DISKLAIMER – PAGE WARGA PRIHATIN BERAT SEBELAH?

image_pdf

00 surat - profesion ibu.jpg DISKLAIMERDISKLAIMER – PAGE WARGA PRIHATIN BERAT SEBELAH?

Hidup kita ini tidaklah sempurna. Menyedari ketidaksempurnaan akan menjadi titik mula kepada KOREKSI (islah) kita. Nabi SAW sendiri ambil masa 23 tahun mengembalikan fitrah manusia. Sila maklum bahawa artikel kami bersifat umum dan tidak menekan sesiapa. Seringkali kami utarakan bahawa tidak dinafikan kita masih memerlukan profesyen dari kaum wanita. Guru, ustazah, jururawat dan sebagainya. Kami harap jangan jumud dalam menilai ilmu. Ada klausa DARURAH, di mana yang haram menjadi harus. Yang halal boleh jadi haram. Tapi darurah tidak selamanya.

Kami harap pembaca ambil sahaja inspirasinya, agar kita perbetulkan niat dan kelaku kita sekalipun dalam darurah dan terpaksa terus bekerja. Sekurang-kurangnya dapat gambaran apa kesan emosi pada anak-anak kita. NASIHAT KAMI… Jangan sewenang-wenang menghalalkan apa yang telah Allah nyatakan haram dengan jelas dalam kitab (itu ketetapan) jika anda tiada ilmu. Kerana anda boleh jatuh SYIRIK kerananya.

Kami agak kecewa dengan beberapa pembaca yang agak celupar mengatakan PAGE INI TERLALU MENAKAN WANITA dengan sewenang-wenangnya. Page ini TIDAK MEMERLUKAN FOLOWER YANG JUMUD DAN TERLALU DEFENSIF SEPERTI ANDA. Kami tidak teragak agak untuk BAN folower seperti ini kerana singkat akal. Page ini mengeluarkan cetusan yang adil kepada semua pihak… tidak kira kaum ibu maupun bapa. Parti A maupun B. Penyusunan semula masyarakat dan keluarga tidak akan terjadi dengan sempurna jika kita hanya menekankan sebelah pihak sahaja.

Jadi jika anda baru TERBACA satu dua artikel kami lalu TERUS ‘jump into conclusion’ sebegitu… kami pasti ANDA ADA MASALAH dalam hati. Anda seharusnya ambil segala cetusan sebagai motivasi dan ilmu. Menuntut ilmu harus berlapang dada. Jika ia tidak terkena dengan diri anda mengapa anda harus melompat? Jika terkena sekalipun mengapa tidak anda ambil ia sebagai satu cetusan untuk muhasabah diri? Berusaha untuk memperbaiki diri?

Cuba Ambil contoh beberapa pembaca yang berlapang dada… Jika anda hanya mahu melayan selera sendiri. Maka anda tidak perlu mengikuti page kami kerana tidak akan ada satu artikel yang mampu mencakupi semua perkara. Penjelasan harus mengikut chapter dan subject matters. Sila lihat beberapa senarai artikel berikut yang cuba menyedarkan pihak bapa…

http://prihatin.net.my/2013/09/26/punca-gejala-apabila-abal-hakam-bapa-dah-hilang-hukum/
http://prihatin.net.my/2013/10/23/tips-munakahat-konflik-mertua-ipar-duai/
http://prihatin.net.my/2013/10/23/tips-munakahat-suami-makan-gaji-isteri/
http://prihatin.net.my/2013/10/24/tips-munakahat-apakah-ciri-suami-kesukaan-rasulullah-s-a-w/
http://prihatin.net.my/2013/09/27/poligami-sunnah-yang-menjadi-fitnah/
http://prihatin.net.my/2013/10/16/sains-korban-1-ilmu-korban-di-sisi-allah/

Untuk Nurziana Harun : Kami bertoleransi dengan mengingatkan anda agar belajar melontar komen secara beradab. Jika tiada kesedaran, malah mencari-cari takwil maka kami tiada pilihan melainkan terpaksa BAN anda. Kami sendiri merasa kecil hati, apatahlagi perasaan penulis ini jika luahannya yang makan kicap sewaktu di rumah pengasuh pun nak anda pertikai.

Semua ibu yang ada naluri keibuan tersentuh hati, kami hairan kenapa tidak anda. Anak kecil pun boleh faham yang kicap itu di rumah pengasuh, bukan di rumah sendiri. Tidak timbul anak pensyarah makan nasi dengan kicap. Oleh itu kami rasa anda ada masalah furqon dalam hati. Tanpa keupayaan iqra dan furqon dalam hati, tiada guna anda menjadi follower kami. Kami juga khuatir anda bakal ada masalah dengan anak dan suami tanpa belajar muhasabah diri.

Sila ambil pelajaran dari ratusan komen dan Sharing Intro rakan-rakan kita yang berfikiran positif seperti berikut,

INI TUJUHJIWA :
Ibu, mak, wanita, anak-anak, asalkan perempuan, HARUS BACA SAMPAI HABIS. Luahan trauma jiwa seorang anak dan juga suami. Percontohan kata-kata yang harus diambil iktibar secar positif. Bacaan ini khas untuk mereka yang ingin berfikir sahaja, jika anda seorang yang defensif dan tidak boleh berfikir kritis, tak payah buang masa anda membaca. Cheer~~

ROZAIHAN RAZALI :
Satu kisah sbg pngajaran. xblh disamaratakan kisahnye utk semua org..but still bnyk benarnya

HARYANTI ALIAS :
Semoga dikurnia kekuatan!
Surely, i’m not perfect but will try all my best.
Mohd Faizuddin Nordin : reminder for both of us.

SYALINA AHMAD :
Really, ibu-ibu. Jika suami mampu menyara keluarga, berhentilah bekerja. Jika suami bergaji kecil yang mana mungkin kadang2 terpaksa mengikat perut, maka hiduplah secara sederhana sahaja. Tidak ke mana dan tidak bermakna jika kedua2nya bekerja semata2 untuk hidup mewah, bayar pinjaman 3 buah kereta, pinjaman rumah banglo, berjalan ke Korea dan Itali. Dan sudah ada banyak options untuk isteri bekerja dari rumah sekarang, masanya lebih fleksible…

SHIKIN AMIR :
Artikel yg sgt2.. Menarik… Menjentik hati, mencungkil perasaan… Senyummmmmm….

NURHASANAH MAZALAN :
Perkongsian ini sangat merangkum pelbagai isu yang meluas. Jiwa jadi makin termenung, rasa celaru rasa sedih dan macam-macam lagi. Pernah jugak ada sahabat buat perkiraan, kos hantar pengasuh etc last sekali sama je perbelanjaan dia isteri kerja atau tidak. Benda ni sangat subjektif, tak nak sesiapa rasa offended. Sebab kondisi berbeza. Tempat tinggal yang selari dengan kos kehidupan pun berbeza. Dan macam-macam lagi.

Just that I believe bila kita mencari barakah dengan mengelakkan fitnah, menjaga rumahtangga, memelihara isteri, mengikut saranan islam…Allah akan bagi jalan keluar dan akan bagi rezeki dari arah yang tidak disangka-sangka. Ingat lagi maksud ayat seribu dinar..?

“Barang siapa yang bertaqwa kepada ALLAH nescaya DIA akan mengadakan baginya jalan keluar. Dan memberikannya rezeki dari arah yang tidak disangka-sangka. Dan barang siapa yang bertawakal kepada ALLAH nescaya ALLAH akan mencukupkan (keperluan) nya. Sesungguhnya ALLAH melaksanakan urusan (yang dikehendakin) nya. Sesungguhnya ALLAH s.w.t telah mengadakan ketentuan bagi tiap-tiap sesuatu.”
[Surah AT-TALAQ : Ayat 2-3]

Dan terlalu banyak lagi komen-komen yang sangat berkualiti. Terimakasih kepada anda yang telah turut menasihati rakan kita untuk belajar menjaga adab. Ingatlah adab ibu akan menurun kepada anak. Sesiapa yang telah kami BAN, kemudian nanti telah sedar diri dan ingin ikut berforum di sini, sila gunakan rakan anda untuk hantar mesej kepada admin memohon maaf dan memohon untuk di lepaskan sekatan itu. Kami tiada masalah untuk mengizinkannya kerana Allah juga sangat pemaaf.

Tahniah juga kepada anda yang terbuka pintu hati untuk melakukan koreksi diri. Terimalah doa selamat dari kami agar anda berjaya dan mampu membina keluarga yang bahagia. Anak-anak kita bakal menjadi watan negara dan menentukan baik buruknya masyarakat mereka.

WARGA PRIHATIN

3 Comments

  1. Makbonda

    Alhamdulillah,semoga pendedahan ini membuka mata para ibu yang bekerja agar harus sentiasa sedar,peruntukan pandangan pada anak. Dalam kita sangka anak macam-macam biasa sahaja rupanya merindui kehangatan kasih kita.

    Tahniah pada RPWP,Semoga Allah SWT terus memelihara dan memberi kekuatan kepada kalian dalam membina asas sistem kekeluargaan yang mendapat keredaan NYA.

    Reply
    1. ADMIN (Post author)

      Terima kasih Mak Bonda.

      Semuga ada pelajaran dan islah dalam kekeluargaan buat kita semua insyaAllah.

      Reply
  2. razif Ahmad

    Sewaktu nabi musa berdepan dengan firaun, firaun telah mengarahkan cerdikawan dan bijak pandai waktu itu untuk melawan hujah nabi musa….dengan hanya melontar tongkat, nabi musa dapat mengalahkan cerdiakawan, bijak pandai, pengkritik dan sebagainya. Asbab kejadian itu akhirnya Musa dapat menyedarkan sebahagian golongan tersebut dan akhirnya ada sebahagian mengaku kebenaran Musa-Dengan Izin

    Reply

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Pengesahan Pengguna *