Sains Korban 2 – FALSAFAH BASMALLAH SYARAT SAH KORBAN

image_pdf

KORBAN 2

Sains Korban 2 – FALSAFAH BASMALLAH SYARAT SAH KORBAN

Perintah Allah dalam setiap penyembelihan ialah membacakan Bismillah, DENGAN NAMA ALLAH. Sila rujuk semula Artikel Sains Fatihah-1 yang menjelaskan falsafah yang agak mendalam disebalik BISMILLAH ini.

BASMALLAH terkait rapat dengan proses iqra’. Dalam artikel Ummiy (tidak kenal kitab) baru-baru ini ramai yang mendebatkan soal makna MAA dalam rangkap hadis “MAA ANA BI QORI”. Adakah MAA itu membawa maksud APA atau TIDAK?

Kami jelaskan jika kita maksudkan TIDAK, ia adalah satu kata penentu yang tidak lagi perlu bersandar kepada perkara lain. Tapi jika kita guna maksud APA maka disitulah terkaitannya dengan BI QORI… DENGAN APA? Lalu Allah jawab dengan ayat pertama. “IQRA’LAH DENGAN NAMA PENGATUR/ROB YANG MENJADIKAN”.

 

 

PENTINGNYA MENGKAJI ASAL USUL BISMILLAH

Dalam TURUTAN Nuzul Quran, Surah 96, al-Alaq yang menuntut iqra’ itu adalah wahyu pertama turun. Bacalah sekali lalu surah pendek ini untuk lebih faham. Dalam surah ini jelas Allah beritahu yang ramai manusia sudah tidak tahu apa-apa lagi kerana tidak iqra. Bila berlaku proses iqra’ Allah beritahu tidak ramai manusia yang akan mahu dengar hasil iqra’ kerana mereka merasa mereka lebih cukup dan lebih pandai. Allah gelar mereka ini pelampau yang sombong (togho).

Selepas iqra’ itu turun pula Surah kedua 68, al-Qolam (tulisan). Surah ini bermula dengan huruf potong NUUN. Ya, Memang NUUN JAUH sekali rupa TULISAN dari hasil Iqra’ yang dilihat agak gila bila dibaca oleh golongan thoghut yang melampaui batas dan merasakan diri serba cukup ini. Tulisan ini hanya boleh terhasil dari golongan pelaksana yang berakhlak yang agung. Bukan kaki ceramah dan penulis buku yang banyak bercakap dan menulis tanpa gerak kerja melaksana apa yang dikata atau ditulis seperti firman di Surah 2 al-Baqarah ayat 78, 79.

Sambil berbuat, nabi teruskan iqra’ dan menulis hasil iqra’ sebagai ketetapan dari Allah yang harus dikitabkan untuk panduan umat. Penjelasan dari ayat telah nabi sampaikan secara langsung dan nabi perintahkan ia disampaikan dengan aliran majlis ilmu secara berdipan-dipan seperti di pangkin Raudhah baginda atau melalui mimbar khutbah sahaja.

Nabi larang keras sesiapa menulis penjelasan dari mulut baginda kerana itu akan menjauhkan kita dari sumber asal iaitu wahyu Allah itu sendiri. Nabi sudah tahu itu bakal jadi punca kekalutan dakwah kerana sifat asal manusia memang sukakan jalan pintas, shortcut sahaja. Habit ini akan membuatkan manusia malas belajar dan ukhwah Islamiyah melalui sistem talaqqi akan jadi pudar. Kekuatan ilmu akan jadi kabur. Ketaatan dari Ikatan BAIAH perguruan terhakis dan keberkatan ilmu akan hilang.

Seterusnya yang ke 3 – iaitu surah 73 al-Muzammil (isu berselimut/tidur). Lepas itu diikuti dengan yang ke 4 iaitu surah 74 al-Mudatsir (berkemul/termenung).

Ringkasnya, semua wahyu Allah itu adalah untuk segera dilaksana oleh tangan dan kaki kita. Ilmu bukan hanya untuk pengisi dada sahaja. Jangan lagi terus tidur lena seperti sediakala. Jangan termenung terlalu lama baru mahu bangkit melaksana. Allah tidak akan terus memberikan hidayah wahyuNya selagi kita tidak bangkit melaksana sungguh-sungguh apa yang sudah diberi.

Akhirnya turun wahyu terbesar sebagai sinopsis atau pembuka cerita tentang alquran secara keseluruhannya. Itulah dia FATIHAH, wahyu ke5 turun dan diletakkan sebagai Surah-1 dalam Musyhaf al-quran itu sendiri. Inilah surah di mana Allah turunkan kesemua 7 ayat serentak dan BISMILLAH adalah menjadi ayat pertama. Dalam setiap surah yang dimusyhafkan, Bismillah lalu menjadi pembuka kata, kecuali dalam surah At-Taubah (ini satu artikel lain).

Ayat BISMILLAH inilah yang menjawab soalan MA’ANA ‘BI’ QORI?, “Dengan Apa Aku Membaca?” atau “Apa Aku Dengannya Membaca?” itulah penjelasan lanjut kepada BISMIROB dalam wahyu pertama tadi. Itulah dia penegasan agar kita membaca/mengkaji DENGAN NAMA Allah, dengan hidayah/faham Allah. Menarik juga asbabulnuzul BISMILLAH ini bukan?

Itu perintah Allah dalam iqra’ dan Fatihah (yang membuka minda alquran ke dada manusia). Begitu jugalah pasangan arahannya, ini didapati dari sinopsis surah terakhir Surah 114, An-Nas, iaitu agar kita tidak lagi ikut fahaman atau hujah berupa bisikan jahat manusia/jin/syaitan.

 

KAITAN BISMILLAH DENGAN IQRA’, BAGAIMANA TERJADINYA SESUATU

“IQRA’ BISMI ROBBIKA AL-LAZI KHOLAQ”. “Kajilah DENGAN NAMA Pengatur/ Pendidik/ Rob/ Murobbi yang Menjadikan”.

Hari ini ada terlalu banyak berlaku atau TERJADI perkara yang buruk dalam kehidupan kita. Untuk mencari amal SOLEH, kita harus mencari ruang ISLAH (pembaharuan). Oleh itu kita harus meneliti asal usul KEJADIAN buruk yang perlu diperbaiki dengan proses agama. Itulah proses iqra, mengkaji dengan panduan hidayah wahyu dan tauladan sunnah.

Jika para nabi telah berjaya JADI baik, maka bacalah, kajilah, iqra’lah aturan (RUBUBIYAH) siapa yang TELAH mereka guna dan MENJADIKAN mereka baik?

KEMUDIAN kita iqra’ pula situasi kita. Mengapa kita jadi BURUK dan tonggang langgang? Mengapa hidup kita JADI sangat berkasta? Mengapa jenayah dan kemaksiatan TERJADI tidak henti-henti? Mengapa ramai anak lelaki kita JADI lemah? Mengapa anak nisak kita JADI musnah? Mengapa usaha mendidik dan menyatukan ummah MENJADI terlalu payah?

Sila kaji semula,dengan aturan (RUBUBIAH) siapakah yang kita, selaku ROB/MUROBBI mendidik dan mengatur sehingga semua ini TERJADI dengan berleluasa?

Inilah yang diminta Allah, melalui Jibrail a.s. untuk Nabi s.a.w. iqra’ dan mengkaji ASAS PENGATURAN yang menjadikan SETIAP KEADAAN. Habis kurang 3 kali ulang iqra’.

Adakah Abu Jahal yang mengurus jemaah Haji waktu itu mengurus dan mengatur jemaah mengikut RUBUBIAH Allah? mengapa masih berlaku rampok merampok disekitar Baitullah? Adakah pengatur (ROB/MUROBBI) keluarga yang menggalakkan ibu-ibu Quraisy ambil maid, ambil ibu susuan itu selari dengan restu Allah? adakah segala perpecahan diselesaikan dengan NAMA dan kefahaman dari Allah oleh al-Amin yang amanah? atau mereka hanya ikut rasa dan sangka-sangka manusia sahaja?

BISMILLAH – PISAU PALING TAJAM DALAM IBADAH KORBAN

Inilah yang paling asas sebelum kita susur lebih jauh dalam falsafah korban ini. Bila kefahaman ini telah diperolehi dengan usaha iqra’, segalanya akan dapat dilakukan dengan LILLAH (untuk Allah) dan BILLAH (dengan cara/aturan Allah). Hasilnya barulah RAHMATAN LIL ALAMIIN yang sebenar-benarnya.

BERHALA, sembahan atau idola selain dari ALLAH dan RASUL harus kita korbankan dengan asas hujjah Basmallah. Ingatlah! Surah apa selepas Fatihah? Ya, itulah dia surah LEMBU. Bapa harus berkorban. Ibu harus berkorban. Anak harus berkorban untuk menjadi sarana yang membentuk SYURGA RUMAHTANGGA, rumahku syurga ku.

Hari ini ramai orang berkorban tidak atas dasar Basmallah, tidak atas nama Allah. Ada yang berkorban atas nama sendiri, tanpa kefahaman yang jelas mengapa kita berkorban. Ada yang kerana mahu naik lembu ke syurga. Bagaimana 7 orang akan naik seekor lembu di syurga? Nanti ada yang fikir jika begitu, aku ada banyak duit baik aku korbankan BMW saja…!

Ada pula yang suka menunjuk-nunjuk. Ramai yang berkorban berpuluh ekor atas nama company, parti atau persatuan. Adakah ruang syurga untuk parti dan company nanti? Amalan itu baik sekali, tetapi jika tidak meletakkan asas Basmallah sedari mula, maka ianya akan tertolak. Semuga kita faham sekarang, Bismillah itu satu DASAR / ASAS dan polisi besar dalam amalan kita, itulah polisi Fatihah – bukan sekadar lafaz bibir saja.

Dalam Hadis Rasulullah saw bersabda, “Setiap pekerjaan yang baik, jika tidak diawali padanya dengan “Bismillah” maka akan terputus/tertolak”.

Allah perintah tegas sebelum membaca al-quran (termasuk Bismillah) harus kita BERTAKWUZ dahulu. Korbankan dahulu semua sembahan. Rejam dahulu fahaman selain dari Allah, khususnya fahaman syaitan yang menghasut dan meragukan. Letakkan nama Allah dengan mengutamakan Rububiah, Ubudiah dan Mulkiahnya di tempat tertinggi dalam apa saja amal ibadah kita.

Bersambung …

IQRA’ KORBAN
Warga Prihatin

2 Comments

  1. NORHASMIZA BT SALLEH

    Semoga RPWP lebih gemilang. Hari ini baru berkesempatan buka laman web. Hati dh mula terpaut dgn RPWP. Insyaallah saya akan turut menyumbang utk RPWP…

    Reply
    1. ADMIN (Post author)

      Amiin. Terima kasih atas doa Norhasmiza.

      Reply

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Pengesahan Pengguna *