Luahan Pembaca – Kisah Benar – Taruma Hati Seorang Anak dan Suami

image_pdf
00 surat - profesion ibuBaru habis meeting. Mereka tengah kalut makan sekarang. Saya pulak rasa tidak sabar hendak baca apa yang para ibu dan isteri komen tentang artikel ini. Harap- harap masih berkat gaji saya walaupun curi buka facebook sekarang.

Nak kasi tahu kepada para ibu dan isteri yang kami sanjungi dan kasihi. Dulu masa saya kecil, ibu saya seorang wanita bekerjaya. Pagi-pagi lagi saya sudah dihantar ke rumah pengasuh. Pengasuh itu ada 3 orang anak lelaki lebih kurang sebaya. Jadi mereka boleh dikira teman saya bermain. Apa yang saya masih sedih apabila mengenangkan kisah silam ini adalah saya cemburu tengok anak-anak pengasuh saya mesra dengan ibu mereka. Saya hanya menumpang kasih.

Ibu saya selalu balik lewat (sebenarnya tidaklah lewat sangat, tetapi pada saya sangat lewat sebab kadang-kadang saya rasa nak peluk ibu saya tetapi ibu tiada disisi). Hari-hari jiran saya bagi makan nasi dengan kicap sahaja. Ibu saya bukan tahu pun. Kadang-kadang saya bergaduh dengan anak-anaknya sebab rebutkan mainan. Kena tumbuk, kena sepak… tetapi ibu tiada untuk pujuk bila saya menangis. Hanya jiran tersebut yang datang sapu-sapu tempat saya sakit dan leraikan pergaduhan…..

Hari-hari saya tunggu ibu dekat pintu. Bila ibu balik Allah sahaja yang tahu bagaimana perasaan budak kecik macam saya masa itu. Hendak luahkan perasaan tidak pandai lagi. Bila saya sudah mula bersekolah, ibu tinggalkan saya dengan pembantu rumah Indonesia . Saya selalu dimaki bila mintak itu ini. Kadang-kadang saya akan maki balik sebab tension dicubitnya. Kakak-kakak dan abang saya di asrama. Jadi mereka mungkin tidak setension saya. Bila saya hendak minta tunjuk ajar dengan kerja sekolah yang bertimbun-timbun, bibik saya kata “enggak tahu, buat sendiri!”.

Mak saya seorang pensyarah. Seorang yang terpelajar. Tetapi malangnya saya hanya dapat menimba ilmu dengan mak saya pada waktu malam ketika mak saya istirehat selepas solat Isyak. Saya rasa sunyi. Sampai saya sudah besar pun saya masih terasa bagaimana perasaannya.

Alhamdulillah walaupun orang kata mak tidak cukup didik, tetapi saya dapat sambung belajar sampai ke luar negara. Seorang lagi kakak dan juga abang saya dapat melanjutkan pelajaran ke IPTA. Kakak dan abang yang lain semuanya masih mencari hala tuju hidup. Betullah tu.., kalau ibu bekerjaya tidak semestinya anak-anak tidak boleh jadi bijak dan tidak dapat masuk universiti.

Persoalannya, setinggi manakah nilai ilmu tersebut sekiranya tidak disertakan dengan kasih sayang, SQ & EQ yang sepatutnya diterapkan oleh ibu kita sendiri dalam perkembangan rohaniah, mental dan emosi anak- anak sejak kecil? Oleh sebab itulah ramai golongan berpendidikan di zaman ini, tetapi spiritualnya kosong. Tidak macam zaman kegemilangan Islam dahulu yang para ilmuannya terdiri daripada para ulama’.

Ok lah .sudah cerita panjang lebar. Pendekkan cerita, bila saya kawin, saya tidak benarkan isteri saya keluar bekerja kerana saya tidak mahu anak-anak saya mengalami konflik dalaman seperti saya masa kecil. Saya tidak sanggup isteri saya jadi bahan fitnah kerana apabila keluar sahaja dari rumah, maka berduyun-duyunlah syaitan melekat pada si wanita kerana itulah dikatakan wanita itu adalah aurat. Ini bukan saya kata, ini Islam yang kata. Saya juga tidak mahu isteri saya melakukan dosa hanya kerana mahu tolong saya cari nafkah sebab diakhirat nanti, soalan untuknya adakah dia menjaga kehormatan diri, suami dan rumahtangga? Adakah dia telah mendidik anak-anak dengan sempurna?

Isteri saya telah dihina dan difitnah oleh beberapa golongan manusia yang berada di sekeliling kami kerana menjadi surirumah berijazah yang hanya menghabiskan duit kerajaan menghantar belajar sampai ke luar negara. Pesan saya pada si isteri dan juga wanita-wanita yang menjaga diri di rumah, Allah telah menjanjikan syurga hanya untuk golongan yang istimewa. Golongan yang istimewa sudah semestinya hanya sedikit dan terpilih sahaja.

Golongan yang bekerjaya terlalu ramai sehingga ianya menjadi normal. Yang menjadi surirumah itu terlalu sedikit sehingga ianya menjadi janggal (rare). Beruntunglah menjadi golongan yang sedikit kerana telah ditetapkan oleh Allah. Yang mengikuti kehendak Allah di akhir zaman itu hanyalah sedikit. Yang mendapat redha Allah dan naungannya di sana nanti hanyalah sedikit. Bergembiralah menjadi golongan yang sedikit dan berpegang pada hak Allah, hak suami, dan hak anak anak. Maka jangan risau dengan kata orang, yang penting ikut apa kata Allah.

Orang dahulu kata, seorang ibu boleh menjaga 10 orang anak, anak tidak boleh menjaga seorang ibu. Saya rasa sudah boleh tukar, babysitter boleh jaga 50 orang anak, maka nanti sudah tua, anak-anak patut jaga babysitter mereka. Oleh itu, jangan ditangisi anak-anak menghantar kita ke rumah penjagaan orang tua kerana sibuk bekerja jika kita dahulunya menghantar anak-anak yang sepatutnya kita jaga ke rumah penjagaan kanak-kanak juga kerana sibuk bekerja.

Jangan diharapkan anak-anak menunaikan hak kita jika kita dahulunya terlupa menjaga hak anak-anak. Oh terlupa, saya ingin menegur beberapa istilah terkini oleh wanita-wanita di luar sana…. tiada istilah surirumah bekerjaya kerana istilah surirumah itu sangat istimewa dan hanya untuk golongan yang berada bekerja fulltime di rumah. Kalau bekerja dari rumah, masih boleh diterima tetapi yang bekerja sehingga pukul 5 di luar, kemudian balik rumah menjadi isteri pula, itu bukan surirumah bekerjaya. Walaupun kerja anda tidak dinafikan ‘memenatkan’ dan memerlukan ‘kesabaran’, tetapi surirumah tetap pekerjaan paling istimewa untuk wanita-wanita istimewa yang dimuliakan oleh suami dan anaknya.

Bagi istilah ‘fully breastfeed’ juga, hanyalah untuk ‘breastfeeding’ yang melibatkan si ibu dan anak yang mana si anak menyedut terus daripada si ibu sehingga mengeluarkan sejenis bahan kimia yang dipanggil dopamine atau bahasa pasarnya hormon kasih sayang yang mengikat kasih sayang si ibu dan anak sehinggakan ibu tidak sanggup berpisah dengan anak dan si anak juga begitu.

Dopamine ini dijadikan Allah, istimewa untuk kaum ibu yang benar-benar menyusukan anak sehingga 2 tahun, dan saya yakin dengan keluarnya hormon ini secara terus ke mulut anak, maka si ibu sendiri tidak akan sanggup memberi anak mereka susu yang telah “dibekukan” dan “dipanaskan” semula kemudian disuapkan pula oleh orang lain kepada anak dan menamakannya ‘fully breastfeed’ dan ‘I`m a proud breastfeeding mom..’!

Maaf jangan ada yang sentap kerana ini hanyalah luahan hati kaum adam yang sayangkan kaum hawa yang pernah disebutkan oleh Rasullullah SAW, kaum yang paling banyak menghuni neraka dan menarik orang disekelilingnya ke dalam lembah neraka juga…

wallahua`lam.
Rozie

KOMEN ADMIN

Kami melihat Rozie sebagai seorang pembaca yang ikhlas dan amanah. Melihat facebook waktu makan selepas kerja juga beliau rasa sudah berdosa. Kami lihat beliau ceritakan kisah hidup beliau ini dengan sungguh-sungguh. Tiada dari kalangan warga admin yang jadi friend beliau. Jadi kami tidak ada sebarang maklumat tentang diri beliau kerana profile beliau di set sangat private.

Kami paparkan ulasan beliau kerana komen asal beliau agak sukar dibaca kerana menggunakan trengkas dan tanpa paragraf. Jadi kami ambil inisiatif untuk membetulkan semua trengkas dan typesetting yang memudahkan pembacaan. Ada satu lagi kisah dari komen beliau yang juga akan kami paparkan selepas ini.

Jika isu wanita berkerjaya banyak direspon oleh kaum wanita, maka ini adalah luahan seorang lelaki yang mengaitkan trauma jiwa dari naluri seorang anak dan suami. Kami amat terkesan dengan luahan ini kerana ia terkait terlalu banyak dengan kes-kes yang dirujuk kepada kami. Kami yakin ulasan pembaca ini dapat difahami dan dihayati oleh para suami dan isteri sekalian. Kes keterlanjuran dan fitnah perlakuan nusyuz pada isteri yang berkerjaya sepertimana yang beliau perhatikan ditempat kerja sangat bertepatan dengan hasil kajian kami.

InsyaAllah isu susu ibu ini akan kami artikelkan dengan lengkap dari sudut pandang biologi dan psikologinya sedikit masa lagi. Ulasan Rozie menggambarkan betapa mulianya wanita bergelar isteri dan ibu di sisi kami. Kami yakin samada kita dari kalangan anak, ibu maupun bapa, pasti tersentuh dan ingin sekali mengambil iktibar dari apa yang dikisahkan. Semuga ada kebaikan dari perkongsian ini.

WARGA PRIHATIN.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Pengesahan Pengguna *