HUDUD – TAHNIAH KEPADA SULTAN & RAKYAT BRUNEI

image_pdf

00 hudud prihatin

HUDUD – TAHNIAH KEPADA SULTAN & RAKYAT BRUNEI

Terima kasih kepada yang meminta ulasan kami mengenai pengumuman perlaksanaan undang-undang Hudud di negara Brunei DS semalam. Setinggi-tinggi tahniah kepada Sultan Brunei khususnya dan seluruh rakyat Brunei amnya. Mari kita raikan pengumuman itu dengan takbir, tahmid dan talbiah dengan penuh tawaduk.

Di samping itu harus kita bertafakur sejenak, merenung ke dalam diri sedalam-dalamnya, sama-sama bermuhasabah diri, sejauh mana kita yakin dan membuat persiapan melaksanakan hukum hakam itu dalam diri kita dan keluarga sendiri.

Untuk mengulas isu ini, kami rasa kami tidak layak. Hanya Allah yang layak menilai. Jika kita ingin menilai, nilailah ia berdasarkan batu timbangan Allah yang ada dalam tangan kita, iaitu alquran. Jadi kali ini, kami hanya petik ulasan berdasarkan wahyu Allah sahaja.

HUDUD PERTANDA ISLAM SUDAH SIAP TERHIDANG (AL-MA’IDAH)

Alquran diturunkan untuk memperbaiki akhlak manusia. Akhlak tidak boleh lari dari kaitannya dengan hukum hakam. Apabila seluruh isi kandung alquran itu telah selesai diteliti, maka hujungnya pasti ada yang harus kita hidangkan kepada manusia. Itulah asas Hudud yang menjadi pedoman ATURAN hidup beragama yang syumul. Itulah nama surah di mana Allah kata Islam telah sempurna dan diredhai. Itulah surah yang Allah katakan jangan lagi takut kepada manusia. Itulah surah Hidangan, surah 5, al-Ma’idah namanya.

Hudud itu boleh bermula dengan pendidikan sebagai langkah pencegahan secara dalaman atau berbentuk Kisas. Kisas adalah perlaksanaan hukuman kepada individu yang masih degil untuk terus melakukan jenayah selepas ditarbiah. Kisas menjadi sebahagian dari Hudud (pencegahan) melalui ‘Damage Control Mechanism’. Tanpanya seorang manusia akan berterusan merosak dan memudaratkan manusia lain.

Islam itu agama ilmu, agama hujah yang kukuh dan sangat berkualiti. Manusia akan beriman hanya setelah memahami ilmu dan hujah agama ini. Manusia yang jahil adalah golongan yang tidak meyakininya. Golongan ini tidak beriman (tidak yakin) walaupun mereka mengatakan mereka itu beriman. Lalu kekallah mereka hidup dengan kejahilan mereka selaku masyarakat JAHILIYAH.

BICARA HUDUD DALAM SURAH 5-AL MAA’IDAH (HIDANGAN)

1. Hai orang-orang yang beriman, PENUHILAH AQAD-AQAD itu…

2. Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu MELANGGAR SYI’AR-SYI’AR Allah…

3. … Dan MENGUNDI nasib dengan anak panah adalah kefasikan. Pada hari ini orang-orang kafir telah putus asa untuk agamamu, sebab itu janganlah kamu takut kepada mereka dan takutlah kepada-Ku. Pada hari ini TELAH KU SEMPURNAKAN untuk kamu agamamu, dan telah Ku-cukupkan kepadamu nikmat-Ku, dan telah Ku-ridhai Islam itu jadi agama bagimu. Maka barang siapa terpaksa karena kelaparan tanpa sengaja berbuat dosa, sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.

PETIKAN dari ayat di atas menekankan agar kita melaksanakan kewajiban sebagai khalifah, dengan batas kuasa yang telah Allah berikan di bumi ini. Tiada alasan lagi kerana ilmu dan pedoman tentang agama ini telah Allah sempurnakan untuk kita penuhi akad dan melaksana syiar agamanya.

Berikut pula sila perhatikan bagaimana Allah menetapkan bahawa jika kita tidak menetapkan mengikut hukum Allah kita adalah KAFIR. Orang yang ingkar dari menggunakan hukum Allah akan terus menerus sengsara dan menganiaya diri dan masyarakat yang dipimpinnya. Mereka ini mudah kita faham sebagai orang yang ZALIM. Ada ilmu, ada hukum yang komprehensif dan efektif tapi tidak mahu guna.

Ironinya, golongan ini juga yang mengaku Islam dan beriman. Inilah keIslaman dan keimanan yang palsu. Ini FASIK namanya. Allah katakan si KAFIR, ZALIM & FASIK ini adalah penghuni kerak neraka. Rujuk surah 4-An-Nisa’: 144,145

44. Sesungguhnya Kami telah menurunkan Kitab Taurat di dalamnya (ada) petunjuk dan cahaya, yang dengan Kitab itu diputuskan perkara orang-orang Yahudi oleh nabi-nabi yang menyerah diri kepada Allah, oleh orang-orang alim mereka dan pendeta-pendeta mereka, disebabkan mereka diperintahkan memelihara kitab-kitab Allah dan mereka menjadi saksi terhadapnya. Karena itu JANGANLAH KAMU TAKUT KEPADA MANUSIA, takutlah kepada-Ku. Dan janganlah kamu menukar ayat-ayat-Ku dengan harga yang sedikit. Barangsiapa yang tidak memutuskan menurut apa yang diturunkan Allah, maka mereka itu adalah orang-orang yang KAFIR.

45. Dan Kami telah tetapkan terhadap mereka di dalamnya bahwasanya jiwa dengan jiwa, mata dengan mata, hidung dengan hidung, telinga dengan telinga, gigi dengan gigi, dan luka luka ada kisasnya. Barangsiapa yang melepaskannya, maka melepaskan hak itu penebus dosa baginya. Barangsiapa tidak memutuskan perkara menurut apa yang diturunkan Allah, maka mereka itu adalah orang-orang yang ZALIM.

46. Dan Kami iringkan jejak mereka dengan Isa putera Maryam, membenarkan Kitab yang sebelumnya, yaitu: Taurat. Dan Kami telah memberikan kepadanya Kitab Injil sedang didalamnya petunjuk dan cahaya, dan membenarkan kitab yang sebelumnya, yaitu Kitab Taurat. Dan menjadi petunjuk serta pengajaran untuk orang-orang yang bertakwa.

47. Dan hendaklah orang-orang pengikut Injil, memutuskan perkara menurut apa yang diturunkan Allah didalamnya. Barangsiapa tidak memutuskan perkara menurut apa yang diturunkan Allah, maka mereka itu adalah orang-orang yang FASIK.

SISTEM PENGUASA BERAJA DAN HUDUD

Islam adalah agama beraja. Jika kita teliti isi FATIHAH jelas Allah sebut soal MALIK. Sila rujuk Sains Fatihah 4. Dalam Talbiah Haji juga menekankan soal RAJA yang kita janji tidak akan mensyirikkannya.

Kerajaan Allah di Langit itu harus ada wakilnya, pentajalian sistem pemerintahan Allah berupa RAJA/SULTAN di bumi. Cuma ciri RAJA itu yang harus kita teliti. Itulah Raja yang berpegang pada sistem dan kuasa DIEN hari-hari, bukan ada had dan hari. Brunei mudah melaksanakannya kerana mereka masih kekal dengan sistem Raja. Bukan seperti Malaysia yang masih pakai Demokrasi.

Kita harap kerajaan Brunei mampu melaksakannya dengan adil. Tempoh yang diberi selama 6 bulan itu diharap boleh diperkukuhkan dengan pengisian kefahaman terhadap rakyat dan penguasa yang bakal melaksanakannya. InsyaAllah orang bukan Islam juga akan turut suka kerana mereka juga ingin sejahtera.

KELAMAHAN SISTEM UNDI DAN DEMOKRASI

Biasanya sedikit jumlah orang yang berilmu, yang bakal memikul amanah untuk memimpin. Mereka yang berilmu dan tulus inilah yang seharusnya membentuk jemaah untuk menetapkan sesuatu termasuk memilih pemimpin. Apa jadi jika murid memilih guru? Rakyat biasa yang ramai tetapi jahil diberi amanah memilih pemimpin? Bolehkah kita dapat pemimpin yang baik? Gembala pimpin lembu atau lembu pimpin gembala jadinya?

Kerap kami katakan bahawa Sistem Demokrasi dan UNDI tidak akan mampu menegakkan Islam. Itu juga turut disentuh dalam ayat di atas, mengundi dengan anak panah (QS 5:3) itu bukan sekadar macam budak-budak main o-som, atau tikam nombor ekor. Ia ada kaitan dengan strategi membentuk kerajaan. Ia ada kaitan dengan kesan perjudian, memecah belah, melalaikan, mengagung-agungkan calun (al-Latta) dan sebagainya (baca juga QS 5:90,91).

Bukan mudah untuk menjelaskan isu ini dalam bentuk artikel. Apapun kami tutup ulasan ini dengan Firman Allah, Surah 2. Al Baqarah (surah Lembu Betina),

2. Kitab ini tidak ada keraguan padanya; petunjuk bagi mereka yang bertaqwa,

3. mereka yang beriman kepada yang ghaib, yang mendirikan shalat, dan menafkahkan sebahagian rezki yang Kami anugerahkan kepada mereka.

4. dan mereka yang beriman kepada Kitab yang telah diturunkan kepadamu dan Kitab-kitab yang telah diturunkan sebelummu, serta mereka yakin akan adanya akhirat.

5. Mereka itulah yang tetap mendapat petunjuk dari Tuhan mereka, dan merekalah orang-orang yang beruntung.

Yang tersebut di atas adalah golongan yang menerima petunjuk dan meyakininya melalui iktikad hati dan perbuatan.

Ayat berikut ini pula golongan yang mendapat petunjuk yang sama, mengaku beriman dan percaya akhirat, tetapi tidak mahu membuktikan melalui perlaksanaan. Inilah bukti mereka menipu, memperolok dan memperbodohkan Allah. Inilah hakikat kafir yang sebenarnya, sudah dapat ilmu, mengaku Islam tapi enggan melaksana.

6. Sesungguhnya orang-orang kafir, sama saja bagi mereka, kamu beri peringatan atau tidak kamu beri peringatan, mereka tidak juga akan beriman.

7. Allah telah mengunci-mati hati dan pendengaran mereka, dan penglihatan mereka ditutup. Dan bagi mereka siksa yang amat berat.

8. Di antara manusia ada yang mengatakan: “KAMI BERIMAN KEPADA ALLAH DAN HARI KEMUDIAN,” PADA HAL MEREKA ITU SESUNGGUHNYA BUKAN ORANG-ORANG YANG BERIMAN (inilah dia kafir yang sebenarnya).

9. Mereka hendak menipu Allah dan orang-orang yang beriman, padahal mereka hanya menipu dirinya sendiri sedang mereka tidak sadar.

10. Dalam hati mereka ada penyakit, lalu ditambah Allah penyakitnya; dan bagi mereka siksa yang pedih, disebabkan mereka berdusta.

11. Dan bila dikatakan kepada mereka:”Janganlah kamu membuat kerusakan di muka bumi”. Mereka menjawab: “Sesungguhnya kami orang-orang yang mengadakan perbaikan.”

12. Ingatlah, sesungguhnya mereka itulah orang-orang yang membuat kerusakan, tetapi mereka tidak sadar.

13. Apabila dikatakan kepada mereka: “Berimanlah kamu sebagaimana orang-orang lain telah beriman.” Mereka menjawab: “Akan berimankah kami sebagaimana orang-orang yang bodoh itu telah beriman?” Ingatlah, sesungguhnya merekalah orang-orang yang bodoh; tetapi mereka tidak tahu.

14. Dan bila mereka berjumpa dengan orang-orang yang beriman, mereka mengatakan: “Kami telah beriman”. Dan bila mereka kembali kepada syaitan-syaitan mereka, mereka mengatakan: “Sesungguhnya kami sependirian dengan kamu, kami hanyalah berolok-olok.”
15. Allah akan olok-olokan mereka dan membiarkan mereka terombang-ambing dalam kesesatan mereka.

16. Mereka itulah orang yang membeli kesesatan dengan petunjuk, maka tidaklah beruntung perniagaan mereka dan tidaklah mereka mendapat petunjuk.

Kami akhiri dengan penegasan bahawa kafir, zalim dan fasik adalah mereka yang pernah dan sedang mengaku beriman. Itu sangat jelas. Hasil kajian kami menunjukkan ramai juga orang bukan Islam yang baik yakin dan suka Hudud dilaksana. Ini kerana mereka tidak minat melakukan jenayah dan mahu hidup aman tanpa jenayah. Ironinya ramai Muslim yang menentang kerana mereka belum faham dengan jelas atau memang mereka sendiri masih cenderung melakukan jenayah.

Kegagalan melaksana Hudud di Malaysia kerana ia banyak dikaitkan dengan unsur POLITIK. Disinilah perlunya peranan RAJA. Malangnya orang Islam sendiri pun sudah ramai yang tidak suka Raja. Jika ada yang tidak kena dengan Raja, tugas kita ialah menasihati mereka, bukan membuang institusi Raja.

Silalah tarik nafas dan bermuhasabah diri. Marilah doakan agar pemimpin Malaysia akan mendapat hidayah yang sama. INSYAALLAH.

HASIL IQRA’

Warga Prihatin

3 Comments

  1. Marhamah

    Malaysia pasti malu dan iri hati dengan Brunei. Harap-harap juga Nanggroe Acheh Darussalam turut juga jejak langkah ni. Mudah nak bentuk KEKHALIFAHAN kemudian.

    Apakah hukum Jahiliyah yang mereka kehendaki, dan (hukum) siapakah yang lebih baik daripada (hukum) Allah bagi orang-orang yang yakin? ~ Al Hidangan: 50

    Syabas Brunei. Semoga saja Sultannya bersungguh mau AqimudDien nawala tatafarraqufih (42:13). Kerana keputusan ini berat bagi yg masih musyrik
    Hasil Iqra 2 kali di laman ini 🙂

    Reply
    1. ADMIN (Post author)

      Subhanallah… Sodaqollahulaziim. 😀

      Reply
  2. za

    Brunei telah berada beberapa langkah di depan

    Reply

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Pengesahan Pengguna *