Sains Korban 1 : ILMU KORBAN DI SISI ALLAH

image_pdf

KORBAN 1

Sains Korban 1 : ILMU KORBAN DISISI ALLAHIslam itu agama ilmu. Segala amalan harus bersandarkan ilmu. Itu perintah Allah yang sangat tegas, telah dinukilkan dalam ketetapan kitabNya. Allah juga melarang keras kita melakukan apa saja dalam agama ini secara ikut ikut, tanpa kefahaman yang jelas .

17. Al Israa’ (Perjalanan) 36. “Dan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan DITANYA”.

10. Yunus 36. “Dan kebanyakan mereka tidak mengikuti kecuali persangkaan saja. Sesungguhnya persangkaan itu tidak sedikitpun berguna untuk mencapai kebenaran. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang mereka kerjakan.”

Ibadah Korban juga tidak terlepas dari terkait dengan hujah. Apa yang selalu dijelaskan, korban ialah satu penafian hak diri untuk kepentingan dan kebajikan pada pihak lain. Meneliti hakikat pengorbanan, malah hakikat haji, hujjah, kiblat, solat dan semua soal asas agama ini tidak membolehkan kita lari dari merujuk kepada Orang tua kita IBRAHIM AS.

PENGORBANAN AWAL IBRAHIM A.S.

DI AWAL PENCARIAN TUHAN, Ibrahim a.s. mengorbankan masa dan tenaga, akal dan kebijaksanaan yang baginda ada untuk mencari kebenaran tentang tuhannya. Sepertimana nabi-nabi lain, baginda berkerja keras berusaha mencari tuhannya. Tidak melalui tulisan dan sebarang bahan bertulis untuk dibaca.

Semua ILMU itu didapatinya melalui kerjakeras dan penelitian alam. Matahari, bulan, bintang yang dilihat akan dimasukkan dalam kajian baginda sehinggalah baginda mengenali pencipta yang sebenarnya.

PENGORBANAN BERHALA BAPANYA menjadi urusan selanjutnya. Setelah tajam lidah dan hujahnya, baginda sembelih, penggal dan cantas segala berhala. Ironinya berhala itu semua bikinan bapa kandung baginda sendiri. Hari ini susah bagi seorang anak yang sanggup dan mampu mencantas berhala bapanya. Kenapa Ibrahim berjaya? Ialah kerana baginda telah mendapat ilmu itu.

Ini menjadi tips kepada generasi anak agar berusaha mencari ilmu jika ingin memperbaiki akhlak ayah dan ibu.

Amat menarik apabila baginda tinggalkan HANYA SATU BERHALA sahaja, berserta kapak tajam itu dan itulah BERHALA PALING BESAR. Kapak yang memenggal kepala berhala lain diletakkan pada tangan berhala yang paling besar itu. Apabila ditanya kaumnya, siapa yang penggal berhala semuanya?, berhala besar itulah ampunya kerja, jawab baginda.

Menarik sekali kehebatan Ibrahim a.s.. Apa sebenarnya pelajaran dari analogi penggal berhala, kapak tajam dan berhala paling besar ini?

Hari ini segala hujah yang lemah dari cetusan sekalian manusia telah menjadi ikutan dan sembahan atau idola kita semua. Sesetengah pencetus fahaman yang berbagai-bagai ini sudahpun mati. Berbagai-bagai fahaman mereka yang diterbitkan ini telah membuat umat zaman ini huru-hara, terlalu banyak selisih faham dan bersengketa. Anak-anak murid mereka pula sudah semakin mengambil kuasa dan akhirnya semua tenggelam punca.

MENCANTAS FAHAMAN SALAH CETUSAN MANUSIA harus juga kita lakukan dalam situasi ini. Tetapi jangan kita cantas dengan kuasa atau tangan kita secara hakiki. Cantaslah dengan hujah paling tajam yang telah Allah kirimkan dan kekalkan hazanah ilmunya dalam kitab yang dijamin suci dan masih asli lagi. Itulah hakikat BASMALLAH yang menjadi pisau paling tajam dalam setiap penyembelihan.

Di akhir usaha nanti kita akan dapati semua berhala, semua idola yang ada akan tercantas semuanya. Siapa yang mencantas? Ya Allahlah yang mencantas semua itu melalui ilmu dan kebijaksanaanNya. Kita hanya hamba yang tolong memperkatakan atau melontarnya sahaja.

Itulah hujjah dari kerja haji, itulah hidayah dari temu tilik garis mula, iaitu penemuan titik hitam di garis Hararulaswad dan muhasabah melalui kerja tawaf. Itulah hidayah hasil bergegas (saie) mencari air dan bertahlul. Itulah kesimpulan SEMBAHAN paling besar yang memalingkan kita dari segala berhala lain.

Akhirnya kesimpulan yang ditemui, Suhuf Ibrahim itu menjadi pedoman, asas agama buat kita. Baginda yang berusaha, kita yang merasa nikmatnya. Itulah pengorbanan awal Ibrahim a.s. untuk kita. Dalam tahiyyat solat, kisah baginda masih kita sebut baca tarbiahnya untuk mengenang dan mengambil ibrah dari kerjabuat baginda. Dalam haji dan umrah, rumah dan rumahtangga baginda menjadi kiblat dan rujukan kita.

KORBAN AWAL IBRAHIM A.S. TERHADAP KELUARGA BAGINDA

Apa yang dilakukan oleh baginda Ibrahim a.s. terhadap anaknya Ismail a.s. adalah satu analogi pengorbanan yang melangkaui batas pertimbangan akal manusia. Itu satu ukuran terhadap ketinggian tahap kepercayaan insan terhadap tuhannya.

Sejak Ismail bayi, Ibrahim sudah diperintahkan untuk menghantarnya ke padang pasir bersama ibunya Hajar. Allah maha tahu bahawa di situ bakal terbit satu sumber air yang akan dikekalkan hingga kiamat. ALLAH cuma perlu kita menjadi wakil yang menzahirkan kepada manusia kehebatan kuasa Allah dan agamanya.

Hajar mungkin tidak tahu ketentuan itu, apatah lagi bayinya Ismail. Tapi Allah maha tahu dan Ibrahim juga pastinya Allah beritahu, samada hidayah yang baginda dapati melalui ilmu alam atau mimpi. Cuma baginda pastinya diajarkan dengan bijaksana bagaimana menguji tahap keyakinan dan kepatuhan keluarganya.

Hajar amat memahami akhlak suaminya. Tahap keyakinan beliau terhadap Ibrahim terlalu kuat kerana tahu suaminya itu ada ilmu, sangat faham dan meyakini tuhannya. Kerana itu beliau hanya perlu tanya adakah ini perintah Allah? atau kehendak peribadinya? Beliau akan ikut saja bila dikatakan ini perintah Allah.

Ini satu tips untuk kita para isteri dan anak terhadap suami dan bapa yang telah berilmu dan bertawakal dengan ilmu Allah.

Apa yang perlu bagi Ibrahim hanya menahan hati. Dalam ertikata lain kena berhati kering terhadap isteri dan anaknya. Itulah hakikat pengorbanan paling besar bagi seorang bapa/suami.

TIPS UNTUK PARA SUAMI DAN BAPA SEKARANG – sudahkah kita memahami ilmu Allah setinggi Ibrahim? Sudahkah kita ambil inisiatif sehebat Ibrahim ke arah penggalian kefahaman itu sehingga mampu patuh kepada perintah Allah dengan tahap keyakinan yang begitu.? Sejauhmana kita sendiri mampu memenggal berhala dalam diri kita? Dalam keluarga kita?

Anak dan isteri akan membaca Ibrahim untuk mengukur tahap kefahaman dan keyakinannya. Setiap hari mereka memerhati dan mengukur semua itu melalui tutur bicara dan tindak tanduk kita. Mereka akan menimbang samada selamatkah mereka mengikuti perintah kita. Benar atau salahkah, tepat atau bercanggahkah perintah kita itu berbanding perintah Allah?

Jika kita hanya membaca untuk tahu, tidak banyak persoalan akan timbul. Kita akan mampu menerima dan menelan apa sahaja yang selama ini menjadi stigma. Tapi bila kita mengkaji untuk melaksana, segala stigma itu akan terpecah sendiri.

Terlalu banyak tentang falsafah menarik disebalik korban yang akan kita temui. Antaranya hakikat lembu menjadi kenderaan syurga, pisau tajam, tali pengikat, Basmalah, hakikat korban sapi jantan, sapi betina, unta berdiri, hakikat takwa dalam korban, bulu yang kita kira, sedangkan darah dan daging pun Allah tidak terima.

InsyaAllah akan kami kongsikan dengan cetusan korban ini satu persatu selagi mampu.

HASIL IQRA
Warga Prihatin

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Pengesahan Pengguna *