjadi pohon rendang yang subur.

Buat kesemua bilangan anakanda Rumah Pengasih WP yang hadir, terima kasih kerana membiarkan jiwa ummi dijentik dengan didikan kesamarataan yang menundukkan ego sesama kalian. Kejernihan hati yang kalian paparkan sesama kalian telah banyak mendidik ummi.

Terima kasih dan hanya Allah sebaik Pembela, Pemberi dan Penjaga. Alhamdulillah Kasih sayang kalian tersemat kukuh di jiwa. Semoga diberikan kesempatan untuk kita berkampung lagi. . Dengan rendah hati Kasih memohon kemaafan andai terkurang dalam layanan. Terlepas pandang wajah yang manis. Terlalai mengukirkan senyuman. . Maafkanlah kasih. .maafkanlah jiwa yang rapuh yang masih mencari jalan pulang. . Alhamdulillah.

2013-11-26 14.18.49
PATAH TUMBUH HILANG BERGANTI – Abu Zafeerah

Alhamdulillah tiada kata ungkapan selain puji dan syukur kepada Allah yang melapangkan kesibukan saya untuk turut serta jemaah keluarga besar ini.

Pengalaman yang dicari sudah berbuahkan ilham dan ilmu, mengenali kemampuan diri dan komitmen untuk berjemaah, hanya melalui pelaksanaan. Ilmu itu boleh dicari di mana-mana.. tetapi untuk mengamalkannya memerlukan kekuatan. Namun kekuatan individu tidak mampu untuk menggerakkan sebatang pokok yang tumbang.. kekuatan individu tidak ada daya untuk menyiapkan kerosakan yang melumpuhkan fungsi rumah dalam seharian..

Itulah kuasa jemaah yang sebulat hatinya, bertekad dalam amal jamaie dan tidak meletakkan kekuatan individu sebagai ukuran, sebaliknya dengan kekuatan jemaahlah segalanya menjadi pasti, tidak mustahil dan membenarkan azam yang kuat.

Sekecil-kecil anak yang mengutip sampah dan mencabut rumput..sehingga sebesar langkah bapak-bapak yang memanjat bumbung, bersabung nyawa melawan panas terik, itulah kualiti amal dan kesungguhan mencurahkan kasih sayang melalui kerja buat yang sehabis baik.

Sumbangan ini saja yang mampu saya sertakan dalam berjemaah, melihat dan menilai kualiti kasih sayang yang tidak mampu diukur dengan duit dan harta.

22TERIMA KASIH TUAN RUMAH

Semoga tuan rumah tenang dan kembali bahagia hati dan jiwanya dengan kedatangan berita gembira dari WP. Inilah nikmat kasih sayang melalui USWAH, yang memberi bersungguh-sungguh, melaksanakan kerja buat tanpa paksaan dengan penuh rela dan redha kerana Allah, menyampaikan kasih sayang Allah melalui tangan-tangan hambanya yang PRIHATIN. Yang menerima mengucapkan syukur, merasai kebesaran Allah dan mengambil hidayah dan bukti cinta Allah. Pengharapan pada Allah itu YAKIN, bukan angan-angan. Allah maha mendengar keluhan hamba yang jujur mencari kasih sayang-Nya.

Saya berbesar hati dapat bersama hampir seluruh Warga Prihatin menjalani misi kemanusiaan, melalui ibadah gotong royong yang pada saya, itulah kenikmatan dalam sebuah keluarga besar. Sungguh! Jika sudah bersatu hati, apa jua yang sukar dan mustahil mampu diperkemaskan dengan kerjasama dan ganding bahu untuk mempermudahkan segala kesulitan.

Untuk kakak Chenta Kasih Dayana (Ummi), kata akhir dari saya… Yang patah akan kembali tumbuh.. Tunas baru yang lebih kuat, segar dan mampu menjadi foundation yang lebih kukuh dari sebelum ini.

Yang hilang bakal berganti, Allah datangkan kemudahan selepas kesulitan.. itu janji Allah. Semoga apa yang digantikan Allah itu, lebih baik dari sebelumnya.

Alhamdulillah.

kaseh 1TUGAS BERAT UNTUK MEMANUSIAKAN MANUSIA – ANONYMOUS

Saya sangat bersyukur dapat berada dalam rombongan ini buat pertama kali. Masih terkesima dengan ketabahan Dayana menghadapi kesulitan hidup selama ini. Berhenti kerja yang selesa di bandar untuk hidup di desa menjaga 2 orang warga Emas yang sakit, tidak berupaya dan dimakan usia. Ditambah dengan penceraian rumahtangga dan dibiarkan tanpa pembelaan manusia yang dipanggil ahli keluarga dan jiran tetangga.

Kini keluarga Dayana diuji lagi. Saya terkejut melihat kerosakan rumah yang menempatkan orang yang lemah tidak berdaya. Jauh lebih teruk dari apa yang dapat dilihat dalam gambar. Tidak dapat saya bayangkan bagaimana harus menjalani hidup. Seminggu dibanjiri air hujan yang mencurah ke dalam seluruh ruang rumah.

Tilam dan tempat tidur terpaksa dibiarkan basah. Dingin hujan dan angin malam menghembus terus ke dalam rumah, akibat bumbung dan dinding yang turut musnah. Hati masih menangis pilu mengenang kesejukan anak kecil dan warga tua. Hati tidak boleh membayangkan bagaimana perasaan seorang ibu tunggal yang menjadi tempat bergantung buat kesemua mereka satu-satunya.

Dalam pada hati sebak, merintih memikirkan sikap manusia yang tak punya rasa. Manusia yang Nabi katakan tidak sempurna Islam dan imannya membiarkan yang daif tidak terbela. Tiba tiba tersentak dengan suara orang desa yang berkata “ Amboi cepatnya YB hantar orang baiki rumah… sempat siap dalam 1 hari..!’. pada masa yang sama seorang lagi terpinga-pinga bertanya “kamu semua ini datang dari mana?”.. Allah saja yang tahu perasaan di hati.

Ya… Desa itu ada ramai penduduknya. Ada masjid dan balai raya. Ada banyak kereta mewah dan juga jentera. Ada logo PAS, PKR dan UMNO juga. Ke manakah fungsi masyarakat dan aktiviti kemanusiaan mereka.? Di manakah fungsi JKKK? Imam? Rukun Tetangga? RELA? Di manakah tukang kempen pilihanraya yang selalunya beriya-iya menabur jasa menjelang PRU? Di mana Jabatan Kebajikan Masyarakat? Di mana Baitulmal dan Pusat Zakat? Kenapa keluarga daif ini sempat dibiar tersiksa sampai 1 minggu?

Maaf saya tidak mampu meneruskan luahan hati. Mata saya semakin kabur dipenuhi air… nafas semakin sesak tak habis memikir. Ampuni aku ya Allah yang selama ini banyak menipu Mu. Banyak berdoa, menyeru hanya dengan kata-kata tapi tidak bangun melakukan sesuatu. Astaghfirullah… ampuni daku.

Untuk melihat gambar-gambar dari awal hingga akhir yang telah dirakam oleh anak-anak, anda mungkin boleh klik link album ini.

https://www.facebook.com/media/set/?set=a.10152408904032786.1073741832.176792972785&type=1

 

Misi Bantuan Kemanusiaan Membantu Ibu Tunggal dan Warga Emas

00 kaseh 1LAWATAN KASIH KE RUMAH CHENTA KASIH DAYANA

Assalamualaikum sahabat Prihatin yang Prihatin. Kami ingin maklumkan mengenai kejadian rumah seorang rakan FB kita, Chenta Kasih Dayana yang dihempap pokok durian sehingga menyebabkan kerosakan pada rumah beliau. Beliau adalah ibu tunggal yang sangat berjiwa prihatin, berhenti kerja hanya untuk menjaga anak-anak dan nenek yang terlantar sakit tua.

Bumbung di bahagian tempat tidur beliau rosak teruk. Kejadian berlaku hanya beberapa saat selepas beliau dan anak-anak beralih dari tempat tidur. Kita bersyukur Allah selamatkan beliau dan anak-anak. Tiada lelaki dewasa tinggal dirumah itu untuk membantu beliau.

Bahagian yang rosak tidak boleh dikemas kerana bumbung patah dan masih tergantung bertindih batang pokok yang besar dan berat. Warga Prihatin akan membawa peralatan yang termampu untuk mempercepatkan kerja pembaikan semampunya. Sekurang-kurangnya kita dapat bantu naikkan semula bumbung agar rumah beliau tidak dibanjiri air setiap kali hujan lebat turun.

Kami suka mempelawa rakan FB yang berkelapangan dan berkeinginan untuk bersama kami dalam misi bantuan ini. Bagi yang ingin berkonvoi bersama, kami akan bertolak dari Kajang sekitar jam 5 pagi. Bagi yang mahu terus ke rumah beliau mungkin kita boleh bertemu sekitar jam 10 pagi di sana. Bawalah peralatan pertukangan sendiri seadanya. Yang paling penting kita dapat bersuai kenal, memupuk jiwa prihatin dan berkasih sayang sesama insan di sana.

Kepada sesiapa yang sudi menghulurkan bantuan seikhlasnya, bolehlah berbuat demikian melalui akaun beliau, Haroul Masdayana, Maybank 162759062626. Atau boleh juga melalui akaun Warga prihatin (ada di menu alamat www.prihatin.net.my), atau datang terus ke rumah beliau seperti di alamat tertera (sila lihat poster).

Semoga sumbangan dari jemaah sekelian dapat meringankan beban beliau. Disamping itu, jalinan ukhwah di alam maya ini dapat kita realisasikan secara nyata. Inilah masanya kita buktikan, ber’facebooknya kita bukan sekadar suka-suka dan membuang masa. Semoga kedatangan kita ke sana, menambah erat tali persaudaraan dan sekaligus menyuburkan lagi ‘Jiwa Prihatin’ sesama kita.

Rijal akan membaiki rumah dan mengemas kawasan. Ibu-ibu akan gotong royong memasak juadah. Anak-anak rijal dan nisak yang besar juga akan ikut bekerja mengikut kesesuaian. Yang kecil kita atur program keluarga yang sesuai untuk mereka. Sebarang pertanyaan bolehlah diajukan didalam FB ini ataupun WA / SMS di talian 013-5858460 (Ibu Irawanty) atau 013-5858789 (Mak Long Werda).

Tarikh : Selasa, 26hb November 2013 (sehari sahaja)
Masa bertolak : 5.00 pagi (dari RPWP)

“Yang Jauh Kita Dekatkan, Sudah Dekat Kita Eratkan Kasih Sayang”.

Semuga Misi Mendidik Anak Memanusiakan Manusia ini mendapat redha Allah. INSYAALLAH

Warga Prihatin.

PENDIDIKAN SATU PERLUMBAAN ZAMAN BATU.

00 jenayah 2PENDIDIKAN SATU PERLUMBAAN ZAMAN BATU.

Kami dipanggil untuk memberikan pendapat kami tentang perlaksanaan SPPBS (Sistem Penilaian Berasaskan Sekolah) oleh admin kumpulan pembantah perlaksanaan SPPBS. Lalu kami membuat sedikit semakan dan kajian mendalam tentang SPPBS dan mengapa sebahagian yang tidak bersetuju dan ada sebahagian pula yang bersetuju.

Pada mula kami mendengar pengumuman perlaksanaan SPPBS, kami merasa gembira kerana sistem pendidikan kita mula menghampiri sistem Talaqqi yang diamalkan dalam konsep pendidikan Islam zaman nabi dahulu. Sistem itu mampu menghasilkan cendakiawan Islam yang pintar dalam segala bidang. Barangkali, islah kali ini dengan pengenalan SPPBS akan membuka lembaran baru dalam sistem pendidikan di Malaysia. Tetapi, ia masih terlalu awal untuk kami nyatakan ia baik ataupun buruk. Kadangkala, satu idea itu baik hanya pada peringkat idea tetapi pada peringkat perlaksanaannya, ia jadi lain pula nanti.

Apa yang merungsingkan kami ialah, walaupun perlumbaan pelajar di peringkat pusat mula berkurangan tetapi perlumbaan sekolah bagi menjadi sekolah terbaik pula akan menjadi lebih sengit dari biasa. Dengan SPPBS ini, perlumbaan ini mungkin akan mengundang lebih banyak kegilaan lagi antara kakitangan pendidik pula.

JENAYAH PENDIDIKAN ALAF BARU

Di Rumah pengasih Warga Prihatin kami ajar anak-anak kami agar jangan menipu. Apapun pencapaian mereka dalam peperiksaan biarlah itu pencapaian yang sebenarnya. Kami redha dengan apa saja asalkan ia benar menggambarkan pencapaian dan kemampuan sebenar. Itu memudahkan usaha kami membaiki mana yang kurang. Kami sering tegaskan itu semasa mereka memberitahu kisah rakan-rakan meniru menggunakan talian internet melalui smartfone dalam peperiksaan dan dibiarkan oleh guru. Banyak kes jenayah pendidikan termasuk mengupah guru untuk menyiapkan tugasan murid dan mendapat markah tinggi. Anak sikaya ini juga yang akan menerima habuan hadiah lumayan oleh sekolah dan ibubapa.

Berita soalan bocor di musim peperiksaan seperti yang disiarkan di media semalam sudah menjadi sangat lumrah. Ia berlaku saban tahun di negara ini. Walaupun ia bingar seketika di media dan parlimen, namun akhirnya senyap begitu saja dan itu kekal menjadi paksi penilaian kepada anak-anak kita. Dari sumber yang dipercayai, ada cikgu-cikgu yang terpaksa memberikan markah yang lebih kepada murid yang lemah dalam pelajaran hanya kerana mahu mengekalkan prestasi guru besar sekolah itu.

Kami tidak pelik dengan kes soalan bocor kerana sebelum ini, sering anak-anak kami lapurkan bahawa mereka dipanggil secara tertutup untuk cikgu berikan JAWAPAN BOCOR (bukan lagi soalan bocor) sejurus sebelum masuk ke dewan peperiksaan. Kami terkejut dengan tindakan sekolah itu. Apabila artikel menyentuh isu pendidikan kami utarakan, ramailah yang komen rupanya ia telahpun menjadi satu perkara biasa. Ramai pelajar dan guru turut mendedahkan aktiviti yang sama di sekolah masing-masing asalkan sekolah mereka mampu mendapat ranking yang baik dan pastinya ada ganjaran besar untuk pendidik-pendidiknya. MasyaAllah… sistem pendidikan jenis apakah ini?

Kekecewaan itu tidak habis di situ. Kami juga mengetahui dari sumber kami dan juga dari apa yang telah dipaparkan di dalam suratkhabar tentang kes murid lemah yang dikurung agar tidak ikut mengambil peperiksaan. Ini semua satu perlumbaan gila yang akhirnya menganiaya generasi kita. Yang jadi kurang prestasi itu pun tidak lain hasil dari perlumbaan gila itu juga. Apa sebenarnya yang kita cari?

Di samping kelemahan kaedah pendidikan oleh para ibubapa dan beberapa faktur lain, anak yang kurang baik pencapaian itu juga datang dari budaya perlumbaan. Anak-anak yang pandai lebih cenderung memajukan diri sendiri dan bukannya membantu yang lain. Untuk apa dibantu jika itu hanya menyebabkan mereka kehilangan masa untuk berusaha dan berkemungkinan pula yang dibantu itu kelak mampu memintas tempat mereka dalam perlumbaan pendidikan itu.

SISTEM PENDIDIKAN TIDAK KOPERATIF

Nabi SAW bersabda, “Assobiyah itu tidak Islam”. Tapi budaya negetif dalam sistem pendidikan sekarang telah mengamalkan sikap ini, mementingkan kelompok sendiri. Setiap sekolah mempunyai rahsia yang tidak dikongsikan kepada sekolah-sekolah lain. Dikhuatiri sekolah lain akan mengatasi ‘ranking’ mereka pula nanti. Sekalipun ada program post-moterm di semua peringkat dan berlaku perkongsian tetapi ia tidak secara telus. Masih ada rahsia yang BAIK mahupun yang BURUK yang masih disimpan sebagai wacana rahsia sekolah terbabit agar kekal menjadi sekolah terbaik mengatasi yang lain.

Secara kes, kami memerhatikan bagaimana perlaksanaan sistem pendidikan koperatif berlaku di Finland berbanding Malaysia. Walaupun kami mengesan sistem di Finland masih banyak yang tidak Islamik, namun itu lebih Islamik dari perlaksanaan dalam Negara Islam sendiri buat masa ini. Tidak ada murid yang dibiarkan tercicir dan semua akan dibangunkan bersama-sama.

Perlumbaan akademik yang kita amalkan ini hanya merugikan semua. Anak didik yang dihasilkan hanyalah menjadi robot yang tiada perasaan. Bagi yang baik pencapaiannya pula, mereka hanya menjadi seperti sebuah robot mesin penghafal dan pemburu pingat sahaja. Ingatlah bahawa kejayaan Sultan Muhamad Al-Fateh itu adalah atas dasar pembangunan koperatif yang berjemaah, bukan kaedah kompetetif yang mementingkan kejayaan individu. Putera raja yang kaya dikeluarkan dari istana untuk membangun bersama yang miskin atas semangat kerjasama bersaudara.

PEMBENTUKAN GENERASI PENGHAFAZ DAN BUKAN PENGAMAL

Maaf jika kami katakan kenyataan pahit ini. Dari kes-kes yang dalam kajian kami di kalangan pelajar Malaysia di dalam dan luar Negara, tidak dinafikan pelajar Malaysia mampu untuk jadi yang terbaik dari segi pencapaian akademik. Malangnya apabila masuk ke lapangan kerja, mereka ini menjadi orang yang tidak mampu berfikir dan bukan menjadi pelaksana yang baik.

Fenomena ini amat jelas sekali kerana rumah kami tidak putus-putus dihadiri oleh pelajar universiti. Anak kami yang berumur 16 tahun pun pandai menilai lemahnya tahap sahsiah dan akhlak kakak/abang yang hampir menamatkan degree. Pernah pelajar degree dalam program CSR yang ikut kami mengambil sedekah perabut ditegur keras tuan rumah, seorang CEO kerana masalah akhlak. Katanya jika beliau yang interview pengambilan, jangan harap beliau nak ambil dia bekerja. Kami terpaksa katakan itu bukan anak kami, itu adalah pelajar Universiti yang sedang berprogram bersama kami.

Apabila sekolah dan juga anak murid sentiasa berlumba menjadi yang terbaik hanya dalam akademik, adakah lagi masa untuk aktiviti pendidikan yang bersifat holistik?. Rata-rata mereka akan menjadikan penghafalan sebagai satu jalan singkat untuk berjaya. Tak mampu menghafal mereka akan meniru. Mereka yang banyak bilangan A akan dipuja. Tempat ke 3-5 teratas akan mendapat hadiah dari sekolah. Kononnya sebagai satu galakan tetapi sebenarnya itu hanya merosakkan semangat koperatif anak-anak.

Ini hanya mendidik anak-anak kita menjadi orang yang menghafal tanpa berfikiran kritis untuk apakah pelajaran yang mereka hafal itu. Ukhwah sesama rakan sebaya juga tidak mungkin menjadi akrab atas dasar bantu membantu dalam pelajaran. Kami tidak menolak terus tentang keakraban itu, tetapi sistem yang kami lakukan tanpa peperiksaan kepada anak-anak kami menunjukkan mereka mampu menjadi lebih hormat menghormati.

Ada perkara yang Si A tidak faham dan akan dibantu oleh Si B atau C dan lain-lain. Begitu juga sebaliknya bila Si B tidak faham pelajaran juga akan dibantu oleh yang lain kerana setiap anak ada kelebihan dan kekurangan. Hasilnya, keakraban yang terjalin menjadikan mereka sebaik saudara sedarah sedaging. Jalinan kehidupan dengan sifat berkasih sayang, saling bantu menbantu ini yang ingin kami pupuk sebagai wadah kehidupan yang sejahtera dan amat membahagiakan mereka. Inilah jaminan keselamatan buat mereka khasnya apabila kami semua sudah tiada kelak.

PERIHAL ‘SPPBS’

Berbalik kepada Sistem Penilaian Berasaskan Sekolah ini pada pandangan kami akan memberikan lebih kerja kepada warga pendidik. Pastinya kita lihat corak bantahan yang timbul dari pemerhatian kami datangnya dari kalangan warga pendidik itu sendiri.

Kami tidak kisah nama apakah program itu, tetapi kami hanya mampu menunjukkan beza antara sistem pendidikan yang holistik dengan penekanan melebihi akademik semata-mata kepada satu sistem pendidikan yang seimbang. SPPBS ini kami lihat ada sedikit anjakan ke arah mewujudkan pelajar yang bukan menghafal dan baik dalam peperiksaan tetapi gagal dalam kehidupan.

Penekanan yang terlampau ke arah peperiksaan membuatkan anak-anak kita menjadi seperti seorang gladiator yang terpaksa membunuh lawan yang lain bagi menempah gelaran gladiator yang satu. Sedangkan kita mahu mereka ini bersatu dan bekerjasama lalu mencipta gemilang secara kolektif dan bukan individual.

Paling merungsingkan, itulah punca mengapa masyarakat kita hari ini lebih bersifat KEAKUAN (ananiah) dan sudah hancur KESATUAN (nahniah)NYA. Tidak lagi seperti zaman nenek moyang kita dahulu yang mengenali jiran-jiran seperti adik beradik sendiri. Buat rumah, pindah rumah, gali perigi, kenduri kendara bahkan kacau dodol menjelang raya juga dilakukan bersama-sama.

Hari ini, kita terpaksa hidup sendiri-sendiri tanpa nikmat eratnya kemasyarakatan itu lagi. Jiran kelaparan, makan nasi lauk garam pun kita di rumah banglo sekitarnya tidak peduli, jiran sakit, bahkan dirompak dibunuh juga kita buat tak tahu. Sesama adik beradik, saudara sepupu juga kita bertanding, bukan berganding. Kita sanggup membiarkan anak saudara kita terus rosak akhlak asalkan nampak anak kita lebih baik dari anak-anak saudara kita. Ironinya jika kita mahu menegur pun akan lain jadinya. Kita sanggup berhutang menanggung dosa riba, makan rasuah dan pecah amanah demi memenangi pertandingan itu dan anak-anak kita yang memerhati akan meneruskannya juga.

Itulah salah satu natijah besar sistem pendidikan yang bersifat satu perlumbaan yang memberikan inspirasi megahnya kemenangan itu dengan hadiah-hadiah yang lumayan sedangkan mereka kehilangan “kemanusiaan” dalam diri mereka dalam perlumbaan yang mereka menangi itu.

SOLUSI & JALAN KELUAR KEMELUT PENDIDIKAN

Kami melihat dari satu pandangan positif mengatakan bahawa apa yang ada dalam sistem pendidikan di Malaysia pada hari ini sudah baik tetapi kurang menyeluruh. Dengan itu, dalam rangka Projek Sekolah Wakaf Prihatin yang bakal kami usahakan tidak lama lagi, kami masih mengekalkan pendekatan akademik seperti sekolah-sekolah lain tetapi dalam masa yang sama memberikan tambahan ruang pembangunan yang seimbang untuk pembangunan akhlak.

Akhlak itu sendiri satu skop yang besar. Dalam akhlak itu ada disiplin, kemahuan, dayajuang, jatidiri, kreativiti dan banyak lagi daya yang sukar diukur menggunakan peperiksaan yang berpaksikan hafalan teks. Penilaian mereka kami ukur melalui konteks, penilaian gerakkerja dan tindakan harian di lapangan.

Pedagogi pengajaran tidak terhad kepada dalam kelas sahaja. Ia lebih bersifat koperatif. Abang dan kakak akan mengajar adik-adiknya sambil dipantau oleh guru-guru berkelayakan tinggi (sehingga tahap Doktor Falsafah dari Universiti Terbaik Dunia). Pendedahan akademik akan dilipatgandakan melalui perlaksanaan projek inisiatif yang mampu membuatkan anak-anak mudah faham (bukan menghafal) dan mampu dipraktis bila keadaan bersesuaian. Anak-anak akan didedahkan dengan pelbagai ujikaji dan penyelidikan yang mereka jalankan sendiri.

Itu semua mampu memberikan anak-anak keseimbangan pemikiran apabila otak kiri dan otak kanan kedua-duanya digunakan dengan baik. Ilmu yang ada akan terus digunakan dan diingati sampai bila-bila. Peperiksaan bukan satu isu besar kerana anak-anak tidak belajar untuk peperiksaan.

Pendidikan adalah bidang yang besar dan unik dalam kehidupan manusia. Apa yang telah kami laksanakan selama ini hanya pendidikan tidak rasmi yang bersulam dengan sistem persekolahan arus perdana. Walaupun ada kesan baik yang nyata namun ia belum boleh dikatakan sempurna kerana ada dua sistem berlaku dalam satu masa.

Seperti biasa, sukar untuk kami mengulas sesuatu yang belum pernah kami laksanakan hasil kajiannya secara eksklusif dan komprehensif. Izinkan kami lakukan R&D melalui projek sekolah ini dengan anak-anak kami sendiri. Insyaallah apa saja hasil baik dari projek sekolah yang bakal kami laksanakan nanti mampu kami kongsikan modulnya kepada kementerian jika diminta.

Jika kita masih juga keliru, ingatlah apa tujuan kita belajar. Jika hanya untuk mendapatkan sebanyak A yang boleh, ia sangat mudah untuk berlaku. Yang kita mahukan ialah pendidikan yang mampu memanusiakan manusia. Itulah yang bakal menjamin syurga dunia dan syurga di akhirat sana untuk kita dan anak-anak kita.. INSYAALLAH.

Cetusan minda
WARGA PRIHATIN

LUPUS KERETA 12 TAHUN MEMBAWA DERITA DARI GEMBIRA – DARI SUDUT PANDANG WARGA PRIHATIN.

00 lupus raw

LUPUS KERETA 12 TAHUN MEMBAWA DERITA DARI GEMBIRA – DARI SUDUT PANDANG WARGA PRIHATIN.

ALHAMDULILLAH .. kita panjatkan setinggi-tinggi kesyukuran atas pembatalan cadangan perintah lupus terhadap kenderaan berumur 12 tahun ke atas oleh pihak kerajaan. Sekurang-kurangnya rakyat yang dhaif tidak tersiksa menanggung beban kewangan dan dosa riba yang berterusan. Ia digantikan dengan pemeriksaan kawalselia pada tahun ke 12 untuk menentukan samaada kereta itu masih selamat atau sudah tidak selamat lagi. Kami masih khuatir tentang itu juga dan kami juga harap ia dapat dilakukan secara telus dan memberi kelebihan kepada pengguna kereta melebihi 12 tahun.

Kekecewaan dari janji agar minyak tidak naik selepas pilihan raya masih belum reda. Harga gula yang baru naik dan pengumuman perlaksanaan GST juga masih berdarah lukanya. Janganlah ditambah lagi beban rakyat dengan arahan melupus kereta pula. Kami marhaen yang kais pagi makan pagi dan ingin membersihkan diri dari dosa riba ini tiada pilihan, terpaksa menggunakan kereta lama untuk keperluan keluarga. Negara kita kaya, tetapi masih ada ramai marhaen yang masih belum mampu untuk hidup pada perlaksanaan polisi seperti sebuah Negara maju.

Kerana kekangan kewangan, kami jaga kereta lama kami. Yang rosak kami baiki. Biar terpaksa berulang alik ke PUSPAKOM berkali-kali, namun kami tetap sabar dan memujuk hati. Biarlah si kaya asyik tukar kereta dan menambah harta, kami redha dengan rumah sewa dan kereta lama. Semata-mata kerana kami tidak mahu menambah hutang dan menanggung dosa riba.

Kemalangan yang diwar-warkan kerana kereta lama itu tidak selamat dan merbahaya harus dikaji semula. Kemalangan maut biasanya melibatkan kelajuan yang tinggi. Kelajuan terlampau biasanya hanya berlaku pada kereta baru dan mahal. Kemalangan yang berlaku pada kereta lama kurang membunuh. Ini kerana kelajuan terbatas. Kami harap pelupusan itu dicadangkan bukan atas dasar memberi laluan kepada pihak tertentu membuat lebih banyak keuntungan dalam penjualan kereta baru, atau mengayakan peniaga besi buruk yang tidak mengira halal haram sejak dahulu.

Pemandu dan pemilik kereta lama juga sering saja mengalah terutama bila berhadapan dengan kereta orang kaya yang mahal. Lihatlah di lebuhraya bagaimana kereta lama dihalau ketepi oleh panahan lampu kereta baru yang sangat laju. Si Miskin mengalah kerana sedar yang diri miskin dan tidak ada wang untuk membaikpulih jika bergesel dengan kereta baru, jauh sekali dari mampu membayar saman trafik dek kerana kelajuan.

Apapun, terima kasih sekali lagi kita ucapkan kepada kerajaan kerana sudi mendengar rintihan rakyat miskin yang kais pagi makan pagi. Mereka hanya mampu memilikki kereta lama yang sudah tidak dipandang oleh orang kaya yang mampu dan penuh berselera dengan model-model baru. Lihatlah gambar hiasan yang memaparkan umur dan jenis kereta yang harus dilupus. Masih cantik dan kukuh bukan? Cuma model lama itu adalah bekas-bekas tinggalan orang kaya. Berilah peluang Si Miskin merasa. Jika tidak kami terpaksa turun naik bas dan keretapi lah jawabnya.

BANTULAH RAKYAT MISKIN MENGELAK RIBA

Apabila kami paparkan artikel yang mengingatkan pembaca tentang wasiat terakhir nabi SAW mengenai bahaya dan dosa riba, ramai yang merintih. Rata-rata menyatakan kita semua bakal mati dalam ribaan riba. Kita semua bakal mati dalam keadaan melanggar larangan Allah. Tidak kurang yang hilang kelayakan wali nikah kerana riba. Ironinya, majoriti merintih kerana dosa riba dari kos pengajian dan pinjaman perkahwinan, perkara wajib yang melibatkan riba, namun tiada pilihan bagi mereka.

HUTANG PTPTN

Antara keluhan yang sangat banyak ialah mengenai hutang PTPTN. Diringkaskan cerita, kami sedih mengenang pelajar yang tidak berupaya terpaksa menanggung hutang riba tanpa rela. Sebahagiannya tidak mampu bayar kerana gagal mendapat kerja. Itu tidak termasuk anak fakir miskin yang terpaksa segera menanggung orang tua dan adik beradiknya lalu mereka disenaraihitamkan sehingga mungkin yang diishtihar bengkrap dan putus peluang untuk berikhtihar.

Menuntut ilmu itu wajib untuk setiap individu. Ia satu jihad. Orang yang sedang musafir dan menuntut ilmu itu adalah ibnu sabil yang menjadi asnaf. Oleh itu, kami berdoa dan merayu agar kerajaan menimbangkan untuk kembali menyediakan biasiswa. Jika tidak mampu sekalipun, jadikanlah pinjaman PTPTN itu sebagai pinjaman bebas faedah / riba, agar anak-anak kita dapat menamatkan pengajian dengan tenang dan redha.

Memang menjadi kewajipan ibu-bapa untuk membiayai pengajian anak-anak. Namun nasib kita tidak sama. Ada yang mampu ada yang tidak. Jadi kami harap sekali agar kerajaan menimbangkan dengan serius untuk membiayai kos pengajian percuma khususnya kepada golongan asnaf. Kami rasa fungsi Baitulmal juga boleh diperkemas.

KOS PERKAHWINAN

Antara sebab berleluasanya gejala sosial, zina, rogol dan buang bayi adalah kerana mahal dan sulitnya urusan perkahwinan. Selari dengan seruan ini kami berdoa agar pihak kerajaan khususnya melalui jabatan agama dan pembangunan keluarga dapat memperuntukan dana untuk membantu golongan muda yang ingin mendirikan rumahtangga.

Respon pembaca menunjukkan ramai sekali dari kalangan mereka yang masih menanggung hutang perkahwinan dari bank yang melibatkan riba walaupun sudah beranak dua. Malah ada yang kelihatan tertekan, tidak lalu makan sampai tubuh kurus kering, semasa datang bercerita sambil menitiskan air mata. Tidak kurang kes perceraian kerana perbalahan membayar balik pinjaman perkahwinan.

Dosa riba lebih berat dari dosa zina. Demikian wasiat Baginda SAW. Malangnya anak-anak muda yang berkahwin untuk mengelakkan zina berada dalam dilema. Melibatkan dosa lebih besar untuk mengelak zina. Rata-rata terpaksa berhutang dan melibatkan diri dengan riba untuk urusan itu.

Kami juga ingin mengambil peluang ini untuk menyeru para ibu bapa untuk kembali membesarkan Allah. Jadikanlah urusan perkahwinan anak-anak kita atas dasar Basmallah. Janganlah lagi terlalu memberatkan pasangan dengan segala macam karenah dunia. Ingatlah wasiat Nabi. Perkahwinan yang paling baik adalah yang paling rendah maharnya.

Kita seharusnya sedih melihat nafsu ibu bapa yang suka membebankan anak mereka. Pertunangan yang tidak seharusnya diwar-warkan menjadi sama besar dengan majlis perkahwinan dengan belanja yang terlalu bermegah-megah. Ada pula yang bertunang sehari sebelum majlis kenduri pernikahan, hanya semata-mata kerana menjaga adat. Inilah akibat dari wali yang kurang kefahaman dalam urusan keluarga pada sudut agama.

RUMAH BEBAS RIBA

Ramai di kalangan kita yang hidup dengan penuh keterpaksaan dalam isu rumah. Namun terlalu ramai juga yang ghairah untuk bermewah-mewah. Sudah ada sebuah rumah, mahu tambah lagi dan lagi untuk mengumpul harta yang kononnya satu pelaburan. Itu penyebab utama kenaikan harga rumah yang lalu menyebabkan orang yang kemampuannya “paras hidung” terus lemas dalam ketidakmampuan memiliki hartanah untuk mereka sendiri. Sudahlah yang membeli itu buat riba, lalu yang membeli dari pemilik pertama juga membuat riba. Segalanya kerana kemudahan pinjaman yang menambah riba, menaikkan permintaan dan menyebabkan rumah naik harga.

Lebih menyedihkan lagi adalah tabiat gelojoh dan bermegah-megah sebahagian dari kita, khususnya pasangan muda yang berpelajaran tinggi namun rendah kefahaman agama. Ekonomi keluarga belum kukuh, rumah yang sedia ada pun masih berhutang namun tergamak ambil loan baru untuk renovasi yang berganda-ganda kosnya dari harga asal rumah itu sendiri. Itu tidak masuk berbagai-bagai peralatan canggih isi rumah yang juga dibeli atas dasar pinjaman dan riba. Mereka hidup dalam keadaan tertekan, tiada keberkatan dan akhirnya kesemuanya tergadai.

Sepanjang perjalanan melalui jalan desa, kita dapat lihat terlalu banyak rumah lama yang terbiar reput. Kebun menjadi belukar. Pohon kelapa dan pinang, rambutan dan durian tidak terbela. Lebih malang lagi, sesetengah rumah lama itu ada penghuninya, warga emas yang turut terbiar merana sendirian. Banyak juga kes rumah terbakar dan warga emas rentung bersama rumahnya.

Alangkah baiknya kita fikir-fikir semula untuk kembali hidup dengan cara lama. Kita buru keberkatan hidup melalui cara desa. Kita pakat-pakat keluarkan peluh bercucuk tanam, menternak dan memelihara ikan, agar dapat kita beri makan keluarga dari hasil bumi yang bebas kimia. Kita baiki rumah lama tanpa libatkan riba, sambil membahagiakan orang tua yang telah lama berkorban untuk kita. Kita didik keluarga kita hidup bermasyarakat yang saling berkasih sayang, tolong menolong bersama jiran tetangga. Ya… kita kini sudah terlalu jauh dari tanah, asal usul kita. mungkin kerana itu banyak asas kemanusiaan sudah dilupa. Pernahkah sebahagian kita fikirkan sudah berapa lama kaki kita tidak jejak tanah?

KESIMPULAN

Semuga cetusan ini mampu menyedarkan kita. Tidak begitu susah untuk Nabi mengajak umat meninggalkan arak dan zina, mengajak solat dan berpuasa. Namun memperbaiki sistem perekonomian bebas riba ini terlalu sulit dan panjang prosesnya. Ia hanya berjaya di hujung usia dalam usaha dakwah baginda. Kerana itu kita juga harus sabar, tenang dan bersungguh-sungguh memujuk jiwa agar ikut berusaha mengikuti sunnah baginda.

Kepada ibu bapa, ketua keluarga dan pemimpin amnya. Ingatlah akan tanggung jawab kita semua. MENUNTUT ILMU ITU WAJIB BAGI ANAK-ANAK KITA. Memberi pendidikan kepada anak dan rakyat itu menjadi tanggungan kita selaku ibubapa dan pemimpin yang memegang amanah negara. Janganlah paksa anak-anak yang tidak berupaya menanggung dosa riba sedangkan pengajian mereka adalah tanggungan kita.

Perkahwinan itu menjadi kaedah agama untuk mengelakkan zina. Mengahwinkan anak sebaik saja mencapai usia akil baligh mereka adalah menjadi kewajipan kita para ibu bapa. Janganlah terlalu menyembah pangkat dan harta. Janganlah terlalu mengejar nama dan puji puja manusia sehingga kita sanggup menanggung dosa dan menganiaya anak cucu kita, hanya mahu bermegah mengatur perkahwinan mereka.

Kepada pasangan keluarga muda, janganlah diturut kehendak nafsu yang menggoda. Belajarlah hidup bersederhana. Situasi kehidupan sekarang panas dan meruncing sekali. Itulah ramadhan namanya. Belajarlah berpuasa kerana kecukupan itu adalah keberkatan yang hanya datang dengan kaedah puasa. Dapatkan keberkatan, kecukupan mengharung hidup di akhir zaman yang panas ini dengan berpuasa. Fahamilah falsafah RAMADHAN AL-MUBARRAKH.

Selaku pemimpin negara dan ibu bapa, kita harus menyediakan apa yang perlu untuk anak-anak sebagai menjalankan kewajipan kita. Janganlah sampai kita membebani anak-anak kita dengn hutang untuk mebalas jasa kita. Jika ada kemampuan mereka biarlah mereka hadiahkan mengikut kesedaran dan kemampuan mereka buka kerana kita memaksa.

QS 52. Ath Thuur 40 dan Surah 68. Al Qalam 46. Apakah kamu meminta upah kepada mereka, lalu mereka diberati dengan hutang?

CETUSAN MINDA

Minda Jumaat – Sains Al-Kahfi 2

00 gua. 2Minda Jumaat – Sains Al-Kahfi 2

Minggu lepas telah kami kongsikan serba sedikit tentang falsafah Jumaat dan keterkaitannya dengan surah al-Kahfi yang Rasulullah SAW minta kita bacanya pada hari JUMAAT. Kami juga telah kongsikan serba sedikit pelajaran dari ayat 1-2 dan ayat 18 yang menampakkan situasi semasa kita. Sila baca dahulu siri 1 dari link berikut jika anda belum membacanya. http://prihatin.net.my/2013/11/22/minda-jumaat-ashabul-kahfi-1/

Dalam ayat 18 telah kami kongsikan ketatapan Allah bahawa kondisi Islam akan berada dalam bentuk pusingan kejatuhan dan pembangunan semula seperti malam dan siang. Kondisi ini berlaku atas fitrah Allah yang menetapkannya begitu tanpa kita sendiri sedar bagaimana dan bila ianya berlaku. Apabila kita sedar, kita telah ratusan tahun ketinggalan sehingga kefahaman dan perilaku kita telah jauh lari dari Islam yang sebenarnya.

Minggu lepas telah kami kaitkan “WALYATALLATTOF” (“Dan hendaklah kamu berhalus/hati-hati”) yang biasanya berwarna merah dan letaknya di tengah-tengah Musyhaf alquran. Hari ini kami ingin kongsikan secara khusus ayat ke 19 dari surah Al Kahfi ini.

“Dan/DEMI demikianlah Kami bangunkan mereka agar mereka saling bertanya di antara mereka. Berkatalah seorang yang berkata: Sudah berapa lamakah kamu berdiam?.” Mereka menjawab: “Kita berdiam sehari atau setengah hari.” Mereka berkata: “Rabb kamu lebih mengetahui berapa lamanya kamu berdiam. Maka suruhlah salah seorang di antara kamu dengan membawa Wang perakmu ini pergi ke Madinah (kota), maka hendaklah dia perhatikan/cari manakah makanan yang lebih baik/suci, maka hendaklah ia membawa makanan itu untukmu sebagai rezeki dari sebahagiannya, dan hendaklah ia berhalus/ hati-hati /lemah-lembut dan janganlah sekali-kali menberitahu halmu kepada seorangpun.

HAKIKAT LENA – FITRAH PUSINGAN JATUH BANGUNNYA AGAMA

Sebagai janji Allah untuk memastikan agamaNya sentiasa terpelihara, kita yang lena dalam kegelapan gua dunia ini tetap akan terjaga semula. Itu menjadi sumpah dan janji Allah yang dizahirkan dalam kata sumpah “WAW QASAM” di awal ayat ini. Kebangkitan ini berlaku dengan sendiri atas kuasa dan gerak dari Allah jua.

Harus kita teliti juga scenario tidur dan bangun dari ayat ini. Apabila saja kita terjaga dari lena yang panjang, pastinya kita akan terpinga-pinga. Pertama yang kita biasa tanyakan ialah berapa lama kita terlena. Dalam ayat ini dijelaskan hanya Rabb sahaja yang tahu berapa lama Islam telah terlena, telah sangat statik, tidak bergerak atau pesat berkembang. Jawapan sebenar hanya akan diketahui setelah mereka iqra’ semula atas nama Allah. Kaji semula bila bermulanya pemansuhan sistem Allah dimuka bumi dengan mengurut semula faktur sejarah yang panjang.

ANALOGI MAKAN DALAM URUSAN DAKWAH

Menjadi kebiasaan juga untuk kita LAMA TERLENA terus terasa lapar dan ingin mencari makanan sebaik saja kita terjaga. Makan minum inilah yang memberi TENAGA kepada kita.
Selama ini kita tidak melihat keperluan untuk makan kerana kita sedang lena.

Agama Allah ini hidup dan berkembang dengan aktiviti dakwah. Dalam program dakwah ada yang dimakan dan ada yang memakan, ada yang minum dan memberi minum. Kerana itulah aktiviti makan dan minum di masjid ini menjadi arahan Allah dalam quran. Ia sebanarnya satu analogi kepada program dakwah.

Sabda baginda “ASSOLATUDU’A” (“Solat itu adalah DOA / SERU”). Itulah hakikat dakwah yang Nabi SAW terapkan melalui aktiviti SOLAT yang diwajibkan Allah.

Firman Allah SWT: “Sesungguhnya Allah dan para malaikat-Nya selawat (silah) kepada Nabi. Wahai orang-orang yang beriman berselawat (silah)lah kamu kepadanya dan Islamlah kamu, Islamkanlah (Islam yang sebenar-benarnya).” (Surah 33 Al-Ahzab: 56).

Wahyu dan petunjuk Allah telah pun disampaikan melalui malaikat kepada Nabi SAW. Umat pula harus berusaha mendapatkannya daripada baginda. Ini adalah asas selawat yang menjadi jamak kepada kata pokok solat. Inilah matarantai perpindahan ilmu, iaitu kaedah bagaimana ilmu dihubungkan dari Allah melalui malaikat kepada Rasul dan kepada umatnya. Asas perhubungan ini dipanggil SILAH yang dikembangkan menjadi SOLAT dan SOLAWAT.

Solat yang membawa misi tarbiah dan pengembangan ilmu inilah yang akan meningkatkan darjat dan mencegah perbuatan keji dan mungkar. “ASSOLATUL MIKRAAJUL MUKMINIIN” yang bermaksud “Solat itu adalah peningkatan darjat (Mikraj) bagi orang Mukmin”. Inilah hakikat makanan rohani bagi orang Islam yang telah lama tidak diamalkan dengan berkesan.

ANALOGI MAKANAN

Apa yang nak dimakan dengan dakwah ini ialah kejahilan dan kemungkaran yang ingin dihapuskan (dimakan). Semasa jahiliyah, di mana progress dan kefahaman agama sudah lama terdiam, ramai umat telah kembali jahil. Kejahilan itu telah menimbulkan terlalu banyak kecelaruan dan kemungkaran dalam kehidupan.

Peringkat awal proses kebangkitan selepas umat terjaga dari lena, akan ada yang mampu menerima bahawa benarlah agama ini telah lama tertidur dan perlu dibangunkan. Jadi mereka yang benar-benar ingin kembali memartabatkan agama inilah yang ingin menimba ilmu yang asal dan ingin menghentikan segala amalan kemungkaran yang telah berleluasa. Inilah calun yang dinamakan makanan yang baik, iaitu orang yang benar-benar mahu dimakan kejahilan dan kemungkarannya.

FALSAFAH WANG PERAK & PENDUDUK KOTA

Wang adalah sesuatu yang berharga untuk membeli makanan. Ia juga merupakan analogi nilai ilmu dan tarikan agama. Dalam alQuran Allah sebutkan nilai ilmuNya jauh lebih mahal dari emas sepenuh bumi. Dengan ilmu yang mahal ini, manusia berminat untuk menyatu, hidup teratur dan sangat berkasih sayang. Ini yang akan membeli hati-hati umat manusia untuk tertarik dan memeluk Islam.

Oleh kerana terlalu lama agama ini terlena, maka hazanah ilmu YANG MAHAL ini hanya tersimpan di gua-gua belantara oleh orang lama yang sudah tidak berupaya sahaja. Penjelasan dari kefahaman dan praktikal dari ilmu agama sudah tiada progresnya. Apabila kita sedar dan cuba memahamkan manusia dengan ilmu yang asal itu, ramai sudah tidak lagi mengenalinya.

Orang awam, khasnya warga kota sibuk dengan urusan dunia penuh pancaroba. Mereka lebih suka sajian dari ceramah pelbagai individu tertentu yang menjadi idola masing-masing dari sumber internet, majalah, blog dan media. Tiada lagi budaya talaqqi penuh hormat, budaya dipan-dipan, sapa menyapa, tanya menanya dan perguruan agama cara lama yang penuh semangat kasih sayang.

Pembacaan berupa iqra ilmu dari alquran yang diturunkan dari Allah sendiri sudah kurang diminati. Kita selesa membaca quran tanpa usaha memahami makna dan maksudnya. Bahkan kita bacanya dalam solat tanpa memahaminya walaupun itu sudah jelas Allah larang. Lazim kita membaca teks tanpa konteks pembacaannya.

Oleh itu, ayat ini menuntut kita menggilap hazanah ilmu purba. Inilah analogi wang perak sebagai petunjuk yang paling tua (petua) yang sudah tidak laku lagi. Inilah ilmu yang telah memberikan kejayaan kepada dakwah Nabi SAW dahulu. Setelah digilap semula, Allah minta kita tunjukkan kepada orang yang ikhlas dan meminati hazanah lama ini. Itulah orang yang ikhlas mencari Ilahi dan ingin berserah diri. Inilah analogi “makanan yang baik dan suci”.

BAWA MAKANAN SUCI DAN MAKAN DI MASJID

Agama ini terlalu unik dan sangat banyak rahsianya. Tidak semua boleh disampaikan melalui tulisan atau media elektronik. Kerana itu penyampaian secara bertalaqqi, secara personal atau kumpulan kecil yang terkawal jumlahnya menjadi laluan yang tertutup. Dengan jumlah yang kecil ini ilmu dan kefahaman agama boleh diulas secara dekat dan mendalam untuk memantau kefahaman dan perlaksanaannya.

Peranan Masjid adalah terlalu besar dalam proses pengaliran ilmu. Di sinilah jemaah setempat dikumpulkan dan ditarbiah setiap minggu. Kerana itu orang yang musafir diharuskan untuk tidak ikut solat jumaat. Banyak rahsia agama yang fundamental, samada menyentuh isu setempat, nasional maupun global yang harus disampaikan dalam kelompok jemaah yang terkawal di dalam khutbah jumaat itu. Pekej 40 orang untuk satu wali atau wakil dalam khutbah jumaat dikatakan lumrah untuk mendapatkan keberkesanan tarbiah semasa khutbah.

Mudahnya khutbah jumaat itu seharusnya disampaikan secara tertutup. Itulah rahsia dari perintah dalam ayat 19 al-Kahfi ini, iaitu jangan kamu siarkan hal agama mu kepada sesiapapun di luar. Kaedah inilah yang akan membuat semua rijal sayang dan rindukan masjid, kerana hanya di situ mereka dapat maklumat terkini secara terus dari pucuk pimpinan agama kepada rakyat jelata. Hari ini seluruh dunia dapat mengetahui rahsia Islam kerana semua khutbah dari mimbar disiarkan secara langsung. Itu tidak termasuk media, internet, video, penulisan dan ceramah yang disampaikan secara individu dan tidak terkawal. Kekeliruan tidak dapat dijawab secara berdepan dengan kaedah itu.

Semuga sedikit sebanyak perkongsian berat ini dapat membuka minda dan menyedarkan kita akan situasi agama kita sekarang ini. Jika berat, ikutlah sunnah iqra’ Nabi iaitu dengan ulangan 3 kali. Pentingnya kita memperkemaskan jemaah dalam khariah masjid masing-masing melalui mekanisma solat jumaat ini dan mengajak umat yang benar-benar inginkan ilmu dan petunjuk agama untuk hadir menimba ilmu dari perkongsian khutbah jumaat.

Ini hanya cetusan minda. Sekadar menanam minat untuk kita sama-sama mengkaji dan membuat penyucian sendiri. InsyaAllah bersambung dengan siri berikutnya jumaat depan.

WARGA PRIHATIN

PARENTING TIPS : BAGAIMANA MENJAYAKAN KEGAGALAN ANAK

00 gagal.jpgBPARENTING TIPS : BAGAIMANA MENJAYAKAN KEGAGALAN ANAK

EKORAN dari artikel bertajuk antara 2 darjat yang mengulas hadiah Mini Cooper kepada seorang anak yang mendapat 5A, kami diminta pembaca menghuraikan sub-topik yang merujuk apa bezanya 5A dengan beberapa A dan B. Ramai ibu bapa dan guru yang ingin tahu bagaimana memotivasikan anak-anak yang kecewa kerana gagal dapat 5A untuk terus menempa kejayaan.

Sebelum itu ingin kami ambil peluang mengucapkan terima kasih kepada ibu anak ini yang turut memberi komen dan tidak terlalu defensif. Beliau kelihatan tenang dan memahami yang kami sekadar mengingatkan diri sendiri, keluarga beliau dan masyarakat amnya, semata-mata atas dasar kasih sayang.

Mari sama-sama kita doakan agar keluarga muda ini mendapat keberkatan hidayah dari asbab itu. Jika ada sedikit sebanyak kesilapan pun itu sudah adat manusia. Jika kita merendah diri dan memohon ampun, insyaAllah kita akan dapati Allah itu maha pengampun dan pemurah dengan petunjuk dan limpahan kasihNya. Kerana asbab itu, ramai yang mendapat pelajaran walaupun ramai juga yang melontar komen pedas dan kurang sopan. Kami sendiri ingin memohon maaf sekiranya keluarga ini ada terasa hati. Sesungguhnya Allah tahu hasrat sebenar kami.

Kami ingin ambil rumusan dari 11 ayat pendek dalam Surah 93 Ad-Dhuha (matahari pagi) untuk digunapakai secara umum untuk membantu kes anak yang gagal mendapat 5A. Kita ambil analogi cahaya pagi/dhuha itu sebagai petunjuk.

Antara pelajaran surah itu ialah, jangan sekali-kali tinggalkan dan benci mereka yang dalam kegelapan atau gagal. Sebenarnya banyak kes anak yang terbiar tanpa kita sedar. Mereka seolah-olah macam anak yatim yang tiada bimbingan walaupun ibu bapanya kaya dan masih ada. Mereka terabai, ibarat pengemis yang diherdik kerana meminta-minta bimbingan dan kasih sayang dari ibu bapa sendiri.

Ini menyempitkan hati mereka yang tidak puas hati lalu gagal pada awalnya. Kalaupun mereka tidak terjebak dengan jenayah atau gejala sosial, ini tetap menjejas kecerdasan minda dan kreativiti pembelajaran mereka. Setelah kita bimbing dengan semangat kasih sayang berasaskan Basmallah, maka Allah janji bahawa AKHIR hidup anak ini boleh menjadi jauh LEBIH BAIK DARI AWALnya.

Lebih dari itu, Allah minta kita sebarkan atau siarkan teknik yang telah berjaya kita perolehi dan nikmati itu agar lebih ramai akan berjaya bersama anak kita.

APA DIPERLUKAN SELEPAS DAPAT 5A?

Seperti yang telah kami nyatakan, kami sedang mendalami pengkajian module pendidikan dunia. Setakat ini kami dapati sistem pendidikan kita belum cukup baik untuk memanusiakan manusia. 5A tidak lebih sekadar pertanda awal kemampuan menghafal, penggunaan otak kiri anak kita. Biasanya apabila masa dan tumpuan terlalu banyak diberi untuk mencapai kejayaan ini, banyak pula pengisian takwa, jatidiri , kreativiti, sahsiah dan akhlak akan tercicir.

Ibubapa perlu pastikan yang anak sebegini segera dibangunkan sahsiahnya pada setiap ruang masa yang ada. Iringi kejayaan anak dengan ucapan tahniah dan zahirkan kesyukuran yang berpaksikan kesedaran. Ajak anak ini untuk meluahkan kesyukuran dengan kejayaan yang telah dicapai agar tiada timbul rasa riak dan meninggi diri. Didik anak untuk berjumpa dengan rakan taulan yang kurang berjaya untuk berkongsikan kejayaan yang diterima. Elak dari menampakkan sesuatu yang boleh menghiris keluarga dan anak-anak lain yang kurang berjaya, khasnya anak yatim dan fakir miskin.

Seterusnya ajar anak untuk membentuk kerjasama dengan rakan taulan, mengharungi cabaran masa depan dengan berjemaah. Buang sebarang sikap sombong dan pupuk semangat belajar secara koperatif, bukan terlalu kompetitif. Jika perlu, minta anak kita untuk membimbing rakan sebaya yang lemah. Jika kita kaya, ajar anak kita untuk berpuasa, ajar anak untuk belajar berperikemanusiaan, menabur jasa kepada manusia sejak kecil lagi.

Ini akan insyaAllah mampu membentuk jiwa prihatin anak-anak kita, belas kasihan dan sangat bertimbang rasa. Jangan takut rugi dan berlumba-lumba menjadikan anak kita untuk meninggikan sosial status dalam keluarga kita. Orang kaya yang tawaduk adalah penghulu syurga. Orang pandai yang tunduk merendah diri sangat dihormati manusia. Dalam kajian sosiologi Islam, kita akan disayangi bila mengamalkan sifat belas dan mengasihani.

Inilah kesan psikologi dari amalan orang kaya dan orang pandai terhadap masyarakatnya. InsyaAllah dengan kerja berjemaah, anak kita yang pandai akan lebih sempurna dan bahagia. Jika kita kaya, anak yang pemurah akan memberikan keberkatan dan keselamatan terhadap harta dan keluarga kita. Orang kaya yang dihormati wajar menjadi penghulu syurga kerana dia bukan saja akan disayangi dan dilindungi Allah, bahkan juga oleh setiap lapisan manusia. Inilah hakikat sejahtera bagi anak yang pandai atau ciri sikaya penghulu syurga.

BAGAIMANA PULA YANG TIDAK MENDAPAT 5A UPSR?

Janganlah guru dan ibu bapa lekas panik dan bertindak negetif. UPSR hanyalah satu ujian penilaian. Ia bukan satu kejayaan mutlak anak anak ini. Umur 12 tahun hanyalah satu tahap peralihan menuju proses keremajaan dan kematangan. Mendapat 5A itu mudah. Untuk mengekalkannya yang susah.

Amalan hidup Islam bercirikan islah, seharusnya semakin hari semakin baik. Jika kita tidak segera membina akhlak dan sahsiah dengan pencapaian awal itu, maka segalanya akan musnah. Samada dari segi akademik, maupun sahsiah, ia seharusnya semakin baik. Itulah yang dinamakan amal soleh. Jika kita tidak saling menasihati, lalu anak yang dapat 5A terabai dan menjadi tidak ketahuan. Ini akan menjadikan umat ini rugi (QS:AL-ASR).

Meneliti statistik KASAR Peratusan pelajar 5A UPSR yang berjaya mendapat 8A PMR dan SPM tahun 2012 adalah amat rendah sekali. 33 % dari mereka tidak berjaya dalam PMR, dan 65% dalam SPM. Bahkan banyak kejayaan PMR dan SPM dicapai oleh pelajar yang bukan 5A dalam UPSR. Jadi, janganlah terlalu bangga dan selesa anak dapat 5A, sehingga memberi hadiah yang boleh membuatkan anak leka dan terlalu berbangga. Kebanggaan melampau yang tidak bersandarkan rasa tawaduk kepada Allah itu riak namanya dan ia akan menghapuskan amal kita.

Bagaimana amal kita terhapus dengan riak itu? Ialah kerana sifat keji itu akan membuatkan Allah murka dan manusia benci. Kebencian Allah yang diterjemahkan oleh perasaan manusia itu akan menyempitkan rezeki kita. Riak juga menampakkan pelbagai aset kita dan itu akan memerangkap kita untuk menjadi mangsa jenayah. Manakala anak yang telah terbentuk sifat ini pula akan jauh dari rakan taulan dan orang sekitarnya. Nanti mereka akan terbiasa melakukan sesuatu tidak kerana Allah, hanya kerana laba dunia dan menunjuk-nunjuk saja.

Cara pengajaran yang kurang keratif dan berkesan, hilang atau tidak minatnya anak pada subjek tertentu boleh menyebabkan anak kurang cemerlang. Gejala meniru, soalan bocor, salah spot soalan, gangguan kesihatan dan emosi anak di hari peperiksaan yang telah ditetapkan itu juga turut memainkan peranan. Oleh itu, jangan terlalu kecewa bagi yang tidak mendapatkannya, kerana kekecewaan melulu akan mematikan semangat dan membunuh jiwa anak kita. Segala yang berlaku ada hikmatnya jika mahu ambil pelajaran dan mencari kaedah pembaikannya. Kejayaan selepas gagal jauh lebih bermakna.

Kami ada banyak kes akhlak dari anak 5A yang dirujuk. Tidak cukup ruang untuk kami ceritakan di sini. Cukuplah kami katakan ia amat menyedihkan dan kita semua wajib merasa rugi. Kes-kes ini turut bermata rantai sehingga ke peringkat PMR, SPM bahkan universiti. Semuanya atas kelalaian ibu bapa yang gagal mendidik anak untuk memanusiakan manusia. Ramai anak kita lulus cemerlang dalam ujian atas kertas tetapi gagal total dalam ujian tangan dan hati. Melalui kajian antarabangsa kita duduk di tangga ke 57, Singapore No. 2 dan China No. 1 – Sila rujuk artikel berikut di blog kami,

http://prihatin.net.my/2013/11/09/kekangan-sistem-pendidikan-merugikan-negara/
http://prihatin.net.my/2013/11/09/pemesongan-fakta-sejarah-dalam-teks-sekolah-seruan-kajian-semula/
http://prihatin.net.my/2013/11/18/parenting-tips-peluk-anak-anda-walaupun-upsr-mereka-corot-sn/ .

KENALI POTENSI ANAK YANG SEBENAR

Seperti yang telah kami terangkan, bagi yang tidak mendapat 5A, namun masih dapat sebarang A atau B harus kita ucap tahniah dengan yakin. Iringi ucapan tahniah itu dengan kucupan dan dakapan sayang serta kata-kata semangat. Tuding diri kita dulu di mana kurangnya kita dalam mendidik anak anak ini. Hadiahkan mereka dengan aliran energi dan semangat kita melalui AURA tutur bicara yang lebih positif, melalui sentuhan hangat badan yang istiqomah dan penuh aura kasih sayang.

Kemampuan anak untuk mendapat sebarang A, B atau C sudah CUKUP UNTUK MEMBUKTIKAN ANAK INI MEMPUNYAI KEMAMPUAN AKAL yang berpotensi. Anak begini tiada kurangnya kerana mereka masih ada kemampuan ‘membaca’ dan ‘mengira’. Itulah kemampuan “iqra’ dan perkiraan furqon” yang sangat fundemental untuk bekalan kejayaan masa depannya. Dengan memiliki ciri ini tidak mustahil mereka akan lebih cemerlang dari kita. Apa yang perlu kita lakukan di sebalik ‘kegagalan’ mendapat 5A itu ialah mengkaji di mana kelemahan, kelebihan dan minat anak-anak kita.

Terimalah hakikat alam di mana kebanyakkan orang yang berjaya melangit adalah orang yang sederhana tapi pandai ‘membaca’ dan ‘mengira’. Itulah kemampuan ‘iqra’ dan furqon’ namanya. Kebanyakan mereka juga dari keluarga susah, bukan yang berjaya dengan menghafal dan mengharapkan ganjaran sahaja.

Kejayaan yang terhasil atas dasar mengejar habuan dunia inilah sebenarnya yang sedang menjadi punca gejala bangsa. Ini boleh menggalakkan penipuan, penindasan dan runtuhnya nilai kemanusiaan. Yang paling penting akhir hidup anak sebegini mudah untuk berubah menjadi buruk, khasnya apabila diperlukan berbuat sesuatu tanpa ganjaran sebarang laba. Selain contoh anakku Sazali, banyak sekali kes anak yang dimanjakan dengan harta meninggalkan ibu bapa di rumah orang tua atau di wad hospital.

Pelajarilah kaedah rahsia bagaimana ramai manusia hebat seperti Bill Gates, Sultan Muhamad Al-Fateh, Mark Zuckerberg, BonSiew, Lim Goh Tong dan ramai lagi yang sebaris dengan mereka mencapai kejayaan tanpa budaya 5A. Mereka ini berjaya ‘membaca dan membuat kira-kira’ dari segi konteks, bukannya teks. Mereka tahu apa yang mereka minat lalu mereka fokus untuk membajanya menjadi potensi kerjaya yang luar biasa.

Di kalangan founder RPWP sendiri ramai yang sangat berjaya dalam pelajaran, pekerjaan dan perniagaan padahal UPSR mereka ada yang tiada A walau satu pun. Kretiviti dan kepintaran akal dan tangan mereka sangat luar biasa. Ingatlah, akademik bukan segala-galanya. Selain tokoh-tokoh di atas, kejayaan agama oleh para Nabi juga hasil pembelajaran otak kanan, hasil talaqqi mereka dengan Allah melalui pemerhatian alam. (QS 2:37).

Kudap-kudap UPSR
WARGA PRIHATIN

Pelajar 5A UPSR Dapat Hadiah Kereta – Antara Kejahilan Bapa Dan Kedengkian Masyarakat

00 gua.editedPelajar 5A UPSR Dapat Hadiah Kereta – Antara Kejahilan Bapa Dan Kedengkian Masyarakat

Pelbagai berita tentang reaksi masyarakat selepas keputusan UPSR diumumkan baru baru ini. Isu hadiah Mini Cooper ini menjadi hangat mengiringi kejayaan seorang anak seorang peniaga ayam yang mendapat 5A di Kota Bharu. Walaupun telah banyak diulas di media sosial dan akhbar, namun pembaca tetap meminta kami memberikan ulasan kami kerana kononnya ulasan kami selalunya berbentuk ilmiah yang adil dan lain dari yang lain.

Kami ucapkan terima kasih dan bersyukur kehaderat Allah atas penilaian positif yang diberi. InsyaAllah akan kami kongsikan ulasan kami secara akademik Islam berdasarkan pertimbangan sunnah dan fitrah sebagai seorang Muslim semampunya. Bagi yang belum membaca berita tersebut, ada kami paparkan di blog kami. Sila klik link berikut. http://prihatin.net.my/2013/11/16/murid-cemerlang-upsr-terima-hadiah-kereta/

WASATIYYAH CARA HIDUP ISLAM

Sebagai ketua keluarga, ingin kami nasihatkan. Berbuat sesuatu biarlah mengikut fitrah dan sekadarnya. Amalkanlah budaya Islam yang menganjurkan kita sentiasa bersederhana.

Memberi hadiah sebagai reward ke atas kejayaan yang dicapai oleh anak tidak salah, malah digalakkan. Namun bagi seorang anak seusia itu meminta hadiah sebegitu rupa dan dituruti oleh ibu bapa adalah satu kesilapan yang sangat besar.

Meletakkan sesuatu biarlah kena pada tempatnya. Jika tidak tunggu sajalah kehancuran. Demikian pesan baginda junjungan SAW. Itu titah yang harus di junjung. Jangan kita hanya menjunjung dibibir saja.

Boros dan membazir pula amalan syaitan dan pelakunya adalah kerabat-kerabat syaitan. Itu firman Allah. Jadi jika kita mengatakan Allah itu besar, maka besarkanlah Allah dengan menjunjung titah perintah Nya. Jangan hanya mengatakan Allah itu besar hanya dibibir sahaja. Jika kita sering menyebut sodaqollah, benarlah kata-kata Allah baka ikutilah nasihatNya dalam kehidupan harian kita.

Surah Al-Israk:26-27, “Dan berikanlah kepada keluarga-keluarga yang dekat akan haknya, kepada orang miskin dan orang yang dalam perjalanan; dan janganlah kamu menghambur-hamburkan (harta mu) secara boros. Sesungguhnya pemboros-pemboros itu ialah saudara-saudara syaitan dan SYAITAN itu adalah SANGAT INGKAR kepada Tuhannya”.

KEJAYAAN DAJJAL BERMATA SATU

Dajjal adalah makhluk yang dikatakan bermata satu. Analogi mata satu ini ialah apabila kita memandang sesuatu itu hanya dengan sebelah mata sahaja. Inilah prinsip tidak apa… biarkan saja… ikut aku punya suka..

UNTUK MELAWAN DAJJAL ini ialah dengan menanam jiwa prihatin kepada anak. Ajar anak agar melihat sesuatu dengan dua belah mata. Ajarkan anak untuk hidup bertimbang tara dan bertimbang rasa. Ajar anak untuk hidup bersederhana, walaupun kita kaya raya. Tapi bagaimana ia boleh berlaku jika ibu bapa sendiri sudah lama memandang dengan sebelah mata?

DAKYAH FREEMASON telah sangat berjaya merasuk masyarakat kita. Itulah budaya menyembah berhala harta (al-Uzza)… tahta (al-Latta) dan wanita (al-Manna). Dalam isu ini, si anak telah buta hati dengan tergamak meminta hadiah sebegitu. Ibu pula tidak mampu menasihati anak agar tidak keterlaluan. Yang paling malang sekali bila si bapa selaku Abal Hakam (penentu hukum) dalam keluarga seperti hilang kewarasan memikir, wajarkah anak perempuan seumur ini diberi hadiah sebegitu rupa? Tambahan diwar-warkan dihalayak ramai dan media.

GEJALA HUTANG DAN RIBA yang sangat dilarang oleh Allah nampaknya sangat berjaya menembusi iman masyarakat, sehingga kita semua sudah tidak langsung merasa akan dosanya. Pengalaman berpuluh tahun rata-rata menunjukkan peniaga ayam banyak hutang terhadap pembekal mereka. Ada antara hutang pembekal yang tidak dibayar pun hingga menjadi hutang lapuk. Pembelian rumah dan kereta juga banyak menggunakan pinjaman yang berunsur riba. Jika kereta ini mampu dibeli tunai sekalipun, berapa banyak riba lain yang masih dipikul dalam keluarga itu? Tidakkah lebih baik itu dikurangkan dahulu?

Inilah kejutan budaya terhadap manusia bernama Melayu dan Islam saat ini. Hati sudah terlalu jauh dari Allah. Kerana itu prinsip dan cara hidup telah dikuasai oleh nafsu yang ditunggang oleh fahaman jahat syaitan dan kuncu kuncunya. Perintah Allah tolak tepi belaka, dilihat hanya sebelah mata.

Sebiji sawi riak boleh menghapus segala amal. Dalam kes ini kelihatan ia bukan lagi sebiji sawi. Semua pihak dapat tempiasnya. Pihak pembekal kereta mahu nama, pihak sekolah mahu nama, pihak ibu bapa juga terang-terang mencari nama, dan yang paling menyedihkan ialah si anak yang malang ini. Kita hanya boleh bersangka baik apabila si ibu katakan tujuan dimuat naik ke facebook untuk kenangan keluarga, dan akhbar utama turut mensesasikannya. Marilah kita sama-sama beristighfar.

Sekali lagi kami mengajak pembaca belajar membaca tanda. Nak hujan ada tanda, nak masuk Ramadhan ada tanda, nak raya ada tanda, nak kiamat juga ada tanda. Sikap manusia juga menjadi ukuran tanda. “Kamu kenal mereka dari kata-katanya”, “kamu kenal mereka dari perbuatannya”, kata Allah. Orang berilmu, beriman dan takutkan Allah ada tandanya. Orang marah ada tanda, orang suka ada tanda, orang zuhud dan tawaduk ada tanda dan orang RIAK pun ada tandanya juga.

BAGAIMANA MENDIDIK ANAK JADI PRIHATIN

Umur 12 tahun adalah saat peralihan pembentukan jiwa remaja. Untuk melawan fitnah Dajjal bermata satu, kita harus hidupkan fungsi kedua-dua belah mata si anak. Inilah hakikat prihatin yang bakal melawan dajjal yang sengaja buat degil. Yang Allah larang Dajjal hasut agar kita langgar, yang Allah suruh juga dajal suruh kita pandang sebelah mata saja. Jika gagal kita bentuk seumur ini, maka kerosakan akhlak yang kekal biasanya berlaku. Waktu itu kecemerlangan akademik tiada gunanya.

Ada lebih baik jika kita didik anak kita untuk bernazar. Antaranya ajak anak nazar puasa sunat, ajak anak ziarah ke kubur nenek dan membacakan doa kesyukuran. Bawa anak ke Mekah yang hanya memerlukan beberapa ribu Ringgit sahaja jika kita terlalu kaya. Belikan anak senaskah Quran dengan terjemahan Per Kata. Ajak anak ziarah rumah fakir miskin, didik anak menyerahkan sendiri wang sedekah kepada fakir miskin agar ia belajar hidup bertimbang rasa.

Hadiah seperti ini akan memberikan keberkatan luarbiasa. Inilah perlakuan atas NAMA ALLAH. Ini yang disarankan oleh pengatur alam yang mana kita dan anak kita adalah sebahgian dari isi alam yang diatur olehNya. Inilah awal niat dan dasar amal degan berBASMALLAH. Anak akan terdidik untuk menambah ilmu dan tarbiah yang bersifat Uluhiyah. Ibu bapa dan anak sebegini akan dihormati dan disayangi rakan taulan dan masyarakat yang sanggup mempertahankan keselamatan mereka. Berhasad dengki jauh sekali.

Sedekah itu gambaran tasdiq dihati. Itu tanda kita mensiddiq seruan Allah dan nabi. Alangkah baiknya jika kesyukuran atas kejayaan anak itu dikongsi dengan mereka yang tidak bernasib baik. Doa-doa dari mereka yang tertindas ini akan menambahkan kejayaan dan menyuburkan jiwa. Itu kaedah sedekah sebagai membenarkan kesyukuran atas kejayaan yang diterima.

APA KESAN BURUK DARI HADIAH MINICOOPER?

Pada hari yang sama kita semua juga membaca berita anak cacat yang terpaksa pulang ke rumah dengan didukung oleh bapanya, seorang buruh kasar. Kita juga pernah dengar kisah Nik Nurmadiha yang berjaya dengan hidup miskin dan terpaksa berpuasa. Jauh dari itu, kita ada ramai lagi anak yang makan nasi dengan berlauk garam, yang hidup dalam kegelapan dan rumah yang basah dek hujan.

AKIBAT MENGIKUT HASUTAN DAJJAL, anak juga bakal terdidik untuk menjadi orang yang riak dan tidak berjiwa prihatin. Anak akan sukar mengenal erti hormat, erti kasih sayang dan tolong menolong. Kita semua sanggup berhutang dan menelan riba yang menjadi bara neraka, yang nabi kata lebih teruk dari dosa zina. Ramai ibu bapa yang masih sanggup menipu, mencuri, rasuah, menindas dan sebagainya hanya untuk memenuhi tuntutan NAFSU. Anak pasti akan ikut habit ibu bapa ini. Habit ini juga bakal membentuk budaya amal saudagar, beramal hanya kerana upah, bukan kerana Allah.

TABIAT RIAK ini akan menambah jurang pengkastaan masyarakat. Janganlah buat-buat tidak tahu bahawa gelagat ini mengguris hati mereka yang tidak ampunya, yang hidup papa kedana, yang berlapar ditinggalkan bapa dan keluarga. Mungkin anda boleh lihat dalam gambar untuk membayangkan apa isi hati anak berbaju merah yang menggigit jari. Cuba anda pergi ke pasar di Kelantan, lihat betapa besarnya gelang emas penjual ayam. Anda lihat berapa besar rumah dan kereta pembekal dan penternak ayam. Sila buat kajian berapa banyak hutang lapuk mereka? Riba mereka? Zakat mereka? Ini bukan andaian, tetapi ini kenyataan berdasarkan pengalaman yang lama bersama mereka.

JANGAN DIPANDANG REMEH GEJALA ini. Jika kita tidak sedar sekarang, jurang yang semakin jauh akan menyuburkan penyakit hati dan ini akan mengundang jenayah. Bagi kami, jika sekalipun keluarga ini melakukannya dengan senyak-senyap, ia masih tidak wajar atas dasar kesan buruk dari pembangunan psikologi anak ini. Apatah lagi dengan mewar-warkan sampai bawa kereta ke sekolah dan disiar meluas begini. Inilah salah satu undangan kepada kes culik, rogol, rompak dan sebagainya. Inilah kejayaan Dajjal yang menjadikan kita sebagai mangsanya.

Berjayanya kita yang dahulunya hidup susah adalah jauh lebih baik dan bererti daripada kejayaan anak yang dimanjakan dengan pelbagai gajet, dengan limpahan ringgit, dengan tuisyen dan seribu satu macam kemanjaan. Anak dapat 5A, tapi ramai yang tidak tahu memasak dan membelah kayu api, tak tahu menghormati datuk nenek, ibu bapa saudara atau mereka yang lebih tua. Saudara mara bertandang ke rumah pun tidak tahu menyapa dan bersalam mesra, asyik sibuk dengan buku, internet dan tablet mereka. Ini semua telah menjadi gejala yang sangat berleluasa dalam masyarakat kita.

APA BEZANYA 5A DENGAN 4A1B ATAU 2A3B?

Kami dalam rangka pengkajian mendalam untuk module pendidikan dunia. Apa yang kita tanamkan belum cukup baik untuk memanusiakan manusia. Anak ini berkata, semuga hadiah ini menjadi pendorong kepada kejayaan seterusnya. Masih ingat kisah Anakku Sazali? Jika terlupa kami ingatkan anda sebagai saudara. Semuga ada kesedaran agar anak ini dapat dididik agar terus belajar kerana Allah, walaupun tanpa hadiah Mini-Cooper.

5A pertanda kemampuan menghafal, penggunaan otak kiri anak ini sangat hebat. Yang tidak penuh 5A namun masih dapat A dan B bagi kami harus kita ucap tahniah. Ada kemungkinan anak ini banyak guna masa untuk mendalami agama, menjaga adik, atau menolong ibu bapa. Anak sebegini mungkin banyak menggunakan masa dan otak kanan untuk berfikir tentang nasib keluarga dan negara. Anak begini tiada kurangnya kerana mereka masih ada kemampuan ‘membaca’ dan ‘mengira’. Dengan furqon mereka tidak mustahil mereka akan lebih cemerlang dari kita.

Terimalah hakikat alam di mana kebanyakkan orang yang berjaya melangit adalah orang yang sederhana tapi pandai ‘membaca’ dan ‘mengira’. Itulah kemampuan ‘iqra’ dan furqon’ namanya. Bukan yang berjaya dengan menghafal dan mengharapkan ganjaran sahaja. Isu ini menampakkan anak dan ibu bapa ini tidak pandai ‘membaca’ dan ‘berkira-kira’. Ini sebenarnya menjadi gejala bangsa.

KESIMPULANNYA.

Tahniah kepada anak yang dapat 5A semuanya. Tahniah kepada yang masih mampu dapat walaupun 1A 4B atau seumpamanya. BERSYUKURLAH KEPADA ALLAH kerana itu sudah jauh lebih cukup untuk membuktikan anda ada kemampuan akal untuk mendapat 5A. Kami doakan pelajar semua mampu membangun diri menjadi insan yang bukan mendapat 5A kerana inginkan hadiah harta, tapi kerana ingin membuktikan Islam itu tinggi dan anda bakal jadi insan prihatin, menjadi pembela agama untuk menolak angkara Dajjal durjana.

Untuk keluarga ini, tahniah dari kami. Kami ikut mengulas kerana kami sayang anda dan anak anda sebagai saudara seagama kami. Jauh sekali kerana hasad dan dengki, atau untuk mencaci. Jika tidak kita sebagai saudara, nak harap siapa lagi? Kerana agama itu NASIHAT. WATAWASAU BIL HAQ, WA TAWASAU BISSOBR (dan yang menasihati dengan perkara yang haq, dan menasihati dengan kesabaran). Itu perintah Allah dan pesan nabi saw.

Hasil Bacaan dan Perkiraan
WARGA PRIHATIN

Bicara Akhlak – Adab Menegur Pemimpin dan Orang Tua

00 sitiDemi memenuhi permintaan pembaca untuk mengulas isu yang tiba-tiba jadi hangat ini, kami hanya berminat menyentuh soal AKHLAK yang menyentuh teguran menteri terhadap Datuk Jamal Nasir yang seolah-olah dilabel ‘budak suruhan’ FAM. Bukan urusan kami untuk menyentuh soal teknikal kontroversi dalam FAM. Kami bukan penyokong mana-mana parti politik, juga bukan penyokong mana-mana pasukan bola sepak yang bersifat kenegerian.

Setelah membaca isu yang diketengahkan oleh pembaca kami membuat rumusan mudah bahawa bola sepak adalah sukan nombor satu negara dan menjadi perhatian dan minat ramai orang. Oleh kerana itu sesiapa saja berhak memberikan pandangan, apatah lagi bagi seorang menteri seperti YB Khairi Jamaludin. Sila baca berita ringkas ini jika anda belum mengikutinya sebelum ini. Kami akan mengulasnya di hujung nanti.

TAJUK : SITI BIDAS, KHAIRY MASIH MEMBISU

OLEH : Raziatul Hanum A. Rajak
SINAR HARIAN – 13 November 2013

Nama Datuk Siti Nurhaliza tiba-tiba dikaitkan dengan Menteri Belia dan Sukan, Khairy Jamaluddin. Dek kenyataan Khairy yang disifatkan kurang manis oleh penyanyi nombor satu Malaysia itu, Siti menegur Khairy di laman mikro Twitter, semalam.

Dalam satu sidang media Isnin lalu, Khairy menyelar bekas kapten skuad kebangsaan yang juga ahli jawatankuasa Persatuan Bola Sepak Malaysia (FAM), Datuk Jamal Nasir yang dilaporkan terguris hati apabila ada pihak yang mengkritik secara melulu.

“Jika beliau bukan budak suruhan FAM, bukan pemimpin FAM, jadi jangan masuk campur. Ini antara menteri dengan FAM dan kalau tiada apa-apa jangan masuk campur,” katanya pada sidang media selepas melakukan lawatan rasmi ke Majlis Olimpik Malaysia (MOM).

Semalam, Siti menulis di akaun Twitter miliknya, “ sebagai menteri muda dan diperhatikan, rasanya Khairy perlu menggunakan pendekatan yang lebih berhemah. Lantang tak perlu biadab dengan yang lebih tua.”

Status tersebut menerima pelbagai maklum balas dan tidak kurang juga yang mengkritik Siti kerana masuk campur urusan bola sepak negara.

Dalam kenyataan yang dipetik di sebuah akhbar tempatan hari ini, Siti akui teguran tersebut ikhlas terpulang sama ada mahu menerimanya ataupun tidak. “Siti cuma tidak berapa suka dengan pendekatan Khairy kerana beliau menteri muda dan sentiasa dipandang tinggi.

“Perkataan ‘budak suruhan’ daripada seseorang yang muda sepertinya kepada yang agak tua seperti Datuk Jamal memang kurang manis. Ada lagi bahasa yang elok patut digunakan. Siti sekadar menegur, tidak mahu ia menjadi ikutan pula selepas ini. Siti tegur dengan ikhlas, kalau tidak mahu terima, terpulang. Siti hanya rakyat biasa,” katanya.

Sehingga hari ini, isu tersebut masih belum mendapat maklum balas daripada Khairy.

ULASAN KAMI:

SITUASI MENTERI, FAM, DATUK JAMAL NASIR

Kita semua tahu bahawa Khairy yang masih agak baru dilantik menjadi Menteri berkenaan agak terkenal dengan minat dan perhatian beliau dalam bidang bola sepak sejak dahulu lagi. Beliau telah melakukan banyak usaha untuk memajukan bolasepak negara sejak sebelum menjadi menteri lagi.

Sebaik saja dilantik menjadi menteri, beliau menghadapi banyak cabaran untuk menyelesaikan pelbagai kontroversi dan kepincangan dalam persatuan yang berasaskan sukan utama negara seperti BAM, FAM dan sebagainya. Oleh kerana kegigihan Khairy, beliau banyak mendapat sokongan peminat sukan tersebut.

Bagi kepincangan yang telah lama berlarutan, kadang kadang ketegasan memang diperlukan. Jika beliau terus bersikap lunak, maka konflik itu akan menjadi semakin meruncing dan melemahkan organisasi sukan negara itu.

Untuk bersangka baik, istilah `budak suruhan’ yang digunakan oleh YB Khairy itu adalah satu gantinama kepada satu pihak ketiga yang biasanya digunakan untuk bersuara atau mengadu domba. Isu utamanya ialah kurangkan campurtangan berbagai pihak yang tidak berkenaan agar kekusutan segera dapat dileraikan. Itu harus ditekankan dan diambil kira.

Dari segi martabat pula Khairi sebagai menteri yang bertanggungjawab mempunyai martabat dari segi tahta dan Datuk Jamal Nasir seharusnya boleh berlapang dada untuk menerima kesilapannya. Tidak semestinya umur yang tua menjamin kita benar sentiasa. Ambillah pelajaran dari teguran itu secara positif dan berlapang dada tidak kira dari mana dan siapa yang menegurnya.

MELETAKKAN SESUATU BIAR PADA TEMPATNYA

Nabi saw bersabda “Apabila amanah diserahkan kepada yang bukan ahlinya, maka tunggu sajalah kehancuran”.

Seperti yang didakwa Khairy, memanglah tidak wajar bekas kapten skuad kebangsaan yang juga ahli jawatankuasa Persatuan Bola Sepak Malaysia (FAM), Datuk Jamal Nasir mencampuri urusan MENTERI dengan FAM sepertimana yang didakwa. Lebih banyak campur tangan, lebih banyak kekusutan.

Datuk Siti juga seharusnya tidak menyulitkan lagi keadaan biar apapun sebab dan alasannya. Ini adalah urusan menteri dan FAM. Jadi bagi kami tidaklah wajar mengeluarkan kenyataan secara terbuka melalui media. Menteri ada pride dan kredibiliti yang harus dijaga. Datuk Siti pula ada maruah yang harus dipelihara. Sekarang ini Datuk Siti dan Menteri kedua-duanya tidak semena-mena telah membuka ruang caci dan maki untuk diri sendiri.

ADAB MENEGUR PEMIMPIN ATAU ORANG TUA

Islam mengajarkan budaya syuro dan bukan budaya was wis. Islam meminta umatnya agar mengesahkan berita yang tidak pasti dari sumbernya. Islam juga menghalang kita menegur pemimpin secara terbuka, sensasi melalui media atau demonstrasi.

Tidak perlulah anda bantah saranan ini dengan pastekan kisah Saidina Umar r.a. ditegur oleh sahabat secara terbuka. Itu kesilapan pengikut, bukan yang diajar nabi. Kami ada Nas dan hasil kajian sendiri untuk memperbaiki peradaban umat, berdasarkan apa yang diajar nabi saw dan quran dalam isu adab menegur ini. Kami yakin ianya benar dan telah kami amalkan dengan baik sekali.

Akal anda pastinya boleh menimbang samada apa yang kami sarankan ini betul atau salah, baik atau tidak kesannya terhadap keharmonian masyarakat. Jika anda menafikan hanyalah kerana anda memang suka kepada gosip dan perpecahan, atau suka memenuhi kehendak nafsu anda sendiri.

Kesilapan Khairy ialah menggunakan istilah yang sebegitu secara terbuka. Sebaiknya ia dielakkan atas faktur usia dan menjaga maruah orang yang lebih tua, walaupun dengan alasan yang kukuh seperti di atas. Lebih baik Khairy menggunakan saluran private sahaja, samada sms, surat, email dan sebagainya untuk meminta Datuk Jamal Nasir agar tidak campurtangan jika terpaksa.

Datuk Jamal Nasir juga seharusnya begitu. Adalah lebih baik jika beliau tidak menggunakan wadah media untuk menyatakan kekecewaan hatinya atas teguran seorang yang bertaraf MENTERI itu. Kami yakin YB Khairy juga boleh mengakui kesilapan dan memohon maaf jika Datuk Jamal Nasir sampaikan rasa hatinya secara berdepan atau secara private.

Teguran Datuk Siti Nurhaliza terhadap YB Khairi Jamaludin adalah kononnya beliau berlaku biadab tidak salah jika itu yang beliau rasakan. Yang menjadi kalut di sini ialah apabila Siti mengeluarkan kenyataan terbuka terhadap ‘kesilapan menteri’ menurut pandangan beliau.

Masing-masing Khairy dan Siti ada pengikut dan penyokong masing-masing. Tidak pasal-pasal Artis dan Menteri kedua-duanya dijadikan bahan caci maki masyarakat. Fitnah ini hanya berlaku kerana Khairy dan Siti mengeluarkan kenyataan di media secara terbuka. Yang membenci Khairy mula melebarkan fitnah berbau politik. Padahal beliau sekadar menjalankan tugas beliau untuk memperbaiki prestasi organisasi sukan negara itu.

Penyokong bolasepak pula mula menfitnah dan mencaci Siti yang mengatakan beliau nak cari publiSITI, beliau perampas laki, beliau jadi bahan bakar api neraka kerana menyuburkan muzik lagho dan mempermainkan agama kerana sekejap pakai tudung ‘betul’ sekejap pakai selendang, sekejap pakai topi dan macam-macam lagi. Inilah fitnah yang terhasil dari kesilapan adab dalam menegur pemimpin.

KESIMPULAN

Islam diturunkan untuk mengatur akhlak manusia. Ikutlah saranan Allah dan Rasul. Serahkanlah urusan kepada ahlinya. Hentikanlah budaya campurtangan dan memihak kepada puak-puak yang berbalah secara terbuka atas alasan apa sekalipun.

Jika terpaksa menegur, lakukanlah dengan adab dan kasih sayang, tidak secara terbuka atau melalui media. Jika ada yang menegur, itu tanda kita disayangi dan diperhatikan. Oleh itu apalah salahnya segera meminta maaf kerana itu adalah akhlak paling mulia dan kita tidak rugi apa.

Pengalaman kami menunjukkan masyarakat akan suka, sayang dan memuliakan orang yang suka mengakui kesilapan dan memulakan permohonan maaf. Bayangkan perasaan anda pada anak, isteri, suami, rakan, atau siapa saja sekeliling anda yang berakhlak begitu. Kami yakin ada juga ada rasa yang sama. Kami kata begitu kerana kami di RPWP merasainya sepanjang masa. Itulah kasih sayang dari amalan atas nama Allah (Basmallah). Itulah sifat pengampunnya Allah yang ditajalikan melalui hubungan sesama manusia. Artikel semalam ini mungkin boleh menjadi contoh paling nyata.

http://prihatin.net.my/2013/11/13/catatan-jumrah-seorang-firaun/

Ulasan ikhlas
WARGA PRIHATIN.

MEMAHAMI AKHLAK HAIWAN UNTUK MENDIDIK MANUSIA

00 anjing ceaser milanMEMAHAMI AKHLAK HAIWAN UNTUK MENDIDIK MANUSIA

Menonton program Psikologi Anjing “Dog Whisperer” oleh Cesar Millan di National Geografi, kita seharusnya terasa malu dan hina untuk mengaku diri sebagai ‘manusia’. Kita yang beragama Islam ini telah dibekalkan dengan pedoman hidup oleh Allah Yang Maha Pencipta dan Maha Bijaksana. Segala manual kehidupan itu adalah peraturan paling baik untuk kita menikmati hidup sejahtera bersama-sama. Kita semua sekadar menumpang hidup sementara sahaja di bumi tuhan ini.

Cesar Millan boleh membuatkan pelbagai breed anjing yang berlainan, bahkan mampu mendidik kucing beliau untuk hidup bersama anjing tersebut. Beliau sendiri boleh hidup bersama lebih 40 ekor anjing yang berlainan spesis dengannya, dengan begitu teratur dan berakhlak sekali. Semua haiwan peliharaan beliau patuh dan akur dengan kehendak pencipta (al-kholiq). Mematuhi AL-KHOLIQ itulah falsafah disebalik AKHLAQ.

CUBA BANDINGKAN DENGAN PERIBADI DAN CARA HIDUP KITA?

Allah minta kita cari persamaan, Allah beri SATU kefahaman yang menyamakan kita untuk hidup bersatu. Malang sekali kita manusia yang ada akal, boleh melihat, mendengar, membaca dan berfikir semakin hari semakin hilang akal. Semakin hari kita semakin rakus mencipta fahaman sendiri dan semakin jauh meninggalkan faham Allah. Semakin hari kita semakin memecah belah bukan semakin bersatu. Fahaman yang semakin banyak ini telah mencetus SALAH FAHAM yang banyak.

Kita lihat hari ini umat Islam di Malaysia dan seluruh dunia sedang menunjukkan akhlak yang lebih teruk dari binatang yang dianggap najis itu. Kita semakin berpecah-belah, bercakaran dan berbunuhan sesama sendiri. Harimau yang ganas pun tahu menyayangi baby kera yang telah ditumpaskan sebagai mangsanya (merujuk video). Kita manusia menuba kimia pada anak kita lebih zalim dari singa.

Di dalam keluarga kecil pun kita tidak mampu menyatu. Bapa dan suami hanyut dengan haluan hidup dan hobinya yang tersendiri. Menjadi bapa dan suami hanya di atas katil, ibarat lembu jantan yang disewa untuk mengawan sahaja. Zina sudah tidak dirasakan berdosa dari anak kecil sampai datuk yang tua. Sudah tidak kira anak sendiri, anak tiri atau saudara mara.

Ibu dan isteri terbiar meraba-raba mengurus keluarga tanpa haluan dan bimbingan yang tegas dari suami dan bapa. Atas kelemahan jiwa laki, ramai isteri terpaksa bekerja menyara keluarga. Tidak kurang isteri yang menyerah tubuh semasa bekerja, bahkan ramai yang menjual diri dengan izin suaminya… MasyaAllah… kehidupan dunia apakah ini? Jangan sangsi berita ini kerana kami ada banyak bukti.

Akibatnya anak-anak terpaksa diletak merata-rata, akhirnya berselerak mengikut arus kemodenan dunia. Bila besar saja, anak-anak didorong dengan kerakusan cita-cita keluarga. Tersungkur-sungkur si anak ikut mengejar cita-cita dunia yang ditanam oleh ibu bapa dan nenek moyang mereka. Pendidikan agama sudah jatuh bukan lagi nombor dua, tapi entah nombor ke berapa.!

Islamnya kebanyakkan kita hanya di keyboard komputer, atau atas kertas di sini sana. Selebihnya Hanya pada had dan hari tertentu sahaja. Islam kita hanya ketika bersunat, menikah dan bila sakit atau mati saja. Quran hanya dibaca setelah mati atau bila ada upacara dan bencana, ataupun bila anak nak periksa, hanya untuk diraih tangkal azimatnya sahaja. Walhal quran itu adalah panduan hidup, rahmat paling besar hadiah dari Pencipta kita. Sewajarnya dibaca ia ketika hidup, agar boleh digunakan panduannya untuk hidup selamat dan sejahtera.

Benarlah firman Allah. Jika Ayat-ayatnya sudah tidak mampu difahami dan diikuti, memang benarlah akan jadi begini. Kita telah mati dan mematikan fungsi diri sebelum kita dimatikan. Terlalu banyak firman Allah yang merujuk kepada haiwan. Alquran ini diturunkan untuk memperbaiki akhlak, itu sabda baginda saw. Pastinya akhlak haiwan ini yang harus kita iqra dan baca untuk diambil pelajarannya.

JANGANLAH KITA IKUT AKHLAK ANJING yang Allah tidak suka. Menjelir lidah sahaja kerjanya, di ajak tidak datang, dihalau tidak mahu pergi. Diajak melaksana sebagai muslim tidak mahu, disuruh mengaku sahaja kafir juga tidak mahu.

JANGANLAH KITA JADI KERA yang berkelakuan sumbang. Datang ke kampung hanya untuk cari pisang. Hadir kepada Islam bila ada habuan dan keperluan saja. Jauhilah perangai kera yang suka mengejek-ngejek dan mencela. Wajah dan perangai huduh tapi tidak mahu pakai bunga, analogi sistem kehidupan yang lebih baik untuk dirinya. Lebih malang lagi bunga pemberian itu juga direnyuknya.

JANGAN JADI SEPERTI BABI yang degil dan najis sampai ke dalam diri. Yang banyak beranak tapi tidak ada budi pekerti. Yang suka tempat kotor dan makan tahi sendiri, yang suka menyondol batas untuk memakan ubi. Sedangkan batas itu satu tanda dan larangan, agar babi tidak menceroboh perkara larangan dan yang bukan haknya.

JANGANLAH JADI MACAM KELDAI yang suka memikul kitab yang banyak, tapi tidak memikul perintah yang ada dalam kitab yang dibaca. Yang Allah perintahkan ialah kefahaman dan perlaksanaan dari isi kitab itu. Bukan bacaan dan hafazan hurufnya!

JANGANLAH JADI LEMBU JANTAN yang hanya mampu mengawan dengan 20 betina. Yang hanya tahu mengumpul betina dan makan minum sahaja. Yang tidak peduli apa jadi pada rakan jiran dan saudara mara serta keluarganya. Rakan jiran, anak isteri disembelih pun dia masih buat tak tahu sahaja, masih terus rakus makan dan minum juga.

JANGANLAH JADI SEPERTI ULAR yang suka membelit. Jangan jadi BUAYA DARAT yang memakan mangsa bersama baju, kasut dan topinya. Jangan jadi macam BIAWAK yang lidah bercabang.

JANGAN JADI MACAM NYAMUK yang hanya suka buat bising, yang mengambil peluang membiak dari air yang bertakung. Yang menyebarkan fitnah dan virus yang membunuh.

JANGAN JADI MACAM LALAT yang sangat suka makan dan bertelur atas benda kotor dan busuk serta amat sukar ditangkap.

SEMUA PERUMPAMAAN DI ATAS TERDAPAT DALAM QURAN. Bahkan ada terlalu banyak ayat dan surah yang menggunakan nama haiwan dan ternakan. Beberapa potong ayat ini mungkin boleh menyedarkan kita.

QS al-Maidah 5:60. Katakanlah, “Apakah aku memberitahu kamu, tentang yang lebih buruk daripada itu? Pembalasan di sisi Allah, orang yang Allah telah melaknat dan murka padanya, dan dia menjadikan antara mereka kera dan babi, dan penyembah-penyembah Thagut – mereka itu lebih buruk tempatnya, dan lebih tersesat daripada jalan yang betul.”

QS Al Jumu’ah 62:5. Perumpamaan orang-orang yang dipikulkan kepadanya Taurat, kemudian mereka tiada memikulnya adalah seperti keledai yang membawa kitab-kitab yang tebal. Amatlah buruknya perumpamaan kaum yang mendustakan ayat-ayat Allah itu. Dan Allah tiada memberi petunjuk kepada kaum yang zalim.

QS Al A’raaf 7:179. Dan sesungguhnya Kami jadikan untuk kebanyakan dari jin dan manusia, mereka mempunyai hati, tetapi tidak dipergunakannya untuk memahami (tafaquh) dan mereka mempunyai mata tidak dipergunakannya untuk melihat, dan mereka mempunyai telinga tidak dipergunakannya untuk mendengar. Mereka itu sebagai binatang ternak, bahkan mereka lebih sesat lagi. Mereka itulah orang-orang yang lalai.

Banyak lagi contoh-contoh haiwan yang Allah ceritakan dalam quran yang memberi pelajaran akhlak baik dan akhlak buruk untuk pedoman hidup kita. Antaranya ialah baik buruknya LEBAH, LABAH, SEMUT, KUTU, BELALANG, KATAK, dan banyak lagi.  Semuga cetusan ini ada kebaikan sebagai renungan buat kita semua…
WARGA PRIHATIN

Minda Jumaat – Sains Ashabul Kahfi 1

00 gua.editedKami mengambil peluang sempena jumaat ini untuk menjawab pertanyaan mengapa setiap menjelang jumaat ramai yang suka update status mengajak rakan taulan membaca surah al-Kahfi. Dalam artikel ilmiah ini ingin kami kaitkan hubungan Jumaat sebagai penghulu hari, dan surah al-Kahfi yang dimusyhafkan ditengah-tengah alquran itu.

FALSAFAH JUMAAT

Hari jumaat adalah penghulu segala hari. Sebutan hari Ahad, Isnin, Selasa, Rabu dan Khamis itu adalah representasi bilangan dari 1 sampai 5 dalam bahasa Arab. Namun hari Jumaat tidak melambangkan angka 6. Ia disebut Jumaat yang membawa maksud JEMAAH.Ini memperkukuhkan seruan Nabi saw dalam hadis baginda yang menyeru umatnya hidup dalam jemaah jika mahu selamat dan terus hidup dalam kesejahteraan Islam. Seruan baginda yang bermaksud “Tiada Islam tanpa Jemaah itu amat berat sekali kesannya”. Surah al-Jumaah, Syura, As-Saf semuanya menggambarkan keperluan berjemaah.Dalam seruan solat jumaat, Allah perintahkan kita tinggalkan jual beli. Datang berhimpun di masjid tempat ia bermustautin untuk mendengar taklimat mingguan. Itulah haji kecil yang berlaku setempat. Di situ, pada hari itu setiap warga rijal harus update maklumat tentang agama, masyarakat dan negaranya. Setahun sekali maklumat ini dihujjahkan ke peringkat dunia dalam musim Haji. Itu strategi JUMAAH.

SURAH AL-KAHFI (GUA)

Gua adalah terkenal sebagai tempat persembunyian. Ia menjadi tempat di mana hazanah purba tersimpan, tempat manusia berkahwat, tempat nabi saw bertahnuth, tempat pertapaan dan sebagainya.Sinopsis surah ini menggambarkan situasi di mana terdapat kisah pemuda gua (ASHABUL KAHFI) yang tertidur selama 300+9 tahun. Apabila mereka sedar wang mereka sudah menjadi wang purba dan tidak laku lagi. Surah ini juga menampakkan bagaimana Allah menyedarkan hambanya dari lamunan yang sangat panjang.

Kalau dahulu quran ini melebihi nilai emas sepenuh bumi, namun hari ini ia tiada nilai di mata kita, melainkan seperti wang lama saja (QS 18/19). Di dalam ayat ini terdapat kalimah WAL-YATALLATTOF (dan hendaklah ia berlemah lembut/berhalus). Kalimah ini biasanya diwarnakan dengan warna merah. Itulah inti alqur’an dari segi kedudukan kalimahnya di tengah-tengah musyhaf al-quran.

Sabda Nabi saw “Barang siapa memelihara 10 ayat yang awal dalam surah al-Kahfi maka dia akan terselamat dari Dajjal” – HR MUSLIM.

Secara kasarnya, fungsi Dajjal ialah untuk memesongkan/membengkokkan hidayah dan petunjuk Allah yang sangat lurus dan mudah, sehingga umat tidak kenal lagi akan hazanah ilmu tersebut. Islam jadi susah difaham dan diikuti, umat sukar disatukan setelah didajalkan.

Jadi jika kita memelihara kefahaman alquran, terus menerus berprinsip dengan pelajaran dari surah ini serta melaksanakan perintah Allah, pasti kita akan terselamat dari fitnah dan hasutan Dajjal. Perhatikan ayat berikut,

QS 18. Al Kahfi
1. Segala puji bagi Allah yang telah menurunkan kepada hamba-Nya Al Kitab dan Dia tidak mengadakan KEBENGKOKAN dalamnya;
2. Sebagai BIMBINGAN yang lurus, untuk MEMPERINGATKAN siksaan yang sangat pedih dari sisi Allah dan memberi BERITA GEMBIRA kepada orang-orang yang beriman, yang MENGERJAKAN amal saleh, bahwa mereka akan mendapat pembalasan yang baik,

FALSAFAH JUMAAT DAN KAITANNYA DENGAN AL-KAHFI

Memelihara (hafiz) ayat 1-10 yang dimaksudkan nabi saw bukanlah dalam bentuk bacaan bibir semata-mata. Ia bermaksud agar kita sentiasa menjaga prinsip hidup kita agar jangan sampai terlena. Segala perintah Allah wajib kita perhalusi dan sebarkan ia kepada setiap warga. Apabila kita leka, maka Dajjal akan membuatkan kita terlena oleh dunia dan apabila kita sedar kita sudah jauh dari landasan, dari jalan yang lurus.

Ilmu agama ini harus dipelihara ketulinan dan keberkesanannya secara berjemaah. Pada malamnya kita harus membaca surah Yaasin yang membawa gerakan meneliti situasi ilmu dan kedaulatan agama secara beramai-ramai. Fokus utama ialah melihat penyakit masyarakat yang disebabkan kejahilan atau pemesongan agama yang mematikan jiwa. Inilah fungsi surah Yaasin yang diguna Isa untuk menghidupkan semula manusia.

QS 36. Yaasiin :
6. Agar kamu memberi peringatan kepada kaum yang bapak-bapak mereka belum pernah diberi peringatan, karena itu mereka lalai.
69. Dan Kami tidak mengajarkan syair kepadanya dan tidaklah layak (bersyair) baginya. Al Quran itu tidak lain hanyalah zikir dan iqra’ yang sangat jelas.
70. supaya dia memberi peringatan kepada orang-orang yang hidup dan supaya dibenarkan/betulkan perkataan ke atas orang-orang yang ingkar.

Alquran itu perawat hati. Hari ini ramai umat yang sakit dan mati hatinya. Maka bacaan Yaasin malam jumaat itu harus mampu menyembuhkan hati mereka. Rumusan dari bacaan Yaasin itulah yang seharusnya dibawa sebagai Khutbah kepada jemaah dalam solat jumaat. Solatlah kamu sebagaimana kamu lihat aku solat sabda baginda. Inilah kaedah solat baginda yang sangat strategik dalam membangun ummah namun sudah tidak kita ketahui lagi.

Tidak mudah untuk kami kongsikan dengan jelas apa yang dimaksudkan kerana kita telah terlena begitu lama. Hari ini kita sangka kita sudah cukup Islam, tetapi jika kita check semula terlalu banyak spesifikasi Muslim sudah tiada pada kita. Jasad dan raga kita nampak Islam, bibir dan hati kita mengaku Islam dan beriman, tetapi Roh Iman dan amal Keislaman yang sebenar sudah lama tiada dalam kehidupan kita.

Allah perintah jangan ikut sesuatu tanpa ilmu (QS 17/36) majoriti kita beramal tanpa ilmu. Allah kata jangan suka ikut-ikut kebanyakan manusia (QS 10/36) bahkan itulah tabiat kita. Amal ibadat kita ikut-ikut, malah trend dan budaya Kuffar juga kita kaut semuanya. Allah larang kita solat tanpa tahu apa yang kita lafaz dalam solat macam orang mabuk (QS 4/43), namun 99% kita solat tidak tahu makna apa yang kita baca.

Jangan salahkan sesiapa dengan apa yang berlaku kerana memang itu pusingan alam. Dajjal itu sudah ada sejak zaman Adam lagi. Mereka adalah bala tentera Syaitan dan Iblis. Jarak masa Muhammad saw dengan Isa a.s. itu hanya 600 tahun, dan Dajjal telah mampu hapuskan semua isi dakwahnya. Kita sudah berapa ribu tahun dari zaman Nabi saw?

QS 18. Al Kahfi 18. Dan kamu mengira mereka itu bangun, padahal mereka tidur, Dan kami balik-balikkan mereka ke kanan dan ke kiri, sedang anjing mereka mengunjurkan kedua lengannya di muka pintu gua. Dan jika kamu menyaksikan mereka tentulah kamu akan berpaling dari mereka dengan melarikan diri dan tentulah kamu akan dipenuhi oleh ketakutan terhadap mereka.

Semasa kita terjaga dari tidur di tempurung gua, anjing Dajjal (munafik) yang kita takuti sedang tercongok di pintu gua. Apa yang dibimbangi nabi saw itu ada asasnya, dengan halusnya penelitian dan iqra’ baginda. Ini kerana lahirnya baginda adalah di saat umat telah jahil semula. Semua ibu-ibu Quraisy telah membudayakan MAID, NURSERI dan IBU SUSUAN. Masyarakat jahiliah itu sangat mengejar harta dan pangkat. Petunjuk dan aturan hidup hasil dakwah Musa dan Isa a.s. sudah tidak diketahui dan diperduli perlaksanaannya.

Jelaslah benar apa yang baginda kata tentang tanda akhir zaman, tanda kefahaman dan perlaksanaan sistem Islam telah berakhir itu benar belaka. Pengakhiran itu dinamakan Akhirat dunia, akhirat zaman. Tugas kita ialah untuk berusaha mencari ilmu, berkerja keras untuk berganding bahu, untuk berjemaah membangunkan semula (kiam). Semuga kebangkitan (kiamat) itu segera berlaku. Jika sudah jatuh dan masih tidak mahu bangkit, maka kita akan ke dalam tanah lah jawabnya.

KESIMPULAN:

Sebenarnya kita sangka kita hidup dan membangun dalam Islam, namun hakikatnya kita hanya tidur lena dan dibalik-balikkan ke kiri dan kekanan sahaja. Kedudukan kita masih di situ dan sedang tidur lena. Hari ini kita sedang digula-gulakan dengan agenda Dajjal. Kita juga sudah BERADA DI TAHAP MAKSIMA KEJATUHAN INI DAN TIDAK MUNGKIN AKAN JATUH LEBIH RENDAH LAGI KECUALI TERTANAM MENGUBUR DIRI KE DALAM BUMI.

Jangan tipu diri yang kita sangat yakin yang kita sedang berada di jalan yang lurus. Jangan terlalu yakin yang kita telah cukup ilmu dan bekalan hidayah untuk melaksanakan amanah agama. Jangan terlalu yakin yang anak cucu kita bakal bertahan dengan apa yang kita tinggalkan.

Jangan lagi membesar diri untuk menolak tawaran ilahi. Sudah cukup banyak projek yang menggunakan kejahilan kita dan jelas telah gagal kesemuanya sekali. Jika ilmu kita cukup tepat dan berkualiti, jika bijak pandai kita memainkan fungsi, pasti kita tidak jadi begini.

TIDAK ISLAM jika kita tiada islah, iaitu menjadi semakin baik. itu sabda Nabi saw. itulah hakikat AMAL SOLEH. Apatahlagi jika jadi semakin teruk hari demi hari macam apa yang kita sedang alami ini. Semuga cetusan ini memberi sedikit gambaran bacaan al-kahfi yang bagaimanakah yang Nabi saw ingin kita baca di setiap jumaat ini, sehingga ia menjamin keselamatan hingga jumaat yang lagi satu.

Kahfi adalah bicara yang tersembunyi, bicara rahsia agama ini dan bicara kupasan secara berjemaah. Anda kena guna akal dengan serius untuk mencerna. Jika tidak, baca komek saja jawabnya agar kita boleh meneruskan kartun Islam yang melata.

Berkali-kali Allah perintah agar kita guna akal untuk memahami Alquran. AFALA YAKQILUUN.. AFALA YAKQILUUN.. Allah kata. Malang sekali kita yang mabuk ni kata jangan guna akal membaca quran. Pedas sedikit, namun kami harap ia boleh membangkitkan kita yang sedang lena. InsyaAllah bersambung lagi jumaat depan dengan al-Kahfi ke2.

Cetusan Jumaat
WARGA PRIHATIN

KONSPIRASI TERBESAR EKONOMI DUNIA YANG MENGHANCURKAN SOSIAL DAN KEMANUSIAAN.

00 ribaKONSPIRASI TERBESAR EKONOMI DUNIA YANG MENGHANCURKAN SOSIAL DAN KEMANUSIAAN.

Hari ini kita mampu untuk beli sebuah rumah RM500,000 hanya dengan pinjaman. Kita ukur kemampuan kita bergaji RM5000 sebulan dengan pembayaran bulanan. Lalu kita nampak kita mampu menanggung hutang itu. Lalu kita bayarlah rumah itu untuk tempoh 40 tahun. Setelah 40 tahun, jumlah bayaran yang anda langsaikan ialah RM1,500,000. RM1 Juta ialah faedah yang diambil oleh bank itu sendiri.

Anda rasa itu biasa saja bukan? 

Tahukah anda, jika tiada riba di dalam dunia ini, rumah yang anda beli itu mungkin hanya bernilai RM30,000 SAHAJA. Nanti dulu, gaji anda pula mungkin mampu sampai RM10,000 (pada nilai bukan pada kertasnya).

Kali ini, kami akan mengupas topic “bosan” ini yang jarang orang nak hiraukan sangat. Ramai orang tak tahu pun, riba itu disebut sebagai dosa ke-empat terbesar selepas menyengutukan Allah, sihir dan membunuh. Berzina dengan ibu sendiri juga dosanya tak sebesar dosa riba.

Hari ini, Jabatan Agama Islam menangkap penzina dan dihadapkan ke mahkamah dan dijatuhkan hukuman TETAPI mengapa riba yang menjadi dosa ke-empat terbesar dalam Islam tidak pula ditangkap. Malah, ia dibiarkan berleluasa di semua peringkat.

Mungkin ada yang mengatakan yang kita sudah tidak riba lagi, dan kita menggunakan SISTEM EKONOMI ISLAM dan sistem perbankkan Islam. Mahulah kami simpulkan, dari pengertian riba yang sebenarnya, bahawa sistem perbankkan Islam juga hanya menukar nama dan memperkenalkan akad tanpa perubahan actual dalam kekejaman kewangan. Hari ini kita pasti akan keliru dengan sistem perbankkan Islam yang menawarkan pinjaman perumahan RM500,000 dan bayar semula RM1,500,000 berbanding konvensional yang sedikit terbuka dengan spekulasi pasaran yang secara purata mungkin lebih rendah dan kadang-kadang (atau jarang-jarang) lebih tinggi dari Islamik.

Sebab itu, perbankkan Islam kini menjadi agenda ekonomi dunia. Kerana ia lebih menguntungkan dari sistem konvensional. Seperti ayam yang disembelih dengan BETUL TEKNIKNYA oleh Ah Seng dan juga ayam yang disembelih oleh Pak Karim yang baca Bismillah. Itu sahaja bezanya. Secara teknikal ia sama cuma secara kulit ia kelihatan Islamik. Malah kadangkala cara sembelihan dan pengurusan karkas Ah Seng mungkin jauh lebih bersih dan sihat pun.

Sebelum ada yang bersilat melatah dan mengeluarkan komen-komen yang buruk tanpa membaca habis artikel ini, mari kami tunjukkan mekanisma bagaimana riba ini menghancurkan manusia.

RIBA IALAH AGENDA PENGHAMBAAN MODEN

Hari ini, seorang bayi yang dilahirkan telah tertulis hutang piutangnya. Seorang lelaki dewasa yang dikatakan MERDEKA telahpun berhadapan dengan hutang pelajaran, kad kredit dan hutang kenderaan motor. Berapa ramaikah yang masih bebas dari riba? Adakah lagi? Jika mahu ditanggap oleh Jabatan Agama Islam kerana melakukan riba, pastinya tak cukup penjara nak disumbatkan pesalah-pesalahnya.

PENJELASAN SECARA TEKNIKAL

Hari ini, kita berbelanja bukan mengikut kemampuan saku tetapi kita berbelanja mengikut kemampuan kita mampu bayar sebelum kita MATI. Natijahnya, seorang lelaki biasa akan mula komited dengan hutang-hutang mereka seperti hutang kereta (9 tahun atau selama-lamanya kerana sentiasa akan beli kereta baru), hutang rumah pula (40 tahun / sampai mati), hutang kahwin (5-10 tahun), Hutang belajar (5-15 tahun) dan hutang kad kredit.

Semua ini membuatkan KITA MENJADI ORANG TERJAJAH dan bukannya orang merdeka. Kita tak mungkin mampu untuk berlepas diri dari segala kekangan hutang itu sehingga kita terpaksa bekerja SELAMA-LAMANYA untuk membayar hutang yang kita mulakan pada usia kita 20-an.

Lihat sini dengan tenang. Jika tanpa riba, kita bergaji RM3,000 dan kita mampu berkereta bernilai RM10,000 sahaja. Pengeluar kereta juga akan mengeluarkan kereta pada pasaran mampu dengan kadaran RM10,000 sebuah kereta. Maka kita akan menabung ATAU BERKONGSI wang untuk sampai RM10,000 dan pergi ke kedai untuk beli, bayar dan bawa pulang dengan senang hati.

Insuran pun memadai dengan THIRD PARTY sahaja. INSURANCE FIRST PARTY tidak jadi wajib melainkan atas kesedaran pemilik untuk insurankan kereta mereka. Apabila insuran tidak wajib, maka ia satu pilihan yang mampu kita pilih dan insuran juga akan jadi rendah premiumnya kerana kita ada pilihan. Tidak seperti sekarang, insuran FIRST PARTY jadi wajib maka berapa sahaja mereka nilaikan… kita wajib bayar tanpa banyak soal. Itu juga cabang riba, satu perniagaan secara paksa, menindas dan mengambil untung berlebihan.

Pada kes itu, kita akan berbelanja mengikut kemampuan saku. TETAPI apabila riba diperkenalkan, maka kita yang bergaji RM3,000 MAMPU MEMBAYAR KEMBALI PINJAMAN SEHINGGA RM50,000. Maka penjual kereta juga bertindak mengikut situasi pasaran yang orang sudah mampu memiliki kereta bernilai RM50,000. Maka harga kereta juga akan jadi sebanyak itu.

Itu tidak termasuk perlaksanaan riba dalam semua lapisan. Sebutir skrew di sebuah kereta yang sepatutnya bernilai RM10,000 itu juga dikilangkan oleh sebuah kilang yang MEMINJAM BANK untuk modal pengeluaran mereka. Lalu, kos riba itu ditanggung secara efek domino dalam keseluruhan rangkaian bekalan. Pengilang enjin pula akan beli skrew dan nut dari kilang itu secara hutang. Dan hutang itu juga ada kos nya. Walaupun tidak dinyatakan dalam bentuk peratusan, logiknya jika bekalan kita BELI TUNAI pasti dapat diskaun lagi. Sebenarnya ia bukan diskaun tetapi itulah harga sebenar. Jika debeli secara hutang atau ‘consignment’ ia akan jadi tinggi sedikit harganya. Itu juga berlaku riba.

Tak termasuk lagi kes kilang enjin itu yang terpaksa meminjam bank juga untuk mengilang engin. Kalau nak dalami lagi, cuba gali sampai ke lombong besi yang menggali besi untuk dibuat skrew tadi. Riba berlaku dalam segala lapisan dan kosnya akan terus dibawa ke hadapan.

jelas sekali riba berlarutan dalam semua rangkaian bekalan. Maka, kereta yang sepatutnya berharga RM10,000 dengan kos pembuatan RM7,000 akan meningkat kos pembuatannya menjadi RM30,000 dan dijual pula pada harga katalah RM50,000 mengikut KADAR KEMAMPUAN PASARAN MEMBUAT PINJAMAN, bukan berdasarkan kos pembuatan sebenar.

Kerana tiada pilihan, kerana riba sudah menjadi SISTEM EKONOMI, maka kita terpaksa memakan riba itu juga. Sedangkan, Allah sudah katakana bahawa pemberi dan penerima riba kedua-duanya sama sahaja.

PESANAN LARANGAN RIBA ADALAH PESANAN TERAKHIR NABI

Dalam khutbah wida, Nabi telah menyatakan larangan riba secara spesifik. Tidak pula ada larangan dosa-dosa lain seperti makan babi, minum arak atau yang lain-lain lagi. Tetapi RIBA itu nabi sebut secara spesifik. Jika ia tidak penting, pasti Nabi juga tidak menyatakannya pada khutbah baginda di Arafah semasa Haji Wida baginda.

Nabi tahu, riba ialah senjata pemusnah SENYAP. Ia telahpun diamalkan oleh orang Yahudi sendiri dalam proses urusniaga jahilliyah sedangkan ia adalah larangan Allah yang dinyatakan dalam semua kitab-kitab Allah dari Taurat sampai kepada Al-Quran. Hatta, pengharaman riba berlaku dalam Agama Kristian pada Era Medieval tetapi mengapa kini kita sudah tidak merasakan riba itu tidak berdosa sepertimana zina?

Jika kita katakana kita tiada pilihan? Nanti bakal ada yang katakan, mereka yang berzina juga tiada pilihan kerana perkahwinan menjadi semakin sulit? Dosa riba lebih besar dari zina. Perkahwinan pula untuk mengelakkan zina, tapi berapa ramai pula yang terpaksa ambil loan dengan riba untuk berkahwin?

MEKANISMA KEMUSNAHAN SENYAP

Hari ini, kita yang kononnya merdeka dan menikahkan anak gadis kita sendiri sebagai walinya telah hilang KEMERDEKAAN yang menjadi salah satu syarat sah seorang wali. Bagaimanakah kita ini? Kita belum merdeka dari hutang. Kita sentiasa rasa kita tak boleh nak mati hari ini kerana kita masih ada hutang yang tidak mahu kita wariskan kepada anak-anak dan isteri kita nanti. Maka kita sudah jadi manusia yang tidak sedia untuk dipanggil Allah. Langsung, kita menjadi manusia yang tidak rindukan Allah. Hari-hari kita akan bangkit untuk bekerja dari pagi sampai ke malam JUGA UNTUK BAYAR HUTANG. Kita kata kita CINTA ALLAH tetapi sehari kita hanya beri Allah 25 minit sahaja (5 minit untuk setiap waktu). Mungkin ada yang rajin sikit, mereka berikan 1 jam sehari untuk Allah. Sedangkan baki masa itu digunakan untuk mengejar wang ringgit untuk membayar hutang kepada TUAN kita.

Bukankah itu sama seperti seorang hamba? Berapa ramai antara anda yang belumpun gaji masuk ke akaun tetapi telah ada bahagian orang lain dari pendapatan itu. Hutang rumah, hutang kereta, hutang kahwin, hutang ceti, hutang kad kredit, hutang belajar dan macam-macam lagi.

Adakah masa untuk anda bangunkan ummah?
Bilakah masa untuk anda perkasakan Islam?
Adakah lagi baki masa untuk anda melaksanakan sunnah?

Ataupun anda hanya panggil bersolat di masjid dan surau sehari semalam sebagai wacana pembangunan umat? Bilakah solat berjemaah anda itu mampu untuk menjadi satu disiplin actual gerak kerja yang memajukan Islam atau hanya sekadar ritual tanpa perlaksanaan? Mengapa pula masjid kini berkunci pada bukan waktu solat? Mengapa masjid Nabi dan masjid komuniti sekitar Madinah dahulu bukan sekadar tempat solat? Di masjid sekarang ini, mengapa hanya cantik tetapi sekadar menjadi lapangan solat? Di mana perekonomian? Di mana baitulmal? Di mana fungsi social? Di mana fungsi pembinaan umat? Di mana fungsi pembangunan keluarga? Di mana segala fungsi masjid yang dahulu ada dalam masjid nabi tetapi hari ini masjid hanya jadi pusat solat. Jika tidak dikunci malam hari akan jadi pusat zina bagi mereka yang nak cari port selamat melampias nafsu.

Semua berada dalam hutang dengan kadar kemampuan PALSU. Mereka tak seluk saku untuk lihat kemampuan tetapi menjengah PUSAT RIBA berapakah mereka layak untuk berhutang.

Golongan BERHUTANG adalah salah satu dari golongan ASNAF menurut Al-Quran dan layak menerima zakat. Jika dikira begitu, hari ini kita kebanyakannya di Malaysia ini adalah golongan ASNAF. Jika apa yang terjadi pada kita hari ini adalah yang haq, maka kita akan menzalimi baitulmal yang terpaksa memberikan kita bantuan zakatnya? Siapa pula nak membayar zakat jika semuanya adalah PENGHUTANG?

Ataupun, pada zaman Nabi dahulu tiada orang berhutang. Jika adapun yang berhutang itu adalah golongan yang sangat terdesak dan mereka berhutang kerana mereka lapar dan keputusan makanan mungkin. Inilah orang yang layak menerima pembelaan baitulmal dan tergolong dalam 8 kategori asnaf.

HALUSNYA KONSPIRASI MEREKA

Selagi Islam belum pupus, selagi itulah musuh Islam akan terus menghancurkan Islam. Tidakkah kita belajar bagaimana Skim Ekonomi Ponzi yang dilaksanakan oleh USA telah menumbangkan gergasi ekonomi ini? Krisis Ekonomi Sub-Prima yang disebabkan juga oleh hutang-hutang dan riba-riba yang dilaksanakan secara sistemik.

Kita pula, nak ikut model kejatuhan itu. Household Debt (Hutang Isirumah) di Malaysia adalah antara yang tertinggi di dunia. Seterusnya, anda tahu apa akan berlaku pada kita nanti.

SOLUSI MELAWAN RIBA

Kami dalam satu komuniti kecil ini telah 90% bebas dari riba. Kami bangunkan model baitulmal kami sendiri dalam komuniti kecil ini. Dan laksanakan wakaf sebagai satu perkongsian pintar yang pewakaf tidak kehilangan haq tetapi bertambah kaya dari segi akses kepada perbendaharaan baitulmal kami. Kami berharap, baitulmal yang ada kini mampu memberikan satu reformasi besar dalam perekonomian.

Hari ini, baitulmal hanya menjadi tempat orang miskin meminta bantuan zakat. Mengapakah itu sahaja fungsinya? Mengapakah tidak seperti yang berlaku pada zaman nabi dahulu yang mana fungsi baitulmal ialah seperti rangkuman fungsi-fungsi berikut (dalam dunia moden)

1. Bank Negara
2. Pemungut Jizyah (cukai)
3. Pusat Zakat dan Infaq
4. Pusat Wakaf
5. Amanah Wasiat
6. National Treasure / Perbendaharaan
7. Kementerian Kewangan
8. Kementerian Pembangunan Usahawan
9. Kementerian Industri dan Perdagangan Antarabangsa
10. Insuran
11. Kementerian Perdagangan Dalam Negeri Dan Hal Ehwal Pengguna
13. Kebajikan Masyarakat
14. Pusat perangkaan ekonomi
15. BANYAAAAAAAKKKKKKK LAGI FUNGSI YANG KINI DITIADAKAN.

Sebab itu, apabila BAITULMAL yang dahulu menjadi satu nukleus kemajuan perekonomian Islam kini tercantas fungsinya menjadi sangat minor dan tidak mampu mengubah apa-apa dan tak mampu membendung riba yang kini menjadi darah daging kita.

Kami telah lakukannya selama 8 tahun. Kami akan bebas dari riba 100% dalam 1-2 tahun lagi. Itupun dari hutang-hutang lama pengasas-pengasas kami yang dilakukan sebelum kami memulakann baitulmal kami sendiri.

Kami tidaklah sekaya baitulmal diluar yang boleh secara terang-terangan mempromosikan pembayaran zakat di saluran mereka. Kami hanya menerima zakat dari kalangan pengasas-pengasas kami yang 20 orang ini dan juga beberapa individu-individu lain yang sanggup menyumbang tanpa kami janjikan dengan pengecualian cukai pendapatan.

Walaupun tidak kaya dari pembayar zakat, kami telahpun menyemai sedikit itu dalam perniagaan dan pendidikan anak-anak kami sehingga perkembangan perniagaan kami mampu untuk seiring dengan keperluan pendidikan anak-anak kami. Dan anak-anak kami yang telah keluar dari Universiti pula mampu kembali dan memajukan lagi perniagaan-perniagaan kami di sini.

MEMANG ADA CARA DAN JALAN KELUAR. Tetapi hari ini,

Berapa ramaikah yang mahu menjengah Al-Quran apabila mereka menghadapi masalah?
Jika ada, berapa ramai pula yang fahami ayatnya?
Berapa ramai pula yang laksanakan penyelesaian yang Allah berikan dalam Al-Quran itu?
Atau kita hanya sekadar mengeluh TANPA ADA USAHA MELAKUKAN ISLAH

Kita jadi seperti anjing yang menyalak-nyalak hingar kerana ada paku di tempat tidurnya TETAPI tidak pula mahu berganjak dari tempat tidur berpaku itu.

Fikirkan semula…
Benarkah kita sudah merdeka?

WARGA PRIHATIN

Parenting Tips : PELUK ANAK ANDA WALAUPUN UPSR MEREKA COROT – SN

pelajarPELUK ANAK ANDA WALAUPUN UPSR MEREKA COROT.

Tahniah untuk anak-anak yang berjaya mendapat keputusan UPSR yang cemerlang. Jangan risau jika tak cemerlang kerana itu hanya ukuran akademik sahaja. Saya juga murid corot dalam UPSR. Tetapi saya bangkit mendahului yang lain apabila saya mula mengetahui mengapa perlu saya pelajari sesuatu di sekolah dan mengenali minat sendiri.

Emak-emak dan ayah-ayah, jangan tekan anak untuk keputusan akademik yang cemerlang. Tekankanlah akhlaknya, nanti akademik itu akan mengikut.

Atuk-atuk dan nenek-nenek, cukup-cukuplah bertanyakan anak masing-masing apakah keputusan periksa cucu-cucu anda. Cukup-cukup juga membuat perbandingan antara cucu ini dengan cucu yang lain.

Cukuplah dalam perlumbaan ini. APakah tujuan peperiksaan? Untuk kenal kemampuan anak anda? atau untuk membanggakan diri bila anak anda jadi nombor satu?

Kita kenali kemampuan anak kita lebih dari peperiksaan mampu beritahu kita. Mengapa perlu pecah kepala untuk masuk ke perlumbaan mengejar terbanyak A atau kedudukan pertama?

Saya gusar bila sekolah tadika juga sudah mula ada exam sekarang ini. Bila saya berhubung dengan pengusaha tadika itu, mereka menjawab “Tadika kami memang asalnya tiada peperiksaan, tetapi ibu bapa yang minta peperiksaan untuk menilai keberkesanan sekolah dalam mendidik anak mereka”.

Jika di negara maju seperti Finland (sistem pendidikan terbaik dunia ketika ini) guru mereka sendiri memberi laporan dan berbincang dengan ibu bapa akan prestasi anak. Tiada peperiksaan kecuali untuk kemasukan ke universiti sahaja.

Apabila tiada peperiksaan, maka tiadalah perlumbaan. Pernahkah anda lihat semangat marathon ada orang yang telah ke hadapan mahu memperlahankan larian untuk membantu peserta lain? Pasti tidak, semua mahu habiskan perlumbaan untuk hadiah. DAN HANYA ADA 1 HADIAH TEMPAT PERTAMA. Inilah sistem KOMPETITIF.

Saya lebih melihat kepada sistem KOPERATIF yang tidak berlumba tetapi semua murid akan memastikan rakan yang terlambat juga dibantu bersama dengan semangat berpasukan yang kuat. Dengan cara ini, anak balik rumah tidak sesak otak nak buka buku untuk menghafal. Apabila ada koperatif, akan ada perbincangan. Perbincangan adalah untuk pemahaman bukan penghafalan maka ANAK MENJADI ORANG FAHAM KONTEKS DARI MENGHAFAL TEKS.

Hari ini, jika anak anda pulang dengan sekeping slip keputusan yang tidak cantik, dakaplah anak anda dan peluklah mereka dengan erat lalu katakanlah

“It’s ok, it’s just an exam. I know you more than what exam can tell”.

SAIFUL NANG

Murid cemerlang UPSR terima hadiah kereta

xpix_gal1.pagespeed.ic.6qEvmFOEjuMurid cemerlang UPSR terima hadiah kereta

ROSALWANI CHE SOH

15 November 2013

 

Siti Nur Fatini Zulaika di hadapan kereta Mini Cooper yang dihadiahkan bapanya.

KOTA BHARU – “Saya tak sangka ayah akan tunaikan hajat untuk menghadiahkan kereta Mini Cooper kepada saya,” kata pelajar cemerlang Ujian Pencapaian Sekolah Rendah (UPSR), Siti Nur Fatini Zulaika Zukila, 12.

Anak pembekal ayam di Kota Bharu itu yang juga murid Sekolah Kebangsaan Zainab 1, memperoleh keputusan 5A dalam semua lima mata pelajaran yang diduduki dalam peperiksaan UPSR, diumumkan semalam.

Menurutnya, hadiah itu anugerah istimewa baginya kerana sebelum ini dia pernah menyatakan minatnya terhadap kereta tersebut yang kelihatan comel dan menarik kepada bapanya, Zukila Deraman, 36, dan ibunya, Nor Aishah Mahmud, 31.

“Ayah beritahu saya, jika saya dapat keputusan cemerlang dalam UPSR, dia janji untuk hadiahkan kereta tersebut.

“Memang pada mulanya seperti tidak percaya dan tidak sangka impian untuk memiliki kereta idaman tercapai selepas memperoleh keputusan cemerlang dalam UPSR,” katanya kepada pemberita ketika ditemui di kediamannya di Taman Tanjung Chat, di sini, hari ini.

Anak sulung daripada empat beradik ini bercita-cita menjadi juruterbang dan berhasrat melanjutkan pelajaran ke tingkatan satu di Maktab Rendah Sains Mara (MRSM).

“Insya-Allah, mungkin enam tahun lagi apabila saya dapat lesen memandu, saya akan pandu sendiri kereta kesayangan saya ini.

“Ayah dan ibu banyak bagi semangat untuk saya belajar. Mungkin hadiah ini agak pelik bagi saya yang baru berusia 12 tahun tapi inilah pendorong semangat untuk saya berjaya dan berharap akan terus capai keputusan cemerlang di peringkat menengah nanti,” katanya.

 pe_01.1

Mini Cooper hadiah 5A

Oleh Mohd Nor Asri Yaacob
am@mediaprima.com.my

“Kereta Mini Cooper jenis dua pintu dalam gambar dimuat naik dalam Facebook itu bukan kereta sebenar yang akan dihadiahkan kepada anak. Suami akan bawa balik kereta lain, tetapi tetap jenama Mini Cooper mungkin empat pintu bagi kemudahan keluarga kami,” kata Nor Aishah Mahmud, 31, ibu kepada Siti Nur Fatini Zulaikha Zukila, 12, yang gambarnya memperoleh 5A dalam Ujian Pencapaian Sekolah Rendah (UPSR) sehingga menerima hadiah kereta mewah Mini Cooper S daripada ayahnya tersebar di laman sosial Facebook dan blog sejak kelmarin.

Menurut Nor Aishah, kereta mewah itu hadiah untuk kejayaan anaknya daripada suaminya Zukila Deraman, 36, yang juga peniaga ayam dan tidak bermaksud untuk mempamerkan kemewahan.

Katanya, dia tidak sangka gambar dimuat naik di Facebook itu menjadi perhatian.

Sementara itu, Siti Nur Fatini yang juga calon cemerlang UPSR dari Sekolah Kebangsaan (SK) Zainab 1, dekat sini, berkata, pada awal tahun ini dia pernah memaklumkan kepada ayahnya yang dia meminati kereta itu, tetapi ayahnya hanya berdiam.

 

image (1)

Pelajar cemerlang UPSR terima hadiah Mini Cooper

 

Siti Nur Fatini Zulaikha bersama ayahnya, Zukila Deraman dan ibu, Nor Aishah Mahmud meraikan kejayaannya mendapat 5A dalam UPSR di Sekolah Kebangsaan Zainab 1, Kota Bharu, kelmarin.

KOTA BHARU 15 Nov. – Seorang calon Ujian Pencapaian Sekolah Rendah (UPSR), Siti Nur Fatini Zulaikha Zukila tidak menyangka menerima hadiah istimewa sebuah kereta jenis Mini Cooper yang bernilai RM210,000 atas kejayaannya mencatatkan keputusan 5A dalam peperiksaan tersebut.

Lebih istimewa, hadiah itu diserahkan sendiri bapanya, Zukila Deraman, 36, pagi semalam sebaik sahaja keputusan peperiksaan tersebut diumumkan di Sekolah Kebangsaan Zainab 1 di sini.

Zukila yang juga pembekal ayam terkenal di bandar ini membuat kejutan selepas memandu sendiri kereta tersebut untuk diserahkan kepada anaknya itu di sekolah berkenaan kira-kira pukul 11 pagi.

Kisah hadiah kereta mewah tersebut menjadi topik perbualan hangat di laman sosial sejak semalam.

Sementara itu, Siti Nur Fatini yang ditemui di rumahnya di Taman Tanjung Chat dekat sini hari ini berkata, ayahnya benar-benar membuat kejutan dengan mengotakan janji menghadiahkan kereta itu kepadanya.

“Saya pernah memberitahu ayah ingin memiliki kereta tersebut kerana bentuknya yang comel pada awal tahun ini dan pada pertengahan tahun, ayah berjanji akan menghadiahkan kereta tersebut jika memperoleh 5A dan ayah benar-benar mengotakan janji itu semalam.

“Saya sedar saya tidak mungkin dapat memandu kereta ini kerana masih belum mencapai usia untuk memiliki lesan tetapi sekurang-kurangnya saya boleh mengaku kereta itu kepunyaan saya.

“Hadiah istimewa ini juga akan dijadikan perangsang sekurang-kurangnya untuk mencapai kejayaan yang lebih besar selepas ini,” katanya.

Siti Nur Fatini berkata, dia berusaha bersungguh-sungguh mendapatkan keputusan cemerlang dalam peperiksaan tersebut selepas bapanya berjanji menghadiahkan kereta idamannya.

Walau bagaimanapun, Siti Nur Fatini memberitahu, kereta tersebut kini tidak ada di rumahnya kerana masih dalam proses dokumentasi untuk pembelian.

Dalam pada itu, ketika kunjungan Utusan Malaysia ke rumahnya, ayah dan ibunya tidak berada di rumah tersebut.


Artikel Penuh: http://www.utusan.com.my/utusan/Pendidikan/20131116/pe_01/Pelajar-cemerlang-UPSR-terima-hadiah-Mini-Cooper#ixzz2kld8FjYx
© Utusan Melayu (M) Bhd

CATATAN JUMRAH SEORANG FIRAUN

IMG_2172CATATAN JUMRAH SEORANG FIRAUN

Salam semua pembaca. Mungkin masih ada yang ingat saya masih lagi di Mekah menghabiskan baki musim haji yang tinggal. Alhamdulillah, saya telah kembali ke bumi Malaysia ini pada Sabtu yang lepas, 9 November 2013. Perjalanan agak baik sekali dan kepulangan telahpun dinanti-nantikan oleh keluarga dan sahabat-sahabat di kompleks Rumah Pengasih Warga Prihatin (RPWP).

Bagi yang mengikuti travelog haji yang saya kongsikan kepada umum. Saya fikir anda pasti tertanya-tanya mengapa tiba-tiba coretan itu terhenti sehari selepas hari wukuf ataupun pada masa umat Islam di Malaysia merayakan Aidiladha. Sebahagian dari anda juga mungkin masih berteka teki mengapa catatan itu tidak diteruskan lagi dan sekadar digantikan dengan foto-foto berkapsyen ringkas. Lapangkan dada anda, mari saya ceritakannya supaya tidak jadi persangkaan yang bukan-bukan pula.

Pelajaran paling besar dalam ibadah haji yang saya lakukan selama sebulan di Tanah Haram akan saya ceritakan dalam perenggan-perenggan seterusnya.

Saya bermula melangkah ke bumi Saudi dengan perasaan bercampur baur. Menyaksikan pelbagai kebejatan yang terang-terangan di hadapan mata sambil mengurut dada memujuk diri “Ahhh.. Itu hanya ujian Allah”. Apabila sudah berulangkali ia berlaku, saya mula merasakan saya ini sama sahaja dengan Ramli, Ajis dan Sudin yang bertapa atas kubur askar Jepun yang mati dibunuh seraya berkata semuanya “Cobaan”.

Justeru, ia membuatkan saya memerhati dalam sudut yang lain. Mungkin selama ini cerita tentang Mekah dan Madinah lebih berbentuk hiperbolik (diganda-gandakan cerita baiknya) tetapi saya mula sedikit demi sedikit merungkai segala jenis kebejatan yang wajarnya BUKAN ISLAM tetapi dilakukan oleh ORANG ISLAM DI TANAH SUCI ISLAM. Saya amat yakin ada akhlak yang perlu diperbetulkan agar tidak berterusan menjadi fitnah kepada Agama dan Mulkiah Allah itu.

Pelacuran di Perkampungan, budaya pembaziran makanan, bermewah dan bermegah, mengherdik orang tua, serta amalan rasuah sudah menjadi sistem hidup yang tercela di sana. Bayangkanlah sehingga sogokan untuk pengkebumian jenazah di perkuburan Ma’ala juga berlaku secara terbuka. Seolah-olah saya menyaksikan wayang gambar yang menayangkan segala-gala itu dan masih mengurut dada seraya berkata “COBAAN”.

Saya bukan orang yang sabar. Dalam travelog dan catatan bergambar yang saya post melalui instagram juga di facebook rata-rata mempersoalkan tentang kebejatan yang tidak pernah diceritakan sebelum ini oleh mana-mana duyufurrahman (tetamu Allah) yang dating saban tahun.

Lantas, saya menjadi lupa dan terlalai yang sangat banyak. Mata yang ada, jari yang dimiliki keseluruhannya memfokus kepada mengkaji tentang orang lain tetapi melupakan diri sendiri. Gambar-gambar haji yang cantik telah menghimpun puja dan puji pembaca Page Saiful Nang yang semakin bertambah hari demi hari.

Malang sekali semua itu semakin melalaikan saya sehinggakan sehari sebelum wukuf di Arafah, saya sendiri sudah tidak tahan lagi dengan reaksi balas difensif segelintir mereka yang terus menerus menghentam perbuatan saya yang menceritakan sisi buruk masyarakat Mekah dan proses-proses haji. Lantaran dari itu, saya membuat posting panas seorang DIKTATOR yang memberi amaran segala percanggahan pendapat akan terus disekat (Ban) dari facebook saya.

00 disklaimer


MENGENALI FIRAUN SEPERTI MENGENALI DIRI SENDIRI.

Lantaran dari “Amaran Diktator” itu, saya kehilangan tulang belakang saya. Sahabat berdipan-dipan (halaqah) di RPWP sebulat suara mencabut silaturrahim mereka dengan saya kerana sikap togho (melampaui batas / sikap Firaun). Saya terbiar sendirian di tengah jutaan manusia tanpa sahabat yang telah 8 tahun berhalaqah melaksanakan hidup bervisi Surah dan bermisi Sunnah.

TIDAK ISLAM JIKA TIDAK BERJEMAAH.

Pada hari itu, saya dipisahkan dari Jemaah kerana tanpa sedar, saya menzahirkan Firaun dalam diri saya sendiri dengan satu proklamasi melalui “Amaran Diktator” itu. Sahabat dari RPWP hanya mengeluarkan 1 disclaimer yang menyatakan penentangan terhadap dasar tertutup yang saya umumkan itu lalu mereka terus senyap. Fungsi administrator serta akses-akses tertentu telah dinyahfungsikan semuanya.

 

Benar-benar pada malam hari Tasyrik yang pertama, hanya tinggal saya dengan Firaun yang saya bela dalam diri saya sendiri. Dalam hati manusia ada 1 rongga sahaja, jika kita masukkan Allah maka tiada tempat untuk taghut (pelampau) dan jika kita masukkan taghut maka tiadalah Allah di hati kita.

Seperti satu kejadian yang telah disengajakan terjadi, walaupun ia pastinya datang dari Allah sendiri. Selepas itu, saya masih tidak berhenti memerhati, hanya ianya saya rakam dalam catitan peribadi tanpa diceritakan pada orang lain lagi.

Pada ketika itu…

Apabila ditinggal BERSENDIRIAN…

Baru rasa janggal menjadi Islam TANPA JEMAAHNYA.

Barulah tercabut segala EGO saya…

Barulah rasa Allah itu BESAR dan MAHA BERKUASA.

Ini kerana sebelum itu, KEPALA SAYA YANG LEBIH DIBESARKAN sehingga menjadi satu proklamasi Firaun pula. Apakah bezanya bila Firaun berkata “AKULAH TUHAN” berbanding saya yang mengatakan “SAYA DIKTATOR DAN SEGALA TEGURAN AKAN DI BAN”. Beza pada teks tetapi konteksnya sama. NAUZUBILLAH.

Di Tanah Haram itu, Allah keluarkan sikap Firaun itu dari lubuk hati yang sebelum ini saya pun tidak perasan ianya ada. Mungkin jika ada hanya dalam keadaan “terdetik” tetapi tidak sampai ditasdik hati dan ditakrir dengan pena mahupun lisan. Ya.. Allah keluarkan kekotoran itu, Allah tinggalkan saya sendirian di dalam lautan manusia di tempat suci bernama MINA untuk melihat ke dalam diri dan bukan ke luar lagi.

Allah pasti merencana sesuatu yang besar. Sikap togho yang tersimpan dikeluarkan menjadi satu lembaga hitam bernama Firaun dalam susuk wajah Saiful Nang. Mengapa sekarang? Mengapa di Mina? Mengapa pada haji ini?

Hanya saya dan Allah yang tahu. Ketika itu, baru dapat rasakan diri ini perlukan Allah. Jika tidak, selamba sahaja kata diri ini diktator. Semasa jumrah berlaku, saya keluarkan Firaun itu dan saya lontarkannya sekuat hati dan jiwa. Saya lontarkan Firaun itu di Jumrah dan saya campakkan semua benih-benih kepala batu yang menjadikan saya insan melampau.

Tidak cukup sekali, saya ulanginya pada hari kedua dan seterusnya. Lontarnya keluar dan tiba-tiba saya jadi jelas tentang ritual jumrah itu. Nabi Ibrahim juga melontar syaitan-syaitan itu dari merasuk dirinya untuk lari dari pengorbanan kepada Allah. Seraya itu, saya tersentak yang saya lontar itu ialah syaitan dalam diri saya sendiri. Ya, saya kenalinya dan saya keluarkan syaitan itu lalu saya lontarkannya sekuat hati.

Pada lontaran terakhir, saya rasa benar-benar lega kerana saya tidak hanya melontar batu-batu secara ritual ke dalam jumrah itu sebaliknya saya mengeluarkan syaitan dalam diri untuk saya lontarkannya secara mutasyabihat.

Benarlah, Allah tidak jadikan yang ritual jika tiada yang aktual. Ia juga menjawab persoalan saya selama ini, mengapakah sebahagian mereka yang saya kenali telahpun mengerjakan haji beberapa kali tetapi masih pulang dengan perangai syaitan yang berganda pula jadinya.

Dari satu sudut lain, saya bersyukur sikap buruk yang terbenam jauh di dalam hati itu dikeluarkan dan dizahirkan di Tanah Haram dan menjadi asbab kepada sahabat halaqah saya di Prihatin untuk menolak kebatilan itu secara total lantas menjadikan saya keseorangan untuk memikirkan dan melihat keburukan dalam diri.

3 hari saya dibiarkan tanpa sepatah silah ataupun secarik mesej di dalam whatsapp kami. Selesai 3 hari, mereka kembali bersilaturrahim dan ketika itu rupanya, mereka memberikan saya sanction (tempoh bertenang) untuk melihat ke dalam diri. Rupanya sudah lama saya memerhati ke luar tetapi lupa melihat diri sendiri. Tempoh 3 hari itu berilhamkan pemisahan tempat tidur selama 3 hari bagi isteri yang nusyuz. Secara konteks, ia boleh digunakan dan ia telahpun digunakan.

Berdasarkan Surah 2. Al Baqarah 196, saya telah dibacakan perlanggaran yang telah saya lakukan lalu saya diwajibkan BERPUASA TIGA HARI dalam masa haji dan TUJUH HARI setelah pulang. SUBHANALLAH. Terus terang selama ini saya membaca ayat itu tanpa sebarang rasional kefahaman disebaliknya. Hari ini saya sendiri menjadi asbab untuk menjelaskan apa rahsia di sebalik ayat itu. Terlalu panjang untuk saya hurai di sini tapi anda cubalah bacanya sendiri. Saya yakin anda juga akan bersyukur jika mampu memahami ayat itu.

Itulah pelajaran terbesar yang saya lihat mampu untuk saya ceritakan. Janganlah salah sangka dengan artikel ini. Artikel ini tidak bermaksud saya tidak boleh selepas ini menceritakan kebenaran yang berlaku di bumi Mekah. Itu satu kebenaran dan kebenaran perlukan penyampaian walaupun ianya pahit.

Saya sedar ada golongan “haters” yang memang mencari asbab untuk menghentam. Silakan terus menghentam jika mahu kerana kebenaran tidak perlukan sokongan majoriti. Jika 1 dari 73 golongan sahaja yang sampai kepada Allah, pastinya ia bukan majoriti.

Jangan pula fikir kata-kata kesat tak berasas yang dilontar  ke dalam ruang komen fb saya tidak akan di remove dan di ban penulisnya jika ia terang-terang menyerang dan bukan berhujjah.

ZAM-ZAM DAN HAJI MABRUR

Sekembali dari Tanah Haram, saya berazam agar haji yang saya lakukan itu adalah haji mabrur. Tetapi bukan sekadar mengharap-harap tanpa kepastian. Pulangnya orang dari Mekah membawa ole-ole AIR ZAMZAM bukannya berbagai cenderahati dari kedai-kedai di sana.

AIR ZAMZAM itu adalah analogi ilmu dari cetusan sepanjang zaman. Datang ke Mekah bawalah ilmu dari pemerhatian, pertemuan, perbicaraan dengan umat dari seluruh dunia lalu kita rumuskannya supaya air zamzam itu mampu dikongsikan ke seluruh Malaysia tanpa mengurangkan apa yang ada di tangan. Jika difikir secara muhkammat (tersurat) ia pasti tidak logik, tetapi kita membacanya secara konteks dalam bacaan mutasyabihat (tersirat).

Bagi yang tak faham mengapa analogi air itu adalah ILMU kerana ILMU sama seperti air. Ia KEPERLUAN HIDUP manusia dan ia boleh kita rasai tetapi tidak boleh kita takungnya sendiri selain kita alirkannya. Hatta kolam juga ada aliran masuk bila hujan, jika terlebih akan melimpah juga. Pada waktu panas ia mengalir pula melalui wap air untuk disejat ke awan. Adakah itu adalah sifat-sifat ILMU?

Maka, bagi saya cara untuk mendapatkan MABRUR / KEBAIKAN dari haji itu ialah berkongsikan furqan hasil dari pengamatan bainat bersandar hudan dari pengalaman haji itu sendiri. Itulah analogi ZAMZAM (ILMU) yang dibawa pulang dan mampu memberikan kebaikan pada kebanyakan manusia yang MAHU.

InsyaAllah, saya akan terus sambungkan cerita ini supaya menjadi iktibar kepada yang lain. Saya tidak malu membukakan pekung saya pada orang lain. Kebaikan diri kadangkala saya kongsikan agar ada yang terbuka hati untuk mencontohi (bukan untuk riak). TETAPI tidak adil pula jika keburukan saya tidak dikongsikan jika ia boleh menjadi panduan bagi orang lain untuk tidak mengulangi keburukan yang sama.

Apapun, itu terpulang kepada cara anda memandang. Jika anda lihat ia satu pelajaran maka pelajaranlah jadinya. Jika anda lihat ini satu cerita negatif maka negatif jugalah yang anda dapat.

Alhamdulillah, saya tidak berani nak jamin syaitan yang direjam itu tidak meninggalkan benih dan telurnya di dalam hati saya. Tetapi jika syaitan itu menetas lagi, saya tahu sahabat saya di Warga Prihatin adalah sahabat yang tidak pernah menipu saya. Jika mereka mahu kenang kebaikan saya, pasti mereka menjaga hati saya dengan berlunak kata, tetapi saya bersyukur kerana mereka ini sejujur cermin di hadapan saya yang tidak pernah berbohong. Jika buruk, mereka tetap katakannya buruk.

Sesungguhnya hal ini membuka mata dan hati saya betapa besarnya ALLAH itu di mata mereka. Memang mereka tidak menafikan sumbangan saya pada rumah itu, namun mereka tidak gentar kehilangan saya jika ternyata saya lebih mengutamakan laba dunia, puji puja manusia sehingga menafikan perintah dan larangan Allah yang Maha Kuasa. Semuanya mereka nyatakan tanpa ada kompromi dan tanpa ada ketakutan.

Kerana ketakutan paling besar bagi mereka hanya pada ALLAH.
Bukan kepada “diktator” seperti Saiful Nang.

Inilah yang membuatkan saya amat sayang kesemua mereka dan merasakan saya tidak boleh hidup tanpa mereka, sekalipun jika saya kaya raya, biarpun ratusan ribu orang memuji dan memuja…

Hari ini kita terlampau sibuk menuding dan melabel orang lain yang Firaun. Kita juga sibuk mencari sejarah Firaun pada zaman Nabi Musa dahulu, rupanya Firaun itu barangkali hanya berada sangat hampir dalam diri kita sendiri, sangat hampir malah memiliki istana di dalam kalbu diri.

SAIFUL NANG
Warga Prihatin

Falsafah Hijrah – Antara sambutan ritual dan perjuangan aktual

00 Maal HijrahTerima kasih kepada yang menghantar perutusan dan meminta ulasan kami tentang Maal Hijrah tahun ini. Selari dengan arus perdana ini, maka sambutlah Salam Maal Hijrah dari keluarga besar Warga Prihatin khusus untuk semua pembaca page kami di seluruh dunia yang kami sayangi.

HAKIKAT SAMBUTAN RITUAL DAN PERJUANGAN AKTUAL 

Sebelum kita pergi jauh, ingin kami kongsikan bahawa ritual sambutan ini tiada bezanya jika kita hanya menyambutnya dengan ritual semata-mata. Menyambutnya tanpa ilmu. Itu nanti akan meletakkan kita di takuk asal tanpa sebarang impak positif dari sambutan itu. Yang berpuasa hanya akan dapat lapar dan dahaga sahaja. Yang bercuti hanya dapat keseronokan melancung sahaja, merugikan majikan atau pendapatan kerana tutup kedai cuti berniaga.

Sambutan Maal Hijrah dan Awal Muharam adalah satu imbasan kepada kemerdekaan agama. Kepentingan Agama ini menjadi sesuatu yang perlu dijaga seperti sebuah negara bangsa juga. Ia merdeka sezaman dan kembali dijajah semula. Jika kita hanya menyambut Maal Hijrah tanpa sebarang usaha mempertahankan apa yang ada atau berusaha dengan gigih membangun apa yang belum dibina atau yang sudah tiada, maka samalah juga keadaannya.

LOGO MAAL HIJRAH

Melihat logo-logo Maal Hijrah, yang tersebar luas dapatlah kami rumuskan yang kita sudah tidak tahu (jahil) apa yang sedang kita lakukan dari sekecil kecil perkara sampai sebesar-besar isu dalam urusan agama. Jadi sebelum kita merangka yang bukan-bukan maka kami ingin membuat teguran serius kepada perkara asas, iaitu wajah logo ini. Jika ada di kalangan mereka yang ada kaitan dengan pencipta dan pengguna logo ini, sampaikanlah teguran dengan berhemah dan penuh kasih sayang.

Logo adalah ibarat panji dan simbol keseluruhan sebuah perjuangan. Bermacam-macam logo boleh kita lihat dalam kehidupan kita. Ada logo PBB, ada logo OIC, ada logo Negara Malaysia, ada Salib dan bermacam-macam lagi. Hari ini kita sedang diserang akidahnya melalui perkara-perkara kecil yang melalaikan namun kelalaian itu telah sangat berjaya menjauhkan diri kita dengan Allah. Bagi yang mengkaji dan sensitif untuk meneliti dan mengelakkan dari perkara lagho yang mencelakakan itu syukur Alhamduillah. Bagi yang tidak memikirkan dan terus mengikut arus perdana seluruh dunia itu, ucaplah MasyaAllah.. Astaghfirullah.

SARANG LELABAH dalam logo PBB telah kita ambil secara rasmi untuk dijadikan logo Maal Hijrah. Bagi kami, sebelum kita pergi jauh menyenaraikan yang lain-lain, yang mana kami tidak akan mampu menyatakannya dalam artikel pendek ini, baik kita teliti dahulu logo yang dapat dilihat di kulit sambutan ini. Yang ini kenalah kita hijrahkan dahulu. Jika logo pun sudah kita gunakan gambar dari objek yang terlarang atau yang tidak diredhai Allah, maka pasti itu menggambarkan keseluruhan agenda sambutan ini. Sila baca bersama artikel terkait dengan falsafah sarang Laba-laba ini.

http://prihatin.net.my/2013/08/26/jihad-dengan-al-quran-bahagian-4-jihad-ilmu-lebih-utama-dari-bertumpah-darah/

ISLAM BERLOGOKAN RUMAH. Baitullah, masjid, kaabah dan rumah tangga Ibrahim a.s. adalah berkonsepkan rumah. Itu logo penyatuan umat Islam, satu tempat di mana umat berkumpul menyatu untuk sama-sama sujud mengabdi, untuk sama-sama patuh kepada ketua dan pengatur. Rumah yang paling lama, Baitul Atiq adalah Kaabah itulah kiblat yang menyatukan kita. Dalam isu logo ini kami lihat kita telah terbawa-bawa dengan sembahan logo PBB yang menggunakan sarang lelabah. Ini bukan kelalaian sehari dua, ini telah ditanam dan diterima dalam sistem hidup kita berpuluh tahun. Musuh Islam sedang pecah perut mentertawakan kebodohan kita.

Kami dengan rendah diri memohon ampun dari anda semua dan beristighfar sebanyak-banyaknya sebelum mengemukakan dalil dari firman berikut. Sila perhatikan perkataan yang dihurufbesarkan.

Surah 29. Al ‘Ankabuut 41. “PERUMPAMAAN orang-orang yang mengambil PELINDUNG-PELINDUNG selain Allah adalah seperti LABA-LABA yang membuat RUMAH. Dan SESUNGGUHNYA rumah yang PALING LEMAH adalah rumah laba-laba kalau mereka MENGETAHUI”. 

RINGKASNYA PERUMPAMAAN dari apa yang sedang kita lihat ini boleh disimpulkan gambarannya bahawa kita sedang mengambil PELINDUNG SELAIN ALLAH tanpa kita sedar. Kita juga dalam keadaan tidak mengetahui (JAHIL) akan rahsia agama ini, sehingga agenda agama kita sendiri mengambil perumpamaan yang Allah tidak redha di kulitnya. Jika orang putih kata jangan nilai buku dari kulitnya, kami rasa kita sudah boleh mula nilai semula. Buku yang lucah, pasti kulitnya lucah, quran yang mahal dan tebal, yang mana kita perlu sentiasa baca dan simpan lama, kulitnya mesti cantik, tebal dan tahan. Logo Maal Hijrah pun begitu juga signifikannya.

HIJRAH SATU PERJUANGAN ZAMAN, BUKAN SAMBUTAN TAHUNAN 

Kami harap anda dapat fahami dengan jelas mesej yang ingin kami sampaikan. Serangan akidah oleh musuh Islam telah menjadi sangat mudah untuk menembusi jiwa umat, khususnya generasi muda dan golongan berpelajaran serta hidup cara moden. Ini kerana tanah hati ini telah digembur bajak dan dibaja untuk menerima kerosakan ini terlalu lama. Jiwa yang kondusif untuk menerima seruan Allah telah diubah foundationnya sekian lama dengan begitu berjaya. Tanpa mengubah tapak di hati ini, benih agama tidak akan tumbuh dan seruan hijrah akan menjadi suatu yang retorik lagi dan lagi.

KETETAPAN SUSUNAN 12 BULAN DALAM SETAHUN, 5 waktu solat, 5 rukun Islam, 6 rukun Iman semuanya itu adalah ketetapan Allah. Ia ada kaitan dengan fasa penciptaan tamadun agama dan fasa kejatuhannya yang berlaku berulang kali sejak zaman Adam a.s. sampai kini. Ia berlaku ibarat pusingan siang dan malam setiap hari dan pergantian tahun silih berganti berulang-ulang kali. Kerana itu ketahuilah, Hijrah bukan acara tahunan, ia adalah acara sezaman. Kajilah di zaman apa kita semua sedang berada, supaya hijrah kita lebih bermakna.

GAMBARAN PUSINGAN ZAMAN ini telah Allah kaitkan berkali-kali dalam penceritaan fasa 6 masa dalam kejadian langit dan bumi, fasa membina dan menyusun semula golongan yang memimpin dan dipimpin. Oleh itu, kajilah sirah perjuangan itu dalam 12 bulan hijrah yang telah Allah tetapkan. Kajilah apa itu Muharram, apa itu Saffar, Rabiulawal, Rabiulakhir, apa itu 4 bulan haram Jemadilawal, Jemadilakhir, Rejab dan Syaaban, apa itu Ramadhan, apa itu Syawal dan Zulkaedah, serta akhirnya apa itu Zulhijjah. Kaitkanlah semua peristiwa yang berlaku dalam bulan itu kerana ianya bukan berlaku pada tahun yang sama sewaktu dakwah Nabi SAW. Ia berlaku sepanjang 23 tahun perjuangan baginda dan itu adalah gambaran fasa pembangunan agama kita.

QURAN ITU ILMU YANG HIDUP. Segala kisah yang diceritakan ada pelajaran untuk kita kaji dan guna dalam meneliti jatuh bangunnya agama pada situasi semasa. Dari situ kita cari kaedah bagaimana membangunkannya semula. Jika kita membaca sejarah dalam quran itu hanya meletakkannya pada zaman nabi semata-mata tanpa mengambil pelajaran dari kisah itu untuk menyusun strategi kita, maka itu tanda quran itu sudah anda kebumikan.

JIKALAH ANDA TAHU apa yang kami telah sedari hasil R&D kami, pasti anda tidak akan lena tidur dan tidak lalu makan kerana takutkan ancaman Allah. Pasti anda akan berpuasa sepanjang tahun selagi kerosakan akidah ini belum berjaya diperbaiki. Pasti anda akan serahkan segala harta dan diri untuk membantu perjuangan HIJRAH yang sebenarnya. Jauh sekali keinginan menipu seringgit dua untuk kepentingan diri. Untuk memakan rasuah dan mengkhianati hukum Allah tentulah jauh sekali. Perhatikan perkataan yang dihuruf-besarkan dalam firman ini,

Surah 9. At Taubah 20. “Orang-orang yang BERIMAN dan BERHIJRAH serta BERJIHAD di JALAN ALLAH dengan HARTA dan DIRI mereka, adalah lebih TINGGI DERAJATNYA di sisi Allah; dan itulah orang-orang yang mendapat KEMENANGAN”. 

KESIMPULAN – Selama ini banyak perkara yang dipandang kecil di mata kita, walhal terlalu besar isunya di sisi Allah tanpa kita perasan pun. Itu tanda kita sendiri sedang LALAI DAN JAHIL. Oleh itu, janganlah kita menuding jari dan mengutuk sahabat kita yang telah membuat kesilapan. Berilah peringatan dengan bisikan sayang dan semangat persaudaraan, tidak kiralah anda rakan maupun lawan. Kami pasti mereka juga telah berusaha sebaik mungkin untuk mengangkat martabat agama.

Hakikatnya sekarang, ilmu agama ini telah diangkat ke langit semula ratusan tahun lamanya, jadi marilah kosongkan diri untuk menggalinya dan isikan ke dada kita semula. Marilah bersatu dan buangkan jauh-jauh ego diri kita. Maki hamun dan kutukan bukan cara dakwah Islamiah. Ingatlah, kesilapan dari orang yang jahil itu tidak dikira berdosa. Yang berdosa ialah meneruskan kesilapan setelah diberikan peringatannya.

Doa Maal Hijrah
WARGA PRIHATIN