TIPS PARENTING – BAGAIMANA MENDIDIK ANAK MENGUKIR SENYUM

image_pdf

00 senyum texTIPS PARENTING – BAGAIMANA MENDIDIK ANAK MENGUKIR SENYUM

Senyum itu sedekah.
Senyum itu wajib bagi Allah.
Kita senyum mendapat pahala atau syurga.
Allah maha berkuasa.
(CETUSAN ZAMZAM)

Admin terkejut apabila anakanda Abdah, darjah 1 menghulurkan secebis kertas sambil tersenyum dan berkata, “Ayah.. Abdah ada tulis artikel… bacalahhh..!”. Itulah dia 4 rangkap tulisan anak yang menyentap jiwa kami. Lalu kami ambil peluang ini untuk memberi penghormatan kepada beliau.

Apa yang membahagiakan kami ialah apabila anak nisak sekecil ini mengutarakan perbendaharaan kata yang sarat dengan makna tersirat.. Senyum, Sedekah, Wajib, Allah, Pahala, Syurga dan sebagainya.

UNGKAPAN SENYUMAN ITU SEDEKAH amat menarik sekali. Ingin kami ringkaskan hakikat bahawa senyum adalah gambaran suka, lega, gembira, redha dan sejahtera. Ia adalah sesuatu yang sangat positif dalam kehidupan manusia. Bahkan saintis mengatakan senyuman redha boleh memanjangkan usia. Pegangan kami tentang sedekah ialah apa sahaja amalan atau pekerjaan yang benar dan baik bagi mensiddiqkan perintah Allah dan Rasul.

Di samping Tirmidzi meriwayatkan Nabi SAW adalah insan yang paling banyak tersenyum, baginda juga menyarankan agar umatnya sentiasa mengukir senyum. Kerana itulah dari segi falsafah akidahnya, mengukir seyum itu dikira ibadah yang berbentuk sedekah. Mengamalkannya dikira sebagai kita telah mengikat diri secara halus demi membenarkan saranan Allah dan rasul. Ada terlalu banyak hadis tentang saranan senyum ini, antaranya,

Rasulullah SAW bersabda, “Senyum kalian bagi saudaranya adalah sedekah, beramar makruf dan nahi mungkar yang kalian lakukan untuk saudaranya juga sedekah, dan kalian menunjukkan jalan bagi seseorang yang tersesat juga sedekah.” (HR Tirmizi dan Abu Dzar).

Firman Allah yang berikut ini pula menjelaskan bahawa senyuman itu gambaran kecukupan dan jiwa sejahtera. Wajah masam pula adalah gambaran jiwa yang kacau, hati yang suram dan gelap.

80:37. Setiap lelaki, pada hari itu, ada hal yang mencukupi baginya.
80:38. Beberapa muka pada hari itu bersinar,
80:39. Tertawa, bergembira.
80:40. Beberapa muka pada hari itu berdebu,
80:41. Ditutupi kegelapan,

Kesimpulannya jika Islam itu sejahtera, maka senyuman itu adalah salah satu tandanya. Setiap orang pasti akan senyum apabila mendapat apa yang dicari, apabila hatinya gembira, jiwanya tenang. Ketenangan itu pula adalah ciri syurga Allah yang terhasil dari rujukan yang tepat dalam kehidupan. Manusia yang sudah berjaya menemui fenomena cahaya yang menghasilkan syurga Baiti Jannati dengan formula Allah ini pasti akan mengikat kuat (berakidah) dengannya. Demikianlah maksud firman Allah yang berikut dalam surah Al-Fajr

89:26. Tiada seseorang yang mengikat seperti Dia mengikat.
89:27. Wahai jiwa yang tenteram,
89:28. Merujuklah kepada Rabb kamu, dengan redha lagi deredhai!
89:29. Maka Masuklah kamu di kalangan hamba-hamba-Ku!
89:30. Masuklah kamu ke Syurga-Ku!”

Kerana itu golongan sufi mengatakan, “jika kamu ingin melihat wajah Allah… lihatlah pada senyuman manusia”. Manusia-manusia yang sentisa senyum inilah ahli syurga yang saling membentuk suasana syurga dalam rumahtangga.

BAGAIMANA MENDIDIK ANAK UNTUK SENYUM?

Ini adalah satu hidayah siroot yang memerlukan satu proses sabil yang istiqomah (IHDINASSIROOT AL-MUSTAQIM). Ibu bapa, rakan sekeliling adalah cermin ajaib kepada anak-anak kita. Apa yang kami sarankan ialah agar sentiasa zikirkan keperluan senyum itu setiap masa sehingga ia memenuhi ruang lingkup atau alam rumahtangga kita.

Segalanya telah diajarkan Allah dan diuswahkan rasul. Jika kita ingin anak jadi serius dalam urusan kerja, maka ajaklah mereka bekerja dan tunjukkan mereka caranya. Jika kita ingin anak menjadi rajin, pembersih, berjimat cermat atau apa sahaja juga harus kita tunjukkan kepada mereka. Ingat! Jika kita selalu melanggar perkara haram, menipu, mencuri, ambil rasuah, beri rasuah, memukul isteri, mengingkari suami atau apa sahaja tabiat yang melanggar peraturan, itu juga bakal di copy oleh anak kita.

Begitu juga dengan senyuman, kami sarankan agar anda mulakan sekarang jika belum. Cuba amalkan mengukir senyum paling manis setiap kali bertemu atau bersua wajah dalam keadaan sedar dengan anak. Amalkan ini terutama tatapan wajah yang pertama di pagi hari. Ini akan menjemput anak-anak untuk turut senyum. Anggapkan sahaja kita sebagai cermin ajaib bagi mereka. InsyaAllah walaupun anak kita sedang marah, sakit hati, atau memang dia telah memiliki karakter bermasam muka, lambat laun ia akan menjadi juara senyum. Itulah syurga dalam keluarga.

Sabda Nabi S.A.W yang bermaksud: “Janganlah kamu meremehkan kebaikan apapun, walaupun sekadar bertemu saudaramu dengan wajah yang manis”. (Hadis Riwayat Muslim)

Semuga bermanafaat

WARGA PRIHATIN

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Pengesahan Pengguna *