Luahan pembaca – KEMBALI KE RAHMATULLAH

image_pdf

00 kembalilah ke rahmatullahLuahan pembaca – KEMBALI KE RAHMATULLAH

Usai sudah membaca keseluruhan artikel Warga Prihatin di blog www.prihatin.net.my. Sebahagiannya terpaksa saya ulang berkali-kali untuk menghadamkannya. Selama mengkaji agama sejak darjah 1 sehingga mendapat ijazah di bidang Syariah, banyak yang telah saya lalui dan teliti. Hati terjentik untuk meneliti landasan agama di RPWP kerana banyak bunga kebenaran yang terkesan dalam pembacaan artikel pertama.

Hasil diskusi dengan rakan-rakan seangkatan, saya lihat sudah sampai masanya masyarakat ikut meneliti dan memberanikan diri untuk membuat beberapa koreksi di mana perlu. Kerana itu juga saya kongsikan ulasan peribadi dan hasil rumusan bersama rakan-rakan peminat Page Warga Prihatin yang lain.

Keberkesanaan sabil (misi) dari siroot (visi) yang sangat jelas adalah amat mengkagumkan selepas beberapa kali melihat sendiri bainat (buktinya). Kesempatan berada dalam majlis tahlil, yasin, doa selamat yang dipimpin oleh anak-anak didik, juga beberapa kali solat berjemaah dan berdiskusi bersama anak-anak, ibu dan bapa di RPWP benar-benar memberikan segala jawapan yang selama ini saya cari. Segala kebingungan dalam mencari jalan untuk memperbaiki akhlak keluarga, masyarakat dan umat serta menaiktaraf syariah agama ini seakan-akan terjawab.

Bagi yang masih kesukaran memahami pencerahan dari artikel Prihatin, bahkan mengulang-ulang komen dan rungutan yang sama, ingin saya pinjamkan furqon saya dalam sudut syariah.

KENALI ALLAH, KENALI AL-QURAN

Di bulan Ramadhan diturunkan al-Quran, yang menjadi HUDAN (petunjuk) bagi manusia dan BAINAT (bukti-keterangan yang menjelaskan petunjuk) dan FURQON (pembeza antara yang benar dengan yang salah) – QS 2:185

Al-Quran diturunkan Allah untuk 3 tujuan sebagaimana firman Allah.
1. HUDAN – petunjuk dengan nas-nas Allah
2. BAINAT – memberikan bukti-bukti nyata untuk memperkukuhkan petunjuk Allah
3. FURQON – sebagai pembeza dalam meneliti bukti tentang kebenaran petunjuk.

HUDAN ialah petunjuk (hidayah). Yang dimaksudkan dengan hidayah ialah kekuatan untuk membuat keputusan hidup kita iaitu keputusan-keputusan yang selari dengan kehendak al-Quran. Setiap hari kita melalui keputusan yang penting dalam menentukan hala tuju hidup kita. Keputusan untuk beramal, keputusan dalam berakhlak.. semua ini adalah medan-medan usaha yang menuntut kita berdoa supaya mendapatkan keputusan terbaik untuk mencari REDHO Allah (mardhotillah).

Setiap hari kita bersolat minima 5 kali sehari dengan lafaz doa memohon petunjuk Allah..memohon membuat keputusan hidup dari Allah, memohon Allah menunjukkan kepada tindakan yang tepat mengikut kemahuan Allah mengikut landasan agama dalam aktiviti harian dalam mencari TAQWA kepada Allah. Itulah taqwim (jadual) yang perlu kita penuhi sedari awal bangun pagi hingga kembali ke pembaringan. Allah telah susun jadual kita agar mengikut perintah dan landasan agamanya, dengan petunjuk Allah.

17 kali kita ulang baca dalam solat, IHDINASSIROOTOL MUSTAQIM! (1:6) sehari lima kali. Sungguh-sungguh kita pohon supaya Allah terbitkan dalam hati kita supaya KEPUTUSAN yang kita buat seawal bangun subuh itu adalah tepat, betul dan matang dalam kita mengendali tindakan-tindakan untuk menangani taqwin ibadah harian kita.

Dalam solat, tanpa jemu kita memohon petunjuk dari Allah supaya tunjukkan kami ilmu, penghayatan dan amal yang istiqamah (al-Fatihah:6). Bagaimana solat kita seorang diri, tapi kita memohon doa kami, ‘ihdinassiroot” bukan aku, “ihdissiroot”? Itu supaya doa kita menghimpun diri kita, isteri kita, suami kita, anak-anak kita, keluarga kita dan masyarakat kita supaya diberi petunjuk dari Allah. Itulah kuasa solat yang setiap hari kita pohon pada Allah supaya kita kekal dalam landasan agama-Nya jauh dari kesesatan, persimpangan, kegagalan, kelalaian dan kefaqiran ilmu untuk hidup di dunia.

Malangnya hanya sedikit dari kita yang memahami keperluan doa ini dan bersungguh-sungguh membacanya dengan hati yang tunduk pada Allah. Kalau memahami saja dah tak mahu, apa lagi kalau tinggal terus doa ni! – jauhnya kita tinggal Allah.. bagaimana nak harapkan Allah untuk bantu kita dalam waktu-waktu sukar dan susah. Kita sendiri yang menjauhi hidayah Allah. Jangan salahkan Allah bila kita dulu yang tak mensyukuri HIKMAH doa.

BAINAT – al- quran ini bukti yang memperkukuhkan lagi macam mana hendak buat keputusan untuk membuat tindakan yang tepat. Ketika Allah berikan petunjuk, andai kita masih ragu-ragu nak buat keputusan.. masih bersangka-sangka dengan andaian. Maka Allah bagi kita quran untuk menghilangkan segala keraguan, bukti jelas dengan ayat-ayat Allah.

Orang yang mempunyai kefahaman yang SOLID akan membuat keputusan yang betul. Bila ada masalah kita selalu ragu-ragu dan mengeluh. Masalah bukan untuk dikeluh, ditangisi, diratapi dan sekadar dikongs! Masalah untuk diurus dan mengurus masalah memerlukan tindakan yang berani dengan mengambil keputusan-keputusan hidup.

Allah jadikan al-quran ini sebagai mukjizat yang penuh dengan kisah-kisah nabi, mempunyai bukti-bukti yang jelas lagi benar akan perihal umat terdahulu untuk diambil iktibar dan ibrah supaya kita juga mengambil keputusan yang selari dengan kehendak agama dalam mengurus masalah, emosi, dan hati.

Nabi Musa dengan mukjizatnya membelah laut, orang yang mengikut mukjizat dia akan selamat,orang yang ikut nabi Musa melintasi laut selamat. Mereka yang ingkar dibinasakan Allah dengan ditenggelami laut.

Nabi Nuh dicabar anaknya dengan panjat ke gunung dan tempat tinggi untuk lari dari kebinasaan banjir bencana Allah. Nabi Nuh ajak anaknya ikut naik ke bahtera, tapi anaknya ingkar! Menolak mukjizat nabi Nuh sedangkan Allah kata mukjizatnya adalah bahtera, yang ingkar naik ikut ke dalam bahtera Allah binasakan kerana tidak mahu ikut mukjizat Allah.

Nabi Muhammad ni Allah bagi al-quran sebagai mukjizat yang sehingga hari ini ada depan mata, dalamnya ada perintah SOLAT tapi kita tinggalkan arahan Allah ini, maka binasalah kita kerana meninggalkan mukjizat Allah. Jadi teliti diri semula, bagaimana kita dengan Allah, hubungan kita dengan al-quran yang memandu kita kepada Allah.

Dan belanjakanlah (apa yang ada pada kamu) kerana (menegakkan) agama Allah, dan janganlah kamu sengaja mencampakkan diri kamu ke dalam bahaya kebinasaan dan baikilah (dengan sebaik-baiknya segala usaha dan) perbuatan kamu; kerana sesungguhnya Allah mengasihi orang-orang yang berusaha memperbaiki amalannya.2:195

Janganlah kita sengaja mencari kebinasaan, SOLAT itu tiang agama, bagaimana kita mahu menegakkan agama Allah kalau asas dan tiang batang tubuh sendiri pun kita dah lagho dari menghadap Allah.. jauh dari Allah?? Allah tanya kita dulu:

Adakah patut kamu menyangka bahawa kamu akan masuk syurga, padahal belum sampai kepada kamu (ujian dan cubaan) seperti yang telah berlaku kepada orang-orang yang terdahulu daripada kamu? Mereka telah ditimpa kepapaan (kemusnahan hartabenda) dan serangan penyakit, serta digoncangkan (oleh ancaman bahaya musuh), sehingga berkatalah Rasul dan orang-orang yang beriman yang ada bersamanya: Bilakah (datangnya) pertolongan Allah?” Ketahuilah sesungguhnya pertolongan Allah itu dekat (asalkan kamu bersabar dan berpegang teguh kepada agama Allah).2:214

Nak minta tolong Allah, hanya melalui solat. Kalau kita hanya mengejar dunia dan mengatakan Allah itu zalim dan langsung tidak memandang kita. Sebenarnya ego, bongkak, sombong dan benci pada Allah itulah yang menjarakkan kita dengan Allah. Lagak bodoh sombong yang merasakan kita lebih pandai dari Allah yang menjauhkan Allah hari demi hari. Sedangkan dalam sehari 5 kali Allah bagi peluang kepada kita memohon pertolongan. Kalau kita tidak seru pertolongan pada Allah, bagaimana Allah mahu memberi??

Engkaulah sahaja (Ya Allah) Yang Kami sembah dan kepada Engkaulah sahaja kami memohon pertolongan.1:5

SOLAT yang kita laksanakan, kita ratapi, kita sujud dan tunduk malu sehingga sanggup rendahkan ego, bodoh sombong dan sifat bongkak sehingga meletakkan kepala lebih rendah dari buntut kita, hanya sanya untuk mengESAkan Allah kerana hanya kepadanyalah kita SEMBAH dan selayaknya kita pohon pertolongan. Solat itulah menifestasi doa kita kepada Allah. Ritual yang menyerah diri bulat-bulat kepada Allah dari soal hidup dan mati, soal ibadah dan rezeki dan segalanya berasal dari solat.

ALLAH SOAL KITA LAGI DALAM QURAN:

Adakah kamu menyangka bahawa kamu akan masuk Syurga padahal belum lagi nyata kepada Allah (wujudnya) orang-orang yang berjihad (yang berjuang dengan bersungguh-sungguh) di antara kamu, dan (belum lagi) nyata (wujudnya) orang-orang yang sabar (tabah dan cekal hati dalam perjuangan)?

Sabarkah kita? Cukupkah sabar?.. janganlah meletakkan batasan sabar. Kita selalu cakap, sabar kita ada hadnya? Adakah betul itu hadnya? Boleh lagi kita bersabar. Sehingga tahap itu sajakah HAD sabar kita??

APA ITU SABAR?

SABAR itu “move forward and take necessary ACTION!” – pandanglah ke depan, bukan lagi mengeluh, meratap, menangis, mengadu dan bersedih TAPI mengambil tindakan! KEPUTUSAN! Membuat sesuatu yang perlu – dengan PETUNJUK Allah tadi berserta FURQON – penilaian yang matang dan hikmah lagi bijaksana!

FURQON – bila al-quran tadi dah jadi petunjuk, dengan bukti-bukti yang jelas maka furqon inilah yang menerangkan mana yang BETUL dan apa yang SALAH sehingga kita matang dalam membuat keputusan yang betul! Kita dapat bezakan yang mana yang benar dan salah.

Fahami Allah, kehendak Allah dan tujuan serta matlamat ubudiyyah kita kepada Allah. Islam ini agama ilmu, agama nyata, maka hebatnya Islam itu adalah kerana kenyataannya, bukan silap mata. Kalau kita harapkan segala masalah ini selesai dengan sekelip mata, tanpa sebarang usaha, tanpa melalui susah payah. Maka teruslah kita mengharapkan magik dalam kehidupan harian. Adanya lampu ajaib untuk mengeluarkan bantuan dari apa-apa yang menghadirkan impian menjadi kenyataan dalam satu malam!

Ibarat mencari lailatul qadar, berpuasanya tidak, bersolatnya tidak tapi bersungguh mahukan 1000 bulan yang kita sendiri tak tahu apa yang ada dalamnya! Doa itu satu kata SERU, jadi ada kaitan dgn dakwah. ALLAH seru kita supaya berdoa dengan harapan agar kita menyeru kepada Allah untuk beri hidayah kepada kita..

Kembalilah kepada IHDINASSIROOTOLMUSTAQIIM tadi. Bila sudah dapat hidayah itu, kita lakukan tugas kita mengikut arahan petunjuk itu dengan istiqomah. Baru terhasil penyelesaian secara bainat nya dan itulah yg paling nikmat. Kita dapat rasa Allah memimpin kita sampai begitu rupa. Itu cara Allah makbulkan doa, menunjukkan kasih sayangnya, membalas rasa syukur hamba-hambanya dan itulah sebab ia perlu buat di dalam solat.

Abu Zafeerah (MUHAMAD SHAUQI HASAN)

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Pengesahan Pengguna *